Anda di halaman 1dari 15

PENGENALAN HERBISIDA (Laporan Praktikum Ilmu Dan Teknik Pengendalian Gulma)

Oleh Yudi Des Yulian 1014121192

LABORATORIUM HAMA PENYAKIT TANAMAN JURUSAN AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS LAMPUNG 2012

DAFTAR ISI

1.Herbisida Rilof-H.................................................................... ...............3 2.Herbisida Viaron 80 WP.........................................................................4 3.Herbisida Command 480 EC .................................................................5 4.Herbisida Ti-Gold 10 WP......................................................................6 5.Herbisida Ronstar D 83/83 EC...............................................................7 6.Herbisida Lasso . ....................................................................................8 7.Herbisida Rumpas. ...............................................................................9 8.Herbisida Touch Down.........................................................................10 9.Herbisida Tanistar 160 AS...................................................................11 10.Herbisida Starlon 665 EC...........................................................................12

A. Tabel Berbagai Macam Herbisida

Rilof-H Bahan Aktif Jenis Formulasi Translokasi Selektifitas Waktu Aplikasi Piperophos 24-D IPE Boral 480 SC Herbisida sistemik Herbisida selektif(rumput,teki dan gulma berdaun lebar) 1 kali pengaplikasian pada saat tanaman padi masih berumur 2-6 hari Padi

Tanaman Sasaran Gulma Sasaran

Padi Gulma daun lebar:Monocharia vaginalis,Limnocharis flava,Paspalum disticum Gulma Teki: Cyperus iria

Dosis Volume Semprot Mekanisme Kerja

2,5-3,75 ml/Liter 1,5 Liter

Sebelum melakukan aplikasi jangan makan, minum dan merokok. Menggunakan sarung tangan, topeng muka dan pakaian pelindung. Setelah melakukan aplikasi cuci tangan dan bersihkan pakaian.

Viaron 80 WP Bahan Aktif Jenis Formulasi Translokasi Selektifitas Diuron 80% WP(Tepung) Herbisida sistemik Herbisida selektif (gulma berdaun lebar,gulma berdaun sempit,dan teki-tekian

Waktu Aplikasi Tanaman Sasaran

Pada saat gulma tumbuh subur pada pagi hari atau sore hari Tebu

Gulma Sasaran

Ageratum conyzoides,Borreria alata,Cleome ruthidospermum,Mimosa muisa,Pospalum conjugatum

Dosis Volume Semprot

0,5-1,5 kg/ha 1-1,5 Liter

Mekanisme Kerja

Sebelum melakukan aplikasi jangan makan, minum dan merokok. Menggunakan sarung tangan, topeng muka dan pakaian pelindung. Setelah melakukan aplikasi cuci tangan dan bersihkan pakaian.

Command 480 EC Bahan Aktif Jenis Formulasi Klomazon 481 ,39 gr/L Berbentuk pekatan berwarna coklat muda yang dapat diemulsikan Herbisida sistemik Herbisida selektif (berdaun sempit,berdaun lebar dan teki Penyemprotan volume tinggi satu hari setelah tanam benih Kedelai

Translokasi Selektifitas Waktu Aplikasi Tanaman Sasaran Gulma Sasaran

Gulma Daun Lebar: Ecilepta prostata Gulma Daun Sempit: Cynodon dactylon Teki : Fimbristylis littoralis

Dosis

Gulma Daun Lebar: Ecilepta prostata 1L/ha Gulma Daun Sempit: Cynodon dactylon 0,5 L/ha Teki : Fimbristylis littoralis 0,5 L/ha

Volume Semprot Normalnya 450 Liter/ha

Mekanisme Kerja

Sebelum melakukan aplikasi jangan makan, minum dan merokok. Menggunakan sarung tangan, topeng muka dan pakaian pelindung. Setelah melakukan aplikasi cuci tangan dan bersihkan pakaian.

Ti-Gold 10 WP Bahan Aktif Jenis Formulasi Etilpirazosulfuron 10% WP (Berbentuk tepung berwarna putih yang dapat disuspensikan dalam air)

Translokasi Selektifitas Waktu Aplikasi Tanaman Sasaran

Herbisida sistemik Herbisida selektif (Gulma berdaun lebar dan teki ) Pada saat gulma belum tumbuh/gulma baru tumbuh Padi sawah

Gulma Sasaran

Gulma Teki: Ciperus juncoides, Ciperus difformis,Cyperus iria

Dosis

60 gr/ha

Volume Semprot -

Mekanisme Kerja

Sebelum melakukan aplikasi jangan makan, minum dan merokok. Menggunakan sarung tangan, topeng muka dan pakaian pelindung. Setelah melakukan aplikasi cuci tangan dan bersihkan pakaian.

