Anda di halaman 1dari 2

KEJANG DEMAM

No. Kode
Terbitan

SP
O
Puskesmas
Blooto

No. Revisi

:01
:0

Ditetapkan Oleh
Kepala
Puskesmas
Blooto

Tgl. Mulai Berlaku :2 Januari 2015


Halaman

: 1- 2

Dr.Farida
Mariana

NIP.19781104 200501
2 014

1.Pengertia
n

Kejang Demam (KD) adalah bangkitan kejang yang terjadi pada kenaikan
suhu tubuh (suhu rektal > 38o C) akibat dari suatu proses ekstra kranial.
Kejang berhubungan dengan demam, tetapi tidak terbukti adanya infeksi
intrakranial atau penyebab lain.

2.Tujuan

Prosedur ini dibuat dimaksudkan untuk mengatur tatacara melakukan


penanganan penderita kejang demam agar tidak terjadi kerusakan otak lebih
lanjut dan tidak terjjadi kejang berulang.

3.Kebijakan

Langkah- langkah Penanganan Kejang Demam wajib sesuai


dengan langkah- langkah SPO ini.
Perawatan Dasar DEPKES RI Tahun 2014

4.Referensi
5.Alat
6.Prosedur

Alat
:
Tempat
tidur,
Tensimeter,
Stetoskop,timer,Timbang
Badan,Stesolit.,Tongspatell
PENATALAKSANAAN :
a. Keluarga pasien diberikan informasi selengkapnya mengenai kejang
demam dan prognosisnya.
b. Pemberian farmakoterapi untuk mengatasi kejangnya adalah dengan:
1. Diazepam per rektal (0,5mg/kg) atau lorazepam (0,1 mg/kg) harus segera
diberikan jika akses intravena tidak dapat dibangun dengan mudah.
2. Buccal midazolam (0,5 mg/kg, dosis maksimal = 10 mg) lebih efektif
daripada diazepam per rektal untuk anak.
3. Lorazepam intravena, setara efektivitasnya dengan diazepam intravena
dengan efek samping yang lebih minimal (termasuk depresi pernapasan)
dalam pengobatan kejang tonik klonik akut. Bila akses intravena tidak
tersedia, midazolam adalah pengobatan pilihan.

KONSELING DAN EDUKASI


Konseling dan edukasi dilakukan untuk membantu pihak keluarga mengatasi
pengalaman menegangkanakibat kejang demam dengan memberikan
informasi mengenai:
a. Prognosis dari kejang demam.
b. Tidak ada peningkatan risiko keterlambatan sekolah atau kesulitan
intelektual akibat kejang demam.
c. Kejang demam kurang dari 30 menit tidak mengakibatkan kerusakan
otak.
d. Risiko kekambuhan penyakit yang sama di masa depan.
e. Rendahnya risiko terkena epilepsi dan kurangnya manfaat menggunakan
terapi obat antiepilepsi dalam mengubah risiko itu.
KRITERIA RUJUKAN
a. Apabila kejang tidak membaik setelah diberikan obat antikonvulsi.
b. Apabila kejang demam sering berulang disarankan EEG.
7.Unit
terkait

Poli Pengobatan, Kasir

8.Dokumen
Terkait

Buku rekam medis pasien