Anda di halaman 1dari 131

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER

Penekanan Desain Arsitektur Hi-tech Landasan Konseptual Perencanaan dan Perancangan

TUGAS AKHIR

Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar Sarjana Arsitektur

Disusun oleh :

SAPTO BUDIANTO 5151402042

PROGRAM STUDI ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2007

LEMBAR PENGESAHAN SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER Penekanan Desain Arsitektur Hi-Tech Landasan Konseptual Perencanaan dan Perancangan
Tugas Akhir Diajukan Kepada Program Studi Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang Sebagai Salah satu Syarat Untuk Mencapai Gelar Sarjana teknik Arsitektur

Diajukan Oleh : SAPTO BUDIANTO 5151402042

Semarang, 14

Mei 2007

Menyetujui :

Dosen Pembimbing I

Dosen Pembimbing II

Deva Fosterharoldas S,M.Sc NIP : 132230372

Ari Rahadini, MT NIP : 132307550

Ketua Program Studi Teknik Arsitektur Universitas Negeri Semarang

Ir. Didik Nopianto AN, MT NIP : 132208841

ii

DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL.......................................................................................................... LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................ KATA PENGANTAR .................................................................................................... HALAMAN PERSEMBAHAN....................................................................................... ABSTRAKSI ................................................................................................................. DAFTAR ISI .................................................................................................................. DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... DAFTAR TABEL ..........................................................................................................

i ii

iii vi x

BAB I PENDAHULUAN 1.1 1.2 Latar Belakang..................................................................................... Permasalahan ...................................................................................... 1.2.1 1.2.2 1.3 Permasalahan Umum................................................................ Permasalahan Khusus .............................................................. 1 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 5 6

Tujuan dan Sasaran ............................................................................ 1.3.1 1.3.2 Sasaran ................................................................................... Tujuan .....................................................................................

1.4

Manfaat ................................................................................................ 1.4.1 1.4.2 Akademis ................................................................................ Praktis .....................................................................................

1.5 1.6 1.7 1.8 1.9

Ruang Lingkup Pembahasan ............................................................. Metode Penulisan ................................................................................ Sistematika penulisan......................................................................... Alur pemikiran ..................................................................................... Daftar Keaslian Penulis ......................................................................

BAB II TINJAUAN UMUM COMPUTER TRADE CENTER 2.1 Tinjauan Komputer ............................................................................. 2.1.1 2.1.2 2.1.3 Pengertian Komputer .............................................................. Sejarah dan Perkembangan Komputer .................................. Elemen Komputer ................................................................... 7 7 8 11

iii

2.1.4 2.1.5 2.2

Jenis Komputer ....................................................................... Aplikasi Komputer dalam Kehidupan Manusia .......................

12 13 14 14 15 17 21 21 22 23 23 24 25 27 27 27 33 37 38

Tinjauan Computer Trade Center ..................................................... 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4 2.2.5 2.2.6 2.2.7 2.2.8 2.2.9 Pengertian ............................................................................... Perbandingan prinsip antara Trade Center, Mall dan Plaza ... Tinjauan Pameran ................................................................... Fungsi dan Tujuan .................................................................. Aktivitas ................................................................................... Pelaku Kegiatan ...................................................................... Layanan dan Fasilitas ............................................................. Kriteria Lokasi dan Tapak ....................................................... Sirkulasi ..................................................................................

2.2.10 Prinsip Tata Ruang ................................................................. 2.2.11 Tata letak dan dimensi mall .................................................... 2.3 Studi Banding ..................................................................................... 2.3.1 2.3.2 2.3.3 2.4 Mall Mangga Dua .................................................................... Orion Mangga Dua .................................................................. Kesimpulan Hasil Studi Banding .............................................

Tinjauan penekanan desain (arsitektur Hi-Tech) ............................

BAB III SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER 3.1 Tinjauan Kota Semarang ................................................................... 3.1.1 3.1.2 3.1.3 3.1.4 3.2 Tinjauan Fisik Kota Semarang ................................................ Tata Guna Lahan .................................................................... Kedudukan Fungsi dan Peranan BWK I ................................. Rencana Pengembangan Kawasan Potensial BWK I ............ 43 43 43 47 48 50 50 50

Tinjauan Semarang Computer Trade Center ................................... 3.2.1 3.2.2 3.2.3 Pengertian Semarang Computer Trade Center ...................... Peran dan Fungsi Semarang Computer Trade Center ........... Faktor Pendukung Pengembangan Semarang Computer Trade Center ...........................................................................

54 57 57 58 65 66

3.3

Pemilihan Lokasi dan Tapak ............................................................. 3.3.1 3.3.2 3.3.3 3.3.4 Pemilihan Lokasi ..................................................................... Persyaratan Pemilihan Lokasi ................................................ Tapak Terpilih ......................................................................... Kesimpulan, Batasan, dan Anggapan ....................................

iv

BAB IV PENDEKATAN KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 4.1 4.2 Dasar Pendekatan .............................................................................. Pendekatan Site .................................................................................. 4.2.1 4.2.2 4.3 Pencapaian ............................................................................. Main Entrance dan Side Entrance .......................................... 68 68 68 69 69 69 69 71 72 76 78 84 87 88 91 92 98 98

Pendekatan Aspek Fungsional ......................................................... 4.3.1 4.3.2 4.3.3 4.3.4 4.3.5 4.3.6 Pendekatan Fungsi Semarang Computer Trade Center ........ Pendekatan Pelaku ................................................................. Pendekatan Aktivitas .............................................................. Pendekatan Proses Aktivitas dan Sirkulasi ............................ Pendekatan Jenis Fasilitas ..................................................... Pendekatan Kapasitas dan Besaran Ruang ...........................

4.4 4.5

Pendekatan Arsitekrtur Bangunan ................................................... Pendekatan konsep perancangan tata ruang luar .......................... 4.5.1 4.5.2 4.5.3 Pencapaian menuju bangunan ............................................... Sirkulasi .................................................................................. Analisa tata ruang luar dan lansekap .....................................

4.6 4.7 4.8 4.9

Pendekatan Sirkulasi Perdagangan ................................................. Pendekatan Sistem Struktur .............................................................

Pemilihan Bahan Bangunan .............................................................. 104 Pendekatan Utilitas ............................................................................ 104

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 5.2 Pencapaian Site .................................................................................. 107 Konsep tata tapak .............................................................................. 107 5.2.1 5.2.2 5.2.3 5.3 Main entrance dan side entrance ........................................... 107 Zoning ..................................................................................... 108 Tata massa bangunan ............................................................ 108

Konsep bangunan .............................................................................. 109 5.3.1 5.3.2 5.3.3 5.3.4 5.3.5 5.3.6 Program ruang ........................................................................ 109 Konsep bentuk ........................................................................ 110 Konsep pendukung ................................................................. 112 Konsep sistem ruang .............................................................. 113 Sirkulasi ruang ........................................................................ 114 Konsep struktur bangunan ...................................................... 115

5.4

Konsep utilitas .................................................................................... 115 5.4.1 Jaringan penerangan .............................................................. 115

5.4.2 5.4.3 5.4.4 5.4.5 5.4.6 5.4.7 5.4.8 5.4.9

Sistem pengkondisian udara .................................................. 116 Sound system dan audio visual .............................................. 116 Sistem komunikasi .................................................................. 116 Jaringan listrik ......................................................................... 116 Sistem transportasi vertikal ..................................................... 116 Jaringan air bersih .................................................................. 117 Jaringan air kotor .................................................................... 117 Sistem pemadam kebakaran .................................................. 117

5.4.10 Sistem penangkal petir ........................................................... 117 5.4.11 Sistem pembuangan sampah ................................................. 118 5.4.12 Sistem building automation system ........................................ 118

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

vi

D A F T A R G A MB A R

Gambar 2.1. Gambar 2.2. Gambar 2.3. Gambar 2.4. Gambar 2.5. Gambar 2.6. Gambar 2.7. Gambar 2.8. Gambar 2.9. Gambar 2.10. Gambar 2.11. Gambar 2.12. Gambar 2.13. Gambar 2.14. Gambar 2.15. Gambar 2.16.

Bagan cara kerja pengolahan data komputer ................................... Komputer mekanik pertama .............................................................. Komputer elektronik pertama ENIAC ................................................ Komponen IC pada komputer generasi ke-dua ................................ Chip mikroprosessor pada komputer ................................................ Interface program windows ............................................................... Single user computer ........................................................................ Multi user computer .......................................................................... Diagram jenis pameran ..................................................................... Diagram struktur organisasi pengelola menurut Fred Lawson ......... Tipe parkir untuk bongkar muat ........................................................ Tipe-tipe koridor pada shopping mall ................................................ Tipe retail dalam bangunan komersial .............................................. Contoh tata letak mall ....................................................................... Mangga Dua Mall Jakarta ................................................................. Lokasi site Mangga Dua Mall yang berlokasi di kawasan Mangga Dua Bussines Center ........................................................................

8 9 9 10 10 11 12 13 20 22 24 25 26 27 27

28 28 30 30

Gambar 2.17. Gambar 2.18. Gambar 2.19. Gambar 2.20.

Struktur organisasi pengelola Mall Mangga Dua .............................. Modul vertikal pada lantai 5 Mall Mangga Dua ................................. Batas ketinggian mobil pada lantai basement Mall Mangga Dua ..... Modul horizontal yang dapat dilihat pada denah lantai 4 dan 5 Mall Mangga Dua ......................................................................................

31

Gambar 2.21.

Penempatan tata ruang pada denah lantai 3 dan 4 Mall Mangga Dua .................................................................................................... 32 32

Gambar 2.22. Gambar 2.23.

Hidran dan tabung pemadam pada Mall Mangga Dua ..................... Panel utilitas serta skylight yang terdapat pada langit-langit Mall Mangga Dua ......................................................................................

33 33

Gambar 2.24. Gambar 2.25.

Ruang AHU yang terdapat di setiap lantai Mall Mangga Dua .......... Foto Orion Mangga Dua yang berlokasi di kawasan Mangga Dua Business Center, Jakarta ..................................................................

33

Gambar 2.26.

Lokasi site Orion Mangga Dua yang terintegrasi dengan Hotel Dusit pada kawasan Mangga Dua Business Center, Jakarta Pusat ......... 34

vii

Gambar 2.27. Gambar 2.28. Gambar 2.29.

Area parkir Orion Mangga Dua ......................................................... Modul vertikal Orion Mangga Dua .................................................... Modul horizontal yang tampak pada denah latai 2 Orion Mangga Dua ....................................................................................................

35 35

36 37 37 37 41 41 42 43 44 44 48 55 59 60 61 62 63 65 66 68 69 73 73 73 74 74 75 75 75 76 76 85 85

Gambar 2.30. Gambar 2.31. Gambar 2.32. Gambar 2.33. Gambar 2.34. Gambar 2.35. Gambar 3.1. Gambar 3.2. Gambar 3.3. Gambar 3.4. Gambar 3.5. Gambar 3.6. Gambar 3.7. Gambar 3.8. Gambar 3.9. Gambar 3.10 Gambar 3.11 Gambar 3.12 Gambar 4.1. Gambar 4.2 Gambar 4.3. Gambar 4.4. Gambar 4.5. Gambar 4.6. Gambar 4.7. Gambar 4.8. Gambar 4.9. Gambar 4.10. Gambar 4.11. Gambar 4.12. Gambar 4.13. Gambar 4.14.

Hidran dan tabung pemadam pada Orion Mangga Dua ................... Ruang AHU pada Orion Mangga Dua .............................................. Panel utilitas serta skylight yang terdapat pada Orion Mangga Dua Sainsbury Center, fasade bangunan menggunakan material kaca .. TEN Arquitectos ................................................................................ Hongkong and Shanghai Bank ......................................................... Peta Semarang ................................................................................. Wilayah pengembangan Kota Semarang ......................................... Bagian Wilayah Kota Semarang ....................................................... Peta BWK I Semarang ...................................................................... Struktur organisasi APKOMINDO Semarang ................................... Alternatif tapak Semarang Computer Trade Center ......................... Kawasan Simpang Lima Semarang .................................................. Alternatif tapak I, Courts Electronic ................................................... Alternatif tapak II, Jl. Pemuda ........................................................... Alternatif tapak III, Jl. Gajah Mada .................................................... Tapak terpilih ..................................................................................... Tapak terpilih ..................................................................................... Pencapaian site ................................................................................. Main entrance dan side entrance ...................................................... Pola sirkulasi linear ........................................................................... Pola sirkulasi radial ........................................................................... Pola sirkulasi spiral ........................................................................... Pola sirkulasi grid .............................................................................. Pola sirkulasi network ....................................................................... Bentuk ruang sirkulasi ....................................................................... Bagan aktivitas pengelola Semarang Computer Trade Center ........ Bagan aktivitas penyewa kios sewa dan pameran ........................... Bagan aktivitas penyewa fasilitas ruang penunjang ......................... Bagan aktivitas pengunjung Semarang Computer Trade Center ..... Penonjolan struktur bangunan sebagai ornamen atau sculpture ..... Penonjolan struktur dan utilitas bangunan ........................................

viii

Gambar 4.15.

Elemen kaca transparan serta penekanan pada elemen utilitas sebagai suatu yang bergerak sebagai karakteristik bangunan hitech ................................................................................................... 86 86 87 87 88 89 89 91 92 93 95 95 96 96 96 99 99

Gambar 4.16. Gambar 4.17. Gambar 4.18. Gambar 4.19. Gambar 4.20. Gambar 4.21. Gambar 4.22. Gambar 4.23. Gambar 4.24. Gambar 4.25. Gambar 4.26. Gambar 4.27. Gambar 4.28. Gambar 4.29. Gambar 4.30. Gambar 4.31. Gambar 4.32. Gambar 4.33. Gambar 4.34. Gambar 4.35. Gambar 4.36. Gambar 4.37. Gambar 4.38. Gambar 4.39. Gambar 4.40. Gambar 5.1. Gambar 5.2. Gambar 5.3. Gambar 5.4. Gambar 5.5. Gambar 5.6. Gambar 5.7. Gambar 5.8.

Penggunaan warna-warna cerah pada bangunan ............................ Kolom-kolom penopang pada bangunan hi-tech .............................. Bangunan-bangunan hi-tech dengan bentuk futuristik ..................... Pencapaian secara langsung ............................................................ Pencapaian tersamar ........................................................................ Pencapaian memutar ........................................................................ Pola pencapaian ke dalam site ......................................................... Pola pencapaian ruang ..................................................................... Pola parkir ......................................................................................... Elemen lansekap ............................................................................... Tanaman sebagai peneduh .............................................................. Tanaman sebagai pembatas kawasan dan pengarah ...................... Tanaman sebagai pembatas ruang .................................................. Tanaman sebagai barrier .................................................................. Foot plat ............................................................................................ Pondasi langsung .............................................................................

Pondasi tiang pancang ..................................................................... 100 Penggunaan kaca sebagai elemen diding ........................................ 101 Kolom dan balok bangunan .............................................................. 101 Struktur baja ...................................................................................... 102 Struktur kabel .................................................................................... 102 Rangkaian kayu ................................................................................ 103 Struktur rangka ruang ....................................................................... 103 Shell structure ................................................................................... 103 Variasi bahan bangunan ................................................................... 104 Pencapaian site ................................................................................. 107 Main entrance dan side etrance ........................................................ 107 Zoning ............................................................................................... 108 Tata massa bangunan ...................................................................... 109 Progra ruang ..................................................................................... 109 Gabungan beberapa massa yang membentuk bangunan ............... 110 Warna yang berani pada bangunan komersial ................................. 110 Kombinasi tekstur pada bangunan hi-tech ....................................... 111

ix

Gambar 5.9.

Penerapan layering sebagai ciri bangunan hi-tech juga pemanfaatan layering pada fasade sebagai sun shading ................ 111

Gambar 5.10. Gambar 5.11. Gambar 5.12. Gambar. 5.13. Gambar. 5.14. Gambar. 5.15. Gambar. 5.16.

Rencana massa bangunan ............................................................... 111 Betuk massa bangunan .................................................................... 112 Pola pencapaian ke dalam site ......................................................... 113 Pola sirkulasi linear ........................................................................... 114 Pola sirkulasi radial ........................................................................... 114 Advance structure ............................................................................. 115 Vegetasi sebagai filter terhadap pengaruh buruk sinar matahari ..... 115

D A F T A R TA BE L

Tabel 1.1. Tabel 2.1. Tabel 2.2. Tabel 2.3. Tabel 3.1. Tabel 3.2.

Keaslian judul dan pembahasan ....................................................... Aktivitas dan fasilitas pada Mall Mangga Dua .................................. Aktivitas dan fasilitas pada Orion Mangga Dua ................................ Kesimpulan hasil studi banding ........................................................ Potensi Bagian Wilayah Kota (BWK) Semarang .............................. Jumlah produsen dan retail komputer di Kota Semarang dalam 5 tahun terakhir ....................................................................................

6 29 35 37 45

51

Tabel 3.3.

Jumlah produsen dan retail komputer di Kota Semarang pada tahun 2006 ........................................................................................ 51

Tabel 3.4.

Jumlah produsen dan retail komputer yang tergabung dalam APKOMINDO di Semarang ............................................................... 55 64 70 71 76

Tabel 3.5. Tabel 4.1. Tabel 4.2. Tabel 4.3. Tabel 4.4.

Analisa penentuan lokasi .................................................................. Manajemen dan staff Semarang Computer Trade Center ............... Aktivitas pelaku Semarang Computer Trade Center ........................ Jenis fasilitas Semarang Computer Trade Center ............................ Pendistribusian dan besaran luas parkir pada Semarang Computer Trade Center .....................................................................................

81 82 90 94 97

Tabel 4.5. Tabel 4.6. Tabel 4.7. Table 4.8. Table 4.9.

Perhitungan besaran ruang Semarang Computer Trade Center ..... Perbandingan pola pencapaian ke bangunan .................................. Standar ukuran ruang parkir kendaraan ........................................... Fungsi dan karakteristik vegetasi lansekap ......................................

Pendekatan utilitas Semarang Computer Trade Center ................... 105

xi

BAB I PENDAHULUAN

1.1.

LATAR BELAKANG Abad ke-21 dapat dikatakan sebagai era teknologi multimedia, atau dapat dianggap sebagai century of fantasy. Di abad ini dunia penuh dengan ketidakpastian, tetapi abad ini sekaligus juga melahirkan harapan baru, a century of the internet atau bisa juga disebut sebagai abad virtual. (Majalah LARAS, Januari 2006, hal. 59). Hal ini dapat dilihat dengan semakin berkembangnya komputerisasi di segala bidang, bahkan teknologi terbaru saat ini yang sedang banyak dikembangkan adalah teknologi digital. Berkembangnya teknologi digital akhir akhir ini membawa dampak positif bagi perekonomian khususnya bisnis perdagangan perangkat komputer. Sebagaimana diketahui bersama, keberadaan komputer selain membantu dalam pekerjaan manusia, komputer juga dapat dimanfaatkan sebagai sarana hiburan audio visual. Komputer juga dapat digunakan sebagai sarana untuk melatih dan meningkatkan kreativitas putra putri bangsa untuk menciptakan suatu karya, baik itu yang bersifat perangkat lunak (software) maupun hardware (perangkat keras) yang bermanfaat bagi dunia pendidikan dan pengembangan teknologi. Mengingat besarnya kegunaan

komputer, mengakibatkan komputer tidak lagi menjadi barang yang langka, sehingga banyak dibutuhkan oleh berbagai kalangan mayarakat. Di kota-kota besar di Indonesia seperti Semarang, perkembangan teknologi multimedia ditunjukkan dengan maraknya event pameran dan penjualan komputer dalam berbagai skala penjualan. Di samping itu, banyak bermunculan counter/toko penjualan komputer di berbagai tempat dengan penyebaran lokasi yang cukup merata di wilayah Semarang. Semua itu bertujuan untuk lebih mengenalkan perkembangan teknologi dan memudahkan jangkauan pemasaran kepada masyarakat (konsumen). Hal ini secara tidak langsung menunjukkan tingkat daya beli konsumen terhadap komputer semakin meningkat. Namun keberadaan counter penjualan komputer yang ada di berbagai tempat di Semarang masih belum dapat memenuhi kebutuhan konsumen disebabkan kendala dalam pemasaran, yakni kecenderungan masyarakat hanya mengenal counter yang mempunyai nama (terkenal). Selain itu konsumen dalam memenuhi kebutuhan tersebut mengandalkan event pameran yang hanya dilakasanakan pada periode-periode tertentu.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

Dari uraian tersebut diatas, dapat disimpulkan bahwa di Semarang dibutuhkan sebuah tempat yang dapat mewadahi aktvitas perdagangan komputer yang modern dalam berbagai skala, sekaligus sebagai sarana untuk

memperkenalkan kemajuan teknologi multimedia kepada masyarakat. Oleh karena itu, untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan perencanaan dan perancangan tentang Computer Trade Center dengan menggunakan penekanan desain Arsitektur Hi-Tech.

1.2.

PERMASALAHAN

1.2.1. Umum Bagaimana merencanakan dan merancang bangunan Semarang Computer Trade Center yang mampu memberikan alternatif kepada masyarakat dalam melakukan jual beli komputer serta mengikuti perkembangan teknologi khususnya teknologi multimedia/komputer, baik lokal maupun internasional.

1.2.2. Khusus Bagaimana menciptakan Semarang Computer Trade Center yang dapat mendukung perkembangan teknologi digital dan multimedia di Kota Semarang dengan penekanan desain arsitektur hi-tech.

1.3.

TUJUAN DAN SASARAN

1.3.1. Sasaran Sasaran pembahasan dan ini adalah untuk mengadakan dalam penyusunan perencanaan data, dan

menganalisa

merumuskan

permasalahan

perancangan sebuah bangunan Semarang Computer Trade Center sesuai degan penekanan desain yang akan digunakan

1.3.2. Tujuan Menyusun konsep perencanaan dan perancangan bangunan Semarang Computer Trade Center. Berdasarkan atas aspek-aspek panduan perancangan (Design Guide Lines Aspect).

1.4.

MANFAAT

1.4.1. Akademis Memberikan solusi pemecahan permasalahan yang ditemukan dalam perancangan sebuah sarana publik berdasarkan perancangan arsitekturalnya. Sarana untuk mengembangkan teknologi di Kota Semarang dan sekitarnya.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

Dapat menjadi sumber inspirasi bagi pelajar dan profesional dalam merancang suatu bangunan untuk fasilitas komersial.

1.4.2. Praktis Mengenalkan kepada masyarakat akan perkembangan teknologi multimedia. Menjadi fasilitas yang dapat memudahkan jangkauan pemasaran dalam bidang multimedia khususnya komputer kepada masyarakat. Fasilitas untuk membantu dalam perkembangan teknologi multimedia dan digital.

1.5.

RUANG LINGKUP PEMBAHASAN Penyusunan konsep dasar perencanaan dan perancangan bangunan Semarang Computer Trade Center dengan mempertimbangkan berbagai faktor yang dapat berpengaruh pada perancangan proyek tersebut nantinya dengan lebih menekankan pada konsep arsitektur hi-tech. Lingkup pembahasan menitikberatkan pada berbagai hal yang berkaitan dengan Semarang Computer Trade Center ditinjau dari disiplin ilmu arsitektur. Hal-hal diluar ilmu arsitektur akan dibahas seperlunya sepanjang masih berkaitan dan mendukung masalah utama.

1.6.

METODE PENULISAN Mengumpulkan dan menyajikan datadata yang diperoleh, baik dari literatur, internet maupun pengamatan langsung terhadap kondisi lingkugan di Kota Semarang sebagai obyek lokasi, serta melakukan studi komparasi terhadap bangunan-bangunan yang sejenis, serupa atau bangunan-bangunan yang masih berkaitan dengan judul. Melakukan pengolahan data serta melakukan analisa terhadap data-data yang diperoleh. Membuat sintesis yang merupakan hasil akhir dari studi yang dilakukan yang berupa konsep dasar perencanaan dan perancangan yang akan dijadikan acuan dalam proses desain.

1.7.

SISTEMATIKA PEMBAHASAN BAB I. PENDAHULUAN Merupakan langkah awal penyusunan laporan yang berisi Latar Belakang, Permasalahan, Tujuan dan Sasaran, Manfaat, Ruang Lingkup Pembahasan, Metode Penulisan dan Sistematika

Pembahasan.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

BAB II.

TINJAUAN UMUM COMPUTER TRADE CENTER Berisikan kajian teori tentang landasan berpijak yang sesuai dengan judul dan penekanan desain.

