Anda di halaman 1dari 52

TUGAS MATA KULIAH FITOTERAPI

“Makalah Fitoterapi Gangguan Saluran Pencernaan”

Disusun oleh:
Kelompok 1
1. Diah Riska NL (132210101119)
2. Thoyibatul Munadhiroh (152210101057)
3. Ziyan Nihlatul Millah (162210101039)
4. Desak Ayu Lestarini Dewi (162210101044)
5. Dayu Lantika (162210101049)
6. Afrian Rosyadi (162210101053)
7. Nadifa Nada (162210101126)
8. Indri Firma Wati (162210101131)
9. Muhammad Azzam Farisi Razak (162210101137)
10. Tiara Sagita Putri Aditama (162210101142)
11. Dimas Wakhid Setiawan (162210101147)
12. Novia Andriyani (162210101153)
13. Putri Robiatul Khasanah (162210101158)

Dosen Pengampu:
Indah Yulia Ningsih, S. Farm.,M.Farm., Apt.

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS JEMBER
2019
KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan kami kemudahan sehingga kami
dapat menyelesaikan makalah ini dengan tepat waktu. Tanpa pertolongan-Nya tentunya kami
tidak akan mampu untuk menyelesaikan makalah ini dengan baik. Penulis mengucapkan
syukur kepada Allah SWT atas limpahan nikmat sehat-Nya, baik itu berupa sehat fisik
maupun akal pikiran, sehingga penulis mampu untuk menyelesaikan pembuatan makalah
sebagai tugas mata kuliah Fitoterapi mengenai Pemilihan Terapi Berbasis Tanaman untuk
Gangguan Saluran Pencernaan.

Penulis tentu menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kata sempurna dan masih
banyak terdapat kesalahan serta kekurangan di dalamnya. Untuk itu, penulis mengharapkan
kritik serta saran yang bersifat membangun dari pembaca untuk makalah ini. Apabila terdapat
banyak kesalahan pada makalah ini penulis mohon maaf yang sebesar-besarnya.

Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak khususnya kepada Ibu
Indah Yulia Ningsih, S. Farm.,M.Farm., Apt. selaku dosen pengampu mata kuliah Fitoterapi
yang telah membimbing kami dalam menulis makalah ini. Demikian, semoga makalah ini
dapat bermanfaat. Terima kasih.

Jember, 27 Oktober 2019

Penulis

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ ii


DAFTAR ISI .............................................................................................................................iii
DAFTAR TABEL ...................................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. vi
BAB 1 PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................................ 2
1.3 Tujuan .......................................................................................................................... 2
BAB 2 PEMBAHASAN ............................................................................................................ 3
2.1 Tinjauan Tentang Diare ............................................................................................... 3
2.1.1. Patofisisologi ........................................................................................................ 3
2.1.2. Faktor Resiko ........................................................................................................ 4
2.1.3. Gejala .................................................................................................................... 4
2.1.4. Etiologi ................................................................................................................. 4
2.2 Pilihan Fitoterapi Diare ................................................................................................ 5
2.2.1. Biji Duku Langsat (Lansium domesticum Jack) ................................................... 5
2.2.2. Ganorma lucidum (Jamur lingzhi) ....................................................................... 8
2.2.3. Padina australis (Alga Coklat)........................................................................... 12
2.3 Tinjauan Tentang Konstipasi ..................................................................................... 14
2.3.1. Patofisiologi ........................................................................................................ 15
2.3.2. Penyebab Konstipasi .......................................................................................... 15
2.3.3. Faktor Resiko Konstipasi ................................................................................... 15
2.4 Pilihan Fitoterapi Konstipasi ..................................................................................... 16
2.4.1. Asam Jawa (Tamarindus indica) ........................................................................ 16
2.4.2. Lidah Buaya (Aloe vera L) ................................................................................. 17
2.4.3. Daun Ceremai (Phyllanthus acidus L) ............................................................... 18
2.5 Tinjauan Tentang Maag ............................................................................................. 19
2.5.1. Patofisiologi ........................................................................................................ 19
2.5.2. Gejala .................................................................................................................. 21
2.5.3. Diagnosis ............................................................................................................ 21
2.6 Pilihan Fitoterapi Maag ............................................................................................. 22
2.6.1. Foeniculi vulgaris Fructus (Buah Adas) ............................................................. 22

iii
2.6.2. Glycyrrhizae glabrae (Akar Manis Cina) ........................................................... 24
2.6.3. Curcuma longa (Kunyit)..................................................................................... 27
2.7 Tinjauan Tentang Wasir ............................................................................................. 28
2.7.1. Klasifikasi ........................................................................................................... 29
2.7.2. Patofisiologi dan Etiologi ................................................................................... 29
2.7.3. Faktor Resiko ...................................................................................................... 30
2.8 Pilihan Fitoterapi Wasir ............................................................................................. 31
2.8.1. Graptophyllum pictum (L) Griff ......................................................................... 31
2.8.2. Curcuma longa (L) ............................................................................................. 32
2.8.3. Aloe vera (L) ....................................................................................................... 33
2.8.4. Carica papaya (L) .............................................................................................. 34
2.9 Tinjauan Tentang GERD ........................................................................................... 34
2.9.1. Patofisilogi .......................................................................................................... 35
2.9.2. Etiologi ............................................................................................................... 36
2.9.3. Diagnosis dan Komplikasi GERD ...................................................................... 37
2.10 Pilihan Fitoterapi GERD ............................................................................................ 38
2.10.1. Phyllanthus emblica L. ....................................................................................... 38
2.10.2. Myrtus communis L. ........................................................................................... 39
2.10.3. Curcuma longa L. ............................................................................................... 41
BAB 3 PENUTUP .................................................................................................................... 43
3.1 Kesimpulan ................................................................................................................ 43
3.2 Saran .......................................................................................................................... 43
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... 44

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Kuman penyebab diare akut karena infeksi................................................................... 5


Tabel 2 Hasil uji aktivitas antimikroba ekstrak biji duku langsat .............................................. 7
Tabel 3 Kesetaraan 1 mg/ml ekstrak dan I mg/ml fraksi dengan tetrasiklin anhidrat ................ 8
Tabel 4 Hasil pengamatan diameter zona hambat .................................................................... 11
Tabel 5 Hasil Uji Anova one way ............................................................................................ 11
Tabel 6 Hasil Uji Duncan ......................................................................................................... 11
Tabel 7 Rata-rata zona hambat ekstrak P. australis terhadap bakteri E. coli ........................... 13
Tabel 8 Hasil identifikasi ekstrak etanol 96% ekstrak Padina australis .................................. 14
Tabel 9 Penyebab Terjadinya GERD ...................................................................................... 37

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Biji Duku Langsat ...................................................................................................... 5


Gambar 2 Ganorma lucidum (Jamur Lingzhi) ........................................................................... 8
Gambar 3 Padina australis ....................................................................................................... 12
Gambar 4 Asam Jawa (Tamarindus indica) ............................................................................. 16
Gambar 5 Lidah Buaya (Aloe vera L) ...................................................................................... 17
Gambar 6 Daun Ceremai (Phyllanthus acidus L) .................................................................... 18
Gambar 7 Foeniculi vulgaris Fructus ....................................................................................... 22
Gambar 8 Glycyrrhizae glabrae (Akar Manis Cina) ................................................................ 24
Gambar 9 Curcuma longa (Kunyit) .......................................................................................... 27
Gambar 10 Graptophyllum pictum (L) Griff ............................................................................ 31
Gambar 11 Curcuma longa (L) ................................................................................................ 32
Gambar 12 Aloe vera (L) .......................................................................................................... 33
Gambar 13 Carica papaya (L) ................................................................................................. 34
Gambar 14 Phyllanthus emblica L ........................................................................................... 38
Gambar 15 Myrtus communis L ............................................................................................... 39
Gambar 16 Curcuma longa L. .................................................................................................. 41
Gambar 17 Contoh sediaan herbal kunyit “Kumadu Herbal Kunyit” ...................................... 42
Gambar 18 Contoh Sediaan herbal kunyit “Sari Kunyit” ........................................................ 42

vi
BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pencernaan adalah proses memperhalus makanan menjadi bentuk yang dapat diserap oleh
tubuh. Fungsi utama dari sistem pencernaan yaitu mencerna makanan untuk memberikan
nutrisi pada tubuh. Saluran pencernaan merupakan saluran yang menerima makanan dari luar
yang kemudian diserap oleh tubuh dengan alur jalannya proses pencernaan adalah
penguyahan, penelanan, dan pencampuran dengan enzim zat cair yang terbentang mulai dari
mulut hingga anus. Saluran pencernaan makanan pada manusia terdiri dari mulut,
kerongkongan (esofagus), lambung, usus halus, usus besar, dan anus (Dwi, 2014).
Gerakan mekanis seperti menguyah merupakan awal pemecahan makanan sebelum
pencampuran di lambung dan usus. Kemudian proses pencernaan makanan dalam tubuh akan
dikendalikan oleh sekelompok enzim pada pencernaan. Selain enzim, beberapa kelenjar di
usus menghasilkan lendir yang melumasi dan melindungi saluran pencernaan, yang dapat
berinteraksi dengan obat herbal dan dapat mengurangi penyerapannya. Pencernaan ini
difasilitasi oleh peristaltic, yaitu suatu gerakan kontraksi otot yang dimulai di duodenum dan
menyebar ke usus besar. Di dalam mulut, pencernaan dimulai dengan penguyahan melalui
aksi ptylin (untuk mencerna pati), lambung akan menyimpan makanan yang telah dicerna dan
kemudian mengarahkannya melalui aktivitas asam klorida yang disekresikan oleh sel parietal
dan pepsin (protease) yang disekresikan oleh sel-sel utama. Usus halus, protease, lipase, dan
amilase ini mencerna hampir seluruh makanan. Lambung dilindungi dengan baik oleh lapisan
lendir terhadap aktivitas korosif asam lambung. Dalam usus halus, hampir seluruh obat-
obatan, gula, dan mineral diserap, sedangkan kebanyakan air dan mineral diserap di dalam
usus besar (Capasso et al., 2003).
Terjadinya gangguan pada saluran pencernaan ini dimulai dengan adanya bagian dari
saluran pencernaan yang tidak berfungsi sebagaimana mestinya, hingga bisa menimbulkan
gangguan pencernaan misalnya gangguan dalam pencernaan makanan, penyerapan makanan.
Pada beberapa kasus untuk gangguan pencernaan ini bisa disebabkan oleh kurangnya kontrol
terhadap makanan atau minuman yang masuk ke tubuh, makan tergesa-gesa, makan terlalu
banyak, memakan banyak makanan tinggi lemak, ataupun makan selama kondisi stress.
Tumbuhan dan turunannya merupakan pengobatan alternative yang sudah terbukti secara
ilmiah untuk mengobati berbagai penyakit. Faktanya, produk herbal merupakan obat yang
paling umum digunakan dalam kasus konstipasi, diare, dan perut kembung. Dan juga diet
1
dapat memperbaiki gejala yang disebabkan misalnya kebiasaan makan yang buruk, yang
apabila tindakan ini tidak berhasil maka bisa dengan fitoterapi. Obat herbal memiliki aktivitas
dalam berbagai cara pada saluran pencernaan. Dalam makalah ini akan dibahas mengenai
berbagai macam gangguan saluran pencernaan seperti diare, konstipasi, maag, wasir, dan gerd
serta obat-obatan herbal yang berguna dalam pengobatan gangguan saluran pencernaaan
tersebut

1.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah dalam makalah ini adalah sebagai berikut :
1. Bagaimana tinjauan mengenai gangguan saluran pencernaan “diare” serta pilihan
fitoterapinya?
2. Bagaimana tinjauan mengenai gangguan saluran pencernaan “konstipasi” pilihan
fitoterapinya?
3. Bagaimana tinjauan mengenai gangguan saluran pencernaan “maag” pilihan
fitoterapinya?
4. Bagaimana tinjauan mengenai gangguan saluran pencernaan “wasir” pilihan
fitoterapinya?
5. Bagaimana tinjauan mengenai gangguan saluran pencernaan “gerd” pilihan
fitoterapinya?

