Anda di halaman 1dari 138

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN FARMASI PERAPOTEKAN DI

APOTEK FARMARIN Jalan Mangkubumi No. 73 Yogyakarta 4-29 Februari 2008

Disusun oleh : Lilis Suryani Sinaga, S.Farm Uli Herawati, S.Farm Ahmad Fauzi Romadhon, S.Farm Dina Anitasari, S.Farm 03/167348/FA/06855 03/167441/FA/06861 03/168461/FA/06870 03/170826/FA/06979

PROGRAM PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2008

HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

di

APOTEK FARMARIN YOGYAKARTA


Jl. P. Mangkubumi No. 73 Yogyakarta Periode 4-29 Februari 2008

Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Apoteker pada Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta

Disetujui oleh : Pembimbing

Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada

Apotek FARMARIN Yogyakarta

Prof.Dr. Wahyono, SU., Apt

Sari Utami, S.Si., Apt

ii

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan kegiatan Praktek Kerja Lapangan di Apotek FARMARIN Yogyakarta pada tanggal 429 Februari 2008 dengan lancar. Praktek Kerja Lapangan ini dilaksanakan sebagai salah satu syarat dalam memperoleh gelar Apoteker di Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Praktek Kerja Lapangan ini ditujukan agar mahasiswa di tingkat profesi mendapatkan bekal pengetahuan dan pengalaman dalam mengelola apotek dari aspek sosial maupun bisnis. Mahasiswa diharapkan memiliki kemampuan memberikan informasi kesehatan kepada masyarakat sebagai bentuk pengabdian profesi Apoteker sekaligus memiliki pengetahuan manajerial apotek. Adapun laporan ini disusun berdasarkan studi pustaka, diskusi dengan Apoteker Pengelola Apotek dan data-data yang dikumpulkan dari Apotek FARMARIN. Pada kesempatan ini perkenankanlah kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Prof. Dr. Marchaban, DESS., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi UGM. 2. Ibu Sari Utami, S.Si., Apt., selaku Apoteker Pengelola Apotek FARMARIN atas bimbingannya selama Praktek Kerja Lapangan Farmasi Perapotekan. 3. Prof. Dr. Wahyono, SU, Apt., selaku dosen pembimbing yang telah meluangkan waktu dan memberikan masukan serta saran dalam penyusunan laporan ini.

iii

4. Seluruh staf Apotek FARMARIN atas segala bantuan dan kerjasama yang telah diberikan selama pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan Farmasi Perapotekan. 5. Segenap pengajar dan pembimbing tingkat profesi, yang telah memberikan bekal ilmu, terutama di bidang perapotekan. 6. Semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu per satu, atas segala bantuan dan dukungan yang telah diberikan selama pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan berlangsung. Akhir kata kami berharap mudah-mudahan laporan ini dapat bermanfaat memperluas pengetahuan dan wawasan dalam pengelolaan apotek. Walaupun demikian kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan laporan ini. Oleh karena itu kritik dan saran yang membangun akan kami terima dengan lapang dada.

Yogyakarta, Maret 2008

Tim Penyusun

iv

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL............................................................................................ HALAMAN PENGESAHAN.............................................................................. KATA PENGANTAR.......................................................................................... DAFTAR ISI......................................................................................................... DAFTAR GAMBAR............................................................................................ DAFTAR TABEL................................................................................................. DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................ BAB I. PENDAHULUAN.................................................................................... A. Latar Belakang.................................................................................... B. Tujuan Praktek Kerja Lapangan......................................................... C. Manfaat............................................................................................... BAB II. TINJAUAN UMUM APOTEK.............................................................. A. Pengertian Apotek, Tujuan dan Fungsi Apotek................................. 1. Pengertian Apotek........................................................................ 2. Tugas dan Fungsi Apotek.............................................................

i ii iii v viii ix x 1 1 3 4 5 5 5 6

B. Aspek Legal Perapotekan (Peraturan Perundang-undangan)............... 6 1. Sumpah/Janji dan Kode Etik Apoteker......................................... 2. Peraturan Perundang-undangan Perapotekan................................ C. Aspek Bisnis........................................................................................ 1. Pendirian Apotek Baru.................................................................. D. Pengelolaan Apotek............................................................................. 1. Pengadaan Barang......................................................................... 2. Penyimpanan................................................................................. E. Pelayanan Resep dan Penyaluran Obat............................................... F. Administrasi, Perpajakan, dan Keuangan........................................... 1. Administrasi.................................................................................. 2. Perpajakan..................................................................................... 3. Keuangan...................................................................................... v 6 10 13 13 21 22 26 27 37 37 39 43

G. Pengelolaan Narkotika dan Psikotropika............................................ 1. Narkotika...................................................................................... 2. Psikotropika.................................................................................. H. Pengelolaan Obat Rusak dan Kadaluarsa........................................... I. Komunikasi, Informasi, dan Edukasi................................................. J. Strategi Pengembangan Apotek.......................................................... BAB III. PROFIL APOTEK FARMARIN........................................................... A. Sejarah dan Latar Belakang Pendirian Apotek FARMARIN............. B. Tujuan Pendirian Apotek FARMARIN............................................. C. Analisis SWOT.................................................................................. D. Jam Kerja Apotek.............................................................................. E. Struktur Organisasi Apotek FARMARIN.......................................... F. Motto Apotek FARMARIN............................................................... BAB IV. PEMBAHASAN.................................................................................. Minggu I A. Pendirian, Sejarah dan Latar Belakang Pendirian Apotek FARMARIN....................................................................................... B. Pembelian dan Pengelolaan Sediaan Farmasi..................................... 1. Perencanaan................................................................................... 2. Pengadaan..................................................................................... 3. Penerimaan dan Pemeriksaan........................................................ 4. Penyimpanan................................................................................. 5. Pengelolaan Obat ED atau Rusak.................................................. Minggu II A. Pelayanan dan Penjualan Obat........................................................... 1. Pelayanan dan penjualan Obat dengan Resep............................... 2. Pelayanan Obat tanpa Resep ........................................................ 3. Pelayanan dan Penjualan Obat Wajib Apotek (OWA)................. B. Penghitungan Harga Jual Apotek (HJA).............................................

45 45 47 48 49 50 53 53 55 55 57 57 58 69

60 60 60 63 66 66 69

70 71 76 77 78

vi

C. Pengelolaan Pasien dan KIE (Komunikasi, Edukasi dan Informasi) D. Pengelolaan SDM................................................................................ E. Administrasi dan Pelaporan................................................................. 1. Laporan Intern.............................................................................. 2. Laporan Keluar.............................................................................. 3. Pencatatan Inventaris..................................................................... F. Administrasi Obat................................................................................ 1. Administrasi Pembelian................................................................ 2. Administrasi Penjualan.................................................................. Minggu III A. Keuangan ............................................................................................ B. Marketing Apotek................................................................................ C. Perpajakan Apotek.............................................................................. BAB V. PENUTUP............................................................................................. A. Kesimpulan......................................................................................... B. Saran................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... LAMPIRAN.........................................................................................................

81 82 93 93 100 101 101 101 102

102 105 105 109 109 109 111 113

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Gambar 2. Gambar 3. Gambar 4. Gambar 5. Gambar 6. Gambar 7. Gambar 8/

Bagan proses perizinan pendirian apotek................................. Alur Pelayanan resep di apotek................................................ Contoh-contoh tanda peringatan.............................................. Struktur organisasi Apotek FARMARIN................................. Alur pelayanan pasien dengan resep tunai............................... Alur pelayanan pasien dengan resep kredit.............................. Alur pelayanan obat tanpa resep.............................................. Alur pelayanan OWA di Apotek FARMARIN........................

17 32 35 59 74 75 76 78

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 1

Jam Kerja Apotek FARMARIN.......................................................57

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Lampiran 2. Lampiran 3. Lampiran 4. Lampiran 5. Lampiran 6. Lampiran 7. Lampiran 8. Lampiran 9. Lampiran 10. Lampiran 11. Lampiran 12.

Lay out Apotek FARMARIN.......................................... Etiket Apotek FARMARIN............................................ Copy Resep. Kuitansi............................................................................ Surat Pesanan Obat.......................................................... Contoh Surat Pesanan (SP) Narkotika............................. Contoh Surat Pesanan (SP) Psikotropika........................ Contoh Kartu Stok Obat.................................................. Contoh Blangko Rekap Penjualan.................................. Blangko Isian Pasien BI Aktif........................................ Blangko Isian Pasien YKK-BI (Pensiunan BI).............. Contoh Laporan Penggunaan Psikotropika, Narkotika dan Statistika Resep........................................................

113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123

124

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang

Salah satu tujuan Pembangunan Nasional di bidang kesehatan adalah mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang optimal. Untuk mencapai tujuan tersebut dilakukan berbagai upaya, diantaranya meningkatkan pelayanan kesehatan yang bermutu, terdistribusi secara merata, dan terjangkau oleh masyarakat. Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, mencegah dan menyembuhkan penyakit, serta memulihkan kesehatan baik perorangan, keluarga, kelompok dan masyarakat, yang bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Pelayanan kesehatan dapat diselenggarakan oleh pemerintah atau pihak swasta, dalam bentuk pelayanan kesehatan perorangan atau pelayanan kesehatan masyarakat. Hal ini dilakukan dalam rangka menghasilkan pelayanan kesehatan yang tersedia dapat merata, tercapai/terjangkau, dapat diterima, wajar, efektif, efisien, menyeluruh, terpadu, berkelanjutan, bermutu, serta

berkesinambungan. Apotek merupakan salah satu sarana penunjang kesehatan, dimana apotek berperan dalam menyediakan dan menyalurkan sediaan farmasi, perbekalan kesehatan serta komoditi lainnya. Selain sebagai suatu unit pelayanan kesehatan (non profit oriented), apotek juga merupakan suatu institusi bisnis

(profit oriented). Apotek berperan dalam pelayanan obat atas resep dokter dan pelayanan obat tanpa resep dokter untuk masyarakat yang ingin melakukan pengobatan sendiri. Pelayanan kefarmasian pada saat ini telah mengalami perubahan paradigma dari drug oriented kepada patient oriented yang mengacu kepada pelayanan kefarmasian (pharmaceutical care). Kegiatan pelayanan kefarmasian yang semula hanya berfokus pada pengelolaan obat sebagai komoditi berubah orientasinya menjadi pelayanan yang komprehensif yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup dari pasien. Sebagai konsekuensi perubahan orientasi tersebut, Apoteker dituntut untuk meningkatkan pengetahuan,

ketrampilan, dan perilaku untuk dapat melaksanakan interaksinya dengan pasien. Dalam menyikapi perubahan paradigma tersebut, pada tahun 2004 telah dikeluarkan Keputusan Menteri Kesehatan No. 1027/MenKes/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek yang disusun dengan tujuan : 1. 2. 3. Sebagai pedoman praktek Apoteker dalam menjalankan profesi. Untuk melindungi masyarakat dari pelayanan yang tidak profesional. Melindungi profesi dalam menjalankan praktek kefarmasian. Pada pendidikan tinggi, perubahan paradigma tersebut telah disikapi dengan perubahan kurikulum pendidikan meskipun realitanya pelaksanaan secara praktis masih berada dalam penyesuaian. Oleh karena itu, calon-calon Apoteker baru perlu melakukan Praktek Kerja Lapangan untuk dapat mengenali dan memahami manajemen apotek secara langsung serta praktek kefarmasian di apotek yang dijalankan saat ini untuk kemudian dapat membuat langkah-langkah pembelajaran yang bermanfaat dalam praktek yang akan dijalankannya di masa

mendatang. Dengan melakukan praktek kerja profesi apoteker (PKPA) di apotek diharapkan dapat dihasilkan tenaga apoteker yang profesional dalam

melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya sebagai apoteker pengelola apotek. Adanya PKPA juga dapat membantu calon apoteker baru dalam meningkatkan kualitas pelayanan farmasi berasaskan pharmaceutical care di apotek sehingga tujuan pelayanan farmasi dapat dicapai secara maksimal.

B. 1. Tujuan Umum

Tujuan Praktek Kerja Lapangan

a. Calon farmasis siap menjadi farmasis yang mampu berbuat sesuai kode etik profesi, undang-undang dan peraturan yang berlaku serta sesuai standar profesi yang ditetapkan. b. Calon farmasis akan menjadi farmasis yang mampu dan terampil untuk melaksanakan tugas dan fungsinya sebagai farmasis sesuai standar kompetensi. 2. Tujuan Khusus a. Mahasiswa memahami peran dan fungsi Apoteker khususnya di apotek. b. Dapat mempraktekkan pelayanan kefarmasian di apotek secara profesional sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

C.

Manfaat Praktek Kerja Lapangan

Praktek Kerja Lapangan (PKL) di apotek diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut : 1. Mengetahui, memahami tugas dan tanggung jawab Apoteker dalam mengelola apotek. 2. Mampu mengatasi dan mencari solusi dari permasalahan permasalahan di apotek yang mungkin terjadi. 3. Mendapatkan bekal pengalaman praktis dan faktual mengenai apotek sehingga dapat mempersiapkan calon Apoteker dalam menghadapi tantangan dunia kerja. 4. Menghasilkan Apoteker yang profesional di bidangnya, khususnya bagi calon Apoteker yang akan mendarma baktikan praktek keprofesiannya di apotek. 5. 6. Mendapatkan pengetahuan manajemen praktis di apotek. Meningkatkan rasa percaya diri untuk menjadi apoteker professional di masa yang akan datang

BAB II TINJAUAN UMUM APOTEK

A. 1. Pengertian Apotek

Pengertian Apotek dan Fungsi Apotek

Peraturan Pemerintah (PP) No.26 tahun 1965 tentang apotek pasal 1 menyebutkan bahwa yang dimaksud dengan apotek adalah suatu tempat tertentu dimana dilakukan usaha-usaha dalam bidang farmasi dan pekerjaan kefarmasian. PP tersebut kemudian diubah dengan keluarnya PP no.25 tahun 1980 yang menjelaskan bahwa apotek adalah suatu tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran obat kepada masyarakat. Menurut Peraturan Menteri Kesehatan No.922 tahun 1993 menyebutkan bahwa apotek adalah tempat tertentu tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran perbekalan farmasi kepada masyarakat. Keputusan Menteri Kesehatan No. 1332 tahun 2002 maupun KepMenKes No.1027 tahun 2004 sedikit mengubah definisi diatas menjadi apotek adalah tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan No.1027/Menkes/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek, pengertian apotek adalah tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat. Sediaan farmasi adalah obat, bahan obat, obat tradisional dan kosmetika. Sedangkan yang dimaksud

dengan perbekalan kesehatan adalah semua bahan selain obat dan peralatan yang diperlukan untuk menyelenggarakan upaya kesehatan. 2. Tugas dan Fungsi Apotek Di dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor : 25 Tahun 1980 pasal 2 disebutkan bahwa tugas dan fungsi apotek adalah sebagai berikut : a. Tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah mengucapkan sumpah jabatan b. Sarana farmasi yang melaksanakan peracikan, pengubahan bentuk,

pencampuran, dan penyerahan obat atau bahan obat c. Sarana penyalur perbekalan farmasi yang harus menyebarkan obat yang diperlukan masyarakat secara meluas dan merata (Anonim, 1980).

B. 1.

Aspek Legal Perapotekan (Peraturan PerUndang-Undangan)

Sumpah/Janji dan Kode Etik Apoteker a. Lafal sumpah /janji Apoteker (PP No. 29 Tahun 1962) Peraturan Pemerintah No. 60 tahun 1962 tentang Lafal sumpah/janji

apoteker pada pasal 1 menyebutkan Sebelum seorang Apoteker melakukan jabatannya, maka ia harus mengucapkan. Ucapan sumpah dimulai dengan katakata Demi Allah bagi mereka yang beragama Islam, dan sumpah untuk agama lain, pemakaian kata-kata Demi Allah disesuaikan dengan kebiasaan masingmasing. Ada pun lafal sumpah apoteker Indonesia adalah sebagai berikut: Demi Allah, saya bersumpah/berjanji bahwa :

1. Saya akan membaktikan hidup saya guna kepentingan perikemanusiaan, terutama dalam bidang kefarmasian 2. Saya akan merahasiakan segala sesuatu yang saya ketahui karena pekerjaan dan keilmuan saya sebagai apoteker. 3. Sekalipun diancam, saya tidak akan mempergunakan pengetahuan kefarmasian saya untuk sesuatu yang bertentangan dengan hukum perikemanusiaan. 4. Saya akan menjalankan tugas saya dengan sebaik-baiknya sesuai dengan martabat dan tradisi luhur jabatan kefarmasian. 5. Dalam menunaikan kewajiban saya, saya akan berikhtiar dengan sungguhsungguh supaya tidak terpengaruh oleh pertimbangan keagamaan, kebangsaan, kesukuan, politik kepartaian atau kedudukan sosial. 6. Saya ikrarkan sumpah/janji ini dengan sungguh-sungguh dan dengan penuh keinsyafan (Anonim, 1962). b. Kode etik Apoteker Berdasarkan Keputusan Konggres Nasional XVII Ikatan Sarjana Farmasi Indonesia No. 007/Konggres XVII/ISFI/2005 tentang kode etik apoteker/farmasis Indonesia. Bahwasanya seorang apoteker atau farmasis di dalam menjalankan tugas dan kewajibannya serta dalam mengamalkan keahliannya harus senantiasa mengharapkan bimbingan dan keridhoan Tuhan Yang Maha Esa. Apoteker atau farmasis dalam pengabdiannya kepada nusa dan bangsa serta di dalam mengamalkan keahliannya selalu berpegang teguh kepada sumpah atau janji

apoteker/farmasis. Menyadari akan hal tersebut, apoteker/farmasis di dalam pengabdian profesinya berpedoman pada satu ikatan moral, yaitu : BAB I. Pasal 1. Kewajiban Umum Sumpah/Janji Setiap apoteker/farmasis harus menjunjung tinggi, menghayati, dan mengamalkan sumpah apoteker/farmasis. Pasal 2. Setiap apoteker/farmasis harus berusaha dengan sungguh-sungguh menghayati dan mengamalkan kode etik apoteker/farmasis. Pasal 3. Setiap apoteker/farmasis harus senantiasa menjalankan profesinya sesuai kompetensi dan apoteker/farmasis berpegang teguh Indonesia pada serta prinsip selalu dalam

mengutamakan

melaksanakan kewajibannya. Pasal 4. Setiap apoteker/farmasis harus selalu aktif mengikuti perkembangan di bidang kesehatan pada umumnya dan di bidang farmasi pada khususnya. Pasal 5. Di dalam menjalankan tugasnya, apoteker/farmasis harus menjauhkan diri dari usaha mencari keuntungan diri semata yang bertentangan dengan martabat dan tradisi luhur kefarmasian. Pasal 6. Seorang apoteker/farmasis harus berbudi luhur dan menjadi contoh yang baik bagi orang lain. Pasal 7. Seorang apoteker/farmasis harus menjadi sumber informasi sesuai dengan profesinya.

Pasal 8.

Seorang apoteker/farmasis harus aktif mengikuti perkembangan peraturan perundang-undangan di bidang kesehatan pada umumnya dan di bidang farmasi pada khususnya.

BAB II. Pasal 9.

Kewajiban Apoteker/Farmasis terhadap Penderita Seorang apoteker/farmasis dalam melakukan pekerjaan kefarmasian harus mengutamakan kepentingan masyarakat dan menghormati hak asasi penderita dan melindungi makhluk hidup insani.

BAB III. Pasal 10.

Kewajiban Apoteker/Farmasis terhadap Teman Sejawat Seorang apoteker/farmasis harus memperlakukan teman sejawatnya sebagaimana ia ingin diperlakukan.

Pasal 11.

Sesama apoteker/farmasis harus selalu saling mengingatkan dan saling menasehati untuk memenuhi ketentuan-ketentuan kode etik.

Pasal 12.

Seorang apoteker/farmasis harus menggunakan setiap kesempatan untuk meningkatkan kerja sama yang baik sesama apoteker/farmasis dalam memelihara keluhuran martabat jabatan kefarmasian serta mempertebal rasa saling mempercayai di dalam menunaikan tugasnya.

BAB IV.

Kewajiban

Apoteker/Farmasis

terhadap

Sejawat

Petugas

Kesehatan Lainnya. Pasal 13. Seorang apoteker/farmasis harus mempergunakan setiap kesempatan untuk membangun dan meningkatkan hubungan profesi, saling mempercayai, menghargai, dan menghormati sejawat petugas kesehatan.

10

Pasal 14.

Seorang

apoteker/farmasis

hendaknya

menjauhkan

diri

dari

tindakan/perbuatan

yang

dapat

mengakibatkan

berkurangnya/hilangnya kepercayaan masyarakat kepada sejawat petugas kesehatan lainnya. BAB V. Pasal 15. Penutup Seorang apoteker/farmasis bersungguh-sungguh menghayati dan mengamalkan menjalankan kode tugas etik apoteker/farmasis Indonesia Jika dalam seorang

kefarmasiannya

sehari-hari.

apoteker/farmasis dengan sengaja ataupun tidak sengaja melanggar atau tidak mematuhi kode etik apoteker/farmasis Indonesia, maka dia wajib mengakui dan menerima sangsi pemerintah, ikatan/organisasi profesi yang menanganinya (ISFI), dan mempertanggungjawabkannya kepada Tuhan Yang Maha Esa (Anonim, 2005). 2. Peraturan Perundang-undangan Perapotekan Peraturan perundang-undangan apotek di Indonesia senantiasa

mengalami pembaharuan. Peraturan Pemerintah (PP) No.25 tahun 1980 merupakan perubahan atas PP No.26 tahun 1965 tentang Apotek. Peraturan Pemerintah (PP) ini kemudian dijabarkan dalam Peraturan Menteri Kesehatan RI No.922/Menkes/Per/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, yang selanjutnya diperbaharui lagi dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI No.1332/Menkes/SK/X/2002 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan RI No.922/Menkes/Per/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek.

