Anda di halaman 1dari 17

KONFIDENSIAL OPTIMALISASI PEMBINAAN KEMAMPUAN KOMUNIKASI SOSIAL DALAM MEWUJUDKAN KEMANUNGGALAN TNI DAN RAKYAT BAB I PENDAHULUAN 1. Umum.

a Sistem pertahanan semesta yang dianut oleh bangsa Indonesia cadangan serta sumber daya nasional sebagai komponen bertumpu pada kekuatan TNI sebagai komponen utama dan rakyat sebagai komponen pendukung. Untuk mewujudkan sishanta maka perlu mensyaratkan terjalinnya kemanunggalan antara TNI dan rakyat, kemanunggalan tersebut akan terwujud bilamana dapat diupayakan pelaksanaan komunikasi sosial yang dilaksanakan secara terpadu, terarah dan berkesinambungan. b. Komunikasi sosial merupakan salah satu metode dalam

penyelenggaraan bintertas yang mengharuskan untuk dikuasai dan dilaksanakan oleh seluruh prajurit TNI, namun yang terjadi dalam pelaksanaan komunikasi sosial belum sepenuhnya dilaksanakan secara maksimal. Hal ini dipengaruhi oleh tingkat SDM dari prajurit, tingkat kedisiplinan serta mental kejuangannya sehingga sasaran dan tujuan pelaksanaan kegiatan belum dapat tercapai. c. untuk Sehubungan dengan hal tersebut diatas maka penulis memandang perlu mengedepankan pemikiran tentang Pembinaan Kemampuan

Komunikasi Sosial Dalam Mewujudkan Kemanunggalan Tni Dan Rakyat. 2. Maksud dan Tujuan. a. Maksud. Untuk memberikan gambaran tentang pembinaan kemampuan komunikasi sosial dalam mewujudkan kemanunggalan TNI dan rakyat. b. Tujuan. Sebagai bahan masukan bagi Komando Atas dalam menentukan kebijakan pembinaan teritorial terbatas yang berkaitan dengan pembinaan kemampuan Komunikasi Sosial.

/ 3. KONFIDENSIAL

Ruang...

KONFIDENSIAL 2 3. Ruang Lingkup dan Tata Urut. Dalam penulisan karya tulis ini dibatasi

tentang optimalisasi pembinaan kemampuan Komunikasi Sosial prajurit TNI yang berkaitan dengan kualitas SDM, tingkat kedisiplinan dan mental kejuangannya dalam mewujudkan kemanunggalan TNI dan rakyat, yang disusun dengan tata urut sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. g. Pendahuluan. Latar Belakang Pemikiran. Kemampuan Komunikasi Sosial saat ini. Faktor yang Mempengaruhi. Kemampuan Komunikasi Sosial yang diharapkan. Optimalisasi Kemampuan Komunikasi Sosial prajurit TNI. Penutup. Dalam penulisan karya tulis ini menggunakan

4. Metode dan Pendekatan. menggunakan pendekatan empiris. 5. Pengertian-pengertian. a. b. Optimalisasi adalah

metode deskriptif analisis yakni menganalisa kenyataan yang ada di lapangan dengan

suatu

proses,

cara,

pembuatan

guna

mengoptimalkan/meningkatkan sesuatu yang sudah ada menjadi paling baik. 1 Pembinaan teritorial Pembinaan teritorial TNI AD pada hakikatnya adalah kegiatan penyiapan wilayah pertahanan dan kekuatan pendukungnya secara dini sesuai dengan sistem pertahan semesta serta upaya untuk membangun, memelihara, meningkatkan dan memantapkan kemanunggalan TNI-Rakyat, melalui kegiatan bantuan untuk mengatasi kesulitan masyarakat. 2 c. Sistem Pertahanan negara adalah sistem pertahanan yang bersifat semesta yang melibatkan seluruh warga negara, wilayah, dan sumber daya nasional lainnya, serta dipersiapkan secara dini oleh pemerintah dan diselenggarakan secara total, terpadu, terarah, dan berlanjut untuk menegakkan kedaulatan negara, keutuhan wilayah, dan keselamatan segenap bangsa dari segala ancaman.3

/ d.
Kamus Besar Bahasa Indonesia, Penerbit Balai Pustaka tahun 1999, hal. 705 Bujukin Teritorial , tentang hakekat Binter, hal. 3 3 Ibid. 6
1 2

Santi...

KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 3 d. e. Santi Aji adalah metoda pembinaan mental untuk mendapatkan Komunikasi Sosial. 1) Sebagai methoda adalah suatu cara yang diselenggarakan oleh

kemantapan mental melalui pemberian ilmu pengetahuan. 4

satuan TNI yang berhubungan dengan perencanaan dan kegiatan untuk memelihara serta meningkatkan keeratan hubungan dengan segenap komponen masyarakat dalam rangka mendukung optimalisasi pencapaian visi dan misi pelaksanaan Binter TNI sehingga adanya pemahaman dari masyarakat luas, yang diharapkan dapat meningkatkan citra positif TNI. 2) Sebagai kemampuan adalah kemampuan prajurit TNI dalam

berkomunikasi dengan komponen masyarakat dan aparat pemerintah terkait lainnya guna terwujudnya saling pengertian dan kebersamaan yang memungkinkan timbulnya keinginan masyarakat untuk berpartisipasi pada kepentingan bidang pertahanan. f. Kemanunggalan TNI - Rakyat adalah suatu kondisi dimana benar-benar

tercipta adanya perwujudan kesatuan pola pikir, sikap dan perilaku hidup secara nyata dan tulus antara TNI dengan rakyat. 5

BAB II LATAR BELAKANG PEMIKIRAN 6. Umum. Pelaksanaan pembinaan teritorial khususnya pelaksanaan komunikasi sosial yang terjadi dewasa ini belum dilaksanakan secara maksimal, hal ini diakibatkan adanya perilaku menyimpang dari oknum babinsa menginginkan dihapusnya fungsi Binter dalam pelaksanaan tugasnya. Selain itu pada era reformasi dimana ada kelompok-kelompok tertentu yang TNI dan bahkan menuntut pembubaran komando kewilayahan, padahal keberhasilan pelaksanaan tugas pokok TNI harus didukung oleh rakyat sehingga tercipta kemanunggalan antara TNI dan Rakyat.

/ 7. Dasar

4 5

Naskah sekolah, Pola dasar Bintal TNI, hal. 3 Ibid. 10

KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 4 7. Dasar Pemikiran. Bujuknik Komunikasi Sosial Nomor : Skep/228/VII/2002 prajurit

disebutkan bahwa kemampuan komunikasi sosial merupakan kemampuan

dalam berkomunikasi dengan masyarakat secara umum, dengan aparat pemerintah maupun dengan aparat kepolisian serta elemen masyarakat lainnya, guna terwujudnya saling pengertian dan kebersamaan yang memungkinkan timbulnya keiinginan orang perorangan dalam masyarakat maupun aparat pemerintah untuk berpartisipasi dalam kepentingan bidang pertahanan. Kegiatan komunikasi sosial harus dapat memberikan pemahaman terhadap sasaran yang ingin dicapai dalam pelaksanaan kegiatan, yaitu : a. Terpeliharanya kemanunggalan TNI dengan rakyat dengan adanya interaksi yang positif sehingga adanya peran serta masyarakat dalam rangka mewujudkan kesamaan visi dan misi dari segenap lapisan masyarakat terhadap sistem pertahanan semesta khususnya aspek darat. b. Merebut hati dan simpati masyarakat dan menumbuhkan rasa kepercayaan masyarakat terhadap TNI. Berkaitan dengan hal tersebut diatas maka yang harus diperhatikan dalam pelaksanaan komunikasi sosial adalah : a. b. c. Memiliki sikap integritas, wibawa dan kredibilitas yang tinggi dimata Memiliki daya tarik dalam arti mampu menggugah semangat, minat dan Memiliki sikap etika untuk menghormati atau menjaga hubungan baik BAB III KUALITAS KOMUNIKASI SOSIAL SAAT INI
8.

masyarakat. perhatian serta dapat mempengaruhi masyarakat. dengan masyarakat.

