Anda di halaman 1dari 48

I am Edy El Nino

Mencoba mengaktifkan dan menjalankan blog yang sudah lama dibuat! :)

Senin, 08 April 2013


Asuhan Keperawatan Keluarga dengan Tahap Perkembangan Anak Remaja

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar belakang

Keluarga merupakan suatu kumpulan yang memiliki hubungan darah, ikatan

perkawinan,dan adopsi serta tinggal dalam satu rumah tangga, saling berinteraksi satu sama lain

dan saling ketergantungan. Dalam keluarga biasanya terdiri dari orang tua yaitu ayah dan ibunya,

serta anak-anaknya, dan masing-masing individu memiliki perannya masing-masing.

Tantangan utama bagi keluarga dengan anak remaja meliputi perubahan perkembangan

yang dialami oleh remaja dalam batasan perubahan kognitif, pembentukan identitas, dan

pembentukan biologis, serta konflik-konflik dan krisis yang didasarkan perkembangan. Ada tiga

aspek proses perkembangan remaja yang menyita banyak perhatian, yakni emasipasi (otonomi

yang meningkat), budaya orang muda (perkembangan hubungan teman sebaya), kesenjangan

antara generasi (perbedaan nilai-nilai dan norma-norma antara orang tua dan remaja).

Banyak masalah yang sering timbul pada keluarga dengan tahap perkembangan anak

remaja karena pada tahap ini, anak berusaha mencari identitas diri, sehingga mereka sering

membantah orang tuanya, karena mulai mempunyai pendapat sendiri, cita-cita dan nilai-nilai

sendiri yang berbeda dengan orang tuanya. Orang yang dianggap penting pada usia ini adalah

teman sebaya, mereka berusaha untuk mengikuti pendapat dan gaya teman-temannya karena
dianggap memiliki kesamaan dengan dirinya, sehingga pada usia ini sering terlibat dalam geng-

geng. Masalah lain yang sering mengganggu anak remaja adalah masalah yang berkaitan dengan

organ reproduksi (seksual). Mereka memiliki dorongan untuk pemuasan seksual. Oleh karena itu,

para remaja mencari kepuasan dalam bentuk khayalan, membaca buku atau menonton film

porno.

Peran perawat dalam asuhan keperawatan keluarga dengan tahap anak usia remaja

adalah membantu keluarga untuk menyelesaikan masalah kesehatan dengan cara meningkatkan

kesanggupan keluarga melakukan fungsi dan tugas perawatan kesehatan keluarga, sehingga

keluarga dapat melakukan program asuhan kesehatan secara mandiri, dan masalah yang timbul

bisa teratasi.

B. Tujuan penulisan

1. Tujuan umum

Mahasiswa dapat memahami konsep dasar keluarga dengan tahap perkembangan usia

remaja dan asuhan keperawatan pada keluarga dengan tahap perkembangan usia remaja

2. Tujuan khusus

Adapun tujuan khusus penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :

a. Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami konsep dasar keluarga dengan tahap

perkembangan usia remaja

b. Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami asuhan keperawatan pada keluarga dengan tahap

perkembangan usia remaja

c. Metode penulisan
Dalam pembuatan makalah ini tim penulis menggunakan metode deskriptif yaitu dengan

mengumpulkan data-data yang diambil dari sumber buku perpustakaan dan internet, diskusi

kelompok, serta konsultasi dengan dosen pembimbing.

d. Sistematika Penulisan

Makalah ini disusun berdasarkan sistematika penulisan dalam 4 BAB yaitu :

BAB I : Pendahuluan yang terdiri dari latar belakang, tujuan penulisan, metode penulisan, dan sistematika

penulisan.

BAB II :Tinjauan teori yang terdiri dari konsep dasar keluarga dengan tahap perkembangan usia remaja

BAB III : asuhan keperawatan pada keluarga dengan tahap perkembangan usia remaja

BAB IV : kesimpulan dan saran

DAFTAR PUSTAKA

BAB II
TINJAUAN TEORITIS
A. Konsep Dasar Keperawatan Keluarga
1. Pengertian Keluarga
Keluarga adalah sekumpulan orang yang dihubungkan oleh ikatan perkawinan, adaptasi,
dan kelahiran yang bertujuan untuk menciptakan dan mempertahankan budaya yang umum,
meningkatkan perkembangan fisik, mental, dan emosional serta sosial individu-individu yang
ada didalamnya dilihat dari interaksi yang reguler dan ditandai dengan adanya ketergantungan
dan hubungan untuk mencapai tujuan umum ( Duval 1972, dalam Ali 1999, hal. 4 ).
Keluarga adalah dari masyarakat yang terdiri dari kepala keluarga dan beberapa orang
yang terkumpul dan tinggal disuatu tempat dibawah satu atap dalam keadaan saling
ketergantungan ( Departemen Kesehatan RI 1988, dalam Ali 1999, hal. 5 ).
Keluarga adalah dua atau lebih individu yang bergabung karena hubungan darah
perkawinan dan adopsi dalam satu rumah tangga berinteraksi satu dengan yang lainnya dalam
peran dan menciptakan serta mempertahankan suatu budaya ( Bailon dan Magloya 1989, dalam
Ali 1999, hal. 5 ).
2. Tipe Keluarga
a. Menurut Friedman (1986, dalam Ali, 1999, hal.8 ) terdapat delapan tipe keluarga :
1) Nuclear family
Suatu keluarga yang terdiri dari orang tua dan anak yang masih menjadi tanggungannya dan
tinggal dalam satu rumah terpisah dari sanak keluarga lainnya.
2) Extended family (keluarga besar)
yakni satu keluarga yang terdiri dari satu atau dua keluarga inti yang tinggal dalam satu rumah
dan saling menunjang satu sama lainnya.
3) Single parent family
Yakni satu keluarga yang dikepalai oleh satu kepala keluarga dan hidup bersama dengan anak-
anak yang masih bergantung padanya.
4) Nuclear dyatd
Yakni keluarga yang terdiri dari sepasang suami istri tanpa anak, tinggal dalam satu rumah yang
sama.
5) Reconti tuened atau blended family
Yakni suatu keluarga yang terbentuk dari perkawinan pasangan yang masing-masing pernah
menikah dan masing-masing membawa anak hasil perkawinan terdahulu.
6) Three generation family
Yakni keluarga yang terdiri dari tiga generasi yaitu kakek, nenek, bapak, ibu, dan anak dalam
satu rumah.
7) Single adult living alone
Yaitu bentuk keluarga yang hanya terdiri dari seorang dewasa yang hidup dalam rumahnya.
8) Midle age atau ederly couple
Yakni keluarga yang terdiri dari sepasang suami istri usia pertengahan.

b. Marilyn M. Friedmen (1998, dalam Ali, 1999, hal.9 )


Tipe keluarga :
1) Keluarga inti (konjugal)
Adalah keluarga yang menikah sebagai orang tua, atau pemberi nafkah. Keluarga inti terdiri dari
suami, istri, dan anak (anak kandung, anak adopsi).
2) Keluarga orientasi (keluarga asal)
Adalah unit keluarga yang didalamnya seseorang dilahirkan.
3) Keluarga besar
Adalah keluarga inti dan orang-orang yang berhubungan (oleh darah), yang paling lazim terjadi
anggota keluarga, orientasi yaitu salah satu teman keluarga inti, sanak keluarga, kakak, nenek,
tante, paman dan sepupu
3. Tugas Keluarga Di Bidang Kesehatan
Sesuai dengan fungsi pemeliharaan kesehatan, keluarga mempunyai tugas di bidang
kesehatan yang perlu dipahami dan dilakukan meliputi (Suprajitno 2004, hal 17 ) :
a. Mengenal masalah kesehatan keluarga
Kesehatan merupakan kebutuhan keluarga yang tidak boleh diabaikan karena tanpa kesehatan,
segala sesuatu tidak akan berarti dan karena kesehatanlah kadang seluruh kekuatan sumber daya
dan dana keluarga habis. Orang tua perlu mengenal keadaan kesehatan dan perubahan-perubahan
yang dialami anggota keluarga. Perubahan sekecil apapun yang dialami anggota keluarga secara
tidak langsung menjadi perhatian orang tua/keluarga. Apabila menyadari adaanya perubahan
keluarga, perlu dicatat kapan terjadinya, perubahan apa yang terjadi, dan seberapa besar
perubahannya.
b. Memutuskan tindakan kesehatan yang tepat bagi keluarga
Tugas ini merupakan upaya keluarga yang utama untuk mencari pertolongan yang tepat sesuai
dengan keadaan keluarga, dengan pertimbangan siapa diantara keluarga yang mempunyai
kemampuan memutuskan untuk menentukan tindakan keluarga. Tindakan keehatan yang
dilakukan oleh keluarga diharapkan tepat agar masalah kesehatan dapat dikurangi atau bahkan
teratasi. Jika keluarga mempunyai keterbatasan dapat meminta bantuan kepada orang
dilingkungan tinggal keluarga agar memperoleh bantuan.

