Anda di halaman 1dari 13

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

1. Anatomi Palpebra1 Palpebra (kelopak mata) superior dan inferior adalah modifikasi lipatan kulit yang dapat menutup dan melindungi bola mata bagian anterior. Berkedip membantu nenyebarkan lapisan tipis air mata, yang melindungi kornea dan konjungtiva dari dehidrasi. Palpebra superior berakhir pada alis mata; palpebra inferior menyatu dengan pipi

1.1 Struktur Palpebra a. Lapisan Kulit Kulit palpebra berbeda dengan kulit di kebanyakan bagian lain tubuh karena tipis, longgar dan elastic, dengan sedikit folikel rambut serta tanpa lemak subkutan b. Muskulus Orbikularis Okuli Fungsi musculus orbikularis okuli adalah menutup palpebra, serat-serat ototnya mengelilingi fissura palpebrae secara konsentris dan menyebar dalam jarak pendek mengelilingi tepi orbita. Sebgaian serat berjalan ke pipi dan dahi. bagian otot yang terdapat di dalam palpebra dikenal sebagai bagian pratarsal; bagian diatas septum orbitale adalah bagian praseptal. Segmen di luar palpebra disebut bagian orbita. Orbikularis okuli dipersarafi oleh nervus facialis. c. Jaringan Areolar Jaringan areolar submuskular yang terdapat di bawah musculus orbicularis oculi berhubungan dnegan lapisan subaponeurotik kulit kepala. d. Tarsus Struktur penyokokng palpebra yang utama adalah lapidsan jaringan fibrosa padat yang bersama sedikit jaringan elastic disebut lempeng tarsus e. Konjungtiva Palpebrae

Bagian posterior palpebra dilapisi oleh selapis membrane mukosa, konjungtiva palpebrae, yang melekat erat pada tarsus.

1.2 Tepian Palpebra Panjang tepian bebas palpebra adalah 25-30 mm dan lebarnya 2 mm. Tepian ini dipisahkan oleh garis kelabu (sambungan mukokutan) menjadi tepian anterior dan posterior. a. Tepian Anterior Bulu mata Bulu mata muncul dari tepian palpebra dan tersusun tidak teratur. Bulu mata atas lebih panjang dan lebih banyak daripada bulu mata bawah serta melengkung ke atas; bulu mata bawah melengkung ke bawah Glandula Zeis Struktur ini merupakan modifikasi kelenjar sebasea kecil, yang bermuara ke dalam folikel rambut pada dasar bulu mata Glandula Moll Struktur ini merupakan modifikasi kelenjar keringan yang bermuara membentuk suatu barisan dekat bulu mata b. Tepian Posterior Tepian palpebra superior berkontak dengan bulu mata dan sepanjang tepian ini terdapat muara-muara kecil kelenjar sebasea yang telah dimodifikasi (kelenjar Meibom atau tarsal) c. Punctum Lacrimale Pada ujung median tepian posterior palpebra terdapat penonjolan kecil di pusat yang terlihat pada palpebra superios dan inferior. Punctum ini berfungsi mmenghantarkan air mata ke bawah melalui kanalikulusnya ke saccus lacrimalis.

1.3 Fissura Palpebrae Fissura palpebrae adalah ruang berbentuk elips diantara kedua palpebra yang terbuka. Fissure ini berakhir di kantus medialis dan lateralis. Kantus lateralis kira-kira 0.5 cm di tepi lateral orbita dan membentuk sudut tajam. Kantus medialis lebih tipis dari kantus lateralis dan mengelilingin lacus lacrimalis

1.4 Septum Orbitale Septum orbitale adalah fasia di belakang bagian otot orbikularis yang terletak di antara tepian orbita dan tarsus serta berfungsi sebagai sawar antara palpebra dan orbita.

1.5 Retraktor Palpebrae Retraktor palpebrae berfungsi membuka palpebra. Mereka dibentuk oleh kompleks muskulofasial dengan komponen otot rangka dan polos, yang dikneal sebagai kompleks levator di palpebra superior dan fasia kapsulopalpebra di palpebra inferior.

1.6 Musculus Levator Palpebrae Superioris Musculus levator palpebrae muncul sebagai tendo pendek dari permukaan bawah ala minar ossis sphenoidalis, di atas dan di depan foramen opticum.

