Anda di halaman 1dari 96

DIREKTORATJENDERALPAJAK

PERSIAPANPEMERIKSAAN

2007
MODUL DIKLAT DASAR PEMERIKSAAN PAJAK
UNTUK KEPENTINGAN DINAS

TimPenyusunModulDiklatFungsionalPemeriksaPajak DirektoratJenderalPajak 2007

Persiapanyangmatangberartisetengahpekerjaantelahselesai

DaftarIsi
hal Persiapan Pemeriksaan A. Mengumpulkan dan mempelajari Berkas Wajib Pajak (Data Internal dan Eksternal) B. Identifikasi Wajib Pajak (Tax Payer Profile) C. Analisis Kuantitatif dan Kualitatif D. Mengidentifikasi masalah dan Menentukan cakupan (ruang lingkup) pemeriksaan E. Menyusun program pemeriksaan dan menentukan buku-buku dan dokumen yang akan dipinjam F. Menyediakan sarana dan prasarana pemeriksaan

5 9 10 12 13 14

DISCLAIMER
Modul ini disusun sebagai bahan pendidikan dan latihan (diklat) dasar pemeriksaan pajak bagi pemeriksa pajak Direktorat Jenderal Pajak Departemen Keuangan Republik Indonesia. Materi yang ada dalam modul ini dikembangkan dari Buku Biru KEP-01 / PJ.7/1990 tanggal 15 Nopember 1990 dan peraturan-peraturan perpajakan yang berlaku. Informasi/bahan-bahan ajar yang ada dalam modul ini hanya untuk digunakan sebagai bahan ajar dan bukan dimaksudkan sebagai aturan dalam pemeriksaan pajak.

PENGHARGAAN
Ucapan terima kasih pantas diberikan kepada tim penyusun modul diklat dasar pemeriksaan ini atas segala jerih payah dalam penyampaian informasi/bahan yang berharga ini, sehingga tersusunlah modul ini. Ucapan terima kasih khususnya diberikan kepada tim penyusun modul yang berasal dari unit kerja di lingkungan Direktorat Jenderal Pajak, antara lain :

Koordinator tim penyusun : Edward Hamonangan Sianipar, S.E, Ak., M.Si. Farid Bachtiar, S.E., Ak., M.Tax. Torang Sitanggang, Ak. Editor : Drs. I Putu Sudarma, Ak. Iwan Setiawan, Ak.

Kontributor : Mixon Pardomuan Samosir Ikbal Thoha Saleh Rahmad Wahyudi Hari Kurniawan Harjoto Indrayanti R. Pangastuti Arif Sulthony Bambang Wijono Yusan Jubiantara Wibowo Prakoso Mohamad Marulli Yudha Aminuddin Arifin Nur Rachmadi Dawam Bunyamin Wahyu Widodo R. Machrijal Desano Listianto Kurniawan Abdul Basir Argo Isworo

Hak Cipta 2007, Direktorat Pemeriksaan dan Penagihan Direktorat Jenderal Pajak

PersiapanPemeriksaan 2007

Persiapan Pemeriksaan

Setelah mendapatkan pelatihan ini peserta diharapkan:


Membuat gambaran umum Wajib Pajak (tax payer profile) yang akan diperiksa melakukan analisa data-data keuangan Wajib Pajak menentukan fokus pemeriksaan membuat program pemeriksaan menentukan perkiraan jangka waktu penyelesaian pemeriksaan

PersiapanPemeriksaan 2007

Ilustrasi :
Pada waktu liburan panjang Amir dan Budi pergi berlibur ke Bali. Sebelum berangkat Amir telah melakukan persiapan-persiapan dengan cara mencari informasi dari internet dan buku-buku serta brosur tentang Bali, melakukan pemesanan tiket pesawat dan hotel dan melakukan pemesanan kendaraan. Berdasarkan inforamsi yang ada Amir menyewa kamar hotel di daerah Sanur dengan biaya sewa Rp. 500.000 per malam. Kendaraan yang disewa mobil APV dengan biaya sewa Rp. 400.000 per hari. Amir juga telah menentukan tempattempat wisata yang akan dikunjungi, tempat makan favorit di Bali yang akan didatangi dan tempat belanja souvenir yang menjual barang dengan harga lebih murah. Sementara Budi berangkat ke Bali tanpa persiapan sama sekali hanya melakukan pemesanan tiket pesawat.

Kegiatan dari Amir dan Budi saat di Bali adalah sebagai berikut : Jam
07.00 09.30 10.00

Kegiatan Amir
Berangkat dari Jakarta Tiba di Bali dan telah dijemput oleh Pak Wayan, sopir mobil APV yang disewa Check in di hotel dan menyimpan tas di hotel Berangkat ke Tampak menuju Pura Tirta Empul siring

Kegiatan Budi
Berangkat dari Jakarta Tiba di Bali dan menggunakan Taksi Bandara untuk mencari hotel Mencari hotel di daerah kuta dan karena belum melakukan pemesanan harus pindah beberapa hotel. Chek in di hotel, mendapat kamar dengan sewa Rp. 750.000 per malam untuk kelas kamar yang sama dengan kamar Amir. Ongkos Taksi Rp. 50.000. Mencari kendaraan untuk digunakan selama di Bali dan mendapat KIA Pregio dengan harga sewa Rp. 550.000 per hari. Makan siang di Rumah Makan Pecel Bu Tinuk di samping Joger di Kuta. Berangkat ke Tampak Siring menuju Pura Tirta Empul Menuju Ubud untuk melihat istana Ubud Menuju Garuda Wisnu Kencana Kembali ke Kuta dan belanja souvenir. Untuk souvenir yang sama dengan Amir harus mengeluarkan uang Rp. 400.000 Makan malam di Rumah Makan Padang di Kuta

10.30

11.00

Menuju ke Ubud untuk melihatlihat istana Ubud Makan siang di Bebek bengil Belanja souvenir ke Sukawati menghabiskan uang Rp. 250.000 Menuju Garuda Wisnu Kencana Menuju Uluwatu untuk melihat matahari terbenam Makan malam di Jimbaran

12.00 13.00 15.00 17.00 18.30

21.00

Dugem di Hard Rock Cafe

PersiapanPemeriksaan 2007 Dari ilustrasi di atas dapat kita ambil kesimpulan bahwa Amir mendapatkan tempat wisata yang lebih banyak, tempat makan yang lebih enak dengan harga yang lebih murah. Sementara Budi mengunjungi tempat wisata lebih sedikit dengan biaya yang lebih banyak. Tentunya kepuasan dan kenangan yang didapat oleh kedua orang tersebut berbeda. Jika kegiatan yang dilakukan Amir merupakan suatu standar yang harus dilakukan dalam berpergian ke Bali maka apa yang dilakukan Budi tidak dapat memenuhi standar tersebut karena banyak obyek wisata yang belum dikunjungi. Tempat makan yang dikunjungi juga di bawah standar. Jika kegiatan ke Bali itu merupakan suatu kompetisi di mana yang dapat mengunjungi tempat wisata lebih banyak dengan biaya yang masuk akal tentunya kita semua sepakat bahwa Amir adalah pemenang dalam kompetisi ini. Demikian juga hal yang akan dijumpai di dalam kegiatan pemeriksaan pajak. Persiapan yang baik merupakan langkah awal yang baik pula untuk memulai kegiatan pemeriksaan pajak. Dengan persiapan yang matang diharapkan kegiatan yang dilakukan oleh Persiapan yang baik pemeriksa akan lebih fokus dan merupakan langkah terarah karena telah mendapatkan gambaran apa yang akan dilakukan. awal untuk mencapai Langkah-langkah yang dilakukan telah tujuan yang diharapkan dijabarkan secara detail dalam suatu bentuk program pemeriksaan sehingga pemeriksa dapat melakukan pengendalian waktu (time management) atas pelaksanaan pemeriksaan. Tentunya diharapkan kualitas pekerjaan akan meningkat dengan waktu pekerjaan yang lebih singkat pula. Dengan kata lain Pemeriksa telah melakukan pemeriksaan pajak secara efektif dan efisien. Pelaksanaan Pemeriksaan dimulai sejak Surat Perintah Pemeriksaan Pajak diterima oleh Pemeriksa dan berkahir pada saat dibuatnya Laporan Pemeriksaan Pajak. Keseluruhan proses ini harus dijalankan dalam jangka waktu 2 bulan (untuk Pemeriksaan Lengkap) dan dapat diperpanjang selama 6 bulan. Yang sering menjadi kendala bagi sebagian besar Pemeriksa adalah pada saat yang bersamaan mendapatkan SP3 dalam jumlah lebih dari satu. Sementara untuk setiap pemeriksaan Pemeriksa harus melakukan prosedur pemeriksaan seperti yang ditentukan dalam ketentuan yang ditetapkan oleh Direktorat Jenderal Pajak. Tanpa adanya perencanaan yang baik tentunya sulit untuk mendapat hasil pemeriksaan yang berkualitas dalam jangka waktu yang telah
3

PersiapanPemeriksaan 2007 ditetapkan tersebut. Dengan demikian persiapan mutlak harus dilakukan. Modul Persiapan Pemeriksaan Pajak ini dibuat berdasarkan Kep01/PJ.7/1990 tanggal 15 Nopember 1990 tentang Pedoman Pemeriksaan Pajak. Formulir-formulir yang disiapkan dalam pelaksanaan pemeriksaan mengacu kepada prosedur seperti dijelaskan pada Kep. Menkeu. No. 545/KMK.04/2000 tentang Tata Cara Pemeriksaan Pajak yang telah diubah dengan Per. Menkeu. No. 123/PMK.03/2006 dan Per. Dirjen Pajak Nomor PER-123/PJ/2006 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pemeriksaan Lapangan yang telah diubah dengan Per. Dirjen Pajak No. PER-176/PJ/2006.

Kegiatan-kegiatan yang dilakukan Pemeriksa pada tahap persiapan pemeriksaan adalah: 1. Mengumpulkan dan mempelajari berkas Wajib Pajak (data internal dan eksternal) 2. Identifikasi Wajib Pajak (Tax Payer Profile) 3. Analisis Kuantitatif dan Kualitatif 4. Mengidentifikasi masalah dan menentukan cakupan (ruang lingkup) pemeriksaan 5. Menyusun program pemeriksaan dan menentukan buku-buku dan dokumen yang akan dipinjam 6 M di k d

PersiapanPemeriksaan 2007

A. Mengumpulkan dan mempelajari Berkas Wajib Pajak (Data Internal dan Eksternal)
Tujuan: Mendapatkan seluruh data dan informasi yang diperlukan dalam melakukan Pemeriksaan Pajak

Kegiatan mengumpulkan berkas WP dan berkas data dimulai dengan meminjam berkas dari seksi terkait dan memanfaatkan data internal yang terdapat di dalam sistem administrasi kantor pajak yang bersangkutan. Pada Kantor Pelayanan Pajak (KPP) yang telah menjalankan sistem administrasi modern, berkas Wajib Pajak (WP) dapat diperoleh dari seksi pelayanan atau dapat dilihat pada sistem informasi yang terhubung dengan seluruh komputer pegawai di KPP yang bersangkutan. Sistem informasi/administrasi yang telah digunakan adalah : a. Sistem Administrasi Perpajakan Terpadu (SAPT) di KPP di lingkungan Kantor Wilayah DJP Wajib Pajak Besar b. Sistem Informasi Direktorat Jenderal Pajak (SIDJP) di KPP di lingkungan Kantor Wilayah Khusus DJP, KPP Madya di seluruh Indonesia dan beberapa KPP Pratama di Jakarta. c. Sistem Informasi Perpajakan Modifikasi (SIPMOD) di KPP Pratama di Jakarta. d. Sistem Informasi Perpajakan (SIP) di melaksanakan sistem administrasi modern. KPP yang belum

Di KPP yang belum menjalankan sistem administrasi modern berkas Wajib Pajak secara fisik disimpan di seksi Tata Usaha Perpajakan (TUP). Berkas-berkas Wajib pajak yang dapat diminta adalah : SPT Masa dan SPT Tahunan untuk seluruh jenis pajak Surat Setoran Pajak (SSP) Data SSP dapat dilihat di berkas fisik Wajib Pajak serta di aplikasi Monitoring Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) yang dapat diakses di jaringan komputer intern yang dikenal dengan intranet DJP dengan alamat:
http://portaldjp/C2/MP3%20Per%20Masa%20Pembayaran/default.aspx 5

Data Internal dan Eksternal

PersiapanPemeriksaan 2007 Tampilan atas MP3 adalah sebagai berikut:

Data Internal dan Eksternal

Dari aplikasi ini akan diketahui seluruh pembayaran pajak yang telah dilakukan oleh Wajib Pajak untuk suatu masa tertentu. Data tersebut berasal dari Bank tempat penerima setoran yang telah terhubung secara on-line dengan jaringan Direktorat Jenderal Pajak. Untuk setiap pembayaran pajak terdapat NTPP (Nomor Transaksi Pembayaran Pajak) yang dihasilkan oleh suatu mesin penomoran dengan formula rahasia yang dimiliki Direktorat Jenderal Pajak. Setoran pembayaran pajak yang telah memiliki NTPP tidak perlu lagi dilakukan konfirmasi kepada Bank penerima setoran. Data Pajak Keluaran dan Pajak Masukan (PKPM) yang dapat diakses dari jaringan komputer intern yang dikenal dengan intranet DJP dengan alamat :
http://wwwsiptb:7777/pls/newpkpm/gtpmpkv_new.pmpklogin

Tampilan PKPM adalah sebagai berikut:

PersiapanPemeriksaan 2007

Data Pajak keluaran yang menjadi lawan transaksi dari Wajib Pajak disandingkan data Faktur Pajak Masukan yang dikreditkan oleh Wajib Pajak. Apabila atas nomor Faktur Pajak yang sama tercantum pada Faktur Pajak nilai yang sama maka atas Faktur Pajak Masukan tersebut tidak perlu dilakukan klarifikasi kepada KPP terkait. Klarifikasi baru dilakukan jika nilai yang tercantum di Faktur Pajak Masukan berbeda dengan nilai yang tercantum di aplikasi PKPM.

Data Internal dan Eksternal

Data tunggakan Wajib Pajak Data ini nantinya akan ditampilkan pada Laporan Pemeriksaan Pajak untuk dapat dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang berkepentingan. Dalam hal hasil pemeriksaan menyatakan Lebih Bayar maka atas kelebihan bayar tersebut akan dikurangi dengan nilai tunggakan pajak. Sisanya akan dibayarkan kepada Wajib Pajak dengan mengeluarkan Surat Perintah Membayar Kelebihan Pembayaran Pajak (SPMKP).

PersiapanPemeriksaan 2007 Laporan Hasil Pemeriksaan Pemeriksaan-nya terdahulu serta Kertas Kerja

Banyak sekali informasi yang bisa didapat dari berkas ini, misalnya : gambaran umum tentang Wajib Pajak, buku-buku apa yang dibuat, perkiraan apa saja yang ada pada pembukuan, koreksi yang telah dilakukan pemeriksa terdahulu beserta dasar hukumnya, sanggahan dari pihak Wajib Pajak atas hasil pemeriksaan, dsb. Riwayat Keberatan/Banding/Peninjauan Kembali Bagi Wajib Pajak yang memiliki cabang di luar kota dan terdaftar di KPP yang lain maka Pemeriksa wajib melakukan peminjaman atas berkas SPT masa dan tahunan atas tahun pajak yang diperiksa serta daftar tunggakan pajaknya. Selain data internal, pemeriksa dapat mengumpulkan informasi dari sumber-sumber eksternal antara lain dari: a. Media massa (media cetak dan elektronik). Media cetak dapat berupa surat kabar (koran), tabloid atau majalah. Media elektronik dapat berupa televisi atau radio. b. Internet. Penggunaan internet sudah umum dilakukan untuk mencari halhal yang berkaitan dengan Wajib Pajak atau bidang usaha Wajib Pajak. Untuk mencari data atau informasi Wajib Pajak di internet dapat dilakukan di mesin pencari internet. Yang umum digunakan sebagai mesin pencari adalah google (http://www.google.com) dan yahoo (http://www.yahoo.com). Sejumlah media juga telah menerbitkan versi internetnya sehingga berita-berita dapat dibaca lewat situs media tersebut. c. Bursa Bagi Wajib Pajak yang terdaftar di Bursa Efek (Bursa Efek Jakarta atau Bursa Efek Surabaya) terdapat data dan informasi yang dapat diakses di Bursa yang bersangkutan. Informasi tersebut dapat berupa kinerja harga saham, kinerja emiten (triwulanan, semester dan tahunan) dan press release atas aktivitas-aktivitas penting emiten. Setelah data terkumpul kemudian dipelajari dan dilakukan konfirmasi atas Surat Setoran Pajak (SSP), Bukti potong PPh Pasal 23 dan Faktur Pajak Masukan. Konfirmasi SSP dilakukan ke bank tempat di
8

Data Internal dan Eksternal

PersiapanPemeriksaan 2007 mana dilakukan penyetoran. Sebelum dilakukan konfirmasi ke bank dilakukan pencocokan terlebih dahulu dengan pelaporan SSP di aplikasi Monitoring Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3). Dari aplikasi tersebut akan diketahui pembayaran mana yang telah terekam secara online di aplikasi MP3. Atas pembayaran yang tersebut tidak perlu lagi dilakukan konfirmasi ke bank. Konfirmasi Bukti Potong PPh Pasal 23 dilakukan kepada Kantor Pelayanan Pajak di mana lawan transaksi Wajib Pajak (Pihak Pemotong) melaporkan SPT Masa PPh Pasal 23. Konfirmasi Faktur Pajak Masukan dilakukan kepada Kantor Pelayanan Pajak di mana lawan transaksi Wajib Pajak (Pihak Pemungut) melaporkan SPT Masa PPN.

