Anda di halaman 1dari 372

PT MULTI MITRA PERSADA

Kantor:
Jl. Kemang Pratama Raya Blok AM No. 6C, Bekasi 17116
Telp: +62-21 82423673
ptmultimitrapersada@yahoo.com

ii

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Lembar Persetujuan
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
Pada hari ini Jumat, tanggal sembilan belas, bulan Desember, tahun dua ribu empat belas
Dengan ini menyatakan bahwa:

KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan telah disusun dengan ketentuan yang berlaku dengan
melibatkan berbagai pihak yang relevan di Kabupaten Tapanuli Selatan,
sehingga
dokumen KLHS ini dapat diintegrasikan ke dalam dokumen RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
sebagai amanat
Undang-Undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup

Diselenggarakan oleh:
Kepala Bappeda
Kabupaten Tapanuli Selatan

Ketua Pokja KLHS


Kabupaten Tapanuli Selatan

H. MOHD. ASWAN HASIBUAN, SH


NIP. 1956110219851001

MUHD. ALI SYAHRUDDIN, SH


NIP. 196310281992031004
Disetujui oleh:

Bupati
Kabupaten Tapanuli Selatan

H. SYAHRUL M. PASARIBU, SH

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

iii

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat rahmat dan
perkenan-Nya, Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan telah selesai menyusun dokumen Kajian
Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) untuk Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK) Tapanuli
Selatan. KLHS disusun dalam rangka melaksanakan Undang-undang No. 32 Tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup yang mengamanatkan pemerintah daerah
membuat Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) dengan tujuan untuk memastikan bahwa prinsip
pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu
wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program yang berpotensi menimbulkan dampak
dan/atau risiko lingkungan hidup. Disamping itu penyusunan KLHS yang bersifat partisipatif juga
mendukung pengembangan kapasitas para perencana pembangunan di daerah dan para pihak yang
terkait.
KLHS adalah kebijakan untuk mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan dalam
kebijakan, rencana dan program. Posisi KLHS berada pada relung pengambilan keputusan dan
manfaatnya bersifat khusus bagi RTRWK. KLHS dapat memperkaya proses penyusunan dan evaluasi
keputusan, serta dapat pula sebagai alternatif dan rekomendasi kebijakan sehingga menjamin
terwujudnya pembangunan berkelanjutan daerah yang berdasarkan pada prinsip keberlanjutan
lingkungan, sosial, dan ekonomi.
Pemerintah Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan dalam kesempatan ini mengucapkan terima kasih
yang sebesar-besarnya kepada Conservation International Indonesia (CII) dan PT. Multi Mitra
Persada atas fasilitasi dan kerjasamanya dalam proses penyusunan dokumen KLHS Kabupaten
Tapanuli Selatan.
Akhirnya, Pemerintah Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan menyadari bahwa dokumen KLHS yang
ada saat ini masih membuka ruang masukan dan saran yang positif bagi berbagai pihak untuk
implementasi RTRWK dengan mengedepankan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan.

Sipirok, Desember 2014


BUPATI TAPANULI SELATAN

H SYAHRUL M PASARIBU, SH

iv

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN MUKA ............................................................................................................
PETA ADMINISTRASI KABUPATEN TAPANULI SELATAN ...................................................
LEMBAR PERSETUJUAN ...................................................................................................
KATA PENGANTAR ..........................................................................................................
DAFTAR ISI ......................................................................................................................
DAFTAR TABEL ................................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ...........................................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN .........................................................................................................
DAFTAR SINGKATAN .......................................................................................................

i
ii
iii
iv
v
ix
xiii
xviii
xix

1. PENDAHULUAN ..........................................................................................................
1.1. Latar Belakang .......................................................................................................
1.2. Tujuan dan Sasaran ...............................................................................................
1.2.1. Tujuan ........................................................................................................
1.2.2. Sasaran .......................................................................................................
1.3. Ruang Lingkup .......................................................................................................
1.4. Dasar Hukum .........................................................................................................

1
1
7
7
7
7
8

2. KONSEP KLHS RTRWK .................................................................................................


2.1. Pembangunan Berkelanjutan Daerah ....................................................................
2.2. Nilai Penting dan Tujuan KLHS RTRWK ..................................................................
2.3. Pendekatan KLHS TRWK ........................................................................................
2.4. Konsep KLHS RTRWK Berkelanjutan ......................................................................
2.5. Konsep Capacity Development (CD) KLHS RTRWK .................................................

18
18
19
21
23
24

3. METODOLOGI .............................................................................................................
3.1. Metode Persiapan .................................................................................................
3.2. Metode Pelingkupan .............................................................................................
3.3. Metode Kajian Pengaruh KRP RTRWK dan Pembangunan Berkelanjutan Daerah.
3.4. Metode Perumusan Alternatif Penyempurnaan KRP RTRWK dan Mitigasi ...........
3.5. Metode Penyusunan Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK ..................................
3.6. Metode Integrasi KLHS ke dalam RTRWK ..............................................................

29
29
31
36
39
41
42

4. PERSIAPAN KLHS RTRWK ............................................................................................


4.1. Identifikasi Perkembangan Proses Kebijakan RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
4.1.1. Prosedur Penyusunan RTRWK....................................................................
4.1.2. Perkembangan Proses Kebijakan RTRWK Saat ini .....................................
4.1.3. Implikasi Perkembangan RTRWK dalam Penyusunan KLHS .......................
4.2. Pembentukan Multi Stakeholder Forum (MSF) dan Pokja ....................................
4.2.1. Multi Stakeholder Forum (MSF) .................................................................
4.2.2. Kelompok Kerja (Pokja) ..............................................................................
4.3. Perencanaan Capacity Development .....................................................................
4.3.1. Identifikasi Kebutuhan Kapasitas Pokja dan MSF Untuk Penyusunan
KLHS untuk RTRWK ....................................................................................
4.4. Penyusunan Rencana Kerja KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan .................

46
46
46
48
49
50
50
55
57

5. PELINGKUPAN KLHS RTRWK .......................................................................................


5.1. Kondisi Umum Kabupaten Tapanuli Selatan..........................................................
5.1.1. Gambaran Umum Wilayah .........................................................................
5.1.2. Kondisi Lingkungan ....................................................................................

60
60
60
70

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

57
59

5.1.3. Kondisi Sosial..............................................................................................


5.1.4. Kondisi Ekonomi .........................................................................................
5.2. Telaah Tujuan, Kebijakan, dan Strategi RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan .........
5.3. Identifikasi Isu Pokok Pembangunan Berkelanjutan Daerah .................................
5.3.1. Proses Pelaksanaan Identifikasi Isu Pokok Pembangunan Berkelanjutan
Daerah........................................................................................................
5.3.2. Penapisan Isu Pokok Tata Ruang ................................................................
5.4. Penilaian dan Penetapan Isu Strategis RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan .........
5.4.1. Proses Penilaian dan Penetapan isu Strategis RTRWK ..............................
5.4.2. Penilaian Isu Strategis Tata Ruang .............................................................
5.4.3. Penetapan Isu Strategis Berkelanjutan ......................................................

82
89
93
94
94
95
98
98
99
105

6. KAJIAN PENGARUH KRP RTRWK DAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DAERAH ....


6.1. Profil Pembangunan Berkelanjutan Daerah ..........................................................
6.1.1. Profil Perencanaan Pembangunan .............................................................
6.1.2. Profil Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) ..........................
6.1.3. Profil Hasil Pembangunan ..........................................................................
6.1.4. Rangkuman Profil Pembangunan Daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan .
6.2. Tinjauan Pembangunan Berkelanjutan Daerah .....................................................
6.2.1. Arus Utama Pembangunan Daerah ............................................................
6.2.2. Kebutuhan Pembangunan Berkelanjutan Daerah ......................................
6.2.3. Tinjauan Isu Strategis RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan .........................
6.3. Analisis Pengaruh KRP pada Isu Strategis RTRWK .................................................
6.3.1. Pengaruh KRP RTRWK Pada isu Strategis Lingkungan ................................
6.3.2. Pengaruh KRP RTRWK Pada isu Strategis Sosial .........................................
6.3.3. Pengaruh KRP RTRWK Pada isu Strategis Ekonomi ....................................
6.3.4. Keterkaitan Pengaruh KRP RTRWK dan KRP Terkait Pada Isu Strategis .....
6.4. Dinamika dan Permasalahan Pembangunan Berkelanjutan Daerah .....................
6.4.1. Keberlanjutan Lingkungan .........................................................................
6.4.2. Keberlanjutan Sosial ..................................................................................
6.4.3. Keberlanjutan Ekonomi .............................................................................
6.5. Penyusunan Baseline Pembangunan Berkelanjutan Daerah Kabupaten Tapanuli
Selatan...................................................................................................................
6.5.1. Baseline Keberlanjutan Lingkungan ...........................................................
6.5.2. Baseline Keberlanjutan Sosial ....................................................................
6.5.3. Baseline Keberlanjutan Ekonomi................................................................

108
108
108
120
124
131
132
132
133
135
154
158
158
159
160
161
162
187
191

7. PERUMUSAN ALTERNATIF PENYEMPURNAAN KRP RTRWK ........................................


7.1. Proyeksi Implementasi RTRWK Tanpa Integrasi Pembangunan Berkelanjutan
Daerah ...................................................................................................................
7.2. Permasalahan KRP RTRWK ....................................................................................
7.2.1. Permasalahan Kebijakan RTRWK................................................................
7.2.2. Permasalahan Rencana RTRWK .................................................................
7.2.3. Permasalahan Program RTRWK .................................................................
7.3. Perumusan Alternatif KRP dan Mitigasi.................................................................
7.3.1. Rumusan Alternatif Kebijakan ....................................................................
7.3.2. Rumusan Alternatif Penyempurnaan Dan Mitigasi Rencana......................
7.3.3. Rumusan Alternatif Penyempurnaan Dan Mitigasi Program......................

216

8. REKOMENDASI PERBAIKAN KRP RTRWK ....................................................................


8.1. Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK Dengan Kemampuan Sendiri ......................
8.1.1. Proyeksi Implementasi Rekomendasi Dengan Kemampuan Sendiri ..........

248
248
248

vi

206
209
211
212

216
223
225
230
239
244
244
245
247

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

8.1.2. Keterbatasan Implementasi Rekomendasi KRP RTRWK Dengan


Kemempuan Sendiri ...................................................................................
8.2. Rekomendasi Perbaikan KRP RTRW Dengan Bantuan Pihak Luar Kabupaten ......
8.2.1. Prinsip Kriteria dan Rekomendasi KRP RTRWK Berbasis Pembangunan
Berkelanjutan Daerah .................................................................................
8.2.2. Arahan Adaptasi dan Mitigasi Berbasis Komoditas Penting .......................
8.2.3. Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK .........................................................
8.2.4. Tata Waktu Implementasi Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK ...............

254
255
255
260
278
285

9. INTEGRASI REKOMENDASI KLHS UNTUK RTRW ..........................................................


9.1. Proses integrasi rekomendasi KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan ...............
9.2. Integrasi rekomendasi KLHS ke dalam materi teknis RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan ...................................................................................................................
9.2.1. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung .....................
9.2.2. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung Melalui
Mitigasi .......................................................................................................
9.2.3. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung Melalui
Adaptasi......................................................................................................
9.2.4. Integrasi Rekomendasi Pembangunan Kawasan Strategis Kabupaten .......
9.2.5. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan
Melalui Mitigasi ..........................................................................................
9.2.6. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung Melalui
Adaptasi......................................................................................................
9.2.7. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya NonKehutanan Melalui Mitigasi ........................................................................
9.2.8. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya NonKehutanan Melalui Adaptasi.......................................................................
9.2.9. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya NonKehutanan Untuk Pengembangan Komoditas Unggulan ............................
9.3. Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Rancangan Peraturan Daerah (ranperda)
RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan........................................................................
9.3.1. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung .....................
9.3.2. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung Melalui
Mitigasi .......................................................................................................
9.3.3. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung Melalui
Adaptasi......................................................................................................
9.3.4. Integrasi Rekomendasi Pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten......
9.3.5. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan
Melalui Mitigasi ..........................................................................................
9.3.6. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan
Melalui Adaptasi .........................................................................................
9.3.7. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya NonKehutanan Melalui Mitigasi ........................................................................
9.3.8. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya NonKehutanan Melalui Adaptasi.......................................................................
9.3.9. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan
Untuk Pengembangan Komoditas Unggulan ..............................................

287
287

10. IMPLEMENTASI DAN EVALUASI CAPACITY DEVELOPMENT KLHS RTWK ......................


10.1.Peserta Capacity Development KLHS RTRW ........................................................
10.2.Formulasi Capacity Development KLHS RTRWK ....................................................
10.2.1. Materi Capacity Development di Setiap Tahap KLHS RTRW .....................

311
311
312
313

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

288
297
297
298
298
299
299
299
300
301
301
307
307
307
308
308
308
309
309
310

vii

10.2.2. Model Penyampaian Capacity Development di Setiap Tahap KLHS


RTRW .......................................................................................................
10.3.Implementasi Capacity Development KLHS RTRWK ..............................................
10.4.Evaluasi Capacity Development KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan ............
10.4.1. Monitoring dan Evaluasi Kapasitas Anggota Pokja ...................................
10.4.2. Monitoring dan Evaluasi Kapasitas Anggota Non-Pokja ...........................

314
314
315
316
317

DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................................


LAMPIRAN.......................................................................................................................

319
321

viii

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1.
Tabel 2.1.
Tabel 2.2.
Tabel 3.1.
Tabel 3.2.
Tabel 3.3.
Tabel 3.4.
Tabel 3.5.
Tabel 3.6.
Tabel 3.7.
Tabel 3.8.
Tabel 3.9.
Tabel 3.10.
Tabel 3.11.
Tabel 3.12.
Tabel 3.13.
Tabel 3.14.
Tabel 3.15.
Tabel 3.16.
Tabel 4.1.
Tabel 4.2.
Tabel 4.3.
Tabel 5.1.
Tabel 5.2.
Tabel 5.3.
Tabel 5.4.
Tabel 5.5.
Tabel 5.6.
Tabel 5.7.
Tabel 5.8.
Tabel 5.9.
Tabel 5.10.

Pengaruh KLHS dalam RTRW ....................................................................


Pendekatan KLHS RTRWK .........................................................................
Rencana Implementasi Konsep Partispasi Aktif dalam KLHS RTRWK ....
Tahapan Kegiatan dan Metode Persiapan KLHS RTRWK ...........................
Kelompok MSF KLHS RTRWK ....................................................................
Peserta dalam Partispasi Aktif KLHS RTRWK ...........................................
Tahapan Kegiatan dan Metode Pelingkupan ............................................
Matriks Perumusan Isi Pokok RTRWK .......................................................
Matriks Penilaian Isu Strategis RTRWK Berbasis Muatan KLHS .................
Matriks Penilaian Isu Strategis RTRWK Berbagai Paradigma
Pembangunan Berkelanjutan ...................................................................
Matriks Peneltapan Isu strategis KLHS RTRWK .........................................
Tahapan Kegiatan dan Metode Kajian Pengaruh KRP dan Pembanguna
Berkelanjutan ..........................................................................................
Sintesis Kondisi Pembangunan Berkelanjutan Daerah ..............................
Tahapan Kegiatan dan Metode Perumusan Alternatif Penyempurnaan
KRP dan Mitigasi .......................................................................................
Identifikasi Permasalahan Pembangunan Berkelanjutan Daerah .............
Matriks Identifikasi Permasalahan KRP RTWK ..........................................
Perumusan Alternatif Penyempurnaan KRP RTRWK .................................
Tahapan Kegiatan Penyusunan Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK ......
Prinsip dan Kriteria Dasar Adaptasi dan Mitiagasi untuk KLHS RTRWK .....
Identifikasi Para Pihak yang Relevan untuk MSF di Kabupaten Tapanuli
Selatan ......................................................................................................
Pokja KLHS Untuk RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan .............................
Identifikasi Capacity Needs dari Pokja dan MSF di Kabupaten Tapanuli
Selatan ......................................................................................................
Administrasi Desa/Kelurahan Menurut Kecamatan di Kabupaten
Tapanuli Selatan .......................................................................................
Fungsi Kawasan Hutan Kabupaten Tapanuli Selatan ................................
Pemanfaatan Kawasan Hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan .................
Data Perusahaan Besar Swasta Nasional/BUMN/Koperasi Dinas
Perkebunan dan Peternakan Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2012 ...
Curah Hujan dan Banyaknya Hari Hujan Tahun 2012 ...............................
Kelas Lereng dan Lokasinya di Kabupaten Tapanuli Selatan .....................
Sungai Utama yang Melalui Kabupaten Tapanuli Selatan .........................
Potensi Sumber Daya Air di Kabupaten tapanuli Selatan..........................
DAS di Kabupaten Tapanuli Selatan ..........................................................
Penutupan Lahan di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2012 .................

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Halaman
4
22
28
30
30
31
32
33
34
35
35
37
39
39
40
40
41
41
42
51
55
58
63
63
66
68
70
72
74
74
75
77

ix

Tabel 5.11.
Tabel 5.12.
Tabel 5.13.
Tabel 5.14.
Tabel 5.15.
Tabel 5.16.
Tabel 5.17.
Tabel 5.18.
Tabel 5.19.
Tabel 5.20.
Tabel 5.21.
Tabel 5.22.
Tabel 5.23.
Tabel 5.24.
Tabel 5.25.
Tabel 5.26.
Tabel 6.1.
Tabel 6.2.
Tabel 6.3.
Tabel 6.4.
Tabel 6.5.
Tabel 6.6.
Tabel 6.7.
Tabel 6.8.

Tabel 6.9.

Tabel 6.10.
Tabel 6.11.
Tabel 6.12.
Tabel 6.13.
Tabel 6.14.

Pengembangan Jumlah Penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Per


Kecamatan Tahun 2012 ............................................................................
Kepadatan Penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Menurut Kecamatan
Tahun 2008-2012 ......................................................................................
Persentase Penduduk berumur 15 tahun ke Atas yang Bekerjaan
Menurut Lapangan Usaha Utama Tahun 2008-2012 ................................
Sarana Pendidikan di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012 ......
Sarana Kesehatan di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012 .......
Jumlah Keluarga Sejahtera di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 20082012 ..........................................................................................................
Jumlah Pengangguran di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012
Distribusi PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan Atas Dasar Harga Konstan
2000 Tahun 2008-2012 .............................................................................
Produksi Perkebunan Rakyat Kabupaten Tapanuli Selatan .......................
Produksi Pertanian Dan Perkebunan Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun
2008-2012 (ton) ........................................................................................
Pelaksanaan FGD/Delphi Isu Pokok Pembangunan Berkelanjutn Daerah
di Kabupaten Tapanuli Selatan .................................................................
Penapisan Isu Pokok Tata Ruang ..............................................................
Pelaksanaan FGD/Delphi Penilaian dan Penentapan Isu Strategis RTRWK
Penilaian Isu Strategis RTRWK Berbasis Muatan KLHS ..............................
Penilaian Isu Strategis RTRWK Berdasarkan Paradigman Pembangunan
Berkelanjutan ..........................................................................................
Penetapan Isu Strategis ............................................................................
Misi dan Tujuan Kabupaten Tapanuli Selatan ..........................................
Indikator Kinerja Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2011-2015
Tujuan, Kebijakan, Dan Strategi Penataan Ruang ....................................
Rencana Struktur Ruang Kabupaten Tapanuli Selatan .............................
Rencana Pola Ruang Kabupaten Tapanuli Selatan ...................................
Kawasan Strategis Kabupaten Tapanuli Selatan ......................................
Zona Dasar dan Tujuan Penetapannya ....................................................
Realisasi Penerimaan Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan Provinsi
Sumatra Utara Menurut Jenis Penerimaan (ribu rupiah) Tahun 20082012 .........................................................................................................
Realisasi Pengeluaran Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan Provinsi
Sumatera Utara Menurut Jenis Pengeluaran (Ribu Rupiah) Tahun 20082012 .........................................................................................................
Capaian dan Target Pembangunan Kabupaten Tapanuli Selatan ............
Hasil Pembangunan Sosial Kabupaten Tapanuli Selatan ...........................
Hasil Pembangunan Lingkungan Kabupaten Tapanuli Selatan..................
Analisis Muatan KRP RTRWK Lama, RPJPD, RPJMD dan KHP Terhadap
Isu Strategis Pembangunan .....................................................................
Tingkat Bahaya Erosi (TBE) DAS di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun
2000-2012.................................................................................................

83
84
85
86
87
87
89
91
92
93
95
97
99
101
103
106
109
110
113
114
115
118
119

121

122
125
128
130
155
162

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 6.15.
Tabel 6.16.
Tabel 6.17.
Tabel 6.18.
Tabel 6.19.
Tabel 6.20.
Tabel 7.1.
Tabel 7.2.
Tabel 7.3.
Tabel 7.4.
Tabel 7.5.
Tabel 7.6.
Tabel 7.7.
Tabel 7.8.
Tabel 7.9.
Tabel 7.10.
Tabel 7.11.
Tabel 7.12.
Tabel 7.13.
Tabel 7.14.
Tabel 8.1.
Tabel 8.2.
Tabel 8.3.
Tabel 8.4.
Tabel 8.5.
Tabel 8.6.
Tabel 8.7.

Cadangan Karbon di Kabupaten Tapanuli Selatan Berdasarkan


Perubahan Penutupan Lahan Tahun 1990-2012.......................................
Penduduk Berkerja Menurut Lapangan Usaha di KabupatenTapanuli
Selatan ......................................................................................................
Perkembangan Kebasisan Sektor Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan
Tahun 20082012 .....................................................................................
Perkembangan Pengganda Basis Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun
2009 2012. .............................................................................................
Rantai Nilai Kegiatan-Kegiatan Ekonomi Utama Di Kabupaten Tapanuli
Selatan ......................................................................................................
Proyeksi Hasil Implementasi RTRWK Tanpa Integrasi Prinsip
Pembangunan Berkelanjutan Pada Tahun 2035 (Baseline) ......................
Implikasi keberlanjutan Lingkungan, Sosial, dan Ekonomi dari RTRWK
Tahun 2015-2035 ......................................................................................
Harapan RTRWK yang Berkelanjutan pada Tahun 2035 ...........................
Permasalahan Kebijakan RTRWK Untuk Isu Lingkungan Kabupaten
Tapanuli Selatan .......................................................................................
Permasalahan Kebijakan RTRWK Untuk Isu Sosial Kabupaten Tapanuli
Selatan ......................................................................................................
Permasalahan Kebijakan RTRWK Untuk Isu Ekonomi Kabupaten
Tapanuli Selatan .......................................................................................
Permasalahan Rencana RTRWK Untuk Isu Lingkungan Kabupaten
Tapanuli Selatan .......................................................................................
Permasalahan Rencana RTRWK Untuk Isu Sosial Kabupaten Tapanuli
Selatan ......................................................................................................
Permasalahan Rencana RTRWK Untuk Isu Ekonomi Kabupaten Tapanuli
Selatan ......................................................................................................
Permasalahan Program RTRWK Untuk Isu Lingkungan Kabupaten
Tapanuli Selatan .......................................................................................
Permasalahan Program RTRWK Untuk Isu Sosial Kabupaten Tapanuli
Selatan ......................................................................................................
Permasalahan Program RTRWK Untuk Isu Ekonomi Kabupaten Tapanuli
Selatan ......................................................................................................
Rumusan Alternatif Penyempurnaan dan Mitigasi Kebijakan RTRWK ......
Rumusan Alternatif Penyempurnaan dan Mitigasi Rencana RTRWK ........
Rumusan Alternatif Program RTRWK Kabupaten Tapanuli Selatan ..........
Proyeksi Hasil Implementasi Prinsip Pembangunan BErkelanjutan Dalam
RTRWK Pada Tahun 2035 .........................................................................
Prinsip Dan Kriteria Adaptasi Dan Mitigasi KRP RTRWK Untuk
Pembanguan Berkelanjutan Daerah .........................................................
Arahan Adaptasi Berbasis kesesuaian Lahan Komoditas Penting .............
Arahan Mitigasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Penting .............
Matriks Formulasi Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK .........................
Rekomendasi Perbaikan KRP KRP RTRWK................................................
Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung .................................

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

185
189
195
198
201
215
222
223
227
228
229
231
234
236
241
242
243
245
246
247
254
257
260
269
278
279
282
xi

Tabel 8.8.
Tabel 8.9.
Tabel 8.10.
Tabel 8.11.
Tabel 9.1.
Tabel 9.2.
Tabel 10.1.

xii

Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan .............


Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan .............
Luas Areal Arahan Kawasan Lindung Baru ...............................................
Tata Waktu Implementasi Perbaikan KRP RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan .....................................................................................................
Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRW
Kabupaten Tapanuli Selatan ....................................................................
Usulan Rancangan Peraturan Daerah RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
Peserta Capacity Development di Setiap Tahap KLHS untuk RTRWK .......

283
284
285
286
289
303
312

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1.
Gambar 1.2.
Gambar 1.3.
Gambar 2.1.
Gambar 2.2.
Gambar 2.3.
Gambar 2.4.
Gambar 2.5.
Gambar 2.6.
Gambar 2.7.
Gambar 3.1.
Gambar 3.2.
Gambar 3.3.
Gambar 3.4.
Gambar 3.5.
Gambar 3.6.
Gambar 3.7.
Gambar 3.8.
Gambar 4.1.
Gambar 4.2.
Gambar 4.3.

Kerangka Kerja KLHS Secara Umum (dapat disesuaikan dengan keadaan)


Posisi KLHS dalam Kebijakan, Rencana dan Program (KRP) ......................
Kerangka Kerja KLHS Untuk Pendekatan RTRW ........................................
Paradigma Pembangunan Berkelanjutan Daerah .....................................
Rasionalitas Lokal dalam Kontinum KLHS .................................................
Integrasi RTRWK ke dalam Pembangunan Berkelanjutan Daerah ............
Kerangka Konsep Tata Ruang Berkelanjutan ............................................
Proses Capacity Development (CD) ...........................................................
Konsep Integrating Capacity Development into Programming) ...............
Konsep Capacity Developmnet KLHS RTRWK............................................
Tahapan KLHS RTRWK...............................................................................
Tahap Kegiatan Pelingkupan .....................................................................
Tahapan Kajian Pengaruh KRP dan Kajian Pembangunan Berkelanjutan .
Konsep Analisis Kebijakan .........................................................................
Model Pembangunan Berkelanjutan Daerah di Indonesia (Model I-RSD)
Tipologi Pendekatan Integrasi ke dalam Perencanaan Tata Ruang...........
Kedudukan KLHS dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ......................
Kedudukan KLHS dalam Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang .........
Proses Penyusunan RTRWK ......................................................................
Kedudukan KLHS dalam Tata Ruang .........................................................
Hasil Analisis Interest-Influence Grid dari Stakeholders untuk MSF di
Kabupaten Tapanuli Selatan .....................................................................
Gambar 4.4. Interest-Influence Grid yang diharapkan dari Stakeholders selain Pokja
dalam Konteks RTRW Berkelanjutan ........................................................
Gambar 4.5. Interest-Influence Grid Pokja yang Diharapkan di Kabupaten Tapanuli
Selatan ......................................................................................................
Gambar 5.1. Peta Administrasi Kabupaten Tapanuli Selatan ........................................
Gambar 5.2. Peta Kawasan Hutan dan Perairan Kabupaten Tapanuli Selatan ..............
Gambar 5.3. Grafik Perbandingan Luas Data Hasil Olahan MMP dengan Data BPS ......
Gambar 5.4. Peta Pemanfaatan Kawasan Hutan Kabupaten Tapanuli Selatan .............
Gambar 5.5. Peta Kelerengan di Kabupaten Tapanuli Selatan ......................................
Gambar 5.6. Peta Daerah Aliran Sungai (DAS) kabupaten Tapanuli Selatan ................
Gambar 5.7. Tutupan Lahan Tapanuli Selatan Tahun 2012 ...........................................
Gambar 5.8. Peta Penutupan Lahan Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2012.............
Gambar 5.9. Peta Key Biodiversity Area (KBA) di Kabupaten Tapanuli Selatan .............
Gambar 5.10. Jumlah Keluarga Sejahtera, KS 1, KS 2, KS 3 dan KS Plus Menurut
Kecamatan Tahun 2012 ............................................................................
Gambar 5.11. PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012 Atas Dasar Tahun
2000 ..........................................................................................................
Gambar 5.12. Pendapatan Perkapita Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012 ...
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Halaman
2
3
5
18
21
23
24
25
26
27
29
32
36
37
38
42
44
45
47
49
53
54
55
62
64
65
67
73
76
77
78
80
88
89
30
xiii

Gambar 5.13.
Gambar 6.1.
Gambar 6.2.
Gambar 6.3.
Gambar 6.4.
Gambar 6.5.
Gambar 6.6.
Gambar 6.7.
Gambar 6.8.
Gambar 6.9.
Gambar 6.10.
Gambar 6.11.
Gambar 6.12.
Gambar 6.13.
Gambar 6.14.
Gambar 6.15.
Gambar 6.16.
Gambar 6.17.
Gambar 6.18.
Gambar 6.19.
Gambar 6.20.
Gambar 6.21.
Gambar 6.22.
Gambar 6.23.
Gambar 6.24.
Gambar 6.25.
Gambar 6.26.
Gambar 6.27.
Gambar 6.28.

Gambar 6.29.
Gambar 6.30
Gambar 6.31.
Gambar 6.32.

Gambar 6.33.
xiv

Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012 .


Kontribusi Sektor Pertanian Kabupaten Tapanuli Selatan .......................
Kontribusi Sektor Industri Pengolahan Kabupaten Tapanuli Selatan .......
Realisasi PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 di Kabupaten Tapanuli
Selatan Tahun 2008-2012 ........................................................................
Realisasi Pendapatan Perkapita Penduduk (Juta Rupiah) Kabupaten
Tapanuli Selatan Tahun 2010-2013 .........................................................
Realisasi Laju Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan
Tahun 2010-2012 .....................................................................................
Jumlah Penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2009-2012 ..........
Realisasi Indeks Pembangunan Manusia (IPM) ........................................
Gambaran Profil Pembangunan Daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan .
Struktur PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan.............................................
Perubahan Penutupan Lahan di Ekosistem Hutan Lahan Kering dan
Hutan Rawa .............................................................................................
Sebaran Areal Non Hutan Berdasarkan Fungsi Hutan ..............................
Areal Non-Hutan di dalam Kawasan Hutan dan KBNK RTRWK ................
Konversi Areal Berhutan Alam dalam RTRWK..........................................
Areal Konversi Hutan yang Berhutan Alam Berdasarkan Fungsi Hutan ...
Usulan Hutan Lindung di Kawasan Hutan Produksi .................................
KBA Angkola dan KBA Batang Toru di Kabupaten Tapanuli Selatan .........
Persentase Luasan KBA Angkola dan KBA Batang Toru di Kabupaten
Tapanuli Selatan ......................................................................................
Jumlah Pemukiman dalam Kawasan Hutan .............................................
Sebaran Lokasi Pemukiman Masyarakat dalam Kawasan Hutan .............
Peta Peningkatan Lahan oleh Masyarakat ...............................................
Komposisi Sumber Daya Lahan Sektor Pertanian ....................................
Peta Sumber Daya Lahan Sektor Pertanian .............................................
Kontribusi Sektor Industri Pengolahan ....................................................
Peta Wilayah Usaha Pertambangan Logam dan Bahan Radioaktif di
Kabupaten ...............................................................................................
Pendapatan Perkapita Kabupaten Tapanuli Selatan ................................
Ekosistem Hutan untuk Pembayaran Jasa Lingkungan ............................
Nilai TBE untuk Melihat Daya Dukung Masing-masing DAS di Kabupaten
Tapanuli Selatan Tahun 2000-2012 .........................................................
Kondisi Hidrologi Kabupaten Tapanuli Selatan; a. Annual Water Yield, b.
Evapotranspirasi, c. Total Fog Inputs, d. Persentase Air dari fog, e.
Polusi Air, f. Digital Elevation Model ........................................................
Areal Penting Eko-Hidrologi Terlindungi ..................................................
Sebaran Hutan dengan Nilai Eco-Hydrologic Tinggi .................................
KBA Batang Toru dan KBA Angkola dalam RTRWK Tapanuli Selatan .......
Peta HCV 1.1 Kawasan yang Mempunyai atau Memberikan Fungsi
Pendukung Keanekaragaman Hayati Bagi Kawasan Lindung atau
Konservasi................................................................................................
Peta HCV 1.2 Sebaran Spesies Terancam Punah ......................................

92
111
111
124
127
127
129
130
131
133
136
137
138
139
140
141
142
143
144
145
146
147
148
149
150
151
153
163

164
165
165
166

168
170

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Gambar 6.34
Gambar 6.35.
Gambar 6.36.
Gambar 6.37.
Gambar 6.38
Gambar 6.39.
Gambar 6.40
Gambar 6.41.
Gambar 6.42
Gambar 6.43.
Gambar 6.44.
Gambar 6.45.
Gambar 6.46.
Gambar 6.47.
Gambar 6.48.
Gambar 6.49.
Gambar 6.50.
Gambar 6.51.
Gambar 6.52.
Gambar 6.53.
Gambar 6.54.
Gambar 6.55.
Gambar 6.56.
Gambar 6.57.
Gambar 6.58
Gambar 6.59.
Gambar 6.60.
Gambar 6.61.
Gambar 6.62.
Gambar 6.63.
Gambar 6.64.
Gambar 6.65.

Peta HCV 1.3 Habitat Satwa yang Dilindungi ...........................................


Peta HCV 1.4 Habitat Temporer...............................................................
Peta HCV 2.1 Lanskap Alam .....................................................................
Peta HCV 2.2 Ekosistem Kontinyu ............................................................
Peta HCV 2.3 Kawasan Yang Mengandung Populasi dari Perwakilan
Spesies Alam ............................................................................................
Peta HCV 3 Ekosistem Langka atau Terancam Punah ..............................
Peta HCV 4.1 Ekosistem Penting Sebagai Penyedia Air dan Pengendali
Banjir Bagi Masyarakat Hilir .....................................................................
Peta HCV 4.2 Kawasan Penting Pengendalian Erosi dan Sedimentasi .....
Peta HCV 4.3 Kawasan yang Berfungsi Sebagai Sekat Alam untuk
Mencegah Meluasnya Kebakaran Hutan dan Lahan ................................
Areal Untuk Pengembangan Komoditas Unggulan ..................................
Emisi CO2 di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 1990-2012 ...................
Piramida Penduduk Tapanuli Selatan Tahun 2012...................................
Perkembangan Penduduk Miskin Tapanuli Selatan .................................
Penduduk Miskin di Tapanuli Selatan ......................................................
Indeks Pembangunan Manusia Tapanuli Selatan.....................................
Perkembangan PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008 2012 ..
Perkembangan Pendapatan Perkapita Kabupaten Tapanuli Selatan
Tahun 2008-2012 .....................................................................................
Perkembangan Kebasisan Sektor Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan
Tahun 2008-2012 .....................................................................................
Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2009 2013
Pertumbuhan Pendapatan per kapita Kabupaten Tapanuli Selatan
Tahun 2009 2012 ..................................................................................
Perkembangan Pengganda Basis Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun
20082012 ...............................................................................................
Nilai Keuntungan Komoditas Utama pada Rantai Nilai di Kabupaten
Tapanuli Selatan ......................................................................................
Margin Keuntungan Komoditas Utama pada Rantai Nilai di Kabupaten
Tapanuli Selatan ......................................................................................
Model Pembangunan Berkelanjutan Daerah Di Indonesia (I-RSD) ..........
Baseline Luas Hutan Tahun 2013-2035 ....................................................
Baseline Areal Non-Hutan Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 20132035 .........................................................................................................
Proyeksi Perubahan Penutupan Lahan Tahun 2012-2035 .......................
Baseline Penutupan Lahan Tahun 2035 Di Kabupaten Tapanuli Selatan .
Baseline Tingkat Bahaya Erosi (TBE) Tahun 2013-2035 ...........................
Baseline Emisi Karbon Tahun 2013-2035 .................................................
Baseline Jumlah Penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 20132035 .........................................................................................................
Baseline Pendapatan Perkapita Kabupaten Tapanuli Selatan
Tahun 2013-2035 .....................................................................................

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

171
173
174
176
177
178
180
181
182
183
186
188
189
190
191
192
194
195
197
198
199
203
204
206
207
207
208
209
210
210
212
212
xv

Gambar 6.66. Proyeksi Kontribusi Sektor Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun
2013-2035................................................................................................
Gambar 6.67. Proyeksi PDRB ..........................................................................................
Gambar 6.68. Baseline PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2013-2035 ...............
Gambar 6.69. Baseline Pengganda Basis Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 20132035 .........................................................................................................
Gambar 7.1. Perubahan Penutupan Lahan Sebagai Isu Strategis Utama .....................
Gambar 7.2. Kerangka Konsep Skenario Implementasi RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan Tahun 2013-2035 ........................................................................
Gambar 7.3. Sumber Daya Lahan Strategis ..................................................................
Gambar 7.4. Proyeksi Perubahan Penutupan Lahan Kabupaten Tapanuli Selatan
Tahun 2035 ..............................................................................................
Gambar 7.5. Proyeksi Penutupan Lahan Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2035
Pada Kondisi Business As Usual (BAU) .....................................................
Gambar 7.6. Kerangka Konsep Strategi Intervensi RTRWK Berkelanjutan ...................
Gambar 8.1. Sebaran Hutan yang Terselamatkan Hasil Intervensi Dengan
Kemampuan Sendiri.................................................................................
Gambar 8.2. Perbandingan Sisa Hutan Kondisi BAU dan Hasil Rekomendasi
KLHS RTRWK ............................................................................................
Gambar 8.3. Proyeksi Emisi Karbon Hasil implementasi Rekomendasi Dengan
Kemampuan Sendiri.................................................................................
Gambar 8.4. Proyeksi PDRB Hasil Implementasi Rekomendasi Dengan Kemampuan
Sendiri......................................................................................................
Gambar 8.5. Proyeksi Pendapatan Perkapita Hasil Implementasi Rekomendasi
Dengan Kemampuan Sendiri ...................................................................
Gambar 8.6. Proyeksi Sebaran Areal Non-Hutan Hasil Implementasi Rekomendasi
Dengan Kemampuan Sendiri ...................................................................
Gambar 8.7. Peta Lokasi Areal Mitigasi dan Adaptasi di Kabupaten Tapanuli Selatan .
Gambar 8.8 Luas Areal Rekomendasi Berbasis Kopi Arabika .......................................
Gambar 8.9. Sebaran Lokasi Areal Adaptasi Berbasis Komoditas Kopi Arabika ............
Gambar 8.10. Luas Areal Adaptasi Berbasis Kopi Robusta .............................................
Gambar 8.11. Luas Areal Adaptasi Berbasis Karet ..........................................................
Gambar 8.12. Sebaran Lokasi Areal Adaptasi Berbasis Komoditas Kopi Robusta ...........
Gambar 8.13. Sebaran Lokasi Areal Adaptasi Berbasis Komoditas Karet .......................
Gambar 8.14. Luas Areal Adaptasi Berbasis Kakao .........................................................
Gambar 8.15. Luas Areal Adaptasi Berbasis Kelapa Sawit ..............................................
Gambar 8.16. Sebaran Lokasi Areal Adaptasi Berbasis Komoditas Kelapa Sawit ...........
Gambar 8.17. Sebaran Lokasi Areal Adaptasi Berbasis Komoditas Kakao ......................
Gambar 8.18. Luas Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kopi Arabika..............................
Gambar 8.19. Luas Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kopi Robusta .............................
Gambar 8.20. Sebaran Lokasi Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kopi Arabika .............
Gambar 8.21. Sebaran Lokasi Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kopi Robusta ............
Gambar 8.22. Luas Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Karet .........................................
Gambar 8.23. Luas Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kakao ........................................
Gambar 8.24. Sebaran Lokasi Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Karet.........................
xvi

213
213
214
214
217
217
219
220
221
224
250
251
251
252
253
254
259
261
262
263
263
264
265
266
266
267
268
270
270
271
272
273
273
274

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Gambar 8.25.
Gambar 8.26.
Gambar 8.27.
Gambar 8.28.
Gambar 8.29.
Gambar 10.1.

Sebaran Lokasi Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kakao .......................


Luas Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kelapa Sawit .............................
Sebaran Lokasi Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kelapa Sawit .............
Peta Rekomendasi KRP RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan ....................
Sebaran Luas Arahan Pola Ruang RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.....
Hasil Monitoring dan Evaluasi Kapasitas Anggota Kelompok Kerja dari
Hasil Pre-Test dan Post-Test ....................................................................
Gambar 10.2. Hasil Monitoring dan Evaluasi Kapasitas Anggota Non Kelompok Kerja
Dari Hasil Pre-Test dan Post-Test ............................................................

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

275
276
277
280
281
316
317

xvii

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1
Lampiran 2
Lampiran 3
Lampiran 4
Lampiran 5
Lampiran 6
Lampiran 7
Lampiran 8
Lampiran 9
Lampiran 10
Lampiran 11

xviii

Rekapitulasi Kegiatan Tahap Persiapan KLHS RTRW Kabupaten


Tapanuli Selatan ......................................................................................
Rekapitulasi Kegiatan Tahap Pelingkupan KLHS RTRW Kabupaten
Tapanuli Selatan ......................................................................................
Rekapitulasi Kegiatan Tahap Analisis KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan .....................................................................................................
Rekapitulasi Kegiatan Tahap Penyusunan Draft KLHS RTRW Kabupaten
Tapanuli Selatan .....................................................................................
Rekapitulasi Kegiatan Tahap Penyusunan KLHS RTRW Kabupaten
Tapanuli Selatan .....................................................................................
Dokumentasi Kegiatan Tahap Persiapan Penyusunan KLHS RTRW di
Kabupaten Tapanuli Selatan ...................................................................
Dokumentasi Kegiatan Tahap Pelingkupan Penyusunan KLHS RTRW di
Kabupaten Tapanuli Selatan ...................................................................
Dokumentasi Kegiatan Tahap Analisis Penyusunan KLHS RTRW di
Kabupaten Tapanuli Selatan ...................................................................
Dokumentasi Kegiatan Tahap Rekomendasi dan Mitigasi Penyusunan
KLHS RTRW di Kabupaten Tapanuli Selatan ............................................
Dokumentasi Konsultasi Publlik KLHS RTRW di Kabupaten Tapanuli
Selatan ....................................................................................................
Self Assesment Penjaminan Kompetensi KLHS ......................................

321
323
325
327
330
331
332
340
343
346
348

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

DAFTAR SINGKATAN
ADHK
AFOLU
AKB
AKI
AMDAL
APBD
APK
APL
APM
BA
BAPPEDA
BAU
BKPRD
BKPRN
BLH
BLHD
BPS
BTS
BUMD
BUMN
O
C
CD
CI
CII

: Atas Dasar Harga Konstan


: Agriculture, Forestry and Other Land Use
: Angka Kematian Bayi
: Angka Kematian Ibu
: Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
: Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
: Angka Partisipasi Kasar
: Areal Penggunaan Lain
: Angka Partisipasi Murni
: Berita Acara
: Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
: Business As Usual
: Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah
: Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional
: Badan Lingkungan Hidup
: Badan Lingkungan Hidup Daerah
: Badan Pusat Statistik
: Base Transmitter Station
: Badan Usaha Milik Daerah
: Badan Usaha Milik Negara
: Derajat Celcius
: Capacity Development
: Conservation International
: Conservation International Indonesia

CO2
CR
DAS
DISHUT
DISTAMBEN
DMP
DPD
DPR
DPRD
EIA
ESA
ETOL
FGD
GRK
H
Ha
HCV

: Karbon Dioksida
: Critically Endangered
: Daerah Aliran Sungai
: Dinas Kehutanan
: Dinas Pertambangan dan Energi
: Dan Material Pengikutnya
: Dewan Perwakilan Daerah
: Dewan Perwakilan Rakyat
: Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
: Environmental Impact Assessment
: Environmental Sustainability Assessment
: Erosi Yang Masih Dapat Ditoleransi
: Focus Group Discussion
: Gas Rumah Kaca
: Hijriah
: Hektar
: High Conservation Value

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

xix

HDI
HGB
HGU
HK
HL
HP
HPL
HPT
HTI
HTR
HAS
IPM
I-RSD
ISU
IUCN
IUPHHK
IUPHHK HA
IUPHHK HT
Kadin
KB
KBA
KBNK
Kg
KH
KHP
KLH
KLHS
Km2
KPH
KPHK
KPHL
KPHP
KRP
KTNA
LAKIP
LED
LH
LOI
LQ
LSM
M
MA
mdpl
mm
Menhut
xx

: Human Development Index


: Hak Guna Bangunan
: Hak Guna Usaha
: Hutan Konservasi
: Hutan Lindung
: Hutan Produksi
: Hak Pengelolaan
: Hutan Produksi Terbatas
: Hutan Tanaman Industri
: Hutan Tanaman Rakyat
: Hutan Suata Alam
: Indeks Pembangunan Manusia
: Indonesia Regional Sustainable Development
: Integrated Assessment for Sustainability Assurance
: International Union for Conservation of Nature
: Ijin Usaha Pemanfataan Hasil Hutan Kayu
: Ijin Usaha Pemanfataan Hasil Hutan Kayu Pada Hutan Alam
: Ijin Usaha Pemanfataan Hasil Hutan Kayu Pada Hutan Tanaman
: Kamar Dagang dan Industri
: Keluarga Berencana
: Key Biodiversity Area
: Kawasan Budidaya Non-Kehutanan
: Kilogram
: Khusus
: Kawasan Hutan dan Perairan
: Kementrian Lingkungan Hidup
: Kajian Lingkungan Hidup Strategis
: Kilometer Persegi
: Kesatuan Pengelolaan Hutan
: Kesatuan Pengelolaan Hutan Konservasi
: Kesatuan Pengelolaan Hutan Lindung
: Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi
: Kebijakan, Rencana dan Program
: Kontak Tani Nelayan Andalan
: Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah
: Low Emission Development
: Lingkungan Hidup
: Letter of Intent
: Location Quotient
: Lembaga Swadaya Masyarakat
: Masehi
: Madrasah Aliyah
: Meter Diatas Permukaan Laut
: Milimeter
: Menteri Kehutanan
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

MI
MMP
MoU
MSF
MTS
NKT
NU
OCSP
PAD
PDRB
Perda
Permen
Permendagri
PES
PHPL
PJL
PK
PKL
PKLp
PKN
PLTMH
PMA
PMDN
PKW
Pokja
PPK
PPL
PPLH
PR
PT
PT
PT
PU
RAD GRK
RAN-GRK
Raperda
Rapermen
RDRTR
REDD
REDD+
RKPD
RKT
Rp
RKA

: Madrasah Ibtidaiyah
: Multi Mitra Persada
: Memorandum of Understanding
: Multi Stakeholder Forum
: Madrasah Tsanawiyah
: Nilai Konservasi Tinggi
: Nahdatul Ulama
: Orangutan Conservation Services Program
: Pendapatan Asli Daerah
: Produk Domestik Regional Bruto
: Peraturan Daerah
: Peraturan Menteri
: Peraturan Menteri Dalam Negeri
: Payment for Environment Services
: Pengelolaan Hutan Produksi Lestari
: Pembayaran Jasa Lingkungan
: Pusat Kegiatan
: Pusat Kegiatan Lokal
: Pusat Kegiatan Lokal Promosi
: Pusat Kegiatan Nasional
: Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro
: Penanaman Modal Asing
: Penanaman Modal Dalam Negeri
: Pusat Kegiatan Wilayah
: Kelompok Kerja
: Pusat Pelayanan Kawasan
: Pusat Pelayanan Lingkungan
: Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
: Permukiman
: Perseroan Terbatas
: Pertambangan
: Pertanian
: Pekerjaan Umum
: Rencana Aksi Daerah Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca
: Rencana Aksi Nasional Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca
: Rancangan Peraturan Daerah
: Rancangan Peraturan Menteri
: Rencana Detail Tata Ruang
: Reducing Emissions from Deforestation and Forest Degradation
: Reducing Emissions From Deforestation and Forest Degradation
and Enhancing Carbon Stocks In Developing Countries
: Rencana Kerja Pemerintah Daerah
: Rencana Kerja Tahunan
: Rupiah
: Rencana Kerja dan Anggaran

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

xxi

RPJM
RPJMD
RPJP
RPJPD
RSU
RTR
RTRW
RTRWK
RTRWN
RTRWP
SD
SDM
SFM
SILPA
SK
SKPD
SLP
SMA
SMK
SMP
SP
TBE
TBS
TF
TN
TPAK
TPT
UNDP
USAID
UU

xxii

: Rencana Pembangunan Jangka Menengah


: Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
: Rencana Pembangunan Jangka Panjang
: Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
: Rumah Sakit Umum
: Rencana Tata Ruang
: Rencana Tata Ruang Wilayah
: Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten
: Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
: Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
: Sekolah Dasar
: Sumber Daya Manusia
: Sustainable Forest Management
: Sisa Lebih Penggunaan Anggaran
: Surat Keputusan
: Satuan Kerja Perangkat Daerah
: Sustainable Landscape Partnership
: Sekolah Menengah Atas
: Sekolah Menengah Kejuruan
: Sekolah Menengah Pertama
: Sempadan
: Tingkat Bahaya Erosi
: Tandan Buah Segar
: Task Force
: Taman Nasional
: Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja
: Tingkat Pengangguran Terbuka
: United Nations Development Programme
: United States Agency for International Development
: Undang-Undang

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

1. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Undang-Undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup pasal
15, mengamanatkan pemerintah dan pemerintah daerah wajib untuk membuat Kajian Lingkungan
Hidup Strategis (KLHS) dengan tujuan untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan
telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan,
rencana, dan/atau program. KLHS wajib dilaksanakan ke dalam penyusunan atau evaluasi Rencana
Tata Ruang Wilayah (RTRW) beserta rencana rincinya, Rencana Pembangunan Jangka Panjang
(RPJP), dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) nasional, provinsi, dan
kabupaten/kota, serta kebijakan, rencana, dan/atau program yang berpotensi menimbulkan dampak
dan/atau risiko lingkungan hidup. KLHS dalam pengertian umum berdasarkan Peraturan Menteri
Negara Lingkungan Hidup No. 09 Tahun 2011 tentang Pedoman Umum KLHS adalah rangkaian
analisis yang sistematis, menyeluruh, dan partisipatif untuk memastikan bahwa prinsip
pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu
wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program. Sebagai suatu kebijakan, KLHS adalah
instrumen pencegahan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup.

Berdasarkan Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, penyelenggaraan


penataan ruang ditujukan untuk mewujudkan ruang wilayah nasional yang aman, nyaman, produktif,
dan berkelanjutan berlandaskan Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional dengan (1)
terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan, (2) terwujudnya
keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya buatan dengan
memperhatikan sumber daya manusia, dan (3) terwujudnya perlindungan fungsi ruang dan
pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang. Peraturan Pemerintah
No. 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Tata Ruang menetapkan peran KLHS dalam proses
penyusunan rencana tata ruang, khususnya terkait dengan analisis daya dukung dan daya tampung
lingkungan.

Kerangka kerja KLHS secara umum untuk kebijakan, rencana, dan program (KRP)

penataan ruang telah disusun Kementerian Lingkungan Hidup, seperti terlihat pada Gambar 1.1.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Identifikasi sasaran yang


ingin dicapai KLHS

Pengumpulan data dan


informasi dasar

Identifikasi isu dan


permasalahan

Pengembangan kerangka
pikir KLHS

Pelingkupan

Konsultasi lingkup KLHS

Uji kesesuaian/kecocokan sasaran KRP


dengan sasaran KLHS

Telaah prediksi efek-efek KRP

Telaah, Analisis,
dan/atau Penilaian

Pengembangan

Telaah evaluasi atas efekefek KRP

Pengembangan arahan
mitigasi efek-efek negatif

Pengembangan alternatif

Alternatif
Pengembangan arahan pemantauan

Analisis lanjutan dan pembuatan laporan

Pelaporan
Konsultasi materi KRP dan KLHS

Pengambilan

Pengambilan keputusan dan pengumumannya

Keputusan
Penetapan tujuan dan metode pemantauan

Pelaksanaan pemantauan

Sumber: KLH (2008)

Gambar 1.1. Kerangka Kerja KLHS Secara Umum (dapat disesuaikan dengan keadaan)

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Posisi KLHS dalam kajian analisis lingkungan, berada pada lingkup kebijakan, rencana, dan program.
Posisi ini membedakan KLHS dari Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (Amdal) yang termasuk
kajian analisis lingkungan, tetapi pada lingkup proyek. Pada lingkup kebijakan dapat diaplikasikan
KLHS kebijakan, sementara KLHS tata ruang berada pada lingkup rencana, dan KLHS sektor berada
dalam lingkup program. Pada lingkup rencana dan program dalam satu kesatuan, dapat diterapkan
KLHS regional/program. Posisi KLHS dalam lingkup kebijakan, rancana, dan program dapat dilihat
pada Gambar 1.2.

Sumber: KLH (2007)

Gambar 1.2. Posisi KLHS dalam Kebijakan, Rencana dan Program (KRP)

KLHS untuk rencana tata ruang suatu wilayah (KLHS untuk RTRW) memiliki pengaruh yang berbeda,
sesuai dengan tipe RTRW yang menjadi objek KLHS. Clayton dan Sadler (2005) menjelaskan
perbedaan substansi pengaruh KLHS pada beberapa tipe RTRW, khususnya terkait dengan tujuan
KLHS dalam penataan ruang. Pada tipe RTRW berskala luas akan memberikan pengaruh KLHS yang
bersifat instrumental, sedangkan pengaruh transformatif dan substanstif terdapat pada RTRW
dengan skala yang lebih kecil. Pandangan pengaruh KLHS pada berbagai tipe RTRW dari Clayton dan
Sadler (2005) dapat dilihat pada Tabel 1.1.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 1.1. Pengaruh KLHS dalam RTRW


Tipe RTRW
RTRW berskala luas, memuat
kebijakan dasar dan norma acuan
bagi daerah (mis: RTRW Nasional
atau Pulau)

Pengaruh KLHS
Instrumental

Tujuan KLHS dalam Penataan Ruang

RTRW yang memuat substansi


khusus wilayah tertentu, harus
memadukan kepentingan antar
wilayah dan stakeholder, termasuk
masyarakat (mis: RTRW Propinsi
atau Kawasan tertentu setingkat
Nasional atau Propinsi)

Transformatif

Memperbaiki mutu dan proses formulasi


substansi RTRW
Memfasilitasi proses pengambilan
keputusan dalam proses perencanaan
agar dapat menyeimbangkan tujuan
lingkungan hidup, dengan tujuan sosial
dan ekonomi

RTRW dengan cakupan luas


terkecil, berisi arahan
operasional/programatik, sangat
diwarnai kekhasan situasi lokal dan
aspirasi masyarakat setempat.
(mis: RTRW Kabupaten/Kota,
Kawasan tertentu atau Rencana
Detil Tata Ruang)

Subtantif

Meminimalisasi potensi dampak penting


negatif yang akan timbul sebagai akibat
dari usulan substansi RTRW (tingkat
keberlanjutan substansi RTRW rendah)
Melakukan langkah-langkah
perlindungan lingkungan yang tangguh
(tingkat keberlanjutan substansi RTRW
moderat)
Memelihara potensi sumberdaya alam
dan daya dukung air, udara, tanah dan
ekosistem (tingkat keberlanjutan
substansi RTRW moderat sampai tinggi)

Mengidentifikasi pengaruh atau


konsekuensi dari Rencana Tata Ruang
Wilayah terhadap lingkungan hidup
sebagai upaya untuk mendukung proses
pengambilan keputusan
Mengintegrasikan pertimbangan
lingkungan ke dalam substansi Rencana
Tata Ruang Wilayah.

Sumber: Clayton dan Sadler (2005: 20) dengan modifikasi

Prosedur penyelenggaraan KLHS untuk RTRW secara umum dapat dilihat pada Gambar 1.3.
Partisipasi masyarakat menjadi aspek penting dalam penyelenggaraan KLHS RTRW, yang dilibatkan
pada semua tahapan kegiatan. Kementerian Pekerjaan Umum menyusun rancangan peraturan
Menteri Pekerjaan Umum tentang pedoman pelaksanaan KLHS dalam penyusunan atau peninjauan
kembali rencana tata ruang. Pedoman tersebut mengkaitkan KLHS dengan proses penyusunan dan
peninjauan kembali rencana tata ruang, dan menempatkan secara jelas posisi KLHS dalam rencana
tata ruang, yaitu (1) kedudukan KLHS dalam penyusunan rencana tata ruang, dan (2) kedudukan
KLHS dalam peninjauan kembali rencana tata ruang. Masing-masing kedudukan KLHS dalam rencana
tata ruang memberikan implikasi pada kedudukan KLHS pada setiap tahapan penyusunan maupun
peninjauan kembali rencana tata ruang.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Penapisan

Pelingkupan

Telaah/Analisis

Formulasi

Partisipasi
Masyarakat
(Major
Stakeholders)

Rekomendasi/
Alternatif
Integrasi

Ratifikasi

Keterangan:
: Komponen kegiatan
: Kesatuan hubungan prosedural antar komponen kegiatan
: Arah hubungan yang pasti/umum dilakukan
: Arah hubungan yang tidak selalu terjadi/tidak wajib dilakukan
Kegiatan partisipasi masyarakat mewarnai semua komponen kegiatan, namun metode pelaksanaan
dan tingkat partisipatifnya tergantung pada situasi dan kebutuhan.
Sumber: Setyabudi (2006)

Gambar 1.3. Kerangka Kerja KLHS untuk Pendekatan RTRW

KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan ini memiliki kedudukan dalam proses penyusunan dan
peninjauan kembali rencana tata ruang, sepenuhnya didasarkan pada perkembangan RTRW
Kabupaten Tapanuli Selatan. Pada saat ini, RTRWK untuk Kabupaten Tapanuli Selatan telah
memperoleh Rekomendasi Gubernur, dan juga telah memperoleh surat Persetujuan Substansi, serta
telah melalui pembahasan BKPRN. RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan telah memperoleh
Rekomendasi Gubernur No. 650/10937/2011 tertanggal 20 Oktober 2011, dan pembahasan BKPRN
pada tanggal 10 November 2011, serta Surat Persetujuan Substansi Menteri Pekerjaan Umum No.
HK. 0103-Dr/990 tanggal 29 Desember 2011. Status terakhir RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
tersebut sedang dalam proses evaluasi Gubernur, atau tahap terakhir sebelum ditetapkan sebagai
Peraturan Daerah RTRWK. Status ini menjelaskan bahwa kebijakan dan strategi penataan ruang,
rencana jaringan infrastruktur dan arahan pola ruang telah dirumuskan. Implikasinya, kedudukan
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

KLHS dalam RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan adalah dalam penyusunan rencana tata ruang,
sehingga KLHS sebagai pemberi rekomendasi alternatif rencana dan indikasi program, dan/atau
upaya pencegahan atau mitigasi dari rencana dan indikasi program. Berdasarkan kedudukan KLHS
dalam RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan ini, yaitu dalam status evaluasi Gubernur, sebagai tahap
terakhir sebelum ditetapkan sebagai Peraturan Daerah, terdapat 2 implikasi pengintegrasian KLHS ke
dalam RTRWK, yaitu:
(1) Rekomendasi perbaikan KRP RTRWK yang dihasilkan dari KLHS dimanfaatkan untuk
memperbaiki RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan sebelum ditetapkan sebagai Peraturan
Daerah. Pengintegrasian KLHS RTRWK ini dilakukan sebelum penetapan Peraturan Daerah
RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.
(2) Rekomendasi perbaikan KRP RTRW yang dihasilkan dari KLHS dimanfaatkan untuk bahan
peninjauan kembali RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan pada setiap periode 5 tahun setelah
ditetapkan sebagai Peraturan Daerah. Pengintegrasian KLHS RTRW ini dilakukan setelah
penetapan Peraturan Daerah RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.

Implikasi pengintegrasian ini, dalam konteks kebijakan publik berada dalam wilayah proses
kebijakan, yang sepenuhnya diserahkan kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan
yang memiliki kewenangan dalam penyusunan dan peninjauan kembali RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan. Pada tanggal 11 Juli 2012, Pemerintah Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan menandatangani
Naskah Perjanjian Kerjasama Program Kemitraan Pembangunan Lansekap Berkelanjutan antara
Pemerintah kabupaten Tapanuli Selatan dengan Conservation International. Program Kemitraan
Pembangunan Lansekap Berkelanjutan adalah suatu kemitraan antara USAID, the Walton Family
Foundation, Pemerintah Indonesia dan Conservation International, yang didisain untuk
mengantisipasi perubahan iklim global, menguatkan pertumbuhan ekonomi Indonesia, mengurangi
emisi gas rumah kaca (GRK) dan melindungi keanekaragaman hayati. Tujuan kerjasama tersebut
adalah untuk mendukung upaya dalam mewujudkan Kabupaten Tapanuli Selatan yang maju,
sejahtera dan mandiri berbasis pertanian, sumberdaya alam, dan pariwisata yang berwawasan
lingkungan.

Salah satu kegiatan utama Kemitraan Pembangunan Lansekap Berkelanjutan atau Sustainable
Landscape Partnership (SLP) adalah KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan. Pelaksanaan KLHS
RTRW Kabupaten ini sebagai bentuk pemberian bantuan teknis dan mendukung kegiatan
pembangunan berkelanjutan di kabupaten Tapanuli Selatan. Penyelenggaraan KLHS RTRW

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kabupaten Tapanuli Selatan dilaksanakan oleh konsultan Conservation International, yaitu PT Multi
Mitra Persada.

1.2. Tujuan dan Sasaran


1.2.1. Tujuan
Tujuan penyelenggaraan KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan ini adalah untuk (1) menyusun
KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan, (2) mengintegrasikan KLHS ke dalam RTRW Kabupaten
Tapanuli Selatan, dan pada saat yang bersamaan (3) melakukan Capacity Development (CD)
penyusunan KLHS RTRWK kepada para pihak di Kabupaten Tapanuli Selatan.

1.2.2. Sasaran
Saran KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan, yaitu: (1) membangun kesadaran para pihak akan
kebutuhan pembangunan berkelanjutan, termasuk rasa memiliki terhadap pembangunan regional di
wilayahnya, dalam hal ini hasil RTRWK sebagai instrumen pembangunan berkelanjutan daerah, dan
(2) membangun komitmen para pihak untuk konsisten dalam menindaklanjuti RTRWK yang telah
mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan.

1.3. Ruang lingkup


Ruang lingkup penyelenggaraan KLHS RTRWK adalah sebagai berikut:
1. Melakukan persiapan yang meliputi; identifikasi perkembangan proses kebijakan RTRW
Kabupaten Tapanuli Selatan, membantu pembentukan kelompok kerja (Pokja) dan Multi
Stakeholder Forum (MSF), perencanaan Capacity Development, dan penyusunan rencana kerja
KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.
2. Melakukan pelingkupan yang meliputi; penetapan nilai penting, tujuan dan kedalaman/lingkup
KLHS, penyusunan informasi dasar, penyusunan konsep RTRWK berkelanjutan, telaah tujuan,
kebijakan, dan strategi RTRW, identifikasi isu pokok pembangunan berkelanjutan daerah,
penilaian dan penetapan isu strategis RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.
3. Melakukan kajian pengaruh kebijakan, rencana, dan program (KRP) yang meliputi; penyusunan
profil pembangunan bekelanjutan daerah, penyusunan prinsip, kriteria, dan indikator tata ruang
berkelanjutan, identifikasi aset pembangunan berkelanjutan daerah, analisis pengaruh KRP pada
pembangunan berkelanjutan daerah, dan penyusunan baseline pembangunan berkelanjutan
daerah berbasis isu strategis RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

4. Merumuskan alternatif penyempurnaan KRP RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan yang meliputi;
perumusan alternatif tujuan, kebijakan, dan strategi, penyusunan alternatif rencana struktur
ruang dan pola ruang, dan penyusunan alternatif indikasi program.
5. Menyusun rekomendasi perbaikan KRP RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan yang meliputi;
perbaikan rumusan tujuan, kebijakan, dan strategi, perbaikan rumusan muatan rencana, dan
perbaikan materi program.
6. Integrasi KLHS ke dalam RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.
7. Melakukan Capacity Development KLHS RTRW Kabupaten yang meliputi; penyusunan konsep
Capacity Development, identifikasi kebutuhan kapasitas, penyusunan rencana pelaksanaan
Capacity Development, monitoring dan evaluasi hasil Capacity Development.

1.4.
Dasar Hukum
Dasar hukum penyelenggaraan KLHS dan RTRWK yaitu sebagai berikut.
1.

Undang-Undang Darurat Nomor 7 Tahun 1956 tentang Pembentukan Daerah Otonom


Kabupaten-Kabupaten Dalam Lingkungan Daerah Propinsi Sumatera Utara;

2.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1960 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 2043);

3.

Undang-Undang Nomor 51 Prp. Tahun 1960 tentang Larangan Pemakaian Tanah Tanpa Izin
Yang Berhak Atau Kuasanya (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1960 Nomor 158,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 2106);

4.

Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1961 tentang Pencabutan Hak-hak Atas Tanah Dan Bendabenda Yang Ada Di Atasnya (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1961 Nomor 288,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 2324);

5.

Undang-undang Nomor 11 Tahun 1967 tentang Pokok-Pokok Pertambangan;

6.

Undang-undang Nomor 5 Tahun 1984 tentang Perindustrian;

7.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan
Ekosistemnya (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1990 Nomor 49, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3419);

8.

Undang-undang Nomor 9 Tahun 1990 tentang Kepariwisataan;

9.

Undang-undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman;

10.

Undang-undang Nomor 14 Tahun 1992 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan;

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

11.

Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1996 tentang Perairan Indonesia (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 1996 Nomor 73, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
3647);

12.

Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup;

13.

Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1998 tentang Pembentukan Kabupaten Daerah Tingkat II


Toba Samosir dan Kabupaten Daerah Tingkat II Mandailing Natal (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 1998 Nomor 188, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
3794);

14.

Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan (Lembaran Negara Republik


Indonesia Tahun 2004 Nomor 86, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4412);

15.

Undang-Undang Nomor 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi (Lembaran Negara Republik


Indonesia Tahun 1999 Nomor 154, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
3881);

16.

Undang-undang Nomor 20 Tahun 2002 tentang Ketenagalistrikan;

17.

Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 134, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4247);

18.

Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2002 Nomor 3, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4169);

19.

Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2003 tentang Panas Bumi (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2003 Nomor 115, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4327);

20.

Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2004 No. 134, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3477);

21.

Undang-undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundangundangan;

22.

Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2004 tentang Perkebunan (Lembaran Negara Republik


Indonesia Tahun 2004 Nomor 85, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4411);

23.

Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2004 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti


Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 41

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tahun 1999 tentang Kehutanan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 86,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4412);
24.

Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4421);

25.

Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4437), sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang
Nomor 12 tahun 2008 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);

26.

Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah


Pusat dan Daerah;

27.

Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2004 Nomor 132, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 444);

28.

Undang- Undang No. 23 tahun 2007 tentang Perkeretaapian (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2007 Nomor 65, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4722);

29.

Undang-Undang Nomor 24 tahun 2007 tentang Penaggulangan Bencana (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4723);

30.

Undang-Undang Nomor 25 tahun 2007 tentang Penanaman Modal (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 67, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4724);

31.

Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4725);

32.

Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 84, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4739);

33.

Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2007 tentang Energi (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2007 Nomor 96, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4746 );

34.

Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran (Lembaran Negara Republik


Indonesia Tahun 2008 Nomor 64, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4849);

10

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

35.

Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 69, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4851);

36.

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan (Lembaran Negara Republik


Indonesia Tahun 2009 Nomor 1, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4956);

37.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31


Tahun 2004 tentang Perikanan;

38.

Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 4, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4959);

39.

Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan (Lembaran Negara Republik


Indonesia Tahun 2009 Nomor 11, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4966);

40.

Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 83, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 5014);

41.

Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 96, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 5025);

42.

Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan (Lembaran Negara Republik


Indonesia Tahun 2009 Nomor 133, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
5052);

43.

Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan


Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 140, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5059);

44.

Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan


Berkelanjutan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 149, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5068);

45.

Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2009 tentang Perubahan atas Undang-Undang No. 31 tahun
2004 tentang Perikanan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 154,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5074);

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

11

46.

Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2010 Nomor 130, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
5168);

47.

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 7, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5188);

48.

Undang-Undang Nomor 37 Tahun 2014 tentang Konservasi Tanah Dan Air (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 299, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5608);

49.

Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 1985 tentang Jalan;

50.

Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1985 tentang Perlindungan Hutan;

51.

Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban, Serta
Bentuk Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 1996 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
3660);

52.

Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam dan Kawasan
Pelestarian Alam (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1998 Nomor 132, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3776);

53.

Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau


Kerusakan Laut (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 32, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3816);

54.

Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 3838);

55.

Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta untuk RTRW
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia 3034);

56.

Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah Daerah


Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom;

57.

Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pembinaan dan atas Penyelenggaraan
Pemerintah Daerah;

58.

Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2001 tentang Penyelenggaraan Dekonsentrasi;

59.

Peraturan Pemerintah Nomor 52 Tahun 2001 tentang Pelaksanaan Tugas Pembantuan;

60.

Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhan;

12

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

61.

Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2001 tentang Kebandarudaraan (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 2001 Nomor 128, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
4146);

62.

Peraturan Pemerintah Nomor 77 Tahun 2001 tentang Irigasi;

63.

Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2002 tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana
Pengelolaan Hutan, Pemanfaatan Hutan, dan Penggunaan Kawasan Hutan;

64.

Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 45, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
4385);

65.

Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2004 tentang Perencanaan Kehutanan (Lembaran


Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 146; Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4452);

66.

Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 33, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4490);

67.

Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang


Nomor 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 83, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4532);

68.

Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2006 tentang Irigasi (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2006 Nomor 46, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4624);

69.

Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2006 Nomor 86, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4655);

70.

Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana
Pengelolaan Hutan serta Pemanfaatan Hutan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2007 Nomor 22; Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4696);

71.

Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan


Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4737);

72.

Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan,
Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan (Lembaran Negara Republik

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

13

Indonesia Tahun 2008 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4817);
73.

Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
(Lembar Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4833);

74.

Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun 2008 tentang Pengelolaaan Sumber Daya Air (Lembar
Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4858);

75.

Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2008 tentang Air Tanah (Lembar Negara Republik
Indonesia Tahun 2008 Nomor 83, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4859);

76.

Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2009 tentang Kawasan Industri (Lembar Negara
Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 49, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4987);

77.

Peraturan Pemerintah Nomor 56 Tahun 2009 tentang Penyelenggaraan Perkeretaapian


(Lembar Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 129, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5048);

78.

Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 2009 tentang Kepelabuhanan (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 151, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5070);

79.

Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2010 tentang Tata Cara Perubahan Peruntukan dan
Fungsi Kawasan Hutan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 15,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5097);

80.

Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2010 tentang Penertiban dan Pendayagunaan Tanah
Terlantar (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 16, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5098);

81.

Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia 5103);

82.

Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2010 tentang Wilayah Pertambangan (Lembaran


Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 28, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia 5110);

14

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

83.

Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha


Pertambangan Mineral dan Batubara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010
Nomor 29, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia 5111);

84.

Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2010 tentang Penggunaan Kawasan Hutan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 30, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia 5112);

85.

Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2010 tentang Peran Serta Masyarakat dalam
Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 118, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia 5160);

86.

Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2011 tentang Sungai (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2011 Nomor 74, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
5230);

87.

Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 2012 tentang Pengelolaan Daerah Aliran Sungai
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 62, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5292);

88.

Peraturan Presiden Nomor 36 Tahun 2005 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan
Pembangunan Untuk Kepentingan Umum;

89.

Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung, Ruang
Terbuka Hijau Perkotaaan;

90.

Keputusan Presiden Nomor 33 Tahun 1990 tentang Penggunaan Tanah Bagi Pembangunan
Kawasan Industri;

91.

Keputusan Presiden Nomor 62 Tahun 2000 tentang Koordinasi Penataan Ruang Nasional;

92.

Keputusan Presiden Nomor 74 Tahun 2001 Tentang Tata Cara Pengadaan dan
Penyelengaraan Pemerintahan Daerah;

93.

Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2001 Tentang Teknik Penyusunan dan
Materi Muatan Produk-Produk Hukum Daerah;

94.

Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 23 Tahun 2001 Tentang Penyusunan Produk Hukum
Daerah;

95.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang Terbuka
Hijau;

96.

Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 390 Tahun 2007 tentang Daerah Status Irigasi;

97.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 28 Tahun 2008 tentang Tata Cara Evaluasi Rancangan
Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Daerah;

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

15

98.

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 27 Tahun 2009 Tentang Pedoman
Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategi Menteri Negara Lingkungan Hidup;

99.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 50 Tahun 2009 tentang Pedoman Koordinasi
Penataan Ruang Daerah;

100. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 11/PRT/M/2009 tentang Pedoman Persetujuan
Substansi Dalam Penetapan Rancangan peraturan Daerah Tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Provinsi Dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota Beserta Rencana Rincinya;
101. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten;
102. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan
Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tatacara Penyusunan, Pengendalian, dan
Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah;
103. Peraturan Mentri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 09 Tahun 2011
Tentang Pedoman Umum Kajian Lingkugan Hidup Strategi;
104. Peraturan Menteri dalam Negeri Nomor 67 Tahun 2012 tentang Pedoman Pelaksanaan Kajian
Lingkungan Hidup Strategis dalam Penyusunan dan Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah;
105. Peraturan Daerah Propinsi Nomor 15 Tahun 2009 tentang Pembangunan dan Penetapan
Pembanguan Menara Telekomunikasi;
106. Peraturan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Nomor 12 Tahun 2007 tentang Pembentukan
Kecamatan Muara Batang Toru Dalam Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan;
107. Peraturan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Nomor 13 Tahun 2007 tentang Perubahan
Nama Kecamatan Padangsidempuan Timur, Kecamatan Padangsidempuan Barat Dan
Kecamatan Siais Dalam Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan;
108. Peraturan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Nomor 2 Tahun 2008 tentang Urusan
Pemerintahan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan (Lembaran Daerah Kabupaten Tapanuli
Selatan Tahun 2008 Nomor 216);
109. Peraturan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Nomor 6 Tahun 2011 tentang Perubahan atas
Peraturan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Nomor 13 Tahun 2010 Tentang Organisasi Dan
Tata Kerja Dinas-dinas Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan (Lembaran Daerah Kabupaten
Tapanuli Selatan Tahun 2011 Nomor 255, Tambahan Lembaran Daerah Kabupaten Tapanuli
Selatan Nomor 7);
110. Peraturan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Nomor 7 Tahun 2011 tentang Perubahan atas
Peraturan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Nomor 14 Tahun 2010 tentang Organisasi dan
Tata Kerja Lembaga Teknis Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan (Lembaran Daerah Kabupaten
16

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tapanuli Selatan Tahun 2011 Nomor 256, Tambahan Lembar Daerah Kabupaten Tapanuli
Selatan Nomor 8);
111. Peraturan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Nomor 1 Tahun 2014 tentang Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun Anggaran 2014 (Lembaran
Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2014 Nomor 264);
112. Peraturan Bupati Tapanuli Selatan Nomor 2 Tahun 2014 tentang Penjabaran Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun Anggaran 2014 (Berita
Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2014 Nomor 354);
113. Keputusan Bupati Tapanuli Selatan Nomor 282/KPTS/2012 tentang Pembentukan Kelompok
Kerja Kajian Lingkungan Hidup Strategis Kabupaten Tapanuli Selatan.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

17

2. KONSEP KLHS RTRWK

2.1. Paradigma Pembangunan Berkelanjutan Daerah


KLHS Rencana Tata Ruang Wilayah, khususnya untuk tingkat kabupaten atau KLHS RTRWK akan
memberikan pengaruh yang substansial. Pandangan ini menjadi landasan pemikiran bahwa aspekaspek substansial wilayah kabupaten menjadi bahan atau masukan dan sekaligus sebagai keluaran
utama proses KLHS RTRWK. Sebagai masukan, aspek substansial wilayah terikat pada rasionalitas
lokal, yaitu landasan rasional yang berpijak pada aspek substansial wilayah, seperti tipologi
ekosistem wilayah, kearifan lokal, dan juga kekhususan sistem ekonomi regional. Dikaitkan dengan
pendekatan pembangunan berkelanjutan, yang berlandaskan pada pilar ekonomi, sosial, dan
lingkungan, maka, dengan mempertimbangkan rasionalitas lokal sebagai masukan utama KLHS
RTRWK, konsep pembangunan berkelanjutan juga perlu ditransformasikan menjadi konsep
pembangunan berkelanjutan daerah. Selanjutnya, dalam proses transformasi aspek ekonomi, sosial,
dan lingkungan melalui proses kajian keberlanjutan terpadu, dikembangkan menjadi suatu kajian
pembangunan berkelanjutan daerah yang mempertimbangkan rasionalitas lokal. Transformasi
konsep pembangunan berkelanjutan menjadi konsep pembangunan berkelanjutan daerah dapat
dilihat pada Gambar 2.1.

Sumber: Karuniasa (2014a)

Gambar 2.1. Paradigma Pembangunan Berkelanjutan Daerah

18

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

2.2. Nilai Penting KLHS RTRWK


Terdapat nilai penting yang harus direfleksikan dalam penyusunan KLHS untuk RTRWK termuat
dalam Permen LH No. 27 Tahun 2009 dan Permen LH No. 9 Tahun 2011. Nilai-nilai penting KLHS
dalam kedua Permen LH tersebut adalah keterkaitan, keseimbangan, dan keadilan. Kebijakan,
rencana, dan program yang menjadi obyek KLHS adalah suatu sistem yang kompleks dan dinamis,
karena berbasiskan pada konteks interaksi sistem alam dan sistem sosial. Tindakan manusia yang
mempengaruhi ekosistem akan direspons oleh ekosistem itu sendiri. Sebaliknya, pengaruh
ekosistem terhadap manusia akan direspons oleh sistem sosial, dalam berbagai bentuknya. Systems
Thinking adalah paradigma yang tepat digunakan untuk memandang objek KLHS, sebagai suatu
sistem yang kompleks dan dinamis. Nilai penting dan tujuan KLHS RTRWK ini dikonstruksikan
berdasarkan paradigma Systems Thinking.

Keterkaitan dijadikan nilai penting agar KLHS dapat menghasilkan kebijakan, rencana, dan program
yang mempertimbangkan keterkaitan antar sektor, wilayah, dan global-lokal. Paradigma Systems
Thinking memandang bahwa seluruh komponen sistem dalam suatu sistem tertentu, misalnya
sistem pembangunan berkelanjutan, memiliki keterkaitan antar komponennya. Gangguan terhadap
keterkaitan antar komponen sistem tersebut akan mempengaruhi kinerja sistem secara keseluruhan.
Jadi seluruh komponen dalam penataan ruang, sebagai suatu sistem perencanaan tata ruang saling
memiliki keterkaitan, dan setiap komponen penataan ruang memiliki perannya masing-masing.
Keterkaitan sangat tepat menjadi nilai penting KLHS.

Keseimbangan sebagai nilai penting KLHS, dimaksudkan agar KLHS dijiwai oleh keseimbangan antar
berbagai kepentingan, yaitu sosial-ekonomi dan lingkungan hidup, antara kepentingan jangka
pendek dan jangka panjang, serta keseimbangan pusat dan daerah. Paradigma Systems Thinking
memahami keseimbangan sistem berbeda dengan pemahaman nilai keseimbangan dalam KLHS ini.
Suatu sistem selain memiliki keterkaitan antar komponennya, juga memiliki interaksi diantaranya.
Menggunakan paradigma Systems Thinking, keseimbangan yang dimaksud dalam nilai KLHS dapat
dijelaskan sebagai keharmonisan interaksi antar komponen sistem. Nilai penting KLHS dalam konteks
ini, lebih tepat menggunakan istilah keharmonisan dari pada keseimbangan.

Keadilan sebagai nilai penting, dimaksudkan agar penyelenggaraan KLHS dapat menghasilkan
kebijakan, rencana, dan program yang tidak mengakibatkan marjinalisasi sekelompok atau golongan
tertentu masyarakat karena adanya pembatasan akses dan kontrol terhadap sumber-sumber atau
modal atau pengetahuan. Dalam pandangan paradigma Systems Thinking, keadilan dalam konteks
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

19

KLHS dapat ditempatkan sebagai keluaran dari sistem yang menjadi objek KLHS. Apabila tata ruang
menjadi objek KLHS, maka penataan ruang adalah sistem yang memiliki salah satu fungsi untuk
menghasilkan keadilan.

Fungsi suatu sistem dapat terganggu tidak hanya karena gangguan terhadap keterkaitan, interaksi
antar komponen sistem atau sub-sistem, namun juga dapat disebabkan oleh gangguan terhadap
fungsi sub-sistem didalamnya. Komponen atau sub-sistem utama sistem kehidupan adalah sistem
lingkungan dan sistem sosial. Sistem lingkungan terdiri atas lingkungan buatan dan lingkungan alam,
sedangkan sistem sosial meliputi sistem budaya, sistem ekonomi, dan lainnya. Terjaganya fungsi
sistem lingkungan dan sistem sosial disebut sebagai keberlanjutan lingkungan dan keberlanjutan
sosial. Berdasarkan perspektif ini, keberlanjutan juga perlu ditetapkan sebagai nilai penting KLHS.

Berdasarkan Undang-Undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, untuk mewujudkan ruang
wilayah nasional yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan berlandaskan wawasan
nusantara dan ketahanan nasional diperlukan tiga prinsip pencapaian tujuan penataan ruang, yaitu
(1) terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan, (2) terwujudnya
keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya buatan dengan
memperhatikan sumber daya

manusia, dan (3) terwujudnya perlindungan fungsi ruang dan

pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang.

Sesuai dengan Undang-Undang No. 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup, KLHS ditujukan untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan
telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan,
rencana, dan/atau program. Berdasarkan nilai penting KLHS, prinsip tercapainya tujuan penataan
ruang, dan tujuan KLHS, maka nilai penting KLHS RTRWK adalah sebagai berikut:
1) Keterkaitan
KLHS RTRWK diselenggarakan dengan mempertimbangkan dan untuk menjaga keterkaitan
pembangunan antar sektor, wilayah, lingkungan buatan dan lingkungan alam, serta komponen
pembangunan berkelanjutan lainnya.

2) Keharmonisan
KLHS RTRWK diselenggarakan dengan mempertimbangkan dan untuk menjaga interaksi yang
harmonis dalam pembangunan antar sektor, wilayah, lingkungan buatan dan lingkungan alam,
serta komponen pembangunan berkelanjutan lainnya.
20

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

3) Keadilan
KLHS RTRWK diselenggarakan dengan mempertimbangkan, menjaga dan atau mencapai keadilan
lingkungan, keadilan sosial, dan keadilan ekonomi.
4) Keberlanjutan
KLHS RTRWK diselenggarakan dengan mempertimbangkan dan untuk menjaga keberlanjutan
lingkungan, keberlanjutan sosial, dan keberlanjutan ekonomi.

Berdasarkan tujuan KLHS dan tujuan penataan ruang, KLHS RTRWK adalah untuk mewujudkan
RTRWK yang berlandaskan dan mengitegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan.

2.3. Pendekatan KLHS RTRWK


KLHS RTRWK menggunakan pendekatan kajian keberlanjutan secara terpadu yang melibatkan aspek
ekonomi, sosial, dan lingkungan dengan berlandaskan pada rasionalitas lokal, baik rasionalitas
ekonomi, sosial, dan lingkungan, atau didasarkan pada paradigma pembangunan berkelanjutan
daerah. Transformasi aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan yang mempertimbangkan rasionalitas
lokal dapat dilihat pada Gambar 2.2.

Rasionalitas Lokal

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 2.2. Rasionalitas Lokal dalam Kontinum KLHS


Paradigma dan pendekatan baru yang digunakan pada KLHS ini, yaitu paradigma pembangunan
berkelanjutan daerah, dan pendekatan keberlanjutan ekonomi, sosial, dan lingkungan dengan
mempertimbangkan rasionalitas lokal menjadi pendekatan baru KLHS yang berbeda dengan
pendekatan KLHS yang sudah ada, sehingga dapat dijadikan model baru KLHS.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

21

Pada lampiran Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 27 Tahun 2009 kajian KLHS dibedakan
berdasarkan kompleksitasnya. Menurut hal tersebut, KLHS dibedakan antara KLHS telaah cepat dan
KLHS telaah rinci. Sebagai sebuah kajian rinci, KLHS RTRWK ini melalui langkah-langkah pengumpulan
data dasar dan analisis yang komprehensif. Berdasarkan penggunaan terbaiknya, KLHS dalam studi
ini merupakan kajian terpadu/penilaian keberlanjutan, sehingga pendekatannya melalui sudut
pandang keterpaduan antara aspek sosial dan ekonomi di samping lingkungan hidup. Perbandingan
pendekatan KLHS yang sudah ada dan pendekatan baru dalam pedoman KLHS RTRWK ini, dapat
dilihat pada Tabel 2.1. Pendekatan baru KLHS ini selanjutnya digunakan untuk penyusunan KLHS
RTRWK, yang menghasilkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK) yang berkelanjutan.

Tabel 2.1. Pendekatan KLHS RTRWK


No
Jenis Pendekatan KLHS
1. Kerangka dasar analisis
mengenai dampak lingkungan
hidup
2. Pendekatan penilaian
keberlanjutan lingkungan hidup
3.

Kajian terpadu/penilaian
keberlanjutan

4.

Kerangka pengelolaan sumber


daya alam yang berkelanjutan
Kajian terpadu pembangunan
berkelanjutan daerah

5.

Penjelasan
Sumber
Menekankan kajian pada dampak KRP Permen LH No.
terhadap lingkungan hidup
27 tahun 2009
KLHS sebagai alat uji KRP untuk
menjamin keberlanjutan lingkungan
hidup
Kajian keberlanjutan secara holistik yang
mempertimbangkan ekonomi, sosial,
dan lingkungan
KLHS sebagai instrumen pengelolaan
sumber daya alam yang berkelanjutan
Kajian komprehensif keberlanjutan
ekonomi, sosial, dan lingkungan dengan
berlandaskan pada rasionalitas lokal
(sistem ekonomi regional, kearifan lokal,
dan tipologi ekosistem wilayah)

Permen LH No.
27 tahun 2009
Permen LH No.
27 tahun 2009
Permen LH No.
27 tahun 2009
KLHS
RTRWK
Tapanuli Selatan
dan Mandailing
Natal

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

2.4. Konsep RTRWK Berkelanjutan


Rancangan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum (Ranpermen PU) menyatakan bahwa tujuan KLHS
Rencana Tata Ruang (RTR) adalah untuk menjamin bahwa RTR telah mengintegrasikan prinsip
berkelanjutan. Menggunakan paradigma pembangunan berkelanjutan daerah, integrasi RTRWK ke
dalam pembangunan berkelanjutan daerah dapat dilihat pada Gambar 2.3.

