Anda di halaman 1dari 71

1

USUL SKRIPSI
PERBEDAAN FUNGSI KOGNITIF PASIEN PASCA STROKE
HEMORAGIK DAN STROKE NON HEMORAGIK DENGAN SKORING
MONTREAL COGNITIVE ASSESMENT (MoCA) DI POLIKLINIK SARAF
RSUD PROF. DR. MARGONO SOEKARJO
PURWOKERTO

Oleh:
Meta Mukhsinina Purnama
G1A010064

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN
JURUSAN KEDOKTERAN
PURWOKERTO
2014

LEMBAR PENGESAHAN

PERBEDAAN FUNGSI KOGNITIF PASIEN PASCA STROKE


HEMORAGIK DAN STROKE NON HEMORAGIK DENGAN SKORING
MONTREAL COGNITIVE ASSESMENT (MoCA) DI POLIKLINIK SARAF
RSUD PROF. DR. MARGONO SOEKARJO
PURWOKERTO
Oleh :
Meta MukhsininaPurnama
G1A010064
USUL SKRIPSI
Diajukan sebagai Pedoman Pelaksanaan Penelitian
Di Fakultas Kedokteran dan Ilmu Ilmu Kesehatan
Universitas Jenderal Soedirman
Purwokerto
Disetujui dan disahkan
Pada tanggal Januari 2014

Pembimbing I

dr. MuttaqienPramudigdo, Sp.S


NIP19620723.198812.1.001

Pembimbing II

dr. Hilma Paramita, Sp. KJ


NIP 1973010421111002

DAFTAR ISI
DAFTAR GAMBAR....................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................

v
vi

I. PENDAHULUAN.........................................................................................
A.
Latar Belakang..............................................................................
B.
Rumusan Masalah.........................................................................
C.
Tujuan Penelitian...........................................................................
1.
Tujuan Umum........................................................................
2.
Tujuan Khusus.......................................................................
D.
Manfaat Penelitian........................................................................

1
1
3
3
3
3
4

II.TINJAUAN PUSTAKA................................................................................
A. Stroke ..............................................................................................
1. Definisi.......................................................................................
2. Klasifikasi..................................................................................
3. Faktor risiko...............................................................................
4. Patofisiologi...............................................................................
5. Mekanisme Perbaikan Stroke.....................................................
6. Rehabilitasi Stroke.....................................................................
B. Fungsi Kognitif................................................................................
1. Definisi.......................................................................................
2. Anatomi fungsi kognitif.............................................................
3. Faktor yang mempengaruhi fungsi kognitif pasien stroke.........
4. Gangguan fungsi kognitif berdasarkan waktu terjadinya stroke
5. Fungsi kognitif pasca stroke.......................................................
6. Penilaian fungsi kognitif............................................................
C. Hubungan antara stroke dan gangguan fungsi kognitif....................
D. Kerangka Teori.................................................................................
E. Kerangka Konsep.............................................................................
F. Hipotesis...........................................................................................

5
5
5
5
7
11
15
17
20
20
20
23
26
27
28
30
32
32
32

III.

33
33
33
35
36
36
36
37
37
39
39
39
40

METODE PENELITIAN....................................................................
A. Metode Penelitian.............................................................................
B. Populasi dan Sampel........................................................................
C. Variabel Penelitian............................................................................
D. Definisi Operasional.........................................................................
E. Pengumpulan Data...........................................................................
1. Alat Pengumpulan Data..............................................................
2. Cara Pengumpulan Data.............................................................
3. Instrumen Pengumpulan Data....................................................
F. Tata Urut Kerja.................................................................................
1. Persiapan Penelitian....................................................................
2. Pelaksanaan Penelitian ..............................................................
3. Tahap Penyelesaian.....................................................................

G. Analisis Data....................................................................................
1. Analisis Univariat.......................................................................
2. Analisis Bivariat.........................................................................
H. Waktu dan Tempat Penelitian...........................................................
I. Jadwal Penelitian..............................................................................

40
40
40
41
41

DAFTAR PUSTAKA....................................................................................
LAMPIRAN ................................................................................................

42
46

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Anatomi Otak ...........................................................................
Gambar 2.1. Kerangka teori ..........................................................................
Gambar 2.2. Kerangka Konsep .....................................................................

22
32
33

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Lembar Informasi Penelitian.....................................................
Lampiran 2. Lembar persetujuan responden..................................................
Lampiran 3. Skor Hamilton ...........................................................................
Lampiran 4. Kuisioner MoCA.......................................................................

46
48
49
55

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Stroke adalah suatu manifestasi klinis gangguan peredaran darah otak
yang menyebabkan defisit neurologis baik fokal maupun global. Gejala stroke
dapat berlangsung selama 24 jam atau lebih. Stroke dapat menyebabkan
kematian tanpa disertai penyebab lain selain vaskuler. Secara umum, stroke
diklasifikasikan menjadi stroke hemoragik dan stroke non hemoragik. Stroke
hemoragik disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah dan stroke non
hemoragik disebabkan oleh tersumbatnya pembuluh darah (Price, 2006). Data
World Health Organization (WHO) pada tahun 2010 menyatakan bahwa
terdapat 15 juta orang di seluruh dunia menderita stroke setiap tahunnya.
Stroke menduduki urutan ketiga sebagai penyebab utama kematian dan
merupakan penyebab utama kecacatan. Berdasar data riset kesehatan dasar
(riskesdas) 2010 didapatkan bahwa angka kematian di Indonesia yang
disebabkan stroke adalah 12.68 % pada tahun 2009.
Saat ini jumlah penderita stroke di Indonesia diperkirakan mencapai
500.000 orang. Sebanyak 2,5% orang meninggal dunia dan sisanya mengalami
kecacatan setiap tahunnya (Junaidi, 2004). Dinas Kesehatan Kabupaten
Banyumas menemukan sebanyak 293 kasus stroke di seluruh puskesmas di
Kabupaten Banyumas. Hasil survey pendahuluan dari rekam medis di RSUD
Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto pada bulan Oktober 2013 diketahui
bahwa jumlah pasien stroke selama satu tahun terakhir (1 Januari 2012-31
Oktober 2013) adalah sebanyak 1888 pasien atau rata-rata 78 pasien per bulan.

Stroke merupakan penyebab utama disabilitas dewasa. Disabilitas yang


diakibatkan oleh stroke diantaranya disebabkan oleh nyeri, depresi, dan
penurunan kognitif. Gangguan fungsi kognitif dinyatakan dapat menyebabkan
peningkatan mortalitas dan menghambat pemulihan pasca stroke. Dalam
beberapa penelitian menunjukkan bahwa pelayanan register stroke pada
pelayanan kesehatan akan menurunkan angka kematian, angka kecacatan, dan
memperbaiki status fungsional pasien stroke terutama pasien stroke dengan
gangguan fungsi kognitif. Register stroke bermanfaat untuk mengetahui pola
demografi, faktor risiko stroke, pola terapi dan tata laksana pasien (Reeves,
2011).
Diagnosis dini gangguan fungsi kognitif sangat bermanfaat untuk mencegah
penurunan fungsi kognitif yang lebih buruk lagi. Tes yang sering digunakan
untuk skrining fungsi kognitif adalah Mini Mental State Examination (MMSE).
Tes lain yang dapat digunakan adalah Montreal Cognitive Assessment (MoCA)
atau disebut MoCA-Ina dalam versi Indonesia. Tes ini digunakan untuk
mengevaluasi gangguan kognitif 3-6 bulan pasca stroke. Beberapa parameter
gangguan fungsi kognitif yang dinilai antara lain berupa gangguan orientasi,
perhatian, konsentrasi, daya ingat dan bahasa serta fungsi intelektual.
Nasreddine et al., (2005) melakukan studi validasi untuk mendeteksi
gangguan kognitif pasien pasca stroke yang diukur dengan tes MoCA.
Pengujian pada sebanyak 94 subyek memiliki sensitivitas sebesar 90% dan
spesifitas sebesar 87%. Berbagai studi mengenai gangguan kognitif pada
pasien pasca stroke sudah banyak diteliti, namun saat ini masih jarang
ditemukan studi mengenai perbedaan fungsi kognitif pasien pasca stroke

hemoragik dan non hemoragik. Penelitian yang sejenis belum pernah dilakukan
di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto, oleh karena itu penulis
tertarik untuk melakukan penelitian di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian pada latar belakang permasalahan di atas, maka masalah
penelitian ini adalah Apakah terdapat perbedaan fungsi kognitif pasien pasca
stroke hemoragik dan stroke non hemoragik dengan skoring MoCA di
poliklinik saraf RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto?
C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui perbedaan fungsi kognitif pasien pasca stroke hemoragik
dan stroke non hemoragik dengan skoring MoCA di poliklinik saraf RSUD
Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui persentase fungsi kognitif pasien pasca stroke hemoragik
dengan skoring MoCA di poliklinik saraf RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto.
b. Mengetahui persentase fungsi kognitif pasien pasca stroke non
hemoragik dengan skoring MoCA di poliklinik saraf RSUD Prof. Dr.
Margono Soekarjo Purwokerto.

10

D. Manfaat Penelitian
1. Manfaat Teoritik
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah kepustakaan dalam bidang
Ilmu Penyakit Saraf, terutama mengenai perbedaan fungsi kognitif pasien
pasca stroke hemoragik dan stroke non hemoragik di poliklinik saraf RSUD
Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi Masyarakat
Memberikan pengetahuan kepada masyarakat mengenai gambaran fungsi
kognitif pasien pasca stroke hemoragik dan non hemoragik.
b. Bagi Tenaga Kesehatan
Memberikan masukan mengenai deteksi dini gangguan fungsi kognitif
pasien pasca stroke hemoragik dan non hemoragik.
c. Bagi Peneliti lain
Sebagai sumber data bagi penelitian selanjutnya dalam rangka
pengembangan ilmu pengetahuan, khususnya mengenai penyakit stroke.

11

12

II. TINJAUAN PUSTAKA


A. Stroke
1. Definisi
Menurut WHO, stroke adalah gangguan neurologik otak sebagian
(fokal) atau menyeluruh (global) secara akut dan berlangsung lebih dari 24
jam akibat terhentinya aliran darah melalui sistem suplai arteri di otak.
Kondisi ini menyebabkan sel-sel otak mengalami kekurangan oksigen,
darah, dan zat makanan, yang dapat mengakibatkan kematian sel-sel otak
(Price & Wilson, 2006). Bertambahnya usia meningkatkan risiko
terjadinya penyakit stroke. Setiap orang memiliki risiko dua kali lipat
terkena stroke setelah usia 55 tahun (National Stroke Association, 2012).
2. Klasifikasi stroke
Berdasarkan

kelainan

patologis

yang

terjadi,

stroke

dapat

diklasifikasikan menjadi dua, yaitu stroke non hemoragik dan stroke


hemoragik (Wahjoepramono, 2005).
a. Stroke Non Hemoragik
Stroke non hemoragik atau stroke iskemik disebabkan oleh adanya
sumbatan pada pembuluh darah di otak. Sumbatan ini terjadi akibat
proses aterosklerosis (pengerasan dinding pembuluh darah akibat
degenerasi hialin dari lemak) sehingga terjadi penebalan ke dalam
lumen pembuluh darah tersebut yang dapat menyumbat sebagian atau
seluruh lumen. Atreosklerosis akan berubah menjadi trombus dan
terbawa aliran darah sehingga menyebabkan iskemik (Bruce, 2008).
b. Stroke Hemoragik

13

Stroke hemoragik adalah stroke yang disebabkan oleh perdarahan


intrakranial non-traumatik. Perdarahan intrakranial yang sering terjadi
adalah perdarahan intraserebral (PIS) dan perdarahan subarakhnoid
(PSA) (Misbach, 2007).
1) Perdarahan Intraserebral (PIS)
Perdarahan intraserebral disebabkan oleh pecahnya pembuluh
darah intraserebral sehingga darah keluar dari pembuluh darah dan
kemudian masuk ke dalam jaringan otak. Pada kondisi ini akan
terjadi

peningkatan

penekanan

pada

tekanan
stuktur

intrakranial,

otak

secara

sehingga

terjadi

menyeluruh

yang

mengakibatkan penurunan aliran darah otak dan berakhir pada


kematian sel saraf sehingga timbul defisit neurologis. Perdarahan
intraserebral (PIS) biasanya terjadi karena hipertensi yang
berlangsung lama, sehingga terjadi kerusakan dinding pembuluh
darah (Mardjono, 2010).
2) Perdarahan Subarakhnoid (PSA)
Perdarahan subarakhnoid adalah masuknya darah ke ruang
subarakhnoid

baik

dari

tempat

lain

maupun

dari

ruang

subarahhnoid sendiri (Junaidi, 2004). PSA terjadi secara spontan,


10 % disebabkan karena peningkatan tekanan darah yang
mengakibatkan pecahnya pembuluh darah dan biasanya terjadi saat
melakukan aktivitas (Mardjono, 2010).