B. Identifikasi Wajib Pajak (Tax Payer Profile)

Tujuan: Mendapatkan gambaran umum mengenai kondisi terkini Wajib Pajak

Tax Payer Profile

Seluruh data dan informasi yang didapat baik itu dari internal maupun eksternal dirangkum dalam bentuk Tax Payer Profile (profil Wajib Pajak). Dalam hal ini pemeriksa diharapkan sudah dapat memprofil Wajib Pajak meliputi : Nama Wajib Kebiasaan yang umum terjadi di lapangan adalah Pemeriksa hanya Pajak, Nomor Pokok Wajib Pajak, sedikit menggali informasi tentang Alamat Wajib Pajak, Nomor profil wajib pajak sebelum dilakukannya pemeriksaan sehingga Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, pada saat berkorespondensi atau Tanggal Pengukuhan PKP, Kode berkunjung ke Wajib Pajak hanya memiliki informasi yang sangat Lapangan Usaha (KLU), Jenis Usaha, terbatas. Tidak jarang Pemeriksa Merk Dagang, Contact Person, menanyakan hal-hal yang telah Pemegang Saham, Hubungan dijelaskan pada SPT maupun Laporan Pemeriksaan Pajak Istimewa, pengurus (direksi dan terdahulu. Hal ini akan menimbulkan komisaris) dan lain-lain. kesan bahwa Pemeriksa tidak Pada tahap ini juga Pemeriksa dapat melakukan pengenalan lokasi Wajib Pajak untuk mendapatkan kepastian mengenai keadaan Wajib Pajak antara lain alamat Wajib Pajak, lokasi usaha, denah lokasi, dan kebiasaan kebiasaan lain yang perlu diketahui, misalnya jam kerja, arus keluar masuk barang, keadaan terkini business WP, sistem informasi yang digunakan,
9
profesional di mata Wajib Pajak

PersiapanPemeriksaan 2007 prosedur operasi standar (SOP) untuk penjualan, retur penjualan, pembelian, retur pembelian dsb. Semua informasi tersebut harus dituangkan dalam kertas kerja pemeriksaan (KKP) dan akan bermanfaat dalam pelaksanaan pemeriksaan penyusunan Laporan Pemeriksaan Pajak.

C. Analisis Kuantitatif dan Kualitatif


Tujuan: Mengidentifikasi pos-pos dan rekening yang memerlukan perhatian khusus

Untuk data-data berupa laporan keuangan wajib pajak dilakukan analisis kuatitatif untuk menentukan hal-hal yang harus diperhatikan pada waktu melakukan pemeriksaan serta untuk menentukan beberapa perkiraan buku besar yang diprioritaskan dan/atau akan dikembangkan pemeriksaannya. Langkah-langkah yang dilakukan pada tahap ini adalah:

Langkahlangkah: 1. Membuat perbandingan Laporan Keuangan tahun 1. KomparasiLaporan yang diperiksa dengan Keuagan Laporan Keuangan 2. Identifikasiperubahan tahun-tahun sebelumnya material minimal untuk 2 (dua) tahun berturut-turut baik 3. Analisisrasio secara vertikal maupun horisontal. 2. Membuat catatan mengenai perkiraan-perkiraan yang berdasarkan hasil analisis menunjukkan adanya gambaran atau perubahan yang cukup material. Perkiraan-perkiraan tersebut merupakan perkiraan-perkiraan yang akan diprioritaskan dan atau dikembangkan pemeriksaannya. 3. Membuat analisis rasio yang dapat meliputi rasio likuiditas, rasio leverage, rasio aktivitas, dan rasio keuntungan. Rasio-rasio ini akan dibandingkan dengan rasio umum secara industri di mana Wajib Pajak tersebut berada. Diantara rasio-rasio yang disebutkan di atas yang paling sering diaplikasikan untuk melakukan analisa adalah rasio keuntungan
10

PersiapanPemeriksaan 2007 dan rasio aktivitas. Beberapa rasio yang perlu diketahui antara lain : - Rentabilitas ekonomis yaitu perbandingan antara pendapatan bersih dengan investasi untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam memperoleh keuntungan dengan menggunakan modal sendiri dan modal pinjaman. Rasio ini dapat dipergunakan untuk menilai kewajaran tingkat laba bersih dengan melakukan perbandingan dengan perusahaan sejenis atau data intern yang ada. - Rentabilitas modal sendiri yaitu perbandingan antara pendapatan bersih setelah dikurangi pajak dengan modal sendiri untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam memperoleh keuntungan dengan menggunakan modal sendiri. Rasio ini dapat dipergunakan untuk menilai kewajaran laba bersih dengan melakukan perbandingan dengan perusahaan sejenis atau data intern. Persandingan antara rentabilitas ekonomis dan rentabilitas modal sendiri dapat memberikan petunjuk tentang efisiensi penggunaan modal pinjaman yang selanjutnya dapat dikembangkan pemeriksaannya. - Perputaran persediaan (inventory turn over) yaitu perbandingan antara harga pokok penjualan dengan persediaan rata-rata untuk mengetahui perputaran peredaran barang. Rasio ini dapat digunakan untuk menilai kewajaran kelengkapan penjualan. - Perputaran piutang dagang yaitu perbandingan antara penjualan kredit dengan piutang dagang rata-rata. Rasio ini digunakan untuk menilai kemampuan dana yang tertanam dalam piutang berputar dalam suatu periode tertentu dan kewajaran kebijaksanaan penjualan kredit. - Persentase laba kotor (gross profit margin) yaitu perbandingan antara selisih penjualan dan harga pokok penjualan dengan penjualan neto (sales minus) atau dengan harga pokok (cost plus). Rasio ini digunakan untuk menilai kewajaran laba kotor dalam melakukan perbandingan dengan perusahaan sejenis atau data intern. Sedangkan untuk data kualitatif antara lain dengan : non keuangan dilakukan analisis

Analisa Kuantitatif dan Kualitatif

a. Memperhatikan perkiraan tertentu yang tidak sesuai dengan sifat, jenis dan volume usahanya, keadaan serta kegiatan Wajib Pajak.

11

PersiapanPemeriksaan 2007 b. Mempelajari Laporan Pemeriksaan Pajak terdahulu serta mencatat masalah-masalah dan temuan-temuan pada pemeriksaan terdahulu tersebut. c. Mempelajari Laporan Pemeriksaan Akuntan Publik serta mencatat masalah-masalah dan temuan-temuan serta kualifikasi dan pendapat akuntan. d. Mempelajari riwayat keberatan/banding/Peninjauan Kembali untuk mengetahui pos-pos koreksi pemeriksa terdahulu yang dipertahankan atau dikurangi berdasarkan keputusan keberatan/banding/Peninjauan Kembali. e. Membuat catatan mengenai hal-hal penting yang diketahui dari hasil analisis tersebut dan menuangkannya ke dalam Kertas Kerja Pemeriksaan.

D. Mengidentifikasi Masalah dan Menentukan Cakupan (ruang lingkup) Pemeriksaan

Tujuan: Menentukan pos-pos dan rekening yang perlu didalami serta menentukan luas dan arah pemeriksaan secara tepat

Setelah dilakukan analisis data baik kuantitatif maupun kualitatif Pemeriksa akan mengetahui pos-pos apa saja yang memerlukan perhatian khusus dan masalahmasalah apa saja yang mungkin ada pada Wajib Pajak. Sebagai contoh Adakahpenjualanyangbelum pada tahap analisa rasio ditemukan dilaporkan? kenaikan penjualan yang lebih rendah ApakahterlalubesarHPPnya? dibandingkan dengan kenaikan harga Adakahkenaikanbahanbakuyg pokok penjualan. Pemeriksa akan tidakdiikutidengankenaikan memiliki beberapa alternatif pemikiran hargajual? mengenai penyebabnya, antara lain : Bahanbakuimpordankurs Terdapat penjualan yang belum dilaporkan Wajib Pajak terlalu besar melaporkan Harga Pokok Penjualan Terdapat kenaikan harga bahan baku yang tidak diikuti dengan kenaikan harga jual produk
rupiahlagiturun

12

PersiapanPemeriksaan 2007 Bahan baku sebagian besar diimpor sementara kurs mata uang rupiah semakin turun. Atas alternatif-alternatif permasalahan tersebut Pemeriksa harus dapat mengidentifikasi penyebab yang paling mungkin atas terjadinya masalah tersebut serta menentukan pos-pos atau rekening apa saja yang berkaitan dengan masalah yang ada. Pos-pos atau rekening inilah yang nantinya akan dilakukan pendalaman lebih jauh. Pada tahap ini pemeriksa sudah dapat melakukan pembatasan atas kegiatan yang akan dilakukan selama dilakukannya pemeriksaan sehingga tidak melebar ke pos-pos yang tidak perlu. Bukan berarti bahwa pos-pos yang tidak perlu itu tidak diperiksa tapi tidak perlu dilakukan pendalaman. Yang dimaksud dengan pendalaman adalah meminta bukti-bukti atau dokumen sumber yang dijadikan dasar pencatatan transaksi dan menguji kebenarannya. Identifikasi masalah dan cakupan pemeriksaan yang telah ditentukan akan digunakan sebagai bahan untuk membuat program pemeriksaan.

Identifikasi Masalah

E. Menyusun program pemeriksaan dan menentukan buku-buku dan dokumen yang akan dipinjam
Tujuan: agar pemeriksaan dapat mencapai hasil yang optimal dan juga dijadikan sebagai alat untuk mengawasi, membimbing, dan mengarahkan pelaksanaan pemeriksaan serta dapat dijadikan sebagai referensi untuk pemeriksaan berikutnya.

Program Pemeriksaan adalah suatu daftar langkah-langkah pemeriksaan atau pengujian yang dilakukan terhadap objek yang diperiksa. Program pemeriksaan disusun berdasarkan cakupan pemeriksaan dan hasil penelaahan yang diperoleh pada tahap tahap persiapan pemeriksaan sebelumnya. Program pemeriksaan harus merujuk kepada identifikasi permasalahan serta cakupan (ruang lingkup) yang telah ditentukan. Hal ini perlu dilakukan agar arah pemeriksaan tidak terlalu melebar sehingga tidak fokus. Program pemeriksaan meliputi prosedur-prosedur yang perlu dilaksanakan oleh pemeriksa dalam melakukan pemeriksaan. Sebagai pedoman pemeriksa dalam melaksanakan pemeriksaan lengkap
13

PersiapanPemeriksaan 2007 maupun sederhana, dibawah ini diuraikan program pemeriksaan yang meliputi program pemeriksaan umum, program pemeriksaan pos-pos neraca, program pemeriksaan pos-pos Laba/Rugi dengan pendekatan untuk menghitung PPh Pasal 25 terutang, dan program pemeriksaan perhitungan PPh pemotongan dan pemungutan, serta Hindari meminjam catatan, dokumen program pemeriksaan perhitungan PPN atau buku Wajib Pajak yang tidak dan PPn BM terutang. diperlukan Program pemeriksaan akan disajikan dalam lampiran modul dan dapat disesuaikan dengan keadaan Wajib Pajak yang diperiksa dengan mempertimbangkan: 1. Sifat dan luasnya pemeriksaan serta hal-hal lain yang dipandang perlu. 2. Prioritas penerapan metode dan teknik pemeriksaan sebagaimana diuraikan dalam Bab III. Berdasarkan program pemeriksaan dapat diidentifikasi buku-buku atau catatan yang akan dipinjam kepada Wajib Pajak.

F. Menyediakan sarana dan prasarana pemeriksaan


Agar pelaksanaan pemeriksaan dapat yang berjalan dengan lancar, maka sebelum melakukan pemeriksaan perlu dipersiapkan sarana-sarana sebagai berikut : 1. Kartu Tanda Pengenal Pemeriksa Pajak; 2. Surat Perintah Pemeriksaan Pajak (SP3); 3. Surat Pemberitahuan tentang Pemeriksaan Pajak kepada Wajib Pajak; 4. Surat Pemberitahuan tentang Pemeriksaan Pajak kepada KPP (tidak perlu jika pemeriksan berasal dari KPP bersangkutan); 5. Surat Permohonan Peminjaman Berkas Wajib Pajak kepada KPP (Seksi TUP atau Pelayanan); 6. Surat Peminjaman/Pengembalian Berkas Wajib Pajak kepada KPP (Seksi TUP atau Pelayanan); 7. Daftar Tunggakan Pajak; 8. Surat Panggilan Dalam Rangka Pemeriksaan; 9. Formulir Surat Pernyataan Penolakan Pemeriksaan Pajak; 10. Formulir Berita Acara Penolakan Pemeriksaan Pajak; 11. Formulir Surat Pernyataan Penolakan Membantu Kelancaran Pemeriksaan Pajak;

14

PersiapanPemeriksaan 2007 12. Formulir Berita Acara Penolakan Membantu Kelancaran Pemeriksaan Pajak; 13. Formulir Bukti Peminjaman Buku, Catatan dan Dokumen; 14. Formulir Surat Permintaan Peminjaman Buku, Catatan dan Dokumen; 15. Formulir Daftar Buku, Catatan dan Dokumen yang akan dipinjam oleh Pemeriksa; 16. Formulir Berita Acara Pemenuhan Seluruh Peminjaman Buku, Catatan dan Dokumen; 17. Formulir Bukti Pengembalian Buku, Catatan dan Dokumen; 18. Surat Permintaan tenaga Ahli; 19. Formulir Surat Peringatan I/II apabila Wajib Pajak tidak memenuhi jangka waktu penyerahan buku, catatan dan dokumen; 20. Formulir Berita Acara Tidak Dapat Dipenuhinya Peminjaman Buku, Catatan dan Dokumen; 21. Formulir Surat Permintaan Keterangan/Bukti kepada Pihak Ketiga; 22. Formulir Segel; 23. Formulir Surat Panggilan I/II untuk memperoleh penjelasan yang lebih rinci dari Wajib Pajak 24. Formulir Berita Acara Pemberian Keterangan Wajib Pajak. 25. Formulir Surat Permintaan Keterangan atau Bukti kepada pihak ketiga; 26. Formulir Surat Peringatan I/II kepada pihak ketiga karena tidak memberikan keterangan atau bukti; 27. Formulir Berita Acara Tidak Dipenuhinya Permintaan Keterangan atau Bukti dari Pihak Ketiga; 28. Formulir Berita Acara Penyegelan; 29. Formulir Berita Acara Pembukaan Segel; 30. Formulir Kertas Kerja Pemeriksaan; 31. Formulir Surat Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan; 32. Formulir Daftar Temuan Pemeriksaan Pajak; 33. Formulir Surat Tanggapan Hasil Pemeriksaan; 34. Formulir Lembar Pernyataan Persetujuan Hasil Pemeriksaan; 35. Formulir Berita Acara Persetujuan Hasil Pemeriksaan; 36. Formulir Tanda Terima penerimaan Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan dan Lembar Surat Pernyataan Persetujuan; 37. Formulir Berita Acara Hasil Pemeriksaan; 38. Formulir Surat Panggilan I/II untuk menandatangani Berita Acara Hasil Pemeriksaan dalam rangka pelaksanaan Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan; 39. Risalah Tim Pembahas;
15

Sarana dan Prasarana

PersiapanPemeriksaan 2007 40. Ikhtisar Hasil Pembahasan Akhir; 41. Formulir Berita Acara Berita Acara Tidak Memberikan Tanggapan/Berita Acara Ketidakhadiran Wajib Pajak.