Umum.

Penyelenggaraan

kegiatan

pembinaan

komunikasi

sosial

merupakan program yang berkelanjutan yang diharapkan dapat mempertahankan dan meningkatkan keeratan hubungan TNI dan rakyat dengan segenap komponen bangsa khususnya di wilayah, guna mewujudkan saling pengertian dan kebersamaan sehingga tumbuh partisipasi masyarakat dalam bidang pertahanan wilayah aspek darat. Sehingga kemampuan dari prajurit khususnya kemampuan dalam melaksanakan / 9. Kualitas KONFIDENSIAL Komunikasi Sosial dengan masyarakat sangat menentukan.

KONFIDENSIAL 5 9. Kualitas SDM. Sumber daya manusia prajurit dalam melaksanakan

kegiatan Komunikasi Sosial ditinjau dari aspek kualitas masih belum memenuhi harapan yang diinginkan. Hal ini dapat dilihat dari tingkat pendidikan yang dimiliki baik pendidikan umum maupun pendidikan militer yang dapat menunjang dalam pelaksanaan tugas, dimana tingkat pendidikan prajurit satu dengan yang lain relatif berbeda hal tersebut tentunya secara langsung berpengaruh terhadap kemampuan, pemahaman berpikir dan bertindak dalam berkomunikasi dengan segenap komponen masyarakat sehingga masih perlu pembinaan lebih intensif dalam hal pengaplikasian Komunikasi Sosial. 10. Tingkat Kedisiplinan. Kedisiplinan prajurit dapat berpengaruh terhadap

pelaksanaan Komunikasi Sosial Secara umum seluruh prajurit akan melaksanakan setiap perintah yang diberikan oleh atasannya, akan tetapi tingkat kepatuhan dalam melaksanakan perintah bisa dinilai dari cepat atau tidaknya seorang prajurit melaksanakan tugas yang diberikan, hal ini dapat dilihat dari pelaksanaan tugas yang diembankan dimana semakin cepat dalam melaksanakan tugas yang diberikan, maka semakin tinggi pula tingkat kepatuhan yang dimiliki oleh prajurit tersebut. Namun hasil yang dicapai dari pelaksanaan tugas tersebut akan berbeda siring dengan tingkat kecerdasan, pemahaman serta pendidikan dari masing-masing prajurit. 11. Mental Kejuangan. Mental kejuangan yang dimiliki oleh prajurit dalam dalam pencapaian tujuan pembinaan

melaksanakan tugas akan mempengaruhi

Kemampuan Sosial babinsa terhadap masyarakat sangat dipengaruhi oleh mental kejuangan dari babinsa. Dimana saat ini mental kejuangan dari para babinsa jajaran kodim 1016/Plk mengalami penurunan dalam pelaksanaan tugas, Dukungan terhadap kesejahteraan yang diterima para babinsa, terbilang dalam kaitannya dengan masih rendah dan belum mental kejuangan mencukupi kebutuhan hidupnya sehingga berpengaruh terhadap belum dilakukan secara optimal. / a. a. Rela berkorban. Rela...

jiwa rela berkorban dan semangat pantang menyerah yang

Tuntutan hidup saat ini semakin komplek dengan

biaya hidup yang semakin tinggi, sementara kemampuan prajurit untuk KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 6 memenuhi kebutuhan penurunan. b. Pantang menyerah. Pesatnya kemajuan Iptek menyebabkan hidup yang layak belum dapat dipenuhi, hal ini

berpengaruh dalam tugas babinsa sehingga jiwa rela berkorban mengalami

aktivitas untuk melakukan segala sesuatu dapat dilakukan dengan lebih mudah dan cepat. Budaya ini menyebabkan kalangan generasi muda termasuk prajurit TNI cenderung ingin mencari enak dalam pelaksanaan tugas sehari-hari dan semangat pantang menyerahnya cukup memprihatinkan.