BAB III. TINJAUAN SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER Berisikan data-data pokok tentang fenomena wilayah Semarang, lokasi tapak, data fisik dan nonfisik yang nantinya akan digunakan sebagai acuan pada bab berikutnya.

BAB IV. PENDEKATAN KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Berisikan tentang analisa terhadap data-data yang diperoleh dari kepustakaan dan data yang diperoleh.

BAB V. KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Berisikan tentang konsep dan program dasar perencanaan dan perancangan yang nantinya akan digunakan sebagai landasan desain arsitektur.

1.8.

ss

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

1.9.

KEASLIAN PENULISAN

Tabel 1.1. Keaslian Judul dan Pembahasan


N o 1 Tahun 2004 Penyusun Aryo Abimanyu Mall Perdagangan Komputer Judul Fokus Pendekatan konsep arsitektur Renzo Piano Lokus Semarang Kesimpulan Konsep perancangan mal perdagangan komputer konsep arsitektur mengikuti desain Renzo untuk

Piano yang tercermin pada bangunan. 2 2004 Dhamayanti Dwi Gita Sari World Trade Center Semarang Penekanan Desain Konsep Arsitekur Renzo Piano Semarang Konsep bangunan desain pusat fasade

perbelanjan(segala bentuk dengan desain kebutuhan) konsep arsitektur

Renzo Piano. 3 2000 Astuti Patmarani Shopping Mall Dengan Taman Air di Semarang Semarang Konsep desain

shopping mall baru di Semarang ornamen air dengan yang

mendominasi bangunan. 4 2005 Supari Riau Trade Center Pekanbaru Sebagai untuk bangunan perdagangan

terpadu di kawasan Siak, Pekanbaru. 5 2007 Sapto Budianto Semarang Computer Trade Center Penekanan desain Arsitektur Hi-Tech Pada bangunan komersial Semarang Tujuan yang hendak dicapai penulisan Landasan dalam adalah penulisan

konsep perancangan bangunan trade computer di yang gaya hi-tech

center

Semarang menampilkan arsitektur

untuk jenis bangunan komersil.

(Sumber : Survei)

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

BAB II TINJAUAN UMUM COMPUTER TRADE CENTER


2.1. TINJAUAN KOMPUTER

2.1.1 Pengertian Komputer Istilah komputer diambil dari bahasa latin computare yang berarti

menghitung (to compute atau to recon). Ada beberapa definisi tentang komputer yang diutarakan beberapa ilmuwan, antara lain : 1. Menurut Robert H. Blissmer (computer annual) : komputer adalah suatu alat elektronik yang mampu melakukan beberapa tugas sekaligus sebagai berikut : a. Menerima Input. b. Memproses input tadi sesuai dengan programnya. c. Menyimpan perintah-perintah dan hasil pengolahan.

d. Menyediakan output dalam bentuk informasi. 2. Menurut Donald H. Sanders : komputer adalah suatu sistem elektronik untuk memanipulasi data yang cepat dan tepat serta dirancang dan diorganisasikan supaya secara otomatis menerima dan menyimpan data input, memprosesnya dan menghasiklan output di bawah pengawasan suatu langkah-langkah instruksi program yang tersimpan di memori (stored program). 3. Menurut William M. Fupri (Introduction to Computer, The Tool of Bussiness), komputer adalah suatu pemrosesan data yang dapat melakukan penghitungan yang besar dan cepat, termasuk perhitungan aritmatika yang besar atau operasi logika, tanpa campur tangan dari manusia yang mengoperasikan. Sumber : www.microsoft.com-Maret 2007

Dapat disimpulkan, bahwa komputer adalah : Alat elektronik. Dapat menerima input dan mengolah data. Dapat memberikan informasi. Menggunakan suatu program dan memiliki hasil pengolahan, dan bekerja secara otomatis.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

Dengan kata lain, komputer adalah suatu mesin yang melaksanakan tugas, seperti kalkulasi atau komunikasi elektronik, dibawah kendali suatu set instruksi suatu program. Program yang berada di dalam komputer diterima dan diproses oleh mekanisme elektronika komputer. Hasil program disimpan atau disalurkan ke alat keluaran (output devices), seperti monitor video atau mesin pencetak (printer). Komputer dapat melaksanakan bermacam-macam aktivitas dengan terpercaya, cepat dan teliti (Microsoft Encarta Reference Library 2005).

Gambar 2.1. Bagan cara kerja pengolahan data komputer Sumber : Microsoft Encarta Reference Library. 2005

2.1.2 Sejarah dan Perkembangan Komputer Menurut Microsoft Encarta Reference Library 2005, sejarah dan

perkembangan komputer dapat dirinci sebagai berikut : a. Era komputer mekanik Pertama kali komputer diciptakan dengan sistem mekanik menggunakan tombol-tombol kontrol dengan sistem persneling pada tahun 1832 oleh Charles Babbage, seorang matematikawan dan penemu dari Inggris, yang digunakan untuk melakukan perhitungan di dalam kapal dengan menggunakan sistem biner (0/1 0 untuk off dan 1 untuk on) yang mempunyai ukuran mesin yang besar. Kemudian dikembangkan dengan melakukan perubahan sistem elektrik dan penggunaan sistem logika yang mulai digunakan tahun 1941. Komputer Mark I sebagai perkembangannya (1939-1941) berukuran kecil (seukuran breadbox) namun memiliki kelemahan bersuara berisik dan memakan tenaga besar.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

Gambar 2.2. Komputer mekanik pertama Sumber : Microsoft Encarta Reference Library. 2005

b. Era Komputer Elektronik Awal abad ke-20 adalah dasar munculnya komputer non-mekanikal generasi pertama yaitu dengan diciptakannya Atanassoff-Berry Computer (ABC) di Iowa State University yang menggunakan tabung vakum yang kedap udara. Sedangkan generasi pertama komputer elektrik adalah Electronic Numerical and Calculator (ENIAC) yang menggunakan kilowatt listrik berukuran 85 m3.

Gambar 2.3. Komputer elektronik pertama ENIAC Sumber : Microsoft Encarta Reference Library. 2005

Pada

tahun

1947,

muncul

komputer

generasi

ke-dua

dengan

menggunakan komponen elektronik pada suatu lempengan semi konduktor (chip) silicon atau germanium dengan diproduksinya Intergated Circuit (IC) yang menggabungkan resistor, kapasitor dan transistor pada sekeping chip (1959) sebagai otak sebuah komputer (Personal Computer).

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

Gambar 2.4. Komponen IC pada komputer generasi ke-dua Sumber : Microsoft Encarta Reference Library. 2005

Komputer

generasi

ke-tiga

dimulai

awal

tahun

1960-an

dengan

diproduksinya mainframe dan minicomputer oleh IBM yang memungkinkan penyusunan suatu jaringan komputer. Pada tahun 1968, muncullah Intel Corporation yang melahrkan orang-orang teratas dunia komputer, seperti Douglas Engelbart, ilmuwan yang menurunkan langsung temuannya pada orang-orang yang menciptakan produk-produk ternama seperti Steve Jobs (Apple dan Pixat), Bill Gates (Microsoft), Marc Anreeseen (Netscape) ataupun Andy Grove (Intel).

Komputer generasi ke-empat adalah komputer dengan microprosessror komersial yang memasukan Central Prosessing Unit (CPU) dan memori komputer sekaligus pada sebuah chip yaitu INTEL 4004, diproduksi tahun 1971. Tahun 1982, Hewlett-Packard memproduksi prosessor 32 bit (satuan kecepatan pemrosesan data). Tahun 1991 Intel memunculkan prosesor 64 bit dengan 2.5 juta transistor pada sebuah chip.

Gambar 2.5. Chip mikroprosessor pada komputer Sumber : Microsoft Encarta Reference Library. 2005

Pada abad millennium, komputer dilengkapi dengan sarana multimedia yang memungkinkan output audio visual yang dalam perkembangannya dikombinasikan dengan saluran telepon, yang memungkinkan komunikasi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

10

interface dalam jarak jauh. Muncul juga notebook atau laptop sebagai komputer portable yang dapat dibawa bepergian. Ukuran komputer juga semakin menyusut menjadi semakin kecil bahkan seukuran kotak makan siang (lunch box).

2.1.3 Elemen Komputer Menurut Microsoft Encarta Reference Library 2005, sebuah komputer sebagai alat pengolah data untuk menghasilkan informasi, memiliki elemenelemen, yaitu: a. Hardware (perangkat keras), adalah peralatan pada sistem komputer yang secara fisik terlihat dan dapat dijamah. b. Software (perangkat lunak), adalah program yang berisi perintah untuk melakukan pengolahan data. c. Brainware, adalah manusia yang terlibat di dalam pengoperasian serta mengatur sistem komputer.

Ketiga elemen tersebut saling berhubungan satu dengan yang lainnya. Sehingga tanpa salah satu dari ketiga elemen tersebut maka komputer tidak dapat menjalankn fungsinya. Siklus pengolahan data yang dilakukan komputer telah digambarkan pada gambar 2.1.

Gambar 2.6. Interface program Windows Sumber : dok. pribadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

11

2.1.4 Jenis Komputer Komputer yang digunakan untuk bermacam-macam aplikasi tidak sama. Komputer dapat dibagi menjadi dua berdasarkan : a. Cara Pengolahan 1. Komputer analog, berhubungan dengan input voltase elektrik dan variabel fisika lainnya. Digunakan dalam proses pengawasan suatu pengolahan (misal dalam laboratorium foto). Ciri dari komputer ini adalah data yang diolah merupakan data kualitatif (pengolahan dilakukan atas pulsa kontinyu), misal untuk mengetahui suhu, tekanan. 2. Komputer digital, komputer yang menampilkan operasi aritmatika dan logika, digunakan dalam pembuatan sistem penagihan rekening listrik, perhitungan hasil tes masuk perguruan tinggi. Ciri dari komputer ini adalah data yang diolah merupakan data kuantitaif (pengolahan dilakukan atas pulsa diskontinyu), misal berupa karakter angka, huruf. 3. Komputer Hybrid, gabungan antara komputer analog dan digital, merupakan komputer yang sekaligus melakukan pengolahan data kualitatif maupun data kuantitatif, misal untuk mensintesa musik.

b. Cara Penggunaan 1. Single User : PC (Personal Computer), mikrokomputer

Gambar 2.7. Single user computer Sumber : Microsoft Encarta Reference Library. 2005

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

12

2. Multi User : LAN (Local Area Network), superkomputer

Gambar 2.8. Multi user computer Sumber : Microsoft Encarta Reference Library. 2005

2.1.5

Aplikasi komputer dalam kehidupan manusia Saat ini, komputer dan piranti pendukungnya telah masuk dalam setiap

aspek kehidupan dan pekerjaan. Komputer yang ada sekarang memiliki kemampuan yang lebih dari sekedar perhitungan matematika biasa. Di antaranya adalah sistem komputer di kassa supermarket yang mampu membaca kode barang belanjaan, sentral telepon yang menangani jutaan panggilan dan komunikasi, jaringan komputer dan internet yang menghubungkan berbagai tempat di dunia. Data yang diproses pun telah banyak berubah, yang semula hanya berupa data bilangan dan karakter merambah ke audio visual (bunyi, suara, gambar, film). Sejauh perkembangan hingga saat ini, seluruh proses menggunakan format data digital dengan satuan bit (binary digit). Berikut adalah contoh aplikasi komputer dalam beberapa bidang kehidupan manusia pada era millennium ini: a. Bidang Pendidikan Sekolah Dasar, penggunaan desktop komputer untuk media tulis dan gambar oleh siswa. Perguruan Tinggi, pendataan administrasi dan pengelolaan nilai mahasiswa. Bahasa, penggunaan simulasi suara yang memungkinkan untuk belajar bahasa asing dengan tutorial komputer. Perpustakaan, penyimpanan dan display isi buku dalam disket atau compact disk.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

13

b. Bidang Bisnis Perdagangan, pemesanan dan pembayaran dilakukan melalui jaringan online internet. Kantor, mengerjakan pekerjaan kantor diluar ruangan dengan laptop yang portable. Kesekretarisan, melakukan penjawaban telepon, pencatatan

pesan/memo, mengorganisasikan jadual eksekutif yang padat. c. IPTEK Pengobatan, pencatatan data kesehatan pasien rawat inap serta

pengontrolan pemberian obat. Pencatatan data cuaca, peraMallan cuaca. Perancangan mesin dan bangunan dengan simulasi desain 3D. d. Pemerintahan Mendata jumlah penduduk dan membuat statistik kependudukan suatu negara. Perhitungan suara dalam pemilihan umum. e. Seni dan Hiburan Pembuatan grafis animasi oleh para animator. Mengkomposisi penulisan lagu oleh musisi. Menonton film, bermain games dan mendengarkan musik dengan komputer rumah yang dilengkapi dengan failitas multimedia.

2.2.

TINJAUAN COMPUTER TRADE CENTER

2.2.1. Pengertian Trade center berasal dari bahasa Inggris yang terdiri dari dua kata Trade dan Center. Di dalam Oxford Learners Pocket Dictionary (1991) disebutkan bahwa trade adalah business of buying, selling, or exchanging good or service atau dalam bahasa Indonesia bermaksud : usaha menyangkut pembelian, penjualan atau pertukaran barang atau jasa. Sedangkan center adalah place for a particular activity atau dalam bahasa Indonesia bermaksud : tempat untuk aktivitas tertentu atau kegiatan khusus. Jika diartikan dalam bahasa Indonesia, Trade berarti perdagangan, sedangkan Center berarti pusat. Secara rinci menurut WJS Poerwadarminta (1976), pusat berarti pokok, pangkal atau yang menjadi pimpinan, sedangkan dagang sama dengan perdagangan. Adapun perdagangan seperti yang tercantum dalam Ensiklopedia Umum Indonesia berarti keseluruhan kegiatan (aktivitas) yang

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

14

bersangkutan dengan kegiatan melancarkan arus barang dan jasa dari penghasil kepada pemakai. Jadi, pusat perdagangan (trade center) dapat diartikan menjadi tempat yang digunakan untuk melakukan perdagangan sebagai kegiatan utama untuk melancarkan arus barang dan jasa. Sedangkan Computer Trade center dapat diartikan menjadi tempat yang digunakan untuk melakukan perdagangan komputer dan aksesorisnya sebagai kegiatan utama untuk melancarkan arus barang dan jasa. Adapun Semarang Computer Trade Center adalah pusat perdagangan komputer yang berada di Kota Semarang yang mewadahi kegiatan perdagangan beserta kegiatan pendukung dalam konteks wilayah Semarang dan pihak lain yang berkaitan dengannya. Computer Trade Center ini nantinya merupakan suatu pusat perdagangan komputer, dari kegiatan utamanya yaitu jual beli, pameran dan workshop komputer kemudian berkembang menjadi pusat kegiatan yang berhubungan dengan komputer. Di antara kegiatan penunjangnya antara lain warung internet, game center, servis komputer, ATM serta aktivitas penunjang maupun pengelolaan lainnya yang dapat mendukung fungsi utama dari Semarang Computer Trade Center.

2.2.2. Perbadingan prinsip antara Trade Center, Mall dan Plaza Trade Center menjadi populer sejak kesuksesan Duta Pertiwi

memperkenalkan kawasan Mangga Dua dan Roxy dengan International Trade Center, dan disusul dengan Cempaka, Fatmawati, Kuningan, Harco, dan Permata Hijau serta Cipulir yang sebelumnya plaza. Merek dagang Trade Center sangat diminati oleh pedagang yang berjualan barang-barang fashion maupun konsumen yang senang berbelanja dengan suasana banyak toko dengan harga yang bisa ditawar. Perbedaan prinsip antara Trade Center, Mall, dan Plaza adalah status kepemilikan ruangan/kios (Suwito Santoso, 2004). Kepemilikan ruangan di plaza/mall adalah pengembang. Para pedagang menyewa dalam jangka waktu tertentu. Adapun Trade Center, kepemilikan ruangan/kios adalah milik pedagang, seperti Hak Guna Bangunan pada rumah atau ruko, sehingga tidak mempunyai kendala waktu. Sistem yang diberlakukan adalah sistem strata dengan menjual per-meter persegi maka ruangan toko yang disediakan tidak terlalu besar, karena semakin besar akan semakin mahal harga jualnya. Akibatnya, ruangan yang disediakan lebih banyak berukuran 10 m2 agar harga jualnya tidak terlalu mahal.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

15

Ukuran kios yang kecil mengakibatkan jumlah unit yang tersedia juga banyak sehingga efisiensinya rendah, tetapi jumlah unit akan lebih banyak. Plaza/mall mempunyai fungsi sebagai saluran distribusi terakhir dan target konsumen terakhir. Barang dagangan yang dijual satuan dan siap dipakai. Adapun Trade Center adalah sebagai saluran distribusi dari produsen ke pedagang atau produsen lainnya, jadi barang yang dijual dalam jumlah besar bisa bahan mentah, setengah jadi atau barang jadi. Harga yang langsug dari produsen/pabrik, mengakibatkan harga jual menjadi berbeda dari toko-toko di mall/plaza sampai lebih dari 50%. Begitu juga untuk barang impor, karena banyak importir yang membeli toko di Trade Center berpeilaku sebagai pedagang juga. Sistem kepemilikan yang berstatus hak milik,, dengan harga yang relatif masih terjangkau serta biaya perawatan/service charge lebih rendah dari plaza/mall, begiitu juga luas toko yang lebih kecil, membuat harga jual produk menjadi lebih murah. Pada tahun 1970 sampai awal 1980, bermuculan pusat perbelanjaan yang disebut plaza dengan menyediakan ratusan toko yang disewakan kepada pengusaha supermarket, departement store serta toko-toko untuk berdagang sepatu, garmen, tekstil dan restoran fast food yang masuk Jakarta, yang dilengkapi cinema yang dikenal dengan Cinema 21. Plaza yang dibangun cenderung memakai koridor/selasar. Adapun atrium sebagai pusat aktivitas berada di tengah gedung dan dikelilingi toko-toko yang menjadi lokasi srategis. Toko-toko di selasar kedua kurang dikunjungi pengunjug sehingga banyak toko di selasar ini menutup usahanya. Melihat rancangan plaza yang kurang efektif, menimbulkan perubahan arus pengunjung yang merata ke setiap toko. Pada awal tahun 1990-an dibangun Pondok Indah Mall di kawasan bergengsi bagi masyarakat Jakarta, dan ternyata mendapat respon positif bagi masyarakat Jabotabek. Mall adalah sebuah bangunan pusat perbelanjaan yang mempunyai satu selasar/single coridor yang dikelilingi toko-toko. Pada ujung-ujung selasarnya terdapat toko-toko besar yang serig disebut anchor tenant, seperti department store, toko buku atau supermarket. Jadi arus pengunjung tidak terpusat di atrium, tetapi akan berjalan di sepanjang selasar untuk menuju ke anchor tenant yang menjadi salah satu tujuan berbelanja. Pembangunan mall relatif membutuhkan tanah yang lebih luas. Mall biasanya dibangun lebih dari tiga lantai, sehingga untuk menyediakan jumlah toko yang cukup banyak dibutuhkan tapak lantai lebih luas.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

16

Konsep yang berasal dari negara Paman Sam ini tidak hanya memakai selasar tunggal sehingga memudahkan pengunjung mencapai toko yang dituju, tetapi juga memberi suasana dan kehangatan saat berbelanja. Persamaan plaza dan mall adalah keduanya dibangun oleh para pengembang untuk disewakan ruagannya kepada para penyewa/pedagang dalam waktu 5 atau 10 tahun, adanya penyewa besar yang sering disebut anchor tenant dan penyewa eceran yang biasanya pemegang merek produk fashion. Selain sebagai pusat perbelanjaan, plaza dan mall dapat juga dinikmati sebagai pusat jajan dan hiburan keluarga. Terdapat perbedaan paling mendasar antara konsep Trade Center sebagai pusat perdagangan dengan mall atau pusat perbelanjaan. Oleh sebab itu, di dalam pusat perdagangan seharusnya tidak ada tenant utama yang sangat besar (anchor tenant). Keberadaan peritel besar sebagai tenant utama, dikhawatirkan akan megancam keberadaan pedagang ritel kecil lainnya. Di dalam mall atau plaza, selalu ada tenant utama atau terbesar, sementara di dalam Trade Center diharapkan semua pedagang memiliki kesempatan yang sama. Seandainya Trade Center ada tenant besar yang menjual produk fashion misalnya, pasti akan terjadi persaingan tidak sehat. Mereka pasti akan mengancam pedagang grosir.

2.2.3. Tinjauan Pameran

A. Pengertian
Secara harfiah pameran berarti pertunjukan atau hal memperlihatkan. Sehingga dapat diartikan bahwa pameran merupakan suatu kegiatan yang bertujuan untuk memperlihatkan atau mempromosikan suatu barang hasil produksi kepada konsumen sebagai target pemasaran.

B. Fungsi
Fungsi dari ruang pameran adalah sebagai tempat untuk mengadakan pertunjukan atau memamerkan suatu barang dan jasa dengan tujuan

mempromosikan dan memberikan informasi tentang produk tersebut, sehingga orang lain menjadi tertarik dan menggunakannya. Secara khusus, fungsi dari ruang pameran dapat dijabarkan sebagai berikut : Sarana bagi pengusaha untuk mempromosikan barang hasil produksi kepada konsumen. Sarana informasi akurat yang mudah diakses oleh konsumen mengenai suatu obyek yang sedang dipamerkan. Sarana untuk menambah fasilitas hiburan bagi masyarakat.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

17

C. Jenis Pameran
Jenis pameran dapat ditinjau berdasarkan : a. Barang yang dipamerkan : 1. General Exhibition Yaitu kegiatan pameran yang memamerkan berbagai barang dalam waktu yang bersamaan. 2. Solo Exhibition Yaitu kegiatan pameran yang hanya memamerkan satu atau beberapa jenis barang dari suatu perusahaan saja. 3. Specialized Exhibition Yaitu kegiatan pameran yang hanya memamerkan satu jenis barang dan diikuti oleh beberapa perusahaan.

b. Menurut skala pelayanannya, terbagi menjadi : 1. Skala Internasional Penyelenggaraan pameran ini strategis untuk komunikasi internasional serta memiliki sarana dan prasarana yang lengkap. 2. Skala Nasional Strategis untuk komunikasi nasional dan memiliki sarana serta prasarana dengan mempertimbangkan kemungkinan keikutsertaan negara asing. 3. Skala Regional Penyelenggaraan pameran ini biasanya mempunyai ciri kedaerahan.

c.

Menurut transaksi penjualan produk, dibedakan menjadi : 1. Pameran Konvensional Yaitu kegiatan yang memperjualbelikan produk yang dipamerkan secara langsung dan dapat langsung dibawa oleh pembeli. 2. Pameran Modern (pameran murni). Yaitu pameran yang tidak memperjualbelikan produk yang dipamerkan secara langsung, jadi transaksi hanya melalui pesanan atas barang yang dipamerkan.

d. Menurut lama penyelenggaraan, dapat dibedakan menjadi : 1. Pameran temporer Yaitu kegiatan pameran yang penyelenggaraannya sewaktu-waktu, tidak kontinyu tiap tahunnya. Waktu penyelenggaraan biasanya disesuaikan

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

18

dengan peringatan-peringatan tertentu seperti hari besar nasional atau tema yang diciptakan oleh pihak penyelenggara. 2. Pameran berkala Yaitu pameran yang penyelenggaraannya berkala setiap tahunnya dan biasanya dilaksanakan selama satu mingu setiap tahun atau setiap tiga bulan sekali. 3. Pameran tetap Yaitu pameran yang sifatnya tetap berupa showroom. Pameran seperti ini menyewa ruang sepanjang tahun dan lebih didasarkan pada keinginan meningkatkan promosi perdagangan dan industri.

e. Menurut bentuk display, dibedakan menjadi : 1. Display produk Biasanya dilakukan oleh para produsen tunggal permanen di suatu tempat dengan tujuan mempromosikan produk, biasanya berupa contoh produk berskala kecil (miniatur) dalam suatu ruang pamer. 2. Display per stan Beberapa pengusaha kecil yang memproduksi barang sejenis/produkproduk yang masih berkaitan, di antaranya memamerkan produknya dalam stan-stan yang disediakan oleh penyelenggara pameran. 3. Trade show Yaitu kegiatan pameran yang dilaksanakan untuk tujuan dagang murni. Biasanya dilakukan oleh suatu asosiasi dan punya sasaran pengunjung khusus. Kegiatannya diselenggarakan di pusat-pusat konvensi/gedung serbaguna dan penyelenggaranya diikuti dengan kegiatan konvensi. 4. Pameran konsumen Merupakan suatu pekan raya besar-besaran yang diselenggarakan dalam suatu kompleks area pameran. Dalam keadaan tertentu, pameran jenis ini merupakan penggabungan dari dua atau lebih jenis pameran di atas. Contohnya adalah pekan raya yang diselingi stan-stan pameran berskala kecil.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

19

f.

