Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN KUNJUNGAN INDUSTRI PT AJINOMOTO INDONESIA

LAPORAN KUNJUNGAN INDUSTRI PT AJINOMOTO INDONESIA OLEH: PENDIDIKAN KIMIA B 2014 UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA

OLEH:

PENDIDIKAN KIMIA B 2014

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM JURUSAN KIMIA PROGRAM STUDI S-1 PENDIDIKAN KIMIA

2017

  • A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN

Di era globalisasi dan pesatnya persaingan di pangsa pasar kerja sekarang ini,

mahasiswa sangat membutuhkan pengetahuan dan kemampuan menerapkan ilmu terapan mereka untuk membuka cara pandang mereka tentang hal-hal yang berhubungan dengan ilmu kimia. Baik dalam dunia industri maupun dalam dunia pendidikan di Indonesia. Ditinjau dari karakter yang senantiasa ingin tahu dan keinginan belajar dan menggali potensi yang ada di dalam diri masing-masing individu merupakan faktor penting dalam kemajuan IPTEK, khususnya dibidang ilmu

kimia. Bagi para intelektual muda yang pada umumnya memiliki daya pikir dengan kreativitas tinggi diharapkan mampu menciptakan terobosan baru dalam bidang kimia guna mempersiapkan diri dalam persaingan di era globalisasi saat ini. Bidang kimia juga dapat menjadi solusi untuk menanggulangi berbagai krisis yang melanda dunia seperti krisis energi serta penanggulangan terhadap berbagai efek negatif dalam bidang kimia. Beberapa cara yang dapat ditempuh untuk mencegah ketertinggalan tersebut adalah dengan melakukan Kunjungan Industri. Dengan Kunjungan Industri ini, Mahasiswa Kimia UNESA dapat secara langsung menimba ilmu dengan cara melakukan observasi terhadap suatu industri dimana hasil produksi maupun proses produksinya menggunakan bahan-bahan kimia baik unsur maupun senyawa kimia. Dalam hal ini, mahasiswa Kimia UNESA juga diharapkan dapat bersosialisasi secara baik dengan masyarakat industri yang ada serta dapat memiliki andil besar dalam menciptakan lapangan pekerjaan sendiri. Oleh karena itu, Jurusan Kimia FMIPA UNESA merancang suatu kegiatan yang mendukung terbentuknya mahasiswa yang mampu menciptakan dan melakukan kegiatan produksi di bidang kimia. Kegiatan tersebut adalah “Kunjungan Industri Mahasiswa Kimia FMIPA UNESA 2017” dengan tema “Mewujudkan Ahli Kimia UNESA yang Berkompeten dan Berpengalaman serta Memiliki Daya Saing dalam Dunia Industri’’

  • B. Tujuan

Tujuan dari kegiatan kunjungan industri ini antara lain:

1. Meningkatkan pengetahuan mahasiswa tentang ilmu kimia terutama penerapannya di industri kimia.

2

2.

Meningkatkan mental kewirausahaan mahasiswa Kimia UNESA.

  • 3. Meningkatkan sifat inovatif, dinamis, mandiri, terbuka, berdedikasi dan bermoral tinggi.

  • 4. Mahasiswa Kimia UNESA mampu bersosialisasi dan bekerja sama dengan pihak lain.

  • C. Manfaat

Manfaat dari adanya kegiatan kunjungan industri ini adalah:

  • 1. Bagi mahasiswa, pengetahuan tentang ilmu kimia tidak hanya diperoleh dari kampus tetapi langsung dari industri yang menerpakan proses kimia.

  • 2. Mental kewirausahaan mahasiswa kimia Unesa meningkat.

  • 3. Sifat inovatif, dinamis, mandiri, terbuka, berdedikasi dan bermoral tinggi dapat ditingkatkan melalui kegiatan ini.

  • 4. Mahasiswa mampu bersosialisasi dan bekerja sama dengan pihak-pihak dalam kegiatan kunjungan industri.

  • D. Pelaksanaan Kegiatan Kegiatan ini dilaksanakan pada.

