Anda di halaman 1dari 75

ANALISA KELAYAKAN INDUSTRI FILLET IKAN PATIN BEKU (Pangasius hypophthalmus) DI KABUPATEN BOGOR

Oleh

RONNY MARTHA FO3496087

2006 FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR

I. PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG

Seiring dengan meningkatnya laju pertumbuhan jumlah penduduk maka tingkat konsumsi masyarakat semakin meningkat. Tentu saja kebutuhan akan daging sebagai salah satu makanan pokok juga semakin meningkat. Saat ini tingkat konsumsi daging sapi dan daging ayam di Indonesia masih lebih tinggi dibandingkan tingkat konsumsi daging ikan. Akan tetapi masyarakat mulai mengalihkan konsumsi daging sapi dan ayam ke daging ikan yang disebabkan makin meluasnya pengetahuan masyarakat akan manfaat kesehatan yang terkandung di daging ikan, serta harganya yang relatif lebih murah (Pikiran Rakyat, 2002). Ikan adalah salah satu sumber pangan yang nilai gizinya sangat baik karena antara lain mengandung protein sebesar 16 persen sampai 26 persen dari bobotnya. Bagi tubuh manusia, protein berfungsi untuk pertumbuhan dan penggantian sel-sel yang rusak atau aus. Selain protein, ikan mengandung omega-3 yang berfungsi mencegah terjadinya penyakit jantung, serta mengandung kalsium, kalium, dan fosfor yang dibutuhkan untuk kesehatan tubuh kita. Mutu protein ikan cukup baik (93%) dengan nilai cerna 100, artinya seluruh kandungan protein bahan pangan tersebut dapat dicerna dan diserap oleh usus untuk dimanfaatkan oleh tubuh (Subiyakto, 2003). Ikan patin (Pangasius hypophthalmus) adalah salah satu ikan yang banyak ditemukan di perairan umum di Indonesia seperti sungai, waduk dan rawa. Ikan patin juga memiliki sifat yang menguntungkan, antara lain fekunditas yang tinggi, bersifat omnivora dan laju pertumbuhannya cepat sehingga dapat dibudidayakan secara masal. Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan ikan yang semakin meningkat, maka budidaya ikan patin dapat dijadikan sebagai salah satu alternatif yang menguntungkan. Selain itu, ikan patin dapat dijadikan sebagai bahan industri dengan mengolahnya menjadi fillet. Hal ini dikarenakan Ikan patin memilki keunggulan tersendiri, antara lain tidak bersisik, durinya relatif sedikit dan dagingnya putih kemerahan serta mudah dikuliti sehingga relatif mudah dibuat fillet yang baik

(Susanto dan Amri, 1999). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ikan patin memiliki prospek yang bagus dalam agroindustri. Fillet merupakan bahan setengah jadi dari daging ikan yang nantinya akan diolah menjadi makanan lain seperti abon, bakso, sosis, dan juga dapat digunakan untuk fortifikasi berbagai aneka produk olahan. Fillet memiliki beberapa keuntungan sebagai bahan baku olahan, antara lain bebas duri dan tulang, dapat disimpan lebih lama, serta dapat menghemat waktu dan tenaga kerja karena penanganannya lebih mudah, sehingga akan memudahkan dan mengefesienkan proses produksi serta meningkatkan mutu produk olahannya. Kabupaten Bogor dipilih sebagai lokasi pendirian industri karena industri yang akan didirikan ini berorientasi pada kedekatan dengan konsumen, bukan kedekatan dengan sumber bahan baku. Konsumen dari produk fillet ikan patin ini adalah pengolahan bakso ikan, sosis, dan abon, dan letak industri pengolahan tersebut tersebar di daerah DKI Jakarta, Kabupaten Tangerang, dan Kabupaten Bogor..
B. TUJUAN PENELITIAN

Tujuan penelitian ini adalah :


1. Mendapatkan gambaran dasar tentang kemungkinan usaha fillet ikan

patin beku yang berlokasi di kabupaten Bogor.


2. Melakukan analisa sensitifitas terhadap perubahan komponen biaya

produksi yang mungkin terjadi pada usaha ini.


C. RUANG LINGKUP PENELITIAN

Ruang lingkup pelaksanaan penelitian ini meliputi hal-hal sebagai berikut :


1. Usaha fillet ikan patin yang dijadikan sebagai referensi adalah unit usaha

fillet ikan patin Patin Kita yang berlokasi di Kecamatan Dramaga Kabupaten Bogor.
2. Usaha fillet ikan patin yang dikaji meliputi kegiatan penyiangan,

pemotongan dan pemisahan daging, pencucian, dan pembekuan.


3. Aspek yang diamati adalah aspek pasar dan pemasaran, aspek teknis

teknologis, aspek manajemen operasional, aspek finansial, serta aspek yuridis.

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. IKAN PATIN Ikan patin (Pangasius hypophthalmus) banyak ditemukan di perairan umum seperti sungai, waduk, dan rawa. Kerabat dekat ikan patin yang ada di Indonesia umumnya memiliki ciri-ciri keluarga Pangasidae, yaitu bentuk badannya sedikit memipih, tidak bersisik, atau sisiknya halus sekali. Kerabat ikan patin di Indonesia cukup banyak diantaranya : Pangasius polyuranoda (ikan juaro), Pangasius macronema (ikan roes, riu, lancang), Pangasius micronemus (wakal, riuscaring), Pangasius nasutus (pedado), Pangasius nieuwenhuisii (lawang). Gambar 1 di bawah ini menunjukkan gambar fisik dari ikan patin. Berikut ini adalah klasifikasi ikan patin (Susanto dan Amri,1999) : Ordo : Ostariophysi Sub ordo : Siluroidea Famili : Pangasidae Genus : Pangasius Spesies : Pangasius hypophthalmus.

Gambar 1. Gambar ikan patin (Pangasius hypophthalmus) Selanjutnya Susanto dan Amri (1999) menyatakan bahwa ikan patin memiliki badan memanjang berwarna putih seperti perak dengan punggung berwarna kebiru-biruan. Panjang tubuhnya bisa mencapai 120 cm. Kepala ikan patin relatif kecil dengan bukaan di ujung kepala di sebelah bawah. Pada sudut mulutnya terdapat dua pasang kumis yang berfungsi sebagai peraba. Ikan patin memiliki keunggulan tersendiri, yaitu memiliki fekunditas yang tinggi, bersifat omnivora, laju pertumbuhan yang cepat sehingga dapat diproduksi secara masal,

tidak bersisik, durinya relatif sedikit dan dagingnya putih kemerahan serta mudah dikuliti sehingga relatif mudah dibuat fillet yang baik. B. FILLET IKAN PATIN Fillet merupakan bahan setengah jadi dari daging ikan yang akan diolah lagi menjadi makanan lain seperti abon, bakso, sosis, dan juga dapat digunakan untuk fortifikasi berbagai aneka produk olahan. Secara teknis, proses pengolahan ikan patin menjadi fillet tidak sulit. Menurut Peranginangin et.al. (1999), prinsip dasarnya adalah daging ikan diambil, dibersihkan dari bahan-bahan yang tidak diinginkan (tulang, sisik, kulit, dan lain-lain), dicuci, dan dibekukan. Selanjutnya fillet dapat langsung diolah menjadi produk olahan lain. Berikut ini beberapa keuntungan penggunaan fillet : 1. Dapat digunakan langsung untuk pengolahan produk-produk makanan seperti bakso, sosis, kamaboko, burger dan lain-lain. 2. Tidak berbau, bebas tulang dan duri, sehingga produk-produk olahannya mudah dikonsumsi oleh berbagai tingkat usia. 3. Suplai dan harganya relatif stabil karena fillet dapat disimpan lama dan ini memudahkan perencanaan olahannya. 4. Biaya penyimpanan, distribusi dan transportasi lebih murah, karena fillet merupakan bagian ikan yang bermanfaat saja. 5. Menghemat waktu dan tenaga kerja karena penanganannya lebih mudah. 6. Masalah pembuangan limbah yang relatif lebih mudah diatasi. Satu hal penting yang perlu diperhatikan, bahwa dalam mengolah fillet diperlukan daging ikan yang bermutu tinggi. Karena itu, cara yang ditempuh harus selalu disertai upaya mempertahankan mutu daging ikan tetap tinggi. Dalam hal ini penggunaan suhu rendah merupakan hal yang mutlak diperlukan, baik selama penyiangan, pencucian, hingga pengemasan. Pencuciannya pun menggunakan air bersih yang didinginkan (dengan es atau dengan cara lain). Keteledoran dalam menerapkan sistem rantai dingin ini dapat berakibat penurunan sifat fungsional fillet, yaitu kemampuan dalam membentuk gel (Peranginangin et.al.,1999).

C. STUDI KELAYAKAN Studi kelayakan merupakan evaluasi pendahuluan yang bertujuan untuk menghemat waktu dan biaya evaluasi sehingga investor dapat menentukan apakah proyek masih berarti untuk dilanjutkan atau harus dihentikan. Laporan studi kelayakan haruslah meyakinkan, dengan disertai tentang harapan keberhasilan proyek, dengan didukung oleh bukti-bukti realistis dan dengan tidak lupa menunjukkan berbagai resiko yang mungkin dihadapi (Sutojo,1993). Menurut Husnan dan Suwarsono (1997), studi kelayakan adalah penelitian tentang dapat tidaknya suatu proyek investasi dilaksanakan dengan berhasil. Umumnya penelitian studi kelayakan dilakukan terhadap aspek-aspek pasar, teknis, keuangan, hukum dan ekonomi negara. Tolak ukur studi kelayakan adalah nilai moneter. Dalam studi kelayakan, semua komponen manfaat dan biaya dinilai dengan harga pasar. Penilaian terhadap keadaan dan prospek suatu industri dilakukan atas kriteria tertentu yang disusun dengan mempertimbangkan manfaat bagi perusahaan dan negara. Kriteria-kriteria tersebut mencakup aspek pasar dan pemasaran, aspek teknis teknologis, aspek manajemen operasional dan aspek finansial (Sutojo, 1993). 1. Aspek Pasar dan Pemasaran Menurut Sutojo (1993), dalam melakukan analisa aspek pasar dan pemasaran terdapat lima hal yang diteliti yaitu kedudukan produk yang direncanakan akan diluncurkan, komposisi dan perkembangan permintaan dari masa yang telah lampau hingga sekarang, proyeksi permintaan produk di masa mendatang, kemungkinan persaingan dengan industri sejenis serta peranan pemerintah dan swasta dalam menunjang perkembangan pemasaran produk. Husnan dan Suwarsono (1997) menambahkan, bahwa analisa aspek pasar dan pemasaran terhadap usulan suatu proyek ditujukan untuk mendapatkan gambaran mengenai besar pasar potensial yang tersedia untuk masa yang akan datang, besar pangsa pasar yang dapat diserap oleh proyek tersebut dari keseluruhan pasar potensial, serta perkembangan pangsa pasar tersebut di masa yang mendatang dan gambaran mengenai strategi pemasaran yang digunakan untuk mencapai pangsa pasar yang telah ditetapkan. 2. Aspek Teknis Teknologis

Aspek teknis teknologis merupakan aspek yang berkenaan dengan proses pembangunan industri secara teknis dan operasi setelah industri itu dibangun (Husnan dan Suwarsono, 1997). Ditambahkan oleh Sutojo (1993), evaluasi aspek teknis teknologis meliputi penentuan kapasitas produksi ekonomis proyek, jenis teknologi yang paling cocok serta penggunaan mesin dan peralatan. Di samping itu perlu diteliti dan diajukan saran tentang tempat dan tata letak pabrik. Dari hasil analisa aspek teknologis maka dapat diketahui rancangan awal penaksiran biaya investasi termasuk biaya eksploitasinya. Pelaksanaan dari evaluasi aspek teknologis seringkali tidak memberikan keputusan yang baku, atau dengan kata lain masih tersedia berbagai alternatif jawaban. Karenanya sangat perlu diperhatikan suatu atau beberapa pengalaman pada proyek lain yang serupa dilokasi lain dengan menggunakan teknik dan teknologi serupa. Keberhasilan penggunaan teknologi serupa di tempat lain sangat membantu dalam pengambilan keputusan akhir, setidaknya memperhatikan pengalaman di tempat lain tidak dapat begitu saja ditinggalkan (Husnan dan Suwarsono, 1997). a. Pemilihan Teknologi Biasanya suatu produk tertentu dapat diproses dengan lebih dari satu cara. Ketepatan pemilihan teknologi yang sesuai menggunakan kriteria derajat mekanisasi yang diinginkan, manfaat ekonomi yang diharapkan, bahan mentah yang digunakan, keberhasilan penerapan teknologi sejenis di tempat lain, kemampuan tenaga kerja dalam pengoperasiannya, dan pertimbangan kemungkinan teknologi lanjutan. b. Kapasitas Produksi Kapasitas produksi adalah jumlah produk yang seharusnya diproduksi untuk mencapai keuntungan yang optimal, dengan mengkombinasikan faktor internal dengan faktor eksternal perusahaan. Faktor eksternal adalah pangsa pasar yang mungkin diraih, sedangkan faktor internal adalah usaha pemasaran yang dilakukan dan variabel teknik yang berkaitan langsung dengan proses produksi (Husnan dan Suwarsono, 1997).

Faktor yang perlu diperhatikan dalam penentuan kapasitas produksi adalah : 1. Batasan permintaan, yang telah diketahui dalam dalam penghitungan pangsa pasar. 2. Tersedianya kapasitas mesin yang dibatasi oleh kapasitas teknis atau kapasitas ekonomis. 3. Jumlah dan kemampuan tenaga kerja 4. Kemampuan finansial dan manajemen 5. Antisipasi terhadap kemungkinan perubahan teknologi. c. Penentuan Lokasi Lokasi penting bagi perusahaan, karena mempengaruhi kedudukan perusahaan dalam persaingan dan menentukan kelangsungan hidup perusahaan tersebut. Penentuan lokasi yang kurang tepat merupakan salah satu penyebab perusahaan beroperasi secara tidak efisien dan efektif, sehingga biaya operasi menjadi tinggi. Oleh karena itu dalam penentuan lokasi suatu industri diperlukan suatu pengkajian terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi aktivitas dari industri tersebut. Lokasi suatu industri sangat dipengaruhi oleh strategi pemerintahan, letak sumber bahan baku, daerah pemasaran, serta faktor lingkungan (Sutojo, 1993). Menurut Husnan dan Suwarsono (1997), variabel yang perlu diperhatikan dalam penentuan lokasi proyek dibedakan menjadi 2 (dua) golongan, yaitu faktor primer dan faktor sekunder. Faktor primer akan berpengaruh secara langsung terhadap kegiatan produksi dan distribusi dari proyek yang akan didirikan. Faktor primer tersebut adalah : 1. Ketersediaan bahan baku 2. Letak pasar yang dituju 3. Tenaga listrik dan air 4. Ketersediaan tenaga kerja 5. Fasilitas transportasi Faktor sekunder yang perlu mendapat perhatian dalam penentuan lokasi proyek adalah :

1. Hukum dan peraturan yang berlaku 2. Iklim, keadaan tanah 3. Sikap dari masyarakat setempat, termasuk adat istiadatnya 4. Rencana masa depan perusahaan, dalam kaitannya dengan perluasan d. Perencanaan Tata Letak Mesin dan Ruangan Layout merupakan keseluruhan proses penentuan bentuk dan penempatan fasilitas-fasilitas yang dimiliki perusahaan. Perencaan ini bertujuan untuk mengoptimalkan keterkaitan antar pekerja, aliran bahan, aliran informasi dan metoda yang dibutuhkan dalam rangka mencapai tujuan perusahaan secara efisien, ekonomis dan aman (Apple, 1990). Keterkaitan aktivitas akan menjadi pedoman dalam perancangan tata letak ruang suatu pabrik secara menyeluruh. Derajat hubungan aktivitas dapat diberi sandi sebagai berikut : A (absolutely necessary) menunjukkan bahwa letak antar kegiatan yang satu harus saling berdekatan dan bersebelahan dengan kegiatan yang lain E (especially important) menunjukkan bahwa letak antar kegiatan harus bersebelahan I (important) menunjukkan bahwa letak antara satu kegiatan dengan kegiatan lain cukup berdekatan O (ordinary) menunjukkan bahwa letak antara satu kegiatan dengan kegiatan lain tidak harus saling berdekatan U (unimportant) menunjukkan bahwa letak antara satu kegiatan dengan kegiatan lain bebas dan tidak saling terkait X (undesirable) menunjukkan bahwa letak antara satu kegiatan dengan kegiatan lain tidak boleh saling berdekatan, atau harus saling berjauhan. Derajat keterkaitan ini kemudian digunakan dalam bagan keterkaitan antar aktivitas. Berdasarkan bagan keterkaitan antar aktivitas kemudian disusun suatu tata letak fasilitas. Tabel 1 menunjukkan alasan dalam penilaian derajat hubungan aktivitas.

