Anda di halaman 1dari 33

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kematian adalah satu topik yang sangat ditakuti oleh publik. Namun, hal demikian tidak terjadi di dalam dunia kedokteran atau kesehatan. Dalam konteks kesehatan modern, kematian tidaklah selalu menjadi sesuatu yang datang secara tiba-tiba. Kematian dapat dilegalisir menjadi sesuatu yang definit dan dapat dipastikan tanggal kejadiannya. Kematian bukanlah hak otoritas dari Tuhan saja. Manusia juga dapat menentukan mati dan hidupnya seseorang. Euthanasialah yang memungkinkan hal itu terjadi. Euthanasia sendiri adalah praktek pencabutan kehidupan manusia atau hewan melalui cara yang dianggap tidak menimbulkan rasa sakit atau menimbulkan rasa sakit yang minimal, biasanya dilakukan dengan cara memberikan suntikan yang mematikan. Sejatinya, euthanasia juga ada dalam kode etik dokter hewan. Dalam kode etik dokter hewan, euthanasia harus menggunakan metode-metode ideal yaitu hewan di-restrain dengan sedikit mungkin menderita kesakitan, metode yang digunakan layak bagi dokter hewan dan kliennya, resikonya sangat kecil bagi sang dokter, biaya terjangkau, dan derivate barbiturate diinjeksikan secara intravena dengan ukuran overdosis (pentobarbital). American Veterinary Medical Association memberi penjelasan, If your pet can no longer experience the things it once enjoyed, cant respond to you in its usual ways, or appears to be experiencing more pain than pleasure. You may need to consider euthanasia. Namun, euthanasia pada manusia masih menimbulkan pro dan kontra. Biasanya orang akan mendukung pelaksanaan euthanasia jika di dalam keluarganya terdapat seseorang yang menderita penderitaan luar biasa, misal menderita cacat yang (terkadang) dianggap aib keluarga, koma selama bertahun-tahun tapi tidak sembuh.

Menurut Deklarasi Lisabon 1981, euthanasia dari sudut kemanusiaan dibenarkan dan merupakan hak bagi pasien yang menderita sakit yang tidak dapat disembuhkan. Namun dalam praktiknya dokter tidak mudah melakukan euthanasia, karena ada dua kendala. Pertama, dokter terikat dengan kode etik kedokteran bahwa ia dituntut membantu meringankan penderitaan pasien Tapi di sisi lain, dokter menghilangkan nyawa orang lain yang berarti melanggar kode etik kedokteran itu sendiri. Kedua, tindakan menghilangkan nyawa orang lain merupakan tindak pidana di berbagai negara. Berbagai ajaran agama yang ada di Indonesia memiliki pandangan-pandangan terhadap euthanasia. Salah satunya yaitu syariat Islam yang merupakan syariah sempurna dan mampu mengatasi segala persoalan di segala waktu dan tempat. Dalil-dalil dalam masalah ini sangatlah jelas, yaitu dalil-dalil yang mengharamkan pembunuhan. Baik pembunuhan jiwa orang lain, maupun membunuh diri sendiri. Misalnya firman Allah SWT : Dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (untuk membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar. (QS Al-Anaam : 151) Dan tidak layak bagi seorang mu`min membunuh seorang mu`min (yang lain), kecuali karena tersalah (tidak sengaja)... (QS An-Nisaa` : 92) Dan janganlah kamu membunuh dirimu, sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. (QS An-Nisaa` : 29). Dari sinilah penyusun mengambil judul Euthanasia yang akan mengulas

euthanasia, pro dan kontranya, dan pandangan berbagai agama terhadap euthanasia.

1.2 Tujuan Penulisan 1. Mahasiswa dapat mengetahui definisi euthanasia dan macam-macamnya. 2. Mahasiswa dapat mengetahui pro dan kontra terhadap euthanasia.

3. Mahasiswa dapat mengetahui dalil-dalil dan ayat-ayat yang ada di dalam berbagai kitab mengenai euthanasia. 4. Mahasiswa dapat mengetahui hukum di Indonesia yang berkaitan dengan pelaksanaan euthanasia. 5. Mahasiswa dapat mengetahui pelaksanaan euthanasia di berbagai Negara di belahan dunia.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Euthanasia dan Macam-macamnya Berdasarkan pada cara terjadinya, ilmu pengetahuan membedakan kematian ke dalam tiga jenis, yaitu: 1. Orthothanasia, yaitu kematian yang terjadi karena proses alamiah. 2. Dysthanasia, yaitu kematian yang terjadi secara tidak wajar. 3. Euthanasia, yaitu kematian yang terjadi dengan pertolongan atau tidak dengan pertolongan dokter.

Euthanasia sendiri berasal dari kata Yunani eu : baik dan thanatos : mati. Maksudnya adalah mengakhiri hidup dengan cara yang mudah tanpa rasa sakit. Euthanasia sering disebut : mercy killing (mati dengan tenang). Euthanasia bisa muncul dari keinginan pasien sendiri, permintaan dari keluarga dengan persetujuan pasien (bila pasien masih sadar), atau tanpa persetujuan pasien (bila pasien sudah tidak sadar). Tindakan euthanasia dikategorikan menjadi 2 : 1. Aktif 2. Pasif Euthanasia aktif adalah : suatu tindakan mempercepat proses kematian, baik dengan memberikan suntikan maupun melepaskan alat-alat pembantu medika, seperti : melepaskan saluran zat asam, melepas alat pemacu jantung dan lain-lain. Yang termasuk tindakan mempercepat proses kematian disini adalah : jika kondisi pasien, berdasarkan ukuran dan pengalaman medis masih menunjukkan adanya harapan hidup. Tanda-tanda kehidupan masih terdapat pada penderita ketika tindakan itu dilakukan. Euthanasia pasif adalah : suatu tindakan membiarkan pasien/penderita yang dalam keadaan tidak sadar (comma), karena berdasarkan pengamalan maupun ukuran medis sudah tidak ada harapan hidup, atau tanda-tanda kehidupan tidak terdapat lagi padanya, mungkin karena salah satu organ pentingnya sudah rusak atau lemah seperti : bocornya pembuluh darah yang menghubungkan ke otak (stroke) akibat tekanan darah terlalu tinggi, tidak berfungsinya jantung. Ada pula jenis euthanasia berdasarkan permintaan sang pasien, yaitu euthanasia volunteer dan involunteer. Euthanasia volunteer adalah penghentian tindakan pengobatan atau mempercepat kematian atas permintaan pasien. Euthanasia involunter adalah jenis euthanasia yang dilakukan pada pasien dalam keadaan tidak sadar dan pasien tersebut tidak mungkin untuk menyampaikan keinginannya. Dalam hal ini dianggap famili pasien yang bertanggung jawab atas penghentian bantuan pengobatan.
4

