Anda di halaman 1dari 613

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka, Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan – 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun, tanpa izin dari penerbit

Edisi Kedua
Cetakan pertama, Agustus 2010 Cetakan keenam, April 2014
Cetakan kedua, April 2011 Cetakan ketujuh, Juni 2014
Cetakan ketiga, November 2011 Cetakan kedelapan, September 2014
Cetakan keempat, April 2012 Cetakan kesembilan, Mei 2016
Cetakan kelima, Januari 2014 Cetakan kesepuluh, November 2016

Penulis : Drs. Sugiarto, B.Sc.,M.Acc., MBA., Akt.


Penelaah Materi : Sumiyana, S.E., M.Si.
Pengembang Desain Instruksional : Hendrian, S.E., M.Si.

Desain oleh Tim P2M2 :


Kover & Ilustrasi : Aris Suryana S
Tata Letak : Agung B S
Penyunting Bahasa : R S Brontolaras

657.044

SUG SUGIARTO
m Materi pokok akuntansi keuangan menengah I; 1 – 9/
EKMA4210/ 3 sks / Sugiarto. -- Cet. 10; Ed 2 --.
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2016.
618 hal; ill.; 21 cm
ISBN: 978-979-011-551-4

1. akuntansi
I. Judul
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: PELAPORAN KEUANGAN 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Ruang Lingkup Akuntansi dan Laporan Keuangan .......................... 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.17
Rangkuman ………………………………….................................... 1.19
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.20

Kegiatan Belajar 2:
Kerangka Konseptual Akuntansi dan Profesi Akuntan ...................... 1.24
Latihan …………………………………………............................... 1.47
Rangkuman ………………………………….................................... 1.48
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.49

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.53


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.55

MODUL 2: LAPORAN LABA RUGI DAN LAPORAN


PERUBAHAN EKUITAS 2.1
Kegiatan Belajar 1:
Laporan Laba Rugi (Income Statement) dan Laporan Perubahan
Ekuitas (Equity Statement) ................................................................. 2.3
Latihan …………………………………………............................... 2.29
Rangkuman ………………………………….................................... 2.41
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.42

Kegiatan Belajar 2:
Pos-pos Luar Biasa ............................................................................ 2.45
Latihan …………………………………………............................... 2.55
Rangkuman ………………………………….................................... 2.59
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.60

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.63


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.65
iv

MODUL 3: NERACA, DAN CATATAN ATAS LAPORAN


KEUANGAN 3.1
Kegiatan Belajar 1:
Neraca (Balance Sheet) ...................................................................... 3.3
Latihan …………………………………………............................... 3.24
Rangkuman ………………………………….................................... 3.29
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.30

Kegiatan Belajar 2:
Catatan Atas Laporan Keuangan (Notes to Financial Statement) ...... 3.33
Latihan …………………………………………............................... 3.43
Rangkuman ………………………………….................................... 3.45
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.45

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.48


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.50

MODUL 4: LAPORAN ALIRAN KAS (CASH FLOW


STATEMENT) 4.1
Kegiatan Belajar 1:
Ruang Lingkup Laporan Aliran Kas .................................................. 4.3
Latihan …………………………………………............................... 4.25
Rangkuman ………………………………….................................... 4.29
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.30

Kegiatan Belajar 2:
Penggunaan Laporan Aliran Kas ....................................................... 4.33
Latihan …………………………………………............................... 4.44
Rangkuman ………………………………….................................... 4.47
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.48

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.51


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.53

MODUL 5: AKUNTANSI KAS DAN PIUTANG 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Kas (Cash) .......................................................................................... 5.3
Latihan …………………………………………............................... 5.22
Rangkuman ………………………………….................................... 5.24
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.26
v

Kegiatan Belajar 2:
Akuntansi Piutang (Receivable) ......................................................... 5.30
Latihan …………………………………………............................... 5.41
Rangkuman ………………………………….................................... 5.42
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.43

Kegiatan Belajar 3:
Penilaian Piutang Wesel ..................................................................... 5.46
Latihan …………………………………………............................... 5.64
Rangkuman ………………………………….................................... 5.65
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 5.66

Kegiatan Belajar 4:
Piutang Usaha (Account Receivables) ................................................ 5.70
Latihan …………………………………………............................... 5.91
Rangkuman ………………………………….................................... 5.92
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 5.94

Kegiatan Belajar 5:
Piutang Usaha Sebagai Sumber Kas .................................................. 5.97
Latihan …………………………………………............................... 5.108
Rangkuman ………………………………….................................... 5.109
Tes Formatif 5 ……………………………..…….............................. 5.110

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.113


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.118

MODUL 6: AKUNTANSI PERSEDIAAN 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Persediaan ........................................................................ 6.3
Latihan …………………………………………............................... 6.19
Rangkuman ………………………………….................................... 6.20
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.21

Kegiatan Belajar 2:
Penentuan Kos (Cost) Persediaan ....................................................... 6.24
Latihan …………………………………………............................... 6.38
Rangkuman ………………………………….................................... 6.40
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.41
vi

Kegiatan Belajar 3:
Metode Penentuan Kos Persediaan .................................................... 6.44
Latihan …………………………………………............................... 6.62
Rangkuman ………………………………….................................... 6.65
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 6.66

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.69


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.73

MODUL 7: PERSEDIAAN (METODE NONKOS) 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Penilaian Persediaan Berdasarkan Harga Terendah Antara Harga
Pokok dan Harga Pasar (Lower Cost or Market) ............................... 7.3
Latihan …………………………………………............................... 7.20
Rangkuman ………………………………….................................... 7.23
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.23

Kegiatan Belajar 2:
Metode Taksiran ................................................................................. 7.27
Latihan …………………………………………............................... 7.42
Rangkuman ………………………………….................................... 7.47
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.48

Kegiatan Belajar 3:
Penilaian Persediaan Pada Perusahaan Pengolahan dan Kontrak
Jangka Panjang .................................................................................. 7.52
Latihan …………………………………………............................... 7.66
Rangkuman ………………………………….................................... 7.71
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.71

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.74


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.78

MODUL 8: AKUNTANSI UTANG 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Ruang Lingkup Utang ........................................................................ 8.3
Latihan …………………………………………............................... 8.9
Rangkuman ………………………………….................................... 8.10
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.11
vii

Kegiatan Belajar 2:
Akuntansi Utang Lancar ..................................................................... 8.14
Latihan …………………………………………............................... 8.25
Rangkuman ………………………………….................................... 8.27
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.28

Kegiatan Belajar 3:
Pembiayaan dengan Obligasi ............................................................. 8.31
Latihan …………………………………………............................... 8.44
Rangkuman ………………………………….................................... 8.45
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 8.45

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.49


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 8.52

MODUL 9: INVESTASI (SAHAM DAN OBLIGASI) 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Investasi Jangka Pendek ..................................................................... 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.10
Rangkuman ………………………………….................................... 9.13
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.14

Kegiatan Belajar 2:
Investasi Jangka Panjang Saham ....................................................... 9.17
Latihan …………………………………………............................... 9.33
Rangkuman ………………………………….................................... 9.35
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.35

Kegiatan Belajar 3:
Investasi Jangka Panjang Obligasi ..................................................... 9.38
Latihan …………………………………………............................... 9.50
Rangkuman ………………………………….................................... 9.51
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 9.52

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.56


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.59
ix

Tinjauan Mata Kuliah

M atakuliah Akuntansi Keuangan Menengah 1 (EKMA4210) merupakan


salah satu mata kuliah perilaku berkarya yang bertujuan untuk
memberikan kerangka dasar bagi mahasiswa yang ingin berkarier sebagai
praktisi akuntansi keuangan maupun akademisi dalam mengembangkan dan
menerapkan ilmu akuntansi keuangan. Melalui mata kuliah Akuntansi
Keuangan Menengah 1, Anda akan mendapat kesempatan untuk
mengaplikasikan prinsip-prinsip dan standar akuntansi keuangan dalam suatu
badan usaha.
Setelah mempelajari mata kuliah Akuntansi Keuangan Menengah I, Anda
diharapkan mampu menyusun laporan keuangan suatu usaha bisnis yang sesuai
dengan prinsip-prinsip dan metoda akuntansi keuangan berlaku umum,
khususnya yang berkaitan dengan pos-pos lancar yang ada di dalam neraca
Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai serta bobot sks, mata kuliah
Akuntansi Keuangan Menengah 1 (EKMA4210) terdiri dari sembilan modul
yang pengorganisasiannya sebagai berikut.
Modul 1: Pelaporan Keuangan. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda
mampu memahami pengembangan akuntansi di Indonesia dan
dapat menerapkan konsep-konsep dan prinsip-prinsip dasar
akuntansi dan pelaporan keuangan dalam suatu entitas.
Modul 2: Laporan Laba Rugi dan Laporan Perubahan Ekuitas. Tujuan pokok
bahasan ini adalah agar Anda mampu menyusun Laporan Laba
Rugi dan Laporan Perubahan Ekuitas.
Modul 3: Laporan Neraca dan Catatan atas laporan keuangan. Tujuan
pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menerapkan konsep-
konsep penyajian neraca dan catatan atas laporan keuangan.
Modul 4: Laporan Arus Kas. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda
mampu menganalisis informasi yang terkandung dalam suatu
laporan arus kas dan menarik suatu simpulan prospek arus kas dari
suatu entitas.
Modul 5: Akuntansi Pendapatan, Piutang dan Kas. Tujuan pokok bahasan ini
adalah agar Anda mampu menerapkan konsep-konsep dasar kas dan
piutang serta perlakuannya dalam akuntansi.
Modul 6: Akuntansi Persediaan (Prosedur Harga Pokok). Tujuan pokok
bahasan ini adalah agar Anda mampu menganalisis penerapan
x

akuntansi persediaan berdasarkan prosedur harga pokok pada


perusahaan dagang dan manufaktur.
Modul 7: Persediaan (Prosedur selain berdasarkan harga pokok). Tujuan
pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menganalisis metode-
metode penilaian persediaan yang menyimpang dari prosedur harga
pokok.
Modul 8: Akuntansi Kewajiban. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda
mampu menganalisis pembiayaan dari utang, baik utang lancar
maupun utang jangka panjang.
Modul 9: Akuntansi Investasi (Saham dan Obligasi) dan Aktiva lain. Tujuan
pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu menerapkan konsep-
konsep investasi jangka pendek dan investasi jangka panjang dalam
bentuk saham maupun obligasi serta perlakuannya dalam akuntansi.

Agar lebih memudahkan dalam memahami mata kuliah ini, berikut


disampaikan desain instruksional yang menggambarkan tujuan dari instruksional
tiap topik bahasan dan kompetensi-kompetensi pendukung yang harus Anda
kuasai untuk mencapai kompetensi utama mata kuliah ini.
Dengan mempelajari setiap modul dengan cermat sesuai petunjuk yang ada
serta mengerjakan semua latihan/tugas dan tes yang diberikan secara sungguh-
sungguh, Anda akan berhasil dalam menguasai tujuan yang telah ditetapkan.

Selamat belajar, semoga Anda sukses!


Peta Kompetensi
EKMA4210/Akuntansi Keuangan Menengah 1/3sks

Akuntansi Kewajiban Akuntansi Investasi


Modul 8 Modul 9

Akuntansi Pendapatan,
Akuntansi Persediaan Persediaan Metode Non Kas
Piutang, dan Kas
Modul 6 Modul 7
Modul 5

Laporan Laba Rugi dan Laporan Neraca dan Catatan


Laporan Arus Kas
Perubahan Ekuitas atas Laporan Keuangan
Modul 4
Modul 2 Modul 3

Pengembangan Akuntansi
Indonesia
Modul 1

Pengantar Akuntansi
xi
Modul 1

Pelaporan Keuangan
Drs. Sugiarto, M.Acc., M.B.A., Akt.

PE NDA HULUA N

M odul ini merupakan modul pertama dari sembilan modul yang akan
membahas tentang pelaporan keuangan (financial reporting), laporan
keuangan (financial statements) dan pos-pos lancar yang biasa ditemui dalam
laporan keuangan dari perusahaan manufaktur. Uraian pada modul ini akan
dititikberatkan pada masalah pelaporan keuangan serta perkembangan praktik
akuntansi dan profesi akuntan di Indonesia. Modul ini terbagi dalam dua
kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1 membahas tentang ruang lingkup laporan keuangan yang
akan menjelaskan pengertian akuntansi dan pelaporan keuangan, tujuan laporan
keuangan dan mengidentifikasi laporan keuangan utama, menjelaskan fungsi
standar akuntansi dan perkembangan standar akuntansi di Indonesia, dan
organisasi yang terkait dengan persoalan pelaporan keuangan.
Kegiatan Belajar 2 membahas tentang profesi akuntan dan kerangka
konseptual akuntansi yang akan menjelaskan tentang isu akuntansi internasional,
konsep dasar akuntansi, dan karier yang terkait dengan akuntansi dan pelaporan
keuangan.
Setelah mempelajari dan menyelesaikan modul ini diharapkan Anda dapat
menjelaskan konsep-konsep dasar akuntansi pelaporan keuangan dalam suatu
unit kerja organisasi atau unit bisnis perusahaan.
Secara khusus, setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan fungsi standar akuntansi dan memaparkan peran Dewan
Standar Akuntansi Keuangan di dalam penerapan standar tersebut di
Indonesia;
2. menjelaskan relevansi isu praktik akuntansi internasional terhadap
akuntansi di Indonesia dan peran IASC (Internatioanl Accounting Standard
Committee) dalam penetapan standar akuntansi;
3. menjelaskan tujuan laporan keuangan dan mengidentifikasi laporan
keuangan utama;
1.2 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

4. menjelaskan pentingnya peran BAPEPAM (Badan Pelaksana Pasar Modal),


BEI (Bursa Efek Indonesia), IAI (Ikatan Akuntan Indonesia), IAPI (Institut
Akuntan Publik Indonesia) dan Kantor Pelayanan Pajak terhadap laporan
keuangan;
5. menjelaskan pentingnya kerangka konseptual IAI di dalam menggariskan
kualitas informasi akuntansi yang baik;
6. menjelaskan unsur-unsur laporan keuangan dalam suatu unit bisnis;
7. menyebutkan definisi pengakuan, pengukuran, dan pelaporan elemen-
elemen laporan keuangan;
8. mengidentifikasi karier yang terkait dengan akuntansi dan pelaporan
keuangan dari akuntan publik, akuntan korporasi, akuntan kepemerintahan,
analis keuangan, akuntan perbankan dan konsultan.
 EKMA4210/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Ruang Lingkup Akuntansi dan


Laporan Keuangan

A. PERKEMBANGAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN

Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) merupakan wadah profesi akuntan di


Indonesia yang didirikan pada tahun 1957. IAI melalui Dewan Standar
Akuntansi Keuangan menetapkan Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku di
Indonesia. Prinsip atau standar akuntansi keuangan tersebut dirancang untuk
dipakai sebagai kerangka acuan dan membantu para akuntan di dalam
menerapkan secara konsisten prinsip-prinsip atau metode-metode akuntansi
pada berbagai tipe atau jenis perusahaan.
Terdapat tiga tonggak sejarah dalam pengembangan Standar Akuntansi
Keuangan tersebut. Untuk pertama kalinya, pada tahun 1973 IAI melakukan
kodifikasi prinsip dan standar akuntansi di Indonesia dalam suatu buku Prinsip
Akuntansi Indonesia (PAI). Buku ini merupakan terjemahan dari buku Paul
Grady yang berjudul Inventory of Generally Accepted Accounting Principles.
Kedua, pada tahun 1984, sesuai dengan perkembangan dunia usaha dan
akuntansi, komite PAI melakukan revisi secara mendasar PAI 1973, kemudian
mengkodifikasikannya dalam buku Prinsip Akuntansi Indonesia 1984. Dan
terakhir, pada tahun 1994, IAI kembali melakukan revisi total terhadap PAI
1984 dan mengkodifikasikannya dalam buku Standar Akuntansi Keuangan
(SAK) per 1 Oktober 1994. Sejak diterbitkannya SAK tahun 1994, IAI terus
melakukan revisi secara berkesinambungan, baik berupa penyempurnaan
standar yang ada, penambahan standar baru maupun Pernyataan Standar
Akuntansi Keuangan (PSAK). Proses revisi tersebut telah dilakukan enam kali,
yaitu pada tanggal 1 Oktober 1995, 1 Juni 1996, 1 Juni 1999, 1 April 2002, 1
Oktober 2004 (59 PSAK, dan 7 ISAK), dan 1 September 2007 (59 PSAK,
ISAK dan 6 PSAK tentang Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan
Keuangan Syariah).
Dengan demikian, Standar Akuntansi yang merupakan pedoman praktik
akuntansi di Indonesia dijabarkan dari Prinsip Akuntansi Yang Berlaku Umum
(PABU) atau yang dikenal di Amerika Serikat dengan istilah Generally
Accepted Accounting Principles (GAAP). PABU sering digambarkan dalam
1.4 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

bentuk rumah yang dinamakan Rerangka PABU. Dewan Standar Akuntansi


Keuangan (DSAK) telah mengembangkan dua macam rerangka PABU: (1)
PABU yang berlaku umum dan (2) PAS atau prinsip akuntansi syariah. Secara
garis besar, kedua rerangka tersebut dapat diikhtisarkan sebagai berikut.

PABU PAS
Landasan Al Qur’an
Syariah Al Hadis
Landasan Fatwa Syariah
Konseptual Kerangka Dasar Kerangka Dasar
Penyusunan dan Penyusunan dan
Penyajian Laporan Penyajian Laporan
Keuangan Keuangan

Landasan Tingkat 1 PSAK PSAK Syariah


Operasional ISAK ISAK Syariah
atau Praktik
Tingkat 2 SAK-Internasional/ SAK dan ISAK
Negara lain Umum yang sesuai
Buletin Tehnis dengan Syariah
Tingkat 3 Praktik, Praktik,
Konvensional, dan Konvensional, dan
Kebiasaan Pelaporan Kebiasaan
yang sehat Pelaporan yang
Buku Teks/Ajar, sehat, sesuai dengan
Simpulan Riset, syariah
Artikel, Pendapat Buku Teks/Ajar,
Ahli Simpulan Riset,
Artikel, Pendapat
Ahli

Praktik akuntansi harus didasarkan pada landasan operasional. Apabila


para akuntansi menjumpai masalah akuntansi, maka pertama kali mereka harus
mencari solusinya di tingkat 1 (PSAK dan ISAK), kalau tidak di tingkat 1,
kemudian berturut-turut harus mencari di tingkat 2 dan tingkat 3.
Untuk jelasnya, Anda dapat membaca di buku Standar Akuntansi
Keuangan per 1 September 2007 dan bandingkan dengan House of GAAP di
 EKMA4210/MODUL 1 1.5

buku Intermediate Accounting oleh Kieso, dkk. halaman 12. Berikut adalah
gambar rumah GAAP di Amerika Serikat.

House of GAAP

House of GAAP

AICPA FASB Widely recognized


Category (d)
Accounting Implementation and prevalent
(Least authoritative)
Interpretations Guides (Q and A) industry practices

FASB Emerging AICPA AcSEC Practice


Category (c)
Issues Task Forces Bulletins

AICPA Industry AICPA


FASB
Category (b) Audit and Statements of
Technical Bulletins
Accounting Guides Position

FASB AICPA
Category (a) APB
Standards and Accounting
(Most authoritative) Opinions
Interpretations Research Bulletins

Standar Akuntansi Keuangan yang ditetapkan oleh IAI merupakan hasil


pengembangan dan adaptasi dari International Accounting Standards. Pada
awal perkembangan akuntansi, kita mengacu pada perkembangan akuntansi
yang berlaku di Amerika Serikat, hal ini dapat dipahami sebab pada masa awal-
awal perkembangan akuntansi banyak buku teks akuntansi dari Amerika Serikat
dan banyak dosen yang pulang dari belajar di sana. Namun, sejalan dengan
program harmonisasi standar akuntansi internasional yang diprakarsai oleh
International Accounting Standards Committee (IASC), sekarang kita banyak
mengadopsi standar akuntansi dari IAS.
Standar adalah ukuran mutu minimal yang harus dipatuhi dan standar
jangan dipakai sebagai ukuran maksimal. Demikian juga dengan standar
akuntansi, adalah merupakan ukuran minimal yang harus dipatuhi oleh para
praktisi akuntan keuangan ketika menyusun laporan keuangan dan para akuntan
publik (auditor independen) ketika melakukan audit atas laporan keuangan.
Adapun fungsi Standar Akuntansi dapat dijelaskan sebagai berikut.
1.6 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

1. Menyeragamkan bentuk, isi, klasifikasi dan penyajian laporan keuangan


untuk berbagai jenis perusahaan sehingga laporan keuangan tersebut dapat
dibandingkan antar perusahaan sejenis dan dapat diketahui kualitas laporan
tersebut melalui penilaian kesesuaian antara laporan keuangan yang telah
disusun dan disajikan dengan standar yang ditetapkan.
2. Mengupayakan terjadinya harmonisasi dalam penyajian laporan keuangan.
Dengan era globalisasi perekonomian sekarang ini, terjadi perdagangan
antarnegara yang semakin gencar dan perlu suatu standar pelaporan
keuangan guna menjembatani perbedaan penyajian laporan keuangan
sehingga para pemakai laporan keuangan dari berbagai negara mampu
memahami laporan keuangan tersebut sebagai salah satu pertimbangan
dalam membuat keputusan ekonomi.
3. Sebagai batas minimal syarat informasi yang harus ada dan dipenuhi dalam
penyusunan dan penyajian laporan keuangan agar mampu menghasilkan
laporan keuangan yang berkualitas.
4. Sebagai acuan dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan serta
menyelesaikan permasalahan terkait dengan pelaporan keuangan agar tidak
terjadi informasi yang disajikan tidak menyesatkan dan menghindari
terjadinya kesalahpahaman atas informasi tersebut.

Prinsip atau standar akuntansi harus dan mengalami perubahan karena pada
setiap saat kondisi menuntut adanya perubahan seiring dengan globalisasi
perekonomian dunia yang telah menyebabkan akselerasi dalam perkembangan
dunia usaha di Indonesia. Lebih dari itu, prinsip atau standar akuntansi kadang-
kadang bersifat kontroversial, seperti halnya Undang-undang atau Peraturan
Pemerintah tentang pemberantasan korupsi, perjudian, anti monopolisme.
Seperti halnya Undang-undang atau Peraturan Pemerintah yang justifikasinya
didasarkan pada kontribusinya terhadap tercapainya tujuan pembangunan
masyarakat, bangsa, dan negara; justifikasi standar akuntansi keuangan
didasarkan pada kontribusinya terhadap tercapainya tujuan akuntansi atau
pelaporan keuangan. SAK itu sendiri ditetapkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia,
dalam hal ini Dewan Standar Akuntansi Keuangan (sebelumnya disebut Komite
Prinsip Akuntansi Indonesia, kemudian Komite Standar Akuntansi Keuangan).
Seiring dengan era reformasi yang menuntut adanya peningkatan
transparansi informasi dunia usaha kepada pihak-pihak yang berkepentingan dan
masyarakat, mutlak diperlukan pemutakhiran standar akuntansi yang sesuai
dengan perkembangan lingkungan yang melingkupinya. Dewan Standar
 EKMA4210/MODUL 1 1.7

Akuntansi Keuangan memiliki peranan yang sangat penting di dalam penerapan


Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia. Oleh karena itu, kebijakan Dewan
Standar Akuntansi Keuangan di dalam merumuskan Standar Akuntansi
Keuangan yang berlaku di Indonesia akan sangat berpengaruh pada
penerapannya. Dewan Standar Akuntansi Keuangan selaku pihak yang
merumuskan dan menetapkan harus selalu tanggap dengan situasi lingkungan
bisnis global, usaha di Indonesia dan apakah Standar Akuntansi Keuangan yang
ada telah mampu memenuhi tuntutan peningkatan mutu agar laporan keuangan
yang disusun perusahaan di Indonesia dapat setingkat dengan yang dihasilkan
oleh standar internasional.
PSAK 59, tentang akuntansi syariah ditetapkan sebagai bentuk pemenuhan
kebutuhan akan standar penyusunan dan penyajian untuk akuntansi syariah yang
beberapa tahun terakhir perbankan syariah di Indonesia mengalami kemajuan
yang cukup pesat. Hal itu merupakan salah satu contoh dari sekian kebijakan
yang ditetapkan oleh Dewan Akuntansi Keuangan IAI dalam usahanya untuk
selalu mampu menjawab tantangan dunia usaha seiring perkembangan
lingkungan bisnis.

B. ISU AKUNTANSI INTERNASIONAL

Dalam beberapa tahun terakhir, profesi akuntan mendapat sorotan, tidak


hanya di dunia internasional, tetapi juga dalam negeri Indonesia. Dimulai dari
kasus Enron, Corp yang mengguncang pasar modal AS, menyebabkan
bangkrutnya perusahaan raksasa energi di AS itu dan merger-nya kantor
akuntan publik Arthur Andersen. Kasus tersebut terjadi akibat skandal para top
management Enron, Corp dan terjadinya kecurangan dalam pelaporan
keuangannya, serta keterlibatan auditor Andersen. Kasus tersebut menyebabkan
publik di seluruh dunia, kemudian memiliki perhatian dengan seksama terhadap
praktik akuntansi. Maka, kemudian terungkap skandal terbesar setelah itu, yakni
kasus World Com, Inc. Kasus kedua ini berawal dari tuduhan regulator AS
(Stock Exchange Commission-Bapepamnya AS) yang menilai WorldCom, Inc
melakukan penipuan, setelah perusahaan tersebut menyembunyikan biaya dalam
laporan keuangannya mencapai US $3,8 miliar.
Di Indonesia sendiri, terdapat skandal praktik akuntansi, antara lain yang
beberapa saat lalu ramai diperbincangkan, yakni kasus Lippobank yang diduga
juga melibatkan auditornya, kantor Akuntan Publik Ernst & Young. Terdapat
1.8 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

perbedaan antara laporan keuangan yang diumumkan ke publik dan yang


diserahkan ke BAPEPAM hingga mencapai selisih keuntungan triliunan rupiah.
Sebelumnya telah disinggung mengenai IASC (suatu organisasi profesi
akuntan internasional) dan pengadopsian Standar Akuntansi Internasional
tetapan IASC oleh IAI sebagai Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku di
Indonesia.
Di era globalisasi ekonomi seperti sekarang ini dan semakin maraknya
bisnis perusahaan-perusahaan multinasional (tidak saja terjadi arus barang antar
negara, tapi juga arus kapital), tak urung memberikan tantangan bagi akuntansi
keuangan yang merupakan bahasa bisnis agar mampu menyediakan bahasa
bisnis yang dipahami oleh semua negara. Hal tersebut, yang kemudian
mendasari adanya harmonisasi dan dinamisasi standar akuntansi keuangan.
Harmonisasi praktik akuntansi dipahami sebagai suatu usaha untuk mencapai
suatu persamaan dalam pengungkapan (disclosure) dan metode pengukuran dari
suatu negara ke negara lain yang terdapat pada tataran konsep, prinsip-prinsip,
regulasi, standar, dan praktik.
Tujuan IASC menurut konstitusi IASC adalah untuk menyusun dan
menerbitkan standar akuntansi yang akan dipakai dalam penyiapan laporan
keuangan dan untuk mendorong penerimaan dan pemakaian standar akuntansi
tersebut di seluruh dunia.

C. AKUNTANSI DAN PELAPORAN KEUANGAN

Akuntansi sering disebut dengan “bahasa bisnis” karena akuntansi adalah


sebuah sistem informasi yang menyediakan informasi bagi pemangku
kepentingan (stakeholders) mengenai aktivitas ekonomi dan kondisi sebuah
perusahaan.
Menurut Charles T. Horngren, akuntansi adalah sistem yang mengukur
aktivitas bisnis, memproses informasi tersebut ke dalam bentuk laporan dan
mengomunikasikannya kepada para pembuat keputusan untuk dapat digunakan
sebagi pertimbangan dalam pengambilan keputusannya.
Secara luas, akuntansi didefinisikan sebagai berikut: proses
pengidentifikasian, pengukuran dan penyampaian informasi ekonomi agar dapat
dipakai sebagai dasar pengambilan keputusan atau kebijaksanaan bagi pihak
internal dan pihak eksternal perusahaan. Informasi tersebut disajikan dalam
bentuk laporan akuntansi atau lebih dikenal dengan istilah laporan keuangan
(financial statement).
 EKMA4210/MODUL 1 1.9

Menurut Statement of Financial Accounting Concept No.1 (SFAC No.1)


yang ditetapkan oleh Financial Accounting Standards Board, tujuan dari
pelaporan keuangan adalah harus menyediakan informasi sebagai berikut.

1. Tujuan Umum (Overall Objectives)


Untuk menyediakan informasi yang berguna bagi para investor dan calon
investor, kreditor, dan calon kreditor atau pemakai lain dalam pengambilan
keputusan rasional mengenai investasi, kredit, dan sejenisnya. Informasi
tersebut harus dapat dipahami oleh seluruh pihak yang mempunyai
pengetahuan tentang aktivitas bisnis dan ekonomi dan mempunyai
ketekunan yang cukup memadai untuk mempelajari informasi tersebut
(FASB 1978, par. 34).
FASB (1978, par. 30) menyebutkan bahwa pemakai ekstern yang utama
adalah para investor, calon investor, kreditor, dan calon kreditor. Tujuan
umum pelaporan keuangan ditekankan terutama untuk mereka. Alasannya,
kalau tujuan mereka terpenuhi maka tujuan pemakai-pemakai lain pun
dapat dipenuhi atau dapat dipertemukan karena mereka sebenarnya juga
berkepentingan dengan aspek-aspek keuangan yang sama.

2. Tujuan Utama
FASB (1978, par 37-49) menyatakan bahwa tujuan pelaporan keuangan
adalah menyajikan informasi:
a. untuk membantu para investor dan calon investor, kreditor, dan calon
kreditor, dan pengguna lain dalam menaksir prospek aliran kas masa
mendatang;
b. tentang aktiva dan kewajiban;
c. tentang prestasi keuangan perusahaan selama satu periode; dan
d. tentang sumber pemerolehan dan penggunaan dana.

3. Tujuan Sekunder
Menurut FASB (1978, par. 50-54) tujuan sekunder pelaporan keuangan
adalah untuk menyajikan:
a. informasi bagi manajemen untuk membuat keputusan terbaik bagi
kepentingan pemilik;
b. informasi bagi pemilik untuk memprediksi prestasi manajemen dalam
mengelola perusahaan;
1.10 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

c. informasi lain yang memberi penjelasan dan interpretasi laporan-


laporan untuk membantu agar pemakai mengerti tentang informasi
keuangan yang disajikan.

Sedangkan menurut PSAK No.1, menyatakan bahwa tujuan laporan


keuangan adalah memberikan informasi tentang posisi keuangan, kinerja, dan
arus kas perusahaan yang bermanfaat bagi sebagian besar kalangan pengguna
laporan dalam rangka membuat keputusan-keputusan ekonomi serta
menunjukkan pertanggungjawaban (stewardship) manajemen atas penggunaan
sumber-sumber daya yang dipercayakan kepada mereka. Dalam rangka
mencapai tujuan tersebut, suatu laporan keuangan harus menyajikan informasi
mengenai perusahaan yang meliputi informasi seperti (1) posisi keuangan, (2)
kinerja selama periode tertentu, (3) arus kas selama periode tertentu, (4) dan
informasi lain yang dapat dipakai oleh pemangku kepentingan perusahaan untuk
pengambilan keputusan ekonomi.
Laporan keuangan merupakan bagian dari proses pelaporan keuangan
berupa dokumen yang melaporkan kegiatan bisnis dari suatu organisasi atau
entitas dalam satuan moneter. Laporan keuangan suatu perusahaan biasanya
terdiri atas lima jenis laporan utama sebagai berikut (1) Neraca, (2) Laporan
Laba Rugi, (3) Laporan Perubahan Ekuitas, (4) Laporan Arus Kas, (5) Catatan
Atas Laporan Keuangan.

1. Neraca (Laporan Posisi Keuangan)


Neraca (balance sheet) adalah daftar sistematis dari aktiva (asset), utang
dan ekuitas pada tanggal tertentu yang biasanya dibuat pada akhir bulan atau
akhir tahun. Disebut sebagai daftar sistematis karena neraca disusun berdasarkan
urutan tertentu. Aktiva biasanya disusun berdasarkan urutan likuiditasnya, yaitu
cepat tidaknya aktiva atau harta tersebut dijadikan uang tunai dipakai dalam
kegiatan usaha. Atas dasar ini, aktiva dapat dibedakan menjadi aktiva lancar dan
aktiva tidak lancar. Utang juga diurutkan berdasarkan likuiditasnya, yaitu cepat
tidaknya utang tersebut akan dilunasi. Sedangkan ekuitas dan aktiva tidak lancar
diurutkan berdasarkan kekekalannya atau keawetannya. Aset yang paling awet
(misal tanah) disajikan mendahului aset yang kurang awet ( misal gedung).
Dari informasi yang tersedia pada neraca dapat diketahui jumlah kekayaan
perusahaan, kemampuan perusahaan membayar utang-utangnya (likuiditas dan
solvabilitas), dan kemampuan perusahaan memperoleh tambahan pinjaman dari
pihak luar (fleksibilitas).
 EKMA4210/MODUL 1 1.11

Neraca dapat disajikan dalam dua bentuk sebagai berikut.


a. Bentuk rekening (skontro)
Dalam bentuk ini, aktiva disajikan di sisi kiri, sedangkan kewajiban dan
ekuitas di sisi kanan.
b. Bentuk Laporan (Stafel)
Dalam bentuk stafel, aktiva, kewajiban, dan ekuitas disajikan secara
vertikal. Aktiva dilaporkan paling atas, ekuitas dilaporkan paling bawah,
dan kewajiban di tengah-tengah antara aktiva dan ekuitas.
Contoh Laporan Neraca dapat dilihat dalam lampiran modul ini.

2. Laporan Laba-Rugi
Laporan laba rugi (income statement) berisi ikhtisar pendapatan dan beban
atau biaya dari suatu perusahaan untuk periode tertentu. Kita dapat memperoleh
informasi yang terkait dengan aktivitas suatu perusahaan dari laporan laba rugi,
seperti informasi penjualan, harga pokok penjualan, biaya operasional,
keuntungan, atau kerugian. Dengan demikian, kita dapat menilai kemampuan
perusahaan dalam memperoleh laba dan sumber-sumber utama dari pendapatan
perusahaan. Sumber informasi dari laporan laba rugi ini adalah berasal dari
transaksi-transaksi yang mengakibatkan perubahan ekuitas, terkecuali untuk
transaksi setoran dan pengambilan modal. Contoh laporan laba rugi dapat dilihat
dalam lampiran modul ini.

3. Laporan Perubahan Ekuitas


Laporan perubahan ekuitas (Equity Statement) menunjukkan ikhtisar
perubahan ekuitas untuk periode tertentu, dapat satu bulan atau satu tahun.
Laporan ini berisi saldo awal ekuitas awal, laba atau rugi periode sekarang,
emisi saham, pembelian saham treasuri dan saldo akhir ekuitas.
Dari informasi yang tersedia pada laporan ini, dapat diketahui sebab-sebab
perubahan ekuitas selama periode tertentu. Contoh Laporan Perubahan Ekuitas
dapat dilihat dalam lampiran modul ini.

4. Laporan Arus Kas


Laporan aliran kas adalah laporan yang menyajikan informasi tentang
perubahan kas selama satu periode. Termasuk dalam pengertian kas adalah uang
tunai yang benar-benar di tangan dan disimpan di giro bank, ditambah setara
kas. Yang dimaksud dengan setara kas adalah investasi jangka pendek yang
sangat likuid yang segera dapat dikonversi menjadi sejumlah kas tertentu, dan
1.12 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

jatuh temponya begitu singkat sehingga risiko perubahan nilainya tidak


signifikan apabila terjadi perubahan tingkat bunga (SFAS No. 95, par. 8; PSAK
No. 2, par. 06).
Aliran kas dikelompokkan berdasarkan aktivitas-aktivitas berikut.
a. Aktivitas investasi meliputi pemberian dan penagihan pinjaman, pembelian
dan pelepasan kembali surat tanda utang dan saham perusahaan lain, tanah,
gedung pabrik, mesin produksi, dan aktiva produksi lainnya, yakni aktiva
yang digunakan untuk memproduksi barang atau jasa (lihat PSAK No. 2,
par 15).
b. Aktivitas pendanaan meliputi perolehan sumber ekonomi dari pemilik
pemberian dividen atau distribusi lainnya kepada pemilik, dan penarikan
kembali saham yang telah beredar; meminjam uang (misalnya
mengeluarkan utang obligasi perusahaan) dan membayar kembali jumlah
yang dipinjam (misalnya menarik obligasi yang telah beredar); dan
memperoleh dan membayar sumber-sumber lainnya yang diperoleh dari
kreditor pada kredit jangka panjang (lihat PSAK No. 2, par 16).
c. Aktivitas operasi meliputi seluruh transaksi dan peristiwa lain yang tidak
termasuk dalam aktivitas investasi dan pendanaan. Aktivitas operasi
umumnya meliputi pemroduksian dan penyerahan barang atau jasa. Aliran
kas dari aktivitas operasi umumnya adalah dampak kas dari transaksi-
transaksi dan peristiwa lain yang diperhitungkan dalam laba bersih (PSAK
No. 2, par 13).

Dari informasi yang tersedia pada laporan arus kas, pemakai laporan
keuangan dapat mengevaluasi perubahan aktiva bersih perusahaan, struktur
keuangan (termasuk likuiditas dan solvabilitas) dan kemampuan perusahaan di
dalam menghasilkan kas di masa yang akan datang. Contoh Laporan Arus Kas
dapat dilihat dalam lampiran modul ini.

5. Catatan Atas Laporan Keuangan


Catatan atas laporan berisi informasi yang diperlukan untuk
mengungkapkan hal- hal yang terkait dengan laporan keuangan, tetapi tidak
dapat disajikan dalam badan laporan keuangan. Kalau boleh dikatakan CALK
(Catatan Atas Laporan Keuangan) merupakan jiwa dari laporan keuangan,
karena dalam CALK juga berisi kebijakan, prinsip, dan metode akuntansi yang
dipakai perusahaan untuk dasar penyusunan laporan keuangan. Contoh lain
 EKMA4210/MODUL 1 1.13

dari catatan atas laporan keuangan dapat berupa skedul aktiva tetap, daftar nama
pemegang saham mayoritas, metode depresiasi yang digunakan, dan sebagainya.
Bila saudara ingin mempelajari laporan keuangan secara lengkap saudara
dapat membaca melalui internet dengan menggunakan mesin pencari seperti
google kemudian ketik nama perusahaan dan laporan keuangan.
Pelaporan keuangan (financial reporting) mencakup tidak hanya laporan
keuangan, tetapi juga media-media lain yang dapat digunakan untuk
mengomunikasikan informasi baik yang secara langsung maupun tidak langsung
berhubungan dengan proses akuntansi. Misalnya, laporan tahunan kepada para
pemegang saham tidak hanya berisi laporan keuangan utama seperti tercantum
di atas, tetapi juga informasi lain seperti rasio-rasio keuangan yang dianggap
penting, ikhtisar jumlah atau saldo rekening-rekening tertentu dalam beberapa
tahun terakhir. Bahkan dapat pula dalam laporan tahunan tersebut dimasukkan
informasi nonkeuangan, seperti deskripsi tentang produk, daerah pemasaran atau
segmen yang dianggap penting, daftar nama anggota direksi dan dewan
komisaris.
Tipe-tipe informasi yang umumnya diungkapkan dalam catatan atas laporan
keuangan:
a. kebijakan akuntansi – seperti metode depresiasi aktiva tetap, metode
amortisasi aktiva tidak berwujud, metode aliran kas sediaan;
b. informasi tambahan, baik numerik deskriptif, untuk mendukung jumlah
tertentu atas laporan keuangan, seperti rincian surat-surat berharga, aktiva
tetap, dan simpanan giro bank;
c. informasi tentang pos-pos yang tidak dilaporkan di tubuh laporan keuangan
yang pokok karena tidak memenuhi kriteria pengakuan, namun dipandang
signifikan bagi pemakai laporan keuangan untuk pengambilan keputusan;
d. informasi pelengkap yang disyaratkan oleh lembaga pasar modal
(BAPEPAM di Indonesia dan SEC di Amerika) dan lembaga penyusun
standar akuntansi (IA di Indonesia dan FASA di Amerika).

D. ORGANISASI YANG TERKAIT DENGAN PELAPORAN


KEUANGAN

Kelompok pemakai laporan keuangan dapat dibedakan menjadi dua


kelompok, yaitu pihak internal dan eksternal perusahaan. Pihak internal
perusahaan yang utama adalah manajemen. Manajemen memerlukan informasi
akuntansi untuk membantu mereka dalam melaksanakan fungsi-fungsi
1.14 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

manajerialnya, khususnya fungsi perencanaan kegiatan dan fungsi


pengendalian. Oleh karena otoritas yang dimilikinya, memungkinkan
manajemen bisa memperoleh informasi apa pun yang mereka inginkan. Dalam
menyajikan informasi kepada manajemen, akuntan tidak dibatasi oleh standar
atau prinsip akuntansi yang lazim, akuntan perusahaan dapat menyajikan
informasi apapun yang dianggap bermanfaat bagi manajemen.
Sedangkan, pihak eksternal perusahaan adalah para individu dan institusi di
luar organisasi perusahaan yang mempunyai atau berniat untuk secara langsung
atau tidak langsung mempunyai kepentingan di dalam perusahaan. Termasuk
pihak eksternal adalah pemilik dan calon pemilik atau pemegang saham,
kreditor, pemasok, pelanggan, analis keuangan, instansi pemerintah, dan
masyarakat pada umumnya. Dalam menyajikan informasi yang ditujukan pada
pihak eksternal, akuntan mengacu pada standar akuntansi yang ditetapkan oleh
organisasi profesi (IAI). Penyajian informasi akuntansi untuk memenuhi
kebutuhan pihak eksternal biasanya lebih ringkas dibanding informasi akuntansi
untuk memenuhi kebutuhan pihak internal.
Selain IAI, terdapat organisasi lain yang turut memberikan kontribusi dalam
penetapan dan penerapan prinsip akuntansi atau standar akuntansi keuangan
yang berlaku di Indonesia. Salah satunya adalah Badan Pengawas Pasar Modal
(Bapepam). Lembaga ini bertugas melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan
transaksi di pasar modal. Bapepam didirikan untuk melindungi kepentingan
investor dari praktik-praktik yang tidak sehat di pasar saham dan sebagai
regulator demi kepentingan publik. Di Indonesia, dulu terdapat dua bursa efek,
yaitu Bursa Efek Jakarta (BEJ) dan Bursa Efek Surabaya (BES). Sekarang
kedua bursa efek tersebut telah melakukan merger dan diberi nama Bursa Efek
Indonesia (BEI). Pasar modal merupakan tempat bertemunya para pemilik
modal dan pencari modal, karenanya pasar modal juga turut berperan dalam
penerapan standar akuntansi keuangan melalui pelaporan keuangan perusahaan
di mana modal yang dimilikinya berasal dari publik. Baik Bapepam maupun
BEI mensyaratkan bahwa setiap perusahaan yang terdaftar di bursa wajib
menyerahkan laporan keuangannya dan laporan-laporan lain (laporan keuangan
tahunan baik yang telah diaudit ataupun belum, laporan setiap terjadi peristiwa
penting, prospektus) yang telah disusun sesuai standar yang berlaku dan wajib
pula memberitahukan laporan tersebut kepada publik. Hal itu dilakukan sebagai
upaya transparansi dan pertanggungjawaban manajemen kepada para pemilik
modal.
 EKMA4210/MODUL 1 1.15

Selain Bapepam dan BEI, terdapat lembaga lain yang terkait dengan
pelaporan keuangan, yakni Kantor Pajak. Undang-undang Perpajakan,
khususnya Undang-undang Pajak Penghasilan memiliki pengaruh yang besar
pada penerapan standar akuntansi dan pelaporan keuangan, dalam praktik sering
dikenal adanya laporan keuangan fiskal dan laporan keuangan komersial.
Perusahaan-perusahaan kecil maupun perusahaan lain yang tidak menjual
sekuritas utang dan ekuitasnya di bursa efek, biasanya dalam menyusun dan
menyajikan laporan keuangan dengan tujuan memenuhi ketentuan undang-
undang perpajakan (laporan keuangan fiskal).
Tujuan undang-undang atau ketentuan perpajakan adalah menghimpun dana
dari masyarakat untuk membiayai operasi pemerintah dan untuk tujuan sosial
yang lain. Adapun tujuan akuntansi perpajakan adalah untuk mengukur dan
menentukan jumlah penghasilan kena pajak dalam tahun berjalan. Kantor pajak
menarik pajak dari tiap unit usaha atau perusahaan berdasarkan penghasilan
kena pajak yang dihitung berdasarkan informasi yang terdapat dalam laporan
keuangan. Oleh karena itu, informasi yang disajikan dalam laporan keuangan
juga berperan penting dalam pelaksanaan penarikan pajak oleh kantor pajak di
Indonesia. Sumber informasi bagi kantor pajak adalah dari laporan keuangan
perusahaan sehingga informasi yang tersedia haruslah dapat dipercaya, relevan,
dan tepat waktu, sesuai dengan karakteristik kualitatif laporan keuangan yang
telah ditetapkan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan.
Kantor Akuntan Publik sebagai auditor independen juga terkait dengan
laporan keuangan. Pihak independen diperlukan dalam menilai kewajaran
laporan keuangan yang disajikan manajemen perusahaan sehingga laporan
keuangan tersebut akan lebih dipercaya oleh para pemakainya. Laporan
keuangan yang diserahkan oleh perusahaan yang terdaftar di bursa kepada BEI
dan atau Bapepam diharuskan laporan yang sebelumnya telah diaudit oleh
akuntan publik sehingga para pemakai dapat mengandalkan informasi dalam
laporan keuangan tersebut sebagai pertimbangan dalam pengambilan keputusan.
Ikatan Akuntan Publik Indonesia (IAPI) adalah organisasi akuntan yang
anggotanya terdiri atas auditor independen, IAPI ini yang menetapkan standar
auditing yang digunakan oleh akuntan pulik untuk melakukan audit laporan
keuangan. Secara organisatoris IAPI adalah anggota IAI.
1.16 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

E. TANTANGAN MASA DEPAN AKUNTANSI

Sampai saat ini, akuntansi merupakan salah satu profesi yang berkembang
pesat dan laporan keuangan amat berperan dalam dunia perekonomian. Salah
satunya adalah pengaruh akuntansi terhadap perkembangan pasar modal di
Indonesia yang semakin likuid, semakin aman, dan semakin efisien. Hal ini
tidak lepas dari informasi keuangan yang semakin bermanfaat dan andal.
Namun di lain pihak, banyak perusahaan yang jatuh karena menyalahgunakan
akuntansi untuk kepentingan individu. Kasus Enron, Indofarma, AIG, Krispy
Kreme adalah contoh beberapa perusahaan yang mengalami masalah karena
menyalahgunakan akuntansinya.
Beberapa dekade ke depan profesi akuntansi harus mempertimbangkan hal-
hal berikut dalam mengembangkan standarnya.
1. Pengukuran nonkeuangan. Laporan keuangan tidak menyediakan
informasi nonkeuangan yang penting bagi manajemen dan pihak lain,
seperti informasi tentang indeks kepuasan pelanggan, pangsa pasar industri,
loyalitas pelanggan, pesanan yang tidak dapat dipenuhi, dan sebagainya.
Fenomena ini nampaknya sudah ada yang menerapkannya dengan
mengungkapkannya dalam catatan atau laporan keuangan, beberapa
kalangkan perbankan sudah mengungkapkan informasi nonkeuangan
seperti, pertumbuhan kredit, kualitas kredit, efisiensi operasional,
manajemen modal, dan strategi manajemen.
2. Informasi masa depan. Laporan keuangan hanya melaporkan keadaan
masa lalu, di lain pihak para investor dan calon investor selalu melihat masa
depan. Namun demikian, standar akuntansi sudah mengharuskan
perusahaan untuk melaporkan investasi saham dan obligasi pada harga
pasarnya (fair market value).
3. Soft Assets. Laporan keuangan memfokuskan pada hard assets seperti
tanah, gedung, persediaan, dan sebagainya dan gagal untuk memberikan
informasi tentang soft assets. Bagi suatu entitas seperti Microsoft, Dell,
dan sebagainya informasi tentang teknologi yang dimiliki, pemasaran yang
unik, pegawai yang terlatih merupakan informasi yang juga penting bagi
manajemen dan investor.
4. Ketepatan waktu. Pada saat sekarang entitas hanya diwajibkan menyusun
laporan keuangan secara berkala, seperti laporan kuartalan, semesteran, dan
tahunan. Padahal, keputusan para pemangku kepentingan (stakeholders)
 EKMA4210/MODUL 1 1.17

dapat dilakukan setiap saat. Dengan demikian, di masa datang laporan


keuangan harus dapat diakses setiap saat secara real time.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan perkembangan standar akuntansi keuangan dan penerapan standar


tersebut di Indonesia!
2) Sebutkan fungsi-fungsi standar akuntansi!
3) Jelaskan relevansi isu akuntansi internasional terhadap praktik akuntansi di
Indonesia!
4) Sebutkan tujuan dari pelaporan keuangan!
5) Sebutkan laporan keuangan utama perusahaan!
6) Sebutkan dan jelaskan pihak-pihak yang terkait dengan laporan keuangan!
7) Jelaskan rumah prinsip akuntansi yang berlaku umum, baik yang
konvensional ataupun yang berbasis syariah?
8) Apakah PABU yang konvensional juga dapat dipakai oleh perusahaan yang
berbasis syariah? Berikan alasan Anda!
9) Sebutkan tiga jenis arus kas dan uraikan dengan singkat!
10) Jelaskan alasan mengapa kiblat akuntansi berubah, kalau sebelumnya
berkiblat ke bookkeeping, dan Amerika Serikat dan sekarang ke IAS!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) a. Pada tahun 1973, Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) membuat buku


Prinsip Akuntansi Indonesia (PAI).
b. Pada tahun 1984, komite PAI melakukan revisi dan mengkodifikasi
buku PAI 1973 menjadi buku Prinsip Akuntansi Indonesia (PAI) 1984.
c. Pada tahun 1994, IAI melakukan revisi dan mengkodifikasi buku PAI
1984 menjadi buku Standar Akuntansi Keuangan (SAK).
2) Fungsi Standar Akuntansi adalah berikut ini.
a. Menyeragamkan bentuk penyusunan dan penyajian laporan keuangan
untuk berbagai jenis perusahaan sehingga laporan keuangan tersebut
dapat dibandingkan antar perusahaan sejenis dan dapat diketahui
1.18 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

kualitas laporan tersebut melalui penilaian kesesuaian antara laporan


keuangan yang telah disusun dan disajikan dengan standar yang
ditetapkan.
b. Mengupayakan terjadinya harmonisasi dalam penyajian laporan
keuangan. Dengan era globalisasi perekonomian sekarang ini, terjadi
perdagangan atar negara yang semakin gencar dan perlu suatu standar
pelaporan keuangan guna menjembatani perbedaan penyajian laporan
keuangan sehingga para pemakai laporan keuangan dari berbagai
negara mampu memahami laporan keuangan tersebut sebagai salah
satu pertimbangan dalam membuat keputusan ekonomi.
c. Sebagai batas minimal syarat informasi yang harus ada dan dipenuhi
dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan agar mampu
menghasilkan laporan keuangan yang berkualitas.
d. Sebagai acuan dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan
serta menyelesaikan permasalahan terkait dengan pelaporan keuangan
agar tidak terjadi informasi yang disajikan tidak menyesatkan dan
menghindari terjadinya kesalahpahaman atas informasi tersebut.
3) Relevansi akuntansi internasional terhadap praktik akuntansi di Indonesia
adalah kecurangan praktik akuntansi diatasi dengan kesiapan diri, sikap
mental dan daya juang para akuntan sebagai orang yang menjalankan
praktik akuntansi untuk senantiasa menempatkan dirinya sebagai seorang
profesional yang dinamis tanpa harus terseret dampak negatif arus
globalisasi.
4) Tujuan pelaporan keuangan menurut PSAK No. 1 adalah memberikan
informasi tentang posisi keuangan, kinerja dan arus kas perusahaan yang
bermanfaat bagi sebagian besar kalangan pengguna laporan dalam rangka
membuat keputusan-keputusan ekonomi serta menunjukkan
pertanggungjawaban manajemen atas penggunaan sumber-sumber daya
yang dipercayakan kepada mereka.
5) Laporan keuangan utama perusahaan.
a. Neraca.
b. Laporan Rugi Laba.
c. Laporan Perubahan Ekuitas.
d. Laporan Arus Kas
6) Pihak-pihak yang terkait dengan Laporan Keuangan adalah berikut ini.
a. Pihak internal adalah manajemen perusahaan.
 EKMA4210/MODUL 1 1.19

b. Pihak eksternal adalah calon pemilik saham, pemegang saham,


kreditor, pemasok, pelanggan, analis keuangan, instansi pemerintah
dan masyarakat pada umumnya.
7) Rumah PABU dimulai dari landasan konseptual, kemudian landasan
operasional. Landasan konseptual menjelaskan tentang kerangka dasar
penyusunan dan penyajian laporan keuangan, sedangkan landasan
operasional terdiri atas SAK, ISAK, dan dokumen-dokumen lain, baik
yang resmi maupun tidak yang dapat dijadikan pedoman dalam penyusunan
dan penyajian laporan keuangan.
8) Dapat, selama SAT tersebut tidak bertentang dengan syariah.
9) Arus kas kegiatan usaha, arus kas kegiatan investasi, dan arus kas kegiatan
pembiayaan.
10) Banyaknya dosen dan buku dari Amerika Serikat merupakan salah satu
yang mengubah kiblat akuntansi dari book keeping ke akuntansi keuangan
yang kita kenal. Semakin kuatnya hubungan transaksi dengan perusahaan
asing dan semakin banyaknya perusahaan multinasional mendorong
diperlukan harmonisasi akuntansi antara negara.

RA NG K UMA N

1. Penyusunan dan Penyajian Laporan keuangan mengacu pada Standar


Akuntansi Keuangan yang ditetapkan oleh Dewan Standar Akuntansi
Keuangan-IAI. Saat ini, secara garis besar Standar Akuntansi
Keuangan berisi 59 PSAK beserta Kerangka Dasar Penyusunan dan
Penyajian Laporan Keuangan yang melandasinya dan 4 IPSAK.
Standar Akuntansi Keuangan yang ditetapkan oleh IAI merupakan
hasil adaptasi dari International Accounting Standards.
2. Pengadopsian Standar Akuntansi Internasional ke dalam Standar
Akuntansi Keuangan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan-Ikatan
Akuntan Indonesia sebagai salah upaya harmonisasi dan dinamisasi
praktik akuntansi keuangan internasional dalam usaha menjawab
tantangan di era globalisasi.
3. Akuntansi sering disebut dengan “bahasa bisnis” karena akuntansi
adalah sebuah sistem informasi yang menyediakan laporan-laporan
bagi pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholders) mengenai
aktivitas ekonomi dan kondisi sebuah perusahaan. Akuntansi dapat
didefinisikan sebagai proses pencatatan, pengukuran, dan penyampaian
informasi ekonomi agar dapat dipakai sebagai dasar pengambilan
1.20 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

keputusan atau kebijaksanaan. Informasi tersebut disajikan dalam


bentuk laporan akuntansi atau lebih dikenal dengan istilah laporan
keuangan.
4. Tujuan laporan keuangan adalah memberikan informasi tentang posisi
keuangan, kinerja, dan arus kas perusahaan yang bermanfaat bagi
sebagian besar kalangan pengguna laporan dalam rangka membuat
keputusan-keputusan ekonomi serta menunjukkan pertanggungjawaban
(stewardship) manajemen atas penggunaan sumber-sumber daya yang
dipercayakan kepada mereka.
5. Terdapat empat jenis laporan keuangan utama, yakni neraca (laporan
perubahan posisi keuangan), laporan laba rugi, laporan perubahan
ekuitas dan laporan arus kas. Pelaporan keuangan (financial reporting)
mencakup tidak hanya laporan keuangan, tetapi juga media-media lain
yang dapat digunakan untuk mengomunikasikan informasi baik yang
secara langsung maupun tidak langsung berhubungan dengan proses
akuntansi. Misalnya, laporan tahunan kepada para pemegang saham
tidak hanya berisi laporan keuangan utama, seperti tercantum di atas,
tetapi juga informasi lain, seperti rasio-rasio keuangan yang dianggap
penting, ikhtisar jumlah atau saldo rekening-rekening tertentu.
6. Pihak-pihak yang terkait dengan laporan keuangan adalah IAI,
Bapepam, BEI, Kantor Pajak dan Kantor Akuntan Publik (Auditor),
serta para pemakai laporan keuangan lainnya. Dengan cara yang
berbeda, masing-masing pihak memiliki tujuan yang sama, yakni
menghasilkan laporan keuangan yang berkualitas (dapat dipercaya dan
diandalkan, relevan, serta tepat waktu).
7. Profesi akuntansi di masa depan harus mempertimbangkan masalah
pengukuran nonkeuangan, informasi masa depan, soft assets, dan
ketepatan waktu di dalam mengembang standar akuntansi yang
merupakan pedoman bagi praktisi akuntansi keuangan dalam
penyusunan laporan keuangan.

TE S F O RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku di Indonesia saat ini merupakan


adaptasi dari standar yang ditetapkan ….
A. Financial Accounting Standards Board
B. Dewan Standar Akuntansi Keuangan Indonesia
C. Ikatan Akuntan Indonesia
D. International Accounting Standards Committee
 EKMA4210/MODUL 1 1.21

2) Akuntansi disebut bahasa bisnis karena ....


A. bahasa khusus untuk pembisnis
B. bahasa yang hanya dimengerti oleh orang yang menggeluti bisnis
C. akuntansi merupakan sebuah sistem informasi penyedia laporan
keuangan bagi pihak-pihak yang berkepentingan
D. akuntansi berisi angka-angka mutlak yang menerangkan tentang
kegiatan usaha

3) Berikut ini yang bukan tujuan dari laporan keuangan adalah ....
A. menyediakan informasi tentang aliran kas dan prospek kas yang
berguna bagi investor
B. memberikan informasi nonkeuangan yang penting kepada para pemilik
modal
C. menyediakan informasi tentang sumber-sumber aktivitas ekonomi
perusahaan
D. menyediakan informasi tentang keadaan aktiva dan utang suatu
perusahaan

4) Terdapat lima macam laporan keuangan utama empat di antaranya adalah


sebagai berikut, , kecuali ….
A. laporan posisi keuangan
B. laporan arus kas
C. laporan perubahan ekuitas
D. laporan tahunan

5) Berikut ini yang bukan merupakan tujuan diadakannya pelaporan keuangan


bagi perusahaan yang terdaftar di bursa adalah .…
A. melindungi kepentingan publik
B. salah satu bentuk pengawasan pemerintah terhadap perusahaan yang
terdaftar di bursa
C. sebagai bentuk pertanggungjawaban manajemen terhadap pemilik
modal
D. sebagai informasi kepada publik tentang posisi keuangan perusahaan

6) Berikut adalah elemen-elemen neraca , kecuali:


A. kas dan setara kas
B. utang usaha
C. piutang usaha
D. pendapatan
1.22 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

7) Berikut adalah unsur laporan laba rugi suatu perusahaan dagang


A. penjualan aktiva tetap
B. penjualan saham
C. pembelian barang dagangan
D. pembelian kendaraan

8) Informasi mengenai perubahan keadaan hak milik perusahaan, terdapat


dalam laporan....
A. neraca (perubahan posisi keuangan)
B. laba rugi
C. perubahan ekuitas
D. arus kas

9) Laporan arus kas menyajikan informasi keuangan berikut ini, kecuali ....
A. jumlah uang kas di tangan perusahaan
B. jumlah pengeluaran kas perusahaan selama suatu periode
C. jumlah penerimaan kas perusahaan selama suatu periode
D. jumlah kenaikan utang perusahaan selama suatu periode

10) Laporan keuangan adalah bagian dari pelaporan keuangan karena ....
A. laporan keuangan berisi hal-hal yang penting saja, sedangkan
pelaporan keuangan juga berisi hal-hal yang kurang penting.
B. pelaporan keuangan terdiri atas empat laporan keuangan utama
C. laporan keuangan memiliki tujuan yang lebih sempit daripada
pelaporan keuangan
D. laporan keuangan merupakan produk proses akhir pelaporan keuangan

11) Laporan keuangan saat ini tidak dapat menyediakan informasi sebagai
berikut, kecuali ....
A. loyalitas karyawan
B. informasi masa yang akan datang
C. strategi manajemen
D. aktiva tidak berwujud

12) Pihak-pihak yang terkait dengan laporan keuangan suatu perusahaan publik
antara lain adalah sebagai berikut, kecuali ....
A. Bank Indonesia
B. Bursa Efek Indonesia
C. Bapepam
D. Kantor Akuntan Publik
 EKMA4210/MODUL 1 1.23

13) Laporan keuangan Bank Perkreditan Rakyat wajib dikirimkan kepada ....
A. Bank Indonesia
B. Bursa Efek Indonesia
C. Bapepam
D. Kantor Akuntan Publik

14) Perusahaan publik wajib mengirimkan laporan keuangan ke ....


A. Bank Indonesia
B. Bursa Efek Indonesia
C. Bapepam
D. Kantor Akuntan Publik

15) Manakah dari hal berikut yang harus dilaporkan dalam laporan perubahan
ekuitas ....
A. arus kas dari aktivitas usaha
B. emisi saham
C. total aktiva
D. keuntungan penjualan investasi saham

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
1.24 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Kegiatan Belajar 2

Kerangka Konseptual Akuntansi dan


Profesi Akuntan

A. KERANGKA KONSEPTUAL AKUNTANSI

Kerangka konseptual (conceptual framework) dapat disamakan dengan


konstitusi atau undang-undang dasar dalam suatu negara. Kerangka konseptual
adalah suatu kesatuan sistem dari tujuan dan dasar-dasar yang saling terkait
yang dapat mengarahkan standar yang konsisten dan menggambarkan jenis,
fungsi, dan kendala laporan akuntansi dan laporan keuangan. (Kieso dkk, hal
28). Kerangka konseptual diperlukan agar dapat dipakai oleh penyusun standar
akuntansi dan praktisi akuntansi untuk memecahkan masalah-masalah baru
yang timbul. Dengan adanya kerangka konseptual standar yang ada menjadi
konsisten dan praktisi akuntansi tidak perlu menunggu standar yang baru apabila
menemui maslah yang belum diatur dalam standar akuntansi.
Di dalam menyusun dan menyajikan laporan keuangan, manajemen
memiliki keleluasaan untuk memilih alternatif prinsip atau metode akuntansi
yang sesuai untuk mencerminkan secara akurat kondisi keuangan perusahaan
dalam kaitannya dengan bisnis dan transaksi-transaksi operasinya. Untuk itu,
diperlukan suatu acuan dalam praktik akuntansi di dalam menyusun dan
menyajikan laporan keuangan tersebut.
Kerangka dasar akuntansi dan pelaporan keuangan ditetapkan sebagai
maksud untuk mendefinisikan secara luas tentang tujuan, istilah, dan konsep-
konsep yang berkaitan dengan praktik akuntansi yang pada akhirnya sangat
diperlukan untuk menetapkan ruang lingkup dan batas-batas akuntansi dan
laporan keuangan.
Kerangka dasar penyusunan dan penyajian laporan keuangan yang terdapat
dalam Standar Akuntansi Keuangan diambil dari Framework for the
Preparation and Presentation of Financial Statements yang dikeluarkan oleh
International Accounting Standards Committee (IASC). Kerangka dasar tersebut
merumuskan konsep yang mendasari penyusunan dan penyajian laporan
keuangan bagi para pemakai eksternal.
Adapun tujuan kerangka dasar adalah untuk digunakan sebagai acuan bagi
komite penyusun Standar Akuntansi Keuangan, penyusun laporan keuangan,
 EKMA4210/MODUL 1 1.25

auditor, dan para pemakai laporan keuangan guna menanggulangi permasalahan


mendasar akuntansi yang belum diatur dalam Standar Akuntansi Keuangan serta
permasalahan terkait dengan tugas para penyusun pemakai laporan keuangan.
Kerangka dasar bukanlah Standar Akuntansi Keuangan, dan karenanya tidak
mendefinisikan standar untuk permasalahan pengukuran atau pengungkapan
tertentu.
Kerangka konseptual berisi tentang hal-hal yang mendasari penyusunan dan
penyajian laporan keuangan. Bagaimana suatu laporan keuangan itu disusun dan
disajikan dengan baik, yang kemudian mampu menghasilkan kualitas informasi
akuntansi yang baik pula. Unsur-unsur apa saja yang harus dipenuhi serta
pengakuan dan pengukuran unsur tersebut juga dibahas dalam kerangka
tersebut.
Mengingat pentingnya kerangka konseptual di dalam menggariskan kualitas
informasi akuntansi yang baik maka kerangka ini memuat (1) tujuan laporan
keuangan, (2) asumsi dasar, (3) prinsip dasar akuntansi, (4) karakteristik
kualitatif informasi keuangan, (5) unsur-unsur laporan keuangan, (6) pengakuan
dan pengukuran unsur laporan keuangan, dan (7) konsep modal dan
pemeliharaan modal.

1. Anggapan Dasar (Basic Assumptions)


Kalau dalam ilmu pasti Saudara mengenal aksioma, yaitu suatu dalil yang
tidak perlu dibuktikan kebenarannya maka dalam akuntansi kita kenal asumsi
dasar, yaitu suatu anggapan yang tidak perlu dibuktikan kebenarannya. Asumsi
ini merupakan suatu keadaan yang diterima oleh para ahli akuntansi atau badan
akuntansi karena manfaatnya untuk mencapai tujuan akuntansi.
Setiap ahli akuntansi sering mengembangkan anggapan dasar yang berbeda
satu sama lain. Namun, asumsi yang berterima umum ada empat, yaitu:
(1) asumsi akrual, (2) asumsi entitas ekonomi, (3) asumsi kelangsungan usaha,
(4) asumsi unit moneter, dan (5) asumsi periodisasi.
Asumsi akrual. Dengan dasar akrual, pengaruh transaksi dan peristiwa
lain diakui pada saat kejadian (dan bukan pada saat kas atau setara kas diterima
atau dibayar) dan dicatat dalam catatan akuntansi serta dilaporkan dalam laporan
keuangan pada periode yang bersangkutan. Sebagai contoh misalnya perusahaan
melanggan listrik dari PLN yang biasanya ditagih dan dibayar setiap tanggal 20
maka apabila perusahaan akan menyusun laporan keuangan pada tanggal 31
maka biaya listrik dari tanggal 10 sampai dengan tanggal 31 harus dilaporkan
sebagai biaya listrik dan utang biaya.
1.26 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Asumsi entitas ekonomi. Dengan asumsi ini, berarti perusahaan


merupakan sebagai individu yang dapat melakukan aktivitas ekonomi atas
namanya sendiri, terpisah dari aktivitas ekonomi pemilik ataupun unit bisnis
lain. Asumsi ini mengharuskan PT Aerowisata milik PT Garuda Indonesia
untuk menyelenggarakan akuntansinya secara tersendiri tidak dicampurkan
dengan akuntansi pemilik perusahaan (PT Garuda Indonesia) dan akuntansi
manajernya. Asumsi entitas ini tidak dapat diterapkan untuk aktivitas yang ada
di dalam perusahaan. Misal PT. Matahari memiliki divisi Departement Store
dan Supermarket maka laporan keuangan tidak perlu disusun khusus untuk
Departement Store atau Supermarket, namun cukup satu set laporan keuangan
untuk PT. Matahari. Asumsi entitas ekonomi juga tidak harus dikaitkan dengan
entitas legal atau hukum. Untuk perusahaan induk dan perusahaan anak, laporan
keuangan perusahaan induk harus mengonsolidasikan laporan keuangannya
sendiri dengan laporan keuangan perusahaan anak-anaknya.
Asumsi kelangsungan usaha. Hampir seluruh metode akuntansi bersandar
pada asumsi ini, yaitu perusahaan di dalam rangka mencapai tujuannya atau
memenuhi kewajibannya dianggap akan beroperasi terus dalam jangka waktu
yang tidak terbatas. Asumsi ini tetap dipakai, biarpun dalam kenyataannya tidak
sedikit perusahaan yang bangkrut atau dilikuidasi.
Asumsi berdampak besar terhadap akuntansi. Misalnya prinsip historical
cost atau harga perolehan tidak akan berlaku kalau perusahaan dalam proses
likuidasi. Bila perusahaan dalam proses likuidasi maka asetnya akan lebih baik
di laporan sebesar net realizable value atau harga pasar bersih dari pada harga
perolehannya. Depresiasi, amortisasi, deplesi dapat dibenarkan kalau kita
beranggapan bahwa aset terkait akan kita pergunakan terus. Jika perusahaan
menggunakan dasar likuidasi maka klasifikasi aktiva dan utang ke dalam
kelompok lancar dan tidak lancar menjadi kehilangan maknanya dan tidak
dibenarkan. Asumsi ini diterapkan pada hampir pada semua badan usaha.
Hanya bilamana perusahaan dalam proses likuidasi maka asumsi kelangsungan
usaha ini tidak dapat lagi diaplikasikan.
Asumsi Unit Moneter. Asumsi unit moneter berarti kita menganggap
bahwa mata uang rupiah, dolar, pound, dinar, rial atau mata uang lain
merupakan media yang digunakan untuk mengukur aktivitas ekonomi suatu
perusahaan. Mata uang dapat menyediakan dasar yang layak untuk pengukuran
dan analisis akuntansi. Ini berarti, unit moneter merupakan alat yang paling
efektif untuk melakukan transaksi modal ataupun transaksi pertukaran barang
dan jasa. Unit moneter merupakan alat ukur yang ideal sebab memiliki sifat
 EKMA4210/MODUL 1 1.27

relevan, sederhana, diterima semua pihak, tersedia, mudah dipahami, dan


bermanfaat. Kelemahan utama dari unit moneter adalah nilai uang relatif tidak
stabil. Sebab itu, beberapa ahli akuntansi mengganti asumsi ini dengan asumsi
nilai uang adalah stabil. Beberapa negara (terutama negara-negara yang
mengalami inflasi yang tinggi) mengembangkan akuntansi berdasarkan
perubahan tingkat harga (inflation accounting), atau dengan menerapkan current
cost accounting.
Asumsi periodisasi. Hasil usaha dari suatu perusahaan dapat diukur dengan
ketepatan yang tinggi, bilamana usahanya sudah berhenti. Namun, para
pengambil keputusan tidak dapat menunggu begitu lama untuk memperoleh
informasi tersebut. Pemakai ingin segera mengetahui kinerja dan kondisi
ekonomi perusahaan secepatnya sehingga mereka dapat mengevaluasinya dan
segera mengambil tindakan yang tepat.
Asumsi periodisasi menganggap bahwa aktivitas perusahaan dapat dibagi
dalam tahun, semester, kuartal, atau bulan. Semakin pendek periode, semakin
sulit untuk menghitung laba perusahaan dengan tepat. Di pihak lain, investor
menginginkan informasi secepat mungkin. Hal ini menimbulkan persoalan
dalam penyusunan laporan keuangan, sebab semakin pendek periode pelaporan,
semakin berkurang ketepatan informasi. Problem penentuan periode waktu
menjadi lebih serius kalau siklus produk semakin pendek dan keusangan produk
menjadi lebih cepat. Beberapa ahli yakin dengan perkembangan teknologi
informasi, perusahaan dapat menyampaikan informasinya secara on-line
sehingga informasi keuangan dapat tersedia segera.

2. Prinsip Dasar Akuntansi


Berdasarkan asumsi dasar, para ahli akuntansi mengembangkan prinsip
dasar akuntansi. Prinsip dasar akuntansi ini digunakan untuk mencatat dan
menyajikan transaksi suatu entitas. Biasanya, akuntansi menggunakan empat
prinsip dasar akuntansi, yaitu prinsip: (1) biaya historis, (2) pengakuan
pendapatan, (3) penandingan, dan (4) pengungkapan penuh.

a. Prinsip biaya historis


Anggapan dasar kelangsungan usaha, mengharuskan bilamana perusahaan
membeli aktiva tetap atau menandatangani kontrak utang jangka panjang maka
aktiva tetap tersebut akan dipakai terus sampai dengan manfaat ekonominya
habis, atau kewajiban jangka panjang tersebut harus dipenuhi sesuai dengan
perjanjian. Karena itulah, PABU menghendaki bahwa setiap perusahaan harus
1.28 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

melaporkan aset dan kewajiban pada harga perolehannya. Harga perolehan atau
lebih dikenal dengan istilah cost (kos) dipilih karena memiliki keunggulan
dibandingkan dengan dasar penilaian yang lain, yaitu andal (reliable). Sebagai
contoh, Anda dapat membayangkan kalau perusahaan menggunakan harga pasar
atau harga jual. Harga pasar tidak sama antara satu kota dengan kota lain, malah
seringkali tidak sama harga pasar untuk pembeli yang berbeda. Seandainya
harga pasar seragam, masih timbul masalah kalau perusahaan akan membuat
laporan keuangan harus mengubah kos menjadi harga pasar. Itu merupakan
pekerjaan yang tidak ringan. Selain itu untuk memeriksa laporan keuangan yang
berdasar harga pasar akan menyulitkan auditor, karena tidak tersedianya bukti
uang obyektif.
Kos adalah harga pertukaran pada saat transaksi terjadi. Pada saat itu kos,
harga pasar, harga pengganti, nilai tunai, dan dasar penilaian yang adalah sama.
Namun, dengan berlalunya waktu, akan terjadi perbedaan harga menurut kos
dengan metode penilaian yang lain. Mungkin Saudara bertanya, apakah kos
hanya dapat diterapkan pada aset saja? Apakah kewajiban dan unsur laporan
keuangan yang lain dapat diukur dengan kos?
Kos merupakan input yang diolah oleh sistem akuntansi, namun ketika
perusahaan akan menyajikan laporan keuangan PABU mengenal metode
pengukuran lain, selain biaya historis, yaitu: (1) biaya kini (current cost),
(2) nilai buku, (3) nilai realisasi/penyelesaian (realizable value/settlement
value), (4) nilai sekarang (present value). Misalkan Anda memiliki sebuah
mobil sewa, setahun yang lalu mobil tersebut dibeli dengan harga Rp100 juta,
akumulasi depresiasi Rp15 juta, kalau saudara beli mobil tersebut sekarang
harganya Rp90 juta, kalau Saudara jual mobil tersebut akan laku dengan harga
neto Rp85 juta, dan kalau Saudara tetap menyewakan mobil tersebut selama
lima tahun ke depan Saudara akan memperoleh kas neto setelah didiskontokan
dengan tingkat diskonto tertentu (nilai tunai) Rp110 juta. Dari contoh tersebut
saudara tentu dapat mengidentifikasi mana yang merupakan biaya historis, nilai
buku, biaya kini, nilai realisasi, dan nilai sekarang.

b. Pengakuan pendapatan (revenues recognition)


Adanya asumsi periodisasi menimbulkan masalah kapan sebaiknya
pendapatan harus diakui (dicatat atau dilaporkan). Misalkan Saudara pengusaha
dealer mobil, ada calon pembeli yang akan membeli mobil secara kredit.
Pembeli menyerahkan uang inden mobil Rp5 juta, mobil diserahkan sebulan
kemudian, STNK selesai sebulan lagi, BPKB selesai tiga bulan setelah
 EKMA4210/MODUL 1 1.29

penyerahan, pelunasan pembayaran 12 bulan setelah penyerahan mobil. Di sini,


ada beberapa waktu yang penting sehubungan dengan pencatatan pendapatan,
yaitu: (1) saat pesanan diterima, (2) saat uang diterima, (3) saat barang
diserahkan, (4) saat STNK diserahkan, (4) saat BPKB diserahkan, dan (5) saat
pembayaran dilunasi.
Menurut IAI, pendapatan atau penghasilan diakui atau dilaporkan pada saat
terjadi kenaikan sumber ekonomi yang ditandai dengan kenaikan aset atau
penurunan kewajiban yang timbul dari aktivitas utama perusahaan dan dapat
diukur dengan andal. Berdasar pengertian di atas, maka yang paling tepat untuk
mengakui pendapatan adalah pada saat barang diserahkan kepada pembeli,
sebab pada saat itu sudah timbul hak dari penjual untuk menerima pembayaran
dan kewajiban pembeli untuk menyelesaikan pembayaran. Saat-saat yang lain,
tidak memenuhi kriteria di atas. Mengapa? Coba saudara diskusikan (bahas)
dengan teman belajar saudara!
Pengakuan pendapatan berdasarkan penjualan di atas adalah pengakuan
secara umum yang banyak digunakan dalam praktek akuntansi. Dalam situasi
khusus pendapatan dapat diakui; (1) selama proses produksi (persentase
penyelesaian) untuk perusahaan yang bergerak di bidang jasa konstruksi jangka
panjang, (2) saat proses produksi selesai (bila harga jual dan pasarnya sudah
pasti, (3) saat kas diterima (bila kepastian penerimaan kas diragukan.

c. Prinsip penandingan (matching)


Adanya konsep dasar periodisasi mengharuskan entitas untuk membuat
laporan keuangan secara berkala dan untuk itu entitas harus melakukan
penandingan antara pendapatan dengan bebannya. Ada biaya atau beban yang
dapat secara langsung dikaitkan dengan pendapatan, misalnya harga pokok
penjualan dan biaya komisi penjualan. Ada juga biaya yang dapat dikaitkan
dengan waktu atau periode, misalnya biaya depresiasi, biaya gaji, biaya listrik
dan sebagainya. Namun ada pula biaya yang tidak dapat dikaitkan dengan
pendapatan atau waktunya. Biaya-biaya seperti ini, harus dilihat apakah masih
mempunyai manfaat ekonomis di masa mendatang atau tidak. Bila biaya
tersebut masih memiliki manfaat ekonomis, maka pembebanannya ditunda dan
diakui sebagai aset (persekot biaya) dan bila biaya tersebut diperkirakan tidak
memiliki manfaat ekonomi, maka langsung diakui sebagai beban dan dilaporkan
dalam laporan laba. Jenis biaya semacam ini antara lain adalah biaya pemasaran,
biaya riset, dan biaya pengembangan.
1.30 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

d. Prinsip pengungkapan penuh (full disclosures)


Laporan keuangan harus melaporkan semua yang ada dan semua yang
terjadi, serta menginformasikan hal-hal yang sekiranya diperlukan oleh para
pemangku kepentingan. Dengan demikian, dalam praktek akuntansi tidak hanya
melaporkan informasi yang bersifat keuangan saja, namun juga harus
melaporkan informasi kuantitatif lain atau informasi kualitatif yang sekiranya
diperlukan oleh para pemangku kepentingan dari perusahaan. Hanya saja
informasi ini tidak hanya dilaporkan dalam badan laporan keuangan, namun
dapat dilaporkan dalam catatan laporan keuangan yang dapat berupa penjelasan
dalam kurung, catatan kaki, daftar terpisah, atau berupa lampiran tersendiri.

3. Karakteristik Kualitatif Informasi Keuangan


Seandainya Saudara akan membeli sebuah mobil, Saudara tentunya
memerlukan data yang akan dipakai sebagai dasar untuk jadi membeli atau
tidak membeli mobil tersebut. Saudara memerlukan informasi yang relevan
sehubungan dengan mobil tersebut, juga saudara memerlukan informasi tentang
posisi keuangan saudara saat ini dan akan datang. Demikian juga dengan para
pemangku kepentingan perusahaan seperti investor dan calon investor, kreditor
dan calon kreditor, pemasok dan calon pemasok, karyawan dan calon karyawan,
manajemen dan pemerintah, semuanya memerlukan informasi keuangan
perusahaan ketika akan mengambil keputusan sehubungan dengan perusahaan
tersebut. Informasi yang diperlukan adalah informasi yang memenuhi kriteria
tertentu. Oleh sebab itu, akuntan harus menyediakan informasi tersebut dalam
laporan keuangan. Informasi keuangan yang bermanfaat untuk pengambilan
keputusan harus memiliki ciri-ciri kualitatif, yaitu: 1) kualitas utama; dan 2)
kualitas sekunder.
Kualitas utama terdiri atas (1) relevan; dan (2) andal. Suatu informasi
dikatakan relevan jika dapat mempengaruhi pengambilan keputusan dengan
membantu mereka mengevaluasi peristiwa masa lampau, masa kini, atau masa
depan, menegaskan, atau mengoreksi hasil evaluasi mereka di masa lalu (par.
36). Informasi yang relevan harus dapat menguatkan atau bahkan sebaliknya
memperlemah harapan yang ada sebelum informasi itu disajikan. Jadi informasi
harus memiliki nilai penegas (confirmatory) dan peramal (predictive) (par. 27).
Jika tidak memperkuat atau memperlemah harapan para pengambil keputusan
dan tidak mempunyai nilai prediktif maka informasi tidaklah relevan.
Sedangkan informasi dikatakan andal kalau informasi tersebut dapat diverifikasi
(diuji kebenarannya), disajikan secara jujur (tidak fiktif), dan netral (tidak
 EKMA4210/MODUL 1 1.31

ditujukan untuk kepentingan pihak tertentu). Kualitas sekunder mencakup dua


hal, yaitu (1) dapat diperbandingkan; dan (2) konsisten.
Dalam penyajian informasi keuangan, semua kualitas tersebut kadang
tidak dapat dipenuhi semua. Penekanan pada satu kualitas, misalnya penekanan
pada relevansi informasi keuangan seringkali harus mengorbankan kualitas
keandalan, sebab relevansi terkait dengan masa depan, sedangkan keandalan
terkait dengan masa lalu. Selain itu, dalam penyajian informasi keuangan ada
dua kendala yang harus dipertimbangkan, yaitu (1) kendala manfaat harus
melebihi biayanya (biaya pengolahan informasi tidak melebihi manfaat yang
diperoleh dari informasi tersebut) dan (2) materialitas sebagai batas ambang
pengakuan (suatu pos dalam laporan keuangan tidak perlu dilaporkan kalau
jumlahnya tidak material dalam arti tidak akan mempengaruhi keputusan yang
akan diambil).

4. Unsur-unsur Laporan Keuangan


Laporan keuangan dapat digambarkan sebagai bangunan (building blok)
yang terdiri atas unsur-unsur yang memiliki sifat-sifat tertentu. Unsur-unsur
pokok laporan keuangan dapat diikhtisarkan sebagai berikut.

Laba komprehensif, distribusi kepada pemilik, dan investasi oleh pemilik


tidak berlaku untuk organisasi yang tidak mencari laba.

a. Aset, kewajiban, dan ekuitas


FASB (1985) melalui SFAC No. 6 (par. 25) mendefinisikan aset sebagai
berikut: “Aktiva adalah manfaat ekonomik masa depan yang cukup pasti, yang
diperoleh atau dikuasai oleh entitas tertentu sebagai hasil dari transaksi atau
peristiwa masa lampau”. Aset dapat dikuasai melalui pembelian, barter,
pemberian, penemuan, perjanjian, produksi, penjualan, dan konsinyasi. Tiga
syarat aset adalah:
1.32 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

1) manfaat ekonomik masa depan yang cukup pasti, yang meliputi kapasitas
untuk menyumbang secara langsung atau tak langsung terhadap aliran
masuk kas bersih di masa mendatang;
2) sebuah entitas tertentu dapat memperoleh dan mengendalikan akses entitas-
entitas lain terhadap manfaat tersebut;
3) transaksi atau kejadian lain yang memberikan kenaikan hak atau
pengendalian entitas tersebut terhadap manfaat itu telah terjadi.

Dimaksud sumber daya ekonomi karena aset tersebut memiliki potensi akan
menghasilkan aliran kas di masa depan dengan salah satu cara sebagai berikut.
1) Digunakan oleh perusahaan untuk memproduksi barang atau jasa yang
kemudian dijual.
2) Dipertukarkan dengan aset lain.
3) Digunakan untuk menyelesaikan kewajiban.
4) Dibagikan kepada para pemilik perusahaan.

Sesuatu akan diakui sebagai aset oleh perusahaan kalau memenuhi ketiga
syarat seperti yang ada dalam definisi di atas yaitu (1) merupakan sumber daya
ekonomi, (2) dikuasai, dan (3) akibat transaksi yang lalu. Aset karena bukan
berasal dari akibat transaksi yang lalu. Banyak aset yang ada bentuk fisiknya
seperti tanah, gedung dan inventaris, namun ada juga aset yang tidak memiliki
bentuk fisik seperti piutang, hak paten, dan lisensi. Orang juga sering
mengaitkan aset dengan kepemilikan secara hukum, namun akuntansi memakai
asas manfaat mengungguli bentuk (substance over form), sehingga biarpun
secara hukum bukan milik entitas, namun kalau entitas tersebut dapat
mengendalikan, maka barang tersebut adalah aset. Misalnya, dalam sewa guna
usaha (capital lease), entitas penyewa akan mencatat barang yang disewa
sebagai asetnya, biarpun bukti kepemilikan barang ada di pihak entitas peserta
(entitas yang menyewakan).
Kewajiban. FASB (1985) melalui SFAC No. 6 (par. 35) mendefinisikan
kewajiban sebagai berikut.
Kewajiban adalah pengorbanan manfaat ekonomik masa depan yang cukup
pasti, yang timbul dari keharusan sekarang atau entitas tertentu untuk
menyerahkan aktiva atau memberikan jasa kepada entitas lain di masa
mendatang sebagai akibat dari transaksi atau peristiwa masa lampau.

Dari definisi di atas, kewajiban memiliki tiga komponen penting yang


saling terkait, antara lain berikut ini.
 EKMA4210/MODUL 1 1.33

1. Akibat dari transaksi (peristiwa) masa lampau


Kewajiban hanya diakui jika transaksi (peristiwa) yang mengakibatkan
timbulnya kewajiban tersebut sudah terjadi.
2. Penyerahan aktiva (jasa) di masa mendatang yang cukup pasti
Kewajiban selalu mengharuskan debitor untuk menyerahkan aktiva (jasa)
kepada pihak lain di masa mendatang.
3. Keharusan sekarang
Penyerahan aktiva (jasa) di masa depan merupakan keharusan sekarang.

Kewajiban ada yang bersifat pasti, kemungkinan besar terjadi, dan


kemungkinan kecil terjadi, sedangkan dari sisi jumlah kewajiban ada yang
jumlah sudah pasti, dapat ditaksir, atau yang jumlahnya tidak dapat ditaksir.
Perlakukan kewajiban di dalam neraca dapat dilihat dalam tabel sebagai berikut.

Jumlah/Kejadian Pasti Kemungkinan Besar Kemungkinan Kecil


Pasti Dicatat Diungkapkan Dibiarkan
Dapat ditaksir Dicatat Diungkapkan Dibiarkan
Tidak dapat ditaksir Diungkapkan Diungkapkan Dibiarkan

Ekuitas adalah hak residual atas aktiva perusahaan setelah dikurangi dengan
semua kewajiban. Jumlah ekuitas dalam neraca tergantung pada pengukuran
aset dan kewajiban. Dengan demikian, untuk ekuitas tidak dilakukan
pengukuran secara tersendiri sebagaimana dengan aset dan kewajiban. Oleh
karena itu, jumlah ekuitas dari suatu entitas jumlahnya amat jarang sama
dengan harga pasar saham dari entitas tersebut. Seandainya jumlah entitas sama
dengan harga pasar saham, maka hal itu merupakan suatu kebetulan saja.
Meskipun ekuitas merupakan residual dari selisih antara aset dengan kewajiban,
namun ekuitas dapat dikelompokkan lebih rinci. Pengelompokan ekuitas
tergantung pada bentuk badan hukum perusahaan, apakah perusahaan
perseorangan, persekutuan, perseroan terbatas, atau koperasi. Berikut adalah
klasifikasi ekuitas pada berbagai bentuk perusahaan:

Perusahaan Perseorangan (misal pemiliknya adalah tuan Agusta):


Modal, Tuan Agusta xxx
Prive, Tuan Agusta xxx
Jumlah Ekuitas xxx
1.34 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Perusahaan Persekutuan atau firma (misal pemiliknya adalah tuan Agusta dan
nona Lei):
Modal, Tuan Agusta xxx
Prive, Tuan Agusta xxx xxx
Modal, Nona Lei xxx
Prive, Nona Lei xxx xxx
Jumlah Ekuitas xxx

Badan Hukum Perseroan Terbatas:


Modal Setoran xxx
Saldo Laba xxx
Penyisihan Saldo Laba xxx
Penyisihan Penyesuaian Pemeliharaan Modal xxx
Cadangan xxx
Jumlah Ekuitas xxx

Badan Hukum Koperasi:


Simpanan Pokok xxx
Simpanan Wajib xxx
Cadangan Sisa Hasil Usaha xxx
Jumlah Ekuitas xxx

Klasifikasi seperti ini diperlukan apabila pos-pos tersebut mengindikasikan


adanya pembatasan hukum atau aturan terhadap kemampuan perusahaan untuk
mendistribusikan ekuitas. Klasifikasi tersebut juga menggambarkan hak-hak
kepemilikan masing-masing pihak dalam perusahaan sehubungan dengan
pembagian laba (dividen atau sisa hasil usaha) dan pengembalian modal kepada
para pemilik dalam hal terjadi pembubaran perusahaan.
Ketiga unsur laporan keuangan di atas, disajikan dalam laporan neraca
(balance sheet). Neraca merupakan representasi dari persamaan dasar akuntansi
sebagai berikut.

ASET = KEWAJIBAN + EKUITAS

Berdasar PDA (persamaan dasar akuntansi) ini, dikembangkan mekanisme


pencatatan transaksi bisnis, di mana setiap pencatatan transaksi selalu menjaga
 EKMA4210/MODUL 1 1.35

keseimbangan PDA ini. Dengan demikian, setiap transaksi akan me-


ngakibatkan:
1. menambah aset dan mengurangi aset yang lain;
2. menambah aset dan menambah kewajiban;
3. menambah aset dan menambah ekuitas;
4. mengurangi aset dan mengurangi kewajiban;
5. mengurangi aset dan mengurangi ekuitas;
6. mengurangi kewajiban menambah kewajiban yang lain;
7. mengurangi kewajiban menambah ekuitas;
8. menambah kewajiban dan mengurangi ekuitas;
9. menambah ekuitas mengurangi ekuitas yang lain.

Selanjutnya, dalam akuntansi mekanisme menambah dan mengurangi


diganti dengan istilah mendebet dan mengkredit. Kalau transaksi menambah
aset dicatat dengan mendebet aset, dan kalau mengurangi aset dicatat dengan
mengkredit aset. Sebaliknya, dengan kewajiban dan ekuitas, kewajiban dan
ekuitas kalau bertambah akan dikredit, dan kalau keduanya berkurang akan di
debet. Dengan demikian jumlah keseluruhan debet dan kredit akan selalu
seimbang. Ikhtisar pendebetan dan pengkreditan dalam suatu akun dapat
digambarkan dalam bentuk tabel sebagai berikut.

Jenis Akunt Debet Kredit


Aset + -
Kewajiban - +
Ekuitas - +

b. Investasi oleh pemilik dan distribusi kepada pemilik


Investasi oleh pemilik adalah kenaikan aset neto (bersih) suatu entitas yang
diakibatkan oleh transfer aktiva neto tersebut dari entitas lain untuk memperoleh
kepemilikan (atau ekuitas) pada entitas tersebut. Biasanya yang ditransfer
adalah aset, namun demikian yang diterima sebagai investasi oleh entitas dapat
berupa jasa atau konversi kewajiban entitas. Contoh dari investasi dari pemilik
antara lain adalah:
1) setoran modal atau prive pada perusahaan perseorangan atau firma;
2) setoran modal saham dalam perseroan terbatas;
3) setoran simpanan pokok atau simpanan wajib dalam koperasi;
4) konversi jasa pendirian menjadi modal saham;
5) konversi utang obligasi menjadi modal saham.
1.36 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Distribusi kepada pemilik adalah penurunan aktiva neto yang diakibatkan


karena transfer aset, jasa, atau pengakuan kewajiban oleh entitas kepada
pemilik. Distribusi kepada pemilik mengurangi hak kepemilikan (ekuitas) dari
pemilik yang ada di dalam perusahaan. Contoh dari transaksi ini adalah:
1) pengembalian modal atau prive pada perusahaan perseorangan atau firma;
2) pengembalian modal saham pada perseroan terbatas;
3) pengembalian simpanan pokok dan wajib pada koperasi;
4) konversi modal saham menjadi obligasi;
5) pembagian dividen atau sisa hasil usaha.

Contoh 1.1:
Transaksi yang:
Menambah aset dan mengurangi aset yang lain
 membeli mobil secara tunai;
 menerima piutang.
Menambah aset dan menambah kewajiban
 membeli mobil secara kredit;
 meminjam uang dari bank.
Menambah aset dan menambah ekuitas
 menerima setoran modal;
 menerima sumbangan uang.
Mengurangi aset dan mengurangi kewajiban
 melunasi kewajiban.
Mengurangi aset dan mengurangi ekuitas
 membagikan dividen atau sisa hasil usaha
Mengurangi kewajiban menambah kewajiban yang lain
 mengubah utang usaha menjadi utang wesel
Mengurangi kewajiban menambah ekuitas
 mengonversi utang obligasi menjadi modal saham
Menambah kewajiban dan mengurangi ekuitas
 mengonversi modal saham prioritas menjadi utang obligasi
Menambah ekuitas mengurangi ekuitas yang lain
 mengonversi modal saham prioritas menjadi modal saham biasa

Pengaruh transaksi di atas akan dicatat dalam persamaan akuntansi sebagai


berikut.
 EKMA4210/MODUL 1 1.37

Transaksi Debet – Akun Kredit – Akun


Membeli mobil secara Mobil (aset) Kas (aset)
tunai
Menerima piutang Kas (aset) Piutang (aset)
Membeli mobil secara Mobil (aset) Utang (kewajiban)
kredit
Meminjam uang dari Kas (aset) Utang Bank (kewajiban)
bank
Menerima setoran Kas (aset) Modal, Tn ... (ekuitas)
modal
Menerima sumbangan Kas (aset) Modal Sumbangan (ekuitas)
uang
Melunasi kewajiban Utang (kewajiban) Kas (aset)
Membagi dividen Saldo Laba (ekuitas) Kas (aset)
Mengubah utang usaha Utang Usaha (kewajiban) Utang Wesel (kewajiban)
menjadi utang wesel
Mengonversi utang Utang Obligasi (kewajiban) Modal Saham (ekuitas)
obligasi menjadi modal
saham
Mengonversi modal Modal Saham Prioritas (ekuitas) Utang Obligasi (kewajiban)
saham prioritas
menjadi utang obligasi

Mengonversi modal Modal Saham Prioritas (ekuitas) Modal Saham Biasa (ekuitas)
saham prioritas
menjadi modal saham
biasa

c. Laba komprehensif, pendapatan, beban/biaya, untung, dan rugi


1) Laba komprehensif (comprehensif income)
Laba komprehensif adalah perubahan ekuitas atau aktiva neto dari suatu
entitas selama periode tertentu sebagai akibat transaksi atau peristiwa lain
dengan buka pemilik. Laba komprehensif ini terdiri atas laba bersih,
untung dan rugi. Laba bersih merupakan selisih antara pendapatan dan
beban, untung dan rugi terjadi karena transaksi non usaha yang
mengakibatkan kenaikan atau penurunan aktiva neto. Secara matematis laba
komprehensif dapat digambarkan dalam persamaan sebagai berikut.

LABA KOMPREHENSIF = LABA BERSIH + UNTUNG – RUGI

Sedangkan laba bersih adalah

LABA BERSIH = PENDAPATAN - BIAYA


1.38 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

2) Pendapatan (revenues)
FASB (1985), melalui SFAC No. 6 (par. 78) mendefinisikan pendapatan
sebagai berikut.
Pendapatan adalah aliran masuk atau peningkatan aktiva lain sebuah
entitas atau penyelesaian kewajibannya (atau suatu kombinasi keduanya)
dari pengirim atau pembuatan barang. Pemberian jasa atau aktivitas
lainnya yang merupakan kegiatan utamanya atau sentral yang masih
berlangsung dari entitas tersebut.

Beberapa karakteristik pendapatan yang saling terkait adalah sebagai


berikut.
a) Pendapatan merupakan aliran masuk kas (atau yang ekuivalen) yang
sesungguhnya telah terjadi atau diharapkan akan terjadi.
b) Pendapatan boleh jadi merupakan penyelesaian kewajiban, yakni
penyerahan barang/jasa kepada pelanggan yang pada waktu
sebelumnya telah memberi uang muka (persekot) kepada perusahaan.
c) Pendapatan adalah akibat dari kegiatan perusahaan dan masih
berlangsung. Pendapatan berasal dari penjualan produk/jasa yang dijual
oleh perusahaan dalam kegiatan normalnya.

Pendapatan seringkali disebut dengan istilah berbeda disesuaikan dengan


jenis usaha perusahaan misalnya:
a) penjualan untuk perusahaan dagang dan manufaktur;
b) penghasilan jasa untuk perusahaan jasa;
c) bunga untuk perusahaan perbankan;
d) sewa untuk perusahaan persewaan;
e) pendapatan sewa kamar untuk perusahaan perhotelan dan sebagainya.

Pendapatan akan menambah ekuitas perusahaan. Oleh sebab itu, aturan


pendebetan dan pengkreditan akun pendapatan akan mengikuti aturan pada
ekuitas, yaitu akun pendapatan akan didebet kalau berkurang dan akan
dikredit kalau bertambah.

Contoh 1.2:
Transaksi PT. MAHARANI selama bulan Agustus 20xx adalah berikut.
Tanggal 2 penjualan produk sebesar Rp2.500.000,00.
Tanggal 5 pembelian bahan baku Rp600.000,00.
Tanggal 10 pembayaran utang periode lalu sebesar Rp200.000,00.
 EKMA4210/MODUL 1 1.39

Tanggal 16 penjualan aktiva tetap Rp500.000,00.


Tanggal 18 penanaman modal pemilik Rp750.000,00.
Tanggal 20 membayar listrik Rp25.000,00.
Tanggal 25 membayar gaji karyawan Rp800.000,00.
Tanggal 28 penjualan produk sebesar Rp300.000,00.
Berapakah jumlah pendapatan seluruhnya yang diterima PT. MAHARANI
selama bulan Agustus 20xx ?

Jawaban:
Pendapatan PT. MAHARANI selama bulan Agustus 20xx adalah sebesar
Rp2.600.000,00. Berasal dari transaksi tanggal 2, 10 dan 28 Agustus 20xx;
dengan perhitungan sebagai berikut: Rp2.500.000,00 - Rp200.000,00 +
Rp300.000,00 = Rp2.600.000,00.

