Anda di halaman 1dari 20

Phencyclidine (PCP; 1-1 [phenylcyclohexyl] piperidin), juga dikenal sebagai debu

malaikat, pertama kali dikembangkan sebagai anestesi baru pada akhir 1950-an.
Obat ini dan senyawa ketamine terkait erat yang disebut anestesi disosiatif, karena
mereka menghasilkan suatu kondisi di mana subjek yang terjaga tetapi tampaknya
tidak sensitif terhadap, atau dipisahkan dari, lingkungan. Gejala-gejala yang
disebabkan oleh PCP dan ketamin sangat mirip yang diamati dalam skizofrenia.
Pada awal tahun 1959, oleh karena itu, diusulkan bahwa PCP psikosis bisa berfungsi
sebagai model heuristik berharga bagi skizofrenia. PCP memasuki pasar jalanan
ilegal pada tahun 1965. Pada akhir 1970-an, itu adalah salah satu obat terkemuka
penyalahgunaan di Amerika Serikat. Meskipun popularitasnya telah kemudian
menurun, popularitas ketamin telah terus meningkat.
PCP dan ketamin memberi efek perilaku mereka yang unik dengan menghalangi Nmethyl-D-aspartat (NMDA) reseptor -jenis untuk neurotransmitter glutamat
rangsang. PCP dan ketamin keracunan dapat hadir dengan berbagai gejala, dari
kecemasan hingga psikosis. Pengobatan sebagian besar masih simtomatik dan
suportif. Beberapa penelitian telah menilai efek obat pada PCP atau ketamin
keracunan efek langsung. PCP dan ketamin menginduksi gejala psikotik yang sangat
mirip dengan skizofrenia. Dengan demikian, obat ini telah sering digunakan dalam
studi tantangan untuk menyelidiki mekanisme otak pada skizofrenia. Meskipun PCP
tidak lagi digunakan dalam penelitian pada manusia terkontrol, studi ketamin
tantangan sedang berlangsung dan terus memberikan wawasan penting ke dalam
skizofrenia.
SEJARAH
PCP dikembangkan pada akhir 1950-an sebagai potensi anestesi umum oleh ParkeDavis dengan nama dagang Sernyl. Uji klinis pada anestesi yang menjanjikan di PCP
yang tidak menekan fungsi jantung dan pernapasan penting. Berbeda dengan
anestesi umum konvensional, yang menginduksi keadaan tidur santai, PCP
disebabkan keadaan katatonia jelas, termasuk fasies datar, mulut terbuka, menatap
tetap, sikap kaku, dan (kadang-kadang) fleksibilitas lilin. Pasien tampak dipisahkan
dari lingkungan tanpa sadar klasik. Untuk alasan ini, PCP diistilahkan anestesi
disosiatif.
Sebanyak setengah dari pasien yang diberi anestesi PCP menunjukkan efek
samping yang parah selama munculnya, seperti agitasi dan halusinasi. Reaksi
psikotik bertahan selama 10 hari kemudian terjadi di banyak pasien ini. PCP
digunakan sebagai probe eksperimental mekanisme psikotomimetik normal dan
skizofrenia pelajaran selama akhir 1950-an dan awal 1960-an.
Yang pertama melaporkan kasus pelecehan PCP terjadi pada tahun 1965. Gunakan
meningkat sepanjang tahun 1960 dan 1970-an. Pada akhir 1970-an, PCP adalah
salah satu obat yang paling umum disalahgunakan di Amerika Serikat; relatif jarang
terjadi namun flamboyan dan merusak episode perilaku PCP-diinduksi agresif dan
kekerasan menangkap imajinasi publik dan perhatian pers. Manifold dan komplikasi
medis yang parah penyalahgunaan PCP menyebabkan ledakan literatur medis

mengenai topik ini selama akhir 1970-an dan 1980-an. Selama beberapa tahun
terakhir, penyalahgunaan PCP telah menurun secara substansial. Namun, terus
menjadi masalah kesehatan masyarakat yang serius.
Seperti PCP, ketamine juga dikembangkan di akhir 1950-an sebagai anestesi umum
potensial. Ketamine, seperti PCP, menyebabkan reaksi munculnya pada pasien
terpapar. Karena pendek paruh ketamine, bagaimanapun, reaksi munculnya lebih
mudah dikelola oleh benzodiazepin atau dukungan emosional sederhana. Karena
tidak menyebabkan depresi pernafasan pada dosis anestesi, ketamin tetap banyak
digunakan agen anestesi untuk anak-anak (yang kurang rentan terhadap efek
psikotomimetik) dan medis dikompromikan pasien. Ketamine dipasarkan sebagai
anestesi umum dengan nama dagang Ketalar dan sebagai anestesi hewan.
Ketamine memasuki narkoba klub pada 1980-an, mungkin sebagai adulterant ke
ekstasi obat yang lebih banyak digunakan (3,4-methylenedioxymethamphetamine
[MDMA]). Namun, ketamin dengan cepat menjadi penyalahgunaan obat dalam
dirinya sendiri, dengan popularitas tertentu dalam obat klub atau budaya rave.
Sampai saat ini, ketamin tidak dijadwalkan di bawah Controlled Substances Act dan
dapat ditemukan di apotek rumah sakit, dari mana pengalihan telah sering terjadi.
Pada tahun 1999, ketamin telah direklasifikasi sebagai jadwal III zat yang
dikendalikan oleh Food and Drug Administration (FDA) dan termasuk di banyak
negara dalam undang-undang substansi terkontrol mereka. Apakah ini akan
mempengaruhi tingkat penyalahgunaan ketamine, bagaimanapun, masih harus
dilihat.
EPIDEMIOLOGI
PCP, phenylcyclohexylamine sebuah, mudah disintesis dari piperazine,
sikloheksanon, dan kalium sianida. Sintesis yang berlangsung melalui perantara 1piperidinocyclohexanecarbonitrile (PC), yang direaksikan dengan fenil magnesium
bromida untuk membentuk PCP. Kesederhanaan reaksi ini, yang hampir tidak
memerlukan pelatihan atau peralatan, memberikan produksi PCP keuntungan
ekonomi lebih dari agen yang lebih sulit untuk mensintesis. Keuntungan tidak hilang
sampai prekursor untuk PCP, terutama piperazine, yang diatur sendiri. Sebuah
penggunaan utama untuk PCP selalu sebagai adulterant zat terlarang lainnya,
seperti kokain, methamphetamine, atau dietilamina asam lysergic (LSD). Marijuana
sering dicampur dengan PCP oleh dealer. Dengan demikian, PCP keracunan dapat
terlihat pada pasien yang tidak sadar bahwa mereka telah mengambil PCP.

PCP telah memiliki banyak nama jalan, termasuk angel dust, devil's dust, dust, crystal,
cyclones, embalming fluid, wet, killer weed, mint weed, peace pill, goon, jet fuel,
surfer, black whack, Illy, crazy Eddie, purple rain, dan milk. Dalam kombinasi dengan
obat lain, telah disebut beam me up Scottie atau tragic magic (Crack dicelupkan ke dalam
PCP); love boat (ganja dicelupkan ke dalam PCP), dan blunt (ganja dan PCP dalam bungkus

cerutu). Penyalahgunaannya pertama kali dilaporkan pada tahun 1965, ketika itu popularitas

yang terbatas. Pada awal 1970-an, PCP biasanya dicampur dengan obat lain. Pada 1970-an,
sebagian besar sampel jalanan yang dianalisa adalah PCP murni. Rute yang paling umum dari
administrasi ialah merokok dan mendengus; setiap rute dibayangkan administrasi telah
dilaporkan, termasuk injeksi. Perbedaan regional dalam rute khas administrasi sering dilaporkan,
dengan mendengus mendominasi di Philadelphia dan Chicago, merokok dan mendengus
mendominasi di Miami, dan merokok mendominasi di Seattle.
Penyalahgunaan PCP memuncak antara tahun 1973 dan 1979, dengan puncak yang
lebih kecil antara tahun 1981 dan 1984. Diperkirakan, pada tahun 1976, 9,5 persen
dari orang antara 18 dan 25 tahun yang pernah digunakan PCP, meningkat menjadi
13,9 persen pada tahun 1977 dan 14,5 persen pada tahun 1979. Untuk 12 hingga
17-year-olds, angka yang sesuai adalah 3 persen, 5,8 persen, dan 3,9 persen,
masing-masing. Pada tahun 1988, angka-angka ini menurun menjadi 1,2 persen
bagi mereka 12 sampai 17 tahun dan 4,4 persen bagi mereka 18 sampai 25 tahun.
Sejak tahun 1985, tingkat tertinggi digunakan telah di orang-orang antara 26 dan
34 tahun. Beberapa 12,8 persen dari senior SMA melaporkan penggunaan PCP pada
tahun 1979; ini menurun menjadi sekitar 3 persen dari tahun 1987 sampai 1995.
1994 Data survei menunjukkan bahwa 4,3 persen penduduk rumah tangga berusia
12 tahun dan lebih tua, atau sekitar sembilan juta orang, telah menggunakan PCP
setidaknya sekali dalam hidup mereka, naik dari 2,9 persen pada tahun 1985 . Pada
tahun 1994, 478.000 orang (0,02 persen) diperkirakan memiliki digunakan PCP
setidaknya sekali dalam tahun sebelumnya. Meskipun angka ini kecil bila
dibandingkan dengan tingkat tahunan ganja (8,5 persen), kokain (1,7 persen),
inhalan (1,1 persen), dan retak (0,6 persen) digunakan, itu masih signifikan. Tarif
penyalahgunaan PCP telah rendah tapi stabil sejak saat itu.
Gawat darurat-PCP terkait menyebutkan meningkat lebih dari lima kali lipat antara
tahun 1974 dan 1979 dan kemudian menurun; pada tahun 1991, PCP peringkat ke27 di antara obat yang disebutkan. Agar, kota-kota terkemuka untuk ruang gawat
darurat PCP menyebutkan adalah Los Angeles, Chicago, Washington, New York City,
San Francisco, Baltimore, dan Philadelphia. Perubahan hukum dan kebijakan
memberikan kontribusi terhadap penurunan penggunaan PCP selama tahun 1980an. PCP direklasifikasi dari jadwal III jadwal II di bawah Controlled Substances Act.
Pelaporan produksi piperidin, prekursor PCP besar, diberi mandat. Hukuman untuk
PCP kepemilikan dengan maksud untuk menjual meningkat secara signifikan.

