Anda di halaman 1dari 3

ANALISA DATA No Data 1 DS: mengeluh nyeri pada perut bawah, BAK tidak lancar, urine lama keluar,

urin terputusputus dan menetes d akhir berkemih, klien mengatakan sering tidak puas berkemih dan terasa ada sisa urine di akhir berkemih DO: pembesaran prostat pd ecchoparencime homogeny, pemberian ketorolac IV 10mg 3x1 Etiologi Perubahan usia Ketidakseimbangan produksi estrogen dan testosteron Kadar testosteron menurun Diit kompleks Mempengaruhi DNA dalam sel Proliferasi sel prostat BPH Nyeri akut Perubahan usia Ketidakseimbangan produksi estrogen dan testosteron Kadar testosteron menurun Diit kompleks Mempengaruhi DNA dalam sel Proliferasi sel prostat BPH Obstruksi saluran kemih yg bermuara ke vesika urinaria Gangguan eliminasi urine BPH Penyempitan lumen uretra pars prostatika Menghambat aliran urine Berkemih sedikit-sedikit tapi sering Diagnosa Nyeri akut b.d agen cedera (iritasi dan pradangan prostat)

DS: klien mengeluh sering BAK tidak lancar kurang lebih 2 bulan yang lalu, sering mengejan saat berkemih, urine lama keluar, aliran urine terputus-putus dan menetes di akhir berkemih DO: flow rate 9 ml/dtk, pembesaran prostat pada ecchoparencime homogeny

Gangguan eliminasi urin b.d obstruksi saluran kemih

DS: klien merasa cemas dgn kondisinya sekarang dan terganggu karena sering terbangun pada malam hari untuk berkemih DO: -

Ansietas b.d status kesehatan saat ini

Anyang-anyangan Kecemasan Ansietas

INTERVENSI No Diagnosa 1 Nyeri akut b.d agen cidera Tujuan dan KH Intervensi Setelah di lakukan tindakan 1. Pain Manajemen keperawatan selama 1x24 jam, - Lakukan pengkajian nyeri nyeri dapat berkurang dengan termasuk lokasi, KH: karakteristik, onset/durasi, frekuensi, kualitas, intensitas Pain control: atau keparahan nyeri, dan - Mengenali tanda-tanda factor presipitasi nyeri 4 - Observasi isyarat nonverbal - Melaporkan penurunan dari ketidaknyamanan tingkat nyeri pada perawat - Gunakan strategi komunikasi 4 terapeutik untuk mengetahui - Melaporkan nyeri dapat pengalaman nyeri dan terkontrol 4 dukungan dari respon nyeri pasien Pain level: - Ajarkan penggunaan teknik - Menunjukkan ekspresi nonfarmakologi (e.g wajah tampak tenang 4 relaksasi, distraksi) sebelum, - Kualitas nyeri dapat sesudah, dan jika berubah 3 memungkinkan selama Comfort status: environment aktivitas yang menimbulkan - Temperatur ruangan 4 nyeri, sebelum nyeri - Lingkungan yang tenang 4 terjadi/meningkat 2. Analgesic administration - Periksa adakah alergi obat yang akan di administrasikan - Periksa obat yang di resepkan meliputi obat, dosis, dan frekuensi dari analgesic - Kolaborasi dengan dokter mengenai dosis, obat, rute dari administrasi 3. Manajemen lingkungan:

kenyamanan - Pilihlah ruangan dengan lingkungan yang tepat - Tentukan temperatur ruangan yang paling nyaman - Sediakan lingkungan yang tenang - Atur posisi pasien yang membuat nyaman. 2 Gangguan eliminari urin b.d obstruksi anatomi Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam, gangguan eliminasi urin dapat berkurang NOC : Urinary Elimination KH : Pola berkemih (4) Jumlah urin (4), flowrate 13 ml/s Hesitancy with urination (4). Retensi urin (4) Nocturia (4) Setelah dilakukan keperawatan selama 3x24 jam kecemasan klien berkurang NOC Anxiety level Distress (4) Irritability (4) Pannic attack (4) Sleep disturbance (5) Anxiety control Menghilangkan faktorfaktor ansietas (4) Menggunakan teknik relaksasi untuk menurunkan ansietas (4) Mempertahankan tidur adekuat (5) Urinary elimination management: Monitor eliminasi urin termasuk pola dan jumlah/volume Instruksikan pasien / keluarga untuk mencatat urine output Instruksikan pasien untuk mengosongkan kandung kemih secara sempurna saat miksi Batasi cairan sesuai kebutuhan Masukkan uretra suppository Anxiety reduction: 1. Menyediakan informasi faktual meliputi diagnosis, pengobatan, dan prognosis 2. Gali perasaan, persepsi, dan ketakutan klien 3. Identifikasi kapan tingkat ansietasnya berubah. 4. Instruksikan pasien untuk menggunakan teknik relaksasi 5. Berikan medikasi untuk menurunkan ansietas jike perlu 6. Kaji tanda verbal dan non verbal dari ansietas

Ansietas b.d status kesehatan saat ini