Anda di halaman 1dari 40

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Perkembangan ilmu di bidang kesehatan pada masa sekarang ini semakin meningkat. Pada cabang ilmu kedokteran mengalami kemajuan yang sangat pesat diantaranya adalah dibidang radiodiagnostik yang perkembangannya diawali dengan ditemukannya sinar-X oleh seorang ahli fisika berkebangsaan Jerman yang bernama Prof. Dr. Wilhelm Conrad Rontgen pada tanggal 8 November 1895. Dengan berjalannya waktu, pemeriksaan radiologi colon juga

mengalami perkembangan yang pesat. Pemeriksaan dengan menggunakan media kontras ganda, sebagaimana halnya pada saluran pencernaan khususnya pada colon, ternyata mampu menampilkan mukosa colon secara rinci. Salah satu pemeriksaan radiodiagnostik yang sering dilakukan untuk mendiagnosa adanya kelainan atau penyakit pada penderita yang mengalami gangguan pencernaan pada usus besar (colon) dikenal dengan pemeriksaan Colon In Loop. Pemeriksaan Colon In Loop adalah pemeriksaan secara radiologis sistim pencernaan dengan memasukkan bahan kontras kedalam usus besar (Colon), Media kontras yang biasa digunakan adalah larutan barium dengan konsentrasi untuk metode kontras ganda lebih tinggi dibandingkan dengan metode kontras tunggal, untuk metode kontras tunggal menggunakan barium sulfat dengan konsentrasi 12-25 % Weigh/Volume, sedangkan metode kontras ganda dengan

1
Laporan Kasus PKL II

konsentrasi 75-95 % Weigh/Volume. Proyeksi yang biasa digunakan dalam pemeriksaan colon in loop adalah proyeksi AP, PA, Obliq AP/PA, AP Aksial, PA Aksial. Colon atau usus besar merupakan salah satu organ penting yang terdapat dalam rongga abdomen yang berfungsi menyerap air dari makanan, tempat tinggal bakteri koli dan tempat feses. Usus besar juga terdiri dari beberapa bagian yaitu caecum, colon asenden, appendiks (usus buntu), colon transversum, colon descendens, colon sigmoid, rectum dan anus. Kelainan-kelainan yang biasa terjadi pada colon ini adalah carsinoma (keganasan), divertikel, megacolon, obstruksi atau illeus, stenosis, volvulus, atresia dan colitis yang diangkat penulis dalam penulisan laporan kasus ini. colitis merupakan penyakit yang etiologinya belum diketahui, ditandai oleh peradangan dan ulcerasi colon. Penyakit ini selalu melibatkan rectum, bila lebih luas ia meluas secara kontinu mengelilingi colon, kadang-kadang mengenai seluruh colon. Maka untuk mengetahui lebih jelas kelainan ini diadakan pemeriksaan radiologis. Pemeriksaan radiologi standar atas usus besar dengan menggunakan larutan barium yang dialirkan ke colon melalui kanula yang dipasang ke dalam rectum sehingga dapat memperlihatkan susunan anatomi dan fisiologi serta kelainan pada organ tersebut. Berangkat dari kenyataan ini maka penulis ingin menyajikan dan menuangkan dalam laporan IN kasus LOOP ini yang berjudul TEKNIK DI

PEMERIKSAAN

COLON

PADA

KASUS

COLITIS

INSTALASI RADIOLOGI RSUD CILACAP. 2


Laporan Kasus PKL II

1.2.

Rumusan Masalah Untuk mempermudah pembahasan dalam penulisan laporan kasus ini, penulis perlu membatasi masalah-masalah yang akan dibahas sehingga akan terfokus pada pokok pembahasan. Penulis menyajikan rumusan masalah sebagai berikut: 1. Bagaimanakah teknik pemeriksaan Colon In Loop pada kasus colitis di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap? 2. Apakah keuntungan digunakan pemasukan media kontras dengan metode pemasukan doble kontras dua tahap pada pemeriksaan Colon In Loop pada kasus colitis di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap ? 3. Bagaimanakah usaha proeksi radiasi di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap ?

1.3. Tujuan Penulisan Tujuan penulisan laporan kasus ini yaitu : 1. Untuk mengetahui proses pemeriksaan Colon In Loop pada kasus colitis di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap. 2. Untuk mengetahui manfaat yang diperoleh dari pemeriksaan Colon In Loop pada kasus colitis di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap. 3. Untuk mengetahui usaha proteksi radiasi pada pemeriksaan Colon In Loop di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap.

3
Laporan Kasus PKL II

1.4. Manfaat Penulisan Manfaat dari penulisan laporan kasus ini antara lain : 1. Bagi Penulis, dapat menambah wawasan serta memperdalam pengetahuan penulis tentang proses pemeriksaan Colon In Loop pada kasus colitis di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap. 2. Bagi Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi, untuk menambah wacana pengetahuan mahasiswa kasus colitis . Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Poltekes Semarang tentang pemeriksaan Colon In Loop pada

1.5. Sistematika Penulisan Dalam penulisan laporan kasus ini penulis secara garis besar adalah : BAB I PENDAHULUAN Bab ini berisi tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan penulisan, manfaat penulisan dan sistematika penulisan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Bab ini berisi tentang anatomi dan fisiologi colon, patologi colitis, teknik pemeriksaan Colon In Loop. BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN Bab ini berisi tentang Hasil Penelitian dan Pembahasan. BAB IV PENUTUP Bab ini berisi tentang Kesimpulan dan Saran. DAFTAR PUSTAKA Lampiran sistematika yang digunakan

