Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN HISTOLOGI SISTEM SARAF

UNTUK MEMENUHI TUGAS MATA KULIAH


Struktur Perkembangan Hewan
Yang dibina oleh Sofia Ery Rahayu S.Pd, M. Si

oleh
Dinda Tri Yunisa (160342606299)
Gufron Alifi (160342606289)
Nor Fadillah (160342606217)
Lutfita Fitriana (160342606284)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
MEI 2017
A. Tujuan
1. Mempelajari struktur dan sel-sel yang menyusun serebrum, serebellum dan
medula spinalis.
B. Dasar teori

Sistem saraf terbagi menjadi dua, yaitu Sistem Saraf Pusat (SSP) dan Sistem Saraf
Tepi (SST).

Sistem saraf pusat adalah bagian dari sistem saraf yang merupakan pusat pengatur
dari semua impuls yang disalurkan melalui serabut saraf tepi dan terletak di tengkorak dan
tulang belakang. Didalam tengkorak terdapat serebrum, serebellum, dan medula oblongata,
sedangkan pada tulang belakang terdapat medula spinalis. Penampang melintang dari sistem
saraf pusat (SSP) memperlihatkan adanya jaringan dengan warna berbeda, yaitu berwarna
putih di sebelah dalam disebut substansia grisea. Pada medula spinalis sebelah luar (korteks)
tersusun atas substansia alba dan sebelah dalam (medula) tersusun atas substansia grisea yang
membentuk gambaran seperti kupu-kupu. Secara fungsional kortek terdiri atas 6 lamina yaitu
lamina pleksiformis atau molekularis, lamina granularis eksterna, lamina sel piramidial
eksterna dengan ukuran sedang dan besar, lamina granularis interna atau lapisan sel piramidal
dan stellat kecil, lamina sel piramidal besar/lamina piramidal interna atau lamina ganglionik,
dan lamina sel kumparan atau lamina sel fusiform atau lamina multiformis. Serebellum (otak
kecil) pada irisan melintang terbagi menjadi tiga bagian melintang: arkiserebellum,
paleoserebellum, neoserebellum. Neoserebellum (kortek serebellum) terdiri tiga lapisan yaitu
lapisan molekularis, lapisan neuronorum piriformis atau lapisan sel-sel purkinje, dan lapisan
granulosum. Medula spinalis merupakan bangunan berbentuk silindris agak gepeng dalan
orientasi dorsoventralnya dan berada di lanalis spinalis kolumna vertebrata. Pada irisan
melintang lapisan grisea berbentuk kupu-kupu (huruf H) dipusat nampak kanalis sentralis.

