Anda di halaman 1dari 13

NAMA NPM KELAS

: : :

YUDI PRADANA 19111124 1KA40 SISTEM INFORMASI

JURUSAN :

FAKULTAS ILMU KOMPUTER DAN TEKNOLOGI

UNIVERSITAS GUNADARMA 2011

MAKALAH ILMU SOSIAL DASAR

DISUSUN OLEH:

YUDI PRADANA
NPM : 19111124 Kelas : 1 KA40 Mata Kuliah : Ilmu Sosial Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin Topik Makalah : Program Padat Karya Salah Satu

Upaya Mengatasi Pengangguran


Tanggal Penyerahan Makalah : 24 November 2011 PERNYATAAN Dengan ini Saya menyatakan bahwa seluruh pekerjaan dalam tugas ini Saya buat sendiri tanpa meniru dari pihak lain, hanya saja ada beberapa kutipan yang Saya ambil buat di jadikan bahan Referensi. Apabila terbukti tidak benar, Saya siap menerima segala konsekuensi untuk mendapat nilai 1/100 untuk mata kuliah ini. Penyusun:

Nama Lengkap YUDI PRADANA

NPM

Tanda tangan

19111124

PROGRAM SARJANA Sistem Informasi UNIVERSITAS GUNADARMA

KATA PENGANTAR
Puji syukur atas kehadiran Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan petunjuk dan kekuatan kepada saya untuk dapat menyelesakan makalah ini. Shalawat serta salam tak lupa dijunjungkan kepada Rasulullah Muhammad SAW, yang telah memberikan keteladanan sikap maupun tingkah laku kepada kita semua dalam kehidupan. Terselesaikannya makalah ini dengan judul Program Padat Karya Salah Satu

Upaya Mengatasi Pengangguran ini merupakan hasil kerja keras yang tidak terlepas dari dukungan,
doa, semangat maupun sumbangan-sumbangan ide dari semua pihak yang turut membantu terselesaikannya makalah ini. Saya selaku penulis mengucapkan terimakasih kepada : Bapak Muhammad Burhan Amin selaku dosen pembimbing mata kuliah Ilmu Sosia Dasar,yang telah memberikan ilmu pengetahuan dan motivasi untuk membuat makalah ini. Orang tua tercinta, yang senantiasa memmberikan kasih saying dan doa yang senantisa mengiringi langkah, sehingga saya mendapatkan kemudahan dalam menyelesaikan makalah ini. Teman-teman atas dukungannya, dan semoga apa yang kita inginkan dapat tercapai. Serta semua pihak yang tak biasa saya sebutkan yang telah membantu terselesaikannya makalah ini.

Saya menyadari penulisan dalam makalah ini masih banyak kesalahan dalam perangkaian kalimat, maka dari itu saya harapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca. Semoga makalah ini bermanfaat untuk kita semua dan dapat menambahkan ilmu pengetahuan baru bagi kita semua.

Bekasi, November 2011

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR DATAR ISI BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG 1.2. TUJUAN 1.3. SASARAN BAB II PERMASALAHAN 2.1. KEKUATAN 2.2. KELEMAHAN 2.3 PELUANG 2.4. TANTANGAN 2.5. SOLUSI BAB III PENUTUP 3.1. KESIMPULAN 3.2. REFERENSI

3 4 5 6 7 7 8 8 8 8 9 9 10 10 11

BAB I PENDAHULUAN

Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Kemenakertrans) memprioritaskan program padat karya produktif untuk mengatasi pengangguran di berbagi daerah di Indonesia.

"Mengembangkan program padat karya produktif sebagai salah satu solusi dalam mengurangi angka pengangguran," kata Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Muhaimin Iskandar saat menyerahkan secara simbolis program padat karya penggemukan kambing dan pembuatan kandang di Tangerang Selatan, Banten, Senin (22/8). Program padat karya produktif memberikan kesempatan kerja bagi tenaga kerja penganggur, setengah penganggur dan pencari nafkah utama keluarga yang ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

"Jenis-jenis usaha yang dapat dikembangkan dalam kegiatan padat karya produktif lebih berorientasi pada kegiatan usaha yang bersifat ekonomi produktif dan berkelanjutan," tuturnya. Muhaimin mengatakan, sasaran program padat karya adalah tersedianya kesempatan kerja atau usaha dalam bentuk kegiatan usaha ekonomi produktif pedesaan yang berkesinambungan. Juga terbangunnya fasilitas infrastruktur ekonomi perdesaan dengan jangka waktu tertentu dan berkesinambungan bagi masyarakat setempat.