Hari, Tanggal

:

Senin, 4 April 2017

Waktu

: 08.00 - selesai

Tempat

: PT Ajinomoto Indonesia, Mojokerto, Jawa Timur

3

BAB II PEMBAHASAN

  • A. Profil PT Yakult Indonesia Persada

    • 1. Nama Perusahaan

: PT. Ajinomoto Indonesia

  • 2. : Desa Mlirip, Mojokerto, Jawa Timur

Alamat

  • 3. : (0321) 361710/ (0321) 361708

Telp/Fax

  • 4. : Masako, Sajiku, Mayumi, Saori, Ajinomoto

Produk

  • 5. Logo/Lambang/Merek

:

5. Logo/Lambang/Merek :
  • 6. : Eat well, Live well

Moto Produk

  • B. Sejarah

PT

Ajinomoto

Indonesia berdiri tahun 1969 di Jakarta. Pada tahun 1970

mendirikan pabrik pertamanya di Mojokerto-Jawa Timur dengan produk utama penyedap rasa dengan merek AJI-NO-MOTO yang dipasarkan ke seluruh wilayah Indonesia. Pabrik kedua di Karawang didirikan pada tahun 2012 dengan tujuan memenuhi kebutuhan produk-produk bumbu masak bagi masyarakat Indonesia. Di tahun 2015, PT. Ajinomoto Bakery Indonesia resmi didirikan. Pabrik di Karawang timur dengan Japan Technology dan Japanese Staff yang berpengalaman akan mulai beroperasi di Agustus 2016. Saat ini selain AJI-NO-MOTO, group Ajinomoto Indonesia memproduksi Masako bumbu kaldu penyedap, Sajiku bumbu praktis siap saji, SAORI bumbu masakan Asia dan Mayumi mayonanaise yummy. Sekarang Group Ajinomoto Indonesia terdiri dari PT Ajinomoto Indonesia, PT Ajinomoto Bakery Indonesia, PT Ajinex International, PT Ajinomoto Sales Indonesia. PT Ajinomoto Sales Indonesia yang memiliki cabang penjualan di Jakarta, Surabaya, dan Medan.

  • C. Produk dan Proses Produksi

    • 1. Aji-No-Moto AJI-NO-MOTO adalah MSG yang mempunyai sejarah paling panjang karena sudah diproduksi sejak tahun 1909 (sudah lebih dari 100 tahun) dan memiliki standar kualitas internasional karena sudah memiliki beberapa sertifikat mutu yang diakui dunia (HACCP, ISO 9000 dll). Monosodium glutamat (MSG) diproduksi dari tetes tebu, tepung tapioka dan tetes buah bit yang diproses melalui beberapa tahapan. Tahap pertama yaitu pencampuran bahan baku dengan ammonia atau urea dengan perbandingan bahan baku tetes tebu 50%, tepung tapioka 40%, tetes buah bit 10%. Setelah tercampur, kemudian difermentasi dengan penambahan bakteri brevi bacterium

4

lactofermentum. Penambahan ammonia atau urea berfungsi sebagai sumber nitrogen. Tahap kedua yaitu kristalisasi. Pada tahap ini bahan yang telah terfermentasi ditambahkan asam sulfida yang berfungsi untuk memisahkan glutamat dari campuran serta untuk menurunkan kadar Ca 2 yang terkandung dalam tetes tebu, sehingga dihasilkan asam glutamat. Tahap ketiga adalah tahap pemisahan yang berfungsi untuk memisahkan produk utama yang berupa asam glutamat dari produk sampingnya yaitu amina. Pemisahan dilakukan dengan menerapkan prinsip sentrifuge. Tahap keempat yaitu penambahan NaOH ke dalam asam glutamat sehingga dihasilkan cairan garam monosodium glutamat yang memiliki pH netral (Pada main fermentor, suhu operasi dijaga konstan 31,5-37 o C dan pH dijaga sekitar 7,7) dengan formula HOO-CCH(NH 2 )-CH 2 CH 2 COONa yang dihasilkan dari hidrolisa protein nabati atau larutan dari limbah penggilingan gula tebu atau bit. Asam glutamat terdiri dari 5 atom karbon dengan 2 gugus karboksil yang pada salah satu karbonnya berkaitan dengan NH 2 yang menjadi ciri asam amino. Tahap kelima yaitu decolorisasi. Pada tahap ini, larutan MSG yang dihasilkan ditambahkan karbon aktif yang berfungsi menyerap pengotor. Tahap keenam adalah tahap penyaringan. Tahap ketujuh adalah kristalisasi. Tahap kedelapan adalah pemisahan dari pengotor. Tahap kesembilan adalah tahap pengeringan. Tahap kesepuluh adalah tahap pengemasan.

