Anda di halaman 1dari 25

ASUHAN KEBIDANAN PADA NY U PRIMIGRAVIDA USIA KEHAMILAN 36 MINGGU DI PUSKESMAS AROSBAYA BANGKALAN TANGGAL 13 JUNI 2011

DISUSUN OLEH : ALFIYATIN NAJAH P. 27824310 001

KEMENTRIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SURABAYA PROGRAM STUDI KEBIDANAN BANGKALAN TAHUN AKADEMIK 2010 2011

LEMBAR PENGESAHAN Asuhan kebidanan pada Ny U GI P00000 usia kehamilan 36 minggu dengan manajemen varney kehamilan fisiologis di puskesmas Arosbaya, periode tanggal 13 Juni 09 Juli 2011. Telah diperiksa, disetujui dan disahkan pada tanggal 10 Februari 2012.

Penyusun

Alfiyatin najah NIM. P 27824310 001

Mengetahui

Pembimbing ASKEB

Bidan pembimbing praktek

Sri Wayanti, SSiT., MPH NIP. 19660327 1989 03 2001

Lukluatun M. Amd. Keb NIP. 19750129 2007 01 2009

BAB I LANDASAN TEORI KEHAMILAN 36 MINGGU

I.

Pengertian Kehamilan Kehamilan adalah pertumbuhan dan perkembangan janin intra uterin mulai dari konsepsi dan berakhir sampai permulaan persalinan. ( Ari Sulistyawati, 2009 : 35 )

II.

Perubahan Fisiologis Pada Saat Kehamilan 36 Minggu a. Rahim / uterus Rahim yang semula besarnya 30 gr akan mengalami hipertropi sehingga menjadi seberat 100 gr. Pada akhir kehamilan otot rahim akan mengalami hyperplasia dan hipertropi lebih besar, lunak dan dapat mengikuti pembesaran rahim karena pertumbuhan janin. Kehamilan 36 minggu, tinggi fundus uteri sekitar 3 jari di bawah proxesus xiphoideus. ( Ari Sulistyawati, 2009 : 59 - 60 ) b. Vagina dan vulva Vagina dan vulva akibat hormon estrogen juga mengalami perubahan. Adanya hipervaskularisasi mengakibatkan vagina dan vulva tampak lebih merah dan kebirubiruan ( tanda chadwicks ). Pada bulan terakhir kehamilan, cairan vagina mulai meningkat dan lebih kental. c. Payudara Payudara mengalami pertumbuhan dan perkembangan sebagai persiapan

memberikan ASI pada laktasi. Perkembangan payudara tidak dapat dilepaskan dari pengaruh hormone saat kehamilan, yaitu estrogen, progesterone, dan somamotropin. d. Sirkulasi darah Setelah kehamilan lebih dari 30 minggu, terdapat kecenderungan peningkatan tekanan darah. Sama halnya dengan pembuluh darah yang lain. Vena tungkai juga mengalami distensi. Vena tungkai mempengaruhi pada kehamilan lanjut karena terjadi obstruksi aliran balik vena akibat tingginnya tekanan darah vena yang kembali dari uterus dan akibat tekanan mekanik dari uterus pada vena cava.

e. Sistem respirasi Ekspansi diafragma dibatasi oleh pembesaran uterus, diafragma naik 4 cm ( 1,5 inci ), kondisi ini menyebabkan ibu bernafas pendek dan sesak terjadi pada 60 % wanita hamil. f. System pencernaan Karena pengaruh estrogen, pengeluaran asam lambung meningkat yang dapat menyebabkan pengeluaran air liur berlebihan ( hipersalivasi ), daerah lambung terasa panas, morning sickness, dan mual muntah. Pengaruh progesterone menimbulkan gerak usus makin berkurang dan dapat menyebabkan obstipasi ( sembelit). g. System pekemihan Pada akhir kehamilan, muncul keluhan sering berkemih karena kepala janin mulai turun ke PAP. Desakan ini menyebabkan kandung kemih cepat terasa penuh. Terjadinya hemodilusi menyebabkan metabolisme air makin lancar sehingga pembentukan urinpun makin bertambah. ( Varine Astria, 2009 )

III.

Perubahan Psikologis Trimester III ( Periode Penantian Dengan Penuh Kewaspadaan ) a. Rasa tidak nyaman timbul kembali, merasa dirinya jelek, aneh, dan tidak menarik. b. Merasa tidak menyenangkan ketika bayi tidak lahir tepat waktu. c. Takut akan rasa sakit dan bahaya fisik yang timbul pada saat melahirkan, dan khawatir akan keselamatannya. d. Khawatir bayi akan dilahirkan dalam keadaan tidak normal, bermimpi yang mencerminkan perhatian dan kekhawatirannya. e. Merasa sedih karena akan terpisah dari bayinya. f. Merasa kehilangan perhatian. g. Perasaan mudah terluka ( sensitive ). h. Libido menurun. ( Ari Sulistyawati, 2009 : 77 )

IV.

