Anda di halaman 1dari 158

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ............................................................................................................ i

DAFTAR GAMBAR DAN TABEL...................................................................... iv

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1

1.1. Latar Belakang Penelitian ........................................................................................ 1

1.2. Perumusan Masalah ............................................................................................... 21

1.3. Maksud dan Tujuan Penelitian .............................................................................. 22

1.3.1. Maksud Penelitian .......................................................................................... 22

1.3.2. Tujuan Penelitian............................................................................................ 22

1.4. Kegunaan Penelitian ............................................................................................. 24

1.4.1. Kegunaan Applied Research .......................................................................... 24

1.4.2. Kegunaan Basic Research .............................................................................. 25

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, DAN HIPOTESIS . 27

2.1. Kajian Pustaka ....................................................................................................... 27

2.1.1. Stakeholders Theory ...................................................................................... 27

2.1.2. Sistem Informasi Akuntansi ........................................................................... 30

2.1.3.Audit internal................................................................................................... 38

2.1.4.Budaya Perusahaan (Corporate Culture) ........................................................ 44

2.1.5 Kecurangan Pelaporan Keuangan ................................................................... 52

2.1.6 Keberlanjutan Perusahaan (Corporate Sustainability) .................................... 63

2.1. Kerangka Pemikiran ............................................................................................. 73

2.2.1. Hubungan Efektivitas Sistem Infomasi Akuntansi dengan Kecurangan

Pelaporan Keuangan................................................................................................. 79

i
2.2.2 Hubungan Pelaksanaan audit internal dengan Kecurangan Pelaporan Keuangan

.................................................................................................................................. 82

2.2.3. Hubungan Budaya Perusahaan dengan Kecurangan Pelaporan Keuangan .... 86

2.2.4. Hubungan Kecurangan Pelaporan Keuangan denganKeberlanjutan Perusahaan

.................................................................................................................................. 89

2.2.5. Hubungan Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi dengan Keberlanjutan

Perusahaan................................................................................................................ 92

2.2.6. Hubungan Pelaksanaan Audit Internal dengan Keberlanjutan Perusahaan .... 94

2.2.7. Hubungan Budaya Perusahaan dengan Keberlanjutan Perusahaan................ 95

2.3 Hipotesis ................................................................................................................. 96

BAB III METODE PENELITIAN........................................................................ 99

3.1 Objek Penelitian ..................................................................................................... 99

3.2 Metode Penelitian ................................................................................................... 99

3.3 Operasionalisasi Variabel Penelitian .................................................................... 100

3.4. Jenis Data, Instrumen Penelitian dan Alat Ukur Penelitian ................................. 109

3.4.1. Jenis Data ................................................................................................... 109

3.4.2 Instrumen Penelitian ..................................................................................... 109

3.4.3 Alat Ukur Penelitian ...................................................................................... 110

3.5. Populasi dan Teknik Pengambilan Sampel......................................................... 110

3.5.1. Populasi Penelitian ...................................................................................... 110

3.5.2. Teknik Pengambilan Sampel ....................................................................... 110

3.6. Alat Pengujian Data ............................................................................................ 111

3.6.1. Pengujian Validitas ...................................................................................... 111

3.6.2. Pengujian Reliabilitas .................................................................................. 111

3.7. Alat Analisis Data ............................................................................................... 113

ii
3.8.Trasformasi Data .................................................................................................. 113

3.9.Rancangan Analisis dan Uji Hipotesis ................................................................. 114

3.9.1.Rancangan Analisis ....................................................................................... 114

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 135

iii
DAFTAR GAMBAR DAN TABEL

Gambar 1.1 .Peringkat Bank Berdasarkan Nilai Konsolidasi Laporan Keberlanjutan

……………………………………………………………………………....……..5

Gambar 1.2. Kasus Perbankan 2014-2016 ……………………………………….9

Gambar 1.3. Presentasi Sengketa Lembaga Keuangan …………………………..11

Gambar 1.4. Jenis Industri Berdasarkan Kejadian Fraud ……………………….13

Gambar 1.5. Occupational Fraud by Category……………………..……………14

Gambar 2.1Evolusi Keberlanjutan Perusahaan (Corporate Sustainability) ……..67

Tabel 2.1Penelitian Sebelumnya ........................................................................... 73

Tabel 3.1 Operasionalisasi Variabel ................................................................... 105

Gambar 3.1 Hubungan antarvariabel laten yang diteliti .................................... 118

Tabel 3.2 Simbol-Simbol dalam SEM ................................................................ 125

Tabel 3.2 Ketentuan Kecocokan Model atau Model Fit ..................................... 127

Gambar 3.2 Diagram Jalur Uji Hipotesis 1 ......................................................... 130

Gambar 3.3 Diagram Jalur Uji Hipotesis 2 ......................................................... 131

Gambar 3.4 Diagram Jalur Uji Hipotesis 3 ......................................................... 133

iv
1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian

Corporate Sustainability (Keberlanjutan Perusahaan) merupakan

paradigma baru di bidang manajemen yang merupakan alternatif dari model

tradisional (untuk pertumbuhan dan maksimalisasi laba) yang kini tengah

berkembang (Wilson, 2003). Permasalahan Keberlanjutan Perusahaan belakangan

ini menjadi topik yang menarik untuk diteliti sejak pertengahan tahun 1900an

(Christofi et al., 2012:158). Pertumbuhan perusahaan dan profitabilitas adalah

merupakan hal yang penting dalam paradigma Keberlanjutan Perusahaan; namun

perusahaan juga harus mengejar tujuan sosial, khususnya yang berkaitan dengan

Sustainability Development (Pembangunan Berkelanjutan), yang meliputi

perlindungan lingkungan, keseimbangan sosial dan pembangunan ekonomi

(Wilson, 2003). Laporan PBB Brudlant (1987) menyatakan bahwa kemanusiaan

(humanity) memiliki kemampuan melakukan Pembangunan Berkelanjutan untuk

memastikan pemenuhan kebutuhan saat ini tanpa mengorbankan kemampuan

generasi mendatang dalam rangka memenuhi kebutuhan mereka.

Laporan Keberlanjutan oleh perusahaan sebagai kewajiban di Indonesia

merupakan hal yang penting, karena bermanfaat untuk menghindarkan investasi

dari risiko lingkungan dan risiko sosial (Sarwono Kusumaatmadja, 2015). Banyak

usaha penelitian yang sudah dilakukan dengan menyatukan multidisplin keilmuan

untuk dapat mengimplementasikan metode akuntansi yang dapat mencatat TBL


2

(Tripple Bottom Line): Profit, People and Planet. Kita ketahui bahwa banyak

permasalahan lingkungan dan masyarakat seperti adanya sanksi terhadap 16

perusahaan di Bandung yang mencemari lingkungan (Anang Sudarna, 2016) dan

diberitakan juga ada 10 perusahaan di Bengkulu harus membayar denda sebesar

Rp10 milyar karena limbahnya telah mencemari lingkungan (Riza Mardiansyah,

2017). Demikian juga ada 20% perusahaan di Malang membuang limbah

mengandung racun (Tridiyah Maestuti, 2016), kasus Freeport (Rizal Ramli, 2015)

dan juga kasus kebakaran hutan di Riau (Imam Hendargo, 2014) serta beberapa

kasus lainnya. Dari kasus-kasus tersebut terlihat beberapa kegiatan perusahaan

yang tidak peduli terhadap dampak lingkungan sehingga dapat mengganggu

Keberlanjutan Perusahaan (Corporate Sustainability) karena dalam jangka panjang

akan berdampak pada perusahaan, dimana operasional terhambat, membayar denda

(mengurangi profit), merusak lingkungan sekitar (environment) dan mengganggu

kenyamanan masyarakat sekitar (sosial).

Berkaitan juga dengan permasalahan Keberlanjutan Perusahaan, Merah

Johansyah (2015) juga mendesak agar pemegang kebijakan otoritas perbankan

segera menghentikan kebijakan kredit dan bantuan finansial terhadap perusahaan

yang melanggar Amdal. Lebih lanjut Merah Johansyah (2015) minta agar Bank

Mandiri dan Bank Indonesia menghentikan dan mengoreksi kebijakan kredit dan

bantuan finansial pada perusahaan bermasalah secara Amdal (Analisis Mengenai

Dampak Lingkungan) ini, yaitu PT. FSP yang juga anak Grup Bayan Resources,

Kalimantan.
3

Sebuah komponen penting dari sistem ekonomi diwakili oleh lembaga

keuangan, karena fungsi mereka menarik sumber daya keuangan dari ekonomi dan

redistribusi untuk bisnis yang mencari sumber keuangan dalam rangka membiayai

proyek-proyek baru atau proyek dalam pembangunan (Matei et al, 2013). Industri

Keuangan khususnya perbankan, memainkan peran intermediary dalam proses

pembangunan. Sebagai pihak yang menghimpun dana masyarakat serta

menyalurkannya melalui pinjaman dan investasi, perbankan perlu melakukan

usahanya secara bertanggung jawab demi meningkatkan taraf hidup masyarakat

(Frainggade, 2016).

Di Indonesia Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bersama Kementerian

Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) meluncurkan roadmap sustainable

finance atau arah jalan rencana Keuangan Berkelanjutan. Roadmap tersebut berisi

paparan rencana kerja Program Keuangan Berkelanjutan untuk industri jasa

keuangan di bawah pengawasan OJK (Mulyaman Hadad, 2014). Lebih lanjut

dikemukakan juga oleh Mulyaman Hadad (2014) bahwa Program Keuangan

Berkelanjutan tidak hanya berupaya untuk meningkatkan porsi pembiayaan namun

juga untuk meningkatkan daya tahan dan daya saing lembaga jasa keuangan.

Adapun tujuan roadmap adalah untuk menentukan dan menyusun perbaikan

industri keuangan baik dalam jangka menengah maupun panjang dan menjadi

acuan bagi OJK dan pelaku industri jasa keuangan serta pihak lain yang memiliki

kepentingan dalam mendukung pembangunan berkelanjutan yang dicanangkan

pemerintah (OJK, 2016).


4

Di Indonesia peran industri perbankan sebagai agen pembangunan semakin

meningkat dari tahun ke tahun, dalam lima tahun terakhir tingkat perbandingan

antara jumlah kredit yang dipinjamkan perbankan dengan total Produk Domestik

Bruto (PDB) atau Gross Domestic Product (GDP) meningkat sampai 36,2%

(Arman, 2014). Setelah krisis keuangan internasional, banyak bank telah mengubah

cara mereka beroperasi dengan mengubah filosofi bisnis mereka, yaitu dari

membuat keuntungan besar menjadi bagaimana menemukan metode berkelanjutan

(sustainability) yang baik bagi bank dan juga masyarakat untuk bekerja di

lingkungan yang nyaman, (Matei et al. 2013).

Pengembangan industri perbankan jangka menengah diharapkan mampu

merespon perubahan lingkungan internal dan eksternal industri perbankan, antara

lain adalah meningkatkan peranan perbankan dalam pendanaan sektor-sektor usaha

yang ramah lingkungan sebagai bagian dari implementasi Roadmap Keuangan

Berkelanjutan (OJK,2016). Lebih lanjut dalam boklet perbankan OJK dijelaskan

bahwa beberapa negara besar seperti Jerman, Amerika, China dan Jepang terbukti

berhasil mengalami pertumbuhan ekonomi yang signifikan yang diikuti dengan

perbaikan kesejahteraan sosial dan perbaikan kualitas lingkungan hidup karena

menerapkan pembangunan berkelanjutan dengan menyelaraskan kepentingan

“3Ps”, yaitu: aspek ekonomi (profit), aspek sosial (people) dan aspek lingkungan

(planet).

Menurut Laporan Pemeringkatan Bank Berdasarkan Tanggung jawab Sosial

dan Lingkungan untuk tahun 2015, hanya dua dari 11 bank (yang disurvey oleh

Resposni Bank), BNI dan Danamon, dalam survei menerapkan prinsip-prinsip


5

keberlanjutan seperti perubahan iklim, hak asasi manusia, keanekaragaman hayati

dan hak-hak buruh, (Fanggidae et al. 2016). Lebih lanjut Fanggidae et al. (2016)

menyatakan bahwa bank-bank lainnya cenderung untuk melaporkan kegiatan sosial

dan lingkungan yang mereka biayai, tetapi tidak sebagai bagian integral dari

pengambilan keputusan, seperti dalam pemberian kredit dan investasi, dalam upaya

untuk menciptakan industri keuangan yang berkelanjutan.

Penelitian pemeringkat bank yang dilakukan oleh Lembaga Responsi Bank

ditujukan untuk mendorong industri keuangan agar berkompetisi menjadi yang

terbaik atau melakukan ‘race to the top’ dalam hal meningkatkan sensitivitas

kebijakan pemberian pinjaman atau investasi mereka terhadap aspek-aspek sosial,

hak asasi dan lingkungan hidup (Fanggidae et al., 2016). Hasil yang diperoleh dari

pemeringkatan berdasar tanggung jawab sosial dan lingkungan menunjukkan

bahwa bank-bank di Indonesia masih jauh ketinggalan dari cabang bank asing yang

beroperasi di Indonesia dalam hal kebijakan pemberian kredit.

Nilai Konsolidasi
40.00%
30.00%
20.00%
10.00%
0.00%

Sumber: Lembaga Responsi Bank 2016

Gambar 1.1 .Peringkat Bank Berdasarkan Nilai Konsolidasi Laporan


Keberlanjutan
6

Dari Gambar 1.1 dapat kita lihat bahwa Lembaga Responsi Bank yang

melakukan survey Pemeringkat Bank tahun 2016 atas Laporan keberlanjutan tahun

2015, dari 11 bank yang masuk kategori 4 bank BUKU 4 (Bank Umum Kelompok

Usaha) dengan total aset Rp30 triliun ke atas; 4 bank BUKU 3 terbesar dengan total

aset Rp5 triliun – Rp30 triliun; dan 3 bank asing di Indonesia, ternyata bank umum

Indonesia masih tertinggal jauh untuk masalah pelaporan keberlanjutan. Hal ini

yang mendasari peneliti tertarik mempelajari lebih jauh kenapa bank di Indonesia

masih belum terlalu peduli terhadap Keberlanjutan Perushaan.

Istilah Keberlanjutan Perusahaan/ Corporate Sustainability (CS) dan

Corporate Social Responsibilty (CSR) masih digunakan dengan maksud dan tujuan

yang sama (Montiel, 2008, Van Marwick, 2013; Baumgartner, 2014; Garavan et

al., 2010, Van der Byl & Slawinski, 2015). Menurut Montiel (2008) meskipun telah

berevolusi dari sejarah yang berbeda, baik CS maupun CSR mendorong menuju

masa depan umum dan keduanya memiliki visi yang sama yaitu bermaksud untuk

menyeimbangkan tanggung jawab ekonomi dengan sosial dan lingkungan.

Grogiou et al. (2014) melihat hubungan antara perekayasaan laba yang

dilakukan (fraud laporan keuangan) terhadap laporan keberlanjutan dari sisi

pertanggungjawaban sosial dan lingkungan. Penelitian Grogiou et al. (2014)

menunjukkan adanya hubungan antara kedua variabel tersebut, karena perusahaan

yang melakukan rekayasa keuangan akan berusaha menutupinya dengan

melakukan kegiatan yang berkaitan dengan sustainability pada aspek sosial dan

lingkungan. Hubungan antara tanggung jawab sosial dan lingkungan dikaitkan

dengan manajemen laba juga diteliti oleh Hsiang-Lin Chihet al. (2007) yang
7

menemukan bahwa ada hubungan antara pelaporan keuangan yang agresif

(Kecurangan Pelaporan Keuangan) dengan Sustainability Reporting aspek sosial

dan lingkungan.

Demikian pula Hummel & Ising (2015) dan Gargouri et al. (2010) juga

melihat adanya kaitan antara pelaporan keuangan yang mengandung manipulasi

dengan Keberlanjutan Perusahaan. Penelitian tersebut melihat kaitan bahwa

perusahaan yang melakukan kegiatan keberlanjutan maka tingkat earning

management juga rendah. Hal ini dijelaskan bahwa perusahaan yang melakukan

manipulasi laba maka mereka juga cenderung untuk tidak terlalu memperhatikan

Keberlanjutan Perusahaan. Masih beragamnya arah penelitian sebelumnya yang

menghubungkan antara masalah Keberlanjutan Perusahaan dan Manipulasi Laba

membuat peneliti tertarik untuk meneliti permasalahan tersebut lebih lanjut.

Beberapa penelitian mengungkapakan bahwa manajemen laba yang

dilakukan perusahaan adalah merupakan tindakan yang mengarah kepada

Kecurangan Pelaporan Keuangan atau Fraudulent Financial Reporting (Marai&

Pavlović, 2013; Kaseem, 2012; Haryono Umar, 2016; Hassan et al., 2008;

Franceschetti & Koschtial, 2013). Perusahaan yang melakukan Kecurangan

Pelaporan Keuangan melakukan tindakan pelanggaran (fraud) yang akan

mempengaruhi Keberlanjutan Perusahaan (Hummel & Ising, 2015). Hal ini dapat

dijelaskan yaitu apabila perusahaan melakukan tindakan Kecurangan Pelaporan

Keuangan, maka akan berdampak pada Keberlanjutan Perusahaan (Corporate

Sustainability) yang berkaitan dengan unsur ekonomis (profit) karena tidak dapat

bertahan secara finansial. Kita ketahui bahwa untuk memenuhi keberlanjutan aspek
8

environment dan social, perusahaan memerlukan profit (economy). Kasus fraud

perbankan yang terjadi di Indonesia dalam kurun waktu 2014-2016 menyebabkan

banyaknya Bank Perkreditan Rakyat yang berdampak pada Keberlanjutan

Perusahaannya dari segi kinerja ekonomi dan harus ditutup (Nelson, 2016).

Kecurangan Pelaporan Keuangan menunjukkan adanya pelaporan

keuangan yang tidak berkualitas karena tidak sesuai dengan tujuan kerangka konsep

Financial Reporting. Dalam IFRS dinyatakan bahwa kegunaan informasi keuangan

ditingkatkan jika dapat dibandingkan (comparability), dapat diverifikasi, tepat

waktu dan mudah dipahami (IFRS QC4, 2010). Namun pada kenyataannya masih

banyak pelaporan keuangan yang belum memenuhi karakterisitk pelaporan

keuangan tersebut dengan ditemukannya beberapa permasalahan, seperti temuan-

temuan Badan Pemeriksa Keuangan (Harry Aziz, 2016). Kasus Bank Lipo (2011),

PT. Kimia Farma (2001) dan kasus PT. KAI juga merupakan permasalahan yang

berkaitan dengan Kecurangan Pelaporan Keuangan.

Disamping itu ada 108 kasus perbankan dalam kurun waktu 2014-2016

(Nelson, 2016). Jenis kasus yang banyak terjadi di perbankan dari 2014 sampai

kuartal III 2016 ini (Gambar 1.2) adalah kasus kredit 55 persen, rekayasa

pencatatan 21 persen, penggelapan dana 15 persen, transfer dana 5 persen, dan

pengadaan aset 4 persen (Nelson Tampubolon, 2016). Menurut Haryono Umar

(2017) kecurangan (fraud) di industri perbankan masih sulit untuk diberantas.

Kurangnya pengendalian internal dan minimnya pengawasan dari Otoritas Jasa

Keuangan (OJK) membuat fraud masih terjadi, khususnya di bank perkreditan

rakyat (BPR). Lebih lanjut dijelaskan bahwa Potensi tindak pidana perbankan juga
9

banyak dilakukan oleh orang yang bekerja di bank itu sendiri (Haryono Umar,

2017).

Presentasi Fraud Perbankan


Pengadaan Aset
Penggelapan Dana
Rekayasa Pencatatan
Kredit
0% 20% 40% 60%

Sumber: Data diolah (Nelson Tampubolon, 2016)

Gambar 1.2. Kasus Perbankan 2014-2016

Fraud pada pelaporan keuangan atau manajemen laba terjadi ketika manajer

menggunakan judgement dalam pelaporan keuangan dan mengatur transaksi

sedemikian rupa untuk mengubah laporan keuangan sehingga dapat menyesatkan

stakeholder tentang kinerja perusahaan sesungguhnya atau untuk mempengaruhi

kontrak yang berdasarkan angka akuntansi laporan keuangan (Haely & Wahlen,

1990). Hassan et al. (2008) menemukan bahwa Earning Management (manajemen

laba) merupakan bentuk dari adanya Kecurangan Pelaporan Keuangan. Jiraporn et

al. (2009) menyebutkan bahwa skandal Enron, WorldCom dan di tempat lain telah

menghasilkan persepsi publik bahwa Kecurangan Pelaporan Keuangan

(manajemen laba) digunakan secara oportunis oleh manajer perusahaan untuk

keuntungan pribadi mereka sendiri daripada untuk kepentingan para pemegang

saham. Dari kasus besar tersebut dapat kita lihat bahwa Kecurangan Pelaporan

Keuangan yang dilakukan oleh Enron Worldcom dan Lehman Brothers (Amoa,

2016) berdampak pada Keberlanjutan Perusahaan dari sisi ekonomi.


10

Kecurangan Pelaporan Keuangan terjadi dalam beberapa bentuk antara lain

overstating asset, sales dan profit, maupun understating liabilities dan expenses

(Omar et al., 2015). Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) sering menemukan

kecurangan yang dilakukan oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dalam hal

perhitungan akuntansi. Perusahaan milik pemerintah diduga membuat laporan

seolah-olah laba yang diterima lebih besar dari laba yang sebenarnya. Masih banyak

ditemukan adanya rekayasa akuntansi pada perusahaan BUMN, agar labanya

terlihat lebih besar sehingga mendapatkan reward atau bonus (Hasan Bisri, 2013).

Demikian juga Ali Samsuri (2016) mengatakan bahwa direksi PT. Timah Tbk. telah

melakukan manipulasi laporan keuangan dengan mengatakan adanya pada press

release laporan keuangan semester I-2015 yang mengatakan bahwa efisiensi dan

strategi yang telah telah membuahkan kinerja yang positif, padahal kenyataanya

pada semester I-2015 laba operasi rugi sebesar Rp59 miliar.

Menurut Standar Perikatan Audit 240, salah saji dalam laporan keuangan

dapat timbul karena kecurangan ataupun kesalahan. Faktor yang membedakan

antara kecurangan dan kesalahan adalah apakah tindakan yang mendasarinya (yang

berakibat terjadinya salah saji dalam laporan keuangan) adalah tindakan yang

disengaja ataupun yang tidak disengaja (SPA 240, 2013). Kecurangan Pelaporan

Keuangan merupakan tindakan kecurangan (fraud), yaitu suatu tindakan yang

disengaja oleh satu individu atau lebih dalam manajemen, pihak yang bertanggung

jawab atas tata kelola, karyawan, atau pihak ketiga, yang melibatkan penggunaan

tipu muslihat untuk memperoleh suatu keuntungan secara tidak adil atau melanggar
11

hukum (SPA 240, 2013). Menurut Certified Global Management Accounting

(CGMA, 2012), tindakan fraud terdiri dari: (a) Asset misappropriation; (b)

Kecurangan Pelaporandan (c) Corruption.

Haryono Umar (2016:84) menyatakan bahwa segala bentuk fraud yang

terjadi di sektor publik (yang menyangkut keuangan negara), hanya ada satu

kategori yaitu korupsi. Akuntan diharapkan dapat ikut serta memberikan kontribusi

kongkret dalam aktivitas bangsa melawan fraud (korupsi). Para akuntan Indonesia

diharapkan dapat menjadi pelopor dalam gerakan pembersihan dan kecurangan

(fraud) bukan sebaliknya malah menjadi fasilitator untuk mulusnya kegiatan fraud

(Haryono Umar, 2016:85).

Pada Gambar 1.3 dapat dilihat bahwa Sektor perbankan di Indonesia

termasuk industri jasa keuangan (IJK) yang masih menyimpan potensi fraud atau

penyimpangan yang tertinggi hingga saat ini. Berdasarkan data yang dikumpulkan

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) hingga 12 Mei 2016, proses sengketa yang berasal

dari sektor bank masih tertinggi mencapai 54 persen diikuti kemudian dengan

sektor asuransi sebanyak 26 persen, lembaga pembiayaan 12 persen, dan pasar

modal paling kecil sebanyak 8 persen (Anto Prabowo, 2016).

Persentasi Sengketa Lembaga Keuangan

Pasar Modal
Lembaga Pembiayaan
Asuransi
Bank

0% 20% 40% 60%

Persentasi Sengketa Lembaga Keuangan

Sumber: Prabowo(OJK), 2016


12

Gambar 1.3. Presentasi Sengketa Lembaga Keuangan

Kejadian fraud antara lain menimpa Bank Panin dimana Deputi Direktur

Direktorat Pengawasan Bank 3 (Bank Indonesia), Riyanti Sali (2013) waktu itu

melakukan investigasi dan melaporkan adanya permasalahan penyimpangan

pemberian kredit debitur. Perbankan memprediksi potensi fraud atau

penyimpangan/manipulasi pada kuartal II-2016 relatif akan naik dimana faktor

yang mempengaruhi peningkatan fraud antara lain peningkatan transaksi di alat

pembayaran (Susi Liestyowati, 2016).

Menurut Association of Certified Fraud Examiners (ACFE, 2014) 36,6 %

fraud terjadi pada industri jasa keuangan dan perbankan, pemerintahan dan sektor

publik dan perusahaan manufaktur. Dari data tersebut yang tertinggi adalah sektor

keuangan dan perbankan (17,8%) dengan kerugian mencapai $200.000 (ACFE,

2014). Melihat sifat operasionalnya maka tidak mungkin mencapai zero fraud risk

untuk intitusi perbankan (Sanusi, 2015). Lebih lanjut permasalahan keamanan

perbankan juga menyeruak seperti yang diungkap oleh SWIFT (Society for

Worldwide Interbank Financial Telecommunication) dimana Sistem perbankan

global tengah mendapat serangan hebat. Untuk ketiga kalinya, hacker membobol

sistem perbankan global dan mencuri jutaan dollar Amerika (SWIFT, 2016).

Dari data ACFE (Association on Certified of Fraud Examiners) dalam

Report on Occupational Fraud 2016 terlihat bahwa industri jasa keuangan dan

perbankan mendapatkan peringkat paling tinggi dalam kejadian fraud yang dapat

dilihat pada gambar 1.4 (Ratley, 2016).


13

Kecurangan Pelaporan Keuangan biasanya dilakukan oleh top management

dan middle management. Skousen et al. (2008) melakukan penelitian pengaruh

tekanan (pressure) dan kesempatan (opportunity) dalam kejadian adanya

Kecurangan Pelaporan Keuangan. Penelitian Rokhlinasari (2016) menemukan

bahwa terjadi indikasi manajemen laba pada bank syariah di Indonesia. Penelitian

Adriani (2014), Hanani (2016), Indriasari (2016) menemukan bahwa terjadi praktik

kecurangan pelaporan keuangan pada Bank di Indonesia.

Sumber: ACFE 2016

Gambar 1.4. Jenis Industri Berdasarkan Kejadian Fraud

Kecurangan pelaporan keuangan terjadi akibat lemahnya pengendalian

internal. Penelitian Skousen et al. (2008) didasari dua tipe Kecurangan Pelaporan

Keuangan, yang pertama adalah yang dilakukan oleh top management yang

berakibat menyesatkan investor perusahaan sehingga terjadi kerugian besar para


14

investor dan menurunkan reputasi perusahaan dan juga akuntan professional yang

berhubungan dengannya.

Sedangkan tipe kedua adalah kecurangan pelaporan keuangan dilakukan

oleh middle management dalam rangka untuk memperoleh bonus dan kompensasi.

Gambar 1.5 memperlihatkan jumlah kejadian kerugian dilihat dari jenis

fraud yang terjadi.

Sumber: ACFE, 2016

Gambar 1.5. Occupational Fraud by Category

Dari gambar 1.3 dapat dilihat bahwa kerugian median paling besar nilainya

adalah pada kasus Kecurangan Pelaporan Keuangan. Kecurangan Pelaporan

Keuangan merupakan permasalahan yang menyita perhatian masyarakat, media,

investor, para komunitas keuangan, regulator karena adanya beberapa kejadian

pada perusahaan besar besar seperti Lucent, Xerox, Rite Aid, Cendant, Sunbeam,

Waste Management, Enron Corporation, Global Crossing, Worldcom, Adelphia

and Tyco di USA (Rezaee, 2015) dan juga kasus fenomenal Lehman Brothers

dimana semuanya berdampak pada Keberlanjutan Perusahaan (Corporate


15

Sustainability) dari segi ekonomi.

Menurut Kieso (2008) pelaporan keuangan hendaknya memenuhi

karakteristik kualitatif utama, antara lain relevan dan penyajian yang jujur (faithful

representation). Pada Kecurangan Pelaporan Keuangan, maka informasi keuangan

yang dihasilkan dalam proses akuntansi tidak lagi memenuhi karakter kualitatif

yang berakibat dapat menyesatkan pengguna informasi sebagai dasar pengambilan

keputusan.

Menurut Bishop (2004), dalam laporan ACFE beberapa hal ditemukan

untuk mendeteksi fraud antara lain dalam urutan dari yang tertinggi salah satunya

adalah Audit Internal. Sedangkan menurut Hall (2004:3) permasalahan fraudulent

sudah sering akrab di telinga kita, seperti kasus Enron, WorldCom, dan Adelphia

dimana salah satunya adalah praktik akuntansi yang mengarah kecurangan,

sedangkan faktor lainnya salah satunya adalah permasalahan Audit Internal yaitu

independensi auditor.

Gellinas & Dull (2008:228) menyatakan bahwa laporan kerugian dari PWC

(Price Waterhouse Cooper) dan AFCE mengenai kerugian akibat terjadinya fraud

sepakat bahwa pengendalian internal dan audit internal diperlukan untuk

mendeteksi adanya fraud disamping juga Fraud Detection Program dan Detection

Measure semacam hotline sehubungan dengan resiko fraud.

ACFE melihat internal control sebagai salah satu alat untuk mendeteksi

kemungkinan terjadinya adanya fraud. Menurut Boodnar & Hopwood (2010:12)

peran dari proses pengendalian internal merupakan unsur penting dalam suatu

Sistem Informasi Akuntansi. Sistem Informasi Akuntansi adalah kumpulan dari


16

sumber daya seperti manusia, dan peralatan yang didisain untuk mengubah data

keuangan dan data lainnya menjadi informasi (Boodnar & Hopwood, 2010:1)

dengan pengendalian internal sebagai komponen pentingnya. Pengendalian internal

memiliki pengaruh signifikan terhadap kualitas informasi yang dihasilkan (Mulyani

& Enggar, 2016). Dalam teori Fraud Triangle, Sistem Informasi Akuntansi dengan

pengendalian internal yang lemah merupakan peluang (opportunity) bagi pelaku

untuk melakukan tindakan fraud. Gellinas & Dull (2008: 222) menyatakan bahwa

sistem pengendalian internal dan proses rivew yang sedang berjalan dapat

mengurangi kejadian fraud.

Nelson Tampubolon (2014) menyarankan untuk terus melakukan review

ulang mengenai sistem informasi di setiap perbankan di Indonesia baik itu

perbankan besar maupun perbankan kecil. Himbauan disampaikan ke bank untuk

melihat lagi sistem pengamanan. Berkaitan dengan keamanan Sistem Informasi

Akuntansi, banyak Bank yang merasa sistem keuangan sudah bagus ternyata bisa

ditembus juga, hal tersebutlah yang harus menjadi perhatian (Nelson Tampubolon,

2014). Perbankan Singapura kompak memberantas praktik pencucian uang, dimana

tiga bank terbesar di Singapura tengah memproses pembentukan sistem yang

memungkinkan berbagi informasi tentang calon nasabah sebagai upaya

memberantas kasus fraud yaitu money laundering (Yuen, 2016).

Sistem informasi akuntansi yang efisien memastikan bahwa semua

pengguna informasi dan tingkatan manajemen mendapatkan informasi yang cukup,

memadai, relevan dan berlaku untuk perencanaan dan kegiatan pengendalian

organisasi bisnis (Hla & Teru, 2015). Penelitian lainnya menemukan bahwa
17

penggunaan Sistem Informasi Akuntansi yang terkomputerisasi oleh organisasi

nirlaba bisa membantu dalam mengidentifikasi faktor-faktor penyebab yang

mendasari akan terjadinya fraud (Goreva et al. 2013; Smith, 2016). Kesuksesan

impelementasi Sistem Informasi Akuntansi di perbankan Indonesia dipengaruhi

antara lain oleh kompetensi user (Sri Mulyani & Nunung N., 2015).

Di era teknologi informasi yang semakin berkembang, ada perusahaan yang

secara total menyelenggarakan sistem informasi yang paperless dan EDI

(Electronic Data Interchange), maka tantangan para manajer untuk terus

meningkatkan sistem pengendalian internal perusahaan (Dull et al. 2012:243).

Lebih lanjut Dull et al.(2012) juga menyatakan bahwa perkembangan teknologi

informasi seperti adanya ERP (Enterprise Resouce Planning) memungkinkan

auditor dapat mengakses Queery Tool yang memungkinkan perusahaan dapat

segera mendeteksi adanya suatu problem atau fraud sebelum menjadi lebih besar.

Namun, Brazel & Dang (2008) dalam penelitiannya menemukan adanya

kecurangan pelaporan keuangan diawal tahun perusahaan menggunakan Sistem

ERP. Oleh sebab itu Sistem ERP memerlukan komiten manajemen dan perubahan

maanjemen dalam implementasinya (Sri Mulyani &Yuhanis, 2015). Diperlukan

adanya model khusus continuous assurance dalam Sistem Informasi untuk

mencegah terjadinya fraud (Kuhn & Sutton, 2006).

Berkaitan dengan keamanan Sistem Informasi, menurut Hall (2013)

walaupun perusahaan memiliki application control yang baik, tetapi besar

kemungkinan akan terjadi pencurian data dan sebagainya apabila tidak ada general

control yang mendukung. Hasil penelitian Cardinaels (2016) melihat bahwa


18

perusahaan yang menggunakan Sistem Informasi Akuntansi, maka akan

meningkatkan tingkat kejujuran manajer dari kemungkinan adanya misreporting.

Dari pernyataan diatas dapat kita simpulkan bahwa sistem informasi di dunia

perbankan haruslah berkualitas demi mencegah terjadinya fraud.