Tabel 1. Derajat hubungan antar aktivitas. Sandi 1 2 3 4 5 6 7 8 Sumber : Apple (1990) Alasan Urutan Kerja Penggunaan Peralatan Yang Sama Penggunaan Ruang Yang Sama Penggunaan Pekerja Yang Sama Efisiensi Jarak, Waktu dan Kerja Kemudahan Melakukan Pengawasan Adanya Kontak Kerja Adanya Tulisan Komunikasi Lisan Atau

3. Aspek Manajemen Operasional Menurut Ariyoto (1980), manajemen adalah cara mencapai tujuan dari sumber-sumber yang ada. Sumber-sumber ini adalah uang (modal), mesin dan peralatan, tenaga kerja, dan material. Dalam aspek manajemen dan operasi ini terutama dibahas tentang pertimbangan-pertimbangan pokok dalam membentuk organisasi, bentuk kepemilikan, struktur organisasi, deskripsi tugas, tenaga kerja dan persyaratannya, dan jadwal proyek. Analisa aspek manajemen operasional dimaksudkan untuk memberikan gambaran mengenai struktur organisasi dan perusahaan sehingga akan diketahui tenaga manajemen apa dan berapa yang diperlukan untuk mengelola proyek secara berhasil (Sutojo, 1993). 4. Aspek Finansial Menurut Edris (1983) masalah yang hendak dikaji dalam aspek finansial adalah masalah keuntungan proyek. Kesehatan keuangan perusahaan ditentukan oleh profitabilitas dan likuiditas, namun profitabilitas adalah yang terpenting. Evaluasi finansial dimaksudkan untuk memperkirakan jumlah dana yang diperlukan, baik untuk dana tetap maupun modal kerja awal. Selain itu pada evaluasi aspek finansial juga dipelajari struktur pembiayaan serta sumber dana yang menguntungkan,

10

sumber dana modal yang digunakan, berapa bagian dari jumlah kebutuhan dana tersebut yang wajar dibiayai dari pinjaman pihak ketiga serta dari mana sumbernya dan berapa besarnya. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam analisa finansial adalah diantaranya modal investasi, modal kerja, dan penyusutan (Ariyoto, 1980). Menurut Kadariah et al (1987), analisa finansial suatu proyek memandang perbandingan pengeluaran uang dan perolehan keuntungan dari proyek tersebut. Bila analisa tersebut menunjukkan net benefit yang positif, maka proyek tersebut dapat dilanjutkan. Bila sebaliknya, yaitu jika net benefit bernilai negatif, maka proyek tersebut sebaiknya dibatalkan. Menurut Gray et al (1997), analisa finansial dalam kerangka evaluasi proyek lebih bersifat analisa tentang arus dana, baik dana tetap maupun modal kerja awal. Proyek dikatakan layak dijalankan secara finansial dengan melihat kriteria-kriteria investasi sebagai berikut : 1. Net Present Value (NPV), yaitu selisih antara nilai sekarang dari penerimaan (benefit) dengan nilai sekarang dari pengeluaran (cost) pada tingkat suku bunga tertentu. 2. Internal Rate Of return (IRR), yaitu suatu tingkat bunga modal yang mengakibatkan nilai sekarang dari aliran uang suatu proyek sama dengan nol. 3. Net Benefit Cost Ratio (Net B/C), yaitu perbandingan antara NVP positif terhadap NVP negatif. 4. Break Even Point (BEP), waktu pengembalian investasi awal dimana keputusan yang diambil berdasarkan kriteria waktu. 5. Analisa sensitifitas, analisa mengenai sensitifitas proyek terhadap perubahan kenaikan biaya operasional maupun perubahan harga jual produk.

5. Aspek Yuridis Aspek yuridis juga merupakan aspek yang tidak kalah pentingnya dalam hal pendirian usaha karena dalam aspek yuridis seperti yang diterangkan oleh Ariyoto (1980) dibahas mengenai perijinan usaha, status

11

usaha, pajak dan lain sebagainya. Aspek ini sangat berkaitan langsung dengan langkah yang diambil oleh badan usaha. Untuk menampung aspirasi dalam tujuan usaha diperlukan suatu wadah untuk melegalisasi usaha.

12

III. METODE PENELITIAN

A. KERANGKA PEMIKIRAN Ikan patin digolongkan sebagai salah satu komoditas unggulan sub-sektor perikanan yang dapat digunakan untuk menanggulangi krisis moneter dan ekonomi dikarenakan mempunyai sifat yang menguntungkan yaitu ukuran per individu yang besar, kebiasaan makan yang omnivora, mudah bertelur, serta memiliki mutu daging yang digemari masyarakat luas. Selain itu ikan patin pun memiliki sifat-sifat yang dibutuhkan untuk membuat fillet yang baik. Hal tersebut menyebabkan kegiatan usaha fillet ikan patin memiliki prospek yang cerah untuk dikembangkan. Kajian Usaha fillet Ikan Patin dilakukan agar dapat memberikan gambaran kepada pihak-pihak yang terkait dalam pendirian usaha fillet ikan patin sejauh mana usaha ini dapat memberikan keuntungan di masa yang akan datang. Gambaran selengkapnya mengenai kerangka pemikiran ada pada Lampiran 1. B. METODE PENGUMPULAN DATA Data yang dikumpulkan meliputi data primer dan data sekunder. Pengumpulan data bertujuan untuk memperoleh informasi, gambaran dan keterangan tentang hal-hal yang berhubungan dengan studi kelayakan yang akan dikaji, sehingga diharapkan data-data yang diperoleh dapat digunakan untuk pemecahan masalah dan proses pengambilan keputusan. Data primer diperoleh dari hasil wawancara dan survei lapangan dengan instansi serta para pakar pada bidang terkait, diantaranya dengan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Bogor, diskusi dan pencatatan data dengan pimpinan usaha serta karyawan Usaha fillet Ikan Patin Patin Kita, serta pengamatan terhadap kegiatan usaha fillet ikan patin beku. Data primer yang dikumpulkan meliputi komponen dan nilai investasi, biaya tetap, biaya variabel, modal investasi, teknik pembenihan, pemasaran hasil usaha, serta komponen keputusan penentuan lokasi usaha. Data sekunder berupa informasi-informasi yang berhubungan dengan objek penelitian yang diperoleh dari studi pustaka, serta laporan dari berbagai instansi. Data sekunder meliputi data potensi dan keadaan umum wilayah, harga tanah,

13

pajak bumi dan bangunan, data volume perdagangan ikan patin dan fillet ikan, serta biaya tetap dan tidak tetap. Data sekunder diperoleh melalui pencatatan data yang telah tersedia di instansi-instansi terkait seperti data dari Biro Pusat Statistik (BPS), BAPPEDA Kabupaten Bogor, departemen kelautan dan perikanan, Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bogor, perpustakaan, kantor kecamatan, serta instansi terkait lainnya. C. ANALISA DATA Analisa data bertujuan untuk meyederhanakan data dalam bentuk yang mudah dipahami. Analisa data meliputi analisa aspek pemasaran, analisa aspek teknis teknologis, analisa aspek manajemen operasional, analisa aspek yuridis, dan analisa aspek finansial. Data yang sudah terkumpul diolah dengan bantuan komputer dan disajikan dalam bentuk tabulasi yang digunakan untuk mengelompokkan dan mengklasifikasi data yang ada serta mempermudah dalam melakukan analisa data. 1. Analisa Pasar dan Pemasaran Analisa pasar dan pemasaran berpedoman pada Husnan dan Suwarsono (1997), yang menyatakan bahwa aspek pasar dan pemasaran mempelajari : a. Permintaan produk serta proyeksi permintaan produk tersebut pada masa yang kan datang. b. Supply yang berasal dari dalam negri maupun impor dan perkembangannya, serta faktor yang mempengaruhinya seperti produk saingannya. c. Harga produk dan perbandingannya dengan barang-barang impor atau produksi dalam negri lainnya, serta kecenderungan harga tersebut. 2. Analisa Teknis dan Teknologis Analisa teknis dan teknologis mengkaji pemilihan teknologi, penentuan kapasitas produksi, pemilihan lokasi pabrik, serta tata letak mesin dan ruangan. Kapasitas produksi ditentukan dari hasil analisa aspek pemasaran. Kebutuhan ruang dan tata letak ditentukan dengan menggunakan konsep lay out produk (lay out garis) dimana mesin dan peralatan disusun berdasarkan urutan operasi pembuatan produk dan derajat hubungan antar aktivitasnya. 3. Analisa Manajemen Operasional

14

Kajian aspek manajemen operasional ini meliputi : a. Rencana struktur organisasi yang sesuai Struktur b. Pelaporan Segala bentuk kegiatan perusahaan akan dicatat. Hal ini diperlukan untuk mengendalikan perusahaan agar dapat berjalan dengan baik. c. Kebutuhan tenaga kerja dan spesifikasinya Setiap tenaga kerja dibutuhkan persyaratan tertentu ditinjau dari pendidikan, pengalaman, kesehatan dan lain sebagainya yang menunjang fungsi tugas dari pekerjaannnya. 4. Analisa Finansial Analisa finansial mengkaji jumlah dan sumber dana yang digunakan, serta keuntungan yang didapat setelah proyek berjalan. Dari perhitungan tersebut dapat diperoleh sebuah keputusan apakah proyek bisa menguntungkan secara finansial bagi investor. Faktor-faktor yang dikaji adalah sebagai berikut :
a. Net Present Value (NPV)

organisasi

perusahaan

formal

dapat

membantu

menjelaskan tugas, wewenang, dan tanggung jawab manajemen.

NPV adalah metode untuk menghitung selisih antara nilai sekarang investasi dengan nilai sekarang penerimaan-penerimaan kas bersih (operasional maupun terminal arus kas) di masa yang akan datang. Untuk menghitung nilai sekarang, tingkat bunga yang dianggap relevan perlu ditentukan terlebih dahulu. Tingkat bunga tersebut dapat diperoleh dengan memelihara tingkat bunga pinjaman jangka panjang yang berlaku di pasar modal atau dengan mempergunakan tingkat bunga pinjaman yang harus dibayar oleh pemilik proyek (Gray et al, 1997). Menurut Gray et al (1997), formula yang digunakan untuk menghitung NPV adalah :

NPV = t = 0 dimana

(1 + i)

Bt Ct
t

15

Bt = benefit social bruto pada tahun t C = biaya social bruto sehubungan dengan proyek pada tahun t i t Dari = tingkat suku bunga pada periode-i = periode investasi (t=0, 1, 2, 3, ...,n) hasil perhitungan nilai NPV, akan memunculkan tiga

kemungkinan, yaitu apabila hasil perhitungan nilai NPV dalam evaluasi suatu proyek didapatkan nilai yang lebih besar atau sama dengan nol, maka artinya proyek tersebut layak untuk dilaksanakan. Apabila hasil perhitungan NPV menghasilkan nilai sama dengan nol, proyek tersebut akan mengembalikan biaya persis sebesar opportunity cost faktor produk modal. Sedangkan apabila dari hasil perhitungan NPV mengahasilkan nilai kurang dari nol, hal ini berarti bahwa proyek tidak dapat menghasilkan senilai biaya yang dipergunakan dan oleh karena itu pelaksanaannya harus ditolak (Gray et al, 1997).
b. Internal Rate of Return (IRR)

Menurut Sutojo (1993), IRR adalah tingkat bunga yang bila dipergunakan untuk mendiskonto seluruh kas masuk pada tahun-tahun operasi proyek akan menghasilkan jumlah kas yang sama dengan investasi proyek. Pada dasarnya IRR menggambarkan persentase laba nyata yang dihasilkan proyek. IRR adalah nilai discount rate social yang membuat NPV proyek sama dengan nol. Formula matematik IRR menurut Gray et al (1997) adalah :

Bt t t = 0 (1 + i ) =
dimana Bt Ct i n

Ct t t = 0 (1 + i )

atau

(1 + i)
t =0

Bt Ct
t

=0

= benefit social bruto pada tahun t = biaya social bruto sehubungan dengan proyek pada tahun t = tingkat suku bunga (%) = umur ekonomis proyek

16

c. Net Benefit Cost Ratio (Net B/C)

Net B/C merupakan angka perbandingan antar jumlah present value yang positif dengan present value yang negatif. Secara umum Gray et al (1997) menjelaskan rumus Net B/C sebagai berikut :

(1 + i)
t =0

Bt Ct
t

untuk

Bt Ct > 0

Net B/C =

(1 + i)
t =0

Ct Bt
t

untuk

Bt Ct < 0

Kriteria kelayakan proyek adalah jika Net B/C lebih besar sama dengan satu dan dikatakan tidak layak apabila kurang dari satu.
d. Break Even Point (BEP)

Menurut Sotojo (1993), proyek dikatakan impas apabila jumlah hasil penjualan produk pada suatu periode tertentu sama dengan jumlah biaya yang ditanggung dimana proyek tersebut tidak mengalami kerugian tetapi juga tidak mengalami untung. Jumlah hasil penjualan minimal yang harus dilampaui dapat dihitung dengan rumus :

N = dimana

BT h bv

N = jumlah penjualan yang dicari BT = operasi tertentu h = harga jual yang direncanakan untuk setaip satuan produk bv = jumlah biaya variable tiap satuan produk e. Jangka Waktu Pengembalian Modal (Pay Back Period) jumlah biaya yang ditanggung oleh proyek tiap masa

17

Pay Back Period menunjukkan berapa lama modal yang ditanam

dalam investasi akan kembali, dimana pengembalian modal ini dipandang dari arus kas masuk (cash in flow). Penilaian terhadap Pay
Back Period dilakukan dengan menggunakan rumus

( Rk Ek )( P / F , i
dimana : m R E P = nilai pay back period

, k) P > 0

= pendapatan bersih untuk periode ke-i = pengeluaran untuk periode ke-k = investasi awal

f. Analisa Sensitivitas Analisa sensitivitas bertujuan untuk mengkaji sejauh mana perubahan unsur-unsur dalam aspek finansial mempengaruhi keputusan yang diambil. Gray et al (1997) menambahkan bahwa analisa sensitivitas diperlukan apabila terjadi kesalahan dalam menilai suatu biaya atau manfaat serta untuk mengantisipasi terjadinya perubahan suatu unsur harga pada saat proyek tersebut dilaksanakan. Perhitungan kembali perlu dilakukan mengingat proyeksi-proyeksi yang dilaksanakan mengandung unsur ketidakpastian tentang apa yang terjadi dimasa yang akan datang. Gray et al (1997) menyatakan bahwa perubahan-perubahan yang mungkin terjadi adalah sebagai berikut : Kenaikan dalam biaya kontruksi (cost over-run) karena perhitungan yang terlalu rendah dimana kemudian ternyata pada saat pelaksanaan biaya-biaya meningkat karena peningkatan harga peralatan, mesin dan bahan bangunan. Perubahan dalam harga hasil produksi, misalnya karena turunnya harga produk di pasaran umum. Terjadinya penurunan pelaksanaan pekerjaan (produktivitas menurun), dan lain-lain.