16

KERTAS KERJA PEMERIKSAAN IDENTIFIKASI WAJIB PAJAK IDENTIFIKASI WAJIB PAJAK Disiapkan Oleh Tanggal Wajib Pajak : 1 Nama 2 NPWP 3 Alamat : :

: : :

4 Telepon 5 Faksimili 6 Cabang 7 Pemegang Saham Nama/NPWP

: : : : Alamat Jumlah Prosentase

8 Direksi Nama/NPWP

: Alamat Jabatan

9 Contact Person 10 Account Representative Group Perusahaan : 1 Nama 2 NPWP Asal Perusahaan Induk (Negara)

: :

: : :

BERKAS/MASTER FILE WAJIB PAJAK I LPP terdahulu I.1 No Tanggal I.2 Auditor Supervisor Ketua Tim Anggota Tim I.3 Masalah dan temuan II Keberatan dan Banding Obyek Keberatan/Banding Keputusan Keberatan/Banding

: :

: : : :

: :

III

Audit Report KAP Auditor Opini dan Kualifikasi Masalah dan temuan

: : : :

KONDISI UMUM BISNIS WAJIB PAJAK 1 2 3 4 5

ANALISA KUANTITATIF Komparasi Laporan Keuangan LAPORAN LABA RUGI 2004 2003 NAIK (TURUN) 2004 (Rp) (%) 586,634,284,601 541,912,979,172 44,721,305,429 70.68 72.99 51.13 % d/PENJUALAN 2004 2003 100.00 90.67 9.33 100.00 89.46 10.54

Penjualan Harga Pokok Penjualan Laba Kotor Biaya Usaha : Beban Umum dan Administrasi Beban Penjualan Jumlah Laba (Rugi) Usaha Pendapatan (Biaya) Lain-lain : Beban Pinjaman Pendapatan Bunga Laba (Rugi) Penjualan Aktiva Tetap Bagian Laba (Rugi) Perush Asosiasi Laba (Rugi) Kurs - Bersih Pendapatan (beban) Lain-Lain Jumlah Laba (Rugi) Bersih sebelum PPh Pajak Laba sesudah pajak

1,416,593,080,762 1,284,411,244,710 132,181,836,052

829,958,796,161 742,498,265,538 87,460,530,623

78,381,412,925 12,519,885,508 90,901,298,433 41,280,537,619

55,638,746,064 8,514,795,457 64,153,541,521 23,306,989,102

22,742,666,861 4,005,090,051 26,747,756,912 17,973,548,517

40.88 47.04 41.69 77.12

5.53 0.88 6.42 2.91

6.70 1.03 7.73 2.81

(30,372,645,921) 1,399,552,724 4,879,061,279 462,375,996 (5,009,075,006) 18,308,663,093 (10,332,067,835) 30,948,469,784 9,284,540,935 21,663,928,849

(14,573,402,880) 1,845,729,909 1,394,554,100 522,507,399 4,922,676,332 2,227,547,958 (3,660,387,182) 19,646,601,920 5,893,980,576 13,752,621,344

(15,799,243,041) (446,177,185) 3,484,507,179 (60,131,403) (9,931,751,338) 16,081,115,135 (6,671,680,653) 11,301,867,864

108.41 (24.17) 249.87 (11.51) (201.76) 721.92 182.27 57.53

(2.14) 0.10 0.34 0.03 (0.35) 1.29 (0.73) 2.18

(1.76) 0.22 0.17 0.06 0.59 0.27 (0.44) 2.37

NERACA AKTIVA Aktiva Lancar : Kas dan Setara Kas Investasi Jangka Pendek Piutang Usaha Piutang Retensi Piutang Lain-Lain Persediaan Tagihan Bruto Kepada Pemberi Kerja Uang Muka Pajak Dibayar di Muka Biaya Dibayar di Muka Jaminan Jumlah Aktiva Tetap : Piutang Hubungan Istimewa Aktiva Pajak Tangguhan Investasi pada Perusahaan Asosiasi Aktiva Tetap Setoran Dana Kerja Sama Operasi Jumlah Aktiva Lain-lain Total Aktiva

2004

2003

NAIK (TURUN) 2004 (Rp) (%)

% d/TOTAL AKTIVA 2004 2003

75,475,829,512 6,961,887,707 212,736,878,438 50,916,578,366 4,427,934,142 44,538,709,092 108,999,800,651 48,262,685,978 73,429,060,224 1,957,164,221 85,263,548 627,791,791,879

60,170,559,569 482,115,658 187,830,409,020 21,826,197,458 933,201,258 46,525,501,883 107,623,942,677 64,925,443,196 18,090,521,753 9,072,062,573 196,555,447 517,676,510,492

15,305,269,943 25.44 6,479,772,049 1,344.03 24,906,469,418 13.26 29,090,380,908 133.28 3,494,732,884 374.49 (1,986,792,791) (4.27) 1,375,857,974 1.28 (16,662,757,218) (25.66) 55,338,538,471 305.90 (7,114,898,352) (78.43) (111,291,899) (56.62) 110,115,281,387 21.27

9.57 0.88 26.97 6.45 0.56 5.65 13.82 6.12 9.31 0.25 0.01 79.58

8.84 0.07 27.58 3.21 0.14 6.83 15.81 9.53 2.66 1.33 0.03 76.02

738,121,378 5,125,596,426 6,605,879,484 137,394,628,973 1,600,000,000 151,464,226,261 9,624,567,714 788,880,585,854

1,060,754,575 164,008,780 6,143,503,488 142,757,594,896 4,000,000,000 154,125,861,739 9,143,283,011 680,945,655,242

(322,633,197) (30.42) 4,961,587,646 3,025.20 462,375,996 7.53 (5,362,965,923) (3.76) (2,400,000,000) (60.00) (2,661,635,478) (1.73) 481,284,703 107,934,930,612 5.26 15.85

0.09 0.65 0.84 17.42 0.20 19.20 1.22 100.00

0.16 0.02 0.90 20.96 0.59 22.63 1.34 100.00

KEWAJIBAN DAN MODAL NERACA Kewajiban Lancar : Hutang Usaha Hutang Bank Hutang Pajak Pendapatan Diterima di Muka Uang Muka Kontrak Jangka Pendek Beban yang Masih Harus Dibayar Kewajiban Lancar Lainnya Jumlah Kewajiban Jangka Panjang : Hutang Obligasi Uang Muka Kontrak Jangka Panjang Estimasi Kewajiban Pesangon Jumlah Total Kewajiban Ekuitas : Modal Saham Selisih Penilaian Kembali Aktiva Tetap Salso Laba : Ditentukan Penggunaannya Tidak Ditentukan Penggunaannya Total Ekuitas Total Kewajiban dan Modal

2004

2003

NAIK (TURUN) 2004 (Rp) (%) 699,679,437 9,806,318,400 8,979,967,806 38,323,662 (19,321,330,033) (2,351,592,203) 889,017,175 (1,259,615,756)

% d/TOTAL AKTIVA 2004 2003 21.47 9.73 2.04 0.06 5.20 0.41 0.87 39.77 24.77 9.83 1.04 0.06 8.86 0.82 0.87 46.26

169,344,775,451 76,776,856,892 16,090,401,194 441,180,000 40,983,187,226 3,234,243,559 6,845,678,715 313,716,323,037

168,645,096,014 66,970,538,492 7,110,433,388 402,856,338 60,304,517,259 5,585,835,762 5,956,661,540 314,975,938,793

0.41 14.64 126.29 9.51 (32.04) (42.10) 14.92 (0.40)

98,594,722,000 150,483,161,614 8,100,641,130 257,178,524,744 570,894,847,781

0 169,919,570,566 0 169,919,570,566 484,895,509,359

98,594,722,000 (19,436,408,952) 8,100,641,130 87,258,954,178 85,999,338,422

0.00 (11.44) 0.00 51.35 17.74

12.50 19.08 1.03 32.60 72.37

0.00 24.95 0.00 24.95 71.21

60,000,000,000 118,804,443,332 28,905,906,615 10,275,388,126 217,985,738,073 788,880,585,854

60,000,000,000 118,804,443,332 20,246,946,637 (3,001,244,086) 196,050,145,883 680,945,655,242

0 0 8,658,959,978 13,276,632,212 21,935,592,190 107,934,930,612

0.00 0.00 42.77 (442.37) 11.19 15.85

7.61 15.06 3.66 1.30 27.63 100.00

8.81 17.45 2.97 (0.44) 28.79 100.00

Analisa Rasio Rasio Likuiditas : Current Ratio : Aktiva Lancar Kewajiban Lancar Rasio Solvabilitas : Total Aktiva Total Hutang Rasio Aktivitas : Inventory Turnover : Harga Pokok Penjualan Rata-rata persediaan = 28.21 33.34 = 138.18% 140.43% = 200.11% 164.35%

Jika 1 tahun sejumlah 360 hari maka lama persediaan mengendap di gudang adalah : Lama persediaan mengendap Rasio Rentabilitas Rentabilitas ekonomi Net Operating Income Hutang + modal sendiri Rentabilitas modal sendiri Earning after interest & tax Modal sendiri = 9.94% 7.01% = 5.72% 3.87% : 12,76 hari 10,80 hari

IDENTIFIKASI MASALAH 1 Terdapat kenaikan pada pos laba penjualan aktiva tetap sebesar 249,57% dan diikuti dengan penurunan aktiva tetap sebesar 3,76 % 2 3 4 RUANG LINGKUP 1 Periksa kebenaran perhitungan laba(rugi) aktiva tetap 2 3 4 PROGRAM PEMERIKSAAN POS RUGI LABA Laba Penjualan Aktiva Tetap 1 Minta Daftar Aktiva tetap 2 Minta Daftar Aktiva tetap yang dijual pada tahun 2004 3 Lakukan perhitungan ulang penyusutan atas aktiva tetap yang dijual untuk mengetahui nilai bukunya 4 Cek penerimaan uang di rekening koran atas penjualan aktiva tetap 5 Lakukan perhitungan ulang atas laba (rugi) aktiva tetap

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Kas/Bank
Tujuan
meyakinkan bahwa seluruh transaksi kas dan bank adalah benar dan telah dicatat dalam pembukuan WP. meyakinkan bahwa seluruh transaksi kas dan bank yang terkait dengan pemotongan dan pemungutan pajak telah dilakukan pemotongan dan telah disetor ke Kas Negara.

Prosedur Pemeriksaan
1. Bandingkan saldo awal kas dan/atau bank ledger dengan saldo kas dan/atau bank laporan keuangan tahun sebelumnya. 2. Pastikan bahwa pengeluaran kas, khususnya yang material, benarbenar digunakan dalam rangka usaha Wajib Pajak. 3. Pilih transaksi-transaksi kas pada periode tertentu secara sampling. Periksa keabsahan sample bukti-bukti kas tersebut, kemudian lacak bukti-bukti yang bersangkutan ke buku harian dan buku besarnya. 4. Teliti kemungkinan adanya objek pajak yang terutang dari transaksi-transaksi penerimaan/pengeluaran kas dan/atau bank.

-1-

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Investasi
Tujuan
meyakinkan apakah hasil dari investasi tersebut telah dilaporkan dalam SPT Tahunan PPh WP.

Prosedur Pemeriksaan
1. Minta daftar investasi yang ada per tanggal neraca dengan dilengkapi informasi berikut ini : Jenis dan nama penerbit atau pengelola investasi sementara : a. b. c. d. wesel tagih di luar piutang usaha deposito dan sejenisnya saham surat berharga lainnya.

Suku bunga Jumlah investasi pada awal tahun Penambahan selama tahun yang diperiksa Pengurangan selama tahun yang diperiksa Jumlah investasi pada akhir tahun Piutang pendapatan investasi pada awal tahun Pendapatan investasi yang dicatat dan diterima selama tahun yang diperiksa Piutang pendapatan investasi pada akhir tahun

2. Yakinkan bahwa pencatatan atas penambahan investasi tersebut telah sesuai dengan kriteria yang berlaku yaitu : Saham dicatat berdasarkan harga perolehan, yang meliputi jumlah harga beli ditambah biaya-biaya yang berhubungan dengan transaksi pembelian, seperti komisi pialang. Surat berharga lainnya seperti wesel tagih di luar piutang usaha, deposito berjangka dan sejenisnya dicatat sebesar nilai nominalnya sesuai dengan jumlah yang tercantum pada sertifikat deposito dan surat promes yang dikeluarkan oleh bank atau lembaga keuangan bukan bank.

3. Periksa penambahan investasi selama tahun yang diperiksa ke dokumen pendukung seperti bukti pembayaran kas/bank, nota

-2-

Audit Program Pos Neraca debet, kwitansi, dan sebagainya. 4. Yakinkan bahwa atas penjualan saham : Harga pokok saham yang dijual telah dihitung sesuai dengan ketentuan perpajakan. Laba/Rugi atas penjualan saham telah dibukukan secara benar. Telah dicek ke bukti penerimaan kas/bank, nota kredit dan dokumen pendukung lainnya.

5. Untuk meyakinkan kebenaran saldo akhir dari investasi, lakukan halhal berikut ini: Teliti bukti kepemilikan dari seluruh investasi yang ada. Bilamana perlu, kirim permintaan konfirmasi kepada pihak lain yang menyimpan dan mengelola investasi tersebut.

6. Periksa Pajak Penghasilan Pasal 23/Pasal 24/Pasal 4 (2) atas penghasilan dari investasi sementara ke Bukti Pemotongan Pajak Penghasilannya. 7. Apabila terdapat investasi sementara dalam mata uang asing, yakinkan bahwa jumlah tersebut telah dikonversi dengan menggunakan kurs pada tanggal neraca secara taat asas.

-3-

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Piutang Usaha
Tujuan
meyakinkan apakah pencatatan dan penyajian serta penghapusan piutang didukung oleh bukti-bukti sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar rincian piutang usaha per tanggal neraca dengan informasi minimal yang meliputi nama debitur, NPWP, jumlah piutang dan PPN. 2. Bandingkan rasio di bawah ini dengan rasio yang sama pada tahun yang lalu dan dapatkan penjelasan jika terdapat perbedaan yang material : - Tingkat perputaran piutang - Rasio piutang yang dihapuskan terhadap total piutang usaha 3. Apabila penjualan telah dicatat untuk barang-barang yang masih disimpan di gudang Wajib Pajak, periksa perjanjian penjualan dan/atau surat pesanan pembelian dari debitur untuk meyakinkan bahwa perpindahan hak atas barang telah terjadi. 4. Periksa piutang yang dihapuskan selama tahun yang diperiksa apakah sudah sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan. 5. Apabila terdapat piutang usaha dalam mata uang asing, yakinkan bahwa piutang tersebut telah dikonversi dengan menggunakan kurs pada tanggal neraca secara taat asas. 6. Khusus untuk Wajib Pajak yang diperkenankan untuk membentuk cadangan penghapusan piutang, periksa apakah besarnya cadangan tersebut telah sesuai dengan peraturan perpajakan yang berlaku.

-4-

Audit Program Pos Neraca Audit Program

Piutang di Luar Usaha


Tujuan
meyakinkan apakah piutang di luar usaha telah dicatat dan disajikan secara benar dalam neraca. Untuk meyakinkan tingkat bunga yang wajar atas pinjaman kepada afiliasi/direksi

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar rincian piutang di luar usaha per tanggal neraca. 2. Periksa piutang kepada pemegang saham, perusahaan afiliasi dan bandingkan dengan besarnya pinjaman dari pihak ketiga. 3. Periksa piutang di luar usaha yang dihapuskan selama tahun yang diperiksa ke bukti pendukungnya. 4. Apabila terdapat piutang lain-lain dalam mata uang asing, yakinkan bahwa jumlah tersebut telah dikonversi dengan menggunakan kurs pada tanggal neraca secara taat asas. 5. Yakinkan bahwa jumlah piutang direksi dan karyawan yang dihapuskan telah dimasukan sebagai penghasilan karyawan yang bersangkutan.

