Anda di halaman 1dari 46

2010

LAPORAN PRAKTIKUM BIOKIMIA


Analisis Biokimia Darah
Disusun Oleh : Dina Haryanti 108102000035 Faritz Azhar 108102000031 Septi Purnamasari 108102000027 Siti Mardiyanti 108102000029 Sivia Nurullina 108102000025 Ummu Hikamah 108102000010
KATA PENGANTAR

Kelompok 4 Farmasi V A

Assalamualaikum Wr. Wb.

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN JAKARTA

Segala puji syukur kehadirat Allah SWT. yang telah melimpahkan berkah dan hidayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikankan laporan Praktikum biokimia yang berjudul Analisis Biokimia Darah. Adapun tujuan dari pembuatan laporan praktikum biokimia ini ialah untuk memenuhi tugas mata kuliah Praktikum Biokimia pada semester lima ini. Tak lupa kami mengucapkan banyak terima kasih atas bimbingan Ibu Dosen Mata Kuliah Praktikum Biokimia, orang tua kami atas dukungannya, beserta pihak-pihak lain yang namanya tak bisa disebutkan satu-persatu yang telah banyak membantu atas terselesainya laporan ini baik moril maupun materil berupa buku-buku referensi, dan yang lainnya. Tidak ada gading yang tak retak, begitu juga dengan laporan ini. Oleh karena itu kritik dan saran yang membangun dari para pembaca tetap kami tunggu untuk penyempurnaan pembuatan selanjutnya. Semoga laporan ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan bagi para pembaca.

Wassalamualaikum Wr. Wb.

Jakarta, 2010

14

Oktober

Penyusun

DAFTAR ISI

Kata pengantar........................................................................i Daftar isi.................................................................................ii 1.1 Tujuan...............................................................................1 1.2 Waktu dan Tempat...........................................................1 1.3 Tinjauan Pustaka..............................................................1 1.4 Materi dan Metode...........................................................14 1.5 Hasil Pengamatan dan Lampiran Foto.............................16 1.6 Pembahasan....................................................................23 1.7 Kesimpulan......................................................................30 Daftar Pustaka........................................................................iii

ANALISIS BIOKIMIA DARAH


1.1 Tujuan 1.Untuk membuat filtrat darah bebas protein dengan metode Folin-Wu 2.Untuk menghitung kadar glukosa darah dengan metode Folin-Wu 3.Untuk menghitung kadar kreatinin darah/plasma dengan bantuan larutan pikrat-basa metode Jaffe menggunakan Filtrat Folin-Wu. 1.2 Waktu dan Tempat 07 Oktober 2010 di Laboratorium Biokimia Klinis 1.3 Tinjauan Pustaka a. Pembuatan Filtrat Darah Bebas Protein (Folin-Wu) a. Darah Darah adalah cairan yang terdapat pada semua makhluk hidup (kecuali tumbuhan) tingkat tinggi yang berfungsi mengirimkan zat-zat dan oksigen yang dibutuhkan oleh jaringan tubuh, mengangkut bahan-bahan kimia hasil metabolisme, Istilah dan juga sebagai berkaitan pertahanan tubuh terhadap virus atau bakteri. medis yang dengan darah diawali dengan kata hemoatau hemato- yang berasal dari bahasa Yunani haima yang berarti darah. Darah manusia berwarna merah, antara merah terang apabila kaya oksigen sampai merah tua apabila kekurangan

oksigen. Warna merah pada darah disebabkan oleh hemoglobin, protein pernapasan (respiratory protein) yang mengandung besi dalam bentuk heme, yang merupakan tempat terikatnya molekul-molekul oksigen. Komposisi Darah terdiri daripada beberapa jenis korpuskula yang membentuk 45% bagian dari darah, angka ini dinyatakan dalam nilai hermatokrit atau volume sel darah merah yang dipadatkan yang berkisar antara 40 sampai 47. Bagian 55% yang lain berupa cairan kekuningan yang membentuk medium cairan darah yang disebut plasma darah. Korpuskula darah terdiri dari:

Sel darah merah atau eritrosit (sekitar 99%). Eritrosit tidak mempunyai nukleus sel ataupun organela, dan tidak dianggap sebagai sel dari segi biologi. Eritrosit mengandung hemoglobin dan mengedarkan oksigen. Sel darah merah juga berperan dalam penentuan golongan darah. Orang yang kekurangan eritrosit menderita penyakit anemia.

Keping-keping darah atau trombosit (0,6 - 1,0%) Trombosit bertanggung jawab dalam proses pembekuan darah.

Sel darah putih atau leukosit (0,2%) Leukosit bertanggung jawab terhadap sistem imun tubuh dan bertugas untuk memusnahkan benda-benda yang dianggap asing dan berbahaya oleh tubuh, misal virus atau bakteri. Leukosit bersifat amuboid atau tidak memiliki bentuk yang tetap. Orang leukimia, yang kelebihan leukosit yang menderita penyakit sedangkan orang

kekurangan leukosit menderita penyakit leukopenia. Susunan Darah. serum darah atau plasma terdiri atas: 1. Air: 91,0%

2. Protein:

8,0%

(Albumin,

globulin,

protrombin

dan

fibrinogen) 3. Mineral: 0.9% (natrium klorida, natrium bikarbonat, garam dari kalsium, fosfor, magnesium dan zat besi, dll) Plasma

darah

pada

dasarnya

adalah

larutan

air

yang

mengandung :albumin bahan pembeku darah immunoglobin (antibodi) hormon berbagai jenis protein berbagai jenis garam Serum merupakan bagian dari plasma darah yang telah dihilangkan fibrinogen terlebih dahulu. Plasma terdiri dari 4 jenis tergantung pada kandungan di dalamnya. Empat serum itu adalah serum albumin, serum globulin, dan serum wewenang. Salah satu zat yang terkandung di dalam serum adalah albumin yang merupakan protein globular (Podjiadi, 1994). Protein ini memiliki sifat-sifat yang khas, salah stunya dapat terdenaturasi atau terjadi perubahan struktur, hal ini dapat di tandai dengan terbentuknya endapan. Terbentuknya endapan dapat di lakukan dengan penambahan asam, ion logam, gram divalent, atau dengan pemanasan (Arakawa dan Timashiff, 1984). b. Pemisahan Protein Pada analisis kuantitatif darah senyawa tertentu, protein dapat mengganggu, terutama pada analisis senyawa yang mengandung nitrogen amin atau amido serta reaksi yang