Kantor Otoritas Jasa Keuangan Bali meminta manajemen bank perkreditan

rakyat mampu menerapkan sistem Audit Internal andal dan efektif, serta dapat

mengoptimalkan peran auditor internal tersebut. Keberadaan Audit Internal dapat

mencegah pelanggaran secara dini terhadap prinsip kehati-hatian dan

penyimpangan terhadap ketentuan yang berlaku (Zulmi, 2014). Di lain pihak, Bank

Syariah Mandiri (BSM) tersangkut kasus fraud yang terjadi di BSM cabang Bogor

dan BI meneliti kasus pemberian kredit fiktif sebesar Rp 102 miliar tersebut. Bank

Indonesia meneliti fraud di suatu bank yang disebabkan oleh kelalaian sumber daya

manusia (SDM), kelemahan sistem dan kelemahan Audit Internal (Halim

Alamsyah, 2013).

Audit Internal adalah fungsi penilaian independen yang dibentuk dalam

suatu organisasi untuk menguji dan mengevaluasi kegiatan sebagai pelayanan

(service) untuk organisasi (Moeller, 2005: 3). Audit Internal modern yang efektif

harus mengenali potensi fraud dari praktek bisnis yang ada sebagai bagian dari

proses pemeriksaan, dan harus merekomendasikan pengendalian dan prosedur

untuk membatasi aktivitas fraudulent tersebut (Moeller, 2015:241). Kasus Bank

Panin adanya kecurangan sebesar Rp30 Milyar yang melibatkan manajemen dan

salah satu Pimpinan Cabang, berhasil ditemukan oleh Auditor Internal Bank Panin

(Lilik Martono, 2013).


19

Tugas Audit Internal sehubungan dengan pelaporan keuangan antara lain

adalah mengawasi pembentukan kebijakan dan praktik akuntansi oleh bank dan

meninjau aspek kualitatif dari praktik akuntansi bank, termasuk estimasi akuntansi

dan pengungkapan laporan keuangan (Basel Committee
 on Banking Supervision,

2012). Internal audit dan komite audit keduanya berperan dalam rangka tatakelola

perusahaan.

Penelitian Mulyani & Fettry (2016) menemukan bahwa peran komite audit

sebagai salah satu dari mekanisme tatakelola dapat memastikan kualitas pelaporan

keuangan. Komite audit bertugas mengawasi tugas dari Audit Internal pada

perusahaan (IIA, 2016). Coram et al. (2008) menemukan bahwa perusahaan yang

memiliki fungsi Audit Internal lebih dapat mendeteksi adanya fraud dibandingkan

yang tidak memiliki fungsi Audit Internal. Demikian juga penelitian lainnya

melihat kaitan antara Audit Internal dengan fraud (James, 2003; Norman, 2010).

Penelitian lainnya melihat hubungan antara Audit Internal dengan adanya

manipulasi laba (Christ et al, 2015; Prawit et al., 2009; Scheneider, 2013). Menurut

DeZoort & Harrison (2008) Auditor Internal yang memiliki persepsi yang tinggi

akan tanggung jawab dapat mendeteksi lebih baik adanya fraud.

Berdasarkan pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa Audit Internal

berperan terhadap kualitas pelaporan keuangan sehingga meminimalisir terjadinya

Kecurangan Pelaporan Keuangan.

Permasalahan kecurangan banyak terjadi karena menurunnya moral dan

etika (Bambang Yudhoyono,2014). Kasus kecurangan pelaporan keuangan di dunia

internasional (Enron, Wordlcom, dsb) dan nasional (PT. Kimia Farma, Bank Lipo,
20

dsb.) yang menyangkut skandal kecurangan pelaporan keuangan juga mensiratkan

adanya kaitan budaya perusahaan dalam hal integritas yaitu penurunan etika dari

pelaku usaha. Kermis & Kermis (2014) menyatakan bahwa proses akuntabilitas

keuangan berawal dari individu dan diakhiri juga oleh ketetapan individu apakah

yang dilakukan melanggar atau tidak. Sehubungan dengan hal tersebut diperlukan

adanya peran dari seluruh aspek yang terkait dengan pelaporan keuangan, untuk

dapat mencegah terjadinya kecurangan pelaporan keuangan (The Anti-Fraud

Collaboration. 2014).

Lebih lanjut Carpenter & Reimers (2005) melihat bagaimana skandal

pelaporan keuangan dapat terjadi dihubungkan dengan etika dan teori Planned

Behavior dengan membuat model yang melihat penyebab seseorang berperilaku

melanggar integritas untuk terlibat dalam kecurangan pelaporan keuangan. Deloitte

(2015) menjelaskan bahwa dalam lingkungan bisnis di mana ancaman reputasi

mengintai di setiap sudut, budaya yang kuat dalam etika dan complience adalah

dasar dari program manajemen risiko yang kuat. Skandal dan krisis organisasi yang

banyak terjadi di awal tahun 2000-an dapat diambil pelajaran bahwa tanpa budaya,

etika dan complience, organisasi akan selalu mengandung resiko (Deloitte, 2015).

Morgan & Burnside (2014) melihat dampak dari Budaya Perusahaan

Perusahaan Olympus di Jepang yang berakibat pada Kecurangan Pelaporan

Keuangan. Lebih lanjut Morgan & Burnside (2014) menyatakan bahwa beberapa

kasus-kasus yang terjadi memberikan wawasan bahwa Budaya Perusahaan yang

tidak etis berperan dalam Kecurangan Pelaporan Keuangan. Kasus perusahaan

Toshiba di Jepang memperlihatkan bagaimana Budaya Perusahaan , menyebabkan


21

terjadinya skandal kecurangan pelaporan keuangan (Nobutaka Kazama, 2017).

Berdasarkan fenomena yang sudah dipaparkan diatas yang berkaitan dengan

terjadinya fraud di lingkungan perbankan dikaitkan dengan kajian teoritis beserta

faktor yang menyebabkan terjadinya Kecurangan Pelaporan Keuangan, maka judul

penelitian yang akan diambil adalah:

“Pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi, Pelaksanaan Audit

Internal dan Budaya Perusahaan terhadap Indikasi Kecurangan Pelaporan

Keuangan serta impikasinya terhadap Keberlanjutan Perusahaan”.

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang penelitian, maka dapat diidentifikasi masalah

dalam penelitian ini adalah:

1. Seberapa besar pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi terhadap

indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan.

2. Seberapa besar pengaruh Pelaksanaan Audit Internal terhadap indikasi

Kecurangan Pelaporan Keuangan.

3. Seberapa besar pengaruh Budaya Perusahaan terhadap indikasi Kecurangan

Pelaporan Keuangan.

4. Seberapa besar pengaruh indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan terhadap

Keberlanjutan Perusahaan.

5. Seberapa besar pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi terhadap

Keberlanjutan Perusahaan.

6. Seberapa besar pengaruh Pelaksanaan Audit Internal terhadap Keberlanjutan

Perusahaan.
22

7. Seberapa besar pengaruh Budaya Perusahaan terhadap Keberlanjutan

Perusahaan.

8. Seberapa besar pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi terhadap

Keberlanjutan Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan.

9. Seberapa besar pengaruh Pelaksanaan Audit Internal terhadap Keberlanjutan

Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan.

10. Seberapa besar pengaruh Budaya Perusahaan terhadap Keberlanjutan

Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan.

1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian

1.3.1. Maksud Penelitian

Penelitian ini bermaksud untuk memperoleh bukti empiris mengenai

Pengaruh Efektivitas Sistem Informasi Akuntansi, Pelaksanaan Audit internal dan

Budaya Perusahaan terhadap indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan serta

implikasinya terhadap Keberlanjutan Perusahaan.

1.3.2. Tujuan Penelitian

Menurut Sekaran (2013:5) tipe penelitian ada dua macam, yaitu Applied

Research dan Basic Research. Applied Research adalah penelitian yang bertujuan

untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi manajer dalam pengurusan pekerjaan

dan memerlukan solusi yang tepat waktu. Sedangakan Basic Research bertujuan

untuk menghasilkan pengetahuan dengan mencoba menyelesaikan bagaimana

problem tertentu yang terjadi di suatu organisasi (perusahaan) dapat diselesaikan

(Sekaran, 2013:5).
23

Tujuan Applied Research penelitian ini adalah untuk menemukan solusi

bagaimana perusahaan menyelesaikan permasalahan yang terdapat dalam

fenomena yang ada yaitu permasalahan pada Pelaporan Keuangan dan dampaknya

terhadap Keberlanjutan Perusahaan.

Tujuan dari Basic Research penelitian ini adalah untuk memperoleh hasil

penelitian terkait dengan premis dan hasil penelitian terkait bukti empiris dari

kajian:

1. Untuk menguji besarnya pengaruh Efektivitas Sistem Informasi Akuntansi

terhadap indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan.

2. Untuk menguji besarnya pengaruh dan Pelakasanaan Audit Internal

terhadap indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan.

3. Untuk menguji besarnya pengaruh Budaya Perusahaan terhadap indikasi

Kecurangan Pelaporan Keuangan

4. Untuk menguji besarnya pengaruh Kecurangan Pelaporan Keuangan

terhadap Keberlanjutan Perusahaan.

5. Untuk menguji besarnya pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi

terhadap Keberlanjutan Perusahaan.

6. Untuk menguji besarnya pengaruh Pelaksanaan Internal Audit terhadap

Keberlanjutan Perusahaan.

7. Untuk menguji besarnya pengaruh Budaya Perusahaan terhadap

Keberlanjutan Perusahaan.
24

8. Untuk menguji besarnya pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi

terhadap Keberlanjutan Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan Pelaporan

Keuangan.

9. Untuk menguji besarnya pengaruh Pelaksanaan Audit Internal terhadap

Keberlanjutan Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan Pelaporan

Keuangan.

10. Untuk menguji besarnya pengaruh Budaya Perusahaan terhadap

Keberlanjutan Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan Pelaporan

Keuangan.

1.4 Kegunaan Penelitian

Dari tujuan penelitian diatas, kegunaan penelitian pada applied research

adalah untuk memecahkan masalah, sedangkan penelitian basic research

kegunannya adalah untuk mengembangkan teori (Sekaran, 2013:5).

1.4.1 Kegunaan Applied Research

Kegunaan Applied Research (operasional) hasil penelitian ini adalah untuk

pemecahan masalah dimana:

1. Bagi perusahaan dan stakeholder dapat sebagai acuan untuk memecahkan

permasalahan Kecurangan Pelaporan Keuangan dan Keberlanjutan

Perusahaan yang dihadapi.

2. Bagi auditor internal dapat menjadi acuan untuk dapat meningkatkan

pelaksanaan proses audit dalam rengka meningkatkan perannya mencegah


25

terjadinya Kecurangan Pelaporan Keuangan dan mencapai tujuan

Keberlanjutan Perusahaan.

3. Dapat menemukan penyebab belum efektifnya pelaksanaan Sistem

Informasi Akuntansi serta solusi pemecahannya, sehingga dapat bermanfaat

untuk meminimalisir terjadinya Kecurangan Pelaporan Keuangan dan juga

pada strategi Keberlanjutan Perusahaan.

4. Dapat memberikan saran kepada pihak-pihak terkait untuk upaya

peningkatan pelaksanaan Sistem Informasi Akuntansi, pelaksanaan Audit

internal dan faktor Budaya Perusahaan dalam meminimalisir terjadinya

Kecurangan Pelaporan Keuangan dan juga dampaknya pada strategi

keberlanjutan Perusahaan.

1.4.2. Kegunaan Basic Research

Kegunaan basic research dari penelitian ini adalah untuk pengembangan

ilmu yaitu dalam bentuk pengujian terhadap hipotesis. Diharapkan dapat diketahui

pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi dan Pelaksanaan Audit Internal

serta Budaya Perusahaan terhadap Kecurangan Pelaporan Keuangan serta

bagaimana dampaknya terhadap Keberlanjutan Perusahaan, sehingga berdasarkan

pengujian hipotesis tersebut dapat dikonfirmasi bahwa konsep atau teori yang

diteliti masih berlaku saat ini.

Dari penelitian ini diharapkan akan menjadi acuan untuk pengembangan

penelitian lebih lanjut berikutnya di bidang Kecurangan Pelaporan Keuangan dan

Keberlanjutan Perusahaan khususnya untuk industri perbankan. Seperti kita ketahui


26

bahwa isu Keberlanjutan Perusahaan merupakan isu terkini yang penting untuk

dibahas karena berkaitan dengan masa depan generasi mendatang.


27

BAB II

KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, DAN HIPOTESIS

2.1. Kajian Pustaka

2.1.1. Stakeholders Theory (Teori Pemangku Kepentingan)

Pengembangan teori merupakan aktivitas utama dalam menyusun penelitian

(Eisenhahdt, 1989). Menurut Wecker (1998), teori secara cermat menguraikan

definisi tepat dalam domain tertentu untuk menjelaskan mengapa dan bagaimana

hubungan yang logis terikat sehingga teori memberikan prediksi spesifik. Lebih

lanjut menurut Wecker (1998:362) teori itu penting bagi penelitian dan praktisi

karena (1) menciptakan kerangka kerja analisis; (2) menyediakan metode yang

efisien untuk pengembangan lapangan; (3) memberikan penjelasan yang jelas untuk

dunia pragmatis.

Stakeholders Theory yang dipopulerkan oleh Edward Freeman pada tahun

1984 (Wilson, 2003) menyatakan bahwa stakeholders (pemangku kepentingan)

adalah kelompok atau individu yang dapat mempengaruhi atau dipengaruhi oleh

pencapaian tujuan. Premis dasar dari Stakeholders Theory adalah bahwa semakin

kuat hubungan perusahaan dengan pihak eksternal, akan lebih mudah untuk

mencapai tujuan perusahaan; sebaliknya apabila lebih buruk hubungan maka akan

semakin sulit mencapai tujuan perusahaan. Hubungan yang kuat dengan

stakeholders didasarkan pada kepercayaan, rasa hormat, dan kerja sama (Wilson,

2003).
28

Freeman et al. (2004) menjelaskan bahwa Stakeholders Theory dimulai

dengan asumsi bahwa nilai-nilai (values) adalah merupakan hal penting dan secara

eksplisit merupakan bagian dari bagaimana perusahaan melakukan bisnis. Dalam

Stakeholders Theory manajer diminta untuk mengartikulasikan rasa bersama

(shared sense) dari nilai yang mereka buat, dan apa yang menyatukan stakeholders.

Hal ini juga mendorong manajer untuk menjadi lebih jelas tentang bagaimana

mereka ingin melakukan bisnis, khususnya jenis hubungan bagaimana yang mereka

inginkan dan butuhkan dengan para Stakeholders untuk memenuhi tujuan mereka.

Salah satu tantangan pertama bagi perusahaan adalah mengidentifikasi siapa

saja stakeholders mereka. Ada kesepakatan umum di antara perusahaan bahwa

yang masuk kategori stakeholder adalah pemegang saham dan investor, karyawan,

pelanggan, dan pemasok. Di luar kategori tersebut, masih menjadi tantangan karena

tidak ada kriteria yang jelas untuk mendefinisikan stakeholder (Wilson, 2003).

Menurut Weiss (2014) Stakeholders adalah individual, perusahaan, grup

dan juga pemerintah dan subsistemnya yang dapat menyebabkan dan merespon

terhadap isu eksternal, kesempatan dan ancaman. Sedangkan Wilson (2003)

menjelaskan adanya beberapa peneliti yang mendefinisikan bahwa para

stakeholders adalah mereka yang memiliki kepentingan dalam kegiatan perusahaan

berkaitan dengan sesuatu yang berisiko. Penulis lain mendefinisikan stakeholders

sebagai pihak yang mempertimbangkan dampak global dari industri seperti

perubahan iklim atau perubahan budaya karena pemasaran dan periklanan, maka

mereka adalah stakeholders. Masalah kriteria kualifikasi status stakeholders sampai

saat itu masih diperdebatkan.


29

Harrison & Freeman (1999) dalam penelitiannya melihat hubungan

stakeholders dengan tanggung jawab sosial dan kinerja, menyatakan bahwa sudah

banyak peneliti mencoba untuk menemukan ukuran kinerja sosial dan untuk

kemudian mempelajari apakah perusahaan yang melakukan dengan baik pada

ukuran kinerja sosial juga melakukan dengan baik pada ukuran ekonomi yang lebih

tradisional.

Dalam Stakeholders Theory, kelompok pemangku kepentingan yang

berbeda bisa memiliki tujuan, prioritas, dan tuntutan yang berbeda. Pemegang

saham dan investor ingin hasil optimal atas investasi mereka; karyawan ingin

tempat kerja yang aman, gaji yang kompetitif dan keamanan kerja; pelanggan

menginginkan barang dan jasa berkualitas dengan harga yang adil; masyarakat

setempat ingin investasi masyarakat; regulator ingin sesuai dengan peraturan yang

berlaku (Wilson, 2003).

Penelitian ini menggunakan pendekatan Stakeholders Theory sebagai acuan

teorinya. Penelitian tanggung jawab sosial dilihat dari sudut pandang stakeholders

diawali dengan artikel Harrison & Freeman (1999) yang mengatakan bahwa isu

yang berkaitan hubungan antara manajemen dengan para stakekeholders adalah

bahwa perusahaan mempunyai tanggung jawab secara sosial dan melihat

bagaimana kinerja hubungan tersebut.

Kecurangan Pelaporan Keuangan berpengaruh terhadap para stakeholders

(Mohammed et al, 2015; Omar et al., 2015). Perbuatan kecurangan merupakan

kegiatan yang melanggar etika perusahaan yang menyebabkan hilangnya

kepercayaan pada stakeholders terhadap perusahaan karena pelaporan keuangan


30

yang tidak transparan. Dalam stakeholders theory, perusahaan mempertimbangkan

para pemangku kepentingan dalam menjalankan strategi perusahaan untuk

mencapai tujuan. Dengan demikian diduga telah terjadi pelanggaran stakeholders

theory dalam kejadian kecurangan pelaporan keuangan.

2.1.2. Sistem Informasi Akuntansi

2.1.2.1. Pengertian Sistem Informasi Akuntansi

Untuk memahami apa itu Sistem Informasi Akuntansi maka berikut akan

dibahas apa itu sistem, sistem informasi dan Sistem Informasi Akuntansi. Sistem

menurut Mulyani (2016:2) adalah sekumpulan subsistem, komponen ataupun

elemen yang saling bekerjasama dengan tujuan yang sama untuk menghasilkan

output yang sudah ditentukan sebelumnya. Sedangkan Popa et al. (2006)

menyatakan bahwa sistem merupakan sekumpulan eleman yang saling dependen

yang membentuk suatu entitas kesatuan.

Informasi merupakan data yang sudah diolah yang ditujukan untuk

seseorang, organisasi ataupun siapa saja yang membutuhkan (Sri Mulyani,

2016:12). Menurut Bodnar dan Hopwood (2010:1) informasi memiliki nilai

ekonomis yang memfasilitasi alokasi sumber untuk pengambilan keputusan,

sehingga membantu suatu sistem yang lebih luas dalam mencapai tujuan. Arus

informasi (information flow) tidak hanya dari pihak manajemen tetapi juga bagi

pihak eksternal (Hall, 2011:4).

Setalah kita membahas Sistem dan Informasi maka selanjutnya kita kaji

tentang sistem informasi. Menurut AO”Brien et al. (2011:38) Sistem Informasi

merupakan organisasi gabungan dari manusia, hardware, software, jaringan


31

komunikasi, data resource dan prosedur yang kebijakan yang menyimpan, me-

retrieve, mentransformasi informasi untuk dikomunikasikan antara satu dengan

yang lainnya menggunakan peralatan fisik (hardware), software, networks dan

penyimpana data. Demikian pula Dull et al. (2012:14) menjelaskan bahwa Sistem

informasi adalah sistem yang dibuat oleh manusia yang terdiri dari integrasi

komponen berbasis komputer dan manual yang mengumpulkan, menyimpan dan

mengatur data dan menyediakan informasi bagi pengguna. Sedangkan menurut

Azhar Susanto (2008), Sistem Informasi adalah kumpulan dari sub-sub sistem baik

fisik maupun non fisik yang saling berhubungan satu sama lain dan bekerja sama

secara harmonis untuk mencapai satu tujuan yaitu mengolah data menjadi informasi

yang berguna.

Berdasarkan beberapa pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa

Sistem Informasi adalah suatu kumpulan sub-sub sistem atau komponen bersifat

fisik atau non fisik yang saling berintegrasi dan bekerjasama secara harmonis untuk

mengolah data menghasilkan informasi yang berguna bagi pengambil keputusan

(user).

Sri Mulyani (2014:3.1) menjelaskan bahwa sistem informasi terdiri dari

sistem informasi manual dan sistem informasi berbasis komputer. Lebih lanjut

dijelaskan bahwa sistem informasi komputer memiliki komponen sistem antara lain

adalah: (1) Hardware; (2) Brainware; (3) Prosedur; (4) Database; (5) Software; (6)

Infrastruktur Teknologi Informasi; (7) Pengendalian Internal dan Security Measure

dan (8) Kinerja Pengembangan Sistem Informasi (Sri Mulyani, 2014).


32

Setelah kita memahami apa itu Sistem dan Sistem Informasi, maka

selanjutnya kita bahas apa itu Sistem Informasi Akuntansi. Bodnar dan Hoopwood

(2010:1) menyatakan bahwa Accounting Information System adalah pengumpulan

sumber daya seperti manusia dan peralatan yang didisain untuk mengubah data

keuangan dan data lainnya menjadi informasi. Demikian pula menurut Wilkonson

et al. (2000:7), Sistem Informasi Akuntansi adalah struktur yang dipersatukan di

dalam suatu entitas atau perusahaan yang terdiri dari sumberdaya fisik dan

komponen lainnya yang mengubah data ekonomis menjadi informasi akuntansi

yang ditujukan untuk memuaskan kebutuhan informasi berbagai pengguna.

Dull et al. (2012:14) menjelaskan bahwa Sistem Informasi Akuntansi

sebagai usaha mengumpulkan, memproses dan melaporkan informasi sehubungan

dengan aspek keuangan dari kejadian bisnis.. AO'Brien et al. (2011:669)

menyatakan bahwa Sistem Informasi Akuntansi adalah sistem yang mencatat dan

melaporkan transaksi bisnis dan alur dana dalam organisasi dan kemudian

menghasilkan Laporan Keuangan.

Berdasarkan pengertian yang dikemukakan diatas maka dapat diambil suatu

kesimpulan bahwa Sistem Informasi Akuntansi adalah kumpulan sub-sub sistem

atau komponen-komponen baik fisik maupun non fisik yang saling berhubungan

secara harmonis untuk mengolah data keuangan menjadi informasi keuangan yang

berkualitas yang digunakan oleh berbagai pengguna informasi untuk pengambilan

keputusan. Sistem Informasi Akuntansi digunakan sebagai alat untuk melakukan

analisis keputusan ataupun sebagai pembuat keputusan yang terkait dengan

transaksi-transaksi perusahaan (Sri Mulyani, 2016:21). Adapun karakteristik


33

Sistem Informasi memiliki yaitu: (1) Merupakan sekumpulan komponen-

komponen; (2) Fungsi-fungsi yang saling berhubungan; (3) Merupakan pemrosesan

data secara otomatis (4) Terdiri dari komponen-komponen antara lain: hardware,

software, komunikasi, pengguna dan kerangka organisasi (Popa et al., 2008).

2.1.2.2. Pengukuran Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi

Apabila kita membahas Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi, maka kita

perlu pahami apa yang dimaksud dengan efektifitas. Menurut Nabizadeh & Omrani

(2014), efektifitas adalah seberapa jauh dampak dari pekerjaan yang dilakukan

dapat mencapai tujuan yang sudah ditetapkan. Dari pembahasan sebelumnya kita

telah diskusikan bahwa tujuan dari Sistem Informasi Akuntansi adalah

menghasilkan informasi yang digunakan oleh pihak-pihak yang berkepentingan.

Gelinas et al. (2011:17) menyatakan bahwa informasi dapat bermanfaat bagi

pengguna apabila memiliki nilai bagi pengambil keputusan dengan cara

mengurangi ketidakpastian dan meningkatkan pengetahuan tentang hal yang

menjadi perhatian. Dari pembahasan di atas dapat kita simpulkan bahwa sistem

informasi yang efektif adalah sistem informasi yang berkualitas yang menghasilkan

informasi berkualitas yang digunakan oleh pengguna bagi pengambilan keputusan.

Informasi yang berkualitas menurut Wilkinson et al. (2000:18) adalah

informasi yang relevan, akurat, tepat waktu, conciseness, clarity, quantifability dan

konsisten. Informasi akuntansi yang berkualitas dapat mengoptimasi pemilihan

investasi capital, dan memperkuat fungsi dari corporate governance (Zhai & Wang,

2016). Oleh sebab itu diperlukan sistem informasi yang efektif sehingga
34

menghasilkan informasi yang berkualitas. Sajady et al. (2008:51) menyatakan

bahwa efektifitas Sistem Informasi Akuntansi dapat dianalisa berdasarkan tiga

basis yaitu:

(1) Information Scope, yaitu mempertimbangkan informasi keuangan dan non-


keuangan serta informasi external dan internal yang berguna untuk
memprediksi kejadian masa depan.
(2) Timeliness, yaitu kemampuan Sistem Informasi Akuntansi untuk memenuhi
kebutuhan informasi dengan menyediakan laporan sistematis kepada
pengguna
(3) Agregation of Information, yaitu sebagai alat yang mengumpulkan dan
mengikhtisarkan informasi dalam periode tertentu.

Teru & Hla (2015) menyatakan bahwa Sistem Informasi Akuntansi yang

berkualitas dihasilkan dari sistem pengendalian internal yang baik yang

dilaksanakan untuk memastikan tercapainya tujuan dan kinerja operasional.

Perusahaan perlu menyesuaikan sistem pengendalian internal dengan Sistem

Informasi Akuntansi untuk memastikan proses informasi akuntansi yang reliable

(Teru & Hla, 2015). Lebih spesifik Dull et al. (2012:225) membahas pentingnya

pengendalian internal dalam Sistem Informasi berbasis teknologi. ISACA

(Information System Audit & Control Association) pada tahun 1996 mengeluarkan

COBIT (Control Objective for Information and Related technology) yang

merupakan pengendalian internal yang sejalan dengan pemahaman COSO

(Committee of Sponsoring Organizations of the Treadway Commission), yang

mendefinisikan internal control sebagai proses yang dipengaruhi oleh dewan

direksi, manajemen dan personalia lainnya yang didisain untik memberikan

keyakinan yang memadai terhadap tercapinya tujuan perusahaan: (1) Operasional

perusahaan yang efektifitas dan efisien; (2) Keandalan laporan keuangan dan (3)
35

Kepatuhan terhadap hukum dan peraturan (Dul et al., 2012:224).

Pengendalian merupakan hal yang penting bagi seluruh sistem informasi

perusahaan (Wilkinson et al., 2000:233). Lebih lanjut Bodnar & Hopwood

(2010:12) juga menyatakan bahwa aspek paling penting dalam Sistem Informasi

Akuntansi adalah pengendalian internal. Pengendalian internal merupakan

perhatian utama bagi para akuntan (sebagai pengguna Sistem Informasi Akuntansi)

dimana akuntan harus terlibat dalam mendisain sistem informasi untuk memastikan

bahwa pengukuran pengendalian internal sudah memadai dan dapat diaudit

(Wilkinson et al., 2000:234). Informasi yang dibutuhkan oleh user diperoleh dari

Sistem Informasi Akuntansi. Sistem informasi akuntansi yang baik dengan

pengendalian internal yang terukur diperlukan untuk menghasilkan informasi yang

diperlukan untuk peroses pengambilan keputusan yang efektif (Teru & Hla,

2015:1).

Neogy T. (2014) juga mengemukakan bahwa efektifitas Sistem Informasi

Akuntansi dapat diukur dari: (1) Effective internal control ;(2) Efective security

system;(3) Good documentation :(4) Separate of Operation from accounting ;(5)

Adequate Disclosure ;(6) Cost Effectiveness and ;(7) Independen Internal and

External audit. Lebih lanjut dikemukakan bahwa Sistem Informasi Akuntansi

menguasai hampir seluruh wilayah dari perusahaan dan menghasilkan informasi

yang berkualitas baik bagi manajemen maupun pihak luar (Neogy T.,2014).

Sistem Informasi akuntansi dapat diukur manfaatnya dari: (1) dampaknya

terhadap proses pengambilan keputusan (2) kualitas informasi (3) pengendalian

internal dan (4) sejauh mana sudah memfasilitasi transksi perusahaan (Mndzebele,
36

2013). Lebih lanjut, Mndzebele (2013) menemukan bahwa untuk memastikan

organisasi mengikuti standar haruslah ada pengendalian internal yang memonitor

Sistem Informasi Akuntansi dengan membantu perusahaan mematuhi peraturan

standar akuntansi. Sedangkan Almbeidin (2014) melihat efektifitas Sistem

Informasi Akuntansi dari perannya dalam persepektif manajemen di perbankan

yaitu planning, observation dan decision making.

Model kesuksesan Sistem Informasi Delone & McLean (2003) melihat 6

kategori antara lain:

(1) Systems quality,yaitu mengukur karakteristik dari sistem yang ada, dari segi
usability, availability, reliability, adaptability dan response time.
(2) Information quality,mengukur isi dari informasi yang dihasilkan oleh sistem
informasi yang meliputi :complete, relevan, mudah dimengerti, dan aman
(secure).
(3) Service quality, yaitu adanya dukungan keseluruhan dari pembuat sistem,
departemen Sistem Informasi, Unit-unit organisasi dan juga dari provider
jasa internet (pihak luar).
(4) Usage, yaitu menyangkut segala sesuatu tentang penggunana sistem seperti
sifat penggunaan, pola navigasi, banyaknya site yang bisa dikunjungi,
banyaknya transaksi.
(5) User satisfaction, yaitu kepuasan dari pengguna Sistem Informasi
(6) Net benefit, yaitu mengukur biaya dan manfaat dari adanya Sistem
Informasi yang ada, yang meliputi antara lain: cost saving, Perluasan Pasar,
penurunan biaya operasional, dsb.

Hampir senada Nicolau (2000:98) mengukur efektifitas Sistem Informasi

Akuntansi dengan melihat: (1) user information satisfaction dan (2) perceived

monitoring effectiveness. Nabizadeh & Omrani (2014) melihat dimensi efektifitas

Sistem Informasi Akuntansi dalam hal (1) AISs usage, (2) User Satisfaction, (3)

Project Success (4) Service Success (5) Economic Success.


37

Dari pembahasan diatas maka untuk variabel Efektifitas Sistem Informasi

Akuntansi digunakan dimensi dan indikator sebagai berikut:

a. System Quality (Delone & McLeon, 2013; Teru & Hla, 2015):

1. Adaptability

2. Reliability

3. Usability

b. Information quality (Delone & McLeon, 2013; Mndzebele, 2013;

Almbeidin, 2014; Nicolau 2000):

1. Completeness

2. Relevan

3. Understandability

4. Security

c. User Satisfaction (Delone&McLean, 2013; Nicolau 2000; Nabizadeh &

Omrani, 2014), dengan indikator:

1. Easy to use

2. Easy to learn

3. Membantu Pengambilan Keputusan

d. Efective Internal Control (Wilkinson et al., 2000; Bodnar & Hopwood,

2010; Teru & Hla, 2015; Neogy, 2014; Mndzebele, 2013)

1. Contribute to Internal Control

2. Enhance compliance with laws and regulations of accounting

standards

3. Provide preventive controls


38

4. Provide detective control

2.1.3.Audit internal

2.1.3.1. Pengertian Audit Internal

Peran Audit internal mengalami perkembangan sejalan dengan sistem

akuntansi yang dulu dilakukan secara manual dimana peran auditor diperlukan

untuk memeriksa catatan akuntansi (Pickett, 2010:8). Permintaan akan adanya

auditing disebabkan karena adanya kebutuhan terhadap suatu alat pemeriksa

independen untuk mengurangi kesalahan pencatatan, asset misappropriation dan

fraud pada organisasi komersil dan non-komersil (Gramling et al., 2003:2)

Perkembangan fungsi Audit internal yang dulunya hanya sebagai internal check

procedure hingga berkembang menjadi risk based auditing, dimana jasa audit

dadasari pada bagaimana perusahaan atau organisasi memandang dan mengatur

resiko (Picket, 2010:12).

Departemen Audit internal sangat penting dalam sebuah perusahaan karena

merupakan elemen penting dalam penerapan sistem akuntansi yang pada gilirannya

membantu dalam mengevaluasi kinerja perusahaan (Al-Matari et al., 2014). Audit

internal dianggap sebagai tulang punggung akuntansi bisnis karena mencatat semua

bisnis (transaksi) dalam perusahaan sehingga laporan keuangan mencerminkan

kualitas departemen Audit internal (Al-Matari et al., 2014).

Lingkungan bisnis mengalami perubahan revolusioner yang cepat dengan

tentunya konsekuensi terhadap perubahan yang meliputi peningkatan kualitas,

inisiatif resiko manajemen, merekayasa proses dan struktur, akuntabilitas yang

lebih besar dan semua memerlukan informasi yang relevan, reliable dan tepat
39

waktu untuk keperluan pengambilan keputusan (Gremling & Ramamoorti, 2003:9).

Audit internal adalah aktifitas yang independen, memberikan keyakinan

objektif, dan aktifitas konsultasi yang menambah nilai dan memperbaiki

operasional organisasi (Gremling & Ramamoorti, 2003:12). Audit internal

membantu organisasi mencapai tujuan dengan melakukan pendekatan yang

sistematis dan disiplin untuk mengevaluasi dan memperbaiki efektifitas manajemen

resiko, pengendalian dan proses tatakelola. Moeller (2015:3) mendefinisikan Audit

Internal sesuai dengan IIA (Institute of Audit internal) sebagai fungsi penilaian

independen yang dibuat dalam suatu organisasi dengan tujuan untuk menilai dan

mengevaluasi aktivitas organisasi.

Sedangkan menurut Basel Committee on Banking Supervision (2012),

Audit internal merupakan fungsi yang menyediakan keyakinan independen kepada

dewan direksi dan manajemen terhadap kualitas dan efektifitas pengendalian

internal, manajemen resiko, sistem dan proses governance, sehingga membantu

dewan direksi dan menajemen puncak dalam melindungi perusahaan dan

reputasinya.