c. Merawat keluarga yang mengalami gangguan kesehatan


Sering kali keluarga telah mengambil tindakan yang tepat dan benar, tetapi keluarga memiliki
keterbatasan yang telah diketahui oleh keluarga sendiri. Jika demikian, anggota keluarga yang
mengalami gangguan kesehatan perlu memperoleh tindakan lanjutan atau perawatan agar
masalah yang lebih parah tidak terjadi. Perawatan dapat dilakukan diinstitusi pelayanan
kesehatan atau dirumah apabila keluarga telah memiliki kemampuan melakukan tindakan untuk
pertolongan pertama.
d. Memodifikasi lingkungan keluarga untuk menjamin kesehatan keluarga.
e. Memanfaatkan fasilitas pelayanan kesehatan disekitarnya bagi keluarga.
4. Fungsi Keluarga
Friedman (dalam Ali, 1999, hal.14) mengemukakan ada 5 fungsi keluarga yaitu:
a. Fungsi afektif
Yaitu yang berhubungan dengan fungsi internal keluarga yang merupakan dasar kekuatan
keluarga. Fungsi afektif berguna untuk pemenuhan kebutuhan psikososial. Anggota keluarga
mengembangkan gambaran dirinya yang positif, peranan yang dimiliki dengan baik dan penuh
rasa kasih sayang.
b. Fungsi sosialisasi
Yaitu proses perkembangan dan perubahan yang dimulai individu yang menghasilkan interaksi
sosial dan melaksanakan perannya dalam lingkungan sosial.
Keluarga merupakan tempat individu melaksanakan sosialisasi dimana anggota keluarga belajar
disiplin, norma budaya, perilaku, melalui interaksi dalam keluarga selanjutnya individu maupun
berperan didalam masyarakat.

c. Fungsi reproduksi
Yaitu fungsi untuk meneruskan kelangsungan keturunan dan menambah sumber daya manusia.
d. Fungsi ekonomi
Yaitu fungsi memenuhi kebutuhan keluarga, seperti makanan, pakaian, perumahan, dan lain-lain.
e. Fungsi perawatan keluarga
Yaitu keluarga menyediakan makanan, pakaian, pelindungan, dan asuhan
kesehatan/keperawatan.
Kemampuan keluarga melakukan asuhan keperawatan atau pemeliharaan kesehatan
mempengaruhi status kesehatan keluarga dan individu.
5. Peran Perawat Keluarga
Perawatan kesehatan keluarga adalah pelayanan kesehatan yang ditujukan pada keluarga
sebagai unti pelayanan untuk mewujudkan keluarga sehat. Fungsi perawat membantu keluarga
untuk menyelesaikan masalah kesehatan dengan cara meningkatkan kesanggupan keluarga
melakukan fungsi dan tugas perawatan kesehatan keluarga.
Peran perawat dalam melakukan perawatan kesehatan keluarga adalah sebagai berikut :
1. Pendidik
Perawat perlu melakukan pendidikan kesehatan kepada keluarga agar :
a. Keluarga dapat melakukan program asuhan kesehatan secara mandiri.
b. Bertanggung jawab terhadap masalah kesehatan keluarga
2. Koordinator
Koordinasi diperlukan pada perawatan agar pelayanan sskomperhensif dapat dicapai.
Koordianasi juga diperlukan untuk mengatur program kegiatan atau terapi dari berbagai disiplin
ilmu agar tidak terjadi tumpang tindih dan pengulangan
3. Pelaksana
Perawat dapat memberikan perawatan langsung kepada klien dan keluarga dengan menggunakan
metode keperawatan.
4. Pengawas kesehatan
Sebagai pengawas kesehatan harus melaksanakan hime visit yang teratur untuk mengidentifikasi
dan melakukan pengkajian tentang kesehatan keluarga.
5. Konsultan
Perawat sebagai narasumber bagi keluarga dalam mengatasi masalah kesehatan. Agar keluarga
mau meminta nasehat kepada perawat, hubungan perawat dan klien harus terbina dengan baik ,
kemampuan perawat dalam menyampaikan informasi yang disampaikan secara terbuka dapat
dipercaya
6. Kolaborasi
Bekerja sama dengan pelayanan kesehatan seperti rumah sakit dan anggota tim kesehatan lain
untuk mencapai kesehatan keluarga yang optimal.
7. Fasilisator
Membantu keluarga dalam menghadapi kendala seperti masalah sosial ekonomi, sehingga
perawat harus mengetahui sistem pelayanan kesehatan seperti rujukan dan penggunaan dana
sehat
8. Penemu kasus
Menemukan dan mengidentifikasi masalah secar dini di masyrakat sehingga menghindari dari
ledakan kasus atau wabah
9. Modifikasi lingkungan
Mampu mmemodifikasi lingkungan baik lingkungan rumah maupun masyarakat agar tercipta
lingkungan sehat.

B. Konsep Keperawatan Keluarga Dengan Tahap Perkembangan Anak Usia Remaja


1. Pengertian
Ketika anak pertama melewati umur 13 tahun, tahap kelima dari siklus kehidupan keluarga
dimulai. Tahap ini berlangsung selama 6 hingga 7 tahun, meskipun tahap ini dapat lebih singkat
jika anak meninggalkan keluarga lebih awal atau lebih lama jika anak masih tinggal dirumah
hingga berumur 19 atau 20 tahun ( Friedman, 1998, hal. 124).
Dimulai saat anak pertama berusia 13 tahun dan berakhir saat anak berusia 19-20 tahun.
Keluarga dengan anak remaja berada dalam posisi dilematis, mengingat anak sudah mulai
menurun perhatiannya terhadap orang tua dibandingkan dengan teman sebayanya. Pada tahapan
ini seringkali ditemukan perbedaan pendapat antara orang tua dan anak remaja, apabila hal ini
tidak diselesaikan akan berdampak pada hubungan selanjutnya. ( diadaptasi dari Duval, dalam
Setiawati & Dermawan, 2008, hal. 20).
Tahap ini dimulai pada saat anak pertama berusia 13 tahun dan biasanya berakhir sampai
pada usia 19 sampai 20 tahun, pada saat anak meninggalkan rumah orang tuanya. Tujuan
keluarga adalah melepas anak remaja dan memberi tanggung jawab serta kebebasan yang lebih
besar untuk mempersiapkan diri menjadi lebih dewasa ( Mubarak, 2009, hal. 89 ).
Berlangsung di usia 13-19 tahun (selama 6-7 tahun). Metamorfosis: pergeseran yang luar
biasa pada pola-pola hubungan antar generasi, pergeseran dimulai dengan kematangan fisik
remaja, sejalan dengan peran orangtua memasuki pertengahan hidup (Preto, 1988, dalam
perawatindonesia.org, 2010).

2. Peran, Tanggung Jawab, dan Masalah Orang Tua


Tidak perlu dikatakan bahwa orang tua mengasuh remaja merupakan tugas paling sulit saat
ini. Namun demikian, orang tua perlu tetap tegar menghadapi ujian batas-batas yang tidak
masuk akal tersebut, yang telah terbentuk dalam keluarga ketika keluarga mengalami proses
melepaskan. Duvall (1977) juga mengidentifikasi tugas-tugas perkembangan yang penting
karena masa ini yang menyelaraskan kebebasan dengan bertanggung jawab ketika remaja
menjadi matang dan mengatur diri mereka sendiri. Friedman (1957) juga mendefinisikan bahwa
tugas orang tua selama tahap ini adalah belajar menerima penolakan tanpa meninggalkan anak (
Friedman, 1988, hal. 125 )
Ketika orang tua menerima remaja apa adanya, dengan segala kelemahan dan kelebihan
mereka, dan ketika mereka menerima sejumlah peran mereka pada tahap perkembangan ini tanpa
konflik atau sensitivitas yang tidak pantas, mereka membentuk pola untuk semacam menerima
diri yang sama. Hubungan antara orang tua dan remaja seharusnya lebih mulus bila orang tua
merasa produktif, puas, dan dapat mengendalikan kehidupan mereka sendiri ( Kidwell et al,
1983) dan orang tua/keluarga berfungsi secara fleksibel (Preto, 1988, dalam Friedman, 1988, hal.
125 ).
Schultz (1972) dan lain-lain telah mengungkapkan pandangan mereka bahwa kompleksitas
kehidupan mereka yang meningkat telah membuat peran orang tua tidak jelas. Orang tua merasa
berkompetensi dengan berbagai kekuatan sosial dan institusi mulai dari otoritas sekolah dan
konselor hingga keluarga berencana dan seks pra nikah dan pilihan kumpul kebo. Faktor-faktor
lain menambah pengaruh mereka yang semakin berkurang tersebut. Karena adanya spesialisasi
jabatan profesi, orang tua tidak lagi bisa membantu anak-anak mereka dengan rencana-rencana
untuk bekerja. Mobilitas penduduk dan kurangnya hubungan orang dewasa yang kontinu bagi
remaja dan orang tua, selain ketidakmampuan banyak orang tua untuk mendiskusikan masalah-
maslah pribadi, seks, dan masalah-masalah yang berkaitan dengan obat-obatan secara terbuka
dan tidak menghakimi bersama anak-anak mereka memberikan kontribusi pada masalah-masalah
orang tua-remaja ( Friedman, 1988, hal. 125 ).