11

Dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No.1332/Menkes/SK/X/2002 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan RI

No.922/Menkes/Per/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, yang dimaksud dengan : a. Apotek adalah suatu tempat tertentu, tempat dilakukannya pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat. b. Apoteker adalah Sarjana Farmasi yang telah lulus dan telah mengucapkan sumpah jabatan Apoteker, mereka yang berdasarkan peraturan perundangundangan yang berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian di Indonesia sebagai Apoteker. c. Surat ijin Apotek atau SIA adalah surat izin yang diberikan oleh Menteri kepada Apoteker atau Apoteker bekerja sama dengan pemilik sarana untuk menyelenggarakan Apotek di suatu tempat tertentu. d. Apoteker Pengelola Apotek (APA) adalah Apoteker yang telah diberi Surat Izin Apotek (SIA). e. Apoteker pendamping adalah Apoteker yang bekerja di Apotek disamping Apoteker Pengelola Apotek dan atau menggantikannya pada jam-jam tertentu pada hari buka Apotek. f. Apoteker pengganti adalah Apoteker yang menggantikan Apoteker Pengelola Apotek selama Apoteker Pengelola Apotek tersebut tidak berada di tempat lebih dari 3 (tiga) bulan secara terus menerus, telah memiliki Surat Izin Kerja (SIK) dan tidak bertindak sebagai Apoteker Pengelola Apotek di apotek lain.

12

g. Asisten Apoteker adalah mereka yang berdasarkan peraturan perundangundangan yang berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian sebagai Asisten Apoteker. h. Resep adalah permintaan tertulis dari Dokter, Dokter gigi, Dokter hewan kepada Apoteker Pengelola Apotek untuk menyediakan dan menyerahkan obat bagi penderita sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. i. Sediaan farmasi adalah obat, bahan obat, obat asli Indonesia, alat kesehatan dan kosmetika. j. Alat Kesehatan adalah Instrumen aparatus, mesin, implan yang tidak mengandung obat yang digunakan untuk mencegah, mendiagnosis,

menyembuhkan dan meringankan penyakit, merawat orang sakit serta pemulihan kesehatan pada manusia, dan atau untuk membentuk struktur dan memperbaiki fungsi tubuh. k. Perbekalan kesehatan adalah semua bahan dan peralatan yang diperlukan untuk menyelenggarakan upaya kesehatan. l. Perlengkapan Apotek adalah semua peralatan yang dipergunakan untuk melaksanakan pengelolaan apotek. m. Menteri adalah Menteri yang bertanggung jawab di bidang kesehatan Beberapa ketentuan yang berbeda antara Permenkes RI

No.922/Menkes/Per/X/1993

dengan

Keputusan

Menteri

Kesehatan

No.1332/Menkes/SK/X/2002 antara lain : a. Beberapa istilah dan definisi pada ketentuan umum. b. Pelimpahan wewenang kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dari

13

Menteri.

Dalam

Permenkes

No.922/Menkes/Per/X/1993,

kewenangan

diberikan kepada Dirjen dan Kepala Kantor Wilayah. Dengan demikian, segala hal yang berhubungan dengan prosedural Apotek juga diubah, misal : ijin pendirian apotek, pencabutan SIA, dan lain-lain. c. Perubahan formulir model AP menjadi formulir model APT. d. Pembinaan apotek. e. Ketentuan pidana (Anonim, 2002).

C. 1. a. Pendirian Apotek Baru

Aspek Bisnis

Syarat dan tata cara pendirian apotek Beberapa persyaratan untuk mendirikan Apotek menurut PerMenKes

No. 922/MenKes/Per/X/1993 pasal 6 adalah sebagai berikut : 1) Untuk mendapatkan izin, Apoteker atau Apoteker yang bekerja sama dengan pemilik sarana yang telah memenuhi persyaratan harus siap dengan tempat, perlengkapan, termasuk sediaan farmasi dan perbekalan lainnya yang merupakan milik sendiri atau pihak lain. 2) Sarana apotek yang dapat didirikan pada lokasi yang sama dengan kegiatan pelayanan komoditi lainnya diluar sediaan farmasi. 3) Apotek dapat melakukan kegiatan pelayanan komoditi lainnya di luar sediaan farmasi. Tata cara pemberian ijin apotek menurut Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1332/MenKes/SK/X/2002 pasal 7 adalah sebagai berikut :

14

1) Permohonan Izin apotek diajukan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. 2) Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota selambat-lambatnya 6 (enam) hari kerja setelah menerima permohonan dapat meminta bantuan teknis kepada Kepala Balai POM untuk melakukan pemeriksaan setempat terhadap kesiapan apotek untuk melakukan kegiatan. 3) Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau dengan Kepala Balai POM selambat-lambatnya 6 (enam) hari kerja setelah permintaan bantuan teknis dari Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota melaporkan hasil pemeriksaan. 4) Dalam hal pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam poin (2) dan (3) tidak dilaksanakan, Apoteker Pemohon dapat membuat surat pernyataan siap melakukan kegiatan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat. 5) Dalam jangka waktu 12 (dua belas) hari kerja setelah diterima laporan hasil pemeriksaan sebagaimana dimaksud poin (3), atau pernyataan poin (4) Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat mengeluarkan Surat Izin Apotek. 6) Dalam hal hasil pemeriksaan Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau dengan Kepala Balai POM dimaksud poin (3) masih belum memenuhi syarat Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dalam jangka waktu 12 (dua belas) hari kerja akan mengeluarkan surat penundaan. 7) Terhadap surat penundaan sebagaimana dimaksud dalam poin (6), Apoteker

15

diberi kesempatan untuk melengkapi persyaratan yang belum dipenuhi selambat-lambatnya dalam jangka waktu 1 (satu) bulan sejak tanggal dikeluarkan surat penundaan. Proses perizinan apotek secara skematis dapat dilihat pada gambar 1. Menurut KepMenKes No. 1332 tahun 2002 pasal 9 terhadap permohonan izin apotek yang ternyata tidak memenuhi persyaratan dimaksud pasal 5 dan atau pasal 6, atau lokasi apotek tidak sesuai dengan permohonan, maka Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dalam jangka waktu selambat-lambatnya 12 (dua belas) hari kerja wajib mengeluarkan surat penolakan disertai dengan alasanalasannya. Di Daerah Istimewa Yogyakarta studi kelayakan di presentasikan di depan pihak-pihak yang terkait oleh APA (Apoteker Pengelola Apotek). secara garis besar syarat administratif yang dilampirkan pada permohonan ijin apotek adalah sebagai berikut : 1) Formulir pendirian apotek 2) Lampiran yang meliputi : a) Salinan SIK Apoteker. b) Salinan Kartu Tanda Penduduk (KTP). c) Salinan denah bangunan apotek d) Surat keterangan status bangunan dalam bentuk akta hak milik, sewa atau kontrak termasuk surat izin gangguan/ Hinder Ordonansi (HO) dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). e) Daftar AA dengan nama, alamat, tanggal lulus dan nomor SIK.

16

f)

Surat pernyataan APA bahwa tidak bekerja tetap pada perusahaan farmasi lain dan tidak jadi APA di apotek lain.

g) Asli dan salinan surat izin atasan bagi PNS, ABRI atau pegawai instansi pemerintah lain. h) Akta perjanjian kerja sama APA dan PSA. i) Surat pernyataan PSA tidak terlibat pelanggaran peraturan perundangundangan di bidang obat. j) Ijin HO (Hinder ordonantie).

k) SIUP (Surat Ijin Usaha Perdagangan). l) NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak)

m) Asli dan salinan daftar terperinci perlengkapan apotek.

17

Apoteker Mengajukan permohonan izin Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau dengan Kepala Balai POM

Maks. 6 hari kerja

Pemeriksaan dilakukan Maks. 6 hari kerja Melaporkan hasil pemeriksaan

Pemeriksaan tidak dilakukan

Apoteker membuat surat pernyataan siap melakukan

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

Belum memenuhi syarat Maks. 12 hari Surat penundaan

Memenuhi syarat Maks. 12 hari Surat izin apotek

Tidak memenuhi syarat Maks. 12 hari Surat penolakan dengan alasan

Maks. 1 bulan Apoteker diberi kesempatan untuk melengkapi

Gambar 1. Bagan proses perizinan pendirian apotek

18

b. Studi kelayakan pendirian apotek Studi kelayakan apotek adalah suatu rancangan secara komprehensif segala sesuatu tentang rencana pendirian apotek baru untuk dapat melihat kelayakan usaha baik dari pengabdian profesi maupun sisi bisnis ekonominya. Tujuan dilakukannya studi kelayakan adalah untuk menghindari penanaman modal yang tidak efektif dan berguna untuk mengetahui apakah apotek yang akan didirikan cukup layak atau dapat bertahan dan memberi keuntungan secara bisnis. Dalam studi kelayakan diperlukan perhitungan yang matang sehingga apotek yang akan didirikan nanti tidak mengalami kerugian. Studi kelayakan mencakup beberapa aspek yaitu lokasi, analisa pasar, modal, keuangan, secara teknis dan manajerial. 1) Aspek lokasi Mengenai lokasi apotek, perlu diperhatikan kepadatan dan jumlah penduduk, keadaan sosial ekonomi dan tingkat pendidikan masyarakat setempat, jarak dengan apotek lain, jumlah apotek yang ada pada lokasi yang sama, fasilitas kesehatan yang ada disekitar lokasi apotek, misalnya puskesmas, rumah sakit, praktek dokter dan lain-lain. 2) Aspek pasar Analisis pasar harus dilakukan terlebih dahulu untuk mengetahui ada tidaknya pasar yang akan menyerap usaha yang akan dijalankan. Dalam analisis ini yang perlu menjadi perhatian adalah perkiraan jumlah resep yang dapat diserap dari masing-masing dokter, poliklinik atau rumah sakit di sekitar apotek, harga obat tiap resep dan keadaan penduduk disekitar lokasi yang meliputi jumlah

19

penduduk, tingkat pendidikan penduduk, tingkat sosial atau ekonomi dan perilaku penduduk untuk berobat. 3) Aspek modal dan keuangan Berkaitan dengan besarnya modal yang akan ditanamkan serta berapa lama investasi yang ditanamkan akan kembali. Analisis keuangan termasuk analisis break-even, yaitu suatu teknik untuk mengetahui kelangsungan hidup suatu usaha dengan menentukan omzet yang harus dicapai agar perusahaan tidak menderita kerugian. Apotek dikatakan Break Even Point (BEP) apabila di dalam laporan perhitungan laba ruginya pada periode tertentu, apotek tersebut tidak memperoleh laba namun juga tidak menderita kerugian. 4) Aspek teknis Aspek ini meliputi proses perijinan, software untuk menunjang kegiatan perapotekan, seleksi awal supplier, jumlah komoditas, serta rencana kerja. 5) Aspek manajerial Aspek ini meliputi analisis sumber daya manusia, job describtion, menyusun Standard Operating Procedure (SOP) dalam pelayanan apotek. c. Sarana dan prasarana apotek Berdasarkan KepMenKes No. 278 tahun 1981 tentang persyaratan apotek pasal 4 dan 5 bangunan apotek memiliki persyaratan : luas bangunan sekurangkurangnya 50 m2, terdiri dari ruang tunggu, ruang laboratorium pengujian sederhana, ruang penyimpanan obat, tempat pencucian alat dan jamban. Sedangkan menurut KepMenKes No. 1027 tahun 2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek yaitu :

20

1) Apotek berlokasi pada daerah yang dengan mudah dikenali oleh masyarakat. 2) Pada halaman terdapat papan petunjuk yang dengan jelas tertulis kata apotek. 3) Apotek harus dengan mudah diakses oleh anggota masyarakat. 4) Pelayanan produk kefarmasian diberikan pada tempat yang terpisah dari aktivitas pelayanan dan penjualan produk lainnya, hal ini berguna untuk menunjukkan integritas dan kualitas produk serta mengurangi resiko kesalahan penyerahan. 5) Masyarakat diberi akses secara langsung dan mudah oleh Apoteker untuk memperoleh informasi dan konseling. 6) Lingkungan apotek harus dijaga kebersihannya, apotek harus bebas dari hewan pengerat, serangga/pest. 7) Apotek mempunyai supplay listrik yang konstan, terutama untuk lemari pendingin. 8) Apotek harus memiliki : a) Ruang tunggu yang nyaman bagi peserta. b) Tempat untuk mendisplai informasi bagi pasien, termasuk penempatan brosur/materi informasi. c) Ruangan tertutup untuk konseling bagi pasien yang dilengkapi dengan meja dan kursi serta lemari untuk menyimpan catatan medikasi pasien.

21

d) Ruang racikan. e) Keranjang sampah yang tersedia untuk staf maupun pasien. 9) Perabotan apotek harus tertata rapi, lengkap dengan rak-rak penyimpanan obat dan barang-barang lain yang tersusun rapi, terlindung dari debu, kelembaban dan cahaya yang berlebihan serta diletakkan pada kondisi ruangan dengan temperatur yang telah ditetapkan.

D.

Pengelolaan Apotek

Tugas Apoteker Pengelola Apotek (APA) tidak hanya sekedar mengelola operasi jangka pendek yang berkaitan dengan modal kerja saja, tetapi juga mencakup tugas pengelolaan operasional untuk menjaga kelangsungan hidup apotek. Apoteker pengelola Apotek memiliki kekuasaan penuh dalam mengelola apotek dan boleh dibantu oleh beberapa Asisten Apoteker (AA) dan tenaga kerja lainnya. APA berhak menentukan kebijaksanaan terhadap semua kegiatan yang menyangkut kelangsungan apotek yang dipimpinnya. Menurut Permenkes No.922/Menkes/Per/X/1993 Bab VI pasal 10 dan pasal 11 ayat (1), pengelolaan apotek meliputi: Pasal 10 : a. Pembuatan, pengelolaan, peracikan, pengubahan bentuk, pencampuran, penyimpanan dan penyerahan obat atau bahan obat. b. Pengadaan, penyimpanan, penyaluran dan penyerahan perbekalan farmasi lainnya.

22

c.

Pelayanan informasi mengenai perbekalan farmasi.

Pasal 11 : (1) Pelayanan informasi yang dimaksud dalam pasal 10 huruf (c) meliputi: a. Pelayanan informasi tentang obat dan perbekalan farmasi lainnya yang diberikan baik kepada dokter dan tenaga kesehatan lainnya, maupun masyarakat. b. Pengamatan dan pelaporan informasi mengenai khasiat, keamanan, bahaya dan mutu obat perbekalan farmasi lainnya (Anonim, 1993). Menurut Keputusan Menteri tentang Kesehatan Atas Republik Peraturan Indonesia Menteri

No.1332/Menkes/SK/X/2002

Perubahan

Kesehatan Republik Indonesia No.922/Menkes/Per/X/1993, pasal 12 ayat 1, disebutkan bahwa dalam pengelolaan apotek, apoteker berkewajiban menyediakan perbekalan farmasi yang bermutu baik dan yang keabsahannya terjamin (Anonim, 2002).

1.

Pengadaan Barang Pengadaan barang merupakan suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk

memenuhi kebutuhan dan kepuasan pembeli dengan mempertimbangkan faktorfaktor ekonomis. Barang di sini meliputi: obat, alat kontrasepsi, alat-alat kesehatan serta barang-barang lain yang diperdagangkan di apotek. Pembelian dapat dilakukan dengan cara pembelian maupun konsinyasi. Konsinyasi adalah pembelian dengan cara PBF menitipkan barang di apotek dan pembayaran dilakukan jika barang yang dititipkan laku dijual sesuai dengan

23

perjanjian yang disebut sebelumnya. Konsinyasi biasanya dilakukan untuk produk baru yang belum pernah dijual di apotek (Hartono, 1987). Pengadaan dengan cara pembelian melalui PBF dilakukan secara berencana, disesuaikan dengan kebutuhan pelayanan setempat. Jenis obat yang diperlukan dapat dilihat dari buku defecta. Kegiatan pembelian ini perlu memperhatikan rencana anggaran belanja, daftar harga terakhir, dan pemilihan PBF yang sesuai. Proses pengadaan barang dengan cara pembelian dilakukan melalui beberapa tahapan berikut : a. Persiapan Persiapan dilakukan untuk mengetahui persediaan yang dibutuhkan apotek untuk melayani pasien. Persediaan yang habis dapat dilihat di gudang atau di kartu stok gudang sehingga jika barang habis dapat dilakukan pemesanan. Persiapan dilakukan dengan cara mengumpulkan data barang-barang yang akan dipesan dari buku defecta, termasuk obat-obat baru yang ditawarkan supplier (Hartono, 1987). b. Pemesanan Pemesanan dapat dilakukan jika persediaan barang habis atau hampir habis (persediaan menipis), yang dapat dilihat dalam buku defecta. Pemesanan dapat dilakukan langsung ke PBF melalui telepon maupun pesan melalui salesman yang datang ke apotek. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memilih PBF adalah harga yang ditawarkan, potongan harga, bonus, jangka waktu pembayaran, pelayanan yang baik dan cepat, serta kualitas dan ketersediaan

24

barang. Pemesanan dilakukan dengan menggunakan Surat Pesanan (SP) untuk setiap supplier. Terdapat tiga jenis SP, yaitu SP reguler, SP psikotropika, dan SP narkotika. Surat Pesanan reguler digunakan untuk menulis pesanan obat-obat keras, obat bebas, obat bebas terbatas, dan perbekalan farmasi lain diluar obat psikotropika dan narkotik. Surat Pesanan reguler dan psikotropika minimal dibuat rangkap 2 (untuk supplier dan arsip apotek) dan ditandatangani oleh apoteker. Sedangkan SP pembelian narkotika dibuat rangkap lima. Satu lembar sebagai arsip apotek, sedangkan empat SP yang lain diserahkan kepada sales Kimia Farma untuk selanjutnya diberikan kepada Dinkes Kabupaten/Kota, Balai POM DIY, Penanggung Jawab Narkotika di Depo Kimia Farma, dan PBF Kimia Farma sendiri. c. Pembelian Berhasil atau tidaknya tujuan usaha banyak bergantung pada

kebijaksanaan pembelian. Cara melakukan pembelian dapat dilakukan sebagai berikut: 1) Pembelian dalam jumlah terbatas (Hand to Mouth Buying). Pembelian disesuaikan dengan kebutuhan dalam jangka waktu pendek, misalnya dalam satu minggu. Pembelian ini dilakukan bila modal terbatas dan PBF berada dalam jarak tidak jauh dari apotek, misalnya dalam satu kota dan selalu siap dan dapat segera melayani kebutuhan obat serta obatnya dapat segera dikirim.

25

2) Pembelian secara spekulasi Pembelian ini dilakukan dalam jumlah yang lebih besar daripada kebutuhan, dengan adanya kemungkinan kenaikan harga dalam waktu dekat atau karena ada diskon atau bonus. Cara ini mengandung resiko obat dapat rusak dan kadaluwarsa, meskipun apabila spekulasi tepat dapat mendatangkan untung besar. 3) Pembelian berencana Cara pembelian ini erat hubungannya dengan pengendalian persediaan barang. Pengawasan stok obat sangat penting, dengan demikian dapat diketahui mana obat yang laku keras dan mana yang kurang laku yang dapat dilihat pada kartu stok. Selanjutnya dapat dilakukan perencanaan pembelian sesuai dengan kebutuhan per item (Anief, 2001). d. Penerimaan Penerimaan barang dilakukan oleh Asisten Apoteker (AA) yang mempunyai SIK. Asisten Apoteker setelah menerima barang kiriman harus mencocokkan barang dengan DO (Delivery Order)/faktur dan SP lembar ke-2 mengenai jumlah, nama obat, harga satuan, perhitungan harga. Bila ada obat dengan tanggal kadaluwarsa (ED), dicatat dalam buku tersendiri dengan urutan tanggalnya. e. Pencatatan. Dari faktur atau DO yang diterima kemudian dicatat dalam buku penerimaan barang, ditulis nama PBF, nama obat, nomor batch, tanggal kadaluwarsa, jumlah harga satuan, potongan harga, jumlah harga, nomor urut dan

26

tanggal penerimaan. Setiap hari dilakukan pencatatan penerimaan barang sehingga dapat diketahui jumlah barang yang dibeli dan juga untuk menjaga agar barang yang dibeli tidak melebihi anggaran pembelian obat. Faktur yang diterima kemudian disimpan untuk diperiksa lagi dan digunakan untuk mencocokkan jika barang harus dilunasi. f. Pembayaran Pembayaran dilakukan jika sudah jatuh tempo dan faktur dikumpulkan tiap debitur, masing-masing dibuatkan bukti kas keluar serta cek dan giro, kemudian diserahkan ke bagian keuangan untuk ditandatangani sebelum dibayarkan kepada supplier. Pembayaran barang yang sudah dipesan dapat dilakukan secara cash atau kredit, tergantung dari jenis obat, serta perjanjian dengan pihak distributor. Pembayaran untuk jenis obat narkotika dilakukan secara COD (Cash On Delivery) (Hartono, 1987). 2) Penyimpanan Apotek berkewajiban menyediakan, menyimpan, dan menyerahkan perbekalan farmasi yang bermutu dan keabsahannya terjamin. Untuk itu apotek harus memiliki perlengkapan dan alat penyimpanan perbekalan farmasi seperti botol dengan ukuran tertentu, jenis dan jumlah sesuai dengan kebutuhan, lemari dan rak penyimpanan obat, dan lemari pendingin untuk menjamin mutu perbekalan farmasi tersebut.