lactofermentum . Penambahan ammonia atau urea berfungsi sebagai sumber nitrogen. Tahap kedua yaitu kristalisasi. Pada tahap

Gambar 1. Proses Produksi AJI-NO-MOTO

  • 2. Sajiku Tepung Bumbu Sajiku Tepung Bumbu dibuat dengan perpaduan tepat antara tepung dan rempah pilihan, membuat hasil gorengan memiliki rasa dan aroma yang lezat serta

5

renyah dengan cara yang praktis dirumah. Bahan baku utama tepung bumbu ini

adalah tepung dan bumbu rempah-rempah yang diolah dengan proses yang steril. Proses produksi Sajiku tepung bumbu terdiri dari 4 tahap. Tahap pertama yaitu

pencampuran. Pada tahap ini tepung dan bbumbu serta empah-rempah dicampur hingga meata dengan menggunakan alat kemudian dilakukan penyaringan agar ukuran bubuk tepung bumbu sama kemudian masuk kedalam tahap pengisian. Pada tahap pengisian, tepung bumbu yang sudah siap dimasukkan ke dalam kemasan tepung bumbu Sajiku. Tahap terakhir adalah pengemasan.

renyah dengan cara yang praktis dirumah. Bahan baku utama tepung bumbu ini adalah tepung dan bumbu

Gambar 2. Proses Produksi Sajiku Tepung Bumbu

3.

Masako

Masako merupakan bumbu Kaldu Penyedap dibuat dengan perpaduan sempurna antara daging segar berkualitas, bumbu dan rempah pilihan. Sehingga secara praktis menyempurnakan kelezatan masakan sehari-hari dengan rasa dan aroma dari daging asli sama seperti kaldu buatan di rumah. Proses pembuatan Masako tidak jauh beda dengan pembuaan Ajinomoto. Tahap pertama adalah ekstraksi daging, baik daging sapi maupun daging ayam

6

dengan bahan utama daging segar pilihan. Setelah didapatkan ekstrak daging, kemudian dilakukan pencampuran dengan bumbu dan rempah-rempah pilihan setelah itu kemudian dilakukan pembuatan butiran dari bahan-bahan tersebut. Kemudian dilakukan pengeringan agar produk tahan lebih lama. Tahap terakhir adalah pengemasan.

dengan bahan utama daging segar pilihan. Setelah didapatkan ekstrak daging, kemudian dilakukan pencampuran dengan bumbu dan

Gambar 3. Proses Produksi Masako

4.

Saori

Saus oriental yang dibuat dengan bahan-bahan pilihan bermutu, menjadikan masakan sehari-hari di rumah lebih istimewa dengan ras khas oriental. Produk ini terdiri dari dua kemasan, yaitu kemasan sachet dan botol. Proses pembuatan produk Saori terdiri dari empat tahap. Tahap pertama adalah homogenisasi, bahan utama dimasukkan ke dalam konteiner kemudian dicampur hingga menjadi homogen. Tahap kedua adalah pemanasan, hal ini dilakukan salah satunya untuk mengawetkan produk secara alami. Tahap selanjutnya adalah pendinginan. Kemudian produk yang telah didinginkan

7

dimasukkan ke dalam kemasan botol dan sachet kemudian masuk ke dalam tahap terakhir, yaitu tahap pengemasan.

dimasukkan ke dalam kemasan botol dan sachet kemudian masuk ke dalam tahap terakhir, yaitu tahap pengemasan.

