Anda di halaman 1dari 42

.

Asuhan Keperawatan pada klien dengan Bronkiolitis

1. Pengkajian

Menurut Gordon pola pengkajian kesehatan fungsional untuk anak meliputi:

a. Persepsi kesehatan/penanganan

Persepsi kesehatan oleh pasien dan keluarga, tanggapan respon dari perawat atau dokter

penanggulangan penyakit.

b. Nutrisi-Metabolik

Mual, muntah, napsu makan menurun, penurunan berat badan hingga 20%

c. Eliminasi

Kebiasaan BAB (diare, konstipasi, normal), kebiasaan BAK

d. Aktivitas/Latihan

Keletihan, kelelahan, ketidakmampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari karena sulit

bernapas.

e. Kognitif-Perseptual

Status mental : sadar, bingung, tidak ada respon. Bicara : normal, afasia, blocking

f. Istirahat/Tidur

Waktu tidur, jumlah, kualitas

g. Persepsi Diri/Konsep Diri

Harga diri, ideal diri, identitas diri, gambaran diri.

h. Peran/Hubungan

Status pasien

i. Koping/Toleransi Stress

Menggambarkan kemampuan untuk mengangani stress dan penggunaan sistem pendukung


j. Pola Reproduksi/Seksual

Jenis kelamin, menggambarkan kepuasan atau masalah yang dirasakan dengan seksualitas.

k. Pola Keyakinan dan Nilai

Menggambarkan sistem spiritual, nilai kepercayaan.

l. Pola pernapasan

Napas pendek (dyspneu), batuk, terdapat suara wheezing, nilai GDA (Gas Darah Arteri) tidak

normal atau mengalami hipoksia dan hipoksemia, ekspirasi memanjang, penggunaan otot bantu

pernapasan.

2. Pemeriksaan fisik

a. Penampilan Umum : observasi wajah, poster, higiene, nutrisi, perilaku, perkembangan, status

kesadaran.

b. Kepala : kaji bentuk dan kesimetrisan, postur kepala, palpasi tengkorak, apakah ada fontanel,

nodus, pembengkakan yang nyata, lingkar kepala, apakah ada gangguan fungsi.

c. Leher : inspeksi ukuran, palpasi apakah ada deviasi

d. Mata : palpebra, konjungtiva, bagaimana dengan warnanya, bagaimana kondisi kelopak mata?

Apakah kehitaman? Apakah ada infeksi.

e. Telinga : inspeksi hygiene (bau, ras, warna) apakah ada pembengkakan, apakah ada infeksi,

adakah penurunan pendengaran.

f. Mulut dan Tenggorokan : bagaimana membran mukosanya? Apakah lembab atau kering, adakah

luka? Nyeri, sariawan, apakah ada gigi yang karies, apakah ada rasa nyeri atau panas? dan lain

sebagainya

g. Dada : perhatikan deviasi, dada berbentuk silinder, asimetri, sudut kostal lebar atau sempit,

penonjolan tulang, retraksi.


Paru-paru

inspeksi : kaji gerakan pernapasan: kedalaman, frekuensi, kualitas dan irama. Dikatakan normal

jika irama: reguler, frekuensi normal sesuai usia, tanpa upaya, tenang. Perlu diperhatikan apabila

frekuensi abnormal, irama tidak teratur, kadalaman dangkal sulit bernapas, atau pernapasan

bising / mendengkur. Kondisi seperti ini harus segera ditangani.

Palpasi : posisi anak duduk ditempat tidur, palpasi dengan telapak tangan pada punggung anak

atau dada anak, dengan ibu jari di garis tengah sepanjang tepi kostal bawah. Posisi masih seperti

di atas, anak suruh mengatakan “99” atau “eee”. Hasil dikatakan normal jika vibrasi simetris dan

paling jelas pada area thoraksal paling sedikit pada area dasar. Perhatikan adanya vibrasi

asimetris atau intensitas yang tiba-tiba menghilang atau menurun, adanya vibrasi abnormal

seperti friction rub pleura atau krepitasi.

Perkusi : paru-paru anterior: posisi anak boleh duduk atau terlentang, perkusi kedua sisi dada

dalam urutan dari apeks ke dasar. Paru-paru posterior: posisi anak duduk, perkusi kedua sisi dada

urut dari apeks ke dasar. Hasil yang ditemukan secara umum adalah pekak pada garis

midklavikular kanan antar ruang (interspace) kelima hepar, pekak dari (interspace) kedua-

kelima di atas batas sternum kiri sampai garis midklavikuler (jantung). Tympani antar ruang

kelima kiri bawah (lambung). Perhatikan adanya penyimpangan bunyi.

Auskultasi : auskultasi pernapasan dan bunyi suara: intensitas, nada, kualitas, durasi relatif dari

inspirasi dan ekspirasi. Pada penyakit bronkiolitis biasanya akan timbul suara wheezing (mengi).

Wheezing merupakan suara musikal terus menerus disebabkan oleh lewatnya udara melalui

saluran sempit, tanpa memperhatikan penyebab (inflamasi,benda asing atau sekret).

Jantung
Lakukan pemeriksaan dengan cara inspeksi, palpasi, auskultasi. Inspeksi ukuran dengan anak

berada pada posisi semifowler, observasi dinding dada dari sebuah sudut. Tujuan melakukan

palpasi adalah untuk menentukan lokasi impuls apikal (apeks). Palpasi kulit untuk mengetahui

waktu pengisian kapiler, dengan cara tekan kulit sedikit pada sisi tengah, misalnya dahi, kaki /

tangan, kaji waktu yang diperlukan untuk kembali kewarna aslinya. Auskultasi bunyi jantung,

evaluasi kualitas, intensitas, frekuensi, dan irama jantung.

h. Abdomen

Inspeksi diikuti auskultasi, perkusi, palpasi. Pada saat pemeriksaan abdomen, posisi anak dengan

terlentang dengan kaki fleksi dengan punggung dan lutut. Alihkan perhatian anak dengan

pernyataan “saya akan menebak apa yang kamu makan dengan memegang perutmu”. Inspeksi

ukuran, kontur dan tonus.

i. Genitalia

Pada wanita palpasi adanya massa, inspeksi meatus uretral, inspeksi dan palpasi orifisium

vaginalis dan kelenjar bartholin.

j. Anus

Inspeksi kondisi kulit dan penampilan umum, munculkan dengan mengerutkan atas

meregangkan area perianal dengan perlahan.

k. Punggung dan ekstremitas

Inspeksi kurvatura dan simetrisitas tulang belakang, periksa adanya skoliosis, inspeksi sendi

(kesimetrisan, ukuran, suhu, warna, mobilitas, nyeri tekan). Kaji bentuk tulang. Uji kekuatan

tangan dan kaki. Bagaimana kondisi tangan dan kaki tersebut.

(Marni, 2014)
3. Diagnosa Keperawatan

a. Ketidakefektifan Bersihan Jalan Napas

1) Definisi

Ketidakefektifan bersihan jalan napas adalah ketidakmampuan untuk membersihkan sekresi atau

obstruksi dari saluran pernapasan untuk mempertahankan kebersihan jalan napas.

2) Batasan karakteristik

a) Suara napas tambahan (Wheezing).

b) Perubahan frekuensi napas.

c) Perubahan irama napas.

d) Produksi sputum.

e) Kesulitan berbicara atau mengeluarkan suara.

f) Dyspneu (sesak atau kesulitan dalam bernapas).

b. Ketidakefektifan Pola Napas

1) Definisi

Ketidakefektifan pola napas adalah inspirasi dan / atau ekspirasi yang tidak memberi ventilasi.

2) Batasan karakteristik

a) Perubahan kedalaman pernapasan.

b) Fase ekspirasi memanjang.

c) Penurunan kapasitas vital.

d) Dyspneu (sesak atau kesulitan dalam bernapas).

e) Pernapasan cuping hidung.

f) Penggunaan otot bantu pernapasan.

c. Kerusakan pertukaran gas


1) Definisi

Kerusakan pertukaran gas adalah kelebihan atau defisit pada oksigenasi dan / atau eliminasi

karbondioksida pada membran alveolar kapiler.

2) Batasan karakteristik

a) pH darah arteri abnormal (pH darah arteri normal yaitu 7.35-7.45).

b) pernapasan abnormal (misalnya kecepatan, irama, kedalaman).

c) Dyspneu (sesak atau kesulitan dalam bernapas).

d) Hipoksemia (penurunan konsentrasi O2 PaO2 < 85-100 mmHg SaO2 < 95%).

e) Hipoksia (suplai oksigen kurang).

f) Napas cuping hidung.

d. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh.

1) Definisi

Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh adalah asupan nutrisi tidak cukup untuk

memenuhi kebutuhan metabolik.

