Anda di halaman 1dari 19

BAB

IV

4.1.

ANALISIS ISU-ISU
STRATREGIS
LANDASAN DASAR

Dalam penyusunan RPJMD 2010-2014 diperlukan


identifikasi terhadap isu-isu strategis yang saat ini
berkembang maupun isu-isu yang kemungkinan besar
dalam kurun 5 (lima) tahun kedepan, akan tetap mewarnai
dinamika perkembangan Kota Bogor. Hal ini untuk
memberikan perhatian dan prioritas terhadap arahan
pembangunan 5 (lima) tahun kedepan bagi Kota Bogor.
Analisis terhadap isu-isu strategis ini, dilandaskan
kepada beberapa faktor yang akan mempengaruhi
perkembangan Kota Bogor kedepan. Faktor-faktor tersebut
antara lain :
a.

Gambaran umum kondisi Kota Bogor saat ini (eksisting)


sebagaimana ditampilkan dalam BAB II Lampiran
Peraturan Daerah ini. Gambaran umum ini tidak
terlepas dari kondisi masalah dan potensi yang
berkembang secara nyata di Kota Bogor.

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

b.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional


(RPJMN) Tahun 2010 2014 menetapkan 11 prioritas
nasional Kabinet Indonesia Bersatu II yakni reformasi
birokrasi dan tata kelola, pendidikan, kesehatan,
penanggulangan
kemiskinan,
ketahanan
pangan,
infrastruktur, iklim investasi dan iklim usaha, energi,
lingkungan hidup dan pengelolaan bencana, daerah
tertinggal, terdepan, terluar dan pasca konflik,
kebudayaan, kreativitas, dan inovasi teknologi, serta 3
prioritas lainnya yakni bidang politik, hukum dan
keamanan, perekonomian dan kesejahteraan rakyat

c.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Provinsi Jawa


Barat Tahun 2008 2013 RPJM Daerah tahap kedua
difokuskan untuk meningkatkan aksesibilitas dan
kualitas
pelayanan
kesehatan
dan
pendidikan,
pembangunan
infrastruktur
strategis,
revitalisasi
pertanian, perdagangan, jasa dan industri pengolahan
yang berdaya saing, rehabilitasi dan konservasi
lingkungan, serta penataan struktur pemerintahan
daerah

d.

Arahan dan tahapan Rencana Pembangunan Jangka


Panjang (RPJP) Kota Bogor. Sebagaimana Peraturan
Daerah Kota Bogor Nomor 7 tahun 2009 tentang RPJP,
bahwa tahun 2010 - 2014 merupakan tahapan kedua
perjalanan pembangunan jangka panjang Kota Bogor,
oleh
karena
itu
untuk
menjaga
konsistensi
pembangunan maka analisis isu-isu strategis akan
memperhatikan
arahan
RPJP.
Berlandaskan

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-2

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

pelaksanaan, pencapaian dan sebagai keberkelanjutan


RPJM ke-1 (Rencana Strategis-Renstra) Tahun 2005 2009, RPJM ke-2 ditujukan untuk lebih memantapkan
penataan transportasi, kebersihan, penanggulangan
masalah kemiskinan dan penataan Pedagang Kaki Lima
(PKL).
e.

Penyampaian Visi dan Misi Walikota dan Wakil Walikota


terpilih, sebagai dokumen pembangunan, dalam
menganalisis isu-isu strategis. Sekalipun visi dan misi
tersebut nantinya tidak seluruhnya dapat direalisasikan
sampai akhir tahun rencana, tetapi dasar-dasar dan
arahan awal tetap dilakukan sebagai pijakan untuk
dilanjutkan hingga tuntas pada tahapan pembangunan
berikutnya.

f.

Penanganan
transportasi,
pelayanan
kebersihan,
penataan PKL, dan pengentasan kemiskinan merupakan
4 (empat) prioritas penanganan pembangunan yang
telah dicanangkan sejak RPJMD tahap 1 (Renstra tahun
2004-2009), namun beberapa peningkatan kinerja
masih harus terus dilakukan pada periode RPJMD tahun
2010
2014
agar
terdapat
kesinambungan
pembangunan.

g.

