Anda di halaman 1dari 88

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN SANITASI INDUSTRI PT.

TESENA INOVINDO JAKARTA TIMUR TAHUN 2012

DISUSUN OLEH:

KELOMPOK: 11 REGULER

AMINAH APRIANTI NUR ALIFAH RIZKA MARYANA SHELLA FAUZIAH

P2.31.33.010.004 P2.31.33.010.035 P2.31.33.010.039 P2.31.33.010.044

POLTEKKES KEMENKES JAKARTA II JURUSAN KESEHATAN LINGKUNGAN JAKARTA

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 1

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN SANITASI INDUSTRI PT. TESENA INOVINDO JAKARTA TIMUR TAHUN 2012 Disusun Oleh: AMINAH APRIANTI NUR ALIFAH RIZKA MARYANA SHELLA FAUZIAH P2.31.33.010.039 P2.31.33.010.035 P2.31.33.010.039 P2.31.33.010.044

Dipresentasikan pada seminar : Hari/Tanggal : 8 Februari 2013 Telah diperbaiki dan disetujui oleh :

Pembimbing Akademik

Pembimbing Institusi

(Catur Puspawati, ST.MKM)

(Hairul Firdaus)

Penguji Seminar

(Dra. Syarifah Miftahul El J. M.Biomed)

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 2

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.

Dengan memanjatkan puji dan syukur kami kepada Tuhan Yang Maha Esa karena telah memberikan rahmat dan anugerah-Nya kepada kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Lapangan ( PKL ) di PT. Tesena Inovindo. Laporan Praktek Kerja Lapangan ini merupakan aplikasi dari setiap mata kuliah yang sudah didapat selama proses perkuliahan di Politeknik Kesehatan Kemenkes Jakarta II Jurusan Kesehatan Lingkungan. Dalam penyelesaian laporan praktek kerja lapangan ini, tidak lepas dari berbagai hambatan dan cobaan, oleh karena itu kami menyadari masih banyak kekurangannya. Untuk itu saran dan kritik yang membangun sangat kami harapkan guna perbaikan dimasa mendatang. Pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu kami selama kegiatan Praktek Kerja Lapangan, antara lain : 1. Keluarga tim penulis atas dukungan dan doanya kepada tim penulis dalam membuat laporan PKL. 2. Kepada Bapak Budi Pramono, SKM. MKes, selaku Ketua Jurusan Kesehatan Lingkungan Poltekkes Kemenkes Jakarta II. 3. Kepada Ibu Catur Puspawati, ST.MKM. Selaku dosen pembimbing kami yang telah memberikan pengarahan selama PKL di PT. Tesena Inovindo. 4. Kepada Bapak Hairul Firdaus yang Selaku Pembina dan sekaligus dan dan

pembimbing persetujuan

lapangan dalam

telah

memberikan praktek

masukkan kami

setiap

langkah

lapangan

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 3

memberikan data-data yang kami butuhkan selama PKL di PT. Tesena Inovindo. 5. Seluruh staf karyawan yang membantu dalam pengumpulan data selama kami PKL di PT. Tesena Inovindo. 6. Teman teman tingkat III Jurusan Kesehatan Lingkungan yang selama penyusunan laporan ini telah memberikan bantuan dan masukan kepada kami sehingga laporan ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. 7. Semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu per satu dalam penyusunan laporan ini.

Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan praktek kerja lapangan ini masih jauh dari sempurna. Hal ini disebabkan karena keterbatasan, kemampuan dan pengetahuan kami. Maka kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi pembelajaran kami. Semoga laporan ini dapat bermanfaat untuk setiap mahasiswa yang akan melaksanakan praktek kerja lapangan.

Wassalamualaikum Wr. Wb. Jakarta, Januari 2013

Tim Penulis

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 4

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Pembangunan kesehatan adalah upaya yang dilaksanakan oleh semua komponen bangsa yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Dalam kerangka mencapai tujuan tersebut, pembangunan kesehatan dilaksanakan secara terarah, berkesinambungan dan realistis sesuai pentahapannya. Perwujudan kualitas lingkungan yang sehat merupakan bagian pokok dalam usaha dibidang kesehatan seperti yang dijelaskan dalam UU No.36 Tahun 2009 tentang kesehatan bahwa: Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomi. Untuk mewujudkan hal tersebut, maka diperlukan upaya-upaya untuk meningkatkan derajat kesehatan dan perlu dilakukan di lingkungan industri, lingkungan pemukiman, lingkungan kerja tranportasi dan lainlain. Lingkungan industri setiap tahunnya selalu berkembang dan menjadi sektor yang sangat potensial dalam memacu pertumbuhan ekonomi dan pemerataan lapangan usaha. Di setiap lingkungan kerja tidak terlepas dari aspek-aspek yang berkaitan dengan lingkungan seperti udara, air bersih, limbah, vektor, pengolahan makanan minuman, pengelolaan

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 5

sampah, dan pengelolaan linen yang dapat menimbulkan dampak yang negatif apabila tidak ditangani dengan baik. Dampak negatif yang timbul di lingkungan kerja industri antara lain berupa pencemaran udara baik yang terjadi di dalam maupun di luar ruangan yang dapat membahayakan kesehatan tenaga kerja, dan dapat terjadi penularan penyakit, misalnya air limbah yang ditangani dengan tidak baik akan berdampak pada pencemaran air sehingga dapat menimbulkan penyakit bagi manusia, sampah yang pengolahannya masih kurang baik, juga dapat menimbulkan bau dan penyakit yang dibawa oleh vektor misalnya lalat, tikus, kecoa, dll. Oleh karena itu salah satu upaya menciptakan tenaga kerja yang sehat dan produktif adalah dengan pengendalian terhadap faktor-faktor yang berbahaya bagi lingkungan kerja seperti suhu, kelembaban, intensitas pencahayaan, tingkat kebisingan, dan kadar partikel debu yang tidak sesuai dengan standar atau Nilai Ambang Batas (NAB). Untuk itu penyusun berkeinginan mengamati lebih lanjut tentang gambaran pengendalian faktor-faktor lingkungan yang berpengaruh terhadap pekerja berkaitan dengan Sanitasi Lingkungan dan

Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) di lingkungan industri, yaitu melalui kegiatan wawancara, observasi berupa checklist, pengisian kuesioner oleh pekerja, serta pengukuran mengenai Sanitasi Lingkungan serta gambaran Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3), dalam pembahasan ini yaitu di PT. Tesena Inovindo. PT. Tesena Indovindo adalah suatu industri yang bergerak dalam bidang manufaktur produk peralatan medis dan rumah sakit.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 6

Berdasarkan pada hal tersebut di atas kami Mahasiswa Politeknik Kesehatan Depkes RI Jakarta II Jurusan kesehatan Lingkungan melakukan Praktek kerja Lapangan (PKL) yang kegiatannya berupa pemantauan, melakukan pengukuran terhadap kondisi fisik dari suatu lingkungan kerja industri serta mencoba memberi masukkan kepada pihak perusahaan berdasarkan kondisi yang kami amati dan yang ada pada industri.

1.2

Tujuan

1.2.1 Tujuan Umum Untuk mengetahui gambaran umum mengenai kesehatan lingkungan dan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) di PT. Tesena Inovindo.

1.2.2 Tujuan Khusus 1. Mengidentifikasi sanitasi lingkungan di PT. Tesena Inovindo seperti ruang dan bangunan, penyediaan air bersih, pengelolaan limbah cair, pengelolaan sampah padat, pengendalian vektor penyakit dan binatang pengganggu serta penyehatan makanan dan minuman.

2. Mengidentifikasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) terkait dengan bahaya potensial khususnya bahaya fisik yang meliputi: suhu, kelembaban, intensitas pencahayaan, tingkat kebisingan, dan kadar partikel debu di ruang produksi PT. Tesena Inovindo.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 7

3. Mengetahui aspek sosial pada pekerja bagian produksi mengenai K3 dan pekerja divisi welding mengenai kebisingan.

3.3

Manfaat

3.3.1 Manfaat bagi Mahasiswa 1. Mahasiswa dapat mengaplikasikan ilmu yang telah didapat di bangku perkuliahan Poltekkes Kemenkes Jakarta II Jurusan Kesehatan Lingkungan ke dalam kondisi lingkungan kerja yang sebenarnya. 2. Mahasiswa mendapatkan pengetahuan tentang Sanitasi Lingkungan serta Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) di PT. Tesena Inovindo. 3. Mahasiswa dapat memberikan saran untuk masalah Sanitasi Lingkungan serta Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) PT. Tesena Inovindo.

3.3.2 Manfaat bagi Institusi

1. Mendapatkan masukkan mengenai masalah Sanitasi Lingkungan serta Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) di PT. Tesena Inovindo. 2. Untuk menjadikan perhatian dan kewaspadaan dalam menghadapi dampak risiko kerja yang ada pada lingkungan kerja PT. Tesena Inovindo

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 8

3.3.3 Manfaat bagi Akademik Manfaat dalam pengembangan keilmuan kesling dan sebagai bahan masukan dan perbandingan untuk penelitian selanjutnya dan sebagai alternatif penilaian tentang kesuksesan dalam penyelenggaraan

pendidikan selama di kampus Poltekkes Kemenkes RI Jakarta II Jurusan kesehatan Lingkungan.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 9

BAB II GAMBARAN UMUM

2.1

Umum

2.1.1 Lokasi PT.Tesena Inovindo berlokasi di Jl. H.Jusin no. 43 Susukan Ciracas Jakarta Timur 13750. Lokasi industri terletak dikawasan pemukiman penduduk. Sehingga, sebagian besar pegawainya adalah penduduk di area sekitar industri. Akses menuju industri cukup sulit untuk dilalui kendaraan besar dari dua arah karena jalannya menyempit.

2.1.2 Sejarah Umum PT Tesena Inovindo

1. Proses, perencanaan, pengerjaan dan pembuatan produk pertama. Perusahaan PT. Tesena Inovindo berdiri pada tanggal 1 Juni 1989 oleh tiga orang pemegang saham yang masing-masing mempunyai

pengalaman dan keahlian di bidang masing-masing yaitu ahli bisnis dan management, ahli teknik dan ahli pemasaran alat kesehatan. Usaha ini diawali dengan suatu cita-cita luhur bersama pemegang saham untuk mengembangkan alat-alat kedokteran produksi Indonesia. Ide atau gagasan tersebut bermula dari pengalaman sering munculnya keluhan dan masukan dari rumah sakit. Klinik atau dokter yang merasakan mahalnya alat-alat kedokteran luar negri ( Jepang, Eropa, Amerika ). Serta adanya angin segar dari pemerintah untuk meningkatkan produksi dalam negri.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 10

Di samping juga melihatnya adanya kemampuan / potensi yang terpendam dari ahli- ahli teknik Indonesia yang belum dimanfaatkan untuk menciptakan, merancang dan mengembangkan alat-alat kedokteran elektronik. Dimulai dengan modal Rp 10 juta dan karyawan sebanyak 7 orang. Perusahaan ini menyewakan tempat bekas bengkel mobil di Jl. Nangka No. 39, Tanjung Barat Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Pada awalna bergeraknya usaha dimulai dengan jasa servis alat-alat kedokteran dan alat elektronik lain sambil mulai merancang membuat alat kedokteran dari luar negri yang dibongkar. Dicobalah meniru sistem kerja alat. Produk pertama yang dibuat adalah Portable Infant Incubator Model TSN 5 dan Phototherapy Unit / Blue Light Model TLC 1H, disusul dengan Room Strerilizer Model TSN 88 UV. Sejak saat itu perusahaan terus berkembang dan setiap tahun selalu mentargetkan untuk menciptakan produk baru. Produk-produk yang telah dihasilkan selama kurun waktu 8 ( delapan ) tahun yakni sejak tahun 1989 1996. Produk baru : 4 jenis Medikal Elektronik Equipment. 12 jenis Hopital Furniture. 1 jenis Mesin Pemanas

Antara lain : 1. Infan Warmer / Infant Care Unit, Model TSN 89 IW. 2. Transport Infant Incubator, Model TSN 89 TR. 3. Kasur Pemanas Bayi, Model TSN 89 K. 4. Examination Lamp Halogen, Model TSN 015 FHC.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 11

5. Hospital Furniture ( 12 jenis : Trolley, Infus stand ) 6. Shrinking Machine, Model TSN 290 IP (Mesin pemanas) Sehingga total jenis produk sampai tahun 1989 adalah 49 jenis produk. TAHUN 1990 Produk baru : 2 Jenis Medikal Elektronik 10 Jenis Hospital Furniture

