Anda di halaman 1dari 5

TUGAS

1. Nutrisi pada Pasien Cedera Kepala

1.1 Perubahan Metabolisme Pasca Trauma Nutrisi merupakan komponen penting pada pasien cedera kepala. Oleh karena itu nutrisi harus diberikan secara dini agar dapat memenuhi kebutuhan nutrisi ketika stabilitas hemodinamik dicapai. Pada pasien cedera kepala terjadi gangguan keseimbangan metabolisme tubuh, berupa hipermetabolisme dan katabolisme, sehingga tubuh dapat kekurangan protein dan cadangan nutrien. Fase-fase respon inflamasi sistemik pada cedera kepala atau trauma merupakan sarana yang penting untuk menginterprestasikan kejadian metabolik komplek yang terjadi selama trauma. mendiskripsikan ada 2 fase yaitu fase ebb dan fase flow (Debora, 2009). Fase ebb terdiri atas respon awal tehadap injuri dimana keadaan hemodinamik tidak stabil, ekstremitas dingin dan hipometabolisme sering terjadi. Fase ebb lamanya bervariasi umumnya berlangsung 24 jam pertama dan paling lama selama 3 hari, gejala yang muncul adalah kardiak output yang rendah dan penurunan perfusi jaringan. Pada fase ebb terjadi penurunan penggunaan substrat dan penurunan fungsi dari sel-sel akan terdepresi pada mayoritas jaringan tubuh (Debora, 2009). Fase flow ditandai dengan peningkatan kardiak output dan peningkatan kebutuhan energi dan ekskresi nitrogen, pada fase hipermetabolik ini terjadi pelepasan insulin yang cukup tinggi tetapi efek insulin ini tidak terlihat karena hormon-hormon anti insulin seperti glukagon, cathecolamin serta kortisol yang dilepaskan juga dalam kadar yang tinggi,akibat dari ketidakseimbangan hormon ini menghasilkan peningkatan mobilisasi asam amino dan asam lemak bebas dari otot perifer dan jaringan lemak, dimana sebagian besar digunakan sebagai sumber energi sedangkan yang lainnya akan dibentuk langsung menjadi glukosa dan melalui proses di hepar menjadi trigliserida. Keadaan hipermetabolik ini juga melibatkan

proses anabolik dan katabolik dengan hasil akhir tubuh kehilangan protein dan lemak yang sangat bermakna (Debora, 2009). Perubahan metabolisme selama fase ebb dan fase flow: Fase Ebb Metabolisme Hipometabolik Suhu Hipotermi Kebutuhan kalori Rendah Produksi glukosa Normal Katabolisme protein Ringan Glukosa darah Hiperglikemia Katekolamin Meningkat Glukokortikoid Meningkat Insulin Rendah Glukagon Meningkat Kebutuhan jantung Menurun Sumber: (Escallon, 2003) Flow Hipermetabolik Hipertermi Tinggi Meningkat Tinggi Normal / hiperglikemia Normal / meningkat Normal / meningkat Tinggi Normal /meningkat Meningkat

Berdasarkan hal diatas, maka pemberian nutrisi sebaiknya diberikan pada saat fase flow, yaitu pada 48 72 Jam pertama pada pasien segera setelah trauma dan retensi lambung yang minimal. Selama fase flow pada status hipermetabolik maka dukungan nutrisi penting untuk mencegahnya terjadinya laju hiperkatabolisme yang cepat dan berat (Debora, 2009). 1.2 Rumus Kebutuhan Kalori

Kebutuhan kalori : 25-30 kkal/kgBB/24jam


Sumber: (Hartono, 2004)

1.3 Pemberian Nutrisi Pada Pasien Cedera Otak 1.3.1 Cedera otak ringan -

Pasien dipuasakan selama 6 jam. Observasi keluhan pasien berupa mual, muntah. Apabila tidak ada keluhan diperbolehkan minum.

1.3.2

Cedera otak sedang-berat


-

Pada pasien dengan cedera otak sedang-berat perlu dipasang NGT

NGT (Nasogastric Tube) atau pipa lambung yang digunakan untuk pemberian nutrisi 1. Dewasa ukurannya 14-16 Fr 2. Anak-anak ukurannya 12-14 Fr 3. Bayi ukuran 6 Fr

Pada cedera otak sedang dan berat pasien dipuasakan Observasi retensi cairan lambung minimal (< 100ml), terdapat bising usus, tidak mual dan muntah, tidak ada distensi abdomen dapat mulai diberikan diet cair.

