Anda di halaman 1dari 68

TUGAS INDIVIDU

UJIAN AKHIR SEMESTER

MATA KULIAH ASPEK HUKUM DAN ETIKA RS


DOSEN : Bpk. FRESLEY HUTAPEA, SH, MH, MARS

OLEH :
VIDYA NIRMALA
KELAS 24.A

PROGRAM PASCA SARJANA


MANAJEMEN ADMINISTRASI RUMAH SAKIT
UNIVERSITAS RESPATI INDONESIA
JAKARTA
2017
UJIAN UAS S2 MARS URINDO
TAHUN 2017

I. URAIAN SINGKAT
Sebuah Rumah Sakit kelas B memiliki 15 pelayanan dengan jumlah dokter spesialis 95
orang dan dokter umum 30 orang yang dipimpin oleh Direktur Utama dengan para Wakil
Direktur dan tingkat hunian dan BOR 30 %.

Rumah sakit ini mengalami berbagai permasalahan, diantaranya : hubungan SMF,


Direktur dengan Direksi Rumah Sakit kurang baik menyangkut jasa medik yang jumlah
nominal belum jelas dan sering terlambat dibayarkan dan jumlah nominal belum
sesuai.

Selain itu hubungan Direksi dengan Pemilik tentang arah dan kebijakan RS terutama
soal rekruitment tenaga dokter, soal pengadaan alkes dan investasi lainnya untuk
kepentingan pelayanan RS.

Belakangan ini kasus dugaan malpraktek dimana dokter penanggung jawab pasien tidak
jelas dan Perawat serta Bidan sering melakukan tindakan tanpa pendelegasian wewenang
yang jelas sehingga menimbulkan berbagai masalah.

Untuk itu pimpinan Rumah Sakit meminta Saudara sebagai Lulusan MARS untuk
memberikan saran, pendapat dan masukan dalam menghadapi masalah tersebut dengan
meminta menyusun berbagai SOP, Pedoman dan HBL/MSBL
II. SOAL
a. Uraikan masalah - masalah yang dihadapi RS dimaksud secara terperinci dan berikan
saran, pendapat serta masukan Saudara untuk tiap kasus diatas secara jelas dan tepat.
Uraikan hal-hal apa yang harus dilakukan Direktur RS guna mengatasi masalah ini.

b. Uraikan secara jelas Kebudayaan, Pedoman, dan SOP yang harus dibuat atau
diperbaiki masalah yang dihadapi RS. Sebutkan jenis Kebudayaan, Pedoman, dan SOP
yang akan dibuat untuk sesuai dengan jumlah pelayanan yang dimiliki RS.

c. Konsepkan HBL/MBSL untuk Rumah Sakit tersebut secara lengkap dengan tahapan
penyusunannya dan pelaksanaannya

Catatan:
Tugas ini dikerjakan masing - masing dalam waktu 14 hari dan dikirim melalui email paling
lambat tanggal 05 Maret 2016 ke alamat fresleyhutapea@yahoo.com
Terima kasih.

SELAMAT BEKERJA
No Keadaan
1. BOR 30%

Standar Minimal / Peraturan


-BOR 60-85% (Depkes RI)

Permasalahan
- Kunjungan Rendah
- Income Rendah
- Profitabilitas menurun
- Target omset tidak tercapai

Saran Tindakan Direktur

- Evaluasi sistem kepemimpinan


- Evaluasi sistem komunikasi
- Evaluasi sistem dan perilaku pelayanan pada seluruh unit
- Evaluasi kepuasan pasien
- Evaluasi sistem kontrol
- Evaluasi / analisa SWOT

2. Hubungan SMF dengan Direksi Rumah Sakit kurang baik menyangkut jasa medik yang
jumlah nominal belum jelas dan sering terlambat dibayarkan dan jumlah nominal belum sesuai.

Perhitungan dan jadwal pembayaran tercantum dalam MOU / perjanjian kerjasama antara dokter
dan Rumah Sakit, Adanya hubungan yang tidak baik atau konflik antara direksi dan bagian SMF
dikarenakan pembayaran jasa medik yang selalu terlambat dan jumlah nominalnya tidak jelas

- Direksi membuat aturan yang jelas dalam pembayaran jasa medik dan nominal nya sesuai
dengan kesepakatan antara direksi dan bagian SMF, serta batas waktu pembayaran paling lambat
1 minggu setelah dokter memberikan terapi apabila terjadi keterlambatan pembayaran karena
sesuatu hal agar segera di konfirmasi ke seluruh dokter spesialis dan dokter umum yang ada di
Rumah Sakit dan waktu keterlambatan tidak boleh lebih dari 1 bulan. Aturan tersebut harus
dibuat secara tertulis dalam bentuk kebijakan yang di keluarkan direksi melalui rapat direksi dan
di ketahui oleh pemilik rumah sakit. Kebijakan tesebut berupa SOP pembayaran Insetif Jasa
Dokter

Hubungan Direksi dengan Pemilik tentang arah dan kebijakan RS terutama soal rekruitment
tenaga dokter, soal pengadaan alkes dan investasi lainnya untuk kepentingan pelayanan RS.
Direktur
- Mengkoordinasikan pelaksanaan tugas dan fungsi organisasi (pelayanan, administrasi,
keuangan, evaluasi, dan pelaporan visi misi strategi kepada seluruh manajemen) (PPRI No.
77 Tahun 2015)

a. Pemilik selalu ikut dalam penenteuan kebijakan terutama dalam perekrutan tenaga dokter
b. Pengadaan alat kesehatan serta investasi lainnya untuk kepentingan pelayanan RS
dilakukan oleh keluarga pemilik

-Mengoptimalkan komite medik untuk menjalankan peran dan fungsinya, khususnya dalam
proses kredential, sehingga dapat memberikan rekomendasi kepada direktur untuk rekruitment
tenaga dokter

- Dalam mengelolah sebuah rumah sakit ada baiknya pemilik tidak terlalu ikut campur dalam
pengelolaan rumah sakit apa lagi dalam hal perekrutan tenaga dokter, dalam perekrutan tenaga
dokter tentunya direksi dan jajaran memiliki kriteria yang harus di penuhi oleh seorang pelamar
(tenaga dokter). Apabila direksi salah dalam perekrutan akan berakibat fatal dalam pemberian
pelayanan di rumah sakit tersebut. Dan akan berakibat kuranganya keinginan dan kepercayaan
masyarakat untuk datang ke rumah sakit tersebut sehingga dapat mempengaruhi kinerja rumah
sakit hal ini dapat dilihat bed oppertuniti rate nya hanya 30% ini jauh dibawah batas normal.
Alangkah baik nya pemilik memberikan kepercayaan sepenuhnya kepada direksi dan jajaran
untuk mengelolah rumah sakit nya sehingga kualitas rumah sakit nya benar-benar bermutu
sehingga dapat bersaing dengan para kompetitor yang ada di sekitar daerah tersebut, dan direksi
juga harus berkomitmen kepada pihak pemilik bahwa tenaga dokter yang mereka rekrut benar-
benar para dokter yang memiliki komitmen yang kuat dan memiliki kompetensi, hal tersebut
harus dilaporkan secara tertulis oleh pihak rumah sakit di kemukan melalui rapat direksi bersama
pemilik.

- untuk pengadaan alat kesehatan dilakukan lelang kepada pihak ketiga yang tidak memiliki
hubungan emosional baik dari pemilik maupun direksi dan jajaran.

- Direksi Membentuk panitia lelang pengadaan bidang medis (obat, vaksin, sediaan farmasi, dan
alat kesehatan) dan bidang non medis (bangunan, sarana prasarana, furniture, ATK) yang
diketahui oleh pemilik

- setelah diketahui Hasil lelang direksi dan jajaran serta pemiliki melakukan seleksi kembali
kepada perusahan yang memenangkan lelang apakah perusahan tersebut benar-benar mampu
berkomitmen dan bekerja sebaik mungkin dalam setiap pengadaan sarana dan prasarana, adanya
baik tidak 1 perusahan yang mengambil semua kebutuhan baik itu medis dan non medis minimal
perusahan yang di gunakan oleh rumah sakit harus lebih dari 2. Sehingga hasil yang dicapai juga
maksimal

- Mampu menjalankan dan menterjemahkan keinginan pemilik RS.


- Mengkoordinasikan ide baru yang mampu membawa RS lebih baik dalam Rencana
Pelaksanaan Kegiatan dan membuat laporan pertanggung jawaban secara periodik
Pemilik
- Menetapkan anggaran dasar perusahaan
- Menentukan visi-misi dan tujuan organisasi
- Membentuk panitia lelang pengadaan bidang medis (obat, vaksin, sediaan farmasi, dan
alat kesehatan) dan bidang non medis (bangunan, sarana prasarana, furniture, ATK)
Standar Minimal / Peraturan Permasalahan Saran Tindakan Direktur

- Memilih dan mengangkat direktur RS yang memiliki kesesuaian visi-misi dengan pemilik
RS dan mampu membawa RS lebih baik

- Melakukan pengawasan fungsi organisasi dan audit secara berkala

Terjadi kasus dugaan malpraktek dimana dokter penanggung jawab pasien tidak jelas.
Perawat serta Bidan sering melakukan tindakan tanpa pendelegasian wewenang yang jelas
sehingga menimbulkan berbagai masalah.

Komite Medik
- sda

Komite Keperawatan
- Melakukan kredential & rekredential tenaga keperawatan dan bidan
- Menetapkan standar mutu dan pengawasan, serta peningkatan mutu pelayanan asuhan
keperawatan
- Jadwal praktek, jadwal jaga, oncall, visite dokter belum efektif
- Dokter kurang disiplin
- Pembagian wewenang klinis dokter belum jelas
- Uraian tugas dan wewenang keperawatan belum efektif
- Bersama dengan Manager Medis, Komite Medik, Komite Keperawatan, melakukan
pengawasan dan evaluasi / audit mutu pelayanan

- Bersama Manager Medis menetapkan jadwal praktek dokter, jadwal jaga, jadwal oncall,
jadwal visite dokter

- Bersama Manager Medis menetapkan alur dan SOP pelayanan medis dan komunikasi
Keadaan

Standar Minimal / Peraturan Permasalahan Saran Tindakan Direktur


- Melakukan pengawasan kode etika keperawatan
- Bersama Manager Medis menetapkan alur pendelegasian wewenang
- Melakukan inovasi sistem pengawasan pelayanan medis
PERATURAN INTERNAL
(HOSPITAL BY LAWS)
RUMAH SAKIT UMUM RADEN MATTAHER JAMBI

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Rumah Sakit Umum Raden Mattaher adalah salah satu Rumah Sakit Umum yang
pertama di wilayah Jambi milik pemerintah propinsi yang secara wajib menjalankan fungsi
sosialnya terutama bagi keluarga kurang mampu/miskin. Sedangkan pengelolaannnya dilakukan
dengan prinsip bisnis agar RSUD Raden Mattaher PropinsiJambi Mampu Mandiri, paling Tidak
rumah sakit mampu membiayai diri sendiiri pembiyaan operasonalnya dana tidak terbebani
pemerintah propinsi. Rumah sakit raden Mattaher berdiri tahun 1948 dengan tipe C dan
bergabung degan dinas kesehatan tentara jambi, kemuian pada tahun 1972 rumah sakit di
pindahkan ke lokasi di telanaipura jambi semula rumah sakit ini bernama rumah sakit proinsi
Jambi dan pada tahun 1999 di berinama dengan nama seorang pahlawan dari derah jamb yaitu
Raden Mattaher. Maksud dan tujuannya adalah dalam rangka mempermudah pemberian
pelayanan serta fasilitas kesehatan pada masyarakat jambi pada umumnya yang sebelumnya
belum mengenal pelayanan dokter Spesialis. Makin besarnya minat masyarakat terhadap
kebutuhan pelayanan Kesehatan secara umum Rumah Sakit

B. Maksud dan Tujuan HBL


Penyusunan peraturan internal (Hospital By Laws) ini dilandasinya kesadaran bahwa
kesehatan adalah hak individu setiap manusia sebagai anugerah dan karunia Allah SWT, sehingga
rumah sakit berupaya untuk memberikan layanan kesehatan yang optimal di bidang kesehatan
bagi setiap individu yang mempercayakan layanan kesehatannya kepada Rumah Sakit Umum
Raden Mattaher Jambi Rumah Sakit akan selalu memberikan layanan kesehatannya yang optimal,
dengan mutu layanan yang terus ditingkatkan mengikuti kemajuan jaman, serta sikap
profesionalisme dari staf medis yang selalu mengutamakan keselamatan pasien.
Perubahan paradigma rumah sakit dari lembaga sosial menjadi lembaga sosio-ekonomi
yang dapat dijadikan subyek hukum, hal ini perlu diantisipasi dengan adanya kejelasan tentang
hak dan tanggung jawab masing-masing pihak yang berkepentingan dalam pengelolaan rumah
sakit, yang akan diatur dalam Hospital By Laws (Statuta).
Rumah Sakit sebagai institusi pelayanan kesehatan yang multi disiplin ilmu, syarat
dengan dana dan teknologi yang canggih serta resiko yang tinggi. Tidak menutup kemungkinan
adanya konflik antar pihak yang berkepentingan baik antara customer dengan pemberi
pelayanan, maupun antara pemilik dengan pengelola atau pengelola dengan pemberi pelayanan
yaitu semua Staf Rumah Sakit.
Hospital By Laws (Statuta) salah satu bentuk aturan tertulis yang merupakan hasil dari
kesepakatan dan evaluasi antara pihak Yayasan Kartini selaku pemilik dan pendiri Rumah Sakit
Umum Raden Mattaher dengan pihak Pengelola dalam hal ini adalah Direktur Rumah Sakit,
pejabat struktural dan seluruh Staf Medis Fungsional Rumah Sakit Umum Raden Mattaher
Hospital By Laws (Statuta) berlaku disuatu rumah sakit, dengan tujuan untuk melindungi
semua pihak yang terkait secara baik dan benar, berdasarkan rasa keadilan dan Undang-undang,
Peraturan yang berlaku di Indonesia. Pengelola rumah sakit pada dasarnya ditentukan oleh ketia
komponen pihak yang berperan besar yaitu Pemilik termasuk Dewan Pengawas, Direktur,
pejabat struktural dan Staf Medis Fungsional serta peran dari Komiter Medik dan Komite
Keperawatan. Oleh karena itu dalam Hospital By Laws (Statuta) ini akan diatur hubungan, hak
dan kewajiban, tanggung jawab peran dari Dewan Pengawas, Direktur dan Staf Medis
Fungsional serta Peran Komite Medik dan Komite Keperawatan di Rumah Sakit.
Seluruh tatanan hukum, peraturan, ketentuan, dan kebijakan yang diberlakukan di
internal Rumah Sakit Umum Raden Mattaher Jambi harus tunduk dan mengacu kepada
peraturan internal (Hospital By Laws), sebagai landasan hukum dan merupakan peraturan tertinggi
di Rumah Sakit Umum Raden Mattaher Jambi Peraturan Internal (Hospital By Laws) harus ditaati
oleh seluruh pihak yang terkait dengan penyelenggaraan, pengelolaan dan pelaksanaan segala
bentuk kegiatan dan layanan di Rumah Sakit.
Hal-hal yang belum diatur dalam peraturan internal (Hospital By Laws) ini diatur secara
lebih teknis sebagai bentuk kebijakan teknis operasional dan mengacu pada Hospital By Laws dan
peraturan lain yang telah ditetapkan terlebih dulu sesuai dengan peraturan, perundangan yang
berlaku.
Perlu diingat kembali dengan mengingkatnya kesadaran serta kepekaan hukum
dimasyarakat akhir-akhir ini, mendorong timbulnya tuntutan hukum terhadap rumah sakit,
adanya Hospital By Laws (Statuta) sebagai aturan tertulis di rumah sakit akan menjadi acuan
hukum dan perlindungan hukum yang sangat penting.
Walaupun begitu kita semua mengharapkan, apapun masalah yang terjadi Rumah Sakit
Umum Raden Mattaher Jambi tetap mengedepankan azas kekeluargaan dan kultur dari
masyarakat yang ada dalam penyelesaiannya.