22

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

(a)

(b)

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 2.3. Integrasi RTRWK ke dalam Pembangunan Berkelanjutan Daerah

Integrasi RTRWK ke dalam Pembangunan Berkelanjutan Daerah akan menghasilkan RTRWK yang
berkelanjutan. Keberlanjutan (sustainability) menurut Miller (2007) adalah konsep dasar dari ilmu
lingkungan. Keberlanjutan pada awalnya berasal dari bidang kehutanan, perikanan dan pengelolaan
air tanah (Rogers et al., 2008) yang menjadi landasan konsep produksi maksimum untuk menjamin
kelestarian produksi. Dalam paradigma sistem pendukung kehidupan bumi (earths life support
systems), keberlanjutan adalah kemampuan berbagai sistem yang ada di bumi, termasuk sistem
budaya dan ekonomi untuk dapat bertahan dan menyesuaikan diri menghadapi perubahan kondisi
lingkungan secara terus menerus (Miller, 2007). Pada tahun 1993, Mohan Munasinghe, pakar
ekonomi Bank Dunia memperkenalkan tiga aspek pendekatan pembangunan berkelanjutan, yaitu
aspek ekonomi, ekologi dan sosial-budaya (Rogers et al., 2008).

Undang-Undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang mendefinisikan ruang sebagai wadah
yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai suatu
kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara
kelangsungan hidupnya. Definisi tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang, sedangkan
rencana tata ruang sendiri adalah hasil perencanaan tata ruang. Berdasarkan definisi keberlanjutan
dan definisi tata ruang, maka tata ruang yang berkelanjutan dapat didefinisikan sebagai wujud
struktur dan pola ruang yang menjaga kemampuan berbagai sistem yang ada di bumi, termasuk
sistem budaya dan ekonomi untuk dapat bertahan dan menyesuaikan diri menghadapi perubahan
kondisi lingkungan secara terus menerus. Definisi tata ruang yang berkelanjutan ini selanjutnya
dikembangkan menjadi kerangka konsep RTRWK berkelanjutan, seperti terlihat pada Gambar 2.4.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

23

Sumber: Karuniasa (2014a)

Gambar 2.4. Kerangka Konsep Tata Ruang Berkelanjutan

2.5. Konsep Capacity Development (CD) KLHS RTRWK


UNDP (2008) mendefinisikan Capacity Development sebagai the process through which individuals,
organizations, societies, strengthen and maintain the capabilities to set and achieve their own
development objective over time. Capacity Development diawali kondisi organisasi, institusi atau
masyarakat terkait kapasitas yang dimiliki untuk mencapai tujuan pembangunan. Kondisi lingkungan,
sosial, dan ekonomi yang terjadi, dalam konteks pembangunan berkelanjutan dapat menjadi
indikator kapasitas pemerintah dan atau masyarakat untuk mewujudkan pembangunan
berkelanjutan. Sebagai upaya proses KLHS RTRWK yang partisipatif, Capacity Development menjadi
metode yang tepat untuk diterapkan, khususnya untuk anggota Pokja, dan tim yang akan turut serta
melalui kegiatan partisipasi aktif. Capacity Development dilakukan dalam setiap tahap dalam
prosedur penyusunan KLHS RTRWK, sehingga Capacity Development menjadi bagian yang tidak
terpisahkan dalam penyusunan KLHS RTRWK.

Terdapat 5 langkah dalam Capacity Development, seperti terlihat pada Gambar 2.5. Proses Capacity
Development bukan merupakan suatu proses linier satu arah, namun sebuah siklus proses, yang
dimulai dari proses melibatkan para pihak dan diakhiri dengan evaluasi, yang hasilnya kembali
menjadi masukan untuk perbaikan dalam proses awal Capacity Development.

24

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: UNDP (2011)

Gambar 2.5. Proses Capacity Development


Tahap pertama dari Capacity Development adalah engage stakeholders atau menghimpun pihakpihak yang berkepentingan dalam penyusunan KLHS RTRWK. Seiring berjalannya proses stakeholder
engagement, dilakukan capacity need assesment atau identifikasi terhadap kebutuhan kapasitas
MSF dan Pokja. Setelah mengetahui kebutuhan kapasistas, maka rencana Capacity Development
disusun dengan tujuan meningkatkan kapasitas. Bentuk kegiatannya identifikasi kapasitas dapat
dilakukan melalui evaluasi (pre-test) untuk kemudian diformulasikan untuk kebutuhan kapasitasnya.
Rencana kegiatan Capacity Development disusun untuk seluruh tahap KLHS RTRWK. Pada
pelaksanaan kegiatan Capacity Development, dilakukan evaluasi dan monitoring pada setiap tahap
penyusunan KHLS RTRWK.

Integrasi proses Capacity Development dalam implementasi suatu kebijakan KLHS untuk RTRW juga
merujuk pada konsep UNDP (2008) tentang Integrating Capacity Development into Programming.
Konsep ini kemudian akan digabung dengan proses Capacity Development (CD) untuk menghasilkan
rencana Capacity Development.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

25

Konsep Integrating Capacity Development into Programming disajikan pada pada Gambar 2.6.

Sumber: UNDP (2008)

Gambar 2.6. Konsep Integrating Capacity Development into Programming


Berpedoman pada proses Capacity Development dan Integrating capacity development into
programming yang dirumuskan oleh UNDP, selanjutnya disusun konsep Capacity Development
dalam penyusunan KLHS RTRWK seperti yang diperlihatkan Gambar 2.7. Pada tahap persiapan
dilakukan proses menghimpun MSF dan Pokja, identifikasi kebutuhan pengembangan kapasitas, dan
perencanaan Capacity Development. Setelah disusun rencana Capacity Development, kemudian
dilanjutkan dengan pelaksanaannya pada setiap tahapan kegiatan KLHS RTRWK. Pada saat yang
bersamaan, dilakukan monitoring dan evaluasi Capacity Development menggunakan pre-test dan
post-test. Hasil monitoring dan evaluasi ini juga akan menghasilkan kebutuhan kapasitas lebih rinci
untuk setiap tahapan kegiatannya, yang digunakan untuk menyusun rencana Capacity Development
pada tahapan kegiatan KLHS RTRWK berikutnya.

26

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

T
a
h
a
p
a
n

Persiapan

Pelingkupan

Engage MSF & Pokja;


Identifikasi
kebutuhan dan
perencanaan
Capacity
Development

Kajian Pengaruh KRP


RTRWK
K
L
H
S

Perumusan Alternatif
Penyempurnaan KRP
RTRWK

U
n
t
u
k

Penyusunan
Rekomendasi
Perbaikan KRP
RTRWK

R
T
R
W
K

Pelaksanaan Capacity
Development

Monitoring dan
Evaluasi program
Capacity
Development

C
a
p
a
c
i
t
y

D
e
v
e
l
o
p
m
e
n
t

Integrasi ke dalam
RTRWK

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 2.7. Konsep Capacity Development KLHS RTRWK

Implementasi konsep partisipasi aktif didasarkan pada konsep partisipasi Pokja dalam setiap tahap
KLHS RTRWK, dengan mempertimbangkan kapasitas dalam konteks metode untuk masing-masing
tahapan kegiatan. Secara umum, tidak semua metode dapat diimplimentasikan dalam implementasi
partisipasi aktif, khususnya penggunaan metode System Dynamics dan Spatial Modelling.
Keterlibatan Pokja secara langsung juga mempertimbangkan budaya kerja dalam konteks
keterkaitan dengan jadwal pelaksanaan pekerjaan, selain itu juga mempertimbangkan variasi
kapasitas diantara anggota pokja. Rencana implementasi konsep partisipasi aktif dapat dilihat
pada Tabel 2.2.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

27

Tabel 2.2. Rencana Implementasi Konsep partisipasi aktif dalam KLHS RTRWK

No

Tahapan KLHS RTRWK

Persiapan

Pelingkupan

Kajian Pengaruh KRP dan


Kajian Pembangunan
Berkelanjutan
Perumusan Alternatif
Penyempurnaan KRP
RTRWK dan Mitigasi
Penyusunan Rekomendasi
Perbaikan KRP RTRWK
Integrasi ke dalam RTRWK

5
6

Observasi,
Wawancara,
Telaah
dokumen
Pokja/
Fasilitator
Pokja/
Fasilitator
Pokja/
Fasilitator

Metode
FGD, Delphi,
Tinjauan
Expert
Literatur,
Judgment
Analisis
Kebijakan
Pokja/
Pokja/
Fasilitator
Fasilitator
Pokja/
Pokja/
Fasilitator
Fasilitator
Pokja/
Pokja/
Fasilitator
Fasilitator

System
Dynamics,
Spatial
Modelling
Fasilitator
Fasilitator

Pokja/
Fasilitator

Pokja/
Fasilitator

Pokja/
Fasilitator

Fasilitator

Pokja/
Fasilitator
Pokja/
Fasilitator

Pokja/
Fasilitator
Pokja/
Fasilitator

Pokja/
Fasilitator
-

Fasilitator
-

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

28

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

3. METODOLOGI
Metode KLHS RTRWK terdiri atas 6 (enam) tahapan kegiatan, yang dimulai dari kegiatan persiapan,
dan integrasi KLHS ke dalam RTRWK sebagai kegiatan tahap terakhir. Tahapan KLHS RTRWK dapat
dilihat pada Gambar 3.1. dan masing-masing metode pada setiap tahapannya dijelaskan pada bagian
selanjutnya.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 3.1. Tahapan KLHS RTRWK

3.1. Metode Persiapan


Tahap pertama penyusunan KLHS RTRWK yaitu tahap persiapan, yang terdiri atas 4 tahap kegiatan,
yaitu, tinjauan proses kebijakan RTRWK, pembentukan Kelompok Kerja (Pokja) dan Forum Para
Pihak, perencanaan pengembangan kapasitas, dan penyusunan rencana kerja. Kegiatan persiapan
KLHS ditujukan untuk (1) mengetahui perkembangan RTRWK yang menjadi obyek KLHS, (2)
mengumpulkan data dan informasi awal terkait perkembangan RTRWK, (3) membentuk TF atau
kelompok kerja (pokja) dan MSF atau forum parapihak terkait RTRWK, (4) menyusun rencana kerja,
dan (5) rencana pengembangan kapasitas. Pada tahap persiapan juga dilakukan penetapan tenaga
ahli dan tenaga teknis dari Pokja yang akan terlibat langsung dalam penyelenggaraan KLHS. Tahapan
dan metode kegiatan KLHS untuk tahap persiapan dapat dilihat pada Tabel 3.1.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

29

Tabel 3.1. Tahapan Kegiatan dan Metode Persiapan KLHS RTRWK


No
Tahapan Kegiatan
Metode
1
Identifikasi perkembangan proses RTRWK
Wawancara dan telaah dokumen
2
Pengumpulan data dan informasi awal terkait Observasi, wawancara, pengumpulan
perkembangan RTRWK
data sekunder
3
Pembentukan Pokja dan MSF
Observasi, wawancara, stakeholder
engagement
4
Penyusunan Rencana Kerja
FGD, dan tinjauan literatur
5
Perencanaan Capacity Development
FGD dan tinjauan literatur
Sumber: Hasil Olahan Sendiri
Pembentukan MSF didasarkan pada pengembangan kelompok para pihak dari Kementrian
Lingkungan Hidup dan disesuaikan dengan unsur-unsur penting terkait RTRWK dalam konteks
pembangunan berkelanjutan. Pengelompokan MSF dapat dilihat pada Tabel 3.2.
Tabel 3.2. Kelompok MSF KLHS RTRWK
No
1

Kelompok Para Pihak KLH


Pengambil Keputusan

MSF
MSF Pokja
MSF KRP

Penyusun Kebijakan, Rencana,


dan Program (KRP)

MSF Pokja
MSF KRP

Instansi Pemerintah

MSF Pokja
MSF KRP

Masyarakat dan Pemangku


Kepentingan. Masyarakat yang
memiliki informasi dan atau
keahlian
(perorangan/tokoh/kelompok)
Masyarakat yang terkena
dampak

MSF DAS
MSF Penutupan
Lahan/AFOLU
MSF Fungsi Hutan
MSF Ekonomi
Regional
MSF Pola Ruang

Keterangan
Terdiri atas pengambil keputusan
anggota pokja
Terdiri atas pengambil keputusan
selain anggota pokja
Terdiri atas penyusun KRP anggota
pokja
Terdiri atas penyusun KRP selain
anggota pokja
Terdiri atas Instansi pemerintah
anggota pokja
Terdiri atas Instansi pemerintah
selain anggota pokja
Terdiri atas masyarakat dan
pemangku kepentingan, masyarakat
yang memiliki informasi dan atau
keahlian
(perorangan/tokoh/kelompok)
sesuai konteks MSF

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Berdasarkan anggota Pokja dan MSF yang dibentuk, juga diimplementasikan konsep partisipasi
aktif agar KLHS RTRWK yang dilaksanakan dapat secara langsung dipahami dan dikuasai dengan
baik oleh parapihak. Peserta partisipasi aktif dapat dilihat pada tabel 3.3.

30

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 3.3. Peserta Partisipasi Aktif KLHS RTRWK


No
Instansi
Keahlian
1
Asisten Bupati
Perencanaan Pembangunan
2
Bappeda
Perencanaan Tata Ruang,
Pemetaan dan GIS
3
SKPD terkait lingkungan (Dinas Ahli Kehutanan, Konservasi,
kehutanan,Perkebunan,
Perkebunan, Pertanian, DAS,
Pertanian, dll)
dll
4
SKPD terkait aspek sosial
Ahli sosial dan budaya
(Dinas sosial, dll)
5
SKPD terkait aspek Ekonomi
Ahli perekonomian,
(Dinas Perindustrian,
perindustrian, perdagangan
Perdagangan, dll)

Posisi dalam Tim KLHS


Tenaga Ahli RTRWK
Tenaga Ahli RTRWK
Tenaga Teknis RTRWK
Tenaga Ahli/Teknis bidang
lingkungan
Tenaga Ahli/Teknis bidang
sosial
Tenaga Ahli/Teknis bidang
ekonomi

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Para peserta partisipasi aktif KLHS RTRWK selanjutnya akan menjadi bagian dari tim penyusun
KLHS yang didukung fasilitator.

3.2. Metode Pelingkupan


Tahap berikutnya dalam penyusunan KLHS adalah tahap pelingkupan. Kegiatan pelingkupan
dilakukan setelah rencana kerja disusun dan disepakati oleh Pokja. Pelingkupan dan terdiri atas
kegiatan persiapan pelingkupan, pra-pelingkupan, dan kegiatan pelingkupan itu sendiri. Kegiatan
persiapan ditujukan untuk menetapkan dan mengembangkan pendekatan KLHS yang digunakan,
persiapan pengumpulan data, dan persiapan pengembangan kapasitas untuk tahap pelingkupan.
Kegiatan pra-pelingkupan bertujuan untuk menyajikan informasi dasar wilayah kajian, pemahaman
muatan KRP RTRWK, dan memperoleh daftar panjang isu-isu pokok pembangunan berkelanjutan
yang terdiri atas isu di bidang ekonomi, lingkungan dan sosial budaya. Pada tahap akhir, yaitu
kegiatan pelingkupan itu sendiri, ditujukan untuk menilai dan menetapkan isu-isu strategis RTRWK
yang dilakukan secara partisipatif bersama dengan semua pemangku kepentingan. Tahapan
pelingkupan dapat dilihat pada Gambar 3.2.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

31

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 3.2. Tahap Kegiatan Pelingkupan


Tahapan kegiatan dan metode untuk tahap pelingkupan yang digunakan diuraikan pada Tabel 3.4
sebagai berikut.
Tabel 3.4. Tahapan Kegiatan dan Metode Pelingkupan
No
Tahapan Kegiatan
1
Pengumpulan dan penyusunan informasi dasar
2
3
4
5
6

Telaah Muatan/Rumusan RTRWK


Perumusan isu pokok pembangunan
berkelanjutan
Perumusan isu pokok RTRWK
Penilaian isu strategis RTRWK
Penetapan isu strategis RTRWK berkelanjutan

Metode
Observasi, wawancara, dan
dokumen
FGD dan telaah dokumen
FGD, Delphi, expert judgment

telaah

FGD, Delphi, expert judgment


FGD, Delphi, expert judgment
FGD, Delphi, expert judgment

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Instrumen yang digunakan dalam proses pelingkupan khususnya pada perumusan isu pokok
pembangunan, perumusan isu pokok RTRWK, penilaian isu strategis RTRWK, dan penetapan isu
strategis RTRWK berkelanjutan disusun dalam bentuk matrik seperti pada Tabel 3.5.

32

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 3.5. Matriks Perumusan Isu Pokok RTRWK


Muatan Tata Ruang
No

Isu Pokok
Pembangunan
Berkelanjutan

Isu Lingkungan
1
Isu pokok
lingkungan 1
2
Isu pokok
lingkungan 2
3
Dst
Isu Sosial
1
Isu pokok sosial 1
2
Isu pokok sosial 2
3
Dst
Isu Ekonomi
1
Isu pokok
ekonomi 1
2
Isu pokok
ekonomi 2
3
Dst

Isu
Pokok
Tata
Ruang

Tujuan
Kebijakan
Strategi

Pola
Ruang

Struktur
Ruang

Kawasan
Strategis

Arahan
Pemanfaatan
Ruang

Ketentuan
Pengendalian
Pemanfaatan
Ruang

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/tidak

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/tidak

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/tidak

X/X/X/-

X/X/X/-

X/X/X/-

X/X/X/-

X/X/X/-

X/X/X/-

Ya/tidak
Ya/tidak
Ya/tidak

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/tidak

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/tidak

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/tidak

Keterangan:
X/- = Memiliki keterkaitan/tidak memiliki keterkaitan (isu pokok dengan muatan tata ruang)
Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Instrumen untuk penilaian isu strategis berdasarkan muatan KLHS dan berdasarkan tiga pilar
pembangunan

berkelanjutan,

yaitu

keberlanjutan

lingkungan,

keberlanjutan

sosial,

dan

keberlanjutan ekonomi, menggunakan matriks seperti terlihat pada Tabel 3.6 dan Tabel 3.7.
Pada tahap akhir pelingkupan adalah menetapkan isu-isu strategis RTRWK berkelanjutan yang
dilakukan secara partisipatif bersama dengan semua pemangku kepentingan. Isu-isu strategis yang
akan ditetapkan bersumber dari isu strategis yang telah dinilai sebagai isu strategis baik dalam
konteks muatan KLHS maupun dalam konteks tiga pilar pembangunan berkelanjutan. Penetapan isu
strategis RTWK berkelanjutan dilakukan melalui FGD dan expert judgment, dengan menggunakan
matriks seperti pada Tabel 3.8.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

33

34

Tabel 3.6. Matriks Penilaian Isu Strategis RTRWK Berbasis Muatan KLHS
Muatan KLHS (Pasal 16 UU PPLH)

No

Isu Pokok Tata Ruang

Kinerja Jasa
Ekosistem
(Pengadaan,
Pengaturan, dan
Estetika/Budaya)

Efisiensi
Pemanfaatan
Sumber Daya
Alam (Kestabilan
Natural Capital)

Ancaman
Terhadap
Keanekaragaman
Hayati (+/-)

Dampak dan
Risiko
Lingkungan
(+/-)

Kerentanan
Terhadap
Perubahan
Iklim
(Sensitifitas)

Isu lingkungan
1
Isu pokok lingkungan 1
M/G
M/G
D+/DD+/D2
Isu pokok lingkungan 2
M/G
M/G
D+/DD+/D3
Dst
M/G
M/G
D+/DD+/DIsu Sosial
1
Isu pokok sosial 1
M/G
M/G
D+/DD+/D2
Isu pokok sosial 2
M/G
M/G
D+/DD+/D3
Dst
M/G
M/G
D+/DD+/DIsu Ekonomi
12 Isu pokok ekonomi 1
M/G
M/G
D+/DD+/D13 Isu pokok ekonomi 2
M/G
M/G
D+/DD+/D14 Dst
M/G
M/G
D+/DD+/DKeterangan:
M/G = Isu pokok tata ruang Mendukung (M)/ mengganggu (G) muatan KLHS
D+/D- = Isu pokok tata ruang memberikan dampak positif (D+)/ memberikan dampak negatif (D-) pada muatan KLHS
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Daya Dukung
Lingkungan
(Melampaui/Tidak
Melampaui DD)

Isu
Strategis
RTRWK

M/G
M/G
M/G

M/G
M/G
M/G

Ya/tidak
Ya/tidak
Ya/tidak

M/G
M/G
M/G

M/G
M/G
M/G

Ya/tidak
Ya/tidak
Ya/tidak

M/G
M/G
M/G

M/G
M/G
M/G

Ya/tidak
Ya/tidak
Ya/tidak

Tabel 3.7. Matriks Penilaian Isu Strategis RTRWK Berbagai Paradigma Pembangunan Berkelanjutan
No

Isu Strategis Tata Ruang


Lingkungan Hidup

Isu Lingkungan
1 Isu lingkungan 1
2 Isu lingkungan 2
3 Dst
Isu Sosial
9 Isu pokok sosial 1
10 Isu pokok sosial 2
11 Dst
Isu Ekonomi
12 Isu pokok ekonomi 1
13 Isu pokok ekonomi 2
14 Dst

Tiga Pilar Pembangunan Berkelanjutan


Keberlanjutan
Keberlanjutan
Keberlanjutan
Ekosistem
Sosial
Ekonomi

Isu Strategis
RTRWK

M/G/D+/DM/G/D+/DM/G/D+/D-

M/G/D+/DM/G/D+/DM/G/D+/D-

M/G/D+/DM/G/D+/DM/G/D+/D-

YA/TIDAK
YA/TIDAK
YA/TIDAK

M/G/D+/DM/G/D+/DM/G/D+/D-

M/G/D+/DM/G/D+/DM/G/D+/D-

M/G/D+/DM/G/D+/DM/G/D+/D-

YA/TIDAK
YA/TIDAK
YA/TIDAK

M/G/D+/DM/G/D+/DM/G/D+/D-

M/G/D+/DM/G/D+/DM/G/D+/D-

M/G/D+/DM/G/D+/DM/G/D+/D-

YA/TIDAK
YA/TIDAK
YA/TIDAK

Keterangan:
M/G = Isu strategis tata ruang Mendukung (M)/ mengganggu (G) pilar pembangunan berkelanjutan
D+/D- = Isu strategis tata ruang memberikan dampak positif (D+)/ memberikan dampak negatif (D-) pada
pilar pembangunan berkelanjutan.
Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Tabel 3.8. Matriks Penetapan Isu Strategis KLHS RTRWK


Isu Strategis
Muatan
No
KLHS/RTRWK
Berkelanjutan
Isu Lingkungan
Isu
1
lingkungan 1
Isu
2
lingkungan 2
Dst
3

Kawasan
strategis

Arahan
Pemanfaata
n Ruang

Ketentuan
Pengendalian
Pemanfaatan
Ruang

Isu Strategis
RTRWK
Berkelanjutan

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/Tidak

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/Tidak

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/Tidak

Tujuan
Kebijakan
Strategi

Pola
Ruang

Struktur
Ruang

X/-

X/-

X/-

Isu Sosial
1
Isu sosial 1

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/Tidak

Isu sosial 2

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/Tidak

Dst

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/Tidak

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/Tidak

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/Tidak

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

X/-

Ya/Tidak

Isu Ekonomi
1
Isu
ekonomi 1
2
Isu
ekonomi 2
3
Dst

Keterangan:
X/- = Memiliki keterkaitan/tidak memiliki keterkaitan (isu pembangunan berkelanjutan dengan tata ruang)
Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

35

3.3. Metode Kajian Pengaruh KRP dan Kajian Pembangunan Berkelanjutan


Kajian pengaruh dari kebijakan, rencana, dan program (KRP) RTRWK bertujuan untuk mengetahui
pengaruh KRP RTRWK yang selama ini telah diterapkan pada isu strategis RTRWK. Kajian pengaruh
KRP RTRWK ini bersifat restrospektif dan prospektif. Kajian pengaruh KRP RTRWK retrospektif
ditujukan untuk mengetahui pengaruh KRP RTRWK yang telah berjalan selama ini pada isu-isu
strategis yang telah ditetapkan. Kajian pengaruh KRP RTRWK prospektif, digunakan untuk
memperoleh atau mengetahui pengaruh KRP RTRWK di masa mendatang, sesuai periode kajian KLHS
RTRWK, yaitu 20 tahun. Kajian pengaruh KRP RTRWK prospektif digunakan untuk memperoleh
baseline atau proyeksi kondisi tanpa tindakan untuk pembangunan berkelanjutan pada masa 20
tahun ke depan sebagai implikasi penerapan RTRWK. Selain itu juga digunakan untuk memperoleh
proyeksi kondisi pembangunan berkelanjutan hasil skenario intervensi pada 20 tahun mendatang.
Kajian pengaruh KRP RTRWK terdiri atas kegiatan identifikasi KRP RTRWK dan KRP terkait, analisis
pengaruh KRP, dan sintesis pengaruh KRP pada isu strategis. Tahapan kajian pengaruh KRP dan
kajian pembangunan berkelanjutan dapat dilihat pada Gambar 3.3.

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 3.3. Tahapan kajian pengaruh KRP dan kajian pembangunan berkelanjutan

Tahapan kegiatan dan metode kajian pengaruh KRP RTRWK, KRP terkait, dan kajian pembangunan
berkelanjutan dapat dilihat pada Tabel 3.9.

36

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 3.9. Tahapan Kegiatan dan Metode Kajian Pengaruh KRP dan Pembangunan Berkelanjutan
No
Tahapan Kegiatan
Metode
1
Identifikasi profil pembangunan daerah
Telaah dokumen
2
Identifikasi KRP RTRWK eksisting
Telaah dokumen
3
Identifikasi KRP terkait (Perencanaan
Telaah dokumen
pembangunan dan kawasan hutan)
4
Analisis Pengaruh KRP RTRWK dan KRP terkait
Analisis kebijakan reptrospektif, FGD,
untuk kondisi eksisting
expert judgment
5
Analisis Pengaruh KRP RTRWK yang disusun
Analisis kebijakan prospektif, FGD,
expert judgment
6
Identifikasi indikator pembangunan berkelanjutan
Telaah dokumen dan expert judgment
daerah
7
Penyusunan pola referensi dan model
System Dynamics, Spatial Modelling
pembangunan berkelanjutan daerah
8
Penyusunan baseline pembangunan berkelanjutan
System Dynamics, Spatial Modelling
daerah
Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Analisis pengaruh KRP RTRWK dan KRP terkait dengan metode analisis kebijakan reptrospektif dan
analisis pengaruh KRP RTRWK dengan metode analisis kebijakan prospektif didasarkan pada konsep
analisis kebijakan Dunn (1994), seperti terlihat pada Gambar 3.4.

Sumber: Dunn (1994)

Gambar 3.4. Konsep Analisis Kebijakan


Sedangkan untuk penyusunan model dan penyusunan baseline pembangunan berkelanjutan daerah
menggunakan model pembangunan berkelanjutan daerah atau model I-RSD, seperti terlhat pada
Gambar 3.5.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

37

Sumber: Karuniasa (2014b)

Gambar 3.5. Model Pembangunan Berkelanjutan Daerah di Indonesia (Model I-RSD)


Model

pembangunan

berkelanjutan

daerah

dikembangkan

berdasarkan

kondisi

umum

perekonomian daerah yang berbasis pada sektor primer, atau berada pada kondisi perekonomian
primer, serta daerah dengan kondisi perekonomian sekunder, yaitu berbasis pada sektor industri,
khususnya industri pengolahan hasil dari sektor primer.
Kajian pembangunan berkelanjutan terdiri atas kajian keberlanjutan lingkungan, kajian
keberlanjutan sosial dan kajian keberlanjutan ekonomi. Pada Analisis pola referensi dimaksudkan
untuk memperoleh perilaku indikator lingkungan, sosial, dan ekonomi pada periode time series yang
digunakan, yaitu pada periode 1990-2012 sesuai dengan ketersediaan data lingkungan, sosial, dan
ekonomi. Pembuatan model ditujukan untuk memperoleh model pembangunan berkelanjutan
sesuai dengan pendekatan KLHS yang digunakan, yaitu KLHS berbasiskan pada pembangunan
berkelanjutan daerah. Model yang telah dibuat selanjutnya digunakan untuk menyusun baseline
atau kondisi business as usual pembangunan berkelanjutan pada periode analisis, yaitu 20 tahun ke
depan.

Baseline yang dihasilkan menjadi pedoman untuk menyusun dan melakukan skenario intervensi, dan
menghasilkan kondisi pembangunan berkelanjutan yang lebih baik dari baseline atau lebih baik dari
kondisi business as usual. Untuk melengkapi kajian pembangunan berkelanjutan, juga dilakukan
kajian rantai nilai, untuk memperoleh gambaran lebih baik, khususnya terkait dengan sektor
unggulan ekonomi regional. Hasil simulasi baseline selanjutnya disentesis untuk mengidentifikasi
kondisi pembangunan berkelanjutan daerah, dengan tetap didasarkan pada indikator kajian
pembangunan berkelanjutan.

Tabel sintesis kondisi pembangunan berkelanjutan daerah

menggunakan Tabel 3.10.

38

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 3.10. Sintesis Kondisi Pembangunan Berkelanjutan Daerah


No
1

Aspek Pembangunan
Berkelanjutan Daerah
Keberlanjutan Lingkungan
1.1. Daya Dukung
Ekosistem DAS
1.2. Keanekaragaman
Hayati
1.3. Emisi Karbon, dll
Keberlanjutan Sosial
2.1. Kependudukan
1.2. Pembangunan
Manusia, dll
Keberlanjutan Ekonomi
3.1. Ekonomi Regional

3.2. Keberlanjutan
Ekonomi Regional,
dll

Indikator keberlanjutan

Implikasi
(periode 20 th RTRWK)

Tingkat Bahaya Erosi

Kondisi daya dukung DAS

Potensi kehilangan
keanekaragaman hayati
Emisi karbon, dll

Kondisi keanekaragaman
hayati
Kondisi emisi karbon, dll

Kemiskinan
Indeks Pembangunan
Manusia, dll

Kondisi kependudukan
Kondisi pembangunan
manusia, dll

PDRB
Pendapatan perkapita
Konstribusi sektoral
Pengganda Basis, dll

Kondisi ekonomi regional

Keterangan

Pembangunan
Daerah
Berkelanjutan/
Tidak
Berkelanjutan

Kondisi keberlanjutan
ekonomi

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

3.4. Metode Perumusan Alternatif Penyempurnaan KRP RTRWK dan Mitigasi


Kajian pengaruh KRP RTRWK dan kajian pembangunan berkelanjutan menghasilkan KRP
berpengaruh dan baseline atau kondisi tanpa tindakan pembangunan berkelanjutan pada 20 tahun
mendatang. Kajian perumusan alternatif KRP RTRWK akan menghasilkan potensi permasalahan
pembangunan berkelanjutan dalam konteks RTRWK pada masa 20 tahun mendatang, dan skenario
penyempurnaan KRP RTRWK yang terdiri atas berbagai alternatif penyempurnaan KRP RTRWK dan
tindakan mitigasi yang dibutuhkan. Tahapan kegiatan dan metode perumusan alternatif
penyempurnaan KRP RTRWK dan mitigasi dapat dilihat pada Tabel 3.11. sebagai berikut.
Tabel 3.11. Tahapan Kegiatan dan Metode Perumusan Alternatif Penyempurnaan KRP dan Mitigasi
No
Tahapan Kegiatan
Metode
1
Identifikasi permasalahan pembangunan
System Dynamics, Expert judgment
berkelanjutan daerah
2
Identifikasi permasalahan KRP RTRWK
FGD, Delphi, expert judgment
3
Perumusan alternatif penyempurnaan KRP RTRWK FGD, Delphi, expert judgment
dan mitigasi

Permasalahan pembangunan berkelanjutan diidentifikasi berdasarkan hasil simulasi model


pembangunan berkelanjutan daerah dan harapan kondisi pembangunan berkelanjutan daerah pada
periode RTRWK, yaitu 20 tahun. Tabel identifikasi permasalahan pembangunan berkelanjutan
daerah dapat dilihat pada Tabel 3.12.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

39

Tabel 3.12. Identifikasi Permasalahan Pembangunan Berkelanjutan Daerah


No
1.

2.

3.

Aspek Pembangunan
Berkelanjutan Daerah

Proyeksi Implementasi
RTRWK (20 tahun)

Keberlanjutan Lingkungan
1.1. Daya Dukung
Kondisi daya dukung DAS
Ekosistem DAS
1.2. Keanekaragaman
Kondisi keanekaragaman
Hayati
hayati
1.3. Emisi Karbon, dll

Kondisi emisi karbon, dll

Keberlanjutan Sosial
2.1. Kependudukan

Kondisi kependudukan

2.2.Pembangunan
Manusia, dll

Kondisi pembangunan
manusia, dll

Keberlanjutan Ekonomi
3.1. Ekonomi Regional Kondisi ekonomi regional
3.2. Keberlanjutan
Ekonomi Regional,
dll

Kondisi keberlanjutan
ekonomi, dll

Harapan di Akhir
Implementasi RTRWK

Permasalahan
Pembangunan
Berkelanjutan Daerah

Harapan pada daya


dukung DAS
Harapan pada kondisi
keanekaragaman
hayati
Harapan pada emisi
karbon, dll

Kesenjangan harapan
dan proyeksi
implementasi RTRWK
(permasalahan
keberlanjutan
lingkungan)

Harapan kondisi
kependudukan
Harapan kondisi
pembangunan
manusia, dll

kesenjangan harapan
dan proyeksi
implementasi RTRWK
(permasalahan
keberlanjutan sosial)

Kondisi ekonomi
regional
Kondisi keberlanjutan
ekonomi, dll

Kesenjangan harapan
dan proyeksi
implementasi RTRWK
(permasalahan
keberlanjutan
ekonomi)

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Hasil identifikasi permasalahan pembangunan berkelanjutan daerah selanjutnya menjadi landasan


identifikasi permasalahan pada tingkat KRP RTRWK, yang dilakukan dengan menggunakan instrumen
matriks seperti pada Tabel 3.13.
Tabel 3.13. Matriks Identifikasi Permasalahan KRP RTRWK
No
1

Komponen KRP RTRWK


Komponen Kebijakan
- Tujuan
- Kebijakan
- Strategi
Komponen Rencana
- Rencana Struktur Ruang
- Rencana Pola Ruang
- Rencana Kawasan Strategis
Komponen Program
- Arahan Pemanfaatan Ruang
- Pengendalian Pemanfaatan ruang

Lingkungan
Permasalahan/
Bukan
Permasalahan

Isu Strategis
Sosial
Permasalahan/
Bukan
Permasalahan

Ekonomi
Permasalahan/
Bukan
Permasalahan

Permasalahan/
Bukan
Permasalahan

Permasalahan/
Bukan
Permasalahan

Permasalahan/
Bukan
Permasalahan

Permasalahan/
Bukan
Permasalahan

Permasalahan/
Bukan
Permasalahan

Permasalahan/
Bukan
Permasalahan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Setelah permasalahan KRP RTRWK teridentifikasi, selanjutnya dibuat rumusan alternatif


penyempurnaan KRP RTRWK. Perumusan alternatif penyempuranaan KRP RTRWK disusun
menggunakan instrumen Tabel 3.14.

40

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 3.14. Perumusan Alternatif Penyempurnaan KRP RTRWK


Komponen KRP RTRWK
yang Diperbaiki
Komponen Kebijakan:
- Tujuan
- Kebijakan
- Strategi
Komponen Rencana:
- Rencana Struktur Ruang
- Rencana Pola Ruang
- Rencana Kawasan Strategis
Komponen Program:
- Arahan Pemanfaatan Ruang
- Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Alternatif Penyempurnaan KRP


RTRWK

Mitigasi

Ada/Tidak Ada Alternatif


Penyempurnaan Komponen
Kebijakan

Ada/Tidak Ada Mitigasi


Komponen Kebijakan

Ada/Tidak Ada Alternatif


Penyempurnaan Komponen Rencana

Ada/Tidak Ada Alternatif


Penyempurnaan Komponen Program

Ada/Tidak Ada Mitigasi


Komponen Rencana

Ada/Tidak Ada Mitigasi


Komponen Program

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

3.5. Metode Penyusunan Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK


Kajian pengaruh KRP RTRWK dan kajian pembangunan berkelanjutan menghasilkan KRP
berpengaruh dan baseline atau kondisi tanpa tindakan pembangunan berkelanjutan pada 20 tahun
mendatang. Kajian perumusan alternatif KRP RTRWK akan menghasilkan potensi permasalahan
pembangunan berkelanjutan dalam konteks RTRWK pada masa 20 tahun mendatang, dan skenario
penyempurnaan KRP RTRWK yang terdiri atas berbagai alternatif penyempurnaan KRP RTRWK dan
tindakan mitigasi yang dibutuhkan. Penyusunan rekomendasi perbaikan KRP RTRWK terdiri atas
formulasi strategi intervensi, formulasi rekomendasi, dan instrumentasi rekomendasi. Tahap
penyusunan rekomendasi perbaikan KRP RTRWK ditujukan untuk memperoleh strategi intervensi
pembangunan berkelanjutan yang menghasilkan keberlanjutan lingkungan, sosial, dan ekonomi yang
lebih baik dari baseline, serta memperoleh formulasi rekomendasi, dan instrumentasi rekomendasi
ke dalam bentuk KRP RTRWK.
Tahapan penyusunan rekomendasi perbaikan KRP RTRWK beserta metodenya dapat dilihat pada
Tabel 3.15.
Tabel 3.15. Tahapan Kegiatan Penyusunan Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK
No
Tahapan Kegiatan
Metode
1
Identifikasi leverage untuk RTRWK berkelanjutan
Expert judgment, System Dynamics
2
Penyusunan skenario intervensi untuk RTRWK
Expert judgment, System Dynamics
berkelanjutan
3
Penyusunan prinsip dan kriteria rekomendasi
FGD, Delphi, expert judgment
4
Formulasi rekomendasi perbaikan KRP RTRWK
FGD, Delphi, expert judgment
5
Pembuatan peta rekomendasi perbaikan KRP
FGD, Delphi, expert judgment, System
RTRWK
Dynamics, Spatial Modelling
Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

41

Penyusunan prinsip dan kriteria rekomendasi menggunakan konsep dasar strategi pembangunan
berkelanjutan daerah, serta menggunakan prinsip dan kriteria dasar adaptasi dan mitigasi. Prinsip
dan kriteria adaptasi dan mitigasi disusun menggunakan Tabel 3.16.
Tabel 3.16. Prinsip dan Kriteria Dasar Adaptasi dan Mitigasi untuk KLHS RTRWK
Status
dalam
RTRWK
Kawasan
Lindung

Kawasan
Budidaya
Kehutanan

Kawasan
Budidaya
NonKehutanan

Status/
Karakteristik
Lokasi
Di dalam/luar
Kawasan
Hutan/Berupa
hutan/Nonhutan
Di dalam/luar
Kawasan
Hutan/Berupa
hutan/Nonhutan
Di dalam/luar
Kawasan
Hutan/Berupa
hutan/Nonhutan

Prinsip Dasar
Adaptasi dan Mitigasi
Kawasan Lindung
mendukung
keberlanjutan
ekosistem, sosial, dan
ekonomi
Kawasan Budidaya
Kehutanan mendukung
keberlanjutan
ekosistem, sosial, dan
ekonomi
Keberlanjutan
ekosistem, sosial, dan
ekonomi melalui
pertanian Intensif

Kriteria Dasar Adaptasi dan Mitigasi


Lingkungan

Sosial

Ekonomi

Menjaga
kelestarian
ekosistem hutan

Memperbaiki
kesejahteraan
masyarakat

Memperbaiki
kondisi
perekonomian
regional

Menjaga
kelestarian
ekosistem hutan

Memperbaiki
kesejahteraan
masyarakat

Memperbaiki
kondisi
perekonomian
regional

Menggunakan
lahan secara
berkelanjutan

Memperbaiki
kesejahteraan
masyarakat

Memperbaiki
kondisi
perekonomian
regional

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

3.6. Metode Integrasi KLHS ke dalam RTRWK


Pelaksanaan KLHS harus terintegrasi di dalam perencanaan tata ruang, dan pada prinsipnya,
terdapat 3 tipe pendekatan integrasi pelaksanaan KLHS dalam perencanaan tata ruang , seperti
terlihat pada Gambar 3.6.

(a)

(b)

(c)

Sumber: Ranpermen PU (2014)

Gambar 3.6. Tipologi Pendekatan Integrasi KLHS ke dalam Perencanaan Tata Ruang

42

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tipe pendekatan integrasi pertama adalah satu kesatuan, terlihat pada Gambar 3.6. (a), yaitu proses
pelaksanaan KLHS berlangsung secara menyatu di dalam proses penyusunan rencana tata ruang.
Pada tipe pendekatan ini, tim penyusun rencana tata ruang dan KLHS adalah satu tim yang sama.
Pada tipe pendekatan integrasi kedua, seperti terlihat pada Gambar 3.6. (b) adalah tipe pendekatan
integrasi pararel, yang terdiri atas dua tim penyusun berbeda, yaitu tim penyusun rencana tata
ruang dan tim penyusun KLHS. Pada tipe pendekatan integrasi ini, proses penyusunan KLHS dan
rencana tata ruang dilakukan secara bersamaan. Pendekatan integrasi ketiga adalah sama dengan
pendekatan kedua, yaitu terdiri atas dua tim penyusun yang berbeda (penyusun KLHS dan penyusun
rencana tata ruang), namun KLHS dilakukan setelah selesainya penyusunan rencana tata ruang, baik
sebelum atau sesudah tahap persetujuan subtansi dengan kedudukan belum ditetapkan sebagai
perda RTRWK. Pendekatan integrasi ketiga dapat dilihat pada Gambar 3.6. (c).
Pedoman pelaksanaan KLHS RTRW semakin berkembang setelah Kementrian Pekerjaan Umum
menyusun rancangan peraturan Menteri Pekerjaan Umum tentang pedoman pelaksanaan KLHS
dalam penyusunan atau peninjauan kembali rencana tata ruang. Pedoman tersebut mengkaitkan
KLHS dengan proses penyusunan dan peninjauan kembali rencana tata ruang, sehingga
menempatkan secara jelas posisi KLHS dalam rencana tata ruang, yaitu:
(1) Kedudukan KLHS dalam penyusunan rencana tata ruang
(2) Kedudukan KLHS dalam peninjauan kembali rencana tata ruang
Masing-masing kedudukan KLHS dalam rencana tata ruang memberikan implikasi pada kedudukan
KLHS pada tahapan penyusunan maupun peninjauan kembali rencana tata ruang. Pada kedudukan
KLHS dalam penyusunan rencana tata ruang, menempatkan KLHS pada 3 kemungkinan kedudukan
sesuai dengan tahap proses penyusunan rencana tata ruang yang telah dicapai, yang terbagi atas 5
tahapan penyusunan, yaitu persiapan, pengumpulan data, pengolahan dan analisis, penyusunan
konsepsi rencana tata ruang, dan perumusan rancangan peraturan perundangan rencana tata
ruang. Kedudukan KLHS RTRW dalam penyusunan rencana tata ruang dapat dilihat pada Gambar
3.7.

Implikasi kedudukan KLHS pada tahapan proses penyusunan rencana tata ruang adalah sebagai
berikut:
(1) KLHS sebagai masukan pertimbangan lingkungan hidup pada saat proses penyusunan
rencana tata ruang sampai pada tahap pengolahan dan analisis.
(2) KLHS sebagai masukan untuk perumusan kebijakan dan strategi penataan ruang pada saat
penyusunan rencana tata ruang sampai pada tahap penyusunan konsepsi rencana tata
ruang.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

43

(3) KLHS sebagai pemberi rekomendasi alternatif rencana dan indikasi program, dan/atau upaya
pencegahan atau mitigasi dari rencana dan indikasi program setelah kebijakan dan strategi
penataan ruang, rencana jaringan infratsruktur dan arahan pola ruang dirumuskan.

Sumber: Ranpermen PU (2014)


Gambar 3.7. Kedudukan KLHS dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang
Kedudukan KLHS yang kedua pada rencana tata ruang adalah dalam peninjauan kembali rencana
tata ruang, yang berdasarkan tahapan dalam proses peninjauan kembali, terdiri atas 3 kemungkinan
kedudukan KLHS, yaitu sebagai berikut (lihat Gambar 3.8):
(1) KLHS sebagai pertimbangan lingkungan hidup untuk menilai apakah kondisi lingkungan
sudah berubah secara signifikan (terkait daya dukung dan daya tampung) sehingga dapat
menentukan apakah rencana tata ruang perlu direvisi atau tidak, pada saat awal peninjauan
kembali rencana tata ruang.
(2) KLHS sebagai masukan untuk perumusan kebijakan dan strategi, apabila rencana tata ruang
perlu direvisi, yang berarti pada saat hasil peninjauan kembali telah menghasilkan keputusan
untuk merevisi.
(3) KLHS sebagai pemberi rekomendasi alternatif rencana dan indikasi program, dan/atau upaya
pencegahan atau mitigasi dari rencana dan indikasi program setelah kebijakan dan strategi
penataan ruang, rencana jaringan infrastruktur dan arahan pola ruang dirumuskan.

44

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Ranpermen PU (2014)


Gambar 3.8. Kedudukan KLHS dalam Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang

Perkembangan proses penyusunan RTRWK menjelaskan kedudukan KLHS dalam penyusunan


rencana tata ruang. Implikasinya, KLHS sebagai pemberi rekomendasi alternatif rencana dan indikasi
program, dan/atau upaya pencegahan atau mitigasi dari rencana dan indikasi program. Pemanfaatan
hasil KLHS dalam RTRWK dalam konteks integrasi, memiliki 2 alternatif, yaitu:
(1) Rekomendasi perbaikan KRP RTRWK yang dihasilkan dari KLHS dimanfaatkan untuk
memperbaiki RTRWK sebelum ditetapkan sebagai peraturan daerah. Pengintegrasian KLHS
RTRW ini dilakukan sebelum penetapan peraturan daerah RTRWK.
(2) Rekomendasi perbaikan KRP RTRWK yang dihasilkan dari KLHS dimanfaatkan untuk bahan
peninjauan kembali RTRWK setelah ditetapkan sebagai peraturan daerah. Pengintegrasian
KLHS RTRW ini dilakukan setelah penetapan peraturan daerah RTRWK.

Pemanfaatan KLHS RTRWK dalam konteks proses kebijakan, sepenuhnya diserahkan kepada
pemerintah daerah Kabupaten, disesuaikan dengan tahapan dalam proses penyusunan atau proses
peninjauan kembali RTRWK.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

45

4. PERSIAPAN KLHS RTRWK

4.1. Identifikasi Perkembangan Proses Kebijakan RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan


4.1.1. Prosedur Penyusunan RTRWK
Penyusunan RTRW Kabupaten berdasarkan Rancangan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
(Rapermen PU) tentang Pedoman Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis dalam Penyusunan
atau Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang seperti yang ditunjukan dalam Gambar 4.1. Proses
penyusunan RTRW Kabupaten diawali dengan; (1) Pembentukan tim penyusunan RTRW Kabupaten
yang beranggotakan unsur-unsur dari pemerintah daerah kabupaten, khususnya dalam lingkup
Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD) Kabupaten; (2) Pelaksanaan penyusunan RTRW
Kabupaten; (3) Pelibatan masyarakat di tingkat kabupaten dalam penyusunan RTRW kabupaten.
Pelibatan masyarakat ini dilakukan pada setiap tahapan: tahap persiapan, tahap pengumpulan data
dan informasi, tahap perumusan konsepsi. Pada tahap perumusan konsepsi pelibatan masyarakat
lebih aktif melalui konsultasi publik, FGD, forum pertemuan antar pemangku kepentingan; dan
terakhir (4) Pembahasan Ranperda tentang RTRW kabupaten agar masyarakat dapat berperan dalam
bentuk pengajuan usulan, keberatan, sanggahan terhadap Ranperda.

Pada tahap persiapan, pengumpulan data, sampai dengan tahap analisis dilakukan telaah terhadap
isu strategis Kabupaten yang berupa potensi, masalah, peluang, tantangan, hambatan dan
kecenderungan. Secara spasial dilakukan juga identifikasi daerah fungsional perkotaan dan analisis
sistem pusatpusat pemukiman, yang pada nantinya akan menjadi masukan untuk menentukan
kawasan budidaya. Selain itu juga dilakukan analisis daya dukung dan daya tampung lingkungan
sebagai masukan untuk menentukan kawasan lindung dan usaha optimasi pemanfaatan ruang.

Pada tahap selanjutnya, yaitu tahap perumusan konsep RTRWK, dilakukan dengan penetapan
konsep pengembangan yang terwujud dalam tujuan, kebijakan dan strategi RTRW Kabupaten. Lalu
secara spasial ditentukan pola serta struktur ruang Kabupaten Tapanuli Selatan, yang memuat
Kawasan Budidaya dan Kawasan Lindung, Kawasan Strategis Propinsi, serta Kawasan Strategis
Kabupaten. Dalam kawasan tersebut tercermin arahan pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten
Tapanuli Selatan serta ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah.

46

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Kemen PU (2013)


47

Gambar 4.1. Proses Penyusunan RTRWK

Tahapan terakhir adalah penyusunan Ranperda, kemudian dilanjutkan dengan proses penetapan
Perda RTRW Kabupaten. Dalam proses penetapan Ranperda diajukan ke Kementerian PU untuk
mendapat persetujuan substansi, setelah itu Ranperda diajukan kembali kepada Gubernur Sumatra
Utara untuk di evaluasi. Setelah semua proses tersebut selesai maka RTRW Kabupaten ditetapkan
sebagai Perda Kabupaten Tapanuli Selatan.

4.1.2. Perkembangan Proses Kebijakan RTRWK Saat Ini


Pada saat ini, RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan telah memperoleh Rekomendasi Gubernur No.
650/10937/2011 tertanggal 20 Oktober 2011, dengan pembahasan BKPRN pada tanggal 10
November 2011. Surat Persetujuan Substansi Menteri PU No. HK. 01 03-Dr/990 telah diperoleh pada
tanggal 29 Desember 2011. RTRW Kabupaten tersebut saat ini sedang dalam proses evaluasi oleh
gubernur, setelah itu akan dilakukan penetapan Peraturan Daerah (Perda) RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan.

Berdasarkan perkembangan RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan tersebut, pengintegrasian KLHS akan
berada pada tahap antara Persetujuan Substansi dari Menteri Pekerjaan Umum dan pengesahan
Perda RTRWK. Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) No. 28 tahun 2008 mengatur dan
menjelaskan tentang tahapan dan indikator antara proses Persetujuan Subtansi dan Perda RTRWK.
Secara umum, tahapan yang terdapat di antara proses tersebut adalah Evaluasi Rancangan Perda
Kabupaten dengan indikator evaluasi tersebut. Evaluasi Rancangan Perda RTRWK diajukan oleh
Bupati kepada Gubernur, dan dilaksanakan oleh Gubernur. Terdapat tiga indikator evaluasi
Rancangan Perda, yaitu:
a.

Tersedianya rancangan Perda beserta lampirannya, dengan indikator rancangan Perda


beserta lampirannya.

b.

Terpenuhinya prosedur penyusunan Rancangan Perda beserta lampirannya. Indikator secara


lebih terperinci berupa persetujuan bersama dengan DPRD Kabupaten atas rancangan
Perda, berita acara (BA) rapat konsultasi dengan instansi pusat yang membidangi urusan tata
ruang, BA konsultasi public, BA acara rapat konsultasi dengan pemerintah daerah Provinsi,
dan BA rapat koordinasi dengan pemerintah daerah kabupaten yang berbatasan.

c.

Terwujudnya sinkronisasi dan harmonisasi dengan RTRWN, RTR pulau/Kepulauan, RTRWP,


dan RTRW Kabupaten/Kota yang berbatasan. Indikatornya berupa Surat Persetujuan atas
Substansi teknis dan instansi pusat yang membidangi urusan tata ruang, Surat Rekomendasi
dari Gubernur, Surat Kesepakatan dengan Pemerintah kabupaten yang berbatasan, dan
matriks tindak lanjut usulan perbaikan dalam proses persetujuan teknis.

48

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

4.1.3. Implikasi Perkembangan RTRWK dalam Penyusunan KLHS


Implikasi proses RTRW Kabupaten yang sudah persetujuan substantif dari Kementerian PU maka KLHS
yang akan dilaksanakan berdasarkan kedudukan KLHS dalam Rencana Tata Ruang seperti ditunjukan
dalam Gambar 4.2. Sehingga KLHS yang disusun saat ini berfungsi sebagai rekomendasi alternatif
rencana dan indikasi program, dan/atau upaya pencegahan atau mitigasi dari rencana dan indikasi
program setelah kebijakan dan strategi penataan ruang, rencana jaringan infrastruktur dan arahan
pola ruang yang dirumuskan.

Sumber: Diolah sendiri.

Gambar 4.2. Kedudukan KLHS dalam Rencana Tata Ruang

Berbeda dengan kedudukan KLHS yang disusun ketika proses pengolahan dan analisis ataupun
perumusan konsepsi RTR, KLHS yang berkedudukan pada proses Perumusan Rancangan Peraturan
Perundang-undangan dapat melihat pengaruh kebijakan yang tertuang dalam RTRWK secara utuh.
Untuk mewujudkan pembangunan berkelanjutan, maka dalam kedudukan KLHS ini dapat
dirumuskan alternatif penyempurnaan yang berbentuk; (1) kebutuhan pembangunan; (2) lokasi; (3)
proses, metode dan teknologi; dan (4) jangka waktu dan tahapan pembangunan. KLHS pada
kedudukan ini akan menghasilkan rekomendasi; (1) perbaikan rumusan kebijakan; (2) perbaikan
muatan rencana; dan/atau (3) perbaikan materi program. Hal ini seperti yang tertuang dalam

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

49

Rancangan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum tentang Pedoman Pelaksanaan Kajian Lingkungan
Hidup Strategis dalam Penyusunan atau Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang.

Melihat posisi RTRW Kabupaten yang berada pada tahap Ranperda, maka posisi KLHS adalah sebagai
landasan utama kebijakan, rencana, dan program yang sudah tertuang dalam RTRW Kabupaten
Tapanuli Selatan untuk mewujudkan Pembangunan Berkelanjutan. Para pihak dalam penyusunan
KLHS memiliki peran dan tanggungjawab untuk membangun kesadaran dan komitmen proses
implementasi dan pentingnya RTRW Kabupaten yang berkelanjutan.

4.2. Pembentukan Multi Stakeholder Forum (MSF) dan Pokja


4.2.1. Multi Stakeholder Forum (MSF)
a. Pemetaan Stakeholders (Stakeholders Mapping)
MSF di Kabupaten Tapanuli Selatan sudah dikembangkan seiring dengan terbentuknya forum-forum
komiditi perkebunan, namun belum merepresentasikan seluruh stakeholders yang seharusnya
terlibat. Saat ini kelompok yang sudah menjadi bagian dari MSF terdiri atas 4 (empat) forum
komoditi dan 1 (satu) forum petani. Forum komoditi tersebut adalah forum kopi, kakao, karet, dan
aren. Sementara, 1 (satu) forum petani adalah forum petani sawit. Dalam rangka untuk memperkuat
peran MSF sesuai dengan pedoman umum dan pedoman pelaksanaan KLHS, maka perlu
memperluas pelibatan forum-forum lain di bawah SKPD (di luar forum yang sudah terlibat). Selain
itu, penting juga untuk melibatkan akademisi, lembaga adat, tokoh masyarakat, dan tokoh agama.

Pemetaan MSF membutuhkan verifikasi forum-forum di bawah SKPD, akademisi, lembaga adat,
tokoh masyarakat, dan tokoh agama. Hasil verifikasi diharapkan dapat memilih secara tepat forumforum atau individu yang bila dilibatkan dalam MSF akan membuat MSF menjadi lebih produktif.
Pemetaan forum-forum penting (kunci) binaan di masing-masing SKPD maupun stakeholders lainnya
di Tapanuli Selatan dilakukan secara teliti agar tidak ada yang terlewatkan. Pemetaan stakeholders
untuk MSF mengacu pada Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 9 Tahun 2011 tentang Pedoman
Umum KLHS untuk membuat arahan siapa saja para pemangku kepentingan di Kabupaten Tapanuli
Selatan tersebut, baik institusi maupun individu. Konsultan telah melakukan identifikasi para pihak
(lihat Tabel 4.1.), yang selanjutnya digunakan untuk pengembangan MSF.

50

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 4.1. Identifikasi Para Pihak yang Relevan untuk MSF di Kabupaten Tapanuli Selatan
Masyarakat dan Pemangku
Kepentingan
Pembuat keputusan

Penyusun kebijakan,
rencana dan/atau program)

Instansi

Masyarakat dan Pemangku


Kepentingan
Masyarakat yang memiliki
informasi dan/atau keahlian
(perorangan/tokoh /
kelompok)

Lembaga
1. Menteri/kepala lembaga
pemerintah/gubernur/bupati/wali kota
2. DPR/DPRD
2. Kementerian/lembaga pemerintah non
kementrian
3. Bappeda/SKPD tertentu
1. Instansi yang membidangi lingkungan hidup
2. Instansi yang membidangi kehutanan,
pertanian, perikanan, pertambangan

3. SKPD terkait lainnya


1. Perguruan tinggi atau lembaga penelitian
lainnya

2. Asosiasi profesi
3. Forum-forum Komoditas

4. LSM

Masyarakat yang Terkena


Dampak

5. Perorangan/tokoh/
6. kelompok yang mempunyai data dan
informasi berkaitan dengan SDA
7. Pemerhati Lingkungan Hidup
1. Lembaga Adat
2. Asosiasi Pengusaha
3. Tokoh masyarakat
4. Organisasi masyarakat

Nama Instansi/Personal
a. Bupati
b. Wakil Bupati
c. Asisten Bupati
a. Anggota DPRD terpilih
a. Bappeda
b. SKPD
a. BLHD
a. Dinas Kehutanan
b. Dinas Pertanian dan
Kelautan,
c. Dinas Pertambangan dan
Energi.
a. SKPD selain Pokja
a. Universitas Graha
Nusantara (UGN)
b. Univeristas Sumatera
Utara (USU), dan
c. Universitas Andalas
(UNAND)
45 contohnya: IDI
a. Forum Kopi
b. Forum Aren
c. Forum Karet
d. Forum Kakao
e. Forum Petani Sawit
88 LSM, 2 diantaranya LSM
di bidang Lingkungan Hidup
CI
a. Lembaga masyarakat adat
Tapanuli Selatan
Kadin/Asosiasi Pengusaha
lainnya
a. Muhammadiyah
b. Nahdatul Ulama (NU)

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Beberapa metode yang dilakukan dalam mengidentifikasi dan memetakan stakeholder untuk MSF di
Kabupaten Tapanuli Selatan adalah: 1) Diskusi dengan pihak CI yang ada di lapangan; 2) Interview
dengan teknik snowball pada stakeholder terpilih mengenai siapa yang menurut mereka penting
dalam kegiatan KLHS RTR ini; dan 3) Melakukan identifikasi sendiri pada saat di lapangan, terutama
untuk forum-forum tani, tokoh masyarakat, dan tokoh agama.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Rencana Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

51

Pembentukan MSF di Kabupaten Tapanuli Selatan disusun dalam konsep deklarasi MSF sebagai
wadah/forum yang bersifat dinamis. Bersifat dinamis berarti bahwa komponen-komponen atau
kamar-kamar MSF akan terus berkembang menjadi sesuai kebutuhan. Dokumen deklarasi MSF
dibuat sederhana (hanya prinsip-prinsipnya saja), antara lain aspek awareness dan komitmen dalam
pembangunan berkelanjutan dan daftar komponen/kamar MSF. Daftar komponen/kamar MSF akan
terus berkembang sesuai dengan hasil identifikasi di lapangan yang masih terus berjalan.

b. Posisi dan Pengaruh (Interest-Influence Grid) masing-masing Stakeholders Pokja sebagai bagian
dari MSF
Setelah stakeholders kunci untuk MSF diidentifikasi, langkah berikutnya adalah memetakan
kepentingan (interest) dan pengaruh (influence) dari masing-masing stakeholders. Kepentingan dan
pengaruh dari stakeholders ini dilihat dalam konteks RTRW yang berkelanjutan. Ada 2 (dua)
pendekatan yang digunakan dalam memetakan interest-influence grid dari stakeholders , yaitu (1)
pendekatan teoritis, dan (2) pendekatan empiris dari hasil observasi sementara di lapangan.

Hasil pemetaan stakeholders di Kabupaten Tapanuli Selatan masih bersifat subjektif berdasarkan
identifikasi awal yang telah dilakukan di lapangan. Selanjutnya hasil ini akan menjadi bahan bahasan
dalam FGD stakeholder untuk mengkonfirmasi peran dan posisi lembaga atau individu tersebut
dalam konteks RTRW Kabupaten berkelanjutan. Hasil pemetaan diharapkan menjadi dasar untuk
menentukan aktor mana intervensi dan monitoring perlu dilakukan agar terjadi perubahan
kebijakan. Pemetaan ini juga diperlukan untuk mengetahui Capacity Development yang diperlukan
dalam rangka meningkatkan peran masyarakat dan swasta. Hasil analisis interest-influence grid dari
stakeholders untuk MSF ini dapat dilihat pada Gambar 4.3. Hasil analisis interest-influence grid dari
stakeholders di Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dikelompokan berdasarkan 1) Kepentingan Tinggi
-Pengaruh Tinggi; 2) Kepentingan Rendah-Pengaruh Tinggi; 3) Kepentingan Rendah-Pengaruh
Rendah; 4) Kepentingan Tinggi-Pengaruh Rendah.

52

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

CI

LSM
Perguruan
Tinggi

Asosiasi
Profesi

Lambaga
Adat

SKPD
lain

Forum di bawah
SKPD

Bupati

BLHD

DISHUT

Kepen-tingan (Interest)

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tinggi

BAPPEDA

DISTAMBEN

DPRD

Tokoh
Masyarakat

Pengusaha

Rendah

Pengaruh (Influence)

Rendah

Tinggi

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 4.3. Hasil Analisis Interest-Influence Grid dari Stakeholders untuk MSF di Kabupaten Tapanuli Selatan
53

Berdasarkan tinjauan tim konsultan, Bupati, dalam hal ini diwakili oleh Wakil Bupati dan Asisten II,
memiliki kepentingan dan pengaruh yang sangat kuat dalam mendukung program KLHS untuk
RTRW. Bagi Wakil Bupati, KLHS ini dilihat sebagai instrumen pengaman kebijakan di Kabupaten
Tapanuli Selatan. Oleh sebab itu, Wakil Bupati telah menunjuk Kepala Dinas Badan Lingkungan Hidup
Daerah (BLHD) sebagai ketua Pokja yang sekaligus sebagai ketua MSF. Sedangkan Badan Lingkungan
Hidup Daerah (BLHD), Badan Perancanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda), dan Dinas
Kehutanan memiliki kepentingan yang kuat mengingat institusi tersebut yang menjadi ketua dan
anggota Pokja. Sementara itu, kepentingan dan pengaruh dari Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM),
forum-forum binaan di bawah SKPD, dan perguruan tinggi masih berada pada posisi yang memiliki
kepentingan tinggi dengan nilai pengaruh yang relatif masih rendah. Begitu juga dengan pengusaha,
meskipun memiliki pengaruh relatif kuat namun nilai kepentingan terhadap RTRW yang
berkelanjutan masih relatif rendah. Kelompok-kelompok ini akan diprioritaskan sebagai bagian dari
MSF untuk memperkuat partisipasi dalam KLHS untuk RTRW.

Berdasarkan pemetaan stakeholders tersebut, diperlukan rencana dan langkah-langkah untuk


meningkatkan peran stakeholders melalui Capacity Development. Rencana dan langkah-langkah ini
disesuaikan dengan target kepentingan dan pengaruh dari stakeholders yang diharapkan.
Kepentingan dan pengaruh yang diharapkan dari stakeholders selain Pokja dalam konteks RTRW
berkelanjutan disajikan pada Gambar 4.4 berikut ini.

Tinggi
Lembaga Adat

Kepentingan (Interest)

LSM

Perguruan
Tinggi

Forum di
bawah SKPD

Pengusaha

Tokoh
Masyarakat

Rendah

Rendah

Pengaruh (Influence)

Tinggi

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 4.4. Interest-Influence Grid yang diharapkan dari Stakeholders selain Pokja dalam
Konteks RTRW Berkelanjutan

54

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

4.2.2. Kelompok Kerja (Pokja)


a. Tinjauan Umum Kelompok Kerja (Pokja) di Kabupaten Tapanuli Selatan
Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan telah mengadakan kerja sama dengan Conservation
International (CI) untuk menyusun KLHS RTRWK. Dalam rangka memastikan KLHS dapat tersusun
dengan baik, maka pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan telah membentuk tim Pokja melalui SK
Bupati No. 282/Kpts/2014 tentang Pembentukan Kelompok Kerja Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Tapanuli. Bupati menunjuk Kepala BLHD sebagai Ketua Pokja KLHS untuk RTRW di Kabupaten
Tapanuli Selatan.

Kepala BLHD dalam melaksanakan tugas Pokja dibantu oleh Kepala Bappeda sebagai Wakil Ketua
dan Kepala Bidang Konservasi BLHD sebagai sekretaris. Sementara itu, anggota Pokja diambil dari
berbagai Dinas, yaitu Dinas Kehutanan, Dinas Perikanan, Dinas Penataan Ruang dan Pemukiman,
Dinas Pertanian, Dinas Kesehatan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah, Kepala Kantor Pelayanan
Satu Pintu dan Dinas Pertambangan. Berikut adalah struktur Pokja di Kabupaten Tapanuli Selatan
berdasarkan SK Bupati No. 282/Kpts/2014, dapat dilihat pada Tabel 4.2.

Tabel 4.2. Pokja KLHS untuk RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan


Posisi
Pembina

Penanggung Jawab
Wakil Penanggung Jawab
Ketua
Wakil Ketua
Sekretaris
Anggota

Nama
1. Bupati
2. Wakil Bupati
3. Direktur Eksekutif CI
Sekretaris Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan
Asisten Daerah Bidang Ekonomi dan Pembangunan
Kepala BLHD
Kepala Bappeda
Kepala Bidang Konservasi di BLHD
1. Dinas Kehutanan
2. Dinas Perikanan
3. Dinas Pertanian
4. Dinas Penataan Ruang dan Pemukiman
5. Dinas Kesehatan
6. Badan Penanggulangan Bencana Daerah
7. Kantor Pelayanan Satu Pintu
8. Dinas Pertambangan

Sumber: SK Bupati Tapanuli Selatan No. 282/Kpts/2014

b. Kepentingan dan Pengaruh (Interest-Influence Grid) Pokja sebagai bagian dari MSF
Pada program ini perlu pula dipetakan kepentingan (interest) dan pengaruh (influence) dari masingmasing dinas yang terlibat dalam Pokja. Pemetaan interest-influence grid dari stakeholders dalam
Pokja dilakukan dengan 2 (pendekatan), yaitu (1) pendekatan teoritis yang mengacu pada hasil
kajian UNDP (2012), dan (2) pendekatan empiris dari hasil observasi di lapangan dengan subjektivitas
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

55

dari observer. Subjektivitas mengacu pada kondisi saat ini dan hasil interest-influence grid masih
sangat mungkin berubah ke depannya sesuai dinamika lapangan.

Hasil analisis interest-influence grid diharapkan dapat menjadi dasar untuk menentukan aktor yang
perlu dilakukan intervensi agar proses kebijakan dan teknis KLHS dapat berjalan dengan lancar. Hasil
analisis juga digunakan untuk melihat sejauh mana upaya Capacity Development yang diperlukan
guna meningkatkan peran BLHD sebagai ketua dan bagian dari Pokja. Hasil analisis interest-influence
grid dari stakeholders dalam Pokja dapat dilihat pada Gambar 4.5.

Tinggi

Bupati

Kepentingan (Interest)

DISHUT dan
DISTAMBEN
SKPD lain

BLHD

BAPPEDA

Rendah
Rendah

Pengaruh (Influence)

Tinggi

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 4.5. Interest-Influence Grid Pokja yang Diharapkan di Kabupaten Tapanuli Selatan

Hasil analisis interest-influence grid dari stakeholders dalam Pokja di Kabupaten Tapanuli Selatan
menunjukkan bahwa Bupati, dalam hal ini diwakili oleh Wakil Bupati dan Asisten II, memiliki
kepentingan dan pengaruh yang sangat kuat dalam konteks RTRW yang berkelanjutan. Program
KLHS untuk RTRW akan sangat memungkinkan berjalan dengan baik atas dukungan Wakil Bupati dan
Asisten II. Namun, ketua Pokja dari BLHD memiliki pengaruh kepentingan yang tinggi, tetapi
pengaruh yang lebih rendah dari Bappeda. Secara struktural, posisi Bappeda di atas BLHD.
Sementara, secara kewenangan, RTRW seharusnya menjadi kewenangan Bappeda. Ada tendensi
bahwa situasi politik, kedekatan dengan pimpinan membuat kepala dinas BLHD menjadi ketua Pokja.
Oleh sebab itu, menjadi penting agar relasi antara BLHD dan Bappeda dapat berjalan dengan baik. Di
sisi yang lain, BLHD juga diharapkan dapat diterima dengan baik oleh dinas-dinas yang lain (Gambar
4.5).
56

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Relasi yang setara juga penting antara Dinas Kehutanan dan Dinas Pertambangan. Dinas Kehutanan
memiliki kepentingan yang tinggi terhadap RTRW berkelanjutan, tetapi memiliki pengaruh yang
lemah dibanding Dinas Pertambangan. Hal ini perlu pula menjadi perhatian tim konsultan untuk
memastikan Dinas Kehutanan dan Dinas Pertambangan memiliki kepentingan dan pengaruh yang
sama.

4.3. Perencanaan Capacity Development


Degradasi lingkungan, sosial, dan ekonomi yang terjadi dalam konteks pembangunan berkelanjutan
dapat menjadi indikator bahwa pemerintah dan atau masyarakat belum memiliki kapasitas untuk
mewujudkan pembangunan berkelanjutan. Kebijakan tata ruang saat ini belum mampu mengatasi
permasalahan deforestasi dan kerusakan lingkungan yang terjadi di Indonesia. Kondisi ini dapat
dilihat dari masih banyaknya RTRW Kabupaten/Kota yang telah selesai disusun, tetapi terkendala
persetujuan substansi. Sebagai upaya mendukung pemerintah dalam mewujudkan pembangunan
berkelanjutan melalui kebijakan RTRW, Capacity Development menjadi metode yang tepat untuk
diterapkan. Capacity Development harus dilakukan dalam setiap tahap dalam prosedur KLHS dan
menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam satu tahap ke tahap berikutnya

Proses Capacity Development bukan merupakan proses linier satu arah melainkan sebuah siklus
proses yang dimulai dari proses pelibatan para pihak dan diakhiri dengan evaluasi dimana hasilnya
kembali menjadi input untuk perbaikan dalam proses awal Capacity Development. Dalam program
ini, Integrasi proses Capacity Development dalam implementasi suatu kebijakan KLHS untuk RTRW
akan merujuk pada konsep UNDP (2009) tentang Integrating Capacity Development into
Programming. Konsep ini kemudian akan digabung dengan proses Capacity Development untuk
menghasilkan rencana kerja yang tepat. Berdasarkan konsep Proses Capacity Development dan
Integrating Capacity Development into Programming dari UNDP inilah nanti yang akan menjadi dasar
dalam penyusunan rencana kerja untuk Capacity Development dalam KLHS untuk RTRW

4.3.1. Identifikasi Kebutuhan Kapasitas Pokja dan MSF untuk Penyusunan KLHS RTRWK
Identifikasi kebutuhan kapasitas Pokja dan MSF dilakukan pada setiap tahap penyusunan KLHS.
Identifikasi ini penting untuk merancang konsep Capacity Development dan modul yang dibutuhkan
untuk pelatihan KLHS. Capacity Development ini dilakukan dengan metode: (1) diskusi dengan pihak
CI di lapangan, dan (2) diskusi mendalam dengan pihak Pokja dan MSF di lapangan.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

57

Hasil identifikasi kebutuhan kapasitas Pokja dan MSF untuk penyusunan KLHS RTRWK Tapanuli
Selatan menunjukkan bahwa peningkatan kapasitas Pokja dan MSF diperlukan dalam setiap tahap
teknis kebijakan KLHS. Namun, dari setiap tahap KLHS tersebut, Pokja memberikan penekanan
kebutuhan kapasitas dalam tahap formulasi kondisi business as usual, penyusunan skenario
intervensi KRP untuk RTRW, analisis trade off, pemilihan skenario intervensi, dan verifikasi skenario
intervensi. Hasil lengkap dari identifikasi kebutuhan kapasitas Pokja dan MSF KLHS RTRWK
ditampilkkan pada Tabel 4.3.

Tabel 4.3. Identifikasi Capacity Need dari Pokja dan MSF di Kabupaten Tapanuli Selatan
No
1

Aspek KLHS
Paradigma dan prinsip
pembangunan
berkelanjutan

Identifikasi Capacity Need


Pokja dan MSF masih terbatas dalam memahami paradigma dan prinsip
pembangunan berkelanjutan. Membutuhkan pengkayaan pengetahuan
terutama berkaitan dengan pentingnya KLHS dalam RTRW sebagai salah
satu elemen pembangunan berkelanjutan.

Peran KLHS sebagai


instrumen
pembangunan
berkelanjutan

Pokja dan MSF memiliki pengetahuan yang bervariasi dan terbatas terkait
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) sebagai instrumen kebijakan
untuk mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan pada
Kebijakan, Rencana, dan Program (KRP). Umumnya, para pihak belum
memahami dengan baik perbedaan KLHS dengan AMDAL.

Metodologi KLHS

Adanya keterbatasan pengetahuan Pokja dan MSF tentang KLHS, tentu


saja sangat terkait dengan keterbatasan pemahaman metodologi KLHS,
baik dari aspek nilai-nilai, tujuan, pendekatan, dan metode kajiannya.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Keterbatasan kemampuan Pokja dan MSF dalam setiap tahap proses kebijakan KLHS disebabkan
beberapa hal, antara lain:
1) KLHS masih menjadi instrumen kebijakan baru bagi pemerintah daerah di Kabupaten Tapanuli
Selatan.
2) Penyusunan beberapa kebijakan perencanaan pembangunan daerah masih mengandalkan
konsultan dari luar. Pelibatan pemerintah daerah biasanya sangat kecil dalam penyusunan ini.
3) Kapasitas staf Pemerintah Daerah masih terbatas. Keterbatasan kapasitas staf ini disebabkan
karena tingkat pendidikan, keterbatasan mengikuti pelatihan, dan lain-lain.

Oleh sebab itu, Pokja perlu mendapatkan peningkatan kapasitas dalam setiap tahap KLHS.
Peningkatan kapasitas berupa pelatihan yang memadai terkait KLHS agar Pokja dapat menyusun
KLHS secara baik dengan pendampingan yang optimal dari tim konsultan.
4.4. Penyusunan Rencana Kerja KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
Penyusunan KLHS RTRWK adalah pekerjaan yang kompleks karena melibatkan multi pihak dan
mempertimbangkan semua sektor. Dalam rangka memastikan penyusunan KLHS ini dapat terencana
58

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

dengan baik maka perlu sebuah rencana kerja yang matang. Rencana kerja ini akan menjadi
pedoman dalam mengatur kegiatan-kegiatan untuk penyusunan KLHS secara terencana.
Rencana kerja ini tentu akan mempertimbangkan semua aspek, terutama kondisi dan kesiapan
pemerintah daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan. Aspek ini menjadi sangat penting
dipertimbangkan karena pemerintah daerah, dalam hal ini diwakili oleh tim Pokja, bersama
stakeholders lainnya yang akan terlibat banyak dalam penyusunan KLHS untuk RTRW. Peran
konsultan dalam kegiatan ini hanya mendampingi dan mengembangkan kapasitas MSF yang terdiri
dari Pokja dan stakeholders lainnya.
Rencana kerja yang berisi aktivitas-aktivitas setiap tahap KLHS disepakati oleh pemerintah daerah
dan pihak konsultan. Kesepakatan rencana kerja juga sebagai bagian proses membangun rasa
kepemilikan Pemerintah Daerah terhadap KLHS. Kepemilikan Pemerintah Daerah terhadap KLHS
diharapkan muncul karena terlibat dalam penyusunan dan pelaksanaan rencana kerja, yang
menghasilkan dokumen KLHS.
Rencana kerja KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan difasilitasi oleh tim konsultan. Selanjutnya
draf rencana kerja ini diajukan ke Pemerintah Daerah untuk dipertimbangkan dan disepakati. Pada
tanggal 21 April 2014 bertempat di kantor Wakil Bupati Tapanuli Selatan, rencana kerja ini telah
disepakati antara pihak pemerintah daerah Kabupaten Tapanuli Selatan, CI, dan tim konsultan.
Pertemuan ini dihadiri oleh Wakil Bupati Tapanuli Selatan, Asisten Bidang Ekonomi dan
Pembangunan, Ketua Pokja, CI, dan tim konsultan.
Namun, pada pertemuan ini ditekankan pula tentang pentingnya pertimbangan aspek rasionalitas
lokal dalam penyusunan KLHS. KLHS diharapkan dapat memberikan berbagai alternatif pilihan
terhadap kebijakan, rencana dan program (KRP) yang sudah ada. Dengan demikian, pemerintah
daerah mengharapkan, KLHS bukan mematikan sektor yang satu dan menghidupkan sektor yang
lain. Namun, semua sektor dapat berjalan sinergi sesuai KRP yang telah disusun dengan tetap
mempertimbangkan aspek pembangunan berkelanjutan.
Pemerintah daerah, terutama Wakil Bupati, memandang baik dan mendukung penuh kegiatan ini.
Wakil Bupati berharap rencana kerja yang telah disepakati ini dapat menghasilkan KLHS yang
berfungsi

sebagai

pengaman

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

kebijakan

di

Kabupaten

Tapanuli

Selatan.

59

5. PELINGKUPAN KLHS RTRWK

5.1.

Kondisi Umum Kabupaten Tapanuli Selatan

5.1.1. Gambaran Umum Wilayah


a. Sejarah Umum Pembentukan Kabupaten Tapanuli Selatan
Pada zaman penjajahan Belanda, Kabupaten Tapanuli Selatan disebut Afdeeling Padang Sidempuan
yang dikepalai oleh seorang Residen yang berkedudukan di Padang Sidempuan. Kota Sipirok sebagai
Ibukota Kecamatan sekaligus sebagai Ibukota Kabupaten Induk Kabupaten Tapanuli Selatan. Kota
Sipirok sebuah kota yang bersuhu udara dingin yang mempunyai pemandangan indah dengan
hamparan bukit dan lembah, Kota Sipirok juga lebih dikenal sebagai kota transit yang
menghubungkan wilayah Sumatera bagian utara dengan Sumatera bagian barat dan selatan.

Sejarah administrasi dan pemekaran Kabupeten Tapanuli selatan mengalami berbagai perubahan
beberapa kali, dengan keluarnya Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 1998 dan
disahkan pada tanggal 23 Nopember 1998 tentang pembentukan Kabupaten Mandailing Natal maka
Kabupaten Tapanuli Selatan dimekarkan menjadi 2 Kabupaten, yaitu Kabupaten Mandailing Natal
(ibukotanya Panyabungan) dengan jumlah daerah Administrasi 8 (delapan) Kecamatan dan
Kabupaten Tapanuli Selatan (ibukotanya Padang Sidempuan) dengan jumlah daerah administrasi 16
Kecamatan.

Kemudian akhirnya pada tahun 2007 dengan keluarnya Undang-Undang Republik Indonesia Nomor
37 Tahun 2007 dan disahkan pada tanggal 10 Agustus 2007 tentang pembentukan Kabupaten
Padang Lawas Utara dan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2007 dan disahkan
pada tanggal 10 Agustus 2007 tentang pembentukan Kabupaten Padang Lawas, maka Kabupaten
Tapanuli

Selatan dimekarkan menjadi 3 Kabupaten, yaitu Kabupaten Padang Lawas Utara

(ibukotanya Gunung Tua) dengan jumlah daerah Administrasi 8 Kecamatan ditambah 10 desa dari
Wilayah Kecamatan Padang Sidempuan Timur dan Kabupaten Padang Lawas (ibukotanya Sibuhuan)
dengan jumlah daerah administrasi 9 Kecamatan, sedangkan Kabupaten Tapanuli Selatan
(ibukotanya Sipirok) dengan jumlah daerah administrasi 11 Kecamatan. Selanjutnya Pada tahun
2010 , sesuai dengan Peraturan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan No 5 Tahun 2010 Tentang
Pembentukan Kecamatan Tanotombangan Angkola dan Angkola Sangkunur, maka Kabupaten
Tapanuli Selatan sekarang terdiri dari 14 Kecamatan.

60

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

a. Luas dan Letak Geografis


Kabupaten Tapanuli Selatan memiliki luas total sebesar 4.342,62 km2, yang terdiri dari 14
kecamatan, 36 kelurahan dan 212 desa dengan ketinggian berkisar antara 01.985 m di atas
permukaan laut. Kabupaten Tapanuli Selatan dengan ibu kota Sipirok adalah sebuah kabupaten di
Sumatera Utara berada di antara Medan (ibu kota Propinsi Sumatera Utara) dan Padang (ibukota
Sumatera Barat). Kabupaten Tapanuli Selatan terletak diantara 0o58'352o07'33 LU dan 98o42'50
99o34'16BT. Secara administratif Kabupaten Tapanuli Selatan berbatasan dengan:
a.

Sebelah Utara

Kabupaten

Tapanuli

Utara,

Kabupaten

Tapanuli

Tengah, Kapubaten Labuhan Batu Utara.


b.

Sebelah Selatan

Kabupaten Mandailing Natal.

c.

Sebelah Timur

Kabupaten Padang Lawas, Kabupaten Padang Lawas


Utara dan Kabupaten Labuhan Batu Utara.

d.

Sebelah Barat

Samudra Indonesia dan Kabupaten Mandailing Natal.

b. Aksesibilitas
Pusat Ibukota Tapanuli Selatan terletak di Sipirok dilalui oleh jalur jalan provinsi, namun aksesibilitas
pencapaian desa-desa di wilayah masih rendah. Demikian juga halnya dengan kantor Ibukota
Kabupaten yang belum selesai, sehingga perkantoran masih terletak di kota Padang Sidempuan, Hal
ini tentu saja mempengaruhi rentang kendali pelayanan pusat-pusat pelayanan termasuk
administrasi pemerintahan di Kecamatan, desa dan kelurahan. Jarak ibukota Provinsi Sumatra Utara
yaitu Medan dengan kota Padang Sidempuan adalah 448 km. Padangsidempuan dan Sipirok dapat
ditempuh melalui darat dari Medan, Padang, dan Sibolga. Perjalanan udara dari Jakarta menuju
Padangsidempuan dan Sipirok melalui Padang, Medan maupun Sibolga. Perjalanan darat dari
Sibolga menuju Padangsidempuan dan Sipirok membutuhkan waktu 2-3 jam.

d. Wilayah Administrasi Kabupaten dan Kecamatan


Berdasarkan Perda Kabupaten Tapanuli Selatan No. 5 tahun 2008 tentang Pembentukan,
Penggabungan Desa dan Perubahan Status Desa menjadi Kelurahan serta Perda No.5 Tahun 2011,
maka jumlah Desa di Kabupaten Tapanuli Selatan dari 493 berubah menjadi 212 desa, jumlah
kelurahan dari 10 berubah menjadi 37 kelurahan. Pembagian wilayah administrasi ini dapat dilihat
pada Tabel 5.1. dan petanya dapat dilihat pada Gambar 5.1. Pada pelaksanaan Perda No. 5 Tahun
2011, jumlah kelurahan yang operasional adalah 36 Kelurahan.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

61

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 5.1. Peta Administrasi Kabupaten Tapanuli Selatan

62

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 5.1. Administrasi Desa/Kelurahan Menurut Kecamatan di Kabupaten Tapanuli Selatan


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Kecamatan

Ibukota

Batang Angkola
Sayurmatinggi
Angkola Timur
Angkola Selatan
Angkola Barat
Batang Toru
Marancar
Sipirok
Arse
Saipar Dolok Hole
Aek Bilah
Muara Batang Toru
Angkola Sangkunur
Tano Tombangan Angkola
Jumlah

Pintu Padang
Sayurmatinggi
Pargarutan
Simarpinggan
Sitinjak
Batang Toru
Marancar
Sipirok
Arce Nauli
Sipagimbar
Biru
Huta Raja
Simatania
Situmba

Banyaknya Administrasi
Desa
Kelurahan
30
6
18
2
13
2
13
4
12
2
19
4
11
1
34
6
8
2
12
2
12
6
3
8
2
16
1
212
37

Luas / Area (Km2)


472
376
285
289
76
351
86
460
208
547
392
305
295
195
4.342

Sumber : Perda Kab.Tapsel No. 5 Tahun 2008 & Perda Kab. Tapsel No.5 Tahun 2011

e. Kawasan Hutan dan Perairan


Berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 201/Menhut-II/2006 tentang Perubahan
Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 44/Menhut-II/2005 tentang Penunjukan Kawasan Hutan di
Propinsi Sumatera Utara, Luas Kawasan Hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan yaitu seluas +306.061
Ha. Kawasan hutan ini terbagi sesuai fungsinya yaitu sebagai berikut:
a) Hutan Konservasi seluas +13.623 Ha
b) Hutan Lindung seluas

+130.822 Ha

c) Hutan Produksi Terbatas +72.702 Ha


d) Hutan Produksi seluas

+88.914 Ha

Pembagian kawasan hutan tersebut dapat dilihat pada Tabel 5.2. dan Gambar 5.2.
Tabel 5.1. Fungsi Kawasan Hutan Kabupaten Tapanuli Selatan
No.
1.
2.

3.