27

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penyimpanan barang di apotek, yaitu : 1. Bahan yang mudah terbakar sebaiknya disimpan terpisah dari bahan yang lainnya. 2. Narkotika disimpan dalam lemari khusus yang terbuat dari kayu atau bahan lain yang kuat berukuran 40x80x100 cm. Jika ukurannya kurang dari ketentuan di atas, maka lemari tersebut harus ditempel pada dinding atau alasnya ditanam di lantai. Lemari tersebut harus memiliki dua ruangan dan masing-masing mempunyai kunci sendiri, bagian pertama untuk menyimpan morfin, petidin dan garam-garamnya serta persediaan narkotika, sedangkan pada bagian yang lain untuk menyimpan narkotika lainnya untuk pemakaian sehari-hari (Permenkes No.28 tahun 1978 tentang Penyimpanan Narkotika). 3. Obat-obatan yang memerlukan kondisi tertentu seperti insulin, vaksin atau serum perlu disimpan dalam lemari pendingin. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan RI No.1332/Menkes/SK/X/2002, sediaan farmasi yang karena sesuatu hal tidak dapat digunakan lagi atau dilarang digunakan, harus dimusnahkan dengan cara dibakar atau ditanam atau dengan cara lain yang ditetapkan oleh Menteri (Anonim, 2002).

E.

Pelayanan Resep dan Penyaluran Obat

Pada saat ini, pelayanan kefarmasian telah bergeser orientasinya dari yang berorientasi obat (drug oriented) menjadi berorientasi pada pasien (patient oriented). Sebagai upaya agar para apoteker dapat melaksanakan pelayanan

28

kefarmasian dengan baik dalam rangka meningkatkan kualitas hidup pasien, maka dikeluarkan peraturan terbaru, yaitu Keputusan Menteri Kesehatan RI No.1027/Menkes/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No.1027/Menkes/SK/IX/2004 adalah: a. Pelayanan kefarmasian (Pharmaceutical care) adalah bentuk pelayanan dan tanggung jawab langsung profesi apoteker dalam pekerjaan kefarmasian untuk meningkatkan kualitas hidup pasien. b. Medication record adalah catatan pengobatan setiap pasien. c. Medication error adalah kejadian yang merugikan pasien akibat pemakaian obat selama dalam penanganan tenaga kesehatan, yang sebetulnya dapat dicegah. d. Konseling adalah suatu proses komunikasi dua arah yang sistematik antara apoteker dan pasien untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah yang berkaitan dengan obat dan pengobatan. e. Pelayanan residensial (Home care) adalah pelayanan apoteker sebagai care giver dalam pelayanan kefarmasian di rumah-rumah khususnya untuk kelompok lansia dan pasien dengan pengobatan terapi kronis lainnya. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan RI

No.1027/Menkes/SK/IX/2004, Bab III, ada 3 macam pelayanan yang harus diberikan di apotek, yaitu:

29

a. Pelayanan Resep 1) Skrining Resep Apoteker melakukan skrining resep meliputi persyaratan administratif (Nama, SIP, dan alamat dokter, tanggal penulisan resep, tanda tangan/paraf dokter penulis resep, dan lain-lain) dan kesesuaian farmasetik, serta pertimbangan klinis. 2) Penyiapan Obat Penyiapan obat ini meliputi peracikan, pemberian etiket, kemasan obat yang diserahkan, penyerahan obat, informasi obat, konseling, dan monitoring penggunaan obat. b. Promosi dan Edukasi Dalam rangka pemberdayaan masyarakat, apoteker harus berpartisipasi secara aktif dalam promosi dan edukasi. Apoteker ikut membantu penyebaran informasi tentang kesehatan, antara lain dengan penyebaran leaflet/brosur, poster, penyuluhan dan lain-lain. c. Pelayanan residensial (Home care) Apoteker sebagai care giver diharapkan juga dapat melakukan pelayanan kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk kelompok lansia dan pasien dengan pengobatan penyakit kronis lainnya. Untuk aktivitas ini apoteker harus membuat catatan berupa catatan pengobatan (medication record). Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No.922/Menkes/Per/X/1993, Bab VII, disebutkan tentang pelayanan apotek antara lain: 1. Apotek wajib melayani resep dokter, dokter gigi, dan dokter hewan atas tanggung jawab Apoteker Pengelola Apotek.

30

2. Apoteker wajib melayani resep sesuai dengan tanggung jawab dan keahlian profesinya yang dilandasi pada kepentingan masyarakat. 3. Apoteker tidak diizinkan untuk mengganti obat generik yang ditulis di dalam resep dengan obat paten. 4. Dalam hal pasien tidak mampu menebus obat yang tertulis di dalam resep, apoteker wajib berkonsultasi dengan dokter untuk pemilihan obat yang lebih tepat. 5. Apoteker wajib memberikan informasi: a. Yang berkaitan dengan penggunaan obat yang diserahkan kepada pasien. b. Penggunaan obat secara tepat, aman, rasional atas permintaan masyarakat. 6. Apabila apoteker menganggap bahwa resep terdapat kekeliruan atau penulisan resep yang tidak tepat, apoteker harus memberitahukan kepada dokter penulis resep (bila dokter penulis resep tetap pada pendiriannya, dokter wajib menyatakan secara tertulis atau membubuhkan tanda tangan yang lazim di atas resep). 7. Salinan resep harus ditandatangani oleh Apoteker. 8. Resep harus dirahasiakan dan disimpan di apotek dengan baik dalam jangka waktu tiga tahun. 9. Resep atau salinan resep hanya boleh diperlihatkan kepada dokter penulis resep atau yang merawat penderita, penderita yang bersangkutan, petugas kesehatan atau petugas lain yang berwenang menurut peraturan perundangundangan yang berlaku. 10. Apoteker Pengelola Apotek, Apoteker pendamping, atau Apoteker pengganti

31

diizinkan untuk menjual obat keras yang dinyatakan sebagai Obat Wajib Apotek (OWA) tanpa resep. Pengertian resep secara sempit dimaknai sebagai suatu permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi atau dokter hewan kepada apoteker untuk menyediakan dan menyerahkan obat bagi penderita sesuai peraturan perundangundangan yang berlaku. Bagi dokter umum dan dokter spesialis tidak ada pembatasan mengenai jenis obat yang boleh diberikan kepada penderitanya. Bagi dokter gigi hanya boleh menuliskan jenis obat yang berhubungan dengan gigi, sedangkan dokter hewan dibatasi penggunaannya pada hewan saja, sedangkan jenisnya tidak dibatasi (Anonim, 2004). Berdasarkan Permenkes RI No. 26/Menkes/Per/I/1981 tentang

Pengelolaan dan Perizinan Apotek menyebutkan bahwa resep harus ditulis dengan jelas dan lengkap. Dalam Permenkes RI No. 280/Menkes/SK/V/1981 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pengelolaan Apotek, disebutkan mengenai kelengkapan resep sebagai berikut : a. Nama, alamat, dan nomor izin praktek dokter, dokter gigi, atau dokter hewan. b. Tanggal penulisan resep, nama setiap obat atau komposisi obat. c. Tanda R/ pada bagian kiri setiap penulisan resep d. Tanda tangan atau paraf dokter penulis resep, sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. e. Jenis hewan dan nama serta alamat pemiliknya untuk resep dari dokter hewan. f. Tanda seru dan paraf dokter untuk resep yang mengandung obat dengan dosis yang melebihi dosis maksimal.

32

Resep-resep yang sudah dilayani disimpan menurut urutan tanggal dan nomor penerimaan atau pembuatan resep, resep yang mengandung narkotika harus dipisahkan dari resep yang lainnya, ditandai garis merah di bawah nama obatnya. Resep yang telah disimpan selama 3 tahun dapat dimusnahkan dengan cara dibakar atau dengan cara lain yang memadai. Pada pemusnahan tersebut wajib dibuat berita acara pemusnahan menggunakan fomulir yang ditentukan. Berita acara tersebut memuat hari dan tanggal pemusnahan, tanggal terawal dan terakhir resep, berat resep yang dimusnahkan dalam kilogram (Anonim, 1981). Alur pelayanan resep secara sederhana dapat digambarkan sebagai berikut:
Resep Penerimaan Resep Pasien

Skrining Resep Ketersediaan Obat + harga Persetujuan Pasien Persyaratan Administratif Kesesuaian Farmasetis Pertimbangan Klinis

Penyerahan Obat Informasi obat

Pemeriksaan Akhir

Penyiapan obat + etiket

Konseling Peracikan Menyiapkan Menimbang Mencampur Mengemas Etiket

Gambar 2. Alur Pelayanan Resep di Apotek

33

Untuk penyiapan obat + etiket, pemeriksaan akhir dan penyerahan obat dilakukan oleh orang yang berbeda agar meminimalkan terjadinya kesalahan. Secara umum penjualan obat di apotek dibagi menjadi 2, yaitu: 1) Penjualan umum atau penjualan bebas Penjualan umum dapat berupa penjualan obat bebas, obat bebas terbatas dan OWA. Penjualan umum ini perlu pemberian informasi atau penjelasan secara profesional mengenai cara penggunaan obatnya (Anief, 2001). Obat yang dapat diserahkan tanpa resep harus memenuhi kriteria sebagaimana yang ditentukan pada Permenkes No.919/Menkes/Per/X/1993 tentang Kriteria Obat yang dapat Diserahkan Tanpa Resep, pasal 2, yaitu: a. Tidak dikontraindikasikan untuk penggunaan pada wanita hamil, anak di bawah usia 2 tahun dan orang tua di atas 65 tahun. b. Pengobatan sendiri dengan obat dimaksud tidak memberikan resiko pada kelanjutan penyakit. c. Penggunaan tidak memerlukan cara atau alat khusus yang harus dilakukan oleh tenaga kesehatan. d. Penggunaannya diperlukan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di Indonesia. e. Obat dimaksud memiliki rasio khasiat keamanan yang dapat

dipertanggungjawabkan untuk pengobatan sendiri (Anonim, 1993). Di samping itu penjualan umum juga termasuk penjualan alat kesehatan dan laboratorium, serta bahan-bahan lain yang dijual di apotek.

34

2) Penjualan obat melalui resep Penjualan obat melalui resep merupakan penjualan terpenting. Penjualan dapat dilakukan secara kredit maupun kontan. Penjualan kontan ditujukan untuk umum, pembeli membayar langsung harga obat yang dibelinya. Sedangkan penjualan kredit ditujukan kepada langganan (pribadi atau instansi) sebagai usaha apotek untuk mengembangkan jangkauan konsumen (Anief, 2001). Kriteria obat di apotek sebagai berikut: 1. Obat Wajib Apotek (OWA) Obat Wajib Apotek telah ditetapkan berdasarkan Keputusan Menteri kesehatan No.347/Menkes/SK/VII/1990 tentang Obat Wajib Apotek, Peraturan Menteri Kesehatan No.924/Menkes/Per/X/1993 tentang Daftar Obat Wajib Apotek No.2, dan Keputusan Menteri Kesehatan RI No.1176/Menkes/SK/X/1999 tentang Daftar Obat Wajib Apotek No.3, bahwa OWA adalah obat keras yang dapat diserahkan tanpa resep dokter oleh apoteker di apotek. Adapun kewajiban apoteker di apotek dalam melayani pasien yang memerlukan OWA adalah sebagai berikut: a. Memenuhi ketentuan dan batasan tiap jenis obat per pasien yang disebutkan dalam OWA yang bersangkutan. b. Membuat catatan pasien serta obat yang telah ditetapkan. c. Memberikan informasi meliputi dosis dan aturan pakainya, kontraindikasi, efek samping dan informasi lain yang perlu diperhatikan oleh pasien. Dengan ditetapkan peraturan tentang OWA, manfaat yang dapat diambil oleh masyarakat adalah:

35

a. Meningkatkan kemampuan masyarakat dalam menolong dirinya sendiri (self medication) guna mengatasi masalah kesehatan. b. Meningkatkan penyediaan obat yang dibutuhkan untuk pengobatan sendiri (self medication). c. Menjamin penggunaan obat secara tepat, aman dan rasional (Anonim, 1999). 2. Obat bebas Obat bebas yaitu obat yang dijual bebas dan tidak terlalu berbahaya, masyarakat dapat menggunakan sendiri tanpa pengawasan dokter. Obat ini dalam kemasannya terdapat tanda lingkaran hijau, contoh: vitamin, obat gosok, rivanol, parasetamol sirup, dan lain-lain. 3. Obat bebas terbatas Obat bebas terbatas merupakan obat yang dapat diperoleh pasien tanpa menggunakan resep dokter, berlogo lingkaran berwarna biru dengan garis tepi hitam, dalam jumlah tertentu tidak membahayakan, dapat digunakan sendiri dan disertai tanda peringatan, yaitu P No.1 sampai dengan P No.6 (Amroni, 2006).
P. No. 1
Awas Obat Keras, Bacalah aturan Memakainya.

P. No. 2
Awas Obat Keras, Hanya untuk kumur, Jangan ditelan.

P. No. 3
Awas Obat Keras, Hanya untuk bagian luar dari badan

P. No. 4
Awas Obat Keras, Hanya untuk Dibakar.

P. No. 6 P. No. 5
Awas Obat Keras, Tidak boleh ditelan. Awas Obat Keras, Obat Wasir, Jangan ditelan.

Gambar 3. Contoh-contoh Tanda Peringatan

36

4. Obat narkotika dan psikotropika Obat-obat narkotika dan psikotropika ditangani sendiri secara khusus di apotek untuk mencegah terjadinya penyalahgunaan obat dan penggunaan obat yang salah. Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintesis maupun semi sintesis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan (UU RI No.22 tahun 1997 tentang Narkotika). Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika, yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku (UU RI No.5 tahun 1997 tentang Psikotropika). Adapun pembagian golongan Narkotika dan contohnya meliputi: a. Golongan I : merupakan narkotik yang digunakan hanya untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan, tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi tinggi, dan menyebabkan ketergantungan. Contoh: Tanaman Papaver somniferum L., opium mentah, opium masak, tanaman koka, daun koka, kokain mentah, kokaina, tanaman ganja, tetrahydrocannabiol, heroin, dan lain-lain. b. Golongan II : berkhasiat untuk pengobatan dan digunakan sebagai pilihan terakhir dan atau untuktujuan pengembangan ilmu pengetahuan. Mempunyai potensi tinggi dan mengakibatkan ketergantungan. Contoh: Benzetidin, Ekgonin, Hidromorfinol, Morfina, Opium, Petidin dan lain-lain.

37

c.

Golongan III : berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan atau tujuan pengembangan ilmu pengetahuan, potensi ringan mengakibatkan ketergantungan. Contoh: Dihidrokodein, Etilmorfin, Kodein, Doveri, dan lain-lain. Adapun pembagian golongan Psikotropika dan contohnya meliputi:

a.

Golongan I : digunakan hanya untuk tujuan ilmu pengetahuan, tidak digunakan untuk terapi, potensi kuat, menyebabkan ketergantungan. Contoh: DMA, MDMA, Meskalin, Psilosibina.

b.

Golongan II : Berkhasiat pengobatan, dapat digunakan dalam terapi dan atau tujuan ilmu pengetahuan, potensi kuat, menyebabkan ketergantungan. Contoh: Amfetamin, metakualon, sekobarbital.

c.

Golongan III : Berkhasiat pengobatan, digunakan dalam terapi dan atau tujuan ilmu pengetahuan, potensi sedang, menyebabkan ketergantungan. Contoh: Amobarbital, Flunitrazepam, Pentobarbital, Siklobarbital.

d.

Golongan IV : Berkhasiat pengobatan, digunakan dalam terapi dan atau tujuan ilmu pengetahuan, potensi ringan, menyebabkan ketergantungan. Contoh: Alprazolam, Bromazepan, Diazepan, Klobazam, Klonazepam, Oksazolam, klodiazepoksid.

F. 1. Administrasi

Administrasi, Perpajakan, dan Keuangan

Kegiatan bidang administrasi di apotek meliputi dokumentasi, kearsipan dan pembuatan laporan. Beberapa kegiatan yang dilaporkan bagian administrasi

38

adalah sebagai berikut: a. Kesekretariatan/administrasi, yang meliputi surat menyurat dan pembuatan arsip-arsip. b. Pembuatan dan pengiriman laporan. Laporan-laporan yang dibuat antara lain: 1) laporan pemakaian narkotika dan psikotropika per bulan 2) laporan statistika resep dan penjualan obat generik berlogo per bulan 3) laporan jumlah tenaga farmasi per tiga bulan 4) laporan perpajakan per tahun c. Inventarisasi Pencatatan barang-barang inventaris yang dimiliki apotek. Hal-hal yang dicatat meliputi nama barang, tanggal pembelian, spesifikasi, jumlah, harga pembelian per unit, serta nilai penyusutan. d. Administrasi dan kepegawaian Pencatatan biodata dari masing-masing pegawai, antara lain; nama, alamat, tanggal lahir, tanggal mulai kerja, gaji, cuti, serta presensi. e. Administrasi pembelian Administrasi pembelian meliputi buku pembelian/buku penerimaan, blangko pesanan, kartu persediaan. f. Administrasi pergudangan Administrasi pergudangan meliputi kartu stok dan kartu stelling serta buku defecta. g. Administrasi penjualan barang

39

Administrasi penjualan barang meliputi: 1) Nota penjualan tunai Nota penjualan obat dengan resep dan tanpa resep dibedakan. Setiap jenis diberikan nomor seri tersendiri untuk pengecekan. 2) Faktur Faktur merupakan surat pengiriman barang terutama untuk penjualan kredit. Faktur dibuat rangkap 3, yaitu untuk penagih, pembeli dan sebagai arsip apotek. 3) Daftar harga Daftar harga meliputi daftar harga obat, bahan baku dan alat kesehatan. 4) Daftar penjualan harian Tempat pencatatan penjualan obat dengan resep maupun tanpa resep setiap harinya. 2. Perpajakan Pajak adalah suatu kewajiban setiap warga negara untuk menyerahkan sebagian dari kekayaannya atau penghasilannya kepada negara menurut peraturan perundang-undangan yang ditetapkan oleh pemerintah dan dipergunakan untuk kepentingan masyarakat. Berdasarkan jenisnya, pajak dapat dibedakan menjadi 2 macam yaitu pajak langsung dan pajak tidak langsung. Pajak langsung adalah pajak yang pembebanannya langsung dibayar oleh wajib pajak yang bersangkutan dan tidak dapat dilimpahkan ke pihak lain seperti pajak penghasilan (PPh). Pajak tak langsung adalah pajak yang pembebanannya bisa dilimpahkan ke pihak lain

40

contohnya seperti PPN. Apotek sebagai badan usaha harus membayar pajak sesuai peraturan yang berlaku. Pembayaran pajak di apotek ditangani oleh bagian keuangan. Macam pajak yang harus dibayarkan antara lain: 1. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) Pajak ini dibayar setiap tahun berdasar luas tanah dan bangunan apotek. 2. Pajak Penghasilan Pribadi (PPh 21) Pajak ini merupakan pajak penghasilan sehubungan dengan pekerjaan, jasa, gaji, upah, honorarium, tunjangan dan pembayaran lain dengan nama apapun sehubungan dengan pekerjaan, jasa, atau kegiatan yang dilakukan oleh Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri. PPh 21 dihitung berdasarkan penghasilan netto dikurangi Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP). Pajak ini dikenakan bagi karyawan yang penghasilannya melebihi Rp. 1.000.000,00 per bulan. Besarnya PTKP disesuaikan dengan kondisi masyarakat dan yang terbaru adalah PTKP yang ditetapkan oleh pemerintah tahun 2005, sebagai berikut: a. Rp. 13.600.000,00 per tahun untuk wajib pajak, b. Rp. 1.200.000,00 per tahun tambahan untuk wajib pajak yang telah kawin, c. Rp.1.200.000,00 per tahun tambahan untuk setiap anggota keluarga (maksimal 3). 3. PPh 21 diiringi PPh 26 PPh 21 dibayar dengan sistem tahun berjalan, yaitu berdasarkan perhitungan tahun yang sebelumnya selanjutnya dalam 1 tahun dilakukan pelaporan berupa surat pemberitahuan tahunan (SPT) terhadap karyawan yang dikenai pajak dan

41

apabila dalam perhitungan selama 1 tahun ini terdapat kenaikan penghasilan maka karyawan tersebut dikenai PPh 26, sedangkan jika terjadi penurunan maka tidak dikenai PPh 26, melainkan akan diakumulasikan untuk membayar pajak pada tahun berikutnya dan pelaporannya paling lambat tanggal 31 Maret tahun berikutnya. 4. Pajak Penghasilan Perusahaan (PPh 25) Pajak Penghasilan Pasal 25 adalah angsuran Pajak Penghasilan yang harus dibayar sendiri oleh wajib pajak untuk setiap bulan dalam tahun pajak berjalan. Penghitungan Pajak Penghasilan Perusahaan dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu: a. Menurut norma, dimana penghitungan pajak didasarkan atas omzet yang diperoleh perusahaan yang nilainya tergantung dari jenis usaha dan lokasinya. Penghitungan menurut norma berlaku untuk perusahaan perseorangan yang memiliki omzet < Rp. 600.000.000,00 per tahun. Hal ini dapat diperinci bahwa penghasilan kena pajak (PKP) dikenakan terhadap omzet, dengan persentase sesuai peraturan perpajakan yang berlaku dan dikurangi PTKP. Besarnya persentase tersebut tergantung pada jenis usaha dan lokasinya. b. Menurut pembukuan, dimana pajak dihitung dari keuntungan bersih yang terdapat dalam neraca rugi laba. Untuk perusahaan yang merupakan milik perseorangan, penghitungan pajak dapat dilakukan berdasarkan norma maupun pembukuan. Sedangkan perusahaan yang berbadan hukum, penghitungan pajak didasarkan pembukuan.

