Anda di halaman 1dari 22

OBSERVASI DAN DOKUMENTASI PENGEMASAN PRODUK PANGAN SEREALIA, KACANG-KACANGAN, DAN OLAHANNYA

diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Pengemasan, Penyimpanan dan Penggudangan dengan dosen pengampu: Mustika N.H, S.Tp., M.Pd.

Oleh: Dea Aisyah R Dina Widiawati Gibran Sapta W Gina Rosginasari Julaeha Nopiyani Siti Solihat Yulian Arthia P NIM 1005384 NIM 1006404 NIM 1003090 NIM 1000774 NIM 1003097 NIM 1002394 NIM 1000822

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNOLOGI AGROINDUSTRI FAKULTAS PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2013

Kemasan adalah suatu benda yang digunakan untuk wadah atau tempat yang dikemas dan dapat memberikan perlindungan sesuai dengan tujuannya. Adanya kemasan yang dapat membantu mencegah/mengurangi kerusakan, melindungi bahan yang ada di dalamnya dari pencemaran serta gangguan fisik seperti gesekan, benturan dan getaran. Dari segi promosi kemasan berfungsi sebagai perangsang atau daya tarik pembeli. Bahan kemasan yang umum untuk pengemasan produk hasil pertanian untuk tujuan pengangkutan atau distribusi adalah kayu, serat goni, plastik, kertas dan gelombang karton. Hasil-hasil pertanian yang dapat dimakan oleh manusia berasal dari sumber hewani dan nabati. Hasil pertanian itu dapat dikonsumsi dalam bentuk bahan mentah atau matang. Persiapan suatu hasil pertanian menjadi bentuk yang dapat dimakan melibatkan pengolahan. Di dalam proses pengolahan makanan terjadi perubahan-perubahan fisik maupun kimiawi yang dikehendaki atau tidak dikehendaki. Disamping itu setelah melalui proses pengolahan, makanan tadi tidak tetap stabil, dia akan terus mengalami perubahan, sehingga sangat diperlukan pemilihan pengemasan yang tepat untuk itu sehingga masa simpan bahan pangan dapat ditingkatkan dan nilai gizi bahan pangan masih dapat dipertahankan. Pada hari senin, 25 Maret 2013, kami telah melakukan observasi dan dokumentasi pengemasan pada produk pangan serealia, kacang-kacangan, dan olahannya. Terdapat beragam bentuk dan berbagai struktur yang kami dapatkan. Adapun hasilnya adalah sebagai berikut: 1. Sari Kacang Hijau ABC Bentuk kemasan Kotak Struktur pengemasan : Kemasan primer yaitu kertas :

Pengaruh kemasan

Kemasan ini sudah sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang dikemasnya serta mempertahankan mutu bahan pangan tersebut. Pengaruh suhu yang tinggi dan lama penyimpanan dapat mempengaruhi kemasan kertas ini dan berakibat pada minuman di dalamnya, yakni menyebabkan terjadinya perubahan warna, penurunan berat bahan dari semula. Hal tersebut terjadi karena terjadi pelepasan uap air sebagai tanda penyesuaian diri terhadap lingkungan. Aroma produk semakin berkurang, hal tersebut terjadi karena disebabkan oleh menguapnya aroma bahan pangan tersebut menuju lingkungan. Label kemasan : Netto, produsen, informasi nilai gizi, komposisi, kode produksi, expired. 2. Kacang Garuda Bentuk Kemasan dikemas Struktur Pengemasan : Kemasan primer yaitu plastik laminasi (Polietilen, aluminium foil, dan polipropilen) Pengaruh Kemasan : Kemasan ini sudah sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang dikemasnya serta mempertahankan mutu bahan pangan tersebut. pengaruh suhu yang tinggi dan lama penyimpanan akan menyebabkan terjadinya perubahan warna, penurunan berat bahan dari semula. Hal tersebut terjadi karena terjadi pelepasan uap air sebagai tanda penyesuaian diri terhadap lingkungan. Aroma produk semakin berkurang, hal tersebut terjadi karena disebabkan oleh menguapnya aroma bahan pangan tersebut menuju lingkungan. Alumunium foil memiliki daya simpan tinggi, teknik penutupan mudah, kuat,t idak mudah sobek atau tertusuk, dan tahan terhadap proses sterilisasi. :