3) Beban/biaya (expenses)
Beban adalah penurunan manfaat ekonomi selama satu periode akuntansi
dalam bentuk arus keluar atau berkurangnya aktiva atau terjadinya
kewajiban yang mengakibatkan penurunan ekuitas yang tidak menyangkut
pembagian kepada penanam modal. Biaya atau beban tidak sama dengan
pengeluaran kas (expenditure), biarpun sebagian besar biaya akan
mengakibatkan pengeluaran kas. Berikut adalah contoh klasifikasi biaya
berdasarkan fungsi perusahaan:
a) Harga Pokok Penjualan (Cost of Sales)
 Biaya produksi (biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, dan biaya
overhead pabrik)
b) Biaya Usaha (Operating Expenses)
 Biaya Penjualan
 Biaya Administrasi
 Biaya Umum
c) Biaya Nonusaha
 Biaya bunga

Biaya akan mengurangi ekuitas, oleh sebab itu aturan pendebetan dan
pengkreditan berkebalikan dengan ekuitas, atau sejalan dengan aturan
pendebetan dan pengkreditan aset. Bila biaya bertambah akan didebet dan
bila biaya berkurang akan dikredit.
1.40 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Berdasarkan contoh 1.2 di atas maka jumlah beban yang harus


diperhitungkan PT. MAHARANI selama bulan Agustus 2005 adalah
sebesar Rp825.000,00. Berasal dari transaksi tanggal 20 dan 25 Agustus
2005; dengan perhitungannya, yaitu Rp25.000,00 + Rp800.000,00 =
Rp825.000,00.

4) Untung (gains)
Untung adalah kenaikan ekuitas atau aktiva bersih sebagai akibat dari
transaksi-transaksi sampingan atau insidental (yang tidak rutin) dari suatu
perusahaan atau dari transaksi atau peristiwa lain, selain transaksi
pendapatan dan investasi oleh pemilik. Contoh dari transaksi-transaksi ini
antara lain:
a) penjualan aktiva tetap di atas nilai bukunya;
b) penjualan investasi di atas nilai bukunya;
c) pembelian kembali (penebusan) utang obligasi di atas nilai bukunya.

5) Rugi (losses)
Rugi adalah penurunan ekuitas atau aktiva bersih dari transaksi sampingan
atau insidental (yang tidak rutin) perusahaan dan dari kejadian lain yang
bukan berasal dari transaksi biaya atau distribusi kepada pemilik. Contoh
dari transaksi ini antara lain adalah:
a) penjualan aktiva tetap di bawah nilai bukunya;
b) penjualan investasi di bawah nilai bukunya;
c) pembelian kembali (penebusan) utang obligasi di bawah nilai
bukunya;
d) rugi akibat kebakaran atau bencana alam.

Untuk mengingat kembali mekanisme pendebetan dan pengkreditan pada


unsur-unsur laporan keuangan, dapat dipelajari dalam ikhtisar sebagai
berikut.

Unsur Laporan Keuangan Debit Kredit


Aset + -
Kewajiban - +
Ekuitas - +
Investasi oleh Pemilik - +
Distribusi kepada Pemilik + -
 EKMA4210/MODUL 1 1.41

Unsur Laporan Keuangan Debit Kredit


Pendapatan - +
Beban atau Biaya + -
Untung - +
Rugi + -

6) Pengakuan elemen-elemen laporan keuangan


Pengakuan adalah proses pencatatan formal atau pelaporan suatu elemen
laporan keuangan ke dalam sistem akuntansi. Pada umumnya transaksi
dicatat kalau sudah ada bukti dokumen, namun istilah pengakuan tidak
sama dengan pencatatan seperti itu. Secara umum pengakuan terhadap
elemen laporan keuangan dilakukan kalau sesuatu tersebut sudah
memenuhi definisi unsur laporan keuangan dan pengukuran terhadap unsur
tersebut sudah dapat dilakukan dengan teliti. Hal lain yang perlu
dipertimbangkan dalam pengakuan adalah masalah materialitas. Sesuatu
biarpun sudah memenuhi definisi tetapi kalau jumlahnya tidak material
sehingga disajikan atau tidak, tidak akan memengaruhi para pengambil
keputusan, maka sesuatu itu tidak perlu dilaporkan. Misalnya perusahaan
memiliki aset berupa kertas yang belum digunakan yang jumlahnya hanya
satu rim, padahal aset perusahaan lebih dari Rp100 miliar. Dalam kasus
ini, aset berupa kertas satu rim yang jumlahnya kurang dari Rp100.000,00
tidak perlu dilaporkan dalam neraca perusahaan.

7) Pengakuan aset atau aktiva


Sesuatu diakui sebagai aset kalau sudah memenuhi kriteria 1) memiliki
manfaat ekonomi di masa depan, 2) dikuasai oleh perusahaan, 3) akibat
transaksi atau peristiwa yang lalu, dan 4) dapat diukur dengan cukup teliti.
Bila suatu aset sudah tidak memenuhi kriteria tersebut, misalnya manfaat
ekonomi hilang karena terjadi kebakaran, maka aset tersebut harus
dikeluarkan dari neraca.

8) Pengakuan kewajiban
Kewajiban diakui dalam neraca kalau besar kemungkinan bahwa
pengeluaran sumber daya yang mengandung manfaat ekonomi akan
dilakukan untuk menyelesaikan kewajiban sekarang dan jumlah yang harus
diselesaikan dapat diukur dengan andal.
1.42 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

9) Pengakuan pendapatan
Pendapatan diakui berdasarkan proses terbentuk dan realisasinya dan diakui
dalam laporan laba/rugi apabila kenaikan manfaat ekonomi di masa depan
yang berkaitan dengan peningkatan aktiva atau penurunan kewajiban telah
terjadi dan dapat diukur dengan andal. Berdasarkan pengertian pendapatan
yang tercantum dalam SFAC (Statement of Financial Accounting Concepts)
No. 5, pengakuan pendapatan dapat dikelompokkan ke dalam 4 waktu
pengakuan sebagai berikut.
a) Selama proses produksi berlangsung, misalnya untuk kontrak jangka
panjang dengan syarat pasar dan harga sudah pasti (perusahaan
konstruksi, perusahaan galangan kapal, perusahaan pembuatan pesawat
terbang.
b) Pada saat produksi selesai dibuat, cara ini dipakai kalau harga
produk stabil, pasar luas atau pasti dan biaya penjualan relatif kecil,
misalnya untuk perusahaan pemborong pembangunan rumah,
perusahaan pertambangan logam mulia atau batu mulia.
c) Pada saat penjualan, dalam hal ini pendapatan dicatat saat terjadinya
serah terima barang (point of sale), perusahaan ritel, pedagang besar
dan perusahaan manufaktur.
d) Pada saat kas diterima, misalnya usaha jasa; penerbangan, hotel,
salon, bioskop, dokter, saat terjadinya serah terima uang.

10) Pengakuan beban


Menurut SFAC No. 5, par. 85, beban atau rugi diakui bilamana memenuhi
salah satu dari kriteria berikut.
a) Konsumsi manfaat (comsumtion of benefit)
Beban atau rugi diakui bilamana manfaat ekonomik yang dikuasai
suatu entitas telah dimanfaatkan atau dikonsumsi dalam pengiriman
atau pembuatan barang, penyerahan atau pelaksanaan jasa, atau
kegiatan lain yang mempresentasikan operasi utama atau sentral entitas
tersebut.
b) Lenyapnya atau berkurangnya manfaat masa datang (loss or lack of
future benefits)
Beban atau rugi diakui bilamana aset yang telah diakui sebelumnya
diperkirakan telah berkurang manfaat ekonomiknya atau tidak lagi
mempunyai manfaat ekonomik.
 EKMA4210/MODUL 1 1.43

Beban diakui dalam laporan laba rugi apabila penurunan manfaat ekonomi
di masa depan yang berkaitan dengan penurunan aktiva atau peningkatan
kewajiban telah terjadi dan dapat diukur dengan andal. Diakui atas dasar
hubungan langsung antara biaya yang timbul dan pos pendapatan yang
diperoleh (prinsip matching cost with the revenue) serta atas dasar prosedur
alokasi yang rasional dan sistematis. Contoh beban yang diakui dengan
menghubungkannya langsung dengan pendapatan periode yang sama
misalnya bahan baku dan biaya pemasaran. Untuk beban dengan dasar
prosedur alokasi yang rasional dan sistematis misalnya biaya depresiasi,
dan biaya riset. Beban juga dapat diakui pada saat terjadinya atau pada saat
manfaat ekonomis dari suatu aktiva berkurang, misal biaya gaji, biaya
listrik.

5. Pengukuran Unsur Laporan Keuangan


Pengukuran adalah proses penetapan jumlah uang atau moneter untuk
mengakui dan memasukkan setiap unsur laporan keuangan ke dalam laporan
keuangan. Atribut pengukuran yang digunakan dalam bidang akuntansi adalah
sebagai berikut.

a. Biaya historis (historical cost)


1) Aktiva dinilai sebesar pengeluaran kas atau setara kas atau sebesar nilai
wajar untuk memperoleh aktiva tersebut. Kalau dibeli secara tunai berbeda
dengan kalau dibeli secara kredit maka aset akan dicatat pada harga kalau
dibeli secara tunai, sedangkan selisihnya dicatat sebagai beban bunga.
2) Kewajiban dinilai berdasarkan jumlah kas atau setara kas yang
sesungguhnya diterima pada saat timbulnya kewajiban atau terjadinya
utang.
3) Atribut biaya historis biasanya digunakan untuk pengukuran aktiva, seperti
tanah, bangunan, mesin, persediaan, dan inventaris.

b. Biaya kini (current cost) atau nilai perolehan kembali


1) Aktiva dinilai berdasarkan jumlah kas atau setara kas yang harus
dibayarkan oleh perusahaan untuk mendapatkan dan menempatkan aktiva
yang sama.
2) Kewajiban dinilai berdasarkan jumlah kas atau setara kas yang sekarang
akan diterima jika perusahaan membuat utang yang sama.
1.44 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3) Biaya kini digunakan untuk persediaan yang kondisinya sudah menurun


karena usang atau rusak.

c. Nilai realisasi bersih (net realizable value)


1) Aktiva dinyatakan dalam jumlah kas atau setara kas yang akan diterima
sekarang dengan mengubah aktiva tersebut menjadi uang dalam kegiatan
normal usaha.
2) Kewajiban dinyatakan sebesar nilai penyelesaian; yaitu, jumlah kas atau
setara kas yang tidak didiskontokan ke nilai sekarang yang diharapkan atau
dibayarkan untuk memenuhi kewajiban dalam pelaksanaan usaha normal.
3) Nilai realisasi bersih ini digunakan dalam pengukuran piutang usaha.

d. Nilai tunai (present value)


1) Aktiva dinyatakan sebesar arus kas masuk bersih di masa depan yang
didiskontokan ke nilai sekarang dari pos yang diharapkan dapat
memberikan hasil dalam pelaksanaan usaha normal.
2) Kewajiban dinyatakan sebesar arus kas keluar bersih di masa depan yang
didiskontokan ke nilai sekarang yang diharapkan dapat diperlukan untuk
menyelesaikan kewajiban dalam pelaksanaan usaha normal.
3) Atribut nilai tunai diterapkan pada kewajiban jangka panjang.

e. Harga pasar (market value)


1) Aktiva dinyatakan dalam jumlah kas neto atau setara kas yang akan
diterima sekarang dengan menjual aktiva dalam pelepasan normal.
2) Kewajiban dinyatakan sebesar nilai penyelesaian; yaitu, jumlah kas atau
setara kas yang tidak didiskontokan ke nilai sekarang yang diharapkan atau
dibayarkan untuk memenuhi kewajiban dalam pelaksanaan usaha normal.
3) Harga pasar banyak diterapkan untuk aktiva seperti surat-surat berharga.

Dasar pengukuran yang lazimnya digunakan perusahaan dalam penyusunan


laporan keuangan adalah biaya historis. Ini biasanya digabungkan dengan dasar
pengukuran yang lain. Misalnya, persediaan biasanya dinyatakan sebesar nilai
terendah dari biaya historis atau nilai realisasi bersih (lower of cost or net
realizable value), akuntansi dana pensiun menilai aktiva tertentu berdasarkan
nilai wajar (fair value).
 EKMA4210/MODUL 1 1.45

6. Konsep Modal dan Pemeliharaan Modal


Menurut konsep modal keuangan, seperti uang atau daya beli yang
diinvestasikan, modal adalah sinonim dengan aktiva bersih atau ekuitas
perusahaan. Sedangkan menurut konsep modal fisik, seperti kemampuan usaha,
modal dipandang sebagai kapasitas produktif perusahaan yang didasarkan pada,
misalnya unit output per hari.
Kedua konsep modal tersebut menciptakan dua konsep pemeliharaan
modal, yakni konsep pemeliharaan modal keuangan dan konsep pemeliharaan
modal fisik. Konsep pemeliharaan modal berkepentingan dengan bagaimana
perusahaan mendefinisikan modal yang ingin dipelihara (dipertahankan).
Menurut konsep pemeliharaan modal keuangan, modal didefinisikan dalam
satuan moneter nominal dan laba merupakan kenaikan dalam modal uang
nominal selama suatu periode. Sedangkan menurut konsep pemeliharaan modal
fisik, modal didefinisikan dalam kapasitas produktif fisik, laba merupakan
kenaikan modal tersebut selama suatu periode.
Sebagai contoh, apabila kita pada awal periode memiliki emas seberat satu
ons, kemudian pada akhir perioda harga emas naik, maka kita akan
memperoleh keuntungan sebesar selisih antara harga emas akhir periode dengan
harga emas awal periode. Dalam hal ini, kita menggunakan konsep
pemeliharaan modal keuangan. Tetapi, kalau kita menggunakan konsep modal
fisik, maka kita tidak memperoleh laba sebab secara fisik emas kita tetap seberat
satu ons.

B. KARIR DI BIDANG AKUNTANSI TERKAIT DENGAN


AKUNTANSI DAN PELAPORAN KEUANGAN

Secara umum sekurang-kurangnya terdapat 3 pihak yang berkarier dalam


bidang akuntansi, terkait dengan akuntansi dan pelaporan keuangan, yakni
akuntan manajemen (akuntan perusahaan), akuntan publik dan para pemakai
laporan.

1. Akuntan Privat (Akuntan Korporasi)


Manajemen perusahaan merekrut akuntan (sering kali disebut akuntan
manajemen atau akuntan internal) untuk bekerja sebagai karyawan perusahaan.
Adapun jenis pekerjaan yang dilakukan oleh akuntan manajemen tergantung
pada skala dan kompleksitas perusahaan tempatnya bekerja. Pada perusahaan
besar, akuntan manajemen biasanya juga sering diminta untuk menjadi auditor
1.46 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

internal perusahaan. Dapat juga seorang akuntan manajemen diminta untuk


mendesain dan mengimplementasikan sistem informasi akuntansi. Terkait
dengan akuntansi keuangan, seorang akuntan manajemen berperan dalam
mengumpulkan dan mengolah data transaksi, serta menyajikan laporan
keuangan karena itu maka seorang akuntan manajemen dituntut memahami dan
mampu menerapkan Standar Akuntansi Keuangan.

2. Akuntan Publik
Jasa auditor eksternal biasanya disediakan oleh suatu kantor akuntan publik.
Jasa audit yang diberikan adalah jasa audit atas laporan keuangan. Dalam
pelaksanaan penugasan auditnya, akuntan publik memberikan jasanya kepada
manajemen perusahaan sebagai pihak yang independen, tetapi bertanggung
jawab kepada para pemakai laporan keuangan di luar perusahaan (terkait dengan
jasa penilaian kewajaran atas laporan keuangan yang diberikannya).
Untuk menjadi seorang akuntan publik, terlebih dahulu harus menempuh
pendidikan profesi dan pelatihan teknis yang cukup. Terdapat standar yang
ditetapkan oleh IAPI terkait dengan pengauditan, yakni Standar Profesi Akuntan
Publik yang mengatur tentang bagaimana seharusnya audit dilakukan. Seorang
auditor profesional dituntut memiliki kompetensi (integritas, cermat, profesional
due care) dan bersikap independen (jujur, bebas dari kepentingan dan hubungan
istimewa dengan klien).

3. Akuntan Pemerintah
Akuntan dapat bekerja sebagai ahli akuntansi keuangan kepemerintahan atau
akuntan sektor publik atau sebagai auditor yang ada di bidang pemeriksaan atau
pengawasan, misalnya BPK (Badan Pemeriksa Keuangan), BPKP (Badan
Pengawas Keuangan dan Pembangunan), Inspektorat (dari tingkat pusat sampai
pemerintah daerah), Bawasda (Badan Pengawas Daerah). Akuntan pemerintah
dan akuntan sektor publik dewasa ini semakin banyak diperlukan seiring dengan
proses otonomi daerah.

4. Para Pemakai Laporan Keuangan


a. Analis keuangan
Sebagai seorang analis keuangan, laporan keuangan berperan sangat penting
di dalam memberikan informasi untuk kemudian diolah dan ditarik suatu
kesimpulan dari analisis yang dilakukannya. Seorang analis keuangan dapat
bekerja independen (tidak dipekerjakan, misalnya pengamat ekonomi) atau
 EKMA4210/MODUL 1 1.47

bekerja pada suatu perusahaan. Adapun perusahaan yang sering merekrut analis
keuangan, antara lain perusahaan sekuritas, bursa efek, lembaga penelitian, dan
bisa juga direkrut suatu perusahaan dengan tujuan khusus (misalnya perusahaan
yang akan melakukan ekspansi).

b. Perbankan
Di kalangan perbankan laporan keuangan berperan sangat penting,
khususnya dalam rangka pemberian kredit kepada nasabah. Banyak posisi dan
jenis pekerjaan dalam bidang perbankan yang membutuhkan akuntan, antara
lain: bagian kredit, analis kredit, penilai aset dsb. Dalam menjalankan fungsinya,
perbankan tidak dapat dipisahkan dengan laporan keuangan dari nasabah dan
calon nasabah.

c. Konsultan
Sebelum memberikan advise dalam konsultasi keuangannya, seorang
konsultan akan terlebih dahulu melihat dan menggunakan informasi dalam
laporan keuangan perusahaan yang menggunakan jasanya sebagai dasar dan
salah satu pertimbangannya memberi pendapat.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebut dan jelaskan kapan sesuatu dapat diakui sebagai pendapatan!


2) Sebutkan karakteristik kualitatif suatu laporan keuangan!
3) Jelaskan mengapa kerangka konseptual penyusunan dan penyajian laporan
keuangan berperan penting dalam menghasilkan informasi keuangan yang
berkualitas!
4) Sebutkan karier dalam bidang akuntansi keuangan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pendapatan diakui berdasarkan proses terbentuk dan realisasinya dan diakui


dalam laporan laba/rugi apabila kenaikan manfaat ekonomi di masa depan
yang berkaitan dengan peningkatan aktiva atau penurunan kewajiban telah
terjadi dan dapat diukur dengan andal.
1.48 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

2) Karakteristik kualitas suatu laporan keuangan adalah berikut ini.


a. Dapat dipahami.
b. Relevan.
c. Keandalan.
d. Dapat dibandingkan.
3) Kerangka konseptual penyusunan dan penyajian laporan keuangan berperan
penting dalam menghasilkan informasi keuangan yang berkualitas karena
kerangka konseptual berisi tentang hal-hal yang mendasari penyusunan dan
penyajian laporan keuangan.
4) Karier dalam bidang akuntansi keuangan sebagai berikut.
a. Akuntan manajemen.
b. Akuntan publik.
c. Pemakai laporan keuangan, seperti analis keuangan, perbankan,
konsultan.

RA NG K UMA N

1. Di dalam menyusun dan menyajikan laporan keuangan perusahaannya,


manajemen memiliki keleluasaan untuk memilih alternatif prinsip atau
metode akuntansi yang dimaksudkan untuk mencerminkan secara
akurat kondisi ekonomi perusahaan dalam kaitannya dengan bisnis dan
transaksi-transaksi operasinya. Untuk itu, diperlukan suatu acuan
dalam praktik akuntansi di dalam menyusun dan menyajikan laporan
keuangannya. Kerangka dasar akuntansi dan pelaporan keuangan
ditetapkan sebagai maksud untuk mendefinisikan secara luas tentang
tujuan, istilah dan konsep-konsep yang berkaitan dengan praktik
akuntansi yang pada akhirnya sangat diperlukan untuk menetapkan
ruang lingkup dan batas-batas akuntansi dan laporan keuangan.
2. Kerangka tersebut memuat hal-hal berikut. (1) Tujuan laporan
keuangan. (2) Asumsi dasar. (3) Karakteristik kualitatif laporan
keuangan. (4) Unsur laporan keuangan. (5) Pengakuan dan pengukuran
unsur laporan keuangan. (6) Konsep modal dan pemeliharaan modal.
3. Asumsi dasar dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan
adalah(1) asumsi akrual, (2) asumsi entitas ekonomi, (3) asumsi
kelangsungan usaha, (4) asumsi unit moneter, dan (5) asumsi
periodesasi.
Terdapat empat karakteristik laporan keuangan, yakni dapat dipahami,
relevan, keandalan dan dapat dibandingkan. Unsur-unsur laporan
 EKMA4210/MODUL 1 1.49

keuangan antara lain adalah aktiva, kewajiban, ekuitas, pendapatan,


beban, untung, rugi, setoran kepada pemilik, distribusi kepada pemilik.
4. Pengukuran terhadap elemen laporan keuangan dapat menggunakan
salah satu dari atribut sebagai berikut: biaya atau kos historis, biaya
kini, nilai realisasi neto, nilai tunai, dan harga pasar. Akuntansi
menggunakan pendekatan eklektif, yaitu memilih atribut penilaian
yang cocok dengan tujuan dari penyajian elemen laporan keuangan.
5. Secara umum sekurang-kurangnya terdapat tiga pihak yang berkarier
dalam bidang akuntansi, yang terkait dengan akuntansi dan pelaporan
keuangan, yaitu akuntan privat (akuntan perusahaan), akuntan publik,
akuntan pemerintah dan para pemakai laporan.

TE S F O RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut ini adalah karakteristik aktiva, kecuali ....


A. sumber daya yang dikuasai oleh perusahaan
B. memberikan manfaat ekonomi di masa depan
C. kemungkinan pengorbanan di masa depan
D. diperoleh dari transaksi di masa lalu

2) Pendapatan diakui pada saat ....


A. pengorbanan di masa datang dan kenaikan aktiva telah terjadi
B. penurunan manfaat ekonomi di masa depan dapat diperkirakan
C. besar kemungkinan bahwa manfaat ekonominya di masa depan
diperoleh dan penurunan aktiva telah terjadi
D. kepastian penerimaan manfaat ekonomi di masa datang dan
berkurangnya kewajiban

3) Pengakuan beban dengan alokasi rasional terjadi pada pembebanan


biaya ....
A. pengembangan dan penelitian
B. bahan baku
C. pemasaran
D. tenaga kerja langsung
1.50 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

4) Penyusunan laporan keuangan dengan dasar bahwa perusahaan akan terus


hidup dan melakukan aktivitas bisnisnya, berarti perusahaan tersebut
menggunakan asumsi ....
A. kesatuan usaha
B. kelangsungan usaha
C. accrual basis
D. cash basis

5) Karier yang dapat berkembang dalam bidang akuntansi keuangan,


kecuali ....
A. akuntan manajemen
B. analis keuangan
C. konsultan investasi
D. konsultan pajak

6) Pengukuran dengan menghitung sebesar jumlah biaya yang harus


dikeluarkan untuk mendapatkan kembali suatu aktiva adalah pengukuran
berdasar biaya....
A. historis
B. kini
C. realisasi
D. depresiasi

7) Konsep modal keuangan menitikberatkan pada ....


A. kemampuan usaha
B. kemauan usaha
C. kepemilikan usaha
D. kekayaan usaha

8) Penerimaan uang pada saat seseorang menjual sepatu di toko akan diakui
sebagai pendapatan pada saat ....
A. produksi berlangsung
B. produksi selesai dibuat
C. terjadinya serah terima barang
D. diterimanya kas

9) Apabila ekuitas suatu perusahaan mengalami penurunan maka aktiva ....


A. tidak mengalami penurunan apabila kewajiban perusahaan mengalami
kenaikan
B. akan mengalami penurunan apabila kewajiban perusahaan mengalami
kenaikan
 EKMA4210/MODUL 1 1.51

C. tidak akan mengalami kenaikan apabila kewajiban perusahaan


mengalami penurunan
D. akan mengalami kenaikan apabila kewajiban mengalami penurunan

10) Apabila suatu perusahaan jasa penerbangan menjual pesawatnya karena


dipesan oleh negara maka manakah di kalimat di bawah ini yang paling
benar penjualan tersebut....
A. diakui sebagai pendapatan
B. tidak diakui sebagai pendapatan
C. diakui sebagai beban
D. tidak diakui sebagai beban

11) Piutang usaha dalam neraca disajikan dengan menggunakan atribut ....
A. biaya historis
B. biaya kini
C. nilai realisasineto
D. harga pasar

12) Prinsip kos atau biaya historis didasarkan pada asumsi....


A. akrual
B. kelangsungan usaha
C. periodisasi
D. satuan moneter

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
1.52 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKMA4210/MODUL 1 1.53

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia merupakan adaptasi dari
standar yang ditetapkan International Accounting Standards
Committee.
2) C. Akuntansi disebut bahasa bisnis karena akuntansi merupakan sebuah
sistem informasi penyedia laporan keuangan bagi pihak-pihak yang
berkepentingan.
3) B. Oleh karena tujuan laporan keuangan adalah menyediakan informasi
tentang:
a. kegiatan dan usaha perusahaan dan peristiwa-peristiwa ekonomi;
b. penjualan, pelunasan atau jatuh temponya surat-surat berharga atau
pinjaman-pinjaman;
c. sumber-sumber aktivitas ekonomi perusahaan;
d. posisi keuangan, kinerja dan arus kas perusahaan.
4) D. Laporan keuangan utama adalah Neraca/Laporan Posisi Keuangan,
laporan Laba/Rugi, Laporan Perubahan Ekuitas dan Laporan Arus Kas.
5) A. Tujuan pelaporan keuangan bagi perusahaan yang terdaftar di bursa
adalah berikut ini.
a. Bentuk pengawasan pemerintah terhadap perusahaan yang terdaftar
di bursa.
b. Bentuk pertanggungjawaban manajemen terhadap pemilik modal.
c. Informasi kepada publik tentang posisi keuangan perusahaan.
6) D. Elemen dalam neraca, antara lain kas, piutang usaha, persekot asuransi,
persediaan, kendaraan, utang usaha, modal dan lain-lain.
7) C. Unsur dalam Laporan Laba-Rugi perusahaan dagang, antara lain
pembelian barang dagangan.
8) C. Informasi mengenai perubahan hak milik perusahaan terdapat dalam
laporan perubahan ekuitas.
9) D. Laporan arus kas menyajikan informasi berikut.
a. Jumlah uang kas ditangan perusahaan.
b. Jumlah pengeluaran kas perusahaan selama suatu periode.
c. Jumlah penerimaan kas perusahaan selama suatu periode.
10) D. Laporan keuangan adalah bagian dari pelaporan keuangan karena
laporan keuangan merupakan produk proses akhir pelaporan keuangan.
1.54 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

11. D
12. A
13. A
14. C
15. B

Tes Formatif 2
1) C. Karakteristik aktiva adalah berikut ini.
a. Sumber daya yang dikuasai oleh perusahaan.
b. Diperoleh dari transaksi masa lalu.
c. Memberikan manfaat ekonomi di masa depan.
2) D. Pendapatan diakui pada saat ada kepastian penerimaan manfaat
ekonomi di masa datang dan kekurangannya kewajiban.
3) A. Pengakuan beban dengan alokasi rasional terjadi pada pembebanan
biaya pengembangan dan penelitian.
4) B. Penyusunan laporan keuangan dengan dasar bahwa perusahaan akan
terus hidup dan melakukan aktivitas bisnisnya berarti perusahaan
tersebut menggunakan asumsi kelangsungan usaha..
5) D. Karier yang dapat berkembang dalam bidang akuntansi keuangan
adalah akuntan manajemen, akuntan publik, analis keuangan,
perbankan dan konsultan.
6) B. Pengukuran dengan menghitung sebesar jumlah biaya yang harus
dikeluarkan untuk mendapatkan kembali suatu aktiva adalah
pengukuran berdasar biaya kini.
7) C. Konsep modal keuangan menitikberatkan pada kepemilikan usaha.
8. C. Penerimaan uang pada saat seseorang menjual sepatu di toko akan
diakui sebagai pendapatan pada saat terjadinya serah terima barang
(point of sale).
9) A. Apabila ekuitas suatu perusahaan mengalami penurunan maka aktiva
tidak mengalami penurunan apabila kewajiban perusahaan mengalami
kenaikan.
10) B. Apabila suatu perusahaan jasa penerbangan menjual pesawatnya
karena dipesan oleh negara maka penjualan tersebut tidak diakui
sebagai pendapatan.
11) C
12) B
 EKMA4210/MODUL 1 1.55

Daftar Pustaka

Edi Winarto. (2002). Pelajaran dari Skandal Keuangan worldCom. Media


Akuntansi, Edisi27/Juli-Agustus.

Harnanto. (2002). Akuntansi Keuangan Menengah. Buku Satu, BPFE, Mei.

Hendriksen, Eldon S. (1992). Accounting Theory. 5th Ed, Homewood Illionis,


New York: Richard D Irwin.

Hongren, Charles T. (1998). Principles of Accounting. Prentice Hall.

Ikatan Akuntansi Indonesia. Standar Akuntansi Keuangan, Per 1 September


2007, Salemba Empat. Jakarta

Kieso, Weygand, dan Warfield. (2007). Intermediate Accounting, Twelfth


Edition, John Wiley & Sons (Asia)

Slamet Sugiri, Sumiyana. (2005). Akuntansi Keuangan Menengah. Buku Satu.


Desember.

Sugiarto. (2007). Pengantar Akuntansi, Pusat Penerbitan Universitas Terbuka,


Januari.

__________. (2002). Dinamisasi dan Harmonisasi Standar Akuntansi


Keuangan. Media Akuntansi, Edisi 27/Juli-Agustus.

Suwardjono. (2006). Teori Akuntansi Perekayasaan Pelaporan Keuangan. Edisi


ketiga. BPFE, September.

Zaki Baridwan. (2000). Intermediate Accounting. Edisi ketujuh. November.


Mo d ul 2

Laporan Laba Rugi dan Laporan


Perubahan Ekuitas
Drs. Sugiarto, M.Acc., M.B.A., Akt.

PE NDA HULUA N

P ada dasarnya, laporan keuangan merupakan bagian akhir dari siklus


akuntansi. Siklus akuntansi diawali dengan pembuatan bukti transaksi,
pencatatan transaksi dalam jurnal, pembukuan informasi dari buku jurnal ke
akun atau rekening dan pembuatan kertas kerja berlajur (membuat daftar
saldo dan penyesuaian). Laporan keuangan digunakan untuk menyampaikan
informasi keuangan dari suatu badan usaha yang nantinya akan digunakan
oleh pihak-pihak yang berkepentingan. Informasi keuangan ini akan
digunakan sebagai bahan pertimbangan untuk mengambil keputusan
ekonomi. Pihak-pihak yang berkepentingan terhadap badan usaha antara lain
pengelola perusahaan, pemilik atau pemegang saham, kreditor, instansi
pemerintah, karyawan atau perusahaan, pelanggan perusahaan, calon
investor, dan sebagainya.
Setiap pihak yang berkepentingan dalam suatu badan usaha mempunyai
kepentingan yang berbeda-beda. Oleh sebab itu, perlu dibuat laporan
keuangan yang dapat memenuhi kepentingan berbagai pihak tersebut. Untuk
itu perlu diadakan suatu pedoman yang dapat mengaturnya. Di Indonesia,
pedoman tersebut adalah Standar Akuntansi Keuangan yang disusun oleh
Ikatan Akuntan Indonesia. Dengan adanya pedoman, para pembaca laporan
keuangan akan menggunakan bahasa yang sama di dalam membaca,
menganalisis, dan menafsirkan laporan keuangan yang menjadi
kepentingannya masing-masing.
Komponen laporan keuangan suatu badan usaha terdiri dari perhitungan
neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan ekuitas, laporan arus kas dan
catatan-catatan atas laporan keuangan.
Uraian pada Modul ini akan membahas tentang salah satu jenis laporan
keuangan utama yang dikenal dengan Laporan Laba Rugi (income statement)
dan Laporan Perubahan Ekuitas yang terbagi dan kegiatan belajar.
2.2 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Kegiatan Belajar 1 membahas tentang pengertian dan manfaat informasi


laba, pengakuan laba, pengukuran laba, komponen, dan bentuk laporan laba
rugi sehingga pembaca laporan keuangan dapat menilai kinerja keuangan dari
suatu perusahaan dan mengetahui jenis kegiatan suatu perusahaan dari waktu
ke waktu, mengenalkan laba komprehensif. Laporan Perubahan Ekuitas
dimaksudkan menjelaskan sebab-sebab terjadinya perubahan ekuitas pemilik.
Kegiatan Belajar 2 membahas tentang konsep penyusunan laporan laba
rugi yaitu Current Operating dan All Inclusive, dan klasifikasi pos-pos yang
termasuk pos luar biasa.
Setelah selesai mempelajari modul ini, diharapkan Anda dapat
menerapkan konsep-konsep penyajian laporan laba rugi dan laporan
perubahan ekuitas.
Secara khusus, setelah menyelesaikan Modul ini, Anda diharapkan
mampu untuk melakukan hal-hal berikut.
1. Memahami penggunaan dan keterbatasan laporan laba rugi.
2. Mendefinisikan konsep laba.
3. Menjelaskan mengapa pengukuran laba adalah penting.
4. Menjelaskan bagaimana laba diukur, termasuk masalah pengakuan
pendapatan dan konsep penandingan pendapatan dengan beban.
5. Menyebutkan format laporan laba rugi.
6. Menyebutkan komponen-komponen laporan laba rugi.
7. Menyebutkan laba komprehensif
8. Menyusun laporan laba rugi bentuk langkah tunggal dan langkah
bertahap.
9. Menjelaskan bagaimana melaporkan pos-pos luar biasa.
10. Menjelaskan alokasi pajak antar periode.
11. Mengidentifikasi cara melaporkan informasi laba per lembar saham.
12. Menyusun laporan perubahan ekuitas.
13. Melaporkan bagaimana melaporkan laba komprehensif
14. Menjelaskan klasifikasi pos-pos yang termasuk pos luar biasa.
 EKMA4210/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Laporan Laba Rugi (Income Statement)


dan Laporan Perubahan Ekuitas
(Equty Statement)

A. LAPORAN LABA RUGI

Seseorang sering kali mencampuradukkan antara laba (income) dengan


kas atau uang. Apakah laba merupakan kas yang dihasilkan dari suatu
keberhasilan suatu usaha? Jawabannya adalah tidak. Oleh karena banyak
alasan mengapa akuntansi akrual dan arus kas dari kegiatan usaha tidak
menghasilkan angka yang sama. Laba dan arus kas merupakan alat untuk
mengukur kinerja suatu perusahaan. Kalau begitu, manakah yang paling
baik? FASB dalam kerangka konseptual, menyatakan bahwa informasi laba
dan komponen-komponennya yang dihasilkan dari akuntansi akrual
memberikan indikasi yang lebih baik bagi suatu perusahaan dibandingkan
dengan informasi tentang penerimaan dan pengeluaran kas. Banyak
penelitian yang mendukung hal ini. Namun demikian, tidak berarti bahwa
informasi arus kas tidak penting. Untuk itu, kita harus tahu apa yang
dimaksud dengan laba dan apa saja komponen-komponen yang digunakan
untuk menghitung laba.

1. Pengertian dan Manfaat Informasi Laba


Laba adalah imbalan di atas suatu investasi. Salah satu definisi laba yang
paling banyak diterima menyatakan bahwa laba merupakan jumlah yang
dapat dikembalikan kepada para investor tanpa mempengaruhi
kesejahteraan suatu perusahaan, seperti pada awal periode. Tetapi, apa yang
dimaksud dengan sejahtera dan bagaimana cara mengukurnya?
Pengakuan, pengukuran, dan pelaporan laba suatu badan usaha dan
komponen-komponennya dipandang merupakan tugas para akuntan yang
terpenting. Para pemakai laporan keuangan yang harus mengambil keputusan
sehubungan dengan perusahaan hampir selalu mengukur keberhasilan
perusahaan dengan menggunakan informasi laba, baik itu laba masa lalu,
laba tahun ini, atau laba di masa yang datang. Informasi laba ini sering
2.4 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

digunakan untuk menaksir jumlah dividen yang akan dibayarkan pada masa
mendatang.
Informasi tentang komponen-komponen laba juga penting untuk
membantu memprediksi laba dan arus kas di masa yang akan datang.
Informasi ini tidak hanya berguna bagi pemakai tertentu, tetapi juga
bermanfaat bagi perekonomian di dalam mengalokasikan sumber daya
ekonomi secara efisien dan efektif.

2. Pengakuan Laba
Laba akuntansi merupakan informasi yang digunakan untuk mengukur
efektivitas dan efisiensi suatu perusahaan. Laba akuntansi adalah selisih
antara pendapatan (revenues) dengan beban atau biaya (expenses). Untuk
dapat menghitung laba kita harus menentukan jumlah pendapatan dan beban
untuk periode yang bersangkutan.

a. Pengakuan pendapatan dan keuntungan


Pendapatan diakui jika ia telah terealisasi (realized) atau dapat direalisasi
(realizable) dan telah terhimpun (earned) (SFAC No. 5, par. 83). Pendapatan
dianggap telah terealisasi kalau produk perusahaan telah ditukarkan dengan
kas atau klaim terhadap kas; dan dianggap dapat direalisasi apabila aktiva
nonkas (klaim terhadap kas) dapat direalisasi menjadi kas. Berbeda dari
perealisasian, penghimpunan adalah sebuah proses kontinu, yang meliputi
antara lain pengubahan bahan baku menjadi produk selesai ke pasar
(konsumen). Oleh karena penghimpunan pendapatan meliputi proses yang
kontinu maka pendapatan sebenarnya terhimpun sedikit lebih sedikit dalam
proses tadi. Jadi, secara teoritis, pengakuan pendapatan juga seharusnya
dilakukan secara kontinu selama proses penghimpunan (atau seluruh siklus
produk), seperti halnya penggunaan metode penyelesaian (Hendriksen dan
Breda, 1992) yang digunakan oleh perusahaan pengembang yang
mengerjakan proyek-proyek konstruksi dengan jangka waktu penyelesaian
lebih dari satu periode akuntansi. Namun, para akuntan menganggap
pengakuan seperti itu tidak praktis, di samping sifatnya sangat spesifik untuk
perusahaan tertentu.
Istilah pendapatan dalam akuntansi dibedakan dengan istilah
penghasilan. Penghasilan mencakup pendapatan dan keuntungan. Pendapatan
timbul dari pelaksanaan aktivitas perusahaan yang biasa dan dikenal dengan
sebutan yang berbeda seperti penjualan (perusahaan ritel dan manufaktur),
 EKMA4210/MODUL 2 2.5

penghasilan jasa/fee (pada perusahaan jasa seperti perusahaan bengkel,


kantor akuntansi publik, perusahaan hotel), bunga (perbankan, asuransi, dan
perusahaan jasa keuangan lain), dividen (pada yayasan dana pensiun,
perusahaan asuransi), dan sewa (pada perusahaan persewaan mobil, rumah,
dan sebagainya).
Keuntungan mencerminkan pos-pos yang lain yang memenuhi definisi
penghasilan dan mungkin timbul atau mungkin tidak timbul dalam
pelaksanaan aktivitas perusahaan yang biasa. Keuntungan dapat timbul
karena perusahaan menjual aktiva tetap atau investasinya di atas nilai
bukunya, atau memperoleh ganti rugi asuransi di atas nilai bukunya, dan
sebagainya.
Pendapatan sendiri adalah arus masuk atau pertambahan aktiva dari
suatu entitas atau penyelesaian utang atau kombinasi keduanya yang berasal
dari pembuatan atau pengiriman produk, penyerahan jasa atau pelaksanaan
aktivitas lain yang menjadi kegiatan utama suatu entitas. Sedangkan
keuntungan adalah kenaikan ekuitas (aktiva neto) dari transaksi pelengkap
atau insidental dari suatu entitas dan dari seluruh transaksi, peristiwa dan
keadaan lain, yang mempengaruhi entitas, kecuali transaksi pendapatan atau
investasi oleh pemilik. Di dalam akuntansi pengakuan pendapatan dan
keuntungan tidak harus memerlukan penerimaan kas. Dengan demikian,
kenaikan jumlah aktiva yang dikarenakan hal-hal berikut, bukan merupakan
suatu pendapatan.
1) Pembelian aktiva.
2) Setoran atau investasi oleh pemilik.
3) Pinjaman dari pihak luar.
4) Penjualan aktiva tetap atau investasi.
5) Koreksi laba atau rugi dari periode yang lalu.

Apabila perusahaan menjual aktiva tetapnya atau investasi di atas nilai


bukunya maka selisih merupakan keuntungan (gains) dan harus dilaporkan
secara terpisah dari pendapatan.
Pengertian pendapatan di atas, belum menjelaskan masalah kapan suatu
pendapatan harus dicatat akuntansi atau disajikan dalam laporan laba rugi
(pengakuan pendapatan). Akuntansi mengidentifikasi dua faktor kritis yang
dipakai sebagai dasar pengakuan, yaitu (1) telah terjadi proses tukar menukar
(realisasi) dan (2) proses perolehan telah selesai. Adanya dua kriteria ini
mengarahkan pengakuan pendapatan secara konvensional, yaitu pengakuan
2.6 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

pendapatan pada saat realisasi yaitu saat terjadi penyerahan barang atau jasa.
Namun demikian, ada beberapa akuntan yang tidak setuju dengan pengakuan
pendapatan secara ini. Mereka berpendapat bahwa saat pertukaran tidak harus
dibarengi dengan saat pengakuan pendapatan. Pengukuran pendapatan secara
objektif sudah dapat dilakukan tanpa memperhatikan apakah pertukaran telah
terjadi atau belum. Untuk lebih jelasnya, marilah kita amati proses terjadinya
suatu pendapatan.
Siklus terjadinya pendapatan merupakan proses yang cukup panjang.
Pendapatan dimulai dari ide usulan pengembangan produk baru oleh bagian
Riset dan Pengembangan. Dan ide ini akan dibuat suatu studi kelayakan dari
produk tersebut, kemudian dirancang mesin-mesin yang akan dipakai untuk
mengolah produk tersebut. Setelah itu baru dibuat daftar bahan baku yang
akan digunakan, schedule produksi, pemesanan bahan baku dan bahan
pembantu, sampai proses produksi dimulai. Sesudah proses produksi selesai,
barang dikirim ke pemasok untuk dijual. Bila penjualan dilakukan secara
kredit, uang baru diterima beberapa hari setelah penjualan. Barang yang
dijual mungkin disertai garansi perbaikan atau penggantian. Jika salah satu
dari siklus tersebut gagal maka proses perolehan pendapatan akan menjadi
gagal pula. Dan dari proses tersebut hanya terdapat satu jumlah pendapatan,
yaitu harga jual produk atau jasa. Masalah akuntansi pendapatan yang timbul
adalah: Kapan suatu pendapatan harus diakui?
Jawaban untuk masalah tersebut dapat dikelompokkan menjadi dua
kategori, yaitu (1) pendapatan diakui pada satu saat saja (dipilih salah satu
saat yang paling penting) dan (2) pendapatan diakui pada lebih dari satu saat
yang ada dalam siklus pendapatan. Praktik yang paling banyak dipakai oleh
para akuntan adalah mengakui pendapatan pada satu saat saja, yaitu pada saat
penjualan terjadi. Saat penjualan ditafsirkan saat pengiriman barang ke
pembeli yang biasanya dibarengi dengan saat terjadi perpindahan
kepemilikan barang dari penjual ke pembeli. Selain itu, pada saat penjualan
pengukuran pendapatan sudah dapat dilakukan secara objektif dan proses
perolehan pendapatan dianggap telah selesai. Perlu diingat bahwa
perpindahan kepemilikan tidak harus didasarkan pada masalah legal formal,
tetapi didasarkan pada substansinya (akuntansi menganut asas substansi
mengungguli bentuk). Jadi, misalnya kalau perusahaan jual beli mobil
menjual sebuah mobil, begitu mobil sudah di dalam penguasaan pembeli,
biarpun bukti kepemilikan formalnya masih pada penjual maka penjual sudah
mengakui penyerahan mobil tersebut sebagai pendapatan.
 EKMA4210/MODUL 2 2.7

Namun demikian, ada tiga perkecualian dari aturan umum ini. Pertama
adalah bilamana harga pasar suatu produk dan pemasarannya sudah dapat
dipastikan, seperti pada industri logam mulia dan kontrak jangka panjang.
Apabila syarat ini dipenuhi maka pendapatan dapat diakui pada saat proses
produksi selesai, lebih-lebih kalau harga pokok produk sulit ditentukan
dengan teliti dan biaya pemasarannya relatif tidak berarti.
Perkecualian kedua apabila terdapat ketidakpastian yang tinggi dalam
pengumpulan piutang akibat penjualan. Dalam keadaan demikian, sebaiknya
pengakuan pendapatan ditunda sampai saat penerimaan kas. Ketidakpastian
ini dapat timbul karena belum berpindahnya kepemilikan barang dari penjual
ke pembeli saat pelunasan sehingga terdapat kemungkinan terjadinya
pembatalan kontrak transaksi penjualan. Cara ini dapat digunakan pada
perusahaan yang melakukan penjualan cicilan (installment sales). Namun,
sebaiknya cara ini dihindari karena jarang sekali dijumpai situasi di mana
piutang benar-benar tidak dapat dipastikan penerimaannya secara layak.
Perkecualian ketiga terjadi bilamana pendapatan diakui pada dua saat
atau lebih dari siklus pendapatan yang ada. Biarpun secara konseptual
pendapatan diperoleh secara kontinu selama siklus berlangsung, namun
pengukuran pendapatan yang dilakukan secara kontinu akan menjadi tidak
praktis. Pengukuran pendapatan secara kontinu juga akan menimbulkan
pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut. Haruskah pengakuan pendapatan
dilakukan secara proporsional sesuai dengan tahapan siklus? Atau haruskah
pengakuan pendapatan dilakukan secara proporsional dengan jumlah beban
yang telah terjadi sesuai dengan tahapan siklus? Dalam beberapa kasus siklus
produksi lebih lama dari pada siklus akuntansi (misalnya pada perusahaan
galangan kapal, pesawat udara, kontrak pembuatan jalan atau bangunan dan
sejenisnya). Oleh karena itu, diperlukan alokasi pendapatan ke beberapa
periode akuntansi agar laporan keuangan menjadi lebih bermanfaat. Untuk
perusahaan semacam ini, pendapatan dapat diakui sesuai dengan persentase
penyelesaian. Misalnya, apabila suatu kontrak dapat diselesaikan dalam
periode tiga tahun (tahun pertama selesai 20%, tahun kedua 70%, tahun
ketiga 100% maka pendapatan akan diakui pada tahun pertama 20%-nya,
tahun kedua 50% (70%-20%) dan tahun ketiga 30% (100%-70%). Metode ini
amat dianjurkan, kalau taksiran atau estimasi mengenai biaya untuk
menyelesaikan dapat dilakukan dengan cukup teliti. Tetapi apabila tidak,
sebaiknya perusahaan menggunakan metode kontrak selesai.
2.8 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

b. Pengakuan biaya dan kerugian


Istilah beban dan biaya sering kali saling mengganti, istilah digunakan
untuk menerjemahkan istilah expense. IAI menggunakan istilah beban untuk
ini dan mendefinisikan beban (PSAK tahun 2007:17) sebagai penurunan
manfaat ekonomi selama suatu periode akuntansi dalam bentuk arus kas
keluar atau berkurangnya aktiva atau terjadinya kewajiban yang
menyebabkan penurunan ekuitas yang tidak menyangkut pembagian kepada
penanam modal. Sedangkan kerugian merupakan bagian dari beban yang
bukan dari aktivitas perusahaan yang biasa. Kerugian ini dapat timbul karena
bencana kebakaran, banjir, dan pelepasan aktiva tidak lancar.
Beberapa jenis beban dapat dikaitkan secara langsung dengan
pendapatan, (misalnya harga pokok penjualan, bahan baku, upah langsung,
sebagian biaya overhead pabrik, komisi penjualan). Beberapa jenis beban
yang lain dapat dikaitkan secara langsung dengan waktu (seperti beban gaji
pegawai administrasi, beban depresiasi inventaris kantor). Pengakuan
terhadap kedua jenis beban tersebut dapat dilakukan dengan mudah, namun
bila ada beban yang tidak dapat dikategorikan dalam kedua kelompok
tersebut maka pengeluaran tersebut dapat di alokasi secara sistematis (seperti
beban depresiasi dan amortisasi) atau segera diakui sebagai beban pada saat
diketahui suatu pengeluaran tidak bermanfaat lagi (beban riset dan
pengembangan).

3. Pengukuran Laba
Hampir semua pengukuran didasarkan pada konsep pemeliharaan modal
atau kepemilikan. Dua konsep pemeliharaan modal yang dipertimbangkan
dalam akuntansi adalah: pemeliharaan modal keuangan dan pemeliharaan
modal fisik.

a. Penentuan laba berdasar konsep pemeliharaan modal keuangan


Menurut konsep ini, suatu perusahaan memperoleh laba hanya kalau
jumlah rupiah aktiva netonya (aktiva - kewajiban = ekuitas) pada akhir
periode melebihi jumlah rupiah aktiva neto-nya pada awal periode setelah
dikeluarkan efek transaksi dengan pemilik.

Contoh 2.1:
PT ABC memiliki aktiva dan kewajiban pada awal dan akhir periode
sebagai berikut.
 EKMA4210/MODUL 2 2.9

Awal Periode Akhir Periode


Total Aktiva Rp650.000.000 Rp790.000.000
Total Utang Rp400.000.000 Rp350.000.000
Aktiva Neto Rp250.000.000 Rp440.000.000

Jika tidak ada investasi tambahan atau pengambilan modal dari pemilik
maka laba untuk PT. ABC adalah Rp190.000.000, yaitu jumlah kenaikan
aktiva neto dari Rp250.000.000 menjadi Rp440.000.000. Namun, misalkan
pemilik menambah investasinya selama periode tersebut sebesar
Rp50.000.000 dan menerima dividen sebesar Rp20.000.000 maka laba PT.
ABC adalah Rp60.000.000 yang dapat dihitung sebagai berikut.

Aktiva neto - akhir Rp440.000.000


Aktiva neto – awal Rp250.000.000
Kenaikan aktiva neto Rp190.000.000
Kurang - investasi pemilik (Rp50.000.000)
Tambah - distribusi kepada pemilik Rp 20.000.000
Laba Rp160.000.000

b. Penentuan laba berdasar pemeliharaan modal fisik


Cara lain menentukan pemeliharaan modal adalah dalam arti fisik.
Dalam konsep ini, laba terjadi bila kapasitas produksi fisik pada akhir periode
melebihi kapasitas produksi fisik pada awal periode yang sama sesudah
mengeluarkan efek transaksi dengan pemilik. Konsep ini menghendaki aktiva
produktif (persediaan, bangunan, dan peralatan) dinilai dengan biaya kini.
Modal produktif tetap dipertahankan bila biaya kini dari aktiva tersebut
dipertahankan. Jadi, apabila aktiva neto pada awal tahun nilainya naik maka
kenaikan nilai dari aktiva neto ini tidak merupakan bagian dari laba karena
kenaikan ini diperlukan untuk menjaga modal fisik perusahaan.

c. Pengukuran laba menurut pendekatan transaksi


Pendekatan pengukuran laba menggunakan pendekatan pemeliharaan
modal menimbulkan kesulitan ketika akan menentukan nilai dari aktiva neto.
Seperti dijelaskan di Modul 1, dikenal beberapa atribut pengukuran, seperti
biaya historis, biaya kini, harga pasar, nilai realisasi bersih, dan nilai tunai.
Para ahli sepakat bahwa atribut yang paling tepat adalah nilai tunai dari
penerimaan kas yang akan datang. Kesulitan lain juga muncul, aktiva apa
2.10 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

saja yang diperhitungkan sebagai aktiva neto. Apakah juga mencakup aktiva
tidak berwujud, sumber daya manusia, estimasi utang pensiun, dan
sebagainya.
Biarpun secara teoritis konsep pemeliharaan modal unggul, namun
dalam praktik akuntansi konsep ini jarang digunakan. Para akuntan lebih
menekankan pada manfaat informasi laba untuk pengambilan keputusan para
pemakai laporan keuangan. Untuk itu, para akuntan lebih menyukai
pendekatan transaksi (matching method) di dalam menentukan laba suatu
badan usaha. Menurut pendekatan ini, laba merupakan selisih transaksi
penghasilan (pendapatan dan keuntungan) dengan biaya (beban dan
kerugian). Dengan demikian, komponen laba akan terdiri atas berikut ini.
1) Pendapatan (revenues).
2) Beban (expenses).
3) Keuntungan (gains).
4) Kerugian (losses).

Berikut adalah contoh ringkas laporan laba rugi PT. Unilever yang
diunduh dari internet:

LAPORAN LABA RUGI KONSOLIDASIAN


UNTUK PERIODE-PERIODE YANG BERAKHIR PADA
PT UNILEVER Tbk
30 SEPTEMBER 2009 DAN 2008
(TIDAK DIAUDIT)
(Dalam Jutaan Rupiah kecuali laba bersih per saham dasar)
Catatan 2009 2008
PENJUALAN BERSIH 2n, 23 9.603.256 8.669.090
HARGA POKOK PENJUALAN 2n, 24 (4.764.475) (4.323.856)
LABA KOTOR 4.838.781 4.345.234

BEBAN USAHA (2.604.866) (2.399.019)


Beban pemasaran dan penjualan 2n, 25a (2.075.830) (1.926.023)
Beban umum dan administrasi 2n, 25b (529.036) (472.996)
LABA USAHA 2.233.915 1.946.215

PENGHASILAN/(BEBAN) LAIN-LAIN 19.423 22.486


Keuntungan pelepasan aktiva tetap 2i, 9e 1.105 580
Keuntungan/(kerugian) selisih kurs, bersih 2e 4.905 (2.985)
Pendapatan bunga 13.413 24.891
 EKMA4210/MODUL 2 2.11

LABA SEBELUM PAJAK PENGHASILAN 2.253.338 1.968.701


Beban pajak penghasilan 2o, 13a (676.820) (593.755)

LABA SEBELUM HAK MINORITAS 1.576.518 1.374.946

HAK MINORITAS ATAS BAGIAN (LABA)

BERSIH ANAK PERUSAHAAN 17b (581) (1.531)

LABA BERSIH 1.575.937 1.373.415

LABA BERSIH PER SAHAM DASAR 2t, 27 207 180

Catatan atas laporan keuangan konsolidasian merupakan bagian yang tak terpisahkan
dari laporan keuangan konsolidasian

4. Komponen Laporan Laba Rugi


Agar laporan laba rugi bermanfaat bagi para pemakai maka laporan laba
rugi dapat memberikan informasi yang relevan dengan kebutuhan pemakai.
Laporan laba rugi harus berisi komponen-komponen sebagai berikut:
a. Penjualan atau Pendapatan.
b. Harga pokok penjualan atau beban penyediaan jasa.
c. Laba Kotor Operasi.
d. Beban Usaha.
e. Laba Operasi (Usaha).
f. Pendapatan dan Beban Lain-lain.
g. Bagian laba atau rugi perusahaan afiliasi dan asosiasi yang diperlakukan
menggunakan metode ekuitas.
h. Laba Sebelum Pos-pos Luar Biasa.
i. Pos-pos Luar Biasa.
j. Pengaruh Kumulatif dari Perubahan Prinsip Akuntansi.
k. Laba Sebelum Beban Pajak Penghasilan.
l. Beban Pajak Penghasilan.
m. Laba Bersih.
n. Hak minoritas.
o. Laba Bersih per saham.
2.12 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Berikut akan diuraikan komponen-komponen laporan laba rugi lebih


terperinci.

a. Pendapatan (revenues)
Pendapatan dari penjualan sebesar total penjualan neto kepada pelanggan
perusahaan selama periode akuntansi. Apabila perusahaan ditunjuk sebagai
pemotong pajak penjualan atau pajak pertambahan nilai maka jumlah
penjualan tidak termasuk tambahan jumlah pajak yang dibebankan pada para
pelanggan. Pajak penjualan dan pajak pertambahan nilai ini akan dibebankan
pada pelanggan, tetapi oleh perusahaan harus disetorkan ke Pemerintah. Oleh
sebab itu, hal ini akan menambah utang perusahaan kepada Negara. Retur
dan rabat serta potongan tunai penjualan harus dikurangkan dari penjualan
sehingga dapat diperoleh jumlah penjualan neto (bersih). Jika harga jual
dinaikkan untuk menutup ongkos pengiriman barang kepada pelanggan dan
pelanggan ditagih sebesar harga jual ditambah ongkos kirim maka jumlah
ongkos kirim juga dikurangkan dari penjualan. Ongkos kirim yang tidak
dibebankan kepada pelanggan dilaporkan sebagai beban penjualan. Dengan
demikian, penjualan neto dari suatu perusahaan dapat dihitung sebagai
berikut.

Penjualan (di luar pajak penjualan dan pajak pertambahan nilai) xxx
Kurang: Retur dan Rabat Penjualan xx
Potongan Penjualan xx +

xxx (-)
Penjualan Neto xxx

b. Harga pokok penjualan (cost of sales)


Apabila barang dagangan dibeli dari luar, seperti pada perusahaan
dagang (ritel) maka harus dihitung harga pokok dari barang yang terjual.
Harga Pokok Penjualan (HPP) dapat dihitung dengan cara berikut.
 EKMA4210/MODUL 2 2.13

Harga Pokok Penjualan:


Pembelian Rp xxx
Ongkos Angkut Pembelian xxx +
Rp xxx
Retur dan Rabat Pembelian Rp
xx
Potongan Pembelian xx xxx -
Pembelian Neto Rp xxx
Sediaan Barang – Awal xxx +
Tersedia untuk dijual Rp xxx
Sediaan Barang – Akhir xxx -
Harga Pokok Penjualan Rp xxx

Apabila barang dagangan dibuat sendiri oleh perusahaan, seperti pada


perusahaan manufaktur (pengolahan) maka sebelum menghitung HPP harus
dihitung dulu Harga Pokok Produksi dan Biaya Produksi. Biaya produksi
terdiri atas biaya pemakaian bahan baku dan tenaga kerja langsung serta
biaya produksi tidak langsung yang lain (biaya overhead pabrik).

Berikut adalah format perhitungan harga produksi.


Sediaan Barang dalam proses, awal xxx
Biaya Produksi xxx +
xxx
Sediaan Barang Dalam Proses, akhir xxx (-)
Harga Pokok Produksi xxx

Sedangkan format perhitungan biaya produksi adalah sebagai berikut.


Pemakaian Bahan baku dan Bahan Pembantu xxx
Biaya Tenaga Kerja Langsung xxx
Biaya Overhead Pabrik xxx +
Biaya Produksi xxx

c. Beban usaha (operating expenses)


Beban usaha pada umumnya diklasifikasi menjadi dua kelompok, yaitu
(1) beban pemasaran atau penjualan (selling expenses) dan (2) beban
administrasi dan umum (general and administrative expenses). Beban
pemasaran mencakup beban yang timbul karena adanya usaha-usaha
2.14 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

perusahaan untuk menyampaikan produknya ke tangan pelanggannya


melalui kegiatan promosi (order getting) dan biaya untuk memenuhi pesanan
para pelanggan (order filling). Sedangkan yang termasuk dalam kelompok
beban pemasaran, antara lain gaji wiraniaga, gaji pramuniaga, beban
advertency, komisi penjualan, bahan habis toko, depresiasi perabot toko,
depresiasi mobil pengiriman barang dan sebagainya, dan yang termasuk
sebagai beban administrasi dan umum, antara lain gaji manajer, gaji pegawai
administrasi, depresiasi bangunan kantor, beban asuransi dan sebagainya.

d. Pendapatan dan beban lain-lain


Pendapatan lain-lain menggambarkan pos-pos yang dapat di-
identifikasikan dengan masalah manajemen keuangan atau pos-pos lain yang
dapat diprediksi dan bersifat rutin. Jenis pendapatan ini, antara lain adalah
pendapatan dividen, pendapatan dan beban bunga, laba atau rugi pelepasan
aktiva tetap, laba atau penjualan investasi, laba atau rugi selisih kurs valuta
asing, pendapatan sewa, dan sebagainya. Dalam laporan laba rugi pos-pos ini
disajikan sejumlah netonya, dalam arti setelah diperhitungkan dengan pajak
penghasilan.
Misalnya, perusahaan memiliki Obligasi Pemerintah dan memperoleh
bunga sebesar Rp100 juta dikurangi pajak penghasilan 20%, maka yang
dilaporkan dalam laporan laba rugi adalah Rp80 juta (Rp 100 juta dikurangi
20%xRp100 juta)

e. Bagian laba atau rugi perusahaan afiliasi dan asosiasi yang


diperlakukan dengan menggunakan metode ekuitas
Apabila suatu entitas memiliki sebagian besar saham biasa dari
perusahaan lain (antara 20 sampai dengan 50%) maka perusahaan tersebut
harus menggunakan metode ekuitas dalam mencatat transaksi investasinya.
Kalau perusahaan afiliasinya (misalnya, perusahaan memiliki 25% saham
perusahaan afiliasi) memperoleh laba atau menderita rugi maka perusahaan
harus mencatat 25% dari laba atau rugi perusahaan yang terafiliasi.
Misal, PT ABC memiliki 25% saham PT. X. PT. X pada akhir tahun
melaporkan memperoleh laba Rp100 miliar maka PT. ABC harus
melaporkan dalam laporan laba ruginya, bagian laba perusahaan afiliasi
sebesar Rp25 miliar (25% × Rp100 miliar).
 EKMA4210/MODUL 2 2.15

f. Pos-pos luar biasa (extraordinary items)


Dimaksudkan dengan pos-pos luar biasa adalah pos-pos yang memenuhi
kedua kriteria sebagai berikut.
1) Bersifat tidak normal (tidak biasa), dalam arti bahwa kejadian atau
transaksi yang menyebabkan timbulnya keuntungan atau kerugian
tersebut memiliki tingkat abnormalitas yang tinggi dan tidak mempunyai
hubungan dengan kegiatan usaha sehari-hari.
2) Jarang terjadi, dalam arti kejadian atau transaksi tersebut diharapkan
tidak akan berulang lagi di masa yang akan datang.

Contoh dari pos-pos luar biasa, antara lain laba karena pembatalan utang
perusahaan kepada pemegang saham, kerugian akibat bencana alam,
keuntungan klaim asuransi kebakaran dan sebagainya.

g. Pengaruh kumulatif perubahan prinsip atau metode akuntansi


Perusahaan harus menerapkan prinsip dan metode akuntansi secara
konsisten, prinsip dan metode akuntansi yang diterapkan dalam tahun ini
harus sama dengan prinsip dan metode akuntansi yang diterapkan dalam
tahun sebelumnya. Dalam keadaan tertentu (dengan alasan yang kuat),
perusahaan mengganti prinsip atau metode akuntansi yang dipakai. Bila
halnya demikian, pengaruh kumulatif dari perubahan prinsip atau metode
akuntansi yang lazim ke prinsip atau metode lain yang lazim lainnya, harus
dilaporkan dalam laporan laba rugi dalam periode saat terjadinya perubahan
tersebut. Pos ini disajikan di antara pos luar biasa dan laba bersih.
Contoh dari kejadian ini adalah apabila perusahaan mengubah metode
depresiasinya dari metode garis lurus ke metode saldo menurun. Jumlah
pengaruh kumulatif dari perubahan metode ini adalah selisih antara (1) saldo
laba pada awal periode perubahan dengan (2) jumlah saldo laba yang
seharusnya dilaporkan apabila metode depresiasi saldo menurun diterapkan
secara retroaktif (diterapkan sejak awal) untuk seluruh periode yang
dipengaruhinya.

h. Beban pajak penghasilan


Dalam perhitungan laba perusahaan biaya pajak penghasilan dapat
dihitung berdasarkan laba akuntansi atau laba kena pajak dengan tarif yang
ditetapkan oleh undang-undang. Karena laba akuntansi biasanya berbeda
dengan laba kena pajak maka selisih antara beban pajak berdasarkan laba
2.16 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

akuntansi dengan beban pajak menurut laba kena pajak yang disebabkan oleh
perbedaan waktu ditampung dalam pos pajak tangguhan. Pos ini akan dibawa
ke periode-periode berikutnya dan akhirnya akan habis sesuai dengan
berlalunya waktu. Sedangkan selisih yang bersifat permanen harus
diselesaikan dengan cara membayar pajak berdasarkan laba kena pajak.
Misalnya laba akuntansi Rp200 juta, laba kena pajak Rp150 juta, dan
tarif pajak penghasilan 30 persen. Beban pajak penghasilan adalah sebesar
30% dari Rp200 juta atau Rp60 juta dan pajak yang wajib dibayarkan Rp45
juta. Kalau perbedaan ini disebabkan karena perbedaan tarif depresiasi,
berarti bersifat temporer maka selisihnya sebesar Rp15 juta akan dilaporkan
sebagai Pajak Tangguhan.

i. Hak minoritas
Perusahaan yang memiliki lebih dari 50% saham lain harus
mengonsolidasikan (menyatukan) laporan keuangannya dengan laporan
keuangan perusahaan anak-anaknya. Misalnya, perusahaan memiliki 90
persen saham PT. X maka dalam laporan laba rugi konsolidasian perusahaan
harus mencantumkan laba yang menjadi hak pemegang saham minoritas.
Kalau PT. X memperoleh laba Rp5 miliar, maka laba yang menjadi hak
pemegang saham minoritas sebesar Rp500 juta (10% dari Rp5 miliar)

j. Laba per saham (earning per share)


Menunjukkan laba yang dihasilkan oleh setiap lembar saham biasa.
Dalam laporan laba rugi sesudah jumlah laba bersih dihitung, selanjutnya
dihitung laba bersih per saham. Laba bersih per saham dihitung dengan
membagi jumlah laba bersih dengan jumlah lembar rata-rata berbobot dari
saham biasa yang beredar selama periode yang sama. Sebagai contoh, bila
perusahaan memperoleh laba setahun sebesar Rp5 miliar dan jumlah saham
biasa yang beredar 1.000.000 lembar maka laba per lembar saham sebesar
Rp5.000 per saham.

IAI menyarankan perusahaan-perusahaan untuk menyajikan rincian di


atas dalam laporan laba rugi atau catatan atas laporan keuangan dengan
rincian klasifikasi beban berdasarkan sifat atau fungsi beban di dalam
perusahaan. Apabila perusahaan menggunakan klasifikasi berdasarkan sifat
beban maka beban akan diklasifikasikan dalam laporan laba rugi sesuai
dengan sifatnya, seperti beban penyusutan, beban bahan baku, beban gaji,
 EKMA4210/MODUL 2 2.17

beban iklan. Dengan demikian, beban-beban yang ada tidak dialokasikan


pada fungsi-fungsi yang ada di dalam perusahaan, seperti fungsi produksi,
fungsi pemasaran, fungsi pengelolaan (administrasi). Cara ini cukup
sederhana dan cocok untuk perusahaan-perusahaan kecil. Berikut adalah
contoh penyajian laporan laba rugi dengan klasifikasi beban berdasarkan
sifat-sifatnya (lihat PSAK No. 1).

Pendapatan xxx
Pendapatan Operasi lain xxx (+)
Perubahan Persediaan Barang Jadi xxx (+/-)
Perubahan Persediaan Barang Dalam Proses xxx (+/-)
Pemakaian Bahan Baku xxx
Beban Pegawai xxx
Beban Depresiasi dan amortisasi xxx
Beban Operasi lain xxx +
xxx -
Laba Operasi xxx

Perubahan sediaan barang jadi dan barang dalam proses selama periode
akuntansi menggambarkan penyesuaian atas biaya produksi yang
mencerminkan bahwa produksi meningkatkan jumlah persediaan atau
penjualan menurunkan sediaan barang jadi karena jumlah penjualan melebihi
jumlah produksi.
Rincian yang lain menyajikan klasifikasi beban berdasarkan fungsinya
sehingga beban diklasifikasikan ke dalam harga pokok penjualan, beban
pemasaran dan beban administrasi. Cara ini yang paling banyak digunakan
terutama oleh perusahaan-perusahaan besar. Secara umum, penyajian laporan
laba rugi berdasarkan klasifikasi beban berdasarkan fungsi adalah sebagai
berikut.
Pendapatan xxx
Beban Pokok Penjualan (xxx)
Laba Kotor xxx
Beban Usaha:
Beban Pemasaran xx
Beban Administrasi dan Umum xx +
(xx)
Beban operasi lain (xx)
Laba Operasi xx
2.18 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

5. Bentuk Laporan Laba Rugi


Bentuk penyajian laporan laba rugi dapat diklasifikasi menjadi dua
bentuk, yaitu (1) bentuk bertahap (multiple step); dan (2) bentuk tunggal
(single step). Dalam bentuk bertahap pendapatan dan beban ditandingkan
sedemikian rupa sehingga dapat dihasilkan berbagai macam jenis laba
sebagai berikut.
a. Laba kotor. Laba kotor merupakan selisih antara penjualan neto dan
harga pokok penjualan. Oleh karena penjualan mempunyai kaitan
langsung dengan harga pokok penjualan maka laba kotor ini selain dapat
digunakan untuk mengukur efisiensi pengadaan produk juga dapat
digunakan mengukur efektivitas penjualan.
b. Laba usaha. Laba usaha merupakan selisih antara laba kotor dengan
beban usaha (beban operasional). Beban usaha merupakan beban yang
dapat dikendalikan oleh perusahaan, oleh sebab itu laba usaha ini dapat
digunakan untuk menilai efisiensi kegiatan usaha dari suatu perusahaan.
c. Laba dari kegiatan kontinu sebelum pajak penghasilan. Laba ini sama
dengan laba usaha setelah ditambah dengan pendapatan lain-lain
(pendapatan nonusaha) dan dikurangi dengan beban lain-lain (beban
nonusaha).
d. Laba bersih. Laba bersih merupakan jumlah laba yang menjadi hak dari
para pemegang saham. Laba bersih ini diperoleh setelah diperhitungkan
dengan pajak penghasilan, pos-pos luar biasa, dan hak minoritas atas
laba (rugi) anak perusahaan.
e. Laba per saham.

Contoh 2.2:
Bentuk Laporan Laba Rugi bertahap PT Gajah Tunggal Tbk. dan Anak
perusahaan (dikutip dari Iklan di Koran Bisnis Indonesia 25 September
2009).
 EKMA4210/MODUL 2 2.19

LAPORAN LABA RUGI KONSOLIDASI


Untuk Semester Pertama yang Berakhir 30 Juni 2009 dan 2008
(dalam jutaan rupiah kecuali laba (rugi) Bersih per Saham Dasar)

2009 2008
Penjualan Bersih 2.822.976 2.939.672
Beban Pokok Penjualan (2.353.054) (2.507.846)
Laba Kotor 469.922 431.826
Beban Usaha:
Beban Penjualan 119.140 88.320
Beban Administrasi dan Umum 94.943 92.014
Jumlah Beban Usaha (214.083) (180.334)
Laba Usaha 255.839 251.492
Penghasilan Lain-lain
Keuntungan kurs mata uang
asing – bersih 510.796 2.004.775
Penghasilan Bunga 13.701 68.458
Beban Bunga (41.909) (336.716)
Pendapatan Sewa 17.917 30.732
Penghasilan Lain-lain Bersih 500.505 1.767.249
Laba Sebelum Beban Pajak 756.344 2.018.741
Beban Pajak (372.143) (88.404)
Laba Bersih Dari Aktivitas
Normal
Pos Luar Biasa 384.201 1.930.337
Keuntungan Restrukturisasi –
bersih 869.873 311.081
Laba Sebelum Hak Minoritas 1.254.074 2.241.418
atas rugi (laba) bersih anak (197.843) (321.682)
perusahaan
Hak Minoritas atas rugi (laba)
bersih anak perusahaan 1.056.231 1.919.736
Laba Bersih
Laba Bersih per Saham
Dasar (dalam rupiah penuh)
Termasuk pos luar biasa 333 606
Tidak Termasuk pos luar biasa 59 508

Bentuk kedua dari laporan laba rugi adalah bentuk tunggal. Bentuk
laporan laba rugi ini mengelompokkan seluruh pendapatan dan keuntungan,
dan kemudian langsung dikurangi dengan seluruh beban dan kerugian
2.20 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

sehingga langsung diperoleh laba bersih. Dalam praktik bentuk laporan laba
rugi semacam ini jarang digunakan karena hanya memberikan informasi yang
manfaatnya amat terbatas.

Contoh 2.3: Bentuk Laporan Laba Rugi Tunggal

PT. ARMINA
Laporan Laba Rugi
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2009

Penghasilan:
Penjualan Neto xxx
Pendapatan Non Usaha xxx
Pos-pos Luar Biasa xxx +
Jumlah Penghasilan xxx
Beban dan Kerugian:
Harga Pokok Penjualan xxx
Beban Usaha xxx
Beban Nonusaha xxx
Pos-pos luar Biasa xxx
Beban Pajak Penghasilan xxx +
Jumlah Beban dan Kerugian (xxx)
Laba (Rugi) Bersih xxx

Laporan laba rugi bentuk tunggal ini sering kali disajikan dalam bentuk
ringkas sehingga hanya berisi ikhtisar kelompok suatu klasifikasi tertentu
seperti harga pokok penjualan, beban penjualan, beban administrasi dan
umum, dan ikhtisar beban dan pendapatan lain-lain. Sedangkan perinciannya
disajikan dalam schedule pendukung laporan.

B. LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS (EQUITY STATEMENT)

Laporan ini dulu dinamakan laporan perubahan modal atau laporan


perubahan laba yang ditahan, namun sekarang dikenal dengan istilah laporan
perubahan ekuitas. Laporan perubahan ekuitas mencakup informasi
perubahan posisi modal saham, agio saham, saldo laba, dan pos-pos lain yang
secara langsung mengubah ekuitas perusahaan. Laporan perubahan ekuitas
 EKMA4210/MODUL 2 2.21

perusahaan menggambarkan peningkatan atau penurunan aktiva bersih atau


kekayaan neto entitas selama periode bersangkutan berdasarkan prinsip
pengukuran tertentu yang dianut harus diungkapkan dalam laporan keuangan.
Pengertian dan susunan laporan perubahan ekuitas telah dibahas dalam
Modul Pengantar Akuntansi. Di dalam PSAK No. 1 (revisi 1998) paragraf
66, mengharuskan penyajian Laporan Perubahan Ekuitas yang mencakup
komponen-komponen sebagai berikut.
1. Laba atau rugi bersih periode yang bersangkutan
2. Setiap pos pendapatan dan beban, keuntungan atau kerugian beserta
jumlahnya berdasarkan PSAK terkait diakui secara langsung dalam
ekuitas.
3. Pengaruh kumulatif dari perubahan kebijakan akuntansi dan perbaikan
terhadap kesalahan mendasar sebagaimana diatur dalam PSAK terkait.
4. Transaksi modal dengan pemilik dan distribusi kepada pemilik.
5. Saldo akumulasi laba atau rugi pada awal dan akhir periode serta
perubahannya.
6. Rekonsiliasi antara nilai tercatat dari masing-masing jenis modal saham,
agio dan cadangan pada awal dan akhir periode yang mengungkapkan
secara terpisah setiap perubahan.

Contoh 2.4: Penyajian laporan perubahan ekuitas

PT. XYZ dan Anak Perusahaan


Laporan Perubahan Ekuitas
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2009

Modal Agio Selisih Selisih Saldo


Jumlah
Saham Saham Revaluasi Kurs Laba
Saldo per 31 /12/20-1 X X X (X) X X
Perubahan kebijakan - - - - (X) (X)
akuntansi X X X (X) X X
Saldo yang disajikan X X
kembali
Selisih revaluasi aktiva tetap (X) (X)
Laba Rugi belum direalisasi (X) (X)
dari pemilikan efek
Selisih kurs
Keuntungan/kerugian X (X) X
neto yang tidak diakui X
pada laporan laba rugi X (X)
Laba bersih periode berjalan X X (X) X
2.22 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Modal Agio Selisih Selisih Saldo


Jumlah
Saham Saham Revaluasi Kurs Laba
Dividen X X X (X) X X
Penempatan modal saham
Saldo per 31 /12/20-1 (X) (X)

Selisih revaluasi aktiva tetap X X


Laba Rugi belum direalisasi (X) (X)
dari pemilikan efek
Selisih kurs
Keuntungan/kerugian (X) (X) (X)
neto yang tidak diakui X X
pada laporan laba rugi (X) (X)
Laba bersih periode berjalan X X X
Dividen X X X (X) X X
Penerbitan modal saham
Saldo per 31 /12/20-2

C. LABA KOMPREHENSIF

Financial Accounting Standards Board merekomendasikan istilah baru


untuk melaporkan perubahan ekuitas. Salah satu dari sepuluh elemen yang
didefinisikan di dalam Concepts Statement No. 6 dan disajikan di dalam Bab
2 adalah “Laba Komprehensif.” Dewan Standar Akuntansi Keuangan
(FASB) mendefinisikan istilah ini sebagai berikut.

Laba Komprehensif adalah perubahan ekuitas suatu entitas selama


periode akibat adanya transaksi dan kejadian serta situasi lainnya yang
tidak bersumber pada pemilik. Hal ini mencakup semua perubahan
ekuitas selama suatu periode, kecuali yang dihasilkan dan investasi oleh
pemilik dan distribusi kepada pemilik.

Komponen laba komprehensif:


1. Laba bersih (net income) menurut laporan laba tahun berjalan.
2. Ditambah (dikurangi) semua elemen yang mempengaruhi ekuitas selain
yang berasal dari transaksi dengan pemilik (pemegang saham).

Laba komprehensif merupakan jumlah yang digunakan untuk


pengukuran menyeluruh dari perubahan kesejahteraan perusahaan selama
periode tertentu. Selain laba bersih, laba komprehensif mencakup pos-pos
yang secara umum timbul karena perubahan kondisi pasar yang tidak terkait
 EKMA4210/MODUL 2 2.23

dengan bisnis perusahaan. Pos-pos tersebut dikeluarkan dari unsur laba bersih
karena dipandang hanya memberikan sedikit informasi tentang kinerja
ekonomi suatu perusahaan. Namun, pos-pos tersebut dilaporkan sebagai
bagian dari laba komprehensif, sebab betul-betul memengaruhi nilai aktiva
dan kewajiban yang dilaporkan dalam neraca. Biasanya ada tiga penyesuaian
untuk menghitung laba komprehensif, yaitu: (1) penyesuaian penjabaran
valuta asing, (2) keuntungan atau kerugian yang belum direalisasikan atas
sekuritas yang tersedia untuk dijual, dan (3) penundaan keuntungan atau
kerugian atas instrument keuangan derivative.
Berikut akan diuraikan penyesuaian untuk menghitung laba
komprehensif secara lebih rinci.

1. Penyesuaian Penjabaran Valuta Asing


Kurs antara rupiah dengan mata uang asing selalu berfluktuasi, lebih-
lebih kalau pemerintah menerapkan rezim devisa bebas, di mana nilai rupiah
kalau dibandingkan dengan nilai mata uang asing yang kuat, seperti pound
sterling (Inggris), euro (Eropa barat), rial (Saudi Arabia) yen (Jepang) dan
dolar Amerika Serikat turun dari waktu ke waktu. Bagi perusahaan yang
memiliki anak perusahaan di luar negeri, ketika akan mengonsolidasikan
laporan keuangan anak perusahaan dengan perusahaan induk, misalnya anak
perusahaan yang memiliki aktiva net tahun lalu $10 juta atau Rp90 miliar
( saat kur $1 = Rp9.000,00) dan tahun ini tetap $10 juta menjadi Rp94 miliar
(karena kurs rupiah berubah menjadi $1 = Rp9.400,00). Selisih kurs sebesar
Rp400,00  $10 juta merupakan pos penyesuaian penjabaran valuta asing.

2. Keuntungan atau Kerugian yang Belum Direalisasikan atas


Sekuritas yang Tersedia untuk Dijual
Sekuritas yang tersedia untuk dijual perusahaan harus menguraikan:
a. nilai wajar agregat, keuntungan kotor pemilik yang belum terealisasi,
kerugian kotor yang belum terealisasi, dan dasar biaya yang diamortisasi
menurut jenis sekuritas utama (utang dan ekuitas);
b. informasi tentang tanggal jatuh tempo kontraktual sekuritas utang.
Informasi mengenai jatuh tempo dapat digabungkan dalam kelompok-
kelompok yang sesuai seperti (1) dalam 1 tahun; (2) setelah 1 tahun
sampai 5 tahun; (3) setelah 5 tahun sampai 10 tahun; (4) setelah 10
tahun.
2.24 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Untuk menjaga likuiditasnya, banyak perusahaan yang membeli aktiva


yang mudah dijual kembali dengan segera. Aktiva yang dibeli ini biasanya
berupa obligasi atau saham perusahaan lain. Saham atau obligasi (portfolio)
ini, diklasifikasi sebagai sekuritas yang tersedia untuk dijual (available for
sale securities). Portofolio ini, dimaksudkan untuk tidak aktif
diperjualbelikan di bursa, tetapi hanya akan dijual kalau perusahaan
memerlukan uang tunai. Dalam neraca sekuritas yang tersedia untuk dijual
disajikan sebesar harga pasarnya. Selisih antara harga pasar dan kosnya
disebut keuntungan atau kerugian yang belum direalisasikan karena memang
keuntungan atau kerugian belum terjadi, tetapi hanya ada di atas kertas.
Oleh karena sekuritas yang tersedia untuk dijual bukan merupakan
kegiatan usaha perusahaan maka keuntungan dan kerugian yang belum
direalisasikan dikeluarkan dari perhitungan laba bersih dan dimasukkan
sebagai bagian laba komprehensif.

3. Penundaan Keuntungan atau Kerugian atas Instrumen Keuangan


Derivatif
Apakah perbedaan antara instrumen keuangan tradisional dan derivatif?
Instrumen keuangan derivatif memiliki tiga karakteristik dasar, yaitu:
a. Instrumen tersebut mempunyai (1) satu atau lebih dasar (underriying)
dan (2) provisi pembayaran yang teridentifikasi. Hal yang mendasarinya
adalah suku bunga yang ditetapkan, harga sekuritas, harga komoditi,
indeks harga atau tarif, atau variabel lainnya yang berkaitan dengan
pasar. Pembayaran ditentukan oleh interaksi dasar tersebut dengan
jumlah nominal atau jumlah saham, atau unit lain yang ditetapkan dalam
kontrak derivatif (dikenal sebagai jumlah national). Sebagai contoh, nilai
opsi beli akan naik apabila nilai saham instrumen keuangan tradisional
naik. Dalam kasus ini, dasarnya adalah harga saham. Perubahan harga
saham itu dikalikan dengan jumlah saham (jumlah national) untuk
mendapatkan bonus provisi pembayaran.
b. Instrumen tersebut memerlukan investasi kecil atau tidak sama sekali
investasi pada awal kontrak. Untuk menggambarkannya, Anda
membayar premi yang rendah untuk membeli opsi suatu jumlah yang
jauh lebih kecil jika saham instrumen keuangan tradisional dibeli
investasi jangka panjang.
c. Instrumen tersebut mengharuskan atau memperbolehkan penyelesaian
bersih.
 EKMA4210/MODUL 2 2.25

Ilustrasi di bawah ini mengikhtiarkan perbedaan antara instrumen


keuangan tradisional dengan derivatif.

Karakteristik Instrumen Keuangan Instrumen keuangan


tradisional derivatif
(sekuritas perdagangan) (opsi beli
Provisi pembayaran Harga saham dikalikan Perubahan harga saham
jumlah saham (yang mendasari) dikalikan
jumlah saham (jumlah
(national)
Investasi awal Investor membayar biaya Investasi awal jauh lebih
penuh kecil daripada biaya penuh
Penyelesaian Menyerahkan saham untuk Menerima ekuivalen kas,
menerima uang kas berdasarkan perubahan
harga saham dikalikan
jumlah saham

Perusahaan sering kali menggunakan instrumen keuangan derivative


untuk melakukan perlindungan nilai terhadap perubahan harga dan kurs
valuta asing. Apabila harga dan kurs berubah maka nilai derivatif yang
didasarkan pada harga dan kurs tersebut juga berubah. Sebagaimana dengan
sekuritas yang tersedia untuk dijual, perubahan nilai instrument derivatif ini
juga menimbulkan keuntungan atau kerugian yang belum direalisasikan akan
dilaporkan sebagai laba komprehensif. Pengertian dan akuntansi untuk
instrumen keuangan derivatif secara mendalam diatur dalam PSAK N0. 55
(Revisi 1999)
2.26 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Contoh 2.5: Penyajian Perhitungan Laba Komprehensif

Zuka Corporation
Perhitungan Laba Komprehensif
Untuk Tahun yang Berakhir per 31 Desember 2009
(dalam ribuan)

“Laba” menurut “perhitungan rugi laba” ………… Rp 51.810.000


Dampak kumulatif perubahan metode persediaan
(sesudah memperhitungkan penghematan pajak
penghasilan sebesar Rp3.000.000) ………… (Rp 4.500.000)
Penyesuaian periode sebelumnya- koreksi atas
penilaian persediaan yang terlalu rendah
(sesudah memperhitungkan
pajak penghasilan Rp10.000.000)……… …… Rp 15.000.000
Penyesuaian penjabaran mata uang asing ……… Rp 30.000.000
Laba komprehensif ………………………… Rp 93.310.000

Banyak perusahaan melaporkan Laba Komprehensif sebagai bagian dari


Laporan Perubahan Ekuitas. Biarpun hal ini bukan merupakan pengungkapan
yang diharuskan, namun banyak perusahaan yang memilih pengungkapan
dengan cara ini.

D. PERAMALAN KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN

Laporan keuangan melaporkan hasil kegiatan yang telah lalu, namun


sering kali para pemakai laporan keuangan tertarik pada apa yang akan
terjadi di masa yang akan datang. Oleh sebab itu, diperlukan keahlian bagi
para pemakai untuk menggunakan laporan keuangan sebagai dasar untuk
memprediksi masa yang akan datang.
Kunci untuk memprediksi laporan keuangan adalah mengidentifikasi
faktor-faktor yang menentukan tingkat pendapatan atau biaya tertentu.
Misalnya, tingkat harga pokok penjualan berkaitan erat dengan tingkat
penjualan, sedangkan tingkat biaya bunga tidak terkait secara kuat dengan
penjualan, tetapi merupakan fungsi langsung dari jumlah utang berbunga.
 EKMA4210/MODUL 2 2.27

Hampir dalam setiap peramalan diawali dengan peramalan penjualan.


Peramalan penjualan menunjukkan berapa cepat pertumbuhan perusahaan
dan mencerminkan aktivitas volume yang diharapkan dalam perusahaan.
Aktivitas volume yang diharapkan dipengaruhi oleh jumlah aktiva yang
diperlukan untuk menjalankan kegiatan usaha, yang selanjutnya ditentukan
oleh jumlah pembiayaan. Secara ringkas dapat dikatakan bahwa keandalan
prediksi laporan keuangan akan tergantung pada keakuratan proyeksi
penjualan. Biasanya, penjualan tahun yang lalu dijadikan titik awal proses
peramalan dengan menyesuaikannya dengan tingkat pertumbuhan rata-rata
dari periode sebelumnya.

Contoh 2.6:
PT. GESIT merupakan perusahaan sepatu anak. Manajer produksi
mengembangkan produk baru untuk segmen balita (1 s/d 5 tahun). Adapun
total penjualan Industri sepatu anak sebagai berikut.

Tahun Penjualan (unit)


2004 200.000
2005 250.000
2006 275.000
2007 300.000
2008 350.000

Setelah melakukan penelitian manajer produksi membuat proyeksi


produksi baru tiga tahun ke depan sebagai berikut.

Tahun
2009 2010 2011
Pangsa pasar 5% 10% 15%
Harga jual Rp30.000,00 Rp30.000,00 Rp30.000,00
Harga pokok produksi dari
penjualan 40% 45% 50%
Biaya-biaya (promosi,
periklanan, dan lain-lain 30% 20% 10%

Besarnya pajak yang harus dibayarkan oleh perusahaan sebesar 30%.


2.28 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Adapun langkah yang perlu dilakukan untuk mengetahui apakah bisnis


ini menguntungkan atau tidak, sebagai berikut:
Langkah 1. Menghitung penjualan tiga tahun ke depan dengan persamaan
trend pangkat tunggal.

Tahun Penjualan (y) X XY X2


2004 200.000 -2 -400.000 4
2005 250.000 -1 -250.000 1
2006 275.000 0 0 0
2007 300.000 1 300.000 1
2008 350.000 2 700.000 4
Total 1.375.000 0 350.000 10

a
 y  1.375.000  275.000
N 5

b
 xy 
350.000
 350.000
2
x 10
y = a + bx
y (2009) = 275.000 + 35.000 (3)
= 275.000 + 105.000 = 380.000
y (2010) = 275.000 + 35.000 (4)
= 275.000 + 140.000 = 415.000
y (2011) = 275.000 + 35.000 (5)
= 275.000 + 175.000 = 450.000

Sehingga diperoleh proyeksi penjualan sepatu balita sebagai berikut.

2009 2010 2011


Total penjualan Rp380.000,00 Rp415.000,00 Rp450.000,00
sepatu anak
(industri) dalam
unit
Penjualan sepatu 5%  Rp380.000,00 10%  Rp415.000,00 15%  Rp450.000,00 =
dalam unit = Rp19.000,00 = Rp41.500,00 Rp67.500,00
 EKMA4210/MODUL 2 2.29

Langkah 2. Menghitung proyeksi perhitungan laba rugi (dalam rupiah)

Tahun
2009 2010 2011
(Rp) (Rp) (Rp)
Penjualan 50.000x19.000 30.000x41.500 30.000x67.500
=570.000.000 =1.245.000.000 =2.025.000.000
Harga pokok 40%x570.000.000 45%x1.245.000.000 50%x2.025.000.000
produksi =228.000.000 =560.250.000 =1.012.500.000
Laba kotor 342.000.000 684.750.000 1.012.500.000
Biaya – biaya 30%x750.000.000 20%x1.245.000.000 10%x2.025.000.000
=171.000.000 =249.000.000 = 202.500.000
Laba sebelum pajak 171.000.000 435.750.000 810.000.000
Pajak 35% 59.850.000 152.512.500 283.500.000
Laba bersih 111.150.000 283.237.500 526.500.000

Langkah 3. Menganalisis tingkat produktivitas untuk tiga tahun ke depan.


EAT
Profit margin on sales =  100%
Penjualan
Profit margin
2009 2010 2011
111.150.000 x 100 283.237.500 526.500.000
 100%  100%
570.000.000 1.245.000.000 2.025.000.000
= 19,5%  22, 75%  26%

Bisnis ini menguntungkan karena menghasilkan profit margin yang


selalu meningkat.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan dan jelaskan keterbatasan laporan keuangan!
2) Apa yang dimaksud dengan laba dalam akuntansi?
3) Kapan suatu pendapatan harus diakui atau dicatat?
4) Bagaimana cara mengaitkan (menandingkan) beban (biaya) dengan
pendapatan, guna menghitung laba?
2.30 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

5) Sebutkan komponen-komponen yang harus ada dalam perhitungan rugi


laba suatu perusahaan!
6) Jelaskan pengertian laporan perubahan ekuitas! Dalam keadaan
bagaimana sebaiknya laporan ini dikombinasikan dengan perhitungan
laba rugi!
7) Berikut informasi laporan laba rugi PT. MAXI untuk tahun berakhir
tahun 2008.

Penjualan bersih Rp.2.000.000,00


Harga Pokok Penjualan Rp.1.300.000,00
Biaya penjualan Rp. 110.000,00
Biaya administrasi Rp. 60.000,00
Pendapatan dividen Rp. 15.000,00
Pendapatan bunga Rp. 6.000,00
Penghapusan persediaan yang telah usahan Rp. 60.000,00
Depresiasi dihilangkan tahun 2007 (akibat kecelakaan) Rp. 25.000,00
Kerugian akibat bencana Rp. 20.000,00
Pengumuman dividen Rp. 30.000,00
Laba ditahan 31 Desember 2007 Rp.2.500.000,00
Tingkat pajak 40%

Instruksi:
a. Siapkan Laporan laba rugi untuk tahun 2009 dengan metode tunggal.
Diasumsikan ada 100.000 lembar saham biasa yang beredar.
b. Siapkan Laporan laba rugi untuk tahun 2009 dengan metode bertahap.
Diasumsikan ada 100.000 lembar saham biasa yang beredar
c. Siapkan Laporan laba ditahan untuk tahun 2009.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Laporan keuangan merupakan hasil pencatatan, pengelompokan,


pengikhtisaran catatan data, pemakaian prinsip-prinsip dan kebiasaan
akuntansi, dan penggunaan data pengalaman pribadi penyusunannya.
Oleh sebab itu laporan keuangan mempunyai kelemahan-kelemahan
(keterbatasan-keterbatasan) sebagai berikut.
a. Laporan keuangan bersifat historis, yaitu merupakan laporan atas
kejadian (transaksi) yang telah berlalu. Oleh karena itu, laporan
keuangan jangan dianggap sebagai satu-satunya sumber informasi
yang dapat digunakan dalam pengambilan keputusan ekonomi.
 EKMA4210/MODUL 2 2.31

Angka-angka yang tercantum dalam laporan keuangan


menggambarkan sesuatu yang telah terjadi. Sesuatu yang telah
terjadi ini biasanya hanya akan lebih bermanfaat apabila
diperbandingkan dan dihubungkan dengan informasi lain (seperti
situasi perekonomian, perusahaan pesaing) guna menaksir kejadian
di masa yang akan datang. Setelah itu, barulah informasi tadi dapat
digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan ekonomi.
Laporan keuangan dibuat atas dasar fakta-fakta yang telah terjadi,
oleh sebab itu laporan keuangan mempunyai sifat historis. Artinya,
apa yang tercantum dalam laporan keuangan adalah merupakan
angka-angka yang telah terjadi. Sehingga apabila dalam laporan
keuangan tercantum pos gedung sebesar Rp10 juta maka tidak
berarti bahwa nilai jual gedung tersebut adalah sebesar Rp10 juta.
Angka Rp10 juta di sini menggambarkan harga perolehan dari
gedung pada saat dimiliki oleh perusahaan, sedangkan nilai pasarnya
sekarang mungkin lebih tinggi dari jumlah itu atau dapat pula lebih
rendah. Dengan sifat yang demikian, laporan keuangan tidak dapat
mencerminkan keadaan keuangan suatu badan usaha dalam kondisi
perekonomian saat ini karena segala sesuatunya bersifat historis.
b. Laporan keuangan bersifat umum, bukan dimaksudkan untuk
memenuhi kebutuhan informasi pihak-pihak tertentu saja. Laporan
keuangan disusun untuk kepentingan berbagai pihak, seperti
pengelola perusahaan, pemegang saham, kreditor, calon investor,
instansi pemerintahan. Oleh sebab itu, isi laporan keuangan diharap-
kan dapat memenuhi kepentingan berbagai pihak tersebut. Tentu
saja laporan yang demikian tidak dapat secara khusus digunakan
untuk kepentingan tertentu saja. Agar laporan keuangan dapat
digunakan untuk keperluan khusus maka sering kali laporan
keuangan harus disusun kembali agar sesuai dengan kepentingan
yang dimaksud.
c. Proses penyusunan laporan keuangan tidak lepas dari penggunaan
taksiran atau pertimbangan-pertimbangan. Dalam proses penyu-
sunan laporan keuangan tidak terlepas dari masalah pengalaman dan
kebijaksanaan dari penyusun laporan keuangan. Biarpun para
penyusun laporan keuangan sudah dibekali dengan prinsip akuntansi
Indonesia, namun dalam prinsip akuntansi Indonesia memberikan
berbagai alternatif metode yang dapat digunakan. Pemilihan metode
2.32 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

yang dianggap tepat oleh seseorang akan tergantung pada


pengalaman dan kebijaksanaan dari penyusun laporan keuangan.
Sebagai contoh, dalam menilai persediaan dapat dilakukan dengan
berbagai metode penilaian, seperti metode Masuk Pertama Keluar
Pertama (FIFO), Masuk Terakhir Keluar Pertama (LIFO), rata-rata
berbobot (weighted average). Semua metode tersebut diper-
bolehkan oleh prinsip akuntansi Indonesia. Metode yang dipilih
amat tergantung pada pengalaman dan pertimbangan manajemen.
Selain itu metode yang sama sering kali dapat menghasilkan jumlah
yang berbeda karena perbedaan di dalam melakukan penaksiran.
Sebagai contoh, pemakaian metode depresiasi garis lurus dapat
menghasilkan depresiasi yang berbeda, biarpun aktiva tetap yang
didepresiasi mempunyai harga perolehan yang sama. Perbedaan
jumlah depresiasi tahun ini, dapat disebabkan oleh perbedaan di
dalam menaksir usia ekonomis ataupun nilai residu aktiva tetap yang
disusut.
d. Akuntansi hanya melaporkan informasi yang material saja.
Demikian pula penerapan prinsip akuntansi terhadap suatu fakta
atau pos tertentu mungkin tidak dilaksanakan jika hal ini tidak
menimbulkan pengaruh yang material terhadap kewajaran laporan
keuangan. Dalam praktik suatu perlakuan terhadap transaksi dapat
menyimpang atau bertentangan dengan prinsip-prinsip yang ada
karena alasan kepraktisan atau karena jumlah yang tersangkut dalam
pos atau transaksi tersebut begitu kecil sehingga tidak berarti.
Sebagai contoh, pembelian atau pemakaian onderdil sering kali
dianggap sebagai beban pada saat terjadinya, biarpun kita tahu
bahwa sebaliknya pemakaian onderdil tersebut harus dikapitalisasi.
e. Laporan keuangan bersifat konservatif dalam menghadapi
ketidakpastian. Apabila terdapat beberapa kemungkinan kesimpulan
tidak pasti mengenai penilaian suatu pos maka lazimnya dipilih
alternatif yang menghasilkan laba bersih atau nilai aktiva yang lebih
rendah.
f. Laporan keuangan lebih menekankan pada makna ekonomis suatu
peristiwa/transaksi daripada bentuk hukumnya (formalitas). Apa
yang disajikan dalam laporan keuangan adalah transaksi atau pos
yang dilihat dari segi ekonomisnya bukan dilihat dari segi
hukumnya. Oleh sebab itu, urutan penyajian utang disajikan atas
 EKMA4210/MODUL 2 2.33

dasar jangka waktu pelunasannya, tidak didasarkan pada mana yang


lebih dahulu harus dilunasi seandainya perusahaan dibubarkan.
Demikian juga pos-pos yang lain, seperti pada suatu persekutuan,
aktiva tetap (seperti tanah dan bangunan) secara hukum milik salah
satu dari para anggota persekutuan. Akan tetapi, aktiva tetap tersebut
telah diserahkan dan digunakan untuk kepentingan perusahaan maka
dalam neraca aktiva tetap tersebut secara ekonomis menjadi milik
perusahaan.
g. Laporan keuangan disusun dengan menggunakan istilah-istilah
teknis, dan pemakai laporan keuangan dianggap memahami bahasa
teknis akuntansi dan sifat informasi yang dilaporkan. Dalam laporan
akuntansi banyak digunakan istilah teknis akuntansi yang sering kali
berbeda artinya dengan istilah yang dijumpai dalam kehidupan
sehari-hari. Sebagai contoh, istilah modal dalam akuntansi
mempunyai arti sebagai jumlah aktiva bersih (total aktiva minus
total utang) dari suatu badan usaha untuk saat tertentu. Dalam
kehidupan sehari-hari modal sering diartikan sebagai uang pokok.
Demikian juga dengan istilah lain dalam akuntansi, seperti istilah
aktiva, kas, surat-surat berharga, piutang wesel. Pembaca laporan
keuangan harus mengerti maksud istilah yang digunakan dalam
laporan keuangan.
h. Adanya berbagai alternatif metode akuntansi yang dapat digunakan
menimbulkan variasi dalam mengukur sumber-sumber ekonomis
dan tingkat kesuksesan antarperusahaan. Sering kali laporan
keuangan dari satu perusahaan tidak dapat dibandingkan dengan
laporan keuangan perusahaan lain karena adanya perbedaan metode
yang digunakan di dalam penyusunannya. Hal ini dimungkinkan
karena prinsip akuntansi Indonesia memberikan berbagai metode
akuntansi yang dapat diterapkan pada setiap badan usaha. Biarpun
setiap badan usaha diharuskan menerapkan metode yang telah
dipilihnya secara konsisten, namun tidak ada suatu keharusan bagi
setiap badan usaha untuk menyeragamkan metode akuntansi yang
digunakannya. Oleh sebab itu, apabila pembaca laporan keuangan
akan membandingkan laporan keuangan dari satu badan usaha
dengan badan usaha yang lain, harus memperhatikan masalah
perbedaan metode akuntansi yang mereka gunakan.
2.34 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

i. Informasi yang bersifat kualitatif dan fakta yang tidak dapat


dikuantitatifkan, umumnya tidak disajikan dalam laporan keuangan.
Banyak informasi yang penting untuk pengambilan keputusan
ekonomi, tetapi karena informasi tersebut tidak dapat
dikuantitatifkan dalam bentuk rupiah maka tidak tampak dalam
laporan keuangan. Sebagai contoh, informasi jumlah pegawai,
tingkat pendidikan pegawai, kerajinan pegawai, lokasi badan usaha,
modern tidaknya mesin-mesin yang digunakan, tidak dapat disajikan
dalam laporan keuangan.