3. Tugas Perkembangan Keluarga


Tugas perkembangan yang pertama dan utama adalah menyeimbangkan kebebasan dengan
tanggung jawab ketika remaja matur dan semakin mandiri. Orang tua harus mengubah hubungan
mereka dengan remaja putri atau putranya secara progresif dari hubungan dependen yang
dibentuk sebelumnya kearah suatu hubungan yang makin mandiri. Pergeseran yang terjadi dalam
hubungan anak dan orang tua ini salah satu hubungan khas yang penuh dengan konflik-konflik
sepanjang jalan ( Friedman, 1998, hal. 126).
Agar keluarga dapat beradaptasi dengan sukses selama tahap ini, semua anggota keluarga,
khususnya orang tua, harus membuat perubahan sistem utama yaitu, membentuk peran-peran
dan norma-norma baru dan membiarkan remaja. Kidwell dan kawan-kawan (1983) meringkas
perubahan yang diperlukan ini secara paradoks sistem keluarga yang dapat membiarkan
anggotanya adalah sistem yang akan bertahan dan menghasil sistem itu sendiri secara efektif
pada generasi-generasi berikutnya ( Friedman, 1998, hal. 126).
Orang tua yang dalam upaya memenuhi kebutuhan-kebutuhan mereka sendiri, tidak
membiarkan anak-anaknya, seringkali menemukan revolusi. Oleh remaja bila perpisahan
berlangsung kemudian. Orang tua dapat juga mempercayai anak agar mandiri secara prematur,
dengan menyampaikan kebutuhan-kebutuhan ketergantungannya. Dalam hal ini remaja ini dapat
gagal mencapai kemandirian (Wright an Leahey, 1984, dalam Friedman, 1998, hal. 126).
Menyangkut tiga tahap terakhir, hubungan perkawinan juga merupakan pusat perhatian.
Tugas perkembangan keluarga yang kedua bagi pasangan suami istri adalah memfokuskan
kembali hubungan perkawinan (Willson, 1988). Banyak sekali pasangan suami istri yang telah
begitu terikat dengan berbagai tanggung jawab sebagai orang tua sehingga perkawinan tidak lagi
memainkan suatu peran utama dalam kehidupan mereka. suami biasanya menghabiskan banyak
waktu diluar rumah, karena bekerja dan melanjutkan karirnya, sementara itu, istrinya juga
bekerja sementara mencoba meneruskan pekerjaan-pekerjaan rumah tangga dan tanggung jawab
sebagai orang tua. Dalam situasi seperti ini, hanya tersisa sedikit waktu dan energy untuk
hubungan perkawinan ( Friedman, 1998, hal. 126).
Akan tetapi disisi lain, karena anak-anak lebih bertanggung jawab terhadap mereka sendiri,
pasangan suami istri meninggalkan rumah untuk meniti karir mereka atau dapat menciptakan
kesenangan-kesenangan perkawinan setelah anaknya telah meninggalkan rumah (postparental).
Mereka dapat mulai membangun pondasi untuk tahap siklus kehidupan keluarga berikutnya (
Friedman, 1998, hal. 126).
Tugas perkembangan keluarga yang ketiga yang mendesak adalah untuk para anggota
keluarga, khususnya orang tua dan remaja, untuk berkomunikasi secara terbuka. Karena adanya
kesenjangan antara generasi, komunikasi terbuka seringkali hanya merupakan suatu cita-cita,
bukan suatu realita. Orang tua yang berasal dari keluarga dengan berbagai masalah terbukti
seringkali menolak dan memisahkan diri dari anak mereka paling tua, sehingga mengurangi
saluran-saluran komunikasi terbuka yang mungkin telah ada sebelumnya ( Friedman, 1998, hal.
126).
Mempertahankan etika dan standar keluarga merupakan tugas-tugas perkembangan
keluarga lainnya (Duvall dan Miller, 1985). Meskipun aturan-aturan dalam keluarga belum
diubah, etika dan standar moral keluarga belum tetap dipertahankan oleh orang tua. Remaja
sangat sensitive terhadap ketidakcocokan antara apa dikatakan dengan apa yang dipraktekkan.
Namun demikian, orang tua dan anak-anak dapat belajar dari satu sama lain dalam masyarakat
yang majemuk dan berubah dengan cepat saat ini. Transformasi nilai dari kaum muda juga
mentransformasikan keluarga. Adopsi gaya hidup yang lebih bebas dan sederhana
melambangkan transformasi nilai yang mempengaruhi setiap tahap kehidupan keluarga
(Yankelowich, 1975, dalam Friedman, 1998, hal. 126).

4. Masalah-Masalah yang Terjadi Pada Keluarga dengan Tahap Perkembangan Anak Usia Remaja
Ketidakmatangan dalam hubungan keluarga seperti yang ditunjukkan oleh adanya
pertengkaran dengan anggota-anggota keluarga,terus menerus mengritik atau buat komentar-
komentar yang merendahkan tentang penampilan atau perilaku anggota keluarga, sering terjadi
selama tahun-tahun awal masa remaja. Pada saat ini hubungan keluarga biasanya berada pada
titik rendah.
Hubungan keluarga yang buruk merupakan bahaya psikologis pada setiap usia, terlebih
selama masa remaja karena pada saat ini anak laki-laki dan perempuan sangat tidak percaya pada
diri sendiri dan bergantung pada keluarga untuk memperoleh rasa aman. Yang lebih penting lagi,
mereka memerlukan bimbingan atau bantuan dalam menguasai tugas perkembangan masa
remaja. Kalau hubungan-hubungan keluarga ditandai dengan pertentangan, perasaan-perasaan
tidak aman berlangsung lama, dan remaja kurang memiliki kesempatan untuk mengembangkan
pola perilaku yang tenang dan lebih matang. Remaja yang hubungan keluarganya kurang baik
juga dapat mengembangkan hubungan yang buruk dengan orang-orang diluar rumah. Meskipun
semua hubungan, baik dalam masa dewasa atau dalam masa kanak-kanak, kadang-kadang tegang
namun orang ang selalu mengalami kesulitan dalam bergaul dengan orang lain dianggap tidak
matang dan kurang menyenangkan. Hal ini menghambat penyesuaian sosial yang baik.
Masa remaja dikenal banyak orang sebagai masa yang indah dan penuh romantika, padahal
sebenarnya masa ini merupakan masa yang penuh dengan kesukaran. Bukan hanya bagi dirinya
tetapi bagi keluarga dan lingkungan sosial. Masa ini akan membuat remaja mengalami
kebingungan disatu pihak masih anak-anak, tetapi dilain pihak harus bertingkah laku seperti
orang dewasa. Situasi ini membuat mereka dalam kondisi konflik, sehingga akan terlihat
bertingkah laku aneh, canggung dan kalau tidak dikontrol dengan baik dapat menyebabkan
kenakalan. Dalam usahanya mencari identitas diri, mereka sering membantah orang tuanya,
karena memulai mempunyai pendapat sendiri, cita-cita dan nilai-nilai sendiri yang berbeda
dengan orang tuanya.
Pendapat orang tua tidak lagi dapat dijadikan pegangan, meskipun sebenarnya mereka juga
belum memiliki dasar pegangan yang kuat. Orang yang dianggap penting dalam masa ini adalah
teman sebaya. Mereka berusaha untuk mengikitu pendapat dan gaya teman-temannya karena
dianggap memiliki kesamaan dengan dirinya. Karenanya sering kali remaja terlibat dalam geng-
geng, dengan menjadi anggota geng mereka akan saling memberi dan mendapat dukungan
mental. Beberapa kasus terakhir seperti geng-geng motor yang terlibat kegiatan merupakan
bentuk dari kecenderungan tersebut. Mereka akan berani melakukan tindakan-tindakan kejahatan
ketika dilakukan dalam kelompok dan tidak akan berani melakukannya secara individual.
Masalah lain yang sering mengganggu anak remaja adalah masalah yang berkaitan dengan organ
reproduksi (seksual). Satu sisi mereka sudah mencapai kematangan seksual, yang menyebabkan
mereka memiliki dorongan untuk pemuasan tetapi disisi lain kebudayaan dan norma sosial
melarang pemuasan kebutuhan seksual diluar pernikahan. Padahal untuk menikah banyak
persyaratan yang harus dipenuhi, bukan hanya kemampuan dalam melakukan hubungan seksual,
tetapi diperlukan ekonomi, kematangan psikologi, dan sebagainya.syarat-syarat ini sangat berat
dan mungkin belum dicapai pada usia remaja. Oleh karena itu, para remaja mencari kepuasan
dalam bentuk khayalan, membaca buku atau menonton film porno. Meskipun tingkah laku ini
sebenarnya tetap melanggar norma masyarakat, tetapi mereka melakukannya dengan sembunyi-
sembunyi.
Untuk menghadapi situasi ini orang tua harus lebih bijaksana dalam menyikapi, cara yang
tepat dilakukan adalah dengan mengurangi control secara bertahap terhadap anaknya, sehingga
mereka dapat tumbuh menjadi diri sendiri secara bertahap sampai akhirnya dewasa.
Masalah-masalah kesehatan
Pada tahap ini kesehatan fisik anggota keluarga biasanya baik. Tapi promosi kesehatan
tetap menjadi hal yang penting. Faktor-faktor resiko harus diidentifikasi dan dibicarakan dengan
keluarga, seperti pentingnya gaya hidup keluarga yang sehat mulai dari usia 35 tahun, resiko
penyakit jantung koroner meningkat dikalangan pria dan pada usia ini anggota keluarga yang
dewasa mulai merasa lebih rentan terhadap penyakit sebagai bagian dari perubahan-perubahan
perkembangan dan biasanya mereka ini lebih menerima strategi promosi kesehatan. Sedangkan
pada remaja, kecelakaan terutama kecelakaan mobil merupakan bahaya yang amat besar, dan
patah tulang dan cedera karena atletik juga umum terjadi (Friedman, 1998, hal. 127).
Penyalahguanaan obat-obatan dan alkohol, keluarga berencana, kehamilan yang tidak
dikehendaki, dan pendidikan dan konseling seks merupakan bidang perhatian yang relevan.
Dalam mendiskusikan topik ini dengan keluarga, perawat dapat terjebak dalam perselisihan atau
masalah antara orang tua dan kaum muda, remaja biasanya mencari pelayanan kesehatan
mencakup uji kehamilan, menggunakan obat-obatan, uji AIDS, keluarga berencana, dan aborsi,
diagnosis dan perawatan penyakit kelamin. Agaknya telah menjadi trend yang sah bagi remaja
untuk menerima perawatan kesehatan tanpa ijin orang tua. Bila orang tua diikutsertakan maka
dilakukan wawancara terpisah sebelum mereka dikumpulkan (Friedman, 1998, hal. 127).
Kebutuhan kesehatan yantg lain adalah dalam bidang hubungan dan bantuan untuk
memperkokoh hubungan perkawinan dan hubungan remaja dengan orang tua. Konseling
langsung yang bersifat menunjang atau mulai rujukan ke sumber-sumber dalam komunitas untuk
konseling, dan juga pendidikan yang bersifat rekreasional, dan pelayanan lainnya mungkin
diperlukan, pendidikan promosi kesehatan umum juga diindikasikan (Friedman, 1998, hal. 127).