-5-

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Persediaan
Tujuan
Meyakinkan bahwa : 1. Semua persediaan baik yang ada dalam gudang Wajib Pajak, maupun yang ada dalam perjalanan, ataupun yang ada ditempat pihak ketiga sebagai barang konsinyasi (consignment out) benarbenar ada secara fisik pada tanggal neraca dan dimiliki oleh Wajib Pajak. 2. Pisah batas (cut-off) atas persediaan telah dilakukan secara tepat. 3. Penilaian atas persediaan telah dilakukan dengan menggunakan metode rata-rata ataupun dengan mendahulukan persediaan yang didapat pertama (first-in, first-out). 4. Persediaan barang yang dihapuskan didukung oleh Berita Acara penghapusan.

Prosedur Pemeriksaan
1. Minta keterangan tentang lokasi penyimpanan persediaan. 2. Minta daftar persediaan yang akan dihitung. 3. Sebelum penghitungan dilakukan, dapatkan data pisah batas (cutoff) secara terinci untuk dibandingkan dengan catatan yang terdapat pada bagian akuntansi. 4. Bandingkan hasil penghitungan persediaan dengan pencatatan persediaan di gudang dan di bagian akuntansi. 5. Lakukan pengujian arus barang. 6. Teliti dokumen-dokumen, seperti bukti penerimaan barang/retur penjualan, surat jalan pengiriman barang/retur pembelian dan dokumen lainnya untuk transaksi selama 7 hari sesudah tanggal neraca dan yakinkan bahwa transaksi tersebut telah dicatat dalam periode yang tepat. 7. Teliti bahwa metode penilaian persediaan telah dilakukan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku. 8. Periksa harga perolehan persediaan sebagai berikut : a. Bahan baku

-6-

Audit Program Pos Neraca Bandingkan harga bahan baku dengan faktur pembelian dan dokumen lain yang mendukung harga perolehan persediaan. Untuk barang impor, bandingkan harga perolehannya dengan dokumen impor seperti PIB, dokumen surveyor, L/C, nota transfer uang, tagihan EMKU/EMKL, SSP PPh dan PPN impor, dan sebagainya. - Apabila digunakan biaya standar, bandingkan harganya dengan daftar biaya standar. b. Barang dalam proses - Pelajari sistem akuntansi biaya yang digunakan. - Evaluasi metode yang digunakan dalam mengalokasikan biaya tidak langsung. - Periksa kebenaran perhitungan biaya bahan baku, upah langsung dan biaya produksi tidak langsung, yang dialokasikan pada barang dalam proses. c. Barang jadi - Dapatkan laporan produksi dan lakukan langkah-langkah seperti pada butir b di atas. 9. Yakinkan bahwa penghapusan persediaan didukung oleh Berita Acara yang diotorisasi oleh Pejabat yang berwenang. 10. Yakinkan bahwa prosentase persediaan yang susut adalah wajar, antara lain dengan memperhatikan perbandingannya dengan perusahaan sejenis. -

-7-

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Piutang Pajak
Tujuan
meyakinkan bahwa piutang pajak merupakan tagihan yang sah dan telah dihitung sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan.

Prosedur Pemeriksaan
Lihat prosedur pemeriksaan utang pajak.

-8-

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Biaya Dibayar Di Muka


Tujuan
meyakinkan bahwa biaya dibayar di muka telah dicatat dan dilaporkan sesuai ketentuan yang berlaku. Untuk meyakinkan bahwa pemotongan dan pemungutan PPh terutang telah dipotong dan disetor sesuai ketentuan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Periksa tambahan biaya dibayar di muka ke dokumen pendukungnya. 2. Teliti masa manfaat biaya dibayar dimuka dan pastikan jumlah biaya dibayar dimuka yang seharusnya dibebankan pada tahun pajak yang diperiksa. 3. Yakinkan bahwa atas pembayaran biaya dibayar di muka telah dipotong Pajak Penghasilan Pasal 23/26/Pasal 4 (2) dan PPh Pasal 15 dengan memeriksa Surat Setoran Pajak dan Bukti Pemotongan.

-9-

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Investasi Jangka Panjang


Tujuan
meyakinkan bahwa: 1. Investasi jangka panjang telah dicatat dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan. 2. Hasil investasi dan Laba/Rugi atas penjualan investasi jangka panjang telah dibukukan dengan benar. 3. Pajak Penghasilan yang dipotong oleh pihak ketiga telah dicatat dengan benar.

Prosedur Pemeriksaan
1. Minta daftar investasi jangka panjang selama tahun diperiksa dengan dilengkapi informasi berikut ini : - Nama dan NPWP perusahaan yang mengeluarkan surat berharga - Jenis investasi (saham, obligasi, aktiva dan lain-lain) - Besarnya persentase kepemilikan (bila investasi tersebut dalam bentuk saham) - Hubungan usaha dengan Wajib Pajak, termasuk hubungan istimewa, bila ada - Jumlah investasi dan nilainya pada awal tahun - Jumlah investasi yang dibeli dan nilai perolehannya (cost) selama tahun yang diperiksa - Jumlah investasi yang dijual, harga jual, biaya dan keuntungan/kerugian dari penjualan tersebut selama tahun yang diperiksa - Jumlah investasi dan nilainya pada akhir tahun

- 10 -

Audit Program Pos Neraca Piutang penghasilan investasi pada awal tahun Penghasilan investasi yang diperoleh dan yang diterima selama tahun yang diperiksa - Piutang penghasilan investasi pada akhir tahun Teliti kebenaran jumlah pembelian atau penjualan investasi selama tahun diperiksa dengan memeriksa bukti kepemilikan, bukti pembayaran/ penerimaan kas/bank, risalah rapat direksi atau dewan komisaris, dan sebagainya khususnya transaksi dengan pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa. Pastikan bahwa tambahan investasi telah dicatat sebesar harga perolehan. Teliti kebenaran pencatatan laba/rugi atas penjualan investasi, dan cocokkan jumlahnya pada Perhitungan Laba/Rugi. Teliti perhitungan hasil yang diperoleh dari investasi tersebut, baik berupa bunga, dividen, dan sebagainya (lihat tata cara pemeriksaan penghasilan di luar usaha). Pastikan bahwa Pajak Penghasilan atas penghasilan dari investasi jangka panjang telah dipotong. Apabila terdapat investasi jangka panjang dalam mata uang asing, yakinkan bahwa jumlah tersebut telah dikonversi dengan menggunakan kurs pada tanggal neraca secara taat asas. -

2.

3. 4. 5. 6. 7.

- 11 -

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Aktiva Tetap
Tujuan
meyakinkan bahwa : 1. Aktiva tetap yang ada dan dimiliki oleh Wajib Pajak telah tercatat semuanya. 2. Penambahan aktiva tetap telah dicatat sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan dan pengeluaran yang besar yang seharusnya dikapitalisasi tidak dibebankan sebagai biaya. 3. Pemotongan/pemungutan PPh terkait dengan penambahan aktiva, telah dilakukan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku. 4. Penggunaan metode penyusutan telah sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku serta diterapkan secara taat asas. 5. Aktiva yang tidak dapat disusutkan dikeluarkan dari perhitungan penyusutan. 6. Laba/rugi atas penarikan aktiva yang dapat disusutkan dilakukan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku. 7. Rugi pengalihan aktiva yang tidak dapat disusutkan tidak diakui, sedangkan laba diakui. 8. PPN atas pengalihan aktiva yang menurut tujuan semula tidak untuk diperjualbelikan telah dihitung dan dilaporkan sesuai ketentuan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar aktiva tetap yang dirinci menurut kelompoknya dengan informasi sebagai berikut : - nilai buku pada awal tahun

- 12 -

Audit Program Pos Neraca penambahan selama tahun yang diperiksa pemindahan dari bangunan dalam pengerjaan, bila ada penarikan selama tahun yang diperiksa, karena sebab biasa dan luar biasa - akumulasi penyusutan - dasar penyusutan - tarif penyusutan - penyusutan tahun yang diperiksa - nilai buku pada akhir tahun - metode penyusutan yang digunakan Pastikan saldo awal aktiva tetap telah sesuai dengan fisik dan dokumen pendukungnya. Periksa penambahan aktiva tetap dalam tahun yang diperiksa mengenai hal-hal berikut: a. Tambahan aktiva tersebut benar secara fisik dan dilengkapi dengan surat-surat atau dokumen kepemilikan misalnya sertifikat tanah, BPKB, akta jual beli dan lain-lain. b. Periksa pembayaran tambahan aktiva tetap ke dokumen pendukungnya, misalnya bukti pembayaran kas/bank, faktur, dan sebagainya. c. Tambahan aktiva tersebut dicatat dan dikelompokkan sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan yang berlaku. d. Teliti bahwa biaya bunga yang dikapitalisasi adalah bagian dari biaya bunga selama periode konstruksi dan pembebanannya telah sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan. e. Periksa objek-objek pemotongan dan pemungutan yang terdapat dalam penambahan aktiva tersebut. Pastikan bahwa pemindahan dari pos "konstruksi dalam pengerjaan" dilakukan setelah selesainya pembangunan. Periksa pengurangan aktiva tetap, khususnya mengenai : a. Penyebab pengurangan tersebut, apakah sebab biasa atau luar biasa. b. Kewajaran nilai pengalihan atau penarikan aktiva tetap tersebut. c. Dokumen pendukung pengalihan atau penarikan aktiva tetap, seperti bukti penerimaan kas/bank, dan sebagainya. Atas pengalihan tersebut, catat nama, NPWP dan alamat penerima. d. Penghitungan PPN Pasal 16 D. Teliti pos-pos pengeluaran yang berhubungan dengan aktiva tetap (misalnya pos perbaikan dan pemeliharaan) dan periksa apakah ada pengeluaran tertentu yang seharusnya dikapitalisasi tetapi dibebankan sebagai biaya. Pastikan bahwa dasar dan tarif penyusutan telah sesuai dengan -

2. 3.

4. 5.

6.

7.

- 13 -

Audit Program Pos Neraca ketentuan perpajakan yang berlaku serta pastikan aktiva yang tidak dapat disusutkan telah dikeluarkan dari perhitungan penyusutan. 8. Hitung jumlah penyusutan yang menjadi beban Laba/Rugi Fiskal.

Audit Program

Aktiva Tidak Berwujud


Tujuan
meyakinkan apakah penilaian dan amortisasi aktiva tidak berwujud dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat rincian aktiva tidak berwujud yang memuat informasi sebagai berikut : - Nilai buku pada awal tahun - Penambahan selama tahun yang diperiksa - Pengurangan selama tahun yang diperiksa - Dasar amortisasi - Tarif amortisasi - Amortisasi tahun yang diperiksa - Nilai buku pada akhir tahun - Masa manfaat aktiva tidak berwujud - Metode amortisasi yang digunakan 2. Pastikan saldo awal aktiva tidak berwujud telah sesuai dengan dokumen pendukungnya. 3. Periksa penambahan aktiva tidak berwujud dalam tahun yang diperiksa mengenai hal-hal berikut: a. Tambahan aktiva tersebut dilengkapi dengan surat-surat atau dokumen pendukung misalnya perjanjian franchise, perjanjian lisensi, HGB, HGU, HPH dan lain-lain. - 14 -

Audit Program Pos Neraca b. Periksa pembayaran tambahan aktiva tidak berwujud ke dokumen pendukungnya, misalnya bukti pembayaran kas/bank, faktur, dan sebagainya. 4. Periksa penambahan aktiva tidak berwujud dan yakinkan bahwa pencatatan dan pengelompokan atas penambahan tersebut telah dilakukan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku. Yakinkan bahwa pengurangan selama tahun yang diperiksa hanya dilakukan untuk aktiva tidak berwujud yang tidak memberi manfaat lagi di masa yang akan datang dan dicatat sebesar sisa nilai buku pada tahun terakhir. Audit Program

Utang Bank
Tujuan
meyakinkan: 1. Utang bank yang dicatat dan dilaporkan merupakan kewajiban yang sah. 2. Perubahan selama tahun yang diperiksa didukung oleh bukti yang valid. 3. Biaya bunga dan bunga yang masih harus dibayar/pembayaran bunga di muka telah dicatat secara benar. 4. Pemotongan Pajak Penghasilan atas pembayaran bunga ke luar negeri, termasuk imbalan karena jaminan pengembalian utang ke luar negeri, telah dihitung dan dicatat dengan benar.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar utang bank per tanggal neraca yang memuat informasi mengenai nama kreditur, jangka waktu, suku bunga, nama dan alamat pihak lain yang menjamin utang, dan satuan mata uang pinjaman, dengan rincian sebagai berikut : - Saldo pada awal tahun. - Tambahan selama tahun yang diperiksa. - Pelunasan atau perpanjangan utang selama tahun yang diperiksa. - Saldo pada akhir tahun. 2. Periksa jumlah pinjaman yang diterima selama tahun yang

- 15 -

Audit Program Pos Neraca diperiksa ke dokumen pendukungnya seperti perjanjian kredit, nota bank, bukti transfer, dan sebagainya. Yakinkan bahwa pinjaman tersebut benar-benar diterima serta digunakan dalam kegiatan usaha. Periksa jumlah saldo pinjaman awal tahun ke dokumen pendukung seperti perjanjian kredit, nota bank dan sebagainya. Periksa pelunasan atau perpanjangan utang pokok ke dokumen pendukung seperti nota debet dari bank, dan sebagainya. Hitung biaya bunga yang dibebankan pada tahun yang diperiksa. Periksa pembayaran bunga selama tahun yang diperiksa ke bukti pembayaran kas/bank, nota debet dan bukti pendukung lainnya. Pastikan bahwa atas pembayaran bunga dan imbalan karena jaminan pengembalian utang telah dipotong PPh yang seharusnya terutang. Apabila terdapat utang Bank dalam mata uang asing, yakinkan bahwa jumlah tersebut telah dikonversi dengan menggunakan kurs pada tanggal neraca secara taat azas.

3. 4. 5. 6. 7.

8.

- 16 -

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Utang Usaha
Tujuan
meyakinkan apakah utang yang dicatat dan dilaporkan telah sesuai dengan keadaan yang sebenarnya dan apakah prosedur pisah batas (cut-off) telah dilakukan dengan baik.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar utang usaha per tanggal neraca yang menunjukan : - Nama, alamat dan NPWP suplier - jumlah utang usaha - denda keterlambatan pembayaran utang usaha, bila ada 2. Periksa dokumen berikut dan pencatatannya untuk transaksi selama 7 hari sesudah tanggal neraca : - Laporan penerimaan barang. - Faktur pembelian barang/jasa. - Retur pembelian barang. 3. Periksa pencatatan pembelian dan pengeluaran kas untuk transaksi selama 7 hari setelah tanggal neraca untuk meyakinkan bahwa faktur, debet memo atau kredit memo yang tercatat atau dibayar pada tanggal-tanggal tersebut bukan merupakan transaksi sehubungan untuk tahun yang diperiksa. 4. Apabila pembelian telah dicatat untuk barang-barang yang masih berada pada gudang penjual, teliti kontrak pembeliannya. - 17 -

Audit Program Pos Neraca 5. Apabila terdapat saldo utang usaha dalam mata uang asing, yakinkan bahwa jumlah tersebut telah dikonversi dengan menggunakan kurs pada tanggal neraca sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku. 6. Pastikan bahwa penghapusan utang, jika ada, telah dilaporkan sebagai pendapatan pada Perhitungan Laba/Rugi.

Audit Program

Utang di Luar Usaha


Tujuan
meyakinkan apakah utang di luar usaha telah dicatat dan dilaporkan dengan benar.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat rincian utang di luar usaha per tanggal neraca menurut jenisnya. 2. Pastikan bahwa utang di luar usaha benar-benar diterima dan bunga yang terutang, bila ada, telah dipotong PPh sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku 3. Bilamana Wajib Pajak mempunyai utang di luar usaha dalam mata uang asing, yakinkan bahwa jumlah tersebut telah dikonversi dengan menggunakan kurs pada tanggal neraca sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku.

- 18 -

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Biaya yang Masih Harus dibayar


Tujuan
1. meyakinkan apakah biaya yang masih harus dibayar yang tercatat merupakan utang yang sah. 2. meyakinkan bahwa pemotongan dan pemungutan pajak terutang sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat rincian biaya yang masih harus dibayar per tanggal neraca menurut jenisnya. 2. Pastikan biaya yang masih harus dibayar benar-benar telah menjadi beban dengan melakukan pemeriksaan ke dokumen pendukung. 3. Bila Wajib Pajak mempunyai biaya yang masih harus dibayar dalam mata uang asing, yakinkan bahwa jumlah tersebut telah dikonversi dengan menggunakan kurs pada tanggal neraca secara taat azas. 4. Lakukan equalisasi objek pajak pemotongan/pemungutan dalam - 19 -

Audit Program Pos Neraca biaya dibayar dimuka dengan SPT Masa.