Menurut setting Menurut setting-nya, ada dua jenis pameran, yaitu : 1. Pameran diruang terbuka (open air exhibition) Settingnya seringkali tidak diencanakan, dan suasana pameran sangat dipengaruhi lingkungan/setting walaupun dapat juga dibuat kontras, tanpa memasukkan unsur alam sekitarnya. Obyek pameran pada umumnya berupa barang-barang yang dipakai untuk kepentingan-kepentingan di luar bangunan, contohnya peralatan konstruksi dan alat-alat pertanian. Pameran ini pelaksanaannya bersifat tidak tetap dalam waktu yang relatif singkat. 2. Pameran dalam ruang (indoor exhibition), dibagi menjadi : Permanen, yaitu jenis pameran dengan rentang waktu pelaksanaan yang lama. Semi permanen. Non Permanen, yaitu pelaksanaannya singkat.
General Exhibition Solo Exhibition Specialized Exhibition Internasional Nasional Regional

Menurut barang yang dipamerkan

Menurut skala pelayanan

Menurut transaksi penjualan produk

Konvensional Modern (murni) Pameran tetap Temporer Berkala

JENIS

Menurut lama penyelenggaraan Pameran tidak tetap

Menurut bentuk display

Display produk Display per stan Trade show Pameran konsumen Ruang terbuka (open air exhibition) Permanen Semi permanen Non permanen

Menurut setting Dalam ruang (indoor exhibition)

Gambar 2.9. Jenis pameran.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

20

2.2.4. Fungsi dan Tujuan Fungsi Computer Trade Center adalah mewadahi unsur pelaku kegiatan komputer yang memiliki peran masing-masing : a. Produsen : sebagai ruang untuk mempromosikan, memamerkan ataupun untuk menjual hasil produksinya kepada konsumen. b. Pedagang komputer : memamerkan dan menjual produk komputer kepada konsumen, di samping itu juga dapat dilengkapi dengan pelayanan servis komputer. c. Konsumen : sebagai pusat informasi dan wadah untuk melakukan kegiatan transaksi jual dan beli serta melakukan kegiatan lain yang disediakan.

Tujuan didirikannya Computer Trade Center adalah sebagai tempat berkumpulnya pedagang komputer dalam rangka memperluas jaringan pemasaran, sekaligus untuk mempermudah jangkauan konsumen dalam mendapatkan segala kebutuhan yang berhubungan dengan komputer khususnya yang terbaru dan terkini. Di sisi lain, Computer Trade Center dapat berfungsi sebagai tempat yang dapat menginformasikan perkembangan teknologi, khususnya teknologi multimedia dan komputer.

2.2.5. Aktivitas

A. Aktivitas utama Jual beli Pameran

B. Aktivitas Penunjang :
Aktivitas penunjang merupakan kegiatan pelayanan, yang dapat dikelompokkan menjadi : Aktivitas pelayanan umum: Makan dan minum (restaurant). Lavatory Ibadah ATM Memberikan fasilitas komunikasi seperti warnet dan wartel. Kegiatan penyimpanan: up/download, pergudangan.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

21

Aktivitas Pengelolaan : Promosi kepada pihak luar yang berkepentingan dengan segala hal mengenai perdagangan. Melakukan kerjasama dengan Profesional Exhibition Organizer sebagai penyelenggara pameran. Memberikan pelayanan kepada pengguna pusat perdagangan berupa informasi maupun fasilitas yang diperlukan. Menciptakan suasana aman dan tertib. Melakukan pemeliharaan gedung dan segala fasilitasnya.

2.2.6. Pelaku kegiatan Pelaku kegiatan yang ada di Computer Trade Center ini antara lain adalah: 1. Pengelola Pihak yang tergabung dalam struktur badan usaha yang melakukan kegiatan perkantoran dengan memberikan layanan informasi, promosi, dan transaksi mengenai ruang sewa serta pengelolaan gedung.
Direktur (Manager) Sekretaris

Kabag ( Divisi ) Pemasaran

Kabag ( Divisi ) Pelayanan Operasional

Kabag (Divisi) Informasi Dan Pengembangan

Kabag ( Divisi ) dan Pemeliharaan

Kabag (Divisi) Administrasi Dan Keuangan

Karyawan

Gambar 2.10. Diagram struktur organisasi pengelola menurut Fred Lawson (1981)

2. Penyewa Pihak individu atau badan usaha yang menggunakan ruang dan fasilitas komersial untuk usaha maupun pameran yang disediakan dengan sistem sewa. Penyewa terbagi atas 3 macam : a. penyewa kecil (sMalll tenant) b. penyewa sedang (medium tenant) c. penyewa besar (large tenant), yang sekaligus dapat berfungsi sebagai anchor.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

22

Penyewa ini menempati ruang untuk kegiatan antara lain perdagangan komputer, pameran komputer dan teknologi, kegiatan kursus program komputer, warnet, dan kegiatan penunjang lain seperti pujasera, game center, bank (ATM). 3. Pengunjung Pihak yang mengunjungi gedung dengan tujuan masing-masing antara lain: pengunjung yang datang untuk berbelanja pengunjung yang datang untuk mencari hiburan/refresing pengunjung yang datang untuk mencari informasi terbaru tentang komputer.

2.2.7. Layanan dan Fasilitas Layanan dan fasilitas yang tedapat dalam Computer Trade Center meliputi: 1. Layanan website Suatu layanan yang berisikan pusat informasi peluang-peluang perdagangan dan komunikasi dengan mudah dengan prospek bisnis komputer bagi calon penyewa. 2. Fasilitas pameran Suatu fasilitas ruang pamer yang terdapat di tengah atrium gedung yang disediakan untuk mempromosikan produk-produk seputar komputer yang terbaru dan terkini. 3. Fasilitas bisnis dan konsumen Suatu fasilitas yang terdapat dalam Computer Trade Center meliputi ruang sewa, pujasera, bank, toko buku. 4. Fasilitas penunjang dan pendukung Suatu fasilitas yang disediakan oleh pengelola Computer Trade Center untuk mendukung kegiatan yang ada. Jenis fasilitas tersebut meliputi ruang multi media/warnet, game center, ruang seminar, restaurant/cafe, gudang, lavatory, tempat parkir dan fasilitas lain yang penting untuk mendukung penyewa dan pengunjung.

2.2.8. Kriteria lokasi dan tapak Beberapa pertimbangan yang perlu dalam pemilihan lokasi Computer Trade Center, antara lain : a. Dalam buku Design for Shopping Center (1982) dikatakan bahwa lokasi sebuah pusat perdagangan harus berada di kawasan perdagangan, karena kawasan perdagangan sendiri merupakan faktor potensial untuk

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

23

menarik pengunjung. Selain itu lokasi mudah dicapai dengan waktu tempuh sekitar 10-15 menit dalam kawasan CBD, sedangkan yang berada di luar kawasan CBD dapat ditempuh dengan waktu tempuh 25 menit dari kota. b. Kondisi topografi pada lokasi harus dapat mendukung perencanaan dari segi konstruksi dan ekonomi. c. Tersedianya jaringan utilitas yang memadai.

2.2.9. Sirkulasi Semua alur gerak, baik untuk orang, kendaraan, barang ataupun untuk pelayanan bersifat linear dan semua jalan mempunyai titik awal yang membawa pengunjung menyusuri urutan-urutan ruang ke tujuan akhir kita. Sifat konfigurasi jalan mempengaruhi atau dipengaruhi oleh pola organisasi ruang dengan mensejajarkan polanya. Atau dapat dibuat sangat berbeda dengan bentuk organisasi ruang dan berfungsi sebagai titik perlawanan visual terhadap keadaan yang ada. Berdasarkan penerimaan/pengiriman Data Arsitek jilid dari I (1991), sirkulasi tempat pengunjung untuk dan

barang

terpisah

berhubungan dengan gudang penyimpanan. Penerimaan/pengiriman barang dapat dilakukan langsung ke gudang penyimpanan. Area parkir penerimaan/pengiriman barang perlu dibuat khusus agar tidak mengganggu lalu lintas parkir kendaraan lain.

Gambar 2.11. Tipe parkir untuk bongkar muat. Sumber : Data Arsitek jilid I (1991).

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

24

2.2.10. Prinsip Tata Ruang Prinsip tata ruang yang digunakan oleh Computer Trade Center ini mengikuti prinsip dasar ruang shoping mall yang terdapat dalam Time Saver Standard for Building Types, yang meliputi: 1. Jalur pedestrian utama (pedestrian way) atau koridor utama dengan satu atau lebih tambahan jalur pejalan kaki yng berhubungan dengan koridor utama dan lokasi parkir serta jalan yang berdekatan. 2. Semua penyewa toko menghadap dan memiliki pintu masuk menghadap ke koridor utama maupun koridor tambahan.

Koridor tambahan tak berhubungan dengan magnet primer

Koridor tambahan berhubungan dengan magnet primer

: magnet primer
: retail : koridor utama : koridor tambahan
Gambar 2.12. Tipe-tipe koridor pada shopping mall Sumber: Design for Shopping Center (1982)

3. Dengan semakin sempit dan tingginya harga lahan, maka parkir pada suatu shoping mall dapat dibuat dengan parkir bertingkat (double decked) atau basement, di samping parkir secara konvensional.

4. Mall dapat berupa satu lantai, dua lantai atau lebih. Setiap lantai Mall harus
menghindari kemiringan yang curam untuk menjaga agar tidak terjadi kecelakaan pada pengunjung.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

25

Mall parkir parkir parkir retail retail retail parkir retail parkir parkir

Sistem parkir multi decked pada shopping mall

Mall

parkir

retail

retail

parkir

Mall dan retail dalam satu lantai dengan parkir rata samping Mall

parkir

retail retail

retail retail parkir

Mall dan retail dalam dua lantai dengan parkir rata tiap lantai Mall

retail retail parkir retail parkir

retail retail retail parkir

Mall dan retail dalam kawasan CBD menjadi tiga lantai dengan parkir basement

Gambar 2.13. Tipe retail dalam bangunan komersial Sumber: Time Saver Standard for Building Types (1973)

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

26

2.2.11. Tata Letak dan Dimensi Mall Tata letak dan dimensi mall sangat berpengaruh bagi sukses tidaknya suatu mall. Di negara-negara yang sudah maju contohnya Amerika Serikat, umumnya menggunakan tata letak yang sederhana seperti bentuk huruf I, L, dan T.

Bentuk I Bentuk L

Bentuk T

Gambar 2.14.Contoh tata letak mall Sumber : Barry Maitland, Shopping Mallls, Planning and Design, Construction, Press London, 1985.

Berdasarkan penelitian di AS, panjang minimal mall adalah 180 mall dan maksimal 240 m. Ketentuan ini tidak mutlak, di mana pada prinsipnya mall tidak boleh terlalu panjang sehingga pengunjung dapat mengakses keseluruh mall.

2.3.

STUDI BANDING

A. Mall Mangga Dua


Mangga dua Mall merupakan salah satu pusat perdagangan komputer di Jakarta yang berlokasi di kawasan bisnis dengan aktivitas yang paling padat, yaitu kawasan Mangga Dua Business Center di Jl. Mangga Dua Raya, Jakarta Pusat. Mall Mangga Dua dibangun
Gambar 2.15. Mangga Dua Mall, Jakarta Sumber : www.simasred.com-Maret 2006.

oleh PT. Duta Pertiwi dan dikelola oleh PT. Simasred.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

27

Pasar Pagi

ITC

Jembatan ITC<Orion

Ke Ancol

STASIUN KOTA Malll Mangga Dua Orion Senen

Jembatan M2M<Orion

Gambar 2.16. Lokasi site Mall Mangga Dua yang berlokasi di kawasan Mangga Dua Bussiness Center, Jakarta Sumber : www.simasred.com-Maret 2006.

Mangga Dua adalah bangunan single building yang terdiri dari enam lantai tipikal dan satu basement, berdiri di atas lahan seluas 23.508 m2 saleable area 28.481 m2 dan luas total lantai bangunan tanpa basement sebesar 88.264 m2. Untuk luasan basement berukuran 18.426 m2. Semua penyewa pada Mall Mangga Dua adalah produsen dan pedagang dengan jumlah seluruh penyewa adalah 761. Adapun tipe penyewa (tenant) pada Mall Mangga Dua, yaitu : a. SMalll tenant, adalah pedagang kecil yang memiliki area kios dengan luas sekitar 4 m2, 6 m2, 9 m2. b. Medium tenant, adalah pedagang menengah yang memiliki area kios dengan luas sekitar 15 m2, 20 m2, 24 m2, 27 m2, 36 m2. c. Large tenant, adalah pedagang besar yang memiliki area kios dengan luas sekitar 42 m2 dan 90m2.

Dalam Mall Mangga Dua juga terdapat sebuah supermarket di lantai 4 dengan luas 2497 m2 dan pujasera dengan luas 736,75 m2. Struktur organisasi kepengelolaan Mall Mangga Dua terdiri dari seorang direktur eksekutif, seorang sekertaris serta empat kepala divisi dan 22 stafnya.
Direktur Sekertaris

Kabag (divisi) Administrasi umum

Kabag (divisi) Keuangan

Kabag (divisi) Promosi dan Pemasaran

Kabag (divisi) Teknik

STAF

Gambar 2.17. Struktur organisasi pengelola Mall Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

28

Aktivitas utama Mall Mangga Dua adalah sebagai pusat perdagangan komputer, tetapi di dalamnya juga terdapat aktivitas perdagangan umum. Aktivitas dan fasilitas yang terdapat dalam Mall Mangga Dua adalah sebagai berikut :

Tabel 2.1. Aktivitas dan fasilitas pada Mall Mangga Dua


No. 1. Aktivitas dan Fasilitas Perdagangan dan Perkantoran Kios produsen dan pedaganag komputer. Kios pedagang elektronik Penyewa, pengunjung 599 Sebagian lt. 2, 3 & 4, serta seluruh lt. 5 Sebagian lantai dasar, 1 & 2 Sebagian lantai dasar dan 1 Di lantai 4 Pelaku Jumlah ruang Keterangan

Penyewa, pengunjung

110

Kios pedagang pakaian

Penyewa, pengunjung Penyewa, pegawai, pengunjung Penyewa, pegawai, pengunjung Pengelola - Panitia - Peserta - Pengunjung

49

Supermarket

Bank Kantor pengelola Pameran elektronik dan komputer Hiburan Pujasera 4. Servis

2 1

Dilantai dasar Dilantai 5 Disepanjang atrium,

2.

koridor utama pada lantai dasar

Penyewa, pegawai, pengunjung

Dilantai dasar dan lantai 5

Penyewa, Parkir indoor pengunjung, pengelola

1300 parkir

Lantai basement

Menjadi satu dengan Gudang Pengelola 3 ruang kantor pengelola dilantai 5 Penyewa, Lavatory pengunjung, pengelola Telepon umum Pengunjung Seluruh pengguna gedung 2 pria 2 wanita Di dalam core, terdapat disetiap lantai bangunan Disetiap sudut lantai, dekat area servis Disetiap sudut core

Tangga darurat MEE R. workshop housekeeping Ruang kontrol security Gudang

Manajer teknik, staf teknik Staf kemanan Staf teknik

1 1 1

Dilantai basement Di basement Basement Bersambung

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

29

Lanjutan Building control room R. Mekanikal Elektrikal Lift penumpang Lift servis Ruang PABX Ruang AHU Ruang water tank & pompa Ruang fire service tank Energy House Staf teknik, operator Staf teknik Penyewa gedung, pengunjung Pengelola gedung Staf teknik Staf teknik Staf teknik Staf teknik Staf teknik 1 1 2 lift 2 lift 1 5 1 1 1 bang. Basement Basement Kapaitas 1600 kg (24 orang) Kapsitas 800 kg Dilantai basement Ditiap lantai Dilantai 5 Dilantai 5 r. genset, r. Pompa, r. Mesin AC, r. Water chilled

Sumber : dok. pribadi

Modul vertikal yang digunakan Mall Mangga Dua, yaitu jarak dari lantai ke langit-langit memiliki ketinggian 2,6 m. Sedangkan tinggi dari langit-langit ke lantai di atasnya memiliki ketinggian 1,5 m. Sistem modul vertikal ini terdapat pada lantailantai di atas lantai dasar. Pada lantai dasar modul ruang vertikal, jarak dari lantai ke langit-langit adalah 2,75 m. Untuk modul ruang vertikal pada lantai basement yang digunakan sebagai lantai parkir memiliki batas ketinggian bagi mobil setinggi 2,1 m.

1,5 m

2,6 m

Gambar 2.18. Modul vertikal pada lantai 5 Mall Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

Gambar 2.19. Batas ketinggian mobil pada lantai basement Mall Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

30

Modul horizontal yang digunakan Mall Mangga Dua, yaitu jarak antar as kolom struktur untuk aktivitas utama memiliki bentang 6 x 9 m. Begitu juga pada lantai basement digunakan modul horizontal dengan bentang 6 x 9 m.

Gambar 2.20. Modul horizontal yang dapat dilihat pada denah lantai 4 dan 5 Mall Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

Tata ruang pada Mall Mangga Dua menggunakan prinsip tata ruang yang terdapat pada shopping mall, yaitu penempatan kios atau toko yang menghadap pada koridor utama dan koridor tambahan dan area tengah koridor yang luas sebagai tempat pameran.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

31

Gambar 2.21. Penempatan tata ruang pada denah lantai 3 dan 4 Mall Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

Sistem utilitas bangunan yang terdapat pada Mall Mangga Dua meliputi sistem berikut, yaitu : a. Sistem transportasi vertikal pada bangunan menggunakan eskalator yang terletak pada ujung-ujung koridor dan lift yang terletak di dalam core bangunan. b. Sistem pengkondisian udara buatan dengan AC central, di mana aliran udara dialirkan melalui diffuser yang dikontrol oleh ruang AHU ditiap lantainya. c. Sistem pemadam kebakaran menggunakan water sprinkler dan sensor smoke detector. Selain itu di setiap lantai disediakan hidran tabung pemadam api dengan jarak 50 m. d. Sistem pencahayaan yang digunakan oleh Mall Mangga Dua adalah gabungan antara buatan dan alami, yaitu oleh lampu buatan dan cahaya matahari yang menembus skylight pada atap Mall dengan intensitas cahaya yang cukup menerangi dalam ruang Mall.

Gambar 2.22. Hidran dan tabung pemadam pada Mall Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

32

Gambar 2.23. Panel utilitas serta skylight yang terdapat pada langit-langit Mall Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

Gambar 2.24. Ruang AHU yang terdapat pada setiap lantai Mall Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

B. Orion Mangga Dua


Orion Mangga Dua yang berlokasi di kawasan Mangga Dua Bussiness Center Jakarta Pusat, adalah Mall perdagangan komputer yang terintegrasi dalam bangunan hotel, yaitu Hotel Dusit. Orion Mangga Dua dibangun oleh PT. Duta Pertiwi Tbk dan dikelola oleh PT. Simasred. Antara Orion Mangga Dua dan Malll Mangga Dua terdapat sebuah jembatan penghubung yang digunakan untuk mempermudah dan mempersingkat jarak antar keduanya, sehubungan dengan kedua bangunan dikelola menjadi satu oleh PT. Simasred.

Gambar 2.25. Foto Orion Mangga Dua yang berlokasi di kawasan Mangga Dua Bussiness Center, Jakarta Pusat. Sumber : www.simasred.com-Maret 2006.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

33

Pasar Pagi

ITC

Jembatan ITC<Orion

Ke Ancol

STASIUN KOTA Malll Mangga Dua Orion Senen

Jembatan M2M<Orion

Gambar 2.26. Lokasi site Orion Mangga Dua yang terintegrasi dengan Hotel Dusit pada kawasan Mangga Dua Bussiness Center, Jakarta Pusat. Sumber : www.simasred.com-Maret 2006.

Orion Mangga Dua termasuk ke dalam jenis bangunan single building yang terdiri dari tiga lantai tipikal, berdiri di atas lahan seluas 13.962 m2 dan dengan luas total lantai bangunan sebesar 28.481 m2. Semua penyewa pada Orion Mangga Dua adalah pedagang yang langsung berhubungan dengan masyarakat

konsumen. Jumlah keseluruhan penyewa adalah 135. Adapun tipe penyewa (tenant) pada Orion Mangga Dua, yaitu : a. Small tenant, adalah pedagang kecil yang memiliki area kios dengan luas sekitar 6 m2. b. Medium tenant, adalah pedagang menengah yang memiliki area kios dengan luas sekitar 9 m2. c. Large tenant, adalah pedagang besar yang memiliki area kios dengan luas sekitar 12 m2.

Aktivitas utama Orion Mangga Dua adalah murni sebagai pusat perdagangan komputer. Aktivitas dan fasilitas yang terdapat dalam Orion Mangga Dua adalah sebagai berikut :

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

34

Tabel 2.2. Aktivitas dan Fasilitas pada Orion Mangga Dua


No. 1. Aktivitas dan fasilitas Perdagangan komputer Kios pedagang komputer Penyewa, pengunjung - Panitia 2. Pameran komputer - Peserta - Pengunjung 3. Hiburan Pujasera Penyewa, pegawai, pengunjung 2 Dilantai dasar 1 132 Seluruh lantai dasar, 1 &2 Ditengah atrium, koridor utama pada lantai dasar. Pelaku Jumlah ruang Keterangan

Sumber : dok. Pribadi

Pengelola Orion Mangga Dua menjadi satu dengan pengelola Mall Mangga dua. Pada Orion Mangga Dua tidak terdapat lantai parkir basement. Area parkir Orion Mangga Dua berada pada halaman parkir yang berada di belakang gedung Mall Mangga Dua.

Gambar 2.27. Area parkir Orion Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

Modul vertikal yang digunakan Orion Mangga Dua, yaitu jarak dari lantai ke langit-langit memiliki ketinggian 2,75 m. Sedangkan tinggi dari langit-langit ke lantai di atasnya memiliki ketinggian 1,5 m. Sistem modul vertikal ini terdapat pada lantailantai di atas lantai dasar.

0,65 meter

2,10 meter

Gambar 2.28. Modul vertikal Orion Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

35

Modul horizontal yang digunakan Orion Mangga Dua, yaitu jarak antar as kolom struktur untuk aktivitas utama memiliki bentang 6 x 6 m.

Gambar 2.29. Modul horizontal yang tampak pada denah lantai 2 Orion Mangga Dua Sumber : dok. pribadi

Tata ruang Orion Mangga Dua menggunakan prinsip tata ruang yang terdapat pada shopping mall, yaitu penempatan kios atau toko yang menghadap pada koridor utama dan area tengah koridor yang luas sebagai tempat pameran. Sistem utilitas bangunan yang terdapat pada Orion Mangga Dua meliputi sistem berikut, yaitu : a. Sistem transportasi vertikal pada bangunan menggunakan eskalator yang terletak pada ujung-ujung koridor dan lift barang yang terletak di dalam core bangunan. b. Sistem pengkondisian udara buatan dengan AC central, di mana aliran udara dialirkan melalui diffuser yang dikontrol oleh ruang AHU ditiap lantainya. c. Sistem pemadam kebakaran menggunakan water sprinkler dan sensor smoke detector. Selain itu di setiap lantai disediakan hidran dan tabung pemadam api dengan jarak 65 m. d. Sistem pencahayaan yang digunakan oleh Orion Mangga Dua adalah gabungan antara buatan dan alami, yaitu oleh lampu buatan dan cahaya

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

36

matahari yang menembus skylight pada atap Mall dengan intensitas cahaya yang cukup menerangi dalam ruang Mall.

Gambar 2. 30. Hidran dan tabung pemadam pada Orion Mangga Dua. Sumber : dok. pribadi

Gambar 2. 31. Ruang AHU pada Orion Mangga Dua. Sumber : dok. pribadi

Gambar 2. 32. Panel utilitas serta skylight yang terdapat pada langit-langit Orion Mangga Dua. Sumber : dok. pribadi

C. Kesimpulan hasil Studi Banding


Data hasil studi banding pada Mall Mangga dua dan Orion Mangga Dua dijadikan sebagai pendekatan perencanaan dan perancangan pada Semarang Computer Trade Center.

