Anda di halaman 1dari 20

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

VISKOSITAS CAIRAN SEBAGAI FUNGSI SUHU I. TUJUAN 1. 2. Menentukan viskositas cairan dengan metoda Ostwald. Mempelajari pengaruh suhu terhadap viskositas cairan.

II. TEORI Setiap fluida, gas atau cairan memiliki suatu sifat yang dikenal sebagai viskositas yang dapat di defenisikan sebagai tahanan yang dilakukan suatu lapisan fluida terhadap suatu lapisan lainnya . Pada aliran laminer, fluida dalam pipa dianggap terdiri dari lapisan molekul molekul yang bergeser atau bergerak satu di atas yang lainnya dengan kecepatan yang berbeda beda. Profil kecepatan yang berbeda beda ini bentuk parabola dengan kecepatan paling tinggi terdapat pada lapisan bagian tengah pipa. Perhatikan suatu lapisan pada jarak r dari sumbu pipa yang bergerak dengan kecepatan tertentu c. Gaya F yang di perlukan untuk mempertahankan beda kecepatan dc antara lapisan ini dengan lapisan dr diantaranya di ungkapkan sebagai : F = A . dc dr Dimana : A = Luas penampang pipa = Koefisien viskositas Berdasarkan persamaan 1, satuan koefisien viskositas dalam SI adalah Nm det atau poisse. Kebalikan dari koefisien viskositas disebut fluiditas, = 1/, yang merupakan ukuran kemudahan mengalir suatu fluida. Salah satu cara untuk menentukan viskositas cairan adalah metoda kapiler dari Poiseulle. Pada metoda ini diukur waktu (t) yang diperlukan oleh volume tertentu cairan V untu kengalir melalui pipa kapiler dibawah pengaruh tekanan penggerak (P) yang tetap. Dalam hal ini untuk cairan .................(1)

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

yang mengalir dengan aliran laminer , persamaan Poiseulle dinyatakan sebagai berikut : = R4pt ..............(2)

8VL Dimana : R = Jari jari L = Panjang pipa kapiler. Metode Ostwald merupakan suatu variasi dari metode Poiseulle. Prinsip dari metode ini adalah dimana sejumlah cairan tertentu dimasukan ke dalam A, kemudian dengan cara menghisap atau meniup, cairan dibawa ke O sampai melewati garis m, Selanjutnya cairan dibiarkan mengalir secara bebas dan waktu yang diperlukan untuk mengalir dari m ke n diukur. Pada proses pengaliran melalui pipa kapiler C, tekanan penggerak tidak tetap dan pada setiap saat sama dengan h, g, . Dimana : h = Beda tinggi permukaan cairan pada kedua reservoir alat . g = Percepatan gravitasi = Rapat massa cairan . Karena pada metode ini selalu diperhatikan aliran cairan dari m ke n dan menggunakan viskositas yang sama maka viskositas suatu cairan dapat ditentukan dengan membandingkan hasil pengukuran waktu (t), rapat massa (), cairan tersebut terhadap waktu (to) dan rapat massa (o), cairan pembanding yang telah diketahui viskositasnya pada suhu pengukuran . Perbandingan cairan yang dinyatakan sebagai berikut : = t. o = o . to . o .t o . to Dari ketiga persamaan viskositas cairan dapat dihitung dengan merujuk pada viskositas cairan pembanding . ..................(3) atau