1.7 Persarafan Sensoris Persarafan sensoris palpebra berasal dari divisi pertama dan kedua nervus trigeminus (V). nervus lacrimalis, supraorbitalis, supratrochlearis, dan nasalis eksterna adalah cabang-cabang divisi oftalmika nervus cranial kelima. Nervus infraorbitalis, zygomaticofacialis dan

zygomaticotemporalis merupakan cabang-cabang divisi maksilarts (kedua) nervus trigeminus.

1.8. Pembuluh Darah dan Limfe Pasokan darah palpebra datang dari arteria lacrimalis dam ophtalmica melalui cabang-cabang palpebra lateral dan medialnya, anastomosis di antara arteria palpebralis lateralis dan medialis membentuk cabang-cabang tarsal yang terletak di dalam jaringan areolar submuskular. Drainase vena dari palpebra mengalir ke dalam vena optalmica dan vena-vena yang membawa darah dari dai dan temporal. Vena-vena ini tersusun dalam pleksus pra- dan pascatarsal.

Pembulug limfe segmen lateral palpebra berjalan ke dalam kelenjar getah bening preaurikular dan parotis, pembuluh limfe dari sisi medial palpebra mengalirkan isinya ke dalam kelenjar getah bening submandibular.

2. Definisi Hordeolum2 Hordeolum merupakan infeksi stafilokokkus yang meradang, terlokasisasi, dan purulen pada satu atau lebih kelenjar sebasea (Meibomian atau Zeisian) pada kelopak mata.

3. Epidemiologi Hordeolum 3 Data epidemiologi internasional menyebutkan bahwa hordeolum merupakan jenis penyakit infeksi kelopak mata yang paling sering ditemukan pada praktek kedokteran. Insidensi tidak bergantung pada ras dan jenis kelamin Dapat mengenai semua usia, tapi lebih sering pada orang dewasa, kemungkinan karena kombinasi dari beberapa faktor seperti tingginya level androgen dan peningkatan insidensi meibomitis dan rosacea pada dewasa.

4. Etiologi Hordeolum Kebanyakan hordeolum disebabkan infeksi stafilokok, biasanya Staphylococcus aureus. (1,3,4,5) Pasien dengan blefaritis kronik, difungsi kelenjar meibomdan rosasea selular adalah kelompok beresiko tinggi untuk hordeolum. Pada beberapa studi kasus ditemukan multipel hordeolum yang rekuren sering dihubungkan dengan defisiensi immunoglobulin M (IgM). Peningkatan kadar lipid serum dilaporkan juga dapat meningkatkan resiko penyumbatan pada kelenjar minyak di kelopak mata sehingga menjadi predisposisi terjadinya hordeolum. 3

5. Patogenesis Hordeolum Terjadi pembentukan nanah dalam lumen kelenjar oleh infeksi Staphylococcus aureus. Biasa mengenai kelenjar Meibom, Zeis dan Moll.
(1,4,5).

Diawali dengan pengecilan lumen dan statis hasil

sekresi kelenjar. Statis ini akan mencetuskan infeksi sekunder oleh Staphylococcus aureus. Terjadi

pembentukan nanah dalam lumen kelenjar. Secara histologis akan tampak gambaran abses, dengan ditemukannya PMN dan debris nekrotik3

6. Klasifikasi Hordeolum a. Hordeolum internum Bila terjadi infeksi di kelenjar Meibom, timbul pembengkakan besar. Hordeolum interna dapat memecah ke arah kulit atau ke permukaan konjungtiva. 1

b. Hordeolum eksternum Terjadi infeksi di kelenjar Zeis atau Moll, sifatnya lebih kecil dan lebih superfisial. Hordeolum eksterna selalu pecah ke arah kulit. 2

7. Gejala Klinis Hordeolum Sakit, merah, dan bengkak adalah gejala utamanya. Intensitas sakit mencerminkan hebatnya pembengkakan palpebra.1 Kalau menunduk, rasa sakit bertambah. Pada pemeriksaan terlihat suatu benjolan setempat, warna kemerahan, mengkilat dan nyeri tekan. 4