1.3 Tujuan
Tujuan dari makalah ini adalah sebagai berikut :
1. Mengetahui tinjauan mengenai gangguan saluran pencernaan seperti diare, konstipasi,
maag, wasir, dan gerd baik dari segi definisi, patofisiologi, etiologi, faktor resiko.
2. Mengetahui pemilihan fitoterapi untuk beberapa gangguan saluran pencernaan (diare,
konstipasi, maag, wasir, dan gerd).

2
BAB 2 PEMBAHASAN

2.1 Tinjauan Tentang Diare


Diare atau diarrheal disease merupakan keadaan abnormal pengeluaran tinja
dengan frekuensi lebih sering dari biasanya (tiga kali atau lebih) dengan konsistensi
lembek atau cair bahkan berupa air dapat disertai adanya darah ataupun tidak. Dapat pula
disertai mual, muntah, dan nyeri abdomen. Diare dapat disebabkan oleh transportasi air
dan elektrolit yang abnormal dalam usus. Diare dapat dibedakan menjadi diare akut ( <14
hari), diare persisten (>14 hari), diare kronis ( >30 hari). Sebagian besar kasus diare akut
disebabkan oleh infeksi bakteri (Shigella sp, Campyylobacter jejuni, Staphylococcus
aureus, Basillus cereus, Clostridium prefingens, enterohemorrhagic, eschersia colli),
virus, atau parasit.
Diseluruh dunia terdapat kurang lebih 500 juta anak yang menderita diare setiap
tahunnya dan 20% dari total tersebut dapat menyebabkan kematian. Gangguan diare
dapat melibatkan lambung dan usus (Gastroenteritis), usus halus (enteritis), kolon
(Kolitis) atau kolon dan usus (Enterokolitis).
2.1.1. Patofisisologi
 Diare adalah ketidakseimbangan dalam penyerapan dan sekresi air dan
elektrolit. Hal ini terkait dengan penyakit spesifik saluran gastrointstinal (GI)
atau dengan penyakit diluar saluran GI.
 Terdapat empat mekanisme patofisiologi umumnya mengganggu
keseimbangan air dan elektrolit, antara lain: perubahan transpor ion aktif baik
dengan penurunan penyerapan natrium atau peningkatan sekresi klorida,
perubahan motilitas usus, peningkatan osmolaritas luminan, peningkatan
tekanan hidrostatik jaringan.
 Diare sekretori terjadi ketika suatu zat perangsang (misal: peptida intestinal
vasoaktif (VIP), pencahar, atau toksin bakteri) meningkatkan sekresi atau
mengurangi penyerapan sejumlah besar air dan elektrolit.
 Penyakit peradangan pada saluran pencernaan dapat menyebabkan diare
eksudatif dengan mengeluarkan lendir, protein, atau darah kedalam usus, hal
tersebut berakibat perubahan motilitas usus, pengosongan lebih cepat di usus
besar, atau pertmbuhan bakteri berlebih.

3
2.1.2. Faktor Resiko
1. Usia. Diare banyak terjadi pada tahun pertama kehidupan atara usia 6-11
bulan pada masa diberikan makanan pendamping selain asi. Hal ini karena
belum terbentuknya kekebalan alami dari anak pada usia dibawah 24 bulan.
2. Jenis kelamin. Resiko diare pada perempuan lebih rendah dibandingkan pada
laki-laki karena ktivitas pada laki-laki dengan lingkungan lebih tinggi.
3. Status gizi. Pada anak yang kekurangan gizi (misal: makanan) dapat
menyebabkan diare akut lebih besar hingga terjadi diare persisten dan disertai
disentri berat. Pada anak-anak resiko kematian akibat diare persisten lebih
besar.
4. Lingkungan. Daerah kumuh yang padat penduduk, kurang air bersih dengan
sanitasi yang jelek menyebabkan penyakit mudah menular. Pada beberapa
tempat shigellosis yang salah satu penyebab diare dapat menyebabkan
penyakit infeksi endemik yang berlangsung sepanjang tahun terutama pada
bayi dan anak-anak dengan usi antara 6 bulan sampai 3 tahun.
5. Status sosial ekonomi. Status ekonomi yang rendah akan mempengaruhi
status gizi anggota keluarga. Hal ini terlihat dari ketidakmampuan ekonomi
keluar untuk memenuhi kebutuhan gizi keluarga terutama pada anak balita
dan cenderung memiliki status gizi yang kurang, sehingga memudahkan
seseorang terkna diare.
6. Musim. Musim didaerah tropik memperlihatkan bahwa diare terjadi
sepanjang tahun. Terutama pada peralihan musim kemarau ke musm
penghujan menyebabkan frekuensi tengserang diare lebih besar
2.1.3. Gejala
Gejalan dari diare meliputi mual, muntah, sakit perut, sakit kepala, demam, dan
anoreksia.
2.1.4. Etiologi
Diare akut karena infeksi disebabkan oleh masuknya mikroorganisme atau toksin
melalui mulut. Kuman tersebuta dpat melalui air, makanan atau minumam yang
terkontaminasi kotoran manusia atau hewan. Kontaminasi tersebut dapat melalui tangan
penderita yang telah terkontaminasi (Suzanna, 1993). Mikroorganisme penyebab diare
akut :

4
Tabel 1 Kuman penyebab diare akut karena infeksi
Sumber : Mandal et al., 2004

Penyebab diare tidak hanya kare infeksi saja tetapi dapat disebabkan oleh
faktor malabsorbsi seperti malabsorbsi karbohidrat, disakarida (inteloransi laktosa,
maltosa, dan sukrosa), monosakarida (inteloransi glukosa, fruktosa, dan galaktosa).
Selain itu bisa disebabkan oleh faktor makanan basi, beracun, alergi karena makan dan
faktor psikologis (rasa takut dan cemas) (vila J et al, 2000).

2.2 Pilihan Fitoterapi Diare


2.2.1. Biji Duku Langsat (Lansium domesticum Jack)

Gambar 1 Biji Duku Langsat

5
2.2.1.1. Klasifikasi
Kingdom : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas : Rosidae
Ordo : Sapindales
Famili : Meliaceae
Genus : Lansium
Spesies : Lansium domesticum Jack
2.2.1.2. Kandungan senyawa
Ekstrak etanol, fraksi n-heksana, fraksi diklorometana, dan fraksi
etilasetat.
2.2.1.3. Mekanisme Senyawa
Fraksi diklorometana mempunyai aktivitas yang paling kuat terhadap
bakteri E. coli dengan nilai KHM 0.3125 mg/ml. Nilai KHM fraksi dilkorometana
terhadap S.flexneri dan S.thypi adalah 0,625 dan 0,625 mg/ml. Fraksi
diklorometana mempunyai aktivitais yang paling kuat, hal ini kemungkinan
disebabkan oleh senyawa aktif yang terdapat dalam biji duku bersifat semipolar
sehingga waktu difraksinasi senyawa aktif terdapat dalam fraksi diklorometana.
2.2.1.4. Preparasi
1. Ekstraksi dan Fraksinasi
 Biji duku dikeringkan dan dihancurkan sampai halus, sebanyak 1 kg
simplisia dilarutkan dalam 4 liter etanol selama 24 jam, ekstrak etanol cair
yang didapatkan diuapkan dengan vacuum putar sehingga didapat ekstrak
etanol kental, kemudian dikeringkan dalam eksikator sampai didapat
ekstrak etanol kering.
 Ekstrak etanol difraksinasi secara cair-cair berdasarkan sistem
kepolarannya (non polar, semi polar, dan polar) dengan pelarut n-heksana,
etil asetat, diklorometana, dan metanol.

6
 Kemudian fraksi-fraksi tersebut diuji aktivitas mikrobanya dengan metode
difusi agar, ditentukan nilai KHM dan aktivitasnya dibanding antibiotik
standar (tetrasiklin).
2. Aktivitas Antimikroba
 Digunakan metode difusi agar untuk penentuan aktivitas antimikroba biji
duku,
 Mikroba uji yang digunakan terdiri dari tiga bakteri penyebab diare yaitu
E.coli, S.thypi, Shigella flexneri. Bakterinya diinokulasikan kedalam
media NB (Nutrient Brouth), diinkubasi 24 jam pada 37˚C. Transmittan
25% pada panjang gelombang 580 nm diatur dengan penambahan bakteri
atau medium cair.
 Suspensi bakteri T 25% dimasukkan kedalam cawan petri 0,1 ml.
kemudian ditambahkan medium NA (nutrient agar) 10 ml yang belum
beku, digoyang-goyang sampai membeku.
 Dimasukkan kertas cakram 6 mm dan ditetesi dengan larutan ekstarak 10
(1 dengan konsentrasi 1 % (10 mg/ml). Setelah disimpan selama 24 jam
pada suhu 37˚C diukur diameter hambatan yang terbentuk.
2.2.1.5. Uji in vitro
1. Uji Aktivitas Antimikroba
Hasil pengujian aktivitas antimikroba penyebab diare dari ekstrak etanol, fraksi
n-heksana, fraksi diklorometana, fraksi etilasetat, dan fraksi air dari biji duku
menunjukkan bahwa senyawa-senyawa tersebut aktif terhadap mikroba uji kecuali
fraksi air tidak aktif terhadap mikroba uji

Tabel 2 Hasil uji aktivitas antimikroba ekstrak biji duku langsat

Fraksi diklorometana mempunyai aktivias yang paling kuat dengan diameter


hambatan 13,6 mm untuk E.coli, 13,3 mm untuk S.flexneri dan 13,0 mm untuk
S.thypi, selanjutnya diikuti oleh fraksi etilasetat, fraksi n-heksana dan eksktrak
7
etanol mempunyai aktivitas yang paling rendah. Ekstrak etanol mempunyai
aktivitas paling rendah dikarenakan ekstrak etanol masih berupa ekstrak yang
kasar yang banyak mengandung pengotor.
2. Penentuan nilai Konsentrasi Hambat Minimum (KHM)
Berdasarkan nilai Konsentrasi Hambat Minimum (KHM) yang ditentukan
menggunakan metode difusi agar dengan membuat larutan ekstrak dan fraksi
secara seri yaitu 5, 2,5, 1,25, 0,625, 0,3125 mg/ml, larutan diteteskan sebanyak 10
(1/cakram, konsentrasi terkecil yang masih menghambat). Fraksi diklorometana
mempunyai aktivitas yang paling kuat terhadap bakteri E. coli dengan nilai KHM
0.3125 mg/ml. Nilai KHM fraksi dilkorometana terhadap S.flexneri dan S.thypi
adalah 0,625 dan 0,625 mg/ml. Fraksi diklorometana mempunyai aktivitais yang
paling kuat, hal ini kemungkinan disebabkan oleh senyawa aktif yang terdapat
dalam biji duku bersifat semipolar sehingga waktu difraksinasi senyawa aktif
terdapat dalam fraksi diklorometana.
2.2.1.6. Dosis

Tabel 3 Kesetaraan 1 mg/ml ekstrak dan I mg/ml fraksi degan tetrasiklin anhidrat

2.2.2. Ganorma lucidum (Jamur Lingzhi)

Gambar 2 Ganorma lucidum (Jamur Lingzhi)

