Anda di halaman 1dari 40

A.

PENGERTIAN DAUN

Daun (Folium) merupakan suatu bagian tumbuhan yang penting dan pada
umumnya tiap tumbuhan mempunyai sejumlah besar daun. Alat ini hanya terdapat
pada batang saja dan tidak pernah terdapat pada bagian lain pada tumbuhan.
Daun merupakan salah satu organ tumbuhan yang berperan penting dalam proses
pertumbuhan pada tumbuhan, umumnya daun berwarna hijau karena mengandung
klorofil, dan berfungsi sebagai penangkap energi cahaya matahari yang digunakan
untuk berfotosintesis. Daun disebut sebagai organ terpenting bagi tumbuhan
karena

tumbuhan

merupakan

organisme

autotrof

obligat,

yaitu

untuk

melangsungkan hidupnya tumbuhan harus memasok energinya sendiri melalui


perubahan energi cahaya matahari menjadi energi kimia (fotosintesis).
Daun lengkap terdiri dari bagian pelepah daun, tangkai daun, dan helai
daun. Jika tidak mempunyai salah satu atau kedua bagian tersebut maka disebut
daun tidak lengkap. Umumnya tumbuhan berdaun tidak lengkap, dapat berupih,
bertangkai atau duduk langsung pada batang.

Sumber :
Puraedah
dkk.,2015

10

Gambar
2.1 Bagianbagian daun
lengkap
Morfologi Tumbuhan

Bentuk daun beraneka ragam sehingga sering digunakan untuk mengenali


jenis tumbuhan. Bentuk umum daun ditentukan berdasarkan letak bagian daun
yang terlebar, perbandingan lebar dengan panjang helai daun, dan pertemuan
antara helai daun dengan tangkai daun, bentuk pangkal, ujung dan tepi daun.
Keragaman daun juga dapat dilihat pada susunan pertulangan daun, ketebalan
helai daun, dan warna serta bagian permukaannya.Bentuk daun yang tipis,
melebar, warna hijau, dan duduk pada batang yang menghadap ke atas itu selaras
dengan fungsi daun yaitu : pengambilan zat-zat makanan (resorbsi), pengolahan
zat-zat makanan (asimilasi), penguapan akhir (transpirasi), dan pernapasan
(respirasi), tempat terjadinya gutasi, alat perkembangbiakkan vegetatif.
Daun yang lengkap mempunyai bagian-bagian utama yaitu Upih daun
atau pelepah (Vagina), tangkai daun (Petiolus), dan Helaian daun (Lamina).
Ada juga daun yang tidak lengkap yaitu daun yang hanya tersusun atas tangkai
dan helaian saja, upih dan helaian, helaian saja atau tangkai saja.

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.2 Contoh daun bertangkai (kiri) dan daun berupih (kanan)

11 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.3 Contoh daun semu (kiri) dan daun duduk (kanan)

Bentuk daun sangat beragam, namun biasanya berupa helaian, bisa tipis
atau tebal. Gambaran dua dimensi daun digunakan sebagai pembeda bagi bentukbentuk daun. Bentuk dasar daun membulat, dengan variasi cuping menjari atau
menjadi elips dan memanjang. Bentuk ekstremnya bisa meruncing panjang.
Daun juga bisa bermodifikasi menjadi duri (misalnya pada kaktus), dan berakibat
daun

kehilangan

fungsinya

sebagai

organ

fotosintetik.

Berdasarkan jumlah helai daun pada setiap tangkai, kita mengenal adanya
daun tunggal dan daun majemuk. Daun majemuk dibedakan ke dalam daun
majemuk menyirip, daun majemuk menjari, dan daun majemuk campuran,
bergantung pada cara penyusunan anak daun pada tangkai daun. Daun majemuk
juga dapat dibedakan ke dalam daun majemuk gasal dan daun majemuk genap.
Daun majemuk menyirip dapat dibedakan menjadi daun majemuk ganda 2, ganda
3, dan seterusnya. Daun melekat pada bagian buku-buku batang. Jumlah daun
pada setiap buku dapat terdiri dari satu daun (tersebar), dua daun (berhadapan)
atau berkarang (3 daun atau lebih). Meskipun tersebar, letak daun tetap teratur
mengikuti rumus tata letak daun yang membentuk deret Fibonacci.