Prabowo et al., (2014:442) mengemukakan bahwa Fungsi Audit internal

memiliki elemen yaitu: (1) independen dan objektif; (2) melakukan aktifitas

assurance dan consulting; (3) memberi nilai tambah dan memperbaiki sistem

organisasi; (4) membantu pencapaian tujuan perusahaan;(5) melakukan evaluasi

terhadap manajemen resiko, pengendalian internal dan tatakelola.

Dari definisi tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa Audit Internal

merupakan fungsi yang independen dan obyektif yang melakukan dua fungsi yaitu
40

assurance dan consulting untuk memberi nilai tambah perusahaan dalam mencapai

tujuan dan juga mengevaluasi manajemen resiko, pengendalian internal dan

tatakelola.

Dalam sektor keuangan kita menemukan kecenderungan normatif yang kuat

terhadap terhadap manajemen risiko dan pengendalian internal, terutama untuk

pelaporan keuangan (Grass-Gill & Garcia, 2012:730). Penelitian sebelumnya

melihat sektor lain selain bank, namun krisis keuangan global menekankan akan

pentingnya peran pelaporan keuangan dunia industri perbankan (Grass-Gill &

Garcia, 2012:730). Berkaitan dengan hal tersebut maka cukup penting untuk

menganalisa pengaruh keterlibatan fungsi Audit internal dalam akuntansi dan

pelaporan keuangan di Bank, untuk dapat menjelaskan mengapa mereka perlu

berinvestasi dalam Fungsi internal Audit untuk meyakini keandalan pelaporan

keuangan (Grass-Gill & Garcia, 2012:730).

Bank for International Settlement (Basel) Comitee menyusun prinsip-

prinsip yang harus dilaksanakan dalam fungsi Audit Internal di Bank yang meliputi

Supervisory Expectation antara lain harus berkualitas, independen, kompeten,

intergritas, memiliki tujuan yang jelas, harus dapat mengakses pengendalian

internal (Pickeur, 2012).

International Profesional Practice Framework (IPPF) adalah kerangka

konseptual yang dikeluarkan oleh Institute of Internal Auditor (IIA) untuk memberi

panduan bimbingan bagi auditor internal dalam melaksanakan Audit Internal

(Prabowo et al., 2014:439). IPPF ini mengeluarkan dua guidance yaitu mandatory

guidance (bersifat wajib dan penting dalam pelaksanaan Audit Internal) dan
41

strongly recommended guidance, merupakan best practice yang membantu

efektifitas penerapan mandatory guidance dalam pelaksanaan fungsi Audit

Internal. Untuk industri perbankan berdasarkan peraturan Bank Indonesia (PBI)

No. 1/6/PBI/1999 tentang Penugasan Direktur Kepatuhan (Complience Director)

dan Penerapan Standar Pelaksanaan Fungsi Audit Intern Bank Umum Bab III pasal

8 bank wajib menerapan fungsi Audit Intern bank sebagaimana ditetapkan dalam

Standar Pelaksanaan Fungsi Audit Intern Bank (Prabowo et al., 2014:441), yang

mana bank wajib:

1. Menyusun Piagam Audit Intern (Internal Audit Charter)

2. Membentuk Satuan Kerja Audit Intern (SKAI)

3. Menyusun Panduan Audit Intern

2.1.3.2. Pengukuran Efektifitas Pelaksanaan Internal Audit

Chen (2011:4) menilai Audit Internal dengan mengukur kinerja Audit

Internal dengan menentukan perceived contribution (persepsi kontribusi) terhadap

tatakelola, manajemen resiko, proses pengendalian oleh akitvitas Audit Internal,

dewan direksi, manajemen puncak dan stakeholder lainnya; yaitu dengan melihat:

(1) Audit Internal sebagai aktifitas Value added; (2) Pendekatan sistematis untuk

mengevaluasi efektifitas proses; (3) Fungsi yang efektif dalam aktifitas Audit

Internal; (4) Memberikan nilai tambah pada proses tatakelola; (5) Satus

organisasional sebagai aktifitas Audit Internal yang efektif.

Sedangkan Cascarino (2007: 18) mengemukakan proses Audit Internal

yang perlu dianalisa, yaitu: (1) Membangun perencanaan audit secara keseluruhan;
42

(2) Merencanakan audit individual; (3) Melaksanakan program audit; (4)

Mengkomunikasikan temuan/hasil; (5) Follow up.

Alzeban & Gwilliam (2014:18-19) menilai efektifitas fungsi Audit Internal

dari: (1) Kompetensi Departemen Audit Internal; (2) Ukuran Departemen Audit

Internal; (3) Koordinasi dengan Auditor External; (5) Dukungan manajer; (6)

Independensi Auditor Internal.

Al-Matari &Fadzil (2014) melihat karekterisitik Audit Internal dari: (1)

Kualifikasi profesional ketua Auditor Internal; (2) Ukuran (size) bagian Audit

Internal; (3) Pengalaman auditor; (4) Kualifikasi auditor.

Prawitt et al. (2009:10) mengukur pelaksanaan dengan menggunakan

standar kualitas external audit, yaitu: (1) Kompetensi Audit Internal; (2) Tingkat

objektivitas Auditor Internal; (3) Evaluasi pekerjaan Audit Internal yang berkaitan

dengan keuangan; (4) Ukuran Departemen Audit Internal.

Dubis et al. (2010:11) dalam IIA’s International Professional Practices

Framework (IPPF), mengatakan bahwa perusahaan yang menjaga efektifitas dari

opersional Audit Internal akan: membantu manajemen dalam mencapai tujuan

perusahaan, dapat lebih baik lagi mengidentifikasikan resiko usaha, inefficiency

operasional, mengambil tindakan korektif dan mendukung perbaikan

berkelanjutan. Untuk itu diperlukan pengukuran terhadap efektifitas Audit Internal

dengan mengusulkan matriks efisiensi dan efektifitas Audit Internal:

1. Basic Measures
a. Kepuasan Auditee
b. Kepuasan Staff audit
c. Banyaknya temuan
d. Prosentase implementasi atas rekomendasi
2. Service to Stakeholders
43

a. High quality service


b. Banyaknya komite audit yang terlibat
3. Knowledge Business
a. Seberapa besar mengaplikasikan pengetahuan
b. Pengembangan pengetahuan tentang industi
4. Technical Development
a. Pengembangan pengetahuan tentang Internal audit, Akuntansi, Regulasi
dan bisnis.
b. Complience dengan metodologi audit
5. Innovation
a. Banyaknya Mengikuti Pelatihan
b. Keikutsertaan Organisasi Profesional.

Ziegenfuss et al. (2012) membagi dimensi Fungsi Audit Internal menjadi:


1. Kompetensi, dengan indikator:
a. Pengalaman
b. Pendidikan
c. Sertifikasi
d. Pelatihan
2. Kualitas Pekerjaan, dengan indikator:
a. Quality Assurance (Direct Supervison, Work Pepaer review, Audit
client feedback and peer review)
b. Follow Up
c. Grading
3. Fokus Keuangan
a. Kecukupan pengendalian akuntansi internal
b. Akurat, reliable dan completeness catatan keuangan
c. Dampak dari peraturan dan kebijakan.
d. Prinsip Akuntansi

Dari beberapa pembahasan di atas terlihat berbagai sudut pandang dalam

menilai peran dan efektifitas dari Audit Internal pada perusahaan. Chen (2011) dan

Alzeban & Gwilliam (2014) menilai efektifitas Audit Internal dari sudut pandang

persepsi pihak yang diaudit (auditee). Sedangkan Cascarino (2007) melihat

efektifitas Audit Internal sesuai dengan acuan dari Bassel committee yaitu dari

proses Audit Internal. Di sisi lainnya Al-Matari & Fadzil (2014) dan Ziegenfuss et

al. (2012) menilai efektifitas Audit Internal melihat dari sisi kompetensi dan

pengalaman auditornya. Demikian pula Prawitt (2009) mengukur kualitas Audit


44

Internal dengan menggunakan standar kualitas Audit Eksternal. Sedangkan Dubiset

al. (2010) mencoba mengukur kinerja Audit Internal dengan membuat matriks

Efisiensi dan Efektifitas Internal audit.

Dimensi dan indikator yang digunakan dalam penelitian ini adalah:

1. Perceived Contribution dari auditee (Chen, 2011; Dubiset al., 2010):

a. Kepuasan Auditee

b. Audit Internal memberikan nilai tambah bagi perusahaan

c. Efektif dalam mengevaluasi proses

2. Manajemen Audit (Cascarino, 2007; Alzeban,2014; Dubis et al., 2010 ):

a. Kompetensi Departemen Audit Internal

b. Ukuran Departemen Audit

c. Independensi Auditor

3. Aktivitas Audit Internal (Dubis et al. ,2010; Al-Matari & Fadzil, 2014;

Cascarino (2007):

a. Merencanakan Proses Audit secara menyeluruh

b. Melaksanakan Program Audit

c. Mengkomunikasikan Temuan Audit

2.1.4.Budaya Perusahaan (Corporate Culture)

2.1.4.1. Pengertian Budaya Organisasi

Terminologi ’culture’ (budaya) berasal dari antropologi sosial, yaitu

kualitas spesifik dari sekumpulan manusia yang diturunkan dari generasi ke

generasi (Kotter, 2008:3). Lebih lanjut dijelaskan bahwa organizational culture


45

memiliki dua level dari sisi visibility dan resistensi untuk berubah, dimana dalam

level yang tidak terlalu terlihat (visible), ”culture” adalah nilai yang disebarkan

oleh orang-orang di dalam kelompok dan cenderung bertahan walaupun anggota

kelompok berubah (misalnya orientasi perusahaan: money, technology or

kesejahteraan karyawan) (Kotter, 2008:14). Di sisi lain ada culture yang lebih

visible, yaitu dimana pola perilaku atau gaya organisasi dimana karyawan baru akan

secara otomatis mengikuti karyawan yang lama (misalnya: lingkungan kerja keras,

lingkungan yang friendly atau berbusana sederhana).

Culture merupakan hal yang penting karena menyangkut bagaimana

perusahaan beroperasi (Deloitte, 2015). Lebih lanjut Deloitte (2015)

mengemukakan bahwa para regulator menyadari tanpa budaya integritas,

perusahaan hanya melihat program etika dan kepatuhan sebagai aktivitas yang

hanya tertulis dan bahkan juga dianggap penghalang dalam mencapai tujuan.

Padahal dalam kenyataannya perusahaan yang bertanggung jawab terhadap

kejadian kecurangan memiliki etika dan kepatuhan formal tertulis (Deloitte, 2015).

Kotter (2008:6) menjelaskan bahwa Budaya Perusahaan adalah nilai

ataupun praktik yang disebarkan ke seluruh kelompok dalam perusahaan, atau

paling tidak ke seluruh top manajer. Di sisi lain Stanford (2010:17) lebih membahas

secara konsep dimana ia menekankan bahwa Budaya Perusahaan memiliki pola

yang dapat diprediksi (seperti iklim) yang tidak mudah diubah yang terbentuk dari

cara bagaimana orang-orang bekerja diperusahaan yang selanjutnya membentuk

”way of people doing things” pada perusahaan.

Flamholtz & Randle (2011:6) menjelaskan bahwa Budaya Perusahaan


46

adalah nilai, personalitas perusahaan, dimana setiap organisasi (tanpa melihat

berapa besar ukurannya) memiliki budaya yang mempengaruhi bagaimana orang

berperilaku dalam banyak hal seperti perlakuan terhadap pelanggan, standar

kinerja, inovasi, dan sebagainya. Corporate Culture merupakan invisible asset bagi

perusahaan, karena tidak tampak terlihat namun mempengaruhi kesuksesan suatu

perusahaan seperti beberapa contoh perusahan besar Wall Mart, Starbucks

International, Southwest Airline, Google dimana para pimpinannya meng-klaim

bahwa Culture dari perusahaan yang membuat perusahaan sukses (Flamholtz &

Randle (2011:4).

Fairfield-Sonn (2001:36) menyebutkan bahwa Budaya Perusahaan adalah

‘cara bagaimana kita melakukan usaha’, dalam arti pengetahuan yang kolektif,

komplek dan multifaceted (aneka segi) tentang pembelajaran dan nilai, yang tidak

selalu mudah diketahui atau dihargai dengan pengamat sederhana. Lebih lanjut

Fairfield-Sonn (2001:36) menyatakan bahwa untuk mengetahui culture dari

perusahaan diperlukan pemahaman dari setiap lapisan dalam perusahaan untuk

mengetahui apa sebetulnya nilai (value) bagi perusahaan (misalnya maksimasi

profit jangka pendek, menciptakan produk baru yang inovatif, dan sebagainya).

Budaya Perusahaan berdampak pada profitabilitas dan umur perusahaan karena

mempengaruhi kinerja organisasi, kinerja tim dan kinerja individu (Fairfield-Sonn,

2001:42).

Schein, E. H. (2009:3) melihat Budaya Perusahaan sebagai bagian sisi

sebuah koin dimana sisi yang satunya adalah leadership; selain ada di dalam

individu juga merupakan kekuatan yang tersembunyi yang mengarahkan perilaku


47

kita baik di dalam maupun di luar perusahaan. Lebih lanjut dicontohkan apabila

seorang pemimpin yang merupakan pendiri perusahaan, maka dia memiliki

kesempatan untuk memulai menciptakan Budaya Perusahaan dengan memaksakan

keyakinan, nilai dan asumsi-asumsinya kepada karyawan baru (Schein, E. H.

(2009:4).

Menurut Miroshnik & Basu (2014:5), Budaya Perusahaan adalah perilaku

dari organisasi dan strukturnya, yang terpancang dalam tujuan perusahaan, strategi,

struktur dan mempengaruhi pekerja, pelanggan, investor dan komunitas yang lebih

besar. Budaya Perusahaan merupakan komponen yang penting dalam suatu

organisasi.

Mowat, J. (2002:4) menyatakan bahwa Budaya Perusahaan adalah

personalitas organisasi: keyakinan nilai dan perilaku yang tersebar di kelompok;

yang bersifat symbolis, dapat menyatukan, stabil dan sulit diubah. Lebih lanjut

Mowat, J. (2002:4) menyatakan bahwa secara sederhana Budaya Perusahaan

merupakan bagaimana sesuatu dilakukan dalam suatu organisasi; yang memacu

kegiatan dalam perusahaan, mengarahkan bagaimana karyawan berfikir, bersikap

dan merasakan; yang merupakan seperangkat asumsi yang ada dalam perilaku

aktifitas harian.

Guiso (2015:4) menggunakan definisi Budaya Perusahaan sebagai

sekumpulan norma dan nilai yang secara luas disebarkan dan kuat dipertahankan

dalam suatu organisasi. Menurut Guiso (2015:5) definisi tersebut sejalan dengan

model ekonomi neoklasik dalam mendifinisikan “culture” dan lebih mudah diukur

dalam penelitian empiris. Berkaitan dengan kualitas informasi, Sri Mulyani dan
48

Azmi Fitriati (2015) menemukan bahwa leadership style berpengaruh terhadap

kualitas informasi yang dihasilkan oleh Sistem Informasi Akuntansi.

Dari beberapa pembahasan tentang Budaya Perusahaan diatas, dapat

disimpulkan bahwa Budaya Perusahaan merupakan hal yang sangat penting untuk

diperhitungkan dalam perusahaan karena merupakan nilai yang mempengaruhi

perilaku baik individu maupun perusahaan yang pada akhirnya berdampak pada

kinerja perusahaan.

2.1.4.2. Pengukuran Budaya Perusahan (Corporate Culture)

Alvesson (1992: 100) mengungkapkan bahwa hal yang menjadi fokus

dalam pembahasan corporate value adalah nilai (value) dan keyakinan (beliefs).

Lebih lanjut dikemukakan juga bahwa culture dibagi menjadi: asumsi dasar (basic

assumption), nilai dan artefact (yang tampak nyata). Mowat (2002:9) menyatakan

bahwa fokus dari Budaya Perusahaan dilihat dari sisi tangible (nyata) dan

intangible (tidak tampak), antara lain: Sikap pekerja, preferensi perilaku dan

lingkungan kerja ( struktur, artefact dan saluran komunikasi).

Hagberg & Heifetz (2000) melihat Budaya Perusahaan dari struktur

penghargaan (reward structure), yaitu apa yang menjadi perhatian manajemen dan

penghargaan merupakan indikator kuat dari Budaya Perusahaan. Koren et al.(2016)

menyatakan Budaya Perusahaan dapat meningkatkan proses dalam operasional

(kegiatan perbaikan) dengan dilihat dari komitmen manajerial dan karyawan serta

keahlian keahlian; penggunanaan informasi dari sistem informasi yang ada untuk

dilakukan perbaikan; keyakinan manajer dan pekerja terhadap apa yang menjadi

prioritas dan alat terbaik untuk menyelesaikan sesuatu; tujuan perusahaan.


49

Strese et al. (2016:1151) melihat Budaya Perusahaan sebagai knowledge

system yang memiliki 2 sumbu dari mulai organik sampai mekanistik; (yaitu apakah

perusahaan lebih fokus pada fleksibilitas dan spontanitas atau pada pengendalian,

perintah dan stabilitas); dan perusahaan yang menekankan pada “positioning”

internal atau external (yaitu apakah perusahaan bergantung lebih pada aktifitas yang

terintegrasi dengan pesaing atau diferensiasi dengan pesaing). Model tersebut

dikembangkan oleh Deshpande et al. (1993) dengan membagi Budaya Perusahaan

ke dalam 4 tipe dari dua sumbu yaitu: Tipe Clan, Adhocracy, Hierarcry dan Market.

Masing-masing tipe memiliki atribut yang terdiri dari terdiri dari (1) Dominant

Atribute, (2) Leader Style, (3) Bonding dan (4) Strategic Emphases (Deshpande et

al., 1993). Berkaitan dengan rencana penelitian yang akan diajukan, maka tipe

organisasi yang relevan dengan penelitian adalah tipe Clan dan Hierarcry.

Indikator dari dimensi Budaya Perusahaan terdiri dari:

1. Atribut Dominan (Dominant Atribute):


a. Cohessiveness, participation, teamwork, sense of family (Clan Type)
b. Order, rules and regulation dan uniformity (Hierarcry Type)
2. Gaya Pemimpin (Leader Style):
a. Mentor, facilitator, parent-figure(Clan Type)
b. Coordinator, administrator (Hierarcry Type)
3. Pengikat (Bonding):
a. Loyalty, tradition, interpersonal cohesion(Clan Type)
b. Loyalty, tradition, interpersonal cohesion (Hierarcry Type)
4. Penekanan Strategis (Strategic Emphases):
a. Toward developing human resources, commitment, morale (Clan Type)
b. Toward stability, predictability, smooth operations (Hierarcry

Omar et al. (2015:370-371) mengemukakan ada dua hal yang digunakan dalam
mengukur Budaya Perusahaan, yaitu

1. Ethics Training.
2. Reward Measures.
50

Deloitte (2015) melihat Budaya Perusahaan dari sisi integritas, dimana

disebutkan bahwa Budaya Perusahaan yang kuat memiliki dua elemen penting

yaitu: (1) a high level of agreement about what is valued (yaitu: tingkat kesepakatan

yang tinggi tentang apa yang bernilai , dan (2) a high level of intensity with regard

to those values (Tingkat intensitas yang tinggi terhadap nilai-nilai tersebut).

Karakteristik dari Budaya Perusahaan berkaitan dengan integritas dalam

Deloitte (2015) antara lain adalah:

1. Organizational Value.
2. Tone of the Top.
3. Consistency of messaging.
4. Middle managers who carry the banner.
5. Comfort speaking up.
6. Accountability.
7. The hire-to-retire life cycle.
8. Incentives and rewards.
9. Procedural justice.

Menurut Guisoet al. (2015:2), nilai (value) yang dicantumkan oleh

perusahaan dalam laporan terpublikasinya adalah menyangkut inovasi (80%) serta

integritas dan respect (70%). Namun dalam penelitian Guiso et al. (2015), nilai

yang dipublikasikan tersebut tidak terlalu berpengaruh terhadap nilai perusahaan,

karena dianggap siapapun bisa meng-claim atau mencantumkan seperti itu. Guiso

et al.(2015: 10) menggunakan nilai Budaya Perusahaan dengan melihat apa yang

diungkapkan oleh perusahaan dalam Laporan Tahunan yang terpublikasi, yang

terdiri dari:

1. Integrity
2. Teamwork
3. Innovation
4. Respect
5. Quality
51

6. Safety
7. Community
8. Communication
9. Hard work

Berdasarkan beberapa pembahasan tentang Budaya Perusahaan, maka akan

digunakan dimensi pengukuran Budaya Perusahaan menjadi:

1. Value and beliefs (Deloitte, 2015; Alvesson ,1992)

a. Nilai organisasi untuk komitmen terhadap hukum dan kepatuhan

b. Integritas

c. Etika bisnis

2. Leadership (Desphande et al., 1993; Hagberg & Heifitz, 2000; Koren &

Freiheit (2016); Deloitte, 2015; Omar et al., 2015)

a. Tone of the top, Pimpinan mendorong karyawan patuh pada hukum dan

sesuai etika

b. Pimpinan memberikan arahan operasional

c. Pemimpin bertanggung jawab (akuntable)

d. Penghargaan diberikan berdasarkan kepatuhan terhadap nilai etika

3. Integritas karyawan (Guiso et al., 2015; Omar et al., 2015; Stresse et al.,

2016)

a. Proses seleksi karyawan berdasarkan karakter dan kompetensi

b. Teamwork

c. Respect, training etika

d. Mementingkan kualitas (pelanggan, dsb)

e. Comfort speaking up; karyawan dengan nyaman mempertanyakan


52

tentang hukum dsb.

2.1.5 Kecurangan Pelaporan Keuangan

2.1.5.1 Pengertian Kecurangan Pelaporan Keuangan

Apakah yang disebut Kecurangan Pelaporan Keuangan atau yang disebut

juga financial fraud? Young (2013:4) menjelaskan bahwa permasalahan financial

fraud tidak hanya berkaitan dengan ’salah’ atau ’benar’; yaitu apabila angka dalam

laporan keuangan salah namun dilakukan perbaikan untuk menjadi benar, maka

tidak ada indikasi fraud. Namun sebaliknya apabila ada unsur kesengajaan dalam

merubah angka dalam laporan keuangan dengan maksud memanipulasi laporan

keuangan, maka hal tersebut mengandung unsur fraud (Young, 2013:4).

Fraud menjadi perhatian utama untuk banyak perusahaan di seluruh dunia

dimana pemerintah dan regulator sekarang fokus pada tanggung jawab manajemen

untuk program manajemen fraud yang efektif (Omar et al.,2014). Lebih lanjut

Omar et al. (2014) menyatakan bahwa tidak peduli apakah organisasi yang besar

atau kecil ataupun di negara mana perusahaan anda berada, selama ada manusia

yang terlibat dalam suatu organisasi, maka akan selaluada resiko fraud.

Kecurangan Pelaporan Keuangan merupakan bagian dari fraud

(kecurangan). Untuk itu akan dibahas dahulu apa itu fraud. Kranacher et al. (2010),

menjelaskan bahwa fraud adalah perbuatan curang yang disengaja dengan cara

menghilangkan atau bersekongkol, yang menyebabkan ada pihak korban yang

dirugikan dan pelakunya mendapatkan keuntungan.

Sedangkan dalam International Standard of Auditing (ISA 240, 2009),

fraud didefinisikan sebagai tindakan yang disengaja oleh satu atau lebih individu
53

baik dalam manajemen, pihak yang bertanggung jawab tatakelola, karyawan,

ataupun pihak ketiga, yang melibatkan unsur penipuan untuk memperoleh

keuntungan yang tidak adil atau illegal. Hall (2013:117) menyatakan bahwa fraud

merupakan representasi palsu dari fakta yang material, yang dibuat oleh salah satu

pihak untuk pihak lain dengan maksud menipu dan membujuk pihak lain untuk

diperkenankan mengandalkan fakta yang merugikan.

Gee (2014) mendefinisikan frauds yaitu perbuatan penipuan yang disengaja

atau ketidakjujuran yang dilakukan oleh satu atau lebih individu dengan maksud

memperoleh keuntungan. Lebih lanjut Gee (2014) menjelaskan bahwa elemen yang

harus dipenuhi dalam rangka pembuktian fraud adalah:

1. Pernyataan palsu dan material


2. Individu harus tahu bahwa pernyataan itu tidak benar.
3. Tujuannya untuk menipu korban.
4. Korban mengandalkan pernyataan itu.
5. Korban rugi secara finansial dan sebaliknya.

Menurut Kranacher et al. (2011:25) penyimpangan atau kecurangan dapat

dikatakan fraud apabila tercakup tiga unsur berikut:

1. Conversion (menipu, merekayasa, membohongi, dan lain-lain)


2. Concealment (menyembunyikan), karena fraud merupakan kejahatan, maka
tentunya para pelaku tidak mau diketahui pihak di luar kelompoknya.
3. Theft (mengambil kekayaan secara tidak sah). Manipulasi, penipuan dan
rekayasa yang telah dilakukan sera sembunyi-sembunyi tentunya dilakukan
dengan tujuan agar mereka dapat menarik keuntungan finansial secara tidak
sah.

Dengan demikian apabila ada peristiwa/ kejadian yang masuk ke dalam

kategori diatas dapat dikatakan telah terjadi kecurangan (fraud).

Fraud terjadi karena beberapa alasan, antara lain adalah adalah yang dikenal
54

dengan Fraud Triangle Theory ditemukan oleh Cressey (1973). Fraud Triangle

terdiri dari:

a. Adanya Pressure (tekanan). Fraud terjadi biasanya karena adanya

kebutuhan dan kesulitan keuangan yang menyebabkan tekanan atau motif

untuk melakukan kecurangan. Insentif atau tekanan untuk melakukan

kecurangan pelaporan keuangan bisa terjadi saat manajemen berada di

bawah tekanan, baik dari pihak luar ataupun di dalam entitas, untuk

mencapai yang diharapkan (dan mungkin tidak realistis) target laba atau

hasil keuangan (ISA 240, 2009: 167).

b. Adanya Opportunity (kesempatan). Kesempatan biasanya terjadi karena

adanya peluang untuk memiliki wewenang yang lebih besar, namun adanya

pengendalian internal yang lemah.

c. Adanya Rationalization (pembenaran). Rasionalisasi berkaitan dengan

pembenaran bahwa melakukan tindakan kecurangan adalah hal yang biasa

diterima dengan berbagai alasan. Beberapa individu memiliki sikap,

karakter atau nilai-nilai etika yang memungkinkan mereka secara sadar dan

sengaja melakukan tindakan yang tidak jujur; namun bahkan jika individu

yang jujur sekalipun dapat melakukan penipuan dalam lingkungan yang

memaksakan tekanan pada mereka (ISA 240, 2009: 167).

Wolfe and Hermanson (2004) mengembangkan model Fraud triangle

menjadi Fraud Diamond dengan menambahkan unsur Ability (kemampuan).

Menurut penelitian Omar (2010), Ability (Kemampuan) menggambarkan

karakteristik pribadi pelaku fraud. Secara teoritis, fraud akan lebih mudah untuk
55

dilakukan jika pelaku adalah koersif (paksaan), percaya diri dan memiliki

kekuasaan atau wewenang untuk membuat keputusan langsung.

Haryono Umar (2016:280), membahas tentang Fraud Star, dengan

menambahkan satu elemen fraud yaitu: Intergrity (integritas). Praktik

penyimpangan dilakukan oleh pihak-pihak yang sudah tidak memperhatikan

ukuran baik dan benar dan hanya mementingkan kepentingan diri sendiri dan

kelompoknya. Untuk itu kurangnya nilai integritas merupakan salah satu pemicu

terjadinya tindakan fraud.

Fraud bisa terjadi dari dalam yang dilakukan oleh pihak internal (Internal

Fraud) yaitu karyawan, manajer, pemilik perusahaan ataupun dari pihak luar seperti

pelanggan, vendors dan pihak lainnya (ACFE, 2016). Sedangkan Internal Fraud

juga disebut Occupational Fraud didefinisikan oleh ACFE (2016) sebagai

penggunaan pekerjaan seseorang untuk memperkaya diri melalui kesalahan

penggunaan dan penerapan secara sengaja akan asset ataupun sumber daya

perusahaan.

Salah saji dalam laporan keuangan dapat timbul baik akibat fraud ataupun

kesalahan (ISA 240, 2009;157). Faktor membedakan antara penipuan dan

kesalahan adalah apakah tindakan yang mendasarinya yang menghasilkan salah saji

laporan keuangan adalah disengaja atau tidak disengaja (ISA 240, 2009;157).

Kecurangan Pelaporan Keuangan didefinisikan sebagai kekeliruan yang disengaja

dari kondisi keuangan suatu perusahaan yang dilakukan melalui salah saji yang

disengaja atau kelalaian dari jumlah atau pengungkapan dalam laporan keuangan

untuk menipu pengguna laporan keuangan (Franceschetti & Koschtial, 2013).


56

Menurut ISA 240 (2009), Kecurangan Pelaporan Keuangan melibatkan

salah saji yang disengaja termasuk kelalaian dari jumlah atau pengungkapan dalam

laporan keuangan untuk menipu pengguna laporan. Beneish (1999), mengatakan

bahwa Kecurangan Pelaporan Keuangan (manipulasi laba) terjadi apabila

manajemen melanggar Generally Accepted Accounting Principles (GAAP) untuk

secara menguntungkan mewakili kinerja keuangan perusahaan.

Sedangkan oleh AFCE, Kecurangan Pelaporan Keuangan atau Financial

Statement Fraud didefinisikan sebagai salah saji atau penghilangan data akuntansi

ataupun fakta material yang menyesatkan, dan apabila dipertimbangkan dengan

semua informasi yang tersedia dapat menyebabkan pembaca laporan keuangan

akan mengubah pertimbangan atau pengambilan keputusannya. Dengan kata lain

laporan akan mengandung perilaku disengaja dan ceroboh baik dengan tindakan

ataupun pengurangan data yang akan menyebabkan laporan keuangan yang

menyesatkan. ACFE mengklasifikasikan Kecurangan Pelaporan Keuangan terdiri

dari:

a. Net Worth/ Net Income Overstatements:


i. Perbedaan Waktu
ii. Pendapatan Fiktif
iii. Beban dan Hutang yang ditunda
iv. Penilaian aset yang tidak layak
v. Pengungkapan yang tidak semestinya
b. Net Worth/ net Income Understatements:
i. Perbedaan waktu
ii. Understated Revenues
iii. Overstated liabilities and Expenses
iv. Penilaian aset yang tidak semesetinya
v. Improper Disclosure

Albrecht et al. (2011: 11) menyatakan bahwa Kecurangan Pelaporan

Keuangan atau financial statement fraud adalah manipulasi laporan keuangan yang
57

dilakukan oleh manajemen untuk membuat perusahaan terlihat lebih baik (atau

sebaliknya untuk menghidari pajak) daripada kenyataannya; dan merupakan jenis

fraud yang paling mahal.

Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa karakterisitik penting dari

Kecurangan Pelaporan Keuangan adalah (1) dilakukan oleh manajemen (2) salah

saji yang disengaja dan material dan (3) dapat menyesatkan pengguna pelaporan

keuangan (users).

Manajer melakukan Kecurangan Pelaporan Keuangan dengan berbagai

alasan (yang telah dipertimbangkan untung ruginya), dengan tujuan utama antara

lain adalah: perlindungan kepentingan entitas perusahaan dan perlindungan

kepentingan manajer (Mahama, 2015:6). Fraud yang dilakukan oleh manajemen

biasanya melibatkan level manajemen tingkat atas untuk melakukan manipulasi

pelaporan keuangan (Albrecht et al. (2011: 12).

Dalam ISA 240 (1999:168) beberapa teknik yang dilakukan dalam

Kecurangan Pelaporan Keuangan antara lain adalah:

a. Pencatatan jurnal fiktif, biasanya mendekati periode akuntansi, untuk


memanipulasi hasil operasional ataupun tujuan lainnya.
b. Secara tidak layak menyesuaikan asumsi ataupun merubah “judgement;
yang digunakan dalam estimasi saldo perkiraan.
c. Menghilangkan, mempercepat atau melambatkan pengakuan atas
kejadian (events) dalam pelaporan keuangan yang terjadi dalam periode
akuntansi.
d. Menyembunyikan atau tidak menampilkan fakta yang dapat
mempengaruhi nilai yang ada dalam pelaporan keuangan.
e. Terlibat dalam transaksi rumit yang dilakukan agar terjadi salah
interpretasi posisi keuangan dan kinerja keuangan perusahaan.
f. Merubah pencatatan dan terms berkaitan dengan transaksi tidak biasa
dan signifikan.
58

2.1.5.2 Pengukuran Indikasi Adanya Kecurangan Pelaporan Keuangan

Isu sentral penelitian akuntansi adalah sejauh mana manajer mengubah laba

yang dilaporkan untuk keuntungan mereka sendiri (Beneish, 2001:3). Beberapa

penelitian sebelumnya menggunakan model Benesih (1999) dalam melihat indikasi

adanya Kecurangan Pelaporan Keuangan dalam pelaporan keuangan suatu

perusahaan (Mahama, 2015; Omar et al., 2014, Harrington, 2005, Franceschetti &

Koschtial, 2013, Drábková, 2014; Aris et al., 2015; Roshchina, 2016; Ahmed &

Naima, 2016). Penelitian lainnya mendeteksi kecenderungan adanya Kecurangan

Pelaporan Keuangan dengan menggunakan pendekatan Discretionary Accrual

model Jones (1991) dan modified Jones Model (Jones et al., 2008; Drábková,2014;

Hummel & Issing,2015). Beberapa penelitian juga menggunakan Atlman model Z

Score 1983 (Altman et al., 2013, Drábková, 2014, Mahama, 2015, Aris et al., 2015).

Drábková (2014) membandingkan beberapa alat pengukur indikasi

terjadinya Kecurangan Pelaporan Keuangan, yaitu Beneish Model, CFEBT model,

Jones Model dan Altman Z-Score Model. Aris et al. (2015) menggunakan Beneish

model, Altman Z-Score and Financial Ratio dalam penelitiannya untuk

membandingkan tiga metode tersebut untuk mendeteksi Kecurangan Pelaporan

Keuangan.