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

Viskositas cairan adalah fungsi dari pengukuran dan permukaan molekul, gaya tarik antara molekul dalam cairan dan struktur cairan. Tiap molekul dalam cairan dianggap dalam keadaan setimbang, maka sebelum suatu lapisan lainnya diperlukan suatu energi tertentu. Sesuai dengan hukum distribusi Maxwell Boltzmann. Faktor faktor yang mempengaruhi viskositas cairan : 1. Tahanan : Dimana jika tahanan besar maka viskositas cairan juga besar . 2. Suhu / Temperatur : Dimana jika terjadi penambahan suhu maka koefisien viskositas cairan berkurang . 3. Tegangan luncur : Dimana jika cairan yang mudah mengalir seperti air atau minyak tanah, tegangan luncurnya relatif lebih kecil maka viskositas cairan relatif lebih kecil pula . Dalam prakteknya nilai koefisien viskositas cairan dinyatakan sebagai angka banding dengan zat cair tertentu (umumnya air). Viskositas cairan juga dapat dihitung dengan menggunakan viskometer: 1. Viskometer Stokes 2. Viskometer Poiseulle 3. Viskometer Eunglar 4. Viskometer Hess 5. Viskometer Rangkine

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

III. PROSEDUR PERCOBAAN 3.1. Alat dan Bahan a. Alat : Viskometer Ostwald sebagai alat pengukur kekentalan fluida Termostat sebagai alat pengatur suhu Stopwatch sebagai alat yang digunakan untuk mengukur waktu yang digunakan pada pratikum. Pipet ukur 25 ml sebagai alat yang digunakan untuk mengambil larutan neraca westphal sebagai alat untuk menimbang massa cairan. b. Bahan : CCl4 20 ml sebagai sampel yang akan dicari kekentalannya 3.2 Cara Kerja a. Bersihkan viskometer b. Letakan viskometer c. Pipet 10 15 ml cairan dalam reservoir A, hingga bila cairan dibawa ke reservoir B dan permukaannya melewati garis m, Reservoir A masih terisi setengahnya ter pada termostat pada posisi vertikal d. Atur termostat, biarkan termostat dan isinya 10 menit e. Dengan mengisap atau meniup bawa cairan ke B sampai sedikit diatas garis m. Biarkan cairan mengalir bebas, catat waktu alir dari m ke n, lakukan beberapa kali
Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Aseton 20 ml sebagai cairan pembanding Benzena 20 ml sebagai sampel Air suling sebagai cairan pembanding

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

f. Tentukan rapat massa cairan pada suhu yang bersangkutan dengan piknometer dan neraca westphal g. Lakukan 1 6 untuk cairan pembanding (air suling). Gunakan viscometer yang sama

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

3.3 Skema Kerja Viskometer bersih Letakan viskometer pada termostat pada posisi vertikal Pipet 10 15 ml cairan dalam reservoir A, hingga bila cairan dibawa ke reservoir B dan permukaannya melewati garis m, Reservoir A masih terisi setengahnya Atur termostat, biarkan termostat dan isinya 10 menit Dengan mengisap atau meniup bawa cairan ke B sampai sedikit diatas garis m. Biarkan cairan mengalir bebas, catat waktu alir dari m ke n, lakukan beberapa kali Tentukan rapat massa cairan pada suhu yang bersangkutan dengan piknometer dan neraca westphal

Lakukan 1 6 untuk cairan pembanding (air suling). Gunakan viscometer yang sama

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

3.3. Skema Alat

Keterangan :

C : viskometer ostwald A : batas atas B : batas bawah D : Termometer

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

IV. PERHITUNGAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil dan Perhitungan Massa Piknometer kosong Massa piknometer kosong + air Massa piknometer + sunlight Massa piknometer + gliserol Suhu 30 C, 40 C dan 50 C Sunlight 20 % Gliserol 20 % V1 . M1 87 % . V1 %V 20 % = V2 . M2 = 20 % . 50 ml = X . 100 % 50 = X . 100 % 50 V = 10 ml 1. Penentuan massa jenis a. Air = v = (21,80 11,94) g 10 ml = 0,986 g/ml b. Gliserol = v g g = 11,94 g = 21,80 g = 21,81 g = 21,89 g