Penyalahgunaan PCP telah menurun, penyalahgunaan ketamin telah meningkat secara dramatis,
terutama sebagai obat klub dalam adegan rave. Ketamine sering dikenal sebagai K, khusus K,
vitamin K, super K, Kit Kat-, atau jet; ketamin keracunan sering disebut sebagai K-lubang
karena efek disosiatif dan amnestic obat. Karena bisa begitu mudah dikombinasikan dengan obat
lain penyalahgunaan, sering digunakan dalam kombinasi dengan kokain, MDMA (ekstasi), obatheroin, atau pihak lain kombinasi yang kadang-kadang disebut sebagai trail mix. Ketamine terus
dipasarkan sebagai anestesi hewan dan anak. Selain itu, ketika tepat diubah dengan anestesi

seperti propofol (Diprivan), ketamin menghasilkan sangat efektif, short-acting analgesia dan
sedang digunakan semakin bahkan untuk anestesi dewasa dan perawatan nyeri pasca operasi.
Penyalahgunaan PCP telah menurun, penyalahgunaan ketamin telah meningkat secara dramatis,
terutama sebagai obat klub dalam adegan rave. Ketamine sering dikenal sebagai K, khusus K,
vitamin K, super K, Kit Kat-, atau jet; ketamin keracunan sering disebut sebagai K-lubang
karena efek disosiatif dan amnestic obat. Karena bisa begitu mudah dikombinasikan dengan obat
lain penyalahgunaan, sering digunakan dalam kombinasi dengan kokain, MDMA (ekstasi), obatheroin, atau pihak lain kombinasi yang kadang-kadang disebut sebagai trail mix. Ketamine terus
dipasarkan sebagai anestesi hewan dan anak. Selain itu, ketika tepat diubah dengan anestesi
seperti propofol (Diprivan), ketamin menghasilkan sangat efektif, short-acting analgesia dan
sedang digunakan semakin bahkan untuk anestesi dewasa dan perawatan nyeri pasca operasi.
ETIOLOGI DAN Psychopharmacology
Phencyclidine, Ketamine, dan N-Methyl-D-aspartat (NMDA) Reseptor
Tindakan primer Sistem Saraf Pusat (SSP) yang unik terhadap PCP dan anestesi
disosiatif lainnya dihasilkan dari pengikatan reseptor PCP afinitas tinggi yang sangat
selektif untuk obat (dari berbagai kelas kimia) yang menimbulkan efek perilaku
seperti PCP. Potensi relatif obat tersebut dalam memunculkan perilaku seperti PCP
sebanding dengan potensi mereka dalam berkompetisi untuk mengikat radioligand
pada reseptor PCP. Mekanisme dasar dari aksi PCP, interaksi dengan situs pengikat
afinitas tinggi otak yang unik, ditemukan pada tahun 1979. Penelitian selanjutnya
menunjukkan bahwa reseptor PCP merupakan situs pengikatan yang terletak di
dalam saluran ion dari jenis NMDA reseptor glutamat. Obat-obatan yang mengikat
reseptor PCP juga memblokir saluran NMDA yg diaktifkan dalam elektrofisiologi dan
tes mengikat reseptor. Urutan peringkat potensi obat-obatan seperti channel
blockers sejajar dengan potensi perilaku mereka dan potensinya dalam mengikat
reseptor PCP. Kepadatan tertinggi pada reseptor PCP ditemukan di dentate gyrus,
daerah pertama dan daerah kedua di cornu ammonis (CA1 dan CA2) dari
hippocampus, dan anterior daerah depan otak, termasuk neokorteks, sesuai dengan
kemampuan PCP untuk mengganggu belajar, memori , dan fungsi kortikal yang
lebih tinggi.
Berbeda dengan jenis lain dari saluran reseptor glutamat, saluran NMDA permeabel
terhadap Ca2+ serta Na+. Setelah aktivasi reseptor NMDA, NMDA dimediasi Ca 2+ fluks
dapat menyebabkan stimulasi dependent kinase-kalmodulin dengan aktivasi
postsynaptic jalur pesan kedua. Properti fungsional yang unik dari saluran NMDA
adalah bahwa hal itu diblokir dengan cara voltage-dependent oleh endogen ion
Mg2+. Dual tegangan dan ketergantungan ligan reseptor NMDA memungkinkan
mereka untuk berfungsi secara Hebbian untuk mengintegrasikan informasi dari
beberapa aliran masukan. Satu aliran direpresentasikan sebagai modulasi rilis
glutamat presinaptik, sedangkan aliran tambahan tercermin dalam modulasi
potensial istirahat membran pada postsynaptic NMDA reseptor dendrit-bearing. Ca 2+

mengalir sampai terbuka, saluran NMDA yang tidak diblokir dapat memicu
potensiasi jangka panjang, yang pada gilirannya dapat mewakili substrat
neurofisiologis yang mendasari pembelajaran dan formasi memori. Pada tikus, PCP
dan antagonis NMDA lainnya menginduksi gangguan memori yang mendalam
terkait dengan penghambatan potensiasi hippocampal jangka panjang. Pada
manusia, amnesia dapat dilihat pada keracunan PCP.
Reseptor NMDA memiliki dua agonis pengikat situs yang berbeda, satu untuk
glutamat dan lainnya rangsang asam amino (misalnya, aspartat) dan satu lagi
untuk glisin dan lainnya struktural serupa asam amino, seperti D-serin. In vivo,
glutamat dan glisin-D-serin memiliki peran yang berbeda dalam aktivasi reseptor.
Seperti kebanyakan neurotransmitter klasik, glutamat dilepaskan dari ujung saraf
presinaptik dalam mode berdenyut dan kemudian dengan cepat diserap.
Sebaliknya, glisin dalam otak depan yang tidak terkonsentrasi di ujung saraf
presinaptik atau dirilis dalam menanggapi rangsangan listrik. Selain itu, konsentrasi
glycine endogen biasanya pada atau di atas konstanta afinitas situs glisin NMDA
terkait untuk agen tersebut, menunjukkan bahwa pelepasan kegiatan-dirangsang
glisin tidak diperlukan untuk neurotransmisi. Sebaliknya, konsentrasi glisin lokal
muncul untuk mengatur tingkat tonik dari rangsangan NMDA, sehingga menentukan
sejauh mana pelepasan glutamat prasinaps menyebabkan eksitasi postsynaptic.
Sehingga glycine fungsi lebih sebagai neuromodulator selain sebagai
neurotransmitter klasik. D-Serine adalah satu-satunya asam D-amino dalam
konsentrasi tinggi di otak. Dengan demikian, D-serin, seperti glisin, dapat
membantu mengatur tingkat rangsangan tonik dari rangsangan NMDA. Reseptor
terkait NMDA situs glisin secara anatomis, farmakologi, dan fungsional yang
berbeda dari reseptor glisin strychnine-sensitif klasik ditemukan terutama di otak
belakang, yang mengikat D-serin dengan afinitas rendah. Tingkat Glycine di otak
diatur oleh tindakan transporter glisin, yang memelihara subsaturating tingkat glisin
sekitarnya setidaknya beberapa reseptor NMDA. Selain glutamat dan situs pengikat
glisin-D-serin, kompleks reseptor NMDA juga mengandung situs yang sensitif
terhadap poliamina, seperti spermine dan spermidine, dan redoks negara. Situs
Tesis adalah semua target untuk pengembangan obat anti-PCP, yang mungkin juga
diharapkan bermanfaat dalam skizofrenia.
Pembukaan saluran NMDA memfasilitasi akses PCP ke reseptornya, mempercepat
tingkat di mana PCP-diinduksi memblokir neurotransmisi reseptor-mediated NMDA
yang berlangsung relatif ditingkat tanpa adanya aktivasi reseptor NMDA. Dalam
kasus yang pertama, PCP mendapatkan akses ke situs yang mengikat cepat melalui
saluran pori terbuka; dalam kasus yang terakhir, yang sangat lipofilik molekul PCP
mendapatkan akses ke situs pengikat melalui difusi lambat sampai lipid bilayer.
Karakterisasi Molekuler dari Phencyclidine Receptor
Kompleks reseptor NMDA adalah heteroligemeric, yang terutama terdiri dari
kombinasi NMDAR1 dan NMDAR2 subunit. NMDAR1 adalah subunit kunci dalam
pembentukan kompleks reseptor.