5. Peran Perawat
Peran perawat pada tahap ini adalah mengarahkan keluarga pada peningkatan dan
pencegahan penyakit. Penyuluhan tentang penyakit kardiovaskuler pada usia lanjut, penyuluhan
tentang obat-obatan terlarang, minuman keras, seks, pencegahan kecelakaan pada remaja, serta
membantu terciptanya komunikasi yang lebih efektif antara orang tua dengan anak remajanya (
Mubarak, 2009, hal. 90 ).
Peran perawat dalam peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit pada tahap keluarga
dengan anak remaja menurut Stanhope (1998, Hal. 52):
a. Guru tentang faktor-faktor kesehatan
b. Guru dalam isu-isu pemecahan masalah mengenai alkohol dan merokok, diet dan gerak
badan
c. Fasilitator keterampilan interpersonal dengan anak belasan tahun bersama orang tua
d. Penolong langsung, konsultan atau pihak yang merujuk ke sumber-sumber kesehatan mental
e. Konsultan keluarga berencana
f. Pihak yang merujuk ke bagian penyakit yang ditularkan melalui seksual
g. Peserta dalam organisasi masyarakat untuk pengendalian penyakit.
C. Asuhan Keperawatan Keluarga dengan Tahap Perkembangan Anak Usia Remaja
Secara Teoritis
1. Pengkajian
Tahap pertama pada asuhan keperawatan keluarga, yaitu perawat melakukan pengkajian dengan
menggunakan formulir yang dapat digunakan pada semua tahap perkembangan keluarga (
Suprajitno, 2004, hal. 37 ).
Menurut Suprajitno ( 2004, hal. 38 ) meskipun demikian perawat perlu melakukan pengkajian
fokus pada tiap perkembangan yang didasarkan oleh:
a. Dalam tiap tahap perkembangan keluarga, karakteristik keluarga akan berbeda karena adda
perubahan anggota keluarga ( dapat bertambah atau berkurang )
b. Pada tiap tahap perkembangan, keluarga mempunyai tugas perkembangan keluarga yang
harus dilakukan.
c. Pada tiap tahap perkembangan keluarga, kewajiban keluarga berbeda.
Pengkajian data fokus keluarga dengan anak usia remaja dalam Suprajitno ( 2004, hal. 37 )
meliputi:
a. Bagaimana karakteristik teman disekolah atau di lingkungan rumah
b. Bagaimana kebiasaan anak menggunakan waktu luang
c. Bagaimana perilaku anak selama dirumah
d. Bagaimana hubungan antara anak remaja dengan adiknya, dengan teman sekolah atau
bermain
e. Siapa saja yang berada dirumah selama anak remaja dirumah
f. Bagaimana prestasi anak disekolah dan prestasi apa yang pernah diperoleh anak
g. Apa kegiatan diluar rumah selain disekolah, berapa kali, berapa lama, dan dimana
h. Apa kebiasaan anak dirumah
i. Apa fasilitas yang digunakan anak secara bersamaan atau sendiri
j. Berapa lama waktu yang disediakan orang tua untuk anak
k. Siapa yang menjadi figur bagi anak
l. Seberapa peran yang menjadi figur bagi anak
m. Bagaimana pelaksanaan tugas dan fungsi keluarga

2. Diagnosa
Pada tahap ini ada beberapa kegiatan yang perlu dilakukan perawat sebagai berikut (Suprajitno,
2004, Hal. 42-47) :
a. Pengelompokan Data
Kegiatan ini tidak berbeda dengan analisis dan sintesis pada asuhan keperawatan klinik.
Perawat mengelompokan data hasil pengkajian dalam data subjektif dan objektif setiap
kelompok diagnosis keperawatan.
b. Perumusan Diagnosis Keperawatan
Perumusan diagnosis keperawatan dapat diarahkan kepada sasaran individu dan atau
keluarga. Kompenen diagnosis keperawatan meliputi masalah ( problem ), penyebab (
etiologi ), dan atau tanda ( sign ).
Perumusan diagnosis keperawatan keluarga menggunakan aturan yang sudah disepakati,
terdiri dari:
1) Masalah (problem, P ) adalah suatu pernyataan tidak terpenuhinya kebutuhan dasar manusia
yang dialami oleh keluarga atau anggota ( individu ) keluarga
2) Penyebab ( etiologi, E ) adalah suatu pernyataan yang dapat menyebabkan masalah dengan
mengacu kepada lima tugas keluarga, yaitu mengenal masalah, mengambil keputusan yang
tepat, merawat anggota keluarga, memelihara lingkungan, atau memanfaatkan fasilitas
pelayanan kesehatan
3) Tanda ( sign, S ) adalah sekumpulan data objektif dan data subjektif yang diperoleh perawat
dari keluarga secara langsung atau tidak yang mendukung masalah dan penyebab.
Tipologi diagnosis keperawatan keluarga dibedakan menjadi tiga kelompok yaitu:
1) Diagnosis aktual
Diagnosis aktual yaitu masalah keperawatan yang sedang dialami oleh keluarga dan memerlukan
bantuan dari perawat dengan cepat
2) Diagnosis resiko
Diagnosis resiko yaitu masalah keperawatan yang belum terjadi, tetapi tanda untuk menjadi
masalah keperawatan aktual dapat terjadi dengan cepat apabila tidak segera mendapat bantuan
perawat
3) Diagnosis potensial
Diagnosis potensial yaitu suatu keadaaan sejahtera dari keluarga ketika keluarga telah mampu
memenuhi kebutuhan kesehatannya dan mempunyai sumber penunjang kesehatan yang
memungkinkan dapat ditingkatkan.

Masalah keperawatan sampai saat ini masih menggunakan daftar masalah


keperawatan yang dibuat oleh asosiasi perawat Amerika ( NANDA ) yang meliputi masalah
aktual, resiko atau resiko tinggi, dan potensial. Penyebab merujuk pada tugas keluarga dibidang
kesehatan, yaitu mengenal masalah kesehatan, mengambil keputusan untuk tindakan, merawat
anggota keluarga, memodifikasi lingkungan, atau memanfaatkan fasilitas layanan kesehatan
sesuai data yang telah dikumpulkan dalam pengkajian. Sedang tanda dapat dituliskan atau tidak
karena telah diidentifikasi pada angkah awal.
Daftar masalah keperawatan (NANDA) yang dapat digunakan sebagai berikut:
Gangguan proses keluarga
Gangguan pemeliharaan kesehatan
Perubahan kebutuhan nutrisi: kurang atau lebih dari kebutuhan tubuh
Gangguan peran menjadi orang tua
Gangguan pola eliminasi
Kondisi sanitasi yang tidak memenuhi syarat kesehatan
Gangguan penampilan peran
Gangguan pola seksual
Ketidakmampuan antisipasi dukungan berkepanjangan
Konflik pengambilan keputusan
Adaptasi kedukaan yang tidak fungsional
Potensial berkembanganya koping keluarga
Koping keluarga tidak efektif
Gangguan manajemen pemeliharaan rumah
Hambatan intraksi sosial
Defisit pengetahuan
Konflik peran keluarga
Resiko perubahan peran orang tua
Resiko terjadi trauma
Resiko tinggi perilaku kekerasan
Ketidakberdayaan
Terjadinya isolasi sosial