2) Batasan karakteristik

a) Terjadi penurunan berat badan.

b) Berat badan 20% atau lebih di bawah berat badan ideal.

c) Bising usus hiperaktif.

d) Membran mukosa pucat.

e. Intoleransi aktivitas

1) Definisi

Intoleransi aktivitas adalah ketidakcukupan energi psikologis atau fisiologis untuk melanjutkan

atau menyelesaikan aktifitas kehidupan sehari-hari yang harus atau yang ingin dilakukan.
2) Batasan karakteristik

a) Menyatakan merasa lemah.

b) Menyatakan merasa letih.

c) Dispnea setelah beraktivitas.

d) Respon tekanan darah abnormal terhadap aktivitas.

e) Respon frekuensi jantung abnormal pada aktivitas.

f) Ketidaknyamanan setelah beraktivitas.

(NANDA, 2015)

4. Perencanaan

a. Ketidakefektifan bersihan jalan napas

NOC:

Respiratory status : Ventilation

Respiratory status : Airway Patency

NIC:

1) Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi dengan posisi fowler (900) atau semi fowler

(300-450).

2) Lakukan fisioterapi dada bila perlu.

3) Keluarkan sekret dengan batuk efektif atau suction.

4) Auskultasi suara napas.

5) Berikan bronkodilator bila perlu.

6) Monitor respirasi dan status O2 (Oksigen).

b. Ketidakefektifan pola napas

NOC:
Respiratory status : Ventilation

Respiratory status : Airway Patency

Vital Sign Status

NIC:

1) Monitor respirasi dan status O2.

2) Monitor pola pernapasan abnormal, frekuensi dan irama.

3) Monitor suara paru-paru.

4) Berikan oksigen.

5) Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi dengan posisi fowler (900) atau semi fowler

(300-450).

6) Lakukan fisioterapi dada jika perlu.

7) Lakukan suction bila perlu.

c. Kerusakan pertukaran gas

NOC:

Respiratory status : Gas Exchange

Respiratory status : Ventilation

Vital Sign status

NIC:

1) Monitor respirasi dan status oksigen.

2) Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi dengan posisi fowler (900) atau semi fowler

(300-450).

3) Lakukan fisioterapi dada bila perlu.

4) Keluarkan sekret dengan batuk efektif atau suction.


5) Auskultasi suara napas, catat adanya suara tambahan.

6) Berikan bronkodilator bila perlu (untuk mengatasi kesulitan bernapas).

7) Manajemen jalan napas : memfasilitasi kepatenan jalan napas.

d. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

NOC:

Nutritional status : intake cairan dan nutrisi

Weight control : pantau BB

NIC:

1) Monitor adanya penurunan berat badan.

2) Kaji adanya alergi makanan.

3) Kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan jumlah kalori dan nutrisi yang dibutuhkan

pasien.

4) Berikan makanan yang terpilih (sudah dikonsultasikan dengan ahli gizi).

5) Yakinkan diit yang dimakan mengandung tinggi serat untuk mencegah konstipasi.

6) Berikan informasi kepada klien dan keluarga tentang kebutuhan nutrisi.

e. Intoleransi aktivitas

NOC:

Energy conservation

Activity tolerance

Self Care : ADL (Activity Daily Living) yaitu kegiatan aktivitas sehari-hari.

NIC:

1) Berikan lingkungan yang aman, nyaman dan tenang.

2) Atur posisi klien supaya nyaman.


3) Bantu keluarga / klien untuk mengindentifikasi kekurangan dalam beraktivitas.

4) Anjurkan keluarga untuk membantu kebutuhan klien.

5) Monitor respon fisik, emosi, sosial dan spiritual.

6) Kolaborasikan dengan tenaga rehabilitasi medik dalam merencanakan program terapi yang tepat.

(NANDA NIC NOC, 2015)

5. Evaluasi

a. Ketidakefektifan bersihan jalan napas

Menunjukkkan pembersihan jalan napas yang efektif, yaitu dibuktikan oleh status pernapasan:

ventilasi tidak terganggu dan kepatenan jalan napas yaitu kemudahan bernapas, pergerakan

sumbatan atau sputum keluar dari jalan napas.

b. Ketidakefektifan pola napas

Menunjukkan pola napas yang efektif yang dibuktikan oleh status pernapasan ventilasi tidak

terganggu dan kepatenan jalan napas.

c. Kerusakan pertukaran gas

Menunjukkan pertukaran gas yang efektif, yang dibuktikan oleh status pernapasan: ventilasi

tidak terganggu.

d. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

1) Intake nutrisi adekuat

2) Tidak ada penurunan berat badan

e. Intoleransi aktivitas

1) Mempunyai energi atau kekuatan yang cukup untuk beraktivitas.

2) Dapat beraktivitas kembali.

3) Kebutuhan ADL terpenuhi secara mandiri.


BAB III

LAPORAN KASUS

Pengkajian dilakukan pada tanggal 11 Januari 2016 pada pukul 14.00 WIB di Ruang Seruni

Rumah Sakit Umum Daerah Temanggung. Nomor rekam medik 202862 dengan diagnosa

bronkiolitis. Data yang diperoleh berdasarkan observasi, wawancara dengan klien dan keluarga,

pemeriksaan fisik serta dari status klien.

A. Biodata Klien

Klien bernama An.V masuk bangsal seruni tanggal 09 Januari 2016 dengan nomor rekam

medik 202862 dengan diagnosa medis bronkiolitis, klien lahir pada tanggal 09 november 2015

dan klien sekarang memasuki umur 2 bulan 2 hari. An.V berjenis kelamin perempuan, beragama

islam, tinggal bersama orangtua klien di Gunung Kekep, Kopen, Pringsurat. Penanggung jawab

pada An.V di Rumah sakit yaitu Tn. J yang bekerja sebagai karyawan swasta dengan pendidikan
terakhirnya SMA, berjenis kelamin laki-laki, Tn. J beralamat di Gunung Kekep, Kopen,

Pringsurat. Hubungan Tn. J dengan An.V yaitu ayah kandung klien.

B. Pengkajian (assessment)

1. Riwayat Klien (patient history)

Keluhan utama An.V saat ini yaitu sesak napas. An.V dibawa ke Rumah Sakit Umum

Daerah Temanggung pada tanggal 09 Januari 2016 pukul 07.45 WIB karena sesak napas dan

muntah 4 kali sejak semalaman, pada tanggal 11 Januari 2016 ibu klien mengatakan An.V sesak

napas, batuk berdahak dan pilek, ibu klien tampak bingung dan belum tahu tentang penyakit An

V. klien belum pernah mengalami penyakit yang sama sebelumnya dan klien belum pernah

dirawat di Rumah Sakit. Dalam keluarga klien tidak ada yang mengalami sakit bronkiolitis

seperti klien, tidak ada riwayat penyakit menurun seperti DM atau hipertensi.

Riwayat kehamilan dan persalinan prenatal, ibu klien rutin memeriksakan kehamilan di

bidan terdekat setiap 1 bulan sekali, imunisasi Tetanus Toksoid 3 kali, tidak pernah sakit saat

hamil, gizi saat hamil baik, dan mendapat tablet tambah darah dari bidan dan rutin diminum.

Riwayat intra natal ibu klien melahirkan An.V pada tanggal 09 November 2015 dengan berat

badan 2500 gram dengan panjang 46 cm. Bayi lahir sehat, menangis keras, kulit merah, klien

merupakan anak pertama, klien dilahirkan dibantu oleh bidan dengan usia kehamilan 8 bulan.

An.V mendapatkan ASI Eksklusif hingga saat ini. An.V sudah mendapatkan imunisasi BCG,

DPT, Polio, Hepatitis, klien belum mendapatkan imunisasi campak karena usianya baru 2 bulan.

Riwayat tumbuh kembang klien, motorik kasar: klien sudah mampu miring, personal sosial:

klien mampu tersenyum spontan, dan klien mampu memperhatikan ketika diajak berbicara.

2. Reviu Sistem (Review Of System)


Pemeriksaan fisik dilakukan pada tanggal 11 Januari 2016 dengan hasil keadaan umum

klien sedang, kesadaran compos mentis. Tanda – tanda vital : S: 370C, RR: 68x/menit, N:

120x/menit. Data yang diperoleh dari pemeriksaan kepala mesochepal, lingkar kepala 30 cm,

rambut hitam persebaran merata, tidak rontok dan kulit kepala bersih. Pada pemeriksaan mata

konjungtiva tidak anemis, sklera mata tidak ikterik, fungsi penglihatan normal, telinga simetris,

tidak ada serumen, pendengaran baik. Pada pemeriksaan hidung tidak ada polip, terdapat sekret

terpasang nasal canul O2. Pada pemeriksaan mulut mukosa bibir lembab, gigi belum tumbuh,

lidah bersih, pada leher tidak ada pembesaran kelenjar tiroid.

Pemeriksaan fisik bagian dada pada paru yaitu didapatkan inspeksi tampak simetris,

palpasi tidak ada nyeri tekan, perkusi pekak, dan auskultasi terdengar suara wheezing.

Pemeriksaan jantung inspeksi ictus cordis tidak tampak, palpasi ictus cordis teraba, perkusi suara

redup, auskultasi S1 dan S2 reguler. Pemeriksaan abdomen pada inspeksi terlihat simetris dan

tidak ada lesi, auskultasi terdengar bising usus 15 x/menit, perkusi tympani, palpasi tidak ada

nyeri tekan. Genetalia terlihat bersih, tidak terpasang kateter, memakai popok. Pemeriksaan kulit,

turgor baik, kembali kurang dari 1 detik. Kuku merah muda, tidak ada sianosis. Pemeriksaan

ekstremitas atas terpasang infus Kaen 3A pada tangan kanan 8 tetes per menit, pada ekstremitas

bawah tidak terdapat lesi dan tidak ada oedema.