18

19

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. ANALISA PASAR DAN PEMASARAN


Fillet patin merupakan bahan baku untuk industri pengolahan lanjutan

lainnya, seperti industri pengolahan sosis dan industri pengolahan bakso. Oleh karena itu, pangsa pasarnya adalah industri-industri pengolahan lanjutan lainnya, baik skala besar maupun kecil. Fillet patin merupakan produk baru, di Kabupaten Bogor industri pengolahan fillet patin hanya terdapat di Kecamatan Dramaga, yaitu industri pengolahan fillet patin Patin Kita yang merupakan proyek percontohan milik IPB, sedangkan di wilayah Indonesia lainnya sampai saat ini belum tercatat di departemen perindustrian dan perdagangan. 1. Permintaan dan Penawaran Data permintaan dan penawaran fillet ikan patin tidak tercatat di Departemen Perindustrian dan Perdagangan serta di Departemen Kelautan dan Perikanan, begitu pula di Dinas Perindustrian dan Perdagangan maupun di Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bogor. Hal ini karena fillet patin merupakan produk baru. Begitu pula data permintaan dan penawaran fillet ikan untuk pasar domestik tidak tercatat di Departemen Kelautan dan Perikanan maupun Departemen Perindustrian dan Perdagangan. Data yang tercatat pada kedua departemen tersebut adalah data perkembangan ekspor komoditi hasil perikanan, untuk fillet/hasil perikanan lainnya yaitu sebesar 11.571.942 kg pada tahun 2001 dan 15.622.156 kg pada tahun 2002, atau naik sebesar 35 persen. (Departemen Kelautan dan Perikanan, 2004). Data selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 2. Dalam beberapa tahun terakhir ini ekspor komoditi perikanan Indonesia terus menunjukkan laju kenaikan. Berbeda dengan komoditi lain yang mengalami kemerosotan ekspor sebagai dampak krisis moneter, ekspor produk perikanan hampir tidak terpengaruh oleh resesi ekonomi bahkan nilainya cenderung meningkat. Dari data ekspor perikanan tahun 1994 1998 menunjukkan kenaikan 7,01 % pertahun (volume) dan 4,9 % pertahun (nilai) (Ditjen Perikanan, 2000). Kecenderungan ini nampaknya disebabkan karena

20

kandungan lokal komoditi perikanan sangat tinggi sehingga daya saingnya di pasaran global lebih kuat. Selain itu pula kekurangan pasokan ikan di pasaran dunia ikut mempengaruhi kecenderungan tersebut, dimana menurut FAO diperkirakan kekurangan tersebut hingga tahun 2010 dapat mencapai 2 juta ton pertahun. Tabel 2. Perkembangan ekspor komoditi hasil perikanan menurut komoditas utama Tahun 2001-2002.
Komoditas Utama Udang Tidak Beku Udang Beku Udang Dalam Kaleng Tuna Segar Tuna/Cakalang Beku Tuna Dalam Kaleng Ikan Lainnya Hdp/Sgr Ikan Lainnya Beku Ikan Kering/Asin/Asap Ikan Lainnya Kaleng Kepiting Segar/Dingin Kepiting Beku Kepiting Dalam Kaleng Paha Kodok Ubur-ubur Kering/Asin Siput/Bekicot Kerupik Udang Lemak dan Minyak Ikan Rumput Laut Kering Koral dan Kulit Kerang Mutiara Ikan Hias Ikan Kering Teri Asin Hasil Perikanan Lain Jumlah Total Volume (kg) Tahun 2001 3 373 201 36 257 874 642 544 7 907 122 5 419 738 9 828 919 24 050 819 23 537 753 2 660 913 479 008 1 483 339 912 723 1 534 120 1 008 247 1 791 964 1 087 090 1 846 251 7 429 9 204 296 1 008 462 14 204 1 103 818 1 980 805 11 571 942 148 711 861 Tahun 2002 2 958 277 36 214 324 1 463 510 8 976 410 6 702 690 9 579 144 22 943 870 26 904 991 3 327 317 347 628 1 275 554 1 076 996 2 185 679 1 316 591 3 417 153 952 654 2 280 585 120 692 8 192 820 1 256 292 2 616 1 389 040 1 999 450 15 622 156 160 506 443 Kenaikan (%) -12,30 -0,12 127,77 13,52 23,67 -2,54 -4,60 14,31 25,04 -27,43 -14,01 18,00 42,47 30,58 90,69 -12,37 23,53 1524,61 -10,99 24,58 -81,58 25,84 0,98 35,00 7,93

Sumber : Departemen Kelautan dan Perikanan RI, 2004.

Pasar domestik cukup besar, dari produksi perikanan 1998 tercatat 4,7 juta ton yang dipasarkan dalam negeri dan ini masih belum cukup memenuhi

21

kecukupan pangan penduduk akan ikan. Berdasarkan tingkat konsumsi ikan per kapita penduduk Indonesia pada tahun 1998 baru mencapai 19,25 kg/kapita/tahun atau 72,5 % dari standar kecukupan pangan akan ikan sebesar 26,55 kg/kapita/tahun (Kusumastanto, 2001). Dengan ditargetkan 22 kg/kapita saja, pasar domestik masih memerlukan tambahan pasok ikan lebih 0,5 juta ton/tahun (Suboko, 2001). Dari data-data diatas maka dengan demikian dapat disimpulkan bahwa peluang pasar produk olahan hasil perikanan masih luas. Untuk menentukan kapasitas produksi yang direncanakan, akan menggunakan data referensi dari Unit Usaha fillet Patin Kita yang merupakan unit usaha yang sejenis dengan industri yang akan didirikan. Kapasitas produksi unit usaha fillet Patin Kita mencapai 144 ton per tahunnya. 2. Penentuan Harga Jual
Fillet patin yang akan dipasarkan, dikemas dalam kemasan plastik.

Harga jual yang ditetapkan sebesar Rp. 19.300,- per kg berdasarkan harga jual dengan margin keuntungan sebesar 35%. Penghitungan selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 2. Dalam penentuan harga jual, margin ditentukan dengan angka dari 1-100% dan margin yang diinginkan dinyatakan dalam persentase (Ibrahim, 1998). Pada tahun 2003, harga ikan patin di wilayah Kabupaten Bogor di tingkat petani adalah Rp. 6000,- per kg, sedangkan harga di tingkat pengecer berkisar antara Rp. 7000 Rp. 7500 per kg. Oleh karena itu penetapan harga bahan baku untuk industri fillet patin ini menggunakan harga bahan baku terendah di tingkat pengecer, yaitu sebesar Rp. 7000,- per kg. 3. Konsep Produk Menurut Peranginangin (1999), fillet ikan merupakan bahan setengah jadi dari daging ikan yang nantinya akan dijadikan lagi menjadi makanan lain seperti bakso, abon, dan sosis. Oleh karena itu target pasar yang akan dijadikan sebagai konsumen untuk industri fillet ikan patin ini adalah produsen pengolahan makanan berbahan dasar daging atau ikan. Konsumsi fillet untuk konsumen rumah tangga tidaklah populer di Indonesia dikarenakan harga fillet yang relatif lebih mahal dibandingkan

22

harga ikan atau daging segar. Sebagai perbandingan, harga ikan patin segar di pasaran berkisar diantara Rp. 9000 Rp. 11.000,- per kg, sedangkan harga
fillet di iusaha yang akan direncanakan ini adalah Rp. 19.3000 per kg.

Sedangkan untuk industri pengolahan makanan, fillet mempunyai beberapa kelebihan, yaitu biaya penyimpanan, distribusi, dan transportasi yang lebih murah karena fillet merupakan bagian ikan yang bermanfaat saja, serta menghemat waktu dan tenaga kerja karena penanganannya lebih mudah. Dalam proses produksi, bahan baku ikan patin yang digunakan berukuran 1 2 kg. Kemudian dari ikan patin berukuran 1 kg didapat fillet ikan berukuran 0,65 kg yang dikemas dalam ukuran 2 kg. Kemasan 2 kg dipilih untuk mempercepat proses pembekuannya. Hal ini diperhitungkan karena penggunaan suhu rendah merupakan hal mutlak untuk menjaga mutu
fillet, semakin cepat fillet mencapai suhu yang diinginkan dalam

penyimpanan maka semakin baik mutu fillet. Jika fillet dikemas dalam ukuran lebih besar dari 2 kg maka semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk membekukannya sehingga mutunya menjadi kurang baik. Begitu pula dalam proses pendistribusiannya penggunaan suhu rendah juga adalah hal penting. Oleh karena itu selama proses distribusi produk ke konsumen yang ditargetkan digunakan mobil boks berpendingin. B. ANALISA TEKNIS TEKNOLOGIS 1. Penentuan Lokasi Penentuan lokasi penting untuk dilakukan karena berkaitan dengan efisiensi transportasi, sifat bahan baku atau produk, dan kemudahan mencapai konsumen. Dengan kata lain, lokasi menentukan besaran biaya produksi. Oleh karena itu penentuan lokasi mempengaruhi kedudukan perusahaan dalam persaingan dan kelangsungan hidup di masa yang akan datang. Menurut Husnan dan Suwarsono (1997), dalam penentuan lokasi pabrik terkadang sering terjadi perbedaan antara bobot faktor ketersediaan bahan mentah dan letak pasar yang dituju, artinya suatu pabrik kadang-kadang memerlukan kedekatan dengan bahan mentah tetapi karenanya harus berjauhan dengan pasar yang dituju atau sebaliknya. Lokasi yang dipilih

23

untuk pendirian industri ini adalah Kabupaten Bogor karena lokasi ini dekat dengan konsumen yang akan dibidik, yaitu industri pengolahan hasil perikanan. Kriteria pemilihan lokasi pabrik yang akan didirikan antara lain : a. Kedekatan dengan jalan raya. Karena pabrik yang akan dibangun ini mengutamakan kedekatan dengan konsumen, maka kedekatan dengan jalan raya menuju lokasi konsumen merupakan faktor penting untuk kemudahan sarana transportasi. b. Tenaga listrik dan air. Pasokan tenaga listrik penting dalam industri ini mengingat faktor pembekuan sangat penting untuk mutu produk fillet. Ketersediaan air selain dibutuhkan dalam proses produksi juga dibutuhkan untuk seperti kolam sungai penampungan atau waduk bahan turut baku untuk menjaga yang kesegarannya. Oleh karena itu kedekatan dengan sumber air menjadi faktor diperhitungkan. c. Lingkungan Karena dalam proses produksi dan hasil akhir produk mementingkan kebersihan sebagai bahan baku untuk produk konsumsi, maka lokasi pabrik yang didirikan pun harus bersih dan jauh dari lokasi pembuangan sampah atau pembuangan limbah. Selain itu untuk kelancaran proses produksi, maka lokasi pabrik harus jauh dari lokasi yang sering terkena bencana alam seperti banjir, longsor, atau gempa bumi. 2. Perencanaan Kapasitas Walaupun tidak tersedia data fillet ikan untuk pasar domestik, berdasarkan analisa pasar dan pemasaran disimpulkan masih luasnya peluang pasar untuk produk pengolahan hasil perikanan. Dalam penentuan kapasitas produksi digunakan data produksi pada unit usaha fillet Patin Kita, yang menggambarkan jumlah permintaan fillet ikan patin yang ada di unit usaha tersebut.

24

Produksi fillet pada unit usaha Patin Kita tahun 2002 sebesar 80 ton, sedangkan pada tahun 2003 sebesar 144 ton. Pada tahun 2002 produksi fillet tersebut belum berjalan optimal karena unit usaha tersebut baru berdiri di tahun 2002, sedangkan pada tahun 2003 kapasitas produksi telah berjalan sesuai dengan kapasitas yang direncanakan. Oleh karena itu, kapasitas produksi untuk industri yang akan didirikan ini sebesar 144 ton per tahun. Untuk menghasilkan 144 ton fillet per tahun, maka bahan baku berupa ikan patin segar yang dibutuhkan adalah sebanyak 221.540 kg. Jumlah ini akan dapat terpenuhi mengingat jumlah penawaran ikan patin di kabupaten Bogor pada tahun 2003 mencapai 759.910 kg. Data penawaran ikan patin di Kabupaten Bogor pada tahun 2003 dapat dilihat pada Tabel 3 di bawah ini. Tabel 3. Jumlah penawaran ikan patin di Kabupaten Bogor tahun 2003
Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Total Jumlah (kg) 59.650 68.900 68.900 68.900 68.900 64.900 64.900 68.900 72.350 75.590 74.020 759.910

Sumber : Laporan Tahunan, Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bogor, 2003

3. Neraca Massa Efektifitas proses produksi yang telah berjalan dapat di awasi dengan memperhatikan necara massa dan diagram alir proses produksi perusahaan. Neraca massa terdiri dari sejumlah jumlah input dan output bahan dalam suatu rangkaian proses. Selain berfungsi sebagai upaya pengendalian ketika proses telah berjalan, neraca ini juga berfungsi untuk menentukan kapasitas produksi

25

dari jumlah bahan baku yang tersedia atau besaran jumlah bahan baku yang dibutuhkan untuk dapat memenuhi kapasitas produksi yang diinginkan. Diagram alir dan neraca massa dari proses pengolahan fillet patin beku dapat dilihat pada Gambar 2 dan Gambar 3.

26

Ikan patin 1000 gram

Air 850 g

Pencucian

Air 850 g

Penyiangan

(Buang Kepala & Isi Perut) Loss 190 Gram

Air 1200 g

Pencucian

Air 1200 g

Skinning/Boning

(Buang Kulit & Tulang) Loss 160 Gram

Air 1200 g

Pencucian

Air 1200 g

Fillet Patin 650 gram Gambar 2. Neraca massa proses pengolahan fillet ikan patin

27

Ikan Patin

Penimbangan
Air Air Kotor

Pencucian

Penyiangan (Buang Kepala & Isi Perut)

Kepala & isi perut ikan patin

Air

Pencucian (Pembersihan Darah)

Air Kotor & darah ikan patin

Pemisahan Kulit & Tulang (Skinning/Boning)


Air

Kulit & tulang ikan patin

Pencucian (Pembersihan Darah)

Air Kotor & darah ikan patin

Penimbangan

Packing/Pengemasan

Pembekuan/Freezer

Fillet Patin Beku Gambar 3. Diagram alir proses pengolahan Fillet patin

28

4. Teknologi Proses Produksi


Fillet merupakan daging yang telah dibersihkan dan dicuci berulang-

ulang sehingga sebagian besar bau, darah, pigmen, dan lemak hilang. Khusus untuk fillet ikan, mutu kesegaran ikan yang digunakan harus benar-benar terjaga. Penggunaan ikan yang kurang segar maupun ikan yang telah dibekukan akan menurunkan mutu fillet. Secara teknis semua jenis ikan dapat dijadikan fillet. Menurut Peranginangin (1999), jenis ikan yang akan memberikan hasil fillet yang lebih baik setidaknya memiliki klasifikasi ikan yang berdaging putih, tidak berbau lumpur dan tidak terlalu berbau amis serta mempunyai kemampuan membentuk gel yang bagus. Bahan dasar (ikan) yang dipilih untuk industri ini adalah ikan patin (Pangasius hypophthalmus) karena ikan ini mempunyai sifat yang memenuhi kesesuaian yang dibutuhkan untuk menghasilkan fillet yang baik. Berikut ini adalah tahapan proses yang dibutuhkan dalam pengolahan
fillet patin :

a. Persiapan Bahan Baku Tahapan ini terdiri dari proses penerimaan ikan patin hidup, penimbangan, penampungan, serta pencucian. Ikan patin hidup yang dibawa dari petani/pengecer disimpan di kolam penampungan yang tersedia. Hal ini dibutuhkan untuk menjaga kesegaran ikan yang akan diolah. Ikan yang siap dipotong terlebih dahulu dicuci untuk menghilangkan kotoran-kotoran yang mungkin menempel dikulitnya. Pencucian ini termasuk penting agar kotoran-kotoran tersebut tidak mencemari daging saat dilakukan proses penyiangan. b. Penyiangan Proses penyiangan bertujuan untuk menghilangkan kepala dan isi perut lalu dicuci bersih. Penyiangan dilakukan dengan hati-hati agar isi perut tidak mencemari daging. Bagian kepala dan isi perut banyak mengandung enzim protease dan lemak serta menjadi sumber bakteria yang dapat menurunkan mutu ikan dan akibatnya dapat menurunkan kemampuan fillet dalam membentuk gel. Selain itu, isi perut ikan dapat berpengaruh terhadap penampakan produk karena mengakibatkan warna

29

fillet dan produk olahannya menjadi gelap. Contoh daging patin yang telah

disiangi dan dicuci bersih nampak pada Gambar 4. di bawah ini.