8
2.2.2.1. Klasifikasi
Kerajaan : Fungi
Filum : Basidiomycota
Kelas : Agaricomycetes
Ordo : Polyporales
Famili : Ganodermataceae
Genus : Ganoderma
Spesies : Ganoderma lucidum
2.2.2.2. Kandungan Senyawa : Fenol dan saponin
2.2.2.3. Mekanisme Senyawa
Senyawa antibakteri fenol dan saponin berdasarkan daya kerjanya
bersifat bakteriostatik yaitu dengan menghambat pertumbuhan bakteri. Kedua
senyawa tersebut dalam menghambat pertumbuhan bakteri dengan cara merusak
struktur dinding sel setelah terbentuk atau mengubahnya setelah terbentuk, dan
permeabilitas sel bakterinya dirusak. Maka terjadi kebocoran nutrisi di dalam sel
sehingga dapat mengakibatkan terhambatnya pertumbuhan sel atau matinya sel.
2.2.2.4. Preparasi
1. Pembuatan Ekstrak Jamur Lingzhi Menggunakan Pelarut Air Destilasi.
 Jamur lingzhi segar dipotong kecil-kecil kemudian digiling hingga menjadi
serbuk.
 Serbuk jamur lingzhi dengan bobot 10 gram, diekstraksi dengan 100 ml
aquadest menggunakan metode soxhlet selama 10 jam, hasilnya
dikentalkan dengan evaporator.
 Ekstrak kental diencerkan pada beberapa konsentrasi yaitu 20µg/ml,
40µg/ml, 60µg/ml, 80µg/ml, 100µg/ml.
2. Uji Aktivitas Antibakteri
 Alat yang digunakan untuk membuat ekstrak jamur lingzhi yaitu alat
soxhlet dan botol vial steril. Bahan yang digunakan yaitu 10 gram serbuk
jamur lingzhi dan 100 ml air destilasi.
 Sampel yang diekstraksi sebanyak 10 gram jamur lingzhi dengan air
destilasi sebanyak 100 ml, pelarut dipanaskan untuk mendapat uap yang
akan dialirkan pada serbuk jamur lingzhi. Akan terjadi proses kondensasi
dari fase gas ke cair.

9
 Hasil ekstraksi ditampung dalam botol vial steril. Hasil soxhletasi (ekstrak)
dikentalkan menggunakan alat evaporator untuk menghilangkan sisa
pelarut dalam ekstrak jamur lingzhi.
 Ekstrak kental dimasukkan kedalam botol vial steril dan disimpan pada
LAF. Pembuatan suspensi bakteri Escherichia coli. Bahan yang digunakan
yaitu media NB steril dimasukkan kedalam tabung reaksi sebanyak 9 ml,
biakan bakteri Escherichia coli diambil dengan menggunakan kawat ose 1
goresan kemudian disuspensikan dengan NB steril dan di inkubasi pada
suhu 33°C selama 24 jam.
 Pembuatan Media Nutrien Agar steril digunakan sebagai tempat
pembiakan bakteri Escherichia coli yang sudah dihomogenkan dalam NB
dipipet 100 µl.
 bakteri kemudian ratakan didalam cawan petri dengan cara spreadplate.
Inkubasi selama 24 jam pada inkubator dengan suhu 33˚C.
 Pembuatan konsentrasi ekstrak jamur lingzhi yang digunakan yaitu
sampel ekstrak jamur lingzhi sebanyak 50 mg dan air destilasi sebanyak
100 ml.
 Kemudian dilakukan pembuat pengenceran ekstrak dengan konsentrasi
20µg/ml, 40µg/ml, 60µg/ml, 80µg/ml, 100µg/ml. Pengujian aktivitas
antibakteri dengan meletakkan 6 kertas cakram dengan diameter 6 mm
pada media agar.
 Tetesi kertas cakram dengan masing-masing konsentrasi ekstrak jamur
lingzhi. Kemudian diinkubasi dalam inkubator selama 24 jam dengan suhu
33˚C. Zona hambat yang terbentuk diamati menggunakan jangka sorong.
2.2.2.5. Dosis
Ekstrak jamur lingzhi dengan pelarut air destilasi berpengaruh terhadap
zona hambat bakteri Escherichia coli dengan kategori menghasilkan zona hambat
yang berbeda pada masing – masing konsentrasi yaitu 20µg/ml; 40µg/ml dengan
kategori tidak aktif, 60µg/ml; 80µg/ml dengan kategori tidak aktif, 100µg/ml
dengan kategori aktif.

10
2.2.2.6. Uji praklinis

Tabel 4 Hasil pengamatan diameter zona hambat

Tabel 5 Hasil Uji Anova one way

Tabel 6 Hasil Uji Duncan

11
2.2.3. Padina australis (Alga Coklat)

Gambar 3 Padina australis

2.2.3.1. Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Divisi : Phaeophyta
Class : Phaeophyceae
Ordo : Dictyotales
Famili : Dictyotaceae
Genus : Padina
Spesies : Padina australis
2.2.3.2. Kandungan senyawa
Hasil uji aktivitas GC-MS terhadap ekstrak Padina australis menghasilkan
15 senyawa yang positif memiliki aktivitas sebagai anatibakteri yaitu golongan
terpenoid, steroid, alkaloid dan fenolik.Hasil ini sesuai dengan pernyataan
(Grayson, 2000; Liem et al, 2006) bahwa dalam alga coklat terkandung senyawa
fenolik dan senyawa golongan terpenoid yang memiliki aktivitas sebagai
antibakteri, yaitu monoterpenoid, diterpenoid, triterpenoid, dan senyawa
phytol.Berdasarkan hasil uji fitokimia diperoleh senyawa golongan triterpenoid,
saponin, tannin, dan senyawa fenolik.Demikian pula dari hasil uji GC-MS
menunjukkan adanya kelimpahan golongan triterpenoid yaitu senyawa phytol
yang diduga mempunyai aktivitas sebagai antibakteri.Hal ini sesuai dengan
pernyataan Bhattacharya (2013), bahwa phytol merupakan golongan senyawa
diterpenoid dan triterpenoid yang umumnya dijumpai dalam rumput laut dan
mempunyai aktivitas.

12
2.2.3.3. Mekanisme Senyawa
Senyawa tanin yang terkandung dalam rumput laut dapat menyebabkan
denaturasi dan koagulasi protein sel bakteri, sehingga akan menyebabkan
kematian sel bakteri.
2.2.3.4. Preparasi
Ekstraksi Padina australis
Sampel P. australis dicuci hingga bersih, kemudian dipotong-potong ukuran ±
1 cm,dan dikeringkan dalam oven pada suhu 500C sampai berat kering konstan.
Setelah kering, sampel digrinder sehingga diperoleh bubuk kering. Sampel
sebanyak 100 gram dimaserasi dengan menggunakan pelarut etanol 96% sebanyak
1000 ml selama 3x24 jam agar massa bioaktif dapat keluar dari thallusnya yang
padat. Hasil maserasi disaring menggunakan kertas saring Whattmann 42 dan
bantuan vacuum flask, filtrat ditampung dalam erlenmeyer. Ekstrak dievaporasi
menggunakan evaporator pada suhu 50˚C sampai tidak terjadi lagi pengembunan
pelarut pada kondensor. Persiapan Inokulum Bakteri E. coli Inokulum E. coli
dibuat dengan populasi 105 - 106 cfu/ml. Stok kultur E.coli murni di erichment
dengan menggunakan 2 ml TSB, dan diinkubasi selama 120 menit dalam
inkubator suhu 30 - 35˚C. Kemudian dilakukan dekantasi/ pencucian dengan
menggunakan larutan BPS pH 7.2 terhadap bakteri tersebut (dengan deret tabung),
sampai di dapat kekeruhannya setara dengan kekeruhan Mac Farland III (deret
109). Hasil dari kesetaraan dengan standar Mac Farland tersebut dipipet 1 ml dan
dimasukkan ke dalam 9 ml BPS pH 7.2 (sebagai deret 108 ), kemudian lakukan
deret selanjutnya sampai didapat populasi 106 atau 105 cfu/ml.
2.2.3.5. Hasil Uji Praklinis

Tabel 7 Rata-rata zona hambat ekstrak P. australis terhadap bakteri E. coli

13
Tabel 8 Hasil identifikasi ekstrak etanol 96% ekstrak Padina australis

2.3 Tinjauan Tentang Konstipasi


Konstipasi atau yang dikenal juga dengan sebutan sembelit adalah kondisi sulit buang air
besar, seperti tidak bisa buang air besar sama sekali atau tidak sampai tuntas. Walaupun
frekuensi buang air besar setiap orang bisa berbeda-beda, seseorang dapat dinyatakan
mengalami konstipasi jika buang air besar kurang dari 3 kali dalam seminggu. Orang normal
lulus setidaknya 3 tinja per minggu. Beberapa definisi konstipasi dalam studi klinis termasuk
14
yang seringkali diguankan adalah (a) kurang dari 3 kali per minggu untuk wanita dan 5 kali
per minggu untuk pria meskipun dalam keadaan diet, atau periode lebih dari 3 hari tidak
buang air besar dengan aktivitas ringan; (b) mengejan 25% lebih tinggi atau jumlah tinja lebih
sedikit; (c) mengejan saat buang air besar dan kurang dari 1 kali setiap hari dengan sedikit
usaha. Badan International Committee mendefinisikan dan mengklasifikasikan sembelit
berdasarkan feses frekuensi, konsistensi, dan kesulitan buang air besar.
2.3.1. Patofisiologi
Sembelit bukan penyakit, tetapi merupakan gejala yang mendasarinya penyakit
atau masalah. Pendekatan untuk pengobatan konstipasi harus dimulai dengan upaya untuk
menentukan penyebabnya. Gangguan pada saluran pencernaan (sindrom iritasi usus atau
divertikulitis), gangguan metabolism (diabetes), atau gangguan endokrin (hipotiroidisme)
mungkin menjadi salah satu pengaruh dalam kasus konstipasi. Konstipasi umumnya
merupakan hasil dari diet rendah serat atau karena penggunaan obat sembelit seperti
opiat. Sembelit adalah masalah yang sering dilaporkan pada orang tua, mungkin hasil dari
diet yang tidak tepat (rendah serat dan cairan), kekuatan otot dinding perut berkurang,
dan mungkin berkurang aktivitas fisik. Penyakit yang dapat menyebabkan sembelit,
seperti kanker usus besar dan divertikulitis, lebih sering terjadi seiring bertambahnya
usia.
2.3.2. Penyebab Konstipasi
Yang tersering :
- Masukan serat kurang
- Masukan cairan kurang
- Diet yang salah ( content susu formula, perubahan makanan)
- Kurang latihan (toilet training)
- Irritable bowel syndrome
- Penyakit spesifik seperti penyakit neurologik, metabolik dan endokrin
- Kelainan yang berhubungan dengan kolon dan rektum
- Kelainan yang berhubungan dengnan fungsi usus
- Hirscsprung diseases, anal fissure, pengeluaran mekoneum yang terlambat
- Stress ( perpindahan, kematian keluarga, kecemasan)
2.3.3. Faktor Resiko Konstipasi
Beberapa faktor yang bisa menyebabkan seseorang mengalami konstipasi, antara
lain:

15
 Jenis kelamin. Konstipasi lebih sering dialami oleh perempuan daripada pria,
terutama pada masa sebelum menstruasi dan masa kehamilan.
 Usia. Konstipasi juga lebih sering dialami oleh lansia.
 Makan makanan yang rendah serat.
 Jarang atau tidak berolahraga sama sekali.
 Minum obat-obatan tertentu, termasuk obat penenang, antidepresan, atau obat
untuk tekanan darah tinggi.
 Memiliki kondisi kesehatan mental, seperti depresi.