2) Pengertian laba (penghasilan) menurut Akuntansi dapat digunakan dua


pendekatan, yaitu berikut ini.
a. Laba menurut pendapat para ekonom/pendekatan ekonomik
Suatu badan usaha menjalankan kegiatan usahanya adalah dalam
rangka untuk meningkatkan aktiva bersihnya (total aktiva - total
utang) melalui kegiatan operasional yang menguntungkan. Kenaikan
aktiva bersih, oleh para ekonom sering disamakan dengan kenaikan
kemakmuran dan dianggap sebagai penghasilan (income). Dengan
demikian, para ekonom menganggap penghasilan sebagai selisih
antara aktiva bersih dari suatu badan usaha untuk dua saat yang
berbeda, setelah diadakan penyesuaian untuk transaksi modal
(setoran modal, dan pengambilan modal oleh pemilik). Apabila
perubahan atau selisih tersebut positif maka berarti perusahaan
tersebut memperoleh penghasilan atau laba. Dan sebaliknya bila
selisih tersebut negatif berarti badan usaha tersebut menderita
kerugian. Oleh karena penghasilan atau laba diperoleh dengan
membandingkan nilai aktiva bersih antara 2 saat yang berbeda maka
pendekatan ini sering disebut sebagai pendekatan penilaian
(valuation method atau pendekatan pemeliharaan modal (capital
maintenance approach).
Biarpun secara teoretis teori ini unggul, namun tidak berpengaruh
besar terhadap praktek akuntansi karena adanya masalah
perhitungan. Kita hidup dalam dunia ketidakpastian dengan
keterbatasan kemampuan untuk menentukan penerimaan kas di
masa mendatang. Selain itu juga masa depan sulit untuk diramalkan,
demikian juga dengan penentuan tingkat bunga yang tepat untuk
 EKMA4210/MODUL 2 2.35

menghitung aktiva bersih. Semuanya ini yang menyebabkan para


akuntan berpaling ke cara penentuan penghasilan yang langsung.

b. Pendekatan transaksi
Metode penentuan laba yang banyak di terima para akuntan adalah
pendekatan transaksi (transactional approach), yang juga disebut
metode penandingan (matching). Pendekatan ini mengukur jumlah
penghasilan suatu badan usaha dengan cara mengukur transaksinya.
Penghasilan diukur dengan cara menentukan jumlah pendapatan
(revenue) perusahaan untuk periode tertentu, kemudian dikurangi
dengan biaya-biaya dan beban-beban untuk periode yang sama.
Selisih ini dikenal dengan istilah laba bersih atau rugi (net income-
loss). Apabila pemakai laporan keuangan mau bersabar hati untuk
menunggu sampai akhir hayat perusahaan maka tidak mengalami
kesulitan di dalam menentukan laba bersih suatu badan usaha.
Namun, dalam kenyataannya para pemakai perhitungan laba rugi
sering kali ingin mengetahui kemajuan dari suatu perusahaan secara
berkala. Untuk itu, diperlukan laporan interim (sementara) untuk
hampir setiap badan usaha yang cukup besar. Dengan demikian,
dalam pendekatan ini unsur waktu mempunyai peranan yang lebih
penting daripada dalam metode penilaian. Oleh sebab itu, yang perlu
dibahas dalam hal ini adalah masalah kapan pendapatan dan beban
harus diakui.

3) Kapan pendapatan harus diakui dapat dikelompokkan dalam dua


kategori sebagai berikut.
a. Pendapatan diakui pada satu saat saja (dipilih salah satu saat yang
terjadi dalam siklus).
b. Pendapatan diakui pada dua saat atau lebih yang ada di dalam siklus.

Praktik yang banyak digunakan adalah mengakui pendapatan pada satu


saat saja, yaitu saat penjualan produk terjadi. Saat penjualan ditafsirkan
sebagai saat pengiriman barang kepada pelanggan. Dengan demikian,
maka sebelum terjadi penjualan, dianggap belum dapat diadakan
pengukuran pendapatan secara objektif. Selain itu hampir semua akuntan
berpendapat bahwa saat kritis adalah saat penjualan suatu produk, sebab
pada saat ini proses perolehan pendapatan telah selesai.
2.36 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

4) Kesulitan utama dalam menentukan besarnya penghasilan adalah


keputusan bagaimana cara mengaitkan berbagai macam beban dengan
pendapatan. Dalam hal ini, tidaklah mungkin untuk menjelaskan aturan
perkaitan atau penandingan secara pasti. Untuk itu, Ikatan Akuntan
Indonesia telah mengeluarkan pedoman sebagai berikut. “Penetapan laba
periodik yang wajar, seyogianya dilakukan pisah-batas (cut-off) yang
layak atas beban pada awal dan akhir periode yang bersangkutan. Secara
umum, beban dapat diklasifikasikan sebagai berikut.
a. Beban yang dapat dihubungkan langsung dengan pendapatan. Beban
semacam ini harus dilaporkan dalam periode diakuinya pendapatan.
Dengan demikian, akhir dari periode ini masih terdapat persediaan
produk maka persediaan ini adalah merupakan sumber pendapatan
di masa yang akan datang, bila perusahaan menggunakan prinsip
pengakuan pendapatan pada saat penjualan. Oleh sebab itu, harga
pokok persediaan pembebanannya ditunda sampai periode
berikutnya, dan akan dilaporkan sebagai aktiva. Beberapa jenis
beban, seperti tenaga kerja dan bahan baku biasanya secara langsung
dapat dikaitkan dengan harga pokok persediaan. Beberapa biaya
lain, seperti biaya overhead dianggap dapat dikaitkan dengan
persediaan atas pertimbangan logika, seperti jam tenaga kerja
langsung atau jam penggunaan mesin yang diperlukan untuk
membuat persediaan tersebut. Dalam hal ini, peranan kebijaksanaan
merupakan faktor yang penting di dalam mengaitkan biaya atau
beban dengan pendapatan. Contoh beban yang dapat dikaitkan
secara langsung dengan pendapatan, antara lain adalah harga pokok
penjualan dan komisi penjualan.
b. Beban yang berhubungan dengan periode terjadinya. Beban
semacam ini tidak mempunyai hubungan langsung dengan produk
perusahaan. Pembebanan pada periode terjadinya dilakukan
mengingat beban tersebut memberikan manfaat pada periode yang
berjalan atau karena beban tersebut tidak memberikan manfaat lagi
pada periode yang akan datang. Contoh beban semacam ini antara
lain, gaji pegawai administrasi, alat tulis dan keperluan kantor,
beban penyusutan aktiva tetap.
 EKMA4210/MODUL 2 2.37

Dalam hal akuntan menghadapi masalah yang tidak diatur seperti di atas
maka harus menggunakan pertimbangan yang didasarkan pada tiga
prinsip penandingan sebagai berikut.
a. Mengaitkan sebab dan pengaruhnya.
Beberapa macam biaya dapat dikaitkan secara langsung dengan
pendapatan tertentu. Jika pengaitan dapat dilakukan maka biaya
yang bersangkutan harus diakui dalam periode di mana pendapatan
yang berkaitan tersebut juga diakui.
b. Mengalokasi beban secara sistematis dan rasional.
Dalam hal sulit untuk mengaitkan beban dengan pendapatan maka
harus dicari cara untuk mengaitkan beban yang bersangkutan
dengan produk atau periode yang menerima manfaatnya. Pengaitan
ini harus dilakukan secara logis dan rasional.
c. Segera mengakuinya sebagai beban.
Biaya yang tidak dapat dikaitkan dengan pendapatan baik dengan
cara mengaitkan sebab dan pengaruhnya maupun dengan cara
alokasi secara rasional dan sistematis, harus diakui sebagai beban
pada tahun yang berjalan. Contohnya, penyesuaian dari periode
sebelumnya.

5) Untuk dapat memenuhi kriteria penyajian perhitungan laba rugi agar


sesuai dengan prinsip akuntansi Indonesia maka perhitungan laba rugi
harus berisi komponen-komponen sebagai berikut.
a. Penjualan.
b. Harga pokok penjualan dan beban penyediaan jasa.
c. Laba kotor usaha (Laba Bruto).
d. Beban usaha.
e. Laba usaha (operasi).
f. Pendapatan dan beban lain-lain.
g. Laba sebelum pos luar biasa.
h. Pengaruh kumulatif dari perubahan prinsip akuntansi.
i. Laba sebelum pajak penghasilan.
j. Pajak penghasilan.
k. Laba bersih.
l. Hak minoritas
m. Laba bersih per saham.
n. Bagaimana laba atau rugi perusahaan afiliasi dan asosiasi yang
diperlakukan menggunakan metode ekuitas.
2.38 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

6) Laporan perubahan ekuitas adalah laporan yang memuat informasi


tentang sebab-sebab perubahan ekuitas perusahaan dari awal periode
sampai akhir periode. Laporan perubahan modal dikombinasikan dengan
perhitungan laba rugi dalam keadaan berikut ini.
a. Jika perubahan modal hanya diakibatkan karena adanya laba untuk
periode yang bersangkutan saja maka perubahan modal pemilik
dapat disajikan pada saat penyusunan neraca akhir periode saja.
Dalam pos modal sendiri pada neraca akhir periode dapat dilaporkan
jumlah modal pada awal periode, ditambah laba bersih setelah
dikurangi dividen sehingga dapat dihitung jumlah modal akhirnya.
Namun, biasanya ada hal-hal selain laba yang harus diungkapkan
dalam laporan perubahan modal pemilik.
b. Dalam suatu perseroan jika transaksi yang mempengaruhi jumlah
modal pemegang saham hanya terbatas pada perubahan laba yang
ditahan saja maka cukup disusun laporan perubahan laba yang
ditahan (retained earnings statement). Laporan perubahan laba yang
ditahan ini melaporkan jumlah laba yang ditahan pada awal periode,
penyesuaian periode sebelumnya, saldo laba yang ditahan awal
sesudah disesuaikan, laba bersih untuk periode tersebut,
pengumuman dividen, dan saldo akhir laba yang ditahan.
Penyesuaian periode sebelumnya dilakukan untuk mengoreksi
kesalahan-kesalahan laporan keuangan dari periode-periode
sebelumnya. Laporan laba yang ditahan dan perhitungan rugi laba
dapat disusun dalam satu laporan kombinasi. Dalam laporan
kombinasi ini, data laba bersih disusun dan diikhtisarkan terlebih
dahulu. Kemudian, jumlah laba bersih untuk suatu periode
digabungkan dengan saldo awal laba yang ditahan atau saldo awal
laba yang ditahan setelah disesuaikan. Jumlah ini, kemudian
dikurangi dengan pengumuman dividen untuk periode yang sama
sehingga dapat diperoleh saldo akhir laba yang ditahan.
c. Sering kali perubahan modal pemilik tidak hanya terjadi pada laba
yang ditahan saja, tetapi juga terjadi pos-pos modal yang lain,
seperti pos modal saham, agio saham, treasury stock, dan
sebagainya. Jika halnya demikian maka perusahaan harus menyusun
laporan konsolidasi pemilik perubahan modal sebagai bagian
daripada laporan keuangan. Laporan ini harus mencakup perubahan-
perubahan yang terjadi pada pos-pos modal sendiri (modal pemilik).
 EKMA4210/MODUL 2 2.39

7) a. Model Bertahap
PT. MAXI
Laporan Laba Rugi
Untuk periode yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2009

Penjualan bersih Rp.2000.000,00


Harga pokok penjualan Rp.1.300.000,00
Laba kotor Rp. 700.000,00
Biaya operasi:
Biaya penjualan Rp.110.000,00
Biaya administrasi Rp. 60.000,00 Rp. 170.000,00
Laba operasi Rp. 530.000,00
Pendapatan lain-lain:
Pendapatan dividen Rp. 15.000,00
Pendapatan bunga Rp. 6.000,00 Rp. 21.000,00
Rp. 551.000,00
Beban lain-lain:
Kerugian akibat keusangan Rp. 60.000,00
Laba sbl pajak dan pos luar biasa Rp. 491.000,00
Pajak Rp. 196.400,00
Laba sebelum pos luar biasa Rp. 294.600,00
Pos luar biasa:
Rugi akibat bencana
Pajak yang dapat dikurangkan Rp. 20.000,00
Rp 8.000,00 Rp. 12.000,00
Laba bersih Rp. 282.600,00

Laba per lembar saham biasa


Laba sebelum pos luar biasa Rp.2,95
Pos luar biasa Rp.0,12
Laba bersih Rp.2,83
2.40 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

b. Model Tunggal
PT. MAXI
Laporan Laba Rugi
Untuk periode yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2009

Penjualan bersih Rp.2000.000,00


Pendapatan lain-lain:
Pendapatan dividen Rp. 15.000,00
Pendapatan bunga Rp. 6.000,00 Rp. 21.000,00
Rp.2.021.000,00

Beban-beban:
Harga pokok penjualan Rp.1.300.000,00
Biaya penjualan Rp. 110.000,00
Biaya administrasi Rp. 60.000,00 Rp.1.530.000,00
Kerugian akibat keusangan persediaan Rp. 60.000,00
Laba sebelum pajak dan pos luar biasa Rp. 491.000,00
Pajak Rp. 196.400,00
Laba sebelum pos luar biasa Rp. 294.600,00
Pos luar biasa:
Rugi akibat bencana Rp.20.000,00
Pajak yang dapat dikurangkan Rp 8.000,00 Rp. 12.000,00
Laba bersih Rp. 282.600,00

Laba per lembar saham biasa


Laba sebelum pos luar biasa Rp.2,95
Pos luar biasa Rp.0,12
Laba bersih Rp.2,83

c. Laporan Perubahan Ekuitas

PT. MAXI
Laporan Perubahan Ekuitas
Untuk periode yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2009

Saldo Laba 1 Januari 2009 Rp.2.500.000,00


Kesalahan jumlah depresiasi (pajak bersih Rp10.000,00) (Rp. 15.000,00)
Laba ditahan 1 Januari 2009, Rp.2.485.000,00
disesuaikan Rp. 282.600,00
Laba bersih Rp.2.767.600,00
Pengumuman dividen (Rp. 30.000,00)
Saldo Laba 31 Desember 2009 Rp.2.737.600,00
 EKMA4210/MODUL 2 2.41

RA NG K UMA N

1. Laporan keuangan suatu perusahaan terdiri atas berikut ini.


a. Laporan Laba Rugi.
b. Laporan Perubahan Ekuitas.
c. Laporan Neraca.
d. Laporan Arus Kas.
2. Laporan keuangan merupakan hasil pencatatan, pengelompokan,
pengikhtisaran catatan data, penerapan prinsip-prinsip dan kebiasaan
akuntansi, dan penggunaan data pengalaman pribadi penyusunnya.
Oleh sebab itu, tak mengherankan apabila laporan keuangan
mengandung keterbatasan-keterbatasan sebagai berikut.
a. Bersifat historis.
b. Bersifat umum.
c. Pemakaian taksiran dan pertimbangan pribadi.
d. Berisi informasi yang material saja.
e. Bersifat konservatif.
f. Menekankan pada makna ekonomis, tidak pada bentuk
hukumnya.
g. Menggunakan istilah teknis akuntansi.
h. Mengandung berbagai alternatif metode akuntansi.
i. Tidak dapat menyajikan informasi kualitatif yang bersifat
nonkeuangan.
3. Penyajian laporan laba rugi dapat dilakukan dalam 2 bentuk sebagai
berikut.
a. Bentuk multiple step (langkah bertahap).
b. Bentuk single step (langkah tunggal).
4. Dalam bentuk Langkah Bertahap laporan laba rugi berisi informasi
sebagai berikut.
a. Penjualan.
b. Harga pokok penjualan atau beban penyediaan jasa.
c. Laba kotor.
d. Beban usaha.
e. Laba usaha.
f. Pendapatan dan beban lain-lain.
g. Laba sebelum pos luar biasa.
h. Pos-pos luar biasa.
i. Pengaruh kumulatif dari perubahan prinsip akuntansi.
j. Laba sebelum pajak penghasilan.
k. Pajak penghasilan.
l. Laba bersih.
2.42 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

5. Dalam laporan laba rugi bentuk langkah tunggal hanya dikenal satu
jenis laba saja, yaitu laba bersih.
6. Untuk menggambarkan perubahan hak milik perusahaan yang
tertanam dalam perusahaan, perlu disusun Laporan Perubahan
Ekuitas. Laporan ini dapat digabungkan dengan Laporan Laba Rugi,
apabila informasi perubahan jumlahnya tidak banyak. Dalam
perseroan, laporan ini sering disebut Laporan Perubahan Laba
Ditahan karena umumnya perubahan modal terjadi pada pos Laba
Ditahan saja. Namun, apabila perubahan juga terjadi pada pos-pos
modal pemilik yang lain maka perlu disusun laporan perubahan
ekuitas secara lengkap.

TE S F O RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Laporan keuangan mempunyai sifat historis, berarti pencatatan aktiva


didasarkan pada ….
A. harga perolehannya
B. harga fakturnya
C. harga jualnya
D. nilai tunainya

2) Laporan keuangan dibuat untuk memenuhi kepentingan berbagai pihak.


Untuk itu, laporan keuangan harus bersifat ….
A. konservatif
B. umum
C. historis
D. netral

3) Dalam proses penyusunan laporan keuangan, peranan pengalaman


pribadi penyusun laporan keuangan akan mempengaruhinya. Ini
dikarenakan adanya hal-hal, seperti ….
A. perlunya taksiran di dalam menentukan umur aktiva tetap
B. tersedianya berbagai metode yang diterima prinsip akuntansi yang
lazim
C. tingkat pendidikan penyusun laporan keuangan
D. jawaban A, B, dan C benar
 EKMA4210/MODUL 2 2.43

4) Klasifikasi utang atas dasar utang lancar dan utang jangka panjang,
dikarenakan laporan keuangan ….
A. bersifat konservatif
B. menggunakan istilah teknis akuntansi
C. lebih menekankan makna ekonomis dari pada formalitasnya
D. dapat disusun atas dasar pelbagai metode akuntansi

5) Informasi yang dapat disajikan dalam laporan keuangan, kecuali


jumlah ….
A. uang tunai yang disimpan dalam bank
B. persediaan barang jadi
C. pelanggan perusahaan
D. laba bersih perusahaan

6) Para ahli ekonomi memandang laba (income) sebagai ….


A. kenaikan aktiva bersih perusahaan
B. selisih lebih antara penandingan pendapatan dan biaya
C. selisih kurang antara penandingan pendapatan dan biaya
D. hasil transaksi operasional

7) Transaksi manakah yang merupakan pendapatan dari suatu perusahaan?


A. Penerimaan uang dari hasil penjualan.
B. Penyerahan barang dagangan kepada para pelanggan.
C. Penyerahan barang dari bagian produksi ke bagian gudang.
D. Penandatanganan kontrak penjualan.

8) Beban atau biaya manakah yang dapat dikaitkan secara langsung dengan
pendapatan?
A. Biaya depresiasi.
B. Biaya gaji para wiraniaga.
C. Biaya komisi penjualan.
D. Biaya bahan habis pakai.

9) Suatu beban atau biaya dapat dikaitkan dengan periode terjadinya karena
tidak memberikan manfaat di masa yang akan datang. Jenis beban
semacam ini, antara lain ….
A. komisi penjualan
B. harga pokok penjualan
C. alat tulis dan keperluan kantor
D. jawaban A, B dan C salah
2.44 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

10) Dalam perusahaan pengolahan perhitungan laba rugi harus dilengkapi


dengan ….
A. perhitungan harga pokok produksi
B. perhitungan laba produksi
C. laporan perubahan modal
D. laporan perubahan laba ditahan.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4210/MODUL 2 2.45

Kegiatan Belajar 2

Pos-pos Luar Biasa

A. KONSEP PENYUSUNAN LAPORAN LABA RUGI

Pertanyaan yang mungkin timbul sehubungan dengan perhitungan laba


rugi adalah pos-pos apa saja yang harus dicantumkan dalam perhitungan
atau laporan laba rugi? Apakah keuntungan atau kerugian tertentu dan
koreksi laba dan biaya tahun sebelumnya akan disajikan dalam laporan
perubahan ekuitas ataukah dalam laporan laba rugi? Jika seluruh pos-pos
disajikan lebih dahulu dalam laporan laba rugi sehingga saldo laba hanya
berisi laba bersih (rugi) untuk tahun yang bersangkutan dan dividen yang
diumumkan maka konsep penyusunan ini dikenal dengan istilah all-inclusive
(seluruhnya disajikan dalam laporan laba rugi).
Sebaliknya, apabila laporan laba rugi hanya berisi pos-pos yang bersifat
operasional saja, sedangkan pos-pos laba atau rugi luar biasa dan koreksi laba
tahun lalu dicantumkan dalam laporan perubahan ekuitas, dikatakan
penyusunan laporan laba rugi ini menggunakan konsep current operating
performance.

Contoh 2.7: Cara Pemakaian Konsep Current Operating Performance


dan All-Inclusive
Saldo akun saldo laba PT. SUMBA tanggal 1 Januari 2010 berjumlah
Rp800 juta. Dalam tahun 2010, perusahaan memperoleh pendapatan sebesar
Rp1 miliar dan biaya (beban) Rp300 juta, di luar laba luar biasa (sesudah
pajak) dari penjualan aktiva tetap sebesar Rp100 juta. Penerapan kedua
konsep tersebut akan tampak sebagai berikut.
2.46 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

All-Inclusive Current Operating


Pendapatan (Juta) (juta)
Beban (Biaya) Rp1.000 Rp1.000
Laba Sebelum Pos Luar Biasa Rp 300, Rp 300
Pos-pos Luar Biasa: Rp 700 Rp 700
Laba Penjualan Aktiva
Tetap (sesudah pajak)
Laba Bersih Rp 100
Rp 800 Rp 700

Saldo Laba , awal Rp 800 Rp 800


Tambah: Laba Bersih Rp 800 Rp 700
Laba Penjualan Aktiva Tetap
(sesudah pajak) Rp 100
Saldo Laba , akhir Rp1.600 Rp1.600

B. KATEGORI POS-POS LUAR BIASA

Mungkin Anda akan bertanya apa saja yang dapat dikategorikan sebagai
pos-pos luar biasa. Untuk menjawab pertanyaan tersebut kita dapat
mengklasifikasikan pos-pos yang tersangkut dalam pembahasan pos-pos luar
biasa menjadi enam tipe sebagai berikut.
1. Pos-pos luar biasa yang mempunyai kaitan dengan periode tahun
berjalan.
2. Keuntungan atau kerugian tertentu yang bukan merupakan pos luar
biasa, biarpun jumlahnya material.
3. Penyesuaian tahun sebelumnya.
4. Penyesuaian dan koreksi normal tahun yang berjalan
5. Perubahan prinsip akuntansi
6. Penghentian kegiatan usaha

Berikut ini akan diuraikan enam tipe pos-pos luar biasa lebih terinci.

1. Pos-pos Luar Biasa yang Mempunyai Kaitan dengan Periode Tahun


Berjalan
Pos-pos ini adalah pos-pos yang jumlahnya material yang sifatnya
berbeda jauh dengan aktivitas kegiatan normal perusahaan dan tidak
diharapkan sering terjadi, serta tidak digunakan sebagai pertimbangan di
dalam menilai proses kegiatan perusahaan yang normal.
 EKMA4210/MODUL 2 2.47

Pos-pos luar biasa adalah peristiwa atau transaksi yang tidak biasa
sifatnya dan tidak dapat diperkirakan terjadinya. Dimaksudkan dengan tidak
biasa sifatnya berarti mempunyai tingkat abnormalitas yang tinggi, dan jelas
tidak mempunyai hubungan dengan aktivitas normal perusahaan. Sedangkan
yang dimaksud dengan jarang terjadi berarti transaksi atau peristiwa tersebut
tidak diharapkan terjadi lagi di masa yang akan datang pada perusahaan yang
bersangkutan.
Untuk menentukan apakah suatu kejadian merupakan pos-pos luar biasa,
perusahaan harus mempertimbangkan lingkungan di tempat perusahaan
berusaha. Faktor lingkungan ini antara lain adalah sifat industri, lokasi
geografi, dan jenis serta luasnya peraturan pemerintah. Oleh sebab itu, bisa
saja terjadi kerugian akibat banjir perusahaan yang rutin mengalami banjir,
bukan merupakan pos-pos luar biasa, tetapi bagi perusahaan yang berlokasi
di daerah yang tidak pernah banjir, lalu kebanjiran, maka kerugian akibat
banjir tersebut merupakan pos luar biasa.
Berikut adalah transaksi yang bukan merupakan pos-pos luar biasa,
karena sifatnya biasa dan dapat diperkirakan terjadinya:
a. penghapusan atau penurunan nilai piutang, persediaan, aktiva tetap,
biaya riset dan pengembangan, dan aktiva tetap tidak berwujud;
b. laba atau rugi akibat penukaran atau penjabaran uang asing, termasuk di
dalamnya adalah revaluasi dan devaluasi yang jumlahnya cukup besar;
c. laba atau rugi akibat penjualan bagian dari perusahaan;
d. laba atau rugi penjualan aktiva tetap perusahaan;
e. pengaruh dari pemogokan atau sengketa dengan pesaing;
f. penyesuaian akrual atas kontrak jangka panjang.

Contoh 2.8: Penyajian Pos Luar Biasa dalam Laporan Laba Rugi

Laba sebelum pos-pos luar biasa Rp11.638.000.000,00


Pos luar biasa Rugi karena banjir (Note E) Rp 1.216.000.000,00
Laba Bersih Rp10.422.000.000,00

Note E. Pos-pos Luar Biasa. Pada tanggal 29 September perusahaan


mengalami kebanjiran. Kerugian ditaksir sebesar
Rp1.216.000.000,00 sesudah diperhitungkan dengan pengurangan
pajak. Jumlah tersebut merupakan taksiran biaya perbaikan
kembali untuk bangunan dan mesin
2.48 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

2. Keuntungan atau Kerugian yang Berjumlah Material yang Bukan


Merupakan Pos Luar Biasa
Dijelaskan di depan bahwa pos-pos yang dianggap sebagai pos luar biasa
harus memenuhi dua kriteria, yaitu luar biasa sifatnya dan jarang terjadi.
Dengan demikian, suatu untung atau rugi yang tidak memenuhi kedua
kriteria tersebut tidak boleh disajikan sebagai pos luar biasa, biarpun
jumlahnya material. Pos-pos ini akan disajikan bersama-sama dengan
pendapatan, biaya, dan beban normal dalam perhitungan laba rugi. Pos
tersebut apabila jumlahnya tidak material digabungkan dengan pos lain,
namun jika jumlahnya material diungkapkan secara terpisah, dan disajikan di
atas laba (rugi) sebelum pos luar biasa.

Contoh 2.9: Penyajian Pos

Penjualan neto Rp56.961.631.000,00


Harga Pokok Penjualan dan Beban:
Harga Pokok Penjualan Rp43.254.687.000,00
Biaya Pemasaran dan Administrasi Rp13.876.172.000,00
Beban Tidak Biasa (Note 6) Rp 685.931.000,00
Bunga Rp 1.686.669.000,00
Rp59.503.459.000,00
Rugi usaha sebelum pajak penghasilan (Rp2.541.828.000,00)

Note 6. Beban tidak biasa merupakan penurunan harga perolehan


sebesar Rp685.931.000,00 dari badan usaha yang dibeli perusahaan, yang
menurut pimpinan perusahaan tidak bermanfaat lagi.

3. Penyesuaian Periode Tahun Sebelumnya


Pos-pos laba atau rugi yang harus diperlakukan dan dilaporkan sebagai
penyesuaian periode sebelumnya dan dikeluarkan dari perhitungan laba
bersih periode sekarang adalah:
a. koreksi atas kesalahan laporan keuangan periode sebelumnya; dan
b. penyesuaian yang diakibatkan karena realisasi keuntungan pajak akibat
kerugian perusahaan anak yang dibeli perusahaan sebelumnya dapat
dikompensasikan.
 EKMA4210/MODUL 2 2.49

Penyesuaian periode sebelumnya harus didebet atau dikredit pada saldo


awal rekening saldo laba (Retained Earnings) sejumlah bersihnya (setelah
diperhitungkan dengan pajak). Dengan demikian, harus dikeluarkan dari
perhitungan laba bersih tahun yang berjalan.

Contoh 2.10:
Pada tahun 2011, PT. INTAN mengetahui bahwa biaya depresiasi dalam
tahun 2010 terlalu besar Rp75 juta karena adanya kesalahan dalam
menghitung. Kesalahan ini berpengaruh terhadap perhitungan laba rugi dan
laporan fiskal untuk tahun 2010. Penyesuaian dapat dilaporkan dalam laporan
laba rugi untuk tahun 2011 sebagai berikut (angka-angka yang lain
merupakan angka hipotesis).

Saldo laba, 1 Januari 2010, seperti dilaporkan periode sebelumnya.


Rp130.000.000,00
Koreksi kesalahan dalam depresiasi tahun lalu
(pajak 40%, net = 60% x Rp75 juta) ............. Rp 45.000.000,00
Saldo Laba setelah disesuaikan ................. Rp 85.000.000,00
Laba bersih .................................................... Rp 27.000.000,00
Saldo Laba , 31 Desember 2011 ................ Rp112.000.000,00

4. Penyesuaian dan Koreksi Normal Tahun yang Berjalan


Penyesuaian yang timbul karena adanya perubahan taksiran dalam
akuntansi, tidak dapat diklasifikasikan sebagai penyesuaian periode
sebelumnya. Oleh karena itu, digunakan untuk menentukan laba periode
berjalan dan periode yang akan datang serta tidak dapat dibebankan atau
dikredit pada akun Saldo Laba. Pos-pos yang timbul akibat adanya perubahan
taksiran masa manfaat aktiva tetap, penyesuaian harga perolehan, realisasi
persediaan yang usang tahun sebelumnya, dan sejenisnya dilaporkan dalam
periode terjadinya perubahan tersebut (jika hanya berpengaruh pada periode
yang berjalan saja) dan periode yang akan datang (jika berpengaruh pada
periode yang berjalan dan periode yang akan datang). Sekali lagi harap
diingat bahwa perubahan dalam taksiran akuntansi tidak dapat diperlakukan
sebagai pos luar biasa.
2.50 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Sebagai contoh, misalnya pada tahun lalu aktiva tetap yang rusak ditaksir
harga jualnya Rp20 juta, ternyata dalam tahun ini aktiva tetap yang rusak
tersebut dapat dijual dengan harga Rp15 juta, dengan demikian kerugian
sebesar Rp5 juta, dibebankan dalam periode sekarang. Contoh lain,
perusahaan melakukan depresiasi terhadap sebuah mesinnya yang harga
perolehannya Rp500 juta, umur 10 tahun, nilai residu Rp 0, berarti depresiasi
per tahun Rp50 juta. Setelah berjalan lima tahun ternyata mesin tersebut
diperkirakan masih dipakai sepuluh tahun lagi dan nilai residu tetap Rp0.
Dengan demikian depresiasi untuk tahun ini dan tahun-tahun berikutnya
sebesar Rp25 juta. Nilai buku tahun ini Rp250 juta dibagi sisa manfaat
ekonomi 10 tahun.

5. Perubahan Prinsip Akuntansi


Seperti tersirat dalam modul sebelumnya, dalam praktik sering kali
terjadi perubahan pemakaian prinsip akuntansi. Perubahan prinsip akuntansi
akan berakibat bahwa prinsip yang digunakan sekarang berbeda dengan
prinsip yang dipakai dalam periode sebelumnya. Contoh dari perubahan
prinsip akuntansi, misalnya perubahan metode penilaian persediaan dari
MPKP menjadi rata-rata berbobot atau perubahan metode depresiasi dari
metode angka tahun menjadi metode garis lurus.
Efek kumulatif bersih (sesudah diperhitungkan pajak) dari perubahan
semacam ini biasanya akan dicantumkan dalam perhitungan laba rugi tahun
yang berjalan. Jumlahnya dihitung secara retroaktif dengan menggunakan
prinsip akuntansi yang baru. Pengaruhnya terhadap laba bersih akibat
penerapan prinsip akuntansi yang baru harus diungkapkan secara terpisah
sesudah pos luar biasa dalam perhitungan laba rugi.

Contoh 2.11: Perubahan Prinsip Akuntansi


PT. KUILIMA memutuskan pada awal tahun 2008 untuk merubah
metode depresiasinya dari metode angka tahun ke metode garis lurus. Harga
pokok aktiva tetap yang dibeli perusahaan pada awal tahun 2006 berjumlah
Rp100 juta dan mempunyai umur ekonomis empat tahun. Berikut ini adalah
data yang akan digunakan untuk memecahkan contoh tersebut.
 EKMA4210/MODUL 2 2.51

Metode Metode Garis Kelebihan metode angka tahun atas


Tahun Angka Tahun Lurus metode garis lurus
2006 Rp40.000.000,00 Rp25.000.000,00 Rp15.000.000,00
2007 Rp30.000.000,00 Rp25.000.000,00 Rp 5.000.000,00
Jumlah Rp20.000.000,00

Informasi di atas dalam perhitungan laba rugi 2008 akan diungkapkan


sebagai berikut (misal pajak penghasilan 40%).

Laba sebelum pos-pos luar biasa dan efek


kumulatif perubahan prinsip akuntansi Rp120.000.000,00
Pos-pos luar biasa – rugi karena kebakaran Rp (20.800.000,00)
Efek kumulatif periode sebelumnya dari
penerapan metode depresiasi yang baru
(net pajak Rp8 juta) Rp 12.000.000,00 +
Laba Bersih Rp112.000.000,00

6. Penghentian Kegiatan Usaha


Penghentian kegiatan usaha dapat terjadi karena perusahaan
menghentikan sebagian dari kegiatan usahanya. Kegiatan di sini berupa
segmen dari perusahaan yang dapat berupa kegiatan untuk memproduksi satu
jenis produksi atau bagian atau departemen dari suatu perusahaan. Laba atau
rugi yang timbul karena penghentian kegiatan segmen perusahaan harus
dilaporkan secara terpisah. Selain itu, hasil kegiatan dari segmen yang
dihentikan operasinya itu harus dilaporkan bersama-sama dengan laba atau
rugi akibat penghentian kegiatan. Efek penghentian kegiatan usaha
dilaporkan jumlah bersihnya setelah pajak dalam perhitungan laba rugi
sesudah laba dari usaha tetap berjalan dan sebelum pos-pos luar biasa.

Contoh 2.12:
PT. ABC adalah sebuah perusahaan yang melakukan diversifikasi
usahanya. Pada tahun ini, perusahaan memutuskan untuk menghentikan
pembuatan dan penjualan barang elektroniknya. Selama tahun ini, bagian
elektronik yang menderita kerugian Rp300 juta (setelah pajak), dijual pada
akhir tahun dengan rugi Rp500 juta. Perhitungan laba rugi untuk tahun ini
akan tampak sebagai berikut.
2.52 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Laba dari usaha yang tetap


berjalan (sesudah pajak) Rp20.000.000.000,00
Kegiatan yang dihentikan:
Rugi dari bagian elektronik
yang dihentikan kegiatannya
(setelah pajak) Rp300.000.000,00
Rugi penjualan bagian
elektronik (setelah pajak) Rp500.000.000,00 (Rp 800.000.000,00)
Laba Bersih Rp19.200.000.000,00

Aktiva, hasil kegiatan usaha, dan aktivitas segmen perusahaan harus


dibedakan secara fisik, operasional, dan untuk tujuan laporan keuangan, dari
aktiva, hasil usaha, dan aktivitas segmen perusahaan yang dihentikan
kegiatannya. Penjualan aktiva secara insidental karena evolusi perusahaan
tidak boleh dipandang sebagai penghentian segmen perusahaan. Berikut
adalah beberapa keadaan yang tidak dapat dikelompokkan sebagai
penghentian usaha.
a. Penghentian sebagian dari line of business.
b. Penggeseran aktivitas produksi atau pemasaran dari satu lokasi ke lokasi
lain.
c. Mengundurkan diri dari pembuatan suatu jenis produk atau pemberian
jasa.

C. DASAR AKUNTANSI TUNAI DAN DASAR AKUNTANSI


AKRUAL

Hampir semua perusahaan menggunakan dasar akrual ketika


menghitung labanya. Pendapatan diakui saat diperoleh dan biaya atau beban
diakui saat terjadinya, tanpa memperhatikan apakah kasnya telah diterima
(dikeluarkan) atau belum.
Namun, banyak perusahaan kecil dan pembayar pajak perseorangan
menggunakan dasar akuntansi tunai murni atau modifikasi tunai. Dalam
akuntansi dasar tunai pendapatan diakui pada saat kas diterima dan mencatat
beban pada saat kas dibayarkan. Untuk menentukan laba pada dasar kas
penerimaan kas dibanding dengan pengeluarannya. Dasar ini mengabaikan
prinsip pengakuan pendapatan dan prinsip penandingan. Oleh sebab itu, cara
ini tidak sesuai dengan prinsip akuntansi yang berterima umum.
 EKMA4210/MODUL 2 2.53

Contoh 2.13:
Perusahaan kontraktor menandatangani kontrak membangun sebuah rumah
dengan harga Rp250 juta. Perusahaan membangun rumah tersebut dalam
bulan Januari dengan biaya Rp200 juta yang baru akan dibayar bulan Maret.
Pada akhir bulan Januari rumah selesai dan diserahterimakan, pada bulan
Februari perusahaan menerima pembayaran sebesar Rp250 juta, kemudian
dalam bulan Maret perusahaan membayar seluruh biaya sebesar Rp200 juta.
Mari kita bandingkan laporan laba rugi dan neraca perusahaan kontraktor
tersebut, kalau perusahaan menggunakan dasar tunai dan kalau perusahaan
menggunakan dasar akrual untuk setiap bulannya dan secara total.

Perusahaan Kontraktor
Laporan Laba Rugi-Dasar Kas
Untuk bulan
(jutaan rupiah)

Januari Februari Maret Total


Penerimaan Kas 0 250 0 250
Pengeluaran Kas 0 0 200 200
Laba Bersih (Rugi) 0 250 (200) 50

Perusahaan Kontraktor
Laporan Laba Rugi-Dasar Akrual
Untuk bulan
(jutaan rupiah)

Januari Februari Maret Total


Pendapatan 250 0 0 250
Biaya 200 0 0 200
Laba Bersih (Rugi) 50 250 0 50
2.54 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Perusahaan Kontraktor
Neraca – Dasar Tunai
Per ...

31 Januari 28 Februari 31 Maret


Aset
Kas 0 250 50
Total Aset 0 250 50
Kewajiban dan Ekuitas
Ekuitas Pemilik 0 250 50
Total Kewajiban dan Ekuitas 250 50

Perusahaan Kontraktor
Neraca – Dasar Akrual
Per ...

31 Januari 28 Februari 31 Maret


Aset
Kas 0 250 50
Piutang Usaha 250 0 0
Total Aset 250 250 50
Kewajiban dan Ekuitas Pemilik
Utang Usaha 200 200 0
Ekuitas Pemilik 50 50 50
Total Kewajiban dan Ekuitas 250 250 50

Analisis terhadap laporan laba rugi dan neraca perusahaan menunjukkan


bahwa akuntansi berdasar kas tidak konsisten dengan teori akuntansi.
(1) Akuntans dasar tunai mengurangsajikan pendapatan dan aset dari
pembangunan dan penyerahan rumah dalam bulan Januari. Juga
mengabaikan piutang usaha yang menggambarkan arus kas masuk yang
segera akan diterima. (2) Akuntansi dasar tunai mengurangsajikan biaya
pembangunan rumah dan kewajiban yang harus. Juga mengabaikan adanya
utang usaha yang menggambarkan arus kas keluar yang akan datang.
(3) Akuntansi dasar tunai mengurangsajikan ekuitas pemilik dalam bulan
Januari dengan tidak mengakui pendapatan dan aset sampai bulan Februari.
 EKMA4210/MODUL 2 2.55

Juga melebihsajikan ekuitas pemilik pada akhir bulan Februari dengan tidak
mengakui biaya dan kewajiban sampai dengan bulan Maret.
Dasar kas modifikasian adalah kombinasi antara dasar tunai dan dasar
akrual. Metode ini berdasarkan dasar tunai murni dengan modifikasi untuk
mengapitalisasi pengeluaran untuk aset tetap, mengakui aset tetap dan
mencatat sediaan barang. Dasar kas modifikasian ini, banyak digunakan
oleh biro jasa profesional (seperti akuntan, dokter, pengacara, dan
konsultan), usaha ritel, real estate, dan agrobisnis.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan pengertian konsep current operating dan all inclusive!


2) Tuan Badu kepala bagian akuntansi PT BANDA menyusun laporan laba
rugi dan laporan perubahan ekuitas untuk tahun 2010 sebagai berikut.
2.56 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

PT. BANDA
LAPORAN LABA RUGI
UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2010
(Angka dalam jutaan)

Penjualan Rp347.852
Kurang:
Return dan kekurangan penjualan Rp 6.320
Penjualan Bersih Rp341.532
Harga Pokok Penjualan:
Persediaan awal Rp 50.235
Pembelian Rp182.143
Potongan pembelian Rp 3.142 -
Pembelian bersih Rp179.001
Barang Tersedia Untuk Dijual Rp229.236
Persediaan akhir Rp 37.124
Harga Pokok Penjualan Rp192.112
Laba Kotor Rp149.420
Biaya Penjualan Rp41.850
Biaya Administrasi Rp32.142 +
Rp 73.992
Laba sebelum pajak Rp 75.428
Pendapatan lain-lain Penerimaan Rp 31.000 +
Dividen
Laba sebelum pajak Rp106.428
Pajak Penghasilan Rp 41.342 -
Laba Bersih Rp 65.086
 EKMA4210/MODUL 2 2.57

PT. BANDA
LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS
(KOLOM SALDO LABA)
UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2010
(Angka dalam jutaan)

Saldo Laba Ditahan, 1 Januari Rp176.000


2010
Tambah:
Laba bersih tahun 2010 Rp 65.086
Laba ganti rugi asuransi (net) Rp 10.000
Laba penjualan aktiva tetap Rp 21.400
Rp 96.486
Kurang:
Rugi tuntutan pengadilan (net) Rp 8.000
Dividen Saham Biasa Rp30.000
Koreksi salah hitung
depresiasi dalam tahun 1999 Rp 7.186
(Rp 45.186)
Rp 51.300
Saldo Laba, 31 Desember 2010 Rp227.300

Instruksi:
a. Tentukan perhitungan laba rugi di atas, disusun atas dasar konsep apa?
Jelaskan alasan Anda!
b. Susunlah kembali perhitungan laba rugi dan laporan perubahan modal
dengan konsep all inclusive!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pelajari konsep curent operating performance dan all inclusive pada


halaman sebelumnya.
2) a. Laporan laba rugi PT. BANDA disusun atas dasar konsep all
inclusive karena pos luar biasa disajikan dalam laporan perubahan
ekuitas.
2.58 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

b.

PT. BANDA
PERHITUNGAN LABA RUGI
UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2010
(Angka dalam jutaan)

Penjualan Rp347.852
Kurang:
Return dan kekurangan penjualan Rp 6.320
Penjualan Bersih Rp341.532
Harga Pokok Penjualan:
Persediaan awal Rp 50.235
Pembelian Rp182.143
Kurang:
Potongan pembelian Rp 3.142
Pembelian bersih Rp179.001
Barang Tersedia Untuk Dijual Rp229.236
Persediaan akhir Rp 37.124-
Harga Pokok Penjualan Rp192.112
Laba Kotor Rp149.420
Biaya Penjualan Rp41.850
Biaya Administrasi Rp32.142 +
Rp 73.992
Laba sebelum pajak Rp 75.428
Pendapatan lain-lain Penerimaan Dividen Rp 31.000 +
Laba sebelum pajak Rp106.428
Pajak Penghasilan Rp 41.342
Laba sebelum pos luar biasa Rp 65.086
Pos-pos luar biasa:
Tambah Rp 10.000
Laba ganti rugi asuransi (net)
Laba penjualan aktiva tetap Rp 21.400
Rp 31.400
Kurang:
Rugi tuntutan pengadilan (net) Rp 8.000
Dividen Saham Biasa Rp30.000
Koreksi salah hitung
depresiasi dalam tahun 1999 Rp 7.186
(Rp 45.186)
(Rp 13.786)
Laba Bersih Rp 51.300
 EKMA4210/MODUL 2 2.59

PT. BANDA
LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS
(KOLOM SALDO LABA)
UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2010
(Angka dalam jutaan)

Saldo Laba , 1 Januari 2010 Rp176.000


Tambah:
Laba bersih tahun 2010 Rp 51.300
Saldo Laba Ditahan, 31 Desember 2010 Rp227.300

RA NG K UMA N

1. Para akuntan (termasuk IAI) sekarang cenderung untuk


menggunakan konsep all-inclusive dalam penyusunan laporan laba
rugi untuk suatu perusahaan.
2. Satu-satunya pos juga dibebankan atau dikredit langsung ke akun
Saldo Laba adalah penyesuaian periode sebelumnya yang
diakibatkan karena koreksi kesalahan, dan perubahan akuntansi
tertentu yang memerlukan penyusunan kembali laporan keuangan
periode sebelumnya.
3. Seluruh laba atau rugi luar biasa dan yang jarang terjadi langsung
ditutup ke akun Ikhtisar Laba rugi dan dilaporkan dalam laporan
laba rugi.
4. Transaksi yang tidak biasa, material, dan jarang terjadi disajikan
secara terpisah sebagai kelompok pos-pos luar biasa. Pos-pos lain
yang jumlahnya material, tetapi tidak dapat dikelompokkan sebagai
pos luar biasa dilaporkan dan diungkapkan secara terpisah.
5. Penyesuaian kumulatif yang terjadi akibat perubahan prinsip
akuntansi diungkapkan secara terpisah sebelum laba bersih.
6. Penghentian segmen kegiatan dari suatu perusahaan diklasifikasikan
secara terpisah dalam perhitungan laba rugi sesudah laba dari
kegiatan yang terus berjalan dan sebelum pos-pos luar biasa.
7. Banyak perusahaan kecil dan pembayar pajak perseorangan
menggunakan akuntansi berdasar kas, biarpun metode akuntansi ini
secara teori akuntansi tidak konsisten, karena tidak dapat
menggambarkan posisi keuangan dan hasil usaha yang wajar. Pada
kalangan profesional, usaha ritel, real estate, dan agrobisnis banyak
yang menerapkan akuntansi kas modifikasian. Metode ini berbasis
akuntansi kas murni yang dimodifikasi dengan mengakui aset tetap,
depresiasi dan sediaan barang.
2.60 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

TE S F O RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dari pos berikut yang merupakan pos luar biasa (extraordinary item)
adalah ….
A. biaya bunga
B. pendapatan dividen
C. laba penjualan barang dagangan
D. rugi akibat kebakaran.

2) Apabila perusahaan menggunakan konsep current operating maka pos-


pos luar biasa, akan tampak dalam ….
A. laporan laba rugi
B. neraca
C. laporan perubahan ekuitas
D. laporan arus kas.

3) Apabila perusahaan menggunakan konsep all-inclusive maka pos luar


biasa akan tampak dalam …..
A. laporan laba rugi
B. neraca
C. laporan perubahan ekuitas
D. laporan arus kas

4) Kriteria suatu pos dikatakan sebagai pos luar biasa, kecuali ….


A. tingkat abnormalitasnya tinggi
B. sering terjadi
C. tidak mempunyai hubungan langsung dengan aktivitas perusahaan
D. tidak biasa sifatnya

5) Manakah dari kejadian berikut yang merupakan pos luar biasa?


A. Laba atau rugi akibat adanya devaluasi mata uang rupiah terhadap
mata uang asing.
B. Penyesuaian periode sebelumnya.
C. Perubahan prinsip akuntansi.
D. Perubahan taksiran umur aktiva tetap.
 EKMA4210/MODUL 2 2.61

6) Efek kumulatif akibat perubahan metode penyusutan terhadap aktiva


tetap, akan dilaporkan ….
A. sebagai pos-pos luar biasa
B. pos tersendiri dan disajikan sesudah pos luar biasa
C. pos tersendiri dan disajikan sebelum pos luar biasa
D. jawaban A, B, dan C salah

7) Kerugian yang timbul akibat penghentian salah satu divisi dalam


perusahaan, dilaporkan sebagai ….
A. pos-pos luar biasa
B. pos tersendiri dan disajikan sesudah pos luar biasa
C. pos tersendiri dan disajikan sebelum pos luar biasa
D. tidak tersedia jawaban yang tepat

8) Apabila kita perhatikan dalam penyusunan laporan laba rugi ternyata


Ikatan Akuntan Indonesia, menganut konsep ….
A. all-inclusive
B. account form
C. current operating
D. report form

9) Pada tanggal 1 Juli 2008 terjadi gempa bumi yang merusak aktiva tetap
PT TAMBANG sehingga menyebabkan kerugian sebesar
Rp150.000.000,00 dan hanya Rp50.000.000,00 yang digantikan oleh
perusahaan asuransi. Pajak atas laba 35%. Kerugian PT. TAMBANG
harus ditunjukkan dalam laporan laba rugi yang berakhir pada tanggal 31
Desember 2008 sebagai ….
A. rugi operasi Rp65.000.000,00 dan pajak atas laba Rp35.000.000,00
B. pos luar biasa Rp65.000.000,00 dan pajak atas laba
Rp35.000.000,00
C. rugi operasi Rp100.000.000,00
D. rugi luar biasa Rp100.000.000,00

10) Pengkajian terhadap laporan keuangan PT.GOOD per 31 Desember 2009


terhadap item ekstraordiner sebesar Rp360.000.000,00. Lakukan analisis
terhadap total kerugian tersebut berdasarkan item-item berikut!
(1) PT. GOOD mencatat rugi Rp50.000.000,00 yang terjadi karena
keusangan peralatan yang digunakan dalam perusahaan.
(2) Kerugian Rp95.000.000,00 akibat angin topan yang sifatnya luar
biasa, dan tidak sering terjadi yang merusak gudang perusahaan.
(3) Dalam tahun 2009 beberapa pabrik ditutup. Biaya tutup usaha
sebesar Rp170.000.000,00 .
2.62 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

(4) Piutang sebesar Rp35.000.000,00 telah ditutup sebagai item tidak


tertagih.
Dengan mengabaikan besarnya pajak, tentukan jumlah kerugian yang
harus dilaporkan perusahaan sebagai pos luar biasa dalam tahun 2001!
A. Rp 50.000.000,00.
B. Rp 95.000.000,00.
C. Rp205.000.000,00.
D. Rp360.000.000,00.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4210/MODUL 2 2.63

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Laporan keuangan mempunyai sifat historis, berarti pencatatan
aktiva didasarkan pada harga perolehannya.
2) B. Laporan keuangan dibuat untuk memenuhi kepentingan berbagai
pihak. Untuk itu, laporan keuangan harus bersifat umum.
3) D. Peranan pengalaman pribadi penyusun laporan keuangan akan
mempengaruhi proses penyusunan laporan keuangan karena hal-hal
berikut.
a. Memerlukan taksiran di dalam menentukan umur aktiva tetap.
b. Tersedianya berbagai metode yang diterima prinsip akuntansi
yang lazim.
c. Tingkat pendidikan penyusun laporan keuangan.
4) C. Klasifikasi utang atas dasar utang lancar dan utang jangka panjang
karena laporan keuangan lebih menekankan makna ekonomis dari
pada formalitasnya.
5) C. Informasi yang dapat disajikan dalam laporan adalah yang bersifat
kualitatif dalam bentuk rupiah.
6) A. Para ahli ekonomi memandang laba sebagai kenaikan aktiva bersih
perusahaan.
7) B. Transaksi penyerahan barang dagangan kepada pelanggan
merupakan pendapatan dari suatu perusahaan.
8) C. Biaya komisi penjualan dapat dikaitkan secara langsung dengan
pendapatan.
9) C. Beban alat tulis dan keperluan kantor dapat dikaitkan dengan
periode terjadinya karena tidak memberikan manfaat di masa yang
akan datang.
10) A. Perhitungan laba rugi dalam perusahaan pengolahan harus
dilengkapi dengan perhitungan harga pokok produksi.

Tes formatif 2
1) D. Rugi akibat kebakaran merupakan pos luar biasa karena bersifat
tidak biasa dan jarang terjadi.
2) C. Apabila perusahaan menggunakan konsep current operating maka
pos-pos luar biasa akan tampak dalam laporan laba yang ditahan.
2.64 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3) A. Apabila perusahaan menggunakan konsep all inclusive maka pos-


pos luar biasa akan tampak dalam laporan laba rugi.
4) B. Kriteria pos luar biasa adalah tidak biasa dan tidak sering terjadi
5) A. Laba atau rugi akibat adanya devaluasi mata uang rupiah terhadap
mata uang asing masuk dalam pos luar biasa karena bersifat tidak
biasa dan tidak sering terjadi.
6) B. Efek kumulatif akibat perubahan metode penyusutan terhadap aktiva
tetap akan dilaporkan dalam pos tersendiri dan disajikan sesudah
pos luar biasa.
7) C. Kerugian yang timbul akibat penghentian salah satu divisi dalam
perusahaan dilaporkan sebagai pos tersendiri dan disajikan sebelum
pos luar biasa.
8) A. Ikatan Akuntansi Indonesia dalam menyusun laporan laba rugi
menganut konsep all inclusive.
9) B. Suatu item diklasifikasikan sebagai pos luar biasa jika jumlahnya
material, dan memiliki dua sifat di atas. Pos luar biasa harus
dilaporkan terpisah dari pos-pos lainnya dalam laporan rugi laba
sebesar nilai bersih setelah dikurangi pajak. Gempa bumi
memenuhi kriteria di atas. Oleh karena itu, laporan laba rugi
tampak sebagai berikut.

Laba sebelum item ekstraordiner Rpxxx


Item ekstraordiner rugi bencana alam
=Rp150.000.000,00-Rp50.000.000,00= Rp100.000.000,00
Pajak yang dapat dikurangkan 35% Rp 35.000.000,00
Rp65.000.000,00
Laba bersih. Rp xxx
10) B. Kejadian yang memenuhi kriteria pos luar biasa ada di item nomor
(2) oleh karena itu rugi ekstraordiner yang harus dilaporkan dalam
laporan laba rugi sebesar Rp95.000.000,00.
 EKMA4210/MODUL 2 2.65

Daftar Pustaka

Hendrickson, Eldon S. (1992). Accounting Theory, E. 5, Homewood Illinois,


New York: Richard b Irwin.

Ikatan Akuntansi Indonesia. (2002), Standar Akuntansi Keuangan. Per I


September 2007. Salemba Empat.

Kieso, Weygand, dan Warfield. (2007). Intermediate Accounting. Edisi 12,


John Wiley & Sons.

Slice, Skousen. (2000). Intermediate Accounting, E. 14. South Western:


College Publishing.

Sugiarto. (2007). Pengantar Akuntansi. Jakarta: Pusat Penerbitan Universitas


Terbuka.
Modul 3

Neraca dan Catatan atas


Laporan Keuangan
Drs. Sugiarto, M.Acc, M.B.A., Akt.

PE NDA HULUA N

D alam modul sebelumnya sudah dibahas komponen laporan keuangan


yang meliputi laporan laba rugi dan laporan perubahan ekuitas yang
dapat digunakan oleh investor dan stakeholders untuk mengetahui aktivitas
dan perubahan modal pada suatu perusahaan untuk masa tertentu. Para
penanam modal (investor) sering kali lebih menekankan perhatiannya pada
laba yang diperoleh perusahaan, terutama laba per lembar saham, daripada
keadaan keuangan perusahaan yang terdapat dalam laporan neraca dan
laporan aliran kas. Namun, dalam masa inflasi para investor, sebaiknya harus
mengarahkan perhatiannya pada kedua jenis laporan neraca dan laporan
aliran kas. Sebab pada masa seperti itu, masalah likuiditas dan fleksibilitas
keuangan merupakan keadaan yang penting agar perusahaan dapat beroperasi
secara menguntungkan. Likuiditas dan fleksibilitas keuangan ini hanya dapat
diketahui dengan menganalisis neraca dan laporan aliran kas.
Uraian pada modul ini, membahas laporan posisi keuangan (neraca),
laporan aliran kas dan penjelasan atas laporan keuangan secara lebih
mendalam, yang terbagi dalam dua kegiatan belajar.
Kegiatan Belajar 1 membahas pengertian, manfaat dan keterbatasan,
komponen neraca, dan bentuk neraca.
Kegiatan Belajar 2 membahas laporan aliran kas dan catatan atas
laporan keuangan termasuk yang di dalamnya adalah tambahan informasi
yang dilaporkan dan teknik pengungkapan informasi tambahan pada laporan
keuangan.
Setelah selesai mempelajari modul ini, diharapkan Anda dapat
memahami konsep-konsep penyajian neraca dan catatan atas laporan
keuangan.
Secara khusus, setelah mempelajari dan menyelesaikan modul ini
diharapkan Anda dapat:
3.2 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

1. menyebutkan manfaat dan keterbatasan neraca;


2. menjelaskan komponen-komponen neraca (aktiva, kewajiban, dan
ekuitas);
3. menyusun neraca dengan klasifikasi dan bentuk yang sesuai dengan
standar akuntansi keuangan;
4. mengidentifikasi perbedaan format yang digunakan dalam penyajian data
neraca;
5. menilai kinerja keuangan suatu perusahaan dengan menggunakan rasio
keuangan;
6. menyebutkan kegunaan dan teknik pengungkapan catatan atas laporan
keuangan;
 EKMA4210/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Neraca (Balance Sheet)

A. PENGERTIAN DAN MANFAAT NERACA

Neraca (balance sheet) adalah laporan yang menyajikan sumber-sumber


ekonomis dari suatu perusahaan (aktiva), kewajiban-kewajibannya (utang)
dan hak para pemilik perusahaan yang tertanam dalam sumber-sumber
perusahaan tersebut (modal pemilik) pada suatu saat. Neraca menurut
Skousen, Stice and Stice (2000), yaitu suatu daftar aktiva dan utang
perusahaan pada titik waktu tertentu. Hasil dari pengurangan aktiva dan
utang disebut ekuitas pemilik (ekuitas). Neraca adalah suatu ekspresi dari
persamaan akuntansi, yaitu berikut ini.

Aktiva = Utang + Ekuitas Pemilik.

Neraca harus disusun secara sistematis agar dapat memberikan gambaran


mengenai posisi keuangan perusahaan. Yang dimaksudkan dengan sistematis
adalah bahwa urut-urutan penyajian pos-pos dalam neraca harus berdasarkan
pola tertentu untuk aktiva lancar urutan berdasarkan likuiditasnya, investasi
jangka panjang urutan berdasarkan sifat-sifatnya, aktiva tetap berdasarkan
kekekalannya. Dengan demikian, untuk setiap jenis industri sering terjadi
klasifikasi neraca yang berbeda-beda. Secara umum, klasifikasi neraca
biasanya diklasifikasikan menjadi pos-pos lancar dan nonlancar. Namun
demikian, pada industri tertentu seperti industri perbankan ada yang
mengklasifikasikan aset menjadi aset produktif dan aset tidak produktif, atau
aset yang berisiko dan tidak berisiko, aset moneter dan aset nonmoneter.
Klasifikasi seperti boleh-boleh saja, dan tidak dilarang oleh PSAK.
Neraca dapat memberikan informasi yang dibutuhkan dengan melakukan
analisis terhadap hubungan antara pos-pos neraca. Informasi yang dapat
diperoleh dari analisis neraca di antaranya adalah informasi tentang
likuiditas, solvabilitas, dan fleksibilitas. Likuiditas perusahaan, yaitu
kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya.
Informasi likuiditas dapat diperoleh dengan membandingkan aktiva lancar
dengan utang lancar (current ratio) atau antara quick assets dengan current
liabilities (quick ratio). Solvabilitas (solvency) perusahaan, yaitu kemampuan
3.4 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

perusahaan untuk membayar seluruh utang lancar dan utang jangka


panjangnya, yaitu dengan membandingkan total aktiva dengan total utang,
antara total utang dengan ekuitas pemilik, atau antara total aset dengan
ekuitas pemilik. Fleksibilitas yaitu kemampuan perusahaan untuk menambah
jumlah dananya dengan membandingkan antara total utang dengan ekuitas
pemilik.
Neraca juga dapat digunakan untuk menggambarkan komposisi antara
aktiva dan utang, proporsi relatif antara utang dan modal pemilik, serta
berapa banyak jumlah laba yang ditanamkan kembali ke dalam perusahaan.
Di samping itu, neraca juga dapat dibandingkan dengan data-data tahun
sebelumnya (neraca komparatif). Berikut adalah contoh rasio neraca yang
banyak digunakan oleh para analis keuangan untuk menilai kinerja
perusahaan:

Tipe rasio Apa yang diukur? Contoh


Rasio likuiditas Kemampuan perusahaan Rasio lancar
memenuhi kewajiban jangka Rasio aset cepat
pendek
Rasio Aktivitas Efektivitas penggunaan aset Perputaran piutang
Perputaran sediaan
Rasio Profitabilitas Tingkat keberhasilan atau Tingkat imbalan aset
kegagalan perusahaan Laba per lembar saham
untuk suatu periode
Rasio Cakupan (Co- Tingkat perlindungan bagi Rasio utang dengan aset
verage) kreditur dan investor Rasio kelipatan laba
terhadap bunga

B. KETERBATASAN NERACA

Neraca menyajikan keadaan keuangan perusahaan sesuai dengan prinsip-


prinsip akuntansi berterima umum (generally accepted accounting
principles) pada tanggal tertentu. Hal ini menimbulkan beberapa keterbatasan
sebagai berikut.
1. Neraca disajikan dengan dasar nilai historis dalam menilai dan
melaporkan aktiva dan utang-utangnya sehingga neraca tidak
menggambarkan nilai sekarang (current value) dari perusahaan. Sebagai
contoh, apabila neraca disusun sesuai dengan prinsip akuntansi yang
 EKMA4210/MODUL 3 3.5

berterima umum yang dalam hal ini adalah Standar Akuntansi


Keuangan, hampir semua aktiva dicatat atas dasar harga perolehannya
(kos), kecuali untuk pos-pos: piutang, surat-surat berharga dan beberapa
investasi jangka panjang. Nilai historis ini merupakan harga pasar pada
saat transaksi terjadi. Masalah yang timbul pada neraca adalah apabila
nilai rupiah tidak stabil. Oleh karena perubahan harga secara umum akan
mengubah kemampuan daya beli yang ada. Apabila nilai historis ini
tidak disesuaikan maka neraca pada tahun 2009 tidak dapat
diperbandingkan dengan neraca tahun 2010.
2. Kesulitan penggunaan taksiran atau estimasi dalam pengukuran aktiva,
seperti kolektibilitas piutang, taksiran harga pasar sediaan, dan
penentuan umur ekonomis aktiva tetap, dan sebagainya.
3. Tidak seluruh informasi yang bersifat finansial bagi perusahaan dapat
disajikan dalam neraca karena tidak ada dasar pencatatan yang objektif.
Contohnya, para manajemen dan pegawai yang merupakan sumber daya
yang amat berharga bagi perusahaan. Namun, kesulitan dalam
pengukuran rupiah, sumber daya manusia ini tidak dapat dilaporkan
dalam neraca.
4. Apabila perusahaan ingin membandingkan neraca perusahaannya dengan
neraca perusahaan lain, ketidaksamaan dalam klasifikasi, metode
akuntansi dan estimasi akuntansi dan akan menyulitkan perbandingan
neraca antara perusahaan yang satu dengan perusahaan yang lain.

C. KOMPONEN NERACA

Komponen neraca diklasifikasikan sebagai berikut.


3.6 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

1. Aktiva (assets). Aktiva adalah manfaat ekonomik masa depan yang


cukup pasti yang diperoleh atau dikendalikan oleh suatu entitas sebagai
hasil dari peristiwa atau transaksi yang lalu. Aktiva diklasifikasikan
dalam neraca menurut urutan likuiditasnya sebagai berikut.
a. Aktiva Lancar.
b. Investasi Jangka Panjang (Penyertaan).
c. Aktiva Tetap atau Properti, Pabrik, dan Peralatan
d. Aktiva Tidak Berwujud.
e. Aktiva Lain-lain.

Karakteristik aktiva menurut FASB (1985) adalah:


a. manfaat ekonomis masa depan yang cukup pasti, yang meliputi
kapasitas untuk menyumbang secara langsung atau tak langsung
terhadap aliran masuk kas bersih di masa datang;
b. sebuah entitas tertentu dapat memperoleh dan mengendalikan akses
entitas-entitas lain terhadap manfaat tersebut;
c. transaksi atau kejadian lain yang memberikan kenaikan hak atau
pengendalian entitas tersebut terhadap manfaat itu telah terjadi.

2. Kewajiban. Kewajiban adalah pengorbanan manfaat ekonomik yang


cukup pasti yang timbul dari keharusan sekarang dari suatu entitas untuk
mentransfer suatu aset atau menyediakan jasa kepada entitas lain di masa
yang akan datang sebagai akibat peristiwa atau transaksi yang lalu.
Sebagaimana dengan aktiva kewajiban diklasifikasikan dalam neraca
menurut urutan jatuh temponya (likuiditasnya) sebagai berikut.
a. Kewajiban Lancar (jangka pendek).
b. Kewajiban Jangka Panjang.
c. Kewajiban Lain-lain.

Kewajiban memiliki tiga komponen penting, yaitu:


a. Akibat dari transaksi (peristiwa) masa lalu
Kewajiban hanya diakui jika transaksi (peristiwa) yang
mengakibatkan timbulnya kewajiban tersebut sudah terjadi.
Kewajiban yang baru akan timbul dari executory contract –
perjanjian oleh dua pihak untuk melakukan sesuatu di masa
mendatang – tidak boleh diakui sebagai kewajiban pada saat
perjanjian tersebut ditandatangani.
 EKMA4210/MODUL 3 3.7

b. Penyerahan aktiva (jasa) di masa mendatang yang cukup pasti


Kewajiban selalu mengharuskan debitur untuk menyerahkan aktiva
(jasa) kepada pihak lain di masa mendatang.
c. Keharusan sekarang
Penyerahan aktiva (jasa) di masa depan itu merupakan keharusan
sekarang.

3. Ekuitas. Ekuitas adalah hak sisa yang ada dalam aktiva suatu entitas
sesudah dikurangi dengan kewajiban. Dalam entitas bisnis, ekuitas
merupakan hak pemilik. Ekuitas diklasifikasikan dalam neraca
berdasarkan sifat kekekalannya sebagai berikut.
a. Modal Saham.
b. Agio Saham (Kelebihan Setoran Modal).
c. Saldo Laba.

Perkiraan lawan (offset/contra account) atas pos-pos neraca tertentu


disajikan sebagai unsur pengurang atas pos neraca yang bersangkutan.
Sebagai contoh, akun Penyisihan Piutang yang Diragukan disajikan sebagai
pengurang terhadap jumlah akun Piutang Usaha; akun Akumulasi
Penyusutan sebagai pengurang akun Aktiva Tetap.
Berikut ini akan diuraikan komponen-komponen neraca lebih terperinci.

1. Aset
Menurut SAK (2007), aset adalah sumberdaya yang dikuasai oleh
perusahaan sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat
ekonomi di masa depan diharapkan akan diperoleh perusahaan. Manfaat
ekonomi masa depan yang terwujud dalam aktiva adalah potensi dari aktiva
tersebut untuk memberikan sumbangan, baik langsung maupun tidak
langsung, aliran kas dan setara kas kepada perusahaan, misalnya dengan cara:
a. digunakan sendiri atau digunakan dengan aset lain untuk menghasilkan
barang atau jasa yang kemudian dijual;
b. dipertukarkan dengan aset lain;
c. digunakan untuk membayar kewajiban;
d. didistribusikan kepada para pemilik perusahaan.

Aktiva atau aset perusahaan berasal dari transaksi atau peristiwa lain
yang terjadi di masa lalu. Perusahaan biasanya memperoleh aktiva melalui
3.8 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

pembelian atau produksi sendiri, tetapi peristiwa lain juga dapat


menghasilkan aktiva.
Aktiva yang dibeli perusahaan dicatat sebesar harga perolehannya (kos)
yang meliputi seluruh pengorbanan ekonomis yang diukur dalam satuan uang
(rupiah) untuk memperoleh aktiva tersebut. Aktiva yang tidak memberikan
manfaat lagi di masa yang akan datang diperlakukan sebagai beban atau
kerugian pada saat diketahui tidak bermanfaat lagi.

a. Aktiva lancar (current assets)


Menurut PSAK No 1 (Revisi 1998), suatu aktiva diklasifikasikan sebagai
aktiva lancar, jika aktiva tersebut:
1. diperkirakan akan direalisasi atau dimiliki untuk dijual kembali atau
digunakan dalam jangka waktu siklus operasi normal perusahaan; atau
2. dimiliki untuk diperdagangkan atau untuk tujuan jangka pendek dan
diharapkan akan direalisasikan dalam jangka waktu 12 bulan dari
tanggal neraca; atau
3. berupa kas atau setara kas yang penggunaannya tidak dibatasi.

Menurut Skousen, Stice and Stice (2000), aktiva lancar yang paling
umum adalah kas, piutang dan sediaan. Siklus operasi normal perusahaan
dimulai dari penggunaan kas untuk membeli sediaan, pengolahan bahan
menjadi produk jadi, penjualan produk jadi menjadi piutang, dan
pengumpulan kas dari piutang tersebut. Berikut ini merupakan siklus operasi
normal perusahaan.

Kas

Pengumpulan Pembelian/Proses produksi

Piutang Sediaan

Penjualan

Gambar 3.1.
Siklus Operasi Normal Perusahaan

Umumnya, siklus operasi normal perusahaan adalah kurang dari satu


tahun, tetapi apabila lebih dari satu tahun maka yang digunakan sebagai
 EKMA4210/MODUL 3 3.9

pedoman untuk menentukan lancar tidaknya suatu aktiva adalah siklus


kegiatan normal. Siklus kegiatan normal adalah waktu rata-rata yang
diperlukan untuk membeli bahan baku dan bahan habis pakai, kemudian
diolah untuk dijual sehingga menjadi kas kembali.
Aktiva lancar dalam neraca pada umumnya disajikan atas dasar urutan
likuiditasnya. Aktiva lancar yang paling likuid (kas dan setara kas) disajikan
paling atas, kemudian baru aktiva lancar lain yang mendekati ke likuiditas
kas. Namun, pada banyak perusahaan utilities, perusahaan asuransi, dan
perusahaan-perusahaan di Eropa, penyajian aktiva dimulai dengan aktiva
tetap lebih dulu, baru kemudian aktiva lancar, dan kas dan setara kas
diurutkan paling akhir.
Pada umumnya, aktiva lancar akan meliputi pos-pos sebagai berikut.
1) Kas dan setara kas, yaitu uang tunai atau rekening giro/deposito di bank
dan alat pembayaran lain (check, slip kartu debet bank) yang dapat
disamakan dengan uang kas, yang tersedia untuk kegiatan umum
perusahaan. Kas atau bank dibatasi penggunaannya untuk dana yang
disisihkan untuk perolehan aktiva tetap atau pelunasan utang jangka
panjang tidak dapat diklasifikasikan sebagai aktiva lancar. Dalam neraca
kas/bank disajikan sebesar nilai nominalnya.

Contoh 3.1: Penyajian Kas dan Setara Kas dalam Neraca

Aktiva Lancar
Kas dan Setara Kas
Khusus untuk kontrak pembelian Rp 48.500.000,00
Tidak dibatasi pemakaiannya Rp 14.928.920,00
Rp 63.428.920,00

Dalam contoh di atas, dianggap bahwa kas sebesar Rp48.500.000,00


penggunaannya dibatasi untuk membayar kewajiban jangka pendek, oleh
sebab itu kas yang dibatasi pemakaiannya dikelompokkan sebagai aktiva
lancar. Jika pembatasan kas digunakan untuk memenuhi kewajiban
jangka panjang maka penyajiannya dapat dilakukan sebagai berikut.
3.10 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Aktiva Lancar
Kas dan Setara Kas Rp 78.327.450,00
Kurang : Kas untuk pembelian aktiva tetap Rp 45.000.000,00
Rp 33.327.450,00
Aktiva Lain-lain
Kas untuk pembelian aktiva tetap Rp 45.000.000,00

2) Sekuritas (efek). Menurut PSAK No.42 (Reformat 2007) par. 11, adalah
surat berharga, yaitu surat pengakuan utang, surat berharga komersial,
saham, obligasi, tanda bukti utang dan unit penyertaan kontrak investasi
kolektif. Termasuk dalam pengertian efek adalah kontrak berjangka dan
setiap derivatif lain dari efek.
Sekuritas utang dan sekuritas ekuitas yang dibeli dengan maksud dijual
kembali dalam jangka pendek dikategorikan sebagai sekuritas dagang
(trading securities). Sekuritas yang dibeli untuk dijual kembali hanya
kalau memerlukan uang disebut dengan efek tersedia untuk dijual
(available for sales securities). Surat-surat berharga merupakan bentuk
penyertaan sementara dalam rangka pemanfaatan dana yang
menganggur. Untuk dapat diklasifikasikan sebagai aktiva lancar, surat-
surat berharga harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut.
a) Mempunyai pasar yang luas dan dapat diperjualbelikan dengan
harga yang relatif stabil.
b) Dimaksudkan untuk dijual kembali dalam jangka pendek.
c) Tidak dimaksudkan untuk menguasai/mengendalikan perusahaan
lain.

Efek dalam neraca disajikan sebesar harga pasarnya, bila efek


tersebut memiliki persyaratan di atas. Namun, apabila suatu efek tidak
likuid dan harga pasarnya tidak dapat diandalkan, maka efek tersebut
disajikan sebesar nilai wajar yang ditentukan oleh manajemen dan
apabila harga pasarnya tidak tersedia, maka efek tersebut disajikan
sebesar harga yang terendah antara biaya perolehan dan nilai wajar.
Efek yang dijadikan jaminan utang harus diungkapkan dalam neraca.
 EKMA4210/MODUL 3 3.11

Contoh 3.2: Penyajian Surat-surat Berharga dalam Neraca

Aktiva Lancar
Surat-surat berharga (Harga perolehan Rp 25.000.000) Rp 24.750.000,00

3) Piutang. Piutang digolongkan dalam dua kategori, yaitu piutang usaha


dan piutang lain-lain. Piutang usaha timbul karena adanya penjualan
produk atau jasa dalam rangka kegiatan normal perusahaan. Sedangkan
piutang yang timbul karena transaksi di luar kegiatan usaha
dikelompokkan sebagai piutang lain-lain. Piutang usaha, piutang wesel,
piutang lain-lain harus disajikan secara terpisah dalam neraca, sebesar
jumlah bruto-nya dikurangi dengan taksiran jumlah yang tidak dapat
ditagih. Nilai ini dikenal dengan nilai realisasi neto (net realizable
value).

Contoh 3.3: Penyajian Piutang dalam Neraca

Aktiva Lancar
Piutang Usaha Rp 35.000.000,00
Wesel Tagih Rp 146.528.750,00
Piutang pada Anak Perusahaan Rp 18.247.120,00
Piutang pada Direksi dan Karyawan Rp 17.912.110,00
Rp 217.687.980,00
Kurang : Penyisihan Kerugian Piutang Rp 11.200.000,00
Rp 206.487.980,00

Sediaan. Pengertian sediaan menurut PSAK No. 14 (Reformat 2007) par


3, adalah aset yang:
a) tersedia untuk dijual dalam kegiatan usaha normal; atau
b) dalam proses produksi dan atau dalam perjalanan; atau
c) dalam bentuk bahan atau perlengkapan (supplies) untuk digunakan
dalam proses produksi atau pemberian jasa.

Sediaan harus diukur berdasarkan harga perolehan, dengan asumsi arus


biaya perolehan (LIFO, FIFO dan rata-rata berbobot) atau harga pasar
mana yang lebih rendah (the lower of kos and market). Biaya sediaan
harus mencakup semua biaya pembelian, biaya konversi dan biaya-biaya
3.12 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

lain yang timbul sampai sediaan berada dalam kondisi dan tempat yang
siap untuk dijual atau dipakai.
Biaya pembelian mencakup harga pembelian, bea masuk, biaya
pengangkutan, biaya penanganan, dan biaya lainnya yang dapat
diidentifikasikan pada perolehan barang jadi, bahan, atau jasa. Kalau ada
pos keringanan seperti diskon, rabat, dan sebagainya harus dikurangkan
dalam menentukan biaya pembelian. Biaya konversi sediaan mencakup
biaya yang secara langsung terkait dengan unit yang diproduksi dan
biaya overhead produksi tetap dan biaya variabel yang dialokasikan
secara sistematis. Biaya lain hanya dibebankan sebagai biaya sediaan
sepanjang biaya tersebut timbul agar sediaan berada dalam kondisi dan
tempat yang siap untuk dijual atau dipakai. Dalam biaya sediaan tidak
boleh memasukan biaya-biaya berikut seperti pemborosan biaya
produksi, biaya penyimpanan, kecuali biaya tersebut diperlukan dalam
tahapan proses produksi, biaya administrasi dan umum yang tidak
memberikan sumbangan untuk penempatan sediaan pada kondisi siap
dijual atau digunakan dan biaya penjualan.
Pemakaian harga pasar untuk sediaan dapat menggunakan biaya
pengganti (replacement kos) atau nilai realisasi bersih (net realizable
value) yang merupakan taksiran harga penjualan dalam kegiatan usaha
normal dikurangi taksiran biaya penyelesaian dan taksiran biaya yang
diperlukan untuk melaksanakan penjualan.
Sediaan yang sudah tidak dapat dijual lagi atau tidak dapat digunakan
dalam proses produksi lagi, jika jumlahnya cukup berarti (material)
harus disajikan secara terpisah. Sediaan seperti ini dikelompokkan
sebagai bagian dari aktiva lain-lain dan diukur berdasarkan atribut harga
pasarnya.
Penyajian sediaan dalam neraca harus menjelaskan dasar penilaian yang
digunakan dan tingkat penyelesaiannya (khusus untuk perusahaan
manufaktur).

Contoh 3.4: Penyajian Sediaan dalam Neraca

Aktiva Lancar
Sediaan – pada harga perolehan (dengan dasar
Masuk Pertama Keluar Pertama) atau harga pasar
Barang jadi Rp 47.258.910,00
Barang dalam proses Rp 12.246.880,00
Bahan baku Rp188.764.210,00
Rp 248.270.000
 EKMA4210/MODUL 3 3.13

4) Biaya dibayar di muka atau persekot biaya, yaitu biaya yang telah
dibayar, tetapi yang masih memiliki manfaat ekonomis di masa yang
akan datang, contohnya persekot asuransi, persekot bunga, persekot
biaya sewa. Bagian biaya dibayar di muka yang akan memberikan
manfaat untuk beberapa periode akuntansi akan diklasifikasikan sebagai
aktiva tidak lancar.

Aktiva yang tidak dapat dikategorikan aktiva lancar dikelompokkan


sebagai aktiva tidak lancar. Aktiva tidak lancar dapat disajikan dengan nama
terpisah, seperti Investasi Jangka Panjang, Aktiva Tetap, Aktiva Tidak
Berwujud, dan Aktiva Lain-lain.

b. Investasi jangka panjang


Investasi biasanya dilakukan dengan tujuan untuk memperoleh
pendapatan tetap, untuk mengendalikan perusahaan lain atau untuk
memperoleh kenaikan harga jual. Investasi jangka panjang umumnya terdiri
atas salah satu dari jenis-jenis investasi sebagai berikut.
1) Investasi dalam bentuk obligasi, saham, reksadana, commercial papers
atau wesel jangka panjang.
2) Investasi dalam bentuk aktiva tetap berwujud yang tidak digunakan
untuk menjalankan kegiatan usaha, misalnya tanah yang dimiliki untuk
keperluan ekspansi.
3) Investasi dalam bentuk dana-dana khusus, seperti dana pelunasan
obligasi (sinking fund), dana pensiun, dana pembelian aktiva tetap, nilai
tunai asuransi jiwa (cash surrender value of insurance).

Investasi dimiliki untuk jangka waktu beberapa tahun, dan tidak


dimaksudkan untuk dijual dalam waktu yang dekat. Dalam neraca investasi
disajikan di bawah aktiva lancar sebesar harga perolehannya.
Investasi jangka panjang dalam bentuk sekuritas dapat diklasifikasikan
menjadi dua kelompok (1) debt securities, yaitu investasi dalam bentuk
obligasi yang biasanya dimiliki sampai dengan jatuh temponya, (2) equity
securities, yaitu investasi dalam bentuk saham.
Pengukuran investasi pada umumnya berdasarkan harga perolehannya,
kecuali untuk: (1) investasi saham pada perusahaan lain yang jumlahnya 20%
atau lebih menggunakan metode ekuitas dan (2) investasi obligasi dengan
maksud untuk dimiliki sampai jatuh tempo dinilai berdasarkan nilai buku
3.14 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

(harga perolehan dikurangi atau ditambah dengan amortisasinya. Metode ini


akan dibahas lebih lanjut pada saat pembahasan pos investasi.

Contoh 3.5: Penyajian Investasi dalam Neraca

Investasi
Investasi dalam perusahaan anak – metode ekuitas
PT AMI :
1000 lembar (45%) dari modal saham Rp 86.500.000,00
Piutang Wesel (jatuh tempo 5 tahun) Rp 10.000.000,00

Rp 96.500.000,00
PT LENI :
2000 lembar (40%) dari modal saham Rp 42.000.000,00
Rp138.500.000,00
Investasi Obligasi PT ABC Rp212.000.000,00

Rp350.500.000,00

c. Aktiva tetap berwujud dan aktiva tak berwujud


Menurut PSAK No 16 (Revisi 2007) aset tetap adalah aset berwujud
(secara fisik dapat dilihat dan diraba) yang:
1) dimiliki untuk digunakan dalam produksi atau penyediaan barang atau
jasa, untuk disewakan kepada pihak lain, atau untuk tujuan
administratif; dan
2) diharapkan untuk digunakan selama lebih dari satu periode.

Aktiva tetap berwujud dapat diperoleh dalam bentuk siap pakai atau
dengan dibangun sendiri. Aktiva tetap dapat berupa tanah, dan aktiva yang
dapat disusut, seperti bangunan, mesin, perabot, dan sumber-sumber alam.
Aktiva tetap disajikan berdasarkan harga perolehan aktiva tersebut dikurangi
akumulasi penyusutan (nilai buku).
Aktiva tidak berwujud mencerminkan hak-hak istimewa atau posisi yang
menguntungkan perusahaan dalam menghasilkan pendapatan. Contohnya,
hak paten, hak cipta, franchise, goodwill, merek dagang. Aktiva ini dapat
diperoleh dari pihak luar perusahaan atau dikembangkan sendiri oleh
perusahaan. Aktiva tidak berwujud disajikan sebesar harga perolehannya
dengan amortisasi (nilai buku).
 EKMA4210/MODUL 3 3.15

Contoh 3.6: Penyajian Aktiva Tetap dan Aktiva tidak Berwujud dalam
Neraca

Aktiva Tetap
Tanah Rp 80.000.000,00
Bangunan Rp 420.000.000,00
(-) Akumulasi Depresiasi Rp 200.000.000,00
Nilai Buku Bangunan Rp 220.000.000,00
Jumlah Aktiva Tetap Rp 300.000.000,00
Aktiva Tidak Berwujud
Hak Paten (Harga Perolehan
– Amortisasi Rp 1.000.000,00) Rp 5.000.000,00
Lisensi dan merek dagang (Harga Perolehan
– amortisasi Rp 2.500.000,00) Rp 16.500.000,00
Goodwill (Harga Perolehan
– Amortisasi Rp 4.000.000,00) Rp 70.000.000,00
Jumlah Aktiva Tetap Tidak Berwujud Rp 91.500.000,00

Informasi yang harus diungkapkan sehubungan dengan penyajian aset


tetap dalam neraca, antara lain adalah:
1) dasar pengukuran yang digunakan;
2) metode penyusutan;
3) umur manfaat dan tarif penyusutan;
4) jumlah bruto dan akumulasi penyusutan;
5) keberadaan dan pembatasan atas hak milik, dan aset tetap yang dijadikan
jaminan utang.
d. Aktiva lain-lain
Aset lain-lain berisi pos-pos yang tidak dapat secara layak digolongkan
dalam aktiva tetap, dan juga tidak dapat digolongkan dalam aktiva lancar.
Contoh jenis aset lain-lain antara lain: uang jaminan di bank atau di
perusahaan asuransi, aset tetap yang sudah tidak digunakan, piutang kepada
direksi dan komisaris, dan beban yang ditangguhkan.

2. Kewajiban (Liabilities)
Menurut PSAK No.1 (Revisi 1998), par.43, kewajiban diklasifikasikan
menjadi dua kelompok (1) kewajiban jangka pendek (current liabilities), dan
(2) kewajiban jangka panjang (long term debt). Kewajiban dikategorikan
sebagai kewajiban jangka pendek, kalau (1) diperkirakan akan diselesaikan
dalam jangka waktu siklus normal kegiatan perusahaan: atau (2) jatuh tempo
dalam jangka waktu 12 bulan dari tanggal neraca. Sedangkan kewajiban
lainnya harus diklasifikasikan sebagai kewajiban jangka panjang.
3.16 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

a. Kewajiban lancar (utang lancar)


Utang lancar merupakan kewajiban-kewajiban yang diharapkan untuk
dibayar dengan menggunakan aktiva lancar atau dengan menciptakan utang
lancar lainnya. Umumnya, jangka waktu utang lancar adalah 12 bulan. Utang
lancar mencakup berikut ini.
1) Utang yang timbul dari pembelian barang dan jasa, seperti, utang usaha,
utang gaji, utang pajak.
2) Uang muka yang diterima untuk penjualan barang dan jasa, seperti
persekot pendapatan sewa atau persekot penjualan.
3) Utang-utang lain yang akan dilunasi dalam waktu perputaran normal
perusahaan seperti utang obligasi yang jatuh temponya kurang dari satu
tahun, pinjaman bank, utang pembelian aktiva tetap.

Penggunaan kriteria satu tahun dimaksudkan jika siklus perputaran


normal kurang dari satu tahun maka kriteria yang digunakan adalah siklus
kegiatan normal. Utang yang harus diselesaikan pada tahun yang akan datang
tidak dapat dikelompokkan sebagai utang lancar, bila pelunasannya
menggunakan aktiva tidak lancar atau dengan cara mengeluarkan utang
jangka panjang atau modal saham. Cara ini digunakan karena penyelesaian
utang tidak menggunakan aktiva lancar atau menimbulkan utang lancar yang
lain. Penyajian utang lancar dalam neraca didasarkan pada urutan
pelunasannya. Utang lancar yang akan dibayar lebih dahulu disajikan di atas,
sedangkan utang lancar yang akan dibayar belakangan diurutkan di
bawahnya.

Contoh 3.7: Penyajian Utang Lancar dalam Neraca

Utang Lancar
Utang Wesel Bank (dijamin dengan
Sediaan bahan baku) Rp 45.000.000,00
Utang Usaha :
Utang Dagang Rp 185.600.000,00
Uang Muka Penjualan Rp 32.400.000,00

Rp 218.000.000,00
Bank Overdraft Rp 7.250.000,00
Utang Wesel Jangka Panjang (jatuh tempo tahun depan) Rp 25.000.000,00
Utang Deviden Rp 18.000.000,00
Utang Pajak Penghasilan Rp 12.500.000,00
Utang lain-lain Rp. 4.300.000,00
Jumlah Utang Lancar Rp 330.050.000,00
 EKMA4210/MODUL 3 3.17

b. Kewajiban jangka panjang


Kewajiban jangka panjang adalah kewajiban yang tidak akan jatuh
tempo dalam waktu satu tahun atau kewajiban yang penyelesaiannya tidak
memerlukan penggunaan aktiva lancar. Contoh utang jangka panjang adalah
wesel jangka panjang, obligasi, hipotek, dan utang gadai. Penyajian utang
jangka panjang dalam neraca harus mengungkapkan ikatan-ikatan yang
bersangkutan dengan utang jangka panjang tersebut, seperti tingkat bunga
dan masa pembayarannya, barang yang dijadikan jaminan, tanggal jatuh
tempo, dan pembatasan tertentu seperti pembatasan pembagian dividen,
pemeliharaan tingkat likuiditas dan sebagainya.
Pada umumnya, utang jangka panjang dapat dibedakan menjadi tiga tipe
sebagai berikut.
1) Kewajiban yang timbul dari situasi pembelanjaan khusus untuk
menambah aktiva perusahaan, seperti pengeluaran obligasi, utang wesel
jangka panjang, kewajiban sewa-guna-usaha.
2) Kewajiban yang timbul dari kegiatan normal perusahaan, seperti utang
obligasi dan pajak penghasilan yang ditangguhkan
3) Kewajiban bersyarat (kontijen), yaitu kewajiban yang tergantung pada
terjadi atau tidak terjadinya satu atau lebih peristiwa yang menegaskan
jumlah utang atau kreditor atau tanggal pembayaran, seperti jaminan jasa
produk.

Dalam hal jumlah kas yang diterima dari pengeluaran obligasi tidak
sama dengan nilai nominal obligasi yang bersangkutan, agio atau disagio
yang timbul disajikan sebagai pengurang atau penambah utang obligasi
dalam neraca. Agio atau disagio ini, kemudian akan diamortisasi dengan
membebankan ke beban bunga selama jangka waktu utang obligasi sejak saat
dikeluarkan sampai dengan jatuh temponya.

Contoh 3.8: Penyajian Utang Jangka Panjang dalam Neraca

Utang Jangka Panjang


Utang Hipotik , bunga15% (dicicil setiap
setengah tahun @ Rp 25.000.000,00) Rp 500.000.000,00
Kurang : cicilan tahun depan Rp 50.000.000,00
Jumlah Utang Hipotik Rp 450.000.000,00
Utang Obligasi 16% (jatuh tempo tahun 2012 Rp 750.000.000,00
Jumlah utang jangka panjang Rp 1.200.000.000
3.18 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3. Ekuitas Pemilik
Ekuitas pemilik atau modal merupakan bagian hak pemilik dalam
perusahaan, yaitu hak residual (sisa) atas aktiva perusahaan setelah dikurangi
semua kewajiban. Oleh sebab itu, pengukuran ekuitas merupakan hasil dari
pengukuran aset dan kewajiban. Pada dasarnya, ekuitas berasal dari
penyertaan pemilik dan hasil usaha perusahaan. Adanya peraturan
pemerintah dan perjanjian sehubungan dengan modal saham menyebabkan
kesulitan dalam melaporkan dan memahami penyajian modal saham dalam
neraca. Ekuitas pemilik biasanya dapat dikelompokkan sebagai berikut.
a. Modal saham, yang disajikan sebesar nilai nominal atau nilai yang
ditetapkan dari saham yang dikeluarkan. Dalam penyajian modal saham
perlu diungkapkan besarnya modal dasar (jumlah modal maksimal yang
boleh dikeluarkan oleh perseroan), modal ditempatkan (bagian modal
dasar yang sudah dialokasikan ke pemegang saham), dan modal setoran
(jumlah modal saham yang sudah dibayar oleh para pemegang saham).
b. Kelebihan setoran modal (agio modal saham), yang merupakan selisih
lebih antara jumlah uang atau aset lain yang disetorkan dengan nilai
nominal atau nilai yang ditetapkan pada modal saham. Secara konseptual
dapat saja terjadi pemegang saham menyetorkan aset lebih kecil daripada
nominal saham (disagio modal saham), namun kebanyakan negara,
termasuk Indonesia melarang praktek demikian.
c. Saldo Laba, yaitu akumulasi laba bersih perusahaan yang tidak
dibagikan kepada para pemegang saham. Bila manajemen tidak
menginginkan saldo laba dibagikan sebagai dividen karena alasan-alasan
tertentu, misalnya kreditur menghendaki perusahaan menyisihkan
sebagian laba sebelum utangnya lunas, maka saldo laba yang disisihkan
termasuk dikelompokkan dalam akun Penyisihan Saldo Laba.
d. Laba atau rugi dari selisih harga pasar dengan harga perolehan sekuritas
yang tersedia untuk dijual.
e. Penyesuaian penjabaran valuta asing.
f. Laba atau rugi yang belum direalisasi atas derivatif.
g. Ekuitas lain, seperti saham treasury (saham perusahaan yang dibeli
kembali) sebagai pengurang, modal sumbangan, dan akumulasi laba
komprehensif lain, yang dapat berupa laba atau rugi yang belum
direalisasi dari sekuritas yang tersedia untuk dijual, penyesuaian
penjabaran valuta asing, dan laba atau rugi yang belum direalisasi atas
derivative.
 EKMA4210/MODUL 3 3.19

Saham treasury adalah istilah yang dipakai para akuntan untuk saham
perusahaan yang dibeli kembali dengan tujuan dikeluarkan lagi atau ditahan
terus. Saham treasury ini akan disajikan dalam neraca sebagai pengurang
dari total ekuitas pemegang saham.
Laba atau rugi yang belum direalisasi dari sekuritas yang tersedia untuk
dijual. Sekuritas yang tersedia untuk dijual (available-for-sale-securities)
adalah sekuritas yang dibeli dengan maksud untuk tidak dijual kembali
segera, tetapi juga tidak dimaksudkan untuk dimiliki secara permanen.
Sekuritas ini dalam neraca disajikan pada harga pasar sekarang (current
market value). Fluktuasi harga pasar sekuritas ini merupakan laba atau rugi
yang belum direalisasi yang dilaporkan tidak dalam laporan laba rugi, tetapi
dalam pos terpisah dalam ekuitas pemegang saham.
Penyesuaian penjabaran valuta asing (foreign currency translation
adjustments). Pada laporan keuangan perusahaan multinasional akan terdapat
penyesuaian penjabaran valuta asing dalam seksi ekuitasnya. Penyesuaian ini
timbul dari perubahan ekuitas anak perusahaan di luar negeri selama setahun
yang terjadi akibat perubahan kurs valuta asing.
Laba atau rugi yang belum terealisasi atas derivatif. Derivative adalah
instrument keuangan, seperti hak opsi. Nilai dari derivative ini akan
berfluktuasi sesuai dengan perubahan suatu harga, kurs valas atau tingkat
bunga yang terkait dengan derivative tersebut. Sebagai contoh opsi beli
saham akan meningkat nilainya bila harga saham terkait meningkat, opsi beli
valas dengan kurs tetap akan meningkat nilainya bila nilai valas meningkat
pula. Beberapa bagian dari laba atau rugi yang belum direalisasi dari
fluktuasi nilai derivative dilaporkan sebagai bagian dari akumulasi laba
komprehensif lain.
Penyajian modal dalam neraca harus dilakukan sesuai dengan ketentuan
yang ada pada anggaran dasar perusahaan dan peraturan yang berlaku.
Rekening ekuitas harus mengungkapkan jumlah nilai nominal saham yang
diotorisasi (modal dasar), jumlah modal yang dikeluarkan (modal di-
tempatkan), jumlah modal yang disetor (modal setoran), treasury stock
(saham yang diperoleh kembali oleh perusahaan, disajikan sebagai pengurang
modal saham). Untuk saldo laba, ada jumlah yang tidak disisihkan
(inappropriate), yaitu bagian saldo laba yang dapat dibagikan sebagai
dividen dan ada kelompok yang dibatasi pemakaiannya (appropriate), seperti
untuk ekspansi di masa yang akan datang.
3.20 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Penyajian ekuitas pada perseroan berbeda dengan perusahaan firma


(persekutuan), perusahaan perseorangan atau pada koperasi. Pada perusahaan
firma dan perseorangan hanya terdapat sebuah rekening modal dan prive
untuk setiap anggota, sedangkan pada koperasi akan dijumpai rekening
modal yang berupa simpanan pokok, simpanan wajib, cadangan dan sisa hasil
usaha yang tidak dibagikan.

