Anda di halaman 1dari 8

BAB III

UJI KUAT TEKAN UNIAXIAL


3.1

Tujuan Pengujian Kuat Tekan Uniaxial


Untuk mengukur kuat tekan tertinggi yang dapat diterima oleh suatu
batuan yang membebaninya pada sumbu axial.
Untuk mengukur deformasi axial dan diameteral untuk mendapatkan nilai
sifat elastisitas dan karakteristik batuan.

3.2

Landasan Teori
Pengujian dalam praktikum kali ini menggunakan mesin tekan untuk

menekan suatu contoh batuan dalam bentuk silinder, balok atau prisma dari satu
arah. Penekanan pada uniaksial terhadap contoh batuan silinder merupakan uji
sifat mekanik yang paling umum digunakan. Uji kuat tekan uniaksial dilakukan
untuk menentukan kuat tekan batuan (t ), Modulus Young (E), Nisbah Poisson
(v) , dan kurva tegangan-regangan. Contoh batuan berbentuk silinder ditekan
atau dibebani sampai runtuh. Perbandingan antara tinggi dan diameter contoh
silinder yang umum digunakan adalah 2 sampai 2,5 dengan luas permukaan
pembebanan yang datar, halus dan paralel tegak lurus terhadap sumbu aksis
contoh batuan.
Pada pengujian kuat tekan uniaksial ini terhadap suatu batuan, terdapat
beberapa tipe pecahan diantaranya:

Cataclasis
Belahan arah aksial
Hancuran kerucut
Hancuran geser
Hancuran geser dari sudut ke sudut
Kombinasi belahan aksial dan geser
Serpihan mengulit bawang dan menekuk
Dari hasil pengujian kuat tekan dapat digambarkan kurva antara tegangan

dengan regangan untuk tiap percontoh batu, kemudian dapat ditentukan


beberapa sifat mekanika batuan berhubungan dengan kuat tekan yaitu :
Kuat tekan ( tegangan puncak saat batu percontoh pecah )
Batas elastic ( batas batuan mencapai elastisitas tertinggi sebelum
batuan tersebut pecah dengan pembebanan tertentu. )
Modulus young
Poissons ratio

Sumber : lab-inko-palembang.blogspot.com ( 2015 )

Foto 3.1
Pengujian Kuat Tekan Laboratorium

3.3

Alat yang digunakan


Mesin kuat tekan untuk menekan percontoh yang berbentuk silinder,
balok atau prisma dari satu arah secara menerus / kontinu hingga
specimen pecah.

Sepasang plat baja berbentuk silinder yang diletakkan pada kedua ujung
specimen dengan diameter yang sama.

Dial gague untuk mengukur deformasi axial dan diametral.


3.4

Prosedur
Contoh batuan yang digunakan dalam uji ini disiapkan dengan ukuran
dimensi panjang minimal dua kali diameter perconto.

Specimen diletakkan diantara plat baja dan diatur agar tepat dengan plat
form penekanan alat, kemudian mesin dinyalakan sehingga specimen
berada ditengah-tengah apitan plat baja dan pastikan bahwa kedua
permukaan specimen telah menyentuh plat baja tersebut.

Skala pengukuran beban harus ditetapkan pada keadaan netral.


Pada alat kuat tekan dipasang 3 buah dial gauge pemasangan alat ini
dimaksudkan untuk mengukur deformasi aksial deformasi lateral kiri dan
pengukuran deformasi lateral kanan.

Baca jarum penunjuk pembebanan pada axial dial gauge per 30 detik dan
hasil nya catat.

Selama pembebanan berlangsung secara periodic dicatat nilai deformasi


aksial dan deformasi lateral yang ditunjukan oleh dial gauge. Pembacaan
yang seperti ini dilakukan dalam selang waktu 30 detik.
Pemberian pembebanan dilakukan sedikit demi sedikit hingga specimen
pecah.

Pembebanan dihentikan setelah specimen mengalami pecah dan


hasilnya dibuat sketsa bentuk pecah serta catat sudut pecahnya.

3.5

Rumus-rumus yang digunakan


Menghitung tegangan

Menghitung tegangan axial :

c=

beban
kg/cm
luas
L

X= Lo

D
Menghitung regangan diameter : d= Do

3.6 Hasil pengamatan


Tabel 3.1
Hasil Percobaan Specimen 1 : 1

N
o

Wak
tu

1. 0,5
2. 1
3. 1,5
4. 2
5. 2,5
6. 3
7. 3,5
8. 4
9. 4,5
10. 5
11.5,5
12. 6
13.6,5
14. 7
15.7,5
16. 8

Beb
an

Tegan
gan

Axial

Diamete
ral

Regan
gan
Axial

50
100
150
200
250
300
350
400
450
500
550
600
650
700
750
800

0,012
0,025
0,038
0,051
0,064
0,077
0,09
0,1
0,11
0,12
0,14
0,15
0,16
0,18
0,19
0,2