"Selama ini usaha yang dikembangkan meliputi sektor pertanian pangan dan hortikultura, sektor peternakan, perikanan, industri kecil seperti pembakaran gamping, batu bata, batako dan pembuatan keramik serta penunjang ekonomi rakyat seperti pasar perdesaan, embung dan waduk," kata Muhaimin.

Adanya program padat karya ini, kata dia, menjadi salah satu solusi atas Penghentian pengiriman atau moratorium tenaga kerja Indonesia (TKI) yang dilakukan ke empat negara, yaitu Saudi Arabia, Jordania, Kuwait, dan Malaysia."Antisipasi ini dilakukan dengan membuat tiga program andalan yang dapat menampung ribuan calon TKI yang terkena dampak moratorium," ujarnya.

Tiga program andalan itu meliputi PNPM Mandiri, padat karya produktif, dan melalui teknologi tepat guna yang diterapkan di kantong-kantong TKI di perdesaan.

I.1 LATAR BELAKANG

Sejak pertangahan tahun 1997 Indonesia menghadapi 2(dua) permasalahan yang sangat serius, yaitu; (i) musim kemarau yang berkepanjangan, (ii) terjadinya krisis moneter dan ekonomi. Kedua permasalahan telah menyebabkan berbagai kegiatan ekonomi masyarakat mengalami kemunduran (resesi), yang antara lain berupa terganggunya kegiatan produksi, distribusi, penyediaan pangan dan bahkan di beberapa daerah telah terjadi kelaparan, serta meningkatnya angka pengangguran baik di daerah perkotaan maupun di daerah persedasaan, yang menurut perkiraan jumlah penganggur telah mencapai sekitar kurang lebih 15 juta orang.

Kondisi yang kurang menguntungkan ini kemudian telah membawa dampak pada menurunnya kemampuan daya beli masyarakat dalam rangka pemenuhan kebutuhan pangan, sandang, papan, pendidikan, kesehatan, dan lain sebagainya. Menurut perkiraan jumlah penduduk miskin telah meningkat menjadi sekitar 79 juta jiwa lebih atau sekitar 39 persen dari jumlah penduduk.

Sebagai langkah antisipatif dalam rangka penanggulangan dampak krisis moneter dan ekonomi serta bencana alam seperti tersebut di atas, Pemerintah telah mengambil kebijaksanaan dan langkah-langkah operasional dalam bentuk revitalisasi proyek-proyek pembangunan dengan pola padat karya, baik untuk program reguler maupun program yang sifatnya khusus melalui penciptaan lapangan kerja produktif, yang ditujukan langsung kepada masyarakat.

Pada Tahun Anggaran 1998/99 pemerintah telah mengeluarkan kebijaksanaan yang secara konsisten ditujukan untuk mengatasi pengangguran, baik menyangkut program khusus maupun program reguler. Berkaitan dengan program padat karya yang sifatnya khususnya, telah dilaksanakan kegiatan utama, yaitu antara lain; (i) Proyek Penanggulangan Dampak Kekeringan dan Masalah Ketenagakerjaan, (ii) Padat Karya Sektor Kehutanan, (iii) Penanggulangan Pengangguran Pekerja Terampil.

Sedangkan yang berkenaan dengan proyek yang sifatnya reguler telah pula dilakukan revitalisasi dengan pendekatan padat karya, khususnya proyek-proyek infrastruktur, seperti antara lain; (i) Padat Karya di Bidang Cipta Karya, yang meliputi kegiatan-kegiatan pembangunan dan rehabilitasi sarana dan prasarana dasar perumahan dan permukiman, (ii) Padat Karya di Bidang Irigasi, yang meliputi pengendalian banjir, pembuatan saluran irigasi, dan penyediaan air baku, (iii) Padat Karya Jalan Kabupaten, yang kegiatan peningkatan dan pemeliharaan jalan berstatus kabupaten.