melibatkan reduksi atau oksidasi ion metal. Sebelum analisis dilakukan, protein dapat harus dipisahkan terlebih dahulu dengan cara pengendapan. Cara pengendapan protein hidroksida dan asam trikoloasetat. Pemisahan protein acap kali dilakukan dengan menggunakan berbagai pelarut, elektrolit atau keduanya, untuk mengeluarkan fraksi protein yang berbeda menurut karakteristiknya (Murray et al., 1990). Pemisahan protein dari berbagai campuran yang terdiri dari berbagai macam sifat asam-basa, ukuran dan bentuk dan perbedaan kelarutan (Wirahadikusumah, protein dapat dilakukan dengan cara elektrofesa, kromatografi, pengendapan, 1981). Prinsip dari masing-masing metode pemisahan fraksi protein tersebut adalah sebagai berikut: 1. Elektroforesa Elektroforesa merupakan teknik pemisahan senyawa yang tergantung dari pergerakan molekul bermuatan. Jika suatu larutan campuran protein diletakkan di antara kedua elektroda, molekul yang bermuatan akan berpindah ke salah satu electrode dengan kecepatan tergantung pada muatan bersihnya, dan tergantung pada medium penyangga yang digunakan (Montgomery et al., 1983). Kecepatan gerak albumin dalam elektroforesa adalah 6,0 dalam buffer berkekuatan ion 0,1 pH 8,6 (Pesce and Lawrence, 1987) 2. Kromatografi Kromatografi meliputi cara pemisahan bahan terlarut dengan memanfaatkan perbedaan kecepatan geraknya melalui medium berpori (Sudarmadji, 1996). Metode ini didasarkan pada perbedaan kelarutan dan sifat asam basa pada masing-masing fraksi protein. Ada tiga teknik kromatografi yang biasanya dipergunakan untuk pemisahan protein yaitu kromatografi partisi yang biasa dilakukan antara lain dengan penambahan asam tungstat, seng

dan kromatografi penukar ion, dan kromatografi lapis tipis (WIrahadikusumah, 1981). 3. Pengendapan protein sebagai garam Sebagian besar protein dapat diendapkan dari larutan air dengan penambahan asam tertentu, seperti asam triklorasetat dan asam perklorat. Penambahan ini menyebabkan terbentuknya garam protein yang tidak larut. Zat pengendap lainnya adalah asam tungstat, fosfotungstat, dan metafosfat. Protein juga dapat diendapkan dengan kation tertentu seperti Zn dan Pb (Wirahadikusumah, 1981). 4. Pengendapan protein dengan penambahan garam Pengendapan protein dengan cara penambahan garam didasarkan pada pengaruh yang berbeda daripada penambahan garam tersebut bahwa pada pada kelarutan umunya protein globuler (Wirahadikusumah, 1981). Lebih lanjut Thena wijaya (1987) menjelaskan mencapai menurun. dengan justru gugus meningkatnya akan semakin yang kekuatan ion, kelarutan protein semakin besar, tetapi setelah titik Pada tertentu kekuatan kekuatannya ion rendah protein

terionisasi dikelilingi oleh ion lawan sehingga terjadinya interaksi antar protein, dan akibatnya kelarutan protein akan menurun. Jenis garam netal yang biasa digunakan untuk pengendapan protein adalah magnesium klorida, magnesium sulfat, natrium sulfat, dan ammonium sulfat. 5. Pengendapan pada titik isoelektik Titik isoelektrik adalah pH pada saat protein memiliki kelarutan terendah dan mudah membentuk agregat dan mudah diendapkan (Sudarmadji, 1996). Berbagai protein globular mempunyai daya kelarutan yang berbeda di dalam air. Variable yang mempengaruhi kelarutan ini dalah pH, kekuatan ion, sifat dielektrik pelarut dan temperature. Setiap protein mempunyai pH isoelektrik, dimana pada pH isoelekrik tersebut molekul protein

mempunyai daya kelarutan yang minimum. Thenawijaya (1987) menjelaskan bahwa perubahan pH akan mengubah ionisasi gugus fungsional protein, yang berarti pula mengubah muatan protein. Protein akan mengendap pada titik isoelektiknya, yaitu titik yang menunjukkan muatan total protein sama dengan nol (0), sehingga interaksi antar protein menjadi maksimum. 6. Pengedapan protein dengan pemanasan Temperature dalam batas-batas tertentu dapat menaikkan kelarutan protein. Pada umunya kelarutan protein naik pada suhu lebih tinggi (0-40C). pada suhu di atas 40C kebanyakan protein mulai tidak mantap dan mulai terjadi denaturasi (Wirahadikusumah, 1981). Suwandi dkk. (1989) menjelaskan bahwa denaturasi dapat didefinisikan sebagai perubahan struktur sekunder, tersier, dan kuartener dari molekul protein tanpa terjadinya (1989) pemecahan ikatan peptide. rentang Peristiwa suhu denaturasi dan biasanya diikuti dengan koagulasi menjelaskan bahwa (penggumpalan). De Man denaturasi

koagulasi sebagian besar protein sekitas 55 sampai 75C. suhu koagulasi albumin telur 56C, albumin serum sapi 67C, dan albumin susu dapi 72C. c. Metode Folin-Wu Pada tahun 1919 Folin dan Wu (1) mengusulkan persiapan protein bebas filtrat darah dengan presipitasi dari protein dengan asam tungstat terbentuk dengan penambahan 1 bagian 10 per tungstat natrium persen dan 1 bagian 8 N asam sulfat untuk 1 darah bagian dan 7 bagian air. Mereka menyatakan bahwa filtrat hampir "netral,". filtrat harus memerlukan hanya sekitar 0,2 ml sebesar 0,1 N NaOH untuk netralisasi; nilai pH filtrat tidak diberikan. Merrill melaporkan bahwa pengendapan maksimal nitrogen dari serum antitoksin difteri oleh asam tungstat terjadi pada pH 5.0 atau lebih rendah. Pengendap protein asam Tungstat

biasanya dianggap hasil dari kombinasi dari anion asam dengan bentuk kationik protein (protein +), kembali yang membutuhkan protein untuk berada di sisi asam dari titik isoelektriknya. Titik isoelektrik protein serum jatuh pada kisaran sekitar pH 5 sampai 7 . Ini yang diharapkan, karena itu, bahwa filtrat Folin-Wu akan harus memiliki pH sekitar 5 atau kurang dengan kadar protein yang minimal. Metode Asam sulfat yang digunakan adalah dibuat dari grade reagen analitis dan 0.663 telah disesuaikan sampai dititrasi 0,663 N. 10 per natrium persen tungstat (Na2W04.2Hz0) dibuat dari dua analisis kelas yang berbeda reagen dengan perbedaan signifikan dalam hasil di penelitian ini. Kecuali jika tercatat antikoagulan yang digunakan dalam pengumpulan darah 1 tetes 20 persen kalium oksalat kering dalam tabung per 5 ml. Penyaring yang dilakukan dengan kertas Whatman No 1. Konsentrasi protein dalam filtrat ditentukan dengan metode Looney dan Walsh.\

