Anda di halaman 1dari 21

PORTOFOLIO

AGAMA ISLAM

Disusun Oleh :
Nama : Andini Suryadi
Kelas : XII
Tingkat Kejuruan : Teknik Komputer Jaringan

SMK TEKNINDO JAYA


Email : teknindojaya.smk@gmail.com
Jl. Citayam Raya No.8 Ratu Jaya – Kota Depok Telp. (021) 777212064
Tahun Ajaran 2019/2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Subhanahuwata’ala yang telah memberikan
karunia-Nya sehingga penulis dapat menyesaikan tugas portofolio ini tanpa suatu halangan
apapun. Sholawat serta salam semoga selalu dilimpahkan kepada junjungan kita Nabi Besar
Muhammad SAW.
Tugas portofolio ini berupa makalah yang berjudul “Perawatan Jenazah” yang berisi tata
cara dalam pengurusan jenazah, dibuat untuk memenuhi syarat mata pelajaran Pendidikan
Agama Islam.
Penulis menyadari bahwa dalam membuat portofolio ini masih banyak kesalahan dan
kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan segala kritik dan sarana dari para
pembaca untuk kesempurnaan pada portofolio ini.
Penulis harap portofolio ini dapat bermanfaat bagi setiap orang yang membacanya, dan
memberi wawasan yang lebih luas kepada pembaca. Terimakasih.

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................


DAFTAR ISI ...........................................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................


1. Latar Belakang ............................................................................................................
2. Rumus Masalah ...........................................................................................................

BAB II PEMBAHASAN .........................................................................................................


1. Memandikan jenazah ...................................................................................................
A. Hal-hal yang di perlukan dalam memandikan jenazah
B. Tata cara memandikan jenazah
2. Mengkafani jenazah ....................................................................................................
A. Hal-hal yang di perlukan dalam mengkafani jenazah
B. Tata cara mengkafani jenazah
3. Mengshalatkan jenazah ...............................................................................................
A. Syarat-syarat shalat jenazah
B. Rukun-rukun shalat jenazah
C. Tata cara shalat jenazah
4. Menguburkan jenazah ................................................................................................
A. Cara meletakan jenazah di dalam kubur
B. Takziyah
C. Ziarah kubur
BAB III PENUTUP ..............................................................................................................
1. Kesimpulan
2. Saran
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................
BAB I
PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Kematian adalah suatu kepastian yang tak dapat dihindari oleh manusia. Semua makhluk pasti
akan mengalami kematian, tak peduli tua maupun muda. Kematian, bagi seseorang yang telah menemui
ajalnya, ini merupakan bukanlah akhir dari segala-galanya, melainkan adalah awal bagi kehidupan di
akhirat. Sedangkan bagi yang masih hidup, ada kewajiban yang harus dipikul terhadap orang yang telah
meninggal, diantaranya; memandikan, mengkafani, menshalaykan, dan menguburkan. Dalam makalah
ini penulis mencoba untuk mengupas segala masalah kewajiban yang harus dilakukan oleh orang yang
masih hidup terhadap jenazah.

2. Rumusan Masalah
a. Bagaimana cara memandikan jenazah?
b. Bagaimana cara mengkafani jenazah?
c. Bagaimana cara menshalati jenazah?
d. Bagaimana cara menguburkan jenazah?
e. Apa itu takziah?
f. Apa itu ziarah kubur?
BAB II
PEMBAHASAN

Pengurusan Jenazah

Pengurusan jenazah merupakan bagian dari etika islam yang diajarkan oleh Nabi
Muhammad SAW kepada umatnya. Hukum dalam pengurusan jenazah merupakan fardhu
kifayah, artinya apabila sebagian orang telah melaksanakannya, maka dianggap cukup atau .
Akan tetapi jika tidak ada seorangpun yang melakukannya, maka berdosalah seluruh
masyarakat yang berada di daerah itu, pengurusan jenazah juga merupakan tanda
penghormatan terhadap jenazah. Dalam ajaran islam ada empat kewajiban bagi setiap muslim
terhadap jenazah sesama muslim, yaitu memandikan jenazah, mengafankan jenazah,
menshalatkan jenazah dan menguburkan jenazah.
Sebelum mengetahui pembahasan selanjutnya mengenai keempat kewajiban bagi setiap
muslim terhadap jenazah sesama muslim, ada baiknya kita mengetahui terlebih dahulu
beberapa hal yang perlu dilakukan ketika menjumpai seorang muslim yang baru saja meninggal
dunia, yaitu :
a. Apabila mata masih terbuka, pejamkan matanya dengan mengurut pelupuk mata pelan-pelan.
b. Apabila mulut masih terbuka, katupkan dengan selendang agar tidak kembali terbuka.
c. Tutuplah seluruh tubuh jenazah dengan kain sebagai penghormatan.

1. Memandikan Jenazah

Sebelum jenazah dikafankan, maka yang harus dilakukan adalah memandikannya.


Memandikan jenazah dimaksudkan agar segala bentuk hadast dan najis yang ada pada jenazah
tersebut hilang dan bersih, sehingga jenazah yang akan dikafani terus dishalatkan telah suci
dari hadas dan najis.
Pada dasarnya memandikan jenazah sama saja dengan mandinya orang yang hidup,
namun perbedaannya adalah orang yang hidup mandi sendiri sedangkan jenazah harus
dimandikan. Walaupun demikian ada sedikit perbedaan dalam memandikan jenazah, tidak saja
meratakan air ke seluruh tubuh, namun dalam memandikannya juga harus dengan hati-hati dan
lemah lembut.
Dalam memandikan mayat wajib adanya niat mendekatkan diri kepada Allah SWT,
karena ia termasuk bagian dari ibadah. Demikian pula mutlak, suci dan halalnya air.
Menghilangkan najis dari badan mayat terlebih dahulu, dan tidak adanya penghalang yang
dapat mencegah sampainya air ke kulit mayat, semua itu harus dipenuhi dalam memandikan
mayat.
A. Hal-hal yang Harus diperhatikan dalam Memandikan Jenazah
1. Syarat Memandikan Jenazah
a. Mayat itu islam
b. Lengkap tubuhnya atau ada bahagian tubuhnya walaupun sedikit
c. Jenazah tersebut bukan mati syahid (mati dalam peperangan membela agama Allah).
2. Klasifikasi dalam Memandikan Jenazah

