Anda di halaman 1dari 19

Material Cetak Kedokteran Gigi

Material Cetak

Elastis

Non-Elastis

Hydrocolloid

Elastomer

Plaster

Alginate

Polysulfide

Compound

Agar Hydrocolloid

Polyether

Dental Waxes

Silicones Condentation Silicones Addition

ZnO Eugenol

Material cetak adalah material yang digunakan untuk membentuk reproduktif negatif gigi dan jaringan sekitar, sehingga digunakan sebagai mould atau cetakan reproduksi positif yang akurat. 1) Tujuan penggunaan a) Untuk membuat replika yang akurat dari jaringan lunak dan jaringan keras gigi. Cakupan replika tersebut dapat bervariasi; hanya satu gigi, gigi-geligi lengkap, atau pada mulut yang tidak bergigi sekalipun. b) Cetakan memberikan reproduksi negatif dari jaringan, dan dengan mengisi impression dengan dental stone atau material lainnya akan didapatkan reproduksi positif. Reproduksi positif tersebut digunakan dalam mengevaluasi gigi untuk: - Orthodontic

- Occlusal - Pembuatan restorasi dan gigi tiruan cekat maupun lepas c) Digunakan untuk duplikasi cast atau model yang telah dibuat sebelumnya saat dibutuhkan lebih dari satu reproduksi positif. Material yang digunakan disebut dupplicating materials. 2) Kualitas yang diharapkan a. Bau dan rasa yang menyenangkan serta warna yang baik b. Tidak mengandung toksik atau bahan penyebab iritasi c. Mempunyai self-life yang cukup untuk penyimpanan dan distribusi d. Mudah digunakan dengan peralatan minimal e. Pengerasannya memenuhi persyaratan klinis f. Konsistensi dan teksturnya baik g. Bersifat elastis, bebas dari deformasi permanen h. Kekuatannya cukup; tidak sobek atau rusak saat dikeluarkan dari mulut i. Stabilitas dimensionalnya baik pada temperatur dan kelembaban yang umum terdapat di klinik dan laboratorium j. Kompatibel dengan material cast dan die k. Akurat untuk penggunaan klinis l. Terdisinfeksi tanpa pengurangan akurasi m. Tidak ada pengeluaran gas selama pengerasan material 3) Macam Material Cetak Elastik 1. Bahan Cetak Elastis 1.1 Bahan Cetak Hydrokoloid 1) Alginat Alginat hydrocolloids bersifat irreversible karena alginat akan berubah dari fase sol ke fase gel disebabkan oleh reaksi kimia. Setelah proses gelasi, material tidak dapat kembali menjadi sol. Alginat digunakan untuk merencanakan pengobatan; memantau perubahan; membuat crown, bridge, dan removable prostheses (gigi tiruan); model orthodontik; dan study model. Alginat tidak cukup akurat untuk cetakan gigi tiruan tetap parsial. Komposisi Potassium Alginate (18%) Agar larut dalam air dan bereaksi dengan ion Ca2+

Calcium sulfate dihydrate (14%) Agar bereaksi dengan potassium alginate untuk membentuk gel calcium alginate insoluble Kalium Sulfat, Potassium zinc fluoride, silicates, atau borates (10%) Untuk menetralkan efek penghambat hydrocolloid pada gipsum dan memberikan kualitas pada permukaan die Natrium Fosfat (2%) Agar bereaksi dengan ion kalsium dengan lebih mudah sehingga menyediakan waktu kerja sebelum terjadi gelasi Diatomaeous earth atau silica powder (Filler penguat) (56%) Untuk mengontrol konsistensi pada pencampuran alginat dan fleksibilitas dalam setting bahan cetak Organic glycols (kecil) Untuk membuat bubuk dustless Wintergreen, peppermint, anise (jumlah sedikit) Membuat rasa yang enak Pigment (jumlah sedikit) Membuat warna Disinfectant (quaternary ammonium salt dan clorhexidine) (1-2%) Membantu dalam desinfeksi organisme. Bubuk dicampur dengan air untuk mendapatkan pasta. Dua reaksi utama terjadi selama setting. Reaksi pertama Natrium fosfat bereaksi dengan kalsium sulfat untuk menyediakan waktu kerja yang cukup : 2Na3PO4 + 3 CaSO4 Ca3(PO4)2 + 3 Na2SO4 Reaksi kedua setelah natrium fosfat telah bereaksi dengan sisa kalsium sulfat bereaksi dengan natrium alginat untuk membuat kalsium alginat larut, yang membentuk gel dan air: Na alginate (powder) + CaSO4 Ca Alginate (gel) + Na2SO4 Mechanical properties Nilai elastic recovery nya adalah 97,3% mengindikasikan kurangnya elastisitas dan karenanya menjadi kurangnya akurasi dibandingkan agar hydrocolloid dan bahan cetak polieter dan silikon. Compressive dan stear stregth nya meningkat sesuai dengan kenaikan deformasi. Limit of production nya juga rendah mengindikasikan detil yang halus akan kurang diperoleh. Alginat juga memiliki deformasi permanen yang tinggi