3. Faktor Risiko

14

Stroke disebabkan oleh banyak faktor risiko. Faktor risiko yang


berhubungan dengan kejadian stroke dibagi menjadi dua kelompok, yaitu
faktor resiko yang tidak dapat dimodifikasi dan faktor resiko yang dapat
dimodifikasi (Pinto and Caple, 2010).
a. Faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi
Faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi adalah faktor risiko
yang tidak dapat dilakukan intervensi, karena sudah merupakan
karakteristik dari seseorang pada awal mula kehidupannya, diantaranya
yaitu (Pinto and Caple, 2010);
1) Usia
Usia merupakan faktor risiko stroke, meningkatnya umur
seseorang maka resiko untuk terkena stroke juga semakin
meningkat. Hasil penelitian Framingham Study menunjukkan
faktor risiko stroke meningkat sebesar 20% pada usia 45-55 tahun,
32% usia 55-64 tahun, dan 83% pada usia 65-74 tahun. Tiap orang
memiliki risiko terkena stroke dua kali lipat setelah usia 55 tahun
pada setiap dekade.
2) Jenis kelamin
Kejadian stroke lebih sering terjadi pada laki-laki
dibandingkan pada wanita, akan tetapi penelitian menyimpulkan
bahwa lebih banyak wanita yang meninggal karena stroke.
Serangan stroke pada pria saat usia muda memiliki risiko lebih
tinggi daripada wanita sehingga tingkat kelangsungan hidup lebih

15

tinggi pula sedangkan pada wanita umumnya terserang pada usia


lebih tua, sehingga kemungkinan meninggal lebih besar.
3) Ras
Orang kulit hitam, Cina, dan Jepang memiliki insiden stroke
yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang kulit putih. Suku
Batak dan Padang di Indonesia lebih rentan terserang stroke
dibandingkan dengan suku Jawa. Hal ini disebabkan oleh pola dan
jenis makanan yang lebih banyak mengandung kolesterol (Depkes,
2007).
4) Riwayat penyakit keluarga
Seseorang

dengan

anggota

keluarga

yang

pernah

mengalami serangan stroke atau penyakit yang berhubungan


dengan kejadian stroke dapat menjadi faktor risiko untuk terserang
stroke juga. Hal ini disebabkan oleh banyak faktor, diantaranya
faktor genetik, pengaruh budaya, dan gaya hidup dalam keluarga,
interaksi antara genetik dan pengaruh lingkungan.
b. Faktor risiko yang dapat dimodifikasi
Faktor risiko yang dapat dimodifikasi adalah faktor risiko yang
dapat dilakukan intervensi untuk mencegah terjadinya suatu penyakit.
Faktor risiko ini dipengaruhi oleh banyak hal, terutama perilaku.
Berikut ini merupakan faktor risiko yang dapat dimodifikasi;
1) Tekanan darah
Tekanan darah merupakan salah satu faktor risiko yang
harus diperhatikan dalam kejadian stroke. Tekanan darah yang

16

tinggi atau dikenal dengan istilah hipertensi merupakan faktor


risiko utama, baik pada stroke hemoragik maupun stroke non
hemoragik. Seseorang dikatakan hipertensi bila secara konsisten
tekanan sistolik 140 mmHg atau lebih tinggi dan tekanan diastolik
90

mmHg

atau

lebih

tinggi.

Hipertensi

memicu

proses

aterosklerosis karena tekanan yang tinggi dapat mendorong Low


Density Lipoprotein (LDL) kolesterol masuk ke dalam lapisan
intima lumen pembuluh darah dan menurunkan elastisitas
pembuluh darah. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa
efektivitas penggunaan obat anti hipertensi dapat mengurangi
risiko stroke sebesar 38% dan pengurangan angka kematian karena
stroke sebesar 40% (OMalley, 2007).
2) Merokok
Perokok memiliki risiko terkena stroke dua kali lipat lebih
besar dibandingkan yang bukan perokok (National Stroke
Association, 2012). Kandungan nikotin dan karbon monoksida
yang terkandung dalam rokok menyebabkan berkurangnya jumlah
oksigen dalam darah. Selain itu, merokok menjadi faktor
predisposisi semakin cepat terbentuknya aterosklerosis yang
merupakan penyebab tersering penyakit stroke (OMalley, 2007).
3) Hiperkolesterolemia
Kolesterol

total

yang

tinggi

(hiperkolesterolemia)

meningkatkan rata-rata kejadian stroke iskemik, terutama kadar


kolesterol

diatas

240

mg/dL

(Hartanto,

2009).

Semakin

17

meningginya kadar kolesterol, maka semakin besar kemungkinan


dari kolesterol tersebut tertimbun pada dinding pembuluh darah.
Keadaan ini menyebabkan aliran pembuluh darah menyempit
sehingga mengganggu suplai darah ke otak yang disebut dengan
stroke

iskemik.

Memperbaiki

tingkat

kolesterol

dengan

mengkonsumsi makan yang sehat dan olahraga yang teratur dapat


menurunkan risiko aterosklerosis dan stroke (Goldstein et al.,
2006).
4) Konsumsi alkohol
Peningkatan konsumsi alkohol meningkatkan tekanan darah
sehingga memperbesar risiko stroke, baik hemoragik maupun non
hemoragik.

Menurut

National

Stroke

Association

(2012)

dilaporkan bahwa konsumsi alkohol yang cukup dianggap dapat


melindungi tubuh dari bahaya stroke iskemik. Hal ini dikarenakan
alkohol dapat meningkatkan kadar HDL kolesterol yang akan
disaring dari darah dan dieliminasi.
5) Obesitas
Obesitas memiliki kaitan yang erat dengan kadar kolesterol
tinggi. Kadar kolesterol tinggi dalam darah dapat membentuk plak
dan sumbatan di dalam arteri. Jika arteri yang menuju otak
tersumbat maka terjadilah stroke (Goldstein et al., 2006).
6) Diabetes
Diabetes adalah suatu penyakit generatif dengan karakteristik
terjadinya peningkatan kadar glukosa darah sewaktu 200 mg/dl

18

atau kadar gula darah puasa 125 mg/dl. Pada pasien diabetes
mellitus tipe dua memiliki risiko terjadinya aterosklerosis yang
dapat mengurangi aliran darah ke otak dan menyebabkan
terjadinya stroke. Selain itu, kadar gula darah yang tinggi pada
penyakit stroke akan memperbesar luasnya area infark di otak yang
diakibatkan oleh proses metabolisme anaerob yang merusak
jaringan otak (Prasetya, 2007).
7) Aktifitas Fisik
Aktifitas fisik dapat mengendalikan tekanan darah serta faktor
risiko lain seperti penyakit jantung, diabetes, dan peningkatan berat
badan. Berdasarkan penelitian terbaru menunjukkan bahwa
olahraga lima kali atau lebih dalam seminggu dapat mengurangi
risiko terkena stroke (National Stroke Association, 2012).
8) Stres
Stres terbukti meningkatkan tekanan darah, memperburuk
sensitivitas insulin dan merangsang sistem saraf simpatis. Hal ini
akan berujung pada hipertensi dan diabetes yang merupakan faktor
risiko stroke. Beberapa penelitian menyebutkan bahwa stres akan
meningkatkan risiko stroke 2-3 kali lipat (Bethesda Stroke Center,
2007).
4. Patofisiologi
a. Stroke non hemoragik
Stroke iskemik atau stroke non hemoragik disebabkan karena
infark jaringan otak yang disebabkan oleh berkurangnya aliran darah

19

otak dan adanya trombus. Trombosis dan tromboemboli memegang


peranan penting dalam patogenesis stroke iskemik. Trombosis diawali
dengan adanya kerusakan endotel. Jika terjadi luka pada sel endotel
maka terjadi peningkatan nitrid oksida yang menimbulkan aktivasi
makrofag, limfosit T dan mediator inflamasi serta agregsi trombosit.
Makrofag yang teraktivasi kemudian memfagosit LDL

yang

menyebabkan timbulnya foam cell atau sel busa. Sel busa merupakan
komponen penting dalam pembentukan masa plak aterosklerosis yang
paling berperan dalam pembentukan trombosis (Maas and Safdieh,
2009). Trombosis arteri merupakan komplikasi dari aterosklerosis yang
terjadi karena adanya plak aterosklerosis yang pecah (Hartwig, 2006).
Secara umum, apabila aliran darah ke jaringan otak terputus 1520 menit, akan terjadi infark atau kematian jaringan. Bila aliran darah
jaringan otak berhenti maka oksigen dan glukosa yang diperlukan
untuk pembentukan ATP akan menurun. Bagian otak yang mengalami
iskemia jaringan otak disebut daerah iskemik.Daerah iskemik
mempuyai tekanan perfusi rendah, PO2 menurun, PCO2 yang
meningkat serta penimbunan asam laktat.Selain itu, juga akan terjadi
penurunan Na+ K+ ATP-ase, sehingga membran potensial akan
menurun. K+ berpindah ke ruang ekstraselular, sementara ion Na dan
Ca berkumpul di dalam sel. Hal ini menyebabkan permukaan sel
menjadi lebih negatif sehingga terjadi membran depolarisasi.Saat awal
depolarisasi membran sel masih reversibel, tetapi bila menetap terjadi
perubahan

struktural

ruang

menyebabkan

kematian

jaringan

20

otak.Keadaan ini terjadi dengan cepat apabila perfusi menurun di


bawah ambang batas kematian jaringan, yaitu bila aliran darah
berkurang hingga dibawah 10 ml / 100 gram / menit (Bederson et al.,
2009)
Darah yang mengalir ke otak secara normal adalah sebanyak 50-60
ml per 100 gram jaringan otak per menit. Jumlah darah yang
diperlukan untuk seluruh otak adalah 700-840 ml/menit. Dari jumlah
darah itu disalurkan melalui arteri karotis interna yang terdiri dari
arteri karotis (dekstra dan sinistra), yang menyalurkan darah ke bagian
depan otak disebut sebagai sirkulasi arteri serebri anterior, yang kedua
adalah vertebrobasiler, yang memasok darah ke bagian belakang otak
disebut sebagai sirkulasi arteri serebri posterior, selanjutnya sirkulasi
arteri serebri anterior bertemu dengan sirkulasi arteri serebri posterior
membentuk suatu sirkulus wilisi. Gangguan pasokan darah otak dapat
terjadi dimana saja di dalam arteri-arteri yang membentuk sirkulus
wilisi serta cabang-cabangnya (Ikawati, 2009; Price, 2006).
b. Stroke hemoragik
Stroke hemoragik adalah disfungsi neurologi fokal yang akut dan
disebabkan oleh perdarahan primer substansi otak yang terjadi secara
spontan bukan oleh karena trauma kapitis, disebabkan oleh karena
pecahnya pembuluh arteri, vena dan kapiler (Corwin, 2009).

1) Perdarahan Intraserebral

21

Pecahnya pembuluh darah (mikroaneurisma) dapat terjadi


akibat hipertensi yang mengakibatkan darah masuk lebih cepat ke
dalam jaringan otak. Keadaan ini meyebabkan terbentuknya masa
yang menekan jaringan otak dan menimbulkan edema otak.
Peningkatan tekanan intrakranial (TIK) yang terjadi cepat, dapat
mengakibatkan

kematian

mendadak

karena

herniasi

otak.

Perdarahan intraserebral yang disebabkan karena hipertensi sering


dijumpai di daerah putamen, talamus, pons dan serebelum (Qaisar,
2006)
2) Perdarahan Subarakhnoid
Perdarahan ini berasal dari pecahnya aneurisma berry atau
AVM. Aneurisma yang pecah ini berasal dari pembuluh darah
sirkulasi wilisi dan cabang-cabangnya yang terdapat di luar
parenkim otak. Pecahnya arteri dan keluarnya darah ke ruang
subarakhnoid

menyebabkan

TIK

meningkat

mendadak,

meregangnya struktur peka nyeri dan vasospasme pembuluh darah


serebral yang berakibat disfungsi otak global (nyeri kepala,
penurunan kesadaran) maupun fokal (hemiparese, gangguan hemi
sensorik, afasia). Pecahnya arteri dan keluarnya darah keruang
subarakhnoid mengakibatkan tarjadinya peningkatan TIK yang
mendadak, sehingga terjadi peregangan struktur peka nyeri dan
timbul nyeri kepala yang hebat. Biasanya juga dapat dijumpai kaku
kuduk

dan

tanda-tanda

rangsangan

selaput

otak

lainnya.

