P. 1
RPJMN 2010-2014, Buku II (Bab 9): Wilayah dan Tata Ruang

RPJMN 2010-2014, Buku II (Bab 9): Wilayah dan Tata Ruang

5.0

|Views: 3,336|Likes:
Dipublikasikan oleh Parjoko MD
BUKU II: MEMPERKUAT SINERGI ANTAR BIDANG PEMBANGUNAN, BAB IX: WILAYAH DAN TATA RUANG
BUKU II: MEMPERKUAT SINERGI ANTAR BIDANG PEMBANGUNAN, BAB IX: WILAYAH DAN TATA RUANG

More info:

Published by: Parjoko MD on Mar 16, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/02/2013

pdf

text

original

DAFTAR ISI          DAFTAR ISI ...................................................................................................................................... i  BAB IX  WILAYAH DAN TATA RUANG .......................................................

........................ II.9‐1  9.1  Kondisi Umum  ............................................................................................................ II.9‐2  9.1.1 Data dan Informasi Spasial  ........................................................................ II.9‐2  9.1.2 Penataan Ruang ............................................................................................... II.9‐5  9.1.3 Pertanahan ......................................................................................................... II.9‐8  9.1.4 Perkotaan ........................................................................................................... II.9‐10  9.1.5 Perdesaan ........................................................................................................... II.9‐14  9.1.6 Ekonomi Lokal dan Daerah ......................................................................... II.9‐18  9.1.7 Kawasan Strategis ........................................................................................... II.9‐21  9.1.8 Kawasan Perbatasan ..................................................................................... II.9‐25  . 9.1.9 Daerah Tertinggal ........................................................................................... II.9‐29  9.1.10 Kawasan Rawan Bencana ......................................................................... II.9‐36  9.1.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat Daerah, dan Antardaerah ....... II.9‐39  9.1.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah .......................... II.9‐45  9.2 Permasalahan dan Sasaran ..................................................................................... II.9‐48  9.2.1 Permasalahan ................................................................................................... II.9‐48  9.2.1.1 Data dan Informasi Spasial .......................................................... II.9‐48  9.2.1.2 Penataan Ruang ................................................................................ II.9‐50  9.2.1.3 Pertanahan ......................................................................................... II.9‐52  . 9.2.1.4 Perkotaan ............................................................................................ II.9‐53  9.2.1.5 Perdesaan ............................................................................................ II.9‐58  9.2.1.6 Ekonomi Lokal dan Daerah ......................................................... II.9‐64  9.2.1.7 Kawasan Strategis ........................................................................... II.9‐67  9.2.1.8 Kawasan Perbatasan ...................................................................... II.9‐69  9.2.1.9 Daerah Tertinggal ............................................................................ II.9‐72  9.2.1.10 Kawasan Rawan Bencana .......................................................... II.9‐72  9.2.1.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat Daerah,                  dan Antardaerah ........................................................................... II.9‐73  9.2.1.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah ........... II.9‐74  9.2.2 Sasaran ................................................................................................................ II.9‐75  9.2.2.1 Data dan Informasi Spasial .......................................................... II.9‐75  9.2.2.2 Penataan Ruang ................................................................................ II.9‐76  9.2.2.3 Pertanahan ......................................................................................... II.9‐77  . 9.2.2.4 Perkotaan ............................................................................................ II.9‐77        i 

9.2.2.5 Perdesaan ............................................................................................ II.9‐77  9.2.2.6 Ekonomi Lokal dan Daerah ......................................................... II.9‐78  9.2.2.7 Kawasan Strategis ........................................................................... II.9‐79  9.2.2.8 Kawasan Perbatasan ...................................................................... II.9‐79  9.2.2.9 Daerah Tertinggal ............................................................................ II.9‐79  9.2.2.10 Kawasan Rawan Bencana .......................................................... II.9‐80  9.2.2.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat Daerah,                  dan Antardaerah ........................................................................... II.9‐80  9.2.2.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah ........... II.9‐80  9.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan .................................................... II.9‐81  9.3.1 Pembangunan Data dan Informasi Spasial .......................................... II.9‐83  9.3.2 Penyelenggaraan Penataan Ruang .......................................................... II.9‐84  9.3.3 Reforma Agraria .............................................................................................. II.9‐85  9.3.4 Pembangunan Perkotaan ............................................................................ II.9‐88  9.3.5 Pembangunan Perdesaan ............................................................................ II.9‐90  9.3.6 Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah ....................................... II.9‐94  . 9.3.7 Pengembangan Kawasan Strategis ......................................................... II.9‐96  . 9.3.8 Pengembangan Kawasan Perbatasan .................................................... II.9‐98  9.3.9 Pembangunan Daerah Tertinggal ............................................................ II.9‐100  9.3.10 Penanggulangan Bencana dan Pengurangan Resiko                Bencana ............................................................................................................ II.9‐102  9.3.11 Pemantapan Desentralisasi, Peningkatan Kualitas               Hubungan Pusat Daerah dan Antardaerah ....................................... II.9‐105  9.3.12 Perbaikan Tata Kelola dan Peningkatan Kapasitas               Pemerintahan Daerah ................................................................................ II.9‐106              

  ii 

   

BAB IX WILAYAH DAN TATA RUANG

Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan kesatuan wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, dan berupa negara kepulauan yang luas dan terdiri dari belasan ribu pulau besar dan kecil yang terbentang dari Sabang hingga Merauke yang menjadikan Indonesia memiliki nilai strategis. Letaknya yang berada di antara dua lempeng yaitu lempeng Australia dan Eurasia juga menjadikan Indonesia memiliki kerentanan akan bencana. Selain itu, Indonesia memiliki keberagaman yang tinggi antarwilayah seperti keberagaman dalam kualitas dan kuantitas sumber daya alam, kondisi geografi dan demografi, agama, serta kehidupan sosial budaya dan ekonomi, sehingga dalam penyelenggaraan pembangunan nasional harus memperhatikan dimensi kewilayahan tersebut. Pentingnya aspek kewilayahan dalam pembangunan nasional di Indonesia diisyaratkan dalam UU No. 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005— 2025 yang mengamanatkan bahwa aspek spasial haruslah diintegrasikan ke dalam kerangka perencanaan pembangunan, dan juga dalam UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang yang mengamanatkan pentingnya integrasi dan keterpaduan antara Rencana Pembangunan dengan Rencana Tata Ruang di semua tingkatan pemerintahan. Dalam tahap kedua RPJPN diamanatkan bahwa Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010—2014 ditujukan untuk memantapkan penataan kembali NKRI, meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM), membangun kemampuan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) dan memperkuat daya saing perekonomian. Dalam bidang wilayah dan tata ruang hal ini ditandai oleh terwujudnya kehidupan bangsa yang lebih demokratis yang diindikasikan dengan membaiknya pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah; kualitas pelayanan publik yang lebih murah, cepat, transparan dan akuntabel makin meningkat dengan terpenuhinya standar pelayanan minimal (SPM) di semua tingkatan pemerintahan; kesejahteraan rakyat terus meningkat yang ditunjukkan oleh membaiknya berbagai indikator pembangunan, menurunnya kesenjangan kesejahteraan antarindividu, antarkelompok masyarakat dan antardaerah, dipercepatnya pengembangan pusat-pusat pertumbuhan potensial di luar Jawa; mantapnya kelembagaan dan kapasitas antisipatif serta penanggulangan bencana di setiap tingkatan pemerintahan; dan meningkatnya kualitas perencanaan tata ruang serta konsistensi pemanfaatan ruang dengan mengintegrasikannya ke dalam dokumen perencanaan pembangunan terkait dan penegakan peraturan dalam rangka pengendalian pemanfaatan ruang. Kesenjangan antarwilayah masih merupakan isu strategis yang menonjol dalam pembangunan wilayah dalam 5 (lima) tahun ke depan. Walaupun laju pertumbuhan II.9-1

ekonomi nasional tahun 2005-2008 cukup signifikan, yaitu dari sebesar 5,6 persen pada tahun 2005 meningkat menjadi 6,36 persen pada tahun 2008, kesenjangan antarwilayah masih terlihat dari intensitas kegiatan ekonomi yang masih terpusat di Jawa dan Bali. Kontribusi provinsi-provinsi di Pulau Jawa dan Bali terhadap total perekonomian nasional (termasuk migas), adalah 64,78 persen, sedangkan wilayah Sumatera 20,44 persen, Sulawesi 6 persen, Kalimantan 6 persen, dan Papua, Kepulauan Maluku serta Kepulauan Nusa Tenggara masing-masing kurang dari 2 persen. Kesenjangan ekonomi juga terjadi antarkabupaten/kota yang di Provinsi Jawa Barat, misalnya kabupaten/kota yang memiliki kontribusi terbesar terhadap PDRB Provinsi Jawa Barat adalah kabupaten/kota adalah Bekasi, Bogor, dan Bandung, dengan rata-rata kontribusi masing-masing sebesar di atas 9,1 persen terhadap total PDRB provinsi, dibandingkan dengan wilayah kabupaten/kota lain yang berkontribusi kurang dari 3 persen. Kesenjangan antarwilayah juga terlihat dari aspek sosial. Dari nilai indeks pembangunan manusia (IPM), IPM tertinggi dijumpai di provinsi-provinsi di Pulau Jawa-Bali, yaitu tertinggi Provinsi DKI Jakarta yang mencapai 76.3, sedangkan terendah ditemukan di provinsi-provinsi di luar Pulau Jawa, yaitu di Provinsi Papua dengan IPM sebesar 62,8. Selain itu, masyarakat di luar Pulau Jawa, terutama wilayah Papua, Maluku, Nusa Tenggara, Sulawesi dan Kalimantan masih menghadapi permasalahan dalam pemenuhan hak-hak dasar rakyat terutama pangan dan gizi, perbaikan layanan kesehatan dan pendidikan, pengurangan pengangguran dan kemiskinan, pengurangan kasus pembalakan hutan dan pencurian ikan, serta pencegahan kerusakan lingkungan. Pembangunan nasional berdimensi kewilayahan bertujuan untuk mengurangi kesenjangan antarwilayah terdiri dari beberapa unsur yang saling melengkapi satu sama lain, yang mencakup: data dan informasi spasial, penataan ruang, pertanahan, perkotaan, perdesaan, ekonomi lokal dan daerah, kawasan strategis, kawaan perbatasan, daerah tertinggal, kawasan rawan bencana, desentralisasi, hubungan pusat daerah, dan antar daerah serta tata kelola dan kapasitas pemerintahan daerah. 9.1 Kondisi Umum

9.1.1 Data dan Informasi Spasial UU No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional telah mengamanatkan bahwa perencanaan pembangunan harus didasarkan pada data dan informasi yang akurat dan dapat dipertanggungjawabkan yang mencakup pengertian gambar visual (images) yang diperoleh baik melalui observasi langsung maupun dari yang sudah terkumpul, yang salah satu komponen terpenting di dalamnya adalah data dan informasi spasial. Sistem informasi geografis (SIG) dalam meningkatkan kualitas perencanaan, perumusan kebijakan publik, dan analisis kewilayahan semakin besar baik di
2

II.9-2

pemerintah maupun swasta. Agar dapat dihasilkan analisis yang mendalam, SIG perlu dilengkapi dengan data-data digital yang berkualitas, yang didasarkan pada pengumpulan data yang tidak tumpang tindih, mudah diakses oleh pihak lain, sistem dokumentasi yang baik, dalam format yang kompatibel satu dengan lainnya, dan sistem jaringan yang didukung oleh data standar. Upaya melakukan konsolidasi data dan informasi spasial telah dimulai dengan diterbitkannya Peraturan Presiden Republik Indonesia (Perpres) No. 85 Tahun 2007 tentang Jaringan Data Spasial Nasional (JDSN). Peraturan Presiden ini dimaksudkan untuk mewujudkan sebuah sistem yang dapat memfasilitasi dan mengakomodasi kerjasama semua instansi pembuat dan pengguna data dalam pengumpulan, pengolahan, pemeliharaan, penyimpanan dan penyebarluasan data dan informasi spasial. Pembangunan JDSN ditujukan untuk menyediakan data spasial yang berkualitas, mudah diakses, dan mudah diintegrasikan untuk keperluan pembangunan nasional. Pada tahap awal telah dirintis pembangunan jaringan data dan informasi spasial terkoneksi pada 14 instansi pemerintah pusat. Pembangunan jaringan tersebut secara bertahap akan melingkupi seluruh pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota. Untuk memenuhi kebutuhan nasional dalam menyusun perencanaan pembangunan saat ini, telah tersedia data dan informasi spasial yang telah dihasilkan oleh beberapa instansi pusat, antara lain, sebagai berikut. 1. Kerangka Dasar dan Data Dasar Perpetaan: a. Kerangka Dasar Perpetaan meliputi: Jaring Kontrol Horisontal (JKH), Jaring Kontrol Vertikal (JKV), Jaring Kontrol Geodinamik (JKG), Stasiun Tetap GPS untuk Indonesian Tsunami Early Warning System (ITEWS) dan stasiun Continues Operating Reference System (CORS), Jaring Kontrol Gaya Berat (JKGB), Stasiun Pasang Surut Laut Nasional, dan Jaring Kontrol Batas Wilayah (geo-referensi batas wilayah internasional dan daerah); b. Data Dasar Perpetaan meliputi: citra landsat, foto udara (hitam putih dan berwarna), citra Interferometric Syntetic Apperture Radar (IFSAR), data dasar bathymetri, dan foto udara pulau-pulau kecil terdepan. 2. Peta Dasar: a. Peta Rupa bumi Indonesia meliputi: skala 1:250.000, skala 1:50.000, skala 1:25.000, skala 1:10.000, dan skala 1:5.000. Sepanjang tahun 2005—2008 peta dasar rupa bumi Indonesia telah terdistribusi sebanyak 292.504 NLP kepada para lintas pelaku baik institusi pemerintah pusat, daerah, swasta nasional maupun asing; b. Peta Dasar Kelautan meliputi Peta Lingkungan Pantai Indonesia (LPI) skala 1:250.000, Peta Lingkungan Pantai Indonesia (LPI) skala 1:50.000, Peta Lingkungan Laut Nasional (LLN) skala 1:500.000, Peta Zona Ekonomi II.9-3

Eksklusif (ZEE) skala 1:1.000.000, Peta Garis Pangkal skala 1:200.000 telah selesai 100 persen; c. Peta Dasar Kedirgantaraan yang telah dihasilkan sampai saat ini meliputi: World Aeronautical Chart (WAC) skala 1:1.000.000, Aeronautical Chart (AC) skala 1:250.000, dan Peta Lingkungan Bandara Indonesia (LBI) skala 1:25.000. 3. Data dan Informasi Tematik dengan Tema Pokok, seperti: a. Peta Tematik Darat yang telah dihasilkan sampai saat ini meliputi: (i) skala 1:2.500.000 meliputi tema: Potensi Kawasan Lindung, Ekosistem, Geomorfologi, Kawasan Konservasi, Lahan Kritis, Risiko Bencana Alam, dan Lahan Basah; (ii) skala 1:1.000.000 sebanyak 36 NLP (seluruh Indonesia), meliputi tema: Neraca Sumber Daya Lahan, Neraca Sumber Daya Hutan, Neraca Sumber Daya Air, Neraca Sumber Daya Mineral, Integrasi Neraca Sumber Daya Alam, dan Liputan Lahan; (iii) skala 1:250.000 meliputi tema: Liputan Lahan, Sistem Lahan, Ekosistem Daerah Aliran Sungai (DAS), Aktiva Sumberdaya Air DAS Bengawan Solo, Potensi Lahan, Rawan Banjir, Sumber Daya Air, Potensi Sumber Daya Air, Ekosistem, Aktiva Sumberdaya Mineral, dan Neraca Sumberdaya Hutan; (iv) skala 1:50.000 meliputi tema: Liputan Lahan, Bentuk Lahan, Kerapatan Aliran, Potensi Kawasan Lindung, Potensi Wilayah Perbatasan, Ekosistem Daerah Aliran Sungai;(v) skala 1:25.000 meliputi tema: Bentuk Lahan, Ekosistem Karst, Potensi Kawasan Lindung, dan Lahan Terbaharui; (vi) Peta Tematik lainnya, terdiri atas: Kerangka Dasar Kadastral, Bidang Tanah, Penggunaan Tanah, Zona Nilai Tanah, Zona Nilai Aset Kawasan, Karakteristik Tanah, Transportasi, Wilayah Kode Pos, Jaringan Jalan, Tubuh Air/Hidrologi, Lingkungan Bangunan, Jaringan Air Bersih, Instalasi Pengolahan Limbah, Rencana Tata Ruang, Lingkungan Budaya, Wilayah Pengumpulan Data Statistik, Hasil Kegiatan Statistik, Kuasa Pertambangan, Geologi, Sumber Daya Mineral, Seismik Eksplorasi, Gaya Berat, Geomagnet, Logging Sumur Pemboran, Hidrogeologi, Kawasan Hutan, Keanekaragaman Hayati, Klasifikasi Tanah, Iklim, dan Geofisika; b. Peta Tematik Kelautan yang telah dihasilkan meliputi: (i) Skala 1:1.000.000 terdiri atas tema: Liputan Lahan Pesisir, Bentuk Lahan Pesisir, Neraca Terumbu Karang, Neraca Mineral Lepas Pantai, Neraca Penggunaan Lahan pesisir, Kawasan Pesisir Indonesia, serta Neraca dan Valuasi Ekonomi Mangrove; (ii) Skala 1:250.000 terdiri atas tema: Geologi Pantai, Lereng, Geomorfologi, Liputan Lahan Pesisir, Bentuk Lahan Pesisir Wilayah Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI)-II, Sebaran Mangrove sebanyak 4 NLP, Sebaran Terumbu Karang, Peta Suhu Permukaan Laut Wilayah ALKI II, serta Neraca Sumber Daya Pesisir dan Laut; (iii) Skala 1:50.000 terdiri atas tema: Peta Liputan Lahan Pesisir, Bentuk Lahan Pesisir, Sebaran Ikan Karang,
4

II.9-4

Sebaran Mangrove, Neraca Mangrove dan Terumbu Karang, serta Neraca Valuasi Ekonomi Terumbu Karang dan Ikan; dan (iv) Peta Tematik Lainnya, terdiri atas: Oseanografi; c. Peta Tematik Batas Wilayah yang telah dihasilkan meliputi: (i) Peta Batas Negara Darat (RI-PNG skala 1:50.000 dan 1:25.000; RI-Malaysia skala 1:50.000, skala 1:10.000, skala 1:2.500 dan 1:5.000; RI-RDTL skala 1:50.000 dan 1:25.000); (ii) Peta Batas Wilayah Daerah Otonom Provinsi dan Kabupaten/Kota; (iii) Mosaik Peta Pulau-pulau Terluar skala 1:10.000; dan (iv) Peta NKRI skala 1:5.000.000; d. Atlas meliputi: (i) Atlas Sumberdaya berupa: Global Mapping, Atlas Elektronik Sumberdaya, dan Atlas Sumberdaya Nasional; (ii) Atlas Publik berupa: Peta Dinding Provinsi dan Indonesia, Peta Dinding Benua dan Dunia, Peta Dinding Kota dan Kabupaten, Peta Dinding Pulau, Atlas Pariwisata, Atlas Pariwisata From Space, Atlas Multimedia, Atlas Travelling, Atlas Wilayah Perbatasan, Atlas Pulau-pulau Kecil, dan Atlas Tsunami Aceh; e. Toponimi meliputi: (i) skala 1:25.000 wilayah Jawa dan Bali; (ii) skala 1:50.000 wilayah Sulawesi, Nusa Tenggara, Kalimantan, dan Sumatera. 9.1.2 Penataan Ruang Penyelenggaraan penataan ruang bertujuan untuk mewujudkan ruang wilayah nasional yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan berlandaskan Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional dengan: (i) terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan, (ii) terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya buatan dengan memperhatikan sumber daya manusia, (iii) terwujudnya perlindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang. Selain itu, penataan ruang juga harus berbasis mitigasi bencana sebagai upaya dalam meningkatkan keselamatan dan kenyamanan hidup dengan pengaturan zonasi yang baik. Dalam melaksanakan penyelenggaraan penataan ruang yang meliputi kegiatan pengaturan, pembinaan, pelaksanaan, dan pengawasan penataan ruang, perlu dilakukan penyusunan, sinkronisasi, dan sosialisasi peraturan perundang-undangan pelaksanaan serta berbagai pedoman teknisnya. Beberapa peraturan perundang-undangan pelaksanaan yang telah disusun hingga tahun 2009 adalah Peraturan Pemerintah (PP) No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) dan Peraturan Presiden (Perpres) No. 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak dan Cianjur (Jabodetabekpunjur). Sementara itu, beberapa peraturan perundang-undangan lainnya masih dalam proses penyelesaian, yaitu Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, RPP tentang Sumber Daya Alam, RPP tentang Tata Cara dan Bentuk Peran Serta Masyarakat dalam Penataan Ruang, RPP tentang Tingkat Ketelitian Peta II.9-5

Rencana Tata Ruang, dan RPP tentang Penataan Ruang Kawasan Pertahanan. Selain itu, Rancangan Peraturan Presiden (Raperpres) yang sedang diselesaikan adalah Raperpres Rencana Tata Ruang (RTR) Pulau yaitu RTR Pulau Sumatera, RTR Pulau Jawa-Bali, RTR Pulau Kalimantan, RTR Pulau Sulawesi, RTR Pulau Papua, RTR Kepulauan Maluku, dan RTR Kepulauan Nusa Tenggara. UU No. 26 Tahun 2007 juga mengamanatkan kepada pemerintah daerah untuk segera melakukan revisi Peraturan Daerah (Perda) Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Provinsi, Kota dan Kabupaten dengan batas waktu 2 tahun (untuk Provinsi) dan 3 tahun (untuk Kabupaten dan Kota) sejak UU tersebut diterbitkan. Hingga akhir tahun 2009 telah ada 2 (dua) provinsi dan 7 (tujuh) kabupaten/kota yang menetapkan Perda RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota dan disesuaikan dengan UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan PP No. 26 Tahun 2008 tentang RTRWN. Untuk meningkatkan kualitas produk penataan ruang, telah disusun norma, standar, pedoman dan kriteria (NSPK) yang meliputi, antara lain: Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota, Pedoman Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) Penataan Ruang, dan Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Wilayah Kota/Perkotaan, sedangkan NSPK lainnya masih dalam proses penyusunan. Dalam mendukung pelaksanaan penataan ruang yang baik, diperlukan peta sebagai alat untuk memudahkan interpretasi spasial. Hingga akhir tahun 2009, peta rupa bumi telah tersedia untuk seluruh Indonesia pada skala 1: 250.000, sedangkan untuk skala 1:50.000 hingga 25.000 baru tersedia untuk Pulau Jawa. Secara bertahap, ketersediaan data spatial yang akurat terus dilakukan dan untuk mendukung pengembangan sistem informasi penataan ruang, saat ini telah disahkan Perpres No. 85 Tahun 2007 tentang Jaringan Data Spasial Nasional yang merupakan pedoman dalam pembuatan peta dan penyediaan sistem informasi di bidang data spasial. Kelembagaan dalam bidang penataan ruang diperlukan untuk menunjang penyelenggaraan penataan ruang. Sejak ditetapkannya UU No. 26 Tahun 2007, kelembagaan penataan ruang baik di tingkat pusat maupun daerah menjadi prasyarat bagi tercapainya tujuan penataan ruang yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan. Salah satu fungsi kelembagaan yang perlu diperkuat adalah koordinasi antara berbagai instansi terkait. Di tingkat pusat, koordinasi dilaksanakan oleh Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional (BKPRN) sesuai dengan Keppres No. 4 Tahun 2009 tentang Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional, sedangkan di tingkat daerah koordinasi dilaksanakan oleh Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD) sesuai dengan Kepmendagri No. 50 Tahun 2009 tentang Pedoman Koordinasi Penataan Ruang Daerah. Meskipun demikian, kelembagaan tidak hanya dilihat dari isu koordinasi, tetapi juga mempertimbangkan aspek kapasitas sumber daya yang dimiliki lembaga, komitmen dalam pelaksanaan, dan transparansi kerja lembaga. Selain itu, dalam aspek kelembagaan lain, yaitu pengawasan dan penegakan hukum, sesuai dengan amanat UU No. 26 Tahun 2007 akan segera dibentuk pejabat Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS).
6

II.9-6

Dalam rangka meningkatkan pemahaman seluruh pemangku kepentingan, maka telah dilakukan sosialisasi dan advokasi terhadap peraturan perundang-undangan yang telah disusun serta beberapa NSPK ke berbagai pemangku kepentingan baik di tingkat pusat maupun daerah. Pelaksanaan sosialisasi dan advokasi diperlukan agar diperoleh kesamaan pemahaman terhadap produk penataan ruang yang berkualitas secara rutin dan intensif mengingat adanya dinamika pergantian pemangku kepentingan di daerah. Aspek pengendalian pemanfaatan ruang untuk menjamin kesesuaian rencana dengan pelaksanaan, penerapan prinsip pembangunan berkelanjutan dan peningkatan keseimbangan pembangunan antarfungsi/kegiatan saat ini masih lemah. Berdasarkan data yang ada, pada tahun 2007 sekitar 31 persen penggunaan lahan tidak sesuai dengan RTRWP dan yang terbesar berada di Pulau Jawa-Bali (48,35 persen). TABEL 9.1 TINGKAT KESESUAIAN PENGGUNAAN LAHAN TERHADAP RTRWP Tingkat Kesesuaian (Hektar) Sesuai
29.201.031 6.837.426 36.644.902 13.566.957 8.317.046 36.093.311 130.660.673

Pulau Sumatera Jawa dan Bali Kalimantan Sulawesi Nusa Tenggara dan Maluku Papua Total
Sumber : BPN, 2007

%
61,81 51,65 68,68 70,07 52,74 86,77 68,31

Tidak Sesuai
17.876.270 6.400.871 16.710.461 5.793.818 6.753.194 5.386.689 58.921.301

%
38,19 48,35 31,32 29,93 47,26 13,23 30,80

Pengendalian pemanfaatan ruang dilaksanakan dengan penyusunan zoning regulation, mekanisme perizinan, insentif dan disinsentif, serta penerapan sanksi bagi pelanggaran RTRW. Dalam rangka pengendalian tersebut, telah diadakan program peningkatan manajemen pengendalian pemanfaatan ruang di 32 provinsi sejak tahun 2006 terutama dalam aspek pemantauan evaluasi penataan ruang daerah.

II.9-7

9.1.3 Pertanahan Tanah merupakan sumber daya yang penting dan strategis karena menyangkut hajat hidup seluruh masyarakat Indonesia yang sangat mendasar. Pengelolaan pertanahan yang adil dan memperhatikan kearifan lokal diperlukan untuk mendukung keseluruhan elemen pelaksanaan pembangunan wilayah yang berkelanjutan. UndangUndang Dasar 1945 menyatakan bahwa bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya digunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. Prinsip tersebut telah diakomodasikan dalam UU No. 5/1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria (UUPA), yang didalamnya negara menjamin hak-hak masyarakat atas tanahnya dan memberikan pengakuan atas hak-hak atas tanah yang ada, termasuk hak ulayat. Ketetapan MPR No. IX/MPR/2001 tentang Pembaruan Agraria dan Pengelolaan Sumber Daya Alam telah menetapkan prinsip-prinsip dan arah kebijakan pembaruan agraria serta pemanfaatan sumber daya alam secara berkeadilan dan berkelanjutan. Ketetapan tersebut memberikan mandat kepada Pemerintah Indonesia untuk melakukan baik penataan peraturan perundang-undangan maupun penataan penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan tanah, sebagaimana yang juga digariskan dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJPN) 2005-2025. Sampai dengan tahun 2009, telah disertifikasi 39.681.839 bidang atau sekitar 45,69 persen dari total 86.845.839 bidang tanah di Indonesia. Dari jumlah bidang tanah yang sudah disertifikasi tersebut, 3.846.814 bidang di antaranya disubsidi oleh pemerintah, antara lain melalui Prona dan sertifikasi untuk kalangan petani, nelayan, usaha kecil dan mikro (UKM), serta peserta transmigrasi. Dalam rangka meningkatkan akurasi hasil pengukuran dalam sertifikasi tanah sudah terpasang Kerangka Dasar Kadastral Nasional (KDKN) sebanyak 29.241 titik yang tersebar di seluruh wilayah Republik Indonesia. Selanjutnya, telah dihasilkan Peta Tematik untuk tanah seluas 13.000.000 hektar, dan Peta Potensi Nilai Tanah seluas 4.813.434 hektar. Sementara itu, peta dasar untuk pendaftaran tanah hingga kini mencakup 9.538.025 hektar tanah atau sekitar 4,97 persen dari total daratan Indonesia seluas 191,9 juta hektar. Dengan demikian, penyelesaian peta dasar perlu dilanjutkan dan dipercepat, agar dapat turut mengurangi dan mencegah ketidakpastian lokasi tanah serta sengketa tanah.

8

II.9-8

GAMBAR 9.1 GRAFIK CAKUPAN PEMETAAN PERTANAHAN 2004-2009
191,9 200,0 Luas seluruh daratan Indonesia Peta Tematik Tanah 100,0 13,00 4,81 9,54 0,0 (juta hektar) Peta Potensi Nilai Tanah Peta Dasar Pendaftaran Tanah

Sumber: BPN RI

Pada tahun 2007 terdata 7.491 kasus pertanahan, 1.885 kasus di antaranya telah diselesaikan sampai dengan tahun 2008. Salah satu faktor yang turut memicu kasus pertanahan adalah ketimpangan penguasaan dan pemilikan tanah. Ketimpangan tersebut, antara lain, tercermin dari masih adanya konsentrasi pemilikan dan penguasaan tanah berskala besar, serta rata-rata penguasaan tanah petani yang relatif terbatas, yaitu kurang dari 0,5 hektar per rumah tangga petani. Dalam upaya mengurangi ketimpangan tersebut, pada kurun waktu 2004-2009 telah dilakukan redistribusi tanah sejumlah 422.535 bidang, inventarisasi Penguasaan, Pemilikan, Penggunaan dan Pemanfaatan tanah (P4T) 1.165.451 bidang, konsolidasi tanah 22.335 bidang, konsolidasi tanah secara swadaya 84.786 bidang dan penyusunan neraca Penatagunaan Tanah (Neraca PGT) di 298 Kabupaten/Kota. TABEL 9.2 PENCAPAIAN BEBERAPA KEGIATAN PERTANAHAN 2004-2009 No Kegiatan 1 Sertifikasi tanah disubsidi pemerintah Inventarisasi penguasaan, pemilikan, 2 penggunaan dan pemanfaatan tanah 3 Redistribusi tanah 4 Konsolidasi tanah secara swadaya 5 Konsolidasi tanah disubsidi pemerintah
Sumber: BPN RI

Jumlah (bidang tanah) 3.846.814 1.165.451 422.535 84.786 22.335

Dalam rangka memperbaiki kualitas layanan pertanahan telah diterbitkan Standar Prosedur Operasi Pengaturan dan Pelayanan (SPOPP), peningkatan kapasitas II.9-9

sumberdaya manusia, serta kualitas sarana dan prasarana pelayanan. Di samping itu, guna memudahkan akses layanan pertanahan untuk masyarakat, sampai akhir tahun 2009, telah disediakan masing-masing 1 unit mobil dan 2 unit motor pada 274 kabupaten/kota dalam mendukung kegiatan Layanan Rakyat untuk Sertifikasi Tanah (Larasita), yang merupakan kantor pertanahan bergerak. Badan Pertanahan Nasional (BPN) memiliki 33 kantor wilayah BPN provinsi dan 419 kantor pertanahan kabupaten/kota, namun 57 di antara kantor pertanahan tersebut belum memiliki gedung sendiri, 342 belum memiliki gedung arsip dan 100 masih memerlukan rehabilitasi. Selanjutnya, di tengah tingginya tuntutan digitalisasi pelayanan pertanahan, 14 kantor wilayah dan 38 kantor pertanahan telah merintis pengembangan sistem informasi dan manajemen pertanahan nasional. 9.1.4 Perkotaan Pola urbanisasi dan aktivitas perkotaan Indonesia menunjukkan bahwa pertumbuhan kota dan kawasan perkotaan masih sangat terpusat di pulau Jawa-Bali dan Sumatera, serta Sulawesi Selatan. Jumlah kota di Indonesia saat ini adalah 98 kota, dengan 34 kota di antaranya adalah daerah otonom baru yang terbentuk dalam kurun waktu tahun 1999—2009. Pada kurun waktu 1990—2000, laju pertumbuhan penduduk di kota inti metropolitan (Jakarta, Surabaya, Bandung, Medan, dan Semarang) berkisar antara 0,16 persen hingga 0,9 persen per tahun, tetapi laju pertumbuhan penduduk di wilayah sekitarnya mencapai 3 persen hingga 4,13 persen per tahun. Dengan terus bertambahnya jumlah kota dan jumlah penduduk kota tersebut, persentase jumlah penduduk perkotaan pada tahun 2025 diperkirakan akan menjadi 67,5 persen dari total penduduk Indonesia (Proyeksi Penduduk Indonesia 2005—2025, BPS 2008), seperti dapat dilihat pada Gambar 9.2.

10

II.9-10

GAMBAR 9.2 PERSENTASE JUMLAH PENDUDUK PERKOTAAN DAN PERDESAAN DI INDONESIA
90 80 70 60 50 40
35.91 43.99 82.6 77.73

Perdesaan Perkotaan
69.1 64.09 60.39 56.01 52.03 48.3 51 .7 47.97 43.95 39.61 34.95 56.05 65.05

30 20
1 7.4

30.9

22.27

10 0

19 70

19 80

19 90

19 95

20 02

20 05

20 10

20 15

20 20

Sumber : Bappenas (2005), Pustra Kementerian PU (2008), diolah dengan asumsi growth 1.5 persen/thn

Dari 98 kota di Indonesia, persentase tipologi kota terbanyak adalah kota menengah (60,2 persen), diikuti oleh kota besar (16,3 persen), kota metropolitan (13,2 persen), kota kecil (9,2 persen), dan 1 kota yang jumlah penduduknya belum memenuhi kualifikasi sebagai kota kecil (1 persen).

20 25

II.9-11

GAMBAR 9.3 PERSEBARAN JENIS KOTA DI INDONESIA

Kota Besar/Metropolitan : 29 Kota Kota Menengah : 59 Kota Kota Kecil : 9 kota “Pulau-kota” (pemusatan lokasi kota)

Sumber : BPS 2007 (Data diolah)

Peranan perkotaan, khususnya kota-kota besar dan metropolitan, sangat signifikan sebagai penghela pertumbuhan ekonomi nasional atau dikatakan sebagai engine of growth perekonomian nasional. Kota-kota metropolitan mampu menyumbangkan 23,19 persen dari total PDRB Nasional tahun 2007, demikian pula kota-kota besar yang mampu menyumbangkan 8,83 persen. Sementara itu, kota-kota menengah yang merupakan jenis kota terbanyak di Indonesia hanya mampu menyumbangkan 7,63 persen. Peran kota-kota besar sebagai engine of growth tidak dapat lepas dari keberadaan sektor-sektor perdagangan besar (formal) dan sektorsektor informal yang ada di kota-kota besar dan metropolitan

12

II.9-12

TABEL 9.3 KONTRIBUSI PDRB KOTA BESAR/METROPOLITAN TERHADAP PDRB NASIONAL TAHUN 2007 Kota Metropolitan Kota Besar Kota Menengah Kota Kecil
Sumber : BPS, 2007 (Data diolah)

Kontribusi PDRB terhadap PDRB Nasional (%) 23,19 8,83 7,63 0,13

Kota menengah yang merupakan kelompok kota terbanyak di Indonesia bersama dengan kota-kota kecil memiliki keterbatasan sumber pendanaan pemerintah daerah dalam pembangunan kota sehingga belum berkembang secara optimal baik dari segi fisik, ekonomi, maupun sosial dan belum dapat menjadi pusat pemasaran bagi produksi kawasan perdesaan. Hal ini pulalah yang semakin memperluas kesenjangan kesejahteraan antara wilayah perkotaan dan perdesaan. Di lain pihak, tingginya perpindahan penduduk dari desa ke kota menyebabkan pemadatan penduduk dan kegiatan di kota serta meluasnya kawasan pinggiran kota (urban sprawl). Kedua hal tersebut kemudian menyebabkan terjadinya pembentukan kota-kota baru. Hingga tahun 2009 terdapat penambahan 34 kota baru dan 165 kabupaten baru. Perkembangan perkotaan yang ekstensif juga menyebabkan besarnya persentase perubahan lahan sawah menjadi nonsawah dan perumahan dari tahun 2005 hingga tahun 2007. Di Pulau Jawa, sebesar 58,7 persen lahan sawah berubah menjadi perumahan dan 21,8 persen berubah menjadi lahan nonsawah, sedangkan di luar Pulau Jawa, sebesar 16,1 persen lahan sawah berubah jadi perumahan dan 48,6 persen berubah menjadi lahan nonsawah (Kementerian PU, 2008). Pembangunan perkotaan menjadi salah satu agenda pembangunan jangka panjang 2005—2009 melalui penguatan sistem perkotaan nasional yang sudah tertuang dalam RTRWN; pembangunan ekonomi kawasan perkotaan dengan memberi kekuatan pada keterkaitan aliran produksi-pasar, sektor informal dan tradisional sebagai ciri khas nasional; serta penguatan kawasan perkotaan yang selalu berorientasi pada keserasian dan perlindungan lingkungan serta antisipasi pada mitigasi kebencanaan. Dalam UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, telah diatur penataan ruang kawasan perkotaan yang terdiri atas perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, pengendalian pemanfaatan ruang, dan kerja sama penataan ruang di kawasan perkotaan. Sementara itu, pada PP No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, telah diatur rencana struktur ruang wilayah nasional yang meliputi II.9-13

sistem perkotaan nasional yang terkait dengan kawasan perdesaan dalam wilayah pelayanannya dan sistem jaringan prasarana utama. Kebijakan untuk menata kembali pembangunan perkotaan telah dimulai melalui beberapa peraturan seperti Permendagri No. 1 Tahun 2008 tentang Pedoman Perencanaan Kawasan Perkotaan serta Peraturan Pemerintah (PP) No. 34 Tahun 2009 tentang Pedoman Pengelolaan Kawasan Perkotaan. Bahkan, upaya menata infrastruktur telah dilakukan, baik melalui penyusunan Rancangan Permendagri tentang Standar Pelayanan Perkotaan (SPP), maupun yang secara teknis telah diatur, antara lain Permendagri No. 9 tahun 2009 tentang Pedoman Penyerahan Prasarana, Sarana dan Utilitas (PSU) Perumahan dan Permukiman di Daerah, Perpres No. 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Permen PU No. 05/PRT/M/2008 tentang Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan, serta Permendagri No. 1 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang Terbuka Hijau Kawasan Perkotaan. Dalam bidang pembangunan infrastruktur pelayanan publik di perkotaan, hasilhasil yang dicapai dalam kurun waktu 2005—2009 di antaranya adalah bangunan flyover di kota metropolitan; mantapnya prasarana jalan sekitar 83,23 persen dari total jalan nasional, kecepatan rata-rata pada jalan nasional yang meningkat yang dicapai pada tahun 2007, bertambahnya lajur km pada jalan nasional; terbangunnya rumah baru layak huni, rumah susun sederhana sewa (rusunawa), rumah susun sederhana milik (rusunami) dengan peran swasta, perumahan melalui swadaya masyarakat dan peningkatan kualitas rumah, penyediaan sarana air minum yang melayani 11,07 juta jiwa, pengembangan sistem pengelolaan air limbah di 280 kab/kota, pengembangan pengelolaan persampahan di 360 kabupaten/kota, pengembangan sistem drainase, pencapaian rasio elektrifikasi sebesar 65,1 persen, penyediaan jasa akses internet di 105 lokasi, pembangunan pusat pendidikan dan pelatihan bidang TIK untuk meningkatkan e-literasi aparatur pemerintah, pekerja, dan masyarakat, serta penyelesaian proyek percontohan e-government di Batam dan e-local government bekerja sama dengan Pemkab Minahasa Selatan, Pemprov Kalimantan Timur, Pemkot Magelang, dan Pemkab Solok. 9.1.5 Perdesaan Sejak dilaksanakannya kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah melalui UU 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, jumlah kabupaten, kota, kecamatan, kelurahan dan desa terus bertambah (lihat Tabel 9.4). Cakupan kawasan perdesaan hampir sekitar 82 persen wilayah Indonesia, yang di dalamnya sekitar 131,8 juta jiwa atau lebih dari 56,86 persen penduduk di Indonesia bertempat tinggal dan menggantungkan hidup di perdesaan (2009).

14

II.9-14

TABEL 9.4 PERKEMBANGAN JUMLAH DESA TAHUN 2005 DAN 2008
Pulau Tahun 2005 Jumlah Desa 18.657 23.034 5.421 6.455 1.514 3.172 3.156 61.409 Kelurahan 2.013 2.703 506 1.514 121 381 127 7365 Nagari 518 518 Lainnya 77 257 251 19 5 56 665 Jumlah 21.265 51.474 6.184 8.220 1.654 3.558 3.339 69.957 Jumlah Desa 21.241 23.046 6.055 7.490 1.781 3.269 4.329 67.211 Tahun 2008 Kelurahan 2.188 2.825 526 1.660 142 435 119 7.895 Lainnya 32 0 49 115 19 12 36 272 Jumlah 21.110 25.871 6.630 9.274 1.942 3.716 4.484 75.378

Sumatera Jawa dan Bali Kalimantan Sulawesi Maluku Nusa Tenggara Papua Total

Sumber: BPS, PODES 2005 dan 2008 (data diolah)

Dari aspek kependudukan, kawasan perdesaan menghadapi masalah persebaran penduduk yang tidak merata. Salah satu yang terkait dengan hal tersebut adalah terkonsentrasinya sebagian besar sumberdaya ekonomi di wilayah Jawa-Bali yang kemudian menyebabkan penduduk juga terkonsentrasi di wilayah ini. Wilayah Jawa-Bali yang luas wilayahnya kurang dari 7 persen dari keseluruhan wilayah Indonesia, dihuni oleh 59,82 persen penduduk. Tingkat kepadatan penduduk yang cukup tinggi di pulau Jawa tidak hanya terkonsentrasi di perkotaan, tetapi juga di perdesaan seperti yang terlihat dalam Gambar 9.4 dan Tabel 9.5.

II.9-15

GAMBAR 9.4 KEPADATAN PENDUDUK DESA

Papua Maluku Sulawesi

9.13 12.00 49.81 39.67 392.70 432.83 88.18 89.40 310.55 250.88 5,131.51 3,589.13 676.51 639.94 1,000.00 2,000.00 3,000.00 4,000.00 5,000.00 6,000.00

Pulau

Kalimantan Nusa Tenggara Jawa-Bali Sumatera
0.00

Tahun 2008 Tahun 2005

Kepadatan Penduduk Desa/Km2

S umber: Data PODES 2006 (data diolah)

TABEL 9.5 JUMLAH PENDUDUK MENURUT DAERAH PERDESAAN TAHUN 2005 DAN 2008
Jumlah Penduduk Menurut Daerah Perdesaan 2005 (jiwa) Jumlah Penduduk Menurut Daerah Perdesaan 2008 (jiwa)

Pulau

%

%

Sumatera Jawa dan Bali Kalimantan Sulawesi Maluku Nusa Tenggara Papua Total

30.493.521 67.883.445 7.721.435 11.470.014 1.676.136 6.418.017 1.772.243 127.434.811

23,93 53,27 6,06 9,00 1,32 5,04 1,39 100

18.241.260 50.574.685 3.574.227 4.441.453 5.392.117 1.055.941 1.269.122 84.548.805

21,57 59,82 4,23 5,25 6,38 1,25 1,50 100

Sumber: BPS, PODES 2005 dan 2008 (data diolah)

16

II.9-16

Dilihat dari segi ketenagakerjaan, terdapat 60,1 persen atau sebesar 37,05 juta pekerja produktif yang ada di perdesaan bekerja di sektor pertanian (Sakernas–BPS, Agustus 2009), yang merupakan kekuatan ekonomi perdesaan yang sangat potensial. Menurut data Sakernas 2009, jumlah pengangguran terbuka pada bulan Agustus 2009 mencapai 8,96 juta jiwa atau 7,9 persen dari total angkatan kerja, dan 3,81 juta jiwa atau 5,8 persen di antaranya bermukim di perdesaan. Sementara itu, jumlah total setengah pengangguran mencapai 31,57 juta jiwa, yang 23,61 juta jiwa tinggal di perdesaan, sedangkan jumlah pekerja di kegiatan informal di perdesaan mencapai 46,87 juta (75,74 persen), jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan yang di perkotaan yang mencapai 17,97 juta (42,18 persen). Dengan terbatasnya kesempatan kerja di perdesaan, sementara kondisi masyarakatnya sebagian besar bekerja sebagai buruh dengan upah yang rendah, rata-rata pemilikan lahan yang sempit, produktivitas pertanian rendah, dan terbatasnya akses masyarakat perdesaan kepada pelayanan umum, kesemuanya memberikan kontribusi pada masih tingginya angka kemiskinan di perdesaan. Dari 32,53 juta (14,15 persen) orang miskin di Indonesia (Maret tahun 2009) lebih dari separuhnya tinggal di perdesaan (20,62 juta atau 17,35 persen). Desa bukan sekedar unit administratif, atau hanya permukiman penduduk, melainkan juga merupakan basis sumberdaya ekonomi (tanah, sawah, sungai, ladang, kebun, hutan dan sebagainya), basis komunitas yang memiliki keragaman nilai-nilai lokal dan ikatan-ikatan sosial, ataupun basis kepemerintahan yang mengatur dan mengurus sumberdaya dan komunitas tersebut. Di Indonesia, masyarakat hukum adat dilindungi dan diakui keberadaannya. Masyarakat hukum adat menggantungkan hidupnya pada sektor pertanian dan sektor-sektor lain yang terkait dengan hak ulayat atau tanah adat, yang didalamnya terdapat sumber-sumber daya alam yang menjadi bagian sangat penting bagi kehidupan mereka. Pengakuan nasional dan internasional terhadap masyarakat hukum adat beserta hak-hak tradisionalnya, telah dinyatakan, baik melalui Pasal 18B ayat 2 dan Pasal 28 I ayat 3 UUD 1945, UU No. 32/2005, PP72/2004 maupun Sidang Umum Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) melalui pengesahan The U.N. Declaration on the Rights of the Indigenous Peoples pada tanggal 13 September 2007, dan kesepakatan ILO Convention No. 169 tahun 1989 on The Rights of the Indigenous Peoples and Tribal Groups in Independent Countries yang menjadi dasar bagi negara-negara di dunia untuk mengakui keberadaan hak masyarakat hukum adat. Pembangunan desa yang berorientasi pada kebutuhan lokal dijalankan secara mandiri oleh desa dengan menggerakkan potensi modal sosial, kearifan lokal, dan sumberdaya lokal, misalnya pengaturan tata ruang, pola bercocok tanam, konservasi lingkungan, ataupun distribusi hasil alam kepada masyarakat, yang semakin berkembang dengan orientasi pada perbaikan infrastruktur desa sampai kepada perbaikan dan pemerataan pelayanan publik. Skema tersebut dilaksanakan melalui berbagai agenda pembangunan perdesaan, antara lain Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri (PNPM) yang berbasis pada pengembangan desa mandiri, serta agenda afirmasi dan akselerasi desa-desa tertinggal yang berjumlah sekitar 40 persen II.9-17

dari total desa di Indonesia. Konsep desa mandiri telah tertuang dalam UU No. 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah yang dijabarkan lebih lanjut melalui PP No. 72/2005 tentang Desa yang memberikan ruang kepada desa untuk menjalankan pembangunan desa (desa membangun) dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa (RPJM Desa). Rencana pembangunan desa ini didasarkan pada urusan-urusan yang menjadi kewenangan desa, potensi dan inisiatif lokal, semangat gotong royong dan partisipasi masyarakat, sekaligus disesuaikan dengan kearifan lokal setempat. Salah satu kombinasi antara UU No. 32/2004 dan UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang melahirkan Permendagri No. 51 Tahun 2007 tentang Pembangunan Kawasan Perdesaan Berbasis Masyarakat yaitu pembangunan kawasan perdesaan yang dilakukan atas prakarsa masyarakat meliputi penataan ruang secara partisipatif, pengembangan pusat pertumbuhan terpadu antar desa, serta penguatan kapasitas masyarakat, kelembagaan dan kemitraan, yang dilaksanakan melalui Pusat Pertumbuhan Terpadu Antardesa (PPTAD). 9.1.6 Ekonomi Lokal dan Daerah Upaya pengembangan ekonomi daerah, selain bertujuan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dalam rangka peningkatan daya saing ekonomi daerah, tetapi jugauntuk memeratakan pembangunan ekonomi, antarwilayah Jawa-luar Jawa, antarprovinsi, antarkabupaten/kota, juga antardesa-kota secara berkeadilan melalui peningkatan daya saing daerah. TABEL 9.6 PERINGKAT INDONESIA DAN BEBERAPA NEGARA ASIA DALAM DOING BUSINESS SURVEY TAHUN 2007—2010 Negara Singapore Thailand Malaysia China Vietnam India Indonesia Peringkat 2007 1 18 25 93 104 134 135 Peringkat 2008 1 15 24 83 91 120 123 Peringkat 2009 1 12 21 86 91 132 129 Peringkat 2010 1 12 23 89 93 133 122

Sumber: IFC-World Bank, Tahun 2007—2010

Daya saing daerah secara agregat dicerminkan dengan daya saing nasional
18

II.9-18

dibandingkan dengan negara lain, seperti yang digambarkan di dalam Tabel 9.6. Di sini terlihat daya saing Indonesia masih tertinggal dibandingkan dengan beberapa negara tetangga seperti Thailand, Malaysia, dan Vietnam. Laporan dari Komite Pemantauan Pelaksanaan Otonomi Daerah (KPPOD) dan World Economic Forum sebagaimana yang disajikan di Tabel 9.7 menunjukkan bahwa daya saing Indonesia dipengaruhi oleh oleh kondisi infrastruktur yang belum memadai, iklim dunia usaha yang belum mendukung dan kualitas sumber daya manusia yang rendah, kelembagaan, wawasan pengembangan usaha dan kemitraan publik dan dunia usaha. Keterbatasan penyediaan dan pemeliharaan infrastruktur masih menjadi persoalan pokok. Selain itu, ketersediaan energi di daerah yang masih terbatas, merupakan hal utama yang masih perlu diselesaikan untuk peningkatan daya saing daerah. TABEL 9.7 ASPEK DAYA SAING DAERAH YANG TERENDAH MENURUT WCR DAN KPPOD Daya Saing Global (World Competitiveness Report 2008) - Infrastruktur - Penerapan teknologi - SDM pendidikan tinggi dan keahlian - Kelembagaan Tata Kelola Ekonomi Daerah (KPPOD 2008) Iklim dunia usaha Infrastruktur fisik daerah Wawasan pengembangan usaha Kemitraan publik dan dunia usaha

-

Untuk meningkatkan daya saing daerah dan nasional, pemerintah telah melakukan berbagai kebijakan, seperti upaya mendorong kerjasama antara pemerintah dengan swasta dalam penyediaan infrastruktur melalui Peraturan Presiden No 67 Tahun 2005, pengembangan Sistem Pelayanan Informasi dan Perizinan Investasi Secara Elektronik (SPIPISE) yang terintegrasi antara Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dengan Kementerian / Lembaga yang memiliki kewenangan perizinan terkait dengan investasi. Selain upaya pembangunan yang dilaksanakan secara sektoral, berbagai upaya pembangunan juga dilakukan secara terpadu dalam satu wilayah. Proses pembangunan daerah yang digerakkan oleh pengembangan ekonomi daerah umumnya diawali dengan pengembangan pusat-pusat pertumbuhan baik yang bersifat lokal, dan berkembang ke skala regional maupun nasional dan internasional, melalui tahapan-tahapan yang dimulai dengan pusat pertumbuhan lokal, pengembangan klaster komoditas/industri sampai akhirnya terjadi proses aglomerasi di satu wilayah, yang selanjutnya memberikan efek pengganda bagi perkembangan daerah sekitarnya. Sebagai bagian dari tahapan pengembangan tersebut, beberapa upaya II.9-19

pengembangan pusat-pusat pertumbuhan wilayah lokal dalam kerangka pengembangan keterkaitan desa-kota telah dilakukan, baik dengan membangun pusat pertumbuhan lokal yang baru maupun dengan mengembangkan pusat pertumbuhan lokal yang telah ada, melalui pengembangan kawasan agropolitan dan minapolitan, kawasan sentra produksi, kawasan industri berbasis kompetensi inti industri daerah, dan juga dilakukan melalui pengembangan kawasan transmigrasi dengan skema Kota Terpadu Mandiri yang selanjutnya dibakukan dalam UU No. 29 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas UU No. 15 Tahun 1997 tentang Ketransmigrasian menjadi bagian dari kawasan transmigrasi. Kawasan transmigrasi merupakan kawasan budidaya yang memiliki fungsi sebagai permukiman dan tempat usaha masyarakat dalam satu sistem pengembangan berupa wilayah pengembangan transmigrasi (WPT) atau lokasi permukiman transmigrasi (LPT). WPT merupakan pengembangan permukiman transmigrasi yang terdiri atas beberapa satuan kawasan pengembangan (SKP) yg salah satu di antaranya direncanakan untuk mewujudkan pusat pertumbuhan wilayah baru sebagai kawasan perkotaan baru, sedangkan LPT merupakan pengembangan permukiman transmigrasi untuk mendukung pusat pertumbuhan wilayah yang sudah ada atau yang sedang berkembang sebagai Kawasan Perkotaan Baru. Sampai dengan tahun 2008, rintisan pembangunan kawasan perkotaan baru melalui skema KTM telah dilaksanakan di 44 kawasan pada 22 provinsi, yaitu 14 kawasan di Pulau Sumatera (Provinsi NAD, Sumbar, Riau, Jambi, Bengkulu, Sumsel, dan Lampung), 10 kawasan di pulau Kalimantan (Provinsi Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Selatan), 12 kawasan pulau Sulawesi (Provinsi Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, dan Sulawesi Tenggara), 1 kawasan di Provinsi Maluku Utara, 1 kawasan di Provinsi Maluku, 3 kawasan di Provinsi Papua, 1 kawasan di Provinsi NTT, dan 2 kawasan di Provinsi NTB. Agropolitan dan Minapolitan merupakan pendekatan pembangunan kawasan berbasis agribisnis melalui pengembangan sektor/komoditas unggulan pertanian/ perikanan, dengan tujuan untuk menjadikan kawasan tersebut sebagai pusat pertumbuhan ekonomi lokal berbasis agribisnis sehingga dapat menjadi lokomotif penggerak perekonomian lokal di kawasan tersebut dan daerah belakangnya. Perkembangan kawasan Agropolitan dan Minapolitan sampai dengan tahun 2008 telah mencapai 172 kawasan, yaitu sebanyak 146 kawasan merupakan kawasan agropolitan dan 26 kawasan merupakan kawasan minapolitan, yang tersebar di 33 provinsi di Indonesia. Dari total kawasan agropolitan, sebanyak 41 kawasan berada di Pulau Jawa dan sisanya tersebar di luar Pulau Jawa. Provinsi yang memiliki kawasan agropolitan terbanyak adalah Provinsi Jawa Tengah dengan jumlah sebanyak 11 kawasan. Kawasan sentra produksi (KSP) pada dasarnya mengaitkan kegiatan produksi dan pemasaran, melalui pengembangan kelembagaan bisnis yang meliputi seluruh proses kegiatan agrobisnis, yaitu subsistem produksi dan pendukungnya, subsistem pengolahan, dan subsistem distribusi pemasaran sehingga dapat memberikan hasil yang
20

II.9-20

menguntungkan bagi semua pelaku pembangunan secara optimal. Pada tahun 2005, jumlah KSP yang telah dibangun adalah sebanyak 1.598 kawasan. Sebagian besar KSP berada di Pulau Jawa dan Bali, yaitu sebanyak 969 kawasan atau sebesar 61 persen, dengan provinsi-provinsi yang memiliki KSP terbanyak adalah Provinsi Jawa Timur dan Jawa Barat masing-masing sebanyak 433 kawasan dan 201 kawasan. Kawasan industri berbasis kompetensi inti industri daerah menghasilkan sekumpulan keunggulan atau keunikan sumberdaya termasuk sumber daya alam dan kemampuan suatu daerah untuk membangun daya saing dengan upaya mengelompokkan industri inti yang saling berhubungan, baik dengan industri pendukung maupun dengan industri terkait sehingga dapat meningkatkan daya saing daerah. Pengembangan kompetensi inti industri daerah dikelompokkan ke dalam 8 (delapan) kelompok industri, yaitu: (1) makanan, minuman dan tembakau; (2) tekstil, barang kulit dan alas kaki; (3) barang kayu dan hasil hutan; (4) pupuk, kimia, dan barang dari karet; (5) semen dan bahan galian non logan; (6) logam dasar, besi, dan baja; (7) alat angkut, mesin, dan peralatan; dan (8) barang lainnya. 9.1.7 Kawasan Strategis Kawasan strategis bidang ekonomi yang dibangun di berbagai wilayah potensial di Indonesia diharapkan dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi di wilayah sekitarnya, dan membentuk keterkaitan dengan daerah sekitarnya dalam suatu keterpaduan sistem ekonomi wilayah. UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan PP No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) telah menetapkan kawasan pengembangan ekonomi terpadu (KAPET) dan kawasan perdagangan bebas dan pelabuhan bebas (KPBPB).