Audit Program

Utang Dividen
Tujuan
1. Meyakinkan bahwa utang dividen telah tercatat dan dilaporkan secara benar dalam neraca. 2. Meyakinkan bahwa pajak atas utang dividen telah dihitung, disetor dan dilaporkan dengan benar sesuai ketentuan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar dengan rincian sebagai berikut : - Utang dividen pada awal tahun - Pembagian dividen selama tahun yang diperiksa yang dikenakan pajak dan yang tidak dikenakan pajak - Pembayaran dividen selama tahun yang diperiksa - Utang dividen pada akhir tahun - Pajak Penghasilan yang terutang 2. Periksa pembagian dividen selama tahun yang diperiksa ke notula rapat umum pemegang saham atau rapat direksi (untuk dividen interim sesuai Anggaran Dasar). - 20 -

Audit Program Pos Neraca 3. Periksa pembayaran dividen ke dokumen pendukungnya seperti transfer bank, nota debet, dan sebagainya. 4. Periksa keabsahan Surat Setoran Pajak dan Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan.

Audit Program

Uang Muka Penjualan


Tujuan
1. meyakinkan apakah uang muka penjualan yang tercatat memang ada dan penjualan memang belum direalisasi per tanggal neraca. 2. meyakinkan bahwa atas uang muka penjualan tersebut telah diterbitkan Faktur Pajak.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar uang muka penjualan per tanggal neraca dengan rincian sebagai berikut : - Nama, alamat dan NPWP pembeli - Jumlah uang muka 2. Periksa penerimaan uang muka penjualan tersebut ke dokumen pendukung seperti bukti penerimaan kas/bank, surat perjanjian, dan sebagainya. 3. Periksa laporan pengiriman barang dan dokumen lainnya yang merupakan bukti pendukung bahwa penjualan terjadi setelah - 21 -

Audit Program Pos Neraca tanggal neraca. 4. Masukkan uang muka penjualan tersebut dalam equalisasi PPh dengan PPN.

Audit Program

Utang Jangka Panjang


Tujuan
meyakinkan : 1. Utang jangka panjang telah dicatat dan dilaporkan secara benar pada tanggal neraca. 2. Biaya bunga dan bunga yang masih harus dibayar/pembayaran bunga dimuka telah dicatat secara benar. 3. Pajak Penghasilan yang terutang atas pembayaran bunga telah dipotong sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar utang yang memperlihatkan informasi berikut ini : - Nama, alamat, dan NPWP kreditur yang mencakup nama negara, bila diperoleh dari luar negeri - Jumlah utang jangka panjang - Jangka waktu pinjaman dan suku bunga - Jaminan utang 2. Berkenaan dengan utang pokok : a. Dapatkan keterangan mengenai saldo pada awal tahun, - 22 -

Audit Program Pos Neraca tambahan, pembayaran atau perpanjangan selama tahun tersebut, dan saldo pada akhir tahun dan periksa ke dokumen pendukungnya seperti akad kredit, nota bank, bukti transfer, korespondensi bank, dan sebagainya b. Dapatkan salinan atau kutipan dari seluruh perjanjian pinjaman dan pastikan bahwa utang jangka panjang benar-benar digunakan untuk usaha Wajib Pajak 3. Hitung biaya bunga yang benar-benar dapat dibebankan pada perhitungan Laba/Rugi fiskal tahun diperiksa serta periksa pembayaran bunga ke bukti pembayaran kas/bank, nota debet dan bukti pendukung lainnya. 4. Hitung Pajak Penghasilan atas pembayaran bunga kepada Wajib Pajak bukan bank atau lembaga keuangan dalam negeri dan Wajib Pajak luar negeri serta periksa pembayaran Pajak Penghasilan ke bukti Surat Setoran Pajak dan Bukti Pemotongan. Yakinkan bahwa pembayaran kepada Wajib Pajak luar negeri telah sesuai dengan Tax Treaty yang berlaku. 5. Apabila wajib pajak mempunyai hutang jangka panjang dalam mata uang asing, periksa apakah jumlah tersebut telah dikonversi dengan menggunakan kurs pada tanggal neraca secara taat asas.

- 23 -

Audit Program Pos Neraca

Audit Program

Modal
Tujuan
meyakinkan bahwa komponen modal (modal saham, tambahan modal disetor, selisih penilaian kembali aktiva tetap dan laba yang ditahan) telah dicatat sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat analisis untuk setiap jenis saham, yang menunjukkan rincian saldo awal, perubahan, dan saldo akhir modal serta nilai nominalnya. 2. Pastikan bahwa semua keterangan, jumlah modal dasar/ditempatkan/ disetor , nilai nominal per saham telah sesuai dengan anggaran dasar Wajib Pajak atau perubahannya serta Risalah Rapat Umum Pemegang Saham. 3. Periksa semua penambahan dan pemindahan/penjualan semua saham dalam tahun yang diperiksa ke dokumen pendukung, seperti jumlah uang yang diterima/dibayarkan, besarnya tagihan/utang yang timbul/dibatalkan, nilai wajar aktiva bukan kas yang diterima/diserahkan.

- 24 -

Audit Program Pos Neraca 4. Pastikan bahwa: a. Selisih antara jumlah yang diterima dari pengeluaran saham dengan nilai nominal saham telah dibukukan sebagai agio/disagio saham (yang merupakan unsur tambahan modal disetor). b. Selisih antara jumlah yang dibayarkan pada saat perolehan kembali saham yang telah disetor dengan jumlah yang telah diterima pada saat pengeluaran saham merupakan pembagian dividen yang dikenakan Pajak Penghasilan sesuai ketentuan yang berlaku. 5. Periksa pencatatan perolehan kembali saham yang disetor apakah telah sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku. 6. Apabila terdapat selisih lebih revaluasi aktiva, periksa surat persetujuan revaluasi dari Direktur Jenderal Pajak dan pajak-pajak yang terutang telah dilunasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 7. Jika wajib pajak bertindak sendiri sebagai agen transfer : a. Dapatkan daftar dari para pemegang saham, lakukan perhitungan dan bandingkan: 1) Jumlah total dari saham yang beredar seperti tercantum dalam daftar dengan jumlah saham pada angka 1. 2) Jumlah saham yang dipegang oleh pemegang saham perorangan, wajib pajak, dan sebagainya seperti tercantum pada buku register pemegang saham. b. Periksa mengenai pemindahan saham dan saham yang dibeli kembali seperti terlihat pada buku pemegang saham ke dokumen-dokumen pendukung yang telah disetujui oleh pejabat yang berwenang, risalah rapat dan bukti-bukti lainnya. c. Pastikan bahwa semua sertifikat saham yang dibatalkan telah dipertanggung jawabkan. Laba Yang Ditahan 1. Buat analisis dari laba yang ditahan selama tahun yang diperiksa yang menunjukkan rincian saldo pada awal, perubahan, dan saldo akhir tahun. 2. Periksa perubahan dan pembatasan/pencadangan laba yang ditahan ke dokumen pendukungnya seperti risalah rapat direksi, rapat umum pemegang saham, surat perjanjian, bukti pembayaran dan sebagainya. Perhatikan tanggal deklarasi pembagian dividen, tanggal pencatatan dan pembayaran, jumlah saham yang terpengaruhi, dan jumlah dividen per saham. 3. Teliti apakah terdapat pembagian dividen dan telah dikenakan

- 25 -

Audit Program Pos Neraca pajak penghasilan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

- 26 -

Audit Program Pos Laba Rugi Audit Program

Peredaran Usaha
Tujuan
meyakinkan bahwa seluruh peredaran usaha telah dilaporkan dalam SPT Tahunan WP.

Prosedur Pemeriksaan
1. Pahami kegiatan usaha/pekerjaan Wajib Pajak dan jenis barang/jasa yang dihasilkan. 2. Pelajari kebijakan dan prosedur penjualan, retur penjualan dan potongan penjualan lainnya, kebijakan pemberian kredit, dan lainlain. 3. Lakukan penelaahan analitis atas peredaran usaha, antara lain dengan menggunakan metode pengujian arus piutang, arus barang jadi, perhitungan persentase, satuan dan volume, dan pendekatan laba kotor. 4. Bandingkan peredaran usaha tahun yang diperiksa dengan peredaran usaha tahun sebelumnya dan buat penjelasan bila terdapat perbedaan yang material. 5. Yakinkan bahwa peredaran usaha selama tahun yang diperiksa (termasuk retur penjualan dan potongan penjualan) meliputi seluruh penjualan baik yang tunai maupun yang bukan tunai. 6. Pastikan jumlah peredaran usaha baik berupa penyerahan barang maupun jasa harus didukung dengan bukti yang memadai antara lain, surat perintah pengeluaran/penyerahan barang, tanda terima pengiriman barang, atau dokumen lain sesuai dengan syarat penjualan, berita acara pelaksanaan/penerimaan jasa, atau sesuai perjanjian atau faktur tagihan. 7. Periksa kebenaran perhitungan PPN Keluaran untuk penjualan Barang Kena Pajak/Jasa Kena Pajak. 8. Pastikan retur penjualan dicatat pada periode disetujuinya pengembalian barang dan tidak boleh dicadangkan. Retur penjualan harus didukung dengan bukti penerimaan barang retur, surat jalan dari pembeli, berita acara retur atau persetujuan retur. Yakinkan bahwa harga yang tercantum pada nota kredit sesuai dengan harga penjualan semula.

Audit Program Pos Laba Rugi 9. Pastikan potongan tunai diakui pada saat realisasinya dan dilaporkan dalam Perhitungan Laba/Rugi Fiskal sebagai pengurang terhadap jumlah penjualan dalam masa potongan diberikan dan telah sesuai dengan kebijakan penjualan/perjanjian penjualan 10. Bandingkan keterangan pada faktur penjualan/nota kredit mengenai jumlah, harga dan syarat penjualan lainnya ke pesanan pembelian, Bukti pengiriman barang dan surat perjanjian penjualan dan dokumen pengembalian barang. 11. Yakinkan bahwa harga pada faktur penjualan sesuai dengan daftar harga atau surat perjanjian penjualan. 12. Lakukan prosedur pisah batas (cut-off) atas penjualan dan retur penjualan untuk tujuh hari sesudah tanggal neraca dan yakinkan bahwa transaksi tersebut telah dicatat pada periode yang tepat. 13. Apabila terdapat penjualan kepada pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa dengan Wajib Pajak, periksa dasar penetapan harga jual yang digunakan dan volume transaksi selama tahun yang diperiksa. 14. Buat ekualisasi peredaran usaha menurut SPT Tahunan PPh dengan total penyerahan pada SPT Masa PPN

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Harga Pokok Penjualan


Tujuan
meyakinkan bahwa harga pokok penjualan telah dicatat dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan.

Prosedur Pemeriksaan
Pemeriksaan Harga Pokok Produksi 1. Bandingkan harga pokok tahun yang diperiksa dengan tahun sebelumnya dan minta penjelasan bila terdapat perubahan yang material. 2. Lakukan analisis atas arus barang. 3. Yakinkan bahwa harga pokok produksi dicatat berdasarkan perhitungan yang didukung bukti-bukti sebagai berikut : a. Bukti pemakaian bahan b. Bukti pembayaran gaji/upah dan catatan penggunaan waktu c. Laporan produksi, dan sebagainya. Pemeriksaan bahan baku yang digunakan 1. Bandingkan saldo akhir bahan baku dengan saldo pada buku besar. 2. Lakukan pemeriksaan atas saldo akhir bahan baku (lihat tata cara pemeriksaan persediaan). 3. Lakukan pemeriksaan atas pembelian (lihat pedoman pemeriksaan pembelian). Pemeriksaan upah langsung 1. Bandingkan jumlah upah langsung yang tercatat dengan kartu kerja karyawan pada tiap-tiap departemen, bukti pembayaran gaji/upah, catatan penggunaan waktu, dan sebagainya. 2. Teliti jumlah karyawan dan bandingkan dengan SPT PPh Pasal 21.

Audit Program Pos Laba Rugi

Pemeriksaan biaya produksi tak langsung 1. Dapatkan rincian biaya produksi tak langsung. 2. Periksa setiap komponen biaya produksi tak langsung ke dokumen pendukungnya.

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Pembelian
Tujuan
meyakinkan bahwa seluruh pembelian telah dicatat dan dilaporkan dengan benar sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Lakukan analisis arus barang. 2. Bandingkan pembelian tahun yang diperiksa dengan pembelian tahun sebelumnya dan minta penjelasan bila terdapat perbedaan yang material. 3. Lakukan pemeriksaan atas pembelian sebagai berikut : a. Pelajari kebijakan dan prosedur pembelian dan retur pembelian. b. Bila terdapat pembelian dari pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa dengan Wajib Pajak, periksa dasar penetapan harga beli yang digunakan dan volume transaksi selama tahun yang diperiksa. 4. Lakukan pemeriksaan atas transaksi pembelian : a. Bandingkan keterangan pada faktur pembelian/debet memo mengenai jumlah, harga dan syarat pembelian lainnya ke : 1) Pesanan pembelian atau dokumen lain yang telah diotorisasi dan tentukan apakah pembelian yang dilakukan sesuai dengan kebijakan Wajib Pajak. 2) Laporan penerimaan barang. 3) Bukti pengiriman untuk pengembalian barang yang dibeli. 4) Faktur pembelian semula, untuk pengembalian barang. b. Periksa kebenaran PPN Masukan atas pembelian Barang Kena Pajak/Jasa Kena Pajak. c. Periksa kebenaran perhitungan matematis pada faktur pembelian dan debet memo. d. Periksa kebenaran nomor perkiraan (account coding) yang digunakan. e. Trasir pencatatan untuk setiap transaksi ke buku pembelian, retur pembelian, buku besar dan buku tambahan hutang. 5. Lakukan prosedur pisah batas (cut-off) atas pembelian dan retur pembelian selama periode 7 hari sesudah tanggal neraca dan

Audit Program Pos Laba Rugi yakinkan bahwa transaksi tersebut telah dicatat pada periode yang tepat. 6. Apabila pembelian telah dicatat untuk barang-barang yang masih berada pada gudang penjual, periksa kontrak pembeliannya.