Kawasan Hutan
Hutan Lindung
Hutan Produksi:
Hutan Produksi Tetap
Hutan Produksi Terbatas
Hutan Produksi Konversi
Hutan Konservasi:
Cagar Alam
Kawasan Suaka Alam
Suaka Margasatwa
Taman Nasional
Tapanuli Selatan Total

Luas* (Ha)
124.490
80.436
83.774
1.514
10.517
2.982
1.170
139
305.022

Persentase (%)
40,81345
54,33182

Luas**(Ha)
122.352
80.772
80.259
1.520
14.844

4,854732

100

Persentase (%)
40,81842
54,2294

4,952167

299.747

100

Sumber: * Dari Berbagai Sumber


**Luas BPS (2013)

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

63

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 5.2. Peta Kawasan Hutan dan Perairan Kabupaten Tapanuli Selatan
64

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 5.3. Grafik Perbandingan Luas Data Hasil Olahan MMP dengan Data BPS

Luas dan kondisi kawasan hutan Kabupaten Tapanuli Selatan, mempunyai topografi datar
bergelombang dan berbukit dengan ketinggian dari permukaan laut 01.800 meter. Fungsi hutan di
Kabupaten Tapanuli Selatan memiliki peranan penting terhadap daerah tetangga ke arah hilir seperti
Kabupaten Padang Lawas Utara, Padang Lawas, Mandailing Natal, Tapanuli Tengah dan Labuhan
Batu.

f. Pemanfaatan Kawasan Hutan


Kawasan hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan terdapat areal konsesi perusahaan kehutanan dan
juga tambang. Peta pemanfaatan hutan terbagi menjadi 4 yaitu IUPHHK-HA, IUPHHK- HT,
Pencadangan HTR dan Eksplorasi Tambang. Berdasarkan data dinas kehutanan setempat didapatkan
bahwa perusahaan yang mengusahakan pada hutan alam dapat dilihat pada Tabel 5.3.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

65

Tabel 5.1. Pemanfaatan Kawasan Hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan


No
1.
2.
3.

Dinas
Kehutanan
Hutan Lindung
(HL)
Hutan Suaka
Alam (HSA)
Hutan Produksi
Terbatas (HPT)

Luas (Ha)

Penguasaan Lahan

Keterangan

127.759

13.712

81.591 1.

2.

4.

5.
6.

Hutan Produksi
(HP)

Hutan
Konservasi (HK)
Areal
Penggunaan
Lain (APL)

IUPHHK-HA An PT.
Panci
Lajahtera
Sejahtera 12.460 Ha
IUPHHK-HA An. PT
Putra Lika P 3.000 Ha

87.568 3.

IUPHHK-HA An PT.
Teluk Nauli 11.809 Ha

4.

IPHHK-HTI An PT. Toba


Pulp Lestari 13.534 Ha

5.

IUPHHK-HA An PT.
Multi Sibolga Timber
-

1.511
116.010

SK.197/Menhut-II/206
tanggal 1 Juni 2006 (Belum
Mengajukan RKT)
SK.440/Menhut-IV/1998
tanggal 27 Februari 1998
(Belum Mengajukan RKT)
SK.218/Menhut-II/2010
tanggal 6 April 2010 (Belum
Mengajukan RKT)
SK.58/Menhut-II/2011
tanggal 28 Februari 2011
(Belum Mengajukan RKT)
Data belum ditemukan
(belum mengajukan RKT)
-

Sumber: Dinas Kehutanan (2013)

Peta Pemanfaatan Hutan Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dilihat pada Gambar 5.4. Pemanfaatan
hutan terbagi atas IUPHHK-HA, IUPHHK-HT, Pencadangan HTR dan eksplorasi Tambang.

g. Penggunaan Lahan
Kondisi penggunaan lahan di Kabupaten Tapanuli Selatan sangat bervariasi, dan dapat dibedakan
menjadi lahan sawah, pekarangan dan bangunan, tegal/kebun, ladang dan penggembalaan.
Penggunaan lahan untuk pertanian yaitu seluas 179.690,36 Ha sekitar 42,21% luas Kabupaten
Tapanuli Selatan. Sedangkan luas lahan yang tidak diusahakan (rawa tidak ditanami dan sementara
tidak ditanami) seluas 61.161,26 Ha. Penggunaan lahan oleh perusahaan besar / BUMN / Koperasi
dapat dilihat pada Tabel 5.4.

66

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Diolah dari Berbagai Sumber

Gambar 5.4. Peta Pemanfaatan Kawasan Hutan Kabupaten Tapanuli Selatan


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

67

68

Tabel 5.2. Data Perusahaan Besar Swasta Nasional/ BUMN/ Koperasi Dinas Perkebunan dan Peternakan Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2012
NO

NAMA
PERUSAHAAN
PTPN III

ALAMAT
PERUSAHAAN/
RUMAH/
KANTOR
(PUSAT)
Jl. Sei Batang
Hari No. 2
Medan 20122
kotak Pos 91

LOKASI KEBUN
(DESA/KEC)

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

4
5

PT ONDOP
PERKASA
MAKMUR
(PT.ANJ) AGRI
PT MAJU
INDO RAYA
PT BONA
HUTARAJA
PT SAMUKTI
KARYA
LESTARI

PT KULTINDO
ERESAMAS

PT RAHMAT
SIPIROK
SENTOSA

Jl. Timur Baru


I No. 17 / 47
Medan
Jl. Jemadi No.
18 C Medan 20239
Kecamatan
Batang Toru
Kecamatan
Batang Toru
dan Angkola
Barat
Jl. Samali No.
51 Kalibata
Jakarta
Kecamatan
Sipirok

KOMODITI

Karet &
Kelapa
Sawit
Karet &
Kelapa
Sawit
Kelapa
Sawit

NO TELP

NO FAX

MANAGER

KET

(0634)370145

Ir.
Alexander
Maha, MM

Aktif

(0634)370145

Ir.
Alexander
Maha, MM

Aktif

HGU
SK.II/HGU/DA/1980
26-01-1980

IUP
Tidak Ada

1.200,00

SK.15/HGU/DA/1980
26-01-1980

Tidak Ada

760,00

SK.28/HGU/DA/1980
26-01-1980
SK.28/HGU/DA/1980
SK.15/HGU/DA/1980
SK.10/HGU/DA/1980
SK.26/HGU/DA/1980
SK.18/HGU/DA/1980

Tidak Ada

1.940,00

Tidak Ada
Tidak Ada
Tidak Ada
Tidak Ada

4.460,00
1.298,00
540,00
460,00
273,90

Janji Matogu,
Paraupan, Aek
Sibara bara
Kecamatan Siais
Desa Rianiate
Kec. Batang Toru,

Tidak Ada

525.26/1527/K/2003
8/9/2003 (Bupati)

8.000,00

Kelapa
Sawit

(061) 4537480
081265921666

(061)
4538366

Ir. Jerileva
Purba

21/HGU/BPN/1998

525/2580/IV/2007
04-11-2007 (Bupati)

5.523,30

Kelapa
Sawit

(061) 6616562
(061) 6635543

(061)
6635543

Apuk S.
Canra

Aktif

Kecamatan
Batang Toru
Kecamatan
Batang Toru dan
Angkola Barat

Tidak Ada

Tidak Ada

306,20

081397205400

Tidak Ada

10.425,03

Dr. M.
Bajora
Henrik
Pasaribu

Aktif

8/HGU/BPN/1995

Kelapa
Sawit
Kelapa
Sawit

Desa Roncitan
Kecamatan Arse

42/HGU/DA/93/B/25

Tidak Ada

640,00

Kopi

082165339699

Bambang
S.

Aktif

Kecamatan
Sipirok

Tidak Ada

Tidak Ada

774,00

Kopi

Kebun Hapesong,
Batang Toru

Aek Pining, Kec.


Batang Toru

LUAS (Ha)
JENIS PERIZINAN NOMOR DAN TANGGAL

085761331946

Aktif

Aktif

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

NO

8
9

10

11

12

NAMA
PERUSAHAAN
KOPERASI
SEPAKAT
KOPERASI
SAWIT
MAMORA
KOPERASI
SAWIT
SEJAHTERA
PT. AGRO INTI
ANDALAS
(PT.AIA)
PT. SAWIT
SEJAHTERA
SEMESTA

ALAMAT
PERUSAHAAN/
RUMAH/
KANTOR

LOKASI KEBUN
(DESA/KEC)

(PUSAT)
Kecamatan
Batang Toru
Kecamatan
Batang Toru

Kecamatan
Batang Toru
Kecamatan
Batang Toru

Kecamatan
Muara Batang
Toru
Jl. Boulevard.
H - 79 Medan

Kecamatan
Muara Batang
Toru
Desa Simaninggir
Kec. Marancar

Jln. Iskandar
Muda No. 8
Kebayoran
Lama Jak - Sel

Desa Mario dan


Desa Satail Kec.
Sipirok

LUAS (Ha)

KOMODITI

Kelapa
Sawit
Kelapa
Sawit

NO TELP

NO FAX

MANAGER

KET

JENIS PERIZINAN NOMOR DAN TANGGAL


HGU
Tidak Ada

IUP
Tidak Ada

221,00

Tidak Ada

Tidak Ada

250,00

Tidak Ada

TOTAL
Sumber: Dinas Perkebunan dan Peternakan Kab. Tapanuli Selatan Tahun (2012)

Aktif
08126577484

650,00

Kelapa
Sawit

525.26/10407/2007

1.500,00

Kelapa
Sawit

(061)77150887

503/3486/2012

918,00

Kelapa
Sawit

02129036579
082165825555

40.139,43

02129036580

H. Basrah
Lubis

Aktif

Syarifuddin

Aktif

Lesmana
Husin

Aktif

Moh.
Habib
Nasution

Aktif

69

5.1.2. Kondisi Lingkungan


a. Iklim
Wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan memiliki kondisi iklim rata-rata 7 bulan basah dan 2 bulan
kering serta menunjukkan pola hujan bimodal (dengan 2 periode basah dalam satu tahun). Curah
hujan cenderung tidak teratur atau fluktuatif di sepanjang tahunnya di Kabupaten Tapanuli Selatan.
Pada bulan November terjadi curah hujan tertinggi (2.076 mm), dengan hari hujan terbanyak terjadi
pula di bulan November yaitu 21 hari. Berdasarkan Tabel 5.5. diketahui bahwa hujan terjadi
sepanjang tahun di Kabupaten Tapanuli Selatan dengan minimum hari hujan di setiap bulannya
adalah 10 hari, sehingga tidak terjadi musim kemarau yang tegas di kabupaten ini.

Iklim Kabupaten Tapanuli Selatan berdasarkan ketinggian daerah terdiri atas iklim tropis pada
ketinggian kurang dari 500 meter dari permukaan laut, subtropis pada ketinggian 5001.000 meter
dari permukaan laut dan iklim dingin pada ketinggian lebih dari 1.000 meter dari permukaan laut.
Rata-rata temperatur di Kabupaten Tapanuli Selatan sebesar 28oC dengan suhu maksimum 33oC dan
suhu minimum 12oC, di daerah pegunungan.

Tabel 5.3. Curah Hujan dan Banyaknya Hari Hujan Tahun 2012
Bulan
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember
RATA-RATA

Curah Hujan (mm)


348
1.359
1.242
1.599
731
623
1.145
663
637
1.411
2.076
1.557
1.116

Hari Hujan (hari)


10
17
16
17
11
11
13
10
12
18
21
20
14

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka (2013)

b. Kondisi Geografis
Secara geologis, wilayah Pesisir Pulau Sumatera Bagian Barat, termasuk Kabupaten Tapanuli Selatan
dilalui patahan aktif Sesar Semangko. Patahan ini diperkirakan bergeser sekitar 11 cm per tahun dan
merupakan daerah rawan gempa dan longsor. Aktivitas struktur geologi ini dimulai pada zaman
Miosen (16 juta tahun yang lalu), yakni diendapkannya batuan yang dikenal sebagai Formasi Woyla.
Pada zaman tersebut menghasilkan struktur geologi yang berarah selatan-utara, yang diikuti oleh
70

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

permulaan subduksi lempeng IndiaAustralia terhadap lempeng Eurasia pada zaman Yura Akhir.
Pada periode Yura Akhir-Kapur diendapkan satuan batuan vulkanik, kemudian di atas satuan ini
secara tak selaras diendapkan batu gamping (mudstone & wackestone) berdasarkan ditemukannya
konglomerat alas.

Secara regional aktifitas magmatisme yang terjadi di Sumatera berhubungan erat dengan
pembentukan cebakan mineral pada jalur-jalur magmatik, baik yang masih aktif maupun yang telah
mati, terutama pada pembentukan dan keterdapatan logam mulia dan logam dasar (base metal).
Proses tektonik regional pulau Sumatera dimulai sejak zaman Pra-Tersier. Proses tektonik ini tentu
saja berhubungan erat dengan pengangkatan maupun patahan-patahan yang terjadi pada lapisan
batuan sehingga banyak batuan berumur Pra-Tersier hingga Kuarter tersingkap di permukaan.
Proses tektonik ini juga mengakibatkan terjadinya mineralisasi terutama pada jalur Sesar Besar
Sumatera yang terbentuk juga akibat proses tektonik di wilayah ini. Salah satu petunjuk terhadap
tipe mineralisasi yang terbentuk pada suatu daerah adalah kehadiran mineral-mineral bijih tertentu
seperti, magnetit, ilmenit, pirhotit, arsenopirit, pirit, kalkopirit, enargit, kovelit, markasit, stibnit,
realgar, telurit, argentit, elektrum dan sinabar.

Wilayah kabupaten Tapanuli Selatan berada di ketingggian antara 02.009 mdpl. Daerah yang
berada pada ketinggian 0 meter umumnya terdapat di daerah pantai barat Tapanuli Selatan, yaitu di
desa Muara Upu, kecamatan Muara Batang Toru, Untuk daerah yang berdiri pada ketinggian 2.009
meter terdapat pada Gunung Tapulomajung di kecamatan Saipar Dolok Hole. Keadaan Topografis
kabupaten Tapanuli Selatan terdiri dari dataran rendah, bergelombang, berbukit dan bergunung.
Daerah ini dikelilingi oleh gunung Gongonan di kecamatan Batang Angkola, gunung Lubuk Raya di
kecamatan Angkola Barat dan gunung Sibual-buali di kecamatan Sipirok. Berdasarkan kelerengan
lahan, kabupaten Tapanuli Selatan secara umum dibagi dalam 4 (empat) kawasan yaitu:
a)

Kawasan gunung dan perbukitan sebagian besar adalah jalur pergunungan Bukit Barisan yang
merupakan kawasan hutan lindung (kelerengan di atas 40%) yang harus dijaga kelestariannya
sebagai kawasan penyangga air bagi sungai-sungai yang melintas di daerah Kabupaten
Tapanuli Selatan. Kawasan gunung dan perbukitan terdapat di sebagian besar Kecamatan
Batang Angkola, Sipirok, Saipar Dolok Hole dan Aek Bilah.

b)

Kawasan bergelombang hingga berbukit (kelerengan 15-40%) merupakan kawasan potensial


untuk pertanian dan perkebunan rakyat meliputi Kecamatan Sipirok, Arse, Saipar Dolok Hole,
Angkola Barat, Batang Toru.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

71

c)

Kawasan Landai sampai bergelombang (kelerengan 2-15%) adalah kawasan pertanian dan
perkebunan besar meliputi kecamatan Saipar Dolok Hole dan kecamatan Batang Toru.

d)

Kawasan dataran (kelerengan 0-2%) sebagian besar merupakan lahan sawah, padang rumput
yang potensial sebagai kawasan penggembalaan ternak yang meliputi kecamatan Batang
Angkola dan sebagian dataran adalah merupakan Kawasan Pantai dengan garis pantai
sepanjang 35 km yang terdapat di 2 (dua) kecamatan yaitu kecamatan Angkola Barat dan
Kecamatan Batang Toru merupakan kawasan potensial bagi pengembangan usaha tambak dan
perikanan darat serta potensi pariwisata.

Berdasarkan peta kelerangan yang ditunjukkan oleh Gambar 5.5. maka persebaran kelerangan
tersebut serta lokasinya dijelaskan oleh Tabel 5.6.

Tabel 5.4. Kelas Lereng dan Lokasinya di Kabupaten Tapanuli Selatan


No
1
2
3
4

Kelerengan
Kelas lereng 0-2%
Kelas lereng 2-15%
Kelas lereng 15-40%
Kelas lereng > 40%

Kecamatan
Batang Angkola, Angkola Barat, dan Batang Toru
Saipar Dolok Hole dan kecamatan Batang Toru.
Sipirok, Arse, Saipar Dolok Hole, Angkola Barat, Batang Toru.
Batang Angkola, Sipirok, Saipar Dolok Hole dan Aek Bilah

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan dalam Angka (2013)

72

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Diolah dari Berbagai Sumber

Gambar 5.5. Peta Kelerengan di Kabupaten Tapanuli Selatan


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

73

c. Hidrologi
Selain memiliki gunung-gunung, Kabupaten Tapanuli Selatan juga memiliki panorama yang indah
seperti danau Siais di Kecamatan Angkola Barat dan Danau Marsabut di Kecamatan Sipirok.
Kabupaten Tapanuli Selatan memiliki 6 (enam) satuan wilayah sungai dan anak sungai seperti yang
ditunjukkan Tabel 5.7. Keenam satuan wilayah sungai dan anak sungai ini tergolong besar dan cukup
prospektif untuk dapat dijadikan sebagai sumber lahan pertanian, perikanan air tawar maupun objek
pariwisata yaitu :
a) Sungai Batang Toru, dengan panjang 69,32 Km melintasi Kecamatan Batang Toru dan bermuara
ke Samudera Hindia dan merupakan ekosistem penting dari danau Siais serta sangat potensial
untuk dikembangkan kegiatan arung jeram.
b) Sungai Bilah, dengan panjang 14,56 Km melintasi Kecamatan Aek Bilah terus menuju Kecamatan
Dolok, Dolok Sigompulon Kabaupaten Padang Lawas Utara dan Kabupaten Labuhan Batu.
c) Sungai Batang Angkola, dengan panjang 64,20 Km melintasi Kecamatan Angkola Timur, Batang
Angkola dan Kecamatan Sayur Matinggi bermuara di sungai Batang Gadis Kabupaten Mandailing
Natal.
Tabel 5.5. Sungai Utama yang Melalui Kabupaten Tapanuli Selatan
Nama Sungai
Batang Toru

Panjang (km)
69,32

Aek Bilah
Aek Godang
Sungai Garoga
Batang Gadis

24
28
77
85

Batang Angkola

70

Lintasan
Kec. Batang Toru bermuara ke Samudra Hindia dan merupakan
ekosistem penting dari danau Siais
Kec. Aek Bilah
Kec.Sipirok, Angkola Timur
Kec. Batang Toru, Muara Batang Toru
Kec. Angkola Selatan, kec. Batang Angkola, perbatasan Kab. Tapanuli
Selatan - Mandailing Natal
Kec. Padang Sidempuan Timur, kec. Batang Angkola,
kec.Sayurmatinggi bermuara di Sungai Batang Gadis di Kab. Madina

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka (2013)

Tabel 5.6. Potensi Sumber Daya Air Di Kabupaten Tapanuli Selatan


No
1
2
3

Sumber Daya Air


Air Panas

4
5

Air Tanah (sumur biasa)/Sungai (APU)


Air Bawah Permukaan (ABT) atau air
terjebak dalam gua dan air sumur artesis
(pemboran)
Air Terjun
Air Laut

Air Mata Air

Air Kawah

Lokasi
Kec.Angkola Barat, Aek
Bilah, Sipirok, Marancar
Kab.Tapanuli Selatan
Kab.Tapanuli Selatan

Kab.Tapanuli Selatan
Kec.Muara Batang Toru
Kec.Sipirok, Sayur
Matinggi
Kec.Sipirok

Keterangan
Indikasi, Perlu Kajian
Pemetaan Lebih Lanjut
Indikasi, Perlu Kajian
Pemetaan Lebih Lanjut

Indikasi, Perlu Kajian


Pemetaan Lebih Lanjut
Indikasi, Perlu Kajian
Pemetaan Lebih Lanjut
Indikasi, Perlu Kajian
Pemetaan Lebih Lanjut

Sumber: Dinas Pertambangan, Kab. Tapanuli Selatan (2013)


74

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sementara itu potensi Sumber Daya Air di Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dilihat pada tabel 5.8.
Daerah Tapanuli Selatan dapat memanfaatkan potensi sumber daya hidrogeologi air permukaan dan
air bawah permukaan sebagai sumber daya ekonomis, dengan dapat dikembangkan sebagai energi
antara lain:
a) Air Panas, terdapat di Sipirok.
b) Air Terjun dan/atau aliran sungai, hampir terdapat diseluruh Kecamatan di Kabupaten Tapanuli
Selatan.
Kabupaten Tapanuli Selatan memiliki beberapa DAS, yang dapat dilihat pada Tabel 5.9.

Tabel 5.7. DAS di Kabupaten Tapanuli Selatan


No
1
2
3
4
5
6
7

Daerah Aliran Sungai


Batang Toru
Batang Gadis
Barumun
Batang Tora
Bilah
Maraupu
Kualuh

Luas (Ha)
254.324,23
386.455,34
50.113,12
19.080.17
44.113,12
9.080,32
5.040,13

Sumber: BPS (2013)

Daerah Aliran Sungai (DAS) yang besar di daerah Kabupaten Tapanuli Selatan adalah DAS Batang
Toru dan DAS Batang Gadis, dapat dilihat pada Tabel 5.9. Kedua DAS ini merupakan yang terpanjang
yang mengalir di Kabupaten Tapanuli Selatan. Dimana pengelolaan kedua DAS ini berkait dengan
wilayah lain yaitu Kota Padangsidempuan dan Kabupaten lain di sebelah Tapanuli Selatan seperti
Mandailing Natal. Pada kedua DAS besar ini juga terdapat Kawasan Lindung dan kedua DAS ini
berhubungan dengan Key Biodiversity Area yang ada di Kabupaten Tapanuli Selatan ataupun di
Kabupaten tetangga yang berbatasan langsung. Peta DAS tersebut dapat dilihat pada Gambar 5.6.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

75

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 5.6. Peta Daerah Aliran Sungai (DAS) Kabupaten Tapanuli Selatan
76

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

d. Penutupan Lahan
Kabupaten Tapanuli Selatan berdasarkan penutupan lahannya masih memiliki banyak ekosistem
hutan baik, hutan primer maupun sekunder. Potensi pengembangan untuk pertanian dan
perkebunan masih terbuka, namun pentingnya hutan yang berfungsi sebagai penyimpan
sumberdaya air dan juga sebagai habitat bagi satwa dan tumbuhan langka perlu dipertimbangkan.
Lahan terbuka dan semak belukar yang berpotensi untuk dikembangkan menjadi lahan pertanian
dan perkebunan menjadi prioritas utama, untuk tetap menjaga keberadaan hutan primer. Lahan
pertanian dan perkebunan mendominasi penutupan lahan di Tapanuli Selatan. Hal ini karena sektor
pertanian menjadi salah satu sektor basis perekonomian regional. Luas masing-masing tipe lahan
dapat dilihat pada Tabel 5.10, sedangkan persentase komposisi penutupan lahan dapat dilihat pada
Gambar 5.7.
Tabel 5.8. Penutupan Lahan di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2012
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

Tipe Lahan
Belukar Rawa
Hutan Lahan Kering Primer
Hutan Lahan Kering Sekunder
Hutan Rawa Primer
Hutan Rawa Sekunder
Hutan Tanaman
Pemukiman
Perkebunan
Pertanian Lahan Kering
Pertanian Lahan Kering Campu
Rawa
Sawah
Semak/Belukar
Tanah Terbuka
Tubuh Air
Belukar Rawa
Total

Luas (ha)
6.899
75.731
87.547
2.100
6.838
188
19.068
61.336
84.741
1.300
9.699
62.362
14.731
1.309
6.899
433.850

Sumber: Diolah dari Berbagai Sumber

Sumber: Diolah dari Berbagai Sumber

Gambar 5.7. Tutupan Lahan Tapanuli Selatan Tahun 2012


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

77

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 5.8. Peta Penutupan Lahan Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2012
78

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Gambar 5.8. memperlihatkan persebaran penutupan lahan di Kabupaten Tapanuli Selatan yang
masih banyak berupa hutan primer. Hutan primer ini merupakan kawasan yang penting terutama
untuk kawasan lindung dan tangkapan air. Hutan primer adalah hutan yang masih alami dan belum
pernah ditebang. Hutan primer juga berfungsi sebagai habitat bagi keanekaragaman hayati flora dan
fauna Tapanuli Selatan, sebagai cadangan karbon, dan juga suplai oksigen. Lahan pertanian dan
perkebunan juga mendominasi penutupan lahan di Tapanuli Selatan, hal ini karena kawasan ini
merupakan salah satu sentra pertanian dan perkebunan penting di Sumatera Utara.

e. Key Biodiversity Areas


Kabupaten Tapanuli Selatan memiliki dua kawasan Key Biodiversity Areas (KBA) yaitu Angkola dan
Batang Toru. Seperti dilihat pada peta, maka kedua KBA tersebut terkait dengan batas kabupaten
lain, hal ini tentunya menjadi perhatian karena pengelolaan keanekaragaman hayati pada kawasan
KBA ini harus selaras antara Kabupaten. Berkaitan dengan KBA yang terdapat di kabupaten Tapanuli
Selatan sendiri bisa diperhatikan bahwa pada KBA Batang Toru terdapat penampalan dengan
pertambangan, hal ini perlu pengkajian lebih lanjut terhadap besaran gangguan yang mungkin
ditimbulkan dari penampalan tersebut.

Berdasarkan laporan OCSP dan USAID (2009) pada Kawasan Hutan Batang Toru Blok Barat yang
masuk dalam kabupaten Tapanuli Selatan terdapat Jenis-jenis satwa liar yang terancam bahaya
kepunahan dan dilindungi antara lain Orang Utan Sumatra (Pongo abelii), Harimau Sumatera
(Panthera tigris sumatrae), Beruang Madu (Helarctos malayanus), Kukang (Nycticebus coucang),
Kambing Hutan Sumatera (Naemorhedus sumatrensis), Tapir (Tapirus indicus), Kucing Emas
(Pardofelis marmomata), Simpai (Presbytis melalophos), Owa (Hylobates agilis), Siamang
(Symphalangus syndactilus), Lutung (Trachypithecus cristatus), Rusa (Muntiacus muntjac), beberapa
jenis Rangkong (Buceros rhinoceros, B. bicornis, Rhinoplax vigil, Rhyticeros comatus), beberapa jenis
Elang (Ictinaetus malayensis, Spilornis cheela, Accipiter virgatus). Untuk jenis tumbuhan yang
dilindungi karena langka dan terancam punah antara lain bunga bangkai (Amorphophalus baccari,
Amorphophalus gigas), bunga raflessia (Rafflesia gadutensis Meijer) dan kantong semar (Nephentes
sumatrana, Nephentes eustachya, Nephentes albomarginata).

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

79

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 5.9. Peta Key Biodiversity Area (KBA) di Kabupaten Tapanuli Selatan

80

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

f. Kebencanaan
Secara umum, peristiwa bencana alam terjadi disebabkan oleh peristiwa alam geologi seperti gempa
bumi, tsunami, gerakan tanah/longsor, banjir, gunung meletus. Wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan
merupakan salah satu wilayah di Provinsi Sumatera Utara yang rawan terhadap terjadinya longsor
(gerakan tanah), gelombang pasang (tsunami), banjir dan peristiwa gempa. Berikut penjelasan dari
bencana-bencana tersebut di Kabupaten Tapanuli Selatan.

Gempa bumi adalah terjadinya goncangan pada bumi yang disebabkan oleh aktivitas tektonik dan
vulkanik. Sedangkan kawasan rawan gempa bumi adalah kawasan yang pernah atau berpotensi
mengalami kerusakan akibat gempa bumi. Gempa bumi di wilayah kabupaten Tapanuli Selatan
disebabkan oleh pergerakan lempeng bumi di Samudera Hindia dan pergerakan lempeng sepanjang
sesar Sumatera yang melewati wilayah Tapanuli Selatan. Gempa yang disebabkan oleh pergerakan
lempeng di Samudera Hindia akan menyebabkan gempa bumi yang berpusat dilaut. Dan jika gempa
yang disebabkan oleh pergerakan sepanjang sesar Sumatera akan menyebabkan gempa yang
berpusat di darat. Gempa berkekuatan 7,7 pada skala Richter berpusat di darat di kabupaten
Tapanuli Selatan telah pernah terjadi pada tahun 1892. Beberapa waktu yang lalu bahkan sering
terjadi gempa yang berpusat di wilayah kabupaten Tapanuli Selatan dengan skala sekitar 5 pada
skala Richter yang kemungkinan diperkirakan telah memicu terjadinya gerakan tanah.

Tsunami adalah istilah dalam bahasa Jepang yang pada dasarnya menyatakan suatu gelombang laut
yang terjadi akibat gempa bumi tektonik di dasar laut. Di kabupaten Tapanuli Selatan, daerah yang
berpotensi terkena dampak Tsunami adalah disepanjang pantai di Kecamatan Muara Batangtoru.

Gerakan tanah/longsor juga dikenal sebagai longsoran tanah/batuan, adalah perpindahan masa
tanah/batuan pada suatu lereng keluar dari lereng aslinya. Bencana gerakan tanah seringkali
mengakibatkan banyak kerusakan, baik berupa kerusakan lingkungan maupun kerusakan prasarana
dan sarana fisik hasil pembangunan, sehingga menimbulkan kerugian yang tidak sedikit baik berupa
harta benda maupun korban jiwa manusia. Potensi bencana gerakan tanah bisa saja terjadi hampir
diseluruh wilayah Tapanuli Selatan. Gerakan tanah yang cepat seperti longsor telah pernah
menyebabkan korban jiwa seperti di Kecamatan Batangtoru dan Angkola Selatan. Bencana gerakan
tanah lambat juga berpotensi terjadi di Tapanuli Selatan seperti yang terjadi di wilayah Kecamatan
Saipar Dolok Hole, Kecamatan Sipirok, dan Kecamatan Batangtoru. Gerakan tanah lambat ini telah
menyebabkan kerusakan pada jalan, permukiman dan jaringan listrik.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

81

Banjir adalah aliran air di permukaan tanah yang relatif tinggi dan tidak dapat ditampung oleh
saluran drainase atau sungai, sehingga melimpah ke kanan dan kiri serta menimbulkan
genangan/aliran dalam jumlah yang melebihi normal dan mengakibatkan kerugian pada manusia.
Kawasan rawan bencana banjir meliputi kawasan dataran dan pesisir yang umumnya berfungsi
sebagai kawasan budidaya. Kabupaten Tapanuli Selatan dikategorikan memiliki daerah morfologi
berupa pegunungan yang terbentuk akibat sesar besar dan serta memiliki aliran-aliran sungai yang
relatif mengalir ke arah lembah cekungan. Oleh karena itu, didaerah hilir sungai cukup berpotensi
terhadap bahaya banjir. Hal ini juga didukung oleh adanya curah hujan yang cukup tinggi di daerah
tangkapan hujan. Kabupaten Tapanuli Selatan terdapat 5 Kecamatan tergolong daerah rawan banjir
meliputi kecamatan Muara Batang Toru, Kecamatan Batang Angkola, Kecamatan Batang Toru,
Kecamatan Angkola Sangkunur dan Kecamatan Angkola Selatan.

Letusan Gunung Api, Gunung api adalah tempat keluarnya magma, yang mempunyai kenampakan di
permukaan bumi sebagai suatu tonjolan berbentuk kerucut, deretan kerucut atau hanya berupa
lubang letusan atau kawah. Terdapat satu gunung api aktif di Kabupaten Tapanuli Selatan yaitu
Gunung Sibualbuali. Gunung api ini belum pernah tercatat dalam sejarah mengalami letusan,
walaupun demikian potensi terjadinya bencana letusan gunung api tetap ada. Ada juga gunung api
yang sudah tidak aktif yaitu gunung Lubuk Raya yang sudah kecil kemungkinannya mengalami
letusan kembali.

5.1.3. Kondisi Sosial


a. Jumlah dan Sebaran Penduduk
Penduduk adalah semua orang yang berdomisili di wilayah geografis Republik Indonesia selama 6
bulan atau lebih dan atau mereka yang berdomisili kurang dari 6 bulan tetapi bertujuan menetap.
Rata-rata pertumbuhan penduduk adalah angka yang menunjukkan tingkat pertambahan penduduk
per tahun dalam jangka waktu tertentu, angka ini dinyatakan sebagai persentase kenaikan dari
penduduk pada tahun dasar. Penduduk merupakan salah satu potensi yang dimiliki oleh setiap
daerah karena penduduk bukan hanya sebagai obyek dari pembangunan, tetapi juga adalah pelaku
dari keseluruhan proses pembangunan itu sendiri. Sedangkan aspek kependudukan dan sosial
merupakan hal-hal yang mempengaruhi karakteristik suatu wilayah, mengingat pada dasarnya
proses perencanaan wilayah ditujukan bagi kepentingan penduduk secara keseluruhan. Selain
jumlah penduduk, perkiraan laju pertumbuhan penduduk diperlukan dalam perencanaan tata ruang,
khususnya dalam hal memperkirakan jumlah, jenis sarana dan infrastruktur pelayanan sosial
ekonomi yang dibutuhkan selama waktu perencanaan.
82

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Berdasarkan UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, pihak masyarakat merupakan pihak
yang akan menerima hasil-hasil dari produk RTRW, dengan demikian dalam penyusunan RTRW pihak
masyarakat diikutsertakan. Begitu pun dalam pembangunan, dimana penduduk diharapkan
berperan serta dalam proses pembangunan daerahnya. Oleh karena itu, sebagai pihak yang akan
merasakan dan sekaligus melaksanakan pembangunan daerahnya, diperlukan tinjauan mengenai
kependudukan yang merupakan salah satu bentuk akomodasi kepentingan penduduk, misalnya
dengan mengenali karakteristik umum penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan maka dapat
diperkirakan kebutuhan-kebutuhan masyarakatnya di masa depan.

Jumlah penduduk di Kabupaten Tapanuli Selatan dilihat dari tahun 2008 berjumlah 263.812 jiwa dan
pada tahun 2012 berjumlah 268.282 jiwa. Dalam rentang 5 tahun dari tahun 2008-2012
perkembangan jumlah penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan meningkat 40.409 jiwa dengan
perkembangan per tahunnya sebesar 0,13%. Bila ditinjau dari tiap-tiap kecamatan, jumlah penduduk
terbesar pada tahun 2012 terdapat di Kecamatan Batang Angkola dengan jumlah penduduk 32.666
jiwa dan Kecamatan Aek Bilah merupakan kecamatan yang memiliki jumlah penduduk terkecil yaitu
6.450 jiwa. Untuk lebih jelasnya mengenai perkembangan jumlah penduduk dari tahun 2008-2012
dapat dilihat pada Tabel 5.11.
Tabel 5.9. Perkembangan Jumlah Penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Per Kecamatan Tahun 2008-2012
Perkembangan Jumlah Penduduk (Jiwa)
No

Kecamatan

Tahun

1.

Batang Angkola

2008
31.012

2009
31.132

2010
32.129

2011
32.395

2012
32.666

2.

Sayur Matinggi

37.021

37.657

23.260

23.459

23.659

3.

Angkola Timur

23.733

18.502

18.553

18.696

18.801

4.

Angkola Selatan

20.957

27.752

26.675

27.101

27.177

5.

Angkola Barat

47.455

41.283

24.069

24.210

24.414

6.

Batang Toru

2.612

28.732

28.595

28.983

29.517

7.

Marancar

9.168

9.313

9.351

9.403

9.446

8.

Sipirok

30.732

30.406

30.435

30.722

30.775

9.

Arse

8.069

7.868

7.872

7.919

7.946

10.

Saipar Dolok Hole

1.402

12.659

12.674

12.754

12.802

11.

Aek Bilah

6,894

6.399

6.396

6.423

6.450

12.

Muara Batang Toru

8,631

11.405

11.401

11.492

14.556

13.

Angkola Sangkunur

14.395

14.480

18..315

14.

Tantom Angkola

18.010

18.245

15.618

Jumlah

227.686

264.108

263.108

266.282

268.095

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

83

Kabupaten Tapanuli Selatan dengan luas wilayah 4.444,82 Km2, kepadatan penduduk dari tahun
20082012 mengalami perubahan secara fluktuatif. Kepadatan penduduk terus meningkat sampai
tahun 2012. Rata-rata tingkat kepadatan penduduk Tapanuli Selatan mencapai 60 jiwa/Km2.
Peningkatan kepadatan penduduk tersebut mengindikasikan mulai berkembangnya Kabupaten
Tapanuli Selatan dan perlu diperhatikan perkembangannya dalam kurun waktu 20 tahun
mendatang. Kepadatan Penduduk dapat dilihat pada Tabel 5.12.

Tabel 5.10. Kepadatan Penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Menurut Kecamatan tahun 20082012
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.

Kecamatan
Batang Angkola
Sayur Matinggi
Angkola Timur
Angkola Selatan
Angkola Barat
Batang Toru
Marancar
Sipirok
Arse
Saipar Dolok Hole
Aek Bilah
Muara Batang Toru
Angkola Sangkunur
Tantom Angkola
Jumlah

Luas Wilayah (Ha)


473,04
376,55
273,40
291,67
74,10
351,49
86,88
461,75
208,09
547,85
392,32
417,00
195,68
295,00
4. 444,82

Kepadatan Penduduk (Jiwa/Km2)


Tahun
2008
2009
2010
2011
2012
65
68
68
69
69
71
72
62
62
63
83
65
65
68
69
70
92
118
93
93
115
100
124
327
329
68
75
81
83
84
106
107
108
108
109
53
53
55
67
67
32
32
32
38
38
30
27
27
23
23
21
20
20
16
16
32
42
42
28
28
74
74
74
61
62
62
62
63
67
80
80

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2008-2013

b.

Mata Pencaharian

Dilihat dari segi ketenagakerjaan, penduduk merupakan suplai bagi pasar tenaga kerja di suatu
negara, dan hanya penduduk berusia kerja (15 tahun atau lebih) yang bisa menawarkan tenaganya di
pasar kerja. Penduduk yang termasuk angkatan kerja (penduduk yang bekerja dan aktif mencari
kerja) di Tapanuli Selatan sebesar 87,86%, sedang sisanya sebesar 12,14% adalah bukan angkatan
kerja (sekolah, mengurus rumah tangga, dan lainnya).

Berdasarkan lapangan pekerjaan utama dapat dilihat bahwa penduduk yang bekerja di sektor
pertanian, perkebunan, kehutanan, perburuan dan perikanan menempati urutan teratas yaitu
84,49%, kemudian sektor perdagangan besar, eceran, rumah makan dan jasa akomodasi menempati
urutan kedua dengan persentase sebesar 8,78%, diikuti sektor jasa kemasyarakatan, sosial dan
perorangan 3,69 %, sedangkan sektor lainnya masih di bawah 3%.

84

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 5.11. Persentase Penduduk Berumur 15 Tahun Ke atas yang Bekerja Menurut Lapangan Usaha
Utama Tahun 2008-2012 (%)
No

Mata Pencaharian

1.

Pertanian, Perkebunan, Kehutanan, Perburuan


dan Perikanan
Industri Pengolahan
Perdagangan Besar, Eceran, Rumah Makan dan
Hotel
Jasa Kemasyarakatan
Lainnya (Pertambangan dan Penggalian; Listrik,
Gas dan Air; Bangunan; Angkutan; Pergudangan
dan Komunikasi; Keuangan; Asuransi; Usaha
Persewaan Bangunan; Tanah dan Jasa
Perusahaan)
Jumlah

2.
3.
4.
5.

2008
79,08

2009
78,28

Tahun (%)
2010
81,60

2011
76,58

2012
84,49

1,36
10,39

2,53
8,76

2,63
6,78

2,11
11,74

1,41
8,78

5,01
4,15

5,27
5,15

5,33
12,27

5,69
4,38

3,69
1,63

100,00

100,00

100,00

100,00

100,00

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

c. Pendidikan
Pendidikan merupakan usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses
pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki
kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta
keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Tingkat pendidikan suatu
bangsa merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi kemajuan suatu bangsa. Tingkat
pendidikan di tiap-tiap daerah mempengaruhi tingkat pendidikan nasional. Sarana dan
prasarana sangat penting dalam dunia pendidikan karena sebagai alat penggerak suatu pendidikan.
Sarana dan prasarana pendidikan dapat berguna untuk menunjang penyelenggaraan proses belajar
mengajar, baik secara langsung maupun tidak langsung dalam suatu lembaga dalam rangka
mencapai tujuan pendidikan. Untuk meningkatkan partisipasi sekolah penduduk tentunya harus
diimbangi dengan penyediaan sarana fisik pendidikan maupun tenaga guru yang memadai.

Berdasarkan data tahun 2012 Tapanuli Selatan memiliki 279 sekolah dasar yang terdiri dari 267
sekolah dasar negeri dan 12 Sekolah Dasar swasta, serta 8 Madrasah Ibtidaiyah negeri dan swasta.
Sementara jumlah Sekolah Menengah Tingkat Pertama ada 73 sekolah yang terdiri dari 47 SMP
Negeri serta 46 MTS negeri dan swasta. Pada tahun yang sama jumlah Sekolah Tingkat Menengah
Umum ada sebanyak 28 sekolah yang terdiri dari 12 SMU negeri dan swasta serta 16 MA negeri dan
swasta dengan. Sedangkan jumlah sekolah menengah kejuruan ada sebanyak 12 sekolah yang terdiri
dari 10 SMK negeri dan 2 SMK swasta.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

85

Tabel 5.12. Sarana Pendidikan di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012


No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Jenis Sekolah
SD Negeri
SD Swasta
SMP Negeri
SMP Swasta
SMA Negeri
SMA Swasta
SMK Negeri
SMK Swasta
MDA
PONPES
MI Negeri
MI Swasta
MTs Negeri
MTs Swasta
MA Negeri
MA Swasta
Total

2008
276
13
38
3
11
2
5
2
133
14
4
2
4
20
1
15
543

2009
267
12
39
3
11
2
7
2
134
14
4
2
4
22
1
15
539

Tahun (unit)
2010
267
12
40
2
10
1
8
2
144
14
4
3
4
21
1
15
548

2011
267
12
44
3
10
2
10
2
119
14
4
3
4
22
1
15
532

2012
267
12
44
3
10
2
10
2
135
16
4
4
4
22
1
15
551

Sumber : BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

d. Kesehatan
Kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa, dan sosial yang memungkinkan setiap orang
hidup produktif secara sosial dan ekonomis. Kesehatan besar artinya bagi pengembangan dan
pembinaan sumberdaya manusia Indonesia dan sebagai modal bagi pelaksanaan pembangunan
nasional yang pada hakikatnya adalah pembangunan manusia Indonesia seutuhnya dan
pembangunan seluruh masyarakat Indonesia. Sarana kesehatan adalah tempat yang digunakan
untuk menyelenggarakan upaya kesehatan. Salah satu di antaranya adalah rumah sakit. Rumah sakit
adalah suatu lembaga dalam mata rantai sistem kesehatan nasional yang mengemban tugas
pelayanan kesehatan untuk seluruh masyarakat.

Ketersediaan sarana kesehatan berupa rumah sakit ataupun pusat kesehatan masyarakat
merupakan faktor yang menunjang perbaikan kualitas hidup suatu daerah. Berdasarkan data yang
diperoleh jumlah rumah sakit umum yang ada di Tapanuli Selatan terdiri dari 1 rumah sakit negeri.
Puskesmas di Kabupaten Tapanuli Selatan berjumlah 16 buah dan puskesmas pembantu sebanyak
54 buah, sedangkan balai pengobatan/klinik berjumlah 12 buah.

86

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 5.13. Sarana Kesehatan di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012


No

Unit Kesehatan

1.

RSU Pemerintah

2.
3.
4.
5.

RSU Swasta
Puskesmas Umum
Puskesmas Pembantu
Balai Pengobatan
Total

2008
1

2009
1

Tahun (unit)
2010
1

15
55
7
46

15
55
7
46

16
55
7
47

2011
1

2012
1

16
55
7
47

16
54
12
83

Sumber : BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

e. Kesejahteraan Keluarga
Masalah kemiskinan merupakan salah satu persoalan mendasar yang menjadi pusat perhatian
pemerintah. Salah satu aspek penting untuk mendukung strategi penanggulangan kemiskinan adalah
tersedianya data kemiskinan yang akurat dan tepat sasaran. Data kemiskinan yang baik dapat
digunakan untuk mengevaluasi kebijakan pemerintah. Kesejahteraan merupakan hal atau keadaan
sejahtera, aman, selamat, dan tenteram.

Tabel 5.14. Jumlah Keluarga Sejahtera di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012
No

Kesejahteraan Keluarga

1.

Pra Sejahtera

2.
3.
4.
5.

Sejahtera 1
Sejahtera 2
Sejahtera 3
Sejahtera Plus
Jumlah/Total

Tahun (jiwa)
2008
1.790

2009
1.712

2010
1.779

2011
1.606

2012
1.321

20.026
25.733
8.016
206
55.771

20.523
26.182
9.081
204
57.702

20.685
24.953
11.286
355
59.058

21.565
24.839
12.263
411
60.684

26.115
26.115
12.443
529
62.050

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

Kesejahteraan pada hakekatnya dapat memenuhi kebutuhan (pangan, sandang, dan papan) yang
harus dipenuhi dengan pendapatan yang dimiliki. Kesejahteraan keluarga di Kabupaten Tapanuli
Selatan di bagi menjadi beberapa tahapan kesejahteraan, yaitu keluarga pra sejahtera, sejahtera 1,
sejahtera 2, sejahtera 3, dan sejahtera plus. Jika dilihat dari data sekitar 42,09% merupakan keluarga
sejahtera 2, dan 34,88% merupakan keluarga sejahtera 1, kemudian 20,05% merupakan keluarga
sejahtera 3, sedangkan 2,98% adalah keluarga pra sejahtera dan sejahtera 3 plus.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

87

(%)

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 5.10. Jumlah Keluarga Sejahtera, KS 1, KS 2, KS 3 dan KS Plus Menurut


Kecamatan Tahun 2012

Jumlah keluarga miskin di Kabupaten Tapanuli Selatan yang menerima kartu sehat sebanyak 128.593
jiwa. Sedangkan jumlah keluarga yang menggunakan kartu sehat ada sebanyak 59.464 keluarga,
jumlah tersebut meningkat 32,42% jika dibandingkan dengan tahun 2011. Kesejahteraan keluarga di
Tapanuli Selatan sebagian besar berada pada tahap Sejahtera 2. Setiap tahunnya, kesejahteraan
keluarga pada tahap sejahtera 2 selalu mendominasi. Hal ini mengartikan bahwa banyak keluarga di
Kabupaten Tapanuli Selatan telah dapat memenuhi kebutuhan dasarnya secara minimal, tetapi
belum dapat memenuhi kebutuhan sosial psikologisnya seperti kebutuhan akan pendidikan, KB,
interaksi lingkungan tempat tinggal dan transportasi.

f. Penganguran
Pengangguran atau tuna karya adalah istilah untuk orang yang tidak bekerja sama sekali, sedang
mencari kerja, bekerja kurang dari dua hari selama seminggu, atau seseorang yang sedang berusaha
mendapatkan pekerjaan yang layak. Pengangguran umumnya disebabkan karena jumlah angkatan
kerja atau para pencari kerja tidak sebanding dengan jumlah lapangan kerja yang ada yang mampu
menyerapnya.

Pengangguran seringkali menjadi masalah dalam perekonomian karena dengan adanya


pengangguran, produktivitas dan pendapatan masyarakat akan berkurang sehingga dapat
menyebabkan timbulnya kemiskinan dan masalah masalah sosial lainnya. Jumlah tingkat

88

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

pengangguran di Tapanuli Selatan dibagi menjadi 2, yaitu Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) dan
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK).

Tabel 5.15. Jumlah Pengangguran di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012


Tahun (%)
No
1.
2.

Pengangguran/ Unemployee
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK)
Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT)
Laki-laki (%)
Perempuan (%)

2008
-

2009
-

2010
96,65
3,35
3,47
3,20

2011
95,82
4,18
3,94
4,47

2012
97,58
2,24
1,94
2,98

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

5.1.4. Kondisi Ekonomi


a. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
Pendapatan Domestik Bruto Daerah (PDRB) Kabupaten Tapanuli Selatan terus mengalami kenaikan
selama 5 tahun terkahir, hal ini dapat dilihat pada Gambar 5.11. Pada tahun 2008, Kabupaten ini
memiliki PDRB Rp.1,6 triliun. Angka ini naik menjadi Rp.1,97 triliun pada tahun 2012. Rata-rata
pertumbuhan PDRB kabupaten Tapanuli Selatan selama periode 2008-2012 mencapai 4,8% dimana

PDRB (Rp x 1 juta)

kenaikan tertinggi terjadi pada tahun 2011 sebesar 5,26%.

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

Gambar 5.11. PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012 Atas Dasar Harga Konstan
Tahun 2000

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

89

b. Pendapatan Perkapita
Pendapatan perkapita adalah besarnya pendapatan rata-rata penduduk di suatu negara. Pendapatan
perkapita didapatkan dari hasil pembagian pendapatan nasional suatu negara dengan jumlah
penduduk negara tersebut. Pendapatan perkapita sering digunakan sebagai tolok ukur kemakmuran
dan tingkat pembangunan sebuah negara. Semakin besar pendapatan perkapitanya, semakin
makmur negara tersebut. Pendapatan perkapita di Kabupaten Tapanuli Selatan di tahun 2012 yaitu
mencapai Rp. 14.940.000,- atau sekitar Rp. 1,24 juta per orang per bulan, naik sekitar 11,32%
dibandingkan tahun 2011 Sedangkan pada tahun 2011 pendapatan perkapita sebesar Rp. 13,42 juta
atau Rp. 1,12 juta per orang per bulan. Hal ini berarti ekonomi masyarakat di kabupaten Tapanuli
Selatan semakin meningkat dan lebih baik dari tahun sebelumnya,dapat dilihat pada Gambar 5.12.

(Rupiah)
Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

Gambar 5.12. Pendapatan Perkapita Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012

c. Kontribusi Ekonomi Sektor


Struktur ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan, dari tahun 2009 hingga saat ini tidak banyak
mengalami perubahan. Secara umum ada tiga sektor yang cukup dominan dalam pembentukan total
PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan yaitu sektor Pertanian, sektor Industri Pengolahan dan sektor
Perdagangan, Hotel dan Restoran. Persentase PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan atas harga konstan
dapat dilihat pada Tabel 5.18.

90

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 5.18. Distribusi Persentase PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan Atas Dasar Harga Konstan 2000
Tahun 2008-2012
PDRB Menurut
Lapangan
No Usaha Atas
Dasar Harga
Konstan 2000
1
Pertanian
Pertambangan
2
& Penggalian
3
Industri
Listrik, gas, &
4
air minum
5
Bangunan
Perdagangan,
6
Hotel, Restoran
Pengangkutan
7
dan Komunikasi
Keuangan,
asuransi, usaha
8
persewaan,
tanah, & jasa
perusahaan
9
Jasa Jasa
Total PDRB ADHK 2000

Tahun (Juta Rupiah)

2008

2009

2010

2011

2012

495.514,20

522.614,68

559.782,34

591.189,91

629.901,88

2.601,58

2.758,64

2.871,40

3,148.97

3.428,66

629.757,65

645.447,88

667.436,44

696,247.61

721.602,85

1.091,95

1,116.58

1.196,85

1,277.93

1,338.60

70.338,46

74.132,68

78.583,50

83.775,94

86.521,59

256.565,74

268.914,13

276.365,82

286.146,14

300.124,06

31.435,43

32.981,42

34.752,39

36.978,11

37.799,88

8.575,43

8.794,57

9.171,10

9.525,04

9.868,83

135.910,64
1.631.791,08

141.154,02
1.697.914,60

153.718,98
1.783.878,82

169,372.82
1.877.662,47

185.916,32
1.976.502,67

Sumber: Tapsel Dalam Angka/BPS 2008-2012

Berdasarkan PDRB Atas Harga Konstan 2000, juga mengalami peningkatan. Pada tahun 2012 PDRB
kabupaten Tapanuli Selatan sebesar Rp. 1,97 triliun Sektor industri pengolahan mengalami
pertumbuhan tertinggi yaitu sebesar 36%, diikuti oleh sektor pertanian sebesar 32% dan sektor
perdagamgan, hotel dan restoran sebesar 15%.

d. Pertumbuhan Ekonomi
Pertumbuhan ekonomi yang dicapai Kabupaten Tapanuli Selatan menunjukkan pertumbuhan yang
cukup stabil. PDRB ADHK selama periode 2008-2012, meningkat rata-rata 4%-5%.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

91

Sumber: : BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

Gambar 5.13. Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Tapanuli


Selatan Tahun 2008-2012

e. Produktivitas Komoditi Unggulan


Sektor pertanian merupakan salah satu basis pertumbuhan ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan.
Tanaman pertanian utama di Kabupaten Tapanuli Selatan adalah ubi kayu, ubi jalar dan padi.
Produksi komoditi unggulan di Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dilihat di Tabel 5.20.

Komoditas unggulan hasil perkebunan Kabupaten Tapanuli Selatan adalah kelapa sawit. Data BPS
2013 menunjukan rata-rata hasil produksi kelapa sawit selama tahun 2008-2012 mencapai 54.610
ton. Komoditas unggulan berikutnya disusul oleh karet dengan rata-rata produksi sebanyak 6.791
ton dari tahun 2008 sampai dengan 2012. Sementara itu, kakao dan kopi robusta menempati urutan
berikutnya dengan produksi rata-rata selama lima tahun terakhir adalah 1.918 ton (kakao) dan 796
ton (kopi robusta). Lihat Tabel 5.19

Tabel. 5.19 Produksi Perkebunan Rakyat Kabupaten Tapanuli Selatan


No Jenis Tanaman
1 Kelapa sawit
Karet
2 Kopi robusta
3 Kakao

Luas Tanaman (ha) Produksi (ton)


5.104,50
24.218,95
7.794,00
3.123,75
781,60
3.629,25
2.079,55

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

92

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 5.20. Produksi Pertanian dan Perkebunan Kabupaten Tapanuli Selatan 2008-2012 (Ton)
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Produksi
Pertanian dan
Perkebunan
Padi Sawah
Padi Ladang
Padi Sawah + Padi
Ladang
Jagung
Ubi Kayu
Ubi Jalar
Kacang Tanah
Kacang Kedelai
Kacang Hijau

2008

2009

2010

2011

2012

49,03

49,34

49,37

50,10

50,23

21,48

21,50

21,70

34,16

30,35

47,39

47,87

47,91

49,40

48,97

21,21
149,97
89,88
14,04
12,97
12,50

30,20
150,23
90,51
14,49
13,04
12,00

40,10
177,41
109,11
14,50
12,99
12,52

45,97
147,85
90,00
14,95
12,45
12,56

45,00
380,00
136,00
10,00
9,00
11,00

Sumber: BPS, Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013

5.2.

Telaah Tujuan, Kebijakan, dan Strategi RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan

Berdasarkan Permen PU No 16 tahun 2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten,


kegiatan perumusan konsep RTRWK terdiri atas (1) perumusan konsep pengembangan wilayah, dan
(2) perumusan RTRWK itu sendiri. Konsep pengembangan wilayah dilakukan berdasarkan hasil
analisis dengan menghasilkan beberapa alternatif konsep pengembangan wilayah. Konsep
pengembangan wilayah berisi (1) rumusan tentang tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan
wilayah kabupaten, dan (2) konsep pengembangan wilayah kabupaten. Konsep pengembangan
wilayah yang terbaik, dipilih dari beberapa alternatif konsep pengembangan yang dihasilkan, yang
kemudian digunakan sebagai dasar perumusan RTRW kabupaten, yang terdiri atas 6 muatan RTRW
kabupaten, yaitu (1) tujuan, kebijakan, dan strategi penataan kabupaten, (2) rencana struktur ruang
kabupaten, (3) rencana pola ruang kabupaten, (4) penetapan kawasan-kawasan strategis kabupaten,
(5) arahan pemanfaatan ruang, dan (6) ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang.

Berdasarkan kerangka konsep tata ruang yang berkelanjutan, definisi tata ruang yang berkelanjutan
adalah wujud struktur dan pola ruang yang menjaga kemampuan berbagai sistem yang ada di bumi,
termasuk sistem budaya dan ekonomi untuk dapat bertahan dan menyesuaikan diri menghadapi
perubahan kondisi lingkungan secara terus menerus. Sub-sistem dalam konteks pembangunan
berkelanjutan adalah sistem lingkungan, sistem sosial, dan sistem ekonomi, jadi kriteria
keberlanjutan suatu tata ruang terdiri atas (1) keberlanjutan fungsi sistem lingkungan, (2)
keberlanjutan fungsi sistem sosial, dan (3) keberlanjutan fungsi sistem ekonomi. Berdasarkan
perspektif pembangunan berkelanjutan, suatu rumusan RTRW Kabupaten dapat dinyatakan sebagai
RTRWK berkelanjutan, apabila dapat memenuhi 3 kriteria tata ruang berkelanjutan. Telaah rumusan
RTRWK ini dimaksudkan untuk memperoleh gambaran umum rumusan RTRWK dalam perspektif
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

93

pembangunan berkelanjutan, untuk digunakan sebagai dasar pengembangan profil tata ruang pada
kondisi business as usual (BAU) dan pengembangan intervensi untuk memperoleh tata ruang yang
berkelanjutan. Telaah pada tahap pelingkupan ini, dilakukan terhadap tujuan, kebijakan dan strategi
RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.

Tujuan penataan ruang Kabupaten Tapanuli Selatan adalah mewujudkan Kabupaten Tapanuli
Selatan yang maju, sejahtera dan mandiri berbasis pertanian, sumberdaya alam, dan pariwisata yang
berwawasan lingkungan. Tujuan ini belum diuraikan secara jelas, sehingga konteks tujuan
pembangunan lingkungan, pembangunan sosial, dan pembangunan ekonomi belum tertuang secara
eksplisit dalam tujuan. Diperlukan penjelasan tujuan untuk memberikan gambaran yang jelas
keterkaitan tujuan tata ruang dengan tujuan pembangunan berkelanjutan di Kabupaten Tapanuli
Selatan, atau tujuan pembangunan berkelanjutan daerahnya.

Terdapat 4 kebijakan tata ruang, yaitu (1) peningkatan produktivitas pertanian dan sumber daya
alam yang berkelanjutan berbasis komoditas unggulan yang dikelola secara terpadu dan ramah
lingkungan, (2) pengembangan berbagai potensi sumberdaya alam berbasis konservasi guna
mensejahterakan masyarakat, (3) perwujudan struktur ruang yang akomodatif terkait dengan
pemekaran wilayah Kabupaten, dan (4) Pengembangan kawasan

pariwisata. Kebijakan ini

selanjutnya menjadi dasar penetapan strategi RTRWK. Ruang di kabupaten Tapanuli Selatan adalah
adalah wadah, tempat pelaksanaan pembangunan berkelanjutan daerah, jadi diperlukan kebijakan
rencana tata ruang yang secara eksplisit mencakup kebijakan lingkungan, kebijakan sosial, dan
kebijakan ekonomi. Strategi pada masing-masing kebijakan dibuat untuk memperjelas langkah atau
program yang diperlukan untuk mewujudkan kebijakan pembangunan berkelanjutan daerah dan
pada akhirnya mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan daerah.

5.3.

Identifikasi Isu Pokok Pembangunan Berkelanjutan Daerah

5.3.1. Proses Pelaksanaan Identifikasi Isu Pokok Pembangunan Berkelanjutan Daerah


Proses pelaksanaan identifikasi isu-isu pokok pembangunan berkelanjutan di daerah dilakukan
melalui FGD dan metode Delphi. FGD dilakukan dengan Pokja dan MSF KRP Kabupaten Tapanuli
Selatan, serta MSF yang melibatkan pihak masyarakat dan swasta secara terpisah. Sementara
metode Delphi dilakukan untuk memperoleh pandangan para pihak yang tidak terfasilitasi melalui
FGD karena alasan lokasi yang jauh dan pengaturan waktu untuk berkumpul. Metode Delphi ini
melibatkan pemerintah para pengambil keputusan, tokoh masyarakat, tokoh agama, dan para petani
yang telah menjadi petani lebih dari 10 tahun di berbagai kecamatan di Kabupaten Tapanuli Selatan.
94

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Rincian kegiatan dan waktu pelaksanaan dari kegiatan FGD dan Delphi untuk identifikasi isu pokok
pembangunan berkelanjutan di Kabupaten Tapanuli Selatan disajikan pada Tabel 5.21.

Tabel 5.21. Pelaksanaan FGD/Delphi Isu Pokok Pembangunan Berkelanjutan Daerah di Kabupaten
Tapanuli Selatan
No

Kelompok Para Pihak KLH

Pengambil Keputusan

Penyusun Kebijakan, Rencana, dan


Program (KRP)
Instansi Pemerintah

3
4

Masyarakat dan Pemangku


Kepentingan, yaitu masyarakat yang
memiliki informasi dan atau keahlian
(perorangan/tokoh/kelompok)
Masyarakat yang terkena dampak

MSF
MSF Pokja
MSF KRP
MSF Pokja
MSF KRP
MSF Pokja
MSF KRP
MSF DAS
MSF Penutupan
Lahan/AFOLU
MSF Fungsi Hutan
MSF Ekonomi Regional
MSF Pola Ruang

Metode
FGD
FGD
FGD
FGD
FGD
FGD
FGD/Delphi

Pelaksanaan
19 Mei
19 Mei
19 Mei
9-13 Juni

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Isu-isu pokok pembangunan dari hasil FGD MSF dan Pokja kemudian ditinjau ulang dan dilengkapi
dengan hasil dari FGD MSF lainnya. Peserta dari FGD MSF ini berasal SKPD, serta dari masyarakat,
dosen dari beberapa perguruan tinggi, dan pihak swasta yang diwakili oleh KADIN dan perusahaan di
Kabupaten Tapanuli Selatan. Dalam rangka memastikan bahwa isu-isu pokok pembangunan yang
dikemukakan dalam FGD sesuai dengan konteks di Kabupaten Tapanuli Selatan, maka perlu digali
pula dari masyarakat di kecamatan-kecamatan pelosok yang merasakan dampak dari kebijakan
pembangunan daerah, khususnya RTRWK. Hasil isu-isu pokok pembangunan dari Delphi melengkapi
hasil dari FGD. Identifikasi isu pokok pembangunan berkelanjutan daerah menghasil kan 27 (dua
puluh tujuh) isu pokok.

5.3.2. Penapisan Isu Pokok Tata Ruang


Salah satu proses penting pada tahap pelingkupan KLHS RTWRK, adalah melakukan identifikasi isuisu strategis tata ruang yang berkelanjutan. Langkah awal dalam menentukan dan menetapkan isuisu strategis adalah dimulai dari penapisan isu pokok tata ruang. Isu pokok tata ruang dibagi ke
dalam tiga bidang, yaitu isu lingkungan, isu sosial, dan isu ekonomi. Seluruh isu pokok pembangunan
berkelanjutan daerah yang diperoleh dari FGD dan metode Delphi di lapangan dapat dilihat pada
Tabel 5.22. Terdapat 27 (dua puluh lima) isu pokok pembangunan berkelanjutan yang diungkapkan
oleh MSF dan Pokja terkait kondisi umum di Kabupaten Tapanuli Selatan.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

95

Berdasarkankan 27 (dua puluh lima) isu pokok pembangunan berkelanjutan tersebut, selanjutnya
dilakukan penapisan isu pokok tata ruang berdasarkan pada konteks tata ruang dengan 6 (enam)
muatan RTRWK. Metode yang dilakukan dalam penapisan isu pokok tata ruang adalah dengan
mengidentifikasi isu berdasarkan keterkaitannya dengan muatan rencana tata ruang yang meliputi
tujuan, kebijakan, strategi, pola ruang, struktur ruang, kawasan strategis, arah pemanfaatan ruang,
dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang. Isu pokok pembangunan berkelanjutan daerah
yang dinilai memiliki keterkaitan dengan muatan RTRWK selanjutnya ditetapkan sebagai isu pokok
tata ruang.

Isu lingkungan yang ditapis menjadi isu pokok tata ruang berdasarkan pemetaan dalam konteks
rencana tata ruang adalah sebanyak 8 (delapan) dari 10 (sepuluh) isu yang diperoleh di lapangan: 1)
Perubahan tutupan lahan di ekosistem hutan lahan kering dan hutan rawa; 2) Areal non-hutan di
dalam kawasan hutan; 3) Konversi kawasan hutan yang berhutan alam; 4) Usulan Alih Fungsi Hutan
Produksi menjadi Hutan Lindung; 5) Kehilangan keanekaragaman hayati; 6) Deplesi sumber daya
alam; 7) Keanekaragaman hayati; 8) Lahan kritis. Berdasarkan isu pokok tata ruang bidang
lingkungan tersebut, isu terkait kehilangan keanekaragaman hayati (biodiversity loss), deplesi
sumber daya alam, keanekaragaman hayati, dan lahan kritis merupakan isu yang masuk dalam
semua aspek pemetaan isu pokok tata ruang. Sementara itu, 2 (dua) isu lainnya tidak masuk dalam
isu pokok tata ruang yaitu: 1) Kualitas pengerasan jalan yang di bawah kapasitas angkutan; dan 2)
Perkebunan monokultur, karena tidak dapat dikaitkan dengan muatan tata ruang.

Isu sosial yang paling signifikan dalam isu pokok tata ruang adalah pemukiman dalam kawasan hutan
dan konflik tanah antara masyarakat dengan perusahaan perkebunan. Isu ini mencakup semua
aspek mulai dari tujuan kebijakan strategi sampai dengan ketentuan pengendalian ruang dan
rencana tata ruang. Sementara itu, isu peningkatan lahan budidaya masyarakat di lahan kering juga
termasuk isu pokok tata ruang di bidang sosial. Sedangkan isu pendidikan dan kesehatan tidak
termasuk isu yang dapat dipetakan dalam konteks isu pokok tata ruang bidang Sosial.

Isu ekonomi yang dipetakan dalam penapisan isu pokok tata ruang terdapat sebanyak 11 (sebelas)
isu. Dari 12 (dua belas) isu yang muncul, 11 (sebelas) diantaranya masuk dalam isu pokok tata ruang
yaitu: 1) potensi perkebunan skala besar; 2) Pemanfaatan potensi pertanian tanaman pangan, 3)
Produktivitas pertanian; 4) Sumber daya ekonomi sektor pertanian; 5) Potensi ekonomi sektor
industri pengolahan 6) Potensi tambang logam dan radioaktif 7) Pendapatan masyarakat; 8)
Pendanaan dari jasa lingkungan (REDD+); 9) Pembayaran Jasa Lingkunga; 10) Kemitraan masyarakat
96

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

dan perusahaan; 11) Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH). Sementara itu, isu aksesibilitas ekonomi
tidak termasuk dalam isu pokok penataan ruang mengingat dalam konteks aksesibilitas lebih kepada
kesempatan dan kemampuan masyarakat memperoleh akses dalam berbagai kegiatan di bidang
ekonomi seperti akses memperoleh pekerjaan dan modal.

Tabel 5.22. Penapisan Isu Pokok Tata Ruang


Muatan Tata Ruang
No

Isu Pokok
Pembangunan
Berkelanjutan Daerah

Isu Pokok
Tata
Ruang

Tujuan
Kebijakan
Strategi

Pola
Ruang

Struktur
Ruang

Kawasan
Strategis

Arahan
Pemanfaatan
Ruang

Ketentuan
Pengendalian
Pemanfaatan
Ruang

YA

YA

TIDAK

YA

YA

YA

YA

YA

TIDAK

YA

YA

TIDAK
TIDAK
YA

Isu Lingkungan
1
Perubahan penutupan
lahan di ekosistem
hutan lahan kering dan
hutan rawa
2. Areal non-hutan di
dalam kawasan hutan
3
Kualitas pengerasan
jalan yang di bawah
kapasitas angkutan
4
Konversi kawasan yang
berhutan alam
5
Usulan alih fungsi
Hutan Produksi
menjadi Hutan Lindung
6
Kehilangan
keanekaragaman
hayati (biodiversity
loss)
7
Deplesi sumber daya
alam
8
Keanekaragaman
hayati
9
Perkebunan
monokultur
10 Lahan kritis
Isu Sosial
11 Pemukiman di dalam
kawasan hutan
12 Peningkatan lahan
budidaya masyarakat
13 Pendidikan
14 Kesehatan
15 Konflik tanah antara
masyarakat dengan
perusahaan
perkebunan
Isu Ekonomi
16 Potensi perkebunan
skala besar
17 Pemanfaatan potensi
pertanian tanaman
pangan
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

YA

YA
YA

97

Muatan Tata Ruang


No

Isu Pokok
Pembangunan
Berkelanjutan Daerah

18

Produktivitas pertanian

Tujuan
Kebijakan
Strategi

Pola
Ruang

Struktur
Ruang

Kawasan
Strategis

Arahan
Pemanfaatan
Ruang

Ketentuan
Pengendalian
Pemanfaatan
Ruang

Sumber daya ekonomi


X
X
X
X
X
X
sektor pertanian
20 Potensi ekonomi
X
X
X
X
X
X
kektor industri
pengolahan
21 Potensi tambang
X
X
X
X
X
X
logam dan radioaktif
22 Pendapatan
X
X
X
X
X
X
masyarakat
23 Aksesibilitas ekonomi
24 Pendanaan dari jasa
X
X
X
X
X
X
lingkungan (REDD+)
25 Pebayaran jasa
X
X
X
X
X
X
lingkungan
26 Kemitraan masyarakat
X
X
dan perusahaan
X
X
X
X
perkebunan
27 Kesatuan Pengelolaan
X
X
X
X
X
X
Hutan (KPH)
Sumber: Hasil Olahan Sendiri
Keterangan: X = Isu pokok pembangunan berkelanjutan daerah memiliki keterkaitan dengan muatan tata ruang
19

Isu Pokok
Tata
Ruang

YA
YA
YA

YA
YA
TIDAK
YA
YA
YA

YA

5.4. Penilaian dan Penetapan isu Strategis RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
5.4.1. Proses Penilaian dan Penetapan isu Strategis RTRWK
Isu-isu pokok pembangunan berkelanjutan daerah dan isu pokok tata ruang yang telah diperoleh
melalui Focus Group Discussion (FGD) serta metode Delphi sebelumnya, kemudian dinilai untuk
menentukan isu-isu strategis RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan. Penilaian isu-isu strategis ini
dilakukan dengan beberapa tahap. Pertama, penilaian isu strategis RTRWK melalui FGD lanjutan
dengan MSF Pokja (2 Juni 2014). MSF Pokja menilai daftar isu pokok tata ruang yang dikemukakan
pada FGD pertama (19 Mei 2014), untuk menghasilkan daftar isu strategis RTRWK berbasis muatan
KLHS. Kedua, penilaian isu pokok tata ruang melalui FGD MSF KRP (10 Juni 2014) berbasiskan
paradigma pembangunan berkelanjutan. FGD/Delphi masyarakat untuk penentuan isu-isu strategis
RTRWK berbasiskan muatan KLHS dan paradigma pembangunan berkelanjutan daerah dilaksanakan
pada 9-13 Juni 2014. Penilaian melalui metode FGD/Delphi dengan masyarakat dilakukan 2 (dua)
tahap, yaitu pada sesi pertama, para ahli/narasumber diminta untuk melengkapi daftar isu-isu
strategis RTRWK dari hasil FGD MSF Pokja dan KRP tahap pertama. Selanjutnya, pada sesi kedua,
para ahli/narasumber diminta melakukan penilaian terhadap daftar isu-isu RTRWK tersebut.

98

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 5.23. Pelaksanaan FGD/Delphi Penilaian dan Penetapan Isu Strategis RTRWK
No

Kelompok Para Pihak KLH

1.

Pengambil Keputusan

2.

Penyusun Kebijakan, Rencana,


dan Program (KRP)
Instansi Pemerintah

3.
4.

5.

Masyarakat dan Pemangku


Kepentingan. Masyarakat yang
memiliki informasi dan atau
keahlian
(perorangan/tokoh/kelompok)
Masyarakat yang terkena dampak

MSF
MSF Pokja
MSF KRP
MSF Pokja
MSF KRP
MSF Pokja
MSF KRP
MSF DAS
MSF Penutupan
Lahan/AFOLU
MSF Fungsi Hutan
MSF Ekonomi Regional
MSF Pola Ruang

Metode
FGD
FGD
FGD
FGD
FGD
FGD
FGD/Delphi

Pelaksanaan
2 Juni
10 Juni
2 Juni
10 Juni
2 Juni
10 Juni
9-13 Juni

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

5.4.2. Penilaian Isu Strategis Tata Ruang


Penilaian isu strategis RTRWK dilakukan dengan membagi isu pokok tata ruang ke dalam isu
lingkungan, isu sosial dan isu ekonomi. Masing-masing pengelompokan isu tersebut diidentifikasi
keterkaitannya dengan muatan KLHS dan paradigma pembangunan berkelanjutan daerah. Ketiga
penilaian tersebut diuraikan pada bagian berikut ini:

a. Penilaian isu strategis RTRWK berbasis muatan KLHS


Penilaian isu strategis tata ruang berbasis muatan KLHS dilakukan dengan mengacu kepada UndangUndang Pengelolaan Lingkungan Hidup Nomor 32 Tahun 2009 Pasal 16 dan Rapermen PU tentang
Pedoman KLHS RTR. Isu strategis di dalam pasal tersebut akan dinilai berdasarkan:
1) Kinerja jasa ekosistem (pengadaan, pengaturan dan estetika/budaya);
2) Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam (kestabilan natural capital);
3) Ancaman terhadap keanekaragaman hayati;
4) Dampak dan resiko lingkungan;
5) Kerentanan terhadap perubahan iklim;
6) Daya dukung lingkungan.

Di dalam kajian ini penilaian keterkaitan isu pokok tata ruang dengan muatan KLHS dilakukan dengan
membagi empat (4) kategori penilaian yaitu M= Mendukung; G = Gangguan; D+ = Dampak positif
dan D- = Dampak negatif. Hasil yang diperoleh berdasarkan kategori penilaian dari masing-masing
isu pokok akan dirumuskan menjadi isu strategis RTRWK seperti yang dapat dilihat pada Tabel 5.24.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

99

Berdasarkan hasil penilaian, isu strategis RTRWK, berdasarkan kelompok isu, yaitu:
1) Isu Lingkungan:
Terdapat 6 (enam) isu yang memberikan dampak negatif terhadap lingkungan yaitu perubahan
tutupan lahan di ekosistem hutan lahan kering dan hutan rawa; areal non-hutan di dalam kawasan
hutan; konversi hutan yang berhutan alam; kehilangan keanekaragaman hayati; deplesi sumber daya
alam; dan lahan kritis. Sementara, isu lingkungan yang memberikan dampak positif terhadap
lingkungan ada 2 (dua), yaitu usulan alih fungsi Hutan Produksi menjadi Hutan Lindung dan
Keanekaragaman Hayati.

2) Isu Sosial:
Isu sosial yang termasuk ke dalam isu strategis adalah pemukiman dalam kawasan hutan dan
peningkatan lahan budi daya masyarakat. Kedua isu ini mendukung kerentanan terhadap perubahan
iklim dan dianggap sebagai gangguan terhadap daya dukung lingkungan. Sementara, isu konflik
tanah antara masyarakat dengan perusahaan perkebunan, bila dianalisis berbasis Pasal 16 UU No.
32/2009, maka tidak termasuk ke dalam isu strategis bermuatan lingkungan hidup.

3) Isu Ekonomi:
Isu strategis dari isu ekonomi meliputi potensi perkebunan skala besar; pemanfaatan potensi
pertanian tanaman pangan; produktivitas pertanian; pendanaan dari jasa lingkungan (REDD+); dan
Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH). Isu ekonomi potensi perkebunan skala besar dan potensi
pertanian memiliki nilai gangguan terhadap efisiensi pemanfaatan sumberdaya alam. Sementara itu,
isu pemanfaatan jasa lingkungan (RAD GRK/REDD+) dan Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) adalah
isu ekonomi yang mendukung semua aspek dalam kriteria penilaian di UU No. 32/2009, termasuk
efisiensi pemanfaatan sumber daya alam. Di sisi yang lain, isu pendapatan per kapita dan kemitraan
antara masyarakat dan perusahaan perkebunan tidak masuk isu strategis lingkungan hidup

Namun, penilaian isu strategis tata ruang berbasis Pasal 16 dari UU No 32/2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (PPLH) cenderung hanya melihat aspek lingkungan
saja. Hal ini dapat dilihat dari kriteria yang digunakan (lihat Tabel 5.24). Sehingga, beberapa isu (yang
bisa jadi sangat strategis) apabila menggunakan kriteria ini tidak termasuk ke dalam isu strategis tata
ruang, seperti konflik, pendapatan per kapita dan kemitraan antara masyarakat dengan perusahaan
perkebunan.

100

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 5.24. Penilaian Isu Strategis RTRWK Berbasis Muatan KLHS


Muatan KLHS (Pasal 16 UU PPLH)

No

Isu Pokok Tata Ruang

101

Isu lingkungan
Perubahan penutupan lahan
1.
di ekosistem hutan lahan
kering dan hutan rawa
Areal Non-Hutan di dalam
2.
Kawasan Hutan
Konversi Kawasan Hutan
3.
yang Berhutan Alam
Usulan alih fungsi Hutan
4.
Produksi menjadi Hutan
Lindung
Kehilangan keanekaragaman
5.
hayati (biodiversity loss)
6.
Deplesi Sumber daya alam
7.
Keanekaragaman hayati
8.
Lahan kritis
Isu Sosial
Pemukiman dalam kawasan
9.
hutan
Peningkatan lahan budidaya
10.
masyarakat
Konflik tanah antara
11. masyarakat dengan
perusahaan perkebunan

Kinerja
Jasa Ekosistem
(Pengadaan,
Pengaturan, dan
Estetika/Budaya)

Efisiensi
Pemanfaatan
Sumber Daya
Alam
(Kestabilan
Natural
Capital)

Ancaman
Terhadap
Keanekaragaman
Hayati (+/-)

Dampak dan
Resiko
Lingkungan
(+/-)

Kerentanan
Terhadap
Perubahan Iklim
(Sensitifitas)

Daya Dukung
Lingkungan
(Melampaui/Tidak
Melampaui DD)

Isu Strategis
RTRWK

D-

D-

YA

D-

D-

YA

D-

D-

YA

D+

D+

YA

D-

D-

YA

G
M
G

G
M
G

DD+
D-

DD+
D-

G
M
G

G
M
G

YA
YA
YA

D-

D-

YA

D-

D-

YA

TIDAK

102

Muatan KLHS (Pasal 16 UU PPLH)

No

Isu Pokok Tata Ruang

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Isu Ekonomi
Potensi perkebunan skala
12.
besar
Pemanfaatan potensi
13.
pertanian tanaman pangan
14. Produktivitas pertanian
Sumber Daya Ekonomi
15
Sektor Pertanian
Potensi Ekonomi Sektor
16.
Industri Pengolahan
Potensi Tambang Logam dan
17.
Radioaktif
18. Pendapatan Masyarakat
Pendanaan dari jasa
19.
lingkungan (REDD+)
Pembayaran Jasa Lingkungan
20 Perkebunan-Masyarakat DAS
Hulu
Kemitraan masyarakat dan
21.
perusahaan perkebunan
Kesatuan pengelolaan hutan
22
(KPH)
Ket:

Kinerja
Jasa Ekosistem
(Pengadaan,
Pengaturan, dan
Estetika/Budaya)

Efisiensi
Pemanfaatan
Sumber Daya
Alam
(Kestabilan
Natural
Capital)

Ancaman
Terhadap
Keanekaragaman
Hayati (+/-)

Dampak dan
Resiko
Lingkungan
(+/-)

Kerentanan
Terhadap
Perubahan Iklim
(Sensitifitas)

Daya Dukung
Lingkungan
(Melampaui/Tidak
Melampaui DD)

D-

D-

YA

M/G

D+/D-

D+/D-

M/G

M/G

YA

D+

D+

YA

D-

D-

D-

YA

D-

D-

YA

D-

D-

YA

TIDAK

D+

D+

YA

D+

D+

YA

TIDAK

D+

D+

YA

M = Isu pokok tata ruangan mendukung muatan KLHS


G = Isu pokok tata ruang mengganggu muatan KLHS
D+= Isu pokok memberikan dampak positif pada muatan KLHS
D- = Isu pokok memberkan dampak negatif pada muatan KLHS
Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Isu Strategis
RTRWK

b. Penilaian Isu Strategis RTRWK Berdasarkan Paradigma Pembangunan Berkelanjutan


Penilaian isu strategis dengan berbasis muatan KLHS sesuai Pasal 16, UU No 32/2009 baru melihat
kaitan isu-isu pembangunan dengan aspek lingkungan. Penilaian dengan cara ini belum
mempertimbangkan kaitan isu dengan aspek ekonomi dan sosial. Pada KLHS ini dilakukan penilaian
isu-isu strategis, dengan menambahkan konsep penilaian untuk melengkapi metode UU No.
32/2009, yaitu dengan berbasis paradigma pembangunan berkelanjutan.

Penilaian ini berdasarkan tiga pilar pembangunan berkelanjutan, yaitu keberlanjutan ekosistem,
keberlanjutan sosial, dan keberlanjutan ekonomi. Penilaian dilakukan dalam FGD antara Pokja dan
MSF. Hal yang menjadi pertimbangan dalam penilaian adalah keterkaitan isu strategis tersebut
menjadi pendukung yang memberi dampak positif (M/D+) bagi pembangunan berkelanjutan atau
justru sebaliknya menjadi gangguan dan berdampak negatif (G/D-). Penilaian isu strategis
berdasarkan paradigma pembangunan berkelanjutan di Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dilihat
pada Tabel 5.25.

Tabel 5.25. Penilaian Isu Strategis RTRWK Berdasarkan Paradigma Pembangunan Berkelanjutan
Tiga Pilar Pembangunan Berkelanjutan
No

Isu Pokok Tata Ruang

Isu Lingkungan
Perubahan penutupan lahan
1
di ekosistem hutan lahan
kering dan hutan rawa
Areal non-hutan di dalam
2
kawasan hutan
Konversi kawasan hutan yang
3
berhutan alam
Usulan alih fungsi Hutan
4
Produksi menjadi Hutan
Lindung
Kehilangan keanekaragaman
5
hayati (biodiversity loss)
6
Deplesi sumber daya alam
7
Keanekaragaman hayati
8
Lahan kritis
Isu Sosial
Pemukiman di dalam kawasan
9
hutan
Peningkatan lahan budidaya
10
masyarakat

11

Konflik tanah antara


masyarakat dengan
perusahaan perkebunan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Isu Strategis
RTRWK

Keberlanjutan
Ekosistem

Keberlanjutan
Sosial

Keberlanjutan
Ekonomi

G/D-

M/D+

M/D+

YA

G/D-

M/D+

M/D+

YA

G/D-

M/D+

M/D+

YA

M/D+

M/D+

G/D-

YA

G/D-

M/D+

M/D+

YA

G/DM/D+
G/D-

M/D+
G/DG/D-

M/D+
G/DM/D+

YA
YA
YA

G/D-

G/D-

G/D-

YA

G/D-

M/D+

M/D+

YA

G/D-

G/D-

G/D-

YA

103

Tiga Pilar Pembangunan Berkelanjutan


No

Isu Pokok Tata Ruang


Keberlanjutan
Ekosistem

Keberlanjutan
Sosial

Keberlanjutan
Ekonomi

Isu Ekonomi
Potensi perkebunan skala
12
G/D
M/D+
M/D+
besar
Pemanfaatan potensi
13
G/DM/D+
M/D+
pertanian tanaman pangan
14 Produktivitas pertanian
G/DM/D+
M/D+
Sumber daya ekonomi sektor
15
M/D+
M/D+
M/D+
pertanian
Potensi ekonomi sektor
16
G/DM/D+
M/D+
industri pengolahan
Potensi tambang logam dan
17
M/D+
M/D+
M/D+
radioaktif
18 Pendapatan masyarakat
M/D+
M/D+
M/D+
Pendanaan dari jasa
19
M/D+
M/D+
M/D+
lingkungan (REDD+)
20 Pembayaran jasa lingkungan
M/D+
M/D+
M/D+
Kemitraan masyarakat dan
21
G/DM/D+
M/D+
perusahaan perkebunan
Kesatuan Pengelolaan Hutan
22
M/D+
M/D+
M/D+
(KPH)
Ket:
M = Isu pokok tata ruangan mendukung aspek pembangunan berkelanjutan
G = Isu pokok tata ruang mengganggu aspek pembangunan berkelanjutan
D+= Isu pokok memberikan dampak positif pada aspek pembangunan berkelanjutan
D- = Isu pokok memberkan dampak negatif pada aspek pembangunan berkelanjutan
Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Isu Strategis
RTRWK

YA
YA
YA
YA
YA
YA
YA
YA
YA
YA
YA

Berdasarkan Tabel 5.25, hasil penilaian isu strategis RTRWK berdasarkan paradigma pembangunan
berkelanjutan yaitu sebagai berikut:

Pertama, Pilar Keberlanjutan Ekosistem. Isu pokok tata ruang yang menjadi gangguan dan
berdampak negatif pada keberlanjutan eksosistem sebagian besar adalah isu lingkungan meliputi:
perubahan penutupan lahan di ekosistem hutan lahan kering dan hutan rawa, konversi kawasan
hutan produksi yang masih berhutan alam, kehilangan biodiversity, deplesi sumber daya alam, dan
lahan kritis. Isu pokok tata ruang di bidang sosial yang turut berdampak negatif bagi keberlajutan
ekosistem adalah pemukinman dalam kawasan hutan dan peningkatan lahan budidaya masyarakat.
Sedangkan isu pokok tata ruang yang menjadi penghambat keberlanjutan eksosistem terkait
pengunaan lahan untuk sektor pertanian.

Isu pokok tata ruang yang mendukung keberlanjutan ekosistem untuk isu ekonomi yaitu
produktivitas pertanian, jasa lingkungan dan kesatuan pengelolaan hutan (KPH). Hanya ada 2 (dua)
isu lingkungan yang turut andil dalam mendukung dan memberikan dampak positif bagi

104

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

keberlanjutan ekosistem yaitu usulan alih fungsi hutan produksi menjadi hutan lindung dan
keanekaragaman hayati.

Kedua, Pilar Keberlanjutan Sosial. Isu pokok tata ruang yang mendukung keberlanjutan sosial
sebagian besar adalah isu ekonomi termasuk di dalamnya potensi perkebunan skala besar,
pemanfaatan potensi pertanian tanaman pangan, produktivitas pertanian, pendanaan dari jasa
lingkungan (REDD+), kemitraan masyarakat dan perusahaan, dan kesatuan pengelolaan hutan (KPH).
Selain itu, isu strategis sosial yang mendukung keberlanjutan sosial adalah isu terkait pemukiman
dalam kawasan hutan dan peningkatan lahan budidaya masyarakat. Sementara itu, untuk isu
strategis bidang lingkungan yang berdampak positif terhadap keberlanjutan sosial adalah alih fungsi
hutan produksi menjadi hutan lindung dan keanekaragaman hayati. Sementara itu, isu strategis
terkait kehilangan biodiversity, lahan kritis, dan konflik tanah antara masyarakat dengan perusahaan
perkebunan adalah isu pokok tata ruang yang menjadi pengganggu dan berdampak negatif bagi
keberlanjutan sosial.