Analisa menggunakan model Jones memberikan informasi tentang

penggunaan ‘waktu’ (akrual) oleh perusahaan. Menggunakan model ini

memungkinkan pengguna untuk menilai informasi akuntansi dalam catatan

keuangan yang mungkin telah dimanipulasi (Drábková, 2014). Menurut Jones

(1991), manipulasi yang dilakukan oleh manajer dapat dilihat dari porsi akrual
59

diskrit (abnormal) terhadap total akrual.

Sedangkan Altman Z Score adalah model yang pertama dirancang oleh E.I.

Altman pada tahun 1968, untuk menentukan perusahaan yang kemungkinan masuk

ke dalam resiko kebangkrutan dan di luar risiko kebangkrutan (Drábková, 2014:

138). Altman (2000)

Penelitian ini menggunakan Beneish Model, yaitu model matematis yang

digunakan untuk model keuangan yang berisi delapan variabel yang dapat

mendeteksi manipulasi data akuntansi dengan menghitung M-score. Model ini

menggunakan data laporan keuangan dalam membangun model untuk medeteksi

manipulasi dan indikasi perusahaan melakukan fraud (Beneish, 1999). Dalam

manipulasi biasanya dilakukan inflasi pada pendapatan dan deflasi pada biaya, oleh

sebab itu Beneish menemukan bahwa variabel yang dapat membuat manipulasi

tersebut di akun asset dapat digunakan untuk memprediksi. Beneish juga

menemukan bahwa pertumbuhan penjualan memiliki kekuatan diskriminatif,

dimana sample perusahaan yang melakukan manipulasi memiliki tingkat

pertumbuhan yang tinggi sebelum periode mereka melakukan manipulasi.

Beneish M-Score menyerupai Altman Z-score, tetapi dioptimalkan untuk lebih

mendeteksi manipulasi laba daripada mendeteksi kebangkrutan (Drábková, 2014).

Model tersebut adalah:

M = -4.84 + 0.92*DSRI + 0.528*GMI + 0.404*AQI + 0.892*SGI + 0.115*DEPI –


– 0.172*SGAI + 4.679*TATA – 0.327*LVGI

Keterangan:

1. DSRI :Days' sales in receivable index in the t and t-1 period.



2. GMI :Gross margin index as the ratio of gross margin and sales in the
60

tand t-1.
3. AQI :Asset quality index.Ratio of non-current assets other than property
plant and equipment (PPE) to total assets
4. SGI :Sales growth index. ratio of sales in year t to sales in year t-1
5. DEPI : Depreciation index in year t-1 vs the corresponding rate in year t.
6. SGAI : Sales and general and administrative expenses index.

7. LVGI : Leverage index of total debts to total assets in the t and t-1.
8. TATA : Total accruals to total assets in the t-period.

Penjelasan atas masing-masing variabel adalah sebagai berikut (Benish,

1999:10-12):

1. DSRI (Days' sales in receivable index) in the t and t-1 period.


DSRI adalah rasio hari penjualan dalam piutang pada tahun pertama di

mana laba manipulasi terungkap (tahun t) dengan ukuran yang sesuai pada tahun t-

1. Ini adalah alat pengukur variabel apakah piutang dan pendapatan berada di dalam

atau diluar keseimbangan dalam dua tahun berturut-turut. Adanya peningkatan

besar dalam banyaknya hari penjualan dalam piutang bisa jadi merupakan hasil dari

perubahan kebijakan kredit untuk memacu penjualan dalam menghadapi

persaingan yang meningkat, tetapi peningkatan yang tidak proporsional dalam

piutang (relatif terhadap penjualan) mungkin juga merupakan inflasi pendapatan.

Beneish berharap peningkatan besar dalam hari penjualan dalam piutang terkait

dengan kemungkinan lebih tinggi bahwa pendapatan dan laba yang dilebih-

lebihkan.

2. GMI (Gross margin index)

GMI adalah rasio marjin laba kotor pada tahun t-1 terhadap marjin kotor
61

pada tahun t.Ketika GMI lebih besar dari 1, hal ini menunjukkan kondisi margin

kotor yang tidak sehat yang menunjukkan kondisi buruk. Jika perusahaan dengan

prospek yang buruk, maka besar kemungkinan untuk terlibat dalam manipulasi

laba. Benesih (1999) menyatakan bahwa adanya hubungan positif antara GMI dan

probabilitas manipulasi laba.

3. AQI (Asset quality index)

AQI adalah rasio aset tidak lancar selain aset tetap (PPE) terhadap total aset.

AQI merupakan pengukuran perubahan resiko relaisasi asset, sehingga Jika AQI

lebih besar dari 1 menunjukkan bahwa perusahaan memiliki potensi adanya

peningkatan dalam biaya penangguhan. Beneish (1999) menyimpulkan adanya

hubungan positif antara AQI dan probabilitas manipulasi laba. Peningkatan risiko

realisasi aset menunjukkan adanya peningkatan kecenderungan untuk

mengkapitalisasi dan dengan demikian menunda biaya.

4. SGI (Sales growth index)

SGI adalah rasio penjualan pada tahun t terhadap penjualan di tahun t-1.

Beneish (1999) menjelaskan bahwa pertumbuhan tidak berarti manipulasi, tetapi

perusahaan yang tumbuh dipandang oleh para profesional lebih mungkin untuk

melakukan fraud laporan keuangan karena adanya kebutuhan mencapai target laba

untuk mencapai posisi keuangan dan modal yang dibutuhkan.

5. DEPI (Depreciation index)


62

Depi adalah rasio tingkat depresiasi pada tahun t-1 terhadap tingkat yang sesuai

pada tahun t. Tingkat penyusutan pada tahun tertentu sama dengan depresiasi

/(depresiasi + PPE net). DEPI yang lebih besar dari 1 menunjukkan bahwa tingkat

di mana aset disusutkan telah melambat sehingga meningkatkan kemungkinan

bahwa perusahaan telah melakukan revisi meningkat atas masa manfaat perkiraan

aset atau mengadopsi metode baru yang dapat meningkatkan laba. Beneish lebih

lanjut menjelaskan bahwa diperkirakan ada hubungan positif antara Depi dan

probabilitas adanya manipulasi.

6. SGAI (Sales and general and administrative expenses index)

SGAI dihitung sebagai rasio SGA terhadap penjualan di tahun t relatif

terhadap tahun t-1. Analis menginterpretasikan adanya peningkatan proporsional

dalam penjualan sebagai sinyal negatif akan prospek perusahaan masa depan,

sehingga menurut Beneish diprediksi adanya hubungan positif antara SGAI dan

kemungkinan adanya manipulasi.

7. LVGI (Leverage index)

LVGI adalah rasio total utang terhadap total aset pada tahun t terhadap rasio

yang sama di tahun t-1. Jika LVGI lebih besar dari 1 menunjukkan peningkatan

leverage. Variabel ini disertakan mengindikasi adanya insentif perjanjian utang

untuk manipulasi laba.

8. TATA (Total accruals to total assets) in the t-period

Total akrual dihitung sebagai perubahan modal kerja selain kas dikurangi

penyusutan. Menurut Beneish, penggunasn total akrual terhadap total aset untuk

mem-proxy sejauh mana kas melaporkan laba, dan mengharapkan akrual positif
63

yang lebih tinggi (dikurangi kas) terkait dengan kemungkinan adanya manipulasi

laba.

Ketika entitas mencapai M-skor lebih tinggi dari -2,22, dihitung dari

delapan variabel, model mengasumsikan bahwa besar kemungkinan entitas tersebut

telah memanipulasi data akuntansi untuk periode akuntansi atau sangat termotivasi

untuk memanipulasi data akuntansi. Apabila M-skor kurang dari -2,22, maka

menunjukkan bahwa perusahaan tidak memanipulasi laporan keuangan dalam

periode akuntansi. Jika M-skor lebih besar dari -2,22, maka itu merupakan sinyal

bahwa perusahaan kemungkinan melakukan manipulasi.

Penelitian ini menggunakan model Beneish M-Score (Beneish, 1999),

karena model ini lebih memfokuskan terhadap indikasi kemungkinan adanya

manipulasi data akuntansi. Jones model hanya memfokuskan pada nilai akrual

sedangkan Altman lebih memfokuskan pada indikasi perusahaan yang akan

mengalami kebangkrutan (Drábková, 2014).

2.1.6 Keberlanjutan Perusahaan (Corporate Sustainability)

2.1.6.1 Pengertian Keberlanjutan Perusahaan

Sustainability (keberlanjutan) merupakan terminologi dinamis yang dapat

diaplikasikan dalam berbagai hal (Brockett & Rezaee, 2012). Permasalahan

sustainability muncul karena adanya ketidakseimbangan kehidupan di dunia yang

semakin terasa, di mana ada orang yang kaya dan di belahan dunia lain banyak

orang yang masih hidup sangat miskin; ada orang yang bekerja dan di tempat lain

banyak orang yang tidak memiliki pekerjaan (Benn & Griffiths, 2014:3). Hal

demikianlah yang membuat orang berfikir bahwa untuk mendapatkan kehidupan


64

yang baik dan dapat memenuhi kehidupan di masa yang akan datang, maka harus

ada pola kehidupan yang baru dan saling bekerja bersama (Benn & Griffiths,

2014:3).

Dalam Brundlant Report (1987), sustainability didefinisikan sebagai

pendekatan untuk memenuhi kebutuhan sekarang dengan memperhatikan

kebutuhan generasi masa depan supaya dapat memenuhi kabutuhannya. Lebih

lanjut Atkinson (2000:6) menyatakan bahwa apabila tujuan dari sustainable

development adalah agar kesejahteraan manusia tidak mengalami penurunan, maka

tujuan tersebut dicapai dengan pengambilan keputusan sekarang dengan

memperhatikan dampak di masa depan. Dengan demikian komponen dari

sustainability adalah proses menciptakan strategi yang tepat, kebijakan dan

prosedur yang memenuhi kebutuhan sekarang tanpa merusak masa depan (Brockett

& Rezaee, 2012).

Benn & Griffiths (2014) menjelaskan bahwa perusahaan (corporation)

merupakan sel mendasar dari kehidupan ekonomi modern sehingga kesuksesannya

dalam mengubah sumber daya alam menjadi kesejahteraan telah membentuk dunia

sosial maupun fisik dimana kita hidup, oleh sebab itu perlu adanya modifikasi

perusahaan untuk kesehatan bumi dan kemanusiaan. Topik sustainability terus

berkembang karena adanya peningkatan tekanan akan energi, harga komoditas dan

juga semakin langkanya bahan baku, sehingga sustainability development

diperlukan untuk memastikan kelangsungan hidup perusahaan di masa yang akan

datang (Brockett & Rezaee, 2012).


65

Corporate Sustainability (Keberlanjutan Perusahaan) menurut Baumgartner

& Ebner (2010:77) merupakan level mikro dari Sustainable Development, dengan

demikian, sustainable development apabila dihubungkan dengan perusahaan, maka

disebut sebagai Keberlanjutan Perusahaan yang mencakup 3 pilar yaitu ekonomi,

lingkungan dan sosial.

Van Marrewijk & Were (2003:107) menjelaskan bahwa Keberlanjutan

Perusahaan sebagai pembuktian akan keterlibatan dan perhatian perusahaan

terhadap aspek sosial dan lingkungan dalam operasional usaha dan interaksinya

dengan para stakeholders.

Dalam publikasi UN, Miller et al. (2010) juga dijelaskan bahwa

Keberlanjutan Perusahaan adalah usaha yang dilakukan dengan cara memenuhi

kebutuhan sekarang, dengan memperhatikan kemampuan generasi masa depan

untuk memenuhi kebutuhannya dan dampak operasional perusahaan terhadap

kehidupan masyarakat dimana dia beroperasi yang meliputi aspek lingkungan,

sosial dan tatakelola.

Tantangan sustainability development sangat kompleks dan perusahaan

harus berhadapan dengan kompleksitas ini (Baumgartner, 2014:259). Lebih lanjut

Baumgartner (2014) menjelaskan bahwa segala peluang, risiko, dan kewajiban

perusahaan sehubungan dengan sustainablity harus dapat diidentifikasikan untuk

menjadikan perusahaan lebih sukses dalam hal aspek lingkungan, sosial, dan

ekonomi. Lebih lanjut Maas et al.,(2016) menggambarkan Keberlanjutan

Perusahaan sebagai situasi di mana perusahaan bertujuan untuk menggabungkan

tujuan ekonomis mereka dengan mengambil tanggung jawab akan dampaknya


66

terhadap ekosistem dan manusia. Menurut Baumgartner (2014), ada banyak

pendekatan dalam mengelola Keberlanjutan Perusahaan, namun masih kurang

pembahasan yang komprehensif dan terpadu dari manajemen Keberlanjutan

perusahaan.

Di sisi lain, CSR (Corporate Social Responsibility) biasanya diasosiasikan

sebagai pendekatan untuk mengintegrasikan aspek sosial dan lingkungan ke dalam

kegiatan perusahaan (Baumgartner, 2014). Montiel (2008) melakukan kajian

terhadap penelitian-penelitian terdahulu tentang CSR dan CS (Corporate

Sustainability/ Keberlanjutan Perusahaan), dan masih menemukan adanya

penggunaan istilah yang sama antara CSR dan CS dimana Keberlanjutan

Perusahaan memperhitungkan kepentingan stakeholder dan masyarakat lokal; dan

CSR menerapkan teknik pencegahan polusi dan program daur ulang. Hal tersebut

menurut Montiel (2008) yang membuat tumpang tindih penelitian CSR dan CS.

Meskipun CS dan CSR telah berevolusi dari sejarah yang berbeda, mereka menuju

masa depan yang sama. Keduanya berbagi visi yang sama, yang bermaksud untuk

menyeimbangkan tanggung jawab ekonomis dengan sosial dan lingkungan

(Montiel, 2008).

Dari beberapa pembahasan diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa

Keberlanjutan Perusahaan adalah usaha yang dilakukan dengan cara memenuhi

kebutuhan sekarang, dengan memperhatikan kemampuan generasi masa depan

untuk memenuhi kebutuhannya dan mempertimbangkan dampak operasional

perusahaan terhadap kehidupan masyarakat dimana dia beroperasi yang meliputi

aspek lingkungan dan sosial. Baumgartner (2014) menjelaskan bahwa dalam


67

manajemen Keberlanjutan Perusahaan, perusahaan fokus pada inovasi dan

kebutuhan stakeholders dan juga efisiensi serta efektivitas proses bisnis. Untuk

lebih jelas dalam menggambarkan apa itu keberlanjutan Perusahaanm Wilkinson

(2013) menjelaskan evolusi Keberlanjutan Perusahaan dalam gambar 2.1. Menurut

Wilkinson (2013) konsep yang membentuk Keberlanjutan Perusahaan terdiri dari:

1. Sustainable Development

2. Corporate Social Responsibility

3. Stakeholders Theory

4. Corporate Accountability Theory

Sumber: Wikinson (2013)

Gambar 2.1 Evolusi Keberlanjutan Perusahaan (Corporate Sustainability)

Untuk keberlanjutan Perusahaaan industri keuangan dan perbankan, maka

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengeluarkan Roadmap Keuangan Berkelanjutan.


68

Roadmap Keuangan Berkelanjutan berisi paparan rencana kerja program Keuangan

Berkelanjutan untuk industri jasa keuangan yang berada di bawah otoritas OJK,

yaitu perbankan, pasar modal dan Institusi Keuangan Non-Bank (OJK, 2014).

Rencana kerja strategis Keuangan Berkelanjutan meliputi tiga area yang mencakup:

1. Peningkatan supply pendanaan ramah lingkungan hidup.

2. Peningkatan demand bagi produk keuangan ramah lingkungan hidup.

3. Peningkatan pengawasan dan koordinasi implementasi Keuangan

Berkelanjutan.

OJK (2014) lebih lanjut menjelaskan Tujuan keuangan bekelanjutan yaitu:

1. Meningkatkan daya tahan dan daya saing LJK (Lembaga Jasa Keuangan)

sehingga mampu tumbuh dan berkembang secara berkesinambungan. Daya

tahan dikaitkan dengan kemampuan manajemen risiko yang lebih baik,

sementara daya saing dikaitkan dengan kemampuan LJK untuk melakukan

inovasi produk/layanan lingkungan hidup yang ramah lingkungan hidup;

2. Menyediakan sumber pendanaan yang dibutuhkan masyarakat mengacu kepada

RPJP (Rencana Pemerintah Jangka Panjang) dan RPJM (Rencana Pemerintah

Jangka Menengah) yang bercirikan pro-growth, pro-job, pro-poor, dan pro-

environment;

3. Berkontribusi pada komitmen nasional atas permasalahan pemanasan global

(global warming) melalui aktivitas bisnis yang bersifat pencegahan/mitigasi

maupun adaptasi atas perubahan iklim menuju ekonomi rendah karbon yang

kompetitif.
69

Sedangkan prinsip-prinsip program Keuangan Berkelanjutan Indonesia yang diatur

dalam Roadmad Keberlanjutan OJK (2014) mencakup:

1. Prinsip Pengelolaan Resiko

2. Prinsip Pengembangan Sektor Ekonomi Prioritas Keberlanjutan

3. Prinsip Tata Kelola Lingkungan Hidup dan Sosial dan Pelaporan

4. Prinsip Peningkatan Kapasitas dan Kemitraan Kolaboratif.

2.1.6.2. Mengukur Keberlanjutan perusahaan

Data menujukkan bahwa 93% dari CEO di seluruh dunia melihat

keberlanjutan sebagai hal penting bagi keberhasilan masa depan bisnis mereka,

sementara hanya 38% percaya bahwa mereka dapat secara akurat mengukur nilai

sustainability inisiatif mereka (UN, 2013). Global Compact yang didirikan oleh

United Nation (UN/PBB) menginisiasi KeberlanjutanPerusahaan di dunia (UN,

2014). Menurut Global Compact (UN, 2014), KeberlanjutanPerusahaan adalah

penting untuk bisnis di masa kini karena menyangkut keberhasilan perusahaan

jangka panjang dan untuk memastikan bahwa pasar memberikan nilai (value) di

masyarakat dengan membuat 5 panduan perusahaan untuk terlibat dalam

Sustainability, yaitu:

1. Bisnis yang memiliki prinsip. Perusahaan harus beroperasi dengan


mempertimbangkan integritas yaitu menghormati tanggung jawab mendasar di
bidang hak asasi manusia, perburuhan, lingkungan dan anti korupsi.
2. Memperkuat masyarakat. Perusahaan harus melihat di luar dari perusahaan,
dengan mendukung masyarakat di sekitar mereka.
3. Komitmen Pimpinan. Perubahan yang efektif dimulai dari pimpinan, dengan
demikian diperlukan komitmen top manajemen untuk berpartisipasi dalam
Sustainability.
4. Pelaporan Progres. Diperlukan adanya pelaporan non-keuangan untuk
melaporkan kegiatan berkaitan dengan sustainability.
70

5. Local Action. Walaupun prinsip sustainability adalah universal, namun


keberadaan perusahaan dan tindakannya dalam suatu negara dan masyarakat
sangat bervariasi menyangkut ekspektasi akan apa yang dimaksud dengan
bisnis yang bertanggung jawab.
Baumgartner & Ebner (2010) membagi aspek tiga pilar dalam sustainability

ke dalam strategi perusahaan yang melakukan kegiatan sehubungan dengan

sustainability.

A. Dimensi Ekonomi

Menurut Baumgartner & Ebner (2010:78), manajemen harus

memperhatikan aspek ekonomi dari sustainability untuk dapat memperoleh

kesuksesan secara ekonomi dan tidak hanya aspek finansial. Baumgartner & Ebner

(2010:79) membagi aspek ekonomi tersebut menjadi:

1. Inovasi dan teknologi :


Upaya keberlanjutan terkait R&D untuk mengurangi dampak lingkungan
dalam produk baru dan dalam kegiatan bisnis.
2. Kolaborasi
Adanya kerjasama yang baik dan kerjasama aktif dengan berbagai mitra bisnis
(misalnya pemasok, R & D lembaga, perguruan tinggi, ...).
3. Manajemen Pengetahuan (Knowledge Management)
Kegiatan dan pendekatan penyebaran pengetahuan terkait keberlanjutan dalam
organisasi
4. Proses
Adanya proses yang jelas agar kegiatan usaha dilakukan secara efisien dan
adanya peran dari masing-masing karyawan agar mereka mengetahui apa yang
diharapkan oleh organisasi menyangkut sustainability.
5. Pembelian
Pertimbangan isu sustainability dalam pembelian. Kesadaran dan
pertimbangan isu-isu terkait sustainability dalam organisasi serta supply chain
yaitu hubungan dengan pemasok yang juga fokus pada sustainability.
6. Pelaporan keberlanjutan
Pertimbangan dan pelaporan isu-isu sustainability dalam laporan perusahaan,
baik dalam laporan sustainability yang terpisah atau terintegrasi ke dalam satu
perusahaan.

B. Dimensi Ekologikal (Lingkungan)


71

Dimensi ini berkaitan dengan dampak lingkungan akibat kegiatan

perusahaan. Dimensi ini terutama diukur oleh dampak, tetapi dalam strategi

Keberlanjutan Perusahaan fokus harus diletakkan pada efek menyebabkan

dampak-dampak tersebut, misalnya, semakin tinggi tingkat kematangan yang lebih

itu harus berkonsentrasi pada penyebab daripada efek.

1. Sumberdaya alam (materials, energi) Termasuk recycling.


2. Emisi udara.
3. Emisi air (laut, sungai dll.).
4. Emisi tanah.
5. Sempah, hazardous
6. Waste Biodiversity
7. Isu lingkungan dalam produksi

C. Dimensi Sosial

Sustainability sosial bertujuan untuk mempengaruhi secara positif semua

hubungan dengan para stakeholders sekarang dan di masa depan. Hal ini

difokuskan pada pemenuhan kebutuhan para stakeholder dan memastikan loyalitas

mereka pada perusahaan. Dimensi sosial dibagi menjadi aspek internal dan aspek

eksternal:

a. Aspek Internal: Tatakelola, Motivasi dan insentif, Kesehatan dan

keamanan, pembangunan Human Capital.

b. Aspek Eksternal: Perilaku etika dan hak asasi manusia, kegiatan non-

kontroversi, no korupsi dan kartel.

Global Reporting Initiative (GRI)

Organisasi yang menginisiasi pelaporan berkelanjutan adalah Global

Reporting Initiative (GRI, 2016). Global Reporting Initiative (GRI) mendorong

penerapan Pelaporan Keberlanjutan (Sustainability Reporting) sebagai cara bagi


72

perusahaan dan organisasi agar menjadi lebih berkelanjutan dan berkontribusi pada

ekonomi global yang berkelanjutan. Misi GRI adalah untuk membuat Pelaporan

Keberlanjutan menjadi praktik standar. Agar semua perusahaan dan organisasi

dapat melaporkan kinerja dan dampak ekonomi, lingkungan, sosial, dan tata kelola

mereka, GRI membuat Pedoman Pelaporan Keberlanjutan tidak berbayar (nirlaba).

GRI adalah organisasi nirlaba internasional dengan struktur berbasis jaringan.

Kegiatannya melibatkan ribuan tenaga profesional dan organisasi dari beragam

sektor, konstituen, dan wilayah.

Laporan keberlanjutan memberikan pengungkapan tentang dampak

terpenting suatu organisasi (baik positif atau negatif) terhadap lingkungan,

masyarakat, dan ekonomi (GRI, 2016). Menurut GRI, terdapat dua jenis

pengungkapan dalam G4 GRI, 2013) yaitu:

1. Pengungkapan Standar Umum: pengungkapan ini menetapkan konteks

keseluruhan untuk laporan, memberikan gambaran tentang organisasi dan

proses pelaporannya. Pengungkapan ini berlaku untuk semua organisasi,

terlepas dari asesmen materialitas mereka. Terdapat tujuh jenis Pengungkapan

Standar Umum, mulai dari perspektif strategis organisasi tentang mengatasi

masalah keberlanjutan, dan bagaimana organisasi melibatkan pemangku

kepentingan dalam proses ini, sampai bagaimana organisasi mendekati

masalah utama seperti tata kelola dan etika serta integritas.

2. Pengungkapan Standar Khusus: pengungkapan ini dibagi menjadi dua bagian:

a. Pendekatan Manajemen (DMA: Disclosure on Management Approach).

Pengungkapan Pendekatan Manajemen (DMA) memberikan peluang


73

kepada organisasi untuk menjelaskan cara organisasi mengelola dampak

material ekonomi, lingkungan, atau sosial (Aspek), sehingga memberikan

gambaran tentang pendekatannya terhadap masalah keberlanjutan.

b. Indikator. Indikator memungkinkan perusahaan memberikan informasi

sebanding tentang dampak serta kinerja ekonomi, lingkungan dan sosial.

Sebagian besar indikator ini berbentuk data kuantitatif.

Kategori dan Aspek Dalam Pedoman Laporan Keberlanjutan untuk sektor

jasa keuangan adalah (GRI, 2013) dapat dilihat pada Lampiran 2.

2.1 Kerangka Pemikiran

Berikut peneliti akan membahas penelitian sebelumnya yang berkaitan

dengan penelitian ini. Pembahasan berikutnya adalah penjelasan masing-masing

variabel yang diduga ada hubungan dengan variabel lainnya.

Tabel 2.1

Penelitian Sebelumnya

No Nama Judul Persamaan Perbedaan


Peneliti
1. Smith, Accounting Penelitian ini Fokus pada
Jasmine S., Information melihat SIA dapat bagaimana
(2016). Systems: Ethics, mempengaruhi pencegahan resiko
Fraudulent Fraud. SIA akan terjadinya
Behavior, and Fraud.
Preventative
Measures
2. Goreva, Exploring Penelitian melihat Penelitian ini fokus
Natalya, Accounting hubungan SIA pada manfaat SIA
Elaine Information dengan fraud bagi pencegahan
Luther, And Systems And pencurian terjadinya pencurian
George Embezzlement (embezzelement). (fraud) pada non-
Bromall. From Nonprofit profit organization.
(2013). Organizations
74

No Nama Judul Persamaan Perbedaan


Peneliti
3. Welch, S., An Analysis of Penelitian melihat Penelitian ini
Madison, Computer SIA dan menganalisis lebih
T., & Fraud: Schemes, hubungannnya rinci bagaimana
Welch, O. J. Detection, and dengan financial fraud dapat terjadi
(2011). Outcomes. crime. pada SIA
(khususnya
computer fraud).
4. Kuhn, J. R., Learning from Penelitian melihat Penelitian ini
& Sutton, S. WorldCom: bagaimana SIA menegaskan
G. (2006). Implications for dapat mencegah pentingnya
fraud detection terjadinya fraud. Conitnuous
through Assurance, salah
continuous satunya adalah
assurance melalui SAP
enterprise software
system.
5. Brazel, J. The effect of ERP Penelitian melihat Peneltian ini melihat
F., & Dang, system pengaruh sistem sistem informasi
L. (2008). implementations informasi (ERP) keseluruhan (ERP)
on the terhadap Earning terhadap EM, namun
management of Management hasil malah
earnings and (EM). memperlihatkan
earnings release adanya kenaikan
dates dalam
discretionaryaccrual
(EM proxy).
6. Cardinaels, Earnings Penelitian sama- Penelitian ini lebih
E. (2016). benchmarks, sama melihat memfokuskan pada
information keterkaitan sistem perilaku, dengan
systems, and informasi terhadap melihat bagaimana
their impact on perilaku tingkat hubungan
the degree of manajemen antara laba dan
honesty in mengatur laba. penggunaan sistem
managerial informasi.
reporting
7. Otero, A. R. An information Penelitin ini Penelitian ini
(2015). security control melihat hubungan mengevaluasi sistem
assessment antara sistem keamanan sistem
methodology for informasi dan informasi yang
organizations' adanya resiko dapat berguna
financial kemanan sistem. sebagai
information pengendalian sistem
informasi.
8. Coram, P., Internal Audit, Penelitian ini Penelitian ini
Ferguson, Alternative melihat apakah melihat
C., & Internal Audit perusahaan yang perbandingan antara
Moroney, Structures and memiliki fungsi fungsi audit internal
R. (2008). the Level of internal audit lebih insourcing dan
dapat mendeteksi outsorcing dalam
fraud. mendeteksi fraud
75

No Nama Judul Persamaan Perbedaan


Peneliti
Misappropriatio (missappropriaton
n of Assets Fraud asset).

9. James, K. L. The effects of Penelitian melihat Penelitian ini


(2003). internal audit hubungan antara menggunakan
structure on fungsi audit variabel struktur
perceived internal dalam pelaporan audit dan
financial mencegah sumber auditor
statement fraud terjadinya (insource or
prevention financial statemen outsource).
fraud.
10. Norman, C. Internal audit Penelitian ini juga Penelitian ini
S., Rose, A. reporting lines, meneliti hubungan dilakukan dengan
M., & Rose, fraud risk antara audit metode teknik
J. M. decomposition, internal dengan experimenterhadap
(2010). and assessments assessment resiko internal audit.
of fraud risk fraud.
11. Christ, M. Rotational Penelitian ini Penelitian ini tidak
H., Masli, internal audit sama-sama melihat terfokus pada
A., Sharp, programs and Audit Internal fraudulent financial
N. Y., & financial kaitannya dengan reporting tetapi pada
Wood, D. reporting kualitas pelaporan kualitas pelaporan
A. (2015). quality: Do keuangan. keuangan.
compensating
controls help?
12. Prawitt, D. Internal Audit Penelitian ini Penelitian ini
F., Sharp, Outsourcing And sama-sama melihat melihat perbedaan
N. Y., & The Risk Of hubungan antara antara perusahaan
Wood, D. Misleading Or Audit Internal yang menggunakan
A. (2011). Fraudulent denga fraudulent IA outsourcing
Financial Financia dengan insourcing
Reporting: Did Reporting. pada Fraudulent
Sarbanes-Oxley Financial Reporting.
Get It Wrong?
13. Al-khabash, Earnings Penelitian ini juga Penelitian ini
A. A., & management melihat kaitan melihat hubungan
Al- practices from internal auditor dua variabel dari sis
Thuneibat, the perspective of terhadap earning perspektif auditor
A. A. external and management. baik internal
(2008). internal maupun eksternal.
auditors:
Evidence from
Jordan
14. DeZoort, T., An Evaluation of Penelitian ini Peneltian ini
& Harrison, Internal Auditor melihat hubungan mengkaji persepsi
P. (2008). Responsibility antara internal internal auditor
for Fraud auditor dengan terhadap tanggung
Detection fraud. jawab dia untuk
mendeteksi fraud.
76

No Nama Judul Persamaan Perbedaan


Peneliti
Jadi penekanan pada
persepesi auditor.
15. Gras-Gil, Internal audit Peneltian melihat Peneltian
E., Marin- and financial keterkaitan antara menggunakan
Hernandez, reporting in the fungsi internal laporan audit untuk
S., & Spanish banking audit dan kualitas mengukur kualitas
Garcia- industry pelaporan pelaporan keuangan.
Perez de keuangan di
Lema, D. industry
(2012). perbankan.
16. K. Johl, S., Internal audit Penelitian melihat Peneltian ini
Kaur Johl, function, board hubungan fungsi menambahkan
S., quality and internal audit variabel mekanisme
Subramania financial terhadap kualitas tatakelola sebagai
m, N., & reporting pelaporan variabel
Cooper, B. quality: evidence keuangan. independennya.
(2013). from Malaysia.
17. Prawitt, D. Internal Audit Penelitian melihat Membandingkan
F., Sharp, Outsourcing And keterkaitan internal perusahaan yang
N. Y., & The Risk Of audit dan resiko menggunakan
Wood, D. Misleading Or fraudulent internal audit
A. (2011). Fraudulent financial outsourcing dan
Financial reporting. insourcing dalam
Reporting: Did mendeteksi adanya
Sarbanes-Oxley fraudulent financial
Get It Wrong? reporting.
18. Morgan, A. Olympus Penelitian ini Peneltian ini
R., & Corporation melihat bagaimana merupakan case
Burnside, C. Financial Budaya dapat study pada
(2014). Statement Fraud mempengaruhi perusahaan
Case Study: The terjadinya Fraud. Olympus. Dengan
Role That melihat juga budaya
National Culture nasional.
Plays On
Detecting And
Deterring Fraud
19. Sims, R. R., Enron ethics (or: Penelitian ini Penelitian ini
& culture matters melihat bagaimana dilakukan dengan
Brinkmann, more than Budaya studi kasus yang
J. (2003). codes). Perusahaan Enron secara diskriptif dan
berpengaruh kualitatif
terhadap etika menjelaskan
karywan yang pengaruh hubungan
menyebabkan dua variabel yang
skanda Fraudulent dibahas.
Financial
Reporting.
20. Kalbers, L. Fraudulent Peneltian ini Penelitian ini
P. (2009). financial melihat penyebab melihat kualitas
reporting, terjadinya earning pelaporan keuangan
77

No Nama Judul Persamaan Perbedaan


Peneliti
corporate management dari earning
governance and dimana salah management, dan
ethics: 1987- satunya adalah dilakukan pada
2007 permasalahan periode yang cukup
budaya perusahaan panjang yaitu 1987-
yang 2007.
mempengaruhi
etika manajemen.
21. Graham, J. Corporate Peneltian ini salah Penelitian ini
R., Harvey, culture: satunya melihat melihat beberapa
C. R., Evidence from bagaimana budaya variabel yang
Popadak, J. the field perusahaan dipengaruhi oleh
A., & berpengaruh budaya perusahaan
Rajgopal, S. kepada tindakan seperti kinerja,
(2016). illegal (fraud). keputusan keuangan
dsb.
22. Omar, Corporate Peneliitan ini Pada peneltian ini
Normah, Culture and the melihat pengaruh dilakukan dengan
Zulaikha Occurrence of budaya organisasi studi pustaka
Amirah Financial terhadap terjadinya membahas
Johari, and Statement Fraud: financial statement perkembangan
Suhaily A Review of fraud. terkini bagaimana
Hasnan. Literature. Budaya Perusahaan
(2015). berpengaruh pada
financial statement
fraud.
23. Liu, X. Corruption Penelitian melihat Penelitian ini lebih
(2016). culture and hubungan antara melihat budaya
corporate budaya perusahaan korupsi sebagai
misconduct dalam hal budaya bagian dari budaya
korupsi sehingga perusahaan.
mempengaruhi
earning
management.
24. Christofi, Corporate Peneltian ini Peneltian ini
A., Sustainability: melihat membandingkan
Christofi, Historical perkembangan pengukuran antara
P., & Development pelaporan GRI dan Dow Jones
Sisaye, S. And Reporting Keberlanjuta Index.
(2012). Practices perusahaan / TBL
(Tripple Bottom
Line). Penelitian
juga menemukan
bahwa kasus
Enron
dansejenisnya
mengancam
keberlanjutan.
25. Bozzolan, Corporate social Penelitan ini Perbedaanya adalah
S., Fabrizi, responsibility melihat hubungan faktor yang
78

No Nama Judul Persamaan Perbedaan


Peneliti
M., Mallin, and earnings pelaporan CSR mempengaruhinya
C. A., & quality: terhadap insentif adalah CSR dan
Michelon, international laba berdasarkan variabel yang
G. (2015). evidence. manajemen laba ril dipengaruhi adalah
atau akrual. Manajemen laba.
26. Kim, Y., Is earnings Penelitian Penelitian ini
Park, M. S., quality inimelihat melihat perusahaan
& Wier, B. associated with hubungan antara yang melakukan
(2012). corporate social CSR dan earning CSR lebih kecil
responsibility? management. kemungkinan
melakukan earning
management.
27. Gras-Gil, Investigating the Penelitian ini Peneltian dilakukan
E., relationship melihat kaitan di perusahaan non-
Manzano, between CSR dengan finansial.
M. P., & corporate social earning
Fernández, responsibility management.
J. H. (2016). and earnings
management:
Evidence from
Spain
28. Mustika, G., Pengaruh Penelitian ini Peneltian ini juga
Sari, R. N., Manajemen Laba melihat hubungan melihat peran
& Azhar L, Terhadap antara earning variabel moderasi
A. (2015). Pengungkapan management dan audit komite dan
Corporate Social CSR. kompleksitas
Responsibility: akuntansi.
Variabel
Anteseden Dan
Variabel
Moderasi.
29. Heltzer, W. The asymmetric Peneltian ini Penelitian dilakukan
(2011). relationship melihat hubungan di semua jenis
between antara earning perusahaan di USA.
corporate management dan
environmental CSR.
responsibility
and earnings
management:
Evidence from
the United States
30. Grougiou, Corporate social Penelitian melihat Penelitian
V., responsibility hubungan antara menggunakan
Leventis, S., and earnings earning hubungan dua arah,
Dedoulis, management in management dan dan hanya melihat
E., & US banks. CSR. keterkaitan dua
Owusu- varibel itu saja.
Ansah,
S.2014.
79

2.2.1. Hubungan Efektivitas Sistem Infomasi Akuntansi dengan Kecurangan

Pelaporan Keuangan

Penggunana teknologi informasi dalam sistem informasi bisnis berpengaruh

besar terhadap masyarakat yang pada akhirnya mengakibatkan munculnya

permasalahan etika yang berkaitan dengan kejahatan komputer, privacy, keamanan

komputer dan lainnya (Hall, 2016:112). Sistem Informasi Akuntansi yang ada harus

memiliki 3 tingkatan pengendalian yang merupakan pelindung terjadinya fraud,

yaitu model Preventive-Detective-Corective (PDC) (Hall, 2013:113). Demikian

juga Romney & Steinbart (2015:133) menyatakan pentingnya pengendalian

internal dalam Sistem Informasi Akuntansi untuk mencegah peluang (opportunity)

terjadinya financial statement fraud seperti kurangnya prosedur, ketidak-cukupan

dokumen dan pencatatan, ketiadaan sistem pengamanan, ketiadaan sistem

pengamanan aset, dsb.Salah satu yang dapat dilakukan perusahaan berkaitan

dengan Sistem Informasi Akuntansi untuk mencegah terjadinya fraud antara lain

adalah membatasi akses fisik dan akses jarak jauh (remote) terhadap sistem hanya

pada karyawan yang memiliki otosisasi (Romney & Steinbart, 2015:138).