Keluhan Yang Dialami Oleh Ibu Hamil Serta Cara Mengatasinya a. Sering kencing Diakibatkan oleh peningkatan hormone progesterone dan tekanan kandungan kemih, solusinya jangan menunda keinginan buang air kecil dan menghindari minuman yang mengandung kafein.

b. Sembelit Peningkatan kadar estrogen menyebabkan paristaltik usus menjadi lambat. Penyerapan air dari kolon meningkat. Solusinya perbanyaklah mengkonsumsi sayuran dan buah-buahan berserat, minum air putih minimal 5 liter / hari. c. Nyeri pinggang bawah Karena berat uterus yang membesar mengakibatkan pergeseran pusat gravitasi wanita dan postur tubuhnya, sehingga akan meregangkan otot punggung dan menimbulkan rasa sakit atau nyeri. Selain itu perubahan bentuk tubuh ibu menjadi hiperlordosis akibat pertumbuhan janin juga berpengaruh terhadap nyeri punggung. Solusinya menyempatkan waktu berolahraga atau beraktisfitas ringan, menjaga sikap tubuh, mengkonsumsi susu dan makanan yang kaya kalsium. d. Sesak nafas Pada trimester ini uterus telah mengalami pembesaran sehingga terjadi penekanan diafragma. Selain itu diafragma mengalami elevasi kurang lebih 4 cm selama kehamilan, meski terjadi pelebaran diameter transfersal pada rangka iga, hal ini tidak cukup untuk mengkonpensasi elevasi diafragma sehingga terjadi penurunan kapasitas residu fungsional dan folume udara residual. Solusinya merentangkan tangan di atas kepala serta menarik nafas panjang. e. Oedema ekstremitas bawah Bengkak pada kaki timbul akibat gangguan sirkulasi vena dan peningkatan tekanan vena pada ekstrimitas bagian bawah. Solusinya jangan duduk terlalu lama, olahraga ringan. f. Posisi tidur Posisi tidur yang nyaman agak sulit didapat ibu yang sedang hamil tua. g. Dihantui kecemasan Menjelang persalinan, ibu hamil umumnya dihantui berbagai kecemasan. h. Gangguan psikis Kondisi psikis yang labil ditrimester ini biasanya disebabkan oleh aneka ketidak nyamanan. Kiat mengurangi keluhan a. Rileks. b. Minta bantuan ahli. c. Tidur miring ke kiri atau ke kanan. d. Gunakan bantal pengganjal. e. Menjaga asupan gizi. :

( Stuntboy 23, 2009 )

V.

Kebutuhan dasar ibu hamil a. Hygien kehamilan Terutama kebersihan daerah vulva untuk mencegah infeksi pada kehamilan. Rambut harus dicuci, gigi juga harus diperhatikan pemeliharaannya. Kebersihan kuku, pakaian, dan lingkungan.

b. Nutrisi Bahan makanan Nasi Ikan Tempe Sayuran Buah Gula Susu Air Ibu hamil trimester III 3 piring 3 potong 5 potong 3 mangkok 2 potong 5 sdm 1 gelas 6 gelas : 450 gr 300 gr 125 gr 300 gr 150 gr 50 gr 200 gr 1200 gr

Makanan yang harus dihindari oleh ibu hamil

Saat memasuki trimester terakhir, pola makan si ibu harus disesuaikan dengan berat badan janin yang dikandungnya. Jika janin sudah memiliki berat cukup normal, maka ibu harus membatasi asupan makanannya dan mulai sedikit melakukan diet karena pertumbuhan janin yang dikandung lebih cepat merasa lapar. Pada trimester ini kurangi asupan karbohidrat, karena bisa menambah bobot sang ibu yang nantinya mempersullit proses melahirkan. ( M. I. Arifia ) c. Imunisasi 1. Waktu pemberian TT1 : pada K1 / sedini mungkin pada kehamilan. TT2 : minimal 4 minggu setelah TT1. TT3 : minimal 6 bulan setelah TT2. TT4 : minimal 1 tahun setelah TT3. TT5 : minimal 1 tahun setelah TT4.