Ketiga, Pilar Keberlanjutan Ekonomi. Pilar ini merupakan pilar yang memiliki dukungan dan dampak
positif paling banyak dari berbagai isu strategis lingkungan, sosial dan ekonomi. Adapun isu strategis
bidang lingkungan yang mendukung dan berdampak positif terhadap keberlanjutan ekonomi adalah
isu perubahan penutupan lahan ekosistem hutan lahan kering, konversi kawasan hutan yang
berhutan alam, dan kehilangan biodiversiti. Isu strategis bidang ekonomi yang mendukung dan
memberikan dampak postif terhadap keberlanjutan ekonomi meliputi: potensi perkebunan skala;
Pemanfaatan potensi pertanian tanaman pangan, produktivitas pertanian; Pendanaan dari jasa
lingkungan (REDD+); kemitraan antara masyarakat dengan perusahaan perkebunan; dan Kesatuan
Pengelolaan Hutan (KPH). Sedangkan isu strategis yang tidak mendukung dan memberikan dampak
negatif bagi keberlanjutan ekonomi adalah pendapatan masyarakat, dan lahan kritis.

5.4.3. Penetapan Isu Strategis RTRWK Berkelanjutan


Penilaian isu strategis RTRWK berkelanjutan dilakukan dengan kombinasi dua metode, yaitu berbasis
UU No. 32/2009 dan berbasis paradigma pembangunan berkelanjutan. Penilaian pertama dilakukan
Tenaga Ahli dan Pokja serta MSF, melalui serangkaian FGD dan Delphi. Penetapan isu strategis
RTRWK menggunakan metode yang sama dengan tahap penilaian yang melibatkan para pihak,
khususnya Pokja dan MSF. Isu-isu strategis yang telah ditetapkan dapat dilihat pada tabel 5.26.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

105

106

Tabel 5.26. Penetapan Isu Strategis


Muatan RTRWK
No

Isu Strategis Tata


Ruang
Berkelanjutan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Isu lingkungan
Perubahan
penutupan lahan di
1
ekosistem hutan
lahan kering dan
hutan rawa
Areal non-hutan di
2
dalam kawasan
hutan
Konversi kawasan
3
hutan yang
berhutan alam
Usulan Alih Fungsi
Hutan Produksi
4
menjadi Hutan
Lindung
Keanekaragaman
5
hayati
Isu Sosial
Pemukiman di
6
dalam kawasan
hutan
Peningkatan lahan
budi daya
7
masyarakat di lahan
kering
Isu Ekonomi
Sumber Daya
8
Ekonomi Sektor
Pertanian

Tujuan
Kebijakan
Strategi

Pola
Ruang

Struktur
Ruang

Kawasan
Strategis

Arahan
Pemanfaatan
Ruang

Ketentuan
Pengendalian
Pemanfaatan
Ruang

Isu Strategis RTRWK


Berkelanjutan

Ya

Ya

Ya

Ya

Ya

Ya

Ya

Ya

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Muatan RTRWK
No

10
11

12

Isu Strategis Tata


Ruang
Berkelanjutan
Sumber Daya
Ekonomi Sektor
Industri Pengolahan
Potensi Tambang
Logam dan
Radioaktif
Pendapatan
Masyarakat
Pembayaran Jasa
Lingkungan
PerkebunanMasyarakat DAS
Hulu

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Tujuan
Kebijakan
Strategi

Pola
Ruang

Struktur
Ruang

Kawasan
Strategis

Arahan
Pemanfaatan
Ruang

Ketentuan
Pengendalian
Pemanfaatan
Ruang

Isu Strategis RTRWK


Berkelanjutan

Ya

Ya

Ya

Ya

107

6. KAJIAN PENGARUH KRP RTRWK


DAN
PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN

6.1. Profil Pembangunan Berkelanjutan Daerah


6.1.1. Profil Perencanaan Pembangunan
Profil pembangunan berkelanjutan di Kabupaten Tapanuli Selatan yang terbagi atasi 4 sub bab, yaitu
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) dan Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Daerah (RPJMD), Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK), Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), dan Hasil Pembangunan Berkelanjutan Daerah.
a.

RPJPD dan RPJMD

Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional telah diamanatkan dalam UU No. 25 Tahun 2004 bahwa
setiap daerah harus menyusun rencana pembangunan daerah secara sistematis, terarah terpadu,
dan tanggap terhadap perubahan. Peraturan tersebut kemudian ditindak lanjuti oleh Pemerintah
Kabupaten Tapanuli Selatan menyusun Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)
Tahun 2011-2015 yang merupakan landasan kebijakan pembangunan selama lima tahun kedepan
dalam rangkan pencapaian dari visi, misi dan program Bupati dan Wakil Bupati Tapanuli Selatan
terpilih yang penyusunannya telah disesuaikan dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 54
Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah No. 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah. Tujuan
penyusunan RPJMD Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2011-2015 adalah untuk menetapkan strategi
dan kebijakan umum, indikator kinerja serta merumuskan program pembangunan daerah selama
lima tahun, sehingga didalam pelaksanaan program dapat digunakan sebagai pedoman dalam
penyusunan rencana pembangunan tahunan atau Rencana Kerja Pembangunan Daerah.
Hubungan RPJMD sebagai dokumen perencanaan 5 tahunan dengan dokumen perencanaan lainnya
digambarkan sebagai penjabaran RPJPD yang memiliki kurun waktu 20 tahun. Selanjutnya RPJMD
dijabarkan dalam Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD) yang merupakan perencanaan
tahunan dan menjadi pedoman dalam penyusunan Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah
(SKPD) Kabupaten Tapanuli Selatan.

108

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

a.1. Visi, Misi dan Tujuan


Visi Kabupaten Tapanuli Selatan adalah Tapanuli selatan yang maju, sejahtera, sehat, cerdas,
beriman, dan mandiri berbasis sumber daya manusia pembangun serta sumber daya alam yang
produktif dan lestari. Misi dan Tujuan Kabupaten Tapanuli Selatan selengkapnya dapat dilihat pada
Tabel 6.1.

Tabel.6.1. Misi dan Tujuan Kabupaten Tapanuli Selatan


Misi

Tujuan

Misi 1 :
Meningkatkan kualitas sumber daya
manusia yang sehat, cerdas, kreatif,
beriman dan profesional dengan
semangat harmoni keberagaman.

Tujuan 1:
Mewujudkan sumber daya manusia Kabupaten Tapanuli
Selatan yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, memiliki
kecerdasan, kreatif, berbudaya, sehat jasmani dan rohani,
menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi, memelihara
keamanan dan ketentraman serta memiliki kemampuan untuk
berpartisipasi dalam pembangunan daerah
Misi 2:
Tujuan 2:
Mengoptimalkan pembangunan ekonomi Mewujudkan pertumbuhan ekonomi yang optimal dengan titik
yang berbasis pertanian sesuai potensi
berat sektor pertanian, melalui penguatan kelebagaan ekonomi
daerah serta penguatan kelembagaan
dan melalui pola pemberdayaan masyarakat.
dengan semangat kerakyatan
Misi 3:
Tujuan 3:
Meningkatkan efisiensi dan efektifitas
Mewujudkan kepuasan masyarakat melalui tata kelola
tatakelola pemerintahan dengan prinsip pemerintahan yang baik dengan prinsip partisipatif, penegakan
good overnance
hukum, transparansi, kesetaraan, berwasasan kedepan,
akubtabilitas, responsibilitas, profesional dengan menggunakan
sumber daya yang tersedia secara optimal dan berkelanjutan.
Misi 4:
Tujuan 4:
Mengoptimalkan kualitas dan kapasitas
Mengoptimalkan kualitas dan kapasitas infrastruktur ekonomi
infrastruktur ekonomi dan sosial dengan dan sosial dengan tetap memelihara kelestarian lingkungan
tetap memelihara kelestarian lingkungan.
Sumber: RPJMD Kab. Tapsel (2011)

a.2. Indikator Kerja Daerah


Misi pembangunan ekonomi daerah RPJPD 2006-2025 adalah berbasis potensi sumberdaya alam,
mengarahkan perkembangan industri dengan teknologi tepat guna untuk mengolah bahan baku
hasil pertanian dan perkebunan rakyat. RPJMD adalah perencanaan pembangunan sebagai turunan
dari RPJPD dan kemudian dijabarkan menjadi RKPD serta rencana kerja tahunan masing-masing
SKPD, yang selanjutnya menjadi bahan untuk penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran (RKA)
pemerintah daerah, kemudian untuk penyusunan APBD. APBD menjadi landasan operasional
implementasi rencana pembangunan yang telah disusun. Berdasarkan posisi dan peran ini, RPJMD
berpengaruh pada pemanfaatan ruang, dan sebaliknya, juga dibatasi oleh rencana tata ruang.
Indikator kinerja daerah Kab. Tapanuli Selatan Tahun 2011-2015 dapat dilhat pada Tabel 6.2.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

109

Tabel .6.2. Indikator Kinerja Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2011-2015
No.

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/
INDIKATOR KINERJA PEMBANGUNAN
DAERAH

Kondisi
Kinerja
Awal
RPJMD
2010

2011

2012

2013

2014

2015

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

(8)

Target Capaian Setiap Tahun

Kondisi
Kinerja
Akhir
RPJMD

SKPD
Penanggung
Jawab

(9)

(10)

I.

ASPEK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT

a.

FokusKesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi

1.

Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian

1.1.

Pertumbuhan PDRB ADHK (%)

4,53

4,71

5,00

5,50

6,00

6,50

6,50 Seluruh SKPD

1.2.

Pertumbuhan PDRB ADHB (%)

4,53

5,08

5,60

6,08

6,41

6,94

7,00 Seluruh SKPD

1.3.

Laju Inflasi (%)

4-6

4-6

4-6

4-6

4-6

4-6

4-6 Seluruh SKPD

1.4.

PDRB Per Kapita (Juta)

10,04

10,23

10,95

11,73

12,72

13,85

13,85 Seluruh SKPD

1.5.

Jumlah Rumah Tangga Miskin (RT)

28.840

28.238 28.040

28.040 Seluruh SKPD

1.6.

Persentase Penduduk Diatas Garis


Kemiskinan (%)

53,24

54,40

56,87

59,21

61,43

63,53

63,53 Seluruh SKPD

1.7.

Jumlah Desa Tertinggal (Desa)

182

172

162

152

142

132

132 Seluruh SKPD

99,56

99,76

99,82

99,89

99,93

99,95

99,95 Dinas
Pendidikan

9,20

9,42

9,66

9,90

10,14

10,38

10,38

28.840 28.638 28.437

Fokus Kesejahteraan Sosial

Pendidikan

1.1

Angka Melek Huruf (%)

1.2

Angka Rata-Rata Lama Sekolah

1.3

Angka Partisipasi Kasar

Kesehatan

2.1

Angka Kelangsungan Hidup bayi(Per


1.000 Kelahiran)

993,00

2.2.

Angka Usia Harapan Hidup (Tahun)

72,00

72,15

72,30

72,45

72,75

73,00

73,00 Dinkes & RSUD

2.3

Angka Kematian Balita (Per 1.000 balita)

10,00

10,00

6,00

2,00

1,00

1,00

1,00 Dinkes & RSUD

2.4

Prevalensi Balita Gizi Buruk (%)

3,28

2,30

1,61

1,13

0,79

0,55

0,55 Dinkes & RSUD

2.5

Prevalensi Balita Gizi Kurang (%)

8,54

8,50

8,00

7,50

7,00

6,50

6,50 Dinkes & RSUD

2.6

Angka Kematian Ibu Melahirkan (Per


10.000 (KH)

3,70

2,59

1,81

1,59

1,27

0,89

0,89 Dinkes & RSUD

II.

ASPEK PELAYANAN UMUM

993,00 997,00 997,00

998,00 999,00

999,00 Dinkes & RSUD

Fokus layanan Urusan Wajib


1

Pendidikan

1.1

Angka Partisipasi Kasar (%)

6,80

19,08

21,92

24,80

28,09

31,81

31,81 Dinas
Pendidikan

1.2

Angka Partisipasi Murni (%)

9,65

9,65

11,09

12,54

14,20

16,09

16,09 Dinas
Pendidikan

1.3

Angka Putus Sekolah

1.4

Persentase Angka Putus Sekolah SD/MI


(%)

9,71

8,71

7,71

6,71

5,71

4,71

4,71 Dinas
Pendidikan

1.5

Persentase Angka Putus Sekolah


SMP/MTs (%)

18,60

17,50

16,40

15,30

14,20

13,10

13,10 Dinas
Pendidikan

1.6

Persentase Angka Putus Sekolah


SMA/SMK/MA (%)

12,92

11,82

10,72

9,62

8,52

7,42

7,42 Dinas
Pendidikan

1.7

Angka Kelulusan:

2.
2.1
2.2
2.3

Tenaga Kerja
Jumlah Angkatan Kerja (Orang)
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (%)
Persentase Pengangguran Terbuka (%)

Dinas
Pendidikan
60.946
67,87
9,09

60.946 61.860 62.788


67,87 67,87 67,93
9,08
9,07
9,07

63.729 64.685
67,95 67,97
9,06
9,05

64.685 Disnakertransos
67,97 Disnakertransos
9,05 Disnakertransos

III.

ASPEK DAYA SAING DAERAH

a.

Fokus Kemampuan Ekonomi Daerah

1.

Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Umum, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian

110

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

No.

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/
INDIKATOR KINERJA PEMBANGUNAN
DAERAH

Kondisi
Kinerja
Awal
RPJMD
2010

2011

2012

2013

2014

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

1.1.

Angka Pengeluaran Konsumsi Rumah


Tangga per Kapita (Rp.)

614.033

Target Capaian Setiap Tahun

685.752 757.47 829.19


1
0

900.9
09

Kondisi
Kinerja
Akhir
RPJMD

SKPD
Penanggung
Jawab

(9)

(10)

2015
(8)
972.628

972.628 Seluruh SKPD

Sumber: RPJMD Kab. Tapsel (2011)

Dokumen RPJMD menunjukkan sumber daya manusia dan sumber daya alam sebagai basis
pembangunan. Hal ini diwujudkan dalam fokus misi pembangunan sumber daya manusia,
pengembangan sektor pertanian, tata kelola pemerintahan, dan pembangunan infrastruktur
ekonomi dan pembangunan. Target pertumbuhan ekonomi sebesar 6,5%, dengan kontribusi sektor
ekonomi yang semakin meningkat, sebaliknya kontribusi sektor industri ditargetkan semakin
berkurang. Perencanaan pembangunan ini akan mendorong peningkatan kebutuhan lahan untuk
pertanian. Profil RPJMD ini tidak sepenuhnya selaras dengan RPJPN dalam konteks pengembangan
industri pengolahan berbasis hasil pertanian dan perkebunan rakyat. Profil pembangunan sektor
pertanian dan sektor industri pengolahan dapat dilihat pada Gambar 6.1 dan Gambar 6.2

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 6.1.. Kontribusi Sektor Pertanian Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 6.2. Kontribusi Sektor Industri Pengolahan Kabupaten Tapanuli Selatan


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

111

b. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK)


b.1. Isu strategis RTRWK
Isu-isu strategis yang ada di Kabupaten Tapanuli Selatan yaitu :
(1)

Permasalahan kawasan hutan khususnya di wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan

(2)

Rendahnya produktivitas pertanian dan pendapatan petani

(3)

Pusat Ibukota Tapanuli Selatan terletak di Sipirok

(4)

Masih rendahnya aksesibilitas dan kualitas pendidikan

(5)

Pemerataan pembangunan infrastruktur belum optimal

(6)

Belum optimalnya pemanfaatan sember daya alam dan penanggulangan kerusakan


lingkungan

(7)

Pengelolaan sumber daya alam telah merubah fungsi lahan dan lingkungan hidup

(8)

Belum terkelolanya objek wisata unggulan

(9)

Rendahnya kontribusi pariwisata daerah terhadap pertumbuhan ekonomi daerah

Berdasar isu strategis ini ditetapakan rumusan RTRWK yang terdiri atas enam muatan.

b.2. Tujuan, Kebijakan, dan Strategi Penataan Ruang


Tujuan penataan ruang di Kabupaten Tapanuli Selatan adalah Mewujudkan Kabupaten Tapanuli
Selatan yang maju, sejahtera dan mandiri berbasis pertanian, sumberdaya alam, dan pariwisata
yang berwawasan lingkungan. Kebijakan, dan strategi penataan ruang yang mendukung tujuan
tersebut dapat dilihat pada Tabel 6.3.

112

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 6.3. Tujuan, Kebijakan, Dan Strategi Penataan Ruang


Tujuan
Mewujudkan
Kabupaten Tapanuli
Selatan yang maju,
sejahtera dan mandiri
berbasis pertanian,
sumberdaya alam, dan
pariwisata yang
berwawasan
lingkungan

Kebijakan
1. Peningkatan
produktivitas
pertanian
dan sumber daya alam
yang
berkelanjutan
berbasis
komoditas
unggulan yang dikelola
secara terpadu dan ramah
lingkungan.

a.
b.

c.
d.
e.

f.

g.

2. Pengembangan
berbagai
potensi
sumberdaya alam berbasis
konservasi
guna
mensejahterakan
masyarakat.

a.

b.
c.

d.

3. Perwujudan struktur
ruang yang akomodatif
terkait dengan pemekaran
wilayah
Kabupaten
Tapanuli Selatan.

1.
2.

Strategi Penataan Ruang


menetapkan komoditas ungulan sesuai dengan
potensi wilayah;
mengembangkan sistem hulu hilir pertanian
untuk meningkatkan
nilai tambah dan daya
saing produksi pertanian yang berorientasi pada
produksi bersih dan berwawasan lingkungan;
meningkatkan produksi holtikultura melalui
pendekatan agropolitan;
memanfaataaan lahan budidaya yang tidak
produktif untuk usaha peternakan;
mengembangkan kawasan tanaman pangan
lahan basah dan ke kesesuaian lahan untuk
mempertahankan/ memantapkan swasembada
pangan;
memperluas kawasan perkebunan pada areal
yang memiliki kesesuaian lahan tanaman
tahunan;
meningkatkan usaha budidaya perikanan darat
melalui peningkaan prasarana dan sarana
pendukung.
memanfaatkan berbagai potensi sumberdaya
alam untuk sumber energi, dan bahan
pertambangan batuan berdasarkan kaidah-kaidah
lingkungan;
memantapkan fungsi kawasan hutan melalui
sosialisasi tata batas hutan kepada masyarakat;
meningkatkan
konservasi
yang
bernilai
lingkungan dan sosial ekonomi pada kawasan
lindung;
mencegah dan mengendalikan dampak negatif
dari kegiatan hidup manusia terhadap kerusakankerusakan hutan melalui relokasi permukiman
dan kegiatan budidaya lainnya di kawasan
lindung.
membangun kawasan pusat pemerintahan
Kabupaten Tapanuli Selatan
menyediakan sarana dan prasarana yang
mendukung pusat-pusat pertumbuhan baru
sesuai fungsi dan hirarkinya untuk pemerataan
pembangunan daerah, pengembangan potensi
ekonomi daerah, dan mitigasi bencana.

Sumber : RTRWK Tapanuli Selatan (2011)

b.3. Rencana struktur ruang


Struktur Ruang Wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan direncanakan meliputi : rencana sistem
perkotaan dan rencana sistem jaringan prasarana. Rencana struktur ruang di Kabupaten Tapanuli
Selatan dapat dilihat pada Tabel 6.4.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

113

Tabel 6.4. Rencana Struktur Ruang Kabupaten Tapanuli Selatan


Rencana Struktur Ruang

Rencana Sistem Jaringan

Penjelasan
Rencana sistem jaringan yang dimaksud terdiri dari:
1) Pengembangan Sistem Jaringan Prasarana Transportasi
a. Rencana Sistem Jaringan Transportasi Darat, meliputi:
b. Rencana Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Jalan, meliputi: jaringan
jalan nasional, jalan provinsi, jalan kabupaten, jalan kolektor, jalan arteri,
jalan local, jalan lingkungan,
c. Rencana Pengembangan Prasarana Terminal Penumpang
d. Rencana PengembanganPrasarana Angkutan Umum
e. Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Prasarana Perkeretaapian
f. Rencana Sistem Jaringan Transportasi Laut
g. Rencana Sistem Jaringan Transportasi Sungai dan Danau, dengan rute: Rute
Bandar Tarutung - Mabang Danau Siais- PP; Rute Danau Siais Pondok
Rambe - Muara Upu- -PP; Rute Bandar Tarutung - Muara upu PP.
2) Rencana Sistem Jaringan Energi
a. Pembangkit Listrik
b. Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH)
c. Jaringan Energi
3) Rencana Sistem Jaringan Telekomunikasi
4) Sistem jaringan prasarana telekomunikasi yang berupa jaringan kabel telepon
5) Sistem Jaringan Prasarana Telepon Nirkabel
6) Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Sumberdaya Air
a. Sistem Jaringan Sumber Daya Air, meliputi: air permukaan sungai,
danau/waduk, cekungan air tanah, pengendalian daya rusak air
b. Prasarana Sumberdaya air, meliputi: jaringan irigasi, jaringan air bersih,
c. Prasarana Pengendalian Daya Rusak Air, meliputi: system pengendalian
banjir,
7) Rencana Sistem Jaringan Prasarana Lainnya
a. Rencana system Jaringan Persampahan
b. system pengembangan air minum (SPAM)
c. Rencana system drainase kawasan perkotan
d. Rencana system sanitasi lingkungan
e. Rencana system jaringan air limbah.
Rencana sistem perkotaan pusat-pusat kegiatan yang merupakan simpul
pelayanan sosial ekonomi masyarakat yang terdiri atas:
a. Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yang berada di wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan;
b. Pusat Kegiatan Lokal promosi (PKLp) yang berada di wilayah Kabupaten
Tapanuli Selatan;
Pusat-pusat lain di dalam wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan yang wewenang
penentuannya ada pada pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan, yaitu:

Rencana Sistem
Perkotaan

a. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) yang merupakan kawasan perkotaan yang


berfungsi untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau beberapa desa; dan
b. Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) yang merupakan pusat permukiman yang
berfungsi untuk melayani kegiatan skala antar desa.
Pusat Kegiatan Nasional (PKN) dan Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) ditetapkan
sesuai dengan ketentuan sistem perkotaan nasional berdasarkan Peraturan
Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
(RTRWN). Sedangkan penentuan Pusat Kegiatan Lokal (PKL) ditentukan
berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sumatera Utara tahun 20112031.

Sumber: RTRWK Tapanuli Selatan (2011)

114

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

b.4. Rencana Pola Ruang


Prinsip dasar perencanaan pemanfaatan ruang adalah penetapan kawasan lindung dan kawasan
budidaya sebagaimana ditetapkan dalam UU Nomor 26 Tahun 2007, PP Nomor 26 Tahun 2008, dan
Keppres Nomor 32 Tahun 1990. Berdasarkan fungsinya, pembagian Kawasan Lindung dibedakan
menjadi (sesuai Permen PU No.16/PRT/M2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten) dapat dilihat pada Tabel 6.5.

Tabel 6.5. Rencana Pola Ruang Kabupaten Tapanuli Selatan


Pemanfaatan Ruang
1.

Kawasan Lindung
Kawasan Hutan Lindung

2.

Kawasan yang memberikan


perlindungan kawasan
bawahannya

3.

Kawasan perlindungan
setempat

4.

Kawasan Suaka Alam,


Pelestarian Alam dan Cagar
Budaya

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kawasan Hutan Menurut SK. Menhut 44/Menhut-II/2005 dan Areal


Penggunaan lain (APL) Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2010
1. Hutan Lindung, memiliki luas 130.752,25
2. Hutan Produksi Terbatas, memiliki luas 75.702
3. Hutan Konservasi 13.623
4. Hutan Produksi Tetap 87.472,25
5. Kaw.Hutan yg dapat di Konversi 1.511,90
6. APL (Areal Penggunaan Lain) 142.164,50
Kawasan ini meliputi:
Kawasan bergambut dan kawasan resapan air.

Rencana pengembangan kawasan perlindungan setempat meliputi :


a. Kawasan sempadan pantai yang di wilayah pesisir pantai barat
Kecamatan Muara Batang Toru;
b. Kawasan sempadan sungai besar dan kecil yang menyebar di pada
semua wilayah Kecamatan di Kabupaten Tapanuli Selatan;
c. Kawasan sekitar danau/waduk di Kabupaten Tapanuli Selatan berada
pada Kecamatan Angkola Selatan yaitu Kawasan Danau Siais;
Kawasan sekitar mata air yang menyebar di wilayah Kabupaten
Tapanuli Selatan
Pada Kabupaten Tapanuli Selatan, yang termasuk ke dalam kawasan ini
adalah Kawasan suaka alam meliputi : Suaka Alam Dolok Sibual-buali
Kabupaten Tapanuli Selatan, Suaka Alam Dolok Sipirok Kabupaten
Tapanuli Selatan, Suaka Alam Lubuk Raya Kabupaten Tapanuli Selatan
Kecamatan Sipirok.
Kawasan cagar budaya:
a. Mesjid Raya Srialam Dunia Sipirok Mashalih yang merupakan mesjid
peninggalan era perang paderi pada syawal 1233 H atau sekitar
tahun 1816 M;
b. Taman Makam Pahlawan Simago-mago di Kecamatan Sipirok;
c. Benteng Huraba di Kecamatan Batang Angkola, penamaan ini
diakibatkan karena desa ini adalah tempat markas dan dijadikan
sebagai daerah pertahanan oleh bangsa Belanda dijaman penjajahan
dulu

115

Kawasan budidaya
1. Kawasan Peruntukan Hutan
Produksi

a.

b.

2.

Kawasan Hutan Rakyat

3.

Kawasan peruntukan
pertanian

4.

Kawasan peruntukan
perikanan
Kawasan peruntukan
peternakan

5.

6.

Kawasan peruntukan
pertambangan

7.

Kawasan peruntukan
industri

8.

Kawasan peruntukan
pariwisata

9.

Kawasan peruntukan
pemukiman

Peruntukan hutan produksi terbatas, direncanakan di Kecamatan


Aek Bilah, Saipar Dolok Hole, Batang Angkola, Angkola Selatan,
Sayur matinggi, Sipirok, Angkola Barat
peruntukan hutan produksi tetap, direncanakan di Kecamatan
Sipirok, Batangtoru, Angkola Barat, Angkola timur, Angkola Selatan,
Saipar Dolok Hole

Hutan Tanaman Rakyat bertujuan untuk memberikan akses yang lebih


luas kepada masyarakat dalam pemanfaatan hutan produksi untuk
meningkatkan upaya rehabilitasi hutan, peningkatan kesejahteraan
masyarakat, pengentasan kemiskinan, meningkatkan kontribusi
kehutanan terhadap pertumbuhan ekonomi nasional serta memenuhi
permintaan bahan baku industri perkayuan.
Pengembangan hasil produksi pertanian baik tanaman pangan lahan
basah dan pertanian tanaman pangan lahan kering tersebar pada
dataran tinggi Bukit Barisan yaitu : Kecamatan Sipirok, Kecamatan Arse,
Kecamatan Aek Bilah
Peruntukan perikanan perikanan meliputi: tangkap dan budidaya
perikanan
Rencana pengembangan jenis ternak besar (sapi dan kerbau) potensial
dilakukan di Kecamatan Tantom Angkola, Angkola Selatan, Aek Bilah,
Saipar Dolok Hole, Angkola Selatan, Batang Toru dan Muara Batang
Toru. Sementara pengembangan jenis ternak kecil (kambing dan domba)
tersebar di Kecamatan Batang Angkola, Sayur Matinggi, Saipar Dolok
Hole.
Rencana pengembangan kawasan peruntukan pertambangan di
Kabupaten Tapanuli Selatan harus mengikuti kriteria ditetapkan diatas
sesuai dengan potensi Pengembangan Pertambangan meliputi mineral
logam, mineral non logam dan batuan, minyak dan gas bumi
Rencana kawasan industri di Kabupaten Tapanuli Selatan yang dirinci
meliputi kawasan:
1. Industri Kecil di Kecamatan Sipirok dan Batangtoru meliputi :
a.
Industri Pangan
b. Industri Sandang dan Kerajinan Umum
2. Industri Menengah di Kecamatan Batang Angkola meliputi:
a. Industri Pengolahan Salak
b. Industri Pengolahan Coklat
c. Industry Logam dan Pandai Besi
d. Industri Furniture
3. Industri Besar di Kecamatan Muara Batangtoru
a. Industri Pengolahan Kelapa Sawit
b. Industri Pengolahan Karet
Pengembangan kawasan budidaya pariwisata dilakukan pada kawasan
yang memiliki potensi dan sesuai untuk pengembangan pariwisata
dengan memperhatikan Destinasi Pengembangan Wisata (DPW) dan
pada kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya serta
kawasan lainnya
Rencana pola pemanfaatan ruang untuk kawasan permukiman dapat
dikembangkan sebagai berikut:
Peruntukan Permukiman Perkotaan
Peruntukan Permukiman Perdesaan

116

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kawasan budidaya
10. Kawasan Peruntukan
Lainya

Kawasan Pesisir
Pengembangan kawasan pesisir dan kelautan diarahkan pada :
1. Pengembangan dan meningkatkan produksi perikanan tangkap laut
di pantai Barat Kawasan Muara Upu Kecamatan Muara Batang Toru.
2. Pengembangan kegiatan pertambakan dan pertambakan rakyat yang
berwawasan lingkungan di pantai Barat Kawasan Muara Upu
Kecamatan Muara Batang Toru.
3. Pengembangan kawasan wisata bahari termasuk pengembangan
promosi pariwisata, Kawasan Muara Upu Kecamatan Muara Batang
Toru.
4. Mengembangkan sarana dan prasarana bagi peningkatan kegiatan
perikanan meliputi pelabuhan perikanan, prasarana transportasi dari
lokasi sumberdaya laut ke lokasi koleksi dan distribusi, sarana
transportasi laut, jaringan irigasi tambak, alat penangkapan ikan,
pakan, pupuk, pengelolaan pembibitan ikan terpadu, dan tempat
pelelangan ikan di Kawasan Pantai Muara Upu Kecamatan Muara
batang Toru.
5. Pengembangan industri pengolahan hasil perikanan di sentra-sentra
perikanan melalui melalui pengembangan teknologi penangkapan
ikan dan pengolahan hasil tangkapan ikan yang lebih baik tanpa
mengganggu atau merusak ekosistem laut.
6. Meningkatkan prasarana dan sarana bagi permukiman nelayan.
7. Meningkatkan penyediaan prasarana dan sarana pelabuhan yang
mendukung kegiatan pertambangan di Kecamatan Batang Toru.
8. Meningkatkan pengamanan kawasan laut dari pencurian ikan serta
pengawasan dan pengendalian pemanfaatan sumber daya pesisir
laut dan pulau-pulau kecil.

Sumber: RTRWK Tapanuli Selatan (2011)

b.5. Kawasan Strategis


Dalam UU No. 26 Tahun 2007 tentang penataan Penataan Ruang, kawasan strategis dibagi menjadi 3
bagian berdasarkan ruang lingkup dan kewenangannya yaitu kawasan strategis nasional, kawasan
strategis provinsi dan kawasan strategis kabupaten/kota. Penetapan kawasan strategis pada setiap
jenjang wilayah administratif didasarkan pada pengaruh yang sangat penting terhadap kedaulatan
negara, pertahanan, keamanan, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk kawasan
yang ditetapkan sebagai warisan dunia.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

117

Tabel 6.6. Kawasan Strategis Kabupaten Tapanuli Selatan


Aspek

Kawasan Strategis
Provinsi

Penjelasan
Provinsi Sumatra Utara menetapkan kawasan strategis pertanian daratan tinggi di
Kab. Tapanuli Selatan. Jenis Kawasan:
a. Kawasan Strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi; kawasan adat
tertentu, kawasan konservasi warisan budaya, termasuk warisan budaya yang
diakui sebagai warisan dunia
b. Kawasan strategis dari sudut kepentingan pendayagunaan sumberdaya alam
dan/atau teknologi tinggi; kawasan pertambangan minyak dan gas bumi
termasuk pertambangan minyak dan gas bumi lepas pantai, serta kawasan yang
menjadi lokasi instalasi tenaga nuklir.
c. Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan
hidup; kawasan perlindungan dan pelestarian lingkungan hidup, termasuk
kawasan yang diakui sebagai warisan dunia.

a. Kawasan Strategis Ekonomi meliputi kawasan strategis Danau Siais, Kawasan


Strategis Batang Toru, Kawasan Strategis Agropolitan Sipirok, Kawasan Strategis
Agronarine Muara Upu, Kawasan Strategis Agropolitan Pintu Padang,
Kawasan Strategis
b. Kawasan Strategis Lingkungan Hidup yaitu kawsan lindung Tapanuli (Hutan Batang
Kabupaten/Kota
Toru) memiliki nilai issue penangganan Menjaga keutuhan hutan lindung Batang
Toru. Kawasan strategis ini yang ditetapkan berdasarkan sudut kepentingan
fungsi dan daya dukung lingkungan hidup.
Sumber: RTRWK Tapanuli Selatan (2011)

b.6. Arahan Pemanfaatan Ruang


Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD) di Kabupaten Tapanuli Selatan dibentuk untuk
memadukan kebijakan dan langkah-langah dari berbagai instansi terkait dan badan tersebut
memiliki tugas meliputi perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, pengendalian pemanfaatan
ruang. Kawasan yang perlu diperioritaskan dalam pengembangan wilayah Kabupaten Tapanuli
Selatan meliputi:
(1) Pengembangan kawasan yang dinilai relatif masih belum berkembang dibanding kawasan
lainnya di lingkup wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan.
(2) Pengembangan kegiatan pariwisata di Kabupaten Tapanuli Selatan, meliputi pengembangan
daerah kawasan strategis Danau Siais, kawasan strategis agropolitan Sitinjak, kawasan strategis
agropolitan Sipirok, kawasan strategis Batang Toru, kawasan strategis agromarine Muara Upu.

b.7. Pengendalian Pemanfaatan Ruang


Peraturan zonasi berisi tentang ketentuan yang harus dan boleh, dan tidak boleh dilaksanakan pada
zona pemanfaatan ruang yang dapat terdiri atas ketentuan tentang amplop ruang (koefisien dasar
ruang hijau, koefisien dasar bangunan, koefisien lantai bangunan, dan garis sempadan bangunan),
penyediaan sarana dan prasarana, serta ketentuan lain yang dibutuhkan untuk mewujudkan ruang
yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan. Ketentuan lain yang dibutuhkan adalah
118

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

ketentuan pemanfaatan ruang yang terkait dengan keselamatan penerbangan, pembangunan


pemancar alat komunikasi, dan pembangunan jaringan listrik tegangan tinggi.

b.7.1. Pengaturan Zona Dasar (Kawasan Fungsional)


Pengaturan zona dasar serta tujuan penetapan zona tersebut dapat dilihat pada Tabel 6.7 berikut ini.

Tabel 6.7. Zona Dasar dan Tujuan Penetapannya


ZONA DASAR

TUJUAN PENETAPAN

Kawasan
Permukiman

Menyediakan lahan untuk pengembangan hunian dengan kepadatan yang bervariasi di


seluruh wilayah kota;
Mengakomodasi bermacam tipe hunian dalam rangka mendorong penyediaan hunian
bagi semua lapisan masyarakat;
Merefleksikan pola-pola pengembangan yang diingini masyarakat pada lingkungan
hunian yang ada dan untuk masa yang akan datang.
Menyediakan lahan untuk menampung tenaga kerja, pertokoan, jasa, dan Jasa rekreasi,
dan pelayanan masyarakat;
Menyediakan peraturan-peraturan yang jelas pada kawasan Perdagangan dan Jasa,
meliputi: dimensi, intensitas, dan disain dalam merefleksikan berbagai macam pola
pengembangan yang diinginkan masyarakat.
Menyediakan ruangan bagi kegiatan-kegiatan industri dan manufaktur dalam upaya
meningkatkan keseimbangan antara penggunaan lahan secara ekonomis dan
mendorong pertumbuhan lapangan kerja;
Memberikan kemudahan dalam fleksibilitas bagi industri baru dan redevelopment
proyek-proyek industri;
Menjamin pembangunan industri yang berkualitas tinggi, dan melindungi penggunaan
industri serta membatasi penggunaan non industri.
Zona yang ditujukan untuk mempertahankan/ melindungi lahan untuk ruang rekreasi di
luar bangunan, sarana pendidikan, dan untuk dinikmati nilai-nilai keindahan visualnya;
Preservasi dan perlindungan lahan yang secara lingkungan hidup rawan / sensitif;
Diberlakukan pada lahan yang penggunaan utamanya adalah taman atau ruang terbuka,
atau lahan perorangan yang pembangunannya harus dibatasi untuk menerapkan
kebjakan ruang terbuka, serta melindungi kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan
publik.

Kawasan
Perdagangan

Kawasan
Industri

Kawasan
Ruang
Terbuka

Sumber: RTRWK Tapanuli Selatan (2011)

b.7.2. Norma dan Tipologi Zona


Norma dan tipologi zona akan diuraikan menurut klasifikasi zona dasar/kawasan fungsional yang
ada, mulai dari :

(1) Kawasan permukiman, norma yang harus dipenuhi yaitu norma lingkungan meliputi lingkungan
yang sehat, aman, serasi, dan teratur. Selain itu kawasan permukiman harus bebas dari
gangguan: suara, kotoran, udara, bau, dan sebagainya. Kawasan ini juga harus dapat menunjang
berlangsungnya proses sosialisasi dan nilai budaya yang berlaku dalam masyarakat yang
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

119

bersangkutan, dan juga harus aman serta mudah mencapai pusat-pusat pelayanan serta tempat
kerja
(2) Kawasan perdagangan dan jasa, norma yang harus dipenuhi yaitu norma lingkungan yang sehat,
aman, serasi, teratur, dan menarik serta menguntungkan. Oleh karenanya, peraturan
pembangunan pada kawasan ini harus memenuhi syarat-syarat dimensi, intensitas, dan disain
yang diharapkan akan dapat menarik sebanyak mungkin pengunjung.

Rencana sistem jaringan pada RTRWK memperlihatkan perencanaan yang berbasis pada jalur utama
perekonomian, yaitu jalur utama Penyambungan ke Padang Sidempuan, Sipirok dan ke Medan, serta
jalur Padang Sidempuan ke Sibolga. Jalur ini memang mengalami pertumbuhan populasi secara linier.
Namun demikian, juga direncanakan pengembangan jaringan ke wilayah pantai, yaitu kecamatan
Angkola Sangkunur. Demikian juga rencana sistem perkotaan mengikuti jalur utama perekonomian
dengan menggeser pusat perekonomian dari Padang Sidempuan ke Sipirok sebagai ibukota
Kabupaten Tapanuli Selatan. Rencana pola ruang memperlihatkan sebagian besar wilayah kabupaten
diarahkan untuk hutan lindung dan kawasan tanaman tahunan/perkebunan. Secara umum, RTRWK
searah dengan RPJMD yang masih mengandalkan pembangunan sektor pertanian.

6.1.2. Profil Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD)


APBD Kabupaten Tapanuli Selatan menunjukkan peran pendapatan asli daerah yang masih jauh lebih
kecil dari dana perimbangan, yang sebagian besar berupa dana alokasi umum. Kondisi keuangan
daerah ini mencerminkan kondisi pembangunan daerah yang belum mandiri.

a. Kondisi Keuangan Daerah


Berdasarkan Undang-Undang No 25 tahun 1999 jo Undang-Undang No. 33 tahun 2004, bahwa
sumber-sumber penerimaan daerah berasal dari Dana Perimbangan, Pendapatan Asli Daerah (PAD)
dan penerimaan lain-lain yang sah. Besar kecilnya kemampuan suatu daerah meningkatkan PAD-nya
menjadi salah satu indikator kemandirian otonomi dari daerah itu.

120

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 6.8. Realisasi Penerimaan Pemerintah KabupatenTapanuli Selatan Provinsi Sumatra Utara Menurut Jenis Penerimaan (ribu rupiah) Tahun 2008-2012
No.

URAIAN
A. PENDAPATAN DAERAH
1 Pendapatan Asli Daerah

TAHUN
2008

2009

2010

2011

2012

763.157.528

424.551.289

517.689.958

652.666.732

726.028.774

23.425.463

13.316.531

30.496.787

57. 463.805

56.160.143

1.1 Hasil Pajak Daerah

6.266.331

3.623.494

6.444.908

13.721.304

11.209.186

1.2 Retribusi Daerah

3.606.755

2.294.347

5.345.869

4.901.932

6.557.773

1.3 Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah Yang Dipisahkan

7.194.480

2.377.665

17.712.171

30.743.000

32.448.268

1.4 Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah

6.357.897

5.021.025

993.839

8.097.569

5.944.916

656.200.407

375.915.955

412.917.731

450.930.688

547.419.658

54.922.556

24.117.836

34.102.476

28.197.798

35.655.181

5.602.271

595.912

2.582.083

2.347.144

4.075.253

2.2 Dana Alokasi Umum

528.954.580

292.582.207

334.737.772

375.893.846

454.322.254

2.3 Dana Alokasi Khusus

66.721.000

58.620.000

41.495.400.000

44.491.900

53.366.970

3 Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah

83.531.658

35.318.803

74.275.440

144.272.239

122.448.973

B. PEMBIAYAAN DAERAH

89.335.327

71.278.666

23.935.975

71.278.666

Jumlah Pendapatan

852.492.855

555.524.102

517.689.958

676.602.707

56.977.941

2 Dana Perimbangan
2.1 Bagi Hasil Pajak
Bagi Hasil Bukan Pajak/Sumberdaya Alam

2.4 Bagi hasil dan Bantuan Keuangan Propinsi

Sumber: RPJMD Kab. Tapsel (2011)

121

122

Tabel 6.9. Realisasi Pengeluaran Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan Provinsi Sumatra Utara Menurut Jenis Pengeluaran (ribu rupiah) Tahun 2008-2012
.No.
TAHUN
URAIAN

2008

2009

426.895.667

311.767.280

305.274.781

330.778.669

377.401.894

354.985.313

242.316.151

274.275.121

296.846.826

346.001.174

3 Belanja Subsidi

1.684.070

695.430

4 Belanja Hibah

31.063.929

47.432.060

15.849.638

11.195.658

11.857.446

5.789.337

5.120.185

4.945.220

6.304.754

6.653.579

32.832.600

15.207.890

10.133.842

16.278.698

12.889.695

540.418

995.564

70.960

152.733

B. Belanja Langsung

351.062.216

241.202.224

166.792.787

223.569.876

298.621.760

1 Belanja Pegawai

26.376.647

19.412.150

13.631.843

17.660.784

21.455.504

2 Belanja Barang dan Jasa

91.350.593

52.216.990

44.532.313

68.073.328

82.972.542

233.334.976

169.573.084

108.628.631

137.835.764

194.193.714

C. Pembiayaan Daerah

74.534.972

2.554.598

45.622.390

122.254.162

106.983.061

Jumlah Pengeluaran

852.492.855

555.524.102

517.689.958

676.602.707

783.006.715

A. Belanja tidak Langsung


1 Belanja Pegawai
2 Belanja Bunga

5 Belanja Bantuan Sosial


6 Belanja Bagi Hasil
7 Belanja Bantuan Keuangan
8 Pengeluaran Total Tak Terduga

3 Belanja Modal

Sumber: RPJMD Kab. Tapsel (2011)

2010

2011

2012

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Berdasarkan data tahun 2008-2012 penerimaan Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan mengalami
perubahan yang sangat fluktuatif. Pendapatan daerah secara umum mengalami penurunan.
Komponen pendapatan daerah yaitu PAD dan penerimaan lain-lain yang sah mengalami
peningkatan, tetapi dana perimbangan mengalami penurunan.

Berdasarkan data tahun 2008-2012 pengeluaran Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan mengalami
perubahan yang sangat fluktuatif. Komponen pengeluaran daerah yaitu belanja tidak langsung,
belanja langsung dan pembiayaan daerah mengalami penurunan.

b. Arah Kebijakan Keuangan Daerah


Pendapatan daerah bersumber dari Pendapatan Asli Daerah, Dana Perimbangan, Dana Otonomi
Khusus dan penerimaan lain-lain yang sah. Adapun kebijakan pemerintah terhadap Pendapatan Asli
Daerah (PAD) Kabupaten Tapanuli Selatan tentang sumber-sumber pendapatan daerah yang
disesuaikan dengan perundang-undangan, kondisi masyarakat, serta dinamika/perkembangan
zaman adalah :
(1) Tentang sumber-sumber pendapatan daerah yang disesuaikan dengan perundanganundangan, kondisi masyarakat, serta dinamika/perkembangan zaman.
(2) Mengoptimalkan upaya intensifikasi dan ekstensifikasi pemungutan pajak dan retribusi.
(3) Meningkatkan tertib administrasi pendapatan daerah dan mewujudkan sistem informasi
pendapatan daerah.
(4) Meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang proporsional dengan menerapkan reward
and punishment.
(5) Meningkatkan akurasi perencanaan dan realisasi pendapatan daerah.
(6) Meningkatkan pemeliharaan sarana dan prasarana perekonomian yang dimiliki oleh
pemerintah daerah.
(7) Mencegah terjadinya korupsi dalam pengelolaan pendapatan daerah.
(8) Dana Perimbangan
(9) Lain-lain Pendapatan Asli yang Sah

Arah Kebijakan Pembiayaan Daerah, meliputi belanja tidak langsung, belanja langsung, dan
pembiayaan daerah. Kebijakan belanja daerah Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2011-2015 adalah
sebagai berikut :
(1) Menyediakan dana yang cukup untuk belanja langsung dan tidak langsung seuai dengan prioritas
daerah.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

123

(2) Mengefektifkan reward and punishmen.


(3) Meningkatkan kapasitas aparatur pemerintah.
(4) Menjamin keutuhan dan terpeliharanya asset Pemerintah Daerah.
(5) Menjamin tersedianya dana yang cukup untuk menunjang kelancaran pelaksanaan
pemerintahan dan pelayanan masyarakat.
(6) Menyediakan dana cadangan untuk mengantisipasi terjadinya bencana alam dan diluar dugaan.

6.1.3. Profil Hasil Pembangunan


Profil hasil pembangunan Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dilihat pada Tabel 6.10. Hasil
pembangunan ekonomi Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan, dalam bidang ekonomi dinilai
cukup berhasil dalam meningkatkan sektor pertanian di daerah, karena terbukti hanya 17 dari 21
indikator yang terpenuhi targetnya. Dalam bidang industri masih kurang berhasil, dimana terdapat 4
dari 6 indikator yang terpenuhi, kemudian bidang penanaman modal Kabupaten Tapsel cukup
berhasil bahwa minat investor untuk menanamkan modalnya. Bidang koperasi dinilai kurang berhasil
karena 2 dari 3 indikator yang terpenuhi targetnya, dan bidang tenaga kerja dikategorikan cukup
berhasil dalam peningkatan tingkat pertisipasi kerja dan penurunan tingkat pengangguran terbuka.
Bidang perdagangan Kabupaten Tapsel dinilai cukup berhasil dimana terdapat 2 dari 3 indikator
telah mencapai target, sedangkan dalam bidang kehutanan dinilai kurang berhasil karena 2 dari 4
indikator masih belum mencapai target, dan bidang perikanan dan kelautan berhasil melampaui
target. Dalam bidang pariwisata dinilai berhasil dalam pencapaian target, namun dalam bidang
energi dan sumber daya mineral di Kabupaten Tapanuli Selatan dinilai kurang berhasil. Sedangkan
bidang ketahanan pangan pemerintah dinilai cukup berhasil dalam pencapaian target.

Sumber data : BPS, Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2013

Gambar 6.3. Realisasi PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 di Kabupaten Tapanuli
Selatan Tahun 2008-2012

124

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 6.10. Capaian dan Target Pembangunan Ekonomi Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan
No.
(1)

II
III

IV

VI
VII

VIII
125

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/ INDIKATOR KINERJA


PEMBANGUNAN DAERAH
(2)
Hasil Pembangunan Ekonomi
Fokus Layanan Urusan Pilihan
Bidang Pertanian
Rasio Kontribusi Sektor Pertanian dan Perkebunan Terhadap
PDRB (%)
Rasio Kontribusi Sektor Pertanian Palawija Terhadap PDRB (%)
Rasio Kontribusi Sektor Perkebunan Terhadap PDRB (%)
Kontribusi Sektor Peternakan Terhadap PDRB (%)
Bidang Industri
Kontribusi industri terhadap PDRB (%)
Bidang Penanaman Modal
Jumlah PMA/PMDN (Buah)
Jumlah Tenaga Kerja Pada PMA/PMDN (Orang)
Bidang Koprasi
Jumlah Koperasi (Unit)
Persentase koperasi aktif (%)
Jumlah UKM/K (Unit)
Bidang Tenaga Kerja
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (%)
Persentase Sengketa Pengusaha Pekerja (%)
Pencari Kerja Yang Ditempatkan (%)
Persentase Pengangguran Terbuka (%)
Bidang Perdagangan
Persentase Kontribusi Sektor Perdagangan Pada PDRB (%)
Bidang Kehutanan
Rehabilitasi Hutan dan Lahan Kritis (%)
Kerusakan Kawasan Hutan (%)
Kontribusi sektor Kehutanan Terhadap PDRB (%)
Bidang Kelautan dan Perikanan
Kontribusi Sektor Perikanan Terhadap PDRB (%)

Capaian Kinerja Setiap Tahun


2010
2011
2012
2013
(3)
(4)
(5)
(6)

2011
(7)

Target Capaian Setiap Tahun


2012
2013
2014
(8)
(9)
(10)

2015
(11)

41,59

45,07

46,97

48,01

41,50

43.57

45.26

45.74

45.93

27,59
8,93
3,29

31,45
9,49
3,63

32,05
9,79
3,54

33,11
9.86
3,60

27,19
8,97
3,54

29,37
8,97
3,50

30,89
9,37
3,36

31,29
9,75
3,17

31,32
10,17
2,99

29,11

27,27

25,71

24,79

28,95

27,44

26,21

24,98

23,69

28,00
7.480

29,00
7.595

40,00
6.522,00

7,00
2.393

29,00
7.591

30,00
7.702

31,00
7.813

32,00
7.924

33,00
8.035

241,00
37,34
2.221,00

247,00
69,23
2.221,00

257,00
28,79
2056,00

261,00
30,00
2.231,00

241,00
38,87
2.225,00

241,00
40,40
2.228,00

241,00
41,94
2.231,00

241,00
43,47
2.234,00

241,00
45,00
2.237,00

67,87
17,81
90,99
9,09

83,40
16,13
91,27
8,45

80,70
3,39
91,30
7,70

87,86
16,66
70,78
3,15

67,87
17,77
91,01
9,08

67,87
17,73
91,04
9,07

67,93
17,69
91,06
9,07

67,95
17,65
91,09
9,06

67,97
17,61
91,11
9,05

14,34

13,11

12,84

12,36

14,34

13,65

13,09

12,52

11,96

5,69
20,51
1,25

18,04
11,25
1,14

0,45
21,11
1,06

40,70
10,70
1,14

4,62
19,47
1,23

4,62
18,52
1,18

4,62
17,58
1,10

4,62
16,63
1,02

4,62
15,68
0,95

0,54

0,52

0,51

0,58

0,56

0,55

0,53

0,52

0,50

126

No.
(1)
IX
X
XI

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/ INDIKATOR KINERJA


PEMBANGUNAN DAERAH
(2)
Bidang Pariwisata
Kontribusi Sektor Pariwisata Terhadap PDRB (%)
Bidang Energi dan Sumber Daya Mineral
Kontribusi Sektor Pertambangan Terhadap PDRB (%)
Bidang Ketahanan Pangan
Jumlah Regulasi Ketahanan Pangan
Ketersediaan Energi (KKal/Kap/Hr)
Ketersediaan Protein (Gr/Kap/Hr)

Sumber: LAKIP Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2010-2013

Capaian Kinerja Setiap Tahun


2010
2011
2012
2013
(3)
(4)
(5)
(6)

2011
(7)

Target Capaian Setiap Tahun


2012
2013
2014
(8)
(9)
(10)

2015
(11)

2,00

2,05

2,05

2,20

2,10

2,20

2,30

2,40

2,50

0,31

0,31

0,33

0,3376

0,33

0,67

0,74

1,45

1,50

1,00
4,21
89,98

0,00
4,21
89,98

0
4,53
92,40

2,200
5,7
55,7

1,00
4,21
89,98

1,00
4,53
92,40

1,00
4,88
94,89

1,00
5,26
95,44

1,00
5,56
97,06

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 di Kabupaten Tapanuli Selatan tahun 2008-2012 mengalami
peningkatan di setiap tahunnya.

Sumber: LAKIP Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2010-2013

Gambar 6.4. Realisasi Pendapatan Perkapita Penduduk (Juta Rupiah) Kabupaten


Tapanuli Selatan Tahun 2010-2013

Secara umum realisasi pendapatan perkapita penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 20102013 mengalami peningkatan di setiap tahunnya, dengan peningkatan yang cukup signifikan di
tahun 2011 ke 2012.

Sumber: LAKIP Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2010-2013

Gambar 6.1. Realisasi Laju Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2010-2012
Laju pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Tapanuli Selatan mengalami perkembangan yang
fluktuatif di tahun 2010-2013, dengan pertumbuhan teringgi pada tahun 2011 dan terendah tahun
2010. Sementara itu hasil pembangunan sosial dapat dilihat pada Tabel 6.11.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

127

Tabel 6.11. Hasil Pembangunan Sosial Kabupaten Tapanuli Selatan

No.

(1)

II

ASPEK/FOKUS/BIDANG
Capaian Kinerja Setiap Tahun
Target Capaian Setiap Tahun
URUSAN/ INDIKATOR
KINERJA
2010
2011
2012
2013
2011
2012
2013
2014 2015
PEMBANGUNAN
DAERAH
(2)
(3)
(4)
(5)
(6)
(7)
(8)
(9)
(10)
(11)
Hasil Pembangunan Sosial
Aspek Kesejahteraan Masyarakat
Fokus Kesejahteraan Sosial
Bidang Pendidikan
Angka Melek Huruf (%)
99,56 99,64
99,11 99,96 99,76 99,82 99,89 99,93 99,95
Angka Rata-Rata Lama
9,20
9,23
9,80
9,20
9,42
9,66
9,90 10,14 10,38
Sekolah (Tahun)
APK SD/MI (%)
90,34 103,47 104,98 98,12 91,54 92,38 93,18 94,80 95,80
APK SMP/MTs (%)
98,31 93,97
89,57 99,95 99,51 99,53 99,93
100 100,05
APK SMA/MA/SMK (%)
94,31 72,86
81,11 92,82 94,91 95,21 96,21 97,10 97,23
APM SD/MI (%)
97,12 85,86
90,44 99,42 97,24 97,57 98.34 99,23 100,00
APM SMP/MTs (%)
71,20 60,75
83,93 89,70 82,31 88,30 89,60 90,80 95,30
APM SMA/MA/SMK (%) 88,75 47,36
76,72 89,90 89,55 89,95 90,75 93,54 94,53
Bidang Kesehatan
Angka Kelangsungan
993,00 976,00 957,00 74,90 993,00 997,00 997,00 998,00 999,00
Hidup bayi(Per 1.000
Kelahiran)
Angka Usia Harapan
72,00
72,00 72,00 72,00 72,15 72,30 72,45 72,75 73,00
Hidup (Tahun)
Angka Kematian Balita
10,00
10,00
6,00 55,00 10,00
6,00
2,00
1,00
1,00
(Per 1.000 balita)
Prevalensi Balita Gizi
3,28
0,05
0,06
0,04
2,30
1,61
1,13
0,79
0,55
Buruk (%)
Prevalensi Balita Gizi
8,54
12,17
1,43 17,90
8,50
8,00
7,50
7,00
6,50
Kurang (%)
Angka Kematian Ibu
3,70
4,37 11,00 11,00
2,59
1,81
1,59
1,27
0,89
Melahirkan (Per 10.000
KH)

Sumber: LAKIP Kabupaten Tapanuli Selatan 2010-2013

Capaian kinerja hasil pembangunan sosial Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2013
terlihat bahwa terdapat 29 indikator bidang pendidikan dan terdapat 8 indikator yang belum
mencapai terget yang diharapkan. Dibandingkan kondisi di tahun 2013, tahun 2012 terjadi kenaikan
pencapaian bahkan melampaui target. Disimpulkan bahwa dalam bidang pendidikan Kabupaten
Tapanuli Selatan cukup berhasil meningkatkan kualitas dan pelayanan pendidikannya. Dalam bidang
kesehatan terdapat 20 indikator dan terdapat 9 indikator yang melampai target. Di tahun 2013
terjadi penurunan, hal ini menunjukkan bahwa Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan kurang
berhasil meningkatkan kualitas dan pelayanannya. Dalam bidang keluarga berencana dan keluarga
sejahtera telah mencapai target di tahun 2013, hal ini menandakan bahwa Pemerintah Kabupaten
Tapanuli Selatan telah berhasil dalam meningkatkan keluarga berencana dan keluarga sejahtera.
Dalam bidang pemuda dan olahraga, di tahun 2013 telah mencapai target yang telah ditetapkan
128

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

dalam RPJMD, hal ini menunjukkan Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan berhasil dalam bidang
pemuda dan olahraga.

Pemerintah Kabupaten tapanuli Selatan telah berhasil pula dalam bidang kebudayaan dengan
tercapainya target 3 dari 4 indikator. Dalam bidang perlindungan sosial, Pemerintah Kab. Tapsel
telah berhasil mencapat target dari 4 indikator yang ditetapkan oleh RPJMD. Dalam bidang
Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan, pemerintah cukup berhasil dalam mencapai target 3
dari 4 indikator. Dalam bidang perpustakaan telah berhasil mencapai target dari 3 indikator yang di
tetapkan di RPJMD. Namun, disi lain Kabupaten Tapanuli Selatan kurang berhasil dalam pencapaian
target, karena terdapat 1 dari 3 indikator yang terpenuhi targetnya. Dan dalam bidang kesatuan
Bangsa dan Politik dalam Negeri Kabupaten Tapanuli Selatan berhasil mencapai target, karena
terdapat 4 dari 6 indikator yang telah terpenuhi.

Sumber: LAKIP Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2009-2012

Gambar 6.6. Jumlah Penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2009-2012

Jumlah penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2009-2013 mengalami peningkatan yang
cukup signifikan di tahun 2010 ke 2011 dan terus mengalami peningkatan hingga tahun 2012.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

129

Sumber: LAKIP Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2009-2012

Gambar 6.7. Realisasi Indeks Pembangunan Manusia (IPM)


Salah satu ukuran kualitas yang dapat digunakan untuk mengetahui sejauh mana kualitas
pembangunan manusia yang telah berhasil dicapai adalah dengan Human Development Index (HDI)
atau Indek Pembangunan Manusia (IPM). Untuk beberapa tahun terakhir capaian IPM Kabupaten
Tapanuli Selatan cukup positif artinya ada perkembangan ke tataran lebih baik walaupun
perkembangannya cukup fluktuatif dari tahun 2010-2013.

Komponen pembentuk indikator IPM ada 4 yaitu: Angka Harapan Hidup, Angka Melek Huruf, Lama
Sekolah serta Pengeluaran per Kapita. Angka harapan hidup adalah perkiraan lama hidup rata-rata
penduduk dengan asumsi tidak ada perubahan pola mortalitas (kematian) menurut umur.

Tabel 6.12. Hasil Pembangunan Lingkungan Kabupaten Tapanuli Selatan


ASPEK/FOKUS/BIDANG
Capaian Kinerja Setiap Tahun
Target Capaian Setiap Tahun
URUSAN/ INDIKATOR
No.
KINERJA
2010
2011
2012
2013
2011
2012
2013 2014 2015
PEMBANGUNAN
DAERAH
(1)
(2)
(3)
(4)
(5)
(6)
(7)
(8)
(9)
(10)
(11)
Hasil Pembangunan Lingkungan
I Bidang Penataan Ruang
Rasio Ruang Terbuka
74,55
74,54 74,54
74,54 74,54 74,54 74,54
74,54
75,00
Hijau per Satuan Luas
Wilayah ber HPL/HGB
(%)
II Bidang Lingkungan Hidup dan Penanggulangan Bencana
Pencemaran Status
14,52
14,52 33,33
33,33 25,00 20,00 16,67
33,33
0,00
Mutu Air (%)
Cakupan Penghijauan
70,00
74,00 70,00
70,00 70,00 75,00 75,00
70,00
70,00
Wilayah Rawan
Longsor dan Sumber
Mata Air (%)
Penegakan Hukum
10,00
20,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00
100,00 100,00
Lingkungan (%)
Sumber: LAKIP Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2009-2012
130

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Berdasarkan Tabel 6.12 hasil pembangunan lingkungan di Kabupaten Tapanuli Selatan relatif
konstan untuk bidang penataan ruang yang dapat dilihat dari Rasio Ruang Terbuka Hijau per Satuan
Luas Wilayah ber HPL/HGB. Sedangkan untuk bidang lingkungan hidup dan penanggulangan bencana
yaitu komponen pencemaran status mutu air dan cakupan penghijauan wilayah rawan longsor dan
sumber mata air mengalami penurunan. Sedangkan cakupan penghijauan wilayah rawan longsor dan
sumber mata air relatif konstan tetapi mengalami kenaikan pada tahun 2013.

6.1.4. Rangkuman Profil Pembangunan Daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan


Berdasarkan analisis singkat dari dokumen perencanaan pembangunan, yaitu

Rencana

Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD), Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
(RPJMD), Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK), dan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Daerah (APBD), dan dokumen hasil pembangunan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan, maka
dapat diperoleh gambaran profil pembangunan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan. Gambaran
profil pembangunan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan ini ditampilkan pada Gambar 6.8.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 6.8. Gambaran Profil Pembangunan Daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan


Berdasarkan analisis singkat dari dokumen perencanaan pembangunan, yaitu

Rencana

Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD), Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

131

(RPJMD), Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK), dan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Daerah (APBD); dan dokumen hasil pembangunan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan, maka
dapat diperoleh gambaran profil pembangunan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan. Gambaran
profil pembangunan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan ini ditampilkan pada Gambar 6.8

Secara umum, meskipun industri pengolahan telah mulai berkembang, hasil pertanian dan
perkebunan dari Kabupaten Tapanuli Selatan masih sebagian mengalir ke luar wilayah, terutama ke
Padangsidimpuan, Medan, dan Padang, yang terdapat banyak industri pengolahan hasil pertanian
dan perkebunan yang menampung bahan baku industri dari Kabupaten Tapanuli Selatan. Hasil-hasil
dari industri pengolahan kemudian di kirim kembali ke Kabupaten Tapanuli Selatan untuk
dikonsumsi. Kondisi ini menghambat pembangunan ekonomi daerah, yang ditunjukkan dengan
kontribusi sektor industry pengolahan yang cenderung semakin menurun, dan sebaliknya sektor
pertanian semakin meningkat, atau perekonomian kembali pada perekonomian primer.

Selain itu, jasa keuangan juga kurang berkembang di Kabupaten Tapanuli Selatan, sebagai akibat
kondisi sektor ini yang masih terserap ke kota Padangsidimpuan. Akibatnya, arus keuangan berpusat
di Kota Padang Sidimpuan. Kondisi ini juga menghambat pembangunan ekonomi di Kabupaten
Tapanuli Selatan, karena sektor jasa menjadi tidak berkembang, dan sebaliknya juga kurang
mendukung pembangunan sektor primer dan sekunder. Sipirok sebagai ibukota kabupaten belum
ditempatkan sebagai pusat pembangunan ekonomi, dan hal ini perlu menjadi perhatian dalam
kebijakan pembangunan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan.

6.2. Tinjauan Pembangunan Berkelanjutan Daerah


6.2.1. Arus Utama Pembangunan Daerah
KLHS RTRWK akan memberikan pengaruh yang substansial, sehingga aspek-aspek substansial
wilayah kabupaten menjadi masukan dan sekaligus sebagai keluaran utama proses KLHS RTRW
Kabupaten. Sebagai input, aspek substansial wilayah terikat pada rasionalitas lokal, yaitu landasan
rasional yang berpijak pada aspek substansial wilayah, seperti tipologi ekosistem wilayah, kearifan
lokal, dan juga kekhususan sistem ekonomi regional.

Arus utama pembangunan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dikonstruksikan berdasarkan
profil pembangunan daerah, hasil pembangunan, dan profil wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan.
Pada aspek ekonomi, seperti tercermin pada PDRB, pembangunan daerah Kabupaten Tapanuli
Selatan bertumpu pada sektor industri pengolahan dan sektor pertanian. Konstribusi sektor industri
pengolahan dan sektor pertanian dapat dilihat pada Gambar 6.9.
132

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: BPS, Kabupaten Tapanuli Selatan (2013)

Gambar 6.9. Struktur PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan


Selain itu kondisi geografis wilayah Tapanuli Selatan mayoritas (70%) adalah areal dengan
kelerengan di atas 40%, dengan kawasan hutan yang mencakup 70% dari total wilayah kabupaten.
Hutan yang menjadi ekosistem utama daratan memiliki berbagai fungsi penting untuk mendukung
sistem sosial dan perekonomian regional. Pembangunan ekonomi dengan fokus pada sektor industri
pengolahan dan sektor pertanian perlu mempertimbangkan keberlanjutan ekosistem hutan, agar
dalam jangka panjang, keseimbangan ekosistem, sosial, dan ekonomi dapat tercapai. Dapat
disimpulkan bahwa arus utama pembangunan berkelanjutan di kabupaten Tapanuli Selatan adalah
pembangunan berkelanjutan daerah melalui pengembangan sektor industri pengolahan berbasis
sektor pertanian.

6.2.2. Kebutuhan Pembangunan Berkelanjutan Daerah


Berdasarkan gambaran profil pembangunan daerah dan arus utama pembangunan daerah yang
ingin dikembangkan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan, maka dibutuhkan
beberapa hal untuk mendukung pembangunan daerah yang berkelanjutan. Beberapa kebutuhan
tersebut adalah sebagai berikut:
a)

Pasar Hasil Industri Hasil Pengolahan


Pasar adalah kunci bagi pembangunan ekonomi di Kabupaten Tapanuli Selatan. Pemerintah
Kabupaten Tapanuli Selatan harus menjamin adanya pasar buat hasil pertanian dan
perkebunan Tapanuli Selatan. Oleh sebab itu, pendirian jasa keuangan, seperti bank, sebagai

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

133

pusat bisnis atau pasar hasil pertanian dan perkebunan diperlukan agar perekonomian dapat
terpusat di Sipirok, ibu kota Kabupaten Tapanuli Selatan.
b)

Modal (Kapital Ekonomi Regional)


Penerimaan daerah, baik penerimaan asli daerah (PAD) maupun penerimaan bagi hasil pajak
dan bukan pajak diharapkan dapat dikelola dengan baik, di mana dialokasikan secara tepat
untuk tujuan-tujuan pembangunan yang berkelanjutan. Hal ini adalah modal bagi
pengembangan ekonomi di Kabupaten Tapanuli Selatan. Tanpa modal atau dana yang
memadai tentu pembangunan tidak akan berjalan secara baik.

c)

Sumber Daya Manusia, Teknologi, dan Tenaga Kerja (Kapital Sosial)


Kemajuan suatu daerah, terutama di bidang sosial ekonomi, tidak terlepas dari peranan SDM
yang unggul dan difasilitasi dengan teknologi yang memadai. Oleh sebab itu, arahan
pembangunan di Tapanuli Selatan harus pula didorong untuk peningkatan SDM dan penguatan
teknologi. Penguatan teknologi salah satunya dengan pembangunan industri pengolahan hilir.

d)

Sumber Daya Alam (Kapital Alam)


Kabupaten Tapanuli Selatan memiliki potensi sumber daya alam yang tinggi, seperti hutan,
lahan, tambang dan perikanan. Potensi ini merupakan sumber/modal pembangunan di
Kabupaten Tapanuli Selatan yang harus dikelola untuk memperoleh pendapatan ekonomi,
tetapi dengan tetap memperhatikan aspek-aspek lingkungan.

e)

Jasa Lingkungan Untuk Pendukung Sosial Ekonomi.


Pembangunan sosial ekonomi terutama dengan pembukaan lahan (land-based) telah
mengakibatkan dampak negatif bagi lingkungan. Sementara pembangunan sosial ekonomi
berbasis lahan ini diperlukan untuk meningkatkan penerimaan daerah. Sebagai konsekuensi,
pemanfaatan potensi jasa lingkungan untuk mengantisipasi dampak negatif lingkungan dan
pembangunan sosial-ekonomi sangat dibutuhkan untuk pembangunan keberlanjutan daerah.

f)

Jasa Lingkungan Untuk Pendapatan Langsung.


Selain pembangunan ekonomi berbasis lahan sebagai pendapatan daerah, dapat pula
dikembangkan pendapatan langsung dari jasa lingkungan. Artinya penerimaan diperoleh tanpa
pembukaan atau konversi lahan, tetapi dengan tetap menjaga kelestarian lingkungan. Peluang
ini terbuka dengan adanya berbagai kebijakan mandatory dan voluntary terkait pemanfaatan
jasa lingkungan dalam kerangka RAN-GRK. Pasca penandatangan Letter of Intent (LoI) antara
Pemerintah Norwegia dan Pemerintah Indonesia, maka membuka adanya bisnis Reducing

134

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Emissions from Deforestation and Forest Degradation (REDD+). Begitu juga dengan upaya
kemanfaatan jasa lingkungan lainnya seperti skema Payment for Environment Service (PES).
Kabupaten Tapanuli Selatan yang memiliki banyak DAS membuka peluang untuk pemanfaatan
jasa lingkungan ini.

6.2.3. Tinjauan Isu Strategis RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan


Pada proses pelingkupan, telah dilakukan identifikasi isu pembangunan berkelanjutan daerah,
penilaian isu strategis RTRWK serta penetapannya yang dilakukan secara partisipatif oleh Pokja dan
melibatkan Multi Stakeholder Forum (MSF). Setelah ditetapkan, terdapat 5 (lima) isu strategis
lingkungan, 2 (dua) isu strategis sosial, dan 5 (lima) isu strategis ekonomi . Tinjauan isu strategis
RTRWK berbasiskan paradigma pembangunan berkelanjutan daerah ini ditujukan untuk memberikan
penjelasan, batasan ruang lingkup dan landasan substansial khususnya untuk keperluan kajian
pengaruh KRP, kajian pembangunan berkelanjutan daerah, dan pembuatan baseline pembangunan
berkelanjutan daerah

A. Isu Strategis Lingkungan


Isu strategis lingkungan hasil penetapan terdiri atas (1) perubahan penutupan lahan di ekosistem
hutan lahan kering dan hutan rawa, (2) areal non-hutan di dalam kawasan hutan, (3) konversi
kawasan hutan yang berhutan, (4) usulan alih fungsi hutan produksi menjadi hutan lindung, dan (5)
keanekaragaman hayati.

1) Perubahan Penutupan Lahan di Ekosistem Hutan Lahan Kering dan Hutan Rawa
Ekosistem di wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan mengalami perubahan penutupan lahan yang
signifikan, khususnya di bagian barat wilayah kabupaten. Sejak tahun 1990 sampai dengan tahun
2012, telah terjadi perubahan penutupan lahan dari hutan menjadi non-hutan sebesar 35.872 ha.
Sebaran perubahan penutupan lahan dapat dilihat pada Gambar 6.10. berikut ini.

Berdasarkan hasil identifikasi, perubahan penutupan lahan tersebut terjadi di ekosistem asli hutan
lahan kering dan hutan rawa. Pada umumnya, bagian selatan yang mengalami perubahan penutupan
lahan ini memiliki topografi datar (kelerengan 0-8. Kawasan ini juga sebagian besar adalah berada
dalam Areal Penggunaan Lain (APL). Perubahan penutupan lahan yang terjadi umumnya diakibatkan
oleh pembangunan perkebunan besar (HGU > 10.000 ha), perkebunan rakyat (< 10.000 ha), dan
penggunaan lahan masyarakat. Peran penting penggunaan lahan bagi perekonomian daerah, serta
implikasinya terhadap kesejahteraan masyarakat sekitar, dan dampak lingkungannya, menjadikan
perubahan penutupan lahan ini menjadi isu strategis lingkungan.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

135

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumberi

Gambar 6.10. Perubahan Penutupan Lahan di Ekosistem Hutan Lahan Kering dan Hutan Rawa
136

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

2) Areal Non-Hutan di dalam Kawasan Hutan


Keberadaan kawasan hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan didasarkan pada Surat Keputusan
Menteri Kehutanan (SK Menhut) No. 44/Menhut-II/2005. Sebagian dari areal yang berada di dalam
kawasan hutan tersebut berupa areal yang sudah tidak berhutan (non-hutan). Dalam RTRW
Kabupaten Tapanuli Selatan yang saat ini sedang disusun untuk ditetapkan dalam peraturan daerah,
areal tidak berhutan yang terdapat di dalam kawasan hutan, direncanakan untuk kawasan budidaya
non-kehutanan, yaitu seluas 54.287 ha. Melalui RTRWK yang sedang disusun, diharapkan areal nonhutan di dalam kawasan hutan tersebut dapat keluarkan dari kawasan hutan menjadi APL. Sebaran
areal non-hutan di dalam kawasan hutan dapat dilihat pada Gambar 6.11. Berdasarkan sebarannya
di dalam kawasan hutan, areal non-hutan tersebut berada pada berbagai fungsi hutan, seperti
terlihat pada Gambar 6.11.

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 6.11. Sebaran Areal Non Hutan Berdasarkan Fungsi Hutan


Sebaran areal non-hutan di dalam kawasan hutan yang direncanakan untuk kawasan budidaya nonkehutanan dalam RTRWK memperlihatkan sebagian ada di dalam hutan lindung, dan hal ini tentu
saja akan memberikan implikasi pada kondisi hutan lindung dengan berbagai fungsinya. Selain itu
areal non-hutan sebagian besar berada di dalam hutan produksi juga akan berimplikasi pada fungsi
produksi. Isu ini perlu dikaji lebih lanjut dalam aspek yang lebih luas, tidak hanya dari pendekatan
kawasan hutan maupun pola ruang RTRWK, yaitu dari pendekatan pembangunan berkelanjutan
untuk memperoleh gambaran yang lebih komprehensif dari isu strategis ini.

3) Konversi Kawasan Hutan yang Berhutan Alam


Berdasarkan Pola Ruang RTRWK yang sedang disusun, terdapat areal berhutan yang berada di dalam
kawasan hutan yang akan dikonversi menjadi APL. Kawasan hutan tersebut berada di dalam hutan
lindung dan hutan produksi (hutan produksi dan hutan produksi terbatas). Sebaran kawasan hutan
yang masih berhutan tersebut dapat dilihat pada Gambar 6.13.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

137

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 6.12. Areal Non-Hutan di dalam Kawasan Hutan dan KBNK RTRWK
138

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.13. Konversi Areal Berhutan Alam dalam RTRWK


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

139

Jumlah total kawasan berhutan alam yang akan dikonversi menjadi kawasan budidaya nonkehutanan yaitu seluas 6.488 hektar, yang sebagian besar berada di hutan produksi (44%), seperti
terlihat pada Gambar 6.14. Ekosistem hutan , khususnya hutan alam memiliki berbagai fungsinya
yang sangat penting, sehingga konversi hutan alam yang akan dilakukan perlu dikaji lebih dalam
untuk menjamin kontribusi positif baik bagi fungsi ekosistemnya, peran sosial serta ekonominya.

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 6.14. Areal Konversi Kawasan Hutan Yang Berhutan Alam Berdasarkan Fungsi Hutan
4) Usulan Alih Fungsi Hutan Produksi Menjadi Hutan Lindung
Melalui RTRWK, pemerintah daerah Kabupaten Tapanuli mengajukan usulan perubahan fungsi hutan
produksi menjadi hutan lindung seluas 15.597 ha. Areal yang diusulkan menjadi hutan lindung
tersebar di 6 kecamatan, namun sebagian besar, yaitu mencapai 70% terdapat di Kecamatan Batang
Toru. Usulan perubahan fungsi ini ditujukan untuk meningkatkan fungsi lindung ekosistem hutan
yang saat ini difungsikan sebagai hutan produksi, khususnya di Daerah Aliran Sungai (DAS)
bersangkutan. Perubahan fungsi ini tentu saja akan berpengaruh pada masyarakat yang berada di
sekitarnya, khususnya yang matapencahariannya bergantung kepada hutan, selain itu juga potensi
ekonomi hasil hutan, khususnya kayu juga akan terpengaruh. Lokasi usulan hutan lindung dapat
dilihat pada Gambar 6.15.

5) Keanekaragaman Hayati
Berdasarkan peta Key Biodiversity Area (KBA), terdapat 2 (dua) KBA di Kabupaten Tapanuli Selatan,
yaitu KBA Batang Toru dan KBA Angkola. Luas KBA Batang Toru yang berada di dalam wilayah
administrasi Kabupaten Tapanuli Selatan seluas 54.736 ha, sedangkan KBA Angkola seluas 35.699 ha.
Peta KBA Angkola dan KBA Batang Toru dapat dilihat pada Gambar 6.16.

140

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 6.15. Usulan Hutan Lindung di Kawasan Hutan Produksi


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

141

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.16. KBA Angkola dan KBA Batang Toru di Kabupaten Tapanuli Selatan
142

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sebagian besar KBA Batang Toru masih berupa hutan, sebaliknya KBA Angkola sebagian besar
berupa non-hutan, dengan persentase luasan seperti terlihat pada Gambar 6.17.

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.17. Persentase Luasan KBA Angkola dan KBA Batang Toru di Kabupaten Tapanuli Selatan
KBA Angkola berada di wilayah yang sebagian besar mengalami perubahan penutupan lahan selama
22 tahun dari hutan menjadi non-hutan, mengakibatkan dominasi non-hutan di KBA ini. Pentingnya
nilai keanekaragaman hayati pada ekosistem di kedua KBA ini perlu dikaji secara komprehensif, dan
juga perlu mempertimbangkan besarnya peran ekonomi dari areal non-hutan, yang terus semakin
bertambah di kedua KBA ini.

B.

Isu Strategis Sosial

Isu strategis sosial yang telah ditetapkan secara partisipatif terdiri atas dua isu strategis, yaitu (1)
keberadaan pemukiman di dalam kawasan hutan, dan (2) peningkatan lahan budidaya masyarakat.

1) Pemukiman di dalam Kawasan Hutan


Keberadaan masyarakat di dalam kawasan hutan memiliki dua persoalan utama, yaitu keterbatasan
masyarakat dalam mengakses sumber daya hutan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, dan
sebaliknya, ekosistem hutan juga menerima tekanan, khususnya penggunaan lahan yang semakin
meningkat bersama dengan pertumbuhan penduduk. Jumlah pemukiman yang berada di dalam
kawasan hutan mencapai 99 lokasi, yang tersebar di seluruh wilayah kawasan hutan, dan yang perlu
mendapat perhatian adalah jumlah terbanyak berada di dalam kawasan hutan lindung, mencapai
lebih dari 30%. Keberadaan masyarakat di dalam kawasan hutan ini perlu dikaji dari aspek
kepentingan kelestarian fungsi ekosistem hutan, kesejahteraan masyarakat, dan pertumbuhan
ekonomi regional. Berdasarkan kajian tersebut, upaya mengatasi permasalahan keberadaan
massyarakat yang berada di dalam kawasan hutan tidak menempatkan masyarakat sebagai
pengganggu ekosistem hutan, namun sebaliknya, pembangunan lingkungan dan ekonomi dirancang
untuk mampu meningkatkan kesejahteraan seluruh masyarakat, termasuk masyarakat yang berada
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

143

di dalam kawasan hutan. Sebaran jumlah pemukiman dan sebaran lokasinya dapat dilihat pada 6.18
dan Gambar 6.19.

%
%
%

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 6.18. Jumlah Pemukiman dalam Kawasan Hutan

2) Peningkatan Lahan Budidaya Masyarakat


Salah satu permasalahan lingkungan penting adalah pertumbuhan penduduk, dan hal ini juga
teridentifikasi di Kabupaten Tapanuli Selatan. Di bagian barat kabupaten yang mengalami perubahan
penutupan lahan, dari hutan menjadi non-hutan sebagai akibat pembukaan lahan budidaya
masyarakat yang mencapai luas 23.591 hektar dari total perubahan penutupan lahan yang terjadi
seluas 35.872 hektar atau mencapai 66%. Sektor pertanian sebagai salah satu sumber utama
perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan dan juga menjadi sumber bahan baku bagi sektor
industri pengolahan. Di sisi lain kesejahteraan masyarakat meningkat dengan pengembangan lahan
budidaya masyarakat ini, namun pertumbuhan ini perlu dikendalikan untuk menjamin keberlanjutan
kontribusi sektor pertanian di masa depan. Sebaran peningkatan lahan budidaya masyarakat dapat
dilihat pada Gambar 6.20.

144

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Diolah Dari Berbagai Sumber

Gambar 6.19. Sebaran Lokasi Pemukiman Masyarakat dalam Kawasan Hutan.


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

145

Sumber: Diolah Dari berbagai Sumber

Gambar 6.20. Peta Peningkatan Lahan oleh Masyarakat


146

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

C.

Isu Strategis Ekonomi

Isu strategis bidang ekonomi yang telah ditetapkan terdiri atas 5 isu strategis yang meliputi aspek
sumber daya, potensi ekonomi baik sektor pengolahan maupun potensi ekonomi dari sumber daya
tambang. Selain itu isu strategis juga meliputi pendapatan masyarakat dan pembayaran jasa
lingkungan. Masing-masing isu strategis dijelaskan secara ringkas pada bagian berikut ini.

1) Sumber Daya Ekonomi Sektor Pertanian


Sektor pertanian adalah sektor unggulan kedua setelah sektor industri pengolahan, dan selain itu
sumber daya lahan pertanian juga menjadi pendukung penyediaan bahan baku bagi pertumbuhan
sektor industri pengolahan. Luas total sumber daya lahan yang menjadi pendukung pembangunan
ekonomi yaitu 287.174 ha atau mencapai 66% dari seluruh luas Kabupaten tapanuli Selatan yaitu
433.230 ha (luas digital). Komposisi sumber daya lahan sektor pertanian dapat dilihat pada Gambar
6.21.

Sumber: Diolah Dari berbgai Sumber

Gambar 6.21. Komposisi Sumber Daya Lahan Sektor Pertanian


Dalam konteks kawasan hutan, areal sumber daya lahan ini tumpang tindih dengan berbagai fungsi
hutan, dan dalam konteks RTRWK, areal ini juga berada di berbagai peruntukkan dalam pola ruang.
Upaya menjaga kelestarian ekosistem tentu saja akan menekan sumber daya lahan untuk
pertumbuhan ekonomi, sebaliknya pertumbuhan sumber daya lahan yang tidak terkendali juga akan
menekan ekosistem hutan yang memiliki berbagai fungsi. Sampai dengan tahap pembangunan
ekonomi saat ini, kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Tapanuli Selatan bergantung pada hasilhasil sumber daya lahan, terutama perkebunan rakyat dan lahan pertanian masyarakat.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

147

Sumber: Diolah Dari berbgai Sumber

Gambar 6.22. Peta Sumber Daya Lahan Sektor Pertanian


148

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

2) Potensi Ekonomi Sektor Industri Pengolahan


Kontribusi sektor industri pengolahan di Kabupaten Tapanuli Selatan mencapai 36,5%, dan menjadi
kontributor sektoral sektor pertanian yang mencapai 32,0%. Sektor Industri pengolahan ini sebagian
besar didukung oleh kelompok industri pengolahan pupuk, kimia, dan barang dari karet, industri
pengolahan hasil hutan kayu, dan industri pengolahan makanan, minuman, dan tembakau.

Sumber: Diolah Dari berbagai Sumber

Gambar 6.23. Kontribusi Sektor Industri Pengolahan


Industri pengolahan ini sangat penting dalam pembagunan ekonomi di Kabupaten Tapanuli Selatan,
yang tentu saja tidak terlepas dari peran sumber daya lahan dalam menyediakan bahan baku. Selain
itu, pertumbuhan sektor industri pengolahan bersamaan dengan sektor pertanian yang akan
semakin mendorong pertumbuhan ekonomi regional. Pengembangan industri pengolahan yang
berbasis pada pemenuhan bahan baku dari pemanfaatan dan penggunaan sumber daya lahan juga
akan meningkatkan tekanan terhadap ekosistem hutan dan lahan. Pembangunan sektor industri
pengolahan perlu diarahkan dan di integrasikan dengan upaya menjaga kelestarian ekosistem hutan
dan lahan, serta dikaitkan dengan upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat.

3) Potensi Tambang Logam dan Radioaktif


Potensi sumber daya tambang di Kabupaten Tanapuli Selatan terdiri atas potensi tambang logam,
termasuk emas, dam tambang radioaktif. Pada umumnya sumber daya alam tambang dimanfaatkan
setelah sumber daya kayu dari hutan di areal potensi tambang habis dieksploitasi, atau ketika margin
usaha perkebunan sudah tidak menarik bagi para investor. Sebaran sumber daya tambang logam
dan radioaktif di kabupaten Tapanuli Selatan dapat dilihat pada Gambar 6.24.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

149

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.24. Peta Wilayah Usaha Pertambangan Logam dan Bahan Radioaktif di Kabupaten
Tapanuli Selatan
150

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber daya tambang pada tingkat potensi yang mencukupi, khususnya emas sangat berpengaruh
terhadap perekonomian regional, dalam konteks PDRB. Nilai investasi yang besar, dan kebutuhan
teknologi, serta kualitas tenaga kerja yang sesuai, pada umumnya tidak dapat dipenuhi dari sistem
perekonomian lokal, sehingga investor beserta tenaga kerja dari luar wilayah dibutuhkan untuk
industri tambang. Pemerintah daerah dan masyarakat lokal dapat tertinggalkan dari aspek ekonomi,
dan sebaliknya, kapital sumber daya alam tambang justru berkurang. Strategi pemanfaatan potensi
sumber daya tambang perlu mempertimbangkan aspek ekonomi regional, kesejahteraan
masyarakat, serta dampak terhadap ekosistem hutan dan lahan yang menjadi sumber utama
ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan.

4) Pendapatan Masyarakat
Tingkat pendapatan perkapita di Kabupaten Tapanuli Selatan dari tahun 2008 sampai dengan tahun
2012, masih selalu di bawah pendapatan perkapita provinsi, yaitu Sumatera Utara, seperti terlihat
pada Gambar 6.25. Kondisi ini menunjukkan perlunya peningkatan kesejahteraan melalui
pembangunan ekonomi. Di sisi lain, pembangunan ekonomi masih berbasiskan sektor industri
pengolahan dan sektor pertanian, dengan ketergantungan terbesar masayarakat masih dari sumber
daya lahan, yaitu pertanian dan perkebunan masyarakat.