II.9-21

GAMBAR 9.5 SEBARAN LOKASI KAPET, KPBPB, KAWASAN BERIKAT, KAWASAN INDUSTRI, DAN KERJASAMA EKONOMI SUB REGIONAL

Keterangan : KPBPB Kawasan Industri Kawasan Berikat KAPET KESR

Sumber: BAPPENAS, Tahun 2002

KAPET dikembangkan sebagai upaya meningkatkan kemampuan suatu wilayah mengembangkan daya saing produk unggulan sesuai dengan kompetensi sumber daya lokal dan diharapkan dapat berperan sebagai penggerak pertumbuhan ekonomi bagi wilayah-wilayah yang kesenjangannya masih tinggi. Sementara itu, KPBPB dikembangkan sebagai upaya untuk memperluas dan memodernisasikan perekonomian melalui pengembangan industri manufaktur dan industri logistik sebagai respons terhadap pertumbuhan perdagangan dunia yang cepat dan peningkatan efisiensi pemanfaatan transportasi terutama kepelabuhanan baik laut maupun udara. Lokasi KAPET telah ditetapkan di 12 kawasan di Kawasan Timur Indonesia dan 1 kawasan di Provinsi Aceh; sedangkan KPBPB di 4 kawasan dan keseluruhannya berada di Pulau Sumatera terutama pada kawasan yang dilalui jalur perdagangan internasional dan menjadi buffer negara maju sekitarnya yaitu KPBPB Sabang, Batam, Bintan, dan Karimun. Daftar 13 KAPET dan 4 KPBPB sebagaimana pada Tabel 9.8 dan Tabel 9.9.

22

II.9-22

TABEL 9.8 DAFTAR KAWASAN PENGEMBANGAN EKONOMI TERPADU (KAPET) No
1 2 3 Aceh Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur

Provinsi

Nama Kapet
Banda Aceh Darussalam (Kota Sabang dan Kabupaten Aceh Besar) Bima (Kabupaten Bima, Kota Bima, dan Kabupaten Dompu) Mbay (Kabupaten Ngada, Pulau Flores) Khatulistiwa (Kota Singkawang, Kabupaten Bengkayang, Kabupaten Sambas, Kabupaten Sanggau, Kabupaten Sintang, Kabupaten Landak, Kabupaten Kapuas Hulu) Daskakab (Daerah Aliran Sungai Kahayan Kapuan dan Barito - meliputi: Kota Palangkaraya, Kabupaten Barito Utara, Kabupaten Barito Selatan, Kabupaten Kapuas Batulicin (Kabupaten Kotabaru) Sasamba (Kota Samarinda, Kota Balikpapan, Kabupaten Kutai Kartanegara) Menado Bitung (Kota Manado, Kota Bitung, Kota Tomohon, Kabupaten Minahasa, dan Kabupaten Minahasa Utara) Palapas *) (Kota Palu, Kabupaten Donggala, Kabupaten Parigi Moutong, Kabupaten Sigi) Pare Pare (Kabupaten Parepare, Kabupaten Barru, Kabupaten Sidrap, Kabupaten Pinrang, Kabupaten Enrekang Bank Sejahtera Sultra *) (Kota Kendari, Kabupaten Kolaka, Kabupaten Konawe, Kabupaten Pomalo)* Seram (Kabupaten Seram Bagian Barat, Kabupaten Seram Bagian Timur, Kabupaten Maluku Tengah) Teluk Cendrawasih *) (Kabupaten Biak Numfor, Kabupaten Yapen, Kabupaten Waropen, Kabupaten Supiori, Kabupaten Nabire).

4

Kalimantan Barat

5

Kalimantan Tengah

6 7 8 9

Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Tengah

10

Sulawesi Selatan

11

Sulawesi Tenggara

12

Maluku

13

Papua

Sumber: Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008 Keterangan: *) Relokasi baru

II.9-23

TABEL 9.9 DAFTAR KAWASAN PERDAGANGAN BEBAS DAN PELABUHAN BEBAS (KPBPB) No
1 Aceh

Provinsi

KPBPB
Kawasan Perdagangan Bebas Pelabuhan Bebas Sabang Kawasan Perdagangan Bebas Pelabuhan Bebas Batam

2

Kepulauan Riau

Kawasan Perdagangan Bebas Pelabuhan Bebas Bintan Kawasan Perdagangan Bebas Pelabuhan Bebas Karimun

Sumber: Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008

Dalam rangka pengembangan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi di Indonesia, juga dipacu dengan kebijakan pengembangan kawasan ekonomi khusus (KEK), yang merupakan suatu kawasan yang ditetapkan untuk menyelenggarakan fungsi perekonomian dan memperoleh fasilitas tertentu yang ditujukan untuk melipatgandakan pertumbuhan ekonomi nasional, serta memberikan dampak yang besar pada peningkatan lapangan kerja dalam negeri. Perlunya pengembangan KEK dilatarbelakangi oleh belum berkembangnya kawasan khusus untuk proses industri berorientasi ekspor, dan di lain sisi diperlukan percepatan pertumbuhan ekonomi, modernisasi industri dan perdagangan serta pertumbuhan ekspor, yang akan memiliki dampak pada penciptaan lapangan kerja, peningkatan devisa, serta peningkatan produk jasa. Pada tanggal 14 Oktober 2009 telah ditetapkan UU No 39 Tahun 2009 tentang KEK. Dengan diberlakukannya Undang-Undang tersebut, pengembangan KEK dilaksanakan dengan fungsi untuk melakukan dan mengembangkan usaha di bidang perdagangan, jasa, industri, pertambangan dan energi, transportasi, maritim dan perikanan, pos dan telekomunikasi, pariwisata, dan bidang lainnya. KEK dikembangkan melalui penyiapan kawasan yang memiliki keunggulan geoekonomi dan geostrategi serta berfungsi untuk menampung kegiatan industri, ekspor, impor, dan kegiatan ekonomi lain yang memiliki nilai ekonomi tinggi dan daya saing internasional. Pengembangan pusat-pusat pertumbuhan melalui pengembangan kawasan strategis diarahkan untuk mencapai suatu pengelompokan kawasan fungsional yang memberikan backward dan forward linkages serta multiplier effects bagi daerah di sekitar kawasan tersebut secara regional, nasional, dan internasional untuk mengoptimalkan potensi pertumbuhan ekonomi daerah sehingga dapat meminimalisasi ketimpangan pembangunan antardaerah. Pengembangan kawasan strategis tidak terlepas dari pengaturan hubungan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah, dan pengelola kawasan antardaerah, yang hal ini diamanatkan dalam UU No 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Dalam pembangunan dan pengembangan kawasan strategis sebagai pusat
24

II.9-24

pertumbuhan, dibutuhkan sinergisme dan sinkronisasi kebijakan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah, serta badan pengelola kawasan dalam lingkup perencanaan, pelaksanaan, serta pengawasan. Dalam rangka optimalisasi pertumbuhan ekonomi dan menciptakan multiplier effects bagi daerah sekitar baik dalam skala regional, nasional, maupun internasional, dibutuhkan dukungan dan intervensi kegiatan pembangunan yang multisektor dalam mewujudkan pengembangan kawasan strategis dan dukungan terhadap pengembangan kawasan ekonomi khusus sebagai salah satu prioritas pembangunan nasional. 9.1.8 Kawasan Perbatasan Kawasan perbatasan negara adalah wilayah kabupaten/kota yang secara geografis dan demografis berbatasan langsung dengan negara tetangga dan/atau laut lepas. Kawasan perbatasan terdiri dari kawasan perbatasan darat dan laut, yang tersebar secara luas dengan tipologi yang beragam, mulai dari pedalaman hingga pulaupulau kecil terdepan (terluar). UU No 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang telah menetapkan kawasan perbatasan sebagai kawasan strategis dari sudut pandang pertahanan dan keamanan yang diprioritaskan penataan ruangnya. Berdasarkan UU No 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, kawasan perbatasan meliputi 10 kawasan perbatasan dengan negara tetangga, termasuk 92 (sembilan puluh dua) pulau kecil terdepan (terluar) yang memiliki nilai strategis sebagai lokasi penempatan titik dasar yang berperan penting dalam penentuan garis batas negara (Gambar 9.6). Indonesia berbatasan dengan 10 (sepuluh) negara tetangga, yaitu India, Malaysia, Singapura, Thailand, Vietnam, Filipina, Australia, Timor Leste, Palau, dan Papua Nugini. Secara keseluruhan kawasan perbatasan dengan negara tetangga tersebar di 12 (dua belas) provinsi. Kawasan perbatasan darat tersebar di 4 (empat) provinsi, yaitu Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Papua, dan Nusa Tenggara Timur. Garis batas negara di Pulau Kalimantan antara RI-Malaysia terbentang sepanjang 2004 Km, di Papua antara RI-PNG sepanjang 107 km, dan di Nusa Tenggara Timur antara RI-Timor Leste sepanjang kurang lebih 263,8 km. Sementara itu, kawasan perbatasan laut berada di 11 (sebelas) provinsi yang meliputi provinsi-provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, Sumatera Utara, Riau, Kepulauan Riau, Kalimantan Timur, Sulawesi Utara, Maluku, Maluku Utara, Nusa Tenggara Timur, Papua, dan Papua Barat.

II.9-25

GAMBAR 9.6 LOKASI 10 KAWASAN PERBATASAN DAN SEBARAN 26 KOTA PUSAT KEGIATAN STRATEGIS NASIONAL DI PERBATASAN

Sumber: Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008

Pada 12 provinsi di kawasan perbatasan, terdapat 38 kabupaten/kota di kawasan perbatasan yang diprioritaskan pengembangannya (Tabel 9.10), dan di dalamnya akan dikembangkan 26 Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) sebagai kota utama kawasan perbatasan yang perlu dipercepat pembangunannya selama 10 tahun ke depan berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN). Pada periode 2010—2014, akan diupayakan percepatan pembangunan 20 PKSN sebagai pusat pelayanan kawasan perbatasan secara bertahap (Tabel 9.11) Kawasan perbatasan memiliki posisi strategis sebagai pintu gerbang untuk berinteraksi langsung dengan negara tetangga serta memiliki nilai strategis terhadap kedaulatan negara, pertahanan, dan keamanan. Pengembangan kawasan perbatasan dilakukan dengan mengubah arah kebijakan pembangunan yang selama ini cenderung berorientasi ke dalam (inward looking) yang memandang kawasan perbatasan sebagai wilayah pertahanan, menjadi berorientasi ke luar (outward looking), yang didalamnya fungsi kawasan perbatasan di samping sebagai wilayah pertahanan juga untuk meningkatkan aktivitas perekonomian masyarakat dan sebagai pintu gerbang perdagangan dengan negara tetangga. Dengan demikian, pendekatan pembangunan
26

II.9-26

yang dilakukan, selain menggunakan pendekatan yang bersifat keamanan, juga diperlukan pendekatan kesejahteraan. TABEL 9.10 PRIORITAS LOKASI PENANGANAN WILAYAH PERBATASAN DAN PUSAT KEGIATAN STRATEGIS NASIONAL (PKSN) RPJMN 2010-2014
No Provinsi 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 Kab/Kota Sambas Bengkayang Sanggau Sintang Kapuas Hulu Nunukan Malinau Kutai Barat Kepulauan Talaud Kepulauan Sangihe Kupang Timor Tengah Utara Belu Alor Rote Ndao Keerom Merauke Boven Digoel Pegunungan Bintang Kota Jayapura Supiori Kepulauan Anambas Karimun Kota Batam Natuna Kota Bintan Dumai Bengkalis Rokan Hilir Indragiri Hilir Kepulauan Meranti Raja Ampat Maluku Barat Daya Maluku Tenggara Barat Kepulauan Aru Morotai PKSN Paloh-Aruk Jagoibabang Entikong Nanga Badau  Nunukan  Simanggaris  Long Midang Melonguane Tahuna Kefamenanu Atambua Merauke Tanah Merah Jayapura Batam Ranai Dumai Saumlaki Daruba

1

Kalbar

2

Kaltim

3

Sulut

4

NTT

5

Papua

6

Kepulauan Riau

7

Riau

8 9 10

Papua Barat Maluku Maluku Utara

II.9-27

No 11 12

Provinsi Sumatera Utara NAD

37 38

Kab/Kota Serdang Bedagai Kota Sabang

PKSN Sabang

Sumber: BAPPENAS, 2009 dan Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008

TABEL 9.11 TAHAPAN PENGEMBANGAN PKSN TAHUN 2010-2014*
2010 Paloh-Aruk Jagoibabang Nangabadau Entikong Nunukan 2011 Melonguane Merauke Sabang Tahuna 2012 Kefamenanu Simanggaris Jayapura Batam Ranai Dumai Saumlaki 2013 Atambua 2014 Long Midang Daruba Tanah Merah

Sumber: Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008 diolah BAPPENAS *) Tahun dimulainya pengembangan PKSN secara bertahap terhadap 20 PKSN; sedangkan terhadap 6 PKSN lainnya sesuai dengan RTRWN akan dikembangkan pada periode berikutnya.

Berbagai upaya telah dilakukan pemerintah untuk mendorong pengembangan kawasan perbatasan dalam kurun waktu lima tahun terakhir, baik dari sisi regulasi maupun kegiatan pembangunan. Dari sisi regulasi, pada tahun 2005 pemerintah menerbitkan Peraturan Presiden No 78 Tahun 2005 mengenai pengelolaan pulau-pulau kecil terdepan (terluar) yang mengamanatkan pengelolaan pulau-pulau kecil terluar dalam aspek keamanan, kesejahteraan, dan lingkungan. Pada tahun 2008 telah diterbitkan UU No 43 tentang Wilayah Negara, sebagai payung kebijakan bagi pengelolaan batas wilayah dan kawasan perbatasan negara secara terpadu, yang salah satunya mengamanatkan pembentukan badan pengelola perbatasan di tingkat nasional dan daerah. Di samping aspek regulasi, berbagai upaya telah dilaksanakan oleh pemerintah dalam pengelolaan batas wilayah dan pengembangan kawasan perbatasan. Dari sisi penetapan dan penegasan batas, telah dilakukan Ratifikasi Perjanjian Batas Laut Kontinen (BLK) RI-Vietnam pada Mei 2007. Dengan Malaysia, telah dilakukan 14 kali perundingan untuk menyelesaikan permasalahan batas antarkedua negara. Dengan Filipina, telah dirundingkan penetapan batas ZEE dan Landas Kontinen di Laut Sulawesi. Terakhir, dengan Singapura, pada tanggal 10 Maret 2009 telah ditandatangani kesepakatan dengan Singapura tentang Penetapan Garis Batas Laut Wilayah Kedua Negara di Bagian Barat Selat Singapura. Dengan Palau, proses awal yang telah dilakukan untuk memulai perundingan batas laut telah berhasil disepakati. Dengan Timor Leste, masih dilakukan penyelesaian batas darat yang menjadi landasan untuk dapat melanjutkan pembahasan pada perundingan perbatasan laut, yang batas maritim
28

II.9-28

antarkedua negara baru akan dirundingkan setelah batas darat dituntaskan. Dari sisi pertahanan dan keamanan, dalam beberapa tahun terakhir ini pemerintah telah melakukan pembangunan pos-pos pengamanan perbatasan dan pulau-pulau kecil terdepan (terluar). Namun demikian, dengan jarak antarpos perbatasan yang rata-rata masih berjarak 50 km dan pembangunan pos pulau terdepan (terluar) yang baru difokuskan di 12 pulau, tingkat kerawanan di wilayah perbatasan dan pulau terdepan (terluar) lainnya masih relatif tinggi. Gangguan keamanan yang masih terjadi di kawasan perbatasan terutama dalam bentuk aktivitas ilegal berupa pencurian sumber daya alam dan perpindahan patok-patok batas. Keterbatasan ekonomi masyarakat wilayah perbatasan dan pulau terdepan (terluar) juga seringkali dimanfaatkan oleh pihak asing untuk mengeruk sumber daya alam secara ilegal. Sementara itu, dari sisi peningkatan kesejahteraan masyarakat, telah dilakukan berbagai upaya dalam penyediaan sarana prasarana wilayah, pengembangan perekonomian setempat, serta peningkatan kualitas sumberdaya manusia. Dalam aspek infrastruktur, misalnya telah dilakukan pembangunan jalan di kawasan perbatasan sepanjang 670,2 km, pembangunan jalan di pulau terdepan (terluar) sepanjang 571,8 km, pengoperasian kapal penyeberangan perintis, penyediaan listrik di kecamatan perbatasan, pengembangan bandar udara, pembangunan pemancar TVRI, prasarana perdagangan, dan berbagai jenis infrastruktur lainnya untuk menunjang kehidupan masyarakat di kawasan perbatasan. Meskipun demikian, secara umum hingga saat ini kondisi pembangunan di sebagian besar wilayah kabupaten/kota di kawasan perbatasan masih sangat jauh tertinggal bila dibandingkan dengan pembangunan wilayah lain ataupun dibandingkan dengan kondisi sosial ekonomi masyarakat di wilayah negara tetangga yang berbatasan, khususnya di perbatasan Kalimantan. Jika ditinjau status ketertinggalan wilayah, 27 kabupaten di kawasan perbatasan masih dapat dikategorikan sebagai daerah tertinggal. Kondisi ini merupakan tantangan utama bagi upaya pengembangan kawasan perbatasan dalam kurun waktu lima tahun mendatang. 9.1.9 Daerah Tertinggal Kesenjangan antar wilayah juga ditunjukkan oleh masih tingginya disparitas kualitas sumber daya manusia antarwilayah, perbedaan kemampuan perekonomian antardaerah, serta belum meratanya ketersediaan infrastruktur antarwilayah. Daerahdaerah dengan pencapaian pembangunan yang rendah dikategorikan sebagai daerah tertinggal, dan diperhitungkan memiliki indeks kemajuan pembangunan ekonomi dan sumberdaya manusia di bawah rata-rata indeks nasional. Persoalan daerah tertinggal dalam penanganannya bersifat lintas bidang, maka untuk mewujudkan pembangunan yang adil dan merata diperlukan percepatan pembangunan dengan didukung peran aktif dan kerjasama secara terpadu dari seluruh sektor terkait. Kondisi rendahnya kualitas sumberdaya manusia dapat dicirikan oleh II.9-29

pencapaian indeks pembangunan manusia (IPM) daerah tertinggal pada tahun 2008 sebanyak 85 persen berada di bawah IPM nasional (71,2). Pada Gambar 9.7 terlihat penyebaran nilai IPM kabupaten tertinggal sebagian besar berada di bawah garis nilai IPM nasional. Di samping itu, daerah tertinggal masih menjadi konsentrasi adanya kemiskinan, yaitu dengan rata-rata tingkat kemiskinan sebesar 23,4 persen. Pada Gambar 9.8 terlihat penyebaran tingkat kemiskinan kabupaten daerah tertinggal sebagian besar (75 persen) berada di atas garis tingkat kemiskinan nasional (16,6 persen). Rendahnya kualitas sumberdaya manusia dan tingginya kemiskinan tersebut, di antaranya berkaitan dengan permasalahan rendahnya akses masyarakat terhadap pelayanan dasar khususnya pendidikan dan kesehatan, serta rendahnya akses terhadap sumber perekonomian yang dapat mendukung daya beli masyarakat.
GAMBAR 9.7 DISTRIBUSI IPM KABUPATEN DAERAH TERTINGGAL, TAHUN 2008
80 75 70 IPM 65 60 55 50 45
1 13 25 37 49 61 73 85 97 109 121 133 145 157 169 181 193

GAMBAR 9.8 DISTRIBUSI PERSENTASE PENDUDUK MISKIN KABUPATEN DAERAH TERTINGGAL, TAHUN 2007
60 50 40

% 30
20 10 0
1 11 21 31 41 51 61 71 81 91 101 111 121 131 141 151 161 171 181 191

Kab. Daerah Tertinggal IPM Nasional IPM 2008

Kab. Daerah Tertinggal
% penduduk miskin Nasional Tahun 2007 % penduduk miskin Daerah Tertinggal Tahun 2007

Sumber: BPS

Sumber: BPS

Rendahnya akses masyarakat untuk memperoleh pelayanan kesehatan dapat ditunjukkan dari kabupaten daerah tertinggal yang memiliki lebih dari 25 persen dari total desanya sulit hingga sangat sulit mengakses puskesmas, masih mencapai 94 Kabupaten (51 persen) dari total daerah tertinggal. Sementara itu, untuk mewujudkan program wajib belajar 9 tahun di daerah tertinggal umumnya dihadapi persoalan dalam mengakses pelayanan sekolah lanjutan (SLTP). Rendahnya akses terhadap pelayanan sekolah lanjutan (SLTP) tersebut, dapat ditunjukkan dari kabupaten daerah tertinggal yang memiliki lebih dari 25 persen dari total desanya tidak memiliki SLTP dan berjarak di atas 5 Km menuju SLTP terdekat masih mencapai 110 Kabupaten (60 persen dari total daerah tertinggal). Bahkan, wilayah Papua umumnya memiliki persentase desa yang sulit mengakses pelayanan pendidikan (khususnya SLTP) dan pelayanan puskesmas sebagian besar di atas 50 pesen dari total desa di setiap kabupaten (Gambar
30

II.9-30

9.9). Kondisi ini memberikan gambaran persoalan penyediaan infrastruktur pelayanan dasar yang masih belum merata, khususnya di kabupaten daerah tertinggal. GAMBAR 9.9 DISTRIBUSI KABUPATEN DAERAH TERTINGGAL YANG SULIT MEMPEROLEH AKSES PENDIDIKAN (SLTP) DAN KESEHATAN (PUSKESMAS)
100

75

Persentase Desa di Daerah Tertinggal yang sulit dan sangat sulit mengakses Puskesmas

%

50 Persentase Desa di Daerah Tertinggal yang tidak tersedia SLTP dan berjarak di atas 5 Km menuju SLTP terdekat

25

0 50 100 150 200 Kabupaten Daerah tertinggal

Sumber: PODES 2008

Berdasarkan ukuran PDRB perkapita nonmigas pada tahun 2007, daerah tertinggal baru mencapai rata-rata sebesar Rp 7,6 juta, sedangkan rata-rata PDRB perkapita seluruh kabupaten/kota di Indonesia telah mencapai 12,5 juta. Hal ini mengindikasikan pentingnya akselerasi laju pertumbuhan ekonomi di daerah tertinggal, agar mampu mengurangi kesenjangan dengan daerah yang telah maju. Permasalahan dari berbagai aspek tersebut, umumnya dihadapi daerah-daerah yang belum berkembang dan secara geografis terisolir dan terpencil, termasuk daerah perbatasan antarnegara, pulau-pulau kecil terluar (terdepan), daerah pedalaman, serta kawasan rawan bencana alam dan bencana sosial.

II.9-31

Kondisi kesenjangan pembangunan Gambar 9.10 antarwilayah yang mengindikasikan adanya Distribusi PDRB Perkapita Daerah daerah tertinggal, telah menetapkan 199 Tertinggal, Tahun kabupaten yang tergolong daerah tertinggal 2007 pada tahun 2004, yang sebanyak 62 persen berada di kawasan timur Indonesia. Melalui kebijakan, strategi, program, dan kegiatan yang dilaksanakan selama RPJMN 2004— 2009, telah dihasilkan kemajuan dalam mengurangi daerah tertinggal. Hasil evaluasi daerah tertinggal menunjukkan bahwa sebanyak 40 kabupaten (20,1 persen) dari 199 kabupaten yang pada awal pelaksanaan RPJM Nasional dikategorikan sebagai daerah tertinggal berpotensi lepas dari status tertinggal menjadi daerah yang relatif maju dalam skala nasional. Selanjutnya, pada akhir tahun 2009 terdapat 10 kabupaten yang berpeluang untuk menjadi daerah maju berdasarkan arah kecenderungan yang terjadi. Dengan demikian, selama periode RPJMN 20042009 terdapat 50 kabupaten tertinggal yang Sumber: BPS telah keluar dari daftar daerah tertinggal berdasarkan ukuran ketertinggalan. Namun, sejalan dengan adanya pemekaran daerah, saat ini terdapat 34 kabupaten Daerah Otonom Baru hasil pemekaran dari daerah induk yang merupakan daerah tertinggal sehingga total daerah tertinggal pada tahun 2009 adalah sebanyak 183 kabupaten. Untuk itu, 183 kabupaten tertinggal ini akan menjadi fokus penanganan daerah tertinggal pada periode 2010-2014. Persentase kabupaten daerah tertinggal dari total kabupaten di setiap provinsi dapat dilihat pada Gambar 9.11.

32

II.9-32

GAMBAR 9.11 JUMLAH PERSENTASE KABUPATEN DAERAH TERTINGGAL DARI TOTAL KABUPATEN DI SETIAP PROVINSI, TAHUN 2009
100 100 83

100 90 80 70 60 % 50 40 30 20 10 -

88 67 67 64 67 50 33 12 24 6 8 17 7 6 4 1 2 40 17 5 2 7 21

90

100 89

100 80

96

30 25 20 Jumlah 15 10 5 0
Kab

27 60

12 2

10

19 18 10 9 8 8 7 8 1 2 3 3 4 3 5

30 27

Sumber: Hasil Perhitungan Bappenas dan Kementerian Negara Pembangunan Daerah Tertinggal

Pada Gambar 9.11 terlihat bahwa provinsi yang seluruh kabupatennya termasuk daerah tertinggal adalah di Provinsi Nusa Tenggara Timur (21 kabupaten), Sulawesi Tengah (10 kabupaten), Sulawesi Barat (5 kabupaten), dan Maluku Utara (7 kabupaten). Provinsi yang memiliki jumlah kabupaten tertinggal terbanyak adalah di Provinsi Papua (sebanyak 27 kabupaten), dan Provinsi Nusat Tenggara Timur (sebanyak 21 kabupaten). Sementara itu, provinsi yang tidak memiliki kabupaten tertinggal adalah Provinsi Riau, Jambi, DKI Jakarta, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, dan Provinsi Bali. Daftar lokasi 183 kabupaten daerah tertinggal terdapat pada Tabel 9.12 berikut ini.

NAD Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Bengkulu Lampung Bangka Belitung Kepulauan Riau DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali NTB NTT Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Gorontalo Sulawesi Barat Maluku Maluku Utara Papua Barat Papua

Jumlah Kabupaten Tertinggal
Persentase Kabupaten Tertinggal dari Total kabupaten di Provinsi

II.9-33

TABEL 9.12 DAFTAR 183 KABUPATEN TERTINGGAL
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 Provinsi NAD NAD NAD NAD NAD NAD NAD NAD NAD NAD NAD NAD Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Barat Sumatera Barat Sumatera Barat Sumatera Barat Sumatera Barat Sumatera Barat Sumatera Barat Sumatera Barat Sumatera Selatan Sumatera Selatan Sumatera Selatan Sumatera Selatan Sumatera Selatan Sumatera Selatan Sumatera Selatan Bengkulu Bengkulu Bengkulu Bengkulu Nama kabupaten Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Timur Aceh Barat Aceh Besar Aceh Barat Daya Gayo Lues Nagan Raya Aceh Jaya Bener Meriah Pidie Jaya Nias Barat Nias Utara Nias Tapanuli Tengah Nias Selatan Pakpak Barat Kepulauan Mentawai Pesisir Selatan Solok Sawahlunto/Sijunjung Padang Pariaman Solok Selatan Dharmas Raya Pasaman Barat Ogan Komering Ilir Lahat Musi Rawas Banyu Asin Oku Selatan Ogan Ilir Empat Lawang Kaur Seluma Mukomuko Lebong No 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129 Provinsi Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Kalimantan Timur Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Utara Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Selatan Sulawesi Selatan Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara Gorontalo Gorontalo Gorontalo Sulawesi Barat Nama kabupaten Kayong Utara Seruyan Barito Kuala Hulu Sungai Utara Kutai Barat Malinau Nunukan Kepulauan Sangihe Kepulauan Talaud Kepulauan Sitaro Banggai Kepulauan Banggai Morowali Poso Donggala Toli Toli Buol Parigi Moutong Tojo Una Una Sigi Selayar Jeneponto Pangkajene Kepulauan Toraja Utara Buton Muna Konawe Konawe Selatan Bombana Wakatobi Kolaka Utara Konawe Utara Buton Utara Gorontalo Utara Boalemo Pohuwato Majene

34

II.9-34

No 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83

Provinsi Bengkulu Bengkulu Lampung Lampung Lampung Lampung Bangka Belitung Kepulauan Riau Kepulauan Riau Jawa Barat Jawa Barat Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur Banten Banten NTB NTB NTB NTB NTB NTB NTB NTB NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT NTT

Nama kabupaten Kepahiang Bengkulu Tengah Pesawaran Lampung Barat Lampung Utara Way Kanan Bangka Selatan Natuna Anambas Sukabumi Garut Bondowoso Situbondo Bangkalan Sampang Pamekasan Pandeglang Lebak Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Dompu Bima Sumbawa Barat Lombok Utara Sumbawa Nagekeo Sumba Tengah Sumba Barat Daya Manggarai Timur Sabu Raijua Sumba Barat Sumba Timur Kupang Timor Tengah Selatan Timor Tengah Utara Belu Alor Lembata Flores Timur Sikka Ende Ngada Manggarai Rote Ndao Manggarai Barat

No 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145 146 147 148 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158 159 161 162 163 164 165 166 167 168 169 170 171 172 173 174 175 176

Provinsi Sulawesi Barat Sulawesi Barat Sulawesi Barat Sulawesi Barat Maluku Maluku Maluku Maluku Maluku Maluku Maluku Maluku Maluku Utara Maluku Utara Maluku Utara Maluku Utara Maluku Utara Maluku Utara Maluku Utara Papua Barat Papua Barat Papua Barat Papua Barat Papua Barat Papua Barat Papua Barat Papua Barat Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua

Nama kabupaten Polewali Mandar Mamasa Mamuju Mamuju Utara Maluku Tenggara Barat Maluku Tengah Buru Kepulauan Aru Seram Bagian Barat Seram Bagian Timur Maluku Barat Daya Buru Selatan Halmahera Barat Halmahera Tengah Kepulauan Sula Halmahera Selatan Halmahera Utara Halmahera Timur Morotai Kaimana Teluk Wondama Teluk Bintuni Sorong Selatan Sorong Raja Ampat Tambrau Maybrat Merauke Jayawijaya Nabire Biak Numfor Paniai Puncak Jaya Mimika Boven Digoel Mappi Asmat Yahukimo Pegunungan Bintang Tolikara Sarmi Keerom Waropen Supiori Mamberamo Raya Lanny Jaya

II.9-35

No 84 85 86 87 88 89 90 91 92

Provinsi Kalimantan Barat Kalimantan Barat Kalimantan Barat Kalimantan Barat Kalimantan Barat Kalimantan Barat Kalimantan Barat Kalimantan Barat Kalimantan Barat

Nama kabupaten Sambas Bengkayang Landak Sanggau Ketapang Sintang Kapuas Hulu Sekadau Melawi

No 177 178 179 180 181 182 183

Provinsi Papua Papua Papua Papua Papua Papua Papua

Nama kabupaten Mamberamo Tengah Nduga Yalimo Puncak Dogiyai Deiyai Intan Jaya

Sumber: Kementerian Negara Pembangunan Daerah Tertinggal, 2009

9.1.10 Kawasan Rawan Bencana Berkaitan dengan kondisi Indonesia sebagai kawasan rawan bencana, dengan memperhatikan posisi geografis Indonesia yang berada pada pertemuan lempeng bumi serta lintasan gunung api aktif (ring of fire), Indonesia memiliki potensi ancaman bencana alam yang setiap saat dapat mengancam dan mempengaruhi kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat Indonesia. Kedepan, guna meminimalkan risiko terhadap ancaman kejadian bencana, perlu disikapi dengan meningkatkan kapasitas dalam penanganan dan pengurangan risiko bencana baik di tingkat pemerintah maupun masyarakat. Sebagaimana halnya untuk mewujudkan pembangunan yang berkelanjutan, perlu dipadukan dengan upaya-upaya penanganan dan pengurangan risiko bencana secara komprehensif dan sistematis serta komitmen yang kuat dari semua pihak, mulai dari tingkat pemerintah pusat dan pemerintah daerah, hingga tingkat masyarakat. Pengalaman dalam menangani berbagai wilayah yang terkena bencana, seperti di Aceh dan Nias; DI Yogyakarta, Jawa Tengah, dan Jawa Barat; Kabupaten Alor (NTT); Kabupaten Nabire (Papua); Provinsi Sumatera Barat dan Provinsi Bengkulu; serta beberapa daerah bencana lainnya, termasuk penanganan semburan lumpur panas di Sidoarjo yang sampai saat ini masih terus berlangsung telah mengalami perkembangan seiring dengan upaya yang telah dilakukan oleh pemerintah. Berbagai upaya telah dilakukan dalam rangka pemulihan wilayah pascabencana termasuk pemulihan ekonomi dan masyarakat untuk dapat kembali menjalankan kegiatan dan kehidupan seperti pada saat sebelum terjadinya bencana. Selain pelaksanaan rehabilitasi dan
36

II.9-36

rekonstruksi yang telah maupun masih berjalan di beberapa wilayah pascabencana pada kurun waktu lima tahun terakhir, pada tahun 2009 kejadian bencana kembali terjadi di Indonesia, yaitu gempa bumi di wilayah Provinsi Jawa Barat dan gempa bumi di wilayah Provinsi Sumatera Barat dan Provinsi Jambi. Dengan kejadian tersebut upaya rehabilitasi dan rekonstruksi di wilayah pascabencana kembali menjadi salah satu agenda pembangunan dalam kurun waktu lima tahun mendatang, yang telah memperhatikan dimensi pengurangan risiko bencana, sehingga upaya pembangunan kembali wilayah pascabencana dapat mewujudkan kondisi yang lebih baik. Seiring dengan perubahan paradigma penanganan bencana di Indonesia yang telah mengalami pergeseran, yaitu dari sebelumnya ditekankan pada aspek tanggap darurat, menjadi lebih ditekankan pada keseluruhan manajemen risiko bencana. Sehubungan dengan itu, pada tahun 2006 pemerintah telah menerbitkan Rencana Aksi Nasional Pengurangan Risiko Bencana (RAN-PRB) 2006—2009, yang akan dilanjutkan dengan Rencana Aksi Nasional Pengurangan Risiko Bencana (RAN-PRB) 2010—2012, serta mengintegrasikan pengurangan risiko bencana ke dalam kebijakan dan perencanaan pembangunan sebagaimana telah tertuang dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) sejak tahun 2007 hingga tahun 2010. GAMBAR 9.12 POTENSI KEJADIAN BENCANA DI INDONESIA

Sumber: http://geospasial.bnpb.go.id/ (Tahun 2008)

II.9-37

Lebih jauh lagi, sebagai kerangka hukum penanggulangan bencana dan pengurangan risiko bencana, telah diterbitkan UU No 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana berikut 3 (tiga) peraturan turunannya, yaitu: (1) Peraturan Pemerintah No 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana; (2) Peraturan Pemerintah No 22 Tahun 2008 tentang Pendanaan dan Pengelolaan Bantuan Bencana; dan (3) Peraturan Pemerintah No 23 Tahun 2008 tentang Peran Serta Lembaga Internasional dan Lembaga Asing Non-Pemerintah dalam Penanggulangan Bencana. Berdasarkan UU No 24 Tahun 2007, telah dipertegas bahwa penanggulangan bencana merupakan salah satu bagian dari pembangunan nasional dalam serangkaian kegiatan baik sebelum, pada saat, maupun sesudah terjadinya bencana. Selain itu, juga dipertegas bahwa penanggulangan bencana merupakan tanggung jawab bersama antara pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat, yang dilaksanakan selaras dengan kebijakan dan prioritas pembangunan nasional dan daerah. Selain UU No 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, upaya mitigasi dan pengurangan risiko bencana juga telah diamanatkan dalam kebijakan penataan ruang sesuai dengan UU No 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, yang mengamanatkan bahwa secara geografis Negara Kesatuan Republik Indonesia berada pada kawasan rawan bencana sehingga diperlukan penataan ruang yang berbasis mitigasi bencana sebagai upaya meningkatkan keselamatan dan kenyamanan kehidupan dan penghidupan. Berikutnya adalah UU No 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil, yang menguatkan bahwa dalam menyusun rencana pengelolaan dan pemanfaatan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil terpadu, pemerintah dan/atau pemerintah daerah wajib memasukkan dan melaksanakan bagian yang memuat mitigasi bencana di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil sesuai dengan jenis, tingkat, dan wilayahnya. Selanjutnya untuk mengatur kelembagaan penanggulangan bencana di tingkat pusat dan daerah, telah ditebitkan Peraturan Presiden No 8 Tahun 2008 tentang Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), serta Permendagri No 46 Tahun 2008 tentang Pedoman Organisasi dan Tata Kerja Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), yang diperkuat dengan BNPB No 3 tahun 2008 tentang Pedoman Pembentukan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD). Dalam rangka melaksanakan amanat UU No 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, dinyatakan bahwa penanggulangan bencana merupakan urusan bersama pemerintah, masyarakat, dunia usaha, organisasi nonpemerintah internasional, serta seluruh pemangku kepentingan lainnya, telah dibentuk Platform Nasional Pengurangan Risiko Bencana yang berfungsi untuk memberikan advokasi dan dukungan kepada pemerintah dalam upaya melaksanakan pengurangan risiko bencana (PRB) secara terencana, sistematis, dan menyeluruh. Melalui pembentukan Platform
38

II.9-38

Nasional Pengurangan Risiko Bencana tersebut, Indonesia telah mendapatkan penghargaan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan dunia internasional karena Indonesia telah memperlihatkan adanya komitmen global untuk upaya pengurangan risiko bencana, sebagai bagian dari implementasi Kerangka Aksi Hyogo (Hyogo Framework for Action/HFA) 2005-2015. Masih dalam kerangka pelaksanaan amanat undang-undang penanggulangan bencana, pemerintah saat ini tengah menyusun Rencana Nasional Penanggulangan Bencana dengan kerangka waktu yang sama dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah 2010-2014, sebagai landasan dalam penyelenggaraan pelaksanaan penanggulangan bencana dan pengurangan risiko bencana di Indonesia. 9.1.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat Daerah, dan Antardaerah Pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah yang mantap menjadi salah satu faktor penentu keberhasilan percepatan dan pemerataan pembangunan di Indonesia. UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan UU No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah menjadi landasan hukum utama pelaksanaan kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah di Indonesia. Sampai saat ini telah diterbitkan seluruh peraturan pelaksanaan dari UU No. 33 Tahun 2004 dan 26 peraturan pelaksanaan (79 persen) dari UU No. 32 Tahun 2004. Dengan telah diselesaikannya sebagian besar peraturan pelaksanaan dari UU No. 32 Tahun 2004 dan UU No. 33 Tahun 2004, proses desentralisasi di bidang administrasi kepemerintahan dan keuangan (fiskal) telah berjalan dengan makin mantap karena format hubungan pusat-daerah yang baru, yang lebih mendorong kemandirian daerah untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan yang menjadi kewenangannya, hubungan kewenangan dan keuangan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah, serta hubungan antarpemerintah daerah, telah terbangun. Berbagai kerangka regulasi, rambu-rambu, dan pedoman serta skema pendanaan yang dibutuhkan pemerintah daerah baik provinsi maupun kabupaten/kota dalam menjalankan otonomi daerahnya, telah pula tersedia. Dana Perimbangan, yang terdiri dari Dana Bagi Hasil (DBH), Dana Alokasi Umum (DAU), dan Dana Alokasi Khusus (DAK), yang makin meningkat baik dalam angka nominal maupun proporsinya terhadap APBN secara umum telah membantu mengurangi kesenjangan fiskal antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah (ketimpangan vertikal) dan antarpemerintah daerah (ketimpangan horisontal), meningkatkan aksesibilitas publik terhadap prasarana dan sarana sosial ekonomi dasar di daerah, mengurangi kesenjangan pelayanan publik antardaerah, mendukung kegiatan-kegiatan prioritas nasional yang menjadi urusan daerah, serta meningkatkan daya saing daerah melalui pembangunan infrastruktur. Gambaran umum mengenai kondisi saat ini terkait prioritas bidang tersebut di atas adalah sebagai berikut.

II.9-39

1. Penataan Pembagian Urusan Pemerintahan antar Tingkat Pemerintahan Dengan telah diterbitkannya Peraturan Pemerintah (PP) No. 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, pemerintahan daerah provinsi, dan pemerintahan daerah kabupaten/kota, pembagian urusan pemerintahan antartingkat pemerintahan telah menjadi lebih jelas. Peraturan pemerintah ini telah membagi 31 bidang urusan pemerintahan kepada pemerintah pusat, pemerintahan daerah provinsi, dan pemerintahan daerah kabupaten/kota. Selanjutnya, berdasarkan peraturan pemerintah ini, pemerintahan daerah diharapkan menyusun peraturan daerah tentang urusan yang telah menjadi kewenangannya. Kemudian, pemerintahan daerah juga diharapkan menyusun kelembagaan atau organisasi perangkat daerah yang sesuai, untuk melaksanakan berbagai urusan yang telah menjadi kewenangan daerah tersebut dengan mempertimbangkan potensi dan kemampuan tiap-tiap daerah. 2. Peningkatan Kerja Sama Pemerintah Daerah Dalam era desentralisasi dan otonomi daerah, regulasi yang mengatur kerja sama antardaerah adalah Surat Edaran Menteri Dalam Negeri No. 120/1730/SJ tanggal 13 Juli 2005. Selanjutnya, diterbitkan PP No. 50 Tahun 2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Kerja Sama Daerah, Permendagri No. 3 Tahun 2008 tentang Pedoman Pelaksanaan Kerja Sama Pemerintah Daerah dengan Pihak Luar Negeri, Permendagri No. 22 Tahun 2009 tentang Petunjuk Teknis Tata Cara Kerja Sama Daerah dan Permendagri No. 23 Tahun 2009 tentang Tata Cara Pembinaan dan Pengawasan Kerja Sama Daerah. PP No. 50 Tahun 2007 ini juga menjadi dasar hukum bagi kerja sama antara pemerintah daerah dengan pihak ketiga. Bentuk kerja sama yang telah ada saat ini cukup beragam, mulai dari kerja sama tanpa pembentukan organisasi baru sampai pada pembentukan organisasi baru dengan nama khusus yang menjadi ciri khas daerah masing-masing. Selain itu, terdapat kerja sama yang diinisiasi oleh pemerintah provinsi untuk semua wilayah kabupaten/kota di wilayahnya, dalam rangka koordinasi penyelenggaraan pembangunan. Bentuk kerja sama lainnya adalah kerja sama antara pemerintah daerah dengan pihak ketiga (kementerian/lembaga, perusahaan swasta berbadan hukum, BUMN, BUMD, koperasi, yayasan, dan lembaga di dalam negeri lainnya berbadan hukum). Beberapa bidang yang dapat dikerjasamakan di antaranya promosi investasi, sarana dan prasarana, kesehatan, pendidikan, perekonomian, serta sosial budaya. 3. Penataan Daerah Otonom Baru Dalam PP No. 78 Tahun 2007 tentang Tata Cara Pembentukan, Penghapusan, dan Penggabungan Daerah disebutkan bahwa pembentukan daerah (daerah otonom baru/DOB) pada dasarnya bertujuan untuk meningkatkan pelayanan publik guna
40

II.9-40

mempercepat terwujudnya kesejahteraan masyarakat. Pembentukan DOB akan mempersingkat rentang kendali antara pemerintah dan masyarakat, khususnya pada wilayah-wilayah yang belum terjangkau oleh fasilitas pemerintahan. Pembentukan DOB juga diharapkan memperbaiki pemerataan pembangunan dan memungkinkan sumber daya mengalir ke daerah yang masih belum berkembang. Di samping itu, terbentuknya DOB akan lebih mengembangkan demokrasi lokal melalui pembagian kekuasaan pada tingkat yang lebih kecil. Pada akhir tahun 2006, pemerintah telah mengeluarkan himbauan untuk melakukan penundaan (moratorium) atas pemekaran daerah. Himbauan tersebut disampaikan terkait dengan berbagai hasil evaluasi yang dilakukan terhadap DOB yang telah ada saat itu, yang menunjukkan bahwa sebagian besar dari DOB tersebut masih belum menunjukkan hasil pembangunan seperti yang diharapkan, dan bahkan ada yang menunjukkan kenyataan sebaliknya. Himbauan untuk menunda pemekaran daerah juga didasari oleh adanya beban keuangan negara yang semakin meningkat terutama untuk mendanai satuan kerja di daerah (instansi vertikal). Pada periode 2005—2009, telah terbentuk 57 DOB dengan rincian 50 kabupaten dan 7 kota otonom baru sehingga sampai akhir tahun 2009 telah terbentuk sebanyak 205 DOB yang terdiri dari 7 provinsi, 164 kabupaten, dan 34 kota. Perkembangan DOB dapat dilihat pada Tabel 9.13 dan Gambar 9.13 di bawah ini. Dengan demikian, jumlah daerah saat ini adalah 33 provinsi dan 497 kabupaten/kota (398 kabupaten otonom dan 93 kota otonom, serta 5 kota administratif dan 1 kabupaten administratif di Provinsi DKI Jakarta). TABEL 9.13 PERKEMBANGAN PEMBENTUKAN DAERAH OTONOM BARU 2005-2009 Tahun Provinsi Kabupaten 2005 2006 2007 2008 2009 Total 0 0 0 0 0 0 0 0 21 27 2 50 Kota 0 0 4 3 0 7 Jumlah Kab/Kota Total 0 0 0 0 25 25 30 30 2 2 57 57

Sumber: Kementerian Dalam Negeri, 2009

II.9-41

GAMBAR 9.13
P E R K E MB ANG A N DOB (P R OVINS I, K AB UP AT E N, D AN K O T A) DI INDO NE S IA D AR I T AH UN 1999 – 2009 (205 D AE R AH)
K A L IMA NT A N (12,2 % )
J umlah : 25 R inc ian : •K albar : 7 •K alsel : 3 •K alteng : 8 •K altim : 7

S UL A WE S I (17, 1 % )
J umlah : 35 R inc ian : •G orontalo : 5 •S elsel : 4 •S ultra : 7 •S ulteng : 6 •S ulut : 10 •S ulbar : 3

K T I (22,9 % )
J umlah : 47 R inc ian : •Maluku : 8 •Malut : 8 •P apua : 22 •P apua B arat : 9

S UMA T E R A (37,5 % )
J umlah : 77 R inc ian : •NAD : 13 •S umut : 14 •S umbar : 5 •J ambi : 5 •B engkulu : 6 •R iau : 7 •K epri : 7 •B abel : 5 •S ums el : 8 •L ampung : 7

J A WA – B A L I (4,9 % )
J umlah : 10 R inc ian : •B anten : 4 •J abar : 5 •J atim : 1

NUS A T E NG G A R A (5,4 % )
J umlah : 11 R inc ian : •NT B : 3 •NT T : 8

Sumber: Kementerian Negara PPN/Bappenas, 2009 (diolah)

4. Pengawasan dan Evaluasi Kinerja Pemerintah Daerah Dalam rangka membangun pengawasan dan evaluasi pelaksanaan kegiatan kementerian/lembaga yang dilaksanakan oleh pemerintah daerah, Pemerintah telah menetapkan PP No. 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan. Selanjutnya, dalam rangka pengawasan Pemerintah terhadap pemerintah daerah, telah diterbitkan PP No. 3 Tahun 2007 tentang Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah kepada Pemerintah, Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Kepala Daerah kepada DPRD, dan Informasi Laporan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah kepada Masyarakat. Demikian pula, untuk mengevaluasi kinerja penyelenggaraan pemerintah daerah, telah terbit PP No. 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah dan PP No. 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Pembangunan Daerah.
42

II.9-42

Untuk menciptakan iklim usaha yang kondusif di daerah, pemerintah pusat telah melakukan evaluasi terhadap perda-perda tentang pungutan daerah (pajak daerah dan retribusi daerah) dan selanjutnya membatalkan/merevisi perda-perda yang dinilai telah menimbulkan biaya ekonomi tinggi dan tidak kondusif bagi iklim investasi di daerah. Gambaran Peraturan Daerah yang direkomendasikan untuk dibatalkan atau direvisi dapat dilihat pada tabel-tabel di bawah ini. TABEL 9.14 JUMLAH PERDA PUNGUTAN DAERAH YANG DIREKOMENDASIKAN UNTUK DIBATALKAN/DIREVISI BERDASARKAN WILAYAH, TAHUN 2001 – 2009 Wilayah 2001-2006 2007 2008 2009* Jumlah Nanggroe Aceh Darussalam 9 22 38 12 81 Sumatera Utara 97 70 79 1 247 Sumatera Barat 48 32 44 2 126 Riau 41 23 11 8 83 Kepulauan Riau 6 4 7 7 24 Jambi 37 15 33 12 97 Sumatera Selatan 20 19 21 25 85 Bangka Belitung 11 28 0 10 49 Bengkulu 21 4 19 32 76 Lampung 26 0 0 0 26 DKI Jakarta 1 0 0 0 1 Jawa Barat 58 62 54 0 174 Banten 23 17 21 0 61 Jawa Tengah 69 46 74 13 202 DI Yogyakarta 31 6 15 0 52 Jawa Timur 75 82 106 9 272 Kalimantan Barat 36 19 27 0 82 Kalimantan Tengah 46 49 43 0 138 Kalimantan Selatan 36 19 45 2 102 Kalimantan Timur 38 24 71 35 168 Sulawesi Utara 24 10 11 12 57 Gorontalo 21 12 20 17 70 Sulawesi Tengah 31 1 27 11 70 Sulawesi Selatan 80 30 32 1 143 Sulawesi Barat 7 10 6 0 23 Sulawesi Tenggara 15 15 48 0 78 Bali 27 14 14 9 64 Nusa Tenggara Barat 42 35 37 11 125 Nusa Tenggara Timur 26 19 10 9 64 II.9-43

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29

No 30 31 32 33

Wilayah Maluku Maluku Utara Papua Papua Barat Total

2001-2006 16 5 10 6 1.039

2007 12 5 44 25 773

2008 8 42 34 36 1.033

2009* 0 8 0 0 246

Jumlah 36 60 88 67 3.091

Keterangan: Sampai dengan pertengahan Juli 2009 Sumber: Nota Keuangan dan APBN 2010

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

TABEL 9.15 JUMLAH PERDA PUNGUTAN DAERAH YANG DIREKOMENDASIKAN UNTUK DIBATALKAN/DIREVISI BERDASARKAN SEKTOR KEGIATAN, TAHUN 2001 – 2009 Sektor 2001-2006 2007 2008 2009* Jumlah Administrasi dan 2 29 58 14 103 Kependudukan Energi dan Sumber Daya 64 104 114 20 302 Mineral Perindustrian dan 134 113 136 51 434 Perdagangan Kehutanan 106 103 81 21 311 Kelautan dan Perikanan 52 34 39 10 135 Kesehatan 23 20 46 10 99 Ketenagakerjaan 65 22 48 6 141 Pekerjaan Umum 42 41 51 27 161 Komunikasi dan 17 5 12 0 34 Informatika Koperasi dan UKM 59 1 16 0 76 Lingkungan Hidup 24 18 19 5 66 Budaya dan Pariwisata 47 77 159 26 309 Perhubungan 165 132 139 1 477 Pertanian 224 60 58 9 351 Sumbangan Pihak Ketiga 11 10 12 1 34 Lain-lain 4 4 45 5 58 Total 1.039 773 1.033 246 3.091

Keterangan: Sampai dengan pertengahan Juli 2009 Sumber: Nota Keuangan dan APBN 2010 44

II.9-44

Dalam rangka pengawasan penggunaan dana pembangunan juga dilakukan penilaian terhadap Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD). Penilaian tersebut berupa opini sebagai pernyataan profesional pemeriksa Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) mengenai kewajaran informasi keuangan, yang disajikan dalam laporan keuangan dengan didasarkan pada kriteria: (i) kesesuaian dengan standar akuntansi pemerintahan, (ii) kecukupan pengungkapan (adequate disclosures), (iii) kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan, dan (iv) efektivitas sistem pengendalian intern. Berdasarkan hal tersebut, terdapat 4 (empat) jenis opini yang dapat diberikan oleh pemeriksa, yakni (i) opini wajar tanpa pengecualian (unqualified opinion), (ii) opini wajar dengan pengecualian (qualified opinion), (iii) opini tidak wajar (adversed opinion), dan (iv) pernyataan menolak memberikan opini (disclaimer of opinion). 9.1.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah RPJPN 2005-2025 mengamanatkan bahwa dalam rangka mewujudkan Indonesia yang demokratis dan adil serta pembangunan yang lebih merata dan berkeadilan, pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah perlu dimantapkan, serta kapasitas pemerintah daerah perlu dikembangkan melalui peningkatan kapasitas kelembagaan pemerintah daerah, kapasitas aparatur pemerintah daerah, kapasitas keuangan pemerintah daerah, serta kapasitas lembaga legislatif daerah. Gambaran umum mengenai kondisi saat ini terkait prioritas bidang tersebut di atas adalah sebagai berikut. 1. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah Pada tahun 2007 Pemerintah telah menerbitkan dua peraturan pemerintah yang menjadi bagian penting bagi pelaksanaan pemerintahan, baik di pusat maupun di daerah, sebagai perwujudan kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah. Kedua peraturan pemerintah tersebut adalah PP No. 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota, dan PP No. 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah. Mengingat pentingnya peran kelembagaan pemerintah dalam konteks pembangunan daerah tersebut, sebagai tindak lanjut dari penerbitan PP No. 38 Tahun 2007, diperlukan pedoman mengenai organisasi perangkat daerah yang sinergis dengan urusan pemerintahan yang harus dilaksanakan. Peningkatan kapasitas kelembagaan ini bertujuan untuk memperbaiki kondisi kelembagaan pemerintah yang belum menunjukkan efisiensi dan efektivitas dalam penyelenggaraan pelayanan publik. Kelembagaan yang efektif dan efisien di antaranya meliputi kejelasan tugas pokok dan fungsi tiap instansi tanpa adanya tumpang tindih, kelengkapan prosedur operasional, sistem koordinasi antarorganisasi pemerintah, serta pemenuhan sarana dan prasarana pemerintahan.

II.9-45

Pembentukan organisasi perangkat daerah telah diatur dalam PP No. 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah. Organisasi perangkat daerah merupakan unsur pembantu kepala daerah dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah yang terdiri dari: sekretariat daerah (setda), sekretariat dewan (sekwan), dinas, lembaga teknis daerah (meliputi badan, kantor dan rumah sakit daerah) untuk wilayah provinsi, sedangkan untuk wilayah kabupaten/kota ditambah dengan kecamatan dan kelurahan. Lembaga pemerintah daerah yang terkait erat dengan penyelenggaraan pelayanan publik adalah dinas dan lembaga teknis daerah. Dalam PP No. 41 Tahun 2007, pengaturan terhadap organisasi perangkat daerah menekankan pada ketentuan jumlah dinas dan lembaga teknis daerah (tidak termasuk rumah sakit daerah). Keberadaan dinas dan lembaga teknis daerah di tiap provinsi dan kebupaten/kota di Indonesia sendiri sangat bervariasi karena pembentukannya didasarkan pada kebutuhan tiap-tiap daerah. Sampai dengan pertengahan tahun 2009, sebanyak 28 pemerintah provinsi, 222 pemerintah kabupaten, dan 36 pemerintah kota telah memiliki organisasi perangkat daerah yang sesuai dengan PP No. 41 Tahun 2007. 2. Peningkatan Profesionalisme Aparatur Pemerintah Daerah Jumlah keseluruhan aparatur pemerintah daerah di Indonesia (tidak termasuk pegawai negeri sipil pusat) berkisar 3 juta personel atau 1,3 persen dari jumlah penduduk Indonesia. Jika ditambah dengan jumlah PNS di Pusat, jumlahnya mencapai 1,7 persen dari seluruh jumlah penduduk. Jika dibandingkan dengan negara tetangga, persentase tersebut masih di bawah Thailand (2,81 persen), Singapura (3,67 persen), dan Brunei Darussalam (12,9 persen). Peningkatan kapasitas aparatur pemerintah daerah telah banyak dilakukan, baik melalui pendidikan maupun pelatihan. Pelatihan tersebut diselenggarakan sesuai dengan kebutuhan pemerintah daerah atau karena adanya kebijakan baru Pemerintah. Komponen-komponen penunjang pendidikan dan pelatihan (diklat) seperti kualitas pengajar, koordinasi dalam penyelenggaraan diklat, fasilitas diklat, dan sebagainya juga terus ditingkatkan. Namun, pengaturan atau pedoman dalam manajemen aparatur itu sendiri masih memerlukan penanganan yang lebih baik, termasuk perlunya dikembangkan standar kompetensi maupun pola mutasi untuk aparat pemerintah daerah. Pengaturan teknis ini diperlukan karena adanya tuntutan yang berbeda antara sebelum dan setelah diberlakukannya kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah. 3. Peningkatan Kapasitas Keuangan Daerah Sejak berlakunya kebijakan otonomi daerah pada awal tahun 2001, sistem pemerintahan daerah di Indonesia mengalami perubahan, dari sistem sentralisasi ke sistem desentralisasi yang di dalamnya pemerintah daerah memiliki kewenangan yang lebih besar dalam proses perencanaan, penganggaran, dan pelaksanaan pembangunan di daerah.
46

II.9-46

Seiring dengan pengalihan sebagian besar urusan pemerintahan ke daerah, alokasi dana APBN yang ditransfer ke daerah juga meningkat secara signifikan. Dalam kurun waktu 2005—2009, dana APBN yang didaerahkan meningkat lebih dari 100 persen (Gambar 9.14). Dengan meningkatnya anggaran untuk penyelenggaraan pemerintahan daerah, tuntutan untuk mewujudkan praktek pengelolaan keuangan daerah yang lebih baik terus meningkat pula. Sebagai tindak lanjut dari amanat UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara dan UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, Pemerintah kemudian mengeluarkan Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah. Berdasarkan peraturan pemerintah tersebut, pengelolaan keuangan daerah meliputi keseluruhan kegiatan perencanaan, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, pertanggungjawaban, dan pengawasan keuangan daerah. Pengelolaan keuangan daerah tersebut merupakan subsistem dari dari sistem pengelolaan keuangan negara dan merupakan elemen pokok dalam penyelenggaraan pemerintah daerah. GAMBAR 9.14

P E R K E MB ANG AN T R ANS F E R K E DAE R AH (DANA P E R IMB ANG AN, DANA O T S US , DAN DANA P E NY E S UAIAN DAL AM T R IL IUN R UP IAH) T AHUN 2005-2009 300 250 200 150 100 50 7.24 0 2005 2006 2007 2008 D ana P erimbangan 2009 4.05 9.3 24.26 143.22 243.97 222.13 278.71 285.32

13.72

D ana O ts us dan P enyes uaian
K eterangan: - R ealis as i 2005, 2006, 2007, dan 2008 berdas arkan L K P P (audited ) - T ahun 2009 angka R AP B N-P 2009 S umber: Nota K euangan dan R AP B N 2010

Sebagai tindak lanjut PP No. 58 Tahun 2005, Depdagri telah mengeluarkan Permendagri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah, dan terakhir telah direvisi dengan Permendagri No. 59 Tahun 2007 tentang Perubahan Atas Permendagri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. Peraturan ini khusus mengatur pengelolaan keuangan daerah yang baru, sesuai dengan arah reformasi tata kelola keuangan negara/daerah.