Antara lain : 1. ICU Infant Incubator ServoControl, Model TSN 910 SC 2. Low Temperature Incubator for laboratorium, Model TSN L 2101 3. Rotaring Incubator, Model TSN L 2100 4. Portable Incubator, Model TSN UI 5. X-Ray Film Dryer, Model 030 FD 6. Hospital Furniture 11 jenis tahun 1993 Sehingga total jenis produk sampai dengan tahun 1990 adalah 61 jenis produk. TAHUN 1994 Produk Baru : 4 Jenis Medical Elektronik 11 Jenis Medical Furniture

Antara lain : 1. Operating Lamp Ceiling 4 Lamp Sealed Beam, Model TSN 9304 OLC 2. Water Bath Preparat, Model TSN L 1031 3. Drying Oven, Model TSN 100 DOS 4. Endosopic Keeper With UV, Model TSN 038 5. Hospital Furniture 11 jenis
Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 12

Sehingga total jenis produk sampai dengan tahun 1994 adalah 105 jenis produk. TAHUN 1995 Produk Baru :

7 Jenis Medical Elektronik 6 Jenis Hospital Furniture

Antara lain : 1. Operation Lamp Stand 4 Bulb Halogen, Model TSN 9304 HOL.S 2. Operation Lamp Ceiling Bulb Halogen, Model TSN 9304 HOL.S 3. Portble Suction, Model TSN 505 PS 4. Countinous Suction fot Thorak, Model TSN 509 ST 5. Mortuary Refrigator 2 Bodies, Model TSN 029 M2 6. Mortuary Refrigatro $ Bodies, Model TSN 029 M4 7. Diathermy, Model TSN 951 D 8. Hospital Furniture 6 Jenis Sehingga total jenis produk sampai dengan tahun 1995 adalah 118 jenis produk. TAHUN 1996 Produk Baru : 5 Jenis Medical Elektronik 10 Jenis Furniture

Antara lain : 1. Incenerator 2. Incubatro Manual Control Digital

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 13

3. Bed Pan Washing Machine 4. Stimulator Mursle for Operation 5. Hospital Bed Elektrik Sehingga total jenis produk sampai dengan tahun 1996 adalah 133 jenis produk. Dari produk-produk baru yang dkembangkan selama ini ada produk yang terus dipasarkan, tetapi ada juga yang berhenti diproduksi karena masalah pemasaran maupun masalah teknis. Selama kurun waktu tersebut perusahaan mengalami jatuh bangun antara lain faktor manusia, pemasaran dan model, dan juga penyebab lainnya. Pada bulan Juli 1990 PT.Tesena Inovindo berpindah alamat ke wilayah industri dan menyewa tempat seluas 300 m di Jl H. Jusin No. 43 Susukan Ciracas, Jakarta Timur hingga saat ini digunkan sebagai kantor. Dengan meningkatnya permintaan serta kepercayaan dari pelangggan sehingga dipercaya oleh pihak bank EXIM untuk memperoleh kredit supaya dapat membangun bangunan pabrik seluas 400m di atas tanah belakang kantor seluas 1000m. Dengan fasilitas bangunan mesin-mesin serta tenaga ahli yang ada di PT. Tesena Inovindo mengembangkan sayap yang semula sebagian komponen di subkontrakkan ke supplier luar saat ini sebagian besar telah dapat dikerjakan oleh tenaga kerja sendiri sehingga dapat menekan harga pokok produksi. Sebagai pelopor dalam bidang alat kedokteran elektro serta usaha meningkatkan kualitas produksi, PT. Tesena Inovindo telah mensponsori usaha penyusunan Standar Produksi Indonesia alat kesehatan elektronik antara lain :
Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 14

Infant Incubator Ultraviolet Sterilizer Photo Threapy Unit Scrub Station Elektro Surgikal Unit, dan lain-lain

Yang bekerja sama dengan Departemen Perindustrian, Departement Kesehatan yaitu Dirjen POM serta Instalasi Medik. Saat ini masih sangat terbatas alat kedokteran yang telah ada standardnya (SNI). Meskipun belum ada SNI nya, sebagian dalam kualitas produksi menjamin keamanan produk, PT. Tesena Inovindo mengacu ke beberapa buku teknis lainnya yang menunjang. Di samping itu sebelum produk baru dipasarkan, terlebih dahulu dilakukan uji coba di beberapa rumah sakit sampai mendapatkan rekomendasi dari rumah sakit atau dokter bahwa produk baru tersebut layak pakai, misalnya : Infant Incubator, Photo Therapy Unit dan Infant Warmer diuji di RSAB Harapan Kita selama 3 bulan. Ultraviolet Room Sterilizer diuji coba di RS Kramat Elektro Surgikal Unit diuji coba di Lab PAM DKI dan RS Dr. Den Solo. Diathermy diuji coba di RS Carolus, dll.

2. Proses Produksi Sebagian besar proses produksi dilakukan sendiri yaitu mulai dari bahan baku mentah, pengerjaan mekanik (yaitu : Pemotongan, Penekukan, Pembubutan, Pengelasan, Pengecatan dengan power coating,

Assembling, dll), sampai dengan quality control.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 15

Dengan banyaknya jenis produk dimana ada yang rutin dijual dan ada yang lamban, dan ada juga karena sebagian besar pemasaran masih disektor pemerintah maka sistem produksi adalah gabungan semi masa produksi dan Job Order. Sehingga dalam perencanaan produksi diperlukan suatu penjadwalan yang cermat agar proses produksi dapat berjalan dengan lancar. Proses produksi PT. Tesena Inovindo dimulai dari turunnya permintaan produksi barang (PPB) dari bagian pemasaran yang didasarkan stok barang jadi serta pesanan yang akan atau telah masuk. Hal ini dilakukan setiap awal tahun dan pertengahan tahun. Areal kerja, sistem jalur, kertas kerja (work order) dan pengujian dirancang sedemikian rupa sehingga setiap produksi yang keluar pabrik tepat waktu dan layak pakai. Bagian perencanaan produksi akan menjadwalkan dan mengeluarkan kertas kerja (work order) ke masing-masing bagian yang terkait. Setiap pengalihan produk dari bagian yang satu ke bagian lain harus di cek atau diperiksa hasil pekerjannya, karena akan terus saling terkait. Setiap produksi alat mengacu pada standar proses serta pedoman atau petunjuk produksi yang ada yaitu sesuai dengan design gambar, skema, dan cara yang telah ditetapkan. Berikut bagan alur proses produksi di PT. Tesena Inovindo :

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 16

Bagan Alur Proses Produksi Bahan Baku

Besi Welding

Akrilik Flexyglass

Painting

Assembling

Khusus medical equipment.

Elektro & Setting

QC

Packing

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 17

a. Divisi Welding Merupakan proses produksi tahap awal. Pada divisi ini bahan baku (aluminium, besi, dan stainless steel) akan melalui proses

pemotongan, penekukan, pembubutan, dan pengelasan b. Divisi Flexyglass Merupakan proses produksi yang khusus mengolah bahan baku dari akrilik. Pada divisi ini terdapat proses pemotongan, pengelasan, penghalusan dan pengeleman. c. Divisi Painting Pada divisi ini terdapat proses pencelupan (untuk menghilangkan karat pada besi), proses pengecatan (cat yang digunakan jenis powder), proses pengovenan (untuk merekatkan cat) d. Divisi Assembling Proses pada divisi ini merupakan proses lanjutan dari divisi welding, dan flexyglass. Bahan baku yang telah dicetak/dibentuk pada proses sebelumnya akan dirakit. e. Divisi Elektro & Setting Khusus medical equipment/barang yang membutuhkan aliran listrik akan melalui proses di divisi ini. Pada divisi ini juga dilakukan quality control.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 18

f.

Packing Setelah melalui semua proses, barang yang sudah siap akan di packing dan dikirimkan

2.1.3 Manfaat Layanan Dan Barang Produk 1. Manfaat Layanan a) Harga kompetitif b) Upgradable produk dengan banyak pilihan c) Rumah Sakit proyek d) Gratis presentasi untuk unit demo e) Pelanggan layanan perawatan f) Dukungan teknis

g) Secara teratur pemeliharaan preventif h) Kontrak jaminan layanan untuk produk peralatan medis i) j) Layanan untuk penggunaan medis dan peralatan rumah sakit Instalasi & pelatihan

2. Produk yang Dihasilkan Berikut adalah produk-produk yang dihasilkan oleh PT. Tesena Inovindo, antara lain : MEDICAL EQUIPMENT Infant Incubator Infant Warmer Phototherapy Unit UV Room Sterilizer

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 19

Scrub Station

EQUIPMENT Incinerator

HOSPITAL FURNITURE Hospital Bed Trolleys Weighing Scale Bed Side Cabinet Stand Wall Cabinet Over Bed Table TV Rack Bed Screen

TROLLEY, STAND, CART Mayo Stand Instrument Trolley Dressing Trolley Emergency Trolley Food Trolley Wash Basinet Stand Infusion Stand

2.2

ORGANISASI

2.2.1 Visi PT Tesena Inovindo menjadi produsen alat kesehatan kelas dunia yang bereputasi baik dan mitra terbaik bagi stakeholder.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 20

2.2.2 Misi PT. Tesena Inovindo bertekat memproduksi alat kesehatan yang bermutu yang mengutamakan pemenuhan persyaratan regulasi dan kepuasan pelangggan serta meningkatkan efektivitas sistem manajemen mutu secara terus menerus. 2.2.3 Struktur Organisasi Struktur Organisasi PT. Tesena Inovindo (Terlampir). 2.2.4 Tugas Pokok dan Fungsi 1. Direktur a. Memimpin perusahaan b. Menangani seluruh masalah, baik menyangkut produksi,

penjualan, keuangan, maupun personal dam general c. Mengawasi kinerja para manager, seluruh staff dan karyawan. d. Bekerja sama dengan manager untuk menentukan kebijakan perusahaan 2. Sales atau Marketing Manager a. Memastikan berjalannya proses pemasaran dengan lancar b. Mencari peluang pasar dan pangsa pasar 3. Technical dan Production manager a. Mengelola dan mengendalikan pekerjaan yang dilaksakan oleh unit-unit produksi b. Membina kelancaran hubungan kerja di bagian produksi dengan bagian lainnya. c. Menyelenggarakan pengaturan pengamanan penggunaan,

pemeliharaan peralatan atau perlengkapan di unit-unit produksi

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 21

d. Merencanakan dan melaksanakan produksi dengan pengaturan proses operasi yang tepat guna e. Menyusun rencana kerja produksi dalam janghka waktu tertentu drengan rencana anggaran biaya sesuai dengan kebutuhan. f. Melaksanakan evaluasi atas hasil dan cara pelaksanaan tugas di semua unit produksi. g. Membuat laporan hasil produksi 4. Personel dan General Manager a. Mengatur SDM yang dimiliki perusahaan b. Melakukan recruitment dan seleksi penerimaan c. Melakukan penilaian prestasi kerja 5. Spv. Local Marketing a. Melakukan pemasaran untuk pasar dalam negeri b. Mencari pasar baru di dalam negeri 6. Spv. Export Marketing a. Melakukan pemasaran untuk pasar luar negeri b. Mencari pasar baru di luar negeri 7. Sales a. Melakukan penjualan langsung pada konsumen b. Mencari konsumen dengan jalan terjun ke lapangan 8. Purchasing a. Memesan dan membeli barang sesuai dengan permintaan b. Melakukan negosiasi dengan supplier mengenai harga, jumlah, dan tanggal pengiriman c. Komplain ke supplier atas ketidaksesuaian barang d. Membuat laporan atas pembelin barang 9. Warehouse a. Mengkoordinasikan penerimaan, penyimpanan, dan pengeluaran bahan/barang di gudang
Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 22

b. Mengatur penyimpanan bahan/barang di gudang c. Mengatur pengeluaran bahan/barang dari gudang d. Menyiapkan bahan/barang yang akan dipakai di produksi e. Melakukan pemeriksaan stok bahan/barang di gudang f. Mengendalikan dan memelihara data/arsip gudang g. Membuat laporan stok
10. PPIC (Production Planning Inventory Control)