C. Manfaat HBL
Pertama, sebagai landasan hukum yang tertulis, jelas dan dapat mengatur hubungan segi tiga
yang seimbang antara Pemilik dengan Direktur sebagai pengelola manajemen dan pelanggan
dalam pelanggan luar, baik hak-hak maupun kewajibannya untuk mengantisipasi kejadian
internal dan eksternal yang tidak diinginkan.
Kedua, melindungi hak dan kewajiban semua pihak (Pemilik yaitu Pemerintah daerah dengan
Direktur sebagai pengelola manajemen dan pelanggan luar dan dalam) secara seimbang keadilan,
dalam rangka menuju pelayanan Rumah Sakit yang baik. (good corporate and dinical govemance).
Ketiga, merupakan pedoman baku bagi semua pihak, dapat sebagai perpanjangan tangan/acuan
hukum bagi pihak-pihak yang berselisih, dapat merupakan sarana peningkatan mutu pelayanan,
serta merupakan salah satu syarat memperoleh sertifikat akreditasi Rumah Sakit tingkat lanjut.
Keempat, mengatur hak dan kewajiban Pemilik/ pemerintah, hak dan kewajiban dan
kewenangan Direktur Rumah Sakit, hak dan kewajiban petugas Rumah Sakit dan pasien serta
kewajiban RS terhadap pemerintah dan aparat penegak hukum.
BUKU KESATU
PERATURAN INTERNAL KORPORASI
(CORPORATE BYLAWS)
BAB I
KETENTUAN UMUM

A. Definisi
Peraturan internal (Hospital By Laws) atau Statuta Rumah Sakit Umum Kartini Mojosari adalah
aturan dasar dalam hal pengelolaan rumah sakit yang ditetapkan oleh pemilik rumah sakit dalam
hal ini Pemerintah Propinsi Jambi

B. Batasan
Dalam peraturan internal ini yang dimaksud dengan :
1. Statuta atau peraturan internal adalah aturan dasar rumah sakit (Hospital By Laws) ---------------
-----------------------------------------------------------------------
2. Peraturan perundangan adalah segala ketentuan yang berkaitan dengan pelayanan
kesehatan yang berlaku di Indonesia. -----------------------------------
3. Pemerintah Proinsi Jambi adalah organisasi Pemerintah yang dibentk berdasarkan
peraturan daerah dan perundang-undangan dan berdasarkan menteri jasa layanan kesehatan
yang berstatus Badan Hukum dengan Surat Akta pendirian Pemerintah Propinsi Jambi oleh
Ny. Aprianti Rahmi, SH., MKN selaku pejabat pemuat akta tanah (notaris) di Jambi No.09
tanggal 19 November 1999 dan telah didaftarkan dalam daftar yang telah disediakan untuk
keperluan itu oleh kepaniteraan Pengadilan Negeri Jambi Nomor :
34/XII/BH.YYS/1999/PN.Mkt tanggal 7 Desember 1999. -------------------
4. Rumah Sakit adalah Rumah Sakit Umum Raden Mattaher Jambi yang merupakan Badan
Usaha Milik pemerntah propinsi dan berkedudukan di jalan Letjen Uprapto No 31
Telanaipura Jambi dan dipimpin oleh Direktur yang telh di tunjuk Kepala Daerah guna yang
menyediakan sarana dan fasilitasnya untuk dimanfaatkan oleh dokter atau profesi lain dalam
menyelenggarakan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. -----------------------------------------
---------------------------------------
5. Pemilik dan Pendiri adalah Yayasan Kartini Mojosari. ------------------------
6. Pengelola Rumah Sakit adalah Direktur Rumah Sakit Umum Raden Mattaher Jambi
beserta pejabat struktural Rumah Sakit. ----------------------------------
7. Dewan Pengawas adalah Dewan Pengawas RUMAH SAKIT UMUM Raden Mattaher
Jambi yang terdiri sekelompok orang yang ditunjuk oleh Rapat Pleno pemerintah daerah dan
ditunjuk oleh kepala daerah untuk membina, mengawasi dan memberikan masukan kepada
Direktur Rumah Sakit, baik teknis maupun keuangan dalam rangka penyelenggaraan Rumah
Sakit. --------------------------
8. Direktur adalah seseorang yang ditunjuk oleh Raden Mattaher Jambi untuk menduduki
jabatan sebagai pimpinan tertinggi RUMAH SAKIT UMUM Raden Mattaher Jambi yang
pengelola rumah sakit dan bertanggung jawab kepada Kepala Daerah Propinsi serta mewakili
Rumah Sakit baik di dalam maupun diluar pengadilan. Dalam hal yang bersangkutan tidak
ada, maka pengertian ini juga meliputi orang-orang yang akan ditunjuk oleh Pemerintah
daerah untuk bertindak dalam jabatan tersebut untuk sementara waktu. --------------------------
-------------------------------------------------------------
9. Staf Medis adalah dokter, dokter gigi, dokter spesialis, dan dokter gigi spesialis yang telah
terikat perjanjian dengan rumah sakit maupun yang ditetapkan berdasarkan surat keputusan
penempatan di rumah sakit dari Direktur dan memiliki kewenangan untuk melakukan
tindakan medis di rumah sakit, termasuk tindakan medis diagnostik maupun terapuetik. ------
---
10. Staf Medis Pengganti adalah dokter, dokter gigi, dokter spesialis, dan dokter gigi spesialis,
yang telah terikat perjanjian dengan rumah sakit maupun yang ditetapkan berdasarkan surat
keputusan penempatan di rumah sakit dari Direktur Utama dan hanya memiliki kewenangan
untuk melakukan tindakan medis di rumah sakit dalam rangka menggantikan tugas profesi
seorang staf medis yang berhalangan. -----------------------------------------------------------------
11. Staf Medis Konsultan Tamu adalah seorang dokter, dokter gigi, dokter spesialis, dan
dokter gigi spesialis yang telah diketahui memiliki reputasi tinggi dibidang keahliannya yang
diminta oleh rumah sakit untuk melakukan tindakan medis tertentu untuk jangka waktu
tertentu. ----------------------------
12. Komite Medik adalah perangkat rumah sakit untuk menerapkan tata kelola klinis (clinical
govermance) agar staf medis di rumah sakit terjaga profesionalismenya melalui mekanisme
kredensial, penjagaan mutu profesi medi dan pemeliharaan etika dan disiplin profesi medis.
Merupakan organisasi non struktural yang dibentuk di Rumah Sakit oleh Direktur Rumah
Sakit. ----------------------------------------------------------------------------------------
13. Sub Komite adalah kelompok kerja dibawah komite medik yang dibentuk untuk
menanggulangi masalah keprofesian medik tertentu. ----------------------
14. Kelompok Staf Medis (KSM) adalah sekumpulan staf medis dengan spesialisasi dan/ atau
keahlian yang sejenis, atau hampir sejenis. ---------------
15. Komiter Keperawatan, merupakan perangkat rumah sakit yang berfungsi sebagai wahana
bagi tenaga keperawatan untuk berpartisipasi dalam memberikan masukan tentang hal-hal
yang terkait masalah profesi dan teknis keperawatan. ------------------------------------------------
-------------------------------
16. Satuan Pengawas Internal (SPI) adalah karyawan rumah sakit yang ditunjuk dan
ditetapkan oleh Direktur Utama untuk melakukan kegiatan pengawasan secara internal
terhadap program-program yang dijalankan. ------
17. Peraturan Internal Rumah Sakit (Hospital By Laws) adalah aturan dasar yang mengatur
kewajiban kewenangan, hak dan tanggung jawab pemilik rumah sakit, Dewan Pengawas,
Direktur dan staf medis dalam mengelola rumah sakit sehingga dapat efektif, efisien, dan
berkualitas serta ditetapkan oleh Kepala Daerah. ------------------------------------------------------
------
18. Peraturan Internal Staf Medis (Medical Staff By Laws) aturan internal yang mengatur tata
kelola klinis (clinical govermance) peran dan fungsi Pemilik, Dewan Pengawas, Direksi,
manajemen dan staf medis untuk menjaga profesionalisme staf medis di Rumah Sakit yang
ditetapkan oleh Direktur dan diketahui oleh Kepala Daerah. ----------------------------------------
-------
19. Kewenangan Klinis (clinical privilege) adalah hak khusus seorang staf medis untuk melakukan
sekelompok pelayanan medis tertentu dalam lingkungan rumah sakit untuk suatu periode
tertentu yang dilaksanakan berfasarkan penugasan klinis (clinical appointment). ---------------------
-----------------------------
20. Penugasan Klinis (clinical appointment) adalah penugasan direktur rumah sakit kepada
seorang staf medis untuk melakukan sekelompok pelayanan medis tertentu berdasarkan
daftar kewenangan klinis yang telah ditetapkan. ---------
21. Kredensial adalah proses evaluasi terhadap staf medis untuk menentukan kelayakan
diberikan kewenangan klinis (clinical privilege). --------------------------
22. Rekredensial adalah proses reevaluasi terhadap staf medis yang memiliki kewenangan klinis
(criminal privilege) untuk menentukan kelayakan pemberian kewenangan klinis tersebut. ---------
----------------------------------------------------
23. Audit Medis adalah upaya evaluasi secara profesional terhadap mutu pelayanan medis yang
diberikan kepada pasien dengan menggunakan rekam medisnya yang dilaksanakan oleh
profesi medis. ------------------------------------
24. Mitra Bestari (peer group) adalah sekolah staf medis dengan reputasi dan kompetensi profesi
yang baik untuk menelaah segala hal yang terkait dengan profesi medis. --------------------------
----------------------------------------------------
25. Rapat rutin adalah setiap rapat terjadwal yang diselenggarakan oleh Dewan Pengawas yang
bukan termasuk rapat tahunan dan rapat khusus. ---------------
26. Rapat tahunan adalah rapat yang diselenggarakan oleh Dewan Pengawas setiap tahun. ------
-------------------------------------------------------------------------
27. Rapat khusus adalah rapat yang diselenggarakan oleh Dewan Pengawas diluar jadwal rapat
rutin untuk mengambil putusan hal-hal yang dianggap khusus.--------------------------------------
------------------------------------------------
28. Pelaksanaan rumah sakit adalah seluruh karyawan RSU Raden Mattaher.
BAB II
IDENTITAS
Bagian Pertama
Nama dan Kedudukan Rumah Sakit

1. Nama : Rumah Sakit Umum Raden Mattaher Jambi


2. Alamat : Jalan Letjen Suprapto No 31 Telanaipura Jambi
3. Tipe :B
4. Pembiayaan : Pemerintah
5. Pemilik : Pemerintah Propinsi Jambi
6. Dasar Pendirian : 34/XII/BH.YYS/1999/PN.Mkt tanggal
7 Desember 1972
7. Tanggal Berdirinya : 01 April 1972
8. Tanggal Diresmikan : 19 November 1972 (Ijin tetap penyelenggaraan
RSUK)
9. Ijin Penyelenggaraan : Keputusan Menteri Kesehatan
Nomor : 440/2968/KES.4/416-
207.2/2010 Tanggal 23 Desember 2010

Stempel
1. Di RSU Raden Mattaher Jambi ditentukan satu bentuk stempel induk dengan spesifikasi
bergambar sebuah sentaja Tradisional Prpoinsi Jambi dengan bentangan sungai batanghari dan
berdiri sebuah masjid. Tulisan Raden Mattaher Jambi dan SepucukJambi Sembilan Lurah
melingkari logo, bentuk bulat (lingkaran) dengan menggunakan satu warna biru sebagaimana
berikut :
2. Ukuran stempel ditetapkan dengan diameter 3 (tiga) centimeter yang penempatannya di Bagian
Administrasi dan Bagian Keuangan.
3. Stempel induk digunakan untuk legalisasi surat yang ditanda tangani oleh Direktur Rumah Sakit
dan pejabat struktural lainnya ditempatkan di Bagian Administrasi, sedangkan untuk legalisasi
administrasi keuangan ditempatkan di Bagian Keuangan (kasir).
4. Bentuk stempel unit pelayanan diatur lebih lanjut dalam surat keputusan direktur rumah sakit.
5. Penggunaan stempel rumah sakit diatur lebih lanjut oleh pejabat struktural yang berwenang
untuk itu.

Bagian Kedua
Visi, Misi, Falsafah, dan Tujuan

VISI
Menjadi Rumah Sakit Rujukan Dengan Pelayanan Prima dan Rumah Sakit Pendidikan Yang
Berkualitas.

MISI
1. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan dengan pelayanan prima untuk memenuhi kebutuhan
kesehatan masyarakat.
2. Menyelenggarakan administrasi dan pengelolaan keuangan yang transparan, akuntabel, dan
terintegrasi.
3. Menyelenggarakan pendidikan, pelatihan dan penelitian untuk menghasilkan sumber daya
keehatan yang berkualitas
4. Mewujdkan kecukupan sarana dan prasana kesehatan untuk menjamin kepastian pelatihan dan
pendidikan kesehatan.

FALSAFAH
Mengutamakan kemitraan dan kekeluargaan guna meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
dengan memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan paripurna.

TUJUAN
1. Tujuan Umum RSU Raden Mattaher Jambi adalah mewujudkan derajat kesehatan masyarakat
yang optimal bagi semua lapisan masyarakat dalam rangka terwujudnya masyarakat adil dan
makmur melalui pendekatan promotif, prevetif, kuratif dan rehabilatif yang dilaksanakan secara
menyeluruh dan dengan tindakan yang dapat dipertanggungjawabkan.
2. Tujuan khusus RSU Raden Mattaher Jambi adalah :
a. Mewujudkan pelayanan rumah sakit yang paripurna, terpadu, bermutu tinggi, dan terjangkau
oleh masyarakat
b. Meningkatkan sarana dan prasana rumah sakit untuk dapat meningkatkan pelayanan
kesehatan
c. Mewujudkn sistem informasi dan dministrasi manajemen rumah sakit yang
terpadu/teriegrasi secara komputerisasi
d. Meningkatkan SDM rumah sakit yang berprofsionl melalui pendidikan dan penelitian
e. Meningkatkan kesejateraan karyawan/wati Rumah Sakit.

Bagian Ketiga
Nilai-nilai, Motto, Logo

NILAI DASAR
Kejujuran
Dalam bertindak senantiasa menujung tinggi kejujuran dan bkerja ikhlas dan tidak untuk
kpentingan sendiri
Keterbukaan
a. Terbuka dalam mengemukakan dn memberikan pendapat
b. Saling menghargai dan menghormati pendapat orang lain
Kebersamaan
a. Menyadari bahwa semua pekerjaan baik tidak dapat di selesaikan sendiri sehingga perlu
kerjasama tim
b. Kebersamaan dalam pelayanan dengan mengutamakan kepuasan pelanggan.
Kerendahan Hati
Bersikap dan berbudi bahasa yang santun dalam pelayanan.
Kerja Keras
Memiliki kesungguhan kerja dalam melaksanakan tugas
Loyalitas
Dengan keterbatasan sumber daya yang ada bekerja keras dengan sungguh-sungguh dan ikhlas.
Selalu memberikan pelayanan yang terbaik serta dapat di pertanggung jawabkan sesuai dengan
kemampuan profesi yang ada

MOTTO
Komitmen dalam mutu, melayanai dengan nurani

BAB III
DEWAN PENGAWAS
Bagian Pertama
Kedudukan dan Keanggotaan

A. Syarat Keanggotaan dan Unsur Pengurus Dewan Pengawas


1. Dewan pengawas diangkat dan dapat diberhentikan oleh pemilik
2. Yang dapat diangkat sebagai Anggota Dewan Pengawas adalah sebagai berikut:
a. Memiliki dedikrasi, memahami masalah-masalah manajemen rumah sakit, dan dapat
menyediakan yang cukup untuk melaksanakan tugas;
b. Memiliki pengetahuan dibidang hukum kesehatan dan tidak pernah menjadi anggota
Direksi, Komisaris, atau Dewan Penasehat yang dinyatakan bersalah sehingga
menyebabkan suatu perusahaan yang dipimpinnya palit;
c. Sehat Jasmani dan Rohani.
3. Dewan Pengawas dapat terdiri dari unsur-unsur :
a. Kalangan masyarakat yang ditunjuk oleh Kepala Daerah
b. Kalangan professional kesehatan, diutamakan perumasakitan.
4. Jumlah Anggota Dewan Pengawas maksimal 5 (lima) orang, dengan ketua merangkap
anggota.
5. Kepengurusan Dewan Pengawas Rumah Sakit terdiri dari :
a. Pengurus sekurang-kurangnya terdiri atas : Ketua, Sekretaris (bukan anggota Dewan
Pengawas), dan Anggota;
b. Ketua Dewan pengawas dipilih dari dan oleh Dewan Pengawas.
6. Dalam hal Ketua Dewan Pengawas berhalangan tetap, maka Dewan Pengawas mengangkat
satu orang diantara anggota Dewan Pengawas lainnya menjadi Ketua Dewan Pengawas
untuk masa jabatan hingga berakhirnya masa kepengurusan Dewan Pengawas.
7. Dewan Pengawas bertanggung jawab kepada Kepala daerah

B. Prosedur Pemilihan, Pengangkatan, dan Masa Bakti Dewan Pengawas


1. Dewan Pengawas diangkat dan ditetapkan oleh pemilik berdasarkan criteria yang telah
ditentukan dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku.
2. Lama masa bakti Dewan Pengawas satu periode adalah 5 (lima) tahun dan dapat
diperpanjang kembali satu kali masa jabatan sepanjang memenuhi criteria perundang-
undangan yang berlaku.