Fleksibel mengikuti bentuk produk yang

Label Kemasan

Netto, produsen, informasi nilai gizi, komposisi, kode produksi, expired. 3. Pop Mie Bentuk Kemasan Styrofoam Tabung Struktur Pengemasan : Plastik jenis Styrofoam terdiri dari styrene dimmer dan styrene trimer, mengandung bahan kimia polystyrene. Pengaruh Kemasan : Kemasan styrofoam ini sangat praktis untuk digunakan, tidak ada satu negara pun di dunia yang melarang penggunaan bahan stryrofoam, dengan syarat monomer stiren tidak mengakibatkan gangguan kesehatan jika kandungan residunya tidak melebihi 5.000 ppp (menurut JECFA-FAO/WHO). Jika monomernya lebih dari 5000 ppp bahan tersebut berpotensi membahayakan kesehatan manusia, antara lain bersifat karsinogen (menimbulkan kanker) dan dapat menyebabkan endrocrine disruption. Label Kemasan SNI. 4. Soy joy Bentuk kemasan yang dikemas : : :

Netto, produsen, informasi nilai gizi, komposisi, kode produksi, expired,

Fleksibel mengikuti bentuk produk

Struktur pengemasan dan polipropilen) Pengaruh kemasan

Kemasan primer yaitu plastik laminasi (Polietilen, aluminium foil, :

Kemasan ini sudah sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang dikemasnya serta mempertahankan mutu bahan pangan tersebut. pengaruh suhu yang tinggi dan lama penyimpanan akan menyebabkan terjadinya perubahan warna, penurunan berat bahan dari semula. Hal tersebut terjadi karena terjadi pelepasan uap air sebagai tanda penyesuaian diri terhadap lingkungan. Aroma produk semakin berkurang, Hal tersebut terjadi karena disebabkan oleh menguapnya aroma bahan pangan tersebut menuju lingkungan. Alumunium foil memiliki daya simpan tinggi, teknik penutupan mudah, kuat,tidak mudah sobek atau tertusuk, dan tahan terhadap proses sterilisasi. Label kemasan : Netto, produsen, informasi nilai gizi, komposisi, kode produksi, expired. 5. Kecap Bango Bentuk kemasan Botol Struktur pengemasan Pengaruh kemasan : : Kemasan primer (plastik jenis PET) Kemasan yang digunakan adalah plastik jenis PET berwarna transparan/tembus pandang yang menurut regulasi aman untuk digunakan satu kali pakai. Dari segi estetika, kemasan ini sangan menarik karena produk yang dikemas dapat terlihat dari luar kemasan. Namun, produk tersebut harus cepat habis digunakan jika tutup wadah telah dibuka. Semakin lama wadah terbuka, maka kandungan kimia yang terlarut semakin banyak. Kemasan ini sudah dilengkapi dengan penutup botol yang praktis, sehingga produk kecap yang terdapat di dalam kemasan bisa dicegah dari paparan udara luar untuk mencegah terjadinya kontaminasi dari lingkungan dan larutnya kandungan kimia dari :

kemasan ke produk. Perpindahan komponen kimia ini, akan terjadi saat kemasan plastik bersentuhan dengan makanan khususnya yang bersifat cair atau semi padat. Makanan dalam kondisi ini, 2009). Kecap merupakan produk makanan yang bersifat cair, sehingga apabila produk kecap bango ini disimpan dalam jangka waktu yang terlalu lama dan dipapar dalam suhu yang tinggi, dapat dicurigai akan terjadi migrasi monomermonomer berbahaya dari kemasan ke produk kecap yang dikemasnya. Label kemasan : lebih mudah terkontaminasi dengan komponen kimia plastik karena kontaknya lebih banyak dan lebih dekat (Anonim,