2. Bagi ibu yang sudah mendapat imunisasi TT 2 kali, maka pada kehamilan cukup diberikan 1 kali saja.

3. Jika sudah mendapat imunisasi TT 1 kali maka hanya diperlukan imunisasi TT 1 kali saja. 4. Reaksi yang mungkin terjadi adalah demam ringan atau nyeri, gatal, pembengkakan ringan di tempat suntikan yang berlangsung 1 2 hari. d. Perawatan payudara Payudara merupakan aset yang sangat penting sebagai persiapan menyambut kelahiran sang bayi dalam proses menyusui. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam perawatan payudara : 1) Hindari pemakaian bra dengan ukuran yang terlalu ketat dan yang menggunakan busa karena akan mengganggu penyerapan keringat payudara. 2) Gunakan bra yang menyangga payudara. 3) Hindari membersihkan puting dengan sabun karena dapat menyebabkan iritasi. Bersihkan puting susu dengan minyak kelapa lalu bilas dengan air hangat. 4) Jika ditemukan pengeluaran cairan yang berwarna kekuningan dari payudara, berarti produksi ASI sudah mulai diproduksi. e. Sexualitas Saat usia kehamilan mendekati waktu melahirkan, pada umumnya dorongan seksual wanita akan hilang. Pasalnya, saat itu sudah mulai timbul rasa sakit di rahim, serta semakin besarnya beban yang dipikul karena kehamilan yang semakin besar. Pasangan sebaiknya juga lebih berhati-hati dalam melakukan hubungan sexual pada saat 3 bulan menjelang waktu melahirkan. f. Eliminasi 1) Menjelaskan hal-hal yang mempengaruhi eliminasi, aktifitas psikoligis, lingkungan kotor, penyakit, besar kecilnya obat-obatan. 2) Menjelaskan bahwa ibu hamil akan sering kencing dan hal itu fisiologis. 3) Sembelit biasanya terjadi karena lambatnya makanan, kenaikan hormone progesterone dan zat besi. g. Aktifitas 1) Tujuannya untuk melancarkan sirkulasi darah, nafsu makan bertambah, pencernaan baik, dan tidur lebih nyenyak. 2) Prinsipnya ibu hamil harus melakukan aktifitas seperti biasanya sebelum hamil asalkan pekerjaan tersebut tidak terlalu berat dan melelahkan. h. Istirahat Waktu istirahat 10 11 jam untuk ibu hamil.

i. Kebiasaan-kebiasaan ibu 1) Perokok Bayinya akan kekurangan oksigen dan racun yang diisap melalui rokok dapat ditransfer melalui plasenta ke dalam tubuh bayi. Pada ibu hamil dengan perokok berat kita harus waspada akan resiko keguguran, kelahiran premature, BBLR, bahkan IUFD. 2) Narkoba / alkkohol Ibu dan bayi yang akan dilahirkan rentan terhadap penyakit, kecacatan fisik dan mental pada bayi. 3) Jamu Ibu hamil yang mengkonsumsi jamu akan membuat cairan amnion berubah warnanya. ( Ari Sulistyawati, 2009 : 117 - 119 )

VI.

Penatalaksanaan Ibu Hamil a. Terdiri dari kunjungan antenatal care Kunjungan antenatal care sebaiknya dilakukan tiap minggu sampai bersalin. ( Lusa, 2009 ) b. HE kunjungan pada trimester III 1) HE tentang tanda-tanda persalinan Diawali kontraksi. Keluar darah bercampur lender.

2) HE tentang rencana persalinan Tempat persalinan. Memilih tenaga kesehatan terlatih. Menghubungi tenaga kesehatan tersebut. Keluarga yang akan menjaga ibu. Transportasi ke tempat persalinan. Biaya yang dibutuhkan dan cara mengumpulkan biaya tersebut.

3) HE tentang rencana untuk mengambil keputusan jika terjadi kegawat daruratan Pembuat keputusan utama dalam keluarga. Pembuat keputusan jika pembuat keputusan utama tidak ada jika terjadi kegawat daruratan. 4) HE tentang persiapan system transportasi jika terjadi kegawat daruratan Tempat ibu bersalin.

Cara menjangkau tingkat asuhan yang lebih lanjut jika terjadi kegawat daruratan.

Cara mencari donor darah yang potensial.

5) HE tentang rencana atau pola menabung Keluarga seharusnya dianjurkan untuk menabung sejumlah uang sehingga dana akan tersedia untuk asuhan selama kehamilan dan jika terjadi kegawat daruratan. 6) HE tentang langkah yang diperlukan untuk persalinan Ibu dan keluarganya dapat mengumpulkan barang-barang seperti pembalut wanita atau kain, sabun, seprai dan menyimpannya untuk persiapan persalinan. ( Yunita Lily ) c. Pelayanan atau asuhan standar minimal 9 T 1) Timbang berat badan. 2) Tekanan darah. 3) Tinggi fundus uteri. 4) Tablet Fe minimal 90 tablet selama kehamilan. 5) TT. 6) Test terhadap infeksi menular seksual. 7) Temu wicara dalam rangka persiapan rujukan. 8) Ukur lila. 9) Presentasi dan DJJ. d. Pemberian terapi Pemberian vitamin, zat besi, dimulai dengan 1 tablet / hari segera mungkin setelah rasa mual hilang, tiap tablet mengandung FeSO4 320 mg. minimal masing-masing 90 tablet. ( Salmah, 2006 : 167 ) e. Imunisasi Antigen T1 T2 T3 T4 T5 Interval 4 minggu setelah TT1 6 bulan setelah TT2 1 tahun setelah TT3 1 tahun setelah TT4 Durasi pemberian 3 tahun 5 tahun 10 tahun 25 tahun Perlindungan ( % ) 50 % 95 % 99 % 99 % ( Sarwono, 2008 : 363 )

BAB II ASKEB TEORI PADA KEHAMILAN 36 MINGGU

I.