Smith (2016) melakukan studi bagaimana Sistem Informasi Akuntansi dan

pengendaliannya dapat mencegah terjadinya fraud. Dalam penelitiannya, Smith

(2016) menyimpulkan adanya indikasiyang mengancam Sistem Informasi

Akuntansi dari karyawan atau/dan manajemen untuk melakukanfraud. Ancaman

tersebut dapat mengakibatkan kekeliruanPelaporan Akuntansi Keuangan untuk

eksternal dan internal sehingga memiliki dampak yang tidak diinginkan terhadap
80

integritas dan ketepatan pelaporan keuangan organisasi dan juga image perusahaan

secara keseluruhan.

Gerovaet al. (2013:39) menyatakan bahwa sistem informasi secara

elektronik dapat meningkatkan kemungkinan pencurian, penggelapan, fraud, dan

jenis lain dari kejahatan, dengan alasan antara lain: kurangnya personil dan

pengendalian, informasi yang dikompromikan, dan kemudahan akses ke aset

keuangan. Dalam penelitiannya Gerova et al.(2013:39) dalam penelitiannya

menemukan bahwa penggunaan sistem informasi berbasis software akuntansi dapat

mengurangi terjadinya penggelapan (embezzlement).

Welch & Welch (2011) melakukan penelitian untuk melihat bagaimana

Sistem Informasi Akuntansi berhubungan dengan fraud dengan melihat bagaimana

pelaku fraud melakukan penipuan. Penelitian Welch & Welch (2011) menemukan

bahwa cara utama yang digunakan untuk melakukan fraud dalam sistem informasi

antara lain adalah melakukan jurnal fiktif dan adanya kelemahan pengendalian

internal, seperti kurangnya pemisahan tugas, kurangnya otorisasi yang tepat, dan

kurangnya pemeriksaan saldo secara berkala. Penelitian ini menemukan bahwa

fraud yang terjadi berkaitan dengan sistem informasi lebih rumit, lebih sulit untuk

dideteksi dan melibatkan transaksi berulang-ulang, dan mungkin sebagai akibatnya,

akan mengalami kerugian secara signifikan.

Kuhn & Sutton (2006:61) dalam penelitiannya mengusulkan untuk

membuat model blue printkeyakinan berkelanjutan (continuous assurance) dalam

SAP (System Application and Product) yang dapat mencegah terjadinya fraud.

Lebih lanjut Kuhn & Sutton (2006:78) mengusulkan adanya teknologi sistem
81

continuous assurance untuk mencegah terjadinya fraud yang tentunya akan

memerlukan biaya investasi baik dalam sumber daya manusia maupun arsitek

teknologi.

Brazel & Dang (2008) menyatakan bahwa banyak perusahaan yang sudah

terdaftar di bursa efek menggunakan sistem ERP (Enterprise Resource Planning)

yang mengubah bagaimana informasi akuntansi diproses, disiapkan, diaudit dan

disebarluaskan. Dalam penelitiannya Brazel& Dang (2008) menemukan bahwa di

tiga tahun pertama penerapan ERP, terlihat kecenderungan kenaikan pada nilai

Discretionary Accrual (indikasi kecurangan pelaporan keuangan).

Cardinaels (2016) melakukan studi tentang interaksi dari sistem informasi

dan pelaporan jujur manajer perusahaan. Hasil menunjukkan bahwa dampak dari

laba pada tingkat kejujuran tergantung pada apakah perusahaan menggunakan

sistem informasi yang dapat meningkatkan kemampuan untuk mendeteksi kesalah-

pelaporan (misreporting).

Otero (2015) menyatakan bahwa pada era ketergantungan perusahaan

terhadap sistem informasi yang sangat tinggi, maka ancaman terhadap keamanan

sistem informasi yang dapat membahayakan informasi keuangan perusahaan

merupakan hal yang cukup serius. Penelitian Otero (2015) mengembangkan

metodologi yang melihat kelemahan pada saat mengevaluasi sistem keamanan

informasi pada sistem keuangan perusahaan.

Dari berbagai hasil penelitian yang sudah dilakukan oleh peneliti

sebelumnya diatas maka dapat disimpulkan bahwa Sistem Informasi Akuntansi

berhubungan dengan indikasi terjadinya fraud berkaitan dengan penelitian ini


82

yaituKecurangan Pelaporan Keuangan. Sistem Informasi Akuntansi yang baik

diduga dapat meminimalisir kemungkinan terjadinya fraud, khususnya Fraudulent

Financial Reporting (Hipotesis 1).

2.2.2 Hubungan Pelaksanaan audit internal dengan Kecurangan Pelaporan

Keuangan

Sistem operasional digunakan agar perusahan dapat beroperasi secara efisien

seperti pemrosesan transaksi dan sebagainya (Gee, 2015). Lebih lanjut Gee

menegaskan pentingya pengendalian agar proses berjalan lancar, aset terkendali dan

pencatatan serta pelaporan yang akurat. Untuk itu Gee (2015) menegaskan perlunya

Audit Internal yang memadai sehingga dapat melihat adanya indikasi anomali

transaksi akuntansi sehingga dapat mencegah terjadinya fraud. Beberapa hal yang

perlu diperhatikan oleh Audit Internal dalam mengindikasikan adanya fraud antara

lain adalah : (1) Adanya data outliers; (2) Data inliers, namun tidak diharapkan (3)

Terlalu banyak atau terlalu sedikit transaksi; (4) Adanya transksi yang tidak jelas;

(5) Hubungan antara transksi yang tidak biasa; (6) Waktu tak terduga dari transaksi

atau peristiwa; (7) Perkiraan atau saldo perkiraan yang tidak biasa;(8) Inkonsistensi;

(9) Kesenjangan atau duplikat dari nomor transaksi; (10) metode pembayaran tak

terduga; (11) Transaksi tidak masuk akal.

Moeller (2015:655) menyatakan bahwa Audit Internal yang efektif harus

dapat mengetahui adanya potensi fraudulent dalam perusahaan dan kemudian

merekomendasikan pengendalian dan prosedur yang dapat mengurangi kejadian

fraudulent. Lebih lanjut Moeller (2015:655) menjelaskan bahwa aktivitas

fraudulent sangatlah beragam, dan Audit Internal yang efektif diharapkan dapat
83

melihat adanya ”red flags” (tanda terjadinya sesuatu yang mencurigakan) dan

kemudian mendeteksi kemungkinan adanya aktifitas fraudulent tersebut.

Coram et al. (2008) melakukan penelitian untuk melihat apakah perusahaan

yang memiliki fungsi Audit Internal cenderung dapat mendeteksi dan melaporkan

fraud dibandingkan yang tidak memiliki fungsi Audit Internal. Coram et al. (2008)

menemukan bahwa perusahaan yang memiliki fungsi Audit Internal ternyata lebih

dapat mendeteksi kemungkinan terjadinya fraud dibandingkan yang tidak memilik

fungsi Audit Internal.

James (2003:315) meneliti apakah struktur pelaporan dan sumber Audit

Internal berpengaruh terhadap persepsi pengguna pelaporan keuangan tentang

kemampuan fungsi audit untuk mencegah terjadinya Kecurangan Pelaporan

Keuangan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa departemen Audit Internal yang

ada dalam perusahaan dan melaporkan ke manajemen senior dipersepsikan kurang

mampu mencegah terjadinya fraudulent financial reporting dibandingkan

melaporkan ke komite audit dewan direksi (James, 2003:315).

Dalam penelitiannya, Norman (2010) menguji pengaruh pelaporan Audit

Internal tentang resiko frauddengan level resiko yang berbeda-beda. Hasil

penelitian menunjukkan bahwa ada persepsi ancaman terhadap Auditor Internal

untuk mengurangi tingkat resiko fraud apabila pelaporan audit dilaporkan ke

komite audit dibandingkan langsung ke manajemen (Norman, 2010). Penelitian

lainnya dilakukan oleh Christ et al.(2015:37) yang melihat pengaruh rotasi Auditor

Internal terhadap kualitas pelaporan keuangan. Hasil penelitan Christ et al.(2015)

menunjukkan bahwa perusahaan yang menggunakan model staf rotasi pada fungsi
84

Audit Internal ternyata berhubungan secara signifikan terhadap kualitas pelaporan

keuangan yang lebih rendah. Penelitian juga menunjukkan bahwa kompensasi

dapat mengurangi efek negatif hasil penelitian tersebut (Christ et al., 2015).

Prawitt et al. (2009) meneliti hubungan antara kualitas fungsi Audit Internal

dengan manajemen laba (manipulasi pelaporan keuangan). Prawitt et al. (2009)

menemukan bahwa kualitas fungsi Audit Internal berhubungan dengan manajemen

laba. Demikian juga Schneider (2013) melakukan penelitian untuk melihat apakah

keberadaan dan kekuatan Audit Internal berpengaruh terhadap perilaku manajemen

laba (manipulasi pelaporan keuangan). Hasil penelitian Schneider (2013)

menemukan bahwa keberadaan Audit Internal berpengaruh terhadap efek

pencegahan (terhadap terjadinya manajemen laba) dimana semakin kuat fungsi

Audit Internal maka semakin besar pula efek pencegahan (deterrent effect).

Al-khabash & Al-Thuneibat (2008) menguji adanya manajemen laba

(manipulasi pelaporan keuangan) dari sudut pandang Auditor Eksternal dan

Auditor Internal. Penelitian ini menemukan bahwa Auditor Internal percaya bahwa

manajemen terlibat dalam praktek manajemen laba yang meningkatkan laba (Al-

khabash & Al-Thuneibat, 2008). DeZoort & Harrison (2008) melakukan penelitian

tentang persepsi tanggung jawab Auditor Internal terhadap deteksi fraud. Hasil

penelitian tersebut menunjukkan adanya hubungan positif antara persepsi tanggung

jawab dan kinerja brainstorming pada Auditor Internal yang melaporkan persepsi

tanggung jawab yang lebih tinggi untuk mendeteksi fraud dan juga di brainstrome

lebih banyak terntang prosedur audit untuk mendeteksi fraud (DeZoort & Harrison,

2008).
85

Gras-Gil et al. (2012) melakukan penelitian untuk menguji hubungan antara

fungsi Audit Internal dengan kualitas pelaporan keuangan pada Bank. Penelitian

Gras-Gil et al. (2012) menemukan bahwa bank dengan kualitas pelaporan keuangan

yang tinggi memiliki hubungan yang lebih besar antara auditor internal dan auditor

eksternal, dan lebih besarnya keterlibatan Audit Internal meriview pelaporan

keuangan menghasilkan kualitas pelaporan keuangan yang lebih baik.

K. Johl (2013) melakukan penelitiaanuntuk menguji dampak dari Fungsi

Audit Internal danmekanisme tatakelola terhadap kualitas pelaporan keuangan.

Hasil penelitian menunjukkan aktifitas audit yang fokus terhadap keuangan dan

investasi berhubungan dengan rendahnya (oportunis) akrual abnormal K.Johl,

2013). Prawitt et al. (2011) melakukan penelitian untuk melihat apakah perusahaan

yang menggunakan auditor internal outsourcing yang bekerjasama dengan auditor

eksternal periode sebelum SOX (Sarbanes Oaxley Act) memiliki resiko yang tinggi

terhadap Kecurangan Pelaporan Keuangan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa

setelah SOX, hubungan antara auditor internal outsourcing yang bekerjasama

dengan auditor eksternal menghasilkan hubungan negatif terhadap resiko

akuntansi.

Dari beberapa penelitian sebelumnya tersebut, maka dapat kita lihat bahwa

pelaksanaan audit internal yang efektif dapat mengurangi kemungkinan terjadinya

fraud. Dengan demikiandiduga ada hubungan antara pelaksanaan Audit Internal

terhadap indikasi terjadinya Kecurangan Pelaporan Keuangan (Hipotesis 2).


86

2.2.3. Hubungan Budaya Perusahaan dengan Kecurangan Pelaporan

Keuangan

Perilaku tidak etis terjadi dalam beberapa bentuk antara lain adalah adanya

top manajemen perusahaan melaporkan tidak sesuai kenyataan kepada Dewan

Direksi, memangkas prosedur dan kebijakan perusahaan, menempatkan bawahan

dalam tekanan untuk melaksanakan program yang terjadi pada kasus besar Enron

(Mahama, 2015:5). Lebih lanjut Mahama (2015) menjelaskan bahwa hal penting

yang bisa dipelajari berkaitan dengan budaya Enron adalah buruknya moral top

manajemen sehingga dapat menciptakan iklim etika yang buruk yang menyebabkan

terjadinya Kecurangan Pelaporan Keuangan. Kejadian Enron juga memperlihatkan

bagaimana Budaya Perusahaan dapat mempengaruhi skandal Fraudulent Financial

Reporting (Sims & Brinkmann, 2003).

Morgan et al. (2014) melakukan penelitian pada kasus Kecurangan

Pelaporan Keuangan di perusahaan besar Jepang, Olympus. Morgan et al. (2014)

menemukan bahwa budaya nasional Jepang dan Budaya Perusahaan dapat

mempengaruhi terjadinya fraud pelaporan keuangan. Demikian pula Romney &

Steinbart (2012:154) menegaskan perlunya menciptakan Budaya Organisasi yang

menekankan integritas dan komitmen terhadap nilai etika dan kompetensi untuk

mencegah terjadinya fraud. Hal lainnya yang berkaitan dengan budaya organisasi

menurut Romney & Steinbart (2012:154) dengan membuat struktur organisasi,

filosofi manajemen, gaya operasional dan risk apetite yang dapat mencegah atau

meminimalisir fraud.
87

Coenen (2008:172) menegaskan untuk membangun Budaya Perusahaan

yang jujur, maka penting dilakukan pelatihan kepada seluruh karyawan mengenai

kesadaran tentang fraud. Karyawan perlu mengetahui mana yang boleh dan mana

yang tidak boleh dilakukan dan itu mereka dapatkan dari pendidikan yang mereka

peroleh di perusahaan (Coenen, 2008:172). Lebih lanjut Coenen (2008:179) untuk

menciptakanmBudaya Perusahaan yang etis, diperlukan adanya integrasi dan

transparansi dalam apapun yang dilakukan, dan diharapkan menjadi pelopor anti-

fraud (Coenen, 2008:179).

Kalbers (2009:109) melakukan riview terhadap beberapa penyebab

terjadinya Kecurangan Pelaporan Keuangan yang salah satunya adalah budaya

manajemen yaitu etika dan perilaku manajemen. Penelitiannya menyimpulkan

bahwa perlu adanya riset yang lebih fokus dalam meneliti penyebab Kecurangan

Pelaporan Keuangan dalam area yang telah diteliti. Demikian pula Elias (2004)

melakukan penelitian untuk melihat hubungan antara nilai etika perusahaan dan

persepsi manajemen laba. Hasil penelitian Elias (2004) menemukan bahwa ada

hubungan antra nilai etika dan manajemen laba dengan melihat tanda peringatan

awal.

Menurut ISA (2009:167) setiap individu secara rasional dapat melakukan

tindakan fraudulent, karena beberapa individu memiliki karakter, sifat dan nilai

etika yang dengan kesadaran dan niat mereka melakukan kegiatan yang tidak jujur.

Bahkan individu yang jujur pun dapat melakukan tindakan fraud apabila

lingkungan memberikan tekanan terhadap mereka. Untuk itulah perlu dibangun

Budaya Perusahaan yang jujur dan etis yang dapat mencegah terjadinya manajemen
88

laba. Demikian pula penelitian Puji Lestari dan Winwin Yadiati (2014) menemukan

bahwa ada hubungan antara Budaya Organisasi dengan kualitas Pelaporan

Keuangan organisasi.

Carpenter & Reimers (2005) menyelidiki keputusan manajer perusahaan

dihubungkan dengan Kecurangan Pelaporan Keuangan menggunakan teori

Planned Behaviour. Penelitian tersebut relevan bagi perusahaan yang ingin

memperbaiki Budaya Perusahaan perusahaan seperti iklim kerja etis. Demikian

pula Graham et al. (2016) melakukan penelitian tentang seberapa besar pentingya

Budaya Perusahaan menurut para CEO (Chief Excecutive Officer)

perusahaan.Graham et al. (2016) menemukan 85% responden percaya bahwa

Budaya Perusahaan yang buruk dan tidak efektif dapat meningkatkan kesempatan

karyawan untuk melakukan tindakan yang tidak etis ataupun illegal.

Omar & Hasnan (2015) juga melakukan penelitian untuk melihat dampa

signifikan dari Budaya Perusahaan terhadap kejadian Kecurangan Pelaporan

Keuangan. Hasil penelitian Omar & Hasnan (2015) menemukan bahwa budaya

perusahaan perlu diperbaiki berkaitan dengan kejadian Kecurangan Pelaporan

Keuangan.Liu (2016) juga melakukan penelitian dengan membuat konstruk

pengukuran budaya perusahaan korupsi dengan sifat oportunis dari perusahaan.

Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa perusahaan dengan budaya perusahaan

yang korupsi berhubungan dengan terjadinya manajemen laba, kecurangan

akuntansi, dan lainnya (Liu, 2106).


89

Dari beberapa pembahasan diatas maka diduga bahwa Budaya Perusahaan

berpengaruh terhadap indikasi terjadinya Kecurangan Pelaporan Keuangan

(Hipotesis 3).

2.2.4. Hubungan Kecurangan Pelaporan Keuangan dengan Keberlanjutan

Perusahaan

Krisis global yang terjadi belakangan ini diakibatkan antara lain adanya

permasalahan etika yang dilakukan baik oleh perusahaan maupun individu, yang

mengakibatkan menurunnya kondisi ekonomi global dan mengancam sustainability

individu, perusahaan maupun pemerintah (Brockett & Rezaee, 2012:171).

Kecurangan Pelaporan Keuangan adalah pelaporan keuangan yang mengandung

unsur pelanggaran Budaya Perusahaan dan nilai etikanya, yang tentunya akan

mempengaruhi Keberlanjutan Perusahaan.

Lebih lanjut (Brockett & Rezaee, 2012:177) menyatakan bahwa visi

organisasi harus berdasarkan integritas, kejujuran, loyal, saling menghormati,

toleransi dan fairness. Nilai-nilai tersebut adalah merupakan Budaya Perusahaan

dari perusahaan namun juga merupakan hal yang sangat utama (sentral) bagi

Keberlanjutan Perusahaan.

Analisa penyebab terjadinya fraud dari sumber literature keuangan/

akuntansiserta pengaruhnya terhadap manajemen sustainable (keberlanjutan) telah

banyak dilakukan; dan tentunya perusahaan harus lebih melindungi diri dari fraud

di masa yang akan datang (Wu et al., 2016). Bozzolan et al.(2015) meneliti

tanggung jawab sosial perusahaan mempengaruhi insentif pelaporan dalam hal

timbal balik antra manajemen laba ril dan manajemen leba akrual. Penelitiannya
90

menemukan bahwa negara dengan peraturan yang kuat tentang CSR sedikit

melakukan manajemen laba akrual (Bozzolan et al., 2015).

Christofi et al. (2012) melakukan penelitian tenatang Keberlanjutan

perusahaan reporting dari beberapa pendekatan antara lain Dow Jones

Sustainability Index (DJSI), Global Reporting Inisiative (GRI) dan Three bottom

line. Menurut Christofi et al. (2012:158) skandal fraud yang terjadi pada

perusahaan-perusahan besar di Amerika mengancam stabilitas dan keamanan

nasional (publik) yang mengakibatkan munculnya SOX 2002. Melalui manajemen

resiko dalam elemen keuangan, lingkungan dan sosial maka perusahaan memiliki

kesempatan untuk bertahan (sustainable) dalam jangka panjang.

Steurer & Konrad (2010) meneliti sustainability reporting di beberapa

negara. Steurer & Konrad (2010:25) menemukan bahwa salah satu permasalahan

berhubungan dengan sustainability adalah perilaku etis dan transparansi yang

berkaitan dengan problem fraud dan korupsi. Problem yang berhubungan dengan

fraud dan korupsi menurut Steurer & Konrad (2010) seharusnya dapat dilihat dalam

sustainability reporting. Kecurangan Pelaporan Keuangan terjadi dalam berbagai

bentuk, walaupun telah menggunakan praktek akuntansi, namun berbagai cara

manipulasi dilakukan agar perusahaan terlihat sustainable (Omar & Hasnan, 2015).

Kim et al. (2012) melakukan penelitian untuk melihat apakah perusahaan

yang concern dengan permasalahan sustainability berperilaku berbeda pada

pelaporan keuangannya. Hasil penelitian Kim et al. (2012) menunjukkan bahwa

ada hubungan antara corporate responsibility dengan kemungkinan perbuatan

fraud antara lain: (1) melakukan manajemen laba; (2) memanipulasi laba dan (3)
91

menjadi subyek investigasi SEC (Securities and Exchange Commission). Demikian

pula halnya Gras-Gil et al. (2016) melakukan penelitian tentang tanggung jawab

sosial (CSR) dengan manajemen laba. Hasil penelitian Gras-Gil et al. (2016) juga

menunjukkan ada hubungan antara kedua variabel tersebut.

Mustika et al. (2015) melakukan penelitian terhadap pengaruh manajemen

laba dan pegungkapanKeberlanjutan Perusahaan dalamCorporate Social

Responsibility. Hasil penelitian menemukan bahwa ada hubungan positif antara

manajemen laba dengan pengungkapan Corporate Social Responsibility

perusahaan (Mustika et al., 2015). Dalam penelitianya, Heltzer (2011) melihat

hubungan antara earning manajemen dan perhatian perusahaan terhadap masalah

sustainability yaitu lingkungan. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwaada

hubungan antara kedua variabel tersebut, dimana perusahaan yang berusahan

menyembunyikan unfavorable earning, dengan melakukan manajemen laba atau

manipulasiadalah perusahaan yang tidak bertanggungjawab (irresponsible firm)

secara sosial.

Penelitian lainnya dilakukan oleh Grougiou et al. (2014) untuk melihat

hubungan dua arah (bi-directional) antara CSR dan earning management pada Bank

di Amerika. Hasil penelitian menunjukkan bahwa walaupun bank melakukan

praktik Earning Management, namun mereka juga aktif dalam kegiatan CSR,

namun kebalikan hubungan tersebut tidak signifikan Grougiou et al. (2014).

Dari pembahasan diatas maka dapat dilihat sudah beberapa peneliti

melakukan studi untuk mengkaji hubungan antara perusahaan yang melakukan

manipulasi laba (Fraudulent Financial Reporting) dengan Keberlanjutan


92

Perusahaan (Corporate Sustainability). Namun penelitian masih belum banyak

melihat secara khusus pengaruh perusahaan yang melakukan fraudulent atau

kecurangan pelaporan keuangan dan dampaknya terhadap keberlanjutan

perusahaan. Penelitian yang sudah ada melihat hubungan dua variabel tersebut dari

dua arah. Seperti penelitian Van der Byl & Slawinski (2015) yang melihat interaksi

antara CSR dan Earning Management. Van der Byl & Slawinski (2015) meneliti

apakah manajer yang memanipulasi laba akan menggunakan akitivitas CSR untuk

mengamankan diri. Untuk itu peneliti bermaksud menguji dugaan yang lebih

khusus adanya pengaruh kecurangan pelaporan keuangan terhadap keberlanjutan

perusahaan. Hal ini dilakukan mengingat masih banyaknya perbedaaan arah

penelitian dan hasil penelitian berkaitan antara Kecurangan Pelaporan Keuangan

dan Keberlanjutan Perusahaan. Dengan demikian diduga ada pengaruh antara

kecurangan pelaporan keuangan terhadap keberlanjutan perusahaan (Hipotesis 4).

2.2.5. Hubungan Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi dengan

Keberlanjutan Perusahaan

Perkembangan dunia saat ini digambarkan oleh Schwab (2017) dalam

bukunya ‘Revolusi Industri Keempat’ (Fourth Industrial Revolution).

Perkembangan teknologi telah membuat perubahan besar dalam perilaku, sistem

produksi, konsumsi, dan juga menawarkan penyediaan bagi regenerasi dan

pelestarian lingkungan alam (Schwab, 2017). Dengan adanya kelangkaan sumber

daya alam untuk produksi, mendorong perusahaan untuk memfokuskan pada

strategi sustainability dalam menjalankan roda operasionalnya. Menurut Peter

(2017) penggunaan sistem informasi dapat menunjang pelaksanaan sustainability


93

pada perusahaan, dimana sistem informasi dapat melakukan penghitungan berapa

energy yang digunakan, air, kayu dan jenis sumber alam yang digunakan. Lebih

lanjut menurut Peter (2017) perjalanan keberlanjutan adalah tentang penggunaan

informasi untuk menjadikan usaha lebih baik dalam mengelola sumber daya yang

terbatas.

Management Information System telah menjadi fokus utama perusahaan

dalam menjalankan usaha menuju ke sustainability strategy di mana aktifitas bisnis

dilakukan secara aman dengan menjamin generasi masa yang akan datang

(Nowdury, 2014). Perubahan strategi bisnis ke aras sustainability management,

maka diperlukan pula perubahan dala, Sistem Informasi yang ada (Nowdury, 2014).

Menurut Stindt et al. (2014) Sistem Informasi (misalnya ERP) diperlukan

dalam pengambilan keputusan yang berkaitan dengan lingkungan seperti informasi

toxicity dan emission. Berkaitan dengan hal tersebut berkembang istilah Green IT,

Green Information System, dan sebagainya. Berkaitan dengan efisiensi dan

efektifitas, Chen et al. (2008) menemukan bahwa Information System dapat

meningkatkan tiga loncatan dalam keberlanjutan ekologi, yaitu: eco-efficiency,

eco-equity and eco-effectiveness.

Urhuogo & Chandan (2012) melihat bahwa efektifitas dari Sistem Informasi

dapat membantu manajemen bertanggung jawab secara sosial (melalui Triple Bottm

Line) terhadap komunitas perusahaan dan masyarakat secara luas. Melville (2010)

mengembangkan agenda penelitian tentang inovasi Sistem Informasi (SI)untuk

kelestarian lingkungan yang menunjukkan bahwa SI dapat membentuk keyakinan

tentang lingkungan dan mengubah proses berkelanjutan dan operasionalorganisasi


94

untuk meningkatkan kinerja lingkungan dan ekonomi.

meneliti model Sistem Informasi bagi perusahaan dalam kaitannya dengan

tujuan keberlanjutan Perusahaan. Demikian juga Aksoylu (2013) menemukan

bahwa (1) dimensi kebijakan bisnis CSR memiliki dampak yang signifikan

terhadap sistem informasi akuntansi; (2) kebijakan bisnis dan kebijakan lingkungan

dimensi CSR bersama-sama memiliki dampak yang signifikan terhadap sistem

informasi akuntansi. Dengan demikian diduga ada hubungan antara Efektifitas

Sistem Informasi Akuntansi terhadap Keberlanjutan Perusahaan (Hipotesis 5).

2.2.6. Hubungan Pelaksanaan Audit Internal dengan Keberlanjutan

Perusahaan

Adanya perubahan strategi bisnis yang mengarah pada dengan pendekatan

tanggung jawab sosial dan keberlanjutan, maka berdampak pada pelaksanaan Audit

Internal pada perusahaan (Stanciu, 2014). Audit Internal diharapkan dapat

memberikan keyakinan bahwa perusahaan sudah melaksanakan kebijakan

sustainability dan prakteknya dan tentunya melihat resiko yang ada dan

menentukan langkah-langkah apa yang harus diambil (Stanciu, 2014). Demikian

pula bagi perusahaan yang sudah mengimplementasikan Sustainability Program

akan mempertanyakan dua hal yaitu “how are we doing?” dan “where do we need

to make improvements?” (Ackers, 2008). Dua hal tersebut merupakan tugas utama

dari Auditor Internal (Ackers, 2008).

Sekarang ini semakin besar perhatian perusahan di dunia akan isu

keberlanjutan dan tanggung jawab sosial sesuai dengan harapan stakeholder, maka

menurut Florea & Florea (2011) semakin besar pula resiko yang dihadapi
95

perusahaan. Oleh sebab itu tugas audit internal untuk dapat mengidentifikasi resiko

tersebut.Auditor yang memiliki pemahaman yang menyeluruh tentang tanggung

jawab perusahaan dan keberlanjutan, termasuk tren, persyaratan, dan alat-alat, akan

memiliki keunggulan kompetitif dalam fungsi audit mereka.

Audit Internal berperan dalam kegiatan sustainability perusahaan karena

tugasnya yang memastikan bahwa tujuan perusahaan tercapai dalam aktivitas

operasionalnya termasuk didalamnya resiko yang ada (Daykin, 2006). Menurut

Senal et al.(2012), tujuan dari keberlanjutan harus dapat diukur dan hasilnya harus

dilaporkan ke Pihak internal dan eksternal. Pihak stakeholders harus yakin secara

independen bahwa ukuran tersebut dilakukan secara akurat dan tepat sebelum

dilaporkan(Senal et al.,2012). Hal tersebut merupakan tugas dan fungsi dari Audit

Internal. Dengan demikian berdasarkan pembahasan diatas diduga bahwa ada

hubungan antara Pleaksanaan Internal Audit dan Keberlanjutan Perusahaan

(Hipotesis 6).

2.2.7. Hubungan Budaya Perusahaan dengan Keberlanjutan Perusahaan

Budaya perusahaan merupakan value, beliefs, ideology dan cara bagaimana

perusahaan melakukan bisnisnya dalam suatu organisasi (Stanford, 2010). Banyak

penelitian yang sudah dilakukan untuk melihat hubungan antara Keberlanjutan

Perusahaan dengan Budaya perusahaan. Linnenluecke & Griffiths (2010) meneliti

orientasi budaya perusahaan dan tujuan dalam menjalankan prinsip Keberlanjutan

Perusahaan. Lebih lanjut Linnenluecke & Griffiths (2010) membahas beberapa hal

antara lain apakah yang merupakan budaya perusahaan yang berorientasi pada

Sustainability, apakah ada konsep terpadu dari budaya perusahaan yang beririentasi
96

Sustainability dan apakah perusahaan yang melakukan perubahan budaya dapat

menjadi lebih berkelanjutan.

Demikian pula Budaya perusahaan yang berorientasi pada Sustainability

dapat lebih lanjut mempengaruhi kegiatan sustainability perusahaan dan

mempengaruhi kinerja dan hubungan lebih baik dengan para stakeholders (Eccles

et al., 2011). Penelitian lainnya yang dilakukan oleh Li (2008) menemukan bahwa

budaya memiliki hubungan yang signifikan dengan tingkat tinggi dari implementasi

Corporate sustainability. Hal ini dijelaskan bahwa nilai dari budaya memiliki

pengaruh terhadap Keberlanjutan (Li, 2008).

