Anda di halaman 1dari 14

I.

PENDAHULUAN

A. Tujuan Melihat macam-macam bentuk parenkim Melihat adanya mekanik (penguat) pada tubuh tumbuhan

B. Dasar Teori Parenkim terdiri atas kelompok sel hidup yang bentuk, ukuran, maupun fungsinya berbeda-beda. Sel-sel parenkim mampu mempertahankan

kemampuannya untuk membelah meskipun telah dewasa sehingga berperan penting dalam proses regenerasi.Sel-sel parenkim yang telah dewasa dapat bersifat meristematik bila lingkungannya memungkinkan. Jaringan parenkim terutama terdapat pada bagian kulit batang dan akar, mesofil daun, daging buah, dan endosperma biji (Woelaningsih, 1987). Sel-sel parenkim juga tersebar pada jaringan lain, seperti pada parenkim xilem, parenkim floem, dan jari-jari empulur. Ciri utama sel parenkim adalah memiliki dinding sel yang tipis, serta lentur. Beberapa sel parenkim mengalami penebalan, seperti pada parenkim xilem. Sel parenkim berbentuk kubus atau memanjang dan mengandung vakuola sentral yang besar. Ciri khas parenkim yang lain adalah sel-selnya banyak memilikiruang antarsel karena bentuk selnya membulat.Parenkim yang mempunyai ruang antarsel adalah daun. Ruang antarsel ini berfungsi sebagai sarana pertukaran gas antar klorenkim dengan udara luar. Sel parenkim memiliki banyak fungsi, yaitu untuk berlangsungnya prosesfotosintesis, penyimpanan makanan dan fungsi metabolisme lain. Isi sel parenkim bervariasi sesuai dengan fungsinya, misalnya sel yang berfungsi untuk fotosintesis banyak mengandung kloroplas. Jaringan yang terbentuk dari sel-sel parenkim semacam ini disebut klorenkim. Cadangan makanan yang terdapat padasel parenkim berupa larutan dalam vakuola, cairan dalam plasma atau berupa kristal (amilum). Sel parenkim merupakan struktur sel yang jumlahnya paling banyak menyusun jaringan tumbuhan. Ciri penting dari sel parenkim adalah dapat membelah dan

terspesialisasi menjadi berbagai jaringan yang memiliki fungsi khusus (Sutrian, 1992). Sel parenkim biasanya menyusun jaringan dasar pada tumbuhan, oleh karena itu disebut jaringan dasar. Berdasarkan fungsinya, parenkim dibagi menjadi beberapa jenis jaringan, yaitu: 1). Parenkim Asimilasi Biasanya terletak di bagian tepi suatu organ, misalnya pada daun, batang yang berwarna hijau, dan buah. Di dalam selnya terdapat kloroplas, yang berperan penting sebagai tempat berlangsungnya proses fotosintesis, 2). Parenkim Penimbun Biasanya terletak di bagian dalam tubuh, misalnya: pada empulur batang,umbi akaL umbi lapis, akar rimpang (rizoma), atau biji. Di dalam selselnyaterdapat cadangan makanan yang berupa gula, tepung, lemak atau protein, 3). Parenkim Air Terdapat pada tumbuhan yang hidup di daerah panas (xerofit) untuk menghadapi masa kering, misalnya pada tumbuhan kaktus dan lidah buaya, 4). Parenkim Udara Ruang antar selnva besar, sel- sel penyusunnya bulat sebagai alat pengapungdi air, misalnya parenkim pada tangkai daun tumbuhan enceng gondok ( Willking, 1989). Kolenkim, seperti halnya sklerenkim, merupakan jaringan mekanik yangbertugas menyokong tumbuhan. Bagian tumbuhan yang tumbuh dengan lambatmengalami pertumbuhan sedikit saja sehingga dukungan oleh turgor dalam selparenkim sudah cukup. Kolenkim terbentuk oleh sejumlah sel memanjang yangmenyerupai sel prokambium dan berkembang dalam stadium

awal promeristem.Sel kolenkim adalah sel hidup, bentuknya sedikit memanjang dan pada umumnyamemiliki dinding yang tak teratur

penebalannya. Dinding sekunder pada kolenkimtidak ada, dinding primernya lunak, lentur dan tidak berlignin (Hidayat, 1995). Kolenkima terdiri atas sel sel hidup dengan penebalan dinding primer yang sebagian besar terjadi dari selulosa dan pectin. Penebalan tersebut bisa terdapat pada dinding dinding tangensial disebut kolenkim papan. Sedang penebalan pada sudut disebut kolenkima sudut.Ukuran dan bentuk sel kolenkim beragam. Sel dapat berupa prisma pendek atau bisa pula panjang seperti serat dengan ujung meruncing, namun antara kedua bentuk tersebut bentuk peralihan. Menurut penebalan dindingnya, dibedakan menjadi tiga jenis utama . 1.Kolenkim sudut, dengan penebalannya memanjang pada satu sudut sel.Pada penampang melintang, penebalan sudut terlihat di tempat pertemuan tiga sel atau lebih. Contoh : pada Solanum tuberosum. 2.Kolenkim papan, dengan penebalan terutama pada dinding

tangensial.Contohnya pada korteks Sambucus nigra. 3.Kolenkim lakuna, yang mirip kolenkim sudut, namun banyak mengandung ruang antar sel. Contohnya pada batang