Gambar 4. Daging patin yang telah disiangi. c. Pemisahan Kulit dan Tulang (Skinning & Boning) Ikan patin yang digunakan sebagai bahan baku berukuran minimal 1 kg sehingga lebih mudah dalam membuang kulit dan tulangnya. Proses pembuangan kulit dan tulang adalah sebagai berikut: ikan diletakkan dengan posisi miring, lalu menggunakan pisau, daging pada pangkal insang dipotong sampai ke tulang. Selanjutnya ikan dibalik dan daging disayat dari arah ekor ke kepala. Agar tidak banyak daging yang tertinggal di tulang, pisau agak ditekan menempel ke tulang. Setelah daging terpisah dari tulang, kulit ikan dipisahkan sehingga diperoleh daging yang bebas tulang dan kulit.
Fillet lalu dicuci bersih dalam suatu wadah dengan air dingin, untuk

menghilangkan kotoran dan sisa darah. Bak fiber glass merupakan pilihan yang baik sebagai medium wadah karena mudah dibersihkan, dipindahkan, dan dikeringkan. Hal yang tidak boleh dilupakan adalah selama proses ini dan seterusnya adalah penambahan es secukupnya secara kontinyu untuk menghambat penurunan kesegaran ikan. d. Penimbangan Sebelum tahapan penimbangan dilakukan, terlebih dahulu dilakukan pemeriksan kebersihan daging, apakah telah benar-benar bersih dari kulit, tulang, dan kotoran lainnya. Proses penimbangan diperlukan untuk proses pengemasan. Daging ditimbang dan dipotong untuk ukuran 2 kg. Gambar 5

30

di bawah ini, memperlihatkan contoh fillet ikan patin sebelum dilakukan langkah pengemasan.

Gambar 5. Fillet sebelum dikemas e. Pengemasan Setelah daging dipotong, maka tahapan berikutnya adalah memasukkannya ke dalam kantong plastik kemasan berukuran 2 kg dan diletakkan dalam wadah pre-cooling yang berisi es sebelum dipindahkan ke ruang penyimpanan. Contoh fillet ikan patin yang telah dikemas dapat dilihat pada Gambar 6.

Gambar 6. Fillet yang telah dikemas

31

f. Pembekuan Fasilitas pendingin yang digunakan adalah freezer (alat pembeku). Suhu yang dibutuhkan adalah -20C agar fillet dapat bertahan hingga 3 bulan atau lebih, tanpa banyak mengalami perubahan sifat fungsionalnya. Bahkan, apabila proses pengolahan berjalan benar, pembekuan berjalan cepat dan penyimpanan memenuhi standar persyaratan, maka fillet dapat bertahan hingga 1 tahun. Apabila suhu penyimpanan sekitar -10C, fillet hanya dapat bertahan hingga 1 bulan, namun tidak dapat dipakai lagi setelah 3 bulan karena sifat fungsional (kemampuan membentuk gel) fillet telah rusak. Fasilitas pendingin yang tersedia dipasaran terdiri dari berbagai jenis daya, mulai dari 350 watt, 500 watt, 700 watt, dan 1000 watt. Dengan daya 350 watt maka dapat menurunkan suhu fillet hingga -20C dalam waktu 12 jam sebanyak 99 kg fillet daging. Kapasitas dari freezer dengan daya 350 watt tersebut adalah sebesar 50 kg daging. Dengan kapasitas produksi yang direncanakan sebesar 144 ton/tahun atau sekitar 600 kg/harinya maka dibutuhkan 12 unit freezer dan cadangan freezer sebanyak 3 unit untuk mengantisipasi kerusakan freezer dan kelebihan produksi yang mungkin terjadi. Karena fluktuasi suhu yang terjadi selama proses penyimpanan dapat menurunkan kemampuan fillet dalam membentuk gel, maka penyediaan gen-set dibutuhkan agar dapat memasok penyediaan listrik jika terjadi sesuatu pada pasokan listrik dari PLN. 5. Bahan Baku dan Input Bahan baku utama yang digunakan dalam industri ini adalah ikan patin (Pangasius hypophthalmus) hidup. Berdasarkan analisa penentuan jumlah kapasitas produksi yang telah dilakukan, maka jumlah bahan baku yang dibutuhkan adalah 221.540 kg per tahun, setara dengan 4.615 kg ikan patin per minggu, atau sebanyak 923 kg per hari. Jumlah penawaran ikan patin di Kabupaten Bogor sebagian besar berasal dari pengecer dari waduk cirata, waduk saguling dan waduk jatiluhur. Produksi ikan patin di waduk jatiluhur sebesar 10 ton/bulan (Dinas Kukm Jabar, 2003), sedangkan produksi ikan

32

patin di waduk cirata sebesar 12 ton/bulan dan di waduk saguling sebesar 15 ton/bulan (Hikmayani et.al, 2003). Bahan baku berupa ikan patin hidup diperoleh dari petani produsen yang ada di wilayah kabupaten Bogor, serta dari penyalur yang berasal dari wilayah di luar kabupaten Bogor. Jumlah yang dibutuhkan sebanyak 4.615 kg ikan patin per minggu. Pengiriman bahan baku ini diantar langsung menuju pabrik secara rutin oleh penyalur setiap harinya dengan jumlah rata-rata 923 kg. 6. Pemilihan Mesin dan Peralatan Untuk pengolahan fillet, peralatan yang diperlukan dapat sederhana dan dapat pula berupa peralatan serba mesin tergantung pada skala dan bentuk usaha. Skala yang dipilih untuk industri fillet patin ini adalah skala kecil karena adanya keterbatasan pasar dan penekanan biaya investasi. Jika memilih bentuk usaha dengan skala besar, maka biaya investasi yang diperlukan untuk peralatan akan semakin besar. Susunan peralatan yang dibutuhkan dapat dilihat pada Tabel 4 berikut ini.

33

Tabel 4. Kebutuhan Alat Berdasarkan proses/diagram alir. Proses Bahan Baku Pencucian Penyiangan/Pencucian Darah - Meja pengolahan Terbuat 0.75 m -Bak/Ember limbah - Baki penampung daging - Baki dorong Pemisahan daging - Pisau Penimbangan Packing -Timbangan digital -Wadah pre-Cooling Kulit dan - Meja pengolahan - Ukuran 0.75 m x 0.5 m x 0.5 m - Kapasitas 100 kg - Stainless steel, 3 m x 1 m x 0.75 m - Pisau Daging - Kapasitas 50 kg - Ukuran t = 0.75 m; d = 1.5 m Pembekuan/penyimpanan - Freezer - ukuran 1.5 m x 0.75 m x 0.6 m 15 5 1 1 2 2 2 penampung - Kapasitas 50 kg 2 dari ubin, 2 ukuran 3 m x 1 m x Peralatan -Timbangan gantung -Gentong Timbang -Bak Segi Empat - Pisau Spesifikasi - Kapasitas 100 kg - Kapasitas 50 l - Ukuran 70 cm x 60 cm x 50 cm - Pisau Daging 5 Jumlah 1 1 2

7. Kebutuhan Ruangan Ruangan yang dibutuhkan oleh industri mencakup 2 (dua) jenis ruangan, yaitu ruangan untuk produksi (pabrik) dan ruangan non-produksi. Ruangan produksi adalah tempat pengolahan ikan patin menjadi fillet, sedangkan ruangan non-produksi, yaitu ruangan untuk kegiatan yang secara langsung tidak berkaitan dengan proses produksi tetapi mendukung kegiatan produksi meliputi ruangan perkantoran dan kegiatan lainnya.

34

a. Ruangan Produksi Penentuan kebutuhan ruangan yang akan digunakan mengacu pada dasar perhitungan sebagai berikut : Kebutuhan luas ruangan mesin adalah maksimum panjang mesin/alat dikalikan maksimum lebarnya. Kebutuhan luas ruangan untuk operator adalah maksimum panjang peralatan dikalikan satu meter. Kebutuhan luas ruangan untuk bahan disesuaikan dengan bentuk wadah/bahannya. Kelonggaran yang dipakai adalah 150%, kelonggaran ini dipergunakan untuk jarak antar peralatan serta lorong untuk pergerakan orang dan barang. (Apple,1990). Kebutuhan luas ruangan untuk proses produksi fillet patin dapat dilihat pada Tabel 5. Tabel 5. Kebutuhan luas ruangan di industri pengolahan fillet patin Lokasi Peralatan Penimbangan 0.44 Pencucian dan Penyiangan 6.43 Skinning/Boning & 4.5 Pencucian Penimbangan 0.25 Packing 1.77 Total )kelonggaran = Sub Total x 150% b. Ruangan Non-Produksi Ruangan non-produksi meliputi kantor, kolam penampungan (penyimpanan bahan baku), tempat pembekuan (penyimpanan barang jadi), pos keamanan, dan lahan parkir. Kebutuhan luas ruangan non-produksi dalam industri pengolahan fillet patin dapat dilihat di Tabel 6. Luas (m) Operator Sub Total 0.75 1.19 3 9.43 3 7.5 1 3 1.25 4.77 Kelonggaran 1.785 14.145 11.25 1.875 7.155 36.21

35

Tabel 6. Kebutuhan luas ruangan non-produksi industri pengolahan fillet patin. Ruangan Luas (m) R. Direktur R. Ka.Bag R.Staff R. Tamu Kamar Kecil Musholla Dapur Gudang Genset Kolam Penyimpanan Tempat Pembekuan Pos Keamanan Lahan Parkir Total 9 9 9 9 6 6 6 2 200 55.5 6 70 Jumlah (Unit) 1 1 1 1 1 1 1 1 3 1 1 1 Total (m) 9 9 9 9 6 6 6 2 600 55.5 6 70 787.5

8. Perencanaan Tata Letak Perencanaan tata-letak industri pengolahan industri pengolahan fillet patin ini menggunakan derajat keterkaitan aktivitas menurut Apple (1990), yang terdiri dari ruangan produksi dan ruangan non-produksi.

C. ANALISA MANAJEMEN OPERASIONAL 1. Struktur Organisasi Industri pengolahan fillet patin ini akan dijalankan oleh seorang direktur dengan dibantu oleh tiga kepala bagian, yaitu kepala bagian produksi, kepala bagian administrasi dan keuangan, dan kepala bagian pemasaran. Struktur

36

organisasi industri fillet patin yang akan dikerjakan dapat dilihat pada Gambar 10. Deskripsi tugas dari masing-masing personel jabatan adalah sebagai berikut : 1.1. Direktur. Direktur adalah pimpinan utama dari pelaksanaan kegiatan sehari-hari. Seorang direktur mempunyai tanggung jawab sebagai pengambil keputusan dalam pencapaian tujuan perusahaan. Selain bertanggung jawab terhadap semua pelaksanaan kegiatan produksi, direktur juga bertindak sebagai perwakilan perusahaan untuk kegiatan di luar perusahaan yang berhubungan dengan pejabat pemerintahan setempat, lingkungan setempat maupun dengan perusahaan lain. 1.2. Kepala Bagian Produksi Kepala bagian produksi bertanggung jawab langsung dalam segala teknis teknologis proses produksi, juga melakukan pengawasan terhadap jumlah dan mutu bahan baku yang diterima perusahaan. Berikut ini adalah tugas dari kepala bagian produksi : a. Menyusun perencanaan produksi. b. Melakukan pengaturan dan pengawasan terhadap pelaksanaan proses produksi. c. Membuat rencana-rencana produksi berupa rehabilitasi investasi terhadap alat maupun sarana pendukung lainnya. d. Melakukan perencanaan dan pembelian bahan baku yang dibutuhkan untuk proses produksi. e. Mengawasi jumlah dan mutu bahan baku yang diterima dari penyalur. f. Melakukan kontrol terhadap keadaan bahan baku yang ada di kolam penampungan perusahaan. g. Melakukan inventaris perusahaan penyalur yang bisa menyediakan bahan baku yang sesuai dengan standar mutu yang diinginkan perusahaan. 1.3. Kepala Bagian Administrasi dan Keuangan.

37

Tanggung jawab dari kepala bagian administrasi dan keuangan adalah mengatur dan mengawasi cash flow perusahaan. Tugas dari kepala bagian administrasi dan keuangan adalah sebagai berikut : a. Menghitung biaya produksi pabrik setiap akhir tahun. b. Menghitung perkiraan rugi-laba perusahaan c. Melakukan perkiraan setiap persediaan barang d. Mengkoordinasikan pembiayaan antara bagian produksi dan bagian penjualan. Kepala bagian administrasi dan keuangan akan dibantu oleh staff yang selain membantu tugas-tugas seperti di atas, juga bertugas dalam administrasi perusahaan seperti untuk menyediakan surat-surat yang dibutuhkan perusahaan, dokumentasi dan tugas lainnya. 1.4. Kepala Bidang Pemasaran Kepala bidang pemasaran bertanggung jawab mengelola bidang pemasaran dari semua bentuk produk perusahaan. Tugas dan tanggung jawab kepala bidang pemasaran adalah sebagai berikut : a. Menyusun rencana pemasaran produk. b. Menetapkan ketentuan pelaksanaan di bidang saluran distribusi. c. Mengelola administrasi dan segala sesuatu yang berhubungan dengan bidang pemasaran. 2. Pelaporan Pelaporan merupakan salah satu bentuk pengawasan kegiatan perusahaan secara keseluruhan. Melalui aktivitas pelaporan akan diketahui produktifitas perusahaan dan berbagai hambatannya, sehingga dapat dilakukan evaluasi untuk mengatasinya atau untuk pengembangan perusahaan. Sistem pelaporan yang direncanakan akan dibagi menjadi tiga bagian, yaitu laporan harian, laporan bulanan, dan laporan tahunan.

38

1.1. Laporan Harian. Berisi mengenai kegiatan perusahaan pada hari yang bersangkutan. Laporan ini disusun oleh setiap level manajemen yang kemudian diserahkan kepada level manajemen diatasnya. Laporan harian berguna untuk mengevalusi kegiatan pada hari tersebut dan mengantisipasi setiap kesalahan yang mungkin timbul. 1.2. Laporan Bulanan. Laporan harian yang telah disusun, kemudian direkapitulasi menjadi laporan bulanan. Laporan ini disusun oleh bagian administrasi dan akan menjadi bahan untuk laporan tahunan. Laporan bulanan juga dapat dievaluasi oleh perusahaan untuk menentukan strategi perusahaan di bulan-bulan berikutnya. 1.3. Laporan Tahunan. Laporan tahunan disusun berdasarkan rekapitulasi laporan bulanan. Dari laporan tahunan dapat diketahui perkembangan perusahaan selama satu tahun dan pencapaian target perusahaan. Laporan tahunan dapat memberikan gambaran kepada direktur perusahaan apakah perusahaan telah berjalan sesuai target atau tidak, sehingga dapat menentukan strategi jangka panjang perusahaan. 3. Kualifikasi Tenaga Kerja Kualifikasi tenaga kerja yang dibutuhkan industri pengolahan fillet patin dapat dilihat pada Tabel 8. Mengingat sebagian besar tenaga kerja menggunakan tenaga manusia, maka jumlah tenaga kerja setiap harinya adalah 8 (delapan) jam, dengan jumlah hari kerja 5 (lima) hari dalam satu minggu.
Tabel 8. Kualifikasi dan Jumlah Tenaga Kerja yang Dibutuhkan
Jabatan Direktur Kepala Bagian Staff/teknisi Tenaga Pelaksana Bagian Umum dan satpam Jumlah 1 3 3 18 3 Sarjana Sarjana dengan disiplin ilmu yang sesuai SMU/SMEA/STM SMP SD/SMP Kualifikasi