Tabel 2.3. Kesimpulan hasil studi banding


Kriteria Letak tapak Mall Mangga Dua Zona perdagangan dan jasa di Jakarta Pusat Orion Mangga Dua Zona perdagangan dan jasa di Jakarta Pusat Semarang Computer Trade Center Zona perdagangan dan bisnis kota (pusat kota Semarang ) Skala pelayanan Jenis bangunan Kota Tunggal Kota Tunggal Kota Tunggal Bersambung

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

37

Lanjutan Tipe lantai bangunan Aktivitas utama Tipikal Kios dagang dan ruang pameran Ruang pelengkap Restorant, bank Tipikal Kios dagang dan ruang pameran Kafetaria Tipikal Perdagangan, pameran, workshop Restorant, bank, multimedia, game center Penempatan ruang pengelola Penempatan ruang parkir Dilantai paling atas bangunan Berada pada basement dan parkir luar bangunan Utilitas bangunan - Transportasi bangunan vertikal - Lift barang, lift dan - Lift barang dan - Lift barang, lift dan Dilantai paling atas bangunan Berada pada area luar bangunan Dilantai paling atas bangunan Berada diluar bangunan

pengunjung, eskalator.

eskalator

pengunjung, eskalator

- Sistem pengkondisian udara

- AC

central

dengan

- AC

central

dengan

- AC

central

dengan

AHU tiap lantai

AHU tiap lantai

AHU tiap lantai

- Sistem kebakaran

pemadam

- Water sprinkler, hidran dan tabung pemadam.

- Water sprinkler, hidran dan tabung pemadam.

- Pemadam busa/zat

dari kimia

kering/karbon dioksida (CO2), water sprinkler, hidran dan tabung pemadam.

Sumber : analisa.

2.4.

TINJAUAN PENEKANAN DESAIN (Arsitektur Hi-Tech) Menurut Colin Davies, dalam bukunya High Tech Architecture, pengertian high tech dalam arsitektur berbeda dengan pengertian high tech dalam industri. Bila dalam industri pengertian hi-tech diartikan sebagai teknologi canggih seperti elektronik, komputer, robot, silikon chips, mobil sport dan sejenisnya. Sedangkan dalam arsitektur, high tech diartikan sebagai suatu aliran arsitektur yang bermuara pada ide gerakan arsitektur modern yang membesar-besarkan kesan struktur dan teknologi suatu bangunan. Karakteristik yang menjadi referensi arsitektur high tech adalah bangunan yang terbuat dari material sintesis seperti logam, kaca, dan plastik. Menurut Charles Jenks dalam buku High Tech Maniera, elemen servis dan struktur pada suatu bangunan high tech hampir selalu diperlihatkan di eksteriornya sebagai ornamen dan sculpture. Bangunan high tech juga diperlihatkan dengan menggunakan kaca buram maupun transparan, ducting yang saling tumpang tindih, penggunaan warna pada tangga, eskalator dan lift dengan warna-warna cerah yang bertujuan membedakan fungsi masing-masing elemen struktur dan servis. Arsitektur high tech merupakan suatu kejujuran yang menyatakan dengan

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

38

jelas fungsi-fungsi elemen bangunannya, misalnya yang mana tangga, lift, ducting dan lainnya. Perkembangan lebih lanjut arsitektur high tech bukan saja tercermin dari struktur bangunan tetapi juga pada sisitem utilitas bangunan, sehingga muncul istilah smart building dengan karakter-karakter hi-tech architecture. Sebagai pelopor arsitektur hi-tech, Norman Foster mampu menampilkan bangunan-bangunan yang memiliki ciri tersendiri, seperti yang dicirikannya mengenai arsitektur hi-tech. Antara lain yang menjadi ciri khas karya Norman Foster yaitu: selalu mengekspos struktur dan konstruksi bangunannya menampilkan bagian dalam bangunan yang mempunyai nilai sama pada bagian luar bangunan bagian interior diekspos sehingga dapat dilihat dari luar mengeluarkan bagian dalam bangunan yang memang seharusnya berada di dalam sebagai ornamen atau sculpture

Dengan demikian, dapat menunjukan kepada orang awam bagaimana suatu proses penyelesaian konstruksi bangunan secara logis, memahami terapanterapan konstruksi, gaya-gaya yang bekerja, dan bahan bangunan yang digunakan. Selain itu, hampir semua desain-desainnya dilapisi oleh unsur transparan pada dinding luarnya, pelapisan struktur dengan warna abu-abu, pelapisan pipapipa saluran, tangga, eskalator, lift, dengan warna silver metalik akan menghasilkan karakteristik bangunan hi-tech. Dalam kelanjutannya, Norman Foster juga menyederhanakan warna dari bangunan-bangunan terakhirnya ke warna silver serta menyatukan pipa-pipa saluran dan struktur ke dalam suatu palet abu-abu, tetapi warna-warna ini mempunyai komponen penghubung yang sekuat fungsi dan sangat mendesak dalam teknisnya, seperti warna kuning cerah, merah, dan biru yang merupakan warna-warna yang bisa digunakan untuk mesin industri, mobil sport, kapal, dan traktor. Warna dalam arsitektur hi-tech merupakan unsur yang sangat diperhatikan atau diutamakan. Estetika warna perak adalah suatu rubrik yang mudah untuk menutupi strategi baru dalam bangunan konteks sensitif, dan termasuk dari penggunaan metalik abu-abu yang sesungguhnya merupakan campuran dari warna biru, putih dan hitam.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

39

Karya Norman Foster untuk tapak yang sensitif di Nimes, dekat Maison Carree kuno, merupakan suatu contoh yang jelas dari berdirinya bangunan baru yang seolah-olah mendampingi sebuah bangunan yang diam. Pembangunan struktur yang menyerupai pohon melalui suatu proses penyederhanaan yang besar, langkah-langkahnya yaitu: Batang dan ranting-ranting pohon penyangga, dan pendukung suatu grid kecil atap yang ditengahnya ditopang dengan tekanan besi penopang dan kabel, kemudian menahan grid kecil atap tetapi diletakkan kembali kolom-kolom kerangka atap dengan tekanan sepasang pengikat frame yang dilas. Perkembangan yang halus pada langkah selanjutnya mempunyai grid lebar, atap mengait pada pohon dan menjadi kaku oleh kerangka atap yang kecil. Kerangka-kerangka atap dihilangkan dalam desain final karena menjadi penuh dengan struktur yang dilas.

Desain kaca juga mengalami beberapa tahapan studi. Salah satu desain kaca yang menutupi muka luar pohon berbentuk segitiga. Mempelajari suatu dinding kaca yang struktural, yang menembus bagian-bagian struktur pohon Untuk menghindari penembusan-penembusan itu, langkah yang halus dengan memiringkan dinding kaca ke dalam mengikuti bagian yang miring dari cabang Desain final dikembalikan ke dinding kaca vertikal, didorong ke belakang dari deretan pohon pertama.

Namun konsep perancangan yang paling banyak muncul dan merupakan ciri khas dari karya Norman Foster adalah perancangan bangunan yang memanfaatkan unsur-unsur alam seperti sinar matahari, angin, guna penghematan energi bagi kenyamanan bangunan itu sendiri. Charles Jenks menyebutkan ada 6 hal penting yang menjadi ciri dari arsitektur hi-tech, yaitu: 1. Inside-out (penampakan bagian luar-dalam) Pada bangunan hi-tech, struktur, area servis dan utilitas dari suatu bangunan hampir selalu ditonjolkan pada eksteriornya baik dalam bentuk ornamen ataupun sculpture.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

40

2. Celebration of Process (keberhasilan suatu perencanaan) Hi-tech menekankan pada pemahaman konstruksinya, bagaimana, mengapa dan apa dari suatu bangunan. Di antaranya hubungan dari struktur, pemakuan, flanges, dan pipa-pipa salurannya, sehingga dapat dimengerti, baik oleh orang awam maupun para ilmuwan. 3. Transparancy, pergerakan) Bangunan hi-tech selalu menampilkan ketiga unsur ini semaksimal mungkin. Karakter dari bangunan hi-tech dapat dilihat pada penggunaan yang lebih luas material kaca (transparan dan tembus cahaya), pelapisan pipa-pipa jaringan utilitas (layering), alat transportasi bangunan seperti tangga, eskalator atau lift (movement). Layering, and Movement (transparan, pelapisan dan

Gambar 3.33.Sainsbury Center, fasade bangunan menggunakan material kaca Sumber: www.greatbuildings.com-Maret 2007

4. Flat Bright Colouring (pewarnaan yang menyala dan merata) Warna cerah yang digunakan dalam bangunan hi-tech memiliki makna asosiatif, di samping dari segi fungsionalnya untuk membedakan jenis struktur dan utilitas bangunan. Warna kuning, merah, biru yang cerah merupakan warna dari mesin-mesin industri, mobil, kapal, traktor, dan benda-benda teknologi masa sekarang. Warna-warna ini kemudian diasosiasikan sebagai suatu elemen yang membatasi masa sekarang dan masa depan terhadap masa lalu.

Gambar 3.34. TEN Arquitectos Sumber: www.arcspace.com. April 2007

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

41

5. A Lightweight Filigree of Tensile Member (baja-baja tipis sebagai penguat) Baja-baja tipis yang bersilangan diibaratkan sebagai kolom Doric bagi high tech, dilihat dari penampakan dan penyusunannya. Pengekspresian dan pengaplikasian menurut hierarki yang menjadikan kejelasan dari bagian-bagian tersebut. Landasan pemikiran yang luas pada kreasi adalah dalam pembentukan elemen yang mudah dan logis, mudah penyimpanannya serta mudah pemasangannya.

Gambar 3.35. Hongkong and Shanghai Bank Sumber: www.greatbuildings.com-April 2007

6. Optimistic Confidence in Scientific Culture (optimis terhadap ilmu pengetahuan dan teknologi) Penggunaan hi-tech merupakan harapan di masa yang akan datang, meliputi penggunaan material, warna dan penemuan-penemuan baru lainnya.

Jadi dapat disimpulkan hi-tech architecture memiliki karakter-karakter sebagai berikut: Berestetika mesin Dominasi material logam ataupun material penemuan baru Penekanan pada ekspresi bangunan, bukan fungsi bangunan Penggunaan teknologi hampir diseluruh bagian bangunan

Hi-tech architecture tidak akan lepas dari kesan futuristik, yang berkarakter: Konsep bangunan berfisi kedepan Estetika mesin yang mencerminkan era industrialisasi Penggunanan bahan prefabrikasi dan bahan-bahan baru lainnya Bentuk yang tidak konvensional lagi.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

42

BAB III TINJAUAN SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


3.1. TINJAUAN KOTA SEMARANG

3.1.1. Tinjauan Fisik Kota Semarang


Luas Wilayah Administrasi 2 37.360,568 m

Letak Geografis 650 dan 710 LS 10950 dan 11035BT

Peta Semarang

Batas Kota Semarang Utara : Laut Jawa Selatan : Kab.Semarang Barat : Kab.Kendal : Kab.Demak Timur

Kependudukan 16 kecamatan 177 kelurahan Jumlah penduduk 1.261.39 jt jiwa (1997-2010)

Kondisi Lahan Topografi berupa perbukitan Kemiringan 2-15% dgn luas 65,22%. Kemiringan 15-40% dgn luas 23,38% (1975-2000)

Gambar 3.1. Peta Semarang Sumber: Dok. pribadi

3.1.2. Tata Guna Lahan Ditinjau dari wilayah pengembangan kota, tata guna lahan Kota Semarang dibagi menjadi : 1. Wilayah pengembangan I, dengan kegiatan utama sebagai pusat kota. Meliputi : sebagian Kodya Semarang dan sebagian Kecamatan Genuk dengan karakteristik kegiatan perkotaan (urban) serta menjadi pusat kota dan extensi pusat kota. Berfungsi sebagai pelayanan umum (Central Bussiness District) yang meliputi perbelanjaan, transportasi regional/lokal, pergudangan dan perumahan dengan kepadatan tinggi. 2. Willayah Pengembangan II, dengan kegiatan utama sebagai daerah idustri. Terbagi atas wilayah Tugu dengan sub pusat pengembangan Mangkang Kulon, Tugurejo dan Ngaliyan serta wilayah Genuk dengan sub pusat pengembangan Genuksari.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

43

3. Wilayah Pengembangan III, dengan kegiatan utama jasa-jasa dan permukiman kepadatan sedang. Meliputi sebagian wilayah Genuk dan perluasan Kecamatan Semarang Selatan sebagai sub urban dengan sub pusat pengembangan Pedurungan, Bangetayu, Ketileng, Tembalang, Banyumanik, Rowosari, Meteseh dan Gedawang. 4. Wilayah Pengembangan IV, dengan kegiatan utama agraris. Meliputi : Kecamatan Gunungpati, Mijen dan sebagian wilayah Kecamatan Tugu bagian Selatan dengan dengan sub pengembangan Mijen, Cangkiran dan Kedungpane serta sebagian wilayah kecamatan Tugu bagian Selatan dan Ngaliyan.

Gambar 3.2. Wilayah Pengembangan Kota Semarang Sumber: Gandaniasih Rd. G. 1999:44

Gambar 3.3. Bagian Wilayah Kota Semarang Sumber: RDTRK Kota Semarang 2000-2010

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

44

Kota Semarang tebagi menjadi sepuluh Bagian Wilayah Kota (BWK) yang masing-masing memiliki potensi yang berbeda. Perbedaan potensi tersebut

disebabkan oleh beberapa faktor yaitu faktor alami dan faktor buatan. Faktor alami mencakup segala keadaan alamiah bagian tersebut misalnya kontur. Sedangkan faktor buatan yang mempengaruhi perbedaan potensi dalam tiap bagian yaitu kondisi wilayah yang terjadi akibat dari perbuatan manusia, misalnya adanya open space yang memang sudah ada dari dulu, adanya kawasan konservasi dan lainnya. Potensi masing-masing BWK semarang dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 3.1. Potensi Bagian Wilayah Kota (BWK) Semarang No 1 BWK I Kecamatan Semarang Tengah, Semarang Timur, Semarang Selatan. Potensi Wilayah sentral/pusat kota Semarang Memiliki konektivitas tinggi terhadap wilayah lain Kondisi tanah baik untuk daerah terbangun Pusat kegiatan pelayanan kota Terdapat kawasan Kota Lama sebagai kawasan bangunan konservasi 2 II Gajah Mungkur, Candi sari Lokasi strategis dalam menghubungkan

pusat kota dengan daerah pinggiran kota Pusat pendidikan tinggi skala regional Kawasan khusus militer skala regional Kawasan olahraga rekreasi skala regional

III

Semarang Barat, Semarang Utara

Pusat kegiatan transportasi (bandara A. Yani, pelabuhan laut Tanjung Emas, stasiun kereta api Tawang dan Poncol) Kawasan rekreasi skala regional (PRPP, Museum Ronggowarsito, Pantai Marina)

IV

Genuk

Lereng

landai,

sesuai

untuk

kegiatan

permukiman dan perkotaan lain Pengembangan daerah industri Dekat dengan pelabuhan laut dan terminal induk Terdapat lahan tambak, potensi

pengembangan perikanan darat


Bersambung

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

45

Lanjutan

No 5

BWK V

Kecamatan Gayamsari, Pedurungan

Potensi Kelerengan relatif landai Cocok untuk dikembangkan permukiman, pendidikan, kesehatan, perdagangan dan jasa Aksesibilitas tinggi Dilalui jalur transportasi regional Berpotensi didirikan terminal

VI

Tembalang

Pusat kegiatan pendidikan skala regional Pengembangan kegiatan permukiman Topografi berbukit (potensi view) Dilewati sekunder Dekat dengan pusat pengembangan jalan arteri primer dan arteri

Pedurungan dan Peterongan 7 VII Banyumanik Pintu gerbang kota Semarang dari arah Selatan Dilalui jalan arteri primer dan arteri sekunder yang merupakan jalur utama kota Semarang Dekat pusat pendidikan kecamatan

Tembalang Sub terminal Banyumanik menimbulkan

potensi kutub pertumbuhan BWK VII bagian selatan Adanya kawasan rekreasi panorama kota Semarang bawah Topografi berbukit dan iklim sangat potensial sebagai permukiman 8 VIII Gunung Pati Sebagai wilayah penyangga kaitannya pengembangan kawasan

dengan perlindungan lingkungan Wilayah desa-kota dengan kegiatan utama pertanian, berpotensi sebagai kawasan

produksi bahan pangan Adanya pendidikan skala regional Berpotensi sebagai kawasan isian untuk suplai air tanah
Bersambung

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

46

Lanjutan

No

BWK

Kecamatan Sumber daya

Potensi pertanian mendorong

pertumbuhan ekonomi perkotaan Potensi untuk mengembangkan pariwisata alam dan pariwisata argo 9 IX Mijen Potensi sebagai wilayah tangkapan dan simpul distribusi hasil pertaian Sebagai wilayah cadangan pengembangan kota Semarang Sesuai untuk kegiatan pertanian Pengembangan industri Potensial sebagai kawasan isian untuk suplai kebutuhan air tanah Potensi untuk pengembangan pariwisata argo 10 X Ngalian, Tugu Pintu gerbang kota Semarang dari arah Barat Potensi perkembangan kegiatan industri Berperan dalam menghubungkan kota argo bisnis dan argo

Semarang dengan Boja sebagai hiterland


(Sumber : Revisi RTRW/RDTRK Kota Semarang tahun 2000-2010)

Berdasarkan rencana arah kebijakan tata ruang kota, maka wilayah pengembangan yang sesuai untuk dibangun Computer Trade Center adalah Wilayah Pengembangan I (BWK I dan BWK II). BWK ini merupakan wilayah sentral atau pusat Kota Semarang, sehingga memiliki tingkat konektivitas yang tinggi terhadap wilayah-wilayah lain yang berada di sekitarnya serta sebagai pusat pelayanan kegiatan kota. Kondisi tanah di BWK I juga tergolong baik untuk dijadikan sebagai daerah terbangun.

3.1.3. Kedudukan Fungsi dan Peranan BWK I Secara detail, di BWK I ada beberapa fungsi utama, yaitu fungsi perkantoran, fungsi perdagangan dan jasa, fungsi permukiman dan fungsi campuran. BWK I yang merupakan pusat kota dari Kota Semarang menjadikan BWK I menjadi pusat kegiatan, sehingga secara otomatis di dalam struktur tingkat

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

47

pelayanan kota, BWK I menjadi pusat kegiatan kota atau secara hierarki pada tingkat yang paling atas. Pembagian lahan yang ada meliputi fungsi-fungsi sebagai berikut, antara lain kawasan budaya, perdagangan dan jasa, permukiman, perkantoran, perguruan tinggi, olah raga dan rekreasi, tempat pemakaman umum dan peruntukan lain yang masih bisa dilakukan sesuai batasan yang telah ditetapkan pemerintah. Tidak semua jenis kegiatan terdapat di BWK I ini, seperti halnya bandara udara dan kawasan industri.
LEGENDA :
Budaya Campuran Perdagangan dan Pemukiman Depo Pertamina Gereja Konservasi Masjid Olah Raga dan Rekreasi Pasar Perdagangan dan Jasa Perdagangan Perguruan Tinggi Perkantoran Permukiman Puskesmas Retarding Basin Rumah Sakit SD SMA SMP Stasiun Kereta Api Taman Tempat Pemakaman Umum

Gambar 3.4. Peta BWK I Semarang Sumber: RDTRK Kota Semarang 2000-2010

3.1.4. Rancana Pengembangan Kawasan Potensial BWK I Berdasarkan arahan RTRW Kota Semarang, dari segi georafis BWK I dibatasi oleh wilayah administrasi, yaitu: Sebelah Utara Sebelah Selatan Sebelah Barat Sebelah Timur : Kecamatan Semarang Utara : Kecamatan Candi dan Gajah Mungkur : Kecamatan Semarang Barat : Kecamatan Gayamsari

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

48

Peruntukan lahan di BWK I dengan luas 1.876,27 Hal ini terbagi atas wilayah terbangun seluas 1.464,67 Ha, yang terdiri atas perumahan, perkantoran, perdagangan dan jasa serta fasilitas umum, sedangkan untuk wilayah tak terbangun terbagi atas ladang/penggembalaan, tambak/kolam, dan penggunaan lainnya seluas 411,60 Ha. Pengembangan kawasan potensial BWK I akan dikaitkan dengan nilai ekonomi ruang yang tinggi dan pencapaiannya. Pengembangan kawasan potensial akan lebih mendukung fungsi kawasan yang sudah ada saat ini, yaitu kawasan perdagangan dan jasa. Kawasan perdagangan dan jasa di BWK I yang merupakan pelayanan kota Semarang dan regional antara lain sepanjang Jl. MT. Haryono, Jl. Gajah Mada, Jl. A. Yani, Jl. Pandanaran, kawasan Pasar Johar, kawasan Simpang Lima, Jl. Dr. Cipto, Jl. Mgr. Sugiyopranoto, dan Jl. Raden Patah-Pengapon. Untuk kawasan perdagangan dengan skala pelayanan BWK meliputi kawasan Peterongan dan kawasan Bulu. Selain kawasan perdagangan dan jasa, pengembangan kawasan lebih ditekankan mengingat nilai ekonomi (ruang dan lahan) di BWK I sangat tinggi. Antara lain kawasan perkantoran (Propinsi Jawa Tengah dan Kota Semarang) meliputi Jl. Pahlawan, Jl. Pemuda, dan Jl. Ki Mangunsarkono. Garis sempadan bangunan didasarkan pada rencana penggunaan bangunan dan fungsi jalan (aktifitas, sistem jaringan jalan, dan tata guna lahan). Garis sempadan BWK I diukur dari as jalan dapat diuraiakn berdasarkan fungsi jalan adalah sebagai berikut: a. Jalan arteri primer b. Jalan arteri sekunder : 32 meter : 29 meter

c. Jalan klektor sekunder : 23 meter d. Jalan lokasi sekunder : 17 meter

Rencana

kepadatan

bangunan

digambarkan

dengan

menetapkan

Koefisien Dasar Bangunan dan Koefisien Lantai Bangunan. Koefisien Dasar Bangunan (KDB) adalah angka banding antara luas lantai bangunan dengan luas petak atau persil. Dalam hal ini ditentukan angka KDB dan KLB adalah rumusan maksimal, dengan perbandingan adalah sebagai berikut: KDB KLB = Luas Lantai Dasar Bangunan Luas Petak = Luas Total Lantai Bangunan Luas Petak

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

49

Dasar penentuan KDB dan KLB antara lain: a. Arahan kepadatan bangunan yang direncanakan b. Arahan kepadatan penduduk c. Fungsi bangunan

d. Fungsi jalan

KDB pada BWK I dengan jenis bangunan perkantoran, perdagangan dan jasa, fasilitas umum, dan perumahan adalah 50% - 80%. Sedangkan KLB pada BWK I adalah 0,6 3,2. Ketinggian bangunan yang ditetapkan pada BWK I bervariasi yaitu 1-12 lantai. Kriteria yang mempengaruhi penentuan ketinggian bangunan antara lain : a. daya dukung tanah b. sudut bayangan matahari c. fungsi jalan

d. fungsi bangunan e. keamanan dan estetika f. kepadatan jalan.

3.2.

TINJAUAN SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER

3.2.1. Pengertian Semarang Computer Trade Center Berdasarkan pengertian Computer Trade Center yang tercantum pada bab sebelumnya, maka Semarang Computer Trade Center adalah sebuah tempat yang digunakan untuk mengumpulkan segala aktivitas perdagangan komputer

khususnya para pedagang komputer yang berada di wilayah Semarang. Computer Trade Center ini nantinya merupakan suatu pusat perdagangan komputer, dari kegiatan utamanya yaitu jual beli dan pameran komputer, kemudian berkembang menjadi pusat kegiatan yang berhubungan dengan komputer. Di antara kegiatan penunjangnya antara lain warung internet, game center, servis komputer, ATM serta aktivitas penunjang maupun pengelolaan lainnya yang dapat mendukung fungsi utama dari Semarang Computer Trade Center.

3.2.2. Peran dan fungsi Semarang Computer Trade Center Menurut data Kantor Departemen Perindustrian dan Perdagangan Kota Semarang tahun 2006, kegiatan perdagangan komputer yang ada di Kota Semarang pada tahun 2006 berjumah 136 produsen dan pedagang dengan pertambahan 2% tiap tahun dalam periode tahun 2002 2006. Tetapi area pelayanan perdagangan komputer di Kota Semarang masih kurang dapat

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

50

dirasakan sebab letak atau lokasi toko komputer di Kota Semarang yang tersebar dan kurang representatif, yang mengakibatkan konsumen kurang mengetahui keberadaannya. Untuk itu, Semarang Computer Trade Center mempunyai peran dalam memenuhi kebuthuan komputer dengan keberadaannya yang representatif guna menambah pendapatan bagi para pedagang komputer, seiring terbukanya kompetisi dalam berusaha serta dapat menambah pengetahuan akan

perkembangan dunia teknologi komputer bagi masyarakat Kota Semarang. Hal ini dikarenakan Semarang Computer Trade Center juga berperan menyediakan layanan informasi dan promosi mengenai produk komputer terkini.