Peningkatam TIK yang mendadak juga mengakibatkan perdarahan

22

subhialoid pada retina dan penurunan kesadaran. Perdarahan


subarakhnoid dapat mengakibatkan vasospasme pembuluh darah
serebral. Vasospasme ini seringkali terjadi 3-5 hari setelah
timbulnya perdarahan, mencapai puncaknya hari ke 5-9, dan dapat
menghilang setelah minggu ke 2-5. Timbulnya vasospasme diduga
karena interaksi antara bahan-bahan yang berasal dari darah dan
dilepaskan kedalam cairan serebrospinalis dengan pembuluh arteri
di ruang subarakhnoid. Vasospasme ini dapat mengakibatkan
disfungsi otak global (nyeri kepala, penurunan kesadaran) maupun
fokal (hemiparese, gangguan hemisensorik, afasia) (Black and
Hawks, 2009).
5.

Mekanisme Perbaikan Stroke


a. Brain Recovery
Proses pemulihan setelah stroke dibedakan atas pemulihan
neurologis (fungsi saraf otak) dan pemulihan fungsional (kemampuan
melakukan aktivitas fungsional) merujuk adanya peningkatan pada
aktivitas perawatan diri sendiri dan mobilitas. Pemulihan neurologis
terjadi awal setelah stroke yang merujuk adanya peningkatan
hubungan spesifik seperti defisit motorik, sensori, visual. Mekanisme
yang mendasari adalah pulihnya fungsi sel otak pada area penumbra
yang berada di sekitar area infark yang sesungguhnya, pulihnya
diaschisis dan atau terbukanya sirkuit saraf yang sebelumnya tertutup
atau tidak digunakan lagi. Kemampuan fungsional pulih sejalan
dengan pemulihan neurologis yang terjadi (Aliah, 2009). Setelah lesi

23

otak menetap, pemulihan fungsional masih dapat terus terjadi sampai


batas-batas tertentu terutama dalam 3 sampai 6 bulan setelah stroke.
Hal tersebut yang menjadi fokus rehabilitasi medis, yaitu untuk
mengembalikan kemandirian pasien mencapai kemampuan fungsional
yang optimal (Guyton, 2007).
b. Brain Plasticity
Plastisitas diartikan sebagai kemampuan struktur otak dan fungsi
yang terkait untuk tetap berkembang karena adanya suatu stimulus.
Stimulasi sensoris mengubah struktur dan fungsi bagian otak tertentu
dengan stimulasi lingkungan tersebut terjadi pertumbuhan jaringan
dendrit sel dan terjadilah koneksi sel neuron yang lebih banyak
(Corwin, 2009). Otak dewasa yang mengalami kelaianan dapat pulih
dalam waktu tertentu. Perubahan plastisitas mungkin melibatkan
perubahan fungsi dan struktur pada jaringan neuron, beberapa dapat
terjadi secara cepat (dalam beberapa menit atau jam) dan plastisitas
jangka panjang menunjukkan ekspresi gen dan perubahan morfologi
neuron. Apabila dianalisis hilangnya edema serebri, perbaikan fungsi
sel saraf daerah penumbra, serta adanya kolateral dapat terjadi dalam
waktu yang tidak lama (3 minggu). Padahal perbaikan terus
berlangsung dalam beberapa bulan bahkan beberapa tahun (Eman,
2009). Proses pemulihan fungsional terjadi berdasarkan pada proses
reorganisasi atau plastisitas otak melalui (Eman, 2009):
1) Proses substitusi
Proses ini tergantung pada stimuli eksternal yang diberikan
melalui terapi latihan menggunakan berbagai metode terapi.

24

Pencapaian hasilnya sangat bergantung pada intaknya jaringan


kognitif, visual dan proprioseptif, yang membantu terbentuknya
proses belajar dan plastisitas otak.
2) Proses kompensasi
Proses ini membantu menyeimbangkan keinginan aktivitas
fungsional pasien dan kemampuan fungsi pasien yang masih ada.
Hasil dicapai melalui latihan berulang-ulang untuk suatu fungsi
tertentu, pemberian alat bantu, perubahan perilaku, atau perubahan
lingkungan.
6. Rehabilitasi stroke
Secara umum rehabilitasi pada stroke dibedakan dalam beberapa fase.
Pembagian ini dalam rehabilitasi medis dipakai sebagai acuan untuk
menentukan tujuan dan jenis intervensi rehabilitasi yang akan diberikan,
yaitu (Granger, 2007; Wood, 2005):
a. Rehabilitasi Stroke Fase Akut
Stroke fase akut terjadi dua minggu pertama pasca serangan stroke.
Pada fase ini kondisi hemodinamik pasien belum stabil, perawatan
dilakukan di rumah sakit, ruang rawat biasa maupun di unit stroke.
b. Rehabilitasi Stroke Fase Subakut
Stroke fase akut terjadi dua minggu sampai enam bulan pasca stroke
Mengembalikan kemandirian dalam melakukan aktivitas sehari-hari
setelah stroke merupakan fokus utama rehabilitasi stroke fase subakut.
Terapi latihan dan remediasi yang diberikan merupakan panduan latihan
sederhana dan latihan spesifik menggunakan berbagai metode terapi.
Kemampuan manusia berkomunikasi satu sama lain melibatkan

25

bermacam-macam fungsi, yang utama adalah kemampuan berbahasa


dan berbicara. Gangguan fungsi bahasa disebut sebagai afasia
sedangkan gangguan fungsi bicara disebut disartria. Pasien afasia harus
diajak

berbicara

dengan

suara

biasa

afasia

bukan

gangguan

pendengaran. Akan lebih bermanfaat apabila stimulasi auditori (bahasa


verbal) yang diberikan secara simultan dengan stimulasi visual (bahasa
tulisan atau gambar-gambar). Pasien afasia tidak perlu diajarkan
mengeja huruf. Mengeja merupakan fungsi hemisfer kiri yang
terganggu.
Pasien stroke disertai gangguan fungsi luhur memerlukan rehabilitasi
spesifik. Rehabilitasi untuk mengembalikan kemampuan fungsional
lebih sulit dan memerlukan waktu lebih lama. Salah satu yang perlu
mendapat perhatian adalah hemi-neglect. Pasien dengan gangguan
hemi-neglect umumnya mempunyai lesi di hemisfer kanan dan
mengabaikan semua yang berada di sisi kirinya. Gangguan defekasi
pada stroke fase subakut pada umumnya adalah konstipasi akibat
immobilisasi. Pasien diminta untuk banyak bergerak aktif, berikan
cukup cairan (sekitar 40 ml/kg BB ditambah 500 ml air/cairan bila tidak
ada kontraindikasi), serta makan makanan berserat tinggi.
Ambulasi jalan merupakan suatu aktivitas komplek

yang

memerlukan tidak hanya kekuatan otot ekstremitas bawah saja, tetapi


juga kemampuan kognitif, persepsi, keseimbangan dan koordinasi.
Untuk memperbaiki stabilitas jalan, tidak jarang diperlukan perespon
splint kaki (dynamic foot orthosis) atau sepatu khusus. Pasien yang
telah kembali ke rumah seharusnya di motivasi untuk mengerjakan

26

semampunya aktivitas perawatan dirinya sendiri. Apabila sisi kanan


yang terkena, pasien dapat diajarkan untuk menggunakan tangan
kirinya untuk semua aktivitas.
c. Rehabilitasi Stroke Fase Kronis
Program latihan untuk stroke fase kronis tidak banyak berbeda
dengan fase sebelumnya. Dalam fase ini sirkuit-sirkuit gerak/aktivitas
sudah terbentuk. Latian penguatan otot secara bertahap terus
ditingkatkan, sampai pasien dapat mencapai aktivitas aktif yang
optimal. Hasil rehabilitasi dapat mencapai berbagai tingkat seperti (a)
mandiri penuh dan kembali ke tempat kerja seperti sebelum sakit, (b)
mandiri penuh dan bekerja namun alih pekerjaan yang lebih ringan
sesuai kondisi, (c) mandiri penuh namun tidak bekerja, (d) aktivitas
sehari-hari perlu bantuan minimal dari orang lain atau (e) Aktivitas
sehari-hari sebagian besar atau sepenuhnya dibantu orang lain. Hal
tersebut berkaitan dengan beratnya stroke yang diderita pasien.

B. Fungsi Kognitif
1. Definisi
Kognitif adalah kemampuan berfikir seseorang. Menurut Nugroho
(2008), kognitif merupakan cara seseorang untuk menginterpretasikan dan
mengevaluasi pengalaman melalui pikiran yang langsung mengarah pada
emosi dan perilaku. Fungsi kognitif meliputi memori (ingatan), perhatian
dan konsentrasi, berbicara dan berbahasa, eksekutif, serta visuospasial dan
visuokonstruksi.

Fungsi

kognitif

bertujuan

untuk

menunjukkan

27

kemampuan seseorang dalam belajar, menerima, dan mengolah informasi


dari lingkungan sekitarnya. Perubahan kognitif yang ditandai dengan
hilangnya kognisi dan ingatan secara permanen serta sifatnya progresif
disebut demensia (Kumar and Clark, 2005).
Gangguan kognitif dibagi menjadi dua tingkatan yaitu ringan dan
berat. Gangguan kognitif ringan ketika seseorang sudah mulai merasa
terdapat perubahan pada fungsi kognitifnya namun masih bisa beraktifitas
sehari-hari. Sedangkan gangguan kognitif berat terjadi apabila kehilangan
pemahaman dan kemampuan untuk berbicara ataupun menulis sehingga
tidak mampu untuk hidup mandiri (Morgan, 2010).
2. Anatomi fungsi kognitif
Masing-masing domain kognitif tidak dapat berjalan sendiri-sendiri
dalam menjalankan fungsinya, tetapi sebagai kesatuan yang disebut
system limbik. Struktur limbik terdiri dari amigdala, hipokampus, nukleus
talamik anterior, girus subkalosus, girus cinguli, girus parahipokampus,
formasio hipokampus, dan korpus mamillare.
Peran sentral sistem limbik meliputi memori, pembelajaran, motivasi,
emosi, fungsi neuroendokrin, dan aktivitas otonom. Struktur otak berikut
ini bagian dari sistem limbik (Scanlon, 2007) :
a. Amigdala, terlibat dalam pengaturan emosi, dimana pada hemisfer
kanan predominan untuk belajar emosi dalam keadaan tidak sadar dan
pada hemisfer kiri predominan untuk belajar emosi pada saat sadar.
b. Hipokampus, terlibat dalam pembentukan memori jangka panjang
c. Girus parahipokampus, berperan dalam pembentukan memori spasial

28

d. Girus cinguli, mengatur fungsi otonom seperti denyut jantung, tekanan


darah, dan kognitif yaitu atensi
e. Talamus merupakan pusat fungsi kognitif di otak untuk menghantarkan
rangsang indra dari perifer ke korteks serebri.
f. Mamillary bodies, berperan dalam pembentukan memori dan
pembelajaran.
g. Girus dentatus, beperan dalam memori baru dan mengatur
kebahagiaan.

Gambar 1.1. Anatomi otak (American Health Assistance Foundation,


2012.
Sedangkan lobus otak yang ikut berperan dalam kognitif adalah:
1. Lobus frontalis
Fungsi lobus frontalis mengatur motorik, perilaku, kepribadian,
bahasa, memori, belajar asosiatif, daya analisis.
2. Lobus parietalis
Lobus parietalis berfungsi dalam menerima dan memproses informasi
berkaitan dengan suhu, rasa, sentuhan, gerakan yang berasal dari
seluruh tubuh, membaca dan aritmatika.