Netto, produsen, komposisi, kode produksi, expired. 6. Beras Pandan Wangi Bentuk kemasan Fleksibel dikemas. Struktur kemasan woven bag) Pengaruh kemasan : Karung tenun plastik ini sudah sesuai untuk menyimpan produk beras karena kemasan ini lebih tahan terhadap air dan kondisi penyimpanan yang agak lembab serta memudahkan dalah hal pendistribusian dan penyimpanan. Namun, kemasan ini akan dapat merembeskan air yang terdapat disekitarnya apabila kontak langsung dengan pengemas sehingga kadar air beras yang dikemas dapat meningkat. Selain itu, karena terdapat celah-celah kecil akibat tenunan, memungkinkan terjadinya kontaminasi dari serangga. Label kemasan Merk dagang : : Kemasan primer yaitu karung tenun plastik (PP mengikuti : bentuk produk yang

7. Beras Pandan Wangi Permata Bentuk kemasan Struktur pengemasan : :

Fleksibel mengikuti bentuk produk yang dikemas. Kemasan primer yaitu plastik jenis LDPE

Pengaruh kemasan

Desain kemasan sudah efektif untuk melindungi produk yang terdapat di dalamnya setra sudah memerhatikan faktor estetika untuk mendukung penjualan. Jenis plastik kemasan ini sesuai untuk penyimpanan beras sebab dapat mencegah terjadinya kontaminasi dari luar. Kemasan ini bersifat kuat, tembus cahaya, dan cukup fleksibel. Produk yang dikemas akan diproteksi terhadap uap air dan menahan terjadinya rembesan air dari luar yang dapat menyebabkan naiknya kadar air beras. Naiknya kadar air dapat memepercepat proses kerusakan beras yang ada di dalam kemasan. Namun, jenis plastik ini akan cukup rentan pada suhu diatas 60 C sehingga dicurigai akan terjadi migrasi monomer dari plastik ke beras. Label kemasan Merk dagang, netto. :

8. Corn Flakes

Bentuk Kemasan : Kotak Struktur Kemasan : Terdiri atas kemasan primer dan sekunder. Kemasan primer berupa plastik berlapis alumunium sedangkan kemasan sekunder berupa karton. Pengaruh kemasan : Desain kemasan sudah sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang ada didalamnya. Corn flakes merupakan bahan pangan yang mudah menyerap air maka penggunaan kemasan primer berbahan plastik berlapis alumunium ini tepat untuk melindungi bahan pangan yang dikemasnya sehingga bahan pangan yang dikemasnyanya tidak akan menyerap air. Kemasan sekunder berupa karton ini memudahkan dalam penyimpanan dan pendistribusian, melindungi dari gesekan serta benturan. Selain itu kemasan sekunder ini melindungi kemasan primer dari panas. Kemasan primer yang berupa plastik sangat rentan akan panas, panas dapat mengakibatkan monomer-monomer dari plastik bermigrasi ke dalam bahan pangan yang dikemasnya. Jika monomer bermigrasi, akan terjadi perubahan rasa, aroma, serta bahan pangan dapat menjadi toksik.

Label kemasan

netto, produsen, informasi nilai gizi, komposisi, kode produksi, expired. 9. Quaqer oats

Bentuk kemasan Kubus memanjang

Struktur pengemasan : Terdiri dari kemasan primer saja yaitu plastik berlapis alumunium foil.

Pengaruh kemasan : Kemasan plastik dapat berinteraksi dengan bahan pangan yang dikemasnya. Monomer-monomer dari plastik dapat bermigrasi ke dalam bahan pangan yang dikemasnya. Migrasi monomer akan mengakibatkan perubahan rasa, aroma, serta bahan pangan dapat menjadi toksik. Oleh karena itu penyimpanan produk ini harus dihindarkan dari sinar matahari, karena panas dapat meningkatkan migrasi monomer-monomer tersebut. Label kemasan : bppom, netto, kode produksi, perusahaan, expired.

