Anda di halaman 1dari 10

MODUL 1 DIODA

LAPORAN PRAKTIKUM

Laporan ini dibuat sebagai syarat lulus mata kuliah MS3204 Mekatronika 1

Disusun oleh :
Saniy Shabrina 13111060
Darel Muhammad Kamil 13112128

FAKULTAS TEKNIK MESIN DAN DIRGANTARA


DEPARTEMEN TEKNIK MESIN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2015

ABSTRAK
Dioda merupakan salah satu komponen elektronik yang terbuat dari bahan
semikonduktor. Bahan semikonduktor yang umum kita jumpai sebagai komponen penyusun
dioda adalah N dan P. P merupakan sisi anoda dan N merupakan sisi katoda.
Pada laporan ini akan dibahas mengenai karakteristik umum dari dioda tipe silikon,
dioda tipe LED dan bagaimana pengaruh resistor pembatas aruh mempengaruh LED dalam
pencatuan dari sumber daya.
Kata kunci

: dioda, LED, dioda silikon, semikonduktor

BAB 1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam kehidupan sehari-hari kita sangat sering menjumpai berbagai komponen
elektronik. Salah satu komponen elektronik yang kita sering lihat adalah dioda. Pada
dasarnya, dioda digunakan sebagai penyerah arus pada suatu rangkaian tertutup. Salah
satu contoh aplikasi dari dioda adalah sebagai sumber tegangan DC.
Sebagai salah satu calon insyinur teknik mesin, sangatlah perlu bagi mahasiswa
untuk mengetahui dan memahami tentang karakteristik dan aplikasi dari dioda. Hal ini
dibutuhkan karena pada dunia industri nanti, hampir semua komponen yang digunakan
tidak akan pernah terlepas dari komponen elektronik. Diharapkan lulusan teknik mesin
ITB nantinya dapat menemumkan masalah, menganalisis masalah dan mensolusikan
permasalahan yang berhubungan dengan dioda.
1.2 Tujuan
a. Membuat kurva antara Vin dengan Vd (tegangan pada dioda) pada selang Vin tertentu
baik pada dioda silikon maupun dioda LED
b. Membuat kurva antara Vin dengan Id (arus yang mengalir pada dioda) pada selang
Vin tertentu baik pada dioda silikon maupun dioda LED

BAB 2. TEORI DASAR


Dioda merupakan komponen elektronik yang terdiri dari dua buah kutub yang pada
umumnya bersifat semikonduktor. Dioda akan mengalirkan arus apabila aruh bergerak pada
satu arah (kondisi arus maju) dan akan menghambat arus yang lewat pada kondisi arah arus
sebaliknya (kondisi arus mundur).
Pada komponen elektronik, dioda dapat disamakan prinsip kerjanya sebagai katup
pada bidang mekanika. Pada kenyataannya, dioda tidak menunjukkan karakteristik
kesearahan yang sempurna antara arus dan tegangan yang mengalir pada dioda.
Ketidaksempurnaan ini diakibatkan oleh teknologi material dan parameter yang digunakan.

Gambar 2.1 Dioda dan Simbolnya

Gambar 2.2 Bentuk fisik dioda

Arus maju :
Arus maju (forward bias) adalah kondisi di mana arus memungkinkan untuk mengalir. Pada
arus maju, daerah n yang memeliki elektron berlebih akan berpindah ke daerah p, sehingga
daerah deplesi akan mengecil seperti pada gambar.

Gambar 2.3 Dioda arus maju

Arus mundur :
Arus mundur (reverse bias) adalah kondisi di mana arus akan dicegah untuk mengalir melalui
dioda. Pada arus mundur, kutub positif dan negatif akan berkumpul di daerah deplesi karena
saling tarik menarik sehingga menyebabkan daerah deplesi membesar. Akibat hal tersebut,
arus tidak bisa mengalir melalui dioda. Apabila daerah deplesi sudah membesar melebihi
kapasitasnya, dioda akan rusak.

Gambar 2.4 Dioda arus mundur

Gambar 2.5 Susunan dioda pada rangkaian

Gambar 2.4 Kurva karakteristik dioda

LED merupakan salah satu jenis dioda. LED merupakan kependekan dari Light
Emtitting Diode. LED akan memancarkan photon ketika diberikan arus maju. LED memiliki
voltage drop sekitar 1.5 V s.d 2.5 V ketika dialiri arus maju. Biasanya, resistor dengan tahan
330 dirangkai secara seri dengan LED menggunakan catu daya sebesar 5V. Arus sebesar 9
mA sudah cukup untuk membuat LED mengemisikan photon dan memancarkan sinar.

Gambar 2.5 Gambar LED dan simbolnya

Gambar 2.6 Rangkaian LED

Gambar 2.7 Idelaisasi rangkaian

Gambar 2.8 Kurva karakteristik ideal

BAB 3. METODOLOGI

3.1 Alat dan Bahan


a. Catu daya DC

e. LED

b. Multi-meter digiral (MMD)

f. Resistor 220 dan 1 k

c. Papan rangkai

g. Kabel untuk rangkaian

d. Dioda silikon
3.2 Prosedur percobaan :
a. Karakteristik dioda :
1. Ukur terlebih dahulu resistor 220 menggunakan MMD untuk mendapatkan
nilai sebenarnya.
2. Rangkai rangkaian pada papan rangkai (perhatikan rangkaian saat pengukuran
tegangan dan arus)

3. Lakukan pengukuran arus dan tegangan pada diode dengan tegangan pada catu
daya dari -2V sampai 1V
4. Lakukan pengukuran sebanyak 4 selang dari -2 V sampai 0 V dan 10 selang dari
0 V samapi 1 V baik untuk pengukuran tegangan dioda maupun arusnya.
b. Karakteristik LED :
1. Ukur terlebih dahulu resistor 220 menggunakan MMD untuk mendapatkan
nilai sebenarnya.
2. Rangkai rangkaian pada papan rangkai ((perhatikan rangkaian saat pengukuran
tegangan dan arus)
3. Lakukan pengukuran arus dan tegangan pada diode dengan tegangan pada catu
daya dari -2V sampai 2V
4. Lakukan pengukuran sebanyak 4 selang dari -2 V sampai 0 V dan 10 selang dari
0 V samapi 2 V baik untuk pengukuran tegangan dioda maupun arusnya.

Gambar 3.1 Rangkaian pengukuran

Setelah mendapatkan semua data yang dibuthkan, buatlah grafik,analisis dan


menjawab pertanyaan yang ada pada modul.

DAFTAR PUSTAKA
Floyd, Thomas L. Electronic devices : electron flow version / Thomas L. Floyd. 9th
ed. Pearson, 2012

Alciatore, David G.Introduction to mechatronics and measurement systems / David G.


Alciatore.4th ed, 2012