Manipulasi Bubuk harus dikocok agar homogen dan memakai sendok takar yang sesuai dengan standar yang telah ditetapkan oleh pabrik. Perbandingan w/p yang lebih rendah akan meningkatkan kekuatan, ketahanan sobek (tear resistance), konsistensi dan menurunkan working dan setting time. Spatulasi yang memadai akan memberikan campuran halus dan lentur dengan minimal void. Working time nya singkat hanya 2,5 menit dan setting time nya sekitar nya sekitar 3,5 menit setelah pencampuran. Alginat sama dengan agar yaitu tidak stabil, karena keduanya berubah menjadi gel dan mengalami penyusutan akibat penguapan dan imbibisi. Penyimpanan pada kelembapan 100% akan menghasilkan perubahan dimensi yang paling sedikit. Oleh karena itu cast harus dituang segera setelah alginat dikeluarkan dan dibersihkan. Seperti agar-agar, alginat menghambat setting time dari gypsum model dan die materials ketika terjadi kontak. Potassium sulfate ditambahkan untuk mempercepat setting gipsum dan untuk mendapatkan permukaan halus dan die surfaces. Sifat-sifat (1) Working Time - Fast-set material: 1,25-2 menit - Regular-set material: 3-4,5 menit (2) Setting Time Range setting time antara 1-5 menit Perpanjangan setting time sebaiknya dilakukan dengan menurunkan temperatur air yang digunakan untuk mencampur daripada mengurangi rasio powder, karena hal tersebut dapat mengurangi kekuatan dan akurasi alginat. Pengerasan dapat 2 kali lipat lebih cepat pada peningkatan temperatur 10oC. Sebagian besar alginat mempunyai fleksibilitas sebesar 14% pada stress 1000 g/cm2. Fleksibilitas mengacu kepada kemudahan pengeluaran/pelepasan material. (4) Kekuatan Compressive strength -> 5000-9000 g/cm2 Tear strength (ukuran rasio gaya/ketebalan yang dibutuhkan untuk menginisiasi dan melanjutkan penyobekan) -> 380-700 g/cm (5) Kompabilitas dengan gypsum

(3) Fleksibilitas

Cetakan harus dibilas dengan air dingin untuk menghilangkan saliva dan darah, kemudian didisinfeksi. Saliva dan darah dapat mempengaruhi pengerasan dari gypsum. Lalu air dibersihkan dari permukaan alginat, karena air dapat terakumulasi di bagian terdalam impression dan melarutkannya. (6) Disinfeksi Bertujuan mencegah penyakit akibat virus, seperti hepatitis B, AIDS dan herpes simplex karena virus dapat berpindah dari model gypsum ke personnel di dental laboratorium.

Keuntungan Bahan cetak murah, mudah dimanipulasi, rasanya enak, hidrofilik, dan mudah dituang dalam stone. Kekurangan Mudah sobek, harus segera di cor saat keluar dari mulut, dimensi tidak stabil, dan hanya dapat digunakan untuk single cast. 2) Agar Hidrokoloid Agar hydrocolloid bersifat reversible. Saat dipanaskan, material akan berubah menjadi fase sol. Bila didinginkan, akan kembali menjadi fase gel. Agar hydrocolloidal mempunyai dimensi yang tidak stabil bila dibiarkan sehingga model harus dibuat secepat mungkin setelah impression dilepas dari mulut. Bahan ini dapat digunakan untuk cetakan gigi tiruan sebagian karena akurasi yan tinggi. Komposisi Bahan aktif utamanya adalah agar, yaitu sulfuric ester dari kompleks galactan yang mempunyai struktur formula yang komplrks. Agar hydrokoloid tersedia dalam konsistensi jarum suntik (syringe) dan tray. Bahan diberikan dalam bentuk gel dalam plastic tube (tabung plastik) dan mengandung : Agar (12,5%) Untuk menyediakan fase terdispersi dari sol dan juga struktur gel yang berkelanjutan (gelling agent) Potassium sulfate (1,7%) Untuk menetralkan efek penghambat dari boraks dan agar pada saat setting gypsum (akselerator setting gipsum), dan juga menghasilkan permukaan yang baik pada model gips