4
Laporan Kasus PKL II

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Anatomi Dan Fisiologi Usus Besar (Colon) Usus besar atau colon adalah sambungan dari usus halus yang merupakan tabung berongga dengan panjang kira-kira 1,5 meter, terbentang dari caecum sampai canalis ani. Diameter usus besar lebih besar daripada usus halus. Diameter rata-ratanya sekitar 2,5 inchi. Tetapi makin mendekati ujungnya diameternya makin berkurang. Usus besar ini tersusun atas membran tanpa lipatan, kecuali pada daerah distal colon. Usus besar dibagi menjadi ; caecum, appendiks vermivormis, colon ascendens, colon transversal, colon descendens, colon sigmoideum (colon pelvicum), rectum dan anus. 1. Caecum Caecum merupakan kantong dengan ujung buntu yang menonjol ke bawah pada regio iliaca kanan, di bawah junctura ileocaecalis. Appendiks vermiformis berbentuk seperti cacing dan berasal dari sisi medial usus besar. Panjang caecum sekitar 6 cm dan berjalan ke caudal. Caecum berakhir sebagai kantong buntu yang berupa processus vermiformis (apendiks) yang mempunyai panjang antara 8-13 cm. 2. Colon ascendens Colon asenden berjalan ke atas dari caecum ke permukaan inferior lobus kanan hati, menduduki regio illiaca dan lumbalis kanan. Setelah sampai ke hati, colon asenden membelok ke kiri, membentuk fleksura coli dekstra (fleksura hepatik). Colon ascendens ini terletak pada regio illiaca kanan dengan panjang sekitar 13 cm. mukosa

5
Laporan Kasus PKL II

3.

Colon transversum Colon transversum menyilang abdomen pada regio umbilikalis dari fleksura coli dekstra sampai fleksura coli sinistra. Colon transversum membentuk lengkungan seperti huruf U. Pada posisi berdiri, bagian bawah U dapat turun sampai pelvis. Colon transversum, waktu mencapai daerah limpa, membelok ke bawah membentuk fleksura coli sinistra (fleksura lienalis) untuk kemudian menjadi Colon descendens.

4.

Colon descendens Colon descendens terletak pada regio illiaca kiri dengan panjang sekitar 25 cm. Colon descendens ini berjalan ke bawah dari fleksura lienalis sampai pinggir pelvis membentuk fleksura sigmoideum dan berlanjut sebagai colon sigmoideum.

5.

Colon sigmoideum Colon sigmoideum mulai dari pintu atas panggul. Colon sigmoideum merupakan lanjutan kolon desenden dan tergantung ke bawah dalam rongga pelvis dalam bentuk lengkungan. Colon sigmoideum bersatu dengan rectum di depan sakrum.

6.

Rectum Rectum menduduki bagian posterior rongga pelvis. Rektum merupakan lanjutan dari kolon sigmoideum dan berjalan turun di depan caecum, meninggalkan pelvis dengan menembus dasar pelvis. Setelah itu rektum berlanjut sebagai anus dalam perineum. Menurut Pearce (1999), rektum merupakan bagian 10 cm terbawah dari usus besar, dimulai pada colon sigmoideum dan berakhir ke dalam anus yang dijaga oleh otot internal dan eksternal.

6
Laporan Kasus PKL II

Gambar 1. Usus Besar / colon

Keterangan : 1. Appendiks 2. Caecum 3. Persambungan ileosekal 4. Apendises epiploika 5. Colon ascendens 6. Fleksura hepatika 7. Colon transversal 8. Fleksura lienalis 9. Haustra 10. Colon descendens 11. Taenia koli 12. Colon sigmoid 13. Canalis Ani 14. Rectum 15. Anus

Fungsi usus besar adalah : 1). Absorbsi air dan elektrolit Penyerapan air dan elektrolit sebagian besar berlangsung di separuh atas colon. Dari sekitar 1000 ml kimus yang masuk ke usus setiap hari, hanya 100 ml cairan dan hampir tidak ada elektrolit yang diekskresikan. Dengan mengeluarkan sekitar 90 % cairan, colon mengubah 1000-2000 ml kimus isotonik menjadi sekitar 200-250 ml tinja semi padat). Dalam hal ini colon sigmoid berfungsi sebagai reservoir untuk dehidrasi masa feases sampai defekasi berlangsung. 2). Sekresi mukus. Mukus adalah suatu bahan yang sangat kental yang membungkus dinding usus. Fungsinya sebagai pelindung mukosa agar tidak dicerna oleh enzim-enzim yang terdapat didalam usus dan sebagai pelumas makanan sehingga mudah lewat. Tanpa pembentukan mukus, integritas dinding usus akan sangat terganggu, selain itu tinja akan menjadi sangat keras tanpa efek lubrikasi dari mukus. 7
Laporan Kasus PKL II

Sekresi usus besar mengandung banyak mukus. Hal ini menunjukkan banyak reaksi alkali dan tidak mengandung enzim. Pada keadaan peradangan usus, peningkatan sekresi mukus yang banyak sekali mungkin bertanggung jawab dan kehilangan protein dalam feases. 3). Menghasilkan bakteri Bakteri usus besar melakukan banyak fungsi yaitu sintesis vitamin K dan beberapa vitamin B. Penyiapan selulosa yang berupa hidrat karbon di dalam tumbuh-tumbuhan, buah-buahan, sayuran hijau dan penyiapan sisa protein yang belum dicernakan merupakan kerja bakteri guna ekskresi. Mikroorganisme yang terdapat di colon terdiri tidak saja dari eschericia coli dan enterobacter aerogenes tetapi juga organismeorganisme pleomorfik seperti bacteriodes fragilis. Sejumlah besar bakteri keluar melalui tinja. Pada saat lahir colon steril, tetapi flora bakteri usus segera tumbuh pada awal masa kehidupan. 4). Defikasi (pembuangan air besar) Defikasi terjadi karena kontraksi peristaltik rektum. Kontraksi ini dihasilkan longitudinal sebagai dan respon sirkuler terhadap oleh perangsangan otot polos Pleksus pleksus mienterikus.

mienterikus dirangsang oleh saraf

parasimpatis yang berjalan di

segmen sakrum korda sinalis. Defekasi dapat dihambat dengan menjaga agar spingter eksternus tetap berkontraksi atau dibantu dengan melemaskan spingter dan mengkontraksikan otot-otot abdomen.