29

3. Lobus temporalis
Lobus temporalis berfungsi mengatur pendengaran, penglihatan,
emosi, memori, kategorisasi benda-benda, dan seleksi rangsangan
auditorik dan visual.
4. Lobus oksipital
Lobus oksipital berfungsi mengatur penglihatan primer, visuospasial,
memori, dan bahasa.
Bagian otak yang berperan dalam fungsi kognitif disebut fungsi
kortikal tinggi (higher brain functional). Terdapat perbedaan fungsi
kognitif antara hemisfer kiri dan kanan. Hemisfer kiri merupakan bagian
otak yang berperan dalam hal berbahasa lisan dan tulisan, proses berpikir
logis, tindakan rasional dan analitik. Sedangkan hemisfer kanan berperan
berperan dalam hal pengamatan diri, berbahasa non verbal, ruang dan
lingkungan (visuospasial), pusat imajinasi, kreativitas, dan fungsi emosi
(Foreman, 2003). Manifestasi gangguan fungsi kognitif dapat meliputi
gangguan pada aspek bahasa (afasia), gangguan memori (amnesia),
gangguan emosi, gangguan pengenalan benda dari stimulasi sensorik
(agnosia), gangguan kognisi ringan hingga demensia.
3. Faktor yang mempengaruhi fungsi kognitif pasien stroke
Beberapa penyakit atau kelainan pada pada otak dapat mengakibatkan
gangguan fungsi kognitif, antara lain (Sarkamo, 2008):
a. Usia
Meningkatnya usia dapat terjadi perubahan fungsi kognitif yang
sesuai dengan perubahan neurokimiawi dan morfologi (proses

30

degeneratif).

Menurut

Kemenkes

(2010),

faktor-faktor

yang

berpengaruh pada fungsi kognitif penderita stroke adalah faktor usia.


Usia lanjut merupakan salah satu faktor risiko utama terhadap
timbulnya berbagai penyakit yang berhubungan dengan proses
penuaan, seperti demensia. Usia lanjut juga menyebabkan otak lebih
rentan terhadap efek primer atau sekunder cedera kepala, sehingga
efek terjadinya gangguan kognitif lebih besar.
b. Genetik
Beberapa hal yang termasuk faktor genetik adalah faktor
keturunan, jenis kelamin, dan ras. Penyakit genetik yang berhubungan
dengan gangguan kognitif diantarnya Huntington, Alzheimer, dan
sindroma down.
c. Lokasi Lesi
Lesi otak pada lobus frontal, parietal, dan temporal memiliki risiko
lebih tinggi terhadap gangguan fungsi kognitif pasca stroke. Selain itu,
multiinfrak pada korteks cerebri juga merupakan faktor risiko yang
berpengaruh terhadap terjadinya gangguan kognitif pasca stroke.
Lesi korteks dapat menimbulkan defisit neurologis pada bagian
disekitar lesi maupun pada bagian otak lainnya, misalnya infrak di
arteri cerebri media dapat mengganggu aktivitas di lobus parietal dan
frontal.
Lesi pada subskorteks (ganglia basalis dan talamus) berhubungan
dengan tes fungsi kognitif yang buruk, meliputi memori verbal lambat,
fungsi eksekutif dan perhatian terfokus yang buruk. Talamus
berhubungan dengan gangguan memori, fungsi eksekutif, bahasa, dan

31

fungsi lainnya. Pada beberapa penelitian menggambarkan penurunan


volume substansia grisea pada pasien dengan stroke disertai beberapa
gangguan kognitif, umumnya terjadi di talamus. Penelitian ini
menjelaskan peran dari talamus dari gangguan kognitif setelah stroke
iskemik.
Infrak pada talamus dapat menyebabkan penurunan memori
verbal, sedangkan infrak pada nontalamus berhubungan dengan
penurunan kecepatan psikomotor. Gangguan pada substansia alba
berhubungan dengan penurunan fungsi kognitif secara menyeluruh.
Meliputi kecepatan proses, keterlambatan memori serta fungsi
eksekutif. Selain itu, fungsi kognitif berhubungan dengan kecepatan
proses implus saraf dan integritas neuron subskortek.
Fungsi eksekutif secara spesifik berkaitan dengan korteks
prefrontal dan struktur subkortikal yang berhubungan dan membentuk
sirkuit control striatal-kortikal-frontal. Sirkuit ini berada sepanjang
korteks dorsolateral, orbitofrontal, dan prefrontal sampai ke striatum.
Sirkuit ini kemudian membentuk jaras ke globus palidus dan talamus
dan kembali lagi ke korteks prefrontal. Kerusakan substansia grisea
dan atau substansia alba pada sirkuit ini berhubungan dengan defisit
fungsi eksekutif. Stroke iskemik menyebabkan hipoksia dan
menurunnya perfusi pada teritorial arteri yang terkena. Jika hipoksia
pada sirkuit striatal-kortikal-frontal tidak segera diperbaiki akan
berakibat gangguan fungsi eksekutif pasca stroke. Selain itu, pada
keadaan

iskemik juga berhubungan dengan pelepsan sitokin

32

proinflamasi yang dapat menggangu neurotransmisi distruktur yang


terlibat dalam sirkuit frontal. Predominan dari VCI yaitu subkortikal,
frontal, dan eksekutif (Bowler, 2009).
d. Obat-obatan
Penyalahgunaan

obat

berakibat

intoksikasi

obat

yang

akan

memperburuk kemampuan kognitif seperti narkotik.


e. Infeksi susunan saraf pusat (SSP)
Beberapa penyakit infeksi sistem saraf pusat (SSP) seperti
meningitis, ensefalitis, maupun abses otak dapat mengakibatkan gejala
sisa berupa gangguan kognitif.
f. Penyakit serebrovaskuler
Gangguan kognitif yang timbul pada penyakit serebrovaskuler
dapat menjadi awal terjadinya demensia vaskuler. Frekuensi terjadinya
fungsi kognitif pada pasien stroke meningkat.
g. Tumor otak
Tumor otak mengakibatkan perluasan lesi fokal yang dapat
menimbulkan satu atau lebih dari beberapa gejala kognitif. Gejalagejala yang dapat timbul antara lain afasia, disorientasi, kesulitan
membaca, menulis, atau berhitung, kebingungan, dan gejala psikiatrik.
Gejala lain dapat terjadi sesuai dengan lokasi tumor.
4. Gangguan Fungsi Kognitif berdasarkan waktu terjadinya stroke
Gangguan fungsi kognitif juga dipengaruhi dari lama stroke terjadi
yaitu pada fase akut dan sub akut.
a. Gangguan fungsi kognitif pada stroke akut

33

Kerusakan pada daerah otak tertentu menyebabkan gangguan


kognitif yang sesuai dengan daerah yang terkena. Stroke pada hemisfer
dominan menyebabkan gangguan berbahasa (afasia) dan apraksia. Pada
hemisfer non dominan gangguan kognitif dapat berupa neglect
(pengabaian) pada salah satu sisi obyek atau ruang. Gangguan kognisi
tidak hanya terjadi pada kerusakan di kortikal, namun dapat juga pada
subkorteks karena mengenai sirkuit-sirkuit yang ikut mengatur fungsi
kognitif antar bagian-bagian di otak. Gangguan kognitif juga dapat
sekunder akibat gangguan sensorik, visual dan motorik.
b. Gangguan fungsi kognitif pada stroke subakut
Kebanyakan gangguan kognitif pasca stroke membaik setelah
periode subakut (sampai 3 bulan setelah stroke) atau lebih awal. Pada
fase ini menentukan perkembangan fungsi kognitif adalah perbaikan
sirkulasi serebral karena rekanalisasi spontan, neuroplastisitas, dan
adanya penyulit yang menyertai. Kebanyakan daerah penumbra
mengalami reperfusi dalam waktu 3 bulan stroke. Setelah 3 bulan
ukuran kerusakan dan defisit kognitif cenderung stabil. Rehabilitasi
juga ikut menentukan perbaikan kognitif pada fase ini.
5. Fungsi Kognitif Pasca Stroke
Penurunan fungsi kognitif terjadi pada pasien pasca stroke hemoragik
dan non hemoragik. Gangguan kognitif pasca stroke termasuk dalam
suatu kelompok gangguan kognitif yang disebut dengan vascular
cognitive impairment (VCI). Nugroho (2008) dan Paolucci (2003)
menyatakan bahwa terdapat perbedaan fungsi kognitif yang bermakna

34

antara stroke iskemik dengan stroke pendarahan. Stroke iskemik


dinyatakan lebih banyak menimbulkan gangguan fungsi kognitif daripada
stroke perdarahan. Perbaikan pada stroke perdarahan kemungkinan
disebabkan oleh mekanisme defisit neurologis stroke perdarahan, yaitu
kompresi. Ketika hematom dihilangkan, fungsi neurologis membaik.
Pada penelitian lain, juga ditemukan bahwa pada stroke iskemik pertama
dan berulang terdapat perbedaan gangguan fungsi kognitif, yang mana
stroke iskemik berulang mempunyai gangguan fungsi kognitif yang lebih
tinggi. Ballard et al dalam penelitiannya mendapatkan penurunan fungsi
kognitif 3 bulan pasca stroke adalah sebesar 50 % dan dengan
bertambahnya usia, penurunan kognitif meningkat secara signifikan
sebesar 9%.

35

6. Penilaian fungsi kognitif


Untuk memeriksa gangguan fungsi kognisi salah satunya adalah
dengan menggunakan Montreal Cognitive Assesment (MoCA) yang dibuat
pada tahun 1996 di Montreal, Canada. Montreal Cognitive Assessment
(MoCA) merupakan alat yang digunakan untuk mendeteksi gangguan
kognitif, khususnya pada pasien yang mengeluhkan gangguan kognitif,
namun mempunyai nilai normal pada MMSE (Freadmen, 2012).
Penelitian Nasreddine et al (2005) yang melakukan studi validasi
untuk mendeteksi penderita Mild Cognitive Impairment (MCI) dan Early
Alzheimers dengan menggunakan tes MoCA dan Mini-Mental State
Examination (MMSE). Dari penelitian tersebut didapatkan hasil bahwa
MoCA lebih sensitivitas yaitu sebesar 90% dibandingkan MMSE dengan
sensivitas 18% pada pemeriksaan MCI. Hasil tes MoCA dianggap normal
apabila nilai Cut off

26, sedangkan nilai Cut off di bawah < 26

mempunyai fungsi kognitif lebih buruk atau tidak normal . Screening


untuk gangguan kognitif pada pasien pasca stroke sangat penting, karena
semakin awal gangguan kognitif terdeteksi maka lebih awal pula dalam
memberikan penanganan untuk mengurangi progresivitas gangguan
kognitif.
MoCA membutuhkan waktu sepuluh menit, yang terdiri dari 30 poin
dan membutuhkan satu menit untuk menghitung. Tes dibagi menjadi
delapan bagian, yaitu fungsi visuospasial/eksekutif, penamaan, memori,
atensi, bahasa, abstrak, delayed recall, dan orientasi. Kemampuan
visuospasial ditunjukkan dengan menggambar jam dan kubus. Fungsi

36

eksekutif dinilai dengan menggambar garis dari angka ke huruf. Penamaan


dinilai dengan menggunakan tiga hewan (singa, badak, dan unta). Memori
dan pengulangan dilakukan dengan melafalkan nama benda atau kalimat
yang diminta untuk diingat. Abstraksi dilakukan dengan menghubungkan
antara dua hal dan dicari persamaannya. Kemampuan atensi dinilai dengan
melakukan penghitungan secara mundur, pelafalan angka secara dari
kanan ke kiri serta kiri ke kanan. Bahasa dinilai dengan pengulangan
kalimat kompleks dan pengucapan. Orientasi waktu dan tempat juga
dinilai (Nasreddine, 2005, Pendlebury, 2012).
C. Hubungan antara stroke dan gangguan fungsi kognitif
Otak bekerja secara keseluruhan dengan menggunakan fungsi dari seluruh
bagian. Baik stroke iskemik maupun hemoragik dapat mengakibatkan
kerusakan bahkan sampai kematian sel otak. Hal ini dapat menimbulkan suatu
kelainan klinis sebagai akibat dari kerusakan otak pada bagian korteks motorik
atau kapsula interna. Kerusakan pada area tersebut menyebabkan terjadinya
gangguan transmisi impuls yang ditandai dengan adanya paresis atau paralisis.
Keadaan tersebut menyebabkan pasien mengalami kesulitan dalam memenuhi
aktivitas sehari-hari. Dampak dari penurunan perfusi serebral menimbulkan
gangguan kognitif (Arslan, et al., 2009). Gangguan kognitif ini dapat menjadi
awal dari terjadinya demensia vaskuler. Leys et al (2006) dalam penelitiannya
mengatakan

bahwa

stroke

selain

berhubungan

dengan

disability

(ketidakmampuan) juga berhubungan dengan perkembangan demensia. Fungsi


kognitif yang terganggu akibat penyakit vaskuler dipengaruhi oleh faktor
risiko vaskuler sehingga memungkinkan untuk dilakukan pencegahan.