Borax (0,2%) Untuk menghasilkan gaya tarik antar molekul sehingga meningkatkan kekuatan gel Alkyl Benzoate (0,1%) Untuk menceah pertumbuhan jamur selama masa penyimpanan Air (85,5%) Untuk menyediakan fase kontinu dalam fase sol dan fase kontinu kedua dalam fase gel Colour and flavour (jumlah sedikit) Untuk memberi efek penampilan dan rasa yang baik Transformai gel ke sol dan sol ke gel tergantung pada waktu dan suhu. Suhu pencairan (liquefaction) dan gelasi berbeda, dan efek ini disebut hysteresis. Nilai khas suhu gelasi adalah 43o C Mechanical roperties Sangat elastis (98,8%), cukup fleksibel (11%) untuk memberikan cetakan yang akurat pada gigi. Bahan ini lebih kuat ketika diberi stress dengan cepat. Manipulasi (1) Persiapan bahan Hidrokoloid dikemas dalam 2 bentuk: semprit dan bahan sendok cetak Gel hidrokoloid diubah menjadi sol dengan melelehkannya dalam air panas selama 8-12 menit, temperatur air 43-490C. Setelah dilelehkan, bahan bisa disimpan dalam keadaan sol sampai waktunya diinjeksikan ke dalam preparasi kavitas atau diisikan ke sendok cetak. Bahan disimpan dalam temperatur penyimpanan sampai siap digunakan (63-660C) (2) Condisioning (pendinginan) Tube sol hidrokoloid dikeluarkan dari kompartemen penyimpanan, diisi ke sendok cetak dan diletakkan ke kompartemen pendingin (460C) selama 3-10 menit. Tujuan pendinginan adalah menurunkan temperatur material sehingga kompatibel dengan jaringan mulut serta meningkatkan kekentalan material sehingga material tidak dapat mengalir keluar dari sendok cetak.

Pada injeksi untuk inlay, crown, atau bridge, tidak diperlukan pendinginan. Material dapat dikeluarkan dari kompartemen penyimpanan atau langsung diinjeksikan pada preparasi.

(3) Pencetakan Setelah impression diletakkan dalam mulut, agar didinginkan untuk memperoleh kondisi keras Air dingin dialirkan melalui sendok cetak selama 3-5 menit untuk mempercepat pengerasan Setelah dikeluarkan dari mulut, impression dicuci, didisinfeksi, dikeringkan, dan dituang dengan dental stone. Penuangan dengan segera sangat penting karena bahan menjadi kurang akurat saat penyimpanan. Perubahan minimum dapat terjadi pada kondisi kelembapan 100% dan tidak lebih dari 1 jam. Struktur gel ini dapat menyerap air, proses ini disebut imbibisi yang biasanya disertai juga dengan ekspansi. Material ini memiliki working time yang cukup panjang. Gelasi dihasilkan oleh sirkulasi air dingin melalui tray khusus, dan juga memerlukan peralatan khusus. Thermal shock dihasilkan oleh pendinginan tiba-tiba pada koloid hangat yang mungkin akan menyakitkan untuk pasien yang memiliki restorasi logam. Kontak dengan agar-agar akan menghambat setting dari gipsum, mengakibatkan dies dan cast dengan permukaan yang tidak baik saat telah selesai. Produk-produk yang dulu, pembasahan/perendama (soaking) cetakan dalam kalium sulfat 2% merupakan hal yang diperlukan untuk mencapai hasil akhir berupa permukaannya halus. Sebagian besar produk agar-agar sekarang mengandung kalium sulfat, yang bertindak sebagai akselerator untuk setting gipsum reaksi, dan perendaman tidak lagi diperlukan. Sifat-sifat (1) Temperatur gelasi Setelah dipanaskan, material sudah harus cukup cair untuk diekstrusi oleh kompartemen. Setelah pendinginan, sol harus homogen dan harus mengeras menjadi gel. (2) Fleksibilitas Mempunyai fleksibilitas sebesar 4%-15%. (3) Kekuatan Compressive strength: 8000 g/cm2