a. Merencanakan proses produksi b. Merncanakan dan mengatur kebutuhan baku/material c. Memberikan work order (WO) ke bagian produksi d. Mengatur keluar masuknya material dari gudang e. Mengajukan pembelian material ke bagian pembelian f. Bersama bagian pembelian menentukan supplier g. Membuat laporan kegiatan produksi h. Membuat penjadwalan produksi 11. Calibration Merupakan bagian baru yang memiliki tugas mengendalikan pelaksanaan kalibrasi alat ukur seperti jangka sorong, thermometer, amperemeter, dll. 12. Quality control a. Menerapkan, memelihara, dan mengevaluasi jalannya

implementasi dari system management mutu sesuai standar ISO 9001-2000, ISO 13425 2003 dan SNI b. Menjamin terlaksananya proses pengawasan pemeriksaan,

pengujian terhadap kualitas material dan produk standar 13. Adm. Keuangan/ Data Entry Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan input data program computer terintegrated IFCA untuk kedalam dan

kelancaran

keakuratan laporan data keuangan perusahaan


Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 23

14. Spv. Pembuatan Electronik/ Listrik a. Bertanggung jawab atas pelaksanaan dan pengaturan proses pembuatan dan assembling elektronik/listrik sesuai jadwal

produksi yang ditetapkan, standar produk,

standar waktu kerja,

standar mutu produk serta menjamin terlaksananya Sistem Manajemen Mutu dibagiannya. b. Bertanggungjawab pada peningkatan produktifitas produksi c. Bertanggung bawahannya d. Bertanggung jawab apabila terjadi kehilangan bahan baku, alat kerja dsb
15. Marketing

jawab

terhadap

peningkatan

kemampuan

Expedisi bertanggung jawab pada seluruh pengiriman/ penyerahan/ pengambilan barang barang sesuai prosedur terkendali dari Sistem Manajemen Mutu
16. Warehouse (bahan baku, bahan kemas, bahan penunjang lainnya) a. Bertanggung jawab terhadap

pelaksanaan

penerimaan,

penanganan, penyimpanan, pengemasan dan penyerahan bahan (bahan baku, bahan kemas, bahan penunjang) dengan prosedur yang terdokumentasi sesuai sistem manajemen mutu.
b. Bertanggung

jawab

terhadap

keamanan, di

kebersihan dan dan tidak

kerapihan

penyimpanan

bahan

Gudang

memperbolehkan siapapun masuk gudang kecuali tertentu dengan penunjukan sepengetahuan atasan
17. Internal Auditor dan atau Lead Auditor

keadaan

a. AUDITOR 1) Mengkomunikasikan dan menjelaskan persyaratan Audit 2) Mendokumentasikan hasil temuan dan pengamatan 3) Melaporkan hasil Audit
Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 24

4) Menyimpan dan memelihara dokumen yang berkaitan dengan Audit 5) Bekerja sama dan mendukung pimpinan Tim (Lead Auditor) b. LEAD AUDITOR 1) Membantu pemilihan Anggota Tim Audit 2) Menyiapkan Pelaksana Audit 3) Mewakili Tim Auditor terhadap para Auditee (personil yang diaudit) 4) Menyampaikan laporan hasil Audit
18. Finance & Accounting Manager

a. Bertanggung jawab terhadap perencanaan, pengaturan dan pengawasan penerimaan dan penggunaan dana disesuaikan dengan dana yang tersedia sehubungan dengan transaksitransaksi yang terjadi b. Bertanggung jawab atas pengaturan, pelaksanaan, kebenaran

dan kelengkapan penyusunan pembukuan perusahaan sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku di Indoinesia. c. Bertanggung jawab terhadap analisa dan evaluasi kondisi

kesehatan, likuiditas investasi perusahaan dengan perhitungan ratio. d. Bertanggung jawab mengawasi kegiatan warehouse.
19. Spv. Pembuatan mekanik

a. Bertanggung jawab atas pelaksanaan dan pengaturan proses pembuatan dan assembling mekanik sesuai jadwal produksi yang ditetapkan, standar produk, standar waktu kerja, standar mutu produk serta menjamin terlaksananya Sistem Manajemen Mutu dibagiannya b. Bertanggungjawab pada peningkatan produktifitas produksi

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 25

c. Bertanggung bawahannya

jawab

terhadap

peningkatan

kemampuan

d. Bertanggung jawab apabila terjadi kehilangan bahan baku, alat kerja dsb.
20. Quality control Mekanik

a. Quality control bertanggung jawab terhadap inspeksi, pengujian dan verifikasi kesesuaian incoming material, barang dalam proses dan barang jadi terhadap spesifikasi,standart produk dan standart mutu yang telah ditetapkan dalam Sistem Manajemen Mutu . b. Quality control bertanggung jawab menjamin bahwa semua

inspeksi dan pengujian dilakukan dengan benar sesuai metode inspeksi / uji tehnik standar uji barang.
21. Sekretaris

statistik, alat

ukur yang terakhir, dan

Bertanggung jawab terhadap kelancaran tugas direktur baik untuk kepentingan internal maupun eksternal.
22. Wakil Manajemen

Wakil Manajemen bertanggung jawab menjamin penerapan system manajemen mutu, menjaga kesesuaian dengan standar, dan melaporkan kinerja system manajemen mutu serta berhubungan dengan pihak luar perusahaan yang berhubungan dengan system mutu.
23. PPIC (Production Planning Inventory Control)

a. Bertanggung jawab terhadap realisasi

produksi sesuai dengan

perencanaan jadwal produksi yang telah dibuat. b. Bertanggung jawab pada peningkatan efisiensi dan produktifitas produksi c. Bertanggung jawab terhadap control inventory baik bahan baku maupun raw material
Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 26

d. Bertanggung jawab menjaga stock minimum barang jadi.

2.2.5 Tim K3 PT. Tesena Inovindo adalah perusahaan yang sudah mulai menerapkan sistem manajemen K3. Team K3 di PT. Tesena Inovindo mempunyai maksud dan tujuan yaitu : Agar setiap tenaga kerja mendapt perlindungan atas keselamatan dalammelakukan pekerjaan semi kesejahteraan dan mningkatkan produksi dan produktivitas kerja. Tim K3 beranggotakan 7 orang yaitu : Ketua Anggota : Yudi Saepudin : Herdian Saputro Ridwan Edi Prawira Riadhie Hening Ismawan

Team K3 mempunyai tugas sebagai berikut : a. Penanganan untuk pertolongan pertama. b. Penanganan kecelakaan untuk ke rumah sakit. c. Pemeriksaan tabung pemadam dari kadaluarsa dan kebersihan serta keindahan. d. Penanganan tabung kebakaran

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 27

2.2.6 Sumber Daya Manusia PT Tesena Inovindo menetapkan dan menyediakan sumber daya yang memadai untuk menerapkan dan memelihara keefektifan pelaksanaan system manajemen mutu dan dalam rangka memenuhi persyaratan perundangan & kepuasan pelanggan. Adapun sumber daya manusia di PT.Tesena Inovindo, dengan jumlah karyawan 93 orang terdiri dari karyawan tetap dan karyawan harian sebagai berikut: 1. Direktur 2. Sekretaris 3. Marketing 4. Administrasi & umum 5. RND 6. Service 7. Produksi tetap a. Divisi Welding b. Divisi Flexyglass c. Divisi Painting d. Divisi Assembling e. Divisi Elektro & Setting 8. Produksi harian : 15 orang : 5 orang : 2 orang : 7 orang : 11 orang : 23 orang + Total : 93 orang : 1 orang : 1 orang : 6 orang : 10 orang : 6 orang : 6 orang

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 28

BAB III METODE PENGUMPULAN DATA

3.1

Waktu Pelaksanaan Waktu pelaksanaan kegiatan Praktik Kerja Lapangan di PT. Tesena Inovindo di mulai dari tanggal 19 November s/d 14 Desember 2012. Kegiatan yang kami lakukan dilaksanakan oleh 4 orang mahasiswi.

3.2

Cara Pengumpulan Data

3.2.1 Observasi Observasi pengelolaan kesehatan lingkungan industri (penyehatan ruang dan bangunan, penyediaan air bersih, pengelolaan air limbah,

pengelolaan sampah padat, pengendalian vektor penyakit, penyehatan makanan dan minuman, serta kesehatan dan keselamatan kerja) 3.2.2 Pengukuran Pengukuran komponen lingkungan fisik (suhu, kelembaban, intensitas pencahayaan, tingkat kebisingan, dan kadar debu). 3.2.3 Wawancara Wawancara kepada koordinator divisi bagian produksi dan pekerja lainnya. 3.3 Alat Ukur yang Digunakan Alat ukur yang digunakan dalam pengumpulan data adalah sebagai berikut:

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 29

3.3.1 Kuesioner Merupakan daftar pertanyaan untuk wawancara dengan pekerja. Data yang didapatkan melalui kuesioner, dianalisis kemudian disajikan dalam bentuk tabel dan narasi. Untuk data kuesioner pertanyaan yang tersedia meliputi pengetahuan, sikap, dan tindakan yang terdiri dari beberapa pertanyaan. Bobot nilai jawaban adalah sebagai berikut: a. Pilihan a mempunyai bobot nilai 2, karena jawaban yang tersedia dianggap paling benar. b. Pilihan b mempunyai bobot nilai 1, karena jawaban yang tersedia dianggap mendekati benar. c. Pilihan c mempunyai bobot nilai 0, karena jawaban yang tersedia dianggap kurang benar. Sistem penilaian yang digunakan: 1. Kuesioner K3 Nilai tertinggi Nilai Terendah = 2 x 5 soal = 10 = 0 x 5 soal = 0

Rumus

: C = Xn Xi 3 C = 10 0 = 3,3 3

Rentang Nilai 0-3,33 3,34-6,67 6.68-10

Kategori Kurang Cukup Baik

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 30

2. Kuesioner Kebisingan Nilai tertinggi Nilai Terendah = 2 x 8 soal = 16 = 0 x 8 soal = 0 : C = Xn Xi 3 C = 16 0 = 5,3 3 Rentang Nilai 0-5,33 5,34-10,67 10,68-16 Kategori Kurang Cukup Baik

Rumus

3.3.2 Check list Merupakan daftar cek untuk observasi pengelolaan kesehatan

lingkungan industri. Untuk data hasil check list berdasarkan Buku Statistik Teori dan Aplikasi edisi ke enam; J.Supranto (2004:64) Penilaian untuk setiap variabel adalah : = Jawaban Ya tiap variabel x 100 % Pertanyaan

Hasil checklist

Untuk penilaian rentang nilai pada checklist antara lain : Rentang Nilai (%) <75% 75% Kategori Tidak memenuhi syarat Memenuhi syarat

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 31

3.3.3 Alat pengukur keadaan lingkungan fisik 1. Sound Level Meter untuk pengukuran tingkat kebisingan 2. High Volume Sampler untuk pengukuran kadar debu lingkungan 3. Area Heat Stress Monitor untuk mengukur suhu dan tingkat kelembaban ruangan 4. Lux Meter untuk pengukuran intensitas pencahayaan.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 32

BAB IV HASIL IDENTIFIKASI

Identifikasi

masalah dilakukan melalui pengamatan dengan menggunakan

wawancara, checklist, pengisian kuesioner pada pekerja, serta melakukan pengukuran di ruang produksi PT. Tesena Inovindo.

4.1

Sanitasi Lingkungan Berdasarkan pengamatan yang telah kami lakukan di PT. Tesena Inovindo, secara umum sanitasi lingkungan di PT. Tesena Inovindo sudah memenuhi syarat (81,92%) (hasil cheklist terlampir).

4.1.1 Ruang dan Bangunan Berdasarkan hasil observasi, hasil check list mengenai ruang dan bangunan di PT. Tesena Inovindo sebesar 78,5 % sehingga berada dalam katagori memenuhi syarat.

1. Lingkungan luar (halaman) Kondisi lingkungan luar di PT. Tesena Inovindo bersih, tidak ada genangan air, terdapat pagar dan batasan yang jelas. PT. Tesena Inovindo juga memiliki lahan terbuka (lahan hijau) yang terletak di belakang bangunan produksi namun kondisinya belum terawat dengan baik.

2. Bangunan Konstruksi bangunan PT. Tesena Inovindo (gedung kantor, gedung produksi, gedung tempat penyimpanan, dll) terpelihara dengan baik sesuai dengan fungsinya. Ada sedikit renovasi pada gudang penyimpanan bahan baku besi. Namun, terdapat bagian yang
Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 33

memungkinkan terjadinya kecelakan, yaitu pada tangga ruang produksi (pabrik). Tangga terbuat dari rangkaian besi dengan bawah tangga terdapat kolong.