Pengkajian Data subyektif A. Biodata Istri Nama Umur : bagi ibu hamil usia kurang dari 16 tahun dan usia lebih dari 35

tahun termasuk pada ibu yang beresiko tinggi. Agama Pekerjaan : dikaji untuk mengetahui seberapa besar resiko pekerjaan dan

lingkungan kerja ibu terhadap kondisi kehamilan ibu. Pendidikan Suku bangsa Alamat

Suami Nama Umur Agama Pekerjaan Pendidikan Suku bangsa Alamat

B. Keluhan utama Trimester III ( 36 minggu ) 1) Sering kencing. 2) Sembelit. 3) Nyeri pinggang bawah. 4) Sesak nafas. 5) Oedema ekstremitas bawah. 6) Posisi tidur. 7) Dihantui kecemasan. 8) Gangguan psikis.

( Stunboy 23, 2009 ) C. Riwayat kesehatan 1) Riwayat penyakit ibu dikaji tentang : Penyakit menurun ( diabetes miletus, asma ). Penyakit kronis ( hipertensi, penyakit jantung [ ibu dapat jatuh dalam keadaan decompenset cordis ] ). Penyakit menular ( TBC paru-paru, hepatitis, penyakit HIV / AIDS ). :

2) Riwayat penyakit keluarga dikaji tentang -

Penyakit menurun ( diabetes miletus, asma ). Penyakit menular ( TBC paru-paru, hepatitis, penyakit HIV / AIDS ). :

D. Riwayat menstruasi dikaji tentang Menarche Dysminorhoe Siklus mentruasi Lamanya menstruasi Volume darah Flour albus gatal / tidak ). : 50 cc.

: sebelum / selama / sesudah menstruasi. : 28 hari 35 hari.

: ada / tidak ( jika ada dikaji tentang warnanya, baunya,

Bentuk perdarahan : encer / sedang / kental. HPHT HPL ( Wilanjo Sastro, H. 1990 : 155 )

E. Riwayat kehamilan sekarang dikaji tentang Anak keberapa Usia kehamilan Kunjungan ANC meliputi Keluhan hamil muda Kuluhan hamil tua : 36 minggu.

: frekuensi, tempat, imunisasi, terapi.

: Sering kencing, Sembelit, Nyeri pinggang

bawah, Sesak nafas, Oedema ekstremitas bawah, Posisi tidur, Dihantui kecemasan, Gangguan psikis. Gerakan janin dirasakan pada usia kehamilan 16 minggu. ( Ari Sulistyawati, 2009 : 45 ) F. Riwayat perkawinan dikaji tentang : Usia pertama kali menikah, status

pernikahan, lama pernikahan, pernikahan yang keberapa.

G. Riwayat kontrasepsi dikaji tentang

jenis

kontrasepsi,

lama

memakai

kontrasepsi, keluhan selama memakai kontrasepsi, alasan berhenti menggunakan kontrasepsi. H. Riwayat psiko, social, cultural, spiritual, dan keadaan llingkungan 1) Psikologis Bagaimana dukungan keluarga terhadap kehamilan ibu? Bagaimana respon ibu terhadap kehamilannya? Bagaimana respon ayah terhadap kehamilannya?

2) Social Bagaimana proses komunikasi ibu dengan keluarga serta lingkungannya? Bagaimana hubungan ibu dengan keluarga serta orang lain? Siapa yang bertugas sebagi pengambil keputusan?

3) Cultural Untuk menghilangkan dan mengurangi kebiasaan yang biasa merugikan ibu dan janin. 4) Spiritual Untuk mengetahui apakah kehamilan ibu mengganggu ibu dalam melaksankan ibadah kepada Allah SWT dan apakah ada perubahan dalam menjalankan ibadah. 5) Keadaan lingungan Siapa petugas dan di mana tempat ibu merencanakan proses persalinannya? Selama ibu hamil, ibu tinggal dengan siapa? Apakah letak tempat tinggal ibu dekat dengan kandang ternak atau tidak?

I. Pola aktifitas sehari-hari 1) Aktifitas sehari-hari 2) Pola makan dikaji tentang :

Makan ( menu / komposisi, frekuensi, porsi makan, makanan pantangan ) Minuman ( frekuensi, porsi minum, jenis minuman )

3) Pola istirahat ( berapa jam ibu beristirahat, kebiasaan tidur siang, ada gangguan / tidak ) 4) Eliminasi Berapa kali ibu BAB dan BAK dalam sehari? Kebiasaan ibu BAB dan BAK dalam sehari? Adakah keluhan pada pola eliminasi?