Dalam penyusunan isu-isu strategis kota Bogor


memperhatikan isu-isu strategis tingkat Pusat dan
tingkat Provinsi yang disesuaikan dengan situasi dan
kondisi serta perkembangan Kota Bogor.

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-3

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

4.2. IDENTIFIKASI ISU-ISU

Berdasarkan
beberapa
tahapan
yang
telah
dilakukan, baik dalam bentuk pra musrenbang RPJMD,
Focus Group Discusion (FGD) stakeholders, dan masukan
Renstra SKPD dapat teridentifikasi beberapa isu-isu yang
berkaitan dengan pembangunan Kota Bogor, antara lain :
1. Transportasi
Dalam sektor transportasi faktor-faktor yang menjadi
isu antara lain tentang kemacetan lalu lintas, kondisi
kuantitas dan kualitas angkutan umum, kurangnya
pelayanan angkutan umum massal, terpusatnya trayek
pada beberapa ruas jalan tertentu, keterbatasan
fasilitas sarana dan prasarana perparkiran, kurangnya
kapasitas terminal regional type A, belum adanya
terminal pengendali di perbatasan kota.
2.

Jaringan Jalan
Saat ini Kota Bogor dihadapkan pada kondisi
keterbatasan sistem prasarana jaringan jalan, tingginya
delay faktor yang mengurangi kapasitas jalan, besarnya
hambatan samping pada ruas-ruas jalan tertentu,
terbatasnya lebar jalan dan simpang, serta kondisi
kemantapan jalan yang belum optimal.

3.

Kebersihan

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-4

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

Peningkatan pengelolaan kebersihan dipengaruhi oleh


beberapa faktor, antara lain:
a. volume atau laju timbulan sampah yang setiap tahun
meningkat
b. pola pelayanan yang masih menggunakan pola lama
yaitu kumpul, angkut, buang
c. regulasi dan penegakan hukum
d. peran serta
ditingkatkan

masyarakat

yang

masih

harus

e. Ketersediaan Tempat Pengolahan dan Pemrosesan


Akhir (TPPA) Sampah

4.

Penataan Ruang
Berakhirnya Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
1999-2009 berdasarkan Peraturan Daerah Kota Bogor
Nomor 1 Tahun 2001 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW) dan belum selesainya penyusunan
RTRW baru akan memberikan jeda waktu dalam proses
pemanfaatan ruang. UU Nomor 26 Tahun 2007 tentang
Penataan Ruang mengamanatkan RTRW Kota harus
disusun paling lambat bulan April 2010. Selain itu,
konsistensi perencanaan dengan pemanfaatan ruang
masih menjadi hal yang perlu terus dibenahi. Aspekaspek pengendalian ruang, seperti sumber daya

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-5

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

manusia, perangkat hukum (sanksi), insentif disinsentif,


perizinan, dan zoning regulation belum sepenuhnya
dijalankan, kondisi ini semakin memicu tingginya alih
fungsi lahan dan ketidaksesuaian peruntukan ruang.
5.

Air Bersih
Luas cakupan layanan air bersih sampai saat ini baru
mencapai 47% (Tahun 2007), kondisi ini masih sangat
kurang dari kebutuhan seluruh masyarakat. Rendahnya
cakupan
pelayanan
tersebut
dipengaruhi
oleh
terbatasnya kapasitas produksi yang dimiliki oleh PDAM
Tirta Pakuan dan pertumbuhan penduduk.

6. Penanggulangan Bencana
Berbagai potensi bencana hampir dapat dipastikan
selalu mengancam Kota Bogor. Berbagai potensi
bencana tersebut antara lain banjir, tanah longsor,
pohon tumbang, kebakaran, dan angin ribut. Perlu
upaya peningkatan mitigasi bencana khususnya bagi
masyarakat untuk mengurangi resiko korban jiwa dan
kerugian materi yang lebih besar.
7.

Sanitasi Lingkungan
Saat ini kondisi sanitasi lingkungan semakin menurun
karena terbatasnya sarana prasarana lingkungan
permukiman seperti pada kawasan padat penduduk.
Kondisi ini akan berimplikasi terhadap menurunnya
derajat kesehatan masyarakat.

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-6

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

8.