Tabel 3.2. Jumlah produsen dan retail komputer di Kota Semarang dalam 5 tahun terakhir.
No. 1. 2. 3. 4. 5. Tahun 2002 2003 2004 2005 2006 Jumlah produsen dan pedagang komputer 126 126 131 133 136

Sumber : Disperindag, 2006

Tabel 3.3. Jumlah produsen dan retail komputer di Kota Semarang pada tahun 2006
Klasifikasi Produsen (Distributor) Nama Perusahaan Astrindo Semesta DEL Distribution Metrodata Nuansa Elektrindo Computers Retailer AGA Chandra Utama Alfa Computer Indonesia Alam Technology Computer Aneka Comp Anpay Computer APP Computer Argata Sarana Arvan Comp Asyik Computer Batara Comp Bela Computer Berca Computer Beta Computer Alamat Jl. Majapahit 107 Ruko Majapahit blok Bina Jl. Muradi Raya 6 Jl. Sriwijaya 12 Jl. MT. Haryono 717 Jl. Mugas Dalam X/1 Jl. Sumbermas Raya A/11 Jl. Kelud Raya 15 Bina Jl. Taman Singosari A/5 Jl. Pleburan Barat 48 Jl. Sultan Agung 63 kav. 3 Jl. Pandanaran 39 Jl. Kelengan Besar 987 D Jl. Pegandan I/3 Jl. Lamongan II/35 Jl. Jembawan I/131 Jl. MT Haryono 519 A Jl. Puspowarno Raya 40 Bersambung

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

51

Lanjutan Bhineka Comp Bintang Sarana Abadi Bima Computer BK Computer Byte Computer Central Utama Computer Charitas Total Computer Comforta Computerland Compumart Central Data Deltaguna Computer DIA Computer Dinamic Computer Dinasti Computer Djaya Computer DNA Computer DS Computer DST Computer Edo Computer Eka Nada ERC Computer Eren Computer Excellent Computer Excom Familiy Computer Format Mediacomp Gala Computer Galery Computer Garuda Jayafan Computer Genius Computer Gita Karya Cipta Graha Computer GSP Computer Gunajaya Computer Gupala H Computer Harapan Jaya Computer Harpindo Jaya Harisma Pratama Jaya Hermon Jaya Computama Hetero Computer Hitech Computer HG Computer Jl. Mgr Soegijopranoto 12 Comp Jl. Gombel Lama 17 Jl. Singosari I/32 Jl. Satrio Wibowo III/24 Jl. MT Haryono 194 Jl. MT Haryono 728 Jl. Pedurungan Utara 31 Jl. Kartini Raya 12 B Jl. Pandanaran 62 Jl. Singosari Raya 9 Jl. Marina 8 Jl. Pusponjolo Barat 57 Jl. Gajah Raya Barat 47 Jl. Meranti Raya 354 Jl. Sirajudin 23 A Jl. Lamongan III/51 Jl. Pusponjolo Selatan 31 Jl. Ngesrep Timur III/37A Jl. Kusumawardani II/35 Jl. Meranti Barat VII/185 Jl. MT Haryono 468 Jl. Wonodri Sendang II/808 Jl. Menoreh Tengah X/1 Jl. M Suyudi 64 Jl. Ngesrep Timur V/31 Jl. Erowati VI/27 Jl. Parang Kusumo VI/1 Jl. Lamongan Raya 2 B Jl. Tegalsari Raya 33 Jl. Panggung Mas Utara B/4 Jl. MT Haryono 517 E Jl. Tanggul Mas I/297 Jl. Graha Mukti Raya 359 Jl. Hiri I/3 Ruko Pekojan THD B1/A11 Komp. Pertokoan Jurnatan 49 Jl. Sompok Lama 37 Jl. Majapahit 120 Jl. MT Haryono 1 Jl. DI Panjaitan 31 Jl. Permata Merah C/4 Jl. Perterongan Timur 24 Komp. Pertokoan Jurnatan 49 Jl. Badak IV/46 Bersambung

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

52

Lanjutan

HLQ Comp Indo mandiri Computer Inti Guna Graha Arta IOTA Computer Istidata Putra Kencana Jati Jaya Computer Japanindo Putranusa Computer Java Computer Jaya Computer Juta Computer JOKSI K225 Computer Kana Komputindo Kencana Sakti Komputer Net Lea Computer Magnacom Computer Mahesa Computer Makmur Computer Marga Computindo Master Computer Masterdiatek Media Data Media Computer Mentari Computer Mitra Computer Mitra Sarana Utama Computer Mugen Computer Mulia Computer Multi Computer Multinet Multi Kassa NCI New Crisna Express New Era Computing Nissi Computer Nuansa Computer Nuansa Cipta Rencana Ometraco Arya Samanta Orbit Computer Orenta Computer Oscar Computer Petra Computer Plaza Computer

Jl. Ariloka 15 Jl. MT Haryono 290 Jl. MT Haryono 605 Jl. MT Haryono 143 Jl. Pekunen Timur 40 Jl. Sendangsari Utara VI/115 Jl. Wolter Monginsidi 24 Jl. Medoho Raya 117 E Jl. Kusumawardani H/28 Jl. Nakula Raya 39 Jl. Kelud Raya 46 B Jl. Nias Raya 4 Jl. Singgalang 9 Jl. Kuala Mas I/5 Jl. Jagalan 69 Jl. Imam Bonjol 116 A Jl. Erlangga Tengah III/19 Jl. Singosari Raya 53 Jl. Jambu A Jl. Sriwijaya 40 Jl. Puspogiwang Barat 29 Jl. Singosari Timur 27 Jl. KH Wahid Hasyim 162 Jl. Diponegoro 68 Jl. Arjuna 40 Jl. MT Haryono 436 Jl. Cinde Raya 11 Jl. Puri Anjasmoro EE 2/3 Jl. Peterongan Kobong 71 Jl. Suyudono 20 Jl. Suyudono 93 Jl. Permata Hijau 16 Jl. Arjuna 69 Jl. Talangsari Raya 9 A Jl. KHA Dahlan B/6 Jl. Majapahit 59 Jl. Raden Patah 75 Jl. Sultan Agung 91 Jl. Puri Anjasmoro h 5/9 Jl. Supriyadi 304 A Jl. Mugas Barat X/11 Jl. MT Haryono 607 Jl. Tlogobayem 683 Pert. Gajah Mada Plaza blok B/36 Bersambung

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

53

Lanjutan

Primadaya Cipta Karya Primakom Pujangga Computer Puji Computer Realta Cakradarma Regtakom Rizky Computer Rodainfo SKC Computer Sadhana Computer Sarang Computer Semesta Setia Sahabat Skill Menara Pratama Sky Comp Spectra Computer Star Computer Supra Computer Surya Nusantara Computer Sylcom Synus Tonerindi Prima Symasco Tcomp Media Teguh Jaya Komputama Vina Mediakom Viper Computer Visual Computer Wahana Computer Win Jaya Computer Wahyu Utama Computer Wilis Intermedia Computer

Jl. Sompok Baru 104 Jl. Brumbungan III/5 Jl. Mugas Dalam 8 Jl. Zebra Raya III/7 Jl. KHA Dahlan 23 Jl. Seroja Dalam III/4 Jl. Seteran Serut 15 Jl. Singosari Raya 27 Jl. Tirto Agung 35 Jl. Singosari IV/18 Jl. Indraprasta 119 Jl. Muria 7 Jl. RA Kartini Raya 20 Jl. Dr. Cipto 108 Jl. Tirtoyoso VIII/2 Jl. KH Wahid hasyim 129 Jl. Gang Pinggir 39 Jl. Dr. Cipto 171 Jl. MT Haryono 821 Jl. KH Sirojudin 5 Jl. MT Haryono 821 Jl. MT Haryono 425 Jl. Singosari Timur H/24 Jl. Imam Bonjol 95 Jl. Diponegoro 29 Jl. Wonodri Baru 45 Jl. Banteng Raya 8 A Jl. MT Haryono 637 Jl. Karangrejo Raya 58 Jl. Bulu Selatan V/70 Jl. Wilis 12

Sumber : Disperindag, 2006

3.2.3. Faktor pendukung pengembangan Semarang Computer Trade Center Faktor yang dapat mendukung keberadaan Semarang Computer Trade Center sebagai suatu wadah yang melaksanakan kegiatan perdagangan, pameran, layanan informasi, dan promosi produk komputer adalah sarana transportasi yang lengkap dan memadai untuk pengangkutan barang, para pelaku bisnis

perdagangan komputer serta lokasi yang strategis. Keberadaan Semarang Computer Trade Center juga didukung dengan adanya organisasi APKOMINDO (Asosiasi Pengusaha Komputer Indonesia), yaitu organisasi perkumpulan pelaku bisnis perdagangan komputer di Kota Semarang.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

54

APKOMINDO pertama kali berdiri di Kota Semarang pada tahun 2000, dengan 8 anggota dan memiliki kantor sekretariat di Wahana Computer. Kemudian pada tahun 2004, organisasi tersebut berkembang dengan jumlah anggota 74. Berdasarkan data APKOMINDO, besar presentase rata-rata kenaikan jumlah anggota tiap tahunnya adalah 50%. Sertifikasi APKOMINDO untuk para pedagang komputer diperlukan guna melakukan tender penawaran dan kegiatan promosi. Selain itu APKOMINDO mendorong kegiatan informasi dan promosi produk komputer terkini dengan menggelar 3 periode pameran komputer dalam satu tahunnya.
Dewan Penasihat

Ketua Umum Sekretaris Bendahara

Kabid. Perdagangan

Kabid. TI & Education

Kabid. Organisasi

Kabid. Kemasyarakatan

Gambar 3.5. Struktur Organisasi APKOMINDO Semarang Sumber : APKOMINDO Semarang (2006)

Tabel 3.4. Jumlah produsen dan retail komputer yang tergabung dalam APKOMINDO di Semarang
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Nama Perusahaan AGA Chandra Utama Alfa Computer Indonesia Alam Technology Computer Anpay Computer APP Computer Astrindo Semesta Batara Comp Berca Computer Beta Computer Bhineka Comp Bintang Sarana Abadi BK Computer Byte Computer Central Utama Computer Charitas Total Computer Jl. Mugas Dalam X/1 Jl. Sumbermas Raya A/11 Jl. Kelud Raya 15 Bina Jl. Pleburan Barat 48 Jl. Sultan Agung 63 kav. 3 Jl. Majapajit 107 Ruko Majapahit blok B Jl. Lamongan II/35 Jl. MT Haryono 519 A Jl. Puspowarno Raya 40 Jl. Mgr Soegijopranoto 12 Comp Jl. Gombel Lama 17 Jl. Satrio Wibowo III/24 Jl. MT Haryono 194 Jl. MT Haryono 728 Jl. Pedurungan Utara 31 Bersambung Alamat

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

55

Lanjutan 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 Comforta Compumart Central Data Deltaguna Computer DS Computer DEL Computer Eka Nada Eren Computer Excom Garuda Jayafan Computer Gita Karya Cipta Gunajaya Computer Gupala H Computer Harapan Jaya Computer Harisma Pratama Jaya Hermon Jaya Computama Hetero Computer Hitech Computer HG Computer Indo mandiri Computer IOTA Computer Istidata Putra Kencana Jati Jaya Computer JOKSI Kana Komputindo Komputer Net Mahesa Computer Marga Computindo Master Computer Masterdiatek Metro CD Metrodata Mitra Computer Mitra Sarana Utama Computer Mugen Computer Multinet NCI New Era Computing Nissi Computer Nuansa Elektrindo Oscar Computer Primakom Realta Cakradarma Jl. Kartini Raya 12 B Jl. Singosari Raya 9 Jl. Marina 8 Jl. Pusponjolo Barat 57 Jl. Ngesrep Timur III/37A Jl. Muradi Raya 6 Jl. MT Haryono 468 Jl. Menoreh Tengah X/1 Jl. Ngesrep Timur V/31 Jl. Panggung Mas Utara B/4 Jl. Tanggul Mas I/297 Ruko Pekojan THD B1/A11 Komp. Pertokoan Jurnatan 49 Jl. Sompok Lama 37 Jl. Majapahit 120 Jl. DI Panjaitan 31 Jl. Permata Merah C/4 Jl. Perterongan Timur 24 Komp. Pertokoan Jurnatan 49 Jl. Badak IV/46 Jl. MT Haryono 290 Jl. MT Haryono 143 Jl. Pekunen Timur 40 Jl. Sendangsari Utara VI/115 Jl. Kelud Raya 46 B Jl. Singgalang 9 Jl. Jagalan 69 Jl. Singosari Raya 53 Jl. Sriwijaya 40 Jl. Puspogiwang Barat 29 Jl. Singosari Timur 27 Jl. Dr. Cipto 254 Jl. Sriwijaya 12 Jl. MT Haryono 436 Jl. Cinde Raya 11 Jl. Puri Anjasmoro EE 2/3 Jl. Suyudono 93 Jl. Arjuna 69 Jl. KHA Dahlan B/6 Jl. Majapahit 59 Jl. MT Haryono 717 Jl. MT Haryono 607 Jl. Brumbungan III/5 Jl. KHA Dahlan 23

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

56

Lanjutan

60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74

Regtakom Sadhana Computer Sarang Computer Sky Comp Swastika Computer Supra Computer Surya Nusantara Computer Sylcom Synus Tonerindi Prima Symasco Tcomp Media Teguh Jaya Komputama Wahana Computer Win Jaya Computer Wahyu Utama Computer

Jl. Seroja Dalam III/4 Jl. Singosari IV/18 Jl. Indraprasta 119 Jl. Tirtoyoso VIII/2 Jl. Sompok Baru 104 Jl. Dr. Cipto 171 Jl. MT Haryono 821 Jl. KH Sirojudin 5 Jl. MT Haryono 821 Jl. MT Haryono 425 Jl. Singosari Timur H/24 Jl. Imam Bonjol 95 Jl. MT Haryono 637 Jl. Karangrejo Raya 58 Jl. Bulu Selatan V/70 Bersambung

Sumber : APKOMINDO Semarang

3.3.

PEMILIHAN LOKASI DAN TAPAK

3.3.1. Pemilihan lokasi Untuk menentukan lokasi bangunan Computer Trade Center, maka perlu diperhatikan sifat atau karakteristik kegiatan-kegiatan yang ada pada bangunan tersebut; yang bersifat komersial dengan kegiatan utama komersial dan jasa dengan pengunjungnya adalah semua lapisan masyarkat. Terlepas dari pertimbangan di atas, daya tarik lokasi menjadi faktor yang cukup menentukan dalam pemilihan lokasi, mengingat fungsi yang ditawarkan bersifat mengundang dan mengandung unsur hiburan. Selain itu, bangunan Semarang Computer Trade Center juga menuntut kemudahan terhadap fasilitas-fasilitas, seperti kemudahan transportasi, akomodasi penginapan dan pusat bisnis. Berdasarkan pertimbangan di atas, maka lokasi yang baik dan cocok adalah di Bagian Wilayah Kota I (BWK I) yang merupakan sub Wilayah Pengembangan I (WP I) Kota Semarang dan berdasarkan RDTRK Semarang tahun 1996/1997 2005/2006, BWK ini merupakan kawasan dengan dominasi perdagangan-jasa, perkantoran dan fasilitas umum. BWK I ini meliputi kecamatan Semarang Tengah, Semarang Timur dan Semarang Selatan serta BWK II yang memiliki daya tarik lokasi dan memiliki tata guna lahan pada area tertentu untuk fasilitas perdagangan dan jasa. BWK II merupakan kawasan dengan dominasi permukiman, tetapi pada jalan-jalan tertentu digunakan untuk perdagangan dan jasa dan fasilitas umum.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

57

3.3.2. Persyaratan lokasi Semarang Computer Trade Center Kriteria pendekatan lokasi Untuk menentukan lokasi Semarang Computer Trade Center, maka perlu diperhatikan sifat atau karakteristik kegiatan-kegiatan yang ada pada bangunan tersebut; yang bersifat komersial dengan kegiatan utama

perdagangan dan jasa serta perkantoran; serta pemakai bangunan yang terdiri dari semua lapisan masyarakat yang akan menuntut kecepatan serta ketepatan waktu. Untuk menetukan lokasi perlu diperhatikan persyaratan-persyaratan sebagai berikut : a. Dari segi peruntukan lahan/tata guna lahan (bobot 10) Sebagai bangunan yang bersifat komersial, maka Computer Trade Center perlu berada di lokasi yang tata guna lahannya diperuntukkan untuk fasilitas perdagangan, jasa dan perkantoran. b. Dari segi aksesibilitas (bobot 10) Lokasi harus mempertimbangkan kemudahan pencapaian baik dari dalam maupun luar kota. Hal ini berkaitan dengan kualitas jalan, faktor keamanan terhadap kecelakaan dan arus sirkulasi kendaraan dengan pencapaian yang tidak mengganggu tapak. c. Dari segi lingkungan (bobot 8) Lokasi perlu memiliki fasilitas-fasilitas yang dapat mendukung bangunan yang bersifat komersial, yaitu strategis terhadap pusat kota, yang meliputi daerah perkantoran, perhotelan untuk pengakomodasian (penginapan), pemerintahan, pertokoan/perbelanjaan serta mempunyai nilai prestise yang tinggi. d. Dari segi utilitas kota (bobot 8) Lokasi harus memiliki kelengkapan infrastruktur kota, yaitu jaringan air bersih, listrik dan pembuangan air kotor untuk menunjang kegiatan bangunan. e. Kenyamanan dan daya tarik lokasi (bobot 8) Karena bangunan ini bersifat komersial dengan sasaran konsumen semua lapisan masyarakat, maka diperlukan tempat yang nyaman dan menarik sehingga masyarakat menjadi tertarik untuk datang. f. Kondisi topografi dan space yang tersedia (bobot 8) Bangunan Semarang Computer Trade Center ini memerlukan lahan yang relatif luas serta memungkinkan keluar masuk kendaraan, baik besar maupun kecil yang mengangkut pengunjung maupun barang.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

58

Berdasarkan persyaratan tersebut, maka dipilih tiga lokasi alternatif untuk penempatan bangunan Semarang Computer Trade Center yang terletak di tiga kawasan, yaitu Kawasan Simpang Lima, Jl. Pemuda dan Jl. Gajah Mada.

Alternatif tapak 2 Alternatif tapak 3

Alternatif tapak 1

Gambar 3.6. Alternatif tapak Semarang Computer Trade Center Sumber : dok. pribadi

a. Alternatif 1, di tapak Courts Electronic, Kawasan Simpang Lima Tata guna lahan diperuntukkan sebagai kawasan campuran antara perdagangan dan jasa. Jenis kegiatan berupa perkantoran, jasa dan fasilitas perbelanjaan. Pencapaian lokasi mudah. Memiliki daya tarik kawasan sebagai pusat kota dan CBD Kota Semarang.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

59

E - Plaza

Masjid Baiturrahman

Mall dan Hotel Ciputra

Plaza Simpanglima

Mall Ramayana

Courts Electronnic

Gambar 3.7. Kawasan Simpang Lima Semarang Sumber : DPU Kota Semarang dan dok. probadi

Alternatif Tapak 1 yaitu di jalan Ahmad Yani dengan luas 11972 m , memiliki batas-batas : Utara Timur Selatan Barat : Jl.Ahmad Yani : Pertokoan : Jl.Erlangga Raya : Lapangan Pancasila
2

Pencapaian kelompok tapak mudah, terutama dari arah bundaran Simpang Lima dengan tingkat kepadatan lalu lintas tinggi. Pencapaian melalui jalan arteri skunder satu arah dan kolektor skunder dua arah dan jalan lingkungan yang dapat dimanfaatkan untuk entrance service. Memiliki pengembangan ke arah Timur dan berada pada blok yang fungsi utama tata guna lahannya adalah perdagangan dan jasa, sedangkan fungsi skundernya adalah perkantoran dan fasilitas umum. Kondisi tapak saat ini merupakan lahan yang telah terbangun, tetapi bangunan ini merupakan renovasi bangunan lama dan bangunan ini dianggap kurang menarik dan sudah tidak relevan dengan meningkatnya nilai lahan di kawasan ini.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

60

Gambar 3.8. Alternatif tapak 1, Courts Electronic Sumber : dok. probadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

61

b. Alternatif 2, kawasan Jl. Pemuda Semarang Rencana tata guna lahan pada kawasan ini adalah campuran antara perkantoran, dan jasa serta fasilitas umum. Fungsi primer jalan ini dari Tugu Muda hingga perempatan Jl. Thamrin adalah untuk perkantoran serta pada sebagian area difungsikan untuk kawasan perdagangan, sedangkan antara perempatan Jl. Thamrin sampai kawasan Johar adalah untuk perdagangan dan jasa Jenis pemerintahan (Pemda Tk. II), perkantoran swasta, pertokoan, bank, perdagangan dan jasa serta fasilitas umum dengan bangunan pertokoan Sri Ratu, Pasar Johar, BCA, dan pertokoan yang tersebar dari PLN hingga kelompok Pasar Johar. Pencapaian ke kawasan cukup mudah dengan jenis jalan arteri skunder yang menghubungkan kawasan serta terdapat jalur dua arah yang dilalui angkutan umum kota. Kondisi topografi yang datar sehingga memudahkan dalam

perencanaan.

Batasbatasnya adalah : Utara Timur Selatan Barat : Jl Pemuda : Gedung Pertamina : Permukiman Penduduk : Jl. Lingkungan

Gambar 3.9. Alternatif tapak 2, Jl. Pemuda Sumber : dok. probadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

62

c. Alternatif 3, kawasan Jl. Gajah Mada Semarang Tapak berada di wilayah Jalan Gajah Mada, dengan luasan 9000 m2. Batasbatasnya adalah : Utara Timur Selatan Barat : Jl Melati Utara, Toko Lumpia : Permukiman Penduduk : Jl. Melati Selatan : Jl. Gajah Mada, Gajah Mada Building

Potensi : Terletak di Jalan Gajah Mada yang merupakan jalur penghubung dari Johar ke Simpang Lima. Aksesibilitas ke tapak mudah karena terletak di tepi Jalan Gajah Mada dan dilalui rute anggkutan kota. Jaringan utilitas telah tersedia dengan baik. Berada di kawasan bisnis yang nantinya diharapkan dapat menambah perkembangan fungsional bangunan ini.

Gambar 3.10. Alternatif tapak 3, Jl. Gajah Mada Sumber : dok. probadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

63

Tabel 3.5. Analisa Penentuan Lokasi Sumber : Analisis


No. 1. Kriteria Aksesibilitas Bobot 10 Pencapaian berada di Alternatif tapak 1 Kondisi mudah pusat karena kota N 3 B.N 30 Pencapaian Alternatif tapak 2 Kondisi melalui jalan arteri N 3 B.N 30 Alternatif tapak 3 Kondisi Pencapaian melalui jalan kolektor sekunder 2 arah (Jl. Gajah Mada) dan jalan lokal (Jl. Melati Utara dan Jl. Melati Selatan) N 2 B.N 20

sekunder 1 arah & 2 arah (Jl. Pemuda)

Semarang dan dapat dicapai melalui jalan arteri sekunder 1 arah & 2 arah (Jl. A.Yani) 2. Sirkulasi 10 Pencapaian dari arah timur mudah, harus dari arah Selatan lapangan jalan lokal 3 30

Pencapaian dari arah utara mudah. Ada jalan lokal berpotensi untuk side entrance.

20

Pencapaian dari arah timur mudah serta ada jalan lokal disebelah utara dan selatan yang berpotensi untuk side entrance.