12 Morfologi Tumbuhan

Bagi tumbuhan, daun memiliki beberapa kegunaan. Misalnya, sebagai


tempat pembuatan makanan, pernapasan, penguapan dan alat perkembangbiakan
vegetatif.

1. Tempat Pembuatan Makanan (Fotosintesis).


Daun berguna sebagai dapur tumbuhan. Di dalam daun terjadi proses pembuatan
makanan (pemasakan makanan). Makanan ini digunakan tumbuhan untuk
kelangsungan proses hidupnya dan jika lebih disimpan.

2. Tempat Pernapasan (Respirasi).


Di permukaan daun terdapat mulut daun (stomata). Melalui stomata inilah,
pertukaran

gas

terjadi.

Daun

mengambil karbondioksida dari

udara

dan

melepas oksigen ke udara. Proses inilah yang menyebabkan kamu merasa nyaman
saat berada di bawah pohon pada siang hari.

3. Tempat Penguapan (Transpirasi).


Tidak semua air yang diserap akar dipakai oleh tumbuhan. Kelebihan air ini jika
tidak dibuang dapat menyebabkan tumbuhan menjadi busuk dan mati. Sebagian
air yang tidak digunakan dibuang melalui mulut daun, dalam bentuk uap air. Pada
malam hari, kelebihan air dikeluarkan melalui sel-sel pucuk daun. Proses ini
disebut gutasi.

13 Morfologi Tumbuhan

B.
BAGIAN-BAGIAN DAUN

Daun terdiri dari beberapa bagian, yakni upih daun, tangkai daun, dan
helaian daun.
1. Upih Daun Atau Pelepah Daun (Vagina)
Daun yang berupih hanya kita dapati pada tumbuhan yang tergolong
dalam tumbuhan yang berbiji tunggal (Monocotyledoneae) saja. upih daun atau
pelepah daun selain merupakan bagian daun yang melekat atau memeluk batang,
juga mempunyai fungsi lain:
a. pelindung kuncup yang mudah, seperti dapat di lihat pada tanaman tebu
(Seccharum officinnarum L).
b. memberi kukuatan pada tanaman. Dalam hal ini upih daun membungkus
batang, sehingga batang tidak tampak, bahkan yang tampak sebagai batang dari
luar adalah upih-upihnya tadi. Hal ini tentu saja mungkin terjadi apabila upih
daun amat besar seperti misalnya pada pisang (Musa paradisiaca L.)
2. Tangkai Daun (Petioulus)
Tangkai daun merupakan bagian yang mendukung pelayannya dan
bertugas untuk mendapatkan helaian daun tadi pada posisi sedemikian rupa
hingga

dapat

Bentuk dan

memperoleh

cahaya

matahari

yang

sebanyak-banyaknya.

ukuran tangkai daun sangat berbeda-beda menurut jenis

tumbuhannya. Umumnya tangkai daun berbentuk silinder dengan sisi atas agak

14 Morfologi Tumbuhan

pipih dan menebal pada pangkalnya. Tetapi ada juga yang menebal pada pangkal
dan ujungnya, misalnya pada daun kupu-kupu (Bauhinia purpurea L.). Jika dilihat
dari penampang melintangnya dapat dijumpai kemungkinan-kemungkinan
berikut.
1)
2)
3)
4)

Bulat dan berongga, misalnya tangkai daun pepaya (Carica papaya L.)
Pipih dan tepinya melebar (bersayap), misalnya pada jeruk (Citrus sp.)
Bersegi
Setengah lingkaran dan sering kali sisi atasnya beralur dangkal atau
beralur dalam seperti pada tangkai daun pisang.
Jika

ditinjau

dari

keadaan

permukaannya,

tangkai

daun

dapat

memperlihatkan adanya kerutan-kerutan, sisik-sisik, rambut-rambut, lentisel, dll.