3. Lantai Keadaan lantai di perkantoran dengan keadaan lantai gedung produksi tidak berbeda yaitu, menggunakan ubin. Hanya saja terdapat perbedaan pada lantai bagian produksi divisi welding. Kondisi lantai di masing masing gedung dalam keadaan bersih, tidak licin dan permukaan lantai rata. Lantai dibersihkan setiap pagi dan sore.

4. Dinding dan langit-langit Dinding dalam keadaan baik, terpelihara, berwana terang, kokoh, namun terdapat sedikit retakan. Langit langit pada semua gedung PT. Tesena Inovindo memiliki ketinggian langit langit lebih dari 2,5 m dari lantai. Langit-langit pada bagian Quality control di lantai 2 terdapat sedikit kerusakan. Pada ruang painting, atap yang digunakan berupa susunan asbes, belum kokoh, dan bocor ketika hujan.

5. Ventilasi Di ruang produksi PT. Tesena Inovindo menggunakan ventilasi alami, dengan bantuan kipas angin dan exhaust fan. Sedangkan, untuk ruang kantor seluruhnya menggunakan pendingin ruangan (AC). Namun, udara pada ruang produksi masih terasa panas dan kurang nyaman karena penyediaan exhaust fan yang masih kurang.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 34

4.1.2 Penyediaan Air Bersih Berdasarkan hasil observasi, hasil check list mengenai penyediaan air bersih di PT. Tesena Inovindo sebesar 100 % sehingga berada dalam katagori memenuhi syarat. Kebutuhan air bersih PT. Tesena Inovindo dibagi menjadi dua, yaitu: kebutuhan air untuk perkantoran dan kebutuhan air untuk kegiatan produksi. PT. Tesena Inovindo memiliki penampungan air atau reservoir sebanyak 5 buah reservoir. 2 buah reservoir untuk penyediaan air bersih pada perkantoran, dan 3 buah reservoir untuk penyediaan air bersih di bagian produksi. Sumber air yang digunakan berasal dari air tanah. Penampungan air bersih atau reservoir berlokasi di bagian samping gedung produksi. Penyediaan air bersih di perusahaan ini cukup untuk memenuhi kebutuhan air bersih bagi seluruh karyawan dalam proses produksi maupun kebutuhan air bersih lainnya. Pendistribusiannya mengunakan sistem perpipaan. Secara fisik air bersih telah memenuhi persyaratan fisik yaitu : tidak berbau, tidak berasa dan tidak berwarna. Untuk kualitas air bersih secara kimia dan biologi kami tidak melakukan pemeriksaan. 4.1.3 Pengelolaan Air Limbah Berdasarkan hasil observasi, hasil check list mengenai pengelolaan air limbah di PT. Tesena Inovindo sebesar 100 % sehingga berada dalam katagori memenuhi syarat. Sumber air limbah PT. Tesena Inovindo berasal dari kegiatan produksi dan kegiatan rumah tangga. Pengelolaan air limbah rumah tangga seperti air bekas cucian piring dan kamar mandi langsung dialirkan ke saluran air

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 35

yang akan menuju kali/sungai. Untuk pembuangan tinja langsung dialirkan ke septic tank. Sedangkan untuk pengelolaan air limbah hasil proses produksi akan diolah terlebih dahulu di IPAL sebelum dibuang ke kali. Air limbah hasil proses produksi di PT. Tesena Inovindo adalah air limbah yang berasal dari proses painting. Dimana proses painting adalah proses produksi satu-satunya yang menghasilkan air limbah yang mengandung bahan kimia berbahaya. IPAL yang dibangun di PT. Tesena Inovido berjumlah 1 (satu) buah dengan kapasitas mencukupi. Pembuangan air limbah hasil olahan IPAL terletak di belakang lokasi PT. Tesena Inovindo. IPAL dapat menampung air limbah dengan baik dan tidak bocor. Saluran limbah kedap air, tertutup, dapat mengalir dengan lancar namun, bau air limbah masih dapat terasa. Tahap-tahap pengolahan limbah hasil produksi yang dilakukan oleh PT. Tesena Inovindo yaitu : 1. Bak Treatment a. Bak I (Derusting) Proses derusting dalam bak 1 berfungsi untuk membantu menghilangkan minyak, grease, atau oli, menghilangkan karat dan menghilangkan carbon pada bahan baku produksi. Bahan kimia yang digunakan pada proses ini merupakan asam kuat.

b. Bak II (Water Rinse 1) Setelah melalui proses derusting pada bak 1, bahan baku dicelupkan ke dalam bak II (Water Rinse 1) yang merupakan air

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 36

bersih. Fungsi air bersih dalam bak II ini untuk menghilangkan sisa-sisa derusting supaya tidak terbawa ke proses selanjutnya.

c. Bak III (Surface Conditioning) Proses ini berfungsi untuk meratakan lapisan zinc phosphating sehingga ketebalan lapisan zinc sama di semua permukaan metal (memperhalus material).

d. Bak IV Proses ini berfungsi untuk menambah daya tahan karat dan meningkatkan kekerasan / hardness material.

e. Bak Pencucian Di bak ini material dibersihkan dengan air mengalir dengan tujuan untuk menghilangkan zat dari proses sebelumnya.

2. Bak Penampungan Air limbah hasil dari proses painting dialirkan melalui suatu jaringan pipa ke bak penampung. Pada bak penampung ini, air limbah ditampung sebelum masuk ke fase pengolahan limbah selanjutnya. Bak penampung ini juga terdapat saringan atau filter yang berfungsi menyaring partikel besi yang ikut terbawa dalam air limbah saat proses pencelupan. Selanjutnya, air limbah akan dialirkan ke mixing tank (bak reactor).

3. Bak Reaktor Kumpulan air limbah dari bak penampung dialirkan ke mixing tank untuk dilakukan pengecekan kadar pH. Pengecekan kadar pH

dilakukan dua kali, saat air limbah pertama kali masuk dan saat air
Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 37

limbah setelah dicampur bahan kimia. Saat air limbah berada di mixing tank, air limbah akan diberikan bahan-bahan kimia. Bahan kimia yang dipergunakan yaitu : a. CaCH2 (kapur) b. H2SO4 c. P.A.C (Poly Aluminium Clorid) d. Multi Flox

Setelah diketahui kadar pH dari air limbah, maka air limbah akan mendapat perlakuan sesuai dengan kadar pHnya. a. Kondisi pH asam Apabila kondisi pH asam, maka pengecekan menggunakan bahan kimia yaitu CaCH2. CaCH2 yang digunakan sebanyak 15 L. CaCH2 ini berfungsi dalam proses menaikkan atau mendapatkan pH standard yaitu : 6 - 7.

b. Kondisi pH basa Apabila kondisi pH basa, maka pengecekan menggunakan bahan kimia yaitu H2SO4. H2SO4 yang digunakan sebanyak 15 L. H2SO4 ini berfungsi dalam proses menurunkan atau mendapatkan pH standard yaitu : 6 - 7.

Kemudian dimasukkan P.A.C (Poly Aluminium Clorid) ke dalam cairan yang telah dicampur dengan kapur tersebut. Kegunaan dari P.A.C (Poly Aluminium Clorid) sendiri adalah untuk mengendapkan debu atau slad yang ada pada air limbah tersebut. Untuk mempercepat pengendapan debu atau slad dan untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat maka ditambahkanlah multi flox secukupnya.
Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 38

Apabila proses reaksi telah dilakukan seperti yang dijelaskan di atas selesai, maka akan mendapatkan hasil pemisahan antara air dan debu atau slad yang telah distandarkan pH-nya. Sehingga air yang dihasilkan menjadi netral.

Kotoran yang dihasilkan dari air limbah tersebut berbentuk debu atau slad yang mengandung ion-ion seperti : 1) Zinc 2) Nikel 3) Mangan 4) Besi 5) Sodium 6) Calsium 7) Magnesium 8) Phosphat 9) Nitrat 10) Nitrit 11) Carbonat 12) Clor 13) Flor 14) Sulfat Sulfit

4. Chlorinasi Air limbah yang ph nya sudah menjadi netral kemudian masuk ke dalam bak chlorinasi untuk ditambahkan chlorine.

5. Filtrasi Air dari bak clorinasi kemudian dipompa ke saluran filtrasi Active Carbon dan Ferro Filter. Sehingga air yang keluar sudah bebas dari partikel-partikel yang mungkin masih lolos pada tahap sebelumnya.

6. Bak Monitoring Proses terakhir dalam pengolahan limbah adalah pengecekan pada bak monitoring. Kadar pH pada bak monitoring harus berada

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 39

pada posisi netral 7. Bak moitoring berisi banyak ikan mas. Ikan ini sebagai bio indikator, bahwa air limbah tersebut layak untuk dibuang ke badan sungai.

4.1.4 Pengelolaan Sampah Padat Berdasarkan hasil observasi, hasil check list mengenai sampah padat di PT. Tesena Inovindo sebesar 69,2 % sehingga berada dalam katagori tidak memenuhi syarat. Sumber sampah PT. Tesena Inovindo berasal dari kegiatan

perkantoran, sampah domestik dan kegiatan produksi. Sampah domestik seperti sisa-sisa bungkus makanan, pecahan gelas, tissu dan botol minuman. Sampah perkantoran seperti kertas. Sedangkan sampah dari kegiatan produksi seperti sisa-sisa potongan stainless steel, potongan besi, potongan aluminium dan potongan akrilik. Tahapan pengelolaan sampah yang dilakukan oleh PT. Tesena Inovindo yaitu : 1. Pewadahan Sampah PT.Tesena Inovindo memiliki tempat sampah sebelum dikumpulkan lalu di angkut serta dibuang (dimusnahkan). Kontruksi tempat sampah yang digunakan menggunakan tempat sampah kecil, memiliki tutup, kedap air, mudah dibersihkan dan tidak berkarat. Tempat sampah tersebar kurang merata di ruang produksi dan perkantoran.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 40

2. Pengumpulan Sampah Sampah hasil produksi berupa potongan stainless steel, potongan akrilik, dan potongan aluminium serta potongan besi yang dihasilkan oleh PT. Tesena Inovindo dikumpulkan di gudang bahan baku. Sedangkan sampah perkantoran maupun domestik dikumpulkan di lahan kosong milik PT. Tesena Inovindo yang terletak di belakang divisi welding, tanpa memiliki TPS sebagai tempat penampungan sampah sementara. Jumlah tempat sampah yang tersedia memadai. Konstruksi tempat sampah yang tersedia di PT. Tesena Inovindo kuat, ringan, dan volume mencukupi namun, tempat sampah di samping pintu kantor ruang produksi tidak tertutup dan tidak ada pemisahan antara sampah organik dan sampah non-organik. 3. Pembuangan / pemusnahan sampah PT. Tesena Inovindo mengurus pemusnahan sampahnya sendiri. Sampah yang telah dikumpulkan di lahan kosong kemudian dibakar. Sampah produksi yang masih bisa dimanfaatkan seperti potonganpotongan besi, alumunium, stainless steel dan sebagainya, dijual kembali ke tempat penjualan besi bekas. Sedangkan untuk sampah kardus, dijual ke tempat penjualan barang-barang bekas. Di PT. Tesena Inovindo terdapat petugas khusus yang mengolah sampah namun APD (Alat Pelindung Diri) yang digunakan belum lengkap seperti masker dan sarung tangan.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 41

4.1.5 Pengendalian Vektor Penyakit dan Binatang Pengganggu Berdasarkan hasil observasi, hasil check list mengenai pengendalian vektor di PT. Tesena Inovindo sebesar 60 % sehingga berada dalam katagori tidak memenuhi syarat. Tidak terlihat adanya vektor pengganggu seperti kecoa dan tikus,

tetapi masih terlihat lalat yang terdapat pada kantor ruang produksi dikarenakan tempat sampah yang berada di samping pintu kantor ruang produksi tidak memiliki tutup, sehingga pada saat orang keluar masuk lalat tersebut juga dapat masuk ke dalam ruangan. PT. Tesena Inovindo tidak bekerjasama dengan jasa pest control, dan tidak terdapat bagian yang khusus menangani masalah vektor penyakit dan binatang pengganggu. Namun pengendalian vektor ditangani oleh bagian maintenance atau bagian umum. Di beberapa ruangan, seperti ruang kantor, gudang bahan baku elektronik dan ruang divisi elektro dipasang alat pest control yang dapat mengeluarkan gelombang suara untuk mengusir tikus maupun kecoa keluar dari ruangan. Alat tersebut mengeluarkan gelombang suara yang membuat vektor dan binatang pengganggu tidak nyaman berada di dalam ruangan. Sehingga belum ada keluhan atas masalah vektor dan binatang pengganggu. Selain itu, PT. Tesena Inovindo juga mengikuti acara fogging yang diselenggarakan oleh warga sekitar.