C. Aturan Merangkap Jabatan


Dewan Pengawas tidak dibenarkan untuk memangku jabatan rangkap sebagai :
1. Direktur RSU Raden Mattaher Jambi
2. Jabatan Struktural lainnya dalam RSU Raden Mattaher Jambi

D. Pemberhentian Dewan Pengawas


1. Dewan Pengawas dapat diberhentikan oleh Pemilik
2. Pemberhentian Dewan Pengawas, oleh karena :
a. Telah habis masa jabatannya
b. Melakukan tindakan yang melanggar Peraturan Internal Rumah Sakit atau terkena kasus
pidana

E. Pemberhentian Sebelum Habis Masa Jabatannya


1. Pemberhentian Dewan Pengawas sebelum masa jabatannya
a. Tidak melaksanakan tugas dengan baik
b. Tidak melaksanakan ketentuan perundang-undangan
c. Terlihat dalam tindakan yang merugikan Rumah Sakit
d. Dipidana penjara karena melakukan perbuatan pidana kejatan dan atau kesalahan yang
berkaitan dengan tugasnya.
2. Ada pemberitahuan secara tertulis dari Pemerintah kepada anggota Dewan Pengawas yang
bersangkutan tentang rencana pemberhentian dan jenis kesalahan yang dilakukannya.
3. Yang bersangkutan diberi kesempatan membela diri sebelum diterbitkannya Surat Keputusan
Pemberhentiannya.
4. Pembelaan diri dimaksud ayat 2 dilakukan secara tertulis, disampaikan kepada Pemilik dalam
jangka waktu 1 (satu) bulan sejak anggota Dewan Pengawas yang bersangkutan diberitahukan
secara tertulis.
5. Bila dalam jangka waktu 1 (satu) bulan yang bersangkutan tidak memberikan pembelaan
sebagaimana yang dimaksud ayat (2), maka kepala daerah dapat langsung membuat Surat
Keputusan pemberhentiannya.
6. Selama pemberhentiannya dalam proses, maka anggota Dewan Pengawas yang bersangkutan
dapat melanjutkan tugasnya.
7. Bila dalam jangka waktu 2 (dua) bulan terhitung sejak tanggal penyampaian pembelaan diri
sebagaimana dimaksud ayat (2) Pemilik tidak memberikan Keputusan tentang pemberhentian
anggota Dewan Pengawas tersebut maka rencana pemberhentian tersebut menjadi batal.

Bagian Kedua
Tugas dan Wewenang

A. Tugas Pokok, Kewajiban, Hak dan Wewenang Dewan


1. Tugas Pokok Dewan Pengawas adalah :
a. Memberikan masukan dan nasehat kepada Direksi
b. Mengarahkan kepengurusan Direksi dalam hal.
1) Pelaksanaan fungsi Rumah Sakit
2) Rencana jangka panjang dan rencana jangka pendek
3) Ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku
2. Kewajiban Dewan Pengawas dalam melaksanakan tugasnya yakni :
a. Mengikuti perkembangan kegiatan di Rumah Sakit
b. Memberikan pendapat dan saran kepada kepala daerah tentang pelaksanaan fungsi-fungsi
Rumah Sakit.
c. Melaporkan dengan segera kepada Kepala Daerah, bila terjadi penurunan kinerja Rumah
Sakit
d. Menghormati otonomi profesi yang ada dirumah sakit.
3. Dewan Pengawas melaporkan pelaksanaan tugasnya sebagaimana dimaksud ayat (1) dan (2)
kepada kepala daerah secara berkala (minimal 1 tahun sekali) dan sewaktu-waktu apabila
diperlukan.
4. Dewan Pengawas berhak memperoleh anggaran pembiayaan yang diperlukan yang
diperlukan dalam rangka pelaksanaan tugas Dewan Pengawas yang dibebankan dalam
anggaran operasional Rumah Sakit.
5. Wewenang Dewan Pengawas :
a. Meminta penjelasan Direktur dan atau pejabat struktural lain mengenai persoalan Rumah
Sakit;
b. Meminta Direktur dan atau pejabat struktural lainnya dengan sepengetahuan Direktur
untuk menghadiri rapat Dewan Pengawas;
c. Menghadiri rapat Direksi dan memberikan pendapat atau saran;
d. Memberikan persetujuan atau bantuan dalam pembuatan hukum;
e. Mengajukan anggaran untuk keperluan tugas-tugas Dewan Pengawas;
f. Mendatangkan ahli, konsultasn atau lembaga independen lainnya bila diperlukan atas
persetujuan Direktur.

B. Ketua Dewan Pengawas


Tugas Ketua Dewan Pengawas adalah :
1. Memimpin pertemuan yang diadakan Dewan Pengawas;
2. Bekerjasama dengan Direktur untuk menangani berbagai hal mendesak yang seharusnya
ditetapkan oleh putusan Dewan Pengawas dalam hal rapat Dewan Pengawas belum sempat
disenggarakan, dan memberikan wewenang pada direktur untuk mengambil segala tindakan
yang perlu sesuai dengan situasi saat ini;
3. Melaporkan pada rrapat rutin berikut perihal tindakan yang diambil berdasarkan Peraturan
interanl ini sebagaimana dimaksud dalam butir diatas, disertai dengan penjelasan yang terkait
dengan situasi saat tindakan tersebut diambil.

C. Sekretaris Dewan Pengawas


1. Dalam menjalankan tugasnya dewan pengawas dibantu oleh Sekretaris Dewan Pengawas
yang bukan anggota Dewan Pengawas.
2. Tugas Sekretaris Dewan Pengawas mencakup administrative Dewan Pengawas termasuk
didalamnya adalah.
a. Membuat risalah rapat
b. Mengatur rapat Dewan Pengawas
c. Menyiapkan undangan rapat
d. Menyiapkan kebutuhan dewan pengawas
Bagian Ketiga
Rapat-rapat

A. Rapat Rutin
1. Rapat Rutin Dewan Pengawas
a. Rapat rutin item Dewan Pengawas dilaksanakan paling sedikit 1 (satu) bulan sekali
dengan interval yang tetap, pada waktu dan tempat yang telah ditetapkan oleh Ketua
Dewan Pengawas.
b. Dewan Pengawas menyampaikan undangan kepada peserta rapat paling lambat 3 (tiga)
hari sebelum rapat tersebut dilaksanakan.
c. Setiap undangan rapat yang disampaikan oleh Ketua Dewan Pengawas sebagai diatur
dalam butir diatas harus melampirkan :
1) Satu salinan agenda dan atau
2) Satu salinan risalah rapat rutin yang lalu
2. Rapat koordinasi dengan Direktur
Rapat koordinasi dengan Direktur paling sedikit dilaksanakan 1 (satu) bulan sekali dengan
interval yang tetap dan dilaksanakan di RSU Raden Mattaher dan setiap waktu apabila
diperlukan serta apabila ada keperluan yang sangat mendesak.

B. Rapat Khusus
1. Dewan Pengawas mengundang rapat khusus dalam hal :
a. Diperintahkan oleh Kepala Daerah
b. Membahas masalah yang perlu penanganan segera
c. Permintaan yang diajukan oleh paling sedikit tiga anggota Dewan Pengawas dalam waktu
dua puluh empat jam sebelumnya.
2. Undangan rapat khusus harus disampaikan kepada peserta rapat paling lambat dua puluh
empat jam sebelum rapat tersebut diselenggarakan
3. Udangan rapat khusus harus mencamtumkan tujuan pertemuan secara spesifik.

C. Rapat Tahunan
1. Rapat tahunan diselenggarakan sekali dalam satu tahun kalender
2. Rapat tahunan Dewan Pengawas membahas materi utama yaitu laporan Direktur tentang
hasil kegiatan RSU Raden Mattaher selama 1 (satu) tahun termasuk laporan keuangan,
sebagai pertanggungjawaban dan sebagai bahan pembuatan Rencana Anggaran Pendapat dan
Belanja (RAPB) tahun berikutnya yang dipimpin oleh Dewan Pengawas.
3. Dewan Pengawas menyampaikan undangan tertulis kepada para peserta dan undangan lain
paling sedikit 7 (tujuh) hari sebelum rapat diselenggarakan.

D. Undangan Rapat
Setiap rapat Direksi dinyatakan sah hanya bila undangan telah disampaikan secara pantas, kecuali
seluruh anggota Yayasan yang berhak memberikan suara menolak undangan tersebut.

E. Peserta Rapat
1. Setiap rapat intern Dewan Pengawas dihadiri oleh seluruh anggota Dewan Pengawas.
2. Setiap rapat koordinasi Dewan Pengawas dengan Direktur dihadiri oleh anggota Dewan
Pengawas dan Direktur Rumah Sakit dengan pejabat struktural lainnya, bila dianggap perlu
juga dihadiri oleh staf Manajemen rumah sakit yang telah ditentukan oleh Direktur RSU
Raden Mattaher.
3. Pada rapat tahunan Dewan Pengawas dihadiri oleh Kepala Daerah, Dewan Pengawas dan
Direktur Rumah Sakit dengan pejabat struktural lainnya juga serta staf Manajemen rumah
sakit yang telah ditentukan oleh Direktur RSU Raden Mattaher Jambi.

F. Pejabat Ketua
Dalam hal Ketua dan Wakil Ketua Dewan Pengawas berhalangan hadir dalam suatu rapat, maka
dalam hal kuorum telah tercapai anggota yang Telah Dipilih oleh Kepala daerah memilih pejabat
Ketua untuk mempimpin rapat.

G. Kuorum
1. Rapat Dewan Pengawas hanya dapat dilaksanakan bila kuorum tercapai
2. Kuorum dianggap tercapai bila dihadiri oleh paling sedikit setengah dari seluruh anggota
yang mempunyai hak suara.
3. Dalam hal kuorum tidak tercapai dalam waktu setengah jam dari waktu rapat yang telah
ditentukan, maka rapat dapat dilanjutkan sesuai dengan agenda yang telah ditentukan dan
segala keputusan yang terdapat dalam risalah rapat disahkan dalam rapat Dewan Pengawas
berikutnya.

H. Risalah Rapat
1. Penyelenggaraan setiap risalah rapat Dewan Pengawas menjadi tanggungjawab Sekretaris
Dewan Pengawas.
2. Risalah rapat Dewan Pengawas harus disahkan dalam rapat berikutnya dan segala putusan
dalam risalah rapat tersebut tidak boleh disahkan sebelum disahkan dalam rapat berikutnya.

I. Pengambilan Putusan Rapat


Kecuali diatur dalam Corporate Bylaws ini, maka :
1. Pengambilan keputusan rapat diupayakan melalui musyawarah dan mufakat.
2. Dalam hal tidak tercapai mufakat, maka putusan diambil melalui pemungutan suara dengan
tata cara sebagai berikut :
a. Setiap risalah yang diputuskan melalui pemungutan suara dalam Dewan Pengawas
ditentukan dengan cara mengangkat tangan atau dengan amplop tertutup.
b. Putusan rapat diambil berdasarkan pada suara terbanyak.
c. Dalam hal jumlah suara yang diperoleh adalah sama maka Pimpinan rapat berwenang
untuk menyelenggarakan pemungutan suara yang kedua kalinya.
J. Pembatalan Putusan Rapat
1. Dewan Pengawas dapat merubah atau membatalkan setiap keputusan yang diambil pada
rapat rutin atau rapat khusus sebelumnya, dengan syarat bahwa usul perubahan atau
pembatalan tersebut dicantumkan dalam pemberitahuan atau undangan rapat sebagaimana
yang telah ditentukan dalam Corporate Bylaws ini.
2. Dalam hal usul perubahan atau pembatalan putusan Dewan Pengawas tidak diterima dalam
rapat tersebut, maka usulan tersebut tidak dapat diajukan lagi dalam kurun waktu 1 (satu)
tahun terhitung sejak saat ditolaknya usulan tersebut.
BAB IV
DIREKTUR RUMAH SAKIT
Bagian Pertama
Pengangkatan, Persyaratan, Prosedur Perekrutan Direktur

A. Pengangkatan
1. Pengelola rumah sakit adalah Direktur Rumah Sakit yang diangkat oleh Kepala daerah
propinsi Jambi sebagai pimpinan tertinggi dalam pengelolaan rumah sakit yang dalam
pelaksanaannya dengan dibantu oleh jajaran pejabat strukutural.
2. Direktur bertugas melaksanakan kebijakan pengelolaan Rumah Sakit yang disetujui oleh
Dewan Pengawas dan diketahui oleh Kepala Daerah Propinsi Jambi.
3. Direktur diangkat dan diberhentikan oleh Kepala Daerah Propinsi Jambi sebagai Pemilik.

B. Persyaratan Direktur
1. Warga Negara Indonesia yang tidak tersangkut masalah hukum
2. Berakhlaq baik
3. Sehat jasmani dan rohani
4. Dokter Umum/ Dokter Gigi/ Gokter Spesialis
5. Diutamakan S2 Administrasi RS (M.Kes/ MARS)
6. Berstatus karyawan tetap/ kontrak
7. Telah berpengalaman memimpin RS, Institusi Kesehatan lain yang setara dengan RSU Raden
Mattaher Jambi atau menjadi pejabat setingkat Wadir minimal 4 (empat) tahun
8. Memiliki pengalaman berorganisasi
9. Mampu mengoperasikan komputer, minimal microsoft office

C. Prosedur Perekrutan Calon Direktur


1. Tenaga yang diusulkan sebagai calon Direktur dapat berasal dari tenaga Tetap RSU Raden
Mattaher Jambi atau tenaga dari luar RSU Raden Mattaher Jambi.
2. Yayasan mengusulkan calon Direktur RSU Kartini maksimal 3 (tiga) melalui rapat koordinasi
antara Pemerintah Daerah dan Dewan Pengawas RSU Raden Mattaher
3. Surat Keputusan pengangkatan Direktur dibuat oleh Pemerintah Daerah Propinsi Jambi
yang ditandatangani oleh Kepala Daerah selaku pemilik Rumah Sakit Pmerintah RSUD
Raden Mattaher Jambi

D. Tes Kepatutan dan Kelayakan Calon Direktur dan Pejabat Struktural


1. Test Kepatutan dan Kelayakan (Fit and Proper Test) Calon Direktur :
a. Semua calon Direktur yang diusulkan akan diuji Kepatutan dan kelayakannya oleh
Pemerintah Propinsi Jambi
b. Berdasarkan hasil Test Kepatutan dan Kelayakan serta pertimbangan khusus, maka
Yayasan merekomendasikan salah satu calon direktur untuk menjadi Direktur di RSU
Raden Mattaher.
2. Test Kepatutan dan Kelayakan (Fit and Proper Test) Calon Pejabat Struktural
a. Semua calon Pajabat Struktural ayang diusulkan oleh Direktur RSU Raden Mattahaer
akan diuji Kepatutan dan Kelayakan oleh Direktur dan Dewan Pengawas Rumah Sakit
Propinsi Jambi .
b. Calon Pejabat Struktural yang lulus Test Kepatutan dan Kalayakan namanya akan
direkomendasikan pada rapat koordinasi antara Kepala Daerah,BKP dengan Dewan
Pengawas RSU Raden Mattaher Jambi
Bagian Kedua
Masa Bakti, Pengangkatan dan Pemberhentian Direktur

A. Masa Bakti Direktur


1. Lama masa jabatan atau masa bakti Direktur RSU Raden Mattaher Jambi adalah 3 (tiga)
tahun.
2. Periode jabatan Direktur maksimal untuk 3 (tiga) kali masa jabatan berturut-turut.
3. Bila karena kebutuhan, Direktur RSU Rden Mattaher dapat diangkat kembali untuk 1 (satu)
kali masa bakti setelah mendapat persetujuan dalam rapat Dewan Pengawas Pemerintah
daerah dn rumah Sakit .