2.2 Sejarah Euthanasia Sebenarnya, persoalan euthanasia bukanlah hal yang baru. Sepanjang sejarah manusia, euthanasia sudah diperdebatkan dan dipraktekkan. Berikut adalah sejarah euthanasia :

I. Lingkup Budaya Yunani-Romawi Kuno Perdebatan euthanasia dalam era ini dapat dilihat dari pandangan beberapa tokoh kuno. Posidippos, seorang pujangga yang hidup sekitar tahun 300-an sebelum Masehi, menulis, Dari apa yang diminta manusia kepada para dewa, tiada sesuatu yang lebih baik daripada kematian yang baik (Fr. 18). Philo, seorang filsuf Yahudi yang hidup sekitar tahun 20 BC 50 AD, mengatakan bahwa euthanasia adalah kematian tenang dan baik (Philo 1, 182: de Sacrificiis Abelis et Caini 100). Suetonius, seorang ahli sejarah yang hidup sekitar tahun 70-140 Masehi memberitakan kematian Kaisar Agustus sebagai berikut: Ia mendapat kematian yang mudah seperti yang selalu diinginkannya. Karena ia hampir selalu biasa mohon kepada dewa-dewa bagi dirinya dan bagi keluarganya euthanasia bila mendengar bahwa seseorang dapat meninggal dengan cepat dan tanpa penderitaan. Itulah kata yang dipakainya (Divus Augustus 99). Cicero, seorang sastrawan, hidup sekitar tahun 106 BC, memakai istilah euthanasia dalam arti kematian penuh kehormatan, kemuliaan dan kelayakan (Surat kepada Atticus 16.7.3). Seneca, yang bunuh diri tahun 65 M malah menganjurkan, lebih baik mati daripada sengsara merana.

II. Zaman Renaissance Pada zaman renaissance, pandangan tentang euthanasia diutarakan oleh Thomas More dan Francis Bacon. Francis Bacon dalam Nova Atlantis, mengajukan gagasan euthanasia medica, yaitu bahwa dokter hendaknya memanfaatkan kepandaiannya bukan hanya untuk menyembuhkan, melainkan juga untuk meringankan penderitaan menjelang kematian. Ilmu
5

kedokteran saat itu dimasuki gagasan euthanasia untuk membantu orang yang menderita waktu mau meninggal dunia. Thomas More dalam the Best Form of Government and The New Island of Utopia yang diterbitkan tahun 1516 menguraikan gagasan untuk mengakhiri kehidupan yang penuh sengsara secara bebas dengan cara berhenti makan atau dengan racun yang membiuskan.

III. Abad XVII-XX David Hume (1711-1776) yang melawan argumentasi tradisional tentang menolak bunuh diri (Essays on the suicide and the immortality of the soul etc. ascribed to the late of David Hume, London 1785), rupanya mempengaruhi dan membuka jalan menuju gagasan euthanasia. Tahun 20-30-an abad XX dianggap penting karena mempersiapkan jalan masalah euthanasia zaman nasional-sosialisme Hittler. Karl Binding (ahli hukum pidana) dan Alfred Hoche (psikiater) membenarkan euthanasia sebagai pembunuhan atas hidup yang dianggap tak pantas hidup. Gagasan ini terdapat dalam bukunya yang berjudul : Die Freigabe der Vernichtung lebnesunwerten Lebens, Leipzig 1920. Dengan demikian, terbuka jalan menuju teori dan praktek Nazi di zaman Hittler. Propaganda agar negara mengakhiri hidup yang tidak berguna (orang cacat, sakit, gila, jompo) ternyata sungguh dilaksanakan dengan sebutan Aktion T4 dengan dasar hukum Oktober 1939 yang ditandatangani Hitler.

IV. Sekarang Ini Dewasa ini, baik di negara-negara Eropa, Amerika Utara maupun Indonesia, perdebatan etis, moral, dan teologis tentang euthanasia semakin marak. Persoalan legalisasi euthanasia pun menjadi tuntutan umum, bahkan euthanasia sudah dilegalkan di Belanda dan Luxemburg. Sementara itu, praktek euthanasia sendiri pun diyakini sudah banyak dilakukan, juga di Indonesia, meskipun secara legal hal itu dilarang.

2.3 Tinjauan Kedokteran Kode Etik Kedokteran Indonesia menggunakan euthanasia dalam tiga arti yaitu:
a. Berpindahnya ke alam baka dengan tenang dan aman tanpa penderitaan, buat yang

beriman dengan nama Allah di bibir.


b. Waktu hidup akan berakhir, diringankan penderitaan si sakit dengan memberikan obat

penenang.
c. Mengakhiri penderitaan dan hidup seorang yang sakit dengan sengaja atas permintaan

pasien sendiri dan keluarganya. Profesi tenaga medis sudah sejak lama menentang euthanasia sebab profesi kedokteran adalah untuk menyembuhkan dan bukan untuk mematikan. Profesi medis adalah untuk merawat kehidupan dan bukan untuk merusak kehidupan. Sumpah Hipokrates jelasjelas menolaknya, Saya tidak akan memberikan racun yang mematikan ataupun memberikan saran mengenai hal ini kepada mereka yang memintanya. Sumpah ini kemudian menjadi dasar sumpah seluruh dokter di dunia, termasuk di Indonesia. Mungkin saja sumpah ini bukan Hipokrates sendiri yang membuatnya. Dalam pasal 9, bab II Kode Etik Kedokteran Indonesia tentang kewajiban dokter kepada pasien, disebutkan bahwa seorang dokter harus senantiasa mengingat akan kewajiban melindungi hidup makhluk insani. Ini berarti bahwa menurut kode etik kedokteran, dokter tidak diperbolehkan mengakhiri hidup seorang yang sakit meskipun menurut pengetahuan dan pengalaman tidak akan sembuh lagi. Tetapi apabila pasien sudah dipastikan mengalami kematian batang otak atau kehilangan fungsi otaknya sama sekali, maka pasien tersebut secara keseluruhan telah mati walaupun jantungnya masih berdenyut. Penghentian tindakan terapeutik harus diputuskan oleh dokter yang berpengalaman yang mengalami kasus-kasus secara keseluruhan dan sebaiknya hal itu dilakukan setelah diadakan konsultasi dengan dokter yang berpengalaman, selain harus pula dipertimbangkan keinginan pasien, kelurga pasien, dan kualitas hidup terbaik yang diharapkan. Dengan demikian, dasar etik moral untuk melakukan euthanasia adalah memperpendek atau mengakhiri penderitaan pasien dan bukan mengakhiri hidup pasien. Hakikat profesi kedokteran adalah

menyembuhkan dan meringankan penderitaan. Euthanasia justru bertentangan radikal dengan hakikat itu.