Tangkai daun dapat mengalami pergantian bentuk(metamorfosis) menjadi
semacam helaian daun yang dinamakan filodia.
3. Helaian Daun (Lamina)
Tumbuhan yang demikian banyak macam dan ragamnya itu mempunyai
daun yang helaiannya berbeda-beda pula, baik mengenai bentuk, ukuran maupun
warnanya. Helaian daun merupakan bagian daun yang terpenting dan lekas
menarik perhatian. Maka suatu sifat yang sesungguhnya hanya berlaku untuk
helaian, di sebut pula sebagai sifat daunnya. Contoh : jika kita mengatakan daun
nangka jorong sesungguhnya yang jorong itu bukan daunnya melainkan
helaiannya.
Selain bagian-bagian diatas, daun pada tumbuhan seringkali mempunyai
alat-alat tambahan atau pelengkap antara lain berupa:
1. Daun penumpu (stipula)

15 Morfologi Tumbuhan

yaitu 2 helai serupa daun kecil yang ada dekat dengan pangkal tangkai
daun

yang

berfungsi

melindungi

kuncup

yang

masih

muda.

Ada

kalanya stipula itu besar dan lebar sebagai alat untuk berasimilasi seperti pada
kacang kapri (Pisum sativum). Daun penumpu ini ada yang mudah gugur seperti
pada nangka (Artocarpus integra) dan ada juga yang tinggal lama dan baru gugur
bersama-sama daunnya, misalnya pada mawar (Rosa sp.). Stipula dibedakan
berdasarkan letaknya yaitu :
a) daun penumpu bebas (stipulae liberae) yang bebas terdapat dikiri kanan
pangkal tangkai daun. Contoh : kacang tanah (Arachis hypogeae)
b) daun penumpu yang melekat pada kanan kiri pangkal

tangkai

daun (stipulae adnatae). Contoh : mawar (Rosa sp.)


c) daun penumpu yang berlekatan menjadi 1 dan mengambil tempat didalam
ketiak daun (stipula axillaris / stipula intrapetiolaris)
d) daun penumpu yang berlekatan menjadi 1 yang mengambil tempat
berhadapan

dengan

tangkai

daun dan

biasanya

agak lebar hingga

melingkari batang (stipula petiolo opposita / stipula antidroma)


e) daun penumpu antar tangkai (stipula interpetiolaris), yaitu daun penumpu
yang berlekatan dan mengambil tempat diantara dua tangkai daun, seperti
seringkali terjadi pada tumbuhan yang pada 1 buku-buku batang
mempunyai 2 daun yang duduk berhadapan. Contoh : mengkudu (Morinda
citrifolia)

16 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.4 Macam-macam stipula

2. Selaput bumbung (Ocrea / Ochrea)


yaitu berupa selaput tipis yang menyelugungi pangkal suatu ruas batang,
jadi terdapat dia atas suatu tangkai daun. selaput bumbung dianggap sebagai daun
penumpu yang kedua sisinya saling berlekatan dan melingkari batang.

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.5 Contoh Selaput Bumbung

3. Lidah-lidah (Ligula)
yaitu suatu selaput kecil yang biasanya terdapat pada batas antara upih dan
helaian daun pada rumput (Gramineae). Alat ini berguna untuk mencegah

17 Morfologi Tumbuhan

mengalirnya air hujan kedalam ketiak antara batang dan upih daun sehingga
kemungkinan pembusukan dapat dihindari.

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.6 Contoh Lidah-lidah

C.
Bangun daun

Variasi

bangun

bentuk

tumbuhan/pohon hutan

sangat

bermacam

macam untuk tiap genus dalam satu famili saja mempunyai bangun bentuk helai
daun dapat berbeda beda. Selain menggunakan istilah-istilah atau kata-kata yang
lazim dipakai untuk menyatakan bentuk suatu benda, misalnya : bulat , segitiga,
dan lain-lain, dalam menentukan bangun daun kita tidak boleh terpengaruh oleh
adanya toreh-toreh atau lekuk-lekuk pada tepi daun, melaikan harus dibayangkan
seakan-akan toreh-toreh tersebut tidak ada.

