Anda di halaman 1dari 4

INSTRUMEN BEDAH

dr. Dian Ibnu Wahid Selama bertahun-tahun para dokter dan ahli bedah telah menciptakan dan mengembangkan berbagai macam alat untuk memenuhi setiap kebutuhan. Pengetahuan dasar tentang aneka ragam peralatan ini akan banyak membantu dalam mengerjakan prosedurprosedur pembedahan. INSTRUMEN PEMOTONG GAGANG SKALPEL DAN BILAH (MATA SKALPEL) Saklpel sekali pakai yang dipasang pada gagang terutama digunakan untuk menyayat kulit, namun beberapa ahli bedah menggunakannya juga untuk mendiseksi jaringan yang letaknya lebih dalam. Untuk berbagai keperluan, tersedia bermacam-macam ukuran serta bentuk bilah dan gagang skalpel. Umumnya dipakai gagang nomor 3 dengan bilah nomor 10, 11, atau 15. Bilah nomor 10 mempunyai sisi tajam yang berbentuk melengkung dengan sisi lain yang lurus, cocok untuk penggunaan umum, insisi sederhana, serta pengambilan kulit. Yang digunakan untuk menyayat adalah bagian perut, bukan ujungnya. Karena bilah skalpel sangat tajam, untuk membuat insisi hanya dibutuhkan sedikit tekanan. Nomor 15, versi yang lebih kecil dari nomor 10, sangat berguna untuk membuat insisi melengkung atau insisi yang membutuhkan kecermatan. Karena perut bilah ini terletak lebih dekat ke ujungnya, sudut potong terhadap kulit akan bertambah. Bilah nomor 15 dengan lengkungannya yang kecil digunakan untuk membuat sayatan-sayatan rumit yang membutuhkan ketelitian tinggi, misalnya pada operasi-operasi di daerah tangan atau pada eksisi jaringan parut. Pada saat membuat insisi, skalpel harus menyayat kulit dengan tegak lurus agar tepi-tepi insisi tidak terpotong miring (beveling). Gagang dipegang seperti pada gambar. Bila dibutuhkan kecermatan, gagang skalpel dengan bilah 15 dapat dipegang seperti pensil. Bilah nomor 11 mempunyai ujung runcing dengan sisi tajam yang lurus. Bilah nomor 11 dipakai untuk menyayat abses. Ujung ditusukkan terlebih dahulu ke dalam abses, kemudian skalpel ditarik keluar dengan gerakan menyapu hingga luka insisi menjadi lebih panjang. GUNTING Bentuk gunting juga berubah sesuai dengan penggunaannya. Salah satu adaptasi ini adalah gunting yang khusus dirancang untuk memotong jaringan. Bilahnya berbentuk lengkung dengan tepi tajam dan ujung tumpul. Bilah berbentuk lengkung biasanya digunakan untuk diseksi yang dalam, sedangkan bilah yang lurus untuk diseksi dekat permukaan. Gunting diseksi ini merupakan alat yang presisis dan tidak boleh dipakai untuk memotong jaringan yang tidak sesuai dengan rancangannya, juga tidak boleh digunakan untuk memotong gunting atau kasa. Gunting Mayo adalah gunting besar yang dirancang untuk memotong struktur yang liat, misalnya fasia dan tendon, dan memiliki bilah yang lurus atau melengkung. Gunting

