Anda di halaman 1dari 39

Laporan Kasus

Otitis Media Efusi


Helga Valentine Kapissa
11-2016-080

KOAS THT FK UKRIDA


Periode
28 November 31 Desember 2016
Nama lengkap : An. M Ilham
Jenis kelamin : Laki-laki
TTL : Karawang, 06 Juni 2006
Agama : Islam
Umur : 11 Tahun 6 Bulan 16 Hari
Pendidikan : SD
Pekerjaan :-
Suku Bangsa : Jawa
Alamat :Perum bukaper blok D8/25 Warung Bambu Karawang
Timur
Status :-

IDENTITAS PASIEN
Diambil dari : Aloanamnesis
Tanggal : 22 Desember 2016
Pukul : 19.30 WIB

ANAMNESIS
Pendengaran pada telinga kiri semakin
berkurang sejak 1 minggu yang lalu.

KELUHAN UTAMA
RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG
Pasien dibawah oleh orang tuanya datang ke poliklinik THT RS
Bayukarta dengan keluhan pendengaran pada telinga kiri semakin
berkurang sejak 3 bulan yang lalu. Orang tua pasien mengatakan
bahwa, gangguan pendengaran ini semakin bertambah berat
semenjak 1 minggu yang lalu. Orang tua pasien juga mengatakan
bahwa anaknya sering mengeluh telinga terasa penuh. Pasien
merasakan ada cairan didalam telinga tetapi tidak bisa keluar. Namun
tidak adanya riwayat keluar cairan maupun bau, rasa nyeri, telinga
berbunyi, dan pusing berputar. Tidak ada keluhan nyeri menelan,
gangguan berbicara, suara parau, sesak napas, dan lainnya. Demam
disangkal, batuk dan pilek juga disangkal.. Keluhan nyeri kepala
disangkal. Sejak pasien mengalami gangguan pendengaran ini, pasien
kalau menonton TV harus dengan volume yang lebih besar.
Orang tua pasien mengatakan bahwa pasien sudah pernah
mengalami ini sekitar 2 tahun yang lalu, namun tidak
seberat sekarang, dan . Dan sejak 3 bulan yang lalu,
pasien dibawah ke dokter THT dengan keluhan batuk,
pilek dan telinga terasa basah, dan pasien di diagnosis
otits media akut.

RIWAYAT PENYAKIT DAHULU


RIWAYAT PENYAKIT KELUARGA
Di dalam keluarga pasien tidak ada yang memiliki gejala
serupa seperti yang dialami pasien.
Riwayat Alergi: Tidak ada riwayat alergi
Riwayat Pengobatan :Pasien tidak sedang mengonsumsi
obat-obatan.
Riwayat Kebiasaan: Pasien sering jajan disekolah
STATUS GENERALIS
Keadaan umum : tampak sakit ringan
Kesadaran : Compos mentis
Tekanan darah : -
Suhu :-
HR :-
RR :-

PEMERIKSAAN FISIK
TELINGA
KANAN KIRI
Bentuk daun telinga
Normotia Normotia
Kelainan kongenital
Tidak tampak Tidak tampak
Radang, tumor
Tidak tampak Tidak tampak
Nyeri tekan tragus
Tidak ada Tidak ada
Penarikan daun telinga
Nyeri (-) Nyeri (-)
Kelainan pre-, infra-, Fistel (-),lesi (-), abses (-)tanda Fistel (-),lesi (-), abses (-)tanda
retroaurikuler radang (-), radang (-),
Region mastoid
Nyeri (-), radang (-) Nyeri (-), radang (-)
Liang telinga Lapang, mukosa tenang, serumen Lapang, mukosa tenang, serumen
minimal, sekret (-), benjolan (-), minimal, sekret (-), benjolan (-),
udem (-) udem (-)
Membran timpani
Intak, warna abu mengkilat,
Intak, warna abu, refleks
refleks cahaya(+) arah jam 5, cahaya redup arah jam 7,
hiperemis (-), bulging (-), perforasi hiperemis (-), bulging (-),
(-)
perforasi (-)
KANAN KIRI

Rinne + -

Lateralisasi ke telinga
Weber Tidak ada Lateralisasi
yang sakit

Sama dengan
Scwabach Memanjang
pemeriksa

Kesan : Tuli Konduktif

TES PENALA
HIDUNG
BENTUK simetris, bengkak (-), massa (-) tumor(-),
luka (-)

TANDA PERADANGAN Tidak tampak


DAERAH SINUS FRONTALIS DAN radang (-), edema (-), nyeri tekan (-)
MAXILLARIS
VESTIBULUM lapang, mukosa tenang, lesi (-), massa
(-), nyeri (-)

CAVUM NASI lapang, mukosa tenang, sekret (+) bening, lesi


(-), massa (-), benda asing(-), passase udara
(+)