2.4 Tinjauan Filosofis-Etis Dari segi filosofis, persoalan euthanasia berhubungan erat dengan pandangan otonomi dan kebebasan manusia di mana manusia ingin menguasai dirinya sendiri secara penuh sehingga dapat menentukan sendiri kapan dan bagaimana ia akan mati (hak untuk mati). Perdebatan mengenai euthanasia dapat diringkas sebagai berikut: atas nama penghormatan terhadap otonomi manusia, manusia harus mempunyai kontrol secara penuh atas hidup dan matinya sehingga seharusnya ia mempunyai kuasa untuk mengakhiri hidupnya jika ia menghendakinya demi pengakhiran penderitaan yang tidak berguna. Pertanyaannya adalah apakah pengakhiran hidup seperti itu dapat dibenarkan? Banyak pakar etika menolak euthanasia dan assisted suicide. Salah satu argumentasinya menekankan bahaya euthanasia disalahgunakan. Jika kita mengizinkan pengecualian atas larangan membunuh, sebentar lagi cara ini bisa dipakai juga terhadap orang cacat, orang berusia lanjut, atau orang lain yang dianggap tidak berguna lagi. Ada suatu prinsip etika yang sangat mendasar yaitu kita harus menghormati kehidupan manusia. Tidak pernah boleh kita mengorbankan manusia kepada suatu tujuan tertentu. Prinsip ini dirumuskan sebagai kesucian kehidupan (the sanctity of life). Kehidupan manusia adalah suci karena mempunyai nilai absolut dan karena itu dimana-mana harus dihormati. Masing-masing orang memiliki martabat (nilai) sendiri-sendiri yang ada secara intrinsik (ada bersama dengan adanya manusia dan berakhir bersama dengan berakhirnya manusia). Keberadaan martabat manusia ini terlepas dari pengakuan orang, artinya ia ada entah diakui atau tidak oleh orang lain. Masing-masing orang harus mempertanggungjawabkan hidupnya sendiri-sendiri dan oleh karena itu masing-masing orang memiliki tujuan hidupnya sendiri. Karena itu, manusia tidak pernah boleh dipakai hanya sebagai alat/instrumen untuk mencapai suatu tujuan tertentu oleh orang lain.

Meski demikian, tidak sedikit juga yang mendukung euthanasia. Argumentasi yang banyak dipakai adalah hak pasien terminal: the right to die. Menurut mereka, jika pasien sudah sampai akhir hidupnya, ia berhak meminta agar penderitaannya segera diakhiri.

BAB III KASUS DAN PEMBAHASAN

1.1 Kasus Dalam hal ini kasus yang dihadapi adalah bagaimana pandangan berbagai agama terhadap euthanasia dan pro-kontra yang ada. 1.2 Pembahasan Euthanasia adalah praktek pencabutan kehidupan manusia atau hewan melalui cara yang dianggap tidak menimbulkan rasa sakit atau menimbulkan rasa sakit yang minimal, biasanya dilakukan dengan cara memberikan suntikan yang mematikan. Sejak timbulnya euthanasia, timbul berbagai pro dan kontra. Di bawah ini akan dibahas berbagai bentuk pro dan kontra terhadap euthanasia :
A. Pendukung Euthanasia (Pro)

Ada beberapa hal yang membuat beberapa pihak mendukung dilakukannya euthanasia, antara lain : 1. HAM
9

Hak asasi manusia selalu dikaitkan dengan hak hidup, damai dan sebagainya. Tapi tidak tercantum dengan jelas adanya hak seseorang untuk mati. Mati sepertinya justru dihubungkan dengan pelanggaran hak asasi manusia. Hal ini terbukti dari aspek hukum euthanasia, yang cenderung menyalahkan tenaga medis dalam euthanasia. Sebetulnya dengan dianutnya hak untuk hidup layak dan sebagainya, secara tidak langsung seharusnya terbersit adanya hak untuk mati, apabila dipakai untuk menghindarkan diri dari segala ketidaknyamanan atau lebih tegas lagi dari segala penderitaan yang hebat.

2. Faktor Ekonomi Semakin parah sakit yang diderita, maka semakin mahal pula biaya yang harus di bayar. Fenomena seperti ini banyak terjadi di kalangan masyarakat,terutama masyarakat kalangan bawah. Mereka merasa tidak sanggup untuk membayar biaya rumah sakit. Padahal kondisi si penderita tak kunjung sembuh bahkan malah semakin parah.
3. Pertimbangan sarana dan petugas medis

Argumen untuk menjustifikasi euthanasia dalam hal ini berpusat pada pemikiran tentang pengutamaan seorang individu di atas individu yang lain berdasarkan kualitas hidupnya. Proposisi ini tampak layak di terima jika di kaitkan dengan seorang pasien yang sakit parah di bandingkan dengan pasien yang lebih muda dan di prediksikan lebih besar peluang hidupnya. 4. Mati dengan layak Konsep mati dengan layak telah melahirkan gerakan perumahsakitan di Inggris. Menurut Professor Christian Barnart, pionir dalam bedah jantung terbuka, penderitaan mengakibatkan hidup seorang pasien menjadi tidak berguna. Memang,baik dia maupun saudaranya, Dr. Marius Barnart, telah berjanji untuk saling menolong jika masing-masing menemukan dirinya berada dalam situasi yangmenjustifikasieuthanasia. Hal ini dapat dilakukan baik dengan memasukan obat dalam dosis mamatikan jika si sakit tidak sanggup menolong dirinya sendiri, atau dengan menyediakan tablet secukupnya dalam jangkauan tangan, sehingga si sakit itu sewaktu-waktu dapat mengakhiri sendiri hidupnya.
10