37

Penelitian Desmond et al (1993) dikatakan bahwa faktor risiko spesifik


penyakit serebrovaskuler berhubungan dengan disfungsi kognitif. Beberapa
penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa stroke menimbulkan gangguan
fungsi kognitif dari yang sangat ringan sampai dengan yang berat hingga
keadaan demensia (Tatemichi et al., 2004).

38

D. Kerangka Teori

Stroke

Hemoragikk

Non Hemoragik

Pecahnya pembuluh darah otak

Plak aterosklerosis

Peningkatan tekanan intrakranialPenekanan


TrombusPenyumbatan
struktur otak
pembuluh darah

Hipoperfusi otak menurun


Metabolisme anaerob

Aktivitas elektrolit terganggu

Asam laktat

Pompa Na dan K terganggu

Iskemik

Kerusakan neuron disertai penurunan konsentrasi neurotransmiter

Transmisi impuls di korteks sensorik dan kortek asosiasi terganggu

Usia
Genetik
Lokasi lesi
Obat-obatan
Infeksi SSP
Tumor otak

Proses pikir, mekanisme persepsi, belajar, dan mengingat

Gangguan
Fungsi Kognitif

Gambar 2.1. Kerangka Teori

39

E. Kerangka Konsep

Stroke Hemoragik
Fungsi kognitif
Stroke non hemoragik
Usia
Genetik
Lokasi lesi
Obat-obatan
Infeksi SSP
Tumor otak

Variabel yang diteliti


Variabel perancu
Gambar 2.2. Kerangka Konsep

F. Hipotesis
Terdapat perbedaan fungsi kognitif pasien pasca stroke hemoragik dan stroke
non hemoragik dengan skoring MoCa di poliklinik saraf RSUD Prof. Dr.
Margono Soekarjo Purwokerto.

Non
Hemoragi

40

III. METODE PENELITIAN


A. Metode Penelitian
Penelitian ini adalah penelitian analitik observasional dengan
pendekatan Cross Sectional Study, karena hanya dilakukan satu kali
pengukuran yaitu dengan metode wawancara menggunakan kuisioner. Menurut
sifatnya, penelitian ini termasuk penelitian komparatif yang bertujuan untuk
membedakan fungsi kognitif pasien pasca stroke hemoragik dan stroke non
hemoragik di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto (Sastroasmoro,
2011).
B. Populasi dan Sampel
1. Populasi
a. Populasi target
Populasi target penelitian ini adalah seluruh pasien pasca stroke
b. Populasi terjangkau
Populasi terjangkau dari penelitian ini adalah seluruh pasien pasca
stroke yang terdaftar di unit rekam medik RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto.
2. Sampel
a. Kriteria Inklusi
1) Pasien pasca stroke yang kontrol di unit rawat jalan poliklinik saraf
RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.
2) Dapat membaca dan menulis

41

3) Bersedia menjadi responden dengan menandatangani inform


consent.
4) Pasien yang terdiagnosis stroke minimal sejak 3 bulan yang lalu
5) Usia 55 tahun
6) Mampu menyelesaikan tes MoCA
b. Kriteria Eksklusi
1) Pasien stroke dengan afasia
2) Pasien dengan riwayat cedera kepala
3) Pasien dengan riwayat menderita infeksi sistem saraf pusat
4) Pasien dengan riwayat menderita tumor otak
5) Mengalami kebutaan atau tuli
6) Mengkonsumsi zat toksik
7) Retardasi mental
c. Metode pengambilan sampel
Teknik pengambilan sampel yang akan dipakai adalah

non

probability sampling dengan pendekatan consecutive sampling dimana


semua subyek yang datang secara berurutan dan memenuhi kriteria
pemilihan dimasukan dalam penelitian sampai jumlah subyek yang
diperlukan terpenuhi (Sastroasmoro dan Ismael, 2011).
d. Besar sampel
Besarnya sampel minimal yang diambil sebanyak 55 sampel.
Perhitungan besar sampel minimal untuk penelitian cross sectional,
menggunakan formula estimasi of mean (Lemeshow et al., 1993),
sebagai berikut:

42

Keterangan:
n

= besar sampel minimum

Z = deviat baku normal untuk kesalahan tipe 1 () = 1,96


P

= perkiraan proporsi penyakit

=1P

= tingkat ketepatan absolut yang dikehendaki = 0,1

(Lemeshow et al., 1993; Sastroasmoro, 2011)


Proporsi penyakit stroke yang mengalami gangguan fungsi kognitif
diketahui pada penelitian sebelumnya, sehingga estimasi nilai
P = 0,152 (15,2%)

n=5 0

Berdasarkan rumus perhitungan sampel tersebut, maka besar sampel


yang akan diambil untuk penelitian ini adalah sebanyak 50 orang.
Untuk meminimalisir drop out, maka jumlah sample ditambahkan 10%
sehingga jumlah sampel minimal yang digunakan adalah 55 sampel.
C. Variabel Penelitian

43

1. Variabel bebas
Stroke hemoragik dan non hemoragik dengan skala nominal (ya atau tidak)

2. Variabel terikat
Fungsi kognitif dengan skala nominal (normal atau tidak normal)
D. Definisi Operasional
Tabel. 3.1. Definisi Operasional

44

No. Variabel
Definisi
Skala
1. Fungsi Kognitif Kemampuan seseorang untuk
Nominal
menginterpretasikan dan mengevaluasi
(Normal atau
pengalaman melalui pikiran yang langsung tidak normal)
mengarah pada emosi dan perilaku
2. Skoring MoCA

Skor yang diperoleh melalui penilaian


tes fungsi kognitif menggunakan
Montreal Cognitive Assesment (MoCA).
Dinyatakan normal jika skor 26-30,
tidak normal jika skor < 26.

Nominal
(Normal atau
tidak normal)

3. Pasien pasca
stroke
hemoragik

Pasien yang telah terdiagnosis stroke


hemoragik oleh dokter spesialis saraf
di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto yang sedang berobat jalan
di poliklinik saraf yang memenuhi kriteria
inklusi dan ekslusi.

Nominal (ya
atau tidak)

4. Pasien pasca
stroke
non hemoragik

Pasien yang telah terdiagnosis stroke


Nominal (ya
non hemoragik oleh dokter spesialis saraf atau tidak)
di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto yang sedang berobat jalan
di poliklinik saraf yang memenuhi kriteria
inklusi dan ekslusi.

E. Pengumpulan Data
1. Alat pengumpulan data
a. Rekam Medis
Data yang digunakan yaitu data sekunder yang diperoleh dari rekam
medis.

b. Kuisioner
Data yang digunakan yaitu data primer yaitu dengan kuisioner MoCA
untuk menilai fungsi kognitif responden.
2. Cara pengumpulan data

45

Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara dan informed consent.


Wawancara menggunakan kuisioner MoCA untuk menilai fungsi kognitif
pasien pasca stroke hemoragik dan stroke non hemoragik di poliklinik saraf
RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.
3. Instrumen pengumpulan data
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Montreal
Cognitive Assessment (MoCA).

Tes ini dilakukan selama 10 menit.

Instrumen pengumpulan data MoCA terdiri dari:


a.

Ruang dan Bentuk


1) Menelusuri jejak secara bergantian (Alternating Trail Making)
Meminta untuk membuat garis yang menghubungkan sebuah angka
dan sebuah huruf dengan urutan meningkat. Berikan nilai 1 bila
subjek menggambarkan dengan sempurna mengikuti pola berikut
ini : 1-A-2-B-3-C-4-D-5-E, tanpa ada garis yang salah. Setiap
kesalahan yang tidak segera diperbaiki sendiri oleh subyek diberi
nilai 0.
2) Kemampuan visuokontruksional (kubus)
Meminta untuk menyalin kubus sesuai contoh. Nilai 1 jika kubus
dapat disalin dengan benar (tampak dimensi panjang, lebar, dan
tinggi), nilai tidak diberikan apabila tidak dapat menyalin gambar
dengan benar.
3) Kemampuan visuokontruksional (jam dinding)
Meminta untuk menggambar jam dinding dilengkapi dengan angkaangka dan jarum jam. Nilai 1 jika dapat menggambar menyerupai

46

bentuk jam, nilai 2 jika dilengkapi dengan angka, nilai 3 jika


dilengkapi dengan jarum jam yang menunjuk arah yang sesuai
(pukul 11.10).
b. Penamaan
Menyebutkan nama hewan yang terdapat dalam gambar. Nilai 1 untuk
masing-masing jawaban yang benar (gajah, badak, unta).
c. Daya Ingat
Mengingat lima kata yang diberikan. Tidak dinilai tetapi ditandai jawaban
yang benar.
d. Perhatian
1) Membaca sederet angka dengan urutan maju dan urutan mundur. Nilai
1 untuk masing-masing butir jika dibaca dengan benar sesuai dengan
urutannya dan dalam durasi 1 detik setiap angka.
2) Menepuk tangan.. Nilai 1 jika subjek menepuk tangan setiap kali huruf
A dibacakan. Jika salah 2, nilai 0.
3) Pengurangan Angka. Nilai 1 jika mencapai angka 93, nilai 2 jika
mencapai angka 79, nilai 3 jika mencapai angka 65.
e. Kemampuan Berbahasa
1) Mengulangi kalimat. Nilai 1 untuk masing-masing kalimat yang
berhasil diulang dengan benar.
2) Kelancaran berbahasa. Nilai 1 jika subyek mampu mengucapkan
minimal 11 kata berawalan huruf S dalam waktu 60 detik
f. Kemampuan Abstrak
Kesamaan antar benda. Nilai 1 untuk masing-masing jawaban yang benar.
g. Memori tertunda

47

Mengulang kata yang dihafalkan. Nilai 1 untuk masing-masing jawaban


yang benar.
h. Kemampuan Orientasi
Menjawab 6 pertanyaan orientasi. Nilai 1 untuk masing-masing jawaban
yang benar.
F. Tata Urutan Kerja
1. Persiapan penelitian
a. Menentukan masalah yang akan diteliti
b. Studi pendahuluan untuk mengetahui bayaknya populasi pasien stroke
di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
c. Mencari referensi mengenai fungsi kognitif pasien pasca stroke
d. Menentukan rancangan penelitian
2. Pelaksanaan penelitian
a. Melakukan informed consent pada pasien
b. Pasien bersedia menjadi subyek penelitian kemudian dimasukkan dalam
kriteria inklusi
c. Melakukan wawancara dengan menggunakan kuisioner MoCA untuk
menilai fungsi kognitif pasien pasca stroke
d. Melihat data sekunder pasien ( data rekam medis)
e. Merekap hasil kuisioner

3. Tahap Penyelesaian
Melakukan pengolahan data dan penyusunan lapora hasil penelitian dengan
cara:

48

a. Melakukan

koreksi

terhadap

data

yang

terkumpul

mengenai

kelengkapan, kejelasan, relevansi, dan konsistensi.


b. Pengkodean yaitu merubah data yang berbentuk huruf menjadi bentuk
angka atau bilangan yang sesuai dengan klasifikasi yang ditetapkan
peneliti
c. Memindahkan data ke dalam compute untuk diolah lebih lanjut
d. Tabulasi data yaitu membuat tabel untuk hasil pengumpulan dan
pengolahan data
e. Penyajian data yaitu gambaran hasil yang bisa berupa tabel, tulisan atau
grafik
f. Analisis data meliputi analisis univariat dan bivariat
G. Analisis Data
1. Analisis Univariat
Analisis univariat digunakan untuk mendeskripsikan variabel
penelitian. Data disajikan dalam distribusi frekuensi untuk variabel yang
diteliti.
2. Analisis Bivariat
Analisis bivariat digunakan untuk mengetahui perbedaan fungsi
kognitif pasien pasca stroke hemoragik dan stroke non hemoragik. Analisis
bivariate yang akan digunakan adalah uji chi square karena skala pada
masing-masing variabel adalah kategorik nominal. Masalah skala yaitu
kategorik, tidak berpasangan, dan distribusi data normal (Sastroasmoro,
2011). Analisis bivariat ini menggunakan bantuan aplikasi computer.