Contoh 3.9: Penyajian Ekuitas pada Perusahaan Perseroan

Ekuitas Pemilik
Modal saham, nominal Rp 5.000,00.
Diotorisasi dan dikeluarkan dan disetor 100.000 lembar. Rp 500.000.000,00
Kelebihan setoran modal Rp 40.000.000,00
Modal Setoran Rp 540.000.000,00
Laba yang ditanamkan kembali dalam perusahaan
(Rp 16.500.000,00 tidak dapat dibagikan sebagai
deviden sesuai dengan perjanjian utang dengan bank) Rp 27.200.000,00
Total Ekuitas Pemilik Rp 567.200.000,00

Investasi Pemegang Saham


Saham prioritas Kumulatif 12 %, nominal Rp 25.000,00.
Diotorisir, dikeluarkan dan disetor10.000 lembar. Rp 250.000.000,00
Saham biasa, nominal Rp 1.000,00.
Diotorisir dan dikeluarkan 450.000 lembar Rp 450.000.000,00
Agio saham biasa Rp 33.000.000,00
Modal Setoran (kontribusi) Rp 733.000.000,00
Laba yang tidak dibagikan :
Disisihkan untuk kerugian sediaan Rp 20.000.000,00
Tidak disisihkan Rp 15.000.000,00

Rp 35.000.000,00

Total Ekuitas Pemilik Rp 768.000.000,00

D. BENTUK NERACA

Bentuk penyajian neraca dalam praktik akan bervariasi. Cara penyajian


akan dipengaruhi oleh jenis dan besar kecilnya perusahaan, sifat harta yang
dimiliki perusahaan, dan dalam beberapa hal akan dipengaruhi oleh aturan-
aturan yang mengikat perusahaan. Secara umum, penyajian neraca dibedakan
menjadi dua bentuk sebagai berikut.
 EKMA4210/MODUL 3 3.21

Berikut ini akan diuraikan bentuk-bentuk penyajian neraca lebih


terperinci.

1. Bentuk Akun
Pada bentuk akun atau rekening (bentuk skontro) aktiva dilaporkan pada
sisi sebelah kiri dan kewajiban serta ekuitas pemilik pada sebelah kanan.
Bentuk ini banyak dipakai, khususnya kalau perusahaan ingin menyajikan
neraca komparasi untuk dua tahun. Namun, kalau yang akan dibandingkan
adalah neraca untuk banyak tahun bentuk, seperti ini menjadi tidak praktis.

Contoh 3.10: Neraca Bentuk Akun (Rekening)


PT. PRATAMA
NERACA
Per 31 DESEMBER 2009
(angka dalam jutaan rupiah)

AKTIVA KEWAJIBAN
Aktiva Lancar Utang Lancar
Kas dan Bank 36.000 Utang Wesel- 14.250
Kreditor
dagang
Efek (harga 70.000 Utang Usaha 12.500
perolehan Rp
71.500)
Piutang Wesel 15.000 Utang dividen 5.000
dagang (Note 2)
Piutang Usaha 50.000 Uang muka 5.750
pelanggan
65.000 Utang pajak 27.000
penghasilan
(-) Penyisihan 5.000 Utang lain-
Kerugian piutang lain :
60.000 Utang gaji 1.000
dan upah
Tagihan restitusi 9.000 Utang pajak 1.500
pajak
Utang bersaldo 750 2.500
debet
Uang Muka Gaji 1.750 Jumlah Utang 67.000
Lancar
Piutang Bunga 250
Sediaan (note 1a) 125.000 Utang
Jangka
Panjang
Persekot Biaya : Obligasi 100.000
Hipotek 8%,
jatuh tempo
3.22 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

AKTIVA KEWAJIBAN
31 Desember
2016 (Note 3)
Sediaan Supplies 3.000 (-) diskonto 5.000
Obligasi
Persekot Asuransi 4.250 95.000
Investasi : Pendapatan
yang belum
direalisasi
Investasi tanah 22.500 Sewa yang 20.000
dan fasilitas yang belum
belum dipakai direalisasi
(Note 1d) (Note 3)
Nilai Tunai 9.000 Utang
Asuransi Jiwa Jangka
Panjang
Lain-lain :
31.500 Penangguhan 3.000
PPH
Tanah, Bangunan Utang 65.000
dan Peralatan Pensiun (Note
(Note 1b) 4)
Harga Akumulasi Nilai 68.000
Perolehan Depresiasi Buku
Tanah 80.000 80.000 Jumlah 250.000
Seluruh Utang
Bangunan 150.000 35.000 115.000 Modal
Pemegang
Saham
Peralatan 100.000 45.000 55.000 Modal Saham
:
330.000 80.000 250.000 88.500 Modal 250.000
saham, nilai
yang
ditetapkan
Rp. 5000 per
lembar,
diotorisasi
100.000
lembar,
ditempatkan
dan disetor
50.000 lembar
Aktiva Tidak Agio Saham 45.000
Berwujud (Note
1c)
Hak Paten 70.000 Laba Yang 155.000
Ditahan
Goodwill 18.500
Aktiva Tidak Jumlah Modal 450.000
Lancar Lain : Pemegang
Saham
 EKMA4210/MODUL 3 3.23

AKTIVA KEWAJIBAN
Uang Muka Direksi 15.000
Titipan Pelanggan 5.000
20.000
Jumlah Seluruh 700.000 Jumlah 700.000
Aktiva Seluruh
Utang dan
Ekuitas

2. Bentuk Laporan (Report Form)


Pada bentuk laporan, bagian aktiva, kewajiban dan modal pemilik
disusun secara vertikal (dari atas ke bawah). Bentuk laporan ini lebih populer
karena dapat membandingkan dua buah neraca atau lebih untuk tahun-tahun
yang berurutan. Dalam bentuk laporan, cara penyusunan pos-pos neraca
dapat dimodifikasi agar dapat menggambarkan kedudukan posisi keuangan
yang diinginkan.
Pos-pos laporan keuangan seringkali digabungkan sehingga neraca dapat
disusun lebih ringkas. Contohnya, tanah, bangunan dan pabrik dapat
disatukan dalam satu judul aset tetap; sediaan bahan baku, sediaan barang
dalam proses, dan sediaan barang jadi dapat digabungkan dalam satu judul
sediaan. Penggabungan pos-pos ini adalah untuk memudahkan di dalam
melihat posisi keuangan perusahaan dan hubungan antara pos yang satu dan
yang lain.
3.24 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Contoh 3.11: Neraca Bentuk Laporan


PT. PRATAMA
NERACA
Per 31 DESEMBER 2009
(angka dalam ribuan)

AKTIVA
Aktiva Lancar Rp 310.000.000
Investasi Jangka Panjang Rp 31.500.000
Tanah, Bangunan, dan Peralatan Rp 250.000.000
Aktiva Tidak Berwujud Rp 88.500.000
Aktiva Lain-lain Rp 20.000.000
Total Aktiva Rp 700.000.000

KEWAJIBAN DAN EKUITAS PEMEGANG SAHAM


Kewajiban Lancar Rp 67.000.000
Kewajiban Jangka Panjang :
Diskonto Obligasi Rp 95.000.000
Pendapatan yang Belum Direalisasi Rp 20.000.000
Penangguhan Pajak Penghasilan Rp 3.000.000
Utang Pensiun Rp 65.000.000
Rp 183.000.000
Total Kewajiban Rp 250.000.000

Modal Pemegang Saham :


Modal yang Disetor Rp 295.000.000
Laba yang Ditahan Rp 155.000.000
Total Modal Pemegang Saham Rp 450.000.000

Total Kewajiban dan Ekuitas Pemegang Saham Rp 700.000.000

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Berikut merupakan klasifikasi neraca.


a. Aktiva lancar
b. Investasi
c. Aktiva Tetap
d. Aktiva tidak berwujud
e. Aktiva lain-lain
f. Utang lancar
 EKMA4210/MODUL 3 3.25

g. Utang jangka panjang


h. Utang lain-lain
i. Modal saham
j. Saldo Laba

Instruksi:
Berilah tanda dengan huruf untuk tiap akun berikut ini dengan klasifikasi
di atas yang sesuai. Berikan tanda minus (-) jika akun tersebut mewakili
penyeimbang atau kontra neraca.
a. Saham preferen.
b. Goodwill.
c. Utang gaji.
d. Utang dagang.
e. Gedung.
f. Marketable securities.
g. Utang jangka panjang yang akan jatuh tempo.
h. Premium obligasi.
i. Penyisihan kerugian piutang.
j. Appropriation untuk kontingensi.
k. Kas yang diserahkan kepada perusahaan asuransi.
l. Utang wesel.
m. Saham biasa.
n. Tanah.
o. Obligasi sinking fund.
p. Sediaan barang dagangan.
q. Supplies kantor.
r. Asuransi dibayar di muka.
s. Utang obligasi.
t. Pajak penghasilan yang ditangguhkan.

2) Berikut ini adalah daftar nama akun dari PT. Surya pada tanggal 31
Desember 20x1(dalam ribuan)
Utang Dagang Rp 85.900.000,00
Piutang dagang Rp 153.100.000,00
Akumulasi Depresiasi – bangunan Rp 151.700.000,00
Akumulasi Depresiasi – mesin dan peralatan Rp 127.000.000,00
Tambahan modal disetor – saham Rp 662.000.000,00
3.26 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Cadangan piutang wesel dan piutang dagang Rp 16.500.000,00


Bangunan Rp 410.000.000,00
Kas untuk penebusan saham Rp 17.500.000,00
Kas di bank Rp 9.120.000,00
Kas di tangan Rp 97.300.000,00
Klaim untuk pencairan pajak penghasilan Rp 4.500.000,00
Saham, nominal Rp 1000 Rp 50.000.000,00
Pajak penghasilan pegawai Rp 4.780.000,00
Utang pajak penghasilan Rp 29.200.000,00
Utang bunga Rp 5.390.000,00
Piutang bunga Rp 900.000,00
Sediaan Rp 211.300.000,00
Sekuritas investasi (perdagangan) Rp 102.500.000,00
Investasi pada properti yang belum berkembang Rp 175.000.000,00
Tanah Rp 188.000.000,00
Mesin dan peralatan Rp 145.000.000,00
Macam-macam sediaan perlengkapan Rp 6.200.000,00
Utang Wesel (lancar) Rp 58.260.000,00
Utang Wesel (sampai 20x5) Rp 38.000.000,00
Piutang wesel (lancar) Rp 22.470.000,00
Saham preferen nilai nominal Rp 5000 Rp 320.000.000,00
Asuransi dibayar di muka Rp 3.500.000,00
Laba ditahan (debit) Rp 11.740.000,00
Utang gaji dan upah Rp 9.400.000,00
Instruksi:
Siapkan neraca PT Surya yang terklasifikasi dalam bentuk rekening.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Klasifikasi yang sesuai untuk masing-masing akun sebagai berikut.


a. Saham prefere (i)
b. Goodwill (d)
c. Utang gaji (f)
d. Utang dagang (f)
e. Gedung (c)
f. Sekuritas (a)
g. Utang jangka panjang yang akan jatuh tempo (f)
 EKMA4210/MODUL 3 3.27

h. Premium obligasi (g)


i. Cadangan kerugian piutang (a) bersifat (-)
j. Appropriasi untuk kontingensi (j)
k. Kas yang diserahkan kepada perusahaan asuransi (b)
l. Utang wesel (f)
m. Saham biasa (i)
n. Tanah (c)
o. Obligasi sinking fund (b)
p. Sediaan barang dagangan (a)
q. Suplies kantor (a)
r. Asuransi dibayar di muka (a)
s. Utang obligasi (g)
t. Pajak penghasilan yang ditangguhkan (h)

2) Klasifikasi akun dalam Neraca sebagai berikut.


3.28 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

PT. SURYA
Neraca
Per 31 Desember 2009

AKTIVA KEWAJIBAN DAN EKUITAS


PEMEGANG SAHAM
Aktiva Lancar Utang Lancar
Kas di tangan Rp 97.300.000,00 Utang wesel Rp 58.260.000,00
Kas di bank Rp 9.120.000,00 Utang dagang Rp 85.900.000,00
Piutang dagang Rp 153.100.000,00 Utang pajak penghasilan Rp 29.200.000,00
Piutang wesel Rp 22.470.000,00 Utang bunga Rp 5.390.000,00
Cadangan piutang Utang Lain-lain:
wesel dan piutang Utang gaji dan upah
dagang (Rp 16.500.000,00) Jumlah Utang Lancar Rp 9.400.000,00
Piutang bunga Rp 900.000,00 Rp 188.150.000,00
Sediaan Rp 211.300.000,00
Macam-macam Rp 6.200.000,00 Utang Jangka Panjang
sediaan Utang Wesel (sampai 2005)
perlengkapan Pajak penghasilan pegawai Rp 38.000.000,00
Asuransi dibayar di Rp 3.500.000,00 Jumlah Utang Jangka Rp 4.780.000,00
muka Panjang Rp 42.780.000,00
Investasi
Sekuritas investasi Rp 102.500.000,00 Modal Pemegang Saham
(perdagangan) Tambahan modal disetor – Rp 662.000.000,00
Investasi pada Rp 175.000.000,00 saham Saham, nominal Rp Rp 50.000.000,00
properti yang belum 1.000,00.
berkembang Saham preferen nilai nominal
Jumlah Aktiva Rp 764 890.000,00 Rp 5.000,00 Rp 320.000.000,00
Lancar Laba ditahan
Aktiva Tetap Rp 188.000.000,00 Jumlah Modal Pemegang (Rp 11.740.000,00)
Tanah Rp 410.000.000,00 Saham Rp1.020.260.000,00
Bangunan
Akumulasi (Rp 151.700.000,00)
Depresiasi –
bangunan
Mesin dan peralatan Rp 145.000.000,00
Akumulasi
Depresiasi –
mesin dan
peralatan (Rp127.000.000,00)
Jumlah Aktiva tetap Rp 464.300.000,00
Aktiva Lain-lain
Kas untuk penebusan
saham Rp 17.500.000,00
Klaim untuk pencairan
pajak
penghasilan Rp 4.500.000,00
Jumlah Aktiva Lain-
lain Rp 22.000.000,00
Total Aktiva Rp1.251.190.000,00 Total Pasiva Rp1.251.190.000,00
 EKMA4210/MODUL 3 3.29

RA NG K UMA N

1. Neraca adalah laporan yang menunjukkan posisi keuangan dari


suatu perusahaan pada saat tertentu. Posisi keuangan ini meliputi
keadaan aktiva, kewajiban dan ekuitas dari suatu perusahaan.
Dengan cara menghubungkan pos-pos tertentu dalam neraca, kita
dapat menilai keadaan likuiditas, solvabilitas dan fleksibilitas
keuangan perusahaan. Oleh karena itu, neraca harus disusun secara
sistematis dengan menggunakan klasifikasi yang sesuai dengan
prinsip akuntansi yang berlaku umum.
2. Secara umum, klasifikasi dan penyajian pos-pos dalam neraca
dilakukan sebagai berikut.
a. Aktiva Lancar. Disajikan sesuai dengan urutan likuiditasnya,
artinya pos yang segera dapat dicairkan menjadi uang tunai
disajikan di urutan paling atas.
b. Investasi. Investasi perusahaan pada perusahaan anak atau pada
perusahaan afiliasi harus disajikan secara terpisah.
c. Aktiva tetap. Dapat dibedakan menjadi aktiva tetap berwujud
dan aktiva tidak berwujud. Pos-pos aktiva tetap disajikan dalam
neraca menurut kekekalannya. Aktiva tetap yang umurnya
paling panjang disajikan paling atas, sedangkan aktiva tetap
yang umurnya lebih pendek disajikan di bawahnya.
d. Aktiva lain-lain. Klasifikasi aktiva lain-lain digunakan untuk
menampung pos-pos aktiva tidak lancar yang tidak dapat
dikelompokkan dalam klasifikasi di atas.
e. Kewajiban lancar. Pos-pos kewajiban lancar disajikan sesuai
dengan urutan likuiditasnya. Utang lancar yang segera dibayar
disajikan dalam urutan teratas.
f. Kewajiban jangka panjang. Penyajian kewajiban jangka
panjang harus mengungkapkan ikatan-ikatan yang ada dalam
kontrak utang jangka panjang yang bersangkutan, seperti tingkat
bunga, tanggal jatuh tempo, aktiva yang dijadikan jaminan dan
sebagainya.
g. Ekuitas pemilik. Ekuitas merupakan bagian hak pemilik dalam
perusahaan, yaitu hak residual atas aktiva perusahaan setelah
dikurangi semua kewajiban. Ekuitas disajikan dalam neraca
berdasarkan kekekalannya. Jenis modal yang sifatnya paling
kekal disajikan paling atas, dan yang kurang kekal disajikan di
bawahnya.
3.30 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3. Neraca dapat disusun dengan menggunakan bentuk akun (rekening)


atau bentuk laporan. Dalam bentuk rekening (bentuk skontro) aktiva
dilaporkan pada sisi sebelah kiri dan kewajiban serta modal pemilik
pada sebelah kanan. Dalam bentuk laporan, bagian aktiva,
kewajiban dan modal pemilik disusun secara vertikal (dari atas ke
bawah). Bentuk laporan ini lebih populer karena dapat
membandingkan 2 buah neraca atau lebih untuk tahun-tahun yang
berurutan.

TE S F O RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dengan melihat neraca, kita akan dapat menilai keadaan keuangan


perusahaan, kecuali ….
A. likuiditas
B. rentabilitas
C. fleksibilitas
D. solvabilitas

2) Manakah dari pernyataan berikut ini yang tidak termasuk aktiva


lancar ….
A. perlengkapan kantor
B. investasi jangka pendek
C. kas kecil
D. nilai penyerahan tunai polis asuransi jiwa

3) Perbedaan antara aktiva serta kewajiban lancar dan tidak lancar terutama
didasarkan kepada ….
A. satu tahun, tidak ada pengecualian
B. satu tahun atau siklus operasi, mana yang lebih pendek
C. satu tahun atau siklus operasi, mana yang lebih lama
D. satu siklus operasi, tidak ada pengecualian

4) Berikut ini, mana yang tidak termasuk kewajiban lancar ….


A. utang dagang
B. utang obligasi
C. utang pajak penghasilan
D. utang dividen
 EKMA4210/MODUL 3 3.31

5) Neraca menunjukkan model yang mana?


A. Aktiva = Kewajiban + Ekuitas pemilik.
B. Aktiva = Kewajiban - Ekuitas pemilik.
C. Aktiva + Kewajiban = Ekuitas pemilik.
D. Modal kerja + Aktiva operasional - Kewajiban jangka panjang =
modal disetor.

6) Waktu perputaran kegiatan normal perusahaan adalah 2 tahun, apabila


perusahaan memiliki wesel tagih yang usianya satu setengah tahun maka
wesel tersebut akan dikelompokkan sebagai….
A. aktiva lancar
B. utang lancar
C. aktiva lain-lain
D. investasi

7) Pada 1 Januari 2008 perusahaan memiliki utang hipotek sebesar


Rp100.000.000,00, yang dicicil setiap enam bulan sekali, yaitu bulan
Maret dan September masing-masing Rp 5.000.000,00. Berapakah
bagian utang hipotek yang akan disajikan sebagai utang jangka panjang
31 Desember 2008?
A. Rp 100.000.000,00.
B. Rp 95.000.000,00.
C. Rp 90.000.000,00.
D. Rp 80.000.000,00.

8) Berdasarkan soal No. 7, berapakah jumlah utang hipotik yang akan


disajikan sebagai utang lancar?
A. 0 (nol).
B. Rp 5.000.000,00.
C. Rp 10.000.000,00.
D. Rp 20.000.000,00.

9) Perusahaan mengasuransikan jiwa para manajer untuk menjaga kerugian


dari kematian. Jumlah premi yang telah dibayarkan sampai saat ini Rp
10.000.000,00, di mana Rp 1.000.000,00 merupakan premi untuk tahun
ini. Menurut tabel nilai tunai dari asuransi jiwa adalah Rp 8.000.000,00.
Sehubungan dengan ini, perusahaan akan menyajikan dalam rekening
investasi sejumlah?
A. Rp 1.000.000,00.
B. Rp 8.000.000,00.
C. Rp 9.000.000,00.
D. Rp 10.000.000,00.
3.32 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

10) Bila ingin membandingkan dua atau lebih neraca secara berurutan maka
cara penyajian yang cocok adalah neraca ….
A. bentuk rekening
B. bentuk skontro
C. langkah bertahap
D. langkah tunggal

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4210/MODUL 3 3.33

Kegiatan Belajar 2

Catatan atas Laporan Keuangan (Notes to


Financial Statement)

A. CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN

Laporan keuangan belum lengkap bila hanya berisi neraca, laporan laba
rugi, laporan perubahan ekuitas, dan laporan aliran kas. Keempat jenis
laporan keuangan ini adalah merupakan hasil dari sistem akuntansi. Untuk
dapat membaca laporan keuangan dengan benar dan menafsirkan angka-
angka dalam laporan keuangan dengan tajam, maka pembaca laporan
keuangan jangan lupa untuk menyimak catatan atas laporan keuangan yang
merupakan bagian yang integral dari suatu laporan keuangan.
PSAK No. 1 (Revisi 2007) par. 69, menyatakan bahwa catatan atas
laporan harus mengungkapkan:
1. informasi tentang dasar penyusunan laporan keuangan dan kebijakan
akuntansi yang dipilih dan diterapkan terhadap peristiwa dan transaksi
yang penting;
2. informasi yang diwajibkan dalam PSAK tetapi tidak disajikan dalam
neraca, laporan laba rugi, laporan aliran kas, dan laporan perubahan
ekuitas;
3. informasi tambahan yang tidak disajikan dalam laporan keuangan tetapi
diperlukan dalam penyajian secara wajar.

Untuk membantu pembaca laporan keuangan dalam memahami laporan


keuangan, catatan atas laporan keuangan disajikan dengan urutan sebagai
berikut (PSAK No 1, par 71).
1. Pengungkapan mengenai dasar pengukuran dan kebijakan akuntansi
yang diterapkan.
2. Informasi pendukung pos-pos laporan keuangan sesuai dengan urutan
sebagaimana pos-pos tersebut disajikan dalam laporan keuangan dan
urutan penyajian komponen laporan keuangan.
3. Pengungkapan lain termasuk kontijensi, komitmen dan pengungkapan
keuangan lainnya serta pengungkapan yang bersifat keuangan.

Penyajian kebijakan akuntansi dalam catatan atas laporan keuangan


harus menjelaskan dua hal sebagai berikut.
3.34 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

1. Dasar pengukuran yang diterapkan pada suatu pos. Akuntansi


menggunakan pendekatan eklektif dalam pengukuran, oleh sebab dikenal
berbagai metode pengukuran yang berbeda untuk elemen laporan
keuangan yang berbeda. Metode pengukuran dalam akuntansi antara
lain adalah nilai historis, nilai pasar, nilai pengganti, nilai realisasi, nilai
wajar dan nilai sekarang. Metode yang digunakan adalah metode yang
sesuai menurut pertimbangan manajemen.
2. Kebijakan tertentu yang diperlukan untuk memahami laporan keuangan
dengan benar. Kebijakan ini antara lain meliputi:
a. pengakuan pendapatan,
b. pengakuan beban,
c. metode depresiasi,
d. kapitalisasi pinjaman,
e. prinsip-prinsip konsolidasi,
f. dan sebagainya.

3. Pengungkapan lain yang tidak dapat diungkapkan dalam bagian laporan


keuangan, seperti:
a. domisili dan bentuk perusahaan, alamat kantor perusahaan, nomor
izin pendirian;
b. kegiatan utama perusahaan;
c. nama perusahaan dalam grup, perusahaan asosiasi, induk
perusahaan, dan perusahaan holding;
d. nama anggota direksi dan komisaris;
e. jumlah karyawan pada akhir periode atau rata-rata jumlah karyawan
selama periode akuntansi.

Pada umumnya, ada empat jenis informasi pelengkap yang perlu


ditambahkan pada rekening-rekening neraca. Keempat jenis informasi ini
adalah berikut ini.

1. Peristiwa Bersyarat (Contingencies)


Menurut PSAK No. 8, kontingensi merupakan suatu kondisi atau situasi,
dengan hasil akhir berupa keuntungan atau kerugian, yang baru dapat
dikonfirmasikan setelah terjadinya atau tidak terjadinya satu atau lebih
peristiwa yang tidak pasti terjadi di masa depan. Jadi, kontingensi (peristiwa
bersyarat) merupakan peristiwa yang hasilnya tidak dapat dipastikan, tetapi
akan berpengaruh besar (material) terhadap neraca.
 EKMA4210/MODUL 3 3.35

Contoh 3.12: Peristiwa Bersyarat yang Menguntungkan


a. Kemungkinan perusahaan menerima uang dari sumbangan, hadiah,
hibah, bonus dan sebagainya.
b. Kemungkinan menerima pengembalian pajak dari persengketaan dengan
pemerintah.
c. Hasil sengketa di pengadilan yang kemungkinannya akan
menguntungkan perusahaan.

Peristiwa bersyarat yang merugikan harus ditaksir jumlahnya, berapa


yang harus dibebankan pada laba dan berapa yang harus dicatat sebagai utang
jika memenuhi kriteria sebagai berikut.
a. Informasi yang bersangkutan tersedia sebelum penerbitan neraca.
Informasi memberikan indikasi adanya jumlah yang terutang pada
tanggal neraca.
b. Jumlah kerugian dapat ditaksir dengan wajar.

Peristiwa bersyarat yang memenuhi dua kriteria di atas, seperti: utang


yang timbul akibat adanya jaminan penjualan jasa atau produk.
Menurut Skousen, Stice and Stice (2000), Akuntansi untuk kontingensi
dapat diikhtisarkan sebagai berikut.

Kemungkinan Reaksi Akuntansi


Contingent losses. Kemungkinan utang jika jumlahnya dapat ditaksir, bila tidak
dapat ditaksir diungkapkan dalam catatan.

Probable (kemungkinan Diungkapkan sebagai kemungkinan utang dalam catatan.


besar)

Reasonable possible Tidak ada pengakuan atau pengungkapan, kecuali


Remote (kemungkinan kontingensi memberikan jaminan. Kemudian, catatan
kecil) pengungkapan diperlukan.
Contingent Gains Kemungkinan aktiva jika jumlahnya dapat ditaksir, bila tidak
Probable (kemungkinan dapat ditaksir diungkapkan dalam catatan.
besar)

Reasonable possible Diungkapkan dalam kemungkinan aktiva, tapi hati-hati untuk


menghindari implikasi yang salah.
Remote (kecil Tidak ada pengakuan dan pengungkapan.
kemungkinan)
3.36 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

2. Penilaian dan Kebijaksanaan Akuntansi


Telah dijelaskan di modul sebelumnya bahwa dalam penyusunan laporan
keuangan dapat menggunakan salah satu dari beberapa metode penilaian dan
metode akuntansi yang tersedia.

Contoh 3.13:
Untuk menilai sediaan dapat digunakan beberapa metode (seperti masuk
pertama ke luar pertama /MPKP, masuk terakhir ke luar pertama/MTKP);
aktiva tetap dapat didepresiasi atas dasar beberapa metode depresiasi (seperti:
garis lurus, jumlah angka tahun); investasi dapat disajikan atas dasar
beberapa metode (seperti metode harga perolehan, metode pemilikan, metode
harga pasar).
Secara umum, pengungkapan metode penilaian dan kebijaksanaan
akuntansi dapat diungkapkan dalam badan laporan keuangan itu sendiri.

3. Perjanjian atau Kontrak


Setiap kontrak atau negosiasi perlu diungkapkan dalam neraca atau
dalam catatan atas laporan keuangan.

Contoh 3.14:
Suatu keharusan untuk mengungkapkan dengan jelas hal-hal yang
penting seperti kontak sewa jangka panjang, kewajiban pensiun karyawan,
rencana pemberian saham kepada karyawan dalam bentuk catatan atas
laporan keuangan. Oleh karena para analisis keuangan tidak hanya ingin
mengetahui jumlah utang, tetapi juga ingin mengetahui kontrak utang yang
akan berpengaruh terhadap kewajiban perusahaan saat sekarang dan saat
yang akan datang.

4. Pengungkapan Peristiwa Kemudian (Subsequent Event)


Catatan atas laporan keuangan juga harus mengungkapkan dengan jelas
adanya peristiwa keuangan penting yang terjadi setelah tanggal neraca.
Kejadian setelah tanggal neraca adalah kejadian penting yang memiliki
pengaruh material terhadap laporan keuangan yang terjadi setelah tanggal
neraca tetapi sebelum tanggal penerbitannya (yang biasanya 1 hingga 4 bulan
setelah tanggal neraca).
 EKMA4210/MODUL 3 3.37

Ada dua tipe peristiwa kemudian (kejadian setelah tanggal neraca) yang
menuntut pertimbangan manajemen dan evaluasi auditor independen, yaitu
berikut ini.
a. Kejadian-kejadian yang memberikan pengakuan retroaktif. Dengan
demikian, mempengaruhi jumlah agar dilaporkan di dalam laporan
keuangan untuk periode akuntansi sebelumnya.
b. Kejadian-kejadian kemudian yang tidak membutuhkan pengakuan,
namun seharusnya diungkapkan di dalam catatan ini terhadap laporan
keuangan.

Menurut PSAK 8 (Revisi 2003), aktiva dan kewajiban harus disesuaikan


untuk peristiwa-peristiwa yang terjadi setelah tanggal neraca yang dapat
memberi bukti tambahan untuk membantu estimasi terhadap jumlah yang
berkaitan dengan kondisi yang telah ada pada tanggal neraca atau yang dapat
memberikan petunjuk tidak berlakunya asumsi kelangsungan usaha (going
concern) yang menyangkut baik keseluruhan ataupun sebagian perusahaan.
Aktiva dan kewajiban tidak disesuaikan, tetapi pengungkapan harus
dilakukan mengenai peristiwa yang terjadi setelah tanggal neraca yang tidak
mempengaruhi kondisi aktiva atau kewajiban pada tanggal neraca.
Pengungkapan ini penting karena jika tidak diungkapkan dapat
mempengaruhi kemampuan para pembaca laporan keuangan dalam
melakukan evaluasi dan keputusan yang benar. Pengungkapan itu berisikan
informasi mengenai hal-hal berikut.
a. Jenis peristiwa.
b. Estimasi mengenai dampak keuangan atau pernyataan bahwa estimasi
semacam itu tidak dapat dibuat.

Peristiwa kemudian (subsequence events) dapat dibedakan menjadi dua


jenis sebagai berikut.
a. Peristiwa kemudian yang:
1) menyediakan bukti tambahan tentang keadaan yang telah ada pada
tanggal neraca;
2) mempengaruhi taksiran yang digunakan dalam penyusunan laporan
keuangan;
3) menghasilkan penyesuaian terhadap laporan keuangan.
3.38 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Peristiwa kemudian jenis ini harus digunakan penyusun laporan


keuangan (akuntan) untuk mengevaluasi estimasi-estimasi yang dibuat
sebelumnya. Apabila peristiwa kemudian ini diabaikan maka akuntan
akan kehilangan kesempatan untuk memperbaiki ketelitian laporan
keuangan yang dibuatnya.

Contoh 3.15:
Realisasi aktiva dan sediaan atau penyelesaian taksiran utang. Misal
pada akhir tahun ada sediaan yang rusak dan harganya ditaksir Rp25
juta, namun pada pertengahan bulan berikutnya sediaan tersebut terjual
dengan harga Rp20 juta.

b. Peristiwa kemudian yang menyediakan bukti tentang kondisi:


1) yang tidak ada pada saat tanggal neraca, tetapi timbul sesudahnya;
2) yang tidak memerlukan penyesuaian dari laporan keuangan.
Beberapa peristiwa jenis ini harus diungkapkan dalam laporan
keuangan untuk mencegah salah interpretasi para pembacanya.
Pengungkapan dapat berbentuk catatan kaki, schedule tambahan
atau malahan laporan keuangan performa yang menggambarkan
seandainya peristiwa tersebut terjadi pada tanggal neraca.

Contoh 3.16:
1) Emisi (pengeluaran) utang obligasi atau modal saham
2) Pembelian badan usaha lain oleh perusahaan
3) Kerugian akibat bencana alam
4) Kerugian piutang karena debitur mengalami bencana yang tidak
dapat diperkirakan
5) Keputusan pengadilan yang tuntutannya terjadi sesudah tanggal
neraca.

Selain itu, ada beberapa peristiwa kemudian yang tidak perlu disesuaikan
ataupun diungkapkan dalam laporan keuangan. Peristiwa ini merupakan
peristiwa atau keadaan non-akuntansi, seperti perubahan barang yang
diproduksi, perubahan pimpinan perusahaan, pemogokan, perjanjian
pemasaran, dan hilangnya pelanggan yang setia.
 EKMA4210/MODUL 3 3.39

B. TEKNIK PENGUNGKAPAN INFORMASI TAMBAHAN

Ada berbagai cara untuk mengungkapkan peristiwa bersyarat, metode


penilaian aktiva, dan kontrak perjanjian. Cara tersebut dapat mengambil salah
satu dari bentuk berikut ini.

1. Penjelasan dalam Kurung


Informasi atau penjelasan tambahan sering kali diberikan dalam bentuk
penjelasan dalam kurung di belakang pos yang bersangkutan. Cara ini dapat
menjelaskan dan melengkapi informasi dalam neraca, dan karena terdapat
pada badan neraca maka kecil kemungkinannya terlewat dibaca oleh
pembaca laporan keuangan. Akan tetapi, bila informasi tambahan cukup
panjang maka cara ini akan mengaburkan (menyulitkan) bagi pembaca
laporan keuangan. Oleh sebab itu, cara ini harus digunakan dengan hati-hati.

Contoh 3.17:
Cara penyajian rekening investasi dalam neraca dengan pengungkapan
melalui tanda kurung.

Investasi Saham Biasa (harga pasar Rp 330.768.000,00)


Harga perolehan Rp 350.000.000,00

2. Catatan Kaki
Jika penjelasan tambahan tidak dapat dilakukan dengan tanda kurung
maka dapat digunakan catatan kaki. Catatan kaki sering kali digunakan untuk
menjelaskan informasi tentang ada tidaknya dan jumlah dividen yang
tertunggak, syarat atau kewajiban yang timbul dari komitmen pembeli,
kebijaksanaan depresiasi, perubahan penerapan prinsip akuntansi, dan adanya
peristiwa bersyarat.
Di dalam menggunakan catatan kaki, kita harus yakin bahwa informasi
tambahan telah diungkapkan sejelas mungkin dan sesingkat mungkin.
Penggunaan kata-kata yang salah, justru akan menyesatkan pembaca laporan
keuangan.

Contoh 3.18:
Cara penyajian rekening sediaan dalam neraca dengan pengungkapan
melalui catatan kaki.
3.40 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Sediaan – Lihat Note 2 Rp 108.380.000,00

Pada halaman yang sama dari neraca atau pada halaman berikutnya
tampak penjelasan sebagai berikut.

Note 2. Sediaan dinilai atas dasar harga perolehan Rp 108.360.000,00. Harga pasar
atau harga pengganti pada tanggal neraca Rp 118.500.000,00. Perusahaan secara
konsisten menggunakan metode identifikasi khusus, dengan metode ini harga
perolehan sediaan adalah Rp 108.380.000,00.

Contoh 3.19: Berdasarkan neraca pada Contoh 3.10

PT. PRATAMA
Catatan Laporan Keuangan
Untuk Tahun Yang Berakhir 31 Desember 2009

1. Ikhtisar kebijaksanaan akuntansi yang penting.


a. Sediaan dinilai atas dasar harga perolehan atau harga pasar mana yang lebih
rendah. Harga perolehan dihitung atas dasar anggapan masuk pertama keluar
pertama (MPKP).
b. Depresiasi dihitung atas dasar metode saldo menurun double (double declining
balance), baik untuk kepentingan pembukuan maupun untuk kepentingan fiskal.
c. Aktiva tidak berwujud diamortisasi atas dasar usia ekonomisnya. Taksiran umur
ekonomis untuk paten 10 tahun, dan untuk goodwill 20 tahun.
d. Perusahaan menyewakan bangunannya yang terletak di jalan Merdeka untuk
jangka waktu 15 tahun, yang akan berakhir tanggal 1 Januari 2009. Sewa ini
tidak memenuhi syarat untuk dikapitalisasi, oleh sebab itu pembayaran sewa
yang diterima di muka diakui sebagai pendapatan selama jangka waktu sewa.
2. Perusahaan mendiskontokan piutang wesel sebesar Rp 40.000.
3. Obligasi dapat dipanggil oleh direksi dengan kurs panggil 105 ditambah bunga berjalan
pada atau sebelum 31 Desember 2003.

Dana pensiun digunakan untuk seluruh karyawan perusahaan. Jumlah utang


pensiunan dihitung dengan mempertimbangkan jumlah pegawai yang akan pensiun.

3. Skedul Pendukung
Seringkali untuk menjelaskan perincian informasi aktiva dan utang yang
terdapat dalam laporan keuangan diperlukan skedul pendukung tersendiri.
 EKMA4210/MODUL 3 3.41

Contoh 3 20:
Cara penyajian aktiva tetap dalam neraca dengan pengungkapan melalui
skedul pendukung.

Aktiva Tetap
Tanah, bangunan, peralatan, dan aktiva tetap lain
(Lihat Skedul 3) Rp 643.300.000,00
SKEDUL 3
TANAH, BANGUNAN, PERALATAN, DAN AKTIVA TETAP LAIN
(dalam ribuan rupiah)
Aktiva
Tetap
Total Tanah Bangunan Peralatan Lain
Saldo 1 Januari 2009 740.000 46.000 358.000 260.000 76.000
Tambahan dalam tahun 2009 161.200 _______ 120.000 38.000 3.200
901.200 46.000 478.000 298.000 79.200
Aktiva yang dihentikan (31.700) _______ _______ (27.000) (4.700)
atau dijual tahun 2009
Saldo per 31 Desember 2009 869.500 46.000 478.000 271.000 74.500

Akumulasi Depresiasi 196.000 102.000 78.000 16.000


per 1 Januari 2009
Depresiasi tahun 2009 56.000 28.000 24.000 4.000
252.000 130.000 12.000 20.000
Depresiasi aktiva yang 25.800 22.000 3.800
dihentikan/dijual
Akumulasi Depresiasi per 31 (226.200) ______ (130.000) (80.000) (16.200)
Desember 2009
Nilai Buku Aktiva 643.300 46.000 348.000 191.000 58.300
3.42 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

4. Referensi Silang dan Rekening Kontra

a. Referensi silang
Pemberian tanda referensi silang sering digunakan untuk menunjukkan
hubungan langsung antara aktiva dengan utang untuk tujuan menarik
perhatian para pembaca neraca.

Contoh 3.21:
Pada tanggal 31 Desember 2009, di antara aktiva lancar dapat disajikan
sebagai berikut.

Kas yang disimpan pada pihak ketiga untuk


Pelunasan utang obligasi – Lihat utang lancar Rp 800.000.000

Termasuk dalam utang lancar adalah jumlah utang obligasi yang harus
dilunasi segera.

Utang obligasi yang jatuh tempo 2010 –


Lihat pos aktiva lancar Rp 2.300.000.000

Referensi silang tersebut menunjukkan bahwa utang obligasi yang akan


dilunasi tahun depan Rp2.300.000.000,00, di mana hanya tersedia kas khusus
untuk melunasinya sebesar Rp800.000.000,00. Untuk itu, diperlukan
tambahan kas dari kas umum, dari hasil penjualan, dari penjualan investasi
atau dari sumber-sumber yang lain. Apabila diinginkan informasi tersebut
juga dapat disajikan dalam bentuk tanda kurung.

b. Akun kontra
Prosedur lain yang sering digunakan adalah pemakaian akun lawan
(rekening kontra) atau rekening penambah (adjunct account). Rekening
kontra adalah rekening yang mengurangi saldo aktiva atau saldo utang dalam
neraca, contoh rekening kontra adalah rekening Akumulasi Depresiasi,
Diskonto Utang Obligasi. Rekening lawan akan memberikan fleksibilitas
dalam penyajian laporan keuangan. Contohnya, dengan menggunakan
rekening kontra Akumulasi Depresiasi, pembaca neraca dapat mengetahui
 EKMA4210/MODUL 3 3.43

harga perolehan aktiva dan jumlah depresiasi yang telah dilakukan sampai
dengan tanggal neraca.
Kebalikan dari rekening kontra adalah rekening penambah (adjunct
account), yang akan menambah saldo rekening aktiva atau utang, seperti
rekening Premium Obligasi yang akan menambah jumlah rekening Utang
Obligasi.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Tunjukkan bagaimana cara penyajian peristiwa kemudian sebagai


berikut.
a. Penghapusan piutang wesel dari periode sebelumnya.
b. Pengeluaran saham prioritas yang jumlahnya cukup besar.
c. Pembelian badan usaha lain.
d. Kerusakan pabrik karena gempa.
e. Kematian Direktur Utama perusahaan.
2) Dalam pemeriksaan terhadap laporan keuangan perusahaan untuk
periode yang berakhir tanggal 31 Desember 2009, dijumpai situasi
sebagai berikut.
a. Pada tanggal 15 Desember 2009 perusahaan mengumumkan dividen
saham 1000 lembar untuk 10.000 lembar saham yang beredar,
dividen saham akan dibagikan pada tanggal 15 Februari 2010.
b. Tanggal 1 Januari 2001 perusahaan mengubah metode penilaian
sediaan dari MPKP menjadi metode rata-rata.
c. Dalam tahun 2009 perusahaan dituntut oleh pelanggannya karena
dianggap melanggar kontrak perjanjian. Kasus ini dimenangkan oleh
penuntut dan perusahaan didenda Rp60.000.000,00. Pada saat
pemeriksaan, kasus ini masih dalam persidangan pengadilan.
d. Perusahaan mendirikan pabriknya pada tahun 2004. Depresiasi
dihitung atas dasar metode garis lurus, dengan menggunakan umur
ekonomis 35 tahun. Pada awal tahun 2009 pimpinan perusahaan itu
mengadakan penelitian dan menaksir umur pabrik tersebut pada
tanggal 1 Januari 2009 masih 25 tahun.
3.44 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

e. Pada saat menghitung utang gaji direksi pada tanggal 31 Desember


2009, ditemukan utang gaji direksi per 31 Desember 2009 disajikan
terlalu besar.

Instruksi:
Jelaskan bagaimana kejadian tersebut di atas harus diungkapkan dalam
neraca perusahaan per 31 Desember 2009.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Cara penyajian peristiwa kemudian sebagai berikut.


a. Penghapusan piutang wesel dari periode sebelumnya, disajikan
dalam catatan kaki merupakan peristiwa yang perlu penyesuaian
dalam laporan keuangan.
b. Pengeluaran saham prioritas yang jumlahnya cukup besar, disajikan
dalam catatan kaki merupakan peristiwa yang tidak ada pada saat
tanggal neraca tetapi timbul sesudahnya.
c. Pembelian badan usaha lain, disajikan dalam catatan kaki
merupakan peristiwa yang tidak ada pada saat tanggal neraca tetapi
timbul sesudahnya.
d. Kerusakan pabrik karena gempa, disajikan dalam catatan kaki
merupakan peristiwa yang tidak ada pada saat tanggal neraca, tetapi
timbul sesudahnya.
e. Kematian Direktur Utama perusahaan, disajikan dalam catatan kaki
dan tidak memerlukan penyesuaian dari laporan keuangan.
2) Penyajian peristiwa berikut ini dalam neraca.
a. Pada tanggal 15 Desember 2001 perusahaan mengumumkan dividen
saham 1.000 lembar untuk 10.000 lembar saham yang beredar,
dividen saham akan dibagikan pada tanggal 15 Februari 2002.
Peristiwa tersebut termasuk jenis informasi peristiwa kemudian
sehingga disajikan catatan kaki.
b. Tanggal 1 Januari 2001 perusahaan mengubah metode penilaian
sediaan dari MPKP menjadi metode rata-rata. Peristiwa tersebut
termasuk jenis informasi penilaian dan kebijaksanaan akuntansi
sehingga disajikan dalam catatan kaki.
c. Dalam tahun 2001 perusahaan dituntut oleh pelanggannya karena
dianggap melanggar kontrak perjanjian. Kasus ini dimenangkan oleh
 EKMA4210/MODUL 3 3.45

penuntut dan perusahaan didenda Rp60.000.000,00. Pada saat


pemeriksaan, kasus ini masih dalam persidangan pengadilan.
Peristiwa tersebut termasuk jenis informasi peristiwa bersyarat
sehingga disajikan catatan kaki.
d. Perusahaan mendirikan pabriknya pada tahun 1996. Depresiasi
dihitung atas dasar metode garis lurus, dengan menggunakan umur
ekonomis 35 tahun. Pada awal tahun 2001 pimpinan perusahaan itu
mengadakan penelitian dan menaksir umur pabrik tersebut pada
tanggal 1 Januari 2001 masih 25 tahun. Peristiwa tersebut termasuk
jenis informasi peristiwa kemudian sehingga disajikan catatan kaki.
e. Pada saat menghitung utang gaji direksi pada tanggal 31 Desember
2001, ditemukan utang gaji direksi per 31 Desember 2000 disajikan
terlalu besar. Peristiwa tersebut termasuk jenis informasi peristiwa
kemudian sehingga disajikan catatan kaki.

RA NG K UMA N

1. Selain pos-pos yang terdapat dalam buku besar perusahaan, dalam


neraca juga perlu disajikan informasi tambahan yang dapat berupa
peristiwa bersyarat, kebijaksanaan penilaian dan kebijaksanaan
akuntansi yang digunakan, kontrak-kontrak jangka panjang dan
peristiwa kemudian.
2. Teknik penyajian informasi tambahan dapat dilakukan dalam bentuk
tanda kurung, catatan kaki, skedul pendukung, referensi silang dan
rekening kontra.

TE S F O RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Informasi berikut ini merupakan informasi tambahan yang dapat


disajikan dalam catatan laporan keuangan, kecuali ….
A. penjelasan nama rekening
B. peristiwa bersyarat
C. kebijaksanaan akuntansi
D. metode penilaian
3.46 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

2) Contoh peristiwa bersyarat yang menguntungkan, kecuali ….


A. kemungkinan perusahaan menerima uang dari sumbangan, hadiah,
hibah, bonus dan sebagainya
B. kemungkinan menerima pengembalian pajak dari persengketaan
dengan pemerintah
C. hasil sengketa di pengadilan yang kemungkinannya akan
menguntungkan perusahaan
D. utang yang timbul akibat adanya jaminan penjualan jasa atau produk

3) Perubahan metode depresiasi dari garis lurus ke metode angka tahun


dikelompokkan sebagai….
A. peristiwa bersyarat
B. peristiwa kemudian
C. perjanjian atau kontrak
D. penyesuaian

4) Subsequent event adalah ….


A. kejadian setelah tanggal neraca
B. kejadian yang terjadi setelah tanggal neraca, tetapi sebelum tanggal
penerbitannya
C. peristiwa kemudian
D. jawaban A, B, dan C benar

5) Manakah dari kejadian berikut ini yang merupakan peristiwa kemudian


yang harus disesuaikan dalam neraca ….
A. hasil realisasi sediaan yang telah usang
B. emisi modal saham
C. rugi kebakaran
D. pembelian badan usaha oleh perusahaan

6) Manakah dari kejadian berikut ini yang merupakan peristiwa kemudian


yang harus diungkapkan dalam neraca (tidak memerlukan
penyesuaian)….
A. debitur perusahaan mengalami kebakaran
B. debitur yang telah dihapus ternyata membayar kembali
C. karyawan perusahaan melakukan pemogokan
D. direktur perusahaan meninggal dunia

7) Cara mengungkapkan informasi tambahan laporan keuangan, yaitu


menggunakan ….
A. skedul pendukung
B. referensi silang
 EKMA4210/MODUL 3 3.47

C. catatan kaki
D. jawaban A, B, dan C benar

8) Taksiran kewajiban diungkapkan dalam laporan keuangan dengan


cara….
A. catatan kaki
B. rekening kontra
C. penjelasan dalam kurung
D. diklasifikasikan sebagai kewajiban biasa dalam neraca

9) Hubungan langsung antara aktiva dengan utang di dalam neraca dicatat


dengan cara ….
A. referensi silang
B. rekening lawan
C. rekening penambah
D. catatan kaki

10) Cadangan kerugian piutang dalam neraca dicatat dengan cara….


A. referensi silang
B. rekening lawan
C. rekening penambah
D. catatan kaki

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.48 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Neraca digunakan untuk menilai likuiditas, fleksibilitas dan
solvabilitas.
2) D. Nilai penyerahan tunai polis asuransi jiwa termasuk investasi
jangka panjang.
3) C. Perbedaan antara aktiva serta kewajiban lancar dan tidak lancar
terutama didasarkan kepada satu tahun atau siklus operasi mana
yang lebih lama.
4) B. Utang obligasi termasuk kewajiban jangka panjang.
5) A. Model neraca: Aktiva = Kewajiban + Ekuitas pemilik
6) A. Wesel tagih yang usianya kurang dari waktu perputaran kegiatan
normal perusahaan dikelompokkan dalam aktiva lancar.
7) C. Utang hipotik yang disajikan sebagai utang jangka panjang sebesar
Rp90.000.000,00
8) C. Utang hipotek yang disajikan sebagai utang lancar sebesar
Rp10.000.000,00.
9) B. Asuransi jiwa disajikan sebesar nilai tunainya Rp 8.000.000,00
10) A. Neraca bentuk laporan cocok untuk membandingkan dua atau lebih
neraca secara berurutan.

Tes formatif 2
1) A. Penjelasan nama rekening tidak disajikan dalam informasi
tambahan pada neraca.
2) D. Utang yang timbul akibat adanya jaminan penjualan jasa atu produk
merupakan peristiwa bersyarat yang merugikan.
3) D. Perubahan metode depresiasi dari garis lurus ke metode angka
tahun dikelompokkan sebagai penilaian dan kebijaksanaan
akuntansi.
4) C. Subsequent event adalah peristiwa kemudian.
5) A. Hasil realisasi sediaan yang telah usang merupakan peristiwa
kemudian yang harus disesuaikan.
6) A. Debitur perusahaan mengalami kebakaran merupakan peristiwa
kemudian yang diungkapkan dalam neraca (tidak memerlukan
penyesuaian).
 EKMA4210/MODUL 3 3.49

7) D. Informasi tambahan laporan keuangan diungkapkan dengan cara


menggunakan skedul pendukung, referensi silang dan catatan kaki.
8) D. Taksiran kewajiban disajikan dalam laporan keuangan
diklasifikasikan sebagai kewajiban biasa dalam neraca.
9) A. Hubungan langsung antara aktiva dengan utang di dalam neraca
dicatat dengan cara referensi silang.
10) B. Cadangan kerugian piutang dalam neraca dicatat sebagai rekening
lawan.
3.50 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Daftar Pustaka

Hendriksen, Eldon S. (1992). Accounting Theory, 5 th. Homewood Illinois,


New York: Richard Irwin.

Ikatan Akuntansi Indonesia (2007). Standar Akuntansi Keuangan. Per 1


September 2007. Salemba Empat

Kieso & Weygandt. (2007). Intermediate Accounting. 12th Ed. John Wiley &
Sons.

Slice, Skousen. (2000). Intermediate Accounting. 14th Ed. South Western,


College Publishing

Sugiarto. (2007). Pengantar Akuntansi. Jakarta: Pusat Penerbitan Universitas


Terbuka.
Modul 4

Laporan Aliran Kas


(Cash Flow Statement)
Drs. Sugiarto, M.Acc. M.B.A., Akt.

PE N DA H UL U AN

F inancial Accounting Standar Board (FASB) telah mengeluarkan


Statement of Financial Accounting Concepts No. 1 yang menjelaskan
tujuan laporan keuangan, yaitu menyediakan informasi (1) yang bermanfaat
untuk keputusan investasi dan pemberian kredit, (2) yang berguna untuk
menilai prospek aliran kas, dan (3) tentang sumber-sumber perusahaan dan
perubahan-perubahannya. Berdasarkan tujuan laporan keuangan, yaitu
menyediakan informasi yang bermanfaat untuk menilai prospek aliran kas
maka diperlukan laporan aliran kas.
Uraian pada modul ini, akan dititikberatkan pada masalah pelaporan
aliran kas, baik itu langsung maupun tidak langsung dan terbagi dalam dua
kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1 membahas tentang ruang lingkup laporan aliran kas
yang akan menjelaskan manfaat laporan aliran kas, struktur dan informasi
yang dilaporkan dalam laporan aliran kas, serta proses historis perkembangan
atau riwayat laporan aliran kas. Selain itu, akan dijelaskan pula pelaporan
aliran kas yang berasal dari aktivitas operasional, baik menggunakan metode
langsung maupun metode tidak langsung dan penyusunan laporan aliran kas
secara lengkap beserta tambahan pengungkapannya.
Kegiatan Belajar 2 membahas tentang penggunaan laporan aliran kas
yang akan menjelaskan tentang pelaporan aliran kas internasional, informasi
laporan aliran kas untuk menilai keadaan kekuatan keuangan perusahaan,
serta prospek keuangannya di masa datang dan ilustrasi lengkap laporan
aliran kas.
Setelah mempelajari dan menyelesaikan modul ini, diharapkan Anda
menerapkan konsep-konsep penyajian laporan aliran kas.
4.2 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Secara khusus, setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:


1. menjelaskan kegunaan laporan aliran kas sebagai pendamping laporan
laba rugi;
2. menjelaskan struktur dan informasi yang dilaporkan dalam laporan aliran
kas;
3. menjelaskan proses historis sehubungan dengan perkembangan laporan
aliran kas modern;
4. menghitung aliran kas dari aktivitas operasional dengan memakai
metode langsung dan metode tidak langsung;
5. menyusun laporan aliran kas lengkap beserta tambahan pengungkapan
yang diharuskan;
6. menyebutkan perbedaan laporan aliran kas yang disusun sesuai dengan
PSAK, GAAP (Generally Accepted Accounting Principles) AS dan
Akuntansi Internasional;
7. menjelaskan kekuatan keuangan suatu perusahaan dengan melihat
hubungan antara aliran kas dari aktivitas operasional, aliran kas aktivitas
pendanaan, dan aliran kas dari aktivitas investasi serta menghitung rasio
keuangan berdasar data aliran kas.
8. menyebutkan tiga jenis laporan keuangan utama untuk menyusun
ramalan laporan aliran kas;
9. menjelaskan pendekatan akun T dan kertas kerja kolom untuk menyusun
laporan aliran kas.
 EKMA4210/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Ruang Lingkup Laporan Aliran Kas

A. RIWAYAT LAPORAN ALIRAN KAS

Melalui suatu proses yang panjang, laporan aliran kas yang menyediakan
informasi mengenai sumber dan penggunaan dana pada akhirnya menjadi
salah satu laporan keuangan pokok. Keberadaan laporan sumber dan
penggunaan dana mulai disarankan untuk disajikan sebagai bagian dari
laporan keuangan yang pokok pada tahun 1961 (Accounting Research Study
No. 2, 1961). Meskipun standar akuntansi yang lazim pada masa itu (APB
Opinion No. 3, 1963) tidak mengharuskan perusahaan untuk menyajikan
laporan sumber dan penggunaan dana, namun banyak perusahaan yang
menyadari pentingnya laporan keuangan ini dan menyajikan di dalam laporan
tahunannya. Baru kemudian pada tahun 1971 (APB Opinion No. 19, 1971)
secara resmi standar atau prinsip akuntansi yang lazim, mewajibkan
perusahaan untuk menyajikan laporan sumber dan penggunaan dana sebagai
salah satu di antara laporan keuangan pokok dalam laporan tahunan kepada
para pemegang saham, dan merupakan lingkup pemeriksaan yang harus
dicakup oleh auditor independen.
Standar atau prinsip akuntansi yang lazim tidak menyatakan secara
spesifik definisi atau konsep dana tertentu (misalnya kas, modal kerja) yang
harus digunakan di dalam menyajikan laporan sumber dan penggunaan dana,
demikian pula format laporannya. Perusahaan diperkenankan untuk
menentukan konsep dana yang akan digunakan sebagai dasar penyajian
laporan sumber dan penggunaan dana. Baru kemudian, pada akhir tahun 1987
(Statement of Financial Accounting Standards No. 95, 1987), standar atau
prinsip akuntansi yang lazim menyatakan secara spesifik definisi atau konsep
dana yang harus digunakan, yaitu kas. Sejak saat itu, laporan aliran kas
menggantikan laporan sumber dan penggunaan dana atau perubahan posisi
keuangan. Di samping menetapkan konsep dana yang digunakan, standar
akuntansi yang lazim juga menetapkan format laporan aliran kas, dengan
mengklasifikasikan penerimaan dan pengeluaran kas ke dalam tiga kategori,
yakni aliran kas dari aktivitas operasi, aliran kas dari aktivitas investasi, dan
aliran kas dari aktivitas pendanaan. Di Indonesia, laporan aliran kas baru
diwajibkan dalam tahun 1994, yaitu dengan dikeluarkannya PSAK No. 2.
4.4 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

B. MANFAAT LAPORAN ALIRAN KAS

Laporan aliran kas adalah laporan keuangan yang menyajikan informasi


tentang penerimaan dan pengeluaran kas perusahaan dalam suatu periode
akuntansi. Laporan aliran kas merupakan laporan keuangan pengganti dari
laporan perubahan posisi keuangan atau laporan sumber dan penggunaan
dana. Adapun tujuan laporan aliran kas adalah menyediakan informasi
sumber dan penggunaan kas dan setara kas selama periode akuntansi serta
rekonsiliasi kas di awal periode dengan kas di akhir periode ditambah saldo
setara kas. Persamaan umum dari laporan aliran kas yang menggambarkan
tujuan tersebut adalah sebagai berikut.

Penerimaan kas + Pengeluaran kas + Saldo Kas Awal = Saldo Kas Akhir

Kegunaan laporan aliran kas adalah sebagai berikut.


1. Menyediakan informasi tentang aliran kas yang akan membantu para
pemodal dan kreditor untuk menilai kemampuan perusahaan dalam
menghasilkan aliran kas bersih yang positif dan memenuhi kewajiban
jangka pendek dan jangka panjangnya.
2. Menyediakan informasi yang akan membantu para pemakai laporan
keuangan untuk mengetahui alasan-alasan tentang perbedaan antara laba
bersih atau laba akuntansi dengan laba tunainya.
3. Menyediakan informasi yang akan membantu para pemakai laporan
keuangan untuk menentukan efek dari transaksi-transaksi investasi kas
serta pendanaannya terhadap posisi keuangan perusahaan.
4. Menyediakan informasi yang dapat digunakan sebagai indikator dari
jumlah, waktu dan kepastian aliran kas masa depan serta meneliti
kecermatan taksiran aliran kas masa depan yang telah dibuat
sebelumnya.
5. Memberikan informasi yang tidak secara eksplisit dilaporkan dalam
laporan keuangan lain serta membantu para pemakai laporan keuangan
dalam membuat keputusan kredit dan investasi.

Laporan aliran kas merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari
laporan keuangan. Oleh sebab itu, perusahaan diharuskan untuk menyajikan
laporan aliran kas bersama-sama dengan laporan laba rugi, laporan perubahan
 EKMA4210/MODUL 4 4.5

ekuitas dan neraca. Jika digunakan dalam kaitannya dengan laporan


keuangan yang lain, laporan aliran kas dapat memberikan informasi yang
memungkinkan para pemakai untuk mengevaluasi perubahan dalam aktiva
bersih perusahaan, struktur keuangan (termasuk likuiditas dan solvabilitas)
dan kemampuan untuk mempengaruhi jumlah, serta waktu aliran kas dalam
rangka adaptasi dengan perubahan keadaan dan peluang yang dihadapi.

C. STRUKTUR LAPORAN ALIRAN KAS

1. Pengertian Aliran Kas


Aliran kas adalah arus masuk dan arus ke luar pada kas atau setara kas.
Laporan aliran kas menjelaskan perubahan-perubahan yang terjadi pada kas
dan setara kas. Kas terdiri atas saldo kas yang berupa uang tunai (uang kartal
dan uang giral) dan rekening giro di bank. Setara kas adalah investasi
sekuritas yang sifatnya sangat likuid, berjangka pendek (kurang dari tiga
bulan) dan yang dengan cepat dapat dijadikan kas dalam jumlah tertentu
tanpa menghadapi risiko perubahan nilai yang signifikan. Termasuk dalam
klasifikasi setara kas, antara lain deposito berjangka, sertifikat deposito,
sertifikat Bank Indonesia, sekuritas utang pemerintah, surat utang obligasi
pemerintah yang berjangka waktu kurang dari tiga bulan atau kurang dari
sejak tanggal perolehannya. Investasi dalam bentuk saham tidak termasuk
setara kas, kecuali substansi investasi saham tersebut adalah setara kas,
sebagai contoh saham preference yang dibeli dan akan segera jatuh tempo
serta tanggal penebusan telah ditentukan.

2. Penggolongan Aliran Kas


Bentuk umum dari laporan aliran kas menunjukkan penerimaan dan
pengeluaran kas yang terbagi ke dalam tiga kategori, yakni aliran kas yang
berasal dari aktivitas operasi; aliran kas yang berasal aktivitas investasi, dan
aliran kas yang berasal dari aktivitas pendanaan. Karena itu, dalam laporan
aliran kas, penerimaan dan pengeluaran kas harus diklasifikasikan menurut
sumber dan atau penggunaannya terkait dengan aktivitas perusahaan, yaitu
aktivitas operasional, aktivitas investasi, dan aktivitas pendanaan.

a. Aktivitas operasional (operating activities)


Aktivitas operasional adalah aktivitas penghasil utama pendapatan
perusahaan dan aktivitas lain yang bukan merupakan aktivitas investasi dan
4.6 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

aktivitas pendanaan. Jumlah aliran kas yang berasal dari aktivitas operasional
merupakan indikator yang menentukan apakah dari kegiatan usahanya
perusahaan dapat menghasilkan aliran kas yang cukup untuk melunasi
pinjaman, memelihara kemampuan operasi perusahaan, membayar dividen,
dan melakukan investasi baru tanpa mengandalkan pada sumber pendanaan
dari luar.
Beberapa contoh aliran kas dari aktivitas operasional.

Penerimaan dari:
1) penjualan barang dan atau penyerahan jasa;
2) penjualan sekuritas dagang;
3) pendapatan royalty, fees, komisi dan pendapatan lain;
4) pendapatan bunga dan dividen;
5) klaim asuransi atau manfaat asuransi yang lain;
6) restitusi pajak.

Pengeluaran untuk:
1) pembelian barang dan jasa;
2) pembayaran gaji dan upah karyawan;
3) beban bunga;
4) biaya operasi lain-lain, seperti biaya listrik, biaya premi asuransi, biaya
telepon, dan biaya air;
5) pembayaran pajak penghasilan, kecuali jika dapat diidentifikasikan
secara khusus sebagai bagian dari aktivitas pendanaan dan investasi.
6) pembelian sekuritas trading;

Aliran kas yang berasal dari aktivitas operasional dapat dilaporkan


dengan menggunakan dua metode, yaitu metode langsung dan metode tidak
langsung.

b. Aktivitas investasi (investing activities)


Aktivitas investasi adalah perolehan dan pelepasan atau penjualan aktiva
tetap serta investasi lain yang tidak termasuk setara kas. Perusahaan dapat
berinvestasi dalam bentuk tanah, bangunan, peralatan, piutang wesel jangka
panjang, dan sekuritas perusahaan lain. Aliran kas dari transaksi yang
melibatkan perolehan dan pelepasan investasi tersebut dilaporkan dalam
laporan aliran kas.
 EKMA4210/MODUL 4 4.7

Beberapa contoh penerimaan dan pengeluaran kas dari aktivitas


investasi.

Penerimaan dari:
1) penjualan aktiva tetap, seperti tanah, bangunan, peralatan;
2) penjualan segmen (bagian) bisnis;
3) penjualan sekuritas nontrading;
4) penerimaan pengembalian pokok pinjaman;
5) penerimaan penjualan saham atau instrumen keuangan perusahaan lain;
6) penerimaan kas dari uang muka dan pinjaman yang diberikan kepada
pihak lain (kecuali yang dilakukan oleh lembaga keuangan).

Pengeluaran kas untuk:


1) pembelian aktiva tetap, aktiva tak berwujud dan aktiva jangka panjang
lain, termasuk biaya pengembangan yang dikapitalisasi dan aktiva tetap
yang dibangun sendiri;
2) pembelian sekuritas nontrading;
3) pengeluaran kas sehubungan dengan future contracts, forward contracts,
option contracts, dan swap contracts, kecuali apabila kontrak tersebut
dilakukan untuk tujuan perdagangan (dealing or trading) atau apabila
pembayaran tersebut diklasifikasikan sebagai aktivitas pendanaan;
4) penerimaan kas dari penjualan sekuritas yang diklasifikasikan sebagai
available for sale atau held to maturity.

c. Aktivitas pendanaan (financing activities)


Aktivitas pendanaan adalah aktivitas yang mengakibatkan perubahan
jumlah serta komposisi ekuitas dan kewajiban jangka panjang suatu
perusahaan.
Perusahaan memperoleh dana dari kreditor dan para pemegang saham.
Transaksi dan peristiwa yang berakibat terjadinya penerimaan kas dari atau
pengeluaran kas kepada para pemilik atau pemegang saham disebut sebagai
pendanaan ekuitas (equity financing), sedangkan transaksi dan peristiwa yang
berakibat terjadinya penerimaan kas dari atau pengeluaran kas kepada para
kreditor disebut pendanaan utang (debt financing).
Beberapa contoh penerimaan dan pengeluaran kas dari aktivitas
pendanaan adalah berikut ini.
4.8 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Penerimaan kas dari:


1) emisi modal saham biasa, modal saham preferen atau instrumen modal
lainnya;
2) emisi utang obligasi, utang bank (hipotek), utang wesel jangka panjang,
dan pinjaman lainnya.

Pengeluaran kas untuk:


1) pembayaran kas kepada para pemegang saham untuk menarik atau
menebus modal saham perusahaan;
2) pelunasan utang jangka panjang;
3) pembayaran dividen;
4) pembelian kembali saham perusahaan (saham treasury).

3. Pola Aliran Kas


Pola normal aliran kas positif atau negatif dalam laporan aliran kas pada
perusahaan yang sehat adalah sebagai berikut.

Aliran kas neto dari aktivitas:


Operasional Positif
Investasi Negatif
Pendanaan Positif atau negatif

Hampir seluruh perusahaan yang kondisinya sehat, aliran kas dari


kegiatan usahanya adalah positif. Kalau aliran kas dari aktivitas usaha negatif
menunjukkan indikasi bahwa perusahaan mengalami kesulitan keuangan.
Dalam kondisi normal perusahaan menggunakan kas yang berasal dari
kegiatan usahanya untuk melakukan ekspansi dengan membeli aktiva tetap,
hal ini akan menyebabkan aliran kas untuk kegiatan investasi menjadi
negatif. Perusahaan yang memiliki aliran kas dari kegiatan investasi positif
menunjukkan bahwa perusahaan telah menjual sebagian dari aktiva tetapnya
lebih banyak dari yang diganti.
Tidak ada kesimpulan umum yang dapat diambil sehubungan dengan
aliran kas dari aktivitas pendanaan (financing). Dalam perusahaan yang sehat
arus aktivitas pendanaan dapat negatif dapat pula positif. Dalam perusahaan
yang sedang tumbuh pesat, aliran kas pendanaannya cenderung positif karena
memerlukan dana yang lebih besar daripada yang dihasilkan dari aliran kas
operasional. Namun, pada perusahaan yang sudah mapan dan memiliki
 EKMA4210/MODUL 4 4.9

surplus aliran kas dari aktivitas usaha, akan menggunakan surplus ini untuk
melunasi pinjamannya atau membagikan dividen kepada para pemegang
saham.
Secara umum, pola aliran kas kalau dikaitkan dengan siklus kehidupan
perusahaan dapat diikhtisarkan sebagai berikut.

Aliran kas dari Aktivitas Keadaan Perusahaan


Tumbuh Mapan Dewasa
a. Usaha Negatif Positif Positif
b. Investasi Negatif Negatif Negatif
c. Pendanaan (financing) Positif Negatif Negatif

Kadang dijumpai ada beberapa aktivitas investasi dan pendanaan yang


mempengaruhi laporan keuangan perusahaan, tetapi tidak mempengaruhi
aliran kas selama periode akuntansi. Misalnya, perusahaan membeli aktiva
tetap dengan menggunakan utang jangka panjang, atau sebidang tanah
ditukar dengan emisi saham biasa. Transaksi yang demikian dalam laporan
keuangan harus diungkapkan dan dibuat daftar tersendiri, tetapi tidak
disajikan dalam laporan aliran kas.

D. PELAPORAN ALIRAN KAS

Perusahaan harus melaporkan aliran kas dengan menggunakan salah satu


dari dua metode berikut ini (PSAK No. 2 Par. 50).

1. Metode Langsung
Dengan menggunakan metode ini kelompok utama dari penerimaan kas
bruto dan pengeluaran kas bruto diungkapkan semua. Metode langsung
pelaporan aliran kas dari aktivitas operasi menentukan secara langsung
sumber penerimaan dan pengeluaran kas dan mengubah pendapatan dan
biaya dari basis akrual di laporan laba rugi menjadi basis kas untuk laporan
aliran kas.

a. Perhitungan penerimaan kas


Penerimaan kas dari hasil penjualan suatu periode tidak akan sama
dengan jumlah pendapatan yang dilaporkan dalam laporan laba rugi, apabila
4.10 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

saldo pada akun aktiva dan kewajiban, seperti piutang dan pendapatan belum
diterima (unearned revenue) mengalami perubahan selama periode tersebut.

Contoh 4.1:
Laporan laba rugi PT. MERDEKA melaporkan pendapatan penjualan
sebesar Rp200 juta tetapi perusahaan tidak menerima jumlah yang sama
sebesar Rp200 juta dari pelanggan. Perusahaan mengetahui hal tersebut
karena saldo piutang usaha meningkat sebesar Rp15 juta (dari Rp70 juta
menjadi Rp85juta).

Dengan perubahan yang terjadi pada akun piutang maka kita dapat
menentukan penerimaan kas sesungguhnya dari pelanggan.

Piutang Usaha
Saldo awal Rp 70.000.000
Penjualan Rp200.000.000 Penerimaan Kas?
Saldo akhir Rp 85.000.000

PT. MERDEKA dipastikan hanya menerima kas Rp185 juta dari


penjualan sebesar Rp200 juta yang dilaporkan dalam laporan laba rugi.
Perhitungan tersebut dapat dirumuskan:

Penerimaan Kas = Penjualan +/- Perubahan pada Saldo Piutang

Rp185.000.000 = Rp200.000.000 - Rp(85.000.000 - 70.000.000)

Contoh 4.2:
PT. VIDIANA memiliki kebijakan penagihan piutang pelanggan secara
lebih serius. Selama tahun 2009 perusahaan melaporkan penerimaan
pendapatan sebesar Rp100 juta. Perusahaan mengetahui bahwa penerimaan
kas dari pelanggan berbeda dari jumlah penjualan karena saldo pada
pendapatan yang belum diterima (unearned revenue) meningkat sebesar Rp5
juta (dari Rp10.000.000 menjadi Rp15.000.000).
 EKMA4210/MODUL 4 4.11

Pendapatan yang Belum Diterima


Saldo awal Rp10.000.000
Penerimaan pendapatan Rpl00.000.000 Penerimaan Kas ?
Saldo akhir Rp15.000.000

Penjualan PT. DIANA menyatakan jumlah penerimaan kas dari


pelanggan lebih kecil (understatement) dari jumlah yang sebenarnya karena
terjadi peningkatan saldo pada akun Unearned revenue. Hal tersebut terjadi
jika dan hanya jika perusahaan menerima Rp105.000,00 dari pelanggan
selama periode tersebut. Jumlah penerimaan kas dari pelanggan dapat
dihitung ketika mereka mempercepat pembayaran dari penerimaan jasa
dengan menggunakan rumus:

Penerimaan kas = Penerimaan pendapatan + /- Perubahan Saldo Unearned Revenue

Rp105.000.000 = Rp100.000.000 +/- (Rp15.000.000 - Rp10.000.000)

Unearned revenue adalah penerimaan uang muka penjualan, pada saat


menerima uang dicatat dengan mendebet akun Kas dan mengkredit akun
Uang Muka (unearned revenue). Uang muka penjualan adalah akun utang
yang akan diselesaikan dengan mengirim penjualan barang. Dengan
demikian, penjualan dalam periode ini termasuk di dalamnya adalah
penjualan untuk menyelesaikan utang sehingga tidak mengakibatkan
penerimaan kas. Oleh sebab itu, untuk menghitung penerimaan kas dari
penjualan, saldo akun uang muka penjualan harus dikurangkan. Sebaliknya
dengan saldo akhir uang muka, saldo akhir uang muka seperti dijelaskan
sebelumnya merupakan penerimaan kas tahun ini di mana penjualannya baru
dilakukan periode berikutnya, sehingga saldo akhir akun Uang Muka harus
ditambahkan pada penjualan untuk memperoleh angka penerimaan kas dari
penjualan.

b. Perhitungan aliran kas ke luar untuk biaya operasi


Sering kali terdapat perbedaan antara aliran kas ke luar (cash out flows)
untuk biaya operasional, seperti harga pokok penjualan, biaya bunga, biaya
gaji, dan sebagainya dengan jumlah yang tersaji sebagai biaya pada laporan
laba rugi. Pengukuran yang benar dari aliran kas mengharuskan adanya
4.12 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

penyesuaian dari informasi laporan laba rugi untuk mengubah biaya berbasis
akrual menjadi informasi aliran kas sesuai penyajian pada laporan aliran kas.

Contoh 4.3:
PT. ANDINI melaporkan adanya biaya gaji sebesar Rp2.500.000.000
untuk tahun ini. Jumlah uang kas yang dibayar kepada pegawai berbeda
dengan jumlah biaya gaji tersebut karena saldo utang gaji mengalami
kenaikan dari Rp120.000.000 pada awal tahun menjadi Rp160.000.000 di
akhir tahun. Analisis akun utang gaji akan membantu perusahaan di dalam
menentukan jumlah aliran kas ke luar untuk penggajian.

Utang Gaji
Saldo awal Rp 120.000.000
Pembayaran gaji tunai (kas) ? Biaya Gaji Rp2.500.000.000
Saldo akhir Rp 160.000.000

PT. ANDINI harus membayar kepada pegawai sebesar Rp2.460.000.000


selama periode tersebut. Perhitungan tersebut dengan menggunakan rumus
berikut.

Pembayaran = Jumlah Biaya gaji +/- Perubahan Akun Utang Gaji


gaji dari laporan laba rugi
Rp2.460.000.000 = Rp2.500.000.000 +/- (Rp160.000.000 - Rp120.000.000)

Contoh 4.4:
Laporan laba rugi PT. CAHAYA melaporkan harga pokok penjualan
sebesar Rp3.800.000.000. Pengeluaran kas untuk pembelian sediaan barang
dagangan berbeda dengan jumlah pada laporan laba rugi tersebut karena
perusahaan menambah jumlah sediaan di gudang menjadi Rp160.000.000
(saldo awal Rp620.000.000 dan saldo akhir Rp780.000.000) dan berhasil
mengurangi utangnya sebesar Rp50.000.000 (dari saldo awal Rp650.000.000
menjadi Rp600.000.000).
 EKMA4210/MODUL 4 4.13

Sediaan Barang Dagangan


Saldo awal Rp620.000.000
Pembelian (a)? HPP Rp3.800.000.000
Saldo akhir Rp780.000.000

Perusahaan harus menambah sediaan dengan melakukan pembelian


sebesar Rp3.960.000.000.

Pembelian = kos barang terjual +/- Perubahan saldo sediaan barang dagangan
Rp3.960.000.000 = Rp3.800.000.000 +/- (Rp780.000.000 - Rp620.000.000)

Utang Dagang
Saldo awal Rp650.000.000
Pembayaran kepada pemasok (b) ? Tambahan (a) ?

Saldo akhir Rp600.000.000

Pembayaran kepada pemasok sediaan apabila dijumlah secara


keseluruhan adalah Rp4.010.000.000, jumlah tersebut menunjukkan
terjadinya penurunan utang sebesar Rp50.000.000 dalam suatu periode,
ketika pembelian sediaan mencapai Rp3.960.000.000.

Pembayaran kas = Pembelian +/- Perubahan saldo utang dagang


Rp4.010.000.000 = Rp3.960.000.000 +/- Rp(600.000.000 – 650.000.000)

Sedangkan rumus untuk menentukan pembayaran atas pembelian


sediaan secara kredit adalah berikut ini.

Pembayaran = Biaya pada + Perubahan - Perubahan


Kas laporan laba rugi saldo sediaan saldo utang
Rp4.010.000.000 = Rp3.800.000.000 +/- Rp(780.0000 - +/- Rp(600.000.000
620.000.000) - 650.000.000)
4.14 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Mungkin Saudara agak bingung mengapa perubahan dari pos-pos lancar


kadang menambah, dan kadang mengurangi penerimaan atau pengeluaran
kas. Sebagai pedoman, kalau suatu akun aset lancar jumlah bertambah
dibandingkan dengan saldo yang lalu berarti perusahaan memerlukan
tambahan pengeluaran kas, sedangkan kalau saldo berkurang berarti ada
penerimaan kas. Sebaliknya, dengan kelompok utang lancar, bila saldo akhir
tahun dibanding dengan saldo awal tahun bertambah berarti menambah aliran
kas masuk, dan kalau saldonya berkurang berarti mengurangi aliran kas
masuk. Untuk memudahkan saudara memahami, di bawah ini digambarkan
dalam ikhtisar berikut.

Jenis Akun Selisih Pengaruh Terhadap Aliran Kas


Pos Lancar:
Piutang Usaha Bertambah Mengurangi penerimaan kas
Berkurang Menambah penerimaan kas
Sediaan Bertambah Menambah pengeluaran
Berkurang Mengurangi pengeluaran
Utang Usaha Bertambah Mengurangi pengeluaran
Berkurang Menambah pengeluaran

c. Beberapa biaya, tidak menggambarkan berkurangnya kas


Terdapat beberapa macam biaya yang timbul dari aktivitas operasi
perusahaan, namun tidak menyebabkan berkurangnya kas. Misalnya, biaya
depresiasi, biaya tersebut dilaporkan dalam laporan laba rugi sebagai salah
satu unsur perhitungan laba bersih, tetapi biaya tersebut tidak muncul pada
laporan aliran kas. Pencatatan biaya depresiasi pada sisi kredit selalu pada
akun nonkas, yakni akumulasi depresiasi. Amortisasi diperlakukan mirip
dengan depresiasi. Biaya-biaya tersebut tidak akan terlihat dalam laporan
aliran kas dengan metode langsung yang menyajikan aliran kas bersih dari
aktivitas operasional.
Berikut ini format umum laporan aliran kas dengan menggunakan
metode langsung.
 EKMA4210/MODUL 4 4.15

PT. Alam
Laporan Aliran kas
Untuk Tahun yang berakhir tanggal 31 Desember 20XX

Aliran kas dari Aktivitas Operasi


Penerimaan kas dari pelanggan x
Penerimaan kas dari bunga, dividen xx
Penerimaan kas lain-lain xx +
Penerimaan kas dari aktivitas operasi xxx
Pembayaran kas kepada supplier untuk pembelian barang xxx
Pembayaran kas untuk gaji karyawan xx
Pembayaran kas untuk pajak penghasilan xx
Pembayaran kas untuk aktivitas operasi lain-lain xx +
Pembayaran kas untuk aktivitas operasi (xxx)
Aliran kas bersih dari aktivitas operasi xxx

Aliran kas dari Aktivitas Investasi


Penerimaan kas dari penjualan properti xxx
Penerimaan kas dari penjualan investasi (sekuritas) xx
Penerimaan kas dari pelunasan pinjaman xx
Pembayaran kas untuk membeli properti ( xx)
Pembayaran kas untuk investasi (future contracts) ( xx)
Aliran kas bersih dari aktivitas investasi xxx

Aliran kas dari Aktivitas Pendanaan


Penerimaan kas dari penjualan saham xxx
Penerimaan kas dari penerbitan obligasi xxx
Pengeluaran kas untuk pembayaran dividen (xx)
Aliran kas bersih dari aktivitas pendanaan xxx
Kenaikan (penurunan) bersih kas xxx
Saldo kas di awal periode (1 Januari 20XX) xxx
Saldo kas di akhir periode (31 Desember 20XX) xxx

2. Metode Tidak Langsung


Dengan menggunakan metode tidak langsung ini, laba atau rugi bersih
disesuaikan dengan mengoreksi pengaruh dari transaksi bukan kas,
penangguhan atau akrual dari penerimaan atau pembayaran kas untuk operasi
4.16 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

di masa lalu dan masa depan, dan unsur penghasilan atau beban yang
berkaitan dengan aliran kas investasi dan aliran kas pendanaan. Metode tidak
langsung ini menganggap bahwa ukuran paling baik dari aktivitas operasi
pada laporan aliran kas adalah laba bersih dalam laporan laba rugi, namun
ketika menggunakan metode ini, laba bersih harus disesuaikan ketika
pendapatan dan biaya yang dilaporkan dalam laporan laba-rugi tersebut tidak
sama dengan kas yang diterima dan yang dikeluarkan.

a. Penyesuaian laba bersih ketika pendapatan tidak sama dengan kas yang
diterima
Perhitungan laba bersih dalam laporan laba rugi didasarkan pada
pendapatan yang diperoleh selama periode akuntansi yang jumlahnya belum
tentu sama dengan kas yang diterima dari pelanggan. Laba bersih pada
laporan aliran kas disesuaikan ketika pendapatan lebih besar atau kurang dari
kas yang diterima.

Contoh 4. 5:
Laporan Laba Rugi PT. NINDYA tahun 20X1 melaporkan penjualan
sebesar Rp5.000.000.000 dan laba bersih Rp750.000.000. Perusahaan
tersebut tidak menerima Rp5.000.000.000 tunai dari pelanggan, karena
berdasarkan bukti ada sebagian penjualan yang belum dibayar dan ada
penerimaan yang berasal dari piutang hasil penjualan tahun yang lalu. Dari
informasi neraca perbandingan, misalnya saldo akun piutang dagang awal
tahun Rp700.000.000 dan pada akhir tahun Rp820.000.000, maka berarti
piutang dagang yang mengalami kenaikan sebesar Rp120.000.000. Dengan
demikian, hasil penerimaan dari penjualan dari piutang adalah sebagai
berikut.

Penjualan menurut laporan laba rugi Rp 5.000.000.000


Penerimaan dari piutang awal 700.000.000
Jumlah Rp 5.700.000.000
Penjualan yang belum diterima (piutang akhir) (820.000.000)
Penerimaan kas dari penjualan dan piutang Rp4.880.000.000

PT. NINDYA hanya menerima kas sejumlah Rp4.880.000.000 dari


Rp5.000.000.000 hasil penjualan yang dilaporkan dalam laporan laba rugi,
yang Rp700.000.000 dari penjualan tahun yang lalu dan sisanya
 EKMA4210/MODUL 4 4.17

Rp4.180.000.000 dari penjualan tahun ini. Kalau kita menggunakan metode


tidak langsung maka kita tidak perlu menghitung penerimaan kas dari
penjualan, tetapi karena penjualan sudah dijadikan dasar untuk menghitung
laba bersih, selisih piutang dagang awal dan piutang dagang akhir langsung
digunakan sebagai faktor penyesuaian untuk mengubah laba bersih ke laba
tunai. Dalam laporan aliran kas, metode tidak langsung penyesuaian dari
laba bersih ke aliran kas dari aktivitas operasional disajikan sebagai berikut.

Laba bersih Rp750.000.000


Penyesuaian laba bersih:
Kenaikan piutang dagang (Rp120.000.000)
Aliran kas bersih dari aktivitas operasional Rp630.000.000

b. Penyesuaian laba bersih bila biaya tidak sama dengan pengeluaran kas
Laba bersih juga disesuaikan untuk biaya yang tidak menimbulkan
pengeluaran kas, misalnya biaya depresiasi dan ketika biaya yang dilaporkan
dalam laporan laba rugi lebih besar atau kurang dari kas yang sesungguhnya
dibayar selama periode tersebut.

Contoh 4.6:
PT. SEJATI membukukan laba bersih sebesar Rp400.000.000. Telah
diketahui bersama bahwa dalam beberapa situasi perusahaan, biaya yang
terjadi berbeda dengan kas yang dibayarkan. Biaya perlengkapan (habis
pakai) dilaporkan dalam laporan laba rugi sebesar Rp15.000.000, tetapi kas
yang dibayarkan dapat lebih rendah atau lebih tinggi, tergantung pada selisih
saldo sediaan habis pakai pada awal dan akhir periode. Kalau sediaan
perlengkapan berkurang berarti pengeluaran kas untuk biaya perlengkapan
juga berkurang, dan apabila jumlah sediaan bertambah, maka pengeluaran
kas untuk biaya perlengkapan juga bertambah. Misalnya sediaan awal
perlengkapan Rp9.000.000 dan sediaan perlengkapan pada akhir periode
sebesar Rp5.000.000, ini berarti pengeluaran kas untuk biaya perlengkapan
sama dengan: Rp15.000.000 - Rp9.000.000 + Rp5.000.000 atau
Rp11.000.000, karena biaya perlengkapan sudah dilaporkan sebesar
Rp15.000.000, padahal pengeluarannya hanya sebesar Rp11.000.000 maka
agar laba akrual menjadi laba tunai jumlah Rp4.000.000 harus ditambahkan
pada laba akrual.
4.18 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Misalnya, pada tahun yang sama perusahaan juga melaporkan biaya


depresiasi sebesar Rp6.000.000. Biaya depresiasi adalah alokasi harga
perolehan ke periode yang memperoleh manfaat dari suatu aset tetap,
pengeluarannya sudah dilakukan pada periode sebelumnya sehingga biaya
depresiasi pada tahun ini tidak ada sangkut pautnya dengan kas. Oleh sebab
itu, untuk mengubah laba bersih ke laba tunai biaya depresiasi ini
ditambahkan.
Dari kedua contoh tersebut di atas, kita dapat menyajikan aliran kas dari
aktivitas operasional sebagai berikut.

Aliran kas dari Aktivitas Operasi:


Laba bersih Rp400.000.000
Penyesuaian laba bersih:
Penurunan sediaan perlengkapan Rp 4.000.000
Biaya depresiasi 6.000.000
Rp 10.000.000
Aliran kas bersih dari aktivitas operasi Rp410.000.000

Berikut ini, format umum laporan aliran kas dengan menggunakan


metode tidak langsung:
 EKMA4210/MODUL 4 4.19

Laporan Aliran kas


Untuk Periode yang Berakhir tanggal 31 Desember 20XX
Aliran kas dari Kegiatan Operasi:
Laba Bersih xx
Penyesuaian untuk merekonsiliasi laba bersih
menjadi aliran kas bersih dari kegiatan operasi:
Biaya Depresiasi xx
Penurunan pos-pos aset lancar xx
Kenaikan pos-pos aset lancar (xx)
Kenaikan pos-pos utang lancar xx
Penurunan pos-pos utang lancar (xx)
xx
Aliran kas Bersih dari Kegiatan Operasi xx
Aliran kas Bersih dari Kegiatan Investasi:
Pembelian Tanah (xx)
Pembelian Gedung (xx)
Pembelian Peralatan (xx)
Hasil penjualan aset tetap dan investasi xx
Aliran kas Bersih dari Kegiatan Investasi (xx)
Aliran kas dari Kegiatan Pembelanjaan
Pengeluaran Surat Utang Obligasi xx
Pembayaran Dividen (xx)
Aliran kas Bersih dari Kegiatan Pembelanjaan xx
Kenaikan Bersih dalam Kas (xx)
Saldo Kas, 1 Januari 20XX xx
Saldo Kas, 31 Desember 20XX xx

Contoh 4.7:
Berikut adalah contoh sederhana untuk penyusunan laporan aliran kas
dengan menggunakan data neraca perbandingan, laporan laba rugi, dan data
tambahan.
Pada tanggal 1 Januari 20x8 didirikan PT. Gembira dengan menerbitkan
1.000 lembar saham pada nilai nominalnya @Rp100.000,00 atau Rp100 juta.
Perusahaan menyewa ruang kantor, perabot kantor, inventaris dan alat
komunikasi dan melaksanakan kegiatan pelatihan sumber daya manusia.
Dalam bulan Mei perusahaan membeli sebidang tanah seharga Rp30 juta.
4.20 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Neraca perbandingan tanggal 1 Januari dan 31 Desember 20x8 serta laporan


laba rugi tampak sebagai berikut.
PT. GEMBIRA
Neraca
(angka dalam ribuan rupiah)
31-12-20x8 1-1-20x8 Naik (turun)
Aset
Kas 62.000 0 62.000 naik
Piutang Usaha 82.000 0 82.000 naik
Tanah 30.000 0 30.000 naik
Total 174.000 0
Kewajiban dan Ekuitas
Utang Usaha 24.000 0 24.000 naik
Modal Saham 100.000 0 100.000 naik
Saldo Laba 25.000 0 25.000 naik
Total 174.000

PT. GEMBIRA
Laporan Laba Rugi
Untuk tahun yang berakhir 31 Desember 20x8
(dalam ribuan rupiah)
Pendapatan 342.000
Biaya Operasional 240.000
Laba Sebelum Pajak Penghasilan 102.000
Pajak Penghasilan 26.000
Laba Bersih 78.000

Tambahan informasi:
Dividen sebesar Rp28.000 telah dibayarkan selama 20x8

Kas yang tersedia dari aktivitas operasional adalah kelebihan penerimaan


kas di atas pengeluaran kas. Perusahaan menentukan jumlah ini dengan
mengubah laba bersih yang berdasarkan akrual ke dasar tunai (kas). Untuk
itu, perusahaan harus menambah atau mengurangi laba bersih dengan pos-
pos dalam laporan laba rugi yang tidak mengakibatkan perubahan kas.
 EKMA4210/MODUL 4 4.21

Prosedur ini dilakukan tidak hanya dengan menganalisis laporan laba rugi,
tetapi juga laporan neraca dan data lain yang relevan.
Analisis terhadap neraca PT. Gembira menunjukkan ada dua pos yang
akan mempengaruhi penghitungan kas yang tersedia dari aktivitas
operasional, yaitu sebagai berikut.
1. Kenaikan piutang usaha mencerminkan kenaikan pendapatan non lancar
sebesar Rp82.000.000,00
2. Kenaikan utang usaha mencerminkan kenaikan biaya (beban) sebesar
24.000.000,00

Oleh sebab itu, untuk menghitung kas yang dihasilkan dari aktivitas
operasional, perusahaan harus mengurangkan laba bersih dengan kenaikan
piutang usaha dan menambahkan kembali laba bersih dengan kenaikan utang
usaha, sehingga sesudah dilakukan penyesuaian jumlah kas yang dihasilkan
dari aktivitas usaha adalah sebesar Rp20.000.000,00. Perhitungannya adalah
sebagai berikut (angka dalam ribuan rupiah):

Laba Bersih 78.000


Penyesuaian untuk merekonsiliasi laba bersih ke
aktivitas operasional kas yang tersedia dari
Kenaikan Piutang Usaha (82.000)
Kenaikan Utang Usaha 24.000 (58.000)
Aliran kas neto dari aktivitas operasional 20.000

PT. Gembira hanya melakukan satu transaksi investasi, yaitu pembelian


tanah dan ada dua transaksi pendanaan, yaitu (1) transaksi pengeluaran modal
saham Rp100 juta, dan (2) pembayaran dividen Rp28 juta. Contoh berikut
adalah laporan aliran kas PT. Gembira.
4.22 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

PT. GEMBIRA
Laporan Aliran Kas
Untuk tahun yang berakhir 31 Desember 20x8
(angka dalam ribuan rupiah)
Aliran kas dari Aktivitas Operasional
Laba Bersih 78.000
Penyesuaian untuk merekonsiliasi laba bersih ke
aktivitas operasional kas yang tersedia dari
Kenaikan Piutang Usaha (82.000)
Kenaikan Utang Usaha 24.000 (58.000)
Aliran kas neto dari aktivitas operasional 20.000

Aliran kas dari Aktivitas Investasi


Pembelian Tanah (30.000)
Kas neto yang dipakai untuk investasi (30.000)

Aliran kas dari Aktivitas Pendanaan:


Emisi Modal Saham 100.000
Pembayaran Dividen (28.000)
Kas neto yang tersedia dari aktivitas pendanaan 72.000
Kenaikan kas 62.000
Saldo Kas – Awal 0
Saldo Kas – Akhir 62.000
Kenaikan kas sebesar Rp62 juta yang dilaporkan dalam laporan aliran
kas sama dengan kenaikan kas sebesar Rp62 juta yang terdapat dalam neraca
perbandingan. Perlu diketahui tidak setiap perusahaan memiliki transaksi
yang signifikan mempengaruhi kas. Berikut adalah transaksi aktivitas non
lancar:
1. mengeluarkan saham untuk ditukar dengan aset;
2. menukar obligasi dengan saham;
3. menerbitkan surat utang untuk membeli aset;
4. menukarkan aset non lancar dengan aset non lancar lain.

Aktivitas investasi dan aktivitas pendanaan yang signifikan yang tidak


menyangkut kas tidak dilaporkan pada badan laporan aliran kas, tetapi
dilaporkan dalam daftar yang terpisah, atau di bawah laporan aliran kas.
 EKMA4210/MODUL 4 4.23

Cara pelaporan seperti ini didasarkan pada prinsip pengungkapan penuh (full
disclosure).

E. PENYUSUNAN LAPORAN ALIRAN KAS LENGKAP

Berikut ini, beberapa pengungkapan yang diharuskan dan dapat


ditambahkan dalam penyusunan dan penyajian laporan aliran kas selain yang
telah dijelaskan sebelumnya. Adapun pengungkapan tersebut diatur dalam
PSAK No. 2.

1. Pelaporan Aliran Kas dari Aktivitas Investasi dan Pendanaan


Perusahaan harus melaporkan secara terpisah kelompok utama
penerimaan kas bruto dan pengeluaran kas bruto yang berasal dari aktivitas
investasi dan pendanaan, kecuali sebagaimana yang akan dilaporkan atas
dasar aliran kas bersih. Aliran kas yang berasal dari aktivitas operasi,
investasi dan pendanaan berikut ini, dapat disajikan menurut aliran kas
bersih.
a. Penerimaan dan pengeluaran kas untuk kepentingan para pelanggan
apabila aliran kas tersebut mencerminkan aktivitas pelanggan daripada
aktivitas perusahaan.
Misalnya, dana pelanggan yang dikelola oleh perusahaan investasi,
penerimaan dan pembayaran rekening giro, sewa yang ditagih oleh
pengelola dan selanjutnya disetor kepada pemilik properti.
b. Penerimaan dan pengeluaran kas untuk pos-pos dengan perputaran
cepat, dengan volume transaksi yang besar, dan dengan jangka waktu
yang singkat.
Misalnya, transaksi kartu kredit nasabah, pembelian dan penjualan
surat-surat berharga, dan pinjaman jangka pendek lain dengan jangka
waktu 3 bulan atau kurang.

2. Aliran Kas dalam Mata Uang Asing


a. Aliran kas yang berasal dari transaksi dalam valuta asing harus
dibukukan dalam mata uang yang digunakan dalam pelaporan keuangan
dengan menjabarkan jumlah mata uang asing tersebut menurut kurs
pada tanggal transaksi atau kas.
b. Aliran kas anak perusahaan di luar negeri dijabarkan berdasarkan kurs
transaksi pada tanggal aliran kas.
4.24 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3. Pos Luar Biasa


Aliran kas yang menyangkut pos luar biasa diungkapkan secara
tersendiri pada aliran kas aktivitas operasi, investasi atau pendanaan dalam
laporan aliran kas, agar para pemakai dapat memahami hakikat dan
pengaruhnya terhadap aliran kas saat ini dan masa mendatang.

4. Bunga dan Dividen


a. Aliran kas dari bunga dan dividen yang diterima dan dibayarkan,
masing-masing harus diungkapkan tersendiri. Masing-masing harus
diklasifikasi secara konsisten antarperiode sebagai aktivitas operasi,
investasi atau pendanaan.
b. Bunga yang dibayar dan dividen yang diterima diperlakukan sebagai
aliran kas dari aktivitas operasional. Sedangkan dividen yang
dibayarkan dilaporkan sebagai aliran kas untuk aktivitas pendanaan

5. Pajak Penghasilan
Aliran kas yang berkaitan dengan pajak penghasilan harus diungkapkan
tersendiri dan diklasifikasi sebagai aliran kas aktivitas operasi, kecuali jika
secara spesifik dapat diidentifikasikan sebagai aktivitas pendanaan dan
investasi.

6. Perolehan dan Pelepasan (Disposal) Anak Perusahaan dan Unit


Bisnis Lainnya
Keseluruhan aliran kas yang berasal dan perolehan dan pelepasan anak
perusahaan atau unit bisnis lainnya harus diungkapkan secara terpisah dan
diklasifikasi sebagai aktivitas investasi.

7. Transaksi Bukan Kas


Transaksi investasi dan pendanaan yang tidak memerlukan penggunaan
kas atau setara kas harus dikeluarkan dari laporan aliran kas. Transaksi
semacam itu harus diungkapkan sedemikian rupa pada catatan atas laporan
keuangan sehingga dapat memberikan semua informasi yang relevan
mengenai aktivitas investasi dan pendanaan tersebut.
 EKMA4210/MODUL 4 4.25

8. Komponen Kas atau Setara Kas


Perusahaan harus mengungkapkan komponen kas dan setara kas serta
harus menyajikan rekonsiliasi jumlah tersebut dalam laporan aliran kas
dengan pos yang sama yang disajikan di dalam neraca.

9. Pengungkapan Lain
Perusahaan harus mengungkapkan jumlah saldo kas dan setara kas yang
signifikan yang tidak dapat digunakan dengan bebas oleh perusahaan atau
grup usaha tersebut.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

PT. FAHREZI menyediakan informasi Laporan Laba Rugi dan Neraca


dua periode sebagai berikut.

PT. FAHREZI
Laporan Laba Rugi
Untuk periode yang berakhir tanggal 31/12/2008
Penjualan Rp35.000.000,00
Pendapatan bunga Rp 1.200.000,00
Total pendapatan Rp36.200.000,00

Dikurangi biaya - biaya:


Harga Pokok Penjualan Rp18.700.000,00
Biaya Gaji karyawan Rp 7.800.000,00
Biaya bunga Rp 1.500.000,00
Biaya depresiasi Rp 3.100.000,00
Biaya asuransi Rp 200.000,00
Macam-macam biaya Rp 300.000,00
Total Biaya Rp3l.600.000,00
Laba sebelum Pajak Rp 4.600.000,00
Pajak Penghasilan Rp 460.000,00
Laba bersih Rp 4.140.000,00
4.26 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

PT. FAHREZI
SEBAGIAN DARI POS-POS NERACA PERBANDINGAN
PER 31/12/2008 DAN PER 1/1/2008
31/1 /2008 1/1/2008
Piutang dagang 3.900.000 3.700.000
Piutang bunga 120.000 140.000
Asuransi bayar di muka 80.000 120.000
Sediaan Barang Dagangan 2.200.000 1.950.000
Uang Muka Pendapatan 60.000 20.000
Utang dagang 1 300.000 1.600.000
Utang gaji 1.200.000 1.400.000
Utang bunga 50.000 10.000
Utang pajak 180.000 110.000

Diminta: Berdasarkan informasi tersebut di atas susunlah laporan aliran


kas dengan menggunakan metode langsung dan metode tidak langsung.