3. Pemeriksaan Data Fokus (examination & assessment)

Persepsi kesehatan keluarga klien menilai bahwa kesehatan kesehatan itu penting,

sehingga langsung memeriksakan ke bidan, dokter terdekat dan rumah sakit apabila salah satu

anggota keluarga ada yang sakit.

Pola nutrisi metabolik klien sebelum sakit minum ASI kurang lebih 15 kali per hari.

Selama sakit klien minum ASI kurang lebih 12 kali per hari.
Pola eliminasi klien tidak ada gangguan. BAK kurang lebih 6 kali sehari dan BAB

sebanyak 2 kali sehari. BB: 3kg, TB: 50cm, LIKA: 30cm, LILA: 14 cm, LIDA: 37cm.

Pola istirahat dan tidur klien pada siang hari 3-4 jam dan 10 jam pada malam hari. Hal ini

sama dengan saat sebelum sakit. Klien batuk saat klien tidak tidur atau klien sudah bangun tidur.

Sehingga tidak mengganggu tidur klien.

Pola aktivitas klien tidak ada penurunan, klien dapat miring kanan dan miring kiri dan

tangannya aktif bergerak.

Pola kognitif dan persepsi terkadang klien menangis jika ada perawat atau orang lain

masuk kamar klien. Pola konsep, keluarga sangat berharap klien bisa cepat sembuh dan bisa

pulang. Pola hubungan peran, keluarga mensupport klien, klien merupakan anak pertama di

keluarganya. Pola seksualitas klien berjenis kelamin perempuan. Pola toleransi dan koping stress

saat menghadapi stress adalah menangis tetapi klien tidak rewel. Pola keyakinan klien dan

keluarga beragama islam, keluarga mendo’akan untuk kesembuhan klien.

4. Pemeriksaan penunjang

Hasil pemeriksaan laboratorium darah rutin tanggal 09 Januari 2016 pukul 08.00 WIB.

Hematologi:

Darah lengkap Hasil Satuan Nilai Rujukan

Jumlah trombosit (L) 70 10^3/uL 150-450

Hitung jenis:

Limfosit (L) 39.0 % 40.0-60.0

Monosit (H) 16.0 % 4.0-12.0

5. Terapi
An.V mendapatkan terapi infus Kaen 3A 8 tetes per menit, dan mendapatkan terapi

Nebulizer Ventolin 2,5 mg dan Pulmicort 0,5 mg ½ : ½ respul 3 x sehari, oksigen 1 liter/menit,

injeksi Cefotaxim 2 x 125 mg, injeksi Dexametason 3 x 0,3 mg, Paracetamol 3 x 0,2 mg drip

infus, dan mendapat obat oral Mucos drop 3 x 0,1 mg.

C. Analisa Data dan Diagnosa Keperawatan

1. Pada tanggal 11 Januari 2016 pukul 14.00 WIB dari hasil pengkajian didapatkan analisa

data berupa data subjektif ibu klien mengatakan An.V mengalami batuk berdahak dan

pilek. Data objektifnya kesadaran compos mentis, keadaan umum klien sedang, terdengar

suara wheezing pada dada kanan dan kiri, batuk, RR: 68x/menit. Sehingga dapat

dirumuskan diagnosa keperawatan ketidakefektifan bersihan jalan napas berhubungan

dengan mukus dalam jumlah berlebihan.

2. ibu klien mengatakan An. V mengalami sesak napas, napasnya menjadi lebih cepat karena sesak.

Data objektifnya RR: 68 x/menit (normal bayi: 30-60 x/menit), N: 120x/menit, S: 37oC,

terpasang oksigen 1 liter/menit via nassal kanul sehingga diagnosa keperawatan yang muncul

ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan hipoventilasi paru.

3. Ibu klien mengatakan belum tahu tentang penyakit yang diderita oleh An V. Data

objektifnya ibu klien tampak bingung. Sehingga dapat dirumuskan diagnosa keperawatan

defisiensi pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai penyakit.

4. Ibu klien mengatakan An. V mengalami penurunan dalam minum ASI. Data objektif

Antropometri yang ditemukan pada An. V adalah BB: 3 kg, TB: 50 cm IMT: 12. Pengkajian
Biomedical yaitu Hb 15.2 g/dl, Ht 47 %. Pengkajian Clinical sign mukosa bibir lembab,

konjungtiva tidak anemis. Pengkajian diit klien saat sakit minum ASI kurang lebih 12 kali per

hari, dan sebelum sakit klien dapat minum ASI kurang lebih 15 kali perhari. Sehingga dapat

dirumuskan diagnosa keperawatan ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan

berhubungan dengan intake yang tidak adekuat.

D. Perencanaan Keperawatan (plan)

1. Ketidakefektifan bersihan jalan napas berhubungan dengan mukus dalam jumlah berlebihan

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan masalah

ketidakefektifan bersihan jalan napas teratasi dengan kriteria hasil: jalan napas bersih, anak

bernapas mudah tanpa dispneu, anak dapat mempertahankan saluran napas bebas dan aman

ditandai dengan pernapasan dalam batas normal (30-60 x/menit), dan tidak ada suara napas

tambahan.

Rencana tindakan yang akan dilakukan pada klien yaitu monitor tanda-tanda vital

klien, mengkaji frekuensi irama pernapasan dan kedalaman, auskultasi bunyi pernapasan,

beri kebebasan pada anak untuk mengambil posisi yang nyaman, berikan nebulizer atau

lakukan fisioterapi dada, kolaborasi pemberian obat sesuai terapi.

2. Ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan hipoventilasi paru

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan masalah

ketidakefektifan pola napas teratasi dengan kriteria hasil: anak mampu bernapas dengan mudah,

menunjukkan jalan napas yang paten (klien tidak merasa tercekik, irama dan frekuensi dalam

batas normal, serta tidak ada suara tambahan), tanda-tanda vital dalam batas normal, tidak

terpasang oksigen via nassal kanul.


Rencana keperawatan yang akan dilakukan yaitu monitor tanda-tanda vital, monitor pola

pernapasan abnormal frekuensi dan irama, berikan posisi yang nyaman untuk klien, sarankan

keluarga yang menunggu sedikit saja atau batasi pengunjung dan penunggu klien, kolaborasi

oksigen via nassal kanul.

3. Defisiensi pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai penyakit.

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 40 menit diharapkan masalah

defisiensi pengetahuan dapat teratasi dengan kriteria hasil: ibu klien tidak bingung, keluarga

dapat menjelaskan kembali apa yang telah dijelaskan (pengertian, penyebab, tanda gejala, dan

penanganan)

Rencana tindakan yang akan dilakukan pada klien yaitu kaji tingkat pendidikan

orang tua, kaji tingkat pengetahuan orang tua, jelaskan kepada orangtua mengenai

penyakit bronkiolitis, libatkan keluarga dalam setiap tindakan pada klien.

4. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan intake yang tidak

adekuat.

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan masalah

ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan dapat teratasi dengan kriteria hasil: berat badan

dalam batas normal.

Rencana tindakan yang akan dilakukan pada klien yaitu monitor adanya penurunan berat

badan, jelaskan kepada klien dan keluarga tentang pentingnya nutrisi (menyarankan ibu klien

meningkatkan asupan nutrisinya), kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi bagi

anak.

E. Pelaksanaan dan Evaluasi (Implementation and evaluation)

1. Tanggal 11 Januari 2016


a. Ketidakefektifan bersihan jalan napas berhubungan dengan mukus dalam jumlah berlebihan

Implementasi :

1) Pada pukul 14.00 mengkaji frekuensi, irama pernapasan

2) Pada pukul 14.05 memberikan posisi yang nyaman untuk klien

3) Pada pukul 18.00 memonitor tanda-tanda vital

4) Pada pukul 18.10 mengauskultasi bunyi napas

5) Pada pukul 18.45 memberikan nebulizer pulmicort 0,5 mg dan ventolin 2,5 mg ½: ½ respul.

6) Pada pukul 19.00 memberikan injeksi dexametason 0,3 cc, drip infus paracetamol 0,2 cc, dan

obat oral mucos drop 0,1 cc

Evaluasi :

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil subjective (S), ibu klien mengatakan klien masih batuk, pilek berkurang, sputum

keluar bersama feses. Objective (O) klien tampak sesak napas, RR: 66x/menit, suhu: 368 ᴼC, nadi

120x/menit, klien nyaman dengan posisi miring, terdengar wheezing pada dada kanan dan kiri

dengan demikian Assesment (A) masalah ketidakefektifan bersihan jalan napas belum teratasi.