Tear strength: 800-900 g/cm Compressive dan tear strength yang lebih besar dapat diperoleh pada loading yang lebih tinggi. (4) Kompabilitas dengan gypsum Agar hydrocolloids lebih kompatibel dengan gypsum daripada alginate

hydrocolloids. Material harus dicuci untuk menghilangkan saliva dan darah yang dapat menghambat pengerasan gypsum. Setelah dicuci dan didisinfeksi, kelebihan cairan ditiup dengan air syringe untuk mencegah dehidrasi permukaan material (5) Stabilitas dimensional Saat disimpan di udara, gel akan kehilangan air dan mengerut. Sedangkan menempatkan gel di air akan mengakibatkan terjadinya absorpsi dan

pembengkakkan. Sebaiknya, material segera dituang dengan gypsum setelah dicuci, didisinfeksi, dan dikeringkan. Keuntungan Agar tidak mahal; tidak memiliki bau yang tidak enak dan tidak beracun juga tidak berwarna. Tidak memerlukan custom tray dan komponennya tidak memerlukan pencampuran, bahan cetak ini juga mudah dituang dalam stone Kekurangan Bahan ini memerlukan alat yang mahal. Bahan ini juga mudah robek dan harus segera di cor dengan segera. Permukaan stone cast akan menurun karena komposisi boraks dan bahan ini juga tidak stabil dimensinya

1.2 Bahan Cetak Elastomer Elastomer adalah bahan cetak bersifat elastis yang apabila digunakan dan dikeluarkan dari rongga mulut, akan tetap bersifat elastis dan fleksibel. Bahan ini diklasifikasikan sebagai nonaqueous elastomeric impression material oleh ANSI/ADA Spesification No.19. Biasanya digunakan untuk mencetak pembuatan gigi tiruan sebagian lepasan, gigi tiruan immediat dan mahkota serta gigi tiruan cekat yang mana diperlukan cetakan yang akurat pada detail gigi. Reaksi kimia bahan ini adalah reaksi antara molekul atau polimer besar yang diikat oleh ikatan-ikatan silang. Ikatan silang ini mengikat rantai polimer yang melingkar pada titik tertentu untuk membentuk jalinan 3 dimensi yang sering disebut

sebagai gel. Pada kondisi ideal, peregangan menyebabkan rantai polimer membuka lingkaran hanya sampai batas tertentu yang dapat kembali ke keadaan semula yaitu rantai kembali melingkar pada keadaan berikat ketika diangkat. Banyaknya ikatan silang menentukan kekakuan dan sifat elastis bahan tersebut. Bahan cetak ini menjadi pilihan dokter gigi karena tinggi keakuratannya, stabilitas dimensi berbanding waktu dan memiliki kemampuan mencetak dengan detail berbanding bahan cetak yang lain. Antara bahan cetak elastomer yang terawal adalah polisulfida, diikuti silicone condensation, polieter dan addition silicons. Bahan terbaru adalah dikategorikan sebagai addition silicone-polyether hybrid.

Perbedaan sifat-sifat bahan cetak elastomer

1) Polisulfide Polisulfide banyak digunakan untuk aplikasi gigi tiruan tetap sebagian karena mempunyai akurasi yang tinggi dan biaya yang rendah. Bahan ini diberikan dalam 2 tabung pasta,

pasta basis dan pasta katalis. Bahan ini juga tersedia dalam viskositas tinggi, sedang, dan rendah. Komposisi Basis paste a. Polysulfida polimer b. Reinforcing filler (12-50%) Contoh: zinc oxide, titanium dioxide, zinc sulfida, silica c. Plasticizer Plasticizer dan filler mengontrol kekakuan pasta Accelerator / catalyst paste a. Lead oxide (30%) b. Hydrated cupper oxide / organic peroxide sebagai katalis c. Sulfur (1-4%) sebagai promoter d. Dibutil phthalate e. Non reactive oil Keseimbangan pasta katalis adalah anorganik filler yang digunakan untuk mengatur konsistensi dan reaktivitas. Materi tersebut berisi peroksida organik yang mungkin mengalami penurunan stabilitas dimensi akibat penguapan peroksida. Dalam proses perubahan material dari pasta ke rubber, reaksi dipercepat oleh peningkatan suhu dan kelembapan Mechanical roperties Elastic recovery lebih rendah dari bahan cetak karet lainnya (silicone dan polieter). Nilai dari flow berkisar 0,4-1,9% mengindikasikan kecenderungan untuk mendistorsi selama penyimpanan. Polisulfida memilki tear strength tertinggi dari material karet yang memungkinkan penggunaannya dalam daerah sub gingiva yang dalam dimana pelepasan sedikit sulit. Manipulasi Material dicampur dengan menggunakan mixing slab dan spatula. Komponen dicampur dengan spatula yang runcing dan kaku. Pada katalis lebih gelap warnanya dibandingkan basis yang berwarna putih sehingga pencampuran mudah diamati. Pencampuran yang memadai adalah 45-60 detik dengan working time 5-7 menit. Baik working dan setting time diperpendek dengan kenaikan temperatur dan kelembapan. Penyusutan bahan ini