10.

Oat Crispies Classic

Bentuk kemasan Kotak

Struktur pengemasan: Terdiri atas kemasan primer dan sekunder. Kemasan primer berupa plastik berlapis alumunium sedangkan kemasan sekunder berupa karton. Pengaruh kemasan : Desain kemasan sudah sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang ada didalamnya. Kemasan sekunder berupa karton ini memudahkan dalam penyimpanan dan pendistribusian, melindungi dari gesekan serta benturan. Selain itu kemasan sekunder ini melindungi kemasan primer dari panas. Kemasan primer yang berupa plastik sangat rentan akan panas, panas dapat mengakibatkan monomer-monomer dari plastik bermigrasi ke dalam bahan pangan yang dikemasnya. Jika monomer bermigrasi, akan terjadi perubahan rasa, aroma, serta bahan pangan dapat menjadi toksik. Label kemasan : Netto, nutritions fact, nutrial info, produsen.

11.

Whole Almonds

Bentuk kemasan : Kantung kotak Struktur pengemasan: Hanya terdiri dari kemasan primer, yakni berupa plastik dengan karakteristik tebal dan kaku. Pengaruh kemasan : Kemasan plastik dapat berinteraksi dengan bahan pangan yang dikemasnya. Monomermonomer dari plastik dapat bermigrasi ke dalam bahan pangan yang dikemasnya. Migrasi monomer akan mengakibatkan perubahan rasa, aroma, serta bahan pangan dapat menjadi toksik. Oleh karena itu penyimpanan produk ini harus dihindarkan dari sinar matahari, karena panas dapat meningkatkan migrasi monomer-monomer tersebut. Label kemasan : Bppom, netto, kode produksi, informasi nilai gizi, komposisi, cara masak, expired, neto, produsen. 12. Javara Mung Bean (kacang hijau)

Bentuk kemasan : Kantung kotak Struktur pengemasan: Terdiri atas kemasan primer dan sekunder. Kemasan primer berupa plastik sedangkan kemasan sekunder berupa kertas

Pengaruh kemasan : Desain kemasan sudah sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang ada didalamnya. Kemasan sekunder berupa kertas ini memudahkan dalam penyimpanan dan pendistribusian, melindungi dari gesekan serta benturan. Selain itu kemasan sekunder ini melindungi kemasan primer dari panas. Kemasan primer yang berupa plastik sangat rentan akan panas, panas dapat mengakibatkan monomer-monomer dari plastik bermigrasi ke dalam bahan pangan yang dikemasnya. Jika monomer bermigrasi, akan terjadi perubahan rasa, aroma, serta bahan pangan dapat menjadi toksik. Label kemasan produksi. 13. Camel Roasted Cashews : Netto, informasi nilai gizi, expired, produsen, no aditif, bppom, kode

Bentuk kemasan Silinder

Struktur pengemasan: Berbahan pengemas logam

Pengaruh kemasan : Kemasan berbahan logam sudah cukup efektif dalam mengemas produk komoditi serealia dan kacang-kacangan karena sifat dari bahan pangan itu sendiri yang tidak asam sehingga tidak cepat rusak dan mengakibatkan korosif. Label kemasan haccp, halal. : Kode produksi, komposisi, netto, informasi nilai gizi, produsen, bppom, iso,

14.

Kecap Manis

Bentuk Kemasan Pounch Struktur Pengemasan:

Plastik berlapis alumunium foil

Pengaruh Kemasan : Kemasan pouch sudah cukup efektif untuk mengemas produk turunan kacang-kacangan yaitu kecap yang terbuat dari kacang kedelai, merupakan kemasan plastik berlapis alumunium foil dengan ketebalan yang cukup tebal sehingga tidak mudah rusak/bocor. Memiliki keuntungan salah satunya ialah melindungi terhadap daya permeabilitas terhadap beberapa jenis gas dan uap air, sehinga dapat mencegah atau mengurangi terjadinya perpindahan molekulmolekul gas baik luar plastik (udara) maupun sebaliknya dari produk ke luar melalui lapisan plastik. Adanya perpindahan senyawa-senyawa tersebut dapat menimbulkan berbagai bentuk penyimpangan organoleptik, baik rasa maupun bau. Label kemasan : Netto, bppom, expired, kode produksi, komposisi, produsen.