Di sadari bersama bahwa upaya penanganan yang sedang berlangsung belum dapat menanggulangi jumlah pengangguran yang cukup besar dan belum menunjukkan hasil yang optimal. Hal ini disebabkan
6

oleh beberapa kelemahan dari masing-masing kegiatan tersebut, seperti antara lain; (i) kurang koordinasi terutama dalam penetapan kelompok sasaran, jumlah dan lokasinya, (ii) sistem penyaluran dana belum menyentuh langsung kepada masyarakat pada lapisan bawah, (iii) penetapan upah kerja di beberapa daerah relatif cukup tinggi, sehingga banyak tenaga kerja beralih dari kegiatan sebelumnya, (iv) mekanisme pengendalian dan pelaporan yang kurang berjalan secara baik.

Memperhatikan

kondisi

dan permasalahan

yang ada,

Pemerintah

terus berupaya

untuk

mengembangkan lebih lanjut program padat karya ke dalam bentuk pemberian bantuan langsung kepada kelompok masyarakat di tingkat desa dan kelurahan melalui program nasional "Penciptaan Lapangan Kerja Produktif" (PLKP), dengan partisipasi penuh masyarakat, yang pelaksanaannya dikoordinasikan di tingkat kecamatan. Program ini merupakan program jangka pendek akan tetapi diharapkan mempunyai dampak yang berkelanjutan. Oleh karena itu, perencanaan dan pelaksanaan serta pengawasan diserahkan kepada masyarakat sesuai dengan kebutuhannya.

1.2 Tujuan Program

Tujuan utama dari program ini adalah untuk:

a. menciptakan lapangan kerja dan kesempatan usaha b. meningkatkan kemampuan daya beli masyarakat untuk pemenuhan kebutuhan akan pangan, sandang, papan, pendidikan, dan kesehatan, dengan tetap memelihara kelestarian fungsi lingkungan hidup. c. meningkatkan perekonomian negara

1.3 Sasaran Program

Sasaran program ini dengan demikian adalah :

a. tertampungnya pencari kerja di berbagai sektor pembangunan, sehingga dapat menekan tingkat pengangguran. b. berkembang dan semakin meluasnya kegiatan ekonomi produktif skala kecil dan menengah. c. meningkatnya daya beli masyarakat baik di perdesaan maupun perkotaan melalui peningkatan pendapatan.
7

d. terpeliharanya sarana dan prasarana sosial ekonomi masyarakat serta terpeliharanya kelestarian lingkungan hidup. e. penduduk miskin yang untuk sementara waktu sedang menganggur atau setengah menganggur.

BAB II PERMASALAHAN

Analisis permasalahan program pada karya salah satu upaya mengatasi pengangguran dengan memperhatikan dan mempertimbangkan kondisi lingkungan internal maupun eksternal dilihat dari aspek :

II.1 Kekuatan Proyek padat karya mampu memperkecil tingkat pengangguran, di antaranya: 1. Memperbaiki pasar tenaga kerja 2. Menyediakan program pelatihan 3. Menciptakan program padat karya 4. Mengembangkan tenaga kerja secara menyeluruh dan terpadu 5. Meningkatkan kualitas dan kuantitas untuk materi pengajaran 6. Memperbanyak program pelatihan dan seminar 7. Melakukan studi banding terhadap beberap jenis industry yg membutuhkannya
II.2 Kelemahan

1. Mencari tenaga trampil bidang tertentu sangat sulit. 2. Kurang koordinasi terutama dalam penetapan kelompok sasaran, jumlah dan lokasinya. 3. Sistem penyaluran dana belum menyentuh langsung kepada masyarakat pada lapisan bawah. 4. Penetapan upah kerja di beberapa daerah relatif cukup tinggi, sehingga banyak tenaga kerja beralih dari kegiatan sebelumnya. 5. Mekanisme pengendalian dan pelaporan yang kurang berjalan secara baik. 6. Sistem yang berjalan masih cenderung memihak pada golongan tertentu 7. Sarana dan prasarana untuk proses pengembangan keahlian belum memadai

II.3 Peluang

1. Moratorium tenaga kerja Indonesia (TKI) justru akan menjadi faktor pendorong pemerintah dalam menciptakan dan membangkitkan kemandirian dengan memacu pertumbuhan industri padat karya di tanah air. 2. Pelatihan dan pendidikan serta pembekalan itu membuat peserta tidak akan tergoda ikut menjadi TKIdi luar negeri. 3. Melakukan kerjasama dengan pihak pemerintah atau swasta untuk mengembangkan segala aspek yang dapat dikembangkan dalam proses pembentukan tenagfa ahli. 4. Melakukan studi banding dengan pihak asing untuk berkolaborasi dalam mengembangkan keahlian baru 5. Program padat karya produktif memberikan kesempatan kerja bagi tenaga kerja penganggur, setengah penganggur dan pencari nafkah utama keluarga yang ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 6. Begitu besarnya minat masyarakat terhadap program Padat Karya.