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Penghasilan Di Luar Usaha


Tujuan
1. meyakinkan bahwa semua pendapatan yang berasal dari luar usaha telah dicatat dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan 2. meyakinkan bahwa telah diterbitkan faktur penyerahan yang terutang PPN bagi WP PKP pajak untuk

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar penghasilan di luar usaha yang diterima dan diperoleh Wajib Pajak selama tahun tahun yang diperiksa. 2. Pisahkan penghasilan yang merupakan objek pajak, penghasilan yang merupakan objek pajak yang bersifat final, serta penghasilan yang bukan merupakan objek pajak. Pendapatan Bunga 1. Buat daftar simpanan dan piutang dengan rincian sebagai berikut : a. Nama dan NPWP pemberi bunga b. Suku bunga c. Jangka waktu d. Bunga yang masih harus diterima pada awal dan akhir tahun e. Pendapatan bunga selama tahun yang diperiksa 2. Apabila penghasilan ini diterima dari pihak yang mempunyai hubungan istimewa dengan Wajib Pajak, periksa/cek apakah tingkat bunganya wajar. 3. Periksa kebenaran perhitungan pendapatan bunga selama tahun yang diperiksa. 4. Periksa pendapatan bunga yang diterima selama tahun yang diperiksa ke buku kas, buku bank, rekening koran dan dokumen

Audit Program Pos Laba Rugi pendukung lainnya. 5. Periksa Bukti Pemotongan PPh dan yakinkan bahwa jumlah penghasilan yang tercantum sesuai dengan jumlah bunga yang dicatat. Pendapatan Dividen 1. Buat daftar saham yang dimiliki Wajib Pajak dengan rincian sebagai berikut : a. Nama dan NPWP Perusahaan yang mengeluarkan saham b. Jenis saham (biasa, preferen, atau pendiri) c. Jumlah lembar saham d. Nilai nominal dan harga beli e. Persentase kepemilikan. 2. Periksa risalah rapat para pemegang saham atau direksi untuk meyakinkan kebenaran jumlah dividen per saham. 3. Periksa penerimaan dividen ke buku kas/bank, rekening koran dan dokumen pendukung lainnya. 4. Periksa Bukti Pemotongan PPh dan yakinkan bahwa jumlah dividen yang tercantum sesuai dengan dividen yang dibayar. Pendapatan Royalti 1) Buat daftar royalti dari Wajib Pajak dengan rincian sebagai berikut: a. Jenis royalti b. Pendapatan royalti yang masih harus diterima pada awal dan akhir tahun c. Pendapatan royalti selama tahun yang diperiksa 2) Yakinkan kebenaran pendapatan royalti selama tahun yang diperiksa dengan memeriksa kontrak royalti mengenai hal berikut : a. Nama, alamat dan NPWP pemakai hak atau aktiva dan hubungannya dengan Wajib Pajak b. Jenis hak dan aktiva yang dipergunakan oleh si pemakai c. Dasar pengenaan royalti: 1) produksi 2) penjualan 3) atau dasar lain d. Tarif royalti e. Saat pembayaran royalti 3. Periksa penerimaan royalti selama tahun yang diperiksa ke bukti penerimaan kas/bank, rekening koran dan bukti pendukung lainnya. Yakinkan bahwa jumlah yang diterima sesuai dengan perjanjian/kontrak. 4. Periksa kebenaran perhitungan royalti yang masih harus diterima 8

Audit Program Pos Laba Rugi pada akhir tahun. 5. Periksa Bukti Pemotongan PPh dan yakinkan bahwa jumlah penghasilan yang tercantum cocok dengan jumlah royalti yang dicatat. Pendapatan Sewa 1. Buat daftar penyewa dengan rincian sebagai berikut : a. Nama, alamat dan NPWP penyewa dan hubungannya dengan Wajib Pajak b. Jenis aktiva yang disewa c. Lokasi aktiva yang disewa d. Saat dimulainya masa sewa e. Saat berakhirnya masa sewa f. Harga sewa g. Sewa yang masih harus diterima pada awal tahun h. Penghasilan sewa selama tahun yang diperiksa i. Sewa yang masih harus diterima pada akhir tahun 2. Catat dasar perhitungan harga sewa yang berasal dari pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa dengan Wajib Pajak. 3) Yakinkan kebenaran sewa yang diterima selama tahun yang diperiksa ke perjanjian sewa-menyewa. 4) Periksa penerimaan sewa selama tahun yang diperiksa ke bukti penerimaan kas/bank, rekening koran dan bukti pendukung lainnya. 5) Periksa kebenaran perhitungan sewa yang masih harus diterima pada akhir tahun. 6) Periksa Bukti Pemotongan PPh dan yakinkan bahwa jumlah penghasilan yang tercantum sesuai dengan sewa yang dicatat. Pendapatan Imbalan Jasa 1. Buat daftar mengenai imbalan jasa dengan rincian sebagai berikut : a. Nama, alamat dan NPWP penerima jasa dan hubungannya dengan Wajib Pajak b. Jenis jasa yang diberikan c. Jangka waktu pemberian jasa d. Jumlah imbalan e. Imbalan jasa yang masih harus diterima pada awal tahun f. Pendapatan imbalan jasa selama tahun yang diperiksa g. Imbalan jasa yang masih harus diterima pada akhir tahun 2. Yakinkan bahwa pendapatan imbalan jasa selama tahun yang diperiksa sesuai dengan kontrak yang telah disetujui bersama. 9

Audit Program Pos Laba Rugi 3. Periksa penerimaan imbalan jasa selama tahun yang diperiksa ke bukti penerimaan kas/bank, rekening koran dan bukti pendukung lainnya. 4. Periksa kebenaran perhitungan imbalan jasa yang masih harus diterima pada akhir tahun. 5. Periksa Bukti Pemotongan PPh dan yakinkan bahwa jumlah yang tercantum sesuai dengan penerimaan imbalan jasa yang dicatat. Penghasilan Lain 1) Buat daftar penghasilan di luar kegiatan usaha/pekerjaan yang sifatnya tidak rutin. 2. Periksa jumlah pendapatan yang diterima ke dokumen pendukungnya. 3. Teliti kemungkinan adanya hubungan istimewa atas penghasilan tersebut. 4. Pastikan bahwa pajak yang terutang atas penghasilan tersebut telah dilunasi

10

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Gaji, Upah, Bonus, Honorarium dan Tunjangan Lainnya


Tujuan
meyakinkan bahwa : 1. Gaji, upah, bonus, honorarium dan tunjangan lainnya telah dicatat dan dilaporkan secara benar. 2. Pajak Penghasilan Pasal 21 telah dihitung, dipotong dan disetorkan dengan benar. 3. Biaya gaji, upah, bonus, honorarium dan tunjangan lainnya telah dialokasikan dengan benar.

Prosedur Pemeriksaan
1. Dapatkan kebijakan penggajian dan daftar gaji untuk seluruh pegawai/karyawan. 2. Lakukan penelaahan analitis dan dapatkan penjelasan jika terdapat perbedaan yang material. 3. Buat rincian gaji bruto selama tahun yang diperiksa termasuk pembayaran fiskal luar negeri yang ditanggung oleh Wajib Pajak. 4. Lakukan pemeriksaan atas kebenaran jumlah penghasilan bruto karyawan yaitu : a. Bagi karyawan tetap maupun harian, periksa surat perjanjian kerja. b. Bagi karyawan dengan upah satuan, bandingkan jumlah upahnya dengan laporan produksi. c. Bagi karyawan borongan, bandingkan jumlah upahnya dengan kontrak kerja (surat perintah kerja). d. Bagi karyawan honorer, bandingkan jumlah honorariumnya dengan surat perjanjian kerja. e. Upah lembur dihitung berdasarkan daftar hadir/kartu jam kerja dan perhitungannya harus sesuai dengan yang ditetapkan oleh 11

Audit Program Pos Laba Rugi pemerintah f. Komisi untuk para salesman dihitung berdasarkan laporan penjualan. g. Bandingkan jumlah tunjangan-tunjangan lainnya ke buku besar/buku pembantu. 5. Cocokkan jumlah keseluruhan gaji bruto selama setahun dengan jumlah yang tercantum pada Formulir Surat Pemberitahuan PPh Pasal 21 (Formulir 1721) dan Formulir 1771. 6. Pastikan bahwa gaji, upah, bonus dan honorarium didukung dengan bukti yang memadai seperti bukti pengeluaran kas/bank dan bukti pembayaran. 7. Periksa kebenaran penghitungan Pajak Penghasilan Pasal 21 yang dipungut/dipotong oleh Wajib Pajak selama tahun yang diperiksa. 8. Yakinkan bahwa untuk keperluan penghitungan PPh Pasal 21, penghasilan yang diterima atau diperoleh dalam bentuk mata uang asing telah dikonversi sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku. 9. Yakinkan bahwa honorarium yang diberikan kepada tenaga ahli, misalnya honorarium akuntan, notaris, pengacara dan sebagainya telah dipungut dan dipotong Pajak Penghasilan Pasal 21 sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku. 10. Apabila Wajib Pajak menggunakan tahun buku berbeda dengan tahun takwim lakukan rekonsiliasi antara jumlah objek PPh Pasal 21 yang dicatat pada perhitungan Laba/Rugi dengan jumlah yang tercantum pada SPT PPh Pasal 21 (Form 1721). 11. Yakinkan bahwa pembebanan biaya telah sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

12

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Biaya Promosi
Tujuan
meyakinkan bahwa biaya promosi yang telah dikeluarkan oleh Wajib Pajak berkaitan dengan usaha untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan.

Prosedur Pemeriksaan
1. Bandingkan jumlah biaya promosi tahun yang diperiksa dengan biaya promosi pada tahun yang lalu untuk periode yang sama, minta penjelasan bila terdapat perbedaan yang material. 2. Periksa biaya promosi dan pastikan bahwa : a. Biaya tersebut berkaitan dengan kegiatan usaha Wajib Pajak dan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku. b. Biaya tersebut didukung oleh bukti ekstern seperti tagihan dari biro iklan, penerbit, atau yang menerima pemasangan iklan, dengan bukti pemuatan atau publikasi, pembuatan barang dan sebagainya. c. Biaya tersebut merupakan pembelian merchandise/barangbarang promosi yang terutang PPN.

13

Audit Program Pos Laba Rugi Audit Program

Biaya Perjalanan
Tujuan
meyakinkan bahwa biaya perjalanan yang telah dikeluarkan berkaitan dengan usaha untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan.

Prosedur Pemeriksaan
1. Bandingkan jumlah biaya perjalanan tahun yang diperiksa dengan jumlah biaya perjalanan pada tahun yang lalu untuk periode yang sama, minta penjelasan bila terdapat perbedaan yang material. 2. Pada pemeriksaan atas biaya perjalanan, perhatikan hal-hal berikut : a. Apakah tujuan perjalanan tersebut untuk kepentingan perusahaan. b. Apakah ada biaya yang dikeluarkan untuk kepentingan anggota keluarga (kecuali dalam rangka pemindahan tugas). c. Biaya perjalanan harus berupa penggantian pengeluaran yang didukung dengan bukti ekstern. 3. Apabila Wajib Pajak mempunyai pegawai tetap asing, yakinkan bahwa semua biaya perjalanan pegawai asing tersebut sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

14

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Biaya Penghapusan Piutang Tak Tertagih


Tujuan
meyakinkan bahwa piutang yang dihapuskan memang benar sudah tidak dapat ditagih lagi dan piutang yang dihapuskan didukung oleh bukti-bukti sesuai dengan ketentuan perpajakan.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar piutang yang dihapuskan selama tahun yang diperiksa dengan rincian sebagai berikut : a. Nama, alamat dan NPWP debitur b. Saat timbulnya piutang c. Jumlah yang dihapuskan d. Alasan tidak dapat ditagihnya piutang e. Hubungan debitur dengan Wajib Pajak 2. Teliti terhadap hal-hal berikut ini : a. Penghapusan piutang terhadap pemilik atau pemegang saham, keluarga/kenalan Wajib Pajak, atau pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa dengan Wajib Pajak. b. Penghapusan dalam jumlah besar. 3. Pastikan bahwa piutang yang dihapuskan selama tahun yang diperiksa telah sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku, antara lain : a. Telah dibebankan sebagai biaya dalam laporan laba/rugi komersial. b. Telah diserahkan perkaranya ke pengadilan negeri, BUPLN, atau ada perjanjian tertulis antara kreditur dan debitur, atau telah ada upaya-upaya penagihan yang maksimal disertai dengan surat pernyataan tidak sanggup melunasi yang ditandatangani oleh debitur.

15

Audit Program Pos Laba Rugi c. Adanya persetujuan direksi dari Wajib Badan yang mengesahkan penghapusan piutang tersebut dari pembukuan. d. Telah dipublikasikan dalam penerbitan umum/asosiasi. 4. Jika piutang yang dihapuskan adalah piutang yang berasal dari penjualan cicilan, yakinkan bahwa jumlah yang dihapuskan adalah sejumlah piutang yang belum dilunasi saja, setelah dikurangi dengan nilai barang yang dimiliki kembali. 5. Jika terdapat piutang yang sudah dihapuskan ternyata dapat ditagih kembali, yakinkan bahwa hal ini sudah dibukukan lagi sebagai penghasilan.

16

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Penyusutan dan Amortisasi


Tujuan
meyakinkan bahwa penyusutan dan amortisasi telah dihitung sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
Prosedur pemeriksaan penyusutan dan amortisasi sama dengan prosedur pemeriksaan aktiva tetap.

17

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Biaya Perbaikan dan Pemeliharaan


Tujuan
a. meyakinkan bahwa biaya perbaikan dan pemeliharaan benarbenar dikeluarkan dalam rangka usaha dan bahwa pengeluaran yang seharusnya dikapitalisasi tidak dicatat sebagai biaya. b. Meyakinkan bahwa objek pemotongan/pemungutan atas biaya perbaikan dan pemeliharaan telah dilaporkan dan disetor ke Kas Negara.

Prosedur Pemeriksaan
1. Pastikan bahwa pencatatan atas biaya perbaikan dan pemeliharaan didukung bukti ekstern seperti bukti pembayaran, faktur pembelian dan sebagainya. 2. Buat rincian biaya perbaikan dan pemeliharaan yang material untuk tiap jenis aktiva dan dibuatkan ikhtisarnya. 3. Pastikan bahwa dalam biaya perbaikan dan pemeliharaan yang menambah kapasitas atau umur aktiva tetap tidak dibebankan tetapi dikapitalisir. 4. Pastikan bahwa penggantian yang diterima dari perusahaan asuransi atas biaya perbaikan dan pemeliharaan telah dicatat sebagai penghasilan dalam tahun pajak yang bersangkutan. 5. Pastikan bahwa PPh pemotongan/pemungutan yang terkandung dalam biaya perbaikan dan pemeliharaan telah dihitung sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

18

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Biaya Royalti
Tujuan
1. meyakinkan biaya royalti telah dicatat sesuai perjanjian/kontrak yang didukung dengan bukti-bukti dengan

2. Meyakinkan bahwa PPh yang terutang telah dipotong dan disetor sesuai dengan ketentuan perpajakan.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar rincian Royalti yang masih harus dibayar pada awal dan akhir tahun serta pembayaran royalti selama tahun yang diperiksa. 2. Yakinkan kebenaran biaya royalti selama tahun yang diperiksa dengan memeriksa kontrak tentang royalti sebagai berikut : a. Nama dan negara pemberi hak b. Lamanya perjanjian c. Dasar pengenaan royalti : 1) Produksi 2) Penjualan 3) Atau dasar lain d. Tarif royalti e. Saat pembayaran royalti 3. Apabila terdapat hubungan istimewa, pastikan bahwa dasar pengenaan dan tarif royalti adalah wajar. 4. Periksa pembayaran royalti selama tahun yang diperiksa ke bukti pambayaran kas/bank dan bukti pendukung lainnya. Teliti apakah pembayaran tersebut sesuai dengan yang tercantum pada perjanjian atau kontrak. 5. Periksa kebenaran perhitungan royalti yang masih harus dibayar pada akhir tahun. 6. Pastikan bahwa PPh yang terutang telah dipotong dan disetor sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku, termasuk tax treaty.

19

Audit Program Pos Laba Rugi Audit Program

Biaya Perjamuan (Entertainment)


Tujuan
meyakinkan bahwa pengeluaran tersebut adalah sah yang didukung oleh bukti-bukti dan dilakukan dalam rangka mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan.

Prosedur Pemeriksaan
1. Periksa daftar nominatif biaya perjamuan (entertainment) dan sejenisnya dengan rincian sebagai berikut : a. Pemberian perjamuan (entertainment) dan sejenisnya, termasuk jenis, tempat, tanggal, dan jumlah biaya. b. Relasi usaha yang diberikan perjamuan (entertainment) dan sejenisnya seperti nama, jabatan, perusahaan, jenis usaha, dan hubungan usaha. 2. Yakinkan bahwa dalam daftar itu tidak termasuk : - Biaya perjamuan (entertainment) dan sejenisnya kepada pegawai Wajib Pajak sendiri. - Hadiah dalam bentuk dan nama apapun kepada orang pribadi yang tidak ada hubungannya dengan kegiatan usaha. 3. Pastikan bahwa biaya-biaya dalam daftar nominatif tersebut dapat dibebankan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku. 4. Yakinkan bahwa daftar nominatif tersebut sudah dilaporkan dalam SPT Tahunan PPh WP.

20

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Biaya Pajak
Tujuan
meyakinkan bahwa biaya pajak telah dicatat dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat rincian dari biaya pajak menurut jenis pajak, dan minta penjelasan bila terdapat perbedaan yang material. 2. Yakinkan bahwa pada daftar tersebut tidak termasuk : - pengeluaran untuk pembayaran pajak penghasilan, kecuali pajak penghasilan yang ditanggung oleh Wajib Pajak atas pembayaran bunga ke luar negeri. - PPN yang telah dikreditkan - Sanksi administrasi berupa denda, bunga dan kenaikan. 3. Lakukan pemeriksaan atas biaya pajak selama tahun pajak yang diperiksa ke dokumen pendukung, yaitu : bukti setor, bukti pembayaran kas/bank, dan sebagainya.

21

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Biaya Asuransi
Tujuan
meyakinkan bahwa biaya asuransi telah dicatat dan dibebankan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku

Prosedur Pemeriksaan
1. Periksa tambahan asuransi selama tahun yang diperiksa ke dokumen pendukung seperti : Polis asuransi, Dokumen pembaharuan polis, Bukti pengeluaran kas/bank. 2. Yakinkan bahwa pembebanan biaya asuransi pada tahun yang diperiksa telah dilakukan sebagaimana mestinya dan tidak ada pembebanan biaya asuransi untuk kepentingan pribadi Wajib Pajak yang tidak ada kaitannya dengan kegiatan usaha.