/ BAB IV BAB IV FAKTOR YANG BERPENGARUH KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 7

12.

Umum.

Dalam melaksanakan tugas Komunikasi Sosial yang dilakukan

babinsa terhadap masyarakat dipengaruhi oleh faktor-faktor yang berasal dari dalam diri babinsa itu sendiri yang berupa kekuatan dan kelemahan (faktor internal) maupun faktor-faktor yang berasal dari luar yang merupakan faktor eksternal berupa peluang dan kendala. 13. Faktor Internal. Faktor internal merupakan faktor yang berpengaruh dari

dalam lingkungan tugas yang dapat berupa kekuatan ataupun kelemahan yaitu: a. Kekuatan. 1) Dengan berpedoman pada Sapta Marga, Sumpah Prajurit dan 8 Wajib TNI semua pekerjaan akan dapat dilaksanakan dengan baik dan penuh rasa tanggung jawab serta dilandasi keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. 2) Adanya jiwa korsa yang kuat aparat Kodim dapat mewujudkan solidaritas yang tinggi, sehingga dalam pelaksanaan tugas dapat diselesaikan dengan baik. b. Kelemahan. 1) Sumber daya manusia yang masih lemah dikaitkan dengan tingkat pendidikan, baik pendidikan umum maupun pendidikan militer akan berpengaruh terhadap pelaksanaan tugas. 2) 3) Kurangnya sarana dan prasarana yang secara langsung maupun Tingkat kesejahteraan yang diterima babinsa dihadapkan dengan tidak akan mengganggu pelaksanaan tugas, tuntutan kebutuhan hidup sehari-hari serta dikaitkan dengan tuntutan tugas sehingga ada babinsa yang memanfaatkan waktu diluar jam kerja untuk mencari tambahan penghasilan. / 14. 14. Faktor Eksternal. Faktor... Faktor eksternal merupakan faktor yang berasal dari luar

lingkungan tugas yang dapat berpengaruh terhadap pelaksanaan tugas, faktor tersebut dapat berupa peluang maupun kendala, yaitu : KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 8 a. Peluang. 1) Meningkatnya sumber daya manusia dan semakin canggihnya sarana dan prasarana akibat kemajuan teknologi berdampak pada meningkatnya kesadaran masyarakat dalam bela Negara. 2) Adanya keinginan dari masyarakat terhadap peran serta keterlibatan TNI dalam aspek kehidupan masyarakat merupakan peluang dalam melaksanakan kegiatan Komunikasi Sosial. b. Kendala. 1) Dampak Reformasi yang berlangsung di Indonesia saat ini yang masih membekas dimasyarakat sehingga ada sekelompok masyarakat yang apriori terhadap TNI. 2) Implementasi sikap teritorial oleh oknum babinsa yang salah dimasyarakat , akan sulit mewujudkan keberhasilan dalam melaksanakan pembinaan komunikasi sosial.karena masyarakat akan antipati terhadap TNI akibat ulah perbuatan oknum TNI yang berbuat salah.

/ BAB V BAB V KUALITAS KOMUNIKASI SOSIAL BABINSA YANG DIHARAPKAN KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 9

15.

Umum.