Ronstar D 83/83 EC Bahan Aktif Jenis Formulasi Translokasi Selektifitas Waktu Aplikasi Tanaman Sasaran Gulma Sasaran
Oksadiazon 83 gr/L

EC (Pekatan yang dapat diemulsikan) Herbisida sistemik Gulma berdaun lebar dan teki 2-3 hari sebelum tanam Padi sawah

Gulma berdaun lebar : Limnocharis flava,Monochoria vaginalis Teki : Cyperus difformis,Cyperus iria

Dosis

Gulma berdaun lebar : Limnocharis flava,Monochoria vaginalis 4-6 L/ha Teki : Cyperus difformis,Cyperus iria 4-6 L/ha

Volume Semprot -

Mekanisme Kerja

Sebelum melakukan aplikasi jangan makan, minum dan merokok. Menggunakan sarung tangan, topeng muka dan pakaian pelindung. Setelah melakukan aplikasi cuci tangan dan bersihkan pakaian.

Lasso Bahan Aktif Jenis Formulasi Translokasi Selektifitas Waktu Aplikasi Tanaman Sasaran Alachlor 480 gr/L Berbentuk padatan yang dapat diemulsikan Herbisida sistemik dan selektif Herbisida selektif (Gulma pra tumbuh) 2-3 hari sebelum tanam/sesudah tanam Kedelai,kacang tanah,kacang hijau,jagung dan kacangkacangan

Gulma Sasaran Dosis Volume Semprot

Digitaris sanguinalis dan Eleusine indica 4-5 Liter/ha 200 Liter air/ha

Mekanisme Kerja

Sebelum melakukan aplikasi jangan makan, minum dan merokok. Menggunakan sarung tangan, topeng muka dan pakaian pelindung. Setelah melakukan aplikasi cuci tangan dan bersihkan pakaian.

Rumpas Bahan Aktif Jenis Formulasi Translokasi Selektifitas Waktu Aplikasi Tanaman Sasaran Gulma Sasaran Dosis Fenoxaprop - ethyl 120g/l Rumpas 120 EW Herbisida kontak dan sistemik 17-25 setelah tanam Kedelai dan padi

Echinochloa sp dan Leptochloa sp Kedelai Echinochloa sp: 0,1875-0,375 l/ha Cyperus iria: 0.375-0.75 l/ha Padi Echionochloa colona 0,1875-0,375 L/ha

Volume Semprot Mekanisme Kerja

300-375 L/ha

Sebelum melakukan aplikasi jangan makan, minum dan merokok. Menggunakan sarung tangan, topeng muka dan pakaian pelindung. Setelah melakukan aplikasi cuci tangan dan bersihkan pakaian.

Touch Down Bahan Aktif Jenis Formulasi Translokasi Selektifitas Sulfosat 480 g/L Ally 20 WDG Herbisida sistemik Herbisida selektif (Alang-alang,gulma berdaun sempit,gulma berdaun lebar) Pada saat gulma masih muda dan aktif pertumbuhannya Lahan tanpa tanaman, Karet, kopi dan teh

Waktu Aplikasi Tanaman Sasaran Gulma Sasaran

Lahan tanpa tanaman Alang-alang Karet, kopi dan teh Gulma Daun Lebar: Borreria alata Gulma Daun Sempit: Paspalum conjugatum, Axonopus compressus

Dosis

Lahan tanpa tanaman Alang-alang: 3-6 L/ha Karet, kopi dan teh Gulma Daun Lebar: 0,75-1,5 L/ha Gulma Daun Sempit: 1-2 L/ha

Volume Semprot Mekanisme Kerja

Sebelum melakukan aplikasi jangan makan, minum dan merokok. Menggunakan sarung tangan, topeng muka dan pakaian pelindung. Setelah melakukan aplikasi cuci tangan dan bersihkan pakaian.

10

Tanistar 160 AS Bahan Aktif Jenis Formulasi Translokasi Selektifitas Waktu Aplikasi Tanaman Sasaran Gulma Sasaran Isopropilamina glifosfat 160 ,2 gr/L AS (Larutan dalam air berwarna hijau) Herbisida selektif (Gulma berdaun lebar dan berdaun sempit) Pada saat gulma tumbuh subur Tanaman teh

Gulma berdaun sempit :Paspalum conjugatum,Axonopus compressus,Brachiaria reptars Gulma berdaun lebar :Ageratum conyzoides.Centela asiatica

Dosis

Gulma berdaun sempit :Paspalum conjugatum,Axonopus compressus,Brachiaria reptars 2-4L/ha Gulma berdaun lebar :Ageratum conyzoides.Centela asiatica 2-4 L/ha

Volume Semprot Mekanisme Kerja

Volume penyemprotan tinggi 400-600 L/ha

Sebelum melakukan aplikasi jangan makan, minum dan merokok. Menggunakan sarung tangan, topeng muka dan pakaian pelindung. Setelah melakukan aplikasi cuci tangan dan bersihkan pakaian.

