Anda di halaman 1dari 4

Cyclospora cayetanensis

Cyclospora cayetanensis adalah protozoa yang menyebabkan penyakit pada manusia dan primata lain. Resiko kesehatan penyakit ini biasanya terjadi pada pengunjung dewasa yang mengunjungi wilayah endemik dan mengalami infeksi: oleh sebab itu C. cayetanensis disebut menyebabkan "diare pelancong". Sejarah Penemuan Beberapa kasus awal infeksi Cyclospora yang dicatat pada 1980-an, ketika epidemi AIDS muncul dan Cryptosporidium diidentifikasi sebagai salah satu infeksi oportunistik yang paling penting di antara populasi pasien AIDS. Ookista awalnya salah didiagnosis sebagai Cryptosporidium atau diasumsikan artefak. Distribusi gografik Cyclospora paling umum dijumpai pada daerah tropis dan subtropis, namun dapat ditemukan di seluruh dunia yang menunjukkan prevalensi yang lebih besar di daerah - daerah hujan di mana wabah bertepatan dengan musim hujan. Infeksi terutama diperoleh dengan konsumsi air yang menyandang atau menghasilkan ookista yang telah irigasi dengan air yang terkontaminasi. Cyclospora pertama kali ditemukan di Papua New Guinea pada tahun 1979 oleh Ashford.

Hospes Hospes Cyclospora cayetanensis adalah manusia. Belum diketahui apakah hewan dapat terinfeksi dan apakah hewan dapat menjadi sumber infeksi untuk manusia. Dari 16 spesies Cyclospora lain yang diketahui menginfeksi hewan (primata, mamalia lain, dan reptilia), tidak ada satupun yang menginfeksi manusia. Taksonomi dan morfologi Cyclospora Kerajaan Filum Kelas Ordo : Protista : Apicomplexa : Conoidasida : Eucoccidionida

Famili Genus Spesies

: Eimeriidae : Cyclospora : C cayetanensis

Cyclospora memiliki diameter 8-10 m. Ookista dari Cyclospora yang bulat memiliki ukuran diameter 9,0 mikrometer, mudah dikenali dengan menggunakan mikroskop Fluorescent yang menggunakan filter dengan panjang gelombang yang berkisar dari 340-380 nm mengungkapkan ookista bersinar cerah, pucat biru. Ookista tinggal dalam sel (enterosit) dari usus kecil. Cyclospora bereproduksi secara aseksual dan seksual dengan ookista infektif merupakan produk dari reproduksi seksual.

Sikus hidup Siklus hidup Cyclospora dimulai dengan menelan "sporulated" ookista (kista tahap tahan lingkungan). Sporulated ookista ini berisi 2 "sporocysts" (kista kecil dalam ookista tersebut), masing-masing disertai dengan 2 "sporozoit" (tahapan infektif; ookista masing-masing berisi total 4 sporozoit). Begitu di dalam usus, sporozoit keluar dari ookista sporocysts dan, akhirnya menembus sel epitel sepanjang usus kecil (jejunum). Sporozoit menjalani beberapa fase di dalam sel untuk membentuk "meronts," yang berisi banyak "merozoit." Pada reproduksi aseksual, yang memiliki 8-12 merozoit pertama dan kedua memiliki 4 merozoit. Generasi terakhir dari merozoit menembus sel-sel baru untuk membentuk gamet, yang juga dapat ditemukan di jejunum. Kebanyakan gamet hanya memperbesar untuk membentuk gamet betina, atau "macrogamete." Beberapa menjadi

"microgametocytes," yang mengalami fase berganda untuk berbagai bentuk flagella sperma seperti "mikrogamet." Mikrogamet keluar microgametocyte tersebut, pupuk makrogamet, dan dinding tahan ookista tersebut diletakkan di sekitar zigot. Ookista dari dinding usus bersama dengan sel inang dan masuk ke lingkungan eksternal dengan kotoran. Pengembangan lebih lanjut dari sporocysts dan sporozoit disebut "sporogony" atau "sporulasi" dan terjadi hanya di hadapan konsentrasi tinggi oksigen atmosfer. Sporulasi selesai dalam 7-12 hari pada suhu yang "hangat" ruang, misalnya di 30 C.

Patologi dan Gejala klinis Cyclospora cayetanensis menginfeksi saluran pencernaan melalui makanan dan air yang terkontaminasi atau dari kontak dengan kotoran. Gejala klinis yang timbul berupa diare cair (buang air lebih dari 6 kali perhari), kehilangan nafsu makan, kembung, sakit perut, muntah, mual, tidak nafsu makan, kejang abdomen, lelah dan penurunan berat badan, demam jarang terjadi. Gejala umumnya mulai sekitar 1 minggu (5-8 hari) setelah menelan ookista dan ini bisa bertahan selama sebulan atau lebih. Cyclospora masuk ke epitel usus halus dan menyebabkan enteritis. Usus kecil menjadi inflammed, dan parasit penyebab perubahan mukosa yang meliputi atropy vili dan hiperplasia crypt. Infeksi ringan dapat menghasilkan sedikit atau tidak ada tanda-tanda klinis Diare pada orang yang imunokompeten bisa berlangsung lama tetapi dapat sembuh dengan sendirinya, menurut beberapa laporan berlangsung selama 9 43 hari; ratarata lamanya organisme berkembang biak adalah 23 hari pada anak-anak.

Diagnosis Laboratorium Organisme ini tidak teratur menumpahkan spesimen sehingga tinja harus dikumpulkan secara periodik. Organisme ini dapat diidentifikasi dengan menemukan oocyst yang berukuran 8-9 mm, sekitar 2 kali ukuran Cryptosporidium parvum pada keadaan basah pada pemeriksaan mikroskopis fase kontras. Pewarnaan tahan asam yang telah dimodifikasi dapat dilakukan. Cyclospora akan otomatis berpendar di bawah cahaya ultra-violet, muncul kehijauan di bawah 450 nm dan panjang gelombang kebiru-biruan di bawah 365 nm.

Gambar menunjukkan unsporulated (A) dan sporulated (B) ookista dan ookista terdeteksi oleh autofluorescence (C) atau dimodifikasi asam-cepat noda (D). Pengobatan Cyclosporiasis dapat di obati dengan memberikan obat trimetroprim (TMP)sulfametoksazol (SMX) selama 7 hari (untuk orang dewasa, 160 mg TMP plus 800 gram SMX dua kali sehari; untuk anak-anak, 5 mg/kg TMP ditambah 25mg/kg SMX dua kali sehari). Pada penderita yang tidak diobati, penyakit ini dapat berlangsung dalam waktu yang lama, dengan gejala yang hilang timbul. Belum ditemukan regimen pengobatan untuk penderita yang tidak tahan terhadap sulfa