39

D. ANALISA FINANSIAL Industri pengolahan fillet patin ini direncanakan memiliki kapasitas produksi sebesar 144.000 kg per tahun. Dengan menggunakan margin keuntungan sebesar 35 %, maka harga jual produk ditetapkan sebesar Rp.19.300,- per kg (Lampiran 2). Margin sebesar 35% ditetapkan dengan mempertimbangkan harga jual produk sejenis yaitu produksi fillet Patin Kita yaitu sebesar Rp. 22.000,-. Dengan margin 35% harga jual yang didapat masih lebih rendah dibandingkan produk fillet Patin Kita, sehingga diharapkan dapat menarik minat konsumen. Panjangnya umur proyek ditetapkan selama 5 tahun, atau sama dengan umur ekonomis mesin dan peralatan. Asumsi yang digunakan dalam analisa finansial industri pengolahan fillet patin ini adalah : a. Harga peralatan dan bahan baku yang digunakan dalam perhitungan adalah harga konstan pada tahun pertama, data yang digunakan adalah harga pada tahun 2004. b. Kapasitas produksi pada tahun pertama adalah 60% dan pada tahun kedua adalah 75% dari total produksi yang direncanakan, setelah tahun ketiga produksi berjalan 100%. Strategi ini digunakan untuk mengantisipasi permintaan pasar yang masih kurang mengenal produk fillet patin, sehingga diharapkan pada tahun berikutnya pasar semakin mengenal produk ini dan akan memicu peningkatan permintaan. c. Penyusutan dihitung dengan menggunakan metoda garis lurus, dengan nilai sisa untuk fasilitas dan peralatan sebesar 10% dari nilai awal. d. Masa tenggang waktu pembayaran kredit investasi dan modal kerja adalah satu tahun setelah kredit diambil dengan cicilan yang besarnya sama setiap tahun, dengan masa pembayaran untuk kredit modal kerja selama dua tahun. e. Perbandingan modal sendiri dengan modal pinjaman adalah 40% dari modal sendiri dan 60% dari modal pinjaman. Hal ini berdasarkan adanya kesempatan dari kebijakan pemerintah untuk menggalakkan industri skala kecil dan menengah, yang dikembangkan melalui peningkatan pemberian kredit pinjaman untuk usaha skala kecil dan menengah oleh berbagai bank

40

f. Faktor tingkat suku bunga didasarkan pada tingkat suku bunga fasilitas Kredit Mina Mandiri dari Bank Mandiri sebesar 19%. g. Nilai tanah diasumsikan sama tiap tahunnya. h. Biaya pemeliharaan untuk bangunan dan peralatan ditentukan sebesar 2% dari nilai investasi bangunan dan peralatan. 1. Biaya Investasi Biaya investasi digunakan untuk keperluan pembelian tanah dan perijinannya, pembangunan gedung dan bangunan lainnya, penyediaan peralatan dan perlengkapan untuk proses produksi, alat transportasi, fasilitas kantor, serta biaya pra-operasi. Rincian lengkap dari biaya investasi industri pengolahan fillet patin ini dapat dilihat di Lampiran 4. 1.1. Pengadaan Lahan dan bangunan Luas lahan yang dibutuhkan adalah 1000 m dengan harga Rp. 300.000,- per meter perseginya. Diperlukan pula biaya perijinan yang besarnya 5% dari biaya lahan, sehingga total biaya pengadaan lahan dan perijinannya adalah Rp. 315.000.000,-. Bangunan yang diperlukan antara lain kolam penampungan seluas 600 m, dengan biaya pembangunan sebesar Rp. 150.000,- per meter persegi, bangunan pabrik, gudang, kantor, lahan parkir, pagar dan pos keamanan. Jumlah dana yang diperlukan untuk pembangunan pabrik dan bangunan lainnya adalah Rp150.200.000,-. 1.2. Pengadaan Mesin dan Peralatan serta Fasilitas Kantor Data harga mesin dan peralatan diperoleh dari beberapa tempat penjualan mesin dan peralatan. Biaya penyediaan mesin dan peralatan untuk industri fillet patin ini sebesar Rp. 45.205.000, sedangkan biaya pengadaan fasilitas kantor sebesar Rp. 58.500.000,-. 1.3. Biaya Pra-Operasional. Biaya pra-operasional dibutuhkan untuk membiayai kegiatan sebelum investasi proyek dilaksanakan. Kegiatan tersebut antara lain biaya penarikan tenaga kerja, studi kelayakan, menyewa jasa konsultan, dan lain-lain. Biaya pra-operasional diasumsikan sebesar

41

10% dari total biaya investasi, dalam industri fillet patin ini maka besarnya biaya pra-operasional adalah Rp. 58.375.500,-. 2. Biaya Operasional 2.1. Biaya Tetap (Tahunan) Biaya tetap adalah biaya yang dikeluarkan pada setiap tahun dan besarnya tidak terkait langsung dengan jumlah produksi. Biaya tersebut antara lain biaya tenaga kerja tak langsung, pembayaran listrik dan air, telepon, dan biaya lainnya. Hasil penghitungan selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 5. 2.2. Biaya Variabel (Tahunan) Biaya variabel (biaya tidak tetap) adalah biaya yang dikeluarkan tiap tahun dan besarnya tergantung dari jumlah produksi. Biaya yang dimaksud adalah biaya pengadaan bahan baku dan input, serta biaya tenaga kerja langsung. Bahan baku yang digunakan hanyalah ikan patin tanpa penambahan zat lainnya, sedangkan jumlah tenaga kerja langsung untuk berproduksi pada kapasitas 100% adalah 18 orang. Jumlah biaya pengadaaan bahan baku dan input menjadi biaya yang paling besar dalam biaya operasional industri fillet patin ini. Hasil penghitungan selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 5. 3. Neraca Pembayaran Investasi Investasi proyek dibiayai dari modal sendiri dan pinjaman Bank dengan DER (Debt Equity Ratio) 60 persen : 40 persen. Kredit investasi seluruhnya diterima pada tahun ke-0 proyek (masa konstruksi) dengan masa pinjaman selama 5 tahun. Masa tenggang waktu pembayaran kredit investasi adalah satu tahun setelah kredit diambil, dengan cicilan pokok yang besarnya sama setiap tahun dan pembayaran bunga dilakukan setiap tahun selama 5 tahun. Pembayaran kredit investasi dapat dilihat pada Lampiran 9. 4. Analisa Finansial dan Sensitivitas Penentuan kelayakan investasi suatu proyek ditentukan melalui kelayakan secara finansial. Tolak ukur yang dipakai adalah nilai NPV, IRR,

42

Net B/C ratio, dan BEP. Nilai-nilai tersebut diperoleh dari analisa finansial

kelayakan investasi yang membandingkan antara manfaat dengan biaya. Analisa dilakukan pada tingkat suku bunga 19 persen. Tingkat suku bunga 19 persen adalah tingkat suku bunga investasi fasilitas Kredit Mina Mandiri (KMM) Bank Mandiri. Kredit Mina Mandiri (KMM) adalah program khusus yang dilakukan oleh bank Mandiri bekerja sama dengan departemen kelautan dan perikanan sebagai pembina teknis dalam membiayai sektor perikanan. Data pada Lampiran 11 memberikan Gambaran kelayakan investasi industri fillet patin melalui nilai NPV, Net
B/C ratio, dan IRR. Net Present Value (NPV) merupakan selisih antara present value benefit

dan present value biaya. Nilai NPV industri pengolahan fillet patin pada tingkat suku bunga pinjaman 19 (sembilan belas) persen adalah Rp, 219.008.659,99-. Nilai ini menunjukkan bahwa laba bersih (net benefit) yang diterima selama 5 tahun mendatang jika diukur dengan nilai sekarang, yaitu sebesar Rp. 219.008.659,99,-. Karena nilai NPV bernilai positif maka industri ini dinyatakan layak.
Net Benefit Cost Ratio (Net B/C) merupakan nilai perbandingan anatar

nilai NPV positif dengan nilai NPV yang negatif. Apabila nilai Net B/C >1, maka nilai NPV>0 , sehingga proyek layak untuk dilaksanakan. Nilai Net
B/C industri fillet patin ini adalah 1,24 sehingga proyek dinyatakan layak. Internal Rate of Return (IRR) adalah suatu nilai suku bunga yang

membuat nilai NPV proyek sama dengan nol, atau tingkat suku bunga yang menunjukkan jumlah NPV sama dengan jumlah keseluruhan ongkos investasi proyek. Nilai IRR industri fillet patin ini adalah 27,02 persen. Nilai ini lebih besar dari suku bunga yang berlaku, yaitu 19 persen, sehingga proyek dinyatakan layak. Dengan kapasitas produksi yang direncanakan, BEP dari industri fillet patin ini adalah sebesar Rp. 437.203.794,33,-. Titik ini tercapai pada saat produksi mencapai 22.653,05 kg (Lampiran 12). Nilai PBP menunjukkan berapa lama modal yang ditanam dalam investasi akan kembali, dimana pengembalian modal ini dipandang dari

43

arus kas masuk (cash in flow). Industri fillet patin ini akan kembali modal dalam waktu 22 bulan (1,87 tahun). Tabel 9 berikut ini menunjukkan nilai dari kriteria investasi yang telah dilakukan.
Tabel 9. Nilai Kriteria Investasi Kriteria Investasi NPV (Rp) Net B/C IRR (%) BEP PBP Nilai Rp. 219.008.659,99-. 1.24 27.02% Rp. 437,203,794.33,1.87 tahun

Selain melakukan penghitungan kriteria investasi, juga diperlukan analisa ketahanan industri ini terhadap perubahan pada komponen kriteria investasi, misalnya perubahan pada harga jual dan harga bahan baku, yang disebut dengan analisa sensitivitas. Perubahan ini mungkin terjadi setelah proyek berjalan sehingga dapat mempengaruhi cash flow perusahaan secara keseluruhan. Nilai-nilai kriteria investasi yang diperoleh dari analisa sensitivitas dapat dilihat pada Tabel 10. Dari analisa sensitivitas yang telah dilakukan, maka dapat terlihat bahwa industri fillet patin ini masih bisa dikatakan layak jika terjadi kenaikan harga bahan baku sampai dengan 5 persen. Akan tetapi proyek ini sudah tidak layak lagi jika terjadi kenaikan harga bahan baku sebesar 10 persen atau penurunan harga jual hingga 5 persen. Tabel 10. Nilai kriteria Investasi dari analisa sensitivitas Skenario NPV (Rp) Kenaikan Harga Bahan Baku dan input 5% Kenaikan Harga Bahan Baku dan Input 10% Penurunan Harga Jual 5% -197.047.260,25 11,32% 0,79 2,63 th -252.683.550,41 9,78% 0,74 2,74 th 102.930.078,41 Kriteria Investasi IRR 23% Net B/C 1,11 PBP 2,04 th

44

E. ANALISA YURIDIS 1. Badan Usaha Bentuk badan usaha yang akan dipilih ditentukan melalui beberapa faktor, antara lain besarnya modal investasi, jenis perusahaan, pembagian laba yang diinginkan oleh pemiliknya, resiko yang dapat ditanggung oleh pemilik, serta pembagian pengawasan dan aturan penguasaaan perusahaan. Berdasarkan pertimbangan tersebut, maka bentuk badan usaha yang sesuai untuk industri pengolahan fillet patin ini adalah perseroan terbatas (PT). 2. Perijinan Untuk mendirikan badan usaha yang berbentuk perseroan terbatas, maka diperlukan akta pendirian perseroan yang disahkan oleh menteri kehakiman Republik Indonesia. Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 tahun 1995 tentang perseroan terbatas, pasal delapan, menyatakan bahwa akta pendirian memuat Anggaran Dasar dan keterangan lain, sekurang-kurangnya : a. Nama lengkap, tempat dan tanggal lahir, pekerjaan, tempat tinggal dan warga kenegaraan pendiri, b. Susunan, nama lengkap, tempat dan tanggal lahir, pekerjaan, tempat tinggal, dan warga kenegaraan anggota direksi dan komisaris yang pertama kali diangkat, c. Nama pemegang saham yang mengambil bagian saham pada saat pendirian. Anggaran dasar perseroan memuat sekurang-kurangnya : a. Nama dan tempat kedudukan perseroan, b. Maksud dan tujuan serta kegiatan usaha perseroan, c. Jangka waktu berdirinya perseroan, d. Besarnya jumlah modal perseroan, e. Susunan, jumlah dan nama anggota direksi dan komisaris, f. Tata cara penggunaan laba dan pembagian deviden. Selain itu, berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 3 tahun 1982 tentang Wajib Daftar Perusahaan, direksi perseroan wajib mendaftarkan perusahaan, hal-hal yang harus didaftarkan :

45

a. Akta pendirian beserta surat pengesahan menteri kehakiman Republik Indonesia, b. Akta perubahan Anggaran Dasar beserta laporan kepada menteri kehakiman Republik Indonesia. Untuk mendirikan suatu industri juga diperlukan ijin lokasi usaha, yang dapat diperoleh dengan menyampaikan permohonan secara tertulis kepada gubernur kepala daerah melalui kanwil BPN dengan dilengkapi : a. Rekomendasi bupati/walikota daerah b. Akte pendirian perusahaan bagi perusahaan yang berbadan hukum atau surat ijin usaha bagi perusahaan perseorangan c. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) d. Lay out pabrik e. Pernyataan kesanggupan memberikan ganti rugi dan atau menyediakan penampungan bagi pemilik tanah g. Surat persetujuan penanaman modal bagi perusahaan yang menggunakan fasilitas penanaman modal h. Pertimbangan aspek penatagunaan tanah i. Peta rencana tata ruang lokasi yang bersangkutan Selama persyaratan yang dibutuhkan dapat dipenuhi serta ditunjang dengan jenis usaha yang meningkatkan nilai tambah pada bahan baku, dapat meningkatkan pendapatan daerah, memperluas kesempatan kerja, dan menunjang pembangunan di sektor non migas, maka tidak akan ada kesulitan dalam memperoleh perijinan di atas. 3. Pajak Berdasarkan Undang-Undang Nomor 17 tahun 2000 tentang pajak penghasilan, subyek pajak adalah badan yang terdiri dari perseroan terbatas (PT), perseroan komanditer (CV), BUMN dan BUMD, perseroan/perkumpulan lainnya, firma, kongsi, koperasi, yayasan/lembaga dan bentuk usaha tetap. Oleh karena itu, industri pengolahan fillet patin ini terkena kewajiban membayar pajak sesuai dengan peraturan yang berlaku. Penentuan besar pajak penghasilan yang diberlakukan berdasarkan Undang-Undang Perpajakan Nomor 17 tahun 2000, yaitu pajak keuntungan

46

sampai dengan 10 persen untuk pendapatan sampai dengan Rp. 50 juta; untuk pendapatan Rp. 50 juta sampai Rp. 100 juta maka dikenakan pajak 10 persen dari Rp. 50 juta ditambah dengan 15 persen dari pendapatan yang telah dikurangi Rp. 50 juta; untuk pendapatan yang berada di atas Rp. 100 juta maka dikenakan pajak sebesar 10 persen dari Rp. 50 juta, ditambah 15 persen dari Rp. 50 juta, dan ditambah dengan 30 persen dari pendapatan yang telah dikurangi Rp. 100 juta (Gunadi, 2000).

47

V. KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN Dalam pengumpulan data pasar dan pemasaran terdapat kendala yaitu tidak tersedianya data permintaan dan penawaran fillet ikan patin baik di tingkat kabupaten maupun nasional. Dengan demikian kapasitas produksi yang direncanakan, menggunakan data referensi dari unit usaha fillet ikan Patin Kita yaitu sebesar 144 ton/tahun. Jumlah ini setara dengan kurang dari 1% jumlah total pasokan ikan yang dibutuhkan untuk memenuhi target konsumsi ikan per kapita di Indonesia yaitu sebesar 500.000 ton/tahun. Harga jual ditentukan sebesar Rp. 19.300,- per kg. Jumlah bahan baku yang dibutuhkan untuk menghasilkan 144.000 kg
fillet patin per tahun adalah 221.540 kg ikan patin. Lokasi pendirian pabrik

ditentukan di wilayah Kabupaten Bogor dengan luas lahan sebesar 1000 m. Proses produksi untuk menghasilkan fillet patin ini adalah persiapan bahan baku, penyiangan, pemisahan kulit dan tulang, penimbangan, pengemasan dan penyimpanan. Badan usaha yang akan dibentuk adalah Perseroan Terbatas (PT) dan akan menyerap tenaga kerja sebanyak 28 orang. Jumlah pegawai tersebut terdiri dari 1 orang direktur, 3 kepala bagian, 3 orang staf/teknisi, 18 tenaga operator, dan 3 orang bagian umum dan satpam. Dana investasi yang dibutuhkan untuk mendirikan industri ini adalah Rp. 1.092.243.637,50,- dengan perbandingan modal sendiri dan modal dari pinjaman bank adalah 40 persen dan 60 persen. Kredit investasi seluruhnya diberikan pada tahun ke-0 dengan masa pinjaman selama 5 tahun. Modal kerja awal untuk tiga bulan produksi adalah Rp. 450.113.137,50,-. Kriteria kelayakan investasi diberikan melalui nilai-nilai berikut ini: 1. Net Present Value (NPV) : Rp. Rp. 219.008.659,99-; pada tingkat suku bunga 19 persen per tahun. Karena nilai lebih besar daripada nol, maka proyek ini layak untuk didirikan. 2. Internal Rate of Return : 27,02 persen, lebih besar dari tingkat suku bunga yang berlaku, sehingga proyek dinyatakan layak.