18 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

.
Gambar 2.7 Bentuk atau Bangun Daun

Berdasarkan pada letak bagian yang terlebar dari satu helai daun maka
dapat dibedakan :
a. Bagian yang terlebar terdapat kira kira ditengah tengah helaian daun
Dalam karakteristik bentuk helai daun ini dapat dikatakan dengan
perbandingan antara panjang dan lebar helai daun dengan demkian kita akan
menjumpai kemungkinan bangun helai daun seperti berikut :
(1) Bulat / bundar (Orbicularis) jika Perbandingan panjang dan lebarnya
adalah 1 : 1. Bentuk ini dijumpai pada Manihot utilissima.
Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

(2)

Gambar 2.8 Contoh


Bangun Bulat

Bangun Perisai (Peltatus) ciri bentuk biasanya bulat mempunyai


tangkai yang tidak tertanam pada pangkal daun tetapi pada bagian tengah
tengah daun. Contoh : Daun keladi merah (Colocasia sp.).

19 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.9 Contoh Bangun Perisai

(3) Bentuk Jorong (Ovalis atau Ellipticus) jika perbandingan panjang dan
lebarnya adalah 1 2 : 1. Bentuk ini adalah perkembangan struktur
bentuk helai daun dari bentuk bulat sebelumnya dengan perkembangan ke
arah apex dan basic. Contohnya pada daun Jambu.

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.10 Contoh Bangun Jorong

(4) Bentuk memanjang (Oblongus) jika Perbandingan panjang dan lebarnya


2 - 3 : 1. Bentuk memanjang merupakan modifikasi bentuk memanjang
ke arah apex dan base dari bentuk jorong misalnya pada daun lengkuas
(Alpinia galanga).

20 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.11 Contoh Bentuk Memanjang

(5) Bangun Lanset (Langseolatus) jika perbandingan panjang dan lebarnya


3-5 : 1. Bangun lanset yaitu bangun struktur helai daun yang lebih
ramping dari bentuk oblong dan bagian tengah lebih sempit dari bagian
oblong. Contohnya daun bunga Bakung.

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.12 Contoh Bentuk Lanset

b. Bagian yang terlebar terdapat dibagian bawah pertengahan helai daun

21 Morfologi Tumbuhan

Daun daun yang mempunyai bagian yang terlebar dibawah tengah tengah
(pertengahan)

helai

daun

dibedakan

menjadi

dua

yakni

a) Pangkal daun tidak terbelah, dibedakan menjadi :


(1) Bangun bulat telur (Ovalis) misalnya daun kembang sepatu (Hibiscus
rosa-sinensis)

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.13 Contoh Bentuk Bulat Telur

(2) Bangun segitiga (Triangularis) yaitu bangun seperti segi-tiga sama kaki
misalnya daun bunga pukul empat (Mirabilis jalapa L.).

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.14 Contoh Bentuk Segitiga

(3) Bangun delta (Deltoideus) yaitu bangun segitiga yang sama ketiga
sisinya misalnya pada daun bunga antigong (Antigonon leptopus Hook et
am).

22 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.15 Contoh Bentuk Delta

(4) Bangun belah

ketupat

(Rhomboideus)

yaitu bangun segi

empat yang sama sisinya serta sama panjang misalnya pada daun anak
pada daun bangkuwang. (Pachyrrhizus erosus Urb.)

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.16 Contoh Bentuk Belah Ketupat

b) Pangkal daun yang terbelah, dapat dibedakan menjadi :


(1) Bangun jantung (Cordatus) yaitu bangun seperti bulat telur tetapi pangkal
daunnya memperlihakan sesuatu lekukan misalnya pada daun pohon Waru
(Hibiscus tiliaceus L)

23 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.17 Contoh Bentuk Jantung

(2) Bangun Ginjal (Reniformis) yaitu bangun helai daun pendek melebar
dengan ujung yang tumpul atau membulat dan pangkal yang berlekuk
dangkal misalnya pada daun kaki kuda (Centela asistica Urb.)

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.18 Contoh Bentuk Ginjal


(3) Bangun Anak panah (Sagitatus) yaitu daun tak seberapa lebar ujung tajam
pangkal dengan lekukan yang lancip pula pada pangkal helai daun ada
lekukan. Misalnya pada daun enceng (Sagittaria sagittifolia L.).

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.19 Contoh Bentuk Anak Panah

24 Morfologi Tumbuhan

(4) Bangun tombak (Hastatus) yaitu bangun helai daun seperti anak panah
tetapi bagian pangkalnya ke kiri dan ke kanan tangkai mendatar. Misalnya
pada helai daun wewehan (Monocharia hastata Solms.).