B. Pengangkatan dan Pemberhentian Direktur


1. Direktur RSU Raden Mattaher diangkat dan diberhentikan oleh Kepala Daerah.
2. Pemberhentian Direktur bisa dilaksanakan pada akhir masa bakti atau sebelum masa baktinya
berakhir.
3. Direktur dapat diberhentikan dari ajabatannya sebelum masa baktinya selesai apabila :
a. Melakukan pelanggaran berat atau tindakan asusila
b. Tidak cakap dalam memimpin rumah sakit
c. Mengundurkan diri
d. Cacat badan secara tetap yang tidak mungkin dapat melaksanakan kegiatan sehari-hari.
e. Meninggal duni.
4. Sebelum pemberhentian dilaksanakan sebagaimana yang dimaksud dalam ayat (4) harus
dilakukan pemeriksaan dan klarifikasi secara obyektif oleh Dewan Pengawas Rumah Sakit
Umum daerah dan pemerinta daerah.
5. Ada pemberitahuan secara tertulis dari Pemilik kepada Direktur yang bersangkutan tentang
rencana pemberhentian yang disertai dengan alasan pemberhentian dan jenis kesalahan yang
dilakukan.
6. Yang bersangkutan diberi kesempatan membela diri sebelum pemilik mengeluarkan Surat
Keputusan Pemberhentian.
7. Pembebasan diri pada ayat 7 dilakukan secara tertulis dan disampaikan kepada pemilik dalam
jangka waktu 1 (satu) bulan sejak anggota Direktur yang bersangkutan diberitahu secara
tertulis.
8. Bila dalam jangka waktu 1 (satu) bulan yang dimaksud tidak memberi penjelasan dan
pembelaan sebagaimana dimaksud ayat 8 maka pemilik dapat langsung membuat Surat
Keputusan Pemberhentian.
9. Selama rencana pemberhentian masih dalam proses, maka Direktur yang bersangkutan dapat
melanjutkan tugasnya.
10. Bila dalam jangka waktu 2 (dua) bulan terhitung sejak tanggal penyampaian pembelaan diri
sebagai yang dimaksud ayat 8 Pemilik tidak memberikan keputusan pemberhentian Direktur
tersebut maka rencana pemberhentian tersebut menjadi batal.
11. Direktur yang karena sesuatu hal tidak dapat diangkat kembali sebagai Direktur, maka yang
bersangkutan dapat didayagunakan sebagai tenaga struktural atau fungsional di RSU Raden
Mattaher Jambi
12. Bila didayagunakan sebagai tenaga fungsional atau struktural sebagaimana dimaksud dalam
ayat 12, maka masa jabatan yagn telah diembannya diakui sebagai masa kerja efektif.

Bagian Ketig
Aturan Merangkap Jabatan, Tugas dan Wewenang, Tanggung Jawab
dan Hak Direktur

A. Aturan Merangkap Jabatan


Direktur tidak dibenarkan untuk merangkap jabatan rangkap sebagai :
1. Direktur perusahaan atau badan hukum di luar rumah sakit
2. Jabatan lain yang berhubungan dengan pengurus perusahaan

B. Tugas dan Wewenang Direktur


Tugas dan Wewenang Direktur adalah :
1. Memimpin dan mengelola rumah sakit sesuai dengan Visi dan Misi dan Tujuan Rumah Sakit
dan senantiasa berusaha meningkatkan daya guna dan hasil guna;
2. Melaksanakan fungsi-fungsi manajemen Rumah akit secara terpadu, efektif, efisien dan
amanah sehingga sesuai dengan Visi, Misi dan Tujuan penyelenggaraan RSU Raden Mattaher
Jambi
3. Melaksanakan upaya pelayanan kesehatan secara komprehensif sesuai dengan standar
pelayanan rumah sakti, standar pelayanan medis, standar asuhan keperawatan, standar
pelayanan profesi lain yang telah mendapat pengesahan dari Depkes RI atau pihak yang
berwenang dalam hal tersebut.
4. Melaksanakan kebijakan pengembangan usaha dalam mengelola Rumah Sakit sebagaimana
yang telah digariskan oleh Pemilik;
5. Mengusulkan Struktur organisasi dan tata Kerja Rumah Sakit lengkap dengan rincian
tugasnya;
6. Mengelola, mengawasi dan mengendalikan seluruh aset rumah sakit khususnya keuangan
sehingga sesuai dengan RAPB yang telah ditetapkan;
7. Mengajukan dan menyiapkan Rencana Strategis dan Rencana Anggaran Pendapatan dan
Belanja Tahunan Rumah Sakit yang disampaikan ke Pemerintah daerah untuk persetujuan
pelaksanaannya.
8. Mengajukan rekomendasi dan atau persetujuan atau pertimbangan terhadap pengambilan
kebijakan atau keputusan yang memiliki dampak luas diluar ketetapan yang telah
diberlakukan oleh Penyelenggara;
9. Memberikan laporan secara tertib dan berkah kepada pihak-pihak yang terkait sesuai dengan
peraturan dan pedoman yang berlaku;
10. Memelihara hubungan baik dengan instansi yang berwenang, organisasi perumahsakitan dan
organisasi lainnya atas dasar kemanusiaan;
11. Mewakili segenap kepentingan Rumah Sakit untuk mengadakan perjanjian kerjasama dengan
pihak ketiga sepanjang berkaitan dengan pengelolaan Rumah Sakit dengan persetujuan
Dewan Pengawas dan diketahui oleh Kepala Daerah Propinsi jambi;
12. Mengadakan dan memelihara pembukuan serta administrasi Rumah Sakit sesuai dengan
prinsip-prinsip tata kelola keuangan rumah sakit.
13. Menyiapkan membuat dan menetapkan system kebijakan operasional dan prosedur kerja
rumah sakit;
14. Menetapkan hal-hal yang berkaitan dengan hak dan kewajiban pengawai Rumah Sakit,
termasuk clinical previlleg bagi dokter, sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku;
15. Mengangkat dan memberhentikan pengawai Rumah Sakit sesuai dengan peraturan yang
berlaku;
16. Mengusulkan Pengangkatan dan Pemberhentian pejabat struktural dan pejabat fungsional
Rumah Sakit kepada Kepala Daerah lewat Dewan Pengawas;
17. Mewakili Rumah Sakit di dalam dan di luar pengadilan dan dalam hubungan kerjasama
dengan pihak lain;
18. Mendatangkan ahli, konsultasi atau lembaga independen apabila diperlukan;
19. Menjalin kemitraan dengan pihak lain dengan persetujuan Dewan Pengawas diketahui oleh
Kepala daerah ;
20. Melaksanakan tugas-tugas lain yang berkaitan dengan Rumah Sakit dari Pemerintah Daerah
Propinsi Jambi
21. Menyampaikan laporan tahunan dan laporan berkala ke Kepala Daerah Selaku Pimpinan
Pemerintahan Daerah Propnsi Jambi.

C. Tanggung Jawab Direktur


1. Direktur bertanggungjawab kepada Pemilik melalui Dewan Pengawas;
2. Direktur memberikan laporan pertanggungjawaban kepada Kepala Daerah dan Dewan
Pengawas pada akhir masa jabatannya;
3. Direktur wajib menyampaikan laporan pertanggungjawabannya setiap saat diminta oleh
Kepala Daerah

D. Hak Direktur
1. Mendapat imbalan jasa/ upah dan fasilitas Rumah Sakit sebagai pengelola.
2. Mendapat imbalan jasa/ upah lembur
3. Hak untuk memperoleh perlindungan atas kesehatan dan keselamatan kerja
4. Hak atas cuti
5. Hak atas jaminan sosial tenaga kerja
6. Hak atas Tunjangan Hari Raya Keagamaan
7. Hak untuk dipenuhi persyaratan minimal sarana dan prasarana Rumah Sakit baik fisik
maupun perijinan sesuai peraturan dan perundang-undangan yang belaku oleh Pemerintah
Propinsi Jambi sebagai Pemilik Rumah Sakit.
8. Memperoleh perlindungan dan bantuan hukum.

Bagian Keempat
Rapat-Rapat
Jenis-jenis atau bentuk rapat di RSU Raden Mattaher Jambi yaitu :
1. Rapat Pimpinan RSU Raden Mattaher
2. Rapat Staf RSU Raden Mattaher
3. Rapat Komite Medik RSU Raden Mattaher i
4. Rapat Staf Medik Fungsional RSU Raden Mattaher
5. Rapat Komite Keperawatan RSU Raden Mattaher
6. Rapat Satuan Pengawas Internal RSU Raden Mattaher
7. Rapat Pleno RSU Raden Mattaher
Kegiatan rapat dan tatacara rapat diatur oleh Direktur RSU Raden Mattaher
BAB V
KOMITE MEDIK DAN KOMITE KEPERAWATAN
Bagian Pertama
Komite Medik

Komite medik dibentuk dengan tujuan utnuk menyelenggarakan tata kelola klinis (clinical
goverment) yang baik agar mutu pelayanan medis dan keselamatan pasien lebih terjamin dan
terlindungi.
Untuk mewujudkan pelayanan klinis yang baik, efektif, profesional, dan aman bagi pasien,
sering terdapat kegiatan pelayanan yang terkait erat dengan masalah keprofesian. Direktur rumah
sakit bekerjasama dengan komite medik untuk menyusun pengaturan layanan medis (medical staff rules
and regulations) agar pelayanan yang professional terjamin mulai saat pasien masuk rumah sakit hingga
keluar dari rumah sakit.
1. Komite medik merupakan organisasi non struktural yang dibentuk di rumah sakit oleh Direktur.
2. Komite medik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bukan merupakan wadah perwakilan dari
staf medis.
3. Susunan organisasi dan Keanggotaannya, tugas dan fungsinya, kewenangan, hubungan dengan
Direktur dan lain hal yang berkaitan dengan Komite Medik diatur di Pedoman Peraturan
Internal Staf Medis (Medical Staff By Laws).

Bagian Kedua
Komite Keperawatan
Komiter Keperawatan merupakan wadah non struktural yang berkembang dari struktur
organisasi formal rumah sakit bertujuan untuk menghimpun, merumuskan dan mengkomunikasikan
pendapat dan ide-ide perawat/ bidan sehingga memungkinkan penggunaan gabungan pengetahuan,
keterampilan, dan ide dari staf profesional keperawatan.
Komite keperawatan merupakan perangkat rumah sakit yang berfungsi sebagai wahana bagi
tenaga keperawatan untuk berpartisipasi dalam memberikan masukan tentang hal-hal yang terkait
masalah profesi dan teknik keperawatan.
Komiter Keperawatan dibentuk dengan tujuan untuk menyelenggarakan tata kelola klinis
(clinical govermance) yang baik agar mutu pelayanan keperawatan dan keselamatan pasien lebih terjamin
dan terlindungi.
1. Komite Keperawatan merupakan organisasi non struktural yang dibentuk dirumah sakit oleh
Direktur.
2. Komiter Keprerawatan dimaksud pada ayat (1) bukan merupakan wadah perwakilan dari staf
paramedis.
3. Susunan Organisasi dan Keanggotaannya, tugas dan fungsinya, kewenangan, hubungan dengan
Direktur dan lain hal yang berkaitan dengan Komite Keperawatan diatur di Pedoman Peraturan
Internal Staf Medis (Medical Staff By Laws).

BAB VI
SATUAN PENGAWAS INTERNAL
Bagian Pertama
Keanggotaan, Syarat dan Masa Bakti

A. Keanggotaan
Satuan Pengawas Internal terdiri dari :
1. Kepala Satuan Pengawas Internal merangkap Anggota
2. Anggota Satuan Pengawas Internal
3. Jumlah Minimal Satuan Pengawas Internal 3 (tiga) orang

B. Syarat
Yang diangkat menjadi susunan pengawas internal adalah :
1. Memenuhi kriteria integritas, dan pengalaman dibidang Auditor perumahsakitan
2. Berkelakuan baik, mampu bersikap obyektif dan independen
3. Memiliki dedikasi tinggi untuk mengawasi dan menilai kegiatan rumah sakit

C. Pengangkatan dan Masa Bakti


1. Satuan Pengawas Internal diangkat dan diberhentikan oleh Direktur.
2. Pembentukan Satuan Pengawas Internal di Rumah Sakit ditetapkan dengan Surat Keputusan
Direktur dengan Masa Bakti 3 (tiga) tahun.

Bagian Kedua
Tugas, Tanggung Jawab, Tugas Pokok dan Wewenang

A. Tugas dan Wewenang Satuan Pengawas Internal


Tugas dan wewenang satuan pengawas internal adalah :
1. Mengawasi dan menilai pelaksanaan pelayanan administrasi, pelayanan medik, administrasi
keuangan, dan administrasi kerumahtanggan rumah sakit.
2. Memberikan laporan hasil pengawasan dan penilaian kepada Direktur.

B. Tanggung Jawab
1. Satuan pengawas internal bertanggung jawab terhadap pengawasan dan penilaian pelaksaan
pelayanan medik, administrasi keuangan, dan kerumahtanggaan rumah sakit.
2. Satuan pengawas internal bertanggungjawab kepada direktur

C. Tugas Pokok dan Wewenang Kepala Satuan Pengawas Internal


1. Membuat, menyusun dan menetapkan :
a. Standar prosedur kerja dalam kegiatan pengawasan internal rumah sakit
b. Rencana kegiatan pengawasan internal rumah sakit
2. Melaksanakan, mengawasi dan menilai kegiatan :
a. Pengawasan internal rumah sakit;
b. Audit medik, audit keuangan dan audit kegiatan operasional rumah sakit serta
menyampaikan rekomendasi kepada Direksi berdasar hasil audit;
c. Pemanfaatan kekayaan rumah sakit dan pertanggungjawabannya termasuk pengendalian
dari segala kemungkinan resiko kerugian dalam pemanfaatan kekayaan;
d. Dampak sosial dan dampak lingkungan atas setiap kegiatan rumah sakit.
3. Menyampaikan laporan pertanggung jawaban pelaksanaan tugas dan memberikan
rekomendasi atas hasil dari pengawasan secara periodik dan tertulis kepada Direktur.

Bagian Ketiga
Aturan Merangkap Jabatan, Pemberhentian SPI

A. Aturan Merangkap Jabatan


Kepala Satuan Pengawas Internal tidak dibenarkan untuk memangku jabatan rangkap sebagai :
1. Direktur RSU Raden Mattaher
2. Pejabat Struktural RSU Raden Mattaher ilainnya

B. Pemberhentian Kepala Satuan Pengawas Internal


1. Pemberhentian Kepala Satuan Pengawas Internal dilakukan bila yang bersangkutan :
a. Diberhentikan sebelum habis masa berlakunya;
b. Habis masa jabatannya;
c. Mengundurkan diri;
d. Meninggal dunia.
2. Pemberhentian Kepala Satuan Pengawas Internal ditetapkan dengan Surat Keputusan
Direktur.

C. Tata Cara Pemberhentian Kepala Satuan Pengawas Internal Sebelum Habis Masa
Jabatannya
1. Pemberhentian kepala satuan pengawas internal sebelum habis masa jabatannya bila yang
bersangkutan :
a. Tidak melaksanakan tugas dengan baik;
b. Tidak melaksanakan ketentuan peraturan perundangan yang berlaku;
c. Terlihat dalam tindakan yang merugikan rumah sakit;
d. Dipidana penjarak karena melakukan perbuatan pidana kejahatan dan atau kesalahan
yang berkaitan dengan pengurusan rumah sakit.
2. Ada pemberitahuan secara tertulis dari Direktur kepada Kepala Satuan pengawas Internal
yang bersangkutan tentang rencana pemberhentian yang disertai dengan alasan
pemberhentian dan jenis kesalahannya.
3. Yang bersangkutan diberi kesempatan membela diri sebelum Direktur mengeluarkan Surat
Keputusan Pemberhentian.
4. Pembelaan diri dimaksud ayat (4) dilakukan secara tertulis dan disampaikan kepada direktur
dalam jangka waktu 1 (satu) bulan sejak Kepala Satuan Pengawas Internal yang bersangkutan
diberitahukan secara tertulis.
5. Bila dalam jangka waktu 1 (satu) bulan yang bersangkutan tidak memberikan pembelaan
sebagaimana dimaksud ayat (4), maka Direktur dapat langsung membuat Surat Keputusan
Pemberhentiannya.
6. Selama rencana pemberhentian masih dalam proses, maka Kepala Satuan Pengawas Internal
yang bersangkutan dapat melanjutkan tugasnya.
7. Bila dalam jangka waktu 2 (dua) bulan terhitung sejak tanggal penyampaian pembelaan diri
sebagaimana dimaksud ayat (4) Direktur tidak memberikan keputusan pemberhentian Kepala
Satuan Pengawas Internal tersebut maka rencana pemberhentian menjadi batal.

