Anda di halaman 1dari 9

MATURITY BATUPASIR

Disusun Oleh:
Murdjoko
131101020

PENGERTIAN
MERUPAKAN DERAJAT DIFFERENSIASI DARI BATUAN
YANG
ADA
SEKARANG
DENGAN
BATUAN
INDUKNYA/ASALNYA,
DIUKUR
BERDASARKAN
PARAMETER KANDUNGAN MATRIKNYA.
Pada dasarnya kematangan pada batupasir diketahui berdasarkan dua
parameter: kematangan secara komposisi dan kematangan secara
tekstural. kematangan secara komposisi maksudnya adalah jenis
komposisi dari batupasir apakah teridiri dari material stabil dan tidak
stabil, tentunya bila butiran penyusun dominan mineral stabil (kuarsa)
maka batuan dikatakan matang secara komposisi. Adapaun kematangan
secara tekstural, adalah tingkat kelimpahan matrik serta kebundaran dari
butiran dan pemilahan ukuran butir.

TINGKAT KEMATANGAN BATUPASIR


Kedewasaan Tekstur: tingkat kedewasaan sedimen terdiri dari
kedewasaan tekstur dan kedewasaan komposisi, kedewasaann
tekstur atau sering dikenaltekstural maturitymenurut Folk
(1951) vide Pettijohn, didefenisikan sebagai derajat kandungan
lempung, pemilahanRoundness(kebundaran butir).
Derajat kandungan lempung:Makin tinggi tenaga, maka
penyaringan berjalan efektif. Oleh karna itu batupasir hasil dari
lingkungan pengendapan dengan tenaga tinggi sedikit sekali
kandungan material lempungnya, sedangkan batupasir yang di
endapkan pada lingkungan bertenaga rendah akan mempunyai
kandungan material lempung yang melimpah.
Derajat pemilahan butir: Makin tinggi tenaga, maka
penyaringan berjalan efektif. Oleh karna itu batupasir hasil dari
lingkungan pengendapan dengan tenaga tinggi sedikit sekali
kandungan material lempungnya, sedangkan batupasir yang di
endapkan pada lingkungan bertenaga rendah akan mempunyai
kandungan material lempung yang melimpah.
Derajat kebundaran butir: Interpretasi besar butir didasarkan
atas suatu kenyataan

MEMPELAJARI TEXTURAL MATURITY


BERGUNA UNTUK MENGETAHUI
TINGKAT
KEEFEKTIFAN LINGKUNGAN
PENGENDAPAN
MISAL:
a. PROSES PENYARINGAN (WINNOWING)

b. PROSES PEMILAHAN (SORTING)


c. PROSES ABRASI

Folk (1974) membagi tingkat kedewasaan tekstur batupasir


menjadi empat tingkat, yaitu:
1. Tingkatimmature
Sedimen mengandung matrik lempung lebih besar 5%
(terigeneous), dengan pemilahan jelek dan bentuk butir
meruncing.
2. Tingkatsubmature
Sedimen mengandung matrik lempung kurang dari 5%,
pemilah butir jelek ( > 0,5) dengan kebundaran butir tidak
bagus.
3. Tingkatmature
Sedimen mengandung sedikit atau sama sekali tidak
mengandung material lempung, dengan pemilahan butir baik
(a < 0,5), tetapi bentuk butir masih belum membundar.
4. Tingkatsupermature
Sedimen bebas dari kandungan material lempung, pemilahan
baik dan tingkat kebundaran bagus (menurut tingkat
kebundaran Waddel > 0,36 mm; sampai > 3,0mm).

Kedewasaan Komposisi

Kedewasaan komposisi(compositional maturity)menurut


Pettijohn (1975) dinyatakan dalam istilah kedewasaan
mineralogy(mineralogical maturity)dan kedewasaan
kimia(chemical maturity).
Kedewasaan Sedimenty
Pettijohn (1975) menyatakan bahwa konsep kedewasaan
sedimen adalah perubahan kimia dari oksidasi penyusun
batuan dan kestabilan mineral pembentuk batuan.
Kedewasaan Kimia
Blatt et al., (1972) menyatakan bahwa kedewasaan adalah
sebagai derajat dari sifat-sifat yang tersisa(residual
character).
Inversi Tekstur
Inversi tekstur terjadi apabila batupasir dengan tingkat
kedewasaan yang lebih baik, kemudian oleh proses berikutnya
dipindah ketempat lain dan diendapkan didalam lingkungan
pengendapan yang menghasilkan tingkat kedewasaan jelek.

diagram maturitas batupasir (R.L Folk, 1951)

Tipe Tipe Batupasir


Batupasir terdiri dari beberapa tipe, antara lain:
Batupasir kuarsa (Ortokuarsit = Quartz Arenite). Bahwa ortokuarsit
mengandung mineral kuarsa dalam jumlah yang cukup banyak dan
jumlah matrik sedikit sekali.
Greywacke (Feldpathic greywacke & Lithic greywacke.
Greywackemempunyai kandungan matrik lebih dari 15%, biasanya
pemilahan jelek, matrik dari jenis mineral lempung, klorit dan serisit.
Arkose. Bahwa arkose tersusun lebih dari 25% mineral feldspar dan
matrik kurang dari 15%, feldspar lebih banyak dari pecahan batuan.
Matrik biasanya terdiri dari kaolin. pemilahan dan penyaringan
adalah cukup besar.
Subgreywacke(Quartz Wacke). Lebih dari 80% tersusun dari mineral
kuarsa dan beberapa feldspar serta fragmen muskovit yang kasar.
Tuf dan batupasir tufan. Tuf terbentuk oleh karena kegiatan
vulkanisme yang mengeluarkan material halus atau debu vulkanis
dan kemudian diendapkan didaratan atau didalam media air.
Batupasir ini tersusun dari fragmen batuan beku, gelas vulkanis,
fragmen kristal kuarsa, biotit dan horblenda.

SEKIAN
TERIMA KASIH