Metzenbaum yang berukuran lebih kecil dari gunting Mayo, digunakan untuk mendiseksi dan memotong jaringan. Untuk mendiseksi secara cermat dan seksama sering digunakan gunting iris dengan bentuk ujung yang runcing. Gunting jaringan adalah instrumen yang halus, dan hanya boleh dipakai sesuai kegunaannya. Bahkan untuk menggunting benang dan kasa juga ada gunting khusus. Semua gunting dirancang untuk digunakan dengan tangan kanan. Bila dipegang secara benar dengan ibujari menekan ringan ke arah luar dan jari-jari lain menekan ke dalam, akan diperoleh hasil potong yang baik. Perhatikan bahwa jika dipegang dengan tangan kanan, jari-jari tidak dimasukkan lebih jauh dari sendi distal. Tetapi jika gunting dipegang dengan tangan kiri, gerakan menekan ini harus dibalik. Ibujari membuat gerakan menekan ke dalam, hingga harus dimasukkan sampai melewati sendi. Orang yang biasa menggunakan tangan kiri belajar menggunakan hal ini secara alamiah, tetapi yang tidak kidal akan mengalami kesukaran bila harus menggunting dengan tangan kiri. INSTRUMEN PEMEGANG PINSET Pinset digunakan untuk memegang dan menahan jaringan pada saat diseksi. Pinset bergigi memegang jaringan dengan baik dan hanya memerlukan tekanan minimal untuk mencegah agar jaringan tidak lepas tergelincir, tetapi tidak boleh dipakai untuk memegang struktur yang bisa berlubang. Pinset bergigi banyak dipakai untuk memegang jaringan subkutis, otot serta fasia pada saat mendiseksi dan menjahit. Selain itu juga untuk memegang usus menggunakan pinset tak bergigi. Pinset Adson dan pinset Gillie, suatu pinset bergigi halus, biasanya sering dipakai pada jahitan kulit. Untuk memegang jaringan yang mudah mengalami perforasi dipakai pinset tak bergigi. Pinset ini juga digunakan untuk memegang kasa pemberih luka. Karena dibutuhkan tekanan yang kuat untuk menahan agar jari-jari tidak lepas, pinset tak bergigi tidak dipakai untuk memegang kulit. KLEM Klem penggenggam dirancang untuk memegang kulit dengan kuat agar dapat ditarik. Biasanya klem ini mempunyai pengunci yang dirancang sedemikian rupa, sehingga akan berfungsi bila mendapat tekanan seperti tekanan yang diberikan saat menggenggam.Pada dasarnya klem menyerupai gunting merupakan instrumen yang dirancang untuk digunakan dengan tangan kanan. Klem Allis dan Klem Koecher seperti yang terlihat pada gambar. Klem Allis mempunyai bilah yang lentur dengan gigi halus di ujungnya, sehingga kekuatan genggamnya terbatas. Klem dipakai untuk memegang fasia dan jaringan yang akan dibiopsi. Sebaliknya, kedua bilah klem Koecher sangat kuat dan mempunyai 3 gigi yang saling mengunci, sehingga kekuatan genggamnya besar. Klem Koecher digunakan untuk memegang dan menarik jaringan yang kuat, seperti fasia atau benda asing. Klem Koecher ada yang digunakan setengah sisinya saja, di Indonesia dikenal dengan klem setengah Koecher. Klem setengah Koecher ini sering digunakan untuk memecah selaput ketuban pada kasus Obstetrik.