2.4 Pilihan Fitoterapi Konstipasi


2.4.1. Asam Jawa (Tamarindus indica) : (Sundari, dkk: 2010)

Gambar 4 Asam Jawa (Tamarindus indica)

2.4.1.1. Klasifikasi
Kerajaan : Plantae
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Ordo : Fabales
Family : Fabaceae
Bangsa : Detarieae
Genus : Tamarindus
Spesies : Tamarindus indica
2.4.1.2. Kandungan Kimia
Sitexin, isovitexin, orientin, isoorientin dan L-malic acid.
2.4.1.3. Dosis
Dari hasil percobaan Sundari, dkk dapat disimpulkan bahwa jus daun asam
jawa bersifat laksatif. Dosis 40% mempunyai efek laksatif yang lebih besar
dibandingkan 60% dan 20% namun masih lebih kecil jika dibandingkan dulcolax.
16
2.4.1.4. Mekanisme Aksi
Daun ini dapat mempengaruhi usus besar dengan jalan memperkuat
pristaltiknya yang dapat memperlunak tinja/ feses.

2.4.2. Lidah Buaya (Aloe vera L) : (Elina R dan Oktafany: 2018)

Gambar 5 Lidah Buaya (Aloe vera L)

2.4.2.1. Klasifikasi
Kerajaan : Plantae
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Liliopsida
Ordo : Asparagales
Family : Asphodelaceae
Genus : Aloe
Spesies : Aloe vera L
2.4.2.2. Kandungan Kimia
1,8 dihidroksiantrasen glukosida, aloin A dan B (barbaloin). Setelah
penggunaan aloin A dan B secara oral maka akan menghasilkan aloe-emodin9-
antron (antrakinon) sebagai metabolit aktif.
2.4.2.3. Dosis
Mula kerja lidah buaya (Aloe vera) sama dengan laksansia golongan
laksatif yaitu 6-12 jam setelah pemberian. Pada mencit yang diberikan daging
lidah buaya (Aloe vera) dengan dosis 3 g/kgBB memiliki rata-rata frekuensi
defekasi dan berat feses yang lebih tinggi dibandingkan dengan mencit yang
diberikan obat laksansia sehingga efektivitas daging daun lidah buaya (Aloe vera)
juga lebih tinggi dibandingkan obat laksansia.

17
2.4.2.4. Mekanisme Aksi
Antrakinon pada saluran penceranaan memiliki fungsi sebagai stimulan
dan mengiritasi saluran pencernaan sehingga menimbulkan efek pencahar.

2.4.3. Daun Ceremai (Phyllanthus acidus L) : (Tita N & Nurlaili DH: 2014)

Gambar 6 Daun Ceremai (Phyllanthus acidus L)

2.4.3.1. Klasifikasi
Kerajaan : Plantae
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Ordo : Malpighiales
Family : Phyllanthaceae
Genus : Phyllanthus
Spesies : Phullantus acidus
2.4.3.2. Kandungan Kimia
Saponin, polifenol dan flavonoid.
2.4.3.3. Dosis
Daun ceremai dosis 0,0039 gram/ 20 gram bb mencit dan dosis 0.0156
gram/20 gram bb mencit mempunyai aktivitas laksatif.
2.4.3.4. Mekanisme Aksi
Pengaruh terhadap kecepatan motilitas usus yang diukur sebagai rasio jarak
usus yang ditempuh oleh norit dalam jangka waktu tertentu terhadap panjang usus
dari pylorus sampai dengan rektum.
18
2.5 Tinjauan Tentang Maag
Maag atau dyspepsia merupakan suatu kondisi gangguan pencernaan yang menyebabkan
perasaan tidak nyaman pada perut bagian atas yang disebabkan karena adanya gangguan asam
lambung. Dispepsia ditandai dengan adanya nyeri epigastrik, rasa terbakar pada epigastrik,
postpandial fullness dan rasa kenyang dini. Nyeri epigastreal adalah gejala khas yang
menyerupai tukak lambung. Kriteria Rome III menandai gejala nyeri epigastrik sebagai
epigastric pain syndrome (EPS). Dyspepsia dan GERD memiliki pengertian yang cukup
dekat, namun dyspepsia disebabkan akibat kepenuhan postpandial dan ketidakmampuan
dalam mencerna makanan menunjukkan dismotilitas gastroduodenal dan dikenal sebagai
postprandial distress syndrome (PDS).
Penelitian yang dilakukan di Jerman menunjukkan 18 hingga 20% orang Jerman
mengeluhkan adanya perut kembung, mulas dan diare. Dalam survey yang dilakukan oleh
Domestik Internasional Gastro Enterology Surveillance Study (DIGEST) sebanyak lebih dari
5500 orang menunjukkan sepertiga diantaranya mengeluhkan adanya gejala dyspepsia,
termasuk dyspepsia akut sebanyak 6,5% dan dyspepsia kronis sebanyak 22,5%.
2.5.1. Patofisiologi
Penyebab dyspepsia fungsional adalah adanya gangguan mortilitas, disfungsi
sensorimotor yang terhubung dengan hipersensitivitas terhadap rangsangan mekanik dan
kimia, aktivasi system kekebalan, peningkatan permeabilitas mukosa di usus kecil
proksimal dan adanya gangguan system saraf otonom dan enteric. Penyebab adanya
dyspepsia meliputi:
 Penundaan pengosongan lambung
Penundaan pengosongan lambung merupakan salah satu patofisiologi
penyebab fungsional dyspepsia. Beberapa penelitian melaporkan prevalensi
penundaan pengosongan lambung sebesar 20-50% terjadi pada penderita dyspepsia.
Secara keseluruhan, pengosongan lambung padatan adalah 1,5 kali lebih lambat.
Hubungan antara penunadaan pengosongan lambung dan gejala fungsional dyspepsia
belum dilaporkan secara jelas, namun dapat dikaitkan dengan peningkatan mortilitas
utus dan berkorelasi dengan keparahan gejala.
 Gangguan Gastric accomodation
Gastric accommodation dimediasi oleh reflex vasovagal yang diprakarsai oleh
makanan dan dihasilkan melalui aktivasi saraf nitregik yang dapat merelaksasi
fundus dan perut bagian atas. Reflex antrofundik dan relaksasi fundus adalah respon

19
terhadap distensi antral yang berfungsi sebagai akomodasi. Gangguan pada gastric
accommodation pada 40% pasien dyspepsia dapat menyebabkan rasa kenyang dini.
 Hipersensitivitas lambung
Studi barostat lambung menunjukkan pasien dengan fungsional dyspepsia
memiliki ambang batas yang lebih rendah untuk gejala ketidaknyamanan dan rasa
sakit selama distensi proksimal. Hipersensitivitas terhadap distensi lambung telah
ditemukan pada 34% pasien fungsional dyspepsia
 Hipersensitivitas duodenal terhadap asam
Duodenum mungkin berperan dalam genesis gejala FD. Penelitian yang
dilakukan pertama kali menunjukkan bahwa 59% pasien FD mengalami mual selama
perfusi asam. Selanjutnya, pasien FD menunjukkan respon motoric duodenum yang
terganggu terhadap perfusi asam menghasilkan pengurangan clearance asam.
Paparan asam tinggi pada duodenum menunjukkan hubungan antara
ketidakmampuan untuk menyelesaikan makan dengan nilai pH duodenum yang lebih
rendah.
 Sensitivitas duodenal terhadap lipid
Gejala dyspepsia biasanya diinduksi oleh makanan berlemak. Pada FD, infus
lipid intraduodenal menyebabkan perut menjadi peka terhadap distensi dan
menyebabkan gejala rasa kenyang yang tidak nyaman dan mual.
 Postinfectious Functional Dyspepsia
Beberapa penelitian dengan IBS pasca infesksi (PI_IBS) beberapa penelitian
mengidentifikasikan perkembangan FD setelah adanya infeksi enteric. Dalam 1
survey yang dilakukan, sebanyak 17% pasien dengan FD mengira gejala yang timbul
adalah PI. Orang-orang ini memiliki gejala umum seperti rasa kenyang dini, mual
dan penurunan berat badan. Gejala dikaitkan dengan adanya disfungsi neuron
nitrergik lambung yang berfungsi sebagai akomodasi.
 Peradangan dan aktivasi imun
Beberapa penilian telah dilakukan dengan adanya inflamasi pada FD. Pasien
dengan PI-FD menunjukkan focus agregat [ada sel T dan CD8 dalam duodenum.
Jumlah sel CD4þ cells per crypt berkurang.dalam sebuah peneilitian terjait histologis
duodenitis ditemukan pada pasien PI-FD ditandai oleh sel inflamasi dan makrofag.
Peradangan mungkin tidak terbatas pada PI-FD, namun jumlah sel enterochromaffin
meningkat secara signifikan pada pasien PI-FD dibandingkan dengan pasien FD.

20
Peradangan yang terjadi dapat menyebabkan sensitivitas pada mucosal lambung
sehingga mudah teriritasi.
 Duodenal Eosinofilia
Penelitian keberadaan Eosinophilia Duodenal diamati dalam pasien PI-FD dan
pasien FD. Kehadiran Eosinophilia Duodenal dikaitkan dengan timbulnya reaksi
alergi yang menunjukkan bahwa hipersensitivitas terhadap luminal mungkun terjadi.
Penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa Eosinophilia Duodenal menyebabkan
rasa kenyang dini dan kepenuhan posprandial.
 Infeksi Helicobacter pylori
Infeksi yang disebabkan oleh H. pylori telah lama diasumsikan sebagai
penyebab dyspepsia melalui berbagai gangguan dalam sekresi asam, mortilitas dan
persignalan neuroendokrin. Sehubungan dengan motilitas, infeksi H. pylori dikaitkan
dalam peningkatan ekspresi glucagon-like-peptide-1 dan percepatan transit
gastrointestinal pada model penelitian menggunakan hewan. Meskipun H. pylori
tidak mempengaruhi tingkat pengosongan lambung, namun keterlibatannya dapat
memicu visceral dan hipersensitivitas kambung.
 Faktor fisiologis
Faktor fisiologis banyak dikaitkan dengan komorbiditas psikologis seperti
cemas dan depresi. Gangguan psikologis dapat menyebabkan interaksi antara otak-
usus dan menghasilkan respon yang berkaitan dengan gejala dyspepsia.
2.5.2. Gejala
Dyspepsia fungsional ditandai dengan gejala seperti :
 nyeri epigastrik dan rasa terbakar
 perut kembung
 rasa kenyang dini
 mual
 muntah
2.5.3. Diagnosis
Diagnosis dyspepsia fungsional didasarkan pada:
 Gejala khas dan riwayat penyakit pasien (kecuali penyakit lain yang
disebabkan akibat dari dyspepsia)
 Pemeriksaan instrumental

21
Gejala yang menyertai non gastrointestinal adalah gejala vegetative umum seperti
peningkatan sekresi keringat, sakit kepala, gangguan tidur, otot tegang, gejala jantung
fungsional dan nyeri riwayat keluhan biasanya telah dirasakan sejak lama dan tidak ada
perkembangan/perbaikan gejala.
Pemeriksaan diagnostik instrumental yang dapat dilakukan adalah
esophagogastroduodenoscopy termasuk untuk mendeteksi keberadaan H. pylori yang
mungkin menginfeksi dan ultrasonografi perut yang disertai gejala tambahan IBS dengan
pemeriksaan endoskopi usus besar. Selain itu, pasien yang gagal menanggapi pengobatan
dilakukan diagnostic khusus. Pasien dengan gejala refluks dilakukan pemantauan pH
esofagus selama 24 jam. Tes napas dan skinrigrafi pengosongan lambung dapat
mendeteksi gangguan pengosongan lambung atau gastroparesis. Pada pasien dengan perut
kembung yang parah, tes napas dilakukan untuk mendeteksi intoleransi karbohidrat dan
kolonisasi bakteri abnormal.