BUKU KEDUA
PEDOMAN PERATURAN INTERNAL STAF MEDIS
(MEDICAL STAFF BY LAWS)
RUMAH SAKIT UMUM RADEN MATTAHER JAMBI

BAB VII
PENGORGANISASIAN STAF MEDIS FUNGSIONAL
Bagian Kesatu
Kedudukan dan Keanggotaan Staf Medis Fungsional

A. Secara administratif, SMF berada dibawah Direktur namun secara fungsional sebagai profesi
bertanggungjawab kepada Komiter Medik.
1. SMF dipimpin oleh seorang Ketua yang dipilih oleh anggotanya.
2. SMF paling sedikit terdiri dari 2 orang dokter
3. Apabila ada dokter dengan spesialis tertentu hanya 1 (satu) orang maka dokter tersebut dapat
bergabung dengan dokter Spesialisasi yang fungsinya hampir sama.
4. SMF ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Direktur dengan masa kerja 3 (tiga) Tahun.
5. Tugas Ketua SMF adalah menyusun uraian tugas, wewenang dan tata kerja SMF yang
dimpimpinnya.
6. Pengaturan SMF secara rinci diatur tersendiri oleh surat keputusan Direktur.
B. Staf Medis Fungsional RSU Raden Mattaher Jambi
Staf Medis Fungsional adalah kelompok-kelompok yang beranggotakan para tenga profesional
medik yang memberikan pelayanan langsung secara mandiri dalam jabatan fungsional, seperti
Dokter Umum, Dokter Spesialis, Dokter Gigi, Apoteker dan Psikolog Klinis.

Staf Medik Fungsional RSU Raden Mattaher terdiri dari :


1. Staf Medik Fungsional Kebidanan Penyakit Kandungan;
2. Staf Medik Fungsional Bedah Umum;
3. Staf Medik Fungsional Gigi dan Mulut;
4. Staf Medik Fungsional Penyakit Dalam;
5. Staf Medik Fungsional Penyakit Jantung;
6. Staf Medik Fungsional Penyakit Anak;
7. Staf Medik Fungsional Radiologi.

Bagian Kedua
Kewajiban dan Kewenangan Kelompok Staf Medis Fungsional (SMF)

1. Semua dokter umum, dokter gigi, dokter spesialis, dan apoteker yang memiliki izin praktek dan
bekerja di RSU Raden mattaher dalam jabatan Fungsional baik sebagai dokter atau dokter
organik, dokter tamu maupun dokter paruh waktu, wajib menjadi anggota Staf Medik Fungsional
RSU Raden Mattaher .
2. Penempatan dokter ke dalam Staf Medik Fungsional RSU Raden Mattaher termasuk dokter
tamu maupun dokter paruh waktu ditetapkan dengan Surat Keputusan Ditrektur RSU Radn
Mattaher dengan ketentuan, untuk dokter tamu dan dokter paruh waktu, penempatannya
kedalam Staf Medik Fungsional RSU Raden Mattaher harus dilengkapi dengan perjanjian kerja.

Bagian Ketiga
STAF MEDIS
Bagian Kesatu

Penerimaan-penerimaan Kembali dan Pemberhentian


1. Untuk dapat bergabung dengan Rumah Sakit maka dokter harus memiliki kompetensi yang
dibutuhkan, berlisensi yang asli menurut Peraturan Perundang-undangan yang berlaku, sehat
jasmani dan rohani serta memiliki perilaku penampilan baik yang disaring melalui Komite Medik.
2. Secara administratif harus memenuhi ketentuan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku.
3. Mekanisme pemberhentian Staf Medik sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Rumah
Sakit dan Peraturan Perundangan yang berlaku.
4. Staf Medik Dokter Tamu dan Dokter Konsultas berhenti secara otomatis sebagai staf medik
RSUD tanpa hak pensiun manakala masa kontraknya berakhir atau berhenti atas persetujuan
bersama.

Bagian Keempat
Tugas, Fungsi, Wewenang dan Tanggung Jawab Staf Medis

Tugas Staf Medik Fungsional RSU Raden Mattaher adalah :


1. Melaksanakan diagnosic, pengobatan, pencegahan akibat penyakit, peningkatan dan pemulihan
kesehatan, penyuluhan kesehatan, pendidikan dan pelatihan serta penelitian dan pengembangan.
2. Menyusun Prosedur Tetap (PROTAP) pelayanan medik bidang administrasi / manajerial,
meliputi antara lain pengaturan tugas rawat jalan, pengaturan tugas rawat inap, pengaturan visite,
pertemuan klinik, presentasi kasus, kasus kematian, prosedur konsultasi, dan lain-lain.
3. Menyusun Prosedur Tetap (PROTAP) pelayanan medik bidang keilmuan/ keprofesian.
Bagian Kelima
Kewajiban dan Hak Staf Medis

A. Kewajiban staf medik rumah sakit Raden Mattaher adalah sebagai berikut :
1. Mentaati semua peraturan perundang-undangan yang berlaku;
2. Mentaati semua peraturan internal rumah sakit (Hospital Bylaws);
3. Menyusun standar prosedur operasional pelayanan medik yang terdiri dari :
a. Standar Prosedur Operasional bidang administrasi / manajerial antara lain meliputi
pengaturan tugas rawat jalan, pengaturan tugas rawat inap, pengaturan tugas jaga,
pengaturan tugas rawat intensif, pengaturan tugas kamar operasi, kamar bersalin,
pengaturan visite ronde, pertemuan klinik, presentasi kasus (kasus kematian, kasus sulit,
kasus langka, kasus penyakit tertentu), prosedur konsultasi dan lain-lain.
b. Standar Prosedur Operasional pelayanan medik bidang keilmuan/ keprofesian
c. Standar Prosedur Operasional pelayanan medik bidang administrasi
4. SMF yang bekerja sebagai dokter mitra, bertanggungjawab sepenuhnya atas segala bentuk
kerugian yang dialami pasien sebagai akibat dari kesalahan medik yang dilakukan.

B. Staf Medik yang bekerja di rumah sakit dengan status sebagai dokter RSU Raden Mattaher
berhak memperoleh hak sesuai peraturan yang berlaku, meliputi :
1. Penghasilan yang layak berupa gaji, tunjangan dan penghasilan lain yang sah serta jasa
pelayanan sesuai dengan Sistem Remunisasi yang ditetapkan oleh rumah sakit;
2. Kenaikan pangkat, pengembangan karir, cuti tahunan, cuti sakit, cuti hamil, cuti khusus, cuti
alasan penting dan cuti lainnya; c. lingkungan kerja yang sehat serta perlindungan terhadap
kecelakaan kerja;
3. Pemeriksaan kesehatan berkala, rutin dan khusus sesuai ketentuan yang ditetapkan oleh RSU
Kartini;
4. Uang duka bagi keluarganya apabila meninggal dunia;
5. Penghasilan setelah pensiun;
6. Menggunakan fasilitas yang dimiliki rumah sakit untuk melakukan layanan kesehatan
berdasarkan standar mutu layanan yangh optimal;
7. Meminta konsultasi kepada dokter lain yang tercatat sebagai staf medik rumah sakit; dan
8. Mendampingi dokter tamu (vising doctor) yang tidak tercatat sebagai staf medik rumah sakit,
baik untuk kepentingan konsultasi atau untuk membantu melaksanakan sebagian pekerjaan
yang tidak dapat dilaksanakannya setelah memperoleh izin dari Direktur atau pejabat lain
yang ditunjuk.
C. Staf Medik yang bekerja dirumah sakit dengan status sebagai mitra (attending physician)
konsultan atau dokter tamu (visiting doctor) berhak atas :
1. Penghasilan yang layak sesuai peraturan yang berlaku atau kesepakatan yang dibuat oleh
pihak rumah sakit dengan staf medik yang bersangkutan;
2. Lingkungan kerja yang sehat mendapatkan perlindungan terhdap kecelakaan kerja;
3. Kesempatan untuk merawat pasien di rumah sakit;
4. Penggunaan fasilitas yang dimiliki oleh rumah sakit melakukan layanan kesehatan
berdasarkan standar mutu layanan yang tinggi;
5. Kesempatan untuk berkonsultasi dengan dokter lain yang tercatat sebagai staf medik RSUD;
6. Kesempatan untuk mendatangkan dokter tamu (visiting doctor) yang tidak tercatat sebagai
staf medik rumah sakit, baik untuk kepetingan konsultasi atau untuk membantu
melaksanakan sebagian oekerjaan yang tidak dapat dilaksanakannya setelah mendapat izin
dari Direktur atau Pejabat yang ditunjukkan;
7. Kesempatan tidak bekerja untuk sementara waktu karena sakit atau karena alasan-alasan lain
yang dapat dipertanggungjawabkan.

BAB VIII
KEWENANGAN KLINIS (CLINICAL PRIVILAGE)

1. Pelayanan medis di RSU Raden Mattaher hanya dilaksanakan oleh staf medis yang telah
diberikan kewenangan klinis (clinical privilege) yaitu izin dan hak khusus untuk melakukan
pelayanan medis tertentu atas rekomendasi dan komite medik setelah dikredensial.
2. Pemberian rekomendasi kewenangan klinis (clinical privilege) kepada setiap staf medis sesuai
dengan kompetensinya yang nyata.
3. Pemberian rekomendasi kewenangan klinis (clinical privilege) tersebut harus melibatkan komite
medik yang dibantu oleh mitra bestarinya (peer group) sebagai pihak yang paling mengetahui
masalah keprofesian yang bersangkutan.
4. Kewenangan klinis (clinical privilege) setiap staf medis dapat saling berbeda walaupun mereka
memiliki spesialisasi yang sama dan harus dirinci lebih lanjut (delineation of clinical privilege).
5. Rincian kewenangan klinis (delineation of clinical privilege) setiap spesialisasi di rumah sakit
ditetapkan oleh komite medik dengan berpedoman pada norma keprofesian yang ditetapkan
oleh kolegium setiap spesialisasi.
6. Komite medik wajib menetapkan dan mendokumentasi syarat-syarat yang terkait dengan
kompetensi yang dibutuhkan dalam melakukan setiap jenis pelayanan medis sesuai dengan
ketetapan kolegium setiap spesialisasi ilmu kedokteran. Dokumentasi syarat untuk melakukan
pelayanan medis tersebut disebut sebagai Buku Putih (white paper).
7. Dalam keadaan tertentu, suatu pelayanan medis tertentu ternyata dilakukan oleh para staf medis
dari jenis spesialisasi yang berbeda maka komite medik wajib menyusun Buku Putih (white
paper) untuk pelayanan medis tertentu tersebut dengan melibatkan mitra bestari (peer group) dari
beberapa spesialisasi terkait.
8. Pemberian rekomendasi kewenangan klinis seorang staf medis tidak hanya didasarkan pada
kredensial terhadap kompetensi keilmuan dan keterampilannya saja, akan tetapi juga didasarkan
pada kesehatan fisik, kesehatan mental, dan perilaku (behavior) staf medis tersebut.

BAB IX
DOKTER PENANGGUNG JAWAB PELAYANAN (DPJP)
Bagian Kesatu
Umum

Dokter Penanggung Jawab Pelayanan (DPJP) adalah seorang dokter yang bertanggung jawab
terhadap pelayanan dan pengelolaan asuhan medis seorang pasien.
1. DPJP melakukan pelayanan sesuai dengan keahliannya, dalam era saat ini, pelayanan medis harus
sesuai dengan kompetensinya.
2. Berikaitan dengan hal tersebut diatas, maka masing-masing SMF menetapkan dan mengatur
DPJP nya.
3. Bila melakukan rawat bersama maka ditetapkan salah seorang dokter sebagai Ketua Tim yang
mengkoordinasikan kegiatan, sekaligus menjamin komunikasi dan kesepakatan antar professional
yang menjamin keselamatan pasien.
4. Dokter spesialis wajib bertanggung jawab pada pelayanan dan pengelolaan asuhan medis seorang
pasien yang dirawatnya.
5. DPJP wajib memberikan penjelasan secara jelas dan benar kepada pasien dan keluarga tentang
rencana dan hasil pelayanan, pengobatan atau prosedur untuk pasien termasuk terjadinya
kejadian yang diharapkan dan tidak diharapkan.
6. Diterapkan metode dan tata laksana agar rumah sakit mampu melakukan evaluasi, analisis, dan
tindak lanjut dari Kejadian Tidak Diharapkan (KTD) pada pasien.

Bagian Kedua
Tujuan

Asuhan medis/ pelayanan pasien dilakukan oleh dokter yang berkompeten sesuai dengan kasusnya/
penyakitnya.

Bagian Ketiga
Kebijakan

1. Ketua kelompok staf medis diberi wewenang untuk menetapkan dan mengatur jadwal dokter
penanggung jawab pelayanan (DPJP).
2. Bila rawat bersama maka ketua tim adalah dokter yang pertama menerima pasien.
3. Dokter umum bisa sebagai DPJP bila mendapat izin dari dokter yang terkait (pasien dengan
kasus bedah harusnya DPJP dokter bedah tapi rumah sakit memberi zin dokter umum sebagai
DPJP atas izin dan tanggung jawab dokter bedah tersebut.
4. Ketentuan kebijakan ditetapkan lebih rinci lagi dengan keputusan Direktur.

BAB X
PENUGASAN KLINIS (CLININAL APPOINTMENT)

1. Direktur menerbitkan Penugasan Klinis (clinical appointment) yaitu surat keputusan untuk
menugaskan staf medis yang bersangkutan untuk melakukan pelayanan medis tertentu di rumah
sakit setelah mendapat rekomendasi rincian kewenangan klinis dari komite medik.
2. Dalam keadaan tertentu direktur dapat menerbitkan surat penugasan klinis sementara (temporary
clinical appointment), misalnya untuk konsultan tamu yang diperlukan sementara oleh rumah sakit.
3. Direktur rumah sakit dapat mengubah, membekukan untuk waktu tertentu, atau mengakhiri
penugasan klinis (clinical appointment) seorang staf medis berdasarkan pertimbangan komite medis
atau alasan tertentu.

BAB XI
KOMITE MEDIK
Bagian Kesatu
Nama dan Susunan Organisasi

1. Komite medik dibentuk oleh Direktur Rumah Sakit Umum Raden Mattaher Jambi
2. Susunan organisasi komite medik sekurang-kurangnya tersiri dari :
a. Ketua
b. Sekretaris
c. Sub komite
3. Keanggotaan komite medik ditetapkan oleh direktur rumah sakit dengan mempertimbangkan
sikap profesional, reputasi dan perilaku.
4. Ketua komite medik ditetapkan oleh direktur rumah sakit dengan memperhatikan masukan dari
staf medis yang bekerja di rumah sakit.
5. Sekretaris komite medik dan ketua subkomite ditetapkan oleh direktur rumah sakit berdasarkan
rekomendasi dari ketua komite medik dengan memperhatikan masukan dari staf medis yang
bekerja di rumah sakit.
6. Anggota komite medik terbagi ke dalam sub komite.
7. Sub komite sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c terdiri dari :
a. Subkomite kredensial yang bertugas menapis profesionalisme staf medis.
b. Subkomite mutu profesi yang bertugas mempertahankan kompetensi dan profesionalisme
staf medis; dan
c. Subkomite etika dan disiplin profesi yang bertugas menjaga disiplin, etika, dan perilaku
profesi staf medis.

Bagian Kedua
Tugas dan Fungsi
1. Komite medik mempunyai tugas meningkatkan profesionalisme staf medis yang bekerja di
rumah sakit dengan cara:
a. Melakukan kredensial bagi seluruh staf medis yang akan melakukan pelayanna medis di
rumah sakit;
b. Memelihara mutu profesi staf medis; dan
c. Menjaga disiplin, etika, dan perilaku profesi staf medis.
2. Dalam melaksanakan tugas kredensial komite medik memiliki fungsi untuk melaksanakna hal
tersebut:
a. Penyusunan dna pengkompilasian daftar kewenangan klinis sesuai dengan masukan dari
kelompok staf medis berdasarkan norma keprofesian yang berlaku;
b. Penyelenggaraan pemeriksaan dan pengkajian;
1) Kompetensi;
2) Kesehatan fisik dan mental;
3) Perilaku;
4) Etika profesi.
c. Evaluasi data pendidikan profesional kedokteran/ kedokteran gigi berkelanjutan;
d. Wawancara terhadap pemohon kewenangan klinis yang adekuat.
e. Penilaian dan pemutusan kewenangan klinis yang adekuat;
f. Pelaporan hasil penilaian kredensial dan menyampaikan rekomendais kewenangan klinis
kepada komite medik;
g. Melakukan proses rekredensial pada saat berakhirnya masa berlaku surat penugasan klinis
dan adanya peremintaan dari komite medik; dan
h. Rekomendasi kewenangan klinis dan penerbitan surat penugasan klinis.
3. Dalam melaksanakan tugas memelihara mutu profesi staf medis komite medik memiliki fungsi
untuk melaksanakan hal berikut:
a. Pelaksanaan audit medis;
b. Rekomendasi pertemuan ilmiah internal dalam rangka pendidikan berkelanjutan bagi staf
medis;
c. Rekomendasi kegiatan eksternal dalam rangka pendidikan berkelanjutan bagi staf medis
rumah sakit tersebut; dan
d. Rekomendasi proses pendampingan (proctoring) bagi staf medis yang membutuhkan.
4. Dalam melaksanakan tugas menjaga disiplin, etika dan perilakuprofesi staf medis komite medik
memiliki fungsi untuk melaksanakna hal berikut:
a. Pembinaan etika dan disiplin etika dan disiplin profesi kedokteran;
b. Pemeriksaan staf medis yang diduga melakukan pelanggaran disiplin;
c. Rekomendasi pendisiplinan pelaku profesional di rumah sakit; dan
d. Pemberian nasehat/ pertimbangan dalam pengambilan keputusan etis pada asuhan medis
pasien.
5. Dalam menjalankan tugas fungsinya, komite medik senantiasa melibatkan mitra bestari untuk
mengambil keputusan profesional.