lebih kecil dari silikon, tetapi pengecoran harus dilakukan sebelum 1 jam dari pencetakkan. Bahan ini bisa dilapisi dengan silverplatted namun copperplating tidak dianjurkan. Sifat-sifat: 1. Elastisitas Material dapat mengalami distorsi saat dikeluarkan dari mulut, tapi sifat elastik polysulfide meminimalkan kemungkinan distorsi. Deformasi elastik setelah peregangan pada polysulfide lebih lambat pulih dibanding 3 material lainnya. 2. Tear strength Polysulfide mempunyai ketahanan lebih tinggi terhadap robekan dibanding tiga material lainnya. Polysulfide lebih rentan terhadap distorsi daripada robekan. Untuk mendapatkan akurasi maksimal, hasil cor harus dibuat dalam 30 menit setelah cetakan polysulfide dikeluarkan dari mulut. Bila tidak, dapat terjadi perubahan dimensi pada cetakan seperti pengurangan panjang ikatan dan pengerutan. 3. Biokompabilitas Polysulfide mempunyai hasil hitung kematian sel yang terendah dibandingkan impression material yang lain. 4. Waktu penyimpanan Bahan cetak polysulfide yang dibuat dengan akurat tidak banyak mengalami kerusakan bila disimpan pada kondisi lingkungan yang normal. Selain itu, bila tidak digunakan, tube harus dijaga dalam keadaan tertutup.

Keuntungan Bahan ini memiliki working time yang cukup panjang, dan tear strength yang baik, detil permukaan reproduksi baik, fleksibilitas tinggi dan biaya rendah dibanding silicone dan polieter. Kekurangan membutuhkan penggunaan custom made dari pada stock tray karena distorsi yang cukup besar, baunya tidak enak, dan kecenderungan tertelan tinggi karena viskositas yang rendah dan lead oxida membuat noda di baju. Bahan ini kalau di cor lebih dari 1 jam tidak dapat digunakan. 2) Silicones Condentation

Silikon digunakan untuk cetakan gigi tiruan parsial. Bahan ini ideal untuk single-unit inlay. Disediakan dalam 2 pasta atau pasta-liquid catalyst. Silikon kondensasi tersedia dalam viskositas rendah, sedang, tinggi, dan sangat tinggi (dempul). Komposisi Pasta basis biasanya terdiri dari poly yang memiliki berat molekul yang cukup tinggi (dimetil siloxane) dengan gugus tambahan (-OH) orthoalkilsilika filler. Pasta akan terisi filler sebanyak 30-40% sedangkan dempul akan terisi 75%. Pasta katalis/ liquid terdiri dari logam ester organik seperti timah aktoate atau dibutil timah dilaurate dan pengencer berminyak. Kadang-kadang katalis akan mengandung orthoalkil silikat dan logam ester organik. Mechanical properties Nilai rata-rata 99% untuk elastic recovery dan sangat baik. Flow silicon termasuk rendah, kurang dari 0,1 % menunjukan sedikit distorsi terjadi akibat adanya tekanan ringan. Silikon lebih kaku dari polisulfida. Penyusutan dalam 24 jam berkisar antara 0,2% - 0,1%. Penyusutan berlangsung pada satu jam pertama dan lebih besar dari pada polyeter dan polysulfida. Polimerisasi dan penguapan alkohol yang terbentuk saat reaksi mengakibatkan penyusutan yang tinggi. Akurasi akan meningkat dengan mengambil bahan cetak pertama berupa dempul silikon dan setelah setting mengambil bahan cetak kedua berupa light-bodied-silicone sehingga penyusutan akan minimal. Manipulasi Manipulasi silikon kondensasi sama dengan manipulasi polisulfida, kecuali material silikon dapat diberi pasta basis plus cairan katalis. Setting waktu antara 6-8 menit (kurang dari polisulfida) yang menawarkan beberapa keuntungan dalam penghematan waktu. Karena penyusutan yang tinggi, pengecoran harus segera dilakukan. Suhu dan kelembapan yang lebih tinggi akan mempersingkat setting time. Sifat-sifat: (1) Working dan setting time Working time : 3,3 menit (230C); 2,5 menit (370C) Setting time : 11 menit (230C); 8,9 menit (370C)

Mendinginkan material atau mengaduknya pada permukaan dingin akan memperlambat reaksi. (2) Elastisitas