Pemberian nutrisi enteral dimulai start low, go slow atau sedikit sedikit dan perlahan

Diet cair dapat dimulai sejumlah 200ml kemudian diobservasi apakah ada retensi lambung, normal jika < 150ml (Hartono, 2004).

2. Manitol

2.1 Biokimia Manitol Manitol adalah polisakarida yang stabil dalam larutan dan mudah diproduksi. Manitol terkandung dalam sayuran dan buah-buahan, merupakan 6-karbon alkohol, yang tergolong sebagai obat diuretik osmotik. (1) Istilah diuretik osmotik terdiri dari dua kata yaitu diuretik dan osmotik. Diuretik ialah obat yang dapat menambah kecepatan pembentukan urine dengan adanya natriuresis (peningkatan pengeluaran natrium) dan diuresis (peningkatan pengeluaran H2O) (Brandis, 2007). 2.2 Mekanisme Kerja Tempat kerja utama manitol adalah: (1) Tubuli proksimal, yaitu dengan menghambat reabsorpsi natrium dan air melalui daya osmotiknya; (2) Ansa henle, yaitu dengan penghambatan reabsorpsi natrium dan air oleh karena hipertonisitas daerah medula menurun; (3) Duktus koligentes, yaitu dengan penghambatan reabsorbsi natrium dan air, kecepatan aliran filtrat yang tinggi, atau adanya faktor lain (Nafrialdi, 2007).

Manitol digunakan untuk mengatasi kelebihan cairan di jaringan (intrasel) otak. Manitol efektif dalam mengurangi edema otak. Manitol adalah larutan hiperosmolar yang digunakan untuk terapi meningkatkan osmolalitas serum. Dengan alasan fisiologis ini, manitol meningkatkan osmolalitas plasma dan menarik cairan normal dari dalam sel otak yang osmolarnya rendah ke intravaskuler yang osmolar tinggi, untuk menurunkan edema otak (Nafrialdi, 2007) 2.3 Indikasi - Menurunkan tekanan intrakranial yang tinggi karena edema serebral. - Meningkatkan diuresis pada pencegahan pengobatan oliguria yang disebabkan gagal ginjal. - Menurunkan tekanan intraokular. - Meningkatkan ekskresi urine senyawa toksik (Bereczki, 2000) 2.4 Kontraindikasi - Kongesti atau edema paru. - Perdarahan intakranial kecuali selama pembedahan kraniotomi. - Gagal jantung kongestif. - Edema metabolik dengan kelainan vaskuler(Brandis, 2007). 2.5 Dosis - Loading dose : 1-2 gr/kgBB - Maintenance dose: 0,5-1 g/kgBB diulang tiap 4-6 jam (Nafrialdi, 2007) 2.6 Sediaan Manitol 10% dalam plabottle 250cc (25g) dan 500 cc (50g) Manitol 20% dalam plabottle 250cc (50g) dan 500 cc (100g) (IAI, 2013) 2.7 Efek samping Gangguan keseimbangan cairan & elektrolit Rasa tidak enak pada saluran cerna Sakit kepala Takikardi

Hiponatremia Hipotensi (Bereczki, 2000)

DAFTAR PUSTAKA Bereczki D, Liu M, 2000, Cochrane report: a Systematic Review of Manitol Therapy for Acute Ischemic Stroke and Cerebral Parenchymal hemorrhage, pp 2719-2722. Brandis K, 2007, Infusion of Hypertonic Manitol Soluttions, Fluid Physiology, diunduh dari www.anaesthesiaMCQ.com pada tanggal 17 Juli 2013. Debora Y, 2009, Nutrisi Pada Pasien Cedera Kepala, Jurnal Anestesiologi Indonesia Volume 1 No 1, PERDATIN, Semarang, Hal. 56-64. Escallon J, 2003, Metabolic Response to Starvation, Infection and Trauma, In : Total Nutritional Therapy, Version 2,0, Abboth Laboratories, Pp. 104-114. Hartono A, 2004, Terapi Gizi dan Diet Rumah Sakit Edisi ke 2, EGC, Jakarta, Hal. 210-213. IAI (Ikatan Apoteker Indonesia), 2013, ISO (Informasi Spesialite Obat) Indonesia Volume 47, IAI, Jakarta. Nafrialdi, Setawati, 2007, Farmakologi dan Terapi Edisi 5, Departemen Farmakologi dan Terapeutik Fakultas Kedokteran UI, Jakarta.