7. Pengobatan Pengobatannya adalah kompres panas, 3-4 kali sehari selama 10-15 menit.
1,4

Apabila

diperlukan dapat diberikan antibiotik lokal atau oral.4 Salep antibiotik pada sakus konjungtiva setiap 3 jam ada manfaatnya. Antibiotika sistemik diindikasikan jika terjadi selulitis.1 Pada hordeolum eksternum, pasien sering tidak menghiraukannya karena hordeolum dapat pecah sendiri, sehingga tidak memerlukan tindakan insisi. Apabila terdapat nanah yang berhubungan dengan akar bulu mata, dapat dikeluarkan dengan mencabut bulu mata.4 Jika keadaan tidak membaik dalam 48 jam, dilakukan insisi dan drainase bahan purulen. 1,4 Hendaknya dilakukan insisi vertikal pada permukaan konjungtiva untuk menghindari terpotongnya kelenjar meibom. Sayatan ini dipencet untuk mengeluarkan sisa nanah. Jika hordeolum mengarah ke luar, dibuat sayatan horizontal pada kulit untuk mengurangi luka parut.1 Resolusi spontan sering terjadi. Pada kasus yang jarang, hordeolum dapat berkembang menjadi selulitis superficial, bahkan abses pada kelopak mata.5

Cara Insisi : Diberikan anestesi setempat dengan tetes mata pantokain. Untuk lokal anestesi bisa dipakai lidokain atau prokain 2%. Kalau perlu diberikan anestesi umum, umpamanya pada anak-anak, atau orang-orang yang takut. Pada hordeolum internum insisi sebaiknya dilakukan pada konjungtiva tarsal, tegak lurus margo palpebra untuk menghindari banyaknya kelenjar-kelenjar yang tersayat. Pada hordeolum eksternum dimana didapatkan fluktuasi yang menandakan adanya abses, insisi dilakukan dari arah luar. Dalam hal ini insisi dibuat horizontal sejajar dengan margo palpebra. Kemudian diberi salep mata dan bebat mata. 4 8. Penyulit Suatu hordeolum internum yang besar dapat menimbulkan selulitis kelopak mata dan abses palpebra. 4

DAFTAR PUSTAKA

1. Vaughan DG, Asbury T, Eva PR. 2010. Edisi 17. Jakarta : Widya Medika. 2. Kamus Kedokteran Dorland Edisi 29. 2002. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC 3. Ehranheus, Michael P. Hordeolum. Diakses dari :

http://emedicine.medscape.com/article/1213080-overview 2012 4. Ilyas,Sidharta. 2005. Kelopak Mata. Dalam Penuntun Ilmu Penyakit Mata. 3rd edisi. Jakarta : Balai Penerbit FKUI, hlm : 58-60 5. American Academy of Ophthalmology. 2008. Classification and Management of Eyelid Disorders. In Orbit, Eyelids, and Lacrimal System. Singapore: Lifelong Education Ophthalmologist. pp 165-167.

LAPORAN KASUS IDENTITAS PASIEN Nama/ kelamin/umur : Suci Rahmania/ Perempuan/ 20 tahun Pekerjaan/pendidikan : Mahasiswi/ Tamat SLTA

Alamat

: Tanjung Sabar, Lubuk Begalung

LATAR BELAKANG SOSIAL-EKONOMI-DEMOGRAFI-LINGKUNGAN KELUARGA Status perkawinan : Belum menikah

Jumlah anak/ Saudara : - / anak pertama dari 3 bersaudara Status ekonomi keluarga : Mampu : Kurang mampu, penghasilan orang tua Rp. 1.500.000 per bulan, memiliki 3 orang anak yang masih sekolah Miskin :

KB : tidak menggunakan kontrasepsi

Kondisi Rumah : Rumah permanen ukuran 7 x 6 m, kamar 2 buah, jamban ada didalam rumah, pekarangan cukup luas, ventilasi kurang (jendela hanya 3 buah), sumber air minum dari sumur, sampah dibakar. Kesan : higiene dan sanitasi lingkungan kurang baik

Kondisi Lingkungan Keluarga : Pasien tinggal bersama 6 orang serumah, 2 orang adik, kakek dan orang tua pasien. Pasien tinggal di lingkungan padat penduduk.