c. Penilaian ( skoring ) diagnosis keperawatan


Skoring dilakukan bila perawat merumuskan diagnosis keperawatan lebih dari satu.
Proses skoring menggunakan skala yang telah dirumuskan oleh Bailon dan Maglaya ( 1978 ).
Proses skoringnya dilakukan untuk setiap diagnosis keperawatan:
Tentukan skornya sesuai dengan kreteria yang dibuat perawat
Selanjutnya skor dibagi dengan skor tertinggi dan dikalikan dengan bobot
Skor yang diperoleh X bobot
Skor tertinggi
Jumlah skor untuk semua kreteria ( skor maksimum sama dengan jumlah bobot, yaitu 5 )
Penentuan prioritas sesuai dengan kreteria skala:
Untuk kreteria pertama, prioritas utama diberika pada tidak atau kurang sehat karena perlu
tindakan segera dan biasanya didasari oleh keluaraga
Untuk kreteria kedua perlu diperhatikan:
- Pengetahuan yang ada sekarang, tekhnologi, dan tindakan untuk menangani masalah
- Sumber daya keluarga: fisik, keuangan, tenaga
- Sumber daya perawat: pengetahuan, keterampilan, waktu
- Sumber daya lingkungan: fasilitas, organisasi, dan dukungan
Untuk kreteria ketiga perlu diperhatikan:
- Kepelikan dari masalah yang berhubungan dengan penyakit atau masalah
- Lamanya masalah yang berhububgan dengan jangka waktu
- Tindakan yang sedang dijalankan atau yang tepat untuk memperbaiki masalah
- Adanya kelompok yang berisiko untuk dicegah agar tidak aktual dan menjadi parah.
Untuk kreteria keempat, perawat perlu menilai persepsi atau bagaimana keluarga menilai
masalah keperawatan tersebut.

d. Penyusunan prioritas diagnosis keperawatan


Prioritas didasarkan pada diagnosa keperawatan yang mempunyai skor tertinggi dan disusun
berurutan sampai yang mempunyai skor terendah. Namun, perawat perlu mempertimbangkan
juga persepsi keluarga terhadap masalah keperawatan mana yang perlu diatasi segera.

3. Perencanaan Keperawatan Keluarga


Perencanaan keperawatan mencakup tujuan umum dan khusus yang didasarkan pada
masalah yang dilengkapi dengan kreteria dan standar yang mengacu pada penyebab. Selanjutnya
merumuskan tindakan keperawatan yang berorientasi pada kreteria dan standar ( Suprajitno,
2004, hal. 49 ).
Rencana tindakan keperawatan terhadap keluarga, meliputi kegiatan-kegiatan yang bertujuan (
Suprajitno, 2004, hal. 49 ) :
a. Menstimulasi kesadaran atau penerimaan keluarga mengenai maslah dan kebutuhan
kesehatan dengan cara:
1) Memberi informasi yang tepat
2) Mengidentifikasi kebutuhan dan harapan keluarga tentang kesehatan
3) Mendorong sikap emosi yang mendukung upaya kesehatan
b. Menstimulasi keluarga untuk memutuskan cara perawatan yang tepat, dengan cara :
1) Mengidentifikasi konsekuensinya bila tidak melakukan tindakan
2) Mengidentifikasi sumber-sumber yang dimiliki dan ada di sekitar keluarga
3) Mendiskusikan tentang konsekuensi tipe tindakan
c. Memberikan kepercayaan diri selama merawat anggota keluarga yang sakit, dengan cara :
1) Mendemonstrasikan cara perawatan
2) Menggunakan alat dan fasilitas yang ada dirumah
3) Mengawasi keluarga melakukan perawatan
d. Membantu keluarga untuk memelihara (memodifikasi lingkungan) yang dapat meningkatkan
kesehatan keluarga dengan cara :
1) Menemukan seumber-sumber yang dapat digunakan keluarga
2) Melakukan perubahan lingkungan bersama keluargha seoptimal mungkin
e. Memotivasi keluarga untuk memanfaatkan fasilitas kesehatan yang ada disekitarnya, dengan
cara :
1) Menggunakan fasilitas kesehatan yang ada di sekitar lingkungan keluarga
2) Membantu keluarga menggunakan fasilitas kesehatan yang ada
Hal penting dalam penyusunan rencana asuhan keperawatan ( Suprajitno, 2004, hal. 50 ) :
a. Tujuan hendaknya logis, sesuai masalah, dan mempunyai jangka waktu yang sesuai dengan
kondisi klien
b. Kriteria hasil hendaknya dapat diukur dengan alat ukur dan diobservasi dengan pancaindra
perawat yang objektif
c. Rencana tindakan disesuaikan dengan sunber daya dan dana yang dimiliki oleh keluarga dan
mengarah ke kemandirian klien sehingga tingkat ketergantungan dapat diminimalisasi

Rencana tindakan diarahkan untuk mengubah pengetahuan, sikap, dan tindakan


keluarganya (Calgary,1994) sehingga pada akhirnya keluarga mampu memenuhi keebutuhan
kesehatan anggota kelurganya dengan bantuan minimal dari perawat. Saat menyusun rencana
intervensi, sebaiknya perawat melibatkan keluarga secara aktif karena keluarga memiliki
tanggung jawab akhir dalam mengatur hidup mereka sendiri, dan merupakan cara untuk
menghormati dan menghargai keluarga (Carey, 1989). Efektivitas yang akan diperoleh
perawat, yaitu ada efek positif terhadap interaksi dengan keluarga, keluarga tidak menentang
karena telah dilibatkan sebelumnya, dan keluarga cendrung bertanggung jawab ( Suprajitno,
2004, hal.24 ).
BAB III
Asuhan Keperawatan Pada Keluarga Tn. S
Pada Tahap Perkembangan Keluarga Dengan Anak Usia Remaja

A INDENTITAS UMUM KELUARGA

1. INDENTITAS KEPALA KELUARGA

Nama : Tn. S

Umur : 40 tahun

Agama : Islam

Suku : Melayu

Pendidikan : SLTP

Perkerjaan : Swasta

Alamat : Sungai purun kecil RT 14/ RW 07

No. Telpon :-

2. KOMPOSISI KELUARGA

no Nama L/P Umur Hub. Klg Perkerjaan Pendidikan

1 Tn S L 40 Ayah Swasta SLTP

kandung

2 Ny.L P 38 Ibu IRT SLTP

kandung

3 An.Y L 16 Anak Pelajar SMA

kandung

4 An.M P 12 Anak Pelajar SD

kandung
3. GENOGRAM

: Perempuan
: Laki-laki
: klien
.. : Serumah

4. TYPE KELUARGA

a. Jenis Type Keluarga : Tipe Tradisional; Nuclear family/Keluarga inti, dimana terdiri dari

Kepala keluarga, ibu dan anak.

b. Masalah Yang terjadi dg type tersebut : Tidak terjadi masalah pada keluarga Tn. S dengan

tipe keluarga ini.

5. SUKU BANGSA

a. Asal Suku Bangsa : Melayu

b. Tidak ada Budaya Yang bertentangan dengan Kesehatan

6. AGAMA DAN KEPERCAYAAN YANG MEMEPENGARUHI KESEHATAN

Perempuan tidak boleh memotong kuku dan potong rambut pada saat menstruasi.

7. STATUS SOSIAL EKONOMI KELUARGA

a. Anggota yang keluarga yang mencari nafkah : Tn. S dan Ny. L

b. Penghasilan : Rp. 2.000.000,00/bulan

c. Upaya lain

Membuka Toko Sembako dan bertani

d. Harta benda yang dimiliki


- Motor 2 buah

- Kulkas

e. Kebutuhan yang dikeluarkan tiap bulan

Rp 1.500.000,00/bulan

8. AKTIVITAS REKREASI KELUARGA

Setiap hari libur keluarga biasanya keluarga jalan-jalan ke pantai atau tempat lain bersama-

sama, dan menonton TV di rumah di waktu senggang.

B. RIWAYAT DAN TAHAP PERKEMBANGAN KELUARGA

1. Tahap perkembangan keluarga saat ini

Keluarga dengan Anak Remaja (families with teenagers)

2. Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi dan kendalanya

Keluarga belum memberikan kebebasan secara penuh dan bertanggung jawab kepada anak

remajanya, keluarga belum membangun dengan efektif komunikasi terbuka antara orang tua

dan anaknya, serta keluarga belum melakukan secara penuh perubahan sistemperan dan

peraturan untung tumbuh kembang keluarga.

3. Riwayat kesehatan keluarga inti

a Riwayat kesehatan keluarga saat ini

Keluarga mengatakan saat ini setiap anggota keluarganya dalam keadaan sehat-sehat saja.