20

mengitari Ada

Pancasila.

berpotensi untuk Side entrance 3. Daya tarik 10 Dekat dengan lapangan 3 30 Dekat dengan sarana perdagangan umum yaitu pasar Johar. 2 20 Daya tarik lebih rendah dari pada Site 1 & 2 2 20

Pancasila sebagai ruang pubik di kawasan pusat kota

Semarang 4. Topografi & kondisi tapak 8 Topografi datar, namun bentuk tapak variatif untuk 3 30 Topografi datar, namun bentuk 3 30 Topografi datar, namun bentuk belum tampak variatif 2 20

tapak variatif

pengolahan masa 6. Kebisingan 8 Aktivitas dan lalu lintas tinggi 2 20 Aktivitas dan lalu lintas cukup tinggi 2 20 Aktivitas dan lalu lintas cukup tinggi Jumlah Keterangan B = Bobot N = Nilai Bobot : 3 (baik), 2 (sedang), 1 (kurang). TERPILIH 140 120 100 2 20

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

64

3.3.3. Tapak terpilih Berdasarkan analisa dan pembobotan alternatif tapak, maka tapak yang terpilih adalah tapak 1 (Courts Electronic) seluas 11972 m2. Lokasi tapak berada di BWK I, dengan peraturan bangunan sebagai berikut : tata guna lahan KDB KLB Ketingian bangunan GSB : perdagangan dan jasa : 60% : 3,0 : 2 8 lantai : jalan arteri skunder 29 mall jalan lokal skunder 17 m

Gambar 3.11. Tapak terpilih Sumber : dok. probadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

65

Masjid Baiutrrahman

Mall dan Hotel Ciputra

E-Plaza

Plaza Simpang Lima

Lapangan Pancasila

Courtss Electronic

Mall Ramayana

Gambar 3.12. Tapak terpilih Sumber : dok. Probadi

3.3.4. Keismpulan , Batasan Dan Anggapan 3.3.4.1. Kesimpulan Kesimpulan yang dapat ditarik dari penjabaran bab-bab sebelumnya adalah sebagai berikut : 1. Sektor industri dan perdagangan komputer yang ditunjang dengan adanya sarana penjualan retail yang representatif dan terpusat adalah sangat penting untuk meningkatkan perekonomian di kota Semarang. 2. Pengertian Computer Trade Center di sini dimaksudkan sebagai wadah untuk memperluas pemasaran (transaksi) produk dengan fasilitas ruang pameran serta dilengkapi dengan fasilitas penunjang yang mendukung. 3. Kegiatan promosi produk komputer memiliki tujuan untuk memperkenalkan dan meningkatkan volume penjualan produk komputer kepada konsumen dan masyarakat umum. 4. Kegiatan promosi dikaitkan dengan aspek rekreasi di mana pengunjung dapat menikmati suasana yang bersifat rekreatif.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

66

3.3.4.2.

Batasan Batasan yang dimaksud untuk membatasi permasalahan dan lingkup bahasan yang hanya berkaitan dengan perencanaan dan perancangan Computer Trade Center adalah : 1. Materi pameran yang ditampilkan adalah produk-produk khusus komputer dan peripheral-nya. 2. Standar besaran produk yang dijual dan dipamerkan menggunakan batasan maksimal pada seperangkat produk komputer dan peripheral-nya. 3. Sebagai pedoman perencanaan (penetuan lokasi tapak) adalah Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) atau Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTRK) Kota Semarang. Lokasi tapak yang paling baik terletak di Wilayah Pengembangan 1. 4. Perancangan fisik hanya dibatasi pada bangunan dan lingkungan Computer Trade Center di Semarang. 5. Penyewa ruang utama bangunan ini adalah distributor, dealer, dan retailer yang menjadi agen pemasaran (counter) produk komputer. 6. Penyewa ruang penunjang seperti restoran, warnet dan sebagainya adalah pengusaha di luar penyewa utama yang ingin membuka usaha pada bangunan Computer Trade Center di Semarang.

3.3.4.3.

Anggapan Anggapan yang dipakai dalam penyusunan laporan ini adalah : a. Data yang dipakai untuk Computer Trade Center di Semarang dianggap telah memenuhi persyaratan perencanaan sampai 10 tahun ke depan. Adanya keterbatasan data, maka dilakukan perhitungan berdasarkan asumsi yang dianggap sesuai. b. Jumlah kenaikan penyewa dianggap stabil dengan menganggap keadaan perekonomian Indonesia tidak mengalami masalah. c. Biaya perencanaan dan pelaksanaan dianggap sudah ada.

d. Jaringan utilitas dan sarana infrastruktur yang lain dianggap telah memadai. e. Elemen fisik kota yang ada disekitar tapak dianggap tidak mengganggu perencanaan dan perancangan bangunan dan dapat dipindahkan. f. Kondisi eksisting dianggap sebagai lahan kosong.

g. Pemilihan tapak ditetapkan dengan mengabaikan siapa pemilik lahan, dengan kondisi siap didirikan bangunan.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

67

BAB IV PENDEKATAN KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


4.1. Dasar Pendekatan Metode pendekatan ditujukkan sebagai acuan dalam menyusun Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur Semarang Computer Trade Center. Dengan metode pendekatan, diharapkan perencanaan dan perancangan mencapai hasil yang optimal dalam memenuhi fungsi, persyaratan ruang dan estetika dalam tampilan arsitektur secara keseluruhan. Dasar-dasar pendekatan yang digunakan pada Semarang Computer Trade Center meliputi pendekatan fungsional, kontekstual, teknis, kinerja dan arsitektural.

4.2. 4.2.1.

Pendekatan Site Pencapaian Site berada di pusat kota yang merupakan CBD Semarang yang berada pada jalan arteri skunder yang dilalui oleh berbagai kendaraan umum, baik untuk kendaraan umum dalam kota maupun antar kota. Selain itu, site juga dapat dicapai oleh pejalan kaki karena telah tersedia area pedestrian yang cukup nyaman disamping dan didepan site.

Lapangan Pancasila, merupakan pusat kegiatan publik di kota Semarang

Site dapat dicapai dari Jl. Ahmad Yani serta jalan lokal yaitu Jl. Erlangga Raya. Jl. Ahmad Yani

Gambar 4.1. Pencapaian site Sumber : Pemikiran

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

68

4.2.2.

Main entrance dan Side entrance Main entrance diletakkan di sebelah Barat site yang menghadap ke arah lapangan Pancasila sebagai point of view di kawasan Simpang Lima dengan arus lalu lintas yang cukup padat. Kepadatan lalu lintas dapat diatasi dengan pembuatan jalur lambat sehingga kendaraan yang akan masuk ke area site tidak mengganggu arus lalu lintas yang ada di depan site. Side entrance diletakkan disebelah Utara yaitu pada Jl.Ahmad Yani yang memiliki kepadatan lalu lintas sedikit lebih rendah dibanding dengan arus lalu lintas di depan site, dan memiliki lebar jalan yang cukup besar.
S E

M E

Gambar 4.2. Main entrance dan side entrance Sumber : Pemikiran

4.3. 4.3.1.

Pendekatan Aspek Fungsional Pendekatan Fungsi Semarang Computer Trade Center Fungsi utama Semarang Computer Trade Center adalah sebagai wadah yang menyediakan layanan perdagangan dan informasi, promosi mengenai produk komputer bagi kebutuhan masyarakat Semarang. Untuk itu, fungsi utama ditunjang dengan penyediaan fasilitas pada Semarang Computer Trade Center yang meliputi kios sewa untuk toko dan kantor, ruang pameran, ruang seminar, pujasera, restoran/kafe, bank, multimedia/warnet dan game center.

4.3.2.

Pendekatan Pelaku Pelaku aktivitas pada bangunan Semarang Computer Trade Center dapat dibagi atas beberapa kelompok, yaitu : a. Kelompok Pengelola Berdasarkan hasil studi banding berupa struktur organisasi pengelola gedung Mall Mangga Dua, maka diperoleh susunan kepengelolaan Semarang Computer Trade Center sebagai berikut :

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

69

Tabel 4.1. Manajemen dan staff Semarang Computer Trade Center


No. 1. 2. Pimpinan Administrasi Umum Divisi Jabatan Direktur Eksekutif Sekertaris Direktur Eksekutif Kepala Administrasi Umum Staf Bidang Personalia Staf Bidang Humas Staf Bidang Keamanan 3. 4. Keuangan Promosi dan Pemasaran Kepala Divisi Keuangan Staf Bidang Keuangan Kepala Divisi Promosi dan Pemasaran Staf Promosi dan Pemasaran Customer Service Resepsionis 5. Teknik Kepala Divisi Teknik Staf Bidang Teknik Operator Building Automation System Staf House Keeping Staf Bidang Arsitektur dan Perencanaan Jumlah Pengelola 28 orang Jumlah Personel 1 orang 1 orang 1 orang 2 orang 2 orang 2 orang 1 orang 2 orang 1 orang 4 orang 1 orang 1 orang 1 orang 2 orang 2 orang 2 orang 2 orang

Sumber : studi banding dan analisa

b. Kelompok Penyewa Kelompok penyewa Semarang Computer Trade Center terbagi menjadi tiga jenis, yaitu : Penyewa kios sewa, yang terdiri dari para produsen dan pedagang komputer yang sudah terdaftar dalam Dinas Perindustrian dan Perdagangan di Kota Semarang, baik yang tergabung dalam asosiasi APKOMINDO maupun yang tidak tergabung. Penyewa ruang pameran, yaitu organisasi atau produsen yang ingin menyelenggarakan kegiatan pameran. Penyewa ruang pelengkap, yaitu perorangan atau perusahaan yang menyewa ruang untuk memberikan kelengkapan pada kegiatan utama, seperti pujasera, bank, warnet, restoran/kafe, dan game center. c. Kelompok pengunjung Pengunjung kios sewa, yaitu pihak yang mempunyai kepentingan transaksi atau mendapatkan informasi mengenai produk komputer dengan penyewa kios sewa tersebut.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

70

Pengunjung pameran, yaitu masyarakat yang mengunjungi pameran. Pengunjung ruang pelengkap, yaitu orang-orang yang mengunjungi ruang-ruang seperti pujasera, bank, warnet, restoran/kafe dan game center.

4.3.3.

Pendekatan Aktivitas Aktivitas-aktivitas yang dilakukan di Semarang Computer Trade Center dapat dikelompokkan menjadi lima kelompok aktivitas, yaitu kelompok aktivitas utama, aktivitas pengelola, aktivitas pelengkap, aktivitas pelayanan dan aktivitas pendukung. Tabel 4.2. Aktivitas Pelaku Semarang Computer Trade Center
No. a. 1. Kelomok dan Jenis Aktivitas Kelompok Aktivitas Utama Aktivitas perdagangan Pedagang komputer, Pengunjung 2. Aktivitas perkantoran Produsen Pengunjung 3. Aktivitas pameran Panitia, Pengunjung Peserta, komputer, Melakukan transaksi perdagangan dan informasi mengenai layanan layanan sebuah produk. Malaksanakan center baru. Melaksanakan pameran, pameran, peluncuran setelah pameran mendatangkan pelaksanaan produk baru, pelaksanaan aktivitas produk pameran, sampai aktivitas perencanaan, menata ruang/stand dan service informasi Pedagang komputer, Pelaku Keterangan

mengenai produk, khususnya produk

(pembongkaran

perlengkapan pameran). b. 1. Kelompok Aktivitas Pengelola Aktivitas Perkantoran Direktur Eksekutif Mengkoordinasikan manajer, intern. Divisi Umum Divisi Keuangan Administrasi Menangani urusan kesekretariatan, kepegawaian, keamanan. Menangani pembukuan kauangan, penggajian karyawan, pemasukan dan dan pengeluaran perusahaan serta penagihan uang sewa kios kantor. Bersambung kehumasan dan dan meminta kebijakan pertanggungjawaban semua aktivitas menetukan

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

71

Lanjutan Divisi Promosi dan Menangani layanan promosi dan pemasaran penyewaan ruang kios dan kantor, pameran, serta layanan konsumen. Divisi Teknik Menangani utilitas bangunan dan struktur bangunan, merawat dan dan memelihara lingkungannya, perencanaan menangani dan desain gedung Pemasaran

menangani perancangan interior ruang

eksterior maupun interior, seperti sewa sesuai keinginan penyewa. c. 1. Kelompok Aktivitas Pelengkap Aktivitas Hiburan Penyewa, Pengunjung 2. Aktivitas Perbankan Penyewa, Pengunjung (nasabah) d. Kelompok Aktivitas Pelayanan Seluruh pelaku Meliputi aktivitas penyimpanan barang, keamanan, parkir, sanitasi dan ibadah serta aktivitas pada ruang komunal. e. Kelompok Aktivitas Pendukung Pengelola Meliputi aktivitas pemeliharaan bangunan dan aktivitas dalam ruang mekanikal elektrikal. Meliputi aktivitas makan dan minum di restoran dan aktivitas bermain internet dan games. Meliputi aktivitas perbankan seperti penarikan simpanan dan penambahan saldo.

Sumber : analisa

4.3.4.

Pendekatan Proses Aktivitas dan Sirkulasi Alur sirkulasi menurut Ching dalam buku Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya (1999) dapat diartikan sebagai tali yang mengikat ruang-ruang suatu bangunan atau suatu deretan ruang-ruang dalam maupun ruang luar, menjadi saling berhubungan. Unsur-unsur sirkulasi dalam Computer Trade Center berdasarkan unsur-unsur sirkulasi menurut Ching, meliputi : 1. Pencapaian bangunan, merupakan pandangan dari jauh, terdiri dari tiga macam yaitu langsung, tersamar, dan berputar. 2. Jalan masuk atau pintu kedalam bangunan, yang terbagi menjadi tiga macam yaitu rata, menjorok ke dalam, dan menjorok ke luar. 3. Konfigurasi bentuk jalan atau alur gerak, terdiri dari linear, radial, spiral, grid, network, dan komposit.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

72

4.

Hubungan ruang dan jalan, jalan dengan ruang-ruang dihubungkan dengan cara-cara seperti melewati ruang-ruang, menembus ruangruang, dan berakhir dalam ruang. a. Linear Semua jalan adalah linear. Jalan yang lurus dapat menjadi unsur pengorganisir yang utama untuk satu deretan ruang-ruang. Sebagai tambahan, jalan dapat melengkung atau terdiri atas segmen-segmen, memotong jalan, bercabang, membentuk kisaran.

Gambar 4.3. Pola sirkulasi linerar Sumber : Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya, 1999

b. Radial Bentuk radial memiliki jalan yang berkembang dari atau berhenti pada sebuah pusat, titik bersama.

Gambar 4.4. Pola sirkulasi radial Sumber : Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya, 1999

c.

Spiral

Sebuah bentuk spiral adalah sesuatu jalan yang menerus yang berasal dari titik pusat, berputar mengelilinginya dengan jarak yang berubah.

Gambar 4.5. Pola sirkulasi spiral Sumber : Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya, 1999

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

73

d. Grid Bentuk grid terdiri dari dua set jalan-jalan yang saling berpotongan pada jarak yang sama dan menciptakan bujur sangkar atau kawasan-kawasan yang segiempat.

Gambar 4.6. Pola sirkulasi grid Sumber : Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya, 1999

e. Network Suatu bentuk jaringan terdiri dari beberapa jalan yang menghubungkan titik-titik tertentu didalam ruang.

Gambar 4.7. Pola sirkulasi network Sumber : Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya, 1999

f.

Komposit

Pada kenyataannya, sebuah bangunan umumnya mempunyai suatu kombinasi dari pola-pola di atas, untuk menghindarkan terbentuknya orientasi yang membingungkan

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

74

5. Bentuk dari ruang sirkulasi, seperti koridor, balkon, galery, tangga dan kamar.

Gambar 4.8. Bentuk ruang sirkulasi Sumber : dok. pribadi

Proses aktivitas dalam Semarang Computer Trade Center dikelompokkan menurut pelaku aktivitas, yaitu pengelola, penyewa dan pengunjung. a. Proses aktivitas pengelola Semarang Computer Trade Center
Ruang Pendukung Ruang Pelengkap

Main Entrance

Hall/Lobby

Kantor pengelola

Parkir

Ruang Service

Gambar. 4.9. Bagan proses aktivitas pengelola Semarang Computer Trade Center Sumber : analisa

b. Proses aktivitas penyewa : Proses aktivitas penyewa kios sewa dan pameran
Ruang service Kantor Pengelola

Main Entrance

Hall/Lobby

R. Kios sewa

Parkir

Ruang Pamer

Gambar. 4.10. Bagan proses aktivitas penyewa kios sewa dan pameran Sumber : analisa

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

75

Proses aktivitas penyewa ruang pelengkap


Kantor Pengelola

Main Entrance

Hall/Lobby

Ruang pelengkap

Parkir

Ruang service

Gambar. 4.11. Bagan proses aktivitas penyewa ruang fasilitas penunjang Sumber : analisa

c.

Proses Aktivitas Pengunjung


Fasilitas penunjang Ruang Pameran

Main Entrance

Hall/Lobby Ruang kios sewa Parkir Ruang service

Gambar. 4.12. Bagan proses aktivitas pengunjung Semarang Computer Trade Center Sumber : analisa

4.3.5.

Pendekatan Jenis Fasilitas Kebutuhan jenis faslitas ditentukan oleh jenis-jenis aktivitas yang dilakukan oleh pengelola, penyewa dan pengunjung Semarang Computer Trade Center. Tabel 4.3. Jenis fasilitas Semarang Computer Trade Center
No. a. 1. Aktivitas dan Jenis Fasilitas Kelompok Aktivitas Utama Fasilitas Perdagangan Pedagang komputer, Pengunjung 2. Fasilitas Perkantoran Produsen Komputer, pedagang komputer, pengunjung 3. Fasilitas Pameran Panitia, Peserta, pengunjung Exebhition hall Ruang operator sound system panitia penyelenggara Ruang kios sewa Showroom Ruang kantor sewa Showroom Pelaku Jenis Ruang

Ruang pameran

Bersambung

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

76

Lanjutan b. 1. Kelompok Aktivitas Pengelola Fasilitas Perkantoran Direktur Eksekutif Divisi administrasi umum Divisi keuangan Divisi promosi dan pemasaran Divisi Teknik 2. Fasilitas Pendukung pengelola Pengelola Ruang direktur eksekutif Lavatory Ruang eksekutif Ruang kepala divisi administrasi umum Ruang staf bidang personalia Ruang staf bidang humas Ruang staf bidang keamanan Ruang kepala divisi keuangan Ruang staf bidang keuangan Ruang kepala divisi promosi dan pemasaran Ruang staf bidang promosi dan pemasaran Ruang cutomer service Ruang resepsionis Ruang kepala divisi teknik Ruang staf bidang teknik Ruang operator BAS Ruang staf bidang house keeping Ruang staf bidang arsitektur dan perencanaan Ruang rapat Ruang arsip Gudang Ruang tamu Pantry dan ruang istirahat Lavatory sekertaris direktur

c. 1.

Kelompok Aktivitas Pelengkap Fasilitas Hiburan Penyewa, pengunjung Restoran Warnet Games center Bank Ruang ATM

2.

Fasilitas Perbankan

Penyewa, pengunjung (nasabah)

d.

Kelompok Aktivitas Pelayanan Fasilitas pelayanan (service) Seluruh Pelaku Ruang informasi Main hall Ruang keamanan Ruang penyewa Ruang bongkar muat Lavatory Musholla Bersambung

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

77

Lanjutan e. Kelompok Aktivitas Pendukung Fasilitas Pendukung Pengelola Ruang cleaning service Gudang teknis Eskalator Tangga darurat Lift penumpang Lift service Shaft plumbing Shaft sampah Ruang PABX Ruang AHU Ruang water tank dan pompa Ruang fire service tank Ruang genset Ruang mesin AC Ruang water chilled Ruang waste water treatment system tank Tempat wudlu Ruang parkir kendaraan

Sumber : analisa

4.3.6.

Pendekatan kapasitas dan besaran ruang Kapasitas dan besaran ruang-ruang pada Semarang Computer Trade Center dihitung dengan hasil studi banding dan standar dalam literatur. a. Kapasitas kios dan kantor sewa Untuk mengetahui jumlah pengguna fasilitas kios dan kantor sewa Semarang Computer Trade Center dilakukan perhitungan berdasarkan data pertumbuhan produsen (distributor) dan pedagang komputer di Semarang yang cenderung mengalami peningkatan konstan 2 % per tahun. (sumber : Disperindag Semarang, 2006) Sehingga, pertumbuhan jumlah pedagang komputer di Semarang pada tahun 2017 atau 10 tahun yang akan datang menurut prediksi linear adalah sebagai berikut : Pt = P0 + r.t P2017 = P0 + r.10 P2017 = 136 + (2,72 x 10) P2017 = 136 + 27,2 P2017 = 163,2 163
Pt = jumlaj produsen dan pedagang komputer tahun perencanaan 2017 P0 = jumlah produsen dan pedagang komputer tahun terakhir r = angka perkembangan rata-rata t = tahun perencanaan tahun data terakhir

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

78

Jadi, jumlah produsen (distributor) dan pedagang komputer di Semarang pada tahun 2017 sejumlah 163, dengan 6 produsen (distributor) dan 157 pedagang. Untuk mengetahui besaran ruang kios sewa pada Semarang Computer Trade Center, digunakan hasil studi banding Orion Mangga Dua, dengan mengambil modul untuk aktivitas utama yaitu 6 x 6 m. Pengambilan modul ini untuk lebih memudahkan dalam pembagian luas ruang tiap modulnya, sehingga besaran modul untuk kios dan kantor sewa untuk Semarang Computer Trade Center adalah 6 x 6 m. Dengan demikian luas standar kios sewa adalah 36 m2, sehingga didapat luas total ruang kios dan kantor sewa : 157 x 36 = 5.652 m2. Sedangkan perhitungan luas kantor sewa bagi produsen (distributor) adalah dua kali modul kios sewa pedagang (2 x 36 m2). Hal ini dikarenakan kantor sewa akan berfungsi sebagai anchor tenant, sehingga didapat luas total kantor sewa yaitu 6 x 72 = 432 m2. Gudang penyimpanan berdasarkan buku Data Arsitek Jilid 1 adalah setengah dari luas total ruang kantor dan kios sewa, sehingga didapat luas total gudang penyimpanan : (5.652 : 2) + (432 : 2) = 2.826 + 216 = 3.042 m2. b. Kapasitas ruang pameran Kapasitas pameran dihitung dengan menggunakan hasil survei dan analisa APKOMINDO, bahwa dalam kurun waktu 1 tahun terdapat tiga kali periode pameran. Untuk itu, kapasitas ruang pameran pada Semarang Computer Trade Center adalah jumlah produsen dan pedagang komputer dibagi periode pameran, sehingga didapat : 163 : 3 = 54,3 54 ruang pamer. Besaran ruang pamer menggunakan studi banding pada modul ruang pamer yang telah digunakan APKOMINDO, yaitu 3 x 3 . Maka luas total ruang pamer pada Semarang Computer Trade Center adalah kapasitas ruang pamer x modul ruang pamer = 54 x 9 = 486 m2. Loading dock berdasarkan buku Conference, Convention And Exhibition Facilities (1981) diperhitungkan 5 % dari luas ruang pamer (exhibition hall). Maka luas loading dock pada Semarang Computer Trade Center adalah 5 % x 486 m2 = 24,3 m2. c. Kapasitas restoran. Perhitungan kapasitas restoran menggunakan studi banding dengan Mal Mangga Dua, yang memiliki satu restoran (pujasera) dengan luas 736,75 m2 dan berkapasitas 60 meja makan berikut dapur, ruang cuci piring, gudang

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

79

makanan dan loker pelayan restoran. Pada Semarang Computer Trade Center direncanakan satu restoran berkapasitas 40 meja makan berikut dapur, ruang cuci piring, gudang makanan dan loker pelayan restoran. Dengan perbandingan antara luas total restauran dan jumlah meja makan , maka didapat luas restoran untuk Semarang Computer Trade Center adalah 40/60 x 736,75 = 491,16 491 m2. d. Kapasitas warnet Dalam Mal Mangga Dua maupun Orion Mangga Dua tidak terdapat fasilitas ini. Untuk itu perhitungan kapasitas dihitung berdasarkan standar ruang untuk satu buah komputer dan satu orang user = 2,4 m2 menurut buku Time Saver Standar. Pada Semarang Computer Trade Center direncanakan warnet berkapasitas untuk 100 unit komputer, maka ruang yang digunakan menjadi 2,4 m2 x 100 = 240 m2. Dengan sirkulasi 30%, maka didapat luas total warnet adalah : 240 + (300/100 x 240) = 312 m2. e. Kapasitas game center Sama dengan perhitungan kapasitas warnet, perhitungan kapasitas ini dihitung dengan standar ruang untuk satu buah komputer dan satu orang user = 2,4 m2 menurut buku Time Saver Standar. Pada Semarang Computer Trade Center direncanakan game center berkapasitas untuk 100 unit komputer, maka ruang yang digunakan menjadi 2,4 m2 x 100 = 240 m2. Dengan sirkulasi 30%, maka didapat luas total game center adalah : 240 + (300/100 x 240) = 312 m2. f. Kapasitas parkir Kapasitas parkir dihitung dengan menggunakan standar Data Arsitek Jilid 1, yaitu 4 tempat parkir untuk setiap 100 m2 luas lantai tenant. Dalam Semarang Computer Trade Center terdapat 6.084 m2 luas lantai tenant, maka kapasitas tempat parkir yang disediakan adalah : 6.084/100 x 4 = 243,36 = 243 tempat parkir. Dari kapasitas tempat parkir yang berjumlah 243, direncanakan perbandingan antara tempat parkir motor dan mobil adalah : 40 : 60, maka didapat kapasitas parkir motor adalah 97 tempat parkir dan kapasitas parkir mobil adalah 146 tempat parkir. Kemudian direncanakan kapasitas parkir outdoor sebesar 25% dari kapasitas motor dan mobil, yaitu 24 parkir motor dan 36 parkir mobil. Untuk pendistribusian tempat parkir antara kapasitas

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

80

parkir penyewa, pengunjung dan pengelola dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 4.4. Pendistribusian dan besaran luas parkir pada Semarang Computer Trade Center
Kelompok Parkir Parkir penyewa 1. 2. 1. 2. 1. 2. P. Mobil pribadi P. Motor P. Mobil Pribadi P. Motor P. Mobil pribadi P. Motor 70% mi 30% mo 25% mi 55% mo 5% mi 15% mo 15 m /mbl 2 m /mtr 15 m /mbl 2 m /mtr 15 m /mbl 2 m /mtr
2 2 2 2 2 2

Kapasitas Ruang

Standar Ruang

Luas Ruang (m ) 1155 44 420 80 90 22


2

Sumber

Keterangan

DA DA DA DA DA DA

Jumlah parkir

total mobil

Parkir pengunjung

indoor (mi) = 110 tempat parkir. Jumlah parkir total motor

Parkir pengelola

indoor (mo) = 73 tempat parkir


2 2 2

Luas kelompok parkir indoor = 1.811 m Sirkulasi 100% = 1.811 m

Luas total kelompok parkir = 3.622 m

Sumber : analisa

Perhitungan besaran ruang menggunakan sumber atau standar yang diperoleh dari pendekatan dan perhitungan besaran ruang yang diperlukan, terdiri dari standar dalam literatur dan pendekatan studi banding dari batasan keperluan yang relevan. Berikut adalah sumber standar literatur yang digunakan : a. Ernst Neufert : Data Arsitek (1991) b. Fred Lawson : Conference, Convention and Exhibition Facilities (1981) c. De Chiara, Joseph, dan Callender, John Hancock : Time Saver Standar for Building Types (1973) d. Leslie Fairweather : AJ Metric Handbook e. Julie K. Rayfield : The Office Interior Design Guide f. Studi banding (Mall Mangga Dua dan Orion Mangga Dua) g. Studi ruang

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

81

Tabel 4.5. Perhitungan besaran ruang Semarang Computer Trade Center


No. Jenis Ruang Kapasitas
2

Standar m /orang atau m /unit


2

Luas (M )
2

Keterangan

a. 1. 2. 3.