Penelitian Abbet (2010) juga menemukan bahwa budaya ternyata memang

berpengaruh terhadap kesuksesan dari Keberlanjutan Perusahaan. Dengan

demikian perlu dipertimbangakan dimensi budaya apabila perusahaan akan

mendisain dan mengimplementasikan keberlanjutan Perusahaan. Diperlukan

perubahan pada budaya untuk menciptakan Budaya Sustainability (Hakala, 2015).

Berdasarkan pembahasan diatas maka dapat diduga bahwa ada hubungan

antara Budaya Perusahaan dengan keberlanjutan Perusahaan (Hipotesis 7).

2.3 Hipotesis

Berdasarkan pembahasan kerangka pikir pada sub bab sebelumnya maka

hipotesis penelitian ini adalah:

H1 : Terdapat pengaruh Efektivitas Sistem Infomasi Akuntansi terhadap Indikasi

Kecurangan Pelaporan Keuangan

H2 : Terdapat pengaruh Pelaksanaan audit internal dengan Indikasi Kecurangan

Pelaporan Keuangan
97

H3 : Terdapat pengaruh Budaya Perusahaan terhadap Indikasi Kecurangan

Pelaporan Keuangan

H4 : Terdapat pengaruh Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan terhadap

Keberlanjutan Perusahaan

H5 : Terdapat pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi terhadap

Keberlanjutan Perusahaan

H6 : Terdapat pengaruh Pelaksanaan Audit Internal terhadap Keberlanjutan

Perusahaan

H7 : Terdapat pengaruh Budaya Perusahaan terhadap Keberlanjutan Perusahaan

H8 : Terdapat pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi terhadap

Keberlanjutan Perusahaan melalui indikasi Kecurangan Pelaporan

Keuangan

H9 : Terdapat pengaruh Pelaksanaan Audit Internal terhadap Keberlanjutan

Perusahaan melalui indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan

H10 : Terdapat pengaruh Budaya Perusahaan terhadap Keberlanjutan Perusahaan

melalui indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan


98

ALUR KERANGKA PIKIR


99

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Objek Penelitian

Variabel adalah apapun yang dapat membedakan atau membawa variasi

pada nilai. Nilai bisa berbeda pada berbagai waktu untuk objek atau orang yang

sama, atau pada waktu yang sama untuk objek atau orang yang berbeda Sekaran

(2006).

Objek penelitian dalam penelitian ini adalah Sistem Informasi Akuntansi,

Pelaksanaan Audit Internal, Budaya Perusahaan, Kecurangan Pelaporan Keuangan

dan Keberlanjutan Perusahaan.

3.2 Metode Penelitian

Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode

penelitian survei. Menurut Kothari (2004:120) penelitian survei merupakan

penelitian diskriptif dan biasanya menggunakan sampel yang besar. Menurut

Sekaran (2013:102), survei adalah sistem untuk mengumpulkan data dari atau

tentang orang untuk mendiskripsikan, membandingkan, atau menjelaskan

pengetahuan, sikap dan perilakunya. Sistem survei meliputi penentuauan tujuan

dari pengumpulan data, mendisain penelitian, menyiapkan instumen survei yang

valid dan reliabel, mengadminitrasikan survei, me-manage dan menganalisa serta

melaporkan hasil (Sekaran, 2013:102).

Disain penelitian menurut Kothari (2004:35-39) terdiri dari (1) exploratory

research studies, (2) Descrpitive research studies and (3) Hypotesis testing

research studies. Demikian pula menurut Sekaran (2013:95-98), disain penelitian


100

terdiri dari (1) exploratory studies, when not much is known about the situation at

hand; (2) Descriptive studies, to collect data that describe the characteristic of

persons, events or situations; and (3) causal studies, to test weather or not one

variable causes another to change.

Berdasarkan penjelasan diatas, maka disain penelitian ini adalah penelitain

discreptive verificative dan causal atau hypothesis testing atau disebut juga

explanationary research, yaitu untuk menjelaskan hubungan antara variabel

dengan menguji dugaan sementara (hipotesis).

3.3 Operasionalisasi Variabel Penelitian

Operasionalisasi konsep adalah, mereduksi konsep yang abstrak untuk

menjadikannya dapat terukur dengan cara yang tangible (Sekaran, 2006:200).

Operasional dari masing-masing variabel dalam penelitian ini adalah sebagai

berikut:

1. Variabel Efektifitas Pelaporan Keuangan Sistem Informasi Akuntansi

Variabel Sistem Informasi Akuntansi yaitu kumpulan sub-sub sistem atau

komponen-komponen baik fisik maupun non fisik yang saling berhubungan secara

harmonis untuk mengolah data keuangan menjadi informasi keuangan yang

berkualitas yang digunakan oleh berbagai pengguna informasi untuk pengambil

keputusan.

Dimensi dan indikator dari variabel Efektifitas Sistem informasi Akuntasi

terdiri dari:

1. System Quality (Delone & McLeon, 2013; Teru & Hla, 2015):

a. Adaptability
101

b. Reliability

c. Usability

2. Information quality (Delone & McLeon, 2013; Mndzebele, 2013;

Almbeidin, 2014; Nicolau 2000):

a. Completeness

b. Relevan

c. Security

d. Understandability

3. User Satisfaction (Delone & McLean, 2013; Nicolau 2000; Nabizadeh &

Omrani, 2014), dengan indikator:

a. Easy to use

b. Easy to learn

c. Membantu Pengambilan Keputusan

4. Efective Internal Control (Wilkinson et al., 2000; Bodnar & Hopwood,

2010; Teru & Hla, 2015; Neogy, 2014; Mndzebele, 2013)

a. Contribute to Internal Control

b. Enhance compliance with laws and regulations of accounting

standards

c. Provide preventive controls

d. Provide detective control

2. Variabel Pelakasanaan Audit Internal

Audit internal adalah fungsi independen dan obyektif yang melakukan dua

fungsi yaitu assurance (keyakinan) dan consulting (konsultasi) untuk memberi nilai
102

tambah perusahaan dalam mencapai tujuan dan juga mengevaluasi resiko,

pengendalian internal dan tata kelola perusahaan.

Dimensi dan indikator yang digunakan dalam penelitian ini adalah:

1. Perceived Contribution dari auditee (Chen, 2011; Dubis et al., 2010):

a. Kepuasan Auditee

b. Audit Internal memberikan nilai tambah bagi perusahaan

c. Efektif dalam mengevaluasi proses

4. Manajemen Audit (Cascarino, 2007; Alzeban,2014; Dubis et al., 2010 ):

a. Kompetensi Departemen Audit Internal

b. Ukuran Departemen Audit

c. Independensi Auditor

5. Aktivitas Audit Internal (Dubis et al. ,2010; Al-Matari & Fadzil, 2014;

Cascarino (2007):

a. Merencanakan Proses Audit secara menyeluruh

b. Melaksanakan Program Audit

c. Mengkomunikasikan Temuan Audit

3. Variabel Kualitas Budaya Perusahaan

Variabel Budaya perusahaan merupakan perilaku dan nilai yang tersebar

pada individu dalam perusahaan yang akan mempengaruhi kinerja perusahaan.

Berdasarkan beberapa pembahasan tentang Budaya Perusahaan, maka akan

digunakan dimensi pengukuran Budaya Perusahaan menjadi:

1. Value and beliefs (Deloitte, 2015; Alvesson ,1922)


103

a. Nilai organisasi untuk komitmen terhadap hukum dan kepatuhan

b. Integritas

c. Etika bisnis

2. Leadership (Desphande et a.l, 1993; Hagberg & Heifitz, 2000; Koren &

Freiheit (2016); Deloitte, 2015; Omar et al., 2015)

a. Tone of the top, Pimpinan mendorong karyawan patuh pada hukum dan

sesuai etika

b. Pimpinan memberikan arahan operasional

c. Pemimpin bertanggung jawab (akuntable)

d. Penghargaan diberikan berdasarkan kepatuhan terhadap nilai etika

3. Integritas karyawan (Guiso et al., 2015; Omar et al., 2015; Stresse et al.,

2016)

a. Proses seleksi karyawan berdasarkan karakter dan kompetensi

b. Teamwork

c. Respect, ethics trainning

d. Mementingkan kualitas jasa/produk

e. Comfort speaking up (karyawan dengan nyaman mempertanyakan

tentang hukum dsb.)

4. Variabel Kecurangan Pelaporan Keuangan

Variabel Kecurangan Pelaporan Keuangan adalah kecurangan yang

dilakukan manajemen yang menyebabkan salah saji material yang disengaja yang

berakibat dapat menyesatkan pengguna pelaporan keuangan. Adapun pengukuran

Kecurangan Pelaporan Keuangan menggunakan Beneish Model, yaitu model


104

matematis yang digunakan untuk model keuangan yang berisi delapan variabel

yang dapat mendeteksi manipulasi data akuntansi dengan menghitung M-score dari

model:

M = -4.84 + 0.92*DSRI + 0.528*GMI + 0.404*AQI + 0.892*SGI +


0.115*DEPI – 0.172*SGAI + 4.679*TATA – 0.327*LVGI

Keterangan:

1. DSRI : Days' sales in receivable index in the t and t-1 period.



2. GMI : Gross margin index as the ratio of gross margin and sales in the
tand t-1.
3. AQI : Asset quality index.Ratio of non-current assets other than property
plant and equipment (PPE) to total assets
4. SGI : Sales growth index. ratio of sales in year t to sales in year t-1
5. DEPI : Depreciation index in year t-1 vs the corresponding rate in year t.
6. SGAI : Sales and general and administrative expenses index.

7. LVGI : Leverage index of total debts to total assets in the t and t-1.
8. TATA : Total accruals to total assets in the t-period.

Ketika entitas mencapai M-skor lebih tinggi dari -2,22, dihitung dari atas

delapan variabel, model mengasumsikan bahwa besar kemungkinan bahwa entitas

telah memanipulasi data akuntansi untuk periode akuntansi atau sangat termotivasi

untuk memanipulasi data akuntansi. Apabila M-skor kurang dari -2,22

menunjukkan bahwa perusahaan tidak memanipulasi laporan keuangan dalam

akuntansi period. M-skor lebih besar dari -2,22 sinyal bahwa perusahaan

kemungkinan akan menjadi manipulator.

5. Variabel Keberlanjutan perusahaan

Keberlanjutan Perusahaan adalah usaha yang dilakukan dengan cara

memenuhi kebutuhan sekarang, dengan memperhatikan kemampuan generasi masa

depan untuk memenuhi kebutuhannya dan mempertimbangkan dampak operasional


105

perusahaan terhadap kehidupan masyarakat dimana dia beroperasi yang meliputi

aspek ekonomi, lingkungan dan sosial.

Kategori dan Aspek Dalam Pedoman Laporan Keberlanjutan untuk sektor

jasa keuangan (adanya additional disclosure sektor jasa keuangan) adalah (GRI,

2013), yaitu: (untuk rincian dapat dilihat pada Lampiran 3).

1. Aspek Ekonomi
2. Aspek Lingkungan
3. Aspek Sosial:
a. Praktik Ketenagakerjaan dan Kenyamanan Bekerja
b. Hak Asasi Manusia
c. Masyarakat
d. Tanggung Jawab Atas Produk, terdiri dari:

Pengukuran dengan menghitung:

Disclosure Level = Jumlah skor item yang diungkapkan


Jumlah skor maksimum

Tabel 3.1

Operasionalisasi Variabel

VARIABEL DIMENSI INDIKATOR SKALA Item


Efektifitas Sistem a. Efektifitas 1. Adaptability Ordinal 1
Informasi Akuntansi Sistem 2. Reliability Ordinal 2
(X1)
3. Usebility Ordinal 3
(Delone &
McLeon,
AO’ Brien et 2013;
al.(2011); Dulle t.al Teru&Hla,
(2012); Bodnar 2015)
Hopwood (2010); Sri b. Kualitas 1. Completeness Ordinal 4
Mulyani (2016); Informasi 2. Relevan Ordinal 5
Wilkinson (2000); 3. Understandability Ordinal 6
Gelinas et al. (2013). 4. Security Ordinal 7
106

VARIABEL DIMENSI INDIKATOR SKALA Item


(Delone&
McLeon,
2013;
Mndzebele,
2013;
Almbeidin,
2014;
Nicolau,
2000)
c. Kepuasan 5. Easy to Use Ordinal 8
Pengguna
6. Easy to Learn Ordinal 9
(Delone& 3. Membantu Ordinal 10
McLeon, pengambilan Keputusan
2013;
Nicolau,
2000;
Nabizadeh&
Omrani,
2014)
d. Efektifitas 1. Contribute to Ordinal 11
Pengendalia Internal Control
n Internal 2. Enhance Ordinal 12
compliance with
(Wilkinson laws and
et al., 2000; regulations of
Bodnar&Ho accounting
pwood, standards
2010; 3. Provide preventive Ordinal 13
Teru&Hla, Control
2015; 4. Provide detective Ordinal 14
Neogy, Control
2014;
Mndezebele,
2013)

Pelaksanaan Audit 1. Perceived 1. Kepuasan auditee Ordinal 15


Internal (X2) Contribution
dari Auditee 2. Audit Internal Ordinal 16
memberikan nilai
Gremling&Ramamo (Chen, 2011; tambah bagi
orti (2013), Moeller Dubis et al., perusahaan
(2015); Basel 2010)
Committee on 3. Efektif dalam Ordinal 17
Banking Supervision evaluasi proses
(2012); Prabowo et
107

VARIABEL DIMENSI INDIKATOR SKALA Item


al. (2014); Grass- 2. Manajemen 1. Kompetensi Ordinal 18
Gill &Gracia (2012) Audit departemen audit
internal
(Cascarino, 2. Ukuran departemen Ordinal 19
2007, audit
Alzeban,
2014, Dubist 3. Independensi auditor Ordinal 20
et al., 2010)
3. Aktivitas 1. Merencanakan audit Ordinal 21
Internal secara menyeluruh
Audit 2. Melaksanakan Ordinal 22
program audit
(Dubis et al.,
2010; AL-
Matari& 3. Mengkomunikasikan Ordinal 23
Fadzil, temuan audit
2014;
Cascarino,
2007)
Budaya Perusahaan 1. Value dan 1. Nilai organisasi Ordinal 24
(X3) Beliefs untuk komitmen
terhadap hukum dan
(Deloitten, kepatuhan
Kotter (2008); 2015; 2. Integritas Ordinal 25
Deloitte (2015); Alvesson,
3. Etika bisnis Ordinal 26
Stanford (2010); 1992)
Flamholtz &Randle 2. Leadership 1. Tone of the top, Ordinal 27
(2011); Fairfiels- Pimpinan
Sonn (2001); Schen (Desphande mendorong
(2009); et al., 1993; karyawan patuh pada
Miroshnik&basu Hagberg & hukum dan sesuai
(2014); Mowat Heifitz, etika
(2002); Guiso (2015) 2000; Koren
& Freiheit 2. Pimpinan Ordinal 28
(2016); memberikan arahan
Deloitte, operasional
2015; Omar
et al., 2015) 3. Pemimpin Ordinal 29
bertanggung jawab
(akuntable)
4. Penghargaan Ordinal 30
diberikan
berdasarkan
kepatuhan terhadap
nilai etika
1. Proses seleksi Ordinal 31
karyawan
berdasarkan karakter
108

VARIABEL DIMENSI INDIKATOR SKALA Item


3. Integritas dan kompetensi
Karyawan
2. Teamwork Ordinal 32
(Guiso et al., 3. Respect, training Ordinal 33
2015; Omar et etika
al., 2015; 4. Mementingkan Ordinal 34
Stresse et al., kualitas (pelanggan,
2016) dsb)
5. Comfort speaking Ordinal 35
up; karyawan dengan
nyaman
mempertanyakan
tentang hukum dsb.
Kecurangan M = Beneish Model  Apabila M-skor kurang Nominal
Pelaporan Keuangan M Score: dari -2,22 menunjukkan
(Y) bahwa perusahaan tidak
M= -4.84 + memanipulasi laporan
0.92*DSRI + keuangan dalam
Franceschetti & 0.528*GMI + akuntansi period.
Koschtial (2013); 0.404*AQI +  M-skor lebih besar dari -
ISA 240(2009); 0.892*SGI + 2,22 sinyal bahwa
Beneish (1999); 0.115*DEPI – perusahaan
AFCE; Albrecht et – 0.172*SGAI kemungkinan akan
al. (2011) + menjadi manipulator.
4.679*TATA –
0.327*LVGI

Keberlanjutan GRI (Global Pengukuran dengan Rasio


Perusahaan (Z);UN Reporting menghitung:
Brudlant report Index), aspek:
(1987); baumgartner Disclosure Level =
& Ebner (2010); 1. Ekonomi
Jumlah skor item diungkapkan
vanMarrewijk & 2. Lingkungan Jumlah skor maksimum
Were (2003); 3. Sosial
Montiel (2008)
109

3.4. Jenis Data, Instrumen Penelitian dan Alat Ukur Penelitian

3.4.1. Jenis Data

Jenis data yang dapat digunakan dalam penelitian bila dilihat dari sumber

datanya, terdiri dari data primer dan data sekunder. Sumber data pada penelitian ini

adalah sumber primer. Menurut (Sekaran, 2013:36), informasi yang diperoleh

peneliti dari tangan pertama melalui survei, interviews, focus group, atau observasi

disebut sebagai data primer. Sedangkan data sekunder menurut Sekaran (2013:36)

adalah data yang sudah ada dan tidak perlu dikumpulkna oleh peneliti. Pnelitian ini

menggunakan kedua jenis data tersebut, yaitu data primer dan data sekunder.

3.4.2 Instrumen Penelitian

Pengertian instrumen penelitian menurut Sugiyono (2013: 148) adalah

suatu alat yang digunakan untuk mengukur fenomena alam maupun sosial yang

sedang diamati. Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah dalam

bentuk kuesioner. Item-item instrumen yang disusun berdasarkan pada indikator-

indikator variabel yang ditetapkan. Dalam penyusunan item instrumen

menggunakan bahasa yang jelas sehingga semua pihak yang berkepentingan

memahami apa yang dimaksud dalam penelitian ini, dengan demikian item

instrumen ini dijabarkan dalam bentuk pertanyaan yang akan dijawab oleh pihak-

pihak yang dituju. Pada penelitian ini pihak yang akan menjawab item instrumen

(responden) yang diajukan adalah Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi,

Pelaksanaan Audit Internal dan Budaya Perusahaan.


110

3.4.3 Alat Ukur Penelitian

Teknik pengukuran yang digunakan untuk mengubah data-data kualitatif

dari kuisioner menjadi suatu ukuran data kuantitatif adalah Summated Rating

Method : Likert Schale (Skala Likert).

Menurut Sekaran (2013:220), Skala Likert didisain untuk memeriksa

seberapa kuat subyek setuju ataupun tidak setuju dengan pernyataan skala lima poin

sebagai berikut:

Sangat Tidak Kurang setuju Setuju Sangat


tidak setuju setuju setuju
1 2 3 4 5

3.5. Populasi dan Sampel

3.5.1. Populasi Penelitian

Menurut Sekaran (2013:240), Populasi adalah keseluruhan kelompok dari

orang, kejadian ataupun hal-hal yang menjadi ketertarikan peneliti untuk diselidiki.

Populasi dalam penelitian ini adalah Bank yang ada di Indonesia yang bisa dilihat

pada Lampiran 1.

3.5.2. Sampel

Menurut Sekaran (2013:241), sampel adalah bagian dari populasi sampel

adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut.

Apa yang dipelajari dari sampel itu, kesimpulannya akan dapat diberlakukan untuk

populasi. Untuk itu sampel yang diambil dari populasi harus betul-betul

representatif (Sugiyono, 2008: 81).


111

Penelitian ini menggunakan sampel size minimum 100, karena dalam model

penelitian SEM penelitian ini terdiri dari 5 variabel konstruk atau kurang (Hair et

al.,2010:663). Teknik sampel digunakan apabila tidak seluruh kusioner yang yang

dikirim dapat diterima oleh peneliti untuk diolah.

3.6. Alat Pengujian Data

3.6.1. Pengujian Validitas

Menurut Sekaran (2013:225), uji validitas adalah menguji seberapa bagus

intrumen yang dibangun dapat mengukur konsep yang ingin. Pengujian validitas

dilakukan untuk mengetahui apakah alat ukur yang dirancang dalam bentuk

kuesioner benar-benar dapat menjalankan fungsinya. Untuk menguji valid tidaknya

suatu alat ukur digunakan pendekatan secara statistika. Pengujian validitas

dilakukan dengan menghitung korelasi diantara masing-masing pernyataan dengan

skor total. Adapun korelasi yang digunakan adalah korelasi Pearson Product

Moment dengan rumus sebagai berikut:

n Σ𝑋𝑖 𝑌𝑖 − (Σ𝑋𝑖 )(Σ𝑌𝑖 )


𝑟=
√{nΣ𝑋𝑖 2 − (Σ𝑋𝑖 )2 }{nΣ𝑌𝑖 2 − (Σ𝑌𝑖 )2 }

Keterangan :
r = Koefisien korelasi pearson
X = Skor item pertanyaan
Y = Skor total item pertanyaan
n= Jumlah responden dalam pelaksanaan uji coba instrument

Tingkat keyakinan yang digunakan dalam penelitian ini adalah 95% ( =5%) maka

apabila r hitung > r tabel berarti data yang digunakan dalam penelitian ini valid.
112

Dan sebaliknya apabila r hitung < r tabel berarti bahwa data yang bersangkutan

tidak valid.

3.6.2. Pengujian Reliabilitas

Mnururt Sekaran (2013:225), uji reliabilitas adalah menguji seberapa

konsisten instrument dapat mengukur apapun konsep yang diukurnya. Pengujian

dapat dilakukan dengan menggunakan teknik belah dua (split half) dengan langkah-

langkah sebagai berikut (Sugiyono, 2009:190):

1. Bagi item-item yang valid menjadi dua item yaitu item ganjil yang dimasukkan

ke belahan pertama dan item genap yang dimasukkan ke belahan kedua.

1. Jumlahkan skor masing-masing item pada tiap belahan sehingga akan

dihasilkan dua skor total yaitu skor total belahan pertama dan skor total

belahan kedua.

2. Korelasikan skor total belahan pertama dengan skor total belahan kedua

3. Hitung reliabilitas untuk keseluruhan item dengan menggunakan rumus

Spearman-Brown ):

2rtt 
rtot 
1  rtt

Di mana:

rtot = Angka reliabilitas keseluruhan item


rtt = Koefisien korelasi belahan pertama dan belahan kedua

Dengan tingkat keyakinan 95% ( = 0,05), maka jika:

1. rtot rtabel, berarti data yang bersangkutan reliable dan layak digunakan

dalam pengujian hipotesis.

2. rtot rtabel, berarti data yang bersangkutan tidak reliable dan tidak layak
113

digunakan dalam pengujian hipotesis.

Selain itu, reliabilitas juga dapat dilihat dari koefisien Cronbach Alpha yang

menunjukkan seberapa jauh suatu item berkorelasi secara positif dengan dengan

item lainnya dalam suatu variabel.Semakin mendekati satu koefisien Cronbach

Alpha, semakin tinggi reliabilitas data. Ghozali (2013:133) menetapkan bahwa

suatu variabel dikatakan reliabel jika memiliki nilai koefisien cronbach alpha>

0.60.

3.7. Alat Analisis Data

Analisis yang digunakan untuk membuktikan hipotesis pada penelitian ini

adalah structural equation modelling (SEM) yang berbasis covariant yang dikenal

dengan istilah Covariant Based Structural Equation Modelling (CBSEM). Alat

analisis ini dipilih atas pertimbangan antara lain tujuan penelitian yaitu untuk

konfirmasi teori dan adanya keterkaitan antara variabel (kovarian).

3.8. Transformasi Data

Data variabel merupakan data dengan skala ordinal, maka agar dapat

dianalisis secara statistik, data tersebut harus dinaikkan skalanya menjadi interval

dengan menggunakan metode interval berurutan (Method of Succesive Interval)

yang langkah kerjanya dapat diuraikan sebagai berikut:

1) Frekwensi responden yang tersedia (f)

2) Proporsi dengan membagi setiap bilangan pada f dengan banyaknya n (p)

3) Proporsi kumulatif dengan menjumlahkan proporsi secara berurutan untuk

setiap responden jawaban

4) Proporsi kumulatif dianggap mengikuti distribusi normal


114

5) Nilai skala (value of scale) dengan rumus :

Value of Scale = (Density at Lower limit – Density at upper limit)


(Area under upper limit – Area under lower limit)

6) Skala yang nilainya terkecil ditranspormasikan ke Y, dengan cara SV

terkecil tersebut dijadikan satu. Dengan rumus Scale Value (SV) yang

nilainya terkecil (harga negatif yang terbesar) diubah menjadi sama dengan

satu (=1) dengan rumus : Transformed Scale Value (TSV) : Y = SV +

Svmin.

Setelah ditransformasikan dari skala ordinal menjadi skala interval maka data sudah

dapat dianalisis lebih lanjut.

3.9. Rancangan Analisis dan Uji Hipotesis

3.9.1. Rancangan Analisis

Dilakukan dua jenis analisis untuk memperoleh hasil yang sesuai dengan

tujuan penelitian, yaitu:

1) Analisis deskriptif untuk menjelaskan karakteristik variabel yang diteliti

guna mendukung pemecahan masalah untuk memperoleh saran secara

operasional;

2) Analisis melalui pemodelan persamaan struktural (Structural Equation

Model-SEM) agar dapat menjawab rumusan masalah, dan menjawab

hipotesis.

SEM merupakan teknik multivariat yang merupakan perpaduan antara

aspect of multiple regression (menguji hubungan tidak bebas) dan factor analysis

(mewakili konsep-konsep yang tidak diukur) untuk mengestimasi suatu seri dari
115

hubungan-hubungan ketergantungan yang terkait secara berkesinambungan (Hair,

et al. 2010:551).

Structural Equation Model memiliki dua bagian, yaitu Measurement model

dan persamaan struktural (structural equation). Bagian pertama, model pengukuran

(Measurement model) digunakan untuk menghubungkan variabel teramati

(observed variabel) dengan latent variable. Bagian kedua Structural Equation

Model memperlihatkan hubungan sebab-akibat di antara latent variable. Model

persamaan struktural sering dinyatakan dalam diagram path. Berbeda dengan

analisis regresi, SEM bisa terdapat beberapa variabel endogenous (dependen), dan

variabel endogenous ini bisa menjadi variabel exogenous (independen) bagi

variabel endogenous yang lain.

Berkaitan dengan pengukuran tingkat validitas dan reliabilitas yang

dimaksudkan adalah mengukur validitas dan reliabilitas dari variabel manifest

terhadap variabel laten. Tingkat validitas setiap variabel indikator/variabel manifes

dalam mengukur variabel laten ditunjukan oleh besarnya loading (λ), pada analisis

data yang standardized (input matriks korelasi). Makin besar faktor loading (λ),

mengindikasikan bahwa variabel manifes makin valid sebagai instrument pengukur

variabel laten. Pada program LISREL 8.80, batasan yang digunakan adalah hasil

pengujian loading tersebut dengan uji-t, bila hasilnya signifikan berarti indikator

atau variabel manifes tersebut adalah valid

Secara umum prosedur SEM menurut Bollen et al. (2010: 5-12)

mengandung tahap-tahap berikut :

1. Spesifikasi model
116

Pada tahap ini dilakukan pembentukan model awal persamaan struktural,

sebelum dilakukan estimasi yang diformulasikan berdasarkan suatu teori atau

penelitian sebelumnya.

2. Identifikasi (identification)

Pada tahap ini dilakukan pengkajian tentang kemungkinan diperolehnya

nilai yang unik untuk setiap parameter yang ada di dalam model dan kemungkinan

persamaan simultan tidak ada solusinya.

3. Estimasi (estimation)

Pada tahap ini dilakukan estimasi terhadap model untuk menghasilkan nilai-

nilai parameter dengan menuggunakan salah satu motode estimasi yang tersedia.

Pemilihan motode estimasiyang digunakan seringkali ditentukan berdasarkan

karakteristik dari variabel-variabel yang dianalisis.

4. Uji Kecocokan (testing fit)

Pada tahap ini dilakukan pengujian kecocokan antara model dengan data.

Beberapa kriteria ukuran kecocokan atau Googness Of Fit (GOF) dapat digunakan

untuk melaksanakan langkah ini.

5. Respesifikasi (respecification)

Tahap ini berkaitan dengan menspesifikasikan model berdasarkan atas hasil

uji kecocokan tahapan sebelumnya.

Dengan tahapan-tahapan yang terdapat dalam prosedur SEM, selanjutnya

aplikasi model SEM dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :

1) Spesifikasi Model
117

Pada tahap ini model awal berdasarkan suatu teori atau penelitian sebelumnya

didefinisikan ke dalam model pengukuran dan persamaan struktural. Model

Persamaan Struktural yang digunakan pada penelitian ini adalah Model Persamaan

Struktural dua tingkat (Second Order Structural Equation Model-SEM), karena

dalam penelitian ini akan diteliti dua tingkat faktor-faktor yang menjadi determinan

setiap variabel yang diteliti, dan sekaligus juga ingin melihat pengaruh dari masing-

masing variabel sesuai dengan model penelitian. Variabel merupakan konsep

abstrak yang dapat diukur.

Kelima variabel penelitian merupakan merupakan variabel laten atau

Unobserved variabel. Unobserved variabel (variabel laten) merupakan konsep

abstrak yang tidak dapat diukur langsung.

Variabel Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi terdiri atas 4 dimensi.

Ketiga dimensi juga merupakan konsep abstrak yang tidak dapat diukur langsung

sehingga merupakan variabel laten dan diukur menggunakan 14 indikator. Variabel

Pelaksanaan Internal Audit atas 3 dimensi. Ketiga dimensi juga merupakan konsep

abstrak yang tidak dapat diukur langsung sehingga merupakan variabel laten dan

diukur menggunakan 9 indikator. Variabel Budaya Perusahaan terdiri atas 3

dimensi. Ketiganya juga merupakan konsep abstrak yang tidak dapat diukur

langsung sehingga merupakan variabel laten dan diukur menggunakan 12 indikator.

Variabel Kecurangan Pelaporan Keuangan terdiri atas 1 indikator. Indikator masing

masing dimensi merupakan konsep abstrak yang dapat diukur langsung sehingga

disebut sebagai variabel manifes (observed variabel). Variabel Keberlanjutan

Perusahaan terdiri atas 3 indikator. Indikator masing masing dimensi merupakan


118

konsep abstrak yang dapat diukur langsung sehingga disebut sebagai variabel

manifes (observed variabel)

Berdasarkan hipotesis maka pengukuran dapat dikemukakan dengan

gambar diagram jalur dari model diatas yang merupakan kombinasi model

pengukuran dan struktural seperti pada gambar 3.1.

1 X1.1
 111
x

2 X1.2  112
x
11
3  113
x
X1.3

x
4 X1.4
 121
x 11

5 X1.5  12
x
12
6  123
x
X1.6

x
12
 124
x
7 X1.7

8 X1.8  131
x 1

x
 132
x 13
9 X1.9 13
 133
x
10 X1.10

x
11 X1.11
 141
x 14

12 X1.12
 142
x
14 11
1
13 X1.13  143
x

14 X1.14  144


x
Y 21

y
15 X2.1
 211
x
16 1 2
12
X2.2
 212
x
21 2

x Z1
17 X2.3  213
x
21
β21
18 X2.4  221
x
1 1
z

 22
x
19 X2.5  222
2
22 22 2 2 2
z Z2 3
20 X2.6  231
x
3
z

21 
x
X2.7
 211
x 23 Z3 4
22 X2.8
 212
x 13
21
23 X2.9  213
x
23

24 X3.1
 311
x
25 X3.2
 312
x
31
26 X3.3  313
x

x
31
27 X3.4  321
x

28  322
2
X3.5

x

29 X3.6  323


x
32 32
3
 324
x
30 X3.7
 33
x
31 X3.8
 331
x

32 X3.9
 332
x
33
33 X3.10  333
x

34 X3.11  334


x

35 X3.12  335


x

Gambar 3.1. Hubungan antarvariabel laten yang diteliti

Gambar kerangka hubungan antar variabel laten yang diteliti diatas

menjelaskan hubungan antar variabel yang dihipotesiskan dimana :

1 = Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi (variabel laten eksogen)


2 = Pelaksanaan Internal Audit (variabel laten eksogen)
3 = Budaya Perusahaan (variabel laten eksogen)
119

1 = Kecurangan Pelaporan Keuangan (variabel laten intervening /endogen)


2 = Keberlanjutan Perusahaan (variabel laten endogen)
ζ = Faktor Residu
 i = Loding Faktor Observe Variable
ζ= Varian error atau epsilon variabel laten endogen (  )
 i = Varian error atau epsilon variabel manifest/indikator untuk variabel laten
endogen Y
 i = Varian error atau delta variabel manifest/indikator untuk variabel laten
eksogen x
λ(x) = Bobot faktor variabel manifest/indikator untuk variabel laten eksogen X
λ(y) = Bobot faktor variabel manifest/indikator untuk variabel laten endogen Y
γi= Koefisien jalur variabel laten eksogen γ i
= Tanda menyatakan pengaruh antar variabel laten eksogen terhadap
variabel laten endogen.

Dalam spesifikasi model pengukuran ini lebih dahulu harus :

(i) Mendefinisikan variabel-variabel laten yang ada dalam penelitian ini yaitu

Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi (1), Pelaksanaan Internal Audit

(ξ2),Budaya Perusahaan(ξ3), Kecurangan Pelaporan Keuangan(1) dan

Keberlanjutan Perusahaan (2).