Kualitas Lingkungan Permukiman Sehat


Dari sisi prasarana penunjang permukiman sehat masih
diperlukan peningkatan ketersediaannya seperti jalan
lingkungan, saluran pembuangan air limbah dan air
hujan, air bersih, dan minimya akses terhadap ruang
publik. Selain itu, masih terdapat beberapa wilayah
yang masuk dalam kategori kumuh.

9. Penataan dan Pengembangan Rumah Susun


Keterbatasan lahan dan tingginya nilai lahan menjadi
faktor penyebab arahan pembangunan vertikal bagi
perumahan. Bagi masyarakat berpenghasilan rendah,
pemerintah memfasilitasi dengan pembangunan rumah
susun sederhana sewa. Pada saat mendatang perlu
diusahakan alokasi ruang untuk pengembangan
rusunawa.

10. Penataan Tempat Pemakaman Umum (TPU)


Perlu optimalisasi penataan TPU yang sudah ada di Kota
Bogor. Saat ini alokasi TPU diarahkan ke beberapa
wilayah, agar terdapat distribusi ruang untuk TPU.
11. Pencemaran Lingkungan
Pencemaran lingkungan yang saat ini terjadi dan harus
terus dikendalikan adalah pencemaran air (air tanah
dan air permukaan), serta pencemaran udara dan

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-7

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

kebisingan. Untuk itu diperlukan usaha pencegahan


berupa penerapan kajian terhadap dampak lingkungan
pada tahap perencanaan pembangunan.
12. Pemberantasan penyakit menular dan penanganan
penyakit tidak menular
Kesehatan masyarakat Kota Bogor masih dihadapkan
pada kondisi masih tingginya angka kesakitan penyakit
menular seperti DBD, pnemonia pada balita, dan
penyakit TBC paru. Selain hal tersebut masih terdapat
penyakit-penyakit lokal spesifik seperti filariasis dan
chikungunya serta munculnya kembali penyakit polio di
beberapa wilayah. Selain itu, ada penyakit-penyakit
baru yang meresahkan warga yaitu flu burung, flu babi,
dan penyakit sindrom sistem saluran pernafasan akut
(SARS). Hal lain yang masih dihadapi adalah masalah
penyakit tidak menular seperti hipertensi, diabetes
melitus, dan penyakit jantung koroner yang disebabkan
adanya perubahan gaya hidup.

13. Gizi buruk


Kondisi status gizi buruk di Kota Bogor berdasarkan
data 3 tahun terakhir bersifat fluktuatif, hal ini
berkorelasi dengan tingkat daya beli masyarakat dan
kurangnya pengetahuan masyarakat akan konsumsi
gizi seimbang.

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-8

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

14. Kesehatan Ibu dan Anak


Jumlah kematian ibu dan anak masih tinggi sehingga
perlu
upaya
lebih
keras
khususnya
dalam
penanggulangan kegawatdaruratan. Upaya yang perlu
dilakukan antara lain pelayanan persalinan oleh tenaga
kesehatan dan pelayanan kesehatan neonatus.
15. Kesehatan Keluarga Miskin
Usaha menuju kondisi yang baik untuk kesehatan
keluarga miskin saat ini terus diupayakan dengan
berbagai upaya, antara lain perbaikan lingkungan
melalui pembangunan sarana dasar. Selain itu, bagi
keluarga
miskin
yang
mangalami
sakit
dan
membutuhkan biaya diberikan kartu bebas berobat
(kartu Jamkesmas), juga penyediaan anggaran untuk
kasus rujukan ke rumah sakit utama.
16. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)
Sebagai acuan dalam pelaksanaan PHBS adalah
ditetapkannya 10 indikator PHBS tatanan rumah
tangga. Sasaran utamanya adalah permberdayaan
masyarakat dalam menerapkan pola hidup sehat.
Berdasarkan hasil survey, kondisi saat ini yang masih
menjadi perhatian adalah perilaku anggota keluarga
yang merokok. Oleh karena itu dbutuhkan usaha untuk
dapat
menurunkan
prevelensi
perokok
serta
meningkatkan lingkungan sehat bebas asap rokok di
sekolah, tempat kerja, tempat umum, sarana
kesehatan, sarana keagamaan dan sarana bermain