Planning (P) melanjutkan intervensi kaji frekuensi irama pernapasan, beri posisi yang nyaman,

monitor tanda-tanda vital, auskultasi bunyi napas, kaji batuk dan sputum, berikan terapi

nebulizer, kolaborasi dengan dokter dalam pemberian obat.

b. Ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan hipoventilasi paru

Implementasi :

1) Pada pukul 14.00 memonitor pola pernapasan abnormal, frekuensi dan irama

2) Pada pukul 14.05 memberikan posisi yang nyaman untuk klien

3) Pada pukul 14.15 memberikan oksigen via nassal kanul 1 liter per menit.
4) Pada pukul 16.00 menyarankan keluarga untuk membatasi pengunjung yang masuk.

5) Pada pukul 18.00 memonitor tanda-tanda vital.

Evaluasi :

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil Subjective (S), ibu klien mengatakan klien sesak napas, dan sudah membatasi

pengunjung yang masuk. Objective (O) klien tampak sesak napas, RR: 66 x/menit, suhu: 368ᴼC,

nadi: 120x/menit, klien nyaman dengan posisi miring, terdengar wheezing pada dada kanan dan

kiri, batuk, oksigen via nassal kanul 1 liter per menit, dengan demikian Assesment (A) masalah

ketidakefektifan pola napas belum teratasi. Planning (P) melanjutkan intervensi observasi tanda-

tanda vital, monitor pola pernapasan abnormal, frekuensi dan irama pernapasan, berikan posisi

nyaman, sarankan keluarga membatasi pengunjung yang masuk, berikan oksigen sesuai terapi.

c. Defisiensi pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai penyakit

Implementasi :

1) Pada pukul 19.10 mengkaji tingkat pendidikan orang tua

2) Pada pukul 19.15 mengkaji tingkat pengetahuan orang tua

3) Pada pukul 19.20 menjelaskan kepada orang tua klien mengenai penyakit bronkiolitis

4) Pada pukul 19.50 melibatkan keluarga dalam setiap tindakan pada klien.

Evaluasi :

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil subjective (S), ibu klien mengatakan tahu sedikit tentang apa yang dijelaskan

tadi (pengertian dan penyebab bronkiolitis). Objective (O) ibu klien masih tampak bingung

dengan demikian Assesment (A) masalah defisiensi pengetahuan belum teratasi. Planning (P)
melanjutkan intervensi jelaskan kepada orangtua mengenai penyakit bronkiolitis, libatkan

keluarga dalam setiap tindakan pada klien.

d. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan intake yang tidak

adekuat.

Implementasi:

1) Pada pukul 16.30 memonitor adanya penurunan berat badan

2) Pada pukul 16.45 menjelaskan kepada klien dan keluarga tentang pentingnya nutrisi

(menyarankan ibu klien meningkatkan asupan nutrisinya)

3) Pada pukul 17.30 berkolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi bagi anak.

Evaluasi :

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil subjective (S), Ibu klien mengatakan An. V mengalami penurunan dalam

minum ASI yaitu sebanyak 12 kali perhari. Objective (O) BB: 3 kg, TB: 50 cm IMT: 12, Hb 15.2

g/dl, Ht 47 %, mukosa bibir lembab, konjungtiva tidak anemis, mendapat tambahan PASI

dengan demikian Assesment (A) masalah ketidakseimbangan nutrisi teratasi sebagian. Planning

(P) melanjutkan intervensi Monitor adanya penurunan berat badan, kolaborasi dengan ahli gizi

untuk menentukan nutrisi bagi anak.

2. Tanggal 12 Januari 2016

a. Ketidakefektifan bersihan jalan napas berhubungan dengan mukus dalam jumlah berlebihan

Implementasi :

1) Pada pukul 14.00 mengkaji frekuensi, irama pernapasan


2) Pada pukul 14.05 memberikan posisi yang nyaman untuk klien

3) Pada pukul 18.00 memonitor tanda-tanda vital

4) Pada pukul 18.10 mengauskultasi bunyi napas

5) Pada pukul 18.45 memberikan nebulizer pulmicort 0,5mg dan ventolin 2,5mg ½ : ½ respul.

6) Pada pukul 18.50 mengkaji batuk dan sputum klien

7) Pada pukul 19.00 memberikan injeksi dexametason 0,3 cc, drip infus paracetamol 0,2 cc, dan

obat oral mucos drop 0,1 cc

Evaluasi:

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkam hasil subjective (S), ibu klien mengatakan klien batuk berkurang, sputum keluar

bersama feses. Objective (O) klien tampak sesak napas, RR: 64x/menit, suhu: 366 ᴼC, nadi

120x/menit, klien nyaman dengan posisi miring, wheezing tidak terdengar pada dada kanan dan

kiri dengan demikian Assesment (A) masalah ketidakefektifan bersihan jalan napas teratasi

sebagian. Planning (P) melanjutkan intervensi kaji frekuensi irama pernapasan, auskultasi bunyi

napas, kaji batuk dan sputum, berikan terapi nebulizer, kolaborasi dengan dokter dalam

pemberian obat.

b. Ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan hipoventilasi paru

Implementasi :

1) Pada pukul 14.00 memonitor pola pernapasan abnormal, frekuensi dan irama

2) Pada pukul 14.05 memberikan posisi yang nyaman untuk klien

3) Pada pukul 14.15 memberikan oksigen via nassal kanul 1 liter per menit.

4) Pada pukul 16.00 menyarankan keluarga untuk membatasi pengunjung yang masuk.

5) Pada pukul 18.00 memonitor tanda-tanda vital.


Evaluasi :

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil Subjective (S), ibu klien mengatakan klien sesak napas berkurang, dan

pengunjung yang masuk sudah dibatasi. Objective (O) klien tampak sesak napas berkurang, RR:

64 x/menit, suhu: 366ᴼC, nadi: 120x/menit, klien nyaman dengan posisi miring, wheezing tidak

terdengar pada dada kanan dan kiri, oksigen via nassal kanul 1 liter per menit, dengan demikian

Assesment (A) masalah ketidakefektifan pola napas teratasi sebagian. Planning (P) melanjutkan

intervensi observasi tanda-tanda vital, monitor pola pernapasan abnormal, frekuensi dan irama

pernapasan, berikan oksigen sesuai terapi.

c. Defisiensi pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai penyakit

Implementasi :

1) Pada pukul 19.10 menjelaskan kepada orang tua mengenai penyakit bronkiolitis

2) Pada pukul 19.40 melibatkan keluarga dalam setiap tindakan pada klien

Evaluasi :

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil subjective (S), ibu klien mengatakan sudah mengerti tentang apa yang telah

disampaikan (pengertian, penyebab, tanda gejala dan penanganan bronkiolitis). Objective (O) ibu

klien tidak tampak bingung dan dapat menjelaskan kembali apa yang telah disampaikan dengan

demikian Assesment (A) masalah defisiensi pengetahuan teratasi. Planning (P) hentikan

penyuluhan kesehatan.

d. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan intake yang tidak

adekuat.

Implementasi:
1) Pada pukul 16.30 memonitor adanya penurunan berat badan

2) Pada pukul 17.30 berkolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi bagi anak.

Evaluasi :

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil subjective (S), Ibu klien mengatakan An. V minum ASI sebanyak 13 kali

perhari. Objective (O) BB: 3,2 kg, TB: 50 cm IMT: 12,8 Hb 15.2 g/dl, Ht 47 %, mukosa bibir

lembab, konjungtiva tidak anemis, mendapat tambahan PASI dengan demikian Assesment (A)

masalah ketidakseimbangan nutrisi teratasi sebagian. Planning (P) melanjutkan intervensi

Monitor adanya penurunan berat badan, kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi

bagi anak.

3. Tanggal 13 Januari 2016

a. Ketidakefektifan bersihan jalan napas berhubungan dengan mukus dalam jumlah berlebihan.

Implementasi :

1) Pada pukul 08.00 mengkaji frekuensi, irama pernapasan

2) Pada pukul 12.10 mengauskultasi bunyi napas

3) Pada pukul 12.15 memberikan nebulizer pulmicort 0,5mg dan ventolin 2,5mg ½ :½ respul.

4) Pada pukul 12.25 mengkaji batuk dan sputum klien

5) Pada pukul 12.30 memberikan injeksi cefotaxim 125 mg, injeksi dexametason 0,3 cc, drip infus

paracetamol 0,2 cc, dan obat oral mucos drop 0,1 cc.

Evaluasi :

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 13 Januari 2016 pada pukul 14.00

didapatkan hasil subjective (S), ibu klien mengatakan klien batuk jarang, sputum keluar bersama

feses. Objective (O) RR: 60x/menit, suhu: 366 ᴼC, nadi 120x/menit, keadaan umum baik dengan
demikian Assesment (A) masalah ketidakefektifan bersihan jalan napas teratasi sebagian.

Planning (P) melanjutkan intervensi kaji frekuensi irama pernapasan, auskultasi bunyi napas,

kaji batuk dan sputum, kolaborasi dengan dokter dalam pemberian obat.

b. Ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan hipoventilasi paru

Implementasi :

1) Pada pukul 08.00 memonitor pola pernapasan abnormal, frekuensi dan irama

2) Pada pukul 12.00 memonitor tanda-tanda vital.

3) Pada pukul 12.20 memberikan oksigen via nassal kanul 1 liter per menit.