Sistem saraf tepi (SST) tersusun atas akson-akson yang keluar menuju organ efektor
dan diorganisasikan menjadi saraf. Akson sistem saraf tepi (SST) pada ummnya termielinasi,
sehingga terlihat berwarna putih. Saraf-saraf tepi terdiri atas serabut-serabut saraf (akson)
yang saling berkumpul bersama, dan disatukan melalui jaringan penyambung, sehingga
menghasilkan kumpulan serabut saraf, disebut dengan fasikulus. Dalam satu fasikel pada
umumnya mengandung persarafan baik sensorik maupun motorik. Beberapa fasikulus
membentuk bundel berkas serat saraf. Bundel berkas serat saraf ini diikat oleh epineurium,
yakni suatu jaringan ikat yang padat, tidak beraturan, tersusun mayoritas oleh kolagen dan
sel-sel fibroblas. Epineurium menyelimuti beberapa fasikulus yang bersatu membentuk saraf.
Di epineurium pula bisa ditemukan pembuluh darah. Ketebalan epineurium bervariasi, paling
tebal di daerah dura yang dekat dengan sistem saraf pusat (SSP), makin tipis hingga
percabangan saraf-saraf ke arah distal. Perineurium adalah selaput pembungkus satu fasikulus
yang tersusun atas jaringan ikat padat kolagen yang tersusun secara kosentris, serta sel-sel
fibroblas. Di bagian dalam perineurium terdapat pula lapisan sel-sel epiteloid yang direkatkan
melalui zonula okludens; serta dikelilingi oleh lamina basal yang menjadikan suatu barrier
(sawar) materi bagi fasikulus. Endoneurium adalah lapisan terdalam yang mengelilingi satu
akson. Lapisan ini tersusun ats jaringan ikat longgar (berupa serat retikuler yang dihasilkan
oleh sel schwann yang bertanggung jawab untuk akson tersebut), sedikit fibroblas, dan serat
kolagen. Di daerah distal akson, endoneurium hampir tidak ada lagi, hanya menyisakan
sedikit serat retikuler yang menyertai basal lamina sel schwann. Ganglion merupakan
kumpulan soma neuron (badan sel saraf) yang terletak di luar ssp. (disebut nukelus/nuklei
jika terletak di ssp), dikarenakan soma neuron motorik berada di dalam ssp, hanya dikenal 2
macam ganglion, yakni ganglion otonom (kumpulan soma neuron eferen viseral), dan
ganglion sensorik (kumpulan soma neuron aferen). Ganglion otonom merupakan
penghubung antara saraf eferen praganglion yang berasal dari ssp (dapat berasal dari
kranial; ataupun spinal) dengan saraf eferen pascaganglion yang akan menginervasi organ
efektor viseral. Perlu diingat bahwa saraf praganglion umumnya termielinasi, dan tidak untuk
saraf pascaganglion (namun tetap terlingkupi oleh envelope sel schwann). Dalam persarafan
simpatis, saraf preganglion bersinaps dengan saraf postganglion di: (1) ganglia yang berada
di dekat medula spinalis, membentuk seperti suatu ranting pohon, yang disebut dengan
sympathetyic chain ganglia; atau (2) ganglia kolateral, yang terletak di sepanjang aorta
abdominal. Persarafan parasimpatis memiliki ganglia yang terletak di dekat dengan efektor,
dikenal dengan sebutan ganglia terminal. Ganglia (ganglion, tunggal) sensorik adalah
kumpulan soma neuron aferen. Neuron aferen ini terdiri atas saraf kranial V, VII, IX, X; serta
setiap saraf spinal yang berasal dari medula spinalis. Ganglia sensorik saraf spinal diberi
nama dorsal root ganglia; sementara ganglia sensorik kranial diberi nama sesuai dengan
lokasi dan efektor. Ganglia sensorik mengandung sel saraf unipolar (atau sering disebut
pseudounipolar). Sel saraf demikian mengandung cabang sentral yang masuk menuju ssp;
dan cabang perifer yang pergi menuju organ yang diinervasi. Sel kapsul berbentuk kubus
melingkupi soma, dan sel-sel kapsul ini dikelilingi jaringan penghubung yang tersusun atas
sel-sel satelit dan serat kolagen.
C. Alat dan Bahan
1. Alat
Mikroskop

2. Bahan
a. Preparat histologi serebrum.
b. Preparat histologi serebellum.
c. Preparat histologi medula spinalis.
D. Prosedur

Preparat Serebrum

Diamati di bawah mikroskop.

Dicari lamina grisea dan alba. Pada lamina grisea dicari lapisan sel yang ada
dan sel-selnya.

Preparat Serebellum

Diamati di bawah mikroskop.

Dicari lamina grisea dan alba. Pada lamina grisea dicari lapisan sel yang ada
dan sel-selnya.

Preparat Medula Spinalis

Diamati di bawah mikroskop.

Ditentukan lapisan grisea dan albanya.


Ditentukan bagian anterior dan posteriornya.

Dicari bagian-bagiannya dan sel-selnya kemudian digambar.