Sebagian besar kompleks reseptor NMDA mengandung subunit NR1; kompleks juga
mengandung jumlah variabel subunit modulatory (NR2A-D). NR2B dan NR2A
reseptor sangat melimpah di otak depan. Situs mengikat PCP terutama terletak
pada subunit NR1 dan tumpang tindih situs + mengikat Mg2. Dengan demikian,
channel blockers seperti PCP dan ketamin memiliki afinitas yang sama untuk NR1 /
NR2A- dan NR1 / NR2B mengandung reseptor. Namun, efek perilaku agen ini dapat
didominasi oleh pengaruh mereka di NR1 kompleks / NR2A.
Situs mengikat glisin juga terkandung dalam subunit NR1; dengan demikian, semua
reseptor NMDA menunjukkan sensitivitas glisin. Namun, afinitas glisin dimodulasi
oleh NR2 subunit; dengan demikian, reseptor yang mengandung NR2D subunit
tampil lebih sensitif terhadap glisin daripada yang mengandung subunit NR2B,
yang, pada gilirannya, lebih sensitif daripada yang mengandung subunit NR2A.
Delapan varian NMDAR1 (NMDAR1a-h) telah diidentifikasi, yang mencerminkan
utusan alternatif asam ribonukleat (mRNA) splicing. Reseptor mengandung varian
tersebut juga mungkin memiliki sensitivitas yang berbeda terhadap agonis,
antagonis, Zn2 +, dan poliamina. Sebuah keluarga subunit NMDA ketiga, disebut
NR3, baru-baru ini telah diidentifikasi tetapi dinyatakan terutama di batang otak
dan sumsum tulang belakang.
Reseptor NMDA terutama ditemukan postsynaptically dan terjadi pada neuron
proyeksi dan interneuron. Namun, komposisi subunit NMDA bervariasi antara
daerah otak dan jenis sel di suatu daerah. Di beberapa daerah otak, terutama di
daerah sasaran sistem mesolimbic-mesocortical, reseptor NMDA juga dapat
dilokalisasi presynaptically dan dengan demikian dapat mengatur pelepasan
dopamin dari terminal presinaptik. Ia telah mengemukakan bahwa reseptor tersebut
terdiri hanya dari NR1 subunit dan dengan demikian dapat memiliki profil
farmakologis yang berbeda dari reseptor postsinaptik.
CNS Tindakan Tambahan Phencyclidine dan Ketamine
Pada dosis setidaknya sepuluh kali orang-orang di mana itu diberikannya efek
perilaku unik dengan menghalangi NMDA reseptor-mediated neurotransmisi, PCP
juga blok presinaptik monoamine reuptake, sehingga secara langsung
meningkatkan tingkat sinaptik dopamin dan norepinefrin. Konsentrasi yang cukup
untuk memblokir monoamine reuptake dapat dicapai selama dosis tinggi keracunan
dan dapat berkontribusi pada efek perilaku dan fisiologis stimulasi PCP terlihat pada
dosis tersebut. Ketamine, bahkan pada dosis tinggi, gagal untuk memblokir
pengangkutan monoamine. Penelitian ini mungkin menjelaskan insiden lebih rendah
dari episode agitasi ekstrim dan kekerasan selama ketamin keracunan daripada
selama PCP keracunan. Pada dosis yang terkait dengan sangat dosis tinggi
intoksikasi, PCP blok Na + dan K + saluran saraf, serta reseptor kolinergik
muskarinik. Efek tersebut mungkin relevan dengan kejang diamati setelah PCP
overdosis. PCP juga berinteraksi dengan berbagai reseptor SSP lainnya, termasuk
opiat dan -aminobutyric acid (GABA) reseptor benzodiazepine. Namun, sebagian
besar efek seperti terjadi pada konsentrasi tidak mungkin dihadapi dalam situasi
klinis.

Baru-baru ini, dalam upaya untuk menggabungkan PCP- dan ketamin-diinduksi


psikosis menjadi model dopamin skizofrenia, telah menyarankan bahwa PCP dan
ketamin bertindak jenis dopamin sebagai parsial agonis 2 (D2) reseptor. Namun,
interaksi ini terjadi pada konsentrasi PCP secara dramatis lebih besar daripada
konsentrasi di mana agen tersebut berinteraksi dengan reseptor PCP di bawah
kondisi percobaan terkontrol dengan baik. Demikian pula, dalam in vivo studi
pencitraan, tidak ada interaksi langsung ketamin pada reseptor D2 mengikat telah
diamati. Kurangnya efek langsung dari PCP dan ketamin pada reseptor D2 juga
menjelaskan ketidakpekaan relatif ketamin atau PCP psikosis pengobatan dengan
antipsikotik khas.

Neurotoksisitas dari Phencyclidine dan Ketamine


Pada hewan, efek neurotoksik dari PCP, ketamine, atau antagonis NMDA lainnya yang diamati
pada dosis secara signifikan lebih besar dari yang dibutuhkan untuk kegiatan perilaku. Pada dosis
yang di tikus, NMDA antagonis menginduksi vacuolization saraf, khususnya di neuron di korteks
posterior cingulate tikus retrosplenial (PCRS). Vacuolization serupa diamati setelah pemberian
dizocilpine (MK-801), menunjukkan bahwa efek mungkin dimediasi pada reseptor NMDA.
Efeknya awalnya diamati pada lapisan III dan IV dari korteks. Pada dosis yang lebih rendah
(misalnya, 5 mg / kg), efeknya bersifat sementara, mencapai puncaknya sekitar 12 jam setelah
PCP atau administrasi dizocilpine dan kemudian menyelesaikan lebih dari 12 sampai 18 jam.
Dosis yang lebih tinggi dari PCP dapat menyebabkan nekrosis neuronal, yang jelas bahkan 48
jam setelah pemberian obat dan terlihat dalam hippocampus dan daerah limbik lainnya serta
dalam PCRS tersebut. Pemberian dosis tinggi PCP juga menyebabkan peningkatan penyerapan
glukosa dan ekspresi heat shock dan fibrillary glial protein asam (GFAP). Vacuolization dapat
dihambat dengan pemberian sebelumnya antikolinergik, GABAergic, atau agen antipsikotik dan
potensial oleh pemberian pilocarpine (Salagen). Bukti langsung dari efek neurotoksik serupa
pada manusia yang kurang, meskipun sejumlah besar pasien yang telah menjalani anestesi
ketamin untuk operasi. Neurotoksisitas yang disebabkan oleh PCP, ketamin, atau antagonis
lainnya NMDA mungkin sangat relevan dengan defisit kognitif persisten diamati setelah
intoksikasi berat atau berulang.
Perilaku Farmakologi dari Phencyclidine dan Ketamine
Rodent Model
Variasi spesies yang cukup besar ada di efek perilaku NMDA antagonis. Pada tikus, agen ini
menyebabkan sindrom karakteristik hiperaktif dan gerakan stereotip, yang hanya sebagian
reversibel oleh neuroleptik tetapi dapat lebih bersemangat diantagonis oleh agen seperti glisin
atau D-serin untuk menambah NMDA neurotransmisi reseptor-mediated. Karena serum paruh
PCP dan ketamine lebih pendek, dan volume distribusi mereka lebih besar pada hewan pengerat
dibandingkan primata, tikus biasanya membutuhkan dosis disesuaikan dengan berat badan lebih
tinggi dibandingkan PCP primata untuk memperoleh efek perilaku. Kepekaan terhadap efek
perilaku PCP dan ketamin telah terdeteksi setelah pemberian harian pada hewan pengerat. Kedua
agen juga menghambat perilaku sosial tikus ', efek yang tidak terbalik oleh agen antipsikotik
atipikal yang khas atau.
Efek perilaku PCP dan ketamine yang disertai dengan peningkatan pelepasan dopamin dan
serotonin di beberapa daerah otak, termasuk korteks prefrontal, nucleus accumbens, dan

striatum. Hiperaktif pada tikus secara tradisional dianggap mencerminkan peningkatan