V1 = 11,5 ml

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

(21,89 11,94) g 10 ml

= 0,995 g/ml c. Sunlight =g v = (21,81 11,94) g 10 ml = 0,987 g/ml Tabel Percobaan Cairan Air 30 C 40 C 50 C Sunlight 30 C 40 C 50 C Gliserol 30 C 40 C 50 C Pikno + gliserol =21,89 g 0,995 0,82 0,78 0,70 Pikno + sunlight = 21,81 g 0,987 0,90 0,89 0,80 m (gram) Pikno + air = 21,80 g 0,986 (g/ml) t (s) 0,69 0,63 0,58

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

2. Menghitung viskositas larutan Tabel nilai viskositas air (o) Suhu 30 C 40 C 50 C o 0,7975 poisse 0,6529 poisse 0,5468 poisse

a. Menghitung viskositas dan fluiditas sunlight Untuk suhu 30 C = o . t . to . o = 0,7975 poisse x 0,90 s x 0,987 g/ml 0,69 s x 0,986 g/ml = 1,041 Poisse = 1 = 1 1,041 poisse = 0,022 Poisse1 Untuk suhu 40 C = 0,629 poisse . 0,89 s . 0.987 g/ml 0.63 s x 0,986 g/ml = 0,923 poisse = 1 0,923 poisse = 1,083 Poisse1

Untuk suhu 50 C =0,5468 poisse x 0,80 s x 0,987 g/ml


Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

0,58 s x 0,986 g/ml = 0,755 Poisse = 1 0,755 poisse = 1,325 Poisse1 b. Menentukan Viskositas dan Fluida larutan Gliserol Untuk suhu 30 C = 0,7975 poisse x 0,82 s x 0,995 g/ml 0,69 s x 0,986 g/ml = 0,956 Poisse = 1

0,956 poisse = 1,046 Poisse1 Untuk suhu 40 C = 0,6529 poisse x 0,78 s x 0,995 g/ml 0,63 s x 0.986 g/ml = 0,816 Poisse = 1 0,816 poisse = 1,225 Poisse1 Untuk suhu 50 C = 0,5468 poisse x 0,70 s x 0,995 g/ml 0,58 s x 0,986 g/ml = 0,666 Poisse = 1

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

0,666 poisse = 1,502 Poisse1 3. Regresi x = 1/T y = ln a. Sunlight - T = 30 C = 303 K x = 1/T = 1/303 K = 3,3 x 10-3 y = ln = ln 1,041 = 0,04 - T = 40 C = 313 K = 3,2 x 10-3 y = ln = ln 0,923 = - 0,08 - T = 50 C = 323 K x = 1/T = 1/323 K = 3,09 x 10-3 y = ln = ln 0,755 = - 0,28 Tabel Regresi untuk Larutan Sunlight X 3,3 x 10-3 3,2 x 10-3 3,09x10-3 x = 9,59.10-3 y 0,04 - 0,08 - 0,28 y = - 0,32 x.y 0,132.10-3 - 0,256.10-3 - 0,865.10-3 xy = -0,989.10-3 x2 10,890.10-6 10,240.10-6 9,548.10-6 x2 = 30,678.10-6

X = 3,197.10-3 Y = - 0,107 B = n . xy - x . y n (x) (x) = 3 .(-0,989.10-3) (9,59.10-3 x -0.32) 3(30,678 x 106) (9,59.10-3)2 = 1528,701 A = y B.x
Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

= -0,107 (1528,701) x (3,197.10-3) = -4,993 Y = A + Bx = -4,993 + 1528,701 x b. gliserol - T = 30 C = 303 K x = 1/T = 1/303 K = 3,3 x 10-3 y = ln = ln 0,956 = -0,045 - T = 40 C = 313 K = 3,2 x 10-3 y = ln = ln 0,816 = - 0,203 - T = 50 C = 323 K x = 1/T = 1/323 K = 3,09 x 10-3 y = ln = ln 0,666 = - 0,406 Tabel regresi untuk larutan gliserol X 3,3 x 10-3 3,2 x 10-3 3,09 x 10-3 y -0,045 - 0,203 - 0,406 x.y -0,148.10-3 -0,649. 10-3 -1,255. 10-3 x2 10,890.10-6 10,240. 10-6 9,548.10-6