Bagaimanakah konsistensi feses yang diproduksi oleh ibu? : adakah perubahan personal hygien (

5) Personal hygiene dikaji tentang

mandi, keramas, ganti baju dan celana dalam ) 6) Aktifitas sexual dikaji tentang : frekuensi, gangguan / keluhan. : perokok, alcohol,

7) Kebiasaan-kebiasaan ibu selama hamil dikaji tentang narkoba, dan jamu. Data obyektif A. Keadaan umum B. Kesadaran C. Tanda-tanda vital 1) Tekanan darah : baik / cukup / lemah. : composmentis. :

: setelah mencapai kehamilan 30 minggu, curah jantung

agak menurun setelah mengalami peningkatan curah jantung 30 % - 50 % pada usia kehamilan 6 minggu 28 minggu, karena pembesaran rahim menekan vena yang membawa darah dari tungkai ke jantung. 2) Nadi 3) Pernafasan 4) Suhu : biasanya naik menjadi 84 kali / menit. : biasanya lebih cepat dan lebih dalam. : biasanya naik 0,50 10 c. ( Ari Sulistyawati, 2009 : 61 69 ) D. Antropometri 1) Tinggi badan : batasan normal > 145 cm. 2) Berat badan : bertambah 0,5 kg / minggu pada kehamilan trimester II trimester III. 3) LILA : batasan normal > 23,5 cm. ( Ari Sulistyawati, 2009 : 69 ) E. Pemeriksaan fisik 1) Inspeksi Muka : apakah terlihat adanya cloasma gravidarum / tidak,

oedema / tidak, sianosis / tidak, pucat / tidak. Mata ikterus / tidak. Mulut Bibir Gigi : apakah terlihat adanya sianosis / tidak. : apakah terlihat adanya caries / tidak, epulis / tidak. : apakah terlihat adanya pembesaran kelenjar gondok / : apakah terlihat adanya conjugate anemis / tidak, sclera

Leher tidak.

Payudara

: apakah terlihat adanya hyperpigmentasi areola / tidak,

putting menonjol / tidak, bersih / tidak, simetris / tidak. Abdomen : apakah terlihat adanya striae livide / tidak, linea nigra /

tidak, gerakan janin / tidak, bekas luka operasi / tidak, pembesaran abdomen sesuai usia kehamilan / tidak. Genetalia tidak. Ekstremitas 2) Palpasi Leher : apakah ada pembesaran kelenjar limfe / tidak, Atas Bawah : apakah terlihat adanya oedema / tidak. : apakah terlihat adanya oedema / tidak, varices / tidak. : apakah terlihat adanya flour albus / tidak, bersih /

pembesaran kelenjar tyroid / tidak, bendungan vena jugularis / tidak. Mammae tidak. Axilla Abdomen Leopold I : pada kehamilan 36 minggu TFU 3 jari di bawah : apakah ada pembesaran kelenjar limfe / tidak. : apakah ada benjolan abnormal / tidak, colostrum /

proxesus xiphoideus ( 33 cm ). Leopold II : PuKa / PuKi. Leopold III : bagian terendah kepala / bokong. Leopold IV : sudah masuk PAP / belum.

3) Auskultasi DJJ + / -, normalnya 120 kali 160 kali / Menit. 4) Perkusi Reflek patella + / -, bila ( + ) normal, bila ( - ) kemungkinan pasien kekurangan vitamin B1. ( DEPKES RI, 2000 : 20 ) F. Data penunjang 1) Pemeriksaan panggul luar Distansia spinarum Distansia cristarum Konjugata externa Lingkar panggul : batasan normal 23 cm 26 cm. : batasan normal 26 cm 29 cm. : batasan normal 18 cm 20 cm. : batasan normal 80 cm 90 cm.

2) Pemeriksaan USG

3) Pemiriksaan urine Urine reduksi normal. Urine albumin : + / -, bila ( + ) kemungkinan pre eklampsi, bila ( - ) normal. 4) Pemeriksaan darah Pemeriksaan Hb : batasan normal 11 gr %. : + / -, bila ( + ) kemungkinan terjdai DM, bila ( - )

II.

Interpretasi Data Dasar A. Diagnosa G PAPIAH, usia kehamilan 36 minggu, hidup / mati, tunggal / ganda, letak kepala / bokong. Subyektif Ibu mengatakan hamil ke usia kehamilan 9 bulan. HPHT. Gerakan anak dirasakan pada usia kehamilan 5 bulan. Obyektif Keadaan umum Kesadaran Tanda-tanda vital 1) Tekanan darah : baik / cukup / lemah. : composmentis. : : setelah mencapai kehamilan 30 minggu, curah jantung

agak menurun setelah mengalami peningkatan curah jantung 30 % - 50 % pada usia kehamilan 6 minggu 28 minggu, karena pembesaran rahim menekan vena yang membawa darah dari tungkai ke jantung. 2) Nadi 3) Pernafasan 4) Suhu : biasanya naik menjadi 84 kali / menit. : biasanya lebih cepat dan lebih dalam. : biasanya naik 0,50 10 c. ( Ari Sulistyawati, 2009 : 61 69 ) Pemeriksaan fisik 1) Inspeksi Abdomen: pembesaran abdomen sesuai usia kehamilan / tidak. 2) Palpasi Abdomen Leopold I : pada kehamilan 36 minggu TFU 3 jari di bawah

proxesus xiphoideus ( 33 cm ).