Evaluasi :

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 13 Januari 2016 pada pukul 14.00

didapatkan hasil Subjective (S), ibu klien mengatakan klien sesak napas berkurang. Objective (O)

sesak napas berkurang, RR: 60 x/menit, suhu: 366ᴼC, nadi: 120x/menit, klien nyaman dengan

posisi miring, oksigen via nassal kanul 1 liter per menit, dengan demikian Assesment (A)

masalah ketidakefektifan pola napas teratasi sebagian. Planning (P) melanjutkan intervensi

observasi tanda-tanda vital, monitor pola pernapasan abnormal, frekuensi dan irama pernapasan,

berikan oksigen sesuai terapi.

c. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan intake yang tidak

adekuat.

Implementasi:

1) Pada pukul 09.00 memonitor adanya penurunan berat badan

2) Pada pukul 11.30 berkolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi bagi anak

Evaluasi :
Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 13 Januari 2016 pada pukul 14.00

didapatkan hasil subjective (S), Ibu klien mengatakan An. V minum ASI sebanyak 15 kali

perhari. Objective (O) BB: 3,5 kg, TB: 50 cm IMT: 14, Hb 15.2 g/dl, Ht 47 %, mukosa bibir

lembab, konjungtiva tidak anemis, mendapat tambahan PASI dengan demikian Assesment (A)

masalah ketidakseimbangan nutrisi teratasi sebagian. Planning (P) melanjutkan intervensi

Monitor adanya penurunan berat badan, kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi

bagi anak

BAB IV

PEMBAHASAN DAN SIMPULAN

A. Pembahasan

Pada bab ini penulis akan melakukan analisa mengenai hasil asuhan keperawatan pada An. V

dengan bronkiolitis di Ruang Seruni Rumah Sakit Umum Daerah Temanggung yang dilakukan

pada tanggal 11 Januari 2016 – 13 Januari 2016. Pembahasan difokuskan pada data pengkajian

yang telah dilakukan selama pengelolaan kasus, permasalahan – permasalahan yang muncul

berdasarkan referensi dengan memperhatikan tujuan penulisan, tindakan yang akan dilakukan

oleh penulis agar tujuan yang ditentukan dapat tercapai dan rasional dari tindakan yang telah

dilakukan. Evaluasi hasil setelah melakukan tindakan, hambatan atau kendala yang dirasakan

saat mengelola kasus dan pembenaran apabila penulis melakukan kesalahan saat mengelola

kasus.

1. Ketidakefektifan bersihan jalan napas berhubungan dengan mukus dalam jumlah berlebihan.

Ketidakefektifan bersihan jalan napas adalah ketidakmampuan untuk membersihkan

sekresi atau obstruksi dari saluran pernapasan untuk mempertahankan kebersihan jalan napas.

Diagnosa ketidakefektifan bersihan jalan napas dapat ditegakkan saat terdapat beberapa batasan
karakteristik yang meliputi suara napas tambahan (Wheezing), perubahan frekuensi napas,

perubahan irama napas, produksi sputum berlebih, kesulitan berbicara atau mengeluarkan suara,

serta dyspneu (sesak atau kesulitan dalam bernapas) (Nanda, 2015).

Betz dan linda (2009) menyatakan bronkiolitis adalah suatu penyakit saluran pernapasan

bawah yang disebabkan oleh masuknya RSV (Respiratory Syncytial virus) ke dalam tubuh

melalui saluran pernapasan. Bila virus tersebut masuk kedalam tubuh yang memiliki daya tahan

tubuh lemah, maka mikroorganisme dapat masuk ke dalam bronkiolus lalu reaksi tubuh terhadap

benda asing yaitu dengan membentuk antibodi, keluarnya mediator radang (histamin, bradikinin,

prostaglandin) sehingga terjadi peningkatan produksi sekret kemudian akan muncul masalah

keperawatan Ketidak Efektifan Bersihan Jalan Napas.

Pada pengkajian didapatkan data subjektif ibu klien mengatakan anaknya batuk ketika

terbangun dari tidurnya, batuk berdahak dan tidak dapat dikeluarkan. Data objektifnya yaitu

kesadaran klien compos mentis. Keadaan umum klien sedang, klien tampak lemas, terdengar

suara wheezing pada dada kanan dan kiri, RR: 68 kali permenit (normal bayi : 30 – 60 x/menit),

batuk. Gejala tersebut sesuai dengan batasan karakteristik sehingga dapat dirumuskan diagnosa

keperawatan ketidakefektifan bersihan jalan napas berhubungan dengan mukus dalam jumlah

berlebihan.

Alasan penulis mengangkat diagnosa tersebut karena sekret yang berlebih pada bronkus

menyebabkan kesulitan bernapas dimana dapat menyebabkan dyspnea dan sianosis (Nanda,

2015).

Keterlambatan penanganan bersihan jalan napas dapat mengganggu pernapasan anak

karena sputum yang menutup pernapasan menyebabkan oksigen yang masuk sedikit dan

menyebabkan dyspnea dan sianosis (Suriadi, 2010).


Tujuan yang ingin dicapai oleh penulis dalam mengatasi masalah ketidakefektifan

bersihan jalan napas pada tanggal 11 Januari 2016 adalah melakukan asuhan keperawatan selama

3x24 jam dengan harapan masalah ketidakefektifan bersihan jalan napas dapat teratasi dengan

kriteria hasil jalan napas bersih, respirasi klien normal (30 – 60 x/menit), tidak ada secret pada

jalan, dan tidak ada suara tambahan wheezing dan ronchi.

Intervensi keperawatan yang akan dilakukan pada klien yaitu monitor tanda – tanda vital

klien, kaji frekuensi, irama, dan kedalaman pernapasan, kemudian auskultasi bunyi napas, beri

kebebasan pada anak untuk mengambil posisi yang nyaman (miring), berikan nebulizer atau

lakukan fisioterapi dada, kolaborasi pemberian obat sesuai terapi.

Tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 yaitu mengkaji frekuensi, irama

pernapasan, rasionalnya yaitu manifestasi distress pernapasan tergantung pada indikasi derajat

keterlibatan paru dan status kesehatan umum (Doengoes, 2000). Selanjutnya memberikan posisi

yang nyaman untuk klien yaitu dengan posisi miring, rasional dari tindakan tersebut adalah

meningkatkan inspirasi maksimal dan meningkatkan pengeluaran sekret untuk memperbaiki

ventilasi (Doengoes, 2000). Implementasi yang ketiga yaitu memonitor tanda – tanda vital,

mengauskultasi bunyi napas, rasionalnya penurunan aliran udara terjadi pada area yang terdapat

cairan, bunyi napas mengi terdengar pada inspirasi dan atau ekspirasi pada respon terhadap

pengumpulan cairan, sekret kental, dan spasme jalan napas/obstruksi (Doengoes, 2000),

selanjutnya memberikan nebulizer pulmicort 0,5 mg dan ventolin 2,5 mg ½ : ½ respul. Rasional

dari pemberian nebulizer pulmicort dan ventolin adalah memudahkan pengenceran dan

pembuangan sekret (Doengoes, 2000). Ventolin adalah obat yang digunakan untuk mengurangi

gejala bronkospasme dimana dalam ventolin mengandung salbutamol sulfat yang berfungsi

mengurangi bronkospasme, selain itu fungsi dari pulmicort adalah untuk melonggarkan saluran
napas dan juga merupakan obat kombinasi anti radang (Doi, 2008). Memberikan injeksi

dexametason 0,3 mg. Rasional dari tindakan ini adalah kortikosteroid digunakan untuk

mencegah reaksi alergi atau menghambat pengeluaran histamin, menurunkan berat dan frekuensi

spasme jalan napas, inflamasi pernapasan dan dyspnea (Doengoes,2000). Indikasi dari obat ini

adalah sebagai inflamasi, alergi dermatitis pada penyakit kulit, dan inflamasi pada jaringan lunak

(Rianto Setiabudi, 2009). Memberikan paracetamol 0,2 mg drip infus. Rasional dari tindakan ini

adalah antipiretik dan analgetik menurunkan panas dan menurunkan nyeri. Indikasi dari obat ini

adalah obat golongan non-opioid dengan onset analgesik dan antipiretik yang cepat (5 – 10 menit

analgesik, 30 menit antipiretik). Sehingga panas dan nyeri dapat berkurang. Memberikan obat

peroral mucos drop 0,1 mg. Rasional dari tindakan ini adalah memperlancar pengeluaran sekresi

yang kental dan lengket di dalam saluran pernapasan dan mengurangi stagnasi lendir sehingga

melegakan pernapasan, selama pengobatan dengan mucos sekresi lendir menjadi normal,

demikian juga dengan batuk dan volume dahak berkurang, dengan demikian sekresi yang berupa

selaput pada permukaan mukosa pernapasan akan berfungsi . Indikasi dari obat ini adalah

penyakit – penyakit saluran pernapasan akut dan kronis yang disertai bronkial yang abnormal

(Kalbemed.com).

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil subjective (S), ibu klien mengatakan klien masih batuk, pilek berkurang, sputum

keluar bersama feses. Objective (O) klien tampak sesak napas, RR: 66x/menit, suhu: 368 ᴼC, nadi

120x/menit, klien nyaman dengan posisi miring, terdengar wheezing pada dada kanan dan kiri

dengan demikian Assesment (A) masalah ketidakefektifan bersihan jalan napas belum teratasi.

