Anda di halaman 1dari 8

COA Gonioskopi

o Kegunaan Klinis dari Gonioskopi a. Menegakkan tipe dari glaukoma. b. Mengevaluasi gejala dari pasien c. Pemeriksaan pre operasi d. Pemeriksaan sedang operasi e. Pemeriksaan setelah operasi. f. Pemeriksaan kelainan klinis selain glaukoma.

Klasifikasi teknik gonioskopi a. Kedalamanan COA sentral (CAC) 1. Kedalaman 2. Grade : Dalam : 6 CT (3,0 mm) : 4 -5 CT ( 2,0 2,5 mm) COA sentral dibanding dengan ketebalan kornea ( CT = Corneal Thickness ).

Moderate

Dangkal : 3 CT ( 1,5 mm)

b. Tehnik Van Herick, kedalaman COA perifer : 1. Kedalaman COA perifer (PAC) dibandingkan ketebalan kornea (CT) pada limbus kornea temporal dengan sudut sinar 60 0. 2. Grade : Grade 4 : PAC > 1 CT Grade 3 : PAC > - CT Grade 2 : PAC = CT Grade 1 : PAC CT. : Sudut sempit (kedalaman sudut 20 o).

3. PAC = CT

4. Pemeriksaan grade ini bukan merupakan pengganti Gonioskopi.

c. Sistem Scheide ( 1957 ) : Berdasarkan pada struktur sudut COA yang dapat dilihat. Klasifikasi Terbuka lebar Grade I Grade II Grade III Grade IV Struktur yang terlihat Semua struktur terlihat Susah untuk melihat akar iris Pita pada badan siliar tertutup Trabekula posterior tertutup Hanya Schwalbes line yang terlihat

d. Sistem shaffer ( 1960 ) : berdasarkan kedalaman sudut Klasifikasi Grade O Grade slit Grade I Grade II Grade III Grade IV Tertutup Tertutup Hanya terbuka beberapa derajat 10o 20o 30o 40o atau lebih Interprestasi Kemungkinan beresiko tertutup Beresiko tertutup Observasi Tidak ada resiko sudut tertutup Tidak ada resiko sudut tertutup

e. Sistem Spacth (1971) Dibedakan atas 3 variabel : Lokasi insersi iris, kedalaman sudut , kelengkungan iris perifer.

1. Tempat insersi iris : Kode A Kode B meshwork : : Berada Berada dianterior pada trabekula line, meshwork trabekula schwalbe line schwalbe

Kode C Kode D anterior Kode E

: Scleral spur : Angle resess dalam, pita korpus siliare

: Sangat dalam dibelakang korpus siliare.

2. Kedalaman sudut. Derajat sudut 0O - 40 o. Menunjukkan sudut yang mungkin menimbulkan recess. Garis tangential permukaan iris anterior kira kira 1/3 dari bagian iris perifer.1,10,11,12

3. Kelengkungan iris Perifer : Kode q Kode r Kode s : concove / gambaran lengkung : reguler/ gambaran flat/ datar : konvek/ gambaran steep / curam

Derajat kelengkungan iris (IB) : 0 ke 4 + 4. Pigmentasi dari Trabekula Meshwork (PTM). a. Pada superior b. Grade : Kabur Rata rata Berat Sangat berat posisi : inferior > nasal > temporal >

Tonometri
o Tonometer adalah alat yang mengeksploitasi sifat fisik mata untuk mendapatkan tekanan intra okular tanpa perlu mengkanulasi mata. o KLASIFIKASI TONOMETER Tonometer secara umum diklasifikasikan menjadi 2 ( dua ) metode : Metode langsung o Metode langsung : dengan menggunakan kanul di insersikan kedalam bilik mata depan, dansalah satu ujung yang lain dihubungkan dengan alat manometrik untuk mengukur tekananyang diberikan. Walau metode ini merupakan cara yang paling akurat tapi sangat tidakmungkin oleh karena sangat diluar kelaziman. Metode tidak langsung o Metode tidak langsung terbagi menjadi Metode kontak terbagi o Indentasi tonometer Secara prinsip sebagai alat pengukurjumlah indentasi ( deformasi menjadi pipih )pada kornea terhadap tekanan yang diberikan. Contoh : tonometer schiotz indentasi tonometer applanasi tonometer.

Metode non kontak

Gambar 2 Indentasi Tonometer ( Sumber : Clinical Ophthalmology hal 189 )

Applanasi tonometer

Gambar 3 Aplanasi Tonometer ( Sumber : Clinical Ophthalmology hal 188 )

Secara prinsip diartikan sebagai alat pengukur besarnya gaya yang dibutuhkan untuk memipihkan ( mendatarkan ) kornea.