b. Pengukuran Kadar Gula Darah (Kuantitatif) Glukosa, suatu gula monosakarida, adalah salah satu karbohidrat terpenting yang digunakan sebagai sumber tenaga bagi hewan dan tumbuhan. Glukosa merupakan salah satu hasil utama fotosintesis dan awal bagi respirasi. Dalam respirasi, serangkaian melalui reaksi

terkatalisis enzim, glukosa teroksidasi hingga akhirnya membentuk dioksida menghasilkan terutama ATP. glukosa dipecah dari polisakarida. Glukosa dan fruktosa diikat secara kimiawi menjadi sukrosa. Pati, selulosa, dan glikogen merupakan polimer glukosa umum polisakarida). Glukosa merupakan hasil fotosintesis pada tumbuhan dan beberapa prokariota. Glukosa juga terbentuk dalam hati dan otot rangka dari pemecahan simpanan glikogen (polimer glukosa) serta disintesis dalam hati dan ginjal dari zat antara melalui proses yang bagi disebut tubuh glukoneogenesis. Karbohidrat merupakan sumber energi utama manusia, yang menyediakan 4 kalori (17 kilojoule) energi pangan per gram. Pemecahan karbohidrat (misalnya pati) menghasilkan mono- dan disakarida, terutama glukosa. Melalui glikolisis, glukosa segera terlibat dalam produksi ATP, pembawa energi sel. Di sisi lain, glukosa sangat penting dalam produksi protein dan dalam metabolisme lipid. Karena pada sistem saraf pusat tidak ada metabolisme lipid, jaringan ini sangat tergantung pada glukosa. Glukosa diserap ke dalam peredaran darah melalui saluran pencernaan. Sebagian glukosa ini kemudian langsung menjadi bahan bakar sel otak, sedangkan yang lainnya menuju hati dan otot, yang menyimpannya sebagai glikogen ("pati hewan") dan sel lemak, yang menyimpannya sebagai lemak. Glikogen merupakan sumber energi dalam Sebelum dan karbon air, energi, bentuk digunakan,

cadangan yang akan dikonversi kembali menjadi glukosa pada saat dibutuhkan lebih banyak energi. Meskipun lemak simpanan dapat juga menjadi sumber energi cadangan, lemak tak pernak secara langsung dikonversi menjadi glukosa. Fruktosa dan galaktosa, gula lain yang dihasilkan dari pemecahan karbohidrat, langsung diangkut ke hati, yang mengkonversinya menjadi glukosa. Darah manusia normal mengandung glukosa dalam jumlah atau konsentrasi tetap, yaitu antara 70-100 mg tiap 100 ml darah. Glukosa darah ini dapat bertambah setelah kita makan makanan sumber karbohidrat, namun kira-kira 2 jam setelah itu, jumlah glukosa darah akan kembali pada keadaan semula. Pada orang yang menderita diabetes mellitus atau kencing manis, jumlah glukosa darah lebih besar dari 130 mg per 100 ml darah (Poedjiadi, 1994). Dalam ilmu kedokteran, gula darah adalah istilah yang mengacu kepada tingkat glukosa di dalam darah. Konsentrasi gula darah, atau tingkat glukosa serum, diatur dengan ketat di dalam tubuh. Glukosa yang dialirkan melalui darah adalah sumber utama energi untuk sel-sel tubuh. Umumnya tingkat gula darah bertahan pada batas-batas yang sempit sepanjang hari: 4-8 mmol/l (70-150 mg/dl). Tingkat ini meningkat setelah makan dan biasanya berada pada level terendah pada pagi hari, sebelum orang makan. Diabetes mellitus adalah penyakit yang paling menonjol yang disebabkan oleh gagalnya pengaturan gula darah. Meskipun disebut "gula darah", selain glukosa, kita juga menemukan jenis-jenis gula lainnya, seperti fruktosa dan galaktosa. Namun demikian, hanya tingkatan glukosa yang diatur melalui insulin. Glukosa terbentuk dari karbohidrat dalam makanan dan

disimpan sebagai glikogen dalam hati dan otot rangka. Kadar glukosa dipengaruhi oleh 3 macam hormon yang dihasilkan oleh kelenjar pankreas. Hormon-hormon itu adalah : insulin, glukagon, dan somatostatin. Insulin dihasilkan oleh sel-sel , mendominasi gambaran

metabolik. Hormon ini mengatur pemakaian glukosa melalui banyak cara : meningkatkan pemasukan glukosa dan kalium ke dalam sebagian

besar sel; merangsang sintesis glikogen di hati dan otot; mendorong perubahan glukosa menjadi asam-asam lemak dan trigliserida; dan meningkatkan sintesis protein, sebagian dari residu metabolisme glukosa. Secara keseluruhan, efek hormone ini adalah untuk mendorong penyimpanan energi dan meningkatkan pemakaian

glukosa. Sedangkan, Glukagon dihasilkan oleh sel-sel , meningkatkan sintesis protein dan menstimulasi glikogenolisis (pengubahan glikogen cadangan menjadi glukosa) dalam hati; ia membalikkan efek-efek insulin. Somatostatin dihasilkan oleh sel-sel delta, menghambat sekresi glukagon dan insulin; hormone ini juga menghambat hormone pertumbuhan dan hormone-hormon hipofisis yang mendorong sekresi tiroid dan adrenal. Saat setelah makan atau minum, terjadi peningkatan kadar gula darah yang merangsang pankreas menghasilkan insulin untuk mencegah kenaikan kadar gula darah lebih lanjut. Insulin memasukkan gula ke dalam sel sehingga bisa menghasilkan energi atau disimpan sebagai cadangan energi. Adanya kelainan sekresi insulin, kerja insulin, atau kombinasi keduanya, akan berpengaruh terhadap konsentrasi glukosa dalam darah. Penurunan kadar glukosa darah (hipoglikemia) terjadi akibat asupan makanan yang tidak adekuat atau darah terlalu banyak mengandung insulin. Peningkatan kadar glukosa darah (hiperglikemia) terjadi jika insulin yang beredar tidak mencukupi atau tidak dapat berfungsi dengan baik; keadaan ini disebut diabetes mellitus. Apabila kadar glukosa plasma atau serum sewaktu (kapan saja, tanpa mempertimbangkan makan terakhir) sebesar 200 mg/dl, kadar glukosa plasma/serum puasa yang mencapai > 126 mg/dl, dan glukosa plasma/serum 2 jam setelah makan (post prandial) 200 mg/dl biasanya menjadi indikasi terjadinya diabetes mellitus. Metode Reduksi Karbohidrat 1. Metode Somogyi-Nelson Metode Nelson/Somogyi merupakan yang terbaik bila digunakan untuk uji aktivitas enzim karena memberikan respon pewarnaan