2.6 Pilihan Fitoterapi Maag


2.6.1. Foeniculi vulgaris Fructus (Buah Adas)

Gambar 7 Foeniculi vulgaris Fructus

2.6.1.1. Klasifikasi
Kindom : Plantae
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Ordo : Apiales
Family : Apiaceae
Genus : Foeniculum
Spesies : Foeniculi vulgaris
22
2.6.1.2. Simplisia
Buah berbentuk memanjang, ujung pipih, gundul, bau khas, rasa agak
manis dan khas, warna cokelat kehijauan atau cokelat kekuningan hingga cokelat,
panjang sampai 10 mm, lebar sampai 4 mm. Bagian luar buah mempunyai 5 rusuk
primer, menonjol, warna kekuningan.
2.6.1.3. Kandungan Kimia
Konstituen utama buah adas adalah minyak esensial: transanetol, (+)-
fenkon, estragol (metilkavikol), limonen, p- anisaldehid, α-pinen dan α-felandren.
2.6.1.4. Efek Farmakologi
Etanol adalah agen ulcerogenik yang umum digunakan dan ketika
diberikan oleh gavage kepada tikus, etanol menghasilkan lesi hemoragik lambung
yang parah. Mekanisme lesi lambung yang diinduksi etanol bervariasi, termasuk
penipisan kandungan lendir lambung, kerusakan aliran darah mukosa dan cedera
sel mukosa. Selain itu, kerusakan mukosa lambung yang diinduksi etanol dikaitkan
dengan kelebihan radikal bebas, yang mengarah pada peningkatan peroksidasi
lipid . Peningkatan kadar peroksida lipid dan radikal bebas yang berasal dari
oksigen menghasilkan perubahan yang nyata pada tingkat sel dan menyebabkan
kerusakan membran, kematian sel, pengelupasan kulit dan erosi epitel. Akumulasi
neutrofil teraktivasi di mukosa lambung dapat menjadi sumber radikal bebas.
Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa beberapa obat antioksidan seperti
melatonin dan dantrolene memiliki efek perlindungan terhadap cedera lambung
akut yang diinduksi etanol pada tikus. Hasil dari penelitian ini menunjukkan
bahwa semua dosis buah adas mencegah kerusakan jaringan lambung terhadap
stres yang diinduksi etanol, hanya secara signifikan pada kelompok dosis tertinggi.
Selanjutnya, buah adas menurunkan peroksidasi lipid dan meningkatkan
antioksidan non-enzimatik. Sifat antioksidan dapat, setidaknya sebagian, menjadi
salah satu mekanisme yang memungkinkan buah adas memperbaiki lesi lambung
yang diinduksi etanol.
Uji anti tukak ekstrakair buah adas pada tikus galur Sprague- Dawley dosis
75, 150 dan 300 mg/kgBB signifikan menunjukkan efek protektif dalam mencegah
terjadinya tukak lambung akibat induksi 1 mL etanol 80% 1 jam setelah
perlakuan. Presentase inhibisi tukak lambung pada dosis tersebut berturut- turut
sebesar 37,8; 27,9; dan 68,2% dibandingkan kontrol negatif. Sebagai kontrol

23
positif Selain pengukuran nilai indeks tukak dan persentase inhibisi, diukur pula
kadar malondialdehid darah (MDA), glutation (GSH), nitrat serum dan nitrit
sebagai indikator peroksidasi lipid; asam askorbat, retinol dan β- karoten untuk
mengetahui khasiat antioksidan ekstrak. Hasilnya menunjukkan terjadinya
penurunan signifikan kadar MDA dan peningkatan kadar GSH pada kelompok
perlakuan dosis 150 dan 300 mg/kgBB, peningkatan signifikan kadar nitrit dan
nitrat pada dosis 75 dan 150mg/kgBB, serta peningkatan kadar GSH. Kadar asam
askorbat meningkat pada semua dosis perlakuan ekstrak, paling signifikan pada
dosis 300 mg/kgBB. Begitu pula dengan β- karoten dan retinol, peningkatan
signifikan hanya terjadi pada dosis 150 mg/kgBB.
2.6.1.5. Indikasi : membantu atasi tukak lambung.
2.6.1.6. Kontraindikasi
Penderita kanker karena estrogen dependent dan radang ginjal.
2.6.1.7. Interaksi obat
Pemberian adas bersamaan dengan siprofloksasin dapat mempengaruhi
absorbsi, distribusi, eliminasi, serta mengurangi efek sipro.
2.6.1.8. Toksisitas
LD 50 minyak esensial adas: 4500mL/kg peroral pada tikus.
2.6.1.9. Dosis : secara tradisional:5- 7 g buah kering/hari.
2.6.1.10. KIE
Informasi terkait konsumsi sediaan dengan seprofloksasin perlu di
tekankan.

2.6.2. Glycyrrhizae glabrae (Akar Manis Cina)

Gambar 8 Glycyrrhizae glabrae (Akar Manis Cina)


24
2.6.2.1. Klasifikasi
Kindom : Plantae
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Ordo : Fabales
Family : Fabaceae
Sub-Family : Fabiodeae
Bangsa : Galegeae
Genus : Glycyrrhiza
Spesies : Glycyrrhizae glabra
2.6.2.2. Simplisia
Glicyrrhizae radix terdiri atas akar dan rimpang kering dari tanaman
Glyrrhizae glabra L. Bau khas lemah, rasa manis, akar yang dikupas berbentuk
silinder atau bongkahan besar, warna kuning pucat, garis tengah ± 2 cm,
permukaan berserat. Akar yang tidak dikupas berwarna cokelat kekuningan atau
coklat tua, berkeriput memanjang, kadang- kadang terdapat tunas kecil dan daun
yang tersusun melingkar.
2.6.2.3. Kandungan Kimia
Saponin, asam glisiretinat, glisirisin, liquiritigenin, chalcone, glabren,
glabridin, gliserol, isogliserol, likumarin, sterol, stigmasterol, eugenol, estragol,
anetol, asam heksanoat.
2.6.2.4. Efek Farmakologi
Akar mengandung beberapa komponen antitukak, dimana ekstrak
deglycyyrrhizinated licorice (DGL) lebih efektif dalam menangani tukak lambung
dan tidak memiliki efek samping. Ekstrak air dan alkohol yang diberikan pada
tikus secara intraperitoneal, intraduodenal dan oral memiliki efek proteksi
terhadap tukak lambung yang diinduksi oleh aspirin dan ibuprofen dan dapat
meningkatkan laju sekresi mukosa. Akarnya juga memiliki kemampuan untuk
melepaskan sekretin yang merupakan mediator anti tukak. Carbenoloxon
(merupakan turunan suksinat dari asam glisiretinat) memiliki aktivitas
mempercepat penyembuhan tukak lambung.

25
2.6.2.5. Uji Klinik
Pemberian secara oral kepada 15 orang pasien tukak lambung dapat
mengurangi gejala tukak dan mempercepat penyembuhan sebesar 75%. Asam
gliseritinat (enoxolone), merupakan komponen aktif yang berperan dalam efek
antitukak dengan cara menghambat enzim 15- hidroksiprostaglandin
dehidrogenase dan delta- prostaglandin reduktase. Hambatan pada pencernaan
yang berfungsi untuk kedua enzim ini dapat menstimulasi dan meningkatkan
konsentrasi prostaglandin E dan E2α pada saluran pencernaan yang berfungsi
untuk meningkatkan proses penyembuhan tukak lambung.
2.6.2.6. Indikasi: Membantu memelihara kesehatan pencernaan.
2.6.2.7. Kontraindikasi
Hepatitis kronik, gangguan kolestasis hati, sirosis hepatis, insufiensi
ginjal, diabetes, aritmia, hipertensi, hipokalemi, hipertonia, dan kehamilan.
2.6.2.8. Interaksi
Interaksi dengan obat lain disebabkan oleh adanya peningkatan
kehilangan kalium sehingga tidak diberikan untuk penggunaan jangka lama
dengan glikosida atau diuretik tiazida, digitalis glikosida, obat- obat aritmia
seperti kuinidin, serta kortikosteroid. Keefektifan obat yang digunakan pada
perawatan hipertansi mungkin akan berkurang karena adanya penurunan ekskresi
natrium dan air seni sehingga seharusnya tidak diberikan bersamaan denagn
spironolakton atau amilorid.
2.6.2.9. Toksisitas : Tidak boleh diminum lebih dari 6 minggu berturut turut.
2.6.2.10. Penyiapan dan Dosis
Untuk tukak lambung: dosis 200- 600 mg secara oral dan dikonsumsi
tidak lebih dari 4- 6 minggu.
2.6.2.11. KIE
Diperhatikan apakah pasien mengkonsumsi obat lain dan riwayat
pengobatan dari pasien.

26
2.6.3. Curcuma longa (Kunyit)

Gambar 9 Curcuma longa (Kunyit)

2.6.3.1. Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Sub kingdom : Tracheobionta
Super divisi : Spermatophyta
Divisi : Magnoliopsida
Kelas : Liliopsida
Sub kelas : Zingiberidae
Ordo : Zingiberales
Family : Zingiberaceae
Genus : Curcuma
Spesies : Curcuma longa
2.6.3.2. Simplisia
Rimpang berwarna kuning kemerahan sampai kuning kecoklatan.
2.6.3.3. Kandungan Kimia
Antara lain kurkumin, desmetoksikurkumin, bisdesmetoksikurkumin,
minyak atsiri dan oleoresin.
2.6.3.4. Efek Farmakologi
Curcumin Berefek anti inflamasi (ekstrak etanol kunyit dalam berbagai
tingkatan dosis) Menghambat sekresi asam lambung Mencegah pertumbuhan H.
Pylori secara in vitro dan memblokade aktivitas NF-kB Pemberian obat secara
oral untuk 116 pasien dengan asam dispepsia, kembung dispepsia, dispepsia atau
lemah dalam penelitian, secara acak, double-blind mengakibatkan respon statistik

27
signifikan pada pasien yang menerima obat. Para pasien menerima 500mg bubuk
obat empat kali sehari selama 7 hari. Dua uji klinis lain yang mengukur efek obat
pada tukak lambung menunjukkan bahwa pemberian obat maag secara oral
memperbaiki penyembuhan dan mengurangi sakit perut yang timbul. Dua studi
klinis telah menunjukkan bahwa kurkumin merupakan obat antiperadangan yang
efektif.
2.6.3.5. Kontraindikasi
Obstruksi saluran empedu. Dalam kasus batu empedu, gunakan hanya
setelah berkonsultasi dengan dokter. Hipersensitivitas terhadap obat tersebut.
2.6.3.6. Toksisitas
Tidak ditemukan tanda-tanda keracunan pada mencit yang menerima dosis
oral ekstrak etanol 0,5; 1 atau 3 g/ kg berat badan. Atau juga dengan bubuk
turmeric dosis 2,5 g/kg. Pada tikus, guinea pig dan monyet dengan dosis 300
mg/kg. Ditemukan nilai LD50 dari ekstrak turmeric fraksi petroleum eter, alcohol
dan air akibat pemberian intraperitonial pada mencit, yaitu ditentukan pada dosis
0,525; 3,980; 0,43o dan 1,5 kg/bb.
2.6.3.7. Dosis
Tanaman bahan mentah, 3-9g sehari; bahan tanaman bubuk, 1,5-3,0 g
sehari; infus oral, 0,5-1g tiga kali per hari; tingtur (1: 10) 0.5-1ml tigakali per hari.
Dosis Dewasa dosis harian : 1,5 – 3 g atau 50 mg/kgBB.
2.6.3.8. Contoh Sediaan : Kurkuminoid 100mg