48

3. Net B/C : dibutuhkan.

1,24 atau lebih besar dari pada 1, hal ini menunjukkan

perbandingan benefit proyek yang jauh lebih besar dari biaya yang 4. Pay Back Period (PBP) : proyek ini kan balik modal dalam waktu 1 (satu) tahun 10 (sepuluh) bulan. 5. Analisa sensitivitas menunjukkan bahwa proyek ini masih layak untuk dilaksanakan jika terjadi perubahan kenaikan harga bahan baku hingga 5 persen, dan tidak layak lagi bila terjadi kenaikan harga bahan baku mulai 10% serta penurunan harga jual sebesar 5%. Dari keseluruhan hasil analisa, maka dapat disimpulkan bahwa pendirian industri pengolahan fillet patin di Kabupaten Bogor layak untuk dilaksanakan. B. SARAN Tidak adanya data mengenai jumlah permintaan dan penawaran fillet patin dikarenakan industri pengolahan ikan yang menggunakan bahan dasar
fillet ikan patin masih sedikit terdapat di Indonesia. Permintaan fillet patin

yang tercatat hanya berdasarkan data referensi unit usaha fillet Patin Kita, yaitu permintaan yang hanya berasal dari PT Kemfood Industries. Oleh karena itu perlu dilakukan riset pemasaran yang lebih mendalam kepada konsumen potensial yaitu industri pengolahan ikan. Dalam pemilihan lokasi juga perlu dilakukan kajian lebih lanjut sehingga lokasi pendirian pabrik telah mempertimbangkan berbagai kriteria yang mempunyai bobot sesuai dengan faktor-faktor yang mempengaruhi efektifitas jalannya perusahaan, seperti ketersediaan tenaga kerja, rencana pengembangan daerah, ketersediaan sarana transportasi, serta potensi and produktivitas bahan baku.

49

DAFTAR PUSTAKA Apple, J.M. 1990. Tata Letak Pabrik dan Pemindahan Bahan. Terjemahan. Penerbit ITB, Bandung. Ariyoto, K.1980. Feasibility Study. Penerbit Mutiara, Jakarta. Assauri, S. 1999. Manajemen Produksi dan Operasi. Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Bogor. 2001. Bogor Dalam Angka. Bappeda, Bogor. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Bogor. 2002. Bogor Dalam Angka. Bappeda, Bogor. Darwis, A. Azis. B. Djatmiko, D. Somaatmadja, A.T. Toyib, S. Hardjo, S. Wijandi, Kuswandi dan E.G. Said. 1983. Pengembangan Agroindustri di Indonesia. IPB, Bogor. Departemen Kelautan dan Perikanan RI. 2004. Perkembangan Ekspor Komoditi Hasil Perikanan Menurut Komoditas Utama Tahun 2001-2002. Departemen Kelautan dan Perikanan RI Dinas Koperasi Usaha Kecil dan Menengah Jawa Barat. 2003. Sentra Ikan air Tawar di Kabupaten Subang. Dapat dilihat di www.diskukm-jabar.go.id./1 maret 2003. Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Bogor. 2002. Laporan Tahunan. Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bogor. 2002. Laporan Tahunan. Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bogor. 2003. Laporan Tahunan. Direktorat Jenderal Perikanan, 1995. Promosi Peluang Usaha Di Bidang Perikanan. Direktorat Jenderal Perikanan. Jakarta. Edris, M. 1983. Penuntun Menyusun Studi Kelayakan Proyek. Sinar Baru, Bandung. Gittinger, J.P. 1986. Analisa Ekonomi Proyek-Proyek Pertanian. Terjemahan. UIPress, Jakarta. Gray, C., P. Simanjuntak, L.K. Sabur,P.F.L. Maspaitella, dan R.C.G. Varley. 1997. Pengantar Evaluasi Proyek. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Gunadi. 2000. Panduan Komprehensif Pajak Penghasilan. Multi Utama Indojasa, Jakarta.

50

Hikmayani, S., Sonny K., Abdul W., dan Zahri N. 2003. Aspek Sosial Ekonomi Dan Kelembagaan Sistem Usaha Perikanan (SUP) Budidaya Ikan Patin Di Provinsi Jawa Barat. Jurnal Penelitian Perikanan Indonesia Volume 9 No. 6 Tahun 2003. Husnan, S. dan Suwarsono. 1997. Studi Kelayakan Proyek. UPP AMP YKPN, Cetakan Kedua, Jakarta. Kadariah, I. Karlina dan C. Gray. 1978. Pengantar Evaluasi Proyek. Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta. Kusumastanto, T., 2001. Potensi dan Peluang Industri Kelautan Indonesia. Makalah Seminar Peluang Usaha dan Teknologi Pendukung pada Sektor Kelautan Indonesia 11 Juli 2001. Departemen Kelautan dan Perikanan Indonesia. Jakarta. Machfud, dan Y. Agung. 1990. Perencanaan Tata Letak Pada Industri Pangan. PAU Pangan dan Gizi IPB, Bogor. Manning, W.A. 1984. Decison Making How a Microcomputer Aids The Process Interface. Portland State University. Nazir, M. 1988. Metode Penelitian. Ghalia Indonesia, Jakarta. Peranginangin, R., S. Wibowo dan Y.N. Fawzya. 1999. Teknologi Pengolahan Surimi. Instalasi Penelitian Perikanan Laut LIPI, Balai Penelitian Perikanan Laut, Pusat Penelitian dan Pengembangan Perikanan, Jakarta. Suboko, B., 2001. Kebutuhan Teknologi Pengolahan dan Delivery Bagi Pelaku Usaha Industri Perikanan Di Indonesia. Makalah Seminar Peluang Usaha dan Teknologi Pendukung pada Sektor Kelautan Indonesia 11 Juli 2001. Departemen Kelautan dan Perikanan , Jakarta Susanto, H. dan Amri, K. 1999. Budidaya Ikan Patin. Penebar Swadaya, Jakarta. Sutojo, 1993. Studi Kelayakan Proyek, Teori dan Praktek. Gramedia, Jakarta. Umar, H. 2000. Studi Kelayakan Bisnis, Manajemen, Metoda dan Kasus. PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Wibowo, S. 2000. Petunjuk Mendirikan Perusahaan Kecil. Penebar Swadaya, Jakarta.

51

Lampiran 1. Bagan Alir Kerangka Pemikiran Penelitian

Tingkat Konsumsi Ikan yang Semakin Meningkat

Ikan Patin Sebagai Salah Satu Ikan yang banyak ditemukan di Indonesia

Keunggulan dari Ikan Patin yang Bisa dijadikan bahan membuat fillet yang baik

Industri Fillet Ikan Patin Beku

Analisa Kelayakan Investasi y Analisa Pasar dan Pemasaran y Analisa Teknis Teknologis y Analisa Manajemen Operasional y Analisa Finansial y Analisa Yuridis

Layak ? Ya

Tidak

Pengkajian Ulang

Implementasi Kegiatan

52

Lampiran 2. Penentuan Harga jual Penentuan Harga Pokok :

Harga pokok

= ( Biaya Variabel + Biaya Tetap ) Kapasitas Produksi = 1.617.740 + 181.830 144.000 = 12.497,02

Penentuan Harga jual :

Harga Jual = Harga polok 1- margin 100 = 19.226,18 Harga jual yang ditetapkan sebesar Rp. 19.300,-

53

Lampiran 3. Penghitungan kebutuhan luas peralatan Nama Alat Gentong Timbang Bak segi 4 Meja Penyiangan Baki Limbah Baki Penampung Meja Pengolahan Timbangan Digital Freezer Cold Box Wadah Pre-Cooling Kolam Penampungan Diameter (m) 0.75 0.6 -1.5 Tinggi (m) Pembuatan dinding kolam penampungan (untuk biaya investasi) 1 Panjang (m) 0.70 3 0.75 3 0.5 1.5 0.8 20 Panjang (m) 20 Lebar (m) 0.6 0.75 0.5 0.75 0.5 0.6 0.5 10 Luas Alas (m) 0.4415625 0.48 2.25 0.2826 0.375 2.25 0.25 0.9 0.4 1.76625 200 Luas dinding (m) 600 Jumlah (unit) 1 2 2 1 2 2 1 15 30 1 3 Jumlah (unit) 3 Total (m) 0.4415625 0.9 4.5 0.2826 0.75 4.5 0.25 13.5 12 1.76625 600 Total (m) 1800

54

Lampiran 4. Perincian biaya investasi industri pengolahan fillet ikan patin


Uraian Pengadaan Lahan 1. Lahan 2. Perizinan sub total Bangunan 1. Kolam Penampungan 2. Pabrik 3. Tempat Penyimpanan 4. Kantor/R.Non-Prroduksi 5. Pos Keamanan sub total Peralatan 1. Timbangan Gantung 2. Jaring Ikan 3. Gentong Timbang 4. Wadah Ikan Hidup 5. Golok/Pisau 6. Timbangan Digital 7. Sepatu Boots 8. Jas/Pakaian Lab 9. Kain Saring 10. Freezer/Lemari Pendingin 11. Meja Stainless Steel 12. Baki Dorong 13. Cold Box 14. Wadah Pre-Cooling sub total Fasilitas 1. Komputer 2. Meja dan Kursi Direktur 3. Meja dan Kursi Staff 4. Alat Tulis 5. Telepon 6. Kendaraan : - Mobil pick up - Pembuatan box berpendingin total 7. Gen-Set TOTAL MODAL TETAP Biaya Pra Oprasional (10%) Modal Kerja (Biaya Operasi 3 bulan) TOTAL INVESTASI 1 unit 2,000,000 1 1 6 1 1 1 pc buah buah unit unit unit 4,000,000 350,000 250,000 450,000 35,000,000 15,000,000 1 6 1 2 15 1 20 20 5 15 2 2 30 1 unit buah buah buah buah unit pasang buah m unit buah buah buah buah 300,000 100,000 30,000 50,000 10,000 700,000 50,000 30,000 5,000 2,000,000 3,000,000 150,000 150,000 900,000 1800 53.00 55.50 55.00 6 m m m m m 50,000 400,000 400,000 400,000 200,000 Jumlah Unit Harga/Unit (Rp) 300,000 15,000,000 Biaya (Rp) 300,000,000 15,000,000 315,000,000 90,000,000 21,200,000 22,200,000 22,000,000 1,200,000 150,200,000 300,000 600,000 30,000 100,000 150,000 700,000 1,000,000 600,000 25,000 30,000,000 6,000,000 300,000 4,500,000 900,000 45,205,000 4,000,000 350,000 1,500,000 200,000 450,000 35,000,000 15,000,000 50,000,000 2,000,000 583,755,000 58,375,500.00 450,113,137.50 1,092,243,637.50 Keterangan

1,000 1

Survei di 5 kecamatan di Kab. Bogor 5% dari biaya lahan

Kolam berdinding tembok semen Kontraktor PT. Tiara Citra Sejati sda sda sda

Rataan harga di 3 toko di Kota Bogor sda sda sda sda sda sda sda sda Rataan hrg di 5 toko di psr glodok Jakarta Rataan Hrg. Di 3 bengkel Kota Bogor Rataan harga di 2 toko di Kab. Bogor sda CV. Prakasa Utama

Rataan harga di 2 toko di Kota Bogor sda sda sda Beserta pemasangan Mobil th. 92-95 Rataan ongkos di 2 bengkel di Kab. Bgr. Rataan hrg di 5 toko di psr glodok Jakarta

55

Lampiran 5. Biaya operasional pembuatan fillet patin Uraian Biaya Variabel 1. Bahan Baku 2. Tenaga Kerja Langsung 3. Plastik Kemasan Sub Total Biaya Tetap 1. Tenaga Kerja Tak Langsung 2. Listrik dan air 3. Telepon 4. Pajak Bumi dan Bangunan 5. Pemasaran 6. Pemeliharaan & Adm. 7. BBM 8. Penyusutan Sub Total Total Modal Kerja Awal (3 Bulan) Total (Rp) 1,550,780,000 64,800,000 2,160,000 1,617,740,000 98,400,000 12,000,000 6,000,000 6,753,000 32,354,800 5,075,100 24,000,000 18,284,450 182,712,550 1,800,452,550 450,113,137.50 Tahun Ke-1 (Rp) 930,468,000 38,880,000 1,296,000 970,644,000 98,400,000 12,000,000 6,000,000 6,753,000 32,354,800 5,075,100 24,000,000 18,284,450 182,712,550 1,153,356,550 Tahun Ke-2 (Rp) 1,163,085,000 48,600,000 1,620,000 1,213,305,000 98,400,000 12,000,000 6,000,000 6,753,000 32,354,800 5,075,100 24,000,000 18,284,450 182,712,550 1,396,017,550 Tahun Ke-3 (Rp) 1,550,780,000 64,800,000 2,160,000 1,617,740,000 98,400,000 12,000,000 6,000,000 6,753,000 32,354,800 5,075,100 24,000,000 18,284,450 182,712,550 1,800,452,550 Tahun Ke-4 (Rp) 1,550,780,000 64,800,000 2,160,000 1,617,740,000 98,400,000 12,000,000 6,000,000 6,753,000 32,354,800 5,075,100 24,000,000 18,284,450 182,712,550 1,800,452,550 Tahun Ke-5 (Rp) 1,550,780,000 64,800,000 2,160,000 1,617,740,000 98,400,000 12,000,000 6,000,000 6,753,000 32,354,800 5,075,100 24,000,000 18,284,450 182,712,550 1,800,452,550

56

Lampiran 6. Penyusutan bangunan, fasilitas, dan peralatan.


Uraian Jumlah Unit Harga/Unit (Rp) Bangunan 1. Pabrik 2. Tempat Penyimpanan 3. Kantor 4. Pos Keamanan 5. Kolam Penampungan sub total Peralatan 1. Timbangan Gantung 2. Jaring Ikan 3. Gentong Timbang 4. Wadah Ikan Hidup 5. Baki Dorong 6. Golok/Pisau 7. Timbangan Digital 8. Wadah Pre-Cooling 9. Sepatu Boots 10. Jas/Pakaian Lab 11. Kain Saring 12. Freezer/Lemari Pendingin 13. Meja Stainless Steel 14. Cold Box sub total Total Harga (Rp) Umur Ekonomis Nilai Sisa (Rp) Nilai Buku Tahun Ke-5 (Rp) Penyusutan per Tahun (Rp)

53.00 55.50 55 6 1,800

m m m m m

400,000 400,000 400,000 200,000 50,000

21,200,000 22,200,000 22,000,000 1,200,000 90,000,000 69,200,000 300,000 600,000 30,000 100,000 300,000 150,000 700,000 900,000 1,000,000 600,000 25,000 30,000,000 6,000,000 4,500,000 45,205,000

10 10 10 10 10

2,120,000 2,220,000 2,200,000 120,000 9,000,000 6,920,000 15,000 30,000 1,500 5,000 15,000 7,500 35,000 45,000 50,000 30,000 1,250 1,500,000 300,000 225,000 2,260,250

11,660,000 12,210,000 12,100,000 660,000 49,500,000 38,060,000 15,000 30,000 1,500 5,000 15,000 7,500 35,000 45,000 50,000 30,000 1,250 1,500,000 300,000 225,000 2,260,250

1,908,000 1,998,000 1,980,000 108,000 8,100,000 6,228,000 57,000 114,000 5,700 19,000 57,000 28,500 133,000 171,000 190,000 114,000 4,750 5,700,000 1,140,000 855,000 8,588,950

1 6 1 2 2 15 1 1 20 20 5 15 2 30

unit buah buah buah buah buah unit buah pasang buah m unit buah buah

300,000 100,000 30,000 50,000 150,000 10,000 700,000 900,000 50,000 30,000 5,000 2,000,000 3,000,000 150,000

5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5

57

Lanjutan Lampiran 6. Penyusutan bangunan, fasilitas, dan peralatan


Uraian Jumlah Unit Harga/Unit (Rp) Fasilitas 1. Komputer 2. Meja dan Kursi Direktur 3. Meja dan Kursi Staff 4. Telepon 5. Alat Tulis 6. Kendaraan 7. Gen-Set sub total TOTAL Total Harga (Rp) Umur Ekonomis Nilai Sisa (Rp) Nilai Buku Tahun Ke-5 (Rp) Penyusutan per Tahun (Rp)