49

H. Waktu dan Tempat Penelitian


Penelitian ini dilakukan pada bulan Januari-Februari 2014 di poliklinik saraf
RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.
I. Jadwal penelitian
Tabel 3.2. Jadwal Penelitian
Bulan (2013 - 2014)
Kegiatan

Persiapan
Pelaksanaan
Pengolahan dan analisis data
Penyusunan laporan

Desember
(2013)

Januari

Februari

Maret

50

DAFTAR PUSTAKA
Aliah, A, Kuswara, FF, Arifin, R, Wusyang, G. 2009.Kapita Selekta Neurologi.
Edisi2. Yogyakarta : Gajah Mada Press. Pp: 88-101
Aminah S.O., Normah C.D. and Ponnusamy S. 2008. Factors Influencing
Cognitive Impairment Among Stroke Patients Simposium Sains Kesehatan
Kebangsaan ke 7.
Arslan, S., Celebioglu, A., & Tezel, A. (2009). Depression and hopelessness in
Turkish patients with cancer undergoing chemotherapy. Japan Journal of
Clinical Nursing Science, 6 105-110.
Bederson, J.B. 2009. Pedoman untuk pengelolaan perdarahan subarachnoid
aneurisma.Journal of American Heart Association.pp.40;994-1025.
Bethesda Stroke Center. 2007. Diagnosis Stroke. Available at:
www.strokebethesda.com (diakses tanggal 3 Maret 2012).
Bowler, J. V., and Gorelick, P. B. Advances in Vascular Cognitive Impairment.
Stroke 2009; 40: e315-e318.
Black, J.M., & Hawks, J. H. (2009). Medical surgical nursing clinical
management for positive outcomes: 8th edition. St. Louis, Missouri:
Saunders Elssevier.
Bruce F, Barbara CF. Mechanisms of Thrombus Formation. New England Journal
Medical. 2008;359:938-49
Corwin, Elizabeth J. 2009. Buku Saku Patofisiologi Edisi 3. Jakarta: EGC.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia 2008, Laporan Riset Kesehatan
Dasar Tahun 2007 Provinsi Jawa Timur<www.depkes.co.id>, diakses 23
Maret 2012.
Departemen Kesehatan. 2007. Profil Kehatan Indonesia. Jakarta Departemen
Kesehatan Indonesia.
Eman, M., Sherifa A., Hala, K., Ola, A., Khalid, A., Effat, M., Mohammed, A.,
Ghaydaa, A., Mahmoud, A., 2009. Cognitive Impairment after
Cerebrovascular Stroke: Relationship to Vascular Risk Factors. Journal of
Neuropsichiatry Disease and Treatment.pp 5:103-116.
Foreman, F. 2003. Assesing Cognitive function. National Guideline
Clearinghouse (NGC). New York.
Freadmen, L. E. Evaluating the Montreal Cognitive Assessment (MoCA) and the
Mini Mental State Exam (MMSE) for Cognitive Impairment Post Stroke:
A Validation Study against the Cognistat. Master of Science 2012; 10-70.

51

Goldstein, L.B., R, Adams, M.J., Alberts, L.J., Appel, L.M., Brass, C.D.,
Bushnell. 2006. Primary Prevention of Ischemic Stroke. Journal of The
American Heart Association, 37 : Pp. 1583-1633.
Granger CV, Black T and Braun SL. Quality and Outcome Measures for Medical
Rehabilitation. In: Braddom RL (ed). Physical Medicine & Rehabilitation.
3rd. Edition. Elsevier, WB Saunders Company, 2007:151-64.
Guyton, Arthur C.2007. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 11. Jakarta: EGC.
Hartono, O.S. 2009. Pencegahan Primer Stroke Iskemik dengan Mengendalikan
Faktor Resiko. Available at: http://pustaka.uns.ac.id/include/inc_pdf.php?
nid=225. (diakses tanggal 3 Februari 2012).
Hartwig, M.S. 2006. Penyakit Serebrovaskular- In Patofisiologi Konsep Klinis
Prose-Proses Penyakit. Jakarta: EGC. pp. 1110-16.
Ikawati,
Jullies.
2009.
Stroke.
Available
at:
https://zulliesikawati.staff.ugm.ac.id/wp-content/uploads/stroke.pdf
(diakses tanggal 25 September 2012)
Junaidi, Iskandar .(2004). Panduan Praktis Pencegahan dan Pengobatan
Stroke.Jakarta: PT Bhuana Ilmu Populer.
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 2011. 8 dari 1000 orang di Indonesia
Terkena Stroke. Available at: www.depkes.go.id (diakses tanggal 3
Februari 2012).
Kumar, P. and Clark. 2005. Kumar & Clark Clinical Medicine 6th ed, UK: Elsevier
Saunders.
Leys Cerebrovascular disease [cited 2006 March 24]; Stroke Publication.
Available from: URL: http://www.nbmediastroke.htm
Lumongga, Fitriani. (2007). Atherosclerosis. 28 November 2011.
Repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/2060/1/09E01458.pdf
Maas, M.B. and J.E. Safdich. 2009. Ischemic Stroke: Pathophysiology and
Principles of Localiation. Hospital Physician Board Review Manual. 13:
Pp. 1-16.
Mardjono M & Sidharta P. Neurologi Klinis Dasar. Penerbit Dian Rakyat. Jakarta.
2010: 290-91.
Misbach, J. Pola Klinis Stroke di Indonesia dalam Stroke, Aspek Diagnostik,
Patofisiologi dan manajemen. Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
Jakarta: 90-2. 2007.
Morgan, S.K. 2010. Cognitive Impairment. Centers for Disease Control and
Prevention.
Available
at:
http:
//www.cdc.gov/aging/pdf/cognitive_impairment/coglmp_poilicy_final.pdf
(diakses tanggal 6 November 2012)
Nasreddine ZS, Phillips NA, Bdirian V, Charbonneau S, Whitehead V, Collin I,
Cummings JL, Chertkow H. The Montreal Cognitive Assessment, MoCA:

52

A brief screening tool for mild cognitive impairment. J Am Geriatr Soc


2005; 53:695-699.
National Stroke Assosiation. 2012 Stroke risk factor. Available at: www.stroke.
org (diakses tanggal 10 Oktober 2012)
Nugroho, W 2008, Keperawatan Gerontik dan Geriatrik, EGC, Jakarta.
OMalley, M. 2007. Stroke Fact Sheet. Maryland Departement of Health and
Mental Hygiene Center. Preventive Health Service Heart Diseaseand
Stroke
Prevention.
Program,
Availabel
at:
http://fha.
Maryland.gov/pdf/sdp/Maryland_stroke_Fact_Sheet.pdf (diakses tanggal
20 Oktober 2012
Paolucci, S., Antonucci, G., Grasso, M. G., Bragoni, M., Paola Coiro, D. D.,
Fusco, F. R., et al. Functional Outcome of Ischemic and Hemorrhagic
Stroke Patients After Inpatient Rehabilitation: A Matched Comparison.
Stroke 2003;34:2861-2865.
Pendlebury, S. T., Cuthbertson, F. C., Welch, S. J., Mehta, Z., & Rothwell, P. M.
Underestimation of Cognitive Impairment by Mini-Mental State
Examination Versus the Montreal Cognitive assessment in Patients With
Transient Ischemic Attack and Stroke: A Population-Based Study. Stroke .
2010; 41:1290-1293.
Pinto, S., & Caple, C. (2010). Stroke: Risk and protective factors. Glendale,
California: Cinahl Information Systems.
Price SA & Wilson LM. Patofisiologi , Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit jilid
1. EGC. Jakarta. 2006: 580-81.
Qaisar A. Shah, MD and Adnan I. Qureshi, MD. 2006. Acute Hypertension in
Intracerebral Hemorrhage-Pathophysiology and Management. Journal of
American Stroke Association.pp 38-42.
Reeves MJ, Wehner S, Organek N, Birbeck GL, Jacobs BS, Kothari R, et
al.Accuracy of identifying acute stroke admissions in a Michigan stroke
registry. Prev Chronic Dis 2011;8(3):A62.
Roding, J., Glader, E. L., Malm, J., Eriksson, M., & Lindstrom, B. (2009).
Perceived impaired physical and cognitive function after stroke in men and
women between 18 and 55 years of age a national survey. Disability and
Rehabilitation, 31 (13), 1092-1099.
Sanjiv K.S. 2006. Prevalence and Correlates of Cognitive Impairment in Stroke
Patiens in a Rehabilitation Setting. International Journal Of Oncology
Pharmacy Research, 10 (2) :Pp. 37-47.
Sarah, T., Fiona, C., Sarah, J.V., Peter, M.2010. Underestimation of Cognitive
Impairment Versus the Montreal Cognitive Assesment in Patients with
Transient Ischemic Attack and Stroke. Jourmnal of American Heart
Association. Pp.3:88; 292-295.

53

Sarkamo, T., Tervaniemi, M., Laitinen, S., Forsblom, A., Soinila, S., Mikkonen,
M., et al. Music Listening Enhances Cognitive Recovery and Mood after
Middle Cerebral Artery Stroke. Brain 2008; 131: 866-876.
Sastroasmoro. S., Sofyan I. 2011. Dasar-dasar Metode Penelitian Klinis. Jakarta:
Sagung Seto.pp.3:88; 292-295.
Scanlon, V.C., & Sanders, T. (2007). Essentials of anatomy and physiology. 5th
edition . Philadelphia: Davis Company.
Tatemichi, T.K., D.W. Desmond, Y. Stern, M. Paik, M. Sano, E. Bagiella. 2004.
Cognitive Impairment After Stroke: Frequency, Patterns, and relationship
to Fungtional Abilities. Journal of Neurology and Psychiatri, 57(2) : Pp.
202 207.
Wahjoepramono, Eka J. (2005). Stroke Tata Laksana Fase Akut. Jakarta :
Universitas Pelita Harapan.
Wood-Dauphinee S, Kwakkel G. The impact of rehabilitation on stroke outcomes:
what is the evidence? In: Barnes M, Dobkin B and Bogousslavsky J. (ed.)
Recovery after Stroke. Cambridge, Cambridge University Press, 2005:16188.
Yayasan Stroke Indonesia. 2012. Stroke di Indonesia tambah besar. Available at
http://www.gemari.or.id/file/edisi94/gemari9433.pdf + yayasan +stroke+
Indonesia+ stroke+ adalah &hl=id&gl= id & pid =b

54

Lampiran 1. Lembar Informasi Penelitian


KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN
JURUSAN KEDOKTERAN
Kampus Unsoed RSUD Margono Soekarjo Jl. DR Gumberg No 1
Purwokerto 53123 Telp.(0281) 641522 Fax. (0281) 631208
Lembar Informasi Penelitian
(Informed Consent)
Saya, Meta Mukhsinina Purnama dari Jurusan Kedokteran Universitas Jenderal
Soedirman Purwokerto. Saya ingin mengajak Anda untuk berpartisipasi dalam
penelitian kami yang berjudul Perbedaan fungsi kognitif pasien pasca stroke
hemoragik dan stroke non hemoragik dengan skoring MoCA di poliklinik
saraf RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto yang akan dilaksanakan
oleh tim peneliti yang beranggotakan:
1. Meta Mukhsinina Purnama
Dibawah supervisi :
1. dr. Muttaqien Pramudigdo, Sp.S
2. dr. Hilma Paramita, Sp. KJ.
1. Tujuan Penelitian
Mengetahui perbedaan fungsi kognitif pasien pasca stroke hemoragik dan
stroke non hemoragik dengan skoring MoCA di poliklinik saraf RSUD Prof.
Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.

2. Keikutsertaan sukarela
Partisipasi Anda dalam penelitian ini adalah sukarela tanpa paksaan.Anda
berhak untuk menolak keikutsertaan dan berhak pula untuk mengundurkan
diri dari penelitian ini, meskipun Anda sudah menyatakan kesediaan untuk
berpartisipasi. Tidak akan ada kerugian atau sanksi apa pun yang akan Anda
alami akibat penolakan atau pengunduran diri Anda. Jika Anda memutuskan
untuk tidak berpartisipasi atau mengundurkan diri dari penelitian ini, Anda
dapat melakukannya kapan pun.

55

3. Durasi penelitian, prosedur penelitian, dan tanggungjawab partisipan


Prosedur yang akan dilakukan dalam penelitian ini adalah/meliputi :
a. Pengisian kuisioner setelah partisipan menandatangani informed consent.
4. Manfaat penelitian
Partisipasi Anda dalam penelitian ini dapat memberikan manfaat untuk
Anda/orang lain mengenai gambaran fungsi kognitif pasien pasca stroke
hemoragik dan non hemoragik
5. Kerahasiaan
Kami menjamin kerahasiaan seluruh data dan tidak akan mengeluarkan atau
mempublikasikan informasi tentang data diri Anda tanpa ijin langsung dari
Anda sebagai partisipan. Data akan disimpan oleh peneliti dan akses terhadap
data hanya dapat dilakukan oleh peneliti, asisten peneliti, dan Anda selaku
partisipan.
6. Klarifikasi
Jika Anda memiliki pertanyaan apapun terkait prosedur penelitian, atau
membutuhkan klarifikasi serta tambahan informasi tentang penelitian ini,
Anda

dapat

menghubungi

peneliti

Meta

Mukhsinina

Purnama

(085747737769)
7. Kesediaan
Jika Anda bersedia untuk berpartisipasi maka Anda akan mendapatkan satu
salinan dari lembar informasi dan kesediaan ini. Tanda tangan Anda pada
lembar ini menunjukkan kesediaan Anda untuk menjadi partisipan dalam
penelitian.