8
Laporan Kasus PKL II

2.2. Patologi Colitis Colitis adalah penyakit inflamasi pada colon. Berbagai jenis penyakit inflamasi colon menghasilkan perubahan beraneka ragam pada mukosa dan dindingnya. Tidak ada satupun tanda radiologik yang khas untuk golongan ini. Keterangan klinis dan laboratorium sangat penting untuk menegakkan diagnosa. Berbagai bentuk perubahan pada colon dari yang ringan sampai berat dapat disebutkan sebagai berikut : 1) Perubahan mukosa Dapat berupa hilangnya struktur linea innominata, granuler, atau timbulnya ulsera (halo-sign, bulls-eye, target lesion) 2) Perubahan dinding Dapat berupa hilang/berkurangnya haustrae, kekakuan dan keracunan dinding, lumen menyempit, dan pemendekan kolon. Yang terpenting adalah membedakan colitis crohn dengan colitis ulseratif karena kedua penyakit ini perjalanannya sangat berbeda baik dalam komplikasi ataupun prognosisnya. Colitis crohn terbanyak di colon sisi kanan dan ileum terminal. Ulkus apotosa memperlihatkan perubahan khas pada mukosanya disamping kerancuan dinding colon. Perubahan pada crohn bersifat terbatas dan asimetris. Striktura displasia, dan fecal imfaction, merupakan komplikasi tersering pada colitis ulseratif, sedangkan fistulasi, abses dan massa tumor, pada colitis crohn. Colitis ulseratif dimulai dari rectum kea rah proksimal. Mukosanya memperlihatkan gambaran granuler dengan bintik-bintik halus barium diantaranya. Perubahan mukosa ini bersifat merata dan simetris. Colitis ulseratif merupakan penyakit radang colon non spesifik yang umumnya berlangsung lama disertai masa remisi dan eksaserbasi dan bergantiganti. Penyakit ini sering menyerang pria dan wanita dan paling banyak usia antara 20-40 tahun. Colitis useratif mula-mula ditandai daerah rektosigmoid terjadi pendarahan kecil-kecil pada selaput lendir yang menjadi mikroabses9
Laporan Kasus PKL II

mikroabses. Abses-abses ini membentuk tukak dan semakin lama membesar dan bentuknya tidak teratur. Selaput lendir antar tukak ikut meradang dan meluas sehingga mengakibatkan banyak kehilangan protein dan darah. Pada umumnya colitis ulsertif berkembang secara tersembunyi selama beberapa bulan, yang kemudian manifestasinya dinyatakan dengan darah, musin dan sedikit tinja, nyeri abdomen bagian bawah seperti kolik, demam dan penurunan berat badan. Darah yang hilang bisa sangat banyak kurang lebih 15 % dari pasien, dengan alasan yang tidak jelas mengalami kerusakan hati (misalnya pelemahan hati, perikolangitis, kolangitis sklerosa). Perjalanan penyakit colitis ulseratif bervariasi, kebanyakan pasien mengalami kekambuhan yang menahun, perjalanan penyakit yang bersifat remiten dan eksaserbasi yang sering dibangkitkan oleh emosi dan stress fisik.

2.3. Teknik Pemeriksaan Colon In Loop 1. Pengertian Teknik pemeriksaan Colon in Loop adalah teknik pemeriksaan secara radiologis dari usus besar dengan menggunakan media kontras. 2. Tujuan Pemeriksaan Tujuan pemeriksaan Colon in Loop adalah untuk mendapatkan gambaran anatomis dari colon sehingga dapat membantu menegakkan diagnosa suatu penyakit atau kelainan-kelainan pada colon. 3. Indikasi dan kontras indikasi Indikasi a). Colitis, adalah penyakit-penyakit inflamasi pada colon, termasuk didalamnya colitis ulseratif dan colitis crohn. b). Carsinoma atau keganasan. c). Divertikel, merupakan kantong yang menonjol pada dinding colon, terdiri atas lapisan mukosa dan muskularis mukosa.

10
Laporan Kasus PKL II

d). Mega colon adalah suatu kelainan konginetal yang terjadi karena tidak adanya sel ganglion dipleksus mienterik dan sub mukosa pada segmen colon distal. Tidak adanya peristaltic menyebabkan feases sulit melewati segmen agangglionik, sehingga memungkinkan penderita untuk buang air besar 3 minggu sekali. e). Obstruksi atau Illeus adalah penyumbatan pada daerah usus besar. f). Invaginasi adalah melipatnya bagian usus besar ke bagian usus itu sendiri. g). Stenosis adalah penyempitan saluran usus besar. h). Volvulus adalah penyumbatan isi usus karena terbelitnya sebagian usus ke bagian usus yang lain. i). Atresia adalah tidak adanya saluran dari colon yang seharusnya ada. j). Intussusepsi adalah gangguan mekanis pada bayi yang sering disebabkan oleh cacat kelahiran dimana adanya pembesaran saluran usus didaerah distal, biasanya didaerah illeus. Kontra Indikasi a). Perforasi, terjadi karena pengisian media kontras secara mendadak dan dengan tekanan tinggi, juga terjadi karena pengembangan yang berlebihan. b). Obstruksi akut atau penyumbatan. 4. Persiapan Pasien Tujuan persiapan pasien sebelum dilakukan pemeriksaan Colon in Loop adalah untuk membersihkan colon dari feases, karena bayangan dari feases dapat mengganggu gambaran dan menghilangkan anatomi normal sehingga dapat memberikan kesalahan informasi dengan adanya filling defect. Menurut Rasad (1999), prinsip dasar pemeriksaan Colon in Loop memerlukan beberapa persiapan pasien, yaitu :

11
Laporan Kasus PKL II

a.

Mengubah pola makanan pasien Makanan hendaknya mempunyai konsistensi lunak, rendah serat dan rendah lemak untuk menghindari terjadinya bongkahanbongkahan tinja yang keras.

b.

