Anda di halaman 1dari 5

SATUAN ACARA PENYULUHAN 1. 2. 3. a.

TOPIK : PATAH TULANG TERBUKA PERMASALAHAN : PATAH TULANG TERBUKA TUJUAN Tujuan Umum : Pada akhir proses penyuluhan, diharapkan semua peserta penyuluhan mengerti dan memahami tentang PATAH TULANG TERBUKA dan cara mengatasi, mendeteksi, mencegah, dan cara mengobatinya. b. Tujuan Khusus : Setelah mengikuti penyuluhan peserta mampu; Memahami tentang pengertian patah tulang terbuka Mengenal tentang penyebab patah tulang tebuka Mengerti tentang tanda dan gejalanya Mengenal macam-[macam patah tulang Mengetahui tentang cara penatalaksanaanya 4. a. b. 5. a. b. c. d. e. f. 6. a. b. 7. SASARAN Langsung : Keluarga dan Pasien Poli Bedah RSSA Malang Tidak langsung : Keluarga dan Pasien Poli Bedah RSSA Malang MATERI Pengertian patah tulang terbuka Penyebab patah tulang terbuka Tanda dan gejala patah tulang terbuka Macam-macam patah tulang Penatalaksanaan patah tulang terbuka Pencegahan infeksi pada patah tulang terbuka METODE Ceramah Tanya jawab MEDIA a. LCD b. Leaflet

8. EVALUASI a. Evaluasi Struktur Peserta hadir di tempat penyuluhan Penyelenggaraan penyuluhan di lakksanakan di Poli Bedah RSU Dr. SAIFUL ANWAR MALANG Pengorganisasian penyuluhan dilakukan sebelumnya b. Evaluasi Proses Peserta antusias dengan materi penyuluhan Tidak ada peserta yang meninggalkan tempat penyuluhan tanpa alas an penting Peserta mengajukan pertanyaan dan memahami pertanyaan dengan baik. c. Evaluasi Hasil Peserta penyuluhan dapat mengerti dan memahami tentang PATAH TULANG TERBUKA meliputi: a. Pengertian patah tulang terbuka b. Macam-macam patah tulang c. Penyebab patah tulang terbuka d. Tanda dan gejala patah tulang terbuka e. Penatalaksanaan patah tulang terbuka Peserta penyuluhan memberikan pertanyaan tentang PATAH TULANG TERBUKA permasalahan yang dialami serta cara mengatasi.

MATERI PENYULUHAN A. Pengertian Patah Tulang Tebuka Patah tulang adalah putusnya hubungan normal suatu tulang atau tulang rawan yang disebabkan oleh kekerasaan (E. Oerswari, 1989).

Fraktur adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang atau tulang rawan yang umumnya disebabkan oleh rudapaksa (Mansjoer, 2000). Fraktur terbuka adalah patah tulang dimana fragmen tulang yang bersangkutan sedang atau pernah berhubungan dengan dunia luar. B. Penyebab Patah Tulang Terbuka a. Trauma: Di dalam : penyebab ruda paksa merusak kulit, jaringan lunak dan tulang. Di luar : fragmen tulang merusak jaringan lunak dan menembus kulit. b. Patologis ( penyakit pada tulang ) c. Degenerasi spontan. C. Macam- Macam Patah Tulang Terbuka Patah Tulang Terbuka , bila terdapat hubungan antara fragemen tulang dengan dunia luar karena adanya perlukan di kulit, fraktur terbuka dibagi menjadi tiga derajat, yaitu : 1) Derajat I- luka kurang dari 1 cm- kerusakan jaringan lunak sedikit tidak ada tanda luka remuk.- fraktur sederhana, tranversal, obliq atau kumulatif ringan.Kontaminasi ringan. 2) Derajat II- Laserasi lebih dari 1 cm- Kerusakan jaringan lunak, tidak luas, avulseFraktur komuniti sedang. 3) Derajat III Terjadi kerusakan jaringan lunak yang luas meliputi struktur kulit, otot dan neurovaskuler sertakontaminasi derajat tinggi. D. Tanda Dan Gejala 1.Deformitas daya terik kekuatan otot menyebabkan fragmen tulang berpindah dari tempatnya perubahan keseimbangan dan contur terjadi seperti : a. Rotasi pemendekan tulang b. Penekanan tulang 2. Bengkak : edema muncul secara cepat dari lokasi dan ekstravaksasi darah dalam jaringan yang berdekatan dengan fraktur 3. Echumosis dari Perdarahan Subculaneous 4. Spasme otot spasme involunters dekat fraktur 5. Tenderness/keempukan 6. Nyeri mungkin disebabkan oleh spasme otot berpindah tulang dari tempatnya dan kerusakan struktur di daerah yang berdekatan.