1 1 6 1 1 1

pc buah buah unit unit unit

4,000,000 350,000 250,000 450,000 30,000,000 2,000,000

4,000,000 350,000 1,500,000 450,000 200,000 30,000,000 2,000,000 38,500,000 132,655,000

5 5 5 5 5 5 5

200,000 17,500 75,000 22,500 10,000 1,500,000 100,000 1,925,000 10,092,750

200,000 17,500 75,000 22,500 10,000 1,500,000 100,000 1,925,000 41,232,750

760,000 66,500 285,000 85,500 38,000 5,700,000 380,000 7,315,000 18,284,450

58

Lampiran 7. Total penyusutan Tahun Ke-1 (Rp) 6,228,000 8,588,950 Tahun Ke-2 (Rp) 6,228,000 8,588,950 Tahun Ke-3 (Rp) 6,228,000 8,588,950 Tahun Ke-4 (Rp) 6,228,000 8,588,950 Tahun Ke-5 (Rp) 6,228,000 8,588,950

Uraian 1. Penyusutan Bangunan 2. Penyusutan Fasilitas 3. Penyusutan Peralatan

7,315,000 7,315,000 7,315,000 7,315,000 7,315,000 Total 18,284,450 18,284,450 18,284,450 18,284,450 18,284,450

59

Lampiran 8. Perincian biaya tenaga kerja Gaji per Bulan (Rp) Gaji per Tahun (Rp) Tahun Ke1 (Rp) 24,000,000 45,000,000 21,600,000 6,000,000 1,800,000 98,400,000 38,880,000 38,880,000 Tahun Ke2 (Rp) 24,000,000 45,000,000 21,600,000 6,000,000 1,800,000 98,400,000 48,600,000 48,600,000 Tahun Ke3 (Rp) 24,000,000 45,000,000 21,600,000 6,000,000 1,800,000 98,400,000 64,800,000 64,800,000 Tahun Ke4 (Rp) 24,000,000 45,000,000 21,600,000 6,000,000 1,800,000 98,400,000 64,800,000 64,800,000 Tahun Ke5 (Rp) 24,000,000 45,000,000 21,600,000 6,000,000 1,800,000 98,400,000 64,800,000 64,800,000

Uraian Tenaga Kerja Tak Langsung 1. Direktur 2. Kepala Bagian 3. Staff 4. Satpam 5. Bagian Umum sub total Tenaga Kerja Langsung 1. Operator sub total Total

Jumlah

Total Biaya (Rp) 24,000,000 45,000,000 21,600,000 6,000,000 1,800,000 98,400,000 64,800,000 64,800,000

1 3 3 2 1 10 18 18 28

2,000,000 24,000,000 1,250,000 15,000,000 600,000 7,200,000 250,000 3,000,000 150,000 1,800,000 4,250,000 51,000,000 300,000 300,000 3,600,000 3,600,000

4,550,000 54,600,000 163,200,000 137,280,000 147,000,000 163,200,000 163,200,000 163,200,000

60

Lampiran 9. Neraca Pembayaran Kredit Anggaran Modal Tetap Tahun 1 2 3 4 5 Modal Dalam Rp Jumlah Kredit Awal Jumlah Kredit Akhir Bunga Tahun Total Tahun Tahun Angsuran Kredit KePembayaran 350,253,000.00 350,253,000.00 0.00 0.00 350,253,000.00 262,689,750.00 87,563,250.00 66,548,070.00 154,111,320.00 96,565,747.50 64,377,165.00 32,188,582.50 18,347,492.03 50,536,074.53 64,377,165.00 32,188,582.50 32,188,582.50 12,231,661.35 44,420,243.85 32,188,582.50 0.00 32,188,582.50 6,115,830.68 38,304,413.18 Kerja

Jumlah Kredit Awal Jumlah Kredit Akhir Bunga Tahun Total Tahun Tahun Tahun Angsuran Kredit KePembayaran 0 305,093,182.50 305,093,182.50 0.00 0.00 0.00 1 305,093,182.50 152,546,591.25 152,546,591.25 57,967,704.68 210,514,295.93 2 152,546,591.25 0.00 152,546,591.25 28,983,852.34 181,530,443.59

61

Lampiran 10. Analisa rugi laba Uraian Penerimaan 1. Produksi Fillet (kg) 2. Harga Jual Nilai Penjualan Biaya Variabel 1. Bahan Baku 2. Tenaga Kerja Langsung 3. Plastik Kemasan Tahun ke-1 86,400.00 19,300.00 1,667,520,000.00 930,468,000.00 38,880,000.00 1,296,000.00 970,644,000.00 Tahun Ke-2 Tahun Ke-3 Dalam Rp. Tahun Ke-4 Tahun Ke-5

108,000.00 144,000.00 144,000.00 144,000.00 19,300.00 19,300.00 19,300.00 19,300.00 2,084,400,000.00 2,779,200,000.00 2,779,200,000.00 2,779,200,000.00 1,163,085,000.00 1,550,780,000.00 1,550,780,000.00 1,550,780,000.00 48,600,000.00 64,800,000.00 64,800,000.00 64,800,000.00 1,620,000.00 2,160,000.00 2,160,000.00 2,160,000.00 1,213,305,000.00 1,617,740,000.00 1,617,740,000.00 1,617,740,000.00

Sub Total Biaya Tetap 1. Tenaga Kerja Tak Langsung 98,400,000 98,400,000 98,400,000 98,400,000 98,400,000 2. Listrik dan Air 12,000,000 12,000,000 12,000,000 12,000,000 12,000,000 3. Telepon 6,000,000 6,000,000 6,000,000 6,000,000 6,000,000 4. Pajak Bumi dan Bangunan 6,753,000 6,753,000 6,753,000 6,753,000 6,753,000 5. Pemasaran 32,354,800 32,354,800 32,354,800 32,354,800 32,354,800 6. Pemeliharaan & Adm. 5,075,100 5,075,100 5,075,100 5,075,100 5,075,100 7. BBM 24,000,000 24,000,000 24,000,000 24,000,000 24,000,000 8. Penyusutan 18,284,450 18,284,450 18,284,450 18,284,450 18,284,450 182,712,550 182712550 182712550 182712550 182712550 Sub Total Total Biaya Produksi 1,153,356,550.00 1,396,017,550.00 1,800,452,550.00 1,800,452,550.00 1,800,452,550.00 514,163,450.00 688,382,450.00 978,747,450.00 978,747,450.00 978,747,450.00 Laba Operasi

62

Lanjutan Lampiran 10. Analisa rugi laba

Uraian Bunga Bank 1. Bunga Modal Tetap 2. Bunga Modal Kerja Total Pembayaran Bunga Laba Sebelum Pajak Pajak Penghasilan Laba Bersih Setelah Pajak Laba Rata-Rata/tahun

Tahun ke-1 0.00 57,967,704.68 57,967,704.68 456,195,745.33 119,358,723.60 336,837,021.73 570,303,109.45

Tahun Ke-2 66,548,070.00 28,983,852.34 95,531,922.34 592,850,527.66 160,355,158.30 432,495,369.36

Tahun Ke-3 18,347,492.03 0.00 18,347,492.03 960,399,957.98 270,619,987.39 689,779,970.58

Tahun Ke-4 12,231,661.35 0.00 12,231,661.35 966,515,788.65 272,454,736.60 694,061,052.06

Dalam Rp Tahun Ke-5 6,115,830.68 0.00 6,115,830.68 972,631,619.33 274,289,485.80 698,342,133.53

63

Lampiran 11. Hasil penghitungan kriteria investasi Uraian Kas Masuk 1. Laba Bersih 2. Penyusutan 3. Nilai Sisa 4. Modal Sendiri 5. Modal Pinjaman Sub Total Kas Keluar 1. Modal tetap 2. Modal Kerja 3. Pra-operasional 4. Angsuran Kredit Sub Total Aliran Kas Bersih Kumulatif Df (19%) Present Value Df (40%) Laba Rata-Rata Penyusutan Jumlah Total Investasi PBP Tahun Ke-0 (Rp) 0.00 0.00 0.00 436,897,455.00 655,346,182.50 1,092,243,637.50 Tahun Ke-1 (Rp) 336,837,021.73 18,284,450.00 0.00 0.00 0.00 355,121,471.73 Tahun Ke-2 (Rp) 432,495,369.36 13,560,206.00 0.00 0.00 0.00 446,055,575.36 0.00 0.00 0.00 240,109,841.25 240,109,841.25 205,945,734.11 -683,723,022.91 0.71 145,431,632.03 0.51 NPV 219,008,659.99 Tahun Ke-3 (Rp) 689,779,970.58 13,560,206.00 0.00 0.00 0.00 703,340,176.58 0.00 0.00 0.00 32,188,582.50 32,188,582.50 671,151,594.08 -12,571,428.83 0.59 398,271,969.64 0.36 IRR 27.02% Tahun Ke-4 (Rp) 694,061,052.06 13,560,206.00 0.00 0.00 0.00 707,621,258.06 0.00 0.00 0.00 32,188,582.50 32,188,582.50 675,432,675.56 662,861,246.73 0.50 336,817,168.98 0.26 Net B/C 1.24 Tahun Ke-5 (Rp) 698,342,133.53 13,560,206.00 41,232,750.00 0.00 0.00 753,135,089.53 0.00 0.00 0.00 32,188,582.50 32,188,582.50 720,946,507.03 1,383,807,753.76 0.42 302,112,180.24 0.19

583,755,000.00 0.00 450,113,137.50 0.00 58,375,500.00 0.00 0.00 152,546,591.25 1,092,243,637.50 152,546,591.25 -1,092,243,637.50 202,574,880.48 -1,092,243,637.50 -889,668,757.02 1.00 0.84 -1,092,243,637.50 170,230,992.00 1.00 0.71 570,303,109.45 13,560,206.00 583,863,315.45 1,092,243,637.50 1.87

64

Lampiran 12. Hasil analisa BEP Dalam Rp


Uraian Penerimaan 1. Produksi Fillet (kg) 2. Harga Jual Nilai Penjualan Biaya Variabel 1. Bahan Baku 2. Tenaga Kerja Langsung 3. Plastik Kemasan Sub Total Biaya Tetap 1. Tenaga Kerja Tak Langsung 2. Listrik dan Air 3. Telepon 4. Pajak Bumi dan Bangunan 5. Pemasaran 6. Pemeliharaan & Adm. 7. BBM 8. Penyusutan Sub Total Total Biaya Produksi Break Event Point %BEP Jumlah Produksi (kg) Nilai Penjualan Tahun ke-1 86,400.00 19,300.00 1,667,520,000.00 Tahun Ke-2 108,000.00 19,300.00 2,084,400,000.00 Tahun Ke-3 144,000.00 19,300.00 2,779,200,000.00 Tahun Ke-4 144,000.00 19,300.00 2,779,200,000.00 Tahun Ke-5 144,000.00 19,300.00 2,779,200,000.00

930,468,000.00 38,880,000.00 1,296,000.00 970,644,000.00 98,400,000.00 12,000,000.00 6,000,000.00 6,753,000.00 32,354,800.00 5,075,100.00 24,000,000.00 18,284,450.00 80,887,000.00 1,153,356,550.00 0.116070865 10,028.52 193,550,488.52

1,163,085,000.00 48,600,000.00 1,620,000.00 1,213,305,000.00 98,400,000.00 12,000,000.00 6,000,000.00 6,753,000.00 32,354,800.00 5,075,100.00 24,000,000.00 18,284,450.00 182,712,550.00 1,396,017,550.00 0.209750429 22,653.05 437,203,794.33

1,550,780,000.00 64,800,000.00 2,160,000.00 1,617,740,000.00 98,400,000.00 12,000,000.00 6,000,000.00 6,753,000.00 32,354,800.00 5,075,100.00 24,000,000.00 18,284,450.00 182,712,550.00 1,800,452,550.00 0.157312822 22,653.05 437,203,794.33

1,550,780,000.00 64,800,000.00 2,160,000.00 1,617,740,000.00 98,400,000.00 12,000,000.00 6,000,000.00 6,753,000.00 32,354,800.00 5,075,100.00 24,000,000.00 18,284,450.00 182,712,550.00 1,800,452,550.00 0.157312822 22,653.05 437,203,794.33

1,550,780,000.00 64,800,000.00 2,160,000.00 1,617,740,000.00 98,400,000.00 12,000,000.00 6,000,000.00 6,753,000.00 32,354,800.00 5,075,100.00 24,000,000.00 18,284,450.00 182,712,550.00 1,800,452,550.00 0.157312822 22,653.05 437,203,794.33

65

Lampiran 13. Hasil analisa rugi laba jika terjadi kenaikan harga bahan baku sebesar 5% Uraian Penerimaan 1. Produksi Fillet 2. Harga Jual Nilai Penjualan Biaya Variabel 1. Bahan Baku 2. Tenaga Kerja Langsung 3. Plastik Kemasan Tahun ke-1 86,400.00 19,300.00 1,667,520,000.00 Tahun Ke-2 Tahun Ke-3 Dalam Rp. Tahun Ke-4 Tahun Ke-5

108,000.00 144,000.00 144,000.00 144,000.00 19,300.00 19,300.00 19,300.00 19,300.00 2,084,400,000.00 2,779,200,000.00 2,779,200,000.00 2,779,200,000.00 1,221,239,250.00 1,628,319,000.00 1,628,319,000.00 1,628,319,000.00 48,600,000.00 64,800,000.00 64,800,000.00 64,800,000.00 1,620,000.00 2,160,000.00 2,160,000.00 2,160,000.00 1,271,459,250.00 1,695,279,000.00 1,695,279,000.00 1,695,279,000.00

976,991,400.00 38,880,000.00 1,296,000.00 Sub Total 1,017,167,400.00

Biaya Tetap 1. Tenaga Kerja Tak Langsung 98,400,000 98,400,000 98,400,000 98,400,000 98,400,000 2. Listrik dan Air 12,000,000 12,000,000 12,000,000 12,000,000 12,000,000 3. Telepon 6,000,000 6,000,000 6,000,000 6,000,000 6,000,000 4. Pajak Bumi dan Bangunan 6,753,000 6,753,000 6,753,000 6,753,000 6,753,000 5. Pemasaran 32,354,800 32,354,800 32,354,800 32,354,800 32,354,800 6. Pemeliharaan & Adm. 5,075,100 5,075,100 5,075,100 5,075,100 5,075,100 7. BBM 24,000,000 24,000,000 24,000,000 24,000,000 24,000,000 8. Penyusutan 18,284,450 18,284,450 18,284,450 18,284,450 18,284,450 182,712,550 182712550 182712550 182712550 182712550 Sub Total Total Biaya Produksi 1,199,879,950.00 1,454,171,800.00 1,877,991,550.00 1,877,991,550.00 1,877,991,550.00 467,640,050.00 630,228,200.00 901,208,450.00 901,208,450.00 901,208,450.00 Laba Operasi

66

Lanjutan Lampiran 13. Hasil analisa rugi laba jika terjadi kenaikan harga bahan baku sebesar 5%

Dalam Rp Uraian Bunga Bank 1. Bunga Modal Tetap 2. Bunga Modal Kerja Total Pembayaran Bunga Laba Sebelum Pajak Pajak Penghasilan Laba Bersih Setelah Pajak Laba Rata-Rata/tahun Tahun ke-1 0.00 57,967,704.68 57,967,704.68 409,672,345.33 105,401,703.60 304,270,641.73 523,081,858.45 Tahun Ke-2 66,548,070.00 28,983,852.34 95,531,922.34 534,696,277.66 142,908,883.30 391,787,394.36 Tahun Ke-3 18,347,492.03 0.00 18,347,492.03 882,860,957.98 247,358,287.39 635,502,670.58 Tahun Ke-4 12,231,661.35 0.00 12,231,661.35 888,976,788.65 249,193,036.60 639,783,752.06 Tahun Ke-5 6,115,830.68 0.00 6,115,830.68 895,092,619.33 251,027,785.80 644,064,833.53