Minum sebanyak-banyaknya Pemberian minum yang banyak dapat menjaga tinja selalu dalam keadaan lembek

c.

Pemberian obat pencahar Apabila kedua hal diatas dijalankan dengan benar, maka pemberian obat pencahar hanya sebagai pelengkap saja.

5.

Persiapan Alat dan Bahan a. Persiapan alat pada pemeriksaan Colon in Loop, meliputi : 1). Pesawat x ray siap pakai 2). Kaset dan film sesuai dengan kebutuhan 3). Marker 4). Standar irigator dan irigator set lengkap dengan kanula rectal . 5). Vaselin atau jelly 6). Sarung tangan 7). Penjepit atau klem 8). Kassa 9). Bengkok 10). Apron 11). Plester 12). Tempat mengaduk media kontras b. Persiapan bahan 1). Media kontras, yang sering dipakai adalah larutan barium dengan konsentrasi antara 70 80 W/V % (Weight /Volume). Banyaknya larutan (ml) tergantung pada panjang pendeknya colon, kurang lebih 600 800 ml

12
Laporan Kasus PKL II

2). Air hangat untuk membuat larutan barium 3). Vaselin atau jelly, digunakan untuk menghilangi rasa sakit saat kanula dimasukkan kedalam anus. 6. Teknik Pemeriksaan a. Metode pemasukan media kontras 1). Metode kontras tunggal Barium dimasukkan lewat anus sampai mengisi daerah caecum. Pengisian diikuti dengan fluoroskopi. Untuk keperluan informasi yang lebih jelas pasien dirotasikan ke kanan dan ke kiri serta dibuat radiograf full filling untuk melihat keseluruhan bagian usus dengan proyeksi antero posterior. Pasien diminta untuk buang air besar, kemudian dibuat radiograf post evakuasi posisi antero posterior. 2). Metode kontras ganda a. Pemasukan media kontras dengan metode satu tingkat. Merupakan pemeriksaan Colon in Loop dengan menggunakan media kontras berupa campuran antara BaSO4 dan udara. Barium dimasukkan kira-kira mencapai fleksura lienalis kemudian kanula diganti dengan pompa. Udara dipompakan dan posisi pasien diubah dari posisi miring ke kiri menjadi miring ke kanan setelah udara sampai ke fleksura lienalis. Tujuannya agar media kontras merata di dalam usus. Setelah itu pasien diposisikan supine dan dibuat radiograf. b. Pemasukan media kontras dengan metode dua tingkat. (1). Tahap pengisian Pada tahap ini dilakukan pengisian larutan BaSO4 ke dalam lumen colon, sampai mencapai pertengahan kolon transversum. Bagian yang belum terisi dapat diisi dengan mengubah posisi penderita.

13
Laporan Kasus PKL II

(2). Tahap pelapisan Dengan menunggu kurang lebih 1-2 menit agar larutan BaSo4 mengisi mukosa colon. (3). Tahap pengosongan Setelah diyakini mukosa terlapisi maka larutan perlu dibuang sebanyak yang dapat dikeluarkan kembali. (4). Tahap pengembangan Pada tahap ini dilakukan pemompaan udara ke lumen kolon. Pemompaan udara tidak boleh berlebihan (18002000 ml) karena dapat menimbulkan kompikasi lain, misalnya refleks vagal yang ditandai dengan wajah pucat, pandangan gelap, bradikardi, keringat dingin dan pusing. (5). Tahap pemotretan Pemotretan b. Proyeksi Radiograf 1). Proyeksi Antero posterior (AP)/postero inferior (PA) Posisi pasien : Pasien diposisikan supine/prone di atas meja pemeriksaan dengan MSP (Mid Sagital Plane) tubuh berada tepat pada garis tengah meja bawah. Posisi objek : Objek diatur dengan menentukan batas atas processus xypoideus dan batas bawah adalah symphisis pubis. Central point Central ray : Titik bidik pada pertengahan kedua crista illiaca . : Vertikal tegak lurus terhadap kaset pemeriksaan. Kedua tangan lurus di samping tubuh dan kedua kaki lurus ke dilakukan bila seluruh colon telah mengembang sempurna.

14
Laporan Kasus PKL II

Eksposi FFD

: Dilakukan saat pasien ekspirasi penuh dan tahan nafas. : 100 cm fleksura dan colon sigmoid.

Kriteria radiograf : Menunjukkan seluruh colon terlihat, termasuk

Gambar 2. Posisi pasien AP dan PA dan hasil radiograf pada pemeriksaan Colon In Loop

2). Proyeksi Right Anterior Obliq (RAO) Posisi pasien : Posisi kurang pasien lebih telungkup 3545 di atas meja meja pemeriksaan kemudian dirotasikan ke kanan terhadap pemeriksaan. Tangan kanan lurus di samping tubuh dan tangan kiri menyilang di depan tubuh berpegangan pada tepi meja. Kaki kanan lurus ke bawah dan kaki kiri sedikit di tekuk untuk fiksasi. Posisi objek Cenral Point Central ray Eksposi FFD : MSP pada petengahan meja : Titik bidik pada 1-2 inchi ke arah lateral kiri dari titik tengah kedua crista illiaca. : Vertikal tegak lurus terhadap kaset : Dilakukan pada saat pasien ekspirasi dan tahan napas. : 100 cm 15
Laporan Kasus PKL II

Kriteria

: menunjukkan gambaran fleksura hepatika kanan terlihat sedikit superposisi bila di bandingkan dengan proyeksi PA dan tampak juga daerah sigmoid dan colon asenden.