= y = - 0,654

xy = - 2,5264. 10-
3

x2

9,59.10-3

=30,678.10-6

B = n . xy - x . y n (x) (x) = 3 .(-2,05264. 10-3) (9,59.10-3). (-0,654) 3 ( 30,678x 106 ) (9,59. 10-3 )2 = 1721,148 A = y B.x = (-0,218) (1721,148) x (3,197. 10-3)
Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

= -5,719 Y = A + Bx = -5,719 + 1721,148 x 4. Menghitung Energi Ambang Metode I a.gliserol E = B. R = 1721,148 x 8,314 J/mol K = 14309,62 J/mol b.sunlight E = B. R = 1528,701 x 8,314 J/mol K = 12709,62 J/mol Metoda II a.sunlight - pada suhu 30 C E = ( ln ln A ) R.T = 0,04 (-4,993 ) x 8,314 J/mol K x 303 K = 12678,84 J/mol - Untuk suhu 40 C E = ( ln ln A ) R.T = -0,08 (-4,993) X 8,314 J/mol K x 313 K = 12785,01 J/mol - Untuk suhu 50 C E = ( ln ln A ) R.T = -0,28 (-4,993) x 8,314 J/mol K . 323 K = 12656 J/mol E rata-rata = 12678,84 + 12785,01 + 12656,39 3 = 12706,75 J/mol b.gliserol

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

- Untuk suhu 30 C E = ( ln ln A ) R.T = -0,045 (-5,719) x 8,314 J/mol K x 303 K = 14293,61 J/mol - Untuk suhu 40 C E = ( ln ln A ) R.T = -0,203 (-5,719) x 8,314 J/mol K x 313 K = 14354,19 J/mol - Untuk suhu 50 C E = ( ln ln A ) R.T = -0,406 (-5,719) x 8,314 J/mol K x 323 K = 14267,65 J/mol E rata-rata = 14293,61 + 14354,19 + 14267,65 3 = 14305,15 J/mol

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

Grafik 1/T V ln S s unlig ht


0,1 0,05 0

y =1,528x - 4,993
3,1 3,15 3,2 3,25 3,3 3,35

n l

3,05 -0,05 -0,1 -0,15 -0,2 -0,25 -0,3

1/T 10-3 .

Grafik 1/T V ln Gliserol s


0 -0,053,05 -0,1 -0,15 3,1 3,15 3,2 3,25 3,3 3,35

y =1,721x - 5,719

n l

-0,2 -0,25 -0,3 -0,35 -0,4 -0,45

1/T -3 .10

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

4.2 Pembahasan Setelah dilakukannya praktiukum viskositas cairan sebagai fungsi suhu terhadap beberapa sampel yaitu : gliserol dan sunlight, maka dari data praktikum dapat dinyatakan bahwa nilai viskositas suatu cairan berbanding terbalik dengan suhu, dimana semakin tinggi suhu yang diberikan pada suatu fluida yang memiliki nilai viskositas tertentu, maka nilai viskositasnya akan semakin kecil, begitu juga sebaliknya semakin rendah suhu yang diberikan terhadap suatu fluida maka nilai viskositasnya akan semakin besar. Hal ini disebabkan karena dengan naiknya suhu, gaya-gaya kohesi yaitu gaya tarik menarik partikel dalam suatu cairan, yang merupakan penyebab utama viskositas cairan akan berkurang juga, selain itu karena pengaruh suhu akan menyebabkan susunan partikel ataupun molekul yang menyusun fluida tersebut menjadi renggang sehingga laju air atau kecepatan akan bertambah pula. Dari sampelyang dilakukan pengujian baik itu gliserol ataupun sunlight, kecepatan alir dari gliserol lebih cepat dibandingkan sunlight setelah dipengaruhi suhu yang ditambahkan. Hal ini juga dapat dilihat dari massa jenis masing-masing sampel tersebut, dimana setelah dilakukan perhitungan bahwa massa jenis gliserol lebih besar dibandingkan massa jenis sunlight. Hal ini berarti viskositas sunlight lebih kecil dibandingkan gliserol sehingga menyebabkan laju air sunlight lebih cepat dibandingkan gliserol. Di samping itu selain menentukan viskositas, kita juga dapat menentukan fluiditas. Dimana fluiditas berbanding terbalik dengan viskositas, semakin tinggi nilai viskositas cairan, maka fluiditasnya akan semakin kecil begitu juga sebaliknya. Semakin kecil viskositas cairan, maka fluiditasnya akan semakin besar pula.