Bagian Ketiga
Kewenangan Komite Medik
Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya komite medik berwenangan;
1. Memberikan rekomendasi rincian kewenangan klinis (delineaction of clinical privilege);
2. Memberikan rekomendasi surat penugasan klinis clinical appointment);
3. Memberikan rekomendasi penolakan kewenangan klinis (clinical privilege) tertentu; dan
4. Memberikan rekomendasi perubahan/ modifikasi rincian kewenangan klinis (delineation of clinical
privilege);
5. Memberikan rekomendasi tindak lanjut audit medis;
6. Memberikan rekomendasi pendidikan kedokteran berkelanjutan;
7. Memberikan rekomendasi pendampingan
8. Memberikan rekomendasi pemberian tindakan disiplin.

Bagian Keempat
Pola Hubungan Komite Medik dengan Direktur
1. Direktur rumah sakit menentapkan kebijakan, prosedur dan sumber daya yang diperlukan untuk
menjalankan tugas dna fungsi komite medik.
2. Ketua komite medik bertanggung jawab kepada direktur rumah sakit.
3. Komite medik wajib memberikan laporna tahunan dan laporan berkala tentnag kegiatan
keprofesian yang dilakukan kepada direktur.
4. Direktur bersama komite medik untuk menyusun pengaturan layanan medis (medical staff niles and
regulations) agar pelayanan profesional terjamin mulai saat pasien masuk hingga keluar dari rumah
sakit.

Bagian Kelima
Panitia Adhoc
1. Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya komite medik dapat dibantu oleh panitia adhoc.
2. Panitia adhoc sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh direktur rumah sakit
berdasarkan asuhan ketua komite medik.
3. Panitia Adhoc sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berasal dari staf medis yang tergolong
sebagai mitra lestari.
Staf medis yang tergolong sebagai mitra bestari sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dapat berasal
dari rumah sakit lain perhimpunan spesialis/ dokter gigi spesialis, kolegium dokter/ dokter gigi,
kolegium dokter spesialis/ dokter gigi spesialis, dan/ atau institusi pendidikan kedokteran/
kedokteran gigi.
Bagian Kedua.

Rapat Komite Medik


Bagian Kesatu
Jenis Rapat

1. Rapat komite medik terdiri atas rapat rutin, rapat khusus, dan rapat pleno.
2. Setiap rapat komite medik dinyatakan sah hanya bila undangan telah disampaikan secara paritas
kecuali seluruh anggota komite medik yang berhak memberikan suara menolak undangan
tersebut.

A. Rapat Rutin Komite Medik


1. Komite menyelenggarakan rapat rutin satu bulan sekali pada waktu dan tempat yang ditetapkan
oleh komite medik.
2. Sekretaris komite medik menyampaikan pemberitahuan rapat rutin beserta agenda rapat kepada
para anggota yang berhak hadir paling lambat lima hari kerja sebelum rapat tersebut
dilaksanakan.
3. Rapat rutin dihadiri oleh pengurus komite medik.
4. Ketua dapat mengundang pihak lain bila dianggap perlu.
5. Setiap undangna rapat yang disampaikan oleh sekretaris komite medik sebagaimana diatur dalam
ayat (2) harus melampirkan:
a. Satu salinan agenda rapat;
b. Satu salinan risalah rapat rutin yang lalu, dan
c. Satu salinan risalah rapat khusus yang lalu.

B. Rapat Khusus Komite Medik


1. Rapat khusus komite medis diselenggarakan dalam hal:
a. Diperintahkan oleh ketua atau;
b. Permintaan yang diajukan secara tertulis oleh paling sedikit tiga pengurus komite medis
dalam waktu empat puluh delapan jam sebelumnya atau;
c. Permintaan ketua komite medik untuk hal-hal yang memerlukan penetapan kebijakan komite
medis dengan segera.
2. Sekretaris komite medik menyelenggarakan rapat khusus dalam waktu empat puluh delapan jam
setelah diterimanya permintaan tertulis rapat yang ditandatangani oleh seperempat dari jumlah
anggota komite medis yang berhak untuk hadir dan memberikan suara dalam rapat tersebut.
3. Sekretraris komite medik menyampaikan pemberitahuan rapat khusus beserta agneda rapat
kepada para pengurus yang berhak hadir paling lambat dua puluh empat jam sebelum rapat
tersebut dilaksanakan.
4. Pemberitahuan rapat khusus akan menyebutkan secara spesifik hal-hal yang akan dibicarakan
dalam rapat tersebut, dan rapat hanya akan membicarakan hal-hal yang tercantum dalam
pemberitahuan tersebut.
C. Rapat Pleno Kimite Medik
1. Rapat pleno komite medik diselenggarakan satu kali satu tahun.
2. Rapat pleno dihadiri oleh seluruh staf medis RSU Raden Mattaher Jambi
3. Agenda rapat pleno paling tidka memuat laporan kegiatan yang telah dilaksanakan komite medik,
rencana kegiatan yang akan dilaksanakan komite medik, dan agenda lainnya yang diterapkan oleh
komite medik.
4. Sekretaris komite medik menyampaikan pemberitahuan rapat tahunan secara tertulis beserta
agenda rapat kepada para anggota yang berhak hadir paling lambat empat belas hari sebelum
rapat tersebut dilaksanakan.

Bagian Kedua
Kuorum
1. Sekretaris komite medik menyampaikan pemberitahuan rapat tahunan kepada seluruh anggota
komite medik. Kuorum rapat tercapai bila rapat dihadiri oleh paling sedikit setengah dari jumlah
pengurus komite medik ditambah satu yangberhak untuk hadir dan memberikan suara.
2. Keputusan hanya dapat ditetapkan bila kuorum telah tercapai.

Bagian Ketiga
Pengambilan Keputusan Rapat
Kecuali telah diatur dalam Peraturan Internal Staf Medis (Medical Staff By Laws) ini maka:
1. Pengambilan putusan rapat diupayakan melalui musyawarah dan mufakat;
2. Dalam hal tidak tercapai mufakat, maka putusan diambil melalui pemungutan suara berdasarkan
suara terbanyak dari anggota yang hadir; dan
3. Dalamhal jumlah suara yang diperoleh adalah sama maka ketua berwenang membuat keputusan
hasil rapat

Bagian Keempat
Tata Tertib Rapat
1. Setiap rapat komite medik berhak dihadiri oleh seluruh pengurus komite medik.
2. Rapat dipimpin oleh ketua komite medik atau yang ditunjuk oleh ketua komite medik.
3. Sebelum rapat dimulai agenda rapat dan notulen dibacakan atas perintah ketua.
4. Setiap peserta rapat wajib mengikuti rapat sampai selesai.
5. Setiap peserta rapat hanya dapat meninggalkan rapat dengna seijin pimpinan rapat.
6. Setiap peserta wajib menjaga ketertiban selama rapat berlangsung.
7. Hal-hal yang menyangkut teknis tata tertib rapat akan ditetapkan oleh ketua sebelum rapat
dimulai.

Bagian Kelima
Notulen Rapat
1. Setiap rapat harus dibuat notulennya.
2. Semau notulen rapat komite medis dicatat oleh sekretaris komite medis atau penggantinya yang
ditunjuk.
3. Notulen akan diedarkan kepada semua peserta rapat yagn berhak hadir sebelum rapat berikutnya.
4. Notulen rapat tidak boleh dirubah kecuali untuk hal-hal yang berkaitan dengan keakuratan
notulen tersebut.
5. Notulen rapat ditandatangani oleh ketua komite medik dan sekretaris komite medik pada rapat
berikutnya, dan notulen tersebut diberlakukan sebagai dokumen yang sah.
6. Sekretaris memberikan salinan notulen direktur paling lambat satu minggu setelah ditandatangani
oleh ketua dan sekretaris komite medis.

BAB XII
SUBKOMITE KREDENSIAL
Bagian Kesatu
Tujuan
1. Tujuan umum penetapan SubKomite Kredensial adalah untuk melindungi keselamatan pasien
dengan memastikan bahwa staf medis yang akan melakukan pelayanan medis di rumah sakit
kredibel.
2. Tujuan khusus penetapan Subkomite Kredensial adalah:
a. Mendapatkan dan memastikan staf medis yang profesional dan akuntabel bagi pelayanan di
rumah sakit;
b. Tersusunnya jenis-jenis kewenangan klinis (dinical privilege) bagi setiap staf medis yang
melakukan pelayanan medis di rumah sakit sesuai dengan cabang ilmu kedokteran/
kedokteran gigi yang ditetapkan oleh kolegium kedokteran/kedokteran gigi indonesia;
c. Dasar bagi kepala/ direktur rumah sakit untuk menerbitkan penugasan klinis (clinical
appointment) bagi setiap staf medis untuk melakukan pelayanan medis di rumah sakit;
d. Terjaganya reputasi dan kredibilitas para staf medis dan institusi rumah sakit di hadapan
pasien, penyandang dana, dan pemangku kepentingan (stakeholders) rumah sakit lainnya.

Bagian Kedua
Konsep Kredensial
1. Setiap pelayanan medis yang dilakukan terhadap pasien hanya dilakukan oleh staf medis yang
benar-benar kompeten, yang meliputi dua aspek, kompetensi profesi medis yang terdiri dari
pengetahuan, keterampilan dan perilaku profesional serta kompetensi fisik dan metal.
2. Komite medik wajib melakukan verifikasi kembali keabsahan bukti kompetensi seorang dan
menetapkan kewenangan klinis untuk melakukan pelayanan medis dalam lingkun spesialisasi
tersebut (credentialing).
3. Setelah dilakukan kredensial medis dinyatakan kompeten maka komite medik dan menerbitkan
rekomendasi kewenangan klinis.
4. Dalam hal pelayanan medis seorang staf medis membahayakan pasien maka kewenangan klinis
(clinical privilege) seorang staf medis dapta saja dicabut sehingga tidak diperkenankan untuk
melakukan untuk melakukan pelayanan medis terttentu di lingkungan rumah sakit tersebut.
5. Pencabutan kewenangna klinis (clinical privilege) tersebut dilakukan melalui prosedur tertentu yang
melibatkan komite medik.

Bagian Ketiga
Keanggotaan
1. Subkomite kredensial di rumah sakti terdiri atas sekurang-kurangnya 3 (tiga) orang staf medis
yang memiliki surat penugasan klinis (clinical appointment) di rumah sakit tersebut dan berasal dari
disiplin ilmu yang berbeda.
2. Pengorganisasian subkomite kredensial sekurang-kurangnya terdiri dari ketua, Sekretaris, dan
anggota yang ditetapkan oleh dan bertanggung jawab kepada ketua komite medik.

Bagian Keempat
Mekanisme Kredensial dan Pemberian Kewenangan Klinis
1. Direktur rumah sakit menetapkan berbagai kebijakan dan prosedur bagi staf medis untuk
memperoleh kewenangan klinis.
2. Tahapan pemberian kewenangan klinis meliputi:
a. Staf medis mengajukan permohonan kewenangan klinis kepada direktur dengan mengisi
formulir daftar rincian kewenangan klinis yang telah disediakan rumah sakit dengan
dilengkapi bahan-bahan pendukung.
b. Berkas permohonan staf medis yang telah lengkap disampaikan oleh direktur rumah sakit
kepada komite medik.
c. Kajian terhadpa formulir daftar rincian kewenangan klinis yang telah diisi oleh pemohon.
d. Dalam melakukan kajian subkomite kredensial dapat membentuk panel atau panitia adhoc
dengan melibatkan mitra bestari dari disiplin yang sesuai dengan kewenangan klinis yang
diminta berdasarkan buku putih (white paper).
e. Subkomite kredensial melakukan seleksi terhadap anggota panel atau panitia ad-hoc dengan
mempertimbangkan reputasi adanya konflik kepentingan, bidang disiplin, dan kompetensi
yang bersangkutan.
f. Pengkajian oleh subkomite kredensial meliputi elemen :
1. Kompetensi;
a. Berbagai area kompetensi sesuai standar kompetensi yagn disahkan oleh lembaga
pemerintah yang berwenang untuk itu;
b. Kognitif;
c. Afektif;
d. Psikomotor;
2. Kompetensi fisik;
3. Kompetensi mental/ perilaku;
4. Perilaku etis (ethical standing).
g. Kewenangan klinis yang diberikan mencakup derjat kompetensi dan cakupan praktik.
h. Daftar rincian kewenangan klinis (delineation of clinical privilege) diperoleh dengan cara:
1. Menyusun daftar kewenangan klinis dilakukan dengan meminta masukan dari setiap
Kelompok Staf Medis;
2. Mengkaji kewenangan klinis bagi Pemohon dengan menggunakan daftar rincian
kewenangan klinis (delineation of clinical privilege);
3. Mengkaji ulang daftar rincian kewenangan klinis bagi staf medis; dan dilakukan secara
periodik.
i. Rekomendasi pemberian kewenangan klinis dilakukan oleh kimite medik berdasarkan
masukan dari subkomite kredensial.
j. Subkomite kredensial melakukan rekredensial bagi setiap staf medis yang mengajukan
permohonan pada saat berakhirnyamasa berlaku surat penugasan klinis (clinical appointment)
dengan rekomendasi berupa :
1. Kewenangan klinis yang bersangkutan dilanjutkan.
2. Kewenangan klinis yang bersangkutan ditambah.
3. Kewenangan klinis yang bersangkutan dikurangi.
4. Kewenangan klinis yang bersangkutan dibekukan untuk waktu tertentu.
5. Kewenangan klinis yang bersangkutan diubah/dimodifikasi.
6. Kewenangan klinis yang bersangkutan diakhiri.
k. Bagi staf medis yagn ingin memulihkan kewenangan klinis yang dikurangi atau menambah
kewenangan klinis yang dimiliki dapat mengajukan permohonan kepada komite medik
melalui kepala/direktur rumah sakit. Selanjutnya, komite medik menyelenggarakan
pembinaan profesi antara lain melalui mekanisme pendampingan (proctoring).
l. Kriteria yang harus dipertimbangkan dalam memberikan rekomendasi kewenangan klinis:
1. Pendidikan;
a. Lulus dari sekolah kedokteran yang terakreditasi, atau dari sekolah kedokteran luar
negeri dan sudah diregistrasi.
b. Menyelesaikan program pendidikan konsultan.
2. Perizinan (lisensi);
a. Memiliki surat tanda registrasi yang sesuai dengan bidang profesi;
b. Memiliki izin praktek dari dinas kesehatan setempat yang masih berlaku;
3. Kegiatan penjagaan mutu profesi;
a. Menjadi anggota organisasi yang melakukan penilaian kompetensi bagi anggotanya;
dan
b. Berpartisipasi aktif dalam proses evaluasi klinis.
4. Kualifikasi personal;
a. Riwayat disiplin dan etik profesi;
b. Keanggotaan dalam perhimpunan profesi yang diikuti;
c. Keadaan sehat jasmani dan mental, termasuk tidak terlibat penggunaan obat terlarang
dan alkohol, yang dapat mempengaruhi kualitas pelayanan terhadap pasien;
d. Riwayat keterlibatan dalam tindak kekerasan;
e. Memiliki asuransi proteksi profesi (professional indemnity insurance)
5. Pengalaman di bidang keprofesian;
a. Riwayat tempat pelaksanaan praktik profesi;
b. Riwayat tuntutan medis atau klaim oleh pasien selama menjadi profesi.
m. Berakhirnya kewenangan klinis;
1. Kewenangan klinis akan berakhir bila surat penugasan klinis (clinical appointment) habis
masa berlakunya atau dicabut oleh direktur rumah sakit.
2. Surat penugasan klinis untuk setiap staf medis memiliki masa berlaku untuk periode
tertentu.
3. Pada akhir masa berlakunya surat penugasan tersebut rumah sakit melakukan
rekredensial terhadap staf medis yang bersangkutan.
4. Proses rekredensial ini lebih sederhana dibandingkan dengan proses kredensial awal
sebagaimana diuraikan di atas karena sudah memiliki informasi setiap staf medis yang
melakukan pelayanan medis di rumah sakit tersebut.
n. Pencabutan perubahan/modifikasi, dan pemberian kembali kewenangan klinis;
1. Pertimbangan pencabutan kewenangan klinis tertentu oleh direktur rumah sakit
didasarkan pada kinerja profesi di lapangan misalnya staf medis yang bersangkutan
terganggu kesehatannya, baik fisik maupun mental;
2. Pencabutan kewenangan klinis juga dapat dilakukan bila terjadi kecelakaan medis yang
diduga karena inkompetensi atau karena tindakan disiplin dari komite medik;
3. Kewenangan klinis yang dicabut sebagaimana dimaksud dalam diktum 1) dan 2) diatas
dapat diberikan kembali bila staf medis tersebut dianggap telah pulih kompetensinya;
4. Dalam hal kewenangan klinis tertentu seorang staf medis diakhiri, komite medik akan
meminta subkomite mutu profesi untuk melakukan berbagai upaya pembinaan agar
kompetensi yang bersangkutan pulih kembali.
5. Komite medik dapat merekomendasikan kepada direktur rumah sakit pemberian kembali
kewenangan klinis tertentu setelah melalui proses pembinaan.
BAB XIII
SUBKOMITE MUTU PROFESI
Bagian Kesatu
Tujuan
Subkomite mutu profesi berperan dalam menjaga mutu profesi medis dengan tujuan:
1. Memberikan perlindungan terhadap pasien agar senantiasa ditangani oleh staf medis yang
bermutu, kompeten, etis dan profesional;
2. Memberikan asas keadilan bagi staf medis untuk memperoleh kesempatan memelihara
kompetensi (maintaining competence) dan kewenangan klinis (clinical privilege);
3. Mencegah terjadinya kejadian yang tak diharapkan (medical mishaps);
4. Memastikan kualitas asuhan medis yang diberikan oleh staf medis melalui upaya pemberdayaan,
evaluasi kinerja profesi yang berkesinambungan (on-going professional practice evaluation), maupun
evaluasi kinerja profesiyang terfokus (focused professional practice evaluation);