stoikiometri dengan oligosakarida homolog dengan berbagai derajat polimerisasi sehingga memberikan pengukuran yang benar dari ikatan-ikatan glikosida yang terpotong yang menunjukkan aktivitas enzimnya 2. Fehling Fehling adalah salah satu metode reduksi yang digunkan untuk mengidentifikasi gula pereduksi. Gula reduksi adalah gula yang dapat mereduksi Fehling menjadi tembaga oksida yang mengendap berwarna merah merah (ion kupri tereduksi menjadi ion kupro). Larutan Fehling A mengandung ionkupri CuSO 4, sedangkan Fehling B mengandung campuran alkali (NaOH dan KNaC 4H4O6). Gula reduksi dengan alkali (Fehling B) akan bereaksi membentuk enediol, kemudian enediol ini dengan ion kupri (Fehling A) membentuk ion kupro dan campuran asam-asam. Selanjutnya ion kupro dalam suasana basa akan membentuk kupro hidroksidayang dalam keadaan panasa akan mendidih dan mengendap menjadi endapan kupro oksida (Cu2O) yang berwarna merah bata (Kuswurj 2009). 3. Metode Follin Wu Metode ini digunakan dalam analisis kuantitatif gula dalam darah. Prinsip pengukuran kadar glukosa darah dengan metode Folin Wu adalah ion kupri akan direduksi oleh gula dalam darah menjadi kupro dan mengendap menjadi Cu2O. Penambahan pereaksi fosfomolibdat akan melarutkan Cu2O dan warna larutan menjadi biru tua, karena ada oksida Mo. Dengan demikian, banyaknya Cu 2O yang terbentuk berhubungan linier dengan banyaknya glukosa di dalam darah. Filtrat yang berwarna biru tua yang terbentuk akibat melarutnya Cu2O karena oksida Mo dapat diukur kadar glukosanya dengan menggunakan spektrofotometer pada panjang gelombang 660 nm. Dalam penentuan kadar glukosa darah, protein yang juga terkandung dalam darah harus diendapkan atau didenaturasi terlebih dahulu. Setelah proses tersebut barulah darah mengalami proses pemanasan dan penambahan reagen Cu alkanis dan reagen fosfomolibdat untuk memberikan warna biru secara bervariasi tergantung konsentrasi dari molekul. Hal ini perlu dilakukan ( penambahan fosfomolibdat ) agar pengukuran dapat dilakukan

dengan menggunakan spektrofotometri UV/Vis karena Cu+ memiliki warna yang sangat kurang kuat (merah) sehingga kuran sensitif yang dapat mengakibatkan kesalahan pengukuran menjadi besar. Variasi warna tersebut kemudian diukur absorbannya dengan spektrofotometer untuk menentukan konsentrasi yang terbentuk. penentuannya cukup mudah, yaitu dengan menggunakan kurfa kalibrasi dari Absorbansi Cu alkanis yang terukur. Penentuan dengan kadar cara selanjutnya spektrofotometri. dilakukan Untuk

mengukur absorbansinya maka ditambahkan Cu alkanis dan juga fosfomolibdat. Absorbansi ini sebanding dengan konsentrasi glukosa yang akan diukur. Makin biru pekat warna larutan Kadar glukosa yang maka makin ini besar konsentrasi kita glukosa yang terkandung. diketahui bisa membantu memprediksi metabolisme yang mungkin terjadi dalam sel dengan kandungan gula yang tersedia. Jika kandungan lglukosa dalam tubuh sangat berlebih maka glukosa tersebut akan mengalami reaksi katabolisme secara enzimatik untuk menghasilkan energy. Namun jika kandungan glukosa tersebut dibawah batas minimum,maka asam piruvat yang dihasilkan dari proses katabolisme bisa mengalami proses enzimatik secara anabolisme melalui glukoneogenesis untuk mensintesis glukosa dan memenuhi kadar normal glukosa dalam darah ( dalam serum atau plasma darah ) yaitu 65-110 mg/dL (3,6-6,1 mmol/L), NILAI RUJUKAN

Gula darah sewaktu a. DEWASA : Serum dan plasma : sampai dengan 140 mg/dl; Darah lengkap : sampai dengan 120 mg/dl b. ANAK : sampai dengan 120 mg/dl c. LANSIA : Serum dan plasma : sampai dengan 160 mg/dl; Darah lengkap : sampai dengan 140 mg/dl.

Gula darah puasa a. DEWASA : Serum dan plasma : 70 110 mg/dl; Darah lengkap : 60 100 mg/dl; Nilai panik : kurang dari 40 mg/dl dan > 700 mg/dl b. ANAK : Bayi baru lahir : 30 80 mg/dl; Anak : 60 100 mg/dl c. LANSIA : 70 120 mg/dl.

Gula darah post prandial a. DEWASA : Serum dan plasma : sampai dengan 140 mg/dl; Darah lengkap : sampai dengan 120 mg/dl b. ANAK : sampai dengan 120 mg/dl c. LANSIA : Serum dan plasma : sampai dengan 160 mg/dl; Darah lengkap : sampai dengan 140 mg/dl.

c.Kreatinin darah Kreatinin merupakan produk sisa dari perombakan kreatin fosfat yang terjadi di otot yang merupakan zat racun dalam darah, terdapat pada seseorang yang ginjalnya sudah tidak berfungsi dengan normal. Sejumlah besar kreatinin yang terdapat dalam sirkulasi darah akan ditapis keluar bersama dengan urin, dan tidak diserap kembali ke dalam darah. Kreatin adalah asam organic bernitrogen yang terdapat secara alami di dalam hewan vertebrata. Kreatin dapat membantu menyediakan cadangan energi bagi jaringan otot dan saraf. Kreatin ditemukan pertama kali oleh Derek Edward Bye pada tahun 1832 sebagai komponen dari otot rangka. Nama kreatin sendiri berasal dari bahasa Yunani, dari kata Kreas yang berarti daging. Batas normal ureum : 20 40 mg/dl. Batas normal kreatinin : 0,51,5 mg/dl (Tanyuri, 2008). Kreatinin terbentuk akibat penguraian otot.