E. Hasil Pengamatan

Gambar Pengamatan Gambar Literatur

1 2 3

Nama: Preparat Serebellum Sumber : Junquieras Basic Histology Text &


Atlas
(Korteks Serebellum)

Perbesaran : 10 x 10

Keterangan :

1. Lapisan Granular

2. Lapisan Sel Purkinje

3. Lapisan Molekular
Sumber : Junquieras Basic Histology Text &
1 2 Atlas

Nama : Preparat Serebellum

(Vermis Serebellum)

Perbesaran : 40 x 10

Keterangan :

1. Lapisan Molekular

2. Lapisan Granular
Sumber : Junquieras Basic Histology Text &
1 2 3 4 Atlas

Nama : Preparat Serebrum

(Superfisial hemisfer srebri)

Perbesaran : 10 x 10

Keterangan :

1. Girus

2. Salkus

3. Korteks

4. Substansi putih (alba)


1 2 3

Sumber : Junquieras Basic Histology Text &


Atlas

Nama : Preparat Medula Spinalis

Perbesaran : 10 x 10

Keterangan :

1. Dendrit

2. Soma (Badan sel saraf)

3. Akson

F. Analisis dan Pembahasan


1. Serebrum (Otak besar)

Pada pengamatan preparat serebrum dengan perbesaran 10 x 10 terdapat sulkus, girus,


korteks dan subsatansi putih. Korteks cerebrum mempunyai ketebalan 1,5 sampai 4 mm.
Otak besar 9serebrum) tersusun atas dua belahan, yaitu kiri dan kanan. Dibagian tepi luar
atau korteks terdapat substansi grisea, lalu semakin kedalam dibatasi dengan substansi alba,
dan dibagian paling dalam tedapat nukleus yang merupakan substansi grisea. Lapisan yang
menyusun otak besar yang berlekuk-lekuk membentuk struktur sulkus dan girus. Lapisan ini
jika ditinjau secara mikroslopis akan terlihat bahwa tersusun atas enam lapisan, yaitu :

1. Lamina molekularis (pleksiformis) : sel penyusunnya kecil dan relatip sedikit,


sedangkan unsur serabut lebih menyolok membentuk anyaman (pleksus)

2. Lamina granularis externa : ukuran sel saraf kecil dan banyak

3. Lamina piramidalis externa : jumlah sel jarang, berbentuk piramid kecil

4. Lamina granularis interna : sel saraf kecil banyak

5. Lamina piramidalis interna : sel saraf berbentuk piramid lebih besar. Di daerah
korteks yang disebut area motorika sel saraf khusus berbentuk piramid besar, dikenal
sebagai sel Betz.

6. Lamina multiformis : Sel saraf berbentuk aneka ragam. Disela antara neuronum
terisi oleh neuroglia.

Didalam korteks serebrum terdapat substansi putih atau substansi alba. Di substansi
alba sereblum terdapat banyak serat-serat yang menghubungkan berbagai daerah dikorteks
dan menghubungkan ke nukleus dibawahnya.

2. Serebellum (Otak kecil)

Pada pengamatan preparat serebellum dengan perbesaran 10 x 10 dan 10 x 40 terdapat


Lapisan Granular, Lapisan Sel Purkinje, dan Lapisan Molekular. Korteks cerebellum yang
mengkoordinasikan aktivitas otot di seluruh tubuh,

1. Lapisan granular

Merupakan lapisan terdalam dan tersusun atas sel-sel kecil dengan dendrit naik ke
atas lapisan molekuler .Lapisan ini terdiri atas sel granul yang tersusun rapat yang tersusun
atas neuron serebellum. Akson sel granul sebagian besr terdapat di stratum molekuler yang
kemudian berjalan di sepanjang folia sebagai serabut parallel dan membentuk sinaps tegak
lurus dengan dendrit sel purkinje. Kurang lebih terdapat 200.000 serabut parallel yang
membentuk sinaps dengan 1 sel purkinje. Sel granul merupakan satu-satunya neuron di
korteks serebellum yang bersifat eksitatorik terhadap sel targetnya.