Bagian Kedua
Konsep Mutu Profesi
1. Kualitas pelayanan medis yang diberikan oleh staf medis sangat ditentukan oleh semua aspek
kompetensi staf medis dalam melakukan penatalaksanaan asuhan medis (medical care management);
2. Untuk mempertahankan mutu dilakukan upaya pemantauan dan pengendalian mutu profesi
melalui :
a. Memantau kualitas, misalnya morning report, kasus sulit, ronde ruangan, kasus kematian
(death case), audit medis, journal reading;
b. Tidak lanjut terhadap temuan kualitas, misalnya pelatihan singkat (short course), aktivitas
pendidikan berkelanjutan, pendidikan kewenangan tambahan.
Bagian Ketiga
Keanggotaan
1. Subkomite mutu profesi di rumah sakit terdiri atas sekurang-kurangnya 3 (tiga) orang staf medis
yagn memiliki surat penugasan klinis (clinical appointment) di rumah sakit tersebut dan berasal dari
disiplin ilmu yang berbeda;
2. Pengorganisasian subkomite mutu profesi sekurang-kurangnya terdiri dari ketua, sekretaris, dan
anggota, yang ditetapkan oleh dan bertangung jawab kepada ketua komite medik.

Bagian Keempat
Mekanisme Kerja
1. Direktur rumah sakit menetapkan kebijakan dan prosedur seluruh mekanisme kerja subkomite
mutu profesi berdasarkan masukan komite medik;
2. Direktur rumah sakit wajib memfasilitasi agar seluruh kegiatan dalam mekanisme menjaga mutu
profesi medis yang meliputi:
A. Audit medis
1. Dilaksanakan sebagai implementasi fungsi manajemen klinis dalam rangka penerapan tata
kelola klinis yang baik di rumah sakit dan tidak digunakan untuk mencari ada atau
tidaknya kesalahan seorang staf medis dalam satu kasus;
2. Audit medis dilakukan dengan mengedepankan respek terhadap semua staf medis (no
blaming culture) dengan cara tidak menyebutkan nama (no naming), tidak mempersalahkan
(no blaming), dan tidak mempermalukan (no shaming).
3. Audit medis dilakukan dengan melibatkan bestari (peer group) yang terdiri dari kegiatan
peer-review, surveilance dan assesment terhadap pelayanan medis di rumah sakit;
4. Evaluasi kinerja profesi yang terfokus (focused professional practice evaluation) dapat
dilaksanakan di tingkat rumah sakit, komite medik, atau masing-masing kelompok staf
medis.
5. Pelaksanaan audit medis harus dapat memenuhi 4 (empat) peran penting, yaitu :
a. Sebagai sarana untuk melakukan penilaian terhadap kompetensi masing-masing staf
medis pemberi pelayanan di rumah sakit;
b. Sebagai dasar untuk pemberian kewenangan klinis (chlinical privilege) sesuai kompetensi
yang dimiliki;
c. Sebagai dasar bagi komite medik dalam merekomendasikan pencabutan atau
penangguhan kewenangan klinis (clinical privilege); dan
d. Sebagai dasar bagi komite medik dalam merekomendasikan perubahan/ modifikasi
rincian kewenangan klinis seorang staf medis.
6. Langkah-langkah pelaksanaan audit medis dilaksanakan sebagai berikut:
a. Pemilihan topik yang akan dilakukan audit memperhatikan jumah kasus atau
epidemiologi penyakit yang ada di rumah sakit dan adanya keinginan untuk
melakukan perbaikan;
b. Pemilihan dan penetapan topik atau masalah yang ingin dilakukan audit dipilih
berdasarkan kesepakatan komite medik dan kelompok staf medis;
c. Penetapan kriteria dan standar profesi yang jelas, obyektif dan rinci terkait dengan
topik tersebut;
d. Penetapan jumlah kasus/ sampel yang akan diaudit;
e. Membandingkan standar kriteria dengna pelaksanaan pelayanan;
f. Melakukan analisis kasus yang tidak sesuai standar dan kriteria;
g. Kasus-kasus tersebut dianalisa dan didiskusikan apa kemungkinan penyebabnya dan
mengapa terjadi ketidaksesuaian dengan standar.tim pelaksana audit dan Mitra bestari
(peer group) melakukan tindakan korektif terhadap ketidaksesuaian secara kolegial, dan
menghindari blaming culture. Hal ini dilakukan dengan membuat rekomendasi
supaya perbaikannya, cara-cara pencegahan dan penanggulangan, mengadakan
program pendidikan dan latihan, penyusunan dan perbaikan prosedur yang ada dan
lain sebagainya;
h. Rencana reaudit untuk topik yagn sama untuk mengetahui apakah suda ada upaya
perbaikan;
i. Memilih topik yang lainnya.

B. Merekomendasikan Pendidikan Berkelanjutan bagi Staf Medis dengan rincian sebagai


berikut:
1. Subkomite mutu profesi menentukan pertemuan-pertemuan ilmiah yang harus
dilaksanakan olehmasing-masing kelompok staf medis dengan pengaturan-pengaturan
waktu yang disesuaikan;
2. Pertemuan tersebut dapat pula berupa pembahasan kasus tersebut antara lain meliputi
kasus kematian (death case), kasus sulit, maupun kasus langka;
3. Setiap kali pertemuan ilmiah harus disertai notulensi, kesimpulan dan daftar hadir peserta
yang akan dijadikan pertimbangan dalam penilaian disiplin profesi;
4. Notulensi beserta daftar hadir menjadi dokumentasi/ arsip dari subkomite mutu profesi;
5. Subkomite mutu profesi bersama-sama dengan kelompok staf medis menentukan
kegiatan-kegiatan ilmiah yagn akan dibuat oleh subkomite mutu profesi yang melibatkan
staf medis rumah sakit sebagai narasumber dan peserta aktif;
6. Setiap kelompok staf medis wajib menentukan minimal satu kegiatan ilmiah yang akan
dilaksanakan dengan subkomite mutu profesi pertahun;
7. Subkomite mutu profesi bersama dengan bagian pendidikan & penelitian rumah sakit
memfasilitasi kegiatan tersebut dan dengan mengusahakan satuan angka kredit dari ikatan
profesi;
8. Subkomite mutu profesi menentukan kegiatan-kegiatan ilmiah yang dapat diikuti oleh
masing-masing staf medis setiap tahun dan tidak mengurangi hari cuti tahunannya.
9. Subkomite mutu profesi memberikan persetujuan terhadap permintaan staf medis
sebagai asupan kepada direksi.

C. Memfasilitasi Proses Pendampingan (Proctoring) bagi Staf Medis yang membutuhkan dengan
rincian sebagai berikut:
1. Subkomite mutu profesi menentukan nama staf medis yang akan mendampingi staf
medis yang sedang mengalami sanksi disiplin/ mendapatkan pengurangan clicinal privilege.
2. Komite medik berkoordinasi dengan direktur rumah sakit untuk memfasilitasi semua
sumberdaya yang dibutuhkan untuk proses pendampingan (proctoring) tersebut.

BAB XIV
SUBKOMITE ETIKA DAN DISIPLIN PROFESI
Bagian Kesatu
Tujuan
Subkomite etika dan disiplin profesi komite medik di rumah sakit dibentuk dengan tujuan:
1. Melindungi pasien dari pelayanan staf medis yang tidak memenuhi syarat (unqualified) dan tidak
layak (unfit/unproper) untuk melakukan asuhan klinis (clinicalcare); dan
2. Memelihara dan meningkatkan mutu profesionalisme staf medis di rumah sakit.

Bagian Kedua
Konsep Etika dan Disiplin Profesi
1. Setiap staf medis dalam melaksanakan asuhan medis di rumah sakit harus menerapkan prinsip-
prinsip profesionalisme kedokteran sehingga dapat memperlihatkan kinerja profesi yang baik
sehingga pasien akan memperoleh asuhan medis yang aman dan efektif.
2. Upaya peningkatan profesionalisme staf medis dilakukan dengan melaksanakan program
pembinaan profesionalisme kedokteran dna upaya pendisiplinan berperilaku profesional staf
medis di lingkungan rumah sakit.
3. Dalam penanganan asuhan medis tidak jarang dijumpai kesulitan dalam pengambilan keputusan
etis sehingga diperlukan adanya suatu unit kerja yang dapat membantu memberikan
pertimbangan dalam pengambilan keputusan etis tersebut.
4. Pelakasnaan keputusan subkomite etika dan disiplin profesi di rumah sakit merupakan upaya
pendisiplinan oleh kimite medik terhadap staf medis di rumah sakit yang bersangkutan.
5. Landasan kerja Subkomite ini antara lain:
a. Peraturan internal rumah sakit;
b. Peraturan internal staf medis;
c. Etik rumah sakit, norma etika medis dengan norma-norma beretika.
6. Tolak ukur dalam upaya pendispilinan perilaku profesional staf medis, antara lain adanya:
a. Pedoman pelayanan kedokteran di rumah sakit;
b. Prosedur kerja pelayanan di rumah sakit;
c. Daftar kewenangan klinis di rumah sakit;
d. Pedoman syarat-syarat kualifikasi untuk melakukan pelayanan medis (white paper) di rumah
sakit;
e. Kode etik kedokteran Indonesia;
f. Pedoman perilaku profesional kedokteran (buku penyelenggaraan praktik kedokteran yang
baik);
g. Pedoman pelanggaran disiplin kedokteran;
h. Pedoman pelayanan medik/ klink;
i. Standar prosedur operasional asuhan medis.
Bagian Ketiga
Keanggotaan
1. Subkomite etika dan disiplin profesi di rumah sakit terdiri atas sekurang-kurangnya 3 (tiga) orang
staf medis yang memiliki surat penugasan klinis (clinical appointment) di rumah sakit tersebut dan
berasal dari disiplin ilmu yang berbeda.
2. Pengorganisasian subkomite etika dan disiplin profesi sekurang-kurangnya terdiri dari ketua,
sekretaris, dan anggota yang ditetapkan oleh dan bertanggung jawab kepada ketua komite medik.

Bagian Keempat
Mekanisme Kerja
1. Direktur rumah sakit menetapkan kebijakan dan prosedur seluruh mekanisme kerja subkomite
disiplin dan etika profesi berdasarkan masukan komite medis.
2. Direktur rumah sakit menyediakan berbagai sumber daya yang dibutuhkan agar kegiatan ini
dapat terselenggara.
3. Penegakan disiplin profesi dilakukan oleh sebuah panel yang dibentuk oleh ketua subkomite
etika dan disiplin profesi.
4. Panel terdiri dari 3 (tiga) orang staf medis atau lebih dalam jumlah ganjil dengan susunan sebagai
berikut:
a. 1 (satu) orang dari sub komite etik dan disiplin profesi yang memiliki disiplin ilmu yang
berbeda dari yang diperiksa;
b. 2 (dua) orang atau lebih staf medis dari disiplin ilmu yang sama dengna yang diperiksa dapat
berasal dari dalam rumah sakit atau luar rumah sakit, baik atas permintaan komite medik
dengan persetujuan direktur rumah sakit;
c. Panel tersebut juga melihat mitra bestari yang berasal dari luar rumah sakit. Pengikutsertaan
mitra bestari yang berasal dari luar rumah sakit mengikuti ketentuan yang ditetapkan oleh
rumah sakit berdasarkan rekomendasi komite medik.
5. Program atau kegiatan yang harus dilakukan Subkomite Etika dan Disiplin Profesi meliputi:
a. Upaya Pendisiplinan Perilaku Profesional, dengan mekanisme pemeriksaan sebagai berikut:
1) Sumber Laporan
a) Notifikasi (laporan) yang berasal dari perorangan, antara lain :
(1) Manajemen rumah sakit;
(2) Staf medis lain;
(3) Tenaga kesehatan lain atau tenaga non kesehatan;
(4) Pasien atau keluarga pasien.
b) Notifikasi (laporan) yang berasal dari non perorangan berasal dari:
(1) Hasil konferensi kematian;
(2) Hasil konferensi klinik.
2) Dasar Dugaan Pelanggaran Disiplin Profesi, dengan keadaan dan situasi yang dapat
digunakan sebagai dasar dugaan pelanggaran disiplin profesi oleh seorang staf medis
adalah hal-hal yang menyangkut, antara lain:
a) Kompetensi klinis;
b) Penatalaksanaan kasus medis;
c) Pelanggaran disiplin profesi;
d) Penggunaan obat dan alat kesehatan yang tidak sesuai dengan standar pelayanan
kedokteran di rumah sakit;
e) Ketidakmampuan bekerja sama dengan staf rumahs akit yang dapat membahayakan
pasien.
3) Pemeriksaan
a) Dilakukan oleh panel pendisiplinan profesi;
b) Melalui proses pembuktian;
c) Dicatat oleh petugas sekretariat komite medik;
d) Terlapor dapat didampingi oleh personil dari rumah sakit tersebut;
e) Panel dapat menggunakan keterangan ahli sesuai kebutuhan;
f) Seluruh pemeriksaan yang dilakukan oleh panel disiplin profesi bersifat tertutup dan
pengambilan keputusan bersifat rahasia.
4) Keputusan
a) Keputusan panel yang dibentuk oleh subkomite etika dan disiplin profesi diambil
berdasarkan suara terbanyak, untuk menentukan ada atau tidak pelanggaran disiplin
profesi kedokteran di rumah sakit;
b) Bagaimana terlapor merasa keberatan dengan keputusan panel, maka yang
bersangkutan dapat mengajukan keberatannya dengan memberikan bukti baru
kepada subkomite etika dan disiplin yang kemudian akan membentuk panel baru;
c) Keputusan ini bersifat final dan dilaporkan kepada direksi rumah sakit melalui
komite medik.
5) Tindakan Pendisiplinan Perilaku Profesional, pemberian rekomendasi tindakan
pendisiplinan profesi pada staf medis oleh subkomite etika dan disiplin profesi di rumah
sakit berupa:
a) Peringatan tertulis;
b) Limitasi (reduksi) kewenangan klinis (clinical privilege);
c) Bekerja dibawah supervisi dalam waktu tertentu oleh yang mempunyai kewenangan
untuk pelayanan medis tersebut;
d) Pencabutan kewenangan klinis (clinical privilege) sementara atau selamanya.
6) Pelaksanaan Keputusan, ketua komite medik memberikan rekomendasi hasil keputusan
subkomite etika dan disiplin profesi tentang pemberian tindakan disiplin profesi
diserahkan kepada direktur rumah sakit untuk ditindaklanjuti.