4.1.6 Penyehatan Makanan dan Minuman PT. Tesena Inovindo tidak memiliki tempat khusus pengolahan makanan. Hanya terdapat penyediaan air minum berupa 2 galon air
Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 42

mineral di ruang produksi (di depan gudang komponen dan di ruang painting), dan terdapat dapur kantor pada lantai dua yang hanya digunakan untuk membuat minuman. Dapur yang ada di dalam ruang perkantoran hanya berfungsi sebagai tempat penyediaan minuman bagi seluruh karyawan di lantai 2. Sedangkan untuk makan siang karyawan, mereka dipersilahkan membeli makanan di rumah makan yang ada di sekitar PT. Tesena Inovindo atau membawa makanan dari rumah. 4.1.7 Fasilitas Penunjang Berdasarkan hasil observasi, hasil check list mengenai fasilitas penunjang di PT. Tesena Inovindo sebesar 66,7 % sehingga berada dalam katagori tidak memenuhi syarat. Fasilitas yang terdapat pada PT. Tesena Inovindo antara lain: toilet, mushola, tempat parkir, dan ruang tunggu. Toilet terdapat di dalam kantor dan pada area produksi. Jumlah toilet yang ada sudah mencukupi, dan memiliki fasilitas, seperti wastafel, jamban, dan sabun cuci tangan, tetapi toilet pria dan wanita tidak terpisah. Keadaan lantai toilet kuat, kedap air, tidak licin, bersih, dan terdapat lantai toilet yang sedikit retak. Area parkir di PT. Tesena Inovindo tidak mencukupi untuk semua pegawai, dan tidak terdapat jalur yang berbeda untuk keluar dan masuk kendaraan. Mushola yang terdapat di PT. Tesena Inovindo ada 2, yaitu pada bagian kantor administrasi dan pada area produksi. Jumlahnya sudah memenuhi jumlah pekerja yang ada.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 43

4.2

Kesehatan dan Keselamatan Kerja Pada tanggal 11 Januari 2012, PT. Tesena Inovindo mengikuti program pelatihan simulasi pemakaian tabung pemadam kebakaran yang diadakan oleh petugas pemadam kebakaran di wilayah DKI Jakarta dalam rangka pembinaan SDM tentang K3. Alat pelindung diri (APD) untuk para pekerja di PT. Tesena Inovindo telah disediakan dengan jumlah yang mamadai untuk pekerja. Namun pada saat observasi, terlihat banyak pekerja yang tidak memakai alat pelindung diri (APD) lengkap yang sesuai pada saat bekerja. Maka dari itu kami memberikan kepada kuesioner pekerja di tentang bagian kesehatan produksi dan untuk

keselamatan

kerja

mengetahui lebih lanjut. Pekerja di bagian produksi berjumlah 63 orang, namun hanya diizinkan 28 pegawai untuk menjadi responden. 4.2.1 Gambaran Tentang K3 Pada Pekerja Produksi Divisi Welding PT. Tesena Inovindo Bagian produksi welding merupakan bagian yang melakukan

pemotongan, pembubutan, pengelasan bahan baku produksi berupa besi, baja, stainless steel maupun alumunium. Dilihat dari pekerjaannya, faktor resiko kecelakaan kerja pada bagian welding sangat besar seperti tangan terpotong, tergores, terkena percikan api dari pengelasan, gangguan penengaran, gangguan pernapasan, dan lain sebagainya. Alat pelindung diri yang harus digunakan pada pekerja bagian welding yaitu, ear plug untuk melindungi pendengaran pekerja, kacamata anti UV, kacamata fox, kedok las argon untuk melindungi mata dan wajah pekerja bagian pengelasan, serta masker untuk melindungi pernapasan dari bau dan
Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 44

debu sisa pengelasan maupun pemotongan besi, sarung tangan untuk melindungi tangan pekerja pada pekerjaan kasar. Namun rata-rata pekerja mengabaikan pemakaian masker dan ear plug dengan alasan tidak biasa dan kurang nyaman. Aspek sosial pada pekerja yang dilihat meliputi umur, masa kerja, pendidikan, pengetahuan, sikap, dan tindakan. Kuesioner dibagikan kepada 10 pekerja divisi welding. 1. Umur Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner terhadap 10 responden di divisi welding, mengenai umur pekerja dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 1 Distribusi Responden Berdasarkan Golongan Umur Di Divisi Welding PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Umur <25 tahun 25-45 tahun >45 tahun Jumlah Jumlah 0 8 2 10 % 0 80 20 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012 Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa distribusi responden berdasarkan umur yang terbesar ada pada kelompok umur 24-45 tahun sebanyak 8 responden dengan persentase sebesar 80%, sedangkan pada umur lebih dari 45 tahun sebanyak 2 responden dengan persentase sebesar 20%.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 45

2. Masa Kerja Menurut hasil penyebaran kuesioner kepada 10 responden di divisi welding distribusi pekerja berdasarkan masa kerja dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 2 Distribusi Responden Berdasarkan Masa Kerja Pekerja Di Divisi Welding PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Masa Kerja <1 tahun 1-9 tahun >9 tahun Jumlah Jumlah 0 4 6 10 % 0 40 60 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012 Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa distribusi responden berdasarkan masa kerja yang terbesar ada pada kelompok yang bekerja >9 tahun sebanyak 6 responden dengan persentase 60%, sedangkan masa kerja pada kelompok yang bekerja 1-9 tahun sebanyak 4 responden dengan persentase 40%. 3. Pendidikan Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi welding PT. Tesena Inovindo berdasarkan tingkat pendidikan formal terakhir pekerja didapatkan keseluruhan responden berpendidikan

SMA/sederajat yaitu sebanyak 10 responden dengan persentase 100%.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 46

4. Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Menurut hasil penyebaran kuesioner pada 10 responden divisi welding PT. Tesena Inovindo berdasarkan tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan tentang K3 diketahui keseluruhan responden memiliki pengetahuan, sikap, dan tindakan yang baik dengan persentase 100%.

4.2.2 Gambaran Tentang K3 Pada Pekerja Produksi Divisi Assembling Divisi assembling merupakan bagian produksi PT. Tesena Inovindo yang melakukan proses produksi berupa perakitan bahan baku yang telah dicetak/dibentuk. bahan-bahan yang dirakit berupa bahan besi, alumunium ataupun stainles steel dan bahan kaca akrilik/flexyglass. Dilihat dari pekerjaannya, faktor resiko kecelakaan kerja pada bagian assembling diantaranya tangan terjepit, tergores, tersengat aliran listrik, terjatuhan barang-barang dari atas, dan lain sebagainya. Alat pelindung diri yang harus digunakan yaitu, sepatu/sandal kerja anti statis, dan masker untuk melindungi pernapasan dari asap hasil penyolderan. Namun, rata-rata pekerja mengabaikan pemakaian masker. Aspek yang dilihat meliputi umur, masa kerja, pendidikan,

pengetahuan, sikap, dan tindakan. Kuesioner dibagikan kepada 7 pekerja divisi assembling.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 47

1. Umur Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner terhadap 7 responden di divisi assembling, mengenai umur pekerja dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 3 Distribusi Responden Berdasarkan Golongan Umur Di Divisi Assembling PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Umur <25 tahun 25-45 tahun >45 tahun Jumlah Jumlah 1 6 0 7 % 14,3 85,7 0 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012 Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa distribusi responden berdasarkan umur yang terbesar ada pada kelompok umur 24-45 tahun sebanyak 6 responden dengan persentase sebesar 85,7%, sedangkan pada umur kurang dari 25 tahun sebanyak 1 responden dengan persentase sebesar 14,3%. 2. Masa Kerja Menurut hasil penyebaran kuesioner di divisi assembling distribusi responden berdasarkan masa kerja dapat dilihat pada tabel berikut:

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 48

Tabel 4 Distribusi Responden Berdasarkan Masa Kerja Pekerja Di Divisi Assembling PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Masa Kerja <1 tahun 1-9 tahun >9 tahun Jumlah Jumlah 0 3 4 7 % 0 42,9 57,1 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012 Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa distribusi responden berdasarkan masa kerja yang terbesar ada pada kelompok yang bekerja >9 tahun sebanyak 4 responden dengan persentase 57,1%, sedangkan masa kerja pada kelompok yang bekerja 1-9 tahun sebanyak 3 responden dengan persentase 40%.

Sementara, tidak ada responden dengan masa kerja kurang dari 1 tahun. 3. Pendidikan Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi assembling PT. Tesena Inovindo terhadap 7 responden berdasarkan tingkat pendidikan formal terakhir, keseluruhan pekerja berpendidikan formal terakhir yaitu SMK/sederajat dengan persentase 100%. 4. Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Menurut hasil penyebaran kuesioner pada pekerja divisi

assembling yang disebarkan pada 7 responden berdasarkan

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 49

tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan tentang K3 diketahui keseluruhan responden memiliki pengetahuan, sikap, dan tindakan yang baik dengan persentase 100%.

4.2.3 Gambaran Tentang K3 Pada Pekerja Produksi Divisi Flexyglass Bagian produksi divisi flexyglass merupakan bagian yang melakukan pemotongan, pembentukan, penekukan, penghalusan bahan baku produksi berupa bahan flexyglass atau kaca akrilik. Dilihat dari pekerjaannya, faktor resiko kecelakaan kerja yang dapat terjadi pada pekerja bagian flexyglass seperti, tangan terjepit mesin, tergores, gangguan pendengaran, gangguan pernapasan, dan lain sebagainya. Alat pelindung diri yang harus digunakan pada pekerja divisi flexyglass yaitu, ear plug untuk melindungi diri dari kebisingan yang ditimbulkan dari mesin pemotongan akrilik, dan masker untuk melindungi saluran pernapasan dari debu sisa pemotongan kaca akrilik. Namun terkadang ear plug dan masker diabaikan

pemakaiannya. Aspek yang dilihat meliputi umur, masa kerja, pendidikan,

pengetahuan, sikap, dan tindakan. Kuesioner dibagikan kepada 4 pekerja dari 5 pekerja di divisi flexyglass. 1. Umur Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner terhadap responden di divisi flexyglass, mengenai umur pekerja dapat dilihat pada tabel berikut :

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 50

Tabel 5 Distribusi Responden Berdasarkan Golongan Umur Di Divisi Flexyglass PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Umur <25 tahun 25-45 tahun >45 tahun Jumlah Jumlah 1 3 0 4 % 25 75 0 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012 Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa distribusi responden berdasarkan umur yang terbesar ada pada kelompok umur 24-45 tahun sebesar 75% dengan jumlah 3 responden, sedangkan pada umur kurang dari 25 tahun sebesar 25% dengan jumlah 1 responden. 2. Masa Kerja Menurut hasil penyebaran kuesioner di divisi flexyglass, distribusi pekerja berdasarkan masa kerja dapat dilihat pada tabel berikut :

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 51

Tabel 6 Distribusi Responden Berdasarkan Masa Kerja Pekerja Di Divisi Flexyglass PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Masa Kerja <1 tahun 1-9 tahun >9 tahun Jumlah Jumlah 0 2 2 4 % 0 50 50 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012 Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa distribusi responden berdasarkan masa kerja, pada kelompok yang bekerja lebih dari 9 tahun dan kelompok kerja 1-9 tahun memiliki jumlah responden yang sama yaitu masing-masing 2 orang dengan persentase masing-masing 50%. Sementara, tidak ada responden dengan masa kerja kurang dari 1 tahun. 3. Pendidikan Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi flexyglass PT. Tesena Inovindo terhadap 4 pekerja berdasarkan tingkat

pendidikan formal terakhir, keseluruhan pekerja berpendidikan formal terakhir yaitu SMK/sederajat dengan persentase 100%. 4. Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Menurut hasil penyebaran kuesioner pada pekerja divisi flexyglass PT. Tesena Inovindo berdasarkan tingkat pengetahuan, sikap dan tindakan tentang K3 diketahui keseluruhan responden memiliki

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 52

pengetahuan, sikap, dan tindakan yang baik dengan persentase 100%.