Tingkat kreatinin dalam darah mengukur fungsi ginjal. Tingkat yang tinggi biasanya karena masalah dalam ginjal. Rasio kadar asam urat/kreatinin dalam urin sewaktu: Rasio > 0.8 menandakan over-production. Bila rasio ini > 0.9, menandakan adanya acute uric acid nephropathy. Bila rasio ini < 0.7 , menandakan terjadi hiperurisemia akibat gagal ginjal (Schlattner dkk., 2006). Kreatinin merupakan produk penguraian keratin. Kreatin disintesis di hati dan terdapat dalam hampir semua otot rangka yang berikatan dengan dalam bentuk kreatin fosfat ( creatin phosphate, CP), suatu senyawa penyimpan energi. Dalam sintesis ATP (adenosine triphosphate) dari ADP (adenosine diphosphate), kreatin fosfat diubah menjadi kreatin dengan katalisasi enzim kreatin kinase (creatin kinase, CK). Seiring dengan pemakaian energi, sejumlah yang kecil diubah secara ireversibel menjadi dan kreatinin, selanjutnya difiltrasi oleh glomerulus

diekskresikan dalam urin. Jumlah kreatinin yang dikeluarkan seseorang setiap hari lebih bergantung pada massa otot total daripada aktivitas otot atau tingkat metabolisme protein, walaupun keduanya juga menimbulkan efek. Pembentukan kreatinin harian umumnya tetap, kecuali jika terjadi cedera fisik yang berat atau penyakit degeneratif yang menyebabkan kerusakan masif pada otot. Kreatin disintesis di hati dan terdapat dalam hampir semua otot rangka yang berikatan dengan dalam bentuk kreatin fosfat (creatin phosphate, CP), suatu senyawa penyimpan energi. Dalam sintesis ATP ( adenosine triphosphate) dari ADP (adenosine diphosphate), kreatin fosfat diubah menjadi kreatin dengan katalisasi enzim kreatin kinase (creatin kinase, CK). Seiring dengan pemakaian energi, sejumlah kecil diubah secara ireversibel menjadi kreatinin, yang selanjutnya difiltrasi oleh glomerulus dan diekskresikan dalam urin (Anonim, 2008).

Sejumlah besar kreatinin yang terdapat dalam sirkulasi darah akan ditapis keluar bersama dengan urin, dan tidak diserap kembali ke dalam darah. Oleh karena itu rasio konsentrasi kreatinina di dalam darah dan urin, dapat digunakan untuk menghitung rasio tapis kreatinina (bahasa Inggris: creatinine clearance, CrCl), yang setara dengan laju filtrasi glomerular (bahasa Inggris: glomerular fltration rate, GFR). Perhitungan kadar kreatinin menggunakan metode Jaffe yang merupakan salah satu pengembangan metode kolorimetri. berdasarkan reaksi antara kreatinin dengan pikrat dalam suasana basa, membentuk kompleks kreatinin pikrat berwarna jingga yang dapat diukur menggunakan spektrofotometer visibel pada alpha 492 nm. Protein darah dapat mengganggu penetapan kadar kreatinin. Perhitungan kadar kreatinin darah/plasma AU-AB / AS-AB X (5 X 0,006) X 15/25 X 100 (10 X 0,1) X mg/dl 1.4 Materi (Alat dan Bahan) Alat 1. Gelas Beker 2. Pipet tetes dan pipet volumetri 3. Corong 4. Tabung Reaksi 5. Kertas Saring 6. Gelas Ukur 7. Kuvet dan Spektrofotometer 8. Mikro pipet

Bahan untuk pembuatan filtrat bebas protein 1. Darah Segar 2. Na-tungstat 10 % 3. Asam sulfat 2/3 N 4. Aquadest Bahan untuk pengukuran kadar glukosa 1. Filtrat darah Folin-Wu 2. Larutan tembaga alkalis 3. Pereaksi asam fosfomolibdat 4. Larutan standar glukosa 0,1 mg/ml Bahan untuk penetapan kadar kreatinin 1. Darah/plasma bebas protein 2. Larutan asam pikrat jenuh 3. Larutan NaOH 10% 4. Larutan standar kreatinin mengandung 0,006 mg/ml 5. Larutan pikrat alkalis

1.5

Metode (Cara Kerja)

a. Pembuatan Filtrat Darah Bebas Protein 1. Darah disiapkan sebanyak 3 ml 2. Kemudian dimasukkan ke dalam gelas beker yang berisi aquadest 21 ml 3. Dimasukkan Na-Tungstat 10 % sebanyak 3 ml dan asam sulfat (H2S04) sebanyak 3 ml 4. Beker gelas digoyangkan hingga semua larutan tercampur 5. Didiamkan selama 5 menit lalu disaring dengan kertas saring 6. Filtrat ditampung ke dalam tabung reaksi

b. Penetapan kadar glukosa darah (kuantitatif)


BAHAN Filtrat folin wu (ml) standar glukosa 0,1 g/ml (ml) aquadest (ml) tembaga alkalis (ml) panaskan dalam air 1000 C selama 8 menit, dinginkan selama 3 menit as.fosfomolibdat (ml) encerkan sampai 25 ml, kemudian baca pada =420 nm 1 2 2 2 Tabung 3 2 2 2

4 2 2 2

KETERANGAN : Tabung 1 = larutan unknown Tabung 3 = larutan standard

Tabung 4 = blanko c. Penetapan Kadar Kreatinin 1. Siapkan 3 tabung, Tabung 1 sebagai blanko, Tabung 2 sebagai standart, dan tabung 3 sebagai uji 2. Pada tabung 1, dimasukkan 1ml aquadest, 0,5ml larutan pikrat alkalis, dan NaOH 10% sebanyak 0,1ml 3. Pada tabung 2, dimasukkan 0,5ml larutan standart kreatinin, 1,5ml aquadest, 0,5ml larutan pikrat alkalis dan 0,1ml NaOH 10% 4. Pada tabung 3, dimasukkan 1ml filtrate Folin-Wu, 0,5ml larutan pikrat alkalis dan 0,1ml larutan NaOH 10% 5. Masing masing tabung dicampurkan dengan baik, dan didiamkan selama 15menit. 6. Amati dan catat perubahan warna yang terjadi. 7. Baca serapan masing masing tabung pada Spektrofotometer pada = 520 nm.

