Anda di halaman 1dari 8

LINGKUNGAN BISNIS DAN HUKUM

KOMERSIAL
Hukum Perikatan

Nama :Dian Permata Sari


NIM : (1406515021)

MAGISTER AKUNTASI FAKULTAS EKONOMI


UNIVERSITAS INDONESIA
JULI 2015

Statement of Authorship

Kami yang bertandatangan di bawah ini menyatakan bahwa makalah/tugas terlampir


adalah murni hasil pekerjaan saya/kami sendiri. Tidak ada pekerjaan orang lain yang
saya/kami gunakan tanpa menyebut sumbernya.
Materi ini tidak/belum pernah disajikan/digunakan sebagai bahan untuk makalah/tugas
pada mata ajaran lain, kecuali kami menyatakan dengan jelas bahwa kami
menggunakannya.
Kami memahami bahwa tugas yang kami kumpulkan ini dapat diperbanyak dan atau
dikomunikasikan untuk tujuan mendeteksi adanya plagiarisme.

Mata Ajaran

: Lingkungan Bisnis dan Hukum Komersial

Judul Makalah/Tugas : Hukum Perikatan.


Tanggal

: 22 April 2015

Dosen

: Yunus Husein

Nama

: Dian Permatasari

NPM

: 1406515021

Tanda Tangan :

Lingkungan Bisnis dan Hukum Komersial

Page

Pengertian Perikatan

Hukum perikatan diatur dalam KUH Perdata Buku Ketiga. Pada pasal 1233 KUH tertulis
bahwa perikatan lahir karena suatu persetujuan atau Undang-undang. Untuk mengetahui
lebih lanjut mengenai arti dari perikatan, beberapa ahli mencoba mendefinisikan
perikatan sebagai berikut:
Menurut Prof. Subekti, S.H. dalam bukunya Hukum Perjanjian, perikatan merupakan
suatu perhubungan hukum antara dua orang atau dua pihak, berdasarkan mana pihak
yang satu berhak menuntut sesuatu hal dari pihak yang lain, dan pihak yang lain
berkewajiban untuk memenuhi tuntutan itu
Menurut A. Pilto, perikatan merupakan suatu hubungan hukum yang bersifat harta
kekayaan antara dua orang atau lebih, atas dasar mana pihak yang satu berhak (kreditur)
dan pihak lain berkewajiban (debitur) atas sesuatu prestasi
Menurut Prof. Soediman Kartohadiprodjo, hukum perikatan merupakan kesemuanya
kaidah hukum yang mengatur hak dan kewajiban seseorang yang bersumber

pada

tindakannya dalam lingkungan hukum kekayaan.


Jadi, dapat disimpulakan perikatan merupakan suatu hubungan hukum yang terjadi
karena adanya persetujuan antara dua pihak dimana satu pihak memiliki hak dan pihak
lain memiliki kewajiban. Perikatan dapat ditunjukkan untuk memberikan sesuatu, berbuat
sesuatu atau untuk tidak berbuat sesuatu.
Pengertian Perjanjian
Pengertian perjanjian juga dapat dimengerti melalui pasal 1233 dan 1313 KUH Perdata,
dimana disebutkan bahwa perikatan lahir karena suatu persetujuan atau Undang-undang.
Perikatan yang lahir dari kontrak atau perjanjian adalah suatu perbuatan dengan mana
satu orang atau lebih mengikatkan diri terhadap satu orang lain atau lebih.
Prof Soebekti dalam bukunya Hukum Perjanjian mengartikan perjanjian sebagai
peristiwa dimana seseorang berjanji kepada orang lain atau dimana kedua orang itu
saling berjanji untuk melaksanakan sesuatu hal.
Jadi perikatan memiliki pengertian yang lebih luas, karena dapat terjadi karena adanya
perjanjian dan Undang-Undang. Perikatan mengikat karena adanya kesepakatan antara
kedua belah pihak dan Undang-Undang, sedangkan perjanjian tidak mengikat karena
Undang-Undang, hanya berdasarkan kesepakatan para pihak dengan berdasarkan
Lingkungan Bisnis dan Hukum Komersial

Page

sistem terbuka atau kebebasan kepada para pihak dalam membuat perjanjian sepanjang
perjanjian tersebut tidak bertentangan dengan Undang-undang, kesusilaan, ketertiban
umum, kepatuhan dan kebiasaan.
Syarat-Syarat Sah-nya Suatu Perjanjian
Mengacu pada KUH Perdata pasal 1320, agar terjadi perjanjian yang sah, diperlukan
pemenuhan terhadap 4 syarat, yaitu :
1.
2.
3.
4.

Kesepakatan mereka yang mengikat dirinya


Kecakapan untuk membuat suatu perikatan
Suatu pokok persoalan tertentu
Suatu sebab yang halal

Syarat ke 1 dan 2 merupakan syarat subyektif karena apabila syarat tidak terpenuhi,
maka dapat diajukan pembatalan atas perjanjian tersebut kepada hakim. Syarat ke 3
dan 4 merupakan syarat obyektf, karena apabila syarat tersebut tidak dapat terpenuhi,
maka perjanjian akan batal demi hukum.
Namun perlu diingat bahwa tidak ada perjanjian yang memiliki kekuatan jika diberikan
karena kehilafan atau diperoleh dengan paksaan atau penipuan.
Kebebasan Berkontrak
Kebebasan berkontrak merupakan salah satu asas hukum perikatan, bersama dengan
asas konsesualisme, Pacta Sunt Servanda dan asas itikad baik. Asas kebebasan
berkontrak terlihat di dalam Pasal 1338 KUHP Perdata yang menyebutkan bahwa segala
sesuatu perjanjian yang dibuat adalah sah bagi para pihak yang membuatnya dan
berlaku sebagai undang-undang bagi mereka yang membuatnya. Sutan Remy Sjandeini
mengemukakan kebebasan berkontrak mencakup hal-hal sebagai berikut :
1. Kebebasan untuk membuat atau tidak membuat perjanjian
2. Kebebasan untuk memilih pihak dengan siapa ingin membuat perjanjian
3. Kebebasan untuk menentukan atau memilih kausa dari perjanjian yang akan
dibuatnya,
4. Kebebasan untuk menentukan objek perjanjian
5. Kebebasan untuk menerima atau menyimpangi ketentuan undang-undang yang
bersifat opsional (anvullend, optional)
Lingkungan Bisnis dan Hukum Komersial