II.9-47

Dari segi kapasitas keuangan daerah, pada umumnya pemerintah daerah masih sangat bergantung pada dana perimbangan. Oleh karena itu, diperlukan peningkatan pemanfaatan beberapa alternatif sumber penerimaan daerah di luar pajak dan retribusi daerah, yaitu pinjaman daerah, hasil pengelolaan aset daerah, hasil pengelolaan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD), dan hasil pengelolaan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD). 9.2 Permasalahan dan Sasaran

9.2.1 Permasalahan Permasalahan mendasar dalam pembangunan bidang kewilayahan dan tata ruang adalah belum optimalnya penyediaan basis analisis pembangunan wilayah, baik berupa data, informasi spasial, maupun pemetaan, serta belum optimalnya penyelenggaraan dasar perencanaan pembangunan wilayah, baik upaya-upaya dalam penataan ruang maupun pengelolaan pertanahan yang menjadi acuan dalam pembangunan wilayah di daerah. Pembangunan wilayah-wilayah tertinggal, perbatasan, kawasan strategis, kawasan rawan bencana, kawasan perkotaan, perdesaan, dan upayaupaya pengembangan ekonomi lokal, belum optimal dilaksanakan dan perlu dipercepat dan dikerjakan dalam kerangka lintas sektor, lintas pelaku, dan lintas daerah. Berbagai upaya pemantapan desentralisasi dan perbaikan tata kelola pemerintah daerah pun belum optimal dilaksanakan untuk dapat mendukung proses pelaksanaan pembangunan wilayah di daerah. Masalah mendasar tersebut digambarkan secara lebih jelas sebagai berikut. 9.2.1.1Data dan Informasi Spasial Data dan informasi spasial menjadi basis analisis dalam pembangunan berdimensi kewilayahan. Namun, masih terdapat beberapa permasalahan sebagai berikut : 1. Belum Optimalnya Koordinasi Kegiatan Survei Dan Pemetaan Nasional Pada saat ini, sesuai dengan Peraturan Presiden No. 85 Tahun 2007, terdapat 14 instansi Pemerintah dan beberapa satuan kerja di seluruh pemerintah daerah dan juga instansi swasta yang melakukan kegiatan survei dan pemetaan. Di antara instansi-instansi tersebut belum terdapat koordinasi yang baik sehingga seringkali terjadi kegiatan survei dan pemetaan yang tumpang-tindih pada daerah yang sama dengan metodologi teknis yang juga berbeda sehingga data dan informasi spasial yang dihasilkan secara nasional memiliki tingkat efisiensi dan efektifitas yang rendah.

48

II.9-48

Kegiatan survei dan pemetaan di instansi-instansi, khususnya instansi pemerintah belum terdefinisi secara jelas sehingga menyulitkan perencanaan anggaran survei dan pemetaan dan menjadi salah satu penyebab tumpang tindih kegiatan. Di lingkungan pemerintah daerah, unit kerja yang melaksanakan kegiatan survei dan pemetaan belum mempunyai legalitas yang tetap dan masih dititipkan di satuan kerja pemerintah daerah sehingga unit kerja tersebut tidak mempunyai sumberdaya yang memadai. Terkait dengan peraturan perundang-undangan, perihal data dan informasi spasial belum diatur dalam kerangka peraturan perundang-undangan yang lengkap dan komprehensif. Hal tersebut menyebabkan tiap-tiap instansi menyusun norma, standar, pedoman, dan kriteria (NSPK) sehingga interoperabilitas produk-produk data dan informasi spasial yang dihasilkan menjadi rendah. NSPK yang sudah ada dan telah distandarisasikan dalam Standar Nasional Indonesia (SNI) pun belum sepenuhnya diterapkan. Standar metadata yang dapat dipergunakan secara nasional belum tersedia, terkecuali standar metadata pada tingkat global yang telah banyak digunakan oleh komunitas data geospasial. 2. Belum Memadainya Data Dan Informasi Spasial Dari segi kuantitas, data dasar berupa peta rupa bumi Indonesia pada skala 1:100.000, 1:50.000, dan 1:25.000 yang amat diperlukan bagi penyusunan RTRW provinsi, kabupaten/kota, cakupan yang tersedia belum mencakup seluruh wilayah nasional. Beberapa data dan informasi tematik pokok seperti kehutanan, perhubungan, dan lain-lain juga memiliki daerah liputan yang belum mencakup seluruh wilayah nasional. Sementara dari segi kualitas, data dasar dan peta dasar yang idealnya harus divalidasi setiap 20 tahun untuk peta dasar dan 5 tahun untuk peta tematik belum sepenuhnya dilakukan, terkecuali untuk wilayah tertentu yang perkembangan wilayah yang sangat pesat telah dilakukan validasi, seperti wilayah Sumatera yang sudah terpetakan dengan menggunakan foto udara tahun 1976 akan dipetakan kembali pada tahun 2010. Di samping itu, semua data yang tersedia tersebut belum mengacu kepada satu standar nasional dan satu peta dasar sehingga data tersebut sulit untuk diintegrasikan. 3. Belum Memadainya Akses Terhadap Data Dan Informasi Akses data informasi spasial dengan menggunakan internet masih sangat terbatas dan secara umum masih menggunakan cara konvensional melalui pertukaran langsung dengan media portable disc.

II.9-49

Akses terhadap data juga disebabkan oleh kebijakan di lingkungan instansi tempat data spasial yang dibuat oleh instansi diperlukan untuk lingkungan internal sehingga tidak ada kebijakan untuk disebarluaskan kepada pihak eksternal. Informasi tentang data informasi spasial (metadata) juga masih sangat terbatas pada tiap-tiap instansi pembuat data informasi bersangkutan. Sebagian besar instansi, terutama pemerintah daerah, belum memahami dan menyusun metadata dengan baik. 4. Kurangnya Sumberdaya Manusia Di Bidang Survei Dan Pemetaan Sumberdaya manusia di bidang survei dan pemetaan secara nasional masih sangat terbatas baik jumlah maupun penyebarannya. Dari jumlah yang terbatas tersebut, sebagian besar masih terkonsentrasi di lingkungan instansi pusat dan provinsi, seperti beberapa ibukota provinsi berikut: Jakarta, Bandung, Surabaya, Medan, Makasar, dan Yogyakarta. Sementara itu, di instansi kabupaten dan kota, kondisi sumberdaya manusia belum memadai. Diperkirakan di instansi pemerintah kabupaten dan kota, baru terdapat 1.000 orang atau sekitar 10 persen dari jumlah ideal yang dibutuhkan. 9.2.1.2Penataan Ruang Untuk dasar perencanaan pembangunan nasional dan sektoral, dibutuhkan rencana tata ruang yang mantap. Permasalahan yang dihadapi untuk penyelenggaraan penataan ruang itu adalah sebagai berikut. 1. Pengaturan Penataan Ruang Masalah yang menyangkut pengaturan penataan ruang adalah: a. belum selesainya penyusunan seluruh peraturan perundang-undangan sebagai pelaksanaan amanat UU No. 26 Tahun 2007, yang mencakup PP tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, Perpres tentang RTR Pulau dan KSN, Perda tentang RTRW Provinsi, Kabupaten dan Kota di Indonesia, dan NSPK terkait; dan b. belum tersusunnya aturan dalam bentuk Peraturan Pemerintah hingga Peraturan Menteri yang mensinkronkan pelaksanaan UU No. 26 Tahun 2007 dengan UU sektoral seperti kehutanan, pertanian, pertambangan, transportasi, pengairan, penanaman modal, pertanahan, dan lain-lain. 2. Pembinaan Penataan Ruang Masalah yang menyangkut pembinaan penataan ruang adalah: a. belum optimalnya kapasitas kelembagaan yang mencakup kuantitas dan kualitas SDM di pusat dan daerah, dan masih terbatasnya penyediaan sistem informasi dan data bidang tata ruang;
50

II.9-50

b. masih kurangnya pemahaman mengenai UU No. 26 Tahun 2007 oleh pemangku kepentingan terkait di pusat dan daerah, yang disebabkan oleh kurangnya sosialisasi dan advokasi khususnya mengenai NSPK dan aturan pelaksanaannya; dan c. koordinasi penyelenggaraan penataan ruang antarsektor dan antarwilayah masih perlu ditingkatkan dengan lebih mengoptimalkan peran BKPRN dan BKPRD dalam penyelenggaraan penataan ruang. 3. Perencanaan Tata Ruang Masalah yang terkait dengan perencanaan tata ruang adalah: a. masih diperlukan percepatan pengesahan Perda RTRW sesuai dengan amanat UU No. 26 Tahun 2007 sebagai acuan pelaksanaan pembangunan; b. penyusunan RTR belum didasarkan pada kualitas dan kuantitas data yang memadai, peta dasar dan peta tematik yang up-to-date, serta NSPK yang telah dilegalisasi; dan c. masih perlu ditingkatkannya alokasi anggaran daerah untuk penyusunan RTRW Provinsi, Kabupaten/Kota yang selain mengakomodasi proses teknokratik, juga perlu mengakomodasi proses politis dan pelibatan masyarakat.

4. Pemanfaatan Ruang Masalah yang terkait dengan pemanfaatan ruang adalah: a. belum adanya sinkronisasi program pembangunan antar sektor dan antar wilayah yang mengacu kepada RTR sehingga masih ditemukan adanya konflik antar sektor dan antar wilayah; dan b. masih adanya penyimpangan penggunaan lahan terhadap RTRW yang dicerminkan dari tingkat kesesuaian penggunaan tanah terhadap RTRWP telah mencapai 68,31 persen dari luas wilayah Indonesia atau 130,66 juta hektar . 5. Pengendalian Pemanfaatan Ruang Masalah yang terkait dengan pengendalian pemanfaatan ruang adalah belum tersedianya instrumen pengendalian yang optimal, mekanisme perizinan yang mengacu kepada RTRW, dan petunjuk pelaksanaan pemberian sanksi terhadap pelanggaran RTRW. 6. Pengawasan Penataan Ruang Masalah yang terkait dengan pengawasan penataan ruang adalah belum terbentuknya Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) Penataan Ruang yang

II.9-51

mencukupi untuk meningkatkan fungsi pengawasan dalam penataan ruang yang didukung oleh SDM dan ketersedian NSPK. 9.2.1.3Pertanahan Upaya pengembangan wilayah memerlukan dukungan penerapan sistem pengelolaan pertanahan yang efisien, efektif, serta penegakan hukum terhadap hak atas tanah dengan menerapkan prinsip-prinsip keadilan, transparansi, dan demokrasi. Beberapa kondisi yang membutuhkan perhatian dan penanganan dalam upaya menjadikan tanah sebagai salah satu sumber perbaikan kesejahteraan masyarakat adalah sebagai berikut. 1. Belum Kuatnya Jaminan Kepastian Hukum Hak Masyarakat Atas Tanah Keterbatasan ketersediaan peta dasar untuk pendaftaran tanah merupakan salah satu kendala utama yang perlu diatasi. Data yang ada menunjukkan bahwa dari 39.681.839 bidang tanah yang telah terukur dan terdaftar, 10 persen sudah dipetakan secara jelas koordinatnya. Disamping itu, dengan mencermati kian tingginya tuntutan penggunaan teknologi informasi dalam pengelolaan pertanahan, peta dasar yang merupakan infrastruktur utama pendaftaran tanah juga perlu dituangkan dalam bentuk digital. 2. Masih Terjadinya Ketimpangan Penguasaan, Pemilikan, Penggunaan dan Pemanfaatan Tanah (P4T) Meskipun telah dilakukan upaya penataan P4T, masih terindikasi tanah terlantar seluas 7.300.000 hektar. Di sisi lain, rata-rata penguasaan tanah kurang dari 0,5 hektar per rumah tangga petani masih belum cukup memadai untuk mencapai skala usaha pertanian. Dengan demikian, penataan P4T perlu ditingkatkan efektivitasnya untuk memperkecil resiko sengketa tanah, mengurangi kesenjangan penguasaan tanah serta menanggulangi kemiskinan, terutama di perdesaan. Disamping itu, upaya redistribusi tanah perlu dilanjutkan dan diperbaiki dengan memperhatikan bahwa legalisasi aset tanah tidak serta merta meningkatkan taraf hidup penerima redistribusi tanah. Untuk itu, diperlukan penyiapan yang matang sebelum tahap sertifikasi, serta adanya akses terhadap sumber daya produktif setelah diperolehnya sertifikat tanah. Selanjutnya berdasarkan Neraca Penatagunaan Tanah (PGT) di 93 kabupaten, yang membandingkan penggunaan tanah dengan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW), tercatat sekitar 31 persen luas tanah yang penggunaannya belum sesuai dengan RTRW. Ketidaksesuaian dengan RTRW dapat berpotensi meningkatkan ketidakpastian dalam penggunaan dan pemanfaatan tanah.

52

II.9-52

3. Kinerja Pelayanan Pertanahan Yang Belum Optimal Peningkatan kinerja pelayanan pertanahan masih menghadapi kendala sistem informasi pertanahan yang belum memadai kualitasnya, baik dari aspek keamanan data yuridis maupun aspek kenyamanan pelayanan. Selain itu, masih diperlukan penguatan kapasitas sumber daya manusia di bidang pertanahan, yang mencakup kemampuan teknis, profesionalisme serta penerapan tata pemerintahan yang baik. 4. Penataan Dan Penegakan Hukum Dalam Pengelolaan Pertanahan Belum Memadai Ketidaksesuaian antar peraturan perundangan yang terkait dengan tanah masih menjadi kendala utama baik dalam mewujudkan kepastian hukum hak atas tanah maupun dalam menyelesaikan serta mencegah kasus pertanahan. Ketetapan MPR No. IX/MPR/2001 tentang Pembaruan Agraria dan Pengelolaan Sumber Daya Alam juga telah mengamanatkan pengkajian peraturan dalam rangka sinkronisasi kebijakan antarsektor. Oleh karena itu, penataan dan penegakan hukum dalam pengelolaan pertanahan perlu dilakukan secara optimal. 9.2.1.4Perkotaan Pembangunan perkotaan akan menghadapi beberapa masalah dan tantangan dalam 2010—2014. Belum lengkapnya kebijakan yang mendukung pembangunan perkotaan dan kurangnya sinkronisasi peraturan perundangan yang terkait pembangunan perkotaan menjadi masalah pokok mendasar dalam upaya mengatasi masalah-masalah di perkotaan. Secara spesifik, masalah-masalah di perkotaan yang masih harus dihadapi adalah sebagai berikut. 1. Tingginya Kemiskinan di Perkotaan Dampak pesatnya urbanisasi, menyusul berkembangnya kota-kota besar dan metropolitan sebagai engine of growth adalah kemiskinan dan kawasan kumuh. Pada tahun 2000, sebanyak 1,2 juta penduduk perkotaan tinggal di kawasan kumuh (PJM, Permukiman dan Perumahan 2000-2004, dalam Laporan Akhir Kajian Penanganan Permukiman Kumuh di Indonesia, 2008). Data menunjukkan bahwa pada tahun 2008, jumlah penduduk miskin di perkotaan adalah sebesar 12,77 juta penduduk (36,5 persen dari total penduduk miskin di Indonesia). Besarnya jumlah penduduk miskin di perkotaan ini disebabkan oleh jumlah lapangan pekerjaan yang tidak memadai. Masalah ini diperberat dengan kualitas tenaga kerja yang tidak memenuhi persyaratan lapangan kerja yang tersedia. Berdasarkan data keadaan angkatan kerja di Indonesia tahun 2008, diketahui bahwa jumlah pengangguran pada angkatan kerja di perkotaan adalah sebesar 5.702.250 jiwa pada tahun 2006, 5.624.533 jiwa pada tahun 2007 dan 5.240.887 II.9-53

jiwa pada tahun 2008, dengan jumlah pengangguran terbesar berada pada kelompok angkatan kerja berpendidikan SMU dan SMP. Selain itu, pembangunan di perkotaan pada umumnya tidak memberikan ruang bagi pengembangan sektor informal. Hingga saat ini sektor informal terutama pedagang kaki lima masih banyak menempati ruang-ruang publik di perkotaan yang tidak diperuntukkan untuk kegiatan perdagangan seperti di trotoar, badan jalan, sempadan sungai, taman kota, dan sempadan rel kereta api. 2. Tingginya Kerawanan Sosial di Perkotaan Berdasarkan Laporan Statistik Kriminal tahun 2007, diketahui bahwa persentase penduduk yang pernah menjadi korban kejahatan di perkotaan adalah sebesar 1,3 persen, sedangkan di perdesaan 1,0 persen. Sementara itu, hampir separuh (49,8 persen) jumlah tindak pidana yang tercatat pada tahun 2006 terjadi di wilayah Pulau Jawa, yang menjadi konsentrasi wilayah perkotaan di Indonesia. Begitu pula dengan jumlah terbanyak penderita HIV/AIDS yang hingga Desember 2008 berada pada Provinsi Jawa Barat, Provinsi DKI Jakarta dan Provinsi Jawa Timur. Jumlah kasus narkoba di Indonesia juga mengalami peningkatan yaitu dari sebanyak 22.630 kasus pada tahun 2007 menjadi 29.364 kasus pada tahun 2008 atau meningkat sebesar 29,7 persen. 3. Rendahnya Modal Sosial dan Budaya Masyarakat Perkotaan Rendahnya interaksi sosial masyarakat perkotaan terutama di kota-kota besar/metropolitan disebabkan oleh terbatasnya ruang publik yang terjangkau. Di lain pihak, keterbatasan ruang publik di perkotaan juga menyebabkan berkurangnya pengenalan kegiatan warisan budaya di perkotaan. 4. Lemahnya Kelembagaan dan Kerjasama dalam Membangun Keterkaitan Pengelolaan Sektor Publik Antar Kota Meningkatnya pembangunan infrastruktur pelayanan publik di kota-kota besar di era otonomi daerah menciptakan konflik dalam pengelolaan perkotaan, khususnya pada pengelolaan sarana dan prasarana perkotaan yang sifatnya lintas wilayah, seperti transportasi, air bersih, dan persampahan. Konflik kepentingan antarwilayah ini dapat disebabkan oleh kurang adanya upaya optimal untuk melaksanakan pengelolaan secara terpadu yang didukung dengan lembaga pengelolaan perkotaan yang dapat berfungsi penuh untuk mengelola konflik dan urusan yang sifatnya lintas kota atau lintas wilayah. Inisiasi kerjasama antarkota sudah dimulai pada sektor-sektor tertentu, seperti sektor pelayanan publik dan pengembangan ekonomi regional, namun masih diperlukan adanya mekanisme kelembagaan antardaerah yang mampu menangani masalah-masalah yang dihadapi bersama pada kawasan metropolitan. Pengelolaan perkotaan terpadu yang belum terwujud hingga saat ini juga disebabkan oleh tidak adanya sistem informasi tata ruang antarkota dan
54

II.9-54

antarkota-desa. Di samping itu, pembangunan kota-kota yang hirarkis juga belum sepenuhnya terwujud sehingga pemerintah belum dapat memberikan pelayanan yang efektif dan optimal bagi wilayah pengaruhnya. Kota-kota kecil dan menengah belum dapat berperan secara efektif sebagai pusat pertumbuhan bagi wilayah sekitarnya. 5. Masih Lemahnya Kapasitas Pemerintah Kota dalam Perencanaan dan Penyelenggaraan Pembangunan dan Pengelolaan Perkotaan serta Penerapan Prinsip Tata Pemerintahan yang Baik Belum optimalnya pelaksanaan urban management dan urban governance oleh pemerintah daerah, dikarenakan oleh masih kurangnya kemampuan/kapasitas pemerintah daerah dalam melaksanakan perencanaan, pembiayaan, diseminasi informasi, kepemimpinan, pengembangan kapasitas, transparansi, akuntabilitas, partisipasi dalam pengelolaan pelayanan perkotaan (pengelolaan sampah, drainase, sanitasi, air bersih, dsb). Masih rendahnya penerapan prinsip transparansi, akuntabilitas dan partisipasi (TAP) oleh pemerintah kota dalam pengelolaan perkotaan saat ini di antaranya dapat ditunjukkan oleh jumlah kota yang telah menerapkan layanan e-procurement. Berdasarkan data dari Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP), hingga 14 Desember 2009 hanya 13 kota yang telah berhasil menerapkan e-procurement (dengan menggunakan aplikasi dari LKPP), dan 7 kota yang sedang dalam tahap persiapan penerapan e-procurement. Data tersebut menunjukkan bahwa penerapan prinsip TAP dalam pengadaan barang dan jasa pemerintah kota masih belum optimal. Sebagian besar kota telah memiliki laman (website), namun penggunaan laman tersebut belum optimal karena belum semua laman digunakan untuk menjaring aspirasi masyarakat. Aparatur pemerintah daerah juga dinilai belum optimal mengembangkan kemitraan dengan swasta dalam pengelolaan perkotaan. Selain itu, aparatur pemerintah daerah dinilai belum optimal dalam menyelenggarakan pengelolaan perkotaan yang sesuai dengan perencanaan pengelolaan perkotaan, karena belum adanya pedoman baku yang mengatur mengenai penyelenggaraan pengelolaan perkotaan, serta rendahnya implementasi rencana tata ruang perkotaan dan pengendalian pemanfaatan ruang perkotaan. 6. Belum Optimalnya Penanganan Polusi Lingkungan dan Mitigasi Bencana dalam Pengelolaan Perkotaan Kawasan perkotaan akan semakin menghadapi kualitas lingkungan hidup yang semakin menurun. Dengan perubahan iklim yang semakin cepat, kota-kota di Indonesia akan menjadi lebih rentan. Menurut penelitian UNDP tahun 2007, risiko dari perubahan iklim tersebut akan berakibat pada terjadinya krisis air baku, sanitasi, energi, pangan, bahkan peningkatan risiko banjir. Selain itu,

II.9-55

antisipasi terhadap bencana juga tidak kalah pentingnya, mengingat kondisi geografis kota di Indonesia sangat rentan terhadap bencana alam. Selain menghadapi bencana alam, kawasan perkotaan juga harus menghadapi pencemaran lingkungan baik pencemaran udara, air maupun tanah. Di kota-kota metropolitan seperti Jakarta, Bandung, Medan dan Surabaya, jumlah hari dengan kualitas udara kategori baik kurang dari 40 persen (Status Lingkungan Hidup tahun 2008). Kualitas udara juga dapat dilihat dari derajat keasaman air hujan. Dari 14 stasiun pengamatan hujan asam tercatat hanya 4 stasiun yang sampel air hujannya mempunyai derajat keasaman normal. Kondisi ini menunjukkan bahwa hujan asam sudah terjadi di seluruh wilayah Indonesia. Selain itu sebagian besar sungai di Indonesia juga sudah tercemar. Hasil pemantauan yang dilakukan pada tahun 2008 oleh 30 Bapedalda Provinsi terhadap 35 sungai di Indonesia menunjukkan bahwa status mutu air pada umumnya sudah tercemar berat (Status Lingkungan Hidup tahun 2008). Beberapa upaya pengendalian pencemaran lingkungan telah dilaksanakan, namun upaya-upaya tersebut belum terintegrasi di dalam perencanaan pengelolaan perkotaan. Kementerian Lingkungan Hidup di antaranya telah melaksanakan Program Kali Bersih (PROKASIH) yang merupakan program pengendalian pencemaran air secara terpadu untuk menurunkan beban pencemaran air pada sumbernya. Program ini dilaksanakan melalui kerjasama dengan pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota, antara lain dengan penandatanganan Surat Pernyataan (SUPER) tentang kesediaan 341 perusahaan industri untuk mentaati peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan pengelolaan lingkungan hidup dalam batas waktu yang disepakati bersama (tahun 2003-2008). Selain itu, berdasarkan penilaian kinerja Kementerian Negara Lingkungan Hidup terhadap pengelolaan lingkungan pada 679 perusahaan yang terdiri dari 242 industri manufaktur, 15 industri jasa dan kawasan industri, 222 industri agro, dan 200 industri PEM (pertambangan, energi, dan migas), terdapat hanya 205 perusahaan yang masuk dalam kategori taat dalam pengendalian pencemaran air, dan hanya 10 perusahaan industri jasa dan kawasan industri yang masuk dalam kategori taat. Dalam hal ini masih diperlukan dukungan penegakan hukum yang jelas dan tegas, yang menjadi bagian tak terpisahkan dalam penyelenggaraan pembangunan dan pengelolaan perkotaan. Ancaman perubahan iklim bagi keberlangsungan kehidupan di perkotaan juga menjadi suatu masalah yang nyata. Kota-kota metropolitan di Indonesia yang pada umumnya berada di muara sungai besar/tepi pantai menghadapi ancaman dampak perubahan iklim secara langsung. Hingga saat ini belum ada kebijakan dan strategi nyata yang diterapkan untuk mengantisipasi dampak perubahan iklim.
56

II.9-56

7. Belum Optimalnya Investasi dan Pengembangan Ekonomi di Perkotaan Belum optimalnya investasi dan pengembangan ekonomi di perkotaan ditandai dengan belum dimanfaatkannya potensi ekonomi lokal dan belum berkembangnya industri kreatif untuk membangun ekonomi perkotaan, kurangnya dukungan iklim investasi yang berpihak kepada kota-kota menengah, serta rendahnya kapasitas aparatur pemerintah kota dalam pengembangan dan pengelolaan ekonomi perkotaan. Data PDRB atas harga berlaku tahun 2004-2007 menunjukkan bahwa pertumbuhan PDRB paling besar masih terdapat pada kotakota metropolitan, yaitu sebesar 56,13 persen, diikuti dengan kota besar sebesar 52,52 persen, kota menengah sebesar 48,5 persen, dan kota kecil sebesar 44,75 persen. Sementara itu, kota yang jumlah penduduknya sangat kecil sehingga tidak memenuhi klasifikasi sebagai kota kecil (Kota Padang Panjang dan Kota Sabang) justru menunjukkan persentase pertumbuhan yang lebih tinggi, yaitu sebesar sebesar 52 persen. Laporan Badan Koordinasi Penanaman Modal pada Februari 2009 menunjukkan bahwa realisasi PMA dan PMDN terkonsentrasi di Pulau Jawa-Bali, Pulau Sumatera, Pulau NTB, Provinsi Kalimantan Selatan dan Provinsi Kalimantan Timur. Hal tersebut menunjukkan bahwa iklim investasi pada kota-kota di luar Pulau Jawa di Kawasan Indonesia Timur masih jauh tertinggal bila dibandingkan dengan kota-kota di Pulau Jawa. 8. Rendahnya Ketersediaan dan Kualitas Pelayanan Publik di Perkotaan Kurangnya pelayanan publik yang memadai bagi seluruh penghuni kota juga menjadi masalah yang tidak pernah selesai, baik di kota-kota besar dan metropolitan maupun di kota kecil dan menengah. Dari mulai masalah transportasi kota, pelayanan dasar dan sarana prasarana perkotaan, selalu dihadapkan pada penyediaan dan pengelolaan yang kurang terintegrasi satu dengan lainnya. Belum lagi bila pengelolaan tersebut meliputi air baku, tempat pembuangan akhir sampah, pengendalian banjir, dan drainase yang memerlukan kerjasama lintas wilayah. Rendahnya kualitas pelayanan publik di perkotaan ditandai dengan buruknya tingkat pelayanan jalan di kota-kota Indonesia. Berdasarkan penelitian yang dilakukan pada 10 kota metropolitan dan 2 kota besar oleh Kementerian Negara Lingkungan Hidup pada tahun 2007 (Laporan Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan Tahun 2007 Program Langit Biru), diketahui bahwa tingkat pelayanan jalan (kemampuan ruas jalan dan/atau persimpangan untuk menampung lalu lintas pada keadaan tertentu) pada 12 kota tersebut termasuk kedalam kelompok D dan E, yang berarti volume kendaraan sudah hampir sama dengan kapasitas jalan, yang berakibat pada rendahnya kecepatan kendaraan (kemacetan). Selain itu, dalam pelayanan air minum, hanya 42,4 persen rumah tangga di perkotaan yang memiliki akses kepada air minum leding dan kemasan (Indikator Kesejahteraan Rakyat tahun 2007). Dalam pelayanan drainase, hanya 52,83 II.9-57

persen rumah tangga yang memiliki saluran drainase yang mengalir lancar, sebanyak 14,29 persen rumah tangga memiliki saluran drainase mengalir lambat/tergenang, dan 32,68 persen rumah tangga tidak memiliki saluran drainase (BPS, 2007). Berdasarkan Susenas tahun 2007, penduduk perkotaan yang memiliki akses terhadap prasarana dan sarana sanitasi setempat (on-site) yang aman (tangki septik) baru 71,06 persen dan penduduk perkotaan yang terlayani sanitasi terpusat (sewerage dan wastewater treatment plant /IPAL) baru mencapai 2,33 persen. Berdasarkan data Status Lingkungan Hidup 2008 (Kemen LH) dengan jumlah penduduk yang lebih besar, kota-kota metro menghasilkan sampah yang lebih besar jika dibandingkan dengan kota-kota lainnya di Indonesia. Kota-kota tersebut adalah Medan, Palembang, Jakarta, Depok, Tangerang, Bekasi, Bandung, Surabaya, Semarang dan Makasar. Jumlah sampah rata-rata per hari kota tersebut meningkat setiap tahun. Yang mempengaruhinya adalah jumlah penduduk yang meningkat dan penanganan sampah di tiap-tiap kota. Dalam hal pengelolaan sampah, selama ini penanganan dan pengolahan sampah hanya sekedar mengangkut dan membuang hingga Tempat Pembuangan Akhir (TPA). Sementara itu, kondisi TPA di berbagai kota di Indonesia pada umumnya tidak memadai (Status Lingkungan Hidup tahun 2008). Rendahnya kualitas pelayanan publik perkotaan ini di antaranya disebabkan oleh terbatasnya anggaran pemerintah kota untuk pembangunan sarana dan prasarana pelayanan perkotaan. Rendahnya investasi swasta dalam penyediaan pelayanan publik juga berkontribusi dalam pelayanan publik perkotaan. 9. Rendahnya Implementasi Rencana Tata Pengendalian Pemanfaatan Ruang Perkotaan Ruang Perkotaan dan

Rendahnya implementasi rencana tata ruang perkotaan dan pengendalian pemanfaatan ruang perkotaan ditandai dengan makin terbatas dan mahalnya lahan yang tersedia untuk fungsi-fungsi perkotaan, serta kekurangterpaduan antara perencanaan spasial, perencanaan guna lahan dan perencanaan transportasi di perkotaan. Diperlukan upaya-upaya pengendalian pemanfaatan ruang perkotaan yang lebih optimal untuk mengatasi permasalahanpermasalahan tersebut. 9.2.1.5Perdesaan Pembangunan perdesaan menghadapi masalah-masalah, antara lain, belum optimalnya kebijakan dan program-program dari berbagai sektor yang berpengaruh baik langsung maupun tidak langsung terhadap kehidupan masyarakat perdesaan, belum optimalnya koordinasi antarpemerintah desa dan kabupaten/kota serta berkembangnya mekanisme koordinasi dengan berbagai pemangku kepentingan termasuk K/L dalam pembangunan perdesaan serta masih belum optimalnya
58

II.9-58

keberpihakan dari kepemimpinan lokal dan kelembagaan pemerintahan baik di pusat maupun di daerah dalam pembangunan perdesaan. Secara spesifik, masalah-masalah yang dihadapi dan perlu diselesaikan adalah sebagai berikut 1. Belum Optimalnya Peran Kelembagaan a. Masih lemahnya kemandirian desa. Sebagian besar desa masih tergantung kepada layanan pemerintah, dan masih sekitar 40 persen desa yang berpredikat miskin dan tertinggal. Ketidakmandirian desa bersumber pada beberapa hal, misalnya keterbatasan aset dan akses desa terhadap sumberdaya lokal, serta inisiatif dan kapasitas lokal yang lemah. Selain itu, masih lemahnya pelaksanaan UU No. 32/2004 di antaranya tentang kewenangan asal-usul (desa adat atau masyarakat adat) yang membutuhkan pengakuan dari negara. b. Masih lemahnya perencanaan pembangunan desa Perencanaan Pembangunan Desa belum optimal karena kapasitas desa yang masih terbatas dan belum sinergi dan terintegrasinya program-program pemberdayaan dari pemerintah (PNPM) dengan perencanaan desa tersebut. Sementara proses Musrenbang untuk menyusun perencanaan desa reguler berlangsung kurang partisipatif dan lebih banyak berisi daftar keinginan yang diajukan kepada pemerintah. c. Lemahnya kapasitas pemerintah desa, lembaga-lembaga desa dan lembagalembaga kemasyarakatan Sebagian besar desa memiliki kemampuan yang terbatas dalam mengelola pemerintahan dan pembangunan. Ada banyak desa yang belum memiliki kantor desa dengan fasilitas dan administrasi yang tidak memadai. Kondisi ini menyebabkan pelayanan administrasi yang kurang optimal, dan bahkan tidak tertanganinya dengan baik berbagai tugas pembantuan dari pemerintah untuk kegiatan pendataan. Masih banyak kepala desa dan perangkat desa yang memiliki tingkat kesejahteraan sangat memprihatinkan, misalnya hanya menerima gaji di bawah upah minimum kabupaten, walaupun telah diamanatkan dalam PP 72/2004 paling sedikit sama dengan upah minimum regional kabupaten. Hal ini terjadi karena kapasitas keuangan kabupaten yang terbatas dan ketiadaan pendapatan asli desa (PADes). Rendahnya kesejahteraan kepala desa dan perangkat desa inilah yang menyebabkan jabatan-jabatan desa itu tidak menarik khususnya untuk desa di luar Jawa, dan perangkat desa yang sedang bertugas juga kurang optimal dalam menjalankan fungsi-fungsinya.

II.9-59

Sebagian besar kepala desa juga memiliki kapasitas kepemimpinan, pemerintahan dan pembangunan yang lemah. Visi, misi, dan tugas pokok dan fungsi hanya dipahami oleh sebagian kepala desa. Hal serupa juga dialami oleh Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dan lembaga-lembaga kemasyarakatan sehingga fungsi legislasi, aspirasi dan kontrol untuk membangun tata pemerintahan desa yang baik belum optimal dijalankan. d. Lemahnya kapasitas pemerintah daerah dalam mengatur dan mengurus desa Belum semua pemerintah kabupaten menjalankan secara konsisten arah kebijakan dan program pengembangan otonomi desa atau desa mandiri. Sebagian besar kabupaten belum melakukan penyerahan urusan kepada desa sebagaimana diamanatkan oleh UU No. 32/2004, PP No. 72/2005 dan Permendagri No. 30/2006. Karena belum ada penyerahan urusan yang menjadi kewenangan desa, penyusunan perencanaan pembangunan desa hanya didasarkan pada kebiasaan dan kebutuhan-kebutuhan berskala desa yang mampu ditangani oleh desa. Sejauh ini baru sekitar 60 persen kabupaten/kota yang mengalokasikan ADD kepada desa, dan dari yang sudah mengalokasikan, sebagian besar tidak mengikuti prinsip-prinsip dalam PP No. 72/2005, di antaranya adalah masih diberlakukannya secara ketat pola specific grant oleh kabupaten/kota dan masih adanya desa-desa yang belum tersentuh oleh sosialisasi kebijakan serta pembinaan dan pengawasan dari pemerintah kabupaten. 2. Rendahnya Kapasitas Sumber Daya Manusia dan Masyarakat Perdesaan Rendahnya kualitas sumber daya manusia ditandai oleh tingkat pendidikan dan keterampilan yang rendah sehingga dapat mempengaruhi tingkat keberdayaan masyarakat. Penduduk desa yang memiliki tingkat pendidikan yang relatif baik banyak bermigrasi terutama ke daerah perkotaan. Angka melek huruf di perdesaan untuk penduduk berusia 15 tahun ke atas 88,77 persen dan rata-rata lama sekolah hanya mencapai 6,2 tahun (BPS, 2007). Rendahnya kualitas SDM perdesaan juga dapat dilihat dari tingkat pendidikan yang ditamatkan. Pada tahun 2007, hanya 28,7 persen penduduk perdesaan usia 10 tahun ke atas yang memiliki ijasah minimal SMP (BPS, 2007). Selain itu buta aksara juga didominasi oleh kaum perempuan yaitu sebanyak 64 persen dari total angka buta aksara. Ditinjau dari akses pelayanan kesehatan, tercermin tingginya angka kesakitan yang mencapai 19 persen (BPS, 2007), balita mengalami gizi kurang dan buruk 30,07 persen, serta balita yang tidak pernah mendapat imunisasi 8,4 persen (BPS, 2007). Di samping itu, semakin tingginya risiko/kerentanan masyarakat terhadap penularan virus HIV dan AIDS serta penyakit menular lainnya ke perdesaan. Faktor utama yang menjadi kendala upaya peningkatan pendidikan dan kesehatan adalah masalah kemiskinan, pengetahuan serta tingkat kesadaran
60

II.9-60

masyarakat yang masih rendah. Selain itu, akses pendidikan dan kesehatan bagi masyarakat perdesaan masih terbatas atau mahal. 3. Terbatasnya Alternatif Lapangan Kerja Berkualitas Lapangan kerja berkualitas baik di pertanian maupun kegiatan ekonomi di luar pertanian seperti industri kecil yang mengolah hasil pertanian maupun kerajinan serta jasa penunjang lainnya masih sangat terbatas. Sulitnya mencari pekerjaan dengan upah yang memadai di perdesaan menyebabkan lebih dari separuh desa atau 39.913 desa (Podes 2008) yang sebagian masyarakatnya bekerja ke luar negeri (TKI). 4. Rendahnya Akses terhadap Permodalan Rendahnya akses terhadap permodalan, akan menghambat peningkatkan sumber pendapatan masyarakat perdesaan sekaligus menurunkan produktivitas petani. Salah satu penyebab rendahnya produktivitas petani di perdesaan adalah ketergantungan yang tinggi pada sektor pertanian. Menurut data Sakernas (Februari 2009) 62,1 persen pekerja di perdesaan bergantung pada sektor pertanian. Sementara itu, diketahui bahwa masih terdapat petani memiliki sedikit tingkat penguasaan lahan. Dari posisi kredit usaha kecil (yang berpotensi menjangkau pelaku usaha perdesaan), hanya mencapai 13,13 persen dari total kredit pada bank umum (BI, 2008). Di sisi lain, potensi kolateral yang dimiliki rumah tangga perdesaan juga rendah. 5. Rendahnya Ketersediaan dan Akses terhadap Sarana Prasarana a. Masih rendahnya tingkat pelayanan sarana prasarana sosial seperti pendidikan dan kesehatan, terutama sarana kesehatan di wilayah terpencil, perbatasan, dan pulau-pulau kecil terdepan (terluar), yang terkendala dengan kurangnya dan tidak lengkapnya peralatan kesehatan dan obatobatan yang dimiliki dan tingkat pelayanan yang baik. Keberadaan puskesdes diperlukan untuk mendekatkan pelayanan di tingkat desa. b. Belum memadainya fasilitas komunikasi dan informasi yang akan memperlancar dan mempercepat pembangunan di perdesaan. Rumah tangga perdesaan yang memiliki akses sambungan telepon masih sangat rendah, yaitu 3,72 persen. Hambatan ini sebenarnya diatasi dengan penggunaan telepon selular, tetapi ternyata baru 24,33 persen rumah tangga di perdesaan yang menggunakan fasilitas ini. Akses internet di perdesaan juga masih sangat rendah. Hanya baru 1,26 persen rumah tangga yang bisa memanfaatkannya (BPS, 2007). c. Belum memadainya ketersediaan prasarana transportasi perdesaan. Masih terdapat 11.471 desa yang hanya memiliki jalan tanah dan 8.315 desa bahkan tidak memiliki jalan yang dapat dilalui kendaraan roda empat (BPSPodes, 2008). Di samping itu, akses masyarakat perdesaan terhadap jalan II.9-61

yang menghubungkan perdesaan dengan pusat–pusat distribusi dan pemasaran masih belum memadai. d. Masih belum memadainya ketersediaan energi dan kelistrikan. Di perdesaan,hanya terdapat 86,1 persen rumah tangga yang menggunakan penerangan listrik (BPS, 2007). Di samping itu, pengelolaan energi terbarukan masih belum berkembang. e. Masih belum memadainya kualitas lingkungan hunian serta sarana dan prasarana permukiman. Belum memadainya tempat pembuangan sampah di perdesaan, sehingga masih terdapat 14.948 desa yang membuang sampah di sungai, 9.891 desa yang memiliki tempat sampah kemudian diangkut, dan 58.144 desa yang memiliki tempat pembuangan sampah dalam lubang/dibakar (BPS-Podes, 2008). Demikian pula ketersediaan MCK dan air bersih yang masih belum memadai serta kecenderungan untuk lebih memanfaatkan sungai dan kondisi alam yang ada. Pada tahun 2008, terdapat 26.646 desa yang masyarakatnya tidak memiliki jamban (dari 67.245 desa secara keseluruhan). Di perdesaan, baru 8,9 persen rumah tangga yang memiliki akses pelayanan air ledeng dan kemasan (BPS, 2007). f. Masih belum memadainya kualitas dan kuantitas penataan ruang kawasan perdesaan. 6. Rendahnya Tingkat Ketahanan Pangan Rendahnya tingkat ketahanan pangan disebabkan oleh rendahnya tingkat penguasaan lahan oleh masyarakat perdesaan (rumah tangga petani) dan rendahnya kapasaitas masyarakat (petani) dalam meningkatkan produktivitas pertanian. Penyusutan kepemilikan lahan oleh petani gurem (kepemilikan lahan kurang atau sama dengan 0,5 hektar) semakin meningkat. Di samping terbatasnya penguasaan lahan oleh petani, juga terjadi peningkatan alih fungsi lahan pertanian menjadi lahan nonpertanian. Pada tahun 2008, alih fungsi terbesar lahan pertanian menjadi perumahan (20.756 desa) serta yang lainnya menjadi industri (969 desa), pertokoan (499 desa), perkantoran (801 desa) dan lainnya (1.691 desa) (BPS-Podes, 2008). Di samping permasalahan alih fungsi lahan pertanian subur beririgasi ke nonpertanian, tekanan terhadap ketahanan pangan juga muncul dari kompetisi penggunaan lahan antara tanaman untuk pangan dan untuk energi. Seiring dengan meningkatnya kebutuhan energi alternatif nonfosil, kompetisi ini diprediksi akan meningkat. 7. Meningkatnya Degradasi Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Meningkatnya degradasi sumber daya alam dan lingkungan hidup disebabkan oleh pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya alam dan lingkungan yang tidak berwawasan lingkungan. Selain itu, pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya
62

II.9-62

alam kurang memperhatikan prinsip pembangunan berkelanjutan dan daya dukung wilayah sehingga menimbulkan berbagai permasalahan di wilayah perdesaan, seperti tingginya lahan-lahan kritis akibat penebangan hutan yang berlebihan, tingginya risiko kerentanan petani dan pelaku usaha di perdesaan akibat ketergantungan besar kepada sumber daya alam, dan penerapan pertanian intensif yang tidak berwawasan lingkungan. Pembangunan yang tidak berwawasan lingkungan dapat menyebabkan terjadinya bencana alam dan pencemaran lingkungan. Pada tahun 2008, bencana yang paling sering terjadi di perdesaan adalah banjir (15.143 desa atau 22,52 persen dari total jumlah desa), longsor (19 persen) dan paling sedikit adalah gempa bumi disertai tsunami (54 desa atau 0.08 persen dari jumlah desa). Pencemaran yang sering terjadi di perdesaan adalah pencemaran air (7.654 desa), udara (33 persen), suara (21 persen) dan paling sedikit terjadi adalah pencemaran tanah (1.110 desa) (BPSPotensi Desa 2008). Perubahan iklim, juga berimplikasi pada semakin rentannya usaha pertanian berhadapan dengan risiko bencana kekeringan, banjir, dan peningkatan suhu. Mengingat produktivitas sektor pertanian sangat dipengaruhi cuaca dan iklim, tantangan bagi pemerintah adalah meningkatkan akses informasi bagi petani tentang kondisi cuaca, kecenderungan iklim ekstrem seperti kemarau panjang dan hujan berlebihan. Diharapkan dengan tersedianya informasi tentang hal itu dapat membantu petani dan pemerintah menentukan langkah-langkah antisipasi. 8. Belum Optimalnya Perlindungan Kepada Masyarakat, Masyarakat Hukum Adat, dan Tenaga Kerja Yang Bekerja Di Luar Negeri Peluang yang lebih besar bagi komunitas lokal untuk lebih eksis dalam mempertahankan hak dasarnya termasuk hak adat, belum diikuti dengan kewenangan regulasi di tingkat kabupaten dan kota dengan rambu-rambu yang jelas. Hal ini membawa akibat belum optimalnya perlindungan dan advokasi kepada masyarakat akan hak-haknya. Karena belum adanya UU yang secara khusus mengatur tentang masyarakat adat. Keberadaan kesatuan masyarakat hukum adat seringkali melintasi batas-batas wilayah administratif kabupaten/kota, bahkan provinsi yang potensial menimbulkan konflik. Selain itu, pedoman substantif dan menyeluruh tentang masyarakat hukum adat sangat diperlukan agar tidak terjadi diskriminasi terhadap masyarakat adat hanya karena perbedaan penafsiran. Masalah pun banyak teridentifikasi melalui banyaknya tenaga kerja Indonesia (terutama wanita) yang bekerja di sektor informal (unskilled workers) atau rumah tangga di luar negeri yang memerlukan upaya perlindungan dan advokasi yang memadai. Jumlah TKI bermasalah tahun 2007 adalah 12 persen, dan meningkat menjadi 13,3 persen pada tahun 2008. Pada tahun 2008, terdapat 396 kasus dengan 15 jenis kasus dilaporkan ke BNP2TKI. Kasus yang terjadi paling II.9-63

banyak adalah putusnya komunikasi (108 kasus), gaji tidak dibayar (102 kasus), PHK sepihak (67 kasus), meninggal (46 kasus), penganiayaan (17 kasus) dan lainnya. Akibat dari munculnya kasus-kasus tersebut juga membuka peluang terjadinya tindak pidana perdagangan orang (TPPO). 9.2.1.6Ekonomi Lokal dan Daerah Isu strategis utama dalam pengembangan ekonomi lokal dan daerah adalah lemahnya keterkaitan ekonomi antardaerah/wilayah, yaitu keterkaitan antara pusatpusat produksi dengan pusat pengolahan dan pemasaran (termasuk jasa pendukung), yang digambarkan melalui perdagangan antardaerah yang relatif kecil sehingga perdagangan intradaerah menjadi dominan (hasil analisa data interregional inputoutput tahun 2005). Pulau Jawa masih terlalu dominan sebagai pusat kegiatan perekonomian, baik kegiatan produksi, distribusi, maupun jasa. Hal ini terlihat dari ratarata lebih dari 17 persen output yang dihasilkan oleh wilayah-wilayah di luar Pulau Jawa digunakan oleh Pulau Jawa, sedangkan oleh wilayah lain di luar Pulau Jawa hanya di bawah 5 (lima) persen. Lemahnya keterkaitan ekonomi antardaerah/wilayah juga ditunjukkan dengan adanya kesenjangan ekonomi antarkabupaten dan kota, yang digambarkan dari besarnya rata-rata PDRB kota yang hampir dua kali lebih besar dari rata-rata PDRB kabupaten. Kesenjangan tersebut terjadi lebih besar di Indonesia bagian barat, yaitu dengan rasio PDRB rata-rata kota terhadap kabupaten ialah 227 persen, sedangkan di Indonesia bagian timur hanya sebesar 171 persen. Hal ini menjelaskan bahwa di wilayah Indonesia Barat pertumbuhan ekonomi wilayah kota yang tinggi belum memberikan kontribusi positif terhadap pertumbuhan ekonomi di wilayah kabupaten sehingga terlihat adanya kesenjangan ekonomi yang besar antara wilayah kabupaten dengan wilayah kota di Indonesia bagian Barat bila dibandingkan dengan Indonesia bagian Timur. Pengembangan ekonomi lokal dan daerah dibutuhkan untuk menjadi perekat keterkaitan antara kota-desa di dalam kabupaten dan propinsi, serta antara pusat-pusat pertumbuhan lokal dengan daerah belakangnya (hinterlandnya). Adapun masalah mendasar dalam pengembangan ekonomi lokal dan daerah adalah sebagai berikut. 1. Rendahnya kapasitas tata kelola ekonomi daerah a. Dukungan peraturan dan perundangan yang berpihak dan tidak saling tumpang tindih yang dikeluarkan oleh pemerintah, baik di pusat maupun di daerah, dalam upaya pengembangan ekonomi daerah masih kurang. Menurut Komite Pemantauan Pelaksanaan Otonomi Daerah (KPPOD) pada tahun 2008, daya tarik investasi daerah dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain: faktor kepastian hukum sebesar 39 persen, faktor Peraturan Daerah sebesar 25 persen, faktor aparatur sebesar 22 persen, serta faktor keuangan daerah sebesar 14 persen. Regulasi
64

II.9-64

pemerintah, baik pusat maupun daerah, yang saling tumpang tindih dan bermasalah menimbulkan ketidakpastian hukum dan biaya ekonomi yang tinggi. b. Peran dan fungsi kelembagaan pengelolaan ekonomi daerah, terutama di bidang permodalan dan perizinan usaha masih lemah. Kelembagaan usaha ekonomi daerah masih terkonsentrasi di wilayah Pulau Jawa dan Bali. Pada tahun 2008 nilai kredit usaha kecil rupiah yang tertinggi berada di Pulau Jawa-Bali, yaitu sebesar 61,11 persen atau sebesar 63,638 miliar rupiah, sedangkan nilai kredit usaha kecil di Pulau Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua relatif kecil, yaitu masih di bawah 3 persen dari total nasional. c. Akses pada data dan informasi potensi investasi daerah, serta penelitian pengembangan ekonomi daerah masih terbatas. Kurangnya dukungan data dan informasi menghambat pengetahuan pelaku ekonomi dalam hal produksi, pasar, teknologi, dalam upaya pengembangan ekonomi lokal dan daerah. d. Efektivitas dan efisiensi pengelolaan ekonomi daerah masih kurang, disebabkan oleh belum optimalnya sistem monitoring dan evaluasi tata kelola ekonomi daerah. Data menunjukkan bahwa provinsi dengan Indeks Kinerja Ekonomi Daerah pada tahun 2008 yang terbaik adalah Kepulauan Riau, NAD, DKI Jakarta, dan Riau. 2. Rendahnya kapasitas sumber daya manusia dalam pengelolaan ekonomi daerah secara lintas sektor dan lintas wilayah a. Kapasitas SDM aparatur daerah dalam mengelola ekonomi daerah secara lintas sektor masih rendah. Perhatian SDM aparatur daerah dalam mengelola ekonomi daerah digambarkan, antara lain melalui pengalokasian anggaran belanja/ pengeluaran pemerintah daerah (provinsi dan kabupaten) untuk kegiatan investasi dan non-investasi, yang di tingkat provinsi, rata-rata pemerintah daerah Provinsi hanya mengalokasikan anggaran untuk belanja kegiatan investasi (belanja modal) sebesar 28 persen dari total belanja daerah, sisanya lebih banyak digunakan untuk kegiatan non-investasi, terutama belanja pegawai (BPS, 2007). Provinsi yang memiliki Indeks Komitmen Pemerintah Provinsi pada tahun 2008 terbaik secara nasional berturut-turut adalah Sulawesi Utara, Kalimantan Barat, Jawa Tengah, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah. b. Kompetensi SDM stakeholder lokal/ daerah (masyarakat dan pengusaha lokal/daerah) masih rendah. Pembangunan ekonomi lokal dan daerah kurang didukung oleh kompetensi sumber daya manusia yang memadai. Ditinjau dari jumlah pekerja yang terkait dengan bidang pengembangan ekonomi lokal dan daerah dengan tingkat pendidikan tinggi secara absolut jumlahnya masih relatif kecil atau belum sesuai dengan II.9-65

kompetensinya (Februari, 2009). Jumlah pekerja dengan pendidikan Diploma I/II/III hanya sebesar 2,68 juta orang (2,56 persen) dan pekerja dengan pendidikan sarjana hanya sebesar 4,22 juta orang (4,04 persen). Provinsi yang memiliki Indeks Tenaga Kerja pada tahun 2008 terbaik adalah DKI Jakarta, Kalimantan Timur, Papua Barat, Papua, dan Kepulauan Riau. c. Partisipasi stakeholder lokal/daerah dalam pengambilan keputusan terkait pengembangan ekonomi daerah masih rendah. Hal ini terlihat pada kurang dilibatkannya stakeholder lokal/ daerah, yaitu pemerintah daerah dan dunia usaha, khususnya pada dalam proses perencanaan dan penganggaran program/kegiatan pengembangan ekonomi lokal dan daerah sehingga program/kegiatan yang disusun cenderung kurang memperhatikan aspirasi lokal. 3. Rendahnya kapasitas lembaga dan fasilitasi dalam mendukung percepatan pengembangan ekonomi lokal dan daerah a. Fungsi lembaga-lembaga fasilitasi ekonomi daerah, baik di tingkat pusat maupun di daerah, baik dari segi kapasitas, jumlah maupun jangka waktunya kurang optimal. Hal ini terkait dengan terbatasnya fasilitasi yang diberikan, baik oleh pemerintah maupun nonpemerintah, dan kurang terintegrasinya fasilitasi yang diberikan kepada daerah dalam upaya pengembangan ekonomi lokal dan daerah. b. Kapasitas tenaga fasilitator pengembangan ekonomi lokal dan daerah masih terbatas, baik yang disediakan oleh pemerintah maupun oleh nonpemerintah. Beberapa program yang bersifat pemberdayaan masyarakat dan berorientasi kepada pengembangan ekonomi lokal dan daerah menyediakan tenaga fasilitator yang memiliki kemampuan/kompetenesi yang terbatas di satu bidang saja, sedangkan kegiatan fasilitasi yang dibutuhkan bersifat menyeluruh, tidak terbatas di satu bidang saja. Dalam rangka pengembangan rantai nilai komoditas yang berorientasi pasar, pelaku usaha ekonomi lokal dan daerah membutuhkan pendampingan dari mulai tahap produksi, pengolahan, sampai dengan pemasaran. 4. Kurangnya kerjasama antardaerah dan kemitraan pemerintah-swasta dalam upaya pengembangan ekonomi lokal dan daerah a. Hubungan kerjasama antardaerah belum optimal, lintas provinsi dan lintas kabupaten/kota), baik dalam satu bagian pulau maupun lintas pulau dapat dilihat dari banyaknya perjanjian kerjasama antardaerah yang sudah ditandatangani, namun tidak diimplementasikan. Ini disebabkan antara lain: 1) kurangnya dukungan legalitas dan peraturan teknis yang lengkap dalam implementasi kerjasama antardaerah yang menimbulkan keraguan dari
66

II.9-66

pihak Pemerintah Daerah, baik dalam hal aspek pendanaan, kelembagaan, manajemen maupun sumber daya manusia; 2) kurangnya dukungan seluruh pemangku kepentingan dalam pembentukan dan pelaksanaan kerjasama antardaerah akibat kurangnya sosialisasi kerjasama antardaerah; 3) belum adanya lembaga mediator kerjasama antardaerah. Di lain pihak, semangat otonomi daerah yang masih dipandang sempit dan kedaerahan menimbulkan ego daerah yang turut menghambat terbentuknya hubungan kerjasama antardaerah. b. Kemitraan antara Pemerintah-Swasta dalam pengembangan ekonomi daerah rendah. Rendahnya kemitraan antara swasta dengan pemerintah daerah disebabkan oleh kurang kondusifnya iklim investasi di daerah dan kurangnya kesadaran pemerintah daerah untuk melibatkan swasta dalam pengembangan ekonomi daerah. Provinsi dengan Indeks Peranan Dunia Usaha dalam Perekonomian Daerah pada tahun 2008 yang terbaik adalah DKI Jakarta, Jawa Timur, Riau, Jawa Tengah dan Kalimantan Timur. 5. Kurang meratanya pembangunan sarana dan prasarana pendukung kegiatan ekonomi lokal dan daerah Kurang bertumbuhnya pengembangan ekonomi lokal dan daerah terutama disebabkan oleh kurang meratanya pembangunan jaringan sarana prasarana pendukung kegiatan ekonomi lokal dan daerah, terutama transportasi, energi, informasi dan telekomunikasi, serta air baku. Data menunjukkan bahwa secara nasional provinsi-provinsi di P. Jawa dan Bali, yaitu DKI Jakarta, Bali, Jawa Tengah, Jawa Timur, memiliki Indeks Infrastruktur yang terbaik pada tahun 2008, sedangkan provinsi-provinsi di luar P.Jawa memiliki Indeks Infrastruktur terburuk. 9.2.1.7Kawasan Strategis Untuk pengembangan kawasan strategis diperlukan penelaahan yang lebih mendalam terhadap format kebijakan yang dapat mewujudkan keterkaitan pengembangan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi yang selama ini telah dikembangkan melalui KPBPB dan KAPET yang sudah ada dengan pengembangan KEK yang baru. Pengembangan KEK harus mempertimbangkan karakteristik sosial-budaya-ekonomi Indonesia, yang sangat erat kaitannya dengan regulasi insentif fiskal dan nonfiskal yang akan diberlakukan oleh pemerintah bagi KEK tersebut. Berdasarkan kondisi umum, kawasan strategis selama kurun waktu RPJMN 2004—2009, masih memerlukan penelaahan yang lebih mendalam terhadap format kebijakan yang dapat mewujudkan keterkaitan pengembangan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi yang selama ini telah dikembangkan melalui KPBPB dan KAPET yang sudah ada dengan pengembangan KEK yang baru.