Sebagaimana telah di terangkan sebelumnya, tindakan semacam ini sama saja dengan bunuh diri (baik di lakukan sendiri maupun dengan bantuan). Sejauh ini euthanasia diperkenankan yaitu dinegara Belanda, Belgia serta ditoleransi di negara bagian Oregon di Amerika, Kolombia dan Swiss. Belanda Pada tanggal 10 April 2001 Belanda menerbitkan undang-undang yang mengizinkan eutanasia, undang-undang ini dinyatakan efektif berlaku sejak tanggal 1 April 2002 , Undang-undang inilah yang menjadikan Belanda menjadi negara pertama di dunia yang melegalisasi praktik eutanasia. Pasien-pasien yang mengalami sakit menahun dan tak tersembuhkan, diberi hak untuk mengakhiri penderitaannya. Tetapi perlu ditekankan, bahwa dalam Kitab Hukum Pidana Belanda secara formal euthanasia dan bunuh diri berbantuan masih dipertahankan sebagai perbuatan kriminal. Sejak akhir tahun 1993, Belanda secara hukum mengatur kewajiban para dokter untuk melapor semua kasus euthanasia dan bunuh diri berbantuan. Instansi kehakiman selalu akan menilai betul tidaknya prosedurnya. Pada tahun 2002, sebuah konvensi yang berusia 20 tahun telah dikodifikasi oleh undang-undang Belanda, dimana seorang dokter yang melakukan eutanasia pada suatu kasus tertentu tidak akan dihukum. Australia Negara bagian Australia, Northern Territory, menjadi tempat pertama di dunia dengan UU yang mengizinkan euthanasia dan bunuh diri berbantuan, meski reputasi ini tidak bertahan lama. Pada tahun 1995 Northern Territory menerima UU yang disebut "Right of the terminally ill bill" (UU tentang hak pasien terminal). Belgia Parlemen Belgia telah melegalisasi tindakan eutanasia pada akhir September 2002. Para pendukung eutanasia menyatakan bahwa ribuan tindakan eutanasia setiap tahunnya telah dilakukan sejak dilegalisasikannya tindakan eutanasia dinegara ini, namun mereka juga mengkritik sulitnya prosedur pelaksanaan eutanasia ini sehingga timbul suatu kesan adaya upaya untuk menciptakan "birokrasi kematian".
11

Belgia kini menjadi negara ketiga yang melegalisasi eutanasia ( setelah Belanda dan negara bagian Oregon di Amerika ). Amerika Eutanasia agresif dinyatakan ilegal di banyak negara bagian di Amerika. Saat ini satu-satunya negara bagian di Amerika yang hukumnya secara eksplisit mengizinkan pasien terminal ( pasien yang tidak mungkin lagi disembuhkan) mengakhiri hidupnya adalah negara bagian Oregon, yang pada tahun 1997 melegalisasikan kemungkinan dilakukannya eutanasia dengan memberlakukan UU tentang kematian yang pantas (Oregon Death with Dignity Act). Di sisi lain, sebuah lembaga jajak pendapat terkenal yaitu Poling Gallup (Gallup Poll) menunjukkan bahwa 60% orang Amerika mendukung dilakukannya euthanasia. Swiss Di Swiss, obat yang mematikan dapat diberikan baik kepada warga negara Swiss ataupun orang asing apabila yang bersangkutan memintanya sendiri. Inggris Pada tanggal 5 November 2006, Kolese Kebidanan dan Kandungan Britania Raya (Britain's Royal College of Obstetricians and Gynaecologists) mengajukan sebuah proposal kepada Dewan Bioetik Nuffield (Nuffield Council on Bioethics) agar dipertimbangkannya izin untuk melakukan euthanasia terhadap bayi-bayi yang lahir cacat (disabled newborns). Proposal tersebut bukanlah ditujukan untuk melegalisasi eutanasia di Inggris melainkan semata guna memohon dipertimbangkannya secara saksama dari sisi faktor "kemungkinan hidup si bayi" sebagai suatu legitimasi praktek kedokteran. Jepang Jepang tidak memiliki suatu aturan hukum yang mengatur tentang euthanasia. Namun, ada 2 kasus eutanasia yang pernah terjadi di Jepang yaitu di Nagoya pada tahun 1962 yang dapat dikategorikan sebagai "eutanasia pasif" ( , shkyokuteki anrakushi) dan kasus yang terjadi setelah peristiwa insiden di Tokai university pada tahun 1995 yang dikategorikan sebagai "eutanasia aktif " (, sekkyokuteki anrakushi)

12

Keputusan hakim dalam kedua kasus tersebut telah membentuk suatu kerangka hukum dan suatu alasan pembenar dimana eutanasia secara aktif dan pasif boleh dilakukan secara legal. Afrika Selatan Hampir sama dengan Jepang, Afrika Selatan pun belum mempunyai suatu aturan hukum yang secara tegas mengatur tentang euthanasia sehingga sangat memungkinkan bagi para pelaku eutanasia untuk berkelit dari jerat hukum yang ada. Korea Belum ada suatu aturan hukum yang tegas yang mengatur tentang euthanasia di Korea, namun telah ada sebuah preseden hukum (yurisprudensi)yang di Korea dikenal dengan "Kasus rumah sakit Boramae" ,yaitu dua orang dokter yang didakwa mengizinkan dihentikannya penanganan medis pada seorang pasien yang menderita sirosis hati atas desakan keluarganya. Polisi kemudian menyerahkan berkas perkara tersebut kepada jaksa penuntut dengan diberi catatan bahwa dokter tersebut seharusnya dinyatakan tidak bersalah. Pada akhirnya pengadilan memutuskan bahwa pada kasus tertentu dari penghentian penanganan medis (hospital treatment) termasuk tindakan eutanasia pasif, dapat diperkenankan apabila pasien terminal meminta penghentian perawatan medis terhadap dirinya. Luxemburg Baru-baru ini, Luxemburg menjadi negara selanjutnya yang menyetujui tindakan euthanasia. Ketetapan ini baru diberlakukan 19 Februari 2008 yang lalu. Parlemen telah menyetujui UU yang mengatur euthanasia ini.

B. Penolak Euthanasia (Kontra) a) Pandangan Syariah Islam Pembahasan tentang euthanasia berkaitan erat dengan masalah definisi mati dan juga hukum berobat dalam Islam. Definisi hidup menurut syara jika atau karena ia memiliki ruh, sebagaimana dinyatakan dalam Quran Surat Al-Sajdat (32) ayat 9, sebagai berikut:

13

Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh) nya roh (ciptaan)-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan, dan hati; (tetepi) kamu sedikit sekali bersyukur. Kata hidup kadang digunakan dalam berbagai maksud, diantaranya untuk potensi/daya tumbuh yang ada pada tumbuhan dan hewan.Yang disebutkan dalam Quran Surat Al-Anbiyaa ayat 30,Yang mempunyai arti: Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup Kadang-kadang ditunjukkan adanya potensi rasa seperti yang dimiliki pada hewan. Kadang-kadang pada adanya potensi intelektual sebagaimana dimiliki pada manusia, seperti terdapat dalam QS Al-Anam ayat 122,berikut: Dan apakah orang yang sudah mati kemudian Kami hidupkan Bisa juga menunjukkan pada kehidupan ukhrawi yang abadi tidak mengalami mati, seperti dinyatakan dalam QS Al-Fajr (89) ayat 24,sebagai berikut: Dia mengatakan:Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal shaleh) untuk hidupku ini. Tanda-tanda kebalikan dari mati. Dalam Islam atau hukum apapun, masalah kematian sebagai suatu keniscayaan. Dalam keyakinan Islam yang menentukan adalah Allah semata, sebagaimana dinyatakan dalam QS Yunus (10) ayat 49.Yang mempunyai arti: Tiap-tiap umat mempunyai ajal.Apabila telah datang ajal mereka,maka mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak (pula) mendahulukan(nya) Yang berhak mematikan dan menghidukan manusia hanyalah Allah.Dengan demikian manusia tidak diberi hak atau wewenang memberi hidup dan atau mematikannya,Yang dijelaskan dalam 30 ayat Al-Quran yang tersebar dalam 21 surat, diantaranya QS.Yunus:56; QS Al-Mulk:1-2;dan sebagainya.
14

kehidupan

nampak

dengan

adanya

kesadaran,

kehendak,

pengindraan,gerak, pernapasan, pertumbuhan, dan kebutuhan makanan.Hidup merupakan