Petunjuk Jawaban Latihan

Ingat kenaikan aset lancar dan penurunan utang lancar akan mengurangi
kas serta penurunan aset lancar dan kenaikan utang lancar akan menambah
aliran kas !
Laporan Aliran kas Bersih dari Aktivitas operasi disajikan berikut ini
beserta perhitungannya.

a. Pemasukan kas dari penjualan barang dagangan


Penerimaan kas dari penjualan barang dipengaruhi oleh piutang usaha,
dan uang muka pendapatan (unearned revenue). Piutang usaha naik
Rp200.000 dari Rp3.700.000 menjadi Rp3.900.000, dengan demikian akan
mengurangi aliran kas, sedangkan uang muka pendapatan naik Rp40.000
yaitu dari Rp20.000 menjadi Rp60.000, dengan demikian akan menambah
aliran kas sehingga aliran kas dari penjualan dapat dihitung sebagai berikut.

Penerimaan = Penjualan – Kenaikan + Kenaikan Uang


Kas Piutang Usaha Muka Pendapatan
= 35.000.000 – 200.000 + 40.000
= 34.840.000
 EKMA4210/MODUL 4 4.27

b. Penerimaan kas dari pendapatan bunga


Penerimaan kas dari pendapatan bunga dipengaruhi oleh piutang bunga.
Kenaikan piutang bunga akan mengurangi aliran kas sedangkan penurunan
piutang bunga akan menambah aliran kas. Piutang bunga turun sebesar
Rp20.000 dari Rp140.000 menjadi Rp120,000, penurunan ini akan
menambah aliran kas dari penerimaan bunga:
Penerimaan kas = Pendapatan bunga + Penurunan Piutang
= 1.200.000 + 20.000
= 1.220.000

c. Pengeluaran kas untuk pembelian sediaan


Pengeluaran kas untuk pembelian sediaan akan dipengaruhi oleh akun
sediaan dan akun utang usaha. Kenaikan sediaan dan penurunan utang usaha
akan mengurangi aliran kas (menambah pengeluaran) dan penurunan sediaan
dan kenaikan utang usaha akan menambah aliran kas (mengurangi
pengeluaran), dengan demikian pengeluaran kas untuk pembelian sediaan
dapat dihitung sebagai berikut.
Pengeluaran kas untuk pembelian sediaan =
HPP + kenaikan sediaan + penurunan utang usaha
Rp 18.700.000 + Rp250.000 + Rp300.000
Rp19.250.000

d. Pembayaran Gaji Pegawai


Pengeluaran kas untuk pembayaran gaji sama dengan biaya gaji
ditambah dengan penurunan utang gaji atau dikurangi dengan kenaikan utang
gaji. Dengan demikian, pembayaran gaji dapat dihitung sebagai berikut.
Biaya Gaji + Penurunan Utang Gaji
Rp 7.800.000 + Rp200.000
Rp8.000.000

e. Pembayaran bunga
Kas dibayar = Biaya Bunga - Kenaikan Utang Bunga
= 1.500.000 - 40,000
= 1.460.000
4.28 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

f. Pengeluaran kas untuk asuransi


Kas dibayar = Biaya asuransi - Penurunan Asuransi Bayar Di muka
= 200.000 - 40.000
= 160.000

g. Pengeluaran kas untuk macam-macam biaya


Kas dibayar = Macam-macam biaya + (-) Penurunan (Kenaikan) Utang
Biaya terkait + (-) Kenaikan (Penurunan) Persekot Biaya
= 300.000 + 0 + 0
= 300.000

h. Pengeluaran kas untuk pajak penghasilan


Kas dibayar = Biaya Pajak Penghasilan + (-) Penurunan (Kenaikan) Utang
Pajak + (-) Kenaikan (Penurunan) Uang Muka Pajak
= 460.000 - 70.000
= 390.000
Metode Langsung
PT. FAHREZI
Laporan Aliran kas
Untuk periode yang berakhir tanggal 31/12/2008
Aliran kas dari Aktivitas Operasi
Penerimaan Kas:
Dari penjualan kepada pelanggan Rp 34.840.000,00
Dari penghasilan bunga Rp 1.220.000,00
Pemasukan kas dari aktivitas operasi Rp 36.060.000,00

Pengeluaran Kas:
Untuk pembelian barang dagangan Rp 19.250.000
Untuk membayar gaji Rp 8.000.000
Untuk membayar bunga Rp 1.460.000
Untuk membayar asuransi Rp 160.000
Untuk membayar macam-macam biaya
Untuk membayar pajak penghasilan
Rp 300.000
Pengeluaran kas untuk aktivitas operasional Rp 390.000 Rp 29.560.000,00
Laba bersih dari aktivitas operasi Rp 6.500.000,00
 EKMA4210/MODUL 4 4.29

Metode Tidak Langsung


PT. FAHREZI
Laporan Aliran kas
Untuk periode yang berakhir tanggal 31/12/2008
Aliran kas dari Aktivitas Operasi
Laba bersih Rp 4.140.000,00
Penyesuaian Laba Bersih:
Biaya depresiasi Rp 3.100.000,00
Kenaikan piutang dagang (Rp 200.000,00)
Penurunan piutang bunga Rp 20.000,00
Penurunan asuransi dibayar di muka Rp 40.000,00
Kenaikan sediaan barang dagangan (Rp 250.000,00)
Kenaikan uang muka penjualan Rp 40.000,00
Penurunan Utang Gaji (Rp 200.000,00)
Penurunan utang dagang (Rp 300.000,00)
Kenaikan utang bunga Rp 40.000,00
Kenaikan utang pajak Rp 70.000,00
Rp 2.360.000,00
Laba bersih dari aktivitas operasi Rp 6.500.000,00
Bila kita amati metode langsung perhitungannya lebih rumit dibandingkan
dengan metode tidak langsung, namun di sisi lain metode langsung dapat
memberikan informasi yang lebih lengkap. PSAK menganjurkan pemakaian
metode langsung dalam penyajian laporan aliran kas, namun juga tidak
melarang penggunaan metode tidak langsung.

R A NG KU M AN

1. Laporan aliran kas adalah laporan keuangan yang menyajikan


informasi tentang penerimaan dan pengeluaran kas perusahaan
dalam suatu periode akuntansi.
2. Tujuan laporan aliran kas adalah menyediakan informasi sumber
dan penggunaan kas dan setara kas selama periode akuntansi serta
rekonsiliasi kas di awal periode dengan kas di akhir periode
ditambah saldo setara kas.
3. Bentuk umum dari laporan aliran kas menunjukkan penerimaan dan
pengeluaran kas yang terbagi ke dalam tiga kategori, yakni: aliran
kas yang berasal dari aktivitas operasi; aliran kas yang berasal dari
aktivitas investasi dan aliran kas yang berasal dari aktivitas
pendanaan.
4. Aktivitas operasi adalah aktivitas penghasil utama pendapatan
perusahaan (principal revenue producing activities) dan aktivitas
4.30 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

lain yang bukan merupakan aktivitas investasi dan aktivitas


pendanaan. Aliran kas yang berasal dari aktivitas operasi dapat
dilaporkan dengan menggunakan metode baik langsung atau tidak
langsung.
5. Aktivitas investasi adalah perolehan dan pelepasan aktiva jangka
panjang serta investasi lain yang tidak termasuk kas atau setara kas.
6. Aktivitas pendanaan adalah aktivitas yang mengakibatkan
perubahan dalam jumlah serta komposisi modal dan pinjaman
jangka panjang perusahaan.
7. Aliran kas dari aktivitas operasi berasal dari aktivitas produksi
normal perusahaan dan penjualan barang dan jasa.
8. Aliran kas dari aktivitas investasi berasal dari aktivitas pembelian
atau penjualan aktiva tetap, bangunan, peralatan, piutang wesel dan
investasi.
9. Aliran kas masuk dari aktivitas pendanaan berasal dari emisi saham
atau kewajiban jangka panjang termasuk utang obligasi, sedangkan
aliran kas keluar digunakan untuk pembayaran dividen, pembelian
kembali atau penebusan saham treasury, pembelian kembali atau
pelunasan utang obligasi atau utang jangka panjang yang lain.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Laporan aliran kas adalah ....
A. laporan keuangan yang menyajikan informasi tentang penerimaan
dan pengeluaran kas perusahaan dalam suatu periode akuntansi
B. laporan keuangan pengganti dari laporan perubahan posisi keuangan
atau laporan sumber dan penggunaan dana.
C. laporan aliran kas yang menyediakan informasi penggunaan kas dan
setara kas selama periode akuntansi
D. laporan yang berisi informasi rekonsiliasi kas di awal periode
dengan kas di akhir periode ditambah saldo setara kas

2) Berikut ini yang bukan merupakan kegunaan dari informasi laporan


aliran kas adalah ....
A. menyediakan informasi keuangan yang dapat dipercaya mengenai
aktiva, kewajiban dan modal suatu perusahaan
B. menyediakan informasi yang dapat dipercaya tentang perubahan
aktiva bersih (aktiva minus kewajiban) suatu perusahaan yang
timbul dari kegiatan usaha dalam memperoleh laba
 EKMA4210/MODUL 4 4.31

C. menyediakan informasi yang akan membantu para pemakai laporan


keuangan untuk menentukan efek dari transaksi-transaksi investasi
kas serta pendanaannya terhadap posisi keuangan perusahaan
D. menyediakan informasi lain yang berhubungan dengan laporan
keuangan yang relevan dengan kebutuhan para pemakai laporan
keuangan

3) Berikut ini adalah contoh aliran kas investasi dalam laporan aliran kas ....
A. penjualan utang obligasi
B. penjualan saham biasa
C. penjualan bangunan
D. meminjam uang dan menerbitkan utang jangka panjang

4) Manakah berikut yang harus dikurangkan dari laba bersih dalam


perhitungan aliran kas bersih dari aktivitas operasi yang disajikan pada
laporan aliran kas?
A. Kenaikan utang gaji.
B. Penurunan piutang usaha.
C. Kenaikan pajak ditangguhkan.
D. Laba penjualan aktiva tetap.
5) Manakah berikut yang menambah laba bersih dalam perhitungan aliran
kas bersih dari aktivitas operasi yang disajikan pada laporan aliran kas?
A. Biaya depresiasi.
B. Pengeluaran surat utang obligasi.
C. Kenaikan pajak penghasilan ditangguhkan.
D. Kerugian penjualan aktiva tetap.

6) Dalam perusahaan yang baru berdiri, aliran kas cenderung positif berasal
dari aktivitas ….
A. operasional
B. investasi
C. pendanaan
D. investasi dan pendanaan

7) Indikasi kesulitan keuangan dari suatu perusahaan dapat ditunjukkan


oleh kondisi aliran kas adalah ….
A. aliran kas operasional positif, aliran kas investasi negatif
B. aliran kas operasional negatif, aliran kas investasi positif
C. aliran kas operasional positif, aliran kas investasi positif
D. aliran kas operasional negatif, aliran kas investasi negatif
4.32 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

8) Aliran kas berikut yang merupakan arus aktivitas pendanaan adalah ….


A. pembelian aktiva tetap
B. pembayaran bunga
C. pembagian dan pembayaran dividen
D. pembelian saham

9) Apabila perusahaan memperoleh tanah dengan mengeluarkan (emisi)


saham maka transaksi ini akan dilaporkan dalam …..
A. laporan aliran kas
B. laporan laba & rugi
C. laporan perubahan ekuitas
D. catatan atas laporan keuangan

10) Menurut sejarahnya, laporan aliran kas merupakan pengganti dari


laporan …
A. perubahan posisi keuangan
B. perubahan modal
C. aktivitas usaha
D. laba rugi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4210/MODUL 4 4.33

Kegiatan Belajar 2

Penggunaan Laporan Aliran Kas

A. LAPORAN ALIRAN KAS INTERNASIONAL

Saat ini terdapat beberapa standar dalam penyusunan dan penyajian


laporan aliran kas. Di Indonesia, standar yang digunakan adalah PSAK No. 2
tentang Laporan Aliran kas. Di dunia akuntansi internasional, laporan aliran
kas disusun berdasarkan International Accounting Standards (IAS) No. 7
Cash Flow Statement. Standar yang digunakan di Indonesia, yakni Standar
Akuntansi Keuangan (SAK) tidak jauh berbeda dari IAS No. 7 karena PSAK
No. 2 tersebut mengadopsi dari IAS No. 7. Kedua standar tersebut juga
menjelaskan laporan aliran kas untuk lembaga keuangan dan nonkeuangan.
Sedangkan Akuntansi untuk pelaporan aliran kas yang berlaku di Amerika
Serikat (US) didasarkan pada SFAS No. 95 (Statement of Financial
Accounting Standard). Di Amerika Serikat, perusahaan yang memilih metode
langsung wajib menentukan dan menjalankan jumlah yang sama untuk aliran
kas neto dari aktivitas operasi dengan metode tidak langsung (SFAS No. 95,
par. 28). Namun, perusahaan yang memilih metode tidak langsung tidak
perlu merekonsiliasi ke metode langsung.
1. Penerimaan Dividen dan Bunga. SFAS No. 95 memperlakukan
penerimaan bunga dan dividen sebagai aliran kas dari aktivitas
operasional. Namun, 3 dari 7 anggota dewan berkeberatan dengan
klasifikasi ini. Mereka berpendapat bahwa penerimaan bunga dan
dividen adalah merupakan imbalan dari suatu investasi. Oleh sebab itu,
harus diklasifikasikan sebagai aliran kas dari aktivitas investasi. Namun,
mayoritas anggota dewan memutuskan penerimaan bunga dan dividen
sebagai aliran kas dari aktivitas operasional karena kedua pos tersebut
digunakan untuk menghitung laba bersih perusahaan. IAS membolehkan
kedua pos tersebut diklasifikasikan sebagai aliran kas dari aktivitas
operasional atau dari aktivitas investasi.
2. Pembayaran Bunga. Ketiga anggota dewan yang sama juga
berkeberatan terhadap klasifikasi pembayaran bunga sebagai aliran kas
dari aktivitas operasional. Mereka berpendapat bahwa pembayaran
bunga adalah biaya untuk memperoleh pendanaan (biaya pinjaman) dan
harus diklasifikasi sebagai aktivitas pendanaan. Sekali lagi, mayoritas
4.34 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Dewan (FASB) memutuskan untuk mengklasifikasikan pembayaran


bunga sebagai aktivitas operasional karena biaya bunga digunakan untuk
menghitung laba bersih.
3. Pembayaran Dividen. IAS No. 7 membolehkan pembayaran dividen
diklasifikasikan sebagai aktivitas pendanaan (seperti di Amerika Serikat)
atau aktivitas operasional. Alasan membolehkan pembayaran dividen
diklasifikasi sebagai aktivitas operasional adalah untuk membantu para
investor untuk menentukan apakah perusahaan mampu untuk
menghasilkan cukup kas guna membayar dividen secara kontinu. Alasan
ini tampaknya meragukan dan menyebabkan dikritiknya IAS No. 7
sebagai standar yang tidak efektif karena mengandung banyak
fleksibilitas.
4. Pajak Penghasilan. Menurut IAS No. 7, jumlah pembayaran pajak
penghasilan harus dilaporkan sebagai aktivitas operasional, kecuali pajak
penghasilan tersebut dapat diidentifikasikan secara jelas dengan aktivitas
pendanaan atau investasi. Sebagai contoh, pajak penghasilan atas laba
penjualan aktiva tetap harus dilaporkan sebagai aktivitas investasi.
5. Standar Aliran kas Inggris - FRS 1.
Penyusun standar di Inggris pertama kali mengadopsi standar aliran kas
dalam tahun 1991 karena menyadari meningkatnya pentingnya laporan
aliran kas selain laporan keuangan pokok yang lain. Dewan Standar
Akuntansi Inggris (ASB) merevisi standar ini dalam tahun 1996. Versi
revisi Financial Reporting Standard (FRS) I menyebutkan delapan
kategori yang berbeda untuk mengklasifikasikan transaksi aliran kas dan
ini merupakan inovasi standar aliran kas yang paling bermanfaat yang
ada di dunia. Delapan kategori aliran kas yang ada di FRS 1 ini adalah
berikut ini.
a. Aktivitas operasional.
b. Imbalan investasi dan jasa pendanaan.
c. Perpajakan.
d. Pengeluaran modal dan investasi keuangan.
e. Perolehan dan pelepasan.
f. Pembayaran dividen ekuitas.
g. Manajemen sumber daya likuid.
h. Pendanaan.
 EKMA4210/MODUL 4 4.35

B. PENGGUNAAN DATA ALIRAN KAS UNTUK MENILAI


KEKUATAN KEUANGAN

1. Pola Aliran Kas


Adalah mungkin untuk memperoleh gambaran tentang perusahaan
dengan menganalisis hubungan antara ketiga kategori aliran kas. Ilustrasi
berikut menunjukkan delapan kemungkinan dapat terjadi. Pola 1 dan 8 jarang
terjadi. Pola 1 dapat terjadi pada perusahaan yang mengalami aliran kas
positif untuk seluruh ketiga aktivitas dan ingin meningkatkan posisi kas
secara signifikan untuk alasan strategik. Pola 8 menunjukkan posisi aliran kas
negatif untuk seluruh aktivitas hal ini hanya dapat terjadi kalau perusahaan
tersebut memiliki cadangan kas yang cukup besar untuk membayar
semuanya.
Pola 2 sampai dengan 4 menunjukkan arus positif untuk aktivitas
operasional yang jumlahnya cukup (pola 2) atau didukung oleh aktivitas
investasi (pola 3) atau didukung oleh aktivitas pendanaan (pola 4) untuk
melunasi pinjaman, membayar kepada pemilik (dividen), atau melakukan
perluasan usaha (ekspansi).
Pola 5 sampai dengan 7 menunjukkan keadaan yang tidak sehat untuk
jangka panjang karena aliran kas operasional defisit yang harus ditutup
dengan menjual aktiva tetap dan/atau mencari pinjaman dari pihak luar.

Analisis Pola Aliran kas

Aktivitas Aktivitas Aktivitas


No. Penjelasan Umum
Operasi Investasi Pendanaan
1. Positif Positif Positif Perusahaan menggunakan kas yang
dihasilkan dari operasional, dari penjualan
aktiva dan dari pendanaan untuk membentuk
kas perusahaan amat likuid mungkin akan
melakukan akuisisi
2. Positif Negatif Negatif Kas yang diperoleh dipakai untuk membeli
aktiva tetap dan membayar utang atau
membeli saham treasury/bayar dividen
3. Positif Positif Negatif Menggunakan kas dari operasional dan
penjualan AT untuk bayar utang atau dividen
pemilik
4. Positif Negatif Positif Menggunakan kas dari operasional dan
pinjaman untuk ekspansi
5. Negatif Positif Positif Kesulitan keuangan diatasi dengan penjualan
AT dan pinjaman atau pemilik
4.36 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Aktivitas Aktivitas Aktivitas


No. Penjelasan Umum
Operasi Investasi Pendanaan
6. Negatif Negatif Positif Perusahaan tumbuh dengan cepat, tetapi
kekurangan kas dari aktivitas operasional dan
pembelian AT dibiayai dari pemilik
7. Negatif Positif Negatif Perusahaan kekurangan kas, dan utang
dibayar dengan menjual Aktiva Tetap (tidak
lancar)
8. Negatif Negatif Negatif Perusahaan menggunakan cadangan kasnya
untuk membiayai kegiatan operasional dan
membayar utang jangka panjang

Pola aliran kas di atas menunjukkan pentingnya aliran kas operasional.


Aliran kas operasional yang positif memungkinkan suatu perusahaan untuk
membayar beban usaha, pinjaman kepada kreditor, dan dividen kepada
pemegang saham. Selain itu, pada kondisi ini perusahaan dapat melakukan
perluasan usaha. Aliran kas operasional yang negatif menyebabkan
perusahaan harus mencari dana dari penjualan aktiva tetap atau dari pinjaman
kreditor dan atau emisi saham yang dapat mengakibatkan kesulitan keuangan
bilamana hasil usahanya tidak berhasil.

2. Rasio Aliran Kas


Telah disebutkan sebelumnya bahwa apabila laporan aliran kas
digunakan dalam kaitannya dengan laporan keuangan yang lain maka laporan
aliran kas dapat memberikan informasi yang memungkinkan para pemakai
untuk mengevaluasi perubahan dalam aktiva bersih perusahaan, struktur
keuangan (termasuk likuiditas dan solvabilitas) dan kemampuan untuk
mempengaruhi jumlah serta waktu aliran kas dalam rangka adaptasi dengan
perubahan keadaan dan peluang.
Dari informasi aliran kas aktivitas operasi, manajemen perusahaan dapat
mengetahui seberapa besar kas yang dikeluarkan untuk membiayai perolehan
pendapatan dari hasil penjualan atau aktivitas utama perusahaan. Manajemen
tertarik pada informasi yang tersaji pada kategori aktivitas operasi untuk
mengetahui sejauh mana kas berperan dalam perolehan pendapatan dan
efisiensi penggunaan dana kas untuk aktivitas pokok perusahaan.
Dari informasi aliran kas aktivitas investasi, manajemen perusahaan
dapat mengetahui seberapa kas yang diterima dari hasil investasi dan kas
yang dikeluarkan untuk investasi kembali pada suatu periode, misalnya
pembelian perusahaan, penerimaan bunga dan lain-lain terkait dengan
investasi.
 EKMA4210/MODUL 4 4.37

Dari informasi aliran kas aktivitas pendanaan, manajemen dapat


mengetahui seberapa besar kas yang diterima dari hasil pendanaan
perusahaan, misalnya melalui penerbitan saham, pinjaman jangka panjang,
dan lain-lain terkait dengan bagaimana perusahaan memperoleh sumber dana
baru.
Berdasarkan informasi tersebut di atas, manajemen dapat mengetahui
dan menyimpulkan dari mana sumber kas diperoleh dan ke mana kas tersebut
digunakan, aktivitas manakah yang mendatangkan pemasukan paling banyak
dan aktivitas mana yang mengeluarkan kas paling sedikit. Tetapi hal itu tidak
berarti bahwa perusahaan lantas mengubah bahwa aktivitas pendanaan lebih
ditonjolkan karena biaya yang dikeluarkan lebih sedikit. Tidak menjamin
bahwa menitikberatkan pada aktivitas pendanaan akan membawa perusahaan
ke arah yang lebih baik. Oleh karena informasi ini menitikberatkan pada
aktivitas terkait dengan kas maka lebih lanjut dalam pembuatan
keputusannya, manajemen juga mendasarkan pertimbangannya pada
informasi yang tersaji pada laporan keuangan yang lain dan faktor-faktor
nonkeuangan lain.

Contoh 4.7:
Berikut adalah sebagian informasi aliran kas dari PT. BCD untuk tahun
20x9 dan 20x8:

(Dalam ribuan rupiah) Tahun 20x4 Tahun 20x3


Laba bersih 15.414.000 60.411.000
Kas dari operasional 57.767.000 84.333.000
Pengeluaran kas untuk pembelian aktiva tetap 193.338.000 233.087.000
Pengeluaran kas untuk akuisisi 68.139.000 147.500.000
Pembayaran bunga 89.928.000 49.267.000
Pembayaran pajak penghasilan 11.233.000 28.439.000

a. Rasio aliran kas dengan laba bersih


Mungkin rasio ini yang paling penting karena menggambarkan seberapa
jauh asumsi akuntansi akrual dan penyesuaian yang telah dilakukan atas laba
bersih. Berdasarkan pada Contoh 4.7, aliran kas dengan laba bersih untuk PT
BCD dapat dihitung sebagai berikut (dalam ribuan rupiah).
4.38 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Tahun 20x9 Tahun 20x8


Laba bersih 15.414.000 60.411.000
Kas dari operasional 57.767.000 84.333.000
Rasio Aliran kas dengan Laba 57.767.000:15.414.000= 84.333.000:60.411.000=
Bersih 3,75 1,40

Secara umum, rasio aliran kas operasional dengan laba bersih akan lebih
besar dari satu karena adanya biaya nonkas yang cukup signifikan (seperti
biaya depresiasi) yang mengurangi laba bersih, tetapi tidak berpengaruh
terhadap aliran kas. Untuk suatu perusahaan rasio ini seharusnya stabil dari
waktu ke waktu. Kenaikan rasio ini secara signifikan, seperti pada PT. BCD,
menunjukkan bahwa asumsi akuntansi telah mengurangi laba bersih. Dari
sudut pandang manajemen rasio ini mengungkapkan bahwa perusahaan akan
mampu membayar tagihan-tagihannya dan melunasi pinjamannya secara
tepat waktu.

b. Rasio kecukupan aliran kas


Strategi sapi perah (cash cows) adalah salah satu strategi perusahaan
untuk menghasilkan kas operasional untuk membayar pembelian peralatan
dan sisanya untuk membayar utang atau dibagikan kepada para pemegang
saham. Rasio kecukupan aliran kas dihitung dengan membagi aliran kas
operasional dengan pengeluaran modal dan akuisisi perusahaan baru, yang
menunjukkan apakah perusahaan menerapkan strategi "sapi perah".
Berdasarkan informasi pada Contoh 4.7, perhitungan rasio kecukupan modal
untuk PT BCD adalah sebagai berikut (dalam ribuan rupiah).

Tahun 20x9 Tahun 20x8


Kas dari operasional 57.767.000 84.333.000
Pengeluaran kas untuk 193.338.000 233.087.000
pembelian aktiva tetap
Pengeluaran kas untuk akuisisi 68.139.000 147.500.000
Kas untuk aktivitas investasi 261.477.000 380.587.000
Rasio Kecukupan Aliran kas 57.767.000: 261.477.000= 84.333.000:380.587.000=
0,22 0,22

Rasio kecukupan modal PT BCD untuk tahun 20x9 dan 20x8 adalah
0,22 yang berarti bahwa selama dua tahun tersebut perusahaan kekurangan
dana untuk membiayai ekspansinya sehingga harus mencari sumber dana
eksternal baik dari kreditor ataupun dari para pemegang saham.
 EKMA4210/MODUL 4 4.39

c. Rasio aliran kas dengan pembayaran bunga


Oleh karena pembayaran bunga harus dilakukan dengan kas maka
indikator informasi kemampuan perusahaan membayar bunga dapat
dilakukan dengan membandingkan aliran kas yang dihasilkan dari aktivitas
operasional dengan pembayaran bunga. Berdasarkan informasi pada
Contoh 4.7, perhitungan rasio aliran kas dengan pembayaran bunga untuk PT
BCD adalah sebagai berikut (dalam ribuan rupiah).

Tahun 20x9 Tahun 20x8


Kas dari operasional 57.767.000 84.333.000
Pembayaran bunga 89.928.000 49.267.000
Pembayaran pajak 11.233.000 28.439.000
penghasilan
Kas sebelum bunga dan pajak 158 928.000 162.039.000
Pembayaran bunga 89.928 000 49.267.000
Rasio Aliran kas dengan 158 928.000 : 89.928 000= 162.039.000 : 49.267.000=
pembayaran bunga 1,77 3,29

Rasio aliran kas menggunakan jumlah sebelum pajak karena pembayaran


bunga dilakukan sebelum dikurangi dengan pajak. Dari hasil perhitungan di
atas dapat dilihat dalam tahun 20x4 aliran kas yang dihasilkan hanya 1,77
kali dari jumlah yang diperlukan untuk pembayaran bunga. Hal ini akan
menyebabkan perusahaan kemungkinan tidak dapat membayar biaya bunga
di masa yang akan datang.

3. Manfaat Laporan Aliran Kas


Biarpun laba bersih banyak dipakai untuk mengukur keberhasilan atau
kegagalan perusahaan jangka panjang, namun tanpa kas suatu perusahaan
tidak berarti apa-apa. Kas merupakan darah kehidupan bagi perusahaan, baik
untuk perusahaan kecil, perusahaan menengah ataupun perusahaan besar.
Tanpa kas perusahaan tidak akan bisa jalan. Untuk perusahaan kecil atau
perusahaan yang baru tumbuh seringkali laporan tunggal yang berupa laporan
aliran kas lebih berarti daripada laporan keuangan yang lain. Biarpun suatu
perusahaan sudah besar, mereka tetap harus mengendalikan kasnya.
Kreditur menggunakan laporan aliran kas karena mereka ingin tahu
apakah kredit yang diberikan beserta jasanya akan dapat dibayar atau tidak.
Pertama kali mereka akan melihat laporan aliran kas pada pos kas yang
tersedia dari aktivitas operasional. Bila jumlah ini amat besar, berarti
perusahaan mampu menghasilkan kas yang lebih daripada cukup untuk
4.40 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

membiayai kegiatannya dan membayar kewajibannya saat jatuh tempo. Bila


jumlah ini kecil atau negatif, berarti terjadi sebaliknya, dan perusahaan harus
meminjam uang atau menerbitkan saham untuk menutup biaya operasional
atau membayar kewajibannya yang jatuh tempo.
Aliran kas neto positif dari aktivitas investasi yang jumlahnya cukup
besar, menunjukkan kemungkinan perusahaan mengalami kesulitan
keuangannya sehingga harus menjual sebagian investasi atau aset tetapnya.
Hal ini bisa dianalogikan kalau saudara memiliki uang banyak yang berasal
dari penjualan mobil atau rumah yang saudara tempati, tentunya hal ini bukan
sinyal (tanda) yang positif, bukan?.
Aliran kas neto positif dari transaksi aktivitas pendanaan yang cukup
besar, kemungkinan menunjukkan perusahaan akan melakukan perluasan
usaha sehingga memerlukan dana untuk melakukan investasi. Dengan
menganalisis laporan aliran kas, kita dapat mengevaluasi kebijakan
perusahaan dalam mengendalikan kasnya, dan kita dapat menjawab
pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut.
a. Seberapa sukses perusahaan menghasilkan aliran kas neto yang
dihasilkan dari aktivitas operasional?
b. Bagaimana tren (perkembangan) aliran kas neto yang dihasilkan oleh
aktivitas operasional dari waktu ke waktu?
c. Apa yang menyebabkan aliran kas neto positif atau negatif dari aktivitas
operasional?
d. Dari mana perusahaan memperoleh dana untuk membiayai perluasan
usaha?
e. Digunakan untuk apa saja aliran kas dari aktivitas operasional?

a. Likuiditas keuangan
Pembaca laporan keuangan seringkali menggunakan laporan aliran kas
untuk menilai likuiditas dengan menggunakan rasio cakupan kas utang
lancar. Rasio ini menunjukkan apakah perusahaan dapat membayar
kewajiban lancarnya dengan menggunakan kas yang dihasilkan dari kegiatan
usahanya. Semakin besar rasio cakupan kas utang lancar, semakin kecil
kemungkinan perusahaan menghadapi masalah likuiditas. Rasio 1: 1 atau
100%, sudah bagus, dalam arti perusahaan akan mampu membayar
kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan kas yang berasal dari
aktivitas operasional. Formula untuk menghitung rasio cakupan kas utang
lancar ini adalah sebagai berikut.
 EKMA4210/MODUL 4 4.41

Kas neto dari Aktivitas Operasional


------------------------------------------- = Rasio Cakupan Kas Utang Lancar
Rata-rata Utang lancar

b. Fleksibilitas keuangan (financial flexibility)


Rasio cakupan kas utang memberikan informasi tentang fleksibilitas
keuangan. Hal ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk melunasi
seluruh kewajibannya dengan menggunakan kas yang dihasilkan dari
aktivitas operasional tanpa perlu menjual aset yang digunakan dalam
menjalankan kegiatan perusahaan. Rasio ini menggunakan total kewajiban,
karena itu rasio ini melihat masa depan yang lebih panjang dibanding dengan
rasio cakupan kas utang lancar. Semakin besar rasio cakupan kas utang,
semakin kecil kemungkinan perusahaan mengalami kesulitan dalam
memenuhi kewajiban yang sudah saatnya dibayar. Rasio ini juga memberikan
tanda apakah perusahaan dapat membayar utangnya dan dapat bertahan jika
sumber-sumber eksternal menjadi terbatas dan biayanya mahal. Formula
untuk menghitung rasi ini adalah sebagai berikut.

Kas neto dari Aktivitas Operasional


------------------------------------------- = Rasio Cakupan Kas Utang
Rata-rata Total Utang

c. Aliran kas bebas (free cash flows)


Cara lain untuk mengevaluasi fleksibilitas keuangan suatu perusahaan
adalah dengan mengembangkan analisis aliran kas bebas. Arus kas bebas
adalah jumlah kas yang dapat digunakan untuk membeli tambahan investasi,
melunasi utang, membeli saham treasury atau menambah likuiditas.
Pemakai laporan keuangan menghitung aliran kas bebas dengan
mengurangkan kas neto dari aktivitas operasional dengan pengeluaran modal
dan dividen. Dengan demikian jelaslah bahwa semakin besar jumlah aliran
kas bebas semakin besar fleksibilitas keuangan perusahaan.

Latihan:
Berikut adalah laporan aliran kas PT Riang untuk tahun yang berakhir
31 Desember 20x9, sebagai informasi tambahan utang lancar perusahaan per
1 Januari Rp75 juta dan per 31 Desember Rp125 juta, sedangkan dan utang
jangka panjang per 1 Januari Rp100 juta dan per 31 Desember rata-rata
Rp150 juta.
4.42 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

PT. Riang
LAPORAN ALIRAN KAS
Untuk tahun yang berakhir 31 Desember 200x9
(angka dalam ribuan rupiah)
Aliran kas dari aktivitas operasional:
Laba bersih 160.375
Penyesuaian untuk merekonsiliasi laba bersih
ke kas yang tersedia dari aktivitas operasional
Beban Depresiasi 44.200
Amortisasi aset tidak berwujud 8.150
Laba Penjualan aktiva tetap (4.350)
Kenaikan piutang usaha (net) (5.500)
Penurunan sediaan 7.750
Penurunan Utang Usaha (4.750) 45.500
Kas neto tersedia dari aktivitas operasional 205.875
Aliran kas dari Aktivitas Investasi:
Penjualan aktiva tetap 45.250
Pembelian Peralatan (91.250)
Pembelian Tanah (35.000)
Kas neto yang dipakai untuk investasi (81.000)
Aliran kas dari Aktivitas Pendanaan:
Pembayaran dividen tunai (9.900)
Emisi modal saham biasa 50.000
Penebusan utang obligasi (25.000)
Kas neto tersedia dari aktivitas pendanaan 15.100
Kenaikan kas neto 139.975
Kas pada awal periode 67.500
Kas pada akhir periode 204.475

Aktivitas investasi dan pendanaan non lancar:


Pembelian peralatan dengan mengeluarkan
obligasi sebesar Rp25 juta

Pertanyaan:
1. Hitunglah rasio cakupan kas utang lancar?
2. Hitunglah rasio cakupan kas utang?
 EKMA4210/MODUL 4 4.43

3. Hitunglah aliran kas bebas?


4. Lakukan evaluasi pengendalian kas selama tahun 20x9?

Petunjuk: Gunakan formula di bacaan sebelumnya untuk menjawab


pertanyaan 1, 2, dan 3. Untuk jawaban nomor 4 gunakan analisis saudara.

C. PERAMALAN LAPORAN ALIRAN KAS

Dalam penyusunan laporan aliran kas, terlebih dahulu disusun neraca


dan laporan laba rugi yang akan memudahkan penyusun menyajikan laporan
aliran kasnya. Namun, masih terdapat sebuah laporan yang tak kalah
pentingnya dalam penyusunan laporan aliran kas, yakni laporan perubahan
ekuitas. Ketiga jenis laporan keuangan di atas, sesuai dengan karakteristiknya
masing-masing menyediakan informasi yang dibutuhkan untuk menyusun
laporan aliran kas. Dan ditambah dengan laporan aliran kas suatu periode
dapat dibuat ramalan laporan aliran kas untuk periode selanjutnya.
Neraca berisi informasi tentang posisi keuangan perusahaan, sesuai
dengan saldo masing-masing akun yang tersaji pada buku besar dan dipindah
ke neraca. Adapun informasi yang tersaji meliputi aktiva, utang dan ekuitas.
Sementara itu, laporan laba rugi berisi informasi tentang perolehan laba suatu
perusahaan dan laporan perubahan ekuitas berisi informasi tentang perubahan
yang terjadi pada ekuitas perusahaan.
Saldo akun di neraca berguna untuk mengetahui perubahan yang terjadi
dari periode lalu ke periode sekarang, untuk mengetahui apakah saldo akun
terkait mengalami kenaikan atau penurunan. Informasi pada Laporan Laba
Rugi menunjukkan berapa pendapatan yang diterima dan biaya yang
dikeluarkan selama suatu periode. Informasi pada kedua laporan tersebut di
atas, kemudian di-match-kan sesuai prinsip dan standar akuntansi karena
jumlah pendapatan dan biaya dalam laporan laba rugi tidak pasti sama
dengan jumlah kas yang diterima atau dikeluarkan. Pada umumnya,
informasi dalam laporan laba rugi terkait dengan aliran kas aktivitas operasi.
Sedangkan informasi di neraca bisa saja termasuk dalam ketiga kategori
aliran kas.
Informasi pada laporan perubahan ekuitas menunjukkan perubahan
kepemilikan yang terjadi pada suatu periode. Apabila perubahan tersebut juga
melibatkan kenaikan dan atau penurunan kas maka informasi tersebut harus
diungkapkan dalam laporan aliran kas, misalnya terdapat pengambilan prive,
4.44 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

pembayaran dividen, pembelian saham treasury, dan penerbitan modal


saham yang merupakan aliran kas aktivitas pendanaan.
Dari informasi yang tersaji pada laporan aliran kas periode ini disertai
data-data pada saldo akun dan informasi pendapatan dan biaya, perusahaan
dapat membuat laporan aliran kas masa datang. Peramalan laporan aliran kas
masa datang dimaksudkan sebagai perkiraan penerimaan dan pengeluaran kas
perusahaan, untuk pencapaian target kas serta pengendalian dana kas.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan perbedaan perlakuan pembayaran bunga dan dividen menurut


IAS 7, PSAK 2, dan SFAS!

2) PT MAHARANI menyajikan neraca dan laporan laba rugi seperti di


bawah ini. Perusahaan membeli peralatan baru dengan harga perolehan
Rpl0.000.000,00 sesuai kesepakatan penandatanganan utang wesel, akan
dibayar kemudian. Sebuah peralatan yang memiliki harga perolehan
sebesar Rp5.000.000,00, dan akumulasi depresiasi Rp2.000.000,00 dijual
oleh perusahaan dengan harga Rp6.000.000,00 tunai.
 EKMA4210/MODUL 4 4.45

PT MAHARANI
Neraca
per 31/12/20x9 dan 31/12/20x8
20x9 20x8 Selisih
Kas Rp 18.000.000,00 Rp 14.000.000,00 + Rp4.000.000,00
Piutang dagang Rp 22.000.000,00 Rp 20.000.000,00 + Rp2.000.000,00
Sediaan Rp 52.000.000,00 Rp 58.000.000,00 - Rp6.000.000,00
Asuransi bayar di Rp 1.000.000,00 0 + Rp1.000.000,00
muka Piutang wesel Rp 3.000.000,00 Rp 5.000.000,00 - Rp2.000.000,00
Peralatan Rp 40.000.000,00 Rp 35.000.000,00 + Rp5.000.000,00
Akumulasi depresiasi (Rp10.000.000,00) (Rp 8.000.000,00) (+ Rp2.000.000,00)
Total Aktiva Rp126.000.000,00 Rp124.000.000,00 + Rp2.000.000,00

Utang dagang Rp 20.000.000,00 Rp 16.000.000,00 + Rp 4.000.000,00


Utang pajak Rp 2.000.000,00 Rp 3.000.000,00 - Rp 1.000.000,00
Utang gaji Rp 7.000.000,00 Rp 5.000.000,00 + Rp 2.000.000,00
Utang wesel Rp 25.000.000,00 Rp 20.000.000,00 + Rp 5.000.000,00
Utang obligasi Rp 15.000.000,00 Rp 30.000.000,00 - Rp15.000.000,00
Saham biasa Rp 15.000.000,00 Rp 10.000.000,00 + Rp 5.000.000,00
Laba ditahan Rp 42.000.000,00 Rp 40.000.000,00 + Rp 2.000.000,00
Total Utang dan Modal Rp126.000.000,00 Rp124.000.00000 + Rp 2.000.000,00

PT. MAHARANI
Laporan Laba Rugi
Untuk tahun yang berakhir tanggal 31/12/20x9
Penjualan Rp100.000.000,00
Biaya dan (Laba)
HPP Rp60.000.000,00
Biaya gaji Rp12.500.000,00
Asuransi bayar di muka Rp 1.200.000,00
Biaya sewa Rp 1.800.000,00
Biaya depresiasi Rp 4.000.000,00
Biaya bunga Rp 2.500.000,00
(Laba) penjualan peralatan (Rp 3.000.000,00)
Total Biaya dan (Laba) (Rp 79.000.000,00)
Laba sebelum pajak Rp 21.000.000,00
Pajak penghasilan (Rp 8.000.000,00)
Laba bersih Rp 13.000.000,00

a) Susunlah laporan aliran kas dengan menggunakan metode langsung


dan metode tidak langsung!
b) Evaluasilah likuiditas keuangan, fleksibilitas keuangan dan aliran
kas bebas!
4.46 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Lihat pembahasan di depan.


2) a) Berikut adalah jawaban bila Saudara menggunakan metode
langsung.

PT. MAHARANI
Laporan Aliran Kas
Untuk tahun yang berakhir tanggal 31/12/20x9
Aliran kas dari Aktivitas Operasi
Penerimaan tunai dari pelanggan Rp98.000.000,00
Pembayaran sewa Rp 1.800.000,00
Pembayaran bunga Rp 2.500.000,00
Pembayaran asuransi Rp 2.200.000,00
Pembayaran pada akun untuk sediaan Rp50.000.000,00
Pembayaran gaji pegawai Rp10.500.000,00
Pembayaran pajak Rp 9.000.000,00 Rp76.000.000,00
Aliran kas bersih dari aktivitas operasi Rp22.000.000,00

Aliran kas dari Aktivitas Investasi


Penjualan peralatan Rp 6.000.000,00
Penerimaan pokok piutang wesel Rp 2.000.000,00
Aliran kas bersih dari aktivitas investasi Rp 8.000.000,00

Aliran kas dari Aktivitas Pendanaan


Penerbitan saham Rp 5.000.000,00
Pembayaran pokok utang wesel (Rp 5.000.000,00)
Pembayaran kembali utang obligasi (Rp15.000.000,00)
Dividen (Rp11.000.000,00)
Aliran kas bersih dari aktivitas pendanaan (Rp26.000.000,00)
Kenaikan bersih kas Rp 4.000.000,00
Kas pada awal periode Rp14.000.000,00
Kas pada akhir periode Rp18.000.000,00

Transaksi Nonkas Signifikan


Pembelian peralatan dengan menerbitkan utang jangka panjang Rp10.000.000,00

b) Gunakan pembahasan di depan dan rumus yang ada dan


diskusikanlah dengan teman belajar saudara!
 EKMA4210/MODUL 4 4.47

R A NG KU M AN

1. Laporan aliran kas merupakan laporan yang relatif masih baru,


efektif berlaku di Indonesia sejak tahun 1994. Laporan aliran kas
dapat disusun dengan menggunakan metode langsung atau metode
tidak langsung. PSAK No.2 mengimbau agar laporan aliran kas
disusun dengan menggunakan metode langsung.
2. Klasifikasi aliran kas bervariasi di antara berbagai negara. Tetapi
pada umumnya terdapat 3 kategori aliran kas, yaitu (1) aliran kas
dari aktivitas operasional, (2) aliran kas dari aktivitas investasi, dan
(3) aliran kas dari aktivitas pendanaan (financing). Standar
akuntansi Inggris membuat klasifikasi aliran kas yang paling
lengkap. Di Inggris, aliran kas dikelompokkan menjadi delapan
kategori.
3. Ada delapan pola aliran kas. Aliran kas operasional yang positif
menunjukkan kondisi keuangan lebih baik dari pada aliran kas
operasional yang negatif. Aliran kas investasi yang negatif
menunjukkan perusahaan sedang melakukan perluasan usaha,
sedangkan apabila aliran kas investasi negatif menggambarkan
perusahaan berusaha mencari dana untuk menutup defisit aliran kas
operasional. Aliran kas pendanaan yang positif menunjukkan
perusahaan mencari sumber pendanaan dari luar untuk menutup
defisit arus operasional atau untuk melakukan ekspansi. Sedangkan
aliran kas pendanaan yang negatif menunjukkan perusahaan sedang
melunasi pinjaman kepada para kreditor atau mengembalikan
modalnya kepada para pemegang saham.
4. Dengan menggunakan laporan aliran kas, kita dapat mengevaluasi
likuiditas dan fleksibilitas keuangan perusahaan. Likuiditas
keuangan dievaluasi dengan menghitung rasio aliran kas operasional
dengan kewajiban lancar, sedangkan fleksibilitas keuangan dihitung
dengan menggunakan rasio antara aliran kas operasional dengan
seluruh kewajiban.
4.48 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Menurut SFA No. 95 penerimaan dividen diklasifikasikan sebagai arus


kas dari aktivitas ….
A. operasional
B. investasi
C. pendanaan
D. imbalan investasi dan jasa keuangan

2) Menurut IAS No. 7 pembayaran dividen dapat diklasifikasikan sebagai


aliran kas dari aktivitas ….
A. operasional
B. investasi
C. pendanaan
D. operasional atau pendanaan

3) Menurut IAS No. 7 pajak penghasilan atas keuntungan penjualan aktiva


tetap, diklasifikasikan sebagai aliran kas dari aktivitas ….
A. operasional
B. investasi
C. pendanaan
D. imbalan investasi dan jasa keuangan

4) Apabila laba bersih perusahaan berjumlah Rp100.000,00 beban


depresiasi Rp20.000,00 dan beban amortisasi Rp30.000,00 maka aliran
kas dari kegiatan operasional adalah ….
A. Rp 50.000,00.
B. Rp 80.000,00.
C. Rp 70.000,00.
D. Rp150.000,00.

5) Standar akuntansi yang mengelompokkan arus menjadi delapan


kelompok adalah standar akuntansi ….
A. Internasional
B. Amerika Serikat
C. Inggris
D. Indonesia
 EKMA4210/MODUL 4 4.49

6) Pada perusahaan yang sedang melakukan ekspansi, aliran kas yang


cenderung negatif adalah aliran kas yang berasal dari aktivitas ….
A. operasional
B. investasi
C. pendanaan
D. imbalan investasi dan jasa keuangan

7) Apabila penjualan tahun 2009 Rp100 juta, piutang usaha pada awal
tahun Rp25 juta, dan piutang usaha pada akhir tahun Rp35 juta. Aliran
kas dari hasil penjualan dan piutang berjumlah ….
A. Rp160 juta
B. Rp 90 juta
C. Rp 75 juta
D. Rp 65 juta

8) Selama tahun 2009 perusahaan membeli barang dagangan Rp200 juta,


utang usaha pada awal tahun Rp10 juta dan utang usaha pada akhir tahun
Rp25 juta. Jumlah pembayaran kepada pemasok selama tahun ini
berjumlah ….
A. Rp200 juta
B. Rp185 juta
C. Rp190 juta
D. Rp175 juta

9) Dari pos-pos berikut, yang akan digunakan untuk menyesuaikan laba


bersih agar dapat menghasilkan aliran kas operasional, kecuali ….
A. kenaikan sediaan
B. penurunan piutang usaha
C. kenaikan utang usaha
D. penurunan saham

10) Rasio antara aliran kas operasional dengan laba bersih, besarnya
cenderung ….
A. lebih besar dari satu
B. sama dengan satu
C. lebih kecil dari satu
D. negatif
4.50 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4210/MODUL 4 4.51

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Laporan aliran kas adalah laporan keuangan yang menyajikan
informasi tentang penerimaan dan pengeluaran kas perusahaan
dalam suatu periode akuntansi.
2) C. Kegunaan informasi laporan aliran kas adalah menyediakan
informasi yang akan membantu para pemakai laporan keuangan
untuk menentukan efek dari transaksi-transaksi investasi kas serta
pendanaannya terhadap posisi keuangan perusahaan.
3) C. Penjualan bangunan termasuk aliran kas investasi dalam laporan
aliran kas.
4) D. Laba penjualan aktiva tetap harus dikurangkan dari laba bersih
dalam perhitungan aliran kas bersih dari aktivitas operasi yang
disajikan pada laporan aliran kas.
5) A. Biaya depresiasi akan menambah laba bersih dalam perhitungan
aliran kas bersih dari aktivitas operasi yang disajikan pada laporan
aliran kas.
6) C. Dalam perusahaan yang baru berdiri, aliran kas yang cenderung
negatif berasal dari aktivitas.
7) B. Indikasi kesulitan keuangan dari suatu perusahaan dapat ditunjukkan
oleh kondisi aliran kas operasional negatif dan aliran kas investasi
positif.
8) C. Pembagian dan pembayaran dividen merupakan arus aktivitas
pendanaan.
9) D. Perusahaan memperoleh tanah dengan mengeluarkan (emisi) saham
dilaporkan dalam catatan atas laporan keuangan.
10) A. Menurut sejarahnya laporan aliran kas merupakan pengganti dari
laporan perubahan posisi keuangan.

Tes Formatif 2
1) A. Menurut SFA No. 95 penerimaan dividen diklasifikasikan sebagai
aliran kas dari aktivitas operasional.
2) D. Menurut IAS No. 7 pembayaran dividen dapat diklasifikasikan
sebagai aliran kas dari aktivitas operasional dan pendanaan.
3) B. Menurut IAS No. 7 pajak penghasilan atas keuntungan penjualan
aktiva tetap, diklasifikasikan sebagai aliran kas dari aktivitas
investasi.
4.52 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

4) D. Aliran kas dari aktivitas operasional


Laba bersih Rp100.000,00
Penyesuaian laba bersih
a. Biaya depresiasi Rp20.000,00
b. Beban amortisasi Rp30.000,00
Rp 50.000,00
Laba bersih dari aktivitas operasional Rp150.000,00
5) C. Standar Akuntansi Inggris mengelompokkan aliran kas menjadi
delapan kelompok.
6) B. Pada perusahaan yang sedang melakukan ekspansi, aliran kas dari
aktivitas investasi cenderung negatif.
7) B. Penjualan selama tahun 2009 Rp100 juta
Piutang usaha 1 Januari 2009 Rp 25 juta
Piutang usaha 31 Desember 2009 (Rp 35 juta)
Piutang usaha selama tahun 2009 (Rp 10 juta)
Aliran kas dari hasil penjualan dan piutang Rp 90 juta
8) B. Pembelian barang dagangan selama 2009 Rp200 juta
Utang usaha 1 Januari 2009 Rp 10 juta
Utang usaha 31 Desember 2009 (Rp 25 juta)
Utang usaha selama tahun 2009 (Rp 15 juta)
Pembayaran kepada pemasok Rp185 juta
9) D. Kenaikan sediaan, penurunan piutang usaha dan kenaikan utang
usaha digunakan untuk menyesuaikan laba bersih agar dapat
menghasilkan aliran kas operasional.
10) A. Rasio antara aliran kas operasional dengan laba bersih, besarnya
cenderung lebih besar dari satu.
 EKMA4210/MODUL 4 4.53

Daftar Pustaka

Hendrickson, Eldon S. (1992). Accounting Theory. 5th Ed. Homewood


Illinois, New York: Richard D Irwin.

Ikatan Akuntansi Indonesia. Standar Akuntansi Keuangan. Per 1 September


2007. Salemba Empat.

Kieso & Weygandt. (2007). Intermediate Accounting. 11th Ed. John Wiley
Sons.

Stice, Skousen. (2000). Intermediate Accounting. 14th Ed. South Western,


College Publishing.

Sugiarto. (2002). Pengantar Akuntansi. Jakarta: Pusat Penerbitan Universitas


Terbuka.
Modul 5

Akuntansi Kas dan Piutang


Drs. Sugiarto, M.Acc., M.B.A., Akt.

PE N DA H UL U AN

S ebelum perusahaan berdiri, pendiri harus membuat studi kelayakan lebih


dahulu untuk menentukan apakah perusahaan yang akan didirikan akan
menguntungkan atau tidak. Untuk itu pemilik harus membuat rencana
operasional, rencana investasi, dan rencana pendanaan. Bila semuanya sudah
memenuhi persyaratan, langkah pertama perusahaan harus mencari sumber
pendanaan dari pinjaman atau dari modal sendiri, dan mengurus persyaratan
pendirian. Langkah kedua perusahaan harus melakukan kegiatan investasi
dengan membeli aset tetap yang diperlukan, dan langkah terakhir adalah
melakukan kegiatan operasional. Dengan demikian, kegiatan suatu
perusahaan dapat dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu (1) kegiatan
pendanaan, (2) kegiatan investasi, dan (3) kegiatan operasional.
Kegiatan operasional mencakup kegiatan utama yang terkait penjualan
produk-produk atau jasa, pembelian persediaan untuk diolah lebih lanjut atau
dijual kembali, penerimaan hasil penjualan melalui piutang dan pembayaran
biaya-biaya yang diperlukan.
Uraian pada modul ini memuat kegiatan operasional yang akan
dititikberatkan pada pencatatan dan penyajian transaksi-transaksi kas dan
piutang yang terbagi dalam lima kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1 : membahas kas kecil, pengendalian internal terhadap
kas, dan pembuatan rekonsiliasi bank.
Kegiatan Belajar 2 : membahas klasifikasi piutang, pengertian piutang
wesel, menentukan besarnya bunga, tanggal paro
tempo, mendiskontokan piutang wesel, dan pelunasan
piutang wesel.
Kegiatan Belajar 3 : membahas pengertian nilai tunai, penilaian piutang
wesel dan masalah khusus dalam penilaian wesel.
Kegiatan Belajar 4 : membahas jenis-jenis piutang usaha, penilaian piutang
usaha, penjualan dengan kartu kredit atau kartu debet,
5.2 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

metode pencatatan kerugian piutang, dan masalah


khusus piutang usaha.
Kegiatan Belajar 5 : membahas tentang penjaminan, assignment, dan
penjualan piutang usaha.

Setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan dapat menerapkan


konsep-konsep dasar kas dan piutang serta perlakuannya dalam akuntansi.
Secara khusus sesudah mempelajari dan menyelesaikan modul ini Anda
diharapkan dapat:
1. menjelaskan pengertian kas dan kas kecil;
2. mencatat transaksi keuangan pada kas kecil dengan berbagai metode;
3. menjelaskan cara pengawasan terhadap transaksi;
4. menjelaskan sebab-sebab terjadinya perbedaan saldo kas menurut
perusahaan dengan laporan bank;
5. menyusun rekonsiliasi bank dengan berbagai metode;
6. menunjukkan jurnal penyesuaian untuk membetulkan kesalahan catatan
perusahaan;
7. menjelaskan klasifikasi utang;
8. menyelesaikan pengertian piutang wesel;
9. menunjukkan jurnal untuk transaksi piutang wesel;
10. menghitung penentuan besarnya bunga dan diskonto pada saat
mendiskonto wesel;
11. menjelaskan penilaian piutang wesel;
12. menunjukkan jurnal pertukaran piutang wesel;
13. menunjukkan jurnal untuk mencatat kerugian piutang;
14. menjelaskan penjaminan piutang usaha;
15. menunjukkan jurnal piutang yang dikuasakan;
16. menunjukkan jurnal penjualan piutang usaha.
 EKMA4210/MODUL 5 5.3

Kegiatan Belajar 1

Kas (Cash)

A. PENGERTIAN KAS

Kas menurut pengertian sempit berarti uang, namun di dalam akuntansi


istilah kas mengandung pengertian yang lebih luas dari uang. Kas adalah kas
atau setara kas yang sifatnya sangat likuid dan dapat digunakan sewaktu-
waktu untuk melunasi kewajiban lancar dan juga penggunaannya tidak
dibatasi. Misalnya kas tersebut adalah sinking fund (digunakan untuk
melunasi kewajiban jangka panjang). Akuntansi meliputi pos-pos sebagai
berikut.
1. Uang tunai, baik berupa uang kertas maupun uang logam dalam negeri
dan luar negeri (valuta asing) yang ada di perusahaan.
2. Simpanan di bank dalam bentuk rekening giro, rekening tabungan, yang
setiap saat dapat diambil atau simpanan di bank yang tidak terikat oleh
batasan tertentu.
3. Hal-hal yang dapat disamakan dengan kas, misalnya cek, slip penjualan
kartu kredit atau kartu debet, maupun bank draft (wesel bank) yang
diterima dari pihak lain serta surat berharga lainnya yang dapat
diuangkan di bank atau lembaga keuangan lainnya sebesar nilai
nominalnya.

Dengan demikian, selain hal-hal tersebut di atas berikut ini tidak dapat
digolongkan sebagai kas, misalnya cek mundur (post dated check), kas bon,
prangko serta simpanan di bank yang tidak dapat diambil atau tidak dapat
digunakan untuk pembayaran setiap saat dibutuhkan (uang jaminan). Cek
mundur dan kas bon harus diperlakukan sebagai piutang sampai kertas-kertas
berharga itu dapat diuangkan atau dipertanggungjawabkan, sedangkan
prangko, meterai, dan semacamnya harus diperlakukan sebagai persekot
beban atau persediaan prangko dan meterai sampai pada akhirnya digunakan
dan dibebankan sebagai biaya operasi. Simpanan di bank yang jangka waktu
pengambilannya dibatasi (misalnya deposito berjangka) harus diperlakukan
sebagai investasi jangka pendek atau jangka panjang tergantung pada jangka
waktunya. Kas (baik yang ada pada perusahaan atau pada bank) yang
penggunaannya telah dibatasi atau disisihkan untuk tujuan tertentu (misalnya
5.4 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

dana untuk ekspansi, dana pensiun, dana pelunasan utang jangka panjang),
walaupun kas tersebut berwujud uang tunai, namun karena uang tersebut
tidak dapat digunakan untuk kegiatan sehari-hari maka tidak boleh
diklasifikasikan atau digabungkan dengan kas.
Kas dinilai sebesar nilai nominal uang tunai perusahaan dan nilai
nominal cek dari perusahaan lain yang menjadi kas perusahaan dan saldo
rekening bank.

B. PENGENDALIAN INTERNAL KAS

Sesuai dengan sifat kas, khususnya uang tunai, kas tidak mempunyai
identitas kepemilikan (sehingga kalau hilang sulit untuk dilacak) dan
mempunyai sifat mudah untuk dipindahtangankan maka manajemen harus
yakin bahwa:
1. setiap pengeluaran kas telah mendapatkan otorisasi dan sesuai dengan
tujuan;
2. semua uang yang seharusnya diterima benar-benar telah diterima dan
dicatat dengan benar;
3. transaksi dicatat sedemikian rupa sehingga memungkinkan penyusunan
laporan keuangan sesuai dengan prinsip akuntansi dan memungkinkan
adanya pertanggungjawaban kekayaan perusahaan;
4. tidak ada penyalahgunaan terhadap uang milik perusahaan.

Di samping itu, manajemen bertanggung jawab untuk menyediakan kas


yang cukup untuk kegiatan perusahaannya sehari-hari. Oleh sebab itu,
manajemen perlu menetapkan pengendalian internal terhadap kas yang
memadai. Pengawasan internal dalam arti sempit adalah adanya internal
check (pengecekan silang secara otomatis), namun dalam arti luas
pengendalian internal meliputi semua proses yang dijalankan oleh personel
perusahaan dengan tujuan untuk:
1. mengamankan dan mencegah terjadinya pemborosan, penyalahgunaan
dan inefisiensi dari sumber-sumber ekonomi yang dimiliki perusahaan;
2. menjamin ketelitian dan dapat dipercayainya kebenaran data operasi dan
data akuntansi, serta laporan keuangan yang dihasilkan;
3. mendorong tercapainya efisiensi dan efektivitas operasi dan dipatuhinya
kebijaksanaan manajemen
4. menjamin dipatuhinya undang-undang dan peraturan yang terkait dengan
kegiatan perusahaan.
 EKMA4210/MODUL 5 5.5

Dengan demikian, antara tujuan atau tanggung jawab manajemen dengan


tujuan pengendalian internal adalah identik. Oleh karena itulah, manajemen
harus merancang, menerapkan, dan mengawasi pengendalian intern dengan
sebaik-baiknya.
Unsur-unsur pengendalian internal yang baik terdiri atas:
1. lingkungan pengendalian, adalah penciptaan suasana kondusif yang
menimbulkan kesadaran bagi seluruh personil perusahaan akan
pentingnya adanya suatu pengendalian;
2. penilaian risiko, adalah kebijakan dan prosedur yang dapat mencegah
risiko tidak dapat dicapainya tujuan pengendalian internal;
3. aktivitas pengendalian adalah suatu kebijakan dan prosedur yang
ditetapkan oleh manajemen untuk menjamin tercapainya tujuan
pengendalian internal;
4. informasi dan komunikasi adalah sistem informasi yang menjamin
bahwa seluruh transaksi telah dicatat sesuai dengan prinsip-prinsip
akuntansi yang berlaku umum;
5. pemantauan (monitoring), kegiatan untuk menjamin bahwa pengendalian
internal telah berjalan sesuai dengan yang direncanakan.

Prinsip-prinsip pengendalian internal terhadap kas pada dasarnya dapat


diringkas sebagai berikut.
1. Setiap kali terjadi penerimaan harus segera dicatat.
2. Penerimaan kas setiap hari harus segera disetorkan ke bank, secara utuh
dan pada hari yang sama.
3. Harus ada pemisahan antara petugas yang menangani penerimaan
dengan pembukuan kas, serta petugas yang menyimpan kas.
4. Diadakan pemisahan antara fungsi penerimaan kas (bendahara/kasir
penerima) dan fungsi pengeluaran kas (bendahara/kasir pengguna).
5. Semua pengeluaran kas sebaiknya dilakukan dengan menggunakan
check, kecuali pengeluaran-pengeluaran yang bersifat rutin dan
jumlahnya relatif kecil dapat dibayar melalui dana kas kecil.
6. Semua pengeluaran harus terlebih dahulu mendapatkan otorisasi atau
persetujuan dari direktur keuangan atau atasan bendahara.
7. Apabila check telah ditandatangani maka semua bukti-bukti
pendukungnya harus diberi tanda telah dibayar (lunas).
8. Sebaiknya digunakan Cash Register.
5.6 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

C. DANA KAS KECIL (PETTY CASH FUND)

Menurut prinsip pengendalian internal yang baik terhadap pengeluaran


kas dikatakan bahwa pengeluaran kas sebaiknya menggunakan check, tetapi
karena urusan yang menyangkut kas dari suatu perusahaan begitu banyak,
serta meliputi jumlah rupiah yang bervariasi maka sangatlah tidak praktis dan
tidak efisien kalau pengeluaran-pengeluaran yang jumlah rupiahnya relatif
kecil juga dibayar dengan menggunakan check. Perusahaan sebaiknya
menyisihkan sejumlah dana tertentu untuk tujuan membiayai pengeluaran-
pengeluaran yang berjumlah kecil tersebut. Dana yang dipisahkan untuk
membayar pengeluaran jumlah kecil tersebut dinamakan Dana Kas Kecil
(Petty Cash Fund). Dalam suatu perusahaan yang besar, dana kas kecil yang
dibentuk kemungkinan tidak hanya satu macam, dan tiap-tiap kas kecil yang
dibentuk ditunjuk kasir yang bertanggung jawab terhadap pengeluaran-
pengeluaran kas kecil termasuk melaksanakan kegiatan administrasinya.

1. Akuntansi Dana Kas Kecil


Pada umumnya, dana kas kecil yang dibentuk dibatasi jumlahnya,
demikian pula jumlah uang yang boleh dikeluarkan oleh kasir kas kecil juga
dibatasi. Secara berkala atau pada saat-saat tertentu diadakan pengisian
kembali untuk mengganti dana kas kecil yang telah digunakan. Terdapat dua
cara untuk menyelenggarakan administrasi dana kas kecil, yaitu berikut ini.
a. Sistem Dana Tetap (imprest system).
b. Sistem Dana Berfluktuasi (fluctuating system).

Berikut ini akan diuraikan sistem pencatatan kas kecil lebih terperinci.

a. Sistem dana tetap


Pada Sistem Dana Tetap, kepada kasir kas kecil diserahkan sejumlah
uang dan kasir kas kecil melaksanakan pembayaran sesuai dengan ketentuan
yang berlaku dan menyimpan bukti-bukti yang mendukung setiap
pengeluaran dana kas kecil; apabila dana kas kecil sudah menipis atau sudah
sampai saat untuk diganti maka kasir kas kecil mengajukan permintaan
penggantian dengan melampirkan bukti-bukti pengeluaran yang telah terjadi.
Besarnya penggantian dana kas kecil setiap kali diminta adalah sebesar
pengeluaran yang telah terjadi. Secara rinci ketentuan pokok dalam
melaksanakan sistem dana tetap adalah sebagai berikut.
 EKMA4210/MODUL 5 5.7

1) Kas kecil disediakan khusus untuk keperluan pembayaran-pembayaran


yang kecil jumlahnya, dan tidak praktis bila dibayar dengan
menggunakan cek.
2) Dana yang disediakan dalam kas kecil jumlahnya tetap (tidak boleh
berubah).
3) Pengeluaran-pengeluaran kas kecil harus bisa dilakukan jika ada
otorisasi dari yang berwenang.
4) Setiap ada pengeluaran dana kas kecil tidak perlu dijurnal (kasir kas
kecil cukup mencatat dalam Buku Kas Kecil).
5) Jumlah pengganti sama dengan jumlah pengeluaran kas kecil yang telah
terjadi.
6) Pada saat pengisian kembali dana kas kecil, dilakukan pencatatan dalam
Buku Jurnal Pengeluaran Kas.

Contoh 5. 1:
1) Pembentukan Kas Kecil.
Pada tanggal 1 Januari 20x9 PT. SARI memutuskan untuk membentuk
dana kas kecil, dan untuk pertama kali ditunjuk Ridwan sebagai kasir kas
kecil dan dana yang dibentuk sebesar Rp10 juta. Transaksi di atas di
jurnal sebagai berikut.

Tgl Keterangan R Debet Kredit


1-1-x9 Kas Keci; 10.000.000
Kas 10.000.000
Dibentuk dana kas kecil
sebesar Rp10 juta

2) Pengeluaran dari dana kas kecil


Setiap pengeluaran uang dari dana kas kecil harus didasarkan pada
perintah pengeluaran kas kecil, dan kasir kas kecil harus menyimpan
semua bukti-bukti pengeluaran (kuitansi atau bukti kas keluar) dan
mencatat transaksi tersebut dalam Buku Kas Kecil. Misalnya, selama 2
minggu pertama bulan Januari 20x9 sebagai berikut.
5.8 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Tanggal
2 : pembelian prangko …………… Rp 160.000
3 : biaya taksi ……………………… Rp 310.000
5 : pengiriman telegram …………… Rp 280.000
6 : biaya angkut pembelian ……….. Rp 600.000
8 : biaya perjalanan dinas ………… Rp5.900.000
11 : bensin untuk kendaraan dinas … Rp 525.000
12 : pengiriman telegram …………… Rp 200.000
13 : biaya telepon …………………… Rp 1.000.000
Jumlah pengeluaran ……..…….. Rp 8.975.000

3) Pengisian kembali kas kecil


Pada tanggal 14 Januari 20x9 kas kecil diisi kembali untuk mengganti
pengeluaran-pengeluaran kas kecil yang telah dilakukan. Jurnal untuk
mencatat pengeluaran cek untuk pengisian kembali dana kas kecil adalah
sebagai berikut.

Tgl. Uraian R Debet Kredit


14 Jan Biaya Telepon dan Telegram 1.480.000
Biaya Angkut Pembelian 600.000
Biaya Perjalanan Dinas 5.900.000
Biaya Bensin dan Oli 525.000
Macam-macam Biaya 470.000
Kas 8.975.000
Penggantian kas kecil untuk
biaya-biaya dari tgl 1 s/d 14
Januari

Setelah adanya pengisian kas kembali tersebut maka jumlah dana kas
kecil tetap sebesar Rp10.000.000 dan akan dilaporkan pada neraca
sebesar itu pula. Masalah yang sering timbul adalah apabila berdasarkan
alasan tertentu pada akhir tahun buku (tanggal neraca) tidak diadakan
pengisian kembali dana kas kecil maka berarti biaya yang terjadi melalui
kas kecil belum diakui (karena belum di jurnal). Untuk mengatasi
masalah tersebut maka pada akhir tahun buku tersebut harus dibuat
jurnal, seperti tersebut di atas, namun yang di “kredit" bukannya akun
Kas melainkan akun Kas Kecil. Sebagai akibat adanya jurnal pada akhir
 EKMA4210/MODUL 5 5.9

tahun maka rekening Kas Kecil dilaporkan pada neraca sebesar


Rp1.025.000 (Rp10.000.000 dikurangi Rp8.975.000). Di samping itu,
pada awal tahun buku berikutnya perlu dibuat jurnal pembalikan
terhadap jurnal yang dibuat pada akhir tahun buku sebelumnya sehingga
pada saat pengisian kembali dana kas kecil nantinya dapat dilakukan
jurnal sebagaimana biasanya.

b. Sistem dana tidak tetap


Perbedaan pokok antara sistem dana tetap dengan sistem dana tidak tetap
(berfluktuasi) adalah pada saat terjadinya pengeluaran uang dari dana kas
kecil. Pada sistem dana tetap, pengeluaran oleh kasir kas kecil tidak di jurnal
sedangkan pada sistem dana tidak tetap setiap terjadi pengeluaran atau mutasi
dana kas kecil selalu diikuti pencatatan dalam buku jurnal pengeluaran kas
kecil. Dengan kata lain pencatatan atas transaksi pengeluaran kas kecil tidak
perlu ditangguhkan sampai saat pengisian kembali dana kas kecil. Rekening
Kas Kecil mempunyai sifat seperti akun aktiva lainnya.
Berdasarkan Contoh 1 transaksi-transaksi tersebut dicatat dengan
menggunakan sistem dana berfluktuasi sebagai berikut.
1) Saat pembentukan dana kas kecil

Tgl Keterangan R Debet Kredit


1-1-x9 Kas Kecil; 10.000.000
Kas 10.000.000
Dibentuk dana kas kecil
sebesar Rp10 juta

2) Saat pengeluaran dana kas kecil

2/1 Macam-macam Biaya Rp 160.000


Kas kecil Rp 160.000

3/1 Macam-macam Biaya Rp 310.000


Kas kecil Rp 310.000

5/1 Biaya Telepon dan telegrap Rp 280.000


Kas kecil Rp 280.000

6/1 Biaya angkut pembelian Rp 600.000


Kas kecil Rp 600.000
5.10 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

8/1 Biaya perjalanan dinas Rp5.900.000


Kas kecil Rp5.9.00.000

11/1 Biaya bensin dan oli Rp 525.000


Kas kecil Rp 525.000

12/1 Biaya telegrap Rp 200.000


Kas kecil Rp 200.000

13/1 Biaya telepon Rp1.000.000


Kas kecil Rp1.000.000

c. Pengisian kembali dana kas kecil


Karena setiap kali terjadi transaksi pengeluaran dana kas kecil selalu
diikuti dengan jurnal pengeluaran kas (kecil) maka pada saat pengisian
kembali dibuat jurnal, seperti pada waktu pembentukan dana kas kecil, dan
jumlah pengisian kembali ini tidak harus sama besarnya dengan jumlah
pengeluaran kas kecil yang telah terjadi. Apabila pada akhir tahun buku
belum diadakan pengisian kembali dana kas kecil maka tidak perlu dibuat
jurnal penyesuaian karena setiap kali terjadi transaksi pengeluaran dana kas
kecil sudah diakui adanya biaya.

D. REKONSILIASI BANK

1. Pengertian Rekonsiliasi Bank


Dalam pembahasan pengendalian internal terhadap kas dikatakan bahwa
penerimaan kas setiap hari harus disetorkan ke bank segera dan secara utuh
dan juga setiap pengeluaran uang harus dilakukan melalui bank dengan
menggunakan cek, kecuali pengeluaran dari dana kas kecil. Sarana atau
bentuk-bentuk formulir yang digunakan dalam hubungannya dengan bank
telah dibahas pada modul Pengantar Akuntansi. Oleh karena masing-masing
pihak, yaitu perusahaan (nasabah) dan bank saling melakukan pencatatan
terhadap mutasinya masing-masing maka seharusnya saldo giro (kas di bank)
menurut catatan perusahaan dengan saldo menurut rekening koran bank
seharusnya sama. Akan tetapi, kemungkinan dapat saja terjadi perbedaan di
antara kedua saldo tersebut. Perbedaan tersebut dapat disebabkan oleh
perbedaan waktu pencatatan, yaitu salah satu pihak telah melakukan
pencatatan namun pihak lain belum melakukannya karena belum menerima
 EKMA4210/MODUL 5 5.11

informasinya, serta perbedaan yang disebabkan adanya kekeliruan di antara


kedua belah pihak misalnya salah angka atau salah rekening. Perbedaan saldo
karena faktor waktu terkompensir dengan sendirinya pada saat masing-
masing pihak memperoleh informasi, sedangkan perbedaan saldo yang
disebabkan oleh suatu kesalahan harus dibuat jurnal penyesuaian dan
dilakukan koreksi terhadap rekening-rekening yang bersangkutan. Fungsi
pembuatan rekonsiliasi bank harus dilakukan oleh orang yang tidak
bertanggung jawab oleh fungsi operasi dan fungsi pencatatan kas. Fungsi
pembuatan rekonsiliasi bank harus dilakukan oleh orang yang tidak
bertanggung jawab oleh fungsi operasi dan fungsi pencatatan kas. Perbedaan
saldo karena faktor waktu dapat terjadi karena hal-hal sebagai berikut.
a. Bank telah melakukan pencatatan, sedangkan pihak perusahaan belum
melakukannya karena belum menerima informasi berikut. Berikut adalah
penyebab perbedaan antara saldo perusahaan dengan bank.
1) Bank berhasil menagih piutang perusahaan atau adanya debitur
melakukan pembayaran melalui bank. Bila hal ini terjadi, maka
perusahaan harus menyesuaikan saldo kas banknya dengan
mendebet akun kas dan biaya inkasso (biaya penagihan) dan
mengkredit akun piutang. Prosedur untuk menemukannya adalah
dengan mengidentifikasi memo kredit untuk transfer dilaporkan
bank.
2) Bank membebani perusahaan dengan biaya administrasi bank.
Dalam hal ini biasanya perusahaan baru tahu saat menerima
rekening koran, untuk itu perusahaan harus menyesuaikan akun kas
bank dengan mendebet biaya administrasi bank dan mengkredit kas
di bank. Prosedur untuk menemukannya adalah dengan
mengidentifikasi memo debit untuk biaya bank di laporan bank.
3) Bank memberikan bunga atau jasa giro. Seperti halnya dengan biaya
administrasi, perusahaan baru tahu kalau memperoleh jasa giro saat
menerima rekening koran. Untuk melakukan rekonsiliasi
perusahaan harus mendebet akun kas di bank dan mengkredit akun
pendapatan bunga. Prosedur untuk menemukannya adalah
mengidentifikasi memo kredit untuk jasa giro di laporan bank.
4) Perusahaan menerima cek dari pihak lain dan setelah disetorkan ke
bank ternyata cek tersebut tidak cukup dananya (cek kosong atau
non sufficient fund). Saat menerima cek dari debiturnya, perusahaan
sudah mencatatnya sebagai penerimaan kas dan mendebet akun kas
5.12 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

di bank, namun saat diadakan kliring antar bank ternyata cek


tersebut tidak ada dananya. Untuk itu perusahaan harus mengoreksi
pembukuannya dengan mendebet Piutang debitur dan mengkredit
lagi kas di bank. Prosedur untuk menemukan cek kosong adalah
dengan mengidentifikasi memo debit untuk cek kosong di laporan
bank.
b. Perusahaan telah melakukan pencatatan, tetapi pihak bank belum
melakukan pencatatan:
1) Adanya setoran tunai yang belum disetorkan ke bank. Setiap
penerimaan kas oleh perusahaan dicatat dengan mendebet akun kas
dan pada hari itu juga atau sehari sesudahnya seluruh penerimaan
tersebut disetorkan ke bank. Biasanya pada akhir bulan ada
penerimaan yang belum disetor ke bank, dengan demikian
perusahaan telah mencatatnya akan tetapi bank belum mencatatnya.
Dalam laporan rekonsiliasi penerimaan yang belum disetor ini atau
setoran dalam proses (deposit in transit) akan ditambahkan pada
saldo menurut rekening koran.
a) Setoran dalam perjalanan
Prosedur untuk menemukannya dengan membandingkan semua
setoran menurut slip setoran dengan setoran yang tampak dalam
laporan bank. Setoran yang tidak tampak di laporan bank adalah
cek dalam perjalanan.
b) Cek masih beredar
Prosedur untuk menemukannya adalah dengan membandingkan
seluruh cek yang telah dikeluarkan (periksa nomor cek dan
jumlahnya di tanggal cek) dengan daftar cek yang telah
diuangkan oleh bank di laporan bank. Cek yang tidak tampak di
laporan bank adalah cek yang masih beredar.
2) Adanya pengeluaran cek oleh pihak perusahaan, tetapi sampai
tanggal rekening koran bank, cek tersebut belum diuangkan pada
bank sehingga pihak bank belum mencatat transaksi tersebut. Cek
demikian ini, dinamakan cek dalam peredaran (outstanding check).
Pengeluaran cek sudah dicatat oleh perusahaan, namun bank belum
mengetahui adanya cek tersebut sampai diuangkan atau
dikliringkan. Oleh sebab itu, adanya cek yang masih beredar ini
dalam laporan rekonsiliasi akan dikurangkan dari saldo menurut
rekening koran.
 EKMA4210/MODUL 5 5.13

Pada dasarnya setelah diterima rekening koran atau laporan bank dan
ternyata terdapat perbedaan saldo dengan catatan perusahaan maka harus
dicari penyebab perbedaan tersebut atau dibuat rekonsiliasi bank. Kalau bank
melakukan kesalahan, maka kesalahan tersebut dilaporkan ke bank, dan kalau
kesalahan dilakukan oleh perusahaan (nasabah) maka perusahaan langsung
mengoreksi kesalahan tersebut. Rekonsiliasi terdiri dari dua bagian:
a. bagian pertama merupakan saldo menurut laporan bank dan semua
penyesuaian untuk memperoleh saldo yang benar; dan
b. bagian kedua merupakan saldo menurut perusahaan yang disesuaikan
untuk memperoleh saldo yang benar.

2. Proses Penyusunan Rekonsiliasi


Langkah-langkah dalam membuat rekonsiliasi adalah sebagai berikut.
a. Bandingkan setoran-setoran yang tercantum dalam rekening koran bank
dengan setoran-setoran menurut perusahaan. Catatlah setoran-setoran
yang tidak sesuai dengan jumlahnya atau yang belum tampak pada
rekening koran bank, hal ini mungkin disebabkan adanya setoran dalam
perjalanan atau adanya cek kosong.
b. Bandingkan antara cek register (daftar cek yang telah dikeluarkan oleh
perusahaan) dengan cek-cek yang telah diuangkan di bank menurut
rekening koran bank. Catat cek-cek yang tampak pada check register,
tetapi belum tampak pada laporan bank maupun adanya ketidakcocokkan
jumlah rupiah setiap cek.
c. Pisahkan pengeluaran cek (menurut check register) yang telah mendapat
tanda pengesahan dari bank (certified check). Cek jenis ini tidak
termasuk cek dalam peredaran.
d. Bandingkan debit memo yang diterima dari bank dengan pembebanan
bank sehingga diketahui pembebanan biaya bank yang belum dicatat
perusahaan.
e. Bandingkan kredit memo yang diterima dari bank dengan pengkreditan
bank yang tampak pada rekening koran sehingga dapat ditemukan
adanya perbedaan yang harus dicatat oleh perusahaan.
5.14 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3. Metode Rekonsiliasi Bank

a. Rekonsiliasi terhadap saldo


Atas dasar kriteria bahwa setelah diadakan rekonsiliasi maka saldo kas
menurut catatan perusahaan dengan saldo menurut laporan bank harus benar
dan saldo yang benar itu harus sama, maka rekonsiliasi terhadap saldo dapat
dilakukan dengan dua cara sebagai berikut.
1) Rekonsiliasi saldo menurut catatan perusahaan dengan saldo menurut
rekening koran bank untuk mendapatkan saldo yang benar atau
menentukan saldo yang benar.
Pada cara ini penyusunan rekonsiliasi bertitik tolak dari saldo menurut
masing-masing pihak, ditentukan penyebab perbedaannya sehingga
diperoleh saldo yang seharusnya atau saldo yang sama di antara kedua
belah pihak.

Contoh 5.2:
Rekonsiliasi saldo bank dan perusahaan menuju saldo yang benar.
 EKMA4210/MODUL 5 5.15

Perusahaan SARI INDAH


Laporan Rekonsiliasi Bank
30 November 20x9
Saldo menurut rekening koran bank 30 November 20x9 …………. Rp2.978.720.000
Ditambah: 1) Penerimaan 30 Nov, yang belum
disetorkan ……………………… Rp 658.500.000
2) Kesalahan pembebanan bunga
oleh bank ………………………. Rp 12.500.000 Rp 671.000.000
Rp3.650.720.000
Dikurangi: 1) Cek perusahaan yang belum diuangkan (masih beredar)
No. 1125 …………………………. Rp 58.160.000
No. 1138 …………………………. Rp 100.000.000
No. 1152 …………………………. Rp 98.600.000
No. 1154 …………………………. Rp 255.000.000
No. 1155 …………………………. Rp 192.070.000 Rp 703.830.000
Saldo per rekening koran yang benar (seharusnya) ……………. Rp2.946.890.000

Saldo menurut catatan perusahaan ……………………………. Rp2.552.490.000


Ditambah: 1) Penerimaan piutang wesel
oleh bank ………………………. Rp 500.000.000
Biaya penagihan ……………….Rp 1.500.000
Rp 498.500.000
2) Cek No. 1116 untuk biaya
advertensi Rp46.000.000
dicatat Rp64.000.000 Rp 18.000.000
Rp 516.500.000
Rp3.068.990.000
Kurangi: 1) Biaya administrasi bank …………Rp 3.160.000
2) Cek kosong ……………………. Rp 118.000.000
Saldo yang benar (seharusnya) ……………………………….. Rp 122.100.000
Rp2.946.890.000

Jurnal penyesuaian yang harus dibuat oleh perusahaan adalah sebagai berikut.
5.16 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Tgl Uraian R Debet Kredit


Nov 30 Kas 498.500.000
Macam-Macam Biaya 1.500.000
Piutang Usaha 500.000.000
(mencatat penagihan piutang
wesel oleh bank dengan biaya
penagihan Rp1.500,00).
Kas 18.000.000
Biaya Advertensi 18.000.000
(mencatat koreksi pengeluaran
chek untuk biaya advertency
sebesar Rp46.000.000 yang dicatat
perusahaan sebesar Rp64.000.000)
Piutang Wesel 118.940.000
Macam-macam Biaya 3.160.000
Kas 122.100.000
(mencatat cek kosong dan biaya
administrasi bank)

Setelah jurnal penyesuaian tersebut dimasukkan atau di-posting-kan


maka rekening kas akan menunjukkan saldo sebesar Rp2.946.890.000
dan jumlah inilah yang harus dilaporkan pada neraca.

2) Rekonsiliasi dan identifikasi berbagai penyebab terjadinya perbedaan


antara saldo menurut perusahaan dengan saldo menurut rekening koran
bank.
Atas dasar pemikiran bahwa saldo yang benar harus sama jumlahnya
maka dengan mengetahui berbagai faktor yang menyebabkan terjadinya
perbedaan saldo akan dapat ditentukan saldo yang benar, dan untuk
menentukan saldo yang benar atau sama dapat dilakukan dengan bertitik
tolak dari saldo menurut laporan bank menuju ke saldo menurut catatan
perusahaan, yaitu dengan cara menambah dan mengurangkan berbagai
faktor yang menyebabkan terjadinya perbedaan saldo dari kedua catatan
tersebut.
 EKMA4210/MODUL 5 5.17

Contoh 5.3:
Rekonsiliasi saldo bank menuju saldo menurut catatan perusahaan.

Perusahaan SARI INDAH


Laporan Rekonsiliasi Bank BRI
30 November 20x9

Saldo per rekening koran, 30 November 2009 ……… Rp2.979.720.000


Tambah: 1) Penerimaan 30 November yang
belum disetorkan ………………..…..… Rp658.500.000
2) Pembebanan bunga yang salah ……… Rp 12.500.000
3) Pembebanan biaya
administrasi bank …………….……….. Rp 3.160.000
4) Koreksi cek kosong ………..………… Rp118.940.000 Rp 793.100.000
Rp3.772.820.000
Kurang: 1) Cek yang belum diuangkan ………....…. Rp703.830.000
2) Koreksi cek No .1116 …………..…..…. Rp 18.000.000
3) Penerimaan Piutang wesel ……..…….. Rp498.500.000 Rp1.220.330.000
Saldo per catatan perusahaan 30 November 20x9 Rp2.552.490.000

Menurut metode yang kedua ini, jurnal penyesuaian baru dapat dibuat
setelah diadakan penganalisisan terhadap faktor-faktor penyebab
perbedaan dan ditemukan saldo yang benar. Atas dasar rekonsiliasi
tersebut maka untuk menentukan saldo yang benar dapat dilakukan
dengan 2 cara sebagai berikut.
1) Menyesuaikan dengan menambah atau mengurangi saldo catatan
perusahaan dengan penerimaan-penerimaan dan pengeluaran-
pengeluaran yang belum dicatat, dan koreksi terhadap kesalahan-
kesalahan yang dibuat oleh perusahaan.
2) Menyesuaikan dengan menambah dan mengurangi saldo menurut
laporan bank dengan penerimaan-penerimaan dan pengeluaran-
pengeluaran yang belum dicatat, dan koreksi terhadap kesalahan
yang telah diperbuat oleh bank.

Dari kedua cara tersebut akan diperoleh saldo yang benar menurut
catatan perusahaan maupun menurut laporan bank, dan jurnal penyesuaian
yang diperlukan untuk membuat saldo menurut catatan perusahaan menjadi
saldo yang benar ternyata sama dengan rekonsiliasi yang dibuat pada contoh
sebelumnya.
5.18 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

b. Rekonsiliasi penerimaan dan pengeluaran kas


Penyimpanan uang di bank merupakan salah satu kebijaksanaan
perusahaan dalam rangka melindungi keamanan harta milik perusahaan (yang
berupa kas) dari berbagai kemungkinan kesalahan atau kecurangan. Oleh
karena itu, pimpinan perusahaan harus memperoleh keyakinan bahwa jumlah
uang yang disetorkan sesuai dengan jumlah yang diterima bank, begitu pula
jumlah pengeluarannya. Kadang-kadang rekonsiliasi bank diperluas
penggunaannya yaitu untuk menguji kebenaran penerimaan dan pengeluaran
tersebut yaitu mencocokkan kesamaan jumlah penerimaan dan jumlah
pengeluaran menurut rekening koran bank dengan menurut catatan
perusahaan.
1) Rekonsiliasi delapan kolom (Proof of cash)
Rekonsiliasi ini dimulai dari kolom saldo awal, penerimaan dan
pengeluaran baik menurut catatan perusahaan maupun menurut bank
sehingga akhirnya diperoleh saldo yang benar yaitu saldo yang sama
jumlahnya.
 EKMA4210/MODUL 5 5.19

Contoh 5.4
Perusahaan SARI INDAH
Rekonsiliasi penerimaan, pengeluaran dan saldo bank
untuk bulan November 20x9
(dalam rupiah)

Saldo Penerimaan Pengeluaran Saldo


31/10 November November 30/11

Saldo per bank 5.895.420.000 21.212.400.000 24.128.100.000 2.979.720.000


Pendapatan
Belum disetor:
31/10 20x9 515.400.000 ( 515.400.000)
30/11 20x9 658.500.000 658.500.000
Cek yang beredar:
31/10 20x9 (810.500.000)
30/11 2009 (810.500.000) ( 703.830.000)
Salah pembebanan 703.830.000 12.500.000
Saldo yang benar 5.600.320.000 21.355.500.000 ( 12.500.000) 2.946.890.000

Saldo per prsh 5.600.320.000 20.857.000.000 24.008.930 2.552.490.000


Pemb. Biaya bank ( 3.160.000)
Cek kosong 23.904.830.000 ( 118.940.000)
Penerimaan Wesel 498.500.000 3.160.000 498.500.000
118.940.000
Koreksi cek 1116 ( 18.000.000) ( 18.000.000)

Saldo yang benar 5.600.320.000 21.355.500.000 24.008.930.000 2.946.890.000

2) Rekonsiliasi empat kolom


Bentuk lain dari rekonsiliasi empat kolom ini dimulai dari penerimaan,
pengeluaran dan saldo akhir periode dapat pula dilakukan dengan hanya
mengidentifikasi berbagai faktor yang menyebabkan adanya perbedaan
tersebut. Rekonsiliasi bentuk ini dibuat dengan bertitik tolak dari saldo
menurut laporan bank menuju saldo menurut catatan perusahaan.
5.20 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Contoh 5.5
Perusahaan SARI INDAH
Rekonsiliasi Penerimaan, Pengeluaran, dan Saldo Bank
Untuk bulan November 20X9
(dalam rupiah)
Saldo Penerimaan Pengeluaran Saldo
31/10 November November 30/11

Saldo per bank 5.895.420.000 21.212.400.000 24.128.100.000 2.979.720.000


Penerimaan
Belum disetor:
31/10 20x9 515.400.000 ( 515.400.000)
30/11 20x9 658.500.000 658.500.000

Cek yang beredar:


31/10 20x9 (810.500.000) ( 810.500.000)
30/11 20x9 703.830.000 ( 703.830.000)

Pemb. Biaya bank 3.160.000 (3.160.000)


Cek kosong ( 118.940.000) 118.940.000
Penerimaan Wesel ( 498.500.000)
Pemb yang salah ( 498.500.000) ( 12.500.000) 12.500.000
Koreksi cek 1116 18.000.000 18.000.000

Saldo menurut
catatan perusahaan 5.600.320.000 21.355.500.000 24.008.930.000 2.946.890.000

E. PELAPORAN KAS

Biarpun pelaporan kas dapat dilakukan dengan mudah, namun perlu


diperhatikan isu-isu yang memerlukan perhatian khusus. Isu-isu ini adalah:
1. kas terbatas;
2. cerukan (bank overdraft);
3. setara kas.

1. Kas Terbatas
Dana kas kecil, dana gaji, dan dana dividen adalah contoh kas yang
dipisah untuk tujuan tertentu. Pada umumnya, jumlah dana tersebut tidak
material. Oleh sebab itu, perusahaan tidak memisahkannya dari kas di dalam
laporan keuangan. Jika jumlah dana tersebut material maka perusahaan harus
memisahkan dana yang terbatas penggunaannya dari kas yang reguler untuk
tujuan pelaporan keuangan. Perusahaan mengklasifikasikan kas terbatas ini
dalam kelompok aset lancar atau aset jangka panjang tergantung pada saat
 EKMA4210/MODUL 5 5.21

tersedianya dana atau saat pembayaran. Klasifikasi sebagai aset lancar


adalah tepat, bila dana atau kas tersebut akan digunakan untuk membayar
kewajiban lancar. Sebaliknya bila perusahaan berencana untuk menyimpan
kas tersebut untuk jangka panjang (misalnya untuk ekspansi pabrik) maka
dana tersebut dilaporkan dalam kelompok klasifikasi aset tetap.
Bank dan lembaga peminjaman lain sering menghendaki nasabahnya
untuk menjaga jumlah minimum saldo rekening koran atau saldo
tabungannya. Saldo minimum ini disebut dengan saldo kompensasi
(compensating balance) dan digunakan sebagai salah persyaratan kredit
yang diberikan bank ke nasabahnya. Saldo kas ini kalau digunakan sebagai
persyaratan kredit jangka pendek akan disajikan dalam kelompok kas dan
setara kas, sedangkan kalau digunakan sebagai persyaratan kredit jangka
panjang diklasifikasikan sebagai kelompok investasi atau aset lain-lain.

2. Cerukan
Cerukan terjadi jika perusahaan mengeluarkan cek yang jumlahnya
melebihi jumlah saldo yang ada rekening korannya. Perusahaan harus
melaporkan cerukan ini dalam kelompok utang lancar. Jika jumlahnya
material, perusahaan harus mengungkapkannya dalam neraca atau catatan
atas laporan keuangan.
Cerukan ini tidak boleh dilawankan dengan saldo kas, kecuali kalau
perusahaan memiliki rekening lain di bank yang sama di tempat cerukan
tersebut terjadi.

3. Setara Kas (Ekuivalen Kas)


Klasifikasi kas yang sekarang populer adalah Kas dan Setara Kas.
Setara kas adalah investasi jangka pendek yang amat likuid yang dengan
mudah dapat diubah menjadi kas dan nilainya tidak dipengaruhi secara
berarti oleh perubahan suku bunga. Umumnya yang termasuk sebagai setara
kas adalah investasi jangka pendek yang jatuh temponya tiga bulan atau
kurang. Contoh dari setara kas adalah deposito, komersial paper, dana pasar
uang dan Sertifikat Bank Indonesia.
5.22 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Berikut adalah data rekonsiliasi dari PT. Wanda untuk bulan Juli 20x9.
a. Saldo kas menurut catatan perusahaan per 31 Juli Rp3.239.350,00.
b. Saldo kas menurut laporan bank per 31 Juli Rp4.581.500,00.
c. Cek yang sudah dikeluarkan perusahaan, tetapi belum diuangkan
berjumlah Rp694.100,00.
d. Setoran yang belum dicatat oleh bank Rp362.800,00.
e. Cek sebesar Rp57.000,00 untuk pelunasan utang usaha, dicatat
perusahaan sebesar Rp75.000,00.
f. Nota debet untuk biaya bank sebesar Rp7.150,00 belum tampak dalam
catatan perusahaan.

Sekarang saudara selesaikan, isian berikut.


………………………….
…………………………………………..
…………………………..

Saldo menurut laporan bank per …………….. Rp…………….


Ditambah: Setoran dalam proses ……………

Dikurangi: Cek yang masih beredar Rp……………..


…………….
Saldo kas yang benar Rp…………….

Saldo menurut catatan perusahaan per ………… Rp…………….


Ditambah: Kesalahan percatatan …………….
Rp…………….
Dikurangi: Nota debet biaya bank ……………..

Saldo kas benar ………………

Apabila hasil pekerjaan saudara benar maka jumlah yang benar, menurut
catatan bank akan sama dengan jumlah yang benar menurut catatan yang
benar. Apabila kedua jumlah tersebut tidak sama maka berarti hasil pekerjaan
saudara belum benar atau soalnya yang salah. Baiklah, apabila saudara telah
selesai mengerjakan laporan rekonsiliasi di atas, kemudian buatlah jurnal
 EKMA4210/MODUL 5 5.23

penyesuaian yang diperlukan untuk membetulkan catatan perusahaan, serta


bukukan jurnal penyesuaian tersebut ke dalam buku kas yang tersedia. Untuk
mengerjakannya gunakan ruang kosong di bawah ini untuk membuat buku
jurnal dua kolom sebagai berikut.

Kas
Tanggal Keterangan Debet Kredit Saldo
31 Juli Saldo 3.239.350,00

Petunjuk Jawaban Latihan

Sudah selesai mari saudara cocokkan hasil pekerjaan saudara dengan


jawabannya sebagai berikut.