neurotransmisi dopaminergik dalam nucleus accumbens, namun penelitian yang lebih baru
menunjukkan peran penting dari korteks prefrontal juga. Sebaliknya, stereotypies PCP-diinduksi
secara tradisional dikaitkan dengan peningkatan pelepasan dopamin dalam striatum.
Reseptor NMDA juga hadir dalam substantia nigra (A9) dan daerah tegmental ventral (A10).
Persarafan glutamatergic dari substantia nigra dari korteks prefrontal sangat mempengaruhi
tingkat aktivitas dopaminergik; Reseptor NMDA tampaknya menjadi mediator utama stimulasi
glutamat-diinduksi neuron dopaminergik otak tengah. Sampai-sampai reseptor NMDA
merangsang A9 dan A10 neuron, PCP akan, secara paradoks, diharapkan untuk mengurangi
dopaminergik keluar dari striatum dan accumbens. Namun, penerapan langsung PCP untuk A10
tidak menghambat pembakaran sel dopamin atau mengubah pelepasan dopamin di accumbens,
meskipun tidak mencegah aktivasi neuronal NMDA-diinduksi. Dengan demikian, efek perilaku
PCP pada hewan pengerat tampaknya berasal terutama dari interaksi di dalam bidang terminal
dopamine bukan dalam inti otak tengah dopaminergik.
Di semua daerah, reseptor NMDA yang hadir pada neuron GABAergic intrinsik dan
glutamatergic atau GABAergic keluar neuron, sehingga efek tingkat sirkuit NMDA blokade
mungkin sulit untuk memprediksi. Sebagai contoh, NMDA agonis dan antagonis menginduksi
hiperaktif setelah pemberian akut dalam nucleus accumbens. NMDA blokade juga dapat
menghasilkan peningkatan sekunder dalam rilis glutamat, yang dengan sendirinya menengahi
aspek sindrom perilaku PCP. Pada tikus, NMDA antagonis juga memproduksi defisit
neurofisiologis (misalnya, gangguan Prepulse inhibisi) dan gangguan memori kerja dan
pembentukan memori jangka panjang yang menyerupai gangguan kognitif diamati pada
skizofrenia.
Beberapa efek PCP dan ketamine pada hewan pengerat merespon secara istimewa terhadap
pengobatan dengan jenis serotonin 2A (5-HT2A) antagonis reseptor, seperti M100,907,
mendukung kegunaan antagonis atipikal dalam pengobatan psikosis. Namun, meskipun
kebanyakan PCP dan ketamine efek pada hewan pengerat, masih belum jelas yang efek yang
paling relevan dengan situasi klinis. Fakta bahwa tikus menunjukkan hiperaktif dalam
menanggapi NMDA antagonis, sedangkan manusia dan primata non-manusia menunjukkan
gejala penarikan dominan, membuat model perilaku tikus, secara umum, sulit untuk
menafsirkan.
Primata Model
Efek perilaku kotor PCP pada primata bukan manusia lebih mirip dengan efek obat
pada manusia. Dalam monyet, dosis PCP sekitar 0,5 mg / kg menghasilkan
tranquilization di mana hewan muncul terjaga tetapi tidak responsif terhadap
lingkungan. Pada 1 mg / kg, PCP menginduksi keadaan cataleptoid di mana hewan
menunjukkan fleksibilitas lilin dan kekakuan menyerupai skizofrenia katatonik. Dosis
2,5 mg / kg untuk memimpin pingsan, 5 mg / kg menyebabkan anestesi bedah, dan
15 mg / kg menyebabkan kejang kejang. Ketamine adalah sekitar sepuluh kali lipat
lebih kuat daripada PCP, dengan dosis 5 sampai 10 mg / kg memproduksi
tranquilization dan imobilitas.
Efek kognitif dari PCP dan ketamin telah banyak ditandai pada primata. Kedua obat,
bersama dengan antagonis NMDA lainnya, menghambat respon seri pembelajaran
rantai dan menghasilkan pertandingan tertunda untuk sampel, yang dianggap

model hewan memori kerja. Selain itu, keduanya mengganggu Prepulse inhibisi
respon kejut akustik, penanda neurofisiologis diduga skizofrenia. Dosis efektif PCP
terhadap penghambatan Prepulse, 0,25 mg / kg, kurang dari tingkat yang
diperlukan untuk menghasilkan tranquilization. Selama perawatan kronis, PCP
menyebabkan sindrom yang terdiri dari gerakan spontan menurun dan
meningkatnya perilaku pemindaian, bersama dengan pantas ancaman perilaku
diarahkan benda tidak ada. Sindrom ini berlangsung selama masa pengobatan PCP
dan menyelesaikan setelahnya. Efek PCP pada aktivitas spontan tampaknya
reversibel selama pengobatan dengan NMDA agonis, seperti glisin. Sebaliknya,
perilaku scanning, yang mungkin merupakan analog hewan halusinasi, dipengaruhi
pada tingkat yang lebih rendah.
Ketamine menghasilkan efek perilaku pada monyet pada dosis 0,5 sampai 2,0 mg /
kg, yang juga subanesthetic. Efek ketamin sangat mirip dengan PCP. Administrasi
ketamine menginduksi gangguan dalam jangka panjang dan memori kerja,
perpanjangan waktu reaksi, dan gangguan dalam pencarian visual yang sangat
mirip dengan yang diamati dalam skizofrenia.

Farmakokinetik Phencyclidine
PCP sangat larut dalam lemak dan memiliki volume distribusi 6,2 L / kg pada manusia.
Konsentrasi otak yang signifikan dengan cepat dicapai setelah terhirup, asap, atau pemberian
topikal (PCP keracunan telah didokumentasikan setelah sengaja mengenakan pakaian yang solusi
PCP telah tumpah). Dosis jalan umum sekitar 5 mg (satu pil, sendi, atau baris), yang
menghasilkan konsentrasi serum PCP antara 0,01 dan 0,1 pM. Reaksi psikotik telah diamati
dalam hubungan dengan konsentrasi rendah tidak terdeteksi serum (<0,02 umol), sedangkan
konsentrasi lebih dari 0,4 umol menginduksi penurunan gross kesadaran. Konsentrasi serum
lebih besar dari 1 pM yang berkaitan erat dengan koma, kejang, pertahanan saluran pernapasan,
dan kematian. The tertinggi yang tercatat serum dan cairan serebrospinal (CSF) konsentrasi
berada di kisaran 1 sampai 2 pM. Pengguna biasanya titrasi dosis dalam upaya untuk
memaksimalkan tinggi sambil menghindari ketidaksadaran. Kegagalan penilaian atau variasi
dalam kemurnian pasokan sering mengakibatkan overdosis sengaja, yang dapat menyebabkan
komplikasi medis yang parah. Serum paruh PCP bervariasi antara individu, rata-rata sekitar 20
jam. Waktu paruh ketamin pada manusia adalah sekitar 2 jam. The lipofilisitas PCP memfasilitasi
akumulasi dalam jaringan tubuh lemak, termasuk otak. Konsentrasi PCP di otak dan jaringan
adiposa mungkin lebih dari sepuluh kali lipat dibandingkan dengan plasma. Mobilisasi toko
adiposa (misalnya, selama latihan) dapat melepaskan diasingkan PCP, yang mengarah ke kilas
balik.
Metabolisme PCP didominasi hati; metabolit hidroksilase disekresikan renally. PCP (logaritma
negatif dari asam ionisasi konstan [pKa] = 8,5) sebagian besar terionisasi dalam perut atau
saluran kemih. Melewati katup pilorus, PCP memasuki lingkungan nonacidic di usus kecil di
mana ia menjadi sebagian besar terionisasi dan mudah diserap melintasi membran mukosa,
dimana perhitungan enterohepatic dapat menjelaskan perjalanan klinis berfluktuasi begitu sering
diamati dalam PCP keracunan.
Farmakokinetik Ketamine
Ketamine memiliki durasi singkat efek dari PCP. Tingkat ketamin puncak terjadi