Planning (P) melanjutkan intervensi kaji frekuensi irama pernapasan, beri posisi yang nyaman,
monitor tanda-tanda vital, auskultasi bunyi napas, kaji batuk dan sputum, berikan terapi

nebulizer, kolaborasi dengan dokter dalam pemberian obat.

Tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 yaitu mengkaji frekuensi, irama

pernapasan, memberikan posisi yang nyaman untuk klien, memonitor tanda-tanda vital,

mengauskultasi bunyi napas, memberikan nebulizer pulmicort 0,5 mg dan ventolin 2,5 mg ½ : ½

respul, mengkaji batuk dan sputum klien, memberikan injeksi dexametason 0,3 mg, drip infus

paracetamol 0,2 mg, dan obat oral syrup mucos drop 0,1 mg.

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkam hasil subjective (S), ibu klien mengatakan klien batuk berkurang, sputum keluar

bersama feses. Objective (O) klien tampak sesak napas, RR: 64x/menit, suhu: 366 ᴼC, nadi

120x/menit, klien nyaman dengan posisi miring, wheezing tidak terdengar pada dada kanan dan

kiri dengan demikian Assesment (A) masalah ketidakefektifan bersihan jalan napas teratasi

sebagian. Planning (P) melanjutkan intervensi kaji frekuensi irama pernapasan, auskultasi bunyi

napas, kaji batuk dan sputum, berikan terapi nebulizer, kolaborasi dengan dokter dalam

pemberian obat.

Tindakan keperawatan pada tanggal 13 Januari 2016 yaitu mengkaji frekuensi, irama

pernapasan, mengauskultasi bunyi napas, memberikan nebulizer pulmicort 0,5 mg dan ventolin

2,5 mg ½ : ½ respul, mengkaji batuk dan sputum klien, memberikan injeksi cefotaxim 125 mg,

injeksi dexametason 0,3 cc, drip infus paracetamol 0,2 cc, dan obat oral mucos drop 0,1 cc.

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 13 Januari 2016 pada pukul 14.00

didapatkan hasil subjective (S), ibu klien mengatakan klien batuk jarang, sputum keluar bersama

feses. Objective (O) RR: 60x/menit, suhu: 366 ᴼC, nadi 120x/menit, keadaan umum baik dengan

demikian Assesment (A) masalah ketidakefektifan bersihan jalan napas teratasi sebagian.
Planning (P) melanjutkan intervensi kaji frekuensi irama pernapasan, auskultasi bunyi napas,

kaji batuk dan sputum, kolaborasi dengan dokter dalam pemberian obat.

2. Ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan hipoventilasi paru

Ketidakefektifan pola napas adalah inspirasi dan / atau ekspirasi yang tidak memberi

ventilasi. Diagnosa ketidakefektifan pola napas dapat ditegakkan saat terdapat beberapa batasan

karakteristik yang meliputi perubahan kedalaman pernapasan, fase ekspirasi memanjang,

penurunan kapasitas vital, dyspneu (sesak atau kesulitan dalam bernapas), pernapasan cuping

hidung, penggunaan otot bantu pernapasan (Nanda, 2015).

Hipoventilasi paru terjadi karena produksi sekret yang meningkat dan menyebabkan

obstruksi (penyempitan) karena tersumbatnya membran kapiler alveoli dan menghambat aliran

oksigen ke dalam bagian kapiler yang terkena (Suriadi, 2010).

Terjadinya hipoventilasi menyebabkan perlunya penggunaan otot pernapasan sehingga

menyebabkan kelelahan dan dapat mengakibatkan intoleransi aktivitas selain itu hipoventilasi

selain itu hipoventilasi juga dapat menyebabkan sesak napas dan muncul masalah keperawatan

ketidakefektifan pola napas (Betz dan Linda, 2009).

Ibu klien mengatakan An. A mengalami sesak napas, napasnya menjadi lebih cepat

karena sesak. Data objektifnya RR: 68x/menit. Hal ini sesuai dengan batasan karakteristik,

sehingga penulis mengangkat diagnosa Ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan

hipoventilasi paru.

Alasan penulis mengangkat diagnosa pola napas tidak efektif karena kekurangan suplai

oksigen dalam tubuh menyebabkan perubahan pola napas yang di tandai dengan napas dangkal

dan cepat serta pernapasan cuping hidung (Nanda, 2015).


Keterlambatan penanganan pola napas tidak efektif dapat menyebabkan oksigen yang

masuk sedikit dan menyebabkan dyspnea dan sianosis maka tubuh kita akan mengalami

kekurangan oksigen dan akan terjadi hipoksia kemudian jika tidak diatasi dengan segera maka

sel – sel pun akan mengalami kerusakan bahkan sampai kematian sehingga perlu pemberian

oksigen untuk memenuhi kebutuhan oksigen dalam tubuh (Suriadi, 2010).

Tujuan yang ingin dicapai oleh penulis dalam mengatasi masalah pola napas tidak efektif

pada tanggal 11 Januari 2016 adalah melakukan asuhan keperawatan selama 3x24 jam dengan

harapan masalah ketidakefektifan pola napas teratasi dengan kriteria hasil : respirasi pada klien

normal (30 – 60 x/menit), pola napas efektif dan tidak ada penggunaan otot bantu pada

pernapasan.

Intervensi keperawatan yang akan dilakukan pada klien yaitu monitor tanda – tanda vital,

monitor respirasi dan status oksigen, monitor pola pernapasan abnormal frekuensi dan irama,

berikan posisi yang nyaman untuk klien, sarankan pada keluarga minimalkan penunggu dan

pengunjung pasien, kolaborasi oksigen via nassal kanul.

Tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 yaitu memonitor pola pernapasan

abnormal, frekuensi dan irama, rasionalnya yaitu manifestasi distress pernapasan tergantung

pada indikasi derajat keterlibatan paru dan status kesehatan umum (Doengoes, 2000).

Memberikan posisi yang nyaman untuk klien yaitu dengan posisi miring, rasional dari tindakan

tersebut adalah meningkatkan inspirasi maksimal dan meningkatkan pengeluaran sekret untuk

memperbaiki ventilasi (Doengoes, 2000). Memberikan oksigen 1 liter/menit via nasal kanul,

rasional tindakan ini adalah mempertahankan Pa O2 di atas 60 mmHg, oksigen diberikan dengan

metode yang memberikan pengiriman tepat dalam toleransi klien (Doengoes, 2000).

Menyarankan pada keluarga minimalkan penunggu dan pengunjung pasien, rasionalnya agar
pasien dapat istirahat serta lebih sedikit pengunjung maka oksigen yang ada di ruangan akan

semakin banyak. Memonitor tanda – tanda vital, rasionalnya takikardia dan takipnea terjadi

dengan beratnya hipoksemia dan asidosis (Doengoes, 2000).

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil Subjective (S), ibu klien mengatakan klien sesak napas, dan sudah membatasi

pengunjung yang masuk. Objective (O) klien tampak sesak napas, RR: 66 x/menit, suhu: 368ᴼC,

nadi: 120x/menit, klien nyaman dengan posisi miring, terdengar wheezing pada dada kanan dan

kiri, batuk, tespasang oksigen 1 liter/menit via nassal kanul dengan demikian Assesment (A)

masalah ketidakefektifan pola napas belum teratasi. Planning (P) melanjutkan intervensi

observasi tanda-tanda vital, monitor pola pernapasan abnormal, frekuensi dan irama pernapasan,

berikan posisi nyaman, sarankan keluarga membatasi pengunjung yang masuk, berikan oksigen

sesuai terapi.

Tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 yaitu memonitor pola pernapasan

abnormal, frekuensi dan irama memberikan posisi yang nyaman untuk klien dengan posisi

miring, memberikan oksigen via nassal kanul 1 liter per menit, menyarankan keluarga untuk

membatasi pengunjung yang masuk, memonitor tanda-tanda vital.

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil Subjective (S), ibu klien mengatakan klien sesak napas berkurang, dan

pengunjung yang masuk sudah dibatasi. Objective (O) klien tampak sesak napas berkurang, RR:

64 x/menit, suhu: 366ᴼC, nadi: 120x/menit, klien nyaman dengan posisi miring, wheezing tidak

terdengar pada dada kanan dan kiri, terpasang oksigen 1 liter/menit via nasal kanul, dengan

demikian Assesment (A) masalah ketidakefektifan pola napas teratasi sebagian. Planning (P)
melanjutkan intervensi observasi tanda-tanda vital, monitor pola pernapasan abnormal, frekuensi

dan irama pernapasan, berikan oksigen sesuai terapi.

Tindakan keperawatan pada tanggal 13 Januari 2016 yaitu memonitor pola pernapasan

abnormal frekuensi dan irama, memonitor tanda-tanda vital, mengauskultasi bunyi napas,

memberikan oksigen via nassal kanul 1 liter per menit.