Sifat elastis condensation silicones lebih ideal bila dibandingkan polysulfide. Material ini menunjukkan deformasi permanen minimal dan dapat kembali ke bentuk semula dengan cepat bila diregangkan. (3) Tear strength Ketahanan robek material ini adalah rendah, walaupun tidak mudah robek seperti alginate dan agar hydrocolloids. (4) Stabilitas dimensional Terjadi pengerutan yang cukup besar selama pengerasan. Ketidakstabilan dimensi juga disebabkan penguapan produk reaksi, yaitu etil alkohol. (5) Biokompabilitas Silikon merupakan material yang paling dapat diterima secara biologis. Salah satu bahaya yang mungkin terjadi adalah sama seperti polysulfide, yaitu tertinggalnya material pada sulkus gingiva yang mengakibatkan peradangan gingiva. (6) Lama penyimpanan Alkyl silicate sedikit tidak stabil, khususnya bila dicampur dengan komponen timah. Lama penyimpana terbatas karena oksidasi dari komponen timah tersebut.

Keuntungan Kondensasi silikon adalah bahan yang bersih dan sangat baik bagi pasien. Bahan ini sangat elastis dan setting time dapat diatur dengan sejumlah akselerator yang ada. Kekurangan Bahan ini cenderung tidak akurat karena penyusutannya tinggi dan bahan ini sangat hidrofobik sehingga memerlukan bidang kering dan sangat sulit untuk dicor.

3) Silicones Addition Material tersedia dalam 5 konsistensi, yaitu extra low, low, medium, heavy, very heavy (putty). Pasta basis mengandung polymethyl hidrogen siloxane serat pre-polimer siloxane lain.

Pasta akselerator mengandung divinyl polydimethyl siloxane, serta pre-polimer siloxane lain. Bila pasta akselerator mengandung garam platinum, maka pasta basis harus mengandung hibrid silikon. Bahan cetak silikon bersifat hidrofobik. Untuk mengatasinya, dibuat addition silicones yang lebih hidrofilik. Surfaktan ditambahkan pada pasta agar bahan cetakan membasahi jaringan lunak lebih baik dan dapat diisi dental stone dengan lebih efektif.

Addition silikon merupakan kemajuan dalam akurasi atas silikon kondensasi. Karena ada perubahan dalam reaksi polimerisasi pada tipe adisi dan mengeleminasi alkohol yang merupakan produk menguap dan menyebabkan penyusutan. Bahan ini tersedia sebagai sistem 2 pasta dalam 4 viskositas berbeda, ringan, medium, berat, dan dempul dan berbagai warna yang memungkinkan pemantauan saat pencampuran. Karena akurasi tinggi bahan ini cocok untuk cetakan gigi tiruan cekat dan lepasan. Bahan ini kaku setelah setting dan mahal, dengan demikian tidak digunakan sebagai model studi secara rutin. Komposisi Bahan ini terdiri dari silicone prepolymer dengan gugus vinyl dan hidrogen pada sisinya, yang bisa terjadi polimerisasi adisi. Reaksi pengerasan dihasilkan oleh pencampuran satu pasta yang mengandung propolimer vinyl-poly (dimetil siloxane) dengan pasta kedua yang mengandung prepolimer siloxane dengan gugus hidrogen pada sisinya. Sebuah katalis platinum, asam chloroplatinic, terdapat di salah satu pasta dan memulai polimerisasi addisi. Reaksi selanjutnya akan menghasilkan gas H2, yang pada kejadian yang langka akan menghasilkan porositas. Beberapa produsen menambahkan oksigen absorber pada formula untuk mengeliminasi masalah ini. Mechanical properties Working dan setting time addition silicone lebih cepat dibandingkan polisulfida. Retarder sering diberikan untuk memperpanjang waktu kerja. Silikon addisi mempunyai elastisitas yang sangat baik dan menunjukan penyusutan dimensi yang sangat rendah saat penyimpanan. Dengan begitu addition silicone bisa di cor dengan aman nanti atau setelah dikirim ke laboratorium. Addition silicone memiliki kekakuan yang lebih besar sehingga sulit menghilangkan bahan cetak di sekitar daerah under cut yang diindikasikan dengan nilai fleksibilitas yang lebih rendah. Tear strengthnya mirip dengan silikon kondensasi tapi lebih kurang dari polysulfida. Manipulasi

Addition silicones yang low dan medium dikemas dalam 2 pasta sedangkan bahan putty dikemas dalam 2 toples yang terdiri dari bahan basis dengan kekentalan tinggi dan bahan akselerator. Untuk pengambilan bahan dan pengadukan, lebih mudah dilakukan dengan alat pengaduk otomatis. Keuntungan menggunakan alat ini: Hasil adukan menjadi lebih homogen Kemungkinan masuknya udara ke dalam adukan semakin kecil Waktu pengadukan lebih singkat Kemungkinan kontaminasi bahan lebih sedikit