II.9-67

Berkenaan dengan pengembangan KEK dan optimalisasi pengelolaan KPBPB dan KAPET, dapat diidentifikasi permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan kawasan strategis adalah: 1. masih belum kondusifnya pelayanan investasi di daerah dalam mendukung KAPET yang menyebabkan belum mampu menarik investor; 2. masih kurang profesionalnya manajemen kelembagaan pengembangan kawasan dan pengusahaan kawasan; 3. masih rendahnya pengalokasian anggaran yang diarahkan untuk pembangunan KAPET; 4. masih belum berkembangnya keterpaduan program antarsektor, antarwilayah kabupaten/kota, antarprovinsi, serta antarpelaku usaha baik domestik maupun internasional; 5. masih terbatasnya kondisi dan ketersediaan prasarana dan sarana perhubungan dan energi dalam mendukung pengembangan produk-produk unggulan terutama di lokasi sentra produksi dan lokasi industri pengolahannya; 6. masih kurangnya dukungan peraturan perundangan turunan UU KPBPB yang mengatur operasionalisasi, seperti masalah pembagian kewenangan perijinan investasi antara pusat dan daerah yang belum jelas di KPBPB Sabang, Batam, Bintan, dan Karimun; 7. masih belum optimalnya kelembagaan pengelola kawasan strategis nasional yang belum didukung dan sejalan dengan kebijakan otonomi daerah, seperti adanya kesan dualisme pemilik kewenangan di dalam satu wilayah; 8. masih belum terbangunnya secara optimal kerjasama antara industri dan perdagangan di kawasan dengan jaringan perdagangan dunia internasional; 9. masih kurangnya efektifitas koordinasi pelaksanaan program/kegiatan antara instansi sektoral di pusat dengan di daerah dan antara pelaku usaha domestik dengan pelaku usaha internasional; 10. masih belum berkembangnya kualitas dan dukungan sistem pelayanan jasa perdagangan dan kepelabuhanan baik laut maupun udara; 11. masih belum selesainya peraturan perundang undangan turunan UU KEK; dan 12. masih diperlukan penelaahan mendalam terhadap format kebijakan yang dapat mewujudkan keterkaitan pengembangan KEK dengan KAPET dan KPBPB yang perlu mempertimbangkan karakteristik geografi, sosial, dan budaya lokal.

68

II.9-68

9.2.1.8Kawasan Perbatasan Permasalahan pengembangan kawasan perbatasan yang akan dihadapi dapat dilihat dari beberapa aspek sebagai berikut. 1. Pertahanan, Keamanan, dan Penegakan Hukum a. Belum disepakatinya beberapa segmen batas negara di darat dan di laut. Di wilayah perbatasan laut, segmen batas negara masih memerlukan kesepakatan di antaranya adalah: (a) Zona Ekonomi Eksklusif antara RI-India, RI-Vietnam, RI-Filipina, RIThailand, RI-Palau, RI-Timor Leste, RI-Australia; (b) Batas Laut Teritorial antara RI-Malaysia di Laut Sulawesi dan RI-Timor Leste, Three junction point RI-Singapura-Malaysia; serta (c) Batas Landas Kontinen RI-Filipina, RI-Palau, RI-Timor Leste, dan RIAustralia. Di samping itu, perlu diperhatikan pula pulau-pulau kecil terdepan (terluar) di sekitar perbatasan laut sebagai lokasi penempatan titik dasar/titik referensi sebagai acuan dalam menarik Garis Pangkal Kepulauan Indonesia. Sementara itu, di wilayah perbatasan darat, masih terdapat 9 (sembilan) masalah perbatasan darat (outstanding boundary problems) pada titik-titik atau segmen tertentu, di antaranya RI-Malaysia, yakni: (a) garis batas negara antara Kalimantan Barat-Serawak (Segmen Gunung Raya, Batu Aum, Sungai Buan, dan Segmen D.400); (b) garis batas negara Kalimantan Timur dan Sabah (Sungai Sinapad, Sungai Semantil, Pulau Sebatik, Segmen daerah prioritas 2700 dan segmen daerah prioritas C.500); dan (c) belum disepakatinya beberapa segmen batas darat RI-Timor Leste. Permasalahan batas negara di wilayah perbatasan darat juga diwarnai oleh kerusakan atau pergeseran sebagian patok atau pilar batas, sehingga demarkasi batas di lapangan menjadi kabur; dan (d) belum terselesaikannya batas negara yang dapat menimbulkan potensi konflik teritorial dengan negara tetangga sehingga mengancam kedaulatan wilayah dan mengakibatkan kerancuan dalam pemanfaatan sumberdaya alam. b. Masih sering terjadi praktek pelanggaran hukum di kawasan perbatasan akibat penegakan hukum yang masih lemah. Pelanggaran itu berupa pencurian kayu, penyelundupan barang, pencurian ikan, dan penjualan manusia (human trafficking) yang dihadapkan pada masalah luasnya wilayah perbatasan yang harus diawasi, dimana belum sebanding dengan ketersediaan sarana dan prasarana pengamanan dan pengawasan yang ada.

II.9-69

2. Perekonomian Wilayah a. Belum berkembang kota-kota utama kawasan perbatasan sebagai pusat kegiatan ekonomi kawasan perbatasan. Peraturan Pemerintah No 26 tahun 2008 telah menetapkan 26 kota perbatasan sebagai Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN). Namun, hingga saat ini, sebagian besar PKSN belum berkembang sebagai motor penggerak perekonomian dan pusat pelayanan kegiatan kawasan perbatasan. b. Belum optimal pelaksanaan kerjasama ekonomi antarnegara. Forum kerjasama antarnegara yang melibatkan baik pemerintah daerah, masyarakat, maupun dunia usaha belum sepenuhnya dioptimalkan untuk mengembangkan kegiatan perekonomian di kawasan perbatasan. Kondisi geografis yang berdekatan dengan negara tetangga memberikan peluang yang besar bagi terlaksananya suatu kerjasama yang saling menguntungkan, misalnya melalui pelaksanaan Kerjasama Ekonomi SubRegional (KESR) seperti Brunei-Indonesia-Malaysia-Phillipines East ASEAN Growth Area (BIMP-EAGA), Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle (IMT-GT), dan Australia-Indonesia Development Area (AIDA), serta kerjasama perbatasan seperti Forum Sosial Ekonomi Malaysia-Indonesia (SOSEK MALINDO). 3. Kesejahteraan Masyarakat a. Tingginya keluarga miskin di kawasan perbatasan, adalah implikasi dari rendahnya kualitas sumberdaya manusia, minimnya infrastruktur sosial ekonomi, rendahnya produktivitas masyarakat dan belum optimalnya pemanfaatan sumberdaya alam. b. Perbedaan tingkat kesejahteraan dengan negara tetangga, khususnya di kawasan yang kondisi kesejahteraan masyarakatnya lebih rendah dibandingkan masyarakat di negara tetangga. 4. Sarana dan Prasarana a. Jumlah Pos Lintas Batas (PLB) masih sangat terbatas. Saat ini hanya tersedia 79 PLB tradisional dan internasional sebagai pintu gerbang yang mengatur arus keluar masuk orang dan barang di kawasan perbatasan. PLB yang ada saat ini sebagian besar belum dilengkapi oleh fasilitas kepabeanan, keimigrasian, karantina, dan keamanan. PLB yang telah dilengkapi pada umumnya belum didukung oleh dengan prasarana dan sarana penunjang yang mencukupi, seperti jalan, listrik, air bersih, dan perumahan bagi aparat. b. Aksesibilitas perhubungan yang belum memadai, menyebabkan keterisolasian wilayah. Pada sebagian besar kawasan perbatasan masih sulit dijumpai akses transportasi darat ke kota-kota tertentu yang mempunyai
70

II.9-70

fungsi untuk pelayanan pemerintahan dan pelayanan ekonomi. Hal ini menimbulkan kecenderungan masyarakat setempat untuk berorientasi kepada pelayanan sosial ekonomi di wilayah negara tetangga yang lebih mudah diakses. c. Sarana komunikasi dan informasi masih terbatas, misalnya pemancar radio dan televisi serta jaringan telepon kabel. Akibatnya, masyarakat di kawasan perbatasan lebih banyak memanfaatkan fasilitas komunikasi dan informasi dari negara tetangga sehingga informasi dan wawasan tentang perkembangan nasional menjadi kurang diketahui oleh masyarakat di perbatasan. d. Sarana dan prasarana pelayanan sosial dasar yang masih sangat terbatas. Kondisi ini disebabkan oleh sedikitnya jumlah penduduk dan belum meratanya penyebaran penduduk yang tinggal di perbatasan. Akibatnya, tidak sedikit warga perbatasan yang cenderung memanfaatkan kedekatan geografis dan kekerabatan etnis untuk mendapatkan pelayanan dasar sosial, seperti pendidikan dan kesehatan, dari negara tetangga. 5. Kelembagaan a. Belum ada lembaga yang menangani pengelolaan batas wilayah dan kawasan perbatasan secara terkoordinasi dan terintegrasi. Saat ini pengelolaan batas wilayah negara masih ditangani oleh forum-forum yang bersifat ad hoc, sedangkan pengembangan kawasan perbatasan masih cenderung bersifat sektoral, parsial dan tidak terpadu. b. Belum terpadu pengembangan kawasan perbatasan dan belum tercipta kolaborasi yang efektif antarsektor, baik antara pemerintah pusat dan daerah, maupun antarpemerintah daerah dalam pengembangan kawasan perbatasan sehingga sering menyebabkan terjadinya inefisiensi dan inefektifitas kegiatan pembangunan di kawasan perbatasan. 6. Pengelolaan Sumberdaya Alam a. Pemanfaatan sumberdaya alam di kawasan perbatasan tidak terkendali sehingga mengganggu keseimbangan lingkungan, misalnya penebangan kayu ilegal di kawasan hutan lindung secara liar dan besar-besaran di Kalimantan dan Papua. Selain itu, juga masih terjadi penambangan pasir laut di pesisir dan pulau-pulau kecil di Kepulauan Riau yang mengakibatkan kerusakan lingkungan. b. Pemanfaatan sumber daya alam tidak berkelanjutan. Semua potensi sumberdaya alam di kawasan perbatasan, baik yang di laut atau di darat, secara umum masih belum dilakukan untuk sekedar memenuhi kebutuhan mendesak saat ini. Apabila dikelola dengan baik dengan prinsip berkelanjutan, pemanfaatan sumberdaya alam seperti kehutanan, II.9-71

pertambangan, perkebunan, perikanan, dan pariwisata dapat berpotensi mendatangkan devisa yang besar. 9.2.1.9Daerah Tertinggal Permasalahan dan tantangan yang dihadapi dalam pembangunan di daerah tertinggal adalah sebagai berikut: 1. Pengelolaan potensi sumber daya lokal dalam pengembangan perekonomian daerah tertinggal masih belum optimal. Hal ini disebabkan oleh: (1) rendahnya kemampuan permodalan, penguasaan teknologi, informasi pasar dan investasi dalam pengembangan produk unggulan daerah, dan (2) rendahnya kapasitas kelembagaan pemerintah daerah dan masyarakat dalam pengelolaan sumberdaya lokal; 2. Kualitas sumber daya manusia dan tingkat kesejahteraan masyarakat daerah tertinggal masih rendah. Hal ini tercermin dari rendahnya tingkat pendidikan dan keterampilan angkatan kerja, rendahnya derajat kesehatan masyarakat, dan tingginya tingkat kemiskinan; 3. Koordinasi antarpelaku pembangunan di daerah tertinggal masih lemah, karena belum dimanfaatkannnya kerjasama antardaerah tertinggal pada aspek perencanaan, penganggaran dan pelaksanaan pembangunan; 4. Tindakan afirmatif kepada daerah tertinggal belum optimal, khususnya pada aspek kebijakan perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, koordinasi, dan pengendalian pembangunan; 5. Aksesibilitas daerah tertinggal terhadap pusat-pusat pertumbuhan wilayah masih rendah, khususnya terhadap sentra-sentra produksi dan pemasaran karena belum didukung oleh sarana dan prasarana angkutan barang dan penumpang yang sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik daerah tertinggal; 6. Sarana dan prasarana pendukung ekonomi lainnya masih terbatas, yang meliputi energi listrik, telekomunikasi, irigasi dan air bersih. 9.2.1.10 Kawasan Rawan Bencana Permasalahan dan tantangan yang dihadapi dalam pembangunan di kawasan rawan bencana adalah sebagai berikut: 1. Kinerja penanggulangan bencana belum memadai, terutama terkait dengan keterbatasan kapasitas dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana. Dalam penyelenggaraan kegiatan tanggap darurat, masalah yang dihadapi di antaranya adalah: (1) belum terbentuknya kelembagaan penanggulangan bencana di daerah; dan (2) masih tingginya ketergantungan pendanaan bantuan tanggap darurat dan bantuan kemanusiaan pada pemerintah pusat. Sementara itu,
72

II.9-72

masalah yang dihadapi dalam upaya rehabilitasi dan rekonstruksi wilayah yang terkena dampak bencana di antaranya adalah: (1) basis data statistik wilayah yang tidak termutakhirkan dan teradministrasikan secara reguler; (2) penilaian kerusakan dan kerugian pascabencana yang tidak akurat; (3) keterbatasan peta wilayah pascabencana yang menyebabkan terhambatnya pelaksanaan analisa kerusakan dan kerugian; (4) koordinasi penilaian kerusakan dan kerugian serta perencanaan rehabilitasi dan rekonstruksi yang terpusat; serta (5) keterbatasan alokasi pendanaan bagi rehabilitasi dan rekonstruksi yang bersumber dari pemerintah daerah. 2. Kesadaran terhadap risiko bencana dan pemahaman terhadap kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana masih rendah, di antaranya meliputi rendahnya kesadaran terhadap upaya pengurangan risiko bencana, serta masih rendahnya kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana. Secara rinci masalah yang dihadapi terkait dengan kesadaran terhadap upaya pengurangan risiko bencana di antaranya adalah: (a) keterbatasan jaringan informasi dan komunikasi yang efektif dalam penyebaran informasi kebencanaan kepada masyarakat; (b) belum terintegrasinya pengurangan risiko bencana dalam perencanaan pembangunan secara efektif dan komperhensif termasuk dalam perencanaan tata ruang wilayah; dan (c) belum optimalnya penjabaran kebijakan kebijakan pengurangan risiko bencana kedalam kebijakan daerah. Dalam hal kesiapsiagaan menghadapi bencana, masalah yang muncul utamanya terkait dengan: (1) masih terbatasnya kebijakan penanggulangan bencana di daerah; (2) masih terbatasnya kapasitas kelembagaan penanggulangan bencana di daerah; dan (3) keterbatasan alokasi pendanaan bagi penanggulangan bencana yang bersumber dari dana daerah. 9.2.1.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat Daerah, dan Antardaerah Untuk dapat mewujudkan seluruh elemen pembangunan wilayah dan tata ruang, dibutuhkan kebijakan desentralisasi yang tepat, sesuai dengan kebutuhan dan mendorong harmonisasi kebijakan antara Pemerintah dan pemerintahan daerah, serta terbentuk proses pembangunan yang lebih efisien dan efektif. Beberapa permasalahan yang terkait dengan desentralisasi, serta hubungan pusat daerah dan antardaerah dapat dirinci sebagai berikut. 1. Pemantapan pembagian urusan pemerintahan antara Pemerintah, pemerintahan daerah provinsi, dan pemerintahan daerah kabupaten/kota. Pengaturan dan pelaksanaan pembagian urusan pemerintahan masih perlu dimantapkan untuk menghindari tumpang tindih kewenangan antartingkat pemerintahan. Selain itu, semua pengaturan yang lebih aplikatif dan teknis seperti dalam bentuk Norma, Standar, Prosedur dan Kriteria (NSPK) untuk masing-masing urusan masih dalam proses penyelesaian.

II.9-73

2. Masih ada daerah yang belum memanfaatkan peluang kerja sama daerah di berbagai bidang (ekonomi dan keuangan, pelayanan publik, pengelolaan sumber daya alam). 3. Pelaksanaan PP No. 78 Tahun 2007 tentang Tata Cara Pembentukan, Penghapusan, dan Penggabungan Daerah masih perlu ditingkatkan efektivitasnya. 4. Sistem pengawasan dan evaluasi kinerja pemerintahan daerah masih perlu ditingkatkan agar penyelenggaraan pemerintahan daerah dapat berjalan dengan lebih baik. Kebutuhan akan sistem pengawasan dan evaluasi kinerja pemerintahan daerah yang andal makin diperlukan terlebih saat dana yang ditransfer ke daerah makin membesar serta makin banyaknya daerah otonom baru di wilayah yang jauh dan terpencil dari kedudukan pemerintah provinsi dan Pemerintah. Selain itu, jumlah daerah yang memiliki Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) dengan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) masih relatif rendah dan perlu ditingkatkan. 9.2.1.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah Untuk melaksanakan tata pemerintahan yang baik diperlukan kapasitas pemerintahan daerah yang berkualitas. Sehubungan dengan itu, beberapa permasalahan yang terkait dengan tata kelola dan kapasitas pemerintahan daerah adalah sebagai berikut. 1. Kelembagaan pemerintah daerah dalam penyelenggaraan pelayanan publik berdasarkan suatu standar tertentu di seluruh wilayah masih perlu lebih dimantapkan. 2. Kompetensi atau kualitas dan pengelolaan atau pendayagunaan aparatur pemerintah daerah untuk melaksanakan pelayanan publik berdasarkan SPM masih perlu ditingkatkan. Sistem pengelolaan PNS daerah tersebut meliputi sistem rekruitmen, pendidikan, penempatan, promosi, dan mutasi PNS. 3. Dalam bidang keuangan pemerintah daerah terdapat permasalahan, antara lain: (a) belum optimalnya penggunaan dana perimbangan daerah, (b) belum optimalnya pendapatan pajak dan retribusi daerah yang tepat dan proporsional sehingga dapat menjadi sumber utama penerimaan daerah sekaligus tidak menimbulkan ekonomi biaya tinggi di daerah, (c) belum optimalnya pemanfataan dan pengelolaan sumber-sumber alternatif penerimaan daerah seperti pinjaman daerah, aset daerah, BLUD, BUMD, dan (d) masih perlu ditingkatkannya profesionalisme dalam pengelolaan keuangan daerah.

74

II.9-74

9.2.2 Sasaran Berdasarkan penjabaran permasalahan-permasalahan tersebut di atas, sasaransasaran pokok pembangunan bidang Wilayah dan Tata Ruang adalah sebagai berikut. 9.2.2.1Data dan Informasi Spasial 4. Koordinasi kegiatan survei dan pemetaan nasional adalah a. terbentuknya lembaga survei pemetaan yang memadai di semua instansi pemerintah terkait dan swasta; b. terkoordinasinya kegiatan survei dan pemetaan nasional dalam satu platform nasional; c. tersusunnya peraturan perundangan, standar, prosedur, dan manual teknis bagi kegiatan survei dan pemetaan nasional, termasuk peraturan terkait dengan pengadaan. 5. Kuantitas dan kualitas data dan informasi spasial adalah a. tercakupnya seluruh wilayah nasional dalam kegiatan survei dan pemetaan; b. tervalidasinya data digital yang ada; c. tersedianya data dan informasi spasial dalam format digital; d. terbarukannya data dasar dan tematik. 6. Akses data dan informasi adalah a. terbangunnya infrastruktur jaringan data spasial nasional; b. terbentuknya organisasi pendukung jaringan data spasial nasional; c. tersedianya protokol dan aplikasi akses data spasial. 7. Sumber Daya Manusia di bidang survei dan pemetaan belum mencukupi. Untuk itu perlu a. dikembangkannya lembaga pelatihan survei dan pemetaan nasional; b. tersusunnya kurikulum dan silabus nasional bagi pelatihan survei dan pemetaan; c. terbangunnya sistem sertifikasi nasional bagi tenaga survei dan pemetaan; d. tersusunnya strategi pengembangan dan pengelolaan sumberdaya manusia di bidang survei dan pemetaan.

II.9-75

9.2.2.2Penataan Ruang 1. Terpenuhinya peraturan perundang-undangan untuk mendukung implementasi UU No. 26 Tahun 2007, yaitu disahkannya 2 Undang-Undang, 5 Peraturan Pemerintah, 7 Peraturan Presiden tentang RTR Pulau, dan instrumen pengendalian, insentif dan disinsentif. 2. Terlaksananya pembinaan penataan ruang kepada pemangku kepentingan, yaitu pemerintah pusat, pemerintah daerah di bidang tata ruang dan LSM untuk membuat para pemangku kepentingan pembangunan lebih memahami aturanaturan yang terkait dengan penataan ruang dalam melakukan pemanfaatan ruang. Indikator untuk sasaran ini dapat diukur dari menurunnya jumlah pelanggaran penyelenggaraan penataan ruang hingga tahun 2014. 3. Terwujudnya peningkatan peran kelembagaan yang andal mencakup SDM dan sistem informasi dalam kegiatan penataan ruang, yaitu dengan mengoptimalkan kapasitas Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD) di Provinsi dan diharapkan dalam 5 tahun ke depan seluruh kabupaten dan kota di Indonesia telah memiliki BKPRD. 4. Terwujudnya peningkatan kualitas produk Rencana Tata Ruang yang disertai dengan peningkatan layanan peta dasar dan tematik, dengan antara lain tersedianya peta dasar skala 1:25.000 untuk Pulau Jawa dan atau 1:50.000 untuk Luar Pulau Jawa, dan peta skala 1:10.000 untuk kawasan metropolitan. 5. Terwujudnya sinkronisasi program pembangunan antarsektor dan antarwilayah yang mengacu kepada RTRW menjadi sasaran yang ingin dicapai dalam kegiatan koordinasi baik lintas sektor maupun wilayah. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa pembangunan atau pemanfaatan ruang suatu wilayah telah sesuai dengan indikasi program yang tercantum dalam RTRWN. 6. Terwujudnya kesepakatan kerjasama pembangunan antarwilayah, yaitu antarwilayah perbatasan, antara negara, dan antarkawasan metropolitan yang terwujud dalam pembentukan badan kerjasama sehingga diharapkan terjadi peningkatan koordinasi dan keterpaduan pelaksanaan pemanfaatan ruang lintas wilayah. 7. Terlaksananya pengendalian pemanfaatan ruang dan pengawasan teknis sebagai suatu sasaran dalam kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang membuat kegiatan penyelenggaraan penatan ruang sesuai dengan yang direncanakan. Selain itu, dampaknya adalah kepercayaan masyarakat meningkat terhadap penegakan aturan penataan ruang karena adanya pengawasan, pemantauan, evaluasi dan pelaporan. Salah satu instrumen pengawasan teknis adalah dengan dibentuknya Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) Penataan Ruang.
76

II.9-76

9.2.2.3Pertanahan 1. Bertambahnya cakupan wilayah yang memiliki peta pertanahan seluas 10.500.000 ha. 2. Bertambahnya luas tanah yang telah terdaftar. 3. Meningkatnya kepastian hukum hak atas tanah, termasuk di dalamnya bagi masyarakat kurang mampu, untuk mengakses sumberdaya produktif. 4. Meningkatnya penerapan sistem informasi dan manajemen pertanahan. 5. Meningkatnya ketersediaan informasi mengenai kesesuaian pola tata guna tanah dengan RTRW. 6. Terlaksananya pemberian aset tanah yang layak terutama bagi kalangan kurang mampu sebanyak 1.050.000 bidang. 7. Meningkatnya pengendalian penguasaan tanah terlantar. 8. Terlaksananya penataan dan penegakan hukum pertanahan. 9. Meningkatnya kualitas SDM dalam pengelolaan pertanahan. 9.2.2.4Perkotaan 1. Terlaksananya penyiapan kebijakan pembangunan perkotaan dan sinkronisasi peraturan perundangan terkait pembangunan perkotaan. 2. Terbangunnya kelembagaan dan kerjasama antarkota dalam pengembangan sistem informasi dan database, badan kerjasama, pembangunan infrastruktur terpadu, serta pengembangan ekonomi. 3. Tersedianya pelayanan publik di perkotaan yang sesuai dengan Standar Pelayanan Perkotaan. 4. Meningkatnya daya saing perkotaan. 5. Meningkatkan kualitas kehidupan di perkotaan. 9.2.2.5Perdesaan 1. Menguatnya kapasitas dan peran pemerintahan desa, serta kelembagaan masyarakat, dengan menerapkan prinsip-prinsip tata kepemerintahan yang baik termasuk meningkatnya kapasitas (teknis dan fiskal) pemerintah kabupaten dalam pembangunan perdesaan. 2. Meningkatnya keberdayaan masyarakat perdesaan dan perlindungan masyarakat adat, termasuk meningkatnya taraf pendidikan, dan status kesehatan. II.9-77

3. Meningkatnya pengembangan ekonomi perdesaan, melalui penciptaan kemudahan/akses berusaha, kesempatan kerja, dan peningkatan kemampuan masyarakat perdesaan terhadap permodalan, lahan, pengembangan agribisnis berbasis komoditas unggulan (termasuk di dalamnya agrowisata, dan agroindustri), pengembangan kewirausahaan, pengelolaan pasar desa serta penguatan kelembagaan keuangan mikro dan BUMDes/Kel. 4. Meningkatnya sarana prasarana perdesaan yang mendukung percepatan pembangunan perdesaan. 5. Meningkatnya pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup yang seimbang, berkelanjutan, berwawasan mitigasi bencana termasuk meningkatnya ketahanan pangan masyarakat perdesaan. 9.2.2.6Ekonomi Lokal dan Daerah Dalam upaya meningkatkan pengembangan ekonomi lokal dan daerah, khususnya keterkaitan ekonomi antara pusat-pusat pertumbuhan lokal dengan wilayah belakangnya (hinterland) dan antara desa dengan kota, sasaran-sasaran pokok pembangunan bidang Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah dalam 5 tahun kedepan adalah sebagai berikut. 1. Meningkatnya keterkaitan kegiatan ekonomi antara pusat pertumbuhan dengan wilayah/kawasan produksi melalui berfungsinya kawasan yang berpotensi untuk menjadi pusat pertumbuhan lokal dan wilayah yang baru berdasarkan rencana tata ruang dan masterplan kawasan/wilayah. 2. Meningkatnya daya saing daerah dalam mendukung pengembangan ekonomi daerah diupayakan melalui: a. pelaksanaan good governance dalam efektivitas dan efisiensi pengelolaan ekonomi daerah. b. jaminan kepastian berusaha melalui penyederhanaan izin berusaha, penerapan pelayanan terpadu satu pintu; c. kemampuan para pemangku kepentingan dalam pengembangan ekonomi lokal dan daerah, d. aksesibilitas terhadap sarana dan prasarana kawasan pusat-pusat pertumbuhan wilayah (kawasan perkotaan baru, Agropolitan, Minapolitan, kawasan sentra produksi, klaster industri, dan sebagainya); 3. Meningkatnya pertumbuhan ekonomi dan perdagangan antar daerah dapat dicapai, melalui peningkatan investasi, penyerapan tenaga kerja, dan kerja sama antardaerah.

78

II.9-78

9.2.2.7Kawasan Strategis Dalam upaya mengondisikan kawasan strategis diperlukan: 1. terwujudnya KAPET sebagai pusat pertumbuhan dan penggerak laju pertumbuhan ekonomi di daerah yang kesenjangannya masih tinggi untuk mengurangi ketimpangan pembangunan antara daerah yang relatif maju dengan daerah yang tertinggal; 2. terwujudnya KPBPB sebagai pusat jasa pelabuhan dan pusat perdagangan internasional; 3. terwujudnya KEK sebagai pendorong pelipatgandaan laju pertumbuhan ekonomi di beberapa kawasan strategis, dengan orientasi distribusi dan perdagangan internasional, yang ditujukan untuk dapat menjadi pintu gerbang distribusi barang dan jasa internasional dalam rangka merespons pelaksanaan perdagangan bebas di tingkat regional dan internasional; dan 4. terwujudnya percepatan pembangunan di kawasan strategis dan percepatan pertumbuhan lainnya yang mampu menjadi penggerak bagi daerah tertinggal di sekitarnya, termasuk kawasan perbatasan, dalam suatu “sistem wilayah pengembangan ekonomi’ yang terintegrasi dan sinergis. 9.2.2.8Kawasan Perbatasan Kawasan perbatasan menuntut upaya untuk: 1. terwujudnya kedaulatan wilayah nasional yang ditandai dengan kejelasan dan ketegasan batas-batas wilayah negara; 2. menurunnya kegiatan ilegal dan terpeliharanya lingkungan hidup di kawasan perbatasan; 3. meningkatnya kesejahteraan masyarakat yang ditandai dengan menurunnya jumlah penduduk miskin di kecamatan perbatasan dan pulau kecil terluar; 4. berfungsinya Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) sebagai pusat pelayanan kawasan perbatasan; dan 5. meningkatnya kondisi perekonomian kawasan perbatasan, yang ditandai dengan meningkatnya laju pertumbuhan ekonomi di 38 kabupaten/ kota perbatasan yang diprioritaskan penanganannya, khususnya pada 27 kabupaten perbatasan yang tergolong daerah tertinggal. 9.2.2.9Daerah Tertinggal Daerah tertinggal dapat diatasi dengan upaya:

II.9-79

1. meningkat rata-rata pertumbuhan ekonomi di daerah tertinggal sebesar 6,6 persen pada tahun 2010 menjadi 7,1 persen pada tahun 2014; 2. berkurangnya persentase penduduk miskin di daerah tertinggal pada tahun 2010 sebesar 18,8 persen menjadi 14,2 persen pada tahun 2014; dan 3. meningkatnya kualitas sumberdaya manusia di daerah tertinggal yang ditunjukkan oleh peningkatan indeks pembangunan manusia (IPM) pada tahun 2010 sebesar 67,7 menjadi 72,2 pada tahun 2014 9.2.2.10 Kawasan Rawan Bencana Pengelolaan kawasan rawan bencana diarahkan untuk: 1. terwujudnya pengarusutamaan pengurangan risiko bencana dalam kebijakan dan perencanaan pembangunan di tingkat nasional dan daerah, yang didukung kelembagaan penanggulangan bencana yang handal dan profesional di pusat dan daerah; 2. meningkatnya kesiapsiagaan masyarakat terhadap risiko bencana, melalui penguatan pengurangan risiko bencana berbasis komunitas dengan memperhatikan kearifan lokal; 3. terlaksananya penanganan kedaruratan pascabencana yang efektif, dan pemberian bantuan kemanusian di wilayah terkena dampak bencana alam dan kerusuhan sosial; dan 4. terlaksananya rehabilitasi dan rekonstruksi serta pembangunan berkelanjutan yang berdimensi pengurangan risiko bencana di wilayah yang terkena dampak bencana alam 9.2.2.11 Desentralisasi, Hubungan Pusat Daerah, dan Antardaerah Meningkatnya efisiensi dan efektivitas pelaksanaan kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah yang ditandai dengan tertatanya perumusan kebijakan dan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan pembagian urusan pemerintahan antartingkat pemerintahan, peningkatan kerja sama daerah dan manfaat yang diperoleh, pembatasan/penundaan pemekaran daerah, dan terlaksananya sistem pemantauan dan evaluasi penyelenggaran pemerintahan daerah yang baik. 9.2.2.12 Tata Kelola dan Kapasitas Pemerintahan Daerah Terwujudnya pemerintahan daerah yang memiliki kapasitas yang memadai untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, pelayanan umum, dan daya saing daerah dalam kerangka NKRI yang ditandai dengan terbentuknya kelembagaan pemerintah daerah yang efisien dan efektif, meningkatnya efisiensi dan efektivitas penggunaan dana perimbangan daerah, aparatur pemerintah daerah dan anggota DPRD
80

II.9-80

yang profesional, terlaksananya standar pelayanan minimal, serta penetapan dan pelaksanaan peraturan daerah yang sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 9.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan

Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJMN) dalam Pembangunan Bidang Wilayah dan Tata Ruang pada tahun 2010 - 2014, dilaksanakan dengan tujuan untuk mengurangi kesenjangan wilayah, yang dilaksanakan melalui 3 (tiga) arah kebijakan dan strategi utama, yaitu (1) pelaksanaan pengendalian dan pelaksanaan penataan ruang, (2) koordinasi dan integrasi pembangunan wilayah, baik dalam lingkup perkotaan dan perdesaan, maupun dalam lingkup kawasan-kawasan prioritas (kawasan-kawasan strategis, kawasan tertinggal, kawasan perbatasan, dan daerah rawan bencana), yang diperkuat dengan (3) penyelenggaraan desentralisasi dan pemerintahan daerah, dan dilaksanakan melalui 12 prioritas bidang. Pengendalian dan pelaksanaan penataan ruang dilaksanakan melalui: (1) kebijakan penguatan basis analisis data, informasi spasial, dan pemetaan seluruh wilayah nasional dalam pembangunan wilayah, serta (2) penyelenggaraan penataan ruang yang berkelanjutan. Koordinasi dan integrasi dalam pembangunan wilayah dilakukan melalui (3) kebijakan pengembangan kota sebagai pusat pertumbuhan, (4) peningkatan daya tarik desa, dan (5) membangun keterkaitan antara kota dan desa. Koordinasi dan integrasi pembangunan wilayah juga dilakukan melalui pengembangan kawasan-kawasan prioritas, baik (6) percepatan kawasan strategis sebagai pusat pertumbuhan ekonomi nasional, (7) percepatan pembangunan kawasan tertinggal dan (8) percepatan pembangunan kawasan perbatasan, serta (9) pengembangan pengarusutamaan dan kapasitas dalam pengurangan resiko bencana dan penanggulangan bencana di seluruh wilayah baik desa maupun kota. Keseluruhan pelaksanaan pengembangan kawasan didukung dengan (10) kebijakan reforma agraria sebagai pendekatan integral pengelolaan pertanahan. Sementara itu, penyelenggaraan desentralisasi dan pemerintahan daerah, merupakan dukungan utama untuk menjamin terlaksananya pembangunan wilayah, melalui (11) kebijakan penataan pembagian urusan antara pemerintah-pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota, serta (12) kebijakan pengembangan kapasitas aparatur pemerintah daerah dan kemampuan keuangan pemerintah daerah (selengkapnya dapat dilihat dalam Gambar 9.15 Rencana Pembangunan Bidang Wilayah dan Tata Ruang)

II.9-81

GAMBAR 9.15 RENCANA PEMBANGUNAN BIDANG WILAYAH DAN TATA RUANG

82

II.9-82

9.3.1 Pembangunan Data dan Informasi Spasial Dalam menanggulangi berbagai permasalahan data dan informasi spasial, serta untuk mencapai sasaran ke depan, arah kebijakan pembangunan bidang data dan informasi spasial ke depan adalah untuk menjaga keutuhan NKRI melalui pemetaan seluruh wilayah nasional, serta memperkuat daya saing perekonomian nasional melalui penyediaan data dan informasi spasial yang meningkatkan kualitas tahapan-tahapan perencanaan, pelaksanaan, dan monitoring evaluasi dalam pembangunan nasional. Sementara itu, strategi prioritas bidang Data dan Informasi Spasial ke depan, terbagi ke dalam pokok-pokok sebagai berikut. 1. Strategi dalam meningkatkan koordinasi kegiatan survei dan pemetaan nasional adalah a. menyusun strategi nasional bidang survei dan pemetaan; b. menyusun kerangka perauran perundang-undangan tentang kegiatan survei dan pemetaan; c. membangun kelembagaan survei dan pemetaan di semua instansi pemerintah dan swasta; d. menyusun standar, prosedur, dan manual bidang survei dan pemetaan nasional. 2. Strategi dalam meningkatkan kuantitas dan kualitas data dan informasi spasial adalah a. memprioritaskan kegiatan survei dan pemetaan nasional baik di darat maupun di laut pada wilayah nasional berikut : (a) Wilayah nasional dengan nilai strategis keamanan dan pertahanan tinggi; (b) Wilayah nasional yang terkena bencana nasional yang mengakibatkan perubahan rona muka bumi secara massive; (c) Wilayah nasional yang belum tercakup kegiatan survei dan pemetaan; (d) Wilayah dengan potensi kegiatan ekonomi tinggi; (e) Wilayah dengan kegiatan ekonomi tinggi dengan data dan informasi tersedia dengan kualitas rendah terutama sebagai akibat jangka waktu valid data dan informasi telah terlampaui (20 tahun untuk data dasar dan 5 tahun untuk data tematik); b. melakukan validasi (geometrik dan seamless) pada data digital yang ada; c. melakukan produksi peta garis dalam format digital dengan mengolah data mentah yang ada. II.9-83

3. Strategi dalam meningkatkan akses data dan informasi adalah a. membangun jaringan JDSN hingga mencakup seluruh instansi pemerintah pusat, pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten dan kota, instansi swasta serta universitas negeri; b. membangun organisasi pendukung pada setiap instansi yang tergabung dalam JDSN; c. menyusun dan melakukan evaluasi berkala atas standar teknis dan klasifikasi data informasi spasial. 4. Strategi dalam meningkatkan Sumber Daya Manusia di bidang survei dan pemetaan belum mencukupi adalah a. mengembangkan lembaga pelatihan nasional bidang survei dan pemetaan nasional; b. menyusun kurikulum dan silabus nasional bagi pelatihan survei dan pemetaan; c. membangun kerjasama pelatihan dengan perguruan tinggi dalam bidang pelatihan bidang survei dan pemetaan nasional; d. menyusun strategi nasional bagi pengembangan sumberdaya manusia bidang survei dan pemetaan. 9.3.2 Penyelenggaran Penataan Ruang Arah kebijakan dalam prioritas bidang penyelenggaraan penataan ruang adalah mewujudkan penyelenggaraan penataan ruang yang berkelanjutan dengan meningkatkan kualitas rencana tata ruang, mengoptimalkan peran kelembagaan, dan diacunya rencana tata ruang dalam pelaksanaan pembangunan. Untuk mencapai arah kebijakan tersebut, dirumuskan strategi, yaitu : 1. mempercepat penyusunan dan pengesahan Rencana Tata Ruang dan peraturan perundangan pelaksanaan sebagai amanat UU No. 26 Tahun 2007 2. mewujudkan sinkronisasi program pembangunan sesuai dengan rencana tata ruang wilayah 3. meningkatkan sosialisasi dan advokasi peraturan perundangan tata ruang dan NSPK Penataan Ruang kepada stakeholders terkait di tingkat pusat dan daerah 4. mempercepat penyelesaian sistem informasi penataan ruang terpadu, peta dasar dan tematik serta memanfaatkan pendekatan KLHS (Kajian Lingkungan Hidup Strategis) sebagai salah satu acuan dalam penyusunan rencana tata ruang dalam rangka peningkatan kualitas penyelenggaraan penataan ruang dan pengelolaan

II.9-84

5. meningkatkan kapasitas kelembagaan penataan ruang dengan meningkatkan kualitas SDM dan koordinasi antar sektor dan wilayah, dan membangun kerjasama dan kesepakatan antar wilayah 6. meningkatkan pengendalian pemanfaatan ruang 7. mengoptimalkan pengawasan penyelenggaraan penataan ruang termasuk didalamnya melalui pengendalian pemanfaatan ruang dan terbentuknya PPNS. 8. Fokus prioritas bidang penyelenggaraan penataan ruang adalah 9. penyelesaian peraturan perundangan sesuai amanat undang-undang penataan ruang 10. peningkatan kualitas produk rencana tata ruang 11. sinkronisasi program pembangunan sesuai dengan rencana tata ruang 12. peningkatan kesesuaian pemanfaatan lahan dengan rencana tata ruang 9.3.3 Reforma Agraria Arah kebijakan yang dirumuskan untuk mencapai sasaran pembangunan pertanahan adalah “Melaksanakan pengelolaan pertanahan secara utuh dan terintegrasi melalui Reforma Agraria, sehingga tanah dapat dimanfaatkan secara berkeadilan untuk memperbaiki kesejahteraan masyarakat dan turut mendukung pembangunan berkelanjutan”. Arah kebijakan tersebut ditempuh melalui strategi sebagai berikut. 1. peningkatan penyediaan peta pertanahan dalam rangka legalisasi aset dan kepastian hukum hak atas tanah; 2. pengaturan penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan tanah (P4T) termasuk pengurangan tanah terlantar; 3. peningkatan kinerja pelayanan pertanahan; 4. penataan dan penegakan hukum pertanahan serta pengurangan potensi sengketa. 9.3.4 Pembangunan Perkotaan Pembangunan perkotaan dalam periode tahun 2005–2025, sebagaimana diamanatkan dalam RPJP dijabarkan melalui (a) kebijakan pengendalian kota-kota besar dan metropolitan dengan fokus pada penerapan manajemen perkotaan yang meliputi optimasi dan pengendalian pemanfaatan ruang serta pengamanan zona penyangga di sekitar kota inti, pengembangan kegiatan ekonomi kota yang ramah lingkungan, serta revitalisasi kawasan kota yang meliputi pengembalian fungsi kawasan, peningkatan kualitas lingkungan fisik, sosial, budaya serta penataan kembali pelayanan fasilitas publik; (b) pembangunan kota menengah dan kecil, melalui pendekatan II.9-85

pemenuhan kebutuhan pelayanan dasar perkotaan sesuai dengan tipologi kota masingmasing; dan (c) pembangunan keterkaitan ekonomi kota-desa dalam ‘sistem wilayah pengembangan ekonomi’ yang memerlukan perluasan dan diversifikasi aktivitas ekonomi dan perdagangan (nonpertanian) di pedesaan yang terkait dengan pasar di perkotaan. Arah kebijakan pembangunan perkotaan pada 2010–2014 adalah mengembangkan kota sebagai suatu kesatuan kawasan/wilayah, yaitu kota sebagai pendorong pertumbuhan nasional dan regional serta kota sebagai tempat tinggal yang berorientasi pada kebutuhan penduduk kota. Prinsip pembangunan perkotaan adalah mewujudkan : (a) kota yang nyaman/layak huni, yaitu kota yang dapat memenuhi kebutuhan warganya akan kenyamanan hidup, fisik, sosial budaya dan lingkungan; (b) kota yang berkelanjutan, yaitu kota yang dapat mengantisipasi perubahan iklim dan bencana alam serta memenuhi keperluan hidup manusia kini dengan tanpa mengabaikan keperluan hidup manusia masa datang; (c) kota yang berkeadilan, yaitu kota yang menyediakan ruang hidup dan usaha bagi seluruh golongan masyarakat; serta (d) kota sebagai pendorong pertumbuhan yang mampu berkompetisi dalam perkembangan ekonomi global dengan memanfaatkan potensi sosial budaya dan kreatifitas lokal serta mampu menciptakan hierarki pasar bagi kota menengah, kecil dan perdesaan. Arah kebijakan pembangunan kawasan perkotaan tersebut diwujudkan dalam 10 (sepuluh) fokus prioritas sebagai berikut : 1. Menyiapkan kebijakan pembangunan perkotaan dan meningkatkan sinkronisasi peraturan perundangan terkait pembangunan perkotaan 2. Menurunkan tingkat kemiskinan perkotaan dilakukan dengan a. menyiapkan kebijakan dalam pengendalian pertumbuhan penduduk di perkotaan. Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Dalam Negeri. Kegiatan ini dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait dengan Bab II Bidang Pembangunan Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama. b. mengembangkan kegiatan industri kreatif di kota besar/metropolitan, dan kegiatan industri agro di kota menengah. Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Perindustrian, Kementerian Perdagangan, dan Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata. Kegiatan ini dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab III Bidang Ekonomi dan Bab II Bidang Pembangunan Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama. c. menyiapkan kebijakan daerah pada sektor perumahan yang berpihak kepada kelompok masyarakat miskin perkotaan.

II.9-86

d. menyelenggarakan fasilitasi pelaksanaan program-program pengentasan kemiskinan di perkotaan. 3. Menurunkan tingkat kerawanan sosial dan kriminalitas di perkotaan dilakukan dengan a. meningkatkan kapasitas kelembagaan pemerintah kota dalam pengendalian masalah sosial dan penyakit menular. b. meningkatkan kesadaran hukum masyarakat perkotaan, dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Perhubungan, dengan kegiatan yang selaras dengan arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab III Bidang Ekonomi dan Bab V Bidang Sarana dan Prasarana. c. meningkatkan kerukunan sosial masyarakat perkotaan, dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Dalam Negeri, dengan kegiatan yang selaras dengan arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab VI Bidang Politik. d. menurunkan tingkat penggunaan narkoba dan penderita HIV/AIDS . Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Kesehatan dan Badan Narkotika Nasional, dengan melaksanakan kegiatan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab VII Bidang Pertahanan Keamanan dan Bab II Bidang Pembangunan Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama. e. meningkatkan keamanan kawasan perkotaan, yang dilakukan oleh Kementerian/Lembaga yang terkait yaitu Kepolisian Negara Republik Indonesia untuk dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab VII Bidang Pertahanan Keamanan. 4. Meningkatkan pemanfaatan dan pengembangan modal sosial dan budaya di perkotaan dilakukan dengan a. meningkatkan peran lembaga masyarakat sebagai wadah interaksi dan partisipasi masyarakat perkotaan dalam proses pembangunan b. memelihara dan mengembangkan warisan budaya lokal (bangunan warisan budaya dan sejarah, kegiatan dan produk budaya lokal) dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata yang melaksanakan kegiatan dengan arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab II Bidang Pembangunan Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama 5. Menguatkan kelembagaan dan kerjasama antarkota dilakukan dengan

II.9-87

a. mengembangkan sistem informasi dan database pembangunan perkotaan termasuk e-planning yang terintegrasi antar kota dan antar kota-kabupatenprovinsi-nasional b. mengembangkan badan kerjasama pembangunan dan pengelolaan kawasan perkotaan khususnya kawasan metropolitan dan kerjasama antarkota (sister city dan city sharing) dalam aspek infrastruktur dan pengembangan investasi c. menetapkan batasan pengembangan kawasan perkotaan d. membangun infrastruktur perdagangan terpadu dan industri di kota menengah untuk mendorong keterkaitan kegiatan ekonomi kota-desa dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Perdagangan dan Perindustrian yang melaksanakan kegiatan ini sesuai dengan arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab III Bidang Ekonomi. 6. Menguatkan kapasitas pemerintah kota dalam perencanaan, penyelenggaraan, dan pengelolaan pembangunan perkotaan serta penerapan prinsip tata pemerintahan yang baik dilakukan dengan a. meningkatkan kapasitas aparatur pemerintah kota dalam perencanaan dan pembiayaan pembangunan kota dengan penerapan prinsip tata kepemerintahan yang baik, termasuk penerapan e-procurement dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Keuangan dan Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah yang melaksanakannya dengan arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab III Bidang Ekonomi dan Bab VIII Bidang Hukum dan Aparatur. b. mendorong kepemimpinan kota yang baik melalui pendidikan politik kepada masyarakat dalam pemilihan calon kepala daerah dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Komisi Pemilihan Umum, kegiatan ini dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab VI Bidang Politik. 7. Meningkatkan penanganan polusi lingkungan dan mitigasi bencana dalam pengelolaan perkotaan dilakukan dengan a. memberikan fasilitasi kepada pemerintah daerah dalam penyusunan regulasi dan pelaksanaan pembangunan perkotaan yang memperhatikan pengelolaan lingkungan dan berwawasan mitigasi bencana. b. meningkatkan pemahaman dan kewaspadaan masyarakat dan aparatur pemerintah kota dalam mitigasi bencana dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Badan Nasional Penanggulangan Bencana II.9-88

dan Kementerian Dalam Negeri. Kegiatan ini dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait prioritas bidang Penanggulangan Bencana dan Pengurangan Resiko Bencana dalam Bab IX Bidang Wilayah dan Tata Ruang. c. meningkatkan pemahaman masyarakat dalam pengelolaan lingkungan dan penegakan hukum lingkungan dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Negara Lingkungan Hidup; kegiatan ini dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab X Bidang SDA dan Lingkungan Hidup . 8. Meningkatkan investasi dan pembangunan ekonomi di perkotaan dilakukan dengan a. mengembangkan potensi ekonomi lokal perkotaan melalui ekonomi informal dan pengelolaan pasar tradisional. b. menciptakan iklim usaha kondusif di kota-kota kecil dan menengah dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Dalam Negeri. Kegiatan ini dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait prioritas bidang Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah dalam Bab IX Bidang Wilayah dan Tata Ruang. c. meningkatkan kapasitas kelembagaan ekonomi perkotaan dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Dalam Negeri; kegiatan ini dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait prioritas bidang Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah dalam Bab IX Bidang Wilayah dan Tata Ruang. 9. Menyediakan pelayanan publik sesuai dengan Standar Pelayanan Perkotaan dilakukan dengan a. menyusun dan melaksanakan Standar Pelayanan Perkotaan sesuai dengan tipologi kota. b. meningkatkan pembangunan infrastruktur pelayanan publik perkotaan, termasuk sarana dan prasarana permukiman; sistem jaringan transportasi perkotaan; jalan; listrik; dan telekomunikasi dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Perhubungan, Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian ESDM dan Kementerian Kominfo; kegiatan ini dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait Bab V Bidang Sarana dan Prasarana. c. melaksanakan evaluasi terhadap inovasi Pemerintah Daerah dalam melaksanakan pembangunan dan pengelolaan infrastruktur pelayanan publik. d. meningkatkan penyelenggaraan pengelolaan pelayanan publik. II.9-89

10. Meningkatkan implementasi rencana tata ruang perkotaan pengendalian pemanfaatan ruang perkotaan dilakukan dengan

dan

a. meningkatkan pengendalian pelaksanaan rencana tata ruang dalam pembangunan perkotaan. b. mengembangkan keterpaduan dan fasilitasi pelaksanaan pembangunan perkotaan. c. menyiapkan mekanisme bank lahan untuk lahan terbangun perkotaan yang berpihak kepada kelompok masyarakat miskin perkotaan dan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Badan Pertanahan Nasional; kegiatan ini dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait prioritas bidang Reforma Agraria dalam Bab IX Bidang Wilayah dan Tata Ruang. 9.3.5 Pembangunan Perdesaan Arah kebijakan pembangunan perdesaan tahun 2010--2014 adalah memperkuat kemandirian desa dalam pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan; meningkatkan ketahanan desa sebagai wilayah produksi; serta meningkatkan daya tarik perdesaan melalui peningkatan kesempatan kerja, kesempatan berusaha dan pendapatan seiring dengan upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia dan lingkungan. Berbagai pertimbangan utama yang perlu diperhatikan dalam pembangunan perdesaan pada lima tahun mendatang adalah (1) kegiatan pembangunan perdesaan di dalam kerangka wilayah bukan sektoral yang di dalamnya pembangunan perdesaan bukan merupakan penjumlahan dari seluruh kegiatan sektor masing-masing secara terpisah tetapi didasarkan pada kebutuhan wilayah perdesaan secara keseluruhan; (2) kegiatan ekonomi dan pembangunan lainnya diarahkan untuk memaksimumkan manfaat bagi daerah lokal melalui pemanfaatan sumberdaya lokal, fiskal maupun manusia dan budayanya; (3) pembangunan dilaksanakan melalui pemusatan perhatian terhadap kebutuhan, kapasitas, dan perspektif masyarakat lokal, yang berarti bahwa suatu wilayah seyogyanya mengembangkan kapasitasnya untuk melakukan pembangunan sosio-ekonomi yang khas wilayah tersebut; (4) pembangunan tidak terbatas hanya pada aspek ekonomi saja, tetapi juga ekologis, dan sosial kultural secara setara sehingga dapat tercipta pembangunan yang berkelanjutan (sustainable development); dan (5) partisipasi masyarakat lokal dalam proses pengambilan keputusan terkait pembangunan perdesaan sangat penting karena ditentukan sendiri (self-determined) oleh masyarakat lokal dan mengacu kepada kebutuhan lokal. Prinsip dalam pembangunan perdesaan, meliputi: (a) pemberdayaan dan pengembangan kapasitas masyarakat, yang berorientasi kepada karakteristik dan kebutuhan serta aspirasi lokal. Hal ini menitikberatkan pada proses pertumbuhan II.9-90

ekonomi dan perubahan struktural yang dimotori oleh masyarakat lokal dengan memanfaatkan potensi-potensi lokal untuk pembangunan dalam upaya untuk mengatur dan mengurus kepentingan dan kesejahteraan masyarakat setempat; (b) Pembangunan yang partisipatif; Kepemimpinan lokal dan kelembagaan perdesaan berperan penting dalam proses menuju keberlanjutan pembangunan. Dengan mempertimbangkan aspek lokalitas (berbasis lokal), pembangunan desa dapat berjalan lebih mandiri dan berkelanjutan; (c) Berkelanjutan; Untuk menjaga keseimbangan ekosistem wilayah perdesaan diperlukan penataan ruang perdesaan yang dapat mendukung upaya pemberdayaan masyarakat, peningkatan kualitas lingkungan setempat dan wilayah yang didukungnya, konservasi sumber daya alam, pelestarian warisan budaya lokal, pertahanan kawasan lahan pangan berkelanjutan yang memberikan kemandirian pangan bagi masyarakatnya, serta keseimbangan pembangunan perdesaan – perkotaan. Era globalisasi telah membawa dampak terjadinya perubahan tatanan baik di bidang politik, ekonomi, sosial, budaya dan tidak terkecuali di bidang manajemen sumberdaya alam yang mempengaruhi kehidupan di perdesaan. Perubahan tersebut menuntut masyarakat untuk mempunyai daya adaptasi yang tinggi terhadap perubahan global ini terutama dalam upaya meningkatkan ketahanan pangan. Dalam rangka mewujudkan sasaran, kebijakan pembangunan perdesaan dilaksanakan melalui dua pendekatan, yaitu: a) Pembangunan perdesaan dalam rangka memenuhi pelayanan dasar masyarakat dan wilayah perdesaan yang berkualitas melalui kecukupan penyediaan sarana prasarana pendidikan, kesehatan, komunikasi dan informatika, transportasi, energi, dan permukiman yang dilakukan terutama di daerah tertinggal, perbatasan, pulau-pulau kecil terluar/terdepan, desa konservasi, desa hutan, dan kawasan transmigrasi, dan lainya; b) Pembangunan perdesaan dalam upaya membangun desa mandiri menuju daya saing desa , yang dapat dilakukan melalui pengembangan desa mandiri pangan, desa P2KP (percepatan penganekaragaman konsumsi pangan), desa mandiri energi, desa wisata, desa berbasis industri kreatif di bidang pariwisata, desa pendukung usaha pariwisata, desa siaga aktif, kawasan transmigrasi, dan lainnya. Arah kebijakan pembangunan kawasan perdesaan diwujudkan dalam 7 (tujuh) fokus prioritas sebagai berikut. 1. Menguatkan kapasitas dan peran desa dan tata kelola kepemerintahan desa yang baik dilakukan dengan a. meningkatkan perencanaan pembangunan desa yang partisipatif dan terpadu serta mengoptimalkan alokasi dana desa dan menggali sumbersumber pendapatan asli desa. b. meningkatkan kapasitas pemerintahan desa dan kelembagaan dalam perencanaan, pelayanan publik, penggalian potensi lokal dan penggerak kegiatan kemasyarakatan. II.9-91

c. meningkatkan kapasitas dan kepeduliaan pemerintahan kabupaten/kota dalam pembangunan perdesaan. Kementerian/ Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Dalam Negeri. 2. Meningkatkan kualitas dasar sumber daya manusia perdesaan dilakukan dengan a. meningkatkan taraf pendidikan dan kesehatan penduduk. b. meningkatkan angka kecukupan gizi. c. meningkatkan ketahanan mental spiritual masyarakat di kawasan transmigrasi. Kementerian/ Lembaga yang terkait dengan kegiatan butir a dan b adalah Kementerian Pendidikan Nasional dan Kementerian Kesehatan. Kegiatan tersebut dilaksanakan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait dengan Bab II Bidang Sosial Budaya. Kegiatan tersebut juga dilaksanakan oleh Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. 3. Meningkatkan keberdayaan masyarakat perdesaan dilakukan dengan a. meningkatkan partisipasi dan kapasitas masyarakat perdesaan. b. meningkatkan pembinaan dan pengakuan masyarakat adat dan budaya nusantara. c. meningkatkan peran serta pemuda dan perempuan. Kementerian/ Lembaga yang terkait dengan kegiatan (i) dan (ii) adalah Kementerian Dalam Negeri, sedangkan kegiatan butir (iii) dilaksanakan oleh Kementerian Negara, Pemuda dan Olahraga, Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dan Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait dengan Bab II Bidang Sosial Budaya. 4. Meningkatkan ekonomi perdesaan dilakukan dengan a. meningkatkan peningkatan usaha ekonomi keluarga dan penguatan kelembagaan BUMDes/Kel. b. meningkatkan ketersediaan data dan informasi potensi perdesaan serta mengembangkan penelitian dan pengembangan untuk mendukung pengembangan ekonomi perdesaan. c. meningkatkan pengembangan dan pengelolaan pasar desa/lokal serta pengembangan informasi pasar.