Ada beberapa ayat yang menjelaskan bahwa manusia akan mati ketika ruhnya ditahan dan ketika jiwanya dipegang oleh Allah SWT dalam QS Az-Zumar :42, yang artinya: Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegamg) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya;maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir Kendati banyak ayat Al-Quran dan Hadits Nabi menyebutkan masalah kematian, namun ayat maupun hadits Nabi itu tidak menentukan titik waktu kapan terjadinya pencabutan ruh, penahanan jiwa, dan berhentinya kehidupan. Hadits hanya menjelaskan mati terjadi pada saat ruh dicabut yang akan diikuti oleh pandangan mata, Nabi bersabda : Sesungguhnya jika ruh dicabut, maka mata akan mengikutu(HR.Muslim) Sedangkan titik pencabutan ruh dijelaskan dalam QS Al-Waqiah ayat 83-84, sebagai berikut: Maka ketika nyawa sampai di kerongkongan, padahal kamu ketika itu melihat Pada saat akan dicabut ruhnya, seseorang akan mengalami sakaratul maut, seperti yang dinyatakan dalam QS Qaf ayat 19: Dan datanglah sakaratul maut dengan sebenar-benarnya.Itulah yang kamu selalu lari dari padanya Islam sangat menghargai jiwa, lebih-lebih terhadap jiwa manusia. Banyak ayat AlQuran maupun hadits Nabi yang mengharuskan untuk menghormati dan memelihara jiwa manusia(hifzh al-Nafs). Oleh karenanya, seseorang tidak diperkenankan melenyapkannya tanpa alasan syari yang kuat (hak). Manusia dilarang memperlakukan jiwa manusia dengan tidak hormat,Allah memberikan ancaman tegas bagi mereka yang meremahkannya. Tindakan menghilangkan jiwa hanya diberikan kepada lembaga pengadilan sesuai dengan aturan Pidana Islam. Inipun dalam rangka memelihara dan melindungi manusia secara keseluruhan,

15

sebagaimana tergambar dalam penegasan Allah dalam QS Al-Baqarah ayat 179, Yang mempunyai arti sebagai berikut: dan dalam qishash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu, hai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertaqwa Orang yang menghilangkan nyawa orang lain tanpa alasan syari yang dibenarkan sama halnya dengan merusak tatanan kehidupan masyarakat seluruhnya, sebagaiman disebutkan dalam QS Al-Maidah ayat 32,sebagai berikut: bahwa siapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membuuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia,maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya Begitu besarnya penghargaan Islam terhadap jiwa, sehingga segala perbuatan yang dapat merusak atau menghilangkan jiwa manusia diancam dengan hukuman yang berat dan setimpal dalam bentuk qishash atau diyat. Dampak kerusakan sosial sebagai akibat dari pembunuhan seperti digambarkan dalam ayat diatas, menurut para ahli tafsir, tidak hanya berlaku bagi Bani Israil saja tetapi juga bagi manusia seluruhnya. Oleh karena itu dapat diambil kesimpulan bahwa Islam mengharamkan euthanasia aktif karena: 1. Termasuk dalam kategori pembunuhan sengaja Walaupun niat dilakukannya euthanasia aktif adalah baik, yaitu untuk meringankan penderitaan pasien, tetap saja hal ini diharamkan. Meskipun atas permintaan pasien sendiri maupun keluarganya. Islam juga tidak membenarkan dalam situasi apapun untuk melepaskan nyawa seseorang, sesuai dengan firman Allah SWT: Dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (untuk membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar. (QS Al-Anaam : 151) Dan tidak layak bagi seorang mu`min membunuh seorang mu`min (yang lain), kecuali karena tersalah (tidak sengaja) (QS An-Nisaa` : 92)

16

Dan janganlah kamu membunuh dirimu, sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. (QS An-Nisaa` : 29). Berdasarkan surat-surat di atas, jelaslah bahwa haram hukumnya bagi dokter melakukan euthanasia aktif. 2. Yang berhak mencabut nyawa seseorang hanyalah Allah SWT. Tindakan merusak maupun menghilangkan jiwa milik orang lain maupun jiwa milik sendiri adalah perbuatan melawan hukum Allah. Hal ini sesuai dengan firman Allah dalam surat Al-Najm ayat 44: Artinya : Dan bahwasanya Dia-lah (Allah) yang mematikan dan menghidupkan.

b) Pandangan Agama Hindu Seperti dalam Buddhisme, pandangan Hindu terhadap eutanasia dan bunuh diri didasarkan pada doktrin-doktrin karma, moksa, dan ahimsa. Karma adalah konsekuensi bersih dari perbuatan baik dan buruk dalam kehidupan seseorang, yang kemudian menentukan sifat kehidupan berikutnya. Selanjutnya, akumulasi karma buruk mencegah moksa, atau pembebasan dari siklus kelahiran kembali, yang merupakan tujuan akhir dari agama Hindu. Ahimsa adalah prinsip mendasar dalam agama-agama India, dan berarti tidak merugikan yang lain. Bunuh diri umumnya dilarang dalam agama Hindu, atas dasar bahwa hal itu mengganggu waktu siklus kematian dan kelahiran kembali dan oleh karena itu menghasilkan karma buruk. Menurut salah satu situs Hindu, bunuh diri tidak disetujui dalam Hinduisme karena kehidupan manusia merupakan kesempatan berharga untuk mencapai kelahiran kembali yang lebih tinggi menyatakan bahwa bahkan para dewa iri hati. Menurut kepercayaan Hindu, jika seseorang melakukan bunuh diri, ia tidak pergi ke neraka maupun surga, tetapi tetap di bumi kesadaran sebagai roh jahat dan berkelana tanpa tujuan sampai dia melengkapi hidup aktual dan diberikan waktu. Setelah itu dia
17

pergi ke neraka dan menderita lebih parah. Pada akhirnya ia kembali ke bumi lagi untuk menyelesaikan karma sebelumnya dan mulai dari sana sekali lagi. Bunuh diri menempatkan individu jam spiritual secara terbalik. Salah satu pengecualian dari Hindu larangan bunuh diri adalah praktek prayopavesa, atau puasa sampai mati. Prayopavesa tidak dianggap sebagai bunuh diri karena alami dan non-kekerasan, dan diterima hanya untuk maju spiritual orang di bawah keadaan tertentu. Euthanasia sendiri menurut perspektif agama Hindu akan mengganggu waktu siklus kelahiran kembali dan baik dokter dan pasien akan menerima karma buruk sebagai hasilnya.