1.6

Hasil Pengamatan dan Lampiran Foto

a. Hasil Pengamatan Pembuatan Filtrat Darah Bebas Protein Perlakuan terhadap sampel darah Setelah penambahan aquadest Setelah penambahan Na Tungstat Setelah ditambahkan H2SO4 Filtrat yang dihasilkan setelah disaring Adam (1 ml) Yuni (3 ml)

Setelah ditambahkan aquadest 7 ml berwarna merah Merah pekat

Setelah pemberian aquadest 21 ml berwarna merah Merah pekat

Merah hitam Tidak begitu bening

Merah hitam Filtrat bening

b. Hasil Pengamatan Pengukuran Kadar Glukosa Tabung 1: filtrate folin wu + tembaga alkalis = berwarna biru, jika dipanaskan ditambahkan menjadi warna hijau kebiruan, kemudian as.fosfomolibdat menghasilkan

warna bening putih. Tabung 3: standar glukosa + tembaga alkalis = berwarna biru, jika dipanaskan menjadi warna hijau yang kemudian berubah menjadi warna coklat, kemudian diberi as.fosfomolibdat menghasilkan warna biru dongker. Tabung 4: aquadest + tembaga alkalis = biru, jika dipanaskan menjadi warna biru, kemudian ditambahkan as. Fosfomolibdat menghasilkan warna bening dan berbusa. Tabung ke1 3 Absorban 0,066 0,735

0,009

c. Hasil Pengamatan penetapan kreatinin darah

Blanko = kuning Standar = orange kemerahan (senja) Uji = kuning

Absorbansi spektro uv-visible Au (adam) = 0,270 A AB (adam) = 0,077 A As (adam) = 3,350 A Au (yuni) = 0,089 A AB (yuni) = 0,077 A As (yuni) = 3,35

b. Lampiran Foto Pembuatan filtrat bebas protein (adam)

(Darah adam) (darah + na tungstat) (darah +H2SO4)

(darah + aquadest) (darah diaduk)

Pembuatan filtrat bebas protein (yuni)

(darah segar) (darah + as.sulfat+na tungstat) (saat t=0)

(setelah 5) (reagen yang dipergunakan)

(menyaring darah) (filtrate darah bebas protein)

Penentuan kadar glukosa darah

Dari kiri ke kanan = 1,3,4 1 = larutan unknown

2 = larutan standar 3 = larutan blanko

PENETAPAN KADAR KREATININ

Reagen yang dipergunakan

larutan blangko, standar, uji.

Absorbsi larutan blanko absorbsi larutan uji (adam)

1.7

Pembahasan

a. Filtrat bebas protein Pada praktikum ini kita mencoba untuk mengukur kadar gula darah, dan penetapan kadar kreatinin. Untuk mendapatkan hasil yang akurat, hal pertama yang harus dilakukan adalah membuat filtrat darah bebas protein. Pada uji penetapan kreatinin, protein darah dapat mengganggu penetapan kadar kreatinin. Maka dibutuhkan filtrat darah bebas protein untuk melakukan penetapan kadar kreatinin. Selain itu filtrat darah bebas protein juga kadar digunakan untuk pengukuran

urea, asam amino, klorida, dan NPN (Non Protein Nitrogen). Ada 2 metode dalam pembuatan filtrat darah bebas protein yaitu metode Somogy dan metode Folin-wu. Seperti yang kita ketahui metode Follin Wu menggunakan tungstat dan 2 pereaksi yaitu Na Asam sulfat. Dalam

metode Folin-Wu dimana darah segar ditambahkan utamanya aquadest yang tujuan agar sebagai pengencer

protein larut dalam bagian air sehingga mudah untuk diendapkan. Na- tungstat 10% digunakan sebagai pengendap proteinnya seperti albumin yang terlarut dalam air. Fungsi tersebut terlihat jelas pada saat praktikum dimana setelah penambahan Natungstat terjadi penggumpalan. Sedangkan Asam sulfat 2/3 N digunakan sebagai katalisator sehingga reaksi berjalan lebih cepat tanpa ikut bereaksi sehingga tidak mempengaruhi hasil. Setelah didiamkan selama 5 menit darah ditambahkan berwarna kerusakan. Kemudian darah disaring dengan kertas saring atau bisa juga disentrifuge dan menghasilkan filtrat berupa cairan bening yang sudah bebas dari protein dan berwarna bening. Filtrate darah dari probandus perempuan berwarna bening sedangkan berwarna reaksi pada bening probandus agak laki-laki kekuningan. yang filtrate belum yang 2 coklat yang sudah tersebut yang reagen pekat

menunjukan darah sudah mengalami

Menurut kami hal ini terjadi karena pengendapan Seharusnya sempurna.

sudah jadi diuji menggunakan peraksi

biuret dimana jika masih berwana biru maka di dalam filtrate masih terdapat protein yang belum diendapkan. Namun praktikum sehingga kali uji ini kami tidak akan menggunakan kualitatif tersebut,

ditakutkan

mempengaruhi hasil pengukuran kadar glukosa ataupun kadar kreatinin. Protein dapat diendapkan karena memiliki berbagai sifat diantaranya bersifat sebagai amfoter yakni memiliki 2 muatan yang berlainan dalam satu molekul atau dikenal juga sebagai zwitter ion. Sifat ini membuat protein memiliki muatan yang berbeda pada ph yang berbeda pula akibatnya protein dapat larut pada rentang pH tertentu dimana protein bermuatan. Suatu saat di pH tertentu protein akan mencapai titik iso elektrik, total yakni pH dimana sama jumlah muatan protein

dengan nol (muatan positif = muatan negatif), hal ini akan mempengaruhi kelarutan protein. Pada titik iso elektrik, kelarutan Metode merupakan protein protein yang metode sangat kami rendah gunakan garam. pada pada sehingga protein dapat mengendap. pengendapan

dengan yang

penambahan berbeda dari

Penambahan garam didasarkan pada pengaruh penambahan garam tersebut

kelarutan umumnya

protein dengan

globular.

Pada

meningkatnya

kekuatan ion, kelarutan protein semakin besar, tetapi setelah mencapai titik tertentu kekuatannya justru akan semakin menurun. Pada kekuatan ion rendah, gugus protein yang terionisasi dikelilingi akibatnya menurun. b. Pembahasan Glukosa Darah Kadar memprediksi mungkin terjadi gula kandungan glukosa darah perlu yang dengan Jika diketahui karena dapat membantu kita metabolisme dalam yang sel tersedia. Pengukuran kadar oleh ion lawan sehingga akan terjadinya interaksi antar protein dan kelarutan protein

kandungan glukosa dalam tubuh normal maka glukosa tersebut akan mengalami reaksi untuk katabolisme secara enzimatik Akan menghasilkan energy.

tetapi, jika kadar glukosa darah sangat berlebih dan kelebihan tersebut tidak dapat dimetabolisme insulin Namun asam karena untuk jika piruvat ketidakmampuan memetabolismenya. batas minimum,maka

kandungan glukosa tersebut dibawah yang dihasilkan dari proses katabolisme bisa mengalami proses enzimatik secara

anabolisme untuk

melalui

glukoneogenesis glukosa dan

mensintesis

memenuhi kadar normal glukosa dalam darah ( dalam serum atau plasma darah ) yaitu 65-110 mg/dL (3,6-6,1 mmol/L). Begitu kadar sangat pentingnya darah untuk mengetahui sehingga mencegah gula dianjurkan

penghitungan akan kadar gula darah kejadian yang tidak diinginkan seperti diabetes mellitus. Praktikum kali ini mencoba menghitung kadar gula darah pada kadar probandus. glukosa Dalam ini penentuan digunakan darah

filtrate bebas protein karena jika filtrate mengandung protein akan mengganggu hasil reaksi. Pada pengukuran kadar glukosa darah dipersiapkan tiga tabung reaksi, ketiga tabung diisi dengan 2 ml filtrate, 2 ml standar glukosa dan 2 ml aquades, masing-masing tabung ditambahkan 2 ml larutan tembaga Larutan ditambahkan karena alkalis (cupri tartrat). biru ketika kupritartrat pereaksi ini

ditambahkan untuk membentuk warna fosfomolibdat, larutan

mengandung asam laktat dan ion Cu +. Hal ini sesuai dengan prinsip uji tauber yang memberikan hasil positif (warna biru) pada larutan yang mengandung monosakarida (glukosa).