II.9-92

d. meningkatkan produktivitas dan pengembangan lahan, kemampuan masyarakat dalam penerapan teknologi tepat guna dan penyerapan informasi pasar, pembiayaan bagi usaha mikro dan kecil menengah, serta peningkatan usaha pengolahan hasil. e. meningkatkan penciptaan usaha melalui iklim investasi kondusif yang menstimulasi peran serta aktif masyarakat dan dunia usaha (swasta) dalam pembangunan perdesaan. Kementerian/ Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Dalam Negeri. Butir (iv) dan (v) juga dilaksanakan oleh Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. 5. Meningkatkan kualitas dan ketersediaan sarana dan prasarana dilakukan dengan a. meningkatkan ketersediaan rencana pembangunan kawasan dan rencana penataan persebaran penduduk. b. meningkatkan fungsi, ketersediaan sarana prasarana permukiman (jalan, drainase, sistem air bersih dan air minum, kelistrikan, pengembangan energi terbarukan, pengembangan bangunan fasilitas umum, internet, sarana telekomunikasi, transportasi dan revitalisasi rumah). c. meningkatkan pembangunan kawasan transmigrasi dalam bentuk Wilayah Pengembangan Transmigrasi (WPT) atau Lokasi Permukiman Transmigrasi (LPT) yang layak. d. pembangunan permukiman, pembangunan kawasan transmigrasi dan penataan ruang perdesaan. Kementerian/ Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Kegiatan butir (ii) juga dilaksanakan Kementerian Dalam Negeri. Kegiatan butir (ii) juga dilaksanakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kementerian Pekerjaan Umum, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, dan Kementerian Perhubungan melalui arah kebijakan dan strategi yang terkait dengan Bab IV Bidang Sarana Prasarana. 6. Meningkatkan ketahanan pangan masyarakat perdesaan dilakukan dengan a. mengembangan usaha ekonomi masyarakat pengelola Cadangan Pangan Pemerintah Desa (CPPD). b. pengembangan lahan dikawasan trasmigrasi. c. mengembangkan agribisnis perdesaan dan pembiayaan pertanian. d. melakukan upaya percepatan penganekaragaman konsumsi pangan, bantuan pangan dan penanganan rawan pangan. II.9-93

e. mengembangkan sumber air alternatif dalam mendukung peningkatan produksi pertanian. Kementerian/Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Dalam Negeri untuk butir (i), dan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi untuk butir (ii). Untuk kegiatan butir (iii), (iv), (v) dilaksanakan oleh Kementerian Pertanian. 7. Meningkatkan pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup yang seimbang, berkelanjutan, berwawasan mitigasi bencana dilakukan dengan a. meningkatkan fasilitasi pengelolaan sumber daya alam dan teknologi tepat guna. b. meningkatkan penyerasian lingkungan di kawasan transmigrasi yang serasi dengan daya dukung sumberdaya alam. c. meningkatkan fasilitasi perpindahan dan penempatan transmigrasi. Kementerian/ Lembaga yang terkait dengan kegiatan ini adalah Kementerian Dalam Negeri untuk butir (i), dan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi untuk butir (ii) dan (iii). 9.3.6 Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah Arah kebijakan pengembangan ekonomi lokal pada tahun 2010--2014 adalah meningkatkan keterkaitan ekonomi antara desa-kota atau antara wilayah pusat pertumbuhan dengan wilayah produksi (hulu-hilir). Untuk dapat melaksanakannya, maka dilakukan dengan prinsip-prinsip: (a) berorientasi pada pengembangan rantai nilai komoditas, mulai dari tahap input, proses produksi, output, sampai dengan pemasaran; (b) dilakukan berdasarkan pengembangan sektor/ komoditas unggulan berbasis karakteristik dan kebutuhan serta aspirasi lokal (locality), dengan didukung oleh industri pengolahan sebagai sektor pendorong, dan sektor pendukung lainnya; serta (c) fokus pada pengembangan sistem pasar. Arah kebijakan dan strategi pengembangan ekonomi lokal dan daerah tersebut diwujudkan dalam 5 (lima) fokus prioritas sebagai berikut : 1. Meningkatkan tata kelola ekonomi daerah dilakukan dengan a. menyusun kebijakan/regulasi yang mendukung pengembangan ekonomi lokal dan daerah; b. menyusun rencana tata ruang dan masterplan kegiatan kawasan yang berpotensi menjadi pusat pertumbuhan ekonomi lokal dan daerah yang baru;

II.9-94

c. meningkatkan peran dan fungsi kelembagaan usaha ekonomi daerah, terutama di bidang permodalan dan perizinan usaha; d. mengembangkan penelitian dan sistem data dan informasi potensi daerah dan kawasan yang menjadi pusat pertumbuhan ekonomi lokal dan daerah; e. mengembangkan sarana dan prasarana kelembagaan ekonomi lokal dan daerah; dan f. melaksanakan pemantauan dan evaluasi tata kelola ekonomi daerah termasuk melaksanakan pemantauan dan evaluasi efisiensi dan efektivitas regulasi yang mendukung pengembangan ekonomi daerah. 2. Meningkatkan kapasitas SDM pengelola ekonomi daerah dilakukan dengan a. meningkatkan Kapasitas SDM Aparatur, terutama di bidang kewirausahaan (entrepreneurship); b. meningkatkan Kompetensi SDM Stakeholder Lokal/ Daerah dalam mengembangkan usaha ekonomi daerah; serta c. meningkatkan partisipasi stakeholder pengembangan ekonomi daerah. lokal/daerah dalam upaya

3. Meningkatkan fasilitasi/ pendampingan dalam pengembangan ekonomi lokal dan daerah dilakukan dengan a. mengembangkan lembaga fasilitasi pengembangan ekonomi lokal dan daerah yang terintegrasi secara lintas stakeholder (pemerintah, dunia usaha, dan akademisi), serta berkelanjutan, baik di pusat maupun di daerah; serta b. meningkatkan kapasitas fasilitasi pengembangan ekonomi lokal dan daerah berbasis Iptek dan keterampilan. 4. Meningkatkan kerjasama dalam pengembangan ekonomi lokal dan daerah dilakukan dengan a. meningkatkan kerjasama antardaerah, terutama di bidang ekonomi baik antara daerah yang memiliki pusat-pusat pertumbuhan ekonomi lokal dan daerah dengan daerah belakangnya, maupun antara daerah tersebut dengan daerah lainnya; b. meningkatkan kemitraan Ekonomi Lokal dan Daerah. Pemerintah-Swasta dalam Pengembangan

5. Meningkatkan akses terhadap sarana dan prasarana fisik pendukung kegiatan ekonomi lokal dan daerah dilakukan dengan a. mengembangkan prasarana dan sarana kawasan yang berpotensi menjadi pusat-pusat pertumbuhan ekonomi lokal dan daerah; dan II.9-95

b. membangun dan meningkatkan jaringan infrastruktur perhubungan, telekomunikasi, energi, serta air minum. 9.3.7 Pengembangan Kawasan Strategis Dengan memperhatikan sasaran pengembangan kawasan strategis, kebijakan dalam 5 (lima) tahun ke depan diarahkan untuk mendorong pembangunan kawasan strategis sebagai pusat pertumbuhan ekonomi yang memiliki skala ekonomi yang berorientasi daya saing nasional dan internasional sehingga dapat menjadi motor penggerak percepatan pembangunan daerah tertinggal dan sekitarnya dalam suatu sistem wilayah pengembangan ekonomi yang terpadu dan sinergis, melalui keterkaitan mata-rantai proses produksi dan distribusi. Arah kebijakan tersebut dijabarkan ke dalam strategi, melalui fokus prioritas sebagai berikut. 1. Percepatan pengembangan iklim investasi yang kondusif bagi pengembangan KAPET, KPBPB, dan KEK, dan kawasan strategis lainnya. 2. Meningkatkan peran dunia usaha dalam pengelolaan pengembangan produk unggulan KAPET, KPBPB, KEK, dan kawasan strategis lainnya. 3. Pembangunan sarana dan prasarana transportasi dan energi yang mendukung pengembangan kawasan strategis. 4. Pembentukan dan pengembangan kelembagaan pengelola KAPET, KPBPB, KEK, dan kawasan strategis lainnya. Strategi pembangunan kawasan strategis melalui percepatan pengembangan iklim investasi yang kondusif bagi pengembangan KAPET, KPBPB dan KEK serta kawasan strategis dan cepat tumbuh lainnya dilaksanakan melalui penetapan kebijakan dalam rangka mendukung penciptaan iklim investasi yang kondusif melalui penyusunan kebijakan dan regulasi yang sinergis, di antaranya melalui: (a) penyusunan peraturan pelaksanaan pengembangan KEK sebagai penjabaran UU No. 39 tahun 2009; (b) peningkatan ekspor dan penanaman modal; (c) peningkatan aplikasi perizinan dan nonperizinan; serta (d) penyelenggaraan pelayanan terpadu satu pintu (PTSP), fasilitas kepabeanan, cukai dan kerjasama perpajakan. Upaya tersebut merupakan koridor operasionalisasi kebijakan dan strategi pembangunan Bidang Ekonomi pada Bab III, untuk mendukung pembangunan kawasan strategis. Selain itu, masih dalam upaya mendorong kebijakan pro-growth dan pro-poor, dikembangkan pula strategi untuk membuka lapangan pekerjaan dan perlindungan terhadap tenaga kerja dalam upaya peningkatan kesejahteraan pekerja, serta hubungan industri yang memperhatikan struktur dan skala upah, aturan main pesangon, aturan main tenaga kontrak dan outsourcing. Masih terkait dengan upaya peningkatan potensi perekonomian, strategi meningkatkan peran dunia usaha dalam pengelolaan pengembangan produk II.9-96

unggulan KAPET, KPBPB, KEK, dan kawasan strategis lainnya akan dikembangkan untuk mendorong fasilitasi peran dunia usaha melalui pelatihan, dan pembukaan akses dunia usaha terhadap penciptaan produk unggulan dan pemasarannya. Kegiatankegiatan utama dalam peningkatan peran dunia usaha akan difasilitasi melalui: (a) peningkatan kinerja pengendalian kualitas produk-produk unggulan untuk ekspor melalui standar prosedur dan manual tentang penggunaan bahan baku lokal bagi industri; (b) pendampingan penerapan teknologi tepat guna bagi pelaku usaha dan efektifitas pemanfaatannya; (c) fasilitasi pengembangan UMKM guna kelancaran distribusi, pembinaan pemasaran, peningkatan nilai tambah produk, dan daya saing. Kegiatan terkait merupakan koridor operasionalisasi kebijakan dan strategi pembangunan di Bidang Ekonomi pada Bab III dalam rangka percepatan pembangunan kawasan strategis. Dalam skema strategi ini, digunakan pendekatan input, proses dan output dalam peningkatan daya saing produk yang diawali dengan pemanfaatan teknologi tepat guna, dan diikuti dengan kontrol kualitas dan efektifitas pengolahan produk, seperti pangan, tekstil, pariwisata, maupun produk unggulan lainnya dalam penyediaan bahan baku dan pengolahan di suatu kawasan. Selanjutnya, kepekaan dunia usaha terhadap potensi pasar dan mekanisme distribusi perlu ditingkatkan dalam rangka optimalisasi proses dan distribusi dalam merespon dinamika kecenderungan konsumsi masyarakat nasional dan internasional. Strategi pembangunan sarana dan prasarana transportasi dan energi yang mendukung pengembangan kawasan dilaksanakan dalam rangka mengurangi tingginya biaya produksi yang dikeluarkan oleh dunia usaha sehingga dapat mengoptimalkan harga yang berdaya saing dengan produk impor yang relatif lebih murah. Permasalahan utama yang dialami selama ini adalah ketersediaan energi listrik yang sangat minim baik bagi kawasan industri maupun industri rumah tangga, serta terbatasnya mobilisasi distribusi melalui jaringan transportasi lokal, regional, nasional maupun internasional. Biaya yang dikeluarkan dalam proses distribusi yang relatif tinggi membutuhkan suatu kebijakan yang efektif, didukung oleh penegakan hukum yang tegas. Peningkatan intervensi pembangunan energi dan jaringan transportasi untuk membangun kawasan strategis dalam koridor operasionalisasi strategi pembangunan terkait dalam Bidang Sarana dan Prasarana pada BAB V dalam suatu arah kebijakan yang terintegrasi untuk pembangunan dan peningkatan kualitas sarana dan prasarana berskala regional, nasional dan internasional di kawasan strategis. Strategi dan fokus prioritas pembentukan dan pengembangan kelembagaan pengelola KAPET, KPBPB, KEK, dan kawasan strategis lainnya merupakan salah satu implementasi dari UU No 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Hal ini terkait dengan upaya pengaturan hubungan antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah, antara pengelola kawasan dengan daerah untuk menjiwai semangat otonomi daerah dan desentralisasi. Pemerintah daerah memiliki kewenangan untuk menentukan sikap dan arah kebijakannya terhadap fungsionalisasi pembangunan yang berbasis karakteristik daerah, yang sekaligus dalam rangka meningkatkan daya saing II.9-97

terhadap daerah lainnya secara ragional, nasional, dan internasional. Strategi ini diharapkan dapat menghasilkan suatu pengaturan mekanisme pengadministrasian pemerintahan di kawasan, dan terbentuknya intervensi pembangunan antara pemerintah daerah dengan lembaga pengelola kawasan serta pemerintah pusat yang sinergis. Kebijakan ini menjadi prioritas utama dalam prioritas bidang pengembangan kawasan strategis untuk mengawal efisiensi dan efektifitas kelembagaan dalam pelaksanaan koordinasi dan pengelolaan kawasan, sehingga sasaran pembangunan kawasan terutama KAPET, KPBPB dan KEK serta kawasan strategis lainnya dapat tercapai. 9.3.8 Pengembangan Kawasan Perbatasan Dengan memperhatikan sasaran pembangunan kawasan perbatasan, arah kebijakan pengembangan kawasan perbatasan periode 2010—2014 adalah mempercepat pembangunan kawasan perbatasan di berbagai bidang sebagai beranda depan negara dan sebagai pintu gerbang aktivitas ekonomi dan perdagangan dengan negara tetangga secara terintegrasi dan berwawasan lingkungan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan menjamin pertahanan keamanan nasional. Dalam prioritas bidang ini, arah kebijakan tersebut dijabarkan melalui strategi sebagai berikut. 1. Penyelesaian penetapan dan penegasan batas wilayah Negara; 2. Peningkatan upaya pertahanan, keamanan, serta penegakan hukum; 3. Peningkatan pertumbuhan ekonomi kawasan perbatasan; 4. Peningkatan pelayanan sosial dasar; 5. Penguatan kapasitas kelembagaan dalam pengembangan kawasan perbatasan secara terintegrasi. Strategi penyelesaian penetapan dan penegasan batas wilayah Negara merupakan salah satu langkah strategis untuk menjamin kedaulatan wilayah dan hak berdaulat (yurisdiksi) di perbatasan darat dan perbatasan laut. Upaya penetapan batas wilayah Negara dilaksanakan melalui penguatan diplomasi internasional atau perundingan batas wilayah Negara untuk menyelesaikan permasalahan segmen-segmen batas wilayah teritorial dan yurisdiksi (Zona Ekonomi Eksklusif, Landas Kontinen, dan Zona Tambahan) yang belum disepakati dengan negara tetangga. Upaya penegasan batas wilayah Negara juga dilakukan melalui pemetaan batas wilayah serta perbaikan dan pemeliharaan tugu batas (investigation, refixation, and maintenance). Kegiatankegiatan tersebut merupakan koridor dalam rangka operasionalisasi arah kebijakan dan strategi terkait dalam Bidang Politik pada Bab VI dan Bidang Pertahanan dan Keamanan pada Bab VII dalam rangka mendukung pengembangan kawasan perbatasan. Upaya untuk menjamin kedaulatan wilayah, serta untuk mengurangi tindakantindakan ilegal yang banyak terjadi di kawasan perbatasan, seperti pembalakan liar, pencurian ikan, dan penyelundupan, diwujudkan dalam Strategi Peningkatan Upaya II.9-98

Pertahanan, Keamanan, serta Penegakan hukum. Strategi ini dilaksanakan melalui: (a) peningkatan kesejahteraan aparatur Tentara Nasional Indonesia, Kepolisian Negara Republik Indonesia, dan Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) yang bertugas di kawasan perbatasan dan pulau kecil terdepan (terluar); (b) peningkatan ketersediaan dan kualitas materiel sarana dan prasarana pertahanan dan keamanan; (c) peningkatan pelayanan pos lintas batas (PLB) tradisional dan internasional untuk mengawasi dan memfasilitasi aktivitas lintas batas, termasuk penyediaan sarana dan prasarana penunjang yang memadai, seperti jalan, listrik, alat komunikasi, dan fasilitas kepabeanan, imigrasi, karantina, dan keamanan (Custom, Imigration, Quarantine and Security/CIQS); (d) peningkatan koordinasi antarinstansi dalam upaya penegakan hukum; (e) pelaksanaan kerjasama pertahanan dan keamanan dengan negara tetangga, serta (f) peningkatan wawasan kebangsaan masyarakat setempat. Kegiatan-kegiatan tersebut merupakan koridor dalam rangka operasionalisasi arah kebijakan dan strategi terkait dalam Bidang Politik pada Bab VI, Bidang Pertahanan dan Keamanan pada Bab VII, dan Bidang Sumberdaya Alam dan Lingkungan Hidup Bab X, dalam rangka mendukung pengembangan kawasan perbatasan. Upaya pengembangan perkonomian kawasan perbatasan diwujudkan melalui Strategi Peningkatan Pertumbuhan Ekonomi Kawasan Perbatasan, yang dilaksanakan melalui beberapa pendekatan, antara lain: (a) pengembangan kutub pertumbuhan; (b) pengisian dan pengembangan “ruang-ruang kosong”; (c) penguatan keterkaitan kota-desa khususnya PKSN dengan wilayah sekitarnya; (d) promosi pengembangan ekonomi lokal; (e) peningkatan kemandirian perekonomian desa-desa yang berbatasan langsung, termasuk yang berada di wilayah pesisir dan pulau kecil terdepan (terluar); serta (f) penciptaan interaksi ekonomi yang positif dan saling menguntungkan dengan negara tetangga. Berbagai pendekatan ini dimaksudkan untuk mengembangkan daya saing perekonomian kawasan perbatasan dengan berbasis kepada pengembangan keunggulan komparatif wilayah, misalnya potensi pertanian tanaman pangan, peternakan, perkebunan, perikanan dan kelautan, kerajinan, dan pariwisata, yang diselenggarakan secara terintegrasi antarsektor dan antarwilayah. Upaya-upaya yang dilaksanakan dalam strategi ini meliputi: (a) penyediaan sarana dan prasarana usaha; (b) peningkatan kemampuan berwirausaha masyarakat; (c) penerapan IPTEK dalam pengembangan potensi unggulan; (d) penyediaan fasilitas ekonomi; (e) penyelenggaraan transmigrasi; (f) penyediaan sarana dan prasarana wilayah seperti transportasi, telekomunikasi dan informasi, air bersih, dan energi; serta (g) peningkatan kemudahan berinvestasi bagi dunia usaha. Kegiatan-kegiatan tersebut merupakan koridor dalam rangka operasionalisasi arah kebijakan dan strategi terkait dalam Bidang Ekonomi pada Bab III, Bidang Sarana dan Prasarana pada Bab V, dan Bidang Sumberdaya Alam dan Lingkungan Hidup pada Bab X, dalam rangka mendukung pengembangan kawasan perbatasan. Upaya untuk meningkatkan kualitas sumberdaya manusia di kawasan perbatasan, terutama masyarakat yang berada di wilayah kecamatan terdepan (terluar) II.9-99

pada kawasan perbatasan negara diwujudkan melalui Strategi Peningkatan Pelayanan Sosial Dasar. Strategi ini dilaksanakan melalui upaya peningkatan pelayanan pendidikan, kesehatan, kesejahteraan sosial, serta penyediaan permukiman yang layak dan memadai bagi masyarakat. Dalam aspek pendidikan, upaya yang dilakukan terutama melalui pemerataan distribusi guru di perbatasan, pemberian insentif atau tunjangan khusus bagi guru; penyediaan sarana dan prasarana sekolah, serta peningkatan kompetensi dan profesionalisme guru. Dalam aspek kesehatan, upaya yang dilakukan terutama melalui penyediaan puskesmas perawatan di perbatasan dan pulaupulau kecil terdepan (terluar) berpenduduk; penyediaan RS bergerak yang memberikan pelayanan kesehatan rujukan; pemerataan distribusi tenaga kesehatan; pemberian insentif khusus bagi tenaga kesehatan; serta pelayanan kesehatan dasar bagi masyarakat miskin (Jamkesmas) di perbatasan. Dalam aspek kesejahteraan sosial, upaya yang dilakukan terutama melalui penanggulangan kemiskinan; pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT); serta peningkatan pelayanan sosial dasar bagi penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) termasuk lansia dan penyandang cacat. Dalam aspek permukiman, upaya yang dilakukan terutama melalui pemberian bantuan stimulan peningkatan kualitas perumahan swadaya di kawasan perbatasan; fasilitasi penyediaan prasarana, sarana, utilitas perumahan swadaya bagi masyarakat berpenghasilan rendah di kawasan perbatasan; serta penataan kawasan perumahan di daerah tertinggal, perbatasan, dan pulau kecil terluar. Kegiatan-kegiatan tersebut merupakan koridor dalam rangka operasionalisasi arah kebijakan dan strategi terkait dalam Bidang Pembangunan Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama pada Bab II dan Bidang Sarana dan Prasarana pada Bab V, dalam rangka mendukung pengembangan kawasan perbatasan. Upaya untuk memperkuat kelembagaan pengelolaan kawasan perbatasan diwujudkan melalui strategi penguatan kapasitas kelembagaan dalam upaya pengembangan kawasan perbatasan secara terintegrasi. Strategi ini diarahkan untuk memperkuat koordinasi antarsektor dan antardaerah serta antartingkatan pemerintahan (pusat dan daerah) melalui pembentukan lembaga khusus yang menangani pengelolaan kawasan perbatasan; meningkatkan partisipasi masyarakat dan dunia usaha; meningkatkan kualitas pelayanan kepemerintahan; serta meningkatkan harmonisasi peraturan perundang-undangan yang terkait dengan pengelolaan kawasan perbatasan. 9.3.9 Pembangunan Daerah Tertinggal Dengan memperhatikan sasaran pembangunan daerah tertinggal, arah kebijakan pembangunan daerah tertinggal adalah untuk melakukan percepatan pembangunan daerah tertinggal dengan meningkatkan pengembangan perekonomian daerah dan kualitas sumberdaya manusia yang didukung oleh kelembagaan dan ketersediaan infrastruktur perekonomian dan pelayanan dasar sehingga daerah tertinggal dapat tumbuh dan berkembang secara lebih cepat guna dapat mengatasi ketertinggalan II.9-100

pembangunannya dari daerah lain yang sudah relatif lebih maju. Arah kebijakan ini selanjutnya ditempuh melalui strategi pembangunan yang disesuaikan dengan karakteristik ketertinggalan suatu daerah. Percepatan pembangunan daerah tertinggal dilakukan melalui strategi sebagai berikut. 1. Pengembangan ekonomi lokal di daerah tertinggal; 2. Penguatan kelembagaan masyarakat dan pemerintah daerah dalam pengelolaan sumberdaya lokal di daerah tertinggal; 3. Peningkatan pelayanan kesehatan yang berkualitas dan terjangkau di daerah tertinggal; 4. Peningkatan pelayanan pendidikan yang berkualitas di daerah tertinggal; 5. Peningkatan sarana dan prasarana infrastruktur daerah tertinggal serta peningkatan aksesibilitas daerah tertinggal dengan pusat-pusat pertumbuhan. Strategi pengembangan ekonomi lokal di daerah tertinggal ditujukan untuk mengoptimalkan pemanfaatan potensi sumber daya alam secara berkelanjutan dengan menekankan pada pengembangan daerah pusat pertumbuhan, pusat produksi, serta meningkatkan pertumbuhan usaha mikro kecil menengah dan koperasi. Untuk mengakselerasi pertumbuhan ekonomi lokal di daerah tertinggal, dibutuhkan dukungan penguatan sentra produksi/klaster usaha skala mikro dan kecil; dan pengembangan kawasan transmigrasi yang berada di daerah tertinggal, baik dari segi kualitas sumber daya manusia, maupun sarana dan prasarana kawasan transmigrasi. Upaya lain yang juga diperlukan dalam rangka meningkatkan kualitas dan kuantitas produk unggulan lokal, melalui dukungan pengembangan dan pendayagunaan. Kegiatan tersebut merupakan koridor dalam rangka operasionalisasi arah kebijakan dan strategi pembangunan yang terdapat dalam Bidang Ekonomi pada Bab III, serta Bidang Ilmu Pengetahuan dan Teknologi pada Bab IV, dalam rangka percepatan pembangunan daerah tertinggal. Strategi penguatan kelembagaan masyarakat dan pemerintah daerah dalam pengelolaan sumberdaya lokal di daerah tertinggal diperlukan untuk meningkatkan perekonomian daerah tertinggal. Hal ini dilakukan melalui penguatan kapasitas kelembagaan pemerintah daerah, kelembagaan sosial masyarakat dan lembaga perekonomian lokal di daerah tertinggal. Di samping itu, penguatan kelembagaan perlu didukung dengan kerjasama antarlembaga, sehingga terjadi sinergi peran yang baik dan terpadu dalam rangka mengoptimalkan pengembangan ekonomi lokal di daerah tertinggal. Strategi peningkatan pelayanan kesehatan yang berkualitas dan terjangkau di daerah tertinggal perlu didukung melalui peningkatan pelayanan kesehatan. Pelayanan kesehatan khusus juga dibutuhkan untuk daerah tertinggal dan pulau-pulau kecil terdepan (terluar) melalui pelayanan medik spesialis di RS bergerak, pemberian insentif khusus terhadap tenaga kesehatan yang didayagunakan di daerah tertinggal dan II.9-101

pulau kecil terdepan (terluar), serta pemberian Jamkesmas. Kegiatan tersebut merupakan koridor dalam rangka operasionalisasi arah kebijakan dan strategi pembangunan yang terdapat dalam Bidang Pembangunan Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama pada Bab II dalam rangka percepatan pembangunan daerah tertinggal. Strategi peningkatan pelayanan pendidikan yang berkualitas di daerah tertinggal berorientasi pada upaya mengatasi permasalahan rendahnya tingkat pendidikan dan keterampilan angkatan kerja di daerah tertinggal. Peningkatan pelayanan pendidikan ini tidak hanya difokuskan pada pendidikan dasar, menengah dan kejuruan, tetapi terutama pada pendidikan luar sekolah berupa pendidikan ketrampilan hidup (life-skill) melalui lembaga kursus dan pelatihan lainnya yang berorientasi untuk meningkatkan kemampuan ketrampilan ekonomi produktif. Untuk mendukung pemerataan tenaga pendidik, diperlukan keberpihakan kepada daerah tertinggal melalui adanya pemberian insentif khusus terhadap tenaga pendidik yang berada di daerah tertinggal, serta adanya peningkatan kompetensi dan profesionalisme tenaga pendidik di daerah tertinggal. Kegiatan tersebut merupakan koridor dalam rangka operasionalisasi arah kebijakan dan strategi pembangunan yang terdapat dalam Bidang Pembangunan Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama pada Bab II, dalam rangka percepatan pembangunan daerah tertinggal. Strategi peningkatan sarana dan prasarana di daerah tertinggal ditujukan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan perbaikan kondisi perekonomian masyarakat. Dukungan terhadap sarana dan prasarana yang diperlukan diantaranya melalui pembangunan pasar tradisional, pembangunan jalan dan jembatan, transportasi keperintisan, permukiman, serta pembangunan sarana dan prasarana informatika di daerah tertinggal. Pengembangan sektor transportasi keperintisan, diharapkan dapat meningkatkan aksesibilitas daerah tertinggal dengan pusat-pusat pertumbuhan, sehingga terjadi keterkaitan pembangunan antara kawasan tertinggal dengan pusat pertumbuhan kawasan. Kegiatan tersebut merupakan koridor dalam rangka operasionalisasi arah kebijakan dan strategi pembangunan yang terdapat dalam Bidang Pembangunan Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama pada Bab II, dalam rangka percepatan pembangunan daerah tertinggal. 9.3.10 Penanggulangan Bencana dan Pengurangan Resiko Bencana Untuk mencapai sasaran pengurangan risiko bencana, arah kebijakan yang akan ditempuh meliputi pengarusutamaan pengurangan risiko bencana sebagai prioritas pembangunan nasional dan daerah; penguatan kapasitas penanggulangan bencana di pusat dan daerah; optimalisasi instrumen pengendalian pemanfaatan ruang dalam aspek pengurangan risiko bencana; mendorong keterlibatan dan partisipasi masyarakat dalam upaya penanggulangan bencana dan pengurangan risiko bencana; peningkatan sumber daya penanganan kedaruratan dan bantuan kemanusiaan; serta percepatan pemulihan wilayah yang terkena dampak bencana. Melalui arah kebijakan ini diharapkan dapat diberikan dukungan bagi peningkatan kinerja penanggulangan II.9-102

bencana serta peningkatan kesadaran terhadap risiko bencana dan peningkatan pemahaman tentang pentingnya kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana. Selanjutnya, arah kebijakan tersebut akan dilaksanakan dengan strategi pembangunan bidang sebagai berikut. 1. Pengurangan risiko bencana sebagai prioritas nasional dan daerah serta penguatan kelembagaan penanggulangan bencana, dengan fokus prioritas untuk pengurangan risiko bencana sebagai prioritas nasional dan daerah, serta penguatan kelembagaan penanggulangan bencana. 2. Peningkatan kapasitas penanganan kedaruratan dan penanganan korban yang terkena dampak bencana, melalui fokus prioritas untuk pelaksanaan tanggap darurat dan penanganan korban bencana alam dan kerusuhan sosial yang terkoordinasi, efektif dan terpadu melalui pembentukan satuan reaksi cepat, yang merupakan unit khusus penanganan bencana dengan dukungan moda transportasi udara yang memadai, dengan basis 2 (dua) lokasi strategis di Jakarta dan Malang, guna dapat segera menjangkau seluruh wilayah Indonesia. 3. Percepatan pemulihan wilayah terkena bencana dengan fokus prioritas untuk pelaksanaan rehabiltasi dan rekonstruksi di wilayah pascabencana, khususnya di Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Sumatera Barat, serta wilayah pascabencana lainnya. Strategi pembangunan bidang dalam upaya pengurangan risiko bencana dan penanggulangan bencana, merupakan pengejawantahan fungsi serta peran yang didasarkan pada sistem penanggulangan bencana dalam UU No 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan bencana yang meliputi subsistem prabencana, subsistem tanggap darurat, dan subsistem pascabencana (pemulihan). Kebijakan tersebut merupakan koridor dalam rangka operasionalisasi kebijakan dan strategi pembangunan yang memiliki keterkaitan baik secara langsung maupun tidak langsung dengan bidang lainnya dalam Buku II RPJMN 2010-2014. Adapun strategi pembangunan yang menjiwai prioritas bidang pengurangan risiko bencana dan penanggulangan bencana, antara lain, adalah sebagai berikut. Strategi pengurangan risiko bencana sebagai prioritas nasional dan daerah serta penguatan kelembagaan penanggulangan bencana dilaksanakan melalui: (a) pengarusutamaan pengurangan risiko bencana sebagai prioritas nasional dan daerah, yang implentasinya di antaranya melalui penyusunan rencana aksi daerah pengurangan risiko bencana, serta peningkatan kapasitas aparatur dalam upaya pengurangan risiko bencana di daerah, serta pembentukan kelembagaan penanggulangan bencana di daerah; (b) identifikasi, pengkajian, dan pemantauan risiko bencana serta penerapan sistem peringatan dini, yang pelaksanaannya diarahkan untuk pembuatan peta kawasan rawan bencana (KRB) gunung api, gempa bumi, tsunami, dan zona kerentanan gerakan tanah; pengembangan peta kebencanaan dan penyusunan peraturan pemerintah yang terkait dengan peta untuk kebencanaan, pengembangan basis data II.9-103

bencana dan peta mikrozona rawan bencana, pengembangan sistem informasi bencana, pengembangan basis data multirawan bencana alam, serta penyusunan peta risiko bencana dan perubahan iklim; (c) pemanfaatan pengetahuan, inovasi, dan pendidikan untuk pengurangan faktor-faktor penyebab risiko bencana dan sekaligus membangun budaya keselamatan dan ketahanan ditingkat masyarakat, yang diarahkan untuk peramalan dan peringatan dini banjir; pengembangan materi pendidikan kebencanaan; pembuatan “greenbelt” untuk mitigasi bencana tsunami; penyusunan pedoman penataan ruang untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim; serta pengembangan aplikasi teknologi informasi dan komunikasi untuk pengurangan risiko dan mitigasi bencana alam. Upaya pengurangan risiko bencana dan penanggulangan bencana tersebut banyak terkait dengan Bidang Ilmu Pengetahuan dan Teknologi pada Bab IV, Bidang Sarana dan Prasarana pada Bab V serta Bidang Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup pada Bab X dalam rangka operasionalisasi kebijakan dan strategi penanggulangan bencana dan pengurangan risiko bencana yang lebih sinergis dan terintegrasi. Strategi peningkatan kapasitas penanganan kedaruratan dan penanganan korban yang terkena dampak bencana melalui fokus prioritas pelaksanaan tanggap darurat dan penanganan korban bencana alam dan kerusuhan sosial yang terkoordinasi, efektif dan terpadu melalui pembentukan satuan reaksi cepat (SRC) yang merupakan unit khusus penanganan bencana yang didukung moda transportasi udara yang memadai dengan basis 2 (dua) lokasi strategis di Jakarta dan Malang sehingga segera dapat menjangkau seluruh wilayah Indonesia. Strategi ini juga merupakan salah satu prioritas nasional tentang Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana. Strategi ini diarahkan pada terciptanya penanganan kedaruratan yang efektif, dengan kegiatan utama meliputi penyusunan rencana kontijensi, pembentukan Satuan Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana (SRC-PB) dengan melibatkan berbagai komponen baik pemerintah maupun masyarakat seperti TNI/Polri, kementerian/lembaga, Palang Merah Indonesia (PMI) dan masyarakat. Dalam kondisi pasca terjadinya bencana, kecepatan penanganan dan evakuasi korban yang terkena bencana merupakan prioritas utama dalam penanganan kedaruratan yang kemudian diikuti dengan penanganan pengungsi dan pemenuhan kebutuhan dasar korban bencana. Strategi ini merupakan koridor kebijakan dan implementasi kapasitas penanganan kedaruratan dan penanganan pengungsi yang bersinergi dan terintegrasikan dalam Bidang Pembangunan Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama pada Bab II. Strategi percepatan pemulihan wilayah terkena bencana yang difokuskan pada rehabiltasi dan rekonstruksi di wilayah pascabencana Provinsi Jawa Barat, Provinsi Sumatera Barat, dan wilayah pascabencana lainnya. Mengingat tingginya kejadian bencana yang terjadi dalam kurun waktu lima tahun terakhir, yang mengakibatkan hancurnya hasil-hasil pembangunan yang telah diupayakan. Dengan demikian, dibutuhkan adanya upaya pemulihan melalui kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi yang diarahkan pada: (a) pemulihan bidang perumahan dan permukiman; II.9-104

(b) pemulihan bidang prasarana/infrastruktur publik yang meliputi kegiatan pemulihan transportasi, energi, telekomunikasi, serta prasarana publik lainnya, yang kebijakan dan penjabarannya terdapat di dalam Bidang Sarana dan Prasarana pada Bab V; (c) pemulihan bidang sosial yang meliputi pemulihan sarana dan prasarana pendidikan, kesehatan, sosial dan keagamaan yang terintegrasi dalam Bidang Pembangunan Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama pada Bab II; (d) pemulihan bidang ekonomi melalui pemulihan sarana dan prasarana serta kegiatan ekonomi di daerah dan masyarakat di wilayah terkena bencana, yang secara rinci terintegrasi di dalam Bidang Ekonomi pada Bab III. Dalam rangka mendukung konsep pemulihan wilayah pascabencana menjadi lebih baik (build back better) maka setiap kegiatan pemulihan wilayah pascabencana dilakukan melalui kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi yang berdimensi pengurangan risiko bencana. 9.3.11 Pemantapan Desentralisasi, Peningkatan Kualitas Hubungan Pusat Daerah dan Antardaerah Arah kebijakan prioritas bidang pemantapan desentralisasi, peningkatan kualitas hubungan pusat daerah, dan antardaerah adalah menata pembagian urusan antara Pemerintah, pemerintahan daerah provinsi, dan pemerintahan daerah kabupaten/kota, meningkatkan kerja sama daerah, menunda untuk sementara waktu pembentukan daerah otonom baru, serta meningkatkan pengawasan dan evaluasi penyelenggaraan pemerintahan daerah. Arah kebijakan pembangunan tersebut merupakan pedoman bagi penyusunan berbagai strategi pembangunan. Strategi pembangunan tersebut di antaranya adalah sebagai berikut. 1. Penataan Pembagian Urusan Pemerintahan antartingkat Pemerintahan Strategi ini bertujuan untuk memperjelas pembagian kewenangan atas urusan pemerintahan dalam rangka mengurangi dan menghilangkan tumpang tindihnya kewenangan antartingkat pemerintahan dalam pelaksanaan suatu urusan pemerintahan serta penyelesaian penyusunan NSPK. Selain itu, strategi ini ditujukan untuk meningkatkan kualitas pemanfaatan sumber daya pembangunan sehingga menjadi lebih efisien. Hasil efisiensi yang didapat dari penataan pembagian urusan antartingkat pemerintahan tersebut akan dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan kegiatan lainnya yang dinilai lebih strategis dan berdampak lebih besar. 2. Penataan Daerah Strategi ini bertujuan untuk memperkuat kerangka regulasi bagi penataan daerah ke depan, termasuk penyempurnaan terhadap persyaratan dan tata cara pembentukan/penghapusan/penggabungan daerah. Sehubungan dengan itu, akan dilakukan penundaan pemekaran daerah sampai dengan diselesaikannya evaluasi kinerja daerah otonom baru dan tersusunnya Strategi Dasar Penataan Daerah. Daerah otonom baru perlu ditingkatkan kapasitasnya agar dapat II.9-105

memberikan pelayanan publik yang berkualitas dan mendorong peningkatan daya saing daerah secara mandiri. Kerangka regulasi tersebut disusun agar dapat memberikan arahan yang lebih tepat bagi usulan pemekaran daerah. Selain itu, regulasi tersebut memberikan landasan yuridis yang kuat dan dipergunakan sebagai acuan bersama oleh Pemerintah dan DPR dalam pembahasan usulan pembentukan daerah otonom baru. Muatan lainnya adalah meningkatnya kualitas pelaksanaan otonomi khusus di Provinsi Papua, Provinsi Papua Barat, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, dan daerah berkarakter khusus, yaitu DI Yogyakarta dan DKI Jakarta. Pelaksanaan otonomi daerah secara khusus di daerah-daerah tersebut tetap berada dalam kerangka NKRI. 3. Peningkatan Kerja Sama Daerah Strategi ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik yang potensial dikerjasamakan antarpemerintah daerah dan antara pemerintah daerah dengan dunia usaha. Di samping itu, kerja sama tersebut dapat memperkuat sistem dan regulasi bagi pengelolaan suatu isu atau kepentingan yang bersifat lintas daerah, misalnya wilayah aliran sungai dan wilayah perbatasan antardaerah, dalam bentuk kerja sama daerah. Strategi ini dapat mendukung upaya pembatasan usulan pemekaran daerah. Di masa yang akan datang, diupayakan agar kerja sama daerah memiliki kekuatan hukum dan memberikan manfaat yang nyata. Selain itu, dorongan dalam bentuk mekanisme insentif untuk penyelenggaraan kerja sama daerah juga perlu terus dilakukan, di samping upaya untuk mendiseminasikan pembelajaran atau keberhasilan berbagai bentuk kerja sama daerah yang telah ada ke daerah lain. 4. Pengawasan dan Evaluasi Kinerja Pemerintah Daerah Strategi ini bertujuan untuk meningkatkan kinerja penyelenggaraan pemerintah daerah secara umum yang meliputi: a) pengawasan dan koordinasi kebijakan, antara lain, dengan memperkuat peran Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah (DPOD); b) pengawasan terhadap regulasi daerah, yaitu pengawasan dan evaluasi pada perda-perda bermasalah dan juga pengawasan regulasi di daerahdaerah yang termasuk dalam Otonomi Khusus; c) pengawasan keuangan daerah, yaitu pengawasan terhadap penggunaan dana yang berasal dari anggaran publik agar mampu meningkatkan kualitas dan kuantitas layanan umum. 9.3.12 Perbaikan Tata Kelola dan Peningkatan Kapasitas Pemerintahan Daerah Arah kebijakan peningkatan kapasitas pemerintahan daerah adalah membentuk pemerintah daerah yang mampu memberikan pelayanan publik yang berkualitas, mendorong terbentuknya organisasi perangkat daerah yang efisien dan efektif, serta memiliki kemampuan keuangan yang tinggi dan akuntabel sesuai dengan prinsip penyelenggaraan pemerintahan daerah yang baik.

II.9-106

Selanjutnya, arah kebijakan tersebut akan dilaksanakan dengan strategi pembangunan, antara lain, sebagai berikut. 1. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah dan DPRD Strategi ini mendorong pemerintah daerah untuk membentuk organisasi perangkat daerah yang sesuai dengan kebutuhan, kemampuan, serta potensi daerah. Pembentukan organisasi perangkat daerah ditujukan untuk dapat melaksanakan pelayanan publik berdasarkan SPM dan mendorong peningkatan daya saing daerah secara efektif (pemenuhan lingkup, jangkauan dan luas wilayah pelayanan) dan efisien (tidak membebani APBD dan APBN serta menambah birokrasi). Peningkatan lingkup, jangkauan dan luas wilayah pelayanan dilakukan dengan meningkatkan fungsi kecamatan agar dapat memberikan pelayanan secara terpadu pada jenis-jenis pelayanan tertentu sesuai dengan peraturan yang ada. Selain itu, organisasi perangkat daerah yang ada didorong untuk melakukan dan meningkatkan kerja sama daerah terutama pada wilayah perbatasan antardaerah dan wilayah-wilayah aliran sungai. Terhadap hal-hal tersebut, diperlukan suatu regulasi, sistem, dan pemahaman bersama berbagai pihak baik pemerintah (K/L) maupun pemerintahan daerah (termasuk kepala daerah dan DPRD). Di samping itu, strategi ini juga berisikan upaya penyusunan regulasi yang tepat bagi daerah, baik dari sisi proses, prosedur penyusunannya, maupun dari sisi materi (substansi pengaturan) dari regulasi daerah tersebut. Untuk itu, akan dilakukan peningkatan kapasitas DPRD sebagai bagian dari pemerintahan daerah sehingga tercipta pengawasan penyelenggaraan pemerintah daerah secara tepat, dan terjadi keseimbangan dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah. Di samping itu, DPRD dapat bekerja sama dengan pemerintah daerah secara baik dalam menyusun APBD sehingga penetapan APBD dapat tepat waktu dan dapat menyusun regulasi daerah secara tepat. 2. Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah dan Anggota DPRD Strategi ini mendorong aparatur pemerintah daerah agar berfungsi menjadi fasilitator dalam rangka peningkatan pelayanan publik berdasarkan SPM, penyelenggaraan pemerintahan daerah, serta pembangunan. Untuk itu, diperlukan regulasi, sistem, dan budaya kerja bagi aparatur pemerintah daerah yang mampu memberikan kepastian hukum, kenetralan dalam politik, kemudahan bekerja, kesesuaian pekerjaan dengan tingkat kompetensi, kejelasan jenjang karir (termasuk mutasi, rotasi, dan promosi secara lintas organisasi, lintas daerah, dan lintas tingkatan pemerintah), serta sistem reward dan punishment yang tepat dan memadai. Strategi peningkatan kapasitas aparatur pemerintah daerah juga meliputi upaya agar pemimpin daerah melakukan berbagai inovasi peningkatan pelayanan publik dengan berdasarkan kemampuan keuangan pemerintah daerah yang ada. Strategi ini juga dimaksudkan sebagai II.9-107

upaya untuk dapat menjamin keutuhan mata rantai pelaksanaan kebijakan nasional di daerah. Seiring dengan itu, untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik, pelatihan teknis dan substantif akan terus dilakukan, baik oleh pelaksana diklat di pusat maupun di daerah. Dalam kerangka itu, pelatihan diklat yang ada ditujukan bagi upaya dan dukungan pencapaian standar pelayanan yang telah ditetapkan. Selain itu, akan dilakukan juga peningkatan kapasitas anggota legislatif daerah. Hal ini ditujukan untuk meningkatkan kemampuan anggota DPRD dalam penyusunan regulasi yang mendukung peningkatan kesejahteraan masyarakat, pelayanan publik, dan daya saing daerah. Peningkatan kapasitas anggota DPRD juga akan dilakukan agar harmonisasi peraturan perundang-undangan daerah dengan peraturan perundang-undangan di atasnya tetap terjaga. 3. Peningkatan Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah Strategi ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas penggunaan dana perimbangan dan meningkatkan kapasitas keuangan pemerintah daerah baik dari aspek sumber-sumber penerimaan daerah maupun dari aspek pemanfaatan dan pengelolaan keuangan daerah. Peningkatan kapasitas keuangan pemerintah daerah ini diarahkan untuk dapat mendanai pelayanan publik berdasarkan SPM, dan untuk mendukung iklim usaha yang kondusif di daerah tersebut. Upaya bagi peningkatan kapasitas keuangan pemerintah daerah juga diarahkan untuk meningkatkan kemampuan daerah dalam mengelola sumber daya daerah dan meningkatkan kemampuan pengelolaan keuangan daerah. Oleh karena itu, akan dilakukan peningkatan kapasitas aparatur pemerintah daerah dalam melakukan pengelolaan keuangan pemerintah daerah secara profesional dan akuntabel, termasuk dalam penggunaan sistem akuntansi berbasis teknologi informasi.

II.9-108

RENCANA TINDAK PRIORITAS BIDANG WILAYAH DAN TATA RUANG BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS : WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Data dan Informasi Spasial SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET 2010
I Peningkatan koordinasi kegiatan survei Tersusunnya kerangka peraturan Jumlah kerangka peraturan perundangdan pemetaan nasional perundang-undangan tentang kegiatan undangan tentang kegiatan survei dan survei dan pemetaan pemetaan 1 UU

NO

INDIKATOR

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

2014
1 UU, 4 PP, 2 Perpres, 3 Kep KABAKOSURTA NAL, 2 dokumen reformasi birokrasi 60 SNI
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
67,22

Tersusunnya Standar, Prosedur, dan Manual bidang survei dan pemetaan nasional

Jumlah dokumen Standar, Prosedur, dan Manual bidang survei dan pemetaan nasional

12 SNI

K)

II.M-1

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Pembangunan Infrastruktur Data Spasial

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Data dan Informasi Spasial SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Rancangan rumusan kebijakan teknis, rencana dan program di bidang pembangunan Infrastruktur Data Spasial

NO

INDIKATOR 2010

TARGET 2014
60 1 UU, 4 PP, 2 Perpres, 3 Kep KABAKOSURTAN AL, 2 dokumen reformasi birokrasi
K)

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT
BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
13,5 10,9

a

Jumlah dokumen SNI Jumlah peraturan per-UU-an dan jumlah dokumen penyelenggaraan reformasi birokrasi

12 1 UU

Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional

K)

b

Pemetaan Dasar Rupabumi dan Tata Ruang

Kebijakan pemetaan dasar rupabumi dan meningkatnya jumlah cakupan peta rupabumi Indonesia

Jumlah Dokumen Norma Spesifikasi Pedoman Kriteria (NSPK) Jumlah dokumen pelaksanaan Koordinasi penyelenggaraan Pemetaan Dasar Rupabumi dan Tata Ruang

5

25

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

7,0

5

25

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

13,5

c

Pemetaan Dasar Kelautan dan Kedirgantaraan

Kebijakan pemetaan dasar kelautan dan kedirgantaraan serta meningkatnya cakupan peta dasar kelautan dan kedirgantaraan Tersedianya data dan informasi spasial SDA dan LH tematik matra darat Tersedianya data dan informasi spasial SDA dan LH tematik matra laut

Kualitas kerjasama,sinergi, koordinasi, program dan kegiatan, serta diseminasi data spasial kelautan dan kedirgantaraan nasional Jumlah dokumen rumusan kebijakan dan NSPK survei dan pemetaan SDA dan LH tematik matra darat Jumlah dokumen rumusan kebijakan dan NSPK survei SDA dan LH tematik matra laut

2

10

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

2,6

d

Peningkatan Ketersediaan Data dan Informasi Survei Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Matra Darat Peningkatan Ketersediaan Data dan Informasi Survei Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Matra Laut

1

5

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

6,3

e

1

5

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

6,6

II.M-2

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Data dan Informasi Spasial SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET 2010 2014
4
K)

NO

INDIKATOR

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT
BAKOSURTANAL

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
5,6

f

Penyusunan Atlas Sumberdaya dan Kajian Tersedianya data dan informasi atlas serta Jumlah dokumen rumusan kebijakan dan Pengembangan Wilayah. pengembangan wilayah NSPK atlas serta kajian pengembangan wilayah Pembangunan Data dan Informasi Geodesi dan Geodinamika Rancangan rumusan kebijakan teknis, rencana dan program di bidang pembangunan data dan informasi geodesi dan geodinamika Jumlah dokumen kebijakan teknis di bidang data dan informasi geodesi dan geodinamika

0

Survei dan Pemetaan Nasional

g

1

5

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

1,2

II

a

Peningkatan kuantitas dan kualitas data Tersedianya peta dasar dan peta Jumlah kerangka dasar dan data dasar dan informasi spasial tematik untuk perencanaan wilayah dan nasional Jumlah peta dasar nasional sektoral Jumlah peta tematik nasional Pemetaan Batas Wilayah Kebijakan pemetaan batas wilayah dan Jumlah NLP Peta batas wilayah negara meningkatnya cakupan peta batas wilayah (joint Mapping) koridor perbatasan darat RI-PNG, RI-Malaysia skala 1:50.000

97 NLP 312 NLP 200 NLP 0

487 NLP 2632 NLP 1242 NLP 44

K)

1032,6

K) K) K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

4,4

Jumlah NLP pemetaan kecamatan kawasan perbatasan darat RI-PNG, RIMalaysia, dan RI-RDTL skala 1:50.000 serta skala 1:25.000 Jumlah pulau pemetaan pulau-pulau terluar Jumlah daerah penataan batas provinsi/kab/kota

72

161

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

13,1

25 0

58 36

K)

Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL

2,4 4,3

K)

II.M-3

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Data dan Informasi Spasial SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET 2010
Jumlah wilayah dalam pemetaan wilayah provinsi Jumlah wilayah dalam pemetaan wilayah kabupaten Jumlah wilayah dalam pemetaan wilayah kota Jumlah (Border Sign Post) BSP RI-RDTL Jumlah Perapatan pilar batas RI-Malaysia Jumlah Perapatan pilar batas RI-PNG Jumlah Perapatan pilar batas RI-RDTL Jumlah dokumen perundingan teknis batas darat Jumlah dokumen perundingan teknis batas maritim Jumlah dokumen kajian LKI>200 NM 0 40 0 0 22 0 60 3 3 1

NO

INDIKATOR

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT
BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL

2014
33 397 98 240 110 20 300 15 17 6
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
4,5 7,4 4,5 2,6 12,1 4,9 6,1 6,3 6,0 3,6

Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional

K)

K)

K)

K)

K)

K)

K)

K)

K)

II.M-4

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Data dan Informasi Spasial SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET 2010
Jumlah dokumen pengkajian dan Pemetaan batas negara dan geopolitik Jumlah NLP penyusunan dan pemeliharaan basisdata batas wilayah 1

NO

INDIKATOR

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT
BAKOSURTANAL

2014
5
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
4,0

Survei dan Pemetaan Nasional

110

1130

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

3,4

b

Pemetaan Dasar Rupabumi dan Tata Ruang

Kebijakan pemetaan dasar rupabumi dan meningkatnya jumlah cakupan peta rupabumi Indonesia

Jumlah Nomor Lembar Peta (NLP) Peta Rupabumi skala 1:10.000 (Sumatera & selatan Jawa) Jumlah NLP Peta Rupabumi skala1:50.000 wilayah gap Jumlah NLP Peta Rupabumi skala1:250.000 wilayah gap Jumlah NLP gasetir dan model penataan ruang provinsi Jumlah NLP Basis Data Geospasial skala 1:10.000 (Sumatera & selatan Jawa), 1:50.000, dan 1:250.000

90

724

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

32,0

160 0 400 250

1490 60 2000 2274

K)

Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL

411,5 48,0 9,5 11,0

K)

K)

K)

II.M-5

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Pemetaan Dasar Kelautan dan Kedirgantaraan

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Data dan Informasi Spasial SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Kebijakan pemetaan dasar kelautan dan kedirgantaraan serta meningkatnya cakupan peta dasar kelautan dan kedirgantaraan

NO

INDIKATOR 2010

TARGET 2014
68400 265000 225000 292 15 51 16 5
K)

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT
BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
21,5 34,6 16,1 11,1 3,3 5,7 1,9 12,1

c

Survei batimetri lepas pantai line km Jumlah liputan data spasial batimetri, Pantai (LPI) dalam ln km Percepatan Survei Hidrografi pantai multibeam line km Jumlah NLP Peta LPI skala 1:25K, 1:50K, 1:250K dan LLN 1:500K Pembuatan Peta LBI Pembuatan peta navigasi udara (Aeronautical Chart) Peta Resmi tingkat peringatan tsunami Jumlah liputan peta dasar kelautan dan kedirgantaraan dan basis data kelautan dan kedirgantaraan Pemutakhiran peta dasar kelautan dan kedirgantaraan serta basis data kelautan dan kedirgantaraan

13680 34000 30000 52 2 8 2 1

Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional

K)

K)

K)

K)

K)

K)

K)

4

41

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

0,9

d

Peningkatan Ketersediaan Data dan Informasi Survei Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Matra Laut

Tersedianya data dan informasi spasial SDA dan LH tematik matra laut

Jumlah produk inventarisasi, neraca, kajian aplikasi tekno surta , remote sensing/GIS, dinamika geografis SDA dan kajian wilayah LH matra laut yang diatur dan dikelola sebagai basis data pemetaan nasional

18 NLP(@5 tema) dan 4 dok

90 NLP(@5 tema) dan 20 dok

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

46,5

II.M-6

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Peningkatan Ketersediaan Data dan Informasi Survei Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Matra Darat

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Data dan Informasi Spasial SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Tersedianya data dan informasi spasial SDA dan LH tematik matra darat

NO

INDIKATOR 2010

TARGET 2014
225
K)

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT
BAKOSURTANAL

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
31,9

e

Jumlah NLP produk inventarisasi, neraca, kebencanaan, kajian aplikasi tekno surta, remote sensing, dinamika geografis dan kajian wilayah, SDA dan LH matra darat yang diatur dan dikelola sebagai basis data pemetaan nasional. Jumlah stasiun tetap GPS dan perawatan sistem Jumlah Pembangunan stasiun tetap GPS Jumlah pembangunan stasiun pasang surut laut Jumlah jaring kontrol geodesi dan geodinamika yang dirawat Jumlah stasiun pasang surut laut yang dirawat Jumlah stasiun permanen gayaberat yang dirawat Jumlah basis data geodesi dan geodinamika

25

Survei dan Pemetaan Nasional

f

Pembangunan Data dan Informasi Geodesi dan Geodinamika

Rancangan rumusan kebijakan teknis, rencana dan program di bidang pembangunan data dan informasi geodesi dan geodinamika

78 12 7 150 88 0 1

458 22 7 950 468 4 5

K)

Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL

40,5 7,0 3,5 15,1 16,6 0,4 0,7

K)

K)

K)

K)

K)

K)

II.M-7

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Data dan Informasi Spasial SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET 2010 2014
6
K)

NO

INDIKATOR

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT
BAKOSURTANAL

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
93,3

g

Penyusunan Atlas Sumberdaya dan Kajian Tersedianya data dan informasi atlas serta Jumlah dokumen kajian model spasial Pengembangan Wilayah pengembangan wilayah dinamis serta difusi, diseminasi atlas dan kajian pengembangan wilayah Jumlah daerah (propinsi dan kabupaten) untuk pelaksanaan akses, utilitas data dan informasi atlas sumberdaya dan kajian pengembangan wilayah Jumlah dokumen produk atlas sumberdaya beserta basisdatanya

2

Survei dan Pemetaan Nasional

14

70

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

14,5

18 3 3 4 70 simpul

84 13 15 19 522 simpul

K)

Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL

40,4 3,5 3,5 6,4 908,2

h

Pembangunan Infrastruktur Data Spasial

Rancangan rumusan kebijakan teknis, rencana dan program di bidang pembangunan Infrastruktur Data Spasial

Jumlah metadata simpul jaringan pusat Jumlah metadata simpul jaringan provinsi Jumlah metadata simpul jaringan kabupaten/kota Cakupan jaringan JDSN di instansi pemerintah pusat (14 simpul), pemerintah propinsi (28 simpul), pemerintah kab/kota (480 simpul) menjadi 100% Laporan hasil evaluasi berkala atas standar teknis dan klasifikasi data informasi spasial (setiap 3 atau 5 tahun)

K)

K)

K)

III

Peningkatan akses data dan informasi

Terbangunnya jaringan JDSN di seluruh instansi pemerintah pusat, pemerintah propinsi, pemerintah kab/kota, serta universitas negeri

K)

0

1

K)

II.M-8

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Peningkatan Ketersediaan Data dan Informasi Survei Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Matra Laut

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Data dan Informasi Spasial SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Tersedianya data dan informasi spasial SDA dan LH tematik matra laut

NO

INDIKATOR 2010

TARGET 2014
33 Prov, 6 K/L

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT
BAKOSURTANAL

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
13,3

a

Jumlah akses, diseminasi dan utilitas informasi data spasial tematik SDA dan LH matra laut Jumlah akses, diseminasi dan utilitas informasi data spasial tematik SDA dan LH matra darat Jumlah dokumen database SDA darat

33 Prov, 6 K/L

Survei dan Pemetaan Nasional

b

Tersedianya data dan informasi spasial Peningkatan Ketersediaan Data Dan Informasi Survei Sumber Daya Alam Dan SDA dan LH tematik matra darat Lingkungan Hidup Matra Darat

33 Prov, 6 K/L

33 Prov, 6 K/L

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

12,8

1 14 6 50 1 1 4

5 14 28 480 5 5 20

K)

Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL

12,8 0,8 4,8 16,4 36,1 795,3 15,9

c

Pembangunan Infrastruktur Data Spasial

Rancangan rumusan kebijakan teknis, rencana dan program di bidang pembangunan Infrastruktur Data Spasial

Jumlah simpul jaringan di pusat Jumlah simpul jaringan di provinsi Jumlah simpul jaringan di kabupaten/kota Jumlah pembangunan dan pengembangan penghubung simpul Jumlah dokumen pembangunan dan pengembangan IDSN Jumlah dokumen kegiatan promosi, humas, administrasi kerjasama dan publikasi surta

K)

K)

K)

K)

K)

K)

IV

Peningkatan SDM di bidang survei dan Tersedianya sumber daya manusia yang Jumlah tenaga terampil (bersertifikat) pemetaan cukup baik dari sisi kuantitas dan di bidang survei dan pemetaan kualitas untuk mendukung kegiatan survei dan pemetaan nasional Penyusunan kurikulum dan silabus nasional bagi pelatihan dan sertifikasi tenaga terampil survei dan pemetaan

210

1590

K)

41,0

5

34

K)

II.M-9

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Data dan Informasi Spasial SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET 2010
Dokumen Strategi Nasional bagi pengembangan dan pengelolaan sumberdaya manusia bidang survei dan pemetaan 0

NO

INDIKATOR

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

2014
2
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)

a

Pembangunan Infrastruktur Data Spasial

Rancangan rumusan kebijakan teknis, rencana dan program di bidang pembangunan Infrastruktur Data Spasial

Jumlah tenaga terampil melalui Diklat Teknis Surta Jumlah tenaga terampil melalui Diklat Fungsional Surveior Pemetaan Jumlah Dokumen NSPK tentang Pedoman, Standardisasi Kurikulum dan Silabus Diklat Surta Jumlah kegiatan peningkatan Kapabilitas Personil, Infrastruktur dan Administrasi Kediklatan Jumlah rasio jumlah penelitian per peneliti Jumlah dokumen penegakan Sertifikasi SDM surta non-PNS dan fungsionalisasi SDM surta PNS

70 140

430 1160

K)

Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL

2,9 4,6

K)

5

34

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

1,8

5

30

K)

Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL

6,7

1:03 0

1:02 2
K)

Survei dan Pemetaan Nasional Survei dan Pemetaan Nasional

BAKOSURTANAL BAKOSURTANAL

15,9 9,1

TOTAL
Keterangan :
K)

2.049,0

Angka kumulatif 5 tahun (2010-2014)

II.M-10

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Penyelenggaraan Penataan Ruang SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Tersedianya aturan perundangan sesuai Amanat UU 26/2007

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

INDIKATOR 2010

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
331,74

2014

I

Penyelesaian Peraturan Perundangan sesuai amanat Undang-Undang Penataan Ruang

Menurunnya (Jumlah) konflik pemanfaatan ruang

a

Penyiapan dan Penetapan Materi Peraturan Tersusunnya PP Sesuai Amanat UU Meningkatnya (Presentase) Penyelesaian Perundangan-undangan dan NSPK Bidang 26/2007, yaitu: PP Sesuai Amanat UU 26/2007 · PP tentang Penyelenggaraan Pembinaan Penataan Ruang · PP tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang (termasuk di dalamnya adalah PP tentang Kriteria dan Tata Cara Peninjauan Kembali RTRW · PP tentang Zonasi Sistem Nasional · PP tentang Prosedur Perolehan Izin Pemanfaatan Ruang Dan Tata Cara Penggantian Yang Layak · PP tentang Insentif dan Disinsentif · PP tentang Pengendalian Pemanfaatan Ruang · PP tentang Kriteria Kawasan Perkotaan

8 NSPK

60 NSPK

K)

Program Penyelenggaraan Penataan Ruang

Kementerian PU

96,0

II.M-11

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Penyelenggaraan Penataan Ruang SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
· PP tentang Penataan Kawasan Perkotaan · PP tentang Penataan Kawasan Agropolitan · PP tentang Penataan Ruang Kawasan Perdesaan · PP tentang Sanksi Administratif

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

INDIKATOR 2010

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)

2014

b

Peningkatan dan Fasilitasi Penataan Ruang Tersusunnya PP Sesuai Amanat UU Daerah dan Lingkungan Hidup di Daerah 26/2007

Jumlah PP tentang Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat.