Page

Kebebasan berkontrak bukanlah kebebasan yang tanpa batas karena suatu perjanjian
harus tetap memenuhi syarat sah perjanjian yang diatur dalam pasal 1320 KUH Perdata.
Lunas atau Selesainya Perjanjian
Mengacu KUH Perdata pasal 1381, hapusnya perjanjian terjadi apabila :
1. Pembayaran (Pasal 1382-Pasal 1403)
Tidak hanya diartikan dalam bentuk uang, tetapi juga terpenuhinya sejumlah
prestasi yang dijanjikan.
2. Penawaran Pembayaran Tunai diikuti dengan Penyimpanan atau Penitipan (Pasal
1404-Pasal 1412)
Jika kreditur menolak melakukan pembayaran, debitur dapat melakukan
penawaran pembayaran tunai atas apa yang harus dibayar. Jika kreditur menolak,
maka debitur dapat menitipkan uang atau barangnya kepada Pengadilan.
Penawaran demikian, yang diikuti dengan penitipan membebaskan debitur dan
berlaku baginya sebagai pembayaran, selama penawaran dilakukan menurut UU,
sedangkan apa yang dititipkan secara demikian adalah atas tanggungan kreditur.
3. Pembaruan Utang (Pasal 1413-Pasal 1424)
Dengan munculnya perjanjian baru, maka perjanjian lama berakhir
4. Perjumpaan utang / Kompensasi (Pasa 1425-Pasal 1435)
Perjumpaan utang terjadi karena kreditur dan debitur saling mengutang satu
sama lain, sehingga utang keduanya dianggap terbayar oleh piutang mereka
masing-masing
5. Percampuran Utang (Pasal 1436-Pasal 1437)
Bila kedudukan sebagai kreditur dan debitur berkumpul pada satu orang, maka
terjadilah demi hukum suatu pencampuran utang dan oleh sebab itu piutang
dihapuskan.
6. Pembebasan Utang (Pasal 1438-Pasal 1443)

Lingkungan Bisnis dan Hukum Komersial

Page

Pembebasan utang tidak dapat hanya diduga-duga, harus dibuktikan.


7. Musnahnya Barang Terutang (Pasal 1444-Pasal 1445)
Musnahnya barang terutang menyebabkan tidak dapat terpenuhinya syarat
perjanjian sehingga menyebabkan hapusnya perjanjian, selama barang tersebut
musnah atau hilang diluar kesalahan debitur dan sebelum diserahkan
8. Batal/Pembatalan (Pasal 1446-Pasal 1456)
Tidak terpenuhinya syarat sah perjanjian dapat mengakibatkan perjanjian
berakhir. Termasuk semua perikatan yang dibuat oleh anak yang belum dewasa,
atau orang-orang yang berada di bawah pengampuan.
9. Berlakunya Syarat batal
Perjanjian digantungkan oleh suatu peristiwa yang belum tentu terjadi. Syarat
batal diatur dalam KUH Perdata pasal 1265.
10. Lewatnya waktu
Berdasarkan KUH Perdata pasal 1967,tuntutan hukum akan hapus setelah
lewatnya waktu 30 tahun.
Perbedaan MoU dengan Perjanjian
Memorandum of Understanding (MoU) merupakan dasar penyusunan kontrak pada masa
datang yang didasarkan pada hasil permufakatan para pihak, baik secara tertulis maupun
secara lisan. MoU merupakan pendahuluan dari perikatan dimana isi materinya hanya
memuat hal-hal pokok saja dan memiliki tenggang waktu (bersifat sementara).
Perbedaan antara MoU dengan perjanjian diantaranya adalah :
1. MoU merupakan pernyataan kesepahaman antara kedua belah pihak sebelum
dibuatnya sebuah kontrak atau perjanjian.
2. MoU tidak mengikat kedua belah pihak. Salah satu pihak tidak dapat menuntut
pihak lainnya jika tidak memenuhi isi dari MoU, berbeda dengan perjanjian,
dimana dalam pelaksanaan perjanjian apabila salah satu pihak tidak memenuhi

Lingkungan Bisnis dan Hukum Komersial

Page

kewajiban di dalam perjanjian, maka pihak tersebut dianggap melakukan


wanprestasi.
3. MoU berisi klausul yang sederhana, diantaranya klausul maksud dan tujuan,
jangka waktu, hak dan kewajiban yang sederhana, sedangkan, klausul di dalam
perjanjian mengatur secara detail hak dan kewajiban kedua belah pihak.

Lingkungan Bisnis dan Hukum Komersial

Page

DAFTAR REFERENSI

Buku III KUH Perdata tentang perikatan


Slide Presentasi LBHK Program Magister Akuntansi Universitas Indonesia, Bapak
Yunus Husein
Hudaningrum, Fitria. 2014. Hubungan Antara Asas Kebebasan Berkontrak, Pacta
Sunt Servanda, Dan Itikad Baik. Jakarta: Jurnal Repertorium
http://www.hukumonline.com/
http://www.gresnews.com
http://www.jurnalhukum.com/

Lingkungan Bisnis dan Hukum Komersial

Page