PT. WANDA
LAPORAN REKONSILIASI BANK
PER 31 Juli 20x9

Saldo menurut laporan bank per 31 Juli 20x9 Rp4.581.500,00


Ditambah: Setoran dalam proses Rp 362.800,00
Rp4.944.300,00
Dikurangi: Cek yang masih beredar Rp 694.100,00
Saldo kas yang benar Rp3.250.200,00
Saldo menurut catatan perusahaan per 31 Juli 20x9 Rp3.239.350,00

Ditambah: Kesalahan pencatatan (Rp75.000,00 – Rp57.000,00)Rp 18.000,00


Rp3.257.350,00
Dikurangi: Nota debet biaya bank Rp 7.150,00
Saldo kas yang benar Rp3.250.200,00

Jurnal penyesuaian yang diperlukan:


Kas ………………………………………Rp10.850,00
Biaya bank ………………………………Rp 7.150,00
Utang usaha ………………………… Rp18.000,00

Tanggal Keterangan Debet Kredit Saldo


31 Juli Saldo Rp3.239.350,00
31 Juli Penyesuaian Rp10.850,00 Rp3.250.200,00
5.24 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

R A NG KU M AN

1. Kas meliputi uang tunai, simpanan di bank yang setiap saat dapat
diambil (giro) dan kertas berharga lainnya yang dapat diuangkan
pada bank atau lembaga keuangan lain sebesar nilai nominalnya.
Kas harus diawasi dengan baik. Salah satu cara pengawasan agar
likuiditas perusahaan terjamin maka harus disusun anggaran kas.
Untuk menyusun anggaran maka diperlukan kemampuan
memperkirakan penerimaan dan pengeluaran kas di masa yang
akan datang. Pengeluaran kas sebaiknya digunakan cek, sedangkan
untuk pengeluaran yang berjumlah relatif kecil sebaiknya disediakan
dana tertentu yang dinamakan "Dana Kas Kecil” Ada dua cara
pencatatan kas kecil, yaitu sistem dana tetap dan sistem dana
berfluktuasi. Perbedaan pokok dari kedua sistem tersebut, yaitu pada
sistem dana tetap, pengeluaran dari dana kas kecil tidak perlu di
jurnal, seperti pada sistem dana berfluktuasi.
2. Untuk mengadakan pengawasan kas di bank maka setiap akhir bulan
dibuat "rekonsiliasi bank” untuk menentukan sebab-sebab terjadinya
perbedaan saldo kas menurut catatan perusahaan dengan saldo kas
menurut rekening koran. Ada beberapa bentuk rekonsiliasi bank,
yaitu berikut ini.
a. Rekonsiliasi saldo menurut catatan perusahaan dengan saldo
menurut rekening koran untuk menuju ke saldo yang benar
atau rekonsiliasi untuk menentukan saldo yang benar. Hasil
akhir dari rekonsiliasi ini, yaitu saldo menurut perusahaan
dengan saldo menurut bank akan sama. Rekonsiliasi bentuk ini
sering disebut rekonsiliasi dua kolom.
b. Rekonsiliasi dan identifikasi berbagai penyebab terjadinya
perbedaan antara saldo menurut perusahaan dengan saldo
menurut laporan bank. Dalam rekonsiliasi bank bentuk ini maka
saldo menurut catatan perusahaan dianggap yang benar
sehingga bertitik tolak dari saldo menurut rekening koran
menuju saldo menurut catatan perusahaan.
3. Kadang-kadang rekonsiliasi diperluas penggunaannya, yaitu untuk
menguji kebenaran penerimaan dan pengeluaran kas, yaitu
mencocokkan kesamaan jumlah penerimaan, pengeluaran maupun
saldonya menurut catatan perusahaan dengan menurut laporan bank.
Dalam rekonsiliasi ini terdapat dua bentuk rekonsiliasi, yaitu berikut
ini.
a. Bentuk rekonsiliasi yang bertitik tolak dari saldo menurut
laporan bank menuju saldo menurut catatan perusahaan. Dengan
 EKMA4210/MODUL 5 5.25

kata lain, rekonsiliasi ini menganggap bahwa saldo menurut


bentuk ini sering dinamakan rekonsiliasi empat kolom.
b. Bentuk rekonsiliasi yang bertitik tolak dari masing-masing saldo
awal, penerimaan, pengeluaran, dan saldo akhir menuju kepada
saldo yang benar. Rekonsiliasi bentuk ini sering dinamakan
rekonsiliasi delapan kolom.
Kas dan setara kas meliputi media pertukaran dan instrumen
keuangan. Jika suatu item tidak dapat segera diubah menjadi
uang kertas, maka perusahaan harus menyajikannya sebagai
piutang, persekot biaya atau investasi. Perusahaan memisahkan
dan mengelompokkan kas yang tidak tersedia untuk
pembayaran kewajiban lancar menjadi aset jangka panjang.
Ikhtisar penyajian kas dapat dilihat sebagai berikut.
Klasifikasi Kas, setara Kas, dan Nonkas
Pos Klasifikasi Keterangan
Kas Kas Jika tidak terbatas
dilaporkan sebagai kas
Jika terbatas
diidentifikasikan dan
diklasifikasikan sebagai
aset lancar atau aset tidak
lancar
Dana kas kecil dan dana Kas Dilaporkan sebagai kas
pengembalian
Surat berharga jangka Setara kas Investasi yang jatuh
pendek tempo kurang dari tiga
bulan dan biasanya
digabungkan dengan kas
Surat berharga jangka Investasi jangka pendek Investasi yang jatuh
pendek tempo antara 3 sampai
dengan 12 bulan
Cek mundur dan kas bon Piutang Diperkirakan dapat ditagih
Uang muka perjalanan Piutang Diperkirakan akan
diterima dari karyawan
atau dikurangkan dari gaji
mereka
Prangko dan meterai Persekot Biaya Juga dapat
diklasifikasikan sebagai
sediaan perlengkapan
kantor
Cerukan (bank overdraft) Utang lancar Dapat dikurangkan pada
saldo rekening koran pada
bank yang sama
5.26 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Pos Klasifikasi Keterangan


Saldo kompensasi Dipisahkan dari kas bila Diklasifikasikan sebagai
jumlahnya harus dijaga pos lancar atau pos tidak
lancar dalam neraca.
Diungkapkan secara
terpisah

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Berikut informasi untuk menjawab pertanyaan No. 1 s-d No. 3.


PT. YOGYA membentuk Dana Kas Kecil yang diselenggarakan
berdasar “Sistem Dana Tetap” pada tanggal 1 Juni 20x9. Pengisian kembali
dana kas kecil dilakukan pada setiap akhir bulan. Pemeriksaan terhadap dana
kas kecil pada tanggal 30 Juni 2005 menunjukkan informasi sebagai berikut.

Uang kertas dan logam Rp 43.570,00


Pengeluaran kas kecil:
- Pos telepon dan telex Rp28.760,00
- Biaya perjalanan lokal Rp47.340,00
- Biaya rumah tangga kantor Rp15.750,00
- Supplies kantor Rp39.890,00
- Supplies toko Rp19.300,00 Rp151.040,00

Cek untuk pengisian kembali dana kas kecil dibuat pada tanggal tersebut
dan dana kecil dinaikkan menjadi Rp250.000,00. Pemeriksaan terhadap dana
kas kecil pada tanggal 31 Juli 20x9 diperoleh informasi sebagai berikut.
Uang kertas dan logam Rp73.800,00
Pengeluaran kas kecil:
- Pos telepon dan telex Rp31.430,00
- Biaya transpor lokal Rp17.380,00
- Supplies kantor Rp46.500,00
- Supplies toko Rp28.990,00 Rp124.300,00

Lain-lain
- Kas bon karyawan Rp55.000,00
 EKMA4210/MODUL 5 5.27

Cek untuk pengisian kembali dana kas kecil dibuat pada tanggal tersebut.

1) Besarnya dana kas kecil yang dibentuk pada tanggal 1 Juni 20x9
adalah ….
A. Rp194.610,00
B. Rp151.040,00
C. Rp250.000,00
D. Rp 73.800,00

2) Ada pengisian kembali dan kenaikan dana kas kecil menjadi


Rp250.000,00 maka rekening kas/bank dikredit sebesar ….
A. Rp151.040.00
B. Rp296.430,00
C. Rp250.000,00
D. Rp 55.390,00

3) Setelah ada pemeriksaan terhadap dana kas kecil 31 Juli 20x9


terdapat ….
A. selisih kas lebih Rp3.100,00
B. selisih kas kurang Rp3.100,00
C. tidak terdapat selisih kas
D. selisih kas kurang Rp55.000,00

4) Berikut adalah informasi yang berhubungan dengan penyusunan


rekonsiliasi saldo kas/bank 31 Desember 20x9 untuk PT. ABADI.
a. Saldo per laporan bank Rp36.050,00.
b. Setoran dalam perjalanan Rp6.250,00.
c. Check yang masih beredar Rp5.750,00.
d. Setoran perusahaan lain yang dicatat oleh bank ke rekening PT.
ABADI Rp250,00.
e. Biaya bank Rp50,00.

Saldo kas yang benar untuk tanggal tersebut adalah ….


A. Rp35.250,00
B. Rp36.250,00
C. Rp36.300,00
D. Rp36.550,00

5) Perusahaan “Senang” pada waktu Anda diperiksa per 31 Desember 20x9


mempunyai saldo kas sebesar Rp3.600.000,00. Tetapi pada laporan bank
per 31 Desember 20x9 menyatakan adanya check yang masih beredar
sebesar Rp500.000,00 dan deposit intransit sebesar Rp200.000,00.
5.28 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Berdasarkan informasi tersebut maka laporan bank pada tanggal tersebut


menunjukkan saldo sebesar ….
A. Rp4.100.000,00
B. Rp3.300.000,00
C. Rp3.600.000,00
D. Rp3.900.000,00

6) Suatu perusahaan pada tanggal 31 Desember 20x9 mempunyai data


sebagai berikut.
a. Uang tunai Rp4.000.250,00
b. Check PT. ABC tertanggal 28-12-20x9 Rp 210.000,00
c. Check PT. XYZ tertanggal 1-1-201x Rp 150.000,00
d. Kas bon perjalanan dinas Rp 75.000,00
e. Promis dari PT. Baik Rp 100.000,00
f. prangko dan meterai Rp 21.450,00
Jika perusahaan tidak mempunyai simpanan di bank maka jumlah kas
pada neraca 31 Desember 20x9 ….
A. Rp4.210.250,00
B. Rp4.000.250,00
C. Rp4.360.250,00
D. Rp4.535.250,00

Berikut informasi untuk menjawab pertanyaan No. 7 sampai No. 10.


Berikut ini data mengenai kas PT. MARIO yang disimpan di BANK
JAWA selama bulan Oktober 20x9.

Menurut catatan Menurut laporan


perusahaan Bank
- Saldo kas akhir bulan Rp640.000,00 Rp750.000,00
- Setoran tunai Rp850.000,00 Rp825.000,00
- Pengeluaran dengan cek Rp400.000,00 Rp325.000,00
- Penagihan piutang wesel Rp 60.000,00
- Bunga wesel Rp 4.000,00
- Biaya administrasi bank Rp 10.000,00
- Jasa giro Rp 6.000,00

7) Berapa setoran dalam perjalanan dalam rekonsiliasi bank adalah ….


A. Rp 25.000,00
B. Rp 825.000,00
C. Rp 850.000,00
D. Rp1.675.000,00
 EKMA4210/MODUL 5 5.29

8) Berapakah cek yang beredar dalam rekonsiliasi bank adalah ….


A. Rp75.000,00
B. Rp325.000,00
C. Rp400.000,00
D. Rp725.000,00

9) Berapa saldo kas yang benar pada 31 Oktober 20x9?


A. Rp580.000,00
B. Rp700.000,00
C. Rp720.000,00
D. Rp850.000,00

10) Jurnal untuk menyesuaikan penagihan piutang wesel dan bunga wesel
oleh bank didebet rekening ….
A. Kas sebesar Rp60.000,00
B. Pendapatan bunga sebesar Rp 4.000,00
C. Kas sebesar Rp64.000,00
D. Pendapatan bunga

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.30 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Kegiatan Belajar 2

Akuntansi Piutang (Receivables)

P iutang adalah tagihan kepada pelanggan atau pihak lain atas uang,
barang atau jasa. Untuk tujuan laporan keuangan perusahaan
mengklasifikasikan piutang menjadi piutang lancar (jangka pendek) atau
piutang tidak lancar (jangka panjang). Perusahaan mengharapkan dapat
mengumpulkan piutang jangka pendek dalam tempo satu tahun atau kurang
atau selama periode siklus normal usaha, mana yang lebih lama.

A. KLASIFIKASI PIUTANG

Dalam usahanya untuk meningkatkan volume penjualan perusahaan


sering kali memberikan kemudahan kepada para pelanggannya dengan jalan
memberi kelonggaran dalam pembayaran. Tentu saja di dalam memberikan
kredit ini, perusahaan harus hati-hati, agar kredit yang telah diberikan
nantinya dapat ditagih. Namun, penjualan secara kredit ini biarpun telah
diberikan secara selektif dan hati-hati, masih ada kemungkinan ada debitur
yang tidak mau atau tidak mampu melunasi utangnya. Piutang atau tagihan
yang timbul dari transaksi penjualan kredit ini dalam akuntansi akan
dikelompokkan sebagai piutang usaha. Dalam praktik piutang usaha ini
sering disertai suatu janji tertulis yang dibuat debitur. Apabila halnya
demikian maka piutang yang ada janji tertulisnya akan dikelompokkan
sebagai piutang wesel.
Selain piutang usaha, perusahaan juga sering mengadakan transaksi-
transaksi yang menimbulkan pos piutang yang lain, seperti piutang bunga,
piutang pegawai, piutang direksi, piutang perusahaan afiliasi. Dalam
akuntansi setiap piutang di atas harus diklasifikasikan dan disajikan dalam
neraca dengan benar. Artinya, rekening piutang harus dapat menunjukkan
dengan jelas apakah piutang tersebut piutang usaha, piutang pegawai, piutang
bunga, piutang direksi atau piutang yang lain. Setiap rekening piutang
tersebut harus dilengkapi dengan buku pembantunya masing-masing.
Seluruh piutang perusahaan yang diperkirakan dapat ditagih dalam
tempo satu tahun atau kurang dihitung dari tanggal neraca harus disajikan
dalam neraca dalam kelompok aktiva lancar. Sedangkan piutang yang baru
dapat ditagih lewat dari satu tahun sejak tanggal neraca tidak boleh
 EKMA4210/MODUL 5 5.31

dikelompokkan sebagai aktiva lancar, tetapi harus dipisahkan tersendiri dan


masuk dalam kelompok investasi atau aktiva lain-lain, bisa juga piutang
jangka panjang.
Penting tidaknya suatu piutang usaha atau piutang wesel bagi perusahaan
akan bervariasi dengan volume penjualan kredit dan lamanya periode kredit
yang diberikan kepada pelanggan. Semakin besar volume penjualan kredit
berarti semakin besar pula jumlah piutang perusahaan dan semakin lama
periode kredit berarti semakin besar pula jumlah piutang perusahaan.

Contoh 5.6:
Apabila volume penjualan kredit selama satu tahun Rp600 juta dan
lamanya periode kredit 30 hari maka rata-rata piutang perusahaan akan
berjumlah:
30 hari  Rp600.000.000 = Rp100.000.000
360 hari

Apabila perusahaan memperpendek kredit yang diberikan kepada


pelanggan dari 30 hari menjadi 15 hari maka jumlah piutang rata-ratanya
akan sebesar:
15 hari
x Rp60.000.000 = Rp50.000.000,00
360 hari

Dengan demikian, kalau perusahaan memiliki saldo piutang rata-rata lebih


dari yang dihitung di atas berarti terdapat debitur yang membayar lebih dari
yang ditentukan, demikian sebaliknya.

Selanjutnya dalam penyajian laporan keuangan piutang dapat


diklasifikasikan sebagai berikut.
1. Piutang dapat digolongkan menjadi dua kategori pokok, yaitu:
a. piutang usaha;
b. piutang lain-lain.
Piutang usaha meliputi piutang yang timbul karena penjualan produk
atau penyerahan jasa dalam rangka kegiatan usaha normal perusahaan.
Piutang yang timbul dari transaksi di luar kegiatan usaha digolongkan
sebagai piutang lain-lain.
2. Piutang yang diperkuat dengan kesepakatan tertulis disebut wesel tagih
atau piutang wesel.
5.32 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3. Dalam neraca piutang usaha, wesel tagih, piutang lain-lain harus


disajikan secara terpisah dengan identifikasi yang jelas.
4. Piutang dinyatakan sebesar jumlah bruto tagihan dikurangi dengan
taksiran jumlah yang tidak dapat diterima. Jumlah bruto piutang harus
tetap disajikan pada neraca diikuti dengan penyisihan untuk piutang yang
diragukan atau taksiran jumlah yang tidak dapat diterima.
5. Saldo kredit piutang individual jika jumlahnya material harus
dikelompokkan sebagai kewajiban.
6. Jumlah piutang yang dijaminkan harus diungkapkan dalam catatan atas
laporan keuangan.
7. Kewajiban bersyarat dalam hubungannya dengan penjualan piutang yang
disertai perjanjian untuk dibeli kembali kepada suatu lembaga keuangan
harus dijelaskan secukupnya.

B. PIUTANG WESEL

Piutang wesel secara sederhana dapat diberi pengertian sebagai surat


kesanggupan untuk membayar sejumlah uang tertentu pada saat tertentu.
Pembayaran ini dapat dilakukan kepada orang atau organisasi yang
ditunjukkan dalam wesel tersebut (wesel atas nama) atau kepada orang yang
membawa surat wesel terbut (wesel atas unjuk). Wesel dapat dibuat oleh
debitur dan ditunjukkan kepada kreditor, namun dapat pula suatu wesel
ditulis oleh kreditor kemudian disetujui debitur, untuk kemudian diserahkan
kembali kepada kreditor. Jenis wesel yang ditulis debitur ini sering disebut
dengan istilah promes. Dalam akuntansi baik wesel ataupun promes
dikelompokkan sebagai piutang wesel atau wesel tagih.
Dalam setiap surat wesel harus dicantumkan informasi tentang berikut.
1. Pihak yang akan menerima pembayaran (payee), yaitu pihak atau orang
yang akan menerima atas pembayaran wesel tersebut.
2. Pembuat surat wesel (maker), yaitu orang atau pihak yang mempunyai
kesanggupan untuk membayar sejumlah uang pada tanggal tertentu.
3. Tanggal dan jangka waktu wesel.
4. Jumlah uang yang akan dibayarkan.
5. Tempat atau lokasi akan dilaksanakan pembayaran wesel.
6. Bunga wesel, kalau ada (bunga wesel dinyatakan dalam persentase untuk
jangka waktu satu tahun).
 EKMA4210/MODUL 5 5.33

Contoh 5.7:
Coba Anda sebutkan apa saja yang dimaksud dengan informasi pada
butir 1 sampai 6 di atas pada wesel berikut ini.

Rp2.500.000,00 Yogyakarta, 29 September 20x8

--- Enam puluh hari--- setelah tanggal di atas kami berjanji akan membayar
kepada --- PT Wanda --- atau orang yang ditunjuk uang sejumlah --- Dua juta lima
ratus ribu --- rupiah yang akan dibayarkan di jl. Lawu 38, Yogyakarta, 55225.
No: 15 CV ARNINTO

Jatuh Tempo: 28 November 20x8 Direktur

Dari informasi di atas jawablah pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut.


1. Siapakah pihak yang akan menerima pembayaran (payee)?
2. Siapakah pembuat surat wesel (maker)?
3. Kapan saat wesel jatuh tempo
4. Berapa lama jangka waktu wesel?
5. Berapa jumlah uang yang akan dibayarkan?
6. Di mana tempat atau lokasi akan dilaksanakan pembayaran wesel?
7. Berapa tingkat bunga wesel ?

Perusahaan yang memiliki wesel (dalam contoh di atas adalah


PT. WANDA) yang akan mencatatnya sebagai aktiva dengan nama Piutang
Wesel (Wesel Tagih) sebesar nilai nominalnya, sedangkan si pembuat (dalam
contoh ini CV. ARNINTO) yang akan mencatatnya sebagai utang dengan
nama Utang Wesel (Wesel Bayar) sebesar nilai nominalnya. Dengan
demikian, wesel tersebut di atas, apabila digunakan untuk mengganti
piutang/utang usaha akan dicatat oleh kedua perusahaan sebagai berikut.

PT. WANDA CV. ARNINTO


(payee) (maker)

Piutang Wesel Rp2.500.000 Utang Usaha Rp2.500.000


Piutang Usaha Rp2.500.000 Utang Wesel Rp2.500.000
5.34 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

1. Menentukan Besarnya Bunga


Wesel dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu wesel berbunga dan
wesel tanpa bunga. Apabila wesel mencantumkan bunga, misalnya sebesar
18%, berarti pembuat wesel tersebut selain akan membayar sejumlah uang
yang tercantum dalam surat wesel (nominalnya) juga akan membayar bunga
untuk jangka waktu wesel dengan tingkat bunga sebesar 18% per tahun.
Besarnya bunga dari waktu wesel dapat dihitung dengan rumus sebagai
berikut.

Bunga = Pokok  tingkat bunga  waktu


Atau
B=PTW

Berdasarkan contoh 7 di atas, misalnya besel tersebut berbunga 18%


berarti pada tanggal 28 November 20x8 CV ARNINTO akan membayar uang
sejumlah Rp2.575.000,00 yang terdiri atas pokok wesel Rp2.500.000,00 dan
bunga Rp75.000,00 yang dihitung dengan cara sebagai berikut.

Bunga =PTW
= Rp2.500.000,00  18%  60
360
= Rp75.000,00

Dari penerapan rumus di atas mungkin Anda bertanya dari mana asalnya
angka 60 ? Dalam dunia usaha dianggap jumlah dari hari dalam satu tahun
360
sama dengan 360 hari, hal ini dilakukan untuk memudahkan perhitungan
bunga. Oleh karena jangka waktu wesel adalah 60 hari maka W di sini
dihitung 60 hari
360 hari
Dengan demikian, jumlah yang harus dibayar CV ARNINTO sama dengan:
Nominal Wesel ……………….. Rp2.500.000,00
Bunga Wesel …………………. Rp 75.000,00
Jumlah ………………………… Rp2.575.000,00
 EKMA4210/MODUL 5 5.35

Pada tanggal 28 November 20x8 saat pelunasan wesel PT WANDA dan


CV ARNINTO akan membuat jurnal sebagai berikut.

a. Jurnal pada pembukuan PT Wanda

Tgl Uraian F Debet Kredit


Nov,28 Kas 2.575.000
Piutang Wesel 2.500.000
Pendapatan Bunga 75.000
Mencatat pelunasan piutang wesel
dari CV. Arninto beserta bunganya
sebesar Rp2.575.000

b. Jurnal pada pembukuan CV Arninto

Tgl Uraian F Debet Kredit


Nov,28 Utang Wesel 2.500.000
Biaya Bunga 75.000
Kas 2.575.000
Mencatat pelunasan utang wesel
kepada PT. Wanda beserta
bunganya sebesar Rp2.575.000

2. Menentukan Tanggal Jatuh Tempo


Jangka waktu antara tanggal wesel dibuat dengan tanggal jatuh
temponya dapat dinyatakan dalam satuan hari atau bulan. Bila jangka waktu
wesel dinyatakan dalam jumlah hari maka tanggal jatuh tempo wesel dapat
ditentukan dengan cara sebagai berikut.
a. Kurangi jumlah hari dalam bulan wesel ditulis dengan tanggal wesel.
Dengan menggunakan Contoh 5.7 (wesel CV ARNINTO kepada
PT. WANDA) maka langkah ini dilakukan sebagai berikut.
Jumlah hari dalam bulan September = 30 hari
Tanggal Wesel = 29 hari
1 hari
b. Tambahkan jumlah seluruh hari dalam bulan-bulan berikutnya selama
hasil penjumlahannya tidak melebihi jangka waktu wesel.
Langkah ini dilakukan sebagai berikut.
5.36 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Hari beredar wesel dalam bulan September = 1 hari


Hari beredar wesel bulan Oktober = 31 hari
32 hari
Apabila hari dalam bulan November ikut ditambahkan, jumlah hari
(1 + 31 + 30 = 62 hari) akan melebihi jangka waktu wesel (60 hari) maka
penambahan ini hingga sampai bulan Oktober saja.
c. Kurangkan jangka waktu wesel dengan hasil penambahan pada langkah
kedua. Hasilnya adalah merupakan tanggal jatuh tempo wesel,
sedangkan bulan jatuh tempo tentu saja bulan sesudah bulan terakhir
yang jumlah harinya ditambahkan pada langkah kedua di atas.
Dalam contoh ini tanggal jatuh tempo sama dengan berikut ini.
Jangka Waktu Wesel = 60 hari
Hasil Langkah kedua = 32 hari
Tanggal Jatuh Tempo = 28 bulan November.

Apabila jangka waktu wesel dinyatakan dalam satuan bulan (seperti 2


bulan, 3 bulan setelah tanggal wesel) maka tanggal jatuh tempo ditentukan
dengan cara menghitung jumlah bulan dari tanggal dikeluarkannya wesel.
Sebagai contoh, bila wesel berjangka waktu tiga bulan dan bertanggal 5 Juni
maka tanggal jatuh temponya adalah tanggal 5 September. Dalam hal pada
bulan yang bersangkutan tidak terdapat tanggal yang sama dengan tanggal
wesel maka jatuh temponya adalah pada tanggal akhir bulan tersebut.
Misalnya apabila sebuah wesel berjangka waktu dua bulan dan bertanggal 31
Juli maka tanggal jatuh temponya pada tanggal 30 September karena tidak
ada tanggal 31 September.

3. Mendiskontokan Piutang Wesel


Piutang wesel dapat disimpan terus oleh perusahaan sampai saat tanggal
jatuh temponya. Pada saat jatuh tempo perusahaan akan menerima pelunasan
wesel tersebut sebesar nilai nominalnya ditambah bunganya (kalau ada).
Namun, apabila perusahaan membutuhkan uang, perusahaan dapat
mendiskontokan (menunaikan) piutang weselnya ke lembaga keuangan
seperti bank, perusahaan asuransi, dan sebagainya. Menunaikan adalah
meminjam uang dari bank atau lembaga keuangan dengan menggunakan
wesel sebagai jaminan. Diskonto (bunga) yang diperhitungkan dihitung dari
saat wesel didiskontokan sampai saat wesel jatuh tempo. Selama sisa jangka
waktu wesel dipegang oleh bank atau lembaga keuangan lain. Sedangkan
 EKMA4210/MODUL 5 5.37

jumlah bersih yang diterima perusahaan adalah selisih antara nilai pada saat
jatuh tempo dengan diskontonya.

Contoh 5.8: Wesel Tanpa Bunga


Di antara piutang wesel yang dimiliki perusahaan terdapat piutang wesel
tanpa bunga, dengan jangka waktu 90 hari, bertanggal 12 Mei, dan
mempunyai nilai nominal Rp1.350.000,00 pada tanggal 21 Juni wesel
tersebut didiskontokan ke bank dengan diskonto 18%. Dari data di atas dapat
dibuat perhitungan sebagai berikut.

Nilai nominal wesel tanggal 12 Mei ………………… Rp1.350.000,00


Nilai wesel saat jatuh tempo - 10 Agustus ………… Rp1.350.000,00
Periode Diskonto: 21 Juni – 10 Agustus = 50 hari
50 Rp 33.750,00
Diskonto: Rp1.350.000,00 x 18% x ……………
360
Rp1.316.250,00
Diterima bersih ………………………………………

Tgl Uraian F Debet Kredit


Juni, 21 Kas 1.316.250
Beban Bunga 33.750
Piutang Wesel-Diskonto 1.350.000

Contoh 5.9: Wesel Berbunga


Perusahaan memiliki piutang wesel tertanggal 6 Maret, jangka waktu 90
hari, bunga 24%, dan nominal Rp1.800.000,00. Piutang wesel tersebut pada
tanggal 5 April didiskontokan ke bank dengan tingkat diskonto 18%. Data
yang digunakan untuk menghitung dan mencatat transaksi dapat disusun
sebagai berikut.

Nilai nominal wesel tanggal 6 Maret …………………… Rp1.800.000,00


90
Bunga wesel: Rp1.800.000,00 x 24% x …………… Rp 108.000,00
360
Nilai wesel saat jatuh tempo - 4 Juni Rp1.908.000,00
Periode Diskonto: 5 April - 4 Juni = 60 hari
50
Diskonto: Rp1.908.000,00 x 18% x ……………….. Rp 57.240,00
360
Diterima bersih …………………………………………… Rp1.850.760,00
5.38 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Kelebihan hasil diskonto Rpl.850.760,00 di atas nilai nominalnya


Rp1.800.000,00 dicatat sebagai penghasilan bunga. Jurnal untuk
mencatat transaksi pendiskontoan wesel di atas adalah sebagai berikut.

Tgl Uraian F Debet Kredit


April 5 Kas 1.850.760
Piutang Wesel-Diskonto 1.800.000
Pendapatan Bunga 50.760
(mencatat pendiskontoan piutang
wesel nominal Rp1.800.000 hasil
diskonto Rp1.850.760)

Perhitungan
*) Nilai nominal …………………………… Rp1.800.000,00
Diterima …………………………………... Rp1.850.760,00
Pendapatan bunga ………………………… Rp 50.760,00

Dari hasil penerimaan diskonto dapat lebih besar daripada nominalnya,


namun dapat pula lebih kecil. Bila hasil yang diterima dari pendiskontoan
lebih kecil daripada nominalnya maka selisihnya dicatat sebagai Biaya
Bunga, bila terjadi sebaliknya maka selisihnya akan dicatat sebagai
Pendapatan Bunga.
Utang Bersyarat (Contingent Liabilities). Apabila perusahaan
mendiskontokan piutang weselnya, tidak berarti perusahaan lepas dari
tanggung jawab yang diakibatkan karenanya. Apabila pada saat jatuh tempo,
piutang wesel perusahaan yang telah didiskontokan tidak dilunasi oleh pihak
yang mengeluarkan maka bank mempunyai hak balik untuk menagihnya
kepada perusahaan (pihak yang mendiskontokannya). Hak ini disebut dengan
hak regress. Adanya hak regress ini mengakibatkan timbulnya utang
bersyarat bagi perusahaan yang mendiskontokan weselnya, sampai dengan
wesel tersebut dilunasi. Dimaksudkan dengan istilah utang bersyarat adalah
suatu kewajiban potensial yang dapat berubah menjadi utang riil atau
tidaknya tergantung apakah syarat yang dimaksudkan terjadi atau tidak.
Sehubungan dengan pendiskontoan piutang wesel, utang bersyarat akan
menjadi utang betul-betul saat tanggal yang dijanjikan. Dalam keadaan
demikian, pendiskonto wesel yang berkewajiban untuk melunasinya.
 EKMA4210/MODUL 5 5.39

Apabila jumlah yang bersyarat atau piutang wesel yang didiskontokan


cukup material maka dalam neraca penyajian harus diungkapkan dengan
jelas. Sebagai contoh berikut adalah cara penyajian utang bersyarat karena
adanya piutang wesel yang didiskontokan.

Piutang Wesel Rp25.000.000,00


Piutang Wesel-Diskonto (15.000.000,00)
(-) Rp10.000.000,00

4. Piutang Wesel yang Tidak Dibayar Pada Saatnya


Jika penerbit wesel gagal melunasi utang wesel yang telah dikeluarkan
pada saat jatuh temponya maka piutang wesel tersebut otomatis bukan
merupakan tagihan wesel lagi (dishonoured). Tetapi sifatnya sudah
mengubah menjadi tagihan biasa. Oleh sebab itu, jumlah piutang wesel
beserta bunganya harus dipindahkan dari rekening piutang wesel ke rekening
piutang usaha.

Contoh 5.10:
Perusahaan memiliki piutang wesel dari Toko ABC nominal
Rp10.000.000,00 bunga 12%, dan jangka waktu 60 hari. Pada saat tanggal
jatuh temponya ternyata debitur Toko ABC tidak mampu membayar wesel
tersebut. Transaksi tersebut akan dicatat dengan jurnal sebagai berikut.

Tgl Uraian F Debet Kredit


April 5 Piutang Usaha – Tk ABC 10.200.000
Piutang Wesel- Tk ABC 10.000.000
Pendapatan Bunga 200.000.
(memindahkan piutang wesel
yang jatuh tempo ke piutang usaha
beserta bunganya

Apabila diperkirakan debitur akan mampu membayar weselnya dalam


periode yang relatif pendek maka jurnal tersebut dapat ditunda dulu sampai
hal tersebut dapat diselesaikan.
Apabila terdapat piutang wesel yang telah didiskontokan ternyata tidak
dilunasi oleh pembuat wesel maka bank akan melaporkan kepada perusahaan
5.40 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

dan akan menggunakan hak regress-nya. Dalam hal demikian perusahaan


berkewajiban untuk melunasi pokok wesel beserta bunganya. Selain itu, bank
juga sering membebani perusahaan yang mendiskontokan wesel tersebut
dengan tambahan beban yang dikenal dengan Biaya Protes. Oleh perusahaan
Biaya Protes ini sering juga, kemudian dibebankan pada debitur (yang
membuat wesel).
Berdasarkan contoh 10, misalkan piutang wesel PT ABC, nominal
Rp10.000.000,00, bunga 12% yang telah didiskontokan ke bank pada saat
jatuh tempo tidak dapat dilunasi oleh Toko ABC. Sehingga bank melaporkan
hal tersebut ke perusahaan dan meminta pelunasannya. Perusahaan melunasi
piutang wesel yang telah didiskontokan tersebut beserta bunganya. Kejadian
ini akan dicatat perusahaan dengan jurnal sebagal berikut.

Membuat jurnal untuk memindahkan dari Piutang Wesel Diskonto Ke


Piutang Wesel:
Piutang Usaha – Toko ABC 10.200.000
Piutang Wesel – Toko ABC 10.200.000

Membuat jurnal untuk mencatat pembayaran kepada bank untuk


menyelesaikan Piutang Wesel – Diskonto beserta bunganya, bunga
dibebankan pada piutang usaha Toko ABC:
Piutang Diskonto ……… 10.000.000
Piutang Usaha (Toko ABC) 200.000
Kas ………………………….…………………… 10.200.000

Pada saat Toko ABC melunasi utang weselnya perusahaan akan


membuat jurnal sebagai berikut.
Kas ……………………………… 10.200.000
Piutang Usaha (Tk ABC)… 10.200.000

Jika ada biaya protes, maka biaya protes yang dibayar oleh perusahaan
ke bank, kemudian akan dibebankan ke Toko ABC. Coba saudara membuat
jurnal untuk transaksi di atas dengan asumsi ada biaya protes sebesar
Rp25.000,00.
Mungkin Anda akan bertanya, bagaimana andaikata debitur karena
alasan tertentu tidak dapat membayarnya? Suatu pertanyaan yang bagus, dan
jawaban akan Anda peroleh setelah mempelajari kegiatan belajar berikutnya.
Untuk itu, bersabarlah.
 EKMA4210/MODUL 5 5.41

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Pada tanggal 10 Februari 20x8 PT. LEIVA menjual barang dagangan


kepada CV. AYU seharga Rp1.500.000,00. Sebagai pembayaran CV. AYU
menulis cek sebesar Rp500.000,00 dan menulis surat kesanggupan untuk
membayar sejumlah Rp1.000.000,00. Tanggal surat wesel 10 Februari 20x8,
jangka waktu wesel 90 hari dan bunga wesel 24%.
Dari data di atas:
1) Tentukan tanggal jatuh tempo wesel tersebut!
2) Susunlah jurnal yang harus dibuat PT. LEIVA dan CV. AYU pada
tanggal 10 Februari 20x8!
3) Susunlah jurnal yang harus dibuat PT. LEIVA dan CV. AYU pada saat
wesel tersebut pada tanggal jatuh tempo!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tanggal jatuh tempo wesel dapat ditentukan dengan cara sebagai berikut.
Jangka waktu wesel ……………………………….. 90 hari
Jumlah hari dalam bulan Februari ………………… 28
Tanggal wesel ………………………………………. (10)
Sisa ……………………………….………………….. 18
Maret ………………………………………………… 31
April …………………………………………………. 30
Jumlah ………………………………………………. 79 (-)
Tanggai jatuh tempo, Mei …………… (90 -79) 11
2) Jurnal yang dibuat PT. LEIVA:
Februari, 10 Kas ………………… Rp 500.000,00
Piutang Wesel ……….. Rp1.000.000,00
Penjualan ………………… Rp1.500.000,00
Jurnal yang dibuat CV. AYU:
Februari, 10 Pembelian ……………Rp 500.000,00
Kas ………………… Rp 500.000,00
Utang wesel …… Rp1.000.000,00
5.42 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3) Untuk mencatat pelunasan wesel pertama kali harus dihitung dulu,


besarnya bunga yang harus dibayar oleh CV. AYU:
Bunga wesel = Pokok  Bunga  Waktu
= Rp1.000.000,00  24%  90 = Rp60.000,00
360
Jumlah yang dibayar CV. AYU atau yang diterima PT. Leiva:
Pokok Wesel ………………….. Rp1.000.000,00
Bunga Wesel ………………….. Rp 60.000,00 (+)
Jumlah …………………………. Rp1.060.000,00

Jurnal per 11 Mei 20x8:


PT. LEIVA:
Kas …………………………….. Rp1.060.000,00
Piutang Wesel ………………… Rp1.000.000,00
Pendapatan Bunga …………… Rp 60.000,00

CV. AYU:
Utang Wesel …………………… Rp1.000.000,00
Biaya Bunga …………………… Rp 60.000,00
Kas …………………… Rp1.060.000,00

R A NG KU M AN

1. Piutang menurut sumber terjadinya dapat dibedakan menjadi


piutang usaha dan piutang nonusaha. Piutang usaha timbul karena
adanya penyerahan barang atau jasa dalam rangka menjalankan
kegiatan usaha normal perusahaan. Sedangkan piutang di luar
piutang usaha dikelompokkan sebagai piutang lain-lain atau piutang
nonusaha.
2. Piutang usaha yang didukung dengan promes (surat kesanggupan
membayar) dikelompokkan sebagai wesel tagih (piutang wesel).
Piutang wesel, piutang usaha, dan piutang lain-lain harus disajikan
secara terpisah dengan identifikasi yang jelas.
3. Surat wesel biasanya berisi informasi tentang pihak yang akan
menerima pembayaran, pembuat surat wesel, tanggal dan jatuh
tempo wesel, jumlah nominal, dan bunga wesel (kalau ada). Bunga
wesel dinyatakan dalam angka persentase yang menunjukkan
tingkat bunga dalam satu tahun.
 EKMA4210/MODUL 5 5.43

4. Bila perusahaan memerlukan dana (uang) segera perusahaan dapat


mendiskontokan piutang weselnya ke lembaga-lembaga keuangan.
Pendiskontoan ini tidak sama dengan penjualan sebab perusahaan
masih bertanggung jawab terhadap pelunasan wesel yang
didiskontokan tersebut. Artinya, apabila lembaga keuangan tidak
berhasil menagih surat wesel yang didiskontokan maka perusahaan
berkewajiban melunasinya. Selisih antara nilai wesel saat jatuh
tempo dengan hasil pendiskontoan akan dicatat perusahaan sebagai
biaya bunga atau pendapatan bunga. Piutang wesel yang
didiskontokan dalam neraca harus diungkapkan dan diklasifikasikan
sebagai utang bersyarat.
5. Piutang wesel yang telah kedaluwarsa harus diklasifikasikan
menjadi piutang usaha sebesar nominalnya ditambah bunganya.
Kecuali kalau dipastikan piutang wesel yang kedaluwarsa tersebut
akan segera dilunasi oleh debitur.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Menurut sumbernya piutang dalam perusahaan dapat dibedakan


menjadi ….
A. piutang usaha dan piutang nonusaha
B. piutang wesel dan piutang usaha
C. piutang lancar dan piutang nonlancar
D. wesel tagih dan wesel bayar

2) Piutang yang timbul dari penjualan barang dagangan kepada para


karyawan perusahaan, dikelompokkan sebagai ….
A. piutang nonusaha
B. piutang usaha
C. piutang wesel
D. wesel tagih

3) Perusahaan menyetujui debiturnya untuk mengganti utangnya dengan


surat kesanggupan membayar (promes). Transaksi ini oleh perusahaan
akan didebet pada akun ….
A. piutang usaha
B. kas
C. piutang wesel
D. piutang lain-lain
5.44 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

4) Nilai saat jatuh tempo pada wesel berbunga sebesar nilai ….


A. nominal pada wesel tanpa bunga
B. nominal wesel ditambah bunganya
C. wesel pada saat sekarang
D. nominal wesel dikurangi bunga

5) Pernyataan yang benar mengenai wesel tagih yang didiskontokan


adalah ….
A. tidak perlu disajikan dalam neraca
B. disajikan dalam neraca dalam kelompok informasi tambahan
C. jumlah diskonto disajikan dalam neraca sebagai penambah utang
wesel
D. jumlah diskonto disajikan dalam neraca sebagai pengurang utang
wesel

6) Utang bersyarat timbul karena adanya ….


A. hak regress yang telah digunakan
B. piutang wesel yang kedaluwarsa
C. piutang wesel yang didiskontokan
D. utang wesel yang didiskontokan

7) Piutang wesel yang kedaluwarsa dalam neraca, disajikan sebagai


elemen ….
A. utang bersyarat
B. piutang bersyarat
C. piutang wesel
D. piutang usaha
Informasi untuk menjawab pertanyaan nomor 8 sampai dengan 10.
Nilai saat jatuh tempo wesel Rp110.000,00, nominal Rpl00.000,00.
Wesel tersebut oleh perusahaan didiskontokan ke bank dengan diskonto
Rp6.000,00.

8) Jumlah yang harus didebet pada rekening kas adalah ….


A. Rp110.000,00
B. Rp106.000,00
C. Rp104.000,00
D. Rp100.000,00

9) Rekening Pendapatan Bunga akan ….


A. didebet Rp6.000,00
B. dikredit Rp6.000,00
C. didebet Rp4.000,00
D. dikredit Rp4.000,00
 EKMA4210/MODUL 5 5.45

10) Rekening piutang wesel akan ….


A. didebet Rp110.000.00
B. dikredit Rp110.000,00
C. didebet Rp100.000,00
D. dikredit Rp100.000,00

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.46 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Kegiatan Belajar 3

Penilaian Piutang Wesel

A. NILAI TUNAI

Konsep nilai tunai didasarkan pada asumsi bahwa nilai uang sekarang
lebih berharga daripada nilai uang di masa yang akan datang. Apabila
diumpamakan uang kita sekarang P0 dan tingkat bunga sama dengan i maka
uang kita setelah satu tahun menjadi (P1) atau:

P1 = P0 + ( i x P0 ) = P0 + i . P0 atau P1 = P0 ( 1 + i )1

Rumus tersebut dapat digunakan untuk menghitung uang kita setelah


ditanamkan selama periode ke n. sebagai contoh, apabila uang sebesar P0
ditanamkan dengan tingkat bunga i selama periode n maka jumlah uang kita
setelah periode ke n, akan sama dengan:

Pn = P0 ( 1 + i )n

Contoh 5.11:
Misalkan kita memiliki uang Rp1 juta sekarang dan ditanamkan selama
dua tahun dengan tingkat keuntungan 20%. Berapakah nilai uang dua tahun
yang akan datang?
Dengan menggunakan rumus di atas maka jumlah tersebut dapat
dihitung sebagai berikut.
Pn = P0 ( 1 + i ) n
Pn = Nilai uang setelah periode ke n
P0 = Nilai uang sekarang
i = tingkat bunga
n = lamanya investasi

P2 = (1.000.000,00)( 1 + 0,20 )2
= 1.000.000,00 (1,44)
= 1.440.000,00
 EKMA4210/MODUL 5 5.47

Apabila Anda tidak menggunakan rumus di atas maka nilai P n akan


dihitung sebagai berikut.
P1 = Rp1.000.000,00 + (20% x Rp1.000.000,00) = Rp1.200.000,00
P2 = Rp1.200.000,00 + (20% x Rp1.200.000,00) = Rp1.440.000,00

Cara tersebut di atas tidak praktis dan lama, lebih-lebih kalau periode
waktunya panjang. Maka, untuk memudahkan dan mempercepat perhitungan,
Anda dapat menggunakan suatu tabel bunga majemuk yang bentuknya
sebagai berikut.

Tabel Bunga Majemuk (1 + i)n

I 1% 2% 3% … … 20% 21%
1. 1,010000 1,020000 1,030000 -- 1,200000 1,210000
2. 1,020100 1,040400 1,060900 -- 1,440000 1,464100
3. 1,030301 1,061208 1,092727 -- 1,728000 1,771561
4. 1,040604 1,082432 1,125508 -- 1,073600 2,143888
5. 1,051010 1,104080 1,159274 -- 2,488320 2,593742
. . . . . .
. . . . . .
. . . . . .

Dengan tabel di atas, sekarang Anda dapat menghitung nilai uang pada
periode ke n dengan cara lebih mudah, sebagai contoh nilai uang sekarang
Rp500.000,00, apabila didepositokan selama lima tahun dengan tingkat
keuntungan 21% akan sama dengan:
P5 = P0 (1 + i)5
= Rp 500.000,00 (2,593742)
= Rp1.296.871,00

Sekarang bagaimana kalau yang diketahui adalah nilai yang akan datang
dan kita ingin mengetahui nilai sekarang. Dengan menggunakan rumus
sebelumnya, berarti yang dicari adalah P 0. Apabila diketahui nilai Pn maka
dapat digunakan rumus sebagai berikut.

Pn = P0 (1 + i)n
5.48 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Maka Pn diketahui, P0 dapat dihitung sebagai berikut.

Pn = P0 (1 + i)n
Pn = P0
1  i n
P0 = Pn
1  i n
P0 = 1
Pn x
1  i n

Sebagai contoh, diketahui P2 = Rp1.440.000,00, tingkat bunga (i) 20%


maka P2 dapat dihitung sebagai berikut.
1
P0 = Pn x
1  i n
1
= Rp 1.440.000,00 x
1  0, 2 2
= Rp1.440.000,00 x 0,6944444
= Rp1.000.000,00

Sebagaimana dengan tabel bunga majemuk, Anda juga dapat membuat


tabel nilai tunai untuk mempermudah dan mempercepat perhitungan nilai
tunai. Tabel nilai tunai adalah kebalikan dari tabel bunga majemuk. Artinya
kalau dalam tabel bunga majemuk terdapat angka 1,200000 maka angka
1
tersebut dalam tabel nilai tunai akan terlihat sebesar atau
1, 200000
0,833333. Berikut ini adalah contoh sebagian dari tabel nilai tunai.

1
Tabel Nilai Tunai
1  i n
In 1% … 10% … 15% 20%
1. 0,990099 -- 0,909090 -- 0,869565 0,833333 ---
2. 0,980296 -- 0,826446 -- 0,756143 0,694444 ---
3. 0,9705901 -- 0,751314 -- 0,6575162 0,578703 ---
4. 0,9609803 -- 0,684462 -- 0,571753 0,482253 ---
5. 0,9514657 -- 0,620921 -- 0,497176 0,401877 ---
 EKMA4210/MODUL 5 5.49

Perlu Anda ingat n di dalam tabel bukan berarti periode satu tahun saja,
tapi dalam pengertian periode dalam arti umum. Jadi, n dapat berarti periode
satu minggu, satu bulan, satu triwulan, satu kuartal, satu semester atau satu
tahun. Dengan memiliki tabel bunga yang lengkap, Anda dapat dengan
mudah menghitung nilai tunai dari satu jumlah tertentu.

B. PENILAIAN WESEL TAGIH

Wesel tagih pada mulanya dicatat sebesar nilai tunainya (present value),
yaitu jumlah penerimaan masa yang akan datang yang didiskontokan sampai
saat tanggal neraca dengan tingkat imbalan yang layak. Dalam transaksi
pinjam-meminjam, nilai tunai adalah jumlah uang yang diterima oleh
peminjam. Jika wesel ditukar dengan aktiva tetap, barang atau jasa maka nilai
tunainya sama dengan harga jual tunai dari barang atau jasa yang ditukarkan
tersebut. Perbedaan antara nilai tunai dengan jumlah yang akan diterima pada
saat jatuh tempo dibebankan sebagai bunga.
Seluruh transaksi wesel tagih antara dua pihak yang bebas akan selalu
menyangkut elemen bunga. Akan tetapi ada perbedaan bentuk antara wesel
berbunga dan wesel tidak berbunga. Wesel berbunga terjadi bila dalam wesel
tertulis janji akan membayar sejumlah nilai nominalnya ditambah bunga
dengan tingkat persentase tertentu. Bila tidak ada masalah penilaian khusus
maka nilai nominal ini merupakan nilai tunai dari wesel tersebut.
Dalam wesel tidak berbunga tidak menjelaskan suatu tingkat bunga,
tetapi nilai nominalnya sudah mengandung beban bunga. Dengan demikian,
nilai tunai merupakan perbedaan antara nilai nominal dengan bunganya yang
sudah termasuk di dalamnya.
Di dalam mencatat penerimaan wesel, rekening Wesel Tagih akan
didebet sebesar nilai nominal wesel tersebut. Dalam hal nilai nominal
berbeda dengan nilai tunainya, seperti dalam kasus wesel tanpa bunga,
selisihnya dicatat sebagai premium atau diskonto yang harus diamortisasi
selama umur wesel tersebut.

Contoh 5.12:
PT. RIBUT pada tanggal 1 Januari 20x5 menjual barang dagangan
dengan harga Rp1.000.000,00. Pembeli (PT. ADEN) menulis wesel yang
jatuh temponya 31 Desember 20x6. Nilai saat jatuh temponya termasuk
5.50 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

bunga yang besarnya 10%. Dengan demikian, PT Ribut akan menerima


pembayaran sebesar Rp1.210.000,00 pada saat wesel jatuh tempo, yaitu
{Rp1.000.000,00  (1,1)  (1,1)}.
Berikut adalah prosedur pencatatan bila wesel tersebut adalah wesel
berbunga 10% dan wesel tanpa bunga.

1. Wesel Berbunga 10%

Wesel Berbunga
Nilai Nominal – Nilai Tunai = Rp10.000.000,00
Tingkat Bunga Dinyatakan = 10%
20x5
Jan 1. Piutang Wesel Rp10.000.000,00
Penjualan Rp10.000.000,00
(mencatat penerimaan wesel untuk penjualan barang dagangan
seharga Rp10.000.000,00)

Des 31. Piutang Bunga Rp 1.000.000,00


Pendapatan Bunga Rp 1.200.000,00
(mengakui pendapatan bunga untuk tahun 20x5, sebesar 10% dr
Rp10.000.000)

20x6
Des 31. Kas Rp12.210.000,00
Piutang wesel Rp10.000.000,00
Piutang Bunga Rp 1.000.000,00
Pendapatan Bunga Rp 1.210.000,00
(mencatat penyelesaian wesel tagih yang telah jatuh tempo dan
mengakui pendapatan bunga untuk satu tahun: (Rp10.000.000,00 +
Rp1.000.000,00  1,1)
 EKMA4210/MODUL 5 5.51

2. Wesel Tanpa Bunga

Wesel Tanpa Berbunga


Nilai Nominal = Nilai Jatuh Tempo = Rp12.100.000,00
Tingkat Bunga Tidak Dinyatakan
20x5
Jan 1. Piutang Wesel Rp12.100.000,00
Penjualan Rp 10.000.000,00
Diskonto Piutang Wesel Rp 2.100.000,00
(mencatat penerimaan wesel untuk penjualan barang dagangan seharga
Rp10.000.000,00)
Des 31. Diskonto Piutang Wesel Rp 1.050.000,00
Pendapatan Bunga. Rp 1.050.000,00
(mencatat amortisasi diskonto piutang wesel dan pendapatan bunga
untuk tahun 200x5, besarnya amortisasi 12 bulan Rp2.100.000 dibagi 24
bulan)
20x6
Des 31. Kas Rp12.100.000,00
Diskonto Piutang Wesel Rp 1.050.000,00
Piutang Wesel Rp12.100.000,00
Pendapatan Bunga Rp 1.050.000,00
(mencatat penyelesaian wesel tagih yang telah jatuh tempo dan
mengakui pendapatan bunga dan amortisasi diskonto piutang wesel
untuk satu tahun)

Jika wesel tagih tanpa bunga dicatat sebesar nilai nominalnya tanpa
pengakuan terhadap bunga yang terkandung di dalamnya maka harga jual dan
laba bagi penjual akan menjadi terlalu besar. Pada periode berikutnya
pendapatan bunga akan menjadi terlalu kecil. Kegagalan untuk mencatat
diskonto juga akan mengakibatkan aktiva perusahaan menjadi terlalu besar.
Dalam neraca per 31 Desember 20x5 diskonto piutang wesel akan disajikan
sebagai berikut.

Piutang Wesel Rp12.100.000,00


Diskonto Piutang Wesel Rp(1.050.000,00)
Rp11.050.000,00
5.52 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Biarpun penilaian piutang yang tepat menghendaki adanya amortisasi


seperti telah dijelaskan di depan, namun perkecualian masih dapat
dimungkinkan karena alasan kepraktisan. Sebagai contoh transaksi piutang
wesel yang hanya menyangkut periode wesel kurang dari satu tahun dapat
dicatat sebesar nilai nominalnya saja.
Piutang wesel tidak selalu dapat ditagih. Jika terdapat piutang wesel
yang kemungkinannya tidak dapat ditagih maka dapat diadakan cadangan
kerugian, seperti akan dijelaskan dalam masalah piutang usaha.

C. MASALAH KHUSUS DALAM PENILAIAN WESEL

1. Wesel yang Semata Ditukar dengan Kas


Jika wesel hanya semata-mata ditukarkan dengan kas tanpa disertai hak-
hak istimewa tertentu maka nilai tunai wesel tersebut adalah jumlah uang
yang dihasilkan. Wesel harus dicatat sebesar nominalnya dan bila terjadi
perbedaan jumlah antara nilai nominal dan nilai tunainya harus dicatat dalam
rekening premium atau diskonto wesel. Premium atau diskonto wesel ini
harus diamortisasi selama jangka waktu tertentu. Sebagai contoh, lihat
transaksi wesel PT. RIBUT di depan. Jumlah total bunga diukur dengan
menghitung selisih antara kas yang diterima sesungguhnya dengan kas yang
akan diterima pada saat jatuh tempo dari si peminjam. Bila ada premium atau
diskonto wesel yang belum diamortisasi akan dilaporkan dalam neraca
sebagai pengurang langsung dari piutang wesel. Dengan demikian, dalam
neraca jumlah wesel tagih akan dilaporkan sebesar nilai tunainya.

2. Wesel yang Ditukar dengan Kas Ditambah Hak Istimewa


Jika terdapat wesel tagih yang ditukar dengan uang ditambah hak khusus
atau hak istimewa (privileges) tertentu maka tambahan manfaat yang
diperoleh ini harus diakui dengan mencatatnya ke dalam premium atau
diskonto wesel. Hak khusus atau hak istimewa ini dapat secara tersurat
dicantumkan dalam wesel didokumentasikan dalam perjanjian tersendiri atau
tidak dinyatakan.

Contoh 5.13:
Pada awal tahun 20x1 PT. AWAL meminjamkan uang kepada pemasok
(supplier) Rp100 juta yang akan dibayar dalam waktu lima tahun. Sebagai
imbalannya pemasok akan menjual sejumlah bahan baku kepada PT. AWAL
 EKMA4210/MODUL 5 5.53

dengan harga lebih rendah daripada harga pasar. Atas dasar perjanjian ini PT.
AWAL akan dapat menghemat pengeluaran Rp10 juta per tahun atau total Rp
50 juta lima tahun yang akan datang. Misalkan, tingkat bunga yang berlaku
10% maka nilai tunai dari hak istimewa ini sama dengan Rp37.910.000,00
(Rp50 juta: (1+0,10)5. PT. AWAL harus mengakui diskonto wesel dan hak
istimewa tersebut dengan jurnal sebagai berikut.

Piutang Wesel Rp100.000.000,00


Hak istimewa dari Pemasok Rp37.910.000,00
Kas Rp100.000.000,00
Diskonto Piutang Wesel Rp 37.910.000,00

Wujud dari transaksi di atas sebenarnya adalah berupa (1) pinjaman uang
dari PT. AWAL kepada pemasok sebesar Rp62.090.000,00 dan (2) uang
muka pembelian bahan baku dari PT. AWAL kepada pemasok sebesar
Rp37.910.000,00. Hak istimewa akan dialokasikan sebagai tambahan harga
pokok bahan baku yang dibeli selama lima tahun. Sedangkan diskonto
piutang wesel akan diamortisasi sebagai pendapatan bunga selama usia
aktiva. Dalam neraca, diskonto yang belum diamortisasi akan dikurangkan
pada piutang wesel sehingga dapat mencerminkan nilai tunai dari piutang
wesel.
Atas dasar data di atas, dapat dibuat tabel amortisasi sebagai berikut
(tingkat bunga efektif 10%).

(1) (2) (3) (4)


Nominal Dikonto yang Jumlah Amortisasi
Pada akhir Jumlah belum Bersih Diskonto
tahun diamortisasi (1) – (2) 10% x (3)
Rp Rp Rp Rp

20x1 100.000.000 37.910.000 62.090.000 6.209.000


20x2 100.000.000 31.701.000 68.299.000 6.830.000
20x3 100.000.000 24.871.000 75.129.000 7.513.000
20x4 100.000.000 17.358.000 82.642.000 8.264.000
20x5 100.000.000 9.094.000 90.906.000 9.094.000

37.910.000

Catatan: Perhitungan di atas dilakukan dengan pembulatan dalam ribuan. Angka


Rp9.094.000,00 berbeda karena adanya pembulatan ini.
5.54 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Dengan menggunakan tabel di atas maka jurnal penyesuaian pada 31


Desember 20x1 (akhir tahun pertama) adalah sebagai berikut.

20x1, Des 31.


Diskonto Piutang Wesel Rp6.209.000,00
Persediaan Bahan Baku (pembelian) Rp6.209.000,00
Pendapatan Bunga Rp6.209.000,00
Hak Istimewa dari Pemasok Rp6.209.000,00

Sedangkan jurnal pada 31 Desember 20x5 (akhir tahun kelima tampak


adalah sebagai berikut.

20x5, Des 31
Kas Rp100.000.000,00
Diskonto Piutang Wesel Rp 9.094.000,00
Persediaan Bahan Baku (Pembelian) Rp 9.094.000,00
Pendapatan Bunga Rp 9.094.004,00
Hak Istimewa dari Pemasok Rp 9.094.000,00
Piutang wesel Rp100.000.000,00

3. Wesel yang Ditukar dengan Aktiva Tetap, Barang atau Jasa


Jika terdapat wesel ditukar dengan aktiva tetap, barang atau jasa,
berdasarkan transaksi bebas maka nilai tunai dari wesel biasanya dibuktikan
dengan syarat yang terdapat dalam wesel atau dokumen pendukung yang
lain. Di sini ada anggapan umum bahwa bunga yang ditetapkan oleh pihak
yang bersangkutan merupakan kompensasi yang layak atas pemakaian dana
yang dipinjamkan. Masalah penilaian akan timbul, bila timbul salah satu
keadaan sebagai berikut.
a. Tingkat bunga tidak dinyatakan.
b. Tingkat bunga yang dinyatakan tidak masuk akal, dilihat dari transaksi
yang terjadi maupun dibandingkan dengan keadaan saat itu.
c. Nilai nominal wesel berbeda jauh dengan harga jual kontan dari aktiva
tetap, barang atau jasa yang sejenis atau harga pasaran dari wesel saat
terjadi transaksi.

Dalam keadaan demikian, akuntansi mengakui makna ekonomis dari


transaksi tersebut, daripada melihat bentuk formal dari wesel yang
 EKMA4210/MODUL 5 5.55

bersangkutan. Wesel harus dicatat pada salah satu harga berikut, mana yang
lebih mudah ditentukan:
a. harga pasar dari aktiva tetap, barang atau jasa yang dipertukarkan;
b. harga pasar dari wesel.

Perbedaan antara nominal wesel dengan nilai tunai yang diakui dicatat
sebagai diskonto atau premium dan disusut (diamortisasi) selama umur wesel
tersebut.

Contoh 5.14:
PT. PERMAI pada tanggal 1 Juli 20x5 menjual sebidang tanah yang
dibeli dua tahun yang lalu dengan harga Rp250 juta. Pembeli menyerahkan
wesel berjangka waktu satu tahun, nominal Rp280 juta dan tingkat bunga
18%, kepada PT PERMAI. Sebelum dilakukan penjualan telah diadakan
suatu penilaian terhadap sebidang tanah tersebut. Menurut hasil penilaian
tanah tersebut mempunyai harga pasar Rp300 juta. Harga ini lebih layak
untuk dijadikan dasar pencatatan. Jurnal untuk mencatat transaksi tersebut
adalah sebagai berikut.

20x5
Juli 1 Piutang Wesel Rp280.000.000,00
Premium Piutang Wesel 20.000.000,00 a)
Tanah Rp250.000.000,00
Laba Penjualan Tanah 50.000.000,00 b)

Perhitungan:
a. Rp300.000.000,00 – Rp280.000.000,00 = Rp20.000.000,00
b. Rp300.000.000,00 – Rp250.000.000,00 = Rp50.000.000,00

Jika wesel tersebut dilunasi pada saat jatuh temponya, PT PERMAI akan
menerima jumlah sebagai berikut.
Nominal wesel
Rp280.000.000,00
Bunga: 18%  Rp280.000.000,00 Rp 50.400.000,00
Kas yang diterima PT. Permai Rp330.400.000,00
5.56 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Namun, bunga yang diakui adalah sebesar Rp30.400.000,00, yaitu selisih


antara nilai jatuh tempo wesel dengan harga pasar tanah saat transaksi terjadi
(Rp330.400.000,00 – Rp300.000.000,00 = Rp30.400.000,00) Dengan
demikian, tingkat bunga efektif bukan 18%, tetapi 10,13% (Rp30.400.000,00
dibagi Rp300.000,00).
Masih dengan contoh di atas, jurnal untuk mencatat penyesuaian tanggal
31 Desember dan pelunasan piutang wesel pada tanggal 30 Juni tampak
sebagai berikut.

20x5
Des 31. Piutang bunga Rp25.200.000,00
Premium Piutang Wesel Rp10.000.000,00
Pendapatan Bunga Rp15.200.000,00

20x6
Juni 30.
Kas Rp330.400.000,00
Piutang Wesel Rp280.000.000,00
Premium Piutang wesel Rp 10.000.000,00
Piutang Bunga Rp 25.200.000,00
Pendapatan Bunga. Rp15.200.000,00

Saldo premium yang belum diamortisasi Rp10 juta akan ditambah pada
piutang wesel pada saat penyusunan neraca per 31 Desember 20x5, dengan
cara sebagai berikut.

Piutang Wesel
Rp280.000.000,00
Premium Piutang Wesel Rp 10.000.000,00 +
Rp290.000.000,00

4. Tingkat Bunga Layak (Wajar)


Jika tidak terdapat (tersedia) informasi harga pasar dari aktiva tetap,
barang atau jasa maupun wesel maka nilai tunai harus dihitung dengan
menggunakan tingkat bunga yang wajar untuk mendiskontokan penerimaan
kas yang akan datang. Tingkat bunga wajar ditentukan saat pertukaran terjadi
dan tidak boleh berubah sesudahnya.
 EKMA4210/MODUL 5 5.57

Contoh 5.15:
Biro Konsultan KUSUMA menerima pekerjaan untuk melakukan survei
terhadap 800.000 hektar tanah pegunungan milik peternakan ANDHINI.
Pada tanggal 31 Desember 20x5, Kusuma menerima wesel Rp45 juta sebagai
pembayaran atas jasa yang diberikannya, wesel tersebut adalah wesel tanpa
bunga dan akan jatuh tempo dalam tiga tahap (cicilan) tahun, masing-masing
Rp15 juta mulai 31 Desember 20x6. Wesel tersebut tidak mempunyai harga
pasar, demikian juga dengan jasa survei sulit untuk ditentukan harga pasar
yang layak. Setelah mempertimbangkan tingkat bunga yang ditetapkan oleh
bank-bank pemerintah, posisi kredit PT. Andhini, jaminan yang ada, syarat
pembayaran, dan tingkat bunga dari wesel yang dikeluarkan perusahaan lain,
ditentukan tingkat bunga yang layak sebesar 10 persen. Oleh sebab itu, wesel
harus dicatat sebesar nilai tunainya, ditentukan diskontonya sebagai berikut.

Nominal wesel Rp45.000.000,00


Nilai tunai wesel:
Rp15.000.000,00 : (1,1) = Rp13.636.000,00
Rp15.000.000,00 : (1,1)2 = Rp12.397.000,00
Rp15.000.000,00 : (1,1)3 = Rp11.270.000,00 Rp37.303.000,00

Diskonto Piutang Wesel Rp 7.697.000,00

Jurnal untuk mencatat penerimaan wesel tersebut akan dicatat sebagai


berikut.

20x5
Des 31.
Piutang Wesel Rp45.000.000,00
Diskonto Piutang Wesel Rp 7.697.000,00
Pendapatan Jasa Rp37.303.000,00

Untuk mencatat piutang wesel tanpa bunga pada nilai tunainya atas dasar
tingkat bunga layak 10%.

Sedangkan schedule amortisasi diskonto obligasi dapat dilakukan


sebagai berikut.
5.58 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

(1) (2) (3) (4) (5)


Nilai Dikonto yang Jumlah Amortisasi Penerimaan
Nominal belum bersih diskonto Pembayaran
sebelum diamortisasi (1) - (2) 10% x (3)
cicilan
Rp(000) Rp(000) Rp(000) Rp(000) Rp(000)
31 Des. 20x6 45.000,00 7.697,00 37.303,00 3.730,00 15.000,00
31 Des. 20x7 30.000,00 3.967,00 26.033,00 2.603,00 15.000,00
31 Des. 20x8 15.000,00 1.364,00 13.636,00 1.364,00 15.000,00
7.697,00 45.000,00

Pada setiap akhir tahun, akan dibuat jurnal seperti berikut.

20x6
Des 31. Kas Rp15.000.000,00
Diskonto Piutang Wesel Rp 3.730.000,00
Pendapatan Bunga Rp 3.730.000,00
Piutang wesel Rp15.000.000,00
Mencatat cicilan piutang wesel tahun pertama dan mengakui
pendapatan bunga tahun tersebut:

Dengan menggunakan prosedur seperti setelah dijelaskan di depan, pada


akhir tahun 20x8 diskonto akan habis diamortisasi menjadi pendapatan
bunga, jumlah nominal wesel akan diterima pembayarannya, dan pendapatan
jasa diakui pada tahun diperolehnya. Pada akhir setiap tahun, neraca akan
menyajikan jumlah nilai nominal piutang wesel dengan diskontonya.
Perlu dicatat di sini, penentuan tingkat bunga yang layak hanya
dilakukan bila nilai tunai dari piutang wesel tidak dapat ditentukan dengan
mengevaluasi harga pasar yang ada dari elemen-elemen dari transaksi.
Tujuan penilaian dan pengukuran pendapatan tetap sama, yaitu menyajikan
piutang wesel sebesar nilai tunainya dan mencatat pendapatan bunga secara
tepat selama pengumpulan piutang wesel.

D. PENDISKONTOAN

Piutang wesel dapat digunakan untuk sumber kas lebih dini sebelum
jatuh tempo dengan mendiskontokannya ke bank atau lembaga keuangan
lainnya. Apabila wesel dilaksanakan maka yang terkait menjadi tiga pihak,
yakni Pembuat (Penanda tangan) wesel, bank atau lembaga keuangan lain
sebagai Pendiskonto wesel, dan pemegang wesel terakhir yang
 EKMA4210/MODUL 5 5.59

mendiskontokan wesel. Berikut penjelasan mengenai hal-hal yang terkait


dengan pendiskontoan wesel.

1. Nilai Jatuh Tempo


Adalah jumlah yang akan dibayar (diterima) oleh pembuat (pemegang)
wesel pada tanggal jatuh tempo. Nilai jatuh tempo tanpa bunga sama dengan
nilai nominalnya. Sedangkan nilai jatuh tempo wesel berbunga adalah nilai
nominal plus bunga selama jangka waktu wesel.
Umpamakanlah PT. Ribut mendiskontokan weselnya maka
perhitungannya adalah sebagai berikut.
a. Wesel tanpa bunga:
Nilai nominal 1.000.000
(+) Bunga -
Nilai jatuh tempo 1.000.000

b. Wesel berbunga:
Nilai nominal 1.000.000
(+) Bunga 1.000.000 x 101 x 2 th 200.000
Nilai jatuh tempo 1.000.000

2. Diskonto
Wesel yang didiskontokan akan dibayar oleh bank atau lembaga
keuangan lainnya yang mau menerima instrumen kredit tersebut sebesar nilai
jatuh tempo dikurangi bunga tertentu, yang biasa disebut diskonto. Jumlah
diskonto adalah persentase tertentu dikalikan nilai jatuh tempo dan dikalikan
lagi dengan jangka waktu sejak tanggal pendiskontoan sampai tanggal jatuh
tempo.

Contoh:
September 30-1 = 29 hari
Oktober = 31 hari
November = 15 hari
Jumlah hari diskonto = 75 hari

Jumlah diskonto dihitung sebagai berikut.


jumlah hari diskonto
Diskonto = Nilai jatuh tempo x % diskonto x
360
5.60 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

a. Wesel tanpa bunga


Diskonto = 1.000.000 x 0,5% x 75/360
= 9.375

b. Wesel berbunga
Diskonto = 1.200.000 x 4,5% x 75/360
= 11.250

3. Jumlah Kas yang Didiskontokan


Jumlah kas yang diterima dari pendiskontoan piutang wesel adalah nilai
jatuh tempo dikurangi diskonto. Jumlah pendiskontoan wesel tak berbunga
dan wesel berbunga pada contoh di atas masing-masing adalah:
a. Wesel tanpa bunga
Nilai jatuh tempo = 1.000.000
(-) Diskonto = 9.375
Kas dari pendiskontoan = 990.625

b. Wesel berbunga
Nilai jatuh tempo = 1.200.000
(-) Diskonto = 11.250
Kas dari pendiskontoan = 1.188.750

c. Jurnal transaksi pendiskontoan


Anggaplah bahwa pada 1 September 2006 wesel tersebut
didiskontokan ke Bank BNI dengan diskonto 4,5%.

PT. RIBUT
Sep 1 Kas 990.625 -
Biaya Bunga 9.375 -
Piutang wesel diskontoan - 1.000.000

Sep 1 Kas 1.188.750 -


Pendapatan bunga - 188.750
Piutang wesel diskontoan - 1.000.000

(Mencatat penerimaan kas dari pendiskontoan jika weselnya berbunga)


 EKMA4210/MODUL 5 5.61

Pada waktu mendiskontokan wesel, yang dikredit bukan rekening


piutang wesel, melainkan rekening piutang wesel diskontoan. Ini
menunjukkan bahwa bank sebagai pihak pendiskonto memiliki hak
regresi sehingga ia dapat menagih kepada PT. Ribut apabila pembuat
wesel tidak mau membayar pada tanggal jatuh tempo. Dari sudut
pandang PT RIBUT, piutang wesel diskontoan merupakan kewajiban
kontingen. Pelaporannya di neraca tidak di sisi kewajiban, melainkan sisi
aktiva sebagai pengurang rekening piutang wesel.

BANK BNI
Sep 1 Piutang wesel 1.000.000 -
Pendapatan bunga - 9.375
Kas - 990.625

Sep 1 Piutang wesel 1.000.000 -


Pendapatan bunga 188.750 -
Kas - 1.188.750

(Mencatat pengeluaran kas untuk mendiskonto jika weselnya berbunga)

Untuk mencatat wesel berbunga pada contoh di atas, Bank BNI mendebit
rekening pendapatan bunga sebesar 188.750. Debit ini menunjukkan
bunga yang dibayar di muka, yang pada tanggal jatuh tempo nanti akan
diterima kembali dengan mengkredit rekening tersebut sebesar jumlah
bunga wesel, yakni 200.000. Jadi pendapatan bunga bank adalah 200.000
(bunga wesel) dikurangi 188.750 (bunga yang dibayar di muka), yakni
11.250.

PT. ADEN
PT. ADEN memperoleh pemberitahuan dari bank bahwa wesel yang
ditandatanganinya telah didiskontokan sehingga hak tagihnya berpindah
ke bank. Atas pemberitahuan ini, PT. ADEN cukup mencatatnya di
memorandum. Tidak ada jurnal apapun yang dibuat oleh PT. ADEN
terhadap pendiskontoan ini sebab pendiskontoan tersebut tidak
mempengaruhi aktiva, kewajiban, pendapatan, dan biaya baginya.
Ketika pembuat wesel melunasi wesel yang telah didiskontokan.
5.62 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

PT. RIBUT
Des 31 Piutang wesel diskontoan 1.000.000 -
Piutang wesel - 1.000.000
(mencatat selesainya kewajiban)

Untuk wesel berbunga ataupun tidak berbunga, jurnal yang dibuat oleh
PT. RIBUT adalah sama, yakni seperti di atas.

PT. ADEN
Des 31 Utang wesel 1.000.000 -
Kas - 1.000.000
(mencatat pembayaran wesel jika weselnya tanpa bunga)

Des 31 Utang wesel 1.000.000 -


Biaya bunga 200.000 -
Kas - 1.200.000
(mencatat pembayaran wesel jika weselnya berbunga)

BANK BNI
Des 31 Kas 1.000.000 -
Piutang wesel - 1.000.000
(untuk mencatat penerimaan pelunasan dari wesel jika)

Des 31 Kas 1.200.000 -


Pendapatan Bunga 200.000
Piutang wesel - 1.000.000
(untuk mencatat pembayaran wesel jika weselnya berbunga)

Ketika pembuat wesel gagal melunasi wesel yang telah didiskontokan


Apabila ada kasus seperti ini maka besarnya jumlah yang ditagih oleh
bank adalah nilai jatuhnya tempo dan biaya protes, misalnya biaya protes
sebesar Rp25.000 maka jurnalnya untuk wesel berbunga:

PT. RIBUT
Des 31 Piutang wesel diskontoaan 1.000.000 -
Piutang wesel - 1.000.000
(mencatat telah selesainya kewajiban kontinjen)
 EKMA4210/MODUL 5 5.63

Des 31 Piutang wesel menunggak 1.202.500 -


Kas - 1.202.500
(1.200.000 + 25.000 = 1.202.500
Mencatat pembayaran wesel jika weselnya berbunga

BANK BNI
Des 31 Kas 1.202.500 -
Piutang wesel - 1.000.000
Pendapatan bunga - 200.000
Pendapatan protes - 25.000
Piutang wesel - 1.000.000
(mencatat penerimaan kas dari wesel plus pembebanan biaya
protes ke PT ADEN)

PT. ADEN
Des 31 Utang wesel 1.000.000 -
Biaya bunga 200.000 -
Biaya protes 25.000 -
Utang wesel menunggak - 1.202.500

Transaksi selanjutnya adalah penagihan oleh PT. RIBUT kepada PT.


ADEN biasanya ditambah biaya bunga sejak tanggal jatuh tempo ke
tanggal pembayaran.
Contoh, jumlah yang ditagih adalah Rp1.202.500,00 plus bunga 6% per
tahun, apabila dibayar oleh debitur pada tanggal 31 Januari 2007 maka
jumlah yang harus dibayar adalah (Rp1.202.500,00 x 6% x 1/12 =
601,25) + 1.202.500 = 1.203.101.

PT. RIBUT
Jan 31 Kas 1.202.500 -
Piutang wesel menunggak - 1.202.500
Pendapatan bunga - 601,25

(Mencatat penerimaan kas dari piutang wesel yang menunggak dan


bunga untuk keterlambatan membayar)
5.64 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

PT. ADEN
Jan 31 Utang wesel menunggak 1.202.500 -
Biaya bunga-denda 601,25 -
keterlambatan
Kas - 1.202.500
(mencatat penyelesaian utang wesel yang menunggak)

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Pada tanggal 1 Oktober 2009 PT. Kendil menjual barang dagangan


dengan harga jual Rp50.000.000,00. PT. Kendil menerima wesel nominal
Rp55.000.000,00; jangka waktu 1 tahun; wesel tersebut tidak mencantumkan
bunga kontrak meskipun tingkat bunga pasar yang berlaku untuk wesel yang
sama adalah 10%. Pada saat wesel jatuh tempo, PT. Kendil mengumpulkan
sejumlah nominal. PT. Kendil menggunakan periode akuntansi berdasarkan
tahun kalender.
Instruksi:
1) Siapkan jurnal yang diperlukan untuk mencatat transaksi di atas,
diasumsikan PT. Kendil mencatat wesel sebesar nilai tunainya!
2) Menyiapkan jurnal yang diperlukan untuk mencatat transaksi di atas,
diasumsikan PT. Kendil mencatat sebesar nilai nominalnya.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dicatat sebesar nilai tunai wesel


1/10 2009
Piutang wesel Rp55.000.000,00
Pendapatan penjualan Rp50.000.000,00
Diskonto piutang wesel Rp 5.000.000,00
(mencatat penerimaan piutang wesel sebesar nilai tunai
Rp55.000.000,00  0,9090 = Rp50.000.000,00)
 EKMA4210/MODUL 5 5.65

31/12 2009
Diskonto piutang wesel Rp1.250.000,00
Pendapatan bunga Rp1.250.000,00
(mencatat amortisasi diskonto piutang wesel sebesar nilai tunai
3
Rp1.250.000,00 = Rp50.000.000,00  10%  )
12

30/9 2010
Kas Rp55.000.000,00
Diskonto piutang wesel Rp 3.750.000,00
Piutang wesel Rp55.000.000,00
Pendapatan bunga Rp 3.750.000,00
(mencatat pelunasan debitur pada tanggal jatuh tempo)

2) Dicatat sebesar nilai nominal


1/10 2009
Piutang wesel Rp55.000.000,00
Pendapatan penjualan Rp55.000.000,00

31/12 2009
Tidak ada pencatatan
30/9 2010
Kas Rp55.000.000,00
Piutang wesel Rp55.000.000,00

R A NG KU M AN

1. Wesel Tagih dicatat sebesar nilai tunainya, yaitu jumlah uang yang
diterima oleh si peminjam uang. Masalah penilaian akan timbul bila
si debitur tidak menerima uang, tetapi menerima aktiva tetap, barang
atau jasa dari jasa dari si kreditor.
2. Transaksi wesel antara 2 belah pihak yang bebas selalu akan
menyangkut bunga. Dalam wesel berbunga nilai tunai wesel akan
sama dengan nilai nominal wesel, sedangkan pada wesel tanpa
bunga nilai nominal sudah implisit (tersirat) di dalamnya bunga
wesel. Oleh sebab itu, pada wesel tanpa bunga nilai tunainya harus
dihitung dulu sebelum dicatat dalam pembukuan. Tetapi apabila
5.66 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

wesel tersebut menyangkut periode satu tahun atau kurang maka


wesel tersebut dapat dicatat sebesar nilai nominalnya.
3. Dalam pertukaran aktiva tetap, barang atau jasa dengan wesel maka
harus ditentukan nilai tunai dari wesel tersebut. Nilai tunai dari
wesel tersebut adalah harga kontan dari aktiva tetap, barang atau
jasa yang dipertukarkan. Perbedaan antara nilai tunai dengan jumlah
yang akan diterima pada saat wesel jatuh tempo dibebankan sebagai
bunga.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Nilai tunai dalam transaksi pinjam meminjam sebesar ….
A. jumlah uang yang diterima oleh si peminjam
B. nilai nominal wesel berbunga
C. harga jual tunai dari barang atau jasa yang dipertukarkan dengan
wesel tersebut
D. jawaban A, B, dan C benar

2) Piutang wesel jangka panjang dicatat sebesar nilai ….


A. nominalnya
B. nominal ditambah bunganya
C. tunainya
D. nominal dikurangi bunganya

3) Sebuah wesel tagih mempunyai nilai tunai Rp1.000.000,00 dari nilai saat
jatuh tempo Rp1.210.000,00. Bila wesel tersebut adalah wesel berbunga
maka berapa jumlah yang disajikan dalam neraca ….
A. Rp1.000.000,00
B. Rp1.210.000,00
C. Rp2.210.000,00
D. jawaban A, B, dan C salah

4) Rekening apa saja yang tidak dikredit pada saat pelunasan wesel pada
saat jatuh tempo?
A. piutang wesel
B. piutang bunga
C. pendapatan bunga
D. kas
 EKMA4210/MODUL 5 5.67

5) Selisih antara nilai nominal dan nilai tunai tercatat dalam rekening
Piutang Wesel, akan dicatat dalam rekening ….
A. piutang bunga
B. amortisasi diskonto piutang wesel
C. diskonto piutang wesel
D. pendapatan bunga

6) Perusahaan memiliki piutang wesel tanpa berbunga, nominal


Rp2.000.000,00, dan jangka waktu dua tahun. Bila diketahui tingkat
bunga efektif 10%, pada nilai berapa wesel tersebut akan dicatat dalam
rekening Piutang Wesel?
A. Rp2.000.000,00.
B. Rp2.400.000,00.
C. Rp2.420.000,00.
D. Jawaban A, B, dan C salah

7) Lihat soal Nomor 5, pada akhir tahun pertama akan dibuat jurnal
penyesuaian, dengan mengkredit rekening ….
A. pendapatan bunga
B. piutang bunga
C. diskonto piutang wesel
D. premium piutang wesel

Informasi untuk menjawab pertanyaan No. 8 sampai dengan No. 12.


Pada awal tahun 2001 PT. BAWAL melakukan perjanjian PT. ALIM
sebagai berikut. PT. BAWAL meminjamkan uang kepada PT. ALIM
sejumlah Rp100 juta. Sebagai imbalannya PT. ALIM akan menyerahkan
wesel dengan jumlah yang sama yang akan jatuh tempo lima tahun lagi,
dan menjamin kebutuhan bahan baku PT. BAWAL dengan harga
khusus. Ditaksir harga tersebut akan memberikan keuntungan bagi PT.
BAWAL sebesar Rp10 juta per tahun. Tingkat bunga pada saat transaksi
tersebut terjadi 20 persen per tahun. Seluruh perhitungan Anda bulatkan
dalam ribuan penuh (500 ke atas dibulatkan menjadi 1000 dan 500 ke
bawah dihilangkan).

8) Rekening yang di debet sehubungan dengan transaksi di atas adalah ….


A. diskonto piutang wesel Rp29.906.000,00
B. hak istimewa dari pemasok Rp29.906.000,00
C. piutang wesel Rp129.906.000,00
D. penjualan Rp70.940.000,00
5.68 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

9) Rekening yang dikredit sehubungan dengan transaksi di atas adalah


rekening ….
A. diskonto piutang wesel Rp29.906.000,00
B. hak istimewa dari pemasok Rp29.906.000,00
C. utang wesel Rp129.906.000,00
D. penjualan rxp70.940.000,00

10) Jurnal penyesuaian pada akhir tahun 2001 akan mengkredit rekening ….
A. pendapatan bunga dari premium piutang wesel
B. pembelian dan pendapatan bunga
C. hak istimewa dari pemasok, pendapatan bunga dan piutang wesel
D. kas, diskonto piutang wesel dan persediaan bahan baku

11) Berapakah jumlah amortisasi pada akhir tahun pertama?


A. Rp 5.981.200,00.
B. Rp14.018.800,00.
C. Rp20.000.000.00.
D. Rp29.906.000,00.

12) Hak istimewa dari Pemasok setiap tahun akan disesuaikan dengan
membebankan ke rekening …..
A. biaya bunga
B. pembelian
C. premium piutang wesel
D. pendapatan bunga

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 EKMA4210/MODUL 5 5.69

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.70 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Kegiatan Belajar 4

Piutang Usaha (Account Receivables)

A. JENIS-JENIS PIUTANG USAHA

Menurut jenisnya piutang dapat dibedakan menjadi piutang usaha dan


piutang nonusaha. Piutang usaha adalah seluruh piutang yang timbul sebagai
akibat perusahaan menjual barang dagangannya atau jasanya secara kredit.
Sedangkan piutang nonusaha adalah seluruh piutang yang tidak dapat
dikelompokkan sebagai piutang usaha. Contoh jenis piutang yang tidak boleh
dicantumkan sebagai piutang usaha, antara lain berikut ini.
1. Kas bon Pegawai, yaitu piutang yang terjadi karena pegawai atau
karyawan meminjam uang kepada perusahaan yang akan dibayar
(biasanya pada hari pembayaran gaji) dalam jangka pendek.
2. Kelebihan pembayaran kepada kreditor atau uang muka kontrak
pembelian (utang usaha bersaldo debet).
3. Barang dagangan yang dititipkan (konsinyasi) pada perusahaan lain.
Barang dagangan yang dititipkan kepada perusahaan lain, belum
merupakan piutang usaha sampai saat perusahaan yang dititipi
melaporkan telah berhasil menjualnya. Harga pokok barang yang
dititipkan harus dilaporkan sebagai persediaan pemilik dalam rekening
“Barang Konsinyasi – Ke Luar”, sampai saat barang tersebut terjual.
4. Piutang pendapatan Bunga dan Piutang Pendapatan Dividen.
5. Tagihan ongkos angkut yang dibebankan kepada pelanggan.
6. Uang muka untuk dipertanggungjawabkan. Sering kali perusahaan
memberikan uang muka perjalanan atau biaya yang nantinya harus
dipertanggungjawabkan oleh penerima (pegawai) yang harus
bersangkutan.
7. Piutang yang timbul karena penjualan aktiva tidak lancar.
8. Penjualan efek atau aktiva selain barang dagangan dan jasa secara kredit.
9. Uang muka jaminan kontrak dan pembayaran biaya.
10. Piutang pesanan penjualan saham.
11. Tagihan atas kerugian atau kerusakan.
12. Uang muka kepada pemegang saham, direksi, pegawai atau perusahaan
afiliasi.
 EKMA4210/MODUL 5 5.71

Dalam usaha perusahaan untuk meningkatkan penjualannya, perusahaan


sering menjual barang dagangannya atau jasanya secara kredit. Selain dapat
meningkatkan penjualan, penjualan kredit juga mengandung risiko tidak
tertagihnya sebagian piutang yang ada. Lebih-lebih apabila penjualan kredit
ini tidak dilakukan dengan hati-hati atau prosedur penagihan tidak dijalankan
secara intensif. Piutang yang tidak tertagih ini terjadi karena adanya usaha
untuk memperoleh pendapatan. Oleh sebab itu, piutang yang tidak tertagih
dapat dikelompokkan sebagai biaya usaha. Biaya jenis ini dalam akuntansi
dikenal dengan istilah Biaya Kerugian Piutang.
Suatu pertanyaan timbul, kapan suatu piutang dianggap tidak dapat
ditagih? Apakah saat debitur melanggar kontrak penjualan atau pada saat
piutang wesel tidak dibayar pada saat jatuh temponya? Dalam akuntansi tidak
terdapat aturan khusus untuk mengakui kapan suatu piutang dianggap tidak
dapat ditagih. Umumnya pelanggaran kontrak penjualan atau wesel yang
tertunggak bukan merupakan indikasi tidak tertagihnya piutang. Perusahaan
biasanya menganggap suatu piutang tidak dapat ditagih lagi apabila terjadi
hal-hal berikut ini.
1. Mendengar debitur dinyatakan pailit (bangkrut).
2. Jumlah utang debitur sedemikian kecil sehingga jumlah tersebut tidak
berarti lagi.
3. Debitur pindah tanpa memberitahukan alamatnya yang baru.
4. Debitur sudah ditagih berkali-kali, tetapi tidak mau melunasinya.

Kos barang terjual dan seluruh biaya-biaya yang terjadi selama suatu
periode harus dihubungkan atau dikurangkan dari pendapatan periode
tersebut. Demikian juga dengan saldo piutang usaha yang tidak tertagih,
saldo ini merupakan hasil penjualan dari suatu periode. Oleh sebab itu, biaya
(kerugian) yang timbul karena adanya piutang tidak tertagih harus dikaitkan
pada periode saat penjualan yang menimbulkan piutang yang berasal dari
penjualan tahun 20x5, dan dianggap tidak tertagih pada tahun 20x6 maka
biaya kerugian piutang yang timbul adalah merupakan biaya pada tahun
20x5. Demikian juga halnya dengan penyajian saldo piutang dalam neraca.
Jumlah yang dicantumkan harus menunjukkan jumlah yang dapat
direalisasikan (ditagih). Jika piutang usaha disajikan sebesar nilai kotornya
(gross), tanpa dikurangi dengan taksiran piutang yang tidak tertagih maka
total aktiva dan modal pemilik akan menjadi terlalu besar. Untuk itu, setiap
akhir periode saldo piutang usaha harus disesuaikan untuk mengakui adanya
5.72 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

biaya kerugian piutang dan membetulkannya saldo piutang usaha yang akan
disajikan dalam neraca. Jurnal penyesuaian sehubungan dengan ini adalah
sebagai berikut.

Biaya Kerugian Piutang xxx


Cadangan Kerugian Piutang xxx

B. PENILAIAN PIUTANG USAHA

Secara teoretis, piutang yang timbul dari penjualan barang atau jasa
harus dilaporkan sebesar nilai realisasi bersihnya atau jumlah kas yang
diharapkan diterima (net realizable values). Hal ini berarti piutang usaha
dicatat sebesar jumlah netonya, setelah dipertimbangkan potongan yang akan
diambil para pelanggan dan retur dan keringanan penjualan yang diharapkan
akan terjadi. Lebih lanjut, diharapkan piutang harus dikurangi dengan beban
bunga atau beban keuangan yang belum menjadi hak perusahaan yang tersirat
pada nilai nominalnya dan pos-pos yang diharapkan tidak dapat ditagih.
Tujuannya adalah untuk melaporkan jumlah tagihan dari para pelanggan
yang betul-betul dapat diterima uangnya.

1. Potongan Dagang (Trade Discount)


Banyak perusahaan yang menagih pelanggan sebesar harga jual kotornya
dikurangi dengan suatu jumlah yang disebut dengan potongan dagang
(discount). Besarnya potongan dagang bervariasi tergantung pada volume
kegiatan atau jumlah pesanan dari pelanggan. Potongan dagangan ini akan
mengurangi harga jual kotor atau harga katalog dan jumlah bersihnya yang
sebenarnya akan dibebankan pada pelanggan. Jumlah bersih ini adalah
jumlah yang akan dicatat sebagai piutang usaha dan sebagai pendapatan.

2. Potongan Tunai (Cash Discounts)


Sering kali perusahaan menawarkan potongan tunai kepada pelanggan
agar mereka segera membayar utangnya. Potongan tunai hanya diberikan jika
pelanggan membayar dalam tempo yang telah ditentukan. Biasanya potongan
ini dibuat amat menguntungkan bagi si pembeli, biarpun si pembeli untuk
membayar harus mengambil kredit jangka pendek dari bank.
 EKMA4210/MODUL 5 5.73

Contoh 5.16:
Syarat penjualan 3/10, n/30. Dalam kredit ini berarti si pembeli diberi
potongan tunai sebesar 3% untuk jangka waktu 20 hari (30 hari - 10 hari)
atau dalam satu tahun tingkat kredit yang dibebankan pelanggan jika tidak
mengambil potongan tunainya sebesar 55,6%  3 x 360  . Oleh sebab itu,
 97 20 
bagi pembeli lebih menguntungkan untuk meminjam uang dari bank dan
membayarnya dalam tempo 10 hari atau kurang untuk dapat memperoleh
potongan sebesar 3%. Oleh sebab kemungkinan besar pelanggan akan
mengambil potongan tunainya maka piutang dapat dicatat sebesar jumlah
bersihnya dengan anggapan seluruh potongan tunai akan diambil oleh
pelanggan. Jika ternyata potongan tunai tidak diambil dan perusahaan
menerima pembayaran sebagai jumlah kotornya maka ekstra kas yang
diterimanya dicatat dalam rekening Pendapatan Potongan Tunai.
Biarpun prosedur tersebut lebih logis, namun metode pencatatan yang
banyak digunakan dalam praktik-praktik adalah mencatat piutang sebesar
jumlah kotornya. Jika pembayaran diterima dalam periode potongan, selisih
antara jumlah piutang dan jumlah penerimaan kas dicatat dalam akun
Potongan Penjualan (Sales Discount).

Contoh 5.17:
Misalnya perusahaan menjual barang dagangannya Rp100.000,00
dengan syarat 2/10, n/30. Alternatif pencatatan penjumlahan dan penerimaan
kasnya dapat diikhtisarkan sebagai berikut.

Transaksi Piutang Dicatat Piutang Dicatat


sebesar netto-nya sebesar harga kotor
Penjualan Rp100.000,00 Piutang Rp98.000,00 Piutang Rp100.000,00
Syarat 2/10, n/30 Penjualan Rp98.000,00 Penjualan Rp100.000,00
Bila pelanggan Kas Rp98.000,00 Kas Rp98.000,00
membayar sesudah Piutang Rp98.000,00 Pot. penj. Rp 2.000,00
periode potongan (10 hari Piutang Rp100.000,00
atau kurang)
Apabila pelanggan Kas Rp100.000,00 Kas Rp100.000,00
membayar sesudah Pen. pot. tunai Rp 2.000,00 Piutang Rp100.000,00
periode potongan (lebih Piutang Rp98.000,00
dari 10 hari)
5.74 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3. Retur dan Keringanan Penjualan (Sales Return and Allowances)


Dalam menjalankan kegiatan usahanya yang normal, tidak dapat
dihindari akan terdapat sejumlah barang dagangannya yang dikembalikan dan
beberapa keringanan penjualan diberikan karena terjadinya faktor-faktor
seperti barang rusak selama pengiriman, pengiriman dalam jumlah dan jenis
barang yang salah, dan sebagainya. Apabila barang dikembalikan atau
keringanan diberikan maka jumlah penjualan bersih dan piutang akan
dikurangi.

Contoh 5.18:
Barang dagangan yang dijual seharga Rp20.000,00 dikembalikan.
Transaksi pengembalian barang dagangan ini akan dicatat sebagai berikut.

Retur dan Keringanan Penjualan Rp20.000,00


Piutang Usaha Rp20.000,00

Dalam beberapa kasus perlu diadakan penyesuaian akhir tahun untuk


mencatat taksiran bagian piutang yang tidak tertagih akibat retur dan
keringanan penjualan yang terjadi pada periode berikutnya. Retur dan
keringanan penjualan yang diperkirakan ini harus diakui bilamana
mempunyai pengaruh yang cukup material terhadap laporan keuangan untuk
periode yang berjalan.

Contoh 5.19:
PT. KOMODO yang memulai usahanya dalam bulan Januari 20x5,
menaksir bahwa 3% dari piutang usahanya per 31 Desember 20x5, tidak
dapat ditagih karena adanya penyesuaian retur dan keringanan penjualan.
Dalam contoh ini kita anggap jumlah tersebut mempunyai pengaruh material
terhadap laba perusahaan. Bila jumlah piutang per 31 Desember 20x5, Rp200
juta maka jurnal penyesuaian yang diperlukan pada akhir tahun adalah
berikut ini.

Retur dan Keringanan Penjualan Rp6.000.000,00


Cadangan retur dan Keringanan Penjualan Rp6.000.000,00

Dalam tahun berikutnya (20x6), PT. KOMODO akan mencatat adanya


retur dan rabat penjualan dengan mendebet akun Retur dan Keringanan
 EKMA4210/MODUL 5 5.75

Penjualan dan mengkredit akun Piutang Usaha. Akun Cadangan Retur dan
Keringanan Penjualan jika tidak disesuaikan saldonya akan tetap sebesar
Rp6.000.000,00 (kredit), misalnya pada akhir tahun 20x6, saldo akun Piutang
Usaha Rp150 juta dan perusahaan tetap menaksir 3% dari jumlah tersebut
tidak ditagih karena adanya retur dan keringanan penjualan maka akun
cadangan harus disesuaikan hingga mempunyai saldo kredit Rp4.500.000,00
(3% x Rp150.000.000,00), dengan jurnal sebagai berikut (akun Cadangan
Retur dan Keringanan Penjualan sebesar Rp6.000.000,00 (kredit) agar
saldonya menjadi Rp4,500,000,00 (kredit), maka harus didebet dengan
(Rp1.500.000,00) dan lawannya adalah akun Retur dan Keringanan
Penjualan.

Cadangan Retur dan keringanan penjualan Rp1.500.000,00


Retur dan Keringanan Penjualan Rp1.500.000.00

Rekening cadangan Retur dan Keringanan Penjualan adalah rekening


lawan (kontra) penilaian aktiva. Dalam neraca rekening ini akan dikurangkan
dari rekening piutang usaha. Oleh sebab itu, rekening piutang usaha akan
disajikan sebesar taksiran nilai yang dapat direalisasi. Rekening retur dan
keringanan penjualan dalam perhitungan laba/rugi akan dikurangkan dari
penjualan. Prosedur ini konsisten dengan konsep penandingan pendapatan
dengan biaya karena pendapatan yang direalisasi dapat ditandingkan dengan
biaya (beban) yang tepat sehingga dapat mengukur laba yang realistis untuk
periode yang bersangkutan.

C. BUNGA YANG TERMASUK DALAM PIUTANG

Jumlah yang dibebankan pada pelanggan atas kontrak penjualan sering


mencakup beban keuangan, bunga, dan beban-beban lain yang berhubungan
dengan perpanjangan kredit. Beban-beban seperti ini sebenarnya akan
diperoleh bersamaan dengan berlalunya waktu dan harus dicatat sebagai
pendapatan yang belum direalisasi pada saat transaksi penjualan terjadi.
Pada saat penjualan, harus ditentukan jumlah pembebasan kepada
pelanggan yang belum diperoleh, dan diperlukan penyesuaian untuk mencatat
jumlah yang sudah diperoleh setiap pembayaran.
5.76 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Contoh 5.20:
Perusahaan melakukan kontrak penjualan cicilan sebesar
Rp27.600.000,00 untuk jangka waktu satu tahun dengan tingkat bunga 2%
per bulan. Pembayaran akan dilakukan setiap bulan dengan jumlah yang
sama sebanyak 12 kali. Bunga yang belum direalisasi dapat dihitung sebagai
berikut.

Jumlah Kontrak Penjualan ……………………………. Rp27.600.000,00


Cicilan 12 kali @ Rp2.300.000,00 (Rp27.600.000,00 : 12) :
Nilai tunai (1) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)1 = Rp2.254.902,00
Cicilan (2) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)2 = Rp2.210.688,00
(3) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)3 = Rp2.167.341,00
(4) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)4= Rp2.124.844,00
(5) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)5 = Rp2.083.181,00
(6) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)6 = Rp2.042.334,00
(7) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)7 = Rp2.022.288,00
(8) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)8 = Rp1.963.027,00
(9) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)9 = Rp1.924.537,00
(10) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)10= Rp1.886.801,00
(11) Rp2.300.000,00 : (1 + 0,02)11= Rp1.849.804,00
(12) Rp2.300.000,00: (1+0,02)12 = Rp1.813.534,00 Rp24.323.278,00
Bunga yang belum direalisasi Rp 3.267.722,00

Jurnal untuk mencatat kontrak penjualan di atas adalah sebagai berikut.

Piutang Usaha – Cicilan …………. Rp27.600.000,00


Penjualan …………………………….……. Rp24.323.278,00
Beban Bunga Yang Belum Direalisasi …..…Rp 3.276.722,00

Pada saat diterima pembayaran cicilan piutang, beban bunga atas saldo
piutang neto diakui sebagai pendapatan (direalisasi). Misalkan, beban bunga
bulanan 2%, jurnal untuk mencatat penerimaan piutang pada bulan pertama
adalah sebagai berikut.
 EKMA4210/MODUL 5 5.77

Kas Rp2.300.000,00
Beban Bunga yang belum direalisasi Rp 486.466,00
Piutang usaha cicilan Rp2.300.000,00
Pendapatan Beban Bunga dari Pelanggan Rp 486.466,00
Perhitungan:
Beban bunga: 2%  Rp24.323.278,00 dari (Rp27.600.000,00- Rp3.276.220,00)
= Rp486.466,00

Dalam neraca beban bunga yang belum direalisasi dilaporkan sebagai


pengurang rekening piutang yang bersangkutan, sedangkan pendapatan beban
bunga dari pelanggan dilaporkan dalam perhitungan rugi-laba dalam
kelompok pendapatan lain-lain. Contoh penyajian piutang usaha cicilan
dalam neraca adalah sebagai berikut (pada akhir bulan pertama):

Piutang Usaha - Cicilan Rp25.300.000,00


(-) Beban bunga yang belum direalisasi Rp 2.790.256,00
Rp22.509.744,00

D. PENJUALAN DENGAN KARTU KREDIT

Dewasa ini penjualan dengan menggunakan kartu kredit volumenya


semakin meningkat. Kartu kredit (credit cards) dapat dikeluarkan oleh suatu
Department Stores (seperti: Carrefour) sendiri atau lembaga keuangan non-
bank (misal: Amex atau Dinners Club). Apabila demikian maka piutang yang
timbul akibat penjualan dengan kartu kredit akan diperlakukan, seperti halnya
piutang usaha. Secara berkala tagihan dikirimkan kepada pemegang kartu
kredit untuk barang-barang yang telah dibeli mereka. Pemegang kartu kredit,
kemudian akan membayarnya. Bila ada tagihan yang tidak dapat diterima
pembayarannya maka jumlah ini akan dicatat sebagai kerugian piutang.
Apabila pemegang kartu kredit menunda pembayarannya, biasanya mereka
akan dibebani biaya bunga atau biaya pelayanan (service charge).
Penjualan melalui kredit kartu yang dikeluarkan oleh lembaga keuangan
bank, seperti VISA dan Master Card prosedurnya akan berbeda. Saat
perusahaan menerima kartu kredit dari pelanggan untuk pembayaran
pembelian barang dagangan, penjualan ini diperlakukan sebagai penjualan
tunai. Secara berkala perusahaan akan membuat ikhtisar penerimaan kartu
5.78 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

kredit, dan jumlahnya dicatat seperti biasanya, hanya terpisah dalam bukti
setoran bank. Penerimaan ini, kemudian disetorkan ke bank sebagaimana
setoran uang tunai.
Ketika bank menerima bukti setoran dan penerimaan kartu kredit,
rekening perusahaan akan dikredit sebesar jumlah setorannya. Setiap bulan,
bank mendebet rekening perusahaan untuk beban jasa kartu kredit. Pelanggan
(pemakai kartu kredit), kemudian akan membayar langsung ke bank. Dengan
demikian, pihak banklah yang mempunyai piutang.