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.20 Contoh Bentuk Tombak

(5) Bertelinga (Auriculatus) yaitu bangun helai daun yang seperti tombak
tetapi pangkal daunnya baik ke kiri dan ke kanan membulat. Misalnya pada
dan tempuyung (Sonchus asper Vill.).

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.21 Contoh Bangun Bertelinga

c. Bagian terlebar terdapat di bagian atas pertengahan helai daun


Dalam hal demikian maka dapat kemungkinan bentuk helai daun yang
dijumpai adalah :
(1) Bangun bulat telur sungsang (Obovatus) yaitu sepert bulat telur tetapi bagian
yang terlebar terdapat dekat bagian ujung helai daun. Misalnya dijumpai pada
helai daun sawo kecik (Manilkara kauki Dub.)

25 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.22 Contoh Bentuk Bulat Telur Sungsang

(2) Bangun jantung sungsang (Obcordatus) misalnya pada daun semanggi


gunung (Oxalis corniculata L).

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.23 Contoh Bentuk Jantung Sungsang

(3) Bangun segitiga terbalik atau bangun pasak (Cuneatus), misalnya anak
daun semanggi (Marsilea crenata Prest.).

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.24 Contoh Bentuk Segitiga Terbalik

(4) Bangun sudip atau bangun Satel/ Solet (Spathulatus) yaitu bangun telur
terbalik tetapi bagian bawahnya memanjang. Misalnya Daun tapak liman
(Elephantopus scaber L.).
26 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.25 Contoh Bentuk Sudip

d. Tidak ada bagian yang terlebar artinya helai daun dari pangkal ke ujung dapat
dikatakan sama lebarnya.
Dalam golongan ini termasuk daun-daun tumbuhan yang biasanya
sempit atau lebarnya jauh berbeda jika dibandingkan dengan panjang daun.
Golongan ini dibedakan menjadi :
(1) Bangun garis (Linearis), pada penampang melintangnya pipih dan daun
amat panjang. Misalnya pada daun alang-alang (Imperata cylindrica).

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.26 Contoh Bentuk Garis

(2) Bangun pita (ligulatus) serupa daun bangun garis tetapi lebih panjang
lagi, juga didapati pada jenis-jenis rumput, misalnya daun jagung (Zea
mays L.).

27 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.27 Contoh Bentuk Pita


(3) Bangun pedang (Ensiformis) seperti bangun garis tetapi daun tebal di
bagian tengah dan tipis di bagian dua tepinya. Misalnya daun nanas
sebrang (Agave sisalana Perr.).

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.28 Contoh Bentuk Pedang

(4) Bangun paku atau dabus (Subulatus) bentuk daun hampir sama seperti
silinder, ujung runcing, seluruh bagian kaku, misalnya daun Araucaria
cunninghamii Ait.

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.29 Contoh Bentuk Paku

28 Morfologi Tumbuhan

(5) Bangun jarum (Acerosus) serupa bangun paku, lebih kecil dan meruncing
panjang. Misalnya daun pinus (Pinus merkusii).

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.30 Contoh Bentuk Jarum

D.
UJUNG DAUN

Dari sekian macam bentuk daun yang dapat kita jumpai masing-masing
memiliki ciri ujung daun yang tertentu pula. Namun tidak berarti bahwa bentuk
daun yang berbeda juga memiliki ujung daun yang berbeda pula, tetapi dapat
terjadi ujung daun yang sama untuk bentuk daun yang berbeda. Bentuk ujung
daun (apex folii) ada enam macam yakni :
a) Runcing (acutus), contoh : Daun Oleander
b) Meruncing (acuminatus), contoh : Daun Sirsat
c) Tumpul (obtusus), contoh : Daun Sawo Kecik
d) Membulat (rotundatus), contoh : Daun Teratai Besar
e) Rompang (truncatus), contoh : Daun Jambu Monyet
f) Terbelah (retusus), contoh : Daun Bayam

29 Morfologi Tumbuhan

g) Berduri (mucronatus), contoh : Daun Nanas Sebrang

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar
2.31
E.
MacamPANGKAL DAUN
macam Ujung
Daun