Hasil adukan dimasukkan langsung ke dalam sendok cetak yang telah dilapisi adhesif atau pada gigi yang telah dipreparasi. Penambahan palladium pada produk untuk menyerap hidrogen dan mencegah gelembung yang terbentuk. Addition silicone bisa dilapisi dengan electroplatting tembaga dan perak. Mixer otomatis dapat membantu membentuk campuran yang cepat dan bebas dari gelembung. Sifat-sifat (1) Working dan Setting time Working time: 3,1 menit (230C); 1,8 menit (370C) Setting time: 8,9 menit (230C); 5,9 menit (370C) Working dan setting time dapat diperpanjang dengan penambahan retarder yang dipasok pabrik dan dengan pendinginan alas pengaduk. (2) Elastisitas Merupakan material bersifat elastik paling ideal pada saat ini. Material jarang mengalami distorsi. (3) Tear strength Ketahanan terhadap robekan adalah cukup, serupa dengan condensation silicones (4) Stabilitas dimensional Tidak ada penguapan produk hasil reaksi samping yang menyebabkan pengerutan bahan. Kestabilan ini menyebabkan cetakan tidak harus langsung diisi stone. (5) Biokompabilitas Material ini dapat ditolerir oleh jaringan hidup. Keuntungan

Addition silicone sangat akurat dan memiliki stabilitas dimensional yang tinggi setelah setting. Materi ini juga tidak meninggalkan noda pada pakaian, dan memiliki warna dan aroma yang enak. Bahan ini bahkan dapat di cor seminggu setelah pencetakkan. Kekurangan Bahannya mahal, lebih kaku dari silikon kondensasi dan sulit untuk dipotong. Bahan ini juga dapat melepaskan gas H2 pada saat setting, yang akan mengakibatkan gelembung(porus) pada permukaan apabila absorber tidak tersedia dalam produk 4) Polyether Polyeter rubber digunakan untuk mencetak secara akurat beberapa gigi yang telah dipreparasi tanpa undercut yang parah. Kekakuannya yang tinggi dan working time yang singkat membatasi pemakaian polyeter hanya untuk mencetak beberapa gigi saja. Polyeter tersedia dalam viskositas rendah, sedang dan tinggi. Komposisi Bahan ini diberikan dalam 2 pasta. Pasta base/basis berisi polyeter dengan berat molekul yang rendah dengan gugus tambahan etilena-imina beserta filer seperti colloidal silica dan plasticizers. Pasta katalis terdiri dari aromatic sulfonic acid ester dengan agent thickening untuk membentuk pasta bersama dengan filler. Ketika pasta basis dicampur dengan pasta katalis, polimerisasi ionik terjadi oleh pembukaan gugus ethylene-imine dan penambahan rantai. Reaksi untuk mengkonversi pasta menjadi karet adalah sebagai berikut: Polyeter + sulfonic eter polyeter rubber Mechanical properties Polieter mirip dengan addition silicone. Awalnya polyeter mempunyai waktu kerja dan setting yang pendek dan memiliki fleksibilitas yang rendah. Pengencer / thinners tersedia untuk meningkatkan waktu kerja dan fleksibilitas tanpa banyak kehilangan sifat fisik atau sifat mekanik lainnya. Nilai penyusutannya adalah 0,3% dalam 24 jam. Karena karet merupakan bahan yang menyerap air, dan mudah mengalami perbuahan dimensi, penyimpanan dalam air tidak dianjurkan. Elastic recovery bahan ini adalah 98,5% dan berada diantara polysulfida dan addition silicone. Flow dari polyeter sangat rendah dan hal ini mempengaruhi akurasi. Fleksibilitas bahan ini juga rendah sehingga menyebabkan kekakuan yang tinggi. Selain itu polieter memiliki tear strength yang rendah. Manipulasi Manipulasi polieter mirip dengan polisulfida dan silicon. Pasta basis dan katalis yang jumlahnya sama panjang dicampur dengan cepat selama 30-45 detik, hal ini disebabkan karena working time yang singkat. Kedua pasta mudah untuk digabungkan. Hindari

kontak antara katalis dan kulit / mukosa karena dapat terjadi reaksi pada jaringan. Handhlegun type mixer dapat membuat pencampuran suatu produk yang cepat dan bebas dari bolus. Sifat-sifat (1) Working dan setting time Working time : 3,3 menit (230C); 2,3 menit (370C) Setting time : 9 menit (230C); 8,3 menit (370C)

