Anda di halaman 1dari 5

Contoh Komite Keperawatan di Rumah Sakit Umum Daerah Badung

Tugas dan Fungsi Komite Keperawatan RSUD


Kabupaten Badung
AGUSTUS 16, 2012 D_S NO COMMENTS
LANDASAN HUKUM
1. Undang undang nomor 23 tahun 1992 tentang kesehatan
2. Peraturan menteri Kesehatan RI Nomor 1596/Men.Kes/Per II/1998.Tentang Rumah Sakit.
3. Peraturan menteri kesehatan RI No.1239/Men.Kes/XI/RI/2001 tentang Praktek Perawat.
PERAN KOMITE KEPERAWATAN
Mengupayakan standar standar untuk kelancaran pelayanan keperawatan.
Mengupayaka standar ketenagaan ,jenjang karier dan pengembangan staf.
Membina etika professional mengaturb kewenangan fungsional profesi keperawatan.

FUNGSI KOMITE KEPERAWATAN
Menyediaka standar-standar yang mencakup pengembangan praktek dan sumber daya Manusia.
Menyediakan jenjang karir dalam bentuk peringkat fungsi dan prosedur pelaksanaannya.
Menyediakan alat ukur evaluasi baik untuk asuhan maupun untuk standar penilaian kerja perawat.
BIDANG KERJA KOMITE KEPERAWATAN
KLINIS :
- Sistem pemberian asuhan, Model praktek asuhan keperawatan.
- Sistem peringkta fungsional
- Sistem dokumentasi
- Sistem pelaporan

MUTU :
- Standar Asuhan keperawatan
- Standar prosedur keperawatan
- Staaaaandar Fasilitas keperawatan
- Kedensial
- Pengendalian mutu terpadu
PENGEMBANGAN PROFESIONAL
- Orientasi tenaga keperawatan baru
- Pendidikan keperawatan berkelanjutan
- Pertemuan preer group
- Ujian kenaikan peringkat fungsional
LIASON :
- Kesehatan keselamatan kerja
- Nosokomial infeksi
- Kemitraan dokter-perawat
- Rekam medic
- Penggalakan ASI
- GSL, dll.

KETENAGAAN :
- Standar ketenagaan keperawatan
- Pola ketenagaan
- Rekruitmen dan seleksi.
KOMITE KEPERAWATAN RSUD BADUNG
1. Komite keperawatan (komite para medic) mempunyai tugas :
1. Menyusun rencana kegiatan komite keperawatan dalam rangka penetapan kebijakan (strategis) rumah sakit berdasarkan
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
2. Memutuskan standar pelayanan asuhan keperawatan,standar peralatan,standar tenaga keperwatan dan standar-standar
lainnya yang sesuai dengan kode etik profesi,standar profesi berdasarkan referensi ke ilmuan yang mutahir serta
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
3. Mendistribusikan tugas dan sumber daya kepada para ketua panitia,antara lain panitia peningkatan mutu
keperawatan,panitia kredensial,panitia etika profesi,panitia rekam medik,dan audit klinik dan panitia lainnya yang
dianggap perlu,agar tugas-tugas terbagi habis dan terdapat berjalan dengan lancer.
4. Memimpin para ketua panitia dan staf perawat fungsional agar dapat melaksanakan dan mengimplementasikan
tugasnya masing-masing,sesuai dengan standar/ rencana kerja yang telah di tetapkan serta peraturan perundang-
undangan yang berlaku.
1. Mengkoordinasikan para ketua paitia dan staf perawatan fungsional agar dapat melaksanakan tugasnya dalam menjalin
kerjasama yang sinergis dan harmonis.
2. Memberikan petunjuk dan bimbingan teknis kepada para kepala sub komite dan staf paramedic fungsional agar
pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan yang telah direncanakan, sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
belaku.
3. Mengwasi, mengendalikan dan membina pelaksanaan tugas-tugas komite keperawatan Rumah Sakit Umum Daerah
Kabupaten Badung, agar sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
4. Melaksanakan evaluasi kompetensi tenaga keperawatan sebagai bahan pertimbangan dalam pengembangan karier.
5. Melaksanakan penelitian dan pengembangan mutu pelayanan asuhan keperawatan.
6. Membuat standar kebutuhan sumber daya berupa sarana , prasarana, tenaga, peralatan, bahan dan kebutuhan lainnya.
7. Mengevaluasi hasil kegiatan komite keperawatan secara keseluruhan.
8. Membuat laporan hasil kegiatan di bidang tugasnya, sebagai bahan informasi dan pertanggung jawaban kepada atasan.
m. Melaksanakan tuga-tugas lain yang di berikan oleh atasan.