42

Tarif pajak yang harus dibayarkan, besarnya tergantung Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) yang digunakan, yaitu: a. Wajib Pajak Pribadi 1). Jika penghasilan kena pajak perusahaan sampai dengan Rp.25.000.000,00 maka dikenai pajak sebesar 5%. 2). Jika penghasilan kena pajak suatu perusahaan lebih dari Rp.25.000.000,00 sampai dengan Rp.50.000.000,00 maka dikenai pajak sebesar 10%. 3). Jika penghasilan kena pajak suatu perusahaan lebih dari Rp.50.000.000,00 sampai dengan Rp.100.000.000,00 maka dikenai pajak sebesar 15%. 4). Jika penghasilan kena pajak perusahaan lebih dari Rp.100.000.000,00 sampai dengan Rp.200.000.000,00 maka dikenai pajak sebesar 25%. 5). Jika penghasilan kena pajak suatu perusahaan lebih dari

Rp.200.000.000,00 maka dikenai pajak sebesar 35%. b. Wajib Pajak Badan 1). Jika penghasilan kena pajak perusahaan kurang dari atau sama dengan Rp.50.000.000,00 maka dikenai pajak sebesar 10%. 2). Jika penghasilan kena pajak suatu perusahaan lebih dari Rp.50.000.000,00 sampai dengan Rp.100.000.000,00 maka dikenai pajak sebesar 15%. 3). Jika penghasilan kena pajak suatu perusahaan lebih dari

Rp.100.000.000,00 maka dikenai pajak sebesar 30%. 5. PPh 25 diiringi PPh 28 dan PPh 29 Apabila pada saat perhitungan laba perusahaan atau omzet selama 1 tahun terjadi kenaikan dibanding tahun sebelumnya, maka dikenai PPh 29. Tetapi

43

jika laba atau omzet perusahaan turun dari sebelumnya dikenai PPh 28 dan dapat diakumulasi untuk pembayaran pajak tahun berikutnya. PPh 29 dibayar paling lambat tanggal 25 Maret tahun berikutnya dan pelaporannya paling lambat tanggal 31 Maret tahun berikutnya. 6. Pajak Reklame Pajak ini dikenakan terhadap pemasangan papan nama apotek, baik di luar atau di dalam gedung. Besarnya pembayaran tergantung dari ukuran, model, dan lokasi penempatannya. 7. Pajak Pertambahan Nilai (PPN) Penjualan PPN dikenakan pada saat pembelian obat dari PBF sebesar 10%. Pajak Pertambahan Nilai Pedagang Eceran (PPN PE) hanya diperuntukkan bagi perusahaan yang mempunyai omzet lebih atau sama dengan

Rp.360.000.000,00 per tahun, dengan tarif 2 %. 8. Pajak inventaris Pajak yang dibebankan terhadap inventaris yang dimiliki (Hartini dan Sulasmono, 2006). 3. Keuangan Sisi keuangan suatu institusi bisnis merupakan muara kesuksesan bisnis. Keuangan merupakan jenis yang lebih mudah dinilai untuk dijadikan dasar penentuan kebijakan bisnis selanjutnya. Oleh karena itu perlu adanya sistem kontrol. Bagian keuangan mengontrol penerimaan dan pengeluaran uang di apotek. Penerimaan berupa hasil penjualan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan. Pengeluaran uang berupa pembayaran untuk biaya-biaya rutin di

44

apotek. Adapun sumber pemasukan apotek diperoleh dari: a. Penjualan obat dengan resep dan tanpa resep b. Pemasangan iklan c. Tagihan piutang Sedangkan pengeluaran apotek untuk: a. Administrasi: pembelian buku-buku, blangko-blangko, tinta dan alat-alat tulis. b. Rumah tangga: berupa keperluan rumah tangga seperti beras, gula, teh, sumbangan-sumbangan, dan lain-lain. c. Pemeliharaan inventaris: servis AC, komputer, motor, dan lain-lain. d. Pembelian perbekalan farmasi : pembeliannya ke PBF, bisa juga nempil ke apotek lain. e. Kesejahteraan dan upah: gaji karyawan, tunjangan-tunjangan (beras 10kg), piknik, dan lain-lain. f. Penerangan: pembayaran listrik dan telepon. g. Embalase: berupa barang-barang bungkus, etiket, salinan resep, dan kwintansi. h. Pajak Selain itu, bagian keuangan juga bertugas untuk membuat: a. Buku besar Berupa buku untuk pencatatan perjalanan pendapatan dan pengeluaran apotek selama satu tahun. b. Neraca rugi laba Buku untuk menghitung laba-rugi selama satu tahun, yang berisi

45

mengenai penjualan bruto, harga pokok penjualan, laba bruto serta lainnya sehingga dapat diketahui laba bersih apotek. c. Neraca akhir tahun Buku yang digunakan untuk menghitung aset perusahaan, yaitu dalam jumlah uang tunai, simpanan di bank, stok perbekalan farmasi, hutang perusahaan (apakah masih ada atau tidak), barang inventaris, modal akhir dan laba-rugi tahun berjalan. d. Buku inventaris Buku yang digunakan untuk mencatat jumlah dan macam-macam barang milik apotek, seperti televisi, almari es, air conditioner, kipas angin, komputer, dan sebagainya.

G. Pengelolaan Narkotika dan Psikotropika Tujuan diadakannya pengelolaan narkotika dan psikotropika adalah untuk mencegah penyalahgunaan obat narkotika dan psikotropika. Sehingga obatobat narkotika dan psikotropika harus ditangani secara khusus. 1. Narkotika Pengelolaan obat narkotika merupakan tanggung jawab Apoteker. Pengelolaan obat narkotika meliputi pembelian, penyimpanan, pengeluaran, pemusnahan, dan pelaporan. a. Pengadaan/Pembelian Pembelian narkotika dilakukan menggunakan Surat Pesanan narkotika (SP Narkotika) kepada PBF Kimia Farma. Satu SP hanya diperbolehkan untuk

46

memesan 1 item obat golongan narkotika. SP ini dibuat rangkap 5 dimana satu SP untuk arsip apotek, sedangkan empat SP yang lain diserahkan kepada sales Kimia Farma untuk selanjutnya diserahkan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, Balai Besar POM DIY, Penanggung jawab narkotika Kimia Farma Pusat dan PBF Kimia Farma itu sendiri. Contoh Surat Pesanan narkotika dapat dilihat pada lampiran 12. b. Penyimpanan Dalam hal penyimpanan narkotika, UU RI No.22 tahun 1997 menyatakan bahwa narkotika wajib disimpan secara khusus dan apotek wajib membuat, menyampaikan dan menyimpan laporan berkala mengenai pemasukan dan atau pengeluaran narkotika yang ada dalam penguasaannya. Sedangkan menurut Permenkes RI No.28/Menkes/Per/I/1978, penyimpanan narkotika dalam lemari khusus yaitu lemari terbuat dari kayu atau bahan lain yang kuat, berukuran 40x80x100 cm, jika ukurannya kurang dari ketentuan di atas, maka lemari tesebut harus ditempel pada dinding atau alas/dasarnya ditanam di lantai. Lemari tersebut memiliki dua ruangan dan masing-masing mempunyai kunci tersendiri. Bagian pertama untuk menyimpan morfin, petidin dan garam-garamnya serta persediaan narkotika, sedangkan bagian yang lain untuk menyimpan narkotika yang digunakan sehari-hari. c. Pengeluaran Narkotika diberikan kepada pasien yang menggunakan resep dokter yang asli. Setiap pengeluaran dan pemasukan dicatat pada kartu stelling yang terdapat pada tiap jenis obat. Setiap resep narkotika diberi garis merah di bawahnya dan

47

dibendel terpisah. Apabila 1 resep narkotika hanya dibeli separuhnya, maka sisanya harus dibeli pada apotek yang sama. Pencatatan (register) meliputi tanggal, nomor resep, tanggal pengeluaran, jumlah dan jenis obat, nama dan alamat pasien, serta nama, SIP, dan alamat dokter pembuat resep. Masing-masing jenis narkotika dilakukan pencatatan tersendiri. Pelayanan resep narkotika hanya diperbolehkan untuk pembelian resep dari dokter yang berasal dari satu kota saja dan tidak boleh dari luar kota kecuali sudah disetujui oleh dokter setempat. d. Pelaporan Laporan penggunaan narkotika setiap bulannya dikirim ke Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan dibuat tembusan ke Dinas Kesehatan Propinsi, Balai Besar POM DIY dan untuk arsip apotek. Pelaporan selambat-lambatnya tanggal 10 tiap bulannya. Laporan bulanan narkotika berisi nomor urut, nama sediaan, satuan, jumlah pada awal bulan, pemasukan, pengeluaran, dan persediaan akhir bulan serta keterangan. Khusus untuk penggunaan morphin, pethidin, dan derivatnya dilaporkan dalam lembar tersendiri disertai dengan nama dan alamat pasien serta nama dan alamat dokter. 2. Psikotropika

a. Pengadaan / pembelian Pembelian obat psikotropika menggunakan Surat Pesanan khusus yang telah ditandatangani oleh APA. Pembelian obat psikotropika dapat diperoleh di PBF tertentu yang mempunyai dan melayani pembelian obat psikotropika.

48

b. Pengeluaran Penggunaan obat psikotropika dimonitor dengan membuat catatan pada resep-resep yang mengandung psikotropika. Resep yang mengandung obat psikotropika diberi garis biru di bawahnya dan dibendel tersendiri. c. Laporan Laporan penggunaan psikotropika dikirim kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan dibuat tembusan ke Dinas Kesehatan Propinsi, Balai Besar POM DIY, dan untuk arsip apotek. Pelaporan selambat-lambatnya tanggal 10 tiap bulannya. Laporan bulanan psikotropika berisi nomor urut, nama sediaan jadi (paten), satuan, jumlah awal bulan, pemasukan, pengeluaran, persediaan akhir bulan serta keterangan.

H.

Pengelolaan Obat Rusak dan Kadaluwarsa

Obat-obat yang rusak dan kadaluwarsa merupakan kerugian bagi apotek, oleh karenanya diperlukan pengelolaan agar jumlahnya tidak terlalu besar. Obatobat yang rusak akan dimusnahkan karena tidak dapat digunakan dan tidak dapat dikembalikan lagi ke PBF. Obat kadaluwarsa yang dibeli oleh apotek dapat dikembalikan ke PBF sesuai dengan perjanjian yang telah disepakati antara kedua belah pihak. Batas waktu pengembalian obat yang kadaluwarsa yang ditetapkan oleh PBF 3-4 bulan sebelum tanggal kadaluwarsa, tetapi ada pula yang bertepatan dengan waktu kadaluwarsanya. Pemusnahan perbekalan farmasi yang rusak dilakukan dengan cara

49

dibakar, ditanam atau dibuang dalam keadaan yang tidak mungkin untuk dipakai lagi. Berita acara pemusnahan obat-obat khusus obat-obat narkotika dan psikotropika kemudian dilaporkan ke Balai Besar POM. Untuk pemusnahannya dapat dilakukan bersamaan dengan pemusnahan resep disertai dengan berita acara. Pemusnahan obat-obat narkotika dan psikotropika yang sudah

kadaluwarsa dilaksanakan oleh apoteker dengan disaksikan oleh petugas Dinas Kesehatan dan sekurang-kurangnya seorang karyawan apotek. Sedangkan untuk obat non narkotika-psikotropika dilaksanakan oleh apoteker dibantu oleh sekurang-kurangnya seorang karyawan apotek.

I.

Komunikasi, Informasi, dan Edukasi

Dalam menghadapi era globalisasi, pengelolaan dan penggunaan obat secara rasional merupakan salah satu kebijakan pemerintah dalam bidang kesehatan yang bermuara pada peningkatan mutu pelayanan kesehatan. Bentuk peningkatan mutu pelayanan kesehatan berupa informasi obat yang akurat dan objektif untuk menunjang pengelolaan dan penggunaan obat secara rasional agar efektif, aman, rasional, bermutu, murah dan mudah didapat (Hartini dan Sulasmono, 2006). Salah satu kewajiban apoteker seperti dicantumkan dalam Peraturan Menteri Kesehatan RI No.922/Menkes/Per/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, disebutkan bahwa apoteker wajib memberikan informasi yang berkaitan dengan penggunaan obat yang diserahkan pada pasien

50

dan informasi mengenai penggunaan secara tepat, aman dan rasional. Dalam pengelolaan apotek untuk memberikan pelayanan farmasi yang baik, maka apoteker harus memberikan pengelolaan informasi berdasarkan pada peraturan tersebut. Adapun yang dimaksud dengan pengelolaan informasi meliputi : 1. Pengelolaan informasi tentang obat dan perbekalan farmasi lainnya yang diberikan kepada dokter dan tenaga kesehatan lainnya, maupun kepada masyarakat. 2. Pengamatan dan pelaporan informasi mengenai khasiat, keamanan, bahaya, dan mutu obat. Untuk dapat memberikan pelayanan farmasi yang baik, maka apoteker diwajibkan menyediakan waktu untuk memberikan konsultasi obat di apotek tempat ia bekerja. Pada jam tersebut apoteker harus siap memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Untuk dapat mencapai penggunaan obat yang rasional tergantung juga pada tingkat kepatuhan pasien. Banyak fakta yang menyebabkan ketidakpatuhan pasien untuk menggunakan obat sesuai dengan aturan pakai, antara lain: 1) kegagalan memahami tujuan terapi 2) ketidakmampuan memahami instruksi penggunaan obat 3) terapi polifarmasi 4) frekuensi penggunaan 5) lama terapi 6) munculnya efek yang tidak menyenangkan

51

7) menghilangkan gejala penyakit 8) rasa obat yang tidak enak 9) penyakit 10) biaya dan dosis obat

J.

Strategi Pengembangan Apotek

Pengembangan Apotek dapat dilakukan melalui dua aspek yaitu : a. Intensifikasi, yang dapat dilakukan dengan: manajemen pelayanan,

manajemen ruang, manajemen SDM, manajemen administrasi, manajemen obat, dan manajemen keuangan. 1) Manajemen pelayanan a) Memperhatikan keinginan masyarakat, ramah, mau bergaul, penuh pengabdian, obat dapat diantar. b) Pelayanan cepat, lengkap, tidak menolak resep, penyediaan brosurbrosur, penyediaan medical record, pemberian kartu diskon, penambahan fasilitas antara lain: ada timbangan badan, ruang AC, area parkir luas, tempat duduk nyaman, buka 24 jam, serta konseling yang memadai. 2) Manajemen Ruang Ruangan yang tertata, luas, bersih, rapi, ada ruang konseling, reposisi barang, penataan barang rapi, warna dinding serasi etalase, pencahayaan cukup.

52

3) Manajemen SDM a) Farmasist well educated, pembinaan karyawan, penempatan karyawan sesuai potensi, ketrampilan, dan pengetahuan. b) Menanamkan sikap disipilin, jujur, bertanggung jawab, serta senantiasa mengembangkan pengetahuan dalam menjalankan tugas. c) Memberikan kesempatan dalam mengikuti pelatihan-pelatihan pada karyawan dan memberi arahan serta informasi terbaru dalam dunia kefarmasian. d) Memberikan bonus khusus pada karyawan yang berprestasi (penerapan reward dan punishment), adanya job description, pembagian jam kerja. 4) Manajemen Administrasi Metode e-pharmacy: pengelolaan administrasi menggunakan sistem komputer baik untuk administrasi obat, SDM, keuangan, konseling. 5) Manajemen Pembelian a) Pembelian barang menggunakan skala prioritas dengan memperhatikan pola penyakit. b) Pengadaan sistem JIT ( just in time = mendadak). c) Memperhatikan bonus dari PBF. d) Memperhatikan tanggal kadaluwarsa obat. 6) Manajemen Penyimpanan a) Sistem First in First out. b) Memperhatikan kesesuian tempat penyimpanan dengan sifat fisikakimia obat

53

b. Ekstensifikasi, yang dapat dilakukan dengan: manajemen pemasaran, pembukaan cabang, diferensiasi usaha. 1) Manajemen Pemasaran Kerjasama dengan dokter, instansi, mengikuti tender pengadaan obat. 2) Diferensiasi Merupakan upaya mengembangkan apotek dengan berusaha menjual barang di luar perbekalan farmasi (Seto, 2001).

54

BAB III PROFIL APOTEK FARMARIN

A.

Sejarah dan Latar Belakang Pendirian Apotek FARMARIN

Apotek FARMARIN didirikan oleh PT Fajar Mekar Indah (FMI) yang merupakan anak perusahaan dari Yayasan Kesejahteraan Keluarga BI (YKKBI) dimana yayasan tersebut mengelola keuangan pensiunan untuk kesejahteraan pensiunan Bank Indonesia. Pendirian apotek FARMARIN bertujuan untuk memenuhi jaminan kesehatan pensiunan Bank Indonesia maupun karyawan aktif Bank Indonesia, serta mengefisienkan penggunaan biaya pengobatan, sekaligus merupakan unit usaha untuk menopang kegiatan PT. Fajar Mekar Indah maupun Yayasan Kesejahteran Keluarga Bank Indonesia. Selain bergerak dalam bidang kefarmasian, PT Fajar Mekar Indah juga mempunyai beberapa unit usaha yaitu dibidang konstruksi, Pengelolaan Gedung dan Fasilitas (PGF), perdagangan, dan agrobisnis. Bidang Farmasi merupakan unit usaha yang paling maju dan mempunyai kontribusi 60-70% dari laba perusahaan. Oleh karena itu Apotek FARMARIN ini kemudian dikembangkan dan didirikan diberbagai tempat di Indonesia. Pusat apotek FARMARIN berada di Jakarta yang totalnya berjumlah lima apotek dimana salah satunya terletak pada gedung BI. Sedangkan beberapa cabang apotek FARMARIN tersebar di berbagai kota di Indonesia yaitu satu apotek di Yogyakarta, satu apotek di Semarang, satu apotek di Malang, satu apotek di Surabaya, satu apotek di Bandung dan yang terakhir pada bulan

55

November 2007 didirikan satu apotek di Makasar. Rencananya akan didirikan cabang lain di kota Solo. Apotek FARMARIN cabang Yogyakarta pertama kali didirikan pada bulan Juni 2002, bertempat di Jalan Purwanggan. Kemudian pada bulan April 2006 terjadi perpindahan lokasi ke Jalan Mangkubumi No. 73. Hal ini lebih disebabkan dari segi bisnis dimana sampai dengan tahun 2005-2006 belum ada peningkatan omzet yang berarti. Kemungkinan karena lokasi di Jalan Purwanggan yang kurang strategis dan banyaknya apotek disekitar FARMARIN. Faktor lain adalah karena dokter langganan Bank Indonesia yang berpraktek di dekat apotek FARMARIN telah meninggal dunia. Sehingga pada saat itu, apotek cenderung lebih banyak melayani pasien BI (aktif dan pensiunan) dibandingkan pasien umum. Padahal pihak pusat menghendaki pelayanan pasien BI dan non BI mendekati perbandingan 50:50. Atas dasar pertimbangan tersebut maka pihak pusat menghendaki untuk dilakukan pemindahan lokasi apotek. Selain itu untuk mengembangkan usahanya, apotek FARMARIN cabang Yogyakarta juga melakukan aliansi strategik dengan beberapa instansi, diantaranya Bank Mandiri, ASKES, dan mulai Agustus 2007 bekerja sama dengan PT. POS Indonesia, serta dengan praktek dokter bersama. Bangunan yang ada bukan milik apotek sendiri, melainkan bangunan yang disewa oleh PT. Fajar Mekar Indah dan terdiri dari dua lantai. Lantai satu digunakan untuk apotek dan lantai dua sebagai kantor Bantuan Kesehatan Pensiun (BKP) YKKBI. Sehingga komunikasi dan kontrol apotek lebih mudah dilakukan oleh PT. FMI cabang Yogyakarta.

56

B.

Tujuan Pendirian Apotek FARMARIN

Apotek FARMARIN didirikan dengan tujuan sebagai berikut : 1. Menyediakan obat yang bermutu dengan tujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. 2. Menyediakan layanan kesehatan berupa layanan obat dan informasi kesehatan untuk karyawan Bank Indonesia dan pensiunan Bank Indonesia. 3. Memberikan informasi tentang kesehatan khususnya tentang obat serta pengobatan yang benar dan rasional. 4. Sebagai tempat pengabdian profesi Apoteker. 5. Memberi kesempatan dan peluang kerja bagi masyarakat 6. Mendukung kegiatan usaha PT. Fajar Mekar Indah dan Yayasan Kesejahteran Keluarga Bank Indonesia Sesuai dengan tujuan di atas, diharapkan keberadaan apotek FARMARIN dapat menjadi salah satu contoh apotek yang menjaga keseimbangan aspek pelayanan farmasi dan aspek bisnis.

C.

Analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, Threats)

Ditinjau dari aspek kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman, apotek FARMARIN memiliki posisi : 1. Kekuatan/Strength a. Sumber Daya Manusia yang handal dan loyal b. Jam buka apotek rata-rata 14 jam/hari selama 7 hari seminggu

57

c. Apoteker selalu ada di apotek dan siap memberikan pelayanan kefarmasian d. Apotek merupakan milik YKKBI melalui badan usahanya yaitu PT. Fajar Mekar Indah yang memberikan jaminan kesehatan bagi pensiunan Bank Indonesia dan karyawan aktif Bank Indonesia sehingga mempunyai modal yang kuat, mempermudah dalam pengadaan perbekalan farmasi, telah mempunyai market share dan mampu menarik konsumen dari pihak-pihak terkait. e. Aliansi dengan Yankes Mandiri, ASKES komersial, dan PT. POS Indonesia. f. Apotek memberikan pelayanan antar jemput resep obat. 2. Kelemahan/Weakness a. Papan nama yang kurang menonjol dan tertutup oleh papan nama tempat usaha yang lain sehingga kurang terlihat dari jalan raya. b. Jalan raya di depan apotek merupakan jalan satu arah c. Area parkir yang kurang luas dan tidak gratis. d. Ruang racik yang sempit sehingga mengurangi kecepatan dalam pelayanan resep. e. Jam buka tidak 24 jam. 3. Peluang/Opportunity a. Dekat dengan pusat kota, pusat perbelanjaan, hotel, dan kantor-kantor b. Adanya praktek dokter bersama

58

c. Jumlah pasien lansia yang cukup banyak sehingga konsep pharmaceutical care memberikan prospek yang baik. 4. Ancaman/Threats Ancaman terutama datang dari apotek pesaing/kompetitor, yaitu apotek lain di sekitar apotek FARMARIN.

D.