15.

Beras

Bentuk kemasan Struktur pengemasan:

Kantung menyerupai bentuk karung Hanya terdiri dari kemasan primer yakni berupa plastik yang berbentuk karung. Pengaruh kemasan : Kemasan plastik yang dibentuk karung saat ini sudah banyak digunakan untuk mengemas komoditi serealia contohnya beras. Kemasan plastik cukup tahan terhadap permeabilitas air dan udara. Khususnya pada produk beras dapat melindungi agar tidak tumbuh mikroorganisme seperti kapang, khamir, kutu beras dll. yang dapat menurunkan masa simpan produk. Label kemasan : Netto, expired, produsen, cara penyajian, cara memasak. 16. Minyak Jagung

Bentuk kemasan Botol

Struktur pengemasan: Hanya memiliki kemasan primer yang berbentuk botol yang terbuat dari plastik jenis PVC (Poli Vinil Klorida). Pengaruh kemasan : Kemasan ini merupakan kemasan kaku berbentuk botol yang terbuat dari plastik, tembus pandang (clarity), sangat sukar ditembus air dan permeabilitas terhadap gas sangat rendah sehingga sangat baik untuk produk

minyak, karena dapat mencegah kerusakan produk minyak akibat terjadinya oksidasi lemak yaitu kontak minyak dengan oksigen yang dapat menyebabkan penyimpangan aroma pada minyak. Label kemasan : Netto, bppom, expired, kode produksi, informasi nilai gizi, halal, produsen. 17. Minyak Kedelai

Bentuk kemasan Wadah jerigen

Struktur pengemasan : Kemasan kaku berbentuk jerigen yang terbuat dari plastik Pengaruh kemasan : Kemasan jerigen yang terbuat dari plastik bersifat kuat tapi relatif ringan, lebih kaku, lebih keras, kurang tembus cahaya matahari karena berwarna, permeabilitas terhadap air dan gas sangat rendah sehingga sangat baik untuk produk minyak, karena dapat mencegah kerusakan produk minyak akibat terjadinya oksidasi lemak yaitu kontak minyak dengan oksigen yang dapat menyebabkan penyimpangan aroma pada minyak. Label kemasan : Netto, halal, lppom, informasi nilai gizi, produsen

18.

Minyak Gandum

Bentuk kemasan Botol

Struktur pengemasan: Bahan pengemas kaca yang berbentuk botol Pengaruh kemasan : Produk minyak gandum ini sudah cukup efektif dikemas dengan menggunakan kemasan botol yang terbuat dari kaca yang cukup tebal. Dengan keuntungan-keuntungan yaitu tahan panas, daya tahan kemasan cukup tinggi karena dipengaruhi oleh ketebalan, kedap gas sehingga mengurangi terjadinya oksidasi minyak yang dapat menurunkan kualitas produk, barrier terhadap benda padat, cair dan gas sehingga dapat melindungi terhadap kontaminasi bau dan cita rasa. Warna gelas dapat diatur dengan penambahan oksida-oksida logam pada kemasan ini diberi warna biru dengan pemberian kobalt oksida agar tidak tembus cahaya matahari yang dapat merusak produk contohnya penyimpangan warna. Label kemasan : Netto, expired, komposisi, karakteristik, produsen. 19. Canned beans (kacang kaleng)

Bentuk kemasan : Silinder Struktur pengemasan: Hanya terdiri dari kemasan primer berupa logam berjenis alumunium Pengaruh kemasan : Desain kemasan sudah sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang ada didalamnya karena kacang kaleng yang biasanya dalam keadaan basah akan mudah untuk didistribusikan. Label kemasan : Netto, produsen, informasi nilai gizi, komposisi, kode produksi, expired. 20. Kacang Mete Dalam Kemasan

Bentuk kemasan : Silinder Struktur pengemasan: Kemasan yang digunakan berupa toples plastik berjenis Pengaruh kemasan : Desain kemasan kurang sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang ada didalamnya karena kacang yang ada dalam akan mengalami kerusakan mekanis saat didistribusikan jika terdapat retak atau rusak dari kemasan. Label kemasan :-

21.