7. Kehilangan sensasi (mati rasa, mungkin terjadi dari rusaknya saraf/perdarahan) 8. Pergerakan abnormal 9. Shock hipovolemik hasil dari hilangnya darah 10. Krepitasi E. Penatalaksaan Fraktur 1. Penatalaksanaan secara Umum Fraktur biasanya menyertai trauma. Untuk itu sangat penting untuk melakukan pemeriksaan terhadap jalan napas (airway), proses pernafasan (breathing) dan sirkulasi (circulation), apakah terjadi syok atau tidak. Bila sudah dinyatakan tidak ada masalah lagi, baru lakukan anamnesis dan pemeriksaan fisik secara terperinci. Waktu tejadinya kecelakaan penting ditanyakan untuk mengetahui berapa lama sampai di RS, mengingat golden period 1-6 jam. Bila lebih dari 6 jam, komplikasi infeksi semakin besar. Lakukan anamnesis dan pemeriksaan fisis secara cepat, singkat dan lengkap. Kemudian lakukan foto radiologis. Pemasangan bidai dilakukan untuk mengurangi rasa sakit dan mencegah terjadinya kerusakan yang lebih berat pada jaringan lunak selain memudahkan proses pembuatan foto. 2. Penatalaksanaan Kedaruratan Segera setelah cedera, pasien berada dalam keadaan bingung, tidak menyadari adanya fraktur dan berusaha berjalan dengan tungkai yang patah, maka bila dicurigai adanya fraktur, penting untuk meng-imobilisasi bagian tubuh segara sebelum pasien dipindahkan. Bila pasien yang mengalami cedera harus dipindahkan dari kendaraan sebelum dapat dilakukan pembidaian, ekstremitas harus disangga diatas dan dibawah tempat patah untuk mencegah gerakan rotasi maupun angulasi. Gerakan fragmen patahan tulang dapat menyebabkan nyeri, kerusakan jaringan lunak dan perdarahan lebih lanjut. Nyeri sehubungan dengan fraktur sangat berat dan dapat dikurangi dengan menghindari gerakan fragmen tulang dan sendi sekitar fraktur. Pembidaian yang memadai sangat penting untuk mencegah kerusakan jaringan lunak oleh fragmen tulang. Daerah yang cedera diimobilisasi dengan memasang bidai sementara dengan bantalan yang memadai, yang kemudian dibebat

dengan kencang. Imobilisasi tulang panjang ekstremitas bawah dapat juga dilakukan dengan membebat kedua tungkai bersama, dengan ektremitas yang sehat bertindak sebagai bidai bagi ekstremitas yang cedera. Pada cedera ektremitas atas, lengan dapat dibebatkan ke dada, atau lengan bawah yang cedera digantung pada sling. Peredaran di distal cedera harus dikaji untuk menentukan kecukupan perfusi jaringan perifer. Pada fraktur terbuka, luka ditutup dengan pembalut bersih (steril) untuk mencegah kontaminasi jaringan yang lebih dalam. Jangan sekali-kali melakukan reduksi fraktur, bahkan bila ada fragmen tulang yang keluar melalui luka. Pasanglah bidai sesuai yang diterangkan di atas. Pada bagian gawat darurat, pasien dievaluasi dengan lengkap. Pakaian dilepaskan dengan lembut, pertama pada bagian tubuh sehat dan kemudian dari sisi cedera. Pakaian pasien mungkin harus dipotong pada sisi cedera. Ektremitas sebisa mungkin jangan sampai digerakkan untuk mencegah kerusakan lebih lanjut. F.Komplikasi Perdarahan, syok septik, Tetanus Gangren Kekakuan sendi Perdarahan sekunder Osteomielitis kronik kematian