Jam Kerja Apotek

Apotek FARMARIN buka setiap hari termasuk hari libur nasional kecuali Idul Fitri dan Idul Adha. Jam kerja karyawan apotek FARMARIN secara garis besar dibagi menjadi :
Hari Senin jumat Sabtu & Minggu Shift pagi 07.30 15.00 WIB 09.00 15.00 WIB Shift sore 15.00 22.00 WIB 15.00 21.00 WIB

Tabel 1. Jam Kerja Apotek FARMARIN

Jadwal kerja diatur berdasar kesepakatan karyawan, setiap karyawan bekerja kira-kira 7 jam dalam satu hari dan mendapatkan 1 hari libur per minggu.

E.

Struktur Organisasi Apotek FARMARIN

Apotek FARMARIN merupakan sebuah apotek milik perusahaan swasta yaitu PT. Fajar Mekar Indah yang merupakan anak perusahaan dari Yayasan Kesejahteraan Keluarga Bank Indonesia (YKKBI). Apotek FARMARIN memiliki struktur organisasi sebagai berikut :

59

YKKBI

FMI

Direktur utama

Komisaris

Direktur Farmasi, SDM, dan Keuangan

Direktur Konstruksi dan Perdagangan

Divisi SDM dan Umum

Divisi Farmasi

Divisi Perdagangan

Divisi PGF / Konstruksi

Cabang Yogyakarta

Kepala Cabang

BKP (Bantuan Kesehatan Pensiunan)

FARMARIN

PGF dan Konstruksi

APA

Apt. Pendamping

Admin & Keu.

AA 1

AA 2

Kasir

Reseptir

Umum

Gambar 4. Struktur organisasi Apotek Farmarin

F.

Motto Apotek FARMARIN

Mitra Anda Untuk Selalu Sehat

60

BAB IV PEMBAHASAN

Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada (UGM) periode Februari 2008 di apotek FARMARIN Yogyakarta dilaksanakan selama 25 hari mulai tanggal 4-29 Februari 2008. Jadwal PKL dibagi menjadi 3 shift yaitu pagi, siang dan malam. Shift pagi dimulai dari jam 09.00-13.00 sebanyak 1 mahasiswa, shift siang dimulai dari jam 13.00-17.00 sebanyak 1 mahasiswa dan shift sore dimulai dari jam 17.00 21.00 sebanyak 2 mahasiswa. Kegiatan yang dilakukan selama PKPA meliputi simulasi praktek kerja di lapangan, diskusi, serta penugasan. Praktek kerja di lapangan yang dilakukan berupa pelayanan kefarmasian mulai dari pengelolaan perbekalan farmasi, pelayanan obat resep maupun non-resep, pelayanan swamedikasi (OWA), administrasi, dan dokumentasi. Kegiatan diskusi dilaksanakan setiap hari Jumat pukul 14.00 WIB bersama APA (Apoteker Pengelola Apotek) maupun dengan Apoteker Pendamping (APing). Namun apabila APA maupun APing berhalangan hadir maka kegiatan diskusi diganti pada hari Senin pukul 14.00 WIB. Setiap minggu ada satu topik kegiatan yang akan dibahas. Melalui pelayanan dan diskusi akhirnya dilakukan pemecahan berbagai macam permasalahan yang berkaitan dengan topik tersebut. Kemudian oleh APA setiap awal minggu diberikan tugas mingguan yang berkaitan dengan tema tersebut. Melalui berbagai macam tugas, diskusi, dan praktek pelayanan di apotek ini maka

61

calon Apoteker telah banyak mendapatkan pembelajaran tentang kondisi faktual praktek profesi di apotek dan pengelolaannya. Secara garis besar, tema diskusi yang diadakan selama PKL di Apotek FARMARIN antara lain sebagai berikut : Minggu 1 : Pendirian Apotek, Sejarah dan Latar Belakang Apotek, serta Pembelian dan Pengelolaan Sediaan Farmasi. A. Pendirian, Sejarah dan Latar Belakang Apotek FARMARIN Sejarah dan latar belakang berdirinya apotek FARMARIN telah dijelaskan di BAB III, pada profil apotek FARMARIN. B. Pembelian dan Pengelolaan Sediaan Farmasi Komoditas di apotek dapat berupa sediaan farmasi, perbekalan kesehatan, alat kesehatan maupun yang lainnya. Pengadaan barang sangat penting untuk menjamin berlangsungnya pelayanan di apotek dengan mempertimbangkan dana yang tersedia. Apoteker Pengelola Apotek (APA) mempunyai kewenangan penuh dalam melakukan pembelian dan pengelolaan barang di apotek dengan dibantu tenaga kerja lain. Siklus dalam melakukan pembelian dan pengelolaan sediaan farmasi meliputi perencanaan, pengadaan (order), penerimaan, pemeriksaan barang, penyimpanan, pengeluaran atau penjualan dan pengelolaan obat rusak dan kadaluarsa. 1. Perencanaan Tujuan dilakukannya perencanaan adalah untuk mengefisienkan dan mengefektifkan perbekalan disesuaikan dengan anggaran yang ada. Perencanaan atau pemesanan perbekalan farmasi dilakukan berdasarkan kebutuhan apotek yang

62

dapat diketahui dari buku defecta, yaitu buku yang memuat daftar barang yang habis atau hampir habis baik untuk obat-obat ethical ataupun obat bebas dan obat bebas terbatas. Buku defecta berisi nama barang dan jumlah persediaan yang masih tersisa. Barang yang sudah menipis persediaannya ditentukan PBF-nya dan dilakukan pencatatan barang secara terpisah berdasarkan PBF pensuplai barang tersebut. Faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan PBF/pemasok/distributor adalah sebagai berikut : a. Legalitas PBF yaitu berasal dari distributor resmi yang memiliki izin usaha dan pembelian barang oleh apotek yang selalu dilengkapi faktur pembelian dari PBF. Hal ini untuk menjamin kualitas dan pertanggungjawaban terhadap barang yang didistribusikan. b. Service atau pelayanan yang meliputi ketepatan pengiriman barang dilihat dari ketepatan barang yang dikirim termasuk jumlahnya dan ketepatan waktu pengiriman (on time). c. Kualitas obat yang ditentukan oleh kondisi penyimpanan barang di gudang PBF serta kondisi selama transportasi. d. Ketersediaan obat (ready stock) yaitu selalu dapat memenuhi barang (obat) yang dibutuhkan apotek. Hal ini disebabkan pengadaan barang oleh apotek FARMARIN seringkali dilakukan secara JIT (Just In Time). e. Bonus atau diskon yang diberikan PBF. Pengadaan barang di apotek dapat dilakukan dengan melakukan pemesanan ke sole distributor (PBF yang langsung berada di bawah industri farmasi) maupun sub distributor (PBF yang

63

mengambil obat dari sole distributor untuk didistribusikan kembali) dimana seringkali diskon yang diberikan oleh sub distributor lebih besar dari sole distributor. Hal ini berkaitan dengan volume barang yang dibeli. Namun keuntungan pemesanan melalui sole distributor adalah kemudahan dalam melakukan retur barang karena langsung berada di bawah industri farmasi yang bersangkutan. Sehingga dalam menentukan pemilihan sole atau sub distributor maka selain harus mempertimbangkan diskon yang diberikan PBF tetapi juga posisi obat di apotek yaitu fast atau slow moving. Apabila obat bersifat fast moving maka lebih menguntungkan untuk memesan barang di sub distributor karena diskon lebih besar. f. Waktu tunggu pemesanan yaitu dipilih yang tercepat. Hal ini untuk mencegah terjadinya kekosongan barang sehingga apotek tidak dapat memenuhi kebutuhan pasien. Apabila hal ini terjadi maka apotek akan kehilangan kesempatan untuk menjual barang (loss of sales) dan kehilangan kepercayaan dari pasien karena munculnya anggapan bahwa apotek tidak lengkap. Ada kemungkinan beberapa obat yang sudah dipesan tidak laku. Untuk mengantisipasi hal tersebut dan mencegah apotek mengalami kerugian karena barang ED sebelum terjual maka apotek dapat melakukan perjanjian retur dengan PBF. Retur juga dapat dilakukan untuk obat yang dikirim namun tidak sesuai dengan pesanan yang diinginkan apotek. Setiap PBF memiliki persyaratan retur yang berbeda-beda tergantung dari perjanjian atau kesepakatan sebelum pembelian barang. Beberapa hal yang tercantum dalam persyaratan retur adalah :

64

a) Waktu retur Pada umumnya waktu retur ke sub distributor lebih cepat dibandingkan dengan sole distributor yaitu bisa mencapai 6 bulan sebelum barang ED. Sedangkan untuk sole distributor bisa lebih lama yaitu 1 bulan sebelum barang ED. Sebab proses retur ke sub distributor lebih rumit dimana sub distributor harus mengurus pengembalian barang tersebut ke sole distributor. Sehingga waktu yang cukup lama tersebut dapat mengatasi barang retur diterima oleh sole distributor sebelum ED. b) Jumlah barang (obat) yang dikembalikan Ada beberapa PBF yang memiliki persyaratan retur yang ketat. Misalnya jumlah barang yang diretur harus 1 box dan bahkan harus memiliki nomor batch yang sama. Tetapi ada pula PBF yang memiliki persyaratan yang lebih longgar. Misalnya boleh melakukan retur obat sebanyak 1 strip. 2. Pengadaan Pengadaan barang dilakukan berdasarkan perencanaan yang telah dibuat dan disesuaikan dengan anggaran keuangan yang ada. Sistem pengadaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan di apotek FARMARIN dilakukan dengan sistem just in time. Pertimbangannya adalah banyaknya distributor dan kemudahan pemesanan, minimal nilai order yang masuk faktur (pembelian barang dengan jumlah harga minimal dalam faktur yang diperbolehkan PBF), serta lead time yang pendek karena kebanyakan PBF telah memiliki kantor perwakilan yang terdapat di Wilayah Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Hal ini bertujuan agar pengadaan dapat dilakukan sewaktu-waktu untuk memenuhi kebutuhan pasien

65

dan menghindari terjadinya penumpukan barang yang beresiko adanya sediaan farmasi yang kadaluwarsa. Pemesanan barang di Apotek Farmarin dengan PBF bisa dilakukan dengan 2 cara yaitu dengan SP (Surat Pesanan) dan melalui telepon. Surat Pesanan berisi tanggal pemesanan, nama PBF yang dituju, nomor blangko SP, nama barang, kemasan dan dosis yang dimaksud, jumlah barang, tanda tangan pemesan dan stempel apotek. Untuk pemesanan dengan SP maka APA menyerahkan SP kepada sales PBF yang melakukan kunjungan kemudian pihak PBF mengirimkan barang ke apotek. Sedangkan pemesanan via telepon biasanya dilakukan saat keadaan cito atau dari pihak PBF yang menghubungi pihak apotek. Untuk pemesanan via telepon, pihak apotek juga tetap harus menyiapkan SP yang diserahkan ke PBF melalui sales saat mengantarkan barang dan buku SP apotek diparaf oleh sales yang membawa SP apotek. SP untuk pembelian obat dibedakan menjadi 3, yaitu : a. SP regular untuk obat bebas, bebas terbatas dan obat keras. Setiap SP boleh memuat lebih dari satu macam obat. SP regular ini dibuat rangkap dua, lembar asli untuk PBF dan lembar tembusan untuk arsip apotek. b. SP untuk obat Psikotropika Satu lembar SP untuk satu distributor dan boleh memuat lebih dari satu macam obat. SP Psikotropika dibuat minimal rangkap dua, satu untuk PBF dan lainnya untuk arsip apotek.

66

c. SP untuk obat narkotika SP dibuat rangkap 5, yaitu satu lembar untuk arsip apotek dan lainnya untuk PBF yang dalam hal ini adalah Kimia Farma sebagai distributor tunggal obatobat golongan narkotika. Keempat lembar SP narkotika yang diserahkan ke PBF nantinya akan diserahkan kepada DinKes Kota/Kabupaten, Balai POM DIY, Penanggung Jawab Narkotika di Depo Kimia Farma, serta satu lembar untuk PBF Kimia Farma sendiri. Satu SP narkotika hanya boleh memuat satu jenis obat narkotika. Pengadaan perbekalan farmasi selain dilakukan dengan pesan melalui PBF juga dengan sistem konsinyasi dan nempil ke apotek lain jika sediaan di apotek Farmarin tidak ada. Konsinyasi adalah penitipan barang dari distributor untuk dijual di apotek. Jadi yang dibayarkan oleh apotek hanyalah barang yang terjual, sedangkan barang yang tidak terjual dapat dikembalikan lagi kepada distributor sehingga jika barang tersebut tidak laku bukan merupakan suatu kerugian bagi apotek. Sedangkan pengadaan barang dengan cara nempil dilakukan karena berbagai hal seperti kondisi mendesak, pembeliannya dalam jumlah yang sedikit, distributor kosong, obat yang baru, obat lama tapi di apotek jarang diresepkan. Sistem pembayaran yang dilakukan di Apotek Farmarin sebagian besar dengan cara kredit dalam jangka waktu 21-30 hari, dengan sistem pembayaran berupa inkaso yang dilakukan 2 kali seminggu yaitu setiap hari rabu dan jumat.

67

3.

Penerimaan dan Pemeriksaan Pada waktu penerimaan barang pesanan, perlu dilakukan kesesuaian

barang dengan faktur dan surat pesanan (SP) yang diminta, yaitu meliputi jumlah dan spesifikasi jenis barang, nomor batch, dan tanggal kadaluarsa. Proses pemeriksaan ini dilakukan oleh Apoteker, AA ataupun karyawan apotek yang menerima barang. Jika semua persyaratan telah terpenuhi maka faktur ditandatangani oleh karyawan yang memiliki SIK (Apoteker atau AA) dan diberi stempel apotek serta tanggal penerimaan faktur. Faktur asli diserahkan kembali kepada PBF, sedangkan tembusannya diambil untuk arsip apotek. 4. Penyimpanan Barang yang sudah dibeli dan tidak langsung terjual merupakan persediaan Apotek yang harus disimpan. Tujuan penyimpanan adalah menjaga stabilitas dan keamanan obat, agar obat mudah diawasi, serta mempermudah arus pelayanan di apotek. Apotek Farmarin tidak memiliki ruangan khusus untuk gudang maka penyimpanan persediaan langsung diletakkan pada etalase atau rak obat. Jika etalase maupun rak tidak mampu menampung seluruh barang datang, maka persediaan disimpan di bagian bawah etalase atau rak yang masih kosong dan berfungsi sebagai gudang sementara. Perlu diingat bahwa penyimpanan barang harus disesuaikan dengan kondisi penyimpanan yang benar dan harus selalu dilakukan pengecekan jumlah stok barang dan waktu kadaluarsanya. Selain itu setelah terjadi penjualan obat juga harus selalu dilakukan pengecekan persediaan yang ada melalui kartu stok, data komputer, dan jumlah riil obat yang ada di tempat penyimpanan. Begitu juga

68

saat barang datang, sehingga dapat langsung diketahui jika ada kehilangan persediaan atau ketidak sesuaian stok dengan data persediaan. Di Apotek FARMARIN barang disimpan berdasarkan alfabet (urutan abjad) untuk memudahkan dalam mencari obat. Namun ada beberapa yang disusun berdasarkan bentuk sediaan, jenis obat serta efek farmakologi obat. Penataan perbekalan farmasi di Apotek Farmarin secara garis besar dapat dibagi menjadi tiga macam, yaitu : i. Penataan OTC di etalase Pada etalase penataan berdasar bentuk sediaan dan efek farmakologinya, namun kemudian disusun lagi berdasarkan alfabetis. Penataan OTC dibagi menjadi beberapa bagian yaitu : A. Sediaan cair (sirup) untuk anak-anak (antipiretik, obat batuk dan flu). B. Sediaan cair (sirup, suspensi) dengan berbagai aktivitas farmakologi (antipiretik untuk anak, obat batuk dan flu, obat maag, antidiare, laksatif, dan lainnya). C. Sediaan cair (sirup) dan sebagian besar obat batuk dan flu. D. Sediaan semi padat untuk penggunaan topikal (salep, krim). E. Sediaan cair berupa minyak (M.Kayu Putih, M.Telon, M.Kapak., Aseton, dan lainnya). F. Sediaan semi padat (balsam), inhaler dan tetes mata. G. Sediaan cair (sirup) multivitamin. H. Sediaan padat multivitamin (effervescent, tablet hisap,dan lainnya). I. Sediaan cair untuk luka (Betadin, alkohol) dan alat kesehatan untuk luka.

69

J. Sediaan padat untuk penyakit GIT (antitukak, laksatif, antidiare, enzim, dan lainnya). Alat kontrasepsi (kondom) dan tes kehamilan (test-pack) berada di sebelah kasir. Minuman (Pocari, You C-1000, Aqua), susu, obat-obat konsinyasi berada di etalase dekat kasir. ii. Penataan komoditi lain di etalase Komoditi lain yang dimaksudkan adalah barang bukan obat namun menunjang pelayanan kesehatan. Pada etalase komoditi juga dibagi menjadi beberapa bagian yaitu : 1). Perlengkapan bayi (bedak, minyak, dot, shampoo) dan perlengkapan mandi (sabun, pasta gigi, shampoo). 2). Sediaan lain seperti kapas, tissue dan pembalut wanita. 3). Madu, VCO, minuman kesehatan (teh, buyung upik), obat bersih darah, obat pelangsing, dll. 4). Alat kesehatan (urinal, mask, glove dan lainnya). iii. Penataan obat etikal di ruang racik Rak besar untuk obat-obat paten, contoh : OK (Obat Keras) dan multivitamin diurutkan berdasarkan alfabetis. Rak almari khusus antibiotik (paten) diurutkan berdasarkan alfabetis. Almari untuk sediaan cair (sirup) OK paten diurutkan berdasarkan alfabetis. Almari untuk sediaan cair (sirup) generik.

70

Almari untuk sediaan padat dengan pengemas primer botol kecil diurutkan berdasarkan alfabetis. Almari untuk sediaan steril seperti tetes mata, tetes telinga, tetes hidung, salep mata diurutkan berdasarkan alfabetis. Almari untuk sediaan cair semi padat (salep dan krim) obat paten diurutkan berdasarkan alfabetis. Almari untuk obat los-losan (dalam kemasan kaleng jumlah besar) dan biasanya obat generik diurutkan berdasarkan alfabetis. Rak almari untuk obat-obat generik (termasuk antibiotik generik) diurutkan berdasarkan alfabetis. Almari kecil untuk sediaan psikotropika . Almari khusus terkunci untuk sediaan narkotika diurutkan berdasarkan alfabetis. Rak khusus untuk menyimpan pot, botol, serta cangkang kapsul kosong. Kartu stok dari setiap obat berada di dekat dengan rak obat sesuai kelompoknya. Sehingga memudahkan dalam pengecekan stok obat. 5. Pengelolaan Obat ED atau Rusak Jika sebelumnya ada perjanjian dengan pihak PBF untuk dapat mengembalikan (meretur) obat-obat yang hampir ED, maka sebaiknya barangbarang yang hampir ED tersebut segera dikeluarkan dari persediaan dan dicari kopi faktur pembeliannya untuk diretur ke PBF yang bersangkutan sesuai dengan jangka waktu yang telah disepakati dengan PBF apakah 6 bulan sebelum ED atau 3 bulan sebelum ED. Jika tidak bisa diretur maka diupayakan agar obat tersebut

71

dapat terjual agar tidak menimbulkan kerugian bagi apotek. Cara yang dapat dilakukan antara lain dititipkan ke Apotek lain yang memiliki nilai penjualan tinggi untuk obat tersebut, memberitahu dokter yang bekerjasama dengan Apotek untuk menggunakan obat tersebut dahulu atau menawarkan obat tersebut kepada pasien jika membutuhkan obat yang sejenis. Namun jika cara tersebut di atas tidak berhasil dan barang sudah tidak layak digunakan (sudah ED), maka obat dimusnahkan bersama obat lain yang telah kadaluarsa dan dibuat berita acaranya. Ketentuan pemusnahan untuk obat narkotika disaksikan pejabat DinKes sedangkan obat non narkotika cukup disaksikan karyawan Apotek dan selanjutnya dibuat berita acara yang dilaporkan ke DinKes. Adapun isi dari berita acara pemusnahan obat tersebut adalah nama dan jumlah obat yang dimusnahkan, nominal dari obat yang dimusnahkan (dalam bentuk uang) dan cara pemusnahan apakah dibakar atau dikubur (disertai pula tanggal pemusnahan). Minggu 2 : Pelayanan dan Penjualan Obat, Pengelolaan Pasien dan KIE, Analisa Kerasionalan Resep, Pengelolaan SDM, dan Administrasi A. Pelayanan dan Penjualan Obat Seperti apotek lainnya, di Apotek FARMARIN pelayanan dan penjualan obat dibedakan atas pelayanan dan penjualan obat dengan resep, obat tanpa resep (OTC) dan obat keras yang dapat dibeli tanpa resep dokter (OWA). Selain alur pelayanan, yang membedakan antara ketiganya adalah margin yang ditetapkan dan komponen yang menentukan harga jual obat. Berikut merupakan uraiannya:

72

1.