2.7 Tinjauan Tentang Wasir


Wasir atau bantal dubur adalah struktur anatomi yang terletak di bagian distal rektum dan
anus, terdiri dari jaringan saluran pembuluh darah tanpa dinding otot (sinusoid), jaringan
elastis dan ikat, dan serat otot polos (otot Trietz submukosa). Istilah "wasir" saat ini tidak
28
digunakan untuk keadaan patologis dan mewakili fitur normal dari daerah anus dengan peran
dalam menjaga saluran anus tertutup dan berkontribusi terhadap kontinensia feses.
Bantal anal menjadi patologis ketika perubahan abnormal seperti pembengkakan dan
peradangan (kadang-kadang diikuti oleh perdarahan dan trombosis) terjadi. Wasir internal
berasal dari pleksus wasir superior di bagian bawah rektum, sedangkan wasir eksternal
terletak di bawah garis anorektal.
2.7.1. Klasifikasi
Wasir diklasifikasikan menurut asalnya; garis dentate (garis pektinat) berfungsi
sebagai batas anatomisistologis. Wasir eksternal berasal dari distal ke garis dentate,
timbul dari pleksus hemoroid inferior, dan dilapisi dengan epitel skuamosa yang
dimodifikasi, yang kaya dipersarafi dengan serat nyeri somatik (tipe delta, tidak
bermielin). Wasir internal berasal proksimal ke garis dentate, timbul dari pleksus
hemoroid superior, dan ditutupi dengan mukosa. Beberapa wasir dianggap sebagai
campuran wasir (internal-eksternal), yang timbul dari pleksi hemoroid inferior dan
superior dan koneksi anastomosis mereka, ditutupi oleh mukosa di bagian superior dan
kulit di bagian inferior, sehingga mereka memiliki serat nyeri somatik.
Wasir internal diklasifikasikan lebih lanjut menjadi empat kelas sesuai dengan
tingkat prolaps. Pada wasir tingkat pertama, jaringan wasir menjorok ke dalam lumen
saluran anus, tetapi tidak prolaps di luar saluran anus. Vena saluran anal meningkat dalam
ukuran dan jumlah dan dapat berdarah pada saat evakuasi. Wasir derajat dua dapat
berkembang biak di luar sfingter eksternal dan terlihat selama evakuasi tetapi secara
spontan kembali berbaring di dalam lubang anus. Wasir derajat ketiga menonjol di luar
saluran anal dan membutuhkan reduksi manual, dan wasir derajat keempat tidak dapat
direduksi dan terus-menerus mengalami prolaps.14 Penting untuk mendokumentasikan
tingkat wasir untuk menentukan pengobatan yang tepat dan untuk mengevaluasi
kemanjuran modalitas pengobatan tertentu.
2.7.2. Patofisiologi dan Etiologi
Teori-teori utama tentang patofisiologi penyakit hemoroid adalah bahwa mereka
adalah dilatasi vena abnormal pada pleksus vena hemoroid interna, distensi abnormal dari
anastomosis arteriovenosa, dan prolaps bantal dan jaringan ikat di sekitarnya.
Peningkatan tekanan sfingter anal juga dianggap sebagai salah satu faktor etiologis yang
berkontribusi terhadap penyakit. Tidak jelas apakah perubahan fisiologis anorektal ini
adalah hasil dari kehadiran wasir atau penyebabnya. Peran prolaps mukosa pada penyakit

29
hemoroid adalah dalam debat; beberapa ahli bedah menganggap entitas ini sebagai
patologi yang sama sekali berbeda; yang lain menganggap bahwa prolaps mukosa adalah
bagian integral dari penyakit hemoroid
Selama evakuasi, kontraksi sphincter sukarela mengembalikan sisa kotoran dari
anus ke rektum sebagai bagian dari fisiologi evakuasi normal. Berusaha keras untuk
mendapatkan evakuasi total hanya berfungsi untuk memenuhi bantal pembuluh darah.
Jadi, asupan serat yang tidak mencukupi, duduk di toilet yang lama, sembelit, diare, dan
kondisi seperti kehamilan, asites, dan ruang panggul yang menempati lesi yang
berhubungan dengan peningkatan tekanan intraabdominal telah diduga berkontribusi
terhadap perkembangan penyakit. Riwayat keluarga dengan penyakit hemoroid juga telah
disarankan untuk berkontribusi pada perkembangan penyakit, meskipun tidak ada bukti
kecenderungan keturunan; juga, kebiasaan makan dan buang air besar sering terkait
dengan kebiasaan dan lingkungan.
Wasir sering dianggap sebagai varises internal atau eksternal. Istilah ini
menyesatkan, karena istilah varises (varises) digunakan untuk menggambarkan
pemanjangan berliku dan dilatasi pembuluh darah superfisial (biasanya di ekstremitas
bawah). Pasien dengan hipertensi portal mungkin memiliki varises rektal, sirkulasi
kolateral, di mana darah dari sistem portal masuk ke sirkulasi sistemik melalui vena
hemoroid tengah dan inferior. Tetapi varian wasir dan dubur adalah dua entitas yang
berbeda, dan banyak penelitian gagal menunjukkan peningkatan insiden penyakit wasir
pada pasien dengan hipertensi portal.
2.7.3. Faktor Resiko
Wasir simtomatik disebabkan oleh peningkatan tekanan intraabdomen seperti
yang terjadi pada tegangnya pergerakan usus, sembelit atau diare, posisi duduk yang
tahan lama, dan berbagai kondisi seperti kehamilan, penyakit hati kronis dengan asites,
atau massa perut (Schubert et al. 2009). Ada juga bukti tekanan sfingter istirahat tinggi
pada pasien dengan penyakit wasir, yang dapat mempengaruhi drainase vena dari struktur
pembuluh darah. Sejumlah faktor lain diyakini memainkan peran penting: asupan rendah
serat, kurang olahraga, penuaan, obesitas. Tidak ada bukti yang jelas tentang
kecenderungan turun-temurun, tetapi patogenesis tampaknya terkait dengan perubahan
degeneratif dalam struktur kolagen pembuluh atau stroma pendukung, ciri-ciri yang dapat
memiliki substrat pewarisan genetik.

30
2.8 Pilihan Fitoterapi Wasir
2.8.1. Graptophyllum pictum (L) Griff

Gambar 10 Graptophyllum pictum (L) Griff

2.8.1.1. Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Subkingdom : Tracheobionta
Super Divisi : Spermatophyta
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Sub Kelas : Asteridae
Ordo : Scrophulariales
Famili : Acanthaceae
Genus : Graptophylum
Spesies : Graptophylum pictum Griff
2.8.1.2. Senyawa kimia : steroid, alkaloid, tannin, glikosida, saponin
2.8.1.3. Indikasi
Memiliki efek anti hemoroid, efek antiinflamasi, meningkatkan elastisitas
pembuluh darah sehingga dapat mengurangi pendarahan
2.8.1.4. Uji toksisitas
Pemberian infusa daun ungu hingga dosis 800 mg/ g bb tidak
menimbulkan kelainan organ
2.8.1.5. Dosis
Infusa daun ungu hingga dosis 800 mg/g bb , rebusan daun wungu dapat
menghilangkan gejala hemoroid ektsernum derajat II. Sebanyak 9-10 gram daun
ungu segar kemudian direbus dalam 2 gelas air (600 cc) sampai menjadi 1 gelas

31
rebusan dan diminum tiap hari 1 kali. Lima hari kemudian, efek yang ditimbulkan
oleh gejala hemorroid seperti nyeri, pendarahan, dan panas hilang tak berbekas.

2.8.2. Curcuma longa (L)

Gambar 11 Curcuma longa (L)

2.8.2.1. Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Sub Kingdom : Viridiplantae
Infra Kingdom : Streptophyta
Super Divisi : Embryophyta
Divisi : Tracheophyta
Sub Divisi : Spermatophytina
Kelas : Magnoliopsida
Super Ordo : Lilianae
Ordo : Zingiberales
Famili : Zingiberaceae
Genus : Curcuma
Spesies : Curcuma longa L.
2.8.2.2. Golongan senyawa : monoterpen, sesquiterpen
2.8.2.3. Indikasi : memiliki efek antiinflamasi dan aktivitas analgesik
2.8.2.4. Uji toksisitas
Tidak ditemukan adanya tanda toksisitas pada pemberian dosis tunggal
rute oral. Ekstrak etanol rimpang kunyit pada dosis 0.5, 1, 3 g/ kg bb pada mencit
atau serbuk kunyit pada 2.5 g/ kg bb atau ekstrak etanol pada dosis 300 mg/kg bb
pada 45 tikus, marmot, dan monyet tidak menimbulkan efek toksik
2.8.2.5. Dosis : esktrak etanol rimpang kunyit pada dosis 1-5 g/ kg bb per oral

32
2.8.3. Aloe vera (L)

Gambar 12 Aloe vera (L)

2.8.3.1. Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Sub Kingdom : Tracheobionta
Super Divisi : Spermatophyta
Divisi : Magnoliopsida
Kelas : Liliopsida
Ordo : Asparagales
Genus : Aloe
Spesiaes : Aloe vera L
2.8.3.2. Kandungan Senyawa : karbohidrat, lipid, asam amino, sterol, tanin
2.8.3.3. Indikasi
Efek antimikroba, efek penyembuhan luka, meningkatkan absorpsi usus
2.8.3.4. Uji toksisitas
Tidak ada kejadian yang tidak diinginkan selama penelitian berlangsung.
Penggunaan lidah buaya pada manusia dapat ditoleransi.
2.8.3.5. Dosis
Daun lidah buaya ½ batang, dihilangkan durinya, dicuci bersih lalu
diparut, diberi air masak ½ cangkir dan madu 2 sendok makan, diperas dan
disaring lalu diminum (3 x sehari).

33
2.8.4. Carica papaya (L)

Gambar 13 Carica papaya (L)

2.8.4.1. Klasifikasi
Kingdom : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas : Dilleniidae
Ordo : Violales
Famili : Caricaceae
Genus : Carica
Spesies : Carica papaya L
2.8.4.2. senyawa : fenol, alkaloid, terpenoid, saponin
2.8.4.3. Indikasi
Efek antimikroba, efek penyembuhan luka, efek antiinflamasi
2.8.4.4. Uji toksisitas
Pada studi toksisitas akut, ekstrak daun papaya 2000 mg/kg bb secara
oral pada tikus tidak didapatkan kematian atau kejadian tidak diinginkan akut.