1 PP

1 PP

K)

Program Bina Pembangunan Daerah

Kemendagri

5,6

c

Perencanaan, Pemanfaatan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Wilayah Nasional Termasuk Melakukan Koordinasi dan Fasilitasi Proses Penetapan Dokumendokumen yang Dihasilkan

Tersusunnya Perpres Sesuai Amanat UU 26/2007: · · Perpres RTR Pulau Perpres RTR KSN

Jumlah Penyusunan NSPM Penataan 3 Permendagri 13 Permendagri Ruang Daerah. Meningkatnya Penyelesaian Perpres sesuai 4 RTR Pulau dan 7 RTR Pulau dan Amanat UU 26/2007 4 Perpres KSN 69 Perpres KSN

K)

K)

Program Penyelenggaraan Penataan Ruang

Kementerian PU

204,5

d

Fasilitasi Penyusunan Substansi Raperda RTRW dan Rencana Rincinya

Tersusunnya Perda Sesuai Amanat UU 26/2007: · Perda mengenai RTRW Provinsi · Perda mengenai RTRW Kabupaten

Meningkatnya Penyelesaian Perda Provinsi dan Kabupaten Amanat UU 26/2007

4 keg

11 kegiatan

K)

Program Penyelenggaraan Penataan Ruang

Kementerian PU

11,4

II.M-12

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Penyelenggaraan Penataan Ruang SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
14,3

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

INDIKATOR 2010

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

2014
100% Program Bina Pembangunan Daerah Kemendagri

e

Peningkatan dan Fasilitasi Penataan Ruang Tersusunnya Perda Sesuai Amanat UU Daerah dan Lingkungan Hidup di Daerah 26/2007 dan Undang-Undang 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah

Meningkatnya (Persentase) Penyelesaian Perda Sesuai Amanat UU 26/2007 dan Undang-Undang 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Jumlah RTR Daerah Pemekaran yang sudah disempurnakan. Menurunnya (Jumlah) konflik pemanfaatan ruang Jumlah Nomor Lembar Peta (NLP) Peta Rupabumi skala 1:10.000 (Sumatera & selatan Jawa) Jumlah NLP Peta Rupabumi skala 1:50.000 wilayah gap Jumlah NLP Peta upabumi skala 1:250.000 wilayah gap Jumlah NLP Bsis Data Geospasial skala :10.000 (Sumatera & selatan Jawa),1:50.000 dan 1:250.000 Jumlah Dokumen Norma Spesifikasi Pedoman Kriteria (NSPK) Jumlah dokumen pelaksanaan koordinasi penyelenggaraan Pemetaan Dasar Rupabumi dan Tata Ruang Jumlah NLP gasetir dan model penataan ruang provinsi

30% daerah

II a

Bantuan Penyusunan Rencana Tata Ruang Daerah Pemekaran. Peningkatan Kualitas Produk Rencana Meningkatnya kualitas produk rencana Tata Ruang tata ruang Pemetaan Dasar Rupabumi dan Tata Ruang Tersusunnya kebijakan pemetaan dasar rupabumi dan meningkatnya jumlah cakupan peta rupabumi Indonesia

2 daerah

14 daerah

K)

327,8 90 Program Survei dan Pemetaan Nasional Bakosurtanal

160 250

5 5

400

II.M-13

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Penyelenggaraan Penataan Ruang SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
15,0 18,8

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

INDIKATOR 2010

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

2014
18 kegiatan 15 kab
K) K)

b

Peningkatan kualitas hasil penyelenggaraan Terlaksananya bantek dan bintek penataan Jumlah kegiatan stock taking tata ruang penataan ruang ruang di pusat dan daerah provinsi Jumlah kabupaten yang mendapatkan bantek peningkatan pelaksanaan penataan ruang kabupaten pemenang PKPD Jumlah kabupaten yang mendapatkan bimbingan teknis penataan ruang wilayah kabupaten Jumlah kabupaten yang mendapatkan bimbingan teknis pengembangan wilayah/kawasan perdesaan dan agropolitan Jumlah kegiatan bimbingan teknis pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi Jumlah kawasan andalan/koridor yang mendapatkan arahan pengembangan wilayah lintas provinsi Jumlah wilayah sungai yang mendapatkan fasilitasi penataan ruang lintas wilayah

0 3 kab

Program Penyelenggaraan Penataan Ruang

Kementerian PU

44 kab

220 kab

K)

103,2

1 kawasan

28 kawasan

K)

24,3

6 keg

22 keg

K)

21,9

1 kawasan

15 kawasan

K)

15,0

6 ws

69 ws

K)

85,7

c

Pengembangan Kapasitas dan Pelembagaan Penyelenggaraan Penataan Ruang

Meningkatnya SDM Penataan ruang yang berkualitas

Jumlah kegiatan pelatihan bidang penataan ruang yang dilaksanakan

2 keg

29 keg

K)

Program Penyelenggaraan Penataan Ruang

Kementerian PU

44,0

II.M-14

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Penyelenggaraan Penataan Ruang SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
745,1

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

INDIKATOR 2010

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

2014

III

Sinkronisasi program pembangunan sesuai dengan rencana tata ruang

a

Sinkronnya rencana tata ruang dengan rencana pembangunan dan antar rencana tata ruang Perencanaan, Pemanfaatan, dan Keserasian dan keselarasan program Pengendalian Pemanfaatan Ruang Wilayah pembangunan yaitu program dalam Nasional termasuk Melakukan Koordinasi RTRWN, RTR Pulau, RTR KSN, RTR dan Fasilitasi Proses Penetapan Dokumen- PKN, PKSN dokumen yang dihasilkan Perumusan sinkronisasi UU Penataan Ruang dan UU sektoral terkait Keserasian dan keselarasan antar UU

Jumlah rencana tata ruang yang sinkron dan jumlah konflik yang terselesaikan Jumlah rencana tata ruang yang telah disinkronkan program pembangunannya 33 provinsi 33 provinsi Program Penyelenggaraan Penataan Ruang Kementerian PU

720,2

b

Jumlah kegiatan sinkronisasi UU

2 kegiatan

4 kegiatan

K)

Program Koordinasi Pengembangan Urusan Penataan Ruang dan Pengembangan Wilayah Program Bina Pembangunan Daerah

Menko Perekonomian

4,0

c

Peningkatan dan Fasilitasi Penataan Ruang Meningkatnya keterpaduan dalam penataan Jumlah BKPRD yang terbentuk. Daerah dan Lingkungan Hidup di Daerah ruang Terselenggaranya Rakernas BKPRN. Terselenggaranya Raker BKPRD. Meningkatnya Pemahaman Aparat Daerah Terselenggaranya Peningkatan SDM dalam Penataan Ruang (Pemda, BKPRD dan dalam Penataan Ruang. DPRD). Sosialisasi Peraturan Perundang-Undangan Penataan Ruang. Monitoring dan Evaluasi kinerja Jumlah kegiatan evaluasi kinerja penyelenggaraan penataan ruang di Daerah. penyelenggaraan penataan ruang. Peningkatan kesesuaian pemanfaatan lahan dengan rencana tata ruang Meningkatnya efisiensi dan efektifitas program pemanfaatan ruang Persentase kesesuaian pemanfaatan lahan

30% daerah 2 kegiatan 1 kegiatan

90% 2 kegiatan 6 kegiatan 5 kegiatan

Kemendagri

21,0

K) K) K)

1 kegiatan 1 kegiatan

5
5

K)

K)

IV

78,5

II.M-15

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Penyelenggaraan Penataan Ruang SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Tersusunnya kebijakan insentif PR: • Pajak • Kompensasi • Subsidi silang • Imbalan • Sewa ruang • Urun saham Tersusunnya program disinsentif PR: • Pajak • Infrastruktur • Kompensasi • Penalti Terbinanya PPNS bidang penataan ruang

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

INDIKATOR 2010

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010 - 2014 (Rp. Miliar)
4,0

2014
5 laporan
K)

a

Kegiatan penyusunan rencana pembangunan kewilayahan (pembangunan daerah berdasarkan kewilayahan/lintas wilayah) di bidang tata ruang dan pertanahan

Jumlah laporan kegiatan pelaksanaan insintif dan disinsentif pelaksanaan penataan ruang di daerah

1 laporan

Program Perencanaan Pembangunan Nasional

Bappenas

b c

Pembinaan PPNS bidang Penataan Ruang Perumusan Kebijakan, Program dan Anggaran, Kerjasama Luar Negeri serta Evaluasi Kinerja Pelaksanaan Kegiatan

Jumlah (orang) PPNS yang dibina

90 orang 7 kegiatan

500 orang 40 kegiatan

K)

Laporan kinerja penyelenggaraan penataan Jumlah kegiatan evaluasi kinerja ruang di pusat dan daerah penyelenggaraan penataan ruang

K)

Program Penyelenggaraan Penataan Ruang Program Penyelanggaraan Penataan Ruang

Kementerian PU Kementerian PU

32,5 42,0

TOTAL
Keterangan :
K)

1.483,2

Angka kumulatif 5 tahun (2010-2014)

II.M-16

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Fokus 1: Peningkatan Jaminan Kepastian Hukum Hak Masyarakat Atas Tanah Pengelolaan Pertanahan Provinsi

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Reforma Agraria TARGET SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) INDIKATOR 2010 2014* PROGRAM TOTAL ALOKASI KEMENTERIAN/ ANGGARAN 2010 LEMBAGA - 2014 TERKAIT (Rp. Miliar)
2.816,1

NO

I

Meningkatnya jaminan kepastian hukum hak atas tanah

Luas tanah yang memiliki kepastian hukum hak atas tanah Cakupan peta pertanahan (Prioritas Nasional 7) 2.100.000 ha 10.500.000 ha
(K)

a

Terwujudnya pengembangan infrastruktur pertanahan secara nasional, regional dan sektoral, yang diperlukan di seluruh Indonesia

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

228,3

Terlaksananya percepatan legalisasi aset pertanahan, ketertiban administrasi pertanahan dan kelengkapan informasi legalitas aset tanah b Pengukuran Dasar (Prioritas Bidang) Bertambahnya luas wilayah yang telah diukur di dalam sistem referensi sesuai standar Terlaksananya survei dan pemetaan dasar sesuai Standar Operasi dan Prosedur (SOP)

Jumlah bidang tanah yang dilegalisasi (Prioritas Nasional 7) Luas wilayah Indonesia yang telah terukur di dalam sistem referensi sesuai standar Jumlah peta dasar pertanahan yang dibuat sesuai standar

326.237 bidang 4.063.430 bidang
(K)

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

2.229,9

20%

100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

65,4

c d

Pemetaan Dasar (Prioritas Bidang) Pengaturan dan Penetapan Hak tanah (Prioritas Bidang) Peningkatan Kualitas Pengukuran, Pemetaan, dan Informasi Bidang Tanah, Ruang dan Perairan (Prioritas Bidang) Peningkatan Pendaftaran Hak Tanah dan Guna Ruang (Prioritas Bidang)

20% 20%

100% 100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

58,6 9,1

Tersedianya rumusan kebijakan teknis dibidang pengaturan dan penetapan Jumlah penetapan dan perizinan hak atas hak tanah serta meningkatnya pelaksanaan penetapan dan perizinan hak tanah (SK) tanah. Terlaksananya pengukuran, pemetaan dan informasi bidang tanah, ruang dan perairan yang berkualitas. Jumlah penetapan batas dan pembangunan sistem informasi atas HGU, HGB, HPL dan HP

e

20%

100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

170,3

f

Terwujudnya pembinaan dan pengelolaan pendaftaran hak atas tanah, hak Pembinaan dan pengelolaan hak atas tanah milik atas satuan rumah susun, tanah wakaf, guna ruang dan perairan, serta dan guna ruang PPAT

20%

100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

54,4

II.M-17

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Fokus 2: Pengaturan penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan tanah (P4T) termasuk pengurangan tanah terlantar Pengelolaan Pertanahan Propinsi

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Reforma Agraria TARGET SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) INDIKATOR 2010 2014* PROGRAM TOTAL ALOKASI KEMENTERIAN/ ANGGARAN 2010 LEMBAGA - 2014 TERKAIT (Rp. Miliar)
1.654,4

NO

II

Berkurangnya konsentrasi penguasaan, pemilikan, penggunaan dan Terlaksananya redistribusi tanah pemanfaatan tanah (P4T)

a

Terlaksananya pengaturan dan penataan penguasaan dan pemilikan tanah, Neraca Penatagunaan Tanah di daerah serta pemanfaatan dan penggunaan tanah secara optimal. (Prioritas Nasional 6) Inventarisasi P4T (Prioritas Nasional 6) Terlaksananya redistribusi tanah Terwujudnya pengendalian penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan tanah, dan pemberdayaan masyarakat dalam rangka peningkatan akses terhadap sumber ekonomi Data hasil inventarisasi Wilayah Pesisir, Pulau-Pulau Kecil, Perbatasan dan Wilayah Tertentu (WP3WT)

100 kab/kota

500 kab/kota

(K)

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

54,9 366,3 912,7 36,3

335.665 bidang 1.678.325 bidang 1.050.000 Bidang 379.500 ha

(K)

Jumlah bidang tanah yang telah diredistribusi 210.000 Bidang (Prioritas Nasional 4) Inventarisasi dan identifikasi tanah terindikasi 75.900 ha terlantar (Prioritas Nasional 8)

(K)

(K)

Inventarisasi Wilayah Pesisir, Pulau-Pulau Kecil, Perbatasan dan Wilayah Tertentu (WP3WT) (Prioritas Nasional 10) Inventarisasi Wilayah Pesisir, Pulau-Pulau Kecil, Perbatasan dan Wilayah Tertentu (WP3WT) (Prioritas Nasional 10) Jumlah tanah negara yang ditegaskan menjadi Tanah Obyek Landreform (TOL) dan atau yang dikeluarkan dari TOL

200 SP

885 SP
(K)

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

98,8

b

Pengelolaan Wilayah Pesisir, Pulau-Pulau Kecil, Perbatasan dan Wilayah Tertentu (WP3WT) (di pusat)

Data hasil inventarisasi Wilayah Pesisir, Pulau-Pulau Kecil, Perbatasan dan Wilayah Tertentu (WP3WT)

1 Paket

5 Paket
(K)

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

29,6

c

Pengelolaan Landreform (Prioritas Bidang) Meningkatnya jumlah tanah negara yang ditegaskan menjadi Tanah Obyek Landreform (TOL) dan atau yang dikeluarkan dari TOL

20%

100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

36,6

II.M-18

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Reforma Agraria TARGET SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) INDIKATOR 2010 2014*
100%

NO

PROGRAM

TOTAL ALOKASI KEMENTERIAN/ ANGGARAN 2010 LEMBAGA - 2014 TERKAIT (Rp. Miliar)
51,0

d

Pengembangan Kebijakan Teknis dan Bertambahnya jumlah kabupaten/kota yg telah memiliki neraca Pelaksanaan Penatagunaan Tanah (Prioritas penatagunaan tanah dan mengidentifikasi ketersediaan tanah untuk Bidang) pembangunan Pengelolaan Tanah Negara, Tanah Terlantar dan Tanah Kritis (Prioritas Bidang) Pengelolaan Konsolidasi Tanah (Prioritas Bidang) Pengendalian Pertanahan (Prioritas Bidang) Pemberdayaan Masyarakat Dan Kelembagaan Dalam Pengelolaan Pertanahan (Prioritas Bidang) Fokus 3: Peningkatan Kinerja Pelayanan Pertanahan Terselenggaranya pengelolaan tanah negara, tanah terlantar dan kritis

Jumlah kab/kota yang telah menyusun neraca penatagunaan tanah & mengidentifikasi ketersediaan tanah untuk pembangunan Jumlah analisa ketersediaan tanah untuk kepentingan masyarakat, pemerintah, dan badan usaha Jumlah obyek potensi konsolidasi tanah Luas tanah yang terindikasi terlantar

20%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

e

20%

100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

10,8

f g h

Meningkatnya jumlah bidang tanah yang dikonsolidasikan Menurunnya luas tanah yang terindikasi terlantar

20% 20% 20%

100% 100% 100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

26,6 20,0 10,8

Terselenggaranya akses masyarakat dan lembaga terhadap penguatan hak Akses masyarakat dan lembaga terhadap atas tanah, dan sumber permodalan dan produksi penguatan hak atas tanah Terselenggaranya pelayanan yang transparan dan akuntabel Tersedianya prosedur kerja yang jelas, efektif, efisien dan terukur (SPOPP) Peningkatan akses layanan pertanahan melalui Larasita (Prioritas Nasional 7) Tersedianya konsep kelembagaan serta prosedur kerja yang jelas, efektif, efisien dan terukur (SPOPP) Jumlah lulusan program Diploma, Pendidikan khusus, spesialis, S1, S2

III

581,8

a

Pengelolaan Data dan Informasi Pertanahan Tersedianya data dan informasi pertanahan yang terintegrasi secara nasional dalam rangka pengembangan (Sistem Informasi Manajemen Pertanahan Nasional / SIMTANAS) Pembinaan Organisasi Dan Pengelolaan Kepegawaian BPN (Prioritas Bidang) Terlaksananya penataan organisasi dan layanan kepegawaian

156 kab/kota

419 kab/kota

Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis

BPN

254,3

b

1 paket

5 paket
(K)

BPN

39,1

c

Dukungan Manajemen & Pelaksanaan Tugas Pendidikan STPN

Tersedianya sumberdaya manusia lulusan program Diploma, Pendidikan khusus, spesialis, S1, S2

20%

100%

Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis

BPN

12,1

II.M-19

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Pendidikan dan pelatihan bidang pertanahan (Prioritas Bidang) Pengelolaan Sarana dan Prasarana (pusat) (prioritas bidang)

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Reforma Agraria TARGET SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) INDIKATOR 2010 2014*
14.150 orang 1 satker 325 satker
(K)

NO

PROGRAM

TOTAL ALOKASI KEMENTERIAN/ ANGGARAN 2010 LEMBAGA - 2014 TERKAIT (Rp. Miliar)
BPN 47,1 3,5 519,1

d e f

Terselenggaranya layanan pertanahan yang profesional Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana BPN RI

Jumlah SDM yang telah mengikuti pelatihan dan pendidikan Pengembangan sarana prasarana pelayanan pertanahan Pengembangan sarana prasarana pelayanan pertanahan

2.630 orang 25 satker

Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis

(K)

Pengelolaan Sarana dan Prasarana BPN Aparatur BPN RI Pengelolaan Sarana dan Prasarana BPN Aparatur BPN RI

Pengelolaan Sarana dan Prasarana (daerah) Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana Kanwil BPN (prioritas bidang) Provinsi Fokus 4: Penataan dan Penegakan Hukum Pertanahan serta Penguranga Potensi Sengketa Tanah Pengembangan Peraturan PerundangUndangan Bidang Pertanahan dan Hubungan Masyarakat (Prioritas Nasional dan Prioritas Bidang)

(K)

IV

a

Tersedianya peraturan perundang-undangan yang dibutuhkan untuk Jumlah rancangan peraturan perundangkepastian hukum pertanahan undangan bidang pertanahan yang selesai disusun Terlaksananya pengembangan peraturan perundangan bidang pertanahan Jumlah paket rancangan peraturan perundangundangan dan kebijakan di bidang pertanahan dan Hubungan Masyarakat dalam rangka mendukung pelaksanaan Undang-undang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (Prioritas Nasional 5)

260,2

1 paket

5 paket

Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis
(K)

BPN

19,3

Tersusunnya peraturan perundangan pengadaan tanah untuk kepentingan umum (Prioritas Nasional 6) b Pengelolaan Pertanahan Provinsi Berkurangnya sengketa, konflik dan perkara pertanahan serta mencegah timbulnya sengketa, konflik dan perkara pertanahan Tersedianya Peta Nilai Potensi Tanah Sesuai Standar Operasi dan Prosedur (SOP) sebagai referensi dan indikator ekonomi tanah untuk keadilan dan kesejahteraan rakyat Penanganan Sengketa, Konflik dan Perkara Pertanahan (Prioritas Nasional 7) Peta dan informasi potensi nilai tanah dan kawasan

1 paket

5 paket

(K)

Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis

BPN

10,4

2.791 kasus

13.955 kasus

(K)

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

108,0

c

Survey Potensi Tanah (Prioritas Bidang)

20%

100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

67,3

II.M-20

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Pengaturan dan pengadaan tanah dan legalisasi tanah instansi pemerintah, dan BUMN/ BUMD (Prioritas Bidang)

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Reforma Agraria TARGET SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) INDIKATOR 2010 2014*
100%

NO

PROGRAM

TOTAL ALOKASI KEMENTERIAN/ ANGGARAN 2010 LEMBAGA - 2014 TERKAIT (Rp. Miliar)
12,2

d

Terlaksananya pengaturan pengadaan tanah pemerintah, penetapan hak atas tanah dan hak pengelolaan instansi pemerintah & BUMN/BUMD

Jumlah penetapan hak atas tanah dan hak pengelolaan

20%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

e

Pengkajian, Penanganan dan Penyelesaian Berkurangnya jumlah sengketa pertanahan Sengketa Pertanahan (Prioritas Bidang) Pengkajian dan Penanganan Konflik Pertanahan (Prioritas Bidang) Penanganan dan Penyelesaian Perkara Pertanahan (Prioritas Bidang) Berkurangnya jumlah konflik pertanahan

Jumlah penyelesaian sengketa tanah

20%

100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

15,8

f

Jumlah penanganan konflik tanah

20%

100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

13,6

g

Terlaksananya penanganan dan penyelesaian perkara pertanahan secara berkualitas

Jumlah perkara yang ditangani dan diselesaikan oleh BPN RI

20%

100%

Pengelolaan Pertanahan Nasional BPN

13,6

TOTAL
Keterangan :
K)

5.312,6

Angka kumulatif 5 tahun (2010-2014)

II.M-21

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010 TARGET 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
125,5

I

Menyiapkan kebijakan Terlaksananya penyiapan kebijakan 1.Tersusunnya UU Perkotaan pembangunan perkotaan dan pembangunan perkotaan dan forum koordinasi meningkatkan sinkronisasi sinkronisasi peraturan perundangan 2.Jumlah pembangunan perkotaan tingkat peraturan perundangan terkait terkait pembangunan perkotaan. provinsi pembangunan perkotaan 3. Jumlah NSPK bidang Penataan Bangunan dan Lingkungan 3. Jumlah NSPK bidang permukiman 4. Jumlah kajian strategi pengembangan kelembagaan inovasi perencanaan (eplanning), penetapan zonasi kegiatan di kota dan penetapan bank lahan untuk pembangunan di perkotaan

a

Fasilitasi pembangunan kawasan perkotaan

Tersusunnya UU ttg Perkotaan

Jumlah naskah akademis Jumlah rancangan UU ttg Perkotaan Jumlah uji publik RUU Perkotaan Jumlah UU

1 1 1 1 1 15

K) K)

Program Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri

1,0 1,0 0,5 2,5 1,0 3,0

K) K) K) K)

Terbentuknya forum koordinasi

Jumlah pedoman Jumlah forum koordinasi pembangunan perkotaan tingkat provinsi di 5 wilayah pulau besar

II.M-22

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No
b

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010
Jumlah kab/kota yang mendapat fasilitasi penyusunan Rencana Tindak Sistem Ruang Terbuka Hijau (RTH) 33

Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas

TARGET 2014
213
K)

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
66,0

Pengaturan, pembinaan, pengawasan Tersusunnya Rencana Tindak Sistem dan penyelenggaraan dalam penataan Ruang Terbuka Hijau (RTH) bangunan dan loingkungan termasuk pengelolaan gedung dan rumah negara Termanfaatkannya produk pengaturan bidang Penataan Bangunan dan Lingkungan Pengaturan, pembinaan, pengawasan dan penyelenggaraan dalam pengembangan permukiman Perencanaan tata ruang serta koordinasi pemanfaaan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang kawasan metropolitan serta pembinaan pelaksanaan pengembangan permukiman Tersusunnya NSPK nasional bidang pengembangan permukiman

Program Pembinaan dan Kementerian Pekerjaan Umum Pengembangan Infrastruktur Permukiman

Jumlah NSPK bidang Penataan Bangunan 7 dan Lingkungan Jumlah NSPK nasional bidang permukiman 2

37

K)

19,0

c

5

K)

7,0

d

Tersusunnya strategi pengembangan kelembagaan inovasi perencanaan (eplanning ), penetapan zonasi kegiatan di kota dan penetapan bank lahan untuk pembangunan di perkotaan

Jumlah kajian strategi pengembangan 3 kelembagaan inovasi perencanaan (eplanning ), penetapan zonasi kegiatan di kota dan penetapan bank lahan untuk pembangunan di perkotaan

15

K)

Program Penyelenggaraan Penataan Kementerian Pekerjaan Umum Ruang

24,5

II

Menurunkan tingkat kemiskinan perkotaan

Berkurangnya penduduk miskin di perkotaan

1. Persentase penurunan jumlah penduduk miskin di perkotaan

5.947,5

2.Jumlah kota yang telah memiliki Peraturan Daerah tentang penyediaan perumahan untuk MBR.

II.M-23

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010
3.Tersusunnya pedoman peningkatan peran PKL dan peremajaan kawasan kumuh perkotaan.

TARGET 2014

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

a

Fasilitasi perkotaan

pembangunan

kawasan Tersedianya Peraturan Daerah tentang penyediaan perumahan untuk MBR.

b

Pengaturan, pembinaan, pengawasan dan penyelenggaraan dalam penataan bangunan dan loingkungan termasuk pengelolaan gedung dan rumah negara

Jumlah Peraturan Daerah berkaitan dgn penyediaan perumahan bagi MBR di kawasan perkotaan. Tersusunnya pedoman peningkatan peran Jumlah kebijakan/pedoman PKL dan peremajaan kawasan kumuh perkotaan dalam rangka percepatan Jumlah personil Pemda dan masy yang penanggulangan kemiskinan di perkotaan. mengikuti training . Termanfaatkannya kelurahan/desa dalam Jumlah Kelurahan/Desa yang pendampingan pemberdayaan masyarakat mendapatkan pendampingan PNPM-P2KP pemberdayaan sosial (P2KP/PNPM)

40

K)

Program Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri

2,0

1 rancangan pedoman

1 400

K)

1,0 1,5 Program Pembinaan dan Kementerian Pekerjaan Umum Pengembangan Infrastruktur Permukiman 5.943,0

K)

9.556

20.293

K)

III

Menurunkan tingkat kerawanan Menurunnya tingkat kerawanan sosial Jumlah kebijakan/pedoman Depdagri sosial dan kriminalitas di perkotaan dan kriminalitas di perkotaan terkait dgn pengendalian masalah sosial dan penyakit menular di kawasan perkotaan. Fasilitasi pembangunan kawasan perkotaan Tersusunnya kebijakan Depdagri terkait dgn pengendalian masalah sosial dan penyakit menular di kawasan perkotaan. Jumlah kebijakan/pedoman 1 ranc. pedoman 1
K)

2,6

a

Program Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri

1,1

II.M-24

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010
Jumlah prov, kab/kota yang mendapat fasilitasi Pemda dalam mengoptimalkan pengendalian masalah sosial dan penyakit menular.

TARGET 2014
28 provinsi dan 120 kab/kota
K)

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
1,5

IV

Meningkatkan pemanfaatan modal Meningkatnya pemanfaatan sosial dan budaya di perkotaan sosial dan budaya di perkotaan

modal

1. Tersusunnya pedoman penguatan peran lembaga masyarakat dalam pembangunan perkotaan 2. Tersusunnya pedoman pengelolaan bangunan warisan budaya di perkotaan 3. Jumlah daerah yang memiliki perda tentang pengelolaan bangunan warisan budaya

6,4

a

Fasilitasi perkotaan

pembangunan

kawasan Tersusunnya pedoman dalam rangka penguatan peran lembaga masyarakat perkotaan dalam peran sertanya bagi percepatan pemb.perkotaan. Tersusunnya pedoman pengelolaan dan pelestarian bangunan warisan budaya di perkotaan

Jumlah pedoman. Jumlah kelembagaan masyarakat (LKM) yang difasilitasi Jumlah naskah akademis Jumlah pedoman

1 rancangan pedoman

1 200

K)

Program Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri

1,9 1,5 0,5 1,0 1,5

K)

1

1 1 25

K) K)

Terfasilitasinya pemda dalam penyusunan Jumlah kota yang memiliki perda tentang kebijakan daerah tentang pengelolaan dan pengelolaan dan pelestarian bangunan pelestarian bangunan warisan budaya warisan budaya

K)

II.M-25

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas
Menguatkan kelembagaan kerjasama antar kota

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010
kawasan

TARGET 2014

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
63,6

V

dan Menguatnya kelembagaan kerjasama antar kota

dan 1. Tersusunnya database perkotaan seluruh Indonesia

2. Tersusunnya pedoman pembentukan lembaga/badan pengelola kawasan perkotaan 3. Jumlah kerjasama sister city dan city sharing 4.Jumlah Badan Kerjasama Kawasan Metropolitan yang terbentuk. 5.Jumlah pedoman pembentukan, batas, fungsi dan luas kawsan perkotaan

a

Fasilitasi pembangunan kawasan perkotaan

Terbangunnya sistem informasi dan data Jumlah data tipologi kawasan perkotaan 1 base perkotaan yang terintegrasi mulai dari seluruh Indonesia. kab/kota, provinsi dan pusat. Jumlah aplikasi data base sistem informasi 1 kawasan perkotaan Jumlah kab/kota, provinsi yang memiliki data base dan terintegrasi dalam satu sistem informasi kawasan perkotaan Terbentuknya lembaga dan badan pengelola kawasan perkotaan Tersusunnya pedoman pembentukan 1 ranc. lembaga/badan pengelola kawasan pedoman perkotaan

1

K)

Program Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri

1,2

1

K)

0,8

140

K)

14,0

1

K)

1,1

II.M-26

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010 TARGET 2014
15
K)

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
0,9

Jumlah kota yang difasilitasi dalam untuk penyiapan pola pengelolaan kawasan perkotaan Terumuskannya kebijakan Depdagri terkait Jumlah kab/kota yang terfasilitasi dalam 49 dengan percepatan pembangunan sanitasi pembentukan Pokja. perkotaan Terlaksananya kerjasama city sharing Jumlah kebijakan/pedoman Jumlah Best Practices Perkotaan Unggulan 4 10 4 10 1

365

K)

4,8

1 20 50 20 50 9

K) K)

0,8 1,3 1,4 0,8 1,0 4,1

Jumlah Kerjasama City Sharing Jumlah kerjasama sister city Jumlah Kerjasama Sister City yang berjalan (terlaksana) Terlaksanannya Kerjasama Pembangunan Jumlah Badan Kerjasama Kawasan Metropolitan yang terbentuk. Perkotaan Kawasan Metropolitan Terlaksananya kerjasama sister city

K) K) K)

K)

Jumlah Rencana Objek Kerjasama yang 2 tersusun scr memadai Tertatanya batas, fungsi, nama dan luas Jumlah pedoman pembentukan, batas, 1 fungsi dan luas kawasan perkotaan kawasan perkotaan non otonom Jumlah supervisi dan fasilitasi pembentukan, batas, fungsi dan luas kawasan perkotaan

22 1

K)

9,0 0,6

K)

80

K)

2,0

II.M-27

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No
b

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010 TARGET 2014
5
K)

Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
20,0

Perencanaan tata ruang serta Terselenggaranya penyediaan basis data Jumlah pemutakhiran basis data informasi 1 koordinasi pemanfaaan ruang dan dan informasi perkotaan perkotaan pengendalian pemanfaatan ruang kawasan metropolitan serta pembinaan pelaksanaan pengembangan permukiman Menguatkan kapasitas pemerintah Menguatnya kapasitas pemerintah kota kota dalam perencanaan dan dalam perencanaan dan penyelenggaraan pembangunan dan penyelenggaraan pembangunan dan pengelolaan perkotaan serta pengelolaan perkotaan serta penerapan prinsip tata menguatnya penerapan prinsip tata pemerintahan yang baik kepemerintahan yang baik Jumlah kab/kota yang memperoleh pendampingan penyusunan Strategi Pembangunan Permukiman dan dan Infrastruktur Perkotaan (SPPIK)

Program Penyelenggaraan Penataan Kementerian Pekerjaan Umum Ruang

VI

292,0

a

Pengaturan, pembinaan, pengawasan dan penyelenggaraan dalam pengembangan permukiman Meningkatkan penanganan polusi lingkungan dan mitigasi bencana dalam pengelolaan perkotaan

Tersusunnya Strategi Pembangunan Permukiman dan dan Infrastruktur Perkotaan (SPPIK) di daerah

Jumlah kab/kota yang memperoleh pendampingan penyusunan Strategi Pembangunan Permukiman dan dan Infrastruktur Perkotaan (SPPIK)

50

207

K)

Program Pembinaan dan Kementerian Pekerjaan Umum Pengembangan Infrastruktur Permukiman

292,0

VII

Meningkatnya penanganan polusi 1. Jumlah daerah yang terfasilitasi lingkungan dan mitigasi bencana secara dalam penyusunan Perda tentang terpadu dalam pengelolaan perkotaan pengelolaan lingkungan dan mitigasi bencana

63,5

II.M-28

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010
2. Jumlah kota pusaka, rawan bencana, dan pemenang PKPD yang ditingkatkan kualitas pengembangan perkotaan dan kapasitas kelembagaannya

TARGET 2014

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

a

Fasilitasi perkotaan

pembangunan

kawasan Terlaksananya fasilitasi pemda dalam Jumlah kota terfasilitasi. penyusunan perda pengelolaan lingkungan dan mitigasi bencana Meningkatnya upaya pengelolaan lingkungan dan mitigasi bencana alam dalam perencanaan dan pelaksanaan rencana pembangunan perkotaan Jumlah kota pusaka, rawan bencana, dan 3 pemenang PKPD yang ditingkatkan kualitas pengembangan perkotaan dan kapasitas kelembagaannya

45

K)

Program Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri

1,5

b

Perencanaan tata ruang serta koordinasi pemanfaaan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang kawasan metropolitan serta pembinaan pelaksanaan pengembangan permukiman

31

K)

Program Penyelenggaraan Penataan Kementerian Pekerjaan Umum Ruang

62,0

VIII

Jumlah daerah yang telah Meningkatkan investasi dan Meningkatnya investasi dan 1. menerapkan modernisasi pengelolaan pembangunan ekonomi di perkotaan pembangunan ekonomi di perkotaan pasar tradisional 2. Persentase pertumbuhan ekonomi (PDRB dan PAD) di perkotaan

3,8

a

Fasilitasi pembangunan kawasan perkotaan

Tersusun dan terlaksananya kebijakan tentang pengelolaan pasar tradisional

Jumlah kebijakan Jumlah kota yang memiliki kebijakan tentang pengelolaan pasar tradisional Jumlah evaluasi kota yang telah menerapkan modernisasi pengelolaan pasar tradisional

1 15 10

K) K)

Program Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri

0,5 2,3 1,0

K)

II.M-29

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010
Standar

TARGET 2014

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
2.114,0

IX

Menyediakan pelayanan publik Tersedianya pelayanan publik sesuai Persentase terpenuhinya sesuai dengan Standar Pelayanan dengan standar pelayanan perkotaan Pelayanan Perkotaan Perkotaan Fasilitasi pembangunan kawasan perkotaan Tersusunnya Pedoman Standar Pelayanan Perkotaan ( kebijakan mengenai jenis-jenis pelayanan yang harus tersedia dalam suatu kawasan perkotaan)

a

Jumlah kebijakan/pedoman 1 Jumlah prov, kab/kota yang difasilitasi dan penyiapan kebutuhan perencanaan pembangunan perkotaan sesuai SPP

1 10 kab/kota di 3 provinsi

K)

Program Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri

0,5 1,5

Terlaksananya penilaian terhadap daerah Jumlah penghargaan IMP 15 yang mengikuti IMP Award Jumlah dokumen evaluasi dan penyempurnaan sistem penilaian IMP Award Jumlah Prov, kab/kota yamg terfasilitasi 5 prov, 10 Terfasilitasi dan tersupervisinya kab/kota penyelenggaraan penyerahan aset PSU dari dan tersupervisi dalam penyelenggaraan penyerahan aset PSU dari pengembang ke pengembang ke Pemda Pemda Jumlah prov, kab/kota yang terfasilitasi dalam penyusunan Perda terkait PSU di daerah Tersusunnya standar pengukuran besaran Jumlah kebijakan/dokumen RTH kawasan perkotaan dan perda terkait RTH di kawasan perkotaan. Jumlah Kabupaten/kota yang terfasilitasi 1 konsep rancangan dokumen.

45 2

K) K)

3,1 1,0

25 prov, 50 kab/kota

K)

2,0

10 kab/kota dari 3 provinsi 1
K)

2,0

2,1

28

K)

2,8

II.M-30

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010
39

TARGET 2014
207
K)

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
562,0

b

Pengaturan, pembinaan, pengawasan Meningkatnya kualitas ruang terbuka hijau Jumlah Kawasan setara 369 Ha yang dan penyelenggaraan dalam penataan pada lingkungan permukiman yang setara mendapatkan dukungan sarana dan bangunan dan loingkungan termasuk dengan 369 Ha prasarana Ruang terbuka Hijau pengelolaan gedung dan rumah negara

Program Pembinaan dan Kementerian Pekerjaan Umum Pengembangan Infrastruktur Permukiman

Meningkatnya jumlah kawasan yang Jumlah Kawasan setara 7.380 Ha yang 32 meningkat kualitasnya yang setara dengan mendapatkan dukungan sarana dan 7.380 Ha prasarana pada kawasan yang direvitalisasi Meningkatnya kualitas lingkungan permukiman tradisional dan bersejarah yang setara dengan 442 Ha X Jumlah kawasan setara 442 Ha yang 65 mendapatkan dukungan sarana dan prasarana pada pemukiman tradisional dan bersejarah

152

K)

1.137,0

160

K)

400,0

Meningkatkan implementasi rencana Meningkatnya implementasi rencana Persentase kesesuaian pemanfaatan tata ruang perkotaan dan tata ruang perkotaan dan pengendalian ruang terhadap rencana pemanfaatan pengendalian pemanfaatan ruang pemanfaatan ruang perkotaan ruang perkotaan

88,3

a

Fasilitasi pembangunan kawasan

Terlaksananya fasilitasi pemda dalam

Meningkatnya kinerja pemerintah daerah dalam perencanaan perkotaan dan melaksanakan tertib ruang

Jumlah daerah terfasilitasi. Jumlah daerah yang memiliki perda ttg Pemberian IMB Jumlah daerah yg terfasilitasi dalam 10 penyelenggaraan perencanaan di kawasan perkotaan Jumlah pedoman koordinasi pengawasan dan pengendalian pembangunan perkotaan

31 31 50

K) K)

Program Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri

1,4 1,4 4,9

K)

1

K)

0,5

II.M-31

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG No Fokus Prioritas/Kegiatan Prioritas

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perkotaan SASARAN (Hasil Outcomes/ Output yang diharapkan) INDIKATOR 2010
Jumlah kegiatan koordinasi pengawasan dan pengendalian provinsi (5 wilayah) Jumlah hasil evaluasi kinerja pemda dalam pengawasan dan pengendalian pembangunan perkotaan

TARGET 2014
15
K)

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
4,5

3

K)

1,5

b

Perencanaan tata ruang serta koordinasi pemanfaaan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang kawasan metropolitan serta pembinaan pelaksanaan pengembangan permukiman

Terlaksananya pengembangan perkotaan Jumlah kota yang memperoleh pembinaan 18 beserta kapasitas kelembagaannya, teknis pelaksanaan pengembangan terutama kota-kota baru dan kota-kota perkotaan dan kapasitas kelembagaannya yang berkembang pesat

109

K)

Program Penyelenggaraan Penataan Kementerian Pekerjaan Umum Ruang

74,1

TOTAL
Keterangan :
K)

8.707,1

Angka kumulatif 5 tahun (2010-2014)

II.M-32

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS
Menguatkan kapasitas dan peran desa dan tata kelola kepemerintahan desa yang baik

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
498,3

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
I Menguatnya kapasitas dan peran 1. Tingkat partisipasi masyarakat pemerintahan desa, lembaga-lembaga dalam proses pembangunan desa serta kelembagaan masyarakat, dengan menerapkan prinsip-prinsip tata 2. Pelaksanaan Tata kepemerintahan kepemerintahan yang baik yang baik · Mewujudkan pemerintahan desa yang demokratis dan efektif dalam rangka pemberian pelayanan kepada masyarakat. · Jumlah fasilitasi pelayanan administrasi pemerintahan desa dan kelurahan melalui Bintek konsulidasi , inventarisasi serta penyusunan UU tentang Desa. · Jumlah fasilitasi pengelolaan keuangan dan aset desa serta kelurahan melalui Bintek, inventarisasi dan pendataan keuangan dan asset desa, pengembangan desa wisata sebagai sumber PAD 33 Prov 86 Kab 1 Produk Hukum 15 Provinsi 30 Kabupaten

2014

a.

Peningkatan Kapasitas Penyelenggaraan Pemerintahan Desa dan Kelurahan

33 Prov 100 Kab

Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa

Kementerian Dalam Negeri, Ditjen Pemberdayaan Masyarakat Dan Pemerintahan Desa

58,0

· Mengembangkan manajemen pemerintahan desa yang efektif, dengan tetap mengakui dan menghormati kesatuan masyarakat hukum adat beserta hak-hak tradisionalnya sepanjang masih hidup dan sesuai perkembangan masyarakat.

32 Provinsi 192 Kab

17,6

II.M-33

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
· Memperkuat kemampuan Perangkat Desa dan anggota Badan Perwakilan Desa, agar mampu menyelenggarakan pemerintahan desa secara demokratis dan efektif.

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
8 Provinsi, · Jumlah fasilitasi pengembangan desa dan kelurahan melalui penetapan indikator 10 Kabupaten, 20 Desa keberhasilan pemdes, penetapan dan penegasan, pemetaan batas wilayah desa, penyusunan data based desa dan kelurahan, bimtek, dan koordinasi.

2014
32 Provinsi 64 Kabupaten 128 Desa

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
40,1

· Meningkatnya kemampuan Pemerintah · Jumlah fasilitasi peningkatan kapasitas 600 Orang dari melalui TOT, Bimtek peningkatan kapasitas 32 Provinsi, 18 Daerah dalam memfasilitasi Kab/Kota aparat desa dan kelurahan penyelenggaraan pemerintahan desa. · Jumlah fasilitasi pemantapan Badan Permusyawaratan Desa melalui Bintek, Orientasi, Koordinasi, Monitoring dan evalusasi b. Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Dan · Meningkatkan kapasitas Aparat dan Desa Lingkup Regional Masyarakat dalam pelaksanaan pembangunan desa. · Jumlah pelatihan di bidang pemberdayaan aparatur desa/kelurahan sesuai standar · Jumlah pelatihan di bidang pemberdayaan lembaga masyarakat desa/kelurahan sesuai standar

1000 Orang dari 32 Provinsi, 32 Kab/Kota

22,0

15 Provinsi 30 32 Provinsi 192 Kab 384 BPD Kabupaten 60 BPD

25,7

27 Angkt

147 Angkt

K)

Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa

Kementerian Dalam Negeri, Ditjen Pemberdayaan Masyarakat Dan Pemerintahan Desa

58,6

30 Angkt

174 Angkt

K)

84,3

II.M-34

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
61,6

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Biaya rata-rata pelayanan urusan ketatausahaan, kepegawaian, keuangan, administrasi umum, perpustakaan, perlengkapan dan rumah tangga. 100%

2014
100%

c.

Pengembangan Peran Serta Masyarakat dalam pembangunan transmigrasi

· Meningkatnya peranserta masyarakat dalam pembangunan transmigrasi pada Daerah Tertinggal

· Instansi yang bekerjasama mendukung program transmigrasi · Kabupaten/Kota yang bersedia melaksanakan pembangunan transmigrasi · Minat masyarakat untuk mengikuti program transmigrasi · Kesepakatan bersama antar Prov dan Perjanjian KSAD antar Kab/Kota · Nilai rencana investasi yang akan dikembangkan oleh Badan Usaha

16 lembaga 96 kab

80 lembaga 104 kab

K)

Pembangunan Kawasan Transmigrasi

Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T

7,1 31,5

19.600 kel 23 kab 1,4 trilyun 16 lembaga

106.030 kel 26 kab 8,8 trilyun 80 lembaga

K)

13,0 6,5

K)

6,9 Pembangunan Kawasan Transmigrasi Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T 4,8

· Meningkatnya peranserta masyarakat dalam pembangunan transmigrasi pada Daerah Perbatasan

· Instansi yang bekerjasama mendukung program transmigrasi · Kabupaten/Kota yang bersedia melaksanakan pembangunan transmigrasi · Minat masyarakat untuk mengikuti program transmigrasi

K)

96 kab

104 kab

21,0

19.600 kel

106.030 kel

K)

8,6

II.M-35

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
4,3

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Kesepakatan bersama antar Prov dan Perjanjian KSAD antar Kab/Kota · Nilai rencana investasi yang akan dikembangkan oleh Badan Usaha · Meningkatnya peranserta masyarakat dalam pembangunan transmigrasi pada wilayah strategis · Instansi yang bekerjasama mendukung program transmigrasi · Kabupaten/Kota yang bersedia melaksanakan pembangunan transmigrasi · Minat masyarakat untuk mengikuti program transmigrasi · Kesepakatan bersama antar Prov dan Perjanjian KSAD antar Kab/Kota · Nilai rencana investasi yang akan dikembangkan oleh Badan Usaha 23 kab

2014
26 kab

1,4 trilyun

8,8 trilyun

K)

0,2

4 lembaga

20 lembaga

K)

Pembangunan Kawasan Transmigrasi

Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T

2,3

24 kab

26 kab

13,1

4.900 kel 6 kab 0,4 trilyun

26.530 kel 7 kab 2,7 trilyun

K)

5,4 2,7

K)

2,9

II.M-36

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS
Meningkatkan kualitas dasar sumber daya manusia perdesaan

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Terciptanya peningkatan kualitas dasar masyarakat di kawasan perdesaan

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
II. 1. Tingkat pendidikan 2. Tingkat harapan hidup 3. Tingkat kualitas hidup masyarakat perdesaan termasuk masyarakat di Kawasan Transmigrasi a. Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Manusia dan Masyarakat di Kawasan Transmigrasi · Meningkatnya penguatan kelembagaan · Jumlah kelembagaan masyarakat yang perdesaan di permukiman transmigrasi mandiri pada Daerah Tertinggal · Jumlah aparat yang memiliki kapasitas · Meningkatnya kapasitas aparat dalam pengelolaan dan pelayanan bagi masyarakat pengelolaan dan pelayanan di Kawasan Transmigrasi di kawasan transmigrasi pada Daerah Tertinggal · Jumlah fasilitasi kegiatan yang dilakukan; · Jumlah pelatihan dan pendampingan yang diberikan · Meningkatnya peran serta lintas sektor, · Jumlah lintas sector yang berperan swasta dan masyarakat di kawasan transmigrasi pada Daerah Tertinggal · Jumlah swasta / investor · Meningkatnya kapasitas sumber daya manusia dalam proses pengembangan di kawasan transmigrasi pada Daerah Tertinggal · · Terciptanya peningkatan kualitas dasar · masyarakat di Kawasan Transmigrasi pada · Daerah Tertinggal · Jumlah masyarakat transmigrasi Bantuan Pendidikan Bantuan Kesehatan Pelayanan Mental spiritual 10 lembaga

2014

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
612,7

127 Lembaga

K)

Pengembangan masyarakat dan kawasan transmigrasi

Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Ditjen P2MKT

19,9

144 kimtrans

743 kimtrans

K)

5,7

12 bln 12 kali 5 LS 9 34.861 Kel 27.925 Kel 36.861 Kel 131 Kel

60 bln 60 kali 36 LS 59 197.550 Kel 165.904 Kel 200.052 Kel 735 Kel

K)

2,7 2,7 10,3 3,8 15,3 81,6 80,8 69,9

K)

K)

K) K) K) K) K)

II.M-37

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
13,2

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Meningkatnya penguatan kelembagaan · Jumlah kelembagaan masyarakat yang perdesaan di permukiman transmigrasi mandiri pada Daerah Perbatasan · Jumlah aparat yang memiliki kapasitas · Meningkatnya kapasitas aparat dalam pengelolaan dan pelayanan bagi masyarakat pengelolaan dan pelayanan di Kawasan Transmigrasi di kawasan transmigrasi pada Daerah Perbatasan · Meningkatnya kapasitas sumber daya manusia dalam proses pengembangan di kawasan transmigrasi pada Daerah Perbatasan · Jumlah fasilitasi kegiatan yang dilakukan; · Jumlah pelatihan dan pendampingan yang diberikan Jumlah lintas sector yang berperan Jumlah swasta / investor Jumlah masyarakat transmigrasi Bantuan Pendidikan Bantuan Kesehatan Pelayanan Mental spiritual 10 lembaga

2014
28 lembaga
K)

26 kimtrans

107 kimtrans

K)

0,9

12 bln 12 bln 1 LS 2 41.013 Kel 4.928 Kel 4.152 Kel 23 Kel 6 lembaga

60 bln 60 bln 33 LS 10 226.652 Kel 23.456 Kel 26.591 Kel 105 Kel 43 lembaga

K)

0,4 0,4 1,6 0,5 19,2 10,8 12,8 11,8 5,4

K)

· Meningkatnya peran serta lintas sector, · swasta dan masyarakat di kawasan transmigrasi pada Daerah Perbatasan · · · Terciptanya pe-ningkatan kualitas · dasar masyarakat di Kawasan Transmigrasi · pada Daerah Perbatasan · Meningkatnya penguatan · kelembagaan perdesaan di permukiman transmigrasi pada Wilayah Strategis

K)

K) K)

K) K) K) K)

· Jumlah kelembagaan masyarakat yang mandiri

II.M-38

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
3,0

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· · Meningkatnya kapasitas aparat dalam Jumlah aparat yang memiliki kapasitas pengelolaan dan pelayanan bagi masyarakat pengelolaan dan pelayanan di Kawasan Transmigrasi di kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis · Meningkatnya kapasitas sumber daya manusia dalam proses pengembangan di kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis · Jumlah pelatihan dan pendampingan yang diberikan 77 UPT

2014
385 UPT
K)

12 kali

60 kali

K)

2,1

· Meningkatnya peran serta lintas sektor, · Jumlah lintas sektor yang berperan swasta dan masyarakat di kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis ■ Jumlah swasta / investor ■ ■ Terciptanya peningkatan kualitas dasar ■ masyarakat di Kawasan Transmigrasi pada ■ Wilayah Strategis ■ b. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Dan Pelatihan Masyarakat ■ Pelayanan pengembangan kelembagaan dan pelatihan masyarakat sesuai standar. Jumlah masyarakat transmigrasi Bantuan Pendidikan Bantuan Kesehatan Pelayanan Mental spiritual

6 Ls 11 10.254 Kel 8.214 Kel 10.254 kel 35 Kel

43 Ls 69 56.666 Kel 47.420 Kel 56.666 Kel 207 Kel

K)

5,3 1,5 5,0 17,8 18,9 20,5 Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa Kementerian Dalam Negeri, Ditjen Pemberdayaan Masyarakat Dan Pemerintahan Desa 27,6

K) K) K) K) K)

■ Jumlah pelatihan yang diberikan bagi masyarakat perdesaan melalui penyusunan kurikulum dan modul, pelatihan, sinkronisasi, TOT;

25 Angkt 12 Angkt 480 1000 orang dari orang dari 32 32 Prov Prov

■ Jumlah fasilitasi pendataan potensi desa 33 prov, 33 prov, 394 468 Kab 5 melalui Pedataan dan Pendayagunaan Profil Kab Kelurahan dan 5 5 Kelurahan dan Desa/Kelurahan, Penyelenggaraan Lomba 5 Desa Desa Desa/Kelurahan

56,5

II.M-39

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
17,5

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
■ Jumlah Program dan Kegiatan masuk desa dan peningkatan system perencanaan partisipatif melalui Sosialisasi, Bimtek, Pelatihan dan Monitoring dan evaluasi.

2014

32 Kegiatan di 12 Kegiatan di 32 Provinsi, 12 32 Provinsi, 32 Kabupaten Kabupaten

■ Jumlah penataan ruangan kawasan pedesaan melalui fasilitasi Pemda dalam penyusunan perda tentang tata ruang kawasan perdesaan, pengembangan Pusat pertumbuhan antar desa (PPTAD), bimtek, dan koordinasi.

10 Kab. di 10 Provinsi

50 Kab di 25 Provinsi

41,0

■ Menata kembali peranan dan fungsi lembaga masyarakat, khususnya Lembaga Ketahanan Masyarakat Desa Atau Sebutan Lain.

■ Jumlah Fasilitasi penataan dan 33 prov pengembangan lembaga kemasyarakatan kab lkeg di desa melalui Bimtek, pelatihan, pendataan

468 33 prov 12 kab lkeg

468 12

26,7

II.M-40

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
49.231,3

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
III. Meningkatkan keberdayaan masyarakat Menguatnya kapasitas pemerintahan dan Tingkat kemandirian masyarakat dan perdesaan masyarakat untuk meningkatkan potensi kelembagaan kelembagaan, modal sosial, dan budaya dalam proses pembangunan

2014

a.

Fasilitasi Pemberdayaan Adat dan Sosial Budaya Masyarakat

· Pelayanan pengembangan pemberdayaan adat dan sosial budaya masyarakat sesuai standar.

· Jumlah fasilitasi kesejahteraan sosial melalui Sosialisasi, Bimtek dan Identifikasi pendataan serta penguatan kelembagaan di daerah. · Jumlah fasilitasi pemberdayaan dan kesejahteraan keluarga (PKK) melalui Penguatan Kelemb. Posyandu, Pendataan Posyandu, peningkt. Peran posyandu dlm kesehatan keluarga, pelaks. Bangdesmadu.

33 Prov. 15 Kab

33 Prov. Kab

36

Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa

Kementerian Dalam Negeri, Ditjen Pemberdayaan Masyarakat Dan Pemerintahan Desa

68,2

33 prov 468 kab

33 prov 468 kab

83,5

· Jumlah fasilitasi tenaga kerja perdesaan yang memperoleh pembinaan dan perlindungan keselamatan kerja perdesaan melalui peningkatan kemampuan tenaga kerja pedesaan di wilayah perbatasan antar Negara, penyusunan permendagri, pelatihan dan orientasi.