Pelayanan dan Penjualan Obat dengan Resep Pelayanan dan penjualan obat dengan resep meliputi penjualan resep

tunai dan penjualan resep kredit/piutang yang ditagihkan tiap bulan kepada perusahaan yang bekerjasama dengan apotek (BI, YKKBI, ASKES, YanKes Mandiri, dan PT. POS Indonesia). Pada struktur harga penjualan obat secara piutang tidak ada komponen tuslah dan embalase sesuai dengan kesepakatan antara apotek dengan perusahaan yang bekerjasama dan biaya tersebut dimasukkan sebagai beban apotek. Sedangkan alur pelayanan antara pelayanan resep tunai dan kredit pada dasarnya adalah sama, hanya saja pada pelayanan resep piutang/kredit tidak terjadi transaksi pembayaran secara langsung dengan pasien. Pelayanan dimulai ketika resep datang dan diterima, yang kemudian dilakukan skrining administratif resep. Skrining administratif meliputi nama dokter, nomor Surat Ijin Praktek (SIP) dan alamat dokter penulis resep, tanggal penulisan resep, tanda tangan atau paraf dokter untuk setiap R/, tanda seru bagi dokter yang meresepkan obat dengan dosis lebih tinggi dari dosis lazimnya, nama pasien, umur pasien, dan alamat pasien. Skrining farmasetis dan klinis hanya dilakukan secara sepintas dan akan ditindak lanjuti bila terdapat ketidaksesuaian yang mencolok. Tindak lanjut tersebut misalnya berupa pengurangan dosis bila dosis terlalu besar untuk pasien. Jika resep telah dinyatakan sah maka perlu dipastikan ketersediaan obat dalam resep di apotek baik ketersediaan stok maupun jumlah yang mencukupi. Pengecekan stok obat yang diperlukan dapat dilihat dari data komputer. Untuk pasien umum, apabila stok obat yang diperlukan untuk

73

peracikan resep tersedia, maka resep akan diberi harga dan dilakukan konfirmasi tentang persetujuan biaya resep kepada pasien. Setelah pasien setuju dengan harga resep maka pasien membayar secara tunai di kasir dan kemudian pasien menerima bukti pembayaran yang telah diberi nomor resep dan stempel tanda lunas. Untuk pasien aliansi strategik, setelah dilakukan pengecekan ketersediaan obat, kemudian dicocokan dengan buku kebijakan standardisasi obat yang ditanggung oleh instansi yang beraliansi dengan apotek. Obat pada resep yang masuk standar dilayani secara kredit/piutang yang akan ditagihkan pada instansi terkait pada awal bulan berikutnya sesuai dengan perjanjian. Bila terdapat obat pada resep yang tidak masuk standar, maka dapat dilakukan penggantian obat yang memiliki zat aktif sama yang masuk standar atau bila memang obat dengan zat aktif tersebut tidak tercantum dalam standar maka pasien harus menanggung sendiri biaya obat tersebut dengan pembayaran secara tunai. Baik penggantian obat maupun keputusan bahwa pasien harus menanggung biaya obat sendiri, selalu diinformasikan dan dikonfirmasikan kepada pasien. Kemudian apabila terjadi keraguan atas penggantian suatu obat maka pihak apotek juga akan menginformasikan hal tersebut kepada dokter penulis resep. Selanjutnya resep disiapkan di ruang racik, baik dilakukan peracikan obat ataupun obat langsung disiapkan bila obat dalam resep adalah obat jadi dari industri farmasi. Setelah dilakukan pengetiketan, dilakukan double check oleh petugas yang lain terhadap kebenaran obat yang diambil, kesesuaian jumlah obat, ketepatan etiket dengan perintah penggunaan dalam resep. Personel yang menyiapkan obat dan yang melakukan cross check dicantumkan namanya pada

74

resep. Kemudian dilakukan penyerahan dan pemberian informasi obat kepada pasien. Ditanyakan pula kepada pasien tentang alamat dan nomer telepon yang bisa dihubungi. Untuk pasien piutang/kredit, harus melampirkan blanko isian pengambilan obat yang akan diarsipkan bersama dengan resep pasien untuk setiap pengambilan obat. Pasien tipe ini juga harus menandatangani bukti penerimaan obat dari apotek. Keperluan hal-hal ersebut adalah sebagai persyaratan yang harus dipenuhi apotek ketika akan melakukan penagihan piutang kepada instansi terkait. Berikut adalah alur pelayanan pasien dengan resep tunai dan kredit di Apotek Farmarin secara skematis (Gambar 5 dan 6). Pengelolaan resep dilakukan dengan mengelompokkan resep perinstansi dan dibendel tiap bulan. Untuk resep yang mengandung narkotik dan psikotropik disendirikan. Resep yang mengandung psikotropik, item obat psikotropik diberi garis bawah dengan spidol berwarna biru, sedangkan untuk narkotik garis bawah dengan warna merah. Resep diarsipkan dan disimpan minimal selama 3 tahun. Di apotek FARMARIN pengarsipan resep dilakukan perhari untuk selanjutnya disatukan perbulan. Pengarsipan resep dibedakan atas resep tunai dan resep piutang/kredit disatukan perinstansi. Jika resep akan dimusnahkan harus dibuat berita acara dan pemusnahan disaksikan oleh APA. Resep yang mengandung obat narkotik dan psikotropik digunakan sebagai dasar pelaporan penggunaan narkotika dan psikotropika yang dilakukan setiap bulan.

75

(Gambar xx)

Gambar 5. Alur pelayanan pasien dengan resep tunai

76

Gambar 5. 1. Pelayanan dan Penjualan Obat tanpa Resep Pelayanan obat tanpa resep meliputi penjualan obat bebas, obat bebas

Gambar 6. Alur pelayanan pasien dengan resep kredit

77

2.

Pelayanan Obat tanpa Resep Pelayanan obat tanpa resep meliputi penjualan obat bebas (hv : hands

verkoop/OTC : Over The Counter), obat bebas terbatas, alat kesehatan, alat kontrasepsi, jamu atau fitofarmaka, serta komoditi lain seperti produk-produk bayi, kosmetika, makanan dan minuman. Setiap penjualan OTC ditulis dalam nota penjualan yaitu nota B. Di apotek FARMARIN, struktur harga OTC ditentukan tanpa embalase dan tuslah karena karakter konsumen yang sensitif terhadap harga. Alur pelayanan obat tanpa resep dapat dilihat pada skema berikut :

(Gambar x)

Gambar 7. Alur pelayanan obat tanpa resep

78

3.

Pelayanan dan Penjualan Obat Wajib Apotek (OWA) Hal-hal yang harus diperhatikan pada pelayanan OWA adalah sesuai

dengan PerMenKes No. 919/Menkes /Per/X/1993 dengan syarat : a. Tidak dikontraindikasikan terhadap wanita hamil, anak di bawah 2 tahun, dan orang tua di atas 65 tahun b. Tidak memberikan resiko pada kelanjutan penyakitnya c. Penggunaannya tidak memerlukan cara/alat khusus yang harus dilakukan oleh atau dengan bantuan tenaga medis d. Untuk penyakit dengan prevalensi tinggi di Indonesia e. Memiliki rasio khasiat-keamanan yang dapat dipertanggungjawabkan Apoteker di apotek dalam melayani pasien dengan OWA berkewajiban untuk : a. Memenuhi ketentuan dan batasan tiap jenis obat per pasien b. Membuat catatan pasien dan obat yang diserahkan c. Memberikan informasi tentang dosis, aturan pakai, kontraindikasi, efek samping obat dan lain-lain Untuk pembelian OWA, terlebih dahulu dilakukan wawancara kepada pasien mengenai tujuan penggunaan obat, durasi penyakitnya, dan dilakukan pemilihan obat yang tepat kepada pasien. Selanjutnya harus dicek dahulu melalui sistem komputer apakah persediaan obat tersebut masih ada dan berapa harga barang sesuai jumlah yang dibutuhkan pasien. Dalam penjualan OWA, pasien dikenakan tuslah dan embalase sesuai ketentuan yang ditetapkan oleh APA. Setiap penjualan OWA dicatat dalam nota penjualan E. Alur pelayanan OWA di

79

apotek Farmarin adalah sebagai berikut:


Penerimaan pasien

Pengumpulan informasi dari pasien

Pemilihan obat

Penyerahan obat disertai dengan pemberian informasi

Pengarsipan

Gambar 8. Alur Pelayanan OWA di Apotek Famarin

A. 1.

Penghitungan Harga Jual Apotek (HJA)

HJA Pasien Aliansi Strategik

Perhitungan harga jual obat untuk obat dengan resep bagi pasien aliansi strategik BI aktif, pensiunan BI, serta Yakes Mandiri menggunakan rumus :

HJA = {( HNA + PPn) x I}


Keterangan : HJA : Harga Jual Apotek

HNA : Harga Netto Apotek I : Indeks penjualan Untuk resep-resep partner aliansi strategik tidak dikenakan tuslah dan embalase, serta indeks penjualannya juga lebih rendah dari resep umum. Hal ini dilakukan berdasarkan kesepakatan dengan instansi terkait pada awal kerjasama. 2. HJA Pasien Umum

Sedangkan perhitungan harga jual obat untuk obat dengan resep bagi pasien umum menggunakan rumus :

HJA = {( HNA + PPn) x I} + E + T


Keterangan :

80

HJA

: Harga Jual Apotek

HNA : Harga Netto Apotek I E : Indeks penjualan : Embalase (harga barang yang tidak termasuk obat; misalnya plastik, kopi resep dan lain-lain) T : Tuslah 3. HJA OWA

Penentuan HJA untuk Obat Wajib Apotek (OWA) pada dasarnya sama dengan pelayanan obat dengan resep untuk pasien umum. Hanya saja berbeda nilai tuslah dan embalase. Untuk obat dengan resep tentunya membutuhkan tenaga peracikan obat yang lebih rumit, sehingga nilai tuslah dan embalasenya lebih tinggi. Namun indeks penjualan OWA sama dengan indeks untuk obat dengan resep. Sedangkan untuk pelayanan OWA nilai tuslah dan embalase disesuaikan dengan jumlah obat yang dibeli oleh pasien. Biasanya dihitung berdasarkan jumlah strip pembelian obat. Semakin besar jumlah obat yang dibeli, maka tuslah tiap strip semakin rendah, namun untuk embalase tetap. Rumus penghitungan HJA OWA adalah :

HJA = {( HNA + PPn) x I} + Es + Ts


Keterangan : HJA : Harga Jual Apotek

HNA : Harga Netto Apotek I Es : Indeks penjualan : Embalase sesuai jumlah strip yang dibeli (harga barang yang tidak termasuk obat; misalnya plastik, kopi resep dan lain-lain) Ts : Tuslah sesuai jumlah strip yang dibeli 4. HJA OTC Penentuan HJA untuk obat bebas dan obat bebas terbatas memiliki rumus yang sama dengan HJA OWA. Namun untuk OTC pemberian harga dilakukan langsung sebelum barang distok. Indeks penjualan yang diberikan berbeda dengan

81

obat resep dan OWA. Di Apotek FARMARIN dibedakan

untuk OTC yang

bersifat fast moving dengan OTC slow moving. Perbedaan terletak pada indeks penjualan yang dibebankan. Tentunya untuk OTC fast moving indeksnya lebih rendah. Untuk obat OTC ini tidak dibebani tuslah dan embalase, jadi HJA hanya berasal dari :

HJA = {( HNA + PPn) x I}


Keterangan : HJA : Harga Jual Apotek

HNA : Harga Netto Apotek I : Indeks penjualan

B.

Pengelolaan Pasien dan KIE (Komunikasi, Informasi, dan Edukasi) Pemberian obat kepada pasien harus disertai dengan informasi. Tujuan

pemberian informasi obat adalah untuk mengemas informasi dengan sedemikian rupa sehingga komponen yang disampaikan dalam informasi dapat diterima dan dipahami oleh pasien. Maka pemilihan kata dan bahasa yang digunakan harus mudah dipahami oleh pasien dan sesedikit mungkin menggunakan istilah medis/kefarmasian. Pemberian informasi ini dapat berupa pelayanan konsultasi tentang obat. Pelayanan konsultasi obat dan kesehatan ini oleh Apotek FARMARIN dituangkan dalam bentuk pelayanan informasi obat atau konseling yang dilakukan selama jam buka Apotek. Untuk menunjang pelayanan ini, Apotek FARMARIN menyediakan ruangan khusus untuk konsultasi mengenai

permasalahan obat dan kesehatan yang dilakukan oleh seorang Apoteker. Komponen informasi yang diberikan meliputi nama obat, indikasi, aturan pakai dan cara penggunaan, efek samping obat yang mungkin terjadi, kontraindikasi

82

pasien, cara penyimpanan dan cara mengetahui apabila obat sudah tidak dapat digunakan lagi. Pemberian konseling dan informasi obat juga dilakukan pada saat penyerahan obat, baik untuk pembelian obat dengan resep maupun tanpa resep (obat bebas, obat bebas terbatas dan OWA), tetapi konsultasi obat sejauh ini baru sebatas pasien kerjasama (BI,YKKBI) dan konsultasi dilaksanakan via telpon ataupun saat penyerahan obat. Untuk pasien yang berasal dari kerjasama instansi (BI, YKKBI, Yankes Mandiri, PT. POS Indonesia) sudah memiliki medical record tetapi masih sebatas pencatatan obat yang diterima dan belum mencantumkan riwayat penyakit. Meskipun demikian dari data obat yang diterima pasien dapat diketahui penyakit yang diderita oleh pasien tersebut. C. Pengelolaan SDM Sumber daya manusia di apotek dikelola oleh Apoteker Pengelola Apotek. Apotek FARMARIN memiliki 8 orang karyawan yang terdiri dari : Apoteker Pengelola Apotek Apoteker Pendamping Asisten Apoteker Administrasi dan Keuangan Kasir Reseptir Bagian Umum : 1 orang : 1 orang : 2 orang : 1 orang : 1 orang : 1 orang : 1 orang + 8 orang

83

Posisi apoteker pendamping memiliki garis koordinasi dengan apoteker pengelola apotek. Sedangkan karyawan lainnya kedudukannya sama/sejajar, dimana kesemuanya langsung bertanggung jawab kepada APA. Pengelolaan SDM di apotek FARMARIN dimulai dari rekruitmen karyawan yang dilakukan di media cetak. Tes pada tahap ini meliputi tes tertulis dan wawancara dengan materi mengenai kefarmasian, pengetahuan umum, komputer dan akuntansi. Selanjutnya kandidat yang lolos, harus mengikuti tes psikologi yang diselenggarakan bekerjasama dengan Lembaga Tes Psikologi. Setelah dinyatakan diterima, karyawan dipekerjakan dengan status uji coba selama 3-6 bulan. Kemudian akan dilakukan penilaian atau konduite dari APA dengan diketahui oleh kepala cabang terhadap kinerja karyawan tersebut. Bila hasilnya sesuai standar, maka karyawan tersebut dapat diperpanjang kontraknya selama 1 tahun dengan status telah menjadi pegawai tetap. Selama masa kontrak tahun pertama, bagi karyawan wanita tidak diperbolehkan untuk hamil dan bagi karyawan secara umum belum memilki hak untuk mengajukan izin cuti selama 12 hari. Masing-masing karyawan memiliki job description yang jelas, yang dibuat oleh APA. Pengelolaan SDM di Apotek FARMARIN diuraikan sebagai berikut : 1. Uraian Tugas

a. Apoteker Pengelola Apotek Tugas dan kewajiban Apoteker Pengelola Apotek antara lain : 1. Memimpin seluruh kegiatan Apotek.

84

2. Berkewajiban serta bertanggung jawab penuh untuk mengelola apotek yang meliputi beberapa bidang antara lain : Pelayanan kefarmasian, Administrasi dan keuangan, Ketenagaan atau personalia, Bidang lainnya yang berkaitan dengan tugas dan fungsi apotek. 3. Melakukan langkah-langkah untuk mengembangkan hasil dan kualitas apotek. Tanggung jawab Apoteker Pengelola Apotek yaitu bertanggung jawab atas kelancaran segala bidang kegiatan dalam Apotek serta bertanggung jawab terhadap kelancaran hidup apotek yang dipimpinnya. b. Apoteker Pendamping Tugas dan Kewajiban Apoteker pendamping antara lain : 1. Melakukan pelayanan kefarmasian kepada pasien sesuai dengan ketetapan yang berlaku di apotek dan sesuai dengan kapasitasnya sebagai seorang Apoteker. 2. Dengan pengarahan dari APA dan Pimpinan cabang, pekerjaan Apoteker pendamping diutamakan untuk melakukan kegiatan pengembangan apotek (Marketing Apotek). 3. Melaporkan kegiatan yang telah dilaksanakan, terutama dalam hal pengembangan apotek kepada APA setiap hari. 4. Menjaga kegiatan apotek tetap berjalan dengan lancar. 5. Membantu tugas-tugas APA dan AA dalam pekerjaan sehari-hari

85

Sedangkan tanggung jawab Apoteker pendamping adalah bertanggung jawab kepada pimpinan Apotek (APA) dan Pimpinan Cabang atas kebenaran segala tugas yang diselesaikannya. Apoteker pendamping juga berwenang melaksanakan tugas kefarmasian sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku dan sesuai dengan peraturan dan petunjuk dari pimpinan apotek. c. Asisten Apoteker I Tugas dan Kewajiban Asisten Apoteker I adalah : 1. Melaksanakan pelayanan kefarmasian (pelayanan obat bebas dan resep) sesuai dengan ketetapan yang berlaku di Apotek dan sesuai dengan petunjuk pimpinan apotek 2. Melakukan pencatatan dan pelaporan penggunaan obat dan perbekalan farmasi (obat narkotik, psikotropika, statistik resep) setiap bulannya. 3. Melakukan pencatatan obat habis dibuku defekta, baik obat keras maupun obat bebas dan obat-obat yang diprediksikan laku tapi belum memiliki stok di apotek. 4. Membuat konsep pemesanan obat ke PBF dengan memperhatikan buku defekta dan dilaporkan kepada APA untuk kemudian dilakukan pemesanan oleh APA. 5. Mengontrol harga barang tetap up to date terutama ketika ada kenaikan harga baik per faktur maupun melalui price list yang diberikan PBF/ principal. 6. Melakukan penyetokan/ memasukkan obat datang melalui komputer dibantu oleh Asisten Apoteker lainnya.

86

7. Melakukan pencatatan dan pengelolaan terhadap obat-obat ED serta menyiapkan obat yang akan ED dan menyediakan kopi fakturnya untuk diproses retur dengan PBF. 8. Melakukan pengarsipan faktur baik yang cash maupun konsinyasi dengan rapi. 9. Dalam melakukan keadaan tertentu dapat menggantikan tugas reseptir, kasir dan sebagainya. Asisten Apoteker I bertanggung jawab kepada pimpinan Apotek (APA) atas kebenaran segala tugas yang diselesaikannya. Selain itu AA I juga berwenang melaksanakan pekerjaan kefarmasian sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku dan sesuai peraturan apotek dan petunjuk dari pimpinan apotek. d. Asisten Apoteker II Tugas dan Kewajiban Asisten Apoteker II adalah : 1. Melaksanakan pelayanan kefarmasian (pelayanan obat bebas dan resep) sesuai dengan ketetapan yang berlaku di apotek dan sesuai dengan petunjuk pimpinan apotek. 2. Menyusun, membendel dan menyiapkan resep dengan baik, baik resep yang cash maupun resep BI. 3. Melakukan pengecekan dan penelusuran jika ada ketidakcocokan antara kartu stok, komputer dengan obat yang ada sesungguhnya. 4. Melakukan penyetokan obat datang baik melalui komputer maupun ke dalam kartu stok. 5. Membantu tugas-tugas Asisten Apoteker I yang belum terselesaikan.

87

6. Melakukan pencatatan obat habis ke buku defekta. 7. Memasukkan tagihan BI ke komputer serta membuat kopi resep untuk resep-resep BI. 8. Merekap dan menyetok obat dengan rapi, baik resep tunai maupun resep BI bersama-sama dengan reseptir. 9. Dalam keadaan tertentu dapat menggantikan tugas reseptir, kasir dan sebagainya. Asisten Apoteker II bertanggung jawab kepada pimpinan Apotek (APA) atas kebenaran segala tugas yang diselesaikannya. AA II juga berwenang melaksanakan pekerjaan kefarmasian sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku dan sesuai peraturan apotek dan petunjuk dari pimpinan apotek. e. Administrasi dan Keuangan Tugas dan Kewajiban administrasi dan keuangan adalah : 1. Membuat dan merekap laporan SDM Karyawan yang dikirim ke kantor pusat, meliputi : Daftar absensi dan rekap absensi dengan persetujuan APA. Daftar gaji karyawan dengan persetujuan APA. Daftar lembur karyawan atas persetujuan APA.

2. Membuat dan merekap laporan keuangan bulanan yang dikirim ke kantor pusat, meliputi : Laporan DPJ (Daftar Pertanggung Jawaban) baik kas maupun Bank. Daftar pembayaran hutang selama 1 bulan. Daftar pembelian obat selama 1 bulan.

88

Daftar tagihan ke BI dan PBI. Hasil perjualan tunai. Cash flow Apotek. Laporan rugi laba Apotek. Laporan pajak.

3. Menyusun daftar hutang ke PBF dan melakukan pembayaran ke PBF dengan sepengetahuan dan persetujun APA serta membukukan dan menyusun faktur yang telah dibayarkan dan yang belum dibayar dengan rapi. 4. Mengelola keuangan Apotek secara cermat, hemat, efektif, dan efisien serta membukukannya ke dalam buku kas dan buku bank disertai bukti pendukung berupa kuitansi, nota, dan sebagainya dengan sepengetahuan dan persetujuan APA. 5. Menerima hasil penjualan tunai dari kasir dan membukukannya ke dalam buku kas serta melaporkannya kepada APA setiap hari. 6. Mengurus perpajakan apotek dan rekening-rekening apotek. 7. Membuat dan merekap tagihan apotek baik ke BKP (untuk pensiunan BI dan keluarganya) serta tagihan ke BI (untuk karyawan BI dan keluarganya) setiap bulannya. 8. Melaksanakan pelayanan obat bebas (non resep) kepada pasien dan melakukan stok obat pada kartu stok untuk obat bebas sesuai bagiannya. 9. Dalam keadaan tertentu dapat menggantikan tugas kasir.