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.25. Pendapatan Perkapita Kabupaten Tapanuli Selatan


Upaya peningkatan pendapatan perkapita membutuhkan pertimbangan yang seimbang antara
pengembangan sumber daya lahan baik secara intensif maupun ekstensif, serta pertimbangan
efektif untuk mencapai sasaran masyarakat yang akan ditingkatkan kesejahteraannya, dan selain itu
juga mempertimbangkan ekosistem regional yang juga memiliki kekayaan keanekaragaman hayati.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

151

5) Pembayaran Jasa Lingkungan


Pembayaran jasa lingkungan menjadi peluang untuk 2 (dua) aspek, yaitu pertama, untuk menjaga
kelestarian lingkungan dan kedua, pada saat yang bersamaan untuk membangun perekonomian
regional. Sebaran ekosistem hutan primer dan hutan sekunder dapat dilihat pada Gambar 6.26.
Strategi pembayaran jasa lingkungan yang dibangun perlu mempertimbangkan kondisi
perekonomian yang diharapkan, selain kondisi eksosistem yang akan dilestarikan fungsinya.

152

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Diolah Dari berbgai Sumber

Gambar 6.26. Ekosistem Hutan untuk Pembayaran Jasa Lingkungan


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

153

Manfaat ekonomi sumber daya alam yang saat ini hanya terbatas pada hasil produksi pertanian,
perkebunan, dan kehutanan, telah membuat pertumbuhan ekonomi yang lambat. Dalam konteks
lingkungan, pembayaran jasa lingkungan lokal (pembayar dan penerima dari lokal) dan pembayaran
jasa lingkungan global (penerima dari lokal, dan pembayar dari luar wilayah, yaitu nasional maupun
international) dapat mendorong terwujudnya pelestarian ekosistem regional. Sedangkan untuk
pertumbuhan ekonomi regional, pembayaran jasa lingkungan global dimungkinkan dapat
memberikan kontribusinya. Ekosistem hutan dapat menjadi komoditi pembayaran jasa lingkungan
karena berbagai fungsinya.

6.3. Analisis Pengaruh KRP pada Isu Strategis RTRWK


Pada analisis pengaruh KRP RTRWK ini, muatan RTRWK adalah KRP utama yang dikaji, dengan tetap
memperhatikan KRP lainnya yang memiliki keterkaitan dengan KRP RTRWK, yaitu KRP RPJP/RPJMD
dan kebijakan kawasan hutan dan perairan (KHP). Pada analisis ini, pengaruh KRP yang akan dilihat
adalah KRP RTRWK lama atau KRP yang saat ini digunakan, RPJPD/RPJMD, dan kebijakan kawasan
hutan produksi (KHP).

Analisis muatan KRP RPJPD/RPJMD dan kebijakan KHP akan dilihat dalam

dokumen yang tersedia. Muatan KRP terkait, yaitu KRP RPJMP/RPJMD dan kebijakan KHP diambil
dari dokumen-dokumen tersebut , namun hanya dibatasi pada muatan yang memiliki terkait kuat
dengan KRP RTRWK. Seperti telah disampaikan pada bagian metodologi, kajian pengaruh KRP pada
tahap ini menggunakan analisis kebijakan retrospektif, untuk mengetahui pengaruh KRP RTRWK dan
KRP terkait pada masa yang lalu sampai dengan saat ini. Kajian pengaruh KRP RTRWK yang bersifat
prospektif, yaitu untuk mengetahui pengaruh KRP pada kondisi yang akan datang, akan digunakan
dalam memproyeksi skenario implementasi RTRWK pada periode 20 tahun mendatang. Kajian KRP
RTRWK retrospektif menggunakan KRP RTRWK sebelumnya dan juga menggunakan pendekatan KRP
RTRWK yang saat ini, karena terbatasnya data dan informasi KRP RTRWK yang diterapkan pada masa
lalu sampai dengan saat ini yang dapat teridentifikasi.

Tahap analisis juga menjadi bagian yang bersifat partisipatif. Sebagai suatu proses partisipatif, kajian
ini didasarkan pada hasil diskusi dan wawancara mendalam dengan pokja serta para pihak. Pengaruh
KRP yang bersifat positif, negatif atau tidak berpengaruh terhadap isu strategis RTRWK ditentukan
berdasarkan metode expert judgement yang melibatkan para tenaga ahli sesuai bidangnya. Para ahli
ini sesuai dengan keahlian masing-masing, memberikan penilaian terhadap pengaruh muatan KRP
pada isu-isu strategis RTRWK yang ada saat ini di Kabupaten Tapanuli Selatan, sesuai hasil diskusi
dan wawancara mendalam dengan pokja serta para pihak. Penilaian para ahli terhadap muatan KRP
terhadap isu strategis dapat dilihat pada Tabel 6.13.
154

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 6.1. Analisis Muatan KRP RTRWK Lama, RPJPD, RPJMD dan KHP Terhadap Isu Strategis Pembangunan
No

Isu Strategis

Isu Lingkungan
1
Perubahan Penutupan Lahan di
Ekosistem Hutan Lahan Kering dan
Hutan Rawa

RTRWK lama/eksisting
KRP:
- Penetepan kawasan budidaya
non-kehutanan
- Arahan pemanfaatan di kawasan
budidaya non-kehutanan
Pengaruh: (+)

Areal Non-Hutan di dalam Kawasan


Hutan

KRP:
- Arahan pemanfaatan kawasan
budidaya kehutanan
Pengaruh: (+)

Konversi Kawasan Hutan yang


Berhutan menjadi Areal Penggunaan
Lain

KRP:
- Penetapan kawasan budidaya non
kehutanan
- Arahan pemanfaatan di kawasan
budidaya non-kehutanan
Pengaruh: (+)

Usulan Alih Fungsi Hutan Produksi


menjadi Hutan Lindung

KRP:
- Harmonisasi RTRWK dan KHP
Pengaruh: (-)

KRP
RPJPD/RPJMD terkait
Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (+)
Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (+)
Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (+)
Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJPD: Penguatan infrastruktur
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (-)

Kebijakan KHP
Kebijakan
- Penetapan Kawasan
Hutan
Pengaruh: (-)

Kebijakan
- Lemahnya
instrumentasi
pengelolaan
Kawasan Hutan
Pengaruh: (+)
Kebijakan
- Lemahnya
instrumentasi
pengelolaan
Kawasan Hutan
Pengaruh: (+)
Kebijakan
- Harmonisasi RTRWK
dan KHP
Pengaruh: (-)

155

156

No
5

Isu Strategis
Keanekaragaman Hayati

Isu Sosial
1
Pemukiman di dalam Kawasan Hutan

Peningkatan Lahan Budidaya


Masyarakat

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Isu Ekonomi
1
Sumber Daya Ekonomi Sektor
Pertanian

RTRWK lama/eksisting

KRP
RPJPD/RPJMD terkait

Kebijakan KHP
Kebijakan
- Penetapan Hutan
Lindung dan
kawasan Konservasi
Pengaruh: (+)

KRP:
- Penetapan kawasan lindung
Pengaruh: (+)

Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (-)

KRP:
- Perubahan kawasan hutan
menjadi APL dalam RTRWK
Pengaruh: (-)

Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (+)
Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (+)

Kebijakan
- Kebijakan APL
enclave pemukiman
dalam Kawasan
Hutan
Pengaruh: (-)

Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (+)

Kebijakan
- Kebijakan APL /
enclave lahan
masyarakat dalam
Kawasan Hutan
Pengaruh: (+)

KRP:
- Penetapan kawasan budidaya
- Arahan pemanfaatan untuk
Perkebunan
Pengaruh: (+)

KRP:
- Penetapan kawasan budidaya
- Arahan pemanfaatan kawasan
budidaya
Pengaruh: (+)

Kebijakan
- Penetapan Hutan
Lindung dan
Kawasan Konservasi
Pengaruh: (-)

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

No
2

Isu Strategis
Potensi Ekonomi Sektor Industri
Pengolahan

RTRWK lama/eksisting
KRP:
- Penetapan kawasan budidaya
- Arahan pemanfaatan kawasan
budidaya
Pengaruh: (+)

Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (+)
Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (+)
Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (+)
Misi:
- RPJPD: Pembangunan berbasis potensi sumber daya alam
- RPJMD: Pembangunan ekonomi berbasis pertanian
Tujuan:
- RPJMD: Pengembangan industri pengolahan
- RPJMD:Pengembangan sektor pertanian
Pengaruh: (-)

Potensi Tambang Logam dan


Radioaktif

KRP:
- Arahan pemanfaatan kawasan
budidaya dan kawasan lindung
Pengaruh: (+)

Pendapatan Masyarakat

KRP:
- Penetapan kawasan budidaya
- Arahan pemanfaatan kawasan
budidaya
Pengaruh: (+)

Pembayaran Jasa Lingkungan

KRP:
- Penetapan kawasan budidaya
- Penetapan kawasan lindung
- Arahan pemanfaatan kawasan
budidaya dan lindung
Pengaruh: (+)

Sumber: Hasil olahan sendiri

157

Keterangan:
(+) = mendukung/mendorong perkembangan isu
(-) = menghambat perkembangan isu
(0) = Tidak berpengaruh (tidak berkaitan langsung)

KRP
RPJPD/RPJMD terkait

Kebijakan KHP
Kebijakan
- Penetapan Kawasan
Hutan
Pengaruh: (-)

Kebijakan:
- Kebijakan alih
fungsi hutan
- Kebijakan pinjam
pakai kawasan
hutan
-

Kebijakan
- Penetapan Hutan
Lindung dan
Kawasan Konservasi
Pengaruh: (+)

6.3.1. Pengaruh KRP RTRWK Pada Isu Strategis Lingkungan


Secara umum, KRP RTRWK yang mengarah pada penetapan suatu areal sebagai kawasan budidaya
non-kehutanan, serta dengan arahan pemanfaatan untuk pertanian dan perkebunan mendorong
terjadinya perubahan penutupan lahan dari hutan menjadi non-hutan. KRP ini juga terkait dengan
kebijakan kawasan hutan yang menetapkan sebagai areal penggunaan lain (APL), sehingga secara
bersama-sama, KRP tersebut mendorong terjadinya perubahan penutupan lahan. Berdasarkan KRP
RTRWK dan KRP terkait ini, lahan pertanian dan perkebunan semakin berkemabang, baik yang
dilaksanakan oleh perusahaan, maupun lahan yang dikelola masyarakat. Areal non-hutan juga
terdapat di dalam kawasan hutan, yang umumnya berupa pemukiman dan lahan pertanian
masyarakat yang tinggal di dalam kawasan hutan.

KRP RTRWK dan KRP terkait yang mendorong perubahan penutupan lahan berimplikasi pada
terganggunya daya dukung ekosistem DAS, baik aspek tingkat bahaya erosi, maupun terganggunya
tata air, serta meningkatnya emisi karbon. Demikian juga dengan kekayaan keanekaragaman hayati
yang dimiliki juga berpotensi hilang akibat deforestasi dan degradasi yang terjadi. Di Kabupaten
Tapanuli Selatan terdapat dua wilayah KBA (Key Biodiversity Area), yaitu KBA Batang Toru dan KBA
Angkola.

Pada beberapa wilayah, KRP RTRWK mendorong secara konstruktif untuk perbaikan kondisi
lingkungan, antara lain adanya usulan kawasan hutan dalam RTRWK meskipun areal tersebut berada
di dalam APL. KRP RTRWK dan KRP terkait yang berpengaruh pada keberlanjutan lingkungan adalah
KRP yang menetapan suatu areal menjadi kawasan lindung dalam RTRWK atau penetapan areal
sebagai kawasan hutan, khususnya hutan lindung dan kawasan konservasi. Pada KRP RTRWK
Tapanuli Selatan juga mengusulkan alih fungsi hutan produksi menjadi hutan lindung. KRP ini akan
secara langsung berpengaruh pada ekosistem hutan terkait, yang tidak terganggu oleh pemanfaatan
hutan.

6.3.2. Pengaruh KRP RTRWK Pada Isu Strategis Sosial


Isu strategis sosial di Kabupaten Tapanuli Selatan terdiri atas isu pemukiman di dalam kawasan
hutan dan isu peningkatan lahan budidaya. Pemukiman di dalam kawasan hutan tersebar di seluruh
kawasan hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan, dan diperkirakan terdapat 99 lokasi pemukiman di
dalam kawasan hutan. Sebagian besar pemukiman terdapat di hutan produksi, kemudian sebagian
terdapat di hutan lindung dan sisanya di kawasan konservasi. Keberadaan pemukiman di dalam
kawasan hutan, baik di hutan produksi, hutan lindung, dan kawasan konservasi memberikan
158

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

implikasi pada kehidupan masyarakat, khususnya terkait dengan keterbatasan masyarakat untuk
mengkases sumber daya alam bagi kehidupan mereka. Sebaliknya dari aspek lingkungan, kegiatan
masyarakat, khususnya pembukaan lahan untuk pertanian mengancam ekosistem hutan di
sekitarnya. Secara umum, berdasarkan perubahan penutupan lahan yang terjadi, masyarakat di
dalam kawasan hutan cenderung dapat tidak banyak mengalami peningkatan areal pertaniannya,
dibandingkan dengan masyarakat yang tinggal di luar kawasan hutan.

Permasalahan atau konflik sosial-lingkungan masyarakat di dalam kawasan hutan, khususnya


masyarakat di hutan lindung dan kawasan konservasi adalah keterbatasan atau pembatasan
aksesibilitas masyarakat terhadap sumber daya hutan dan lahan. Sebagai solusinya, dalam
pandangan masyarakat, diharapkan areal pemukiman dan areal lahan garapan masyarakat
dikeluarkan dari kawasan hutan, sehingga masyarakat tidak memiliki hambatan untuk memenuhi
kebutuhan hidupnya. KRP RTRWK maupun KRP terkait sangat mempengaruhi kehidupan masyarakat
di dalam kawasan hutan, khusunya KRP untuk melakukan enclave atau mengeluarkan areal
pemukiman dan lahan garapan masyarakat dari kawasan hutan.

Dilihat dari perspektif penggunaan lahan masyarakat, penggunaan lahan oleh masyarakat di luar
kawasan hutan mengalami pertumbuhan yang lebih besar dibandingkan dengan masyarakat di
dalam kawasan hutan. Tentu saja kondisi ini terkait dengan keberadaan lahan pertanian masyarakat
yang berada di dalam kawasan budidaya RTRWK dan atau di dalam APL, sehingga masyarakat
memiliki kebebasan dalam penggunaan lahan. Pertumbuhan areal penggunaan masyarakat didorong
oleh pertumbuhan jumlah penduduk dan pertanian sebagai matapencaharian utama masyarakat
(85% adalah petani). Selain pertumbuhan penduduk, dorongan ekonomi pada sektor pertanian
dengan semakin banyaknya perusahaan perkebunan juga memberikan kontribusi peningkatan luas
lahan pertanian dan perkebunan.

6.3.3. Pengaruh KRP RTRWK Pada Isu Strategis Ekonomi


Sektor pertanian di Kabupaten Tapanuli Selatan adalah salah satu sektor basis ekonomi, selain sektor
industri. Lahan pertanian sangat penting bagi perekonomian regional Kabupaten Tapanuli Selatan,
sehingga menempatkan lahan pertanian dan perkebunan sebagai sumber daya ekonomi pertanian
yang strategis bagi pembangunan daerah Kabupaten Tapanuli Selatan. Setiap penambahan luas
lahan pertanian dan perkebunan, berarti penambahan PDRB dan peningkatan pendapatan
perkapita. Hambatan terhadap pertumbuhan lahan pertanian dan perkebunan sebaliknya akan
menjadi penghambat pertumbuhan ekonomi regional. Perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

159

sudah masuk pada perekonomian sekunder, yang berbasiskan industri pengolahan, khususnya
pengolahan hasil pertanian dan perkebunan. KRP RTRWK dan KRP terkait yang mendorong
pertumbuhan pertanian dan perkebunan, secara langsung mendorong pertumbuhan ekonomi
regional, sedangkan KRP RTRWK dan KRP terkait sangat terbatas perannya dalam konteks
pemanfaatan sumber daya tambang untuk perekonomian regional.

Pendapatan masyarakat semakin meningkat seiring pertumbuhan ekonomi regional, namun untuk
Kabupaten Tapanuli Selatan, tingkat pendapatan perkapita masih lebih rendah dari rata-rata
pendapatan perkapita Provinsi Sumatera Utara. Pendapatan masyarakat sangat bergantung pada
sektor pertanian, yang tentu saja dipengaruhi KRP RTRWK dan KRP terkait yang mendorong
pertumbuhan sektor pertanian.

Potensi tambang yang ada di wilayah kabupaten, antara lain tambang emas, tidak dapat dikelola
secara maksimal untuk pembangunan perekonomian regional, karena sistem pengelolaan sektor
pertambangan masih menjadi hambatan bagi pembangunan ekonomi regional secara langsung.
Kondisi ini menunjukkan kebutuhan KRP RTRWK dan KRP terkait lainnya untuk mendorong dan
mempertahankan peran sektor pertanian dan sektor industri.

Isu strategis lain yang penting terkait dengan KRP RTRWK adalah pembayaran jasa lingkungan. KRP
RTRWK yang berorientasi pada kawasan budidaya dan kawasan lindung keduanya dapat
berkontribusi pada tumbuhnya pembayaran jasa lingkungan. Sistem pembayaran jasa lingkungan
berbasis hulu-hilir dapat mendukung perlindungan ekosistem hulu, namun dalam konteks ekonomi
regional, sistem pembayaran jasa lingkungan lokal (hulu-hilir) ini kurang mampu memberikan
manfaat ekonomi lingkungan secara langsung. Pembayaran jasa lingkungan global (lokal-global),
yaitu pembayar jasa lingkungan berasal dari luar wilayah kabupaten, akan memberikan kontribusi
perekonomian yang lebih baik. KRP RTRWK yang ditujukan untuk penetapan dan pemanfaatan
kawasan lindung akan mendorong tumbuhnya pembayaran jasa lingkungan global.

6.3.4. Keterkaitan Pengaruh KRP RTRWK dan KRP Terkait Pada Isu Strategis
Pada isu strategis lingkungan, KRP baik RPJMD maupun kebijakan kawasan hutan dan perairan (KHP)
yang mendorong pertumbuhan lahan pertanian dan perkebunan secara umum mendorong
degradasi lingkungan, khususnya perubahan tutupan hutan menjadi areal non-hutan. Disisi lain,
pada isu strategis sosial, KRP RPJMD dan kebijakan KHP yang mendorong pengembangan kawasan
budidaya atau APL memberikan konstribusi positif pada aspek sosial, salah satu faktor utamanya
160

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

adalah rasionalitas sosial lokal yang menunjukkan mayoritas masyarakat bergantung pada lahan
pertanian. Pada isu startegis ekonomi, KRP RPJMD secara umum memang diarahkan untuk
pembangunan ekonomi, memberikan kontribusi pertumbuhan ekonomi regional, demikian juga
pelepasan kawasan hutan menjadi APL memberikan kontribusi pada perekonomian regional melalui
peningkatan sumberdaya lahan untuk ekonomi daerah. Hasil analisis muatan KRP RPJMD terhadap
isu-isu strategis juga menunjukkan bahwa muatan KRP RPJMD secara garis besar mendorong
perekonomian dan kesejahteraan masyarakat, namun memberikan dampak terhadap lingkungan,
khususnya berkurangnya luas hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan.

Kebijakan penetapan KHP juga memiliki keterkaitan dengan KRP RTRWK dan mempengaruhi aspek
lingkungan, sosial, dan ekonomi. Penetapan kawasan hutan cenderung memberikan pembatasan
akses masyarakat kepada hutan, khususnya masyarakat yang tinggal di dalam kawasan hutan,
apalagi untuk hutan lindung atau kawasan konservasi. Sebaliknya, penetapan APL atau pelepasan
kawasan hutan menjadi APL mendorong pertumbuhan penggunaan lahan oleh masyarakat, baik
pertanian perkebunan. Harmonisasi RTRWK dan KHP sangat penting untuk konsistensi pemanfaatan
ruang, sehingga dalam konteks ini, kebijakan KHP dapat dipertimbangkan menjadi objek KLHS, agar
KHP juga mengintegrasikan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan. Kebijakan KHP yang disusun
didasarkan pada KLHS akan lebih memudahkan dalam harmonisasi KRP terkait, yaitu KRP RTRWK,
KRP RPJMD, dan kebijakan KHP. Mempertimbangkan keterkaitan antar KRP, pengembangan sebuah
solusi komprehensif untuk menjamin keberlanjutan lingkungan, sosial, dan ekonomi menjadi suatu
kebutuhan. Kajian pembangunan berkelanjutan dengan menggunakan paradigma Systems Thinking
dalam kajian ini memperjelas bahwa aspek lingkungan, sosial, dan ekonomi adalah saling
berhubungan, bergantung, dan berinteraksi .
6.4. Dinamika dan Permasalahan Pembangunan Berkelanjutan Daerah
Dinamika dan permasalahan dalam pembangunan berkelanjutan daerah di Kabupaten Tapanuli
Selatan akan dilihat dari aspek lingkungan, sosial dan ekonomi. Analisis masing-masing indikator
pembangunan berkelanjutan daerah menggunakan metode yang telah disampaikan. Selanjutnya,
seluruh indikator diolah menggunakan metode System Dynamics untuk menghasilkan model dan
simulasi pembangunan daerah yang didasarkan pada Systems Thinking. Menggunakan paradigma
Systems Thinking dan metode System Dynamics, cara pandang sektoral dan linier dapat dihindarkan,
sebaliknya menghasilkan pemikiran lintas sektoral dan dinamis. Paradigma dan metode ini sangat
tepat untuk satu studi KLHS mengingat prinsip dasar pembangunan berkelanjutan adalah upaya
mengintegrasikan aspek lingkungan, sosial, dan ekonomi, baik untuk dimensi waktu saat ini dan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

161

waktu yang akan datang. Hasil kajian keberlanjutan lingkungan, sosial, dan ekonomi secara lebih
lengkap dijelaskan pada bagian berikut ini.

6.4.1. Keberlanjutan Lingkungan


Pada kajian keberlanjutan lingkungan terdiri atas kajian daya dukung ekosistem DAS, kajian
konservasi keanekaragaman hayati, dan kajian stok karbon. Hasil kajian selanjutnya dijelaskan
sebagai berikut.

a. Hasil Kajian Daya Dukung Ekosistem DAS


Kajian daya dukung ekosistem DAS di Kabupaten Tapanulis Selatan dilakukan dengan melihat aspek
Tingkat Bahaya Erosi (TBE). Analisis TBE ini dilakukan pada 7 (tujuh) DAS yang terdapat di Kabupaten
Tapanuli Selatan. Hasil TBE di masing-masing DAS ini dapat di lihat pada Tabel 6.14 di bawah.

Tabel 6.2. Tingkat Bahaya Erosi (TBE) DAS di Kabupaten Tapanuli Selatan 2000-2012
No

Nama DAS

1
Barumun Bilah
2
Batang Gadis
3
Batang Toru
4
Kualuh
5
Maraupu
6
Nabirong
7
Siriam
Total Luas DAS

Luas
(Ha)
115.257
155.931
128.542
2.026
5.724
25.722
53
433.255

2000
1,13
1,22
1,26
0,14
1,08
1,65
0,14

Tingkat Bahaya Erosi (TBE)


003
2006
2009
1,13
1,13
1,19
1,22
1,31
1,38
1,26
1,26
1,27
0,14
0,14
0,14
1,08
1,08
1,76
1,67
1,85
1,98
0,14
0,14
0,14

2012
1,25
1,46
1,35
0,14
2,26
2,06
0,14

Rata-rata TBE
1,16
1,32
1,28
0,14
1,45
1,84
0,14

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Berdasarkan Tabel 6.14, terdapat 5 (lima) DAS di Kabupaten Tapanuli Selatan dengan TBE di atas 1.
Hal ini berarti potensi erosi DAS tersebut berada di atas ambang batas erosi yang dapat ditoleransi
(Etol). Sementara, DAS yang nilai TBE-nya masih berada di bawah 1 (satu) adalah DAS Kualuh dan
DAS Siriam. Namun, bila dilihat dari luasan DAS, maka luas DAS Kualuh dan Siriam ini tergolong kecil
bila dibandingkan dengan luasan lima DAS yang lain yang nilai TBE-nya berada di atas 1. Dengan
demikian, dapat dikatakan bahwa pengelolaan DAS-DAS strategis, seperti Batang Gadis dan Batang
Toru belum dikelola dengan baik di Kabupaten Tapanuli Selatan.

162

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.27. Nilai TBE DAS di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2000-2012
Berdasarkan gambar 6.27, nilai TBE ini dapat dikatakan bahwa pengelolaan DAS di Kabupaten
Tapanuli Selatan belum berkelanjutan dari aspek lingkungan. Nilai TBE ini berkaitan erat dengan
perubahan tutupan lahan di kawasan DAS. Nilai TBE yang tinggi menunjukkan bahwa ekosistem
hutan yang merupakan di kawasan DAS terus berkurang di Kabupaten Tapanuli Selatan. Fungsi
ekosistem hutan menghasilkan berbagai macam jasa lingkungan, antara lain jasa hidrologis, yang
meliputi kuantitas, kualitas, tata air. TBE adalah salah satu indikator penting jasa hidrologis, namun
selain itu, aspek lainnya yang meliputi kuantitas, kualitas dan tata air secara umum juga
dipertimbangkan untuk menjaga keberlanjutan DAS. Kondisi jasa lingkungan hidrologi untuk variabel
annual water yield, evapotranspirasi, fogs interception, dan kualitas air dapat dilihat pada Gambar
6.28.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

163

Sumber: CII (2014)

Gambar 6.28. Kondisi Hidrologi Kabupaten Tapanuli Selatan; a. Annual Water Yield, b,
Evapotranspirasi, c. Total Fog Inputs, d. Persentase Air dari fog, e. Polusi Air, f. Digital
Elevation Model.
Kondisi variabel penting hidrologi di Kabupaten Tapanuli Selatan menunjukkan bahwa ekosistem
hutan dan lahan sangat terkait dengan keberlanjutan fungsi hidrologi. Hasil studi juga menunjukkan
bahwa berdasarkan gabungan dari berbagai variabel hidrologi tersebut, diperkirakan hanya sekitar
7,3% areal ekosistem hutan dengan eco-hydrology value tinggi yang terlindungi, dan tidak lebih dari
20% yang berada di areal KBA Batang Toru dan KBA Angkola, seperti terlihat padda Gambar 6.29.
164

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Diolah dari CII (2014)

Gambar 6.29. Areal Penting Eko-Hidrologi Terlindungi


Terbatasnya areal ekosistem hutan yang terlindungi ini semakin menunjukkan fungsi hidrologi di
Kabupaten Tapanuli Selatan mengalami gangguan keberlanjutan. Sebaran ekosistem hutan terkait
nilai eco-hydrologic dapat dilihat pada Gambar 6.30.

Sumber: CII (2014)

Gambar 6.30. Sebaran Hutan dengan Nilai Eco-Hydrologic Tinggi

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

165

b. Hasil Kajian Konservasi Keanekaragaman Hayati


Kabupaten Tapanuli Selatan memiliki dua Key Biodiversity Area (KBA), yaitu KBA Batang Toru dan
KBA Angkola. Berdasarkan hasil pengolahan peta KBA dan peta pola ruang RTRW Kabupaten
Tapanuli Selatan, diketahui bahwa wilayah KBA tidak seluruhnya direncanakan sebagai kawasan
lindung, seperti terlihat pada Gambar 6.31. sebagai berikut.

Sumber: Diolah dari peta KBA CII (2007) dan RTRWK Tapanuli Selatan (2014)

Gambar 6.31. KBA Batang Toru dan KBA Angkola dalam RTRWK Tapanuli Selatan
Sebagai daerah prioritas konservasi di pulau Sumatera, kedua KBA tersebut menjadi aspek penting
dalam RTRWK untuk mendukung pembangunan berkelanjutan di Kabupaten Tapanuli Selatan. KBA
selanjutnya menjadi instrumen untuk memperluas jaringan perlindungan kawasan di Sumatera oleh
para pihak, dan juga sebagai landasan kerangka kerja dasar untuk rencana konservasi pada tingkat
bentang alam serta sebagai cara efektif untuk memelihara jaringan ekologi dalam mencegah potensi
kehilangan. KBA diidentifikasi berdasarkan kriteria kerentanan dan ketaktergantikan. Kriteria
kerentanan meliputi kawasan penting untuk spesies yang beresiko mengalami kepunahan,
sedangkan kriteria tak tergantikan terkait dengan wilayah yang memiliki spesies terkonsentrasi
secara geografis. Dalam konteks konservasi, RTRWK yang tidak sepenuhnya menyokong KBA tentu
166

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

saja meningkatkan kerentanan spesies dalam mengalami kepunahan, dan khususnya untuk spesies
yang terkonsentrasi secara geografis, atau spesies peyebab, baik yang termasuk dalam critically
endangered, endangered, maupun vulnerable specises dan juga termasuk restricted range. Diluar
wilayah KBA, keanekaragaman hayati dalam pendekatan nilai konservasi tinggi (High Conservation
Value/HCV) juga menjadi aspek yang penting dikaji, khususnya dalam konteks ekosistem, spesies,
maupun genetik.
Penilaian kawasan bernilai konservasi tinggi

atau High Conservation Value Area dalam KLHS

Kabupaten Tapanuli Selatan berdasarkan pada NIlai Konservasi Tinggi (NKT) 1 sampai 4. NKT 13
bertujuan untuk memberikan perhatian khusus kepada berbagai aspek dari keanekaragaman hayati
(kehati) yang berada dalam sebuah lansekap (bentang alam) ataupun luasan yang lebih kecil,
misalnya areal produksi sebuah konsesi hutan. NKT 4 bertujuan untuk menjamin kelangsungan
penyediaan berbagai jasa lingkungan alami yang sangat penting (key environmental services) yang
secara logis dapat dipengaruhi oleh pemanfaatan lahan dalam sebuah lansekap. Sedangkan NKT 5
(sosial ekonomi) dan 6 (budaya) tidak dimasukkan dalam penilaian.
b.1. NKT 1. Kawasan yang Mempunyai Tingkat Keanekaragaman Hayati yang Penting
Kawasan yang mempunyai tingkat keanekaragaman hayati yang penting terdiri dari:

NKT 1.1

Kawasan yang mempunyai atau memberikan fungsi Pendukung keanekaragaman hayati bagi
kawasan lindung atau konservasi, NKT 1.2 Spesies hampir punah, NKT 1.3 Kawasan yang merupakan
habitat bagi populasi spesies yang terancam, penyebaran terbatas atau dilindungi yang mampu
bertahan hidup atau viable population NKT 1.4 Kawasan yang merupakan habitat bagi spesies atau
sekumpulan spesies yang digunakan secara temporer.

(1)

NKT 1.1 Kawasan yang Mempunyai atau Memberikan Fungsi Pendukung Keanekaragaman
Hayati bagi Kawasan Lindung atau Konservasi

Pada lanskap Kabupaten Tapanuli Selatan terdapat beberapa kawasan konservasi (Taman Nasional,
Cagar Alam, Suaka Margasatwa) dan kawasan lindung (hutan lindung) yang teridentifikasi masuk
NKT 1.1. Pada gambar 6.32. memperlihatkan kesesuaian areal HCV dan RTRW terdapat sehingga
habitat dari tumbuhan dan satwa liar dapat tetap terjaga dengan baik.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

167

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.32. Peta HCV 1.1 Kawasan yang Mempunyai atau Memberikan Fungsi Pendukung
Keanekaragaman Hayati Bagi Kawasan Lindung atau Konservasi
168

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

(2)

NKT 1.2 Spesies Hampir Punah

Hanya spesies yang masuk dalam daftar Red List IUCN sebagai Critically Endangered (CR) atau
memenuhi kriteria CR tetapi belum terdaftar akan dipertimbangkan dalam penentuan NKT 1.2, dan
untuk kawasan ini hanya spesies orangutan sumatra (Pongo abelii) yang masuk dalam IUCN Kategori
CR. Kawasan habitat orangutan berada di kawasan hutan lindung Batang Toru. Harimau Sumatra
(Panthera tigris sumatrae) masuk dalam kategori Critically Endangered (CR) juga. Areal jelajah orang
utan lebih sempit jika dibandingkan dengan harimau sumatera, hanya terpusat di sekitar Batang
toru. Harimau sumatra mendapat ancaman lebih tinggi karena areal jelajahnya sebagian besar
berada di luar areal konservasi dan areal lindung. Kondisi ini akan mengancam pada keberadaan
harimau karena rentan terhadap konflik dengan manusia. Untuk lebih detail mengenai jelajah
orangutan sumatra dan harimau sumatra dapat dilihat pada Gambar 6.33.

(3)

NKT 1.3 Kawasan yang Merupakan Habitat bagi Populasi Spesies yang Terancam, Penyebaran
Terbatas atau Dilindungi yang Mampu Bertahan Hidup atau Viable Population

Populasi spesies yang perlu dipertimbangkan dalam NKT 1.3 termasuk semua spesies yang
diidentifikasi dalam NKT 1.2 spesies hampir punah ditambah spesies lain yang dianggap terancam
(endangered), rentan (vulnerable), penyebaran terbatas (pada suatu pulau atau bagian darinya) atau
dilindungi oleh Pemerintah Indonesia (protected species). Tujuan pokok NKT 1.3 berbeda dari NKT
1.2 karena fokus tujuan dari NKT 1.3 adalah untuk mengidentifikasi dan mengelola populasi yang
mampu bertahan hidup (viable population) spesies terkait, sedangkan NKT 1.2 berfokus kepada
hidup setiap individu tanpa peduli kondisi dan besarnya populasi dari aspek kemampuan hidupnya.
Habitat yang hilang akibat perubahan peruntukan tata ruang menyebabkan beberapa satwa yang
terancam akan hilang seperti orangutan sumatra (Pongo abelii), tapir (Tapirus indicus), kambing
hutan (Naemorhedus sumatrensis), beruang madu (Helarctos malayanus), dan siamang
(Symphalangus syndactylus). Untuk jenis burung adalah rangkong badak (Buceros rhinoceros). Areal
yang masuk dalam NKT 1.3 dapat dilihat dalam Gambar 6.34.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

169

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.33. Peta HCV 1.2 Sebaran Spesies Terancam Punah


170

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.34. Peta HCV 1.3 Habitat Satwa yang Dilindungi


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

171

(4)

NKT 1.4 Kawasan yang Merupakan Habitat Bagi Spesies atau Sekumpulan Spesies yang
Digunakan Secara Temporer

Tujuan dari NKT 1.4 adalah untuk mengidentifikasi habitat kunci (keystone habitat) dalam sebuah
lansekap dimana terdapat kumpulan individu atau spesies yang digunakan secara temporer. Pada
areal ini berfokus pada burung migran terutama burung pantai dan burung air yang membutuhkan
areal khusus untuk breeding (musim berbiak) pada habitat lahan basah (wetlands) yaitu rawa dan
mangrove. Kerusakan habitat dapat berakibat terancamnya spesies bangau storm (Ciconia stormi)
dan bangau tongtong (Leptoptilos javanicus). Detail lebih jelas dari areal NKT 1.4 dapat dilihat pada
Gambar 6.35.

b.2. NKT 2. Kawasan Bentang Alam yang Penting Bagi Dinamika Ekologi Secara Alami
Terdiri dari NKT 2.1 Kawasan Bentang Alam Luas yang Memiliki Kapasitas untuk Menjaga Proses dan
Dinamika Ekologi Secara Alami, NKT 2.2 Kawasan Alam yang Berisi Dua atau Lebih Ekosistem dengan
Garis Batas yang Tidak Terputus/berkesinambungan dan NKT 2.3 Kawasan yang Mengandung
Populasi dari Perwakilan Spesies Alami
(1)

NKT 2.1 Kawasan Bentang Alam Luas yang Memiliki Kapasitas untuk Menjaga Proses dan
Dinamika Ekologi Secara Alami

Kunci utama dari pendekatan ini adalah untuk mengidentifikasi dan melindungi daerah inti (core
area) dari sebuah lansekap, dimana areal tersebut dicadangkan/diperlukan untuk menjamin bahwa
proses ekologi alami dapat berlangsung tanpa gangguan akibat fragmentasi dan pengaruh daerah
bukaan (edge effect). Daerah inti ditentukan berdasarkan ukurannya (>20.000 ha) ditambah dengan
daerah penyangga (buffer zone) yang ada di sekitarnya paling sedikit tiga (3) km dari daerah bukaan.
Lanskap alami di Kabupaten Tapanuli Selatan berada di hutan lindung Batang Toru dan Angkola. Peta
mengenai areal NKT 2.1 dapat dilihat pada Gambar 6.36.

172

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.35. Peta HCV 1.4 Habitat Temporer


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

173

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.36. Peta HCV 2.1 Lanskap Alam


174

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

(2)

NKT 2.2 Kawasan Alam yang Berisi Dua atau Lebih Ekosistem dengan Garis Batas yang Tidak
Terputus/berkesinambungan

Kawasan yang terdiri dari tipe ekosistem yang beranekaragam mampu mendukung tingkat kehati
yang tinggi dan memiliki kapasitas yang besar untuk menjaganya sepanjang waktu. Pemeliharaan
tipe ekosistem, terutama keberlangsungan tipe ekosistem yang terdapat di suatu lansekap
merupakan tujuan utama dari rencana konservasi. Hal ini disebabkan oleh terjaminnya pergerakan
spesies di antara ekosistem, dan juga pergerakan arus bahan dan energi akibat tekanan lingkungan,
seperti ketersediaan pangan yang fluktuatif, pola cuaca yang ekstrim, dan perubahan iklim. Pada
Kabupaten Tapanuli Selatan ekosistem ini terdapat di areal hutan Batang Toru. Areal NKT 2.2
sebarannya dapat dilihat pada Gambar 6.37.

(3)

NKT 2.3 Kawasan yang Mengandung Populasi dari Perwakilan Spesies Alami

NKT 2.3 Bertujuan untuk mengidentifikasi lansekap dengan potensi istimewa yang dapat menjaga
kelangsungan hidup populasi perwakilan spesies alami dan menjamin bahwa kegiatan pengelolaan
yang ada di dalam Unit Pengelolaan dapat memelihara atau meningkatkan potensi tersebut, untuk
lebih detail dapat dilihat pada Gambar 6.38. Untuk di Kabupaten Tapanuli Selatan sebaran terutama
di hutan lindung, hutan suaka alam, dan hutan produksi terbatas.

b.3. NKT 3. Kawasan yang Mempunyai Ekosistem Langka atau Terancam Punah
Tujuan dari NKT 3 adalah untuk mengidentifikasi dan mendelineasi ekosistem yang jarang atau
terancam pada suatu lansekap karena faktor alam (seperti hutan karst) atau karena perubahan
tutupan lahan yang disebabkan oleh manusia. Tindakan pengelolaan yang diterapkan harus dapat
menjamin bahwa proses ekologi alami yang berjalan di seluruh ekosistem terancam atau langka
terutama ciri khasnya jika ada maka akan terpelihara. Kawasan yang langka tetapi tidak terancam
berada di daerah perbukitan, terutama di Batang Toru, Aekbilah, dan Angkola. Untuk kawasan yang
terancam berada di kawasan pesisir pantai yaitu di Muara Batang Toru. Kawasan ekosistem langka
atau terancam punah areal sebarannya dapat dilihat pada Gambar 6.39

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

175

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.37. Peta HCV 2.2 Ekosistem Kontinyu


176

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.38. Peta HCV 2.3 Kawasan Yang Mengandung Populasi dari Perwakilan Spesies Alami
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

177

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.39. Peta HCV 3 Ekosistem Langka atau Terancam Punah


178

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

b.4. NKT 4. Kawasan Yang Menyediakan Jasa-jasa Lingkungan Alami


NKT 4. Kawasan Yang Menyediakan Jasa-jasa Lingkungan Alami terdiri dari NKT 4.1 Kawasan atau
Ekosistem Penting Sebagai Penyedia Air dan Pengendalian Banjir bagi Masyarakat Hilir, NKT 4.2
Kawasan yang Penting Bagi Pengendalian Erosi dan Sedimentasi dan NKT 4.3 Kawasan yang
Berfungsi Sebagai Sekat Alam untuk Mencegah Meluasnya Kebakaran Hutan dan Lahan.
(1)

NKT 4.1 Kawasan atau Ekosistem Penting Sebagai Penyedia Air dan Pengendalian Banjir bagi
Masyarakat Hilir

Sebagai tutupan lahan, hutan dalam kondisi baik memiliki fungsi pengaturan air terhadap wilayah di
bagian hilir. Apabila kawasan berhutan tersebut dinilai memberikan jasa terhadap pemenuhan air
bersih atau sebagai pengendali banjir bagi masyarakat hilir, maka hutan tersebut memiliki NKT 4.1.
Hutan primer memberikan penyediaan air paling besar, hutan primer pada Kabupaten Tapanuli
Selatan terutama pada kawasan Hutan Lindung di daerah Angkola, Aekbilah dan Batang Toru. Untuk
lebih jelas mengenai areal dapat dilihat pada Gambar 6.40.
(2)

NKT 4.2 Kawasan yang Penting Bagi Pengendalian Erosi dan Sedimentasi

Apabila kondisi lingkungan terganggu, maka terjadi percepatan erosi (accelerated erosion) yang
sangat merusak dan memerlukan usaha dan ongkos yang besar untuk mengendalikannya. Di antara
faktor-faktor penyebab erosi, yang bisa diatur sepenuhnya oleh manusia adalah penutupan lahan
(land cover) dan konservasi tanah. Kawasan di Kabupaten Tapanuli Selatan sebagian besar arealnya
mempunyai tingkat bahaya erosi berat dan sangat berat karena memiliki topografi yang tinggi dan
kelerengan yang curam. Peta areal NKT 4.2 yang berupa Kawasan yang penting bagi pengendalian
erosi dan sedimentasi ditampilkan pada Gambar 6.41.

(3)

NKT 4.3 Kawasan yang Berfungsi Sebagai Sekat Alam untuk Mencegah Meluasnya Kebakaran
Hutan dan Lahan

Melihat bahwa keberadaan suatu kawasan yang berupa hutan ataupun lahan basah dapat mencegah
meluasnya kebakaran ketempat lain menjadikan kawasan tersebut mempunyai nilai yang sangat
penting. Suatu kawasan yang mampu melindungi dan mencegah kebakaran lahan atau hutan dalam
skala yang luas merupakan kawasan yang mempunyai NKT 4.3. Berbagai tipe hutan alam yang masih
dalam kondisi yang baik memiliki atribut fisik tersebut, demikian juga ekosistem yang non-hutan,
seperti lahan gambut yang tidak lagi berupa hutan tetapi sistem hidrologis masih berfungsi dengan
baik, rawa tawar, daerah genangan, lahan basah lainnya dan jalur-jalur hijau (green belt). Detail
mengenai areal NKT 4.3 dapat dilihat pada gambar 6.42.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

179

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.40 Peta HCV 4.1 Ekosistem Penting Sebagai Penyedia Air dan Pengendali Banjir Bagi
Masyarakat Hilir.
180

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.41. Peta HCV 4.2 Kawasan Penting Pengendalian Erosi dan Sedimentasi
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

181

Sumber: CII (2014)

Gambar 6.42. Peta HCV 4.3 Kawasan yang Berfungsi Sebagai Sekat Alam untuk Mencegah Meluasnya
Kebakaran Hutan dan Lahan
182

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Berdasarkan Kajian Pembangunan Berkelanjutan untuk komoditas unggulan di Kabupaten Tapanuli


Selatan, HCV memberikan batasan pada pengembangan komoditas unggulan tersebut Gambar 6.43.

Sumber: CII (2014)

Gambar 6.43. Areal Untuk Pengembangan Komoditas Unggulan


Sebaran areal untuk pengembangan komoditas unggulan, jika dilihat dari perspektif HCV hanya
tersedia di sebagian wilayah, yaitu yang tergolong resiko rendah (hijau) dan resiko sedang (kuning).
Pada sisa wilayah untuk pertanian dan perkebunan ini, dapat dikembangkan atau sesuai untuk
komoditas kopi, cokelat, kelapa sawit dan karet. Pada aspek lingkungan, pembatasan ini akan
menjaga keanekaraman hayati di Kabupaten Tapanuli Selatan.
c. Hasil Kajian Stok Karbon
Kajian emisi CO2 dilakukan untuk wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan secara keseluruhan. Analisis
emisi CO2 ini berdasarkan data dan informasi perbaikan penutupan lahan di Kabupaten Tapanuli
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

183

Selatan pada tahun 1990-2012. Pada setiap tipe lahan, dilakukan perhitungan emisi CO2 di atas
tanah (above ground) dan cadangan karbon di bawah tanah (underground). Kajian emisi CO2 ini
bertujuan untuk mengetahui implikasi kebijakan pembangunan yang berlangsung selama ini di
Kabupaten Tapanuli terhadap prinsip pembangunan rendah emisi.

Sebelum menghitung emisi CO2, dilakukan terlebih dahulu perhitungan cadangan karbon
berdasarkan perubahan tipe lahan di Kabupaten Tapanuli Selatan. Perhitungan ini selain akan
melihat perubahan cadangan karbon, juga akan menjadi dasar dalam menghitung pelepasan emisi
CO2 akibat aktivitas (konversi lahan) oleh manusia di Kabupaten Tapanuli Selatan. Hasil perhitungan
cadangan karbon oleh masing-masing tipe lahan di Kabupaten Tapanuli Selatan dari 1990-2012
dapat dilihat pada Tabel 6.15 di bawah.

184

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 6.3. Cadangan Karbon di Kabupaten Tapanuli Selatan Berdasarkan Perubahan Penutupan Lahan Tahun 1990-2012
1990
No

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Klasifikasi
Lahan

Belukar Rawa
Hutan Lahan
Kering Primer
Hutan Lahan
Kering
Sekunder
Hutan Rawa
Primer
Hutan Rawa
Sekunder
Hutan
Tanaman
Pemukiman
Perkebunan
Pertanian
Lahan Kering
Pertanian
Lahan Kering
Campur
Rawa
Sawah
Semak/Belukar
Tanah Terbuka
TOTAL

Luas
Lahan
(Ha)

Total
Cadangan
Karbon
(ton
karbon)

Cadangan Karbon di atas tanah (above ground) dan dibawah tanah (under ground)
(ton karbon)
2000
2003
2006
2009
2011
Total
Total
Total
Total
Total
Luas
Cadangan
Luas
Cadangan
Luas
Cadangan
Luas
Cadangan
Luas
Cadangan
Lahan
Karbon
Lahan
Karbon
Lahan
Karbon
Lahan
Karbon
Lahan
Karbon
(Ha)
(ton
(Ha)
(ton
(Ha)
(ton
(Ha)
(ton
(Ha)
(ton
karbon)
karbon)
karbon)
karbon)
karbon)

2012
Total
Cadangan
Karbon
(ton
karbon)

Luas
Lahan
(Ha)

9.766

193.848

8.351

1.194.861

8.711

1.246.317

11.709

1.675.330

5.618

803.780

6.899

987.175

6.899

20.011.992

77.875

11.272.393

76.703

20.268.691

76.703

20.268.691

76.703

20.268.691

76.703

20.268.691

76.219

20.140.855

75.731

19.082.633

95.902

8.608.147

96.769

21.092.675

96.769

21.092.675

96.769

21.092.675

94.198

20.532.418

89.418

19.490.394

87.547

1.082

216.799

478.640

26.346

2.432.810

22.931

5.227.468

22.388

5.103.722

13.950

3.180.221

8.058

1.837.053

3.116

710.383

2.100

1.524.585

12.011

1.093.598

12.055

2.687.975

12.055

2.687.975

12.055

2.687.975

8.991

2.004.727

7.369

1.643.142

6.838

188
19.782

342.426

188
3.473

424.669

188
3.473

424.669

188
3.657

447.066

188
17.427

2.130.664

188
17.763

2.171.713

188
19.068

2.331.276
6.104.819

25.412

35.831

26.135

2.601.245

26.135

2.601.245

26.135

2.601.245

59.864

5.958.303

61.028

6.074.114

61.336

8.434.236

95.310

134.387

118.644

11.808.655

118.644

11.808.655

118.644

11.808.655

84.850

8.445.117

84.717

8.431.870

84.741

1.180
9.727

1.596
9.727

1.596
9.727

1.596
9.727

1.572
9.800

1.300
9.599

1.300
9.699

5.837.718

55.110

237.525

52.753

4.938.253

52.753

4.938.253

52.753

4.938.253

56.952

5.331.277

61.242

5.732.842

62.362

2.849

8.655
70.172.201

8.319
68.700.111

13.682
67.312.029

14.731
65.382.488

20.011.992

432.541

3.399
70.244.492

432.541

3.216
71.488.577

Sumber: Hasil olahan sendiri

432.541

432.541

432.541

432.541

432.541

432.541

185

Berdasarkan Tabel 6.15, dapat dilihat bahwa penyimpanan cadangan karbon secara keseluruhan di
Kabupaten Tapanuli Selatan terus menurun dari tahun ke tahun 1990-2012, artinya pelepasan emisi
karbon ke udara terus meningkat pada periode tahun 1990-2012. Penurunan penyimpangan
cadangan karbon, bila merujuk pada data dan informasi pada Tabel 6.15 tersebut, disebabkan oleh
konversi lahan, terutama dari lahan berhutan untuk lahan budidaya seperti pertanian, baik pertanian
lahan kering maupun lahan kering campuran, dan perkebunan.

Merujuk data perhitungan cadangan karbon pada Tabel 6.15, maka menggunakan Rumus (3) pada
dapat dihitung total emisi CO2 per tahun di Kabupaten Tapanuli Selatan. Dengan demikian akan
dapat di lihat pelepasan emisi CO2 dari tahun 1990-2012. Sekaligus hasil perhitungan emisi dari
2000-2012 akan digunakan sebagai baseline untuk acuan dalam mencapai target penurunan emisi
26% (dengan kemampuan sendiri) dan 41% (dengan bantuan luar negeri). Tren emisi CO 2 di
Kabupaten Tapanuli Selatan dari tahun 1990-2012 dapat di lihat pada Gambar 6.44.

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.44. Emisi CO2 di Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 1990-2012


Berdasarkan Gambar 6.45. pelepasan emisi CO2 di Kabupaten Tapanuli Selatan cenderung meningkat
dari tahun 2000-2011. Meskipun, pada 2006-2009 sempat menurun dari 5,4 juta CO2 pada 20032006 menjadi 5,1 juta ton CO2 2006-2009. Sebagai baseline emisi CO2 di ambil data dari 2000-2010
sesuai acuan pada Rencana Aksi Nasional untuk Penurunan Gas Rumah Kaca (RAN-GRK).
Berdasarkan Gambar 6.45 diperoleh total emisi CO2 di Kabupaten Tapanuli Selatan dari 2000-2010
adalah sebesar 16,3 juta ton CO2 dengan rata-rata per tahun sebesar 1,6 juta ton CO2.

186

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Bila kemudian mengacu pada target penurunan emisi CO2 sebesar 26% pada 2020 sesuai RAN-GRK,
maka penurunan emisi CO2 yang diharapkan pada 2020 adalah sebesar 4,2 juta ton CO2 dengan ratarata emisi CO2 yang boleh dilepaskan per tahun adalah sebesar 1,2 juta ton CO2. Dengan demikian,
total emisi CO2 yang boleh dilepaskan ke udara pada tahun 2020 adalah sebesar 28,4 juta ton CO2.
Sementara bila mengikuti baseline (tanpa perlakuan apa-apa untuk penurunan emisi sebesar 26%),
maka total emisi pada 2020 akan mencapai 32,6 juta ton CO2.

Sementara bila mengacu pada target penurunan emisi CO2 sebesar 41% pada 2020 dengan bantuan
luar negeri, maka penurunan emisi CO2 yang diharapkan pada 2020 adalah sebesar 6,7 juta CO2.
Rata-rata emisi CO2 yang boleh dilepaskan per tahun dengan target penurunan emisi 41% ini adalah
sebesar 0,96 juta ton CO2. Dengan demikian, total emisi CO2 yang boleh dilepaskan ke udara pada
tahun 2020 adalah sebesar 26 juta ton CO2. Jika melebihi ambang batas ini, maka target penurunan
emisi CO2 dianggap tidak tercapai.

Namun, bila melihat data dari 2000-2010, maka kebijakan pembangunan, terutama yang berbasis
lahan, selama ini di Kabupaten Tapanuli Selatan belumlah kebijakan pembangunan yang rendah
karbon (ramah lingkungan). Oleh sebab itu, pembangunan di sektor lahan hendaknya dapat
diarahkan untuk intensifikasi dengan peningkatan produktivitas dan mendorong pertanian dan
perkebunan berbasis dengan ekosistem campur.
6.4.2. Keberlanjutan Sosial
Pada kajian keberlanjutan sosial dilakukan kajian kependudukan dan kajian indeks pembangunan
manusia. Hasil kajian keberlanjutan sosial diuraikan pada bagian berikut ini.

a. Hasil Kajian Kependudukan


Dalam kajian kependudukan dilakukan analisis dinamika penduduk dengan analisis piramida
penduduk. Hasil analisis piramida penduduk menunjukkan bahwa penduduk Kabupaten Tapanuli
Selatan memiliki Sex Ratio sebesar 99, artinya dari 100 perempuan terdapat penduduk laki-laki
sebanyak 99 orang dan Rasio ibu dan anak sebesar 46, artinyadari 100 ibu terdapat 46 anak.
Distribusi umur penduduk Tapanuli Selatan yaitu: (1) usia 014 sebanyak 36,11%; (2) usia 1564
sebanyak 59,97%; (3) usia 65+ sebanyak 3,92%. Dengan distribusi umur seperti itu dan umur midian
22 tahun maka penduduk Tapanuli Selatan termasuk penduduk intermediate, seperti terlihat pada
Gambar 6.45.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

187

LAKI-LAKI

PEREMPUAN

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.45. Piramida Penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2012


Hal yang sama dapat dilihat dari bentuk piramida penduduk. Penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan
sedang dalam peralihan dari penduduk muda yang ekspansif menuju penduduk tua yang stabil.
Dasar piramida berbentuk lebar menunjukan masih adanya tingkat fertilitas (kelahiran) yang tinggi,
namun penduduk usia muda sudah berada <40% dari total penduduk. Penduduk dalam usia
produktif adalah yang terbanyak dan sudah berada <55% maka penduduk Kabupaten Tapanuli
Selatan menjanjikan man power (tenaga kerja) yang dapat dimanfaatkan untuk kemajuan daerah.
Puncak piramida mengerucut dengan penduduk usia tua <5% hal ini menunjukan bahwa angka
mortalitas (kematian) masih tinggi di daerah Tapanuli Selatan.

Untuk menganalisis tenaga kerja digunakan ukutan dependency Ratio (Rasio Ketergantungan) yang
untuk tahun 2012 adalah sebesar 67, artinya setiap 100 penduduk dalam usia produktif menanggung
67 penduduk yang tidak produktif. Hal ini menunjukan bahwa perekonomian Kabupaten Tapanuli
Selatan sedang berkembang, terlihat dari angka dependency ratio yang tidak terlalu besar. Tingkat
partisipasi angkatan kerja di Kabupaten Tapanuli Selatan adalah 87,86% artinya sebanyak 88 dari 100
tenaga kerja (man power) menjadi angkatan kerja (labor force), ini merupakan angka yang besar dan
188

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

dapat digunakan sebagai modal bangkitan ekonomi. Tingkat pengangguran (unemployment rate) di
Kabupaten Tapanuli Selatan kecil, hanya sebesar 2,42%.
Tabel 6.4. Penduduk Berkerja Menurut Lapangan Usaha di Kabupaten Tapanuli Selatan
Tahun (%)
No.
Lapangan Usaha
2008
2009
2010
2011

2012

Pertanian, perkebunan, peternakan,


kehutanan, perburuan, dan perikanan

79,08

78,28

81,60

76,58

84,29

Pertambangan dan penggalian

0,00

2,53

0,28

0,57

0,02

Industri pengolahan

1,36

0,00

2,63

2,11

1,41

Listrik Pengolahan

0,00

0,00

0,17

0,17

Konstruksi

0,00

0,00

1,13

0,58

0,34

Perdagangan besar, eceran, rumah


makan, dan akomodasi

10,39

8,76

6,78

11,74

8,78

Angkutan dan komunikasi

0,00

0,00

2,22

2,33

1,27

Lembaga keuangan, Real Estate, Usaha


Persewaan dan Jasa

0,00

0,00

8,47

0,23

Jasa kemasyarakatan, Sosial

5,01

5,27

5,33

5,69

100

100

100

100

100

Total
Sumber: BPS, Kabupaten Tapanuli Selatan 2009 2013

Untuk perkembangan dalam lapangan usaha, perkembangan paling signifikan disumbangkan oleh
lapangan usaha pertanian, perkebunan, peternakan, kehutanan, perburuan dan perikanan.
Sedangkan pada lapangan usaha lain malah mengalami penurunan. Komposisi pekerjaan ini
menunjukan ke arah lapangan usaha yang bergantung pada lahan.

Sumber: BPS, Kabupaten Tapanuli Selatan 2009 2013

Gambar 6.46 Perkembangan Penduduk Miskin di Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

189

Untuk ukuran kemiskinan, Kabupaten Tapanuli Selatan dan kabupaten/kota lain mempunyai
kecenderungan jumlah penduduk miskin yang menurun. Penduduk miskin Kabupaten Tapanuli
Selatan relatif dibawah penduduk miskin dari kabupaten sekitarnya, kecuali dibandingkan dengan
kota Padangsidimpuan, Kabupaten Padang Lawas Utara serta Kabupaten Padang Lawas memiliki
jumlah penduduk miskin yang lebih kecil dari Kabupaten Tapanuli Selatan.

Sumber: BPS , Kabupaten Tapanuli Selatan 2009 2013

Gambar 6.47. Jumlah Penduduk Miskin di Kabupaten Tapanuli Selatan

b. Kajian Indeks Pembangunan Manusia (IPM)


Kajian Indeks Pembangunan Manusia menunjukan ukuran kualitas hidup penduduk yang ada di
Kabupaten Tapanuli Selatan. Tiga dimensi dalam Indeks Pembangunan Manusia akan
menggambarkan kualitas penduduk sebagai modal pembangunan yang akan datang, yang dalam
waktu bersamaan juga menjadi ukuran hasil pembangunan, sehingga Indeks Pembangunan
Manusia sangat tepat untuk dijadikan indikator keberlanjutan sosial.
Indeks Pembangunan Manusia di Kabupaten Tapanuli Selatan dan Provinsi Sumatra Utara memiliki
kecenderungan naik (dapat dilihat pada Gambar 6.48) pada tahun 2008-2012, yang menunjukan
bahwa pembangunan yang dilakukan selama ini telah memperbaiki kualitas hidup penduduk. Hal ini
sejalan dengan hasil analisis piramida penduduk yang menunjukan transisi demografi yang sedang
terjadi di Kabupaten Tapanuli Selatan. Indeks Pembangunan Manusia Kabupaten Tapanuli Selatan
190

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

masih berada di bawah Indeks Pembangunan Manusia Kota Padang Sidempuan dan Sumatra Utara
ini menunjukan bahwa geliat pembangunan di Tapanuli Selatan masih dapat ditingkatkan dalam
tahun tahun mendatang.

Sumber: BPS, Kabupaten Tapanuli Selatan 2009-2003

Gambar 6.48. Indeks Pembangunan Manusia Tapanuli Selatan


Berdasarkan hasil kajian kependudukan dan kajian IPM, menunjukan bahwa keberlanjutan sosial
masih dapat dijaga di Kabupaten Tapanuli Selatan. Secara kuantitas dan kualitas Kabupaten
Tapanuli Selatan memiliki modal sumber daya manusia yang baik, komposisi penduduk terbesar
ada pada usia produktif yang sebagian besarnya terserap menjadi angkatan kerja, dengan perilaku
penduduk yang masih terus berkembang. Kualitas penduduk tercermin dari nilai IPM yang terus
meningkat, yang artinya ada peningkatan dalam pendapatan, pendidikan dan harapan hidup, dan
ini akan mendorong sumber daya manusia yang berkualitas sebagai modal pembangunan.

6.4.3. Keberlanjutan Ekonomi


Pada kajian keberlanjutan ekonomi ini disampaikan hasil kajian ekonomi regional Kabupaten
Tapanuli Selatan dan hasil kajian keberlanjutan ekonomi. Kedua hasil kajian tersebut dijelaskan
pada bagian berikut.

a. Hasil Kajian Ekonomi Regional


Kajian ekonomi regional meliputi analisis PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan, pendapatan perkapita
dan basis ekonomi kabupaten. Pada bagian ini diuraikan masing-masing hasil analisis.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

191

(1) PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012


Perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan menurut pendapatan regional sebagaimana dapat dilihat
pada PDRB ADHK (atas dasar harga kabupaten) Tahun 2000 selalu menunjukkan peningkatan yang
stabil dari tahun 2008 sampai 2012. Perkembangan nilai PDRB selama periode 5 tahun tersebut
ditunjukkan pada Gambar 6.49. Analisis terhadap perkembangan PDRB selanjutnya dikaitkan dengan
potensi dan prospek pertumbuhan perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan di masa datang.
Secara sektoral, struktur perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan dapat ditunjukkan masih sangat
didominasi oleh sektor pertanian sebagaimana kebanyakan daerah lain di Indonesia. Meskipun
demikian, dominasi tersebut telah mengalami penurunan dari 52,86% pada tahun 2007 menjadi
41,02% pada tahun 2008. Dominasi tersebut berangsur-angsur naik kembali hingga ke level 48,01%
pada tahun 2012.

Sumber: BPS, Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2013

Gambar 6.49. Perkembangan PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008 2012

Dominasi sektor pertanian dalam struktur perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan sebagian besar
hanya berasal dari dua sub sektor, yaitu tanaman bahan makanan dan perkebunan. Kontribusi kedua
sub sektor ini untuk PDRB saling menggeser dengan kecenderungan menurun pada sub sektor
tanaman bahan makanan dan meningkat pada sub sektor tanaman perkebunan. Potensi kabupaten
sektor tanaman perkebunan untuk menjadi kontributor utama bagi perekonomian Tapanuli Selatan
sangat prospektif. Pada tahun 2010, sumbangan sub sektor tanaman perkebunan mencapai 29,10%
sementara sumbangan sub sektor tanaman bahan makanan hanya mencapai 13,69%.

Sumbangan sub sektor selain tanaman bahan makanan dan perkebunan dalam sektor pertanian
cukup kecil, walaupun dengan kecenderungan yang meningkat. Melihat besarnya sumbangan sub
192

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

sektor peternakan dan kehutanan pada tahun 2010 yang masing-masing hanya sebesar 5,13% dan
3,85%, dapat diperkirakan bahwa kegiatan tersebut dilakukan pada tingkat usaha masyarakat. Sub
sektor perikanan yang memiliki sumbangan hanya sebesar 0,09% pada tahun 2010 bahkan terkesan
dapat diabaikan dari potensi bagi pengembangan perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan. Angka
sebesar hanya 0,09% tersebut sebenarnya memang merupakan pencerminan penurunan selama
beberapa periode sebelumnya.

Sektor penyumbang kedua terbesar bagi PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan setelah pertanian adalah
industri pengolahan yang diikuti oleh perdagangan, restoran, dan hotel. Kedua sektor ini memiliki
perkembangan kontribusi yang berlawanan dengan sektor pertanian. Kontribusi keduanya
meningkat hingga mencapai puncaknya pada tahun 2008, dan kembali berangsur-angsur menurun
hingga tahun 2012. Meskipun menurun, kontribusi mereka masih cukup besar pada tahun 2012
dengan sektor industri pengolahan sebesar 24,79% dan sektor perdagangan, hotel, dan restoran
sebesar 12,36%. Selanjutnya sektor jasa-jasa dengan kecenderungan yang meningkat member
sumbangan sebesar 8,07% pada tahun 2012. Selebihnya, kelima sektor lainnya memiliki sumbangan
yang sangat kecil untuk PDRB dengan besaran di bawah 3% atau bahkan di bawah 1%.

Indikator PDRB dan struktur perekonomian berikut perkembangannya selama tahun 2008 2012
menunjukkan bahwa Kabupaten Tapanuli Selatan masih sangat tergantung pada sektor pertanian
untuk pengembangan perekonomiannya. Kondisi ini memberikan bukti tambahan bahwa
perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan memang benar-benar masih tergolong dalam
perekonomian sektor primer. Pergeseran yang potensial untuk memungkinkan percepatan
pertumbuhan ekonomi bagi Tapanuli Selatan adalah melalui pengembangan sektor industri
pengolahan dan perdagangan. Pergeseran menuju ke arah perekonomian sektor sekunder sangat
diperlukan untuk memberi nilai tambah yang lebih besar pada hasil-hasil aktivitas ekonomi sektor
primer yang pada umumnya sangat mengandalkan ketersediaan lahan.

Pengembangan perekonomian ke arah sektor tersier nampaknya masih terlalu jauh bagi Kabupaten
Tapanuli Selatan. Keberadaan Kota Padang Sidempuan yang terletak di jalur tengah wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan membuat sektor jasa-jasa cukup sulit untuk berkembang. Lokasi Kota
Padang Sidempuan dan pengembangan Kecamatan Sipirok sebagai ibukota Kabupaten Tapanuli
Selatan untuk sementara waktu berperan sebagai pusat pelayanan jasa bagi wilayah Tapanuli
Selatan dan sekitarnya. Oleh karena itu, pengembangan sektor industri pengolahan hendaknya
memang menjadi prioritas bagi Kabupaten Tapanuli Selatan.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

193

(2) Pendapatan Perkapita Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012


Seperti halnya yang terjadi dengan perkembangan PDRB ADHK, pendapatan perkapita penduduk
Kabupaten Tapanuli Selatan juga selalu mengalami kecenderungan (tren) peningkatan dari tahun
2008 sampai tahun 2012. Kondisi ini dapat dicermati lebih lanjut pada Gambar 6.59. Peningkatan
PDRB perkapita atas dasar harga konstan ini mengindikasikan adanya peningkatan kesejahteraan
penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan, karena tingkat kenaikan PDRB dapat melebihi tingkat
pertumbuhan penduduk. Meskipun mengalami peningkatan, namun data sejak tahun 2005
menunjukkan bahwa tingkat pendapatan perkapita penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan masih
lebih rendah dari pada rata-rata Provinsi Sumatera Utara maupun rata-rata nasional. Jika dilihat dari
perubahannya, maka pendapatan perkapita penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan dari tahun 2008
2012 mengalami kenaikan antara 4,29% sampai 5,52%. Angka ini menunjukkan peningkatan
kesejahteraan penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan yang secara relatif lebih rendah dari rata-rata
Provinsi Sumatera Utara.

Pendapatan Perkapita

Sumber: BPS, Kabupaten Tapanuli Selatan 2008-2012

Gambar 6.20. Perkembangan Pendapatan Perkapita Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012
(3) Basis Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012
Analisis sektor basis di Kabupaten Tapanuli Selatan memberikan indikasi kebasisan sektor-sektor
ekonomi dan perkembangannya selama kurun waktu 20082012. Indikasi kebasisan semua sektor
ekonomi diberikan oleh indeks LQ sebagaimana yang dapat dilihat pada Tabel 6.17 dan grafik pada
Gambar 6.51. Data perkembangan indeks LQ dari kesembilan sektor membuktikan bahwa sektor
pertanian dan industri pengolahan memang hanya dua di antara semua sektor lainnya yang
terindikasi sebagai sektor basis. Lebih lanjut, data tersebut memperlihatkan indikasi bahwa
kebasisan kedua sektor itu semakin meningkat selama periode tahun 20082012. Selama periode itu
pula, sektor industri pengolahan selalu menjadi sektor yang memiliki indeks basis tertinggi. Pada sisi
yang berlawanan, sektor keuangan tercatat sebagai satu-satunya sektor dengan nilai indeks basis
yang selalu terendah.
194

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 6.5. Perkembangan Kebasisan Sektor Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 20082012.
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Sektor
Pertanian
Pertambangan & Penggalian
Industri Pengolahan
Listrik, Gas, dan Air Bersih
Bangunan
Perdagangan, Hotel, & Rest.
Pengangkutan & Komunikasi
Keuangan
Jasa-jasa

Indeks LQ
2008

2009

1,27
0,13
1,69
0,09
0,65
0,86
0,21
0,07
0,84

1,29
0,14
1,70
0,09
0,64
0,86
0,20
0,07
0,83

2010
1,34
0,14
1,70
0,09
0,65
0,84
0,20
0,07
0,85

2011

2012

1,36
0,14
1,77
0,09
0,65
0,81
0,19
0,06
0,88

1,39
0,15
1,78
0,09
0,63
0,80
0,19
0,06
0,91

Sumber: Hasil olahan sendiri

Data perkembangan nilai indeks LQ selama periode tahun 2008 2012 juga menyiratkan dua hal
lainnya. Pertama, bahwa indeks LQ kesembilan sektor tersebut secara umum menunjukkan nilai
yang stabil. Stabilitas itu antara lain diperlihatkan oleh konsistensi nilai LQ tiap-tiap sektor yang
hanya sedikit sekali berubah dari satu periode ke periode berikutnya. Adanya peningkatan yang
sangat kecil per periode dapat dikatakan hanya terjadi pada sektor basis, yaitu pertanian, industri
pengolahan, dan jasa-jasa. Kedua, bahwa kebasisan sektor pertanian dan industri pengolahan
selama 5 tahun secara konsisten menguatkan indikasi bahwa Kabupaten Tapanuli Selatan memang
benar merupakan daerah berbasis perekonomian primer.

Sumber: BPS Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2008-2012

Gambar 6.51. Perkembangan Kebasisan Sektor Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan


Tahun 20082012.
Sektor industri pengolahan dan pertanian menurut fakta di atas merupakan sektor-sektor yang
mampu mendongkrak pendapatan daerah melalui produksi yang berpotensi untuk diperdagangkan
ke luar wilayah. Dengan demikian, kebijakan yang diharapkan sesuai untuk pengembangan
perekonomian daerah berdasarkan prospek sektor basis adalah pengembangan sektor industri
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

195

pengolahan untuk mendukung sektor pertanian dalam rangka peningkatan nilai tambah produk
daerah. Dalam sektor pertanian sendiri, sektor perkebunan hendaknya dapat diberi prioritas untuk
dikembangkan.

b. Hasil Kajian Keberlanjutan Ekonomi


Hasil kajian keberlanjutan ekonomi meliputi pertumbuhan ekonomi, pertumbuhan pendapatan
perkapita, dan pengganda basis perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan.

(1) Pertumbuhan Ekonomi


Dengan mendasarkan pada data PDRB ADHK (Tahun 2000), maka dapat ditunjukkan bahwa
perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan selalu mengalami pertumbuhan sejak tahun 2008.
Pertumbuhan tersebut menunjukkan tingkat yang relatif stabil, di mana rata-rata pertumbuhannya
adalah sebesar 4,91% per tahun. Perkembangan pertumbuhan ekonomi selama periode tersebut
dapat dilihat pada Gambar 6.60. Tingkat pertumbuhan ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan secara
umum masih berada di bawah rata-rata Provinsi Sumatera Utara. Apabila dilihat relatif terhadap
pertumbuhan ekonomi nasional, pertumbuhan ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan jauh lebih
stabil, meskipun tergolong lebih kecil.
Publikasi dari BPS (2013) menginformasikan sumber utama pertumbuhan perekonomian Kabupaten
Tapanuli Selatan selama tahun 2012 berasal dari sektor pertanian dengan kontribusi sebesar 2,06%,
diikuti oleh sektor industri pengolahan sebesar 1,35% dan sektor jasa-jasa sebesar 0,88%. Hal ini
ditunjukkan oleh sub sektor tanaman bahan makanan dan perkebunan yang menjadi sumber
terbesar atas sumbangan pertumbuhan ekonomi dari sektor pertanian. Komposisi ini tidak
menunjukkan perubahan jika dibandingkan dengan kondisi pada tahun 2011, kecuali bahwa
kontribusi sektor pertanian sebagai sumber utama pertumbuhan ekonomi mengalami peningkatan
pada tahun 2012, sedangkan kontribusi sektor industri pengolahan sebaliknya mengalami
penurunan. Fakta ini sekali menegaskan bahwa perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan masih
sangat menggantungkan pada sektor pertanian, terutama tanaman bahan makanan dan
perkebunan.

196

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: BPS, Kabupaten Tapanuli Selatan 2009-2013

Gambar 6.52. Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan 2009 2013

Dalam kaitannya dengan sumber pertumbuhan ekonomi, sektor perdagangan, hotel, dan restoran
sebagai kontributor terbesar ketiga terhadap PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan selama periode
tahun 20082012 patut dipertimbangkan peranannya. Sektor ini tercatat memiliki peranan yang
meningkat dari tahun 2011 ke tahun 2012 sebagai salah sumber pertumbuhan ekonomi. Kenyataan
ini menunjukkan bahwa potensi pengembangan ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan dari sektor
tersier juga cukup besar. Bersama-sama dengan sektor jasa, potensi pengembangan sektor
perdagangan, hotel, dan restoran ini terutama didukung oleh keberadaan Kota Padang Sidempuan di
tengah-tengah wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan dan perkembangan Kecamatan Sipirok sebagai
ibukota kabupaten yang terletak di jalur yang menghubungkan Kota Medan dengan Kota Padang
Sidempuan.

(2) Pertumbuhan Pendapatan Per Kapita


Sejalan dengan pertumbuhan ekonominya, pendapatan per kapita penduduk Kabupaten Tapanuli
Selatan juga selalu mengalami pertumbuhan selama periode tahun 20092012. Tingkat
pertumbuhan pendapatan per kapita juga dapat dikatakan stabil dengan kisaran 4%5% dan ratarata 4,52% seperti yang dapat dilihat pada Gambar 6.53. Pertumbuhan pendapatan per kapita yang
relatif stabil menunjukkan kemampuan penduduk Tapanuli Selatan untuk menjaga peningkatan
kesejahteraan hidupnya dalam mengimbangi pertambahan jumlah penduduknya. Analisis lebih
lanjut pendapatan per kapita dan tingkat pertumbuhannya harus dapat menunjukkan sebaran
(distribusi) kesejahteraan di seluruh wilayah kabupaten.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

197

Sumber: BPS (2009-2012).

Gambar 6.53. Pertumbuhan Pendapatan per kapita Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2009 2012.

(3) Pengganda Basis Kabupaten Tapanuli Selatan 2008 2012.


Indeks pengganda basis yang mencerminkan kemampuan sektor pertanian dan industri pengolahan
dalam mendongkrak pertumbuhan ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan memiliki besaran yang
relatif stabil selama periode tahun 2008 2012. Perkembangan indeks pengganda basis Kabupaten
Tapanuli Selatan selama periode tersebut dapat dilihat pada Tabel 6.18 dan grafik di Gambar 6.55
Secara rata-rata, kemampuan penggandaan dari kedua sektor tersebut selama periode analisis
adalah 1,3808 atau 138,08% dan tergolong rendah. Perubahan besaran indeks pengganda tersebut
tidak mengindikasikan adanya kecenderungan ke arah penurunan atau kenaikan. Fluktuasi
perubahan indeks pengganda basis sekaligus mencerminkan kemampuan sektor-sektor unggulan
dalam mendongkrak pertumbuhan perekonomian daerah masih belum kokoh. Salah satu penyebab
lemahnya daya dongkrak menurut indeks pengganda basis ini adalah kecilnya nilai indeks LQ dari
sektor-sektor yang terindikasi sebagai unggulan.

Tabel 6.6. Perkembangan Pengganda Basis Kabupaten Tapanuli Selatan 2009 2012
Tahun

Total PDRB (Juta Rp.)

PDRB sektor basis (Juta Rp.)

Pengganda Basis

2008

1.631.791,08

1.125.271,85

0,8055

2009

1.697.914,60

1.168.062,56

1,5453

2010

1.783.878,80

1.227.218,77

1,4532

2011

1.877.662,47

1.287.437,52

1,5574

2012

1.976.502,67

1.351.504,73

1,5428

Sumber: Hasil olahan sendiri

198

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sektor pertanian yang sangat mendominasi perekonomian Tapanuli Selatan sekaligus sebagai salah
satu sektor unggulan (basis) terbukti kurang mampu untuk bertindak sebagai pendongkrak
pertumbuhan ekonomi wilayah. Daya dongkrak sektor pertanian sebagai sektor basis harus didukung
dengan peningkatan kualitas produk dan perluasan akses-akses pemasaran ke luar wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan. Tambahan dukungan daya dorong bagi pengembangan perekonomian
wilayah yang potensial jelas dapat diperoleh dari sektor industri pengolahan. Indeks LQ dari sektor
industri pengolahan yang lebih besar dari pada sektor pertanian merupakan indikasi bahwa industri
pengolahan memiliki potensi yang cukup bagus untuk didorong sebagai pendukung sektor pertanian.
Sektor-sektor lainnya yang potensial untuk didorong sehingga dapat menjadi sektor unggulan dalam
waktu dekat adalah jasa-jasa dan perdagangan.

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.54. Perkembangan Pengganda Basis Kabupaten Tapanuli Selatan 20082012.

c. Hasil Kajian Rantai Nilai


Analisis rantai nilai (value chain analysis) sebagai materi pendukung dalam perumusan maupun
evaluasi RTRW tetap mengacu pada langkah-langkah umum metode analisis rantai nilai suatu unit
usaha (bisnis). Menurut langkah-langkah umum ini, maka hal pertama yang harus dielaborasi adalah
mengindikasikan kegiatan-kegiatan ekonomi utama yang terdapat di Kabupaten Tapanuli Selatan.
Kegiatan ekonomi utama di Kabupaten Tapanuli Selatan diartikan sebagai kegiatan-kegiatan
ekonomi masyarakat atau usaha skala bisnis yang menonjol di Kabupaten Tapanuli Selatan sehingga
memiliki nilai yang strategis bagi pengembangan perekonomian wilayah Kabupaten Tapanuli
Selatan. Informasi mengenai indikasi kegiatan ekonomi utama dapat diperoleh dari berbagai sumber
seperti wawancara dengan pejabat daerah yang relevan, wawancara dengan tokoh-tokoh kunci
daerah, data-data perekonomian daerah, dan survey lapangan pendahuluan. Pada kajian kali ini,
informasi tersebut lebih banyak diperoleh dari wawancara dengan perangkat daerah yang relevan,
sesi FGD, dan data-data pendapatan daerah Kabupaten Tapanuli Selatan.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

199

Sumber-sumber informasi dari perangkat daerah maupun tokoh-tokoh masyarakat mengindikasikan


bahwa kegiatan ekonomi utama di wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan meliputi usaha-usaha di
bidang pertanian tanaman bahan pangan dan perkebunan. Menurut struktur pendapatan
daerahnya, sejak tahun 2008 terdapat 3 sektor atau sub sektor perekonomian yang menjadi
kontributor utama bagi pendapatan daerah Kabupaten Tapanuli Selatan. Ketiga sektor/sub sektor
tersebut meliputi tanaman bahan makanan, perkebunan, dan industri pengolahan. Pada tahun 2008,
kontribusi sub sektor perkebunan sempat terlempar ke posisi 4. Namun pada tahun-tahun terakhir,
kontribusi sub sektor perkebunan bahkan menjadi yang terbesar di antara sektor/sub sektor lainnya.
Sektor selanjutnya yang seharusnya dinilai memiliki potensi untuk dipertimbangkan adalah
perdagangan, hotel, dan restoran. Namun perkembangan sektor ini bagi daerah Kabupaten Tapanuli
Selatan diperkirakan sebagai akibat dari kedekatan wilayahnya dengan Kota Padang Sidempuan.

Perhitungan untuk mengindikasikan sektor-sektor basis dengan metode LQ juga menunjukkan


bahwa hanya sektor pertanian dan industri pengolahan yang secara konsisten sejak tahun 2008
menjadi sektor basis di Kabupaten Tapanuli Selatan. Dalam sektor pertanian sendiri terindikasi
hanya dua sub sektor yang menjadi andalan, yaitu tanaman bahan makanan dan perkebunan.
Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tersebut, maka beberapa kegiatan ekonomi daerah yang
masuk dalam sektor/sub sektor pertanian dan perkebunan telah diidentifikasi sebagai kegiatan
ekonomi utama yang akan dianalisis dalam kajian rantai nilai, yakni: usaha pertanian tanaman padi,
kakao, kopi, gula aren, karet, dan kelapa sawit.

Batasan kajian rantai nilai selanjutnya tidak hanya diterapkan pada jenis kegiatan ekonomi atau
komoditi strategis saja, melainkan juga pada indikator-indikator yang dilibatkan dalam analisis.
Indikator dikembangkan sesuai kebutuhan analisis yang menekankan pada kesejahteraan para
pelaku yang terlibat dalam masing-masing rantai nilai dan kontribusinya bagi perekonomian daerah.
Elaborasi tersebut disederhanakan terutama dengan mengingat kendala ketersediaan waktu kajian
yang sangat terbatas. Informasi selengkapnya yang merangkum semua data yang dibutuhkan dalam
kajian rantai nilai di Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dilihat pada Tabel 6.19.

200

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 6.7. Rantai Nilai Komoditas Utama Di Kabupaten Tapanuli Selatan


No.

1.

2.

Komoditas

Padi

Kakao

Indikator
Harga (Rp/kg)
Produksi (kg/bulan)
Keuntungan (Rp/bulan)
Biaya produksi (Rp/ bulan)
Alokasi waktu/ bulan
Sumbangan terhadap
pendapatan total/bulan
Harga (Rp/kg)
Produksi (kg/bulan)

20%

90%

26.000
400

28.000
5.000

Keuntungan (Rp/bulan)

8.580.000

9.350.000

Biaya produksi (Rp/bulan)

3.420.000

30.650.000

20%

10%

90%

5%

19.000

20.000

900

10.000

12.575.000

8.700.000

5.425.000

191.300.000

25%

10%

70%

10%

12.000

12.500

50

20.000

600.000

7.400.000

242.600.000

40%

10%

Alokasi waktu/bulan
Sumbangan terhadap
pendapatan total/bulan
Harga (Rp/kg)
Produksi (kg/bulan)
Keuntungan (Rp/ bulan)
3.

Kopi

Biaya produksi (Rp/bulan)


Alokasi waktu/bulan
Sumbangan terhadap
pendapatan total/bulan
Harga (Rp/kg)
Produksi (kg/bulan)
Keuntungan (Rp/ bulan)

4.

5.

Gula Aren

Karet

Biaya produksi (Rp/ bulan)


Alokasi waktu/bulan
Sumbangan terhadap
pendapatan total/bulan
Harga (Rp/kg)

30%

50%

7.700

9.000

Produksi (kg/bulan)

1.200

10.000

Keuntungan (Rp/bulan)

5.977.000

10.300.000

Biaya produksi (Rp/ bulan)

3.263.000

79.700.000

25%

40%

30%

30%

750

1.000

10.000

175.000

Keuntungan (Rp/bulan)

1.950.000

20.603.000

Biaya produksi (Rp/ bulan)

5.550.000

154.397.000

10%

80%

13%

80%

Alokasi waktu/bulan
Sumbangan terhadap
pendapatan total/bulan
Harga (Rp/kg)
Produksi (kg/bulan)
6.

Sawit

Komponen Rantai Nilai


Petani
Pengepul
3.500
8.750
1.320
4.000
407.500
12.340.000
747.500
52.860.000
20%
90%

Alokasi waktu/bulan
Sumbangan terhadap
pendapatan total/bulan
Sumber: Hasil olahan sendiri
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

201

Rantai nilai untuk kegiatan-kegiatan ekonomi utama di Kabupaten Tapanuli Selatan pada umumnya
masih sangat sederhana dan pendek karena hanya melibatkan 2 rantai. Rantai nilai yang
diidentifikasikan hanya melibatkan petani dan pengepul pertama. Penjualan komoditas oleh
pengepul pertama banyak dilakukan langsung ke pengepul di luar Kabupaten Tapanuli Selatan
dengan tujuan akhir ke Medan dan Padang. Pendeknya rantai nilai dalam wilayah kajian ini
menunjukkan bahwa nilai tambah produksi komoditas yang dihasilkan oleh Kabupaten Tapanuli
Selatan tidak banyak dinikmati oleh para pelaku ekonomi di Kabupaten Tapanuli Selatan.

Secara umum dapat diidentifikasi adanya 3 tipe pengepul pada produksi komoditas utama di
Kabupaten Tapanuli Selatan. Pada beberapa komoditas tertentu, pengepul hampir tidak melakukan
proses produksi lanjutan, hanya membeli dan langsung menjual tanpa adanya proses pengolahan,
seperti yang terjadi pada komoditas aren, dan sawit. Peran pengepul dalam rantai ini hanya berlaku
sebagai agen atau pedagang saja. Pengepul komoditas kakao dan kopi masih melakukan pengolahan
dasar berupa tahapan proses pengeringan sampai pada kadar air tertentu. Sementara itu, pengepul
padi umumnya melakukan pengolahan sampai tahap produksi beras yang siap untuk dikonsumsi.
Namun demikian, beras siap pakai tersebut tidak mengalami penanganan lebih lanjut sampai tahap
pengemasan dan pembuatan merek dagang. Beras yang dihasilkan hanya dijual atau diperdagangkan
dalam bentuk curah.

Hal yang serupa juga terjadi pada usaha-usaha di sub sektor selain tanaman bahan makanan. Data
pendapatan daerah menunjukkan bahwa kontribusi sub sektor makanan dan minuman terhadap
nilai PDRB sektor industri pengolahan masih sangat kecil. Kontribusi yang cukup besar hanya
ditunjukkan oleh industri pengolahan karet. Industri pengolahan untuk memproses produksi hasilhasil usaha sektor pertanian lebih banyak dilakukan di Padang Sidempuan sebagai daerah perkotaan
terdekat, termasuk pabrik-pabrik pengolahan karet yang letaknya dekat dengan perbatasan kota
Padang Sidempuan.

Data pada Tabel 6.19 menunjukkan bahwa biaya produksi yang besar di masing-masing rantai nilai
didapati pada tingkat pengepul. Rendahnya biaya produksi pada tingkat petani relatif terhadap
tingkat pengepul juga menunjukkan rendahnya input produksi. Kondisi ini juga dapat dijadikan
sebagai indikasi bahwa kegiatan produksi tersebut sebagian besar masih dilakukan dalam bentuk
usaha masyarakat yang belum mecapai skala bisnis, terutama untuk pertanian tanaman bahan
makanan. Lebih lanjut, rendahnya biaya produksi kegiatan-kegiatan ekonomi primer di Kabupaten
Tapanuli Selatan dapat mengindikasikan rendahnya penyerapan teknologi yang digunakan dalam
202

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

proses produksi yang berujung pada rendahnya produktifitas. Pemanfaatan teknologi, terutama
dalam usaha sektor pertanian, baru sebatas pada penggunaan pupuk kimia untuk meningkatkan
produktifitas. Introduksi pupuk kimia dalam mendukung usaha-usaha di sektor pertanian terindikasi
dari besarnya kontribusi pendapatan sub sektor pupuk dan kimia pada sektor industri pengolahan.