Leopold II : PuKa / PuKi. Leopold III : bagian terendah kepala / bokong. Leopold IV : sudah masuk PAP / belum.

3) Auskultasi DJJ + / -, normalnya 120 kali 160 kali / menit. Data penunjang Pemeriksaan panggul luar Distansia spinarum : batasan normal 23 cm 26 cm. Distansia cristarum : batasan normal 26 cm 29 cm. Konjugata externa Lingkar panggul : batasan normal 18 cm 20 cm. : batasan normal 80 cm 90 cm.

Pemeriksaan USG Pemiriksaan urine Urine reduksi ) normal. Urine albumin ( - ) normal. : + / -, bila ( + ) kemungkinan pre eklampsi, bila : + / -, bila ( + ) kemungkinan terjdai DM, bila ( -

Pemeriksaan darah Pemeriksaan Hb : batasan normal 11 gr %.

B. Masalah 1) Sering kencing. 2) Sembelit. 3) Nyeri pinggang bawah. 4) Sesak nafas. 5) Oedema ekstremitas bawah. 6) Posisi tidur. 7) Dihantui kecemasan. 8) Gangguan psikis. ( Stunboy 23, 2009 ) C. Kebutuhan Menjelaskan penyebab dan cara mengatasi masalah.

III.

Identifikasi Diagnosa / Masalah Potensial -

IV.

Identifikasi Kebutuhan Segera -

V.

Intervensi a. HE tentang tanda-tanda persalinan. b. HE tentang rencana persalinan. c. HE tentang rencana untuk mengambil keputusan jika terjadi kegawat daruratan. d. HE tentang persiapan system tranportasi jika terjadi kegawat daruratan. e. HE tentang rencana / pola menabung. f. He tentang langkah yang diperlukan untuk prsalinan. ( Yunita Lily )

VI.

Implementasi Sesuai dengan perencanaan yang ada dan kondisi pasien.

VII.

Evaluasi Sesuai dengan tindakan yang dilakukan.

BAB III ASUHAN KEBIDANAN PADA NU U GI P00000 PRIMIGRAVIDA 36 MINGGU DI PUSKESMAS AROSBAYA TANGGAL 13 JUNI 2011

I.

Pengkajian Tanggal Jam Tempat : 13 juni 2011 : 09.15 WIB : puskesmas Arosbaya

Data subyektif A. Biodata Istri Nama Umur Agama Pekerjaan Pendidikan : Ny U : 24 Thn : Islam : IRT : SMP Suami Nama Umur Agama Pekerjaan Pendidikan Suku bangsa Alamat : Tn W : 29 Thn : Islam : Swasta : SMP : Madura : Pangeranan

Suku bangsa : Madura Alamat : Pangeranan

B. Keluhan utama Ibu mengatakan hanya ingin memeriksakan kehamilannya yang berusia 9 bulan C. Riwayat kesehatan 1) Riwayat penyakit ibu Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit menurun seperti diabetes miletus, asma. Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit kronis seperti hipertensi, penyakit jantung. Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit menular seperti TBC paru-paru, hepatitis, penyakit HIV / AIDS. 2) Riwayat penyakit keluarga Ibu mengatakan dalam keluarga tidak ada yang menederita penyakit menurun ( diabetes miletus, asma ). Ibu mengatakan dalam keluarga tidak ada yang menederita penyakit menular ( TBC paru-paru, hepatitis, penyakit HIV / AIDS ).

Ibu mengatakan dalam keluarga bergolongan darah O. Ibu mengatakan dalam keluarga tidak ada yang mempunyai keturunan kembar.

3) Riwayat menstruasi Menarche Dysminorhoe Siklus mentruasi Lamanya menstruasi Volume darah Flour albus Bentuk perdarahan HPHT HPL : 12 Thn : sebelum menstruasi : 28 hari : 7 hari : banyak : tidak ada : encer : 30 9 - 2010 : 7 7 - 2011

4) Riwayat kehamilan sekarang GI P00000 Usia kehamilan : 36 minggu. Kunjungan ANC meliputi Frekuensi a. Trimester I b. Trimester II c. Trimester III Tempat a. Trimester I b. Trimester II c. Trimester III Imunisasi Terapi a. Vitamin promavit b. B12 c. Fe ( 70 tablet ) Konseling yang didapat saat kunjungan a. Nutrisi bagi ibu hamil trimester I ( 6 minggu ) b. Manfaat imunisasi TT ( 20 minggu ) Gerakan janin dirasakan pada usia kehamilan 5 bulan. : BPS : puskesmas Arosbaya : puskesmas Arosbaya : 1 kali : 1 kali : 1 kali