Gambar 3. Posisi pasien RAO dan hasil radiograf pada pemeriksaan Colon In Loop

3). Proyeksi LAO Posisi pasien : Pasien ditidurkan telungkup di atas meja pemeriksaan kemudian dirotasikan kurang lebih 35 - 45 terhadap meja pemeriksaan. Tangan kiri di samping tubuh dan tangan di depan tubuh berpegangan pada meja pemeriksaan, kaki kanan ditekuk sebagai fiksasi, sedangkan kaki kiri lurus. Posisi objek Central point Central ray Eksposi FFD Kriteria : MSP pada petengahan meja, lutut fleksi. : Titik bidik 1-2 inchi ke arah lateral kanan dari titik tengah kedua crista illiaca. : sinar vertikal tegak lurus terhadap kaset. : Dilakukan pada saat pasien ekspirasi dan tahan napas. : 100 cm : menunjukkan gambaran fleksura lienalis tampak sedikit superposisi bila dibanding 16
Laporan Kasus PKL II

pada

proyeksi

PA,

dan

daerah

colon

descendens tampak.

Gambar 4. Posisi pasien LAO dan hasil radiograf pada pemeriksaan Colon In Loop

4). Proyeksi LPO Posisi pasien : Pasien diposisikan supine kemudian dirotasikan kurang lebih 35 - 45 terhadap meja pemeriksaan. Tangan kiri digunakan untuk bantalan dan tangan kanan di depan tubuh berpegangan pada tepi meja pemeriksaan. Kaki kiri lurus sedangkan kaki kanan ditekuk untuk fiksasi. Posisi objek Central ray Central point Eksposi FFD : MSP pada petengahan meja, lutut fleksi. : Titik bidik 1-2 inchi ke arah lateral kanan dari titik tengah kedua crista illiaca. : sinar vertikal tegak lurus terhadap kaset. : Dilakukan pada saat pasien ekspirasi dan tahan napas. : 100 cm

17
Laporan Kasus PKL II

Gambar 5. Posisi pasien LPO dan hasil radiograf pada pemeriksaan Colon In Loop

5). Proyeksi RPO. Posisi pasien : Posisi pasien supine di atas meja pemeriksaan kemudian dirotasikan ke kanan kurang lebih 35 - 45 terhadap meja pemeriksaan.Tangan kanan lurus di samping tubuh dan tangan kiri menyilang di depan tubuh berpegangan pada tepi meja. Kaki kanan lurus ke bawah dan kaki kiri sedikit ditekuk untuk fiksasi. Posisi objek Central point Central ray Eksosi FFD Kriteria : MSP pada petengahan meja, lutut fleksi. : Titik bidik pada 1-2 inchi ke arah lateral kiri dari titik tengah kedua crista illiaca : Sinar vertikal tegak lurus terhadap kaset. : Dilakukan saat pasien ekspirasi penuh dan tahan nafas. : 100 cm : Menunjukkan tampak gambaran fleksura lienalis dan colon ascendens.

18
Laporan Kasus PKL II

Gambar 6. Posisi pasien RPO dan hasil radiograf pada pemeriksaan Colon In Loop

6). Proyeksi Lateral. Posisi pasien Posisi Objek : Pasien diposisikan lateral atau tidur miring : Mid Coronal Plane (MCP) diatur pada pertengahan grid, genu sedikit fleksi untuk fiksasi. Cenral Ray Central Point Eksposi FFD Kriteria : Arah sinar tegak lurus terhadap film : Pada Mid Coronal Plane setinggi spina illiaca anterior superior (SIAS). : Dilakukan saat pasien ekspirasi dan tahan nafas. : 100cm : Daerah rectum dan sigmoid tampak jelas, rectosigmoid pada pertengahan radiograf.

19
Laporan Kasus PKL II

Gambar 7. Posisi pasien Lateral dan hasil radiograf pada pemeriksaan Colon In Loop

7). Proyeksi Left Lateral Dicubitus (LLD) Posisi pasien : Pasien diposisikan ke arah lateral atau tidur miring ke kiri dengan bagian abdomen belakang menempel dan sejajar dengan kaset. Posisi objek Cenral point Central ray Eksposi FFD Kriteria : MSP tubuh berada tepat pada garis tengah grid. : Sinar horisontal dan tegak lurus terhadap kaset. : Titik bidik diarahkan pada pertengahan kedua crista illiaka : Dilakukan pada saat pasien ekspirasi dan tahan napas. : 100 cm : Menunjukkan bagian atas sisi lateral dari colon ascendens naik dan bagian tengah dari colon descendens saat terisi udara.

20
Laporan Kasus PKL II

Gambar 8. Posisi pasien LLD dan hasil radiograf pada pemeriksaan Colon In Loop

8). Proyeksi Antero Posterior Aksial. Posisi pasien Posisi objek : Posisi pasien supine di atas meja pemeriksaan : MSP tepat pada garis tengah meja pemeriksaan. Kedua tangan lurus di samping tubuh dan kedua kaki lurus ke bawah. Atur pertengahan kaset dengan menentukan batas atas pada puncak illium dan batas bawah symphisis pubis. Central Point Central ray Eksposi FFD Kriteria : Titik bidik pada 5 cm di bawah pertengahan kedua crista illiaca. : Arah sinar membentuk sudut 30 - 40 kranial. : Dilakukan saat pasien ekspirasi penuh dan tahan nafas. : 100cm : menunjukkan rektosigmoid di tengah film dan sedikit mengalami dengan superposisi antero dibandingkan proyeksi

posterior, tampak juga kolon transversum.

21
Laporan Kasus PKL II

Gambar 9. Posisi pasien AP Aksial dan hasil radiograf pada pemeriksaan Colon In Loop

9). Proyeksi Postero Anterior Aksial. Posisi pasien Posisi objek : Pasien tidur telungkup di atas meja pemeriksaan : MSP tubuh berada tepat pada garis tengah meja pemeriksaan. Kedua tangan lurus disamping tubuh dan kaki lurus kebawah. MSP objek sejajar dengan garis tengah grid, pertengahan kaset pada puncak illium. Cenral point Cenral ray Eksposi FFD Kriteria : Titik bidik pada pertengahan kedua crista illiaca : Arah sinar menyudut 30 - 40 kaudal. : Eksposi pada saat ekspirasi dan tahan nafas. : 100cm : Tampak rektosigmoid ditengah film, daerah rektosigmoid terlihat lebih sedikit mengalami superposisi dibandingkan dengan proyeksi PA, terlihat colon transversum dan kedua fleksura.