ASPEK PSIKOLOGIS DI KELUARGA Pasien adalah anak pertama dari tiga bersaudara, belum bekerja, sekarang orang tua pasien membiayai kehidupan sehari-hari dari pekerjaan sebagai buruh dan pendapatan tersebut kurang cukup untuk membiayai kebutuhan sehari-hari. RIWAYAT PENYAKIT DAHULU/ PENYAKIT KELUARGA Tidak pernah sakit seperti ini sebelumnya Saudara kandung dan orang yang tinggal serumah dengan pasien tidak ada yang menderita keluhan yang sama dengan pasien RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG Keluhan utama: bengkak pada kelopak bawah mata kanan sejak 3 hari yang lalu Riwayat Penyakit Sekarang:

a) bengkak pada kelopak bawah mata kanan sejak 3 hari yang lalu b) awalnya pasien merasakan nyeri pada kelopak bawah mata kanan dan diikuti

pembengkakan sebesar biji kacang hijau sehari setelah nyeri dirasakan. 2 hari kemudian bengkak dirasakan semakin membesar sebesar biji jagung. Terasa nyeri bila ditekan.
c) Riwayat demam pada saat timbul bengkak ada d) Riwayat pandangan terhalang tidak ada e) Riwayat mata sering berair tidak ada f)

Riwayat mata silau karena cahaya tidak ada

g) Kebiasaan sering menggosok-gosok mata dengan tangan ada. h) Nafsu makan berkurang sejak sakit. i) j)

Tidak ada riwayat trauma. Mata sebelah kiri tidak ada keluhan

PEMERIKSAAN FISIK Status Generalisata : Keadaan Umum : Tampak sakit ringan Kesadaran : Compos mentis kooperatif Tekanan Darah : 120/80 mmHg Nadi : 86 x/ menit Nafas : 18 x/ menit Suhu : 37,6 o C Status Internus : Mata : Konjungtiva tidak anemis, sclera tidak ikterik THT : Tidak ditemukan kelainan, kelenjar getah bening preaurikular tidak membesar Leher : JVP 5-2 cm H2O, KGB tidak membesar Thorak : Paru dan Jantung dalam batas normal Abdomen : Perut tidak tampak membesar, hepar dan lien tidak teraba, perkusi timpani, bising usus normal Ekstremitas : Perfusi baik, akral hangat Gambar

Status Ophtalmikus Status Ophtalmikus Visus tanpa koreksi Visus dengan koreksi Reflek fundus Silia/ Supersilia OD Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan OS Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan

Madarosis (-), Trikiasis (- Madarosis (-), Trikiasis () ), krusta (-) Udem (-) Udem (-)

Palpebra superior Palpebra inferior Margo palpebra

Udem (-) Udem (+)

Hordeolum (+) benjolan Hordeolum (-) sebesar biji jagung Khalazion (-) Khalazion (-)

Aparat lakrimalis Konjungtiva tarsalis Konjungtiva forniks Konjungtiva bulbi Sclera Kornea Kamera okuli anterior Iris Pupil

Lakrimasi normal Tidak dilakukan

Lakrimasi normal Tidak dilakukan

Putih Bening Tidak dilakukan Rugae (+), coklat

Putih Bening Tidak dilakukan Rugae (+), Coklat

Bulat, diameter 3 mm, Bulat, diameter 3 mm, reflex (+) reflek (+) Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak diperiksa

Lensa Korpus vitreum Fundus Papil optikus

Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak diperiksa

Retina Macula Aa/Vv retina Tekanan bulbus okuli Gerakan bulbus okuli Normal palpasi Bebas kesegala arah Normal palpasi Bebas kesegala arah

LABORATORIUM Tidak dilakukan pemeriksaan DIAGNOSIS Hordeolum palpebra inferior OD

MANAJEMEN Preventif : a) Jaga kebersihan wajah dan membiasakan mencuci tangan sebelum menyentuh wajah agar tidak berulang b) Usap kelopak mata dengan lembut menggunakan washlap hangat dan kompres hangat c) Gunakan kaca mata pelindung jika bepergian d) Hindari mengucek mata e) Jangan memencet kelopak mata yang bengkak Promotif : Menjelaskan kepada pasien tentang penyakit matanya dan cara pencegahan dan pengobatannya Kuratif : Non medikamentosa : -kompres mata dengan air hangat, 3-4 kali sehari selama 10-15 menit.

Medikamentosa :
-

Antibiotic sistemik : Amoxicilin tab 500 mg 3x1 Vit Bcomp tab 3x1

Rehabilitatif :

Hindari menggosok-gosok kelopak mata dan daerah disekitar mata yang sakit jika terasa gatal Hindari menyentuh mata yang sehat selama masa pengobatan

Prognosis Quo ad Vitam : bonam Quo ad Functionam : bonam Quo ad Kosmetikum : bonam