II.4 Tantangan/Hambatan

1. Setiap daerah tentunya memiliki dinamika politik yang berbeda. 2. Pelaksanaan kegiatan pembangunan padat karya harus dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat di seluruh wilayah Indonesia secara merata. 3. Menurunnya permintaan terhadap barang-barang industri terutama di pasar global akibat krisis ekonomi global. 4. Fasilitas Pengembangan Kawasan Industri Khusus dan Restrukturisasi Permesinan Industri kurang memadai.
II.5 Solusi

Memperhatikan

kondisi

dan permasalahan

yang ada,

Pemerintah

terus berupaya

untuk

mengembangkan lebih lanjut program padat karya ke dalam bentuk pemberian bantuan langsung kepada kelompok masyarakat di tingkat desa dan kelurahan melalui program nasional "Penciptaan Lapangan Kerja Produktif" (PLKP), dengan partisipasi penuh masyarakat, yang pelaksanaannya dikoordinasikan di tingkat kecamatan.

1 0

Program ini merupakan program jangka pendek akan tetapi diharapkan mempunyai dampak yang berkelanjutan. Oleh karena itu, perencanaan dan pelaksanaan serta pengawasan diserahkan kepada masyarakat sesuai dengan kebutuhannya.

1 1

BAB III PENUTUP

III.1 Kesimpulan

Permasalahan yang dihadapi sektor industri dapat dikelompokkan atas permasalahan yang ada dalam sektor itu sendiri (masalah internal) dan permasalahan yang berada di luar sektor industri (masalah eksternal). Permasalahan internal industri secara umum dapat dikelompokkan dalam tiga hal:

Pertama, populasi usaha industri, baik dalam hal postur maupun jumlah yang masih lemah. Data statistik industri menunjukkan bahwa jumlah usaha industri berskala besar dan menengah dari tahun 2006 hingga tahun 2009 menunjukkan penurunan yaitu pada tahun 2006 berjumlah 29.468, tahun 2007 berjumlah 28.970, tahun 2008 berjumlah 27.808 (angka sementara), dan tahun 2009 diperkirakan berjumlah 25.861 (Sumber: Kementerian Perindustrian). Khusus untuk tahun 2007, distribusi usaha industri dapat digambarkan sebagai berikut: berskala besar sejumlah 7.204, sedang sejumlah 21.794, kecil sejumlah 264.117, dan industri kerajinan / rumah tangga sejumlah 2.954.480 sehingga secara keseluruhan usaha industri berjumlah 3.246.595. Dengan demikian dapat kita lihat bahwa postur populasi industri kurang kuat karena industri berskala besar dan sedang kurang dari 1 persen dari populasinya, padahal usaha industri dengan skala inilah yang mampu memberikan pekerjaan yang baik bagi tenaga kerja.

Kedua, struktur industri nasional yang belum kokoh baik dilihat dari (1) penguasaan usaha; (2) keterkaitan industri skala besar dan industri kecil dan menegah (IKM); dan (3) keterkaitan hulu-hilir.

Ketiga, produktivitas, yaitu besarnya nilai tambah yang diciptakan oleh setiap tenaga kerja di industri yang masih rendah. Statistik industri tahun 2006 menunjukkan bahwa dari 66 kelompok industri berskala sedang dan besar, hanya lima belas kelompok yang memiliki nilai produktivitas di atas Rp200 juta/orang dan hanya dua kelompok yang bernilai di atas Rp1 miliar, yaitu industri migas dan industri kendaraan roda empat.

10

REFERENSI

http://www.mediaindonesia.com/read/2011/08/23/253226/4/2/Padat-Karya-Solusi-AtasiPengangguran http://www.wikimu.com/News/Print.aspx?id=13083 http://regionaldua.tripod.com/pakar.html http://rocana.kemenperin.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=114:rkp2010&catid=44:rkp&Itemid=215

11