Anda di halaman 1dari 8

PERKEMBANGAN OLAHRAGA DI SEKOLAH DARI MASA KE MASA

Kelompok 4 Click to edit Master subtitle style Destri Hardiyani 1203847 Nurhaeni Maolani D 1203851 Ibnu Lukman Hakim D 1203860

2/25/13

Perkembangan Olahraga di Sekolah Dari Masa ke Masa


1. Masa gerak Badan (1945-1950)

Pemerinintah Republik Indonesia pada masa itu menyadari pentingnya pendidikan untuk pembangunan bangsa dan negara, termasuk di dalamnya gerak badan di sekolah. Pada masa itu, Indonesia masih sibuk menghadapi perjuangan melawan belanda. Sekolah Olahraga sebagai bagian dari akademi militer mewajibkan anak asuhnya menjalani latihan-latihan fisik dan olahraga sebagai bagian mutlak dari pendidikan militer mereka selama 6 bulan. 2/25/13 Kebanyakan pengajarnya adalah orang sipil,

2. Masa Pendidikan Jasmani (1950-1961)

Dengan selesainya perjuangan fisik datanglah masa subur untuk melaksanakan gagasan-gagasan baru di sekolah dibawah panjipanji pendidikan jasmani. Terbitnya undangundang nomor 4/1950, yang kemudian menjadi undang-undang nomor 121/1945 memberikan landasan kuat kepada pelaksanaan kegiatan olahraga di sekolah. Dalam penjelasan bab VI tentang pendidikan jasmani, terbaca Pasal 9: untuk melaksanakan maksud dari bab II; Pasal 3 : tentang tujuan pendidikan dan pengajaran harus meliputi kesatuan rohani dan jasmani. Secara struktural dibentuk Inspeksi 2/25/13 Pendidikan Jasmani, baik di pusat maupun di Daerah Tingkat I maupun II yang mengawasi

Masa Olahraga (1961-1966)

Setelah terbetik berita bahwa Jakarta akan menjadi tuan rumah Asian Games IV, secara struktural Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Biro Pendidikan Jasmani ditingkatkan menjadi jawatan Pendidikan Jasmani. Peningkatan itu secara politis dirasa kurang memadai, karena Asian Games diharapkan menjadi forum tempat bangsa Indonesia membuktikan kemampuannya dengan mencetuskan prestasi tinggi, baik dalam cabang-cabang olahraga yang dipertandingkan maupun dalam pengorganisasian serta penyelenggaraan. Ini menurut pengetahuan, keterampilan serta kemampuan berorganisasi dan koordinasi, dibentuklah Departemen Olahraga 2/25/13 melalui Keputusan Presiden nomor 131/1962.

SPGD (Sekolah Pendidikan Guru Djasmani) diubah menjadi SMOA (Sekolah Menengah Olahraga tingkat Atas), dan lamanya hanya 3 tahun setelah SLTP/SMP. Di kalangan pendidkan tinggi olahraga dalam masa itu terjadi pengintegrasian kursus BI dan BII ke dalam Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan di bulan Agustus 1961. Fakultas Pendidikan Jasmani di UGM maupun jurusan pendidikan jasmani di FKIP diubah menjadi Sekolah Tinngi Olahraga (STO, 1963). Jumlahnya 11 buah yeng tersebar di Medan, Padang, Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Solo, Semarang, Surabaya, Banjarmasin, Ujung Pandang, dan Manado. Pada STO terdapat jurusan pembina, pelatih, penggerak, masa dan kesehatan 2/25/13 olahraga.

Masa Olahraga Pendidikan (1966-1977)

Dalam masa sepuluh ini pengelolaan berada pada Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Mula-mula penanggung jawabnya Direktur Jenderal Olahraga, kemudian beralih kepada Direktur Jenderal Pemuda dan Olahraga ini berarti bahwa bukan hanya olahraga saja yang diatur. Direktorat Olahraga Pendidikan, Direktorat Keolahragaan, dan Direktorat Pendidikan dan Penataran berada di bawahnya. Program olahraga wajib di sekolah berjalan terus, walaupun ada kewajiban baru yaitu bergabung dengan kesehatan. Olahraga karya juga berjalan. POPSI yang mulai aktif pada tahun 1966 bertambah maju dan pada tahun 1970 dapat diselenggarakan 2/25/13 kejuaraan nasional POPSI dalam cabang olahraga

Dalam pendidikan Pembina Olahraga juga terjadi perubahan sesuai dengan yang terjadi pada Direktorat Jenderal. Sesuai keputusan Direktur Jenderal Olahraga dan Pemuda nomor 39/V/1974 tertanggal 3 Mei !974 mengubah SMOA menjadi Sekolah Guru Olahraga (SGO), dengan maksud agar lulusannya diakui memiliki kemampuan untuk menjadi guru olahraga di sekolah, dan juga untuk menjadi pembina olahraga di masyarakat. Karena lulusan SGO harus mengajarkan kesehatan, maka kurikulum mengalami perubahan. Program pendidikan SGO meliputi pendidikan umum dan keguruan, olahraga dan kesehatan, serta penunjang yang berintikan bahasa, matematika, IPA, IPS dan kesenian. Pada bulan Mei 1976 STO 2/25/13 diintegrasikan ke dalam IKIP dan menjadi Fakultas

Masa Pendidikan Olahraga dan Penjaskes (1978-

sekarang)

Dalam perjalanannya dari tahun 1978-1995 nama olahraga di sekolah mengalami berbagai perubahan. Perubahan nama tersebut secara berturut-turut adalah: Pendidikan Olahraga, Olahraga Kesehatan, Pendidikan Olahraga dan Kesehatan, dan terakhir adalah Pendidikan Jasmani dan Kesehatan. Pendidikan Jasmani dan Kesehatan yang diberikan di sekolah memiliki peran yang sangat sentral dalam pembentukan manusia seutuhnya. Sayangnya, peran sentral dan makna penting pendidikan jasmani masih berkutat pada tataran konsep dan retorika, belum diimbangi dengan kenyataan praktis dilapangan. 2/25/13 Bila konsep olahraga kesehatan dipahami secara