2.9 Tinjauan Tentang GERD


Gastroesophageal reflux (GER) adalah kondisi mengalirnya secara involunter isi
lambung melalui gastroesophageal junction ke dalam esofagus. Sedangkan Gastroesophageal
reflux Disease (GERD) adalah refluks patologik atau refluk yang cukup bermakna untuk

34
menimbulkan perubahan-perubahan fisis yang merugikan seperti pertambahan berat badan
yang buruk, ulserasi mukosa, atau simtom respiratorik kronik tidak disebabkan kausa yang
diketahui, usofagitis, hematemesis, striktur, anemia sideropenik, episode apnea yang
mengancam jiwa, ataupun sindrom kematian mendadak-bayi.
Prevalensi GER pada penderita asma lebih besar dari populasi umum, yaitu berkisar
antara 50- 60% pada populasi anak dan pada populasi dewasa diperkirakan mencapai 60-80%.
GER merupakan penyebab ke-3 tersering timbulnya batuk, setelah asma dan sindroma
sinobronkial. Rata-rata kejadian GER pada asma anak mencapai 56% dan ini hampir sama
dengan kejadian di asma dewasa. Gejala pernapasan seperti batuk, sesak, mengi yang
berkaitan dengan gastrousofageal refluk dinamakan RARS (reflux-assosiated respiratory
síndrome). Gastroesofageal refluks (GER) merupakan faktor yang sering terlupakan dalam
etiopatogenesis asma. Asma dan GER dapat terjadi bersamaan pada seorang penderita tanpa
saling berhubungan atau keduanya saling memberatkan, yaitu efek fisiologik obstruksi jalan
nafas pada asma memperburuk GER atau GER memicu terjadinya bronkokonstriksi pada
asma.
2.9.1. Patofisilogi
 Kerusakan Lower Esophageal Spincther
LES mencegah refluks bahan lambung dari perut. Saat menelan untuk
memungkinkan bagian bebas dari makanan masuk ke perut. Mekanisme dimana
tekanan LES yang rusak dapat menyebabkan gastroesophageal reflux ada tiga
kemunkinan. Pertama, dan mungkin sebagian besar yang penting, refluks dapat terjadi
setelah LES transien spontan relaksasi yang tidak berhubungan dengan menelan. 6
Terserang distensi, muntah, bersendawa, dan muntah dapat menyebabkan relaksasi
LES. Penurunan transien pada tekanan sfingter bertanggung jawab atas sekitar 40%
episode refluks pada pasien dengan GERD. Kedua, refluks dapat terjadi setelah
peningkatan sementara dalam tekanan intraabdomen (stres refluks) seperti yang
terjadi selama mengedan, membungkuk.Ketiga, LES mungkin atonic, sehingga
memungkinkan refluks bebas. Meskipun relaksasi sementara lebih mungkin terjadi
ketika ada tekanan LES normal, dua mekanisme terakhir adalah lebih mungkin ketika
tekanan LES berkurang oleh faktor-faktor tersebut sebagai distensi lambung atau
merokok. Makanan dan obat-obatan tertentu dapat memperburuk refluks esofagus
dengan mengurangi tekanan LES atau oleh mengiritasi mukosa esofagus.

35
 Resistensi mukosa
Mukosa esofagus dan submukosa mengandung sekresi lendir kelenjar yang
melepaskan bikarbonat, yang dapat menetralkan asam refluks di esofagus. Penurunan
pertahanan normal ini mekanisme dapat menyebabkan erosi kerongkongan.
 Pengosongan Lambung dan Peningkatan Tekanan Perut
Volume lambung terkait dengan jumlah bahan yang dicerna,tingkat sekresi dan
pengosongan lambung, dan jumlah / frekuensirefluks duodenum ke dalam lambung.
Pengosongan lambung tertunda dapat menyebabkan peningkatan volume lambung
dan berkontribusi terhadap refluks dengan meningkatkan tekanan intragastrik. Faktor
yang meningkatkan lambung volume dan / atau kurangi pengosongan lambung,
seperti merokok dan makanan tinggi lemak, sering dikaitkan dengan refluks
gastroesofagus. Obesitas adalah faktor risiko independen untuk peningkatan GERD
gejala dan komplikasi. Obesitas telah dikaitkan dengan GERD karena peningkatan
tekanan perut. Bahkan menambah berat badan pasien dengan indeks massa tubuh
normal dapat menyebabkan onset baru Gejala GERD. Pasien obesitas yang tidak
sehat juga mungkin menderita lebih santai sementara LES, LES tidak kompeten, dan
terganggu motilitas esofagus.
 Komposisi refluks
Komposisi, pH, dan volume refluks lain faktor yang terkait dengan refluks
gastroesofagus. Duodenogastrikrefluks esofagitis, atau "esofagitis alkali," mengacu
pada esofagitis yang disebabkan oleh refluks cairan bilious dan pankreas.
2.9.2. Etiologi
Beberapa etiologi baik berupa mengiritasi langsung terhadap mukosa maupun
yang dapat menurunkan tekanan LES disebutkan pada tabel berikut :

Makanan berlemak

Makanan Makanan peda

Penurun Kopi (makanan berkafein)

tekanan LES Nikotin

Obat-Obatan Barbiturat

Benzodiazepin

36
Minuman Berkarbonasi

Iritan Makanan Kopi


langsung Jus jeruk
terhadap
mukosa Aspirin

esofagus Obat-Obatan OAINS

Besi

Tabel 9 Penyebab Terjadinya GERD

2.9.3. Diagnosis dan Komplikasi GERD


Alat yang paling berguna dalam diagnosis GERD adalah klinis riwayat penyakit,
termasuk gejala dan faktor risiko. Pasien yang mengalami gejala refluks yang tidak rumit
dan khas (mulas dan regurgitasi) tidak boleh menerima evaluasi kerongkongan invasif
sebagai langkah pertama. Pasien-pasien ini umumnya mendapat manfaat dari percobaan
modifikasi gaya hidup khusus pasien dan terapi penekan asam empiris. Diagnosis klinis
GERD diasumsikan pada pasien yang merespon terapi yang tepat. Tes diagnostik lebih
lanjut diindikasikan untuk: (a) mencegah kesalahan diagnosis, (b) mengidentifikasi
komplikasi, dan (c) mengevaluasi kegagalan pengobatan empiris. Tes diagnostik lain
mungkin termasuk endoskopi, rawat jalan pemantauan refluks esofagus, dan manometri.
Endoskopi adalah lebih disukai untuk menilai cedera mukosa dan untuk mengidentifikasi
komplikasi seperti striktur. Biopsi mukosa diambil untuk mengidentifikasi Barrett
esophagus dan adenokarsinoma. Endoskopi juga harus dilakukan pada pasien dengan
disfagia yang sulit, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, massa
epigastrium, atau sindrom GERD esofagus yang tidak menanggapi uji empiris proton dua
kali sehari pump inhibitor (PPI).
Pemantauan refluks esofagus ambulan mengidentifikasi pasien dengan paparan
asam esofagus yang berlebihan dan frekuensi reflukspisodes. Ini membantu menentukan
apakah gejala terkait asam dan mungkin berguna pada pasien yang tidak merespon
penekanan asam terapi. Manometri mungkin bermanfaat bagi pasien yang memilikinya
gagal PPI dua kali sehari dan memiliki temuan endoskopi normal atau mereka yang
mempertimbangkan operasi antireflux. Berbagai metode dapat digunakan, termasuk
pemantauan pH impedansi rawat jalan, pH kateter, atau pemantauan pH nirkabel.

37
2.10 Pilihan Fitoterapi GERD
2.10.1. Phyllanthus emblica L.

Gambar 14 Phyllanthus emblica L

2.10.1.1. Klasifikasi Taxonomic Serial No.: 504352


Nama lokal : Pohon Malaka/amla
Kingdom : Plantae
Subkingdom : Viridiplantae
Infrakingdom : Streptophyta
Superdivisi :Embryophyta
Divisi : Tracheophyta
Subdivisi : Spermatophytina
Kelas : Magnoliopsida
Superordo : Rosanae
Ordo : Malpighiales
Famili : Phyllanthaceae
Genus : Phyllanthus L.
Spesies : Phyllanthus emblica L.
2.10.1.2. Golongan senyawa: fenolik
2.10.1.3. Mekanisme senyawa
Penghambatan difusi refluks asam lambung ke dalam ruang antar
sel, penurunan volume ruang antar sel dan penekanan brain-gut interaction.
2.10.1.4. Uji praklinis
Penelitian oleh Fakultas Kedokteran Tradisional, Universitas Ilmu
Kedokteran Teheran, Teheran, Iran dilakukan pada pria dan wanita dengan usia
16-80 tahun, yang memiliki gejala GERD (heartburn, regurgitasi dan
38
epigastralgia). Bertempat di Rumah Sakit Imam Khomeini dan Klinik
Pengobatan Tradisional Khark.
2.10.1.5. Preparasi
Pada penelitian ini buah kering ditumbuk dan dibuat menjadi tablet
dengan berat 500 mg. Sedangkan untuk kontrol negatif digunakan Plasebo
yaitu tablet berisi amilum.
2.10.1.6. Dosis
Bubuk buah dianalisis untuk kadar asam galat,menurut metode
Folin-Ciocalteu, 68,75 mg total fenol per asam galat terkandung dalam tiap
tablet.
2.10.1.7. Hasil
Amla dapat mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan heartburn
dan regurgitasi pada pasien dengan NERD.
2.10.1.8. Efek samping
Setelah dilakukan kunjungan rutin selama 2 minggu, tidak terdapat
efek samping sakit perut, sembelit, mual atau muntah yang dilaporkan oleh
pasien. Hanya satu pasien dalam kelompok Amla melaporkan terjadi
perburukan kondisi (heartburn) (Karkon dkk., 2018).

2.10.2. Myrtus communis L.

Gambar 15 Myrtus communis L

2.10.2.1. Klasifikasi Taxonomic Serial No.: 506164


Nama lokal : Murad/myrtle berry
Kingdom : Plantae
Subkingdom : Viridiplantae
39
Infrakingdom : Streptophyta
Superdivisi : Embryophyta
Divisi : Tracheophyta
Subdivisi : Spermatophytina
Kelas : Magnoliopsida
Superordo : Rosanae
Ordo : Myrtales
Famili : Myrtaceae
Genus : Myrtus L.
Spesies : Myrtus communis L.
2.10.2.2. Golongan senyawa: tanin dan polifenol
2.10.2.3. Preparasi
Buah dapat dikonsumsi secara langsung sebanyak 1000 mg sekali
sehari.
2.10.2.4. Praklinis
Tikus diinduksi etanol, indometasin dan ligasi pilorus kemudian diberi myrtle
berry. Myrtle berry banyak mengandung senyawa golongan tanin dan polifenol
yang dapat melindungi lambung, mengurangi ulcer dan menurunkan asam
lambung pada tikus.
2.10.2.5. Uji klinis
Penelitian dilakukan pada wanita dan pria umur 18-50 tahun dengan
penyakit GERD sejumlah 45 partisipan yang dibagi menjadi tiga kelompok,
yaitu: (A) diberi ekstrak myrtle berry dalam kapsul (1000 mg sekali sehari).
(B) diberikan kapsul omeprazol (20 mg sekali sehari), dan (C) diberi buah
myrtle (1000 mg sekali sehari) dengan omeprazol (20 mg sekali sehari) selama
4 minggu.
2.10.2.6. Hasil
Pada semua kelompok, skor refluks dan dispepsia menurun secara
signifikan. Setelah dilakukan analisis data tidak terdapat perbedaan yang
signifikan antara kelompok A B C, sehingga dapat disimpulkan ekstral myrtle
berry sama efektifnya dengan omeprazol. (Zohalinezhad dkk., 2016)
2.10.2.7. Efek samping
Tidak ada efek samping yang dilaporkan dari hasil uji klinis.

40
2.10.3. Curcuma longa L.

Gambar 16 Curcuma longa L.

2.10.3.1. Klasifikasi Taxonomic Serial No.: 42394


Nama lokal : Kunyit/kunir
Kingdom : Plantae
Subkingdom : Viridiplantae
Infrakingdom : Streptophyta
Superdivisi :Embryophyta
Divisi : Tracheophyta
Subdivisi : Spermatophytina
Kelas : Magnoliopsida
Superordo : Lilianae
Ordo : Zingiberales
Famili : Zingiberaceae
Genus : Curcuma L.
Spesies : Curcuma longa L.
2.10.3.2. Kandungan senyawa : curcumin
2.10.3.3. Mekanisme senyawa
Menurunkan perforasi, menurunkan keparahan ulcer esofagus dan
menurunkan asam lambung tanpa mengganggu aktivitas pepsin (Salehi dkk.,
2016).
2.10.3.4. Uji klinis
Penelitian dilakukan pada anak-anak (<18 tahun) dan orang dewasa
(>18 tahun) yang menderita GERD. Hasil: terdapat penurunan score GERD
dan Gastroesophageal Reflux Disease Activity Index (Thavorn dkk., 2014).
2.10.3.5. Efek samping
Dosis tinggi (1500 mg/hari)dapat menyebabkan mual, muntah, diare,
menurunkan gula darah, menurunkan tekanan darah.
41
2.10.3.6. Dosis: 1 g kurkumin dua kali sehari
2.10.3.7. Interaksi
Tidak boleh dikonsumsi dengan obat pengencer darah(antikoagulan), karena
kunyit memiliki efek mengencerkan darah.
2.10.3.8. Contoh sediaan

Gambar 17. Contoh sediaan herbal kunyit “Kumadu Herbal Kunyit”

Nama produk : Herbal kunyit


Khasiat : Mengobati gangguan pencernaan, gerd, asam lambung dan maag
kronis.