Hanya ada beberapa anggota keluarga yang sering terkena sakit seperti Tn. S yang menderita

Hipertensi.

b Riwayat penyakit keturunan


Keluarga mengatakan penyakit keturunan yang ada pada anggota keluarganya yaitu Tekanan

darah tinggi / Hipertensi yang dimiliki oleh Tn. S dari keluarga sebelumnya.

c Riwayat kesehatan masing masing anggota keluarga

No Nama BB Umur Keadaan Imunisasi Masalah Tindakan

kesehatan BCG/Polio kesehatan yang telah

/DPT/HB/Campak dilakukan

1 Tn. S 60 kg 40 - Hipertensi Berobat ke

mantri swasta

/ Puskesmas

2 Ny. L 58 kg 38 - - -

3 An. Y 47 kg 16 Lengkap - -

4 An. 35 kg 12 Lengkap - -

d Sumber pelayanan kesehatan yang dimanfaatkan

Puskesmas dan Mantri swasta

e Riwayat kesehatan keluarga sebelumnya

Keluarga mengatakan pada keluarga sebelumnya tidak memiliki masalah kesehatan yang

serius baik dari pihak Suami maupun Istri. Hanya pada pihak keluarga Tn. S yang

mempunyai riwayat penyakit hipertensi.

B PENGKAJIAN LINGKUNGAN

1. Karakteristik rumah
a. Luas rumah

8 X 12 meter persegi

b. Type rumah

Rumah Konvensional

c. Kepemilikan

Milik Sendiri

d. Jumlah dan ratio kamar/ruangan

Terdapat 3 buah kamar tidur, 1 ruangan tamu, 1 ruangan keluarga, 1 ruangan dapur, dan 1

ruangan dapur.

e. Ventilasi/jendela

Terdapat 13 ventilasi dan 10 Jendela yang berada di Rumah keluarga Tn. S

f. Pemanfaatan ruangan

Ruang tamu digunakan untuk apabila ada tamu yang berkunjung,

Ruang tengah/ keluarga digunakan keluarga untuk bersantai dan menonton TV,

Ruang Dapur digunakan untuk memasak dan makan bersama keluarga.

g. Septic tank : Ada, letak dibelakang rumah berjarak 1 meter dari rumah

h. Sumber air minum : air leiding, air hujan, atau air galon.

i. Kamar Mandi/ WC : Terdapat 1 buah kamar mandi, dan 1 buah Wc.

j. Sampah limbah RT : Sampah dibakar dibelakang rumah, jaraknya sekitar 6 meter dari

rumah.

k. Kebersihan lingkungan : Lingkungan didalam maupun dilingkungan luar rumah tidak

tampak kotor, dan terlihat bersih.

2. Karakteristik tetangga dan komunitas RW


a. Kebiasaan : Di lingkungan RW keluarga Tn. S selalu mengadakan kegiatan Gotong royong

setiap 1 bulan sekali, serta mengadakan yasinan setiap jumat malam.

b. Aturan/kesepakatan : Kesepekatan di lingkungan RW tersebut setiap kepala keluarga atau

anggota keluarga yang lainnya harus mengikuti kegiatan gotong royong dilingkungan

tersebut.

c. Budaya : Budaya yang berada di sekitar lingkungan keluarga Tn. S rata-rata merupakan

budaya melayu.

3. Mobilitas geografis keluarga : Sejak pertama kali menikah sudah tidak tinggal dengan orang

tua baik sebelah laki-laki maupun perempuan, dan sudah menetap dipurun. Dan selama ini

belum pernah berpindah rumah.

4. Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat

Keluarga biasa berkumpul di waktu senggang, dan interaksi dimasyarakat dilakukan setiap

hari karena Tn. S membuka Toko sembako untuk masyarakat disekitarnya.

5. System pendukung keluarga

Disini keluarga memiliki jaminan pemeliharaan kesehatan berupa Kartu Jamkesmas.

C STRUKTUR KELUARGA

1. Pola/cara komunikasi keluarga : Keluarga berkomunikasi secara terbuka, menggunakan

bahasa melayu, komunikasi secara langsung didalam rumah, frekuensinya tergantung

pertemuan setiap anggota keluarga.

2. Struktur kekuatan keluarga : Kekuatan keluarga dipegang oleh Kepala keluarga. Keputusan

yang diambil dalam keluarga dipegang oleh Tn. S.


Model kekuatan atau kekuasaan yang digunakan keluarga dalam membuat keputusan

menggunakan musyawarah dan kadang-kadang langsung diambil keputusan oleh kepala

keluarga.

3. Struktur peran ( peran masng masing anggota keluarga ) :

Tn S : Sebagai kepala keluarga bertanggung jawab dalam mengatur rumah tangga dan

bekerja untuk menafkahi setiap anggota keluarganya.

Ny L : berperan sebagai ibu rumah tangga didalam rumah, serta membantu kepala keluarga

dalam bekerja.

An. Y : Sebagai anak pertama, sekarang sedang Sekolah dibangku kelas 2 SMA.

An. M : sebagai anak yang kedua atau bungsu, sekarang sedang sekolah dibangku kelas 6 SD.

4. Nilai dan norma keluarga

Nilai dan norma yang berlaku dalam keluarga menyesuaikan dengan nilai dan norma yang

berlaku di masyarakat, serta nilai dalam agama yang dianut oleh keluarga.

D FUNGSI KELUARGA

1. Fungsi Afektif

Keluarga merasakan perasaan saling memiliki setiap anggota keluarga, serta berusaha

mengembangkan sikap saling menghargai.

2. Fungsi sosialisasi

a. Kerukunan hidup dalam keluarga

Keluarga cukup rukun dan perhatian dalam membina hubungan rumah tangga.

b. Interaksi dan hubungan dalam keluarga

Interaksi dalam keluarga cukup baik, walaupun An. Y tidak terlalu sering berinteraksi dengan

anggota keluarga lainnya karena sering berada diluar rumah.


c. Anggota keluarga yang dominan dalam mengambil keputusan

Keluarga yang dominan dalam pengambilan keputusan adalah Tn. S

d. Kegiatan keluarga waktu senggang

Menonton Tv di rumah, pergi kerumah tetangga, atau bepergian ke tempat wisata.

e. Partisipasi dalam kegiatan sosial

Kegiatan gotong royong setiap bulan dan yasinan setiap minggu.

3. Fungsi perawatan kesehatan

Disini keluarga sudah mengetahui masalah kesehatan yang terjadi pada salah satu anggota

keluarga. Keluarga sudah mengambil keputusan dalam masalah kesehatan yang terjadi pada Tn.

S dengan pergi ke puskesmas atau mantri untuk mengatasi masalah kesehatannya. Keluarga

kurang memperhatikan dalam merawat anggota keluarga yang sakit, apalagi selama anggota

keluarga yang sakit tidak mengganggu aktivitas sehari-harinya. Keluarga sudah baik dalam

memilihara lingkungan rumah baik didalam rumah itu sendiri, maupun disekitar lingkungan luar

rumah. Dalam menggunakan fasilitas pelayanan kesehatan keluarga lebih memilih pergi ke

mantri swasta, meskipun sudah memiliki kartu Jaminan pelayanan kesehatan. Karena di

puskesmas pelayanan serta hasil pengobatan yang diberikan kurang terasa memuaskan oleh

keluarga.

4. Fungsi reproduksi

a. Perencanaan jumlah anak

2 orang anak satu laki laki dan satu perempuan

b. Akseptor: ya, yang digunakan pil KB lamanya sekitar 3 bulan terakhir.

c. Keterangan lain : Sebelumnya Ny. L menggunakan menggunakan kontrasepsi suntik selama

12 tahun mulai dari setelah kelahiran anak kedua.


5. Fungsi ekonomi

a. Upaya pemenuhan sandang pangan : upaya pemenuhan kebutuhan sandang pangan dipenuhi

oleh Tn. S sebagai kepala keluarga serta dibantu oleh Ny. L.

b. Pemanfaatan sumber dimasyarakat : Masyarakat lingkungan dan sekitar lainnya sebagai

pelanggan dalam membeli kebutuhan pokok dan lainnya di Toko keluarga Tn. S.

E STRESS DAN KOPING KELUARGA

1. Stressor jangka pendek

Keluarga merasa kecewa dengan prestasi anak An. Y yang akhir-akhir ini menurun dari

sebelumnya.

2. Sressor jangka panjang

Penyakit hipertensi yang sering kali menganggu produktivitas Tn. S.

3. Respons keluarga terhadap stressor

Keluarga berharap anaknya yang pertama prestasinya kembali meningkat. Dan keluarga

menganggap sudah terbiasa dengan penyakit hipertensi yang dialami Tn. S karena merupakan

penyakit keturunan.

4. Strategi koping

Keluarga biasanya berdiskusi dalam menghadapi masalah.

5. Strategi adaptasi disfungsional

Tn. S menganggap penyakit hipertensi yang dideritanya adalah penyakit biasa, karena

merupakan keturunan.

F KEADAAAN GIZI KELUARGA

Pemenuhan gizi : Pemenuhan gizi keluarga dilakukan oleh Ny. L dengan menyediakan

pemenuhan kebutuhan makan 3 kali sehari.


Upaya lain : Tidak ada upaya lain yang dilakukan.