Ambrosia.(Wowlaningsih, 1987). Sklerenkima adalah jaringan yang tersusun dari sel-sel dengan dinding sel berpenebalan sekunder, berlignin atau tidak. Jaringan ini mempunyai fungsi utama sebagai penguat dan kadang-kadang sebagai pelindung. Sel sklerenkima berdinding tebal dan sering berlignin tersebut diperkirakan melindungi organ tumbuhan untuk melawan berbagai tegangan, misalnya akibat tarikan, pembelokan, beban dan tekanan, tanpa kerusakan yang tidak pada tempatnya terhadap sel-sel yang lunak dan berdinding tipis. Kata sklerenkima berasal dari bahasa yunani yang merupakan gabungan dua kata, yaitu sclerous (keras) danechyma (seduhan/infusi), yang menekankan pada kekerasan dinding

sklerenkima. Sel-sel sklerenkima secara individual disebut sel skelerenkima. Dalam pengertian sel sel mekanik secara keseluruhan suatu tumbuhan, kolenkima dan skelerenkima digabung dalam konsep fisiologis stereom. Meskipun demikian, dinding primer yang mengandung banyak air dan bersifat plastis pada kolenkima membedakannya dari skelerenkima dengan dinding sekunder yang elastis dankeras.Sklerenkim terdiri atas sel sel mati, penebalan dindingnya primer dan sekunder dan biasanya banyak mengandung lignin dan selulosa. Sklerenkim merupakan jaringan yang sangat bervariasi tetapi dapat dikenal dua kategori yang besar yaitu serat dan sklereid. Pada umumnya serat jauh lebih panjang darisklereid (Sarwono, 2002).

II. METODE A. Alat dan Bahan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Alat Mikroskop Pipet Tetes Kaca Objek Kaca Penutup Kuas Halus Jarum Preparat Silet Jumlah 1 unit 1 buah 4 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah Bahan Tangkai Daun Eichornia crassipes Daun Pinus merkusii Daun Anthurium crystallinum Tangkai Daun Apium graveolens Jumlah Secukupnya Secukupnya Secukupnya secukupnya

B. Cara Kerja Spesimen Dibuat preparat Diamati Digambar Hasil

III. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pengamatan No. Gambar Tangan 1. Irisan melintang tangkai daun eceng gondok Gambar Pengamatan a Literature Klasifikasi Kingdom: Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas Ordo : Liliopsida : Liliales

Famili : Pontederiaceae Genus : Eichornia Perbesaran 10x10 Keterangan: a. Jaringan parenkim 2. Abaksial daun kuping gajah a b a b Kingdom: Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas Ordo : Liliopsida : Arales Perbesaran 10x40 (Fauzi, 2010) Spesies : Eichornia crassipes

Famili : Araceae Genus : Anthurium Perbesaran 16x10 Spesies : Anthurium crystallium

Perbesaran 10x10 Keterangan: a. Jaringan parenkim b. Stomata 3. Irisan melintang seledri a

Keterangan: a. Parenkim b. Stomata (Mertha, 2012 ) Kingdom: Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas Ordo : Magnoliopsida : Apiales

Famili : Aplaceae b Perbesaran 10x10 Keterangan: a. Jaringan kolenkim b. Jaringan parenkim Perbesaran 16x10 Keterangan: 1. Parenkim 2. Kolenkim 3. Dinding sel ( Yessy, 2011) 4. Daun pinus Kingdom: Plantae Divisi Kelas Ordo : Coniferophyta : Pinopsida : Pinales Genus : Apium Spesies : Apium greveolens

Famili Genus Spesies

: Pinaceae : Pinus :Pinus merkusii

a Perbesaran 10x10 Perbesaran 10x4 Keterangan: 1. Mesofil 2. Stomata (Zaskia, 2011) a Keterangan: a. Jaringan parenkim