11

Starlon 665 EC Bahan Aktif Jenis Formulasi Translokasi Selektifitas Waktu Aplikasi Tanaman Sasaran Triklopir butoksi etil ester 665 gr/L EC (Pekatan yang dapat diemulsikan) Herbisida sistemik Herbisida selektif (Gulma semak belukar dan berdaun lebar) Pada saat gulma tumbuh aktif Teh,Padi sawah,Padi gogo,Tebu dan jagung

Gulma Sasaran Dosis

Impereta cylindria,Borreria alata,Axonopus compressus Impereta cylindria 3-6L/ha Borreria alata 0,75-1,5 L/ha Axonopus compressus 0,75-1,5L/ha

Volume Semprot -

Mekanisme Kerja

Sebelum melakukan aplikasi jangan makan, minum dan merokok. Menggunakan sarung tangan, topeng muka dan pakaian pelindung. Setelah melakukan aplikasi cuci tangan dan bersihkan pakaian.

12

B. Pembahasan

Herbisida adalah senyawa kimia yang digunakan untuk menekan pertumbuhan atau mematikan gulma.. Herbisida dapat berfungsi dengan sempurna setelah masuk kedalam tubuh tumbuhan, kecuali bagi herbisida kontak.Dari pengamatn yang telah dilakukan terhadap berbagai jenis herbisida yang diamati mempunyai cara kerja, formulasi dan translokasi yang berbeda-beda. Ada yang bersifat purna tumbuh selektif, sistemik pra tumbuh, dll. Herbisisda purna-tumbuh yang bersifat selektif dapat digunakan untuk mengendalikan gulma berdaun lebar, golongan teki, dan beberapa jenis rumput. Keunggulan herbisida selektif ini adalah tidak membahayakan beberapa jenis tanaman pokok yang disarankan pada labelnya.Herbisida purna tumbuh memiliki dua cara kerja yang berbeda. Pertama, herbisida kontak yang hanya mematikan bagian gulma yang terkena semprot (efektif untuk mengendalikan gulma berdaun lebar atau gulma semusim yang tidak memiliki organ perkembangbiakan dibawah permukaan tanah), kedua adalah herbisida sistemik.

Herbisida ini harus disemprotkan secara merata pada seluruh bagian gulma, dan hanya membutuhkan waktu yang singkat untuk mematikan gulma pengaruhnya dapat terlihat dalam waktu satu atau dua hari saja. Herbisida ini tidak efektif pada musim hujan, karena turunnya hujan setelah penyemprotan akan mencuci racun yang melekat pada permukaan daun. herbisida sistemik akan masuk kedalam jaringan tanaman melalui daun gulma dan ditranslokasikan sampai pada akar. Karenanya, herbisida sistemik sangat efektif untuk mengendalikan gulma yang memiliki rhizoma atau stolon, seperti alang-alang dan teki. Karena herbisida ini akan mematikan gulma sampai pada bagian yang terdapat dibawah tanah.herbisida sistemik tersedia dalam formula granule (butiran) yang biasa dipakai pada tanaman padi. Translokasi herbisida berarti perpindahan suatu herbisida dari atas ke bawah atau sebaliknya setelah herbisida masuk ke dalam tubuh tumbuhan. Translokasi dapat sangat berguna bagi pengendalian gulma yang

bersistem akar luas dan dalam. Dengan memindahkan konsentrasi herbisida ke bagian yang tak terjangkau tersebut, tidak hanya bagian atas gulma saja yang mengalami hambatan ataupun kerusakan.

DAFTAR PUSTAKA

Moenandir, Dr. Ir. Jody. 1988. Fisiologi Herbisida. Rajawali Pers. Jakarta.

Novizan. 2002. Petunjuk Pemakaian Pestisida. AgroMedia Pustaka. Jakarta

Peer Group Ilmu Gulma, Jurusan Budidaya Pertanian. 2006. Panduan Praktikum Ilmu dan Teknik Pengendalian Gulma. Universitas Lampung. Bandar Lampung.

Wudianto, Rini. 1997. Petunjuk Penggunaan Pestisida. Jakarta: Penebar Swadaya.