Dari dihasilkan

data pada

pengamatan penambahan

terlihat antara

pada tabung 4 (blanko) warna biru yang aquadest 2ml dengan tembaga alkalis 2ml itu dikarenakan warna dari tembaga alkalisnya dipanaskan itu sendiri, dan tidak ketika berubah warnanya

karena tidak terjadi reaksi, dan ketika ditambahkan asam fosfomolibdat 2 ml mengkasilkan karena sabun). Pada tabung 3 (standar) dari data yg terlihat ketika standar glukosa 0,1 g/ml sebanyak 2 ml ditambahkan + tembaga tembaga alkalis 2 ml itu menghasilkan sendiri. Dan warna biru, warna ini dihasilkan dari alkalisnya ketika di panaskan warnanya berubah menjadi hijau yang kemudian berubah jadi coklat. Setelah ditambahkan asam fosfomolibdat warna larutan berubah menjadi biru pekat, hal ini karena pereaksi fosfomolibdat akan melarutkan Cu2O dan warna larutan menjadi biru tua, karena ada oksida Molibdat. Pada tabung 1 (uji) penambahan filtrate folin wu 2 ml dengan tembaga alkalis 2ml menghasilkan warna biru. Dan ketika di panaskan bening. warnanya Setelah berubah menjadi asam warna bening berbusa sendiri fosfomolibdat

termasuk senyawa saponin (senyawa

ditambahkan asam fosfomolibdat warna berubah menjadi bening. Pada prinsipnya pengukuran kadar glukosa darah dengan metode Folin Wu adalah ion kupri akan direduksi oleh gula dalam darah menjadi kupro dan mengendap menjadi Cu2O. Penambahan pereaksi fosfomolibdat akan melarutkan Cu2O dan warna larutan menjadi biru tua, karena ada oksida Mo. Dengan demikian, banyaknya Cu2O yang terbentuk berhubungan linier dengan banyaknya glukosa di dalam darah. Filtrat yang berwarna biru tua yang terbentuk glukosanya akibat melarutnya Cu2O karena oksida Mo dapat diukur kadar dengan menggunakan panjang dengan uv-visible spektrofotometer gelombang 420 nm. Pengukuran spektrofotometer pada

menghasilkan serapan untuk blangko 0.010, standar uji 0.735 dan untuk uji 0.066 sehingga jika dihitung dengan rumus yang ada

Didapatkan probandus Sebenarnya

kadar yaitu kadar

glukosa 7.724 glukosa

darah mg/dL. normal

seorang sebelum makan 70-120 mg/dL.

Hasil yang didapat memang tidak baik. Namun menurut kami angka tersebut dikarenakan pembanding yang dipakai itu adalah 0.1mg/ml atau sebanding dengan 10 mg/dL. Selain itu, kami juga memperkirakan penyebab hasil yang tidak baik adalah karena filtrat yang digunakan masih mengandung protein, sehingga protein tersebut menggangu absorbance. Penetapan Kadar Kreatinin Darah terdapat zat dari pada adalah hewan oksigen, cairan tingkat bahan dan yang tinggi hasil lain

yang berfungsi sebagai alat transportasi seperti metabolisme tubuh, pertahanan tubuh serangan kuman, sebagainya. Darah pada tubuh manusia mengandung 55% plasma darah (cairan darah) dan 45% sel-sel darah (darah padat). Jumlah darah yang ada pada tubuh kita yaitu sekitar sepertigabelas berat tubuh orang dewasa atau sekitar 4 atau 5 liter. Darah cair atau plasma darah adalah cairan darah berbentuk butiranbutiran darah. Di dalamnya terkandung benang-benang fibrin / fibrinogen yang berguna terbuka. untuk menutup luka yang

Isi Manusia :

Kandungan

Plasma

Darah

1. Gas oksigen, nitrogen dan karbondioksida 2. Protein seperti fibrinogen, albumin dan globulin 3. Enzim 4. Antibodi 5. Hormon 6. Urea 7. Kreatinin 8. Sari makanan dan mineral seperti glukosa, gliserin, asam lemak, asam amino, kolesterol, dsb. Dengan kadungan seperti ini, darah dapat dijadikan tes untuk menentukan kadar ataupun penyakit yang dapat diderita seseorang. Praktikum kali ini dilakukan pengujian penggujian biokimia kreatinin. darah Seperti yaitu yang

diketahui kreatinin merupakan produk sisa dari perombakan kreatin fosfat yang terjadi di otot yang merupakan zat racun dalam darah, terdapat pada seseorang yang ginjalnya sudah tidak berfungsi sirkulasi dengan normal. Sejumlah darah akan ditapis keluar besar kreatinin yang terdapat dalam bersama dengan urin, dan tidak diserap kembali ke dalam darah. Kreatin adalah asam organik bernitrogen yang terdapat

secara

alami

di

dalam energi

hewan bagi

vertebrata. Kreatin dapat membantu menyediakan jaringan otot cadangan dan saraf. Penetapak

kiadar kreatini dapat dijadikan acuan untuk mengetahui CGF ginjal. Metode mendeteksi yang kreatinin digunakan adalah unutk dengan

metode jaffe. Prinsipnya

adalah reaksi

antara kreatinin dengan pikrat dalam suasana basa, membentuk kompleks kreatinin pikrat berwarna jingga dan diukur menggunakan spektrofotometer visibel pada ini nm. Metode

spektrofotometer

berdasarkan

absorban yang diserap oleh kreatinin pikrat sehingga kadarnya akan dapat diperiksa. Kali ini dilakukan terhadap 2 probandus. Yaitu perempuan usia