Bentuk-bentuk ujung daun yang kita amati di atas dapat pula diberlakukan
untuk panngkal daun. Selain dari itu, ada kalanya bahwa kedua tepi daunnya
bertemu dan berlekatan satu sama lain. Ada pula yang tepi daunnya di bagian itu
tidak pernah bertemu, tetapi terpisah oleh pangkal ibu tulang / ujung tangkai daun.
Dalam keadaan demikian pangkal daun dapat ditemukan dalam bentuk :
a) Tepi daun bagian bawah yang terpisah oleh pangkal ibu tulang

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

30 Morfologi Tumbuhan

Gambar 2.32 Macam-Macam Pangkal Daun yang Terpisah oleh Pangkal Ibu Tulang

b) Tepi daun bagian bawah yang bertemu dan berlekatan

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

F. Gamba
r 2.33
SUSUNAN
TULANG-TULANG DAUN

MacamMacam
Pangkal
Tulang-tulang
Daun

daun menurut besar kecilnya dibedakan menjadi 3 macam,

yaitu :
a) Ibu tulang (costa); tulang daun yang terbesar, merupakan terusan tangkai
daun, dan terdapat di tengah-tengah membujur dan membelah daun. Oleh
tulang ini umumnya daun dibagi menjadi dua bagian yang setangkup. Adapula
daun tumbuhan tidak mempunyai ibu tulang tadi tepat di tengah helaian,
sehingga kedua bagian di kanan kiri ibu tulang daun menjadi tidak setangkup.
Ada pula daun yang memperlihatkan beberapa tulang yang besar yang
umumnya mnucul pada ujung tangkai daun
b) Tulang-tulang cabang (nervus lateralis); tulang-tulang yang lebih kecil
daripada ibu tulang dan berpangkal pada ibu tulang tadi atau cabang-cabang
tulang ini. Tulang cabang yang langsung berasal dari ibu tulang dinamakan

31 Morfologi Tumbuhan

tulang cabang tingkat 1. Cabang tulang cabang tingkat 1 dinamakan tulang


cabang tingkat 2, demikian seterusnya.
c) Urat-urat daun (vena); tulang-tulang cabang pula, kecil dan lebut membentuk
susunan seperti jala, kisi, atau lainnya.

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015
Urat daun
Tulang cabang tingkat 1

Ibu tulang
Tulang cabang tingkat 2

Gambar
2.34

Melihat arah tulang-tulang cabang yang besar pada helaian daun maka
dapat membedakan 4 macam susunan tulang daun yaitu :
a) Daun-daun yang bertulang menyirip (penninervis)

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

32 Morfologi Tumbuhan

Gambar 2.35 Contoh Tulang Daun Menyirip

b) Daun-daun yang bertulang menjari (palminervis)

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambamelengkung (cervinervis)
c) Daun-daun yang bertulang
r 2.36
Contoh
Tulang

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.37 Contoh Tulang Daun Melengkung

d) Daun-daun yang bertulang sejajar atau bertulang lurus (rectinervis)

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.38 Contoh Tulang Daun Sejajar

33 Morfologi Tumbuhan

G.
TEPI DAUN

Tepi daun (Margo folii) secara garis besar dapat dibedakan menjadi
dua macam :
a) Rata (integer)

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.39 Contoh Tepi Daun Rata

b) Yang bertoreh (divisus)

34 Morfologi Tumbuhan

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.40 Contoh Tepi Daun Bertoreh

Toreh toreh pada tepi daun sangat beraneka ragam sifatnya ada yang
dangkal ada yang dalam, besar, kecil, dll. Toreh-toreh yang tidak mempengaruhi
atau mengubah bangun asli daun biasanya tidak serupa dengan torehnya. Letak
toreh bergantung pada jalannya tulang-tulang daun, oleh sebab itu sering pula
disebut toreh yang merdeka. Tepi daun dengan toreh yang merdeka terbagi
menjadi :

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.41 Contoh Tepi Daun Bertoreh Merdeka

Sedang toreh yang mempengaruhi bentuk asli daun, terbagi menjadi :


a) Berlekuk (lobatus), jika dalamnya toreh kurang daripada setengah panjangnya
tulang-tulang yang terdapat di kanan-kirinya.
35 Morfologi Tumbuhan

b) Bercangap (fissus), jika dalamnya toreh kurang lebih sampai tengah-tengah


panjang tulang-tulang daun di kanan-kirinya.
c) Berbagi (partitus), jika dalamnya toreh melebihi setengah panjangnya tulangtulang daun di kanan-kirinya.