0
0,02
0,01
0,1
0,57
0,31
0,32
0,34
0,35
0,36
0,37
0,38
0,4
0,42
0,43
0,45

0
0
0,03
0,04
0,06
0,05
0,05
0,05
0,06
0,07
0,07
0,08
0,09
0,09
0,09
0,1

0
0,00014
0,002
0,0078
0,0040
0,002
0,002
0,0025
0,0025
0,0025
0,0026
0,0027
0,0028
0,003
0,003
0,0032

Regang
an
diamet
eral
0
0
0,0004
0,0005
0,0008
0,0007
0,0007
0,00085
0,001
0,001
0,0011
0,0012
0,0012
0,0012
0,0014
0,0015

17.8,5
18. 9
19.9,5
20.10
21.10,5
22.11
23.11,5
24.12
25.12,5
26.13
27.13,5
28.14
29.14,5
30.15
31.15,5
32.16
33.16,5
34.17
35.17,5

850
900
950
1000
1050
1100
1150
1200
1250
1300
1350
1400
1450
1500
1550
1600
1650
1700
1750

0,22
0,23
0,24
0,25
0,27
0,28
0,29
0,31
0,32
0,33
0,35
0,36
0,37
0,38
0,4
0,41
0,42
0,44
0,45

0,47
0,49
0,5
0,5
0,51
0,54
0,56
0,57
0,59
0,61
0,64
0,65
0,72
0,74
0,78
0,8
0,83
0,84
1

0,11
0,11
0,11
0,12
0,12
0,12
0,11
0,10
0,10
0,10
0,10
0,10
0,07
0,08
0,09
0,11
0,12
0,4
0,90

0,0033
0,0035
0,0038
0,004
0,004
0,0042
0,0043
0,0042
0,0043
0,0045
0,0046
0,0051
0,0055
0,0057
0,0059
0,0057
0,0059
0,0063
0,0071

0,0015
0,0015
0,0017
0,0017
0,0015
0,0014
0,0014
0,0014
0,0014
0,0014
0,0014
0,0014
0,001
0,0011
0,002
0,0014
0,0017
0,02
0,014

Tabel 3.2
Hasil Percobaan Specimen 1 : 3

N
o

Waktu

1. 0
2. 0,5
3. 1
4. 1,5
5. 2

3.7

Beban

Tegang
an

0
250
500
7500
1000

0
0,064
0,129
0,194
0,25

Perhitungan

Pembac
aan
Axial

Dial
Gauge
Diameteral

0
0,04
0,04
0,75
1,12

0
0
0,04
0,05
1,24

Regangan
Axial

0
0
0,028
0,5357
0,8

Reganga
n
diamete
ral
0
0
0,057
0,071
1,771

Tegangan axial

0
=0
14

0,02
=0,0014
140

0,01
=0,00014
140

0,11
=0,0078
140

0,57
=0,0040
140

Tegangan (

( x=

L
)
Lo

beban
=kg /cm )
luas

50 kg
=0,012kg /cm
3846,5

100 kg
=0,025 kg/cm
3846,5

150 kg
=0,038 kg/cm
3846,5

200 kg
=0,051kg /cm
3846,5

250 kg
=0,064 kg /cm
3846,5

Lo= 140

0.05
0.05
0.04
0.04
0.03
0.03
0.02
0.02
0.01
0.01
-0.01

-0.01

0.01

0.01

Grafik 3.1
Hasil grafik sampel

3.8

Analisa
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan didapatkan beberapa analisa

yaitu pada praktikum yang berjudul tentang uji kuat tekan uniaxial ada beberapa
parameter-parameter yang telah ditentukan. Dan pada perhitungan V yang
didapatkan pada sampel-sampel yang kami uji ini ada perbedaan yaitu pada
sampel yang 1 : 1 memiliki harga 0,42 dan jika sampel 1 : 3 memiliki harga 0,24.
Jika nilai sampel memiliki harga 0,2 berarti menunjukan kekerasan yang tinggi
pada batuan tersebut dan jika bernilai 0,5 berarti menunjukan kekerasan yang
lemah pada suatu batuan. Dan pada pengujian ini ada juga yang disebabkan
karena kesalahan manusia, contohnya pada proses gerinda untuk merapihkan
sampel hal ini dapat berdampak pada saat uji kuat tekan dan akan berakibatkan
gaya tekan yang diberikan oleh alat tidak seluruhnya rata.

3.9

Kesimpulan
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan didapatkan beberapa

kesimpulan yaitu pada kali ini pada percobaan uji kuat tekan uniaxial praktikan
telah mengetahui apa saja alat yang digunakan dan menggunakan alat apa saja.
Pada pengujian kali ini, didapat hasil sampel 1 : 1 memiliki hasil 0,42 dan pada
sampel 1 : 3 memiliki hasil 0,2. Pada pengujian yang telah dilakukan, didapatkan

tegangan puncak yang diberikan dari alat dan mempunyai nilai yang terdapat
pada specimen dengan perbandingan semen dan pasir 1 : 1 dengan beban yang
dipakai sampai specimen tersebut pecah yaitu pada berat 1750 kg.