Klasifikasi ini bertujuan untuk memberikan perbedaan dalam memandikan jenazah. Hal
ini disebabkan bahwa tidak semua jenazah yang ada dapat atau harus dimandikan. Berikut 2
hal yang perlu untuk diperhatikan dalam memandikan jenazah.
a. Jenazah yang boleh dimandikan
Jenazah yang wajib dimandikan adalah orang Islam dan orang yang meninggal bukan
karena mati syahid di Medan pertempuran.
b. Jenazah yang tidak perlu dimandikan
Jenazah yang tidak boleh dimandikan adalah jenazah yang mati syahid di medan
pertempuran karena setiap luka atau setetes darah akan semerbak dengan bau wangi pada hari
Kiamat. Jenazah orang kafir tidak wajib dimandikan. Ini pernah dilakukan Nabi saw terhadap
paman beliau yang kafir. Janin yang dibawah usia empat bulan tidak perlu dimandikan,
dikafani, dan dishalatkan. Cukup digali lubang dan dikebumikan.
3. Tempat Memandikan

Tempat yang akan dipergunakan untuk memandikan mayit hendaknya tertutup atau
amandari pandangan mata. Bisa di dalam rumah, atau di halaman rumah namun dibatasi
dengan tutup. Usahakan mayit dimandikan di atas dipan, agar mayit tidak mudah terkena
percikan air. Juga dianjurkan membakar kemenyan di sekitar tempat memandikan untuk
menolak bau yang dimungkinkan keluar dari badan mayit.
Orang yang tidak punya tugas atau kepentingan, sebaiknya dilarang memasuki tempat
memandikan mayit. Hal ini untuk menjaga kerahasiaan mayit.
4. Air untuk Memandikan

Air yang dipakai adalah air mutlak (suci menyucikan). Dianjurkan menggunakan air laut,
karena bisa memperlambat proses pembusukan. Namun, bila berada di daerah yang sangat
dingin, atau di tubuh mayit terdapat kotoran yang sulit dihilangkan, maka lebih baik
menggunakan air hangat.
5. Persiapan Sebelum Memandikan Jenazah
Sebelum memandikan jenazah, maka harus dilakukan beberapa persiapan, adapun hal-
hal yang perlu dipersiapkan sebelum proses pemandian adalah:
a. Sabun atau bahan lainnya untuk membersihkan tubuh si jenazah
b. Air bersih secukupnya untuk proses memandikan. Boleh memakai air yang dialiri oleh selang,
boleh juga menyiapkan air menggunakan ember besar asal cukup.
c. Tempat memandikan jenazah, jangan terbuka, agak tinggi, kuat serta tahan air.
d. Handuk untuk mengeringkan tubuh dan rambut si jenazah.
e. Kapas, kapur barus, daun bidara, atau wewangian yang lain serta bedak.
f. Kain kafan, dipersiapkan tergantung jenis kelamin.
Tambahan (jika diperlukan) :
g. Masker dan kaos tangan untuk memandikan jenazah agar terhindar dari kuman jika si
jenazah memiliki penyakit.

6. Orang yang Berhak Memandikan Jenazah

Tidak semua orang berhak dalam memandikan jenazah, hal ini dimaksudkan untuk
menjaga kerahasiaan aib atau cacat penyakit yang masih ada di dalam tubuh jenazah tersebut.
Tujuan menjaga dan membatasi bagi orang yang ingin memandikan jenazah adalah agar tidak
terjadi fitnah yang dapat memalukan keluarga jenazah tersebut. Adapun Orang yang berhak
memandikan Jenazah adalah:
Secara umum, bila mayit laki-laki, maka yang memandikan laki-laki. Bila perempuan,
maka yang memandikan juga perempuan. Boleh bagi pasangan suami-istri, suami
memandikan istri yang meninggal, begitu pula sebaliknya.
Adapun yang lebih utama memandikan mayit laki-laki adalah orang yang paling
mengerti masalah agama dan yang paling punya rasa belas kasih (syafaqah). Sedangkan yang
paling utama memandikan jenazah perempuan, adalah orang perempuan yang semahram
dengan jenazah.
Sebaiknya, yang bertugas memandikan tidak lebih dari 7 orang. 3 orang memangku di
atas bagian depan, sedangkan 4 orang yang lain, ada yang menyiramkan air, ada yang
menggosok tubuh jenazah dan ada pula yang membantu menyediakan hal-hal yang
diperlukan.

7. Posisi Jenazah

Jenazah hendaknya diletakkan pada posisi yang paling memudahkan untuk dimandikan.
Namun yang sunnah adalah, jenazah didudukkan agak miring ke belakang. Posisi ini
memudahkan orang yang memandikan untuk membersihkan kotoran yang ada pada jenazah.
B. Tata Cara Memandikan Jenazah

 Cara Dalam Memandikan Jenazah

1. Letakkan mayat di tempat mandi yang disediakan.


2. Yang memandikan jenazah hendaklah memakai sarung tangan.
3. Dipakaikan kain basahan seperti sarung agar auratnya tidak terlihat
4. Istinjakkan mayat terlebih dahulu.
5. Kemudian bersihkan giginya, lubang hidung, lubang telinga, celah ketiaknya,
celah jari tangan dan kaki dan rambutnya, sebaiknya memakai sarung tangan.
6. Mayat didudukkan atau disandarkan pada sesuatu, lalu mengeluarkan kotoran
dalam perutnya dengan menekan perutnya secara perlahan-lahan agar semua
kotorannya keluar, lantas dibersihkan dengan tangan kirinya, dianjurkan memakai
sarung tangan yang sudah diganti. Dalam hal ini boleh memakai wangi-wangian agar
tidak terganggu bau kotoran jenazah.
7. Siram atau basuh seluruh anggota mayat dengan air sabun juga.
8. Kemudian siram dengan air yang bersih seluruh anggota mayat sambil berniat
Lafaz niat memandikan jenazah lelaki :
ِ ِ‫س َل ِل َهذَاا ْل َمي‬
‫ت هللِ تَعَالَى‬ ْ ُ‫نَ َويْتُ ا ْلغ‬
“Aku sengaja (niat) memandikan mayit ini karena AllohTa’ala “

Lafaz niat memandikan jenazah perempuan :

‫س َل ِل َه ِذ ِه ا ْل َميِت َ ِة هللِ تَعَالَى‬


ْ ُ‫نَ َويْتُ ا ْلغ‬
“Aku sengaja (niat) memandikan mayit ini karena AllohTa’ala “