22
Laporan Kasus PKL II

Gambar 10. Posisi pasien PA Aksial dan hasil radiograf pada pemeriksaan Colon In Loop

23
Laporan Kasus PKL II

BAB III PROFIL KASUS DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Penelitian Hasil penelitian tentang teknik pemeriksaan radiografi Colon In Loop pada kasus colitis di Instalasi Radiologi Rumah Sakit Umum daerah Cilacap, berupa laporan kasus yang meliputi pelaksanaan pemeriksaan atau prosedur pemeriksaan yang akan diuraikan di bawah ini. Adapun laporan kasus tersebut adalah : 3.1.1. Paparan Kasus Pada hari rabu tanggal 18 Juli 2007 pasien bernama Tn. S, dari ruang anggrek mendaftar ke instalasi Radiologi Rumah Sakit Umum Daerah Cilacap untuk pemeriksaan Colon In Loop dengan diagnosis tumor atau colitis. Persiapan pemeriksaan colon in loop dilakukan di ruang anggrek Rumah Sakit Umum Daerah Cilacap. Dengan data sebagai berikut: Nama Pasien Umur Jenis Kelamin Alamat No. CM No. Foto Diagnosis Dokter pengirim Dokter Radiolog : : : : : : : : : Tn. S 77 tahun Laki-laki Desa Cikondang RT 03/02, Cilacap 202923 7277 Colon In Loop Curiga tumor atau colitis dr. Gatot Ismaya Wardana, Sp.B. dr. Suhartono, Sp.Rad

Pemeriksaan yang diminta :

24
Laporan Kasus PKL II

Pada hari Sabtu , tanggal 21 Juli 2007 penderita datang ke instalasi Radiologi RSUD Cilacap untuk dilakukan pemeriksaaColon In Loop. Penderita datang dengan membawa surat permintaan pemeriksaan dari dokter. 3.1.2. Riwayat Penyakit Penderita mengajukan permintaan pada Instalasi Radiologi Rumah Sakit Umum Daerah Cilacap, untuk memeriksakan diri dengan keluhan nyeri perut di bagian kiri bawah. Setelah Dokter melakukan pemeriksaan fisik terhadap pasien, dokter mendiagnosa sementara bahwa adanya tumor atau colitis di dalam abdomen. Dengan demikian untuk memastikan diagnosis, dokter memberikan surat permintaan foto rontgen untuk pemeriksaan Colon In Loop dengan diagnosa sementara suspect tumor atau colitis. Hal ini sesuai dengan hasil observasi penulis di rekam medis. 3.1.3. Prosedur Pemeriksaan Sebelum dilakukan pemeriksaan, perlu dipersiapkan hal-hal sebagai berikut : 1. Persiapan pasien Pasien yang diperiksa di instalasi Radiologi RSUD Cilacap merupakan penderita rawat inap dari ruang anggrek. Persiapan yang dilakukan untuk pemeriksaan Colon In loop adalah sebagai berikut: a. Dua hari sebelum pemeriksaan rontgen, pasien makan bubur kecap saja. b. Jam 08.00 malam makan terakhir

25
Laporan Kasus PKL II

c. Jam 10.00 malam, minum garam inggris 30 gr atau dulcolax 6 tablet. d. Hanya sampai Jam 24.00 malam pasien boleh minum maksimum 100 cc (setengah gelas). e. Jam 05.00 pagi boleh diclisma bila pasien dirawat atau minum dulcolax sup 2 butir dimasukan ke dalam dubur. f. Jam 8.00 pagi pasien datang ke radiologi untuk dilakukan pemeriksaan. g. Dilarang banyak bicara. h. Dilarang merokok. 2. Persiapan Alat Alat yang dipersiapkan untuk pemeriksaan Colon In loop ini antara lain: 10). Pesawat x ray stasionary merk Siemens. 11). Kaset dan film ukuran 24 X 30 cm dan 30 X 40 cm 12). Marker 13). Standar irigator dan irigator set lengkap dengan kanula rectal . 14). Kateter 15). Spuit dan pompa untuk memasukan kontras negatif 16). Vaselin atau jelly 17). Sarung tangan 18). Penjepit atau klem 19). Kassa 20). Bengkok 21). Apron 22). Plester 26
Laporan Kasus PKL II

23). Tempat mengaduk media kontras 3. Persiapan Bahan Bahan kontras yang digunakan dalam pemeriksaan colon ini menggunakan barium sulfat dan air sebagai pelarut, dengan perbandingan antara barium sulfat yang digunakan adalah 1 : 8 dengan jumlah larutan sebanyak 800 ml. Pada pemeriksaan ini menggunakan metode kontras ganda dua tahap. 4. Teknik Pemeriksaan Perawat dari bangsal mendaftarkan identitas penderita ke loket radiologi dan dari loket memprogram kapan akan dilakukan pemeriksaan dan memberi pengarahan tentang persiapan yang harus dilakukan penderita. Setelah dilakukan program penderita datang ke radiologi untuk diperiksa. Penderita mengganti baju dengan baju pasien yang telah disediakan, setelah itu penderita tidur terlentang diatas meja pemeriksaan untuk dilakukan pemeriksaan. a) Foto Polos Abdomen Pemeriksaan Colon In Loop di Instalasi Radiologi Rumah Sakit Umum Daerah Cilacap didahulukan dengan foto polos abdomen dengan tujuan untuk melihat persiapan yang dilakukan pasien agar dapat memastikan keadaan penderita dan untuk menentukan faktor eksposi apabila menggunakan spot film. 27
Laporan Kasus PKL II

Posisi pasien

: Posisi pasien tidur terlentang diatas meja pemeriksaan, MSP tubuh diatur tepat pada garis pertengahan meja. Kedua tangan lurus disamping tubuh dan kedua kaki lurus kebawah. Batas atas tampak prosesus xipoideus dan batas bawah syimpisis pubis.