33 Prov 50 Kab 7 Keg.

33 Prov 50 Kab 10 Keg.

54,7

II.M-41

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
68,2

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Jumlah pelaksanaan pembinaan budaya nusantara melalui inventarisai KAT, pelestarian Adat dan Budaya Nusantara dengan pemberian stimulant kepada pemerhati adat dan budaya · Jumlah dan fasilitasi pelaksanaan peningkatan pemberdayaan perempuan melalui pendataan, bintek, dan pemberantasan buta aksara; b. Peningkatan Kemandirian Masyarakat Perdesaan (PNPM-MP) · Pelayanan percepatan penanggulangan kemiskinan, pengangguran melalui pelaksanaan Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM-MP) sesuai standar. · Cakupan penerapan PNPM-MP 15 Kab 13 Keg

2014
50Kab 7 Keg

10 Kab. di 10 Provinsi

50 Kab di 25 Provinsi

53,8

32 provinsi 4.791 kec, (termasuk 189 kec. Generasi, 80 kec. Perbatasan, dan 33 kab. P2SPP

32 provinsi 2.133 kec, (termasuk 95 kec. Generasi, 85 kec. Perbatasan, dan 351 kab. P2SPP

Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa

Kementerian Dalam Negeri, Ditjen Pemberdayaan Masyarakat Dan Pemerintahan Desa

48.782,0

· Cakupan wilayah kegiatan rekonstruksi dan rehabilitasi pasca bencana, khususnya di Kab. Nias dan Nias Selatan

2 Kab/9 Kec.

2 Kab/9 Kec.

K)

39,8

II.M-42

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS
Perencanaan Teknis Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
· Meningkatnya kualitas dan kese-suaian perenca-naan teknis pe-ngembangan masyarakat dan kawasan transmigrasi pada Daerah Tertinggal

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
c. · Jumlah sosialisasi perencanaan pengembangan masyarakat dan kawasan transmigrasi · Rencana Teknis Pembinaan Permukiman Transmigrasi · Rencana Teknis Pengembangan Masyarakat di Kawasan Transmigrasi 7 prov

2014
16 prov Pengembangan masyarakat dan kawasan transmigrasi
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
6,8

Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Ditjen P2MKT

10 kimtrans 6 Kws

114 kimtrans 23 Kws

19,2 15,3

K)

· Rencana Teknis Pengembangan Kawasan Transmigrasi · Meningkatnya kualitas dan kesesuaian · Jumlah sosialisasi perencanaan perencanaan teknis pengembangan pengembangan masyarakat dan kawasan masyarakat dan kawasan transmigrasi pada transmigrasi Daerah Perbatasan · Rencana Teknis Pembinaan Permukiman Transmigrasi · Rencana Teknis pengembangan masyarakat di kawasan transmigrasi · Rencana Teknis pengembangan kawasan transmigrasi · Jumlah sosialisasi perencanaan pengembangan masyarakat dan kawasan transmigrasi · Rencana Teknis Pembinaan Permukiman Transmigrasi · Rencana Teknis pengembangan masyarakat di kawasan transmigrasi · Rencana Teknis pengembangan kawasan transmigrasi

5 Kws 1 prov

23 Kws 10 prov

K)

15,7 2,7

2 kimtrans 1 Kws 1 Kws 2 kali

16 kimtrans 3 Kws 3 Kws 10 kali

K)

2,5 2,1 2,2 1,0

K)

K)

· Meningkatnya kualitas dan kesesuaian perencanaan teknis pengembangan masyarakat dan kawasan transmigrasi di kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis

K)

3 kimtrans 1 Kws 2 Kws

26 kimtrans 5 Kws 6 Kws

K)

5,1 4,0 4,6

K)

K)

II.M-43

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS
Meningkatkan ekonomi perdesaan

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Meningkatnya kesejahteraan masyarakat yang dapat dilihat dari menurunnya tingkat pengangguran, tingkat kemiskinan, distribusi pendapatan yang timpang dan ketidak seimbangan struktural di perdesaan 1.

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
IV. Pertumbuhan ekonomi 2. Peningkatan produksi dan produktivitas hasil pertanian khususnya tanaman pangan 3. Tingkat pengangguran 4. 5. a. Pengembangan Usaha Ekonomi Masyarakat · Terwujudnya usaha ekonomi masyarakat di perdesaan yang maju, mandiri dan berorientasi pada pemenuhan permintaan pasar, dalam rangka meningkatkan ketahanan ekonomi nasional. Jumlah penduduk miskin Tingkat kemiskinan 15 Kab 13 Keg

2014

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
1.209,8

· Jumlah fasilitasi pelaksanaan peningkatan usaha ekonomi keluarga melalui TOT dan pelatihan kewirausahaan, pemberian stimulan kepada kelompok masyarakat pesisir dan penguatan kelembagaan BUMKEL. · Jumlah faasilitasi Pemda dalam pengembangan usaha ekonomi masyarakat tertinggal termasuk PNPM PISEW. · Jumlah fasilitasi pelaksanaan usaha perkreditan dan simpan pinjam dan lembaga keuangan mikro pedesaan melalui Bintek, koordinasi, dan pemberian stimulan kepada kelompok masyarakat,

25 Kab 7 Keg

Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa

Kementerian Dalam Negeri, Ditjen Pemberdayaan Masyarakat Dan Pemerintahan Desa

20,1

33 Prov. 32 Kab

33 Prov. 32 Kab

69,0

33 Prov 6 Keg.

33 Prov 8 Keg.

33,7

II.M-44

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
18,8

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Prosentase Lembaga Keuangan Mikro Perdesaan/UED-SP yang berfungsi · Jumlah fasilitasi pengembangan dan pengelolaan pasar desa/ pasar lokal dan pengembangan informasi pasar melalui Bintek Pengelolaan Pasar Desa bagi aparat pemerintah Desa, Pengelola Pasar dan BPD, memberikan Stimulan kepada Pasar Desa; 20%

2014
70%

33 Prop 10 Kab, 20 Desa

33 Prop 10 Kab, 60 Desa

50,5

· Meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana perdesaan terutama sarana prasarana pemasaran hasil produksi masyarakat desa b. Pengembangan Usaha di kawasan transmigrasi ■ Berkembangnya lahan usaha produksi pertanian di permukiman/kawasan transmigrasi pada Daerah Tertinggal

· Jumlah ketersediaan sarana dan prasarana pemasaran hasil produksi masyarakat desa

20 pasar

235 pasar

K)

31,8

■ jumlah lahan produktif di permukiman/kawa-san transmigrasi

5.654 Ha

23.576 Ha

K)

Pengembangan masyarakat dan kawasan transmigrasi

Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Ditjen P2MKT

218,6

· Meningkatnya produktivitas desa dalam ■ Jumlah produktivitas lahan di pengem-bangan pangan/ komoditas permukiman kawasan transmi-grasi. unggulan di kawasan transmigrasi pada Daerah Tertinggal

8.934 Ton

43.384 Ton

K)

II.M-45

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
4,6 4,8 9,6 2,8 5,0 2,0 2,8

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Meningkatnya kemampuan masyarakat · Jumlah usaha Pengolahan hasil dalam penerapan tekno-logi tepat guna dan · Jumlah pasar desa penyerapan informasi pasar di kawasan · Jumlah jaringan Pemasaran transmigrasi pada Daerah Tertinggal · Jumlah kelompok usaha peternakan · Jumlah Unit Pelayanan Jasa Alsintan (UPJA) · Meningkatnya pembiayaan bagi usaha mikro dan kecil menengah di kawasan transmigrasi pada Daerah Tertinggal · Jumlah bantuan skim kredit mikro di kawasan transmigrasi ekonomi · Jumlah Lembaga (koperasi /LKM-BMT Trans di permukiman transmigrasi) · jumlah kelompok Transmigrasi tani di kawasan 13 Unit 11 bh 11 bh 1 unit 1 SKIM 32 unit

2014
91 Unit 94 bh 95 bh 561 kel 5 unit 5 SKIM 279 unit
K) K) K) K)

K)

K)

K)

23 Kel 6 Kws

306 Kel 48 Kws

K)

1,8 5,3

· Meningkatnya penciptaan usaha melalui · Jumlah fasilitasi peningkatan iklim iklim investasi yang kondusif di kawasan investasi kondusif yang menstimulasi peran transmigrasi pada Daerah Tertinggal serta aktif masyarakat dan dunia usaha (swasta) dalam pembangunan perdesaan di kawasan transmigrasi

K)

■ Jumlah Skim Kredit untuk investasi

1 SKIM

15 SKIM

K)

12,0

II.M-46

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
■ Peningkatan kemandirian masyarakat dalam pemenuhan pangan baik untuk produksi/keterse-diaan, konsumsi pribadi maupun dijual kembali (pemasaran dan distribusi) di kawasan transmigrasi pada Daerah Tertinggal

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
■ Jumlah bimbingan, pendampingan, dan pelatihan kepada masyarakat dan pengembangan lahan di kawasan transmigrasi 16 Kws

2014
95 Kws
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
18,9

■ Berkembangnya lahan usaha produksi pertanian di permukiman/kawasan transmigrasi pada Daerah Perbatasan

■ Jumlah lahan produktif di permukiman/kawa-san transmigrasi

998 Ha

3.256 Ha

K)

29,5

■ Meningkatnya produktivitas desa dalam pengembangan pangan/ komoditas unggulan di kawasan transmigrasi pada Daerah Perbatasan

■ Jumlah produktivitas lahan di permukiman kawasan transmi-grasi.

1.577 Ton

5.979 Ton

K)

■ Meningkatnya kemampuan masyarakat ■ Jumlah usaha Pengolahan hasil dalam penerapan tekno-logi tepat guna dan penyerapan informasi pasar di kawasan transmigrasi pada Daerah Perbatasan ■ Jumlah pasar desa ■ Jumlah jaringan Pemasaran ■ Jumlah kelompok usaha peternakan

3 Unit

12 Unit

K)

3,7

2 bh 2 bh -

14 bh 14 bh 79 kel

K) K) K)

4,2 9,0 3,2

II.M-47

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
■ Meningkatnya pembiayaan bagi usaha mikro dan kecil menengah di kawasan transmigrasi pada Daerah Perbatasan

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
■ Jumlah Lembaga ekonomi (koperasi /LKM-BMT Trans di permukiman transmigrasi) ■ jumlah kelompok Transmigrasi tani di kawasan 6 Unit

2014
39 unit
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
0,4

5 Kel 2 Kws

42 Kel 12 Kws

K)

0,8 2,7

■ Meningkatnya penciptaan usaha melalui ■ Jumlah fasilitasi peningkatan iklim iklim investasi yang kondusif di kawasan investasi kondusif yang menstimulasi peran transmigrasi pada Daerah Perbatasan serta aktif masyarakat dan dunia usaha (swasta) dalam pembangunan perdesaan di kawasan transmigrasi ■ Jumlah Skim Kredit untuk investasi ■ Peningkatan kemandirian masyarakat dalam pemenuhan pangan baik untuk produksi/keterse-diaan, konsumsi pribadi maupun dijual kembali (pemasaran dan distribusi) di kawasan transmigrasi pada Daerah Perbatasan ■ Jumlah bimbingan, pendampingan, dan pelatihan kepada masyarakat dan pengembangan lahan di kawasan transmigrasi

K)

0 SKIM 2 Kws

4 SKIM 11 Kws

K)

3,2 5,7

K)

■ Berkembangnya lahan usaha produksi pertanian di permukiman/ kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis

■ Jumlah lahan produktif di permukiman/kawa-san transmigrasi

2.778 Ha

7.792 Ha

K)

52,5

II.M-48

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
■ Meningkatnya produktivitas desa dalam pengem-bangan pangan/ komoditas unggulan di kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
■ Produktivitas lahan di permukiman/ kawasan transmigrasi 3.878 Ton

2014
13.666 Ton
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

■ Meningkatnya kemampuan masyarakat ■ jumlah usaha Pengolahan hasil dalam penerapan tekno-logi tepat guna dan penyerapan informasi pasar di kawasan ■ Jumlah pasar desa transmigrasi pada Wilayah Strategis ■ Jumlah jaringan Pemasaran

4 unit 3 bh 3 bh

26 unit 27 bh 27 bh

K)

1,3 1,4 2,7

K)

K)

■ Jumlah kelompok usaha peternakan

-

16 kel

K)

0,8

■ Meningkatnya pembiayaan bagi usaha mikro dan kecil menengah di kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis

■ Jumlah bantuan skim kredit mikro di kawasan transmigrasi ekonomi ■ Jumlah Lembaga (koperasi /LKM-BMT Trans di permukiman transmigrasi) ■ jumlah kelompok Transmigrasi tani di kawasan

1 Kws 10 Unit

5 Kws 82 unit

K)

0,5 0,8

K)

35 Kel

435 Kel

K)

2,7

II.M-49

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
1,5

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
■ Meningkatnya penciptaan usaha melalui ■ Jumlah fasilitasi peningkatan iklim iklim investasi yang kondusif di kawasan investasi kondusif yang menstimulasi peran transmigrasi pada Wilayah Strategis serta aktif masyarakat dan dunia usaha (swas-ta) dalam pemba-ngunan perdesaan termasuk di daerah transmigrasi 2 Kws

2014
15 Kws
K)

· Peningkatan kemandirian masyarakat dalam pemenuhan pangan baik untuk produksi/keter-sediaan, konsumsi pribadi maupun dijual kembali (pemasaran dan distribusi) di kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis

■ Jumlah bimbingan, pendampingan, dan pelatihan kepada masyarakat dan pengembangan lahan di kawasan transmigrasi

4 kali

23 kali

K)

4,7

II.M-50

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS
Penyediaan Tanah Transmigrasi

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
■Tersedianya lahan untuk pembangunan Kawasan Transmigrasi pada Daerah Tertinggal

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
c. ■ Luas lahan yang tersedia (Ha) ■ Luas lahan yang didukung oleh legalitas ■ Luas lahan yang dibagikan ■ Data tentang bidang tanah yang dibagikan transmigran ■ Jumlah dan jenis dokumen pertanahan ■ Prosentase penyelesaian kasus pertanahan ■ Luas lahan yang tersedia (Ha) ■ Luas lahan yang didukung oleh legalitas ■ Luas lahan yang dibagikan ■ Data tentang bidang tanah yang dibagikan transmigran ■ Jumlah dan jenis dokumen pertanahan ■ Prosentase penyelesaian kasus pertanahan Tersedianya lahan untuk pembangunan ■ Luas lahan yang tersedia (Ha) ■ Luas lahan yang didukung oleh legalitas ■ Luas lahan yang dibagikan ■ Data tentang bidang tanah yang dibagikan transmigran 48.000 Ha 15.360 Ha 7.860 Ha 26 lok 2 dok 15% 32.000 Ha 10.240 Ha 5.240 Ha 17 lok 2 dok 15% 20.000 Ha 6.400 Ha 3.226 Ha 15 lok

2014
240.000 Ha 84.316 Ha 42.420 Ha 137 lok 10 dok 20% 160.000 Ha 55.984 Ha 28.280 Ha 91 lok 10 dok 20% 100.000 Ha 35.240 Ha 17.646 75 Lok
K) K) K) K) K) K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
3,6 29,0 14,5 3,1 13,0 29,3

Pembangunan Kawasan Transmigrasi

Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T

K) K)

K)

■ Tersedianya lahan untuk pembangunan Kawasan Transmigrasi pada Daerah Perbatasan

Pembangunan Kawasan Transmigrasi

Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T

2,4 19,3 9,7 2,1 8,7 19,5

K) K)

K)

Pembangunan Kawasan Transmigrasi

Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T

1,5 15,9 6,0 1,3

K) K)

II.M-51

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
5,4 8,3
K)

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
■ Jumlah dan jenis dokumen pertanahan ■ Prosentase penyelesaian kasus pertanahan ■ Jumlah hasil penelitian dan ■ Tersedianya hasil penelitian dan pengembangan Dukungan Pembangunan pengembangan Dukungan Pembangunan dan Pengembangan Kawasan Transmigrasi dan Pengembangan Kawasan Transmigrasi (Terkait Pembangunan Perdesaan) yang dijadikan rekomendasi/kebijakan 2 dok 15% 15 Keg

2014
10 dok 15% 95 Keg Penelitian dan Pengembangan Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Balitfo
K)

d.

Penelitian dan Pengembangan Dukungan Manajemen dan Teknis Pembangunan dan Pengembangan Kawasan Transmigrasi

111,5

■ Tersedianya hasil penelitian dan pengembangan untuk pengembangan masyarakat dan Kawasan Transmigrasi yang dijadikan rekomendasi/ kebijakan (terkait pembangunan Perdesaan)

■ Jumlah hasil penelitian dan pengembangan untuk Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi yang dijadikan rekomendasi/ kebijakan

8 Keg

68 Keg

K)

73,8

e.

Pengelolaan data dan informasi permukiman transmigrasi

■ Tersedianya data dan informasi permukiman transmigrasi (terkait pembangunan Perdesaan)

■ Jumlah data dan informasi permukiman transmigrasi

7 Keg

35 Keg

K)

Penelitian dan Pengembangan Tenaga Kerja dan Transmigrasi

Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Balitfo

116,7

■ Tersedianya data dan informasi kawasan ■ Jumlah data dan informasi kawasan transmigrasi (terkait pembangunan transmigrasi Perdesaan)

5

25

K)

71,8

II.M-52

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
3.181,2

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
V. 1. Tingkat pelayanan dan akses Meningkatkan kualitas dan ketersediaan Meningkatnya ketersediaan dan masyarakat terhadap sarpras perdesaan sarana dan prasarana serta penataan kemudahan sarana dan prasarana perdesaan dan RTR perdesaan, termasuk ruang perdesaan di Kawasan Transmigrasi 2. Tersusunnya RTR desa oleh kab/kota Meningkatnya ketersediaan sarana Pengembangan Usaha Ekonomi Masyarakat · dan prasarana perdesaan terutama sarana prasarana pemasaran hasil produksi masyarakat desa Tersusunnya RTR desa oleh · Kab/Kota · Meningkatnya fungsi dan ketersediaan sarana prasarana di kawasan transmigrasi pada Daerah Tertinggal · Tingkat pelayanan dan akses masyarakat terhadap sarpras perdesaan -

2014

a.

80 Kab

Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa

Kementerian Dalam Negeri, Ditjen Pemberdayaan Masyarakat Dan Pemerintahan Desa

15,6

· · · · ·

Tersusunnya RTR desa oleh kab/kota Pengembangan Jalan Pengembangan Drainase Pengembangan Sarana Air Bersih Pengembangan Energi Terbarukan

120 Km 14,4 Km 3.150.000 liter 32 Unit 700 Unit 12 Km 2 Km 787.500 Liter

120 Kab. 483,56 Km 47,84 Km 13.446.361 liter 71.200 Watt 190 Unit 1.680 Unit 54 Km 6.4 K 2.326.430 Liter
K) K) K)

25,8 Pengembangan masyarakat dan Kementerian Tenaga Kerja dan 226,1 14,3 16,9 10,7 27,7 51,5 28,2 1,8 2,1

b.

Pengembangan Sarana dan Prasarana

K)

Pengembangan Bangunan Fasiltas · Umum Revitalisasi Rumah Transmigran · · Meningkatnya fungsi dan ketersediaan sarana prasarana di kawasan transmigrasi pada Daerah Perbatasan · · · Pengembangan Jalan Pengembangan Drainase Pengembangan Sarana Air Bersih

K)

K)

K) K) K)

II.M-53

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
·

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
Pengembangan Energi Terbarukan 29 Unit 30 Km 3,6 Km 787.500 Liter 48 Unit

2014
8.152 Watt 48 Unit 120,894 Km 11,96 Km 2.326.430 Liter 17.800 Watt 88 Unit
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
1,0 3,9 53,2 3,6 4,5 2,7 7,6

· Pengembangan Bangunan Fasiitas Umum Meningkatnya fungsi dan · ketersediaan sarana prasarana di kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis · · · · Pengembangan Jalan Pengembangan Drainase Pengembangan Sarana Air Bersih Pengembangan Energi Terbarukan

K)

K) K) K)

K)

Pengembangan Bangunan Fasilitas · Umum c. Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Transmigrasi dan Penempatan Transmigrasi · Tersedianya rencana pembangunan Rencana Wilayah Pengembangan · Kawasan Transmigrasi dan rencana Transmigrasi (WPT) dan Rencana Detail penataan persebaran penduduk di Kawasan Pusat WPT · Rencana Kawasan Pengembangan Transmigrasi (SKP) Rencana Teknis · Permukiman/redesain tata ruang perdesaan terintegrasi dengan Kawasan Transmigrasi

K)

3 WPT

18 WPT

K)

Pembangunan Kawasan Transmigrasi

Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T

12,9

4 SKP 13 SP

39 SKP 122 SP

K)

6,2 22,1

K)

II.M-54

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
2,5

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Rencana Teknis Sarana dan Prasarana Permukiman Transmigrasi · Rencana Teknis Pengembangan SDM dan Penataan Persebaran Penduduk di Kawasan Transmigrasi · Rencana Teknis Detail Desain Sarana dan Prasarana Pusat Kawasan Perkotaan Baru · Data Potensi sasaran pengarahan dan perpindahan transmigrasi · · Tersedianya rencana pembangunan Rencana Wilayah Pengembangan Kawasan Transmigrasi dan rencana Transmigrasi (WPT) dan Rencana Detail penataan persebaran penduduk di Kawasan Pusat WPT · Rencana Kawasan Pengembangan Transmigrasi (SKP) Rencana Teknis · Permukiman/redesain tata ruang perdesaan terintegrasi dengan Kawasan Transmigrasi · Rencana Teknis Sarana dan Prasarana Permukiman Transmigrasi · Rencana Teknis Pengembangan SDM dan Penataan Persebaran Penduduk di Kawasan Transmigrasi 2 RT SAPRAS

2014
23 RT SARPRAS 40 SKP
K)

4 SKP

K)

3,8

3 DED

20 DED

K)

4,1

12 Kab

12 Kab

2,0

2 WPT

12 WPT

K)

8,6

3 SKP 9 SP

27 SKP 81 SP

K)

4,1 14,8

K)

1 RT SAPRAS

14 RT SARPRAS 28 SKP

K)

1,6

3 SKP

K)

2,5

II.M-55

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
2,7

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Rencana Teknis Detail Desain Sarana dan Prasarana Pusat Kawasan Perkotaan Baru · Data Potensi sasaran pengarahan dan perpindahan transmigrasi 2 DED

2014
13 DED
K)

12 Kab

12 Kab

K)

1,4

· Tersedianya rencana pembangunan Rencana Wilayah Pengembangan · Kawasan Transmigrasi dan rencana Transmigrasi (WPT) dan Rencana Detail penataan persebaran penduduk di Kawasan Pusat WPT · Rencana Kawasan Pengembangan Transmigrasi (SKP) Rencana Teknis · Permukiman/redesain tata ruang perdesaan terintegrasi dengan Kawasan Transmigrasi · Rencana Teknis Sarana dan Prasarana Permukiman Transmigrasi · Rencana Teknis Pengembangan SDM dan Penataan Persebaran Penduduk di Kawasan Transmigrasi · Rencana Teknis Detail Desain Sarana dan Prasarana Pusat Kawasan Perkotaan Baru

1 WPT

7 WPT

K)

5,4

1 SKP 5 SP

16 SKP 50 SP

K)

2,6 9,2

K)

1 RT SAPRAS

9 RT SARPRAS

K)

1,0

1 SKP

16 SKP

K)

1,6

1 DED

7 DED

K)

1,7

II.M-56

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
0,8

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Data Potensi sasaran pengarahan dan perpindahan transmigrasi d. Pembangunan Permukiman di Kawasan · Termanfaatkan dan terkelolanya sumberdaya alam dan lingkungan hidup melalui pembangunan Kawasan Transmigrasi dalam bentuk WPT atau LPT yang layak pada Daerah Tertinggal · Lahan yang dibuka (Ha) 3 Kab

2014
3 Kab

3.571 ha 7,99 km

28.087 ha 505,05 km

K) K)

Jalan antar SKP, antar permukiman · dan jalan lingkungan permukiman transmigrasi · Rumah Transmigran dan Jamban Keluarga (RTJK) yang dibangun (Unit) · Rumah penduduk setempat yang dipugar/dikembangkan (Unit) Fasilitas Umum/ Fasilitas Sosial yang · dibangun/dikem-bangkan (Unit) · Sarana Air Bersih dan Sanitasi yang dibangun (Paket) Sarana dan Prasarana Kawasan · Perkotaan Baru Yang di siapkan Luas Lahan Siap Bangun di Pusat · Kawasan Perkotaan Baru Lahan yang dibuka (Ha) ·

Pembangunan Kawasan Transmigrasi

Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T

106,3 79,6

3.926 unit

24.230 unit

K)

754,9

576 unit 12 unit 912 unit 9 SAPRAS 180 ha 2.381 ha 5,33 km

3.199 unit 84 unit 5.098 unit 57 SARPRAS 1.140 ha 18.725 ha 336,71 km

K)

70,3 13,8 19,8 187,9 2,2 Pembangunan Kawasan Transmigrasi Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T 70,9 53,0

K)

K)

K)

K)

· Termanfaatkan dan terkelolanya sumberdaya alam dan lingkungan hidup Jalan antar SKP, antar permukiman · melalui pembangunan Kawasan dan jalan lingkungan permukiman Transmigrasi dalam bentuk WPT atau LPT transmigrasi yang layak pada Daerah Perbatasan · Rumah Transmigran dan Jamban Keluarga (RTJK) yang dibangun (Unit)

K) K)

2.480 unit

12.964 unit

K)

503,3

II.M-57

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
46,9 9,2 13,2 125,3 1,5 Pembangunan Kawasan Transmigrasi Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T 44,3 3,8 4,8 24,5 314,5

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Rumah penduduk setempat yang dipugar/dikembang-kan (Unit) Fasilitas Umum/ Fasilitas Sosial yang · dibangun/dikem-bangkan (Unit) Sarana Air Bersih dan Sanitasi yang · dibangun (Paket) Sarana dan Prasarana Kawasan · Perkotaan Baru Yang di siapkan Luas Lahan Siap Bangun di Pusat · Kawasan Perkotaan Baru Lahan yang dibuka (Ha) · 384 unit 8 unit 608 unit 6 SAPRAS 120 ha 3.225,6 ha 0 km 0 km 34,68 km 1.448 unit

2014
2.133 unit 56 unit 3.399 unit 36 SARPRAS 760 ha 15.696,4 Ha 64,2 km 116,8 359,12 km 8.038 unit
K) K)

K)

K)

K)

Termanfaatkan dan terkelolanya · sumberdaya alam dan lingkungan hidup Jalan antar SKP dalam Kawasan · melalui pembangunan Kawasan Transmigrasi Transmigrasi dalam bentuk WPT atau LPT Jalan antar Permu-kiman dalam SKP · yang layak pada Wilayah Strategis Jalan lingkungan dalam Permukiman · (Km) Rumah Transmigran dan Jamban · Keluarga (RTJK) yang dibangun (Unit) · Rumah penduduk setempat yang dipugar/dikembang-kan (Unit) Fasilitas Umum/ Fasilitas Sosial yang · dibangun/dikembangkan (Unit) Sarana Air Bersih dan Sanitasi yang · dibangun (Paket)

K) K)

K)

K)

K)

315 unit 5 unit 391 unit

1.653 unit 30 unit 3.008 unit

K)

29,3 5,7 8,4

K)

K)

II.M-58

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
77,6 1,7 629,0

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Sarana dan Prasarana Kawasan Perkotaan Baru Yang di siapkan Luas Lahan Siap Bangun di Pusat · Kawasan Perkotaan Baru VI. Meningkatkan ketahanan pangan masyarakat perdesaan Meningkatnya ketersediaan pangan dan 1. Tingkat harga produk pertanian lahan pertanian dalam rangka mempercepat pembangunan yang berkelanjutan di perdesaan termasuk di 2. Jumlah lahan pertanian daerah transmigrasi 3. Tingkat sertifikasi lahan pertanian 1.898 pkt 30 ha

2014
11.346 pkt 182 Ha
K) K)

a.

Pengembangan Usaha Ekonomi Masyarakat · Pelayanan pengembangan usaha ekonomi masyarakat sesuai standar.

· Jumlah fasilitasi usaha di bidang pertanian dan pangan yang berada di perdesaan melalui Bintek CPPD Provinsi dan Kabupaten/Kota, koordinasi, serta pemberian stimulan kepada kelompok masyarakat pengelola Cadangan Pangan Pemerintah Desa (CPPD).

33 Prov. 15 Kab 6 Keg

33 Prov. 36 Kab 10 Keg

Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa

Kementerian Dalam Negeri, Ditjen Pemberdayaan Masyarakat Dan Pemerintahan Desa

20,2

b.

Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Manusia dan Masyarakat di Kawasan Transmigrasi

· · Terciptanya pe-ningkatan kualitas dasar masyarakat di Kawasan Transmigrasi pada Daerah Tertinggal · · Terciptanya pe-ningkatan kualitas dasar masyarakat di Kawasan Transmigrasi pada Daerah Perbatasan

Bantuan Pangan

13.876 Kel

87.433 Kel

K)

Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi

Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Ditjen P2MKT

430,9

Bantuan Pangan

2.449 Kel

12.718 Kel

K)

50,3

II.M-59

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
· · Terciptanya peningkatan kualitas dasar masyarakat di Kawasan Transmigrasi pada Wilayah Strategis

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
Bantuan Pangan 4.082 Kel

2014
24.964 Kel
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
127,5

VII.

Meningkatkan pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup yang seimbang, berkelanjutan, berwawasan mitigasi bencana

Menurunnya degradasi sumber daya alam dan lingkungan hidup di perdesaan termasuk di kawasan transmigrasi

1. Tingkat kerusakan lingkungan 2. Tingkat pencemaran lingkungan/polusi 3. Keserasian daya dukung alam dan daya tampung lingkungan dengan persebaran penduduk Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa Kementerian Dalam Negeri, Ditjen Pemberdayaan Masyarakat Dan Pemerintahan Desa

1.217,1

a.

Fasilitasi Pengelolaan Sumber Daya Alam Dan Teknologi Tepat Guna

Pelayanan pengelolaan sumber daya · Jumlah fasilitasi pelaksanaan · alam dan pendayagunaan teknologi tepat pengelolaan konservasi dan rehabilitasi guna sesuai standar. lingkungan perdesaan melalui pelatihan, rakor, supervisi, BLM dan evaluasi dengan kegiatan: (a) pemanfaatan lahan kritis sebagai pilot project DME (b) Pengelolaan Desa Hutan (c) Pengelolaan Hutan Mangrove 14 desa di 13 20 desa di 20 provinsi provinsi 4 desa, 4 provinsi 5 desa, 5 provinsi 1 desa 1 provinsi 2 desa, 2 provinsi

40,5

II.M-60

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
190,7

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Jumlah fasilitasi pemberdayaan masyarakat dalam pemanfaatan lahan dan pesisir perdesaan melalui identifikasi, pelatihan, bintek, rakor, BLM, dan monev (termasuk PNPM-LMP) yang fokus kegiatannya pd penanganan lingkungan perdesaan dan mikro hydro Jumlah fasilitasi pembangunan sarana dan prasarana perdesaan melalui orientasi, pelatihan, koordinasi, bintek AMPL (PAMSIMAS). Jumlah hasil kajian dan pemetaan · kebutuhan teknologi perdesaan yang diterapkan termasuk di wilayah perbatasan. 33 provinsi, 23 kab dan 72 kec,

2014
33 provinsi -

33 Prov. 32 Kab

33 Prov. 10 Keg.

41,2

32 provinsi 50 kab. Tertinggal

32 provinsi 50 kab. Tertinggal

48,5

· Jumlah fasilitasi pemasyarakatan dan · 33 Provinsi kerjasama teknologi tepat guna melalui Pelatihan, Bintek Posyantekdes, BLM, · 35 Kab/Kota Gelar TTG, Koordinasi, dan Monev · 4 Pokmas · 20 Posyantekdes · 8 Usaha Mikro dan Kecil (UMK)

33 Provinsi

48,3

35 Kab/Kota 20 Pokmas 100 Posyantekdes 40 UMK
K) K)

K)

II.M-61

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS
Penyerasian Lingkungan di kawasan transmigrasi

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
22,7

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
b. ■ Meningkatnya pengelolaan dan ■ Jumlah dokumen pengelolaan pemanfaatan lingkungan dalam mendukung lingkungan hidup di kawasan transmigrasi kelestarian fungsi lingkungan hidup di kawasan transmigrasi pada Daerah · Jumlah mitigasi lingkungan Tertinggal ■ Jumlah fasilitasi dan advokasi penyerasian lingkungan ■ Meningkatnya kemandirian masyarakat ■ Jumlah permukiman transmigrasi yang di permukiman transmigrasi pada Daerah mandiri Tertinggal ■ Meningkatnya Desa Mandiri Energi dikawasan Transmigrasi pada Daerah Tertinggal ■ Meningkatnya kelestarian dan fungsi lingkungan hidup di kawasan transmigrasi pada Daerah Tertinggal ■ Jumlah permukiman transmigrasi yang akan berkembang menjadi Desa Mandiri Energi ■ Jumlah dokumen pengelolaan lingkungan ■ Jumlah Evaluasi Perkembangan Kawasan Transmigrasi ■ Jumlah mitigasi lingkungan 24 Dok

2014
112 Dok
K)

Pengembangan Masyarakat Transmigrasi dan Kawasan Transmigrasi

Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P2MKT

13 kimtrans 5 Pkt 12 Kimtrans

94 Kimtrans 20 Pkt 132 Kimtrans

K) K)

28,3 2,5 249,6

K)

1 Kimtrans

5 Kimtrans

K)

3,2

1 Dok 7 Kws 4 Dok

8 Dok 44 Kws 22 Kws 26 Dok

K)

4,0 4,2 11,1 3,0

K)

K) K)

■ Meningkatnya pengelolaan dan ■ Jumlah dokumen pengelolaan pemanfaatan lingkungan dalam mendukung lingkungan hidup di kawasan transmigrasi kelestarian fungsi lingkungan hidup di kawasan transmigrasi pada Daerah ■ Jumlah mitigasi lingkungan Perbatasan ■ Jumlah fasilitasi dan advokasi penyerasian lingkungan ■ Meningkatnya kemandirian masyarakat ■ Jumlah permukiman transmigrasi yang di permukiman transmigrasi pada Daerah mandiri Perbatasan

2 Kimtrans 1 Pkt 2 Kimtrans

16 Kimtrans 5 Pkt 21 Kimtrans

K) K)

4,0 0,5 36,9

K)

II.M-62

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
■ Meningkatnya Desa Mandiri Energi dikawasan Transmigrasi pada Daerah Perbatasan ■ Meningkatnya kelestarian dan fungsi lingkungan hidup di kawasan transmigrasi pada Daerah Perbatasan

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
■ Jumlah permukiman transmigrasi yang akan berkembang menjadi Desa Mandiri Energi ■ Jumlah dokumen pengelolaan lingkungan ■ Jumlah Evaluasi terhadap Perkembangan Kawasan Transmigrasi ■ Jumlah mitigasi lingkungan ■ Meningkatnya pengelolaan dan pemanfaatan lingkungan dalam mendukung kelestarian fungsi lingkungan hidup di kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis ■ Meningkatnya kemandirian masyarakat di permukiman transmigrasi pada Wilayah Strategis ■ Meningkatnya kelestarian dan fungsi lingkungan hidup di kawasan transmigrasi pada Wilayah Strategis ■ Jumlah dokumen pengelolaan lingkungan hidup di kawasan transmigrasi ■ Jumlah mitigasi lingkungan 1 Kimtrans

2014
5 Kimtrans
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
3,2

1 Dok -

5 Dok 12 Kws

K)

2,5 1,2

K)

2 Kws 6 Dok

9 Kws 28 Dok

K) K)

4,5 5,7

3 Kimtrans 4 Kimtrans

25 Kimtrans 38 Kimtrans

K) K)

8,3 57,5

■ Jumlah permukiman transmigrasi yang mandiri ■ Jumlah dokumen pengelolaan lingkungan · Jumlah Evaluasi terhadap Perkembangan Kawasan Transmigrasi · Jumlah mitigasi lingkungan

1 Dok

12 Dok

K)

6,0

-

12 Kws

K)

1,2

1 Kws

9 Kws

K)

5,9

II.M-63

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS
Fasilitasi perpindahan dan penempatan transmigrasi

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Terwujudnya persebaran penduduk · yang serasi dengan daya dukung sumberdaya alam dan daya tampung lingkungan hidup di Kawasan Transmigrasi pada Daerah Tertinggal

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
c. Jumlah keluarga yang difasilitasi · perpindahannya ke Kawasan Transmigrasi · Jumlah keluarga penduduk yang tertata terintegrasi dalam Kawasan Transmigrasi · Data administrasi kependudukan masyarakat di Kawasan Transmigrasi · Jumlah bantuan perbekalan yang diberikan kepada calon transmigran · Jumlah fasilitasi pelatihan calon transmigran Jumlah keluarga yang difasilitasi · perpindahannya ke Kawasan Transmigrasi · Jumlah keluarga penduduk yang tertata terintegrasi dalam Kawasan Transmigrasi · Data administrasi kependudukan masyarakat di Kawasan Transmigrasi · Jumlah bantuan perbekalan yang diberikan kepada calon transmigran · Jumlah fasilitasi pelatihan calon transmigran 3.926 kel

2014
21.230 kel
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
105,4

Pembangunan Kawasan Transmigrasi

Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T

11.615 kel

63.527 kel

K)

6,3

3.926 kel

21.230 kel

K)

2,0

3.926 kel

21.230 kel

K)

48,2

131 Aktn 2.617 kel

708 Aktn 14.153 kel

K)

21,4 Pembangunan Kawasan Transmigrasi Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T 70,3

· Terwujudnya persebaran penduduk yang serasi dengan daya dukung sumberdaya alam dan daya tampung lingkungan hidup di Kawasan Transmigrasi pada Daerah Perbatasan

K)

7.744 kel

42.352 kel

K)

4,2

2.617 kel

14.153 kel

K)

1,3

2.617 kel 87 Aktn

14.149 kel 472 Aktn

K)

32,2 14,3

K)

II.M-64

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pembangunan Perdesaan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
· Terwujudnya persebaran penduduk yang serasi dengan daya dukung sumberdaya alam dan daya tampung lingkungan hidup di Kawasan Transmigrasi pada Wilayah Strategis

NO

INDIKATOR

TARGET

PROGRAM

KEMENTERIAN/LEMB AGA TERKAIT

2010
· Jumlah keluarga yang difasilitasi perpindahannya ke Kawasan Transmigrasi · Jumlah keluarga penduduk yang tertata terintegrasi dalam Kawasan Transmigrasi 1.640 kel

2014
8.850 kel
K)

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)
43,9

Pembangunan Kawasan Transmigrasi

Kemen. Tenaga Kerja Dan Transmigrasi, Ditjen P4T

5.141 kel

26.771 kel

K)

2,6

· Data administrasi kependudukan masyarakat di Kawasan Transmigrasi · Jumlah bantuan perbekalan yang diberikan kepada calon transmigran · Jumlah fasilitasi pelatihan calon transmigran

1.640 kel

8.850 kel

K)

0,8

1.640 kel

8.850 kel

K)

20,1

52 Aktn

291 Aktn

K)

9,0

TOTAL

56.579,4

K)

Keterangan : Angka kumulatif 5 tahun (2010-2014)

II.M-65

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 2014 62 267,3 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

I

PENINGKATAN TATA KELOLA EKONOMI DAERAH

Kondusifnya iklim investasi dalam 1. Meningkatnya Indeks Kinerja mendukung pengembangan ekonomi Ekonomi Daerah daerah.

60

2. Meningkatnya Indeks Komitmen 63,1 Pemerintah Provinsi 3. Meningkatnya Indeks Kelembagaan Penanaman Modal 4. Meningkatnya Indeks Akses Lahan Usaha 5. Meningkatnya Indeks Kondisi Keamanan Usaha 6. Meningkatnya Indeks Iklim Investasi Daerah 7. Meningkatnya Indeks Promosi Investasi Daerah a Peningkatan pertumbuhan ekonomi daerah Tersusunnya regulasi/kebijakan pengembangan ekonomi lokal dan daerah terkait dengan optimalisasi Potensi, Promosi, Sarana dan Prasarana, Kerjasama serta Kelembagaan Ekonomi Daerah Jumlah regulasi/kebijakan yang disusun dan disahkan, terkait dengan optimalisasi potensi, promosi, sarana dan prasarana, kerjasama serta kelembagaan ekonomi daerah. 53,2

65,1

55,2

60,5

62,5

55,5

57,5

61

63

54

60

1 pkt

5 pkt

K)

Program Kementerian Dalam Pembangunan Daerah Negeri

7,5

II.M-66

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Berkembangnya lembaga usaha ekonomi daerah, terutama di bidang permodalan dan perizinan usaha TARGET INDIKATOR 2010 Jumlah SOP/institusi/Unit Pelayanan 1 pkt Terpadu (UPT) untuk pelaksanaan OSS (One Stop Services), termasuk di kawasan perkotaan baru di kawasan transmigrasi, agropolitan /minapolitan, kawasan sentra produksi, klaster industri, dan kawasan khusus lainnya. 2014 5 pkt
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 9,4

Tersedianya data dan informasi tentang terkait dengan potensi, sarana dan prasarana, kerjasama dan kelembagaan ekonomi daerah

1 pkt Tesedianya data dan info terkait dengan Potensi, Promosi, Sarana, Kerjasama dan Kelembagaan Ekonomi Daerah.

5 pkt

7,0

II.M-67

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 1 pkt Terlaksananya desiminasi/sosialisasi hasil pengembangan data dan info terkait dengan potensi, promosi, sarana dan prasarana, kerjasama serta kelembagaan ekonomi daerah 2014 5 pkt 11,0 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

Terfasilitasinya Daerah dalam memecahkan permasalahan implementasi kebijakan yang terkait dengan Potensi, Promosi, Sarana dan Prasarana, Kerjasama serta Kelembagaan Ekonomi Daerah

Jumlah daerah yang terfasilitasi dalam 15 prov/kab/ kota 25 prov/kab/kota upaya memecahkan permasalahan implementasi kebijakan yang terkait dengan Potensi, Promosi, Sarana dan Prasarana, Kerjasama serta Kelembagaan Ekonomi Daerah

10,5

113,8
Jumlah daerah yang membentuk PTSP Mempercepat proses perijinan di daerah PTSP yang menerapkan SPIPISE Pembatalan perda bermasalah Daerah yang mengurangi biaya untuk berusaha 5% 5% 100% 30% 70% 60% 100% 70%

II.M-68

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 2014 5 Kws
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 3,9

b.

Pengembangan Masyarakat dan Perencanaan Teknis Pengembangan Masyarakat dan ■ Kawasan Trans-migrasi dan regu-lasi Kawasan Transmigrasi yang mendu-kung pengem-bangan kawasan transmigrasi sebagai kawasan Perkotaan Baru di kawasan tertinggal

■ Jumlah MasterPlan, ActionPlan, 1 Kws dan Business Plan Wilayah Pembangunan Transmigrasi (WPT) di kawasan tertinggal ■ Prosentase MasterPlan, Action Plan, dan Business Plan Wilayah Pembangunan Transmigrasi (WPT) yang disahkan di kawasan tertinggal 70 org ■ Jumlah SDM Aparatur yang mampu mengelola kawasan perkotaan baru/KTM di kawasan tertinggal 100%

Program Kementerian Tenaga Pengembangan Kerja Dan Transmigrasi Masyarakat Transmigrasi dan Kawasan Transmigrasi

100%

545 org

K)

40,8

■ Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Trans-migrasi dan regu-lasi yang mendukung pengem-bangan kawasan transmigrasi sebagai kawasan Perkotaan Baru di kawasan perbatasan

■ Jumlah MasterPlan, ActionPlan, 1 Kws dan Business Plan Wilayah Pembangunan Transmigrasi (WPT) di kawasan perbatasan

5 Kws

K)

Kementerian Tenaga Program Kerja Dan Transmigrasi Pengembangan Masyarakat Transmigrasi dan Kawasan Transmigrasi

3,9

II.M-69

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 ■ Prosentase MasterPlan, Action Plan, dan Business Plan Wilayah Pembangunan Transmigrasi (WPT) yang disahkan di kawasan perbatasan 100,00% 2014 100,00% PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

15 org ■ Jumlah SDM Aparatur yang mampu mengelola kawasan perkotaan baru/KTM di kawasan perbatasan

65 org

K)

4,0

c.

Pengembangan Usaha Ekonomi di kawasan transmigrasi

■ Berkembangnya lembaga usaha ekonomi daerah, terutama di bidang permodalan dan perizinan usaha, di kawasan transmigrasi di kawasan tertinggal

·

Jumlah lembaga

2 Kws

9 Kws

K)

Perbankan/keuangan di kawasan transmigrasi di kawasan tertinggal

Kementerian Tenaga Program Kerja Dan Transmigrasi Pengembangan Masyarakat Transmigrasi dan Kawasan Transmigrasi

3,6

· Jumlah koperasi di kawasan tertinggal

2 unit

9 unit

K)

5,4

II.M-70

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) ■ Berkembangnya lembaga usaha ekonomi daerah, terutama di bidang permodalan dan perizinan usaha, di kawasan transmigrasi di kawasan perbatasan · TARGET INDIKATOR 2010 Jumlah lembaga 1 Kws Perbankan/keuangan di kawasan transmigrasi di kawasan perbatasan · Jumlah koperasi di kawasan perbatasan ■ Berkembangnya lembaga usaha ekonomi daerah, terutama di bidang permodalan dan perizinan usaha, di kawasan transmigrasi di kawasan strategis · Jumlah lembaga 2 unit 5 unit
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM 2014 5 Kws
K)

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 2,0

Kementerian Tenaga Program Kerja Dan Transmigrasi Pengembangan Masyarakat Transmigrasi dan Kawasan Transmigrasi

4,2

1 unit

5 unit

K)

Perbankan/keuangan di kawasan strategis · Jumlah koperasi di kawasan strategis 1 unit 5 unit
K)

Kementerian Tenaga Program Kerja Dan Transmigrasi Pengembangan Masyarakat Transmigrasi dan Kawasan Transmigrasi

2,5

6,0

d.

Penelitian dan Pengembangan untuk Pengembangan Tersedianya hasil penelitian dan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi pengembangan untuk pengembangan masyarakat dan Kawasan Transmigrasi yang dijadikan rekomendasi/ kebijakan

8 Keg Jumlah hasil penelitian dan pengembangan untuk Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi yang dijadikan rekomendasi/ kebijakan

68 Keg

K)

Program Penelitian dan Pengembangan Tenaga Kerja dan Transmigrasi

Kementerian Tenaga Kerja Dan Transmigrasi

73,8

e.

Pengelolaan data dan informasi kawasan transmigrasi

Tersedianya data dan informasi kawasan transmigrasi

Jumlah data dan informasi kawasan transmigrasi

5

25

K)

Program Penelitian dan Pengembangan Tenaga Kerja dan Transmigrasi

Kementerian Tenaga Kerja Dan Transmigrasi

71,8

II.M-71

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya kemandirian dan keberlanjutan program/ kegiatan pengembangan ekonomi daerah, terutama di daerah TARGET INDIKATOR 2010 2014 65,4 75,1 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

II

PENINGKATAN KAPASITAS SDM PENGELOLA EKONOMI DAERAH

1. Meningkatnya Indeks Tenaga Kerja

63,4

a

Peningkatan pertumbuhan ekonomi daerah

Terlaksananya peningkatan wawasan aparatur dalam bidang pengembangan ekonomi lokal dan daerah. Terbentuknya forum lintas stakeholder terkait perencanaan dan penganggaran program/kegiatan pengembangan ekonomi lokal dan daerah

Jumlah workshop Diseminasi/ studi Banding mengenai pengembangan ekonomi lokal dan daerah. Jumlah forum lintas stakeholder yang aktif

1 pkt

5 pkt

K)

Program Kementerian Dalam Pembangunan Daerah Negeri

12,5

1 pkt

5 pkt

K)

7,8

b.

Peningkatan Kapasitas SDM dan Masyarakat di kawasan transmigrasi

■ Meningktanya partisipasi masyarakat dalam pengembangan masyarakat dan kawasan transmigrasi di Kawasan Tertinggal

■ Jumlah pelatihan /Bintek/ Diseminasi/ studi Banding mengenai pengembangan ekonomi lokal dan daerah untuk aparatur pengelola kawasan transmigrasi di Kawasan Tertinggal

3 kali

12 kali

K)

Kementerian Tenaga Program Kerja Dan Transmigrasi Pengembangan Masyarakat Transmigrasi dan Kawasan Transmigrasi

7,0

■ Terlaksananya pelatihan BDS bagi masyarakat dan pengusaha lokal/ daerah di kawasan transmigrasi di Kawasan Tertinggal

■ Jumlah pelatihan BDS bagi masyarakat dan pengusaha lokal/daerah di kawasan transmigrasi di Kawasan Tertinggal

3 kali

16 kali

K)

11,3

II.M-72

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) ■ Terbentuknya forum lintas stakeholder terkait perencanaan dan penga-nggaran program/ kegiatan pengembangan ekonomi lokal dan daerah di kawasan atransmigrasi di Kawasan Tertinggal TARGET INDIKATOR 2010 ■ Jumlah forum lintas stakeholder yang aktif di Kawasan Tertinggal 5 2014 43
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 12,9

■ % jumlah stakeholder non pemerintah yang terlibat di dalam forum lintas stakeholder di Kawasan Tertinggal

20%

50%

■ Meningktanya partisipasi masyarakat dalam pengembangan masyarakat dan kawasan transmigrasi di Kawasan Perbatasan

■ Jumlah pelatihan /Bintek/ Diseminasi/ studi Banding mengenai pengembangan ekonomi lokal dan daerah untuk aparatur pengelola kawasan transmigrasi di Kawasan Perbatasan

1 kali

5 kali

K)

3,5

■ Terlaksananya pelatihan BDS bagi masyarakat dan pengusaha lokal/ daerah di kawasan transmigrasi di Kawasan Perbatasan

■ Jumlah pelatihan BDS bagi masyarakat dan pengusaha lokal/daerah di kawasan transmigrasi di Kawasan Perbatasan

1 kali

5 kali

K)

3,5

II.M-73

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) ■ Terbentuknya forum lintas stakeholder terkait perencanaan dan penga-nggaran program/ kegiatan pengembangan ekonomi lokal dan daerah di kawasan transmigrasi di Kawasan Perbatasan TARGET INDIKATOR 2010 ■ Jumlah forum lintas stakeholder yang aktif di Kawasan Perbatasan ■ % jumlah stakeholder non pemerintah yang terlibat di dalam forum lintas stakeholder di Kawasan Perbatasan 1 2014 11
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 3,3

20%

50%

K)

■ Meningktanya partisipasi masyarakat dalam pengembangan masyarakat dan kawasan transmigrasi di Kawasan Strategis

■ Jumlah pelatihan /Bintek/ Diseminasi/ studi Banding mengenai pengembangan ekonomi lokal dan daerah untuk aparatur pengelola kawasan transmigrasi di Kawasan Strategis

1 Kali

5 kali

K)

6,5

■ Terlaksananya pelatihan BDS bagi masyarakat dan pengusaha lokal/daerah di kawasan transmigrasi di Kawasan Strategis

■ Jumlah pelatihan BDS bagi masyarakat dan pengusaha lokal/daerah di kawasan transmigrasi di Kawasan Strategis

1 Kali

5 kali

K)

3,5

II.M-74

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) ■ Terbentuknya forum lintas stakeholder terkait perencanaan dan penganggaran program/ kegiatan pengembangan ekonomi lokal dan daerah di kawasan transmigrasi di Kawasan Strategis TARGET INDIKATOR 2010 ■ Jumlah forum lintas stakeholder yang aktif di Kawasan Strategis 2 Forum 2014 11 Forum
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 3,3

■ % jumlah stakeholder non pemerintah yang terlibat di dalam forum lintas stakeholder di Kawasan Strategis

20%

50%

C.

Fasilitasi Pengembangan Wilayah Terpadu

Terwujudnya optimalisasi pengembangan wilayah tertinggal, perbatasan, pesisir dan pulau kecil dan kawasan strategis dan cepat tumbuh

% pemerintah daerah yang melaksanakan kebijakan terkait dengan PNPM PISEW di 9 provinsi

20%

90%

Program Bina Kementerian Dalam Pembangunan Daerah Negeri

50,5

III

PENINGKATAN FASILITASI/ PENDAMPINGAN DALAM PENGEMBANGAN EKONOMI LOKAL DAN DAERAH

Terintegrasinya sumber daya dari berbagai stakeholder (pemerintah, dunia usaha, dan akademisi) dalam upaya fasilitasi pengembangan ekonomi lokal dan daerah.

Terbentuknya lembaga fasilitasi pengembangan ekonomi lokal dan daerah (LRED Support Facility)

1 pkt

5 pkt

K)

98,3

a.

Perencanaan pembangunan bidang perkotaan dan perdesaan (pengembangan ekonomi lokal dan daerah)

Terlaksananya penyusunan kebijakan pelaksanaan dan perencanaan pengembangan ekonomi lokal dan daerah

Tersusunnya kebijakan pengembangan 1 pkt ekonomi lokal dan daerah

5 pkt

K)

Program Perencanaan Pembangunan Nasional

Kemeneg PPN

2,5

Terbentuknya Forum Koordinasi Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah

1 pkt

5 pkt

K)

2,9

II.M-75

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 1 pkt Terbentuknya lembaga fasilitasi Terintegrasinya sumber daya dari pengembangan ekonomi lokal (LRED berbagai stakeholder (pemerintah, Support Facility) di tingkat pusat. dunia usaha, dan akademisi) dalam upaya fasilitasi pengembangan ekonomi lokal dan daerah. 2014 5 pkt
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 2,5

b

Peningkatan pertumbuhan ekonomi daerah

Meningkatnya ketersediaan tenaga fasilitasi dan jangka waktu fasilitasi kepada pelaku usaha ekonomi daerah mengenai kualitas produksi, pengolahan dan pemasaran

§ Jumlah tenaga fasilitator, baik di pusat maupun daerah, termasuk di kawasan transmigrasi, agropolitan/minapolitan, kawasan sentra produksi, klaster industri, dan kawasan strategis lainnya

1 pkt

5 pkt

K)

Program Kementerian Dalam Pembangunan Daerah Negeri

5,8

§ Jumlah lembaga fasilitasi di daerah

1 unit

5 unit

K)

2,8

§ Jangka waktu penyelenggaraan fasilitasi di daerah, termasuk di kawasan transmigrasi, agropolitan/minapolitan, kawasan sentra produksi, klaster industri dan kawasan strategi lainnya.

10 bln

10 bln

II.M-76

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 2014 1983 org
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 12,2

c

Pengembangan Usaha Ekonomi di kawasan transmigrasi

Jumlah tenaga fasilitator di Meningkatnya fasilitasi pengembangan ■ kawasan transmigrasi di Kawasan usaha ekonomi kawasan transmigrasi Tertinggal sebagai kawasan perkotaan baru di Kawasan Tertinggal ■ Jangka waktu penyelenggaraan fasilitasi di kawasan transmigrasi di Kawasan Tertinggal

328 org

12 Bln

60 Bln

K)

Kementerian Tenaga Program Kerja Dan Transmigrasi Pengembangan Masyarakat Transmigrasi dan Kawasan Transmigrasi

■ Jumlah pendampingan Pengembangan Usaha Ekonomi Kawasan di Kawasan Tertinggal

3 Unit

15 unit

K)

■ Agrocenter di Kawasan Tertinggal

-

10 Kws

K)

20,0

■ Pengembangan Investasi swasta di Kawasan Tertinggal

2 Kws

13 Kws

K)

13,0

■ Jumlah Unit Pelayanan Jasa Alsintan (UPJA) di Kawasan Tertinggal

2 Kws

11 Kws

K)

5,0

II.M-77

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 Jumlah tenaga fasilitator di Meningkatnya fasilitasi pengembangan ■ kawasan transmigrasi di Kawasan usaha ekonomi kawasan transmigrasi Perbatasan sebagai kawasan perkotaan baru di Kawasan Perbatasan ■ Jangka waktu penyelenggaraan fasilitasi di kawasan transmigrasi di Kawasan Perbatasan 80 org 2014 425 org
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 2,8

12 Bln

60 Bln

K)

■ Jumlah pendampingan Pengembangan Usaha Ekonomi Kawasan di Kawasan Perbatasan

1 Unit

5 unit

K)

■ Agrocenter di Kawasan Perbatasan ■ Pengembangan Investasi swasta di Kawasan Perbatasan

-

4 Kws

K)

8,0

1 Kws

5 Kws

K)

5,0

■ Jumlah Unit PelayananJasa Alsintan (UPJA) di Kawasan Perbatasan Jumlah tenaga fasilitator di Meningkatnya fasilitasi pengembangan ■ kawasan transmigrasi di Kawasan usaha ekonomi kawasan transmigrasi Strategis sebagai kawasan perkotaan baru di Kawasan Strategis

1 Kws

5 Kws

K)

2,5

146 org

699 org

K)

4,4

II.M-78

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 ■ Jangka waktu penyelenggaraan fasilitasi di kawasan transmigrasi di Kawasan Strategis ■ Jumlah pendampingan Pengembangan Usaha Ekonomi Kawasan di Kawasan Strategis 12 Bln 2014 60 Bln
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

4 Unit

20 Unit

K)

Agrocenter di Kawasan Strategis 1 Kws

3 Kws 3 Kws

K)

6,0 3,0

■ Jumlah Unit Pelayanan Jasa 1 Kws Alsintan (UPJA) di Kawasan Strategis

K)

IV

PENINGKATAN KERJASAMA DALAM PENGEMBANGAN EKONOMI LOKAL DAN DAERAH

Meningkatnya hubungan kerjasama 1. Meningkatnya jumlah KAD antar daerah dan kemitraan pemerintah-swasta dalam mendukung pengembangan ekonomi 2. Meningkatnya Indeks Peranan lokal dan daerah. Dunia Usaha dalam Perekonomian Daerah Meningkatnya kualitas kerja sama antar Jumlah forum kerjasama antar daerah/wilayah daerah dan kemitraan pemerintah swasta dalam mendukung pengembangan ekonomi lokal dan daerah

42

62

42,1

54,3

276,5

K)

a

Peningkatan pertumbuhan ekonomi daerah

-

1 pkt evaluasi hasil kinerja forum kerjasama/kemitr aan

Program Kementerian Dalam Pembangunan Daerah Negeri

6,3

II.M-79

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 Jumlah sektor / bidang ekonomi yang dikerjasamakan 2014 1 pkt evaluasi hasil kerjasama kemitraan dibid eklok antar daerah/ swasta 6,6 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

Jumlah MoU PPP

-

1 pkt evaluasi potensi eklok yang dapat di kerjasama kan.

5,4

-

Optimalisasi pelaksanaan kerjasama dlm rangka mendorong pengembangan eklok dan daerah (Care, Plan, CHF dan AusAID)

Evaluasi hasil kerjasama pengembangan eklok dan daerah (Care, Plan, CHF dan AusAID)

4,1

II.M-80

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 Meningkatnya kualitas kerja sama antar Jumlah forum kerjasama antar daerah dan kemitraan pemerintah daerah/wilayah swasta dalam mendukung pengembangan ekonomi lokal dan daerah 2014 1 pkt evaluasi hasil kinerja forum kerjasama/kemitr aan Evaluasi pelaksanaan pedum pengembangan model kerjasama ekonomi daerah 6,3 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

Finalisasi pedum pengembangan model kerjsama ekonomi daerah

2,1

-

Penyusunan instrumen kerjasama ekonomi daerah

Evaluasi pelaksa naan instrumen kerjasama ekonomi daerah

2,3

II.M-81

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 2014 16 Forum
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 5,2

b.