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

V. KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Setelah dilakukannya praktikum viskositas sebagai fungsi suhu, dapat disimpulkan : Viskositas berbanding terbalik dengan suhu. Semakin tinggi suhu maka viskositas semakin kecil Begitu juga sebaliknya semakin rendah suhu maka viskositasnya semakin besar. Sedangkan waktu yang dibutuhkan untuk mengalir akan semakin cepat dengan bertambahnya suhu, karena molekul penyusun cairan tersebut menjadi renggang. Fluiditas berbanding terbalik dengan viskositas. Semakin tinggi viskositas , maka fluiditasnya akan semakin kecil begitu juga sebaliknya. Persamaan regresi sunlight y = -4,993 + 1528,701 X Persamaan regresi gliserol y = -5,719 + 1721,148 X 5.2 Saran Setelah melakukan praktikum ini, kami menyarankan kepada praktikan selanjutnya agar : Memahami cara kerja sebelum melakukan praktikum ini. Berhati-hati dalam pembacaan skala stopwatch. Suhu percobaan diperhatikan jangan sampai naik atau turun. Hati-hati dalam pengguaan alat viskometer Ostwald. Lebih teliti dalam menghitung waktu alir dari setiap cairan. Teliti dalam pengenceran, usahakan agar cairan yang diencerkan homogen dengan air secara sempurna.

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

JAWABAN PERTANYAAN 1. ada. Bilangan Reynold berhubungan dengan aliran laminer yaitu apabila bilangan Reynold memiliki 0 2000 menunjukan bahwa arus yang berasal dari zat cair itu adalah arus laminer. Penentuan lain dari viskositas adalah : Dengan metoda Stokes atau bola jatuh. Pada metode ini bola dijatuhkan kepada cairan yang akan ditentukan viskositasnya, setelah gerak bola tersebut memiliki kecepatan c, ukur waktu jatuhnya yang telah ditentukan sebelumnya. Dalam metode ini ada tiga gaya yang bekerja : Gaya berat bola jatuh Gaya apung dari bola Gaya gesek Bilangan Reynold adalah bilangan sejati yang

harga numeriknya tetap sama untuk sembarangan sistem satuan yang

Dari ketiga gaya tersebut didapatkan persamaan untuk menentukan viskositas cairan tersebut : = 2/9 r . g ( o) v Dimana : = Viskositas cairan r = Jari jari bola g = Gaya grafitasi v = Kecepatan = Rapat massa cairan

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu

Pratikum Kimia Fisika I Tahun Ajaran 2010/2011

DAFTAR PUSTAKA Sukardjo, Dr. 1989. Kimia Fisika I. Yogyakarta: FMIPA IKIP Sears, zemansky. 1991. Kimia Fisika untuk Universitas. Bandung : Bina Cipta. Bird, Tonny. 1993. Kimia Fisika untuk Universitas. Jakarta: Gramedia Pustaka Umum.

Viskositas Cairan Sebagai Fungsi Suhu