13. Siram atau basuh dari kepala hingga ujung kaki 3 kali dengan air bersih.
14. Siram sebelah kanan 3 kali.
15. Siram sebelah kiri 3 kali.
16. Kemudian memiringkan mayat ke kiri basuh bahagian lambung kanan sebelah
belakang.
17. Memiringkan mayat ke kanan basuh bahagian lambung sebelah kirinya.
18. Siram kembali dari kepala hingga ujung kaki.
19. Setelah itu siram dengan air kapur barus.
20. Setelah itu jenazahnya diwudukkan .
Lafaz niat mewudukkan jenazah lelaki :

ِ ‫نَ َويْتُ ا ْل ُوض ُْو َء ِل َهذَاا ْل َم ِي‬


‫ت هللِ تَعَالَى‬
"aku berniat mewudukkan jenazah (lelaki) ini kerana Allah s.w.t"

Lafaz niat mewudukkan jenazah perempuan : ‫عالَى‬


َ َ‫ت‬ ِ‫نَ َويْتُ ا ْل ُوض ُْو َء ِل َه ِذ ِه ا ْل َم ِيت َ ِة هلل‬
"aku berniat mewudukkan jenazah (perempuan) ini kerana Allah s.w.t"

Cara mewudukkan jenazah ini yaitu dengan mencucurkan air ke atas jenazah itu mulai
dari muka dan terakhir pada kakinya, sebagaimana melaksanakan wuduk biasanya.

21. Setelah selesai dimandikan dan diwudukkan dengan baik, dilap menggunakan lap pada seluruh
badan mayat.

 Hal-hal Penting
Hal-hal penting yang berkaitan dengan mayit antara lain :
a. Selama memandikan, diharamkan melihat aurat mayit.
b. Hukum memandikan mayit adalah wajib, sedangkan niatnya adalah sunnah. Sebaliknya
mewudhu'i mayit hukumnya adalah sunnah sedangkan niatnya wajib.
c. Bila melihat kelainan-kelainan pada mayit, seperti, wajahnya berseri-seri atau mengeluarkan
bau harum, maka sunnah diceritakan. Bila sebaliknya, maka harus disimpan tidak boleh
diceritakan.

Mengkafani Jenazah

Setelah mayat dimandikan, maka wajib bagi tiap-tiap mukmin untuk mengkafaninya juga.
Hukum mengkafani jenazah muslim dan bukan mati syahid adalah fardhu kifayah. Mengkafani
jenazah adalah menutupi atau membungkus jenazah dengan sesuatu yang dapat menutupi
tubuhnya walau hanya sehelai kain. Dalam sebuah hadist diriwayatkan sebagai berikut: “Kami
hijrah bersama Rasulullah saw. dengan mengharapkan keridhaan Allah SWT, maka tentulah
akan kami terima pahalanya dari Allah, karena diantara kami ada yang meninggal sebelum
memperoleh hasil duniawi sedikit pun juga. Misalnya, Mash’ab bin Umair dia tewas terbunuh
diperang Uhud dan tidak ada buat kain kafannya kecuali selembar kain burdah. Jika
kepalanya ditutup, akan terbukalah kakinya dan jika kakinya tertutup, maka tersembul
kepalanya. Maka Nabi saw. menyuruh kami untuk menutupi kepalanya dan menaruh rumput
izhir pada kedua kakinya.” (HR. Bukhari).
Dalam mengafani jenazah ada beberapa hal yang diutamakan atau disunnahkan mengenai
kain kafannya, diantaranya:
1. Kain kafan yang digunakan hendaknya kain kafan yang bagus, bersih, kering dan menutupi
seluruh tubuh mayat. Dalam sebuah hadist diriwayatkan sebagai berikut :
Artinya: “Dari Jabir berkata, Rasulullah saw. pernah bersabda: “Apabila salah seorang kamu
mengkafani saudaranya, hendaklah dibaikkan kafannya itu.” (HR. Muslim).
2. Kain kafan hendaknya berwarna putih.
3. Jumlah kain kafan untuk mayat laki-laki hendaknya 3 lapis, sedangkan bagi mayat perempuan
5 lapis.
4. Sebelum kain kafan digunakan untuk membungkus atau mengkafani jenazah, kain kafan
hendaknya diberi wangi-wangian terlebih dahulu.
5. Tidak berlebih-lebihan dalam mengkafani jenazah.
“Janganlah kamu berlebih-lebihan (memilih kain yang mahal) untuk kafan karena
sesungguhnya kafan itu akan hancur dengan segera.”(HR. Abu Dawud).
Catatan :
Kalau kain putih tidak ada, maka boleh mengkafani mayat dengan kain apa saja yang
dapat digunakan untuk mengkafaninya, kemudian dishalatkannya.

 A. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam Mengkafani Jenazah

1. Jenis Kain Kafan


Semua kain yang dipakai oleh mayit ketika masih hidup, boleh dibuat kain kafan. Mayit
laki-laki tidak boleh dikafani dengan kain sutra, sedangkan perempuan diperbolehkan.
Kain kafan boleh berwarna apa saja. Tetapi yang sunnah adalah kain putih dan yang sudah
dicuci. Adapun yang dimaksud perintah, “Hendaknya memperbagus kain kafan”, adalah bukan kain
yang berharga mahal, tapi kain yang berwarna putih, tebal dan longgar.
2. Ukuran Kafan
Ukuran kafan bagi mayit laki-laki atau perempuan, minimal satu lembar kain yang dapat
menutupi seluruh tubuhnya. Sedangkan yang sunnah adalah : Bagi mayit laki-laki dengan
lima lapis, terdiri dari dua lembar yang dapat menutupi seluruh tubuh, ditambah gamis,
sorban dam sarung. Untuk mayit perempuan dengan lima lapis, terdiri dari dua lembar kain
yang dapat menutupi seluruh tubuh mayit, ditambah dengan gamis, kerudung dan sampir
(Madura : sampér)
 Tata Cara Mengkafani Jenazah

Adapun tata cara mengkafankan jenazah, yaitu

 Untuk mayat laki-laki


a. Bentangkan kain kafan sehelai demi sehelai, yang paling bawah lebih lebar dan luas serta
setiap lapisan diberi kapur barus.
b. Angkatlah jenazah dalam keadaan tertutup dengan kain dan letakkan diatas kain kafan
memanjang lalu ditaburi wangi-wangian.
c. Tutuplah lubang-lubang (hidung, telinga, mulut, kubul dan dubur) yang mungkin masih
mengeluarkan kotoran dengan kapas.
d. Selimutkan kain kafan sebelah kanan yang paling atas, kemudian ujung lembar sebelah kiri.
Selanjutnya, lakukan seperti ini selembar demi selembar dengan cara yang lembut.
e. Ikatlah dengan tali yang sudah disiapkan sebelumnya di bawah kain kafan tiga atau lima
ikatan.
f. Jika kain kafan tidak cukup untuk menutupi seluruh badan mayat maka tutuplah bagian
kepalanya dan bagian kakinya yang terbuka boleh ditutup dengan daun kayu, rumput atau
kertas. Jika seandainya tidak ada kain kafan kecuali sekedar menutup auratnya saja, maka
tutuplah dengan apa saja yang ada.