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.42 Contoh Toreh yang Mempengaruhi Bentuk Asli Daun

Untuk tepi daun berlekuk, bercangap, dan berbagi dibagi atas :

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.43 Contoh Tepi Daun Berlekuk, Bercangap, dan Berbagi

36 Morfologi Tumbuhan

H.
daging daun

Daging daun (intervenium) Ialah bagian daun yang terdapat di antara


tulang-tulang daun dan urat-urat daun. Zat-zat yang diambil dari luar akan diubah
sesuai dengan keperluan kehidupan tumbuhan. Tebal atau tipisnya helaian daun
juga bergantung pada tebal tipisnya daging daunnya. Bertalian dengan sifat daun
dibedakan atas :
a) Tipis seperti selaput (membranaceus), contoh : Hymenophyllum australe.

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.44 Contoh Daging Daun Membranaceus

b) Seperti kertas (papyraceus atau chartaceus), contoh : Musa paradisiaca

37 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.45 Contoh Daging Daun Papyraceus

c) Tipis lunak (herbaceus), contoh : Nasturtium officinale

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.46 Contoh Daging Daun Herbaceus

d) Seperti perkamen (perkamenteus), contoh : Cocos nucifera

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.47 Contoh Daging Daun Perkamenteus

e) Seperti kulit/belulang (coriaceus), contoh : Colophyllum inophyllum

38 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.48 Contoh Daging Daun Coriaceus

f) Berdaging (carnosus), contoh : Aloe sp.

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.49 Contoh Daging Daun Carnosus

I
WARNA DAUN

Warna daun adalah sifat daun lain yang perlu diperhatikan.


Umumnya daun berwarna hijau, tetapi ada yang berwarna merah, hijau
kekuningan. Pada jenis tanaman tertentu warna daun juga ditentukan oleh
kandungan unsur hara, air, dan sinar matahari.

39 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.50 Warna Daun, terdiri dari warna merah (gambar 1), warna hijau kekuningan
(gambar 2), warna hijau tercampur atau tertutup warna merah (gambar 3), dan warna hijau tua
(gambar 4)

J
PERMUKAAN DAUN

Pada permukaan terdapat alat-alat tambahan berupa sisik-sisik, rambutrambut, duri, dan lain-lain. Melihat permukaan daun itu sehingga dapat dibedakan
atas :
a) Nitridus, permukaan daun kelihatan mengkilat. Contoh : Coffea robusta

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.51 Permukaan Daun Nitridus

b)

Opacus, permukaan daun suram. Contoh : Ipomoea batatas

40 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.52 Permukaan Daun Opacus

c) Pruinosus, berselaput lilin.

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.53 Permukaan Daun Pruinosus

d) Glaber, permukaan daun gundul. Contoh : Eugenia aquea

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.54 Permukaan Daun Glaber

e) Scaber, permukaan daun kasap. Contoh : Tectona grandis

41 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.55 Permukaan Daun Scaber

f) Rugosus, permukaan daun berkerut. Contoh : Psidium guajava

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.56 Permukaan Daun Rugosus

g) Pillosus, permukaan daun berbulu. Contoh : Nicotiana tobacum

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.57 Permukaan Daun Pillosus

h) Bullatus, permukaan daun berbingkul-bingkul. Contoh : Antigonon leptopus

42 Morfologi Tumbuhan

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.58 Permukaan Daun Bullatus

i) Hispidus, permukaan daun berbulu kasar. Contoh : Dioscorea hispida

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.59 Permukaan Daun Hispidus

j) Lepidus, permukaan daun bersisik. Contoh : Durio zibethinus

Sumber :
Puraedah
dkk., 2015

Gambar 2.60 Permukaan Daun Lepidus

43 Morfologi Tumbuhan

K
DAUN MAJEMUK

Daun dibedakan menjadi daun tunggal (folium simplex) dan daun


majemuk (folium compositum). Daun tunggal adalah daun yang pada satu tangkai
daun terdapat satu helai daun. Sedangkan daun majemuk adalah daun yang pada
satu tangkai daun terdapat lebih dari satu helai daun, bahkan tangkai bercabang
pula.

