Anda di halaman 1dari 35

INTERVENSI KRISIS

Oleh: Sri Maryatun,Skep,Ns,MKep

Pengertian
Gangguan internal disebabkan oleh kondisi stressfull atau yang dipersepsikan sebagai ancaman oleh individu Koping yang biasa tidak efektif lagi; meningkatnya kecemasan Faktor pencetus biasanya dapat diidentifikasi Faktor pencetus:
Kehilangan Ancaman kehilangan Tantangan

Gejala Krisis
Helplessness Anxiety Confusion Depresi Anger Withdrawall Psychosomatic Inefficiency Hopelessness Suicidal Homicidal

Tahapan Krisis
Fase I: Ansietas ~ individu menggunakan mekanisme koping yg biasa Fase II: Ansietas ~ mekanisme koping gagal Fase III: Ansietas ~ menggunakan mekanisme kping baru Fase IV: Ansietas berat panik~ individu mengalami disorganisasi

Faktor pengimbang
Individu dilengkapi dg faktor pengimbang untuk mempertahankan stabilitas/ keseimbangan diri Bila lengkap dimiliki, tak mudah mengalami krisis Faktor pengimbang:
Persepsi realistis Dukungan situasional adekuat Mekanisme koping adekuat

Bila tidak berfungsi, individu akan mudah krisis dan disorganisasi (perilaku kacau)

Krisis Maturasional

Tipe Krisis Krisis Situasi

Krisis Sosial

Krisis maturasional
Manusia tumbuh dan berkembang ~ melewati masa tahap-tahap perkembangan. Setiap tahap memiliki tugas perkembangan Indv hrs mampu memenuhi tugas perkembangan Setiap tahapan mrp tahap krisis bila tdk difasilitasi untuk dpt menyelesaikan tugas perkembangan Ahli teori perkembangan: Erik Erikson Sigmund Freud Havighurst Krisis terjadi akibat adanya transisi perkembangan

Krisis Situasi
Terjadi karena adanya faktor eksternal yang menyebabkan gangguan keseimbangan. Contoh: PHK, putus cinta, kehamilan yg tdk diinginkan, munculnya/memburuknya penyakit, perceraian, masalah sekolah.

Krisis Sosial
Adanya situasi yang diakibatkan kehilangan multiple dan perubahan lingkungan yang luas. Misalnya: kebakaran, banjir, gempa bumi, meletusnya gunung berapi, perang, kerusuhan sosial, dsb.

Intervensi Krisis
Merupakan bentuk bantuan agar individu mengalami keseimbangan kembali Mpk terapi singkat berfokus pada pemecahan masalah Waktunya singkat ~ 6 minggu Goal: kondisi klien kembali seperti saat sebelum krisis bahkan lebih tinggi lagi. Ada 4 fase: pengkajian, perencanaan, implementasi, evaluasi.

PENGKAJIAN
Mengumpulkan data kondisi krisis dan dampaknya pada klien. Meliputi:mengidentifikasi:
Kejadian pencetus Persepsi terhadap kejadian Kondisi dan kekuatan sistem pendukung Kekuatan dan mekanisme koping klien sebelumnya

1. Mengkaji faktor pendukung

Kehilangan org yg dicintasi, krn / perpisahan? Kehilangan bio-psiko-sosial: operasi, sakit, PHK, peran sosial, menjadi buta. Kehilangan milik pribadi: harta, kewarganegaraan rumah tergusur? Ancaman kehilangan: keluarga sakit, perselisihan yg hebat dg pasangan? Perubahan: ganti pekerjaan? Ancaman pemenuhan kebutuhan?

2. Identifikasi persepsi klien thd kejadian:


Apa makna kejadian thd individu? Pengaruh kejadian thd masa depan? Apakah kejadian tsb dipandang secara realistis?

3. Identifikasi sistem pendukung


Dengan siapa pasien tinggal? Apakan pasien mempunyai tempat mengadu? Apakah pasien bisa menceritakan masalah yang dihadapi dg keluarganya? Apakah ada orang/lembaga yang dapat memberi bantuan? Apakah klien memiliki keterampilan mengganti fungsi yang hilang?

4. Identifikasi kekuatan dan mekanisme koping sebelumnya?


Apa yg biasa dilakukan saat terjadi masalah? Cara apa yg pernah berhasil dan tdk berhasil? Apa yg menyebabkan kagagalan? Apa yg sudah dilakukan utk mengatasi masalah yg sekarang? Apakah pernah menginggalkan lingkungan sementara utk dapat berfikir jernih? Apakah suka berolahraga utk menurunkan ketegangan? Apakah suka mengekspresikan perasaan dg menangis

Pengkajian: gejala perilaku


Perasaan tak berdaya Kebingungan Depresi Menarik diri Keinginan bunuh diri Keinginan membunuh orang lain Menunjukkan gejala-gejala somatik

Respon Dlm Menghadapi Bencana


1. Dampak emosi: syok, panik, takut berlebihan, tak mampu mengambil keputusan, penilaian realitas menurun, mungkin merusak diri. 2. Fase heroik: semangat kerja sama meningkat antar teman, tetangga, dan tim kedaruratan, ansietas, depresi , aktivitas ~ keletihan

Respon Dlm Menghadapi Bencana


3. Fase honeymoon: Terjadi 1 mgg beberapa bulan; tersedia bantuan uang, sbr daya, dukungan dr kelompok; membentuk sistem masyarakat baru; masalah psikologis terselubung. 4. Fase kekecewaan: 2 bl 1 th; kecewa, benci, frustrasi, bermusuhan, membandingkan dg tenaga 5. Rekonstruksi dan reorganisasi: timbul kesadaran mengatasi masalah ~ bangun rumah, bisnis, berakhir beb tahun