sekitar 20 menit setelah injeksi IM. Setelah pemberian intranasal, durasi efek adalah
sekitar 1 jam. Ketamine adalah N-demethylated oleh mikrosomal hati sitokrom
P450, terutama CYP3A, dalam norketamine. Ketamine, norketamine, dan
dehydronorketamine dapat dideteksi dalam urin, dengan waktu paruh dari 3, 4, dan
7 jam, masing-masing. Ketamin dan norketamine tingkat urin bervariasi dari
individu ke individu dan dapat berkisar dari 10 sampai 7.000 ng / mL setelah
keracunan. Saat ini belum, hubungan antara tingkat ketamin serum dan gejala klinis
belum diteliti secara formal. Ketamine sering digunakan dalam kombinasi dengan
obat lain penyalahgunaan, terutama kokain. Ketamine tidak muncul untuk
mengganggu dan dapat meningkatkan metabolisme kokain.
TULANGAN PENGARUH NMDA ANTAGONIS
Monyet percobaan rajin diri mengelola dosis besar PCP IV atau oral. Monyet
diberikan akses tak terbatas ke PCP mempertahankan keracunan hampir terus
menerus. Pola ini menyerupai terlihat dengan opiat dan depresan SSP tetapi
berbeda dari yang terlihat dengan stimulan klasik. Selanjutnya, berbeda dengan
temuan pada opiat diri administrasi, monyet diri mengelola dosis PCP cukup tinggi
untuk menyebabkan efek perilaku ditandai. Mengingat kesamaan antara efek
perilaku PCP pada monyet dan manusia, penelitian ini memvalidasi kesan klinis avid
diri manusia administrasi PCP. Obat PCP seperti menstimulasi daerah otak yang
memberi imbalan, menurunkan ambang batas untuk diri stimulasi intrakranial. Efek
seperti yang menentukan profil klasik untuk obat disalahgunakan oleh manusia,
yang dimiliki oleh senyawa disalahgunakan lainnya, seperti opiat, stimulan, dan
benzodiazepin, meskipun mekanisme mereka yang berbeda dari tindakan.
TOLERANSI UNTUK NMDA ANTAGONIS
Pada tikus dan monyet, berulang administrasi PCP harian atau lebih sering
mengarah ke dua sampai pergeseran ke kanan empat kali lipat dalam kurva dosisrespons. Penentu utama toleransi moderat ini tampaknya biodispositional. Banyak
toleransi yang lebih besar yang disebabkan oleh terus menerus diri administrasi
daripada dosis intermiten. Data manusia yang terbatas ada toleransi PCP, namun
toleransi telah dilaporkan pada pasien luka bakar diberikan dosis berulang ketamin
untuk analgesia. Toleransi juga telah dilaporkan setelah penggunaan berulang
ketamin, dengan dosis harian meningkat menjadi lebih dari 1.000 mg per hari.
KETERGANTUNGAN FISIK PADA NMDA ANTAGONIS
Setelah unlimited akses diri administrasi PCP selama satu bulan atau lebih, reaksi
penarikan parah diamati pada monyet ketika obat dihentikan, termasuk vokalisasi,
bruxism, oculomotor hiperaktif, diare, piloereksi, mengantuk, tremor, dan kejang.
Demikian pula, reaksi parah mungkin diharapkan setelah PCP binges oleh pelaku
manusia. Meskipun kekurangan studi terkontrol toleransi dan ketergantungan pada
manusia, literatur hewan menunjukkan bahwa PCP harus dianggap sebanding
dengan obat klasik penyalahgunaan dalam hal ini.
KONSEKUENSI JANGKA PANJANG DARI NMDA ANTAGONIS
Dosis tinggi tunggal atau dosis yang lebih rendah berulang NMDA antagonis
menyebabkan kerusakan struktural di daerah rawan hewan pengerat atau otak

primata. Daerah yang muncul paling sensitif terhadap efek-efek ini posterior
cingulate dan retrosplenial korteks, meskipun efek tidak terbatas pada daerah ini.
Efek neurotoksik dari NMDA antagonis dapat secara efektif diblokir oleh beberapa
kelas agen, termasuk antagonis muskarinik, GABA tipe A reseptor (GABAA) agonis
atau modulator positif (misalnya, benzodiazepin dan barbiturat), agonis 2adrenergik, dan beberapa, tapi tidak semua, khas dan atipikal antipsikotik. Fakta
bahwa sebagian besar agen tersebut tidak membalik PCP- atau ketamin yang
disebabkan psikosis atau psikosis yang berhubungan dengan skizofrenia
menunjukkan bahwa NMDA antagonis yang disebabkan neurotoksisitas tidak
bertanggung jawab atas efek psikotomimetik agen ini per se. Namun, banyak efek
neurokognitif tertunda PCP atau ketamin penyalahgunaan berulang mungkin akibat
neurotoksisitas yang diinduksi obat.
Selama pemerintahan akut, PCP dan ketamin telah terbukti menimbulkan berbagai
defisit neurokognitif yang sangat mirip dengan skizofrenia. Fitur yang menonjol
adalah kesulitan dalam mempelajari informasi baru tapi kemampuan diawetkan
untuk mempertahankan informasi sekali belajar. Pola ini mirip dengan pola yang
terlihat pada skizofrenia tetapi berbeda dengan pola yang terlihat pada penyakit
demensia, seperti penyakit Alzheimer. Administrasi akut juga menyebabkan
kegagalan fungsi eksekutif dan kemampuan untuk melakukan tugas-tugas memori
kerja. Seperti dalam skizofrenia, defisit terkait dengan ketidakmampuan untuk
menggunakan informasi baru, daripada ketidakmampuan untuk menyimpan
informasi dari waktu ke waktu. PCP- dan defisit kognitif ketamin-diinduksi, namun
tidak terbatas pada prefrontal proses. Dengan demikian, defisit dapat diamati
bahkan dalam proses seperti ketidakcocokan negatif (MMN) generasi. MMN
mencerminkan kemampuan korteks pendengaran untuk merespon perubahan pola
stimulasi pendengaran.
Setelah tunggal, dosis rendah, defisit kognitif menyelesaikan setelah obat tersebut
akan terhapus. Onset akut dan cepat mengimbangi disfungsi kognitif menentang
efek neurotoksik agen tersebut sebagai penanggung jawab utama. Setelah
penggunaan rekreasi, bagaimanapun, defisit kognitif dapat bertahan bahkan
setelah beberapa hari pemulihan. Memori semantik dan defisit atensi tampil paling
mungkin untuk bertahan, mirip dengan model mendalilkan melibatkan prefrontal
dan hipokampus patologi struktural. Penelitian ke efek gigih NMDA antagonis sulit
karena kurangnya informasi mengenai tingkat premorbid berfungsi. Namun, jika
dikonfirmasi, temuan disfungsi persisten akan mendukung penggunaan intervensi
lebih agresif selama episode akut dengan obat-obatan seperti benzodiazepin yang
mungkin mencegah NMDA antagonis yang diinduksi neurotoksisitas.

DSM-IV-TR Gangguan
Tabel 11,11-1 daftar edisi keempat revisi Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental
(DSM-IV-TR) gangguan-PCP terkait. Presentasi klinis gangguan PCP-diinduksi sering gagal
untuk masuk dalam kategori diagnostik didirikan. Campuran fitur dari beberapa kategori yang
cukup umum. Sering, presentasi bervariasi dari waktu ke waktu sebagai tingkat PCP serum
berfluktuasi. Oleh karena itu, bahkan pemeriksaan yang paling hati-hati tidak bisa definitif.

Tidak adanya komplikasi medis yang serius pada satu waktu tidak menghalangi perkembangan
komplikasi jam tersebut kemudian. Delirium dan psikotik fitur sering datang dan pergi beberapa
kali selama intoksikasi. Kecuali komplikasi medis yang serius menyebabkan jantung ireversibel,
ginjal, atau kerusakan saraf, pemulihan lengkap dari PCP keracunan biasanya terlihat dalam
waktu 24 sampai 72 jam. Bahkan dalam gangguan psikotik PCP-diinduksi berkepanjangan,
pemulihan lengkap biasanya terlihat dalam waktu 6 minggu.
Tabel 11,11-1 Gangguan DSM-IV-TR Phencyclidine-terkait

-------------------------------------------------- -----------------------------Gangguan penggunaan phencyclidine


Ketergantungan phencyclidine
Penyalahgunaan phencyclidine
Gangguan phencyclidine-diinduksi
Phencyclidine intoksikasi
Tentukan jika:
Dengan gangguan persepsi
Phencyclidine keracunan delirium
Phencyclidine-diinduksi gangguan psikotik, dengan delusi
Tentukan jika:
Dengan onset selama intoksikasi
Phencyclidine-diinduksi gangguan psikotik, dengan halusinasi
Tentukan jika:
Dengan onset selama intoksikasi
Gangguan mood phencyclidine-induced
Tentukan jika:
Dengan onset selama intoksikasi
Gangguan kecemasan phencyclidine-induced
Tentukan jika:
Dengan onset selama intoksikasi
-Phencyclidine terkait gangguan tidak disebutkan secara spesifik
-------------------------------------------------- -----------------------------Dari American Psychiatric Association. Pedoman Diagnostik dan Statistik Gangguan
Mental. Ed-4. Teks rev. Washington, DC: American Psychiatric Association; 2000,
dengan izin.
Seorang pasien laki-laki 17 tahun dibawa ke ruang gawat darurat oleh polisi, yang
telah ditemukan bingung di jalan. Sebagai polisi berusaha menanyainya, ia menjadi
semakin gelisah; ketika mereka mencoba untuk menahannya, ia menjadi
Menyerang. Upaya untuk mempertanyakan atau untuk memeriksanya di
departemen darurat menimbulkan peningkatan agitasi.
Awalnya, itu tidak mungkin untuk menentukan tanda-tanda vital atau untuk
mengambil darah. Berdasarkan pengamatan horisontal, vertikal, dan berputar
nystagmus, diagnosis PCP keracunan terhibur. Dalam beberapa menit ditempatkan
di ruang pemeriksaan gelap, kegelisahannya nyata menurun. Tekanan darah adalah
170/100; tanda-tanda vital lainnya berada dalam batas normal. Darah diambil untuk
pemeriksaan toksikologi. Pasien setuju untuk mengambil 20 mg diazepam (Valium)
secara lisan. Tiga puluh menit kemudian, ia kurang gelisah dan bisa diwawancarai,