 Untuk mayat perempuan


Kain kafan untuk mayat perempuan terdiri dari 5 lemabar kain putih, yang terdiri dari:
a. Lembar pertama berfungsi untuk menutupi seluruh badan.
b. Lembar kedua berfungsi sebagai kerudung kepala.
c. Lembar ketiga berfungsi sebagai baju kurung.
d. Lembar keempat berfungsi untuk menutup pinggang hingga kaki.
e. Lembar kelima berfungsi untuk menutup pinggul dan paha.

 Tata cara mengkafani mayat perempuan yaitu:


a. Susunlah kain kafan yang sudah dipotong-potong untuk masing-masing bagian dengan tertib. Kemudian,
angkatlah jenazah dalam keadaan tertutup dengan kain dan letakkan diatas kain kafan sejajar, serta
taburi dengan wangi-wangian atau dengan kapur barus.
b. Tutuplah lubang-lubang yang mungkin masih mengeluarkan kotoran dengan kapas.
c. Tutupkan kain pembungkus pada kedua pahanya.
d. Pakaikan sarung.
e. Pakaikan baju kurung.
f. Dandani rambutnya dengan tiga dandanan, lalu julurkan kebelakang.
g. Pakaikan kerudung.
h. Membungkus dengan lembar kain terakhir dengan cara menemukan kedua ujung kain kiri dan kanan lalu
digulungkan kedalam.
i. Ikat dengan tali pengikat yang telah disiapkan.

3. Menshalatkan Jenazah

1. Hukum Shalat Jenazah


Shalat jenazah hukumnya fardhu kifayah. Boleh dilakukan oleh orang laki-laki atau perempuan.
Namun, selagi ada orang laki-laki, maka yang dapat mengugurkan kewajiban adalah orang laki-laki
yang baligh.

2. Tempat Shalat Jenazah


Shalat jenazah bisa dilaksanakan di mana saja asalkan di tempat yang suci. Diutamakan
bertempat di mushalla. Sedangkan pengaturannya adalah sebagai berikut :
a. Bentuk Shaf Shalat Jenazah
Rasulullah bersabda SAW, : “Tidaklah orang muslim meninggal kemudian ia dishalati
oleh tiga shaf dari orang-orang muslim, kecuali ia menghaki masuk surga”.(HR. Abu Daud,
Ibnu Majah, At-Tirmidzi).
Dalam hal memperoleh fadhilah tiga shaf ini, ulama berbeda pendapat. Ibnu Hajar
berpendapat, satu shaf minimal 2 orang. Menurut imam Ramli satu shaf bisa satu orang. Jadi,
untuk mendapat fadhilah shaf, minimal mushalli berjumlah 6 orang, atau 3 orang. Bentuk
shaf seperti ini penting diatur bila yang menyalati sedikit.
b. Posisi Mayit dan Orang yang Menyalati
Bila laki-laki, maka kepala mayit sunnah berada di sebelah kiri imam. (nisbat negara
Indonesia : arah selatan). Bila mayit perempuan, kepala mayit diletakkan di sebelah kanan
imam (utara). Posisi imam, bila mayit laki-laki, maka berada didekat kepala mayit. Bila mayit
perempuan, maka didekat pantatnya.

c. Makmum masbuq
Adalah makmum yang tidak mengikuti bacaan surat al-Fatihah bersama imam. Semisal
kita baru takbiratul ihram, sedangkan imam sudah melakukan takbir yang ketiga. Maka, kita
harus langsung membaca surat al-Fatihah. Bila imam melakukan takbir keempat, maka kita
langsung takbir juga, sekalipun bacaan al-Fatihah belum selesai. Bila imam mengucapkan
salam, maka kita melanjutkan shalat dengan takbir ketiga dan seterusnya dengan mengikuti
rukun dan bacaan yang sudah ada.

A. Syarat-syarat Shalat Jenazah


Bagi yang menyalati, syarat-syaratnya sama seperti shalat yang lain. Sebab pada dasarnya
shalat jenazah sama seperti shalat yang lain.
1. Shalat jenazah sama halnya dengan shalat yang lain, yaitu harus menutup aurat, suci dari
hadats besar dan kecil, suci badan, pakaian dan tempatnya serta menghadap kiblat.
2. Shalat jenazah baru dilaksanakan apabila jenazah sudah selesai dimandikan dan dikafani.
3. Jenazah diletakkan disebelah kiblat orang yang menshalatkan., kecuali kalau melaksanakan
shalat gaib.

B. Rukun-rukun Shalat Jenazah


1. Niat
2. Berdiri bagi yang mampu
3. Takbir empat kali
4. Mengucap salam

C. Tata Cara Shalat Jenazah

1. Imam berdiri di depan setentang kepala mayat, apabila mayat laki-laki. Jika mayat
perempuan, imam berdiri setentang pinggangnya.
2. Makmum berdiri di belakang imam bersaf-saf. Jama’ahnya lebih banyak lebih utama. Jika
jama’ahnya sedikit, usahakan menjadi tiga saf. Karena Rasulullah Saw. telah bersabda, yang
artinya : “Apabila seorang mukmin mati dan dishalatkan oleh sekelompok kaum muslimin
hingga tiga saf, maka dosa-dosa si mayat diampuni”. (HR. Lima ahli hadis, kecuali Nasai)
3. Setelah saf teratur,
4. Niatlah shalat jenazah disertai takbiratul ihram
i. Untuk seorang mayit laki-laki