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar6.55. Nilai Keuntungan Komoditas Utama pada Rantai Nilai di Kabupaten Tapanuli Selatan

Pada sisi keuntungan sebagai pendapatan bersih bagi produsen dan nilai tambah produk bagi yang
dijual terlihat adanya variasi yang sangat besar antara petani dan pengepul maupun antar
komoditas. Secara umum dapat dikatakan bahwa para pengepul mendapatkan keuntungan yang
jauh lebih besar relatif dari pada para petani dari perannya sebagai penampung karena memiliki
keuntungan dari skala usaha yang dicakup. Kondisi ini tidak terlihat pada komoditi kakao dan kopi.
Sebaliknya, kondisi yang sangat timpang dijumpai pada komoditi padi, dan sawit. Perbandingan nilai
keuntungan dari masing-masing pelaku pada masing-masing komoditi secara visual dapat dilihat
pada grafik di Gambar 6.55.

Keuntungan yang dimiliki pengepul dari skala usaha yang dijalankannya bisa diindikasikan dari harga
jual komoditi yang tidak begitu jauh berbeda seperti yang dapat dilihat pada komoditi selain padi
dan sawit. Berdasarkan kinerja usaha masing-masing komoditi yang diukur dengan nilai keuntungan
produk per bulan sebagaimana yang ditunjukkan pada grafik di atas, maka kebijakan strategis yang
sebaiknya dipertimbangkan adalah:
(1) Memperbaiki dan meningkatkan fasilitas infrastruktur ke sentra-sentra produksi padi untuk
meningkatkan akses pemasaran bagi petani padi.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

203

(2) Mendorong pengembangan usaha perkebunan kelapa sawit, karet, dan kakao ke arah usaha
berskala bisnis.
(3) Memprioritaskan pengembangan usaha komoditi kelapa sawit, kopi, dan kakao sebagai
komoditi dengan potensi sumbangan nilai tambah terbesar (dengan total keuntungan bersih
per bulan masing-masing mencapai Rp. 22,55 juta, Rp. 21,28 juta, dan Rp. 17,93 juta).

Kinerja usaha masing-masing komoditi lebih lanjut juga dapat diindikasikan menurut margin
keuntungan per unit produk yang diukur dengan nilai keuntungan per unit produk setiap bulan.
Apabila dilihat dari indikator ini, maka produsen pada tingkat petani pada umumnya lebih menikmati
keuntungan relatif terhadap pengepul. Gambaran yang membandingkan kinerja masing-masing
komoditi tersebut dapat dilihat pada grafik di Gambar 6.56.

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.56. Margin Keuntungan Komoditas Utama pada Rantai Nilai di Kabupaten
Tapanuli Selatan
Menurut indikator margin keuntungan ini, dapat dilihat kembali bahwa petani padi merupakan satusatunya rantai produksi tingkat petani yang menikmati keuntungan jauh di bawah margin
keuntungan pihak pengepul. Kondisinya sangat berbeda jika dibandingkan dengan komoditi kakao,
kopi, gula aren, dan karet. Berdasarkan indikator ini, maka kebijakan strategis yang sebaiknya
dipertimbangkan meliputi:

(1) Meningkatkan produktifitas petani padi melalui introduksi teknologi yang lebih maju (usaha
intensifikasi).
(2) Meningkatkan produktifitas usaha-usaha kakao, kopi, dan gula aren yang memiliki total margin
keuntungan tertinggi (masing-masing Rp. 23.320,-; Rp. 14.842,-; dan Rp. 12.370,-)
204

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

(3) Mengembangkan potensi industri pengolahan lanjutan untuk kakao, kopi, gula aren, dan karet.
(4) Mengupayakan ekstensifikasi usaha perkebunan kelapa sawit.
Perbedaan margin keuntungan antara yang besar antara tingkat petani dan pengepul juga
merupakan indikasi adanya risiko fluktuasi harga jual komoditi yang bersangkutan di daerah
Kabupaten Tapanuli Selatan. Masalah fluktuasi harga sangat terkait dengan fluktuasi nilai
keseimbangan antara permintaan pasar dan pasokan produsen. Masalah tersebut seharusnya tidak
terjadi apabila arus produk maupun informasi yang terkait dengan produk yang bersangkutan tidak
mengalami hambatan. Dengan demikian dapat diduga bahwa ketidakseimbangan yang
menyebabkan fluktuasi harga adalah sebagai akibat adanya hambatan pada pemasaran produk.
Berdasarkan pertimbangan ini, maka masalah pemasaran terutama untuk produk padi perlu
difasilitasi. Masalah pemasaran produk padi dalam kaitannya dengan keadaan infrastruktur maupun
usaha ekstensifikasi di Kabupaten Tapanuli Selatan memang terkendala dengan kondisi topografi
wilayah yang kurang mendukung.

Pembangunan industri hilir komoditas-komoditas yang dikaji di Tapanuli Selatan juga berpotensi
untuk mengembangkan rantai nilainya. Industri hilir dapat membantu stabilitas harga. Industri hilir
juga dapat memungkinkan petani dan pengepul berproduksi lebih banyak karena adanya kepastian
permintaan dari industri hilir. Secara umum, pembangunan industri hilir dapat memberikan
multiplier effect yang lebih besar baik bagi rantai komoditas yang bersangkutan maupun sektor
ekonomi lain di Kabupaten Tapanuli Selatan. Sebagai contoh pada tahun 2012, tercatat telah
terdapat 12 industri kelapa sawit berskala bisnis di Kabupaten Tapanuli Selatan.

Informasi lain yang dapat diperoleh dari grafik di Gambar 6.65 adalah efisiensi usaha dari masingmasing kegiatan ekonomi di Kabupaten Tapanuli Selatan. Efisiensi usaha dapat diartikan sebagai
proporsi margin keuntungan yang diperoleh relatif terhadap harga jualnya. Pada tingkat petani,
efisiensi terbesar dicapai oleh produsen kakao (dengan mengabaikan efisiensi produksi gula aren
karena tidak adanya indikasi biaya produksi bulanan) dengan tingkat efisiensi sebesar 82,50%,
sedangkan efisiensi terendah terdapat pada petani padi dengan tingkat efisiensi hanya sebesar
8,82%. Hal yang sebaliknya terjadi pada rantai tingkat pengepul. Pada tingkat ini, efisiensi tertinggi
dicapai oleh komoditi padi dengan tingkat efisiensi sebesar 35,26%, sedangkan efisiensi terendah
dicatat oleh komoditi gula aren dengan tingkat efisiensi sebesar 2,96%. Indikator ini menjadi alasan
kuat bagi analisis kajian rantai nilai untuk merekomendasikan perbaikan pengelolaan produksi padi
di tingkat petani dan perbaikan pengelolaan distribusi produksi gula aren di tingkat pengepul.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

205

permodalan bagi para pengepul perlu mendapat perhatian pada analisis rantai nilai terjadi di
Kabupaten Tapanuli. Permodalan menjadi faktor penting dalam usaha pengepul, karena perolehan
keuntungan pada umumnya berbanding lurus dengan modal yang dapat disediakan. Namun
sayangnya secara teknis, semua pengepul yang ditemukan tidak mempunyai pembukuan yang baik.
Oleh karena itu, diperlukan peningkatan kemampuan manajerial dan keuangan bagi pengepul agar
lebih profesional dan lebih mudah berinteraksi dengan pihak perbankan untuk mengakses
permodalan.

6.5. Penyusunan Baseline Pembangunan Berkelanjutan Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan


Analisis yang telah dilakukan menghasilkan gambaran dinamika lingkungan, sosial, dan ekonomi di
wilayah kabupaten. Dinamika tersebut menghasilkan pola tertentu dari indikator lingkungan, sosial,
dan lingkungan, yang selanjutnya disebut sebagai pola referensi. Pola referensi ini menggunakan
jangka waktu yang bervariasi sesuai dengan data time series yang berhasil dikumpulkan. Jangka
waktu dari data referensi perubahan penutupan lahan yang dianalisis, antara tahun 1990 sampai
dengan tahun 2012. Mempertimbangkan adanya variasi periode waktu data referensi, pada KLHS
RTRW ini ditetapkan jangka waktu pola referensi yaitu 2008-2012. Berdasarkan model I-RSD, dibuat
baseline pembangunan berkelanjutan daerah untuk jangka waktu 2013-2035. Jangka waktu ini
didasarkan pada jangka waktu RTRWK, yaitu 20 tahun, dengan perkiraan RTRWK akan ditetapkan
menjadi Perda pada tahun 2015.

Sumber: Karuniasa (2014)

Gambar 6.57. Model Pembangunan Berkelanjutan Daerah di Indonesia (I-RSD)


Isu strategis utama RTRWK di Kabupaten Tapanuli Selatan adalah perubahan penutupan lahan, dan
diperkirakan terus terjadi sampai dengan tahun 2035. Menggunakan metode System Dynamics, yaitu
model I-RSD, simulasi model pembangunan berkelanjutan daerah menghasilkan proyeksi
berkurangnya areal hutan sampai dengan 2035, seperti terlihat pada Gambar 6.58.
206

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

BASELINE LUAS AREAL HUTAN


200,000

Luas Hutan

150,000

100,000

Base line Luas Hutan (He k tar)


*Data Luas Hutan

50,000

08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

Tahun

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.58. Baseline Luas Hutan Tahun 2013-2035


Berkurangnya luas hutan ini sebagai akibat semakin besarnya areal non-hutan karena meningkatnya
kebutuhan lahan pertanian. Proyeksi areal non-hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan tahun 20132035 dapat dilihat pada Gambar 6.59.
BASELINE LUAS AREAL NON-HUTAN

Luas Areal Non-Hutan

300,000

280,000

260,000
Base line Luas Are al Non-Hutan (He k tar)
240,000

*Data Luas Are al Non-Hutan

220,000

200,000
08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

Tahun

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.59. Baseline Areal Non-Hutan Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2013-2035
Total penambahan areal non-hutan selama tahun 2013-2035 diproyeksikan mencapai 40.506 hektar,
dan sisa hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan pada tahun 2035 yaitu seluas 132.456 hektar.
Komposisi penutupan lahan pada tahun 2035 dapat dilihat pada Gambar 6.68. Menggunakan
metode System Dynamics, yaitu model I-RSD dan Sistem Informasi Geografis (SIG) menggunakan
skala 1:50.000, simulasi model pembangunan berkelanjutan daerah menghasilkan sebaran areal
hutan sampai dengan 2012, proyeksi areal non-hutan yang berkembang selama 2013-2035, dan sisa
hutan di tahun 2035, dapat dilihat pada Gambar 6.60.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

207

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.60. Proyeksi Perubahan Penutupan Lahan Tahun 2013-2035

208

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.61 Baseline Penutupan Lahan Tahun 2035 di Kabupaten Tapanuli Selatan

Semakin meningkatnya areal non-hutan dan berkurangnya luas hutan tentu saja akan memiliki
berbagai implikasi pada aspek lingkungan, sosial, dan ekonomi di Kabupaten Tapanuli Selatan.
Seluruh implikasi ini didasarkan pada kondisi de facto atau apa adanya atau business as usual.
Implikasi lingkungan, sosial, dan ekonomi pada kondisi business as usual ini selanjutnya menjadi
baseline pembangunan berkelanjutan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan. Baseline ini menjadi
pedoman untuk berbagai upaya atau skenario pembangunan berkelanjutan yang akan dibuat,
sehingga setiap skenario ditujukan menghasilkan kondisi yang lebih baik dari baseline. Seperti telah
dijelaskan pada bagian analisis, pembuatan baseline ini menggunakan metode System Dynamics,
yaitu model I-RSD.
6.5.1. Baseline Keberlanjutan Lingkungan
Pada proses analisis, terdapat tiga kajian lingkungan, yaitu kajian daya dukung ekosistem DAS, kajian
stok karbon, dan kajian keanekaragaman hayati. Analisis daya dukung ekosistem DAS dilakukan
dengan metode kuantitatif menggunakan indikator Tingkat Bahaya Erosi (TBE), untuk analisis stok
karbon, yang kemudian diolah menjadi emisi karbon juga menggunakan analisis kuantitatif dengan
indikator jumlah emisi karbon. Untuk analisis keanekaragaman hayati dilakukan menggunakan
metode deskriptif kualitatif. Jadi indikator baseline keberlanjutan lingkungan yang disusun
menggunakan metode kuantitatif dengan model I-RSD, adalah nilai TBE dan emisi karbon dengan
deskripsi potensi kehilangan keanekaragaman hayati. Baseline TBE dan emisi karbon dapat dilihat
pada Gambar 6.62. dan Gambar 6.63.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

209

BASELINE NILAI TINGKAT BAHAYA EROSI (TBE)


2.0

Nilai TBE

1.5

Base line Nilai TBE


*Data Nilai TBE

1.0

08

09

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

Tahun

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.62. Baseline Tingkat Bahaya Erosi (TBE) Tahun 2013-2035

Pada Tahun 2013 nilai TBE adalah 1,43 yang berarti lebih besar dari 1,00 (batas keberlanjutan
ekosistem DAS menggunakan indikator erosi), dan terus meningkat menjadi 1,60 pada tahun 2035.
Proyeksi ini menunjukkan bahwa pada kondisi business as usual, TBE akan terus meningkat, dan
ekosistem DAS berada pada kondisi tidak berkelanjutan.

BAELINE EMISI KARBON

BASELINE EMISI KARBON

ton
10,000,000

Ton Karbon

8,000,000

6,000,000

4,000,000

2,000,000

08

09

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

Tahun

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.63. Baseline Emisi Karbon Tahun 2013-2035


Diproyeksikan, sampai dengan tahun 2035, total emisi sejak tahun 2008 mencapai 8,0 juta ton atau
4,6 juta ton sejak tahun 2013. Total emisi ini menjadi baseline pembangunan rendah karbon,
sehingga setiap upaya pembangunan di Kabupaten Tapanuli Selatan sejak 2013 tidak mengakibatkan
emisi karbon yang melampaui 4,6 juta ton pada tahun 2035.
210

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

TBE dan emisi karbon yang terus meningkat akibat luas hutan yang semakin berkurang, yang pada
tahun 2035 tersisa 132.456 hektar. Selain berdampak pada meningkatnya TBE dan emisi karbon,
potensi kehilangan keanekaragaman hayati juga terus meningkat, sesuai dengan nilai konservasi
tinggi pada ekosistem, spesies, dan genetik di areal yang mengalami perubahan penutupan hutan.

6.5.2. Baseline Keberlanjutan Sosial


Indikator sosial yang digunakan dalam penyusunan baseline pembangunan berkelanjutan daerah di
Kabupaten Tapanuli Selatan ini adalah jumlah penduduk dan pendapatan perkapita. Berdasarkan
hasil simulasi menggunakan metode System Dynamics, yaitu model I-RSD, diperoleh baseline untuk
jumlah penduduk dan pendapatan perkapita seperti terlihat pada Gambar 6.64 dan Gambar 6.65.
BASELINE JUMLAH PENDUDUK
300,000

280,000

Jiwa

260,000

Base line Jum lah Pe nduduk


*Data Jum lah Pe nduduk

240,000

220,000

200,000
08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

Tahun

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.64. Baseline Jumlah Penduduk Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2013-2035

Pada tahun 2035 diproyeksikan penduduk terus bertambah dan menjadi 293.835 jiwa, atau
meningkat sebesar 24.705 jiwa dari jumlah penduduk di tahun 2013 sebanyak 269.130 jiwa, atau
meningkat sebesar 9,2% dalam 22 tahun.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

211

BASELINE PENDAPATAN PERKAPITA


20

Juta Rupiah

15

10

Base line Pe ndapatan Pe rk apita


*Data Pe ndapatan Pe rk apita

08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

Tahun

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.65. Baseline Pendapatan Perkapita Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2013-2035

Peningkatan pertumbuhan penduduk ini berpengaruh pada pendapatan perkapita. Sebagai baseline,
maka berbagai upaya pembangunan daerah diharapkan dapat meningkatkan pendapatan perkapita,
atau sebaliknya mampu mengendalikan pertumbuhan penduduk dengan jumlah maksimum 294 juta
jiwa pada tahun 2035. Proyeksi pendapatan perkapita Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dilihat
pada Gambar 6.65.
Pendapatan perkapita pada tahun 2035 diproyeksikan mencapai 11,7 juta, dan sebagai baseline.
Pendapatan perkapita berbanding lurus dengan PDRB dan berbanding terbalik dengan jumlah
penduduk. Skenario pembangunan berkelanjutan daerah harus menghasilkan pendapatan perkapita
minimum sama atau lebih dari nilai baseline ini, yaitu 11.7 juta.

6.5.3. Baseline Keberlanjutan Ekonomi


Perekonomian regional Kabupaten Tapanuli Selatan telah berkembang dan tergolong perekonomian
sekunder, yaitu berbasis sektor industri pengolahan, khususnya industri pengolahan hasil-hasil
pertanian. Namun konstribusi sektor pertanian yang semakin meningkat dan berkurangnya
kontribusi sektor industri pengolahan menunjukkan kecenderungan perekonomian yang akan
kembali pada perekonomian primer. Diproyesikan mulai tahun 2024 perekonomian Kabupaten
Tapanuli Selatan akan kembali pada perkonomian primer, dengan kontribusi sektor pertanian lebih
besar dari sektor industri pengolahan, seperti terlihat pada Gambar 6.66.
212

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

BASELINE KONTRIBUSI SEKTOR EKONOMI


%
60

50

40

30

Base line Kontribusi Se k tor Industri


Base line Kontribusi Se k tor Pe rtanian

20

10

08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

Tahun

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.66. Proyeksi Kontribusi Sektor Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2013-2035

PDRB sebagai indikator perekonomian regional, terus mengalami pertumbuhan, dan diproyeksikan
mencapai 3,5 triliun pada Tahun 2035, dengan perekonomian primer atau berbasis sektor pertanian.
Pertumbuhan PDRB ini memiliki implikasi, yaitu kebutuhan lahan pertanian tetap terus meningkat,
dan terlihat dari areal non-hutan yang semakin luas di Kabupaten Tapanuli Selatan. Proyeksi PDRB
dapat dilihat pada Gambar 6.67.
PROYEKSI PDRB

3,000,000

2,000,000
PDR B Total (Juta R upiah)
*Data PDR B

1,000,000

2,010

2,015

2,020

2,025

2,030

2,035

Gambar 6.67. Proyeksi PDRB

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

213

BASELINE PDRB
6,000,000

5,000,000

Juta Rupiah

4,000,000

3,000,000

Base line PDR B


*Data PDR B

2,000,000

1,000,000

08

09

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

Tahun

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.68. Baseline PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2013-2035


Selain PDRB, nilai pengganda basis juga menjadi indikator penting keberlanjutan perekonomian di
Kabupaten Tapanuli Selatan. Pada tahun 2008 sampai dengan tahun 2012, pengganda basis berada
pada tingkat 1,45-1,46, masih kurang dari 2,00, yang berarti mengindikasikan bahwa sektor basis,
yaitu sektor pertanian dan sektor industri pengolahan tidak cukup mampu mendorong pertumbuhan
ekonomi regional. Berdasarkan hasil simulasi, diproyeksikan sampai tahun 2035 nilai pengganda
basis hanya mencapai 1,51, atau masih jauh dari nilai 2,00. Segala upaya pembangunan daerah perlu
diarahkan untuk menghasilkan nilai pengganda basis yang lebih besar dari 1,51, atau bahkan dapat
mencapai nilai 2,00. Baseline pengganda basis perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan dapat
dilihat pada Gambar 6.69.
BASELINE PENGGANDA BASIS
2.0

1.8

1.6

1.4

1.2

1.0

2,010

2,015

2,020

2,025

2,030

2,035

Sumber: Hasil olahan sendiri

Gambar 6.69 Baseline Pengganda Basis Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2013-2035
214

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kondisi lingkungan, sosial, dan ekonomi sebagai hasil melanjutkan pembangunan daerah dengan
pola yang dilakukan saat ini atau tanpa tindakan (business as usual), yang selanjutnya digunakan
sebagai baseline integrasi prinsip pembangunan berkelanjutan dalam RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan dapat dilihat pada Tabel 6.20.
Tabel 6.8. Proyeksi Hasil Implementasi RTRWK Tanpa Integrasi Prinsip Pembangunan Berkelanjutan
Pada Tahun 2035 (Baseline)

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

215

7.

PERUMUSAN ALTERNATIF PENYEMPURNAAN KRP RTRWK

Berdasarkan Undang-Undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang mendefinisikan ruang
sebagai wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di dalam
bumi sebagai suatu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan,
dan memelihara kelangsungan hidupnya. Definisi tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola
ruang, sedangkan rencana tata ruang sendiri adalah hasil perencanaan tata ruang. Berdasarkan
definisi keberlanjutan dan definisi tata ruang, tata ruang yang berkelanjutan dapat didefinisikan
sebagai wujud struktur dan pola ruang yang menjaga kemampuan berbagai sistem yang ada di bumi,
termasuk sistem budaya dan ekonomi untuk dapat bertahan dan menyesuaikan diri menghadapi
perubahan kondisi lingkungan secara terus menerus. Berdasarkan konsep tata ruang ini, KLHS RTRW
Kabupaten Tapanuli Selatan ditujukan untuk mendukung terwujudnya RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan yang berkelanjutan. Sesuai dengan baseline yang telah disusun, RTRWK dapat dinyatakan
berkelanjutan, apabila mampu menunjukkan keberlanjutan lingkungan, sosial, dan ekonomi pada
periode atau masa berlakunya KLHS, yaitu selama 20 tahun. Pada KLHS RTRWK ini, periode
keberlanjutan RTRWK ditinjau pada periode 2015-2035, dengan asumsi bahwa RTRWK ditetapkan
sebagai peraturan daerah pada tahun 2015.

Pada tahap perumusan alternatif penyempurnaan KRP RTRWK ini, terdapat beberapa tahapan
proses, yaitu (1) proyeksi implementasi KRP RTRWK terkait keberlanjutan lingkungan, sosial, dan
ekonomi sampai dengan tahun 2035, (2) identifikasi permasalahan KRP RTRWK terkait keberlanjutan
lingkungan, sosial, dan ekonomi, dan (3) perumusan alternatif penyempurnaan KRP RTRWK, yang
selanjutnya dijelaskan pada bagian berikut ini.

7.1. Proyeksi Implementasi RTRWK Tanpa Integrasi Pembangunan Berkelanjutan Daerah


Proyeksi implementasi RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan ditujukan untuk mengetahui dinamika isu
strategis utama RTRWK Kabupaten Tapanuli Selatan dalam konteks pembangunan berkelanjutan
daerah, yaitu perubahan penutupan lahan di wilayah kabupaten. Dinamika perubahan penutupan
lahan pada periode tahun 2013-2015 dan kondisinya pada tahun 2035 memberikan implikasi pada
isu strategis lainnya, dan selanjutnya berpengaruh pada keberlenajutan lingkungan, sosial, dan
ekonomi, sebagai indikator pembangunan berkelanjutan daerah. Posisi isu strategis utama dalam
keterkaitannya dengan isu strategis RTRWK lainnya dapat dilihat pada Gambar 7.1.

216

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 7.1. Perubahan Penutupan Lahan Sebagai Isu Strategis Utama

Proyeksi implementasi RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan dilakukan dengan menggunakan model IRSD, yang dikembangkan berdasarkan hasil analisis retrospektif dan prospektif pengaruh KRP
RTRWK dan KRP terkait pada keberlanjutan lingkungan, sosial, dan ekonomi dalam konteks
pembangunan berkelanjutan daerah. Hasil analisis retrospektif dan prospektif pengaruh KRP RTRWK
dan KRP terkait menghasilkan kerangka konsep skenario implementasi RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan. Kerangka konsep skenario implementasi RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dilihat
pada Gambar 7.2.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 7.2. Kerangka Konsep Skenario Implementasi RTRW Kabupaten Tapanuli


Selatan Tahun 2013-2035

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

217

Profil pembangunan daerah menunjukkan Kabupaten Tapanuli Selatan berada pada pembangunan
ekonomi primer, yaitu menempatkan sektor pertanian sebagai sektor basis. Profil pembangunan
daerah menunjukkan rasionalitas pembangunan daerah, yang masih menempatkan sumber daya
lahan berbasis pertanian sebagai sumber daya lahan strategis bagi pembangunan daerah. Sebaran
sumber daya lahan strategis berdasarkan pemanfaatan dan penggunaannya dapat dilihat pada
Gambar 7.3. Menggunakan model I-RSD, diproyeksikan perubahan penutupan lahan untuk periode
2013-2035 yang akan terjadi di Kabupaten Tapanuli Selatan, seperti terlihat pada Gambar 7.4.

218

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 7.3. Sumber Daya Lahan Strategis


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

219

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 7.4. Proyeksi Perubahan Penutupan Lahan Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2035

220

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sebaran peningkatan areal non-hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan untuk periode 2013-2035
menunjukkan tidak hanya terjadi di luar kawasan lindung, tetapi juga terdapat peningkatan areal
non-hutan di dalam kawasan lindung, seperti dapat dilihat pada Gambar 7.5.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 7.5. Proyeksi Penutupan Lahan Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2035
Pada Kondisi Business as Usual (BAU)

Total peningkatan areal non-hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan selama periode 2013-2035
mencapai seluas 40.506 hektar, atau tidak berbeda dibandingkan dengan baseline. Kondisi ini
menunjukkan bahwa implementasi RTRWK yang saat ini sedang disusun tidak merubah perilaku
yang terjadi pada peningkatan perubahan penutupan lahan. Salah satu penjelasan bahwa RTRWK
tidak merubah atau tidak menghambat areal non-hutan selama periode 2013-2035 adalah karena
perilaku masyarakat yang diperkirakan tidak mengalami perubahan, sesuai hasil survey yang telah
dilakukan. Berdasarkan hasil survey dan wawancara mendalam dengan masyarakat yang berada di
dalam kawasan lindung, menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat tetap akan bertahan
dengan pola kehidupannya. Sikap perilaku masyarakat di dalam kawasan lindung ini juga secara
umum tidak berubah, meskipun dilakukan larangan membuka lahan di dalam kawasan lindung.Hasil
survey menjelaskan bahwa 100% masyarakat tetap akan bertahan dengan pola kehidupannya. Hasil
survey dan wawancara mendalam ini menjelaskan bahwa RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan pada
saat diimplemantasikan tidak merubah perilaku kehidupan masyarakat. Artinya, implementasi RTRW
Kabupaten Tapanuli Selatan tidak berbeda dengan baseline pembangunan berkelanjutan daerah, jika
tanpa integrase prinsip pembangunan berkelanjutan daerah.

Sebagai isu strategis utama, perubahan penutupan lahan ini memberikan implikasi pada isu strategis
lainnya dan secara keseluruhan mempengaruhi keberlanjutan lingkungan, sosial, dan ekonomi dalam
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

221

konteks pembangunan berkelanjutan daerah. Sintesis dari implikasi peningkatan areal non-hutan di
Kabupaten Tapanuli Selatan pada pembangunan berkelanjutan daerah dengan masing-masing
indikator keberlanjutannya menghasilkan kesimpulan bahwa implementasi RTRW Kabupaten
Tapanuli Selatan masih belum mampu mendukung upaya pembangunan berkelanjutan daerah.
Keberlanjutan lingkungan, dilihat dari aspek daya dukung DAS menunjukkan peningkatan indeks
Tingkat Bahaya Erosi (TBE), pada aspek keanekaragaman hayati menunjukkan potensi kehilangan
keanekaragaman hayati bernilai tinggi atau High Conservation Value (HCV), dan pada aspek emisi
karbon terus menunjukkan adanya peningkatan. Dinamika kependudukan dan pembangunan
manusia menunjukkan adanya peningkatan, kondisi ini merupakan hal positif yang dicapai melalui
pembangunan daerah. Pada aspek keberlanjutan ekonomi, pada tahun 2012, Kabupaten Tapanuli
Selatan telah berada pada perekonomian sekunder, namun dengan kecenderungan kembali menjadi
perekonomian primer, yang diindikasikan dengan meningkatnya kontribusi sektor pertanian dan
berkurangnya konstribusi sektor industri. Selain itu pada indikator pengganda basis, berada pada
nilai dibawah 2, yang mengindikasikan bahwa sektor basis kurang mampu mendorong pertumbuhan
ekonomi regional. Implikasi RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan 2015-2035 pada keberlanjutan
lingkungan, sosial, dan ekonomi, dapat dilihat pada Tabel 7.1.

Tabel 7.1. Implikasi keberlanjutan Lingkungan, Sosial, dan Ekonomi dari RTRWK 2015-2035
No

Aspek Pembangunan
Indikator keberlanjutan
Berkelanjutan Daerah
Keberlanjutan Lingkungan
Tingkat Bahaya Erosi
1.4. Daya Dukung
Ekosistem DAS
Potensi kehilangan
1.5. Keanekaragaman
keanekaragaman hayati
Hayati
1.6. Emisi Karbon
Keberlanjutan Sosial
2.1. Kependudukan
2.2.Pembangunan
Manusia
Keberlanjutan Ekonomi
3.1. Ekonomi Regional

Emisi Karbon

3.2. Keberlanjutan
Ekonomi Regional

Pengganda Basis

Implikasi

Keterangan

Terus meningkat dan di


atas nilai 1
Potensi kehilangan
keanekaragaman hayati
bernilai tinggi
Terus meningkat

Kemiskinan
Indeks Pembangunan
Manusia

Semakin berkurang
Semakin tertinggal

PDRB
Pendapatan Perkapita
Konstribusi Sektoral

Semakin meningkat
Semakin meningkat
Tidak mengarah pada
perekonomian sekunder
Meningkat, tetapi di
bawah nilai 2

Pembangunan
Daerah Tidak
Berkelanjutan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Berdasarkan kajian yang komprehensif, baik dari aspek keberlanjutan lingkungan, sosial, dan
ekonomi, implementasi RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan pada periode 2015-2035 belum mampu
222

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

mewujudkan pembangunan berkelanjutan daerah, apabila melanjutkan pembangunan yang


dilakukan pada saat ini.

7.2. Permasalahan KRP RTRWK


Luas ekosistem hutan yang semakin berkurang secara nasional mengindikasikan pembangunan di
Indonesia

secara

umum

belum

mewujudkan

pembangunan

berkelanjutan.

Perwujudan

pembangunan berkelanjutan tantangan yang tidak mudah untuk wilayah Kabupaten Tapanuli
Selatan yang menempatkan sumber daya lahan sebagai sumber daya strategis untuk pembangunan
daerah. Pembangunan ekonomi masih sangat bergantung pada ekstensifikasi lahan pertanian.
Mempertimbangkan kondisi pembangunan daerah yang belum berkelanjutan, khususnya pada
aspek lingkungan dan ekonomi, dengan pembangunan ekonomi yang masih bergantung pada
peningkatan pembukaan lahan pertanian dan perkebunan, target atau harapan pembangunan
berkelanjutan di tahun 2035 perlu disusun secara realistis.

Tabel 7.2. Harapan RTRWK yang Berkelanjutan pada tahun 2035


No
1

Aspek Pembangunan
Berkelanjutan Daerah
Keberlanjutan Lingkungan
1.7. Daya Dukung
Ekosistem DAS
1.8. Keanekaragaman
Hayati

Tingkat Bahaya Erosi

Terus meningkat dan di


atas nilai 1

Tingkat Bahaya Erosi


dapat dikurangi

Potensi kehilangan
keanekaragaman hayati

Potensi kehilangan
keanekaragaman hayati
bernilai tinggi

1.9. Emisi Karbon

Emisi Karbon

Terus meningkat

Berkurangnya
potensi kehilangan
keanekaragaman
hayati bernilai tinggi
Emisi karbon
berkurang 26%

Keberlanjutan Sosial
2.1. Kependudukan
2.2.Pembangunan
Manusia

Kemiskinan
Indeks Pembangunan
Manusia

Semakin berkurang
Semakin tertinggal

Tetap berkurang
Semakin
meningkat/ tidak
tertinggal

PDRB
Pendapatan Perkapita
Konstribusi Sektoral

Semakin meningkat
Semakin meningkat
Tidak mengarah pada
perekonomian sekunder
Meningkat, tetapi di
bawah nilai 2

Tumbuh 6%/tahun
Tetap meningkat
Perekonomian
sekunder
Mencapai nilai
antara 1,5-2,0

Keberlanjutan Ekonomi
3.1. Ekonomi Regional

3.2. Keberlanjutan
Ekonomi Regional

Indikator keberlanjutan

Pengganda Basis

Proyeksi Implementasi
RTRWK di Tahun 2035

Harapan di Tahun
2035

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Berdasarkan hasil kajian profil pembangunan dan rangkuman dari pemikiran visioner para pemimpin
daerah, harapan atau target pembangunan berkelanjutan pada tahun 2035 dapat dilihat pada Tabel
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

223

7.2. Harapan atau target pembangunan berkelanjutan daerah disusun berdasarkan profil rencana
pembangunan daerah, baik yang tertuang dalam RPJPD maupun RPJMD, RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan, dan dokumen rencana pembangunan lainnya, selain inovasi atas pemikiran visioner para
pemimpin daerah. Target pembangunan berkelanjutan juga mempertimbangkan isu nasional dan
global, seperti pembangunan rendah karbon, yang terkait dengan isu perubahan iklim dan
deforestasi di Indonesia.

Untuk mewujudkan harapan pembangunan berkelanjutan pada tahun 2035 melalui RTRW
Kabupaten Tapanuli Selatan, diperlukan skenario intervensi pembangunan berkelanjutan daerah
melalui penyusunan alternatif KRP RTRWK dan mitigasi, yang selanjutnya disusun menjadi strategi
KRP RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan yang berkelanjutan. Skenario intervensi untuk mewujudkan
RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan yang berkelanjutan, yaitu mampu mendukung pembangunan
berkelanjutan daerah yang disusun dengan mempertimbangkan rasionalitas lokal, baik rasionalitas
lingkungan, sosial, dan ekonomi. Kerangka konsep strategi intervensi RTRWK yang berkelanjutan
dapat dilihat pada Gambar 7.6.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 7.6. Kerangka Konsep Strategi Intervensi RTRWK Berkelanjutan

Menggunakan kerangka konsep strategi intervensi RTRWK yang berkelanjutan, setiap kebijakan,
rencana, dan program (KRP) RTRWK diarahkan untuk menghambat terjadinya perubahan penutupan
lahan, dan mereduksi dampak negatif pada ekosistem hutan serta dampak lanjutannya, namun tetap

224

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

mempertahankan pertumbuhan ekonomi. Penyusunan alternatif penyempurnaan KRP RTRWK untuk


mewujudkan pembangunan berkelanjutan daerah, selanjutnya diuraikan pada bagian berikut ini.

7.2.1

Permasalahan Kebijakan RTRWK

Pada dokumen RTRWK, kebijakan perencanaan ruang yang tercakup dalam tujuan, kebijakan dan
strategi menjadi rujukan utama untuk arahan struktur ruang dan arahan pola ruang kabupaten.
Tujuan penataan ruang di Kabupaten Tapanuli Selatan adalah mewujudkan Kabupaten Tapanuli
Selatan yang maju, sejahtera dan mandiri berbasis pertanian, sumber daya alam dan pariwisata yang
berwawasan lingkungan. Berdasarkan tujuan penataan ruang Kabupaten Tapanuli Selatan diketahui
setidaknya ada 4 kata kunci yang akan menjadi fokus pembangunan secara keruangan dalam
rentang waktu 20 tahun kedepan (2015-2035), yaitu:
1. Maju
2. Sejahtera dan mandiri
3. Berbasis pertanian, sumber daya alam dan pariwisata
4. Berwawasan lingkungan

Untuk mencapai tujuan penataan ruang yang telah disusun maka diperlukan kebijakan dan strategi
penataan ruang yang akan dituangkan dalam rencana struktur ruang dan pola ruang wilayah.
Terdapat 3 kebijakan penataan ruang di dalam Ranperda RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan yang
kemudian dirincikan secara spesifik kedalam bentuk strategi-strategi dari setiap kebijakan tersebut.
Strategi-strategi yang tercantum dalam dokumen RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan sebagian besar
telah mempertimbangkan aspek lingkungan hidup dan berkelanjutan, seperti terlihat pada Tabel 7.3.

Meskipun demikian, berdasarkan proses KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan masih didapatkan
strategi penataan ruang yang berpotensi menimbulkan masalah pada aspek lingkungan hidup. Pada
strategi yang digunakan untuk meningkatkan ketersediaan infrastruktur yang mendukung kegiatan
dunia usaha dan masyarakat, cenderung mendorong alih fungsi lahan di kawasan hutan, perubahan
luasan hutan dan fragmentasi. Oleh karena itu, pada strategi terkait diperlukan upaya mitigasi
dan/atau alternatif untuk mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan.

Secara umum, berdasarkan hasil analis, ada tiga bentuk pengaruh muatan kebijakan dan strategi
RTRWK terhadap isu-isu strategis lingkungan. Pengaruh itu dapat berbentuk, mendukung (+),
menghambat (-), dan tidak berpengaruh (0). Mendukung (+) isu strategis negatif (-) dimaksudkan
mendorong atau memperbesar isu negatif, sebaliknya mendukung (+) isu strategis positif (+) berarti
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

225

meningkatkan isu positif tersebut. Hal ini perlu dijelaskan sebab terdapat sisu startegis yang bersifat
positif maupun negatif. Isu strategis negatif antara lain perubahan penutupan lahan di ekosistem
hutan, sedangkan isu positif antara lain keanekaragaman hayati. Muatan kebijakan dan strategi yang
berdampak negatif terhadap lingkungan adalah kebijakan peningkatan sarana dan prasarana untuk
kegiatan pertanian dan perkebunan, antara lain pengembangan jaringan jalan. Sementara kebijakan
dan strategi yang berdampak positif terhadap isu lingkungan adalah kebijakan pengembangan
komoditas unggulan secara berkelanjutan, kebijakan keberlanjutan kawasan lindung dengan
akomodasi kepentingan kesejahteraan masyarakat. Permasalahan kebijakan RTRWK dalam konteks
isu strategis lingkungan adalah kebijakan pengembangan sarana dan prasarana, yang selanjutnya
membutuhkan rekomendasi dan mitigasi untuk mempertahankan prinsip pembangunan
berkelanjutan daerah seperti pada Tabel 7.3.

226

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 7.3. Permasalahan Kebijakan RTRWK Untuk Isu Lingkungan Kabupaten Tapanuli Selatan
Isu Strategis Lingkungan
Perubahan Penutupan
Konversi Kawasan
Komponen Kebijakan RTRWK
Lahan di Ekosistem
Areal Non-Hutan di
Hutan yang Berhutan
Hutan Lahan Kering dan
dalam Kawasan Hutan
Alam
Hutan Rawa
Tujuan:
Pengaruh: (-)
Pengaruh: (-)
Pengaruh: (-)
Kabupaten Tapanuli Selatan yang
maju, sejahtera dan mandiri
Tujuan mengarah pada
Tujuan berperan untuk
Menghambat konversi
berbasis pertanian, sumber daya upaya menghambat atau memperkecil
kawasan hutan yang
alam dan pariwisata yang
menekan laju perubahan kemungkinan
masih berhutan alam
berwawasan lingkungan.
penutupan lahan di
munculnya areal non
ekosistem hutan
hutan di kawasan hutan

Usulan Alih Fungsi


Hutan Produksi
Menjadi Hutan
Lindung
Pengaruh: (+)

Keanekaragaman Hayati
Pengaruh: (+)

Mendukung upaya
alih fungsi hutan
produksi menjadi
hutan lindung

Mendukung kelestarian
keanekaragaman hayati

Kebijakan dan Strategi


1. Peningkatan produktifitas
pertanian dan sumber daya
alam yang berkelanjutan
berbasis komoditas unggulan
yang dikelola secara terpadu
dan ramah lingkungan.
2. Pengembangan berbagai
sumber daya alam berbasis
konservasi guna
mensejahterakan
masyarakat.

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Menghambat perubahan
penutupan lahan di
ekosistem hutan

Menghambat
terbentuknya areal non
hutan di dalam kawasan
hutan

Menghambat konversi
kawasan hutan yang
masih berhutan alam

Mendukung upaya
alih fungsi hutan
produksi menjadi
hutan lindung

Mendukung kelestarian
keanekaragaman hayati

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Menghambat perubahan
penutupan lahan di
ekosistem hutan

Menghambat konversi
kawasan hutan yang
masih berhutan alam

Pengaruh: (+)

Mendukung upaya
alih fungsi hutan
produksi menjadi
hutan lindung
Pengaruh: (0)

Mendukung kelestarian
keanekaragaman hayati

3. Perwujudan struktur ruang


yang akomodatif terkait
dengan pemekaran wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan.

Menghambat
terbentuknya areal non
hutan di dalam kawasan
hutan
Pengaruh: (+)
Berpotensi mendorong
penambahan areal non
hutan di dalam kawasan
hutan

Berpotensi
mendorong konversi
kawasan hutan yang
masih berhutan alam

Tidak memiliki
pengaruh

Berpotensi mengurangi
keanekaragaman hayati

227

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Mendorong perubahan
penutupan lahan di
ekosistem hutan

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (-)

Hasil analisis permasalahan kebijakan RTRWK terkait isu strategis lingkungan menunjukkan tidak ada
permasalahan dalam kebijakan yang berpotensi memberikan dampak negatif terhadap lingkungan
kecuali kebijakan dan strategi perwujudan struktur ruang untuk mengakomodasi pemekaran
wilayah. Kebijakan RTRWK juga mendorong upaya pembangunan ekonomi yang memperhatikan
keseimbangan dengan pengelolaan lingkungan. Potensi permasalahan kebijakan dan strategi
perwujudan struktur ruang untuk mengakomodasi pemekaran wilayah perlu ditinjau lebih jauh pada
tingkat rencana dan program, untuk menjamin bahwa rencana dan program sebagai operasionalisasi
kebijakan dan stategi telah mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan.
Tabel 7.4. Permasalahan Kebijakan RTRWK Untuk Isu Sosial Kabupaten Tapanuli Selatan
Isu Strategis Sosial
Komponen Kebijakan RTRWK
Tujuan:
Kabupaten Tapanuli Selatan yang maju,
sejahtera dan mandiri berbasis
pertanian, sumber daya alam dan
pariwisata yang berwawasan
lingkungan.
Kebijakan dan Strategi
1 Peningkatan produktifitas pertanian
dan sumber daya alam yang
berkelanjutan berbasis komoditas
unggulan yang dikelola secara
terpadu dan ramah lingkungan.
2 Pengembangan berbagai sumber
daya alam berbasis konservasi guna
mensejahterakan masyarakat.
3 Perwujudan struktur ruang yang
akomodatif terkait dengan
pemekaran wilayah Kabupaten
Tapanuli Selatan.

Pemukiman di dalam Kawasan


Hutan

Peningkatan Lahan Budidaya


Masyarakat

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (+)

Tujuan mengarah pada


pengurangan pemukiman di
dalam kawasan hutan melalui
enclave maupun alih fungsi
kawasan hutan
Pengaruh: (-)

Tujuan berpengaruh pada


peningkatan lahan budidaya
masyarakat

Kebijakan dan Strategi


cenderung pemukiman di dalam
kawasan hutan melalui enclave
maupun alih fungsi kawasan
hutan

Kebijakan dan strategi pada


dasarnya memberikan
pengaruh positif terhadap
Peningkatan lahan budidaya
masyarakat. Hal ini terkait
dengan berkembangnya
pemukiman baru yang akan
mempengaruhi pertambahan
populasi yang diikuti dengan
kebutuhan lahan yang
meningkat baik untuk
permukiman ataupun aktivitas
ekonomi.

Pengaruh: (+)

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Kebijakan dan strategi RTRWK akan mendorong pengurangan pemukiman di dalam kawasan hutan
melalui enclave maupun alih fungsi kawasan hutan. Mempertimbangkan sebagian besar masyarakat
adalah petani yang mencapai 85% dari total penduduknya dan arah pembangunan daerah yang
berbasis pada pertanian, kebijakan dan strategi RTRWK akan mendorong isu peningkatan lahan
budidaya masyarakat. Kondisi ini mengarahkan pada perlunya identifikasi rekomendasi dan mitigasi,
khususnya pada tingkat implementasi kebjakan dan strategi atau pada tingkat rencana dan program
RTRWK.
228

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 7.5. Permasalahan Kebijakan RTRWK Untuk Isu Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan
Isu Strategis Ekonomi
Komponen Kebijakan RTRWK

Tujuan:
Kabupaten Tapanuli Selatan yang
maju, sejahtera dan mandiri berbasis
pertanian, sumber daya alam dan
pariwisata yang berwawasan
lingkungan

Kebijakan dan Strategi


1 Peningkatan produktifitas
pertanian dan sumber daya alam
yang berkelanjutan berbasis
komoditas unggulan yang
dikelola secara terpadu dan
ramah lingkungan.
2 Pengembangan berbagai sumber
daya alam berbasis konservasi
guna mensejahterakan
masyarakat.
3 Perwujudan struktur ruang yang
akomodatif terkait dengan
pemekaran wilayah Kabupaten
Tapanuli Selatan.
Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Sumber Daya
Ekonomi Sektor
Pertanian
Pengaruh: (+)

Potensi Ekonomi Sektor


Industri Pengolahan

Potensi Tambang Logam


dan Radioaktif

Pendapatan Masyarakat

Pembayaran Jasa
Lingkungan

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Tujuan mendukung
pengembangan
sumber daya
ekonomi sektor
pertanian

Tujuan tidak
menyinggung industri
pengolahan

Secara khusus tujuan


tidak terkait dengan
pemanfaatan sumber
daya logam dan
radioaktif

Tujuan menggaris
bawahi tapsel yang
maju, sejahtera dan
mandiri yang
mendukung peningkatan
pendapatan masyarakat

Tujuan
menggarisbawahi
berwawasan lingkungan
yang dapat menjadi
dasar pembayaran jasa
lingkungan

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Kebijakan dan
strategi mendukung
sumber daya
ekonomi sektor
pertanian

Kebijakan dan strategi


tidak menyinggung
industri pengolahan
secara jelas

Kebijakan dan strategi


tidak menyebut secara
jelas pemanfaatan
sumber daya logam dan
radioaktif

Kebijakan dan strategi


menyebutkan
pemerataan
pembangunan,
pengembangan ekonomi
daerah yang akan
meningkatkan
pendapatan masyarakat

Kebijakan dan strategi


menyebutkan tentang
meningkatkan
konservasi dan
pengendalian dampak
negatif yang dapat
menjadi dasar
menggunakan
instrumen pembayaran
jasa lingkungan

229

7.2.2.

Permasalahan Rencana RTRWK

Permasalahan rencana RTRWK meliputi permasalahan pada aspek rencana pola ruang, rencana
struktur ruang dan kawasan strategis. Program perwujudan pola ruang sesuai dengan rencana
peruntukan ruang, selain memberi manfaat sosial dan ekonomi juga berpotensi menimbulkan
masalah keberlanjutan lingkungan, demikian juga sebaliknya, pengelolaan lingkungan juga perlu
memperhatikan aspek sosial dan ekonomi. Implikasi rencana peruntukan ruang yang meliputi
rencana struktur, rencana pola ruang dan kawasan strategis sesuai yang dimuat dalam RTRW
Kabupaten Tapanuli Selatan ditelaah untuk mengidentifikasi permasalahan pada aspek rencana
RTRWK. Permasalahan diidentifikasi berdasarkan komponen rencana, yang meliputi rencana struktur
ruang, rencana pola ruang, dan rencana kawasan strategis dalam konteks isu-isu strategis dan
dikaitkan dengan kontrubusi RTRWK untuk mencapai kondisi ekosistem, sosial, dan ekonomi yang
diharapkan pada periode 20 tahun mendatang. Tabel 7.6. memperlihatkan permasalahan rencana
RTRWK untuk isu lingkungan Kabupaten Tapanuli Selatan

230

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 7.6. Permasalahan Rencana RTRWK Untuk Isu Lingkungan Kabupaten Tapanuli Selatan
Isu Strategis Lingkungan
Komponen Rencana RTRWK

Rencana Struktur Ruang


1. Sistem Perkotaan
a. Pusat Kegiatan Lokal (PKL)
b. Pusat Pelayanan Kawasan
(PPK)
c. Pusat Pelayanan (PPL)
Lingkungan

2.

Sistem jaringan
a. Pengembangan jaringan jalan
b. Pengembangan terminal
penumpang

Perubahan Penutupan
Lahan di Ekosistem Hutan
Lahan Kering dan Hutan
Rawa
Pengaruh: (+)

Usulan Alih Fungsi


Hutan Produksi
Menjadi Hutan
Lindung
Pengaruh: (0)

231

Areal Non-Hutan di
dalam Kawasan
Hutan

Konversi Kawasan
Hutan yang Berhutan
Alam

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Ditetapkannya suatu
wilayah menjadi pusat
kegiatan berdampak pada
pertumbuhan populasi di
wilayah tersebut. Adanya
populasi yang bertambah
akan diikuti dengan
kebutuhan lahan yang
meningkat baik untuk
permukiman ataupun
aktivitas ekonomi
Pengaruh: (+)

Pertumbuhan
populasi di sekitar
rencana sistem
perkotaan
berpotensi
meningkatkan areal
non-hutan di dalam
kawasan hutan

Konversi hutan alam


berpotensi terjadi
ketika suatu wilayah
telah diputuskan
untuk menjadi pusat
kegiatan dan
dilakukan
pembangunan sarana
dan prasarana
pendukung kegiatan
tersebut
Pengaruh: (+)

Rencana tidak
memberikan
pengaruh pada isu
usulan alih fungsi
hutan ini

konversi hutan untuk


pengembangan pusat
kegiatan akan
berdampak negatif
terhadap
keanekaragaman hayati

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (-)

Rencana pengembangan
jaringan transportasi darat
berarti akan semakin
membuka akses menuju
kawasan hutan/ekosistem
hutan, yang akan diikuti
oleh pertumbuhan
pemukiman penduduk.
Selanjutnya berpotensi
menyebabkan tejadinya
perubahan penutupan
Lahan di Ekosistem Hutan
Lahan Kering dan Hutan
Rawa.

Rencana
pengembangan
jaringan transportasi
darat berpotensi
menyebabkan
terbentuknya areal
non-hutan di dalam
kawasan hutan.

Pengembangan
jaringan selain
membuka akses
menuju kawasan
hutan juga
memerlukan sejumlah
lahan untuk
pelaksanaan
pembangunan terkait.
Kondisi ini tentunya
mendorong alih fungsi
hutan yang masih
berhutan alam

Rencana tidak
memberikan
pengaruh pada isu

Pengembangan jaringan
jalan baik pembangunan
jalan baru atau
peningkatan status jalan
berpotensi
meningkatkan
perubahan pola
penggunaan lahan di
kawasan hutan. Kondisi
ini akan berdampak pada
berkurangnya
keanekaragaman hayati
pada ekosistem hutan di
sekitarnya

Pengaruh: (+)

Keanekaragaman Hayati
Pengaruh: (-)

232

Isu Strategis Lingkungan


Komponen Rencana RTRWK

c.
d.
e.
f.
g.

Pengembangan sistem
transportasi laut
Pengembangan sistem
transportasi udara
Pengembangan sistem
jaringan energi
Pengembangan sistem
jaringan sumberdaya air
Pengembangan sistem
jaringan prasarana
lingkungan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Rencana Pola Ruang


1. Pola Ruang Kawasan Lindung
a. Hutan lindung
b. Kawasan resapan air
c. Sempadan pantai, sungai,
danau
d. Kawasan Pantai Berhutan
Bakau, Taman Nasional, dan
Taman Wisata Alam
e. Kawasan rawan bencana
banjir dan abrasi
f. Kawasan lindung geologi

Perubahan Penutupan
Lahan di Ekosistem Hutan
Lahan Kering dan Hutan
Rawa
Pengaruh: (+)

Usulan Alih Fungsi


Hutan Produksi
Menjadi Hutan
Lindung
Pengaruh: (0)

Areal Non-Hutan di
dalam Kawasan
Hutan

Konversi Kawasan
Hutan yang Berhutan
Alam

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Pengembangan jaringan
prasarana pada umumnya
berimplikasi pada
meningkatnya kebutuhan
lahan, berpotensi
menimbulkan masalah
ketika jaringan yang
dibangun melalui areal
kawasan hutan

Pengembangan
jaringan prasarana
pada umumnya juga
berimplikasi pada
meningkatnya areal
non-hutan di dalam
kawasan hutan

Pengembangan
jaringan prasarana
pada umumnya
berimplikasi pada
meningkatnya
kebutuhan lahan, dan
berpotensi
menimbulkan
terjadinya konversi
kawasan hutan yang
berhutan alam

Rencana tidak
memberikan
pengaruh pada isu

Pengembangan jaringan
prasarana pada
umumnya berimplikasi
pada meningkatnya
kebutuhan lahan, dan
potensi kehilangan
keanekaragaman hayati
ketika jaringan yang
dibangun melalui
ekosistem hutan dengan
nilai konservasi tinggi

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Penetapan kawasan
lindung akan menekan
perubahan penutupan
lahan pada ekosistem
hutan

Penetapan kawasan
lindung akan
mencegah
munculnya areal non
hutan di kawasan
hutan

Penetapan kawasan
lindung akan menjaga
kawasan hutan dar
alih fungsi lahan

Penetapan kawasan
lindung terkait
langsung dengan
usulan alih fungsi
hutan produksi
menjadi hutan lindung

Penetapan kawasan
lindung akan menjaga
keanekaragaman hayati
di wilayah terkait

Keanekaragaman Hayati
Pengaruh: (-)

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Isu Strategis Lingkungan


Komponen Rencana RTRWK

2.

Pola ruang kawasan budidaya


a. Peruntukan pertanian
b. Peruntukan perkebunan
c. Peruntukan pertambangan
d. Peruntukan permukiman

Kawasan strategis
a. Kawasan strategis untuk
pertumbuhan ekonomi

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Perubahan Penutupan
Lahan di Ekosistem Hutan
Lahan Kering dan Hutan
Rawa
Pengaruh: (+)

Usulan Alih Fungsi


Hutan Produksi
Menjadi Hutan
Lindung
Pengaruh: (0)

Pengaruh: (-)

Perwujudan pola
ruang kawasan
budidaya berpotensi
mendorong terjadi
konversi hutan yang
masih berhutan alam

Rencana tidak
memberikan
pengaruh pada isu

Mendorong terjadinya
potensi kehilangan
keanekaragaman hayati

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (-)

Areal non-hutan
akan cenderung
terbentuk pada
kawasan strategis
ekonomi yang
dikembangkan dan
berdekatan dengan
kawasan hutan

Konversi kawasan
hutan yang masih
berhutan alam akan
cenderung terbentuk
pada kawasan
strategis ekonomi
yang dikembangkan
dan berdekatan
dengan ekosistem
hutan dalam kawasan
hutan

Rencana tidak
memberikan
pengaruh pada isu

Pengembangan kawasan
strategis ekonomi di
sekitar kawasan hutan
mendorong terjadinya
potensi kehilangan
keanekaragaman hayati

Areal Non-Hutan di
dalam Kawasan
Hutan

Konversi Kawasan
Hutan yang Berhutan
Alam

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Pada dasarnya adanya


ruang untuk kawasan
budidaya akan mengurangi
jumlah luasan hutan

Rencana pola ruang


kawasan budidaya
sangat berpotensi
mendorong terjadi
areal non-hutan di
dalam kawasan
hutan

Pengaruh: (+)
Perubahan penutupan
lahan akan cenderung
terbentuk pada kawasan
strategis ekonomi yang
dikembangkan dan
berdekatan dengan
ekosistem hutan

Keanekaragaman Hayati

233

Secara garis besar rencana struktur ruang, rencana pola ruang, dan kawasan startegis menghasilkan
dampak lingkungan. Beberapa muatan rencana RTRWK yang berpotensi mendegradasi ekosistem
hutan antara lain pengembangan pusat kegiatan dan sistem jaringan jalan dalam rencana struktur
ruang, dan rencana kawasan budi daya dalam rencana pola ruang, serta pengembangan kawasan
strategis ekonomi. Pengembangan pusat kegiatan dan sistem jaringan jalan akan mendorong
perpindahan penduduk ke wilayah tersebut karena terbukanya akses, sehingga mendorong
pembukaan lahan untuk lahan budi daya masyarakat. Hal sama berlaku pula untuk pengembangan
kawasan budi daya dan kawasan strategi ekonomi. Sementara pengembangan pola ruang kawasan
lindung dan kawasan strategis untuk lingkungan diharapkan dapat mendukung isu strategis
lingkungan kawasan hutan di APL dan konservasi keanekaragaman hayati, sehingga dapat menjadi
penyeimbang dalam perencanaan tata ruang untuk mendukung pembangunan berkelanjutan
daerah.
Tabel 7.7. Permasalahan Rencana RTRWK Untuk Isu Sosial Kabupaten Tapanuli Selatan
Komponen Rencana RTRWK
Struktur Ruang
1. Sistem Perkotaan
a. Pusat Kegiatan nasional
b. Pusat kegiatan wilayah
c. Pusat Kegiatan Lokal
d. Pusat pelayanan kawasan
e. Pusat pelayanan lingkungan
2.
a.
b.

Sistem jaringan
Pengembangan jaringan jalan
Pengembangan terminal
penumpang
c. Pengembangan jaringan kereta api
d. Pengembangan sistem transportasi
laut
e. Pengembangan sistem transportasi
udara
f. Pengembangan sistem jaringan
energy
g. Pengembangan sistem jaringan
prasarana lingkungan
Rencana Pola Ruang
3. Pola Ruang Kawasan Lindung
a. Hutan lindung
b. Kawasan bergambut
c. Kawasan resapan air
d. Sempadan pantai, sungai, danau
e. Suaka alam, pelestarian alam dan
cagar budaya
f. Kawasan rawan bencana banjir dan
abrasi
g. Kawasan lindung geologi
234

Isu Strategis Sosial


Pemukiman di dalam Kawasan
Peningkatan Lahan Budidaya
Hutan
Masyarakat
Pengaruh: (-)
Pengaruh: (+)
Sistem perkotaan dan sistem
jaringan terkait dengan dengan
perkambangan pemukiman di
dalam kawasan hutan, pada saat
sistem bersinggungan dengan
kawasan hutan. Umumnya
kondisi ini akan mendorong
enclave pemukiman di dalam
kawasan hutan atau alih fungsi
hutan

Pertambahan populasi di sekitar


sistem perkotaan dan jaringan,
mendorong peningkatan lahan
budidaya masyarakat mengingat
masyarakat sebagian besar
adalah petani

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (-)

Secara umum pola ruang


Kawasan Lindung
berarti memberi batasan pada
pemanfaatan ekosistem hutan
oleh masyarakat, dan berpotensi
meningkatkan permukiman di
dalam kawasan hutan

Pada dasarnya Pola ruang


kawasan lindung memberi
batasan pada pemanfaatan
ekosistem hutan oleh
masyarakat, dan berpotensi
menghambat pemanfaatan
lahan di dalam kawasan lindung

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Komponen Rencana RTRWK

Pola ruang kawasan budidaya


a. Hutan produksi
b. Peruntukan pertanian
c. Peruntukan perkebunan
d. Peruntukan perikanan
e. Peruntukan peternakan
f. Peruntukan pertambangan
g. Peruntukan industri
h. Peruntukan pariwisata
Peruntukan permukiman

Isu Strategis Sosial


Pemukiman di dalam Kawasan
Peningkatan Lahan Budidaya
Hutan
Masyarakat
Pengaruh: (-)
Pengaruh: (+)

4.

Kawasan strategis
a. Kawasan strategis untuk
pertumbuhan ekonomi

Kawasan budidaya secara


umumnya akan mendorong
enclave pemukiman di dalam
kawasan hutan atau alih fungsi
hutan untuk kepentingan
budidaya

Kawasan budidaya yang


ditujukan untuk pemanfaatan
dan penggunaan lahan
mendorong peningkatan lahan
budidaya masyarakat mengingat
masyarakat sebagian besar
adalah petani

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Pengembangan kawasan strategis


ekonomi, sosial, dan budaya di
sekitar kawasan hutan berpotensi
mendorong terbentuknya
pemukiman di dalam kawasan
hutan

Kawasan strategis, khususnya


ekonomi akan mendorong
peningkatan lahan budidaya
masyarakat, khususnya di areal
sekitar kawasan strategis

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Hasil analisis permasalahan rencana RTRWK pada aspek isu sosial, menunjukkan bahwa rencana
struktur ruang, pola ruang, dan rencana pengembangan kawasan strategis cenderung mereduksi
pemukiman di dalam kawasan hutan, baik melalui enclave maupun alih fungsi dari kawasan hutan
menjadi APL. Rencana tata ruang ini secara umum akan mendorong peningkatan penggunaan oleh
masyarakat, khususnya dengan karakter pertumbuhan populasi yang linier, mengikuti sistem
perkotaan dan jaringan. Sementara, rencana kawasan lindung berarti memberi batasan akseibilitas
masyarakat pada sumberdaya kehidupan yang terdapat di dalam ekosistem hutan, dan berpotensi
meningkatkan pemukiman di dalam kawasan hutan, khususnya untuk masyarakat yang telah secara
turun menurun tinggal di areal yang ditetapkan sebagai kawasan lindung. Kawasan strategis untuk
pertumbuhan ekonomi juga mengarah pada peningkatan penggunaan lahan oleh masyarakat
sebagai implikasi pengembangan ekonomi yang berbasis pada pertanian dan perkebunan.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

235

236

Tabel 7.8. Permasalahan Rencana RTRWK Untuk Isu Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan
Isu Strategis Ekonomi
Komponen Rencana RTRWK

Struktur Ruang
1. Sistem Perkotaan
a. Pusat Kegiatan nasional
b. Pusat kegiatan wilayah
c. Pusat Kegiatan Lokal
d. Pusat pelayanan
kawasan
e. Pusat pelayanan
lingkungan

Pengaruh (+):

Potensi ekonomi
sektor Industri
pengolahan
Pengaruh (+):

Penentuan PKL, PPK,


PPL dengan fungsi
prioritas yang
mendukung sektor
pertanian mendorong
pemanfaatan sumber
daya ekonomi pertanian

2.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sistem jaringan
a. Pengembangan jaringan
jalan
b. Pengembangan
terminal penumpang
c. Pengembangan jaringan
kereta api
d. Pengembangan sistem
transportasi laut
e. Pengembangan sistem
transportasi udara
f. Pengembangan sistem
jaringan energi
g. Pengembangan sistem
jaringan prasarana
lingkungan

Sumber daya ekonomi


sektor pertanian

Potensi tambang
logam dan radioaktif

Pendapatan masyarakat

Pembayaran jasa
lingkungan

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (0)

Penentuan PKL, PPK,


PPL dengan fungsi
prioritas yang
mendukung sektor
pertanian mendorong
pengembangan sektor
industri pengolahan

Sistem perkotaan, PKL,


PPK, PPL tidak terkait
pemanfaatan tambang
dan logam radioaktif

Penentuan PKL, PPK, PPL


akan mendorong
peningkatan
kesejahteraan masyarakat

Sistem Perkotaan secara


umum tidak menyentuh
jasa lingkungan

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (0)

Pengembangan
infrastruktur
pendukung pertanian
tentunya akan
mendukung
pemanfaatan ekonomi
sektor pertanian

Pengembangan
infrastruktur
pendukung pertanian
tentunya akan
mendukung
perkembangan
ekonomi sektor
industri pengolahan,
khususnya
pengolahan hasil
pertanian

Pengembangan sistem
jaringan tidak terkait
pemanfaatan potensi
tambang

Infrastruktur yang baik,


terutama prasarana
transportasi akan
mendukung ekonomi dan
meningkatkan
pendapatan masyarakat
secara umum

Sistem jaringan yang


direncanakan tidak
berdampak langsung pada
pembayaran jasa
lingkungan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Isu Strategis Ekonomi


Komponen Rencana RTRWK

Sumber daya ekonomi


sektor pertanian

Rencana Pola Ruang


1. Pola Ruang Kawasan
Lindung
a. Hutan lindung
b. Kawasan bergambut
c. Kawasan resapan air
d. Sempadan pantai, sungai,
danau
e. Suaka alam, pelestarian
alam dan cagar budaya
f. Kawasan rawan bencana
banjir abrasi
g. Kawasan lindung geologi

Pengaruh: (-)
Pola ruang kawasan
lindung membatasi
pemanfaatan sumber
daya ekonomi,
khususnya ketersediaan
lahan untuk pertanian

2.
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.

Pola ruang kawasan


budidaya
Hutan produksi
Peruntukan pertanian
Peruntukan perkebunan
Peruntukan perikanan
Peruntukan peternakan
Peruntukan
pertambangan
Peruntukan industri
Peruntukan pariwisata
Peruntukan permukiman

Potensi ekonomi
sektor Industri
pengolahan
Pengaruh: (-)

Potensi tambang
logam dan radioaktif

Pendapatan masyarakat

Pembayaran jasa
lingkungan

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (+)

Pola ruang kawasan


lindung membatasi
pemanfaatan sumber
daya sektor pertanian,
dan berimplikasi pada
sekotor industri
pengolahan

Pola ruang kawasan


lindung tidak terkait
pemanfaatan potensi
bahan tambang

Pola ruang kawasan


lindung memberikan
pembatasan pada akses
sumberdaya ekonomi
masayarakat dan
berpotensi mereduksi
pendapatan masyarakat

Pola ruang kawasan


lindung dapat dijadikan
obyek pembayaran jasa
lingkungan

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Pola ruang kawasan


budidaya mendorong
pemanfaaatan sumber
daya ekonomi sektor
pertanian

Pola ruang kawasan


budidaya, mendukung
pemanfaatan sumber
daya ekonomi
pertanian dan
mendorong sektor
industri pengolahan

Pola ruang kawasan


budidaya tidak terkait
pemanfaaatan sumber
daya mineral tambang

Pola ruang kawasan


budidaya akan
mendorong peningkatan
pendapatan masyarakat
yang mayoritas adalah
petani

Pola ruang kawasan


budidaya dapat menjadi
obyek pembayaran jasa
lingkungan

237

238

Isu Strategis Ekonomi


Komponen Rencana RTRWK

Penetapan Kawasan strategis


a.

Kawasan strategis
untuk pertumbuhan
ekonomi

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Sumber daya ekonomi


sektor pertanian
Pengaruh: (+)
Kawasan strategis yang
ditetapkan, khususnya
kawasan strategis
ekonomi, mendukung
pemanfaatan sumber
daya ekonomi pertanian

Potensi ekonomi
sektor Industri
pengolahan
Pengaruh: (+)
Kawasan strategis
yang ditetapkan,
khususnya kawasan
strategis ekonomi,
mendukung
pemanfaatan sumber
daya ekonomi
pertanian dan
mendorong sektor
industri pengolahan

Potensi tambang
logam dan radioaktif
Pengaruh: (0)

Pendapatan masyarakat
Pengaruh: (+)

Kawasan strategis tidak Kawasan strategis


mendorong pendapatan
terkait terhadap
masyarakat yang
potensi tambang.
bergantung pada sektor
pertanian

Pembayaran jasa
lingkungan
Pengaruh: (0)
Kawasan strategis tidak
menyentuh aspek
pembayaran jasa
lingkungan.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 7.8. memperlihatkan permasalahan Rencana RTRWK untuk isu ekonomi Kabupaten Tapanuli
Selatan. Rencana yang ada pada RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan umumnya mendukung
pembangunan ekonomi. Konflik antara kawasan lindung dan penggunaan lahan oleh masyarakat
yang berada di dalam kawasan hutan menjadi faktor penghambat dalam konteks pembangunan
ekonomi. Disisi lain, kawasan lindung dalam tata ruang memberikan peluang untuk pembayaran jasa
lingkungan, yang dapat memberikan manfaat bagi lingkungan, masyarakat dan ekonomi regional.

7.2.3. Permasalahan Program RTRWK


Identifikasi Permasalahan program RTRWK dalam bagian ini meliputi identifikasi permasalahan pada
aspek arahan pemanfaatan dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang. Arahan pemanfaatan
ruang wilayah kabupaten merupakan upaya perwujudan rencana tata ruang yang dijabarkan ke
dalam indikasi program utama penataan/pengembangan kota dalam jangka waktu perencanaan 5
tahunan sampai akhir tahun perencanaan 20 tahun. Arahan pemanfaatan ruang Kabupaten Tapanuli
Selatan, memiliki muatan sebagai berikut:
a. Program perwujudan rencana struktur ruang
b. Program perwujudan rencana sistem prasarana wilayah
c. Program perwujudan rencana pola ruang
d. Program perwujudan kawasan strategis kabupaten

Arahan pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan diarahkan untuk mewujudkan
tujuan rencana penataan ruang

yaitu mewujudkan Kabupaten Tapanuli Selatan yang maju,

sejahtera dan mandiri berbasis pertanian, sumber daya alam dan pariwisata yang berwawasan
lingkungan. Untuk mewujudkan tujuan tersebut, maka pemanfaatan ruang perlu didukung dengan
program-program utama yang disusun untuk mewujudkan struktur dan pola ruang serta kawasan
strategis yang direncanakan sampai akhir tahun perencanaan.

Secara eksplisit pada dokumen RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan arahan pemanfaatan ruang
disebutkan sebagai program-program masih berupa indikasi untuk mewujudkan pemanfaatan ruang
yang direncanakan. Program-program tersebut diharapkan akan diintegrasikan de dalam
penyusunan Program Jangka Panjang Daerah (RPJMD), serta program-program pembangunan jangka
menengah yang telah disusun oleh masing-masing dinas atau instansi terkait.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

239

Selain arahan pemanfaatan, terdapat pula ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah
kabupaten yang memuat ketentuan peruntukkan ruang. Ketentuan tersebut digunakan sebagai alat
penertiban penataan ruang, meliputi ketentuan umum peraturan zonasi, ketentuan perizinan,
ketentuan pemberian insentif dan disinsentif, serta arahan sanksi dalam rangka perwujudan RTRW
kabupaten. Pada RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan secara normatif muatan pengendalian ruang
pada dasarnya sudah dimasukan secara lengkap dan terakomodir dalam Ranperda RTRW sesuai
dengan peraturan yang berlaku dalam penyusunan RTRW.

Hasil telaah KLHS menunjukkan bahwa pada aspek pemanfataan ruang di Tapanuli Selatan masih
perlu diperhatikan, terutama dalam program-program pembangunan struktur dan pola ruang yang
bertujuan untuk pertumbuhan ekonomi. Hal ini terkait dengan adanya rencana pembangunan fisik
wilayah kabupaten yang berdampak pada alih fungsi lahan dan pembukaan kawasan baru terutama
pada kawasan yang bersinggungan dengan kawasan lindung. Secara normatif dalam aspek
pengendalian pemanfaatan ruang yang tercantum dalam RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan sudah
lengkap berisikan indikasi arahan peraturan zonasi , perizinan, insentif dan disinsentif serta sanksi.
Meskipun demikian, mempertimbangkan bahwa kecenderungan proporsi luas kawasan lindung lebih
kecil dibandingkan dengan luas kawasan budidaya, maka perlu diperhatikan mengenai pengendalian
pemanfaatan ruang, terutama dalam perizinan pembangunan yang berada di kawasan lindung.
Tabel 7.9. memperlihatkan permasalahan Program RTRWK untuk isu lingkungan Kabupaten Tapanuli
Selatan.

240

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 7.9. Permasalahan Program RTRWK Untuk Isu Lingkungan Kabupaten Tapanuli Selatan
Isu Strategis Lingkungan
Komponen Program RTRWK

Arahan Pemanfaatan Ruang


a. Program perwujudan
rencana struktur ruang
b.

Program perwujudan
rencana sistem prasarana
wilayah

c.

Program perwujudan
rencana pola ruang

d.

Program perwujudan
kawasan strategis
kabupaten

Ketentuan Pengendalian
Pemanfaatan Ruang

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Perubahan Penutupan
Lahan di Ekosistem
Hutan Lahan Kering
dan Hutan Rawa
Pengaruh: (+)

Areal Non-Hutan di
dalam Kawasan Hutan

Konversi Kawasan
Hutan yang Berhutan
Alam

Usulan Alih Fungsi Hutan


Produksi Menjadi Hutan
Lindung

Keanekaragaman Hayati

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (-)

Pada program
pemanfaatan ruang
seperti pembangunan
jalan, pembangunan
kawasan strategis,
pembangunan pusat
kegiatan yang
bersinggungan
ekosistem hutan akan
mendorong perubahan
penutupan lahan

Program pemanfaatan
ruang seperti
pembangunan jalan,
pembangunan
kawasan strategis,
pembangunan pusat
kegiatan yang
bersinggungan dengan
kawasan hutan akan
mendorong
terbentuknya areal
non-hutan di dalam
kawasan hutan

Pada program
pemanfaatan ruang
seperti pembangunan
jalan, pembangunan
kawasan strategis,
pembangunan pusat
kegiatan yang
bersinggungan dengan
kawasan hutan akan
mendorong konversi
hutan alam

Tidak berkaitan dengan isu


strategis

Program pembangunan
jalan, pembangunan
kawasan strategis,
pembangunan pusat
kegiatan yang
bersinggungan dengan
kawasan hutan/lindung.
Kondisi ini dapat
menyebabkan
berkurangnya
keanekaragam hayati di
wilayah hutan terkait.

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (-)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Program pengendalian
pemanfaatan ruang
akan menjaga terjadinya
perubahan penutupan
lahan

Adanya program
pengendalian yang
menjaga agar kawasan
lindung tetap terjaga
menghambat
terbentuknya areal non
hutan di kawasan
hutan.

Program pengendalian
pemanfaatan ruang
akan menjaga
terjadinya konversi
hutan alam

Adanya program
pengendalian yang menjaga
agar kawasan lindung tetap
terjaga akan mendukung
usulan hutan lindung

Program pengendalian
pemanfaatan ruang akan
menjaga keanekaragaman
hayati

241

Tabel 7.10. Permasalahan Program RTRWK Untuk Isu Sosial Kabupaten Tapanuli Selatan
Isu Strategis Sosial
Komponen Program RTRWK

Arahan Pemanfaatan Ruang


a. Perwujudan rencana struktur
ruang
b. Perwujudan rencana sistem
prasarana wilayah
c. Perwujudan rencana pola ruang
d. Perwujudan kawasan strategis
kabupaten

Pemukiman di Dalam Kawasan


Hutan
Pengaruh: (-)

Pengaruh: (+)

Arahan pemanfaatan ruang


cenderung mengurangi
pemukiman di dalam kawasan
hutan melalui enclave maupun
alih fungsi

Arahan pemanfaatan ruang untuk


pengembangan kawasan yang
dinilai relatif masih belum
berkembang dibanding kawasan
lainnya di Kabupaten Tapanuli
Selatan akan mendorong
peningkatan lahan budidaya
masyarakat
Pengaruh: (-)

Pengaruh: (+)

Ketentuan Pengendalian
Pemanfaatan Ruang

Peningkatan Lahan Budidaya


Masyarakat

Peraturan perizinan, ketentuan


zonasi, insentif dan disinsentif
cenderung mengurangi
pemukiman di dalam kawasan
hutan melalui enclave maupun
alih fungsi

Peraturan perizinan, ketentuan


zonasi, insentif dan disinsentif
memberikan pengaruh negatif
atau menghambat lahan budidaya
masyarakat

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Tabel 7.10. memperlihatkan permasalahan Program RTRWK untuk isu sosial di Kabupaten Tapanuli
Selatan, dan Tabel 7.11. memperlihatkan permasalahan Program RTRWK untuk isu ekonomi di
Kabupaten Tapanuli Selatan. Program dalam RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan secara umum
mendorong isu strategis ekonomi yang ada, namun cenderung mendukung sektor ekonomi
pertanian dan potensi industri pengolahan. Potensi permasalahan dalam program RTRW Kabupaten
Tapanuli Selatan adalah ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang yang kurang eksplisit mengatur
ketentuan perizinan sehingga tidak berpengaruh terhadap isu strategis ekonomi.

242

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 7.11. Permasalahan Program RTRWK Untuk Isu Ekonomi Kabupaten Tapanuli Selatan
Isu Strategis Ekonomi
Komponen Kebijakan
RTRWK
Arahan Pemanfaatan
Ruang
a. Perwujudan
rencana struktur
ruang
b. Perwujudan
rencana sistem
prasarana wilayah
c. Perwujudan
rencana pola ruang
d. Perwujudan
kawasan strategis
kabupaten

Ketentuan Pengendalian
Pemanfaatan Ruang

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Sumber Daya Ekonomi


Sektor Pertanian
Pengaruh: (+)

Potensi Ekonomi
Sektor Industri
Pengolahan
Pengaruh: (+)

Potensi Tambang
Logam Dan Radioaktif

Pendapatan Masyarakat

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (0)

Pembayaran Jasa Lingkungan

Arahan pemanfaatan
ruang mendukung
sumber daya ekonomi
sektor pertanian.

Arahan pemanfaatan
ruang mendukung
potensi ekonomi
sektor industri
pengolahan.

Arahan pemanfaatan
ruang tidak menyentuh
potensi pertambangan
logam dan radioaktif.

Arahan pemanfaatan
ruang mendorong
peningkatan pendapatan
masyarakat

Arahan pemanfaatan ruang


tidak menyentuh pembayaran
jasa lingkungan.

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (0)

Pengaruh: (+)

Pengaruh: (0)

Ketentuan
pengendalian
pemanfaatan ruang
mendukung
pemanfaatan sumber
daya ekonomi sektor
pertanian.

Ketentuan
pengendalian
pemanfaatan ruang
mendukung
pemanfaatan potensi
ekonomi sektor
industri pengolahan.

Ketentuan
pengendalian
pemanfaatan ruang
tidak menyentuh
potensi pertambangan
logam dan radioaktif.

Ketentuan pengendalian
pemanfaatan ruang
mendorong peningkatan
pendapatan masyarakat

Ketentuan pengendalian
pemanfaatan ruang tidak
menyentuh pembayaran jasa
lingkungan.

243

7.3. Perumusan Alternatif KRP dan Mitigasi


Berdasarkan pengkajian potensi permasalahan KRP prioritas terhadap isu-isu strategis, langkah
selanjutnya adalah melakukan perumusan alternatif dan/atau mitigasi terhadap KRP. Perumusan
alternatif penyempurnaan tata ruang wilayah didasarkan pada kajian dari tiga aspek , yaitu kajian
lingkungan, kajian sosial dan kajian ekonomi. Hasil yang diperoleh adalah skenario intervensi atau
skenario alternatif penyempurnaan KRP RTRWK, yang ditujukan untuk mencapai target atau harapan
rencana tata ruang yang berkelanjutan, melalui penyelesaian permasalahan KRP RTRWK yang telah
teridentifikasi. Penyusunan skenario intervensi didasarkan pada upaya untuk meminimalkan
kesenjangan antara kondisi business as usual (BAU) dan kondisi yang diharapkan. Penyusunan
skenario intervensi atau skenario alternatif penyempurnaan dan mitigasi menekankan pentingnya
mempertimbangkan tiga perspektif secara selaras, yaitu lingkungan, sosial dan ekonomi.

Merujuk pada Permen LH No. 09 Tahun 2011 tentang Pedoman Umum Kajian Lingkungan Hidup
Strategis terdapat beberapa bentuk alternatif untuk menyempurnakan KRP:
1. Memberikan arahan atau rambu-rambu mitigasi terkait dengan rencana, dan/atau program yang
diprakirakan akan menimbulkan dampak lingkungan hidup atau bertentangan dengan kaidah
pembangunan berkelanjutan;
2. Menyesuaikan ukuran, skala, dan lokasi usulan rencana, dan/atau program;
3. Menunda, memperbaiki urutan, atau mengubah prioritas pelaksanaan rencana, dan/atau
program;
4. Mengubah kebijakan, rencana, dan/atau program.

Alternatif penyempurnaan dan mitigasi KRP RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan dalam
pelaksanaannya dirumuskan secara partisipatif bersama para pemangku kepentingan terkait.
Informasi yang relevan dan akurat yang dimiliki oleh pemangku kepentingan menjadi salah satu
faktor penentu keberhasilan dalam pengembangan alternatif. Metode yang digunakan dalam
pengembangan alternatif adalah memalui pelaksanaan Focus Group Discussion (FGD) dan Delphi dari
para pemangku kepentingan dan Pokja. Hasil dari tahapan ini berupa daftar alternatif dan mitigasi
terhadap KRP RTRWK prioritas.

7.3.1. Rumusan Alternatif Penyempurnaan dan Mitigasi Kebijakan


Muatan kebijakan, yang meliputi tujuan, kebijakan, dan strategi RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
diarahkan untuk pembangunan ekonomi, kesejahteraan masyarakat dengan memperhatikan aspek
kelestarian lingkungan. Untuk mendukung kebijakan tersebut, diperlukan mekanisme implementasi
244

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

melalui rencana dan program agar tujuan, kebijakan, dan strategi dapat direalisasikan. Berdasarkan
mekanisme ini, pada aspek tujuan, kebijakan, dan strategi, diperlukan penyempurnaan strategi dan
mitigasi, khususnya untuk strategfi yang menjadi landasan atau bahan pertimbangan dalam
perumusan alternatif dan mitigasi pada aspek rencana dan program. Rumusan alternatif
penyempurnaan dan mitigasi kebijakan RTRWK seperti diperlihatkan Tabel 7.12.

Tabel 7.12. Rumusan Alternatif Penyempurnaan dan Mitigasi Kebijakan RTRWK


Komponen Kebijakan RTRWK yang
Prioritas untuk Diperbaiki

Alternatif
Penyempurnaan
Kebijakan RTRWK

Mitigasi

Kebijakan
Kabupaten Tapanuli Selatan yang
maju, sejahtera dan mandiri berbasis
pertanian, sumber daya alam dan
pariwisata yang berwawasan
lingkungan

Tidak ada

Rencana Pengembangan pola


pemanfaatan dan penggunaan hutan
dan lahan dengan mempertimbangkan
statusnya dalam RTRWK. Pola
pemanfaatan dan penggunaan lahan
meliputi pemanfaatan jasa lingkungan,
pegelolaan hutan lestari, pertanian
intensif, dan agroforestry

Strategi
1. Peningkatan produktifitas
pertanian dan sumber daya alam
yang berkelanjutan berbasis
komoditas unggulan yang dikelola
secara terpadu dan ramah
lingkungan.
2. Pengembangan berbagai sumber
daya alam berbasis konservasi
guna mensejahterakan
masyarakat.
3. Perwujudan struktur ruang yang
akomodatif terkait dengan
pemekaran Kabupaten Tapanuli
Selatan

Penyempurnaan
strategi

Rencana Pengembangan pola


pemanfaatan dan penggunaan hutan
dan lahan di disekitar pengembangan
sarana dan prasarana dengan
mempertimbangkan statusnya dalam
RTRWK. Pola pemanfaatan dan
penggunaan hutan dan lahan meliputi
pemanfaatan jasa lingkungan,
pegelolaan hutan lestari, pertanian
intensif, dan agroforestry

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

7.3.2. Rumusan Alternatif Penyempurnaan dan Mitigasi Rencana


RTRWK Kabupaten Tapanuli Selatan berpotensi memberikan implikasi pada kondisi lingkungan,
khususnya terkait fungsi ekosistem hutan, karena potensi perubahan penutupan hutan masih terus
terjadi untuk upaya pembangunan kesejahteraan masyarakat melalui pembangunan sektor
pertanian. Potensi gangguan keberlanjutan lingkungan membutuhkan alternatif penyempurnaan
rencana maupun mitigasi, khususnya menghambat terjadinya konversi hutan menjadi areal nonhutan. Penyempurnaan rencana, baik struktur ruang, pola ruang, dan kawasan strategis didasarkan
pada prinsip pembangunan berkelanjutan daerah, yang mempertimbangkan rasionalitas ekosistem,
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

245

sosial, dan ekonomi regional. Alternatif penyempurnaan dan mitigasi rencana RTRWK juga
mempertimbangkan harmonisasi dengan status kawasan hutan, dan didasarkan pada peraturan
perundangan, khususnya rencana tata ruang dalam konteks dinamikanya selama periode 20 tahun
masa berlaku RTRWK. Berdasarkan pertimbangan tersebut, dan perkembangan proses kebijakan
RTRWK yang sudah memperoleh persetujuan teknis, alternatif penyempurnaan rencana diarahkan
untuk penyempurnaan secara periodik sesuai proses peninjauan ulang RTRWK. Pelaksanaan
penyempurnaan RTRWK juga didasarkan pada tingkat keberhasilan upaya adaptasi dan mitigasi yang
dilakukan para pihak. Rumusan alternatif penyempurnaan dan mitigasi rencana RTRWK seperti
diperlihatkan Tabel 7.13.
Tabel 7.13. Rumusan Alternatif Penyempurnaan dan Mitigasi Rencana RTRWK
Komponen Rencana RTRWK
yang Prioritas untuk
Diperbaiki

Alternatif
Penyempurnaan KRP
RTRWK

Rencana Struktur Ruang:


1. Rencana Sistem Perkotaan
2. Rencana Sistem Jaringan

Tidak ada

Mitigasi

Rencana Pengembangan pola pemanfaatan dan


penggunaan lahan di sekitar lokasi rencana
pengembangan pusat kegiatan dan pelayanan,
serta pengembangan sistem jaringan, dengan
mempertimbangkan statusnya dalam RTRWK.
Pola pemanfaatan dan penggunaan lahan
meliputi pemanfaatan jasa lingkungan,
pegelolaan hutan lestari, pertanian intensif, dan
agroforestry.

Rencana Pola Ruang :


Kawasan Lindung
Kawasan budidaya

Arahan
penyempurnaan
rencana pola ruang
berdasarkan prinsip
adaptasi

Rencana Pengembangan pola pemanfaatan dan


penggunaan hutan dan lahan di kawasan
budidaya, yang meliputi pemanfaatan jasa
lingkungan, pegelolaan hutan lestari, pertanian
intensif, dan agroforestry.