22

Audit Program Pos Laba Rugi Audit Program

Biaya Jasa Teknik dan Jasa Manajemen


Tujuan
1. meyakinkan apakah jasa teknik dan jasa manajemen telah dicatat dan dilaporkan dengan benar. 2. meyakinkan bahwa Wajib Pajak telah memotong dan menyetor pajak penghasilan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar mengenai imbalan jasa teknik dan jasa manajemen dengan rincian antara lain: - Nama penerima penghasilan dan nama negara pemberi jasa - Hubungan dengan Wajib Pajak, termasuk apabila ada hubungan istimewa - Jenis jasa yang diberikan - Jangka waktu pemberian jasa - Saat dimulainya pemberian jasa - Jumlah imbalan - Imbalan jasa yang masih harus dibayar pada awal tahun - Biaya dan pembayaran imbalan jasa selama tahun yang diperiksa - Imbalan jasa yang masih harus dibayar pada akhir tahun. 2. Periksa kebenaran penghitungan biaya imbalan jasa selama tahun yang diperiksa sesuai dengan kontrak. 3. Periksa pembayaran imbalan jasa selama tahun yang diperiksa ke bukti pembayaran kas/bank, rekening koran dan bukti pendukung lainnya. 4. Periksa kebenaran perhitungan imbalan jasa yang masih harus dibayar pada akhir tahun. 5. Pastikan bahwa pajak yang terutang telah dipotong dan disetor sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

23

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Kerugian di Luar Usaha


Tujuan
meyakinkan bahwa kerugian di luar kegiatan usaha telah dicatat dengan benar dan didukung oleh bukti-bukti serta pembebanannya sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Pastikan bahwa kerugian di luar usaha didukung dengan dokumen-dokumen yang memadai seperti berita acara kehilangan, kecurian, keterangan polisi, keterangan pemda setempat. 2. Yakinkan nilai kerugian yang dilaporkan adalah wajar sesuai pembukuan wajib pajak. 3. Pastikan bahwa penggantian yang diterima dari perusahaan asuransi atas kerugian di luar usaha telah dicatat sebagai penghasilan dalam tahun pajak yang bersangkutan.

24

Audit Program Pos Laba Rugi Audit Program

Biaya Penelitian dan Pengembangan


Tujuan
meyakinkan bahwa biaya penelitian dan pengembangan (litbang) nyata-nyata dikeluarkan oleh perusahaan dan mempunyai kaitan langsung dengan usaha dan perlakuan atas biaya tersebut telah sesuai dengan peraturan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Pastikan bahwa pencatatan atas biaya Litbang didukung bukti ekstern seperti laporan hasil riset dan bukti pengeluaran kas/bank. 2. Dapatkan Notula Rapat Dewan Direksi tentang persetujuan akan dilakukannya penelitian dan pengembangan di bidang tertentu. 3. Pastikan bahwa biaya Litbang dibebankan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

25

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Laba/Rugi Kurs
Tujuan
meyakinkan bahwa laba/rugi kurs telah dicatat sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku

Prosedur Pemeriksaan
1. Dapatkan informasi mengenai sistem pembukuan kurs yang dianut Wajib Pajak dan periksa penerapannya secara taat azas. 2. Bagi Wajib Pajak yang menggunakan kurs tetap, periksa kebenaran perhitungan realisasi selama tahun yang diperiksa dengan memperhatikan saat pelunasan/penerimaan pembayaran utang/piutang yang bersangkutan dibandingkan dengan kurs historis. 3. Bagi Wajib Pajak yang menggunakan kurs tengah Bank Indonesia, periksa kebenaran perhitungan realisasi selama tahun yang diperiksa maupun yang belum direalisasi pada akhir tahun dibandingkan dengan kurs akhir tahun sebelum tahun realisasi. 4. Yakinkan bahwa untuk keperluan pelunasan Bea Masuk, PPN dan PPnBM, Pajak Ekspor dan Pajak Penghasilan yang dilakukan dengan mempergunakan mata uang asing maka harus dikonversi dengan menggunakan nilai kurs sesuai Keputusan Menteri Keuangan pada saat pelunasan atau pemotongan/pemungutan atau penerbitan faktur pajak. 5. Yakinkan bahwa laba/rugi kurs timbul karena adanya penyesuaian kurs pada tanggal neraca atau realisasi kecuali selisih kurs akibat devaluasi.

26

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Kompensasi Kerugian
Tujuan
meyakinkan bahwa kerugian yang dikompensasikan dari tahun-tahun sebelum tahun yang diperiksa telah sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Dapatkan laporan hasil pemeriksaan dan surat ketetapan pajak atas tahun pajak terjadinya kerugian fiskal yang dikompensasikan ke tahun yang sedang diperiksa. 2. Yakinkan bahwa kerugian fiskal yang dikompensasikan ke tahun pajak yang diperiksa adalah kerugian fiskal tahun-tahun sebelumnya menurut surat ketetapan pajak. 3. Untuk Wajib Pajak yang melakukan penilaian kembali aktiva tetap, yakinkan bahwa kerugian fiskal telah dikompensasikan dengan selisih lebih penilaian kembali (lihat prosedur pemeriksaan penilaian kembali aktiva tetap).

27

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Kredit Pajak
Tujuan
meyakinkan bahwa kredit pajak yang dilaporkan merupakan kredit pajak yang sah dan telah dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku

Prosedur Pemeriksaan
1. PPh Pasal 21 a. Dapatkan/buat rekapitulasi bukti potong PPh Pasal 21. b. Pastikan bahwa bukti potong tersebut sah. c. Yakinkan bahwa pajak yang tercantum dalam bukti potong tersebut telah disetor oleh pemberi kerja. 2. PPh Pasal 22 a. Dapatkan bukti pemungutan PPh Pasal 22. Lakukan konfirmasi ke KPP dimana pemungut terdaftar dan lakukan ekualisasi objek PPh Pasal 22 dengan pembelian menurut SPT Wajib Pajak. b. Buat rekapitulasi bukti pungut PPh Pasal 22 dan cocokkan dengan SSP PPh Pasal 22. Cocokkan SSP lembar ke-1 dan ke-3 dengan SSP lembar ke-2. Apabila SSP lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan prosedur konfirmasi ke Bank Persepsi/Kantor Pos. Jika dalam jangka waktu 14 hari belum menerima jawaban dari Bank, lakukan prosedur alternatif antara lain pengecekan ke dokumen transaksi. c. Lakukan ekualisasi objek PPh Pasal 22 impor dengan pembelian impor menurut SPT Wajib Pajak. d. Lakukan ekualisasi objek PPh Pasal 22 menurut bukti pungut dengan penjualan untuk wajib pajak yang bergerak dalam bidang : kertas, otomotif, baja, semen. 2. PPh Pasal 23 a. Buat rekapitulasi bukti potong PPh Pasal 23 dan lakukan konfirmasi ke KPP dimana pemotong pajak terdaftar.

28

Audit Program Pos Laba Rugi b. Periksa jenis penghasilan yang terutang PPh Pasal 23 dan cocokkan dengan dokumen pendukung seperti R/K bank dan bukti penerimaan penghasilan. 3. PPh Ditanggung Pemerintah a. Hitung persentase porsi pinjaman luar negeri dan hibah. b. Hitung PPh ditanggung pemerintah sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku. 4. PPh Pasal 25/29 a. Buat rekapitulasi SSP PPh Pasal 25/29. Cocokkan SSP lembar ke-1 dan ke-3 dengan SSP lembar ke-2. Apabila SSP lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan prosedur konfirmasi ke Bank Persepsi/Kantor Pos. b. Lakukan penelitian atas ketepatan waktu pembayaran dan pelaporannya ke KPP. 5. STP PPh Pasal 25/29 a. Yakinkan bahwa jumlah yang diperhitungkan adalah jumlah pokok pajak yang kurang dibayar. b. Perhatikan tanggal setor dan tahun pajak SSP yang bersangkutan. 6. Fiskal Luar Negeri a. Buat rekapitulasi SSP fiskal luar negeri atau tanda bukti pembayaran fiskal luar negeri dan teliti kebenaran formal pengisian SSP. b. Teliti apakah perjalanan ke luar negeri berkaitan dengan usaha Wajib Pajak dan bukan atas nama keluarga karyawan Wajib Pajak. 7. PPh Pengalihan Hak atas Tanah dan/atau Bangunan a. Buat rekapitulasi SSP PPh Pengalihan Hak atas Tanah dan/atau Bangunan. b. Cocokkan SSP lembar ke-1 dan ke-3 dengan SSP lembar ke-2. Apabila SSP lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan prosedur konfirmasi ke Bank Persepsi/Kantor Pos.

29

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Penilaian Kembali Aktiva Tetap


Tujuan
meyakinkan bahwa penilaian kembali aktiva tetap telah sesuai dengan ketentuan perpajakan dan Pajak Penghasilan yang terutang telah dilunasi

Prosedur Pemeriksaan
1. Yakinkan bahwa yang melakukan penilaian kembali aktiva adalah Wajib Pajak badan dalam negeri terhadap aktiva berwujud yang berada di Indonesia yang tidak dimaksudkan untuk dialihkan atau dijual. 2. Yakinkan bahwa penilaian kembali aktiva dilakukan oleh penilai yang diakui oleh pemerintah berdasarkan nilai pasar atau nilai wajar. 3. Dapatkan pemberitahuan hasil penilaian kembali aktiva yang disampaikan Wajib Pajak kepada Kepala KPP tempat terdaftarnya yang dilampiri dengan laporan penilaian dari perusahaan penilai, neraca penyesuaian yang telah diaudit akuntan publik dengan mencantumkan nilai aktiva sebelum dan setelah penilaian kembali, penghitungan selisih lebih karena penilaian kembali aktiva, dan penghitungan besarnya PPh terutang serta SSP pelunasan PPh dimaksud. 4. Teliti bahwa selisih lebih penilaian kembali aktiva (di atas nilai buku), sebelum dikenakan PPh, telah dikompensasikan dengan kerugian fiskal tahun yang diperiksa dan sisa kerugian tahun-tahun sebelumnya (maksimal kerugian 5 tahun lalu). 5. Lakukan penelitian bahwa tarif PPh yang dikenakan terhadap selisih lebih penilaian kembali aktiva tetap telah sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku. 6. Yakinkan bahwa selisih lebih penilaian kembali aktiva tetap setelah

30

Audit Program Pos Laba Rugi kompensasi kerugian dibukukan dalam perkiraan Selisih Penilaian Kembali Aktiva Tetap yang termasuk dalam kelompok perkiraan modal. 7. Yakinkan bahwa nilai buku baru aktiva tetap setelah penilaian kembali merupakan dasar penyusutan dan pengenaan tarif penyusutan merujuk pada ketentuan perundang-undangan perpajakan. 8. Dalam pemeriksaan pajak yang dilakukan untuk tahun setelah penilaian kembali aktiva tetap, perlu untuk diperhatikan bahwa aktiva tetap yang telah dilakukan penilaian kembali tidak dapat dialihkan kepada pihak lain sebelum lewat jangka waktu 5 (lima) tahun. Apabila sebelum lewat jangka waktu Wajib Pajak mengalihkan aktiva tetap dimaksud maka akan dikenakan pajak tambahan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

31

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Perhitungan PPh Pasal 21


Tujuan
memastikan bahwa PPh Pasal 21 telah dihitung, dipotong, disetor dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat daftar pembayaran gaji, upah, bonus, honorarium dan pembayaran-pembayaran yang harus dipotong PPh Pasal 21 dan perhitungan Pajak yang terutang. 2. Lakukan ekualisasi objek PPh Pasal 21 dengan jumlah pembayaran yang tercantum pada Perhitungan Laba/Rugi. 3. Teliti kebenaran penerapan tarif PPh Pasal 21 dan perhitungan pajak tahun yang diperiksa. 4. Dapatkan dan buat rekapitulasi setoran SSP PPh Pasal 21. Cocokkan SSP lembar ke-1 dan ke-3 dengan SSP lembar ke-2. Apabila SSP lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan prosedur konfirmasi ke Bank Persepsi/Kantor Pos. 5. Lakukan penelitian atas ketepatan waktu pembayaran dan pelaporannya. 6. Yakinkan bahwa pemotongan pajak atas imbalan jasa kepada tenaga ahli atau persekutuan tenaga ahli telah dilakukan sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku.

32

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Perhitungan PPh Pasal 22


Tujuan
memastikan bahwa PPh Pasal 22 telah dihitung, dipungut, disetor dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Pastikan apakah Wajib Pajak mempunyai kewajiban sebagai pemungut PPh Pasal 22. 2. Dapatkan dan buat rekapitulasi pemungutan PPh Pasal 22 dan periksa pembayaran kewajiban tersebut ke dokumen pendukung seperti bukti transfer bank, kwitansi dan sebagainya. 3. Lakukan ekualisasi objek PPh Pasal 22 dengan jumlah pembayaran yang tercantum pada Perhitungan Laba/Rugi 4. Teliti kebenaran penerapan tarif PPh Pasal 22 dan perhitungan pajaknya. 5. Buat daftar setoran SSP PPh Pasal 22. Cocokkan SSP lembar ke-1 dan ke-3 dengan SSP lembar ke-2. Apabila SSP lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan prosedur konfirmasi ke Bank Persepsi/Kantor Pos. 6. Lakukan penelitian atas ketepatan waktu pembayaran dan pelaporannya.

33

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Perhitungan PPh Pasal 23


Tujuan
memastikan bahwa PPh Pasal 23 telah dihitung, dipotong, disetor dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Pastikan apakah terdapat pembayaran yang menjadi objek PPh Pasal 23 seperti : - Dividen; - Bunga; - Royalti; - Hadiah dan penghargaan selain yang telah dipotong PPh Pasal 21; - Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan aktiva; - Imbalan sehubungan dengan jasa teknik, jasa manajemen, jasa konstruksi, jasa konsultan, dan jasa lain selain yang telah dipotong PPh Pasal 21 2. Dapatkan dan buat rekapitulasi pemotongan PPh Pasal 23 dan periksa pembayaran kewajiban tersebut ke dokumen pendukung seperti bukti transfer bank, kwitansi dan sebagainya. 3. Lakukan ekualisasi objek PPh Pasal 23 dengan jumlah pembayaran yang tercantum pada Perhitungan Laba/Rugi. 4. Teliti kebenaran penerapan tarif PPh Pasal 23 dan perhitungan pajaknya. 5. Buat daftar setoran SSP PPh Pasal 23. Cocokkan SSP lembar ke-1 dan ke-3 dengan SSP lembar ke-2. Apabila SSP lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan prosedur konfirmasi ke Bank Persepsi/Kantor Pos. 6. Lakukan penelitian atas ketepatan waktu pembayaran dan pelaporannya.

34

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Perhitungan PPh Final Pasal 4 ayat 2


Tujuan
memastikan bahwa PPh Final Pasal 4 Ayat 2 telah dihitung, dibayar dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku

Prosedur Pemeriksaan
1. Pastikan apakah pada pembukuan Wajib Pajak terdapat penghasilan yang merupakan objek PPh Final Pasal 4 Ayat 2 seperti : - Pendapatan sewa tanah dan bangunan; - Penjualan saham di bursa efek; - Penghasilan bunga/diskonto obligasi yang diperdagangkan di bursa efek; - Penjualan saham milik perusahaan modal ventura; - Penjualan tanah dan bangunan; - Penghasilan bunga deposito, tabungan dan diskonto SBI; - Penghasilan jasa konstruksi dan konsultan non hukum/pajak; - Hadiah undian. 2. Dapatkan dan buat rekapitulasi pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat 2 dan periksa pembayaran kewajiban tersebut ke dokumen pendukung seperti bukti transfer bank, kwitansi dan sebagainya. 3. Lakukan ekualisasi objek PPh Final Pasal 4 Ayat 2 dengan jumlah pembayaran yang tercantum pada Perhitungan Laba/Rugi. 4. Teliti kebenaran penerapan tarif PPh Final Pasal 4 Ayat 2 dan perhitungan pajaknya. 5. Buat daftar setoran SSP PPh Final Pasal 4 Ayat 2. Cocokkan SSP lembar ke-1 dan ke-3 dengan SSP lembar ke-2. Apabila SSP lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan prosedur konfirmasi ke Bank Persepsi/Kantor Pos. 6. Lakukan penelitian atas ketepatan waktu pembayaran dan pelaporannya.