Central point

: Titik bidik pada pertengahan kedua crista illiaca.

Central ray Eksposi

: Vertikal tegak lurus terhadap kaset : Dilakukan saat pasien ekspirasi penuh dan tahan nafas.

FFD Faktor Eksposi

: 100 cm : kV : 65

mAs : 60

Gambar.11 Hasil radiograf foto polos abdomen

28
Laporan Kasus PKL II

b)

Pemasukan Media Kontras Setelah melihat foto polos abdomen persiapan sudah baik untuk melakukan pemeriksaan selanjutnya , maka alat-alat dan bahan kontras yang telah di aduk dengan air didekatkan pada penderita. Penderita berbaring terlentang diatas meja pemeriksaan setelah itu masukan kanula kedalam anus kemudian hubungkan kanula dengan irigator yang telah berisi kontras dengan perbandingan 1 : 8. Alirkan kontras secara perlahan-lahan kedalam colon (Rectum).

c)

Foto setelah pemasukan media kontras 250 ml Proyeksi Tujuan : : Proyeksi AP (Antero posterior). Melihat Kontras sudah memasuki colon sigmoid. Posisi pasien : Pasien diposisikan supine di atas meja pemeriksaan dengan MSP (Mid Sagital Plane) tubuh berada tepat pada garis tengah meja pemeriksaan. Kedua tangan lurus di samping tubuh dan kedua kaki lurus ke bawah. Posisi objek : Objek diatur dengan menentukan batas atas processus xypoideus dan batas bawah adalah symphisis pubis.

29
Laporan Kasus PKL II

Central point

Titik bidik pada pertengahan kedua crista illiaca.

Central ray Eksposi

: :

Vertikal tegak lurus terhadap kaset Dilakukan saat pasien ekspirasi penuh dan tahan nafas.

FFD Kriteria Faktor Eksposi

: : :

100 cm. Kontras sudah memasuki colon sigmoid. kV mAs : 65 : 60

Gambar.12 Hasil radiograf foto setelah pemasukan media kontras 250 ml

30
Laporan Kasus PKL II

d)

Foto full filing Proyeksi Tujuan : : Proyeksi AP (Antero posterior). Melihat Kontras sudah masuki ke seluruh colon Posisi pasien : Pasien diposisikan supine di atas meja pemeriksaan dengan MSP (Mid Sagital Plane) tubuh berada tepat pada garis tengah meja pemeriksaan. Kedua tangan lurus di samping tubuh dan kedua kaki lurus ke bawah. Posisi objek : Objek diatur dengan menentukan batas atas processus xypoideus dan batas bawah adalah symphisis pubis. Central point : Titik bidik pada pertengahan kedua crista illiaca. Central ray Eksposi : : Vertikal tegak lurus terhadap kaset Dilakukan saat pasien ekspirasi penuh dan tahan nafas. FFD Kriteria Faktor Eksposi : : : 100 cm. Kontras sudah memasuki seluruh colon. kV mAs : 65 : 60

31
Laporan Kasus PKL II

Gambar.13 Hasil radiograf foto full filing

e)

Foto post evakuasi Di lakukan pemasukan media kontras negatif, yaitu dengan udara Proyeksi Tujuan Posisi pasien : : : AP (Antero posterior). Melihat Kontras sudah ke luar dari colon Pasien diposisikan supine di atas meja pemeriksaan dengan MSP (Mid Sagital Plane) tubuh berada tepat pada garis tengah meja pemeriksaan. Kedua tangan lurus di samping tubuh dan kedua kaki lurus ke bawah Posisi objek : Objek diatur dengan menentukan batas atas processus xypoideus dan batas bawah adalah symphisis pubis. 32
Laporan Kasus PKL II

Central point

Titik bidik pada pertengahan kedua crista illiaca dengan arah sinar vertikal tegak lurus dengan kaset.

Central ray Eksposi

: :

Vertikal tegak lurus terhadap kaset Eksposi dilakukan saat pasien ekspirasi penuh dan tahan nafas.

FFD Kriteria

: :

100 cm. Kontras negatif sudah memasuki seluruh colon.

Faktor Eksposi

kV mAs

: 65 : 60

Gambar.13 Hasil radiograf post evakuasi

Setelah itu penderita disuruh pulang dan diberikan kartu pengambilan hasil radiograf. 33
Laporan Kasus PKL II

5. Processing Film Pengolahan Film dilakukan di kamar gelap yang terdiri dari : 1) Daerah kerja kering Daerah kerja kering disediakan untuk mengisi dan mengeluarkan film dari kaset, memberi identitas pada film serta memasang film pada jepitan ( hanger ) film. 2) Daerah Kerja basah disediakan untuk pengolahan film yang sudah terekspos. Proses pencucian film di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap menggunakan Processing Otomatic. 3.1.4. Hasil pembacaan Dokter Kesan : 1) Colitis pada colon descendens 1/3 distal sampai colon sigmoid. dd : Proses infiltrasi colon daerah tersebut oleh masa di luar colon. 2) Systema colon yang lain (selain 1) dalam batas-batas normal. 4.2. Pembahasan 3.2.1. Teknik pemeriksaan colon in loop pada kasus colitis di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap. Teknik pemeriksaan Colon In Loop di Instalasi radiologi RSUD Cilacap seluruhnya cukup menggunakan proyeksi AP supine kecuali apabila ditemukan kelainan lain. Metode pemasukan kontras yaitu doble kontras dua tahap, medi kontras positif menggunakan BaSO 4 dan media kontras negative menggunakan udara. Perbandingan larutan air dengan BaSO4 1 : 8. Prosedur pemeriksaan colon In Loop di Instalasi radiologi RSUD Cilacap yaitu foto polos abdomen, untuk melihat persiapan pasien dan untuk melihat ketepatan posisi pasien dan faktor eksposi. Kemudian foto 34
Laporan Kasus PKL II