56

Lampiran 2. Lembar persetujuan responden


KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU
KESEHATAN
JURUSAN KEDOKTERAN
Kampus Unsoed RSUD Margono Soekarjo Jl. DR Gumberg No 1
Purwokerto 53123 Telp.(0281) 641522 Fax. (0281) 631208
LEMBAR PERSETUJUAN RESPONDEN
Perbedaan Fungsi Kognitif Pasien Pasca Stroke Hemoragik dan Stroke Non
Hemoragik Dengan Skoring MoCA di Poliklinik Saraf RSUD Prof. Dr.
Margono Soekarjo Purwokerto
Pembimbing
Pembimbing I

: dr. Muttaqien Pramudigdo, Sp.S

Pembimbing II

: dr. Hilma Paramita, Sp. KJ.

Saya yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama

Tempat/Tanggal Lahir :
Umur

Alamat

No.Telp/Hp

Setelah saya membaca dan memahami informasi diatas. Dengan ini, saya
menyatakan SETUJU / TIDAK SETUJU menjadi responden penelitian secara
sukarela.
Purwokerto,..... ....... 2014
Peneliti

Meta Mukhsinina Purnama

Responden

57

Lampiran 3. Skor Hamilton


KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN
JURUSAN KEDOKTERAN
Kampus Unsoed RSUD Margono Soekarjo Jl. DR Gumberg No 1
Purwokerto 53123 Telp.(0281) 641522 Fax. (0281) 631208
SKALA HRSD
Petunjuk : Berikan tanda silang atau lingkarilah jawaban yang sesuai dengan
keadaan Anda
1. Keadaan perasaan depresi
Apakah anda sering merasa sedih, lekas murung, tidak berdaya dan putus
asa?
1
2
3
4

: Tidak ada
: Perasaan ini dinyatakan bila ditanya
: Perasaan ini dinyatakan secara verba (lisan) spontan
: Perasaan ini nyata tanpa komunikasi verbal, misalnya ekspresi
muka (seperti murung), bentuk suara (seperti sedih) dan cenderung
menangis
: Dinyatakan perasaan (depresi) ini baik dalam komunikasi verbal

(lisan maupun non verbal (tulisan) secara spontan


2. Perasaan bersalah
Apakah anda merasa selalu bersalah?
1
: Tidak ada
2
: Saya sering menyalahkan diri sendiri, merasa sebagai penyebab
3
4
5

penderitaan orang lain


: Ide-ide bersalah atau perasaan bersalah tentang masa lalu
: Saat ini (perasaan bersalah) sebagai hukuman untuk saya
: Saya sering mendengar suara-suara kejaran atau tuduhan atau
berhalusinasi penglihatan tentang hal-hal yang mengancam saya

3. Pikiran bunuh diri


Apakah anda punya keinginan bunuh diri ?
1
: Tidak ada
2
: Saya merasa hidup ini tidak ada gunanya
3
: Saya mengaharapkan kematian ( ingin mati ) atau pikiran tentang
4

kematian
: Sering timbul ide-ide / keinginan bunuh diri dalam diri saya atau
langkah-langkah ke arah itu

58

: Saya pernah mencoba untuk bunuh diri

4. Insomnia awal
Apakah anda mengalami kesulitan pada saat akan / memasuki tidur ?
0

: Tidak ada kesukaran untuk masuk / mulai tidur

: Saya kadang-kadang sukar untuk masuk tidur, misalnya butuh


lebih dari setengah jam baru dapat tidur

2
5.

: Setiap malam saya mengalami kesulitan untuk masuk tidur

Insomnia tengah
Apakah anda mengalami kesulitan untuk mempertahankan tidur ?
0

: Tidak ada keluhan / kesulitan untuk mempertahankan tidur

: Saya merasa gelisah dan terganggu sepanjang malam

: Saya merasa terjaga sepanjang malam ( terbangun dari tidur ) dan


keadaan ini hampir setiap malam.

6.

Insomnia akhir
Apakah anda mengalami keluhan bangun terlalu pagi ?
1
2
3

: Tidak ada keluhan bangun terlalu pagi


: Saya suka bangun di waktu fajar, tetapi saya dapat tidur lagi
: Bila saya telah bangun tidur di waktu fajar, saya tidak dapat tidur
lagi

7. Minat pada pekerjaan


Apakah anda mengalami kesulitan dalam menjalankan pekerjaan /
aktivitas
sehari-hari ?
0

: Tidak ada kesukaran

: Terdapat pikiran dan perasaan tidak mampu, letih / lemah yang


berhubungan dengan kegiatan atau hobi

: Saya merasa kehilangan minat pada kegiatan, hobi atau pekerjaan


baik secara langsung maupun tidak. Disamping itu saya juga

59

merasa lesu, ragu dan bimbang.


3

: Saya merasa kekurangan waktu untuk melaksanakan aktivitas


sehari-hari atau saya merasa kurang produktif lagi

: Saya tidak dapat bekerja karena tidak mampu lagi dan telah
kehilangan minat

8. Kelambanan
Apakah anda merasa lambat dalam berpikir dan berbicara, gagal
berkonsentrasi dan aktivitas menurun ?
0

: Saya merasa normal dalam berbicara dan berfikir

: Saya merasa sedikit lamban dalam berbicara dan berfikir

: Saya merasa jelas lamban dalam berbicara dan berfikir

: Saya sukar berbicara dan berfikir

: Saya tidak dapat berbicara atau berfikir

9. Kegelisahan atau agitasi


Apakah anda merasa gelisah ?
0

: Tidak

: Saya merasa kegelisahan ringan

: Saya merasa gelisah, sering memainkan tangan, rambut dan lain


lain.

: Saya ingin bergerak terus dan tidak bisa diam

: Saya sering meremas tangan, menggigit kuku, menarik rambut,


menggigit bibir.

10. Kecemasan Psikis ( perasaan )


Apakah anda mengalami perasaan tegang, mudah tersinggung, khawatir,
ketakutan dan merasa terancam ?
0

: Tidak ada

: Saya merasa ketegangan subyektif dan mudah tersinggung

: Saya sering mengkhawatirkan hal-hal yang kecil

: Saya mengalami kecemasan dan kekhawatiran yang sulit untuk


dikendalikan dan dapat terlihat lewat ekspresi wajah saya

: Perasaan ini sering saya utarakan / katakan pada orang lain

60

meskipun tanpa ditanya


11. Kecemasan Somatik ( jasmani )
Apakah anda mengalami mulut kering, diare, berdebar-debar, sakit kepala,
sering buang air kecil, dan berkeringat ?
0

: Tidak ada

: Hal / gambaran di atas saya rasakan tetapi dalam taraf ringan


ringan saja

: Gambaran di atas cukup nyata tampak dalam diri saya

: Gambaran di atas sangat nyata dalam diri saya ( sering dialami )


hingga mengganggu kegiatan sehari-hari

: Gejala / gambaran di atas sangat sering saya alami, menetap


sehingga sangat mengganggu kegiatan sehari-hari

12. Gejala Gastrointestinal ( keluhan pada saluran / fungsi pencernaan )


Apakah anda mengalami gangguan saluran pencernaan misalnya hilangnya
nafsu makan, konstipasi ( kesulitan buang air besar ) dan perut terasa
penuh ?
0

: Tidak ada

: Nafsu makan saya berkurang tetapi dapat makan tanpa dorongan


orang lain dan merasakan perut terasa penuh

: Saya merasa sukar makan tanpa dorongan dari orang lain, butuh /
menggunakan obat pencahar ( urus-urus ) untuk buang air besar

13. Gejala jasmani umum


0

: Tidak ada

: Anggota gerak, punggung atau kepala terasa berat, sakit pada


punggung, kepala dan otot serta kehilangan kekuatan dan
kemampuan

: Gejala-gejala yang disebutkan di atas sangat jelas dan mencolok

14. Gejala pada alat kelamin dan gairah seksual


Apakah anda merasa adanya gangguan pada alat kelamin, gangguan

61

menstruasi dan kehilangan gairah seksual ?


0

: Tidak ada

: Ada tetapi ringan saja

: Ada dan berat ( misalnya : hilangnya libido dan gangguan


Menstruasi

15. Hipokondriasis
Apakah anda merasa takut berlebihan akan kesehatan diri anda ?
0

: Tidak ada

: Saya merasakan hal seperti itu tetapi saya tidak memberitahukan


kepada orang lain

: Saya sering merasa khawatir terhadap kesehatan diri saya sendiri

: Saya sering mengeluh mengenai kesehatan diri sendiri dan


membutuhkan pertolongan dari orang lain

: Saya tetap merasa bahwa dalam tubuh saya ada penyakit


meskipun setelah diperiksa tidak ditemukn gangguan / penyakit
dalam tubuh saya

16. Kehilangan berat badan


Bila hanya riwayatnya
0

: Tidak ada kehilangan berat badan

: Kemungkinan berat badan saya berkurang berhubungan dengan


penyakit yang saya derita sekarang

: Berat badan saya jelas terlihat berkurang

: Berat badan saya mengalami penurunan yang sangat mencolok

17. Tilikan diri ( pandangan terhadap diri sendiri )


Apakah anda mengetaui bahwa anda sedang depresi ( sedih, putus asa,
tidak berdaya dan tidak berguna ) ?
0

: Saya mengetahui jika saya sedang depresi dan sakit

: Saya mengetahui saya sakit tetapi menganggap keadaan ini

62

disebabkan karena pengaruh cuaca / iklim, makanan, bekerja


berlebihan, virus, perlu istirahat dan lain-lain
2

: Saya sama sekali tidak merasa depresi walaupun menurut orang


lain saya depresi

Lampiran 4. Kuisioner MoCA


KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU
KESEHATAN
JURUSAN KEDOKTERAN
Kampus Unsoed RSUD Margono Soekarjo Jl. DR Gumberg No 1
Purwokerto 53123 Telp.(0281) 641522 Fax. (0281) 631208

63

Pemeriksaan Skrining Montreal Cognitive Assesment Versi Indonesia


(MoCA-Ina)
Kemampuan Mengenal Ruang Dan Bentuk / Melaksanakan Tugas
1. Menelusuri Jejak Secara Bergantian (Alternating Trail Making)
Instruksi :
Buatlah garis yang menghubungkan sebuah angka dan sebuah huruf
dengan urutan meningkat. Mulailah di sini (tunjuk angka [1]) dan tariklah
sebuah garis dari angka 1 ke huruf A, kemudian menuju angka 2 dan
selanjutnya akhiri di sini (tunjuk huruf [E])

Penilaian
Berikan nilai 1 bila subyek menggambar dengan sempurna mengikuti pola
berikut ini : 1-A-2-B-3-C-4-D-5-E, tanpa ada garis yang salah. Setiap
kesalahan yang tidak segera diperbaiki sendiri oleh subyek diberi nilai 0.