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-9

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

anak-anak. Selain itu masih besarnya kebutuhan peran


serta masyarakat dalam pembangunan kesehatan.
Tingkat partisipasi masyarakat terhadap pemberdayaan
posyandu dan rumah tangga sehat masih perlu terus
ditingkatkan.
17. Pembiayaan Kesehatan
Anggaran kesehatan saat ini masih berkisar di angka 5%
dari APBD, angka ini masih kurang bila dibandingkan
angka anjuran WHO yakni antara 15% dari APBD.
Diperlukan inovasi atau usaha untuk pembiayaan
kesehatan diluar anggaran APBD, yaitu dengan
mengakses dana pemerintah pusat maupun swasta.
18. Manajemen Kesehatan
Dalam hal menajemen beberapa hal yang perlu terus
dibenahi antara lain :
a. manajemen data informasi kesehatan yang akurat
b. administrasi
kesehatan
yang
mencakup
perencanaan, pelaksanaan, dan pengendalian serta
pengawasan pembangunan kesehatan
c. pengembangan SDM kesehatan
19. Pemerataan dan perluasan akses pendidikan
Upaya yang dilakukan dengan mempertahankan dan
meningkatkan Angka Partisipasi Kasar (APK) dan Angka
Partisipasi Murni (APM) dijenjang pendidikan dasar dan
menengah. Selain itu, perlu diusahakan perluasan
akses pendidikan dengan pembinaan pendidikan luar

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-10

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

sekolah serta pembinaan kepemudaan dan olahraga


pelajar.
20. Peningkatan mutu, relevansi, dan daya saing
pendidikan
Peningkatan mutu dan relevansi pendidikan ditujukan
untuk jenjang dasar dan menengah dengan cara
melakukan
reorientasi
pembelajaran
dan
penyempurnaan kurikulum berbasis kompetensi dan
kebutuhan riil masyarakat.
21. Tata kelola, akuntabilitas, dan pencitraan publik pada
sektor pendidikan
Dalam hal ini, langkah-langkah yang perlu dilakukan
yaitu :
a. penataan organisasi kelembagaan pendidikan
b. peningkatan manajemen sumber daya manusia
c. peningkatan citra dan layanan publik
d. pengembangan sistem informasi dan manajemen
(SIM)
22. Perindustrian
Peningkatan investasi industri dan peningkatan daya
saing khususnya Industri Kecil Menengah (IKM)
23. Perdagangan
Pengembangan jaringan dan promosi perdagangan dan
jasa dalam dan luar negeri serta optimalisasi fungsi
layanan pasar tradisonal.

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-11

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

24. Koperasi dan UMKM


Pembinaan kelembagaan terhadap koperasi dan UMKM
yang mempunyai usaha berbasis potensi lokal.
25. Metrologi
Peningkatan pengawasan, ketertiban
timbang dan perlengkapannya.

ukur,

takar,

26. Penataan PKL


PKL dipandang salah satu potensi ekonomi lokal yang
riil. Namun saat ini, kondisinya menggunakan beberapa
ruas jalan sehingga menimbulkan dampak kemacetan
dan kekumuhan. Oleh karena itu diperlukan lanjutan
penataan PKL dengan memberikan ruang-ruang
alternatif yang layak untuk PKL berjualan.
27. Kependudukan
Perkembangan laju pertumbuhan penduduk Kota Bogor
dalam kurun waktu 10 tahun ini cukup tinggi yaitu ratarata sekitar 2,8% pertahun. Sementara itu, jika
mengacu kepada RPJP 2025 yang mentargetkan angka
1,5 juta penduduk pada akhir tahun perencanaan, maka
angka pertumbuhan rata-rata harus dibawah 2,5%
pertahunnya. Kondisi ini memerlukan pengendalian
agar dapat disesuaikan dengan daya tampung ruang
Kota Bogor. Selain itu diperlukan peningkatan
administrasi kependudukan terutama bagi warga
pendatang, hal ini karena Kota Bogor menjadi salah

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-12

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

satu kota yang menjadi tujuan migrasi penduduk di


wilayah belakangnya (hinterland) seperti Cianjur,
Sukabumi, dan Kabupaten Bogor.