BAB XV
KOMITE KEPERAWATAN
Bagian Kesatu
Nama dan Susunan Organisasi
1. Komite keperawatan dibentuk oleh Direktur Rumah Sakit;
2. Susunan organisasi komite keperawatan sekurang-kurangnya terdiri dari:
a. Ketua;
b. Sekretaris;
c. Subkomite.
3. Keanggotaan komite keperawatan ditetapkan oleh direktur rumah sakit dengan
mempertimbangkan sikap profesional, reputasi dan perilaku.
4. Ketua komite keperawatan ditetapkan oleh direktur rumah sakit dengan memperhatikan
masukan dari staf perawat yang dbekerja di rumah sakit.
5. Sekretaris komite keperawatan dan ketua subkomite ditetapkan oleh direktur rumah sakit
berdasarkan rekomendasi dari ketua komite keperawatan dengan memperhatikan masukan dari
staf keperawatan yang bekerja di rumah sakit.
6. Anggota dipilih dari perwakilan bidang keahlian dan kelompok tenaga keperawatan, misalnya
medikal bedah anak, kritikal dan kelompok perawat klinik, peer manager, dll.

Bagian Kedua
Prinsip Kegiatan, Tujuan dan Peran
A. Prinsip kegiatna komite keperawatan
Prinsip sinergisme yang memperlihatkan thinking power kelompok terpilih untuk bersama-sama
berupaya memperoleh keluaran yang lebih efektif.
Tenaga keperawatan profesional diberdayakan untuk berkontribusi secara kolektif terhadap
proses pengambilan keputusan yangberhubungan dengan pelayanan keperawatan.
B. Tujuan pembentukan komite keperawatan
Mewujudkan profesionalisme dalam pelayanan keperawatan:
1. Mengorganisasi kegiatan pelayanan keperawatan melalui penggabungan pengetahuan
keterampilan dan ide-ide.
2. Mengggabungkan sekelompok orang yang menyadari pentingnya sinergi dan kekuatan
berpikir agar dapat memperoleh output yang paling efektif.
3. Meningkatkan otonomi tenaga keperawatan dalam pengolahan pelayanan keperawatan di RS.
C. Peran komite keperawatan
1. Fasilitator pertumbuhan dan perkembangna profesi melalui kegiatan yang terkoordinasi.
2. Tim kendali mutu untuk mempertahankan pelayanan kesehatan yang berkualitas dan aman.
3. Problem solver dalam mengatasi masalah keperawatan yang terkait dengan etik dan sikap
moral perawat.
4. Investigator, kelompok peneliti yang mengkaji berbagai aspek keperawatan untuk
meningkatkan pelayanan.
5. Implementator, menjami diterapkan standar praktek, asuhan, dan prosedur.
6. Human relation team, menjamin hubungan kerja dengan staf.
7. Designer/ implementator/ pemantau dan evaluator ide baru.
8. Komunikator, edukator, negosiator, dan pemberi rekomendasi terhadap hasil kerja staf.

Bagian Ketiga
Fungsi Komite Keperawatan
A. Dalam kaitan dengan pelayanan keperawatan di rumah sakit
1. Menjamin tersedianya norma-norma: standar praktek/asuhan/prosedur keperawatan sesuai
lingkup asuhan dan pelayanan serta aspek penting asuhan di seluruh area keperawatan.
2. Menjaga kualitas asuhan melalui perumusan rencana peningkatan mutu keperawatan tingkat
rumah sakit, menetapkan alat-alat pemantauan, besar sampel, nilai batas, metodologi
pengumpulan data, tabulasi, serta analisa data.
3. Mengkoordinasi semua kegiatan pemantauan mutu dan evaluasi keperawatan, jenis kegiatan,
jadwal pemantauan dan evaluasi, penanggung jawab pelaksana.
4. Mengintegrasikan proses peningkatan mutu keperawatan dengan rencana rumah sakit untuk
menemukan kecenderungan dan pola kinerja yang berdampak pada lebih dari satu
departemen atau pelayanan.
5. Mengkomunikasikan informasi hasil telaah mutu keperawatan kepada semua yang terkait,
misalnya komite mutu rumah sakit.
6. Mengusulkan solusi kepada manajemen atas masalah yang terkait dengan keprofesionalan
tenaga dan asuhan dalam sistem pemberian asuhan misalnya sistem pelaporan pasien,
penugasan staf.
7. Memprakarsai perubahan dalam meningkatkan mutu asuhan keperawatan.
8. Berpartisipasi dalam komite mutu tingkat rumah sakit.
9. Mempertahankan keterkaitan antara teori, riset dan praktek.
B. Dalam kaitan dengan anggota
1. Menetapkan lingkup praktek, kompetensi dan kewenangan fungsional tenaga keperawatan.
2. Merumuskan norma-norma, harapan dan pedoman perilaku.
3. Menyediakan alat ukur pantau kinerja tenaga keperawatan.
4. Memelihara dan meningkatkan kompetensi untuk meningkatkan kinerja anggota.
5. Membina dan menangani hal-hal yang berkaitan dengan etika profesi keperawatan.
6. Mewujudkan komunitas profesi keperawatan.
7. Merumuskan sistem rekrutmen dan retensi staff.

Bagian Keempat
Tugas dan Peran Komite Keperawatan
A. Garis besar tugas komite keperawatan
1. Menyusun dan menetapkan Standar Asuhan Keperawatan di RS.
2. Memantau pelaksanaan asuhan keperawatan.
3. Menyusun model praktek keperawatan profesional.
4. Memantau dan membina perilaku etika dan profesional tenaga keperawatan.
5. Meningkatkan profesionalisme keperawatan melalui peningkatan pengetahuan dan
keterampilan seiring kemajuan IPTEK yang terintegrasi dan perilaku yang baik.
6. Bekerja sama dengan direktur bidang keperawatan dalam merencanakna program untuk
mengatur kewenangan profesi tenaga keperawatan dalam melakukan asuhan keperawatan
sejalan dengan rencana strategi RS.
7. Memberi rekomendasi dalam rangka pemberian kewenagan profesi bagi tenaga keperawatan
yang akan melakukan tindakan asuhan keperawatan.
8. Mengkoordinir kegiatan-kegiatan tenaga keperawatan,menyampaikan laporan kegiatan
Komite Keperawatan secara berkala (setahun sekali) kepada seluruh tenaga keperawatan RS.
B. Peran Organisasi Komite Keperawatan
1. Ketua Komite
Tujuan : memberi kepemimpinan dan arah kepada sub komite.
Lingkup tugas:
a. Mereview berbagai isu yang disajikan dan merujuk ke sub komite yang sesuai.
b. Menjaga dan merekomendasi perbaikan-perbaikan yang diperlukan.
c. Memberi bimbingan dan dukungan kepada sub komite.
d. Memfasilitasi proses penetapan tujuan tahunan sub komite.
e. Mereview jadwal operasional tahunan.

2. Sub Komite Kredensial


Tujuan : Menetapkan mengimplementasikan dan menjaga standar praktek klinik keperawatan
tertinggi konsisten dengan standar profesional yang ditetapkan dan atau yang berkembang
dan yang dipersyaratkan lembaga pengatur.
Lingkup tugas:
a. Menetapkan lingkup praktek dari perawat profesional dan vokasional: peran dan
tanggung jawab staf penunjang asuhan, dan kompetensi umum dan khusus.
b. Menyusun dan memperbaiki uraian tugas dari staf klinik.
c. Berpartisipasi dalam tim kredensial dari para pelaksana praktek yang ditetapkan.
d. Mereview, menyetujui dan memperbaiki standar asuhan klinik dibidang dimana asuhan
keperawatan diberikan.
e. Menyusun format evaluasi dan review sejawat untuk semua perawat klnik.
f. Menggunakan temuan-temuan riset keperawatan kedalam praktek klinik bila cocok.
g. Menyusun dan merevisi sistem dokumentasi keperawatan.

3. Sub Komite Pengembangan Profesi


Tujuan : menetapkan mengimplementasikan dan menjaga standar kependidikan yang
meningkatkan pertumbuhan keprofesian dan kompetensi klinik tanpahenti.
Lingkup tugas:
a. Menetapkan dan mengevaluasi kebutuhan pendidikan keperawatan menetapkan proses-
proses untuk memenuhi kebutuhan kependidikan staf bersamaan dengan pengembangan
staf.
b. Meningkatkan akuntabilitas invidual para perawat untuk pendidikan yang diwajibkan dan
memfasilitasi proses kredensial/ sertifikasi ulang.
c. Menetapkan peran dan tanggung jawab preceptor.
d. Memelihara lingkungan yang kondusif untuk peningkatan dan pemanfaatan riset
keperawatan.
e. Berpartisipasi dalam program rekruitmen, pengakuan dan retensi melalui kolaborasi
dengan bagian SDM/HRD.

4. Sub Komite Mutu Keperawatan


Tujuan: Memantau ketepatan dan efektifitas asuhan yang diberikan oleh staf keperawatan.
Lingkup tugas:
a. Menyusun, merevisi dan menyetujui rencana peningkatan mutu keperawatan.
b. Mengintegrasikan peningkatan mutu keperawatan dengan rencana RS.
c. Memantau dan memastikan kepatuhan terhadap standar yang telah ditetapkan.
d. Memastikan kepatuhan terhadap jadwal pelaporan untuk perbaikan kinerja komite.
e. Mensahkan dan memantau rencana peningkatan mutu unit.

Bagian Kelima
Hubungan dengan Direktur
Hubungan komite dengan Direktur/Bidang Keperawatan:
Komite mempunyai peran yang sangat besar dalam membantu direktur dalam mencapai tujuan yang
ditetapkan. Hubungan komite dengan Direktur/ Bidang keperawatan bukan hubungan atasan-
bawahan, melainkan hubungan kerjasama, koordinasi, kemitraan, dan saling menguatkan.

Komite Keperawatan meliputi:


1. Media utama untuk mengakomodasi dan memfasilitasi berkembangnya profesional keperawatan
yang dapat mempertahankan mutu pelayanan keperawatan yang diberikan.
2. Menjadi mitra direktur/bidang keperawatan dalam mencapai visi dan misi serta tujuan bidang
keperawatan.
3. Membantu fungsi-fungsi manajemen dan menyelesaikan persoalan operasional.
4. Memberi penasehatan terkait aspek profesi keperawatan.

BAB XVI
PEMBINAAN PROFESIONALISME MEDAN ETIKA
Pembinaan Profesionalisme Kedokteran
1) Subkomite etika dan disiplin profesi menyusun materi kegiatan pembinaan profesionalisme
kedokteran.
2) Pelaksanaan pembinaan profesionalisme kedokteran dapat diselenggarakan dalam bentuk
ceramah diskusi simposium, lokakarya, dsb yang dilakukan oleh unit kerja rumah sakit terkait
seperti unit pendidikan dan latihan, komite medik dan sebagainya.

Pertimbangan Keputusan Etis


1) Staf medis dapat meminta pertimbangan pengambilan keputusan etis pada suatu kasus
pengobatan di rumah sakit melalui kelompok profesinya kepada komite medik;
2) Subkomite etika dan disiplin profesi mengadakan pertemuan pembahasan kasus yang
mengikutsertakan pihak-pihak terkait yang kompeten untuk memberikan pertimbangan
pengambilan keputusan etis tersebut.

BAB XVII
MUTU ASUHAN PROFESIONAL KEPADA PASIEN
Bagian Kesatu
Pemeliharaan Rekam Medis
1. Staf medis harus mengambil tindakan yang diperlukan untuk menjamin kelengkapan rekam
medis tiap pasien yang ditanganinya di RSU Raden Mattaher Jambi terpelihara dengan baik,
adekuat dan dalam waktu yagn secukupnya;
2. Pelanggaran atas ketentuan ini, staf medis dapat dikenakan sanksi sesuai ketentuan peraturan
perundang-undangan.

Bagian Kedua
Pengiriman Jaringan untuk Pemeriksaan Patologi
1. Staf medis wajib mengirimkan jaringan yagn dikeluarkan pada waktu operasi untuk pemeriksaan
patologi;
2. Staf medis melakukan pemeriksaan secara cermat dan teliti pada waktu masuk rawat dan
mencatat diagnosa pra-bedah.

Bagian Ketiga
Kesempatan Konsultasi
Staf medis wajib membeberkan kesempatan yang cukup bagi pasien yagn hendak melakukan
konsultasi mengenai penyakit dan/ atau keluhan yang dideritanya sebelum dilakukan upaya medis.

Bagian Keempat
Persetujuan Tindkan Medis
1. Semua tindakan kedokteran yang akan dilakukan terhadpa pasien harus mendapat persetujuan.
2. Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat diberikan secara tertulis maupun lisan.
3. Persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan setelah pasien mendapat penjelasan
yagn diperlukan tentang perlunya tindakan kedokteran dilakukan.
4. Setiap tindakan kedokteran yang mengandung resiko tinggi harus memperoleh persetujuan
tertulis yang dibuat dalam bentuk pernyataanyagn tertuang dalam formulir khusus yang dibuat
untuk itu dan ditandantangani oleh yang berhak memberikan persetujuan.
5. Tindakan kedokteran yagn tidak termasuk dalam ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (4)
dapat diberikan dengan perstujuan lisan dan diberikan dalam bentuk ucapan setuju atau bentuk
gerakan menganggukkan kepala yang dapta diartikan sebagai ucapan setuju.
6. Dalam hal persetujuan lisan yang diberikan sebagaimana dimaksud pada ayat (5) dianggap
meragukan, maka dapat dimintakan persetujuan tertulis.
7. Dalam keadaan gawat darurat, untuk menyelelamatkan jiwa pasien dan/ atau mencegah
kecacatan tidak diperlukan persetujuan tindakan kedokteran, tindakan yang dilakukan dicatat di
dalam rekam medik, dan dokter atau dokter gigi wajib membeberkan penjelasan sesegera
mungkin kepada pasien setelah pasien sadar atau kepada keluarga terdekat.
8. Dokter dan/ atau staf medis yang akan melakukan tindakan medik mempunyai tanggung jawab
utama memberikan informasi dan penjelasan yagn diperlukan kepada pasien dan/ atau keluarga
pasien.
9. Informasi dan penjelasan atas persetujuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) meliputi:
a. Diagnosis dan tata cara tindakan kedokteran;
b. Tujuan tindakan kedokteran yagn dilakukan;
c. Alternatif tindakan lain, dan risikonya;
d. Risiko dan komplikasi yang mungkin terjadi; dan
e. Prognosis terhadap tindakan yang dilakukan;
f. Perkiraaan pembiyaan.
BAB XVIII
AMANDEMEN
1. Hospital By Law dan Medical Staff by Laws akan ditinjau ulang secara periodik untuk menilai apakah
masih relevan dengan kemajuan jaman dan perundang-undangan yang berlaku.
2. Peninjauan ulang dapat dilakukan atas inisiatif dari Kepala Daerah Propinsi Jambi maupun dari
Direktur atas usulan dari Komite Medis maupun dari Komite Keperawatan.
3. Hospital by Law dan Medical Staff by Laws dapat diamendemen melalui rapat khusus dari
Pemerintah Daerah Propinsi Jambi dan Direktur Rumah Sakit Raden Mattaher Jambi
BAB XIX
PEMBIAYAAN
Segala biaya yang timbul akibat pelaksanaan peraturan ini dibebankan pada anggaran Rumah Sakit
Umum Raden Mattaher Jambi dan Pemerintah Daerah.

BAB XX
PENGESAHAN
1. Pengesahan Hospital By Law dan Medical Staff by Laws dan amandemen Hospital By Law dan Medical
Staff by Laws dilakukan melalui musyawarah dan mufakat di Rapat Khusus dari Kepala Daerah
Propinsi Jambi dan Direktur Rumah Sakit Umum Rden Mattaher Jambi
2. Bila tidak didapatkan sepakat akan dilakukan voting dengan suara terbanyak.
3. Hospital By Law dan Medical Staff by Laws ditetapkan dan ditanda tangani oleh Direktur Rumah
Sakit Umum Raden Mattaher Jambi dan diketahui oleh Kepala Daerah Propinsi Jambi

BAB XXI
ATURAN PERALIHAN
1. Hospital By Law dan Medical Staff by Laws akan berlaku efektif paling lama setelah 30 hari sejak
ditetapkan secara sah oleh Pemerintah Propinsi Jambi
.

BAB XXII
KETENTUAN PENUTUP
1. Hospital By Law dan Medical Staff by Laws ini berlaku sejak tanggal ditetapkan.
2. Semua peraturan Rumah Sakit yang ditetapkan sebelum berlakunya Hospital By Law dan Medical
Staff by Laws ini dinyatakan tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan Peraturan Internal
ini.