Beberapa jenis klem dirancang untuk menghentikan perdarahan, yang juga dikenal dengan sebutan klem Hemostat. Bentuk klem Hemostat ini mirip dengan klem penggenggam, tetapi mempunyai gigi yang lebih halus agar dapat menjepit dengan cermat. Ada jenis yang berujung lurus yang dikenal dengan sebutan Klem Kelly-Halstead maupun melengkung misalnya Klem Spencer Wells. Walau mempunyai berbagai nama, klem ini cukup disebut dengan hemostat, Stat, atau Snap. Umumnya mempunyai bilah yang berbentuk melengkung atau lurus dengan panjang keseluruhan 5 atau 6 inci. Bila dibutuhkan kecermatan yang tinggi, dipakai klem Hemostat halus berukuran lebih kecil yang disebut Mosquito. Klem Mosquito ini berbentuk melengkung dan berukuran kecil, cocok dipakai untuk menjepit pembuluh darah halus dan melakukan diseksi tumpul. Dalam memakai Hemostat, jaringan dijepit seminimal mungkin karena ligasi yang dibuat akan menyebabkan nekrosis. Usahakan agar jari tidak dimasukkan terlalu dalam pada lingkaran klem, untuk mencegah kemungkinan robeknya jaringan yang dijepit pada saat jari dilepaskan. Untuk menjepit jaringan tanpa mengakibatkan kerusakan, dipakai klem jaringan. Klem jenis ini ada yang bergigi halus, misalnya Klem Babcock untuk menjepit kulit, atau tak bergigi atau Klem Allis untuk memegang kulit. Untuk mensterilkan kulit serta melakukan diseksi dan retraksi di dalam rongga tubuh dipakai klem penjepit kasa. Klem ini biasa dikenal dengan sebutan Klem Rampley yang memiliki ujung bilah berbentuk cincin bergigi dan dilengkapi dengan pengunci di bagian belakangnya. Klem sinus, misalnya Klem Lister berujung tumpul dan lebar. Klem ini dapat dimasukkan ke dalam abses dalam keadaan tertutup, kemudian dibuka hingga lubang sinus menjadi lebar. Ada juga klem yang digunakan untuk keperluan khusus, seperti menjepit kain serta untuk fiksasi berbagai peralatan seperti pipa penghisap ke kain penutup. Untuk keperluan seperti ini dapat digunakan klem Backhaus. Bentuk klem ini dirancang sangat baik sehingga dapat dipakai untuk berbagai keperluan, antara lain mendekatkan tepi-tepi fasia sebelum dijahit serta mereposisi potongan tulang pada fraktur. PEMEGANG JARUM Pemegang Jarum (Needle Holder) juga merupakan modifikasi dari klem penggenggam. Alat ini mempunyai bilah yang kokoh, pendek, dan lebar agar dapat menjepit dengan kuat. Jarum dijepit pada setengah sampai tiga per empat panjang, dengan ujung menghadap ke kiri (bila dipegang di tangan kanan). Sedemikian rupa sehingga gerakan pronasi akan mendorong jarum masuk ke jaringan. CUNAM Cunam dengan ujung berbentuk cincin biasanya digunakan untuk menjepit kasa pembersih luka atau menyucihamakan kulit daerah operasi. Towel Clamp dipakai untuk menjepit kain steril sekeliling lapangan operasi. INSTRUMEN PENARIK Instrumen penerik atau yang lebih dikenal dengan sebutan retraktor banyak dipakai untuk menyisihkan jaringan yang menghalangi gerakan, juga untuk memberikan pemaparan

yang lebih baik. Retraktor ada yang harus dipegang dengan tangan seperti Retraktor Langenbeck atau yang dapat dibiarkan terpasang tanpa perlu dipegang seperti retraktor west. Panjang dan lebar bilah serta bentuk gagagngnya bervariasai. Beberapa retraktor mempunyai ujung yang runcing sehingga tidak boleh dipergunakan didekat pembuluh darah atau organ yang berongga. Ada pula jenis retraktor yang kedua ujungnya dapat diapaki (Retraktor Czerny mempunyai bilah penarik di satu ujung dan pengait diujung lainnya). Untuk luka yang kecil, mislnya pada operasi-operasi di daerah tangan, digunakan retraktor yang kedua ujungnya berbentuk pengait. Pengait gigi tunggal berujung tumpul, kadang-kadang digunakan pada retraktor pada luka berukuran kecil, walau sebenarnya tidak dirancang untuk maksud ini. Dua pengait gigi tunggal digunakan untuk menegangkan kulit pada saat menjahit, agar kedua tepi luka dapat menutup dengan baik. Alat ini juga sering dipakai untuk mengait pembuluh darah, tendon, atau saraf. Pengait kulit (misalnya pengait MCIndoe) digunakan sebagai retraktor pada saat melakukan insisi kulit yang membutuhkan ketelitian, misalnya pada dekompresi saraf medianus. Walau telah dikembangkan berbagai retraktor, hanya beberapa yang perlu dikenal. Retraktor Manual dapat dianggap sebagai perpanjangan tangan. Retraktor halus, seperti Retraktor Army-navy atau retraktor jari, dirancang terutama untuk memberikan pemaparan yang baik pada luka yang dalam. Retraktor cakar Bergigi Tumpul bermanfaat untuk menarik jaringan subkutis atau otot, dimana bahaya perforasi pembuluh darah atau viskus kecil. Pengaik kulit dan retraktor cakar bergigi tajam sangat efektif untuk menahan atau menarik tepi-tepi kulit. Self Reataining Retractors mempunyai dua bilah yang ditempatkan pada kedua tepi luka. Kunci yang terdapat pada retraktor ini akan menjaga agar kedua bilah tetap terbuka, sehingga tangan operator dan asisten bebas untuk mengerjakan tindakan lain. Retraktor Mastoid dan weitlaner sering dipakai pada insisi yang kecil.