2. Lapisan purkinje

Disebut lapisan purkinje atau lapisan tengah karena terdapat banyak sel purkinje,
yaitu neuron golgi tipe I berukuran besar. Berbentuk botol dan tersusun satu lapis. Dendritnya
becabang dan memasuki lapisan molekular dan akson termielinasi menembus substansia alba.
Lapisan ini merupakan lapisan tipis yang terdiri atas sel pikunje yang tertata
horisontal. Dendrit sel purkinje ini diproyeksikan ke stratum molekuler dengan membentuk
bidang tegak lurus ke folium. Akson sel purkinje merupakan satu-satunya serabut yang
meninggalkan korteks serebellum. Serabut-serabut tersebut diproyeksikan ke deep nuclei dan
merangsang pelepasan neurotransmitter GABA yang bersifat inhibitorik. Serabut eferen dari
korteks serebellum melakukan bypass terhadap deep nuclei dan diproyeksikan langsung
diluar serebellum.

3. Lapisan molekuler

Merupakan lapisan terluar dan tersusun atas sel saraf kecil, sel saraf tak bermielin, sel
stela, dendrit. Di lapisan ini terdapat sel basket dan bagian luar sel stela. Akson dan dendrit
sel basket dan sel stela tidak meninggalkan stratum molekuler, tetapi berjalan horisontal. Sel
basket terletak berdekatan dengan sel pulkinje dan memproyrksikan serabutnya ke sel
purkinje yang mengelilingi sel purkinje dengan bentuk seperti keranjang.

3. Medula Spinalis
Pada pengamatan preparat medula spinalis dilakukan dengan perbesaran 10 x 10
terdapat adanya dendrit, soma, dan akson.

Bagian luar medula spinalis merupakan substansia alba, sementara bagian dalamnya
berupa substansia grisea, dengan bentuk menyerupai huruf H atau kupu-kupu. Di bagian
tengah substansia grisea terdapat kanal yang dinamakan kanalis sentralis.
Substansia alba berisi akson-akson yang merupakan jaras-jaras baik sensorik maupun
motorik yang meneruskan impuls saraf dari atau otak dan organ-organ perifer. Fasikulus-
fasikulus jaras sensorik dan motorik terkelompokkan menjadi funikulus. Di medula spinalis
dapat ditemukan funikulus dorsal, ventral, dan lateral.
Substansia grisea mengandung perikarion dan banyak ditemukan sinaps neuron.
Wilayah ini dapat dikelompokkan menjadi tiga yaitu Kornu anterior (ventral) adalah bagian
sayap yang gemuk dan banyak mengandung sel-sel motorik multipolar yang berbentuk
poligonal, Kornuposterior (dorsal) adalah bagian sayap yang lebih kecil dan banyak ditemui
sinaps dari saraf aferen serta interneuron, Kanalis sentralis merupakan saluran yang
berhubungan dengan ventrikel keempat otak dan dilapisi oleh sel-sel ependimal.
Badan sel saraf atau soma merupakan bagian yang paling besar dari sel saraf. Badan
sel berfungsi untuk menerima rangsangan dari dendrit dan meneruskannya ke akson. Pada
badan sel saraf terdapat inti sel, sitoplasma, mitokondria, sentrosom, badan golgi, lisosom,
dan badan nisel. Badan nisel merupakan kumpulan retikulum endoplasma tempat transportasi
sintesis protein.

Dendrit adalah serabut sel saraf pendek dan bercabang-cabang atau berupa tonjolan.
Dendrit merupakan perluasan dari badan sel. Dendrit berfungsi untuk menerima dan
mengantarkan rangsangan ke badan sel. Tonjolan tunggal dan panjang yang menghantarkan
informasi keluar dari badan sel disebut Akson. Dendrit dan akson secara kolektif sering
disebut sebagai serabut saraf atau tonjolan saraf.

