Anda di halaman 1dari 8

MAKALAH

“Pengujian Kepatuhan Terhadap Siklus Pendapatan PT KIMIA FARMA Tbk”


Disusun Untuk Memenuhi Tugas Matakuliah
Auditing

DISUSUN OLEH:
CHRISTIN NATALIA PANGEMANAN
10117006

PROGRAM STUDI AKUNTANSI


FAKULTAS ILMU SOSIAL
UNIVERSITAS PRISMA MANADO
2019
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Siklus pendapatan terdiri dari transaksi penjualan barang atau jasa, baik secara
kredit maupun secara tunai, retur penjualan, dan penghapusan piutang. Dalam transaksi
penjualan kredit, jika order dari pelanggan telah dipenuhi dengan pengiriman barang
atau penyerahan jasa, untuk jangka waktu tertentu perusahaan memiliki piutang kepada
pelanggannya. Transaksi penjualan kredit dilakukan melalui sistem penjualan kredit.
Dalam transaksi penjualan tunai, barang diserahkan oleh fungsi pengirirnan kepada
pembeli atau jasa baru diserahkan jika fungsi penerimaan kas teah menerima uang dan
pembeli. Transaksi ini dilaksanakan melalui sistem penjualan tunai.
Pendapatan perusahaan dapat berkurang karena barang yang dijual
dikembalikan oleh pembeli ke penjual. Transaksi penerimaan kembali barang yang
telah dijual dilaksanakan melalui sistem retur penjualan. Piutang yang dimiliki oleh
perusahaan dapat berkurang karena debitur tidak mampu melunasi utangnya. Transaksi
penghapusan piutang ini dilaksanakan melalui sistem penghapusan piutang.
Berdasarkan latar belakang di atas maka penulisan Makalah ini tentang
Pengujian Kepatuhan terhadap siklus pendapatan di PT Kimia Farma Tbk.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

LANDASAN TEORI
A. SISTEM AKUNTANSI DALAM SIKLUS PENDAPATAN
Siklus pendapatan terdiri dari berbagai sistem akuntansi:
1. Sistem penjualan kredit, yang terdiri dari berbagai prosedur:
a) Prosedur order penjualan.
b) Prosedur persetujuan kredit.
c) Prosedur pengiriman barang.
d) Prosedur penagihan.
e) Prosedur pencatatan piutang.
f) Prosedur pencatatan pendapatan penjualan kredit.
g) Prosedur pencatatan harga pokok produk jadi yang dijual.
2. Sistem penjualan tunai, yang terdiri dari jaringan prosedur:
a) Prosedur order penjualan.
b) Prosedur penenimaan kas.
c) Prosedur penyerahan barang.
d) Prosedur pencatatan penerimaan kas.
e) Prosedur pencatatan pendapatan penjualan tunai.
f) Prosedur pencatatan harga pokok produk jadi yang dijual.
3. Sistem retur penjualan, yang terdiri dari prosedur:
a) Prosedur penerimaan barang.
b) Prosedur pencatatan piutang.
c) Prosedur pencatatan retur penjualan.
4. Sistem penghapusan piutang, yang terdiri dari prosedur:
a) Prosedur pembuatan bukti memorial.
b) Prosedur pencatatan piutang.
B. UNIT ORGANISASI YANG TERKAIT
Berbagai fungsi yang terkait dalam siklus pendapatan berada di tangan unit organisasi
berikut ini:

Gambar 1

C. DOKUMEN
Dokumen yang digunakan dalam siklus pendapatan dibagi menjadi dua golongan:
dokumen sumber (source documents), yaitu dokumen yang dipakai sebagai dasar
pencatatan ke dalam catatan akuntansi, dan dokumen pendukung (corroborating
documents atau dokumen penguat), yaitu dokumen yang membuktikan validitas
terjadinya transaksi. Berbagai dokumen yang digunakan dalam siklus pendapatan dapat
dilihat pada berikut:

Gambar 2
D. CATATAN AKUNTANSI
Catatan akuntansi yang digunakan dalam siklus pendapatan adalah:
1. Jurnal penjualan.
2. Jurnal penerimaan kas
3. Jurnal umum
4. Kartu piutang
5. Kartu persediaan
6. Buku besar.

E. UNSUR PENGENDALIAN INTERN


Untuk Merancang unsur – unsur pendapatan akuntansi yang diiterapkan dalam siklus
pendapatan, unsur – unsur pengendalian intern terdiri dari
1. Organisasi
2. Sistem Otorisasi dan Prosedur Pencatatan
3. Praktik yang Sehat
BAB III
PEMBAHASAN