Dx Keperawatan
Koping individu tidak efektif Koping keluarga tidak efektif Gangguan (perubahan) proses keluarga

Tujuan
Klien dapat berfungsi kembali seperti sebelum krisis Klien dapat berfungsi lebih tinggi dibanding sebelum krisis Klien terhindar dari dampak krisis; misalnya bunuh diri

TINDAKAN KEPERAWATAN
Manipulasi lingkungan Dukungan umum Pendekatan umum Pendekatan individual

Manipulasi Lingkungan
Mengubah lingkungan fisik dan situasi hubungan interpersonal untuk memperoleh dukungan situasi atau menghilangkan stres Contoh: kesulitan di tempat kerja - cuti

Dukungan Umum
Meyakinkan bahwa perawat ada di dekat klien dan selalu siap membantu Dengan sikap: hangat, menerima, empati dan penuh perhatian.

Pendekatan Umum
Untuk sekelompok individu yang berisiko tinggi, segera Metode spesifik Misalnya: pada bencana, menyiapkan berduka

Pendekatan Individual
Penentuan masalah Terapi thd masalah tersebut Efektif untuk semua jenis krisis, kombinasi krisis, atau jika ada risiko bunuh diri/ membunuh orang lain.

Teknik-teknik Intervensi Krisis


Pengungkapan perasaan Klarifikasi Sugesti Manipulasi Reinforcement perilaku Dukunga mekanisme koping Meningkatkan harga diri Eksplorasi solusi

Pengungkapan perasaan (abreaction)


Yaitu pengungkapan perasaan atau emosi yg berkecamuk dg leluasa Co: mengizinkan menangis, mengajukan pertanyaan terbuka Kalau perasaan tdk terkontrol, fasilitasi ungkapan pikiran didahulukan dpd perasaan Mis: klien marah sekali dan ingin membunuh; fasilitasi ungkapan pikiran ~ konsekuensi kalau membunuh

Klarifikasi
Membantu klien mengungkapkan perasaannya dan memperjelas hubungan dengan kejadian yang dialami dalam hidupnya Contoh: Perawat berkata, Saya perhatikan setelah pertengkaran dengan suami, Anda menjadi sakit-sakitan. Apakah benar demikian?

Memberi Sugesti
Suatu proses untuk mempengaruhi orang lain agar menerima ide-ide atau keyakinan terutama kepercayaan bahwa perawat dapat membantu mereka untuk memecahkan masalah. Dilakukan dengan menunjukkan sikap percaya diri, tenang, meyakinkan, penuh harapan, dan empati ~ perawat menurunkan derajad kecemasan dan memberi rasa opyimis. Contoh: Perawat: Banyak orang lain membuktikan bahwa berbicara dengan orang lain dapat membantu mengatasi masalah. Saya pikir Anda pun bisa.

Manipulasi
Memanfaatkan dengan sebesar-besarnya emosi, harapan, serta nilai-nilai klien untuk proses terapi Perawat menunjukkan kepada klien sesuatu yang membanggakan seperti kemampuan mandiri, bertanggung jawab, dan dapat memecahkan masalah dengan baik Contoh: Perawat; Tampaknya Anda berhasil dalam pernikahan Anda, dan saya yakin dengan cara tersebut Anda pasti dapat melalui masalah yang ada, dan akhirnya mempunyai hubungan yang sehat.

Menguatkan perilaku
Menguatkan perilaku yang adaptif dengan memberi persetujuan atau penghargaan Contoh: Perawat: Itu adalah yang pertama kali Anda sanggup membela diri di hadapan bos Anda, dan ternyata berjalan dengan baik. Saya sangat gembira karena Anda dapat melakukan dengan baik.

Mendukung Mekanisme Pertahanan Klien


Mendukung penggunaan mekanisme pertahanan klien yang adaptif dan memberi kepuasan, serta tidak mendukung yang maladaptif. Contoh: Perawat: Bila Anda merasa sangat marah/kesal dan dengan bersepeda dapat mengurangi rasa marah, itu merupakan hal yang baik sehingga kemudian Anda dapat menyelesaikan masalah Anda.

Meningkatkan Harga Diri Klien


Penting karena dalam keadaan krisis klien sering merasa diri tidak berharga dan tidak adekuat. Contoh: Perawat: Selama ini Anda cukup kuat dan dapat menyelesaikan masalah dalam keluarga Anda. Dan pasti Anda dapat mengatasi situasi ini.

Eksplorasi Penyelesaian Masalah


Menguji berbagai model alternatif tindakan untuk mengatasi masalah dengan segera. Tujuan tindakan krisis adalah membantu mengatasi masalah secepat mungkin. Contoh: Perawat: Saya rasa Anda kenal banyak orang di bidang komputer. Maukah Anda menghubungi mereka. Mungkin mereka tahu ada lowongan kerja.

EVALUASI
Dapatkah individu menjalankan fungsinya kembali seperti sebelum krisis? Sudahkah ditemukan kebutuhan utama yang dirasakan dengan adanya kejadian yang menjadi faktor pencetus? Apakah perilaku maladaptif atau symptom yang ditunjukkan berkurang? Apakah mekanisme koping yang adaptif sudah berfungsi kembali? Apakah individu telah mempunyai pendukung sebagai tempat bertumpu? Pengalaman apa yang diperoleh individu yang mungkin dapat membantunya menghadapi krisis di kemudian hari?