1. Komite keperawatan dalam melaksanakan tugasnya berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Direktur Rumah
Sakit Daerah Kabupaten Badung.

PEMBAGIAN TUGAS ANTARA PERANGKAT KOMITE KEPERAWATAN
Komite keperawatan bertugas dalam manajemen asuhan dan dalam operasional (man, money material, & machine)
Pengurus komite harus diisi oleh perawat / bidan yang masih fungsional, apabila ada pengurusan komite yang dilantik
sebagai pejabat structural maka harus digantikan oleh perawat / bidan fungsional atau perannya digantikan sementara
oleh pengurus komite keperawatan yang lain sampai periode kepengurusan berikutnya.
URAIAN TUGAS:
KETUA KOMITE KEPERAWATAN
1. Mengkoordinasikan seluruh fungsi, peran komite dan panitia-panitia
2. Mengusulkan dan mengajukan pengesahan kepada direktur seluruh frogram komite keperawatan
3. Menjalin kerjasama yang baik dengan komite medic dan pihak lain
WAKIL KETUA KOMITE KEPERAWATAN
1. Membantu tugas-tugas komite keperawatan
2. Mewakili ketua komite keperawatan pada waktu berhalangan
3. Menggantikan peran ketua komite keperawatan pada saat ketua berhalangan tetap atau pada saat ketua komite
tidak/kurang aktif

SEKRETARIS
Memfasilitasi seluruh administrasi komite keperawatan

BENDAHARA
Mengelola keuangan dan mempertanggung jawabkan keluar masuk kas setiap rapat akhir tahun

KETUA SKF (STAF KEPERAWATAN FUNSIONAL)
1.Menggerakan seluruh anggota komite si SKF masing-masing untuk melaksanakan seluruh program keperawatan.
2.Menyerap aspirasi staf dan menyalurkan aspirasi kepada atasan dan pihak terkait.
3.Membantu dalam penyusun Standar Asuhan Keperawatan/Kebidanan yang berhubungan dengan masing-masing SKF.
PANITIA KREDENSIAL
1.Sebagai anggota tim seleksi rekruitmen perawat dan bidan.
2.Menyusun job spesifikasi perawat dan bidan.
3.Melaksanakan wawancara perawat dan bidan peserta seleksi.
4. Memberkan rekomendasi kepada ketua komite keperawatan tentang hasil seleksi.
5.Mengkoordinasikan pengusulan kenaikan pangkat Perawat/Bidan
PANITIA PENINGKATAN MUTU ASUHAN
- Menyusun standar asuhan keperawatan , standar asuhan kebidanan, standar kebutuhan tenaga, kebutuhan sarana / fasilitas
pelayanan, prosedur tetap, dan standar lainnya dalam lingkup pelayanan keperawatan & kebidanan.
- Menyusun format asuhan keperawatan dan asuhan kebidanan.
- Menganalisa model /metode asuhan yang cocok diberlakuakan.
- Membuat konsep pengembangan profesionalisme perawat dan bidan baik melalui jenjang pendidikan, pelatihan, dan
promosi jabatan.
- Menyusun konsep penyelia keperawatan dan superisor keperawatan (perawat control)
PANITIA ETIKA KEPERAWATAN
- Mensosialisasikan etika perawat dan etika bidan.
- Melakukan pembinaan kepada perawat dan bidan yang melanggar etika profesi.
- Melakukan pemantauan pelaksanaan etika perawat dan etika bidan.
- Mengkoordinasi pengurusan SIP, SIK, SIPP, SIB, Dan SIPB.
PANITI REKAM MEDIK & AUDIT KLINIK
- Menotoring tingkat kelengkapan dokumentasi asuhan keperawatan dan asuhan kebidanan.
- Melakukan penilaian terhadap penerapan standar asuhan keperawatan dan asuhan kebidanan.
- Mengikuti pembahasan death case dan maternal/perinatal audit.
PANITIA INFEKSI NOSOKOMIAL
- Menyusun format pemantauan INOS.
- Melakuakan monitoring kejadian INOS.
- Menyususn program pencegahan dan penanggulangan INOS.
- Mensosialisikan program INOS.
- Melakuakan binbingan tentang pencegahan INOS.
PANITIA PATIEN SAFETY
Menyusun Program Patient Safeti.
Menyusun Standar pelayanan terkait dengan Patient Safety
Mensosialisasikan Patient Safetu
Monitoring pelaksanaan program Patient Safety

Sumber : http://rsudkapal.badungkab.go.id/
STRUKTUR ORGANISASI KOMITE KEPERAWATAN