B. Pembahasan Pada praktikum kali ini mengenai jaringan dasar dan jaringan penguat yang terdapat dalam tumbuhan, specimen yang digunakan diambil daun dan tangkai daunnya. Pengamatan kali ini menitikberatkan pada ada tidaknya jaringan dasar seperti parenkim, kolenkim dan sklerenkim yang terdapat pada daun atau tangkai daun specimen. Pengamatan pertama pada irisan melintang tangkai daun eceng gondok (Eichornia crassipes) dengan perbesaran 10x10, hasil dari pengamatan ini menunjukkan terdapat parenkim pada tangkai daunnya. Parenkimnya berbentuk bulat kecil memanjang (palisade) yang segi enam, tipe parenkimnya termasuk dalam parenkim udara. Menurut (Willking, 1989) adanya parenkim udara ini mampu menyimpan udara karena mempunyai ruang antarsel yang besar. Aerenkim banyak ditemukan pada batang dan daun tumbuhan hidrofit. Adanya aerenkim ini membantu menjaga kelebihan air pada tumbuhan dengan habitat perairan. Pada irisan melintang tangkai daun seledri (Apium greveolens) dengan perbesaran 10x10 yang teramati adalah adanya jaringan kolenkima dan parenkim yang tersusun rapat. Ditemukannya kolenkim pada preparat tangkai daun seledri menurut (Sarwono, 2002) peranan dari kolenkim ini menunjang bentuk tumbuhan agar dapat berdiri dengan kokoh. Jaringan ini disebut juga sebagai jaringan penguat karena memiliki dinding sel yang tebal dan kuat. Pada specimen daun pinus (Pinus merkusii) dengan perbesaran 10x10 dan 10x40, hasil pengamatan menunjukkan terdapat parenkim yang berupa lipatan dan parenkim bunga karang yang bentuknya besar dengan rongga-rongga kosong . bentuk lipatan dan bunga karang ini menurut (Willking, 1989) bentuk lipatannnya kearah dalam serta banyak mengandung kloroplas dan bunga karang dengan ruang antar rongga yang sangat besar dan tidak beraturan, jumlah klorofilnya sedikit.

Pada specimen daun pilihan, daun yang digunakan ialah daun kuping gajah (Anthurium crystallinum), hasil pengamatan menunjukkan adanya parenkim dan stomata yang menyebar dengan jumlah yang cukup banyak. Menurut (Woelaningsih, 1987) jaringan parenkim terdapat diseluruh organ tumbuhan. Disebut jaringan dasar karena parenkim ini menyusun sebagian besar jaringan pada akar, batang, daun, bunga, buah dan biji.

KESIMPULAN Pada praktikum kali ini mengenai jaringan dasar dan penguat, jaringan dasar terdiri dari parenkim, kolenkim, dan sklerenkim. Parenkim disebut juga sebagai jaringan dasar karena terdapat di seluruh organ tumbuhan. Kolenkim dan sklerenkim termasuk kedalam jaringan penguat. Bentuk parenkim bermacammacam, pada eceng gondok bentuknya bulat memanjang bentuk palisade, pada kuping gajah parenkimnya berbentuk segi enam terdapat banyak stomata, pada seledri bentuknya segi enam berukuran besar, pada pinus ada yang berbentuk lipatan dan bunga karang. Selain parenkim ditemukan juga adanya kolenkim pada tangkai daun seledri.

DAFTAR PUSTAKA Fauzi, Ahmad. 2010. Eceng Gondok. <ahmadfauzibratasena.blogspot.com>. [31 Oktober 2013. 12:13] Hidayat, Estiti. 1995. Morfologi Tumbuhan. Depdekgub: Jakarta. Mertha, Nisa. 2012. Anthurium crystallium. <Nisamertha.blogspot.com>. [31 Oktober 2013. 12:24] Sarwono,B. 2002. Morfologi Tumbuhan. Agromedia Pustaka: Jakarta. Sutrian, Yayan. 1992. Pengantar Anatomi Tumbuhan. Rineka Cipta: Jakarta. Willking. 1989. Fisiologi Tanaman II. Bina Angkasa: Bandung. Woelaningsing, Sri. 1987. Anatomi Tumbuhan. Karnunika: Jakarta. Yessy. 2011. Seledri. <Yessikh.blogspot.com>. [31 Oktober 2013. 12:15] Zaskia, Putri. 2011. Pinus. <putri-zaskia.blogspot.com>. [31 Oktober 2013. 12:23]

LAPORAN PRAKTIKUM ANATOMI DAN PERKEMBANGAN TUMBUHAN Jaringan Dasar dan Jaringan Penguat Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas praktikum anatomi dan perkembangan tumbuhan

Nama NIM Semester/Kelas Kelompok Tanggal Praktikum

: Eko Komarudin Sadiman : 1127020015 : III/A :1 : 28 Oktober 2013

Tanggal Pengumpulan: 04 November 2013

JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN GUNUNG DJATI BANDUNG 2013