G HARAPAN KELUARGA

1. Terhadap masalah kesehatan

Keluarga mengatakan harapan agar setiap anggota keluarganya selalu sehat dan tidak pernah

menderita sakit yang parah.

2. Terhadap petugas kesehatan yang ada

Keluarga berharap pelayanan kesehatan Puskesmas yang ada didaerahnya agar kualitasnya lebih

baik dari sekarang, dan dalam penggunaan pengobatan dengan menggunakan Jamkesmas agar

lebih dimudahkan.
H PEMERIKSAAN FISIK

No Variabel Nama anggota keluarga

Tn. S Ny. L An. Y

1 Riwayat penyakit saat Hipertensi - -

ini

2 Keluhan yang - - -

dirasakan

3 Tanda dan gejala - - -

4 Riwayat penyakit Hipertensi - -

sebelumnnya

5 Tanda tanda vital 135/90 120/80 mmhg 110/80

mmhg S=36,5 mmhg

S=36,5 RR=18 S=36,5

RR=21 N=80 RR=19

N=95 N=80

6 Sistem kardiovaskuler Inspeksi : Pada bagian dada tidak - -

terdapat lesi, jaringan parut, terlihat iktus

kordis di mid klavikula iktus kordis ke 5

Palpasi : teraba iktus kordis di mid

clavikula interkosta ke 5

JVP : 6 cm
Perkusi :

batas jantung interkosta ke 2-5 strenum

kiri, interkosta 2-3 sternum kanan

Auskultasi : terdengar bunyi S2 di

intercosta 2 sternum kiri dan kanan.

Dan terdengar bunyi S1 di intercosta ke-

5 di samping sternum dan mid klavikula

kiri.

7 Sistem Respirasi - - -

8 System GI Tract - - -

9 System Persyarafan - - -

10 System - - -

Muskulokeletal

11 Sistem Genetalia - - -
I TIPOLOGI MASALAH KESEHATAN

NO DAFTAR MASALAH KESEHATAN

1 KURANG/TIDAK SEHAT

2 ANCAMAN

Penyakit keturunan Hipertensi Pada Tn. S

3 DIFISIT

Kurang Pengetahuan tentang Tugas dan Perkembangan Keluarga

J DAFTAR MASALAH PENGKAJIAAN KHUSUS BERDASARKAN 5 TUGAS

KELUARGA

NO KRITERIA PENGKAJIAN

1 Mengenal Masalah Keluarga telah mengenal masalah kesehatan yang

terjadi pada anggota keluarga yang mempunyai

masalah pada kesehatannya.

Keluarga belum mengetahui tentang tugas

perkembangan keluarga saat ini.

Keluarga belum memiliki pengetahuan yang benar

tentang pertumbuhan dan perkembangan serta

masalah yang biasa terjadi pada anak remaja.

2
Mengambil Keputusan Keluarga mengambil keputusan dengan membawa

yang tepat anggota keluarga yang sakit ke Puskesmas atau

Mantri.
Keluarga belum mengambil keputusan untuk

meningkatkan proses keluarga

Keluarga belum bisa mengambil keputusan karena

kurangnya pengetahuan tentang kondisi saat ini.

3 Merawat
anggota Keluarga belum mampu merawat anggota keluarga

keluarga yang sakit yang sakit, karena hanya beranggapan harus merawat

ataupun punya masalah anggota keluarga yang sakit apabila anggota keluarga

yang sakit tidak lagi mampu melakukan aktivitas

dengan baik.

4 Memodifikasi Terkait masalah kesehatan yang terjadi sekarang

lingkungan keluarga belum melakukan modifikasi lingkungan,

karena dirasakan keluarga tidak perlu.

Keluarga belum melakukan modifikasi lingkungan

khususnya secara psikologis, terkait kesiapan untuk

meningkatkan proses keluarga.

5 Memanfaatkan
sarana Keluarga telah memanfaatkan fasilitas pelayanan

kesehatan kesehatan, baik berupa pergi ke Mantri maupun

Puskesmas.

K DAFTAR MASALAH

NO DATA ETIOLOGI PROBLEM

1. Ds : Ketidakmampuan Ketidakefektifan

-Keluarga mengatakan Keluarga dalam merawat Manajemen Regimen


didalam keluarganya anggota keluarga yang Terapeutik Keluarga

ada yang memilki sakit Pada Keluarga Tn.S

riwayat penyakit

keturunan berupa

hipertensi

-Keluarga mengatakan

bahwa Tn. S sering

mengalami hipertensi

dan apabila gejalanya

berat dibawa ke tenaga

kesehatan.

Do:

-Penyakit Hipertensi

Tn. S sering kambuh

karena keluarga hanya

melakukan perawatan

kesehatan pada saat Tn.

S sakitnya mengganggu

aktivitasnya.

TD= 135/90

mmhg

S=36,5

RR=21

N=95

2. Ds : Kesiapan
- Kekuatan keluarga Meningkatkan Proses

dipegang oleh Kepala Keluarga

keluarga. Keputusan Pada keluarga Tn. S

yang diambil dalam

keluarga dipegang oleh

Tn. S.

- Model kekuatan atau

kekuasaan yang

digunakan keluarga

dalam membuat

keputusan

menggunakan

musyawarah dan

kadang-kadang

langsung diambil

keputusan oleh kepala

keluarga.

Do:

-Saat ini keluarga

berada dalam tahap

perkembangan keluarga

dengan anak remaja.

- Interaksi dalam

keluarga cukup baik,

walaupun An. Y tidak


terlalu sering

berinteraksi dengan

anggota keluarga

lainnya karena sering

berada diluar rumah.

- Anggota Keluarga

yang dominan dalam

pengambilan keputusan

adalah Tn. S
3. Ds: Ketidakmampuan Defisiensi Pengetahuan

- Keluarga tidak keluarga dalam tentang tugas

mengetahui secara pasti mengenal masalah perkembangan keluarga

mengenai kegiatan anak serta pertumbuhan dan

remajanya. perkembangan remaja

- Keluarga merasa Pada Keluarga Tn.S

kecewa dengan prestasi

anak An. Y yang akhir-

akhir ini menurun dari

sebelumnya.

- Pemenuhan gizi

keluarga dilakukan oleh

Ny. L dengan

menyediakan

pemenuhan kebutuhan

makan 3 kali sehari.

Tidak ada upaya lain

yang dilakukan.

Do:

-Saat ini keluarga

berada dalam tahap

perkembangan keluarga

dengan anak remaja.

- keluarga belum
mengetahui secara baik

mengenai pertumbuhan

dan perkembangan

pada anak remaja

- Interaksi dalam

keluarga cukup baik,

walaupun An. Y tidak

terlalu sering

berinteraksi dengan

anggota keluarga

lainnya karena sering

berada diluar rumah.

L SKORING

1. Ketidakefektifan Manajemen Regimen Terapeutik Keluarga

KRITERIA SKOR Hasil Pembenaran

SIFAT MASALAH (bobot= 1) -pada Tn S

o Tidak sehat 3 2/3x1= sering

o Ancaman kesehatan 2 2/3 mengalami

o Krisis atau keadaan sejahtera 1 hipertensi

KEMUNGKINAN MASALAH -karena


DAPAT DIUBAH (bobot=2) 1/2x2= keluarga

o Dengan Mudah 2 1 mengatakan

o Hanya Sebagian 1 apabila sudah

o Tidak dapat 0 mengganggu

aktivitas Tn.S

keluarga baru

membawa ke

tenaga

kesehatan

PONTESIAL MASALAH -karena

DAPAT DICEGAH (bobot= 1) 2/3x1= keluarga sudah

o Tinggi 3 2/3 mampu

o Cukup 2 mengenal

o Rendah 1 masalah dan

mampu

mengambil

keputusan

tetapi belum

mampu

melakukan

perawatan

MENONJOLNYA MASALAH 1/2x1= - Tidak sedang


dalam keadaan
(bobot= 1) yang
membahayakan
o Masalah berat, harus segera 2 kesehatan Tn.
S
ditangani
o Ada masalah, tapi tidak perlu 1

segera ditangani

o Masalah tidak dirasakan 0

2. Kesiapan Meningkatkan Proses Keluarga

KRITERIA SKOR Hasil Pembenaran

SIFAT MASALAH (bobot= 1) 1/3x1= -pengambilan

o Tidak sehat 3 1/3 keputusan dalam

o Ancaman kesehatan 2 keluarga biasanya

o Krisis atau keadaan sejahtera 1 dilakukan oleh

Tn.S dengan

KEMUNGKINAN MASALAH -karena keluarga

DAPAT DIUBAH (bobot=2) 2/2x2= seperrtinya

o Dengan Mudah 2 2 mempunyai

o Hanya Sebagian 1 keinginan untuk

o Tidak dapat 0 membangun

hubungan

keluarganya

menjadi lebih baik

PONTENSIAL MASALAH -keluarga dalam

DAPAT DICEGAH (bobot= 1) 2/3x1= keadaan baik

o Tinggi 3 2/3 untukmeningkatkan

o Cukup 2 proses keluarga

o Rendah 1

MENONJOLNYA MASALAH -keluarga


berkeinginan untuk
(bobot= 1) meningkatkan
proses keluarga
o Masalah berat, harus segera 2 menjadi lebih baik

ditangani 1/2x1=

o Ada masalah, tapi tidak perlu 1 1/2

segera ditangani

o Masalah tidak dirasakan 0

3. Defisiensi Pengetahuan

KRITERIA SKOR Hasil Pembenaran

SIFAT MASALAH (bobot= 1) -Keluarga

o Tidak sehat 3 1/3x1= harus

o Ancaman kesehatan 2 1/3 ditingkatkan

o Krisis atau keadaan sejahtera 1 pengetahuan

untuk

meningkatkan

tugas

perkembangan

keluarga

KEMUNGKINAN MASALAH -latar belakang

DAPAT DIUBAH (bobot=2) 2/2x2= pendidikan

o Dengan Mudah 2 2 keluarga

o Hanya Sebagian 1 adalah SLTP

o Tidak dapat 0 dan SMA


PONTESIAL MASALAH -keluarga mau

DAPAT DICEGAH (bobot= 1) 2/3x1= diajak dalam

o Tinggi 3 2/3 bekerjasama

o Cukup 2 (kooperatif)

o Rendah 1

MENONJOLNYA MASALAH -klien belum


mengetahui
(bobot= 1) 1/2x1= tentang proses
dan tugas
o Masalah berat, harus segera 2 perkembangan
keluarga saat
ditangani ini.