: TT1 ( tahun 1999 )

5) Riwayat perkawinan Usia pertama kali menikah Status pernikahan Lama pernikahan Pernikahan yang keberapa : 22 Tahun : kawin / menikah : 2 tahun : pertama

6) Riwayat psiko, social, cultural, spiritual, dan keadaan llingkungan a) Psikologis Ibu mengatakan sangat senang atas kehamilannya saat ini. b) Social Hubungan ibu dengan keluarga dan suami baik. Suami dan keluarga mendukung kehamilan ibu saat ini.

c) Cultural Ibu mengatakan tidak terlalu mengikuti adat. d) Spiritual Ibu mengatakan tidak ada masalah dalam beribadah. e) Keadaan lingkungan Ibu mengatakan akan bersalin di BPS Ibu mengatakan selama hamil ibu tinggal bersama suami Ibu mengatakan tidak ada hewan peliharaan di rumahnya

7) Pola aktifitas sehari-hari No 1 Kebiasaan Sebelum hamil Selama hamil

Aktifitas sehari- Ibu banyak mengerjakan Ibu sedikit mengurangi hari pekerjaan tangganya rumah pekerjaan tangganya sayur, tidak lauk ada Nasi, sayur, lauk pauk, tidak ada rumah

Makan

Nasi, pauk,

pantangan makanan Porsi makan sedang 3 kali / hari -

pantangan makanan Porsi makan tetap seperti hamil Frekuensi bertambah 4 kali / hari sebelum

Minum

- 1 gelas sedang setiap - 1 gelas sedang setiap kali minum kali minum

- 8 kali / hari - Minum air mineral

- Frekuensi meningkat menjadi 12 kali / hari - Minum air mineral

dan susu ibu hamil 4 Istirahat - Istirahat 8 jam / hari - Istirahat sering 10 jam / hari 5 Eliminasi - BAB 1 kali / hari dan - BAB 1 kali / hari dan BAK 3 4 kali / hari BAK 4 7 kali / hari

- Ibu mengatakan tidak - Ibu mengatakan tidak sembelit saat BAB sembelit saat BAB

- Ibu mengatakan tidak - Ibu mengatakan tidak ada gangguan saat BAB dan BAK 6 Personal hygiene - Mandi 2 kali / hari - Keramas 2 - 3 kali / minggu ada gangguan saat

BAB dan BAK - Mandi tetap dan tidak ada perubahan 2 kali / hari

- Ganti baju dan celana - Keramas tetap tidak dalam 2 kali / hari ada perubahan 2 - 3 kali / minggu - Ganti baju dan celana dalam tetap tidak ada perubahan 2 kali / hari 7 sexual - 1 kali / 2 hari - Ibu mengatakan tidak ada masalah saat - Frekuensi menjadi minggu 1 berkurang kali /

melakukan dengan suami

hubungan - Ibu mengatakan tidak ada masalah saat

melakukan hubungan dengan suami Data obyektif A. Keadaan umum B. Kesadaran C. Tanda-tanda vital TD : 130 / 90 mmHg N : 80 x / menit Rr : 21 x / menit S : 36,70 C : baik. : composmentis.

D. Antropometri Tinggi badan : 155 cm Berat badan : 64 kg LILA : 25 cm

E. Pemeriksaan fisik 1) Inspeksi Wajah Rambut Telinga Mata Mulut Bibir Gigi : tidak sianosis. : ada sedikit caries. : tidak tampak tarikan dinding dada. : bersih, putting susu menonjol, dan hyperpigmentasi : simetris, tidak ada oedema, cloasma gravidarum. : hitam, bersih, tidak ada oedema. : pendengaran ka / ki + / +, simetris, bersih. : simetris, kunjungtifa tidak anemis, sclera tidak ikterus.

Dada Payudara

pada areola, mamae, dan papilla. Abdomen lifide. Genetalia Ekstremitas 2) Palpasi Leher : tidak ada pembesaran kelenjar limfe, kelenjar tyroid, Atas Bawah : simetris, kuku tidak pucat. : simetris, tidak varises, tidak oedema. : bersih, tidak ada flour albus. : tidak ada bekas operasi, ada linea nigra, ada striae

dan tidak bendungan vena jugularis. Mammae colostrum. Axilla Abdomen Leopold I : TFU 3 jari di bawah proxesus xiphoideus ( 33 cm ) ( : tidak ada pembesaran kelenjar limfe. : tidak ada benjolan abnormal, ada sedikit pengeluaran

pada fundus teraba bagian bulat, lunak, dan kurang melenting ) ( bokong ). Leopold II : perut sebelah kanan teraba tahanan yang sangat keras, memanjang dan agak melengkung ( Pu Ka ). Bagian kiri teraba bagian kecil janin.