meskipun ia menanggapi pertanyaan dengan cara terfragmentasi dan sedikit


dysarthric. Dia menyatakan bahwa dia harus secara tidak sengaja mengambil dosis
yang lebih besar dari yang biasa "debu," yang ia melaporkan telah digunakan sekali
atau dua kali seminggu selama beberapa tahun. Dia membantah penggunaan zat
lain dan riwayat gangguan mental. Dia kebingungan waktu dan tempat. Layar
toksikologi kualitatif mengungkapkan PCP dan tidak ada obat lain. Hasil
pemeriksaan neurologis dalam batas normal, tapi cepat refleks tendon dalam yang
tercatat. Beberapa 90 menit setelah kedatangan, suhu, awalnya normal, diangkat
menjadi 38C, tekanan darahnya meningkat menjadi 182/110, dan ia kurang
responsif terhadap rangsangan. Ia mengaku tempat tidur medis. Tekanan darah dan
tingkat kesadaran terus berfluktuasi selama 18 jam berikutnya. Hasil hematologi
dan analisis biokimia darah, serta urinalyses, tetap dalam batas normal. Sejarah
yang diperoleh dari keluarganya mengungkapkan bahwa pasien telah memiliki
beberapa kunjungan ruang gawat darurat untuk komplikasi dari penggunaan PCP
selama beberapa tahun sebelumnya. Dia telah menyelesaikan program perawatan
perumahan 30-hari dan telah berpartisipasi dalam beberapa program rawat jalan
tetapi telah secara konsisten kambuh. Pasien dipulangkan setelah tanda-tanda vital
dan tingkat kesadaran sudah dalam batas normal selama 8 jam. Pada debit,
nistagmus dan dysarthria tidak lagi hadir. Sebuah rujukan ke program pengobatan
rawat jalan dibuat.
Phencyclidine dan Ketamine Penyalahgunaan dan Ketergantungan
Belum ada penelitian sistematis penyalahgunaan PCP, ketergantungan, atau negara
penarikan pada manusia, tetapi penelitian primata memberi alasan untuk berharap
bahwa mereka secara klinis signifikan. Pola PCP dan penggunaan ketamin telah
didokumentasikan dalam populasi tertentu di mana pengguna diri mengelola
beberapa, tinggi, dosis harian terus menerus selama berminggu-minggu, berbulanbulan, atau tahun. Penggunaan kronis tidak menyebabkan ketergantungan fisik.
Namun demikian, toleransi yang signifikan terhadap efek PCP atau ketamin dan
kebutuhan untuk peningkatan dosis telah didokumentasikan. The aviditas dengan
yang banyak pengguna kembali ke PCP atau ketamin penggunaan segera setelah
pengobatan untuk keracunan berat atau psikosis menunjukkan bahwa keinginan
kuat berpengalaman setelah diawasi secara medis penarikan. Tidak ada perawatan
khusus telah dikembangkan untuk PCP atau ketamin penyalahgunaan atau
ketergantungan. Relapse dapat dilaporkan dihindari dengan pengobatan
antidepresan pada pasien tertentu, menunjukkan bahwa beberapa pengguna yang
tertarik untuk PCP oleh sifat antidepresan nya.
Phencyclidine Intoksikasi dan Phencyclidine Intoksikasi Delirium
Diagnosis dan Gambaran Klinis
Landasan diagnosis PCP intoksikasi (Tabel 11,11-2) adalah riwayat penggunaan PCP,
deteksi PCP dalam cairan tubuh, atau keduanya. Sejumlah tes untuk PCP yang
tersedia; Namun, karena beberapa alasan, itu bisa berbahaya untuk bergantung
pada mereka. Pertama, kombinasi PCP itu lipofilisitas, durasi panjang tindakan, dan
pKa memprediksi bahwa efek klinis yang menonjol mungkin ada tanpa adanya
konsentrasi terukur dari PCP dalam darah atau cairan serebrospinal. Hal ini

terutama berlaku untuk reaksi psikotik akut, yang telah diamati pada konsentrasi
PCP serum tidak terdeteksi oleh kebanyakan sistem uji. Sebuah uji positif untuk PCP
biasanya digunakan hanya kualitatif; itu sangat penting untuk tidak berasumsi
bahwa konsentrasi diukur rendah memprediksi pemulihan lancar. Pertimbangan pKa
dalam kaitannya dengan berbagai kemih dan pH usus dan resirkulasi enterohepatik
menunjukkan bahwa konsentrasi dapat diharapkan untuk berfluktuasi. Indikasi klinis
hyperexcitability signifikan saraf, hipertensi, hipertermia, atau disregulasi fisiologis
lainnya harus ditafsirkan menunjukkan keadaan darurat medis yang mungkin akan
datang. Ketergantungan pada sejarah juga dapat menghasilkan banyak negatif
palsu, karena PCP mungkin telah salah mengartikan sebagai obat lain atau
digunakan sebagai adulterant oleh dealer. Sebagai tingkat PCP berfluktuasi,
berbagai campuran dari gejala keracunan, delirium, dan psikosis terlihat
Tabel 11,11-2 DSM-IV-TR Kriteria diagnostik untuk Phencyclidine Intoksikasi
-------------------------------------------------- -----------------------------A. Penggunaan terbaru dari phencyclidine (atau zat terkait).
B. perubahan klinis signifikan maladaptif perilaku (misalnya, agresif, assaultiveness,
impulsif, tidak dapat diramalkan, agitasi psikomotor, penilaian gangguan, atau
gangguan fungsi sosial atau pekerjaan) yang berkembang selama, atau segera
setelah, penggunaan phencyclidine.
C. Dalam waktu satu jam (kurang bila merokok, mendengus, atau digunakan secara
intravena), dua (atau lebih) dari tanda-tanda berikut:
(1) Vertikal atau nystagmus horisontal
(2) Hipertensi atau takikardi
(3) Mati rasa atau berkurang tanggap terhadap nyeri
(4) Ataksia
(5) Dysarthria
(6) Otot kekakuan
(7) Kejang atau koma
(8) hyperacusis
D. Gejala tidak disebabkan oleh kondisi medis umum dan tidak lebih baik dijelaskan
oleh gangguan mental lain.
Tentukan jika:
Dengan gangguan persepsi
-------------------------------------------------- -----------------------------Dari American Psychiatric Association. Pedoman Diagnostik dan Statistik Gangguan
Mental. Ed-4. Teks rev. Washington, DC: American Psychiatric Association; 2000,
dengan izin.

Diagnosis penyalahgunaan ketamin harus dilakukan, untuk sebagian besar, tanpa


bantuan tes urine. Tes skrining cepat yang tidak tersedia secara umum. Selain itu,
ketamin lintas bereaksi unreliably dengan immunoassays untuk PCP. Seperti PCP,
riwayat konsumsi sangat penting untuk membuat diagnosis. Dosis jalan khas di
kisaran 100 sampai 200 mg. Keluhan yang paling umum dari pelaku ketamin yang
menampilkan diri ke gawat darurat adalah kecemasan, nyeri dada, dan jantung
berdebar. Manifestasi fisik yang paling umum dari keracunan ketamin adalah
takikardia. Nystagmus terlihat hanya sebagian kecil kasus tetapi rotary dalam
karakter ketika hal itu terjadi.
Basa fisiologis Intoxication, Delirium, dan Komplikasi Medis
Berbagai efek klinis PCP dapat dikorelasikan dengan dosis, konsentrasi PCP serum,
dan interaksi dengan beberapa situs target molekuler (Gambar. 11,11-1). Kompleks
reseptor NMDA CNS akan menjadi satu-satunya sistem yang terpengaruh secara
signifikan pada dosis rendah PCP. Konsentrasi PCP serum besar seperti sekitar 0,1
umol sesuai dengan keadaan klinis mewujudkan gejala psikotomimetik dan
gangguan kognisi tanpa gangguan fisiologis fungsi vital selain nystagmus,
hipertensi, takikardia, dysarthria, atau hyperacusis. Konsentrasi serum hanya lebih
besar dari sekitar 0,1 umol sesuai dengan keadaan delirium dan, sekitar 0,3 umol,
untuk baru jadi anestesi disosiatif, dengan mati rasa yang menonjol atau berkurang
respon terhadap rasa sakit. Pada dosis yang lebih tinggi lagi, sebagai tambahan
jenis reseptor yang diduduki, sindrom otak akut disertai dengan komplikasi
neurologis dan kardiovaskular menonjol terlihat. Kematian akibat hipertermia,
status epileptikus, dan krisis hipertensi telah dilaporkan. Pada dosis tinggi, PCP
diberikannya efek rangsang langsung pada endplates otot rangka. Efek ini mungkin
mendasari banyak laporan dari kekuatan super dari akhir 1970-an. Bersama dengan
efek perilaku dosis tinggi PCP, efek ini mungkin menjelaskan trauma otot, yang, di
sejumlah pasien, telah mengakibatkan rhabdomyolysis, mioglobinuria, dan gagal
ginjal. Konsentrasi serum 1,0 umol dan lebih besar berhubungan dengan koma dan
kematian. PCP-diinduksi delirium dan hasilnya koma dari kombinasi penghambatan
nonkompetitif reseptor NMDA PCP-, blokade situs reuptake untuk katekolamin dan
indolamines, dan blokade natrium dan kalium saluran dan reseptor kolinergik
nikotinik dan muskarinik.
MANIFESTASI NEUROLOGIS
Sebagian besar pasien PCP-mabuk horisontal manifest, vertikal, atau nystagmus
berputar, yang dapat membantu membedakan PCP keracunan dari keadaan psikotik
alami. Hyperexcitability neuron dosis tergantung, mulai dari peningkatan refleks
tendon dalam, untuk opistotonus, untuk fokal atau kejang umum, atau status
epileptikus. Temuan neurologis fokal mungkin timbul dari vasokonstriksi serebral.
Koma dapat terjadi pada setiap saat selama intoksikasi. Rotary nystagmus juga
dapat dilihat pada ketamin keracunan tetapi kurang umum. Tidak adanya
nystagmus karena itu tidak dapat digunakan untuk mengecualikan diagnosis
ketamin keracunan.
MANIFESTASI PERILAKU