28. Pengangguran
Permasalahan
ini
disebabkan
kurangnya
akses
masyarakat terutama tenaga kerja produktif terhadap
peluang kerja dan peluang modal untuk membuka
usaha. Masih terdapat perbedaan antara pencari kerja
dengan penempatan kerja. Perlu dibuka ruang investasi
yang mampu membuka peluang kesempatan bekerja
dan memberikan akses terhadap permodalan bagi
tenaga produktif yang memilih untuk berwirausaha.
29. Pengemis dan anak jalanan
Selama kurun waktu berjalan, permasalahan ini sering
kali muncul di Kota Bogor. Fenomenanya dapat dilihat
di hampir setiap traffic light dijadikan tempat
berkumpulnya pengemis dan anak jalanan. Bahkan
kecenderungannya kelompok ini terkoordinir. Perlu
penyelesaian yang utuh dengan menyelesaikan akar
permasalahannya.
30. Ruang Terbuka Hijau
Ketersediaan ruang terbuka hijau sangat dibutuhkan
oleh Kota Bogor. Regulasi yang mengatur batasan
minimal sebesar 30% RTH harus dipenuhi secara

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-13

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

bertahap. Secara umum diperlukan terobosan untuk


dapat membangun RTH publik di Kota Bogor dengan
diiringi kualitas`dan sebarannya.
31. Kemiskinan
Fenomena kemiskinan masih menjadi tantangan
kedepan bagi pemerintah Kota Bogor. Sifatnya yang
sangat terpengaruh oleh kondisi regional membuat
angka kemiskinan selalu berubah-ubah. Usaha-usaha
yang telah dilakukan selama ini perlu dilanjutkan
dengan mengadakan perbaikan-perbaikan disemua
sektor yang terkait. Selain itu, diperlukan peningkatan
terhadap daya beli masyarakat sebagai pengungkit
utama pengentasan kemiskinan.
32. Pelayanan perizinan
Pembenahan perizinan dengan pembentukan badan
layanan
perizinan,
perlu
diikuti
oleh
kualitas
layanannya. Tingkat kepastian waktu, prosedur, dan
biaya banyak menjadi sorotan masyarakat dalam soal
perizinan.
33. Profesionalisme aparatur
Peningkatan kualitas SDM aparatur perlu mendapatkan
perhatian serius, karena hal ini berdampak pada kinerja
aparatur, sejak tahap penerimaan CPNS sampai dengan
penempatan
pejabat
harus
dilakukan
secara
profesional. Kesesuaian latar belakang pendidikan
dengan penempatan kerja aparatur masih perlu

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-14

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

dibenahi
selain
peningkatan
pendidikannya melalui kursus,
pendidikan formal.

kapasitas
pelatihan,

jenjang
maupun

34. Kinerja Pelayanan Pemerintahan


Tingkat pelayanan pemerintahan salah satunya dapat
diukur dengan tingkat kepuasan masyarakat terhadap
layanan publik yang diberikan oleh pemerintah.
Beberapa sektor masih memerlukan perbaikan guna
meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.
35. Iklim mikro
Iklim mikro Kota Bogor dipengaruhi perubahan iklim
global (climate change). Berdasarkan informasi BMKG,
dalam kurun waktu 10 tahun terakhir terjadi kenaikan
suhu rata-rata di Kota Bogor sebesar 1 oC. Oleh karena
itu perlu antisipasi dampak perubahan iklim tersebut
berupa antisipasi terhadap kondisi kekeringan dan
banjir.
36. Penegakan hukum
Konsistensi pelaksanaan pembangunan diantaranya
dikendalikan oleh aturan-aturan yang mengikat baik
internal pemerintah maupun masyarakat. Oleh karena
itu, upaya tindakan tegas bagi pelanggar aturan harus
diterapkan secara konsisten, baik bagi aparatur
maupun masyarakat. Hal ini untuk memberikan jaminan
atas kepastian hukum/aturan bagi siapa pun warga kota
dalam aktivitas kesehariannya.

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-15

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

37. Penataan Menara Telekomunikasi


Dalam rangka pengendalian terhadap perkembangan
pembangunan menara telekomunikasi perlu disusun
kebijakan untuk mengatur dan mengendalikan menara
telekomunikasi di Kota Bogor .

4.2.