c) Pandangan Agama Kristen Masalah euthanasia terkait dengan sikap manusia terhadap hidup, penyakit (khususnya penderitaan) dan kematian. Sepintas arti hidup menurut Al-Kitab, hidup adalah pemberian Tuhan (Kejadian 2:7). Manusia menjadi makhluk hidup setelah Tuhan Allah menghembuskan napas kehidupan kepadanya (band. Yehezkiel 37:9-10). Napas kehidupan diberikan Tuhan sehingga manusia memperoleh kehidupan. Ulangan 32:39 menegaskan hanya Tuhan yang berhak mencabut kehidupan dari manusia. Itu berarti, hanya Tuhan yang berhak atas kematian. Maka tugas manusia tidak lain kecuali memelihara kehidupan yang diberikan oleh Tuhan (band. Perumpamaan dalam Efesus 5:29). Bukan hanya kehidupan yang sehat, tetapi juga hidup yang dirundung oleh penderitaan, hidup yang sakit, harus dipelihara. Maka penderitaan harus dapat diterima sebagai bagian kehidupan orang percaya (Roma 5:3) termasuk penderitaan karena sakit.

Alasan-alasan kontra euthanasia aktif, dikemukakan sebagai berikut: 1. Tidak ada alasanmoral apapun yang mengijinkan seseorang melakukan pembunuhan maupun bunuh diri. Dalam Alkitab tegas difirmankan TUHAN: Jangan
18

membunuh! (Keluaran 20:13par). Kematian adalah hak Tuhan (Ulangan 32:39; Ayub 1:21; Ibrani 9:27). Maka tidak ada hak manusia untuk memilih cara kematiannya. 2. Hak privacy adalah hak yang dinikmati dalam hidup. Hak hidup memang tak terbatas, tetapi hak privacy selalu terbatas, bahkan dalam kehidupan yang dijalani sehari-hari. Selalu privacy bisa dibatasi oleh hak privacy orang lain. Maka hak privacy tidak relevan digunakan mengklaim hak untuk memilih cara kematian seseorang. 3. Walaupun euthanasia dapat mengakhiri penderitaan, euthanasia tetaplah suatu pembunuhan. Kalau penderitaan diakhiri dengan euthanasia, itu sama artinya menghalalkan cara untuk tujuan tertentu. Rumus tersebut tidak bisa diterima secara moral. 4. Dalam Alkitab, penderitaan mempunyai fungsi yang positif dan konstruktif dalam hidup manusia (Yakobus 1:2-4; Roma 5:3-4), penderitaan melahirkan ketekunan dan pengharapan dan kesempurnaan hidup. Maka penderitaan tidak bisa dijadikan sebagai alat pembenaran praktek euthanasia. 5. Manusia lebih berharga daripada materi. Maka materi harus melayani kepentingan manusia (band. Matius 6, tentang khotbah di Bukit). Maka melakukan euthanasia demi untuk kepentingan penghematan ekonomi tidak dibenarkan secara moral, terutama moral Kristen. Mati hanyalah sebuah gerbang yang terbuka menuju pada kekekalan. Rasa sakit, penderitaan yang terus menerus, penghematan alias efisiensi. Hal tersebut adalah salah satu alasan melakukan euthanasia. Euthanasia adalah bunuh diri secara sadar, jika tidak maka namanya pembunuhan. Euthanasia berlaku bagi orang-orang yang pengecut,apapun alasannya. Jika memang mati biarlah mati, jika memang belum mati dan terus menderita toh akhirnya mati juga. Untuk masalah menahan penderitaan dan rasa sakit, Yesus sudah terlebih dulu melakukannya.

19

Ibrani 12:2 Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman, dan yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan, yang dengan mengabaikan kehinaan tekun memikul salib ganti sukacita yang disediakan bagi Dia, yang sekarang duduk di sebelah kanan takhta Allah. 12:3 Ingatlah selalu akan Dia, yang tekun menanggung bantahan yang sehebat itu terhadap diri-Nya dari pihak orang-orang berdosa, supaya jangan kamu menjadi lemah dan putus asa. 12:4. Dalam pergumulan kamu melawan dosa kamu belum sampai mencucurkan darah. Dengan semua catatan di atas dapat disimpulkan sebagai berikut: 1.Praktek euthanasia aktif tidak dapat dibenarkan secara moral. Yang dapat dilakukan adalah menghentikan semua alat artificial yang justru sering menghambat kematian alamiah (salah satu jenis euthanasia pasif). Menghentikan bantuan alamiah bagi si sakit adalah juga tindakan yang immoral. 2.Alasan-alasan melakukan euthanasia aktif tidak dapat dibenarkan, baik alasan penderitaan maupun alasan ekonomi, sebab manusia adalah makhluk mulia yang harus mampu menahan penderitaan dan lebih penting dari pada materi. 3.Tugas setiap orang Kristen adalah menghibur si sakit untuk tahan dalam penderitaan dan meyakinkannya untuk menghadapi kematian dengan sukacita.

d) Pandangan Agama Budha Agama Buddha sangat menekankan larangan untuk membunuh makhluk hidup. Ajaran ini merupakan moral fundamental dari Sang Buddha. Oleh karena itu, jelas bahwa euthanasia adalah perbuatan yang tidak dapat dibenarkan dalam ajaran agama Budha.
20

Selain itu, ajaran Budha sangat menekankan pada welas asih (karuna). Mempercepat kematian seseorang secara tidak alamiah merupakan pelanggaran terhadap perintah utama ajaran Budha. Tindakan jahat itu akan mendatangkan karma buruk kepada siapa pun yang terlibat dalam tindakan euthanasia tersebut.