Pengembangan Usaha Ekonomi di kawasan transmigrasi

Meningkatnya kualitas kerja sama antar ■ jumlah forum kerja sama antar 3 Forum daerah dan kemitraan pemerintah daerah/wilayah di Kawasan Tertinggal swasta dalam mendukung pengembangan ekonomi kawasan di 3 Sektor ■ jumlah sektor/bidang ekonomi Kawasan Tertinggal yang dikerjasamakan di Kawasan Tertinggal

16 Forum

K)

Program Kementerian Tenaga Pengembangan Kerja Dan Transmigrasi Masyarakat Transmigrasi dan Kawasan Transmigrasi

■ Jumlah MoU sektor terkait di Kawasan Tertinggal Meningkatnya kualitas kerja sama antar ■ jumlah forum kerja sama antar 1 Forum daerah dan kemitraan pemerin-tah daerah/wilayah di Kawasan Perbatasan swasta dalam men-dukung pengembangan ekonomi kawasan di Kawasan Perbatasan 1 Sektor ■ jumlah sektor/bidang ekonomi yang dikerjasamakan di Kawasan Perbatasan

3

16

K)

5 Forum

K)

2,0

5 Sektor

K)

■ Jumlah MoU sektor terkait di Kawasan Perbatasan

1

5

K)

II.M-82

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 Meningkatnya kualitas kerja sama antar ■ jumlah forum kerja sama antar daerah/wilayah di Kawasan Strategis daerah dan kemitraan pemerintah swasta dalam mendukung pengembangan ekonomi kawasan di Kawasan Strategis ■ jumlah sektor/ bidang ekonomi yang dikerja samakan di Kawasan Strategis 1 Sektor 2 2014 7
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 1,8

8 sektor

K)

■ Jumlah MoU sektor terkait di Kawasan Strategis

1

8

K)

V

PENINGKATAN AKSES TERHADAP SARANA DAN PRASARANA FISIK PENDUKUNG KEGIATAN EKONOMI LOKAL DAN DAERAH.

Meningkatnya akses terhadap sarana Meningkatnya Indeks Infrastruktur 55,8 dan prasarana fisik pendukung kegiatan ekonomi lokal dan daerah

57,8

2.508,7

a.

Pengembangan sarana dan prasarana kawasan transmigrasi

Meningkatnya akses terhadap sarana dan prasarana kawasan transmigrasi di Kawasan Tertinggal

Pengembangan jalan

9.2 km

62.65 km

K)

Pengembangan Kemen. Tenaga Kerja Masyarakat Dan Transmigrasi Transmigrasi dan Kawasan Transmigrasi

96,4

Pengembangan drainase

13 km

47 km

K)

24,0

II.M-83

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 ■ Pengembangan Sarana Air Bersih 5.555.556 liter 2014 24042735 liter
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 37,0

■ Pengembangan Energi Terbarukan

176.457 watt

486.906 watt

K)

80,5

Pengembangan Fasilitas Umum

3 unit

56 unit

K)

116,9

Meningkatnya akses terhadap sarana dan prasarana kawasan transmigrasi di Ka asan Perbatasan

■ ■

Pengembangan jalan Pengembangan drainase

4 km 3 unit 21,38 km -

10.1 km 7 km 3.333.334 liter 23.810 watt 11 unit 36.28 km 9 km 3.333.334 liter 23.810 watt

K)

8,8 3,0 4,1 3,5 7,1 19,7 3,8 5,3 3,5

K)

■ Pengembangan Sarana Air Bersih ■ Pengembangan Energi Terbarukan ■ Meningkatnya akses terhadap sarana d k t i i di ■ ■ Pengembangan Fasilitas Umum Pengembangan jalan Pengembangan drainase

K)

K)

K)

K) K) K)

■ Pengembangan Sarana Air Bersih ■ Pengembangan Energi Terbarukan

K)

II.M-84

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Ekonomi Lokal dan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) ■ TARGET INDIKATOR 2010 Pengembangan Fasilitas Umum 6 unit 55 kws 2014 26 unit 205 kws
K)

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

PROGRAM

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 30,2

b.

Penyelenggaraan Pengembangan Permukiman

Tertanganinya kawasan-kawasan pusat Jumlah kawasan perdesaan potensial / pertumbuhan di perdesaan termasuk agropolitan yang tertangani agropolitan Terbangunnya kawasan yang didukung Jumlah kawasan agropolitan yang dilayani oleh infrastruktur pendukung oleh infrastruktur ekonomi dan sosial kegiatan ekonomi dan sosial wilayah

K)

50 kws

185 kws

K)

Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman

Kementerian Pekerjaan Umum

780,0

1.285,0

TOTAL

2.991,5

K)

Keterangan : Angka kumulatif 5 tahun (2010-2014)

II.M-85

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS Pembentukan dan Pengembangan termasuk peningkatan pembinaan, pengawasan,dan pengusahaan Kelembagaan pengelola KAPET, KPBPB, KEK dan kawasan strategis cepat tumbuh lainnya Pengembangan Kawasan dan Otorita

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Kawasan Strategis TARGET PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

NO

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

INDIKATOR

2010 60%

2014 100%

I

Persentase peningkatan Kinerja Berkembangnya dan meningkatnya pengelolaan dan kelembagaan pengelolaan dan pengusahaan kawasan melalui pengusahaan kawasan lembaga yang terpadu, dukungan pendanaan dan kejelasan regulasi

429,5

a

Meningkatnya pengembangan kawasan dan otorita di daerah

Persentase fasilitasi kawasan otorita, kawasan industri dan perdagangan bebas, dan kawasan kepentingan umum yang dikelola dan dikembangkan Persentase daerah yang menerapkan pedoman/kebijakan terkait dengan pengembangan potensi perekonomian daerah TOTAL

65%

90%

Penguatan Penyelenggaraan Pemerintahan Umum

Kemendagri

105,8

b.

Pengembangan wilayah terpadu

Terlaksananya koordinasi pengelolaan dan pengembangan kawasan

50%

100%

Pembangunan Daerah

Kemendagri

323,7

429,5

II.M-86

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS Peningkatan pertumbuhan ekonomi kawasan perbatasan

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Kawasan Perbatasan TARGET SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya kegiatan perekonomian ekonomi kab/kota perbatasan dengan memperhatikan kelestarian lingkungan
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

NO

INDIKATOR

2010 20%

2014 100%

PROGRAM

I

Presentase kab/kota di kawasan perbatasan yang memiliki pertumbuhan ekonomi setiap tahun sekurang-kurangnya sama dengan rata-rata pertumbuhan ekonomi provinsi Jumlah pedoman/kebijakan terkait dengan pengembangan wilayah perbatasan dan pulau-pulau kecil Persentase wilayah perbatasan dan pulau-pulau kecil, yang mengimplementasikan pedoman/kebijakan terkait dengan pengembangan wilayah perbatasan dan pulau-pulau kecil

24,5

a

Pengembangan wilayah terpadu

Meningkatnya pertumbuhan dan pemerataan hasil pembangunan kawasan perbatasan dan pulaupulau kecil

1

1

Program Bina Pembangunan Daerah

Kemendagri

24,5

20%

90%

II.M-87

TARGET NO FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS Peningkatan pertumbuhan ekonomi kawasan perbatasan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya kegiatan perekonomian ekonomi kab/kota perbatasan dengan memperhatikan kelestarian lingkungan INDIKATOR 2010 20% 2014 100% PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I

Presentase kab/kota di kawasan perbatasan yang memiliki pertumbuhan ekonomi setiap tahun sekurang-kurangnya sama dengan rata-rata pertumbuhan ekonomi provinsi Jumlah pedoman/kebijakan terkait dengan pengembangan wilayah perbatasan dan pulau-pulau kecil

24,5

a

Pengembangan wilayah terpadu

Meningkatnya pertumbuhan dan pemerataan hasil pembangunan kawasan perbatasan dan pulaupulau kecil Meningkatnya Pertumbuhan Ekonomi Kawasan Perbatasan

1

1

Program Bina Pembangunan Daerah

Kemendagri

24,5

II

Penguatan kapasitas kelembagaan dalam upaya pengembangan kawasan perbatasan secara terintegrasi

Persentase terfasilitasinya wilayah perbatasan untuk mendorong pertumbuhan Ekonomi. Persentase Kab/Kota Meningkatnya kapasitas perbatasan yang telah memiliki kelembagaan dalam pengaturan kelembagaan dalam pengembangan kawasan perbatasan beserta infrastuktur pengembangan kawasan penunjangnya perbatasan secara terintegrasi

5%

100%

20%

100%

1.124,2

II.M-88

TARGET NO FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS Peningkatan pertumbuhan ekonomi kawasan perbatasan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya kegiatan perekonomian ekonomi kab/kota perbatasan dengan memperhatikan kelestarian lingkungan INDIKATOR 2010 20% 2014 100% PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I

Presentase kab/kota di kawasan perbatasan yang memiliki pertumbuhan ekonomi setiap tahun sekurang-kurangnya sama dengan rata-rata pertumbuhan ekonomi provinsi Jumlah pedoman/kebijakan terkait dengan pengembangan wilayah perbatasan dan pulau-pulau kecil Presentase PKSN dan kecamatan perbatasan dengan infrastruktur penunjang pelayanan pemerintahan sesuai kebutuhan Persentase kab/kota di perbatasan yang tergolong wilayah tertinggal dengan indeks ketertinggalan yang semakin membaik

24,5

a

Pengembangan wilayah terpadu

Meningkatnya pertumbuhan dan pemerataan hasil pembangunan kawasan perbatasan dan pulaupulau kecil

1

1

Program Bina Pembangunan Daerah

Kemendagri

24,5

20%

100%

20%

100%

II.M-89

TARGET NO FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS Peningkatan pertumbuhan ekonomi kawasan perbatasan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya kegiatan perekonomian ekonomi kab/kota perbatasan dengan memperhatikan kelestarian lingkungan INDIKATOR 2010 20% 2014 100% PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I

Presentase kab/kota di kawasan perbatasan yang memiliki pertumbuhan ekonomi setiap tahun sekurang-kurangnya sama dengan rata-rata pertumbuhan ekonomi provinsi Jumlah pedoman/kebijakan terkait dengan pengembangan wilayah perbatasan dan pulau-pulau kecil Jumlah Pos lintas Batas tradisional dan internasional dengan kualitas manajemen pengelolaan serta fasilitas pendukung yang memadai Prosentase penguatan kelembagaan di pusat dan daerah dalam rangka penanganan perbatasan antar negara.

24,5

a

Pengembangan wilayah terpadu

Meningkatnya pertumbuhan dan pemerataan hasil pembangunan kawasan perbatasan dan pulaupulau kecil Meningkatnya kemampuan pengelolaan Pos Lintas Batas (PLB) internasional dan tradisional secara terpadu yang telah disepakati antar negara Terfasilitasinya penguatan kelembagaan wilayah perbatasan antar negara

1

1

Program Bina Pembangunan Daerah

Kemendagri

24,5

a

Pengembangan dan Penataaan Wilayah Administrasi dan Perbatasan

3

3

Program Penguatan Penyelenggaraan Pemerintahan Umum

Kemendagri

977,2

25%

100%

II.M-90

TARGET NO FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS Peningkatan pertumbuhan ekonomi kawasan perbatasan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya kegiatan perekonomian ekonomi kab/kota perbatasan dengan memperhatikan kelestarian lingkungan INDIKATOR 2010 20% 2014 100% PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I

Presentase kab/kota di kawasan perbatasan yang memiliki pertumbuhan ekonomi setiap tahun sekurang-kurangnya sama dengan rata-rata pertumbuhan ekonomi provinsi Jumlah pedoman/kebijakan terkait dengan pengembangan wilayah perbatasan dan pulau-pulau kecil Prosentase jumlah kab/kota di wilayah perbatasan antar negara dan pulau-pulau terluar yang mendapat sarpras perbatasan antar negara Jumlah provinsi yang termasuk ke dalam perbatasan antar negara (SOSEKMALINDO, JBC RIRDTL, JBC RI-PNG

24,5

a

Pengembangan wilayah terpadu

Meningkatnya pertumbuhan dan pemerataan hasil pembangunan kawasan perbatasan dan pulaupulau kecil Meningkatnya sarpras perbatasan antar negara dan pulau-pulau terluar dalam rangka pelayanan umum pemerintahan Meningkatnya kerjasama perbatasan antar negara (SOSEKMALINDO, JBC RIRDTL, JBC RI-PNG)

1

1

Program Bina Pembangunan Daerah

Kemendagri

24,5

25%

100%

6

6

II.M-91

TARGET NO FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS Peningkatan pertumbuhan ekonomi kawasan perbatasan SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya kegiatan perekonomian ekonomi kab/kota perbatasan dengan memperhatikan kelestarian lingkungan INDIKATOR 2010 20% 2014 100% PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I

Presentase kab/kota di kawasan perbatasan yang memiliki pertumbuhan ekonomi setiap tahun sekurang-kurangnya sama dengan rata-rata pertumbuhan ekonomi provinsi Jumlah pedoman/kebijakan terkait dengan pengembangan wilayah perbatasan dan pulau-pulau kecil

24,5

a

Pengembangan wilayah terpadu

Meningkatnya pertumbuhan dan pemerataan hasil pembangunan kawasan perbatasan dan pulaupulau kecil

1

1

Program Bina Pembangunan Daerah

Kemendagri

24,5

b.

Pengembangan kebijakan, koordinasi, dan fasilitasi daerah tertinggal di kawasan perbatasan

Meningkatnya koordinasi antar Jumlah rencana aksi sektor dalam pengembangan daera pengembangan daerah tertinggal tertinggal di kawasan perbatasan di kawasan perbatasan yang dikoordinasikan TOTAL

27

27

Program Percepatan Pengembangan Ekonomi Daerah Tertinggal

KPDT

147,0

1.148,7

II.M-92

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan ekonomi lokal

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pengembangan Pembangunan Daerah Tertinggal SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 9,2 Jt 2014 11,6Jt PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

NO

I

Rata-rata PDRB Perkapita Peningkatan rata-rata PDRB Perkapita Non Migas di daerah Non Migas di daerah tertinggal tertinggal rata-rata persentase penduduk miskin di daerah tertinggal Berkurangnya persentase penduduk miskin di daerah tertinggal

1.267,2

18.8%

14.2%

II.M-93

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi pusat produksi daerah tertinggal

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 20% 2014 100% Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal KPDT PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

a

1. Meningkatnya pengembangan 1. Persentase kabupaten di daerah pusat produksi di daerah tetinggal tertinggal yang memiliki pusat produksi 2. Terfasilitasinya pemulihan ekonomi dan pengurangan 2. (a). meningkatkan kemampuan kemiskinan, dengan menciptakan dan keberdayaan petani skala kecil dan memberdayakan lingkungan dan aparat pemerintah untuk pendukung bagi perbaikan mendukung kegiatan usaha kegiatan usaha dan pembangunan berbasis kelompok di perdesaan, manusia (b). Melaksanakan kegiatan perbaikan usaha pertanian dan usaha lainnya, (c). Meningkatkan kapasitas pemerintah daerah dalam perencanaan belanja publik, manajemen pelaksanaan, serta monitoring dan evaluasi program.

309,6

100%

100% (pada 2012)

II.M-94

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi Pusat Pertumbuhan Daerah Tertinggal

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) 1. Meningkatnya pengembangan pusat pertumbuhan di Daerah Tertinggal 2. Terfasilitasinya pembiayaan untuk pengembangan ekonomi

TARGET INDIKATOR 2010 1. Persentase kabupaten di daerah tertinggal yang memiliki Pusat Pertumbuhan 2. Persentase kabupaten di daerah tertinggal yang mendapatkan fasilitasi pembiayaan untuk pengembangan ekonomi melalui (a) Berkembangnya sektor usaha swasta berorientasi pasar, (b) meningkatnya kualitas dan nilai tambah produksi pertanian, perikanan, dan perkebunan, (c). Meningkatkan perdagangan internasional, dan (d). Meningkatkan investasi dalam negeri maupun luar negeri Persentase daerah tertinggal yang mengembangkan usaha mikro kecil menengah dan koperasi di daerah tertinggal 20% 2014 100% Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal KPDT PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

b.

676,6

100%

100% (pada 2012)

c

Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi usaha mikro kecil menengah dan koperasi daerah tertinggal

Meningkatnya pengembangan usaha mikro kecil menengah dan koperasi di daerah tertinggal

20%

100%

Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal

KPDT

93,0

II.M-95

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi pendanaan dan kemitraan usaha daerah tertinggal

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya ketersediaan sumber pendanaan dan pengembangan kemitraan usaha di daerah tertinggal

TARGET INDIKATOR 2010 Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang telah memiliki sumber pendanaan dan melaksanakan kemitraan usaha dengan daerah lain. Persentase kabupaten di daerah tertinggal yang telah meningkatkan jumlah dan nilai investasi Rata-rata Laju peningkatan PAD di kabupaten daerah tertinggal 32 32 Pemberdayaan Masyarakat Dan Pemerintahan Desa Kemendagri 20% 2014 100% Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal KPDT PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

d

92,0

e

Pengembangan kebijakan, Meningkatnya jumlah dan nilai koordinasi dan fasilitasi investasi investasi di daerah tertinggal ekonomi daerah daerah tertinggal

20%

100%

Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal

KPDT

96,0

II

Penguatan kelembagaan masyarakat dan pemda dalam pengelolaan sumberdaya lokal Peningkatan kapasitas kelembagaan dan pelatihan masyarakat

Meningkatnya PAD di kabupaten daerah tertinggal

1.630,1

a

Meningkatnya kapasitas Jumlah daerah tertinggal yang kelembagaan masyarakat untuk memperoleh fasilitasi peningkatan berpartisipasi dalam pembangunan kelembagaan dan pelatihan masyarakat (provinsi)

63,0

II.M-96

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi penguatan kelembagaan pemerintah daerah tertinggal, terdepan, terluar, dan pasca konflik.

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) 1. Meningkatnya kemampuan sistem, organisasi, dan SDM pemerintahan daerah untuk mewujudkan good governance

TARGET INDIKATOR 2010 20% 2014 100% Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal KPDT PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

b

1. Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memperoleh fasilitasi penguatan kelembagaan pemerintah daerah dan mengalami peningkatan indeks good 2. (i) Meningkatnya kemampuan governance kelembagaan Pemda dan 2. (i) Persentase jumlah kabupaten masyarakat dalam pengelolaan tertinggal yang kemampuan sumberdaya lokal, (ii) kelembagaan pembangunan Meningkatnya kegiatan ekonomi, masyarakat dan pemda meningkat pengembangan sumberdaya dalam pengelolaan sumberdaya manusia, dan infrastruktur lokal, (ii) Persentase jumlah lingkungan perdesaan secara kawasan pembangunan perdesaan terpadu di daerah tertinggal, dan yang terpadu dari aspek ekonomi, (iii) Meningkatkan mobilitas sumberdaya manusia, dan penduduk dan arus barang antara infratruktur lingkungan, dan (iii) daerah tertinggal ke pusat-pusat Persentase kabupaten didaerah pertumbuhan ekonomi dan tertinggal yang mengalami pelayanan publik, melalui PNPM peningkatan mobilitas penduduk Mandiri dan arus barang antara daerah tertinggal ke pusat-pusat pertumbuhan ekonomi dan pelayanan publik

1.227,5

64%

100%

II.M-97

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memperoleh fasilitasi penguatan kelembagaan sosial masyarakat daerah tertinggal persentase kabupaten daerah tertinggal yang menjalin kerjasama dengan pemerintah daerah lain. 20% 2014 100% Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal KPDT PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

c

Pengembangan kebijakan, Meningkatnya kapasitas koordinasi dan fasilitasi penguatan kelembagaan sosial masyarakat kelembagaan sosial masyarakat daerah tertinggal daerah tertinggal

89,0

d

Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi lembaga kerjasama antar daerah daerah tertinggal

Meningkatnya kerjasama antar lembaga pemerintah di daerah tertinggal

20%

100%

Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal

KPDT

85,0

e

f

Pengembangan kebijakan, Meningkatnya kapasitas lembaga persentase kabupaten didaerah koordinasi dan fasilitasi lembaga perekonomian daerah tertinggal tertinggal yang memperoleh perekonomian d aerah tertinggal fasilitasi penguatan lembaga perekonomian di daerah tertinggal Pengembangan kebijakan, Meningkatnya kemitraan antar persentase kabupaten didaerah koordinasi dan fasilitasi lembaga pemerintahan kabupaten tertinggal yang memperoleh kemitraan antar lembaga daerah daerah tertinggal fasilitasi penguatan kemitraan tertinggal antar lembaga daerah tertinggal Koordinasi pengelolaan masyarakat kawasan tertinggal Terselenggaranya koordinasi Jumlah rapat koordinasi wawasan pengelolaan masyarakat kawasan kebangsaan tertinggal Jumlah pemantauan dan evaluasi

20%

100%

Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal

KPDT

77,0

20%

100%

Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal

KPDT

77,0

g

12 4

12 4

Program Peningkatan Koordinasi Bidang Politik, Hukum dan Keamanan

Kemenko Polhukam

3,4

II.M-98

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 persentase kabupaten daerah tertinggal yang memperoleh fasilitasi peningkatan kemampuan administrasi pendapatan dan investasi daerah 1. Rata-rata AHH di daerah tertinggal yang berada di bawah rata-rata nasional (Tahun) 2. AKB di daerah tertinggal (per 1000 kelahiran hidup) 3. Persentase Penolong Persalinan Terakhir oleh Tenaga Kesehatan (%) 0% 2014 50% Peningkatan Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah Kemendagri PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

h

Pembinaan Administrasi Meningkatnya kemampuan Pendapatan dan Investasi Daerah administrasi pendapatan dan investasi daerah

8,2

III

Peningkatan pelayanan Kesehatan yang berkualitas dan terjangkau di Daerah Tertinggal

1.Peningkatan rata-rata Angka Harapan Hidup di daerah tertinggal 2.Berkurangnya Angka Kematian Bayi (AKB) di daerah tertinggal 3.Meningkatnya persentase Penolong Persalinan Terakhir oleh Tenaga Kesehatan

67,5

68,6

132,0

25,2

22,8

74,7

100

a

Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi pembangunan infrastruktur kesehatan daerah tertinggal

Meningkatnya koordinasi pembangunan infrastruktur kesehatan daerah tertinggal

Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memperoleh fasilitasi pembangunan infrastruktur kesehatan daerah tertinggal

20%

100%

Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal

KPDT

70,0

II.M-99

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi Kesehatan Dasar, Lanjutan Daerah Tertinggal Peningkatan pelayanan pendidikan di Daerah Tertinggal

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan di bidang Kesehatan Dasar Daerah Tertinggal 1. Meningkatnya rata-rata angka melek huruf usia 15-24 tahun di kabupaten daerah tertinggal 2. Meningkatnya rata-rata lama sekolah penduduk di daerah tertinggal 3. Meningkatnya rata-rata APS usia 7-12 tahun di kabupaten daerah tertinggal 4. Meningkatnya rata-rata APS usia 13-15 tahun di kabupaten daerah tertinggal (berada di bawah rata-rata nasional)

TARGET INDIKATOR 2010 Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan di bidang Kesehatan Dasar Daerah Tertinggal 1. Angka Melek Huruf usia 1524 tahun di kabupaten daerah tertinggal (%) 2. Rata-rata lama sekolah penduduk usia di atas 15 tahun di kabupaten daerah tertinggal (Tahun) 3. Rata-rata APS usia 7-12 tahun di kabupaten daerah tertinggal (%) 4. Rata-rata APS usia 13-15 tahun di kabupaten daerah tertinggal (%) 20% 2014 100% Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal KPDT PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

b

62,0

IV

97,8

99,6

183,0

7,3

7,7

97,0

99,4

89,6

97,9

II.M-100

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi pembangunan infrastruktur pendidikan daerah tertinggal

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan di bidang pembangunan infrastruktur pendidikan daerah tertinggal Meningkatnya persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan Pendidikan Dasar, Menengah Dan Kejuruan Daerah Tertinggal Meningkatnya persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan di bidang Pendidikan Luar Sekolah Daerah Tertinggal

TARGET INDIKATOR 2010 Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan di bidang pembangunan infrastruktur pendidikan daerah tertinggal Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan Pendidikan Dasar, Menengah Dan Kejuruan Daerah Tertinggal 20% 2014 100% Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal KPDT PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

a

48,0

b

Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi Pendidikan Dasar, Menengah Dan Kejuruan di Daerah Tertinggal

20%

100%

Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal

KPDT

48,0

c

Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi Pendidikan Luar Sekolah Daerah Tertinggal

Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan di bidang Pendidikan Luar Sekolah Daerah Tertinggal

20%

100%

Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal

KPDT

87,0

II.M-101

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS Peningkatan sarana dan prasarana daerah tertinggal serta aksesibilitas daerah tertinggal dengan pusat-pusat pertumbuhan

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya persentase daerah tertinggal yang telah tersedia sarana dan prasarana pendukung aktivitas ekonomi

TARGET INDIKATOR 2010 Indeks infrastruktur 2014 PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

V

682,5

Meningkatnya nilai dan volume nilai dan volume perdagangan perdagangan di daerah di daerah tertinggal tertinggal a Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi pembangunan infrastruktur ekonomi daerah tertinggal Meningkatnya persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan pembangunan infrastruktur ekonomi daerah tertinggal Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan pembangunan infrastruktur ekonomi daerah tertinggal 20% 100% Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal KPDT 170,0

II.M-102

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi pembangunan infrastruktur energi daerah tertinggal

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) 1. Meningkatnya persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan pembangunan infrastruktur energi daerah tertinggal 2. Meningkatnya Pemanfaatan Energi Matahari untuk Pengembangan Infrastruktur Dasar di Wilayah Perdesaan Tertinggal Terpencil

TARGET INDIKATOR 2010 1. Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan pembangunan infrastruktur energi daerah tertinggal 2. Persentase kabupetan didaerah tertinggal yang memiliki database permintaan kelistrikan dengan menggunakan teknologi GIS dan memanfaatkan energi matahari untuk pengembangan infrastruktur serta peningkatan kemampuan masyarakat yang dapat melakukan pemetaan Wilayah Rentan Perubahan Iklim dan Kegiatan Adaptasi Untuk Mengantisipasi Perubahan Iklim 20% 2014 100% Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal KPDT PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

b

220,5

II.M-103

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi pembangunan infrastruktur telekomunikasi daerah tertinggal

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) Meningkatnya persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan pembangunan infrastruktur telekomunikasi daerah tertinggal Meningkatnya persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan di bidang pembangunan infrastruktur transportasi daerah tertinggal

TARGET INDIKATOR 2010 Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan pembangunan infrastruktur telekomunikasi daerah tertinggal 20% 2014 100% Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal KPDT PROGRAM
KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

c

60,0

d

Pengembangan kebijakan, koordinasi dan fasilitasi Pembangunan Infrastruktur Transportasi Daerah Tertinggal

Persentase kabupaten didaerah tertinggal yang memiliki kebijakan di bidang pembangunan infrastruktur pendidikan daerah tertinggal TOTAL

20%

100%

Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal

KPDT

232,0

3.894,8

II.M-104

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Peningkatan kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Penanggulangan Bencana dan Pengurangan Resiko Bencana SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Meningkatnya kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi 1. Tersusunnya dokumen rencana aksi daerah pengurangan risiko bencana

TARGET INDIKATOR 2010
Terlaksananya peningkatan kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi 1. Jumlah rencana aksi daerah pengurangan risiko bencana yang tersusun (Provinsi & kab/Kota) 23 & 48 33 (s/d 2011) & 275 Penanggulangan bencana BNPB

NO

PROGRAM 2014

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 782,6

I

a

Pencegahan dan pengurangan risiko bencana

74,3

2. Terlaksananya dukungan pembentukan kelembagaan penanggulangan bencana daerah b. Pemberdayaan masyarakat dalam kesiapan Meningkatnya kapasitas aparatur dan menghadapi bencana terlaksananya pembinaan kelembagaan pemerintah dan masyarakat dalam penanggulangan bencana di daerah

2. Terbentuknya kelembagaan penanggulangan bencana daerah (Provinsi & kab/Kota) Terlaksananya pelatihan dan pembinaan aparatur dan masyarakat dalam penanggulangan bencana di daerah (Provinsi & kab/Kota) 23 & 48 33 (s/d 2011) & 275 Penanggulangan bencana BNPB 34,5

c

Penyiapan peralatan dan logistik dikawasan rawan bencana

1. Pemenuhan kebutuhan logistik kebencanaan

1. Terlaksananya pemenuhan kebutuhan logistik kebencanaan (Provinsi & kab/Kota)

16 & 0

17 (s/d 2012) & 77

Penanggulangan bencana

BNPB

230,2

II.M-105

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Peningkatan kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Meningkatnya kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi 1. Tersusunnya dokumen rencana aksi daerah pengurangan risiko bencana

TARGET INDIKATOR 2010
Terlaksananya peningkatan kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi 1. Jumlah rencana aksi daerah pengurangan risiko bencana yang tersusun (Provinsi & kab/Kota) 23 & 48 33 (s/d 2011) & 275 Penanggulangan bencana BNPB

PROGRAM 2014

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 782,6

I

a

Pencegahan dan pengurangan risiko bencana

74,3

2. Pendistribusian logistik kebencanaan pada derah bencana

2. Terlaksananya pendistribusian logistik kebencanaan pada derah bencana (Provinsi & kab/Kota) 1. Terlaksananya Pemenuhan kebutuhan peralatan kebencanaan 2. Terlaksananya pendistribusian peralatan kebencanaan pada daerah bencana 1. Tersedianya data spasial kebencanaan 2. Tersedianya sistem informasi penanggulangan bencana 5 33
K)

1. Pemenuhan kebutuhan peralatan kebencanaan 2. Pendistribusian peralatan kebencanaan pada daerah bencana

16 & 0

17 (s/d 2012) & 77

Penanggulangan bencana

BNPB

157,8

d

Pengembangan aplikasi teknologi informasi dan komunikasi untuk pengurangan risiko dan mitigasi bencana alam

1. Tersedianya data spasial kebencanaan 2. Tersedianya sistem informasi penanggulangan bencana

Penanggulangan bencana

BNPB

74,2

II.M-106

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Peningkatan kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Meningkatnya kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi 1. Tersusunnya dokumen rencana aksi daerah pengurangan risiko bencana

TARGET INDIKATOR 2010
Terlaksananya peningkatan kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi 1. Jumlah rencana aksi daerah pengurangan risiko bencana yang tersusun (Provinsi & kab/Kota) 23 & 48 33 (s/d 2011) & 275 Penanggulangan bencana BNPB

PROGRAM 2014

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 782,6

I

a

Pencegahan dan pengurangan risiko bencana

74,3

e

Pengembangan Manajemen Pencegahan dan Penanggulangan Bencana

Meningkatnya sarpras Pemerintahan Pasca Prosentase sarpras yang diberikan kepada Bencana/pengurangan resiko bencana daerah

40%

75%

Penguatan penyelenggaraan pemerintahan umum

Kemendagri

211,7

Meningkatnya kapasitas aparat dalam Prosentase fasilitasi peningkatan kapasitas upaya penanggulangan bencana daerah dan aparat dalam upaya penanggulangan bahaya kebakaran bencana dan bahaya kebakaran II Pelaksanaan tanggap darurat dan penanganan korban bencana alam dan kerusuhan sosial yang terkoordinasi, efektif dan terpadu (Pembentukan tim gerak cepat (unit khusus penanganan bencana) dengan dukungan alat transportasi yang memadai dengan basis 2 lokasi strategis (JakartaMalang) yang dapat menjangkau seluruh wilayah Indonesia) Penyelamatan dan evakuasi korban bencana yang cepat efektif dan terpadu (Terbentuknya tim gerak cepat (unit khusus penanganan bencana) dengan dukungan alat transportasi yang memadai dengan basis 2 lokasi strategis (JakartaMalang) yang dapat menjangkau seluruh wilayah Indonesia) Terlaksananya penyelamatan dan evakuasi korban bencana yang cepat efektif dan terpadu (Terbentuknya tim gerak cepat (unit khusus penanganan bencana) dengan dukungan alat transportasi yang memadai dengan basis 2 lokasi strategis (JakartaMalang) yang dapat menjangkau seluruh wilayah Indonesia)

75%

75%

Penguatan penyelenggaraan pemerintahan umum

Kemendagri

12,9

a

Penanganan pengungsi akibat bencana

Penanganan pengungsi akibat bencana secara efektif dan terpadu

Terlaksananya penanganan pengungsi akibat bencana secara efektif dan terpadu

55

175

Penanggulangan bencana

BNPB

12,9

II.M-107

NO

FOKUS PRIORITAS/ KEGIATAN PRIORITAS
Peningkatan kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)
Meningkatnya kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi 1. Tersusunnya dokumen rencana aksi daerah pengurangan risiko bencana

TARGET INDIKATOR 2010
Terlaksananya peningkatan kapasitas aparatur pemerintah dan masyarakat dalam usaha pengurangan risiko, mitigasi dan penanganan bencana dan bahaya kebakaran hutan di 33 propinsi 1. Jumlah rencana aksi daerah pengurangan risiko bencana yang tersusun (Provinsi & kab/Kota) 23 & 48 33 (s/d 2011) & 275 Penanggulangan bencana BNPB

PROGRAM 2014

KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar) 782,6

I

a

Pencegahan dan pengurangan risiko bencana

74,3

III

Rehabiltasi dan rekonstruksi di wilayah pasca bencana Provinsi Jawa Barat, Provinsi Sumatera Barat dan wilayah pasca bencana lainnya Rehabilitasi dan rekonstruksi bidang prasarana fisik di wilayah pasca bencana

Terehabiltasi dan terekonstruksinya Terlaksananya percepatan pemulihan di wilayah pasca bencana Provinsi Jawa wilayah pasca bencana Provinsi Jawa Barat, Provinsi Sumatera Barat dan wilayah Barat, Provinsi Sumatera Barat dan wilayah pasca bencana lainnya pasca bencana lainnya Koordinasi dan pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruki bidang prasarana fisik di wilayah pasca bencana (Jawa Barat, Sumatera Barat dan Wilayah Pasca Bencana lainnya) Terlaksananya koordinasi dan pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruki bidang prasarana fisik di wilayah pasca bencana (Jawa Barat, Sumatera Barat dan Wilayah Pasca Bencana lainnya) Terlaksananya koordinasi dan pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruki bidang prasarana sosial ekonomi di wilayah pasca bencana (Jawa Barat, Sumatera Barat dan Wilayah Pasca Bencana lainnya) 15 30 Penanggulangan bencana BNPB

32,6

a

13,4

b

Rehabilitasi dan rekonstruksi bidang sosial Koordinasi dan pelaksanaan rehabilitasi ekonomi di wilayah pasca bencana dan rekonstruki bidang prasarana sosial ekonomi di wilayah pasca bencana (Jawa Barat, Sumatera Barat dan Wilayah Pasca Bencana lainnya)

15

30

Penanggulangan bencana

BNPB

19,2

TOTAL

828,1

K)

Keterangan : Angka kumulatif 5 tahun (2010-2014)

II.M-108

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Pemantapan Desentralisasi, Peningkatan Kualitas Hubungan Pusat Daerah dan Antardaerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT TOTAL ALOKASI ANGGARAN 20102014 (Rp. Milyar)

NO

I
a.

Penataan Pembagian Urusan Pemerintahan antar Tingkat Pemerintahan Penataan Urusan Pemerintahan Daerah dan Terselenggaranya penguatan dan pemantapan urusan pemerintahan daerah Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan pada aspek pelaksanaan dan Daerah pengembangan urusan pemerintahan daerah, serta evaluasi dan pelaporan pelaksanaan urusan pemerintahan.

62,9 Jumlah kebijakan penyempurnaan pembagian urusan pemerintahan antar tingkat pemerintahan dalam revisi UU No. 32 Tahun 2004. Jumlah peraturan pemerintah tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota, sebagai turunan dari revisi UU No. 32 Tahun 2004. 1 Kebijakan 1 Kebijakan
K)

PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH

Kemendagri

62,9

1 Peraturan Pemerintah

K)

Jumlah sosialisasi penyempurnaan pembagian urusan pemerintahan antar tingkat pemerintahan kepada K/L dan Pemerintah Daerah. Persentase pelaksanaan urusan yang telah menjadi kewenangan pemerintahan daerah -

1 Paket

K)

100%

II.M-109

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 20102014 (Rp. Milyar)

I
a.

Penataan Pembagian Urusan Pemerintahan antar Tingkat Pemerintahan Penataan Urusan Pemerintahan Daerah dan Terselenggaranya penguatan dan pemantapan urusan pemerintahan daerah Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan pada aspek pelaksanaan dan Daerah pengembangan urusan pemerintahan daerah serta evaluasi dan pelaporan

62,9 Jumlah kebijakan penyempurnaan pembagian urusan pemerintahan antar tingkat pemerintahan dalam revisi UU No. 32 Tahun 2004. Persentase daerah yang sudah menyelesaikan perda mengenai kewenangan/urusan (wajib dan pilihan) pada pemerintahan provinsi dan kabupaten/kota. Persentase perda kewenangan/urusan pada pemerintahan provinsi dan kabupaten/kota yang telah dievaluasi. Jumlah bidang urusan yang telah disusun Norma Standar Prosedur Kriteria (NSPK) oleh K/L dan fasilitasi implementasi 1 Kebijakan 1 Kebijakan
K)

PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH

Kemendagri

62,9

30%

100%

30%

100%

5 bidang urusan

31 bidang urusan

Terwujudnya harmonisasi peraturan perundang-undangan terkait dengan peraturan perundang-undangan desentralisasi dan otonomi daerah, baik di Pusat maupun antara Pusat dan Daerah dalam rangka reformasi regulasi secara bertahap.

Persentase peraturan perundang-undangan 100% sektoral yang diinventarisasi yang belum sejalan dengan peraturan perundangundangan desentralisasi dan otonomi daerah di pusat dan di daerah

100%

II.M-110

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 20102014 (Rp. Milyar)

I
a.

Penataan Pembagian Urusan Pemerintahan antar Tingkat Pemerintahan Penataan Urusan Pemerintahan Daerah dan Terselenggaranya penguatan dan pemantapan urusan pemerintahan daerah Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan pada aspek pelaksanaan dan Daerah pengembangan urusan pemerintahan daerah serta evaluasi dan pelaporan

62,9 Jumlah kebijakan penyempurnaan pembagian urusan pemerintahan antar tingkat pemerintahan dalam revisi UU No. 32 Tahun 2004. 1 Kebijakan 1 Kebijakan
K)

PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH

Kemendagri

62,9

Persentase harmonisasi peraturan 20% perundang-undangan sektoral dengan peraturan perundang-undangan desentralisasi dan otonomi daerah di pusat

60%

II a.

Penataan Daerah Penataan Daerah Otonom dan Otonomi Khusus Terbitnya UU Keistimewaan DIY Tersusunnya dan terimplementasinya peraturan pelaksana seluruh UU yang mengatur otonomi khusus Terevaluasinya perkembangan Daerah Otonom Baru Jumlah undang-undang Jumlah peraturan pelaksana turunan UU yang mengatur daerah dengan otonomi khusus Persentase daerah otonom baru (< 3 th) yang dievaluasi 1 UU 3 RPP dan 2 Perpres 100% 1 UU 3 RPP dan 2 Perpres 100%
K)

45,0 PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH

Kemendagri

25,0

K)

II.M-111

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 20102014 (Rp. Milyar)

I
a.

b.

Penataan Pembagian Urusan Pemerintahan antar Tingkat Pemerintahan Penataan Urusan Pemerintahan Daerah dan Terselenggaranya penguatan dan pemantapan urusan pemerintahan daerah Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan pada aspek pelaksanaan dan Daerah pengembangan urusan pemerintahan daerah serta evaluasi dan pelaporan Penghentian/pembatasan pemekaran Terlaksananya seluruh mekanisme wilayah pengusulan pemekaran dan penggabungan daerah sesuai dengan PP No. 78 Tahun 2007, dalam rangka penghentian/pembatasan pemekaran wilayah/pembentukan daerah otonom baru.

62,9 Jumlah kebijakan penyempurnaan pembagian urusan pemerintahan antar tingkat pemerintahan dalam revisi UU No. 32 Tahun 2004. Jumlah Strategi Dasar Penataan Daerah Persentase evaluasi setiap usulan pemekaran, penggabungan, dan penghapusan daerah sesuai dengan PP. No 78 Tahun 2007 Jumlah daerah otonom baru yang terbentuk berdasarkan usulan Pemerintah 1 Kebijakan 1 Kebijakan
K)

PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH

Kemendagri

62,9

1 paket -

1 paket 100%

K)

Kemendagri

20,0

-

0 (nol)

III a.

Peningkatan Kerjasama Daerah Penyelenggaraan Hubungan Pusat dan Daerah serta Kerja Sama Daerah Meningkatnya daerah yang menerima manfaat dari kerja sama daerah dalam bidang ekonomi, prasarana dan pelayanan publik Persentase peningkatan jumlah daerah yang melaksanakan kerja sama daerah dalam bidang ekonomi, prasarana dan pelayanan publik. Persentase jumlah daerah yang menerima manfaat dari kerja sama daerah dalam bidang ekonomi, prasarana dan pelayanan publik. Jumlah sistem database dan sistem monev kerja sama daerah yang disusun 10% 20% dari jumlah di tahun 2013 PROGRAM PENGUATAN PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN UMUM

141,4

Kemendagri

141,4

50%

75%

1 paket

K)

II.M-112

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 20102014 (Rp. Milyar)

I
a.

Penataan Pembagian Urusan Pemerintahan antar Tingkat Pemerintahan Penataan Urusan Pemerintahan Daerah dan Terselenggaranya penguatan dan pemantapan urusan pemerintahan daerah Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan pada aspek pelaksanaan dan Daerah pengembangan urusan pemerintahan daerah serta evaluasi dan pelaporan

62,9 Jumlah kebijakan penyempurnaan pembagian urusan pemerintahan antar tingkat pemerintahan dalam revisi UU No. 32 Tahun 2004. Jumlah pemetaan pelaksanaan kerja sama daerah baik yang sukses maupun yang gagal Jumlah pemuktahiran pemetaan tentang pelaksanaan kerja sama daerah baik yang sukses maupun yang gagal 1 Kebijakan 1 Kebijakan
K)

PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH

Kemendagri

62,9

1 paket

K)

2 paket

K)

Meningkatnya kerjasama antar daerah

Persentase jumlah kegiatan fasilisasi kerjasama antar daerah yang diusulkan Jumlah permendagri tentang Pedoman Pelayanan Administrasi Terpadu Kecamatan. Persentase kabupaten/kota yang telah melaksanakan pelayanan administrasi terpadu kecamatan

75%

75%

Tersusunnya regulasi Pusat tentang administrasi pelayanan terpadu di tingkat kecamatan Terlaksananya administrasi pelayanan terpadu di tingkat kecamatan.

1 Permendagri

1 Permendagri

K)

10% kabupaten/kota

50% kabupaten/kota

IV

Pengawasan dan Evaluasi Kinerja Pemerintah Daerah

82,5

II.M-113

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 20102014 (Rp. Milyar)

I
a.

a.

Penataan Pembagian Urusan Pemerintahan antar Tingkat Pemerintahan Penataan Urusan Pemerintahan Daerah dan Terselenggaranya penguatan dan pemantapan urusan pemerintahan daerah Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan pada aspek pelaksanaan dan Daerah pengembangan urusan pemerintahan daerah serta evaluasi dan pelaporan Pengembangan Kapasitas dan Evaluasi Terevaluasinya kinerja penyelenggaraan Kinerja Daerah pemerintahan daerah

62,9 Jumlah kebijakan penyempurnaan pembagian urusan pemerintahan antar tingkat pemerintahan dalam revisi UU No. 32 Tahun 2004. Persentase daerah yang dievaluasi kinerja penyelenggaranan pemerintahan 1 Kebijakan 1 Kebijakan
K)

PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH

Kemendagri

62,9

100%

100%

Kemendagri

60,5

Meningkatnya kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah sebagai tindaklanjut dari pengawasan dan evaluasi kinerja pemerintahan daerah

Persentase daerah yang meningkat kinerja pemerintahan daerahnya dalam penyelenggaraan desentralisasi dan otonomi daerah

60%

90%

b.

Penataan Produk Hukum dan Pelayanan Bantuan Hukum Departemen

Percepatan harmonisasi dan sinkronisasi peraturan perundang-undangan di tingkat Pusat dan daerah hingga tercapai keselarasan arah dalam implementasi pembangunan.

Jumlah perda yang dikaji

3.000 perda

20.000 perda

K)

PROGRAM DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA DEPARTEMEN DALAM NEGERI

Kemendagri

12,5

II.M-114

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 20102014 (Rp. Milyar)

I
a.

c.

Penataan Pembagian Urusan Pemerintahan antar Tingkat Pemerintahan Penataan Urusan Pemerintahan Daerah dan Terselenggaranya penguatan dan pemantapan urusan pemerintahan daerah Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan pada aspek pelaksanaan dan Daerah pengembangan urusan pemerintahan daerah serta evaluasi dan pelaporan Penyusunan Peraturan Perundangan Terselenggaranya dukungan pelayanan Pemerintahan Daerah teknis dan administrasi berkualitas di lingkungan Direktorat Jenderal Otonomi Daerah

62,9 Jumlah kebijakan penyempurnaan pembagian urusan pemerintahan antar tingkat pemerintahan dalam revisi UU No. 32 Tahun 2004. Jumlah penetapan UU tentang pemerintahan daerah sebagai revisi UU No. 32 Tahun 2004 1 Kebijakan 1 Kebijakan
K)

PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH

Kemendagri

62,9

1 UU

1 UU

K)

Kemendagri

9,5

Persentase penyelesaian penyusunan peraturan pelaksanaan UU hasil revisi UU No. 32 Tahun 2004 Jumlah sosialisasi peraturan bidang otonomi daerah 1 paket

100%

5 paket

K)

TOTAL

331,8

K)

Keterangan : Angka kumulatif 5 tahun (2010-2014)

II.M-115

BIDANG PEMBANGUNAN PRIORITAS BIDANG FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

: WILAYAH DAN TATA RUANG : Perbaikan Tata Kelola dan Peningkatan Kapasitas Pemerintahan Daerah SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan) TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT
TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

NO

I a.

Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah dan DPRD Penataan Kelembagaan, Ketatalaksanaan, Analisis Jabatan, dan Pelaporan Kinerja Tersusunnya peraturan pemerintah pengganti PP No. 41 Tahun 2007 dan peraturan-peraturan pelaksanaannya agar organisasi perangkat daerah dapat efektif dan efisien dalam melaksanakan seluruh SPM yang telah ditetapkan serta mengharmoniskan dengan amanat perundang-undangan sektor dalam pembentukan organisasi sektor di daerah. Jumlah evaluasi pelaksanaan PP No. 41 Tahun 2007 1 paket 1 paket PROGRAM DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA DEPARTEMEN DALAM NEGERI
K)

44,7

Kemendagri

6,0

Jumlah pengesahan PP pengganti PP No. 41 Tahun 2007 Persentase daerah yang melaksanakan PP pengganti PP No. 41 Tahun 2007 Jumlah laporan monitoring pelaksanaan PP pengganti PP No. 41 Tahun 2007 Jumlah laporan evaluasi pelaksanaan PP pengganti PP No. 41 Tahun 2007

1 PP 100%

2 laporan

K)

1 laporan

K)

b.

Penerapan Indikator Utama Pelayanan Publik di Daerah

Meningkatnya Implementasi Urusan Pemerintahan Daerah dan Standar Pelayanan Minimal (SPM) di Daerah.

Jumlah Standar Pelayanan Minimal (SPM) yang telah diterapkan oleh Daerah

5 SPM

17 SPM

PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH
K)

Kemendagri

20,0

Jumlah bidang SPM yang dimonitor penerapannya

-

17 bidang SPM

II.M-116

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I a.

Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah dan DPRD Penataan Kelembagaan, Ketatalaksanaan, Analisis Jabatan, dan Pelaporan Kinerja Tersusunnya peraturan pemerintah pengganti PP No. 41 Tahun 2007 dan peraturan-peraturan pelaksanaannya agar organisasi perangkat daerah dapat efektif dan efisien dalam melaksanakan seluruh SPM yang telah ditetapkan serta mengharmoniskan dengan amanat Jumlah evaluasi pelaksanaan PP No. 41 Tahun 2007 1 paket 1 paket PROGRAM DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA DEPARTEMEN DALAM NEGERI
K)

44,7

Kemendagri

6,0

Jumlah bidang SPM yang dievaluasi penerapannya

-

17 bidang SPM

c.

Pembinaan administrasi pejabat negara di daerah dan DPRD

Kapasitas kepala daerah dan pimpinan DPRD yang memadai dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah

Jumlah kepala daerah dan pimpinan DPRD Kepala daerah 5 yang mengikuti kegiatan orientasi bagi kabupaten/kota peningkatan kemampuan dalam terpilih di setiap menjalankan fungsi-fungsi kepemimpinan provinsi pada 33 daerah, legislasi, penganggaran, dan provinsi. pengawasan, serta inovasi pemerintahan dan pembangunan.

Kepala daerah di 478 kabupaten/ kota otonom.

K)

PROGRAM PENGELOLAAN DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH

Kemendagri

18,7

Pimpinan DPRD Pimpinan DPRD 5 kabupaten/ kota di 491 kabupaten/ terpilih di setiap kota otonom provinsi pada 33 provinsi.

K)

Kepala daerah provinsi pada 33 provinsi.

Kepala daerah provinsi pada 33 provinsi.

K)

II.M-117

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I a.

Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah dan DPRD Penataan Kelembagaan, Ketatalaksanaan, Analisis Jabatan, dan Pelaporan Kinerja Tersusunnya peraturan pemerintah pengganti PP No. 41 Tahun 2007 dan peraturan-peraturan pelaksanaannya agar organisasi perangkat daerah dapat efektif dan efisien dalam melaksanakan seluruh SPM yang telah ditetapkan serta mengharmoniskan dengan amanat Jumlah evaluasi pelaksanaan PP No. 41 Tahun 2007 1 paket 1 paket PROGRAM DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA DEPARTEMEN DALAM NEGERI
K)

44,7

Kemendagri

6,0

Pimpinan DPRD Kepala daerah provinsi pada 33 dan pimpinan provinsi. DPRD provinsi pada 33 provinsi.

Jumlah laporan evaluasi terhadap peningkatan kapasitas kepala daerah dan DPRD Meningkatnya kualitas Perda yang berasal dari usul inisiatif DPRD Jumlah perwakilan dari masing-masing komisi DPRD yang mengikuti diklat Regulatory Impact Assesment (RIA) atau harmonisasi peraturan perundangan.

1 paket

K)

Perwakilan dari Perwakilan dari masing-masing masing-masing komisi DPRD di 5 komisi DPRD di kabupaten/kota 491 Kab/Kota terpilih di setiap provinsi pada 33 provinsi.

K)

Jumlah laporan evaluasi kualitas Perda yang berasal dari usul inisiatif DPRD

1 paket

K)

II.M-118

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I a.

Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah dan DPRD Penataan Kelembagaan, Ketatalaksanaan, Analisis Jabatan, dan Pelaporan Kinerja Tersusunnya peraturan pemerintah pengganti PP No. 41 Tahun 2007 dan peraturan-peraturan pelaksanaannya agar organisasi perangkat daerah dapat efektif dan efisien dalam melaksanakan seluruh SPM yang telah ditetapkan serta mengharmoniskan dengan amanat Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah dan Anggota DPRD Jumlah evaluasi pelaksanaan PP No. 41 Tahun 2007 1 paket 1 paket PROGRAM DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA DEPARTEMEN DALAM NEGERI

44,7

Kemendagri

6,0

II a.

42,3 1 1 1 paket 33 provinsi 150 510 33 Provinsi (52 Angkatan)
K) K)

Pendidikan dan Pelatihan Bidang Pemerintahan dan Politik

Terintegrasinya seluruh diklat bagi PNS Jumlah Grand Strategy penyelenggaraan Daerah untuk menunjang penyelenggaraan diklat pemerintahan, politik dan penerapan SPM Jumlah sosialisasi Grand Strategy di daerah penyelenggaraan diklat Jumlah daerah pelaksana Grand Strategy penyelenggaraan diklat Jumlah camat peserta diklat teknis pemerintahan Jumlah provinsi/angkatan diklat penguatan pemerintahan dan politik bagi anggota DPRD, pejabat pemerintahan Provinsi dan Kabupaten dan Kota, Kecamatan, Kelurahan dan Desa untuk mendukung penyelenggaraan pemerintahan, politik dan SPM

PROGRAM PENDIDIKAN DAN LATIHAN

Kemendagri

42,3

K)

K)

Jumlah peserta orientasi pengenalan tugas bagi anggota DPRD hasil Pemilu 2014 Jumlah angkatan diklat calon camat

3.000

K)

3

K)

II.M-119

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I a.

Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah dan DPRD Tersusunnya peraturan pemerintah pengganti PP No. 41 Tahun 2007 dan peraturan-peraturan pelaksanaannya agar organisasi perangkat daerah dapat efektif dan efisien dalam melaksanakan seluruh SPM yang telah ditetapkan serta mengharmoniskan dengan amanat Peningkatan Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah Pembinaan dan Fasilitasi Dana Perimbangan Peningkatan efektifitas pemanfaatan DAK sesuai Petunjuk Pelaksanaan Penataan Kelembagaan, Ketatalaksanaan, Analisis Jabatan, dan Pelaporan Kinerja Jumlah evaluasi pelaksanaan PP No. 41 Tahun 2007 1 paket 1 paket PROGRAM DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA DEPARTEMEN DALAM NEGERI

44,7

Kemendagri

6,0

III a.

96,2 Persentase provinsi, kab/kota yang telah memanfaatkan DAK sesuai Petunjuk Pelaksanaan 70% 90% PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH

Kemendagri

15,1

Optimalisasi penyerapan DAK oleh daerah Persentase daerah yang telah Optimal (100%) menyerap DAK Terwujudnya tertib administrasi pengelolaan Jumlah rekomendasi kebijakan untuk keuangan daerah yang akuntabel dan dukungan materi sebagai masukan terhadap transparan revisi UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan UU No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah dan Pemerintahan Daerah. Tersusunnya kebijakan/regulasi di bidang fasilitasi dana perimbangan yang dapat diimplementasikan di daerah Jumlah Permendagri

70% 1 paket rekomendasi kebijakan

90% 1 paket rekomendasi kebijakan
K)

6

18

K)

Jumlah Surat Edaran Mendagri

2 SE

6 SE

K)

II.M-120

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I a.

Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah dan DPRD Tersusunnya peraturan pemerintah pengganti PP No. 41 Tahun 2007 dan peraturan-peraturan pelaksanaannya agar organisasi perangkat daerah dapat efektif dan efisien dalam melaksanakan seluruh SPM yang telah ditetapkan serta mengharmoniskan dengan amanat Pembinaan Administrasi Anggaran Daerah Peningkatan kualitas belanja daerah dalam APBD Penataan Kelembagaan, Ketatalaksanaan, Analisis Jabatan, dan Pelaporan Kinerja Jumlah evaluasi pelaksanaan PP No. 41 Tahun 2007 1 paket 1 paket PROGRAM DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA DEPARTEMEN DALAM NEGERI PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH

44,7

Kemendagri

6,0

b.

Persentase kab/kota yang proporsi belanja langsungnya lebih besar dari belanja tidak langsung Persentase rata-rata belanja modal terhadap total belanja daerah (Propinsi)

30%

60%

Kemendagri

37,6

26%

30%

Penetapan APBD secara tepat waktu

Persentase jumlah APBD yang disahkan secara tepat waktu. Persentase rata-rata perolehan pajak dan retribusi daerah terhadap APBD Kab/Kota Persentase rata-rata perolehan pajak dan retribusi daerah terhadap APBD Provinsi

60%

90%

c.

Pembinaan Administrasi Pendapatan dan Investasi Daerah

Meningkatnya pendapatan daerah yang bersumber dari pajak daerah dan retribusi daerah

4,60%

11,80%

PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH

Kemendagri

22,5

44,50%

48%

Meningkatnya Optimalisasi investasi daerah Persentase rata-rata hasil penerimaan dan pengelolaan barang milik daerah investasi dan barang milik daerah terhadap PAD d. Pembinaan dan Fasilitasi Pertanggungjawaban dan Pengawasan Keuangan Daerah Provinsi dan kabupaten/ kota memiliki Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) berstatus Wajar Tanpa Pengecualian (WTP). Persentase daerah provinsi, kab/kota berLKPD dengan status WTP.

3%

7%

15%

100%

PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH

Kemendagri

21,0

II.M-121

NO

FOKUS PRIORITAS/KEGIATAN PRIORITAS

SASARAN (hasil outcomes/output yang diharapkan)

TARGET INDIKATOR 2010 2014 PROGRAM KEMENTERIAN/ LEMBAGA TERKAIT

TOTAL ALOKASI ANGGARAN 2010-2014 (Rp. Milyar)

I a.

Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah dan DPRD Penataan Kelembagaan, Ketatalaksanaan, Analisis Jabatan, dan Pelaporan Kinerja Tersusunnya peraturan pemerintah pengganti PP No. 41 Tahun 2007 dan peraturan-peraturan pelaksanaannya agar organisasi perangkat daerah dapat efektif dan efisien dalam melaksanakan seluruh SPM yang telah ditetapkan serta mengharmoniskan dengan amanat Penetapan dan penyampaian Raperda pertanggungjawaban pelaksanaan APBD secara tepat waktu Jumlah evaluasi pelaksanaan PP No. 41 Tahun 2007 1 paket 1 paket PROGRAM DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA DEPARTEMEN DALAM NEGERI

44,7

Kemendagri

6,0

Persentase penetapan dan penyampaian Raperda pertanggungjawaban pelaksanaan APBD yang disahkan secara tepat waktu.

40%

90%

TOTAL

183,3

K)

Keterangan : Angka kumulatif 5 tahun (2010-2014)

II.M-122

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->