89

Administrasi dan keuangan bertanggung jawab langsung pada pimpinan apotek atas kebenaran tugas yang dipercayakan kepadanya. Wewenang yang dimiliki bagiam administrasi dan keuangan yaitu berwenang melaksanakan semua transaksi dan kegiatan keuangan sesuai petunjuk dan sepengetahuan APA. f. Kasir Tugas dan Kewajiban kasir adalah : 1. Melaksanakan penerimaan uang dalam transaksi penjualan dan menjaga kelancarannya. 2. Mencatat seluruh penerimaan penjualan tunai dan menyerahkan kepada bagian keuangan. 3. Bertanggung jawab atas ketersediaan uang cash untuk transaksi jual beli. 4. Bertanggung jawab atas perekapan hasil penjualan tunai obat resep maupun obat bebas. 5. Dalam hal tertentu dapat membantu tugas bagian administrasi dan keuangan . 6. Melaksanakan pelayanan obat bebas (non resep) kepada pasien. 7. Bertanggung jawab atas penyetokan obat-obat bebas dalam kartu stok dan melakukan pencatatan obat bebas yang habis ke dalam kartu stok. 8. Melakukan pengecekan dan penelusuran jika ada ketidakcocokan antara kartu stok, komputer dan jumlah riil obat terutama obat-obat bebas. Kasir bertanggung jawab atas kebenaran jumlah uang yang dipercayakan kepadanya dan bertanggung jawab langsung kepada pimpinan apotek. Kasir juga

90

berwenang melaksanakan kegiatan dalam transaksi penjualan sesuai petunjuk atau instruksi dari pimpinan apotek. g. Reseptir Tugas dan Kewajiban reseptir antara lain : 1. Membantu tugas AA dalam kegiatan pengerjaan resep dan peracikan obat racikan. 2. Melaksanakan kegiatan penyetokan obat dalam (obat resep tunai, tanpa resep, dan resep BI) dan melaksanakan penelusuran atau mengecek jika ada ketidaksesuian antara jumlah obat riil dengan yang tercatat di kartu stok atau komputer serta menulis obat yang habis dalam buku defekta. 3. Memasukkan faktur barang datang ke dalam buku pembelian dengan bantuan kasir. 4. Memasukkan faktur pembelian dan merekap jatuh temponya ke dalam buku jatuh tempo. 5. Menyusun, membendel, dan menyiapkan resep dengan baik terutama resep tunai dan yang tanpa resep. 6. Memisahkan resep-resep yang mengandung narkotika dan psikotropika dan disimpan sendiri. 7. Menjaga kebersihan dan kerapian ruang pelayanan dan peracikan. 8. Melakukan pencatatan pada buku OWA. 9. Menjaga kelancaran kegiatan apotek. 10. Dalam kondisi tertentu dapat melaksanakan tugas luar disaat diperlukan terutama untuk pelayanan antar jemput resep dan obat.

91

Reseptir bertanggungjawab langsung pada pimpinan apotek dan berwenang melaksanakan tugas sesuai instruksi dan petunjuk pimpinan apotek. h. Bagian Umum Tugas dan Kewajiban bagian umum antara lain : 1. Melaksanakan tugas luar apotek terutama dalam pelayanan resep dalam sistem jemput bola dengan waktu seefisien mungkin. 2. Membantu kelancaran kegiatan apotek (misal : fotokopi, membayar rekening apotek, membeli kebutuhan apotek, dan lainnya). 3. Menjamin kebersihan diseluruh lingkungan apotek dan mengelola sampah apotek dengan penuh tanggung jawab. 4. Bertanggung jawab atas perbaikan apotek (perbaikan kantor) 5. Dalam keadaan tertentu ikut membantu pekerjaan reseptir dalam meracik obat. 6. Ikut membantu dalam proses pelayanan obat bebas serta melakukan penyetokan untuk obat-obat bebas. Bagian umum bertanggung jawab langsung kepada pimpinan apotek atas kebenaran tugas yang dipercayakan kepadanya dan berwenang melakukan tugas sesuai instruksi dan petunjuk dari pimpinan apotek. 2. Sistem penggajian karyawan Sistem penggajian karyawan apotek FARMARIN diatur sebagai berikut : a. Besarnya gaji pegawai ditentukan oleh FMI pusat. b. Besarnya gaji disesuaikan dengan posisi pekerjaan, tingkat pendidikan, prestasi kerja, uraian tugas dan besarnya tanggung jawab.

92

3.

Fasilitas yang diberikan Apotek Untuk menjamin kesejahteraan karyawan, maka fasilitas yang diberikan

apotek antara lain : a. Jamsostek pegawai. b. Tunjangan Hari Raya (THR). c. Pakaian seragam karyawan. d. Bagi karyawan yang telah bekerja selama satu tahun diberi cuti selama dua belas hari. 4. Sistem Penilaian Karyawan Apotek FARMARIN menerapkan sistem penilaian karyawan yang disebut Konduite. Lama bekerja bagi setiap karyawan menggunakan sistem kontrak yang berlaku satu tahun dihitung dari tanggal karyawan tersebut pertama kali diterima bekerja. Konduite merupakan lembar yang berisi penilaian karyawan apotek yang diisi oleh APA yang memuat semua aspek penilaian. Setiap penilaian diubah menjadi bentuk angka, kemudian dijumlahkan sehingga total nilai dapat dimasukkan ke dalam kategori dari kategori B, CB +, CB, CB (-), atau kurang. Hasil dari konduite digunakan untuk menilai apakah seorang karyawan akan diperpanjang masa kontraknya untuk tetap bekerja di apotek FARMARIN atau tidak. Selain itu hasil dari konduite juga digunakan dalam penentuan penggajian karyawan. Meskipun gaji pokok setiap karyawan tetap namun besarnya tunjangan yang diperoleh dipengaruhi oleh hasil dari konduite. Aspek penilaian dalam konduite diantaranya adalah : kedisiplinan

93

ketaatan pemenuhan jam kerja pemanfaatan waktu kerja hubungan dengan rekan dan atasan inisiatif karyawan/kemampuan untuk menyelesaikan masalah kesehatan juga dipertimbangkan apakah mengganggu

Aspek

produktivitas bekerja atau tidak. Jika karyawan melakukan suatu kesalahan, terlebih dulu diberi surat peringatan maksimal sampai 3 kali, jika surat peringatan tidak diindahkan, APA berhak menentukan akan memperpanjang kontrak kerja atau tidak. Kesalahan tersebut dapat mempengaruhi penilaian dalam konduite sehingga jika skor nilai konduite tersebut jelek, APA dapat merekomendasikan ke kantor pusat untuk tidak memperpanjang kontrak kerja karyawan. Kemudian kantor pusat dapat mengeluarkan surat yang menerangkan bahwa karyawan tersebut tidak lagi diperpanjang kontrak kerjanya. Untuk penilaian APA, dilakukan oleh pemimpin cabang yang juga dikirimkan ke Jakarta. D. Administrasi dan Pelaporan Administrasi yang dilakukan di Apotek Farmarin menggunakan sistem komputer (program Integrated Application Apotek System atau IAAS) dan manual. Sistem komputer ini memuat data pembelian, penjualan, penerimaan kas, pengeluaran kas, daftar transaksi dan laporanlaporan (laporan pembelian, laporan penjualan, laporan persediaan, laporan tambahan/ eksternal, laporan hutang dan piutang, dan laporan keuangan/ neraca rugi-laba). Kegiatan administrasi di Apotek Farmarin adalah :

94

1. Laporan Intern a. Laporan Kesekretariatan Kesekretariatan di apotek meliputi penyusunan agenda, pengarsipan, surat menyurat, absensi karyawan, pengetikan laporanlaporan non keuangan baik ke luar maupun untuk intern apotek. Laporan ini ditujukan bagi kepentingan apotek FARMARIN sendiri, meliputi kelengkapan administrasi seperti : 1. Buku barang habis (Defekta) Buku ini digunakan untuk mencatat sediaan farmasi yang habis atau hampir habis dan nantinya direncanakan untuk diorder ke PBF. 2. Buku Order Buku ini digunakan untuk mencatat barang yang akan dipesan (berdasarkan buku defekta) dan sudah dikelompokkan sesuai dengan PBF yang menyalurkan lengkap dengan spesifikasi dan jumlah yang akan di pesan. Pada buku order perlu dipertimbangkan pula nominal minimal pemesanan setiap PBF. Untuk selanjutnya data dari buku order ini dituliskan dalam SP. 3. Buku SP (surat pesanan) Dalam buku SP dituliskan tanggal penulisan blangko SP, nomor blangko SP, nama PBF, keperluan serta paraf. Buku ini berperan sebagai pengontrol penggunaan lembar SP dan bukti bahwa SP telah diterima oleh PBF. Setiap sales datang untuk mengambil blanko SP maka sales wajib membubuhkan paraf pada buku SP sebagai bukti bahwa pemesanan obat oleh apotek menggunakan SP. Pada kolom keterangan

95

berguna juga untuk memperjelas tujuan SP digunakan. Untuk pemesanan narkotik maka harus dituliskan bahwa SP digunakan untuk pembelian narkotik. 4. Buku Ekspedisi Buku ekspedisi digunakan untuk mencatat surat keluar selain SP. Biasanya digunakan sebagai kontrol surat keluar yang berhubungan dengan pelaporan kegiatan apotek, baik ke PT. FMI maupun ke DinKes dan BPOM. Buku ini ada untuk meyakinkan bahwa kewajiban pelaporan rutin tiap bulan telah dilakukan oleh apotek dan telah dikirim ke instansi yang bersangkutan. Pada buku ini dituliskan tanggal pengiriman surat, nomor surat, instansi tujuan, keperluan dan paraf penerima surat tersebut. 5. Buku Faktur/Buku Pembelian Merupakan buku rekap faktur yang digunakan untuk merekap faktur pembelian setelah barang dikirim oleh PBF secara manual. 6. Buku Jatuh Tempo Buku ini digunakan untuk mencatat tanggal jatuh tempo pembayaran kepada PBF yang sistem pembayarannya secara kredit. Dari faktur pembelian setelah direkap dalam buku faktur, dituliskan nominal hutang apotek dan tanggal pembayaran (inkaso) hutang tersebut. Sehingga setelah dilakukan pembayaran hutang oleh apotek pada buku ini diberikan keterangan lunas. Buku ini sangat penting untuk mengecek beban hutang pembayaran PBF yang belum dilaksanakan oleh apotek.

96

7. Buku Retur Buku retur berguna untuk mencatat proses retur yang dilakukan oleh apotek kepada PBF. Bisa karena barang yang dikirim tidak sesuai dengan SP (kesalahan pengiriman oleh PBF), ataupun retur barang karena akan ED. Dalam buku ini dituliskan tanggal barang akan diretur, nama PBF beserta tanggal dan nomor faktur pengiriman barang, nama dan jumlah barang yang akan diretur, keterangan kenapa barang diretur, tanggal realisasi retur dari PBF, bukti retur (tanda terima dari PBF), CN atau penukaran barang retur jika ditukar dengan uang, serta pengurangan stok baik pada kartu stok maupun komputer. Melalui buku ini kita dapat mengecek apakah barang yang ingin diretur sudah direalisasikan oleh PBF atau belum. Jika sudah maka harus dilakukan pengurangan stok pada kartu stok dan komputer. Tanda terima retur biasanya dibuat oleh PBF dan disimpan sebagai bukti retur barang. Namun jika PBF tidak memberikan tanda terima tersebut, maka Apotek wajib membuat tanda terima retur. Tanda terima ini dibuat rangkap dua, untuk PBF dan arsip Apotek. 8. Buku OWA Buku ini mencatat semua penjualan OWA, meliputi nama pasien, alamat pasien, nama dan jumlah obat keras yang diberikan kepada pasien serta keluhan pasien. Secara rutin buku OWA ini akan diperiksa oleh BPOM.

97

b. Laporan Personalia Laporan personalia meliputi : biodata tiap karyawan yang memuat : tempat tanggal lahir, alamat, kontrak kerja, keterangan pendidikan terakhir, dsb laporan absensi karyawan daftar ijin dan cuti serta surat ijin sakit daftar gaji karyawan.

c. Laporan Keuangan Pengelolaan keuangan apotek secara umum dilakukan oleh Administrasi dan Keuangan dibantu oleh Kasir dan didampingi oleh APA. Bagian keuangan mengontrol penerimaan dan pengeluaran uang di apotek. Penerimaan berasal dari penjualan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan, sedangkan pengeluaran digunakan untuk biaya-biaya rutin di apotek. Sumber pemasukan keuangan apotek dapat diperoleh dari : 1. Penjualan obat dengan resep atau tanpa resep serta komoditi lain. 2. Pajangan reklame dari pabrik obat. 3. Tagihan piutang. Sedangkan pengeluaran apotek digunakan untuk : 1. Administrasi : pembelian buku-buku, blangko-blangko, tinta dan alat tulis. 2. Rumah tangga : seperti gula, teh, sabun dan lain sebagainya. 3. Pemeliharaan inventaris : servis AC, komputer, dan lain-lain. 4. Pembelian perbekalan farmasi : pembelian ke PBF dan juga pembelian ke apotek lain (nempil).

98

5. Kesejahteraan karyawan : gaji, tunjangan, dan lain-lain. 6. Pembayaran rekening listrik, air, dan telepon. 7. Embalase : berupa barang-barang pembungkus, etiket, salinan resep, dan kuitansi. Berdasar data penjualan harian yang dilaporkan oleh Kasir selanjutnya diserahkan kepada bagian administrasi dan keuangan untuk dilakukan pencatatan pemasukan bulanan apotek sebagai data dalam pembuatan neraca dan laporan rugi-laba Apotek. Kegiatan pelaporan keuangan juga dilakukan setiap bulan maupun tahunan baik untuk kepentingan apotek maupun perusahaan (PT. FMI). Laporan keuangan yang ada di apotek FARMARIN antara lain : 1. Buku Kas Buku kas digunakan untuk mencatat semua transaksi keluar atau masuk aliran uang melalui kas setiap harinya. Pencatatan arus masuk dalam buku kas meliputi pemasukan dari hasil penjualan, bonus dari PBF, pajangan reklame obat, dan tagihan piutang. Sedangkan arus keluar kas seperti pembelian bensin untuk pengantaran obat, pembelian alat tulis apotek, pembayaran inkaso PBF, serta aktivitas keuangan lainnya. Buku kas tersebut setiap bulannya direkap oleh bagian administrasi ke dalam Daftar Pertanggungjawaban kas (DPJ Kas). Dalam DPJ Kas ini rincian pemasukan dan pengeluaran dalam sebulan dikelompok-kelompokkan.

Pengelompokkan ini digunakan sebagai dasar pembuatan neraca rugi laba.

99

2. Buku Bank Buku bank digunakan untuk mencatat semua transaksi yang ada di bank (rekening apotek). Untuk transaksi dalam jumlah besar sebagai contoh ketika melakukan pembayaran hutang atau penarikan piutang, apotek FARMARIN menggunakan rekening apotek. Buku bank tersebut sebagai dasar pembuatan DPJ Bank. Setiap bulan bank mengeluarkan rekening koran yang memuat segala penarikan atau pemasukan uang di bank. Dari rekening koran tersebut dicocokkan dengan buku bank. d. Laporan Penjualan 1. Buku Penjualan OTC Pada buku ini dituliskan OTC yang mengalami penjualan berdasarkan nota B pada kasir. Buku penjualan ditulis setiap hari setelah transaksi penjualan hari itu berakhir. Data yang dituliskan adalah tanggal penjualan, nama dan jumlah barang, harga jualnya. Kemudian dituliskan total penjualan untuk OTC. Kemudian data penjualan ini dicek oleh APA dengan print-out penjualan dan data komputer. Jika sesuai maka diparaf oleh APA. 2. Buku Penjualan Resep Data dari struk penjualan obat dengan resep selanjutnya dicatat dalam buku penjualan resep. Pencatatan dilakukan setiap hari dengan data tanggal pelayanan resep, nomor resep, nama dokter penulis resep, nama pasien, nama dan jumlah obat, harga obat serta total penjualan dari semua resep yang dilayani dalam satu hari itu. Selanjutnya data ini dicek oleh APA dan jika sudah sesuai maka diparaf oleh APA.

100

3. Buku Penjualan OWA Penjualan OWA juga dituliskan pada buku ini dari data nota penjualan E. Setiap hari dituliskan nama dan jumlah OWA serta harga penjualannya. Kemudian dihitung total penjualan bersih setelah dikurangkan dengan nilai tuslah. Untuk selanjutnya tuslah disimpan dalam buku tersendiri. Setiap hari APA juga mengecek total penjualan OWA ini dan jika sesuai maka diparaf oleh APA. e. Laporan Hutang Laporan hutang berasal dari faktur-faktur barang yang telah dibeli ke PBF. Sebagian besar pembelian oleh apotek dilakukan secara kredit. Faktur-faktur tersebut memuat tanggal jatuh tempo yang dibukukan dalam buku jatuh tempo seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. f. Laporan Piutang Laporan piutang dibuat setiap akhir bulan yang merupakan tagihan resep YKKBI, BI aktif, YanKes Mandiri, ASKES, dan juga PT. POS Indonesia.

2. Laporan Keluar 1. Laporan tiap bulan a. Laporan daftar hadir tenaga kesehatan kepada DinKes. b. Laporan pemakaian Psikotropika kepada Kepala Dinkes Kota Yogyakarta dengan tembusan Kepala Dinkes Propinsi, Kepala BPOM, dan sebagai arsip apotek. c. Laporan pemakaian Narkotika kepada Kepala Dinkes Kota Yogyakarta dengan tembusan Kepala Dinkes Propinsi, Kepala

101

BPOM, dan sebagai arsip apotek. d. Laporan statistika resep dan obat generik berlogo kepada Kepala Dinkes Kota Yogyakarta dengan tembusan Kepala Dinkes Propinsi, Kepala BPOM, dan sebagai arsip apotek. e. Laporan konduite kerja karyawan apotek FARMARIN kepada PT. Fajar Mekar Indah. 2. Laporan Triwulan Laporan ini berisi data tenaga kefarmasian, Apoteker, dan AA yang bekerja di apotek FARMARIN yang disertakan dalam laporan Narkotika, Psikotropika dan Statistika resep OGB. 3. Laporan Tahunan Apotek FARMARIN setiap tahunnya membuat laporan Surat

Pemberitahuan Tahunan (SPT) Tahunan serta neraca dan rugi-laba Apotek yang termasuk dalam laporan keuangan apotek.

3. Pencatatan Inventaris Setiap pembelian aset apotek FARMARIN dilakukan pencatatan ke dalam sistem komputer yang meliputi tanggal pembelian, nama barang, spesifikasi, kode barang, jumlah barang, harga per unit, dan penyusutannya. Contoh inventaris apotek adalah seperti bangunan, almari etalase, rak obat, almari es, perlengkapan apotek lainnya, kendaraan bermotor milik apotek. Dengan data inventarisasi ini akan memudahkan data biaya penyusutan dalam menyusun neraca apotek setiap bulannya.

102

E. 1.

Administrasi Obat Administrasi Pembelian Administrasi pembelian dilakukan dengan pencatatan menggunakan

sistem komputer serta manual seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Pencatatan pembelian meliputi nama PBF, nomor faktur, nomor pembelian, tanggal, nama barang, kadaluarsa, jumlah barang, harga satuan, bonus, diskon, PPN, tanggal pengiriman, jatuh tempo pembayaran, dan keterangan lunas. Faktur kemudian disimpan tiap bulan sebagai berikut : a). Faktur tunai OKT (narkotika dan psikotropika yang sudah lunas). b). Faktur tunai (OTC dan komoditas lain). c). Faktur kredit yang sudah lunas (tiap PBF dan bulannya). d). Faktur kredit yang belum lunas (disusun secara alfabetis PBF). 2. Administrasi Penjualan Pencatatan penjualan resep, OTC dan komoditas lain dilakukan secara langsung menggunakan sistem komputer dan secara manual seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Pengontrolan jumlah persediaan barang atau stok di apotek FARMARIN dilakukan menggunakan sistem manual dengan pencatatan di kartu stok obat dan juga menggunakan komputer, kemudian dicocokkan dengan kartu stok serta persediaan riil di etalase dan rak obat seperti yang telah dijelaskan sebelumnya.

103

Minggu 3

: Keuangan, Marketing Apotek dan Perpajakan Apotek

1. Keuangan Dalam aspek keuangan biasanya dibuat rencana anggaran selama 5 tahun kedepan. Kemudian ditentukan parameter keuangan yang mungkin seperti perkiraan laba-rugi, BEP, ROI, dan PBP. Dari beberapa parameter tersebut dapat diperkirakan kelayakan usaha yang dijalankan. a. Break Even Point (BEP) Suatu analisis yang digunakan untuk mengetahui pada volume atau jumlah penjualan berapakah apotek miliknya tidak mengalami keuntungan ataupun kerugian. Tujuan dari analisis Break Even Point ini adalah mencari titik impas apotek, ini merupakan volume penjualan dimana total pendapatan atau penjualan sama dengan total biaya. BEP = b.
1 x Biaya Tetap 1 - (Biaya Variabel / Pendapatan)

Tes Liquiditas Untuk mengetahui kemampuan apotek membayar hutang dalam jangka

pendek. Apotek dikatakan sehat jika cash flow nya bagus. Tes liquiditas diantaranya adalah : Ratio lancar (current ratio = CR) Membandingkan harta lancar sebuah Apotek yang memberikan uang tunai untuk membayar hutang lancarnya dengan hutang itu sendiri. Rasio lancar sebaiknya berkisar antara 2 sampai 3,8.
CR = harta lancar kewajiban lancar

104

Harta lancar meliputi kas, piutang, dan persediaan obat. Ratio cepat (quick ratio = QR) Rasio cepat sama dengan rasio lancar tetapi merupakan tes yang lebih keras terhadap likuiditas Apotek. Nilai rasio cepat sebaiknya berada di antara 1 dan 2.