e) Pandangan Hukum Sejauh ini Indonesia memang belum mengatur secara spesifik mengenai euthanasia (Mercy Killing). Namun, pada dasarnya tindakan euthanasia termasuk dalam perbuatan tindak pidana yang diatur dalam pasal 344 Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP). Bahkan, euthanasia dengan menyuntik mati disamakan dengan tindakan pidana pembunuhan. Patut menjadi catatan, bahwa secara yuridis formal dalam hukum pidana positif di Indonesia hanya dikenal satu bentuk euthanasia, yaitu euthanasia yang dilakukan atas permintaan pasien/korban itu sendiri (voluntary euthanasia) sebagaimana secara eksplisit diatur dalam Pasal 344 KUHP. Pasal 344 KUHP secara tegas menyatakan : Barang siapa merampas nyawa orang lain atas permintaan orang itu sendiri yang jelas dinyatakan dengan kesungguhan hati diancam dengan pidana penjara paling lama dua belas tahun. Bertolak dari ketentuan Pasal 344 KUHP tersebut tersimpul, bahwa pembunuhan atas permintaan korban sekalipun tetap diancam pidana bagi pelakunya. Dengan demikian, dalam konteks hukum positif di Indonesia euthanasia tetap dianggap sebagai perbuatan yang dilarang. Dengan demikian dalam konteks hukum positif di Indonesia, tidak dimungkinkan dilakukan pengakhiran hidup seseorang sekalipun atas permintaan orang itu sendiri. Perbuatan tersebut tetap dikualifikasi sebagai tindak pidana, yaitu sebagai perbuatan yang diancam dengan pidana bagi siapa yang melanggar larangan tersebut.

21

Dalam ketentuan Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan biasa secara tegas dinyatakan, Barang siapa sengaja merampas nyawa orang lain diancam, karena pembunuhan dengan pidana penjara paling lama lima belas tahun. Sementara dalam ketentuan Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana dinyatakan, Barang siapa dengan sengaja dan dengan rencana lebih dulu merampas nyawa orang lain diancam, karena pembunuhan berencana, dengan pidana mati atau pidana penjara seumur hidup atau selama waktu tertentu paling lama dua puluh tahun. Di luar dua ketentuan di atas juga terdapat ketentuan lain yang dapat digunakan untuk menjerat pelaku euthanasia, yaitu : Pasal 356 (3) KUHP yang juga mengancam terhadap Penganiayaan yang dilakukan dengan memberikan bahan yang berbahaya bagi nyawa dan kesehatan untuk dimakan atau diminum. Pasal 345: Barangsiapa dengan sengaja membujuk orang lain untuk bunuh diri, menolongnya dalam perbuatan itu atau memberi sarana kepadanya untuk itu, diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun, kalau orang itu jadi bunuh diri. Pasal 359: Menyebabkan matinya seseorang karena kesalahan atau kelalaian, dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya lima tahun atau pidana kurungan selama-lamanya satu tahun Selain itu patut juga diperhatikan adanya ketentuan dalam Bab XV KUHP khususnya Pasal 304 dan Pasal 306 (2). Dalam ketentuan Pasal 304 KUHP dinyatakan : Barang siapa dengan sengaja menempatkan atau membiarkan seorang dalam keadaan sengsara, padahal menurut hukum yang berlaku baginya atau karena persetujuan, dia wajib memberikan kehidupan, perawatan atau pemeliharaan kepada orang itu, diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan atau denda paling banyak tiga ratus rupiah.

22

Sementara

dalam

ketentuan

Pasal

306

(2)

KUHP

dinyatakan,

Jika

mengakibatkan kematian, perbuatan tersebut dikenakan pidana penjara maksimal sembilan tahun.Dua ketentuan terakhir tersebut di atas memberikan penegasan, bahwa dalam konteks hukum positif di Indonesia, meninggalkan orang yang perlu ditolong juga dikualifikasi sebagai tindak pidana. Dua pasal terakhir ini juga bermakna melarang terjadinya euthanasia pasif yang sering terjadi di Indonesia. Mengingat kondisi demikian, yang dibutuhkan kemudian adalah perawatan dan pendampingan, baik bagi si pasien maupun bagi pihak keluarga. Perhatian dan kasih sayang sangat diperlukan bagi penderita sakit terminal, bukan lagi bagi kebutuhan fisik, tetapi lebih pada kebutuhan psikis dan emosional, sehingga baik secara langsung maupun tidak kita dapat membantu si pasien menyelesaikan persoalan-persoalan pribadinya dan kemudian hari siap menerima kematian penuh penyerahan kepada penyelenggaraan Tuhan Yang Maha Esa. Bagaimanapun si pasien adalah manusia yang masih hidup, maka perlakuan yang seharusnya adalah perlakuan yang manusiawi kepadanya.

f) Pandangan Ilmu Kedokteran Dalam pasal 9, bab II Kode Etik Kedokteran Indonesia tentang kewajiban dokter kepada pasien, disebutkan bahwa seorang dokter harus senantiasa mengingat akan kewajiban melindungi hidup makhluk insani. Ini berarti bahwa menurut kode etik kedokteran, dokter tidak diperbolehkan mengakhiri hidup seorang yang sakit meskipun menurut pengetahuan dan pengalaman tidak akan sembuh lagi. Hakikat profesi kedokteran adalah menyembuhkan dan meringankan penderitaan. Euthanasia justru bertentangan radikal dengan hakikat itu. Negara-negara yang secara tegas menolak euthanasia adalah : Kanada
23

Secara tegas Kanada menolak euthanasia. Euthanasia adalah tindakan ilegal dan melawan hukum. Indonesia Berdasarkan hukum di Indonesia, euthanasia adalah sesuatu perbuatan yang melawan hukum, melawan Pasal 344 Kitab Undang-undang Hukum Pidana: Barang siapa menghilangkan nyawa orang lain atas permintaan orang itu sendiri, yang disebutkannya dengan nyata dan sungguh-sungguh, dihukum penjara selama-lamanya 12 tahun, dan pasal 345, Barangsiapa sengaja mendorong orang lain untuk bunuh diri, menolongnya dalam perbuatan itu, atau memberi sarana kepadanya untuk itu, diancam dengan pidana paling lama empat tahun kalau orang itu jadi bunuh diri. Republik Ceko Republik Ceko euthanasia dinyatakan sebagai suatu tindakan pembunuhan berdasarkan peraturan setelah pasal mengenai euthanasia dikeluarkan dari rancangan Kitab Undangundang Hukum Pidana. India India euthanasia adalah suatu perbuatan melawan hukum. Aturan mengenai larangan euthanasia terhadap dokter secara tegas dinyatakan dalam bab pertama pasal 300 dari Kitab Undang-undang Hukum Pidana India (Indian penal code-IPC) tahun 1860. Namun berdasarkan aturan tersebut dokter yang melakukan euthanasia hanya dinyatakan bersalah atas kelalaian yang mengakibatkan kematian dan bukannya pembunuhan yang hukumannya didasarkan pada ketentuan pasal 304 IPC, namun ini hanyalah diberlakukan terhadap kasus euthanasia sukarela di mana si pasien sendirilah yang menginginkan kematian di mana si dokter hanyalah membantu pelaksanaan euthanasia tersebut (bantuan euthanasia). Pada kasus euthanasia secara tidak sukarela (atas keinginan orang lain) ataupun euthanasia di luar kemauan pasien akan dikenakan hukuman berdasarkan pasal 92 IPC. China

