Anda di halaman 1dari 2

PERTANYAAN DISKUSI PRAKTIKUM FARMASI FISIKA

GOLONGAN I
Koefisien Partisi
1. Bagaimana Volume NaOH yang digunakan setelah 3x titrasi masih menunjukkan hasil yg
berbeda (tidak konstan)?
2. Bagaimana pengaruh Normalitas NaOH 0,1 N terhadap nilai minus APC?
3. Bagaimana menentukan apakah suatu koefisien partisi semu atau koefisien partisi sejati?
Disolusi
1. Apa fungsi blangko/kapsul kosong pada uji disolusi ini, dan mengapa perlu dilakukan
titrasi pada blangko?
2. Mengapa pemilihan alat uji disolusi harus berdasarkan data in vivo dan in vitro?
3. Mengapa pengadukan dilakukan pada 100rpm?
4. Mengapa hasil yg diperoleh pada sampel 1 dan 2 mengikuti orde 0 dan sampel 3
mengikuti orde 1?
5. Bagaimana pengaruh konsentrasi sampel terhadap laju disolusi? Apa parameter suatu
zat mengikuti orde 0 atau orde 1?
6. Apa yang dimaksud dengan faktor koreksi? Bagaimana perhitungan faktor koreksi
tersebut?
Kelarutan
1. Mengapa data panas pelarutan berbeda dengan metode grafik dengan Vant Hoff?
2. Mengapa kelarutan dapat disamakan dengan harga Molaritas?
3. Mengapa dilakukan penurunan panas yang ekstrim dengan es batu dan tidak dilakukan
penurunan suhu pada suhu kamar?
4. Mengapa jika menggunakan es batu, asam oksalat lebih banyak mengendap?
Stabilitas
1. Apa yang menyebabkan kadar sampel 2,4 dan 5 berbeda?
2. Titrasi apa yg digunakan dalam praktikum ini? Jelaskan!
3. Mengapa suhu ekstrim yang digunakan pada suhu 90oC? dapatkah digunakan suhu
lain?
4. Apakah indikator kanji dapat ditambahkan diawal titrasi? Jelaskan!
5. Apakah bisa dengan menggunakan 3 data hasil titrasi untuk menentukan persamaan
regersi?
Emulsifikasi
1. Mengapa hasil uji tipe emulsi dengen metode pengenceran dan metode pewarnaan,
memberikan hasil yang berbeda pada HLB 11?
2. Apakah bentuk ketidakstabilan emulsi creaming dapat berubah menjadi bentuk
ketidakstabilan yang lain?
3. Mengapa terdapat perbedaan pembentukan lapisan pada emulsi yang dibuat? (ada yg 2
lapis dan ada yg 3 lapis)

4. Apakah ada cara pengujian ketidakstabilan selain dengan penggojogan?


5. Selain dengen metilen blue pereaksi apa yg dapat digunakan untuk identifikasi emulsi?
6. Bagaimana cara identifikasi emulsi selain dengan pewarnaan dan pengenceran?
Viskositas dan Rheologi
1. Mengapa terdapat perbedaan waktu antara waktu backward dan forward pada metode
fallingball?
2. Mengapa bola 4 digunakan pada seluruh larutan percobaan?
3. Apa yang menjadi syarat pemilihan bola yang sesuai?
4. Mengapa bola yang digunakan harus pada rentang 30-300 detik?