KONKA INFERIOR KANAN/KIRI eutrofi, mukosa tenang, lesi (-)

MEATUS NASI INFERIOR KANAN/KIRI lapang, sekret (+), obstruksi (-)


KONKA MEDIUS KANAN/KIRI Tidak tampak
MEATUS NASI MEDIUA KANAN/KIRI Tidak tampak
SEPTUM NASI deviasi (-), udem (-)
Koana Tidak dilakukan

Septum nasi posterior Tidak dilakukan

Muara tuba eustachius Tidak dilakukan

Tuba eustachius Tidak dilakukan

Torus tubarius Tidak dilakukan

RHINOPHARYNX
Post nasal drip Tidak dilakukan
Sinus frontalis kanan, Grade Tidak dilakukan

Sinus frontalis kiri, Grade Tidak dilakukan

Sinus Maxillaris kanan, Grade Tidak dilakukan

Sinus Maxillaris kiri, Grade Tidak dilakukan

PEMERIKSAAN
TRANSLUMINASI
TENGGOROK
Dinding Pharynx Hiperemis (-), Eksudat(-), Edema (-), Massa
(-), Granul (-)

Arcus Simetris

Tonsil T1-T1, hiperemis (-), detritus (-), kripta


melebar (-)

Uvula Di tengah, tidak memanjang, edema(-)


deviasi(-)
Gigi Lengkap, karies (-)

Oral hygiene Baik, terawat, tidak berbau

PHARYNX
Lain-lain -
Epiglotis Tidak dilakukan

Plica Vocalis Tidak dilakukan

Arytenoid Tidak dilakukan

Ventricular Band Tidak dilakukan

Pita Suara Tidak dilakukan

Rima Glotis Tidak dilakukan

Cincin Trakea Tidak dilakukan

Sinus Piriformis Tidak dilakukan

LARYNX
Pembesaran KGB Leher Massa(-), benjolan(-), hematom(-), udem
(-)
Seorang anak berusia 11 tahun datang dengan keluhan
pendengaran pada telinga kiri berkurang sejak 3 bulan yang
lalu. Keluhan disertai dengan adanya rasa penuh di telinga
kiri. Batuk dan pilek disangkal, nyeri tenggorok dan nyeri
menelan tidak ada. Pasien memiliki riwayat otitis media akut.
Dari pemeriksaan fisik didapatkan pasien tampak sakit ringan
dan kesadarannya compos mentis. Pada pemeriksaan telinga,
didapatkan pada telinga kiri membrane timpani utuh, warna
abu, refleks cahaya redup, hiperemis (-), bulging (-), perforasi
(-). Pada pemeriksaan hidung dan tenggorok tidak ditemukan
adanya kelainan.

RESUME
OMA (Otitis Media Akut) AS

DIFFERENTIAL DIAGNOSIS
OME ( Otitis Media Efusi) AS

WORKING DIAGNOSIS
Audiometri,
Timpanometri, dan
Pemeriksaan dengan otoscope atau endoskopi

PEMERIKSAAN PENUNJANG
YANG DIANJURKAN
Non medika mentosa
Miringotomi (bila membran timpani masih utuh): dapat menghindari ruptur,
gejala klinis lebih cepat hilang

Medika mentosa :
ampisilin anak: 50-100 mg/kgBB/hari dibagi dalam 4 dosis
Atau amoksisilin (anak) 40 mg/kgBB/hari dibagi dalam 3 dosis
Atau eritromisin (anak) 40 mg/kgBB/hari
Pseudoephedrine HCL(anak) 30 mg/kgBB/hari. Pemberian setiap 4-6jam
Cetirizine 10 mg/KgBB/hari.
Metilprednison 0,4 mg/kgBB/hari.

PENATALAKSANAAN
Quo ad vitam : ad Bonam
Quo ad functionam : ad Malam
Quo ad sanationam : ad Bonam

PROGNOSIS
Hindari mengorek telinga bila ada keluhan telinga terasa
tersumbat segera ke dokter spesialis THT.
Hindari dulu dengan kegiatan yang berhungungan dengan
air,seperti berenang,bila mandi harap menutup telinga
agar tidak kemasukan air
Menjaga Kebersihan Telinga.
Pengobatan infeksi telinga yang teratur.
Jika sakit batuk, pilek, sakit tenggorokan segera obati dan
minum obat secara teratur

EDUKASI
TINJAUAN PUSTAKA
Merupakan penyakit yang sering di derita oleh bayi dan anak-anak.
Diluar negeri, khususnya di Negara yang mempunyai 4 musim
penyakit ini di temukan dengan angka insiden dan prevalensi yang
tinggi. Dari beberapa kepustakaan dapat disimpulkan rata-rata
insiden OME sebesar 14% - 62%, sedang peneliti lain ada yang
melaporkan angka rata-rata prevelensi OME sebesar 2% - 52%.
OME adalah peradangan telinga tengah yang di tandai dengan
adanya cairan efusi di rongga telinga tengah dengan membran
timpani utuh tanpa disertai dengan tanda-tanda ifeksi akut.
Adanya cairan di dalam telinga tengah mengakibatkan terjadinya
gangguan pendengaran.