ANALISISA SWOT

Analisa SWOT merupakan instrument yang dapat


digunakan untuk mengidentifikasi dan menganalisis
beberapa faktor secara sistematis untuk merumuskan isuisu
strategis
didalam
mengelola
penyelenggaraan
pembangunan Kota Bogor. Analisa ini didasarkan pada
logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (strengths)
dan peluang (opportunities), namun secara bersamaan
dapat meminimalkan kelemahan (weakness) dan ancaman
(threats). Berikut ini adalah hasil identifikasi SWOT.
4.3.1. Kekuatan
1.
2.
3.
4.

Posisi strategis Kota Bogor sebagai mitra Ibukota


Jakarta
Pusat orientasi pelayanan bagi wilayah belakang
(hinterland)
Relatif lengkapnya fasilitas umum
Potensi penduduk produktif dan terdidik

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-16

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.

Karakter penduduk yang religius


Nilai budaya dan sejarah kota
Hubungan bilateral yang harmonis dengan tetangga
wilayah (Kabupaten Bogor)
Pusat pendidikan dan penelitian
Sering dijadikan tempat Pertemuan Nasional dan
Internasional
Tempat pilihan untuk hunian
Struktur Birokrasi yang mapan
Suasana keamanan yang kondusif
Komitmen pimpinan daerah pada lingkungan hidup
Inisiasi pengembangan angkutan umum massal
Aksesibilitas jalan dan kereta api yang cukup baik
menghubungkan dengan wilayah eksternal
Koordinasi yang baik ditingkat unsur pimpinan daerah
(Muspida)
Suasana politik yang damai dan kedewasaan demokrasi
masyarakat
Kerjasama yang baik antara eksekutif dan legislatif
Kebijakan-kebijakan yang mengakomodir kepentingan
masyarakat banyak
Sifat kritis dan tingkat partisipasi masyarakat dalam
pembangunan
Tuntutan yang tinggi dari masyarakat atas kualitas
pelayanan

4.3.2. Kelemahan
1.

Keterbatasan lahan

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-17

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Keterbatasan pembiayaan pembangunan yang berasal


dari PAD
Pengendalian lingkungan
Etos kerja aparatur
Konsistensi
dan
ketegasan
dalam
penegakan
hukum/aturan
Kondisi kemantapan jalan yang belum optimal
Ketidakseimbangan antara pertumbuhan kapasitas
jalan dengan jumlah kendaraan
Ketidaktersediaan infrastruktur Tempat Pembuangan
Akhir sampah
Kurangnya kesadaran dan partispasi masyarakat dalam
pengelolaan sampah

4.3.3. Peluang
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Daerah yang menjadi salah satu tujuan investasi


Tujuan wisata belanja dan kuliner serta tempat
persinggahan
Potensi Kebun Raya sebagai salah satu world heritage
Pendanaan pusat melalui Program-program yang
selaras dengan program Kota Bogor
Sister City dan Kerjasama antar daerah
Peran kota Bogor dalam forum-forum Nasional dan
Internasional
Menjadi salah satu Pusat Kegiatan Nasional (PKN)
dalam struktur tata ruang Nasional dan Jawa Barat.

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-18

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

4.3.4. Ancaman
1.
2.
3.
4.
5.

Ledakan penduduk yang tidak terkendali


dikarenakan faktor alamiah maupun migrasi
Bencana alam dan degradasi lingkungan
Meningkatnya jumlah penduduk miskin
Perubahan Iklim dan Pemanasan Global
Bertambahnya jumlah kendaraan bermotor

baik

4.4. ISU-ISU STRATEGIS

1. Pengembangan dan Peningkatan Kualitas Infrastruktur


Wilayah
2. Peningkatan Pelayanan Persampahan
3. Peningkatan Kualitas Pendidikan
4. Peningkatan dan Pemerataan Kesehatan
5. Penanggulangan Kemiskinan
6. Pemantapan Penyelenggaraan Penataan Ruang
7. Penataan Pedagang Kaki Lima
8. Peningkatan Kualitas Lingkungan
9. Mitigasi Bencana
10. Peningkatan Pelayanan Publik dan Peningkatan
Profesionalisme Aparatur
11. Pengembangan Ekonomi Potensial Kota Bogor dan
UMKM

RPJMD Kota Bogor 2010 - 2014

IV-19