Contoh 5.21:
Department Stores "Irian" mempunyai penjualan kartu kredit, Master
Card sebesar Rp650.000,00 pada tanggal 9 Juni 2005. Jumlah untuk
mencatat penjualan tersebut adalah sebagai berikut.

Kas …………………………………. Rp650.000.00


Penjualan ……………………………………. Rp650.000,00

Sesudah disetorkan ke bank, jumlah tersebut akan ditambahkan pada


rekening giro Department Stores Irian. Kemudian, pelanggan yang membeli
barang dagangan seharga Rp650.000,00 akan membayar saldo kreditnya ke
bank. Misalkan, pada akhir bulan Department Stores Irian mempunyai
penjualan kartu kredit sebesar Rp15.000.000,00 dan bank membebani beban
jasa tiga persen dari penjualan netto kartu kredit atau sebesar 3% x
Rp15.000.000,00 = Rp450.000,00. Jurnal untuk mencatat transaksi tersebut
sebagai berikut.

a. Kas …………………………Rp15.000.000,00
Penjualan ………………………………… Rp15.000.000,00
Mencatat penjualan dengan kartu kredit VISA dan MasterCard

b. Biaya Jasa Kartu Kredit Rp450.000,00


Kas ……………………………………….. Rp450.000,00
Mencatat biaya jasa kartu kredit
 EKMA4210/MODUL 5 5.79

E. METODE PENCATATAN KERUGIAN PIUTANG

Biaya kerugian piutang (selanjutnya kita sebut kerugian piutang saja),


dapat diakui pada periode waktu terjadinya penjualan atau dapat diakui pada
saat piutang ditetapkan tidak dapat ditagih lagi. Apabila kerugian piutang
diakui pada periode saat terjadinya penjualan maka jumlahnya tidak dapat
ditentukan dengan pasti. Untuk itu perusahaan perlu menaksir besarnya
jumlah piutang akhir tahun. Metode yang menggunakan taksiran kerugian
piutang dikenal dengan nama metode cadangan. Sedangkan metode yang
mengakui kerugian piutang pada saat piutang ditetapkan tidak dapat ditagih
dikenal dengan nama metode langsung. Metode langsung ini umumnya
digunakan pada perusahaan yang jumlah piutang usahanya relatif kecil.
Sedangkan metode cadangan banyak digunakan oleh perusahaan yang jumlah
piutang usahanya relatif besar. Baik metode cadangan maupun metode
langsung kedua-duanya merupakan metode yang diakui dalam dunia
akuntansi.

1. Metode Cadangan
Dewasa ini hampir setiap perusahaan menaksir jumlah piutang yang
tidak tertagih yang akan terjadi di masa yang akan datang. Cara ini dilakukan
dengan membuat jurnal penyesuaian pada akhir tahun. Sebagaimana dengan
jurnal penyesuaian yang lain, jurnal penyesuaian ini juga mempunyai dua
tujuan, yaitu berikut ini.
a. Mengurangi nilai piutang sampai sejumlah yang dapat direalisasi.
b. Melakukan alokasi biaya kerugian piutang pada periode yang berjalan.

Contoh 5-22:
PT. BALI memiliki rekening piutang usaha sebagai berikut.
Rekening: Piutang Usaha No. Rek:1140

Tanggal Keterangan Debet Kredit D/K Saldo


Aug. 31 Penjualan Rp 40.000.000 D Rp 40.000.000
Sep. 30 Penjualan Rp 50.000.000 D Rp 90.000.000
30 Penerimaan Kas Rp30.000.000 K Rp 60.000.000
Okt. 31 Penjualan Rp 80.000.000 D Rp140.000.000
31 Penerimaan Kas Rp50.000.000 K Rp 90.000.000
Nov. 30 Penjualan Rp 76.000.000 D Rp166.000.000
30 Penerimaan Kas Rp46.000.000 K Rp120.000.000
Des. 31 Penjualan Rp150.000.000 D Rp270.000.000
31 Penerimaan Kas Rp40.000.000 K Rp230.000.000
5.80 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Saldo piutang usaha sebesar Rp230.000.000 terdiri atas beberapa debitur


yang jumlahnya bervariasi dan lamanya menunggak bervariasi pula. Dari
data di atas tampaknya sulit untuk menentukan siapa debitur yang
diperkirakan tidak akan membayar seluruh utangnya. Tetapi, yang dapat
dipastikan adalah ada beberapa debitur yang akan tidak membayar sebagian
atau seluruh utangnya. Untuk itu, perusahaan harus menelaah berapa kira-
kira jumlah piutang yang tidak akan dapat direalisasi. Cara menaksir
selanjutnya akan dibahas kemudian. Misalkan, dari hasil yang telah
ditetapkan jumlah piutang yang tidak akan dapat ditagih sebesar
Rp11.500.000. Dengan demikian, jumlah piutang yang akan diperkirakan
dapat ditagih adalah Rp218.500.000, yaitu berasal dari Rp230.000.000 -
Rp11.500.000. Dan pengurangan sebesar Rp11.500.000 ini merupakan biaya
kerugian piutang untuk periode tersebut.
Pengurangan piutang sebesar Rp11.500.000 tidak dapat diidentifikasikan
pada debitur tertentu dalam buku pembantu piutang (kartu piutang). Oleh
sebab itu, jumlah ini harus disajikan dalam rekening kontrol yang ada dalam
buku besar. Rekening ini biasanya diberi nama Cadangan Kerugian Piutang
yang merupakan rekening kontra atau rekening lawan dari rekening piutang
usaha. Jurnal penyesuaian yang digunakan untuk mencatat biaya kerugian
piutang dan pengurangan piutang usaha adalah sebagai berikut.

Jurnal Penyesuaian
Des. 31 Biaya Kerugian Piutang Rp11.500.000
Cadangan Kerugian Piutang Rp11.500.000

Setelah dibukukan, kedua rekening ini akan tampak sebagai berikut.

Rekening: Kerugian Piutang No. Rek: 5410


Tanggal Keterangan Debet Kredit D/K Saldo
Des 31 Penyesuaian 11.500.000 D 11.500.000

Rekening: Cadangan Kerugian Piutang No. Rek: 5410


Tanggal Keterangan Debet Kredit D/K Saldo
Des 31 Penyesuaian Rp11.500.000 K Rp11.500.000
 EKMA4210/MODUL 5 5.81

Saldo Debit Piutang Usaha sebesar Rp230.000.000 adalah merupakan


tagihan perusahaan kepada para debitur, dan saldo kredit rekening Cadangan
Kerugian Piutang sebesar Rp11.500.000 merupakan jumlah yang harus
dikurangkan dari saldo Piutang Usaha untuk menentukan jumlah piutang
yang diperkirakan dapat direalisasi. Pengurangan sebesar Rp11.500.000 akan
dipindahkan ke rekening Biaya Kerugian Piutang, kemudian akan ditutup ke
rekening Ikhtisar Rugi - Laba.
Biaya kerugian piutang ini akan disajikan di dalam laporan rugi - laba
sebagai elemen biaya penjualan atau biaya administrasi tergantung pada
siapa yang bertanggung jawab terhadapnya.

2. Menaksir Jumlah Cadangan Kerugian Piutang


Kerugian piutang yang sebenarnya baru dapat diketahui pada saat debitur
dinyatakan betul-betul tidak dapat membayar utangnya. Namun, apabila
kerugian piutang baru dicatat saat tersebut maka akibatnya tidak ada
kesesuaian dalam pembandingan antara perolehan pendapatan dan biaya. Hal
tersebut tentu saja akan berpengaruh terhadap kelayakan perusahaan. Oleh
karena alasan tersebut, perusahaan terpaksa melakukan penaksiran terhadap
jumlah kerugian piutang. Untuk itu, ada dua metode yang dapat digunakan,
yaitu metode yang menggunakan pendekatan laporan rugi-laba (income
statement approach) dan metode yang menggunakan pendekatan neraca
(balance sheet approach).

a. Pendekatan laporan laba-rugi


Metode yang paling banyak digunakan untuk menaksir jumlah kerugian
piutang adalah dengan cara menetapkan persentase tertentu dari jumlah
penjualan kredit neto untuk periode yang bersangkutan. Metode ini
didasarkan pada anggapan bahwa besarnya kerugian piutang tergantung pada
jumlah penjualan kredit untuk tahun yang bersangkutan. Dengan kata lain,
bila dalam suatu tahun volume penjualan kredit besar, berarti akan besar pula
jumlah biaya kerugian piutang untuk tahun tersebut. Yang menjadi masalah
adalah menentukan berapa besarnya persentase yang tepat untuk perusahaan
yang bersangkutan. Tentu saja besarnya persentase ini akan berbeda untuk
perusahaan yang satu dengan perusahaan yang lain. Umumnya besarnya
persentase ini didasarkan pada pengalaman perusahaan itu sendiri.
5.82 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Contoh 5.23:
Perusahaan Ayu mempunyai volume penjualan selama tahun 20x5
sebesar Rp43.500.000.000 dan saldo piutang usaha per 31 Desember 20x5
Rp4.250.000.000. Mulai tahun 20x6 perusahaan mengubah metode langsung
ke metode cadangan. Dari pengalaman tahun-tahun yang lalu, diketahui
informasi sebagai berikut.

Tahun Asal Jumlah penjualan Piutang yang % dari


Penjualan Dihapus Penjualan
20x4 Rp40.000.000.000 Rp235.000.000 0,5875
20x3 Rp35.000.000.000 Rp150.000.000 0.4286
20x2 Rp37.500.000.000 Rp175.000.000 0,4667
20x1 Rp33.750.000.000 Rp135.000.000 0,4000
1,8828

Secara sederhana, besarnya kerugian piutang dapat ditaksir kira-kira


mendekati 0,47% (1,8828 : 4) dari penjualan tahun yang bersangkutan.
Dengan demikian, besarnya kerugian piutang perusahaan Ayu ditaksir
sebesar 0,47%  Rp43.500.000.000 atau Rp204.450.000. Sehingga pada
tanggal 31 Desember 20x5 harus dibuat jurnal penyesuaian sebagai berikut.

Biaya Kerugian Piutang ……………… Rp204.450.000


Cadangan Kerugian Piutang ………………………Rp204.450.000

Biaya kerugian piutang sebesar Rp204.450.000 akan disajikan dalam


laporan laba-rugi, sedangkan cadangan kerugian piutang akan disajikan
dalam neraca sebagai pengurangan jumlah piutang, usaha.
Apabila pada tahun 20x6, ada debitur yang bangkrut dan tidak dapat
membayar utangnya sebesar Rp173.000.000 maka transaksi ini akan dijurnal
sebagai berikut.

Cadangan Kerugian Piutang ………Rp173.000.000


Piutang Usaha …………………………………. Rp173.000.000

Metode di atas disebut sebagai metode yang menggunakan pendekatan


laporan rugi-laba karena elemen yang dijadikan dasar untuk perhitungan
diambil dari laporan laba-rugi (penjualan kredit) dan hasil yang diperoleh
 EKMA4210/MODUL 5 5.83

juga akan disajikan dalam laporan laba-rugi (beban kerugian piutang). Dalam
metode ini, yang dihitung adalah besarnya biaya kerugian piutang dan bukan
besarnya cadangan kerugian piutang.

b. Pendekatan neraca
Dalam pendekatan neraca, dasar penghitungan cadangan kerugian
piutang diambil dari laporan neraca. Tentunya Anda sudah bisa menebak, pos
apa yang akan digunakan sebagai dasar untuk menghitung cadangan kerugian
piutang ini. Tentu saja pos piutang usaha, sebab pos ini merupakan pos yang
mempunyai hubungan paling erat dengan masalah kerugian piutang. Dalam
pendekatan neraca, kerugian piutang dianggap terjadi karena adanya piutang
usaha yang tidak tertagih. Oleh sebab itu, untuk menghitung kerugian piutang
perusahaan harus menaksir besarnya piutang usaha yang diperkirakan tidak
akan dapat ditagih. Caranya adalah dengan menganalisis setiap debitur
perusahaan. Semakin besar jumlah piutang, berarti semakin banyak jumlah
piutang yang tidak dapat ditagih. Selain itu, juga semakin banyak jumlah
piutang tertunggak berarti semakin besar pula kemungkinan untuk tidak
dapat ditagih. Oleh karena itu, di dalam menghitung besarnya cadangan
kerugian piutang, perusahaan mempertimbangkan dua hal, yaitu besarnya
piutang usaha setiap debitur dan lamanya umur piutang-piutang tersebut.
Besarnya piutang seorang debitur dapat dilihat dari buku pembantu (buku
tambahan piutang), sedangkan umur piutang dikelompokkan dalam piutang
yang belum tertunggak, tertunggak 1 sampai dengan 30 hari, 31 sampai
dengan 60 hari, 61 sampai dengan 90 hari, 91 sampai dengan 180 hari, 181
sampai dengan 365 hari, dan lebih dari 365 hari. Untuk setiap kelompok
piutang yang tertunggak ini ditetapkan persentase cadangan kerugian piutang
berbeda-beda. Semakin lama suatu piutang tertunggak, semakin besar
persentase piutang yang tidak akan dapat ditagih. Persentase ditentukan atas
dasar pengalaman tahun-tahun yang lalu.
Mungkin Anda akan bertanya, lalu bagaimana cara menentukan suatu
piutang termasuk kelompok tertunggak atau tidak? Dan kalau tertunggak
bagaimana menghitung lamanya waktu tertunggak? Suatu pertanyaan yang
bagus! Dan jawaban akan tergantung pada tiga hal berikut.
1) Kapan akan dibuat laporan keuangan? (misalnya 31 Desember 20x5).
2) Kapan transaksi penjualan dilakukan? (misalnya 21 Oktober 20x5).
3) Bagaimana syarat kredit penjualan? (misalnya 2/10, n/30).
5.84 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Contoh 5.24:
Apabila ada piutang usaha per 31 Desember 20x5 yang berasal dari
transaksi penjualan kredit kepada Toko Alam Permai sebesar Rp120.000.000
pada tanggal 21 Oktober 20x5 dengan syarat penjualan 2/10, n/30 maka umur
piutang dapat ditentukan sebagai berikut.
Oleh karena syarat penjualan 2/10, n/30 maka piutang tersebut paling
lambat harus dilunasi 30 hari sejak tanggal transaksi penjualan sebagai
piutang yang tertunggak. Lamanya piutang tersebut tertunggak adalah antara
20 November 20x5 sampai dengan tanggal neraca (31 Desember 20x5) atau
41 hari. Dengan demikian, piutang Toko Alam Permai akan dikelompokkan
sebagai piutang yang tertunggak kelompok 31 - 60 hari. Demikian
seterusnya, setiap debitur akan diteliti satu per satu dan hasilnya
diikhtisarkannya dalam suatu daftar yang kita sebut daftar umur piutang
(aging schedule) yang bentuknya sebagai berikut.

Daftar Umur Piutang


Per 31 Desember 20x1

Belum Lamanya Menunggak


Debitur Jumlah 1-30
Menunggak 31-60 61-90 91-180 181-136 365
Alam 120.000 120.000
Bola 300.000 250.000 50.000
Citra 110.000

dan seterusnya ………

Zaman 175.000] 175.000


Jumlah 4.450.000 3.250.000 650.000 275.000 110.000 150.000 100.000 190.000

Setelah dibuat daftar umur piutang, langkah selanjutnya adalah menaksir


jumlah piutang yang dicadangkan tidak dapat tertagih. Taksiran ini juga
didasarkan pada pengalaman dan ekspektasi (perkiraan) manajemen.
Misalnya saja atas dasar pengalaman yang lalu, ditetapkan jumlah yang tidak
akan tertagih adalah sebagai berikut.
 EKMA4210/MODUL 5 5.85

Umur Piutang Persentase Tak Tertagih


Belum menunggak 2%
Menunggak 1 - 30 hari 5%
Menunggak 31 - 60 hari 10%
Menunggak 61 - 90 hari 20%
Menunggak 91 - 180 hari 30%
Menunggak 181 - 365 hari 50%
Menunggak di atas 365 hari 80%

Dengan menggunakan data di atas, sekarang dapat ditentukan besarnya


cadangan kerugian piutang (cadangan piutang yang tidak tertagih) dengan
cara sebagai berikut.

Daftar Umur Piutang


Per 31 Desember 20x1

Debitur Jumlah Belum 1-30 Lamanya Menunggak


Menunggak 31-60 61-90 91-180 181- 365
365
Alam 120.000 120.000
Bola 300.000 250.000 50.000
Citra 110.000
dan seterusnya ………..

Zaman 175.000 3.250.000 650.000 275.000 110.000 150.000 100.000 175.000


Jumlah 4.450.000 2% 5% 10% 20% 30% 50% 190.000
Taksiran Cadangan 80%
Kerugian Piutang atau
Jumlah 394.000 65.000 32.500 27.500 22.500 45.000 50.000 152.000

Dengan demikian, besarnya cadangan piutang yang tidak tertagih


ditaksir sebesar Rp394.000.000. Untuk membuat jurnal penyesuaian guna
menghitung besarnya biaya kerugian piutang, Anda harus memperhitungkan
saldo rekening Cadangan Kerugian Piutang yang ada sebelum penyesuaian.

Contoh 5-25:
Menentukan besarnya biaya kerugian piutang. Apabila diketahui
rekening Cadangan Kerugian Piutang sebelum penyesuaian:
1. Bersaldo 0 (nol)
5.86 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

2. Bersaldo kredit Rp60.000.000


3. Bersaldo debet Rp100.000.000

1. Apabila saldo rekening Cadangan Kerugian Piutang sama dengan 0


maka besarnya biaya kerugian piutang akan sama dengan besarnya
cadangan kerugian piutang, yaitu dalam kasus ini sebesar
Rp394.000.000. Dengan demikian, jurnal penyesuaian yang akan dibuat
adalah sebagai berikut.

Biaya Kerugian Piutang ………..…… Rp394.000.000


Cadangan Kerugian Piutang …………………… Rp394.000.000

Dalam neraca piutang usaha akan disajikan sebagai berikut.

Piutang Usaha …………………Rp4.450.000.000


(-) Cadangan Kerugian Piutang Rp 394.000.000
Piutang Usaha (neto) ……...……… Rp4.056.000.000

Sedangkan dalam laporan rugi-laba besarnya biaya kerugian piutang


dilaporkan Rp394.000.000.

2. Bila rekening Cadangan Kerugian Piutang sebelum penyesuaian bersaldo


kredit Rp60.000.000, berarti telah ada cadangan piutang yang tidak
tertagih sebesar Rp60.000.000. Untuk menjadikan cadangan kerugian
piutang menjadi Rp394.000.000 maka tinggal menambah dengan jumlah
Rp334.000.000 (Rp394.000.000 - Rp60.000.000). Dengan demikian,
jurnal penyesuaian yang harus dibuat pada akhir periode adalah sebagai
berikut.

Biaya Kerugian piutang …………Rp334,000.000


Cadangan Kerugian Piutang ……………… Rp334.000.000

Dalam neraca piutang usaha akan disajikan sebagai berikut.

Piutang Usaha ……………………..Rp4.450.000.000


(-) Cadangan Kerugian Piutang ….. Rp (394.000.000)

Piutang Usaha (neto) ………………………………. Rp 4.056.000.000


 EKMA4210/MODUL 5 5.87

Sedangkan dalam laporan laba-rugi besarnya biaya kerugian piutang


adalah Rp334.000.000.

3. Apabila rekening Cadangan Kerugian Piutang sebelum penyesuaian


bersaldo debet Rp100.000.000, berarti telah ada pemakaian cadangan
piutang yang tidak tertagih melebihi jumlah yang telah dicadangkan
sebesar Rp100.000.000. Untuk menjadikan cadangan kerugian piutang
menjadi Rp394.000.000 maka perlu untuk menutup saldo debet yang
sebesar Rp100.000.000 tersebut. Caranya ialah dengan menaikkan
jumlah cadangan yang telah dihitung tadi menjadi Rp494.000.000
(Rp394.000.000 + Rp100.000.000). Dengan demikian, jurnal
penyesuaian yang harus dibuat pada akhir periode adalah sebagai
berikut.

Biaya Kerugian Piutang ………………Rp494.000.000


Cadangan Kerugian Piutang ……………………….. Rp494,000.000

Dalam neraca piutang usaha akan disajikan sebagai berikut.

Piutang usaha ……………………… Rp4.450.000.000


(-) Cadangan Kerugian Piutang ….. Rp (394.000.000)
Piutang Usaha (neto) ……………………………….. Rp4.056.000,00

Sedangkan dalam laporan rugi-laba besarnya biaya kerugian piutang


adalah Rp494.000.000.
Dalam contoh di atas, dapat diambil kesimpulan bila digunakan taksiran
dengan pendekatan neraca maka jumlah piutang usaha dan Cadangan
Kerugian Piutang yang disajikan dalam neraca tidak akan dipengaruhi oleh
adanya saldo rekening Cadangan Piutang, yang terpengaruh adalah rekening
Biaya Kerugian Piutang. Sebaliknya, bila kita gunakan pendekatan laporan
rugi-laba maka besarnya Biaya Kerugian Piutang tidak akan terpengaruh oleh
ada tidaknya saldo rekening Cadangan Kerugian Piutang.

3. Metode Penghapusan Langsung (Direct Write off)


Apabila perusahaan menjual sebagian besar barang dagangannya secara
tunai maka tentu saja jumlah biaya kerugian piutangnya relatif amat sedikit
5.88 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

dibandingkan dengan jumlah penjualannya. Demikian juga dengan jumlah


piutang usahanya akan relatif kecil dibandingkan dengan jumlah aktiva
lancarnya. Hal ini didasarkan pada anggapan apabila penjualan pada dasarnya
dilakukan secara tunai, dan bila terjadi penjualan secara kredit jangka
waktunya juga amat pendek. Dalam keadaan demikian, perusahaan tersebut
akan lebih baik menerapkan metode penghapusan langsung daripada metode
cadangan. Perusahaan sejenis ini seperti toko-toko eceran, adipasar
(supermarket), perusahaan jasa, perusahaan konsultan, dan sebagainya,
sebaiknya mengakui biaya kerugian piutang pada saat diketahui debitur tidak
dapat membayar utangnya. Dengan demikian tidak perlu membuat rekening
cadangan kerugian piutang.

Contoh 5.26:
Bila diketahui seorang debitur dengan utang sebesar Rp50.000.000
pindah tanpa memberi tahu alamat yang baru maka pada saat itu dapat
dianggap piutang tersebut tidak dapat ditagih. Bila kejadian tersebut terjadi
pada tanggal 29 September 20x5 maka pada saat itu akan dibuat jurnal
sebagai berikut.

Sep.29 Biaya Kerugian Piutang ………… Rp50.000.000


Piutang Usaha………… Rp50.000.000

Apabila ada piutang yang sudah terlanjur dihapus ternyata membayar


kembali pada periode yang sama maka perlu untuk membalik jurnal yang
sudah terlanjur dibuat tersebut. Berdasarkan Contoh 5.26, apabila pada
tanggal 15 Desember 20x5 ternyata debitur yang pindah tersebut mentransfer
uang untuk membayar utangnya maka perusahaan akan membuat jurnal
sebagai berikut.
Des. 15 Piutang Usaha …………………… Rp50.000.000
Biaya Kerugian Piutang ………… Rp50.000.000
dan
Kas ………………………………… Rp50.000.000
Piutang Usaha ……………………… Rp50.000.000
 EKMA4210/MODUL 5 5.89

Cara tersebut di atas lebih baik daripada mendebet langsung ke rekening


Kas sebab dengan mendebetnya lebih dulu ke rekening Piutang Usaha kita
akan lebih banyak mengetahui riwayat seorang debitur melalui kartu piutang.
Coba Anda bandingkan kartu piutang X, sehubungan dengan transaksi di atas
sebagai berikut.

Debitur X
Saldo Rp50.000.000 Sept. 29 Dihapus Rp50.000.000
Des. 15 Rp50.000.000 Des. 15 Dibayar Rp50.000.000

Bila pembayaran piutang yang sudah dihapus langsung didebet pada


rekening Kas maka kartu piutang X akan tampak sebagai berikut.

Debitur X
Saldo Rp50.000,00 Sept. 29 Dihapus Rp50.000,00

Tampak seolah-olah debitur X tidak pernah membayar utang sehingga


bila debitur X akan membeli barang dagangan lagi, perusahaan X akan
cenderung menolaknya. Malahan akan menagih piutang yang dulu sudah
dihapus, yang sebenarnya sudah dilunasinya.

F. MASALAH KHUSUS

1. Utang dan Piutang Antarpihak yang Sama


Jika perusahaan menjual dan membeli barang-barang dari pihak yang
sama maka dianjurkan untuk menyelenggarakan dua buku pembantu, yaitu
kartu piutang dan kartu utang.

Contoh 5.27:
Apabila PT. DINDA menjual barang kepada CV. ANDIKA juga
perusahaan membeli barang dari CV. ANDIKA maka perusahaan perlu
membuat sebuah rekening piutang CV. ANDIKA dan sebuah rekening utang
CV. ANDIKA, misalnya berikut ini.
5.90 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Piutang CV. ANDIKA


Tanggal Uraian Fol. Debit Kredit Saldo
2001 Sep. 29 Penjualan S1 450.000 450.000

Utang CV. ANDIKA


Tanggal Uraian Fol. Debit Kredit Saldo
2001 Okt. 21 Pembelian P1 250.000 250.000

Biarpun dalam neraca secara real perusahaan hanya mempunyai tagihan


kepada CV. ANDIKA sebesar Rp200.000,00 (Rp450.000,00 - Rp250.000,00)
namun dalam neraca masalah utang piutang tersebut tidak boleh disajikan
dalam jumlah bersihnya, yaitu Rp200.000,00. Penyajian yang benar adalah
piutang kepada CV. ANDIKA tetap disajikan sebesar Rp450.000,00 dan
utang kepada CV. ANDIKA tetap disajikan sebesar Rp250.000,00.

2. Judul Buku Pembantu


Judul buku pembantu piutang biasanya cukup panjang sehingga dapat
memberikan informasi yang penting sehubungan dengan pemberian kredit
dan penagihan. Data yang harus ada dalam kartu piutang umumnya akan
berisi informasi tentang: nama debitur, alamat debitur, batas kredit yang
dapat diberikan, nama pegawai yang menjual (wiraniaga), syarat penjualan,
dan sebagainya.

Contoh 5.28: Kartu Piutang dari Suatu Perusahaan

KARTU PIUTANG
Nama Debitur : ………………… Lembar ke : ……………………
Batas Kredit : Rp ………......… Syarat Penjualan : …………….
Alamat : ……………......... Wiraniaga : ……………………
Kota/Prop : …………………
Kelompok Debitur : Baik/Cukup/Jelek
Tanggal Uraian Fol. Debit Kredit Saldo
2001 Sep. 29 Penjualan S1 450.000 450.000

3. Saldo Negatif Piutang atau Utang


Umumnya kartu (buku pembantu) piutang bersaldo debet, namun ada
kemungkinan kartu piutang seorang debitur mempunyai saldo kredit. Hal ini
dapat disebabkan debitur melunasi utangnya terlalu besar dari jumlah yang
 EKMA4210/MODUL 5 5.91

seharusnya atau karena debitur mengembalikan barang yang telah dibayarnya


dan meminta untuk diganti dengan barang lain di masa yang akan datang.
Apabila terjadi demikian, saldo kredit tersebut harus dicatat dengan tinta
merah atau tanda kurung. Di dalam neraca piutang yang bersaldo kredit,
harus disajikan sebagai elemen utang.

Contoh 5.29:
Apabila rekening kontrol Piutang Dagang berjumlah Rp6.325.000.000,
yang terdiri atas buku pembantu sebagai berikut.
Saldo Debit Rp6.500.000.000
Saldo Kredit Rp 175.000.000
Debit - net Rp6.325.000.000

Saldo rekening kontrol sebesar Rp6.325.000.000, tidak boleh disajikan


dalam neraca. Penyajian dalam neraca harus dilakukan sebagai berikut.

Aktiva lancar: Utang lancar:


Piutang Usaha Rp6.500.000.000 Piutang bersaldo kredit Rp175.000.000

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Pada tanggal 31 Desember 20x5, PT. ANJASMARA melaporkan dalam


neraca sebagai berikut.
Piutang Dagang Rp53.800.000,00
(-) Taksiran Piutang tidak Tertagih Rp 2.400.000,00
Saldo Rp51.400.000,00
Berikut kejadian-kejadian selama tahun 20x6.
a. Menjual barang dagangan secara kredit Rp210.000.000,00 dan secara
tunai Rp56.000.000,00.
b. Mengumpulkan piutang dari pelanggan Rp201.800.000,00.
c. Menghapus Rp3.300.000,00 yang diperkirakan tidak tertagih.
d. Menerima kembali Rp400.000,00 dari pelanggan untuk jumlah piutang
yang telah dihapus.
e. Ditaksir 5% dari saldo piutang dagang dinyatakan sebagai tidak tertagih.
5.92 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Instruksi:
Siapkan jurnal untuk mencatat transaksi di atas!

Petunjuk Jawaban Latihan

a. Piutang dagang Rp210.000.000,00


Kas Rp 56.000.000,00
Pendapatan penjualan Rp266.000.000,00
(mencatat penjualan kredit dan tunai)

b. Kas Rp201.800.000,00
Piutang dagang Rp201.800.000,00
(mencatat pelunasan piutang)

c. Cadangan piutang tak tertagih Rp 3.300.000,00


Piutang dagang Rp 3.300.000,00
(mencatat penghapusan piutang dagang)

d. Piutang dagang Rp 400.000,00


Cadangan piutang tak tertagih Rp 400.000,00
(mencatat penerimaan kembali piutang yang telah dihapus)

e. Biaya Kerugian piutang Rp 555.000,00


Cadangan piutang tak tertagih Rp 555.000,00
(mencatat taksiran piutang tak tertagih sebesar Rp555.000,00 =
{(Rp59.100.000,00 x 5%) – Rp2.400.000,00}

R A NG KU M AN

1. Piutang dan utang harus diklasifikasikan dalam kelompok lancar dan


tidak lancar. Piutang usaha, piutang wesel, piutang bunga, dan
sebagainya yang diperkirakan dapat diterima pembayarannya dalam
tempo satu tahun atau kurang dihitung sejak tanggal neraca harus
disajikan sebagai elemen aktiva lancar. Utang usaha, utang wesel,
utang bunga, utang gaji, dan sebagainya yang harus dibayar dalam
waktu satu tahun atau kurang harus disajikan dalam neraca sebagai
elemen utang lancar.
2. Piutang dalam neraca dilaporkan sebesar nilai realisasinya atau
sejumlah yang diharapkan dapat ditagih. Selisihnya disajikan dalam
 EKMA4210/MODUL 5 5.93

pos cadangan kerugian piutang. Akuntansi untuk kerugian piutang


bisa menerapkan metode langsung dan metode cadangan. Dalam
metode langsung kerugian piutang diakui pada saat piutang betul-
betul diketahui tidak dapat ditagih. Pada saat tersebut perusahaan
akan membuat jurnal dengan mendebet rekening Biaya Kerugian
Piutang dan mengkredit rekening Piutang Usaha. Dalam metode
cadangan kerugian piutang ditaksir setiap akhir periode melalui
jurnal penyesuaian debet rekening Biaya Kerugian Piutang dan
kredit rekening Cadangan Kerugian Piutang. Biaya kerugian piutang
tidak berbeda dengan biaya-biaya lain dan akan disajikan dalam
laporan rugi-laba, sedangkan rekening cadangan kerugian piutang
akan disajikan dalam neraca sebagai lawan rekening piutang usaha.
3. Di dalam menaksir biaya kerugian piutang (cadangan kerugian
piutang) perusahaan dapat menggunakan dua pendekatan, yaitu
pendekatan rugi-laba dan pendekatan neraca. Pendekatan rugi-laba
digunakan untuk menaksir besarnya kerugian piutang. Dan untuk
penghitungan digunakan persentase tertentu dari penjualan (yang
paling tepat adalah penjualan kredit neto) selama periode tertentu.
Sedangkan pendekatan neraca dipakai untuk menaksir jumlah
cadangan kerugian piutang dengan cara menganalisis piutang yang
diragukan pengumpulannya. Cara yang paling umum adalah dengan
menggunakan daftar umur piutang.
4. Utang dan piutang usaha yang terjadi antara perusahaan yang sama
harus disajikan secara tersendiri, tidak boleh disajikan jumlah
netonya saja. Untuk piutang yang bersaldo kredit dalam neraca
harus dilaporkan sebagai utang dan untuk utang yang bersaldo debet
harus disajikan sebagai elemen piutang.
5. Berikut adalah perbandingan metode akuntansi untuk pencatatan
biaya kerugian piutang.
Transaksi (1 Jan – Metode Cadangan Metode Penghapusan Langsung
31 Des)
Penjualan secara Piutang usaha XX Piutang usaha XX
kredit Penjualan XX Penjualan XX
Pelunasan Piutang Kas XX Kas XX
Piutang Usaha XX Piutang Usaha XX
Retur dan Rabat Retur dan Rabat Penjualan XX Retur dan Rabat Penjualan XX
Penjualan Piutang usaha XX Piutang usaha XX
Piutang Debitur Cadangan Kerugian Piutang XX Biaya Kerugian piutang XX
dianggap tidak Piutang usaha XX Piutang Usaha XX
tertagih
Sebagian piutang Piutang usaha XX Piutang usaha XX
yang sudah Cadangan kerugian piutang XX Penerimaan kembali
dihapus membayar piutang yang dihapus XX
kembali
5.94 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Transaksi (1 Jan – Metode Cadangan Metode Penghapusan Langsung


31 Des)
Kas XX Kas XX
Piutang Usaha XX Piutang Usaha XX
Jurnal Biaya kerugian Piutang XX Tidak ada jurnal
Penyesuaian Cadangan kerugian Piutang XX penyesuaian

TES F OR M AT IF 4

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Perusahaan biasanya menganggap suatu piutang dari seorang debitur


tidak dapat ditagih lagi, apabila ….
A. debitur tidak melakukan pembelian lagi dalam jangka waktu yang
cukup lama
B. debitur melakukan transaksi ke perusahaan lain
C. debitur dinyatakan pailit
D. jawaban A, B, dan C benar

2) Manakah dari pos-pos berikut yang harus dipisahkan dari piutang usaha
dalam penyajiannya pada neraca piutang ….
A. penjualan barang dagangan kepada pemegang saham
B. usaha yang bersaldo kredit
C. penjualan barang dagangan kepada direksi
D. penjualan barang dagangan secara kredit

3) Perusahaan menjual barang dagangan dengan harga katalog


Rp10.000.000,00 dengan syarat 2/10, n/60. Oleh karena pembeli
membeli dalam jumlah yang banyak, pembeli diberi trade discount
sebesar 10 persen dari harga katalog.
Secara teoretis piutang usaha yang timbul dari transaksi tersebut akan
dicatat sebesar ….
A. Rp10.000.000,00
B. Rp9.000.000,00
C. Rp8.820.000,00
D. Rp9.800.000,00

4) Lihat soal nomor 3. Berapakah jumlah yang tercantum dalam faktur


penjualan?
A. Rp10.000.000,00.
B. Rp9.000.000,00.
 EKMA4210/MODUL 5 5.95

C. Rp8.820.000,00.
D. Rp9.800.000,00.

5) Lihat soal No. 3. Apabila sebelum hari kesepuluh pembeli membayar


lunas utangnya, rekening yang disebut perusahaan adalah rekening ….
(perusahaan mencatat piutang sebesar harga kotornya):
A. Kas ……………... Rp10.000.000,00
B. Potongan penjualan Rp180.000,00
C. Piutang ………… Rp9.000.000,00
D. Pendapatan potongan tunai Rp200.000,00

6) Perusahaan menjual barang dagangannya secara cicilan dengan harga


Rp2.400.000,00 yang dicicil selama 12 kali, setiap bulan @
Rp200.000,00. Apabila diketahui nilai tunai cicilan adalah sebesar
Rp2.250.000,00 dan kos barang terjual Rp1.7500.000,00, berapakah
jumlah yang harus didebit pada rekening Penjualan?
A. Rp2.400.000,00.
B. Rp2.250.000,00.
C. Rp1.750.000,00.
D. jawaban A, B, dan C benar

7) Toserba ALAM mengeluarkan kartu kredit kepada para pelanggannya.


Selain itu Toserba juga menerima pembeli yang menggunakan kartu
kredit yang dikeluarkan oleh Master Card dan Visa. Pada saat terjadi
penjualan di mana pembeli menggunakan kartu kredit VISA, perusahaan
akan mendebet rekening ….
A. kas
B. piutang usaha – visa
C. piutang usaha
D. piutang usaha – kartu kredit

8) Lihat soal Nomor 7.


Apabila terjadi penjualan, di mana pembeli menggunakan kartu kredit
yang dikeluarkan oleh perusahaan itu sendiri, perusahaan akan mendebet
rekening ….
A. kas
B. piutang usaha – kartu kredit
C. piutang usaha
D. penjualan
5.96 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

9) Apabila perusahaan menggunakan metode cadangan sehubungan dengan


akuntansi piutangnya maka apabila diketahui ada debitur yang tidak
dapat ditagih lagi, perusahaan akan mendebet rekening ….
A. cadangan kerugian piutang
B. kerugian piutang
C. piutang yang tidak dapat ditagih
D. piutang usaha

10) Sebelum penyesuaian akhir tahun rekening Cadangan Kerugian Piutang


bersaldo debet Rp10.000,00. Dari analisis umur piutang ditaksir jumlah
piutang yang diberikan tidak tertagih sebesar Rp140.000,00. Berapakah
jumlah Biaya Kerugian Piutang untuk periode tersebut ?
A. Rp150.000,00.
B. Rp140.000,00.
C. Rp130.000,00.
D. Rp10.000,00.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4210/MODUL 5 5.97

Kegiatan Belajar 5

Piutang Usaha sebagai Sumber Kas

P iutang usaha adalah merupakan bagian dari siklus kegiatan normal dari
suatu perusahaan. Bila kita tengok kembali siklus barang dagangan,
kemudian sering kali dijual secara kredit sehingga menimbulkan piutang
usaha. Piutang usaha ini, kemudian ditagih dan bentuknya kembali menjadi
kas. Kejadian berulang-ulang selama perusahaan menjalankan kegiatan
usahanya. Pada perusahaan pengolahan (manufaktur) sebelum dijual bahan
baku yang dibeli memerlukan pengolahan lebih dulu. Oleh sebab itu, tak
mengherankan apabila siklus normal pada perusahaan pengolahan biasanya
lebih lama dibandingkan dengan perusahaan dagang. Siklus kegiatan usaha
normal ini dapat berlangsung beberapa minggu, beberapa bulan, malahan ada
yang berlangsung lebih dari satu tahun (pada industri konstruksi jangka
panjang, pembuatan pesawat, dan galangan kapal). Kadang-kadang
perusahaan memerlukan uang kas segera dan tidak dapat menunggu sampai
siklus kegiatan normal tersebut berakhir. Pada keadaan lain, biarpun
perusahaan tidak mengalami kesulitan, namun perusahaan tetap
menginginkan untuk mempercepat proses pengumpulan piutang atau
menggeser risiko kredit dan penagihan kepada pihak lain. Dalam keadaan
demikian, piutang pelanggan (piutang usaha) dapat digunakan sebagai
sumber kas (pembelanjaan).
Penggunaan piutang usaha sebagai sumber pembelanjaan dari suatu bank
atau lembaga keuangan dapat dilakukan dengan tiga cara sebagai berikut.
1. Dengan menjaminkan (pledging) piutang usaha guna memperoleh
pinjaman.
2. Dengan menguasakan (assigment) piutang usaha/Anjak Pit tanpa hak
regres.
3. Dengan menjual (factoring) piutang usaha/Anjak piut dengan hak regres.

A. PENJAMINAN PIUTANG USAHA

Pinjaman dari bank atau dari lembaga keuangan yang lain dapat
diperoleh dengan cara menggunakan piutang usaha sebagai jaminan kredit.
Biasanya dalam kasus seperti ini, peminjam uang (perusahaan) tetap yang
berkewajiban menagih piutang kepada debiturnya, hasil penagihan ini yang
5.98 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

akan digunakan untuk melunasi pinjamannya kepada kreditor (bank atau


lembaga keuangan yang lain). Pemberi pinjaman atau bank diberi hak untuk
memeriksa catatan perusahaan untuk menentukan apakah piutang yang
dijadikan jaminan sudah dibukukan atau belum.
Akuntansi untuk piutang usaha yang dijaminkan tidak diperlakukan
secara khusus. Pada saat piutang usaha dijaminkan cukup dibuat catatan
jumlah pinjaman dengan mendebet rekening kas dan mengkredit rekening
Utang Wesel (Utang Bank). Saat pinjaman dilunasi beserta bunganya dicatat
dengan mendebet rekening Utang Wesel dan Biaya Bunga, dan mengkredit
rekening kas. Hanya saja dalam neraca harus diungkapkan jumlah piutang
usaha yang dijaminkan melalui teknik pengungkapan tanda kurung atau
catatan kaki.

Contoh 5-30:
Pengungkapan adanya piutang usaha yang dijaminkan dalam neraca.

Aktiva Lancar
Piutang Usaha, (Catatan C) Rp250.000.000,00
(-) Cadangan Kerugian Piutang Rp 10.000.000,00
Rp240.000.000,00
Catatan C. Sesuai dengan perjanjian kredit antara perusahaan dengan bank,
perusahaan memperoleh kredit sebesar Rp100 juta dengan jaminan piutang
usaha sebesar Rp250 juta.

B. ASSIGMENT PIUTANG USAHA

Pinjaman juga dapat diperoleh dari bank dengan cara mengasinyasikan


(menguasakan) piutang usahanya kepada lembaga keuangan atau bank.
Jangka waktu pinjaman akan berlangsung sampai dengan piutang usaha yang
dikuasakan tersebut dilunasi. Dalam perjanjian asinyasi ini dinyatakan bahwa
assignor (peminjam uang) akan menjamin pembayaran utangnya apabila
terdapat piutang yang tidak berhasil ditagih. Pinjaman yang diperoleh dari
assignee (lembaga keuangan) jumlahnya akan lebih kecil daripada jumlah
piutang usaha yang diasinyasikan, setelah mempertimbangkan kemungkinan
adanya retur dan keringanan, offset (piutang usaha dari seorang debitur
ditutup dengan utang usaha perusahaan kepada pihak yang sama), dan jumlah
yang mungkin menjadi persengketaan. Jumlah pinjaman biasanya dinyatakan
 EKMA4210/MODUL 5 5.99

dalam persentase dari piutang usaha yang diasinyasikan. Jika jumlah yang
berhasil ditagih dari piutang yang diasinyasikan melebihi jumlah pinjaman
ditambah beban dan bunga yang dibebankan oleh assignee maka
kelebihannya tetap menjadi hak dari assignor (perusahaan). Dalam perjanjian
ini pihak assignee biasanya membebani assignor dengan beban komisi yang
harus dibayar di muka, ditambah bunga atas jumlah saldo pinjaman yang
belum dilunasi yang dihitung secara harian.
Perjanjian asinyasi biasanya dilakukan atas dasar non-notification, yang
artinya pelanggan (debitur perusahaan) tidak diberi tahu adanya perjanjian
ini; dan mereka di dalam membayar utangnya tetap kepada perusahaan
(assignor), kemudian assignor ini akan mengirimkan penerimaan piutang ini
kepada assignee. Asinyasi atas dasar non-notification ini dapat dijelaskan
dalam gambar sebagai berikut.

PENJUALAN KAS
LEMBAGA
PERUSAHAAN UTANG
PELANGGAN PIUTANG KEUANGAN
(Assignor)
(Assignee)
KAS KAS

Apabila asinyasi dilakukan atas dasar notification maka pelanggan diberi


tahu tentang adanya perjanjian tersebut, dan dia (pelanggan yang debiturnya
diasinyasikan diperintahkan untuk melakukan pembayaran langsung ke
assignee (lembaga keuangan). Untuk lebih jelasnya, proses asinyasi dengan
notification dapat digambarkan sebagai berikut.

PENJUALAN KAS
LEMBAGA
PERUSAHAAN UTANG
PELANGGAN PIUTANG KEUANGAN
(Assignor)
(Assignee)
KAS KAS

Contoh 5.31:
PT ELOK mempunyai transaksi sehubungan dengan perjanjian asinyasi
sebagai berikut.
1. Tanggal 1 Maret, mengasinyasikan piutang usahanya sebesar Rp25 juta
ke BANK BALI dan menerima kas Rp19,5 juta yang berupa pinjaman
80% dari piutang dikurangi dengan komisi di muka 2,5% atau
Rp500.000,00. Penagihan dilakukan oleh assignor, kemudian akan
5.100 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

mengirimkan penerimaannya tersebut kepada assignee bersama dengan


bunga atas saldo pinjaman dengan suku bunga 12% per tahun.
2. Tanggal 31 Maret, PT ELOK menerima pembayaran dan keringanan
yang diasinyasikan sebesar Rp15 juta. Jumlah ini bersama-sama dengan
bunga utang 12% dari saldo utang Rp20 juta (80% dari Rp25 juta)
selama satu bulan atau Rp200.000,00 dikirim kepada assignee.
3. Tanggal 31 Maret, PT ELOK menyetujui adanya retur dan keringanan
penjualan selama bulan itu total Rp1 juta atas piutang yang telah
diasinyasikan.
4. Tanggal 31 Mei, PT ELOK menerima pembayaran piutang yang
diasinyasikan sebesar Rp8,5 juta. Jumlah utangnya kepada Assignee
yang tinggal Rp5 juta dilunasi beserta bunganya untuk dua bulan atau
Rp100.000,00. Oleh karena utang assignor sudah lunas maka
berakhirlah perjanjian asinyasi ini.

Jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi di atas baik untuk assignor


(PT. ELOK) maupun untuk assignee (BANK BALI) adalah sebagai berikut.

Catatan Assignor Catatan Assignee


Tanggal
(PT. ELOK) (BANK BALI)
1 Maret Piutang Usaha Rekening PT ELOK 25.000.000
Asinyasi 25.000.000 Hak PT ELOK atas
Piutang usaha 25.000.000 pendapatan asinyasi 5.000.000
Pendapatan Komisi 500.000
Kas 19.500.000 Kas 19.500.000
Biaya komisi 500.000,00
Utang Wesel untuk
Bank Bali 20.000.000

Catatan Assignor Catatan Assignee


Tanggal
(PT ELOK) (BANK BALI)
31 Maret Kas 15.000.000 Kas 15.200.000
Piutang Usaha Rekening PT ELOK 15.000.000
Asinyasi 15.000.000 Pendapatan Bunga 200.000,00

Utang Wesel
Bank Bali 15.000.000
Biaya bunga 200.000
Kas 15.200.000
31 Maret Retur & Keringanan Hak PT ELOK atas
Penjualan 1.000.000 Rekening Asinyasi 1.000.000
Piutang Usaha Rekening PT ELOK 1.000.000
Asinyasi 1.000.000
 EKMA4210/MODUL 5 5.101

Catatan Assignor Catatan Assignee


Tanggal
(PT. ELOK) (BANK BALI)

31 Mei Kas 8.500.000 Kas 5.100.000


Piutang Usaha Rekening PT ELOK 5.000.000
Asinyasi 8.500.000 Pendapatan Bunga 100.000

Utang Wesel Hak PT ELOK atas


Bank Bali 5.000.000 Rekening Asinyasi 4.000.000
Biaya Bunga 100.000 Rekening PT ELOK 4.000.000
Kas 5.100.000

Piutang Usaha 500.000


Piutang Usaha
Asinyasi 500.000

Pada saat terjadi asinyasi assignor membuat dua buah jurnal: jurnal
pertama digunakan untuk membuat rekening piutang usaha asinyasi sebagai
rekening kontrol tersendiri, dan jurnal kedua untuk mencatat pengkreditan
Utang Wesel kepada Bank yang disertai dengan pendebetan rekening Kas
sejumlah uang yang diterima perusahaan dan rekening Biaya Komisi yang
dibebankan oleh assignee.
Pada saat diterima pembayaran piutang yang diasinyasikan, saldo
piutang usaha asinyasi dikurangi dan kas dikirimkan ke bank untuk
mengurangi jumlah utang weselnya. Jurnal untuk mengurangi piutang
asinyasi juga akan dibuat, apabila terjadi retur dan keringanan penjualan dan
penghapusan piutang.
Pada saat terjadi penyelesaian perjanjian asinyasi ini, saldo rekening
Piutang Usaha Asinyasi dikembalikan ke rekening Piutang Usaha. Hak dari
assignor dalam suatu asinyasi sama dengan saldo piutang asinyasi dikurangi
dengan saldo utang wesel kepada assignee. Dalam pembukuan assignee,
pemberian pinjaman kas dicatat dengan mendebet rekening aktiva sejumlah
piutang yang diasinyasikan, mengkredit hak assignor yang ada pada jumlah
tersebut, mengkredit Pendapatan Komisi yang dibebankan kepada assignor,
dan mengkredit Kas, dan mengredit rekening asinyasi dan Pendapatan
Bunga. Pengurangan rekening asinyasi juga dilakukan bila ada pengurangan
hak assignor dalam piutang yang diasinyasikan.
Pada saat penyelesaian asinyasi, bila masih terdapat saldo hak assignor
dalam piutang asinyasi akan ditutup ke rekening asinyasi. Apabila neraca
disusun sebelum assignee menerima pelunasan seluruhnya maka assignor
5.102 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

akan mengakui perbedaan antara jumlah piutang yang diasinyasikan dengan


bagian yang diperlukan untuk menutup tagihan dari lembaga keuangan
sebagai aktiva. Pihak assignee akan melaporkan saldo rekening asinyasi
sebagai aktiva.
Berdasarkan contoh 31 pada tanggal 31 Mei PT ELOK dan BANK BALI
akan menyajikan informasi sebagai berikut.

PT. ELOK
(Assignor)
Aktiva Lancar:
Piutang Usaha Rp50.000.000,00
Piutang Usaha-Asinyasi:
Rekening Asinyasi Rp9.000.000,00
(-) Utang Wesel kepada
BANK BALI (utang
bersyarat perusahaan) Rp5.000.000,00
Rp 4.000.000,00
Jumlah Piutang Usaha Rp54.000.000,00

BANK BALI
(Assignee)
Aktiva Lancar:
Rekening PT ELOK Rp9.000.000,00
(-) Hak PT ELOK atas rekening asinyasi Rp4.000.000,00
Rp5.000.000,00

Jika pelanggan diberi tahu tentang adanya perjanjian asinyasi ini


(notification basis) dan penagihan langsung dilakukan oleh lembaga
keuangan maka prosedur akuntansi di atas masih dapat digunakan. Hanya
saja assignor baru akan membuat jurnal setelah diberi tahu oleh assignee
tentang adanya penerimaan dari pelanggan, beban bunga, dan pengembalian
bila ada kelebihan tagihan.
Berdasarkan Contoh 5.31,apabila asinyasi diselenggarakan atas dasar
notification. (catatan: kita anggap saat PT ELOK diberi tahu tentang adanya
penerimaan piutang asinyasi oleh Bank Bali, perusahaan kemudian
mengirimkan pembayaran bunganya).
 EKMA4210/MODUL 5 5.103

Tanggal Catatan Assignor Catatan Assignee


(PT ELOK) (BANK BALI)
1Maret Piutang Usaha Rekening PT ELOK Rp25.000.000
Asinyasi Rp25.000.000 Hak PT ELOK atas
Piutang Usaha Rp25.000.000 Pendapatan Asinyasi Rp 5.000.000
Pendapatan Komisi Rp 500.000
Kas Rp19.500.000 Kas Rp19.500.000
Biaya komisi Rp 500.000
Utang Wesel
untuk Bank Bali Rp20.000.000

31 Maret Utang Wesel Kas Rp15.000.000


Bank Bali Rp15.000.000 Rekening PT ELOK Rp15.000.000
Biaya bunga Rp 200.000
Kas Rp 200.000 Kas Rp 200.000
Piutang Usaha Pendapatan Bunga Rp 200.000
Asinyasi Rp15.000.000

31 Maret Retur dan Keringanan Hak PT ELOK atas


Penjualan Rp1.000.000 Rekening Asinyasi Rp1.000.000
Piutang Usaha Rekening PT ELOK Rp1.000.000
Asinyasi Rp1.000.000

31 Mei Utang Wesel Kas Rp8.500.000


Bank Bali Rp5.000.000 Rekening PT ELOK Rp8.400.000
Biaya Bunga Rp 100.000 Pendapatan Bunga Rp 100.000
Kas Rp3.400.000
Piutang Usaha Hak PT ELOK atas
Asinyasi Rp8.500.000 Rekening Asinyasi Rp4.000.000
Rekening PT ELOK Rp 600.000
Piutang Usaha Rp500.000 Kas Rp3.400.000
Piutang Usaha
Asinyasi Rp 500.000

Keterangan:
1. Pada tanggal 31 Maret saat Bank BALI menerima pembayaran dari
pelanggan perusahaan Rp15 juta, Bank memberi tahu PT. ELOK
tentang adanya pembayaran ini dan menagih beban bunga yang sebesar
Rp200.000,00.
2. Tanggal 31 Mei pelanggan membayar pada bank sebesar Rp8,5 juta.
Oleh karena saldo utang perusahaan tinggal Rp5 juta, dan beban bunga
hanya Rp100.000,00 jumlah tersebut langsung dikurangkan pada
rekening PT. ELOK. Sisa kelebihan penerimaan ini sebesar
Rp3.400.000,00 (Rp8,5 juta - Rp5,1 juta) dikembalikan ke PT. ELOK
5.104 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

dengan jurnal debet Hak PT. ELOK pada rekening asinyasi Rp4 juta,
kredit Rekening PT. ELOK Rp600.000,00 dan kredit Kas Rp3,4 juta.

C. PENJUALAN PIUTANG USAHA (FACTORING)

Bank-bank atau lembaga keuangan tertentu mau membeli piutang usaha


suatu perusahaan dan mengambil alih proses penagihan dan risiko tidak
tertagihnya piutang tersebut. Penjualan piutang seperti ini dikenal dengan
istilah factoring atau penjualan piutang without recources. Pihak yang
membeli disebut factor. Dalam penjualan piutang ini selanjutnya kita sebut
dengan factoring untuk membedakan dengan penjualan barang dagangan,
pelanggan (debitur yang utangnya dijual perusahaan) diberi tahu untuk
melakukan pembayaran ke pihak factor. Pihak factor ini yang akan
menanggung biaya penagihan dan risiko tidak tertagihnya piutang. Aliran
aktivitas yang tersangkut dalam masalah factoring ini dapat digambarkan
sebagai berikut.

FAKTOR

Pembayar
Piutang usaha Kas dan factoring
Penjualan piutang
piutang usaha
usaha

Barang dan jasa

PELANGGAN PERUSAHAAN

PIUTANG USAHA

Dalam beberapa hal, factoring tidak hanya menyangkut masalah


pembelian dan pengadilan saja. Factoring sering kali merupakan perjanjian
yang berlangsung terus, di mana lembaga keuangan mengambil alih fungsi
bagian kredit dan penagihan dari suatu perusahaan. Dalam perjanjian ini,
factor berhak menerima dan menolak suatu penjualan kredit yang dilakukan
oleh perusahaan. Factor juga menangani pembukuan piutang usaha,
membuatkan faktur penagihan, dan melaksanakan penagihan. Dengan
demikian, perusahaan dibebaskan dari aktivitas-aktivitas tersebut. Penjualan
barang atau jasa. Dengan demikian, segera akan menghasilkan kas untuk
kepentingan perusahaan. Oleh karena factor menanggung beban kerugian
piutang dan sering kali mengambil alih fungsi kredit dan penagihan maka
 EKMA4210/MODUL 5 5.105

beban yang dikenakan factor kepada perusahaan akan lebih besar daripada
suku bunga pinjaman atau komisi dan bunga pada asinyasi piutang usaha.
Factor juga dapat menahan sebagian dari harga beli barang untuk menutup
kemungkinan adanya retur dan keringanan penjualan atau penyesuaian-
penyesuaian yang lain. Penyesuaian akhir dilakukan setelah piutang yang
bersangkutan dapat tertagih.
Saat terjadi factoring, perusahaan akan mendebet rekening Kas, Biaya
Factoring, dan menutup rekening Piutang usaha dan rekening-rekening lain
yang bersangkutan dengan rekening Piutang Usaha. Jika ada sebagian harga
beli yang ditahan oleh factor maka jumlah ini akan didebet pada rekening
Piutang Factor sampai terjadi penyelesaian akhir. Sesudah penerimaan
semua harga beli yang ditahan oleh factor, barulah rekening piutang ini
dihapus.

Contoh 5.32:
Perusahaan melakukan factoring piutang usahanya Rp10 juta kepada
lembaga keuangan sejumlah Rp8,5 juta. Rekening cadangan kerugian piutang
untuk piutang yang bersangkutan ditetapkan Rp300.000,00. Lembaga
keuangan, menahan lima persen dari harga beli sebagai proteksi terhadap
adanya retur dan keringanan penjualan.

Jurnal untuk mencatat transaksi penjualan piutang tersebut adalah sebagai


berikut.

Piutang Dari Lembaga Keuangan Rp 425.000 (1)


Kas Rp8.075.000 (2)
Cadangan Kerugian Piutang Rp 300.000
Biaya Factoring Rp1.200.000 (3)
Piutang Usaha 10.000.000

Perhitungan
1) Piutang = Rp8.500.000,00 x 5% = Rp425.000,00
2) Kas = Rp8.500.000,00 – Rp425.000,00 = Rp8.075.000,00
3) Biaya Factoring = Rp10.000.000,00 – Rp300.000,00 – Rp8.500.000,00
= Rp1.200.000,00
5.106 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Misalkan, selama proses factoring tidak terjadi retur dan keringanan


penjualan maka saat penyelesaian akhir akan dibuat jurnal sebagai berikut.

Kas Rp425.000
Piutang Dari Lembaga Keuangan Rp425.000

Pembelanjaan piutang usaha dapat digunakan untuk mengatasi masalah


darurat yang dijumpai perusahaan, bila tidak terdapat sumber-sumber kredit
yang lain. Namun, dapat juga pimpinan menerapkan kebijaksanaan pencarian
dana melalui piutang usaha ini sebagai kebijaksanaan yang permanen. Coba
Anda cari perusahaan di Indonesia yang bergerak di dalam factoring ini.

D. PENYAJIAN PIUTANG

Secara umum, penyajian piutang mengikuti aturan-aturan sebagai


berikut.
1. Apabila jumlahnya material dilakukan pemisahan piutang menurut
jenisnya.
2. Akun penilaian yang sesuai dilawankan pada akun piutang yang
bersangkutan.
3. Piutang diklasifikasikan sebagai pos lancar bila dapat diubah menjadi
kas dalam waktu setahun atau satu siklus usaha normal mana yang lebih
lama.
4. Kerugian bersyarat harus diungkapkan dalam neraca.
5. Piutang yang dijaminkan harus diungkapkan.
6. Seluruh konsentrasi risiko kredit dari piutang yang signifikan harus
diungkapkan.

Berikut adalah contoh penyajian piutang yang dalam neraca PT. X


 EKMA4210/MODUL 5 5.107

PT. X
Neraca (sebagian)
Per 31 Desember 20x8
(ribuan rupiah)
--------------------------------------------------------------------------------------------

Aset Lancar
Kas dan Setara Kas 3.740.500
Piutang Usaha (Catatan 2) 17.955.346
Kurang: Cadangan Kerugian Piutang 1.000.452 16.954.894
Uang Muka kepada perusahaan afiliasi 4.180.000
(30/8/x9)
Piutang Wesel – Niaga (Catatan 2) 3.064.000
Uang Muka Pajak Penghasilan 293.408
Piutang Bunga dan Dividen 151.000
Piutang dan Tagihan Lain-Lain 349.240
Total Aset Lancar 28,733,042

Piutang Tidak Lancar


Piutang wesel dari direksi dan komisaris 752,180
Piutang Klaim (penyelesaian tuntutan lunas 1,170,000
4 tahun)

Catatan 2: Piutang Usaha dan Piutang Wesel: dalam bulan November 20x8,
perusahaan melakukan kesepakatan dengan lembaga keuangan untuk
melakukan pembiayaan kembali sebagian dari utangnya dengan utang wesel
berbunga 12%. Utang wesel dijamin dengan piutang usaha.
5.108 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Berikut informasi yang berkaitan dengan transaksi yang dilaksanakan


PT. BAYU dalam Tahun 20x2.
1. Piutang dagang sejumlah Rp43.000.000,00 digadaikan ke Bank MEGA
sebagai jaminan pinjaman sejumlah Rp24.000.000,00. Bank MEGA
membebankan biaya sebesar 3% dari jumlah pinjaman.
2. Menerima pelunasan piutang yang digadaikan sejumlah
Rp15.000.000,00.
3. Jumlah pelunasan pada poin 2 diserahkan kepada Bank MEGA beserta
bunga sejumlah Rp500.000,00.
4. Mengumpulkan piutang yang digadaikan sejumlah Rp17.000.000,00.
5. Melunasi sisa pinjaman ditambah bunga Rp200.000,00.
6. Saldo piutang digadaikan yang tidak terkumpulkan dikembalikan ke
rekening piutang dagang.

Instruksi:
Siapkan jurnal yang diperlukan untuk mencatat transaksi di atas pada PT.
BAYU.

Petunjuk Jawaban Latihan

1. Kas Rp23.280.000,00
Biaya bank Rp 720.000,00
Utang wesel Rp24.000.000,00

Piutang dagang digadaikan/asinyasi Rp43.000.000,00


Piutang dagang Rp43.000.000,00

2. Kas Rp15.000.000,00
Piutang dagang digadaikan/asinyasi Rp15.000.000,00

3. Utang wesel Rp15.000.000,00


Biaya bunga Rp 500.000,00
Kas Rp15.500.000,00
 EKMA4210/MODUL 5 5.109

4. Kas Rp17.000.000,00
Piutang dagang digadaikan/asinyasi Rp17.000.000,00

5. Utang wesel Rp 9.000.000,00


Biaya bunga Rp 200.000,00
Kas Rp 9.200.000,00
Perhitungan:
Utang wesel = Rp24.000.000,00 – Rp15.000.000,00 = Rp9.000.000,00

6. Piutang dagang Rp11.000.000,00


Piutang dagang digadaikan/asinyasi Rp11.000.000,00
Perhitungan:
Piutang dagang digadaikan/asinyasi =
Rp43.000.000,00 – Rp15.000.000,00 – Rp17.000.000,00 =
Rp11.000.000,00

R A NG KU M AN

1. Selain dengan cara penagihan piutang usaha juga dapat digunakan


sebagai sumber kas (pembelanjaan), dengan cara menjadikan
sebagai jaminan (pledging), asinyasi (assignment), dan menjualnya
(factoring). Apabila piutang usaha dijadikan jaminan maka tidak
menimbulkan masalah akuntansi khusus. Piutang usaha yang
dijaminkan tidak perlu disendirikan, hanya saja dalam penyajiannya
pada neraca harus diungkapkan.
2. Dalam hal terjadi asinyasi piutang usaha maka piutang usaha yang
diasinyasikan harus disendirikan, dan pinjaman dari lembaga
keuangan dicatat sebagai utang wesel. Asinyasi biasanya pula
dilakukan atas dasar non-notification, artinya si debitur perusahaan
(yang utangnya diasinyasikan) tidak diberi tahu tentang adanya
asinyasi tersebut. Asinyasi dapat pula dilakukan atas dasar
notification, yang berarti pelanggan atau debitur diberi tahu tentang
adanya asinyasi ini dan diperintahkan untuk membayar utangnya
langsung kepada lembaga keuangan. Dalam asinyasi, jumlah yang
dipinjam perusahaan lebih kecil daripada jumlah piutang yang
diasinyasikan. Akan tetapi, pengumpulan piutang melebihi jumlah
pinjaman kelebihannya tetap menjadi hak assignor. Sebaliknya, bila
hasil penagihan lebih kecil daripada jumlah pinjaman, assignor tetap
bertanggung jawab terhadap pelunasan jumlah pinjamannya kepada
assignee.
5.110 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3. Penjualan piutang usaha (factoring) merupakan hal yang baru di


negara kita. Akan tetapi, factoring ini sudah dikenal di dunia usaha
Indonesia, terutama di kota-kota besar. Dalam factoring risiko kredit
dan penagihan dilimpahkan kepada pembeli piutang usaha (factor)
sehingga perusahaan tidak bertanggung jawab lagi terhadap adanya
kerugian piutang dan biaya penagihan. Untuk melindungi factor
terhadap kemungkinan adanya retur dan keringanan penjualan,
factor dapat menahan sebagian dari harga beli piutang sampai
dengan selesainya perjanjian factoring.

TES F OR M AT IF 5

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Nama lain penjualan usaha dengan cara with-resources disebut dengan
istilah ….
A. assignment
B. pledging
C. factoring
D. sales

2) Pada saat terjadi peminjaman uang oleh perusahaan dari lembaga


keuangan dengan menjaminkan piutang usaha (pledging), perusahaan
akan mengkredit rekening ….
A. piutang usaha-pledging
B. utang wesel kepada bank
C. piutang usaha-asinyasi
D. biaya factoring
Informasi untuk menjawab pertanyaan nomor 3 sampai dengan nomor 6.
PT. MINANG melakukan perjanjian asinyasi dengan Bank NIAGA.
Jumlah piutang usaha yang diasinyasiksn Rp50 juta, dan PT. MINANG
menerima pinjaman 80% Beban komisi yang harus ditanggung
perusahaan sebesar 2,5% dari jumlah pinjaman. Sedangkan bunga
pinjaman ditetapkan 18 persen per tahun dari saldo pinjaman.

3) Transaksi di atas oleh PT MINANG akan didebet pada rekening ….


A. piutang usaha Rp50 juta
B. piutang usaha Rp40 juta
C. piutang usaha-asinyasi Rp50 juta
D. piutang usaha-asinyasi Rp40 juta
 EKMA4210/MODUL 5 5.111

4) Selisih antara jumlah piutang usaha yang diasinyasikan dengan jumlah


pinjaman perusahaan, dicatat oleh Bank NIAGA dengan ….
A. mendebet rekening Biaya Komisi
B. mengkredit rekening Hak PT MINANG atas pendapatan Asinyasi
C. mengkredit rekening Pendapatan Komisi
D. mengkredit Diskonto Pinjaman Asinyasi

5) Dalam transaksi di atas rekening-rekening, apakah yang akan dikredit


oleh PT MINANG?
A. Piutang Usaha dan Utang Wesel Bank.
B. Pendapatan Komisi dan Kas.
C. Piutang Usaha Asinyasi dan Pendapatan Komisi.
D. Rekening PT MINANG dan Utang Wesel.

6) Dalam transaksi-transaksi di atas rekening-rekening apakah yang akan


dikredit oleh Bank NIAGA?
A. Piutang Usaha dan Utang Wesel Bank.
B. Pendapatan Komisi dan Kas.
C. Rekening Assignor dan Pendapatan Komisi.
D. Piutang Asinyasi dan Kas.
Informasi untuk menjawab pertanyaan No. 7 sampai dengan No. 10.
PT. ABCD menjual (factoring) piutang usahanya Rp100 juta kepada PT.
INDOVEST, dengan harga Rp80 juta untuk menjamin terhadap
terjadinya retur dan keringanan penjualan yang terjadi, PT. INDOVEST
menahan 10% dari harga beli tersebut. Dari catatan PT. ARGO
ditetapkan bahwa cadangan kerugian piutang sehubungan dengan
piutang usaha yang bersangkutan sebesar Rp 5 juta.

7) Dengan transaksi di atas, PT. ABCD akan mendebet rekening ….


A. kas Rp80 juta
B. cadangan kerugian piutang Rp5 juta
C. biaya factoring Rp20 juta
D. rekening PT. INDOVES Rp10 juta

8) Jumlah biaya factoring sehubungan dengan transaksi tersebut adalah ….


A. Rp5 juta
B. Rp10 juta
C. Rp15 juta
D. Rp20 juta
5.112 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

9) Berapakah jumlah kas yang diterima oleh PT ABCD ?


A. Rp100 juta
B. Rp80 juta
C. Rp75 juta
D. Rp72 juta

10) Rekening yang dikredit sehubungan dengan transaksi di atas adalah ….


A. Penjualan Piutang Rp100.000,00
B. Piutang Usaha Rp100.000,00
C. Penjualan Piutang Rp 80.000,00
D. Piutang Usaha Rp 80.000,00

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 5 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 5.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul berikutnya Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 5, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4210/MODUL 5 5.113

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Uang kertas dan logam Rp 43.570,00
Pengeluaran kas kecil Rp151.040,00 +
Dana kas kecil 1 Juni 2000 Rp194.610,00
2) B. Pengisian kembali dana kas kecil Rp250.000,00
Uang logam Rp 43.570,00
Kas/bank Rp206.430,00
3) A. Uang kertas dan logam Rp 73.000,00
Pengeluaran kas kecil Rp124.300,00
Lain-lain Rp 55.000,00
Dana kas kecil 31 Juni 2000 Rp253.100,00
Pengisian kembali dana kas kecil (Rp250.000,00)
Selisih lebih Rp 3.100,00
4) C. Saldo per laporan bank Rp36.050,00
Tambah = - setoran dalam perjalanan Rp6.250,00
- Biaya bank Rp 50,00
Rp 6.300,00
Kurang = - out standing cheek Rp5.750,00
- koreksi Rp 250,00
Rp 6.000,00
Setoran pencatatan perusahaan Rp36.000,00
5) D. Saldo pelaporan bank Rp3.900.000,00
Tambah = - deposit entrensit Rp 200.000,00
Kurang = - out standing cheek Rp 500.000,00
Saldo per laporan perusahaan Rp3.600.000,00
6) A. Uang tunai Rp4.000.250,00
Check PT. ABC Rp 210.000,00
Kas Rp4.210.150,00
5.114 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

PT. MARIO
Rekonsiliasi Bank
31 Oktober 2000
Saldo kep Bank Rp750.000,00 Saldo menurut perusahaan Rp640.000,00
Di tambah Di tambah
Setoran dalam perjalanan Rp 25.000,00 - Penagihan piutang Rp60.000,00
= 850.000,00 – Rp825.000,00 - Bunga wesel Rp 4.000,00
Rp775.000,00 - Jasa giro Rp 6.000,00
Rp70.000,00
Rp710.000,00
Di kurangi Di kurangi
Cek yang beredar Biaya Administrasi Bank Rp 10.000,00
= 400.000,00 – 325.000,00 = Rp75.000,00
Saldo kas yang benar Rp700.000,00 Saldo kas yang benar Rp700.000,00

7) A. Rp25.000,00
8) A. Rp75.000,00
9) B. Rp700.000,00
10) C. Kas Rp64.000,00
Piutang wesel Rp60.000,00
Pendapatan bunga Rp 4.000,00

Tes Formatif 2
1) A. Menurut sumbernya, piutang dibedakan menjadi piutang usaha dan
piutang nonusaha.
2) B. Piutang usaha karena merupakan piutang yang timbul dari transaksi
penjualan kredit.
3) C. Jurnal untuk mencatat persetujuan mengganti utang dengan promes
Piutang wesel XX
Piutang usaha XX
4) B. Nilai jatuh tempo pada wesel berbunga sebesar nilai nominal wesel
ditambah bunga.
5) B. Wesel tagih yang didiskontokan diungkapkan dalam neraca dalam
kelompok informasi tambahan.
6) C. Utang bersyarat timbul karena adanya piutang wesel yang
didiskontokan.
7) D. Piutang wesel yang kedaluwarsa dalam neraca disajikan sebagai
elemen piutang usaha.
Perhitungan untuk menjawab No. 8 s/d 10
 EKMA4210/MODUL 5 5.115

Nilai nominal wesel Rp100.000,00


Bunga wesel Rp 10.000,00 +
Nilai wesel saat jatuh tempo Rp110.000,00
Diskonto Rp 6.000,00 -
Diterima bersih Rp104.000,00
8) C. Kas yang didebet sebesar Rp104.000,00.
9) D. Pendapatan bunga dikredit sebesar Rp4.000,00.
10) D. Piutang wesel dikredit sebesar Rp100.000,00.

Tes Formatif 3
1) A. Nilai tunai dalam transaksi pinjam meminjam sebesar jumlah uang
yang diterima oleh peminjam.
2) C. Piutang wesel jangka panjang dicatat sebesar nilai tunainya.
3) A. Piutang wesel disajikan dalam neraca sebesar nilai tunainya
(Rp1.000.000,00).
4) D. Pada saat pelunasan wesel berbunga pada saat jatuh tempo, rekening
Kas dicatat di debet.
5) C. Selisih antara nilai nominal dan nilai tunai piutang wesel dicatat
dalam rekening Diskonto/Premium Piutang wesel.
10 10
6) C. Rp2.000.000,00 x (1 + ) x (1 + ) = Rp2.420.000,00
100 100
7) A. Pada akhir tahun pertama, piutang wesel tanpa bunga akan dicatat
dalam jurnal penyesuaian rekening Pendapatan Bunga dikredit.
8) B. Hak istimewa didebet sebesar Rp29.906.000,00 dengan perhitungan
sebagai berikut.
Rp10.000.000,00 Rp10.000.000,00 Rp10.000.000,00
1
+ 2
+ 3
+
 20   20   20 
1   1   1  
 100   100   100 
Rp10.000.000,00
4
+
 20 
1  
 100 
Rp10.000.000,00
5
= Rp8.333.000,00 + Rp6.949.000,00 +
 20 
1  
 100 
Rp5.787.000,00 + Rp4823.000,00 + Rp4.019.000,00 = Rp29.906.000,00
5.116 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

9) A. Diskonto piutang wesel dikredit sebesar Rp29.906.000,00.


10) C. Jurnal penyesuaian pada akhir tahun akan dicatat rekening Hak
Istimewa dari Pemasok, Pendapatan Bunga dan Piutang Wesel di
Kredit.
11) B. Amortisasi pada akhir tahun pertama sebesar:
Jumlah bersih tahun I = Rp100.000.000,00 – Rp29.906.000,00 =
Rp70.094.000,00.
20
Amortisasi diskonto tahun I = Rp70.094.000,00 
= Rp14.018.800,00
100
12) B. Hak istimewa dari pemasok setiap tahun akan disesuaikan dengan
membebankan ke rekening Pembelian.

Tes Formatif 4
1) C. Perusahaan menganggap piutang dari debitur tidak dapat ditagih
lagi, apabila dinyatakan pailit.
2) B. Pos yang harus dipisahkan dari piutang usaha dalam penyajiannya
pada neraca adalah piutang usaha yang bersaldo kredit.
3) D. Harga katalog = Rp10.000.000,00
10
Discounts =  Rp10.000.000,00 = (Rp 1.000.000,00)
100
= Rp 9.000.000,00
2
Potongan penjualan =  Rp9.000.000,00 = Rp 180.000,00
100
= Rp 8.820.000,00
4) B. Jumlah yang tercantum dalam faktur penjualan sebesar
Rp9.000.000,00.
5) B. Potongan penjualan sebesar Rp180.000,00.
6) B. Jurnal untuk mencatat kontrak penjualan dengan mengkredit
rekening. Penjualan sebesar Rp2.250.000,00 (sebesar total nilai
tunai cicilan).
7) A. Jurnal untuk mencatat penjualan di mana pembeli menggunakan
kartu kredit VISA, perusahaan akan mendebet rekening Kas.
8) C. Jurnal untuk mencatat penjualan di mana pembeli menggunakan
kartu kredit perusahaan penjual, perusahaan akan mendebet
rekening Piutang Usaha.
 EKMA4210/MODUL 5 5.117

9) A. Jurnal untuk mencatat piutang tidak dapat tertagih dengan metode


cadangan, perusahaan akan mendebet rekening Cadangan Kerugian
Piutang.
10. A. Biaya kerugian Piutang sebesar Rp10.000,00 + Rp140.000,00 =
Rp150.000,00.

Tes Formatif 5
1) C. Nama lain penjualan usaha dengan cara with resources adalah
factoring.
2) B. Saat terjadi peminjaman uang oleh perusahaan dari lembaga
keuangan dengan menjaminkan piutang usaha (pledging), PT.
MINANG mencatat di kredit rekening utang wesel kepada bank.
3) C. PT MINANG mencatat rekening di Utang Usaha Asinyasi Rp 50
juta.
4) B. Selisih antara jumlah piutang usaha yang diasinyasikan dengan
jumlah pinjaman perusahaan, dicatat oleh Bank NIAGA dengan
mengkredit rekening PT. MINANG atas Pendapatan Asinyasi.
5) A. PT MINANG mencatat rekening Piutang Usaha dan Utang Wesel
Bank di kredit.
6) B. Bank Niaga mencatat rekening Pendapatan Komisi dan Kas di
kredit.
7) B. PT. ABCD mencatat rekening cadangan Kerugian Piutang di debet
sebesar Rp 5 juta.
8) C. PT ABCD mencatat rekening Biaya Factoring sebesar Rp 100 juta –
Rp 80 juta – Rp 5 juta = Rp 15 juta.
9) D. PT. ABCD mencatat rekening Kas sebesar Rp 80 juta – (Rp 80 juta
 10%) = Rp 72 juta.
10) B. PT. ABCD mencatat rekening Piutang Usaha di kredit sebesar
Rp100 juta.
5.118 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Daftar Pustaka

Hendrickson, Eldon S. (1992). Accounting Theory. 5th Ed. Homewood


Illinois, New York: Richard D Irwin.

Ikatan Akuntansi Indonesia. (2007). Standar Akuntansi Keuangan. Per 1


April 2002. Salemba Empat.

Kieso & Weygandt. (2007). Intermediate Accounting. 12th Ed. John Wiley
Sons.

Stice, Skousen. (2000). Intermediate Accounting. 14th Ed. South Western,


College Publishing.

Sugiarto. (2005). Pengantar Akuntansi. Jakarta: Pusat Penerbitan Universitas


Terbuka.

Sugiri dan Sumiyono. (2005). Akuntansi Keuangan menengah Buku I. UPP


AMP YKPN.
Modul 6

Akuntansi Persediaan
Drs. Sugiarto, M.Acc., M,B,A, Akt.

PE N DA H UL U AN

S umber utama pendapatan dari suatu perusahaan adalah penjualan barang-


barang atau jasa-jasa yang dihasilkannya. Agar perusahaan memperoleh
keuntungan maka harga jual dari barang atau jasa harus lebih besar daripada
biaya atas beban yang langsung atau tidak langsung berhubungan dengan
kegiatan perusahaan. Untuk perusahaan nonjasa, harga pokok penjualan dan
harga pokok dari barang yang disimpan untuk dijual pada masa yang akan
datang merupakan pos yang amat penting guna mengukur laba dan posisi
keuangan dari suatu perusahaan. Agar laba suatu perusahaan dapat diukur
secara tepat maka harus dilakukan penandingan (matching) harga pokok
penjualan dengan pendapatan. Persediaan atau lebih dikenal dengan istilah
inventory adalah merupakan elemen yang penting karena kesalahan dalam
menentukan dan menilai persediaan ini akan berpengaruh besar terhadap
perhitungan laba rugi dan neraca.
Di dalam modul ini akan dibahas tentang persediaan secara mendalam
meliputi pengertian, penilaian dan metode penilaian persediaan dan terbagi
dalam tiga kegiatan belajar.
Kegiatan Belajar 1 membahas tentang pengertian, jenis, metode
pencatatan maupun elemen-elemen harga pokok yang harus dicantumkan
dalam persediaan.
Kegiatan Belajar 2 membahas tentang proses penilaian persediaan, pos-
pos yang dimasukkan sebagai persediaan, efek kesalahan persediaan dalam
laporan keuangan, jumlah yang harus dicantumkan dalam persediaan, beban
periode, perlakuan terhadap potongan pembelian dan biaya produksi.
Kegiatan Belajar 3 membahas tentang penilaian terhadap berbagai
metode alokasi harga pokok persediaan dan perbandingannya serta pengaruh
perubahan tingkat harga terhadap alokasi harga pokok persediaan.
6.2 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Diharapkan setelah selesai mempelajari modul ini Anda dapat


menganalisis penerapan akuntansi persediaan berdasarkan prosedur harga
pokok pada perusahaan dagang dan manufaktur.
Secara khusus, setelah selesai mempelajari modul ini Anda diharapkan
mampu untuk:
1. mengidentifikasi klasifikasi utama persediaan;
2. menjelaskan jenis, tujuan, dan elemen harga pokok persediaan;
3. membedakan sistem pencatatan persediaan perpetual dan sistem
pencatatan persediaan fisik;
4. mengidentifikasi pengaruh kesalahan persediaan pada laporan keuangan;
5. memahami item-item yang dimasukkan sebagai kos persediaan;
6. memaparkan dan membandingkan asumsi arus kos yang digunakan
dalam menentukan kos persediaan;
7. menjelaskan pentingnya dan penggunaan cadangan LIFO;
8. memahami pengaruh likuidasi LIFO;
9. menjelaskan metode nilai rupiah LIFO;
10. mengidentifikasi keunggulan dan keterbatasan metode LIFO;
11. memahami alasan suatu perusahaan memilih metode persediaan tertentu;
12. menjelaskan pencatatan persediaan dalam keadaan khusus;
13. menerapkan metode penentuan kos untuk menghitung persediaan;
14. menganalisis perbandingan metode-metode alokasi harga pokok
persediaan.
 EKMA4210/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Persediaan

A. PENGERTIAN PERSEDIAAN

Adalah keliru kalau orang menganggap bahwa persediaan hanya


menyangkut masalah persediaan untuk barang dagangan saja. Istilah
persediaan dalam akuntansi diberi pengertian yang lebih luas, yaitu sebagai
barang yang diperoleh atau dibeli guna dijual kembali, dipergunakan untuk
membantu kelancaran proses produksi atau diolah lebih lanjut menjadi
barang jadi yang siap dijual, dalam rangka kegiatan normal perusahaan.
Klasifikasi barang yang dianggap sebagai persediaan akan bervariasi
tergantung pada jenis aktivitas persediaan. Kadang-kadang malahan
mencakup barang yang biasanya tidak umum dikelompokkan sebagai
persediaan. Sebagai contoh tanah dan bangunan adalah merupakan
persediaan bagi perusahaan, real estate (perumahan), bangunan dalam proses
merupakan persediaan bagi perusahaan konstruksi, dan saham atau obligasi
merupakan persediaan bagi usaha jual beli efek (broker).
Persediaan merupakan salah satu elemen aktiva yang paling aktif dalam
suatu perusahaan yang selalu dibeli atau diproduksi dan dijual kembali.
Sebagian besar sumber dana perusahaan seringkali ditanam dalam barang
dagangan yang dibeli atau barang yang diproduksi. Harga pokok barang
tersebut harus dicatat (direkam), dikelompokkan, dan diikhtisarkan selama
periode akuntansi. Pada akhir periode, harga pokok ini harus dialokasikan di
antara aktivitas periode yang berjalan dengan periode yang akan datang, yaitu
antara harga pokok barang yang terjual (harga pokok penjualan) dengan
barang yang akan dijual pada periode yang akan datang (persediaan). Alokasi
ini merupakan hal yang penting dalam akuntansi keuangan karena kesalahan
di dalam melakukan alokasi akan mempunyai dampak yang serius terhadap
laporan keuangan.
Menurut PSAK No. 14 (reformat 2007), istilah persediaan digunakan
untuk menyatakan aset:
1. tersedia untuk dijual dalam kegiatan usaha normal (barang dagang/jadi);
2. dalam proses produksi untuk diselesaikan, kemudian dijual (barang dalam
proses/pengolahan); dan atau dalam perjalanan; atau
6.4 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

3. dalam bentuk bahan atau perlengkapan (supplies) untuk digunakan dalam


proses produksi atau pemberian jasa.

Persediaan meliputi barang-barang yang disebut di atas, baik yang ada


dalam perusahaan, dalam perjalanan maupun yang dititipkan pada pihak lain.

B. PENGARUH INFLASI TERHADAP PERSEDIAAN

Salah satu masalah akuntansi yang menyulitkan prosedur alokasi harga


pokok persediaan adalah pengaruh dari perubahan tingkat harga. Dalam
dasawarsa terakhir ini, hampir setiap negara mengalami tingkat inflasi yang
cukup tinggi. Apabila selama perusahaan menyimpan atau memproduksi
barang terjadi kenaikan harga maka apabila persediaan tersebut dijual
perusahaan akan mengakui laba di atas keuntungan normal. Kenaikan nilai
persediaan yang diakibatkan karena kenaikan harga disebut holding gains.
Holding gains ini harus dibedakan dari laba kotor usaha yang mencerminkan
kelebihan (mark up) harga jual di atas harga pokok (cost). Holding gains
merupakan laba yang harus digunakan untuk mengganti persediaan yang
terjual. Dengan demikian, laba ini merupakan laba ilusi yang tidak tersedia
untuk dibagikan sebagai dividen bagi pemegang saham.

Contoh 6.1:
Sebuah perusahaan membeli 1.000 unit persediaan dengan harga
@ Rp1.000,00 atau total Rp 1 juta. Pada saat pembelian diperkirakan
persediaan akan laku dijual dengan harga @ Rp1.250,00 atau dengan mark
up 25%. Misalkan, sebelum persediaan tersebut dijual kembali, diketahui
untuk membeli persediaan yang sama (identik) harganya naik menjadi
@ Rp1.200,00 dan untuk mempertahankan mark up 25%, harga jual harus
dinaikkan menjadi @ Rp.1.500,00. Jika 1.000 unit persediaan dijual,
akuntansi historis akan mengakui laba kotor sebagai berikut.

Pendapatan Penjualan Rp1.500.000,00


Harga Pokok Penjualan Rp1.000.000,00 -
Laba kotor Rp 500.000,00

Namun, untuk mengganti 1.000 unit persediaan sekarang memerlukan


dana sebesar Rp1.200,000,00 sehingga laba yang Rp500.000,00 tersebut
 EKMA4210/MODUL 6 6.5

yang Rp200.000,00 adalah merupakan holding gains, sedangkan yang


Rp300.000,00 merupakan laba kotor usaha sejati.
Seperti telah dibahas dalam modul sebelumnya, laporan keuangan
historis tidak dapat menggambarkan posisi keuangan suatu perusahaan
sebenarnya. Selain pengaruh inflasi pada harga pokok penjualan, kenaikan
harga pengganti persediaan juga tidak dapat diungkapkan dalam neraca yang
menggunakan sistem harga pokok historis. Kegagalan untuk mengakui
holding gains secara terpisah dalam pos pendapatan ketika terjadi kenaikan
harga akan mengakibatkan aktiva yang dilaporkan dalam neraca lebih rendah
daripada harga penggantinya. Sebagai contoh dengan melanjutkan contoh
sebelumnya, misalkan persediaan tersebut belum terjual sampai dengan akhir
periode. Akuntansi harga pokok historis akan melaporkan persediaan sebesar
harga perolehannya Rp1.000.000,00. Namun, apabila perusahaan mengakui
adanya holding gains yang belum direalisasi sebesar Rp200.000,00 maka
persediaan akan dilaporkan sebesar Rp1.200.000,00. Holding gains yang
belum direalisasi ini, dapat dilaporkan sebagai pos pendapatan dalam
perhitungan laba rugi atau sebagai kenaikan modal sendiri. Pemilihan antara
dua alternatif tersebut tergantung pada aturan pengakuan laba yang
digunakan.
Standar akuntansi di Indonesia masih didasarkan pada sistem harga
pokok historis, namun mengingat tingkat inflasi di negara kita rata-rata cukup
tinggi, kiranya tidak salahlah apabila pembaca laporan keuangan menyadari
hal tersebut.

C. KLASIFIKASI PERSEDIAAN

Istilah persediaan barang dagangan (inventory of merchandise) biasanya


digunakan untuk barang-barang yang disimpan oleh perusahaan dagang
(ritel), baik pedagang eceran maupun pedagang besar, bila barang-barang
tersebut diperoleh untuk dijual kembali tanpa diproses lebih lanjut. Istilah
persediaan bahan baku, barang dalam proses, dan barang jadi banyak
digunakan dalam perusahaan yang bergerak di dalam pengolahan bahan
baku menjadi produksi yang siap dijual.
Untuk jelasnya marilah kita bahas berbagai macam jenis persediaan dan
akun biaya yang bersangkutan dengannya yang dapat dijumpai pada
perusahaan jasa, perusahaan dagang, dan perusahaan pengolahan.
6.6 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

1. Perusahaan Jasa
Dalam perusahaan jasa, biasanya hanya terdapat satu jenis persediaan
saja, yang diberi nama Persediaan Bahan Pembantu/Persediaan Bahan Habis
Pakai/Inventory of Supplies. Persediaan ini dapat terdiri atas barang-barang
seperti kertas, karbon, pita mesin tulis, kertas formulir, prangko, meterai, dan
alat-alat tulis yang lain. Sebagai rekening, biaya dari pemakaian bahan
pembantu ini dapat diberi nama dengan salah satu nama, seperti Pemakaian
Bahan Pembantu, Biaya Bahan Pembantu, Pemakaian Bahan Habis Pakai,
dan sebagainya. Pada umumnya, saat pembelian bahan habis pakai akan
dicatat sebagai elemen biaya, kemudian pada akhir periode ditentukan berapa
jumlah bahan baku yang masih ada yang harus dilaporkan dalam neraca.
Pencatatan persediaan ini dilakukan melalui jurnal penyesuaian setiap akhir
periode.

Contoh 6.2.
Misal selama tahun ini Kantor Akuntan Publik Gatotkaca membeli
perlengkapan kantor seperti kertas, ball-point, prangko, amplop, dan
sebagainya seharga Rp5 juta, dan pada saat akan disusun laporan keuangan
perlengkapan yang masih ada (belum digunakan) mempunyai kos Rp1 juta.
Jurnal untuk mencatat pembelian dan jurnal penyesuaian adalah sebagai
berikut.

Tgl Akun F Debet Kredit


Beban Perlengkapan Kantor 5.000.000
Kas (Utang Usaha) 5.000.000
(mencatat pembelian perlengkapan
kantor selama setahun)
31 Des Persediaan Perlengkapan Kantor 1.000.000
Beban Perlengkapan Kantor 1.000.000
(mencatat penyesuaian perlengka-
pan kantor yang belum digunakan

2. Perusahaan Dagang
Dalam perusahaan dagang biasanya akan terdapat dua jenis persediaan,
yaitu berikut ini.
a. Persediaan Barang Habis Pakai (perlengkapan), yang terdiri atas alat-alat
tulis seperti kertas tik, karbon dan pita mesin tik yang digunakan untuk
 EKMA4210/MODUL 6 6.7

menjalankan kegiatan administrasi; dan bahan pembantu toko yang


terdiri dari bahan-bahan pembungkus, seperti karton, kantong/tas plastik
dan tali rafia. Dengan demikian, biaya pemakaian bahan habis pakai ini
akan dialokasikan ke dalam biaya administrasi dan biaya penjualan.
Biasanya banyak perusahaan yang mencatat persediaan bahan habis
pakai ini dalam kelompok rekening persekot biaya.
b. Persediaan Barang Dagangan adalah rekening khusus yang digunakan
untuk mencatat barang dagangan yang belum terjual sampai dengan
tanggal neraca. Yang dimaksud dengan barang dagangan adalah barang-
barang yang dibeli perusahaan dengan tujuan untuk dijual kembali. Jenis
barang dagangan ini tentu saja akan bervariasi antara perusahaan yang
satu dengan perusahaan yang lain. Untuk dealer mobil, barang
dagangannya akan berupa aneka macam mobil, untuk adi pasar
(supermarket) barang dagangannya akan bervariasi dari barang-barang
kebutuhan dapur sampai dengan barang-barang kosmetika dan
elektronik. Rekening pasangan dari Persediaan Barang Dagangan ini
adalah rekening Harga Pokok Penjualan (Cost of Goods Sold).

Contoh 6.3.
Misal Toko Mitra yang baru saja beroperasi, selama minggu ini
melakukan pembelian barang dagangan seharga Rp100 juta dan melakukan
penjualan barang dagangan sebanyak Rp20 juta yang harga perolehannya
Rp16 juta. Transaksi tersebut oleh perusahaan akan dicatat sebagai berikut.

Misal Toko Mitra menggunakan metode pencatatan fisik:

Tgl Akun F Debet Kredit


Pembelian 100.000.000
Kas (Utang Usaha) 100.000.000
(mencatat pembelian barang
dagangan selama minggu ini)
Piutang Usaha (Kas) 20.000.000
Beban Perlengkapan 20.000.000
Kantor
(mencatat penjualan barang
dagangan selama minggu ini
6.8 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Misal Toko Mitra menggunakan metode pencatatan perpetual:

Tgl Akun F Debet Kredit


Persediaan barang dagangan 100.000.000
Kas (Utang Usaha) 100.000.000
(mencatat pembelian barang
dagangan selama minggu ini)
Piutang Usaha (Kas) 20.000.000
Harga Pokok Penjualan 16.000.000
Penjualan 20.000.000
Persediaan Barang Dagangan 16.000.000
(mencatat penjualan barang
dagangan selama minggu ini

3. Perusahaan Industri/Manufaktur
Dalam perusahaan jenis ini akan memiliki berbagai jenis persediaan,
seperti persediaan bahan habis pakai, persediaan bahan baku, persediaan
barang dalam proses, dan persediaan barang jadi.

a. Persediaan bahan pembantu/bahan habis pakai


Rekening persediaan bahan pembantu dalam perusahaan manufaktur
sebenarnya sama dengan yang digunakan dalam perusahaan jasa ataupun
perusahaan dagang. Hanya saja dalam perusahaan manufaktur persediaan
bahan pembantu dapat dirinci lagi menjadi persediaan bahan pembantu
kantor, bahan pembantu penjualan, dan bahan penolong (bahan tak
langsung).
1) Persediaan bahan habis pakai kantor
Persediaan ini dapat berupa kertas surat, karbon, pita mesin tik, dan
sebagainya.
2) Persediaan bahan habis pakai penjualan
Persediaan bahan pembantu penjualan dapat berupa kantong atau tas
pembungkus, tali rafia, karton pembungkus, dan bahan habis pakai lain
yang digunakan di toko.
3) Persediaan bahan habis pakai pabrik
Persediaan bahan habis pakai pabrik dapat berupa oli, bahan bakar
minyak, bahan pembersih pabrik dan bahan habis pakai lain yang
digunakan dalam di pabrik.
 EKMA4210/MODUL 6 6.9

Banyak penulis berpendapat sebaiknya persediaan bahan pembantu


kantor, bahan pembantu penjualan dan bahan pembantu pabrik tidak
dilaporkan sebagai persediaan, tetapi dilaporkan sebagai persekot biaya.

b. Persediaan bahan baku


Bahan baku adalah barang (bahan baku) yang diperoleh perusahaan
untuk digunakan dalam proses produksi. Beberapa jenis bahan baku ada yang
langsung diambil dari sumber alam. Namun, dalam kenyataan banyak bahan
baku yang diperoleh dari perusahaan lain yang merupakan produk akhir dari
perusahaan pemasok (supplier). Sebagai contoh, kertas koran adalah
merupakan produk akhir dari perusahaan kertas, tetapi merupakan bahan
baku dari perusahaan percetakan surat kabar yang membelinya.
Biarpun istilah bahan baku atau bahan mentah dapat digunakan dalam
arti luas, yaitu seluruh bahan yang digunakan dalam proses produksi, namun
istilah bahan baku atau bahan mentah ini dibatasi pada bahan yang secara
fisik membentuk bagian pokok dari produk jadi.
Sedangkan bahan yang secara tidak langsung digunakan dalam proses
produksi biasanya dikelompokkan sebagai persediaan bahan penolong
(factory supplies)/bahan pembantu pabrik. Rekening pasangan dari rekening
persediaan bahan baku adalah rekening Pemakaian Bahan Baku atau
rekening Barang Dalam Proses.
Persediaan bahan pembantu pabrik adalah bahan habis pakai yang
digunakan dalam pabrik. Bahan penolong ini ikut membantu kelancaran
jalannya proses produksi, namun karena tidak membentuk bagian pokok dari
produk jadi maka sering disebut dengan istilah bahan tidak langsung, dan
bahan dipisahkan dalam rekening tersendiri. Contoh bahan pembantu pabrik
ini antara lain adalah paku, semir dan lem pada industri sepatu; ragi, mentega
dan gula pada industri roti.

c. Persediaan barang dalam proses


Barang dalam proses (good/work in process) terdiri atas bahan baku
yang baru diproses sebagian saja sehingga masih memerlukan pengolahan
lebih lanjut untuk dapat dikelompokkan sebagai produk jadi. Harga pokok
barang dalam proses terdiri atas tiga elemen biaya sebagai berikut.
1) Biaya bahan baku.
2) Biaya tenaga kerja langsung.
3) Biaya overhead pabrik.
6.10 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Biaya bahan baku dan tenaga kerja langsung secara langsung dapat
diidentifikasikan pada persediaan barang dalam proses. Sedangkan biaya
overhead pabrik sulit untuk diidentifikasikan dengan barang dalam proses
yang bersangkutan.
Overhead pabrik terdiri atas seluruh biaya produksi selain biaya bahan
baku dan tenaga kerja langsung. Overhead pabrik ini akan terdiri atas
pemakaian bahan pembantu pabrik dan tenaga kerja tidak langsung yang
secara spesifik tidak dapat diidentifikasikan pada produk atau barang dalam
proses. Overhead pabrik juga mencakup biaya umum pabrik, seperti biaya
depresiasi, pemeliharaan, reparasi, pajak kekayaan, asuransi, listrik, air, dan
gaji manager pabrik. Biaya overhead pabrik dapat dibedakan menjadi biaya
overhead tetap (fixed), biaya overhead variabel dan biaya overhead semi
variabel. Biaya overhead tetap adalah biaya overhead yang jumlahnya
konstan tidak tergantung pada volume aktivitas produksi. Contoh biaya
overhead tetap ini antara lain, depresiasi, asuransi, dan sewa. Sedangkan
biaya overhead variabel adalah biaya overhead yang jumlahnya bervariasi
secara proporsional dengan volume produksi. Contoh biaya overhead
variabel antara lain (tidak selalu) adalah bahan bakar, bahan pembantu
pabrik, dan pemakaian listrik. Selain itu, ada biaya overhead pabrik yang
jumlahnya berubah-ubah, namun perubahannya tidak sebanding dengan
perubahan volume produksi. Biaya overhead seperti ini akan dikelompokkan
sebagai biaya overhead pabrik semi variabel. Contoh biaya overhead semi
variabel antara lain adalah biaya pemeliharaan mesin dan biaya listrik.

d. Barang (produk) jadi


Barang jadi atau produk jadi adalah produk akhir dari suatu perusahaan
yang menanti untuk dijual. Harga pokok dari produk jadi ini merupakan
akumulasi dari harga pokok persediaan barang dalam proses. Pada saat
proses produksi selesai dikerjakan maka jumlah dalam rekening barang
dalam proses akan dipindahkan ke rekening Persediaan Barang Jadi. Diagram
berikut menggambarkan aliran harga pokok yang melalui rekening
persediaan dalam perusahaan industri
 EKMA4210/MODUL 6 6.11

Contoh 6.4.
Misal: Perusahaan batik Citra Dewa memperoleh pesanan untuk
membuat 12 baju batik eksklusif dengan harga per lembar Rp 3 juta. Untuk
membuat sebuah baju batik diperlukan biaya sebagai berikut:
Bahan baku Rp100.000
Perajin batik Rp200.000
Biaya overhead Rp300.000

Buatlah jurnal pemakaian bahan baku, pembebanan biaya tenaga kerja


langsung dan biaya overhead pabrik, penyelesaian produksi dan pengiriman
produk selesai.
Jurnal pemakaian bahan baku:
Barang Dalam Proses ...................... Rp1.200.000
Persediaan Bahan Baku ............. Rp1.200.000
(mencatat pemakaian bahan baku untuk membuat 12 baju batik
@Rp100.000)

Jurnal pembebanan biaya tenaga kerja langsung dan overhead pabrik:


Barang Dalam Proses ...................... Rp6.000.000
Biaya Tenaga Kerja ............... Rp2.400.000
Biaya Overhead Pabrik ........... Rp3.600.000
(mencatat pemakaian bahan baku untuk membuat 12 baju batik untuk tenaga
kerja @Rp200.000 dan untuk overhead pabrik Rp@300.000)
6.12 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Jurnal penyelesaian produksi:


Persediaan Barang Jadi ...................... Rp7.200.000
Persediaan Bahan Baku ............. Rp7.200.000
(mencatat pemakaian bahan baku untuk membuat 12 baju batik
@Rp600.000)

Jurnal pengiriman (penjualan) Produk Jadi:


Piutang Usaha ..................................... Rp36.000.000
Harga Pokok Penjualan ...................... Rp 7.200.000
Penjualan .................................... Rp36.000.000
Persediaan Barang Jadi ............. Rp7.200.000
(mencatat pemakaian bahan baku untuk membuat 12 baju batik
@Rp3.000.000 dengan harga pokok @Rp600.000)

D. KEPENTINGAN MANAJER TERHADAP AKUNTANSI


PERSEDIAAN

Dari sudut pandang pimpinan perusahaan, persediaan merupakan aktiva


perusahaan yang amat penting. Dibandingkan dengan aktiva lancar yang lain
dana yang tertanam dalam persediaan sering kali jumlahnya paling besar.
Selain itu, jumlah persediaan apabila dibandingkan dengan total aktiva
umumnya cukup material. Apabila terdapat banyak barang yang tidak terjual,
maka kemungkinan perusahaan akan mengalami kerugian, akibat banyaknya
persediaan yang usang, yang rusak, dan biaya penyimpanan yang
membengkak. Jika produk yang dipesan pelanggan tidak tersedia, baik dalam
jumlah, mutu, mode, yang diinginkan maka perusahaan akan kehilangan
penjualan dan pelanggan. Adanya ketidakefisienan dalam prosedur
pembelian, kesalahan dalam teknik proses produksi atau pemasaran yang
tidak efektif semuanya akan berakibat meningkatkan jumlah persediaan yang
tidak terjual.
Dalam beberapa hal, persediaan lebih sensitif terhadap fluktuasi dunia
usaha dibandingkan dengan jenis aktiva yang lain. Dalam periode makmur,
ketika tingkat penjualan tinggi, persediaan dapat cepat dijual, dan jumlah
persediaan yang ada tampak tidak begitu besar. Namun, apabila trend
perekonomian menurun (misalnya adanya resesi atau krisis ekonomi), jumlah
persediaan cenderung meningkat, dan akhirnya membengkak, dan persediaan
akan menjadi usang atau rusak.
 EKMA4210/MODUL 6 6.13

Oleh karena alasan tersebut di atas, manajemen harus menaruh perhatian


besar terhadap perencanaan dan pengendalian persediaan. Untuk itu perlu
dirancang sistem akuntansi persediaan yang dapat menyediakan data
persediaan yang teliti, mutakhir (up-to-date), yang dapat digunakan
manajemen untuk menetapkan kebijakan dalam bidang produksi, penjualan,
dan pembelanjaan. Untuk semuanya itu, biasanya diperlukan sistem
persediaan perpetual.