Kelompok Ruang Aktivitas Utama Kelompok ruang perdagangan dan pameran r. kios sewa r. kantor sewa r. pameran 157 pedagang 6 produsen (distributor) 54 pedagang dan produsen (distributor) 9 m /unit
2

36 m /unit 72 m /unit
2

5.652 432 486 Dalam tahun menjadi periode pameran. satu dibagi 3

Kelompok ruang pendukung pameran 1. 2. Operator sound system r. panitia 1 unit 1 unit 7,2 13 7,2 13 6590,2 1318 7908,2

Luas kelompok ruang aktivitas utama Sirkulasi 20% Total b. 1. 2. 1. 2. 3. 4. 5. 1. 2. 1. 2. 3. 4. 1. 2. 3. 4. 5. Kelompok Ruang Aktivitas Pengelola Kelompok ruang direktur eksekutif r. direktur Lavatory r. sekertaris r. manajer r. staf bidang personalia r.staf bidang humas r.staf bidang keamanan Kelompok ruang divisi keuangan r.manajer r.staf bidang keuangan r. manajer r. staf bidang promosi dan pemasaran Costumer service resepsionis Kelompok ruang divisi teknik r. manajer r. staf bidang teknis r. operator BAS r. staf bidang house keeping r. staf bidang arsitektur dan 1 unit 2 orang 2 orang 2 orang 2 orang 12 4,7 4,7 4,7 4,7 1 orang 1 unit 4,7 36 1 unit 2 orang 1 unit 4 orang 12 4,7 12 4,7 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 2 orang 2 orang 2 orang 25 2,9 15 12 4,7 4,7 4,7

25 2,9 15 12 9,4 9,4 9,4 12 9,4 12 18,8 4,7 36 12 9,4 9,4 9,4 9,4 Bersambung

Kelompok ruang divisi asdministrasi umum

Kelompok ruang divisi promosi dan pemasaran

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

82

Lanjutan perencanaan Kelompok ruang pendukung pengelola 1. 2. 3. 4. 5. 6. r. rapat r. arsip gudang Pantry dan ruang istirahat r. tamu lavatory 10 orang 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit Pria : 1 unit Wanita : 1 unit 2 27 25 20 12 7 8 20 27 25 20 12 7 8 344,6 68,92 413,52

Luas kelompok ruang aktivitas pengelola Sirkulasi 20% Total c. 1. 2. 3. Kelompok Ruang Aktivitas Pelengkap Kelompok ruang hiburan Restoran Warnet 1 unit 1 unit 1 unit 491 312 312

491 312 312

Kapasitas meja makan Kapasitas 100 unit komputer. Kapasitas 100 unit komputer

40

Games center Kelompok ruang perbankan

1.

bank

2 unit

75

150

Sudah termasuk sirkulasi 20%.

Luas total kelompok ruang aktivitas pelengkap d. 1. Kelompok Ruang Aktivitas Pelayanan Kelompok ruang pelayanan penyewa Gudang penyimpanan penyewa 163 pedagang dan produsen (distributor) dari luas kios dan kantor sewa

1.265

3.042

Terdiri dari 2.826 m (gudang pedagang) dan 216 m (gudang produsen)


2 2

2.

Ruang bongkar muat

1 unit

5% dari ruang pamer (exebhition hall)

24.3

Kelompok ruang pelayanan umum 1. Main hall 1 unit 108 108 Luas merupakan 3x modul pedagang 2. 3 4. 5. r. informasi r. keamanan Musholla dan tempat wudlu lavatory 1 unit 1 unit 1 unit Pria 6 unit Wanita 6 unit 9 25 30 9 11 9 25 30 48 60 3346.3 669.26 Bersambung

Total luas kelompok ruang aktivitas pelayanan Sirkulasi 20%

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

83

Lanjutan Total e. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Kelompok ruang aktivitas pendukung r. cleaning service Gudang teknis r. kontrol panel r. water tank dan pompa r. fire service tank r. genset r. mesin AC r. water chilled r. waste water treatment r. AHU r. PABX Lift service Lift penumpang 1 unit 1 unit 4 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 3 unit 1 unit 2 unit 1 unit 20 18 5 36 20 200 100 50 50 15 / unit 15 6 / unit 5 20 18 20 36 20 200 100 50 50 45 15 12 5 Kapasitas orang. Luas total kelompok ruang aktivitas pendukung Sirkulasi 20% Total 591 118.2 709.2 20 4015.56

Sumber : analisa Jumlah total luasan ruang : a. Kelompok aktivitas utama b. Kelompok aktivitas pengelola c. Kelompok aktivitas pelengkap d. Kelompok aktivitas pelayanan e. Kelompok aktivitas pendukung f. Kelompok parkir indoor = = = = = = 7.908,2 413,52 1.265 4.015,56 709,2 3,622 M2 M2 M2 M2 M2 M2 M2 +

Jumlah total luasan ruang

= 17.933,48

4.4.

Pendekatan Arsitektur Bangunan Pendekatan arsitektur bangunan Semarang Computer Trade Center adalah dengan menggunakan penekanan desain arsitektur hitech. Dasar pemikiran hi-tech diambil dari literatur The Battle of High Tech Great Building with Great Fault yang menyebutkan 6 hal penting yang merupakan ciri dari Arsitektur Hi-Tech, yaitu : 1. Inside Out Struktur-struktur bangunan yang diekspos serta peletakan area servis, seperti lift maupun eskalator yang dapat dilihat dari luar bangunan dapat dijadikan

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

84

sebagai ornamen atau sculpture. Misalnya, posisi lift yang diletakkan pada fasade bangunan dengan badan lift yang terbuat dari kaca transparan agar pengunjung yang sedang menggunakan lift dapat dilihat dari luar bangunan maupun sebaliknya. Struktur bangunan yang diekspos dapat dibuat dengan variasi bentuk yang tidak konvensional atau unik, juga dapat dijadikan sebagai sculpture bangunan.

Gambar 4.13. Penonjolan struktur bangunan sebagai ornamen atau sculpture. Sumber : www.great building.com-Mei 2007

2. Celebration of Process Hi-tech lebih menekankan pada pemahaman konstruksinya, bagaimana, mengapa dan apa dari suatu bangunan. Di antaranya hubungan dari struktur, paku, flanges dan pipa-pipa saluran sehingga dapat dimengerti baik oleh orang awam ataupun seorang ilmuwan. Untuk mencapai hal tersebut, dapat dilakukan dengan mengekspos struktur dari bangunan, baik pada eksterior maupun interiornya, sehingga pengunjung yang datang dapat mengerti bagaimana dan dari bahan apa konstruksi bangunan tersebut dibuat.

Gambar 4.14. Penonjolan struktur dan utilitas bangunan Sumber : www.fosterandparners.com-Mei 2007 www.greatbuilding.com-Mei 2007

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

85

3. Transparency, Layering and Movement Bangunan hi-tech selalu menampilkan ketiga unsur ini semaksimal mungkin. Karakter dari bangunan hi-tech dapat dilihat pada penggunaan yang lebih luas material kaca (transparan dan tembus cahaya), pelapisan pipa-pia jaringan utilitas (layering), dan alat transportasi bangunan, seperti tangga, eskalator atau lift (movement) .

Gambar 4.15. Elemen kaca transparan serta penekanan pada elemen utilitas sebagai suatu yang bergerak sebagai karakteristik bangunan hi-tech. Sumber : www.greatbuilding.com-Mei 2007

4. Pewarnaan yang Cerah dan Innos Factory Pada bangunan hi-tech, warna-warna yang digunakan adalah warna-warna cerah, begitu juga yang dilakukan para teknisi untuk membedakan jenis struktur dan utilitas, yang akan mempermudah mereka untuk memahami kegunaannya secara efektif.

Gambar 4. 16. Penggunaan warna-warna cerah pada bangunan Sumber : www.fosterandpartners.com-Mei 2007

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

86

5. A Lighweight Filgree of Tensile Members Baja-baja tipis penopang merupakan kolom doric dari hi-tech building. Sekelompok kabel-kabel baja penopang dapat membuat mereka lebih ekspresif dalam pemikiran mengenai penyaluran gaya-gaya pada struktur.

Gambar 4.17. Kolom-kolom penopang pada bangunan hi-tech Sumber : www.fosterandpartners.com-Mei 2007

6. Optimistic Confidence in a scientific Culture Bangunan hi-tech adalah janji masa depan dari dunia yang menanti untuk ditemukan. Hasilnya lebih mendalam pada satu metode kerja, perlakuan pada material, warna-warna dan pendapatan, dibandingkan dengan prinsip.

Gambar 4.18. Bangunan-bangunan hi-tech dengan bentuk futuristik. Sumber : www.fosterandpartners.com-Mei 2007

4.5.

Pendekatan Konsep Perancangan Tata Ruang Luar Penataan ruang luar harus mampu mewadahi semua kegiatan dengan baik. Penataan ruang luar harus memperhatikan kontinuitas ruang dan kegiatan yang mendukung pola massa bangunan, sehinga tercipta kesatuan pada kegiatan yang beragam dengan bentuk-bentuk yang kreatif dan mampu menyatukan kegiatan indoor dan outdoor. Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

87

penataan ruang luar diantaranya; pencapaian bangunan, penataan area parkir dan penataan pola tata hijau dan lansekap. 4.5.1. Pencapaian Menuju Bangunan Dalam menetukan arah pencapaian menuju site terdapat beberapa kriteria yang dapat dipertimbangkan. Di antaranya yaitu : a. Kemudahan Kemudahan dapat diciptakan dengan meletakkan pintu masuk (main entrance) pada tempat yang mudah dilihat dan mudah diakses oleh setiap orang. b. Keamanan Dengan memperhatikan posisi arah masuk ke site terhadap jarak ke persimpangan jalan yang ada di sekitar site. c. Kenyamanan Arah masuk ke site dibuat luas sehingga memudahkan pergerakan bagi pengunjung. Pola pencapaian menuju site dapat dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu1 : 1]. Pencapaian secara langsung Suatu pencapaian yang mengarah langsung ke suatu tempat masuk, melalui sebuah jalan yang segaris dengan sumbu bangunan.

Gambar 4.19. Pencapain Secara Langsung Sumber : Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya, 1999

2]. Pencapaian tersamar Pencapaian tersamar dapat dilakukan dengan mengubah arah pada jalur beberapa kali sehingga menghambat dan memperpanjang pencapaian ke bangunan.
1

Francis D.K. Ching, Arsitektur Bentuk Ruang dan Susunannya, 1999 SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER
PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

88

Gambar 4.20. Pencapain tersamar Sumber : Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya, 1999

3]. Pencapaian dengan berputar Sebuah jalan berputar memperpanjang urutan pencapaian dan mempertegas bentuk tiga dimensi suatu bangunan sewaktu bergerak mengelilingi tepi bangunan.

Gambar 4.21. Pencapain memutar Sumber : Arsitektur: Bentuk, Ruang dan Susunannya, 1999

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

89

Tabel 4.6. Perbandingan pola pencapaian ke bangunan


Pencapaian Secara Langsung KEUNTUNGAN Orientasinya/arahnya jelas. Dicapai dalam waktu yang relatif lebih cepat. Jalur masuk ke dalam bangunan lebih tegas karena jelas Pencapaian Secara Tersamar Memberikan efek perspektif yang sedikit lebih dramatis pada suatu bentuk bangunan Pencapaian Secara Berputar Kesan bentuk 3 dimensional bangunan dapat dinikmati secara jelas. Elemen penunjang dapat di ideentifikasi oleh pengunjung. Pencapaian menuju bangunan relatif lebih lama Membutuhkan area yang cukup lebar untuk sirkulasi berputar pada kawasan.

KERUGIAN

Pencapaian yang relatif dapat dicapai dalam waktu yang cepat membutuhkan perencanaan unsur-unsur / elemen yang baik sehingga memberikan kesan yang dinamis, tidak biasa saja.

Pencapaian relatif lebih lama. Kejelasan orientasi / arah tujuan kurang.

Sumber : Analisa Site berada di pusat kota, yaitu Kawasan Simpang Lima Semarang yang mudah dijangkau dengan berbagai jenis alat transportasi karena telah tersedia sarana dan prasarana berupa jalan yang cukup memadai. Pencapaian menuju ke site memungkinkan untuk diterapkan dengan berbagai cara. Namun fungsi bangunan sebagai pusat perdagangan menuntut pencapaian menuju site harus mudah, cepat dan tetap memperhatikan faktor kenyamanan. Menanggapi tuntutan tersebut maka pencapaian secara langsung merupakan alternatif terbaik untuk diterapkan pada site karena pencapaian secara langsung dapat memenuhi tuntutan bangunan komersial yang membutuhkan kecepatan dan kemudahan dalam pelayanan.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

90

U
parkir

bangunan

Gambar 4.22. Pola Pencapaian ke site Sumber : analisa

4.5.2.

Sirkulasi Pola sirkulasi sangat mempengaruhi keteraturan lalu lintas dan kenyamanan menuju site. Penataan terhadap sirkulasi di luar site dilakukan untuk menunjang aktivitas yang terjadi pada bangunan utama. Pola sirkulasi yang direncanakan pada Semarang Computer Trade Center ini antara lain : 1]. 2]. 3]. Konsep pembentukan sirkulasi dimaksudkan untuk menciptakan kelancaran dan ketertiban lalu lintas keluar masuk site. Pengelompokan parkir dibedakan menurut pelaku dan jenis kendaraannya, yaitu parkir pengelola, parkir pengunjung, parkir motor, parkir mobil. Sirkulasi pejalan kaki dan kendaraan dipisahkan dengan mempertimbangkan kenyamanan dan keselamatan pejalan kaki dan kemudahan kendaraan . 4]. Sirkulasi kendaraan hanya sampai di area parkir. Selebihnya merupakan sirkulasi manusia menuju ke bangunan dengan berjalan kaki.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

91

4.5.3.

Analisa Tata ruang luar dan lansekap Tata ruang luar dilakukan berdasarkan potensi dan permasalahan pada lahan. Secara umum penataan ruang luar harus mampu mewadahi semua kegiatan dengan baik, dan mampu menyatukan kegiatan indoor dan outdoor. Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam penataan ruang luar adalah : a). Pola jalur jalan Dalam pengaturan pola jalan, syarat yang harus dipenuhi adalah kejelasan arah, tidak banyak simpangan, tidak ada jalan buntu dan adanya pemisahan jalur antara kendaraan dengan pejalan kaki. Beberapa pola pencapaian menuju bangunan yang dapat digunakan antara lain2 : 1. Pencapaian frontal Sistem pencapaian langsung

mengarah dan lurus ke objek ruang yang dituju. Pandangan visual objek yang dituju jelas terlihat jauh.

2. Pencapaian kesamping Memperkuat efek objek

perspektif yang dituju. Jalur pencapaian dapat dibelokkan berkali-kali memperbanyak sebelum mencapai objek 3. Pencapaian memutar Memperlambat Memperlihatkan dimensi mengelilinginya. pencapaian tampak 3 untuk squence

dan memperbanyak squence. dari objek dengan

Gambar 4.23. Pola pencapaian ruang Sumber : Arsitektur Lansekap, 2002


2

Ir. Rustam Hakim, 2002,Arsitektur Lansekap, Bumi Aksara, Jakarta, hal. 49


92

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

b).

Pola parkir Pola parkir harus mempertimbangkan kenyamanan untuk memarkir atau mengambil kendaraan dan keamanan kendaraan selama ditinggalkan. Pola parkir dapat berbentuk formal (lurus atau miring) disesuaikan dengan bentuk lingkungannya.

pola parkir tegak lurus

pola parkir dengan sudut 450

pola parkir dengan sudut 600 Gambar 4.24 . Pola parkir Sumber : Arsitektur Laneskap, 2002

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

93

Penentuan kapasitas parkir disesuaikan dengan jumlah pengunjung Semarang Computer Trade Center. Sedangkan pola yang diterapkan dapat berupa gabungan dari pola-pola seperti yang disebutkan diatas (tegak lurus atau dengan sudut). Tabel 4.7. Standar ukuran ruang parkir kendaraan
Hubungan terhadap sisi jalan Panjang Luasan yang dibutuhkan ( m ) Kendaraan / 100 m
2 2

450 5000 18 31

600 5400 16 38

900 5500 13 43

Sumber : Data Arsitek, jilid. 2

c).

Pola tata hijau dan lansekap Unsur-unsur yang mempengaruhi dalam penataan lansekap adalah : Unsur lunak (soft material) Unsur lunak meliputi rerumputan, semak, dan pohon. Unsur ini digunakan sebagai elemen penutup tanah, elemen pengarah, peneduh atau penghalang, baik penghalang angin, penghalang panas, maupun penghalang bunyi (kebisingan). Jenis tanaman yang dipilih harus memenuhi beberapa persyaratan, antara lain tahan terhadap hama penyakit, berumur panjang, mudah ditanam dan dipelihara, mampu tumbuh di dataran rendah dan bentuknya indah. Unsur keras (hard material) Unsur keras meliputi elemen penutup jalan, plaza, dan street furniture. Fungsi elemen keras yaitu sebagai pengarah, jalur sirkulasi, elemen estetis, dan pusat orientasi.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

94

Unsur hard ma terial pada sebuah lansekap bangunan berupa perkerasan dengan material paving.

Unsur soft material pada sebuah lansekap bangunan berupa pepohonan dan tanaman hias

Gambar 4.25. Elemen lansekap Sumber : pemikiran

Gambar 4.26. Tanaman sebagai peneduh Sumber : Pemikiran

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

95

Gambar 4.27. Tanaman sebagai pembatas kawasan dan pengarah Sumber : Pemikiran

Gambar 4.28. Tanaman sebagai pembatas ruang Sumber : Pemikiran

Gambar 4..29. Tanaman sebagai barrier Sumber : Pemikiran

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

96

Semarang Computer Trade Center terletak pada daerah pusat kota yang memiliki view yang cukup menarik. Namun, intensitas penyinaran cahaya matahari pada daerah site cukup tinggi sehingga harus diatasi dengan penataan lansekap, berupa pemberian vegetasi yang cukup. Di samping sebagai pelindung terhadap panas matahari, penataan vegetasi dapat pula berfungsi sebagai pengarah sirkulasi di luar bangunan dan juga sebagai filter alamiah penyaring polusi udara, debu dan suara. Untuk menciptakan suasana yang tidak monoton, maka diperlukan karakteristik. berbagai Berikut jenis data pohon dengan berbagai macam dan mengenai beberapa fungsi

karakteristik pohon yang dapat digunakan dalam pengembangan lansekap Semarang Computer Trade Center. Tabel 4.8. Fungsi dan Karakteristik vegetasi Lansekap
Area / Lokasi Sepanjang jalan kendaraan Fungsi Kontrol visual Pembatas visik Peneduh Penyejuk Kontrol angin Pengendali polusi estetika Estetika Pembatas fisik Kontrol suara Kontrol visual Kontrol polusi Karakteristik Berdaun rimbun Warna indah Mudah perawatan Tahan cuaca Tidak merusak konstruksi Tinggi 5 meter

Tepi pedestrian

Berdaun rimbun Warna indah Perawatan mudah Tahan cuaca Berupa semak / perdu Tinggi 120 cm Indah Tahan cuaca

Ruang terbuka

Lansekap Penghasil oksigen (O2)

Sumber : Dinas Tata Kota Dati II semarang Berdasarkan tabel vegetasi, maka dapat ditentukan jenis pohon tersebut adalah sebagai berikut : Untuk pohon yang berfungsi sebagai peneduh Pohon Pinus Pohon Akasia

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

97

Untuk pohon yang berfungsi sebagai pengarah Palm Raja Untuk tanaman perdu yang dapat juga sebagai pembatas pandangan Bluntas Bougenville

4.6.

Pendekatan Sirkulasi Perdagangan Pola sirkulasi pada ruang dalam menggunakan pola sirkulasi menyebar dengan penempatan komunal di tengah bangunan sebagai area pusat. Hal ini didasarkan pada sifat bangunan yang komersil. Pola sirkulasi menyebar memudahkan pengunjung untuk melakukan kegiatan dengan sifat rekreatif. Untuk sirkulasi pameran temporer berdasarkan pembentukan penataan modul ruang pamer.

4.7.

Pendekatan Sistem Struktur Beberapa persyaratan struktur bangunan antara lain adalah sebagai berikut. Keseimbangan dan kestabilan, agar massa bangunan tidak bergerak akibat ganguan alam ataupun gangguan lain. Kekuatan, yaitu kemampuan bangunan untuk menerima beban yang ditopang. Fungsional yaitu fleksibilitas sistem struktur terhadap penyusunan pola ruang, sirkulasi, sistem utlitas dan lain-lain. Ekonomis dalam pelaksanaan maupun pemeliharan. Estetika, struktur dapat menjadi ekspresi arsitektur yang serasi dan logis.

Sistem struktur pada bangunan terdiri atas 3 bagian, yaitu : 1. Sub Structure Sub structure adalah struktur bawah bangunan atau pondasi jenis struktur tanah, di mana bangunan tersebut berdiri. Berdasarkan hal ini, maka kriteria yang mempengaruhi pemeliharaan pondasi adalah : o o o Pertimbangan beban keseluruhan dan daya dukung tanah. Pertimbangan kedalam tanah dan jenis tanah Perhitungan efesiensi pemilihan pondasi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

98

2. Mid Structure Mid structure adalah struktur bagian tengah bangunan yang terdiri atas : o o Struktur rangka kaku (ring frame structure) Struktur dinding rangka geser (frame shear wall structure) Upper structure adalah struktur bagian atas bangunan. Sistem struktur yang digunakan pada bagian ini dapat berupa sistem konvensional untuk grid bangunan dengan bentang kecil dan sistem struktur advance untuk grid bangunan dengan bentang lebar. Sistem struktur advance dapat menggunakan struktur shell, space frame, grid folded place, atau cable. Elemen-elemen struktur yang akan dijadikan pendekatan pemilihan sistem struktur yang akan dipakai dapat diuraikan sebagai berikut. Struktur Pondasi 1). Foot plat Mendukung untuk bangunan bentang lebar, cocok untuk jenis tanah yang kerasnya tidak terlalu dalam, tidak perlu menggali tanah terlalu dalam.