Akson disebut neurit. Neurit adalah serabut sel saraf panjang yang merupakan
perjuluran sitoplasma badan sel. Di dalam neurit terdapat benang-benang halus yang disebut
neurofibril. Neurofibril dibungkus oleh beberapa lapis selaput mielin yang banyak
mengandung zat lemak dan berfungsi untuk mempercepat jalannya rangsangan. Selaput
mielin tersebut dibungkus oleh sel-sel sachwann yang akan membentuk suatu jaringan yang
dapat menyediakan makanan untuk neurit dan membantu pembentukan neurit. Lapisan mielin
sebelah luar disebut neurilemma yang melindungi akson dari kerusakan. Bagian neurit ada
yang tidak dibungkus oleh lapisan mielin. Bagian ini disebut dengan nodus ranvier dan
berfungsi mempercepat jalannya rangsangan.
G. Jawaban Evaluasi
1. Mengapa lamina alba dan griseria berbeda warna?

Jawab :

Hal ini dikarenakan distribusi myelin yang berbeda dalam Sistem Saraf Pusat (SSP)
yaitu komponen utama dari substansi putih adalah akson yang bermielin dan oligodendrosit
yang memproduksi mielin. Substansi putih tdak mengandung badan sel neuron.

Substansi kelabu mengandung badan sel neuron,dendrit dan bagian awal dari akson
dan sel glia yang tidak bermielin,yang merupakan daerah di mana timbul sayap sinaps.
Substansi kelabu biasanya berada pada permukaan serebrum dan serebelum, membentuk
korteks serebral dan serebelar, sedangkan substansia putih berada pada daerah yang lebih
sentral. Kumpulan badan sel neuron yang membentuk pulau-pulau substansi kelabu yang
dikelilingi oleh substansi putih disebut nuklei.

H. Kesimpulan

a) Pada pengamatan preparat serebrum dengan perbesaran 10 x 10 terdapat sulkus,


girus, korteks dan subsatansi putih. Otak besar (serebrum) tersusun atas dua belahan, yaitu
kiri dan kanan. Yang menyusun otak besar yang berlekuk-lekuk membentuk struktur sulkus
dan girus. Lapisan ini jika ditinjau secara mikroslopis akan terlihat bahwa tersusun atas enam
lapisan, yaitu Lamina molekularis (pleksiformis), Lamina granularis externa, Lamina
piramidalis externa Lamina granularis interna, Lamina piramidalis interna, Lamina
multiformis. Dan Didalam korteks serebrum terdapat substansi putih atau substansi alba.

b) Pada pengamatan preparat serebellum dengan perbesaran 10 x 10 dan 10 x 40


terdapat Lapisan Granular, Lapisan Sel Purkinje, dan Lapisan Molekular. Korteks cerebellum
yang mengkoordinasikan aktivitas otot di seluruh tubuh,

c) Pada preparat medula spinalis terlihat dan ditemukan adanya struktur dan sel-sel
penyusunnya yaitu dendrit, akson, dan soma atau badan sel saraf.
I. Daftar Pustaka

Tenzer, A, dkk.2001.Petunjuk Praktikum Struktur Hewan. Malang : Universitas Negeri


Malang.
Junquiera, L.C. dan Carneiro, J. 1980. Histologi Dasar Terjemahan oleh Aji Dharma.
1982. Jakarta: P.T. EGC, diakses 28 April 2017.

Aisyah I.N. dan Santi, N.A. 2013. Sistem Saraf. Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.

Lita, F.L. 2006. Sistem Saraf. Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. Sumatera
Utara.

Snell, Richard. 2006. Neuroanatomik Klinik untuk Mahasiswa Kedokteran. Jakarta : EGC.
(Online). Diakses pada 30 April 2017.

Team mata kuliah Histologi. 2011. PETUNJUK PRAKTIKUM HISTOLOGI. Jember:


Universitas Muhammadiyah Jember. Pdf. (Online). Diakses pada 30 April 2017