2. Kemampuan visuokonstruksional (kubus)


Instruksi
contoh gambar berikut setepat mungkin pada tempat yang disediakan di
bawah ini

64

Nilai 1
Penilaian :
Berilah nilai 1 untuk gambar yang benar :
Gambar harus tiga dimensi
Semua garis tergambar
Tidak terdapat garis tambahan
Garis garis tersebut relative sejajar dan panjangnya sesuai (bentuk
prisma segi empat dapat diterima)
Nilai tidak diberikan untuk masing masing elemen jika kriteria
diatas tidak dipenuhi.
3. Kemampuan visuokonstruksional (jam dinding)
Instruksi :
Gambarlah sebuah jam dinding, lengkapi dengan angka angka dan buat
waktunya menjadi pukul 11 lewat 10 menit
Bentuk jam ( ) angka ( ) jarum jam ( )
Nilai 3
Penilaian :
Berikan nilai 1 untuk masing masing dari tiga criteria berikut :
Bentuk (nilai 1) : bentuk jam harus berupa lingkaran dengan hanya
sedikit distrosi (mis : ketidaksempurnaan dalam menutup lingkaran)
Angka (nilai 1) : semua angka yang terlihat dalam jam harus lengkap
tanpa tambahan angka, angka harus diletakan dalam urutan yang tepat
dan dalam kuadran yang sesuai dengan bentuk jam, angka angka
romawi dapat diterima, angka dapat diletakn di luar lingkaran
Jarum jam (nilai 1) : harus terdapat dua jam yang secara bersamaan
menunjukan waktu yang dimaksud. Jarum yang menunjukan jam harus
secara jelas lebih pendek dari jarum yang menunjukan menit, jarum jam
harus berpusat di dalam lingkaran dengan pertemuan kedua jarum
berada dekat dengan pusat lingkaran
Nilai tidak diberikan untuk masing masing elemen jika kriteria di atas
tidak dipenuhi
PENAMAAN
4. Penamaan
Instruksi :
katakana kepada saya nama dari binatang ini (dimulai dari kiri)

65

Nilai 3
Penilaian :
Masing masing 1 nilai diberikan untuk jawaban berikut (1) gajah, (2)
badak, (3) unta

66

DAYA INGAT
5. Daya ingat
Instruksi :
ini adalah pemeriksaan daya ingat. Saya akan membacakan sederet kata
yang harus anda ingat sekarang dan nanti. Dengarkan baik baik, setelah
saya seleai katakana kepada saya sebanyak kata yang dapat anda ingat,
tidak masalah disebutkan tidak berurutan
(kemudian pemeriksa membacakan 5 kata dengan kecepatan satu kata
setiap detik).
Tandai dengan tanda centang () di tempat yang disediakan, untuk tiap
kata yang dapat diingat secara benar oleh subjek pada pemeriksaan
pertama. Ketika subjek menunjukan bahwa ia selesai (telah mengngat
semua kata) atau sudah tidak dapat lagi mengngat kata lainnya, bacakan
sederet kata kedua kalinya disertai instruksi berikut :
saya akan membacakan sederet kata yang sama untuk kedua kalinya.
Cobalah untuk mengingat dan katakana kepada saya sebanyak mungkin
kata yang dapat anda ingat, termasuk kata kata yang sudah disebutkan
di kesempatan pertama. Di akhir pemeriksaan kedua, jelaskan kepada
subyek bahwa dia akan diminta lagi untuk mengingat kembali kata kata
tersebut dengan mengatakan saya akan meminta anda untuk mengingat
kembali kata kata tersebut pada akhir pemeriksaan.
WAJAH SUTERA MASJID ANGGREK MERAH

Penilaian :
Tidak ada nilai yang diberikan untuk pemeriksaan pertama dan kedua

67

PERHATIAN
6. Perhatian
Rentang angka maju (forward digit span)
Instruksi :
saya akan mengucapkan beberapa angka, dan setelah saya selesai,
ulangi apa yang saya ucapkan tepat sebagiamana saya mengucapkannya
(Bacakan kelima angka dengan kecepatan satu angka setiap detik)
2-1854
Nilai 1
Penilaian :
Berikan nilai 1 untuk tia urutan angka yang diulangi secara benar
Rentang angka mundur (Backward Digit Span)
Instruksi :
sekarang saya akan mengucapkan beberpa angka lagi, akan tetapi jika
saya sudah selesai, anda harus mengulangi lagi apa yang saya ucapkan
dalam urutan terbalik
(bacakan ketiga urutan dengan kecepatan satu angka setiap detik)
742
Nilai
Penilaian :
Berikan nilai 1 untuk tiap urutan angka yang diulangi secara benar. (N.B.
jawaban yang benar untuk pemeriksaan angka mundur adalah 2 4 7)
Kewaspadaan
Instruksi :
Saya akan membacakan sebuah urutan huruf, setiap kali saya
mengucapkan huruf A, tepuk tangan anda sekali, jika saya
mengucapkan huruf lainnya jangan tepuk tangan anda
F B AC M N AAJ K L B AF AK D E AAAJ AM O F AAB
Nilai 1
Penilaian :
Berikan nilai 1 jika terdapat nol sampai satu kesalahan (tepuk tangan
pada huruf yang salah atau tidak tepuk tangan pada huruf A dihitung
sebagai satu kesalahan)
Rangkaian 7 (serial 7s)
Instruksi :
sekarang saya ingin anda berhitung dengan cara mengurangi, mulai
angka 100 dikurangi 7 kemudian terus dikurangi dengan angka tujuh
sampai saya memberitahukan anda untuk berhenti
Ulang instruksi ini untuk kedua kali jika diperlukan
100 7 = 93 7, dan seterusnya
93 86 79 72 65
Nilai 3
Penilaian :
nilai maksimal adalah 3 berikan :
nilai 0 : jika tidak ada jawaban yang benar
nilai 1 : untuk satu jawaban yang benar
nilai 2 : untuk dua sampai tiga jawaban yang benar

68

nilai 3 : jika subyek dapat memberikan empat atau lima jawaban yang
benar
Hitung setiap jawaban pengurangan 7 yang benar dimulai dari 100.
Setiap pengurangan dinilai secara independen, maksudnya jika subyek
menjawab dengan jawaban yang salah akan tetapi melanjutkan
pengurangan 7 yang benar dari angka tersebut, diberikan nilai untuk tiap
hasil pengurangan yang benar. Sebagai contoh, seorang subyek
menjawab 92 85 78 71 64 yang mana angka 92 adalah jawaban
benar. Dalam hal ini hanya ada satu kesalahan dan nilai yang dapat
diberikan pada bagian ini adalah 3.
KEMAMPUAN BERBAHASA
7. Pengulangan kalimat
Instruksi :
saya akan membacakan kepada anda sebuah kalimat, setelah itu ulangi
kepada saya tepat seperti apa yang saya bacakan [jeda] :
wati membantu saya menyapu lantai hari ini
Setelah menadapat jawaban, katakan : sekarang saya membacakan
kepada kalimat berikutnya, setelah itu ulangi kepada saya tepat seperti
apa yang saya bacakan [ jeda] :
Tikus bersembunyi di bawah dipan ketika kucing datang
Nilai 2
Penilaian
Berikan nilai 1 untuk setiap kalimat yang diulangi dengan benar.
Pengulangan kalimat harus urutan yang tepat. Perhatikan kesalahan kecil
seperti kata yang di hilangkan (misalnya, tidak menyertkan kata saya,
ketika) atau adanya penambahan (misalnya, Tikus tikus bersembunyi
di bawah dipan ketika kucing datang)
8. Kelancaran berbahasa
Instruksi :
katakan kepada saya sebanyak mungkin kata yang anda tahu yang
dimulai dengan huruf tertentu yang akan saya katakana sesaat lagi. Anda
boleh menyebut kata apa saja yang anda pikirkan kecuali nama orang /
nama kota (misalnya Budi, Bandung), dan kata yang sama ditambah
akhiran kata (misalnya, bayar, bayaran). Saya akan meminta anada untuk
berhenti setelah satu menit. Apakah anda siap? [jeda],
sekarang katakan kepada saya sebanyak mungkin kata yang anda
ketahui yang dimulai dengan huruf S [beri waktu 60 detik]. Berhenti
Nilai 1
Penilaian :
Berilah nilai 1 jika subyek memberikan 11 kata atau lebih dalam 60
detik. Tulis jawaban subyek pada bagian bawah samping formulir
pemeriksaan.
KEMAMPUAN ABSTRAK
9. Kemampuan abstrak
Instruksi :
katakan kepada saya apa kesamaan antara jeruk dan pisang jika subyek
menajwab dengan jawaban yang konkrit/tidak abstrak, maka tambahan
pertanyaan hanya sekali lagi : katakan kepada saya kesamaan lainnya

69

dari kedua benda tersebut : jika subyek tidak memberikan jawaban yang
sesuai (buah), katakan, Ya, keduanya adalah buah . jangan
memberikan perintah atau penjelasan tambahan.
Setelah latian, katakana : Sekarang, (beritahu) katakana kepada saya apa
kesamaan kereta api dan sepeda Setelah mendapat jawaban, lakukan
pemeriksaan yang kedua, dengan mengatakan sekarang, (beritahu)
katakan kepada saya kesamaan sebuah penggaris dan jam tangan .
jangan memberikan perintah atau penjelasan.
Nilai 2
Penilaian :
Hanya dua pasangan terakhir yang dinilai. Berikan nilai 1 untuk tiap
pasangan kata yang dijawab secara benar. Jawaban jawaban berikut ini
dianggap benar : kereta api sepeda = alat transportasi, sarana
bepergiaan, kita dapat melakukan perjalanan dengan keduanya.
Penggaris jam tangan = alat ukur digunakan untuk mengukur.
Jawaban jawaban berikut ini dianggap tidak tepat :
Kereta api sepeda = keduanya mempunyai roda.
Penggaris jam tangan = keduanya mempunyai angka angka.
MEMORI TERTUNDA
10. Memori tertunda
Instruksi :
Saya membacakan beberapa kata kepada anda sebelumnya, dan saya
telah meminta anda mengingatkannya. Beritahukan kepada saya
sebanyak mungkin kata kata tersebut yang bisa anda ingat . beri tanda
centang () di tempat yang telah disediakan untuk kata yang dapat
diingat secara spontan tanpa petunjuk.
WAJAH SUTERA MASJID ANGGREK MERAH
Nilai 5
Penilaian :
Berikan nilai 1 untuk setiap kata yang dapat diingat secara spontan tanpa
petunjuk apapun.
Pilihan :
Sebagai lanjutan dari tes memori tertunda petunjuk kepada subyek
dengan petunjuk kategori semantik yang diberikan di bawah ini untuk
tiap kata yang belum dapat diingat. Beri tanda () pada tempat yang
disediakan jika subyek
Dapat mengingat kata tersebut dengan bantuan petunjuk kategori atau
pilihan ganda. Informasikan kata kata yang belum diingat dengan cara
berikut ini. Jika subyek belum dapat mengingat kata tersebut setelah
diberikan petunjuk kategori, berikan kepadanya peretanyaan ganda,
seperti contoh instruksi berikut,
Apakah kata tersebut dari pilihan kata berikut ini, HIDUNG, WAJAH
atau TANGAN?
Gunakan petunjuk kategori dan aau petunjuk pilihan ganda berikut jika
diperlukan :
WAJAH

: petunjuk kategori : bagian dari tubuh,


Pilihan ganda : hidung, wajah, tangan

70

SUTERA

: petunjuk kategori : jenis kain


Pilihan ganda : katun , beludru, sutera
MASJID
: petunjuk kategori : jenis bangunan
Pilihan ganda : masjid, sekolah, rumah sakit
ANGGREK : petunjuk kategori : jenis bunga
Pilihan ganda : mawar, anggrek, melati
MERAH
: petunjuk kategori : warna
Pilihan ganda : merah, biru, hijau
Penilaian :
Tidak ada nilai yang diberikan untuk kata kata yang dapat diingat
dengan bantuan petunjuk. Petunjuk digunakan hanya untuk memperoleh
informasi klinis dan dapat memberikan informasi tambahan yang
diperlukan mengenai jenis kelainan daya ingat. Untuk penurunan daya
ingat yang disebabkan oleh kegagalan proses mengingat kembali
(retrieval failures), kinerja dapat ditingkatkan dengan pemberian
petunjuk. Untuk penurunan daya ingat yang disebabkan oleh kegagalan
menerjemahkan sandi ingatan (encoding failures), kinerja tidak dapat
ditingkatkan dengan pemberian petunjuk.
KEMAMPUAN ORIENTASI
11. Kemampuan orientasi
Instruksi :
katakan kepada saya tanggal hari ini
Jika subyek tidak dapat memberikan jawaban yang lengkap, berikan
tanggapan dengan mengatakan katakan kepada saya tahun, bulan,
tanggal dan hari pada saat ini kemudian katakan : sekarang, katakan
kepada saya nama tempat ini dan berada dikota apa?
1. Tahun
:
2. Bulan
:
3. Hari
:
4. Tanggal
:
5. Tempat
:
6. Kota
:
Nilai 6
Penilaian :
Berikan nilai 1 untuk tiap jawaban yang benar. Subyek harus menjawab
secara tepat untuk tanggal dan nama tempat (nama rumah sakit, klinik,
kantor). Tidak ada nilai yang diberikan jika subyek membuat kesalahan
walau satu hari dalam penyebutan tanggal.

71

NILAI TOTAL :
Nilai maksimal sebesar 30
Nilai akhir total akhir 26 atau lebih dianggap normal
Berikan tambahan 1 nilai untuk individu yang mempunyai pendidikan
formal selama 12 tahun atau kurang (tamat sekolah dasar tamat
sekolah menengah atas), jika total nilai kurang dari 30.