3. Upper structure

Gambar 4.30. Foot plat Sumber : dok. pribadi

2). Pondasi langsung Sistem pondasi langsung digunakan apabila lapisan tanah mempunyai daya dukung baik, dan tidak terletak terlalu jauh dari muka tanah.

Gambar 4.31. Pondasi langsung Sumber : dok. pribadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

99

3). Pondasi tiang pancang Digunakan apabila keadaan tanah bangunan khususnya untuk pekerjaan pondasi sangat tidak menguntungkan, yang disebabkan antara lain keadaan muka air tanah yang sangat tinggi, dan keadaan lapisan tanah memiliki daya dukung yang berbeda-beda, dan yang memiliki daya dukung tanah yang baik letaknya cukup dalam, sehingga tidak mungkin lagi dilakukan lagi penggalian maupun pengeboran.

Gambar 4.32. Pondasi tiang pancang Sumber : dok. probadi

4). Pondasi sumuran Sistem pondasi ini sering digunakan apabila lapisan tanah yang berdaya dukung baik terletak pada kedalaman 300 500 meter di bawah permukaan tanah. Struktur Badan 1). Struktur dinding Struktur dinding dapat berupa dinding masif atau dinding partisi. Dinding masif (batu bata) memiliki sifat permanen dan cocok untuk ruang yang tidak memerlukan fleksibilitas. Adapun dinding partisi cocok untuk ruang yang membutuhkan fleksibilitas dan bahan yang digunakan lebih bervariasi. Dinding partisi dapat menggunakan alumunium, kayu, multiplek atau bahan lain yang fleksibel. Sesuai dengan karakteristik bangunan hi-tech, struktur dinding juga menggunakan bahan yang transparan seperti kaca dan aluminium, fiberglass serta bahan lain yang sesuai.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

100

Gambar 4.33. Penggunaan kaca sebagai elemen dinding Sumber : www.fosterandpartners.com-Mei 2007

2). Struktur kolom dan balok Kolom berfungsi sebagai penopang beban atap yang menerima gaya dari balok. Pada bangunan dengan gaya arsitektur hi-tech penggunaan kolom dapat menggunakan bahan dari baja yang bersilangan antara satu dan lainnya atau menggunakan bahan lain dengan bentuk yang lebih variatif dan futuristik.

Gambar 4.34. Kolom dan balok bangunan. Sumber : www.fosterandpartners.com-Mei 2007

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

101

Struktur Atap 1). Struktur baja Digunakan pada bentangan relatif besar, dengan kemungkinan variasi atap yang lebih luas.

Gambar 4.35. Struktur baja Sumber : dok. pribadi

2). Struktur Kabel Dapat menahan atap dengan bentangan besar

Gambar 4.36. struktur kabel Sumber : www.fosterandpartners.com-Mei 2007 www.airport-technology.com-Mei 2007

3). Struktur beton bertulang Digunakan pada bentangan besar dan kemungkinan variasi bentuk atap cukup luas.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

102

4). Struktur rangka kayu Digunakan pada bentangan relatif kecil variasi bentuk terbatas.

Gambar 4.37. Rangkaian kayu Sumber : dok. pribadi

5). Struktur rangka ruang/space frame Digunakan pada bentangan besar dengan kemungkinan variasi bentuk atap yang cukup luas.

Gambar 4.38. Struktur rangka ruang Sumber : www.fosterandparners.com-Mei 2007

6). Shell structure Dapat digunakan pada atap dengan bentang yang cukup luas dan memiliki banyak variasi bentuk atap.

Gambar 4.39. Shell structure Sumber : www.arcspace.com-Mei 2007

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

103

4.8.

Pemilihan Bahan Bangunan Bahan bangunan yang digunakan pada bangunan Semarang Computer Trade Center adalah material yang sudah sering digunakan seperti keramik, beton dan batu bata yang dikombinasikan dengan material modern seperti baja, timah, tembaga dan aluminium.

baja kaca aluminium

kabel

Gambar 4.40. Variasi bahan bangunan Sumber : www.greatbuilding.com-Mei 2007

4.9.

Pendekatan Utilitas Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam perencanaan sistem utilitas : Penyesuaian sistem utilitas dengan susunan ruang dan perletakan alat yang dipakai. Untuk bangunan bertingkat, saluran vertikal membutuhkan shaft di setiap lantai. Sistem pendistribusian utilitas sedapat mungkin memberikan kemudahan bagi perawatannya tanpa mengganggu kegiatan yang sedang berlangsung.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

104

Table 4.9. Pendekatan utilitas Semarang Computer Trade Center No. 1. Utilitas Tujuan Kenyamanan Sistem akustik - Pencegahan, memasang bahan-bahan penyerap bunyi pada struktur dinding. - Pemisahan, memisahkan sumber bunyi dengan ruang yang membutuhkan tingkat ketenangan tinggi. - Masking, irama musik. Sistem penerangan - Sistem penerangan alami, dengan penggunaan sun shading - Sistem penerangan buatan, lebih banyak digunakan untuk ruang yang menampung kegiatan promosi melalui pameran. Sis. pengkondisian udara - Sistem pengkondisian udara alami, dibantu dengan exhaust fan, intake fan - Sistem pengkondisian udara buatan, AC central, AC package. 2. Tujuan Pelayanan dan sanitasi Jaringan air bersih Jaringan air kotor Sistem pembuangan sampah Sistem energi listrik. - Up feed distribution system - Down feed distribution system Menggunakan sistem two pipe system - Melalui shaft sampah - Dengan cara dikumpulkan - Sumber utama dari PLN, - Sumber tenaga cadangan menggunakan genset 3. Tujuan Sirkulasi dan Komunikasi Sistem transportasi vertikal - Eskalator - Lift - Tangga darurat dengan jarak minimal 25 m. Sistem komunikasi - Komunikasi internal, memerlukan fasilitas interkom dan sound system - Komunikasi eksternal, fasilitas yang digunakan telepon dengan sistem PABX, telepon umum, teleks dan faximil - Modem
Bersambung

Upaya yang dilakukan

menutupi/melemahkan

bunyi

yang

mengganggu dengan memberi bunyi background seperti

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

105

Lanjutan

4.

Tujuan perlindungan/ pengamanan bangunan Jaringan pengamanan bangunan terhadap bahaya kebakaran Sistem pengamanan terhadap bahaya petir - Sistem pemadam api : pemadam api dari bahan kimia (busa, CO2 dan serbuk kimia kering), sprinker, fire extinguisher, hydrant box, hydrant pilar. - Sistem detektor : smoke detector, heat detector - Sistem Franklin - Sistem Faraday - Sistem Prefentor Sistem pengamanan bangunan terhadap tindak kriminal Menggunakan CCTV (Close Circuit Television)

Sumber : analisa

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

106

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


5.1. PENCAPAIAN SITE

Site terletak di Jl. Ahmad Yani dan area bundaran kawasan Simpang Lima yang merupakan kawasan pusat

Kota Lima

Semarang. juga

Kawasan

Simpang Kota untuk

merupakan sehingga

CBD

Semarang

sesuai

bangunan Semarang Computer Trade Center yang bersifat komersial. Site dapat dicapai dari dua arah, yaitu dari arah Jl. Ahmad Yani dan dari jalan lingkar Lapangan Pancasila.
Gambar 5.1. Pencapaian site Sumber : pemikiran

5.2. 5.2.1.

KONSEP TATA TAPAK Main Entrance dan Side Entrance


Side entrance diletakkan di sebelah Utara yaitu pada Jl. Ahmad Yani yang memiliki kepadatan lalu lintas sedikit lebih rendah dibading dengan arus lalu lintas di depan site, dan memiliki lebar jalan yang cukup besar.

Main entrance diletakkan di sebelah barat site yang menghadap ke arah Lapangan Pancasila sebagai point of view di kawasan Simpang Lima dengan arus lalu lintas yang cukup padat. Kepadatan lalu lintas dapat diatasi dengan pembuatan jalur lambat sehingga kendaraan yang akan masuk ke area site tidak mengganggu arus lalu lintas yang ada di depan site. Gambar 5.2. Main entrance dan side entrance Sumber : Pemikiran
M E

S E

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

107

5.2.2.

Zoning
ZONE SEMI PUBLIC

ZONE PUBLIC

ZONE SERVICE

ZONE PRIVATE

Gambar 5.3. Zoning Sumber : pemikiran

Zone

publik,

merupakan

zoning

ruang

yang

kurang

membutuhkan

ketenangan, seperti : r. parkir, plaza/hall. o Zone semi publik, merupakan zoning ruang yang memerlukan ketenangan sedang. o o Zone private, merupakan zoning ruang yang memerlukan ketenangan tinggi. Zone service, merupakan zoning ruang-ruang untuk keperluan service.

5.2.3.

Tata Massa Bangunan Tata massa bangunan disesuaikan dengan bentuk site yang ada sehingga lahan serta view yang ada dapat digunakan semaksimal mungkin, yang diaplikasikan melalui bentuk-bentuk dasar geometri seperti persegi, segitiga, lingkaran dan lain-lain. 1) Menghargai lansekap lingkungan. 2) Menyesuaikan bentuk tapak dan desain terhadap penggunaan bentuk denah, sumbu jalan dan hirarki ruang. 3) Memperhatikan orientasi bangunan terhadap garis edar matahari kaitannya dengan pemecahan terhadap iklim tropis. 4) Pemanfaatan daerah hijau untuk memperbaiki iklim mikro di sekitar banguan dan menjadi pelindung dari penas di daerah pedestrian dan plaza.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

108

Penggunaan

Bentuk

Dasar

geometri dengan variasi curving

dan

penambahan dapat

bentuk memenuhi bentuk

diharapkan kriteria

denah

dan

bangunan yang diinginkan sesuai dengan penekanan desain

arsitektur hi-tech serta dengan bentuk yang seperti ini

pemanfaatan energi alam dapat maksimal, seperti selain ini itu bentuk

memberikan

kemudahan pengaturan sirkulasi dalam bangunan.

Gambar 5.4. Tata massa bangunan Sumber : pemikiran

5.3. 5.3.1.

KONSEP BANGUNAN Program Ruang Program ruang pada bangunan Semarang Computer Trade Center direncanakan sebagai berikut : Makro
Plaza Main Entrance

Parkir Pengelola Hall R E T A I L

Parkir pengunjung

R. Penunjang

Atrium/ ruang pameran

R E T A I L

R. Penunjang

Ruang Pengelola lavatory

R E T A I L

lavatory Mekanikal elektrikal

Servis

Side Entrance

Gambar 5.5. Program ruang Sumber : pemikiran

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

109

5.3.2.

Konsep Bentuk Konsep bentuk Semarang Computer Trade Center memiliki kriteria bangunan sebagai berikut: b. Menampilkan kesan bangunan komersial dengan bentuk single building yang berteknologi. c. Mengutamakan persyaratan dan kenyamanan ruang-ruang, baik di dalam maupun di luar ruangan. d. Menampilkan tujuh unsur pokok dalam arsitektur, yaitu: Wujud : diterapkan melalui susunan massa yang solid dengan bukaanbukaan agar menimbulkan kesan ringan, mengolah masa mengikuti pola jalan atau pola bangunan sekitar, metafora terhadap hal yang berkaitan dengan fungsi bangunan.
Permainan solid-void pada massa maupun fasadenya.

kaca

Bangunan terdiri dari beberapa massa bangunan dan diolah menjadi bentuk yang menarik.

Gambar 5.6. Gabungan beberapa massa yang membentuk bangunan Sumber : Pemikiran

Dimensi : menyesuaikan dimensi massa bangunan dengan ruang-ruang di dalam bangunan sesuai dengan kegiatannya.

Warna : warna-warna yang dapat mengekspresikan suatu daya tarik di dalamnya.

Gambar 5.7. Warna yang berani pada bangunan komersil Sumber : dok. pribadi

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

110

Tekstur : kombinasi tekstur material dengan kesan hi-tech yaitu materialmaterial modern, seperti kaca, beton, besi dan baja.

Struktur expose

Struktur expose

Gambar 5.8. Kombinasi tekstur pada bangunan hi-tech Sumber : pemikiran

Gambar 5.9. Penerapan layering sebagai ciri bangunan hi-tech, juga pemanfaatan layering pada fasade sebagai sun shading Sumber : pemikiran

Posisi : bangunan posisinya relatif memusat dengan komposisi serta konfigurasi masa bangunan diarahkan untuk dapat menciptakan ruang publik.

U
Bentuk massa merespon bentuk site

Gambar 5.10. Rencana massa bangunan Sumber : pemikiran

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

111

Orientasi : orientasi bangunan mengikuti akses kota, serta orientasi terhadap peredaran matahari sebagai sumber pencahayaan alami.

Inersia visual : bentuk bangunan yang stabil ditinjau dari proporsinya dengan bagian bangunan sebagai sculpture ditampilkan menjadi sebuah point of interest.

5.3.3.

Konsep Pendukung Konsep pendukung bangunan Semarang Computer Trade Center adalah: a. Penampilan bangunan, penampilan bangunan Semarang Computer Trade Center mempertimbangakan: 1) Karakter bangunan yang ingin ditampilkan yaitu memberikan kesan komersil. 2) Memperhatikan unsur-unsur estetika, baik eksterior maupun interior. 3) Mampu mencerminkan aktivitas bangunan, terutama aktivitas

perkomputeran. b. Massa Bangunan Penempatan massa Semarang Computer Trade Center merespon bentuk site, yaitu menghadap ke arah Simpang Lima. Adapun pengambilan bentuk massa dari Semarang Computer Trade Center yaitu : Atraktif Geometris Dinamis menarik pengunjung ruang menjadi efektif dan efisien tidak membosankan

Gambar 5.11. Bentuk massa bangunan Sumber : pemikiran

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

112

c.

Pencapaian Bangunan 1) Kemudahan dan kejelasan entrence bagi kendaraan dan pejalan kaki. 2) Kenyamanan dan keamanan bagi pejalan kaki. 3) Tidak mengganggu sirkulasi kendaraan di sekitar tapak.

Pencapaian ke dalam site ditambah vegetasi pengarah untuk memperkuat kesan telah memasuki kawasan.

Gambar 5.12. Pola pencapaian kedalam site Sumber : pemikiran

d. Sirkulasi pada Tapak 1) Jalur utama pejalan kaki dan kendaraan dibedakan dengan batas yang jelas, yaitu dengan adanya pedestrian path dengan tekstur yang berbeda. 2) Perpotongan antara pejalan kaki dan kendaraan dibuat seminimal mungkin.

5.3.4.

Konsep Sistem ruang Penataan ruang didasarkan pada pertimbangan kelompok kegiatan yang ada di dalam Semarang Computer Trade Center, antara lain : a. Kelompok Ruang Pengelompokan ruang disesuaikan dengan aktivitas yang ada yaitu kelompok ruang kegiatan utama (perdagangan dan pameran), kelompok ruang penunjang dan kelompok ruang servis. b. Sistem Hirarki Ruang Prisinp sistem hirarki ruang didasarkan pada sifat kegiatan dan bentuk pelayanan. Hal tersebut dibagi dalam tiga ruang, yaitu ruang publik, ruang semi publik dan ruang privat. Ruang publik terdiri dari kelompok kegiatan servis. Ruang semi publik merupakan kelompok kegiatan yang berhubungan dengan kelompok pengguna tertentu, yaitu kelompok kegiatan perdagangan, pameran serta kegiatan penunjang. Ruang privat merupakan kelompok

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

113

ruang yang melayani kelompok pengguna yang terbatas pada kepentingan yang dengan fungsi ruang tersebut, yaitu ruang pengelola. 5.3.5. Sirkulasi ruang Penataan sirkulasi ruang dibedakan dan dipisahkan sesuai dengan kepentingannya, yaitu : Sirkulasi pengunjung, tuntutan yang utama adalah mampu memberikan arah yang jelas, sehingga pengunjung dapat tertarik untuk terus mengikuti alur sirkuasi. Sirkulasi pengelola, mengutamakan kemudahan dalam pengawasan dan pemeliharaan. Pola sirkulasi yang diterapkan pada ruang adalah : Pola sikulasi linier / melalui ruang-ruang

Gambar 5.13. Pola sirkulasi linier Sumber : pemikiran

Pola sirkulasi ini mempunyai karakter yaitu kesatuan dari tiap-tiap ruang dipertahankan, konfigurasi jalan yang fleksibel dan ruang-ruang

perantara dapat dipergunakan untuk menghubungkan jalan dengan ruangnya. Pola ini menghubungkan satu area dengan area lainnya secara linier atau segaris. Pola sirkulasi radial Pola ini diterapkan pada area ruang pameran/atrium sehingga dari ruang ini pengunjung dapat langsung

menuju ke ruang lainnya dengan arah sirkulasi radial melalui selasar.


Gambar 5.14. Pola sirkulasi radial Sumber : pemikiran

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

114

5.3.6.

Konsep Struktur Bangunan Sistem struktur bangunan yang direncanakan diterapkan pada

perancangan Semarang Computer Trade Center adalah gabungan atara struktur konvensional dengan advance structure, yang dapat memberikan citra arsitektur hi-tech. Di antaranya adalah dengan penggunaan bahan-bahan untuk struktur yang terbaru dan modern seperti baja, aluminium, fiberglass dan lain-lain. Jenis advance structure antara lain : cable, shell structure, space frame structure, struktur lipat dan lain-lain.

Gambar 5.15. Advance structure. Sumber : www.fosterandpartners.com-Mei 2007

5.4. 5.4.1.

KONSEP UTILITAS Jaringan Penerangan Penerangan alami mengunakan terang langit. Pemecahan efek sinar matahari dilakukan dengan penanaman pohon-pohon, penggunaan kaca non glare dengan heat reflecting untuk mengatasi panas yang ditimbulkan.

Gambar 5.16. Vegetasi sebagai filter terhadap pengaruh buruk sinar matahari. Sumber : Pemikiran

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

115

Penerangan buatan dapat dipakai pada malam hari, untuk ruang-ruang yang penerangannya tidak dapat dipenuhi dengan penerangan alami dan untuk ruang-ruang yang membutuhkan penerangan khusus, seperti ruang pameran maupun toko.

5.4.2.

Sistem Pengkondisian Udara Sistem pengkondisian udara terbagi dua yaitu secara mekanis dan buatan. Secara mekanis adalah dengan exhaust fan dan focal fan pada ruangruang seperti dapur, tangga darurat dan ruang mesin. Sistem pengkondisian udara buatan dengan sistem AC sentral, dengan Air Handling Unit (AHU) di setiap lantai bangunan.

5.4.3.

Sound system dan audio visual Mengguakan sistem public addres untuk mengumumkan informasi di dalam bangunan, microphone dan speaker sebagai alat pengeras suara dalam aktivitas pameran dan pertemuan, simultaneous interpreter untuk mendengarkan suara dari penerjemah dalam aktivitas pertemuan, CCTV sebagai alat memantau keamanan bangunan, dan car calling untuk memanggil sopir dan mobilnya.

5.4.4.

Sistem komunikasi Menggunakan telepon dengan sistem Private Automatic Branch Exchange (PABX) untuk komunikasi, baik internal maupun eksternal. Selain itu, juga dibantu dengan jasa operator.

5.4.5.

Jaringan Listrik Sumber utama penyediaan listrik berasal dari PLN dan untuk cadangannya digunakan genset yang secara otomatis akan bekerja ketika aliran listrik padam atau terputus.

5.4.6.

Sistem transportasi vertikal Sistem transportasi vertikal menggunakan eskalator dan lift, yang meliputi lift passenger dan lift sevice. Selain itu juga terdapat tangga darurat yang tahan api, tahan panas, dan dilengkapi exhaust fan yang berfugsi

menghubungkan tiap lantai dalam bangunan jika terjadi kebakaran.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

116

5.4.7.

Jaringan air bersih. Sistem yang digunakan adalah down feed system. Air dari PAM ditampung di ground reservoir, kemudian oleh pompa penekan air dialirkan menuju roof tank, dan dengan gaya gravitasi air bersih mengalir ke tiap-tiap lantai.

5.4.8.

Jaringan air kotor Pembuangan air kotor menggunakan two pipe system, yaitu limbah padat melalui soil stack, sedangkan limbah cair melalui waste stack, yang kemudian keduanya disalurkan ke house drain, lalu ke house sewer untuk menghindarkan bau. Sebelum disalurkan ke saluran kota, limbah diolah agar bebas dari bahaya polutan.

5.4.9.

Sistem pemadam kebakaran Sistem pemadam kebakaran meliputi : 1. Sistem sprikler 2. Sistem CO2 3. Sistem house real 4. Sistem stand pipe and house 5. Fire hydrant

Sistem deteksi : Sistem ini akan mendeteksi bila terjadi kebakaran dalam bangunan dan akan mebunyikan alarm. Sistem evakuasi (penyelamatan) : yaitu cara yang diambil oleh penghuni untuk segera keluar melalui pintu-pintu darurat yang tersedia, yaitu : Sirkulasi, lorong dan pintu darurat yang memenuhi syarat. Konstruksi dan bahan bangunan yang tahan api. Tangga darurat yang mudah dicapai dengan jarak antar tangga 25-30 m, kedap asap dan memiliki pintu tahan api yang dapat menutup sendiri.

5.4.10. Sistem penangkal petir Bangunan Semarang Computer Trade Center direncanakan

menggunakan sistem Franklin.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

117

5.4.11. Sistem pembuangan sampah Sistem pembuangan sampah menggunakan shaft sampah, agar pembuangan menjadi lebih efisien. Selain itu juga ditempatkan tempat sampah pada area sirkulasi pengunjung.

5.4.12. Sistem building automation system Fungsi pengontrolan pada building automation system meliputi beberapa aspek dibawah ini : 1 Untuk fasilitas tata udara, mencakup pengontrolan pemanasan,

menghidupkan dan mematikan AC, pemasukan udara bersih, jumlah kipas angin, temperatur ruagan, dan pengontrolan operasi pemanasan. 2 Untuk pengotrolan cahaya (jadwal on/off), terang atau silaunya cahaya, serta pengontrolan cahaya dari jendela. Untuk fasilitas listrik, meliputi pengontrolan daya listrik pada saat jam sibuk, daya yang reaktif, dan faktor beban daya. 3 Untuk instalasi lift, meliputi pengontrolan nomor lift dan kotrol terhadap rangkaian lift.

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR HI-TECH

118

DAFTAR PUSTAKA
Beddington, Nadine. 1982. Design for Shopping Center. Mc. Graw-Hill Book Company. New York. Ching, Francis D. K., 1999, Arsitektur : Bentuk, Ruang dan Susunannya (terjemahan), Erlangga, Jakarta Davies, Colin. 1988. High Tech Architecture. Rizzoli International Published, Inc. New York. De Chiara, Joseph, dan Callender, John Hancock, 1973, Time-Saver Standards for Building Types, McGraw-Hill Book Company, New York Gandaniasih, Rd. Gumi. 1999. Pusat Konvensi dan Ekshibisi di Semarang, Penerapan Konsep Richard Meier, Semarang : tugas akhir jurusan arsitektur UNDIP. Hakim, Rustam. 2002. Arsitektur Lansekap. Bumi Aksara. Jakarta Juwana, Jimmy S, 2005. Panduan Sistem Bangunan Tinggi, Erlangga, Jakarta Lawson, Fred, 1981, Conference, Convention and Exhibition Facilities, The Architectural Press, London Maitland, Barry. 1985. Shopping Mallls, Planning and Design, Construction. Press London. London. Miarsono, Ir. Harry. 1992. Perkembangan Arsitektur High-Tech. Majalah Konstruksi Microsoft Encarta Reference Library. 2005 Neufert, Ernst, 1991, Data Arsitek Jilid 1dan 2 oleh Sjamsu Amril, Erlangga, Jakarta Pemerintah Kota Semarang, 2004 : Rencana Detail Tata Ruang Kota Semarang 20002010. Rayfield, Julie K. 1994. The Office Interior Design Guide. John Wiley and Sons, Inc. New York. Salim, Peter. 1996. The Contemporary English Indonesian Dictionary. Modern English Press. Jakarta.

www.airport-technology.com www.apkomindo.com www.arcspace.com www.fosterandparners.com www.greatbuilding.com www.kamus.net www.microsoft.com www.simasred.com-Maret 2006

SEMARANG COMPUTER TRADE CENTER


Penekanan Desain Arsitektur Hi-tech Landasan Konseptual Perencanaan dan Perancangan

TUGAS AKHIR

Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar Sarjana Arsitektur

Disusun oleh :

SAPTO BUDIANTO 5151402042

PROGRAM STUDI ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2007