Leopold III : pada perut bagian bawah teraba bagian bulat, keras, dan melenting ( Let Kep ). Bagian bawah belum masuk PAP ( kepala masih dapat digoyang )

Leopold IV : convergen ( tangan pemeriksa dapat menyentuh ujung jari satu sama lain ).

3) Auskultasi DJJ +, 136 kali / menit. 4) Perkusi Reflek patella ka / ki + / +. 5) Data penunjang a) Pemeriksaan darah Hb : 11,5 gr % Golongan darah :O

b) Pemeriksaan urin Urin reduksi : ( - ) negative Urin albumin : ( - ) negative

II.

Interpretasi Data Dasar A. Diagnosa GI P00000, usia kehamilan 36 minggu, hidup, tunggal, Pu Ka, Let Kep, kesan jalan lahir normal, keadaan umum ibu dan janin baik. Subyektif Ibu mengatakan hamil pertama kali usia kehamilan 9 bulan. HPHT : 30 9 2010.

Gerakan anak dirasakan padSa usia kehamilan 5 bulan. Obyektif Keadaan umum Kesadaran Tanda-tanda vital TD N Rr S : baik. : composmentis. :

: 130 / 90 mmHg : 80 x / menit : 21 x / menit : 36,70 C

Pemeriksaan fisik Inspeksi

Abdomen lifide. Palpasi Abdomen Auskultasi

: tidak ada bekas operasi, ada linea nigra, ada striae

: TFU 3 jari di bawah PX, Pu Ka, Let Kep, U

DJJ ( + ), 136 kali / menit. Data penunjang Pemiriksaan urine Urin reduksi : ( - ) negative Urin albumin : ( - ) negative

Pemeriksaan darah Hb : 11,5 gr % Golongan darah :O

B. Masalah Tidak ada ( -) C. Kebutuhan Tidak ada ( - )

III.

Identifikasi Diagnosa / Masalah Potensial Tidak ada ( - )

IV.

Identifikasi Kebutuhan Segera Tidak ada ( - )

V.

Intervensi a. Jelaskan tentang hasil pemeriksaan pada ibu. Rasional : dengan memberitahu hasil pemeriksaan, ibu akan mengetahui

keadaan kandungan dan janin. b. Jelaskan pada ibu tanda-tanda bahaya trimester III, yang perlu mendapatkan pertolongan petugas. Rasional : agar ibu bias mendeteksi dan bias segera mengambil

keputusan untuk mencegah terjadinya komplikasi kehamila trimester III. c. Berikan HE tentang personal hygien. Rasional : dengan personal hygien, mencegah terjadinya infeksi dan

penularan microorganisme.

d. Anjurkan ibu untuk melanjutkan mengkonsumsi tablet Fe. Rasional : mengantisipasi / mencegah terjadinya anemia bagi ibu hamil.

e. Berikan Calk pada ibu. Rasional : agar kebutuhn kalsium ibu dan janin tercukupi.

f. Berikan TT2 pada ibu. Rasional : menghindari terjadinya infeksi tetanus. g. Anjurkan ibu untuk mempersiapkan persalinananya. Rasional : agar ibu lebih siap dalam menghadapi proses persalinan.

h. Anjurkan ibu untuk control ulang 1 minggu lagi atau jika ada keluhan. Rasional : dengan control ulang, keadaan dan kelainan yang terjadi pada

ibu hamil dapat diketahui.

VI.

Implementasi a. Menjelaskan tentang hasil pemeriksaan pada ibu bahwa keadaan kandungannya dan janinnya baik dan hasil pemeriksaan normal. b. Menejalaskan pada ibu tanda-tanda bahaya trimester III seperti kejang-kejang, mengeluarkan darah pervaginam, hamil lebih bulan. c. Memberikan HE tentang personal hygien yang terdiri dari keramas 2 3 kali / minggu, mandi 2 kali / hari, perawatan payudara menggunakan BH yang menopang payudara, vulva hygiene mengganti celana dalam 2 kali / hari atau apabila basah. d. Menganjurkan ibu untuk melanjutkan mengkonsumsi tablet Fe sebanyak 20 tablet, diminum 1 kali / hari. e. Memberikan Calk pada ibu dan memberitahu kapan meminumnya 1 kali / hari. f. Memberikan TT2 pada ibu dengan melakukan injeksi IM pada lengan sebelah kanan. g. Menganjurkan ibu untuk mempersiapkan persalinannya yaitu biaya, kendaraan, pendonor darah, dan penolong. h. Menganjurkan ibu untuk control ulang 1 minggu lagi atau jika ada keluhan

VII.

Evaluasi Ibu mengatakan mengerti dengan penjelasan yang telah disampaikan, yaitu ibu dapat menjawab pertanyaan yang diajukan dengan baik. Ibu bersedia untuk mengkonsumsi tablet Fe dan Calk. Dan ibu juga bersedia control ulang.