35

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Perhitungan PPh Final Pasal 15


Tujuan
memastikan bahwa PPh Final Pasal 15 telah dihitung, dibayar dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Pastikan apakah pada pembukuan Wajib Pajak terdapat penghasilan yang merupakan objek PPh Final Pasal 15 seperti : - Jasa carter pelayaran dalam negeri dan luar negeri; - Jasa carter penerbangan luar negeri; - Perwakilan dagang luar negeri; - Perusahaan yang melakukan investasi dalam bentuk bangunguna-serah (built, operate, and transfer). 2. Dapatkan dan buat rekapitulasi pemotongan PPh Final Pasal 15 dan periksa pembayaran kewajiban tersebut ke dokumen pendukung seperti bukti transfer bank, kwitansi dan sebagainya. 3. Lakukan ekualisasi objek PPh Final Pasal 15 dengan jumlah pembayaran yang tercantum pada Perhitungan Laba/Rugi. 4. Teliti kebenaran penerapan tarif PPh Final Pasal 15 dan perhitungan pajaknya. 5. Buat daftar setoran SSP PPh Final Pasal 15. Cocokkan SSP lembar ke-1 dan ke-3 dengan SSP lembar ke-2. Apabila SSP lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan prosedur konfirmasi ke Bank Persepsi/Kantor Pos. 6. Lakukan penelitian atas ketepatan waktu pembayaran dan pelaporannya.

36

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Perhitungan PPh Final Pasal 19


Tujuan
memastikan bahwa PPh Final Pasal 19 telah dihitung, dibayar dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Pastikan apakah Wajib Pajak melakukan penilaian kembali aktiva tetap perusahaan dan apakah aktiva tetap yang dinilai kembali dialihkan sebelum batas waktu yang ditentukan. 2. Prosedur pemeriksaan lihat program pemeriksaan penilaian kembali aktiva tetap.

37

Audit Program Pos Laba Rugi Audit Program

Perhitungan PPh Pasal 26


Tujuan
memastikan bahwa PPh Pasal 26 telah dihitung, dibayar dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku

Prosedur Pemeriksaan
1. Pastikan apakah pada pembukuan Wajib Pajak terdapat pembayaran yang merupakan objek PPh Pasal 26 seperti: - Dividen dari perseroan dalam negeri; - Bunga, termasuk premium, diskonto, premi swap dam imbalan sehubungan dengan jaminan pengembalian utang; - Royalti, sewa, dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan aktiva; - Imbalan sehubungan dengan jasa, pekerjaan dan kegiatan; - Hadiah dan penghargaan; - Pensiun dan pembayaran berkala lainnya; - Atas penghasilan dari penjualan aktiva di Indonesia yang diterima Wajib Pajak luar negeri selain BUT di Indonesia, dan premi asuransi yang dibayarkan kepada perusahaan asuransi di luar negeri 2. Dapatkan dan buat rekapitulasi pemotongan PPh Pasal 26 dan periksa pembayaran kewajiban tersebut ke dokumen pendukung seperti bukti transfer bank, kwitansi dan sebagainya. 3. Lakukan ekualisasi objek PPh Pasal 26 dengan jumlah pembayaran yang tercantum pada Perhitungan Laba/Rugi. 4. Teliti kebenaran penerapan tarif PPh Pasal 26 dan perhitungan pajaknya. Teliti apakah ada Tax Treaty. 5. Buat daftar setoran SSP PPh Pasal 26. Cocokkan SSP lembar ke-1 dan ke-3 dengan SSP lembar ke-2. Apabila SSP lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan prosedur konfirmasi ke Bank Persepsi/Kantor Pos. 6. Lakukan penelitian atas ketepatan waktu pembayaran dan pelaporannya. 7. Buat equalisasi objek PPh Pasal 26 dengan DPP PPN Jasa Luar Negeri.

38

Audit Program Pos Laba Rugi Audit Program

PPN dan PPnBM


Tujuan
memastikan bahwa PPN dan PPnBM telah dihitung, dibayar dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Prosedur Pemeriksaan
1. Buat rekapitulasi penghitungan PPN sesuai dengan elemen-elemen dalam SPT Masa PPN. Bandingkan dengan rekapitulasi menurut hasil pemeriksaan. 2. Dapatkan informasi mengenai barang dan/atau jasa yang dihasilkan oleh Wajib Pajak baik sebagai kegiatan usaha pokok maupun sebagai kegiatan usaha sampingan. 3. Lakukan klarifikasi atas penyerahan yang tidak termasuk dalam pengertian penyerahan BKP/JKP berdasarkan ketentuan perpajakan berlaku. 4. Dapatkan dan buat rekapitulasi Pajak Keluaran dan bandingkan dengan bukti pendukungnya. Untuk penjualan ekspor, cocokkan daftar realisasi ekspor dengan PEB dan invoice serta trasir nota pembelian wesel ekspor oleh bank devisa ke R/K bank untuk ekspor dengan L/C. Untuk ekspor tanpa L/C, trasir bukti transfer dari importir di luar negeri ke R/K bank. 5. Untuk penyerahan kepada pemungut PPN, lakukan hal-hal sebagai berikut : a. Dapatkan kontrak dan surat penawaran dengan pemungut PPN. b. Yakinkan kebenaran penyerahan kepada pemungut PPN dengan memeriksa dokumen pendukung berupa kontrak dan/atau pembayaran termin. c. Periksa tanggal penyampaian dokumen tagihan kepada pemungut untuk mengetahui ketepatan saat pembuatan faktur pajak. d. Cocokkan SSP PPN lembar ke-1 yang dipungut oleh pemungut PPN dengan SSP lembar ke-2 dalam berkas Wajib Pajak. Apabila SSP lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan konfirmasi ke Bank atau Kantor Pos.

39

Audit Program Pos Laba Rugi 6. Untuk penyerahan yang PPN-nya tidak dikenakan, tidak dipungut, dibebaskan, lakukan hal-hal sebagai berikut : a. Pastikan kebenaran penyerahan yang PPN nya tidak dikenakan ke dokumen pendukung berupa Surat Keterangan PPN Tidak Dikenakan atas nama pembeli atas penyerahan yang PPN nya tidak dikenakan. b. Pastikan kebenaran penyerahan yang PPN nya tidak dipungut ke dokumen pendukung berupa Surat Keterangan PPN Tidak Dipungut atas nama pembeli atas penyerahan yang PPN nya tidak dipungut. c. Pastikan kebenaran penyerahan yang PPN nya dibebaskan ke dokumen pendukung berupa Surat Keterangan PPN Dibebaskan atas nama pembeli atas penyerahan yang PPN nya dibebaskan. 7. Retur penjualan hanya dapat dikurangkan jika ada nota retur dari pembeli dan hanya berkenaan dengan BKP yang dikembalikan. 8. Cocokkan penjualan seluruhnya, potongan penjualan, penyerahan non BKP/JKP, penyerahan BKP/JKP, penjualan ekspor dan retur penjualan ke saldo pada buku besar. 9. Cocokkan penyerahan bulan terakhir tahun lalu yang dibuatkan faktur pajaknya pada tahun yang diperiksa ke saldo pada KKP tahun lalu. 10. Teliti kebenaran perhitungan penyerahan bulan terakhir tahun yang diperiksa yang faktur pajaknya dibuat pada awal tahun berikutnya. 11. Hitung pemakaian sendiri dan pemberian cuma-cuma dan teliti ke dokumen pendukungnya. 12. Lakukan rekonsiliasi/ekualisasi penyerahan menurut SPT Masa PPN dengan peredaran usaha menurut PPh Badan. 13. Dalam hal Wajib Pajak memiliki lokasi/cabang/perwakilan di luar KPP di mana Wajib Pajak berdomisili/berkedudukan, buat daftar per KPP lokasi dan pastikan apakah Wajib Pajak yang bersangkutan memperoleh ijin pemusatan tempat pajak terutang. 14. Dapatkan dan buat rekapitulasi Pajak Masukan yang faktur pajaknya diterima dan dapat dikreditkan sampai dengan bulan ketiga tahun depan. 15. Untuk Pajak Masukan Impor, teliti pengganti Faktur Pajak Standar berupa PIB yang telah dilampiri dengan SSP PPN Impor. 16. Pastikan bahwa PPN atas retur pembelian telah didukung dengan nota retur. Buat ekualisasi retur pembelian menurut SPT Masa PPN dengan retur pembelian menurut SPT PPh Wajib Pajak Badan/ Orang Pribadi. 17. Perhatikan adanya Faktur Pajak yang tidak dapat dikreditkan

40

Audit Program Pos Laba Rugi berdasarkan ketentuan perpajakan yang berlaku. 18. Lakukan konfirmasi Pajak Masukan dengan memanfaatkan program PK-PM melalui intranet Direktorat Jenderal Pajak. Perlu diperhatikan bahwa program PK-PM hanyalah alat pemantauan, sedangkan data yang benar adalah data yang ada dokumen pendukungnya, sehingga apabila terdapat perbedaan antara data yang ada di program PK-PM dengan yang ada di Sistem Informasi Perpajakan di KPP maka data yang benar adalah data yang disertai dengan dokumen pendukung. 19. Apabila jawaban konfirmasi menyatakan tidak ada maka lakukan prosedur alternatif seperti penelitian terhadap faktur pembelian, surat jalan dan slip pembayaran. 20. Buat rekapitulasi SSP PPN yang dibayar sendiri. Cocokkan SSP lembar 1 dan 3 dengan SSP lembar 2. Apabila SSP lembar 2 tidak ada dalam berkas, lakukan konfirmasi ke Bank Persepsi/ Sentral Giro. 21. Cek kompensasi PPN bulan lalu dengan SPT PPN Masa sebelumnya. 22. Untuk PPN atas kegiatan membangun sendiri tidak dalam lingkungan perusahaan/pekerjaan, buatkan daftar SSP-nya dan cocokkan SSP lembar 1 dan 3 dengan SSP lembar 2. Apabila SSP lembar 2 tidak ditemukan dalam berkas, lakukan konfirmasi ke Bank Persepsi/ Sentral Giro. PPN atas Pemanfaatan JKP/BKP Tidak Berwujud dari Luar Daerah Pabean 23. Pastikan bahwa pemanfaatan JKP/BKP Tidak Berwujud dari Luar Daerah Pabean terutang PPN sesuai ketentuan yang berlaku. 24. Untuk PPN atas pemanfaatan JKP/BKP Tidak Berwujud dari Luar daerah Pabean, teliti apakah SSP PPN telah memenuhi persyaratan formal pengganti faktur pajak standar sesuai ketentuan yang berlaku. Buatkan daftar SSP-nya dan cocokkan SSP lembar 1 dan 3 dengan SSP lembar 2. Apabila SSP lembar 2 tidak ditemukan dalam berkas, lakukan konfirmasi ke Bank Persepsi atau Kantor Pos. 25. Lakukan equalisasi DPP PPN Jasa Luar Negeri dengan objek PPh Pasal 26 PPN atas Kegiatan Membangun Sendiri (Pasal 16C) 26. Pastikan bahwa kegiatan membangun sendiri terutang PPN dan teliti bahwa kegiatan membangun sendiri yang dilakukan tidak dalam lingkungan perusahaan atau pekerjaan dan hasilnya dapat digunakan sendiri atau digunakan pihak lain. Sesuai ketentuan

41

Audit Program Pos Laba Rugi yang berlaku 27. Lakukan rekonsiliasi/ekualisasi dengan penambahan aktiva tetap di neraca Wajib Pajak. PPN atas Penyerahan Aktiva yang menurut tujuan semula tidak untuk diperjualbelikan (Pasal 16D) 28. Sesuai dengan ketentuan yang berlaku PPN terutang sepanjang Pajak Masukan yang dibayar pada saat perolehannya dapat dikreditkan. 29. Lakukan rekonsiliasi/ekualisasi dengan pengurangan aktiva tetap di neraca Wajib Pajak. Pajak Penjualan atas Barang Mewah 30. Dapatkan kertas kerja dari Wajib Pajak yang membuat rincian sebagai berikut : (dalan hal Wajib Pajak memiliki lokasi/cabang/perwakilan di luar KPP di mana Wajib Pajak berdomisili /berkedudukan, buat kertas kerja per KPP lokasi) - Penjualan bruto yang terkena PPn BM = a - Retur penjualan dan potongan lain, bila ada = b (Perhatikan bahwa retur penjualan hanya dapat dikurangkan apabila terdapat nota retur dari pembeli) - Penjualan bersih = c = a b - Penyerahan ke bendaharawan pemerintah atau KPKN = d - Penyerahan yang PPnBM-nya tidak dikenakan, tidak dipungut, dibebaskan = e - Penyerahan dengan tarif sahamtif = f - Penyerahan tahun lalu yang PPnBM-nya dipungut tahun ini = g - Penyerahan tahun ini yang PPn BM-nya dipungut tahun depan = h - Penjualan bersih kena pajak = i = c d e f + g h - PPnBM yang terutang selama tahun yang diperiksa = tarif PPnBM xi=A 31. Cocokkan penyerahan bulan terakhir tahun yang diperiksa dengan faktur pajak yang dibuat pada bulan pertama tahun berikutnya dan teliti kebenaran perhitungan jumlahnya untuk meyakinkan bahwa saldo yang tercantum pada huruf (h) adalah benar. 32. Yakinkan bahwa penyerahan ke bendaharawan pemerintah atau KPKN (d), penyerahan yang PPnBM-nya tidak dikenakan, tidak dipungut, dibebaskan (e) dan penyerahan dengan tarif efektif adalah benar yaitu dengan memeriksa ke dokumen pendukungnya. 33. Lakukan perhitungan kembali penjualan bersih kena pajak (i) dan

42

Audit Program Pos Laba Rugi PPnBM yang terutang selama tahun yang diperiksa. 34. Periksa penyetoran PPnBM selama tahun yang diperiksa (B) ke surat setoran pajak dan SPT Masa yang bersangkutan. 35. Hitung jumlah PPnBM yang terutang = (C) = (i) (B)

43

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Perhitungan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan/atau Bangunan (BPHTB)


Tujuan
memastikan bahwa BPHTB telah dihitung, dibayar dan dilaporkan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku

Prosedur Pemeriksaan
1. Pastikan apakah pada pembukuan Wajib Pajak terdapat transaksi yang terutang BPHTB karena adanya perolehan hak milik, hak guna usaha, hak guna bangunan, hak pakai, hak milik atas satuan rumah susun, dan hak pengelolaan atas tanah dan atau bangunan. 2. Teliti transaksi yang berhubungan dengan perolehan hak tersebut apakah karena pemindahan hak atau pemberian hak baru. Periksa apakah pemindahan hak tersebut terutang BPHTB dan cocokan dengan dokumen pendukungnya seperti Akta, bukti pembayaran dan sebagainya. 3. Dapatkan Nilai Perolehan Objek Pajak sebagai dasar pengenaan pajaknya dan cocokkan jumlahnya dengan jumlah yang tercantum pada Perhitungan Laba/Rugi. Teliti kebenaran penerapan tarif dan perhitungan BPHTB tahun yang diperiksa. 4. Dapatkan bukti setoran berupa Surat Setoran BPHTB. Cocokkan SSB lembar ke-1 dan ke-3 dengan SSB lembar ke-2. Apabila SSB lembar ke-2 tidak ada dalam berkas, lakukan prosedur konfirmasi ke Bank Persepsi/Kantor Pos. 5. Lakukan penelitian atas ketepatan waktu pembayaran dan pelaporannya.

44

Audit Program Pos Laba Rugi

Audit Program

Perhitungan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)


Tujuan
memastikan bahwa PBB yang terutang telah dibayar sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku

Prosedur Pemeriksaan
1. Teliti apakah Wajib Pajak memiliki tanah dan atau bangunan sebagai bagian dari daftar aktiva tetapnya yang menjadi objek PBB. 2. Buat daftar dengan perincian : objek pajak, letak/alamat, luas objek, utang PBB awal tahun, tagihan PBB tahun yang diperiksa, pembayaran PBB tahun yang diperiksa, utang PBB akhir tahun. 3. Periksa tagihan PBB selama tahun yang diperiksa ke Surat Pemberitahuan Pajak Terutang dan bandingkan dengan keterangan pada angka 2 di atas. 4. Periksa pembayaran PBB ke dokumen pendukungnya yaitu STTS, bukti pengeluaran kas dan sebagainya.

45