Kacang Kulit

Bentuk kemasan : Kubus memanjang Struktur pengemasan: Kemasan terdiri dari kemasan primer dan sekunder, kemasan primer adalah kemasan kertas dan kemasan sekundernya adalah plastik jenis ??? Pengaruh kemasan : Desain kemasan sudah sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang ada didalamnya karena kacang tanah yang dalam keadaan kering tidak akan mudah rusak saat didistribusikan. Label kemasan : Netto, produsen, komposisi, kode produksi, expired.

22.

Corn Canned (Jagung Kaleng)

Bentuk kemasan : silinder Struktur pengemasan : Langsung kemasan primer berupa logam alumunium. Pengaruh kemasan : Desain kemasan sudah sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang ada didalamnya karena jagung kaleng yang biasanya dalam keadaan basah akan mudah untuk didistribusikan. Label kemasan : Netto, produsen, informasi nilai gizi, komposisi, kode produksi, expired. 23. Chip

Bentuk kemasan : Silinder Struktur pengemasan : Langsung kemasan primer berupa kemasan Pengaruh kemasan : Desain kemasan sudah sesuai dan efektif untuk melindungi produk yang ada didalamnya karena chip snak yang biasanya dalam keadaan kering dan tipis akan lebih aman tidak mudah rapuh. Label kemasan : Netto, produsen, informasi nilai gizi, komposisi, kode produksi, expired.

24.

Knusper Crunch Bentuk kemasan Retort Pouch Struktur pengemasan: Terdiri atas kemasan primer yaitu berupa jenis kemasan plastik yang langsung mengenai produk ini. Pengaruh kemasan : Desain kemasan sudah sesuai dan efektif untuk melindungi bahan pangan yang ada didalamnya. Label kemasan Netto, : informasi nilai gizi, produsen, :

komposisi, kode produksi, expired.

25.

Sari Bubuk Kedelai Rosella Bentuk kemasan : Kotak Struktur pengemasan: Terdiri atas kemasan primer dan sekunder. Kemasan karton. Pengaruh kemasan : Kemasan primer akan mempengaruhi susu yang ada didalamnya, sehingga apabila setelah dibuka susu bubuk tersebut harus habis maksimal tiga minggu karena oksigen akan masuk kedalam primer berupa plastik berlapis alumunium sedangkan kemasan sekunder berupa

kemasan plastik beraluminium tersebut dan bisa mengakibatkan kelembaban pada susu bubuk tersebut.

Label kemasan

Netto, nutritions fact, nutrial info, produsen. 26. Kacang Mede Mentah Bentuk kemasan Plastik Struktur pengemasan : Terdiri dari kemasan primer yaitu jenis plastik LDPE Pengaruh kemasan : Apabila kemasannya telah dibuka dan tidak ditutup rapat lagi, maka jenis plastik ini tidak tahan terhadap oksigen jika terlalu lama, sehingga akan menimbulkan bau tengik pada produk kacang mede mentah ini. Label kemasan : Netto, Depkes P-IRT, expired. 27. Smuckers Bentuk kemasan : Jar (leher pendek, mulut lebar) dan jenis penutupnya adalah Tipe Screw-on Cap Closure. Struktur pengemasan: Terdiri atas kemasan primer yaitu kemasan berbahan gelas. Pengaruh kemasan : Jenis kemasan jar ini tidak akan berpengaruh terhadap produk selai kacang yang dikemasnya. Wadah gelas inert dalam penggunaan bahan yang mengandung asam kuat atau alkali. :

Label kemasan

Netto, produsen, informasi nilai gizi, komposisi, kode produksi, expired.