Pengujian Kepatuhan Terhadap Siklus Pendapatan PT. KIMIA FARMA Tbk


Penjualan atau pelayanan di apotek Kimia Farma meliputi pelayanan resep tunai, resep
kredit, UPDS, obat bebas, dan Alkes. Tugas bagian penjualan meliputi menjaga dan memeriksa
persediaan barang, melayani konsumen dalam hal ketersediaan obat, pembayaran atau
informasi tentang obat-obatan. Selain itu, meminta barang atau obat racikan yang akan dijual
kepada pelanggan serta memberikan informasi terkait obat-obatan, dosis obat, efek samping
dan lain-lain kepada konsumen. Untuk meningkatkan pelayanan terhadap konsumen, maka
apotek Kimia Farma juga mengantarkan pesanan ke konsumen, PIO (Pelayanan Informasi
Obat), dan swamedikasi.
Penerimaan pendapatan apotek Kimia Farma berasal dari penjualan obat dengan resep
dokter dan tanpa resep dokter, atau dari penjualan secara tunai lainnya. Hasil penjualan
diperiksa kesesuainnya dengan barang yang terjual melalui Laporan Ikhtisar Penjualan Harian
(LIPH) baik tunai maupun kredit, LIPH akan ditandatangani oleh APA. Bagian keuangan BM
(Bisnis Manager) setiap hari akan menerima hasil penjualan tunai dari bagian keuangan apotek
yang diketahui oleh pengawas disertai dengan bukti setoran. Dan uang akan disetorkan ke
bagian administrasi keuangan untuk disetorkan ke bank yang ditunjuk.
Dalam usaha meluaskan pasar, apotek memberikan resep secara kredit yang melahirkan
piutang kepada perusahaan tertentu. Kemudian diadakan penagihan untuk kembali menjadi
uang tunai. Penjualan kredit direkap setiap hari, dan diserahkan ke BM (Bisnis Manager).
Selanjutnya pihak BM (Bisnis Manager) akan menagih ke instansi yang bersangkutan pada
waktu yang telah ditentukan. Bagian administrasi keuangan akan merekapitulasi penjualan
kredit dalam buku piutang, yang berisi nomor faktur penjualan, nama debitur, dan jumlah
piutang perhari.
Aktivitas Bisnis Siklus Pendapatan Apotek Kimia Farma
Aktivitas bisnis siklus pendapatan di dalam apotek Kimia Farma terdiri atas empat kegiatan
utama, yaitu:
1. Entri Pesanan Penjualan (Sales Order Entry)
Pendapatan dimulai dengan menerima pesanan dari para pelanggan. Proses entri
pesanan penjualan mengharuskan lima langkah:
a) Penerimaan Resep atau Penjualan Bebas
b) Pengecekan Persedian
c) Pembayaran Tunai atau Kredit
d) Peracikan Obat dan Pengemasan
e) Penyerahan Obat dan Informasi
2. Pengantaran Obat (Delivery Service)
Jika obat yang dibutuhkan tidak tersedia maka dilakukan konfirmasi kepada dokter atau
pasien apakah bersedia diganti atau tidak dengan obat lain yang mempunyai khasiat
yang sama. Jika pasien tidak bersedia maka untuk resep tunai biasanya dibuatkan
salinan resep, sedangkan untuk resep kredit akan menjadi obat yang dijanjikan dan
dicatat pada buku utang. Obat yang dijanjikan dapat diantar ke rumah pelanggan.
Pengantaran obat dilakukan melalui tiga tahapan, yaitu:
a) Pengambilan Obat dan/atau Peracikan Obat
b) Pengepakan Obat
c) PengirimanPengiriman
3. Penagihan (Billing)
Penagihan ke pelanggan dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu:
a) Penagihan langsung ketika barang dikirimkan
b) Pengiriman tagihan kepada pelanggan
4. Pengumpulan Kas
Pengumpulan kas ini melibatkan dua kegiatan yaitu:
a) Penanganan kiriman uang dari pelanggan
b) Depositokan kiriman uang tersebut ke bank
BAB IV
PENUTUP
KESIMPULAN
Keempat aktivitas dasar dalam siklus pendapatan adalah entri pesanan penjualan,
pengiriman, penagihan dan piutang usaha, serta penagihan kas. SIA harus didesain untuk
memaksimalkan efisiensi dimana setiap fungsi ini dilakukan. SIA juga harus memasukkan
prosedur pengendalian internal yang memadai untuk menurunkan ancaman seperti penjualan
yang tidak tertagih, kesalahan dalam penagihan, serta hilangnya atau penyalahgunaan
persediaan dan kas. Aktivitas bisnis siklus pendapatan dalam apotek Kimia Farma hampir sama
dengan yang terdapat dalam penjelasan di buku Pemeriksaan Akuntan Edisi ke-4 oleh Mulyadi.

SARAN
Sebaiknya Kimia Farma harus dapat melakukan inovasi baru agar tidak kalah saing dengan
apotek lain. Misal dengan menyediakan sarana pembelian secara online. Selain itu juga
melengkapi setiap apotek dengan klinik. Mengingat perusahaan ini bergerak di bidang
kesehatan dan berhubungan dengan keselamatan orang banyak, maka kegiatan dan karyawan
Kimia farma haruslah prosedural, profesional dan kompeten. Kimia Farma haruslah ketat
dalam rekruitmen pegawai sehingga kesalahankesalahan dalam aktivitas produksi maupun
aktivitas perusahaan lainnya pada umumnya dapat dihindari.

References
(n.d.). Retrieved from www.academia.edu

(n.d.). Retrieved from eprints.undip.ac.id

Drs. Mulyadi, M. (1992). Pemeriksaan Akuntan Edisi Ke-4. Yogyakarta: Bagian Penerbitan
Sekolah Tinggi Imu Ekonomi YKPN.