(ii) Dalam pengembangan model pengukuran dalam penelitian ini, setiap

dimensi dari masing-masing variabel laten difungsikan sebagai variabel-

variabel manifes, sedangkan nilai-nilainya adalah nilai-nilai skor variabel

laten (LVS – Latent Variable Score) yang dihitung berdasarkan nilai-nilai

skor dari indikator-indikator yang terkait kepada masing-masing dimensi

tersebut.

b) Spesifikasi model struktural

Model penelitian di atas memperhatikan bahwa Efektifitas Sistem

Informasi Akuntansi (ξ1), Pelaksanaan Internal Audit (ξ2) dan Budaya


120

Perusahaan(ξ3) adalah variabel eksogen yang secara langsung mempengaruhi

Kecurangan Pelaporan Keuangan (1) dan Keberlanjutan Perusahaan (2) sebagai

variabel endogen sesuai dengan persamaan model matematis berikut :

a. Persamaan Model Struktural

Dalam penelitian ini model struktural dapat dijabarkan sebagai berikut

Model 1 1 = 111+122 + 133 + 1


Model 2 2 = 211+222 + 233 + 2
Model 3 2 = 211 + 3

b. Persamaan Model Pengukuran

Variabel manifest eksogen = fungsi dari variabel laten eksogen + error


Variabel manifest endogen = fungsi dari variabel laten endogen + error

Berdasarkan konsep model penelitian diperoleh persamaan model

pengukuran (measurement model) variabel eksogen() dan variabel endogen()

sebagai berikut :

1. Persamaan Model Pengukuran (measurement model) Variabel Laten Eksogen

Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi

A. Dimensi
1.1 = 1.1
( x)
1
1.2 = 1.2 1
( x)

1.3 = 1.3 1
( x)

1.4= 1.4 1
( x)

B. Indikator
X1.1 = 1.1.1
( x)
11 +  1
X1.2 = 1.1.2
( x)
11 +  2
X1.3 = 1.1.3
( x)
11 +  3
X1.4 = 1.2.1
( x)
12 +  4
121

X1.5 1.2.2
( x)
= 12 +  5
X1.6 = 1.2.3 12 +  6
( x)

X1.7 = 1.2.4 12 +  7


( x)

X1.8 = 1.3.1 13 +  8


( x)

X1.9 = 1.3.2 13 +  9


( x)

X1.10 = 1.3.3 13 + 10


( x)

X1.11 = 1.4.1 14 +  11


( x)

X1.12 = 1.4.2 14 + 12


( x)

X1.13 = 1.4.3 14 + 13


( x)

X1.14 = 1.4.3 14 + 14


( x)

Keterangan :
1=Laten Variabel Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi
11 = Efektifitas Sistem
12 = Kualitas Informasi
13 = Kepuasan Pengguna
14 = Efektifitas Pengendalian Internal
 = Loding Faktor Observe Variable (indikator) Variabel Laten Efektifitas
( x)
i

Sistem Informasi Akuntansi


i = Kekeliruan Pengukuran pada Observe Variable Eksogen
X1.1-X1.14= Indikator dari setiap dimensi variabel Efektifitas Sistem Informasi
Akuntansi

2. Persamaan Model Pengukuran (measurement model) Variabel Laten

EksogenPelaksanaan Internal Audit

A. Dimensi

2.1 = 2.1
( x)
2
2.2 = 2.2  2
( x)

2.3 = 2.3  2
( x)

B. Indikator
122

X2.1 = 2.1.1
( x)
 21 + 15
X2.2 = 2.1.2  21 + 16
( x)

X2.3 = 2.1.3
( x)
 21 + 17
X2.4 = 2.2.1
( x)
 22 + 18
X2.5 = 2.2.2  22 + 19
( x)

X2.6 = 2.2.3
( x)
 22 +  20
X2.7 = 2.3.1
( x)
 23 +  21
X2.8 = 2.3.2
( x)
 23 +  22
X2.9 = 2.3.3
( x)
 23 +  23

Keterangan :
 2 =Laten Variabel Pelaksanaan Internal Audit
 21 = Perceived Contribution dari Auditee
 22 = Manajemen Audit
 23 = Efektifitas Audit Internal
 i( x ) = Loding Faktor Observe Variable (indikator) Variabel Laten Eksogen
i = Kekeliruan Pengukuran pada Observe Variable Eksogen
X2.1-X1.9= = Indikator dimensi variabel Pelaksanaan Internal Audit

3. Persamaan Model Pengukuran (measurement model) Variabel Laten Eksogen

Budaya Perusahaan

A. Dimensi
3.1 = 3.1
( x)
3
3.2 = 3.2  3
( x)

3.3 = 3.3  3
( x)

B. Indikator
X3.1 = 3.1.1
( x)
 31 +  24
X3.2 = 3.1.2  31 +  25
( x)

X3.3 = 3.1.3
( x)
 31 +  26
123

X3.4 3.2.1
=
( x)
 32 +  27
X3.5 = 3.2.2  32 +  28
( x)

X3.6 = 3.2.3  32 +  29
( x)

X3.7 = 3.2.4  32 +  30
( x)

X3.8 = 3.3.1  33 +  31
( x)

X3.9 = 3.3.2  33 +  32
( x)

X3.10 = 3.3.3  33 +  33
( x)

X3.11 = 3.3.4  33 +  34
( x)

X3.12 = 3.3.5  33 +  35
( x)

Keterangan :

 3 = Laten Variabel Budaya Perusahaan


 31 = Value and beliefs
 32 = Leadership
 33 = Integritas karyawan
 i( x ) = Loding Faktor Observe Variable (indikator) Variabel Laten Eksogen
i = Kekeliruan Pengukuran pada Observe Variable Eksogen
X3.1-X3.12= Indikator dimensi variabel Budaya Perusahaan

1. Persamaan model pengukuran (measurement model) Variabel Laten Endogen

Kecurangan Pelaporan Keuangan

Y.1 = 1.1
(y)
 1 + ε1

Keterangan :

1 = Laten Variabel Kecurangan Pelaporan Keuangan ( Y )


1.1 = M-Score
 i( y ) = Loding Faktor Observe Variable (indikator) dalam Variabel Laten Endogen
i = Kekeliruan Pengukuran pada Observe Variable Endogen

2. Persamaan model pengukuran (measurement model) Variabel Laten Endogen

Keberlanjutan Perusahaan
124

Z.1 = 2.1
(z)
 2 + ε2
Z.2 = 2.2  2 + ε3
(z)

Z.3 = 123  2 + ε4
(z)

Keterangan :
 2 = Laten Variabel Keberlanjutan Perusahaan ( Z )
Z1 = Aspek Ekonomi
Z2 = Aspek Lingkungan
Z3.= Aspek Sosial
 i( y ) = Loding Faktor Observe Variable (indikator) dalam Variabel Laten Endogen
i = Kekeliruan Pengukuran pada Observe Variable Endogen

Simbol-simbol yang digunakan dalam SEM disajikan pada Tabel 3.2.

2. Identifikasi

Sebelum tahap estimasi untuk mencari nilai dari persamaan simultan yang

mewakili model yang dispesifikasikan, terlebih dahulu perlu memeriksa

identifikasi dari persamaan simultan tersebut. Pada tahapan identifikasi dilakukan

pengkajian tentang kemungkinan diperolehnya nilai yang unik untuk setiap

parameter yang ada di dalam model dan kemungkinan persamaan simultan tidak

ada solusinya. Dalam SEM diusahakan untuk memperoleh model yang over

identified dan menghindari model under identified.


125

Tabel 3.2

Simbol-Simbol dalam SEM

Notasi Keterangan
Variabel laten eksogen (variabel independen), digambarkan sebagai
ξ (ksi)
lingkaran pada model structural
Variabel laten endogen (variabel independen dan juga dapat menjadi
η (eta) variabel independen pada persamaan lain), juga digambarkan sebagai
lingkaran
γ (gamma) Hubungan langsung variabel eksogen terhadap variabel endogen
β (beta) Hubungan langsung variabel endogen terhadap variabel endogen
X Indikator variabel eksogen
Y Indikator variabel endogen
Hubungan antara variabel laten eksogen ataupun endogen terhadap
λ (lambda)
indikator-indikatornya
Kesalahan pengukuran (measurement error) dari indicator variabel
δ (delta)
eksogen
Kesalahan pengukuran (measurement error) dari indicator variabel
ε (epsilon)
endogen
Kesalahan dalam persamaan yaitu antara variabel eksogen dan/atau
ζ (zeta)
endogen terhadap variabel endogen
Sumber: Ghozali & Fuad , 2008: 22

Berdasarkan diagram jalur pada gambar 3.1 dapat diketahui bahwa

banyaknya variabel manifest eksogen adalah p = 35, variabel manifest

endogen adalah q = 4
dan banyaknya parameter yang akan ditaksir adalah k = 100.
 39 koefisien bobot faktor (λx1.1 sampai λx3.12dan λy1 sampai λz3);
 39 koefisien kesalahan pengukuran (δ1 sampai δ35 dan ε1 sampai ε4);
 10 koefisien bobot faktor dimensi variabel eksogen;
 3 koefisien korelasi antar variabel eksogen (Φ);
 2 koefisien kesalahan pengukuran variabel endogen (ζ) dan
 7 koefisien jalur antar variabel laten (γ1 sampai γ6 )

Sehingga diperoleh df = ½(p+q).(p+q+1)-k


df = ½(35+4).(35+4+1)-100
df = ½×39× 40- 100
df = 680
df > 0 model dikatakan over-identified dan memiliki derajat kebebasan

positif, artinya jumlah seluruh parameter yang ada dalam model dapat diestimasi

dengan data yang dikumpulkan, serta hasil estimasi dapat diuji dengan berbagai

statististik uji yang ada.


126

3. Estimasi (estimation)

Pada tahap ini dilakukan estimasi terhadap model untuk menghasilkan nilai-

nilai parameter dengan menuggunakan salah satu motode estimasi yang tersedia.

Pemilihan motode estimasi yang digunakan seringkali ditentukan berdasarkan

karakteristik dari variabel-variabel yang dianalisis.

Input untuk mengolah data adalah matrika korelasi atau matrik varians-

kovarians dari semua indikator yang terlibat dalam model, diantaranya adalah

penggunaan korelasi Product-moment Pearson yang mengasumsikan bahwa

variabel-variabelnya adalah metrik. Agar ukuran non-metrik dapat digunakan

dalam model persamaan structural (SEM) dan Lisrel, maka dilakukan dengan

pengukuran korelasi Polychoric, Polyserial, Tetrachoric dan Biserial.

Perhitungan dilakukan berdasarkan nilai matriks Kovarian dan dihitung

menggunakan Software Lisrel 8.8.

4. Uji Kecocokan (testing fit)

Pada tahap ini dilakukan pengujian kecocokan antara model dengan data.

Beberapa kriteria ukuran kecocokan atau Goodness of Fit (GOF) dapat digunakan

untuk melaksanakan langkah ini.Indeks kesesuaian (Goodness of fit) yang

digunakan untuk melakukan pengujian model hasil estimasi dapat diterima atau

ditolak adalah : 2 (Chi-square). 2 (Chi-square) digunakan untuk menguji model

struktural hasil estimasi yang terbentuk, apakah fit (sesuai) dengan data yang

diperoleh atau tidak. Hipotesis statistik uji model struktural menggunakan uji 2

(Chi-square) dirumuskan sebagai berikut


127

H0 : Σ  Σ  θ : model yang diajukan atau the proposed model dikatakan


diterima atau dengan kata lain model yang diajukan didukung
secara empiris
H1 : Σ  Σ  θ : model yang diajukan tidak didukung secara empiris

Model yang diuji akan dipandang fit (sesuai/baik atau dapat diterima) apabila nilai

2 rendah. Dalam pengujian ini nilai 2 yang rendah menghasilkan sebuah tingkat

signifikansi yang lebih besar dari 0,05 yang mengindikasikan tidak adanya

perbedaan yang signifikan antara matriks kovarian data dan matriks kovarians yang

diestimasi.

a) RMSEA (The Root Mean Square Error of Approximation).

RMSEA merupakan ukuran yang mencoba memperbaiki kecenderungan statistik

Chi-square menolak model dengan jumlah sampel besar. Nilai RMSEA  0,08

merupakan ukuran yang dapat diterima.

b) NFI (Normed Fit Index) merupakan ukuran perbandingan antara proposed

model (model yang diajukan) dengan null model. Nilai NFI yang

direkomendasikan untuk menyatakan model yang diteliti fit adalah > 0,90.

Tabel berikut memperlihatkan beberapa jenis pengujian yang bisa dilakukan.

Tabel 3.2

Ketentuan Kecocokan Model atau Model Fit

No Ukuran Derajat Keterangan Tingkat


Kecocokan kecocokan yang
bisa diterima
1 Chi Square Menguji apakah kovarians populasi yang Batas bawah = 1.0
Normed Chi Square diestimasi sama dengan kovarians sampel Batas atas = 2.0
(x2/df) (apakah model sesuai dengan data) atau 3.0
rasio perbandingan antara nilai chi-square dan x2/df > 5
dengan degrees of freedom
2 Goodness of Fit Indices Suatu ukuran mengenai ketepatan model GFI ≥ 0,9 (good
(GFI) dalam menghasilkan observed matriks fit),
kovarian
128

No Ukuran Derajat Keterangan Tingkat


Kecocokan kecocokan yang
bisa diterima
0,80≤GFI<0,90
(marginal fit)
3 Adjusted Goodness of Fit Perluasan dari GFI yang disesuaikan AGFI ≥ 0,9 (good
Indices (GFI) dengan rasio antara df dari null model fit),
dengan df dari model yang diestimasi 0,80≤AGFI<0,90
(marginal fit)
4 Root Mean Square Error Rata-rata perbedaan degree of fredom yang RMSEA≤ 0,08
of Approximation diharapkan terjadi dalam populasi, dan (good fit)
(RMSEA) bukan sampel RMSEA< 0,05
(close-fit)
Sumber: Imam & Fuad (2008: 29-32)

Selain uji Goodness of fit juga dilakukan evaluasi keandalan

konstruk/faktor laten yang terbentuk. Untuk menilai kesesuaian konstruk/faktor laten

variabel yang terbentuk berdasarkan indikator (variabel manifes) digunakan dua

ukuran reliabilitas yaitu construct reliability (CR) dan variance extracted (VE). Nilai

construct reliability (CR) dan variance extracted (VE) dihitung berdasarkan rumus

sebagai berikut :

2
 n 
   i 
 i 1 
CRi =
2
 n   n 
   i     e i 
 i 1   i 1 
 n 2 
   i 
 i 1 
VEi = (Hair ,et al, 2010: 619)
n
di mana :
i = Koefisien bobot faktor yang distandarkan untuk setiap indikator dari i sampai
ke-n.
ei= Koefisien kesalahan pengukuran untuk setiap indikator dari i sampai ke-n.
n = Banyaknya indikator dalam model pengukuran.

Nilai construct reliability dan atau variance extracted berkisar antara 0

sampai 1,00. Semakin tinggi besaran kedua koefisien tersebut mengindikasikan


129

semakin tepat dan andal konstruk/ faktor laten yang terbentuk dari model

pengukuran yang diusulkan. Suatu model pengukuran diindikasikan memiliki

validitas dan reliabilitas yang memadai apabila model yang terbentuk memiliki

koefisien construct reliability tidak kurang dari 0,70 atau jika digunakan koefisien

variance extracted tidak kurang dari 0,50 (Hair,et al, 2010: 619).

5. Respesifikasi model

Tahapan ini dilakukan apabila pengujian kecocokan menghasilkan model

yang kurang cocok. Dalam kondisi ini peneliti membuat keputusan bagaimana

menghapus, menambah atau memodifikasi jalur dalam model dan mengujinya

kembali.

3.9.2.Pengujian Hipotesis

Pengujian hipotesis penelitian dilakukan melalui uji kebermaknaan (test of

significance) estimasi parameter model struktural, yaitu koefisien jalur γi. Statistik

uji yang digunakan adalah Uji t.

Uji Hipotesis 1-3 menyatakan terdapat pengaruh Efektifitas Sistem

Informasi Akuntansi, Pelaksanaan Internal Audit dan Budaya Perusahaan

terhadap Kecurangan Pelaporan Keuangan.

Diagram jalur yang menunjukkan pengaruh Efektifitas Sistem Informasi

Akuntansi, Pelaksanaan Internal Audit dan Budaya Perusahaan terhadap

Kecurangan Pelaporan Keuangan dapat dilihat pada Gambar 3.2.

Untuk menguji hipotesis, dilakukan melalui hipotesis statistik sebagai

berikut:
130

H0 : γ1.1 = 0 : Tidak terdapat pengaruh Efektifitas Sistem Informasi


Akuntansi (ξ1) terhadap Indikasi Kecurangan Pelaporan
Keuangan (η1)
H1 : γ1.1 ≠ 0 : Terdapat pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi (ξ1)
terhadap Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan (η1)
H0 : γ1.2= 0 : Tidak terdapat pengaruh Pelaksanaan Internal Audit (ξ2)
terhadap Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan (η1)
H1 : γ1.2≠ 0 : Terdapat pengaruh pengaruh Pelaksanaan Internal Audit (ξ2)
terhadap Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan (η1)
H0 : γ1.3= 0 : Tidak terdapat pengaruh Budaya Perusahaan (ξ3) terhadap
Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan(η1)
H1 : γ1.3≠ 0 : Terdapat pengaruh pengaruh Budaya Perusahaan(ξ3) terhadap
Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan (η1)

1 X1.1
 111
x

2 X1.2  112
x
11
3  113
x
X1.3

x
4 X1.4
 121
x 11

5 X1.5  12
x
12
6  123
x
X1.6

x
12
 124
x
7 X1.7

8 X1.8  131
x 1

x
 132
x
13
13
9 X1.9
 133
x
10 X1.10

x
11 X1.11
 141
x 14

12 X1.12
 142
x
14 11
13 X1.13  143
x

14 X1.14  144


x

15 X2.1
1
 211
x
16 X2.2
 212
x
21
 21
x Y
17 X2.3  213
x

12 
y
18 X2.4 
x
22
 22 1
x
19 X2.5 
2
222 22 2
20 X2.6 
x
231

21 X2.7 
x 1
 211
x 23
22 X2.8
 212
x
21
23 X2.9  213
x

24 X3.1
13
 311
x
25 X3.2
 312
x
31
26 X3.3  313
x

x
31
27 X3.4 
x
32
28  322
2
X3.5

x
29 X3.6  323
x
32 32
3
 324
x
30 X3.7

x
31 X3.8 33
 331
x
32 X3.9
 332
x
33
33 X3.10  333
x

34 X3.11 
x
334
35 X3.12 
x
335

Gambar 3.2. Diagram Jalur Uji Hipotesis 1-3


131

Untuk menguji hipotesis statistik secara parsial digunakan statistik uji t

sebagai berikut:

𝛾̂𝑖𝑗
𝑡2 =
𝑆𝐸(𝛾̂𝑖𝑗 )

Dengan kriteria uji adalah tolak hipotesis 0 (H0) jika nilai t hitung lebih besar 1,96.

Uji Hipotesis 5-7 menyatakan terdapat pengaruh Efektifitas Sistem Informasi

Akuntansi, Pelaksanaan Internal Audit dan Budaya Perusahaan terhadap

Keberlanjutan Perusahaan.

Diagram jalur yang menunjukkan pengaruh Efektifitas Sistem Informasi

Akuntansi, Pelaksanaan Internal Audit dan Budaya Perusahaan terhadap

Keberlanjutan Perusahaan adalah sebagai berikut


1 X1.1
 111
x

2 X1.2  112
x
11
3  113
x
X1.3

x
4 X1.4
 121
x 11

5 X1.5  12
x
12
6  123
x
X1.6

x
12
 124
x
7 X1.7

8 X1.8  131
x 1

x
 132
x
13
13
9 X1.9
 133
x
10 X1.10

x
11 X1.11
 141
x 14

12 X1.12
 142
x
14
13 X1.13  143
x

14 X1.14  144


x
21
15 X2.1
 211
x
16 X2.2
 212
x 2
21 2

x Z1
17 X2.3  213
x
21

18 1
z
 22
X2.4 x

 22
x
19 X2.5  222
2
22 22 2 2 2
z Z2 3
20 X2.6  231
x
3
z

21 
x
X2.7
 211
x 23 Z3 4
22 X2.8
 212
x
21
23 X2.9  213
x
23

24 X3.1
 311
x
25 X3.2
 312
x
31
26 X3.3  313
x

x
31
27 X3.4 
x
32
28  322
2
X3.5

x
29 X3.6  323
x
32 32
3
 324
x
30 X3.7

x
31 X3.8 33
 331
x
32 X3.9
 332
x
33
33 X3.10  333
x

34 X3.11  334


x

35 X3.12  335


x

Gambar 3.3. Diagram Jalur Uji Hipotesis 5-7


132

Untuk menguji hipotesis, dilakukan melalui hipotesis statistik sebagai

berikut:

H0 : γ2.1 = 0 : Tidak terdapat pengaruh Efektifitas Sistem Informasi


Akuntansi (ξ1) terhadap Keberlanjutan Perusahaan (η2)
H1 : γ2.1 ≠ 0 : Terdapat pengaruh Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi
(ξ1) terhadap Keberlanjutan Perusahaan (η2)

H0 : γ2.2= 0 : Tidak terdapat pengaruh Pelaksanaan Internal Audit (ξ2)


terhadap Keberlanjutan Perusahaan (η2)
H1 : γ2.2≠ 0 : Terdapat pengaruh pengaruh Pelaksanaan Internal Audit
(ξ2) terhadap Keberlanjutan Perusahaan (η2)

H0 : γ2.3= 0 : Tidak terdapat Terdapat pengaruh Budaya Perusahaan(ξ3)


terhadap Keberlanjutan Perusahaan (η2)
H1 : γ2.3≠ 0 : Terdapat pengaruh pengaruh Budaya Perusahaan(ξ3)
terhadap Keberlanjutan Perusahaan (η2)

Untuk menguji hipotesis statistik secara parsial digunakan statistik uji t

sebagai berikut:

𝛾̂𝑖𝑗
𝑡𝑖 =
𝑆𝐸(𝛾̂𝑖𝑗 )

Dengan kriteria uji adalah tolak hipotesis 0 (H0) jika nilai t hitung lebih

besar 1,96.

Uji Hipotesis ke empat (4) menyatakan terdapat pengaruh Indikasi Kecurangan

Pelaporan Keuangan terhadap Keberlanjutan Perusahaan.

Diagram jalur yang menunjukkan pengaruh Kecurangan Pelaporan

Keuangan terhadap Keberlanjutan Perusahaanadalah sebagai berikut


133

Gambar 3.4. Diagram Jalur Uji Hipotesis 4

Untuk menguji hipotesis 4, dilakukan melalui hipotesis statistik sebagai

berikut:

H0 : β 21 = 0: Tidak terdapat pengaruh Kecurangan Pelaporan Keuangan


(η1) terhadap Keberlanjutan Perusahaan (η2)
H1 : β 21≠ 0 : Terdapat pengaruh Kecurangan Pelaporan Keuangan (η1)
terhadap Keberlanjutan Perusahaan (η2)

Untuk menguji hipotesis statistik digunakan statistik uji t sebagai berikut:

𝛽̂𝑖𝑗
𝑡𝑖 =
𝑆𝐸(𝛽̂𝑖𝑗 )

Dengan kriteria uji adalah tolak hipotesis 0 (H0) jika nilai t hitung lebih

besar 1,96.

Untuk menguji hipotesis 8-10, dilakukan melalui hipotesis statistik sebagai

berikut:

H0 : 21 = 0 Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi tidak berpengaruh


terhadap Keberlanjutan Perusahaan melalui Indikasi
Kecurangan Pelaporan Keuangan
H1 : 21 ≠ 0 : Efektifitas Sistem Informasi Akuntansi berpengaruh terhadap
Keberlanjutan Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan
Pelaporan Keuangan
H0 : 22 = 0 Pelaksaanan Audit Internal tidak berpengaruh terhadap
Keberlanjutan Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan
Pelaporan Keuangan
H1:22 ≠ 0 Pelakasanan Audit Internal berpengaruh terhadap Keberlanjutan
Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan
134

H0 : 23 = 0 Budaya Perusahaan tidak berpengaruh terhadap Keberlanjutan


Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan
H1 : 23 ≠ 0 : Budaya Perusahaan berpengaruh terhadap Keberlanjutan
Perusahaan melalui Indikasi Kecurangan Pelaporan Keuangan.

Untuk menguji signifikansi pengaruh tidak langsung secara parsial

(Pengujian hipotesis mediasi) dilakukan dengan prosedur Sobel Test (Kline, 2011:

164). Uji sobel dilakukan dengan cara menguji kekuatan pengaruh tidak langsung

variabel independen (X) ke variabel dependen (Z) melalui variabel (Y). Pengaruh

tidak langsung X ke Z melalui Y dihitung dengan cara mengalikan jalur X→Y (a)

dengan jalur Y→Z (b) atau ab. Jadi koefisien ab = (c – c’), dimana c adalah

pengaruh X terhadap Z tanpa mengontrol Y, sedangkan c’ adalah koefisien

pengaruh X terhadap Z setelah mengontrol Y. Standard error koefisien a dan b

ditulis dengan Sa dan Sb, besarnya standard error pengaruh tidak langsung

(indirect effect). Sab dihitung dengan rumus berikut ini :

Sab  b2 Sa2  a2 Sb2  Sa2 Sb2

ab
t
Sab
135

DAFTAR PUSTAKA

Abbett, L. (2010). Organizational culture and the success of corporate


sustainability initiatives: An empirical analysis using (Doctoral
dissertation, University of Michigan).

Abernathy, J. L., Beyer, B., Masli, A., & Stefaniak, C. (2014). The association
between characteristics of audit committee accounting experts, audit
committee chairs, and financial reporting timeliness. Advances in
Accounting, 30(2), 283-297.

ACFE. (2016). What Is Fraud?http://www.acfe.com/fraud-101.aspx.

Ackers, B. (2008). Corporate Social Responsibility–An Internal Audit


Perspective. Cell, 82, 9031655.

Adriani, D. (2014). Perbedaan Manajemen Laba Bank Umum Syariah Dengan


Bank Konvensional (Studi pada Bank Umum Syariah dan Bank
Konvensional yang terdaftar di BEI tahun 2011-2012) (Doctoral
dissertation, Universitas Widyatama).

Aghghaleh, S. F., Iskandar, T. M., & Mohamed, Z. M. (2014). Fraud Risk Factors
of Fraud Triangle and the Likelihood of Fraud Occurrence: Evidence from
Malaysia. Information Management and Business Review, 6(1), 1.

Ahmed, T., & Naima, J. (2016). Detection and Analysis of Probable Earnings
Manipulation by Firms in a Developing Country. Asian Journal of
Business and Accounting, 9(1), 59.

Aksoylu, S. (2013). Relationships of corporate social responsibility (CSR) with


accounting information systems: A study. Journal of Modern Accounting
and Auditing, 9(12), 1678-1686.

Albrecht, W. S., Albrecht, C. O., Albrecht, C. C., & Zimbelman, M. F. (2011).


Fraud examination. Cengage Learning.

Ali Samsuri. (2016). Direksi Timah Dituding Manipulasi Laporan Keuangan.


Okezone. Diunduh dari :
http://economy.okezone.com/read/2016/01/27/278/1298264/direksi-timah-
dituding-manipulasi-laporan-keuangan 22/12/2016

Al-khabash, A. A., & Al-Thuneibat, A. A. (2008). Earnings management


practices from the perspective of external and internal auditors: Evidence
from Jordan. Managerial Auditing Journal, 24(1), 58-80.
136

Almbaidin, Tareq Hammad. 2014. The Effectiveness of Accounting Information


System in Jordanian Banks: From the Management Perspective.
International Bulletin of Business Administration. Issue 4.

Al-Matari, E. M., Al-Swidi, A., & Fadzil, F. H. B. (2014). The Effect of the
Internal Audit and Firm Performance: A Proposed Research Framework.
International Review of Management and Marketing, 4(1), 34.

Altman, E. I. (2000). Predicting financial distress of companies: revisiting the Z-


score and ZETA models. Stern School of Business, New York University,
9-12.

Altman, E. I., Danovi, A., & Falini, A. (2013). Z-score models' application to
Italian companies subject to extraordinary administration. Journal of
Applied Finance (Formerly Financial Practice and Education), 23(1).

Alvesson, M., & Berg, P. O. (1992). Corporate culture and organizational


symbolism: An overview (Vol. 34). Walter de Gruyter.

Alzeban, A., & Gwilliam, D. (2014). Factors affecting the internal audit
effectiveness: A survey of the Saudi public sector. Journal of International
Accounting, Auditing and Taxation, 23(2), 74-86

Amoa-Gyarteng, K. (2016). Pursuing a High Risk Business Model: The Case of


Lehman Brothers. Available at http://dx.doi.org/10.2139/ssrn.2717666

Anang Sudarna. 2016. Ridwan Kamil Kembali "Disentil" BPLHD Jabar Terkait
Pencemaran Lingkungan oleh Pabrik. Tribun Jabar. Diunduh pada
2/1/2017 melalui: http://jabar.tribunnews.com/2016/06/21/ridwan-kamil-
kembali-disentil-bplhd-jabar-terkait-pencemaran-lingkungan-oleh-pabrik

Anto Prabowo. 2016. OJK: Potensi Fraud di Perbankan Masih Tertinggi. Diunduh
pada: 5/1/2017 melalui: http://www.aktual.com/ojk-potensi-fraud-
perbankan-masih-tertinggi/5 Juni 2016.

AO'Brien, J., Marakas, G. M., Hills, T. M. G., & Lalit, M. R. 2011. Management
information systems. McGraww Hill. P38

Aris, N. A., Arif, S. M. M., Othman, R., & Zain, M. M. (2015). Fraudulent
Financial Statement Detection Using Statistical Techniques: The Case of
Small Medium Automotive Enterprise. Journal of Applied Business
Research, 31(4), 1469.

Armand, Kreshna D . 2014. ICRA: peran bank untuk PDB makin tinggi.
Kontan.com. Melalui:
137

http://kesehatan.kontan.co.id/news/icra-peran-bank-untuk-pdb-makin-
tinggi. (21/09/16).

Azhar Susanto. 2008. Sistem Informasi Akuntansi: Struktur Pengendalian Risiko


Pengembangan .Edisi Perdana: Lingga Jaya.

Atkinson, G. (2000). Measuring corporate sustainability. Journal of


Environmental Planning and management, 43(2), 235-252.

Bambang Yudhoyono. Etika dan Upaya Memberantas Korupsi. 2014.


http://ti.or.id/index.php/news/2014/01/09/etika-dan-upaya-memberantas-
korupsi. Diunduh 01/11/16.

Baumgartner, R. J., & Ebner, D. (2010). Corporate sustainability strategies:


sustainability profiles and maturity levels. Sustainable Development,
18(2), 76-89.

Baumgartner, R. J. (2014). Managing Corporate Sustainability and CSR: A


Conceptual Framework Combining Values, Strategies and Instruments
Contributing to Sustainable Development.Corporate Social Responsibility
and Environmental Management, 5(21), 258-271.

Benn, S., Dunphy, D., & Griffiths, A. (2014). Organizational change for corporate
sustainability. Routledge.

Beneish, M. D. (1999). The detection of earnings manipulation. Financial


Analysts Journal, 24-36.

Beneish, M. D. (2001). Earnings management: A perspective. Managerial


Finance, 27(12), 3-17.

Benn, S., Dunphy, D., & Griffiths, A. (2014). Organizational change for
corporate sustainability. Routledge.

Bodnar, George H., and William S. Hopwood. 2010. Accounting lnfoimation


Systems. 10th ed. Pearson.

Bollen, K. A., Bauer, D. J., Christ, S. L., & Edwards, M. C. (2010). An overview
of structural equation models and recent extensions. Statistics in the social
sciences: Current methodological developments, 37-79.

Bozzolan, S., Fabrizi, M., Mallin, C. A., & Michelon, G. (2015). Corporate social
responsibility and earnings quality: international evidence.The
International Journal of Accounting, 50(4), 361-396.
138

Brazel, J. F., & Dang, L. (2008). The effect of ERP system implementations on
the management of earnings and earnings release dates. Journal of
Information Systems, 22(2), 1-21.

Brockett, Ann. & Rezaee, Zabihollah. (2012).Corporate Sustainability:


Integrating Performance and Reporting. John Wiley and Son.

Brundlant, Harlem. (1987). Report of the World Commission on Environment and


Development: Our Common Future. Melalui: http://www.un-
documents.net/our-common-future.pdf

Cacioppe, R. (1999). Using team-individual reward and recognition strategies to


drive organizational success.Leadership & Organization Development
Journal, 20(6), 322-331.

Caldelli, A., & Parmigiani, M. L. (2004). Management information system–a tool


for corporate sustainability. Journal of Business Ethics, 55(2), 159-171.

Cardinaels, E. (2016). Earnings benchmarks, information systems, and their


impact on the degree of honesty in managerial reporting. Accounting,
Organizations and Society, 52, 50-62.

Carpenter, T. D., & Reimers, J. L. (2005). Unethical and fraudulent financial


reporting: Applying the theory of planned behavior. Journal of Business
Ethics, 60(2), 115-129.

Cascarino, Richard. Internal auditing: an integrated approach. Juta and Company


Ltd, 2007.p20

CGMA (Chartered Global Managament Accounting).2012. CGMA Report, Fraud


Risk Management. Melalui:
http://www.cgma.org/Resources/Reports/DownloadableDocuments/fraudri
skmanagement.pdf

Chen, A. J., Boudreau, M. C., & Watson, R. T. (2008). Information systems and
ecological sustainability. Journal of Systems and Information Technology,
10(3), 186-201.

Chen, K. Y., & Elder, R. J. (2007). Fraud risk factors and the likelihood of
fraudulent financial reporting: Evidence from statement on Auditing
Standards No. 43 in Taiwan (p. 28). Working Paper. National Taiwan
University and Syracuse University, 36.

Chen, J. F., & Lin, W. Y. (2011). Measuring Internal Auditing's Value: Report 3.
Institute of Internal Auditors Research Foundation.
139

Chih, H. L., Shen, C. H., & Kang, F. C. (2008). Corporate social responsibility,
investor protection, and earnings management: Some international
evidence. Journal of Business Ethics, 79(1/2), 179–198.

Christ, M. H., Masli, A., Sharp, N. Y., & Wood, D. A. (2015). Rotational internal
audit programs and financial reporting quality: Do compensating controls
help?. Accounting, Organizations and Society, 44, 37-59.

Christofi, A., Christofi, P., & Sisaye, S. (2012). Corporate sustainability:


historical development and reporting practices. Management Research
Review, 35(2), 157-172.

Coenen, T. L. (2008). Essentials of corporate fraud (Vol. 37). John Wiley &
Sons.

Coram, P., Ferguson, C., & Moroney, R. (2008). Internal audit, alternative
internal audit structures and the level of misappropriation of assets fraud.
Accounting & Finance, 48(4), 543-559.