Kawasan Strategis

Arahan
penyempirnaan
rencana kawasan
strategis berdasarkan
prinsip adaptasi

Rencana Pengembangan pola pemanfaatan dan


penggunaan lahan di sekitar kawasan strategis,
dengan mempertimbangkan statusnya dalam
RTRWK. Pola pemanfaatan dan penggunaan
lahan meliputi pemanfaatan jasa lingkungan,
pegelolaan hutan lestari, pertanian intensif, dan
agroforestry.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

246

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

7.3.3. Rumusan Alternatif Penyempurnaan dan Mitigasi Program


Arahan pemanfaatan ruang dengan program-programnya cenderung mendorong degradasi
lingkungan, khususnya di kawasan budidaya. Sebaliknya ketentuan pengendalian pemanfaatan
ruang yang meliputi peraturan perizinan, ketentuan zonasi, ketentuan insentif dan disinsentif
cenderung berupaya untuk melestarikan lingkungan. Sebagai upaya mereduksi dampak lingkungan
dari program-program dalam arahan pemanfaatan ruang, diperlukan mitigasi melalui integrasi
program dengan pengembangan pola pemanfaatan dan penggunaan lahan, seperti diuraikan pada
Tabel 7.14.

Tabel 7.14. Rumusan Alternatif Program RTRWK Kabupaten Tapanuli Selatan


Komponen Program RTRWK yang
Prioritas untuk Diperbaiki
Arahan Pemanfaatan Ruang
a. Program perwujudan rencana
struktur ruang
b. Program perwujudan rencana
sistem prasarana wilayah

Alternatif Penyempurnaan
KRP RTRWK
Arahan penyempurnaan
program berdasarkan arahan
penyempurnaan rencana
berdasarkan prinsip adaptasi

Mitigasi

Rencana Integrasi program


dengan pengembangan pola
pemanfaatan dan penggunaan
lahan yang meliputi pemanfaatan
jasa lingkungan, pegelolaan hutan
lestari, pertanian intensif, dan
agroforestry.

c. Program perwujudan rencana


pola ruang
d. Program perwujudan kawasan
strategis kabupaten
Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

247

8.

REKOMENDASI PERBAIKAN KRP RTRWK

Rekomendasi KLHS RTRWK (alternatif penyempurnaan dan mitigasi) dimaksudkan untuk


menghasilkan kondisi pembangunan berkelanjutan daerah, yang berarti lebih baik dibandingkan
dengan kondisi baseline atau kondisi business as usual (BAU). Rekomendasi yang dihasilkan KLHS
adalah upaya untuk memperoleh kondisi lingkungan, sosial, dan ekonomi yang lebih baik selama
masa 20 tahun periode RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan. Rekomendasi KLHS RTRWK untuk
pembangunan berkelanjutan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan diuraikan pada bagian berikut.

8.1. Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK Dengan Kemampuan Sendiri


8.1.1. Proyeksi Implementasi Rekomendasi Dengan Kemampuan Sendiri
Sektor basis Kabupaten Tapanuli Selatan, yaitu sektor industri pengolahan dan sektor pertanian
mendorong kebutuhan lahan pertanian dan perkebunan baik oleh masyarakat maupun perusahaan,
dan kebutuhan lahan inilah yang menjadi penyebab utama bertambahnya areal non-hutan pada
masa 20 tahun ke depan. Proyeksi perubahan penutupan lahan ini didasarkan pada pola referensi
perubahan penutupan lahan yang terjadi selama 22 tahun yang lalu, sejak tahun 1990, dan
diproyeksikan terus berlanjut sampai dengan tahun 2035, karena kebutuhan pembangunan ekonomi
regional. Saat ini perekonomian Kabupaten Tapanuli Selatan, masih tergolong pada perekonomian
sekunder, dengan tingkat pendapatan perkapita yang masih rendah, jika dibandingkan dengan
pendapatan perkapita di tingkat provinsi. Kebutuhan pembangunan ekonomi regional, dan tingkat
pendapatan yang rendah masih menjadi prioritas pembangunan daerah, dan arah kebijakan ini
terbukti dari profil pembangunan daerah, khususnya RPJPD dan RPJMD pada periode yang
berlangsung saat ini.

Pembangunan daerah yang hanya berbasis pada pembangunan ekonomi memberikan implikasi pada
kondisi lingkungan, yang terindikasikan dari semakin berkurangnya luas ekosistem hutan di
Kabupaten Tapanuli Selatan. Sebaliknya, upaya menjaga keberlanjutan lingkungan juga tidak dapat
dengan cara pandang sektoral, tanpa mempertimbangkan aspek sosial, dan ekonomi. KLHS
selanjutnya

menjadi

instrumen

integrasi

prinsip

pembangunan

berkelanjutan,

yang

mempertimbangkan aspek lingkungan, sosial, dan ekonomi secara komperehensif. Menggunakan


paradigma Systems Thinking, proses integrasi prinsip pembangunan berkelanjutan juga bersifat
sistemik. Berdasarkan paradigma System Thinking ini, KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
menggunakan metode System Dynamics untuk menghasilkan rekemondasi yang bersifat sistemik,
dan menghindarkan paradigma, parsial, linier dan sektoral. Hasil simulasi rekomendasi menunjukkan
248

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

adanya leverage, yaitu komponen pembangunan daerah yang menghasilkan perubahan besar
apabila dilakukan perbaikan pada komponen tersebut. Leverage atau pengungkit pembangunan
berkelanjutan daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan adalah tingkat pemanfaatan dan penggunaan
sumber daya lahan yang masih rendah. Pemanfaatan hutan dan penggunaan lahan menghasilkan
nilai PDRB sektor pertanian sebesar Rp. 2,41 juta/hektar luas lahan pertanian dan Rp. 1,48
juta/hektar luas lahan jika pemanfaatan hutan ikut diperhitungkan. Mempertimbangkan rasionalitas
sistem sosial, khususnya dalam konteks kapasitas masyarakat dalam mengelola lahannya,
peningkatan nilai PDRB sektor pertanian hanya mengalami pertumbuhan sekitar 3,34% per
tahunnya. Tingkat pertumbuhan ini hanya memungkinkan peningkatan sebesar 8% selama 20 tahun
periode RTRWK.

Pengembangan sektor industri pengolahan juga menjadi pengungkit pembangunan berkelanjutan


daerah lainnya, khususnya industri pengolahan hasil pertanian. Pada tahun 2012, PDRB sektor
pertanian telah mampu menumbuhkan sektor industri, kondisi ini diindikasikan dari rasio PDRB
sektor industri dengan PDRB sektor pertanian, yaitu sebesar 1,15, artinya setiap nilai Rp 1 milyar
PDRB sektor pertanian mendorong nilai PDRB sektor industri sebesar Rp. 1,15 milyar. Peluang
pengembangan industri pengelohan di Kabupaten Tapanuli Selatan masih besar, dengan melihat
Kabupaten Tapanuli Selatan yang memiliki rasio PDRB sektor industri dengan PDRB sektor pertanian
sebesar 1,15 dan sebagian hasil pertanian masih dijual mentah ke luar daerah. Berdasarkan
rasionalitas wilayah dalam potensi pengembangan industri pengolahan hasil pertanian, Kabupaten
Tapanuli Selatan diproyeksikan mampu meningkatkan industri pengolahan sehingga dapat mencapai
rasio PDRB sektor industri dengan PDRB sektor pertanian sebesar 1,57 pada tahun 2035. Artinya
pada tahun 2035, setiap nilai Rp 1 milyar PDRB sektor pertanian akan mendorong nilai PDRB sektor
industri sebesar Rp.1, 57 milyar.

Peningkatan efisiensi penggunaan sumber daya lahan, khususnya pertanian dan perkebunan sebesar
8% dan pengembangan industri untuk mencapai PDRB sektor industri 1,57% dari PDRB sektor
pertanian pada tahun 2035 selanjutnya dituangkan dalam materi teknis RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan dalam bentuk rekomendasi KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan. Proyeksi dari
implementasi rekomendasi KLHS RTRWK menunjukkan bahwa RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
akan memberikan kontribusi pada pembangunan berkelanjutan daerah, yang diindikasikan dengan
kondisi yang lebih baik dibandingkan dengan baseline. Hutan yang terselamatkan oleh rekomendasi
KLHS RTRWK ini seluas 8.569 hektar, sehingga total hutan yang tersisa di Kabupaten Tapanuli Selatan
seluas 141.024 hektar. Sebaran total sisa hutan dan lokasi areal hutan yang terselamatkan oleh
RTRWK Tapanuli Selatan yaitu dapat dilihat pada Gambar 8.1.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

249

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.1. Sebaran Hutan yang Terselamatkan Hasil Intervensi Dengan Kemampuan Sendiri

250

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sisa hutan pada kondisi business as usual (BAU) dan sisa hutan hasil implementasi rekomendasi
dengan kemampuan sendiri, dapat dilihat pada Gambar 8.2. Pada kondisi BAU, total sisa hutan
tahun 2035 yaitu seluas 132.456 hektar, dan total sisa hutan hasil implementasi rekomendasi KLHS
RTRWK diproyeksikan lebih besar dibandingkan pada kondisi BAU, yaitu seluas 141.024 hektar.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.2. Perbandingan Sisa Hutan Kondisi BAU dan Hasil Rekomendasi KLHS RTRWK

Implementasi RTRWK yang mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan, mampu


menyelamatkan ekosistem hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan, dan selanjutnya memberikan
implikasi pada indikator lingkungan, sosial, dan ekonomi yang juga lebih baik dibandingkan dengan
kondisi BAU. Pembangunan berkelanjutan daerah yang terintegrasi kedalam RTRWK juga
menghasilkan pembangunan rendah karbon (Low Emission Development/LED), karena mampu
mereduksi emisi karbon sebesar 12% pada tahun 2035, seperti terlihat pada Gambar 8.3.

EMISI KARBON
ton
10,000,000

8,000,000

6,000,000
Em isi Karbon BAU
Em isi Karbon KLHS
4,000,000

2,000,000

08

09

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.3. Proyeksi Emisi Karbon Hasil Implementasi Rekomendasi dengan Kemampuan Sendiri
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

251

Indikator lingkungan lainnya, yaitu Tingkat Bahaya Erosi (TBE) juga menunjukkan adanya perbaikan
dibandingkan dengan kondisi BAU, yaitu mampu menurunkan sebesar TBE sebesar 2%, dari nilai TBE
1,60 menjadi 1,57 pada tahun 2035. Selain itu, kekayaan keanekaragaman hayati , kuantitas air,
kualitas air, dan fungsi tata air juga dapat lebih terjaga dibandingkan pada kondisi BAU selama
periode 20 tahun berlakunya RTRWK.

Melalui implementasi rekomendasi RTRWK juga diproyeksikan menghasilkan kondisi perekonomian


yang lebih baik, khususnya pertumbuhan yang pesat di sektor industri pengolahan, sehingga mampu
mendorong PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan selama 20 tahun ke depan. Pada kondisi BAU, nilai
PDRB pada tahun 2035 hanya akan mencapai Rp. 3,5 trilyun, sedangkan implementasi rekomendasi
KLHS akan menghasilkan PDRB Kabupaten Tapanuli Selatan sebesar Rp. 5,1 trilyun, atau mengalami
peningkatan sebesar 46%. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 8.4.

PDRB
Juta R upiah
6,000,000

5,000,000

4,000,000

PDR B BAU

3,000,000

PDR B KLHS

2,000,000

1,000,000

08

09

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.4. Proyeksi PDRB Hasil Implementasi Rekomendasi dengan Kemampuan Sendiri

Pertumbuhan ekonomi yang lebih baik sebagai implikasi dari implementasi rekomendasi KLHS
RTRWK, juga memberikan dampak positif pada aspek sosial, khususnya pad aspek pendapatan
perkapita, yang menjadi komponen penting dalam indeks pembangunan sumber daya manusia.
Pada kondisi BAU, pendapatan perkapita masyarakat Kabupaten Tapanuli Selatan sebesar Rp 11,7
juta pada tahun 2035, dan melalui implementasi rekomendasi KLHS RTRWK meningkat menjadi RP.
17,3 juta. Peningkatan pendapatan perkapita ini akan mendorong pembangunan sumber daya
manusia pada periode 20 tahun ke depan. Dinamika pendapatan perkapita selama 20 tahun
implementasi rekomendasi KLHS RTRWK dapat dilihat pada Gambar 8.5.
252

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

PENDAPATAN PERKAPITA
Juta R upiah/O rang
20

15

Pe ndapatan Pe rk apita BAU

10

Pe ndapatan Pe rk apita KLHS

08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.5. Proyeksi Pendapatan Perkapita Hasil Implementasi Rekomendasi dengan


Kemampuan Sendiri

Proyeksi hasil implementasi rekomendasi KLHS RTRWK menunjukkan bahwa kondisi lingkungan,
sosial, dan ekonomi semakin baik dibandingkan kondisi BAU. Hasil pembangunan berkelanjutan
daerah berdasarkan rekomendasi KLHS RTRWK ini juga mampu mereduksi emisi, yang berarti
pembangunan yang dilakukan dapat disebut pembangunan rendah karbon. Target nasional
penurunan karbon pada RAN GRK sebesar 26% dengan kemampuan sendiri dan 41% dengan
bantuan internasional masih jauh dari reduksi emisi melalui pembangunan rendah karbon di
Kabupaten Tapanuli Selatan. Mempertimbangkan pembangunan berkelanjutan daerah hasil KLHS
RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan yang didasarkan pada rasionalitas lokal, target 26% dan 41%
menjadi tidak relevan untuk Kabupaten Tapanuli Selatan. Namun demikian, masih dimungkinkan
upaya mitigasi RTRWK selama periode 20 tahun mendatang yang dapat dapat meningkatkan capaian
reduksi emisi, tanpa mereduksi indikator sosial, dan ekonomi regional. Perbandingan kondisi
lingkungan, sosial, dan ekonomi sebagai hasil pembangunan berkelanjutan dengan kemampuan
sendiri menunjukkan adanya peningkatan kondisi yang lebih baik untuk seluruh aspek, yaitu
lingkungan, sosial, dan ekonomi. Pada saat yang bersamaan, juga diketahui bahwa pada tahun 2035,
integrasi prinsip pembangunan berkelanjutan dengan kemampuan sendiri, berdasarkan indikator
yang digunakan telah mengarahkan pada pada pembangunan berkelanjutan daerah meskipun belum
tercapai di tahun 2035. Proyeksi Hasil Implementasi Prinsip Pembangunan Berkelanjutan Dalam
RTRWK Pada Tahun 2035 dengan kemampuan sendiri ini terangkum dalam Tabel 8.1

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

253

Tabel 8.1. Proyeksi Hasil Implementasi Prinsip Pembangunan Berkelanjutan Dalam RTRWK Pada
Tahun 2035

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

8.1.2. Keterbatasan Implementasi Rekomendasi KRP RTRWK Dengan Kemampuan Sendiri


Hasil proyeksi implementasi rekomendasi KLHS RTRWK menunjukkan adanya kemampuan
Kabupaten Tapanuli Selatan untuk mewujudkan pembangunan rendah karbon melalui
pembangunan berkelanjutan daerah, dan mampu menyelamatkan hutan lebih dari 8.000 hektar dan
mereduksi emisi sebesar 12% selama 20 tahun. Upaya implementasi rekomendasi KLHS RTRWK
masih menyisakan pertumbuhan areal non-hutan yang mencapai luas 31.937 hektar. Sebagian besar
areal non-hutan yang terbentuk sampai dengan tahun 2035 yaitu seluas 26.680 ha, berada di luar
kawasan lindung, atau berada di dalam kawasan budidaya. Sisanya seluas 5.257 hektar, adalah areal
non-hutan yang terdapat di dalam kawasan lindung RTRW Kabupaten Mandiling Natal. Potensi
deforestasi sampai dengan tahun 2035 membetuk sebaran Areal Non-Hutan di Kabupaten Tapsel,
seperti dapat dilihat pada Gambar 8.6.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.6. Proyeksi Sebaran Areal Non-Hutan Hasil Implementasi Rekomendasi dengan
Kemampuan Sendiri

254

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Penyelamatan ekosistem hutan, akan memberikan dampak positif pada terjaganya fungsi ekosistem
hutan, tidak hanya keanekaragaman hayatinya, juga tidak terbatas pada fungsi tata airnya, dan
reduksi emisi yang dihasilkannya, namun segala fungsi ekosistem, baik fungsi pengaadaan, fungsi
pengaturan, dan fungsi estetika serta budaya akan turut terjaga. Berdasarkan pandangan tersebut,
upaya mitigasi perubahan penutupan lahan perlu dilakukan, tidak hanya di dalam kawasan lindung,
tetapi juga di dalam kawasan budidaya kehutanan dan budidaya non-kehutanan.

8.2. Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK Dengan Bantuan Pihak Luar Kabupaten
Keterbatasan melakukan upaya implementasi rekomendasi KRP RTRWK berbasis pembangunan
berkelanjutan daerah atas kemampuan sendiri, mendorong perlunya dukungan atau bantuan dari
pihak luar kabupaten. Pembangunan di Kabupaten Tapanuli Selatan berdasarkan hasil analisis
pembangunan berkelanjutan dalam konteks RTRWK berada pada kondisi belum berkelanjutan.
RTRWK membutuhkan rekomendasi perbaikan KRP dan mitigasi agar mengarah pada terwujudnya
pembangunan berkelanjutan. Isu utama RTRWK berbasiskan pembangunan berkelanjutan daerah
adalah perubahan penutupan lahan yang terkait dengan pengembangan komoditas perkebunan,
yaitu kopi, kakao, karet, dan kelapa sawit. Berdasarkan isu strategis utama ini, rekomendasi
perbaikan KRP RTRWK dengan bantuan pihak luar kabupaten secara umum terdiri atas arahan
adaptasi dan mitigasi berbasis komoditas penting, khususnya untuk areal yang memiliki resiko
lingkungan rendah sampai tinggi, dan rekomendasi perbaikan KRP RTRWK yang mengintegrasikan
seluruh wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan. Rekemondasi dengan bantuan pihak luar kabupaten ini
ditujukan untuk mencapai harapan RTRWK di tahun 2035, baik aspek lingkungan, sosial, dan
ekonomi.

8.2.1. Prinsip dan Kriteria Rekomendasi KRP RTRWK Berbasis Pembangunan Berkelanjutan
Daerah
Implementasi dari rekomendasi dengan kemampuan sendiri menyelamatkan hutan secara terbatas,
sehingga dibutuhkan bantuan dari luar kabupaten agar keberhasilan pembangunan berkelanjutan
daerah tercapai. Prinsip rekomendasi beserta kriterianya dikembangkan berdasarkan pertimbangan
pembangunan berkelanjutan daerah, yaitu setiap upaya rekomendasi menghasilkan kondisi
lingkungan, sosial, dan ekonomi regional yang lebih baik. Setiap perubahan penutupan lahan yang
terjadi, disebabkan karena ekstensifikasi lahan pertanian dan perkebunan, baik yang dilakukan oleh
masyarakat maupun perusahaan perkebunan, khususnya di kawasan budidaya. Dilandaskan pada
penyebab utama ini, upaya rekomendasi dilakukan dengan introduksi pengelolaan hutan dan lahan
yang disesuaikan dengan karakteristik lokasi dan persyaratan untuk mewujudkan pembangunan
berkelanjutan daerah.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

255

Dalam konteks isu strategis utama pembangunan berkelanjutan, yaitu terjadinya perubahan
penutupan lahan dari hutan menjadi non-hutan, terdapat empat komoditas penting yang menjadi
substansi. Artinya, pembukaan hutan menjadi lahan terutama digunakan untuk pengembangan
empat komoditas, yaitu kopi, kakao, karet, dan kelapa sawit. Di sisi lain, komoditas penting tersebut
sangat bermanfaat untuk pembangunan ekonomi regional, sehingga dibutuhkan pembangunan
berkelanjutan daerah yang mampu mengembangkan ekonomi regional dengan tetap menjaga
kelestarian lingkungan. Pembangunan berkelanjutan daerah dimaksudkan sebagai upaya untuk
meningkatkan perekonomian daerah, kesejahteraan masyarakat, dan melestarikan lingkungan
berjalan secara bersamaan. Pembangunan berkelanjutan daerah untuk mencapai tingkat
keberlanjutan pada tahun 2035 membutuhkan bantuan dari pihak luar kabupaten, karena
berdasarkan kemampuan sendiri belum mampu mencapai keberlanjutan pembangunan daerah pada
tahun 2035.

Terdapat potensi resiko lingkungan yang ditimbulkan oleh pengembangan komoditas penting yaitu
kopi, kakao, karet, dan kelapa sawit di kawasan budidaya non-kehutanan. Resiko lingkungan ini dan
dapat diklasifikasikan sebagai berikut:
a. Areal dengan resiko lingkungan rendah
b. Areal dengan resiko lingkungan sedang
c. Areal dengan resiko lingkungan tinggi
d. Areal dengan resiko lingkungan sangat tinggi

Areal dengan resiko lingkungan yang semakin tinggi berarti tingkat kesesuaian lahan semakin rendah
dan sebaliknya dampak lingkungan akibat pengembangan komoditas kopi, kakao, karet, dan kelapa
sawit juga semakin tinggi, yang meliputi gangguan terhadap tata air, keanekaragaman hayati, emisi
karbon, dan gangguan fungsi ekosistem hutan lainnya. Dalam konteks pembangunan berkelanjutan
daerah, klasifikasi resiko lingkungan ini adalah hanya salah satu pertimbangan pada aspek
lingkungan, sedangkan aspek manfaat ekonomi dari komoditas ini juga tetap dipertimbangkan,
apalagi Kabupaten Tapanuli Selatan masih berbasis pada sektor pertanian.

Rekomendasi perbaikan KRP RTRWK didasarkan pada alternatif penyempurnaan KRP melalui
tindakan adaptasi dan mitigasi. Prinsip dan kriteria adaptasi yang memperhatikan aspek lingkungan,
sosial dan ekonomi untuk mewujudkan pembangunan berkelanjutan daerah, dikembangkan
berdasarkan pertimbangan status areal dalam RTRWK termasuk status kawasan hutannya,
256

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

karakteristik areal, khususnya resiko lingkungan terkait komoditas penting , dan keberlanjutan
lingkungan, sosial, dan ekonomi regional.

Prinsip dan kriteria rekomendasi yang memperhatikan aspek lingkungan, sosial, dan ekonomi untuk
mewujudkan pembangunan berkelanjutan daerah, dapat dilihat pada Tabel 8.2.

Tabel 8.2. Prinsip dan Kriteria Adaptasi dan Mitigasi KRP RTRWK untuk Pembangunan Berkelanjutan
Daerah
Status
dalam
RTRWK
Kawasan
Lindung

Status/
Karakteristik
Lokasi
Di Kawasan
Hutan

Kawasan
Budidaya
Kehutanan

Di Kawasan
Hutan

Kawasan
Budidaya
NonKehutanan

Risiko
Lingkungan
Rendah

Risiko
Lingkungan
Sedang

Risiko
Lingkungan
Tinggi

Resiko
Lingkungan
Sangat
Tinggi/Tidak
Sesuai

Prinsip Adaptasi
dan
Mitigasi
Keberlanjutan
ekosistem,
sosial, dan
ekonomi melalui
Pemanfaatan
Jasa Lingkungan
Keberlanjutan
ekosistem,
sosial, dan
ekonomi melalui
Pengelolaan
Hutan Produksi
Lestari dan
Pemanfaatan
Jasa Lingkungan
Keberlanjutan
ekosistem,
sosial, dan
ekonomi melalui
pertanian
Intensif
Keberlanjutan
ekosistem,
sosial, dan
ekonomi
agroforestry
Keberlanjutan
ekosistem,
sosial, dan
ekonomi
agroforestry dan
Pemanfaatan
Jasa Lingkungan
Keberlanjutan
ekosistem,
sosial, dan
ekonomi
Pemanfaatan
Jasa Lingkungan

Kriteria Adaptasi dan Mitigasi


Lingkungan

Sosial

Ekonomi

Berbasis
ekosistem
hutan

- Kemiskinan
masyarakat
berkurang
- Pengangguran
berkurang

Berbasis
ekosistem
Hutan

- Kemiskinan
masyarakat
berkurang
- Pengangguran
berkurang

- Pembayar jasa lingkungan


dari luar kabupaten
- Pendapatan masyarakat
sekitar meningkat dan
minimal = pendapatan
perkapita
- Pembayar jasa lingkungan
dari luar kabupaten
- Pendapatan masyarakat
sekitar meningkat dan
minimal = pendapatan
perkapita

Berbasis
kesesuaian
lahan

- Kemiskinan
masyarakat
berkurang
- Pengangguran
berkurang

Berbasis
kesesuaian
lahan

- Kemiskinan
masyarakat
berkurang
- Pengangguran
berkurang

Berbasis
Kesesuaian
lahan dan
eksosistem
campur

- Kemiskinan
masyarakat
berkurang
- Pengangguran
berkurang

Berbasis
ekosistem
campur

- Kemiskinan
masyarakat
berkurang
- Pengangguran
berkurang

- Pembayar jasa lingkungan


dari luar kabupaten
- Pendapatan masyarakat
sekitar meningkat dan
minimal = pendapatan
perkapita
- Pembayar jasa lingkungan
dari luar kabupaten
- Pendapatan masyarakat
sekitar meningkat dan
minimal = pendapatan
perkapita
- Pembayar jasa lingkungan
dari luar kabupaten
- Pendapatan masyarakat
sekitar meningkat dan
minimal = pendapatan
perkapita
- Pembayar jasa lingkungan
dari luar kabupaten
- Pendapatan masyarakat
sekitar meningkat dan
minimal = pendapatan
perkapita

Sumber: Hasil Olahan Sendiri


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

257

Tindakan adaptasi dilakukan di areal yang saat ini sudah berupa non-hutan, sedangkan tindakan
mitigasi dilakukan di areal yang berpotensi terdeforestasi pada periode 20 tahun mendatang (20152035) .Peta areal adaptasi dan areal mitigasi dapat dilihat pada Gambar 8.7.

258

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Areal Adaptasi

Areal Mitigasi

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.7. Peta Lokasi Areal Mitigasi dan Adaptasi di Kabupaten Tapanuli Selatan
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

259

8.2.2. Arahan Adaptasi dan Mitigasi Berbasis Komoditas Penting


Arahan adaptasi dan mitigasi berbasis komoditas penting, yaitu kopi, kakao, karet, dan kelapa sawit,
dikelompokkan berdasarkan areal adaptasi dan areal mitigasi. Areal adaptasi berada di areal yang
saat ini sudah berupa areal non-hutan, sedangkan areal mitigasi berada di areal yang masih berupa
hutan namun berpotensi terdeforestasi selama periode RTRWK, yaitu 2015-2035. Berdasarkan
prinsip adaptasi dan mitigasi, selanjutnya arahan dikelompokkan menjadi arahan adaptasi dan
arahan mitigasi, serta peta arahannya (berdasarkan pada peta RTRWK yang telah diharmonisasikan
dengan SK 579/Menhut-II/2014 tentang Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Utara, dan sumber
lainnya) yang diuraikan lebih lanjut sebagai berikut.

a. Arahan Adaptasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Penting


Tindakan adaptasi berbasis komoditas penting adalah menyesuaikan pola penggunaan lahan untuk
komoditas kopi, kakao, karet, dan kelapa sawit untuk memberikan manfaat yang optimal pada aspek
lingkungan, sosial, dan ekonomi secara bersamaan, di areal yang saat ini telah berupa non-hutan dan
dalam RTRWK diperuntukkan sebagai kawasan budidaya non-kehutanan. Arahan adaptasi
penggunaan lahan berbasis komoditas penting dapat dilihat pada Tabel 8.3.

Tabel 8.3. Arahan Adaptasi Berbasis kesesuaian Lahan Komoditas Penting


Status dalam
RTRWK
Kawasan Lindung
Kawasan Budidaya
Kehutanan
Kawasan Budidaya
Non-Kehutanan

Status/Karakteristik
Areal
Areal non-hutan di kawasan
hutan
Areal non-hutan di kawasan
hutan
Areal non-hutan dengan
resiko lingkungan rendah
Areal non-hutan dengan
resiko lingkungan sedang
Areal non-hutan dengan
resiko lingkungan tinggi
Areal non-hutan dengan
resiko lingkungan sangat
tinggi/Tidak sesuai

Arahan Adaptasi
Penggunaan Lahan

Lanskap

Areal Adaptasi di Kawasan Lindung


Areal Adaptasi di Kawasan Budidaya Kehutanan
Pertanian intensif

Monokultur

Agroforestry

Ekosistem campur

Agroforestry dan
pemanfaatan jasa
lingkungan
Pemanfaatan jasa
lingkungan

Eksosistem campur

Ekosistem campur

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Pemanfaatan jasa lingkungan yang dimaksud antara lain pariwisata, agrowisata, dan lainnya,
termasuk pembayaran jasa lingkungan (PJL) dengan komoditas tertentu, misalnya karbon, air,
maupun keanekaragaman hayati, serta jasa lingkungan lain yang mendapat perhatian para pihak.
Berdasarkan arahan adaptasi penggunaan lahan berbasis komoditas penting pada Tabel 8.2,
260

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

selanjutnya dikembangkan arahan untuk masing-masing komoditas penting yang diuraikan sebagai
berikut.

a.1. Arahan Adaptasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Kopi Arabika


Komoditas kopi arabika secara umum kurang sesuai untuk dikembangkan di areal yang saat ini telah
berupa non-hutan, yang ditunjukkan dengan adanya areal non-hutan seluas 71.333 hektar yang
tidak sesuai. Namun demikian, terdapat areal seluas 40.964 yang dapat dikembangan melalui pola
agroforestry dan di beberapa areal lainnya juga dapat dikembangkan melalui pertanian intensif.
Pada areal yang kurang sesuai dan tidaka sesuai, dalam konteks pengambangan komoditas ini, perlu
didukung dengan pemanfaatan jasa lingkungan agar keterbatasan kesesuaian lahan dapat diganti
dengan menjaga kondisi ekosistem, khususnya ekosistem campur, baik dengan komoditas maupun
vegetasi dan pohon jenis lainnya. Luas areal rekomendasi berbasis kopi arabika di kawasan budidaya
non-kehutanan pada kondisi ekosistem non-hutan, dapat dilihat pada Gambar 8.8. Sedangkan
sebaran lokasi areal adaptasi berbasis kopi arabika di kawasan budidaya non-kehutanan pada kondisi
ekosistem non-hutan, dapat dilihat pada Gambar 8.9.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.8. Luas Areal Rekomendasi Berbasis Kopi Arabika

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

261

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.9. Sebaran Lokasi Areal Adaptasi Berbasis Komoditas Kopi Arabika
262

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

a.2. Arahan Adaptasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Kopi Robusta


Tindakan adaptasi dapat direkomendasikan melalui pengembangan kopi robusta di Kabupaten
Tapanuli Selatan, yaitu melalui pola pertanian intensif dengan luas areal yang sesuai sebesar 55.432
hektar, dan pengembangan melalui agroforestry dengan areal seluas 61.803 hektar. Untuk tetap
dapat memperoleh manfaat dari lahan, pembayaran jasa lingkungan dapat dilaksanakan pada areal
yang tidak sesuai untuk pengembangan komoditas ini. Luas areal adaptasi berbasis komoditas kopi
robusta dapat dilihat pada Gambar 8.10. sedangkan sebaran lokasi areal adaptasi berbasis
komoditas kopi robusta dapat dilihat pada Gambar 8.12.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.10. Luas Areal Adaptasi Berbasis Kopi Robusta


a.3. Arahan Adaptasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Karet
Pada area non-hutan yang saat ini telah digunakan untuk pengembangan sektor pertanian, sebagian
besar areal sesuai untuk pemngembangan komoditas karet. Terdapat areal seluas 31.089 hektar
sesuai untuk pengembangan karet dengan pola pertanian intensif, dan sebagian lainnya, seluas
83.137 hektar lebih tepat untuk pengembangan dengan pola agroforestry. Luas areal rekomendasi
berbasis komoditas karet dapat dilihat pada Gambar 8.11. sedangkan sebaran lokasi areal adaptasi
komoditas karet di Kabupaten Tapanuli Selatan dapat dilihat pada Gambar 8.13.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.11. Luas Areal Adaptasi Berbasis Karet


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

263

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.12. Sebaran Lokasi Areal Adaptasi Berbasis Komoditas Kopi Robusta

264

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.13. Sebaran Lokasi Areal Adaptasii Berbasis Komoditas Karet

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

265

a.4. Arahan Adaptasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Kopi Kakao


Sebagian besar areal non-hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan sesuai untuk dikembangkan untuk
komoditas kako, bahkan didominasi areal yang sesuai untuk pengembangan melalui pola intensif
atau monokultur, yaitu seluas 64.691 hektar, namun juga terdapat areal yang sesuai untuk pola
agroforestry. Terdapat areal seluas 16.443 hektar yang tidak sesuai untuk pengembangan komoditas
ini. Sebaran luas dan peta lokasi areal adaptasi berbasis komoditas kakao dapat dilihat pada Gambar
8.14 dan Gambar 8.17.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8. 14. Luas Areal Adaptasi Berbasis Kakao


a.5. Arahan Adaptasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Kopi Kelapa Sawit
Kelapa sawit termasuk komoditas yang sesuai untuk dikembangkan di Kabupaten Tapanuli Selatan,
hanya tertdapat aeal 16.443 hektar dari areal non-hutan yang saat ini telah digunakan untuk
pengembangan pertanian dan perkebunan yang tidak sesuai untuk kepala sawit, sisanya seluas lebih
dari 116.000 hektar sesuai untuk komoditas ini, baik melalui pola pertanian intensif maupun pola
agroforestry. Sebaran luas dan peta lokasi areal adaptasi untuk kelapa sawit dapat dilihat pada
Gambar 8.15. dan Gambar 8.16.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8. 15. Luas Areal Adaptasi Berbasis Kelapa Sawit


266

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.16. Sebaran Lokasi Areal Adaptasi Berbasis Komoditas Kelapa Sawit

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

267

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.17. Sebaran Lokasi Areal Adaptasi Berbasis Komoditas Kakao

268

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

b. Arahan Mitigasi Berbasis Kesuaian Lahan Komoditas Penting


Tindakan Mitigasi berbasis komoditas penting adalah menghambat deforestasi melalui
pengembangan pola penggunaan lahan untuk komoditas kopi, kakao, karet, dan kelapa sawit
dengan bertujuan untuk memberikan manfaat yang optimal pada aspek lingkungan, sosial, dan
ekonomi secara bersamaan. Tindakan mitigasi berbasis komoditas penting dilakukan di areal yang
saat ini masih berupa hutan yang berada di dalam kawasan budidaya non-kehutanan. Arahan
mitigasi berbasis komoditas penting dapat dilihat pada Tabel 8.4.
Tabel 8.4. Arahan Mitigasi Berbasis kesesuaian Lahan Komoditas Penting
Status dalam
RTRWK
Kawasan Lindung
Kawasan Budidaya
Kehutanan
Kawasan Budidaya
Non-Kehutanan

Arahan Mitigasi

Status/Karakteristik
Areal
Areal hutan di kawasan
hutan
Areal hutan di kawasan
hutan
Areal hutan dengan resiko
lingkungan rendah
Areal hutan dengan resiko
lingkungan sedang
Areal hutan dengan resiko
lingkungan tinggi
Areal hutan dengan resiko
lingkungan sangat
tinggi/Tidak sesuai

Penggunaan Lahan

Lanskap

Areal Mitigasi di Kawasan Lindung


Areal Mitigasi di Kawasan Budidaya Kehutanan
Pertanian intensif

Monokultur

Agroforestry

Ekosistem campur

Agroforestry dan
pemanfaatan jasa
lingkungan
Pemanfaatan jasa
lingkungan

Eksosistem campur

Ekosistem campur

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Pemanfaatan jasa lingkungan yang dimaksud antara lain pariwisata, agrowisata, dan lainnya,
termasuk pembayaran jasa lingkungan (PJL) dengan komoditas tertentu, misalnya karbon, air,
maupun keanekaragaman hayati, serta jasa lingkungan lain yang mendapat perhatian parapihak.
Berdasarkan arahan mitigasi berbasis komoditas penting pada Tabel 8.3, selanjutnya arahan mitigasi
masing-masing komoditas diuraikan sebagai berikut.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

269

b.1. Arahan Mitigasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Kopi Arabika


Sebagian besar areal berpotensi terdeforestasi pada 20 tahun ke depan di kawasan budidaya nonkehutanan umumnya tidak sesuai untuk pengembangan kopi arabika. Terdapat beberapa areal yang
dapat dikembangkan untuk komoditas ini dengan pola penanaman intensif maupun dengan pola
agroforestry, namun dengan luas yang relatif sedikit, yaitu 1.522 hektar. Sebaran luas areal mitigasi
berbasis komoditas kopi arabika dapat dilihat pada Gambar 8.18 dan petanya pada Gambar 8.20.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.18. Luas Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kopi Arabika


b.2. Arahan Mitigasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Kopi Robusta
Sebagian areal mitigasi di kawasan budidaya non-kehutanan sesuai untuk dikembangkan komoditas
kopi robusta, dengan luas mencapai 1.348 hektar untuk pola pertanian intensif dan seluas 2.412
hektar untuk pengembangan komoditas melalui pola agroforestry Di beberapa areal mitigasi,
meliputi areal seluas 2.478 hektar tidak sesuai untuk pengembangan komoditas ini, baik karena
aspek kesesuaian lahannya maupun mempertimbangkan aspek kelestarian lingkungan. Sebaran luas
dan lokasi areal mitigasi berbasis komoditas kopi robusta dapat dilihat pada Gambar 8.19 dan
Gambar 8.21.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8. 19. Luas Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kopi Robusta


270

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.20. Sebaran Lokasi Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kopi Arabika

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

271

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.21. Sebaran Lokasi Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kopi Robusta

272

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

b.3. Arahan Mitigasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Kopi Karet


Areal mitigasi dengan berbasis komoditas karet di kawasan budidaya non-kehutanan sebagian sesuai
untuk pengembangan komoditas karet dan sebagian tidak sesuai degan luas yang hampir seimbang.
Pada areal yang sesuai juga sebagian besar untuk pola agroforestry dengan luas 2.954 hektar. Luas
dan sebaran areal mitigasi berbasis komoditas karet dapat dilihat pada Gambar 8.22. Sedangkan
peta lokasi areal mitigasinya pada Gambar 8.24.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8. 22. Luas Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Karet

b.4. Arahan Mitigasi Berbasis Kesesuaian Lahan Komoditas Kopi Kakao


Tindakan mitigasi di kawasan budidaya non-kehutanan juga dapat menggunakan komoditas kakao,
yang sesuai dikembangkan di wilayah Kabupaten Tapanuli Selatan. Secara umum lebih banyak areal
yang sesuai dibandingkan dengan areal yang tidak sesuai untuk komoditas ini. Sebaran luas areal
mitigasi dengan berbagai tindakan dapat dilihat pada Gambar 8.23. dan peta sebaran lokasi areal
dengan masing-masing tindakan mitigasi dapat dilihat pada Gambar 8.25.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.23. Luas Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kakao


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

273

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.24. Sebaran Lokasi Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Karet


274

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.25. Sebaran Lokasi Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kakao

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

275

b.5. Mitigasi Berbasis Komoditas Kopi Kelapa Sawit


Kelapa sawit adalah salah satu komoditas unggulan di Kabupaten Tapanuli Selatan, dan telah banyak
dikembangkan komoditas ini baik oleh masyarakat maupun oleh perusahaan perkebunan.
Pengembangan kelapa sawit oleh perkebunan umumnya dilakukan di wilayah barat kabupaten, yang
umumnya memiliki kondisi lahan yang datar. Pada kawasan budidaya non-kehutanan yang saat ini
masih dalam kondisi berhutan, terdapat beberapa areal yang sesuai untuk pengembangan
komoditas ini, antara lain areal seluas 1.452 hektar di kecamatan Angkola Sangkunur. Areal lain yang
sesuai untuk tindakan mitigasi dengan pengembangan komoditas ini tersebar di beberapa wilayah,
dengan total luas 2.310 hektar. Terdapat areal yang tidak sesuai untuk tindakan mitigasi dengan
komoditas ini dengan luas mencapai 2.478 hektar. Pada areal yang tidak sesuai ini dapat
dikembangkan jenis tanaman pertanian dan perkebunan lainnya namun berbasis pada ekosistem
campur dan dengan dukungan pola pembayaran jasa lingkungan (PJL). Melalui tindakan mitigasi
dengan PJL, masyarakat dapat memperoleh pendapatan dari ekosistem yang dipertahankannya.
Sebaran luas areal mitigasi dengan berbagai tindakannya dapat dilihat pada Gambar 8.26.

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.26. Luas Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kelapa Sawit

Sebaran lokasi areal mitigasi dengan berbagai jenis tindakannya, khususnya di kawasan budidaya
non-kehutanan dapat dilhat pada peta lokasi areal mitigasi berbasis komoditas kelapa sawit, yang
ditunjukkan pada Gambar 8.27.

276

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.27. Sebaran Lokasi Areal Mitigasi Berbasis Komoditas Kelapa Sawit

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

277

8.2.3. Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK


Berdasarkan pertimbangan status dalam RTRWK, status kawasan hutan, resiko lingkungan
pengembangan komoditas penting, prinsip dan kriteria lingkungan, sosial, dan ekonomi, serta
dinamika kondisi areal tanpa tindakan adaptasi dan mitigasi di Kabupaten Tapanuli Selatan pada 20
tahun ke depan, disusun formulasi rekomendasi perbaikan KRP RTRWK. Matriks formulasi perbaikan
KRP RTRWK Tapanuli Selatan dapat dilihat pada Tabel 8.5.
Tabel. 8.5. Matriks Formulasi Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK

Status
Dalam
RTRWK

Status Kawasan
Hutan/Resiko
Lingkungan
Pengembangan
Komoditas Penting

Kondisi Areal (Tanpa Tindakan Adaptasi dan Mitigasi)


Areal yang Saat ini Telah
Berupa Non-Hutan

Areal Hutan yang Terjaga


Pada Tahun 2015-2035

Areal Hutan yang


Berpotensi Terdeforestasi
Pada Tahun 2015-2035

Kawasan
Lindung

Di Kawasan Hutan

Dipertahankan sebagai
Kawasan Lindung melalui
adaptasi

Dipertahankan sebagai
Kawasan Lindung

Dipertahankan sebagai
Kawasan Lindung melalui
mitigasi

Kawasan
Budidaya
Kehutanan

Di Kawasan Hutan

Dipertahankan sebagai
Kawasan Budidaya
Kehutanan melalui
adaptasi

Dikembangkan sebagai
Kawasan Strategis
Kabupaten

Dipertahankan sebagai
Kawasan Budidaya
Kehutanan melalui
mitigasi

Kawasan
Budidaya
NonKehutanan

APL/Risiko
Lingkungan
Rendah

Dipertahankan sebagai
Buffer Tsunami atau
Kawasan Budidaya NonKehutanan melalui
adaptasi berbasis
komoditas penting

APL/Risiko
Lingkungan
Sedang

APL/Risiko
Lingkungan Tinggi

APL/Resiko
Lingkungan Sangat
Tinggi

Dipertahankan sebagai
Buffer Tsunami atau
Kawasan Budidaya NonKehutanan melalui
adaptasi berbasis
komoditas penting
Dipertahankan sebagai
Buffer Tsunami atau
Kawasan Budidaya NonKehutanan melalui
adaptasi berbasis
komoditas penting
Dipertahankan sebagai
Buffer Tsunami atau
Kawasan Budidaya NonKehutanan melalui
adaptasi berbasis
ekosistem campur

Dipertahankan sebagai
Buffer Tsunami atau
Kawasan Budidaya NonKehutanan melalui
mitigasi berbasis
komoditas penting
Dipertahankan sebagai
Buffer Tsunami atau
Kawasan Budidaya NonKehutanan melalui
mitigasi berbasis
komoditas penting
Dipertahankan sebagai
Buffer Tsunami atau
Kawasan Budidaya NonKehutanan melalui
mitigasi berbasis
komoditas penting
Dipertahankan sebagai
Buffer Tsunami atau
Kawasan Budidaya NonKehutanan melalui
mitigasi berbasis
ekosistem campur

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

278

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Menggunakan matriks formulasi rekomendasi perbaikan KRP RTRWK, selanjutnya disusun


rekomendasi perbaikan KRP RTRWK seperti terlihat pada Tabel 8.6.

Tabel 8.6. Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK


Status dalam
RTRWK
Kawasan Lindung

Kawasan Budidaya
Kehutanan

Kawasan Budidaya
Non-Kehutanan

Buffer Tsunami/
Kawasan Budidaya
Non-Kehutanan

Kondisi Areal
(Tanpa Tindakan Adaptasi
dan Mitigasi)
Areal hutan yang terjaga pada
tahun 2015-2035

Rekomendasi KLHS RTRWK


Dipertahankan sebagai Kawasan Lindung

Areal hutan yang berpotensi


terdeforestasi pada tahun
2015-2035
Areal yang saat ini telah
berupa non-hutan

Dipertahankan sebagai Kawasan Lindung


melalui mitigasi

Areal hutan yang terjaga pada


tahun 2015-2035

Dikembangkan sebagai Kawasan Strategis


Kabupaten

Areal hutan yang berpotensi


terdeforestasi pada tahun
2015-2035
Areal yang saat ini telah
berupa non-hutan

Dipertahankan sebagai Kawasan Budidaya


Kehutanan melalui mitigasi

Areal hutan yang berpotensi


terdeforestasi dan memiliki
resiko lingkungan sangat
tinggi*)
Areal yang saat ini telah
berupa non-hutan dan
memiliki resiko lingkungan
sangat tinggi*)
Areal hutan dan non-hutan
yang memiliki resiko
lingkungan rendah s/d tinggi
serta sesuai untuk
pengembangan komoditas
penting**)

Dipertahankan sebagai Kawasan Budidaya


Non-Kehutanan melalui mitigasi

Dipertahankan sebagai Kawasan Lindung


melalui adaptas

Dipertahankan sebagai Kawasan Budidaya


Kehutanan melalui adaptasi

Dipertahankan sebagai Kawasan Budidaya


Non-Kehutanan melalui adaptasi

Dipertahankan sebagai Buffer Tsunami dan


Kawasan Budidaya Non-Kehutanan melalui
tindakan adaptasi dan mitigasi berbasis
komoditas penting**)

Sumber: Hasil Olahan Sendiri


Keterangan:
*) Tingkat resiko lingkungan berdasarkan pada resiko lingkungan akibat pengembangan komoditas penting.
**) Komoditas penting adalah komoditas yang memiliki nilai penting lingkungan, sosial, dan ekonomi (terdiri atas
kopi, kakao, karet, dan kelapa sawit).

Formulasi rekomendasi perbaikan KRP di atas menghasilkan 9 rekomendasi dan setelah


dikembangkan melalui permodelan pemetaan, dihasilkan peta rekomendasi KRP RTRWK untuk
Tapanuli Selatan seperti terlihat pada Gambar 8.29 dan sebaran luasannya pada Gambar 8.29.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

279

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.27. Peta Rekomendasi KRP RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan

280

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Gambar 8.29. Sebaran Luas Rekomendasi KRP RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
Rekomendasi perbaikan KRP RTRWK secara umum mempertahankan pola ruang dalam RTRWK yang
telah mendapatkan persetujuan substansi dan telah diharmonisasikan dengan SK Menteri
Kehutanan No. 579/Menhut-II/2014 terkait kawasan hutan di Kabupaten Tapanuli Selatan, dan
dalam konteks kawasan lindung, kawasan budidaya kehutanan (KBK), dan kawasan budidaya nonkehutanan (KBNK). Berdasarkan sifatnya, rekomendasi perbaikan KRP terdiri atas (1)
mempertahankan kawasan lindung, (2) mempertahankan kawasan budidaya kehutanan, (3)
mempertahankan kawasan budidaya non-kehutanan, (4) mengembangkan kawasan strategis
kabupaten. Pemanfaatan ruang pada 20 tahun ke depan tentu akan mengalami dinamika dalam
keterkaitannya dengan kebijakan strategis nasional, khususnya kebijakan yang menggunakan
pendekatan kawasan, yaitu pengembangan Kesatuan Pegelolaan Hutan (KPH) dan pembangunan
rendah emisi, antara lain kebijakan Reduksi Emisi dari Deforestasi dan Degradasi hutan dan lahan
(REDD+), serta pemanfaatan nilai ekonomi baru untuk jasa lingkungan. Mempertimbangkan
dinamika ini, selain rekomendasi perbaikan KRP yang telah disampaikan, juga dikembangkan
rekomendasi alternatif untuk menghadapi dan menyesuaikan kebijakan strategis nasional yang telah
disebutkan. Masing-masing kelompok rekomendasi tersebut dijelaskan pada bagian berikut ini.

a. Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung


Rekomendasi untuk mempertahankan kawasan lindung didasarkan pada beberapa pertimbangan
beberapa kondisi, yaitu (1) ekosistem hutan dalam kawasan lindung dapat bertahan sebagai hutan
pada 20 tahun ke depan, (2) ekosistem hutan dalam kawasan lindung akan dipertahankan melalui
tindakan mitigasi, dan (3) ekosistem hutan akan dibentuk kembali (restorasi lingkungan) melalui

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

281

tindakan adaptasi. Sebaran luas areal yang tetap dipertahankan dalam kawasan lindung dapat dilihat
pada Tabel 8.7.
Tabel 8.7. Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung
Status
dalam
RTRWK
Kawasan
Lindung

Arahan
Pola Ruang*)

Arahan
Alternatif**)

Areal hutan
yang terjaga
pada tahun
2015-2035

Dipertahankan
sebagai Kawasan
Lindung

Kawasan
KPHK/KPHL/REDD+/
pemanfaatan jasa
lingkungan lainnya

Areal hutan
yang berpotensi
terdeforestasi
pada tahun
2015-2035

Dipertahankan
sebagai Kawasan
Lindung melalui
mitigasi

Kawasan
KPHK/KPHL/REDD+/
pemanfaatan jasa
lingkungan lainnya

Areal yang saat


ini telah berupa
non-hutan

Dipertahankan
sebagai Kawasan
Lindung melalui
adaptasi

Kawasan
KPHK/KPHL/REDD+/
pemanfaatan jasa
lingkungan lainnya

Kondisi

Arahan Program ***)


Program pemanfaatan
potensi jasa lingkungan
di Kawasan Lindung
(ekowisata,
pembayaran jasa
lingkungan, dll)
Program mitigasi
melalui pemanfaatan
potensi jasa lingkungan
di Kawasan Lindung
(ekowisata,
pembayaran jasa
lingkungan, dll)
Program adaptasi
melalui pemanfaatan
potensi jasa lingkungan
di Kawasan Lindung
(ekowisata,
pembayaran jasa
lingkungan, dll)

Luas
(hektar)
93.446

5.464

51.526

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Keterangan:
*) Arahan untuk perbaikan/peninjauan kembali pola ruang selama periode 20 tahun
**) Arahan untuk alternatif pengembangan kawasan strategis kabupaten selama periode 20 tahun
***)Arahan untuk perbaikan/peninjauan kembali arahan pemanfaatan ruang selama periode 20 tahun

b. Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan


Rekomendasi mempertahankan kawasan budidaya kehutanan didasarkan pada pertimbangan 3
kondisi, yaitu (1) ekosistem hutan di dalam kawasan budidaya kehutanan akan dipertahankan
melalui tindakan mitigasi, dan (2) ekosistem hutan akan dibentuk kembali (restorasi lingkungan)
melalui tindakan adaptasi. Luas ekosistem hutan dalam kawasan budidaya kehutanan yang
diarahkan untuk dipertahankan dapat dilihat pada Tabel 8.8.

282

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 8.8. Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan


Status
dalam
RTRWK
Kawasan
Budidaya
Kehutanan

Arahan Pola
Ruang*)

Kondisi

Arahan
Alternatif**)

Areal hutan
yang
berpotensi
terdeforestasi
pada tahun
2015-2035

Dipertahankan
sebagai Kawasan
Budidaya
Kehutanan melalui
mitigasi

Kawasan
KPHP/PHPL/
REDD+/
pemanfaatan jasa
lingkungan lainnya

Areal yang
saat ini telah
berupa nonhutan

Dipertahankan
sebagai Kawasan
Budidaya
Kehutanan melalui
adaptasi

Kawasan
KPHP/PHPL/
REDD+/
pemanfaatan jasa
lingkungan lainnya

Rekomendasi Program
***)

Luas
(hektar)

- Program mitigasi
melalui REDD+/PHPL
- Program mitigasi
melalui pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan lainnya
(pariwisata,
ekowisata,
pembayaran jasa
lingkungan, dll)
- Program adaptasi
REDD+/PHPL
- Program adaptasi
melalui pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan di
Kawasan Budidaya
Kehutanan
(pariwisata,
ekowisata,
pembayara jasa
lingkungan, dll)

20.538

75.391

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Keterangan:
*) Arahan untuk perbaikan/peninjauan kembali pola ruang selama periode 20 tahun
**) Arahan untuk alternatif pengembangan kawasan strategis kabupaten selama periode 20 tahun
***)Arahan untuk perbaikan/peninjauan kembali arahan pemanfaatan ruang selama periode 20 tahun

c. Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Non-Kehutanan


Sebagian ekosistem hutan dan areal non-hutan berada di dalam kawasan budidaya non-kehutanan.
Arahan mempertahankan ekosistem hutan dan non-hutan di dalam kawasan tersebut didasarkan
pada pertimbangan kondisi, yaitu (1) eksositem tersebut sesuai untuk pengembangan 4 komoditas
unggulan, yaitu kopi, karet, kakao, dan kelapa sawit, dan (2) ekosistem tersebut dibutuhkan untuk
Buffer Tsunami, (3) ekosistem tersebut memiliki resiko lingkungan rendah sampai tinggi untuk
pengembangan komoditas penting, dan (4) sebagian ekosistem yang memiliki resiko sangat tinggi
untuk pengembangan komoditas penting potensi dikelola melalui pemanfaatan jasa lingkungan.
Luas total areal yang tetap dipertahankan sebagai kawasan budidaya non-kehutanan dapat dilihat
pada Tabel 8.9.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

283

Tabel 8.9. Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Non-Kehutanan


Status
dalam
RTRWK
Kawasan
Budidaya
NonKehutanan

Kawasan
Budidaya
NonKehutanan

Kondisi

Arahan Pola
Ruang*)

Arahan
Alternatif**)

Areal hutan
yang
berpotensi
terdeforesta
si dan
memiliki
resiko
lingkungan
sangat
tinggi*)

Dipertahankan
sebagai Kawasan
Budidaya NonKehutanan melalui
mitigasi

Kawasan
pengelolaan lahan
berkelanjutan/
pemanfaatan jasa
lingkungan lainnya

Areal yang
saat ini telah
berupa nonhutan dan
memiliki
resiko
lingkungan
sangat
tinggi*)

Dipertahankan
sebagai Kawasan
Budidaya NonKehutanan melalui
adaptasi

Kawasan
pengelolaan lahan
berkelanjutan/
pemanfaatan jasa
lingkungan lainnya

Areal hutan
dan nonhutan yang
memiliki
resiko
lingkungan
rendah s/d
tinggi serta
sesuai untuk
pengemban
gan
komoditas
penting

Dipertahankan
sebagai Kawasan
Budidaya NonKehutanan melalui
tindakan adaptasi
dan mitigasi
berbasis komoditas
penting

Kawasan
pengelolaan lahan
berkelanjutan/
pemanfaatan jasa
lingkungan lainnya

Rekomendasi Program
***)

Luas
(hektar)

- Program mitigasi
melalui pengelolaan
lahan berkelanjutan
berbasis ekosistem
campur
- Program mitigasi
melalui pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan berbasis
ekosistem campur
(pariwisata,
pembayaran jasa
lingkungan, dll)
- Program adaptasi
melalui pengelolaan
lahan berkelanjutan
berbasis ekosistem
campur
- Program adaptasi
melalui pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan berbasis
ekosistem campur
(pariwisata,
pembayaran jasa
lingkungan, dll)
- Program
pengembangan
berbasis komoditas
penting

2.381

16.466

131.949

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Keterangan:
*) Arahan untuk perbaikan/peninjauan kembali pola ruang selama periode 20 tahun
**) Arahan untuk alternatif pengembangan kawasan strategis kabupaten selama periode 20 tahun
***)Arahan untuk perbaikan/peninjauan kembali arahan pemanfaatan ruang selama periode 20 tahun

284

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

d. Rekomendasi Pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten


Terdapat areal yang diarahkan untuk diangkat menjadi kawasan strategis kabupaten dengan
berdasarkan pada 2 pertimbangan kondisi areal bersangkutan, yaitu (1) ekosistem hutan yang ada
dapat bertahan sebagai hutan pada 20 tahun ke depan meskipun tanpa tindakan, (2) ekosistem
hutan tersebut diarahkan untuk memberikan manfaat sosial dan ekonomi, selain memberikan
manfaat lingkungan. Sebaran luas areal hutan yang diarahkan untuk diangkat pengembangan
kawasan strategis kabupaten dapat dilihat pada Tabel 8.10.

Tabel 8.10. Luas Areal Arahan Kawasan Lindung Baru


Status
dalam
RTRWK
Kawasan
Budidaya
Kehutanan

Arahan Pola
Ruang*)

Kondisi
Areal hutan
yang terjaga
pada tahun
2015-2035

Dikembangkan
sebagai Kawasan
Strategis
Kabupaten

Arahan
Alternatif**)
Kawasan
pemanfaatan jasa
lingkungan

Rekomendasi Program
***)
Pemanfaatan potensi
jasa lingkungan
(pariwisata,
ekowisata,
pembayaran jasa
lingkungan, dll)

Luas
(hektar)
29.114

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Keterangan:
*) Arahan untuk perbaikan/peninjauan kembali pola ruang selama periode 20 tahun
**) Arahan untuk alternatif pengembangan kawasan strategis kabupaten selama periode 20 tahun
***)Arahan untuk perbaikan/peninjauan kembali arahan pemanfaatan ruang selama periode 20 tahun

8.2.4. Tata Waktu Implementasi Rekomendasi Perbaikan KRP RTRWK


Rekomendasi perbaikan KRP RTRWK Tapanuli Selatan dapat digunakan dalam proses perumusan
rancangan peraturan daerah RTRWK maupun pada proses peninjauan kembali RTRWK selama
periode 20 tahun. Mempertimbangkan perkembangan proses RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan,
diasumsikan rancangan peraturan daerah RTRWK akan diselesaikan pada pertengahan tahun 2015,
sehingga periode peninjauan kembali RTRWK periode 5 tahunan dimulai pada periode 2015-2020.
Implementasi rekomendasi perbaikan KRP RTRWK disesuaikan dengan tata waktu periode
peninjauan kembali RTRWK yang dilakukan setiap 5 tahun. Jadwal implmentasi rekomendasi
perbaikan KRP RTRWK dapat dilihat pada Tabel 8.11.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

285

Tabel 8.21. Tata Waktu Implementasi Perbaikan KRP RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
No

Arahan Pola Ruang RTRWK

Dipertahankan sebagai Kawasan


Lindung
Dipertahankan sebagai Kawasan
Lindung melalui mitigasi
Dipertahankan sebagai Kawasan
Lindung melalui adaptas
Dikembangkan sebagai Kawasan
Strategis Kabupaten
Dipertahankan sebagai Kawasan
Budidaya Kehutanan melalui mitigasi
Dipertahankan sebagai Kawasan
Budidaya Kehutanan melalui adaptasi
Dipertahankan sebagai Kawasan
Budidaya Non-Kehutanan melalui
mitigasi
Dipertahankan sebagai Kawasan
Budidaya Non-Kehutanan melalui
adaptasi
Dipertahankan sebagai Kawasan
Budidaya Non-Kehutanan melalui
tindakan adaptasi dan mitigasi
berbasis komoditas penting

2
3
4
5
6
7

2015-2020

Jadwal Pelaksanaan*)
2020-2025
2025-2030

2030-2035

XS

XP

XP

XP

XS

XP

XP

XP

SK

SK

XS

XP

XP

XP

XS

XP

XP

XP

XS

XP

XP

XP

XS

XP

XP

XP

XS

XP

XP

XP

Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Keterangan:
X
S
P
SK

= Implementasi arahan pola ruang


= Tahap persiapan adaptasi/mitigasi
= Tahap pelaksanaan adaptasi/mitigasi
= Tahap persiapan pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten

Arahan pola ruang untuk mempertahankan kawasan lindung tanpa tindakan adaptasi dan mitigasi
dapat segera diimplementasikan sejak awal periode RTRWK. Arahan pola ruang untuk
mempertahankan kawasan lindung, kawasan budidaya kehutanan, dan kawasan budidaya nonkehutanan yang berbasiskan pada upaya tindakan adaptasi dan mitigasi, membutuhkan tahapan
persiapan, yang direncanakan pada periode 5 tahun pertama pelaksanaan RTRWK. Meskipun
demikian, upaya mempertahankan kawasan lindung, kawasan budidaya kehutanan, dan kawasan
budidaya non-kehutanan tetap mulai dilakukan dari awal implementasi RTRWK. Setelah tahap
persiapan selesai dilakukan pada 5 tahun pertama, tindakan adaptasi dan mitigasi dilakukan pada
periode 5 tahun berikutnya sampai selesainya periode 20 tahun RTRWK. Arahan pola ruang untuk
mengembangkan kawasan strategis kabupaten membutuhkan tahap persiapan selama periode
peninjauan kembali ke-1 dan ke-2, atau maksimal selama 10 tahun, kemudian dilanjutkan dengan
implementasi arahan pola ruang dengan menetapkan kawasan strategis kabupaten sesuai hasil
persiapan sebelummnya.
286

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

9. Integrasi Rekomendasi KLHS untuk RTRW


Integrasi rekomendasi KLHS ke dalam RTRWK adalah proses yang sangat penting untuk memastikan
bahwa substansi KLHS yang disusun termuat dalam muatan/substansi RTRWK. Dalam rangka
memastikan semua rekomendasi KLHS diakomodir dalam RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan, maka
integrasi perlu dilakukan ke dalam materi teknis RTRWK dan rencana peraturan daerah (ranperda)
RTRWK. Rekomendasi KLHS untuk RTRWK ini terdiri atas sembilan rekomendasi yang menekankan
pada (1) arahan pola ruang, (2) arahan alternatif untuk alternatif pengembangan kawasan strategis
kabupaten, dan (3) arahan program untuk arahan pemanfaatan ruang. Integrasi rekomendasi KLHS
ini dimaksudkan untuk menjamin RTRWK telah menerapkan prinsi-prinsip pembangunan
berkelanjutan sebagaimana diamanahkan oleh Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup

Pada bagian ini, akan dipaparkan terkait proses integrasi rekomendasi KLHS RTRWK sesuai metode
yang digunakan dengan melibatkan Kelompok Kerja (Pokja) dan multi stakeholder forum (MSF) KLHS
di Kabupaten Tapanuli Selatan. Selain itu, dipaparkan pula hasil integrasi rekomendasi KLHS ke
dalam materi teknis RTRWK dan ke dalam muatan rencana peraturan daerah (perda) RTRW di
Kabupaten Tapanuli Selatan. Proses dan hasil integrasi rekomendasi KLHS RTRWK diuraikan sebagai
berikut.

9.1. Proses Integrasi Rekomendasi KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan


Proses kebijakan dari RTRWK Tapanuli Selatan telah sampai pada tahap memperoleh persetujuan
substansi, dan sedang dalam proses penyusunan rancangan peratuan daerah untuk RTRWK. Dalam
konteks proses integrasi, rekomendasi KLHS RTRWK dapat diintegrasikan ke dalam materi teknis
RTRWK pada saat penyusunan rancangan peraturan daerah saat ini, atau pada saat proses
peninjauan kembali di setiap periode 5 tahun. Sedangkan untuk integrasi rekomendasi rancangan
peraturan daerah diimplementasikan pada saat penyusunan rancangan peraturan daerah. Integrasi
rekomendasi KLHS ke dalam substansi RTRWK dilakukan dengan perbaikan KRP RTRWK melalui
penyempurnaan materi teknis. Penyempurnaan materi teknis ini dilakukan dengan menentukan
atau mengatur tata bahasa perubahan dan penambahan pada kebijakan, strategi dan program. Pada
hasil KLHS ini, penyempurnaan materi teknis dilakukan dengan menentukan atau mengatur tata
bahasa perubahan dan penambahan strategi pada bagian kebijakan, serta menentukan rincian
program pada arahan pemanfaatan ruang berdasarkan arahan program dari sembilan rekomendasi

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

287

KLHS. Rincian program ini diharapkan sebagai upaya adaptasi dan mitigasi terhadap materi teknis
RTRWK yang ada saat ini agar menjadi RTRWK yang berkelanjutan.

Setelah integrasi ke dalam materi teknis KLHS dilakukan, maka langkah selanjutnya adalah
mengintegrasikan kesembilan rekomendasi KLHS ke dalam muatan rencana peraturan daerah
(ranperda) RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan. Analisis dilakukan sesuai metode yang digunakan, dan
menghasilkan muatan ranperda yang perlu dilengkapi, baik dirubah maupun ditambahkan, supaya
dokumen KLHS dan integrasi dokumen KLHS ke dalam RTRWK memiliki landasan. Bagian penting
yang dilihat antara lain pada bagian menimbang dan mengingat, serta muatan batang tubuh yang
memungkinkan untuk memasukkan kesembilan rekomendasi KLHS tersebut.

Setelah kedua proses ini dilakukan, langkah berikutnya adalah memperoleh persetujuan pemerintah
Kabupaten Tapanuli Selatan terkait penyusunan KLHS RTRWK, termasuk integrasi rekomendasi KLHS
ke dalam RTRWK. Pihak berwenang yang terkait penyelenggaraan KLHS dan penyusunan RTRWK
adalah Bupati, Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda), dan Kelompok Kerja
(Pokja) KLHS RTRW di Kabupaten Tapanuli Selatan. Dengan demikian, pemerintah kabupaten telah
melaksanakan proses integrasi rekomendasi KLHS ke dalam RTRWK. Proses selanjutnya, adalah
proses politik untuk pengesahan ranperda RTRWK yang sudah memuat rekomendasi KLHS sebagai
peraturan daerah (Perda) oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) di Kabupaten Tapanuli
Selatan.

Integrasi rekomendasi KLHS ke dalam materi teknis dan rencana peraturan daerah (ranperda) RTRW
di Kabupaten Tapanuli Selatan, dijabarkan sebagai berikut.

9.2. Integrasi rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
Integrasi rekomendasi KLHS berupa arahan program pada arahan pemanfaatan ruang bagian
perwujudan pola ruang dalam RTRWK (lihat Tabel 9.1). Dalam upaya untuk memastikan bahwa
arahan program ini dapat dimasukkan atau dimuat dalam arahan pemanfaatan ruang, maka
diperlukan pula penambahan dan perubahan strategi dalam muatan kebijakan RTRWK. Penambahan
strategi pada muatan kebijakan diperlukan untuk mengintegrasikan rekomendasi KLHS pada
kawasan lindung dan kawasan budidaya kehutanan. Sementara, perubahan strategi diperlukan
untuk mengintegrasikan rekomendasi KLHS pada kawasan budidaya non-kehutanan.

288

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 9.1. Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kondisi
Areal

Rekomendasi
Perbaikan KRP
RTRWK

Areal hutan
yang
terjaga
pada tahun
2015-2035

Dipertahankan
sebagai
kawasan
lindung:
Dengan arahan
program
pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan di
Kawasan
Lindung
(ekowisata,
pembayaran
jasa lingkungan,
dan lain-lain)

1
Kawasan Lindung

Areal hutan
yang
berpotensi
terdeforest
asi pada
tahun
2015-2035
289

Dipertahankan
sebagai
kawasan
lindung melalui
mitigasi:
Program
mitigasi melalui
pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan di
Kawasan

Bentuk Integrasi ke dalam


Muatan RTRWK
Muatan
RTRWK

Bentuk
Perbaikan

Kebijakan
dan
Strategi

Penambahan
strategi

Rencana

Tidak ada

Program

Penambahan
Program

Kebijakan
dan
Strategi

Penambahan
strategi

Rencana

Tidak ada

Program

Penambahan
Program

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRWK


Struktur
dalam
Materi Teknis
Materi Teknis yang
Materi
Saat Ini
Diintegrasikan
2015Teknis
2020
RTRWK
Mempromosikan
Bab II, Sub
kawasan lindung
Bab 2.2,
agar mendapatkan
Kebijakan
Tidak ada

mitra untuk
No. 2,
pembayaran jasa
Strategi e.
lingkungan.
Program
pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan:
Bab VI, Sub
1. Kajian
Bab 6.3,

Tidak ada
pengembangan
Tabel VI.1, II,
potensi
No. 1.2.
ekowisata
2. Kajian peluang
pembayaran
jasa lingkungan
Mempromosikan
Bab II, Sub
kawasan lindung
Bab 2.2,
agar mendapatkan
Kebijakan
Tidak ada

mitra untuk
No. 2,
pembayaran jasa
Strategi e.
lingkungan.
Bab VI, Sub
Program mitigasi
Bab 6.3,
melalui

Tidak ada
Tabel VI.1, II,
pemanfaatan
No. 1.2.
potensi jasa

Pelaksanaan
20202025

20252030

20302035

290

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kondisi
Areal

Rekomendasi
Perbaikan KRP
RTRWK

Bentuk Integrasi ke dalam


Muatan RTRWK
Muatan
RTRWK

Bentuk
Perbaikan

Dipertahankan
sebagai
kawasan
lindung melalui
adaptasi:
Program
adaptasi melalui
pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan di
Kawasan
Lindung
(ekowisata,
pembayaran
jasa lingkungan,
dan lain-lain)

Kebijakan
dan
Strategi

Penambahan
strategi

Rencana

Tidak ada

Program

Penambahan
Program

Dikembangkan
sebagai
kawasan

Kebijakan
dan
Strategi

Penambahan
strategi

Lindung
(ekowisata,
pembayaran
jasa lingkungan,
dan lain-lain).

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Areal yang
saat ini
telah
berupa
non-hutan

Areal hutan
yang
terjaga

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRWK


Struktur
dalam
Materi Teknis
Materi Teknis yang
Materi
Saat Ini
Diintegrasikan
2015Teknis
2020
RTRWK
lingkungan:
1. Kajian
pengembangan
potensi
ekowisata
2. Kajian peluang
pembayaran
jasa lingkungan
Mempromosikan
Bab II, Sub
kawasan lindung
Bab 2.2,
agar mendapatkan
Kebijakan
Tidak ada

mitra untuk
No. 2,
pembayaran jasa
Strategi e.
lingkungan.
Program adaptasi
melalui
pemanfaatan
potensi jasa
Bab VI, Sub
lingkungan:
Bab 6.3,
1. Kajian
Tidak ada

Tabel VI.1, II,


pengembangan
No. 1.2.
potensi
ekowisata
2. Kajian peluang
pembayaran
jasa lingkungan
Bab II, Sub
Mengembangkan
Bab 2.2,
Tidak ada
sistem pengelolaan

Kebijakan
hutan yang

Pelaksanaan
20202025

20252030

20302035

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kondisi
Areal

pada tahun
2015-2035

Kawasan
Budidaya
Kehutanan

Rekomendasi
Perbaikan KRP
RTRWK
strategis
kabupaten:
Dengan
rekomendasi
program
pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan
(pariwisata,
ekowisata,
pembayaran
jasa lingkungan,
dan lain-lain)

Pelaksanaan

Muatan
RTRWK

20202025

Rencana

Program

291

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRWK


Struktur
dalam
Materi Teknis
Materi Teknis yang
Materi
Saat Ini
Diintegrasikan
Bentuk
2015Teknis
2020
Perbaikan
RTRWK
No.1,
berkelanjutan,
Strategi h.
untuk mengelola
sektor kehutanan,
terutama Hutan
Produksi Terbatas,
Hutan Produksi
Tetap dan Hutan
Produksi yang
Dapat Dikonversi.
Penetapan
Kawasan
Bab V
Tidak Ada
Kawasan Strategis
Strategis Baru
Kabupaten
Program
pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan di
Kawasan Budidaya
Kehutanan yang
masih berhutan
Bab VI, Sub
dengan:
Penambahan
Bab 6.3,
1. Pemantapan tata
Tidak ada

Program
Tabel VI.1, II,
batas
No 2.2.
2. Valuasi Jasa
Lingkungan
3. Kajian PJL
4. Kajian ekowisata
5. Kajian
pengembangan
Kawasan
Strategis

Bentuk Integrasi ke dalam


Muatan RTRWK

20252030

20302035

292

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kondisi
Areal

Rekomendasi
Perbaikan KRP
RTRWK

Areal hutan
yang
berpotensi
terdeforest
asi pada
tahun
2015-2035

Dipertahankan
sebagai
kawasan budi
daya kehutanan
melalui mitigasi:
Program
mitigasi melalui
REDD+/PHPL,
dan program
mitigasi melalui
pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan
lainnya
(pariwisata,
ekowisata,
pembayaran
jasa lingkungan,
dan lain-lain).

Areal yang
saat ini
telah
berupa

Dipertahankan
sebagai
kawasan budi
daya kehutanan

Bentuk Integrasi ke dalam


Muatan RTRWK
Muatan
RTRWK

Bentuk
Perbaikan

Kebijakan
dan
Strategi

Penambahan
strategi

Rencana

Tidak ada

Program

Penambahan
Program

Kebijakan
dan
Strategi

Penambahan
strategi

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRWK


Struktur
dalam
Materi Teknis
Materi Teknis yang
Materi
Saat Ini
Diintegrasikan
2015Teknis
2020
RTRWK
Kabupaten
Mengembangkan
sistem pengelolaan
hutan yang
berkelanjutan,
Bab II, Sub
untuk mengelola
Bab 2.2,
sektor kehutanan,
Kebijakan
Tidak ada

terutama Hutan
No.1,
Produksi Terbatas,
Strategi h.
Hutan Produksi
Tetap dan Hutan
Produksi yang
Dapat Dikonversi.
Program mitigasi
melalui:
1. Pengelolaan
Hutan Produksi
Bab VI, Sub
Lestari (PHPL)
Bab 6.3,
Pengembangan
2. Pemantapan

Tabel VI.1, II, Hutan Produksi


tata batas
No 2.2.
3. Valuasi Jasa
Lingkungan
4. Kajian PJL
5. Kajian
ekowisata
Bab II, Sub
Mengembangkan
Bab 2.2,
sistem pengelolaan
Tidak ada

Kebijakan
hutan yang
No.1,
berkelanjutan,

Pelaksanaan
20202025

20252030

20302035

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kondisi
Areal

non-hutan

293

Kawasan
Budidaya NonKehutanan

Areal hutan
yang
berpotensi
terdeforest
asi dan
memiliki
resiko
lingkungan
sangat

Rekomendasi
Perbaikan KRP
RTRWK
melalui
adaptasi:
Program
adaptasi
REDD+/PHPL
dan program
adaptasi melalui
pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan di
Kawasan
Budidaya
Kehutanan
(pariwisata,
ekowisata,
pembayara jasa
lingkungan, dan
lain-lain).

Dipertahankan
sebagai
Kawasan
Budidaya NonKehutanan
melalui mitigasi:
Program
mitigasi melalui
pengelolaan

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRWK


Struktur
dalam
Materi Teknis
Materi Teknis yang
Materi
Saat Ini
Diintegrasikan
Bentuk
2015Teknis
2020
Perbaikan
RTRWK
Strategi h.
untuk mengelola
sektor kehutanan,
terutama Hutan
Produksi Terbatas,
Hutan Produksi
Tetap dan Hutan
Produksi yang
Dapat Dikonversi.
Tidak ada
Program adaptasi
melalui:
1. Pengelolaan
Hutan Produksi
Bab VI, Sub
Lestari (PHPL)
Penambahan
Bab 6.3,
Pengembangan
2. Pemantapan

Program
Tabel VI.1, II, Hutan Produksi
tata batas
No 2.2.
3. Valuasi Jasa
Lingkungan
4. Kajian PJL
5. Kajian
ekowisata
e. Mengembang- e. Mengembangkan
kan kawasan
kawasan
Bab 2, Sub
tanaman
tanaman pangan
Bab 2.2,
pangan lahan
lahan basah yang
Perubahan
Kebijakan
basah dan
berkelanjutan

strategi
No. 1,
kesesuaian
dan kesesuaian
Strategi e
lahan untuk
lahan untuk
dan f.
mempertamempertahanka
hankan/men/memantapkan

Bentuk Integrasi ke dalam


Muatan RTRWK

Pelaksanaan

Muatan
RTRWK

20202025

Rencana

Program

Kebijakan
dan
Strategi

20252030

20302035

294

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kondisi
Areal

tinggi

Rekomendasi
Perbaikan KRP
RTRWK
lahan
berkelanjutan
berbasis
ekosistem
campur
dan program
mitigasi melalui
pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan
berbasis
ekosistem
campur
(pariwisata,
pembayaran
jasa lingkungan,
dan lain-lain).

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Pelaksanaan

Muatan
RTRWK

20202025

20252030

20302035

Rencana

Program

Areal yang
saat ini
telah

Dipertahankan
sebagai
Kawasan

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRWK


Struktur
dalam
Materi Teknis
Materi Teknis yang
Materi
Saat Ini
Diintegrasikan
Bentuk
2015Teknis
2020
Perbaikan
RTRWK
mantapkan
swasembada
swasembada
pangan.
pangan.
f. Memperluas
f. Memperluas
kawasan
kawasan
perkebunan pada
perkebunan
areal yang
pada areal
memiliki
yang memiliki
kesesuaian lahan
kesesuaian
tanaman
lahan tanaman
tahunan,
tahunan.
berbasis
ekosistem
campur.
Tidak ada
Program mitigasi
melalui:
1. Perkebunan
Bab 6, Sub
berbasis
Bab 6.3,
ekosistem
Tabel VI.1, II,
Perubahan
campur
No 2.1.

dan tambahan
Tidak ada
2. Kajian potensi
program
jasa lingkungan
kawasan budi
daya nonkehutanan untuk
PJL dan
agrowisata.
Bab 2, Sub
e. Mengeme. Mengembangkan
Perubahan
Bab 2.2,
bangkan
kawasan

strategi
Kebijakan
kawasan
tanaman pangan

Bentuk Integrasi ke dalam


Muatan RTRWK

Kebijakan
dan
Strategi

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kondisi
Areal

berupa
non-hutan
dan
memiliki
resiko
lingkungan
sangat
tinggi

Rekomendasi
Perbaikan KRP
RTRWK
Budidaya NonKehutanan
melalui
adaptasi:
Program
adaptasi melalui
pengelolaan
lahan
berkelanjutan
berbasis
ekosistem
campur dan
program
adaptasi melalui
pemanfaatan
potensi jasa
lingkungan
berbasis
ekosistem
campur
(pariwisata,
pembayaran
jasa lingkungan,
dan lain-lain)

Pelaksanaan

Muatan
RTRWK

20202025

20252030

20302035

Rencana

Program

295

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRWK


Struktur
dalam
Materi Teknis
Materi Teknis yang
Materi
Saat Ini
Diintegrasikan
Bentuk
2015Teknis
2020
Perbaikan
RTRWK
No. 1,
tanaman
lahan basah yang
Strategi e
pangan lahan
berkelanjutan
dan f.
basah dan
dan kesesuaian
kesesuaian
lahan untuk
lahan untuk
mempertahanka
mempertahan
n/memantapkan
kan/memanswasembada
tapkan
pangan.
swasembada f. Memperluas
pangan.
kawasan
f. Memperluas
perkebunan pada
kawasan
areal yang
perkebunan
memiliki
pada areal
kesesuaian lahan
yang memiliki
tanaman
kesesuaian
tahunan,
lahan tanaman
berbasis
tahunan.
ekosistem
campur..
Tidak ada
Program adaptasi
melalui:
1. Perkebunan
Bab 6, Sub
berbasis
Perubahan
Bab 6.3,
ekosistem
dan tambahan Tabel VI.1, II, Tidak ada

campur.
program
No 2.1.
2. Kajian potensi
jasa lingkungan
kawasan budi
daya non-

Bentuk Integrasi ke dalam


Muatan RTRWK

296

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kondisi
Areal

Areal hutan
dan nonhutan yang
memiliki
resiko
lingkungan
rendah s/d
tinggi serta
sesuai
untuk
pengemba
ngan
komoditas
penting.
Sumber: Hasil Olahan Sendiri
Sumber: Hasil Olahan Sendiri

Rekomendasi
Perbaikan KRP
RTRWK

Dipertahankan
sebagai
Kawasan
Budidaya NonKehutanan:
dengan arahan
program
pengembangan
komoditas
unggulan

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Materi Teknis RTRWK


Struktur
dalam
Materi Teknis
Materi Teknis yang
Materi
Saat Ini
Diintegrasikan
Bentuk
2015Teknis
2020
Perbaikan
RTRWK
kehutanan untuk
PJL dan
agrowisata.

Bentuk Integrasi ke dalam


Muatan RTRWK

Pelaksanaan

Muatan
RTRWK

20202025

20252030

20302035

Kebijakan
dan
Strategi
Rencana

Program

Tidak ada
(KRP sudah
sesuai dengan
rekomendasi
KLHS)

Bab 6, Sub
Bab 6.3,
Tabel VI.1, II,
No 2.1

Tidak Ada

1. Pertanian
dengan sistem
agroforestri
2. Kajian potensi
jasa lingkungan
kawasan budi
daya nonkehutanan untuk
PJL dan
agrowisata.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

9.2.1. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan lindung dengan arahan
program pemanfaatan potensi jasa lingkungan kawasan lindung untuk ekowisata, pembayaran jasa
lingkungan, dan lain-lain. Arahan program ini kemudian dirinci dan diintegrasikan ke dalam program
perwujudan pola ruang pada arahan pemanfaatan ruang di Sub-Bab 6.3, Tabel IV.1, II, Nomor 1.2
dalam RTRWK. Rincian program tersebut adalah (1) kajian pengembangan potensi ekowisata, dan (2)
kajian peluang pembayaran jasa lingkungan. Namun, agar kedua program ini dapat diintegrasikan ke
dalam muatan arahan pemanfaatan ruang, maka perlu penambahan strategi di bagian kebijakan
RTRWK. Strategi perlu ditambahkan pada kebijakan nomor 2, yaitu menjadi strategi poin (e). Strategi
yang ditambahkan tersebut adalah mempromosikan kawasan lindung agar mendapatkan investor
untuk pembayaran jasa lingkungan. Berdasarkan strategi ini rincian program akan mudah
diintegrasikan ke dalam materi teknis RTRWK. Pelaksanaan program ini dapat diusulkan dalam setiap
periode 5 (lima) tahunan peninjauan kembali RTRWK.

9.2.2. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung Melalui Mitigasi


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan lindung melalui mitigasi
dengan arahan program mitigasi adalah pemanfaatan jasa lingkungan di kawasan lindung untuk
ekowisata, pembayaran jasa lingkungan, dan lain-lain. Rincian program dari arahan program untuk
mitigasi ini berlaku sama seperti di areal hutan yang terjaga pada tahun 2015-2035, yaitu adalah (1)
kajian pengembangan potensi ekowisata, dan (2) kajian peluang pembayaran jasa lingkungan,
namun, kedua program ini ditujukan untuk mitigasi pada areal hutan yang berpotensi terdeforestasi
pada tahun 2015-2035.

Penambahan strategi pada kebijakan nomor 2 berupa strategi poin (e) yang telah disampaikan pada
Bagian 9.2.1 di atas, juga menjadi jalan masuk untuk mengintegrasikan rincian program mitigasi di
kawasan lindung dalam materi teknis RTRWK. Berdasarkan strategi ini diharapkan upaya-upaya
mitigasi di kawasan lindung, terutama di areal hutan yang berpotensi terdeforestasi pada tahun
2015-2035 dapat dilakukan. Pelaksanaan rincian program ini juga dapat diusulkan dalam setiap
tahun periode evaluasi RTRWK.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

297

9.2.3. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung Melalui Adaptasi


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan lindung melalui adaptasi
dengan arahan program adalah adalah pemanfaatan jasa lingkungan di kawasan lindung untuk
ekowisata, pembayaran jasa lingkungan, dan lain-lain. Berdasarkan rekomendasi ini, maka rincian
program yang diusulkan untuk diintegrasikan ke dalam materi teknis RTRWK pada arahan
pemanfaatan ruang adalah (1) kajian pengembangan potensi ekowisata, dan (2) kajian peluang
pembayaran jasa lingkungan. Rincian program ini sama seperti rekomendasi rincian program di dua
kondisi areal lain di kawasan lindung, namun, rincian program ini dilakukan dalam upaya adaptasi.
Rincian program untuk adaptasi areal ini dapat dimasukkan ke dalam daftar program di arahan
pemanfaatan ruang bagian perwujudan pola ruang berdasarkan penambahan strategi poin (e) pada
kebijakan nomor 2 yang telah dijelaskan di atas. Strategi poin (e) dari kebijakan nomor 2 ini menjadi
dasar untuk melakukan program pemanfaatan jasa lingkungan di kawasan lindung, baik untuk
mitigasi dan adaptasi maupun mempertahankan kelestarian kawasan lindung.

9.2.4. Integrasi Rekomendasi Pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dikembangkan sebagai kawasan strategis kabupaten
dengan rekomendasi program pemanfaatan potensi jasa lingkungan untuk pariwisata, ekowisata,
pembayaran jasa lingkungan, dan lain-lain. Arahan program ini kemudian dirinci dan diintegrasikan
ke dalam program perwujudan pola ruang pada arahan pemanfaatan ruang di Sub-Bab 6.3, Tabel
IV.1, II, Nomor 2.2 dalam RTRWK. Rincian program tersebut adalah (1) pemantapan tata batas
kawasan hutan, (2) valuasi jasa lingkungan; (3) kajian pembayaran jasa lingkungan; (4) kajian
ekowisata; dan (5) kajian pengembangan kawasan strategis lindung. Namun, agar program-program
ini dapat diintegrasikan ke dalam muatan arahan pemanfaatan ruang, maka perlu penambahan
strategi di bagian kebijakan RTRWK. Strategi perlu ditambahkan pada kebijakan nomor 1, yaitu
menjadi strategi poin (h). Strategi yang ditambahkan tersebut adalah mengembangkan sistem
pengelolaan hutan yang berkelanjutan, untuk mengelola sektor kehutanan, terutama Hutan
Produksi Terbatas, Hutan Produksi Tetap dan Hutan Produksi yang Dapat Dikonversi. Berdasarkan
strategi ini rincian program akan mudah diintegrasikan ke dalam materi teknis RTRWK. Pelaksanaan
program-program ini diusulkan dalam dua periode 5 (lima) tahunan awal evaluasi RTRWK agar areal
ini dapat dikembangkan sebagai kawasan strategis.