Gambar 18 Contoh Sediaan herbal kunyit “Sari Kunyit”

Nama produk : Sari kunyit


Khasiat : Membantu memelihara kesehatan pencernaan.
Komposisi : Setiap kapsul mengandung ekstrak Curcuma domesticae
Rhizoma (kunyit) 500 mg, setara dengan kurkuminoid 100 mg terstandar atau
40 g kunyit segar.
Aturan minum :
- Untuk pemeliharaan kesehatan: 3x1 kapsul sehari
- Untuk pengobatan: 3x2 kapsul sehari
- Diminum sebelum makan
- Tidak dianjurkan untuk wanita hamil dan menyusui.
42
BAB 3 PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Gangguan pada saluran pencernaan dapat terjadi karena adanya kerusakan pada bagian
saluran pencernaan dimana bagian tersebut tidak berfungsi sebagaimana mestinya. hingga
akhirnya dapat menimbulkan berbagai kondisi gangguan seperti diare, konstipasi, maag,
wasir, dam GERD. Pada beberapa kasus, gangguan pencernaan bisa terjadi karena kurangnya
kontrol terhadap makanan atau minuman yang masuk ke tubuh, makan tergesa-gesa, makan
terlalu banyak, memakan banyak makanan tinggi lemak, ataupun makan selama kondisi
stress.
Tumbuhan dan turunannya dapat digunakan sebagai terapi alternatif dalam pengobatan
gangguan saluran percernaan. Faktanya, produk herbal lebih banyak dipilih oleh masyarakat
untuk pengobatan konstipasi, diare, perut kembung dan lain-lain. Pengobatan dengan produk
herbal lebih dipilih karena harganya yang lebih murah, efek sampingnya jauh lebih rendah
serta memiliki khasiat yang tidak jauh beda dengan obat sintetik. Beberapa contoh tanaman
yang dapat digunakan sebagai pilihan fitoterapi untuk gangguan saluran pencernaan yaitu
rimpang kunyit, lidah buaya, buah pepaya, buah amla, buah murad, buah adas, akar manis
cina, asam jawa, daun ceremai, daun ungu, biji duku langsat, dan jamur lingzhi.

3.2 Saran
Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut terhadap aktivitas tanaman-tanaman obat yang
berpotensi sebagai pilihan fitoterapi untuk pengobatan gangguan saluran pencernaan karena
dapat dijadikan sebagai alternatif terapi yang yang lebih murah, aman (efek samping lebih
rendah), tidak kalah efektif.

43
DAFTAR PUSTAKA

Ahmad, S.A., 1990. Flavonoid dan Phytonedica, Kegunaan, dan Prospek. Yayasan
Pengembangan Obat Alam Hyitomedika, Jakarta.
Anonim. 1999. WHO Monographs On Selected Medicinal Plants. Volume .World Health
Organization. Geneva
Aslam, B., T. Awan, I. Javed, T. Khaliq, J. A. Khan, dan A. Raza. 2015. Gastroprotective and
antioxidant potential of glycyrrhiza glabra on experimentally induced gastric ulcers
in albino mice. 4(2):451–460.
Astana, P. R. W. dan U. Nisa. 2018. Analisis ramuan obat tradisional untuk wasir di pulau
jawa; studi etnofarmakologi ristoja 2015. Jurnal Ilmu Kefarmasian Indonesia.
16(2):115.
Badan POM RI. 2004. Monografi Ekstrak Tumbuhan Obat Indonesia. Volume 1. Jakarta
Bansal, V.,K.,et all.Vijay. Herbal Approach to Peptic Ulcer Disease- Review. J Biosci Tech,
Vol 1 (1),2009, 52-58.
Becheanu, G. 2017. Pathology of the Gastrointestinal Tract : Hemorrhoids. Encyclopedia of
Pathology. Page 341-344.
Chatterjee, A. et all. 2012. H. Pylori- induced Gastric Ulcer: Pathophysiology and Herbal
Remedy. Int J Biol Med Res. 3(1): 1461-1465
Dipiro, JT. 2008. Pharmacoterapy Handbook 7th edition. Mc Graw Hill. New York.
DiPiro J.T., Schwinghamer T.L., Wells B.G., DiPiro C.V., 2015. Pharmacotherapy Handbook
Ninth Edit. Inggris: McGraw-Hill Education Companies
DiPiro, J.T., Talbert, R.L., Yee, G.C., Matzke, G.R., Wells, B.G., Posey, L.M., 2008.
Pharmacotherapy: A Pathophysiologic Approach. McGraw-Hill Medical.
Elina Rahma dan Oktafany. 2018. Efektivitas Lidah Buaya (Aloe vera) Terhadap Konstipasi.
J.Agromedicine Volume 5 Nomer 1 hal 427
Handrianto, P. (2016). Uji Aktifitas Ekstrak Jamur Lingzhi (Ganoderma Lucidum)
Menggunakan Pelarut Air Destilasi Terhadap Zona Hambat Escherichia coli. Journal
of Pharmacy and Science, 1(1), 34-38.
Haryani, T. S., Sari, B. L., & Triastinurmiatiningsih, T. (2015).EFEKTIVITAS EKSTRAK
Padina australis SEBAGAI ANTIBAKTERI Escherichia coli PENYEBAB
DIARE. FITOFARMAKA| Jurnal Ilmiah Farmasi, 4(2), 1-9.

44
Hunt, Richard H, M B Frcp, Frcpc Facg, Carlo Fallone Frcpc, Sander Veldhuyzen, Van
Zanten Mph, and others, ‘Etiology of Dyspepsia : Implications for Empirical
Therapy’, 16 (2002), 635–41
Idris, N. Ibrahim, dan A. W. Nugrahaani. 2018. Studi tanaman berkhasiat obat suku mori
kecamatan petasia, petasia barat, dan petasia timur kabupaten morowali utara
sulawesi tengah. 12:23–31.
ITIS. Phyllanthus emblica L. Taxonomic Serial No.: 504352. Online. Diakses dari
https://www.itis.gov/servlet/SingleRpt/SingleRpt?search_topic=TSN&search_value=
504352#null pada hari sabtu tanggal 26 Oktober 2019 pukul 19.00.
ITIS. Myrtus communis L. Taxonomic Serial No: 506164 . Online. Diakses dari
https://www.itis.gov/servlet/SingleRpt/SingleRpt?search_topic=TSN&search_value=
506164#null pada hari sabtu tanggal 26 Oktober 2019 pukul 19.35.
ITIS. Curcuma longa L. Taxonomic Serial No.: 42394 . Online. Diakses dari
https://www.itis.gov/servlet/SingleRpt/SingleRpt?search_topic=TSN&search_value=
42394#null pada hari sabtu tanggal 26 Oktober 2019 pukul 20.05.
Jalilzadeh-Amin, G., V. Najarnezhad, E. Anassori, M. Mostafavi, dan H. Keshipour. 2015.
Antiulcer properties of glycyrrhiza glabra l. extract on experimental models of
gastric ulcer in mice. Iranian Journal of Pharmaceutical Research. 14(4):1163–
1170.
Kaidar-person, O., B. Person, S. D. Wexner, dan F. Ed. 2007. Hemorrhoidal disease : a
comprehensive review. 102–117.
Karkon, S., F. Hashem-dabaghian, G. Amin, dan M. Bozorgi. 2018. Efficacy and safety of
amla ( phyllanthus emblica l .) in non-erosive reflux disease : a double-blind ,
randomized , placebo-controlled clinical trial. Journal of Integrative Medicine.
16(2):126–131.
Koduru, Pramoda, Malcolm Irani, and Eamonn M M Quigley, ‘That Cursed Dyspepsia’,
2018, 467–79 <https://doi.org/10.1016/j.cgh.2017.09.002>
Loekitowati, P., & Hermansyah, H. (2017). Studi Pemanfaatan Biji Duku (Lansium
Domesticum. Jack.) Untuk Obat Diare Secara In Vitro. Jurnal Penelitian Sains, (7).
Lutfi Suhendra, I. W. A. 2009. POTENSI aktivitas antioksidan biji adas (foeniculum vulgare
mill) sebagai penangkap radikal bebas. 15(2):66–71.

45
Madisch, Ahmed, Viola Andresen, Paul Enck, Joachim Labenz, Thomas Frieling, and
Michael Schemann, ‘The Diagnosis and Treatment of Functional Dyspepsia’, 2018, 222–
33 <https://doi.org/10.3238/arztebl.2018.0222>
National Institute for Health and Clinical Excellence (NICE). 2015. Constipation in Children
and Young People. 2015. Royal Pharmaceutical Society, British National Formulary,
vol. 70, London: Pharmaceutical Press.
Park, C. H. dan S. K. Lee. 2019. Gastroesophageal reflux disease. The Korean Journal of
Gastroenterology = Taehan Sohwagi Hakhoe Chi. 73(2):70–76.
Purwaningsih, D. 2016. Makalah lidah buaya materi pkm. 1–7.
Rafatullah, S., M. Tariq, M. Al-Yahya, J. Mossa, dan A. Ageel. 1990. Evaluation of turmeric
and duodenal antiulcer. Journal of ethnopharmacology. 29:25–34.
Salehi, M., H. Karegar-borzi, M. Karimi, dan R. Rahimi. 2016. Medicinal plants for
management of gastroesophageal reflux disease : a review of animal and human
studies. X(X):1–14.
Sidomuncul. Online. Diakses dari https://www.sidomunculstore.com/products/sari-kunyit
pada hari sabtu tanggal 26 Oktober 2019 pukul 21.35.
Sundari, Dian dan M.Wien Winarno. 2010. Laxative Effect of Leaf Tamarind Juice
(Tamarindus indica Linn) on White Rats Induced with Gambier. Media Litbang
Kesehatan Volume XX. Halamana 100-103
Suzanna 1. Park and Ralph A. Giannela Approach to the adult patient with acute diarrhoea In:
Gastroenerology Clinics of North America. XXII (3). Philadelphia. WB Saunders.
1993.
Thavorn, K., M. M. Mamdani, dan S. E. Straus. 2014. Efficacy of turmeric in the treatment of
digestive disorders : a systematic review and meta-analysis protocol. 1–6.
Tita N dan Nurlaili DH. 2014. Aktivitas Laksatif Infusa Daun Ceremai (Phyllanthus acidus L)
Pada Mencit. Jurnal Kesehatan Bakti Tunas Husada Volume 11 Nomer 1
Vila J, Vargas M, Ruiz J, Corachan M, De Anta MTJ, Gascon J: Quinolon Resisten in
Enterotoxigenic E.colli causing Diarrhea in Travelers to India in Comparison with
other Geographycal Areas. Antimicrobial Agents and Chemotherapy June 2000.
Zohalinezhad, M. E., M. K. Hosseini-asl, R. Akrami, M. Nimrouzi, dan A. Salehi. 2016.
Myrtus communis l . freeze-dried aqueous extract versus omeprazol in
gastrointestinal reflux disease : a double-blind randomized controlled clinical trial.
21(1):23–29.

46