PENDAHULUAN
Anatomi dan fungsi tuba
Eustachius memegang peranan
penting. Tuba Eustachius
merupakan bagian dari system
yang paling berhubungan
termasuk hidung, nasofaring,
telinga tengah, dan rongga
mastoid.

ANATOMI DAN FISIOLOGI


Gangguan fungsi tuba
Infeksi
Status Imunologi
Alergi

ETIOLOGI
Jarang memberikan gejala sehingga pada anak-anak sering
terlambat diketahui.
Rasa penuh dalam telinga,
Terdengar bunyi berdengung
Gangguan pendengaran dan rasa nyeri yang ringan.
Dizzinessjuga dirasakan penderita-penderita OME.
Anak dengan OME juga kadang sering terlihat menarik-narik
telinga mereka atau merasa seperti telinganya tersumbat.
Pada kasus yang lanjut sering ditemukan adanya gangguan
bicara dan perkembangan berbahasa.
Kadang-kadang juga ditemui keadaan kesulitan dalam
berkomunikasi dan keterbelakangan dalam pelajaran

GEJALA KLINIS
Sembuh/normal

Tekanan Fungsi tuba tetap


negatif di terganggu
Gangguan tuba Efusi OME
telinga Infeksi (-)
tengah
Tuba tetap terganggu
Etiologi: Infeksi (+)
Perubahan tekanan udara tiba-tiba
Alergi
OMA
Infeksi
Sumbatan

OME
Sembuh OMSK

PATOFISIOLOGI
Anamnesa yang lengkap dan teliti mengenai keluhan
yang dirasakan dan riwayat penyakit pasien, misalnya :
Telinga seperti tertutup/ rasa penuh?
Tinitus frekuensi rendah?
Pendengaran berkurang?
Otofoni?
Nyeri ?
Riwayat alergi?
Riwayat infeksi saluran napas atas?
Riwayat keluarga?

DIAGNOSIS
Anamnesis
1. Tidak didapatkan tanda-tanda radang
akut.
2. Terdapat perubahan warna membrana
timpani akibat refleksi dari adanya cairan
didalam kavum timpani.
3. Membran timpani tampak lebih menonjol.
4. Membran timpani retraksi atau atelektasis.
5. Didapatkan air fluid levels atau buble, atau
6. Mobilitas membran berkurang atau fikasi.

Pemeriksaan Fisik
Otoskopi
Pada pemeriksaan otoskopi menunjuk kecurigaan OME apabila ditemukan tanda-tanda:
Timpanometri
Grafik hasil pengukuran
timpanometeri atau
timpanogram dapat untuk
mengetahui gambaran kelainan
di telinga tengah. Meskipun
ditemukan banyak variasi
bentuk timpanogram akan
tetapi pada prinsipnya hanya
ada tiga tipe, yakni tipe A, tipe
B, dan tipe C.
Pada penderita OME
gambaran timpanogram yang

Pemeriksaan
sering didapati adalah tipe B

Penunjang
Audiometri Nada Murni
Pengobatan konservatif secara local ( obat tetes hidung
atau spray ) dan sistemik antara lain antibiotika spektrum
luas, antihistamin, dekongestan, dengan atau tanpa
kortikosteroid.

Penatalaksanaan secara operatif meliputi miringotomi


dengan atau tanpa pemasangan pipa ventilasi.

Penatalaksanaan
Hilangnya fungsi pendengaran sehingga akan
mempengaruhi perkembangan bicara dan intelektual.
Penyakit berlanjut menjadi otitis media adesiva dan otitis
media kronis maligna.

KOMPLIKASI
OME sering terjadi pada bayi dan anak-anak sehingga cukup sulit
dalam melakukan diagnosis penyakitnya. Orang terdekat dan banyak
berinteraksi dengan anak tersebut akan menjadi sumber informasi
yang baik. Perhatian orang tua dan guru sangat membantu dalam
menegakkan diagnosis.
Pengobatan konservatif meliputi pemberian antibiotika, antihistamin,
dekogestan, dengan atau tanpa kortikosteroid. Penatalaksanaan secara
operatif meliputi mirigotomi dengan atau tanpa pemasangan pipa
ventilasi.
Penatalaksanaan yang cepat, tepat dan adekuat sangat berperan dalam
menghambat terjadinya proses gangguan pendengaran dan
komplikasi lainnya.

KESIMPULAN
SEKIAN
DAN
TERIMA KASIH