298

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

9.2.5. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan Melalui Mitigasi


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan budidaya kehutanan
melalui mitigasi dengan arahan program mitigasi adalah REDD+/PHPL dan pemanfaatan potensi jasa
lingkungan lainnya untuk pariwisata, ekowisata, pembayaran jasa lingkungan, dan lain-lain. Rincian
program dari arahan program untuk mitigasi areal ini, yaitu (1) Pengelolaan Hutan Produksi Lestari
(PHPL); (2) pemantapan tata batas; (3) valuasi ecosystem services; (4) kajian pembayaran jasa
lingkungan; dan (5) kajian ekowisata. Rincian program ini dapat diintegrasikan ke dalam materi
teknis pada arahan pemanfaatan ruang dengan menambahkan strategi pada kebijakan nomor 1
sebagaimana telah dikemukan pada Bagian 9.2.4. Kebijakan ini dapat menjadi dasar untuk
mengintegrasikan arahan program untuk mitigasi dan adaptasi kawasan budidaya kehutanan
maupun untuk mengembangkan kawasan strategis lingkungan ke dalam daftar program pada arahan
pemanfaatan ruang.

9.2.6. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan Melalui Adaptasi


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan budidaya kehutanan
melalui adaptasi dengan arahan program adaptasi adalah REDD+/PHPL dan pemanfaatan potensi
jasa lingkungan di kawasan budidaya kehutanan untuk pariwisata, ekowisata, pembayaran jasa
lingkungan, dan lain-lain. Berdasarkan rekomendasi ini, maka rincian program yang diusulkan untuk
diintegrasikan ke dalam materi teknis RTRWK pada arahan pemanfaatan ruang bagian perwujudan
pola ruang adalah (1) Pengelolaan Hutan Produksi Lestari (PHPL); (2) pemantapan tata batas; (3)
valuasi jasa lingkungan; (4) kajian pembayaran jasa lingkungan; dan (5) kajian ekowisata. Rincian
program ini sama seperti rekomendasi rincian program di dua kondisi areal lain di kawasan budidaya
kehutanan, namun, rincian program ini dilakukan dalam upaya adaptasi. Rincian program untuk
adaptasi areal ini dapat dimasukkan ke dalam daftar program pada arahan pemanfaatan ruang
berdasarkan penambahan strategi poin (h) pada kebijakan nomor 1 yang telah dijelaskan
sebelumnya.

9.2.7. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Non-Kehutanan Melalui


Mitigasi
Sementara, untuk kawasan budidaya non-kehutanan, integrasi rekomendasi KLHS dilakukan dengan
perubahan strategi yang ada. Pada areal kawasan budidaya non-kehutanan ini, rekomendasi KLHS
adalah dipertahankan sebagai kawasan budidaya non-kehutanan melalui mitigasi dengan arahan
program mitigasi pengelolaan lahan berkelanjutan berbasis ekosistem campur dan pemanfaatan
potensi jasa lingkunganberbasis ekosistem campur untuk pariwisata, pembayaran jasa lingkungan,
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

299

dan lain-lain. Berdasarkan arahan program mitigasi ini, rincian program yang diusulkan untuk
diintegrasikan ke dalam materi teknis RTRWK adalah (1) perkebunan berbasis ekosistem campur;
dan (2) kajian potensi jasa lingkungan kawasan budidaya non-kehutanan untuk pembayaran jasa
lingkungan dan agrowisata. Rincian ini diintegrasikan ke dalam materi teknis arahan pemanfaatan
ruang bagian perwujudan pola ruang pada Sub Bab 6.3, Tabel VI.1, II, No. 2.1.

Namun, agar program-program ini dapat diintegrasikan ke dalam muatan arahan pemanfaatan
ruang, maka perlu dilakukan perubahan strategi di bagian kebijakan RTRWK. Strategi perlu dirubah
(disempurnakan) pada kebijakan nomor 1 untuk strategi poin (e) dan (f). Strategi poin (e) yang
awalnya berbunyi mengembangkan kawasan tanaman pangan lahan basah dan kesesuaian lahan
untuk mempertahankan/memantapkan swasembada pangan dirubah atau disempurnakan menjadi
mengembangkan kawasan tanaman pangan lahan basah yang berkelanjutan dan kesesuaian lahan
untuk mempertahankan/memantapkan swasembada pangan. Jadi, ada penambahan kata yang
berkelanjutan setelah kata lahan basah. Sementara, strategi poin (f) yang awalnya berbunyi
memperluas kawasan perkebunan pada areal yang memiliki kesesuaian lahan tanaman tahunan,
disempurnakan menjadi memperluas kawasan perkebunan pada areal yang memiliki kesesuaian
lahan tanaman tahunan berbasis ekosistem campur. Jadi, ada penambahan kata berbasis ekosistem
campur setelah kesesuaian lahan tanaman tahunan. Dengan demikian, diharapkan prinsip-prinsip
pembangunan berkelanjutan dapat diperhatikan dalam RTRWK di kawasan budidaya nonkehutanan. Berdasarkan strategi ini rincian program akan mudah diintegrasikan ke dalam materi
teknis RTRWK.

9.2.8. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Non-Kehutanan Melalui


Adaptasi
Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan budidaya non-kehutanan
melalui adaptasi dengan arahan program adaptasi adalah pengelolaan lahan berbasis ekosistem
campur dan pemanfaatan potensi jasa lingkungan berbasis ekosistem campur untuk pariwisata,
ekowisata, pembayaran jasa lingkungan, dan lain-lain. Berdasarkan rekomendasi ini, maka rincian
program yang diusulkan untuk diintegrasikan ke dalam materi teknis RTRWK pada arahan
pemanfaatan ruang bagian perwujudan pola ruang adalah (1) perkebunan berbasis ekosistem
campur; dan (2) kajian potensi jasa lingkungan kawasan budidaya non-kehutanan untuk pembayaran
jasa lingkungan dan agrowisata. Rincian program ini sama seperti rekomendasi rincian program di
areal hutan yang berpotensi dikonversi menjadi non-hutan dengan resiko konservasi tinggi di
kawasan budidaya non-kehutanan. Namun, rincian program ini dilakukan dalam upaya adaptasi.
300

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Rincian program untuk adaptasi areal ini dapat dimasukkan ke dalam daftar program di arahan
pemanfaatan ruang bagian perwujudan pola ruang berdasarkan perubahan strategi poin (e) dan (f)
pada kebijakan nomor 1 yang telah dijelaskan pada Bagian 9.2.7. Perubahan strategi poin (e) dan (f)
dari kebijakan nomor 1 ini menjadi dasar untuk melakukan program pemanfaatan potensi jasa
lingkungan berbasis ekosistem campur di kawasan budidaya non-kehutanan, baik untuk upaya
mitigasi dan adaptasi.

9.2.9.Integrasi rekomendasi mempertahankan kawasan budidaya non-kehutanan untuk


pengembangan komoditas unggulan.
Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan budidaya non-kehutanan
dengan arahan program pengembangan komoditas unggulan. Berdasarkan rekomendasi ini, maka
rincian program yang diusulkan untuk diintegrasikan ke dalam materi teknis RTRWK pada arahan
pemanfaatan ruang bagian perwujudan pola ruang adalah (1) pertanian dengan sistem agroforestry;
dan (2) kajian potensi jasa lingkungan kawasan budidaya non-kehutanan untuk pembayaran jasa
lingkungan dan agrowisata. Diharapkan dengan program ini dapat diwujudkan pengelolaan wilayah
budidaya yang sesuai dengan prinsip pembangunan berkelanjutan.

9.3. Integrasi rekomendasi KLHS ke dalam rancangan peraturan daerah (ranperda) RTRW
Kabuapaten Tapanuli Selatan
Rancangan peraturan daerah (ranperda) Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Tapanuli
Selatan sudah dalam proses legal drafting saat ini. Sebagai implikasi dari proses penyusunan KLHS,
maka diperlukan beberapa penyesuaian dalam renperda RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan
tersebut. Penyesuaian diperlukan pada beberapa pasal dan ayat yang berkaitan dengan muatan
RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan yang telah disesuaikan berdasarkan hasil integrasi rekomendasi
KLHS ke dalam materi teknis RTRWK.

Secara umum rekomendasi KLHS menyentuh muatan RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan bagian
rencana pola ruang (meskipun tidak merubah pola ruang, tetapi adaptasi dan mitigasi diarahkan
untuk kondisi areal dalam pola ruang sebagaimana dijelaskan pada Bagian 9.2) dan arahan
pemanfaatan ruang bagian perwujudan pola ruang. Perubahan pada kedua muatan tersebut
berdampak pada penyesuaian dalam muatan tujuan, kebijakan dan strategi sebagai kebijakan dalam
RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan. Penyesuaian diperlukan agar KRP RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan dapat menjadi satu kesatuan dengan KLHS yang disusun. Berikut ditampilkan usulan
rancangan peraturan daerah RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan pada Tabel 9.2.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

301

Usulan perubahan disusun untuk mengintegrasikan rekomendasi KLHS, baik rekomendasi di kawasan
lindung, kawasan budidaya kehutanan maupun kawasan budidaya non-kehutanan, dalam ranperda
RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan. Rekomendasi KLHS tersebut lalu diturunkan dalam muatan
kebijakan, rencana dan program (KRP) RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan di ranperda. Secara umum
muatan RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan di ranperda banyak yang sudah sesuai dengan
Rekomendasi KLHS, terutama dalam muatan rencana, namun dalam muatan kebijakan dan program
perlu ada penyempurnaan sesuai dengan hasil integrasi rekomendasi KLHS ke dalam materi teknis
KLHS.

Usulan yang dikemukakan banyak menyangkut tiga pasal dalam ranperda RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan. Penyesuaian dilakukan pada Pasal 5 menyangkut strategi penataan ruang, yaitu
rekomendasi terhadap kawasan lindung, kawasan budidaya kehutanan dan kawasan budidaya nonkehutanan. Pada kawasan lindung strategi diarahkan pada pemanfaatan kawasan lindung untuk
mendapatkan imbalan melalui pengembangan skema pembayaran jasa lingkungan dan
pengembangan potensi ekowisata. Pada kawasan budidaya kehutanan strategi diarahkan pada
pengelolaan hutan produksi dengan paradigma pengelolaan hutan produksi lestari (PHPL). Pada
kawasan non-budidaya kehutanan strategi diarahkan pada pertanian berkelanjutan dan pariwisata.
Sementara itu, pasal lain yang mengalami penyesuaian adalah Pasal 49 dan 50 yang memuat arahan
pemanfaatan ruang, dalam perwujudan pola dan struktur ruang.

302

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Tabel 9.2. Usulan Rancangan Peraturan Daerah RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kondisi
Areal

Areal hutan
yang terjaga
pada tahun
2015-2035

Kawasan
Lindung

Rekomendasi
KLHS-RTRW

Dipertahankan sebagai
kawasan
lindung

Areal hutan
yang
berpotensi
terdeforesta
si pada
tahun 20152035

Dipertahankan sebagai
kawasan
lindung
melalui
mitigasi

Areal yang
saat ini telah
berupa nonhutan

Dipertahankan sebagai
kawasan
lindung
melalui
adaptasi

303

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) RTRWK


Bentuk Integrasi ke
dalam Ranperda RTRWK
Sasaran dalam
Materi Ranperda
Usulan Materi Ranperda
Ranperda RTRWK
Saat Ini
Muatan
Metode
RTRWK
Kebijakan
Penambahan
e. Mempromosikan kawasan lindung untuk
dan
Pasal 5, Ayat 2
Tidak ada
strategi
pembayaran jasa lingkungan.
Strategi
Rencana
Tidak ada
f. pengembangan potensi ekowisata
Pasal 49, Ayat 2
Tidak ada
g. pengkajian peluang pembayaran jasa
Perubahan
lingkungan
dan
Program
penambahan
4. pengembangan potensi ekowisata
program
Pasal 49, Ayat 5.a Tidak ada
5. pengkajian peluang pembayaran jasa
lingkungan
Kebijakan
Penambahan
e. Mempromosikan kawasan lindung untuk
dan
Pasal 5, Ayat 2
Tidak ada
strategi
pembayaran jasa lingkungan.
Strategi
Rencana
Tidak ada
f. pengembangan potensi ekowisata
Pasal 49, Ayat 2
Tidak ada
g. pengkajian peluang pembayaran jasa
Perubahan
lingkungan
dan
Program
penambahan
4. pengembangan potensi ekowisata
program
Pasal 49, Ayat 5.a Tidak ada
5. pengkajian peluang pembayaran jasa
lingkungan
Kebijakan
Penambahan
e. Mempromosikan kawasan lindung untuk
dan
Pasal 5, Ayat 2
Tidak ada
strategi
pembayaran jasa lingkungan.
Strategi
Rencana
Tidak ada
f. pengembangan potensi ekowisata
Pasal 49, Ayat 2
Tidak ada
g. pengkajian peluang pembayaran jasa
Perubahan
lingkungan
dan
Program
penambahan
4. pengembangan potensi ekowisata
program
Pasal 49, Ayat 5.a Tidak ada
5. pengkajian peluang pembayaran jasa
lingkungan

304

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Areal hutan
yang terjaga
pada tahun
2015-2035

Kawasan
Budidaya
Kehutanan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kondisi
Areal

Rekomendasi
KLHS-RTRW

Dikembangkan sebagai
kawasan
strategis
kabupaten

Areal hutan
yang
berpotensi
terdeforesta
si pada
tahun 20152035

Dipertahankan sebagai
kawasan budi
daya
kehutanan
melalui
mitigasi

Areal yang
saat ini telah
berupa nonhutan

Dipertahankan sebagai
kawasan budi
daya
kehutanan
melalui
adaptasi

Areal hutan
yang
berpotensi
terdeforesta

Dipertahankan sebagai
Kawasan
Budidaya Non-

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) RTRWK


Bentuk Integrasi ke
dalam Ranperda RTRWK
Sasaran dalam
Materi Ranperda
Usulan Materi Ranperda
Ranperda RTRWK
Saat Ini
Muatan
Metode
RTRWK
Kebijakan
h. Mengembangkan sistem pengelolaan
Penambahan
dan
Pasal 5, Ayat 1
Tidak ada
hutan berkelanjutan
strategi
Strategi
Rencana
Tidak Ada
a. penetapan
a. penetapan kawasan dan strategi
kawasan dan
penanganan kawasan hutan produksi
Penambahan
Program
Pasal 50, Ayat 2.a strategi penanganan dengan Pengelolaan Hutan Produksi
Program
kawasan hutan
Lestari
produksi
Kebijakan
h. Mengembangkan sistem pengelolaan
Penambahan
dan
Pasal 5, Ayat 1
Tidak ada
hutan berkelanjutan
strategi
Strategi
Rencana
Tidak ada
a. penetapan
a. penetapan kawasan dan strategi
kawasan dan
penanganan kawasan hutan produksi
Penambahan
Program
Pasal 50, Ayat 2.a strategi penanganan dengan Pengelolaan Hutan Produksi
Program
kawasan hutan
Lestari
produksi
Kebijakan
h. Mengembangkan sistem pengelolaan
Penambahan
dan
Pasal 5, Ayat 1
Tidak ada
hutan berkelanjutan
strategi
Strategi
Rencana
Tidak ada
a. penetapan
a. penetapan kawasan dan strategi
kawasan dan
penanganan kawasan hutan produksi
Penambahan
Program
Pasal 50, Ayat 2.a strategi penanganan dengan Pengelolaan Hutan Produksi
Program
kawasan hutan
Lestari
produksi
e. mengembangkan e. mengembangkan kawasan tanaman
Kebijakan
Perubahan
Pasal 5, Ayat 1.e
kawasan tanaman
pangan berkelanjutan
dan
strategi
dan f.
pangan
f. memperluas kawasan perkebunan
Strategi
f. memperluas
berbasis ekosistem campur.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kawasan
Budidaya NonKehutanan

Kondisi
Areal
si dan
memiliki
resiko
lingkungan
sangat tinggi

Rekomendasi
KLHS-RTRW
Kehutanan
melalui
mitigasi

305

Areal yang
saat ini telah
berupa nonhutan dan
memiliki
resiko
lingkungan
sangat tinggi

Dipertahankan sebagai
Kawasan
Budidaya NonKehutanan
melalui
adaptasi

Areal hutan
dan nonhutan yang
memiliki
resiko

Dipertahankan sebagai
Kawasan
Budidaya NonKehutanan

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) RTRWK


Bentuk Integrasi ke
dalam Ranperda RTRWK
Sasaran dalam
Materi Ranperda
Usulan Materi Ranperda
Ranperda RTRWK
Saat Ini
Muatan
Metode
RTRWK
kawasan
perkebunan
Rencana
Tidak ada
a. pengembangan
a. pengembangan agribisnis tanaman
agribisnis tanaman
pangan, hortikultura, dan peternakan
Pasal 50, Ayat 3.a
pangan,
secara berkelanjutan
dan c
Tambahan
hortikultura, dan
c. peningkatan produksi tanaman
Program
program
peternakan
perkebunan berbasis ekosistem campur
c. peningkatan
produksi tanaman
perkebunan
e. mengembangkan
kawasan tanaman
e. mengembangkan kawasan tanaman
Kebijakan
Perubahan
Pasal 5, Ayat 1.e
pangan
pangan berkelanjutan
dan
strategi
dan f.
f. memperluas
f. memperluas kawasan perkebunan
Strategi
kawasan
berbasis ekosistem campur.
perkebunan
Rencana
Tidak ada
a. pengembangan
a. pengembangan agribisnis tanaman
agribisnis tanaman
pangan, hortikultura, dan peternakan
Pasal 50, Ayat 3.a
pangan,
secara berkelanjutan
dan c
Tambahan
hortikultura, dan
c. peningkatan produksi tanaman
Program
program
peternakan
perkebunan berbasis ekosistem campur
c. peningkatan
produksi tanaman
perkebunan
Perwujudan
Perwujudan pengembangan kawasan
Kebijakan
pengembangan
pariwisata sebagaimana dimaksud dalam
Perubahan
dan
Pasal 5, Ayat 4
kawasan pariwisata Pasal 4 huruf d dengan strategi
Strategi
Strategi
sebagaimana
peningkatan daya tarik wisata berupa
dimaksud dalam
ekowisata, wisata budaya dan wisata alam.

306

No

Status Kawasan
di RTRWK saat
ini

Kondisi
Areal

Rekomendasi
KLHS-RTRW

lingkungan
rendah s/d
tinggi serta
sesuai untuk
pengemban
gan
komoditas
penting.

untuk
pengembangan komoditas
unggulan

Sumber: Hasill Olahan Sendiri

Integrasi Rekomendasi KLHS ke dalam Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) RTRWK


Bentuk Integrasi ke
dalam Ranperda RTRWK
Sasaran dalam
Materi Ranperda
Usulan Materi Ranperda
Ranperda RTRWK
Saat Ini
Muatan
Metode
RTRWK
Pasal 4 huruf d
dengan strategi
peningkatan daya
tarik wisata berupa
wisata budaya dan
wisata alam.
Rencana
Tidak ada
Program
Tidak ada
-

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

9.3.1. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan lindung dengan arahan
program pemanfaatan potensi jasa lingkungan kawasan lindung untuk ekowisata, pembayaran jasa
lingkungan, dan lain-lain. Berdasarkan rekomendasi ini, maka diusulkan penambahan strategi pada
Pasal 5 ayat 2 yaitu mengenai pembayaran jasa lingkungan yang sebelumnya tidak dirancang baik
dalam materi teknis ataupun ranperda RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan. Usulan tersebut akan
berbunyi Mempromosikan kawasan lindung agar untuk pembayaran jasa lingkungan. Lalu sebagai
turunan dari usulan ini diusulkan juga penambahan program pada Pasal 49 ayat 2 dan ayat 5a.
Usulan penambahan program pada Pasal 49 ayat 2 tersebut akan berbunyi (1) Pengembangan
potensi ekowisata dan (2) Pengkajian peluang pembayaran jasa lingkungan. Sedangkan usulan
penambahan pada Pasal 49 ayat 5a akan berbunyi (1) Pengembangan potensi ekowisata dan (2)
Pengkajian peluang pembayaran jasa lingkungan. Dengan usulan penambahan serta penyesuaian
ini diharapkan areal ini dapat memberikan manfaat ekonomi disamping manfaat ekologi yang
diterima masyarakat.

9.3.2. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung Melalui Mitigasi


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan lindung melalui mitigasi
dengan arahan program mitigasi adalah pemanfaatan jasa lingkungan di kawasan lindung untuk
ekowisata, pembayaran jasa lingkungan, dan lain-lain. Berdasarkan rekomendasi ini, maka usulan
yang dikemukakan sama seperti bagian 9.2.1 yaitu penambahan strategi pada Pasal 5 ayat 2 untuk
memayungi rencana dan program mitigasi. Selain itu diusulkan juga penambahan program pada
Pasal 49 ayat 1 dan 5a yang dapat digunakan sebagai program mitigasi selain penataan tata batas
dan penanaman kembali seperti yang sudah disusun dalan RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.

9.3.3. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Lindung Melalui Adaptasi


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan lindung melalui adaptasi
dengan arahan program adalah adalah pemanfaatan jasa lingkungan di kawasan lindung untuk
ekowisata, pembayaran jasa lingkungan, dan lain-lain. Berdasarkan rekomendasi ini, maka diusulkan
penambahan strategi pada Pasal 5 ayat 2 untuk memayungi adaptasi melalui pembayaran jasa
lingkungan. Selain itu diusulkan juga penambahan program pada Pasal 49 ayat 2 dan 5a yang dapat
digunakan sebagai program adaptasi seperti diusulkan pada bagian 9.3.2 dan 9.2.1.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

307

9.3.4. Integrasi Rekomendasi Pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dikembangkan sebagai kawasan strategis kabupaten
dengan rekomendasi program pemanfaatan potensi jasa lingkungan untuk pariwisata, ekowisata,
pembayaran jasa lingkungan, dan lain-lain. Berdasarkan rekomendasi ini maka diusulkan
penambahan strategi pada Pasal 5 ayat 1 untuk mengusung pengelolaan sektor kehutanan yang
berkelanjutan. Usulan tersebut akan berbunyi Mengembangkan sistem pengelolaan hutan
berkelanjutan. Lalu sebagai turunan dari usulan ini diusulkan juga penyesuaian program pada Pasal
50 ayat 2.a. Pasal 50 ayat 2.a awalnya berbunyi penetapan kawasan dan strategi penanganan
kawasan hutan produksi diusulkan berubah menjadi penetapan kawasan dan strategi penanganan
kawasan hutan produksi dengan Pengelolaan Hutan Produksi Lestari. Lalu untuk pemanfaatan
potensi pembayaran jasa lingkungan dan ekowisata sama seperti pada bagian sebelumnya diusulkan
penambahan program pada Pasal 49 ayat 2 dan ayat 5.a

9.3.5. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan Melalui Mitigasi


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan budidaya kehutanan
melalui mitigasi dengan arahan program mitigasi adalah REDD+/PHPL dan pemanfaatan potensi jasa
lingkungan lainnya untuk pariwisata, ekowisata, pembayaran jasa lingkungan, dan lain-lain.
Berdasarkan rekomendasi ini, maka usulan yang dikemukanan sama seperti bagian 9.3.4 yaitu
penambahan strategi pada Pasal 5 ayat 1 untuk memayungi rencana dan program pengelolaan
hutan dan penyesuaian program pada Pasal 50 ayat 2.a untuk melengkapi program mitigasi yang
sudah disusun dengan baik pada ranperda RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan. Sedangkan untuk
pemanfaatan potensi jasa lingkungan dan ekowisata diusulkan penambahan program pada Pasal 49
ayat 2 dan ayat 5.a.

9.3.6. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Kehutanan Melalui Adaptasi


Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan budidaya kehutanan
melalui adaptasi dengan arahan program adaptasi adalah REDD+/PHPL dan pemanfaatan potensi
jasa lingkungan di kawasan budidaya kehutanan untuk pariwisata, ekowisata, pembayaran jasa
lingkungan, dan lain-lain. Berdasarkan rekomendasi ini, maka usulan yang dikemukanan sama
seperti bagian 9.3.4 dan 9.3.5 yaitu penambahan strategi pada Pasal 5 ayat 1 dan penyesuaian
program pada Pasal 50 ayat 2.a untuk melengkapi rencana adaptasi seperti penanaman kembali
yang sudah disusun dalam muatan rencana dan program RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.
Sedangkan untuk pemanfaatan potensi jasa lingkungan dan ekowisata diusulkan penambahan
program pada Pasal 49 ayat 2 dan ayat 5.a.
308

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

9.3.7. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Non-Kehutanan Melalui


Mitigasi
Sementara, untuk kawasan budidaya non-kehutanan, integrasi rekomendasi KLHS dilakukan dengan
perubahan strategi dari strategi yang ada. Pada areal kawasan budidaya non-kehutanan ini,
rekomendasi KLHS adalah dipertahankan sebagai kawasan budidaya non-kehutanan melalui mitigasi
dengan arahan program mitigasi pengelolaan lahan berkelanjutan berbasis ekosistem campur dan
pemanfaatan potensi jasa lingkungan berbasis ekosistem campur untuk pariwisata, pembayaran jasa
lingkungan, dan lain-lain. Berdasarkan arahan program mitigasi ini, maka diusulkan penyesuaian
terhadap Pasal 5 ayat 1.e dan ayat 1.f yang berisikan strategi RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.
Pasal 5 ayat 1.e awalnya berbunyi mengembangkan kawasan tanaman pangan diusulkan menjadi
mengembangkan kawasan tanaman pangan berkelanjutan sedangkan Pasal 5 ayat 1.f awalnya
berbunyi memperluas kawasan perkebunan diusulkan menjadi memperluas kawasan perkebunan
berbasis ekosistem campur. Perubahan yang diusulkan mengusung pertanian berkelanjutan sebagai
strategi utama untuk areal hutan yang berpotensi dikonversi menjadi non-hutan dengan resiko
konservasi tinggi di kawasan budidaya non-kehutanan. Sebagai turunan dari strategi ini maka
diusulkan juga perubahan program pada Pasal 50 ayat 3.a dan ayat 3.c. Pasal 50 ayat 3.a awalnya
berbunyi pengembangan agribisnis tanaman pangan, hortikultura, dan peternakan diusulkan
menjadi pengembangan agribisnis tanaman pangan, hortikultura, dan peternakan secara
berkelanjutan saedangkan Pasal 50 ayat 3.c awalnya berbunyi peningkatan produksi tanaman
perkebunan diusulkan menjadi peningkatan produksi tanaman perkebunan berbasis ekosistem
campur. Sedangkan untuk pemanfaatan potensi jasa lingkungan dan ekowisata diusulkan
penambahan program pada Pasal 49 ayat 2 dan ayat 5.a.

9.3.8. Integrasi Rekomendasi Mempertahankan Kawasan Budidaya Non-Kehutanan Melalui


Adaptasi
Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan budidaya non-kehutanan
melalui adaptasi dengan arahan program adaptasi adalah pengelolaan lahan berbasis ekosistem
campur dan pemanfaatan potensi jasa lingkungan berbasis ekosistem campur untuk pariwisata,
ekowisata, pembayaran jasa lingkungan, dan lain-lain. Berdasarkan rekomendasi ini, maka sama
seperti pada bagian 9.3.7 untuk adaptasi diusulkan penyesuaian terhadap Pasal 5 ayat 1.e dan 1.f
untuk mengusung strategi pertanian berkelanjutan dan penyesuaian program pada Pasal 50 ayat 3.a
dan ayat 3.c. Selain itu juga diusulkan penambahan program pada Pasal 49 ayat 2 dan ayat 5.a.untuk
mengakomodasi ekowisata dan pembayaran jasa lingkungan.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

309

9.3.9. Integrasi rekomendasi mempertahankan kawasan budidaya non-kehutanan untuk


pengembangan komoditas unggulan.
Rekomendasi KLHS pada areal ini adalah dipertahankan sebagai kawasan budidaya non-kehutanan
dengan arahan program pengembangan komoditas unggulan. Berdasarkan rekomendasi ini, maka
diusulkan perubahan strategi pada Pasal 5 ayat 4 untuk memastikan ekowisata juga diperhitungkan
dalam pengelolaan areal hutan dan non-hutan dengan resiko lingkungan rendah dan sesuai untuk
pengembangan komoditas unggulan. Pasal 5 ayat 4 awalnya berbunyi Perwujudan pengembangan
kawasan pariwisata sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 huruf d dengan strategi peningkatan daya
tarik wisata berupa wisata budaya dan wisata alam. Diusulkan menjadi Perwujudan
pengembangan kawasan pariwisata sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 huruf d dengan strategi
peningkatan daya tarik wisata berupa ekowisata, wisata budaya dan wisata alam. Sedangkan untuk
tindakan adaptasi dan mitigasi kawasan budidaya non-kehutanan berbasis komoditas penting sudah
terintegrasi dengan materi ranperda yang ada.

Dengan dilakukannya dua proses integrasi di atas, yaitu integrasi rekomendasi KLHS ke dalam materi
teknis RTRWK dan integrasi rekomendasi KLHS ke dalam ranperda RTRWK, diharapkan implementasi
RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan ke depan dapat berkelanjutan, yaitu memperhatikan kelestarian
lingkungan saat ini dan kelestarian lingkungan untuk generasi ke depan. Di sisi lain, semoga RTRW
Kabupaten Tapanuli Selatan yang telah mengintegrasikan KLHS dapat menjadi acuan bagi
kabupaten-kabupaten lain di Indonesia
.

310

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

10. Capacity Development KLHS RTWK

Proses capacity development KLHS RTRW di Kabupaten Tapanuli Selatan untuk Multi Stakeholder
Forum (MSF), baik untuk Kelompok Kerja (Pokja) maupun non-Pokja, dilakukan pada setiap tahap
proses KLHS RTRWK. Tahapan KLHS RTRW yang dilakukan kegiatan capacity development di
Kabupaten Tapanuli Selatan adalah tahap persiapan dan pelingkupan, tahap analisis baik analisis
pengaruh muatan KRP dan analisis pembangunan daerah-, tahap perumusan alternatif dan mitigasi,
serta tahap integrasi. Mengacu pada metode capacity development, maka di setiap tahap KLHS
RTRWK dilakukan proses capacity development berupa pelibatan para pihak baik Pokja dan nonPokja, identifikasi kebutuhan kapasitas (capacity needs) para pihak, memformulasikan
pengembangan kapasitas berdasarkan hasil identifikasi, mengimplementasikan pengembangan
kapasitas, dan evaluasi capaian dari pengembangan kapasitas.

Khusus untuk identifikasi kebutuhan kapasitas para pihak di setiap tahap KLHS RTRWK sudah
dijelaskan di Bab 4, sehingga pada Bab ini penjelasan tentang hasil identifikasi kebutuhan kapasitas
tidak akan dipaparkan lagi. Penjelasan tentang proses capacity development akan dimulai dari para
pihak yang dilibatkan kemudian langsung masuk ke formulasi pengembangan kapasitas berdasarkan
hasil identifikasi sampai pada evaluasi capaian dari pengembangan kapasitas. Berikut penjelasan dari
proses capacity development KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.

10.1. Peserta Capacity Development KLHS RTRW


Peserta capacity development KLHS RTRW di Kabupaten Tapanuli Selatan terdiri dari anggota Pokja
maupun non-Pokja (dari luar pemerintah). Namun, kegiatan capacity development ini dilakukan lebih
intensif terhadap anggota Pokja dengan pertimbangan bahwa Pokja yang diberikan tanggung jawab
menyusun dokumen KLHS RTRWK ini dengan mengakomodir masukan dari berbagai pihak (nonPokja). Idealnya, peserta capacity development ini adalah peserta yang sama mulai dari tahap
persiapan dan pelingkupan sampai dengan tahap integrasi, tetapi karena keterbatasan dalam hal
waktu anggota Pokja maupun non-Pokja, maka ada perbedaan jumlah peserta pada setiap tahap.
Berdasarkan kondisi ini, berarti ada sebagian kecil peserta yang tidak ikut kegiatan capacity
development di semua tahap KLHS untuk RTRW. Di sisi yang lain juga menimbang bahwa untuk
kegiatan-kegiatan capacity development tertentu cukup pihak-pihak kunci di Pokja saja yang
dilibatkan, misalnya capacity development untuk identifikasi skenario intervensi pada tahap analisis.
Berikut jumlah peserta capacity development Pokja dan non-Pokja di setiap tahap KLHS RTRW di
Kabupaten Tapanuli Selatan.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

311

Tabel 10.1. Peserta Capacity Development di Setiap Tahap KLHS RTRW di kabupaten Tapanuli
Selatan
No
Agenda
Tahap Persiapan dan Analisis
CD dan Koordinasi dengan Pemda
1
2
3
4
5
6
7
8

CD dan Koordinasi dengan


Bappeda
CD dan Kesepakatan tentang
Rencana Kerja KLHS
CD dan Pembekalan serta
pengarahan Calon Gugus Tugas
CD dan FGD isu pokok
pembangunan berkelanjutan
CD dan FGD isu strategis RTRWK
CD dan FGD isu strategis RTRWK
CD dan Koordinasi staff CI

Tahap Analisis
CD dan Fasilitasi Hasil Analisis
9
KLHS Tapsel
CD dan Identifikasi skenario
10
intervensi RTRWK
CD dan Identifikasi skenario
11
intervensi RTRWK
CD dan Identifikasi skenario
12
intervensi RTRWK
CD dan fasilitasi rekomendasi dan
13
mitigasi
CD dan fasilitasi rekomendasi dan
14
mitigasi
Tahap Perumusan Alternatif dan Mitigasi
CD dan Fasilitasi Perumusan
15
Alternatif dan Mitigasi
Tahap Integrasi KLHS ke dalam RTRWK
CD dan Fasilitasi Perumusan
16
Alternatif dan Mitigasi

Jadwal

Jumlah Peserta

Pihak Terkait

Rabu, 16 April
2014
Jumat, 18 April
2014
Senin, 21 April
2014
Selasa, 6 Mei 2014

11 peserta

MMP, Pokja

18 peserta

MMP, Pokja

14 peserta

MMP, Pokja, CI

7 peserta

MMP, Pokja

Senin, 19 Mei 2014

22 peserta

MMP, Pokja, CI

Senin, 2 Juni 2014

29 peserta

MMP, Pokja, CI

Selasa,10 Juni
2014
Minggu, 14
September 2014

25 peserta

MMP, Pokja, NonPokja, CI


MMP, CI

Senin, 15
September 2014
Rabu, 1 Oktober
2014
Rabu, 1 Oktober
2014
Rabu, 1 Oktober
2014
Selasa, 28 Oktober
2014
Selasa, 28 Oktober
2014

27 peserta

9 peserta

5 peserta

MMP, Pokja, nonPokja, CI


MMP dan Pokja

5 peserta

MMP dan Pokja

7 peserta

MMP dan Pokja

4 peserta

MMP dan Pokja

6 peserta

MMP dan Pokja

Rabu, 12
November 2014

34 peserta

MMP, Pokja, NonPokja, CI

Selasa, 16
Desember 2014

17 orang

MMP, Pokja, CI

Sumber: Hasil Olahan (2014)

Peserta dari Pokja KLHS untuk RTRW berasal dari Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah
(Bappeda), Balai Lingkungan Hidup Daerah, Dinas Kehutanan, Dinas Pertambangan dan Energi, Dinas
Pertanian, Dinas Kesehatan, Sekretariat Daerah, KPTSPPM, Dinas Perikanan dan Kelautan, dan Badan
Penanggulangan Bencana Daerah. Adapun peserta non-Pokja berasal dari Universitas setempat,
Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), Forum Komoditi, Tokoh Masyarakat, Kadin, dan Asosiasi
Pengusaha.

312

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

10.2.

Formulasi Capacity Development KLHS RTRWK

Formulasi capacity development untuk anggota Pokja dan non-Pokja ini dikembangkan berdasarkan
hasil identifikasi kebutuhan kapasitas yang telah dilakukan pada tahap persiapan KLHS RTRWK.
Untuk merespon hasil dari identifikasi kebutuhan kapasitas tersebut, formulasi capacity
development ditekankan pada materi yang perlu diberikan/disampaikan kepada anggota Pokja dan
non-Pokja, serta model penyampaian dari materi-materi tersebut agar dapat dipahami dengan baik
dan utuh oleh para anggota Pokja dan non-Pokja. Pada bagian berikut akan dijelaskan materi-materi
yang disampaikan pada setiap tahap KLHS RTRWK dan model penyampaiannya.

10.2.1. Materi Capacity Development di Setiap Tahap KLHS RTRW


Materi-materi yang didiskusikan dan disepakati bersama oleh anggota Pokja dan non-Pokja
didampingi konsultan untuk diberikan selama kegiatan capacity development pada setiap tahap
KLHS RTRW di Kabupaten Tapanuli Selatan adalah:
1. Materi pada tahap pelingkupan:
a. Pemahaman tentang KLHS, meliputi definisi, dasar hukum, muatan kajian dalam KLHS dan
kaidah pelaksanaan KLHS.
b. Pengetahuan mengenai tahap pelingkupan meliputi definisi, proses, dan output yang
dihasilkan pada tahap pelingkupan.
c. Pengetahuan dasar mengenai penjelasan tentang Rencana Tata Ruang Wilayah.
d. Konsep KLHS untuk RTRW, meliputi dasar hukum KLHS untuk RTRW, peran dan posisi KLHS
dalam RTRW, kegiatan pelingkupan dalam proses KLHS untuk RTRW, serta nilai penting KLHS
untuk RTRW.
e. Pemahaman dan kapasitas dalam merumuskan isu pembangunan berkelanjutan daerah dan
kriteria isu strategis KLHS untuk RTRW.

2. Materi pada tahap analisis:


a. Pemahaman tentang tahap analisis dalam KLHS, yaitu meliputi definisi, dasar hukum,
muatan kajian dan kaidah pelaksanaan analisis dalam KLHS.
b. Pengetahuan mengenai muatan dalam tahap analisis yang meliputi metode, proses, dan
output yang dihasilkan pada tahap analisis.
c. Pengetahuan dasar mengenai muatan KRP Rencana Tata Ruang Wilayah.
d. Pemahaman dan kapasitas dalam menganalisis muatan KRP RTRWK terhadap isu
pembangunan berkelanjutan daerah dan analisis keberlanjutan lingkungan, sosial, dan
ekonomi.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

313

3.

Materi pada tahap perumusan alternatif dan mitigasi:


a. Definisi dan perbedaan antara alternatif dan mitigasi.
b. Langkah-langkah dalam menyusun alternatif dan mitigasi.
c. Formulasi rekomendasi KLHS untuk RTRW.

4.

Materi pada tahap integrasi:


a. Integrasi rekomendasi KLHS ke dalam materi teknis RTRW.
b. Integrasi ke dalam Peraturan Daerah (Perda).

Materi-materi di atas disampaikan oleh para ahli dari berbagai bidang, antara lain di bidang KLHS,
RTRW, sosial-ekonomi, AFOLU carbon, Daerah Aliran Sungai (DAS), keanekaragaman hayati, rantai
nilai, dan kebijakan publik. Sebagian besar tenaga ahli ini berasal dari berbagai perguruan tinggi
terkemuka di Indonesia, yaitu Universitas Indonesia (UI), Institut Perkebunan Bogor (IPB), dan
Universitas Gadjah Mada (UGM).

10.2.2. Model Penyampaian Materi Capacity Development di Setiap Tahap KLHS RTRW
Model penyampaian materi yang digunakan dalam setiap sesi kelas pada setiap tahap KLHS RTRW
adalah dengan presentasi materi seperti perkuliahan yang diikuti dengan focus group discussion, dan
simulasi. Sesi kelas ini kemudian diperkuat melalui pendampingan (fasilitasi) oleh para ahli. FGD dan
simulasi diharapkan dapat memberi ruang yang sama untuk semua peserta agar dapat
mengembangkan diri mereka dan didorong untuk berperan aktif selama proses capacity
development. Sementara, fasilitasi dilakukan dalam upaya menghasilkan dokumen atau laporan yang
baik pada setiap tahap KLHS untuk RTRW. Fasilitasi dilakukan dengan menyediakan berbagai tenaga
ahli yang kompeten mulai dari tahap persiapan dan pelingkupan sampai dengan tahap integrasi.
Fasiltasi ini terutama dilakukan terhadap Pokja yang berkewajiban menyusun dokumen KLHS untuk
RTRW.

10.3.

Implementasi Capacity Development KLHS RTRWK

Implementasi capacity development dilakukan sebagaimana hasil formulasi di atas. Selama


implementasi kegiatan capacity development ini, para peserta anggota Pokja dan non-Pokja
merespon baik dengan berpartisipasi aktif dalam setiap FGD dan simulasi. Selama implementasi
capacity development ini pula terjadi pertukaran informasi dan data antara fasilitator, dalam hal ini
para ahli, dengan para peserta. Pertukaran informasi dan data ini sangat membantu, terutama
314

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

dalam kegiatan simulasi. Simulasi dapat dilakukan, antara lain dengan studi kasus, yang mana
merupakan kasus sebenarnya yang terjadi atau yang dihadapi oleh Kabupaten Tapanuli Selatan.
Keberhasilan implementasi capacity development ini akan dapat dilihat dari hasil monitoring dan
evaluasi yang akan dipaparkan kemudian.

Sementara itu, kegiatan fasilitasi yang dilakukan dalam kegiatan penyusunan dokumen yang
merupakan bagian dari dokumen KLHS RTRWK. Dokumen sebagai dari hasil kegiatan fasilitasi yang
dilakukan selama implementasi capacity development adalah:
1. Penyusunan dan penetapan isu-isu strategis KLHS untuk RTRW.
2. Analisis muatan pengaruh Kebijakan, Rencana, dan Program (KRP) RTRW Kabupaten Tapanuli
Selatan terhadap isu-isu strategis.
3. Analisis pembangunan berkelanjutan daerah
4. Perumusan rekomendasi, baik berupa alternatif maupun mitigasi, dan
5. Integrasi rekomendasi KLHS ke dalam materi teknis RTRW

Kegiatan fasilitasi yang dilakukan secara intensif terhadap anggota Pokja di Kabupaten Tapanuli
Selatan telah dapat menghasilkan dokumen KLHS untuk RTRW. Sebagian besar ide dan gagasan
dalam dokumen tersebut muncul dari anggota Pokja selama proses atau kegiatan fasilitasi.

10.4.

Evaluasi Capacity Development KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan

Dalam upaya untuk mengukur capaian dari target capacity development yang diharapkan maka perlu
pula dilakukan monitoring dan evaluasi. Monitoring dan evaluasi capacity development ini dilakukan
secara bersamaan dengan implementasi pada setiap tahap KLHS untuk RTRW. Metode yang
digunakan untuk memonitor dan mengevaluasi capaian capacity development adalah penyebaran
kuesioner. Penyebaran kuesioner dilakukan sebelum (pre) dan sesudah (post) pelatihan.

Target utama dari capacity development ini adalah anggota Pokja (dengan input dari non-Pokja)
dapat menyusun dan mengintegrasikan dokumen KLHS ke dalam RTRW. Berdasarkan hal ini, maka
anggota Pokja maupun non-Pokja harus memiliki pemahaman yang memadai tentang KLHS dan
RTRW. Oleh sebab itu, evaluasi melalui penyebaran kuesioner sangat diperlukan. Berikut akan
dipaparkan hasil monitoring dan evaluasi capaian capacity angggota Pokja dan non-Pokja.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

315

10.4.1. Monitoring dan evaluasi kapasitas anggota Pokja


Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner pre-test (sebelum dilakukan penyampaian materi) pada
setiap tahap proses KLHS untuk RTRW menunjukkan bahwa nilai kapasitas anggota Pokja masih
rendah, di mana rata-rata nilai anggota Pokja masih di bawah angka 50. Nilai pre-test terendah
terdapat pada tahap persiapan dan pelingkupan, di mana nilai rata-rata anggota Pokja hanya 25,56.
Sementara nilai pare-test tertinggi terdapat pada tahap analisis, di mana nilai rata-rata anggota
Pokja sebesar 47,40 (lihat Gambar 9.1). Nilai pre-test pada setiap tahap ini tentu masih jauh dari
yang diharapkan dalam rangka memastikan bahwa anggota Pokja dapat menyusun dokumen KLHS
untuk RTRW dengan baik.

Sumber: Hasil Olahan (2014)

Gambar 10.1. Hasil Monitoring dan Evaluasi Kapasitas Anggota Kelompok Kerja dari Hasil Pre-Test
dan Post-Test
Berdasarkan hasil pre-test ini kemudian dilakukan pelatihan dengan metode penyampaian materi,
focus group discussion, dan simulasi pada setiap tahap proses KLHS untuk RTRW. Dengan metode
capacity development seperti ini diperoleh hasil peningkatan kapasitas yang cukup signifikan dari
para anggota Pokja. Hasil kuesioner post-test di setiap tahap menunjukkan peningkatan rata-rata
dua kali lipat (100%) kapasitas anggota Pokja dari posisi sebelum dilakukan kegiatan capacity
development. Nilai rata-rata post-test anggota Pokja pada setiap tahap proses KLHS berada di atas
angka 50. Nilai post-test tertinggi terdapat pada tahap analisis, yaitu 71,16, dan nilai post-test
terendah terdapat pada tahap persiapan dan pelingkupan sebesar 51,12. Hal ini mengindikasikan
bahwa anggota Pokja memiliki kemampuan yang cukup untuk menyusun dokumen KLHS untuk
RTRW, apalagi nilai rata-rata anggota Pokja pada tahap analisis (yang dapat dikatakan sebagai tahap
316

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

paling sulit dalam proses KLHS untuk RTRW) cukup baik. Di samping itu, dalam penyusunan
dokumen, anggota Pokja juga selalu didampingi oleh tenaga ahli yang disediakan oleh konsultan.

10.4.2. Monitoring dan evaluasi kapasitas anggota non-Pokja


Berdasarkan hasil kuesioner pre-test untuk anggota non-Pokja sebelum dilakukan pelatihan pada
setiap tahap proses KLHS untuk RTRW menunjukkan nilai kapasitas yang masih sangat rendah. Ratarata nilai kapasitas awal anggota non-Pokja dalam proses KLHS untuk RTRW sebesar 22, dengan nilai
pre-test tertinggi hanya 23,67 pada tahap analisis. Sehingga, untuk memastikan bahwa anggota nonPokja dapat memberikan input yang substansial bagi dokumen KLHS untuk RTRW yang disusun
Pokja, maka dilakukan pula kegiatan capacity development yang intensif.

Sumber: Hasil Olahan (2014)

Gambar 10.2. Hasil Monitoring dan Evaluasi Kapasitas Anggota Non Kelompok Kerja dari Hasil PreTest dan Post-Test
Kegiatan capacity development untuk anggota non-Pokja ini hanya dilakukan pada tahap persiapan
dan pelingkupan, tahap analisis, serta tahap perumusan alternatif dan mitigasi. Pada tahap integrasi
KLHS ke dalam RTRW tidak dilakukan kegiatan capacity development untuk non-Pokja karena
kapasitas pada tahap integrasi lebih pada kebutuhan anggota Pokja. Kegiatan capacity development
non-Pokja ini juga dilakukan dengan penyampaian materi, focus group discussion, dan simulasi pada
setiap tahap proses KLHS untuk RTRW sama seperti pada kegiatan capacity development anggota
Pokja. Dengan metode seperti ini diperoleh hasil peningkatan kapasitas yang cukup signifikan dari

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

317

para anggota non-Pokja untuk dapat memberikan input yang substansial bagi perbaikan dokumen
KLHS untuk RTRW.

Hasil kuesioner post-test menunjukkan bahwa terdapat peningkatan rata-rata lebih dari dua kali lipat
(140%) kapasitas anggota non-Pokja dari posisi sebelum dilakukan kegiatan Capacity Development
pada setiap tahap proses KLHS untuk RTRW. Meskipun nilai rata-rata post-test anggota non-Pokja
pada tahap persiapan dan pelingkupan KLHS berada di bawah angka 50. Namun, hal ini dapat
dimengerti karena sebagian besar anggota non-Pokja yang berasal dari masyarakat belum terlalu
familiar dengan KLHS ini. Nilai post-test tertinggi anggota non-Pokja hanya sebesar 55,28 pada tahap
analisis. Namun, nilai kapasitas ini sudah cukup untuk anggota non-Pokja dalam memberikan input
yang baik bagi dokumen KLHS untuk RTRW. Hal ini terbukti dari berbagai masukan, saran dan
kritikan yang sangat subtantif dari para anggota non-Pokja. Di samping itu, dalam setiap proses
penggalian input dari anggota non-Pokja pada setiap tahap KLHS untuk RTRW, anggota non-Pokja
juga selalu didampingi oleh tenaga ahli yang disediakan oleh konsultan.

Namun, perlu pula menjadi perhatian bahwa hasil monitoring dan evaluasi di setiap tahap KLHS
RTRWK selalu digunakan sebagai bahan pertimbangan untuk memperbaiki implementasi capacity
development pada tahap berikutnya. Perbaikan itu dalam upaya untuk melihat efektifitas dari
implementasi capacity development, terutama untuk melihat keaktifan peserta dan capaian target
kapasitas dari peserta. Jadi, hasil monitoring dan evaluasi merupakan bagian penting dalam proses
capacity development KLHS RTRWK.

318

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

DAFTAR PUSTAKA

_______. (2007). Buku Pegangan Kajian Lingkungan Hidup Strategis. Deputi Bidang Tata Lingkungan
KLH bekerjasama dengan ESP2 DANIDA. Kementrian Lingkungan Hidup (KLH), Jakarta.
_______. (2008). Pertimbangan-pertimbangan dalam Penerapan Kajian Lingkungan Hidup Strategis
untuk Kebijakan, Rencana, dan Program Penataan Ruang. Kementrian Lingkungan Hidup
(KLH), Jakarta.
_______. (2012). Buku Data dan Informasi Pemanfaatan Hutan Tahun. Direktorat Jenderal Planologi
Kehutanan, Kementerian Kehutanan.
_______.(2014). Rancangan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum (Ranpermen PU) Tentang Pedoman
KLHS dalam Penyusunan atau Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang.Kemen PU, Jakarta.
Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah. (2011). Rencana Pembangunan Jangka Menengah
Daerah Kabupaten Tapanuli Selatan 2011-2016. Pemerintah Daerah Kabupaten Tapanuli
Selatan: Sipirok.
Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah. (2011). Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RTRW)
Kabupaten Tapanuli Selatan 2011-2031. Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan: Sipirok.
Badan Planologi Kehutanan. (2012). Buku Data dan Informasi Pemanfaatan Hutan. Direktorat
Jenderal Planologi Kementerian Kehutanan: Jakarta.
Badan Pusat Statistik. (2008). Indeks Pembangunan Manusia 2006 2007. Badan Pusat Statistik;
Jakarta.
Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah. (2011). RPJMD Kabupaten Tapanuli Selatan 20112016. Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan: Sipirok
BPS Kabupaten Tapanuli Selatan. (2012). Kabupaten Tapanuli Selatan Dalam Angka 2012. BPS
Kabupaten Tapanuli Selatan: Sipirok.
BPS Kabupaten Tapanuli Selatan. (2013). Kabupaten Tapanuli Selatan Dalam Angka 2013. BPS
Kabupaten Tapanuli Selatan: Sipirok.
Clayton, Barry Dalal and Barry Sadler. (2005). Strategic Environmental Assessment. Earthscan: United
Kingdom.
Conservation International. (2013). Designing Sustainable Development Strategies for Agricultural
Commodities Across The Landscape: Applying the Sitting Tool for Guiding Rubber, Cocoa,
Coffee and Oil Palm Development in North Sumatera, Indonesia.
Dinas Perkebunan dan Peternakan Kabupaten Tapanuli Selatan. (2012). Data Perusahaan Besar
Swasta Nasional/ BUMN/ Koperasi di Kabupaten Tapanuli Selatan 2012. Pemerintah
Kabupaten Tapanuli Selatan: Sipirok.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

319

Dom, M.G. & Koestoer, R.H. (2012). Penduduk Miskin dan Lahan Kritis di Provinsi Kalimantan
Selatan. Jurnal Kajian Pengembangan Perkotaan Vol. 5 No. 1, April 2012: 24-35.
Dunn, W. (1994). Pengantar Analisis Kebijakan Publik. Edisi Ke 2 Edisi Indonesia. Gadjah Mada
University Press. Bulaksumur. Yogyakarta.
IUCN. (2014). The IUCN Red List Threatened Species. www.iucnredlist.org.
Karuniasa, M. (2014a). Pembangunan Berkelanjutan Daerah. Diskusi Ilmiah: Membumikan
Pembangunan Berkelanjutan di Indonesia. Environment Institute. Jakarta.
Karuniasa, M. (2014b). Model Pembangunan Berkelanjutan Daerah di Indonesia. Diskusi Ilmiah:
System Dynamics. The System Dynamics Indonesia Chapter. Jakarta.
Miller, G, T. (2007). Living in The Environment; Principles, Connections and Solutions. Thompson
Brooks/Cole, Canada
Rogers, P.P., Jalal, K.F. & Boyd, J.A. (2008). An Introduction to Sustainable Development. Earthscan.
United Kingdom.
Setyabudi, Bambang. (2006). Kajian Lingkungan Hidup Strategis Sebagai Kerangka Berfikir dalam
Perencanaan Tata Ruang Wilayah. Kementerian Lingkungan Hidup: Jakarta.
United Nations Development Programme. (2008). Capacity Development. Practice Note. UNDP: New
York, USA.
United Nations Development Programme. (2009). Supporting Capacity Development: The UNDP
Approach. Bureau for Development Policy: New York.
United Nations Development Programme. (2011). Supporting Capacity Development, The UNDP
Approach. UNDP Bureau for Development Policy, New York, NY 10017.
United Nations Development Programme. (2012). Capacity Development Toolkit: Strengthening the
capacity of national entities to implement national responses to HIV and AIDS, tuberculosis
and malaria. UNDP, New York.

320

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

LAMPIRAN 1. Rekapitulasi Kegiatan Tahap Persiapan KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli


Selatan

REKAPITULASI KEGIATAN TAHAP PERSIAPAN PENYUSUNAN KLHS RTRW


DI KABUPATEN TAPANULI SELATAN
NO HARI/TANGGAL

AGENDA

1.

Minggu, 13
April 2014

2.

Rabu, 16 April
2014

3.

Rabu, 16 April
2014

4.

Jumat, 18 April
2014

5.

Jumat, 18 April
2014

6.

Senin, 21 April
2014

7.

Rabu, 23 April
2014

Koordinasi dengan Pemda


Kabupaten Tapanuli Selatan
Capacity Development
Kesepakatan tentang
Rencana Kerja KLHS RTR
Kabupaten Tapanuli
Selatan
Capacity Development
Rapat Koordinasi untuk
Koleksi Data SKPD

8.

Rabu, 23 April
2014

9.

Rabu, 23 April
2014
Kamis, 24 April
2014
Kamis, 24 April
2014
Kamis, 24 April
2014
Jumat, 25 April
2014

10.
11.
12.
13.

Identifikasi aktivitas yang


sedang berlangsung dan
progress aktivitas di
Kabupaten Tapanuli Selatan
Perkenalan dengan Ketua
Pokja
Perkenalan dan
Koordinasi dengan
Pemda Kabupaten
Tapanuli Selatan
Capacity Development
Koordinasi antara CI dan
PT. MMP

LOKASI

KETERANGAN

Padang Sidempuan

Kantor BLHD
Kabupaten Tapanuli
Selatan
Ruang Rapat Wakil
Bupati Tapanuli Selatan

Peserta CD 11
Orang

Kantor CI di Padang
Sidempuan
Hotel Mega Permata

Peserta CD 18
Orang -

Ruang Rapat Kantor


Bupati Tapanuli Selatan

Peserta CD 14
Orang -

Koordinasi dan Koleksi Data


SKPD

Ruang Kerja Asisten 2,


Kantor Bupati Tapanuli
Selatan
Bappeda Tapanuli
Selatan

Koleksi Data di BLHD

BLHD Tapanuli Selatan

Koordinasi dan Koleksi Data


di Dishut
Koleksi Data di BKSDA

Dinas Kehutanan
Tapanuli Selatan
BKSDA Tapanuli Selatan

Pengumpulan Data

Kesbangpol Tapanuli
Selatan
Kantor Pelayanan
Terpadu Satu Pintu dan
Penanaman Modal
Tapanuli Selatan

Koordinasi Pengumpulan
Data

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

321

NO HARI/TANGGAL

AGENDA

LOKASI

KETERANGAN

14.

Jumat, 25 April
2014

Diskusi dengan Forum Kopi


Ovata

Kantor Forum Kopi


Ovata di Sipirok

15.

Jumat, 2 Mei
2014

Persiapan dan Penyusunan


Deliverable 1

Kantor PT. MMP

16.

Senin, 5 Mei
2014

Koordinasi dengan Tim


Pokja Tapanuli Selatan

17.

Selasa, 6 Mei
2014

18.

Sabtu, 10 Mei
2014

Rapat Pembekalan dan


Pengarahan Calon Gugus
Tugas
Capacity Development
Persiapan Pelingkupan dan
Finalisasi Laporan Persiapan

Kantor BLHD
Kabupaten Tapanuli
Selatan
Aula Kantor Bappeda
Kabupaten Tapanuli
Selatan

322

Kantor PT. MMP

Peserta CD 7
Orang

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

LAMPIRAN 2. Rekapitulasi Kegiatan Tahap Pelingkupan KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan

REKAPITULASI KEGIATAN TAHAP PELINGKUPAN PENYUSUNAN KLHS RTRW DI KABUPATEN TAPANULI SELATAN
NO

TANGGAL

AKTIVITAS

PARA PIHAK

AGENDA DISKUSI

1.

Sabtu,
10 Mei 2014

Rapat
Internal

MMP dan CI

Persiapan Pelingkupan dan


Finalisasi Laporan Persiapan

2.

Minggu,
18 Mei 2014
Senin,
19 Mei 2014

Rapat
Koordinasi
Rapat
Koordinasi

MMP, CI dan Tim


Dosen UGN
MMP, CI, asisten II,
SKPD dan Kepala
BLHD

4.

Rabu,
21 Mei 2014

Rapat
Koordinasi

MMP, CI dan Tim


BLHD

5.

Rabu,
21 Mei 2014
Jumat,
23 Mei 2014

Rapat
Koordinasi
Rapat
Koordinasi

MMP, CI dan Forester

7.

Selasa,
27 Mei 2014

Rapat
Internal

Perkenalan dengan Dosen2


dari UGN di Tapanuli Selatan
FGD Isu Pokok Pembangunan
Berkelanjutan Tapanuli
Selatan
Capacity Development (27
Peserta)
Rapat Koordinasi Identifikasi
Stakeholders untuk MSF di
Tapanuli Selatan
Verifikasi Forester untuk MSF
KLHS Tapanuli Selatan
Rencana Kegiatan KLHS dan
Koleksi Data Izin Tambang
dan Kebun
Rapat Penyusunan Laporan
Pelingkupan

8.

Kamis,
29 Mei 2014
Senin,
2 Juni 2014

Rapat
Internal
Rapat
Internal

3.

6.

323

9.

MMP, CI, Kepalda


BLHD dan Kepala
BPTSP
Tim MMP

Tim MMP
MMP, CI, dan Instansi
Terkait

Rapat Penyusunan Laporan


Pelingkupan
FGD Isu Strategis RTRWK
Tapanuli Selatan

RENCANA AKSI
1) Persiapan MSF dan Pokja
2) Rapat persetujuan rencana aksi
3) Identifikasi kebutuhan kapasitas
Informasi kegiatan KLHS dan koordinasi
kegiatan MSF 1920 Mei 2014
1) Informasi tahapan kegiatan pelingkupan
di dalam KLHS
2) Agenda pertemuan pemilihan isu pokok

Koleksi informasi stakeholder yaitu


kelompok tani, kehutanan dan universitas
Koleksi informasi terkait forester dan
kesanggupan forester untuk kegiatan MSF
Koordinasi dan arahan kebutuhan data pada
SKPD terkait
Pengkajian hasil pengambilan data,
pelaksanaan FGD dan instrumen
pengambilan data kegiatan pelingkupan
Review kegiatan MSF, pengambilan data dan
metode Delphi
1) Informasi kegiatan pelingkupan isu
strategis

324

NO

TANGGAL

AKTIVITAS

PARA PIHAK

10.

Kamis,
5 Juni 2014

Rapat
Internal

MMP dan CI

11.

Sabtu,
7 Juni 2014
Sabtu,
4 Juni 2014
Selasa,10 Juni
2014

Rapat
Internal
Rapat
Internal
Rapat
Internal

Tim MMP

13.

Kamis,
19 Juni 2014

Rapat
Internal

MMP dan CI

15.

Sabtu,
21 Juni 2014

Rapat
Internal

Tim MMP

12.
13

Tim MMP
MMP, Pokja, MSF, CI

AGENDA DISKUSI
Capacity Development (29
Peserta)
Rapat Koordinasi KLHS
RTRWK dan SLP

Rapat Penyusunan Laporan


Pelingkupan
Rapat Penyusunan Laporan
Pelingkupan
FGD Isu Strategis RTRWK
Tapanuli Selatan
Capacity Development
(25 Peserta)
Rapat Koordinasi Penetapan
Sasaran dan Target Program
KLHS RTR antara MMP dan CI
Rapat Penyusunan Laporan
Pelingkupan

RENCANA AKSI
2) Penekanan isu terkait masyarakat di
dalam hutan dan perubahan fungsi hutan
Mensinergiskan instrumen-instrumen untuk
mendukung program besar SLP yaitu KLHS,
SIAP dan CCA (Conservation Communities
Development)
Koordinasi dan arahan penyusunan laporan
pelingkupan
Koordinasi, arahan dan perencanaan
metode Delphi
Mengevaluasi hasil dari CD MSF

KLHS sebagai pendampingan RTR tidak akan


merubah RTRWK masing-masing kabupaten
Pemantapan penyusunan laporan
pelingkupan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

LAMPIRAN 3. Rekapitulasi Kegiatan Tahap Analisis KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan

REKAPITULASI KEGIATAN TAHAP ANALISIS PENYUSUNAN KLHS RTRW DI KABUPATEN TAPANULI SELATAN
NO
1.
2.
3.

4.
5.

6.
7.
8.

9.
10.

TANGGAL

AKTIVITAS

PARA PIHAK

AGENDA DISKUSI

RENCANA AKSI

325

Sabtu,
05 Juli 2014
Jumat,
11 Juli 2014
Rabu,
16 Juli 2014

Rapat Koordinasi
Tim MMP
Analisis Pelingkupan
Rapat Koordinasi
Tim MMP
Analisis Pelingkupan
Rapat Penyusunan
Tim MMP
Laporan Analisis KLHS
RTRWK

Pembahasan Outline Laporan


Analisis
Pembahasan Ruang Lingkup
Kegiatan Analisis
Profil Pembangunan Daerah

Sabtu,
19 Juli 2014
Rabu,
6 Agustus 2014

Tim MMP

Pembahasan Profil
Pembangunan Daerah
Bab. Tinjauan Pembangunan
Berkelanjutan Daerah

Jumat,
8 Agustus 2014
Sabtu,
9 Agustus 2014
Sabtu,
16 Agustus 2014

Rapat Koordinasi
Analisis KLHs
Rapat Penyusunan
Laporan KLHS RTRWK
Tahap Analisis
Presentasi Laporan
Pelingkupan
Rapat Laporan
Analisis
Rapat Pembahasan
Analisis KLHS RTRWK

Konsultasi dengan Tenaga Ahli dan


Pembuatan Outline Final
1) Penyusunan Bab. Pendahuluan
2) Tinjauan Kelengkapan Data
1) Pelengkapan Data Profil Pembangunan
Daerah
2) Penyusunan Profil Pembangunan
Daerah
Perbaikan Bagian Profil Pembangunan
Daerah
Pembahasan dengan Tenaga Ahli untuk
Peninjauan Isu Strategis

Tinjauan Kelengkapan Data


Isu Strategis
Pembahasan Metodologi

Penyempurnaan Dokumen Tinjauan


Pembangunan Berkelanjutan Daerah
Penyusunan Metodologi oleh Tenaga Ahli

Tim MMP dan


CI

Tinjauan Metodologi Analisis

Kompilasi Metodologi dari Tenaga Ahli

Senin,
8 Agustus 2014
Jumat,
22 Agustus 2014

Rapat Pembahasan
Analisis KLHS RTRWK
Rapat Pembahasan
Analisis Tata Ruang

Tim MMP

Pembahasan Kajian Pengaruh


KRP
Pembahasan Kajian
Pembangunan Berkelanjutan

Analisis Pengaruh KRP

Tim MMP

MMP dan CI
Tim MMP

Tim MMP

Penetapan Indikator Pembangunan


Berkelanjutan Daerah

326

NO

TANGGAL

AKTIVITAS

PARA PIHAK

AGENDA DISKUSI

RENCANA AKSI

Pembahasan Baseline
Pembangunan Berkelanjutan
Daerah
Pembahasan Model
Pembangunan Berkelanjutan
Daerah
Pembahasan Perkembangan
Laporan Analisis
Pembahasan Data dan Peta
untuk Laporan Analisis
Pembahasan Hasil Baseline
Pembangunan Berkelanjutan
Daerah
Koordinasi dan Capacity
Development Tahap Analisis
untuk Staf CI Regional
(9 Peserta)
Fasilitasi Analisis KLHS
Kabupaten Tapanuli Selatan
(27 Peserta)

1) Tinjauan Kelengkapan Data


2) Penetapan Metode Penyusunan Baseline

11.

Selasa,
26 Agustus 2014

Rapat Kajian
Lingkungan

Tim MMP dan


CI

12.

Jumat,
29 Agustus 2014

Rapat Pembahasan
Analisis KLHS

Tim MMP

13.

Senin,
1 September 2014
Kamis,
4 September 2014
Senin,
8 September 2014

Rapat Pembahasan
Analisis KLHS
Rapat Pembahasan
Analisis KLHS
Rapat Pembahasan
Analisis KLHS

Tim MMP

17.

Minggu,
14 September 2014

Rapat Koordinasi dan


Capacity
Development Staff CI

Tim MMP dan


CI

18.

Senin,
15 September 2014

Fasilitasi Hasil
Analisis KLHS
Tapanuli Selatan
Capacity
Development

Tim MMP, CI
dan Pokja

15.
16.

Tim MMP
Tim MMP

Penyusunan Model

1) Perbaikan Laporan Analisis


2) Pengumpulan Data Tambahan
Persiapan Peta untuk Laporan Analisis
Rencana Kegiatan Workshop dan FGD
dengan Pokja dan MSF
Workshop dan Koordinasi Tahap Analisis
dengan Pokja

1) Identifikasi dan Negosiasi Peran SLP


dalam RTRWK
2) Rencana Kerja Fasilitasi Penyusunan
Rekomendasi KLHS RTRWK

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

LAMPIRAN 4. Rekapitulasi Kegiatan Tahap Penyusunan Draft KLHS RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan

REKAPITULASI KEGIATAN TAHAP PENYUSUNAN DRAFT KLHS RTRW


UNTUK KABUPATEN TAPANULI SELATAN
NO

TANGGAL

327

1.

Rabu,
1 Oktober 2014

2.

Rabu,,
1 Oktober 2014

3.

Rabu,
1 Oktober 2014

4.

Kamis,
8 Oktober 2014

AKTIVITAS
Rapat Identifikasi
Skenario Intervensi
Pemda untuk
Pembangunan
Berkelanjutan Daerah
di Tapanuli Selatan
Capacity Development
Rapat Identifikasi
Skenario Intervensi
Pemda untuk
Pembangunan
Berkelanjutan Daerah
di Tapanuli Selatan
Capacity Development
Rapat Identifikasi
Skenario Intervensi
Pemda untuk
Pembangunan
Berkelanjutan Daerah
di Tapanuli Selatan
Capacity Development
Rapat Persiapan
Presentasi Laporan
Analisis

PARA PIHAK

AGENDA DISKUSI

RENCANA AKSI

Tim MMP dan


Bappeda Tapsel

Skenario Intervensi Pemda untuk


Pembangunan Berkelanjutan Daerah
di Tapanuli Selatan
(5 Peserta)

Perumusan skenario Intervensi untuk


Pembangunan Berkelanjutan Daerah
di Tapanuli Selatan

Tim MMP dan


Pemda Tapsel

Skenario Intervensi Pemda untuk


Pembangunan Berkelanjutan Daerah
di Tapanuli Selatan
(5 Peserta)

Perumusan skenario Intervensi untuk


Pembangunan Berkelanjutan Daerah
di Tapanuli Selatan

Tim MMP dan


BLHD Tapsel

Skenario Intervensi Pemda untuk


Pembangunan Berkelanjutan Daerah
di Tapanuli Selatan
(7 Peserta)

Perumusan skenario Intervensi untuk


Pembangunan Berkelanjutan Daerah
di Tapanuli Selatan

Tim MMP

Internal review bahan laporan


analisis

Presentasi laporan analisis

328

NO
5.

TANGGAL

AKTIVITAS

PARA PIHAK

Rabu,
15 Oktober 2014
Rabu, 22 Oktober
2014

Tim MMP DAN CI

11.

Jumat, 14
November 2014

Presentasi Laporan
Analisis
Rapat Agenda dan
Fasilitasi KLHS RTRWK
Tapsel dan Madina
Rapat Penyusunan
Draft KLHS
Rapat Fasilitasi
Alternatif
Penyempurnaan
RTRWK di BLHD
Capacity Development
Rapat Fasilitasi
Alternatif
Penyempurnaan
RTRWK di Tapsel
Rapat Penyusunan
Draft KLHS
Rapat Koordinasi Draft
KLHS
Rapat Formulasi
Rekomendasi KLHS
Rapat Fasilitasi dan
Penyusunan
Rekomendasi dan
Mitigasi
Capacity Development
Rapat Penyusunan
Laporan Draft KLHS

12.

Jumat, 21

Rapat Penyusunan

6.

7.
8.

Jumat, 24 Oktober
2014
Selasa, 28 Oktober
2014

Selasa, 28 Oktober
2014

9.

10.
Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kamis, 30 Oktober
2014
Senin, 4
November 2014
Kamis, 6
November 2014
Rabu, 12
November 2014

AGENDA DISKUSI

RENCANA AKSI

Hasil analisis KLHS RTRWK Tapsel


dan Madina
Agenda dan Fasilitasi KLHS RTRWK
Tapsel dan Madina

Perbaikan hasil analisis untuk bahan


Draft KLHS RTRWK
Penyusunan Agenda dan Fasilitasi
KLHS RTRWK Tapsel dan Madina

Tim MMP

Draft KLHS

Penyempurnaan bahan Draft KLHS

Tim MMP, CI dan


Pemda Tapsel

Fasilitasi Alternatif Penyempurnaan


RTRWK (4 Peserta)

Perumusan alternatif penyempurnaan


KRP RTRWK

Tim MMP, CI dan


Pemda Tapsel

Fasilitasi Alternatif Penyempurnaan


RTRWK ( 6 Peserta)

Perumusan alternatif penyempurnaan


KRP RTRWK

Tim MMP

Draft KLHS

Tim MMP dan CI

Agenda Penyusunan Draft KLHS

Tim MMP

Formulasi rekomendasi KLHS

Tim MMP dan


Pokja

Fasilitasi dan Penyusunan


Rekomendasi dan Mitigasi
(34 Peserta)

Penyempurnaan bahan Draft KLHS


berdasarkan hasil fasilitasi
Penyusunan agenda proses KLHS
lanjutan
Formulasi Rekomendasi KLHS untuk
bahan Draft KLHS
Perumusan rekomendasi dan mitigasi
dalam KLHS RTRWK

Tim MMP

Penyusunan Laporan Draft KLHS

Tim MMP

Penyusunan Laporan Draft KLHS

Tim MMP dan CI

Penyusunan Laporan Draft KLHS


berdasarkan hasil fasilitasi dan
masukan TA
Penyusunan Laporan Draft KLHS

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

NO

TANGGAL

AKTIVITAS

November 2014

Laporan Draft KLHS

13..

Selasa, 25
Nopember 2014

14.

Selasa, 26
Nopember 2014

15.

Jumat, 28
November 2014

Rapat Fasilitasi
Rekomendasi dan
Koordinasi Persiapan
Konsultasi Publik
Rapat Fasilitasi
Rekomendasi dan
Mitigasi KLHS RTRWK
Tapsel
Rapat Rekomendasi
dan Mitigasi RTRWK

PARA PIHAK

AGENDA DISKUSI

RENCANA AKSI

Tim MMP dan


Pemda Tapsel

Fasilitasi dan penyusunan


rekomendasi dan mitigasi serta
persiapan konsultasi publik

berdasarkan hasil fasilitasi dan


masukan TA
Perumusan rekomendasi dan mitigasi
dalam KLHS RTRWK dan persiapan
kosultasi publik

Tim MMP dan


Pemda Tapsel

Fasilitasi dan penyusunan


rekomendasi dan mitigasi

Perumusan rekomendasi dan mitigasi


dalam KLHS RTRWK

Tim MMP

Rekomendasi dan mitigasi dalam


Laporan Draft KLHS

Penyusunan Laporan Draft KLHS


berdasarkan hasil fasilitasi dan
masukan TA

329

330

LAMPIRAN 5. Rekapitulasi Kegiatan Tahap Penyusunan KLHS Final RTRWK untuk Kabupaten Tapanuli Selatan
No
1

Tanggal
Kamis, 4
Desember 2014

Senin, 8
Desember 2014
Selasa, 16
Desember 2014

Rabu, 17
Desember 2014

Minggu, 21
Desember 2014
Senin, 22
Desember 2014

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Rabu, 23
Desember 2014

Selasa, 30
Desember 2014

Aktivitas
Rapat Koordinasi
Persiapan Konsultasi
Publik
Diskusi Laporan KLHS
RTRWK
Capacity Development
KLHS RTRW Kabupaten
Tapanuli Selatan
Konsultasi Publik KLHS
RTRW Kabupaten
Tapanuli Selatan
Pembahasan Hasil
Konsultasi Publik
Sinkronisasi Dokumen
KLHS Dengan Dokumen
RTRW Bappeda
Sinkronisasi Dokumen
KLHS Dengan Dinas
Kehutanan, Dinas
Perkebunan dan Dinas
Pertanian Kabupaten
Tapanuli Selatan
Pemaparan Hasil KLHS
kepada Bupati

Para pihak
Tim MMP dan CI

Agenda Diskusi
Persiapan Konsultasi Publik di
Kabupaten Tapanuli Selatan

Rencana Aksi
Pelaksanaan Konsultasi Publik
KLHS

Tim MMP

Penyempurnaan substansi KLHS


Kabupaten Tapanuli Selatan
- Capacity Development KLHS
- Pembahasan Hasil Akhir KLHS

Penyusunan laporan KLHS Final

Tim MMP, CI,


Pokja, perwakilan
masyarakat
(stakeholder)
Tim MMP dan
Pokja
Tim MMP dan
Pokja

Penyampaian hasil KLHS kepada


parapihak

Penyempurnaan dokumen KLHS


Final

Pembahasan hasil akhir KLHS

Penyempurnaan dokumen KLHS


Final
Penyempurnaan dokumen KLHS
Final

Tim MMP dan


SKPD

Sinkronisasi Dokumen KLHS


Dengan Dinas Kehutanan, Dinas
Perkebunan dan Dinas Pertanian
Kabupaten Tapanuli Selatan

Penyempurnaan dokumen KLHS


Final

Tim MMP, Pokja,


dan Bupati
Tapanuli Selatan

Pemaparan Hasil KLHS kepada


Bupati

Penyempurnaan dokumen KLHS


Final

Tim MMP, CI, dan


Pokja

Sinkronisasi Dokumen KLHS


Dengan Dokumen RTRW Bappeda

Penyusunan laporan KLHS Final

LAMPIRAN 6. Dokumentasi Kegiatan Tahap Persiapan Penyusunan KLHS RTRW Di


Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto .1. Pertemuan dengan Pokja Kabupaten Tapanuli Selatan untuk Persiapan Penyusunan
KLHS di Hotel Mega Permata

Foto 2. Penyerahan Rencana Kerja yang Sudah Disepakati Kepada Asisten Bidang Ekonomi
dan Pembangunan di Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

331

Foto 3. Pertemuan dengan Ketua Pokja Kabupaten Tapanuli Selatan untuk Mendiskusikan
Kesiapan Tim Pokja dalam Penyusunan KLHS

Foto 4. Pertemuan dengan Ketua Bappeda Kabupaten Tapanuli Selatan untuk Menjelaskan
Kegiatan KLHS untuk RTRW di Kabupaten Tapanuli Selatan.

332

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 5 Pertemuan dengan Forum Kopi Ovata untuk Verifikasi Calon Anggota Multi
Stakeholder Forum (MSF) di Sipirok, Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 6. Rapat Tenaga Ahli dan Asisten Tenaga Ahli PT. MMP untuk Menyusun Laporan
Persiapan Penyusunan KLHS dan Pelingkupan KLHS di Kantor PT. MMP Bekasi

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

333

LAMPIRAN 7. Dokumentasi Kegiatan Tahap Pelingkupan Penyusunan KLHS RTRW Di


Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 1. Presentasi Ahli saat FGD MSF Pokja untuk Identifikasi Isu Pokok Pembangunan Berkelanjutan
Daerah di Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 2. Peserta FGD MSF Pokja untuk Identifikasi Isu Pokok Pembangunan Berkelanjutan Daerah di
Kabupaten Tapanuli Selatan

334

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 3. Pembukaan FGD Pokja untuk Menentukan Isu-isu Strategis RTRWK di Kabupaten Tapanuli
Selatan

Foto 4. Presentasi Ahli saat FGD Pokja untuk Menentukan Isu-isu Strategis RTRWK di Kabupaten
Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

335

Foto 5. Paparan Ahli saat FGD MSF untuk Menentukan Isu-isu Strategis RTRWK di Kabupaten
Tapanuli Selatan

Foto 6. Dinamika kelompok saat FGD MSF untuk Menentukan Isu-isu Strategis RTRWK di Kabupaten
Tapanuli Selatan

336

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 7. Presentasi isu strategis hasil diskusi kelompok saat FGD MSF untuk Menentukan Isu-isu
Strategis RTRWK di Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 8. Penapisan isu strategis saat FGD MSF untuk Menentukan Isu-isu Strategis RTRWK di
Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

337

Foto 9. Pelaksanaan Delphi KRP untuk Menentukan Isu-isu Strategis RTRWK di Kecamatan
Sayurmatinggi

Foto 10. Pelaksanaan Delphi KRP untuk Menentukan Isu-isu Strategis RTRWK di Kecamatan Sipirok

338

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 11. Pelaksanaan Delphi KRP untuk Menentukan Isu-isu Strategis RTRWK di Kecamatan Arse

Foto 12. Pelaksanaan Delphi KRP untuk Menentukan Isu-isu Strategis RTRWK di Kecamatan
Tanotombangan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

339

LAMPIRAN 8. Dokumentasi Kegiatan Tahap Analisis Penyusunan KLHS RTRW Di


Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 1. Lahan Masyarakat di Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 2. Sumber Daya Lahan Masyarakat di Kabupaten Tapanuli Selatan

340

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 3. Responden Survey Rantai Nilai di Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 4. Pelaksanaan Survey Rantai Nilai Sawit di Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

341

Foto 5. Rapat Koordinasi CI dan MMP di Hotel Mega Permata

Foto 6. Workshop Tahap Analisis di Hotel Mega Permata

342

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

LAMPIRAN 9. Dokumentasi Kegiatan Tahap Rekomendasi Dan Mitigasi Penyusunan KLHS


RTRW Di Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 1. Diskusi awal Fasilitasi Perumusan Rekomendasi dan Mitigasi KRP RTRWK dengan Pokja di
Kantor BLHD

Foto 2. Diskusi awal Fasilitasi Perumusan Rekomendasi dan Mitigasi KRP RTRWK dengan Pokja di
Kantor Bupati

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

343

Foto 3. Peserta Fasilitasi Perumusan Alternatif KRP RTRWK dengan Pokja/Tim Pengarah di
Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 4. Presentasi Ahli saat Fasilitasi Perumusan Alternatif KRP RTRWK dengan Pokja/Tim Pengarah
di Kabupaten Tapanuli Selatan

344

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 5. Peserta Fasilitasi Perumusan Alternatif KRP RTRWK dengan Pokja/Tim Pengarah di Hotel
Mega Permata

Foto 6. Diskusi Fasilitasi Perumusan Alternatif KRP RTRWK dengan Pokja/Tim Pengarah di Hotel
Mega Permata

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

345

LAMPIRAN 10. Dokumentasi Konsultasi Publik KLHS RTRW di Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 1. Sambutan Bapak Wakil Bupati Kabupaten Tapanuli Selatan dalam Konsultasi Publik
KLHS RTRWK

Foto 2. Konsultasi Publik KLHS RTRW kabupaten Tapanuli Selatan Melibatkan Perwakilan Para pihak

346

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Foto 3. Masyarakat Berpartisipasi Langsung dalam Konsultasi Publik KLHS RTRWK

Foto 4. Penjelasan Tindaklanjut KLHS RTRWK oleh Ketua Pokja KLHS Kabupaten Tapanuli Selatan

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

347

LAMPIRAN 11. Self Assessment Penjaminan Kompetensi KLHS


Dalam proses penyusunan KLHS ini, Tim KLHS menggunakan Permen LH 21/2009 dan Permen LH
09/2011 sebagai panduan untuk memeriksa penjaminan kompetensi penyusunan KLHS. Secara
umum hal yang diperhatikan dalam memastikan mutu atau kompetensi pelaksanaan KLHS antara
lain:
1. Kejelasan tujuan kebijakan, rencana dan/atau program;
2. Kejelasan perumusan isu strategis pembangunan berkelanjutan;
3. Keterkaitan antara kebijakan, rencana, dan/atau program dengan isu strategis;
4. Kejelasan rumusan alternatif penyempurnaan dan rekomendasi;
5. Kelengkapan dokumentasi; dan
6. Terlaksananya seluruh proses KLHS.
Berikut adalah poin yang dijadikan sebagai alat ukur dalam penjaminan kompetensi KLHS RTRW
Kabupaten Tapanuli Selatan
No
1

348

Komponen Penjaminan
Hasil Uji
PERANCANGAN PROSES KLHS

Maksud dan tujuan KLHS jelas?

Proses KLHS terintegrasi dengan KRP?


IDENTIFIKASI DAN PELIBATAN MASYARAKAT DAN PEMANGKU KEPENTINGAN

Identifikasi pada awal proses dengan rencana


konsultasi?

Dilakukan sejalan dengan penyiapan KRP?

Catatan konsultasi terbuka untuk pemangku


kepentingan terkait?

Konsultasi efektif memberikan masukan kepada


KLHS dan KRP?
IDENTIFIKASI ISU PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN

Isu-isu strategis diidentifikasi dengan jelas?

Ruang lingkup wilayah KLHS didefinisikan?

Isu-isu strategis didukung oleh data, informasi dan


analisis yang sesuai?

Tujuan isu strategis diidentifikasi dan dijelaskan?


IDENTIFIKASI KRP

Obyek kajian KLHS (KRP) didefinisikan dengan jelas?

Maksud dan tujuan KRP dijelaskan?

Proses KRP dijelaskan?

Bagian-bagian KRP yang berdampak strategis


diidentifikasi dan dijelaskan?
KAJIAN PENGARUH KRP TERHADAP ISU STRATEGIS

Aspek Lingkungan Hidup: daya dukung dan daya


tampung, kinerja layanan ekosistem, potensi
keanekaragaman hayati dievaluasi?

Baseline dari isu strategis dijelaskan?

Kecenderungan isu strategis dan penggeraknya


dianalisis?

Kecenderungan masa depan tanpa KRP dianalisis?


Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

No

Komponen Penjaminan
Wilayah pengaruh yang lebih luas daripada batasbatas administrasi KRP dipertimbangkan dalam
analisis?
Isu-isu strategis dapat dipengaruhi oleh KRP
dijelaskan?
Data dan informasi dari KRP lain yang terkait
dipertimbangkan?
Seluruh dampak KRP terhadap isu-isu penting
dievaluasi?
Dampak positif dan negatif, dipertimbangkan?
Karakteristik dampak dijelaskan dan
dikuantifikasikan jika mungkin?
Pengkajian dampak didukung oleh perhitungan,
simulasi serta metodenya dijelaskan?
PERUMUSAN ALTERNATIF PENYEMPURNAAN KRP
Semua alternatif yang diusulkan oleh KRP dikaji
potensi timbulnya dampak?
KLHS merekomendasikan alternatif dengan kinerja
yang lebih baik dibandingkan yang disarankan oleh
KRP?
Ada alasan mengenai alternatif yang diabaikan atau
yang dipilih?
REKOMENDASI PERBAIKAN KRP DAN PENGINTEGRASIAN
HASIL KLHS
Saran tindakan mencegah, mengurangi dan/atau
mengimbangi dampak negatif yang signifikan
diidentifikasi dan dijelaskan?
Rekomendasi KLHS didiskusikan dengan pembuat
KRP?
Institusi yang bertanggungjawab untuk mitigasi
ditetapkan?
Laporan KRP menjelaskan status saran dan
rekomendasi KLHS mana yang telah terintegrasi
dalam KRP?
Jika beberapa rekomendasi/saran belum
terintegrasi, apakah dalam persetujuan rancangan
akhir KRP diberikan penjelasan?
Disarankan indikator-indikator pemantauan
dampak, berdasarkan informasi baseline, indikator
dan tujuan dari KRP/KLHS?
Bila pemantauan mengungkapkan pengaruh buruk
yang signifikan, KLHS menunjukkan tindakantindakan yang perlu untuk menanggulangi pengaruh
buruk ini?
DOKUMENTASI KLHS DAN AKSES PUBLIK
Laporan KLHS jelas dan ringkas dalam tata letak dan
penyajiannya?
Laporan KLHS mempunyai ringkasan non-teknis?
Laporan KLHS menggunakan peta dan ilustrasi
lainnya?

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan

Hasil Uji

349

No

350

Komponen Penjaminan
Dokumentasi KLHS memuat hasil identifikasi
pemangku kepentingan?
Dokumentasi KLHS menjelaskan proses KLHS dan
semua tahapan dan analisisnya?
Laporan KLHS menjelaskan siapa yang
dikonsultasikan, metode apa yang digunakan dalam
kegiatan konsultasi, dan bagaimana kesimpulan dari
konsultasi telah dipertimbangkan?
Dokumen KLHS diberikan kepada institusi
lingkungan hidup untuk referensi?
Dokumentasi KLHS terbuka untuk publik?
Draft Laporan KLHS disosialisasikan untuk
mendapat masukan?
KOMPONEN UNGGULAN
Pendekatan KLHS yang digunakan adalah
pendekatan pembangunan berkelanjutan daerah
Prinsip pembangunan berkelanjutan daerah
mempertimbangkan rasionalitas lokal pada aspek
lingkungan, sosial dan ekonomi wilayah
KLHS ini menggunakan paradigma Systems
Thingking dan metode System Dynamics untuk
menghasilkan kajian sistem tata ruang dalam sistem
pembangunan berkelanjutan daerah yang
komprehensif dan lintas sektoral

Hasil Uji

Kajian Lingkungan Hidup Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tapanuli Selatan