Komplikasi klinis mendesak perilaku jangka pendek penyalahgunaan PCP berasal


dari rasa malu perilaku, yang dapat digabungkan dengan agitasi parah, panik,
marah, dan agresi. Gangguan masukan sensorik oleh PCP dapat menyebabkan tak
terduga, berlebihan, terdistorsi, atau reaksi kekerasan terhadap rangsangan
lingkungan. Reaksi ini lebih umum dengan dosis agak tinggi, di mana beberapa
delirium, serta gejala neurologis dan komplikasi medis lainnya, diamati. Manifestasi
perilaku sangat bisa kompromi kemampuan klinisi untuk mengobati komplikasi
medis.
MANIFESTASI KARDIOVASKULAR
PCP-induced hipertensi tergantung dosis. Hipertensi ringan terlihat pada semua
pasien dengan PCP keracunan. Dengan meningkatnya dosis PCP, persenjataan
lengkap dari respon simpatomimetik terlihat; Krisis hipertensi adalah umum dalam
hubungan dengan dosis tinggi dan dapat menyebabkan pendarahan otak.
Takikardia dan hipertensi ringan juga terlihat dengan ketamine tetapi secara
substansial lebih ringan dan tidak mungkin mengancam nyawa.
MANIFESTASI OTONOM
Hipertermia parah telah diamati dan dapat ditunda, fatal, atau keduanya. Sifat
antikolinergik PCP dapat membangkitkan spektrum penuh toksisitas atropin-seperti
dengan cara yang tergantung dosis dan dapat dikelola sesuai.
Diferensial Diagnosis
Bahkan ketika PCP terdeteksi dalam cairan tubuh, ingat bahwa PCP sering diambil
dalam kombinasi dengan obat lain atau obat-obatan. Tergantung pada metode
analisis yang digunakan, assay untuk PCP mungkin gagal untuk mendeteksi
konsentrasi memabukkan PCP. Meskipun tidak konklusif atau benar-benar khusus
untuk PCP keracunan, konstelasi nystagmus, ataksia, dan ringan hipertensi
biasanya diamati bahkan dalam ringan, dosis rendah PCP keracunan.
Pengobatan
Pengobatan PCP keracunan bertujuan untuk mengurangi tingkat PCP sistemik dan
untuk mengatasi masalah kesehatan, perilaku, dan kejiwaan yang signifikan. Untuk
keracunan dan gangguan psikotik PCP-diinduksi, meskipun resolusi gejala saat ini
dan tanda-tanda adalah yang terpenting, tujuan jangka panjang pengobatan adalah
pencegahan kambuh dengan penggunaan PCP. Tingkat PCP dapat berfluktuasi
selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari, terutama setelah pemberian oral.
Oleh karena itu, dalam waktu lama pengamatan klinis adalah wajib sebelum
menyimpulkan bahwa tidak ada komplikasi serius atau mengancam jiwa akan
terjadi.
Menjebak dari terionisasi PCP di perut telah menyebabkan saran hisap nasogastrik
terus menerus sebagai pengobatan untuk PCP keracunan. Namun, strategi ini bisa
sia-sia mengganggu dan dapat menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit.
Pemberian arang aktif lebih aman, dan mengikat PCP dan mengurangi efek racun
dari PCP pada hewan.
Menjebak dari terionisasi PCP dalam urin telah menyebabkan saran pengasaman
urin sebagai bantuan untuk eliminasi obat. Namun, strategi ini mungkin tidak efektif
dan berpotensi berbahaya. Hanya sebagian kecil dari PCP diekskresikan dalam urin,

asidosis metabolik sendiri membawa risiko yang signifikan, dan urin asam dapat
meningkatkan risiko gagal ginjal sekunder rhabdomyolysis. Karena volume yang
sangat besar distribusi PCP, tidak hemodialisis atau hemoperfusion secara signifikan
dapat meningkatkan klirens obat.
Tidak ada obat dikenal berfungsi sebagai antagonis PCP langsung. Senyawa
mengikat reseptor PCP, yang terletak di dalam saluran ion dari reseptor NMDA, akan
memblokir NMDA fluks ion reseptor-mediated seperti halnya PCP itu sendiri.
Mekanisme reseptor NMDA memprediksi bahwa strategi farmakologi
mempromosikan aktivasi reseptor NMDA (misalnya, pemberian obat agonis situs
glisin) akan mempromosikan disosiasi cepat PCP dari situs yang mengikat. Namun,
tidak ada uji klinis NMDA agonis untuk PCP atau ketamin keracunan pada manusia
telah dilakukan sampai saat ini. Oleh karena itu, perawatan harus mendukung dan
diarahkan pada gejala dan tanda-tanda toksisitas tertentu. Langkah-langkah klasik
harus digunakan untuk krisis kesehatan, termasuk kejang, hipotermia, dan krisis
hipertensi.
Karena PCP mengganggu masukan sensorik, rangsangan lingkungan dapat
menyebabkan tak terduga, berlebihan, terdistorsi, atau reaksi kekerasan. Oleh
karena itu Landasan pengobatan adalah meminimalkan input sensorik untuk pasien
PCP-mabuk. Pasien harus dievaluasi dan diobati sebagai tenang dan terisolasi
lingkungan mungkin. Pengekangan fisik pencegahan direkomendasikan oleh
beberapa pihak berwenang, dengan risiko rhabdomyolysis dari perjuangan melawan
pembatasan seimbang dengan menghindari perilaku kekerasan atau mengganggu.
Sedasi farmakologis dapat dicapai dengan antipsikotik lisan atau IM atau
benzodiazepin; tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa kedua kelas senyawa
secara klinis unggul. Karena tindakan antikolinergik PCP pada dosis tinggi,
neuroleptik dengan ampuh sifat antikolinergik intrinsik harus dihindari.
Kursus dan Prognosis
Pemulihan lengkap dari PCP keracunan adalah aturan tanpa adanya komplikasi
medis besar. Namun, banyak pasien kambuh dengan penggunaan PCP segera
setelah keluar dari perawatan, bahkan untuk komplikasi-PCP terkait parah.
Intoksikasi biasanya terjadi dalam konteks kekerasan, ketergantungan, atau
keduanya. Sayangnya, tidak ada perilaku perawatan khusus karena melanggar PCP
dan ketergantungan telah dijelaskan. Laporan kasus menunjukkan respon yang
sukses untuk rejimen pengobatan rawat jalan perumahan dan intensif dengan
jangka panjang tindak lanjut, termasuk pemantauan urin dengan atau tanpa
kontingensi kontrak.
Phencyclidine- dan Ketamine-Induced Gangguan Psikotik
Diagnosis dan Gambaran Klinis
Single, dosis rendah IV (0,05-0,1 mg / kg) dari PCP diberikan kepada relawan normal
dapat cepat menginduksi keadaan psikotik, yang berlangsung 4 sampai 6 jam,
ditandai dengan penarikan, autisme, negativisme, ketidakmampuan untuk
mempertahankan set kognitif, dan beton, miskin, istimewa, dan aneh tanggapan