4.2.4 Gambaran Tentang K3 Pada Pekerja Produksi Divisi Painting

Bagian produksi divisi painting merupakan bagian yang melakukan pengecatan pada bahan baku produksi berupa besi, baja, stainless steel maupun alumunium yang telah dikerjakan pada divisi welding. Proses pengecatan yang dilakukan menggunakan cat bubuk/powder, yang sebelumnya bahan baku telah dilakukan pencelupan dengan menggunakan bahan-bahan kimia yang berbahaya bagi tubuh manusia. Dilihat dari pekerjaannya, faktor resiko kecelakaan kerja yang dapat terjadi pada pekerja bagian painting diantaranya tercebur ke dalam bak pencelupan, terpeleset karena lantai basah, gangguan pernapsan karena menghirup cat powder dan bahan kimia lainnya, gatal-gatal pada kulit karena bahan kimia berbahaya, dan lain sebagainya. Alat pelindung diri yang harus digunakan oleh pekerja divisi painting yaitu, safety belt untuk pekerja bagian pencelupan agar tidak tercebur ke dalam bak pencelupan, sarung tangan anti air untuk melindungi tangan dari zat-zat kimia berbahaya, masker untuk melindungi pernapasan dari bau dan serbuk sisa pengecatan dari zat kimia yang digunakan, serta sepatu boots untuk melindungi kaki dan mencegah agar tidak terpeleset. Aspek yang dilihat meliputi umur, masa kerja, pendidikan,

pengetahuan, sikap, tindakan. Kuesioner dibagikan kepada 2 pekerja bagian painting

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 53

1. Umur Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner terhadap responden di divisi painting, mengenai umur pekerja didapatkan keseluruhan pekerja ada pada golongan umur 25-45 tahun, dengan persentase 100%. 2. Masa Kerja Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner terhadap responden di divisi painting, mengenai masa kerja, 1 responden masa kerja antara 1-9 tahun dan 1 responden masa kerja lebih dari 9 tahun. 3. Pendidikan Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi painting PT. Tesena Inovindo. Distribusi pekerja berdasarkan tingkat pendidikan formal terakhir pekerja yaitu 1 responden peendidikan terakhir SMA/Sederajat dan 1 responden pendidikan terakhir

Akademik/Perguruan Tinggi. 4. Pengetahuan Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi painting PT. Tesena Inovindo. Distribusi pekerja berdasarkan tingkat

pengetahuan pekerja mengenai K3 didapatkan hasil keseluruhan pekerja memiliki pengetahuan yang baik yaitu 100%. 5. Sikap Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi painting PT. Tesena Inovindo. Distribusi pekerja berdasarkan tingkat sikap

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 54

pekerja mengenai K3 didapatkan hasil keseluruhan pekerja memiliki sikap yang baik yaitu 100%. 6. Tindakan Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi painting PT. Tesena Inovindo. Distribusi pekerja berdasarkan tindakan pekerja yaitu, 1 responden memiliki tindakan baik dan 1 responden memiliki tindakan cukup.

4.2.5 Gambaran Tentang K3 Pada Pekerja Produksi Divisi Elektro dan Setting Divisi elektro dan setting merupakan bagian produksi yang berkaitan dengan instalasi listrik. Pekerja divisi elektro mengerjakan bahan baku yang sudah dirakit di bagian assembling yang memerlukan instalasi listrik. Kemudian menuju ruang setting untuk mengatur ukuran-ukuran seperti temperature yang digunakan dalam barang produksi.

Ruangannya terletak di lantai 2 sehingga terpisah dari kegiatan produksi lainnya yang dapat mengganggu konsentrasi dalam bekerja. Dilihat dari pekerjaannya, faktor resiko kecelakaan kerja yang dapat terjadi pada pekerja bagian elektro dan setting antar lain tersengat aliran listrik, tersandung kabel-kabel, kelelahan pada mata karena bekerja pada objek yang kecil dan memerlukan ketelitian yang tinggi, dan lain sebagainya. Alat pelindung diri yang harus digunakan pada pekerja bagian elektro dan setting yaitu sepatu/sandal anti-statis agar dapat melindungi pekerja dari sengatan arus listrik.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 55

Aspek

yang

dilihat

meliputi

umur,

masa

kerja,

pendidikan,

pengetahuan, sikap, tindakan. 1. Umur Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner terhadap 5 responden di divisi elektro dan setting, mengenai umur pekerja dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 7 Distribusi Responden Berdasarkan Golongan Umur Di Divisi Elektro dan Setting PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Umur <25 tahun 25-45 tahun >45 tahun Jumlah Jumlah 3 2 0 5 % 60 40 0 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012 Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa distribusi responden berdasarkan umur, pada kelompok umur 25-45 tahun sebesar 40% dengan jumlah 2 responden, sedangkan pada umur kurang dari 25 tahun sebesar 60% dengan jumlah 3 responden. Sementara, tidak ada responden pada kelompok umur di atas 45 tahun.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 56

2. Masa Kerja Menurut hasil penyebaran kuesioner di divisi elektro dan setting, distribusi pekerja berdasarkan masa kerja dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 8 Distribusi Responden Berdasarkan Masa Kerja Pekerja Di Divisi Elektro dan Setting PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Masa Kerja <1 tahun 1-9 tahun >9 tahun Jumlah Jumlah 1 4 0 5 % 20 80 0 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa distribusi responden berdasarkan masa kerja, pada kelompok yang bekerja kurang dari 1 tahun berjumlah 1 responden dengan persentase 20%. Kelompok masa kerja 1-9 tahun berjumlah 4 responden dengan persentase 80%. Sedangkan, tidak ada responden dengan masa kerja lebih dari 9 tahun. 3. Pendidikan Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi elektro dan setting PT. Tesena Inovindo. Distribusi pekerja berdasarkan tingkat pendidikan formal terakhir pekerja dapat dilihat pada tabel berikut :

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 57

Tabel 9 Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan Pekerja Di Divisi Elektro dan Setting PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Tingkat Pendidikan SD SMP SMA/Sederajat PT/Akademi Jumlah Jumlah 0 0 4 1 5 % 0 0 80 20 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012 Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa distribusi responden berdasarkan tingkat pendidikan pada divisi elektro dan setting yang berpendidikan SMA/sederajat sebanyak 4 orang dengan persentase 80%. Responden yang berpendidikan akademi

sebanyak 1 orang dengan persentase 20%. 4. Pengetahuan Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi elektro dan setting PT. Tesena Inovindo. Distribusi pekerja berdasarkan tingkat pengetahuan pekerja mengenai K3 didapatkan hasil keseluruhan responden memiliki pengetahuan yang baik yaitu 100%.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 58

5. Sikap Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi elektro dan setting PT. Tesena Inovindo. Distribusi pekerja berdasarkan tingkat sikap pekerja mengenai K3 didapatkan hasil keseluruhan responden memiliki sikap yang baik yaitu 100%. 6. Tindakan Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi elektro dan setting PT. Tesena Inovindo. Distribusi pekerja berdasarkan tindakan responden dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 10 Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Tindakan Pekerja Tentang K3 Di Divisi Elektro dan Setting PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Tindakan Baik Cukup Kurang Jumlah Jumlah 3 2 0 5 % 60 40 0 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012 Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa distribusi responden berdasarkan tindakan peketja tentang K3, sebanyak 3 responden bertindakan baik dengan persentase 60% dan 2 responden bertindakan cukup dengan persentase 40%.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 59

4.3

Lingkungan Kerja Fisik

4.3.1 Intensitas Pencahayaan 1. Ruang Produksi Divisi Welding Pengukuran pencahayaan di divisi welding dilaksanakan pada hari kamis, 23 November 2012. Jenis penerangan yang ada pada ruang divisi welding adalah alami dan buatan. Luas ruangan divisi welding 580 m2. Hasil pengukuran pencahayaan di divisi welding dapat dilihat pada tabel berikut :

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 60

Tabel 11 Hasil Pengukuran Intensitas Pencahayaan Setempat Ruang Produksi Divisi Welding PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Titik 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Area Welding 1 (meja 1) Welding 1 (meja 1) Welding 2 Welding 3 Welding 4 Welding 5 Welding 6 Mesin bubut 1 Mesin bubut 2 Mesin bubut 3 Meja potong Mesin potong Mesin tekuk 1 Mesin tekuk 2 Meja poles Pencahayaan (Lux) 451 516 154 69 82 56 84 93 105 655 166 104 153 152 30 Standar (Lux) 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 Hasil Memenuhi syarat Memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 61

2. Ruang Produksi Divisi Assembling Pengukuran dilaksanakan pada hari kamis, 23 November 2012. Jenis penerangan yang ada pada ruang divisi assembling adalah alami dan buatan. Luas ruangan divisi assembling 207 m2. Hasil pengukuran dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 12 Analisa Hasil Pengukuran Intensitas Pencahayaan Setempat Ruang Produksi Divisi Assembling PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Titik 1 2 3 Area Perangkaian cabinet Meja desain dan potong Pembentukan bingkai incubator Pemasangan pagar incubator Pemasangan sekat incubator Pemasangan nampan incubator Pemasangan due Pemasangan panel Pencahayaan Standar (Lux) 29 106 24 (Lux) 300 300 300 Hasil Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat

32

300

Tidak memenuhi syarat

109

300

Tidak memenuhi syarat

6 7 8

65 20 42

300 300 300

Tidak memenuhi syarat

Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 62

3. Ruang Produksi Divisi Flexyglass Pengukuran dilaksanakan pada hari kamis, 23 November 2012. Jenis penerangan yang ada pada ruang divisi flexyglass adalah alami dan buatan. Luas ruangan divisi flexyglass 78,4 m2. Hasil pengukuran dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 13 Analisa Hasil Pengukuran Intensitas Pencahayaan Setempat Ruang Produksi Divisi Flexyglass PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Titik Area Pencahayaan (Lux) Penghalusan potongan akrilik kecil Meja potong aklrilik Mesin penekukan akrilik Pembersihan potongan akrilik Alat bubut Meja pemolesan 164 124 76 137 201 92 Standar (Lux) 300 300 300 300 300 300 Hasil

1 2 3 4 5 6

Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 63

4. Ruang Produksi Divisi Painting Pengukuran dilaksanakan pada hari kamis, 23 November 2012. Jenis penerangan yang ada pada ruang divisi painting adalah alami dan buatan. Luas ruangan divisi painting 193,5 m2. Hasil pengukuran dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 14 Analisa Hasil Pengukuran Intensitas Pencahayaan Setempat Ruang Produksi Divisi Painting PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Titik Area Pencahayaan (Lux) Meja kerja painting Blower 112 Standar (Lux) 300 Hasil Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat

52

300

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

5. Ruang Produksi Divisi Elektro Pengukuran dilaksanakan pada hari kamis, 23 November 2012. Jenis penerangan yang ada pada ruang divisi elektro adalah buatan. Luas ruangan divisi elektro 549,8 m2. Hasil pengukuran dapat dilihat pada tabel berikut :

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 64

Tabel 15 Analisa Hasil Pengukuran Intensitas Pencahayaan Setempat Ruang Produksi Divisi Elektro Tahun 2012 Titik 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Area Pencahayaan (Lux) Line 1 meja 1 Line 1 meja 2 Line 2 meja 1 Line 2 meja 2 Line 3 meja 1 Line 3 meja 2 Line 4 meja 1 Line 4 meja 2 Line 5 meja 1 Line 5 neja 2 Line 6 meja 1 Line 6 meja 2 Line 7 meja 1 Line 7 meja 2 Meja perakitan 1 Meja perakitan 2 Meja perakitan 3 Meja perakitan 4 255 234 278 599 236 221 336 287 199 153 253 288 221 212 206 130 203 87 Standar (Lux) 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 Hasil Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 65

19

Meja pengawas

230

300

Tidak memenuhi syarat

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

6. Ruang Produksi Divisi Elektro (Ruang Setting) Pengukuran dilaksanakan pada hari kamis, 23 November 2012. Rata-rata pencahayaan umum divisi setting, yaitu 510 lux. Jenis penerangan yang ada pada ruang divisi elektro adalah buatan. Luas ruangan divisi elektro 91,5 m2. Hasil pengukuran dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 16 Analisa Hasil Pengukuran Intensitas Pencahayaan Umum Ruang Produksi PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Area Divisi Setting Pencahayaan (Lux) 510 Standar (Lux) 300 Hasil Memenuhi syarat

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 66

4.3.2 Tingkat Kebisingan Dari pengukuran kebisingan yang dilakukan, didapatkan hasil sebagai berikut: Tabel 17 Hasil Pengukuran Tingkat Kebisingan Ruang Produksi PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 No. Nama Ruangan Kebisingan (dB) 85,5 75,3 78,3 78,3 63,2 63,2 Standar Hasil Tidak memenuhi syarat Memenuhi syarat Memenuhi syarat Memenuhi syarat Memenuhi syarat Memenuhi syarat

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Welding Assembling Flexyglass Painting Elektro Setting

85 dB 85 dB 85 dB 85 dB 85 dB 85 dB

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

1. Ruang Produksi Divisi Welding Hasil pengukuran tingkat kebisingan di ruang welding PT. Tesena Inovindo adalah sebesar 85,5 dB. Sumber bising yang ada di

ruang welding antara lain, mesin generator set (Genset) yang terletak di sebelah ruang welding, mesin yang ada di ruangan produksi (mesin potong, mesin bubut, mesin gerinda, dll).