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.61 Daun Tunggal dan Daun Majemuk

Daun majemuk terbagi menjadi ibu tangkai daun (petiolus


communis), tangkai anak daun (petiololus), anak daun (foliulum), dan upih daun.
Ibu tangkai daun merupakan tempat melekatnya anak daun. Tangkai anak daun
adalah cabang-cabang ibu tangkai daun yang mendukung anak daun. Anak daun

44 Morfologi Tumbuhan

adalah helaian daun sesungguhnya. Upih daun adalah bagian di bawah ibu tangkai
daun biasanya memeluk batang, seperti apada pinang.

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.62 Bagian-bagian daun majemuk. A : Ibu tangkai daun, B : Tangkai anak daun, dan
C : Anak daun

Berdasarkan susunan anak daun pada ibu tangkainya, daun majemuk


dibedakan menjadi daun majemuk menyirip (pinnatus), daun majemuk menjari
(palmatus), daun majemuk bangun kaki (pedatus), dan daun majemuk campuran
(digitatus pinnatus).

45 Morfologi Tumbuhan

Gambar 2.63
Searah jarum jam dari kiri atas :
Pinnatus, palmatus, pedatus,
digitatus pinnatus
Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan
Ajar Botani

Daun majemuk menyirip memiliki anak daun yang terdapat di kanan-kiri


ibu tangkai daun, terususun seperti sirip pada ikan. Macam-macam daun majemuk
menyirip (pinnatus), yakni :

46 Morfologi Tumbuhan

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.64 Macam-macam daun majemuk menyirip

Daun majemuk menjari memiliki anak daun yang tersusun memencar pada
ujung tangkai seperti letak jari-jari tangan. Untuk tanaman yang mempunyai daun
majemuk, yang anak daunnya lebih dari tujuh disebut beranak daun banyak.
(polifoliolatus). Macam-macam daun majemuk menjari (palmatus) yakni :

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.65 Macam-macam daun majemuk menjari

Daun majemuk bangun kaki (pedatus) seperti daun majemuk menjari,


tetapi dua anak daun yang paling pinggir tidak duduk pada ibu tangkai, melainkan
pada tangkai anak daun yang disampingnya. Sedangkan daun majemuk campuran
adalah campuran susunan daun menjari dengan menyirip.

47 Morfologi Tumbuhan

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.66 Contoh daun majemuk bangun kaki

L
TATA LETAK DAUN PADA BATANG

Untuk mengetahui tata letak daun pada batang terlebih dahulu harus
diketahui jumlah daun yang terdapat pada satu buku batang, kemungkinan
tersebut adalah :
a) Pada setiap buku terdapat satu helai daun atau letak daun tersebar (folio
sparsa)
Walaupun tersebar tetapi juga ditemui juga hal-hal yang tidak beraturan.
Untuk menentukan rumus daun (divergensi) diambil salah satu titik (tempat
daun) dan bergerak mengikuti garis spiral yang menuju ke titik daun yang
diatasnya (yaitu jarak yang terpendek). Garis yang terbentuk tegak lurus antara
dua daun disebut ortostik. Garis spiral yang menguhubungkan daun berturutturut dari bawah ke atas (menurut tua mudanya daun) disebut spiral genetik.

48 Morfologi Tumbuhan

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.67 Diagram Tata Letak atau Diagram Daun

Sumber : Warnita dkk. dalam Bahan


Ajar Botani

Gambar 2.68 Contoh duduk daun 2/5. 2/5 = dua lingkaran melewati 5 helaian daun
b)

Pada setiap buku terdapat dua helaian daun


Pada setiap buku letak daun berhadapan dan membentuk silang dengan daun
di bawahnya. Tata letak seperti ini disebut berhadapan bersilangan (folia

decussata). Contoh : Soka.


c) Pada setiap buku terdapat lebih dua helai daun
Disebut juga susunan daun berkarang / folia verticillata. Contoh Alamanda.
Rumusnya sulit ditentukan.

49 Morfologi Tumbuhan