Untuk mewujudkan

kemanunggalan TNI dan Rakyat

secara

menyeluruh maka harus dilakukan pembinaan komunikasi sosial yang baik dan benar, tanpa ada unsur paksaan yang dilakukan oleh keselarasan dalam pembinaan teritorial yang babinsa, sehingga akan tercipta dilakukan. Upaya mewujudkan

kemanunggalan TNI dan Rakyat tersebut dipengaruhi oleh Kualitas Sumberdaya manusia dari Babinsa, Tingkat Kedisiplinan serta Mental Kejuangan babinsa dalam melaksanakan tugas. 16. Kualitas SDM Babinsa Yang Diharapkan. Sumber daya manusia dari

babinsa yang diharapkan baik dilihat dari aspek kualitas maupun kuantitasnya tinjau dari segi Pendidikan dan Latihan sebagai berikut : a. Latar Belakang Pendidikan. Para babinsa yang bertugas di satuan dengan

kewilayahan dalam keseharian selalu berhubungan dan berinteraksi masyarakat

luas,dan dalam pelaksanaan Komunikasi Sosial akan menemui

orang dengan latar belakang pendidikan yang beragam yang rata-rata dimasyarakat sekarang ini sudah mengenyam pendidikan tingkat sekolah menengah atas (SMA) oleh karena itu para babinsa idealnya harus berpendidikan setingkat SLTA, sehingga komunikasi yang dilakukan akan mengalami keseimbangan. Ditinjau dari pendidikan pengembangan spesialisasi jabatan militer bagi para babinsa diharapkan sudah menempuh pendidikan sesuai dengan spesialisasi jabatannya. b. Latihan. Latihan yang dilaksanakan disatuan kewilayahan tingkat

kodim dilaksanakan sesuai dengan direktif yang dikeluarkan oleh komando atas, Latihan dilaksanakan secara bertahap,bertingkat dan berlanjut.Penyelenggaraan latihan perlu ditangani secara baik melalui perencanaan dan pemrograman, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengawasan serta pengendalian, sehingga penyelenggaraan latihan dapat mencapai sasaran dan tujuan yang diinginkan secara efektif dan efisien. / 17. Tingkat...

KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 10 17. Tingkat Kedisiplinan yang diharapkan. Kedisiplinan babinsa dalam

melaksanakan tugas penyelenggaraan fungsi binter diwilayah tanggung jawabnya akan berpengaruh besar dalam mewujudkan kemanunggalan antara TNI dan Rakyat. Babinsa harus dapat melaksanakan tugas pemantauan terhadap wilayah binaannya dengan cara menyelenggarakan komunikasi sosial secara signifikan sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya.Pelaksanaan tugas babinsa dalam pembinaan Komunikasi Sosial terhadap masyarakat dilaksanakan secara bertanggung jawab dalam artian bahwa babinsa harus benar-benar dalam melaksanakan komunikasi sosial dengan masyarakat yang dilakukan secara konsisten dan secara langsuung face to face dengan masyarakat, diharapkan tidak ada upaya pengelabuhan artian bahwa apa yang dilaporkan oleh babinsa tentang pelaksanaannya dalam memang

benar-benar dilakukan tidak hanya sebatas laporan saja yang nyatanya tidak dilakukan. 18. Mental Kejuangan yang diharapkan. Mental kejuangan yang meliputi,

semangat rela berkorban dan jiwa pantang menyerah merupakan refleksi dari aspek non fisik yang diharapkan dapat meningkatkan jiwa juang aparat babinsa dalam melaksanakan tugas. a. Rela berkorban. Belum terpenuhinya dukungan kesejahteraan bagi

para babinsa menuntut adanya rasa rela berkorban dikalangan prajurit dalam mengemban tugas pengabdian kepada bangsa dan negara. Hal ini diharapkan dapat menjadi pedoman bagi para babinsa kemanunggalan TNI dan Rakyat. b. Pantang menyerah. Kompleksnya permasalahan yang dihadapi dalam rangka mewujudkan

serta beratnya tuntutan tugas yang diemban babinsa dalam melaksanakan pembinaan teritorial khususnya pelaksanaan Komunikasi Sosial dihadapkan dengan dukungan finansial serta sarana dan prasarana yang tersedia menuntut adanya semangat pantang menyerah. Dengan demikian diharapkan babinsa dapat memelihara semangat pantang menyerah tersebut dalam pelaksanaan tugas dimanapun berada dan bagaimanapun berat atau sulitnya tugas yang dihadapi. / BAB VI KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 11