‫الى‬ َ ‫ت َف ْر‬
ٰ ‫ض ِّك َفا َي ٍة ِّهللِّ ت َ َع‬ ِّ ِّ‫لى ه َٰذا ْال َمي‬
ٍ ‫ت أَ ْربَ َع تَ ْكبِّي َْرا‬ َ ُ‫أ‬
ٰ ‫ص ِّلى َع‬
“Saya niat melaksanakan kewajiban shalat pada mayit ini”
ii. Untuk seorang mayit perempuan
ٰ َ‫ض ِّكفَايَ ٍة ِِّهللِّ تَع‬
‫الى‬ ٍ ‫لى ٰه ِّذ ِّه ْال َميِّت َ ِّة أ َ ْربَ َع ت َ ْكبِّي َْرا‬
َ ‫ت فَ ْر‬ ٰ ‫لى َع‬ َ ُ‫أ‬
ِّ ‫ص‬
“Saya niat melaksanakan kewajiban shalat pada mayit ini”
iii. Untuk seorang mayit anak laki-laki

ٰ َ‫ض ِّكفَايَ ٍة ِّهللِّ تَع‬


‫الى‬ ٍ ‫الط ْف ِّل أ َ ْربَ َع ت َ ْكبِّي َْرا‬
َ ‫ت فَ ْر‬ ِّ ‫ت‬ِّ ِّ‫لى ه َٰذا ْال َمي‬
ٰ ‫لى َع‬ َ ُ‫أ‬
ِّ ‫ص‬
“Saya niat melaksanakan kewajiban shalat pada mayit ini”
iv. Untuk seorang mayit anak perempuan

‫الى‬ َ ‫ت فَ ْر‬
ٰ ‫ض ِّكفَا َي ٍة ِّهللِّ ت َ َع‬ ِّ ‫لى ٰه ِّذ ِّه ْال َميِّت َ ِّة‬
ٍ ‫الط ْفلَ ِّة أ َ َِ ْربَ َع ت َ ْك ِّبي َْرا‬ َ ُ‫أ‬
ٰ ‫ص ِّلى َع‬
“Saya niat melaksanakan kewajiban shalat pada mayit ini”
v. Untuk dua orang mayit

ٰ ‫ض ِّكفَايَ ٍة ِّهللِّ ت َ َع‬


‫الى‬ ٍ ‫لى ٰهذَي ِّْن ْال َميِّتَي ِّْن أ َ َِ ْر َب َع ت َ ْك ِّبي َْرا‬
َ ‫ت فَ ْر‬ َ ُ‫أ‬
ٰ ‫ص ِّلى َع‬
“Saya niat melaksanakan kewajiban shalat pada orang-orang mati ini”.
vi. Untuk mayit yang banyak

‫الى‬ ٍ ‫ت ْال ُم ْس ِّل ِّميْنَ أ َ ْر َب َع ت َ ْك ِّبي َْرا‬


َ ‫ت فَ ْر‬
ٰ ‫ض ِّك َفا َي ٍة ِّهللِّ تَ َع‬ ِّ ‫ض َر ِّم ْن أ َ ْم َوا‬
َ ‫لى َم ْن َح‬
ٰ ‫لى َع‬ َ ُ‫أ‬
ِّ ‫ص‬
“Saya niat melaksanakan kewajiban shalat pada orang-orang mati ini”.
Lafadz Takbir
“Allah Maha Besar”
5. Takbir empat kali.
a. Takbir Pertama: membaca Surat Al-Fatihah
b. Takbir Kedua: membaca sholawat Nabi

‫لى آ ِّل إِّب َْرا ِّهي َْم َو‬


ٰ ‫لى إِّب َْرا ِّهي َْم َو َع‬
ٰ ‫ْت َع‬ َ ‫صلَّي‬
َ ‫لى آ ِّل ُم َح َّم ٍد َك َما‬ٰ ‫لى ُم َح َّم ٍد َو َع‬ ٰ ‫ص ِّل َع‬ َ ‫اَللَّ ُه َّم‬
‫لى آ ِّل ِّإب َْرا ِّهي َْم فِّى‬ ٰ ‫لى ِّإب َْرا ِّهي َْم َو َع‬
ٰ ‫ت َع‬ َ ‫ار ْك‬
َ ‫لى آ ِّل ُم َح َّم ٍد َك َما َب‬
ٰ ‫لى ُم َح َّم ٍد َو َع‬ ٰ ‫ار ْك َع‬ ِّ ‫َب‬
0ٌ‫ْال َعالَ ِّميْنَ ِّإنَّ َك َح ِّم ْيدٌ َم ِّج ْيد‬

c. Sesudah takbir ketiga membaca :


Untuk Perempuan:

ُ ‫الَل ُه َّم ا ْغ ِّف ْرلَ َها َو ْار َح ْم َها َو َعا ِّف َها َواع‬
‫ْف َع ْن َها‬
‫‪Lebih sempurnanya ditambah dengan :‬‬

‫طا َيا َك َما يُنَقَّى‬ ‫اء َوالث َّ ْلجِّ َو ْال َب ْر ِّد َون َِّق ِّه ِّمنَ ْال َخ َ‬
‫َوأ َ ْك ِّر ْم نُ ُزلَهُ َو َو ِّس ْع َم ْد َخلَهُ َوا ْغس ِّْلهُ ِّب ْال َم ِّ‬
‫ارا َخي ًْرا ِّم ْن دَ ِّار ِّه ِّوا َ ْهالً َخي ًْرا ِّم ْن أ َ ْه ِّل ِّه َوزَ ْو ًجا‬ ‫ض ِّمنَ الدَّن َِّس َوا ْبد ِّْلهُ دَ ً‬ ‫ب اْأل َ ْبيَ ُ‬ ‫الث َّ ْو ُ‬
‫ار‬ ‫ب ْالقَب ِّْر َو ِّم ْن فِّتْنَتِّ ِّه َو ِّم ْن َعذَا ِّ‬
‫ب النَّ ِّ‬ ‫َخي ًْرا ِّم ْن زَ ْو ِّج ِّه َوأ َ ْد ِّخ ْلهُ ْال َجنَّةَ َوأ َ ِّع ْذهُ ِّم ْن َعذَا ِّ‬