Gambar 4. Proses Produksi Saori

5.

Mayumi

Mayumi adalah mayonnaise yang terbuat dari bahan-bahan berkualitas. Memberikan rasa yang berbeda karena rasa creamy yang penuh di mulut dan

sangat kaya rasa untuk makanan sehari-hari. Mayumi memiliki dua varian rasa, yaitu original dan pedas. Kemasan produk ini berupa botol dan sachet. Bahan utama dari produk ini adalah kuning telur dan bumbu-bumbu. Bahan utama yang telah disiapkan kemudian diolah melalui lima tahap hingga dapat didistribusikan. Tahap pertama adalah pencampuran, kuning telur dan bumbu dicampur hingga homogen. Tahap selanjutnya adalah pencampuran, terjadi penambahan cuka dan nabati yang menyebabkan terjadinya pemisahan. Tahap selanjutnya adalah tahap homogenisasi agar fase minyak dan air dapat menjadi homogeny. Tahap selanjutnya adalah memasukkan produk ke dalam kemasan

8

botol dan sachet kemudian masuk ke dalam tahap pengemasan dan siap untuk didistribusikan.

botol dan sachet kemudian masuk ke dalam tahap pengemasan dan siap untuk didistribusikan. Gambar 5. Proses

Gambar 5. Proses Produksi Mayumi

  • D. Distribusi dan Pemasaran Produk yang diproduksi oleh PT. Ajinomoto Indonesia kemudian dipasarkan melalui kantor cabang penjualan yang terdapat di Jakarta, Surabaya dan Medan. Selain dipasarkan di dalam negeri, produk yang diproduksi juga dipasarkan ke luar negeri oleh PT. Ajinex Internasional, salah satunya ke Bangladesh.

9

A.

Simpulan

BAB III

PENUTUP

Pt. Ajinomoto memproduksi bumbu yang digunakan pada masakan dengan merek Ajinomoto, Masako, Saori, Sajiku Tepung Bumbu dan Mayumi yang memiliki rasa umami atau gurih. PT. Ajinomoto memiliki dua pabrik yang terletak di

Mojokerto, Jawa Timur dan Jawa Barat. Produk yang diproduksi dipasarkan melalui kantor cabang emasaran yang berada di tiga kota besar di Indonesia, yaitu Jakarta, Surabaya, dan Medan. Produk juga dipasarkan ke luar negeri melalui PT. Ajinex Internasional ke berbagai negara.

B. Saran

Setelah melakukan kujungan industri, mahasiswa telah menunjukkan sikap yang santun serta menunjukkan rasa ingin tahu yang baik. Dilihat dari pertanyaan- pertanyaan yang diberikan oleh mahasiswa yang cukup banyak dan kritis. Untuk ke depannya, bisa dipertahankan dan ditingkatkan. Saran untuk perusahaan, pada saat penjelasan materi dengan melihat proses produksi, alangkah lebih baik dalam menjelaskannya tidak terlalu cepat serta pada sesi tanya jawab, diberikan kesempatan yang lebih apabila terdapat banyak pertanyaan. Tetapi dari keseluruhan kegiatan kunjungan industri, pihak PT Ajinomoto Indonesia telah menerima mahasiswa dengan baik. Saran yang dapat ditambahkan kepada mahasiswa pemrogram mata kuliah kimia anorganik III adalah sebaiknya melaksanakan kunjungan industri pada industri yang relevan dengan mata kuliah kimia anorganik III.

10

DAFTAR PUSTAKA

PT Ajinomoto Indonesia. (tanpa tahun). Profil Perusahaan. http://www. ajinomoto .co.id/ diakses pada 10 Juni 2017

11

DOKUMENTASI

DOKUMENTASI 12
DOKUMENTASI 12
DOKUMENTASI 12
DOKUMENTASI 12
DOKUMENTASI 12

12

13
13

13