BAB VI OPTIMALISASI KEMAMPUAN KOMUNIKASI SOSIAL BABINSA 19. Umum. Komunikasi sosial yang dilaksanakan oleh babinsa diarahkan agar Mencermati kualitas babinsa babinsa dalam

dapat dilaksanakan secara konsisten dan berdayaguna. semakin komplek, maka perlu mengoptimalkan

saat ini, dihadapkan dengan faktor-faktor yang berpengaruh, serta tuntutan tugas yang kemampuan melaksakan Komunikasi Sosial dengan metode edukasi, latihan, Santiaji Santikarma dan keteladanan, sehingga tugas pembinaan Komunikasi Sosial yang dilaksanakan dalam rangka mewujudkan kemanunggalan antara TNI dan Rakyat dapt berjalan dengan baik. 20. Tujuan. Mewujudkan kemampuan babinsa yang handal yang mampu dalam Komunikasi Sosial dengan masyarakat sehingga terwujud

melaksanakan

kemanunggalan antara TNI dan Rakyat. 21. Sasaran. a. Peningkatan kualitas sumber daya manusia babinsa sehingga mampu penyelenggaraan pembinaan Komunikasi Sosial untuk meningkatkan

mewujudkan kemanunggalan antara TNI dan Rakyat. b. Peningkatan kedisiplinan bagi babinsa dalam melaksanakan tugas

Komunikasi Sosial untuk mendukung pencapaian sasaran binter. c. Peningkatan semangat juang yang tinggi babinsa yang dilandasi oleh

jiwa rela berkorban dan semangat pantang menyerah. d. Terciptanya hubungan yang harmonis antara TNI dan Rakyat sehingga

terwujud Kemanunggalan TNI dan Rakyat.

/ 22. KONFIDENSIAL

Subyek...

KONFIDENSIAL 12

22.

Subyek. a. b. Komandan Kodim, Danramil, Selaku Selaku penyelenggara pembinaan teritorial penyelenggara pembinaan teritorial diwilayah diwilayah tanggung jawabnya. tanggung jawabnya, dan bertanggung jawab kepada Dandim.

23. 24.

Obyek. Metode. a.

Babinsa diwilayah Kodim 1016/Plk Metode yang digunakan adalah : Bagi babinsa yang memenuhi syarat diberi kesempatan

Edukasi.

untuk mengikuti pendidikan khususnya menyangkut tentang kemampuan Komunikasi Sosial guna meningkatkan kualitas sumber daya manusia. b. Latihan. Dilaksanakan latihan secara bertahap, bertingkat dan

berlanjut melalui perencanaan yang matang guna meningkatkan kemampuan Komunikasi Sosial babinsa dalam melaksanakan pembinaan 12erritorial. c. Santi Aji dan Santi Karma. Pentingnya menanamkan nilai-nilai

kejuangan kepada para babinsa agar memiliki motivasi dan dedikasi sesuai dengan militansi TNI AD yang dilakukan melalui jam Komandan ataupun pada saat apel. d. Keteladanan. Keteladanan dari unsur pimpinan dapat dijadikan

contoh dan tauladan dalam bersikap dan bertindak dalam melaksanakan Komunikasi Sosial sesuai dengan norma kehidupan prajurit yang mengacu pada Sapta Marga, Sumpah Prajurit dan 8 Wajib TNI, 25. Sarana dan Prasarana. Guna mewujudkan kemanunggalan antara TNI dan

Rakyat maka perlu pemanfaatan sarana dan prasarana yang ada baik di satuan jajaran

KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 13 TNI AD maupun di luar TNI AD yang berada di lingkungan masyarakat dan instansi terkait antara lain : / a. a. Lembaga pendidikan. Lembaga... Perlunya memanfaatkan lembaga pendidikan

baik yang ada di pusat maupun di daerah untuk mendidik para babinsa. b. Alat peralatan. Perlengkapan yang berorientasi kepada kegiatan

pembinaan teritorial khususnya tentang kemampuan Komunikasi Sosial untuk mewujudkan kemanunggalan TNI Rakyat. c. Piranti lunak. Sebagai pedoman dalam pelaksanaan Komunikasi Sosial

yang dilakukan oleh babinsa, maka perlu dilakukan pemahaman dan penguasaan materi dalam Bujuknik Komunikasi Sosial khususnya serta Bujukin Teritorial.