67

Lampiran 14. Hasil penghitungan kriteria investasi pada kenaikan harga bahan baku 5% Uraian Kas Masuk 1. Laba Bersih 2. Penyusutan 3. Nilai Sisa 4. Modal Sendiri 5. Modal Pinjaman Sub Total Kas Keluar 1. Modal tetap 2. Modal Kerja 3. Pra-operasional 4. Angsuran Kredit Sub Total Aliran Kas Bersih Kumulatif Df (19%) Present Value Df (40%) Laba Rata-Rata Penyusutan Jumlah Total Investasi PBP Tahun Ke-0 (Rp) 0.00 0.00 0.00 436,897,455.00 655,346,182.50 1,092,243,637.50 Tahun Ke-1 (Rp) 304,270,641.73 18,284,450.00 0.00 0.00 0.00 322,555,091.73 Tahun Ke-2 (Rp) 391,787,394.36 13,560,206.00 0.00 0.00 0.00 405,347,600.36 Tahun Ke-3 (Rp) 635,502,670.58 13,560,206.00 0.00 0.00 0.00 649,062,876.58 Tahun Ke-4 (Rp) 639,783,752.06 13,560,206.00 0.00 0.00 0.00 653,343,958.06 Tahun Ke-5 (Rp) 644,064,833.53 13,560,206.00 41,232,750.00 0.00 0.00 698,857,789.53 0.00 0.00 0.00 32,188,582.50 32,188,582.50 666,669,207.03 1,147,701,498.76 0.42 279,367,311.82 0.19

583,755,000.00 0.00 0.00 0.00 0.00 450,113,137.50 0.00 0.00 0.00 0.00 58,375,500.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 152,546,591.25 240,109,841.25 32,188,582.50 32,188,582.50 1,092,243,637.50 152,546,591.25 240,109,841.25 32,188,582.50 32,188,582.50 -1,092,243,637.50 170,008,500.48 165,237,759.11 616,874,294.08 621,155,375.56 -1,092,243,637.50 -922,235,137.02 -756,997,377.91 -140,123,083.83 481,032,291.73 1.00 0.84 0.71 0.59 0.50 -1,092,243,637.50 142,864,286.12 116,685,092.23 366,062,961.47 309,750,775.56 1.00 0.71 0.51 0.36 0.26 523,081,858.45 13,560,206.00 NPV IRR Net B/C 536,642,064.45 102,930,078.41 0.23 1.11 1,092,243,637.50 2.04

68

Lampiran 15. Hasil analisa BEP pada kenaikan harga bahan baku 5%
Uraian Penerimaan 1. Produksi Fillet 2. Harga Jual Nilai Penjualan Biaya Variabel 1. Bahan Baku 2. Tenaga Kerja Langsung 3. Plastik Kemasan Sub Total Biaya Tetap 1. Tenaga Kerja Tak Langsung 2. Listrik dan Air 3. Telepon 4. Pajak Bumi dan Bangunan 5. Pemasaran 6. Pemeliharaan & Adm. 7. BBM 8. Penyusutan Sub Total Total Biaya Produksi Break Event Point %BEP Jumlah Produksi (kg) Nilai Penjualan Tahun ke-1 (Rp) 86,400.00 19,300.00 1,667,520,000.00 Tahun Ke-2 (Rp) 108,000.00 19,300.00 2,084,400,000.00 Tahun Ke-3 (Rp) 144,000.00 19,300.00 2,779,200,000.00 Tahun Ke-4 (Rp) 144,000.00 19,300.00 2,779,200,000.00 Tahun Ke-5 (Rp) 144,000.00 19,300.00 2,779,200,000.00

976,991,400.00 38,880,000.00 1,296,000.00 970,644,000.00 98,400,000.00 12,000,000.00 6,000,000.00 6,753,000.00 32,354,800.00 5,075,100.00 24,000,000.00 18,284,450.00 80,887,000.00 1,153,356,550.00 0.116070865 10,028.52 193,550,488.52

1,221,239,250.00 48,600,000.00 1,620,000.00 1,213,305,000.00 98,400,000.00 12,000,000.00 6,000,000.00 6,753,000.00 32,354,800.00 5,075,100.00 24,000,000.00 18,284,450.00 182,712,550.00 1,396,017,550.00 0.209750429 22,653.05 437,203,794.33

1,628,319,000.00 64,800,000.00 2,160,000.00 1,617,740,000.00 98,400,000.00 12,000,000.00 6,000,000.00 6,753,000.00 32,354,800.00 5,075,100.00 24,000,000.00 18,284,450.00 182,712,550.00 1,800,452,550.00 0.157312822 22,653.05 437,203,794.33

2,469,600,000.00 64,800,000.00 2,160,000.00 1,617,740,000.00 98,400,000.00 12,000,000.00 6,000,000.00 6,753,000.00 32,354,800.00 5,075,100.00 24,000,000.00 18,284,450.00 182,712,550.00 1,800,452,550.00 0.157312822 22,653.05 437,203,794.33

2,469,600,000.00 64,800,000.00 2,160,000.00 1,617,740,000.00 98,400,000.00 12,000,000.00 6,000,000.00 6,753,000.00 32,354,800.00 5,075,100.00 24,000,000.00 18,284,450.00 182,712,550.00 1,800,452,550.00 0.157312822 22,653.05 437,203,794.33

69

Lampiran 16. Hasil analisa rugi laba jika terjadi kenaikan harga bahan baku sebesar 10% Uraian Penerimaan 1. Produksi Fillet 2. Harga Jual Nilai Penjualan Biaya Variabel 1. Bahan Baku 2. Tenaga Kerja Langsung 3. Plastik Kemasan Tahun ke-1 86,400.00 19,300.00 1,667,520,000.00 Tahun Ke-2 Tahun Ke-3 Dalam Rp. Tahun Ke-4 Tahun Ke-5

108,000.00 144,000.00 144,000.00 144,000.00 19,300.00 19,300.00 19,300.00 19,300.00 2,084,400,000.00 2,779,200,000.00 2,779,200,000.00 2,779,200,000.00 1,279,393,500.00 1,705,858,000.00 1,705,858,000.00 1,705,858,000.00 48,600,000.00 64,800,000.00 64,800,000.00 64,800,000.00 1,620,000.00 2,160,000.00 2,160,000.00 2,160,000.00 1,329,613,500.00 1,772,818,000.00 1,772,818,000.00 1,772,818,000.00

1,023,514,800.00 38,880,000.00 1,296,000.00 Sub Total 1,063,690,800.00

Biaya Tetap 1. Tenaga Kerja Tak Langsung 98,400,000 98,400,000 98,400,000 98,400,000 98,400,000 2. Listrik dan Air 12,000,000 12,000,000 12,000,000 12,000,000 12,000,000 3. Telepon 6,000,000 6,000,000 6,000,000 6,000,000 6,000,000 4. Pajak Bumi dan Bangunan 6,753,000 6,753,000 6,753,000 6,753,000 6,753,000 5. Pemasaran 32,354,800 32,354,800 32,354,800 32,354,800 32,354,800 6. Pemeliharaan & Adm. 5,075,100 5,075,100 5,075,100 5,075,100 5,075,100 7. BBM 24,000,000 24,000,000 24,000,000 24,000,000 24,000,000 8. Penyusutan 18,284,450 18,284,450 18,284,450 18,284,450 18,284,450 176,712,550 176712550 176712550 176712550 176712550 Sub Total Total Biaya Produksi 1,333,450,150.00 1,622,634,550.00 2,104,608,550.00 2,104,608,550.00 2,104,608,550.00 334,069,850.00 461,765,450.00 674,591,450.00 674,591,450.00 674,591,450.00 Laba Operasi

70

Lanjutan Lampiran 16. Hasil analisa rugi laba jika terjadi kenaikan harga bahan baku sebesar 10%

Uraian Bunga Bank 1. Bunga Modal Tetap 2. Bunga Modal Kerja Total Pembayaran Bunga Laba Sebelum Pajak Pajak Penghasilan Laba Bersih Setelah Pajak Laba Rata-Rata/tahun

Tahun ke-1 0.00 57,967,704.68 57,967,704.68 276,102,145.33 65,330,643.60 210,771,501.73 385,618,105.45

Tahun Ke-2 66,548,070.00 28,983,852.34 95,531,922.34 366,233,527.66 92,370,058.30 273,863,469.36

Tahun Ke-3 18,347,492.03 0.00 18,347,492.03 656,243,957.98 179,373,187.39 476,870,770.58

Tahun Ke-4

Dalam Rp Tahun Ke-5 6,115,830.68 0.00 6,115,830.68 668,475,619.33 183,042,685.80 485,432,933.53

12,231,661.35 0.00 12,231,661.35 662,359,788.65 181,207,936.60 481,151,852.06

71

Lampiran 17. Hasil penghitungan kriteria investasi pada kenaikan harga bahan baku 10% Uraian Tahun Ke-0 Tahun Ke-1 Tahun Ke-2 Tahun Ke-3 Tahun Ke-4 Tahun Ke-5 (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) Kas Masuk 1. Laba Bersih 0.00 210,771,501.73 273,863,469.36 476,870,770.58 481,151,852.06 485,432,933.53 2. Penyusutan 0.00 18,284,450.00 13,560,206.00 13,560,206.00 13,560,206.00 13,560,206.00 3. Nilai Sisa 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 41,232,750.00 4. Modal Sendiri 436,897,455.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 5. Modal Pinjaman 655,346,182.50 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 Sub Total 1,092,243,637.50 229,055,951.73 287,423,675.36 490,430,976.58 494,712,058.06 540,225,889.53 Kas Keluar 1. Modal tetap 583,755,000.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 2. Modal Kerja 450,113,137.50 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 3. Pra-operasional 58,375,500.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 4. Angsuran Kredit 0.00 152,546,591.25 240,109,841.25 32,188,582.50 32,188,582.50 32,188,582.50 Sub Total 1,092,243,637.50 152,546,591.25 240,109,841.25 32,188,582.50 32,188,582.50 32,188,582.50 Aliran Kas Bersih -1,092,243,637.50 76,509,360.48 47,313,834.11 458,242,394.08 462,523,475.56 508,037,307.03 Kumulatif -1,092,243,637.50 1,015,734,277.02 -968,420,442.91 -510,178,048.83 -47,654,573.27 460,382,733.76 Df (19%) 1.00 0.84 0.71 0.59 0.50 0.42 Present Value -1,092,243,637.50 64,293,580.23 33,411,365.10 271,928,283.37 230,646,004.05 212,892,713.92 Df (40%) 1.00 0.71 0.51 0.36 0.26 0.19 Laba Rata-Rata 385,618,105.45 Penyusutan 13,560,206.00 NPV IRR Net B/C Jumlah 399,178,311.45 -252,683,550.41 9.78% 0.74 Total Investasi 1,092,243,637.50 PBP 2.74

72

Lampiran 18. Hasil analisa rugi laba jika terjadi penurunan harga jual sebesar 5% Uraian Penerimaan 1. Produksi Fillet 2. Harga Jual Nilai Penjualan Biaya Variabel 1. Bahan Baku 2. Tenaga Kerja Langsung 3. Plastik Kemasan Tahun ke-1 86,400.00 18,335.00 1,584,144,000.00 930,468,000.00 38,880,000.00 1,296,000.00 970,644,000.00 Tahun Ke-2 Tahun Ke-3 Dalam Rp. Tahun Ke-4 Tahun Ke-5

108,000.00 144,000.00 144,000.00 144,000.00 18,335.00 18,335.00 18,335.00 18,335.00 1,980,180,000.00 2,640,240,000.00 2,640,240,000.00 2,640,240,000.00 1,163,085,000.00 1,550,780,000.00 1,550,780,000.00 1,550,780,000.00 48,600,000.00 64,800,000.00 64,800,000.00 64,800,000.00 1,620,000.00 2,160,000.00 2,160,000.00 2,160,000.00 1,213,305,000.00 1,617,740,000.00 1,617,740,000.00 1,617,740,000.00

Sub Total Biaya Tetap 1. Tenaga Kerja Tak Langsung 98,400,000 98,400,000 98,400,000 98,400,000 98,400,000 2. Listrik dan Air 12,000,000 12,000,000 12,000,000 12,000,000 12,000,000 3. Telepon 6,000,000 6,000,000 6,000,000 6,000,000 6,000,000 4. Pajak Bumi dan Bangunan 6,753,000 6,753,000 6,753,000 6,753,000 6,753,000 5. Pemasaran 32,354,800 32,354,800 32,354,800 32,354,800 32,354,800 6. Pemeliharaan & Adm. 5,075,100 5,075,100 5,075,100 5,075,100 5,075,100 7. BBM 24,000,000 24,000,000 24,000,000 24,000,000 24,000,000 8. Penyusutan 18,284,450 18,284,450 18,284,450 18,284,450 18,284,450 182,712,550 182712550 182712550 182712550 182712550 Sub Total Total Biaya Produksi 1,153,356,550.00 1,396,017,550.00 1,800,452,550.00 1,800,452,550.00 1,800,452,550.00 347,411,450.00 479,942,450.00 700,827,450.00 700,827,450.00 700,827,450.00 Laba Operasi

73

Lanjutan Lampiran 18. Hasil analisa rugi laba jika terjadi penurunan harga jual sebesar 5%

Uraian Bunga Bank 1. Bunga Modal Tetap 2. Bunga Modal Kerja Total Pembayaran Bunga Laba Sebelum Pajak Pajak Penghasilan Laba Bersih Setelah Pajak Laba Rata-Rata/tahun

Tahun ke-1 0.00 57,967,704.68 57,967,704.68 289,443,745.33 69,333,123.60 220,110,621.73 401,049,829.45

Tahun Ke-2 66,548,070.00 28,983,852.34 95,531,922.34 384,410,527.66 97,823,158.30 286,587,369.36

Tahun Ke-3 18,347,492.03 0.00 18,347,492.03 682,479,957.98 187,243,987.39 495,235,970.58

Tahun Ke-4

Dalam Rp Tahun Ke-5 6,115,830.68 0.00 6,115,830.68 694,711,619.33 190,913,485.80 503,798,133.53

12,231,661.35 0.00 12,231,661.35 688,595,788.65 189,078,736.60 499,517,052.06

74

Lampiran 19. Hasil penghitungan kriteria investasi pada penurunan harga jual 5% Uraian Tahun Ke-0 Tahun Ke-1 Tahun Ke-2 Tahun Ke-3 Tahun Ke-4 (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) Kas Masuk 1. Laba Bersih 0.00 220,110,621.73 286,587,369.36 495,235,970.58 499,517,052.06 2. Penyusutan 0.00 18,284,450.00 13,560,206.00 13,560,206.00 13,560,206.00 3. Nilai Sisa 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 4. Modal Sendiri 436,897,455.00 0.00 0.00 0.00 0.00 5. Modal Pinjaman 655,346,182.50 0.00 0.00 0.00 0.00 Sub Total 1,092,243,637.50 238,395,071.73 300,147,575.36 508,796,176.58 513,077,258.06 Kas Keluar 1. Modal tetap 583,755,000.00 0.00 0.00 0.00 0.00 2. Modal Kerja 450,113,137.50 0.00 0.00 0.00 0.00 3. Pra-operasional 58,375,500.00 0.00 0.00 0.00 0.00 4. Angsuran Kredit 0.00 152,546,591.25 240,109,841.25 32,188,582.50 32,188,582.50 Sub Total 1,092,243,637.50 152,546,591.25 240,109,841.25 32,188,582.50 32,188,582.50 Aliran Kas Bersih -1,092,243,637.50 85,848,480.48 60,037,734.11 476,607,594.08 480,888,675.56 Kumulatif -1,092,243,637.50 1,006,395,157.02 -946,357,422.91 -469,749,828.83 11,138,846.73 Df (19%) 1.00 0.84 0.71 0.59 0.50 Present Value -1,092,243,637.50 72,141,580.23 42,396,535.64 282,826,483.48 239,804,155.41 Df (40%) 1.00 0.71 0.51 0.36 0.26 Laba Rata-Rata 401,049,829.45 Penyusutan 13,560,206.00 NPV IRR Net B/C Jumlah 414,610,035.45 -197,047,260.25 11.32% 0.79 Total Investasi 1,092,243,637.50 PBP 2.63

Tahun Ke-5 (Rp) 503,798,133.53 13,560,206.00 41,232,750.00 0.00 0.00 558,591,089.53 0.00 0.00 0.00 32,188,582.50 32,188,582.50 526,402,507.03 537,541,353.76 0.42 220,588,639.43 0.19

75