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 13 Januari 2016 pada pukul 14.00

didapatkan hasil Subjective (S), ibu klien mengatakan klien sesak napas berkurang. Objective (O)

sesak napas berkurang, RR: 60 x/menit, suhu: 366ᴼC, nadi: 120x/menit, klien nyaman dengan

posisi miring, terpasang oksigen 1 liter/menit via nassal kanul dengan demikian Assesment (A)

masalah ketidakefektifan pola napas teratasi sebagian. Planning (P) melanjutkan intervensi

observasi tanda-tanda vital, monitor pola pernapasan abnormal, frekuensi dan irama pernapasan,

berikan oksigen sesuai terapi.

3. Defisiensi pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai penyakit.

Defisiensi pengetahuan adalah ketiadaan atau defisiensi informasi kogntif yang berkaitan

dengan topik tertentu. Diagnosa keperawatan defisiensi pengetahuan dapat ditegakkan saat

terdapat beberapa batasan karakteristik yang meliputi ketidakakuratan mengikuti perintah,

perilaku tidak tepat (bermusuhan, agitasi, apatis), pengungkapan masalah (Nanda, 2015).

Ibu klien mengatakan belum tahu tentang penyakit An. V. Data Obyektifnya tampak

kebingungan. Gejala tersebut sesuai dengan batasan karakteristik sehingga diagnosa yang

muncul defisiensi pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai penyakit.

Alasan penulis mengangkat diagnosa tersebut karena pengetahuan tentang penyakit

sangat diperlukan oleh orang tua, sehingga orang tua akan lebih waspada dan paham akan
penanganan yang dilakukan. Tingkat pengetahuan orang tua berbeda dapat mempengaruhi

pencegahan bronkiolitis pada anak saat anak mengalami bronkiolitis (Wong, 2008).

Pendidikan kesehatan mengenai cara melindungi anak terhadap ancaman bahaya dan

mengamati dengan tepat apa yang terjadi pada anak bronkiolitis perlu dilakukan agar orang tua

tidak panik dan kebingungan (Wong, 2008).

Tingkat pengetahuan orang tua berbeda dapat mempengaruhi pencegahan

bronkpneumoni pada anak saat anak mengalami bronkpneumoni (Wong, 2008).

Muncul kesenjangan antara teori dan hasil pengkajian yaitu diagnosa defisiensi

pengetahuan tidak muncul pada teori tetapi muncul pada keluarga klien berdasarkan hasil

pengkajian keluarga klien belum tahu tentang penyakit yang diderita An. V sehingga diagnosa

tersebut diangkat oleh penulis.

Tujuan yang ingin dicapai oleh penulis dalam mengatasi masalah defisiensi pengetahuan

pada tanggal 11 Januari 2016 adalah melakukan asuhan keperawatan selama 2x40 menit dengan

harapan masalah defisiensi pengetahuan dapat teratasi dengan kriteria hasil : ibu klien tidak

bingung, keluarga dapat menjelaskan kembali apa yang telah dijelaskan (pengertian, penyebab,

tanda dan gejala, penanganan).

Untuk memenuhi tujuan dan kriteria hasil yang telah disebutkan di atas, maka intervensi

keperawatan yang akan dilakukan pada klien yaitu kaji tingkat pendidikan orang tua klien, kaji

tingkat pengetahuan orangtua klien, jelaskan kepada orangtua klien mengenai penyakit

bronkiolitis, libatkan keluarga dalam setiap tindakan pada klien (Doengoes, 2000).

Tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 yaitu mengkaji tingkat pendidikan

orangtua klien. Rasionalnya pendidikan dapat mempengaruhi seseorang termasuk perilaku akan

pola hidup terutama dalam memotivasi untuk sikap peran. Semakin tinggi pendidikan seseorang
semakin mudah menerima informasi. Mengkaji tingkat pengetahuan orang tua klien. Rasionalnya

pengetahuan yang berbeda akan mempengaruhi penanganan bronkiolitis, pengetahuan akan

mempengaruhi perubahan sikap. Jelaskan kepada orang tua mengenai penyakit bronkiolitis.

Rasionalnya dengan mengetahui tentang bronkiolitis diharapkan orangtua dapat mengerti

penyakit bronkiolitis dan penanganan yang benar pada penyakit bronkiolitis. Melibatkan

keluarga dalam setiap tindakan pada pasien. Rasionalnya peran serta keluarga dapat membantu

kesembuhan pasien dan keluarga mengerti penanganan secara benar (Wilkinson, 2007).

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil subjective (S), ibu klien mengatakan tahu sedikit tentang apa yang dijelaskan

tadi (pengertian dan penyebab bronkiolitis). Objective (O) ibu klien masih tampak bingung

dengan demikian Assesment (A) masalah defisiensi pengetahuan belum teratasi. Planning (P)

melanjutkan intervensi jelaskan kepada orangtua mengenai penyakit bronkiolitis, libatkan

keluarga dalam setiap tindakan pada klien.

Tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 yaitu menjelaskan kepada orangtua

mengenai penyakit bronkiolitis, melibatkan keluarga dalam setiap tindakan pada klien.

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil subjective (S), ibu klien mengatakan sudah mengerti tentang apa yang telah

disampaikan (pengertian, penyebab, tanda gejala, dan penanganan bronkiolitis). Objective (O)

ibu klien tidak tampak bingung dan dapat menjelaskan kembali apa yang telah disampaikan

dengan demikian Assesment (A) masalah defisiensi pengetahuan teratasi. Planning (P) hentikan

penyuluhan kesehatan.

4. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake yang tidak

adekuat.
Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh adalah asupan nutrisi tidak

cukup untuk memenuhi kebutuhan metabolik. Diagnosa keperawatan ketidakseimbangan nutrisi

kurang dari kebutuhan dapat ditegakkan saat terdapat beberapa batasan karakteristik yang

meliputi terjadi penurunan berat badan, berat badan 20% atau lebih di bawah berat badan ideal,

bising usus hiperaktif, membran mukosa pucat (Nanda, 2015).

Produksi sekret yang berlebih dapat mengakibatkan kurangnya kebersihan mulut, nafsu

makan menurun sehingga menyebabkan Ketidakseimbangan Nutrisi Kurang dari Kebutuhan

(Muttaqin, 2008).

Ibu klien mengatakan An. V mengalami penurunan dalam minum ASI. Data Obyektifnya

Antropometri yang ditemukan pada An. V adalah BB: 3 kg, TB: 50 cm IMT: 12. Pengkajian

Biomedical yaitu Hb 15.2 g/dl, Ht 47 %. Pengkajian Clinical sign mukosa bibir lembab,

konjungtiva tidak anemis. Pengkajian diit klien saat sakit minum ASI kurang lebih 12 kali per

hari, dan sebelum sakit klien dapat minum ASI kurang lebih 15 kali perhari. Gejala tersebut

sesuai dengan batasan karakteristik sehingga diagnosa yang muncul ketidakseimbangan nutrisi

kurang dari kebutuhan.

Alasan penulis mengangkat diagnosa ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan

tubuh yaitu karena intake makanan yang kurang dan keengganan untuk makan. Pertolongan

pertama dimulai dari pemeliharaan kondisi tubuh atau kebugaran anak dimulai dari makanan.

Asupan nutrisi yang cukup dan bergizi merupakan faktor terpenting untuk kesehatan dan daya

tahan tubuh anak dalam menghadapi berbagai serangan penyakit. Dampak apabila masalah

ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh tidak tertangani akan terjadi penurunan

daya tahan tubuh dan proses penyembuhan akan terhambat (Wijaja, 2008).
Keterlambatan penanganan asupan nutrisi yang tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan

metabolik akan mengakibatkan terjadinya kekurangan nutrisi atau mengalami malnutrisi (Arief,

2011).

Tujuan yang ingin dicapai oleh penulis dalam mengatasi masalah ketidakseimbangan

nutrisi kurang dari kebutuhan pada tanggal 11 Januari 2016 adalah melakukan asuhan

keperawatan selama 3x24 jam dengan harapan masalah ketidakseimbangan nutrisi kurang dari

kebutuhan teratasi dengan kriteria hasil : berat badan dalam batas normal.

Untuk memenuhi tujuan dan kriteria hasil yang telah disebutkan di atas, maka intervensi

keperawatan yang akan dilakukan pada klien yaitu monitor adanya penurunan berat badan,

jelaskan kepada klien dan keluarga tentang pentingnya nutrisi (menyarankan ibu klien

meningkatkan asupan nutrisinya), kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi bagi

anak (Nanda, 2015).

Tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 yaitu memonitor adanya penurunan

berat badan, rasionalnya untuk mengidentifikasi klien yang beresiko mengalami malnutrisi dan

mereka yang memiliki status nutrisi yang buruk (Kozier, 2010). Menjelaskan kepada klien dan

keluarga tentang pentingnya nutrisi (menyarankan ibu klien meningkatkan asupan nutrisinya),

rasionalnya penjelasan akan pentingnya asupan nutrisi yang adekuat diharapkan mampu

memotivasi klien serta memberikan pemahaman kepada keluarga klien akan pentingnya nutrisi

yang adekuat bagi penyembuhan penyakit (Arief, 2011).