terhadap peribahasa dan pengujian proyektif. Beberapa mata pelajaran


menunjukkan sikap katatonik. Efek yang sama terlihat setelah dosis rendah
administrasi ketamin (misalnya, 0,2 sampai 0,5 mg / kg). Dengan kedua obat, gejala
negatif yang sangat menonjol dan dapat berlanjut ke titik sifat bisu atau katatonia.
Pola penurunan neuropsikologi mirip bahwa dalam skizofrenia, termasuk gangguan
dalam pengolahan eksekutif, memori kerja, dan pengolahan persepsi. Sebuah
korelasi klinis yang penting dari data ini adalah bahwa setiap orang di bawah
pengaruh bahkan dosis kecil PCP atau obat yang mirip mungkin memiliki perubahan
mendalam fungsi emosional yang lebih tinggi mempengaruhi penilaian dan kognisi,
bahkan tanpa adanya temuan neurologis kotor. Halusinasi well-formed dan delusi
yang relatif jarang.
Percobaan tantangan yang melibatkan subyek skizofrenia recompensated
menemukan bahwa dosis rendah tunggal PCP dapat menghidupkan kembali gejala
yang menyajikan selama 6 minggu, tanpa membangkitkan gejala atau tanda-tanda
tidak khas skizofrenia. Dengan demikian, skizofrenia atau preschizophrenia pasien
menyalahgunakan obat PCP-jenis menjalankan resiko yang sangat tinggi morbiditas
psikiatri parah dan berkepanjangan, terus baik di luar saat PCP hadir dalam sistem.
Administrasi ketamin juga menginduksi gejala positif dan negatif dalam mata
pelajaran skizofrenia disetorkan, meskipun gejala dari durasi yang lebih singkat dan
kurang jelas.
Meskipun, dalam banyak kasus, PCP-diinduksi psikosis mirip skizofrenia, sejumlah
laporan mania-seperti negara psikotik, akut dan berkepanjangan, yang disebabkan
oleh PCP telah muncul. Pasien dengan gangguan bipolar yang ada atau baru jadi
mungkin sangat sensitif terhadap komplikasi ini.
Dalam studi retrospektif pasien rawat inap untuk komplikasi penggunaan PCP
selama tahun 1970, gejala yang muncul tidak bisa membedakan pasien PCP-mabuk
dari pasien skizofrenia. Dalam situasi klinis, kita harus mengakui bahwa psikosis
PCP-diinduksi akut dapat bertahan lebih lama dari tanda-tanda yang diperlukan
untuk diagnosis formal PCP keracunan di DSM-IV-TR, terutama setelah dosis obat
yang rendah. Pada saat pasien datang ke perhatian medis, psikosis mungkin satusatunya temuan penting. PCP-diinduksi psikosis dapat mengirimkan setelah 4
sampai 6 jam atau dapat bertahan selama 6 minggu setelah tanda-tanda reaksi
fisiologis akut telah dibersihkan. Untuk gangguan psikotik akut dan berkepanjangan
yang disebabkan oleh PCP, kriteria DSM-IV-TR untuk gangguan psikotik PCPdiinduksi mungkin gagal untuk dipenuhi karena tidak adanya delusi atau halusinasi,
meskipun kehadiran gangguan pikiran yang berat.
Selain penggunaannya dalam anestesi, ketamin semakin banyak digunakan untuk
analgesia. Meskipun tampaknya relatif aman selama penggunaan akut, ketamin
tampaknya ditoleransi buruk selama pemerintahan kronis akibat efek samping
kognitif dan psikotomimetik. Efek samping halusinasi telah diamati pada anak-anak
maupun orang dewasa. Namun demikian, hal ini masih menjadi penyelidikan aktif.
Sebagai analgesik menggunakan meningkat, kejadian episode psikotik ketamindiinduksi dapat meningkat juga.
Diferensial Diagnosis

Untuk beberapa alasan, diagnosis banding gangguan psikotik PCP-diinduksi dapat


membuktikan menantang. Pertama, pasien, serta informan lain, mungkin tidak
menyadari bahwa PCP telah digunakan, karena mungkin telah salah mengartikan
sebagai obat lain atau digunakan sebagai adulterant. Kedua, PCP-diinduksi psikosis
dapat bertahan lama di luar waktu ketika PCP terdeteksi dalam darah dan di luar
waktu ketika gejala neurologis dan kardiovaskular dan tanda-tanda keracunan PCP
yang hadir. Ketiga, analisis retrospektif hati telah menunjukkan bahwa sering PCPdiinduksi psikosis tidak dapat dibedakan dari alami skizofrenia atas dasar
menyajikan gejala dan tanda. Deteksi PCP masih membuka kemungkinan bahwa
pasien memiliki gangguan psikotik yang sudah ada sebelumnya yang telah
diperburuk oleh PCP, kemungkinan yang bisa dikesampingkan hanya dengan
mengikuti kursus masa depan pasien.
Kursus dan Prognosis
Dalam kebanyakan kasus, setelah komplikasi medis akut berhasil diobati, perifer
dan SSP komplikasi, termasuk psikosis, menyelesaikan sepenuhnya dalam waktu 24
sampai 72 jam. Dalam kasus gangguan psikotik PCP-diinduksi berkepanjangan,
aturan adalah pemulihan lengkap dalam waktu 4 sampai 6 minggu, terlepas dari
apakah antipsikotik telah diberikan. Namun, tingkat kekambuhan setelah
penggunaan PCP tinggi. Kegigihan dari gangguan psikotik luar 8 minggu
menunjukkan kemungkinan adanya gangguan psikotik yang mendasari diperburuk,
tapi tidak disebabkan, oleh PCP.
Pengobatan
Untuk reaksi psikotik akut atau berkepanjangan, neuroleptik umumnya diresepkan.
Literatur menunjukkan bahwa mereka tidak efektif untuk sebagian besar pasien,
tetapi tidak ada penelitian sistematis masalah ini telah dilakukan. Neuroleptik dan
benzodiazepin telah dilaporkan cukup efektif melawan agitasi dan rasa malu
perilaku yang mungkin ada. Namun, gejala psikotik sendiri sering gagal untuk
merespon pengobatan farmakologis. Akibatnya, pengobatan rawat inap mungkin
diperlukan sepanjang perjalanan reaksi psikotik. Dalam model hewan, antipsikotik
atipikal, terutama clozapine (Clozaril), telah terbukti lebih efektif daripada
antipsikotik khas dalam membalikkan efek perilaku PCP. Namun, potensi efek
hipotensi dari clozapine harus dipertimbangkan sebelum digunakan klinis dapat
dipertimbangkan. Sampai saat ini, tidak ada uji klinis telah dilakukan
membandingkan antipsikotik tipikal dan atipikal dalam pengobatan PCP- atau
ketamin yang disebabkan psikosis.
The lamotrigin obat antiepilepsi (Lamictal) telah terbukti untuk mencegah efek
psikotik ketamin-diinduksi, menunjukkan bahwa mungkin memiliki khasiat klinis
dalam pengobatan psikosis berkepanjangan. Beberapa agonis situs glisin, termasuk
glisin, D-serin, dan D-cycloserine, telah terbukti memperbaiki gejala negatif dan
kognitif persisten skizofrenia dan mungkin juga dipertimbangkan untuk pengobatan
PCP- persisten atau gejala ketamin-diinduksi. Dosis efektif dari agen ini adalah
glisin, 800 mg / kg per hari (sekitar 60 g per hari); D-serine, 30 mg / kg per hari
(sekitar 2 g per hari); dan D-cycloserine, 50 mg per hari.
Pada hewan, efek dari PCP dibalik kelompok II agonis metabotropic. Dalam uji klinis

awal, prototipe kelompok II agonis, seperti senyawa LY354470, telah menunjukkan


keamanan dan kemanjuran dalam model kecemasan manusia. Senyawa ini mungkin
terbukti menjadi sangat efektif dalam mengobati stres dan kecemasan terkait
dengan PCP atau ketamin keracunan.
Phencyclidine-Induced gangguan mood
Gangguan mood PCP-diinduksi adalah kategori agak sulit dipahami. Sebuah
persentase yang relatif kecil pasien menampilkan suasana mencolok tinggi di
ambang hypomania setelah terpapar PCP. Gejala dan tanda-tanda dapat
menghapus sebagai konsentrasi PCP menurun atau mungkin berkembang menjadi
keadaan manik PCP-diinduksi dengan fitur psikotik. Pada pasien dengan gangguan
bipolar, sifat antidepresan intrinsik PCP dapat memicu reaksi hypomanic atau
manik.
Phencyclidine-Induced Anxiety Disorder
Literatur menyediakan sedikit atau tidak ada dukungan untuk gangguan kecemasan
PCP-diinduksi sebagai entitas klinis yang berbeda. Studi preklinis, PCP dan obatobatan yang berhubungan sesuai profil ansiolitik dan antidepresan. Membedakan
kecemasan dari agitasi dan rasa malu perilaku diamati pada banyak pasien dengan
PCP keracunan akan sulit.
-Phencyclidine terkait Disorder Not Otherwise Specified
Diagnosis gangguan-PCP terkait tidak ditentukan adalah diagnosis yang tepat untuk
pasien yang tidak sesuai dengan salah satu diagnosis yang telah dijelaskan
sebelumnya (Tabel 11,11-3).

Tabel 11,11-3 Kriteria DSM-IV-TR diagnostik untuk-Phencyclidine terkait Disorder Not


Otherwise Specified
-------------------------------------------------- -----------------------------Gangguan-phencyclidine terkait tidak sebaliknya kategori yang ditentukan untuk gangguan yang
berkaitan dengan penggunaan phencyclidine yang tidak diklasifikasikan sebagai ketergantungan
phencyclidine, penyalahgunaan phencyclidine, phencyclidine intoksikasi, phencyclidine
keracunan delirium, gangguan psikotik phencyclidine-diinduksi, gangguan mood phencyclidinediinduksi, atau phencyclidine gangguan kecemasan -diinduksi.
-------------------------------------------------- -----------------------------Dari American Psychiatric Association. Pedoman Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental. Ed4. Teks rev. Washington, DC: American Psychiatric Association; 2000, dengan izin.