E. SISTEM PENCATATAN PERSEDIAAN

Di dalam menyelenggarakan catatan persediaan perusahaan dapat


menggunakan salah satu dari dua cara atas dasar berikut ini.

1. Sistem Periodik (Fisik)


Dalam sistem pencatatan persediaan periodik memerlukan penghitungan
fisik persediaan, dengan cara menghitung, menimbang atau mengukur
persediaan yang ada pada setiap akhir periode akuntansi guna menentukan
jumlah (kuantitas) persediaan yang ada. Setelah diadakan penghitungan,
barulah ditetapkan nilainya untuk kuantitas yang ada. Jumlah inilah yang
dilaporkan dalam neraca.
Apabila digunakan sistem periodik, setiap pembelian barang akan dicatat
dalam rekening Pembelian, sedangkan rekening Persediaan Awal jumlahnya
tetap tidak berubah selama periode akuntansi. Pada akhir periode akuntansi,
rekening Persediaan harus disesuaikan dengan menutup persediaan awal dan
mencatat jumlah persediaan akhir. Harga pokok penjualan ditentukan dengan
menambah persediaan awal dengan pembelian neto dan menguranginya
dengan persediaan akhir.

2. Sistem Perpetual
Dalam sistem pencatatan perpetual, pembelian dan penjualan
(pemakaian) dicatat langsung ke dalam rekening Persediaan pada saat
pembelian atau pemakaian (penjualan) tersebut terjadi. Dengan demikian,
tidak digunakan rekening Pembelian. Selain itu akan digunakan rekening
Harga Pokok Penjualan untuk mengumpulkan pengeluaran barang dari
persediaan. Saldo rekening Persediaan merupakan jumlah persediaan akhir
pada saat itu. Dengan demikian, apabila perusahaan menggunakan sistem
perpetual maka setiap saat dapat diketahui jumlah persediaan yang ada.
6.14 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Berikut adalah diagram yang menggambarkan rekening persediaan pada


perusahaan manufaktur dan perusahaan dagang.

a. Rekening persediaan pada perusahaan manufaktur

Bahan Baku Barang Dalam Proses Barang Jadi


Harga  Rpxx Rp xx Rp xx Rpxx Rpxx Rpxx
Pembelian ditambah Sama dengan Harga pokok
Bahan Baku biaya proses harga pokok Penjualan
produksi produksi

b. Rekening persediaan pada perusahaan dagang

Persediaan Barang Dagang


Harga Pokok Rpxx Rpxx Harga Pokok
Pembelian Penjualan

Biarpun perusahaan sudah menggunakan sistem perpetual, tidak berarti


tidak perlu diadakan penghitungan fisik terhadap jumlah persediaan.
Penghitungan fisik tetap diadakan, paling tidak sekali dalam satu tahun
dengan tujuan untuk mencocokkan jumlah fisik persediaan dengan jumlah
catatannya. Perbedaan ini akan bervariasi tergantung pada jenis fisik
barangnya, tingkat perputarannya, dan derajat pengendalian internalnya.
Untuk itu, perlu diadakan suatu rencana perhitungan fisik yang kontinu yang
dilakukan secara bergilir (rotasi). Perbedaan antara jumlah catatan dengan
jumlah fisiknya dapat disebabkan oleh kesalahan pencatatan, penyusutan,
penguapan, pencurian, penyelewengan, dan sebagainya. Bila ada perbedaan
antara jumlah catatan dengan jumlah penghitungan fisik maka catatan harus
disesuaikan dengan fisiknya.

Contoh 6.5.
Penghitungan fisik bahan baku menunjukkan jumlah Rp2.500.000,00
lebih kecil daripada jumlah menurut catatan. Jurnal untuk mencatat
penyesuaian ini adalah berikut ini.
 EKMA4210/MODUL 6 6.15

Penyesuaian Persediaan …………… Rp2.500.000,00


Persediaan Bahan Baku ………………………….. Rp2.500.000,00
(mencatat penurunan jumlah persediaan)

Penyesuaian normal yang diakibatkan karena penyusutan atau


penguapan dilaporkan sebagai penyesuaian terhadap harga pokok penjualan.
Tetapi apabila selisih tersebut akibat sesuatu yang tidak normal, seperti
pencurian, dilaporkan terpisah sebagai kerugian.
Untuk lebih memperjelas perbedaan antara sistem pencatatan periodik
dan sistem perpetual, berikut diberikan contoh singkat prosedur
pencatatannya.

Contoh 6.6
Berikut adalah transaksi dari PT. KATRACO selama satu bulan sebagai
berikut.
Penjualan 6.000 unit @ Rp12.000,00 = Rp72.000.000,00
Persediaan awal 1.000 unit @ Rp 6.000,00 = Rp 6.000.000,00
Pembelian 9.000 unit @ Rp 6.000,00 = Rp54.000.000,00
Persediaan akhir 4.000 unit @ Rp 6.000,00 = Rp24.000.000,00

Jurnal Apabila Perusahaan Menggunakan Sistem Perpetual

Pencatatan Pembelian:
Persediaan ……………… Rp54.000.000,00
Utang Usaha ……….. Rp54.000.000,00

Pencatatan Penjualan:
Piutang Usaha ……………Rp72.000.000,00
Penjualan …………… Rp72.000.000,00
Harga Pokok Penjualan … Rp36.000.000,00
Persediaan …………. Rp36.000.000,00

Jurnal Penyesuaian:
Tidak diperlukan
6.16 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Jurnal Apabila Perusahaan Menggunakan Sistem Periodik (Fisik)


Pencatatan Pembelian:
Pembelian ……………… Rp54.000.000,00
Utang Usaha ……….. Rp54.000.000,00
Pencatatan Penjualan:
Piutang Usaha …………… Rp72.000.000,00
Penjualan …………… Rp72.000.000,00
Jurnal Penyesuaian:
Harga Pokok Penjualan … Rp 6.000.000,00
Persediaan awal …… Rp 6.000.000,00
Persediaan (akhir) ………… Rp24.000.000,00
Harga Pokok Penjualan Rp24.000.000,00
Harga Pokok Penjualan … Rp54.000.000,00
Pembelian ………… Rp54.000.000,00

Alternatif lain untuk mencatat penyesuaian sebagai berikut

Ikhtisar Rugi/Laba ……… Rp 6.000.000,00


Persediaan (awal) …. Rp 6.000.000,00

Persediaan (akhir) ……… Rp24.000.000,00


Ikhtisar Rugi/Laba …. Rp24.000.000,00

Ikhtisar Rugi/Laba ……… Rp54.000.000,00


Pembelian ………… Rp54.000.000,00

Untuk pencatatan transaksi bahan baku pada perusahaan manufaktur


dapat diikhtisarkan sebagai berikut.

Sistem Perpetual
Saat Pembeliaan:
Persediaan Bahan Baku xxx
Utang Usaha xxx
Saat Pemakaian:
Biaya/Pemakaian Bahan Baku xxx
Persediaan Bahan Baku xxx
Saat Penyesuaian:
Tidak diperlukan
 EKMA4210/MODUL 6 6.17

Sistem Periodik
Saat Pembelian Bahan Baku:
Pembelian (Bahan Baku) xxx
Utang Usaha xxx

Saat Pemakaian:
Tidak diperlukan

Saat Penyesuaian:
Pemakaian Bahan Baku xxx
Persediaan Bahan Baku (Awal) xxx

Pemakaian Bahan Baku xxx


Pembelian (Bahan Baku) xxx

Persediaan Bahan Baku (Akhir) xxx


Pemakaian Bahan Baku xxx

Sebelum teknologi informasi berkembang, hanya beberapa perusahaan


saja yang menyelenggarakan catatan persediaan baik untuk jumlah fisiknya
maupun jumlah rupiahnya (sistem perpetual). Namun, dengan perkembangan
sistem komputer yang amat pesat, sekarang banyak perusahaan yang
menggunakan sistem pencatatan perpetual. Sehingga dapat disusun laporan
persediaan yang berisi informasi lebih lengkap, yang tidak hanya mencakup
data fisik dan data rupiah saja, tetapi juga data lain, seperti nomor kode
persediaan, lokasi barang, pemasok, dan jumlah pemesanan kembali. Sistem
persediaan perpetual banyak digunakan bila menyangkut persediaan yang
harga per unitnya tinggi, seperti pada jenis barang-barang mobil, sepeda
motor, alat-alat rumah tangga dan televisi. Sebaiknya pada perusahaan yang
menjual barang dagangan yang harga per unitnya relatif rendah dan jenis
barangnya homogen (seperti pada toko beras, toko gula, toko sembako) lebih
baik menggunakan sistem pencatatan persediaan periodik.

F. PENTINGNYA PENENTUAN JUMLAH PERSEDIAAN

Jumlah barang yang dijual atau digunakan selama periode akuntansi


jarang sekali sama dengan jumlah barang yang dibeli atau diproduksi untuk
6.18 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

periode yang sama tersebut. Hal ini akan mengakibatkan kenaikan atau
penurunan jumlah persediaan.
Ketepatan di dalam menentukan jumlah persediaan adalah merupakan
hal yang amat penting karena kesalahan dalam menentukan jumlah dan nilai
persediaan akan berpengaruh terhadap neraca maupun laporan laba rugi.
Artinya, kalau posisi keuangan dan laba dari suatu perusahaan ingin
ditentukan dengan tepat dan teliti maka perhitungan persediaan harus
dilakukan dengan cepat dan teliti pula. Hal ini karena masalah persediaan
adalah masalah alokasi jumlah barang yang tersedia untuk dijual (persediaan
awal + pembelian) menjadi dua komponen pada akhir tahun, yaitu sebagai
berikut.
1. Harga pokok penjualan yang akan diperhitungkan dalam laporan laba
rugi.
2. Harga pokok persediaan, yang merupakan harga pokok barang yang
belum terjual dan yang akan dilaporkan dalam neraca.

Di dalam neraca persediaan akan berpengaruh di dalam menentukan


likuiditas perusahaan. Sedangkan dalam laporan laba rugi, persediaan
berpengaruh di dalam penentuan laba periodik. Oleh karena itu, sekali lagi,
kesalahan dalam penentuan persediaan akan berakibat kesalahan dalam
neraca dan laporan laba rugi.
Masalah penentuan nilai persediaan merupakan proses yang kompleks,
yang memerlukan penentuan sebagai berikut.
1. Jenis barang yang harus dikelompokkan sebagai persediaan.
2. Harga pokok yang harus diperhitungkan sebagai persediaan.
3. Anggapan arus harga pokok yang digunakan.

Pengaruh kesalahan persediaan awal dan persediaan akhir dapat


diikhtisarkan sebagai berikut.
1. Apabila persediaan akhir lebih rendah dari seharusnya maka laba untuk
periode yang bersangkutan akan menjadi terlalu rendah.
2. Apabila persediaan akhir lebih tinggi dari seharusnya maka laba untuk
periode yang bersangkutan akan menjadi terlalu tinggi.
3. Apabila persediaan awal lebih rendah dari seharusnya maka laba untuk
periode yang bersangkutan akan menjadi terlalu tinggi.
4. Apabila persediaan awal lebih tinggi dari seharusnya maka laba untuk
periode yang bersangkutan akan menjadi terlalu rendah.
 EKMA4210/MODUL 6 6.19

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

PT. TRI menghasilkan dua produk A dan B. Pada tanggal 31 Desember


20x8 PT. YANI menggunakan metode MPKP (Masuk Pertama Keluar
Pertama atau FIFO). Pada tanggal 1 Januari 20x9 PT. YANI mengganti
metode penilaian persediaan dengan metode MTKP (Masuk Terakhir Keluar
Pertama atau LIFO). Pengaruh kumulatif perubahan metode ini tidak
ditentukan, oleh karena itu nilai persediaan berdasarkan MPKP untuk tahun
20x8 merupakan nilai persediaan awal tahun 20x9 berdasarkan metode
MPKP. Tambahan selama tahun 20x9 harus diperhitungkan dengan
menggunakan referensi perolehan awal tahun 20x9 dan kenaikan yang
dilikuidasi selama tahun 20x9 harus dipertimbangkan sebagai likuidasi yang
permanen. Berikut informasi persediaan PT. TRI untuk dua tahun terakhir.

Produk A Produk B
Kuantitas Kos per Kuantitas Kos per unit
(unit) unit (unit) (Rp)
(Rp)
Pembelian 20x8
8 Januari 10.000 4.000 44.000 2.000
17 April 24.000 4.500
9 November 34.000 5.500 37.000 3.000
14 Desember 20.000 6.000
Pembelian 20x9
12 Februari 6.000 7.000 46.000 3,500
21 Mei 16.000 7.500
16 Oktober 40.000 8.000
24 Desember 31.000 4,000
Unit persediaan
31 – 12 – 20x8 30.000 29.000
31 – 12 – 20x9 34.000 26.000

Instruksi:
Hitunglah pengaruh terhadap laba sebelum pajak untuk tahun yang
terakhir tanggal 31 Desember 20x9 sebagai akibat perubahan metode
persediaan dari MPKP menjadi MTKP.
6.20 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Petunjuk Jawaban Latihan

PT. TRI
PENGARUH PERUBAHAN METODE PERSEDIAAN MPKP MENJADI MTKP
Untuk periode yang berakhir tanggal 31 Desember 20x9
Metode MPKP:
Persediaan tanggal 31 Desember 20x9
Produk A; 34.000 u x Rp8.000 Rp272.000.000,00
Produk B; 26.000 u x Rp4.000 Rp104.000.000,00 Rp376.000.000,00
Metode MTKP;
Persediaan tanggal 31 Desember 20x9
Produk A
10.000 u x Rp5.500 Rp 55.000.000,00
20.000 u x Rp6.000 Rp120.000.000,00
Beda (+) 4.000 u x Rp7.000 Rp 28.000.000,00 Rp203.000.000,00
Produk B
29.000 u x Rp3.000 Rp 87.000.000,00
Beda (-); 3.000 u x Rp3.000 Rp 9.000.000,00 Rp 78.000.000,00
Rp281.000.000,00
Penurunan laba sebelum pajak disebabkan
karena perubahan metode sediaan MPKP
menjadi MTKP Rp 95.000.000,00

R A NG KU M AN

1. Persediaan adalah barang yang diperoleh perusahaan yang


dimaksudkan untuk dijual kembali atau diolah lebih lanjut dalam
rangka menjalankan kegiatan usaha normalnya. Persediaan dalam
perusahaan pengolahan akan terdiri atas persediaan bahan baku dan
bahan pembantu, persediaan barang dalam proses, dan persediaan
barang jadi.
2. Apabila selama perusahaan menyimpan persediaan terjadi inflasi
maka perusahaan akan mendapatkan laba semu akibat kenaikan
harga ini. Laba semu yang disebut dengan istilah holding gains
merupakan laba yang tidak tersedia untuk dibagikan sebagai
dividen. Manajemen dan pembaca laporan keuangan harus
menyadari tentang adanya holding gains ini, agar tidak mengambil
keputusan yang keliru.
3. Persediaan merupakan elemen aktiva lancar yang penting sebab
sukses tidaknya perencanaan dan pengawasan persediaan akan
berpengaruh besar terhadap keberhasilan suatu perusahaan. Elemen
persediaan akan berpengaruh terhadap penentuan laba perusahaan,
 EKMA4210/MODUL 6 6.21

penentuan tingkat likuiditas perusahaan, dan kebenaran penyajian


neraca.
4. Akuntansi persediaan dapat dilakukan dengan dua cara, sistem
berkala (periodik) , dan sistem permanen (perpetual). Dalam sistem
berkala pembelian barang dagangan atau bahan baku akan dicatat
dalam akun Pembelian. Pada akhir periode akan dihitung jumlah
barang atau bahan baku yang masih ada. Kemudian, melalui jurnal
penyesuaian terhadap persediaan, barulah dapat ditentukan jumlah
harga pokok penjualan atau jumlah pemakaian bahan baku.
5. Dalam sistem permanen setiap pembelian barang atau bahan baku
langsung dicatat dalam akun Persediaan. Demikian juga pada saat
penjualan atau pemakaian barang atau pemakaian bahan baku,
jumlah harga pokok barang yang dikeluarkan langsung dikredit pada
akun Persediaan, sedangkan debetnya dicatat dalam akun Harga
Pokok Penjualan atau Pemakaian Bahan Baku.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Manakah yang bukan merupakan persediaan pada perusahaan pembuatan
roti?
A. Gula.
B. Tepung terigu.
C. Ragi.
D. Alat pemanggang roti.

2) Persediaan mempunyai peranan amat penting karena persediaan dapat


digunakan untuk menentukan keadaan berikut, kecuali ….
A. solvabilias perusahaan
B. likuiditas perusahaan
C. jumlah laba kotor perusahaan
D. laba bersih perusahaan.

3) Selama inflasi, perusahaan menyimpang persediaan 100 unit yang harga


pokoknya @ Rp10.000,00, dan harga jualnya @ Rp15.000,00. Sebelum
dijual diketahui untuk membeli lagi barang yang sama perusahaan harus
membeli dengan harga Rp13.000,00. Berapakah laba semu (holding
gains) perusahaan?
A. Rp200.000,00.
B. Rp300.000,00.
6.22 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

C. Rp500.000,00.
D. Rp700.000,00.

4) Lihat soal nomor 3. Berapakah laba sejati perusahaan (true income)?


A. Rp200.000,00.
B. Rp300.000,00.
C. Rp500.000,00.
D. Rp700.000,00.

5) Lihat soal nomor 3. Berapakah laba usaha kotor perusahaan menurut


prinsip akuntansi Indonesia?
A. Rp200.000,00.
B. Rp300.000,00.
C. Rp500.000,00.
D. Rp700.000,00.

6) Apabila perusahaan menggunakan sistem perpetual saat pembelian


bahan baku, maka akan dicatat dengan mendebet dan mengkredit
rekening ….
A. pembelian bahan baku (D) dan utang usaha (K)
B. persediaan bahan baku (D) dan pembelian (K)
C. utang usaha (D) dan persediaan bahan baku (K)
D. persediaan bahan baku (D) dan utang usaha (K).

7) Bila perusahaan menggunakan sistem periodik saat pembelian bahan


baku, maka akan dicatat dengan mendebet dan mengkredit rekening-
rekening ….
A. pembelian bahan baku (D) dan utang usaha (K)
B. persediaan bahan baku (D) dan pembelian (K)
C. utang usaha (D) dan persediaan bahan baku (K)
D. persediaan bahan baku (D) dan utang usaha (K)

8) Bila perusahaan menggunakan sistem perpetual maka saat pemakaian


bahan baku untuk proses produksi, perusahaan akan mendebet dan
mengkredit rekening-rekening:
A. pemakaian bahan baku (D) dan pembelian (K)
B. pemakaian bahan baku (D) dan persediaan bahan baku (K)
C. persediaan barang dalam proses (D) dan pembelian (K)
D. tidak perlu dibuat jurnal
 EKMA4210/MODUL 6 6.23

9) Apabila perusahaan menggunakan sistem periodik maka saat pemakaian


bahan baku untuk proses produksi, perusahaan akan mendebet dan
mengkredit rekening-rekening ….
A. pemakaian bahan baku (D) dan pembelian (K)
B. pemakaian bahan baku (D) dan persediaan bahan baku (K)
C. persediaan barang dalam proses (D) dan pembelian (K)
D. tidak perlu dibuat jurnal

10) Biaya penyelenggara dengan menggunakan sistem pencatatan perpetual


dibandingkan sistem pencatatan periodik adalah ….
A. relatif lebih murah
B. sama saja
C. relatif lebih mahal
D. tidak dapat dipastikan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.24 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Kegiatan Belajar 2

Penentuan Kos (Cost) Persediaan

A. PROSES PENENTUAN KOS PERSEDIAAN

Seperti telah dijelaskan di Kegiatan Belajar 1, akuntansi persediaan akan


mencakup penentuan yang tepat terhadap jenis barang yang akan disajikan
sebagai elemen persediaan. Namun, pembahasan dalam kegiatan belajar ini
akan difokuskan pada pembahasan masalah penentuan kos persediaan akhir.
Perlu Anda ketahui bahwa persediaan akhir pada periode sekarang akan
menjadi persediaan awal pada tahun berikut. Sehingga kalau kita bicarakan
masalah persediaan akhir, secara otomatis kita juga membicarakan masalah
persediaan awal.
Penilaian persediaan dapat merupakan suatu proses yang kompleks, yang
memerlukan penentuan hal-hal seperti:
1. penentuan jumlah fisik dan jenis barang yang akan dikelompokkan
sebagai persediaan;
2. penentuan harga pokok (cost) barang yang akan dicantumkan dalam
persediaan;
3. penentuan anggapan arus kos (cost) yang digunakan.

B. POS-POS YANG DIMASUKKAN SEBAGAI PERSEDIAAN

Sebagai aturan umum, barang-barang yang dapat dicantumkan sebagai


persediaan adalah barang-barang yang telah menjadi milik atau dikuasai oleh
perusahaan. Berpindahnya hak merupakan istilah hukum untuk saat
terjadinya perubahan pemilikan. Dalam akuntansi aturan formal ini dapat
diabaikan karena alasan kepraktisan atau karena adanya hambatan-hambatan
dalam penerapannya. Jika aturan perpindahan hak ini tidak diikuti maka
dalam laporan harus diungkapkan secukupnya tentang hal tersebut dan
dijelaskan juga faktor-faktor yang mendukung praktik tersebut. Berikut
adalah beberapa keadaan khusus yang sering dijumpai dalam praktik
akuntansi persediaan:
1. barang dalam perjalanan (goods in transit);
2. barang konsinyasi atau barang amanat (goods on consignment);
3. kontrak penjualan khusus.
 EKMA4210/MODUL 6 6.25

1. Barang dalam Perjalanan (Goods in transit)


Secara teknis pembelian seharusnya dicatat pada saat hak kepemilikan
barang berpindah ke tangan si pembeli. Namun, dalam praktik pembelian
biasanya dicatat pada saat barang diterima karena bagi si pembeli sulit untuk
menentukan kapan perpindahan hak kepemilikan terjadi. Lagi pula, apabila
praktik semacam tersebut dilaksanakan secara konsisten, tidak akan
mengakibatkan kesalahan yang cukup material.
Biarpun pencatatan pembelian dari hari ke hari dilakukan pada saat
barangnya diterima, namun apabila ada pembelian yang barangnya pada
akhir periode belum diterima (masih dalam perjalanan), tetapi secara hukum
sudah menjadi hak perusahaan, pembelian tersebut harus dicatat sebagai
pembelian untuk periode yang berjalan. Hal ini berarti setiap pembelian yang
dilakukan atas dasar prangko gudang penjual (free on board shipping point)
dan pada akhir periode barangnya masih dalam perjalanan, barang tersebut
sudah menjadi hak si pembeli dan harus dicatat sebagai persediaan si
pembeli. Apabila barang dalam perjalanan ini tidak dicatat sebagai
persediaan maka dalam neraca jumlah persediaan dan utang usaha akan
dilaporkan terlalu rendah dan dalam laporan laba rugi pembelian dan
persediaan akhir juga akan dilaporkan terlalu rendah. Jumlah barang dalam
perjalanan, tentu saja tidak ada dalam persediaan ketika diadakan
penghitungan fisik. Akan tetapi, persediaan dalam perjalanan dapat
ditentukan dengan me-review pesanan pembelian yang datang pada awal
periode berikutnya. Catatan pembelian dapat dibiarkan tetap terbuka
beberapa hari setelah akhir periode untuk memungkinkan pencatatan barang
dalam perjalanan atau persediaan dalam perjalanan dicatat melalui jurnal
penyesuaian.
Jika syarat penjualan atas dasar prangko gudang pembeli (free on board
destination) maka perpindahan hak barang terjadi pada saat barang diterima
di gudang si pembeli. Apabila perusahaan menjual barang dengan syarat
tersebut (FOB-destination) dan pada akhir periode ada penjualan yang
barangnya belum sampai di tangan si pembeli maka secara hukum barang
tersebut masih menjadi hak perusahaan. Oleh sebab itu, barang dalam
perjalanan ini seharusnya masih dicantumkan sebagai persediaan perusahaan.
Namun, karena sulitnya menentukan apakah pada akhir periode barangnya
sudah sampai di tempat tujuan atau belum, maka banyak perusahaan yang
lebih suka mengabaikan aspek hukum ini dan mencatat (mengakui) penjualan
pada saat pengiriman barang. Dalam kasus tertentu, perpindahan hak dapat
6.26 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

terjadi biarpun barangnya masih ada di gudang si penjual. Sebagai contoh,


kedua pihak sepakat bahwa si pembeli akan mengambil barang yang
dibelinya di gudang si penjual yang maka barang tersebut harus dipindahkan
(dikeluarkan) dari pembukuan persediaan si penjual karena hak
kepemilikannya sudah berpindah, dan barang tersebut diakui sebagai barang
dalam perjalanan oleh si pembeli. Istilah shipping point dan destination
sering diganti dengan nama lokasi atau tempat, seperti FOB Jakarta, FOB
Medan.
Siapakah yang harus menanggung ongkos angkut? Apabila penjualan
dilakukan dengan syarat FOB Shipping point berarti ongkos angkut menjadi
beban si pembeli, dan utang ongkos angkut timbul setelah perusahaan
angkutan selesai mengantarkan barang. Namun, apabila syaratnya adalah
FOB Destination maka ongkos angkutnya akan menjadi tanggung jawab si
penjual.

2. Barang Konsinyasi atau Barang Titipan (Goods on Consignment)


Salah satu metode khusus untuk memasarkan produk-produk tertentu
adalah dengan menggunakan cara penjualan konsinyasi (penjualan titipan).
Dalam sistem penjualan konsinyasi ini penjual (consignor) mengirim barang
kepada pihak lain (consignee), yang akan bertindak sebagai agen consignor
untuk menjualkan produknya. Consignee sepakat menerima barang tersebut
tanpa perlu menimbulkan suatu kewajiban apapun, kecuali melindungi
produk yang bersangkutan dari kerusakan atau pencurian sampai dengan
produk tersebut terjual kepada pihak ketiga. Pada saat barang tersebut terjual
oleh consignee, harga jual dikurangi dengan komisi penjualan dan biaya-
biaya sehubungan dengan penjualan tersebut dikirimkan kepada consignor.
Barang konsinyasi keluar tetap menjadi hak milik consignor dan harus
dimasukkan sebagai persediaan consignor sebesar harga belinya atau harga
pokok produksinya ditambah biaya pengepakan dan pengiriman sampai ke
tangan consignee. Kadang-kadang, barang konsinyasi keluar disajikan secara
terpisah, tetapi bila jumlahnya relatif kecil penyajiannya tidak perlu
dipisahkan. Bagi consignee tidak perlu mencatat (menjurnal) penerimaan
barang titipan sebagai persediaan karena barang tersebut bukan miliknya.
Consignee harus hati-hati untuk tidak memasukkan barang titipan ini sebagai
bagian dari persediaannya. Demikian juga barang-barang lain milik
perusahaan yang ada di tempat lain, seperti yang ada di bawah tanggung
jawab para wiraniaga, pelanggan, gudang pelabuhan, masih dalam
pengiriman, tetap menjadi bagian dari persediaan perusahaan pemiliknya.
 EKMA4210/MODUL 6 6.27

3. Kontrak Penjualan Khusus


Seperti telah dibahas dalam Kegiatan Belajar 1 dan modul sebelumnya,
untuk menentukan apakah suatu pembelian barang sudah dapat dimasukkan
sebagai persediaan perusahaan atau belum, para akuntan biasanya
menggunakan pedoman pengalihan hak milik (transfer of title). Namun,
dalam keadaan tertentu dapat terjadi pengalihan hak milik dan situasi
ekonomi tidak sejalan. Dalam keadaan demikian, perlu digunakan kebijakan
profesi untuk memecahkannya. Sebagai contoh, kemungkinan dapat saja
terjadi, pengalihan hak belum terjadi, namun dilihat dari sudut ekonomis
dalam transaksi tersebut si penjual tidak lagi menanggung risiko pemilikan.
Selanjutnya dalam kasus ini akan diberikan tiga macam transaksi penjualan
yang dapat dijumpai dalam praktik sesungguhnya. Ketiga jenis transaksi
penjualan tersebut adalah berikut ini.

a. Perjanjian pembiayaan produk


Berbagai metode yang digunakan dalam praktik dapat terjadi, suatu
perusahaan dapat membiayai persediaannya tanpa melaporkannya dalam
neraca sebagai persediaan maupun sebagai utang. Sebagai contoh, suatu
perusahaan (misal CV KLM) dapat mengirimkan (“menjual”) persediaannya
kepada perusahaan lain (CV RST), dan pada saat yang sama membuat
perjanjian sebagai bagian dari transaksi “penjualan” tersebut untuk membeli
kembali barang tersebut (barang yang telah “dijual” dengan harga tertentu di
masa yang akan datang). RST, kemudian dapat menggunakan barang tersebut
sebagai jaminan utang kepada pihak ketiga dan menggunakan pinjaman
tersebut untuk “membayar” harga persediaan. Beberapa waktu kemudian,
KLM akan membeli kembali barang tersebut, dan kemudian RST
menggunakan uang tersebut untuk melunasi pinjamannya kepada pihak
ketiga.
Mengapa dapat terjadi transaksi seperti ini? Sebenarnya inti dari
transaksi ini adalah CV. KLM telah membiayai persediaannya sendiri,
biarpun secara legal (formal) transaksi seperti ini bagi CV KLM adalah untuk
menghindari pajak kekayaan, menghapuskan utang dari neraca, dan
manipulasi jumlah laba perusahaan. Coba Anda pikirkan mengapa bisa
demikian? Keuntungan bagi CV. RST dengan adanya transaksi seperti ini
adalah untuk memecahkan masalah likuidasi LIFO (akan dibahas kemudian)
atau hal ini akan menarik dalam perjanjian timbal balik di kemudian hari.
6.28 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Dalam situasi seperti ini, secara legal hak kepemilikan barang telah
beralih, namun secara ekonomis dalam transaksi ini si penjual (CV KLM)
masih menanggung risiko kepemilikan (karena ada perjanjian untuk membeli
kembali). Transaksi ini sering disebut dengan transaksi parkir (parking
transaction) karena si penjual hanya penumpang untuk memarkir
persediaannya saja pada neraca perusahaan lain untuk jangka waktu yang
pendek. Untuk mencegah praktik seperti ini, profesi akuntan menetapkan bila
terjadi perjanjian untuk membeli kembali pada harga yang telah ditetapkan di
mana harga ini mencakup seluruh harga perolehan ditambah biaya
penyimpanan maka jumlah persediaan dan utang usahanya tetap dicantumkan
dalam neraca si penjual.

b. Penjualan dengan tingkat pengembalian (retur) yang tinggi


Dalam industri tertentu, seperti dalam industri mainan anak-anak,
penerbitan, rekaman, dan alat-alat olahraga, sering kali terjadi kesepakatan
formal maupun informal yang mengatur bahwa barang yang telah
diperjualbelikan dapat dikembalikan sepenuhnya oleh si pembeli. Untuk itu,
si pembeli akan memperoleh kembali jumlah yang telah dibayarkan atau
pengurangan utang sepenuhnya. Sebagai contoh, misalnya Perusahaan
Penerbitan MERDEKA menjual buku-buku teks ke toko-toko buku di setiap
Universitas di seluruh Indonesia. Dalam perjanjian dinyatakan bahwa setiap
buku-buku tidak terjual dapat dikembalikan sepenuhnya. Dari pengalaman
yang lampau, diketahui rata-rata 25% dari buku teks yang dijual ke Toko
Buku Universitas dikembalikan. Bagaimanakah Penerbit MERDEKA
mencatat transaksi penjualannya? Alternatif pertama adalah dengan mencatat
seluruh jumlah penjualannya dan menaksir jumlah rekening retur dan rabat
penjualannya. Kemungkinan kedua, adalah tidak mencatat penjualan sampai
diperoleh keyakinan bahwa si pembeli tidak akan mengembalikan
pembeliannya. Dalam kasus ini, pertanyaan yang timbul adalah dalam
keadaan apa, persediaan harus dianggap sudah terjual dan dikeluarkan dari
catatan persediaan Penerbit MERDEKA? Jika jumlah retur dapat ditaksir
secara nalar maka barang-barang dagangan dapat dianggap sudah terjual.
Namun, bila tingkat pengembalian tidak dapat ditaksir, akan digunakan
alternatif pencatatan yang kedua.
 EKMA4210/MODUL 6 6.29

Contoh 6.7.
Penerbit MERDEKA di atas, pada tanggal 10 Mei menjual buku teks ke
Toko Universitas dengan harga Rp10.000.000,00, harga pokok penjualannya
adalah Rp4.000.000,00. Apabila diperkirakan tingkat retur penjualan yang
terjadi sebesar 25% maka transaksi tersebut akan dicatat sebagai berikut.

Mei 10:
Piutang Usaha Toko Universitas Rp7.500.000,00
Retur dan Keringanan Penjualan Rp2.500.000,00
Penjualan Rp10.000.000,00
Harga Pokok Penjualan Rp3.000.000,00
Persediaan (di Toko Universitas) *)Rp1.000.000,00
Persediaan Rp4.000.000,00
*) 25% dari Rp.4.000.000,00
Pada saat terjadi pengembalian buku teks dari toko Universitas
dicatat dengan jurnal sebagai berikut.

Persediaan Rp1.000.000,00
Persediaan (di Toko Universitas) Rp1.000.000,00

Apabila digunakan alternatif kedua, yaitu mencatat penjualan sampai


diperoleh keyakinan pembeli tidak akan mengembalikan pembeliannya lagi
maka pencatatan yang dilakukan Penerbit MERDEKA adalah berikut ini.

Mei 10: (Berikut bukanlah merupakan jurnal, tetapi berupa memo saja)
Dikirim buku ke Toko Universitas seharga Rp10.000.000,00
dengan harga pokok penjualan Rp 4.000.000,00.

Saat diketahui terdapat retur penjualan yang harga pokoknya sebesar


Rp1.000.000,00 maka barulah perusahaan mencatatnya dalam buku jurnal
dengan ayat sebagai berikut.

Piutang Usaha Toko Universitas Rp7.500.000,00


Penjualan Rp7.500.000,00

Harga Pokok Penjualan Rp3.000.000,00


Persediaan Rp3.000.000,00
6.30 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

c. Penjualan cicilan
Risiko dalam penjualan cicilan biasanya lebih tinggi dibandingkan
dengan penjualan biasa. Oleh sebab itu, sering kali pihak penjual meminta
perlindungan dalam bentuk kontrak yang menyatakan pihak penjual masih
memegang hak kepemilikan barang sampai dengan barang dijual tersebut
dibayar lunas. Masalah yang timbul di sini adalah apakah barang yang dijual
tersebut pada akhir periode masih menjadi persediaan si penjual. Secara
hukum memang masih menjadi milik si penjual, namun secara ekonomis
tidak. Akuntansi mencatat transaksi didasarkan pada makna ekonomisnya,
bukan pada makna legalitasnya. Oleh sebab itu, bila tingkat kerugian piutang
dapat ditaksir dengan layak (pada umumnya bisa) maka barang dagangan ini
harus dikeluarkan dari persediaan si penjual.

C. EFEK KESALAHAN DARI PERSEDIAAN

Jika ada pos-pos yang tidak dicantumkan atau dikeluarkan untuk tujuan
penentuan persediaan maka akan mengakibatkan juga terjadinya kesalahan
dalam laporan keuangan. Sebagai contoh, misalnya ada persediaan dalam
perjalanan yang telah dimiliki perusahaan, namun belum dicatat sebagai
pembelian ataupun dihitung sebagai persediaan akhir. Pengabaian pencatatan
pembelian akan mengakibatkan terlalu rendahnya jumlah persediaan dan
utang usaha dalam neraca, dan terlalu rendahnya jumlah pembelian dan
persediaan akhir dalam perhitungan laba-rugi. Laba bersih perusahaan tidak
akan dipengaruhi oleh kesalahan tidak dicatatnya pembelian tersebut karena
pembelian dan persediaan akhir keduanya akan dilaporkan terlalu rendah
dalam jumlah yang sama dan kedua kesalahan penyajian tersebut saling
menutup (terlalu rendahnya pembelian akan mengakibatkan harga pokok
penjualan menjadi terlalu kecil dan terlalu rendahnya persediaan akhir akan
mengakibatkan harga pokok penjualan terlalu besar). Jumlah modal kerja
tidak akan berubah, namun rasio lancar (current ratio) perusahaan akan
menjadi lebih tinggi karena tidak dimasukkannya jumlah persediaan utang
usaha dalam neraca.

Contoh 6.8: Menggambarkan Efek Kesalahan Tersebut terhadap Rasio


Lancar
PT. DESI melaporkan pos-pos modal kerjanya pada akhir tahun sebagai
berikut.
 EKMA4210/MODUL 6 6.31

Aktiva Lancar Rp120.000.000,00


Utang Lancar Rp 40.000.000,00
Modal Kerja (120.000.000 - 40.000.000) Rp 80.000.000,00
Rasio Lancar (120.000.000 : 40.000.000) 3:1

Apabila perusahaan ternyata membuat kesalahan dengan tidak mencatat


adanya pembelian barang dagangan sebesar Rp40.000.000,00, seharusnya
PT. DESI akan melaporkan pos modal kerjanya sebagai berikut.

Aktiva Lancar Rp160.000.000,00


Utang Lancar Rp 80.000.000,00
Modal Kerja (160.000.000 - 80.000.000) Rp 80.000.000.00
Rasio Lancar (160.000.000: 80.000.000) 2:1

Rasio lancar yang benar adalah 2 dibanding 1, tidak 3 dibanding 1


karena barang dalam perjalanan harus dilaporkan dalam persediaan maupun
dalam utang usaha.
Apa yang terjadi bila persediaan awal dan pembelian sudah dicatat
dengan benar, tetapi beberapa pos persediaan akhir tidak dicantumkan dalam
neraca? Kesalahan seperti ini, akan mengakibatkan kesalahan terlalu
rendahnya jumlah dalam persediaan akhir, laba bersih, rasio lancar, dan
modal kerja perusahaan. Laba bersih akan terlalu kecil karena harga pokok
penjualan menjadi lebih besar daripada jumlah seharusnya; rasio lancar dan
modal kerja terlalu rendah karena ada bagian persediaan akhir yang
dihilangkan.

Contoh 6.9: Efek dari Penyajian Persediaan Akhir yang Terlalu Rendah
PT. KEIKI menyajikan persediaan akhirnya terlalu rendah dengan
Rp10.000.000,00, sedangkan pos-pos lainnya telah disajikan dengan benar.
Efek kesalahan ini akan menurunkan laba bersih untuk tahun yang berjalan
dan akan menaikkan laba bersih untuk tahun berikutnya. Pada periode
berikutnya, kesalahan ini akan saling menutup karena persediaan awal akan
menjadi terlalu rendah dan laba bersih akan menjadi terlalu besar. Dengan
kata lain, kedua laba bersih akan disajikan secara salah, namun laba bersih
untuk periode dua tahun benar. Berikut adalah ilustrasi dari kesalahan
penyajian PT. KEIKI tersebut.
6.32 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

PT. KEIKI
Efek Kesalahan Persediaan untuk Dua Tahun
(Seluruh Angka adalah Fiktif)

20x0 20x1
(ribu) (ribu)
Benar Salah Benar Salah

Penjualan 100.000 100.000 100.000 100.000


Harga Pokok Penjualan
Persediaan, awal 25.000 25.000 20.000 30.000
Pembelian (Produksi) 45.000 45.000 60.000 60.000

Tersedia untuk Dijual 70.000 70.000 80.000 90.000


(-) Persediaan, akhir 30.000 20.000 40.000 40.000

Harga Pokok Penjualan 40.000 50.000 40.000 50.000

Laba Kotor 60.000 50.000 60.000 50.000


Biaya Usaha 40.000 40.000 40.000 40.000

Laba Bersih 20.000 10.000 20.000 10.000

Jumlah Laba
untuk dua tahun
menjadi benar

Jika suatu pembelian tidak dicatat, tetapi dicantumkan sebagai


persediaan akhir maka akan terjadi efek sebaliknya. Laba bersih, rasio lancar,
dan modal kerja akan menjadi terlalu besar. Efek kesalahan pada laba bersih
akan tertutup dalam periode berikutnya (dengan anggapan pembelian akan
dicatat dalam periode berikutnya), tetapi laporan keuangan untuk kedua
periode tersebut akan disajikan dengan tidak benar. Dari contoh di atas,
menunjukkan bahwa diperlukan suatu perhitungan yang teliti terhadap
pembelian dan persediaan untuk menjamin kewajaran penyajian laba dan aset
dalam laporan keuangan.
 EKMA4210/MODUL 6 6.33

D. JUMLAH YANG HARUS DICANTUMKAN DALAM


PERSEDIAAN

Salah satu masalah terpenting yang bersangkutan dengan persediaan


adalah penentuan harga pokok persediaan yang harus dicatat dalam akun
persediaan, untuk kemudian dilaporkan dalam laporan keuangan. Penentuan
harga pokok persediaan ditentukan sebagaimana penentuan harga pokok aset
yang lain, yaitu didasarkan pada cost (harga perolehan). Pengertian harga
perolehan yang diterapkan dalam persediaan perlu untuk memberikan
pengertian tentang harga perolehan (harga pokok) yang melekat dalam
persediaan. Secara umum, harga perolehan persediaan adalah seluruh
pengeluaran atau beban yang secara langsung berhubungan dengan proses
penempatan persediaan (barang) pada tempat (lokasi) yang dimaksudkan oleh
si pembeli dan proses untuk mengubah barang tersebut sehingga siap untuk
dapat dijual. Beban-beban yang berhubungan dengan persediaan biasanya
meliputi biaya transpor dari barang yang dibeli, biaya perolehan yang lain,
serta biaya tenaga kerja dan biaya produksi yang lain yang terserap selama
proses produksi sampai barang siap terjual.
Secara teoritis, harga perolehan persediaan juga mencakup alokasi biaya-
biaya, seperti biaya pembelian, biaya pada bagian pembelian, biaya
penyimpanan (gudang yang terserap selama pengurusan barang sampai
barang tersebut siap dijual). Namun, karena alasan praktis (kesulitan untuk
mengalokasikan biaya-biaya), biaya-biaya demikian pada umumnya tidak
digunakan untuk menghitung kos persediaan.

E. BEBAN PERIODE (PERIOD EXPENSES)

Biaya penjualan, dan biaya administrasi dan umum biasanya dianggap


sebagai biaya yang tidak secara langsung berhubungan dengan perolehan dan
pembuatan barang. Oleh sebab itu, biaya ini dianggap bukan merupakan
bagian dari persediaan. Biaya ini merupakan beban periode dan bukan
merupakan biaya produksi (product cost). Secara konsepsional, harga pokok
yang melekat pada persediaan akan terdiri dari harga beli ditambah ongkos
transpornya. Tetapi, mengapa biaya jenis ini (biaya penjualan dan biaya
administrasi dan umum) bukan merupakan biaya yang dapat disimpan dalam
persediaan (inventoriable)?
6.34 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Pada jenis industri tertentu biaya atau beban ini jumlahnya tidak material
dan tidak ada maksud untuk mengalokasikannya pada persediaan. Sebaliknya
pada jenis industri yang lain, jumlahnya amat material, akan tetapi beban ini
mempunyai hubungan yang lebih langsung dengan harga pokok penjualan,
dan tidak dengan persediaan yang belum terjual. Dalam hampir setiap kasus,
khususnya untuk beban administrasi dan umum, tidak mempunyai hubungan
langsung ataupun tidak langsung dengan proses produksi. Sebagai contoh,
misalnya jika kenaikan biaya administrasi tidak berkaitan dengan kenaikan
jumlah persediaan maka beban ini akan diperlakukan sebagai beban periode
atas dasar pemikiran bahwa jumlah persediaan tidak dipengaruhinya.
Beban bunga yang berkaitan dengan proses penempatan persediaan
sampai siap dijual biasanya dicatat sebagai beban pada saat terjadi. Alasan
yang mendukung berpendapat bahwa beban bunga adalah merupakan biaya
pengadaan dana (cost of financing), dan bukan merupakan harga pokok aset
Akan tetapi, ada pendapat yang menolaknya. Pendapat ini menyatakan,
bahwa beban bunga terjadi untuk melakukan aktivitas yang berkaitan dengan
penempatan barang sampai dengan siap untuk dijual, sebagaimana biaya
bahan baku, tenaga langsung, dan overhead pabrik. Oleh sebab itu, beban
bunga harus dikapitalisasi. Dalam tahun l979, FASB dalam "Statement of
Financial Accounting Standards No. 34" menyatakan beban bunga yang
berkaitan langsung dengan pembuatan aset untuk dipakai sendiri atau untuk
proyek khusus (discrete projects), seperti proyek pembuatan kapal atau real
estate, untuk dijual atau disewakan harus dikapitalisasi. Selanjutnya
ditekankan dalam Statement tersebut bahwa discrete projects tersebut harus
memakan waktu yang lama, jumlah pengeluarannya cukup besar, dan jumlah
beban bunga yang tersangkut juga cukup besar. Beban bunga tidak boleh
dikapitalisasi untuk persediaan yang diproduksi secara rutin atau yang
diproduksi dalam jumlah banyak dan dilakukan secara berulang-ulang.

F. PERLAKUAN TERHADAP POTONGAN PEMBELIAN

Dalam praktik, akun potongan pembelian dapat diperlakukan sebagai


pendapatan finansial atau sebagai pengurang pembelian. Ditinjau dari segi
teori, pendapat yang terakhirlah yang lebih kuat daripada pendapat yang
mendukung potongan pembelian sebagai pendapatan. Potongan pembelian
dikurangkan dari harga pembelian pada saat pembayaran faktur. Pada
umumnya, perusahaan tidak mencari pendapatan dengan cara membeli
 EKMA4210/MODUL 6 6.35

barang dan membayar tagihannya. Pendapatan direalisasi dengan cara


menjual barang-barang yang telah dibeli tersebut. Dengan demikian,
transaksi penjualan merupakan langkah yang penting di dalam proses
realisasi pendapatan.
Pendukung yang menganggap potongan pembelian sebagai pendapatan
mendasarkan diri pada pendapat bahwa potongan pembelian ini sama dengan
pendapatan bunga dalam bentuk pengurangan harga dari si penjual karena
penjual dapat memperoleh kas segera. Pendapat ini amat lemah karena dalam
hal ini si pembeli tidaklah meminjamkan uang kepada si penjual, pembeli
semata-mata membayar tagihan pembeliannya dan jumlah yang dibayarkan
merupakan harga pokok pembelian.
Penggunaan akun Potongan Pembelian menunjukkan bahwa perusahaan
melaporkan pembelian dan utang usahanya sebesar jumlah kotornya.
Pendekatan yang lebih baik adalah dengan mencatat pembelian dan utang
usaha sebesar jumlah netonya (jumlah bersih kasnya). Pencatatan dengan
cara ini lebih tepat karena jumlah bersih (1) melaporkan jumlah harga aset
dan utang usaha dengan benar, (2) menyajikan adanya inefisiensi manajer
keuangan, jika terdapat potongan yang tidak diambil. Jika digunakan
pendekatan neto, kegagalan untuk mengambil potongan dalam masa
potongan dicatat dalam akun Kerugian Potongan Pembelian.

Contoh 6.10: Pencatatan Potongan Pembelian dengan Menggunakan


Kedua Metode di Atas
PT. ADI membeli barang dagangan seharga Rp10.000.000,00 dengan
syarat 2/10, net 30. Jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi sehubungan
dengan kejadian di atas adalah sebagai berikut.

Apabila Perusahaan Menggunakan Metode Bruto


Saat terjadi pembelian:
Pembelian ……………… Rp10.000.000,00
Utang Usaha …………….. Rp10.000,000,00

Bila faktur sebesar Rp4.000.000,00 dibayar dalam masa potongan:


Utang Usaha …………… Rp4.000.000,00
Potongan Pembelian …… Rp 80.000,00
Kas ………………………. Rp3.920.000,00
6.36 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Apabila faktur sebesar Rp6.000.000,00 dibayar sesudah masa potongan:


Utang Usaha ………………Rp6.000.000,00
Kas ………………………. Rp6.000.000,00

Catatan: Potongan Pembelian sebesar Rp80.000,00 dihitung dari:


2% x Rp4.000.000,00=Rp80.000,00

Apabila Perusahaan Menggunakan Metode Neto

Saat terjadi pembelian:


Pembelian ……………… Rp9.800.000,00
Utang Usaha ……………. Rp9.800.000,00

Apabila faktur sebesar Rp 4.000.000,00 dibayar dalam masa potongan:


Utang Usaha ………………Rp3.920.000,00
Kas ………………………. Rp3.920.000,00

Bila faktur sebesar Rp6.000.000,00 dibayar sesudah masa potongan:


Utang Usaha …………………Rp5.880.000,00
Kerugian Potongan Penjualan Rp l20.000,00
Kas ……………………… Rp 6.000.000,00

Catatan: Rp9.800.000,00 = 98%  Rp10.000.000,00


Rp3.920.000,00 = 98%  Rp 4.000.000,00
Rp5.880.000,00 = 98%  Rp 6.000.000,00
Rp 120.000,00 = Rp6.000.000,00 - Rp 5.880.000,00

Seperti telah diuraikan di depan jika digunakan metode bruto, potongan


pembelian harus dilaporkan sebagai pengurang pembelian dalam laporan laba
rugi. Jika digunakan metode neto, kerugian potongan pembelian dilaporkan
dalam laporan laba rugi seharga biaya keuangan (financial expense) dalam
kelompok biaya lain-lain. Selain itu, pembelian dicatat sebesar netonya maka
persediaan awal dan persediaan akhir akan dinilai (dilaporkan) dengan
menggunakan dasar yang sama.
 EKMA4210/MODUL 6 6.37

G. BIAYA PRODUKSI

Seperti telah dijelaskan dalam kegiatan belajar sebelumnya, dalam


perusahaan industri (manufacturing), perusahaan ini akan menggunakan tiga
macam akun persediaan, yaitu akun persediaan bahan baku, barang dalam
proses, dan barang jadi. Akun persediaan barang dalam proses dan barang
jadi akan berisi biaya-biaya bahan baku, tenaga kerja langsung, dan overhead
pabrik. Biaya overhead pabrik terdiri atas seluruh biaya produksi selain biaya
bahan baku dan tenaga kerja langsung, seperti bahan tidak langsung, tenaga
kerja tidak langsung, depresiasi, pajak, asuransi, listrik. Untuk
menggambarkan bagaimana berbagai jenis biaya tersebut mempengaruhi
akun persediaan dapat dilihat dalam laporan harga pokok produksi sebagai
berikut.

Contoh 6.11: Data Laporan Harga Pokok Industri Selama Satu Tahun

PT NISAKU
LAPORAN HARGA POKOK INDUSTRI
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 20X9
(Angka dalam Ribuan Rupiah)

Pemakaian Bahan Baku:


Persediaan Bahan Baku, awal 14.000
(+) Pembelian – Netto 123.000
Bahan Baku yang tersedia untuk dipakai 137.000
(-) persediaan Bahan Baku, akhir 17.000
Biaya bahan baku langsung 120.000
Tenaga Kerja Langsung 200.000
Biaya Overhead Pabrik:
Gaji Supervisi 52.000
Tenaga Kerja Tidak Langsung 20.000
Pemakaian Supplies Pabrik 18.000
Pajak 15.000
Listrik dan Air 13.000
Depresiasi bangunan dan pabrik 12.000
Sewa pabrik 11.000
Biaya alat-alat kerja 2.000
Biaya paten 1.000
6.38 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Aneka biaya pabrik 6.000


Jumlah Biaya overhead 150.000
Total Biaya Produksi setahun 470.000
Barang Dalam Proses, awal 33.000
Total Biaya Produksi setahun 503.000
Barang Dalam Proses, akhir 28.000
Harga Pokok Produksi selama setahun 475.000

Jika diketahui persediaan barang jadi pada awal tahun Rp16.000,00 dan
pada akhir tahun Rp10.000,00 maka harga pokok penjualan dapat dihitung
sebagai berikut.

Harga Pokok Penjualan:


Persediaan barang jadi, 1 Januari; 2009 Rp 16.000,00
Harga Pokok Produksi tahun 2009 Rp475.000,00
Harga Pokok Yang Tersedia Untuk Dijual Rp491.000,00
Persediaan Barang Jadi, 31 Des 2009 Rp 10.000,00
Harga Pokok Penjualan. Rp481.000,00

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

PT. WIRA menggunakan metode fisik dalam menentukan kos persediaan.


Berikut beberapa kesalahan yang berhubungan dengan persediaan.
a. Barang seharga Rp42.000.000,00 diterima tanggal 31 Desember 20x1
termasuk dalam perhitungan persediaan yang dilakukan tanggal 31 – 12 –
20x1, tetapi fakturnya baru diterima dan dicatat pada tanggal 5 Januari
20x2.
b. Barang dengan cost Rp28.000.000,00 termasuk dalam persediaan 31 – 12
– 20x1 Barang-barang tersebut dijual pada tanggal 26 – 12 – 20x1 dan
haknya sudah berpindah pada tanggal tersebut, tetapi penjualan baru
 EKMA4210/MODUL 6 6.39

dicatat pada tanggal 3 -1-20x2 yaitu ketika barang-barang tersebut


dikirim. Harga jual Rp3.500.000,00.
c. Tanggal 30 – 12 – 20x1 dikirim barang-barang kepada langganan dengan
FOB. Destination. Barang-barang tersebut tidak termasuk dalam
persediaan tanggal 31 – 12 – 20x1 Barang tersebut cost-nya
Rp9.000.000,00 dan dijual dengan harga Rp12.000.000,00 dan dicatat
tanggal 5 – 1 – 20x2.
d. Perusahaan ini membeli barang seharga Rp16.000.000,00 FOB shipping
point pada tanggal 31 – 12 – 20x1 masih dalam perjalanan. Barang
tersebut pembeliannya dicatat tanggal 31 – 12 – 20x1 tetapi tidak
termasuk dalam persediaan 31 – 12 – 20x1.
e. Barang seharga Rp5.000.000,00 tidak ikut dihitung pada tanggal 31 – 12
– 20x1.

Instruksi
1) Hitunglah over/under statement harga pokok penjualan dan laba tidak
dibagi (saldo laba) tahun 20x1 dan 20x2
2) Buatlah jurnal koreksi tanggal 31 – 12 – 20x1 jika buku-buku belum
ditutup (Koreksi laba tahun lalu dicatat dalam akun Saldo Laba)

Petunjuk Jawaban Latihan

1)
PT. WIRA

Tahun 20x1 Tahun 20x2


Harga pokok Saldo Laba Harga pokok Saldo Laba
penjualan penjualan
a. pembelian
belum (Rp42.000.000,00) Rp42.000.000,00 Rp42.000.000,00 (Rp42.000.000,00)
dicatat
b. barang telah
dijual Rp2.800.000,00 Rp2.800.000,00 Rp2.800.000,00 (Rp2.800.000,00)
penjualan
barang (Rp3.500.000,00) Rp3.500.000,00
c. persediaan
belum Rp9.000.000,00 (Rp9.000.000,00) (Rp9.000.000,00) Rp9.000.000,00
dihitung
d. barang yang
tidak dicatat Rp16.300.000,00 (Rp16.300.000,00) (16.300.000,00) Rp16.300.000,00
e. barang yang
tidak Rp5.000.000,00 (Rp5.000.000,00) (Rp5.000.000,00) Rp5.000.000,00
dihitung
6.40 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Tahun 20x1 Tahun 20x2


Harga pokok Saldo Laba Harga pokok Saldo Laba
penjualan penjualan
Over (Rp14.500.000,00) (Rp11.000.000,00) Rp14.500.000,00 Rp11.000.000,00
(under)

2) Jurnal koreksi tanggal 31 Desember 20x2


Laba yang ditahan Rp11.000.000,00
Persediaan barang dagangan Rp27.500.000,00
Penjualan Rp 3.500.000,00
Pembelian Rp42.000.000,00

R A NG KU M AN
1. Persediaan tidak hanya menunjukkan jumlah persediaan yang
berada di gudang perusahaan saja, tetapi meliputi juga barang-
barang milik perusahaan yang masih ada dalam perjalanan yang
dititipkan pada perusahaan lain (barang konsinyasi), dan barang-
barang secara ekonomis masih di bawah penguasaan perusahaan.
2. Kesalahan penyajian di dalam persediaan akan mengakibatkan
kesalahan dalam laporan keuangan. Kegagalan untuk mencatat
pembelian dan utang usaha, memang tidak akan berpengaruh
terhadap laba perusahaan, tetapi akan berpengaruh terhadap rasio
lancar perusahaan.
3. Persediaan sebagaimana dengan aktiva lain akan dicatat sebesar
harga perolehannya (cost) Harga perolehan persediaan mencakup
seluruh beban atau pengeluaran yang diperlukan untuk
menempatkan persediaan atau memproses menjadi barang jadi yang
siap untuk dijual. Dengan demikian, secara teoritis biaya
pengangkutan, biaya proses pembelian, biaya penyimpanan harus
dialokasikan sebagai bagian dari harga perolehan persediaan.
4. Beban periode tidak boleh dikapitalisasi dalam persediaan. Namun,
dalam kasus tertentu (discrete projects) beban bunga yang berkaitan
dengan pembuatan kapal atau pembangunan real estate harus
dikapitalisasi sebagai bagian dari aktiva yang bersangkutan.
5. Potongan pembelian harus diperlakukan sebagai pengurang dari
pembelian, tidak dicatat sebagai pendapatan lain-lain. Cara
pencatatan pembelian dapat dilakukan dengan mencatat pembelian
sebesar jumlah bruto-nya atau mencatatnya sejumlah netonya.
Apabila menggunakan cara yang kedua, potongan pembelian yang
tidak diambil akan dicatat dalam rekening Kerugian Potongan
Pembelian yang akan disajikan dalam laporan laba rugi sebagai
 EKMA4210/MODUL 6 6.41

elemen biaya lain-lain. Jumlah ini dapat digunakan sebagai alat


pengukur efisiensi manajer keuangan di dalam mengelola
keuangannya.

6. Persediaan barang dalam proses dan barang jadi berisi kumpulan


biaya-biaya, seperti biaya pemakaian bahan baku, tenaga kerja
langsung, dan biaya overhead pabrik. Dalam perusahaan industri,
perhitungan biaya pembuatan persediaan ini, biasanya dengan
menggunakan skedul laporan tersendiri.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Perusahaan menjual barang dagangan dengan syarat FOB di tempat si


pembeli di lain pulau. Apabila pada tanggal 31 Desember barang
tersebut masih dalam perjalanan maka barang tersebut akan menjadi
persediaan si ….
A. pembeli
B. penjual
C. dapat si pembeli atau si penjual (keduanya)
D. data kurang lengkap sehingga tidak dapat menjawab.

2) Apabila syarat penjualan adalah FOB destination, berarti ongkos angkut


akan ditanggung ….
A. pembeli
B. penjual
C. pembeli dan penjual
D. data kurang lengkap sehingga tidak dapat dijawab.

3) PT VERA yang menjual mainan anak-anak melakukan kebijaksanaan


untuk menerima kembali retur penjualannya secara penuh. Dari
pengalaman, diketahui jumlah retur penjualan rata-rata 30 persen dari
total penjualannya. Bila menjelang akhir tahun, perusahaan mengirim
mainan anak-anak seharga Rp1.000.000,00 maka rekening Penjualan
akan dikredit sebesar ….
A. Rp1.000.000,00
B. Rp 700.000,00
C. Rp 300.000,00
D. jawaban A, B, dan C salah
6.42 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

4) Pada akhir tahun, perusahaan menemukan suatu kesalahan, yaitu tidak


mencatat adanya pembelian barang dagangan sebesar Rp1.000.000,00.
Bila kesalahan ini tidak dikoreksi maka ….
A. laba perusahaan akan terlihat besar
B. harga pokok penjualan menjadi terlalu kecil
C. modal kerja menjadi terlalu besar
D. rasio lancar perusahaan akan menjadi terlalu besar

5) Yang termasuk dalam kelompok beban periode adalah ….


A. biaya penjualan
B. biaya pemakaian bahan baku
C. biaya tenaga kerja langsung
D. jawaban A, B, dan C salah

6) Perusahaan menganut kebijakan untuk mencatat pembeliannya dengan


menggunakan metode neto. Bila perusahaan membeli barang dagangan
Rp10 juta dengan syarat 5/20 net-60, perusahaan akan membuat jurnal
dengan ….
A. mendebet persediaan Rp10.000.000,00
B. mengkredit utang usaha Rp9.500.000,00
C. mengkredit pemotongan pembelian Rp500.000,00
D. kombinasi jawaban A, B, dan C

7) Lihat soal 6, bila perusahaan melakukan pembayaran sesudah hari ke 20


maka perusahaan akan mencatat debet …..
A. potongan pembelian Rp500.000,00 .
B. kerugian potongan pembelian Rp500.000,00
C. utang usaha Rp10.000.000,00
D. kas Rp10.000.000,00.

8) Lihat soal 6, bila perusahaan menggunakan metode bruto, pada saat


pelunasan utang perusahaan pada hari ke 20 setelah transaksi tersebut,
perusahaan akan mendebet rekening ….
A. utang usaha Rp10.000.000,00
B. potongan pembelian Rp500.000,00
C. kas Rp10.000.000,00
D. persediaan Rp10.000.000,00.

9) Dari biaya-biaya berikut, manakah yang akan dibebankan dalam


persediaan barang dalam proses?
A. Beban bunga.
B. Biaya pemasaran.
 EKMA4210/MODUL 6 6.43

C. Biaya depresiasi mesin.


D. Biaya administrasi.

10) Untuk dapat menghitung harga pokok penjualan dibutuhkan informasi


berikut, kecuali ….
A. jumlah persediaan barang jadi
B. jumlah persediaan barang dalam proses
C. jumlah pembelian bahan baku
D. jumlah biaya administrasi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.44 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Kegiatan Belajar 3

Metode Penentuan Kos Persediaan

A. METODE PENENTUAN KOS PERSEDIAAN

Selama periode akuntansi perusahaan biasanya melakukan pembelian


barang beberapa kali dengan harga yang berbeda-beda. Jika persediaan akan
dinilai sebesar harga perolehannya, timbul pertanyaan harga perolehan yang
mana? Sebab harga perolehan yang dapat digunakan dapat bermacam-macam
(berbeda-beda). Mungkin Anda masih ingat problem ini juga pernah dibahas
dalam Modul Pengantar Akuntansi I. Pembahasan dalam kegiatan belajar ini
juga sama, hanya saja akan dibahas secara lebih mendalam. Secara alamiah,
sebaiknya persediaan yang ada dinilai sebesar harga perolehannya masing-
masing (dilakukan identifikasi fisiknya). Artinya, harus dihubungkan antara
fisik barangnya dengan harga perolehannya. Dengan demikian, akan dapat
diketahui mana barang yang telah dijual, dan mana yang belum terjual. Cara
ini memang paling optimal, tetapi tidak hanya sulit diterapkan malahan
sering kali tidak mungkin untuk digunakan. Untuk alasan praktis dan
kepentingan tujuan laporan keuangan, akuntan harus memilih salah satu dari
anggapan arus harga perolehan (metode penilaian persediaan) yang tersedia
secara konsisten. Anggapan arus harga perolehan ini tidak harus sejalan
dengan aliran fisik persediaan, sering kali malahan kedua aliran tersebut
bertentangan. Oleh sebab itu, tidaklah diharuskan untuk menerapkan
anggapan aliran harga perolehan sama dengan aliran persediaan. Dalam
akuntansi dikenal beberapa metode penilaian persediaan, antara lain, metode:
1. Identifikasi Khusus.
2. Masuk Pertama, Keluar Pertama (First In, First Out).
3. Masuk Terakhir, Keluar Pertama (Last in, First Out).
4. Metode Rata-rata.
a. Masuk Terakhir, Keluar Pertama Unit (MTKP unit).
b. Nilai Rupiah Masuk Terakhir, Keluar Pertama,.
5. Metode Persediaan Besi (Base Stock).
6. Metode Biaya Standar.

Berikut ini akan diuraikan metode penentuan kos persediaan lebih


terinci.
 EKMA4210/MODUL 6 6.45

1. Identifikasi Khusus (Specific Identification)


Dalam metode identifikasi khusus harus dilakukan identifikasi terhadap
barang-barang yang sudah terjual dan yang masih ada sebagai persediaan.
Harga perolehan dari barang-barang yang sudah terjual dicantumkan dalam
harga pokok penjualan, sedangkan harga perolehan yang masih ada dalam
gudang (belum terjual) disajikan sebagai persediaan. Metode ini hanya dapat
digunakan, apabila barang dagangan secara fisik dapat dibedakan dengan
mudah antara barang yang satu dengan yang lain. Sebagai contoh, pada
perusahaan yang melakukan jual-beli mobil, sepeda motor, tanah dan
bangunan. Dalam perusahaan sejenis ini, setiap persediaan barang yang
masih ada dapat dilacak (diidentifikasi) asalnya, yaitu dari pembelian yang
mana sehingga harga perolehannya dapat ditentukan dengan mudah, dengan
cara melihat faktur pembeliannya. Metode ini manfaatnya amat terbatas,
yaitu hanya dapat diterapkan dalam perusahaan-perusahaan yang barang
dagangannya secara fisik dapat dipisahkan dengan mudah. Namun, dalam
praktik banyak perusahaan yang produknya satu sama lain tidak dapat (tidak
mungkin) dipisahkan. Misalnya, perusahaan pembuatan gula, semen, kertas,
kain, dan sebagainya.
Sekilas metode ini tampaknya amat ideal. Namun, apabila diamati lebih
dekat, metode ini memiliki kekurangan apabila digunakan sebagai dasar
untuk menilai persediaan dan menghitung harga pokok penjualan. Salah satu
alasan yang menolak penggunaan metode ini adalah, metode ini dapat
digunakan untuk melakukan manipulasi terhadap laba bersih perusahaan.
Sebagai contoh, misalkan sebuah perusahaan kayu membeli kayu dalam satu
tahun sebanyak tiga kali dengan harga yang berbeda-beda. Jika sebagian
kayu tersebut telah terjual, perusahaan dapat memilih salah satu harga beli
yang akan dibebankan sebagai harga pokok penjualan. Apabila ia ingin
memperoleh laba yang besar maka harga beli kayu yang dipilih adalah harga
yang paling rendah. Sebaliknya, apabila menginginkan laba yang rendah
maka harga beli yang dipilih adalah harga yang paling tinggi. Dengan
demikian, manajer perusahaan akan dapat melakukan manipulasi laba bersih,
cukup dengan cara memilih kayu (yang dibeli dengan harga tinggi atau
rendah) untuk dikirim kepada pelanggan.
Masalah lain yang timbul dengan penggunaan metode identifikasi
khusus ini adalah adanya faktor yang subjektif di dalam melakukan alokasi
beban-beban yang timbul sehubungan dengan persediaan. Dalam situasi
tertentu, biasanya amat sulit untuk menghubungkan biaya angkutan, biaya
6.46 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

penyimpanan, dan potongan pembelian langsung ke persediaan. Untuk


memecahkannya terpaksa digunakan alternatif dengan melakukan alokasi
secara subjektif. Hal inilah yang memperlemah ketepatan metode identifikasi
khusus.

2. Masuk Pertama Keluar Pertama atau First In First Out (MPKP


atau FIFO)
Dalam metode MPKP, harga perolehan yang dialokasikan antara
persediaan dan harga pokok penjualan didasarkan pada anggapan bahwa
barang digunakan (dijual) sesuai dengan urutan pembeliannya, artinya barang
yang dibeli lebih dahulu, digunakan atau dijual lebih dahulu. Dengan
demikian, barang yang masih menjadi persediaan (belum dipakai atau belum
dijual) dianggap berasal dari pembelian yang paling akhir. Berikut adalah
contoh bagaimana cara menentukan nilai persediaan akhir dari suatu
persediaan.

Contoh 6.12: Data Persediaan, Penjualan, dan Pembelian PT. ABADI

Persediaan Permanen – Hanya Dalam Unit

Tanggal Pembelian Dijual/Dipakai Saldo


Maret 2 2.000 unit @ Rp400,00 2.000 unit
Maret 15 3.000 unit @ Rp440,00 5.000 unit
Maret 19 4.000 unit 1.000 unit
Maret 30 2.000 unit @ Rp415,00 3.000 unit

Harga perolehan persediaan yang ada per 31 Maret dapat dihitung


sebagai berikut, yaitu mulai dengan pembelian paling akhir, kemudian
bekerja mundur sampai persediaan dinilai semuanya.

Metode Pencatatan Persediaan Fisik-MPKP

Tanggal Pembelian Dijual/Dipakai Saldo


Maret 30 2.000 Rp415,00 Rp830.000,00
Maret 15 1.000 Rp440,00 Rp440.000,00
------- -------------------
3.000 Rp1.270.000,00
 EKMA4210/MODUL 6 6.47

Jika perusahaan menggunakan metode pencatatan persediaan permanen


(perpetual) maka harga setiap penjualan langsung akan dihitung harga
pokoknya. Untuk itu perusahaan harus menyediakan kartu untuk setiap jenis
persediaan.

Persediaan Permanen – Metode MPKP

Tanggal Pembelian Dijual/Dipakai Saldo


Mar 2 2.000 @ Rp400,00 = Rp 2.000 @ Rp400 =
800.000,00 Rp 800.000,00
Mar 15 3.000 @ Rp440,00 = 2.000 @ Rp400 =
Rp1.420.000,00 Rp 800.000,00
3.000 @ Rp440 =
Rp1.420.000,00
=
Rp2.220.000,00

Mar 19 2.000 @ Rp400 = 1.000 @ Rp440 =


Rp800.000,00 Rp 440.000,00
2.000 @ Rp440 =
Rp880.000,00
Mar 30 2.000 @ Rp415,00 = Rp 1.000 @ Rp440 =
830.000,00 Rp 440.000,00
2000 @ Rp415 =
Rp 830.000,00 =
Rp1.270.000,00

Bila digunakan metode MPKP maka persediaan akhir jumlahnya akan


sama, baik perusahaan menggunakan metode pencatatan permanen maupun
perusahaan menggunakan metode pencatatan fisik.
Salah satu tujuan metode MPKP adalah untuk mengikuti aliran fisik dari
barang. Jika aliran fisik barang betul-betul didasarkan pada masuk pertama
keluar pertama maka metode MPKP ini akan mirip sekali dengan metode
identifikasi khusus. Mengapa? Coba Anda renungkan! Biarpun metode ini
mendekati metode identifikasi khusus, namun metode ini tidak
memungkinkan terjadinya manipulasi terhadap laba bersih, sebab perusahaan
tidak bebas untuk membebankan barang dagangan tertentu pada pendapatan.
Salah satu kebaikan dari metode MPKP ini adalah penyajian persediaan
akhir yang jumlahnya mendekati harga yang berlaku. Oleh karena yang
6.48 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

pertama dibeli, dijual lebih dahulu sehingga jumlah persediaan akhir akan
terdiri dari pembelian-pembelian yang paling akhir. Hal ini benar, apabila
tingkat perputaran (turnover) persediaan relatif cepat. Metode MPKP ini
dapat menyediakan informasi nilai persediaan yang mendekati nilai
pengganti, bila tidak terjadi perubahan harga sejak pembelian terakhir.
Kelemahan pokok metode MPKP ini adalah harga perolehan sekarang
tidak ditandingkan dengan pendapatan sekarang. Yang dibebankan pada
pendapatan (sebagai harga pokok penjualan) adalah harga perolehan yang
paling dahulu sehingga hal ini cenderung akan mengakibatkan distorsi
terhadap data usaha.

3. Masuk Terakhir, Keluar Pertama, atau Last In First Out (MTKP


atau LIFO)
Metode MTKP merupakan kebalikan metode MPKP. Metode MTKP ini
mengalokasikan harga perolehan atas dasar anggapan bahwa barang yang
paling akhir diperoleh dipakai atau dijual lebih dahulu. Dengan demikian,
jumlah persediaan akhir dianggap berasal dari perolehan yang pertama kali.
Hal ini sebetulnya tidak nalar, apabila aliran fisiknya sesuai dengan MTKP,
sebab apabila demikian maka barang perusahaan tentu banyak yang rusak
atau usang. Namun, di sini yang mengalir atas dasar MTKP adalah aliran
harga perolehannya (cost), sedangkan aliran fisiknya tidak harus sesuai
dengan MTKP.
Dalam MTKP harga pokok penjualan akan berasal dari pembelian yang
terakhir. Oleh sebab itu, ditinjau dari konsep penandingan harga perolehan
dengan pendapatan, metode ini lebih unggul daripada metode MPKP.
Namun kalau dipandang dari sisi neraca, persediaan akhir yang dihitung
dengan metode MTKP akan menghasilkan harga yang tidak mencerminkan
harga pada saat neraca disusun.
Berdasarkan Contoh 6.9, apabila perusahaan menggunakan metode
pencatatan berkala (periodik) maka jumlah persediaan akhir dapat dihitung
dengan cara sebagai berikut.

Metode Pencatatan Persediaan Fisik-MTKP


Tanggal Pembelian Dijual/Dipakai Saldo
Maret 2 2.000 Rp400,00 Rp800.000,00
Maret 15 1.000 Rp440,00 Rp440.000,00
------- -------------------
3.000 Rp1.240.000,00
 EKMA4210/MODUL 6 6.49

Jika perusahaan menggunakan metode pencatatan persediaan permanen


maka harga pokok penjualan (barang yang digunakan) dihitung pada saat
barang tersebut dipakai atau diambil dari gudang. Untuk itu, harus disediakan
sebuah kartu persediaan untuk setiap jenis barang. Penilaian persediaan akhir
dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut.

Persediaan (Metode Permanen) – MTKP


Tgl Pembelian Penjualan/Pemakaian Saldo
2 2000@ Rp400 = 2.000 @Rp400 =
Rp800.000 Rp800.000
15 3.000@Rp440 = 2.000 @Rp400 =
Rp1.420.000 Rp800.000
3.000@Rp440 =
Rp1.420.000
19 3.000@Rp440 = 1.000 @Rp400 =
Rp1.420.000 Rp400.000
1.000 @Rp400 =
Rp400.000
30 2.000@Rp415 = 1.000 @Rp400 =
Rp830.000 Rp400.000
2.000@Rp415 =
Rp830.000

a. Metode MTKP unit


Penerapan prinsip MTKP dalam metode rata-rata tertimbang dikenal
dengan nama metode MTKP Unit. Metode ini menghapus masalah
identifikasi khusus terhadap harga perolehan per unit. Apabila jumlah
frekuensi pembelian dan pemakaian (penjualan) sering terjadi dan jumlah
jenis persediaan banyak maka metode penilaian persediaan ini akan banyak
mengurangi perhitungan dan kegiatan pencatatan. Dalam metode ini, harga
perolehan rata-rata tertimbang per unit dari pembelian selama suatu periode
digunakan untuk menentukan harga perolehan setiap tambahan persediaan
untuk periode yang sama.
Berdasarkan Contoh 6.9, persediaan menurut MTKP Unit dapat dihitung
dengan cara sebagai berikut.
6.50 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

METODE MTKP UNIT

Jumlah unit pembelian dalam bulan Maret 7.000 unit


Harga perolehan (Pembelian) Rp3.050.000,00
Harga rata-rata tertimbang (3.050.000 : 7.000) Rp 435,71
Persediaan akhir menurut harga perolehan MTKP
Persediaan awal, 1 Maret 0 unit Rp 0
Kenaikan dalam bulan Maret 3.000 unit  Rp435,71 = Rp1.307.130,00
Jumlah 3.000 unit Rp1.307.130,00

Kenaikan kuantitas persediaan dari periode ke periode akan membentuk


lapisan persediaan (inventory layers) yang berturut. Jika persediaan
berkurang maka tambahan persediaan yang paling akhir (baru) merupakan
lapisan persediaan yang pertama kali dihilangkan (sesuai dengan anggapan
MTKP). Jika persediaan akhir tidak pernah lebih rendah daripada jumlah
persediaan pada awal periode maka harga perolehan asli akan tetap pada awal
persediaan.

b. Nilai rupiah MTKP


Penerapan metode MTKP seperti telah dijelaskan pada paragraf
sebelumnya, kecuali pada MTKP Unit, memerlukan pekerjaan administrasi
yang cukup teliti. Untuk itu, sering kali perlu menyelenggarakan catatan yang
lengkap untuk setiap jenis barang dalam jumlah fisik dan harga per unit pada
awal setiap periode, dan jumlah fisik dan harganya untuk setiap pembelian.
Nilai setiap persediaan barang pada akhir periode harus dihitung secara
terpisah. Cara ini mahal dan banyak memakan waktu.
Selain itu, metode MTKP tradisional mempunyai kelemahan lain sebagai
berikut. Dalam banyak perusahaan, beberapa macam jenis persediaannya
berkurang jumlahnya secara mencolok, sedangkan di lain pihak ada beberapa
jenis persediaan yang jumlahnya meningkat. Apabila perusahaan menerapkan
metode MTKP tradisional, penurunan kuantitas dari satu jenis persediaan
akan mengakibatkan likuidasi terhadap sebagian dari dasar MTKP dan
menggantinya dengan harga sekarang. Namun, dalam waktu yang sama,
mengabaikan pengaruh dari kenaikan yang cukup besar dari kuantitas
persediaan yang sejenis. Untuk jangka waktu panjang prosedur ini secara
efektif akan menggantikan dasar persediaan MTKP dengan harga perolehan
 EKMA4210/MODUL 6 6.51

sekarang (current cost) dan menghilangkan manfaat MTKP. Sebagai contoh,


misalnya pada perusahaan tekstil yang memiliki persediaan bahan baku kapas
yang jumlahnya amat banyak. Bila perusahaan mengganti bahan bakunya
dengan bahan sintetis (seperti nilon, dacron) maka bahan baku kapas tidak
dapat dipakai sebagai dasar MTKP. Karena bahan sintetis ini identik dengan
kapas. Dengan demikian, manfaat MTKP akan hilang.
Untuk mengatasi hal ini, dikembangkan metode nilai rupiah MTKP.
Metode nilai rupiah ini biasanya digunakan untuk mengatasi terjadinya
perubahan yang berarti terhadap komposisi persediaan. Untuk berbagai
macam barang yang sejenis dapat dikelompokkan dalam kelompok (pool)
nilai rupiah MTKP. Pengelompokan ini berbeda dengan pengelompokan
MTKP tradisional di mana barang-barang yang dikelompokkan harus betul-
betul sama (identik). Sedangkan pada barang yang sejenis, mempunyai tipe
yang sama, fungsi yang sama, dan satu sama lain dapat saling dipertukarkan.
Pada metode nilai rupiah MTKP, dimungkinkan seluruh persediaan
dikelompokkan dalam satu pool, biarpun dalam praktik sering terjadi
persediaan dikelompokkan dalam beberapa pool. Sekali telah ditetapkan
pengelompokannya maka tujuan metode nilai rupiah MTKP adalah
menentukan perubahan jumlah unit persediaan sesungguhnya dan
menentukan harga perolehannya yang sesuai. Oleh karena persediaan asli
(orisinal) merupakan dasar yang akan digunakan, maka persediaan akhir
setiap periode akan dinyatakan dengan harga pada tahun dasar. Untuk
menentukan perubahan jumlah unit persediaan sesungguhnya yang ada harus
memperhatikan perubahan harga persediaan itu sendiri.

Contoh 6.13: Penerapan Metode Nilai Rupiah MTKP


Misalnya, metode nilai rupiah MTKP pertama kali digunakan (periode
dasar) pada tanggal 31 Desember 20x8 dan pada saat itu nilai persediaan
sebesar Rp 20 juta. Pada akhir tanggal 31 Desember 20x9 nilai persediaan
dengan harga saat itu berjumlah Rp26,4 juta. Dengan data tersebut kita tidak
dapat mengambil kesimpulan bahwa jumlah unit persediaan meningkat
dengan 132% selama tahun 2006 (Rp26.400.000.00 : Rp 20.000.000.00 
100% = 132%). Pertama kali yang harus kita ketahui adalah apakah nilai
persediaan akhir dinilai dengan harga yang diterapkan pada persediaan awal.
Misalkan, selama tahun 20x6 terjadi kenaikan harga sebesar 20% sehingga
dengan demikian nilai persediaan akhir apabila dinilai dengan harga
persediaan awal akan menjadi Rp22 juta (Rp26.400.00 : 120%). Oleh sebab
6.52 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

itu, jumlah unit persediaan telah meningkat dengan 10% atau dari Rp20 juta
menjadi Rp22 juta.
Langkah selanjutnya adalah menentukan harga tambahan jumlah rupiah
sesungguhnya. Jumlah kenaikan rupiah sebesar Rp2 juta, apabila dinilai
dengan harga akhir tahun (31 Desember 20x9) adalah Rp2,40 juta (120% 
Rp2 juta). Kenaikan (layer = lapisan) sebesar Rp2,40 juta ini jika
ditambahkan pada persediaan awal Rp20 juta, akan menghasilkan jumlah
persediaan per 31 Desember 20x9 sebesar Rp22,40 juta, seperti tampak
sebagai berikut.

Lapisan pertama - (persediaan awal) dengan indeks 100 Rp20 juta


Lapisan kedua - (kenaikan thn. 20x6) dengan indeks 120 Rp 2,4 juta

Persediaan 31 Desember 20x6 (Nilai rupiah MTKP) Rp22,4 juta

Perlu ditegaskan di sini, bahwa sebuah lapisan (layer) hanya terbentuk


apabila persediaan akhir dengan harga tahun dasar melebihi jumlah
persediaan awal dengan harga tahun dasar.
Dengan contoh di atas, tentunya Anda semakin memahami apa yang
dimaksud dengan metode nilai rupiah MTKP. Namun, untuk lebih
menjelaskan lagi berikut adalah contoh yang lebih kompleks penggunaan
metode nilai rupiah MTKP ini.

Contoh 6.14:
PT. LEI memiliki informasi sehubungan dengan persediaannya sebagai
berikut.

31 Desember Persediaan dengan Indek Harga Persediaan Akhir dengan


Harga Akhir Tahun (persentase) Harga Tahun Dasar
20x0 (Th Dasar) Rp400.000,00 100 Rp400.000,00
20x1 Rp598.000,00 115 Rp520.000,00
20x2 Rp600.000,00 120 Rp500.000,00
20x3 Rp702.000,00 130 Rp540.000,00

Pada tanggal 31 Desember 20x0, persediaan akhir dengan metode nilai


rupiah MTKP sebesar Rp400.000,00 dapat dihitung dengan cara yang mudah
sebagai berikut.
 EKMA4210/MODUL 6 6.53

Perhitungan Persediaan 20x0

Persediaan Akhir pada Lapisan pada Indek Harga Persediaan Akhir


Harga Tahun Dasar Harga Tahun Dasar (persentase) menurut MTKP
Rp400.000,00 Rp400.000,00 x 100 Rp400.000,00

Pada 31 Desember 20x1, perbandingan antara persediaan akhir pada


tahun dasar (Rp520.000,00) dengan persediaan awal pada tahun dasar
(Rp400.000,00), menunjukkan adanya kenaikan jumlah unit barang sebesar
Rp120.000,00 (Rp520.000,00 - Rp400.000,00). Kenaikan (lapisan) ini,
kemudian dinilai dengan indeks 115 sehingga menghasilkan nilai
Rp138.000,00. Dengan demikian, persediaan akhir pada tahun 20x1
berjumlah Rp530.000,00 yang terdiri atas persediaan awal Rp400.000,00 dan
lapisan baru Rp138.000,00. Berikut adalah skedul untuk melakukan
perhitungan tersebut.

Perhitungan Persediaan – 20x1

Persediaan Akhir pada Lapisan pada Indek Harga Persediaan Akhir


Harga Tahun Dasar Harga Tahun Dasar (persentase) menurut MTKP
Rp520.000,00 Rp400.000,00 x 100 Rp400.000,00
Rp120.000,00 x 115 Rp138.000,00
------------------
Rp538.000,00

Mari dilanjutkan bagaimana cara menentukan persediaan akhir pada


tahun 20x2. Perbandingan persediaan akhir dengan harga tahun dasar
(Rp500.000,00) dengan persediaan awal dengan tahun dasar (Rp520.000,00)
menunjukkan adanya penurunan unit persediaan sebesar Rp20.000,00
(Rp5000.000,00 - Rp520.000,00). Jika persediaan akhir dengan harga tahun
lebih kecil daripada jumlah persediaan awal dengan harga tahun dasar maka
penurunan harus dikurangkan pada tambahan lapisan yang terbaru. Dalam
kasus PT. LEI berarti jumlah Rp20.000,00 pada harga tahun dasar harus
dikeluarkan dari lapisan tahun 20x1 yang besarnya Rp120.000,00 pada harga
tahun dasar. Saldo sebesar Rp100.000,00 (Rp120.000,00 – Rp20.000,00)
pada harga tahun dasar, kemudian dinilai dengan indeks harga 20x1 atau 115.
Dengan demikian, lapisan 20x1 ini sekarang mempunyai nilai Rp115.000,00
(Rp100.000,00  115). Jumlah persediaan akhir yang dihitung berjumlah
6.54 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

Rp515.000,00 yang terdiri dari persediaan awal Rp400.000,00 dan lapisan


kedua Rp115.000,00. Perhitungan dapat dijelaskan dalam skedul berikut.

Perhitungan Persediaan – 20x2


Persediaan Akhir pada Lapisan pada Indek Harga Persediaan Akhir
Harga Tahun Dasar Harga Tahun Dasar (persentase) menurut MTKP
Rp500.000,00 Rp400.000,00 x 100 Rp400.000,00
Rp100.000,00 x 115 Rp115.000,00
------------------
Rp515.000,00
Perlu Anda ketahui jika suatu lapisan telah dihapus (hilang) maka
lapisan tersebut tidak dapat dibentuk lagi pada masa yang akan datang. Sekali
dihapus, hilang selamanya.
Sekarang coba Anda kerjakan, bagaimana cara menghitung persediaan
akhir untuk tahun 20x3. Gunakan skedul yang sama untuk memudahkan
perhitungan Anda. Hasil perhitungan yang benar adalah sebesar
Rp567.000,00. Apakah cocok dengan perhitungan Anda? Mudah-mudahan
perhitungan Anda benar. Namun, bila perhitungan Anda salah, berikut adalah
perhitungan yang benar.

Perhitungan Persediaan – 20x3


Persediaan Akhir pada Lapisan pada Indek Harga Persediaan Akhir
Harga Tahun Dasar Harga Tahun Dasar (persentase) dengan menurut
MTKP
Rp540.000,00 Rp400.000,00 x 100 Rp400.000,00
Rp100.000,00 x 115 Rp115.000,00
Rp 40.000,00 x 130 Rp 52.000,00
-------------------
Rp567.000,00

3. Indeks Harga
Mungkin dalam hati Anda bertanya apa yang dimaksud dengan indeks
harga itu? Dan bagaimana cara menentukan indeks harga? Ada berbagai cara
atau metode untuk menentukan indeks harga, namun cara yang umum
digunakan adalah dengan menilai persediaan akhir dengan harga yang
sekarang berlaku (current cost). Current cost atau harga sekarang ditentukan
dengan memperhatikan harga perolehan sesungguhnya dari pembelian yang
paling akhir. Indeks harga kemudian diukur dengan membandingkan antara
 EKMA4210/MODUL 6 6.55

harga sekarang dengan harga tahun dasar. Formula umum untuk menghitung
indeks ini adalah sebagai berikut.

Persediaan Akhir pada Harga Sekarang


Indeks Harga Sekarang =
Persediaan Akhir pada Harga Tahun Dasar

4. Evaluasi terhadap Metode MTKP


Dalam keadaan tertentu aliran MTKP dapat sejalan dengan aliran fisik
persediaan. Sebagai contoh, pada perusahaan yang persediaan bahan bakunya
adalah batu bara. Umumnya, batu bara yang diambil lebih dahulu adalah
batu bara yang berada pada tumpukan paling atas karena hampir tidak
mungkin untuk mengambil tumpukan yang paling bawah. Pada hal tumpukan
batu bara teratas ini adalah batu bara yang berasal dari pembelian yang paling
akhir.
Keadaan seperti pada kasus batu bara amat jarang terjadi, namun
demikian metode penilaian persediaan MTKP ini memiliki kebaikan dan
kelemahan sebagai berikut.

a. Kebaikan metode MTKP


1) Matching. Dalam metode MTKP, biaya yang lebih akhir yang
ditandingkan dengan pendapatan sekarang. Dengan demikian, metode
alat pengukur laba yang lebih baik (dibanding dengan metode lain
seperti MPKP). Dengan adanya kecenderungan tingkat inflasi yang terus
menerus, banyak akuntan yang meragukan laba yang dihitung atas dasar
metode non-MTKP karena ketidakmampuannya untuk menandingkan
harga pokok sekarang dengan pendapatan sekarang sehingga hanya akan
menghasilkan "laba di atas kertas" saja. Laba persediaan terjadi, apabila
harga perolehan persediaan yang ditandingkan dengan pendapatan lebih
kecil daripada harga penggantinya. Oleh sebab itu, harga pokok
penjualan menjadi terlalu rendah dan laba akan menjadi terlalu tinggi.
Dengan menggunakan metode MTKP, harga perolehan sekarang dapat
ditandingkan dengan pendapatan sekarang sehingga laba persediaan
dapat dikurangi.
2) Manfaat Pajak. Alasan pajak inilah yang membuat metode MTKP
menjadi populer. Selama tingkat harga cenderung meningkat terus dan
jumlah unit persediaan tidak berkurang akan terjadi penundaan pajak
6.56 Akuntansi Keuangan Menengah 1 

penghasilan. Penundaan pajak penghasilan ini terjadi karena barang yang


dibeli paling akhirlah yang ditandingkan pada pendapatan. Malahan
biarpun di kemudian hari tingkat harga turun, namun perusahaan telah
diberikan penundaan pajak untuk sementara. Perlu dicatat di sini, apabila
metode MTKP digunakan untuk tujuan pajak, metode ini juga harus
digunakan untuk tujuan laporan keuangan. Di Indonesia metode MTKP
ini tidak boleh digunakan untuk menghitung pajak penghasilan.
3) Memperbaiki Aliran Kas. Manfaat ini mempunyai kaitan dengan
manfaat pajak. Oleh karena pajak biasanya harus dibayar secara tunai,
akibatnya beberapa perusahaan terpaksa berutang untuk membelanjai
penggantian persediaannya (agar tingkat persediaan tetap sama). Hal
tersebut tentu saja akan menambah biaya bunga. Dengan menggunakan
metode MTKP perusahaan dapat menunda pembayaran pajak
penghasilannya, akibatnya arus kas masuk akan meningkat. Sehingga
perusahaan tidak perlu berutang untuk mempertahankan tingkat
persediaannya. Oleh karena perusahaan tidak perlu berutang maka
perusahaan tidak perlu membayar bunga. Efek kumulatif dari adanya
penghematan kas ini, apabila ditanamkan kembali dalam perusahaan
akan menambah laba perusahaan.
4) Jaminan Penghasilan Yang Akan Datang. Dengan menggunakan metode
MTKP, laporan laba rugi pada masa yang akan datang tidak akan
dipengaruhi secara material apabila terjadi penurunan tingkat harga.
Metode MTKP akan menghilangkan (paling tidak akan meminimumkan)
pengaruh penurunan tingkat harga persediaan terhadap laba perusahaan.
Hal ini disebabkan metode MTKP menilai persediaan jauh lebih rendah
daripada nilai realisasi bersihnya, lain dengan metode MPKP yang
menilai persediaan lebih tinggi daripada menggunakan metode MTKP.
Metode penilaian MPKP lebih peka terhadap pengaruh penurunan harga.

b. Kejelekan metode MTKP


Kejelekan metode MTKP dapat diikhtisarkan sebagai berikut.
1) Memperkecil laba. Banyak manajer perusahaan yang memandang bahwa
pelaporan laba yang rendah akan merugikan mereka. Mereka
berpendapat bahwa pelaporan laba yang kecil akan menurunkan harga
saham perusahaan. Dan dengan laba yang lebih rendah manajer akan
dianggap tidak mampu melaksanakan tugasnya. Akan tetapi, harap
diingat bahwa laba nonMTKP yang tinggi, sekarang amat dicurigai
karena mengandung laba ilusi.
 EKMA4210/MODUL 6 6.57

2) Pelaporan persediaan yang terlalu rendah. Dalam metode MTKP


penilaian persediaan dalam neraca biasanya ketinggalan zaman karena
harga perolehan yang dilaporkan dalam persediaan adalah harga
perolehan yang paling lama. Penyajian yang terlalu rendah dari harga
yang sekarang berlaku ini akan berpengaruh terhadap posisi modal kerja
dan likuiditas perusahaan. Besarnya pengaruh ini akan tergantung pada
derajat dan arah perubahan harga dan tingkat perputaran persediaan.
3) Aliran fisik. Aliran fisik persediaan jarang sekali mengikuti pola MTKP,
kecuali pada situasi khusus. Pada mulanya metode MTKP digunakan
pada situasi tertentu saja. Namun, keadaan sekarang berubah karena
karakteristik aliran fisik tidak berperan lagi dalam menentukan dipakai
tidaknya metode MTKP.
4) Tidak dapat mengukur laba atas dasar biaya sekarang (Current Cost
Income). Metode MTKP tidak dapat digunakan untuk mengukur biaya
sekarang (biaya pengganti). Untuk dapat mengukur laba atas dasar biaya
sekarang, sebagai kebalikan dari pendapatan moneter, harga pokok
penjualan harus berupa harga pengganti dari barang yang telah terjual,
tidak berasal dari harga beli yang paling akhir. Untuk itu perusahaan
dapat menggunakan konsep nilai pengganti atau dikenal dengan metode
next-in, fist-in, fist-out (NIFO). Namun, sekarang metode NIFO ini tidak
diakui oleh Prinsip Akuntansi Yang Berlaku Umum di Indonesia.
5) Likuidasi dengan terpaksa. Metode MTKP juga menghadapi masalah
likuidasi dengan terpaksa. Jika harga pokok dasar atau lapisan yang lama
dihapuskan maka akan menimbulkan hal yang aneh karena terjadi
penandingan antara harga pokok yang tidak relevan dengan pendapatan
sekarang. Tentu saja hal ini akan