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 11 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil subjective (S), Ibu klien mengatakan An. V mengalami penurunan dalam

minum ASI yaitu sebanyak 12 kali perhari. Objective (O) BB: 3 kg, TB: 50 cm IMT: 12, Hb 15.2

g/dl, Ht 47 %, mukosa bibir lembab, konjungtiva tidak anemis, mendapat tambahan PASI
dengan demikian Assesment (A) masalah ketidakseimbangan nutrisi teratasi sebagian. Planning

(P) melanjutkan intervensi Monitor adanya penurunan berat badan, kolaborasi dengan ahli gizi

untuk menentukan nutrisi bagi anak.

Tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 yaitu memonitor adanya penurunan

berat badan, berkolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi bagi anak.

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 12 Januari 2016 pada pukul 20.00

didapatkan hasil subjective (S), Ibu klien mengatakan An. V minum ASI sebanyak 13 kali

perhari. Objective (O) BB: 3,2 kg, TB: 50 cm IMT: 12,8 Hb 15.2 g/dl, Ht 47 %, mukosa bibir

lembab, konjungtiva tidak anemis, mendapat tambahan PASI dengan demikian Assesment (A)

masalah ketidakseimbangan nutrisi teratasi sebagian. Planning (P) melanjutkan intervensi

Monitor adanya penurunan berat badan, kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi

bagi anak.

Tindakan keperawatan pada tanggal 13 Januari 2016 yaitu memonitor adanya penurunan

berat badan, berkolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi bagi anak.

Evaluasi untuk tindakan keperawatan pada tanggal 13 Januari 2016 pada pukul 14.00

didapatkan hasil subjective (S), Ibu klien mengatakan An. V minum ASI sebanyak 15 kali

perhari. Objective (O) BB: 3,5 kg, TB: 50 cm IMT: 14, Hb 15.2 g/dl, Ht 47 %, mukosa bibir

lembab, konjungtiva tidak anemis, mendapat tambahan PASI dengan demikian Assesment (A)

masalah ketidakseimbangan nutrisi teratasi sebagian. Planning (P) melanjutkan intervensi

Monitor adanya penurunan berat badan, kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan nutrisi

bagi anak.

5. Kerusakan pertukaran gas


Kerusakan pertukaran gas adalah kelebihan atau defisit pada oksigenasi dan / atau

eliminasi karbondioksida pada membran alveolar kapiler. Diagnosa gangguan pertukaran gas

dapat ditegakkan saat terdapat beberapa batasan karakteristik yang meliputi pH darah arteri

abnormal (pH darah arteri normal yaitu 7.35-7.45), pernapasan abnormal (misalnya kecepatan,

irama, kedalaman), hipoksemia (penurunan konsentrasi O2 PaO2 < 85-100 mmHg SaO2 < 95%),

hipoksia (suplai oksigen kurang), napas cuping hidung.

Muncul kesenjangan antara teori dan hasil yang ditemui di lahan yaitu penulis tidak

mengangkat diagnosa kerusakan pertukaran gas karena pada klien tidak muncul salah satu

batasan karakteristik dari yang sudah disebutkan diatas.

6. Intoleransi aktivitas

Intoleransi aktivitas adalah ketidakcukupan energi psikologis atau fisiologis untuk

melanjutkan atau menyelesaikan aktifitas kehidupan sehari-hari yang harus atau yang ingin

dilakukan. Diagnosa intoleransi aktivitas dapat ditegakkan saat terdapat beberapa batasan

karakteristik yang meliputi menyatakan merasa lemah, menyatakan merasa letih, dispnea setelah

beraktivitas, respon tekanan darah abnormal terhadap aktivitas, respon frekuensi jantung

abnormal pada aktivitas, ketidaknyamanan setelah beraktivitas.

Muncul kesenjangan antara teori dan hasil yang ditemui di lahan yaitu penulis tidak

mengangkat diagnosa intoleransi aktivitas karena pada klien tidak muncul salah satu batasan

karakteristik dari yang sudah disebutkan diatas.

B. Simpulan

1. Hasil pengkajian yang dilakukan pada klien, didapatkan data keadaan umum klien sedang, ibu

klien mengatakan An. V sesak napas dan muntah 4 kali sejak semalaman, batuk berdahak dan

pilek sejak 3 hari yang lalu, ibu klien tampak bingung dan belum tahu tentang penyakit An V.
Terdengar suara wheezing pada dada kanan dan kiri, RR : 68 x/menit (normal bayi : 30-60 x/

menit).

2. Diagnosa keperawatan

a. Diagnosa keperawatan yang pertama adalah ketidakefektifan bersihan jalan napas berhubungan

dengan mukus dalam jumlah berlebihan ditandai ibu klien mengatakan anaknya batuk ketika

terbangun dari tidurnya, batuk berdahak dan tidak dapat dikeluarkan. Data objektifnya yaitu

kesadaran klien compos mentis, keadaan umum klien sedang, klien tampak lemas, terdengar

suara wheezing pada dada kanan dan kiri, RR: 68 kali permenit (normal bayi : 30 – 60 x/menit),

batuk.

b. Diagnosa keperawatan yang kedua pada pasien adalah ketidakefektifan pola nafas berhubungan

dengan hipoventilasi. ditandai dengan ibu klien yang mengatakan bahwa Ibu klien mengatakan

An. A mengalami sesak napas, napasnya menjadi lebih cepat karena sesak. Data objektifnya RR:

68x/menit.

c. Diagnosa keperawatan ketiga adalah defisiensi pengetahuan berhubungan dengan kurangnya

informasi ditandai dengan orangtua klien mengatakan belum mengetahui penyakit yang diderita

klien. Orang tua pasien tampak bingung.

d. Diagnosa keperawatan keempat adalah Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

berhubungan dengan intake yang tidak adekuat ditandai dengan Ibu klien mengatakan An. V

mengalami penurunan dalam minum ASI. Data objektif Antropometri yang ditemukan pada An.

V adalah BB: 3 kg, TB: 50 cm IMT: 12. Pengkajian Biomedical yaitu Hb 15.2 g/dl, Ht 47 %.

Pengkajian Clinical sign mukosa bibir lembab, konjungtiva tidak anemis. Pengkajian diit klien

saat sakit minum ASI kurang lebih 12 kali per hari, dan sebelum sakit klien dapat minum ASI

kurang lebih 15 kali perhari.


3. Intervensi yang disusun penulis untuk diagnosa ketidakefektifan bersihan jalan nafas antara lain

yaitu monitor tanda – tanda vital klien, kaji frekuensi, irama, dan kedalaman pernapasan,

kemudian auskultasi bunyi napas, beri kebebasan pada anak untuk mengambil posisi yang

nyaman (miring), berikan nebulizer atau lakukan fisioterapi dada, kolaborasi pemberian obat

sesuai terapi.

Intervensi yang disusun penulis untuk diagnosa ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan

hipoventilasi paru antara lain monitor tanda – tanda vital, monitor respirasi dan status oksigen,

monitor pola pernapasan abnormal frekuensi dan irama, berikan posisi yang nyaman untuk klien,

sarankan pada keluarga minimalkan penunggu dan pengunjung pasien, kolaborasi oksigen via

nassal kanul.

Intervensi yang disusun penulis untuk diagnosa defisiensi pengetahuan antara lain bina hubungan

saling percaya. Selanjutnya kaji tingkat pendidikan keluarga, kaji tingkat pengetahuan keluarga,

lakukan penyuluhan kesehatan mengenai bronkiolitis, dan libatkan keluarga dalam setiap

tindakan pada pasien.

Intervensi yang disusun penulis untuk diagnosa ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan

antara lain monitor adanya penurunan berat badan, jelaskan kepada klien dan keluarga tentang

pentingnya nutrisi (menyarankan ibu klien meningkatkan asupan nutrisinya), kolaborasi dengan

ahli gizi untuk menentukan nutrisi bagi anak.

4. Implementasi

Rencana keperawatan dapat penulis implementasikan semua, tetapi tindakan pemakaian kateter

penghisap (suction) tidak dilakukan. Alasan tidak dilakukannya tindakan keperawatan ini di

lapangan dikarenakan dapat menyebabkan spasme laring dan pembengkakan, memungkinkan

terjadinya peningkatan obstruksi jalan napas (Speer, 2008).


5. Hasil evaluasi yang didapatkan dari ketiga diagnosa keperawatan tersebut yang dapat teratasi

adalah defisiensi pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi ditandai dengan

orangtua mengetahui penyakit yang diderita klien dan orangtua klien mampu menjelaskan

kembali apa yang tadi dijelaskan oleh perawat.

6. Kesenjangan diagnosa keperawatan

Muncul kesenjangan antara teori dan hasil yang ditemui di lahan yaitu penulis tidak

mengangkat diagnosa intoleransi aktivitas dan gangguan pertukaran gas karena pada klien tidak

muncul salah satu batasan karakteristik dari yang sudah disebutkan. Dan muncul kesenjangan

antara teori dan hasil pengkajian yaitu diagnosa keperawatan defisiensi pengetahuan tidak

muncul pada teori tetapi muncul pada keluarga klien berdasarkan hasil pengkajian, sehingga

diagnosa tersebut diangkat oleh penulis.