‫‪Jika mayit anak kecil ditambah dengan do’a :‬‬

‫اج َع ْلهُ (هاَ) لَ ُه َما ذُ ْخ ًرا َوث َ ِّق ْل ِّبه‬ ‫اج َع ْلهُ (هاَ) لَ ُهما َ َ‬
‫سلَفًا َو ْ‬ ‫طا َو ْ‬ ‫اج َع ْلهُ (هاَ) لَ ُه َم َ‬
‫اف َِ َر ً‬ ‫اَلل َه َّم ْ‬
‫لى قُلُ ْوبِّ ِّه َما َوالَ ت َ ْفتِّ ْن ُه َما بَ ْعدَه ُ(هاَ) َوالَ ت َ ْح ِّر ْم ُه َما أ َ ْج َرهُ (هاَ)‬ ‫(هاَ) َم َو ِّازنَ ُه َما َوأ َ ْف ِّرغِّ ال َّ‬
‫صب َْر َع ٰ‬

‫‪d. Sesudah takbir keempat sebelum salam sunnah membaca :‬‬

‫ألل ُه َّم الَ ت َ ْح ِّر ْمنَا أَ ْج َرهُ (هَا) َوالَ ت َ ْف ِّتنَّا َب ْعدَهُ (هَا)‬
‫ان َوالَتَ ْج َع ْل ِّفى قُلُ ْو ِّبنَا ِّغالًّ ِّللَّ ِّذيْنَ آ َمنُ ْوا‬ ‫َوا ْغ ِّف ْرلَنَا َولَهُ (لَ َها) َو ِّإل ْخ َوانِّنَا الَّ ِّذيْنَ َ‬
‫س َبقُ ْونَا ِّباْ ِّإل ْي َم ِّ‬
‫َربَّنَا إِّنَّ َك َرؤ ٌ‬
‫ُوف َّر ِّح ْي ٌم‬

‫‪6. Kemudian salam :‬‬

‫سالَ ُم َعلَ ْي ُك ْم َو َر ْح َمةُ هللاِّ َوبَ َر َكاتُهُ (أ َ ْسأَلُ َك ْالفَ ْوزَ ِّب ْال َجنَّ ِّة) اَل َّ‬
‫سالَ ُم َعلَ ْي ُك ْم َو َر ْح َمةُ هللاِّ‬ ‫اَل َّ‬
‫ب)‬
‫سا ِّ‬ ‫ار َو ْالعَ ْف َو ِّع ْندَ ْال ِّح َ‬
‫َوبَ َر َكاتُهُ (أ َ ْسأَلُ َك النَّ َجاة َ ِّمنَ النَّ ِّ‬

‫‪7.‬‬ ‫‪Doa setelah Shalat jenazah‬‬

‫ص ْح ِّب ِّه‬
‫لى آ ِّل ِّه َو َ‬ ‫سيِّ ِّدنَا ُم َح َّم ٍد َو َع ٰ‬
‫لى َ‬ ‫سلَّ َم َع ٰ‬ ‫صلَّى هللا َُو َ‬ ‫ب ْال َعالَ ِّميْنَ َو َ‬ ‫ا َ ْل َح ْمدُ ِّهللِّ َر ِّ‬
‫ِّك خ ََر َج‬ ‫س ِّم ْي ُع ْال َع ِّل ْي ُم اَلل ُه َّم ٰهذَا َ‬
‫ع ْبد َُك َوا ْب ُن َع ْبد َ‬ ‫ت ال َّ‬ ‫أ َ ْج َم ِّعيْنَ ‪ 0‬اَلل ُه َّم َربَّنَا تَقَب َّْل ِّمنَّا ِّإنَّ َك أ َ ْن َ‬
‫ظ ْل َم ِّة ْالقَب ِّْر َو َما ُه َو الَقِّـ ْي ِّه َكانَ‬ ‫س َعتِّ َه َاو َم ْحبُ ْو ِّب َها َوأ َ ِّحبَّآئِّ ِّه ِّف ْي َها ِّإ ٰ‬
‫لى ُ‬ ‫ِّم ْن َر ْوحِّ الدُّ ْنيَا َو َ‬
‫ت أ َ ْعلَ ُم‬ َ ‫س ْولُ َك َوأ َ ْن‬ ُ ‫ َع ْبد َُك َو َر‬ ‫ت َو ْحدَ َك الَش َِّري َْك لَ َك َوأ َ َّن ُم َح َّمدًا‬ َ ‫يَ ْش َهدُ أ َ ْن آل ِّإ ٰلهَ ِّإالَّ أ َ ْن‬
‫ي‬ ٌّ ِّ‫ت َغن‬ َ ‫لى َر ْح َمتِّ َك َوأ َ ْن‬ ٰ ِّ‫صبَ َح فَ ِّقي ًْرا إ‬ْ َ ‫ت َخي ُْر َم ْن ُز ْو ٍل بِّ ِّه َوأ‬ َ ‫ اَلل ُه َّم إِّنَّهُ نَزَ َل بِّ َك َوأ َ ْن‬0‫بِّ ِّه‬
‫سانِّ ِّه‬ َ ‫شفَ َعآ َء لَهُ اَلل ُه َّم ِّإ ْن َكانَ ُم ْح ِّسنًا فَ ِّز ْد فِّى ِّإ ْح‬ ُ ‫َاك َرا ِّغ ِّبيْنَ ِّإلَي َْك‬َ ‫عذَا ِّب ِّه َوقَ ْد ِّجئْن‬ َ ‫َع ْن‬
‫لى َجنَّتِّ َك‬ ٰ ِّ‫َوإِّ ْن َكانَ ُم ِّسيْئا ً فَت َ َج َاو ْز َع ْنهُ أ َ ْل ِّق ِّه بِّ َر ْح َمتِّ َك اْأل َ ْمنَ ِّم ْن َعذَابِّ َك َحتَّى ت َ ْبعَثَهُ إ‬
‫سلَّ َم (دعاء اينى‬ َ ‫ص ْح ِّب ِّه َو‬َ ‫لى آ ِّل ِّه َو‬ ٰ ‫سيِّ ِّدنَا ُم َح َّم ٍد َو َع‬
َ ‫لى‬ٰ ‫صلَّى هللا ُ َع‬ َ ‫اح ِّميْنَ َو‬ َّ ‫َيآأ َ ْر َح َم‬
ِّ ‫الر‬
)‫ اونتؤ فرمفوان لفظ مذكر دان ضمير مذكر دى كنتى مؤنث‬،2‫اونتؤ ميت الكى‬

4. Menguburkan Jenazah

1. Pemberangkatan Jenazah
Minimal jenazah dibawa dengan cara yang tidak mengandung arti penghinaan pada
mayit. Adapun cara membawa yang sempurna adalah :
a. Ketika mayit siap diberangkatkan, memberi kesaksian bahwa mayit adalah orang baik.
Namun tidak semua mayit boleh disaksikan baik. Untuk mayit yang jelas fasiq, maka tidak
boleh disaksikan baik.
b. Mayit dibawa dengan memakai keranda (Madura : kathél), dan dibawa oleh beberapa orang
sesuai dengan kebutuhan, minimal dua orang. Diutamakan yang membawanya berjumlah
ganjil.
c. Seperti halnya saat dilahirkan, mayit diberangkat-kan dengan kepala di depan (menghadap ke
arah tujuan).
d. Sunnah mempercepat langkah kaki lebih dari sekedar berjalan biasa. Namun tidak dengan
berlari.
e. Membawa mayit hendaknya dengan sopan dan penuh penghormatan.
f. Hukum mengantar jenazah ke kuburan sunnah bagi laki-laki, makruh bagi perempuan.