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 67

2. Ruang Produksi Divisi Assembling Hasil pengukuran tingkat kebisingan di ruang assembling PT.

Tesena Inovindo adalah sebesar 75,3 dB. Sumber bising yang ada di ruang assembling adalah suara dari proses produksi yang dilakukan divisi assembling (pengelasan, penyolderan,

penghalusan, dll). 3. Ruang Produksi Divisi Flexyglass Hasil pengukuran tingkat kebisingan di ruang flexyglass PT.

Tesena Inovindo adalah sebesar 78,3 dB. Sumber bising yang ada di ruang flexyglass adalah suara dari proses produksi yang dilakukan (proses pemotongan akrilik dan penghalusan akrilik). 4. Ruang Produksi Divisi Painting Hasil pengukuran tingkat kebisingan di ruang painting PT. Tesena Inovindo adalah sebesar 78,3 dB. Sumber bising yang ada di

ruang painting adalah suara dari proses produksi yang dilakukan (proses pengecatan, pencucian, dan pengovenan). 5. Ruang Produksi Divisi Elektro Hasil pengukuran tingkat kebisingan di ruang elektro PT. Tesena Inovindo adalah sebesar 63,2 dB. Sumber bising yang ada di

ruang elektro adalah suara dari proses produksi yang dilakukan (proses perakitan).

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 68

6. Ruang Produksi Divisi Setting Hasil pengukuran tingkat kebisingan di ruang elektro PT. Tesena Inovindo adalah sebesar 63,2 dB. Sumber bising yang ada di

ruang setting adalah suara dari proses produksi yang dilakukan (suara pengecekan mesin pada saat uji kualitas).

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 69

4.3.3 Gambaran Tentang Kebisingan Pada Pekerja Produksi Divisi Welding PT. Tesena Inovindo Dari pengukuran yang telah dilakukan, kebisingan pada divisi welding memiliki tingkat kebisingan yang sangat tinggi, sehingga kami memberikan kuesioner tentang kebisingan kepada 10 responden di divisi welding untuk mengetahui lebih lanjut. Aspek yang dilihat meliputi pengetahuan, sikap, dan tindakan pekerja. 1. Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Berdasarkan hasil penyebaran kuesioner di divisi welding PT. Tesena Inovindo. Distribusi pekerja berdasarkan tingkat

pengetahuan, sikap, dan tindakan pada 10 pekerja dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 18 Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pengetahuan, Sikap, dan Tindakan Tentang Kebisingan Di Divisi Welding PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 Aspek Pengetahuan Sikap Tindakan Jumlah 10 10 10 Katagori Baik Baik Baik % 100 100 100

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

Menurut hasil penyebaran kuesioner pada pekerja divisi welding PT. Tesena Inovindo berdasarkan tingkat pengetahuan, sikap dan

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 70

tindakan tentang kebisingan didapatkan keseluruhan responden memiliki pengetahuan, sikap, dan tindakan yang baik dengan persentase 100%.

4.3.4 Kadar Partikel Debu di Udara Dari hasil pengukuran kadar debu yang dilakukan di divisi welding, painting dan flexyglass, didapatkan hasil sebagai berikut : Tabel 19 Hasil Pengukuran Kadar Debu Ruang Produksi PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 No. Nama Ruangan Debu (mg/m3) 304,03 Standar (mg/m3) 10 Hasil Tidak memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat Tidak Memenuhi syarat

1.

Welding

2.

Flexiglass

186,03

10

3.

Painting

79,41

10

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 71

1. Ruang Produksi Divisi Welding Hari, Tanggal Pengukuran Jam Pengukuran Luas Ruangan Hasil pengukuran : Senin, 3 Desember 2012 : 10.00 WIB : 580 m2 : 304,03 mg/m3

Hasil pengukuran kadar debu udara di ruang welding PT. Tesena Inovindo adalah sebesar 304,03 mg/m3

2. Ruang Produksi Divisi Flexyglass Hari, Tanggal Pengukuran Jam Pengukuran Luas Ruangan Hasil pengukuran : Senin, 3 Desember 2012 : 14.00 WIB : 78.4 m2 : 186,03 mg/m3

Hasil pengukuran kadar debu udara di ruang flexyglass PT. Tesena Inovindo adalah sebesar 186,03 mg/m3

3. Ruang Produksi Divisi Painting Hari, Tanggal Pengukuran Jam Pengukuran Luas Ruangan Hasil pengukuran : Senin, 3 Desember 2012 : 11.00 WIB : 193,5 m2 : 79,41 mg/m3

Hasil pengukuran kadar debu udara di ruang painting PT. Tesena Inovindo adalah sebesar 79,41 mg/m3

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 72

4.3.5 Tekanan Panas Ruangan Dari hasil pengukuran tekanan panas yang dilakukan di divisi welding, flexyglass, assembling, dan painting, didapatkan hasil sebagai berikut :

Tabel 20 Hasil Pengukuran Tekanan Panas Ruangan Produksi PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 No 1. 2. 3. 4. Nama Ruangan Welding Assembling Flexyglass Painting Wet 27,5 oC 26,9 oC 26,6 oC 26,8 oC Dry 33,68 oC 31,9 oC 31,8 oC 32,5 oC Globe 35,5 oC 31,3 oC 31,2 oC 32,1 oC

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 73

4.3.6 Suhu dan Kelembaban Dari hasil pengukuran suhu dan kelembaban yang dilakukan, di dapatkan hasil sebagai berikut :

Tabel 21 Hasil Pengukuran Suhu dan Kelembaban Ruangan Produksi PT. Tesena Inovindo Tahun 2012 No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Nama Ruangan Welding Assembling Flexyglass Painting Elektro Setting Suhu (oC) 29,8 28,2 28 28,6 23 23 Kelembaban (%) 58
63

61 61 70 70

Sumber. Data Primer terolah tahun 2012

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 74

BAB V ANALISIS HASIL

5.1

Sanitasi Lingkungan

5.1.1 Ruang dan Bangunan Hasil identifikasi ruang dan bangunan di PT. Tesena Inovindo sudah memenuhi syarat. Namun masih terdapat langit-langit yang bocor di divisi painting dan langit langit di ruangan produksi masih berwarna gelap. Kebocoran bisa menyebabkan pekerja terpeleset dan

menyebabkan kecelakaan kerja serta dapat menghambat proses produksi yang sedang berlangsung dan akhirnya menimbulkan kerugian pada perusahaan. Oleh karena itu, di saran kan untuk segera memperbaiki atap yang bocor di ruang divisi painting. Langit langit yang berwarna gelap mempunyai efek bisa mengurangi konsentrasi para pekerja yang nantinya dapat mengakibatkan terjadi kesalahan pada saat proses produksi sehingga di saran kan agar langit langit berwarna terang. 5.1.2 Penyediaan Air bersih Hasil identifikasi air bersih di PT. Tesena Inovindo secara fisik sudah memenuhi syarat kualitas air bersih, dimana air bersih yang tersedia di PT Tesena secara fisik air tidak berwarna, tidak berasa, tidak berbau, dan tidak keruh. Namun, untuk kualitas mikrobiologi dan kimia belum pernah dilakukan pengukuran. Sedangkan syarat kualitas air bersih menurut Peraturan Menteri Kesehatan No.416/MENKES/PER/XI/1990 kualitas air bersih harus memenuhi syarat kesehatan yang meliputi

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 75

persyaratan mikrobiologi, fisika dan kimia. Sehingga disarankan untuk melakukan pengukuran kualitas air bersih mikrobiologi dan kimia. 5.1.3 Pengelolaan Air Limbah Hasil identifikasi pengelolaan air limbah di PT. Tesena Inovindo sudah memenuhi persyaratan. PT. Tesena Inovindo melakukan pengolahan sesuai dengan perundang undangan dan memenuhi tata cara pelaksanan, seperti saluran limbah cair harus kedap air, tertutup, limbah cair dapat mengalir dengan lancar dan tidak menimbulkan bau yang menyengat. Hal ini sesuai tentang dengan KEPMENKES No.

1405/MENKES/SK/IX/2002

persyaratan

Kesehatan

Lingkungan Kerja di Perkantoran dan industri yang didalamnya terdapat peraturan pengelolaan air limbah industri. 5.1.4 Penyehatan Makanan dan Minuman Di PT. Tesena Inovindo tidak terdapat proses pengolahan makanan. Namun, di PT. Tesena Inovindo terdapat dapur di lantai 2 yang berfungsi untuk penyediaan air minum dan terdapat tempat

penyimpanan peralatan makan & minuman yang belum tertutup (dalam keadaan terbuka). Tempat penyimpanan peralatan makan yang tidak tertutup dapat mengakibatkan kontaminasi silang pada peralatan makan. Sehingga disarankan untuk memberi tutup atau menyediakan tempat penyimpanan peralatan makan yang tertutup. 5.1.5 Pengendalian Vektor Hasil identifikasi pengendalian vektor penyakit di PT. Tesena Inovindo belum memenuhi persyaratan. Karena masih ditemukannya lalat pada ruang kantor produksi . Dengan adanya kehadiran lalat, dapat

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 76

mengindikasi kurangnya kebersihan lingkungan tersebut karena lalat suka hidup di tempat yang kotor. Lalat disebut penyebar penyakit yang sangat serius karena setiap lalat hinggap di suatu tempat, kurang lebih 125.000 kuman yang jatuh ke tempat tersebut (Suska, 2007). Oleh karena itu, perlu dilakukannya kontrol rutin terhadap vektor penyakit, khususnya lalat. Keberadaan lalat ini bersumber dari tempat sampah di samping pintu ruangan produksi yang tidak tertutup sehingga mengundang lalat untuk datang. Lalat masuk ke dalam ruangan pada saat pintu terbuka. Kontrol rutin yang dilakukan bisa dengan cara memasang perangkap lalat (lem sedotan) dan menggantinya setiap hari sampai sudah tidak ada lagi lalat yang menempel. Bisa juga dengan cara menutup tempat sampah yang ada di samping pintu ruangan produksi sehingga lalat tidak berdatangan (pengendalian dari sumbernya). 5.1.6 Pengelolaan Sampah Hasil identifikasi pengelolaan sampah di PT. Tesena Inovindo belum memenuhi persyaratan. Berdasarkan Undang-Undang No.18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah, kegiatan penanganan sampah yang mencakup pemilahan (pengelompokan dan pemisahan sampah menurut jenis dan sifatnya) tidak dilakukan di PT. Tesena Inovindo. Tidak terdapat proses pengumpulan (memindahkan sampah dari tempat sampah ke TPS atau tempat penampungan sampah sementara), karena tidak terdapat TPS, sehingga sampah langsung dimusnahkan dengan cara pembakaran. Melakukan pembakaran sampah dapat menimbulkan polusi udara, terlebih lagi lokasi PT. Tesena Inovindo terletak pada kawasan pemukiman masyarakat. Sehingga asap yang dihasilkan dari

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 77

pembakaran

sampah

dapat

mengganggu

masyarakat

sekitar.

Beberapa dari sampah yang dihasilkan di PT. Tesena Inovindo (misal;plastik) mengandung senyawa dioksin yang berbahaya bagi kesehatan bila dibakar.

5.2

Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)

5.2.1 Intensitas Pencahayaan Pada KEPMENKES NO 1405/MENKES/SK/XI/2002 Tentang

Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja Perkantoran Dan Industri terdapat persyaratan mengenai intensitas pencahayaan ruangan kerja industri yaitu 300 lux.

1. Divisi Welding Dari hasil identifikasi dan pengukuran pencahayaan, rata-rata pencahayaan di ruangan welding tidak memenuhi syarat karena sumber pencahayaan yang digunakan pada saat itu hanya pencahayaan alami, terdapat lampu namun tidak dinyalakan. Sumber cahaya banyak yang terhalangi oleh mesin-mesin kerja.