24

Di China, euthanasia saat ini tidak diperkenankan secara hukum. Euthanasia diketahui terjadi pertama kalinya pada tahun 1986, di mana seorang yang bernama Wang Mingcheng meminta seorang dokter untuk melakukan euthanasia terhadap ibunya yang sakit. Akhirnya polisi menangkap juga si dokter yang melaksanakan permintaannya, namun 6 tahun kemudian Pengadilan tertinggi rakyat (Supreme Peoples Court) menyatakan mereka tidak bersalah. Pada tahun 2003, Wang Mingcheng menderita penyakit kanker perut yang tidak ada kemungkinan untuk disembuhkan lagi dan ia meminta untuk dilakukannya euthanasia atas dirinya namun ditolak oleh rumah sakit yang merawatnya. Akhirnya ia meninggal dunia dalam kesakitan.

25

BAB IV PENUTUP

IV.1

Kesimpulan

Dari pembahasan di atas, dapat diambil kesimpulan :

Euthanasia adalah praktek pencabutan kehidupan manusia atau hewan melalui cara yang dianggap tidak menimbulkan rasa sakit atau menimbulkan rasa sakit yang minimal.

Secara umum, euthanasia dibagi menjadi dua yaitu euthanasia aktif dan euthanasia pasif. Euthanasia aktif adalah suatu tindakan mempercepat proses kematian, baik dengan memberikan suntikan maupun melepaskan alat-alat pembantu medika, seperti : melepaskan saluran zat asam, melepas alat pemacu jantung dan lain-lain. Sedangkan euthanasia pasif adalah suatu tindakan membiarkan pasien/penderita yang dalam keadaan tidak sadar (comma), karena berdasarkan pengamalan maupun ukuran medis sudah tidak ada harapan hidup.

Pelaksanaan euthanasia sendiri masih menimbulkan pro dan kontra. Kebanyakan pihak-pihak yang pro terhadap euthanasia beralasan bahwa hak hidup dan hak mati adalah hak asasi manusia, factor ekonomi yang tidak mendukung, pertimbangan sarana dan medis, dan konsep mati dengan layak. Negara-negara yang pro euthanasia adalah
26

Belanda, Australia, Belgia, Amerika , Swiss, Inggris, Jepang, Afrika Selatan, Korea dan Luxemburg.

Ketika kita diberi sakit, bersabarlah karena insya allah sakit itu akan menjadi

penebus dosa kita. Kita harus selalu yakin dengan apa yang telah di kehendaki oleh allah, tidak seharusnya kita melakukan euthanasia, walau dengan alasan ingin meempersingkat penderitaan sekalipun. Dan jika kita memiliki kerabat yang sedang menderita sakit, tugas kita adalah menghibur dan memberi dukungan.

4.2 Saran
Menanggapi pro dan kontra yang ada, sebagai manusia beradab dan beragama hendaknya

kita berpikir kritis. Hidup adalah anugerah dari Tuhan. Sebagai makhluk ciptaan-Nya, kita wajib memelihara apa saja yang diberikan oleh Tuhan. Ketika kita diberi sakit, bersabarlah karena insya Allah sakit itu akan menjadi penebus dosa kita. Kita harus selalu yakin dengan apa yang telah di kehendaki oleh Allah, tidak seharusnya kita melakukan euthanasia, walau dengan alasan ingin mempersingkat penderitaan sekalipun. Dan apabila kita memiliki kerabat yang sedang dalam penderitaan, kewajiban kita adalah menghibur , serta meyakinkannya untuk tetap tabah.

27

KATA PENGANTAR

Assalamuallaikum Wr. Wb Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufik, dan hidayahnya atas terselesaikannya makalah ini. Makalah ini akan membahas tentangEuthanasia . yang akan memberi penjelasan dan informasi tentang euthanasia.

28

Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah pendidikan agama islam. Selain itu, disusunya makalah ini juga sebagai baahan pembelajaran bagi kita mengenai euthanasia atau biasa dikenal dengan suntik mati. Penyusunan masih menyadari bahwa isi dan penyusunan makalah ini masih jauh dari sempurna, dan oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun sangat di harapkan oleh penyusun untuk perbaikan makalah ini. Penulis berharap semoga makalah ini bermanfaat bagi para pembaca. Wasslamualaikum Wr. Wb Semarang, September 2009

Penulis

DAFTAR ISI

29

Cover dalam ... Daftar isi .

BAB I PENDAHULUAN

Latar Belakang ..........................................................................................

Tujuan Penulisan ....................................................................................... 2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA Pengertian Euthanasia dan Macam-macamnya ......................................... 3 Sejarah Euthanasia ..................................................................................... 4 Tinjauan Kedokteran ................................................................................ 6

Tinjauan Filosofis-Etis .............................................................................. 7 BAB III KASUS DAN PEMBAHASAN Kasus ........................................................................................................ 8 Pembahasan .............................................................................................. 8 BAB IV PENUTUP Kesimpulan .............................................................................................. 23 Saran ......................................................................................................... 24

30

DAFTAR PUSTAKA

Utomo, Setiawan Budi. 2003. Fiqih Aktual Jawaban Tuntas Masalah Kontemporer. Jakarta : Gema Insani Press. Zallum, Abdul Qadim. 1998. Beberapa Problem Kontemporer dalam Pandangan Islam : Kloning, Transplantasi Organ Tubuh, Abortus, Bayi Tabung, Penggunaan Organ Tubuh Buatan, Definisi Hidup dan Mati. Bangil : Al Izzah. Zuhroni, dkk.2003.Islam untuk Disiplin Ilmu Kesehatan dan Kedokteran 2.Jakarta : Departemen Agama. Amir, Amri. 1997. Hukum Kesehatan. Jakarta : Widya Medika. "Eutanasia dan Bunuh diri: The Hindu View." BBC Religion & Ethics
http://www.detiknews.com/index.php/detik.read/tahun/2004/bulan/10/tgl/16/time/135003/idnews/225608/ idkanal/10

31

EUTHANASIA

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah


Pendidikan Agama Islam

32

Disusun Oleh : Liftia salmasuci widayanti Maratul hidayati Menik kartini Mitsalina maulida H. Moniken Nimas bangkit W. Nisa ikhtiarani (G2B009047) (G2B009067) (G2B009002) (G2B009050) (G2B009069) (G2B009055) (G2B009013)

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO 2010

33