Klasifikasi tonometer

Tonometer Digital Tonometer Indentasi Tonometer Schiotz

Tonometer Aplanasi Tonometer Goldman Tonometeri Parkins Tonometer Daeger Tonometer Mackay Marg

Pneumatonometer Non Kontak Tonometri Air Puff

Elektronik Indentation Tonometri Tonopen Dynamic Contour Tonometry Transpalpebra Tonometer

Gold standar pemeriksaan tonometry adalah Tonometer Goldmann

Slit Lamp
o Slit Lamp/Lampu celah adalah peralatan yang terdiri dari sumber cahaya intensitas tinggi yang dapat difokuskan untuk bersinar lembaran tipis cahaya ke bola mata. Hal ini digunakan dalam hubungannya dengan biomicroscope . Lampu memfasilitasi pemeriksaan segmen anterior , atau struktur frontal dan segmen posterior dari mata manusia , yang meliputi kelopak mata, sclera, konjubgtiva, iris, lensa Kristal, dan kornea.

o Metode Pemeriksaan
Pengamatan dengan Bagian Optik

Pengamatan dengan bagian optik atau iluminasi fokal langsung adalah metode yang paling sering diterapkan pemeriksaan dengan slit lamp. Dengan metode ini, sumbu menerangi dan melihat jalan berpotongan di bidang media anterior mata untuk diperiksa, misalnya, lapisan kornea individu

Langsung menyebar iluminasi


Jika media, terutama yang dari kornea, buram, gambar bagian optik sering tidak mungkin tergantung pada tingkat keparahan. Dalam kasus ini, pencahayaan diffuse langsung dapat digunakan untuk keuntungan. Untuk ini, celah itu terbuka sangat lebar dan iluminasi, survei menyebar dilemahkan diproduksi dengan memasukkan tanah layar kaca atau diffuser di jalur mencerahkan. "balok Wide" iluminasi adalah satusatunya jenis yang sumber cahaya mengatur lebar terbuka. Tujuan utamanya adalah untuk menerangi sebanyak mata dan yang adneska sekaligus untuk pengamatan umum.

Langsung iluminasi
Dengan metode ini, cahaya memasuki mata melalui celah sempit untuk media (2 sampai 4 mm) ke satu sisi area yang akan diperiksa. Sumbu dari menerangi dan melihat jalan tidak berpotongan pada titik fokus gambar, untuk mencapai hal ini, yang menerangi prisma yang decentered dengan memutar itu sekitar sumbu vertikal dari posisi normal. Dengan cara ini, tercermin, cahaya tidak langsung menerangi area ruang anterior atau kornea untuk diperiksa. Daerah kornea kemudian diamati terletak antara bagian cahaya datang melalui kornea dan daerah iradiasi dari iris. Pengamatan demikian dengan latar belakang yang relatif gelap.

Retro-penerangan
Dalam kasus tertentu, pencahayaan pada ayat optik tidak menghasilkan informasi yang cukup atau tidak mungkin. Hal ini terjadi, misalnya, ketika lebih besar, zona ekstensif atau ruang media okular adalah buram. Kemudian cahaya yang tersebar yang tidak terlalu terang biasanya diserap. Situasi serupa muncul ketika area di belakang lensa kristal harus diamati. Dalam hal ini berkas pengamatan harus lulus sejumlah antarmuka yang dapat mencerminkan dan menipiskan cahaya.

Hamburan sclero-kornea iluminasi

Dengan jenis pencahayaan, sinar cahaya yang luas diarahkan ke wilayah limbal kornea pada sudut yang sangat rendah insiden dan dengan prisma menerangi lateral de berpusat. Penyesuaian harus membiarkan sinar cahaya untuk mengirimkan melalui lapisan parenkim kornea menurut prinsip refleksi total yang memungkinkan antarmuka dengan kornea yang akan cerah diterangi. Pembesaran harus dipilih sehingga kornea seluruh dapat dilihat sekilas.

Fundus observasi dan gonioscopy dengan slit lamp


Fundus ( mata) pengamatan dikenal dengan tetes mata dan penggunaan Fundus Kamera . Dengan lampu celah, bagaimanapun, pengamatan langsung fundus tidak mungkin karena kekuatan bias dari media okular. Dengan kata lain: titik jauh mata (punctum remotum) begitu jauh di depan ( miopia ) atau belakang (hyperopia ) bahwa mikroskop tidak dapat difokuskan. Penggunaan optik tambahan - umumnya sebagai lensa memungkinkan namun membawa titik jauh dalam rentang fokus mikroskop. Untuk lensa tambahan berbagai sedang digunakan yang berbagai sifat optik dan aplikasi praktis.