2. Divisi Assembling dan Flexyglass Dari hasil identifikasi dan pengukuran pencahayaan, pencahayaan di ruangan assembling dan flexyglass tidak memenuhi syarat karena kurangnya intensitas cahaya pada lampu yang digunakan sebagai sumber penerangan ruangan tersebut, dan banyaknya barang-barang yang menghalangi cahaya lampu.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 78

3. Divisi Painting Dari hasil identifikasi dan pengukuran pencahayaan, pencahayaan di ruangan painting tidak memenuhi syarat karena pada saat pengukuran, sumber cahaya yang digunakan hanya cahaya alami. Ventilasi yang digunakan sebagai jalan masuk cahaya dari luar kurang luas. Sehingga cahaya yang didapatkan kurang memenuhi syarat.

4. Divisi Elektro Dari hasil identifikasi dan pengukuran pencahayaan, rata-rata pencahayaan di ruangan elektro tidak memenuhi syarat karena kurangnya intensitas cahaya pada lampu yang digunakan sebagai sumber penerangan ruangan tersebut, dan banyaknya barangbarang yang menghalangi cahaya lampu. Sedangkan, penerangan yang cukup sangat dibutuhkan untuk menunjang kelancaran pekerjaan terlebih yang membutuhkan ketelitian yang tinggi seperti di ruang elektro tersebut. Kurangnya pencahayaan di ruangan elektro yang membutuhkan ketelitian tinggi dapat mengakibatkan kesalahan pada proses produksi dan menghambat alur proses produksi yang nantinya dapat merugikan perusahaan. Sehingga disarankan untuk memperbaiki tata letak meja yang ada di ruang elektro dan menambahkan daya lampu serta penerangan local pada masing-masing meja.

5. Divisi Setting Hasil pengukuran intensitas pencahayaan pada ruang setting telah memenuhi persyaratan.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 79

5.2.2 Tingkat Kebisingan Berdasarkan hasil pengukuran tingkat kebisingan di tabel 22, Hasil identifikasi tingkat kebisingan di divisi Welding sebesar 85,5 dB, tidak memenuhi syarat karena posisi sumber bising (Genset) terletak di sebelah ruangan divisi Welding dan tidak berada di dalam ruang isolasi serta pengaruh dari suara yang dihasilkan dari mesin proses produksi yang ada di Divisi Welding (mesin bubut, mesin potong, mesin penekuk, gerinda, dll). Hal ini tidak sesuai dengan Kepmenkes No.1405 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja

Perkantoran dan Industri, mengenai tingkat kebisingan ruangan kerja industri yaitu maksimal 85 dB per 8 jam kerja.

5.2.3 Kadar Debu

Dari hasil identifikasi, kadar debu di ruangan produksi PT. Tesena Inovindo tidak memenuhi syarat dengan kadar debu 304,03 mg/m3 (Divisi Welding), 186,03 mg/m3 (Divisi Flexyglass) dan 79,41 mg/m3 (Divisi Painting). Hal ini karena proses produksi di divisi Welding, Flexyglass dan Painting yang menghasilkan debu (proses pemotongan, pengelasan, pembubutan di divisi Welding dan proses pemotongan akrilik di divisi Flexyglass serta proses pengecatan di divisi painting) dan kurangnya exhaust fan serta ventilasi sebagai jalur keluar masuk udara. Sedangkan menurut Keputusan Menteri Kesehatan No.1405/MENKES/SK/XI/2002

tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja Perkantoran Dan Industri mengenai persyaratan kadar debu maksimal di ruang kerja industri yaitu 10mg/m3.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 80

5.2.4 Tekanan Panas 1. Suhu Hasil pengukuran suhu di ruangan produksi PT. Tesena Inovindo sudah memenuhi syarat. Hal ini sesuai dengan Kepmenkes No.1405/MENKES/SK/XI/2002 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja Perkantoran Dan Industri mengenai persyaratan suhu ruangan kerja industri yaitu 18 300C. Suhu ruangan yang sesuai merupakan kondisi nyaman bagi para pekerja, sehingga para pekerja dapat bekerja dengan optimal sehari-harinya. 2. Kelembaban Hasil pengukuran kelembaban di divisi Elektro dan Setting sudah memenuhi syarat dengan tingkat kelembaban 70%. Sedangkan hasil pengukuran kelembaban untuk ruangan produksi divisi Welding, Assembling, Flexyglass dan Painting tidak memenuhi syarat. Hal ini akibat dari proses produksi yang kemungkinan menghasilkan panas seperti proses pengovenan dan pengecatan pada divisi painting serta kurangnya jumlah ventilasi dan exhaust fan pada ruang produksi divisi Welding, Assembling, Flexyglass dan Painting dengan kelembaban di bawah 65%. Hal ini berdasarkan pada Keputusan Menteri Kesehatan

No.1405/MENKES/SK/XI/2002 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja Perkantoran Dan Industri mengenai persyaratan kelembaban ruangan kerja industri yaitu 65%-95%.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 81

BAB VI PENUTUP

6.1

Kesimpulan

6.1.1 Sanitasi Lingkungan Dari 6 aspek sanitasi lingkungan yang telah dilakukan pengamatan di PT. Tesena Inovindo, kondisi Sanitasi Lingkungan yang sudah baik antara lain Ruang dan Bangunan, Penyediaan Air Bersih dan Pengelolaan Limbah Cair. Karena sebagian besar telah memenuhi syarat syarat yang berlaku. Sedangkan untuk Sanitasi Lingkungan yang masih kurang baik yaitu, Pengelolaan Sampah dan Pengendalian Vektor yang masih terdapat komponen dari persyaratan yang belum terpenuhi. 6.1.2 Bahaya Potensial Fisik Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Meliputi : intensitas pencahayan, tingkat kebisingan, kadar partikel debu, suhu, dan kelembaban, Inovindo. Dari pengukuran yang telah dilakukan, didapatkan hasil: di Ruang Produksi PT. Tesena

1. Pencahayaan Rata-rata masih belum memenuhi persyaratan yang dikarenakan kurangnya intensitas cahaya pada ruangan, dan pada saat itu terdapat banyaknya barang-barang yang menumpuk sehingga menghalangi cahaya yang menuju objek kerja.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 82

2. Kebisingan Semua ruangan produksi telah memenuhi persyaratan namun, pada divisi welding kebisingan melebihi ambang batas yang telah ditetapkan, sehingga divisi welding tidak memenuhi persyaratan. Hal tersebut dikarenakan, pada divisi welding terdapat banyak mesin produksi yang menghasilkan suara bising, dan terdapat generator set disebelah divisi welding yang menghasilkan tingkat kebisingan yang tinggi. 3. Kadar debu Semua pengukuran kadar debu yang dilakukan di ruangan produksi divisi welding, painting dan flexyglass tidak memenuhi persyaratan. Hal ini karena proses produksi di divisi Welding, Flexyglass dan Painting yang menghasilkan debu (proses

pemotongan, pengelasan, pembubutan di divisi Welding dan proses pemotongan akrilik di divisi Flexyglass serta proses pengecatan di divisi painting) dan kurangnya exhaust fan serta ventilasi sebagai jalur keluar masuk udara. 4. Tekanan panas a. Suhu Suhu pada setiap ruangan produksi telah memenuhi

persyaratan b. Kelembaban Kelembaban di ruang produksi yang telah memenuhi

persyaratan hanya pada divisi elektro dan divisi setting. Sedangkan, kelembaban pada divisi welding, assembling, flexyglass, dan painting tidak memenuhi persyaratan.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 83

6.2

Saran Tindak Lanjut

6.2.1 Ruang dan Bangunan 1. Memperbaiki konstruksi atap khususnya pada ruang Painting, agar tidak terjadi kebocoran pada saat hujan. 2. Langit langit ruang produksi dicat dengan warna terang

6.2.2 Pengelolaan Sampah 1. Dibuat TPS sendiri, yang sesuai dengan persyaratan TPS yang baik dan benar; volume mencukupi, konstruksi TPS kuat, kokoh, tetutup dan kedap air 2. Sebaiknya dilakukan pemilahan sampah organik dan anorganik, agar sampah organik dapat dimanfaatkan kembali untuk diolah menjadi kompos 3. Melakukan pengawasan terhadap petugas kebersihan agar petugas kebersihan selalu menggunakan APD pada saat

melakukan pengolahan sampah. 4. Tidak membakar sampah di lingkungan indutsri, sehinggga disarankan untuk ikut serta pengolahan sampah penduduk sekitar

6.2.3 Pengendalian Vektor Penyakit 1. Tempat sampah yang terdapat di samping pintu ruang kantor produksi sebaiknya diberi tutup agar tidak mengundang lalat 2. Pegawai di ruang kantor produuksi sebaiknya tidak makan di dalam ruangan untuk mencegah datangnya lalat 3. Menggunakan perangkap lalat (berbentuk lem sedotan) di dalam ruangan produksi

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 84

6.2.4 Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Sebaiknya dilakukan peringatan atau kontrol keliling setiap pagi sebelum bekerja mengenai bahaya potensial yang ada, agar pekerja selalu ingat dan tidak lalai dalam menyelesaikan pekerjaannya. 1. Pencahayaan Upaya pengendalian masalah penerangan dengan beberapa cara, yaitu : a. Memodifikasi system penerangan yang sudah ada, seperti menambahkan daya lampu b. Pemeliharaan kondisi lampu, dan bola lampu sering dibersihkan c. Bola lampu yang mulai tidak berfungsi dengan baik segera

diganti. d. Penyediaan penerangan lokal pada meja atau alat kerja terutama yang membutuhkan ketelitian yang tinggi, seperti pada perakitan mesin (ruang elektro). e. Pencahayaan alam maupun buatan diupayakan agar tidak menimbulkan kesilauan dan memilki intensitas sesuai dengan peruntukannya.

2. Kebisingan Untuk tingkat kebisingan di Ruang Produksi sebaiknya dilakukan pengendalian dengan cara : a. Perlu adanya sosialisasi secara rutin dari pihak K3 untuk pekerja tentang kecelakaan kerja mengenai bahaya risiko, evaluasi dll.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 85

b. Pengendalian sumber bising pada komponen mesin dengan cara perbaikan komponen dan kontrol rutin. c. Mengisolasi mesin produksi sehingga suara bising dapat dikurangi. d. Sebaiknya pekerja yang berada pada titik-titik dengan

kebisingan tinggi selalu menggunakan APD atau APT (ear muff) pada saat bekerja. e. Sebaiknya dilakukan pemeriksaan yang rutin setiap 6 bulan sekali mengenai kesehatan umum maupun pemeriksaan khusus bagi pekerja yang terpapar oleh kebisingan. f. Sebaiknya dilakukan monitoring terhadap mesin secara rutin g. Untuk Ruang Produksi welding yang tingkat kebisingannya tinggi sebaiknya menggunakan peredam suara untuk dinding dan lantainya.

3. Kadar Partikel Debu Untuk kadar partikel debu di Ruang Produksi Bagian welding, flexyglass, dan painting dapat dilakukan sebagai berikut : a. Sebaiknya di berikan penambahan ventilasi / exhaust fan di ruangan produksi divisi welding, painting, dan flexyglass b. Sebaiknya dilakukan pemeriksaan yang rutin setiap 6 bulan sekali mengenai kesehatan umum. c. Sebaiknya dilakukan pemeriksaan khusus bagi pekerja yang terpapar oleh partikel debu, yaitu pemeriksaan kondisi paruparu dan organ lain yang berisiko akibat paparan debu.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 86

d. Pekerja menggunakan masker yang memiliki daya perlindungan lebih baik terhadap debu guna mengurangi kadar partikel debu yang masuk ke dalam saluran pernafasan. 4. Suhu dan kelembaban Ruang proses produksi perlu dipasang dan dilakukan penambahan dilusi ventilasi guna memasukkan udara segar, bisa dengan exhaust fan agar udara dalam ruangan dapat dikeluarkan.

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 87

DAFTAR PUSTAKA

KEPMENKES

No.

1405/MENKES/SK/IX/2002

tentang

persyaratan

Kesehatan Lingkungan Kerja di Perkantoran dan Industri

Peraturan Menteri Kesehatan No. 416/MENKES/Per/XI/1990 tentang Syaratsyarat Dan Pengawasan Kualitas Air

Undang-Undang No.18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah

Undang-Undang No.36 Tahun 2009 tentang kesehatan

Laporan PKL Sanitasi Industri: PT. Tesena Inovindo | 88