2. Bentuk lubang kubur


Bentuk lubang kubur ada 2 macam :
a. Apabila tanahnya keras, maka lebih baik berbentuk liang lahad. Yaitu, menggali bagian sisi
barat dari lubang kubur, sekitar cukup untuk tempat membaringkan mayit.
b. Apabila tanahnya lunak (mudah longsor) atau berpasir, maka berbentuk liang cempuri. Yaitu,
menggali sisi tengah dari lubang kubur, dengan ukuran bisa membaringkan mayit, dan di sisi
kanan kirinya diberi batu bata.

A. Cara Meletakkan Jenazah kedalam Kubur


a. Keranda diletakkan diarah kaki lubang kubur (nisbat negara Indonesia : Selatan).
b. Mayit dimasukan kedalam lubang kubur dengan perlahan-lahan. Sedangkan yang menerima, bila
mayit perempuan, maka mahram si mayit. Bila laki-laki, maka yang paling dekat hubungannya
dengan si mayit.
c. Ketika memasukkan mayit, sunnah membaca do’a:

ُ ‫لى ِّملَّ ِّة َر‬


ِّ‫س ْو ِّل هللا‬ ٰ ‫بِّ ْس ِّم هللاِّ َو َع‬

Artinya : “Dengan menyebut nama Allah dan atas nama agama Rasulullah”.
d. Mayit diletakkan pada tempat yang telah dipersiapkan dan wajib dihadapkan ke arah kiblat.
e. Ikatan kain kafan bagian kepala dibuka, lalu wajah dan pipi mayit ditempelkan ke tanah.
f. Tubuh mayit sunnah diberi penupang (Madura : lubelu) (bisa dengan batu atau kayu), untuk
menjaga agar mayit tidak berubah terlentang atau telungkup.
g. Sebelum ditimbuni tanah, tubuh mayit wajib ditutupi dengan papan kayu atau lainnya, agar
tanah timbunan tidak langsung mengena mayit.
h. Mayit dibacakan adzan dan iqamah.
i. Lalu lubang kubur ditimbun, dan tanah timbunan ditinggikan satu jengkal atau ± 25 cm.
j. Kuburan disiram dengan air dingin, sekalipun tanah telah basah oleh air hujan
k. Juga sunnah ditanami atau diberi bunga.
l. Kuburan diberi batu nisan
m. Setelah proses penguburan selesai, sunnah dibacakan talqin dengan bahasa Arab, dan sunnah
diterjemah dengan bahasa yang dimengerti oleh para pengantar jenazah
n. Setelah proses pemakaman selesai, para pengantar jenazah sunnah tidak langsung pulang,
tetapi diam dulu dan berdzikir atau membaca al-Qur’an mendoakan mayit.

4. Etika orang yang mengantarkan jenazah

a. Tafakkur, meresapi arti sebuah kematian.


b. Berjalan di depan dan di dekat mayit.
c. Dimakruhkan ramai-ramai dan bersuara keras serta membicarakan masalah dunia.
d. Sunnah dengan jalan kaki. Megantarkan jenazah ke pekuburan dengan naik kendaraan
hukumnya makruh.
e. Mengantarkan jenazah sampai proses penguburan selesai secara sempurna. Rasulullah SAW
bersabda:

"‫ان‬ َ ‫ش ِّهدَ َها َحتَّى ت ُ ْدفَنَ فَلَهُ قِّي َْرا‬


ِّ ‫ط‬ ٌ ‫ي َعلَ ْي َها فَلَهُ قِّي َْر‬
َ ‫اط َو َم ْن‬ َ ُ‫ش ِّهدَ ْال َجنَازَ ة َ َحتَّى ي‬
َ ‫ص ِّل‬ َ ‫َم ْن‬
(‫"مثْ ُل ال َجبَلَي ِّْن ْالعَ ِّظ ْي َمي ِّْن )متفق عليه‬ ِّ ‫ان قَا َل‬ َ ‫قِّ ْي َل َوما َ ْال ِّقي َْرا‬
ِّ ‫ط‬
Artinya : “Barang siapa yang ikut menyaksikan jenazah terus menyalatinya maka ia
mendapat pahala satu qirath. Jika sampai menyaksikan penguburannya, maka mendapat
pahala dua qirath. Nabi ditanyakan apa maksud dua qirath? Nabi menjawab satu qirath
seperti dua gunung yang besar”. (HR. Imam Bukhari-Muslim).

5. TAKZIAH

Takziah artinya melawat atau menjenguk orang yang meninggal dunia untuk turut
mengatakan bela sungkawakepada keluarganya, serta member penghormatan terakhir kepada
orang yang telah dipanggiluntuk menghadap kehadirat Allah SWT.
Takziah dapat dilakukan sebelum dan sesudah jenazah dikuburkan hingga selam tiga
hari. Namun demikian, takziah diutamakan dilakukan sebelum jenazah dikuburkan.

1. Adab dan etika takziah


1. Apabila kita mendengar kabar ada seseorang yang meninggal dunia, maka hendaklah
mengucapkan:
2. Datanglah dengan segera melawat kerumah duka, masuklah kerumahnya dengan
mengucapkan salam dam mendoakan.
3. Pada ssaat takziah, hendaklah bersikap dan berpakaian sopan.
4. Hendaknya memberikan nasihat untuk tetap sabar dan tabah dalam menghadapi
musibah.
5. Hendaklah ikut mengerjakan shalat jenazahdengan ikhlas dan khusyuk.
6. Apabila tidak ada uzur, hendaklah kita mengantarkan jenazah itu sampai selesai
dimakamkan.
7. Memberikan bantuan materi dan moril kepada keluarga yang ditinggalkan, termasuk
memberoikan makanan , karena mereka sedang mendapat cobaan.