26.

Upaya yang Dilakukan. kemampuan

Upaya yang dapat ditempuh dalam rangka Sosial babinsa dalam mewujudkan

optimalisasi

Komunikasi

kemanunggalan TNI dan Rakyat,adalah sebagai berikut : a. Kualitas SDM Babinsa . Dalam rangka meningkatkan kualitas sumber

daya manusia para babinsa perlu dilakukan langkah-langkah dengan metode pendidikan dan latihan. Untuk itu upaya-upaya yang perlu dilakukan adalah : 1) Latar Belakang Pendidikan. a) Upaya untuk meningkatkan sumber daya manusia dapat dilakukan dengan pelaksanaan pendidikan terhadap para babinsa, hal ini dilakukan dengan cara : (1) Mendorong dan memberikan kesempatan kepada personil jabatan babinsa yang berminat untuk meningkatkan pendidikannya. (2) Kodim Meningkatkan standar pendidikan umum aparat yang belum menempuh pendidikan setingkat

Sekolah Lanjutan Atas (SLTA) diarahkan dan diberi kesempatan untuk mengikuti pendidikan pada jenjang KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 14 Sekolah Lanjutan Atas atau mengikuti ujian persamaan yang diadakan Departmen Pendidikan Nasional sehingga memiliki kualifikasi pendidikan setingkat SLTA. / b) b) Upaya (1) lewat pendidikan militer Upaya... dalam rangka

mengoptimalkan kualitas babinsa dapat dilakukan sebagai berikut : Pemberian bekal Sosial materi pelajaran Binter tentang babinsa terutama yang Komunikasi terhadap

berhubungan langsung dengan masyarakat antara lain psikologi massa dan opini publik sehingga dapat mengetahui karakter masyarakat. (2) Mengembangkan dan memantapkan pendidikan babinsa dengan meningkatkan mutu pendidikan bagi para babinsa yang potensial dengan menambah bahan ajaran dan jam pelajaran Komunikasi Sosial sehingga ilmu yang didapat lebih banyak dan dapat diaplikasikan kepada masyarakat.

2)

Latihan.

Untuk meningkatkan kemampuan Komunikasi Sosial latihan aplikatif yang berkaitan dengan

babinsa dapat dilakukan

pelaksanaan pembinaan Komunikasi Sosial dengan mengadakan simulasi atau studi kasus tentang Binter, sehingga dalam pelaksanaan tugas dapat diterima dan mendapat dukungan dari masyarakat serta terjalin hubungan yang harmonis.

b.

Tingkat Kedisiplinan.

Untuk mewujudkan babinsa yang mempunyai

kedisiplinan yang maksimal maka perlu dilakukan upaya dengan melaksanakan pengawasan secara melekat terhadap babinsa secara terus menerus dengan mewajibkan para babinsa untuk selalu mengikuti apel yang dilaksanakan kecuali ada hal penting dengan catatan terlebih dahulu melaporkan kepada yang tertua alasan ketidak hadirannya.

KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 15 c. Mental Kejuangan. Untuk mewujudkan babinsa yang memiliki semangat juang tinggi dalam pelaksanaan tugas maka upaya yang dilakukan adalah sebagai berikut :

/ 1) 1) Rela berkorban. Upaya untuk menumbuhkan

Rela rela

jiwa

berkorban dikalangan babinsa maka yang dapat dilakukan yaitu dengan pemberian atau penyampaian doktrin melalui apel setiap hari ataupun melalui jamdan. Serta mengajukan saran kepada pemerintah melalui komando atas untuk perbaikan kesejahteraan para babinsa yang merupakan ujung tombak dalam pelaksanaan binter sehingga diharapkan kemanunggalan antara TNI dan Rakyat dapat terwujud. 2) Pantang menyerah. Upaya yang dilakukan untuk

menumbuhkan semangat pantang menyerah para babinsa dikaitkan dengan kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan tugas, adalah sebagai berikut: 1) Pemantapan dan penghayatan nilai-nilai kejuangan sehingga dapat 2) 3) dihayati sepenuhnya akan hakekat prajurit pejuang dan Memberikan dukungan alternatif moril jalan kepada babinsa dalam pejuang prajurit. melaksanakan tugas. Mengupayakan pemecahan terhadap penyelesaian masalah dikaitkan dengan kendala yang dihadapi oleh babinsa dalam melaksanakan tugas.

KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 16

/ BAB VII BAB VII PENUTUP 27. Kesimpulan. Dari uraian pembahasan karangan militer yang dikemukakan

oleh penulis tentang Optimalisasi kemampuan Komunikasi Sosial babinsa dalam mewujudkan kemanunggalan TNI dan Rakyat, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : a. Pembinaan Komunikasi Sosial yang dilaksanakan babinsa dirasa belum serta menurunnya mental kejuangan dari para

optimal, hal ini disebabkan karena masih lemahnya sumber daya manusia, kurangnya tingkat kedisiplinan babinsa. b. Memahami kondisi nyata para babinsa dalam melaksanakan Komunikasi

Sosial yang belum optimal dihadapkan pada tuntutan dan tantangan tugas yang semakin komplek, maka perlu upaya peningkatan kualitas babinsa melalui metoda : 1) 2) 3) c. Edukasi. Latihan. Santiaji / Santikarma.

Upaya untuk mengoptimalkan kemampuan Komunikasi Sosial babinsa

dapt dilakukan dengan cara meningkatkan pendidikan babinsa baik pendidikan umum maupun pendidikan spesialisasi jabatan militer yang dimiliki oleh babinsa. d. Agar babinsa memiliki tingkat kedisiplinan yang tinggi dalam

melaksanakan tugas maka fungsi kontrol dari unsur pimpinan perlu diterapkan KONFIDENSIAL

KONFIDENSIAL 17 secara ketat yang diimbangi dengan pemberian contoh keteladanan dari unsur pimpinan. e. Untuk mengoptimalkan mental kejuangan babinsa dapat dilakukan hakekat prajurit pejuang dan / f. f. tingkat SDM babinsa, Tingkat kedisiplinan dalam menjalankan tugas dapat dioptimalkan. 28. dalam berikut : a. Untuk menghadapi perkembangan situasi dan kondisi yang serba cepat Saran. Dalam rangka optimalisasi kemampuan Komunikasi Sosial babinsa sebagai Kemanunggalan...

dengan pemberian atau penyampaian doktrin serta penghayatan akan nilai-nilai kejuangan sehingga dapat dihayati sepenuhnya pejuang prajurit. Kemanunggalan antara TNI dan Rakyat akan dapat terwujud bilamana serta mental kejuangan babinsa

mewujudkan kemanunggalan TNI dan Rakyat, disampaikan saran

dimasyarakat, disarankan kualitas sumber daya manusia babinsa perlu ditingkatkan khususnya dalam bidang pendidikan dengan cara memberikan penataran terhadap babinsa tentang materi Komunikasi Sosial serta mengirim babinsa b. untuk mengikuti pendidikan guna meningkatkan kemampuan Komunikasi Sosial. Disarankan kepada Dandim agar menyiapkan program latihan yang aplikatif bagi para babinsa sehingga dapat menerapkan secara benar tentang pelaksanaan Komunikasi Sosial yang dilakukan babinsa. c. Babinsa yang tingkat kedisiplinan serta mental kejuangannya rendah

agar dilakukan pembinaan khusus dimakodim.

KONFIDENSIAL