Anda di halaman 1dari 2

Furniture atau Mebel adalah perlengkapan rumah yang mencakup semua barang seperti kursi,

meja, dan lemari. Furniture atau mebel ini dapat terbuat dari berbagai macam material, mulai
dari fiber, kayu, hardboard (Particle Board), dan berbagai macam material lainnya. Biasanya
furniture atau mebel ini diproduksi oleh sebuah UD (Usaha Dagang) ataupun PD (Perusahaan
Dagang). UD maupun PD biasanya memenuhi produksi baik secara make to stock maupun make
to order.
Untuk proses yang pertama dilakukan biasanya perusahaan mebel akan menawarkan kepada
calon pembeli tentang model-model furniture apa saja yang tersedia dan mampu dibuat oleh
perusahaan. Model-model tersebut biasanya diperlihatkan dalam sebuah katalog furniture yang
memuat desain-desain dari sebuah meja, kursi ataupun lemari.
Setelah calon pembeli melihat katalog dan menemukan desain furniture yang diinginkan, maka
pihak perusahaan furniture akan menjelaskan spesifikasi dan fitur-fitur dari mebel furniture yang
dipesan. Hal tersebut meliputi material yang digunakan, jumlah feature yang tersedia (laci dan
pintu) serta dimensi dari furniture yang akan dibuat.
Langkah selanjutnya, setelah semua aspek dari furniture yang ingin dibuat telah disampaikan
kepada konsumen, maka akan membicarakan mengenai kesepakatan waktu dan pembayaran.
Berapa lama proses pembuatan dari furniture yang dipesan serta berapa perkiraan harga/biaya
yang harus dikeluarkan untuk furniture yang telah dipesan.
Setelah semuanya sepakat maka selanjutnya pihak furniture (bagian administrasi) tentu akan
mencatat berbagai data mengenai pesanan tersebut mulai dari harga dan waktu penyelesaiannya.
Setelah itu pemilik akan melakukan pesanan bahan baku / material untuk pembuatan furniture
yang akan dipesan. Untuk perusahaan mebel, terutama yang berskala cukup besar, akan
memesan bahan baku kayu yang berasal dari wilayah Jepara. Setelah pembayaran dilakukan oleh
pihak perusahaan furniture, maka selanjutnya bahan baku akan dikirim ke alamat perusahaan
furniture.
Ketika bahan baku telah sampai di perusahaan furniture, maka bahan baku tersebut akan segera
masuk ke dalam berbagai macam proses produksi. Mulai dari pemotongan, pengamplasan,
perakitan hingga ke proses finishing dari furniture seperti proses plitur dan berbagai macam
proses lainnya.

Setelah barang selesai kemudian yang terakhir adalah menghubungi pembeli untuk
menginformasikan bahwa produk pesanan sudah selesai. Kemudian proses pelunasan dilakukan
oleh pembeli dan hasil transaksi dicatat ke dalam pembukuan sebagai laporan kepada pemilik
perusahaan.