Cressey, D. R. 1973. Other people’s money. Montclair: Patterson


Smith.Melalui:https://www.ncjrs.gov/App/publications/abstract.aspx?ID=
12687

Daykin, T. (2006). The Role of Internal Auditing in sustainable development and


corporate social reporting. The Institute of Internal Auditors Research
Foundation.

Deloitte. 2015. Corporate culture: The second ingredient in a world-class ethics


and compliance program.
https://www2.deloitte.com/content/dam/Deloitte/us/Documents/risk/us-
aers-corporate-culture-112514.pdf

Delone, W. H., & McLean, E. R. (2003). The DeLone and McLean model of
information systems success: a ten-year update. Journal of management
information systems,19(4), 9-30.

DeZoort, T., & Harrison, P. (2008). An Evaluation of Internal Auditor


Responsibility for Fraud Detection. The Institute of Internal Auditors
Research Foundation. Available online: Available online at: www. theiia.
org/download. cfm% 3Ffile% 3D...(Accessed on 23 Nov 2010).


Drábková, Z. (2013). Possibilities to reduce audit risk using the CFEBT model to
identify creative accounting and fraud in term of Czech accounting
standards. In Conference proceedings of the International Scientific
140

Conference. Inproforum (pp. 59-63).

Drábková, Z. (2014). Possibilities of Identifying Manipulated Financial


Statements. The International Scientific Conference Inproforum 2014.

Dubis, Gregory S., Jain, Princy., Manchanda, Amipal & Thakkar, Rita. (2010).
Measuring Internal Audit Effectiveness and Efficiency. IPPF IAA Pratice
Guide.

Dull, Richard B., Gellinas, Ulric and Wheeler, Patric. 2012. Accounting
Information System. Cengage Learning, South Western.

Eccles, R. G., Ioannou, I., & Serafeim, G. (2011). The Impact of a Corporate
Culture of Sustainability on Corporate Behavior and Performance.
Working Paper Columbia University & the Sovereign Wealth Fund
Research Initiative.

E f t i m i e , M., Globalization and Expansion of Transnational Companies,


Buletinul Universitatii Petrol-Gaze din Ploiesti, Vol. LVIII nr. 4/2006.

Eisenhahdt, K. M. (1989). Building Theories from Case Study Research. Academy


of Management Review, 14(4), 5324550.

Elias, R. Z. (2004). The impact of corporate ethical values on perceptions of


earnings management. Managerial Auditing Journal, 19(1), 84-98.

Fairfield-Sonn, J. W. (2001). Corporate culture and the quality organization.


Greenwood Publishing Group.

Fanggidae Victoria. (2016). Only 2 banks apply sustainability principle.11 maret


2016. Kontan. Melalui:
http://english.kontan.co.id/news/only-2-banks-apply-sustainability-
principle

Fanggidae Victoria, Rotua dan Dwi rahayu. (2016). Laporan Pemeringkat Bank,
Berdasarkan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan 2015, Responsi
bank Indonesia. Melalui: http://responsibank.id/media/276940/laporan-
pemeringkatan-bank-2015.pdf

Flamholtz, E., & Randle, Y. (2011). Corporate culture: The ultimate strategic
asset. Stanford University Press.

Florea, R., & Florea, R. (2011). Internal Audit of CSR strategies. Economy
Transdisciplinarity Cognition, 14(1), 12.

Franceschetti, B. M., & Koschtial, C. (2013). Do bankrupt companies manipulate


141

earnings more than the non-bankruptones?.Journal of Finance and


Accountancy, 12, 1.

Freeman, R. E., Wicks, A. C., & Parmar, B. (2004). Stakeholder theory and “the
corporate objective revisited”. Organization science, 15(3), 364-369.

Freeman, R. E., Harrison, J. S., Wicks, A. C., Parmar, B. L., & De Colle, S.
(2010). Stakeholder theory: The state of the art. Cambridge University
Press.

Garavan, T. N., Heraty, N., Rock, A., & Dalton, E. (2010). Conceptualizing the
behavioral barriers to CSR and CS in organizations: A typology of HRD
interventions. Advances in Developing Human Resources, 12(5), 587-613.

Gargouri, R. M., Shabou, R., & Francoeur, C. (2010). The relationship between
corporate social performance and earnings management. Canadian
Journal of Administrative Sciences/Revue Canadienne Des Sciences De
l'Administration, 27(4), 320-334.

Gee, S. (2014). Fraud and Fraud Detection: A Data Analytics Approach. John
Wiley & Sons

Gelinas, Ulric J., Richard B. Dull, and Patrick Wheeler. 2011. Accounting
information systems. Cengage learning. 2011.

Ghazali, I., Fuad, Structural Equation Modeling: Teori, konsep dan aplikasi
dengan program LISREL 8.80 Edisi. II Semarang: Badan Penerbit
Universitas Diponegoro, 2008.

Goreva, Natalya, Elaine Luther, And George Bromall. (2013). Exploring


Accounting Information Systems And Embezzlement From Nonprofit
Organizations. Issues In Information Systems 14.2.

Graf, Peter. 2017. Tapping information to drive sustainability. Diunduh pada


20/02/2017 melalui: http://www.pwc.com/us/en/technology-
forecast/2011/issue4/interviews/interview-peter-graf-sap.html

Graham, J. R., Harvey, C. R., Popadak, J. A., & Rajgopal, S. (2016). Corporate
culture: Evidence from the field. 7th Annual Conference on Financial
Economics and Accounting Paper; Duke I&E Research Paper No. 2016-
33; Columbia Business School Research Paper No. 16-49

Gramling, A. A., CIA, C., Ramamoorti, S., CIA, A., & CFSA, C. (2003).
Research Opportunities in Internal Auditing. Institute of Internal Auditors
Research Foundation.
142

Gras-Gil, E., Marin-Hernandez, S., & Garcia-Perez de Lema, D. (2012). Internal


audit and financial reporting in the Spanish banking industry. Managerial
Auditing Journal, 27(8), 728-753.

Gras-Gil, E., Manzano, M. P., & Fernández, J. H. (2016). Investigating the


relationship between corporate social responsibility and earnings
management: Evidence from Spain. BRQ Business Research Quarterly,
19(4), 289-299.

GRI (Global Reporting Inisiative). 2013. Pedoman Pelaporan Keberlanjutan.


Diunduh 5 Januari 2017 :
https://www.globalreporting.org/resourcelibrary/Bahasa-Indonesian-G4-
Part-One.pdf

GRI (Global Reporting Inisiative). 2013. Pendahuluan tentang G4. Diunduh 5


Januari 2017 : https://www.globalreporting.org/resourcelibrary/GRI-G4-
LeaveBehind-Beginner-Bahasa-Indonesian.pdf

GRI (Global Reporting Inisiative). 2013. Financial Service Sector. Diunduh: 5


Januari 2017: https://www.globalreporting.org/resourcelibrary/GRI-G4-
Financial-Services-Sector-Disclosures.pdf

Grougiou, V., Leventis, S., Dedoulis, E., & Owusu-Ansah, S.2014. Corporate
social responsibility and earnings management in US banks. In Accounting
Forum (Vol. 38, No. 3, pp. 155-169). Elsevier.

Guiso, L., Sapienza, P., & Zingales, L. (2015). The value of corporate culture.
Journal of Financial Economics, 117(1), 60-76

Hagberg, R., & Heifetz, J. (2000). Corporate culture/organizational culture:


Understanding and assessment

Hair, J. F., Anderson, R. E., Babin, B. J., & Black, W. C. (2010). Multivariate
data analysis: A global perspective (Vol. 7). Upper Saddle River, NJ:
Pearson.

Halim Alamsyah. 2013. BI masih akan meneliti kasus fraud BSM. 13 Maret 2013.
Diunduh melalui: http://keuangan.kontan.co.id/news/bi-masih-akan-
meneliti-kasus-fraud-bsm

Hall, James A. 9th ed. 2016. Accounting Information Systems. Cengage Learning,
South Western.

Hanani, M. D. P. (2016). Kecenderungan Kecurangan Laporan Keuangan Dengan


Analisis Diamond Fraud Pada Perusahaan Perbankan Yang Listing Di Bei
(Tahun 2013–2015). Diunduh dari:
143

http://repository.umy.ac.id/bitstream/handle/123456789/8063/k.%20Naska
h%20Publikasi.pdf?sequence=12&isAllowed=y

Hany Abou-El-Fotouh. 2016. Corporate Social Responsibility in Banks; What


does it mean? Linkedin. https://www.linkedin.com/pulse/corporate-social-
responsibility-banks-what-does-mean-abou-el-fotouh

Harry Aziz. 2016. BPK temukan 6 masalah lapkeu pemerintah 2015.


http://nasional.kontan.co.id/news/bpk-temukan-6-masalah-lapkeu-
pemerintah-2015.

Harrington, C. (2005). Analysis ratios for detecting financial statement fraud.


Fraud Magazine, 19(2), 25-27.

Harrison, J. S., & Freeman, R. E. (1999). Stakeholders, social responsibility, and


performance: Empirical evidence and theoretical perspectives. Academy of
management Journal, 42(5), 479-485.

Hakala, S. (2015). Corporate social responsibility and organizational culture in


corporate restructuring. Degree project/SLU, Department of Economics

Hasnan, Suhaily, Rashidah Abdul Rahman, and Sakthi Mahenthrian. 2008.


Management predisposition, motive, opportunity, and earnings
management for fraudulent financial reporting in Malaysia. Ssrn.

Haryono Umar,. 2016. Corruption, the Devil. Penerbit Universitas Trisakti


Jakarta.

Haryono Umar. 2017. Perangi Fraud, OJK Diminta Optimalkan Pengawasan.


Berita satu 20 Februari 2017. Diunduh: 23/02/2017 melalui:
http://id.beritasatu.com/home/perangi-fraud-ojk-diminta-optimalkan-
pengawasan/156776.

Hasan Bisri. (2013). BUMN Masih Sering Curang.


http://bisnis.liputan6.com/read/690613/bumn-masih-sering-curang

Hayward, R., Lee, J., Keeble, J., McNamara, R., Hall, C., Cruse, S., ... &
Robinson, E. (2013). The UN Global Compact-Accenture CEO Study on
Sustainability 2013. UN Global Compact Reports, 5(3), 1-60.

Healy, Paul M., and James M. Wahlen. 1999. A review of the earnings
management literature and its implications for standard setting.
Accounting horizons 13.4 (1999): 365-383.
144

Heltzer, W. (2011). The asymmetric relationship between corporate


environmental responsibility and earnings management: Evidence from
the United States. Managerial Auditing Journal, 26(1), 65-88.

Hla, Daw, and Susan Peter Teru. 2015. Efficiency of Accounting Information
System and Performance Measures–. Int. J. of Multidisciplinary and
Current research 3.

Hockerts, K. (2015). A cognitive perspective on the business case for corporate


sustainability.Business Strategy and the Environment, 24(2), 102-122.

Hummel, K., & Ising, P. (2015). Earnings Management--Does Corporate


Sustainability Performance Matter?. University of Zurich, Department of
Business Administration, UZH Business Working Paper, (358).

Ioannou, I., & Serafeim, G. (2016). The consequences of mandatory corporate


sustainability reporting: evidence from four countries. Diunduh
10/01/2017 dari:
https://papers.ssrn.com/sol3/papers.cfm?abstract_id=2687917

IIA (Institute Of Internal Audit). 2016. How internal audit works with the audit
committee. Diunduh pada: 30/12/106.
https://www.iia.org.uk/resources/audit-committees/how-internal-audit-
works-with-the-audit-committee/

Imam Hendargo Abu Ismoyo. (2014). Penanganan Kasus Dan Upaya Pengendalian
Kebakaran Hutan Dan Lahan (KARHUTLA) KLH. KLH. Diunduh pada
7/8.2016 melalui: http://www.menlh.go.id/penanganan-kasus-dan-upaya-
pengendalian-kebakaran-hutan-dan-lahan-krhutla-klh/

Indriasih, D. (2016). The Effect Of Whistleblowing Effectiveness, Internal


Auditors Competence On Fraudulent Financial Reporting (Survey On All
Banks In Indonesia). IJABER.

Iryanie, E. (2009). Komitmen Stakeholder Perusahaan Terhadap Kinerja Sosial


Dan Kinerja Keuangan (Studi Empiris Pada Perusahaan Yang Terdaftar Di
Bursa Efek Indonesia) (Doctoral dissertation, Program Pascasarjana
Universitas Diponegoro).

ISA 240. 2009. The Auditor’s Responsibilities Relating To Fraud In An Audit Of


Financial Statements. Diunduh :
http://www.ifac.org/system/files/downloads/a012-2010-iaasb-handbook-
isa-240.pdf pada 18/01/2017.
145

James, K. L. (2003). The effects of internal audit structure on perceived financial


statement fraud prevention. Accounting Horizons, 17(4), 315-327.

Jones, J. J. (1991). Earnings management during import relief investigations.


Journal of accounting research, 193-228.

Jones, K. L., Krishnan, G. V., & Melendrez, K. D. (2008). Do models of


discretionary accruals detect actual cases of fraudulent and restated
earnings? An empirical analysis. Contemporary Accounting Research,
25(2), 499-531.

K. Johl, S., Kaur Johl, S., Subramaniam, N., & Cooper, B. (2013). Internal audit
function, board quality and financial reporting quality: evidence from
Malaysia.Managerial auditing journal, 28(9), 780-814.

Kalbers, L. P. (2009). Fraudulent financial reporting, corporate governance and


ethics: 1987-2007. Review of Accounting and Finance, 8(2), 187-209.

Kassem, R. (2012). Earnings Management and Financial Reporting Fraud: Can


External Auditors Spot the Difference?. American Journal of Business and
management, 1(1), 30-33.

Kazama, Nobutaka. 2017. Toshiba crisis throws Japan’s corporate culture into
stark relief. Diunduh pada 14/3/2017 melalui:
https://www.businesslive.co.za/bd/companies/2017-03-14-toshiba-crisis-
throws-japans-corporate-culture-into-stark-relief/

Kell., G and Berthon., B. (2013). Accenture CEO Study on Sustainability 2013.


Accenture, UN Global Compact.

Kim, Y., Park, M. S., & Wier, B. (2012). Is earnings quality associated with
corporate social responsibility?. The Accounting Review, 87(3), 761-796.

Klin, R.B. (2011). Principles and Practice of Structural Equiation Modelling.


Third ed. Newyork Duilford Press.

Koran Sindo, Tiga Modus Kejahatan Perbankan Mengancam Masyarakat, Juli


2015. Melalui: http://nasional.sindonews.com/read/1026441/149/tiga-
modus-kejahatan-perbankan-mengancam-masyarakat-1437964142/

KPMG International report. Corporate Sustainability, A progress report. 2011.


kpmg.com

Kranacher, Mary-Jo, Richard Riley, and Joseph T. Wells. 2011. Forensic


accounting and fraud examination. John Wiley & Sons. Melalui:
146

http://media.wiley.com/product_data/excerPT/05/EHEP0015/EHEP00150
5-1.pdf

Kuhn, J. R., & Sutton, S. G. (2006). Learning from WorldCom: Implications for
fraud detection through continuous assurance. Journal of Emerging
Technologies in Accounting, 3(1), 61-80.

Susy Liestiowaty. (2016). Bank prediksi potensi fraud masih tinggi, Rabu, 01 Juni
2016. Melalui: http://keuangan.kontan.co.id/news/bank-prediksi-potensi-
fraud-masih-tinggi

Li, H. M., &李曉明. (2008). Organisational culture and corporate sustainability in


Hong Kong's development companies.

Lilik Martono. 2013. Lapor fraud Panin Rp 30 M, serikat RDP dengan DPR.
Kontan.co.id. Diunduh: 5/01/2017 melalui:
http://keuangan.kontan.co.id/news/fraud-bank-panin-rp-30-m-serikat-rdp-
dengan-dpr

Linnenluecke, M. K., & Griffiths, A. (2010). Corporate sustainability and


organizational culture. Journal of world business, 45(4), 357-366.

Liu, X. (2016). Corruption culture and corporate misconduct. Journal of


Financial Economics, 122(2), 307-327.

Lou, Y. I., & Wang, M. L. (2011). Fraud risk factor of the fraud triangle assessing
the likelihood of fraudulent financial reporting. Journal of Business &
Economics Research (JBER), 7(2).

Maas, K., Schaltegger, S., & Crutzen, N. (2016). Integrating corporate


sustainability assessment, management accounting, control, and reporting.
Journal of Cleaner Production, 136, 237-248.

Madu, C. N., & Kuei, C. H. (2012). Handbook of sustainability management.


World Scientific.

Mahama, M. 2015. Detecting Corporate Fraud And Financial Distress Using The
Altman And Beneish Models. International Jpournal of Economics,
Commerce and Mangement, UK, Vol.III issue 1.

Manurung, D. T., & Hadian, N. (2013). Detection fraud of financial statement


with fraud triangle. 23rd International Business Research Conference,
World Business Institute.
147

Marai, A., & Pavlović, V. (2013). Earnings Management vs financial reporting


fraud–key features for distinguishing. Facta universitatis-series:
Economics and Organization, 10(1), 39-47.

Matei, Mirela, and Marian Cătălin Voica. 2013. Social Responsibility in the
Financial and Banking Sector. Economic Insights-Trends &
Challenges65.1 : 115-123.

Melville, N. P. (2010). Information systems innovation for environmental


sustainability. MIS quarterly, 34(1), 1-21.

Merah Johansyah. 2015 Ada Kasus Lingkungan Hidup, Bank Pun Diprotes. Ini
Penyebabnya. http://www.kliksamarinda.com/berita-380-ada-kasus-
lingkungan-hidup-bank-pun-diprotes-ini-penyebabnya--.html
Diunduh 10 Oktober 2016

Miller, A., Cook., J and Asmelash.,J. (2010). Corporate Governance in the Wake
of the Financial Crisis. United Nations Conference on Trade and
Development.

Mirfazli, E. (2008). Corporate social responsibility (CSR) information disclosure


by annual reports of public companies listed at Indonesia Stock Exchange
(IDX). International Journal of Islamic and Middle Eastern Finance and
Management, 1(4), 275-284.

Miroshnik, V., & Basu, D. (2014). Corporate Culture in Multinational


Companies: A Japanese Perspective. Springer.

Mndzebele, N. (2013). The usage of Accounting information systems for effective


internal controls in the Hotels. International Journal of Advanced
Computer Technology, 2(5), 1-3.

Moeller, R. R. (2015). Brink's Modern Internal Auditing: A Common Body of


Knowledge. John Wiley & Sons.

Mohamed, Norazida, and Morrison Handley-Schachler. 2015. Roots of


Responsibilities to Financial Statement Fraud Control. Procedia
Economics and Finance 28 (2015): 46-52.

Montiel, I. (2008). Corporate Social Responsibility and Corporate Sustainability:


Separate Pasts, Common Futures. Organization & environment, 21(3),
245-269.

Morgan, A. R., & Burnside, C. (2014). Olympus Corporation Financial Statement


Fraud Case Study: The Role That National Culture Plays On Detecting
And Deterring Fraud. Journal of Business Case Studies (Online), 10(2),
148

175.

Mowat, J. (2002). Corporate Culture. The Herridge

Mulyaman Hadad. 2014. OJK dan KLHK Luncurkan Roadmap Sustainable


Finance, Hukum online, 05 Desember 2014. Melalui:
http://www.hukumonline.com/berita/baca/lt54815a6301039/ojk-dan-klhk-
luncurkan-roadmap-sustainable-finance

Mustika, G., Sari, R. N., & Azhar L, A. (2015). Pengaruh Manajemen Laba
Terhadap Pengungkapan Corporate Social Responsibility: Variabel
Anteseden Dan Variabel Moderasi.Akuntabilitas, 8(3), 238-253.

Nabizadeh, S. M., & Omrani, S. A. (2014). Effective Factors on Accounting


Information System Alignment; a Step towards Organizational
Performance Improvement. International Journal of Scientific and
Research Publications, 287.

Neogy, D., & Kumar, T. (2014). Evaluation of Efficiency of Accounting


Information Systems: A Study on Mobile Telecommunication Companies
in Bangladesh. Global Disclosure of Economics and Business, 3(1).

Nelson Tampubolon. (2014). Minimalisir Fraud, OJK Imbau Nasabah Sering Cek
Rekening. Liputan6. 13 Mei 2014. Melalui:
http://bisnis.liputan6.com/read/2049338/minimalisir-fraud-ojk-imbau-
nasabah-sering-cek-rekening?page=4. diunduh: 12 July 2016

Nelson Tampubolon. (2016). Sejak 2014, OJK Tindak Tegas 108 Kasus
Kejahatan Perbankan. CNNIndonesia. Diunduh pada 4 januari 2017.
Melalui: http://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20161114120838-78-
172491/sejak-2014-ojk-tindak-tegas-108-kasus-kejahatan-perbankan/

Norman, C. S., Rose, A. M., & Rose, J. M. (2010). Internal audit reporting lines,
fraud risk decomposition, and assessments of fraud risk. Accounting,
Organizations and Society, 35, 546-557.

Nowduri, S. (2014). An Impact of Management Information Systems on


Corporate Sustainability: A Survey. International Journal of Business and
Management, 9(7), 146.

Nicolaou, A. I. (2000). A contingency model of perceived effectiveness in


accounting information systems: Organizational coordination and control
effects. International Journal of Accounting Information Systems, 1(2),
91-105.
149

OJK. (2104). Roadmap Keuangan Keberlanjutan di Indonesia. Diunduh 10/1/2017


melalui: http://www.ojk.go.id/id/berita-dan-
kegiatan/publikasi/Documents/Pages/Roadmap-Keuangan-Berkelanjutan-
2015-2019-di-Indonesia/roadmap-keuangan-berkelanjutan-2015-2019-di-
indonesia.pdf

OJK. Booklet Perbankan Indonesia. (2016). Melalui:


http://www.ojk.go.id/id/kanal/perbankan/data-dan-statistik/booklet-
perbankan-indonesia/Documents/Pages/Booklet-Perbankan-Indonesia-
2016/Booklet%20Perbankan%20Indonesia%202016.pdf.

Omar, Normah, Zulaikha Amirah Johari, and Suhaily Hasnan. (2015). Corporate
Culture and the Occurrence of Financial Statement Fraud: A Review of
Literature. Procedia Economics and Finance 31 (2015): 367-372.

Otero, A. R. (2015). An information security control assessment methodology for


organizations' financial information. International Journal of Accounting
Information Systems, 18, 26-45.

Pickett, K. S. (2010). The internal auditing handbook. John Wiley & Sons.

Pickeur,Marc. 2012. Basel Committee
 on Banking Supervision, The internal


audit function in banks, 2012. Bank for International Settelement.
Diunduh pada 1/10/2016 melalui: http://www.bis.org/publ/bcbs223.pdf

Popa, M., Florescu, M., & Bodea, C. (2008). Information System Quality
Evaluation Based on Audit Processes. In Proceedings of the World
Congress on Engineering (Vol. 1).

Prabowo, Hidayat; AdiSuwono, Sindu; Siregar, Fandhy Hasta; Kartini, Elizabeth;


Huda, Syaeful; Erfand. 2014. Memahami Audit Intern Bank. Jakarta
Gramedia.

Prawitt, D. F., Smith, J. L., & Wood, D. A. (2009). Internal audit quality and
earnings management. The Accounting Review, 84(4), 1255-1280.

Prawitt, D. F., Sharp, N. Y., & Wood, D. A. (2011). Internal Audit Outsourcing
And The Risk Of Misleading Or Fraudulent Financial Reporting: Did
Sarbanes-Oxley Get It Wrong?Contemporary Accounting Research. June
2011.

Puji Lestari & Winwin Yadiati. 2014. The Effect Of Firm Size And
Organizational Culture On The Quality Of Financial Reporting In Sharia
Microfinancing Institution (Baitul Maal Wa Tamwil)(The Case Of Ex
150

Banyumas Residency-Indonesia). International Journal of Business,


Economics and Law, Vol. 5, Issue 1

Ratley, James D. 2016. Report To The Nation on Occupationan Fraud and Abuse.
Austin, Texas: Association Of Certified Fraud Examiners (ACFE). Diunduh
[ada 10/10/2017. Melalui : https://www.acfe.com/rttn2016/docs/2016-
report-to-the-nations.pdf

Rezaee, Zabihollah. (2005).Causes, consequences, and deterence of financial


statement fraud. Critical Perspectives on Accounting 16.3 (2005): 277-
298.

Riyanti A. Y Sali. (2013). Bank Panin bantah fraud senilai Rp 30 miliar, Kontan,
Senin, 04 Februari 2013. Melalui:
http://keuangan.kontan.co.id/news/bank-panin-bantah-fraud-senilai-rp-30-
miliar.

Riza Mardiansyah. 2017. Pelaksanaan Amdal Sebagai Instrumen Pengelolaan


Lingkungan yang Bersifat Preventif. BLH. Diunduh pada 2/3/2017,
melalui: http://www.blh.jogjaprov.go.id/detailpost/pelaksanaan-amdal-
sebagai-instrumen-pengelolaan-lingkungan-yang-bersifat-preventif

Rizal Ramli. 2015. Rizal Ramli Bongkar Tiga Aib Freeport Terhadap Bangsa
Indonesia. Liputan6. Diunduh pada 2/10/2017, melalui:
http://bisnis.liputan6.com/read/2339684/rizal-ramli-bongkar-tiga-aib-
freeport-terhadap-bangsa-indonesia

Rokhlinasari, S. (2016). Perbankan Syariah dan Manajemen Laba. Al Amwal,


6(1).

Romney, Marshall B & Paul Jhon Steinbart. (2015). Accounting Information


System. 13th Edition. New Jersey: Pearson Education.

Roshchina, K. (2016). Analysis of earnings manipulation practices of Finnish and


German companies using Beneish M-score model.

Sajady, H., Dastgir, M., & Hashem, H. (2008). Evaluation of the effectiveness of
accounting information systems. International journal of information
science and technology, 6(2)

Sanusi, Zuraidah Mohd, Mohd Nor Firdaus Rameli, and Yusarina Mat Isa. (2015).
Fraud Schemes in the Banking Institutions: Prevention Measures to Avoid
Severe Financial Loss. Procedia Economics and Finance 28 (2015): 107-
113.
151

Sarwono Kusumaatmadja.(2015). Penting, Laporan Keberlanjutan Perusahaan


sebagai Kewajiban. Kompas. Diunduh pada 15 Desember 2016,melalui:

http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2015/12/18/155455926/Penting.Laporan.
Keberlanjutan.Perusahaan.sebagai.Kewajiban

Schein, E. H. (2009). The corporate culture survival guide (Vol. 158). John Wiley
& Sons.

Schneider, A. (2013). Internal Auditing And Real Earnings Management. Journal


of Contemporary Issues in Business Research (Vol. 2): 97-108.

Schwab, K. (2017). The fourth industrial revolution. Penguin UK.

Sekaran, Uma dan Bougie, Roger. (2013). Research Methods for Business. United
Kingdom: Jhon Wiley & Sons Ltd.

Senal, S., Atilla, G., & Ateş, B. A. 2012. The Role Of Internal Auditing In
Sustainable Development And Corporate Social Reporting. International
Symposiumon Sustainable Development

Sims, R. R., & Brinkmann, J. (2003). Enron ethics (or: culture matters more than
codes). Journal of Business ethics, 45(3), 243-256.

Skousen, Christopher J., Kevin R. Smith, and Charlotte J. Wright. (2009).


Detecting and predicting financial statement fraud: The effectiveness of
the fraud triangle and SAS No. 99. Advances in Financial Economics 13.1
(2009): 53-81.

Smith, Jasmine S., (2016).Accounting Information Systems: Ethics, Fraudulent


Behavior, and Preventative Measures. University Honors Program Theses.
Paper 178.

SPA Audit no 240. (2014). Tanggung jawab Auditor Terkait Kecurangan dalam
Suatu Audit Atas Laporan Keuangan. IAPI.

Sri Mulyani. (2014). Buku Materi Pokok: Sistem Informasi Akuntansi. Universitas
Terbuka.

Sri Mulyani & Nunung N. (2015). User Participation on System Development,


User Competence and Top Management Commitment and Their Effect on
the Success of The Implementation of Accounting Information Systems.
European Journal of Business and Innovation Research, 3(3), 56-68.

Sri Mulyani. (2016). Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit (Analisis dan
Perancangan). Abdi Sistematika.
152

Sri Mulyani. (2016). Analisis dan Perancangan Sistem Informasi Manajemen


Keuangan Daerah: Notasi Pemodelan Unified Modelling Language
(UML). Abdi Sistematika.

Sri Mulyani. (2016). Metode Analisis dan Perancangan Sistem. Abdi Sistematika.

Sri Mulyani & Enggar. (2016). The Influence of Manager Competency and
Internal Control Effectiveness Toward Accounting Information Quality.
International Journal of Applied Business and Economic Research,
Vol14/1

Sri Mulyani & Fettry, S (2016). The Influence Of Audit Committee Composition,
Authority, Resources, And Diligence Toward Financial Reporting Quality.
International Business Management, 10(9), 1756-1767.

Sri Mulyani & Yuhanis Ladewi. 2015. Critical Sucsess Factor For Implementing
of Enterprise Resource Planning System (ERP). International Journal of
Scientific & Technology Research vol 4, issue 05.

Sri Mulyani & Fitriati, A. (2015). Factors that affect accounting information
system success and its implication on accounting information quality.
Asian Journal of Information Technology, 14(5), 154-161.

Stanciu, V. (2014). Internal audit universe develoments-corporate social


responsibility and sustainable developmemt. Calitatea, 15(S1), 318.

Stanford, N. (2010). Corporate Culture: Getting It Right (Vol. 79). John Wiley &
Sons.

Steurer, R., & Konrad, A. (2010). Business-society relations in Central-Eastern


and Western Europe: How those who lead in sustainability reporting
bridge the gap in corporate (social) responsibility. Scandinavian Journal
of Management, 25, 23-36.

Stindt, D., Nuss, C., Bensch, S., Dirr, M., & Tuma, A. (2014). An Environmental
Management Information System for Closing Knowledge Gaps in
Corporate Sustainable Decision-Making

Strese, S., Adams, D. R., Flatten, T. C., & Brettel, M. (2016). Corporate culture
and absorptive capacity: The moderating role of national culture
dimensions on innovation management.International Business Review,
25(5), 1149-1168.
153

SWIFT (Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication).(2016).


Hacker bobol bank global, curi dana jutaan dollar.. Melalui:
http://internasional.kontan.co.id/news/hacker-bobol-bank-global-curi-
dana-jutaan-dollar.

Teru, S. P., & Hla, D. T. (2015). Appraisal of Accounting Information System and
Internal Control Frameworks. International Journal of Scientific and
Research Publications.

The Anti-Fraud Collaboration. (2014). Fraud Resistant Organization.

Tridiyah Maestuti. 2016. BLH Malang Bakal Teliti Pencemaran dari PT


Greenfields. Surya Malang. Diunduh pada 5/1/2017, melalui:

UN Global Compact. (2014). Guide To Corporate Sustainability, Shaping A


Sustainable Future. Diunduh (10/01/16) dari:
https://www.globalcompact.de/wAssets/docs/Nachhaltigkeits-CSR-
Management/un_global_compact_guide_to_corporate_sustainability.pdf

Urhuogo, I., & Chandan, H. C. (2012). Information Systems Effectiveness: The


Application of Corporate Social Responsibility Policy and Total Quality
Management Model.Journal of Business Studies Quarterly, 4(1),181.

Van der Byl, C. A., & Slawinski, N. (2015). Embracing tensions in corporate
sustainability: A review of research from win-wins and trade-offs to
paradoxes and beyond.Organization & Environment, 28(1), 54-79.

Van Marrewijk, M., & Werre, M. (2003). Multiple levels of corporate


sustainability.Journal of Business ethics, 44(2), 107-119.

Wacker, J. G. (1998). A definition of theory: research guidelines for different


theory-building research methods in operations management. Journal of
operations management, 16(4), 361-385.

Weiss, J. W. (2014). Business ethics: A stakeholder and issues management


approach. Berrett-Koehler Publishers.

Welch, S., Madison, T., & Welch, O. J. (2011). An Analysis of Computer Fraud:
Schemes, Detection, and Outcomes. Issues in Information Systems.
Volume XII, No. 1, pp. 206-212, 2011

Wilkinson, Joseph W., Cerullo, Michael J., Raval vasant., Wong on Wing,
Bernard. (2000). Accounting Information System. John Willey and Son.
4th ed. P7

Wilson, M. (2003). What is it and where does it come from? Ivey Business
154

Journal, March/April (2003).

Wolfe, David T., and Dana R. Hermanson. (2004). The fraud diamond:
Considering the four elements of fraud. The CPA Journal 74.12 (2004):
38.

Wu, W., Johan, S. A., & Rui, O. M. (2016). Institutional investors, political
connections, and the incidence of regulatory enforcement against
corporate fraud.Journal of Business Ethics, 134(4), 709-726.

Young, M. R. (2013). Financial Fraud Prevention and Detection: Governance


and Effective Practices. John Wiley & Sons.

Yuen, Loretta.( 2016).Bank Singapura bentuk sistem anti cuci uang. Internasional
Kontan, 19 Mei 2016. Melalui:
http://internasional.kontan.co.id/news/bank-singapura-bentuk-sistem-anti-
cuci-uang

Zack, Gerry. (2015). The link between corporate culture and fraud. Fraud
Magazine. http://www.fraud-magazine.com/article.aspx?id=4294990480
diunduh: 01/12/16

Zhai, J., & Wang, Y. (2016). Accounting information quality, governance


efficiency and capital investment choice. China Journal of Accounting
Research.

Zhang, I. X. (2007). Economic consequences of the Sarbanes–Oxley Act of 2002.


Journal of Accounting and Economics, 44(1), 74-115.

Ziegenfuss, D., Lin, S., & Pizzini, M. (2012). Impact of internal audit function
quality and contribution on audit delays. Faculty and Researcher
Publications Collection.

Zhou, Jian, and Ken Y. Chen. (2004). Audit committee, board characteristics and
earnings management by commercial banks. Unpublished ManuscriPT .
Melalui:

Zulmi. (2015). Cegah Fraud, OJK Minta BPR Tingkatkan Sistem Pengawasan
Internal, 1 April 2015. Melalui:
http://finansial.bisnis.com/read/20150401/90/418522/cegah-fraud-ojk-
minta-bpr-tingkatkan-sisten-pengawasan-internal