setelah pemasukan media kontras 250 ml, untuk melihat kontras sudah memasuki colon sigmoid. Selanjutnya foto full filing, untuk melihat Kontras telah mengisi seluruh colon. Terakhir, foto post evakuasi, untuk melihat kontras sudah ke luar dari colon. Secara umum teknik pemeriksaan Colon In loop di Instalasi radiologi RSUD Cilacap sesuai dengan teori yang telah diberikan. 3.2.2. Keuntungan digunakan pemasukan media kontras menggunakan metode doble kontras dua tahap pada pemeriksaan Colon In Loop pada kasus colitis di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap. Metode pemeriksaan Colon In Loop secara umum ada 2, yaitu : 1. Metode kontras tunggal 2. Metode kontras ganda a) Pemasukan media kontras dengan metode satu tingkat. b) Pemasukan media kontras dengan metode dua tingkat. Keuntungan pemeriksaan Colon In Loop dengan menggunakan metode pemasukan doble kontras dua tahap akan dapat memperlihatkan struktur mukosa yang jelas sehingga dapat di ketahui kelain pada mukosa. 3.2.3. Usaha proteksi radiasi pada pemeriksaan Colon In Loop di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap. Proteksi radiasi yang diusahakan oleh Instalasi radiologi RSUD Cilacap pada pemeriksaan Colon in loop adalah sebagai berikut: a. Proteksi radiasi untuk pekerja radiasi adalah dengan berlindung dibalik dinding pelindung dan kaca timbal selama pemotretan berlangsung.

35
Laporan Kasus PKL II

b. Proteksi radiasi untuk penderita adalah dengan menghindari semaksimal mungkin pengulangan foto dan lapangan penyinaran secukupnya sesuai dengan objek yang diperiksa. c. Proteksi radiasi untuk masyarakat umum adalah dengan tidak mengijinkan pihak-pihak yang tidak berkepentingan berada diruang pemeriksaan.

36
Laporan Kasus PKL II

BAB IV PENUTUP

4.1. Kesimpulan Berdasarkan uraian laporan kasus yang berjudul Teknik

Pemeriksaan Colon In Loop Pada Kasus colitis di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Pemeriksaan Colon In Loop adalah pemeriksaan secara radiologis sistim pencernaan dengan memasukkan bahan kontras kedalam usus besar (Colon). 2. Prosedur pemeriksaan Colon in loop pada kasus colitis di Instalasi Radiologi Rumah Sakit Umum Daerah Cilacap menggunakan proyeksi AP. 3. Pemeriksaan Colon In Loop pada kasus colitis di Instalasi Radiologi Rumah Sakit Umum Daerah Cilacap menggunakan media kontras positif berupa barium (BaSO4) dan media kontras negatif berupa udara. Di Instalasi Radiologi RSUD Cilacap menggunakan metode kontras ganda dua tahap dengan perbandingan barium dan air adalah 1 : 8, dengan jumlah larutan sebanyak 800 ml. 4. Keuntungan digunakan pemasukan media kontras dengan metode

pemasukan doble kontras dua tahap pada pemeriksaan Colon In Loop adalah akan dapat memperlihatkan struktur mukosa yang lebih jelas sehingga dapat di ketahui kelainan pada mukosa. 5. Proteksi radiasi yang di lakukan di Instalasi RSUD Cilacap sudah cukup aman. 37
Laporan Kasus PKL II

4.2. Saran 1. Perlunya penjelasan tentang persiapan pemeriksaan pada pasien agar penderita paham maksud dan tujuan dari pemeriksaan yang akan dilakukan. 2. Persiapan pasien pada pemeriksaan Colon In Loop perlu benar-benar diperhatikan sehingga tidak tampak gambaran udara dan feces yang dapat mengganggu gambaran objek yang diinginkan. 3. Sebaiknya peralatan untuk pemeriksaan Colon In loop harus menggunakan peralatan yang sesuai untuk pemeriksaan Colon In loop seperti irigator set beserta pompa untuk pemasukan kontras negatif. 4. Sebaiknya air yang digunakan untuk melarutkan BaSO4 lebih baik menggunakan air hangat. 5. Alat ID Camera untuk memberi identitas pada radiograf kurang aman, karena bias menambah ketidaktajaman pada film oleh cahaya tampak yang dipancarkan.

38
Laporan Kasus PKL II

DAFTAR PUSTAKA
Ahmad Tjarta., 1985, Kumpulan Kuliah Patologi Umum, Edisi ke-6, Editor: dr. Himawan, Bagian Patologi Anatomi FKUI, Penerbit Balai Penerbit FKUI, Jakarta. Bontrager, 2001., Tex Book of Radiographic Positioning and Related Anatomy, Edisi ke-5, Mosby Inc, St. Louis, Amerika. Corwin, E.J., 2001, Buku Saku Patofisiologi, Alih Bahasa dr. Brahm U. P., EGC Penerbit Buku Kedokteran, Jakarta. Ganong, W.F., 1995, Buku Ajar Fisiologi Kedokteran, Alih Bahasa Dr. M. Jauhari W., Edisi 17, EGC Penerbit Buku Kedokteran, Jakarta. Mark, H., Swarzt., 1995, Buku Ajar Diagnostik Fisik, Penerbit Buku Kedokteran, Jakarta. Pearce, E.C., 1999, Anatomi dan Fisiologi Untuk Paramedis, Penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta Rasad, S., 1992, Radiologi Diagnostik, Balai Penerbit FKUI, Jakarta. Snell, R.S, 1998, Anatomi Klinik Untuk Mahasiswa Kedokteran, Bagian ke-2, Edisi ke-3, Alih Bahasa : Pharma (dkk), Editor : Oswari, EGC Penerbit Buku Kedokteran, Jakarta.

39
Laporan Kasus PKL II

LAMPIRAN
Lampiran 1. Permintaan Foto Lampiran 2. Hasil Foto Lampiran 3. Surat Pengantar Opname.

40
Laporan Kasus PKL II