o Ada masalah, tapi tidak perlu 1

segera ditangani

o Masalah tidak dirasakan 0

M RENCANA TINDAKAN

No Diagnosa Tujuan dan Intervensi Rasional

keperawatan Kriteria Hasil Keperawatan

1 Ketidakefektifan Manajemen -kaji tingkat -untuk

manajemen regimen regimen pengetahuan mengetahui


terapeutik keluarga terapeutik tentang penyakit tingkat

b.d kerumitan keluarga efektif hipertensi pengetahuan

regimen terapeutik dengan kreteria -berikan penkes -agar keluarga


lebih mengetahui
hasil: tentang
tentang hipertensi
Ds: hipertensi
- untuk
-klien -kaji tingkjat mengetahui
tingkat
mengatakan pengetahuan
pengetahuan
sudah bisa setelah penkes
setelah penkes
menentukan

keputusan yang

diambilnya

2 Kesiapan Peningkatan -kaji tingkat -untuk

peningkatan proses proses keluarga perkembangan mengetahui

keluarga b.d dengan kreteria keluarga tingkat

Perubahan fungsi hasil keluarga perkembangan

setiap anggota mengetahui -berikan -agar keluarga

keluarga sesuai perubahan fungsi penjelasan mengetahui

tahap perkembangan setiap anggota fungsi dan tugas fungsi dan tugas

keluarga keluarga sesuai tiap anggota tiap anggota

tahap keluarga sesuai keluarga sesuai

perkembangan dengan tahap dengan tahap

perkembangan perkembangannya

3 Defisiensi Pengetahuan -kaji tingkat - mengetahui

pengetahuan b.d keluarga pengetahuan seberapa jauh


Kurang terpajannya meningkat keluarga pengetahuan

Informasi mengenai dengan kreteria mengenai keluarga

pertumbuhan dan hasil: pertumbuhan mengenai

perkembangan bio- -keluarga lebih dan masalah tersebut

psiko-sosial pada mengetahui dan perkembangan

anak remaja serta memahami bio-psiko-sosial

masalahnya mengenai pada anak

pertumbuhan dan remaja serta

perkembangan masalahnya

bio-psiko-sosial -berikan penkes -agar keluarga


mengetahui
pada anak remaja tentang tugas
tentang
serta masalahnya perkembangan
perkembangan
- psikososial pada psikososial
remaja
keluarga

-kaji tingkat
-untuk
pengetahuan
mengetahui
setelah
seberapa jauh
dilakukan
pengetahuan
penkes
keluarga setelah

dilakukan penkes

-
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Pada saat anak beranjak usia menjadi tigabelas tahun, maka disinilah dimulainya

perkembangan keluarga pada tahap yang ke-lima, yaitu tahap perkembangan keluarga dengan

anak usia remaja. Pada tahap perkembangan ini, keluarga mempunyai beberapa tugas

perkembangan yang harus dikerjakan, dan apabila beberapa tugas perkembangan keluarga ini

tidak diselesaikan maka tentu saja akan mengakibatkan terganggunya perkembangan

keluarga pada tahap ini, baik untuk keluarga secara utuh maupun kepada setiap-setiap

individu di keluarga, terutama pada anak remajanya. Adapun tugas perkembangan tersebut

meliputi; memberikan kebebasan tanggung jawab yang seimbang kepada remaja,

mempertahankan komunikasi terbuka didalam keluarga, membina hubungan intim, serta

melakukan perubahan proses peran didalam keluarga terkait dengan perkembangan keluarga

pada saat ini.

Dari asuhan keperawatan kasus yang kami lakukan pengkajian, disini kami

menemukan beberapa data maupun masalah yang berhubungan dengan perkembangan

keluarga dengan anak usia remaja, seperti disini kami menemukan bahwa orangtua masih

memakai pengambilan keputusan sepihak tanpa mengajak anak remajanya untuk

mendiskusikan apa yang ada dipikirannya. Disini juga tampak bahwa keluarga belum

mengetahui mengenai tugas dan perkembangan keluarga yang pada saat ini berada pada tahap

perkembangan keluarga denagan anak usia remaja. Pada keluarga ini juga ditemukan

penyakit yang berkaitan dengan masalah kesehatan didalam keluarga pada tahap

perkembangan anak usia remaja serta tugas dan peran perawat didalamnya. Dari sini kami

mencoba untuk menyusun diagnosis keperawatan yang tepat serta merencanakan intervensi
yang akan dilakukan nanti untuk mengatasi masalah yang terjadi serta meningkatkan

keluarga dalam menyelesaikan tugas dan tahap perkembangan keluarga saat ini.

Peran perawat pada tahap ini adalah mengarahkan keluarga pada peningkatan dan

pencegahan penyakit. Penyuluhan tentang penyakit kardiovaskuler pada usia lanjut,

penyuluhan tentang obat-obatan terlarang, minuman keras, seks, pencegahan kecelakaan pada

remaja, serta membantu terciptanya komunikasi yang lebih efektif antara orang tua dengan

anak remajanya.

B. Saran

1. Keluarga

Kepada setiap keluarga diharapkan untuk mengetahui dan memahami tahap

perkembangan keluarga dengan anak usia remaja, memahami tugas-tugas perkembangan

keluarga pada tahap ini, permasalahan-permasalahan yang biasa terjadi pada tahap ini, peran

dan tanggung jawab orang tua, dan dapat memenuhi lima tugas perawatan keluarganya. Serta

dapat menyelesaikan dan mencapai tujuan tahap perkembnagan keluarga dengan anak usia

remaja.

2. Perawat

Untuk perawat diharapkan dapat memahami dan mengerti tentang konsep dan asuhan

keperawatan keluarga dengan anak remaja agar dapat menerapkan dan memberikan

pelayanan yang efektif kepada anak dan keluarga yang mungkin mengalami masalah yang

ditimbulkan oleh kebutuhan akan tugas dan perkembangan keluarga dengan anak usia remaja

ini.

3. Puskesmas

Puskesmas sebagai salah satu fasilitas pelayanan kesehatan yang paling sering dijadikan
tempat oleh masyarakat khususnya keluarga dalam membawa anggota keluarganya yang
sakit, diharapkan untuk lebih memahami dan memandang setiap individu adalah bagian dari
keluarga yang mempunyai tahap perkembangan keluarga tersendiri. Dan dapat lebih
ditekankan dalam pemberian pelayanan dan pendidikan kesehatan dirumah, karena dirumah
ada keluarga dimana tempat individu berada paling sering, sehingga pemberian pelayanan
kesehatan akan menjadi lebih baik dan efektif

DAFTAR PUSTAKA
Friedman Marilyn. 1998.Keperawatan Keluarga.EGC:Jakarta
Perry & potter .2005.Fundamental of nursing.EGC:Jakarta
Rahmad hidayat,Dede.2009.Ilmu perilaku manusia.CV Trans Info
Media:Jakarta
Suprajitno.2004. Asuhan keperawatan keluarga.EGC:Jakarta
Hurlock B Elizabeth.1980.Psikologi Perkembangan.Erlangga:Jakarta
Mubarak Wahit Iqbal.2009.Ilmu Keperawatan Komunitas.Salimba
Medika:Jakarta

DAFTAR PUSTAKA
Friedman Marilyn. 1998.Keperawatan Keluarga.EGC:Jakarta
Perry & potter .2005.Fundamental of nursing.EGC:Jakarta
Rahmad hidayat,Dede.2009.Ilmu perilaku manusia.CV Trans Info
Media:Jakarta
Suprajitno.2004. Asuhan keperawatan keluarga.EGC:Jakarta
Hurlock B Elizabeth.1980.Psikologi Perkembangan.Erlangga:Jakarta
Mubarak Wahit Iqbal.2009.Ilmu Keperawatan Komunitas.Salimba
Medika:Jakarta