20tahun dengan berat

dan lelaki

usia 20 tahun dengan berat badan . Filtrate yang digunakan adalah filtrate follin wu yang merupakan filtrate bebas protein. ditambahkan alkalis dalam Filtrate inilah yang larutan basa pikrat yaitu suasana dengan

dengan penambahan NAOH 10%. Selain

filtrate, dibutuhkan juga larutan blangko yaitu larutan aquadest yang ditambahakan pereaksi yang sama

dengan filtrate serta dibuat pula larutan standar uji dengan konsentrasi kreatinin 0.006 mg/mL. Reaksi tautometer berwarna direaksikan alkalis. tersebut kreatinin merah dengan ini Kejadian bila berdasarkan pikrat larutan terlihat yang pikrat saat kreatinin

praktikum, untuk larutan standar uji terlihat warna yang menjadi merah , sedangkan untuk larutan blangko tidak terlihat warna merah sedikitpun dan itu membuktikan bahwa tidak ada kreatinin yang terkandung. merah Sedangkan meskipun pada terlihat larutan uji masih terlihat lembayunglembayung membuktikn mengandung juga kuningnnya. Larutan uji tersebut bahwa kreatinin didalamnya dalam kadar

yang sangat sedikit. Reaksiya berikut : dapat dijelaskan sebagai

Pada pemeriksaan kadar kreatinin dalam darah probandus laki-laki sekitar yaitu

sedangkan

pada probandus perempuan absorban yang didapat kadar laki-laki . didapatkan 0.107 setelah kadar mg/dL

perhitungan probandus sedangkan normalnya, perempuan rentan probandus

probandus kadar

perempuan laki-laki

didapat kadar 7.694x10-3. Jika dilihat normal dewasa 0.7 1.2 mg/dL dan yang 0.5 0.9 mg/dL. Menurut ada, kadar berada kreatinin dibawah laki-laki yang

batas. Namun kadar kreatinin yang ada masih dapat menunjukan bahwa ginjal masih berfungsi dengan baik, jika kadar kreatinin melebihi normal menunjukan fungsi ginjal menurun. Oleh karena itu kreatinin dianggap lebih sensitif dan merupakan indikator khusus pada penyakit ginjal dibandingkan uji dengan kadar nitrogen urea darah (BUN). Sedikit peningkatan menandakan (kekurangan menjadi kadar terjadinya volume BUN cairan); dapat namun ginjal. hipovolemia

kadar kreatinin sebesar 2,5 mg/dl dapat indikasi kerusakan Kreatinin serum sangat berguna untuk mengevaluasi fungsi glomerulus.

Jumlah kreatinin yang dikeluarkan setiap organisme setiap hari berbedabeda. Pernyataan iini tebukti dengan 2orang probandus yang bebeda kadarnya berbeda pula. Biasanya lelaki memiliki kadar kreatinin lebih besar disbanding dengan perempuan, karena kadar kreatinin bergantung pada massa otot total daripada aktivitas otot atau tingkat metabolisme protein. Selain itu, ada keadaan-keadaan yang membuat kreatinin meningkatan seperti : gagal ginjal akut dan kronis, nekrosis tubular akut, glomerulonefritis, hipertensi nefropati esensial, gagal diabetik, pielonefritis, eklampsia, preeklampsia, ginjal (syok dehidrasi, penurunan aliran darah ke berkepanjangan, jantung kongestif), rhabdomiolisis, lupus nefritis, kanker (usus, kandung kemih, testis, uterus, prostat), leukemia, penyakit Hodgkin, diet tinggi protein (mis. daging sapi kadar tinggi [ karena terjadi penyerapan kretiinin dari luar], unggas, dan ikan [efek minimal]). Selain makanan ada pula obatobatan kreatinin dapat yang mempengaruhi Obat-obatan kadar kadar yang darah.

meningkatkan sefalotin),

kreatinin

adalah : Amfoterisin B, sefalosporin (sefazolin, aminoglikosid

(gentamisin), simetidin, kemoterapi

kanamisin, asam sisplatin,

metisilin, obat trimetoprim,

askorbat,

barbiturat, litium karbonat, mitramisin, metildopa, triamteren. Selain itu pula, terdapat Penurunan pada kadar : kreatinin otot dapat dijumpai distrofi

(tahap akhir), myasthenia gravis. 1.8 Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan yang diperoleh maka dapat disimpulkan, bahwa, 1. Protein di dalam darah / plasma dapat diendapkan dengan metode Folin. 2. Metode follin wu berdasarkan pengendapan dengan penambahan garam. 3. Filtrat yang dihasilkan akan berwarna bening. 4. Perbandingan kadar gula darah uji dan absorban dengan kadar gula darah standar dan absorbanya sebanding 5. Kadar gula akan naik sesaat setelah kita makan. 6. Intensitas warna biru merupakan ukuran banyaknya tembaga yang direduksi sebanding dengan jumlah glukosa yang ada.

7. Absorbance yang didapat unutk pengukuran kadar glukosa adalah 0.066 amstrong. 8. Absorbance kreatinin yang dihasilkan probandus laki-laki 0.270 A, dan probandus perempuan 0.089A. 9. Tidak mungkin kadar kreatinin tidak ada dalam darah. 10. Kadar kreatinin dapat dipengaruhi oleh aktivitas, asupan protein dll.

DAFTAR PUSTAKA

[Anonim]. 2004. Gula dan Lemak Darah. Yayasan Spiritia: Jakarta. [Anonim]. 2007. Hukum BeerLambert. http://www.chem-is2007. Pengenalan Glukosa. try.org (22 Desember 2007).

[Anonim]. Kepada

http://dianais82.tripod.com/id1.ht ml (22 Desember 2007).

[Anonim]. Spectrophotometer UV/VIS.

2007. Absorbsi

http://sentrabd.com/main/info/Insi ght/Spectrophotometer.htm Desember 2007). (22

Anna

Poedjiadi,

1994.

Dasar-

Dasar Biokimia. Penerbit UI-Press: Jakarta.

Girinda A. 1989. Biokimia Patologi. Bogor: IPB Robert.K.Murray.biokimia harper.macGraw and hill.2000. page 829.

(1 Juni 2010). Schlattner U, Tokarska-Schlattner M, Wallimann T. 2006. Mitochondrial creatine kinase in human health and disease. 2006 Feb;1762(2):164-80. Biochim Biophys Acta. Review.

http://digilib.ubaya.ac.id/skripsi/far masi/F_724_1940808/F_724_Bab %20II.pdf

Azizahwati,

Penuntun

Praktikum

Biokimia, Laboratorium Biokimia Jurusan Farmasi FMIPA UI, 1994, Hal edisi dr. Murray, 14, Petrus K. Robert, Penerbit 36-44. buku Ganong, W. F, Fisiologi Kedokteran kedokteran, EGC, alih bahasa oleh Andrianto. Daryl K.

Granner, Peter A. Mayes, Victor W.R, Biokimia Harper edisi 22, Penerbit bku kedokteran, EGC.