2. Hikmah Takziah
1. Dapat meringankan beban keluarga si mayat, terutama dari segi mental, sehingga
merasa sedikit terhibur.
2. Tugas dan kewajiban keluarga yang ditinggalkan terbantu.
3. Dapat mengingatkan akan kematian
4. Penghormatan terakhir pada almarhum/ah
5. Ikut mendoakan almarhum/ah
6. Mempererat tali persaudaraan umat muslim

6. ZIARAH KUBUR

A. Pengertian dan Hukum Ziarah Kubur


Ziarah kubur adalah datang ke makam keluarga atau bukan keluargadengan maksud
untuk mendoakan agar diterima amalnya dan diampuni dosanya oleh Allah SWT. Ziarah
kubur adalah sunah bagi laki-laki, sedangkan bagi perempuan adalah makruh. Alasannya
dikhawatirkan perempuan akan menambah perasaan sedih.
Ziarah kubur hukumnya disunnahkan, hikmahnya adalah agar menjadi peringatan dan
menyadari bahwa setiap jiwa pasti akan mati serta mengingat akan adanya alam akhirat.
Sedangkan tatacara ziarah kubur :
1. sebelum duduk dianjurkan mengucapkan salam :

َ‫ار ِّمنَ ْال ُم ْس ِّل ِّميْن‬ ِّ ‫ال َم ْر ُح ْو َم ِّة… َيا أ َ ْه َل‬/


ِّ ‫الد َي‬ ْ ‫سالَ ُم َعلَ ْي ُك ْم َيا َحض َْرة َ ْال َم ْر ُح ْو ِّم‬ َّ ‫اَل‬
ِّ ‫ت َو ْال ُمؤْ ِّمنِّيْنَ َو ْال ُمؤْ ِّمنَا‬
َ‫ت َوإِّنَّا إِّ ْن شَآ َء هللا ُبِّ ُك ْم الَ ِّحقُ ْون‬ ِّ ‫َو ْال ُم ْس ِّل َما‬
2. kemudian membaca al-Qur’an atau Tahlil, serta memohon kepada Allah agar pahala
bacaannya disampaikan pada si mayit. Dan jangan lupa, dalam do’a tersebut disisipi kalimat :

ٰ ‫اب َماقَ َرأْنَاهُ ِّإ‬


… ‫لى‬ ِّ ‫اَللَّ ُه َّم أ َ ْو‬
َ ‫ص ْل ث َ َو‬
B. Adab (Etika) Berziarah Kubur
Ada beberapa etika dalam berziarah kubur, yakni sebagai berikut:
1. Peziarah hendaknya mengucapkan salam kepada ahli kubur ketika memasuki area makam.
2. Membaca doa-doa, istighfar, tahlil, surah yasin, dan lain sebagainya.Dengan harapan
mereka mendapat pengampunan dari Allah SWT.
3. Pada saat berziarah kubur, bersikap sopan dan berhati-hati, jangan duduk diatas kuburan
atau bergurau , bermain-main atau yang tidak sesuai dengan suasana ziarah kubur.
4. Ziarah kubur orangtuanya atau orang lain bukan untuk meminta sesuatu, tetapi mendoakan
kepada ahli kubur agar mendapat pengampunan dari Allah SWT.

C. Hikmah Ziarah Kubur


Hikmah ziarah kubur diantaranya:
1. Ziarah kubur dapat mengingatkan akan akhirat, maka akan menambah tebalnya iman kepada
Allah SWT dan memperbanyak amal saleh.
2. Kita dapat melakukan kontak batin dengan arwah almarhumah, sekalipun dengan alam yang
berbeda melalui doa.
3. Ziarah kubur adalah perbuatan ibadah karena sunah Rasulullah. Dengan melihat nisan
sebagai saksi bisu akan tumbuh rasa takut kepada Allah SWT.
Pada awalnya ziarah kubur dilarang oleh Rasulullah karena dikhawatirkan menimbulkan
syirik (meminta pada leluhurnya) akantetapi setelah Rasulullah SAW menilai bahwa tingkat
keimanan umat sudah kuat, maka Rasullulah pun memerintahkan untuk berziarah kubur. Selain
itu berziarah kubur banyak lagi hikmah yang dapat digali.

BAB III
PENUTUP
1. KESIMPULAN
Sepanjang uraian diatas dapat diambil kesimpulan bahwasanya manusia sebagi makhluk
yang mulia di sisi Allah SWT dan untuk menghormati kemuliannya itu perlu mendapat
perhatian khusus dalam hal penyelenggaraan jenazahnya. Dimana, penyelengaraan jenazah
seorang muslim itu hukumnya adalah fardhu kifayah. Artinya, kewajiban ini dibebankan
kepada seluruh mukallaf di tempat itu, tetapi jika telah dilakukan oleh sebagian orang maka
gugurlah kewajiban seluruh mukallaf.
Adapun 4 perkara yang menjadi kewajiban itu ialah:
a. Memandikan
b. Mengkafani
c. Menshalatkan
d. Menguburkan
Adapun hikmah yang dapat diambil dari tata cara pengurusan jenazah, antara lain:
a. Memperoleh pahala yang besar.
b. Menunjukkan rasa solidaritas yang tinggi diantarasesame muslim.
c. Membantu meringankan beban kelurga jenazah dan sebagai ungkapan belasungkawa atas
musibah yang dideritanya.
d. Mengingatkan dan menyadarkan manusia bahwa setiap manusia akan mati dan masing-
masing supaya mempersiapkan bekal untuk hidup setelah mati.
e. Sebagai bukti bahwa manusia adalah makhluk yang paling mulia, sehingga apabila salah
seorang manusia meninggal dihormati dan diurus dengan sebaik-baiknya menurut aturan Allah
SWT dan RasulNya.

2. SARAN
Dengan adanya pembahasan tentang tata cara pengurusan jenazah ini, pemakalah
berharap kepada kita semua agar selalu ingat akan kematian dan mempersiapkan diri untuk
menyambut kematian itu. Selain itu, pemakalah juga berharap agar pembahasan ini dapat
menambah wawasan dan pengetahuan kita semua serta dapat mengajarkannya dengan baik
ketika telah menjadi seorang guru di masa yang akan datang.