QR =

Harta lancar - Persediaan obat Kewajiban lancar

Masa perkiraan hutang (account payable period = MPU) Menunjukkan berapa lama waktu yang dibutuhkan Apotek untuk membayar pembelian kreditnya. Rentang waktu MPU yang baik jika dapat membayar hutangnya sesuai jatuh tempo yang ditetapkan. MPU = c. Pay Back Period (PBP) Adalah pengukuran periode yang diperlukan dalam menutup kembali biaya investasi (initial cash invesment) dengan menggunakan aliran kas (laba bersih) yang akan diterima. PBP = d. Return On Invesment (ROI) Adalah pengukuran besaran tingkat return (%) yang akan diperoleh selama periode investasi dengan cara membandingkan jumlah nilai laba bersih pertahun dengan nilai investasi. ROI =
Laba Bersih x 100% Total Investasi

Perkiraan utang x 365 hari Pembelian perhari

Total Investasi Laba Bersih

105

e. Jumlah Persediaan Persediaan apotek seharusnya tidak over/berlebih. Idealnya rasio antara jumlah persediaan dibanding omset apotek perbulannya 1-1,5. Untuk menjaga persediaan agar tidak over dilakukan stock opname 6 bulan sekali. Di apotek FARMARIN dilakukan setiap bulan Desember dan Juni. Semua analisis keuangan dilakukan oleh APA. Analisis keuangan ini digunakan untuk mengetahui apakah apotek Farmarin sehat atau tidak dan digunakan sebagai pertimbangan strategi pengembangan apotek selanjutnya.
2. Marketing Apotek

Strategi yang telah dilakukan apotek Farmarin untuk meningkatkan pertumbuhan apotek, yaitu : 1. Melakukan kerjasama dengan pihak lain dalam hal pengobatan bagi karyawannya. Penagihan biaya pengobatan akan dilakukan pada tiap akhir bulan. Sampai saat ini kejasama sudah dijalin dengan Bank Indonesia, pensiunan Bank Indonesia, Bank Mandiri, AsKes Komersial, dan PT. POS Indonesia. 2. Harga bersaing dan memberikan diskon khusus untuk setiap nominal pembelian. 3. Produk yang tersedia lengkap dan terjamin serta mengadakan perluasan jenis barang yang dijual, seperti menyediakan alat kesehatan, kosmetika, perlengkapan bayi, makanan dan minuman ringan. 4. Memberikan informasi obat, jika pasien meminta.

106

5. Pengembangan usaha dengan mengadakan praktek dokter bersama. Pada saat ini di apotek Farmarin terdapat 3 praktek dokter.
3. Perpajakan Apotek

Dalam menjalankan usaha bisnisnya apotek FARMARIN berkewajiban untuk membayar beberapa pajak diantaranya : 1. PPh (Pajak Penghasilan) a. PPh pasal 21 Pengenaan pajak atas penghasilan sehubungan dengan pekerjaan berupa gaji, upah, honor, tunjangan sehubungan dengan pekerjaan, jasa orang pribadi. Besarnya pajak ini : Penghasilan netto - PTKP PPh pasal 21 dikenakan pada karyawan tetap yang memiliki penghasilan melebihi PTKP. Besarnya PTKP : Rp 13.200.000,00 untuk wajib pajak Rp 1.200.000,00 tambahan untuk wajib pajak kawin Rp 1.200.000,00 tambahan untuk setiap anggota keluarga (maksimal 3 orang) Besarnya PTKP pada point kedua dan ketiga hanya berlaku untuk karyawan laki-laki dan tidak berlaku untuk karyawan wanita. Sehingga meskipun wajib pajak telah menikah dan berkeluarga tetapi besar PTKP tetap sama seperti wajib pajak yang belum menikah. Pajak ini dibayar setiap bulan sebelum tanggal 15. Kemudian setiap tahunnya yaitu pada tanggal 31 Maret dilaporkan pajak tahunan yang

107

memuat pajak yang yang harus dibayar dan pajak yang telah dibayar selama satu tahun periode. Hal ini karena pajak yang dibayar setiap bulan hanya berupa penghasilan pokok dan belum memperhitungkan THR, gratifikasi dan uang lembur. Sehingga kekurangan pajak yang belum dibayar, akan disetorkan pada tanggal tersebut. b. PPh pasal 23 Pajak penghasilan yang dipotong atas penghasilan yang diterima atau diperoleh yang berasal dari modal. Apotek harus membayar pajak berdasarkan PPh 23 yaitu pembayaran sewa gedung yang besarnya 10% dari biaya sewa gedung. Pajak ini dibayarkan 1 kali pada waktu pertama kali apotek berdiri. c. PPh pasal 25 Angsuran pajak penghasilan yang harus dibayar sendiri oleh wajib pajak setiap bulan. Besarnya pajak ini : Pajak penghasilan tahun lalu : 12

Pajak ini dibayarkan oleh kantor pusat di Jakarta secara kumulatif untuk semua apotek FARMARIN di Indonesia. 2. PPn (Pajak Pertambahan Nilai) Pajak pertambahan nilai dihitung berdasarkan selisih pajak pemasukan dan pajak keluaran. Pajak pemasukan merupakan pajak yang dibebankan kepada apotek berdasarkan jumlah nominal barang yang dibeli apotek dari PBF yang dibuktikan dengan faktur pajak standar yang dibuat PBF bersangkutan.

108

Sedangkan pajak keluaran merupakan pajak yang dibebankan kepada konsumen atau partner kredit (BI, Mandiri, PT. POS Indonesia) karena membeli sejumlah barang di apotek dan dibuktikan dengan faktur pajak standar yang dikeluarkan apotek. Apabila pajak keluaran lebih besar dari pajak pemasukan maka apotek wajib untuk membayar pajak.yang harus dibayar sebelum tanggal 15. Namun apabila pajak pemasukkan lebih besar dari pajak keluaran maka apotek tidak berkewajiban untuk membayar pajak. Kondisi ini jarang terjadi dan biasanya terjadi saat awal pendirian apotek dimana apotek membeli banyak barang untuk persediaan awal, tetapi omset penjualan masih sedikit. 3. Pajak inventaris Merupakan pajak daerah yang dibayar setiap tahun. Misalnya pajak kendaraan bermotor sebagai fasilitas transportasi di apotek. 4. Pajak reklame Merupakan pajak daerah yang besarnya dipengaruhi oleh luas papan reklame (papan nama apotek). Untuk menilai mutu pelayanan suatu apotek dapat menggunakan indikator sebagai berikut: 1. Tingkat kepuasan konsumen, dapat dilakukan melalui survey, wawancara, atau dengan kembalinya pasien ke apotek untuk memperoleh pelayanan dari apotek dan melakukan transaksi

109

2. Dimensi waktu, dapat diketahui dari lamanya pelayanan yang diberikan oleh apotek kepada pasien,. Pelayanan ini meliputi pelayanan resep maupun pelayanan OTC. 3. Prosedur tetap untuk menjamin mutu pelayanan apotek yang sesuai standar.

110

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

1.

Apotek Farmarin merupakan apotek milik PT. Fajar Mekar Indah yang didirikan oleh Yayasan Kesejahteraan Keluarga Bank Indonesia (YKKBI) yang berorientasi pada pelayanan kesehatan pasien (patient oriented) dan bisnis (profit oriented).

2.

Apotek FARMARIN telah melakukan praktek kefarmasian dengan baik dan profesional, dimana selalu ada Apoteker yang stand by tiap jam buka Apotek.

3.

Administrasi yang dilakukan di Apotek FARMARIN menggunakan sistem manual dan komputerisasi

4.

Apotek FARMARIN dalam orientasinya kepada pasien, salah satunya diwujudkan dengan melakukan pelayanan informasi obat dan konseling, tapi belum optimal.

B. Saran

1.

Perlu dilakukan evaluasi mutu pelayanan kefarmasian terutama survei berupa angket atau wawancara langsung dengan masyarakat pengguna jasa apotek, serta standarisasi waktu pelayanan (dispensing time).

2.

Apotek perlu dilengkapi kotak saran bagi konsumen, sehingga konsumen dapat memberikan saran dan masukan lewat kotak saran tersebut.

111

3. 4. 5.

Penertiban pencatatan buku OWA. Pengadaan majalah, koran, buletin kesehatan di ruang tunggu Perbaikan lay out ruang racik agar memudahkan proses peracikan obat.

112

Lampiran 1. Layout Apotek FARMARIN

Keterangan lay out apotek Farmarin:

A. Ruang tunggu pasien

J E E D C A B
Pintu masuk

O
L K E

B. Meja isian pasien C. Timbangan D. Kasir E. Etalase OTC

I H

F. Loket Penerimaan dan Penyerahan Resep G. Ruang Racik H. Ruang kerja APA &

Ruang Konseling I. Ruang Administrasi J. Lemari komoditi non farmasi K. Kulkas L. Dapur M. Ruang Serba guna N. Kamar mandi O. Tangga

113

Lampiran 2. Etiket Apotek

Etiket obat dalam


Apotek FARMARIN
Jl . P. Mangku bumi No.73 Yogyakarta Tlp/Fax (0274) 586 397 Apoteker : Sari Utami, S. Si, Apt No. Sp : KP.01.01.1.2.3451

Etiket obat luar


Apotek FARMARIN
Jl . P. Mangku bumi No.73 Yogyakarta Tlp/Fax (0274) 586 397 Apoteker : Sari Utami, S. Si, Apt No. Sp : KP.01.01.1.2.3451

No.

Tgl.

No.

Tgl.

................................................................................................... ..... ..............................X sehari..........................capsul/tablet/bungkus Sebelum/Sewaktu/Sesudah makan AP 09a

................................................................................................... ..... ................................................................................................... ... OBAT LUAR. AP 09j

Apotek FARMARIN
Jl . P. Mangku bumi No.73 Yogyakarta Tlp/Fax (0274) 586 397

Apotek FARMARIN
Jl . P. Mangku bumi No.73 Yogyakarta Tlp/Fax (0274) 586 397

Apotek FARMARIN
Jl . P. Mangku bumi No.73 Yogyakarta Tlp/Fax (0274) 586 397 Apoteker : Sari Utami, S. Si, Apt No. Sp : KP.01.01.1.2.3451

No.

Tgl.

................................................................................................... ..... ...........................X sehari......................sendok takar/bubur/makan Sebelum/Sewaktu/Sesudah makan AP 09c

KOCOK DAHULU

114

Lampiran 3. Copi Resep

Apotik FARMARIN
P.T. Fajar Mekar Indah Jln Mangkubumi No. 73 Telp/Fax. (0274) 586 397 YOGYAKARTA Apoteker : Sari Utami, S. Si,Apt S. P. No : KP. 01.01.1.2.3451

SALINAN RESEP
Dokter : ........................................................................Tgl.............. ................. No : ........................................................................Tgl............ ................... Pasien : ........................................................................

R/

Yogyakarta,................................ P.c.c

AP.08

115

No. ...............................

A potek FARMARIN P.T. Fajar Mekar Indah Jl. P. Mangkubumi No. 73 Telp. (0274) 586397 Yo g ya k a r t a

Sudah terima dari : ................................................................................................. Banyaknya uang :

Untuk pembayaran resep dr. : ............................................... Tgl .......................... No. Resep ........................................................... Pro. ............................................ ..................................................................................................................

Lampiran 4. Kuitansi

116

Lampiran 5. Surat Pesanan Obat APOTEK FARMARIN


PT. Fajar Mekar Indah Jl. P. Mangkubumi No. 73 Yogyakarta Telp. (0274) 586397 Kepada Yth. ............................................... ............................................... Yogyakarta
Kami minta agar Sdr, dengan segera mengirimkan obat-obat sbb : No. Nama Obat-obat Jumlah Sat. Pot. SURAT PESANAN No. .........................................

Yogyakarta, ............................... Apoteker

Sari Utami, S.Si., Apt. S.P.No, : KP.01.01.1.2.3451

117

Lampiran 6: Contoh Surat Pesanan (SP) narkotika


Rayon : No. SP : Model N.9 Lembar ke 1/2/3/4/5

SURATPESANANNARKOTIKA

Yang bertanda tangan di bawah ini : Nama Jabatan Alamat rumah : ................................................................................... : ................................................................................... : ................................................................................... ................................................................................... Mengajukan pesanan Narkotika kepada : Nama distributor Alamat & No. Telepon Sebagai berikut : : PT. KIMIA FARMA Trading & Distribution : Jl. Adisucipto 63A Yogyakarta Telp. (0274) 488142

Narkotika tersebut akan digunakan untuk keperluan Apotek Lembaga ..................................., ....................... 20 ........ Pemesan,

( ...............................................) No. S.I.K.

118

Lampiran 7: Contoh Surat Pesanan (SP) psikotropika

APOTEK FARMARIN
Jl. P. Mangkubumi No. 73, Yogyakarta

Telp : (0274) 586397


Apoteker : Sari Utami, S.Si., Apt. (SP : KP.01.01.1.2.3451)

SURAT PESANAN PSIKOTROPIKA No :


Yang Bertandatangan di bawah ini : Nama Alamat Jabatan : Sari Utami, S.Si., Apt. : Jl. Pandega Marta VI/35, Yogyakarta : APA

Mengajukan permohonan kepada : Nama perusahaan Alamat : :

Jenis Psikotropika sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. ....... ... ... ...

Untuk keperluan Apotek FARMARIN Yogyakarta, .. Penanggung jawab :

(Sari Utami, S.Si., Apt.)

119

Lampiran 8: Contoh kartu stok obat

APOTEK FARMARIN
P.T. FAJAR MEKAR INDAH
Nama Obat : Sal

KARTU OBAT
Kode :

Tgl.

Jumlah Penerimaan

Jumlah Pengeluaran

Sisa

Harga Satuan Rp.

Keterangan

AP.06

120

Lampiran 9: Contoh bangko rekap penjualan


PENGELUARAN OBAT DARI R. RACIK TANGGAL : ................................. NO. RESEP NO. RESEP

NO. REKAP

NO.

NAMA OBAT

NO.

NAMA OBAT

JUMLAH RESEP AP.018

121

Lampiran 10: Blangko isian pasien BI aktif

122

Lampiran 11: Blangko isian pasien YKK-BI (pensiunan BI)

123

Lampiran 12: Contoh Laporan Penggunaan Psikotropika, Narkotika dan Statistika Resep LAPORAN PENGGUNAAN PSIKOTROPIKA DAN OBAT YANG SERING DISALAHGUNAKAN

Nama : Apotek Farmarin Alamat : Jl. Mangkubumi no. 73 Jogjakarta Bulan : 1-15 Januari 2008
No No kode 3 4 11 13 14 21 22 23 28 31 33 35 37 39 40 41 45 49 53 54 57 66 67 68 74 75 76 105 107 115 124 134 140 141 147 164 Psikotropika dan obat yang sering disalahgunakan Alganax 0,5 mg Alganax 1 mg Amitriptilin 25 mg Analsik Apisat tab Ativan 2 mg Bellapheen 0,1 mgtab Braxidin tab Carbamazepin 200 mg tab Cetabrium 5 mg tab Cetalgin Chlorpromazin 100 mg tab Chlorpromazin 25 mg tab Clobazam 10 mg Clozaril 25 mg tab Danalgin tab Dizepam 2 mg Ditalin tab Esilgan 1 mg Esilgan 2 mg Frisium 10 mg Haloperidol 0,5 mg Haloperodol 1,5 mg Haloperidol 5 mg Lexotan 3 mg Librax Lodomer 2 mg Neurodial 5 mg tab Neuropyron tab Phenobarbital 30 mg Proneuron Rivotril 2 mg Serenace 0,5 mg tab Serenace liq 15 mL Spasmium loz Tradosik 50 mg caps Satuan Saldo awal 37,5 46 266,1 79 24,25 70,75 490,5 49 95 0 39 431,75 798 92 44 108 730,25 30 45 78.25 105 15 606,7 180 92 110 39 80 75 198,1 145 70,25 16 1 120 7.25 Pemasukan Dari Jumlah Penggunaan Untuk Jumla h resep 10 Resep Resep resep resep resep resep PP 100 resep resep 20 115 30 10 40 30 20 60 Saldo akhir 27,5 46 246,1 64 24.25 70,75 480,5 9 65 0 119 371,75 798 92 44 72 530,25 30 45 78.25 105 15 606,7 120 92 100 39 80 75 192,1 105 70,25 16 0 105 7.25

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Liquid Tablet Capsul

BSP PP

100 30

Resep resep

36 200

resep Resep

60 10

resep Resep

6 40

resep resep

1 15

124

37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60

168 170 171 182 193 194 196 197 198 206 207

Tramadol 50 mg caps Tramal 100 mg tab Tramal 50 mg caps Trihexyl phenidil 2 mg Valisanbe 2 mg tab Valisanbe 5 mg tab Xanax 0,5 mg tab Xanax 1 mg tab Xepadergin 1 mg tab Zolmia 10 mg tab Zoloft 50 mg tab Artane 2 mg tab Clobium 10 mgtab Clozaril 100 mg tab Dolana caps Hydergin 1 mg tab Sanmag tab Stilnox 10 mg tab Xanax XR 0,5 mg tab Alprazolam 0,5 mg Teronac 1 mg Aprazolam 1 mg Hydergin FAS 4,5 mg Zypraz

Tablet Tablet Capsul Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet

55 6 6 355 32 61 107 56,75 55 12 7 811 50 0,25 1 26 28 10 15 105 0,6 97 0 0

resep Resep resep resep

150 48 27 40

resep

75

resep

resep ESV 50 Resep

1,75 40

55 6 6 205 32 13 80 16,75 55 12 7 736 50 0,25 1 26 28 5 15 105 0,6 95,25 0 10

Jogjakarta, 15 Januari 2008

Sari Utami S.Si, Apt SP No : KP.01.01.1.2.3451

Tembusan : 1. Balai POM 2. Dinas Kesehatan Kota 3. Dinas Kesehatan Propinsi Yogyakarta 4. Arsip Apotek

125

LAPORAN PENGGUNAAN PSIKOTROPIKA Nama Alamat Periode : Apotek Farmarin : Jl. Mangkubumi No. 73 Jogjakarta : 16-31 Januari 2008

No

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40

Psikotropika dan obat yang sering disalahgunakan Alganax 0,5 mg Alganax 1 mg Alprazolam 0,5 mg Alprazolam 1 mg Amitriptilin 25 mg Analsik Antane 2 mg Apisat tab Ativan 2 mg Bellapheen tab Braxidin tab Carbamazepin tab Cetabrium 5 mg tab Chlorpromazin 100 mg tab Cetalgin Chlorpromazin 25 mg tab Clobazam 10 mg Clobium Clozaril 25 mg tab Danalgin tab Dizepam 2 mg Ditalin tab Dolana Ergotika 1 mg Esilgan 1 mg Esilgan 2 mg Frisium 10 mg Haloperidol 0,5 mg Haloperodol 1,5 mg Haloperidol 5 mg Hydergin 1 mg Lexotan 1,5 mg Lexotan 3 mg Librax Lodomer 2 mg Neurodial 5 mg tab Neuropyron tab Phenobarbital 30 mg Proneuron Rivotril 2 mg

Satuan

Saldo awal 46 46 105 95,25 246,1 64 736 24,25 70,75 490,5 9 65 0 371,75 640 798 92 50 44 79 530,25 30 1 15 45 78,25 65 15 606,7 120 26 87 92 100 39 80 75 192,1 125 70,25

Pemasukan Dari Jumlah BSP BSP IGM IGM MPI 298 100 100 300 200 -

Penggunaan Untuk Jumlah Resep Resep Resep Resep Resep Resep Resep 278 38 42 83 40 20 95 -

Saldo akhir 46 46 105 95,25 246,1 84 736 24,25 70,75 490,5 109 165 0 371,75 640 798 54 50 44 37 447,25 30 1 15 45 78,25 65 15 606,7 420 26 87 92 60 39 80 55 192,1 230 70,25

Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet

126

41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61

Sanmag Serenace 0,5 mg tab Serenace 1,5 mg tab Serenace drop 2 mg/ml Spasmium 5 mg tab Spasmium Loz Stilnox 10 mg Teronac Tradosik caps 50 mg Tramadol caps 50 mg Tramal caps 50 mg Tramal retard 100 mg Trihexyl phenidil 2 mg Valisanbe 2 mg tab Valisanbe 5 mg tab Xanax 0,5 mg tab Xanax 1 mg tab Xepadergin 1 mg tab Zolmia 10 mg tab Zoloft 50 mg tab Zypraz 1 mg

Tablet Tablet Tablet Botol Tablet Tablet Tablet Tablet Kapsul Kapsul Kapsul Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet Tablet

28 16 78 0 0 105 5 0,6 7,25 55 6 6 205 32 13 80 16,75 55 12 7 10

AMS IGM BSP APL KBY ESV

50 200 100 100 100 50

Resep Resep Resep Resep Resep Resep Resep Resep

40 20 30 32 10 58,75 15 10

28 16 78 0 0 65 5 0,6 7,25 55 36 6 375 0 113 70 58 55 97 7 50

LAPORAN PENGGUNAAN NARKOTIKA

Nama : Apotek Farmarin Alamat : Jl. Mangkubumi no.73 Jogjakarta Bulan : Januari 2008 No No kode 3 5 6 Narkotika Satuan Saldo awal 84 25 30 Resep 15 Pemasukan Dari KF penggunaan Jumlah 196 Saldo akhir 188 25 15

1 2 3

11

19

Codein 20 mg tab Codipront caps Codipron cum exp caps Doveri 200 mg tab MST continus 10 mg

Tablet Kapsul Kapsul

Jumlah Untuk 300 Resep

Tablet

20

20

Tablet

68

68

127

LAPORAN STATISTIKA RESEP DAN PELAYANAN OBAT GENERIK

Nama : Apotek Farmarin Alamat : Jl. Mangkubumi no. 73 Jogjakarta Bulan : Januari 2008

STATISTIKARESEP
Resep seluruh (nama dagang, Resep generik berlogo generik & generik berlogo) Jumlah Jumlah Harga rata- Jumlah Jumlah Harga lembar resep rata (Rp) lembar resep rata-rata (R/)* (R/)** (Rp) 573 1765 65.457,12 120 134 24.285,78 Prosentase R/ generik berlogo dibanding dengan R/ seluruhnya **/* X 100% 7,59 %

128