Penggunaan bahan pengencer dapat memperpanjang working time dengan sedikit meningkatkan setting time. Bahan retarder dapat memperlama working time. (2) Elastisitas Merupakan bahan cetak paling keras. Kurang elastik dibandingkan addition silicones. (3) Tear strength Ketahanan sobeknya lebih baik dibandingkan condensation silicones, tapi lebih mudah sobek dibandingkan polysulfide. (4) Stabilitas dimensi Perubahan dimensinya sedikit. Seperti silikon, polyether tidak memiliki reaksi samping. Material bersifat keras sehinnga gaya yang diperlukan untuk mengeluarkan cetakan besar. (5) Biokompabilitas Polyether yang telah mengeras mempunyai nilai toksisitas tertinggi dan jumlah sel hidup terendah setelah pemaparan berulang. Bahan cetak yang teringgal dalam sulkus gingiva dapat menyebabkan iritasi.

Keuntungan Bahan ini termasuk mudah dan menyenangkan dalam pencampuran dan penanganan. Bahan ini lebih akurat dari polisulfida atau silikon kondensasi. Bahan ini juga memiliki detail yang baik dan mudah di cor. Jika disimpan dalam keadaan kering, dapat bertahan selama 1 minggu. Kekurangan

Biayanya tinggi, working dan setting time nya rendah dan memiliki kekakuan yang tinggi. Rasanya pahit pada beberapa pasien. Bahan ini juga tidak bisa disimpan cetakannya dalam air atau kelembapan yang tinggi. 2. Bahan Cetak Non Elastik 2.1.Plaster Rumus kimia : CaSO4 H2O ( Calsium sulfat hemihidrat) Plaster disediakan dalam bentuk bubuk berwarna putih. Plaster of Paris dibuat dari batubatuan gypsum yang telah dihaluskan , kemudian dipanaskan 100C - 110C pada tempat terbuka. Penguapan air lebih cepat, menghasilkan kristal-kristal yang tidak beraturan dan porus, akibatnya luas permukaan partikel bubuk relative besar. W/P ratio pada plaster of paris yang baik sekitar 0,50 yakni 100 gr plaster memerlukan 50-55 cc air. a) Manipulasi Karena merupakan salah satu tipe gypsum, maka cara memanipulasinya seperti tipe gypsum lainnya. Pada awalnya siapkan air dalam bowl, masukkan bubuk, lalu aduk secara cepat sampai homogeny. Udara yang terjebak dalam adukan harus dihindari untuk mencegah porus yang dapat menyebabkan kelemahan dan ketidakakuratan permukaan. Hal ini dapat dibantu dengan vibrator otomatis dengan frekuensi tinggi dan amplitudo rendah. 2.2.Compound a) Aplikasi Membentuk tepi (border molding) sendok cetak perseorangan dari akrilik selama mencoba sendok cetak. b) Komposisi Campuran malam (beeswax), malam ini terlalu rapuh, sehingga shellac, asam stearik, dan guta perca ditambahkan untuk meningkatkan plastisitas dan kemampuan kerja resin termoplastik bahan pengisi bahan pewarna c) Bersifat thermoplastic, yaitu melunak bila dipanaskan dan mengeras bila didinginkan, tanpa adanya reaksi kimia.

d) Bahan dibagi dalam 2 tipe : o Tipe 1 : Bahan Lower Fusing, untuk cetakan prostetik preliminary pada full denture berupa lembaran dengan tebal 4-5 cm o Tipe 2 : Bahan Higher Fusing, sebagai bahan sendok cetak yang cukup kaku untuk menahan bahan cetak lain e) Manipulasi Untuk cetakan prostetik, dipanaskan dalam water bath 55C - 60C dan melunak merata. Jangan terlalu lama, karena mengakibatkan beberapa bahan lepas dalam air. Bila compound terlalu dingin, tidak dapat membentuk flow yang tepat dalam mulut. Bila terlalu panas akan lengket dan mulut terasa seperti terbakar. f) Sifat-sifat Ketepatan - Jika koefisien thermal expansion naik, maka hasil dimensi cetakan tidak akan sama dengan dimensi mulut - Perubahan dimensi terjadi selama penyimpanan di dalam lab. - Bahan ini cocok untuk bahan model bahan die Sifat lain - Tidak toksik dan tidak mengiritasi - Mengeras untuk waktu yang cukup di dalam mulut - Shelf-life cukup, tetapi perubahan shellac dapat menyebabkan keburukan untuk periode yang lama g) Trouble shooting Distorsi Compound menjadi rapuh dan grainy

Referensi:

Power JM, Craigs, Sakaguchi R. Restorative Dental Materials 11th edition. St. Louis Missouri. 2002